Anda di halaman 1dari 9

Prospek HOT Si Cacing UnggulanLumbricus Rubellus

(Peluang Kerjasama system Kemitraan Budidaya Cacing Bisnis Istimewa, Siapa Cepat Dia Dapat Slot di Bisnis Cacing ini)

Pengantar (Artikel tentang apa dan bagaimana peluang cacing lumbricus) Peternak cacing, mungkin istilah ini masih terdengar aneh di telingga. Cacing kok dipelihara? Apa binatang menjijikkan itu menjanjikan omset? Namun, setelah tahu permintaan cacing untuk kebutuhan pabrik farmasi, kosmetik, pabrik pakan ternak yang tiap tahun terus meningkat, belum lagi permintaan untuk di ekspor, pasti akan membuat keragu-raguan atas si cacing sirna. Ya, komoditas agri cacing diharapkan mampu menjadi bisnis masa depan di Indonesia, selain sejuta kebaikan yang dimiliki si cacing, budidaya cacing juga selaras dalam melestarikan lingkungan. Karena cacing menghasilkan pupuk organik berkualitas unggul yang bisa menggantikan pestisida. Penasaran? Cacing tanah (khususnya jenis lumbricus rubellus) merupakan nama umum yang digunakan untuk kelompok Oligochaeta. Cacing merupakan hewan yang unik, karena cacing termasuk binatang hermaprodit (memiliki 2 jenis kelamin dalam satu tubuh) dan bisa berkembang biak sendiri. Cacing sangat bermanfaat buat manusia, diantaranya cacing bisa dijadikan obat penurun panas dan demam yang sangat efektif. Tidak hanya di Indonesia, cacing lumbricus rubellus atau biasa dikenal cacing tanah merah ini juga menjadi bahan utama dalam pembuatan obat dan bahan kosmetik di luar negeri, seperti Cina, Korea, Jepang, Kanada, dan Amerika. Permintaan untuk cacing tak hanya datang dari dalam negeri, dari luar negeri juga sangat besar. Bahkan, untuk memenuhi permintaan dari pabrik-pabrik dalam negeri, farm kami masih belum mampu memenuhi kuota permintaan tiap bulannya. Karena inilah, sebenarnya dibutuhkan mitra kerja yang banyak untuk peternak cacing di Indonesia. Ungkap Harijadi, salah satu peternak sekaligus leader salah satu farm budidaya cacing di Magetan, Jawa timur. Cacing dikenal memiliki banyak keunggulannya. Salah satunya adalah ketahanan tubuh yang sangat luar biasa. Selain itu, perawatannya juga cukup simple. Dalam budidaya cacing, tidak membutuhkan tenaga yang banyak. Menurut Harijadi, cukup satu orang dalam mengelola dan merawat puluhan kolam cacing. Pakan cacing pun juga tergolong mudah, sisa atau limbah makanan dari rumah tangga bisa dijadikan pakan cacing. Selain itu, ampas tahu, atau sayuran busuk bisa dijadikan pakan cacing juga. Untuk kebutuhan makan, biasanya saya memberikan sayuran kubis sisa yang saya ambil dari pasar. Kubis terlebih dulu di cacah sebelum diberikan ke kolam cacing. Enaknya berternak cacing, cacing tidak tergantung pada pemberian makan. Bahkan, untuk pemberian makan yang tidak rutin pun tidak masalah. Ujar Harijadi. Perkembangbiakan cacing tergolong super cepat, bahkan masa panen untuk cacing jenis lumbricus rubellus ini menurut Harijadi hanya membutuhkan waktu 40 hari. Harga satu kilo untuk jenis cacing yang lumayan tinggi, membuat budidaya cacing menjadi salah satu alternative bisnis di bidang agri. Dari pengakuan Harijadi, untuk satu kilo cacing umur 40 hari dihargai pabrik antara 40 50 ribu.

