Anda di halaman 1dari 81

Program Percepatan Pembangunan Sanitasi Permukiman (PPSP)

STRATEGI SANITASI
KABUPATEN DHARMASRAYA

Disiapkan oleh :

POKJA SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

SAMBUTAN BUPATI DHARMASRAYA

SAMBUTAN BUPATI DHARMASRAYA


Assalamualaikum Wr. Wb. Puji syukur kami panjatkan Kehadirat Allah SWT, yang telah memberikan limpahan Rahmat serta Hidayah-Nya sehingga dapat menyelesaikan penyusunan Dokumen Strategi Sanitasi Kabupaten (SSK) Dharmasraya Tantangan yang dihadapi Kabupaten terkait dengan masalah sanitasi masih sangat besar. Permasalahan sanitasi yang dihadapi antara lain masih banyaknya masalah orang yang buang air besar sembarangan, belum adanya sarana infrastruktur pengelolaan air limbah khususnya IPLT, IPAL skala kabupaen dan belum lengkapnya sarana dan prasarana TPA sanitary landfill untuk menampung timbulan sampah yang meningkat dari waktu ke waktu, masih terdapatnya genangan sebagai akibat belum adanya sistem pengelolaan drainase skala kabupaten, masih bercampurnya Black water ke saluran drainase, difungsikannya saluran drainase sebagai tempat pembuangan sampah praktis, meningkatnya kebutuhan air bersih masyarakat yang tidak sebanding dengan penyediaan air bersih serta masih rendahnya masyarakat yang mempraktekkan perilaku hidup besih dan sehat (PHBS) Dalam rangka Percepatan Pembangunan Sanitasi Permukiman, diperlukan upaya penanganan sanitasi yang lebih terencana, terukur, terintegrasi dan sistematis. Penyusunan Dokumen Strategi Sanitasi Kabupaten (SSK) ini difasilitasi oleh fasilitator Program Percepatan Pembangunan Sanitasi Permukiman (PPSP), pemerintah tingkat pusat, provinsi maupun daerah bersama Kelompok Kerja Sanitasi Kabupaten Dharmasraya. Dokumen Strategi Sanitasi Kabupaten (SSK) merupakan dokumen rencana strategis sanitasi yang dibuat khusus sebagai percepatan pembangunan sektor sanitasi Kabupaten berjangka waktu 5 (lima) tahun ke depan (2014 2018). Strategi ini untuk mensinergikan upaya-upaya yang akan dilakukan oleh pemerintah (pusat, provinsi, kabupaten), sektor swasta, lembaga swadaya masyarakat maupun kelompok masyarakat untuk meningkatkan derajat kesehatan masyarakat di Kabupaten Dharmasraya dan akan dijadikan sebagai pedoman pembangunan sanitasi. Kami menyadari bahwa penyusunan Dokumen Strategi Sanitasi Kabupaten (SSK) ini belum sempurna, mengingat waktu yang sangat terbatas sehingga memerlukan penyempurnaan di tahun 2014. Semoga Allah SWT memberikan bimbingan dan kekuatan agar kita dapat memberikan kontribusi dan manfaat yang optimal untuk kebaikan dan kesejahteraan masyarakat Kabupaten keseluruhan. Wabillahi Taufik Walhidayah Wassalamualaikum Wr.Wb. BUPATI DHARMASRAYA

H. ADI GUNAWAN

DAFTAR ISI
Sambutan Bupati Dharmasraya ............................................................................................ i Daftar Isi ............................................................................................................................... ii Daftar Tabel......................................................................................................................... iv Daftar Gambar ...................................................................................................................... v Daftar Peta ........................................................................................................................... vi 1. Pendahuluan ................................................................................................................... 1
1.1. Latar Belakang .............................................................................................................................................. 1 1.2. Wilayah Cakupan SSK................................................................................................................................. 2 1.3. Maksud dan Tujuan ..................................................................................................................................... 4 1.4. Metodologi .................................................................................................................................................... 4
1.4.1. Metode Pengumpulan Data ...................................................................................................................... 4 1.4.2. Metode Analisis Data ............................................................................................................................. 4

1.5. Posisi SSK dan Kaitannya dengan Dokumen Perencanaan Lain......................................................... 5

2.

KERANGKA PENGEMBANGAN SANITASI............................................................ 7


2.1. Visi Misi Sanitasi .......................................................................................................................................... 7 2.2. Tahapan Pengembangan Sanitasi ............................................................................................................11
2.2.1. Sub Sektor Air Limbah Domestik ......................................................................................................... 13 2.2.2. Sub Sektor Persampahan ....................................................................................................................... 20 2.2.3. Sub Sektor Draenase............................................................................................................................. 23

2.3. Perkiraan Pendanaan Sanitasi...................................................................................................................25

3.

STRATEGI PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI ....................................30


3.1. Tujuan, Sasaran, dan Strategi Pengembangan Air Limbah Domestik...............................................30 3.2. Tujuan, Sasaran dan Strategi Pengembangan Persampahan ...............................................................32 3.3. Tujuan, Sasaran, dan Strategi Pengembangan Drainase ......................................................................34 3.4. Tujuan, Sasaran dan Strategi Pengelolaan Promosi Higiene dan Sanitasi (Prohisan) .....................36

4.

PROGRAM dan KEGIATAN PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI .......38


4.1. Ringkasan Program dan Kegiatan Sanitasi.............................................................................................38
4.1.1. 4.1.2. 4.1.3. 4.1.4. 4.1.5. Tabel 4.1a - Indikasi Kebutuhan Biaya dan Sumber Pendanaan Sanitasi untuk 5 tahun .............................. 38 Tabel 4.1b - Indikasi Sumber Pendanaan Sanitasi APBD Kab. Dharmasraya untuk 5 tahun ...................... 38 Tabel 4.1c - Indikasi Sumber Pendanaan Sanitasi APBD Provinsi untuk 5 tahun ...................................... 38 Tabel 4.1d - Indikasi Sumber Pendanaan Sanitasi APBN untuk 5 tahun ................................................. 38 Tabel 4.1e - Indikasi Sumber Pendanaan Sanitasi Non Pemerintah untuk 5 tahun .................................... 38

4.2. Program dan Kegiatan Pengembangan Air Limbah Domestik ..........................................................42 4.3. Program dan Kegiatan Pengembangan Persampahan .........................................................................47 4.4. Program dan Kegiatan Pengembangan Drainase .................................................................................52 4.5. Program dan Kegiatan Pengelolaan PHBS dan Promosi Higiene .....................................................57

5.

STRATEGI MONITORING DAN EVALUASI ......................................................... 61


5.1. Gambaran Umum Monitoring dan Evaluasi Sanitasi ..........................................................................62
ii

5.1.1. Monitoring Terkait Pengambilan Keputusan ............................................................................................. 63 5.1.2. Monitoring Pelaksanaan ........................................................................................................................ 63 5.1.3. Monitoring Stratejik .............................................................................................................................. 63

5.2. Pengembangan atau Penyusunan Indikator Input, Output, dan Outcome ......................................63 5.3. Mekanisme Dan Prosedur Monitoring dan Evaluasi Program Sanitasi ............................................69
5.3.1. Mekanisme Monev Terhadap Pelaksanaan Kebijakan/Program Sanitasi .................................................... 69 5.3.2. Mekanisme Monev Terhadap Pelaksanaan Kegiatan di Tingkat Lokal ....................................................... 69

Daftar Singkatan.................................................................................................................. 71

iii

DAFTAR TABEL
Table 1-1 Target RPJMN dan Kondisi Umum Sanitasi Kabupaten Dharmasraya ................................... 2 Table 2-1 Visi dan Misi Sanitasi kabupaten Dharmasraya ................................................................................ 9 Table 2-2 Tahapan Pengembangan Air Limbah Domestik Kab. Dharmasraya ..........................................14 Table 2-3 Tahapan Pengembangan Persampahan Kabupaten Dharmasraya ..............................................21 Table 2-4 Tahapan Pengembangan Drainase Kabupaten Dharmasraya ......................................................23 Table 2-5 Perhitungan Pertumbuhan Pendanaan APBD Kabupaten Dharmasraya untuk Sanitasi ........26 Table 2-6 Perkiraan besaran Pendanaan APBD Kabupaten Dharmasraya untuk Sanitasi .....................27 Table 2-7 Perhitungan Pertumbuhan Pendanaan APBD Kabupaten Dharmasraya untuk Operasional/Pemeliharaan dan Investasi Sanitasi .......................................................................27 Table 2-8 Perkiraan Besaran Pendanaan APBD Kabupaten Dharmasraya untuk kebutuhan Operasional/Pemeliharaan Aset Sanitasi terbangun hingga tahun 2018 .................................28 Table 2-9 Perkiraan Kemampuan APBD Kabupaten Dharmasraya dalam mendanai Program/Kegiatan SSK ...................................................................................................................29 Table 3-1 Tujuan, Sasaran dan Strategi Pengembangan Air Limbah Domestik .........................................31 Table 3-2 Tujuan, Sasaran dan Strategi Pengembangan Persampahan .........................................................33 Table 3-3 Tujuan, Sasaran dan Strategi Pengembangan Drainase .................................................................35 Table 3-4 Tujuan, Sasaran dan Tahapan pencapaian Pengelolaan Sanitasi Rumah Tangga ......................37 Table 4-1a Ringkasan Indikasi Kebutuhan Biaya dan Sumber Pendanaan dan/atau Pembiayaan Pengembangan Sanitasi untuk 5 tahun ..........................................................................................39 Table 4-2a Tabel Program dan Kegiatan Pengembangan Air Limbah Domestik.......................................42 Table 4-3a Tabel Program dan Kegiatan Pengembangan Persampahan ......................................................47 Table 4-4a Tabel Program dan Kegiatan Pengembangan Drainase ..............................................................52 Table 4-5a Tabel Program dan Kegiatan Pengembangan PHBS dan Promosi Higiene ............................57 Table 5-1 Matriks Kerangka Logis......................................................................................................................64 Table 5-2 Mekanisme Monev Implementasi SSK. ...........................................................................................70

iv

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1-1 Posisi SSK dan Kaitannya dengan Dokumen Perencanaan lain ............................................... 6 Gambar 1-2 Posisi SSK dan Kaitannya dengan Dokumen Perencanaan lain ............................................... 6

DAFTAR PETA
Peta 1-1 Peta Administrasi Kabupaten Dharmasraya dan Cakupan Wilayah Kajian ................................... 3 Peta 2-1 Peta Zonasi Sanitasi Berdasarkan Hasil Sanitation Mapping BPS .................................................12 Peta 2-2 Zona Air Limbah Domestik Nagari-Nagari Kabupaten Dharmasraya .........................................16 Peta 2-3 Tahapan Pengembangan Zona Air Limbah Domestik Nagari-Nagari Kabupaten Dharmasraya ......................................................................................................................................17 Peta 2-4 Peta Tahapan Pengembangan Air Limbah Domestik Sistem Onsite ........................................18 Peta 2-5 Peta Tahapan Pengembangan Air Limbah Domestik Sistem Off site ......................................19 Peta 2-6 Peta Tahapan Pengembangan Persampahan .....................................................................................22 Peta 2-7 Peta Tahapan Pengembangan Draenase ............................................................................................24

vi

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

1.
1.1.

PENDAHULUAN
Latar Belakang

Sanitasi merupakan salah satu sektor yang memiliki keterkaitan sangat erat dengan kemiskinan, tingkat pendidikan, kepadatan penduduk, daerah kumuh dan pada akhirnya menentukan kondisi kesehatan lingkungan. Sanitasi lingkungan pada gilirannya akan menentukan taraf produktivitas penduduk. Situasi ini memberikan tantangan signifikan bagi Pemerintah Daerah yang sampai saat ini masih dihadapkan pada persoalan kemiskinan dan permasalahan lain dibidang penyehatan lingkungan. Hal inipun secara global dan nasional masih menjadi persoalan pembangunan. Sanitasi merupakan aspek penting dalam kehidupan manusia, kualitasnya berkaitan erat dengan kesehatan lingkungan suatu wilayah. Pada kondisi eksisting kualitas sanitasi di beberapa wilayah cenderung belum optimal. Untuk di Indonesia sendiri, berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) tercatat bahwa pada tahun 2011 jumlah rumah tangga di Indonesia yang telah memiliki sanitasi layak baru mencapai 55,65 %. Di daerah perkotaan, persentase rumah tangga yang memiliki akses sanitasi layak tersebut baru mencapai 72,54 %, sedangkan di daerah perdesaan, persentase rumah tangga dengan akses sanitasi layak baru sekitar 38,97 %. Pada kondisi eksisting, pelayanan sanitasi di Kabupaten Dharmasraya belum berlangsung secara optimal. Dalam sektor persampahan, hingga tahun 2013 layanan sampah yang terangkut ke TPA baru terlayani 1,5 % wilayah perkotaan. Sedangkan dalam sektor air limbah domestik sampai dengan tahun 2013 persentase kepemilikan jamban di Kabupaten Dharmasraya sebesar 76,5%, kepemilikan tanki septic 57% untuk wilayah perkotaan dan pedesaan, sedangkan kepemilikan tanki septic yang aman di Kabupaten Dharmasraya sebesar 39,75% ( sumber EHRA Kabupaten Dharmasraya 2013). Melalui keikutsertaan dalam Program Percepatan Pembangunan Sanitasi Permukiman (PPSP), Kabupaten Dharmasraya bertekad meningkatkan kualitas sanitasi permukiman di Kabupaten Dharmasraya. Sebagai langkah awal, Kelompok Kerja Sanitasi Kabupaten Dharmasraya telah menyusun Buku Putih Sanitasi Kabupaten. Buku Putih Sanitasi secara garis besar menjabarkan profil kondisi eksisting sanitasi Kabupaten Dharmasraya yang meliputi sektor air limbah domestik, persampahan, drainase dan sektor promosi higiene sanitasi. Disamping aspek sanitasi, aspek air bersih pun turut dipertimbangkan dalam penyusunan Buku Putih Sanitasi yang telah dilaksanakan mengingat keberadaannya yang sangat menentukan terselenggaranya sanitasi yang berkualitas. Penyusunan Buku Putih Sanitasi yang telah selesai dilaksanakan, merupakan dasar dari serangkaian langkah perbaikan kualitas sanitasi di Kabupaten Dharmasraya. Disadari bahwa untuk mencapai target perbaikan sanitasi, diperlukan adanya suatu tindak lanjut. Isu-isu strategis sektor sanitasi yang telah teridentifikasi, perlu ditindaklanjuti dengan upaya perumusan strategi yang jelas menuju kondisi pelayanan sanitasi yang optimal di masa yang akan datang. Berdasarkan hal tersebut, maka penyusunan strategi sanitasi Kabupaten Dharmasraya sangat mutlak diperlukan. Disamping itu Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) di Bidang Sanitasi telah menetapkan 3 (tiga) target nasional, sebagaimana tercantum dalam tabel 1.1, sekaligus menggambarkan kondisi umum sanitasi Kabupaten Dharmasraya yang masih cukup jauh dari target RPJMN Bidang Sanitasi.

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

Table 1-1 Target RPJMN dan Kondisi Umum Sanitasi Kabupaten Dharmasraya
No 1 Target RPJMN Bidang Sanitasi Stop buang air besar sembarang tempat melalui peningkatan sistem pengelolaan limbah terpusat 10% untuk penduduk, dan peningkatan sistem pengelolaan air limbah setempat bagi 90% penduduk. Kondisi Umum Sanitasi Kabupaten Dharmasraya Sebanyak 65,4% responden tidak melakukan buang air sembarangan, dan sebanyak 34,6% masih melakukan buang air besar sembarangan. Berdasarkan analisa EHRA yang dimaksud STOP BABS adalah masyarakat sudah BAB di Jamban dengan pengolahan awal menggunakan tangki septik, melakukan pengurasan tangki septik secara rutin dan di buang di IPLT. Berdasarkan kriteria tersebut diperoleh masyarakat yang sudah STOP BABS masih sedikit karena di Kab. Dharmasraya belum ada layanan air limbah (IPLT) yang disediakan oleh pemerintah. (Sumber data EHRA 2013 Kab. Dharmasraya)

Peningkatan pengelolaan persampahan yang berwawasan lingkungan dengan cakupan layanan hingga 80%;

Prosentase jumlah keluarga yang mengelola sampah langsung membakar sampah rumah tangga mereka yaitu sebanyak 89,7 %, biasanya proses pembakaran dilakukan dihalaman rumah baik itu di depan maupun di belakang. Sebanyak 2,9 % penduduk membuang sampahnya ke sungai atau selokan, 2,1 % penduduk Kabupaten Dharmasraya membuang sampahnya ke lahan-lahan kosong, hutan, kebun atau dibiarkan membusuk begitu saja, dan hanya 0,4 % dari penduduk yang membuang sampah ke tong sampah kemudian dibuang ke TPS yang ada serta yang dikumulkan oleh kolektor sebesar 0,7 %. (Sumber data EHRA 2013 Kab. Dharmasraya) Luas wilayah tergenang di Kabupaten Dharmasraya seluas 382 Ha meliputi Kecamatan Koto Besar 86 Htr, Kecamatan Koto Baru 62 Htr, Kecamatan Koto Salak 71 Htr, Kecamatan Padang Laweh 44 Htr, Kecamatan Sitiung 55 Htr, Timpeh 64 Htr. ( data buku putih sanitasi )

Pengurangan genangan seluas 22.500 Ha di 100 kawasan strategis perkotaan.

