Anda di halaman 1dari 40

PERAN & FUNGSI PERAWAT PROFESIONAL

By: Lidia Wati S.Kep, Ns

Konsep Peran
Peran adalah seperangkat tingkah laku yang diharapkan oleh orang lain terhadap seseorang sesuai kedudukannya dalam suatu system. Peran dipengaruhi oleh keadaan sosial baik dari dalam maupun dari luar dan bersifat stabil. Peran adalah bentuk dari perilaku yang diharapkan dari sesesorang pada situasi sosial tertentu. (Kozier Barbara, 1995:21). Perawat menurut PP No. 32 th 1996 ttg tenaga kesehatan - Seseorang yg telah lulus dan mendapatkan ijazah dr pendidikan kesehatan yg diakui pemerintah. - Tenaga keperawatan adalah Perawat dan Bidan

Konsep Peran
Peran perawat yang dimaksud adalah cara untuk menyatakan aktifitas perawat dalam praktik, dimana telah menyelesaikan pendidikan formalnya yang diakui dan diberi kewenangan oleh pemerintah untuk menjalankan tugas dan tanggung jawab keperawatan secara professional sesuai dengan kode etik professional. Seorang perawat profesional seharusnya dapat menjadi sosok perawat ideal yang senantiasa menjadi role model bagi perawat vokasional dalam memberikan asuhan keperawatan. Hal ini dikarenakan perawat profesional memiliki pendidikan yang lebih tinggi sehingga ia lebih matang dari segi konsep, teori, dan aplikasi.

Peran Perawat profesional

Pemberi perawatan Pelindung dan advokat klien Manajer kasus/koordinasi Rehabilitator Pemberi kenyamanan Komunikator Penyuluh/edukator Kolaborator Peneliti

Peran Sebagai pemberi perawatan


Pada peran ini perawat diharapkan mampu: Memberikan pelayanan keperawatan kepada individu, keluarga , kelompok atau masyarakat sesuai diagnosis masalah yang terjadi mulai dari masalah yang bersifat sederhana sampai pada masalah yang kompleks. Memperhatikan individu dalam konteks sesuai kehidupan klien, perawat harus memperhatikan klien berdasarkan kebutuhan significan dari klien. Perawat menggunakan proses keperawatan untuk mengidentifikasi diagnosis keperawatan mulai dari masalah fisik sampai pada masalah psikologis.

Peran Sebagai Pemberi Perawatan

Seorang perawat profesional harus memahami landasan teoritis dalam melakukan praktik keperawatan. Landasan teoritis tersebut akan sangat berguna bagi perawat profesional saat menjelaskan maksud dan tujuan dari asuhan keperawatan yang diberikan secara rasional kepada klien

Peran Sebagai Pelindung dan Advokat Klien


Peran sebagai pelindung

Perawat membantu mempertahankan lingkungan yang aman dan mengambil tindakan untuk mencegah terjadinya kecelakaan Memastikan klien tidak memiliki alergi terhadap obat dan memberi imunisasi melawan penyakit merupakan contoh peran perawat sebagai pelindung

Peran Sebagai Pelindung dan Advokat Klien

Peran sebagai advokat Bertanggung jawab membantu klien dan keluarga dalam menginterpretasikan informasi dari berbagai pemberi pelayanan. Memberikan informasi lain yang diperlukan untuk mengambil persetujuan (inform concern) atas tindakan keperawatan yang diberikan kepadanya. Mempertahankan dan melindungi hak-hak klien

Peran Sebagai Advokat Client

Hak-Hak Klien antara lain : Hak atas pelayanan yang sebaik-baiknya Hak atas informasi tentang penyakitnya Hak atas privacy Hak untuk menentukan nasibnya sendiri Hak untuk menerima ganti rugi akibat kelalaian tindakan.