Satu kolam berukuran 1 x 4 meter dan tinggi 60 cm, biasanya diisi 15 -20 kg indukan cacing. Nah, kelebihan cacing lumbricus ini, dalam waktu 30 40 hari, cacing sudah bisa dipanen. Dan jangan kaget, dalam waktu 40 hari, 15 kg indukan tadi bisa berkembang 3 kali lipatnya, yaitu menjadi 45 kg setiap kolam. Tambah pria yang mengaku rutin mengirimkan minimal 60 kg cacing ke salah satu rekannya di Malang. Hal pertama yang harus disiapkan dalam budidaya cacing ini adalah bibit cacing dan media yang akan digunakan. Media untuk cacing bisa digunakan grajen sisa jamur atau limbah dari budidaya jamur. Harijadi menjelaskan, grajen bekas jamur ini bisa dicampur dengan kletong (kotorang sapi) yang kering atau setengah kering. Jika media sudah siap, media tersebut bisa dimasukkan ke kolam secara merata. Untuk dasar kolam bisa dialasi batu bata yang ditata sedemikian rupa, sehingga air mudah meresap namun cacing tidak bisa ke dalam. Ungkap pria yang juga pernah membudidayakan beberapa jenis ikan air tawar ini. Mengingat cacing merupakan binatang dengan habitat asli di tanah, maka jangan lupa untuk mencampur tanah di media budidaya cacing. Tanah yang baik untuk campuran media cacing ini adalah tanah yang diambil di pinggir sungai. Setelah media siap, indukan cacing pun siap ditebar secara merata di kolam. Cacing binatang yang menyukai tempat lembab dan gampang stress jika terkena cahaya matahari. Karena itu, penting setiap hari mengecek kelembaban kolam. Usahakan media jangan terlalu basah dan juga terlalu kering. Jika kering, media cacing bisa disemprot air lagi hingga kembali lembab. Untuk kolam sendiri sebaiknya menggunakan iyup-iyup (atap) agar cahaya tidak masuk ke kolam. Ujar Harijadi yang saat ini sudah memiliki 20 kolam dan berencana ingin menambah kolam lagi. Kendala utama dalam budidaya cacing ini, menurut Harijadi adalah serangan semut serta tikus. Selain dua binatang tersebut perlu diwaspadai juga hewan predator cacing seperti katak dan kadal. Namun serangan semut dan tikus ini biasanya terjadi hanya di bulan-bulan awal budidaya. Solusi Harijadi untuk kendala ini adalah dengan menjaga kebersihan sekitar kolam. Setiap siang atau sore sisi-sisi luar kandang bisa disemprot air agar tetap bersih dan bebas semut. Budidaya cacing, bisa dilakukan di manapun. Inilah kelebihan yang dimiliki cacing, karena di semua daerah cacing tetap bisa hidup subur. Yang penting, media di kolam diusahan tetap selembab mungkin. Saat memasuki masa 40 hari, cacing besar biasanya akan meminggir sendiri di pinggir kolam. Sedangkan telur dan anakan cacing biasanya akan mengumpul di tengah. Tambah Harijadi. Selain cacingnya yang laku dijual dalam kondisi hidup di pabrik farmasi dan kosmetik atau diekspor ke luar negeri, ternyata kascing (media bekas budidaya cacing) juga laku dijual. Kascing merupakan pupuk organik alami yang memiliki kandungan hara makro serta mikro yang lengkap dengan pH basa. Kascing ini biasanya digunakan untuk pupuk tanaman sayuran, buah-buahan, selain itu juga cocok untuk pupuk padi organik. Untuk perkilo kascing, biasanya Harijadi menghargai 5.000 sampai 6.000 rupiah. Pemasaran cacing, menurut Harijadi tidaklah terlalu sulit. Saat ini, banyak pabrik-pabrik farmasi atau kosmetik yang siap menampung hasil panen budidaya cacing. Bahkan beberapa Negara juga siap

menampung cacing-cacing ini. Penting juga untuk menjalin kemitraan bersama para peternak cacing untuk berbagi info mengenai penjualan serta tips-tips beternak cacing. Sampai sejauh ini, prospek untuk ternak cacing masih sangat bagus. Selain cacingnya yang diburu oleh pabrik obat dan kosmetik serta pabrik pakan ternak, media bekas cacing atau kascing juga laku keras. Jika sudah merasakan hasil dari budidaya cacing ini, saya jamin Anda tidak bakal jijik lagi sama cacing. Tutup Harijadi.
(Artikel ini akan dimuat di Majalah Pengusaha Indonesia Edisi Agustus 2013, penulis: Achmad Cahyanto, pengelola wartawirausaha.com )

Pendahuluan Selain diekstrak untuk keperluan obat herbal, cacing tanah jenis lumbricus rubellus juga dapat diolah menjadi pakan unggas dan ikan. Menginggat banyaknya peternak unggas dan pembudidaya ikan di Indonesia, pengolahan cacing menjadi bahan pakan memiliki prospek yang cerah. Selain itu, permintaan untuk ekspor akan komoditas ini juga sangat besar. Bisnis budidaya cacing tanah sendiri di Negara-negara Eropa, Amerika serta Kanada saat ini makin gencar. Menginggat sejuta kebaikan yang ada di dalam cacing tanah. Cacing tanah, selain dapat menjadi obat typus dan demam yang ampuh, juga menjadi salah satu bahan dasar untuk kosmetik, khususnya bedak dan lisptik. Dalam beberapa tahun terakhir, di Filiphina bahkan didirikan Pusat Pengkajian Cacing Tanah (Philippines Earthworm Centre) bioteknologi tinggi untuk produksi dan bisnis. Menurut data ristek.go.id, cacing tanah jenis lumbricus memiliki mengandung 40 lebih protein, dimana jenis protein yang ada di cacing ternyata memiliki mekanisme antimikroba yang berbeda dengan mekanisme antibiotic. Mekanisme yang dilakukan oleh protein yang dimiliki cacing tanag adalah dengan membuat pori di dinding sel bakteri, dengan cara ini membuat bakteri menjadi lebih susah untuk menjadi resisten. Banyaknya manfaat dari cacing tanah ini menjadikan budidaya cacing tanah sebagai salah satu peluang usaha yang menjanjikan.