1.2.

Wilayah Cakupan SSK

Wilayah cakupan Strategi Sanitasi Kabupaten Dharmasraya terbatas pada wilayah Ibu Kota Kecamatan dan nagari-nagari yang termasuk kategori wilayah perkotaan serta nagari pedesaan yang mempunyai tingkat resiko sanitasi sangat tinggi (skor 4) dan tingkat resiko sanitasi tinggi (skor 3). Secara umum Kabupaten Dharmasraya terdiri dari 11 Kecamatan dan 52 nagari serta 260 Jorong. Untuk lebih detailnya, wilayah cakupan Strategi Sanitasi Kabupaten Dharmasraya dapat dilihat pada peta sebagai berikut:

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

Peta 1-1 Peta Administrasi Kabupaten Dharmasraya dan Cakupan Wilayah Kajian

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

1.3.

Maksud dan Tujuan

Penyusunan Strategi Sanitasi Kabupaten Dharmasraya (SSK) dimaksudkan untuk memformulasikan strategi pengembangan sanitasi sebagai pedoman dan arahan dalam implementasi rencana pembangunan sanitasi di Kabupaten Dharmasraya sebagai upaya untuk meningkatkan kualitas sanitasi. Diantaranya adalah : 1. Terumuskannya strategi percepatan pembangunan sanitasi di Kabupaten Dharmasraya 2. Terumuskannya program dan kegiatan percepatan pembangunan sanitasi di Kabupaten Dharmasraya 3. Terumuskannya strategi monitoring dan evaluasi bagi implementasi rencana pembangunan sanitasi Kabupaten Dharmasraya dalam jangka waktu lima tahun kedepan. Tujuan penyusunan SSK Kabupaten Dharmasraya adalah sebagai Dokumen rencana pembangunan sektor sanitasi yang menjadi pedoman pembangunan sanitasi baik jangka pendek, jangka menengah maupun jangka panjang.

1.4.

Metodologi

Dokumen Strategi Sanitasi Kabupaten Dharmasraya ini disusun oleh Pokja SANITASI Kabupaten Dharmasraya secara partisipatif dan terintegrasi melalui kegiatan diskusi, lokalatih dan pembekalan yang dilalukan oleh Tim Pokja Sanitasi Kabupaten Dharmasraya dengan dukungan dari Tim ProSDA (Provincial Sanitation Development Advisor), Provincial Facilitator (PF) serta difasilitasi oleh City Facilitator (CF). Metoda yang digunakan dalam penyusunan SSK ini menggunakan beberapa pendekatan dan alat bantu secara bertahap untuk menghasilkan dokumen perencanaan yang lengkap. Serangkaian kegiatan dan metoda dilakukan bersama pokja baik lokalatih, diskusi atau FGD serta pembekalan. Bagian pembahasan metodologi penyusunan dokumen SSK Kabupaten Dharmasraya ini dikelompokkan kedalam metode pengumpulan data dan metode analisis Data 1.4.1. Metode Pengumpulan Data Pengumpulan data dalam penyusunan dokumen SSK dilakukan melalui survey data primer dan survey data sekunder. Teknik yang digunakan dalam survey data primer yaitu berupa wawancara dan diskusi langsung dalam lingkup pokja dalam rangka penggalian informasi pendukung penyusunan dokumen SSK. Sedangan teknik yang digunakan dalam pengumpulan data sekunder dilakukan melalui studi literature dan studi kebijakan terhadap dokumen-dokumen perencanaan eksisting. 1.4.2. Metode Analisis Data Adapun metode analisis yang digunakan pada penyusunan dokumen SSK Kabupaten Dharmasraya antara lain sebagai berikut: 1. Melakukan penilaian dan pemetaan kondisi sanitasi kabupaten saat ini (dari Buku Putih Sanitasi), untuk menggali kondisi sanitasi yang sesuai dengan kondisi eksisting sanitasi Kabupaten Dharmasraya. Pada tahap ini Pokja mengkaji kembali Buku Putih Sanitasi Kabupaten untuk memastikan kondisi yang ada saat ini dan isu-isu strategis serta permasalahan yang ada dalam pengelolaan sanitasi Kabupaten. Kondisi semua sub sektor layanan sanitasi yang terdiri; sektor air limbah, sektor persampahan, sektor drainase lingkungan dan sektor air bersih serta aspek pendukung. Metoda yang digunakan adalah kajian data sekunder dan observasi lapangan untuk melakukan verifikasi data. 2. Menetapkan kondisi sanitasi yang diinginkan ke depan yang dituangkan kedalam visi, misi sanitasi kabupaten dan tujuan serta sasaran pembangunan sanitasi Kabupaten Dharmasraya. Dalam perumusan bagian ini tetap mengacu kepada Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) dan dokumen perencanaan lainnya yang ada di kabupaten. 3. Menganalisa deviasi antara kondisi saat ini dengan kondisi yang diinginkan akan digunakan untuk mendiskripsikan issue strategis dan kendala yang mungkin dihadapi dalam mencapai tujuan.
4

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

4. Merumuskan strategi sanitasi kabupaten yang menjadi basis penyusunan program dan kegiatan pembangunan sanitasi kabupaten jangka menengah (5 tahunan). Dengan alat analisis SWOT mengkaji kekuatan, kelemahan, kesempatan dan ancaman dan Diagram Sistem Sanitasi.

1.5.

Posisi SSK dan Kaitannya dengan Dokumen Perencanaan Lain

Dokumen Strategi Sanitasi Kabupaten (SSK) merupakan rumusan strategi sanitasi kabupaten untuk menjawab permasalahan-permasalahan yang telah dirumuskan didalam Buku Putih Sanitasi (BPS) sebelumnya dan merupakan acuan dan referensi bagi perencanaan dan pengembangan strategis sanitasi tingkat Kabupaten. SSK Kabupaten Dharmasraya akan menjadi dasar bagi penyusunan kebijakan sanitasi Kabupaten Dharmasraya. Selain sebagai dasar penentuan kebijakan, SSK Kabupaten Dharmasraya ini akan menjadi input dalam proses penentuan program dan kegiatan sektor sanitasi di Kabupaten Dharmasraya. Jika disusun dalam suatu skema maka posisi SSK dengan doumen perencanaan lainnya dapat diilustrasikan seperti pada gambar berikut.

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

Gambar 1-1 Posisi SSK dan Kaitannya dengan Dokumen Perencanaan lain
Buku Putih
Laporan Sanitasi Tahunan Dimana kita sekarang? Tahunan Data sekunder, data primer (media, keuangan & kelembagaan, layanan sanitasi oleh swasta, EHRA, PMJK)

Strategi Sanitasi Kota/kab.


Kemana tujuan kita? Tahunan Masukan untuk RPJMD & RPIJM

Rencana Tindak
Apakah kita bergerak di jalur yang tepat? Bagaimana mencapai tujuan? Masukan untuk SKPD

Monitoring & Evaluasi

Implementasi rencana

Gambar 1-2 Posisi SSK dan Kaitannya dengan Dokumen Perencanaan lain

RPJP Nasional

RTRW Nasional

RPJM Nasional

RPJP Provinsi

RTRW Provinsi

RPJM Provinsi

RPJP Kabupaten Dharmasraya

RTRW Kabupaten Dharmasraya

SSK Kabupaten Dharmasraya

RPJM Kabupaten Dharmasraya

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

2. KERANGKA PENGEMBANGAN SANITASI


2.1. Visi Misi Sanitasi
Salah satu tahapan dalam pembangunan sanitasi yaitu penentuan visi dan misi yang jelas. Penetapan visi dan misi tersebut berfungsi sebagai target kondisi yang ingin dicapai pada akhir periode perencanaan. Dalam menentukan visi dan misi sanitasi Kabupaten Dharmasraya, Kelompok Kerja Sanitasi Kabupaten Dharmasraya melakukan sinkronisasi dengan visi dan misi perencanaan pembangunan jangka menengah Kabupaten Dharmasraya yang tertuang dalam dokumen Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kabupaten Dharmasraya Tahun 2010 - 2015. Mengacu pada RPJMD Kabupaten Dharmasraya, Visi Kabupaten Dharmasraya Tahun 2010 2015 yaitu :

Terwujudnya Masyarakat Dharmasraya yang Beriman, Sehat, Cerdas, Aman, Berbudaya, Adil dan Sejahtera pada Tahun 2015.
Beriman yang dimaksud disini bahwa Dharmasraya adalah bagian yang tidak terlepaskan dari Budaya Minangkabau yang berfilosofi Adat Basandi Sara, Sara Basandi Kitabullah. Maka pembangunan daerah harus melandaskannya pada pondasi agama dan moral yang kokoh. Sehingga tujuan pembangunan ialah pembangunan seutuhnya yang menyeimbangkan antara jasmani dan rohani, disini kehidupan masyarakat bersinergi mewujudkan daerah yang aman, berbudaya, adil dan sejahtera, beriman juga dimaksudkan mendorong anggota masyarakat berperilaku secara pribadi, kelompok dan sosial menjadi masyarakat madani. Sehat dimaksudkan mengacu pada target pencapaian MDGs (Millenium Development Goals) tahun 2015. Maka pembangunan bidang kesehatan menjadi prioritas yang harus diwujudkan. Targetnya adalah terwujudnya kondisi masyarakat sehat mudah mengakses dan mendapatkan kualitas layanan kesehatan yang terjangkau oleh daya dan kemampuan masyarakat. Cerdas yang dimaksud ialah kondisi peningkatan kualitas pendidikan Dharmasraya yang senantiasa lebih baik dari tahun ketahun. Ukuran keberhasilannya antara lain adalah peningkatan jumlah peserta didik, prestasi lulusan, jumlah mahasiswa Dharmasraya, kualitas sekolah dan sarana pendidikan, kualitas tenaga pendidik dan kesejahteraan pendidik Aman dimaksudkan ialah kondisi wilayah dan masyarakat Dharmasraya yang bebas dari tindakan kriminal dan terjaganya stabilitas politik, sehingga terbina suasana yang kondusif untuk menjalankan usaha dan penanaman investasi. Berbudaya dimaksudkan bahwa Dharmasraya sebagai daerah multikultural dan memiliki rekam jejak sejarah beragam, memiliki budaya yang beraneka ragam semuanya harus dilestarikan dan ditumbuh kembangkan dengan tidak melupakan budaya timur yang berlandaskan norma dan agama. Adil dimaksudkan suatu kondisi yang menunjukan adanya keseimbangan antara hak yang diterima dan kewajiban yang harus dilakukan oleh setiap individu, kelompok dan golongan serta dikawal oleh prinsip penegakan hukum yang konsisten dan konsekuen. Sejahtera dimaksudkan adalah kemakmuran yang dirasakan oleh seluruh warga dengan terpenuhinya kebutuhan dasar sosial, ekonomi, politik serta rohani dalam berbagai aspek kehidupan baik sebagai individu maupun anggota masyarakat. Untuk mewujudkan Visi diatas maka ditetapkan 3 misi pembangunan jangka menengah kabuapten Dharmasraya 2010 2015 sebagai berikut : 1. Mewujudkan Masyarakat yang beriman kepada tuhan yang maha Esa dengan satu identitas bersama sebagai Warga Dharmasraya 2. Mewujudkan masyarakat Dharmasraya yang sehat, berilmu pengetahuan dan menguasai teknologi 3. Mewujudkan rasa aman, keadilan dan kesejahteraan masyarakat Dharmasraya dengan hukum sebagai panglima dalam tatanan kehidupan masyarakat
7

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

Mengacu pada visi dan misi pembangunan sanitasi Kabupaten Dharmasraya Tahun 2010 2015, maka ditetapkan bahwa visi sanitasi Kabupaten Dharmasraya yaitu :

Terwujudnya masyarakat Dharmasraya yang berprilaku hidup bersih dan sehat melalui pembangunan saniitasi yang partisipatif pada tahun 2018
Untuk mencapai visi tersebut, beberapa misi sanitasi Tahun 2013 2018 yang ditetapkan diantaranya yaitu: 1. Meningkatkan akses pelayanan Air Limbah melalui penyediaan Prasarana dan Sarana Air Limbah berdasarkan tanggap kebutuhan dengan melibatkan partisipasi aktif masyarakat dan kemitraan dengan swasta 2. Mengurangi timbulan sampah dalam rangka pengelolaan persampahan yang berkelanjutan 3. Meningkatkan peran serta masyarakat dalam pemanfaatan dan pemeliharaan prasarana dan sarana drainase serta mendorong parsipatif masyarakat. 4. Meningkatkan pemberdayaan masyarakat untuk berperilaku hidup bersih dan sehat baik individu , keluarga dan kelompok / organisasi. Visi misi pembangunan Kabupaten Dharmasraya Tahun 2010 2015 dan visi misi sanitasi Kabupaten Dharmasraya Tahun 2013 2018 secara ringkas dirangkum pada Tabel 2.1.

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

Table 2-1 Visi dan Misi Sanitasi kabupaten Dharmasraya


Visi Kab. Dharmasraya Terwujud Masyarakat Dharmasraya Yang Beriman, Sehat, Cerdas,Aman, Berbudaya,Adil dan Sejahtera pada Tahun 2015 Misi Kab. Dharmasraya 1. Terwujudnya Masyarakat yang Beriman kepada Tuhan yang Maha Esa dengan satu identitas bersama sebagai Warga Dharmasraya. 2. Mewujudkan masyarakat Dharmasraya yang sehat , berilmu pengetahuan dan paham teknologi 3. Mewujudkan rasa aman, keadilan dan kesejahteraan masyarakat Dharmasraya dengan hukum sebagai panglima dalam tatanan kehidupan masyarakat Visi Sanitasi Kab. Dharmasraya Terwujudnya Masyarakat Dharmasraya yang Berperilaku Hidup Bersih dan Sehat Melalui Pembangunan Sanitasi yang Partisipatif pada Tahun 2018 Misi Sanitasi Kab. Dharmasraya 1. MISI AIR LIMBAH DOMESTIK 1. Meningkatkan akses pelayanan Air Limbah melalui penyediaan Prasarana dan Sarana Air Limbah berdasarkan tanggap kebutuhan dengan melibatkan partisipasi aktif masyarakat dan kemitraan dengan swasta 2. Mengembangkan sistem pengelolaan Air Limbah yang efektif, efisien dan berkelanjutan untuk meningkatkan kualitas sumberdaya air dan lingkungan 3. Meningkatkan pengelolaan Air Limbah melalui pengembangan kapasitas kelembagaan dan sumberdaya manusia 4. Optimalisasi potensi berbagai sumber pendanaan dalam penyelenggaraan sistem pengelolaan Air Limbah . 5. Menyiapkan peraturan perundangan dalam penyelenggaraan sistem pengelolaan Air Limbah 6. Meningkatkan kemampuan pembiayaan daerah menuju ke arah kemandirian 2. MISI PERSAMPAHAN 1. Meningkatkan kesadaran masyarakat dalam pemilahan dan pengolahan sampah. 2. Mengurangi timbulan sampah dalam rangka pengelolaan persampahan yang berkelanjutan 3. Meningkatkan Prasana dan sarana serta manajemen pengelolaan persampahan 4. Memberdayakan masyarakat dan meningkatkan peran aktif dunia usaha/swasta 5. Meningkatkan kemampuan manajemen dan kelembagaan 6. Optimalisasi potensi berbagai sumber pendanaan 7. Menyiapkan peraturan perundangan dalam penyelenggaraan sistem pengelolaan Persampahaan 8. Meningkatkan kemampuan pembiayaan daerah menuju ke arah kemandirian

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

Visi Kab. Dharmasraya

Misi Kab. Dharmasraya

Visi Sanitasi Kab. Dharmasraya

Misi Sanitasi Kab. Dharmasraya 3. MISI DRAINASE 1. Meningkatkan kualitas prasarana dan sarana drainase dalam mewujudkan derajat kesehatan masyarakat 2. Meningkatkan kemampuan pembiayaan daerah menuju ke arah kemandirian 3. Meningkatkan peran serta masyarakat dalam pemanfaatan dan pemeliharaan prasarana dan sarana drainase serta mendorong parsipatif masyarakat. 4. Menyiapkan peraturan perundangan dalam penyelenggaraan sistem pengelolaan Draenase 4. MISI PERILAKU HIDUP BERSIH DAN SEHAT 1. Meningkatkan pemberdayaan masyarakat untuk berperilaku hidup bersih dan sehat baik individu , keluarga dan kelompok / organisasi. 2. Membina kemitraan antara masyarakt, pemerintah dan swasta untuk terciptanya perubahan perilkau masyarakat ke arah yang diharapkan dalam mempercepat pembangunan kesehatan. 3. Mendorong diberlakukannya kebijakan dan peraturan perundanganundangan yang berwawasan kesehatan 4. Mengintegrasikan promosi kesehatan, khususnya pemberdayaan masyarakat dalam program kesehatan 5. Meningkatkan investasi dalam bidang promosi kesehatan pada khususnya dan bidang kesehatan pada umumnya

10

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

2.2.

