Anda di halaman 1dari 20

ADMINISTRASI PENGELOLAAN SEKOLAH

Tugas 1 : ADMINISTRASI KURIKULUM

Tugas
1. Berikan contoh kurikulum dari hasil binaan pada satu sekolah yang meliputi : administrasi kurikulum 2. Mampu membina kepala sekolah dalam administrasi kurikulum JAWABAN :
1, Contoh Pembinaan Administrasi Guru di SMP . REKAPITULASI PEMERIKSAAN ADMINISTRASI GURU DI SMP
Aspek Yang diperiksa No Nama Guru Mata Pelajaran 1 2 3 4 5 6 7 6 7 8 9 10 11 12 Tanggal Pemeriksaan

1 2 3 4 5

Dst Keterangan : 1 : silabus 2. : Kalender Pendidikan 3 : Pemetaan SK/KD 4 : Program Tahunan 5 : Program Semester 6 : RPP 7 : Kisi-Kisi soal 8 : Bank soal

8 : Analisis soal 9 : Buku Nilai 10 : Buku absen 11 : Catatan Kemajuan pembelajaran 12 : Program Remedial

2. Membina Kepala Sekolah dalam administrasi Kurikulum Tindak lanjut Hasil Supervisi Kelas
No Nama Guru Tg. Supervisi Hasil Supervisi Pembinaan Tindak lanjut Pelatihan Revisi Adm

Tugas 2 : ADMINISTRASI KESISWAAN

Tugas
1. Berikan contoh administrrasi kesiswaan dari hasil binaan pada satu sekolah 2. Berikan contoh pembinaan terhadap kepala sekolah dalam mengembangkan administrasi kesiswaan JAWABAN : Administrasi Kesiswaan yang harus disiapan di sekolah adalah : 1) Mengatur kehadiran dan ketidakhadiran peserta didik di sekolah 2) Mengatur pengelompokan peserta didik 3) Mengatur evaluasi peserta didik baik dalam rangka memperbaiki proses belajar mengajar,bimbingan penyuluhan maupun kepentingan peserta didik. 4) Mengatur kenaikan tingkat/ kenaikan kelas peserta didik 5) Mengatur peserta didik yang drop out 6) Mengatur kode etik, dan peningkatan disiplin peserta didik 7) Mengatur organisasi peserta didik yang meliputi seperti OSIS,Organisasi Pramuka,PMR,KIR,Kelompok Studi tour,Club Pecinta Alam,Peringatan Hari Besar Keagamaan,dan sebagainya. 8) Mengatur layanan peserta didik Layanan BK, Layana perpustakaan Layanan laboratorium Layanan penasehat akademik (wali kelas) Layanan koperasi siswa/i. 9) Mengatur kegiatan pelaksanaan wawasan wiyatamandala.

1. Contoh pembinaan Administrasi Kesiswaan di Sekolah Binaan


Format : Pemeriksaan Kelengkapan Administrasi Kesiswaan REKAPITULASI HASIL PEMERIKSAAN KELENGKAPAN ADMINISTRSI DI SMP BINAAN No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Keterangan : Keengkapan Administrasi dari 1 8 meliputi administrasi kesiswaan seperti yang telah disampaikan di atas, Nama Sekolah Kelengkapan Administrasi Kesiswaan 1 2 3 4 5 6 7 8 Tg Pemeriksaan

2- Contoh pembinaan kepada Kepala Sekolah dalam Administrasi Kesiswaan Kepala Sekolah diminta untuk membuat administrasi mengenai program Ekstrakurikuler yang memuat : a. Latar Belakang penyelenggaraan Ekstrakuler ( kebermaknaannya untuk para siswa) b. Daftar pelatih c. Daftar hadir pelatih d. Daftar hadir peserta e. Jadwal latihan f. Daftar kebutuhan bahan dan alat g. Daftar honorarium pelatih h. Daftar prestasi siswa i. Penghargaan bagi siswa yang berprestasi