Manajer Kasus/Koordinator Mengarahkan, merencanakan serta mengorganisasi pelayanan kesehatan dari tim kesehatan sehingga pemberian pelayanan kesehatan dapat terarah serta sesuai dengan kebutuhan klien Mengatur waktu kerja dan sumber yang tersedia di tempat kerjanya Mengkoordinasi dan mendelegasikan tanggungjawab asuhan dan mengawasi tenaga kesehatan lainnya

Manajer Kasus/Koordinator Tujuan Perawat sebagai koordinator adalah: Untuk memenuhi asuhan kesehatan secara efektif, efisien dan menguntungkan klien Pengaturan waktu dan seluruh aktifitas atau penanganan pada klien. Menggunakan keterampilan perawat untuk : - Merencanakan - Mengoorganisasi - Mengontrol - Mengarahkan

Rehabilitator

Rehabilitasi merupakan proses dimana individu kembali ke tingkat maksimal setelah sakit, kecelakaan, atau kejadian yang menimbulkan ketidakberdayaan lainnya Seringkali klien mengalami gangguan fisik dan emosi yang merubah kehidupan mereka Perawat membantu klien beradaptasi semaksimal mungkin dengan keadaan tersebut

Pemberi Kenyamanan Pemberian rasa nyaman yang diberikan perawat kepada klien dapat berupa sikap atau perilaku yang ditunjukkan dengan sikap peduli, sikap ramah, sikap sopan, dan sikap empati yang ditunjukkan perawat kepada klien pada saat memberikan asuhan keperawatan Memanggil klien dengan namanya merupakan salah satu bentuk interaksi yang dapat menciptakan kenyamanan bagi klien dalam menjalani perawatan

Komunikator

Komunikator merupakan pusat dari seluruh peran perawat yang lain Keperawatan mencakup komunikasi dengan klien dan keluarga, antar sesama perawat dan profesi kesehatan lainnya, sumber informasi dan komunitas Kualitas komunikasi yang dimiliki oleh seorang perawat merupakan faktor yang menentukan dalam memenuhi kebutuhan individu, keluarga, dan komunitas

Penyuluh/edukator
Perawat menjelaskan pada klien konsep dan data data tentang kesehatan, gejala penyakit bahkan tindakan Mendemonstrasikan prosedur seperti aktivitas perawatan diri, penyuntikan insulin Menilai apakah klien memahami apa yang dijelaskan dan mengevaluasi kemajuan dalam pembelajaran

Perawat hrs mampu mengajarkan tindakan peningkatan kesehatan, pencegahan penyakit pemulihan dr penyakit. Menyusun program HE (Health Education), memberikan info yg tepat ttg kesehatan

Kolaborator

Perawat disini dilakukan karena perawat bekerja melalui tim kesehatan yang terdiri dari dokter fisioterapis, ahli gizi, dan lain-lain dengan berupaya mengidentifikasi pelayanan keperawatan yang diperlukan termasuk diskusi atau tukar pendapat dalam penentuan bentuk pelayanan selanjutnya

PENELITI

Menggali masalah untuk meningkatkan asuhan keperawatan Perawat peneliti dapat bekerja di lingkungan akademik, rumah sakit/pemberi pelayanan kesehatan swasta/komunitas

FUNGSI PERAWAT

Fungsi adalah pekerjaan yang harus dilaksanakan sesuai dengan perannya 1. Fungsi Independen 2. Fungsi Dependen 3. Fungsi Interdependen

Fungsi Independen

Merupakan fungsi mandiri dan tidak tergantung pada orang lain, Dimana perawat dalam melaksanakan tugasnya dilakukan secara sendiri dengan keputusan sendiri dalam melakukan tindakan dalam rangka memenuhi kebutuhan dasar manusia seperti pemenuhan kebutuhan fisiologis, pemenuhan kebutuhan keamanan dan kenyamanan, pemenuhan kebutuhan cinta mencintai, pemenuhan kebutuhan harga diri dan aktualisasi diri.