Tahapan Pengembangan Sanitasi

Tahapan pengembangan sanitasi di Kabupaten Dharmasraya disusun berdasarkan pilihan sistem dan penetapan zona sanitasi dengan mempertimbangkan : Arah pengembangan Kabupaten yang merupakan perwujudan dari visi dan misi Kabupaten Dharmasraya dalam jangka panjang Kepadatan Penduduk Kawasan beresiko sanitasi (Pembobotan EHRA, data Skunder & persepsi Pokja) Kondisi fisik wilayah (topografi) dan struktur tanah Ibu Kota Kecamatan CBD Status nagari sebagai nagari perkotaan atau perdesaan Zona dan sistim di atas didapat berdasarkan skor pembobotan dari Pokja ataupun SKPD Kabupaten Dharmasraya yang mana zona I masuk kategori rencana pembangunan sanitasi jangka pendek dan zona II masuk ke rencana pembangunan jangka menengah. Adapun nagari-nagari yang masuk tahapan pembangunan sanitasi jangka pendek dan jangka menengah bisa dilihat pada tabel dibawah. Berdasarkan data Sekunder, Studi EHRA dan Persepsi SKPD Arah pengembangan sektor sanitasi di Kabupaten Dharmasraya dikelompokkan menjadi tiga tahapan yaitu; 1. Jangka Pendek Arah pengembangan untuk jangka pendek ini akan difokuskan kepada nagari-nagari yang termasuk kategori perkotaan dan nagari-nagari yang berersiko sangat tinggi berdasarkan hasil kajian di dalam Buku Putih Sanitasi yaitu Nagari Lubuk Besar, Alahan Nan Tigo, Sopan Jaya, Tabek, Sungai Kambut, Banai, Lubuk Karak, Silago, Koto Nan IV Dibawah 2. Jangka Menengah Arah pengembangan sanitasi Kabupaten Dharmasraya untuk jangka menengah difokuskan kepada nagari-nagari yang termasuk kedalam area berisiko 3 dan beberapa ibu kota kecamatan yaitu Kurnia Koto Salak, Koto Gadang, Sungai Limau, Sinamar, Tanjung Alam, Ampang Kuranji, Pulau Mainan, Koto Salak, Tiumang, Siguntur, Panyubarangan, Timpeh, Sungai Dareh, Tebing Tinggi 3. Jangka Panjang Arah pengembangan sanitasi untuk Jangka Panjang akan difokuskan kepada area beresiko 2 dan 1 yaitu Nagari Sungi Rumbai, Sungai Rumbai Timur, Kurnia Selatan, Koto Tinggi, Bonjol, Abai Siat, Koto Besar, Koto Laweh, Koto Ranah, Koto Baru, Sialang Gaung, Koto Padang, Padukuan, Simalidu, Ampalu, Koto Beringin, Sipangkur, Sungai Langkok, Batu Rijal, Muaro Sopan, Padang Laweh, Sitiung, Gunung Medan, Sungai Duo, Taratak Tinggi, Ranah Palibi, IV Koto Pulau Punjung, Gunung Salisih, Sikabau.

11

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

Peta 2-1 Peta Zonasi Sanitasi Berdasarkan Hasil Sanitation Mapping BPS

12

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

2.2.1. Sub Sektor Air Limbah Domestik Seiring berkembangnya pertumbuhan dan pembangunan di Kabupaten Dharmasraya serta pesatnya pertumbuhan jumlah penduduk, menyebabkan bertambahnya volume pencemaran dari buangan domestik baik dari air limbah cucian dan kamar mandi (Grey Water) dan limbah dari WC (Black Water). Dampak dari semakin bertambahnya pencemaran air limbah domestik ini cepat atau lambat akan berdampak kepada sumber air bersih yang tersedia. Sehingga diperlukan pengelolaan air limbah yang terpadu dalam mendukung pembangunan sanitasi Kabupaten Dharmasraya baik dalam jangka pendek, jangka menengah maupun jangka panjang. Di dalam strategi sanitasi kabupaten ini telah ditentukan wilayah prioritas pengembangan sistem pengelolaan air limbah secara umum apakah sistem on-site maupun sistem off-site. Kriteria yang dipergunakan antara lain dalam penentuan prioritas pengembangan tersebut adalah: Kepadatan penduduk, klasifikasi wilayah (urban, peri urban, rural), karakteristik tata guna lahan / Central Business District (CBD) serta resiko kesehatan lingkungan. Akses masyarakat terhadap jamban pribadi di Kabupaten Dharmasraya sebesar 76,5%, (sumber EHRA) dan MCK 4.2%, sebagian besar fasilitas pengelolaan air limbah setempat masih belum memenuhi standar teknis yang ditetapkan. Dikabupaten Dharmasraya jumlah KK yang mempunyai Tankiseptick sebesar 57% dan dari 57% itu yang masuk kategori aman baru mencapai 39,75%, pengunaan cubluk sebesar 33,65% (sumber data hasil EHRA 2013 Kaupaten Dharmasraya), untuk Pendanaan masih tingginya biaya investasi yang dikeluarkan dibandingkan dengan tarif pelayanan, pada kelembagaan itu sendiri belum adanya peraturan daerah yang mengatur tentang air limbah domestik, masih rendahnya sumberdaya manusia yang terkait dalam pengelolaan air limbah domestik. Untuk segi teknis belum adanya IPLT dan belum dijumpai penyaluran air limbah rumah tangga dilingkungan permukiman. Pengembangan sub sektor air limbah berdasarkan zona, yaitu: 1. ZONA I, Merupakan area dengan tingkat resiko sangat tinggi (skor 4) dan nagari perkotaan karena merupakan kawasan padat serta kawasan bisnis (Central Business District/CBD) yang diatasi dengan pilihan sistem setempat (on site). Nagari yang termasuk kategori zona ini ada 9 nagari, yaitu: Lubuk Besar, Alahan Nan Tigo, Sopan Jaya, Tabek, Sungai Kambut, Banai, Lubuk Karak, Silago, Koto Nan IV Dibawuah 2. ZONA II, Merupakan wilayah nagari perkotaan diluar zona I (satu) tetapi mempunyai tingkat resiko sanitasi tinggi, kawasan yang terdapat di kawasan ini di tangani dengan sistem setempat (on site) individual dengan skala rumah tangga (household based). Nagari yang termasuk kategori zona ini, yaitu: Kurnia Koto Salak, Koto Gadang, Sungai Limau, Sinamar, Tanjung Alam, Ampang Kuranji, Pulau Mainan, Koto Salak, Tiumang, Siguntur, Panyubarangan, Timpeh, Sungai dareh, tebing tinggi 3. ZONA III, Merupakan wilayah nagari perkotaan yang termasuk dalam tingkat resiko sangat tinggi dan tinggi (diluar zona I & II), ditambah wilayah pedesaan yang termasuk ke dalam skor 4 & 3. Nagari yang termasuk kategori zona ini ada sebanyak 29 nagari, yaitu: Sungai Rumbai, Sungai Rumbai Timur, Kurnia Selatan, Koto Tinggi, Bonjol, Abai siat, Koto Besar, Koto Laweh, Koto Ranah,Koto Baru, Sialang gaung, Koto Padang, Padukuan, Simalidu, Ampalu, Koto beringin, Sipangkur, Sungai Langkok, Batu Rijal, Muaro sopan, Padang Laweh, sitiung, gunung medan, sungai duo,Taratak Tinggi, Ranah Palibi, IV koto pulau punjung, Gunung Salisih, sikabau

13

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

Kabupaten Dharmasraya belum akan mengembangkan air limbah domestik sistem offsite sehingga belum ada peta tahapan pengembangan air limbah domestik sistem offsite . Table 2-2 Tahapan Pengembangan Air Limbah Domestik Kab. Dharmasraya
No A Sistem Cakupan Layanan eksisting (%) Target cakupan layanan (%) Jangka Jangka Jangka Pendek Menengah Panjang 65 % 5% 12 % 16 % 6% 75 % 7 % 9% 0% 93 % 7 % 0%

Sistem On-site Individual (tangki septik ) 57 % Komunal (MCK, MCK ++) 4,2 % Cubluk dan sejenisnya 15,9 % B Sistem Off-site (Tidak ada) 1 Skala Kota 2 Skala Wilayah C Buang Air Besar Sembarangan ( BABS ) 22,9 % Cakupan layanan : Jumlah Tangki Septik yang dilayani oleh IPLT Catatan : Tidak ada sistem off-site yang akan dikembangkan 1 2 3

Kabupaten Dharmasraya belum ada layanan air limbah domestik, karena belum ada sarana IPLT untuk pengolahan akhir tinja. Sampai saat ini di Kabupaten Dharmasraya hanya ada 1 (satu) truk penyedot tinja, pembuangan tinjanya ke sungai, dialirkan ke kolam/sawah, dialirkan ke drainase, dan ke tempat lainnya (Sumber: Data EHRA 2013) Berdasarkan kondisi eksisting dan target layanan air limbah domestik sesuai SPM adalah 60%, maka Kabupaten Dharmasraya menetapkan target dan cakupan layanan pada jangka pendek untuk tangki septik individu adalah 65 % dan layanan MCK Komunal sebesar 5 %. Untuk mencapai target tersebut direncanakan pada tahun pertama dengan membangun IPLT. Pada jangka menengah layanan akan ditingkatkan menjadi 75 % (tangki septik individual) dan 7 % MCK, MCK++ komunal) dan pembangunan 1 unit IPLT. Sedangkan target jangka panjang untuk cakupan layanan air limbah adalah 93 % tangki septik individual dan 7 % MCK, MCK++. Berdasarkan kriteria tersebut dihasilkan suatu peta yang menggambarkan kebutuhan sistem pengelolaan air limbah untuk perencanaan pengembangan sistem. Peta tersebut terbagi ke dalam beberapa zonasi, dimana zona tersebut sekaligus sebagai dasar bagi Kabupaten Dharmasraya dalam pengembangan rencana berjangka pengelolaan air limbah. Untuk tahapan pengembangan air limbah domestik dapat dilihat pada gambar sebagai berikut :

14

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

Table 2-2.a Zona Air Limbah Domestik Nagari Nagari Kabupaten Dharmasraya
NO 1 KECAMATAN Kec. Sungai Rumbai 1 2 3 4 1 2 3 4 5 6 7 1 2 3 4 5 1 2 3 4 1 2 3 4 5 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 5 1 2 3 4 5 6 1 2 3 4 NAGARI Sungai Rumbai Kurnia Koto Salak Sungai Rumbai Timur Kurnia Selatan Koto Gadang Koto Tinggi Bonjol Abai Siat Koto Besar Koto laweh Koto Ranah Lubuk Besar Alahan Nan Tigo Sungai Limau Sinamar Tanjung Alam Ampang Kuranji Koto Baru Sialanggaung Koto Padang Padukuan Pulau Mainan Simalidu Koto Salak Ampalu Koto Baringin Sipangkur Sungai Langkok Tiumang Batu Rijal Muaro Sopan Padang Laweh Sopan Jaya Sitiung Siguntur Gunung Medan Sungai Duo Panyubarangan Tabek Timpeh Taratak Tinggi Ranah Palabi IV Koto Pulau Punjung Sungai Dareh Tabiang Tinggi Sungai Kambut Gunung Salisih Sikabau Banai Lubuk Karak Silago Koto Nan IV Dibawuah SCORE 2,60 3,10 2,60 2,60 3,10 2,60 2,60 2,60 2,60 2,60 2,60 3,60 3,60 3,10 3,10 3,10 3,10 2,60 2,60 2,60 2,60 3,10 2,60 3,10 2,60 2,60 2,60 2,60 3,10 2,60 2,60 2,60 3,60 2,60 3,10 2,60 2,60 3,10 3,60 3,10 2,60 2,60 2,90 3,40 3,40 3,60 2,60 2,60 3,70 3,70 3,70 3,70 ZONE II I II II I II II II II II II I I I I I I II II II II I II I I I I I I II II II I II I II II I I I II II II I I I II II I I I I

Kec. Koto Besar

Kec. Asam Jujuhan

Kec. Koto Baru

Kec. Koto Salak

Kec. Tiumang

Kec. Padang Laweh

Kec. Sitiung

Kec. Timpeh

10

Kec. Pulau Punjung

11

Kec. IX Koto

Catatan : Untuk memunculkan Score dan Zona sanitasi bisa dilihat pada lampiran Dokumen SSK Kabupaten Dharmasraya.

