Anda di halaman 1dari 27

Audiometri

dr. H. Yuswandi Affandi, Sp. THT-KL

Definisi

Audiogram adalah suatu catatan grafis yang diambil dari hasil tes pendengaran dengan menggunakan alat berupa audiometer, yang berisi grafik batas ambang pendengaran pada berbagai frekuensi terhadap intensitas suara dalam desibel. Hasil yang tercantum pada audiogram dapat menentukan jenis ketuliannya (tuli konduktif, tuli sensorineural , dan tuli campuran).

Sumbu Y menggambarkan intensitas suara yang diukur dalam satuan desibel (dB)

sumbu X menggambarkan frekuensi yang diukur dalam satuan Hertz (Hz).

Persiapan Pemeriksaan Audiometri

Sebelum menjalani pemeriksaan audiometri, pasien harus melakukan pemeriksaan terlebih dahulu oleh dokter THT untuk mengetahui kelainan yang terjadi pada pasien sehingga hasil pemeriksaan audiometri dapat membantu menegakan kelainan dengan lebih tepat. Pasien menjalani pemeriksaan ini dalam ruangan kedap suara, kemudian diberikan beberapa pemeriksaan audiometri, hasil test yang terekam dalam grafik audiogram akan dianalisa dokter, dari hasil analisa akan dapat ditentukan adanya gangguan pendengaran, derajat ketulian dan kemungkinan penyebabnya

Tujuan Pemeriksaan Audiometri

Dengan pemeriksaan ini dapat ditentukan jenis ketulian apakah :

Tuli Konduktif Tuli Saraf (Sensorineural) Tuli campuran Serta derajat ketulian

Indikasi Pemeriksaan Audiometri


Adanya penurunan pendengaran Telinga berbunyi dengung (tinitus) Rasa penuh di telinga Riwayat keluar cairan Riwayat terpajan bising Riwayat trauma Riwayat pemakaian obat ototoksik Riwayat gangguan pendengaran pada keluarga Gangguan keseimbangan

ALAT ALAT AUDIOMETRI


1. 2. 3.

4. 5.

Oksilator : menghasilkan berbagai nada murni Amplifier : menaikkan internsitas nada murni hingga dapat terdengar Pemutus (interrupter) : menekan dan mematikan tombol nada murni secara halus tanpa tedengar bunyi lain Attenuator : menaikkan dan menurunkan intensitas ke tingkat yang dikehendaki Earphone : mengubah gelombang listrik menjadi bunyi yang dapat didengar

ALAT ALAT AUDIOMETRI


6.

Sumber suara pengganggu (masking) : meniadakan bunyi ke telinga yang tidak diperiksa.

Narrow band masking noise atau garis selubung suara sempit merupakan suara putih atau white noise (sejenis suara mirip aliran uap atau deru angin) yang sudah disaring dari enegi suara yang tidak dibutuhkan untuk menyelubungi bunyi tertentu yang sedang digarap masking yang paling efektif untuk audiometerik nada murni

ALAT ALAT AUDIOMETRI

Pada audiometri terdapat pilihan nada dari oktaf yaitu 125, 250, 500, 1000, 2000, 4000 dan 8000 Hz yang memungkinkan intensitas lebih dari 110 dB. Standar alat yang digunakan berdasarkan BS EN 60645-1 (IEC 60645-1). Alat audiometer harusnya selalu dapat dikalibrasi dengan exhaustive electro acoustic calibrations oleh badan pengkalibrasian nasional. Pemeriksaan termasuk pemeriksaan cara pakai, dan penyesuaian bioakustik seharusnya dilakukan tiap hari sebelum digunakan, sesuai standar BS EN ISO 389 series.

SYARAT PEMERIKSAAN AUDIOMETRI NADA MURNI

Lingkungan pemeriksaan yang baik

Dapat dilihat sepenuhnya oleh pemeriksa. Pemeriksaan dilakukan di dalam ruangan dengan tingkat kebisingan terendah sehingga kepekaan pendengaran pasien tidak terganggu Suara tambahan tidak boleh lebih dari 38 dB (sesuai standard BS EN ISO 8253-1)

Kontrol infeksi

Alat yang dipakai harus dibersihkan dan disinfeksi setiap kali pemakaian Pemeriksa harus cuci tangan dengan sabun ataupun alkohol sebelum menyentuh pasien

SYARAT PEMERIKSAAN AUDIOMETRI NADA MURNI

Prosedur pemeriksaan

Anamnesis (apakah menderita tinnitus atau apakah tidak tahan suara keras; telinga yang mendengar lebih jelas) Pemeriksaan otoskopi

Pemeriksaan liang telinga


Memastikan kanal tidak tersumbat, telinga harus bebas dari serumen Alat bantu dengar harus dilepas setelah instruksi pemerisa sudah dijalankan

SYARAT PEMERIKSAAN AUDIOMETRI NADA MURNI

Pemberian instruksi

Perintah yang sederhana dan jelas, jelaskan bahwa akan terdegar serangkaian bunyi yang akan terdengar pada sebelah telinga Pasien harus memberikan tanda dengan mengangkat tangannya, menekan tombol atau mengatakan ya setiap terdengar bunyi bagaimanapun lemahnya

Seleksi telinga

Mulailah dengan telinga yang sehat dahulu

SYARAT PEMERIKSAAN AUDIOMETRI NADA MURNI


Urutan frekuensi Prosedur dasar pemeriksaan ini adalah :

Dimulai dengan signal nada yang seringdidengar (familiarization) Pengukuran ambang pendengaran
Dengan memulai dari 1000 Hz, dimana pendengaran paling stabil, lalu secara bertahap meningkatkan oktaf lebih tinggi hingga terdengar. Pemberian nada 1000 Hz pada 30 dB. Jika terdengar, lakukan pemeriksaan ambang pendengaran. Jika tidak terdengar nada awal ditinggkatkan intensitas bunyi hingga 50dB, dengan menaikkan tiap 10 dB hingga terdengar.

