Anda di halaman 1dari 10

http://www.youtube.com/watch?v=pCzfGeZcX7w https://www.youtube.com/watch?

feature=player_embedded&v=C__ovOKpWgY

ADAT PERKAHWINAN KAUM IBAN ADAT MEMINANG DAN BERTUNANG ADAT SEMASA MAJLIS PERKAHWINAN Adat merisik PERTUNANGAN Majlis Perkahwinan Sekiranya seorang teruna telah berkenan kepada seorang gadis, ibu bapanya atau wakil akan bertandang ke rumah gadis untuk merisik. Perjumpaan kedua belah pihak ini juga dikenali sebagai berbunga-bunga atau berjarumjarum. Keluarga pihak lelaki akan menghantar rombongan meminang gadis jika hasil pertemuan itu menggalakkan. Rombongan pihak lelaki biasanya tidak kurang daripada lima orang dan paling ramai dua puluh orang yang terdiri daripada orang-orang tua. syarat-syarat perkahwinan akan ditentukan termasuklah berian atau mas kahwin Setelah mencapai kata sepakat, ayah pihak lelaki menanggalkan lapit atau ikat pinggang perak atau sebilah pedang sebagai tanda pertunangan. berbincang tentang tarikh dan hari perkahwinan Dua atau tiga hari kemudian wakil pihak lelaki akan memaklumkan berita pertunangan tersebut kepada saudara-mara dan jiran tetangga. Terima kasih atas perhatian ANDA.. Keluarga lelaki : menyediakan perbelanjaan serta barang yang harus diberikan kepada keluarga perempuan. Keluarga perempuan : membuat pelbagai persiapan termasuk memburu binatang untuk disembelih pada hari perkahwinan. UDANGAN TETAMU -Wakil itu membawa beberapa utas tali bersimpul yang menunjukkan berapa hari lagi perkahwinan dilangsungkan. -Tali bersimpul itu akan ditinggalkan kepada tuai rumah atau ketua rumah panjang yang bertanggungjawab membuka simpulan tali itu setiap hari. HARI PERKAHWINAN -Rombongan lelaki biasanya berarak ke rumah panjang pengantin perempuan dengan menaiki perahu yang dihiasi kain pua kumbu sekiranya pengantin melalui jalan sungai . -Rombongan itu akan memukul gong sepanjang perjalanan. CONTOH-CONTOH PUA KUMBU TIBA DI RUMAH PENGANTIN PEREMPUAN - Tembakan meriam akan dilepaskan. - Di tangga rumah panjang, ketua rombongan pengantin lelaki dipelawa menyembelih seekor khinzir sebagai penghormatan dan pada masa itu juga tembakan senapang akan kedengaran secara balasmembalas. - Rombongan pihak lelaki di kalangan kaum wanita akan masuk ke bilik pengantin perempuan, manakala yang lelaki duduk di ruai. RUANG RUAI - Para tetamu seterusnya akan dijamu dengan sejenis arak iaitu tuak. _ Air minuman akan dihantar kepada setiap tetamu dan ini dinamakan air penyuci. - Berbincang tentang perihal pengantin dan susur galur mereka. "MELAH PINANG" - Seorang perempuan akan membawa keluar tepak sirih dan kemudian membelah pinang tersebut . - Seterusnya pinang tersebut akan diagihkan kepada tetamu dan diberi sarapan pagi. - Upacara perkahwinan telah dianggap tamat dengan menjalankan adat ini sekiranya tiada kesalahan adat yang dilakukan oleh kedua belah pihak. - Jika tidak pengantin baru akan mandi di sungai untuk membersihkan diri. - Untuk adat ini juga mereka