15

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

Peta 2-2 Zona Air Limbah Domestik Nagari-Nagari Kabupaten Dharmasraya

16

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

Peta 2-3 Tahapan Pengembangan Zona Air Limbah Domestik Nagari-Nagari Kabupaten Dharmasraya

17

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

Peta 2-4 Peta Tahapan Pengembangan Air Limbah Domestik Sistem Onsite

18

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

Peta 2-5 Peta Tahapan Pengembangan Air Limbah Domestik Sistem Off site

19

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

2.2.2. Sub Sektor Persampahan Berdasarkan hasil pemetaan konsisi pengelolaan persampahan eksisting Kabupaten Dharmasraya, sebagaimana tertuang dalam Buku Putih Sanitasi Kabupaten Dharmasraya Tahun 2013, beberapa permasalahan mendesak dan isu strategis pengelolaan persampahan di Kabupaten Dharmasraya antara lain sebagai berikut: 1. Dalam sektor kelembagaan, seperti halnya dalam pengelolaan air limbah domestik, dimana SKPD yang berwenang merupakan salah satu Bidang yang berada di bawah Dinas Pekerjaan Umum mengakibatkan adanya perubahan (penyempitan) tupoksi, wewenang dan beban kerja, khususnya terkait sektor kebersihan. 2. Dalam sisi peraturan daerah, penerapan peraturan terkait persampahan cenderung belum efektif 3. Dalam sektor layanan persampahan, kualitas dan kuantitas sarana prasarana persampahan masih tergolong rendah 4. Dalam sektor partisipasi masyarakat, pengetahuan masyarakat dalam mengelola persampahan skala rumah tangga masih rendah mengakibatkan pengelolaan persampahan oleh masyarakat yang saat ini berlangsung cenderung belum berkelanjutan dan belum ramah lingkungan. 5. Dalam sektor partisipasi pihak swasta, keterlibatan dunia usaha dalam pengelolaan persampahan di Kabupaten Dharmasraya cenderung belum optimal. Saat ini belum ada kerja sama khusus antara pemerintah daerah dengan dunia usaha dalam hal pengelolaan persampahan. Berdasarkan kriteria yang ada dalam Standar Pelayanan Minimum (SPM), wilayah pengembangan pelayanan persampahan dapat diidentifikasi pada dua kriteria utama dalam penetapan prioritas penanganan persampahan saat ini yaitu; 1) Tata guna lahan/klasifikasi berdasarkan wilayah komersial/Central Business District (CBD), wilayah permukiman, fasilitas umum, terminal, kawasan wisata dsb; 2) Kepadatan penduduk. Berdasarkan kriteria penentuan wilayah dan kebutuhan pelayanan persampahan Kabupaten Dharmasraya terdapat 3 (tiga) zona yang dapat dijadikan isu strategis. Adapun pembagian zona tersebut adalah : Zona I: Merupakan area yang cukup padat. Adapun kriteria kawasan yang cukup padat tersebut adalah Kawasan perkotaan kawasan bisnis dan tempat umum yang harus terlayani secara penuh 100% (Full Coverage) dan ditangani dalam jangka watu pendek dengan sistem layanan langsung dari sumber ke TPA serta wilayah permukiman dengan sistem pelayanan tidak langsung. Nagari yang termasuk kategori zona ini, yaitu: 1. Sungai Rumbai 8. Gunung Medan 2. Sungai Rumbai timur 9. Sungai Duo 3. Koto Gadang 10. IV Koto Pulau Punjung 4. Koto Tinggi 11. Sungai Dareh 5. Koto Laweh 12. Sungai Kembut 6. Koto Ranah 13. Gunung Selasih 7. Sitiung 14. Sikabau Zona II: Merupakan Area yang harus terlayani dengan sistem tidak langsung yaitu dari rumah tangga ke Tempat Pengumpulan Sementara (TPS) baru ke Tempat Pengolahan Akhir (TPA) sampah. Minimal 70% cakupan layanan harus diatasi dalam jangka menengah 5 (lima) tahun ke depan. Nagari yang termasuk kategori zona ini, yaitu: 1. Lubuk Besar 11. Kurnia Koto Salak 2. Alahan Nan Tigo 12. Sungai Limau 3. Sopan Jaya 13. Sinamar 4. Tabek 14. Tanjung Alam 5. Banai 15. Ampang Kuranji 6. Lubuk Karak 16. Pulau Mainan 7. Silago 17. Koto Salak 8. Koto Nan IV Dibawah 18. Tiumang 9. Siguntur 19. Timpeh 10. Panyubarangan 20. Tebing Tinggi
20

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

Zona III: Merupakan area yang harus terlayani dengan sistem tidak langsung yaitu dari rumah tangga ke Tempat Pengumulan Sementara (TPS) baru ke Tempat Pengolahan Akhir (TPA) sampah. Minimal 70% cakupan layanan harus diatasi dalam jangka panjang. Nagari yang termasuk dalam zona ini adalah: 1. Kurnia Selatan 10. Simalidu 2. Bonjol 11. Ampalu 3. Abai Siat 12. Koto Beringin 4. Koto Besar 13. Sipangkur 5. Koto Baru 14. Sungai Langkok 6. Sialanggaung 15. Batu rijal 7. Koto Padang 16. Muaro Sopan 8. Padukuan 17. Padang Laweh 9. Ranah Palibi 18. Taratak Tinggi

Table 2-3 Tahapan Pengembangan Persampahan Kabupaten Dharmasraya


No (a) A B C Sistem (b) Penanganan langsung (direct ) Penanganan tidak langsung ( indirect) Penanganan berbasis masyarakat Cakupan layanan eksisting* (%) (c) Cakupan layanan* (%) Jangka pendek (d) Jangka menengah (e) Jangka panjang (f)

0 1,5

0 42,6 12

0 70 20

0 -

Berdasarkan data dari Dinas PU bahwa penanganan sampah eksisting sampai tahun 2012 baru mencapai 1,5 % dari total timbulan sampah di perkotaan atau dalam satu hari 8,20 m3. Sebagian besar baru melayani pemukiman dan kantor-kantor. diantaranya Kantor Bupati, RSUD, Perumahan Sikabau, Perumahan OMP, Perumahan Taratak Gardan, Perumahan Mega Permai 1, Perumahan Lawai. Untuk lokasi Pasar Koto Baru, Pasar Sitiung Blok B, Pasar Sungai Rumbai pengelolaan dalakukan dengan Swadaya Nagari. Mengacu kepada standar pelayanan minimum (SPM) bahwa target pelayanan sampah di wilayah perkotaan harus mencapai 70 %, Kabupaten menetapkan target cakupan pelayanan tersebut dalam 2 tahap yaitu jangka pendek sebesar 0,5 % dan jangka menengah mencapai 1 %. Kegiatan pengurangan sampah dari sumbernya belum dilakukan oleh masyarakat yang ada di Kabupaten Dharmasraya, sementara mengacu kepada SPM bahwa harus ada pengurangan timbulan sampah sebesar 20 %. Sehubungan dengan hal tersebut Kabupaten Dharmasraya menetapkan target untuk pengurangan timbulan sampah pada jangka pendek sebesar 2 % dan jangka menengah sebesar 5 %.

21

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

Peta 2-6 Peta Tahapan Pengembangan Persampahan

22

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

2.2.3. Sub Sektor Draenase Genangan di Kabupaten Dharmasraya tercatat dalam RPJMD sebesar 382 Ha atau 0,13% dari luas kabupaten, diantaranya terjadi di kecamatan Koto Besar, Kecamatan Koto Baru, Kecamatan Koto Salak, Kecamatan Padang Laweh, Kecamatan Sitiung, Kecamatan Timpeh Untuk pembangunan drainase setiap areanya direncanakan dengan sistim Gravitasi dan untuk pendanaan dibagi antara porsi APBN, APBDP dan APBDK yaitu Penanganan oleh dana APBN 40%, dana APBD Propinsi 30%, dana APBD Kabupaten 30%. Skema pengembangan drainase permukiman di Kabupaten Dharmasraya ditunjukkan pada Tabel 2.5. Table 2-4 Tahapan Pengembangan Drainase Kabupaten Dharmasraya
No Sistem Cakupan layanan eksisting* (%) 2 Cakupan layanan* (%) Jangka pendek 15 Jangka menengah 30 Jangka panjang 15

I II

Grafitasi Pompa

Dalam menentukan wilayah pengembangan saluran drainase yang sesuai dengan kebutuhan masing-masing wilayah di tingkat nagari Kabupaten Dharmasraya, maka disusun prioritas pengembangan sistem drainase. Penentuan daerah prioritas ini berdasarkan 5 (lima) kriteria seleksi yang mengacu kepada Standar Pelayanan Minimum (SPM), yaitu : Kepadatan Penduduk, tata guna lahan (Perdagangan, jasa maupun permukiman), daerah genangan air hujan serta tingkat resiko kesehatan. Berdasarkan kriteria penentuan wilayah dan kebutuhan pelayanan persampahan Kabupaten Dharmasraya terdapat 3 (tiga) zona yang dapat dijadikan isu strategis. Adapun pembagian zona tersebut adalah : 1. ZONA I: Merupakan area yang cukup padat. Adapun kriteria kawasan yang cukup padat tersebut adalah kawasan bisnis dan tempat umum yang harus terlayani secara penuh 100% (Full Coverage) dan ditangani dalam jangka waktu pendek. Nagari yang termasuk kategori zona ini, yaitu: Lubuk Besar, Alahan Nan Tigo, Sopan Jaya, Tabek, Sungai Kambut, Banai, Lubuk Karak, Silago, Koto Nan IV Dibawuah. 2. ZONA II: Merupakan Area yang harus diatasi dalam jangka menengah 5 (lima) tahun ke deapan. Nagari yang termasuk kategori zona ini, yaitu: Kurnia Koto Salak, Koto Gadang, Sungai Limau, Sinamar, Tanjung Alam, Ampang Kuranji, Pulau Mainan, Koto Salak, Tiumang, Siguntur, Panyubarangan, Timpeh, Sungai Dareh, Tebing Tinggi 3. ZONA III: Merupakan area yang harus diatasi dalam jangka panjang. Nagari yang termasuk dalam zona ini adalah Sungai Rumbai, Sungai Rumbai Timur, Kurnia Selatan, Koto Tinggi, Bonjol, Abai Siat, Koto Besar, Koto Laweh, Koto Ranah,Koto Baru, Sialang Gaung, Koto Padang, Padukuan, Simalidu, Ampalu, Koto Beringin, Sipangkur, Sungai Langkok, Batu Rijal, Muaro Sopan, Padang Laweh, Sitiung, Gunung Medan, Sungai Duo,Taratak Tinggi, Ranah Palibi, IV Koto Pulau Punjung, Gunung Salisih, Sikabau.

23

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

Peta 2-7 Peta Tahapan Pengembangan Draenase

24

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

2.3.

Perkiraan Pendanaan Sanitasi

Sebelum meninjau lebih jauh mengenai perkiraan pendanaan sanitasi, terlebih dahulu akan dipaparkan mengenai pertumbuhan pendanaan APBD Kabupaten Dharmasraya untuk sektor sanitasi. Berdasarkan hasil identifikasi terhadap trend pertumbuhan belanja APBD murni untuk sanitasi di Kabupaten Dharmasraya, tampak bahwa dalam kurun waktu lima tahun terakir telah terjadi perkembangan yang fluktuatif. Tahun 2009 nilai belanja APBD murni untuk sanitasi di Kabupaten Dharmasraya berkisar Rp.1.435.590.375 Dan pada tahun 2013 nilai belanja APBD Murni untuk sanitasi tersebut menjadi Rp. 2.696.182.925, dan rata rata pertahun mengalami kenaikan sebesar 0,5% per tahun untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel 2.5. Meninjau pola pendanaan APBD murni untuk sektor sanitasi di Kabupaten Dharmasraya dapat disimpulkan bahwa pola pendanaan sanitasi di Kabupaten Dharmasraya hingga saat ini masih dihadapkan pada dua masalah utama. Pertama, yaitu masih rendahnya alokasi belanja langsung untuk pendanaan sektor sanitasi. Kedua, tidak diimbanginya pendanaan investasi sektor saitasi dengan pendanaan operasional dan pemeliharaan. Meninjau kedua permasalahan tersebut, maka sebagai bentuk perbaikan terhadap kondisi pendanaan sanitasi di Kabupaten Dharmasraya ke depan, maka perlu dilakukan strategi peningkatan pendanaan sektor sanitasi, khususnya pendanaan untuk operasional dan pemeliharaan.

25

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

Table 2-5 Perhitungan Pertumbuhan Pendanaan APBD Kabupaten Dharmasraya untuk Sanitasi
Belanja Sanitasi (Rp.) No
1

Uraian
Belanja Sanitasi ( 1.1 + 1.2 + 1.3 + 1.4 )

2009
1.562.661.375,00 242.392.000,00 292.213.200,00 815.835.400,00 212.220.775,00 127.071.000,00

2010
2.688.238.050,00 549.120.000,00 26.202.000,00 1.775.000.000,00 337.916.050,00 0,72 1.267.530.000,00 8,97

2011
4.754.854.400,00 0,00 213.352.700,00 4.068.803.000,00 472.698.700,00 2,04 800.000.000,00 5,30 800.000.000 0,00 0,00 0,00 3.954.854.400,00 297.312.141.955,00 1,33

2012
569.859.500,00 0,00 495.000.000,00 74.859.500,00 -0,64 0,00 -1,00 0,00 0,00 0,00 569.859.500,00 260.855.295.809,00 0,22

2013
2.696.182.925,00 345.000.000,00 1.234.497.000,00 685.502.500,00 431.183.425,00 0,73 0,00 -1,00 0,00 0,00 0,00 2.696.182.925,00 311.449.826.027,00 0,87

Rata-rata Pertumbuhan (%)


0,71

1,1 Air Limbah Domestik 1,2 Sampah rumah tangga 1,3 Drainase lingkungan 1,4 PHBS Pertumbuhan 2 Dana Alokasi Khusus ( 2.1 + 2.2 + 2.3 ) Pertumbuhan 2,1 DAK Sanitasi 2,2 DAK Lingkungan Hidup 2,3 DAK Perumahan dan Permukiman 3 Pinjaman/Hibah untuk Sanitasi Belanja APBD murni untuk Sanitasi (1-2-3) Total Belanja Langsung % APBD murni terhadap Belanja Langsung

3,07

127.071.000 0,00 0,00 0,00 1.435.590.375,00 236.970.589.450,00 0,61

1.267.530.000 0,00 0,00 0,00 1.420.708.050,00 263.985.360.226,06 0,54

0,00 0,50 0,20 0,71 1,50

Komitmen Pendanaan APBD untuk pendanaan sanitasi ke depan (1,5% terhadap belanja langsung ataupun penetapan nilai absolut)

Sumber: Hasil Analisis jabaran APBD Kabupaten Dharmasraya 2009 - 2013

Dari tabel 2.5 diatas dapat dilihat rata-rata pertumbuhan belanja APBD Murni sanitasi Kabupaten Dharmasraya untuk 5 tahun terakhir mengalami peningkatan sebesar 0,5%, dan untuk total belanja langsung rata-rata Kabupaten Dharmasraya 5 tahun terakhir juga mengalami kenaikan sebesar 0,20%, Sementara persentase untuk APBD murni terhadap belanja langsung mengalami kenaikan sebesar 0,71%, Hal ini seiring komitmen Pokja AMPL dalam Pendanaan sanitasi kedepan sebesar 1%

26

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

Table 2-6 Perkiraan besaran Pendanaan APBD Kabupaten Dharmasraya untuk Sanitasi
No Uraian 1 Perkiraan Belanja Langsung 2 Perkiraan APBD Murni untuk Sanitasi 3 Perkiraan Komitmen Pendanaan Sanitasi Perkiraan Belanja Murni Sanitasi (Rp.) 2014 312.060.055.177,56 2.709.795.600,70 4.680.900.827,66 2015 312.671.479.960,88 2.723.477.005,02 4.690.072.199,41 2016 313.284.102.719,59 2.737.227.484,96 4.699.261.540,79 2017 313.897.925.800,90 2.751.047.389,28 4.708.468.887,01 2018 314.512.951.556,63 2.764.937.068,50 4.717.694.273,35 Total Pendanaan 1.566.426.515.215,57 13.686.484.548,45 23.496.397.728,23

Sumber: Hasil Analisis jabaran APBD Kabupaten Dharmasraya 2009 - 2013

Pada tabel 2.6 Perkiraan belanja langsung mengalami kenaikan setiap tahunnya dan pada tahun 2018 mencapai Rp. 314.512.951.556.63, Perkiraan APBD murni untuk sanitasi Kabupaten Dharmasraya berdasarkan rata-rata kenaikan pertumbuhan sebesar 0,01%, pada tahun 2018 diperkirakan APBD murni untuk sanitasi sebesar Rp. 2.764.937.068,50, dan untuk perkiraan komitmeh pendanaan sanitasi di tahun 2018 menganggarkan dana sebesar Rp. 4.717.694.273,35 Table 2-7 Perhitungan Pertumbuhan Pendanaan APBD Kabupaten Dharmasraya untuk Operasional/Pemeliharaan dan Investasi Sanitasi
No 1 1,1 Belanja Sanitasi Air Limbah Domestik Uraian Belanja Sanitasi (Rp.) 2009 1.562.661.375,00 242.392.000,00 24.239.200,00 292.213.200,00 29.221.320,00 815.835.400,00 81.583.540,00 2010 2.688.238.050,00 549.120.000,00 54.912.000,00 26.202.000,00 2.620.200,00 1.775.000.000,00 177.500.000,00 2011 4.754.854.400,00 0,00 213.352.700,00 21.335.270,00 4.068.803.000,00 406.880.300,00 2012 569.859.500,00 0,00 495.000.000,00 49.500.000,00 2013 2.696.182.925,00 345.000.000,00 34.500.000,00 1.234.497.000,00 123.449.700,00 685.502.500,00 68.550.250,00 -0,002 0,70 Pertumbuhan Rata-rata (%) 0,43 0,13

1.1.1 Biaya operasional / pemeliharaan (justified) 1,2 Sampah rumah tangga

1.2.1 Biaya operasional/pemeliharaan (justified) 1,3 Drainase lingkungan

1.3.1 Biaya operasional/pemeliharaan (justified)

Sumber: Hasil Analisis Data, 2013

Pada tabel 2.7 rata rata pertumbuhan pendanaan APBD Kabupaten Dharmasraya untuk operasional/pemeliharaan dari tahun 2009 s/d 2013 sebesar 0,43%, yang terdiri dari rata rata pertumbuhan operasional dan pemeliharaan limbah sebesar 0,13%, untuk sampah rumah tangga sebesar -0,002, sementara untuk Drainase lingkungan sebesar 0,7%.