Dua cara menentukan nada familiarization :

Familiarization tidak selalu dilakukan pada setiap kasus. Terutama pada kasus forensic atau pasien dengan riwayat ketulian.

SYARAT PEMERIKSAAN AUDIOMETRI NADA MURNI

Masking Suara masking, diberikan berupa suara seperti angina (bising), pada headphone telinga yang tidak diperiksa supaya telinga yang tidak diperiksa tidak dapat mendengar bunyi yang diberikan pada telingayang diperiksa. Pemeriksaan dengan masking dilakukan apabila telinga yang diperiksa mempunyai pendengaran yang mencolok bedanya dari telinga yang satu lagi. Oleh karena AC pada 45 dB atau lebih dapat diteruskan melalui tengkorak ke telinga kontralateral, maka pada telinga kontralateral (yang tidak diperiksa) diberi bising supaya tidak mendengar bunyi yang diberikan pada telinga yang diperiksa.

Narrow bandnoise (NB) = masking audiometrinada murni White noise (WN) = masking audiometri tutur (speech)

TEKNIK AUDIOMETRI

Audiometri nada murni : uji sensitivitas prosedur masingmasing telinga dengan menggunakan alat listrik yang dapat menghasilkan bunyi nada-nada murni dari frekuensi bunyi yang berbeda-beda, yaitu 250, 500, 1000, 2000, 4000 dan 8000 Hz dan 2 sumber yaitu :

Sumber pertama : earphone yang ditempelkan pada telinga Sumber kedua : suatu osilator atau vibrator hantaran tulang yang ditempelkan pada mastoid (atau dahi) melalui satu head band.

Vibrator menyebabkan osilasi tulang tengkorak dan menggetarkan cairan dalam koklear Bunyi yang dihasilkan disalurkan melalui ear phone atau melalui bone conductor ke telinga orang yang diperiksa pendengarannya

TEKNIK AUDIOMETRI

Hasil pemeriksaan digambar sebagai audiogram dan akan diperiksa secara terpisah

Untuk bunyi yang disalurkan melalui ear phone : mengukur ketajaman pendengaran melalui hantaran udara Untuk bunyi yang disalurkan melalui bone conductor : mengukur hantaran tulang pada tingkat intensitas nilai ambang

Audiogram dapat mengetahui jenis dan derajat kurang pendengaran seseorang. Gambaran audiogram rata-rata sejumlah orang yang berpendengaran normal dan berusia sekitar 18-30 tahun merupakan nilai ambang baku pendengaran untuk nada murni. Tujuan pemeriksaan adalah menentukan tingkat intensitas terendah dalam dB dari tiap frekuensi yang masih dapat terdengar pada telinga seseorang, dengan kata lain ambang pendengaran seseorang terhadap bunyi

INTEPRETASI

Dapat dilihat pendengarannya normal atau tuli, jenis ketulian, derajat ketulian dapat dihitung baik dari ambang dengar hantaran udara (AC) atau hantaran tulang (BC).

0 - 25 dB : normal >25 40 dB : tuli ringan >40 55 dB : tuli sedang >55 70 dB : tuli sedang berat >70 90 dB : tuli berat > 90 dB : tuli sangat berat

gap apabila antara AC dan BC terdapat perbedaan lebih atau sama dengan 10 dB, minimal pada 2 frekuensi yang berdekatan

Audiogram normal

TULI KONDUKTIF

Gangguan pada telinga luar dan tengah BC normal, AC > 25 Db, ada gap

TULI SENSORINEURAL

Gangguan ada telinga dalam (sel rambut luar) AC dan BC > 25 dB, tidak ada gap

PRESBIKUSIS

Pada tuli jenis ini, sel rambut luar frekuensi tinggi cenderung mengalami kematian karena kerja sel rambut luar frekuensi tinggi yang lebih berat sensitivitas normal pada nada rendah dari pada nada tinggi.

TULI CAMPURAN

BC > 25 dB, AC > BC, ada gap

TULI KARENA BISING

Sel rambut untuk frekuensi 4kHz sangat rentan terhadap kerusakan karena bising.

Follow up

Follow up berguna untuk mengetahui perkembangan perbaikan pendengaran dan follow up biasanya dilakukan pada pekerja yang sering mengalami pajanan bising berulang. Follow up audiogram pada pasien yang bukan pekerja yang sering mengalami pajanan bising dilakukan setiap :

Setiap 3 Bulan - Selama tahun pertama diagnosis Setiap 6 Bulan - Selama tahun-tahun prasekolah Setiap Tahun Selama usia sekolah

Anda mungkin juga menyukai