Tugas 3. ADMINISTRASI TENAGA PENDIDIK DAN KEPENDIDIKAN

Tugas
1. Berikan contoh kurikulum dari hasil binaan pada satu sekolah yang meliputi administrasi pendidik dan tenaga kependidikan. 2. Mampu membina kepala sekolah dalam administrasi pendidik dan tenaga kependidikan.
JAWABAN :

1. Administrasi pendidik dan tenaga kependidikan meliputi : a. Pendayagunaan Ketenagaan 1) Kelayakan Guru Mengajar 2) Pelaksanaan pembagian tugas Guru,Tenaga Teknis,dan Tenaga Tata Laksana 3) Pemberian tugas tambahan kepada Guru,dan Tenaga Teknis yang belum memenuhi jumlah jam wajib mengajar minimal. b. Daftar Penilaian Pelaksanaan Pekerjaan (DP3) 1) Daftar Penilaian Pelaksanaan Pekerjaan terhadap masing-masing guru,tenaga teknis dan tata laksana. 2) Pencatatan kegiatan guru, tenaga teknis dan tenaga tatalaksana sebagai bahan pembuatan penilaian pelaksanaan pekerjaan tahunan. c. Daftar Urut Kepangkatan (DUK) 1) Daftar urut kepangkatan Guru, Tenaga Teknis dan Kepala Tata Usaha di lingkungan sekolah. 2) Daftar urut kepangkatan disusun sesuai dengan ketentuan dan perubahan formasi sekolah. d. Mutasi Kepangkatan 1) Pemberitahuan kenaikan gaji berkala kepada KPN bagi guru, tenaga teknis, dan tenaga tata laksana yang dilaksanakan sesuai dengan ketentuan yang berlaku. 2) Pengusulan kenaikan pangkat/tingkat guru, tenaga teknis dan tenaga tata laksana yang dilaksanakan sesuai dengan ketentuan yang berlaku 3) Pemberitahuan dan pengusulan mutasi guru, tenaga teknis dan tenaga tata laksana. e. Pengembangan Ketenagaan 1) Daftar urut prioritas guru, tenaga teknis dan tenaga tata laksana untuk mengikuti penataran/ pelatihan antara lain: LKG, SPKG, MGMP, Laboran, Perpustakaan dan Bendaharawan. 2) Pembinaan secara teratur terhadap guru, tenaga teknis dan tenaga tata laksana dalam melaksanakan tugas sehari-hari. 3) Langganan majalah profesi untuk guru, tenaga teknis dan tenaga tata laksana. 4) Pemberian dorongan terhadap guru, tenaga teknis dan tenaga tata laksana untuk menambah pengetahuan.

f. Usaha Kesejahteraan Pegawai 1) Penyelesaian keanggotaan Taspen dan Asuransi Kesehatan Guru, Tenaga Teknis dan Tenaga Tata Laksana di lingkungan sekolah. 3) Pemberitahuan dan pengusulan mutasi guru, tenaga teknis dan tenaga tata laksana 2) Peningkatan kesejahteraan (Koperasi, arisan, kegiatan rekreasi dan olah raga). 2) Peningkatan kesejahteraan (Koperasi, arisan, kegiatan rekreasi dan olah raga). g. Tata Tertib Kerja 1) Pedoman Tata Tertib Guru, Tenaga Teknis lainnya dan Tenaga Tata Laksana. 2) Sumber penyusunan tata tertib kerja tersebut (ketentuan, peraturan, dan kesepakatan yang mendukung tata tertib kerja). Mengacu pada PPRI No. 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan, Pasal 1 ayat 7 bahwa standar pendidik dan tenaga kependidikan adalah criteria pendidikan prajabatan dan kelayakan fisik Dari hal-hal tersebut di ata di bawah ini penulis mencoba untuk mengemukakan kurikulum dari hasil binaan pada satu sekolah yang meliputi administrasi pendidik dan tenaga kependidikan melalui format seperti yang tertulis di halaman berikut ini berikut ini :