Fungsi Dependen

Merupakan fungsi perawat dalam melaksanakan kegiatannya atas pesan atau instruksi dari perawat lain. Sehingga sebagai tindakan pelimpahan tugas yang diberikan. Hal ini biasanya dilakukan oleh perawat spesialis kepada perawat umum, atau dari perawat primer ke perawat pelaksana.

Fungsi Interdependen
Fungsi ini dilakukan dalam kelompok tim yang bersifat saling ketergantungan di antara tim satu dengan lainya. Fungsi ini dapat terjadi apabila bentuk pelayanan membutuhkan kerjasama tim dalam pemberian pelayanan seperti dalam memberikan asuhan keperawatan pada penderita yang mempunyai penyakit kompleks keadaan ini tidak dapat diatasi dengan tim perawat saja melainkan juga dari dokter ataupun lainya, seperti dokter dalam memberikan tindakan pengobatan bekerjasama dengan perawat dalam pemantauan reaksi obat yang telah di berikan.

Tanggung Jawab Perawat

Menunjukan bahwa perawat professional menampilkan kinerja secara hati-hati, teliti dan kegiatan perawat dilaporkan secara jujur Memberikan asuhan keperawatan klien mencakup aspek bio-psiko-sosio-kulturalspiritual yang komprehensif

Pendekatan yang digunakan dalam proses keperawatan yang meliputi :


1.

2.

3.

4.

Membantu klien yang sehat untuk tetap mempertahankan kesehatannya Membantu yang sakit memperoleh kesehatannya kembali Membantu klien yang tidak bisa disembuhkan untuk menerima kondisinya Membantu klien yang menghadapi ajal untuk diperlakukan secara manusiawi sesuai martabatnya sampai meninggal

Beberapa cara perawat mengkomunikasikan tanggungjawabnya 1. Menyampaikan perhatian dan rasa hormat pada klien (sincere intereset) 2.Bila perawat terpaksa menunda pelayanan, maka perawat bersedia memberikan penjelasan dengan ramah kepada kliennya (explanantion about the delay). 3. Menunjukan kepada klien sikap menghargai (respect) yang ditunjukkan dengan perilaku perawat

Lanjutan..
4.Berbicara dengan klien yang berorientasi pada perasaan klien (subjects the patiens desires) bukan pada kepentingan atau keinginan perawat 5. Tidak mendiskusikan klien lain di depan pasien dengan maksud menghina (derogatory) 6. Menerima sikap kritis klien dan mencoba memahami klien dalam sudut pandang klien(see the patient point of view)

Jenis Tanggung Jawab Perawat

1. Responsibility to God (tanggung jawab utama terhadap Tuhannya) 2. Responsibility to Client and Society (tanggung jawab terhadap klien dan masyarakat) 3. Responsibility to Colleague and Supervisor (tanggung jawab terhadap rekan sejawat dan atasan) 4. Tanggung Jawab Perawat terhadap tugas 5. Tanggung jawab perawat terhadap profesi

Tanggungjawab perawat kepada Tuhan

1.Apakah perawat berangkat menuju tugasnya dengan niat ikhlas karena Allah ? 2.Apakah perawat mendoakan klien selama dirawat dan memohon kepada Allah untuk kesembuhannya ? 3. Apakah perawat mengajarkan kepada klien hikmah dari sakit 4. Apakah perawat menjelaskan mafaat doa untuk kesembuhannya ?

Lanjutan..

5. Apakah perawat memfasilitasi klien untuk beribadah selama di RS? 6. Apakah perawat melakukan kolaborasidalam pemenuhan kebutuhan spiritual klien? 7. Apakah perawat mengantarkan klien dalam sakaratul maut menuju Khusnul khotimah?

Tanggung jawab perawat terhadap klien

Tanggung jawab perawat terhadap klien berfokus pada apa-apa yang sudah dilakukan perawat terhadap kliennya. Perawat dituntut untuk bertanggung jawab dalam setiap tindakannya khususnya selama melaksanakan asuhan keperawatan Tanggung jawab perawat erat kaitanya dengan tugas-tugas perawat memenuhi kebutuhan dasar.