27

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

Table 2-8 Perkiraan Besaran Pendanaan APBD Kabupaten Dharmasraya untuk kebutuhan Operasional/Pemeliharaan Aset Sanitasi terbangun hingga tahun 2018
No 1 Belanja Sanitasi 1,1 Air Limbah Domestik 1.1.1 Biaya operasional / pemeliharaan (justified) 1,2 Sampah rumah tangga 1.2.1 Biaya operasional/pemeliharaan (justified) 1,3 Drainase lingkungan 1.3.1 Biaya operasional/pemeliharaan (justified) Uraian Biaya Operasional/Pemeliharaan (Rp.) 2014 278.816.768,62 391.395.301,83 39.139.530,18 1.232.094.338,84 123.209.433,88 1.164.678.045,51 116.467.804,55 2015 365.252.995,44 444.029.803,74 44.402.980,37 1.229.696.353,90 122.969.635,39 1.978.803.796,76 197.880.379,68 2016 509.306.007,48 503.742.547,98 50.374.254,80 1.227.303.036,08 122.730.303,61 3.362.014.490,77 336.201.449,08 2017 750.850.800,82 571.485.410,47 57.148.541,05 1.224.914.376,29 122.491.437,63 5.712.108.221,47 571.210.822,15 2018 1.157.581.798,61 648.338.274,54 64.833.827,45 1.222.530.365,48 122.253.036,55 9.704.949.346,08 970.494.934,61 Total Pendanaan 3.061.808.370,98 2.558.991.338,56 255.899.133,86 6.136.538.470,59 613.653.847,06 21.922.553.900,60 2.192.255.390,06

Perkiraan besaran pendanaan APBD untuk kebutuhan operasional/pemeliharaan Aset Sanitasi terbangun hingga 2018 selalu mengalami peningkatan, perkiraan peningkatan operasional terbesar terjadi pada sektor Drainase lingkungan pada tahun 2014 sebesar Rp. 116,467,804,55 ditahun 2018 menjadi Rp. 970,494,934.61 yang rata - rata kenaikan setiap tahunnya sebesar 59%

28

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

Table 2-9 Perkiraan Kemampuan APBD Kabupaten Dharmasraya dalam mendanai Program/Kegiatan SSK
No 1 2 3 4 5 Uraian Perkiraan Kebutuhan Operasional / Pemeliharaan Perkiraan APBD Murni untuk Sanitasi Perkiraan Komitmen Pendanaan Sanitasi Kemampuan Mendanai SSK (APBD Murni) (2-1) Kemampuan Mendanai SSK (Komitmen) (3-1) Pendanaan (Rp.) 2014 278.816.768,62 2.709.795.600,70 4.680.900.827,66 2.430.978.832,08 4.402.084.059,05 2015 365.252.995,44 2.723.477.005,02 4.690.072.199,41 2.358.224.009,58 4.324.819.203,97 2016 509.306.007,48 2.737.227.484,96 4.699.261.540,79 2.227.921.477,48 4.189.955.533,31 2017 750.850.800,82 2.751.047.389,28 4.708.468.887,01 2.000.196.588,46 3.957.618.086,19 2018 1.157.581.798,61 2.764.937.068,50 4.717.694.273,35 1.607.355.269,89 3.560.112.474,74 Total Pendanaan 3.061.808.370,98 13.686.484.548,45 23.496.397.728,23 10.624.676.177,48 20.434.589.357,26

Pada tabel diatas dapat dilihat untuk perkiraan komitmen pendanaan sanitasi setiap tahunnya mengalami kenaikan sebesar 0,998%, untuk kemampuan mendanai SSK APBD murni mengalami penurunan sebesar 1,11% setiap tahunnya, Kemampuan mendanai SSK komitmen mengalami penurunan sebesar 1% setiap tahun yang pada tahun 2018 besarnya adalah Rp. 3,560,112,474.74

29

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

3. STRATEGI PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI


Pada bab ini akan dipaparkan mengenai tujuan, sasaran dan strategi pengembangan sanitasi di Kabupaten Dharmasraya untuk perencanaan jangka menengah hingga tahun 2018. Tujuan, sasaran dan strategi yang dipaparkan pada bab ini, ditetapkan berdasarkan pertimbangan hasil analisis SWOT (Strenght, Weakness, Oportunity and Weakness) yang telah dilakukan sebelumnya pada tahap penyusunan Buku Putih Sanitasi Kabupaten Dharmasraya. Secara detail strategi percepatan pembangunan sanitasi persubsektor sanitasi di Kabupaten Dharmasraya dipaparkan sebagai berikut.

3.1.

Tujuan, Sasaran, dan Strategi Pengembangan Air Limbah Domestik

Ditinjau dari segi internal, selama ini Kabupaten Dharmasraya memiliki tiga kelemahan utama dalam pengelolaan air limbah domestik. Kelemahan pertama yaitu terkait teknis dan operasional berupa belum optimalnya pengendalian pengelolaan air limbah domestik. Beberapa faktor yang menyebabkan belum optimalnya pengendalian tersebut antara lain belum optimalnya efektifitas penerapanperaturan daerah mengenai pengelolaan air limbah domestik dan belum optimalnya ketersediaan infrastruktur pendukung. Kelemahan kedua dalam pengelolaan air limbah domestik di Kabupaten Dharmasraya yaitu terletak pada sistem kelembagaan. Hingga saat ini belum adanya UPTD (Unit Pelaksana Teknis Dinas) khusus yang mengelola air limbah domestik di Kabupaten Dharmasraya, pengelolaan air limbah domestik masih berada di bawah pengelolaan UPTD persampahan. Kelemahan lainnya dalam pengelolaan air limbah domestik yaitu dalam hal keuangan, proporsi anggaran yang tersedia masih terbatas dibandingkan dengan kebutuhan sarana dan prasarana air limbah. Adapun ditinjau dari segi eksternal, Kabupaten Dharmasraya memiliki beberapa peluang yang dapat dioptimalkan dalam rangka menduung pengelolaan air limbah domestik di kabupaten Dharmasraya. Beberapa peluang tersebut antara lain dalam aspek teknis dan operasional, dimana saat ini telah ada program pusat dan donor mengenai air limbah yang belum diakses. Peluang lainnya yaitu dalam aspek keuangan. Saat ini, sebetulnya peluang pendanaan CSR yang bersumber dari BUMN dan sektor swasta tergolong banyak, hanya saja belum termanfaatkan dengan baik. Selain dalam hal teknis operasional dan keuangan, peluang Kabupaten Dharmasraya lainnya dalam pengelolaan air limbah domestik yaitu dalam aspek pelibatan masyarakat/ PMJK (Pemberdayaan Masyarakat dengan Pelibatan Jender dan Keiskinan) dan sektor swasta. Ketersediaan kader, LSM dan kelompok masyarakat peduli lingkungan di Kabupaten Dharmasraya akan menjadi peluang dalam pengelolaan air limbah domestik. Selain peluang, ditinjau dari segi eksternal, Kabupaten Dharmasraya saat ini masih dihadapkan pada beberapa tantangan. Beberapa tantangan tersebut antara lain dalam aspek kelembagaan, dimana saat ini peran serta sektor swasta dalam pengelolaan iar limbah domestik masih tergolong rendah dan belum terorganisir dengan baik. Tantangan lain yang dihadapi yaitu dalam aspek PMJK dan sektor swasta, khususnya dalam penyiapan tenaga teknis di masyarakat utuk pelatihan dan bimbingan teknis. Meninjau keunggulan dan kelemahan pengelolaan air limbah domestik Kabupaten Dharmasraya dari segi internal dan segi eksternal di atas, maka untuk pengembangan air limbah domestik Kabupaten Dharmasraya hingga tahun 2018 ditetapkan tujuan berupa tercapainya standar pelayanan minimal untuk pengelolaan air limbah domestik dengan sistem on-site. Terkait tujuan tersebut, sasaran yang ditetapkan dalam pengelolaan air limbah domestik hingga tahun 2018 yaitu meningkatnya cakupan pelayanan pengelolaan air limbah domestik dengan sistem on-site dari 0 % pada tahun 2013 menjadi 70 % pada tahun 2018. Secara detail, tujuan, sasaran dan strategi pengelolaan air limbah domestik Kabupaten Dharmasraya ditunjukkan pada tabel 3.1.

30

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

Table 3-1 Tujuan, Sasaran dan Strategi Pengembangan Air Limbah Domestik Tujuan Pernyataan Sasaran Mendapatkan gambaran tentang kondisi menyeluruh dan rencana penanganan air limbah di Kabupaten Dharmasraya Mendapatkan dukungan peraturan daerah tentang pengelolaan limbah dan penyelenggaran pengelolaan air limbah Meningkatkan layanan pengelolaan air limbah skala kabupaten Meningkatkan kesadaran masyarakat akan pentingnya menjaga kesehatan dengan tidak BAB Sembarangan
Sumber: Hasil analisis, 2013

Sasaran Indikator Sasaran Adanya Master Plan Sistem Pengelolaan Air Limbah Domestik Kabupaten Dharmasraya Adanya peraturan daerah tentang pengelolaan air limbah

Strategi

Tersusunnya Master Plan Sistem Pengelolaan Air Limbah Domestik akhir tahun 2014 Tersedianya peraturan daerah tentang pengelolaan air limbah dan sistem air limbah akhir tahun 2015 Terkelolanya air limbah domestik skala kabupaten

Perencanaan menyeluruh pengelolaan sistem air limbah domestik pada padat penduduk

Koordinasi dan konsolidasi antar lembaga pemerintah dan DPR dalam merumuskan untuk menerbitkan Perda air limbah. Pembangunan IPLT (Instalasi Pengelolaan Limbah Tinja) skala kabupaten sesuai standart yang diijinkan. Memberikan bantuan stimulan jamban dan MCK serta penyadaran untuk tidak BABS pada masyarakat kumuh wilayah perkotaan

Terbangunnya infrastruktur pengelolaan air limbah (IPLT) sekala kabupaten Tersedianya sarana jamban dan MCK sehat,

Bantuan stimulan sarana jamban dan MCK bagi masyarakat kumuh wilayah padat penduduk hingga tahun 2018

31

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

3.2.

Tujuan, Sasaran dan Strategi Pengembangan Persampahan

Seperti halnya dalam sektor air limbah domestik, sektor persampahan di Kabupaten Dharmasraya memiliki keunggulan dan kelemahan, baik itu ditinjau dari segi internal maupun ditinjau dari segi eksternal. Berdasarkan hasil analisis SWOT (Strength, Weakness, Opportnity and Threat), dari segi internal pengelolaan persampahan Kabupaten Dharmasraya memiliki beberapa kekuatan (strength) dan kelemahan(weakness). Kekuatan lain dalam pengelolaan persampahan di Kabupaten Dharmasraya yaitu sudah tersedianya sarana dan prasarana pengelolaan sampah, Kekuatan lain dalam pengelolaan persampahan di Kabupaten Dharmasraya yaitu dalam aspek kelembagaan, dimana saat ini telah tersedia organisasi dan regulasi pengelolaan persampahan berupa perda retribusi sampah. Adapun yang menjadi kelemahan dalam pengelolaan persampahan di Kabupaten Dharmasraya yaitu TPA yang ada sekarang sistim Sanitary landfill akan tetapi pelaksanaannya masih Open Dumping, tidak adanya otoritas penuh dalam pengambilan kebijakan dalam pengelolaan persampahan oleh bidang yang khusus mengelola persampahan dan kebersihan. Kelemahan lain dalam pengelolaan persampahan di Kabupaten Dharmasraya yaitu belum efisiennya masalah pengangkutan sampah. Meninjau kekuatan, kelemahan, peluang dan tantangan pengelolaan persampahan di Kabupaten Dharmasraya di atas, maka tujuan yang ditetapkan dalam pengelolaan persampahan Kabupaten Dharmasraya hingga tahun 2018 yaitu terwujudnya standar pelayanan minimal untuk pengelolaan persampahan pada tahun 2018. Untuk mencapai tujuan tersebut ditetapkan sasaran berupa meningkatnya cakupan layanan persampahan dengan sistem penanganan tidak langsung dari semula 1,5 % pada tahun 2013 menjadi 70% pada tahun 2018, Persampahan di Kabupaten Dharmasraya ditunjukkan pada Tabel 3.2 berikut.

32

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

Table 3-2 Tujuan, Sasaran dan Strategi Pengembangan Persampahan Sasaran Tujuan Pernyataan Sasaran Mendapatkan gambaran tentang kondisi dan rencana penanganan Sampah di Kabupaten Dharmasraya Meningkatkan peran swasta dalam pengelolaan persampahan Meningkatkan kualitas dan kuantitas pengelolaan sampah yang berwawasan lingkungan sesuai Standar Pelayanan Minimum (SPM)
Sumber: Hasil Analisis, 2013

Strategi Indikator Sasaran Adanya Master Plan Sistem Pengelolaan Persampahan Kab. Dharmasraya Terlibatnya pihak swasta dalam pengelolaan persampahan Meningkatnya kualitas dan kuantitas pengelolaan sampah Perencanaan menyeluruh pengelolaan persampahan

Tersedianya Master Plan sistem Pengelolaan persampahan skala kabupaten 2014 Meningkatnya peran swasta dalam pengelolaan persampahan Meningkatnya kualitas dan kuantitas pengelolaan sampah, dari pengeloaan awal hingga pengelolaan akhir

Membuka kerja sama dan penjaringan minat pihak swasta dalam pengelolaan sampah. Pembangunan sarana dan prasarana persampahan dari pengeloaan awal hingga pengelolaan akhir

33

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

3.3.

Tujuan, Sasaran, dan Strategi Pengembangan Drainase

Dalam bidang drainase permukiman, pengelolaan drainase permukiman di Kabupaten Dharmasraya masih dihadapkan pada beberapa kelemahan dari segi internal dan tantangan dari segi eksternal. Beberapa kelemahan pengelolaan drainase lingkungan di Kabupaten Dharmasraya selama ini antara lain dalam aspek keuangan. Proporsi anggaran untuk pengelolaan drainase lingkungan di Kabupaten Dharmasraya masih tergolong minim dibandingkan dengan kebutuhan penyusunan anggaran perencanaan dan perbaikan sistem drainase. Kelemahan lainnya yaitu dalam aspek kelembagaan. Saat ini pengelolaan drainase di Kabupaten Dharmasraya secara kelembagaan masih belum jelas. Kelemahan lain dalam pengelolaan drainase lingkungan yaitu masih adanya keterbatasan jumlah tenaga teknis dalam hal manajemen pengelolaan drainase, khususnya untuk tenaga pengawas. Adapun yang menjadi tantangan eksternal dalam pengelolaan drainase permukiman di Kabupaten Dharmasraya antara lain dalam aspek Pemberdayaan Masyarakat dengan Pelibatan Jender dan Kemiskinan (PMJK) dan keterlibatan sektor swasta, dimana saat ini peran serta masyarakat dan sektor swasta masih tergolong rendah. Selain dalam aspek PMJK dan keterlibatan sektor swasta, tantangan lain yang dihadapi dalam pengelolaan drainase permukiman yaitu belum adanya tentang pedoman teknis operational dan pemeliharaan sungai serta tantangan dalam mengoptimalkan peluang pendanaan oleh CSR (Corporate Social Responsibility) atau TJSLP (Tanggung Jawab Sosial Lingkungan Perusahaan). Berdasarkan kekuatan, kelemahan, peluang dan tantangan Kabupaten Dharmasraya dalam pengelolaan drainase lingkungan, maka ditetapkan bahwa tujuan pengelolaan drainase permukiman Kabupaten Dharmasraya hingga tahun 2018 yaitu untuk mewujudkan sepertiga wilayah Kabupaten Dharmasraya yang memiliki jaringan drainase permukiman yang terintegrasi pada tahun 2018. Untuk mendukung tujuan tersebut, beberapa sasaran yag ditetapkan antara lain meningkatnya cakupan layanan jaringan drainase permukiman yang terintegrasi melalui sistem penanganan oleh pemerintah

34

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

Table 3-3 Tujuan, Sasaran dan Strategi Pengembangan Drainase Sasaran Tujuan Pernyataan Sasaran Mendapatkan gambaran tentang kondisi dan rencana sistem drainase lingkungan di Kab. Dharmasraya Menanggulangi genangan di wilayah permukiman. Tersedianya Master Plan sistem drainase lingkungan skala kabupaten di tahun 2014 Teratasinya permasalahan genangan di wilayah permukiman Indikator Sasaran Adanya Master Plan Sistem drainase lingkungan Kabupaten Dharmasraya 2014 60% lingkungan permukiman penduduk bebas genangan hingga 2018 Perencanaan menyeluruh pengelolaan drainase lingkungan skala kabupaten Strategi

1. Penyiapan infrastruktur drainase primer, skunder dan tersier 2. Meningkatkan peran swasta melalui CSR

Sumber: Hasil Analisis, 2013

35

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

3.4.