Format : Kurikulum Administrasi Pendidik dan Tenaga Kependidikan


No 1 Admonistrasi Pendaya gunaan ketenagaan Tujuan -Mengatur tenaga yang ada sesuai tupoksi dan potensi yag ada Pelaksana/Penang gung jawab Adanya TU/Wakasek pengadministrasian kurikulum - Kelayakan guru mengajar - Tugas mengajar guru - Tugas tambahan bagi guru yang mengajar kurang dari 24 jam Indikator Kepala Sekolah Waktu Pelaksanaan Awal tahun pelajaran ( Juli)

DP 3

DUK

Mutasi Kepangkatan

Pengembangan Ketenagaan

Usaha Kesejahteraan Pegawai

Tata tertib Kerja

Memberikan penilaian Adanya : kinerja pendidik dan Catatn kinerja tenaga kependidikan pendidik dan tenaga kependidikan Instrumen penilaian Menyusun pemetaan Adanya : urutan kepangkatan Adanya daftar pendidik dan tenaga urutan kepangkatan kependidikan sesuai formasi Memotivasi dan Adanya : member penghargaan Pemetaan kenaikan kepada pendidik dan pangkat tenaga kependidikan Surat pengusulan kenaikan pangkat Pengembangan profesi Adanya : pendidik dan tenaga Surat Tugas kependidikan Laporan hasil pelatihan, seminar, workshop dll Motivasi dan Adanya : meningkatkan Usulan kenaikan kesejahteraan pangkat Promosi jabatan Unit Produksi, Koperasi dll Adanya : Menanamkan Tata tertib kerja kedisiplinan Pengembangan Profesi Deskripsi keselamatan kerja Penilaian Kinerja

. Desember

TU/Kepala Sekolah

Awal Tahun ajaran ( Juli )

TU/Kepala Sekolah Juni Juli tahun berjalan

TU/Kepsek

Sepanjang Tahun

Kepala program Keahlian/Kepala Sekolah

Sepanjang Tahun Ajaran

Kepala TU/Kaprog/Kepala Sekolah

Awal tahun ajaran

2.

Membina Kepala Sekolah dalam administrasi sekolah : Memeriksa keterlaksanaan Kurikulum administrasi sesuai dengan format di atas

Tugas.4. ADMINISTRASI SARANA DAN PRASARANA

Tugas
1. Berikan contoh kurikulum dari hasil binaan pada satu sekolah yang meliputu : administrasi sarana dan prasarana pendidikan 2. Mampu membina kepala sekolah dalam administrasi sarana dan prasarana pendidikan JAWABAN : Di bawah ini disampaikan alur proses administrasi sarana dan prasarana sesuai dengan materi pembelajaran tentang Administrasii Sarana Prasarana. Hal ini disampaikan agar sekolah memahami alur pekerjaan dan mengerti kegunaan dari setiap tahapan pekerjaan. Dengan memahami hal-hal tersebut di atas, maka diharapkan para petugas termotifasi untuk mengerjakannya sesuai demgan yang diharapkan.. Adapun alur proses administrasi adalah sebagai berikut :

Penentuan Kebutuhan Pertanggungjawaban

Pengadaan

Pengurusan dan Pencataan

Penggunaan dan Pemeliharaan

Alur proses administrasi sarana dan prasarana

Seperti yang terlihat dari proses administrasi sarana dan prasarana tersebut di atas, maka dapat disimpulkan bahwa pekerjaan awal dari pengadministrasian adalah penentuan kebutuhan. Untuk mendapatkan penentuan kebutuhan yang tepat maka perlu dilakukan analisis kebutuhan. Agar menjadi tanggung jawab semua stakeholder sesuai dengan Manajemen Berbasis Sekolah, maka penulis merasa perlu untuk melaksanakan Analisis SWOT yang diikuti oleh seluruh Stakeholder sekolah yang terdiri dari Kepala Sekolah, Guru, Tenaga Kependidikan, Komite Sekolah, DU/DI dan orang tua siswa, serta tokoh masyarakat yang peduli. Adapun langkah- langkah penyusunan kebutuhan sarana prasarana adalah sebagai berikut : 1. SWOT Analisis, dengan memperhatikan kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman, dengan maksud agar dapat melaksanakan gap analisis untuk kemudian menentukan strategi 2. 3. 4. 5. Mendata kondisi awal Menentukan Bidang Garapan Menentukan prioritas Menentukan kebutuhan