Latar Belakang 1. Kebutuhan cacing tanah jenis lumbricus ini untuk kebutuhan pabrik farmasi dan kosmetik dalam negeri semakin meningkat. 2. Kebutuhan cacing tanah untuk kebutuhan ekspor juga terus meningkat. 3. Wartawirausaha.com (portal wirausaha dan agrobisnis) selaku pengelola, sudah memiliki link sekaligus mitra dalam pemasaran cacing jenis lumbricus yang jelas serta terpercaya. Bahkan jika kuota produksi bisa mencapai 2 ton sekali panen, bisa langsung melakukan kontrak eksklusif dengan salah satu pabrik di kota Pati.

4. Wartawirausaha.com tak hanya menyajikan informasi dan tips tentang kewirausahaan, ke depan kami juga akan memiliki real produk, sehingga ke depan bagi pembaca atau sahabat wira yang ingin mencoba dan belajar bisnis agri, bisa menjadi mitra wira. 5. Gathering rutin akan diadakan untuk para petani, peternak, serta mitra wira untuk saling rembug dan komunikasi.

Sistem Investasi Investor atau bisa juga disebut mitra wira mengamanahkan sejumlah dana kepada Pengelola (wartawirausaha.com) untuk kemudian dikeloa sebaik-baiknya dengan system kemitraan, dalam bisnis budidaya cacing jenis lumbricus. Dimulai dari pembelian indukan, perawatan, hingga penjualan, semuanya menjadi tanggung jawab penuh pengelola. Mitra wira atau investor mempunyai hak dalam pengawasan dalam penggunaan dana, namun tidak ada hak untuk ikut dalam pengelolan. Meski demikian, tidak menutup kerjasama dengan investor, jika ternyata investor ingin terlibat dalam hal pemasaran. Pembagian profit keuntungan antara pengelola dengan investor, akan dibayarkan setelah panen ketiga dengan prosentase 60 : 40 (60 untuk investor dan 40 untuk pengelola). Karena ini merupakan he ad projek maka, prosentase tertinggi dibebankan untuk investor. Prosentase ini bisa berubah pada putaran berikutnya. Kenapa share profitnya baru dikasihkan pada panen ketiga? Budidaya cacing menurut kami sangat unik, peluangnya cukup menjanjikan karena satu kilo bisa mencapai 35.000 60.000. pada panen pertama dan kedua, pengelola hanya akan focus untuk mengejar target indukan agar mampu berkembangbiak secara maksimal. Baru pada panen ketiga, akumulasi indukan cacing akan terasa. Pengelola dan investor akan melakukan kontrak kerjasama sampai panen ketiga atau 6 8 bulan. Setelah itu, jika ternyata investor ingin melakukan perpanjangan, maka system kerjasama akan diatur selanjutnya. Kami pemilik dan pengelola web wartawirausaha.com juga sepakat untuk memberikan saham sebesar 1% bagi investor pertama untuk wartawirausaha.com, khususnys untuk budidaya cacing. Dalam kemitraan cacing, (mohon maaf) sementara kami hanya membutuhkan 2 investor.

Keunggulan dan Risk Budidaya Cacing Jangka waktu pengelolaan adalah 6 8 bulan, dan akan dikelola secara professional dengan dibantu oleh pak Harijadi merupakan peternak sekaligus leader untuk peternak cacing di magetan, Jawa Timur secara intensif. Keunggulan kerjasama kemitraan budidaya cacing 1. 2. 3. 4. Modal atau investasi dalam budidaya cacing relative kecil. Budidaya cacing sedikit menyerap tenaga kerja. Potensi keuntungan sangat besar. Daya tahan cacing sangat bagus.

5. Makanan untuk cacing mudah dan murah. 6. Pengelola sudah memiliki mitra dalam pemasaran 7. Cash flow relative cepat Kelemahan atau risk 1. Biaya perawatan untuk kolam lumayan besar 2. Perkembangbiakan cacing kurang massif, jika idealnya cacing bisa berkembangbiak 3 kali lipat maka kemungkinan ada masa-masa ketika cacing hanya berkembangbiak 2 kali lipat. 3. Biaya transport lumayan besar.