Tujuan, Sasaran dan Strategi Pengelolaan Promosi Higiene dan Sanitasi (Prohisan)

Mengacu pada hasil analisis yang telah dilakukan, teridentifikasi bahwa Kabupaten Dharmasraya memiliki beberapa kekuatan internal dalam pengelolaan promosi higiene dan promosi sanitasi.. Selain dalam aspek kelembagaan dan aspek teknis dan operasional, Kabupaten Dharmasraya juga memiliki kekuatan dalam aspek komunikasi berupa gencarnya Dinas kesehatan melakukan promosi-promosi kesehatan ke setiap sekolah-sekolah maupun ke nagari-nagari yang ada di kabupaten dharmasraya. Selain memiliki kekuatan internal, Kabupaten Dharmasraya dari eksternal juga memiliki peluang yang dapat dioptimalkan dalam meningkatkan promosi higiene dan sanitasi. Beberapa peluang tersebut antara lain adanya peluang dalam mengembangkan pola pendanaan alternatif dalam kegiatan promosi higiene dan sanitasi melalui CSR (Corporate Sosial Responsibility) dan TJSLP (Tanggung Jawab Sosial Lingkungan Perusahaan) serta adanya peluang untuk melakukan pemberdayaan masyarakat. Selain dari pada itu, Kabupaten Dharmasraya juga memiliki peluang untuk mendorong partisipasi media swasta untuk berperan seta dalam kegiatan promosi higiene dan sanitasi, khususnya Telvisi dan Radio lokal local yang ada. Meskipun dari segi internal dan dari segi eksternal, Kabupaten Dharmasraya telah memiliki kekuatan dan peluang, saat ini pengelolaan promosi higiene dan sanitasi di Kabupaten Dharmasraya juga masih dihadapkan pada kelemahan dari segi internal dan tantangan dari segi eksternal. Kekuatan Kabupaten Dharmasraya dalam pengelolaan promosi higiene dan sanitasi yaitu dalam aspek kelembagaan, dimana saat ini di Kabupaten Dharmasraya belum ada sarana poskesdes yang sebetulnya dapat dimanfaatkan sebagai pusat informasi dan sosialisasi promosi higiene dan sanitasi, khususnya dalam lingkup desa. Selain dalam aspek kelaembagaan, kelemahan internal Kabupaten Dharmasraya dalam pengelolaan promosi higiene dan sanitasi saat ini yaitu dalam aspek keuangan. Proporsi anggaran untuk kegiatan promosi dan pemberdayaan masyarakat terhadap total belanja langsung di Kabupaten Dharmasraya cenderung masih rendah. Kelemahan lainnya yaitu dalam aspek sumber daya masnuia, dimana tingkat pendidikan dan keahlian serta persebaran tenaga kesehatan saat ini belum merata serta masih rendahnya kesadaran fasilitator kecamatan dan desa dalam melakukan promosi higiene dan sanitasi. Sedangkan dari segi eksternal, tantangan yang dihadapi Kabupaten Dharmasraya antara lain dalam aspek teknis dan operasional, terutama kaitannya dengan terus meningkatnya arus pendatang ke kabupaten Dharmasraya saat ini. Semakin tingginya kepadatan penduduk yang tidak diimbangi dengan penambahan infrastruktur sanitasi yang memadai mengakibatkan rendahnya kualitas sanitasi. Tantang lain yang dihadapi yaitu dalam aspek PMJK dan sektor swasta, dimana peran serta masyarakat masih tergolong rendah. Berdasarkan keunggulan dan kelemahan Kabupaten Dharmasraya dari segi internal dan eksternal di atas, maka dapat tujuan pengelolaan promosi higiene dan sanitasi di Kabupaten Dharmasraya yaitu Terwujudnya Sumber Daya Manusia Kabupaten Dharmasraya yang memiliki kesadaran tinggi akan perilaku hidup bersih dan berwawasan lingkungan. Adapun sasaran yang ditetapkan antara lain berupa meningkatnya intensitas kegiatan promosi higiene dan sanitasi. Secara detail, tujuan, sasaran dan strategi pengembangan promosi higiene dan sanitasi di Kabupaten Dharmasraya ditunjukkan pada Tabel 3.4.

36

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

Table 3-4 Tujuan, Sasaran dan Tahapan pencapaian Pengelolaan Sanitasi Rumah Tangga Sasaran Tujuan Pernyataan Sasaran Meningkatkan Kesadaran masyarakat untuk berperilaku hidup bersih dan sehat (PHBS) di Kab. Dharmasraya Meningkatkan peran media dalam promosi PHBS Meningkatnya kesadaran masyarakat Dharmasraya tentang berperilaku hidup bersih dan sehat (PHBS) Meningkatnya pemanfaatan media baik media informasi formal dan non formal dalam Promosi PHBS di Dharmasraya. Meningkatnya pemanfaatan media baik media informasi formal dan non formal dalam Promosi PHBS di Dharmasraya. Indikator Sasaran Kesadaran masyarakat meningkat Penyuluhan tentang PHBS (CTPS, stop BABS dan Membuang sampah pada tempatnya) Permukiman dan ditempat-tempat umum Strategi

Peran media dan keterlibatan swasta meningkat

Melakukan upaya kerja sama dan penjanringan minat swasta untuk ikut serta dalam promosi PHBS

Meningkatkan peran media dalam promosi PHBS

Peran media dan keterlibatan swasta meningkat

Melakukan upaya kerja sama dan penjanringan minat swasta untuk ikut serta dalam promosi PHBS

Sumber: Hasil Analisis, 2013

37

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

4. PROGRAM DAN KEGIATAN PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI


Bagian ini memuat uraian dari program dan kegiatan yang akan menjadi prioritas pembangunan sanitasi di Kabupaten Dharmasraya pada tahun 2014-2018. Program dan kegiatan ini disusun berdasarkan strategi yang telah dirumuskan pada bab III untuk mencapai tujuan dan sasaran dari masingmasing sub sektor air limbah domestik, persampahan, drainase lingkungan, PHBS serta aspek non teknis seperti kebijakan dan kelembagaan daerah, keuangan, komunikasi, keterlibatan pelaku bisnis dan aspek peran serta masyarakat, jender dan kemiskinan.

4.1.

Ringkasan Program dan Kegiatan Sanitasi


4.1.1. Tabel 4.1a - Indikasi Kebutuhan Biaya dan Sumber Pendanaan Sanitasi untuk 5 tahun

Dari tabel 4.1a berikut ini disajikan Indikasi kebutuhan biaya untuk lima tahun (2014 - 2018) untuk sub sektor air limbah sebesar Rp. 27,502,000,000, sub sektor Persampahan Rp. 16,515,000,000, Sub sektor Drainase lingkungan Rp. 97,589,000,000 dan aspek PHBS sebesar Rp. 3,490,000,000, total Pembiayaan Sanitasi Kabupaten Dharmasraya selama lima tahun (2014-2018) sebesar Rp. 145,096,000,000,4.1.2. Tabel 4.1b - Indikasi Sumber Pendanaan Sanitasi APBD Kab. Dharmasraya untuk 5 tahun Untuk perkiraan kebutuhan biaya sanitasi dari sumber pendanaan APBD Kabupaten Dharmasraya periode 2014-2018 adalah Rp. 56,027,000,000, yang terdiri dari Sub sektor Limbah Rp. 20.227,000, 000.sub sektor Persampahan Rp. 8,315,000,000, Sub sektor Drainase lingkungan Rp. 24,745,000,000 dan sektor PHBS Rp. 2,740,000,000. Seperti terlihat pada tabel 4.1b. 4.1.3. Tabel 4.1c - Indikasi Sumber Pendanaan Sanitasi APBD Provinsi untuk 5 tahun Ringkasan Indikasi kebutuhan biaya dan sumber pendanaan pembangunan sanitasi yang akan diajukan ke Provinsi melalui APBD Provinsi untuk sub sektor Air limbah Rp. 850,000,000, sub sektor Persampahan Rp. 925,000,000, subsektor Drainase lingkungan Rp. 32,398,000,000, untuk Prohisan Rp. 750.000.000. Total Pendanaan sanitasi dana APBD Provinsi sebesar Rp.34,923,000,000,- Secara lengkap rincian alokasi pendanaan yang akan diajukan melalui APBD Provinsi tahun 2014 sampai 2018 dapat dilihat pada tabel 4. 1c. 4.1.4. Tabel 4.1d - Indikasi Sumber Pendanaan Sanitasi APBN untuk 5 tahun Kebutuhan Pendanaan yang akan akan diajukan dari sumber dana yang berasal dari APBN untuk sub sektor Air limbah Rp. 4,950,000,000, Persampahan sebesar Rp. 7,200,000,000, dan Drainase lingkungan Rp. 44,526,000,000,- sementara untuk Aspek PHBS tidak ada. Total kebutuhan dana APBN sebesar Rp. 56,676,000,000, Secara rinci pendanaan sanitasi APBN selama Periode 2014 - 2018 seperti yang tertera pada table 4. 1d. 4.1.5. Tabel 4.1e - Indikasi Sumber Pendanaan Sanitasi Non Pemerintah untuk 5 tahun Pada tabel 4.1e diatas disimpulkan bahwa Peran serta Masyarakat serta CSR terhadap empat Sub sektor yang terlihat pada tabel hanya pada sub sektor Air Limbah dan persampahan, angka untuk air limbah ya sebesar Rp. 350,000,000,- dan untuk persampahan sebesar Rp. 75,000,000.- total anggaran yang dikeluarkan CSR dan Masyarakat Rp. 425,000,000. Untuk limbah diupayakan bantuan dari CSR yang ada dikabupaten Dharmasraya untuk Pengadaan Mobil Tinja. Untuk persampahan diharapkan Sumbangan dari CSR untuk pembelian beberapa Kontainer Sampah. Peran masyarakat di Dharmasraya untuk sub sektor Air limbah yaitu dengan dibentuknya KSM ( Kelompok Swadaya Masyarakat) baik KSM pembangunan maupun KSM Pengelola yang berfungsi sebagai pengelola baik pada waktu pembangunan fisik maupun Pengelolaan setelah selesai fisik dilaksanakan.

38

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

Table 4-1a Ringkasan Indikasi Kebutuhan Biaya dan Sumber Pendanaan dan/atau Pembiayaan Pengembangan Sanitasi untuk 5 tahun
Kab. / Kota : Kabupaten Dharmasraya Provinsi : Sumatera Barat Tahun : 2013
Indikasi sumber Pembiayaan (juta rupiah) NOMOR SUB-SEKTOR Sumber Pendanaan APBN/APBP/APBD 2014 A. B. C. D. SUB SEKTOR AIR LIMBAH SUB SEKTOR PERSAMPAHAN SUB SEKTOR DRAINASE LINGKUNGAN Aspek PHBS dan Promosi Higiene TOTAL ANGGARAN 1.473 120 1.400 350 3.343 2015 9.826 3.425 24.164 935 38.350 2016 5.361 2.535 24.008 735 32.639 2017 5.376 2.690 24.008 735 32.809 2018 5.466 7.745 24.008 735 37.954 27.502 16.515 97.589 3.490 145.096 20.227 8.315 24.745 2.740 56.027 850 925 32.398 750 34.923 6.075 7.200 40.446 53.721 425 350 75 Jumlah APBDK APBDP APBN NON Sumber Pendanaan

Table 4-1b Ringkasan Indikasi Kebutuhan Biaya dan Sumber Pendanaan dan/atau Pembiayaan Pengembangan Sanitasi APBD Kab. Dharmasraya untuk 5 tahun
Kabupaten Propinsi Tahun : Dharmasraya : Sumatera Barat : 2013 Indikasi sumber Pembiayaan (juta rupiah) NOMOR SUB-SEKTOR 2014 A. B. C. D. SUB SEKTOR AIR LIMBAH SUB SEKTOR PERSAMPAHAN SUB SEKTOR DRAINASE LINGKUNGAN Aspek PHBS dan Promosi Higiene TOTAL ANGGARAN 623 95 800 300 1.818 Sumber Pendanaan APBD Kabupaten 2015 6.076 1.750 5.953 760 14.539 2016 4.586 1.710 5.997 560 12.853 2017 4.601 1.815 5.997 560 12.973 2018 4.341 2.945 5.997 560 13.843 20.227 8.315 24.745 2.740 56.027 Jumlah Keterangan

39

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

Table 4-1c Ringkasan Indikasi Kebutuhan Biaya dan Sumber Pendanaan dan/atau Pembiayaan Pengembangan Sanitasi APBD Provinsi untuk 5 tahun
Kabupaten Propinsi Tahun : Dharmasraya : Sumatera Barat : 2013 Indikasi sumber Pembiayaan (juta rupiah) NOMOR SUB-SEKTOR 2014 A. B. C. D. SUB SEKTOR AIR LIMBAH SUB SEKTOR PERSAMPAHAN SUB SEKTOR DRAINASE LINGKUNGAN Aspek PHBS dan Promosi Higiene TOTAL ANGGARAN 850 800 50 1.700 Sumber Pendanaan APBD Propinsi 2015 850 7.900 175 8.925 2016 7.900 175 8.075 2017 75 7.900 175 8.150 2018 7.900 175 8.075 850 925 32.398 750 34.923 Jumlah Keterangan

Table 4-1d Ringkasan Indikasi Kebutuhan Biaya dan Sumber Pendanaan dan/atau Pembiayaan Pengembangan Sanitasi APBN untuk 5 tahun
Kabupaten Propinsi Tahun : Dharmasraya : Sumatera Barat : 2013 Indikasi sumber Pembiayaan (juta rupiah) NOMOR SUB-SEKTOR 2014 A. B. C. D. SUB SEKTOR AIR LIMBAH SUB SEKTOR PERSAMPAHAN SUB SEKTOR DRAINASE LINGKUNGAN Aspek PHBS dan Promosi Higiene TOTAL ANGGARAN 15.681 12.331 12.331 16.331 56.676 2015 3.750 800 11.131 Rupiah Murni Jumlah 2016 400 800 11.131 2017 400 800 11.131 2018 400 4.800 11.131 4.950 7.200 44.526 2014 2015 2016 2017 2018 PHLN Jumlah

40

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

Table 4-1e Ringkasan Indikasi Kebutuhan Biaya dan Sumber Pendanaan dan/atau Pembiayaan Pengembangan Sanitasi Non Pemerintah untuk 5 tahun
Kabupaten Propinsi Tahun : Dharmasraya : Sumatera Barat : 2013 Indikasi sumber Pembiayaan (juta rupiah) NOMOR SUB-SEKTOR 2014 A. B. C. D. SUB SEKTOR AIR LIMBAH SUB SEKTOR PERSAMPAHAN SUB SEKTOR DRAINASE LINGKUNGAN Aspek PHBS dan Promosi Higiene TOTAL ANGGARAN 25 25 25 350 425 25 2015 25 Sumber Pendanaan CSR 2016 25 2017 2018 350 350 75 Jumlah Keterangan

41

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

4.2.

Program dan Kegiatan Pengembangan Air Limbah Domestik

Table 4-2a Tabel Program dan Kegiatan Pengembangan Air Limbah Domestik

42

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

43

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

44

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

45

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

46

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

4.3.

Program dan Kegiatan Pengembangan Persampahan

Table 4-3a Tabel Program dan Kegiatan Pengembangan Persampahan

47

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

48

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

49

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

50

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

51

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

4.4.

Program dan Kegiatan Pengembangan Drainase

Table 4-4a Tabel Program dan Kegiatan Pengembangan Drainase

52

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

53

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

54

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

55

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

56

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

4.5.