perlu memegang sehelai kain yang panjangnya tujuh ela supaya kesalahan semasa perkahwinan itu akan hilang pada setiap individu. - Selepas mandi, mereka menyembelih seekor babi sebagai korban dan juga sebagai penebus dosa pengantin. PADA MALAMNYA... - Kedua pengantin diiringi oleh pengapit masing-masing dan akan disandingkan di atas gong atau kerusi yang dialas kain tenun. - Seterusnya seseorang yang dipanggil tukang ganyang akan memulakan upacara. - Ayam yang telah diikat kakinya kemudian dilepaskan dan mentera pun dibaca. - Ayam yang telah diikat kakinya kemudian dilepaskan dan mentera pun dibaca. - Sungguhpun mereka telah sah sebagai pasangan suami isteri, mereka tidak boleh tidur bersama. - Si suami masih tidur di ruai iaitu di bilik tetamu. - Sebarang bunyi-bunyian yang didengar sepanjang berada di situ akan mempunyai maksud yang tersendiri samada baik atau sebaliknya. - Ada pasangan yang terpaksa dipisahkan buat sementara waktu kerana mendapat petanda buruk. sumber rujukan:

Semua orang tahu sarawak adalah antara negeri yang didiami oleh pelbagai kaum. Jadi kalau dah namanya pelbagai kaum mestilah pelbagai bahasa, budaya, adat resam dan makanannya kan!!. Haaa.. arini aku nak share ngan korang semua tentang sebahagian makanan kegemaran kaum dayak/ iban. Tapi sebelum itu,aku terlebih dahulu mohon maaf. .aku sendiri kurang arif untuk terjemahkan setiap nama jenis makanan itu dalam bahasa melayu.kalau ada tersalah info tu ,betul-betulkan la ye. So korang boleh tengok dan namakan mengikut pengetahuan sendiri ye.. Antara - antara makanan kegemaran kaum dayak/ iban

umbut kelapa sawit

umbut kelapa sawit atau dalam bahasa iban ialah " upa sawit " biasa dimasak dan dihidangkan semasa ada keramaian. Ianya boleh dimasak mengikut selera kita sendiri. Selain umbut kelapa sawit ini ada juga umbut lain ya boleh di makan seperti umbut kelapa,umbut apung,umbut nenas dan banyak lagi.

buah dabai

Buah dabai ini sejenis buah yang boleh dihidangkan semasa makan tapi jangan salah faham,buah ini boleh dibuat lauk dan jangan makan begitu sahaja ataupun bukan pencuci mulut tau... cara menyediakannya sangat ringkas cuma rendam dalam air panas untuk beberapa minit sahaja.Bila dah lembik boleh dimakan cicah sambal kicap.. sedap. Ada biji tau kena buangkan dulu nanti sembelit kalau tertelan. Buah Dabai ini sekarang sudah banyak cara menyedikannya,ada yang bungkus dalam plastik kemudian dijemur seharian.. dan ada jugak yang tenyeh sampai hancur kemudian goreng..

ulat sagu

Ulat sagu ataupun dalam bahasa ibannya " tinduh/matar " ini hanya terdapat dia paokok apung. boleh dimakan mentah-mentah kalau berani,kalau tak berani goreng pun sodap..

terung masam

Terung Masam atau lebih dikenali sebagai "terung iban" dikalangan masyarakat, Sejenis terung yang masam tapi sedap. Bila dah matang buahnya akan berwarna kekuningan.Tapi dalam gambar diatas masih muda rasanya pun masam kelat gitu.. haaa...

asam paya

Buah Asam Paya atau dalam bahasa ibannya "buah maram" ini biasa terdapat didalam hutan. Pokoknya hampir menyerupai pokok kelapa sawit tapi banyak duri. Rasa buahnya masam kelat tapi kalau dah matang ada rasa masam manis.. Buah asam paya ni biasa dibuat ulam waktu petang-petang.. Ada juga yang dijadikan jeruk..

buah kepayang

Yang ini pulak Buah kepayang,maaflah untuk buah ini saya tak dapat nak view buahnya sebelum dimasak tapi aku rasa mungkin ada diantara korang yang pernah tengok buah ni kan.. buahnya bulat dan didalamnya macam ada biji. Biji- biji itu yang perlu dipecahkan untuk mendapatkan isi yang sebegini.. Kalau di sarawak orang biasa gunakan buah dan pucuk kepayang ini untuk dicampurkan ke dalam pekasam ikan atau daging biar rasanya sedap.. Masak begini pun sedap tau.. ok lah.. ini cuma diantaranya sahaja, sebenarnya ada banyak lagi makananmakanan yang sedap.Orang sarawak pasti tau.. kalau ada diantara kawankawan yang terjumpa makanan diatas di pasar boleh beli dan cuba makan.. kalau nak rasa sebenar datanglah ke sarawak ye.. sekian.