Tanggung Jawab Perawat terhadap Teman Sejawat

1.Membuat pencatatan yang lengkap (pendokumentasian) tentang kapan melakukan tindakan keperawatan, berapa kali, dimana dengan cara apa dan siapa yang melakukan. 2. Mengajarkan pengetahuan perawat terhadap perawat lain yang belum mampu atau belum mahir melakukannya 3. Memberikan teguran bila rekan sejawat melakukan kesalahan atau menyalahi standar 4. Memberikan kesaksian di pengadilan tentang suatu kasus yang dialami klien.

Tanggung Jawab Perawat Terhadap Tugas


1.

2.

3.

4.

5.

Memelihara mutu pelayanan disertai kejujuran profesional Wajib merahasiakan segala yang diketahui s/d tugas yg dipercayakan kecuali diperlukan scr hukum Tidak menggunakan ilmu kep utk tujuan yg bertentangan dg norma kesusilaan Tidak membedakan pelayanan kepada stp manusia (SARA) Mengutamakan perlindungan dan keselamatan pasien/klien dan menjadi manusia yang matang saat menjalankan tugasnya

Tanggung Jawab Perawat Terhadap Profesi


1.

2.

3.

4.

Berupaya meningkatkan kemampuan profesionalnya Menjunjung tinggi nama baik profesi keperawatan dg berperilaku dan sifat sifat pribadi yang luhur Berperan dalam menentukan pembakuan pendidikan dan pelayanan kep serta menerapkannya dalam pendidikan dan pelayanan kep Bersama sama membina dan memelihara mutu organisasi profesi

Tanggung Jawab Perawat Terhadap Negara

1.

Melaksanakan ketentuan ketentuan sbg kebijakan yang telah digariskan pemerintah


Berperan aktif dalam menyumbangkan pemikiran demi peningktan pelayanan keperawatan kepada masyarakat

2.

KOMPETENSI PERAWAT
1. Praktik professional, etis, legal, dan peka budaya a. Bertanggung jawab dan bertanggung gugat terhadap praktik profesional Bertanggung jawab dan bertanggung gugat terhadap keputusan dan tindakan professional Mengenal lingkup kewenangan dan batas pengetahuan sendiri sebagai perawat Melakukan konsultasi atau merujuk kepada ahli apabila memerlukan keahlian di luar kompetensi perawat Memperlihatkan tanggungjawab terhadap tindakan

b. Melaksanakan praktek keperawatan sesuai kode etik

Menghormati hak klien Melakukan praktek sejalan dengan kode etik profesional Menjamin kerahasiaan informasi klien Berperan aktif dan efektif dalam membuat keputusan Peka terhadap budaya klien, keluarga dan kelompok, mendukung praktik tradisional yang menguntungkan dan mencegah terhadap praktik yang membahayakan

c. Melaksanakan praktek secara legal

Praktik sesuai dengan peraturan perundangan-undangan dalam bidang keperawatan Praktik sesuai dengan kebijakan lokal dan nasional Mengenal praktik yang tidak aman dan berespon secara tepat untuk keselamatan klien 2. Pemberian dan pengelolaan asuhan keperawatan Dengan menggunakan proses asuhan

3. Pengembangan profesional
a. Terlibat dalam program pendidikan berkelanjutan atau peningkatan diri Mempertahankan pengetahuan terkait isu-isu tentang kesehatan Melakukan publikasi ilmiah b. Meningkatkan profesionalisme keperawatan Meningkatkan dan mempertahankan citra perawat Memberikan kontribusi terhadap pendidikan dan perkembangan profesional mahasiswa dan perawat Melakukan peran sebagai role model dalam berespons terhadap masalah kesehatan

c.Meningkatkan mutu pelayanan asuhan keperawatan Mengenal dan menilai perkembangan praktek profesional Melakukan telaah ulang terhadap praktek yang telah dilakukan Menggunakan bukti yang absah dalam mengevaluasi mutu praktik keperawatan.

Anda mungkin juga menyukai