Rancangan Anggaran Biaya (RAB) Budidaya Indukan Cacing Lumbricus Rubellus Paket Personal dengan Sistem Kontrak 1 tahun, dan saham di wartawirausaha.com

INVESTASI Indukan cacing + Konsultasi leader peternak Peralatan Pakan Media Cacing Tenaga (300.000 x 6 bulan) Total Modal Awal Rp 4.000.000 Rp 1.200.000 Rp 1.000.000 Rp 500.000 Rp 1.800.000 Rp 8.500.000

HASIL & PENJUALAN Masa panen untuk cacing lumbricus rubellus idealnya 40 hari, namun panen bisa diundur 1 atau 2 minggu, jika cacing belum terlihat besar atau belum menjadi indukan. Dalam satu masa panen idealnya cacing berkembang biak 3 kali lipat dari indukan awal. Maksudnya, jika satu kolam berisi 15 kg cacing, maka bisa dipastikan dalam 40 hari kedepan bisa berkembang menjadi 45 kg cacing. Kenapa baru pada bulan keenam atau kedelapan (masa 3x panen) baru ada penjualan? Karena pada panen ke-1 dan ke-2 kita mengejar kuantitas jumlah cacing. Karena untuk bulan pertama, hasil yang didapat sangat sedikit dan kecil.

Perhitungan laba untuk panen dengan jangka waktu (maksimal) 8 bulan adalah I. Masa Panen Pertama 15 kg x 3 x 4 (kolam) = 180 kg 180 kg indukan ini kita tahan dan dikembangbiakkan lagi. 180 kg dijadikan 12 kolam (masing-masih berisi 15 kg) Masa Panen Kedua 15 kg x 3 x 12 (kolam) = 540 kg 540 kg indukan ini kembali kita tahan untuk sekali lagi pembiakan. 540 kg dijadikan 36 kolam (masing-masing berisi 15 kg) Masa Panen Ketiga 15 kg x 3 x 36 kolam = 1.620 kg Pada masa panen ketiga ini menghasilkan 1.620 kg cacing Lumbricus, dimana 1 kg dihargai pabrik 35.000 dan 60.000 untuk harga ke mitra ternak Jadi laba untuk panen pada 1 tahun kurang lebih: 1620 kg x 35.000/kg = Rp 56.700.000 Pembagian profit yang disarankan (wartawirausaha) adalah 60% (investor) : 40% (pengelola/wartawira) Jadi, investor mendapat profit sebesar 0,6 x 56.700.000 = Rp 34.020.000 (Hasil yang luar biasa dalam 1 tahun)

II.

III.

Catatan: - Pendapatan ini bisa lebih lagi, jika sebagian indukan cacing dijual ke mitra dengan harga perkilo 60.000 - Pendapatan ini belum termasuk dengan penjualan atas kascing untuk pupuk. - Pendapatan belum dipotong transport untuk kirim cacing ke pabrik dan lain-lain, dan biaya tak terduga lainnya.

TENTANG WARTAWIRAUSAHA.COM

Tim Inti Wartawirausaha.com 1. Harry Budiarto. (Pemilik I dan Pengelola www.wartawirausaha.com) 2. Ahmad Cahyanto (Pemilik II sekaligus pengelola di www.wartawirausaha.com) Ahmad Cahyanto, atau biasa disapa ahmed ini merupakan jurnalis untuk artikel-artikel khususnya agri di Majalah Pengusaha Indonesia (MPI), dan sekaligus jurnalis serta konseptor di www.wartawirausaha.com. Penghobi agri dan traveller ini cukup optimis akan perkembangan web wartawirausaha ke depan, karena menurutnya dunia agri merupakan ladang bisnis yang belum tergarap sempurna. Dan media baik cetak dan web menjadi partner bagus bagi para petani dan pegiat bisnis Agri. Melalui MPI dan wartawirausaha, dia ingin berbagi pandangan akan prospekprospek cerah dunia agri. Saat ini Ahmed tinggal dan menetap di Magetan, Jawa Timur sekaligus menjadi penunggu ladang. Ahmed bisa ditemui di twitter @soeparno_yanto atau FB cahya17@gmail.com, BB 298361D9 dan WA 089662594077, Telp: 081227352007, 089662594077 dan 085790216511

Farm Mitra wartawirausaha.com


Pemilik farm Harijadi (leader peternak cacing Magetan)

Rencana Farm Wartawirausaha.com Pemilik lahan Ahmad Cahyanto dan selanjutnya akan dikelola oleh wartawirausaha.com Lokasi: Desa Mantren RT I/II, Karangrejo, Magetan, Jawa Timur Telp 081227352007, BB 298361D9, WA 089662594077 Luas Tanah +/- 2000 m2 Kapasitas 100 lebih kolam cacing. Selain cacing lahan ini juga untuk lahan budidaya kelinci

Anda mungkin juga menyukai