Program dan Kegiatan Pengelolaan PHBS dan Promosi Higiene

Table 4-5a Tabel Program dan Kegiatan Pengembangan PHBS dan Promosi Higiene

57

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

58

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

59

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

60

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

5. STRATEGI MONITORING DAN EVALUASI


Monitoring dan evaluasi pelaksanaan SSK perlu dilakukan secara rutin oleh Pokja Sanitasi Kabupaten Dharmasraya. Hal ini dilakukan sebagai umpan balik bagi pengambil keputusan berkaitan capaian sasaran pembangunan sanitasi dengan dilaksanakannya kegiatan-kegiatan pembangunan dalam kerangka kebijakan dan strategi yang disepakati. Disamping itu, kegiatan monitoring dan evaluasi pelaksanaan SSK dilaksanakan sebagai usaha peningkatan kinerja dan akuntabilitas institusi dalam usaha pencapaian visi pembangunan sanitasi. Kegiatan dalam petunjuk praktis ini mencakup : 1. Menilai ulang kerangka hasil/kerangka stratejik SSK. Kerangka hasil seperti tujuan, sasaran, input, kegiatan dan output sesuai kaidah SMART (specific, measurable, attainable, realistic dan timebound) serta memiliki indikator jelas. 2. Menetapkan mekanisme monitoring dan evaluasi implementasi SSK di tingkat Pokja Sanitasi Kabupaten Dharmasraya. 3. Memasukkan informasi kerangka hasil ke dalam sistem monev berbasis website Nawasis PPSP Nasional. Dalam rangka untuk mencapai tujuan dan sasaran pelaksanaan Program Percepatan Pembangunan Sanitasi Permukiman (PPSP) Kabupaten Dharmasraya, perlu ada keselarasan dan kesesuaian antara pelaksanaan dan perencanaan yang telah dibuat. Oleh karena demikian, perlu disusun strategi pelaksanaan kegiatan monitoring dan evaluasi program dan kegiatan secara intensif dan berkelanjutan. Prosedur dan mekanisme kegiatan pengawasan dan pengendalian pelaksanaan kegiatan Pokja Sanitasi dalam rangka program sanitasi adalah bagian integral dari manajemen sanitasi yang dimoderasi oleh Pokja Sanitasi Kabupaten Dharmasraya. Monitoring adalah aktifitas pengamatan dan penilaian yang dilakukan secara kontinue terhadap pelaksanaan kegiatan-kegiatan program sesuai dengan yang direncanakan dan terhadap penggunaan input dalam menghasilkan output yang telah ditetapkan/direncanakan. Sementara Evaluasi adalah melakukan penilaian secara berkala kinerja, efisiensi dan dampak program, sehingga dapat diketahui tingkat keberhasilan dan kegagalan sebuah program. Dengan evaluasi dapat dicarikan solusi tentang pemecahan masalah yang ditemukan dalam evaluasi tersebut. Hasil monitoring adalah simpulan-simpulan tentang ketepatan hasilb dan waktu perencanaan sehingga wujud akhir dari hasil monitoring adalah berupa rekomendasi. Rekomendasi pada umumnya berkaitan dengan 3 hal yaitu pembenahan metoda, percepatan proses dan perubahan pelaksanaan . rekomendasi pembenahan metoda pelaksanaan dilakukan jika dalam proses ternyata pelaksanaannya tidak sesuai dengan rencana. Hasil Evaluasi adalah simpulan-simpulan tentangtingkat efektivitas dan efisiansi pelaksanaan. Efaluasi efektivitas dilakukan untuk melihat ketepatan hasil melalui pembandingan hasil dengan target rencana. Sedangkan evaluasi efisiensi untuk melihat tingkat kehematan pemanfaatan sumber daya melalui perbandingan realisasi pemanfaatan sumber daya dengan rencana pemanfaatan sumber daya. Pengendalian (Monitoring & Evaluasi) selama pelaksanaan program/proyek dengan evaluasi dampak yang dilakukan setelah program/proyek selesai dilaksanakan adalah sebagai berikut : 1. Waktu dan tahapan Pelaksanaan. Monev dilakukan secara kontinue dan berkala pada saat program/proyek sedang jalan. Evaluasi dampak dilaksanakan pada status akhir program/proyek atau pelaksanaan telah selesai. 2. Tingkat Hierarkhi harapan dalam kerangka kerja logis. Monev lebih kearah tingkat keluaran (output) sedangkan evaluasi dampak kearah tingkat tujuan fungsional atau dampak (purpose and Goal). 3. Sifat informasi yang dibutuhkan. Monev selektif, tertentu dan peringatan dini terutama pada saat penentuan penyimpangan kritis dari jadwal pelaksanaan. Sedangkan evaluasi dampak menyeluruh dan tergantung pada kegiatan pengendalian (Monev). 4. Sifat Kebijakan yang dijalankan. Monev korektif dan segera dilaporkan, sedangkan evaluasi dampak memandang kedepan pada program/proyek lanjutan yang akan direncanakan selanjutnya.
61

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

5. Metode Penilaian dan analisis. Metode monev yaitu membandingkan antara pencapaian realisasi dengan rencana. Sedangkan evaluasi dampak perbandingan antara yang diharapkan dengan dampak, pola perubahan sebelum dan sesudah adanya program. 6. Orientasi Kegiatan. Orientasi kegiatan monev diarahkan pada pengelolaa program untuk memperbaiki penyimpangan dalam implementasi program sehingga program tersebut dapat memberikan manfaat atau keuntungan bagi sasarannya. Sementara evaluasi dampak diarahkan kepada kelompok sasaran, untuk menilai/menghitung keuntungan yang diperoleh dalam kelompok sasaran. Dalam kaitan dengan monitoring dan evaluasi pelaksanaan dan pencapaian program dari strategi sanitasi Kabupaten Dharmasraya terdapat beberapa prinsip yang perlu diperhatikan demi menjamin tercapainya tujuan kegiatan monitoring dan evaluasi tersebut yaitu : (1) obyektif dan profesional; (2) partisipasi; (3) tepat waktu; (4) transparan; (5) akuntabel; (6) berkesinambungan; dan (7) berbasis kinerja. Monitoring partisipatif melibatkan masyarakat dalam mengidentifikasi, memproses dan mengkomunikasikan informasi dan data. Evaluasi partisipatif merupakan analisis sistematis oleh pengelola program/kegiatan dan warga masyarakat agar mampu melakukan penyesuaian, mereformulasi kebijakan atau tujuan, mereorganisasi kelembagaan dan merelokasi sumberdaya. Data yang dihimpun pada waktu monitoring menjadi dasar dalam melakukan analisa evaluasi, termasuk identifikasi dampak program/kegiatan bagi masyarakat yang menjadi sasarannya. Oleh karena itu, monitoring dan evaluasi partisipatif mempunyai tujuan ganda, pertama sebagai alat manajemen untuk meningkatkan efisiensi dan efektifitas dan kedua juga sebagai proses pembelajaran untuk meningkatkan kesadaran dan pemahaman atas berbagai faktor yang mempengaruhi sehingga diperlukan pengawasan terhadap proses pembangunan.

5.1.

Gambaran Umum Monitoring dan Evaluasi Sanitasi

Tujuan pembangunan sanitasi tingkat kabupaten telah ditetapkan oleh Pemerintah Daerah Kabupaten Dharmasraya dan dinyatakan dalam sebuah dokumen Strategi Sanitasi Kabupaten (SSK). Dokumen SSK juga mencantumkam target-target pembangunan sanitasi sub sektor (air limbah, persampahan dan drainase) serta target aspek promosi higiene dan sanitasi (prohisan). Strategi, kebijakan dan daftar panjang program dan kegiatan telah disiapkan dalam dokumen ini guna mendukung tercapainya tujuan pembangunan sanitasi Kabupaten Dharmasraya. Dalam pelaksanaannya nanti, perlu dilakukan pemantauan dan evaluasi untuk proses pelaksanaan SSK serta hasilnya guna melihat ketepatan penggunaan sumber daya baik keuangan maupun manusia. Pemantauan dan evaluasi terhadap pelaksanaan SSK juga perlu dilakukan untuk mengetahui hambatan/masalah dalam perencanaan dan pelaksanaan kegiatan untuk meningkatkan kualitas proses di kemudian hari. Pemantauan dan evaluasi SSK akan dilakukan untuk menilai capaian-capaian sub sektor sanitasi (air limbah, persampahan dan drainase) dan aspek promosi higiene dan sanitasi (prohisan) seperti tercantum di bab 2 dan bab 4 dokumen SSK. Pemantauan atau juga dikenal sebagai monitoring bertujuan untuk : 1. Memverifikasi tingkat efektifitas dan efisiensi proses pelaksanaan kegiatan. 2. Mengidentifikasi capaian dan kelemahannya. 3. Menetapkan rekomendasi langkah perbaikan untuk mengoptimalkan pencapaian. Sedangkan evaluasi bertujuan untuk menilai konsep, desain, pelaksanaan, dan manfaat kegiatan dan program pembangunan sanitasi. Hasil pemantauan dan evaluasi sangat penting sebagai umpan balik bagi pengambil keputusan berkaitan: 1. Kemajuan relatif capaian strategis pembangunan sanitasi dengan dilaksanakannya kegiatankegiatan pembangunan dalam kerangka kebijakan dan strategi yang disepakati. 2. Bentuk usaha peningkatkan kinerja dan akuntabilitas institusi dalam usaha pencapaian visi pembangunan sanitasi. 3. Kelembagaan untuk pemantauan dan evaluasi sanitasi. Pemantauan dan evaluasi mulai dilakukan di bulan Januari 2014 atau setelah SSK diresmikan sebagai acuan bagi Pemerintah Daerah Kabupaten Dharmasraya dalam membangun sanitasi. Pemantauan dilakukan

62

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

setiap tiga bulan yaitu di bulan Maret, Juni, September dan Desember. Kerangka waktu ini dipilih untuk menyelaraskan proses pemantauan dan evaluasi dengan alur perencanaan dan penganggaran daerah. 5.1.1. Monitoring Terkait Pengambilan Keputusan Tujuan utama sub strategi ini adalah untuk menetapkan kerangka penyediaan informasi yang akurat dan berkala mengenai keluaran (produk) dan hasil (tahunan dan jangka menengah/lima tahunan) dari rencana tindak strategi sanitasi Kabupaten Dharmasraya. Mengukur dan memahami keluaran dan hasil kegiatan, dengan interval tahunan atau jangka menengah, penting artinya untuk menentukan apakah kabupaten sudah mencapai target sanitasi, yang akhirnya akan memberikan kontribusi pada SSK; serta visi, misi, sasaran dan tujuan dari dokumen RPJMD, RPJMN dan MDGs. Selain itu, monitoring keluaran dan hasil dalam kurun waktu tertentu dapat memberikan indikasi keberlanjutan layanan yang lebih baik, misalnya monitoring ini dapat mengatakan berapa banyak orang yang terhubung dengan sarana baru dan yang akan terhubung dalam kurun waktu tertentu. Membandingkan keluaran dan hasil dengan biaya, juga membantu menentukan efisiensi proyek, dan membandingkannya dengan tujuan proyek membantu menentukan efektivitas proyek. Hasil pemeriksaan (audit) dari Inspektorat dapat digunakan untuk mengukur kuantitas dan kualitas keluaran kegiatan sanitasi berdasarkan target dan biaya yang ada. Hasil monitoring dianalisa dan disajikan dalam format khusus disampaikan kepada pengambil kebijakan sebagai dasar dalam pengambilan keputusan pembangunan pemerintah kabupaten jangka pendek, menengah dan panjang. 5.1.2. Monitoring Pelaksanaan Monitoring pelaksanaan atau implementasi untuk melihat atau memantau atau sejauh mana kesesuaian rencana awal dengan hasil atau capaian investasi yang diberikan oleh pemerintah, swasta dan masyarakat dengan keluaran yang dihasilkan dari proses tersebut, baik berupa fisik maupun non fisik, serta melihat masalah yang dihadapi pada saat implementasi. Monitoring yang dilakukan terhadap pelaksanaan rencana tindak dapat dibedakan menjadi 3 bagian yaitu (1) monitoring yang dilakukan dengan metode kunjung lapang atau biasa dikenal dengan pemeriksaan fisik, yang dilakukan oleh tim pemeriksaan yang terdiri dari beberapa SKPD terkait Kabupaten Dharmasraya, (2) monitoring yang dilakukan melalui dokumen pelaporan realisasi fisik, dan (3) keuangan masing-masing kegiatan diselenggarakan. 5.1.3. Monitoring Stratejik Evaluasi dilakukan untuk menemukan penyebab munculnya deviasi antara rencana tercantum dalam SSK dengan realisasi capaian. Untuk evaluasi pelaksanaan kegiatan, deviasi dapat dilihat dari jumlah kegiatan yang diusulkan dalam SSK dengan jumlah kegiatan yang diakomodasi SKPD. Disamping itu dapat dilihat pula dari perbandingan jumlah investasi dan keluaran kegiatan. Evaluasi capaian strategis dapat dilihat dari deviasi target dengan capaian sasaran sub sektor sanitasi. Kegiatan evaluasi capaian strategis menggunakan data yang disarikan dari kegiatan pemantauan pelaksanaan kegiatan dan pemantauan capaian strategis Pemerintah Daerah Kabupaten Dharmasraya. Meskipun begitu, evaluasi ini perlu memperhatikan kontributor diluar pemerintah Kabupaten yaitu swasta dan masyarakat. Oleh karena itu, survei sanitasi seluruh kabupaten perlu dilakukan untuk menilai capaian beberapa indikator. Survei ini hendaknya dilakukan minimal setiap tahun sekali dan menggunakan metode yang sama. Evaluasi berkaitan dengan dampak dari dilaksanakannya kegiatan perlu dilakukan tersendiri dalam jangka waktu yang lebih panjang (5 tahunan).

5.2.

Pengembangan atau Penyusunan Indikator Input, Output, dan Outcome

Pengembangan atau penyusunan indikator input, output, dan outcome berfungsi untuk menilai menilai tingkat capaian tujuan dan sasaran pembangunan sub sektor sanitasi dengan melihat indikator-indikator yang telah ditetapkan pada bab 3 yaitu tujuan, sasaran, serta tahapan pencapaian sub sektor sanitasi. Adapun sasarannya adalah sebagaimana terlihat dalam matrik monitoring dan evaluasi implementasi pada tabel 5.1. berikut :

63

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

Table 5-1 Matriks Kerangka Logis A. Sub Sektor Air Limbah


Tujuan : - Peningkatan akses prasarana dan sarana air limbah baik sistem on site di perkotaan dan perdesaan untuk perbaikan kesehatan masyarakat - Peningkatan peran masyarakat dan dunia usaha/swasta dalam penyelenggaraan pengembangan sistem pengelolaan air limbah permukiman - Pengembangan perangkat peraturan perundangan penyelenggaraan pengelolaan air limbah permukiman - Peningkatan dan pengembangan alternatif sumber pendanaan pembangunan prasarana dan sarana air limbah pemukiman.