Setelah kebutuhan ditetapkan baru melangkah kepada step pberikutnya yaitu , pengadaan, penggunaan, pemeliharaan dan perbaikan, dan selajutnya feed back kepada penentuan kebutuhan sebagai evaluasi dari keefektifan dari penentuan kebutuhan tadi. 2, Membina Kepala Sekolah dalam administrasi sarana dan prasarana Kepala Sekolah diberi pemahaman tentang pentingnya pengadministrasian sarana dan prasarana, dengan kelengkapan sebagai berikut : a. Daftar inventaris setiap ruangan b. Daftar kebutuhan sarana pendidikan dari seluruh program keahlian c. Daftar kebutuhan sarana pendukung d. Membuat SK tentang pengangkatan Tim Maintenace & Repair e. Membuat Program M&R f. Melaksanakan prioritas pengadaan sesuai dengan kebutuhan dan urgensinya, melalui SWT Analisis g. Menyiapkan proposal bantuan sarana dan prasarana, baik dari Pemkot, Propinsi maupun pemerintah pusat

Tugas 5. ADMINISTRASI PEMBIAYAAN

Tugas
1. Berikan contoh kurikulum dari hasil binaan pada satu sekolah yang meliputi administrasi pembiayaan 2. Mampu membina kepala sekolah dalam administrasi pembiayaan JAWABAN : 1. Contoh kurikulum dari hasil binaan di sekolah Penyusunan Kurikulum sesuai dengan hasil SWOT Analisis dengan langkah sebagai berikut :

a.

SWOT Analisis 1) Data kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman 2) Analisis Kesenjangan 3) Strategi 4) Kondisi masa kini, target dan tantangan nyata 5) Penentuan prioritas

b.

Penyusunan RKAS 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) Kegiatan Tujuan Indikator Pelaksana/penanggungjawab Data Awal Tantangan nyata untuk 4 tahun Sumber dana

c. Penyusunan RKT 1) Kegiatan 2) Tujuan 3) Indikator 4) Pelaksana/penanggung jawab 5) Waktu pelaksanaan d. Penyusunan RAPBS. Meakomadasi kegiatan yang telah ditentukan oleh RKT, dengan sumber dana dari

Masyarakat, Pemertintah, bantuan tidak mengikat, bantuan BKM, TFG dan bantuan-bantuan lain dari Pemerintah Pusat, Propinsi atau Dinas Pendidikan Kota. 2. Membina Kepala Sekolah dalam Administrasi Pembiayaan Pada awal tahun diwajibkan menyusun RKT, RAPBS dengan menjalankan prinsip keterbukaan dan sesuai dengan standar pembiayaan ( PPRI No 48 tahun 2008)

Tugas 6, ADMINISTRASI HUBUNGAN MASYARAKAT

Tugas 1. Berikan contoh kurikulum dari hasil binaan pada satu sekolah yang meliputi administrasi hubungan sekolah dengan masyarakat. 2. Mampu membina kepala sekolah dalam administrasi hubungan sekolah dengan masyarakat.
JAWABAN :