Tradisi Pernikahan Adat Dayak Iban


Upacara Adat Perkawinan Dayak Iban atau tradisi pernikahan Adat Dayak Iban. Iban adalah rumpun bangsa Ibanic yang mendiami wilayah Kalimantan Barat Indonesia dan Sarawak Malaysia. Orang Iban atau suku Iban juga terdapat di sebagian kecil Kabupaten Bengkayang dan Kabupaten Sanggau Kecamatan Sekayam. Menurut legendanya, orang Iban berasal dari sebuah kampung yang bernama Tampun Juah atau yang sering dikenal sebagai Temawai Tampun Juah. Letaknya persis di hulu Kampung Segumon Kecamatan Sekayam, kira-kira satu jam perjalanan dari ibu kota Sekayam Balai Karangan Kabupaten Sanggau.

Seperti masyarakat peribumi yang lain, masyarakat Iban kaya dengan adat dan warisan budaya yang masih dipegang dari zaman ke zaman. Adat perkahwinan di dalam masyarakat Iban juga unik kerana terdapat beberarap peraturan yang harus dilakukan sebelum layak bergelar suami isteri. Bagi masyarakat Iban disinilah bermulalah kesinambungan generasi yang akan datang jadi adalah wajar ianya dilakukan dengan sebaik mungkin dan beradat.

Upacara Adat Melah Pinang, Dayak Iban di Sei Utik // Photo by Benyamin Efraim (Institut Dayakologi), Juni 2011 Iban, seperti suku Dayak lainnya di Kalimantan punya ritual tersendiri dalam melaksanakan perkawinan. Salah satu hal terpenting dalam adat tersebut dan menjadi ritual tetap adalah upacara melah pinang. Upacara adat melah pinang ini mesti dilakukan oleh keturunan bangsa Iban yang masih mempertahankan adat istiadatnya. Memang kini tidak semua orang Iban melakukannya karena sudah banyak yang menggunakan perkawinan ala gereja. Banyak generasi Iban yang tidak lagi mau menggunakan adat istiadat melah pinang ini sebagai ritual adatnya.

Melah Pinang adalah adat perkawinan orang Iban yang biasanya dilakukan berpindah dari rumah ke rumah, kalau dulu dari rumah panjang ke rumah panjang yang lainnya melalui sungai atau batang ai.

Melah pinang sendiri merupakan awal prosesi perkawinan kedua mempelai yang sebelumnya dilakukan peminangan. Kalau kedua keluarga dari rumah panjang tersebut saling setuju maka bisa dilanjutkan ke jenjang yang lebih tinggi lagi yakni ngambi indu (meminang wanita) tersebut ke orang tuanya. Jika pinangan tersebut disambut baik maka langsung kepada upacara perkawinannya. Jadi ngambi indu juga bisa berarti perkawinan itu sendiri. Persiapan untuk itu sebenarnya harus disiapkan jauh hari sebelumnya. Kedua belah pihak harus mempersiapkan segalanya sebelum perkawinan diadakan misalnya dengan membuat tuak atau rice wine, babi atau jane, ayam kampung, umbut, ikan salai, lemang atau asi pulut lulun dan nasi.