Sasaran

Indikator

Meningkatnya akses prasarana dan sarana air limbah sistem on site di perkotaan dan perdesaan 57 % tahun 2013 menjadi 75 % pada tahun 2018 Tersedianya Master Plan air limbah domestik pada akhir tahun 2015 Adanya Peraturan perundangan daerah yang mengatur sistem pengelolaan air limbah pemukiman Pengelolaan air limbah domestik menjadi salah satu prioritas pembangunan Tersedianya layanan air limbah setempat yang memadai pada akhir tahun 2016 serta meningkatnya tingkat layanan menjadi 60% pada tahun 2018

Cakupan jamban sehat 57,00% (14.172 KK) yang mempunyai tanki septick

Data Dasar Nilai Sumber & Tahun 57,00% EHRA 2013

Target

Tahun 2014 Rencana Realisasi 60.60% (17.837 KK)

Tahun 2015 Rencana Realisasi 64.20% (18.948 KK)

Tahun 2016 Rencana Realisasi 67.80 % (20.077 KK)

Tahun 2017 Rencana Realisasi 71.40 % (21.224 KK)

Tahun 2018 Rencana Realisasi 75 % (22.389 KK)

75%

Adanya master planpengelolaan air limbah skala kabupaten pada tahun 2014 peraturan perundangan daerah yang menyelenggara pengelolaan air limbah pemukiman berjalan secara efektif Adanya kegiatan Advokasi ke pemangku Kepentingan Dibangunnya IPLT di Kabupaten Dharmasraya pada tahun 2016

0%

Bappeda 2013

0%

BLH

Dokumen master plan air limbah domestik tahun 2015 Tersusunnya Perda Air Limbah Domestik

1 buah Dokumen Air limbah domestik Penyusunan Perda Air Limbah

Kurang Sosialisasi

Dinas PU/ LH

Advokasi

Advokasi

Advokasi

Advokasi

Advokasi

Advokasi

Belum ada IPLT

Dinas PU

Terbangunnya IPLT di Kabupaten Dharmasraya

Terbangun IPLT 1 unit

64

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

B. Sub Sektor Persampahan


Tujuan : - Pengurangan timbulan sampah semaksimal mungkin dimulai dari sumbernya - Peningkatan peran aktif masyarakat dan dunia usaha/swasta sebagai mitra pengelolaan - Peningkatan cakupan pelayanan dan kualitas sistem pengelolaan

Sasaran Tersedianya Masterplan Persampahan di tahun 2014 Meningkatnya cakupan pelayanan pengangkutan sampah dari 1,5% menjadi 70% pada akhir tahun 2018

Indikator Adanya dokumen Masterplan Persampahan Kabupaten Dharmasraya Mengurangi timbulan sampah sampai 100% untuk penanganan langsung kawasan komersil

Data Dasar Sumber Nilai & Tahun 0% PU/LH

Tahun 2014 Target Tersedianya Masterplan Persampahan di tahun 2014 546 M3/hr timbulan sampah terlayani Rencana 1 buah Dokumen Masterplan Realisasi -

Tahun 2015 Rencana Realisasi -

Tahun 2016 Rencana Realisasi -

Tahun 2017 Rencana Realisasi -

Tahun 2018 Rencana Realisasi -

546 M3/hri timbulan sampah terlayani oleh 1 truk sampah

PU/LH

15,2%

28,9%

42,60%

56,3%

70%

65

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

C. Sub Sektor Drainase Lingkungan


Tujuan : - Master plan drainase belum tersedia - Mengoptimalkan sistem yang ada, rehabilitasi/pemeliharaan, pengembangan dan pembangunan baru - Meningkatkan kapasitas kelembagaan pengelola prasarana & sarana drainase, swasta/dunia usaha dan peran serta masyarakat - Mendorong/memfasilitasi pemerintah kab/kota dalam pengembangan sistem drainase yang efektif, efisien dan berkelanjutan

Sasaran Dibuatnya Masterplan Drainase Kabupaten Dharmasraya Sistem pengendalian banjir masih belum optimal.

Indikator Adanya masterplan Drainase lingkungan skala kawasan Luas genangan di Kabupaten Dharmasrya 382 Htr atau 0,13% dari luas kabupaten

Data Dasar Sumber Nilai & Tahun 0% Bappeda/ PU

Tahun 2014 Target Rencana Realisasi 1 Dokumen Masterplan Drainase skala kawasan -

Tahun 2015 Rencana Realisasi

Tahun 2016 Rencana Realisasi -

Tahun 2017 Rencana Realisasi -

Tahun 2018 Rencana Realisasi -

0%

PU CK 2013

60 %

Pemb. Drainse Primer 1.968 M skunder 2.086M tersier 3.476 M

Optimalisasi Sistem sarana prasarana, pemeliharaan, pengembangan dan pembangunan Drainase baru peningkatan kapasitas kelembagaan pengelolaan prasaran dan sarana drainase pihak swasta/usaha serta peran masyarakat

Optimalisasi sistem sarana prasarana, pemeliharaan pengembangan dan pembangunan baru hingga 100 % di tahun 2018 atau 25% setiap tahunnya optimalisasi kapasitas kelembagaan pengelolaan prasaran dan sarana drainase pihak swasta/usaha serta peran masyarakat

0%

PU CK 2013

100 %

Pemeliharaan Drainase, baik yang lama maupun yang baru

Pemb. Drainase Primer 1.968 M skunder 2.086M tersier 3.476 M Pemeliharaan Drainase, baik yang lama maupun yang baru

Pemb. Drainse Primer 1.968 M skunder 2.086 M tersier 3.476 M Pemeliharaan Drainase, baik yang lama maupun yang baru

Pemb. Drainase Primer 1.968 M skunder 2.086M tersier 3.476 M

Pemeliharaan Drainase, baik yang lama maupun yang baru

0%

PU CK 2013

100 %

15%

25%

35%

25%

66

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

Sasaran Mendorong pemerintah untuk menyiapkan peraturan dan pengembangan sistem drainase yang efektif, efisien dan berkelanjutan.

Indikator Memfasilitasi pemerintah dalam menyiapkan peraturan dan pengembangan sistem drainase yang efektif, efisien dan berkelanjutan.

Data Dasar Sumber Nilai & Tahun 0% PU CK 2012

Tahun 2014 Target 100 % Rencana Realisasi -

Tahun 2015 Rencana Realisasi 1 buah dokumen peraturan daerah (Perda)

Tahun 2016 Rencana Realisasi -

Tahun 2017 Rencana Realisasi -

Tahun 2018 Rencana Realisasi -

67

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

D. Sub Sektor Prohisan


Tujuan : Meningkatkan Rumah Tangga Sehat sebagai akselerasi perwujudan Kabupaten Dharmasraya menuju Kabupaten Sehat dan sejahtera 2018. Meningkatkan PHBS di Lingkungan Pendidikan dan Masyarakat Meningkatkan Perilaku CTPS di rumah tangga

Sasaran Meningkatnya PHBS Rumah Tangga dari 44,69% (13.679 KK) di tahun 2013 menjadi 80% di tahun 2018. Meningkatnya sarana Jamban sekolah yang sehat

Indikator PHBS rumah tangga 44,69 % (13.679 KK) menjadi 80 % di tahun 2018 Masih minimnya sarana jamban sekolah, 196 Sekolah dari SD hingga Menengah atas hanya 40% (68 sekolah) yang sarana jambannya memadai CPTS di rumah tangga 12.80 % (5.061 KK) menjadi 80 % di tahun 2018

Data Dasar Sumber & Nilai Tahun 44,69 % EHRA 2013 (13.679)

Tahun 2014 Target 80 % Rencana 40 % (15.808 KK) Realisasi

Tahun 2015 Rencana 50 % (19.760 KK) Realisasi

Tahun 2016 Rencana 60 % (23.712 KK) Realisasi

Tahun 2017 Rencana 70 % (27.664 KK) Realisasi

Tahun 2018 Rencana 80 % (31.616 KK) Realisasi

40% sarana jamban sekolah baik

Dinas Pendidikan/ Dinas kesehatan

80%

55% (93 sekolah)

60% (101 sekolah)

65% (110 sekolah)

72% (122 sekolah)

80% (135 sekolah)

Meningkatnya persentase CTPS di rumah tangga dari 12.80% di tahun 2013 menjadi 80% di tahun 2018. Meningkatnya cakupan Jamban sehat

12,80 %

EHRA 2013

80 %

40 % (15.808 KK)

50 % (19.760 KK)

60 % (23.712 KK)

70 % (27.664 KK)

80 % (31.616 KK)

Cakupan jamban sehat 57,00% (14.172 KK) yang mempunyai tanki septick

57,00%

EHRA 2013

75%

60.60% (17.837 KK)

64.20% (18.948 KK)

67.80 % (20.077 KK)

71.40 % (21.224 KK)

75 % (22.389 KK)

Sumber : Pokja Kab. Dharmasraya 2013

68

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

5.3.

Mekanisme Dan Prosedur Monitoring dan Evaluasi Program Sanitasi

Hal terpenting yang berhubungan dengan mekanisme pelaksanaan monev adalah pemahaman bahwa sanitasi merupakan suatu upaya bersama, sehingga lebih bersifat sebagai gerakan sosial dan moral yang mengedepankan pendekatan partisipatif dalam setiap elemen kegiatannya. Sebagai konsekuensinya, sistem monev sanitasi harus terbuka bagi keterlibatan seluruh pihak yang berkepentingan (pemerintah, dunia usaha dan masyarakat), baik yang terlibat secara langsung maupun tidak langsung dalam pengelolaan kebijakan/program sanitasi. Mekanisme monitoring dan evaluasi kondisi sanitasi ditingkat daerah terdiri atas 4 (empat komponen) yaitu : 1. Pengumpulan Pengumpulan Data. Pengumpulan data merupakan suatu proses awal dalam kegiatan Monev. Data yang dikumpulkan adalah program, kegiatan, lokasi kegiatan, jumlah yang terlibat, sasaran kegiatan dan hasil kegiatan. 2. Analisa Data dan Pelaporan. Analisis data dan pelaporan dalam monitoring dan evaluasi sanitasi adalah untuk menggambarkan kondisi pelaksanaan sanitasi di Kabupaten Dharmasraya keberhasilannya, dampak dan juga permasalahan yang timbul sehingga dapat dicarikan solusi yang terbaik bagi semua stakeholder. 3. Perencanaan dan Pengambilan Keputusan. Dari hasil analisis data dan laporan yang dibuat, maka langkah berikutnya adalah rencana dan pengambilan keputusan untuk rencana tindak lanjut tentang perkembangan program dan kegiatan Pokja Sanitasi kedepan. 4. Tindakan Pengimplementasian. Langkah terakhir dari monev program sanitasi adalah implementasi perencanaan dan keputusan yang telah diambil dari rangkaian tahap tersebut di atas. 5.3.1. Mekanisme Monev Terhadap Pelaksanaan Kebijakan/Program Sanitasi Mekanisme Monev ini untuk mengetahui tercapai atau tidaknya sasaran dari kebijakan/program sanitasi di tingkat daerah, yaitu dengan memonitor pelaksanaan kebijakan oleh berbagai pelaku melalui indikator keluaran dan manfaat serta mengevaluasi hasil-hasilnya melalui indikator dampak sebagai masukan perumusan kembali kebijakan dan program. Pelibatan stakeholders yang penting ada pada evaluasi hasil dan perumusan program sangat mendukung konsep transaparansi dalam pelaksanaan monev. 5.3.2. Mekanisme Monev Terhadap Pelaksanaan Kegiatan di Tingkat Lokal Mekanisme Monev ini dimaksudkan untuk mengetahui tercapai atau tidaknya sasaran dan hasil-hasil yang diinginkan dari kegiatan Sanitasi yang dilaksanakan di tingkat lokal yaitu dengan memonitoring pelaksanaannya berdasarkan indikator kinerja sebagai bahan input terhadap perkembangan dan hambatan dalam pelaksanaan sanitasi di Kabupaten Dharmasraya. Mekanisme dan prosedur pelaksanaan Monev program/kegiatan sanitasi Kabupaten Dharmasraya adalah sebagai berikut :

69

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

Table 5-2 Mekanisme Monev Implementasi SSK.


Penanggung Jawab Obyek Pemantauan Penanggung Jawab Utama Pelaksanaan/Penanganan Kegiatan Air Limbah Domestik. Pelaksanaan/Penanganan Kegiatan Persampahan. Dinas PU, Dinas Kesehatan. Waktu Pengumpul Data dan Dokumentasi Petugas SKPD Teknis Pengolah Data / Pemantau SKPD Teknis dan Tim Monev Pokja Sanitasi 3 bulan Pelaksanaan Penerima Laporan Struktural SKPD terkait, dan Sekretariat Pokja Sanitasi (Bappeda) 3 bulan Struktural SKPD terkait, dan Sekretariat Pokja Sanitasi (Bappeda) Format Laporan Bulanan, Laporan Triwulan dan Laporan Akhir, berupa Softcopy dan Hardcopy. Laporan Bulanan, Laporan Triwulan dan Laporan Akhir, berupa Softcopy dan Hardcopy. Laporan Bulanan, Laporan Triwulan dan Laporan Akhir, berupa Softcopy dan Hardcopy. Laporan Bulanan, Laporan Triwulan dan Laporan Akhir, berupa Softcopy dan Hardcopy. Pelaporan

Dinas Kebersihan dan Pertamanan, Kantor Lingkungan Hidup.

Petugas SKPD Teknis

SKPD Teknis dan Tim Monev Pokja Sanitasi

Pelaksanaan/Penanganan Kegiatan Drainase Lingkungan. Pelaksanaan/Kampanye Promosi Higiene dan Sanitasi (Prohisan).

Dinas PU.

Petugas SKPD Teknis

SKPD Teknis dan Tim Monev Pokja Sanitasi

3 bulan

Struktural SKPD terkait, dan Sekretariat Pokja Sanitasi (Bappeda)

Dinas Kesehatan, BPMPD, Dikpora, Diskominfo.

Petugas SKPD Teknis

SKPD Teknis dan Tim Monev Pokja Sanitasi

3 bulan

Struktural SKPD terkait, dan Sekretariat Pokja Sanitasi (Bappeda)

70

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

DAFTAR SINGKATAN
AMDAL AMPL-BM APBD APBN Bappenas Bappeda BPMPD BPLH CLTS CTPS DAK DAU DED DPRD DPU DTRBP DPKAD Dinkes Dindik Distamben EHRA IPAL IPLT IRI Kemendagri Kemenkes Kemenkeu LSM MBR MCK MDGs Musrenbang NGO O&M PAD PAH Pamsimas PDAM PDB Perda Analisis Dampak Lingkungan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan- Berbasis Masyarakat Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Badan Perencanaan Pembangunan Nasional Badan Perencana Pembangunan Daerah Badan Pemberdayaan Masyarakat dan Pemerintahan Desa Badan Pengelola Lingkungan Hidup Community Lead Total Sanitation Cuci Tangan Pakai Sabun Dana Alokasi Khusus Dana Alokasi Umum Detail Engineering Design Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Dinas Pekerjaan Umum Dinas Tata Ruang Bangunan dan Pemukiman Dinas Pengelola Keuangan Daerah Dinas Kesehatan Dinas Pendidikan Dinas Pertambangan dan Energi Environmental Health Risk Assessment Instalasi Pengolahan Air Limbah Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja Islamic Relief Indonesia Kementerian Dalam Negeri Kementerian Kesehatan Kementerian Keuangan Lembaga Swadaya Masyarakat Masyarakat berpenghasilan rendah Mandi, Cuci dan Kakus Millennium Development Goals Musyawarah Perencanaan Pembangunan Non-Governmental Organization Operation and Maintenance Pendapatan Asli Daerah Penampungan Air Hujan Penyediaan Air Minum dan Sanitasi Berbasis Masyarakat Perusahaan Daerah Air Minum Produk Domestik Bruto Peraturan Daerah
71

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA

Pemda Permendagri PHBS PNPM Pokja PP PPh PPSP PU RKA-SKPD RKA RPIJM RPJMD RPJMN RT RW RTRW Sanimas Satker Sekda Setda SGL SILPA SPA SKPD SPM SPT STBM SSK WD TA TPA TPS TPSA TUPM UU UKM UMKM UPAM UPTD WS

Pemerintah Daerah Perintah Menteri Dalam Negeri Perilaku Hidup Bersih dan Sehat Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat Kelompok Kerja Peraturan Pemerintah Pajak Pertambahan Hasil Percepatan Pembangunan Sanitasi Permukiman Pekerjaan Umum Rencana Kerja dan Anggaran - Satuan Kerja Perangkat Daerah Rencana Kerja Anggaran Rencana Program Investasi Jangka Menengah Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional Rukun Tetanggga Rukun Warga Rencana Tata Ruang Wilayah Sanitasi berbasis Masyarakat Satuan Kerja Sekretaris Daerah Sekretariat Daerah Sumur Gali Sisa Lebih Penggunaan Anggaran Sehat Pakai Air Satuan Kerja Perangkat Daerah Standar Pelayanan Minimal Sumur Pompa Tangan Sanitasi Total Berbasis Masyarakat Strategi Sanitasi Kota/Kabupaten Solid Waste Disposal Technical Assistance Tempat Pemrosesan Akhir Tempat Penampungan Sementara Tempat Penampungan Sampah Akhir Tempat Umum dan Pengelolaan Makanan Undang-undang Usaha Kecil Menengah Usaha Mikro, Kecil dan Menengah Unit Pengelola Air Minum Unit Pelaksana Teknis Daerah Water Supply

72

STRATEGI SANITASI KABUPATEN DHARMASRAYA