1. Contoh kurikulum dari hasil binaan meliputi Administrasi Hubungan sekolah dengan masyarakat. Sesuai dengan fungsi Humas di sekolah yang terdiri dari : . Fungsi Humas Menurut Edward L. Bernay, dalam (Ruslan, 2006) terdapat tiga fungsi utama humas (public relation) yaitu: 1) memberikan penerangan kepada masyarakat. 2) melakukan persuasi untuk mengubah sikap dan perbuatan masyarakat secara langsung. 3) berupaya untuk mengintegrasikan sikap dan perbuatan suatu badan/lembaga sesuai dengan sikap dan perbuatan masyarakat atau sebaliknya. Selanjutnya, fungsi humas menurut pakar humas Internasional, Cutlip & Centre, and Canfield (1982) dirumuskan sebagai berikut. 1) Menunjang aktivitas utama manajemen dalam mencapai tujuan bersama. 2) Membina hubungan yang harmonis antara badan/organisasi dengan publiknya yang merupakan khalayak sasran. 3) Mengidentifikasi segala sesuatu yang berkaitan dengan opini, persepsi, dan tanggapan masyarakat terhadap badan/ organisasi yang diwakilinya, atau sebaliknya. 4) Melayani keinginan publiknya dan memberikan sumbang saran kepada pimpinan demi tujuan dan manfaat bersama. 5) Menciptakan komunikasi dua arah timbal balik, dan mengatur informasi, publikasi serta pesandari badan/ organisasi ke publiknya, demi tercapainya citra positif bagi kedua belah pihak. Dua pendapat tentang fungsi humas di atas dapat disimpulkan sebagai berikut. 1) 2) 3) Agen pembaharuan Wadah kerja sama Penyalur aspirasi

4)

Pemberi informasi.

Disamping itu secara teori pelaksanaan Humas di sekolah terdiri dari : Pelaksanaan Humas Aktivitas, program, tujuan (goal) hingga pada sasaran yang hendak dicapai oleh organisasi/ instansi tidak terlepas dari dukungan masyarakat. Berikut adalah beberapa hal yang termasuk pada pelaksanaan humas. 1) Mengundang komite sekolah untuk membantu pemecahan permasalahan sekolah. 2) Memberdayakan sumber daya pendidikan yang ada di masyarakat yang meliputi: a) Sumber daya lingkungan (1) kebun percobaan pertanian/ kehutanan (2) kolam ikan (3) daerah perkebunan/reboisasi (4) perpustakaan b) Sumber daya manusia (1) dokter (2) guru tari (3) polisi (4) dll. c) Berperan serta secara aktif dalam semua kegiatan masyarakat yang mendukung program sekolah. Contoh: bakti sosial, menghadiri undangan, berbela sungkawa, dan sebagainya. d) Melaksanakan perubahan ke arah yang lebih baik, misalnya: budaya belajar, budaya disiplin, budaya sopan santun, dan pelaksanaan perintah. Selanjutnya, secara singkat dapat disimpulkan bahwa administrasi hubungan sekolah dengan masyarakat meliputu hal-hal berikut. (1) Hubungan kerja sama sekolah dengan orang tua dan Komite Sekolah. (2) Hubungan sekolah dengan lembaga lain. (3) Partisipasi sekolah dalam kegiatan masyarakat. Dari dua teori yang disampaikan dalam bentuk modul di atas, maka penulis dapat menyampaikan contoh kurikulum yang dilaksanakan di sekolah binaan mengenai hubungan sekolah dengan masyarakat, adalah sebagai berikut : a. Mendorong sekolah agar mendayagunakan Komite Sekolah sesuai dengan Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga yang telah

disepakati bersama.dengan bukti fisik yang terdiri dari : 1) Program Kerja Komite 2) Anggaran Dasar dan Rumah Tangga Komite 3) Laporan hasil kegiatan b. Mendorong sekolah agar menjalin kerja sama dengan para user lulusan, dalam hal ini Dunia Usaha/Dunia Industri dan Institusi Pasangan lainnya melalu MoU dengan prinsip win-win, menyangkut : 1) Pengembangan kurikulum, dengan bukti fisik silabus yang dikembangkan 2) Pelaksanaan Evaluasi pembelajaran, dengan bukti fisik berupa hasil penilaian 3) Penerimaan praktek kerja industry dalam hal pelaksanaan Pendidikan Sistem Ganda, program prakerin, jurnal prakerin dan laporan hasil prakerin . 4) Rekruitmen tenaga kerja dari lulusan, dengan bukti fisik hasil penelusuran lulusan c. Mendayagunakan pribadi-pribadi atau kelompok dan organisasi yang peduli dan diperlukan oleh sekolah diantaranya : 1) Bekerja sama Dokter yang bertanggungjawab akan berjalannya UKS di Sekolah dan penyuluhan-penyuluhan kesehatan lainnya ( Narkoba, penularan virus HIV dll) 2) Bekerjasama dengan pihak Kepolisian dalam berbagai kegiatan yang merupakan pembinaan terhadap menghindari pelanggaran hokum ( tawuran, narkoba, penyimpangan perilaku siswa, dll ) 3) Mengundang guru tamu yang berhubungan dengan pencapaian tujuan kurikulum di program keahlian yang telah dipilih oleh siswa 4) Melibatkan pihak user dalam kegiatan evaluasi, contohnya dengan melibatkan DU/DI atau Institusi Pasangan sebagai penguji quality Control atau penguji eksternal Setiap kegiatan yang melibatkan pihak eksternal dalam pembelajaran dilengkapi dengan pengadministrasian , diantaranya berupa : 1) Surat Undangan dan kesanggupan dari pihak yang akan membantu 2) Bio data dari setiap pembicara atau Nara Sumber dan Penguji Eksternal