Dalam acara tersebut biasanya pihak keluarga kedua mempelai dua hari sebelum hari perkawinan sudah datang ke rumah mempelai yang mengadakan perkawinan tersebut. Kedatangan mereka dimaksudkan untuk membantu kesuksesan kegiatan tersebut. Keterlibatan mereka dalam menyukseskan perkawinan tersebut menjadi suatu keharusan selain menjalin hubungan kekeluargaan dengan kedua mempelai dan masing-masing keluarganya. Dalam perkawinan tersebut biasanya anggota keluarga kedua mempelai datang secara beramai-ramai ke tempat yang dituju yakni rumah panjang. Jika kedua mempelai datang dengan perahu mereka biasanya ditempatkan di perahu utama dan perahu tersebut didekorasi secantik mungkin. Dalam perahu tersebut mereka juga diiringi dengan tetabuhan musik dan menari-nari. Musik tradisional gendang, engkerumong, gong, ketawak,dumbak atau drum, gong kecil atau bebendai menjadi penentu kemeriahan pesta perkawinan itu. Dalam adat perkawinan ini mempelai perempuan tidak diikutsertakan dalam upacara melah pinang. Dia mesti menunggu sampai pasangannya datang. Pesta perkawinan itu pun dimeriahkan dengan tarian ajat yakni tarian hiburan yang dilakukan diantara kedua buah meriam.

Mahar Pernikahan Suku Dayak Iban


Beberapa puluh tahun yang lalu mahar penikahan adat suku Dayak Iban sangat jauh berbeda dengan zaman sekarang. Tidak heran jika zaman dahulu ada beberapa orang pernah mendengar sebuah kata yang sedikit horor terdengar ditelinga seperti Kepala Anda sebagai mahar pernikahan saya.!. Tapi, kebudayaan tersebut sudah lama dihilangkan dari masyarakat Dayak yang tinggal di kalimantan sejak Perjanjian Tumbang Anoi terealisasikan, pertemuan yang direncanakan tersebut berlangsung selama 3 bulan tepatnya mulai pada tanggal pada 1 Januari 1894 hingga 30 Maret 1894. Perjanjian Tumbang Anoi sendiri dimulai dengan pertemuan pendahulu yang disebut dengan Pertemuan Kuala Kapuas, pada tanggal 14 Juni 1893.

Tengkorak Hasil Ngayau Suku Dayak // Photo by N/A Prosesi pencarian korban untuk dijadikan mahar dalam acara peminangan seorang wanita Dayak ini sendiri disebut sebagai Ngayau. Ngayau sendiri masih menjadi sebuah misteri besar dimana ada beberapa orang mengatakan ngayau tidak hanya mencari korban untuk dijadikan mahar tapi menunjukan keberanian, melindungi warga suku, memperluas wilayah, dan merupakan salah satu cara bertahan hidup. Mengayau sendiri dilakukan oleh kaum laki-laki mengunakan mandau (Senjata Khas Suku Dayak).

Dalam tradisi ini, seorang pria Dayak Iban diwajibkan untuk membawa penggalan kepala manusia yang berasal dari daerah lain (desa lain) ke hadapan sang wanita yang akan ia pinang. Jika pinangan ini disambut baik oleh sang wanita, maka sang wanita akan menyimpan penggalan kepala tersebut dan kemudian menyerahkan sepotong kain hasil rajutannya sendiri kepada sang pria. Hingga saat ini, beberapa tengkorak kepala hasil perburuan tradisi Ngayau tersebut masih dapat dijumpai di beberapa daerah di Kalimantan, salah satunya di Dusun Landau Kodah, Desa Seberang Kapuas, Kabupaten Sekadau, Kalimantan Barat. Saat ini, tradisi tersebut telah digantikan dimana dengan memberikan hewan ternak seperti sapi, kerbau, kambing atau babi, dan sebagainya oleh calon pengantin pria kepada calon pengantin wanitanya.

Menurut informasi dari detik.com jika pengunjung ingin melihat langsung dimana tempat penyimpanan tengkorak-tengkorak tersebut harus minta izin terlebih dahulu kepada sang kepala desa dan pengurus Adat. Dulunya, selain tengkorak-tengkorak hasil tradisi Ngayau, di rumah tempat penyimpanannya juga terdapat kulit padi purba yang berukuran raksasa. Sayangnya, menurut penduduk sekitar, kulit padi purba ini hilang dicuri oleh sekelompok orang yang tidak dikenal beberapa waktu silam.