3) Proposal kegiatan 4) Anggaran biaya kegiatan d. Mengirimkan guru dan siswa untuk mengikuti pengembangan profesi dan

pengembangan kompetensi siswa kepada kegiatan-kegiatan seminar, workshop, pelatihan dll, dengan dibekali surat tugas dan mewajibkan sekembalinya dari menjalankan tugas diwajibkan menyusun laporan e. Membiasakan siswa untuk melaksanakan bakti social , contihnya pembagian sembako kepada masyarakat di sekitar lingkungan sekolah lingkungan pada saat akhir krgiatan MOS, mengadakan sholat Ied bersama, atau latihan penyembelihan hewan qurban, dsn kemudian dagingnya di bagikan kepada para mustahik di sekitar sekolah, dilengkapi dengan pengadministrasian sebagai bukti fisik dan dokumen sekolah, berupa : 1) Program kerja dari setiap kegiatan yang mekspesikan kebermaknaan kegiatan untuk para siswa 2) Jadwal pelaksanaan 3). Personal yang terlibat 4) Daftar penerima bakti social 5). Laporan setiap kegiatan 2. Pembinaan kepada kepala Sekolah dalam administrasi Humas Pembinaan kepada Kepala Sekolah dalam administrasi Hubungan Masyarakat dengan sekolah , adalah dengan mendorong Kepala Sekolah agar mengadministrasikan semua kegiatan untuk kemudian ditindaklanjuti dengan efektif dan efisien dan didoku,mentasikan secara apik, disamping mengadakan evaluasi untuk penilaian dan pengembangan program Humas

Tugas 7. ADMINISTRASI BIMBINGAN KONSELING Tugas 1. Berikan contoh kurikulum dari hasil binaan pada satu sekolah yang meliputi administrasi bimbingan dan konseling 2. Mampu membina kepala sekolah dalam administrasi bimbingan dan konseling . JAWABAN : 1. Contoh kurikulum dari hasil binaan di sekolah mengacu kepada kelengkapan administrasi Bimbingan Konseling yang terdapat pada modul administrasi Bimbingan Konseling yang disajikan oleh Bapak Darmadi ( 2009 ) pada pelatihan Jarak Jauh bagi para Pengawas yang berbunyi sebagai berikut : Untuk menunjang pelaksanaan bimbingan konseling secara efektif maka perlu adanya administrasi BK yang antara lain sebagai berikut. a. Program BK b. Buku Pribadi Siswa c. Kartu Kasus d. Buku Catatan Kasus e. Peta Kelas f. Peta Siswa g.Sosiogram. Dari referensi di atas penulis mencoba membuat format rekapitulasi pemeriksaan administrasi Bimbingan Konseling seperti berikut ini : FORMAT REKAPITULASI KELENGKAPAN ADMINISTRAS BK DI SEKOLAH BINAAN Aspek Yang Diperiksa Nilai No Nama Petugas/Guru BK 1 2 3 4 5 6 7 A/B/C/D 1 .. 2 Keterangan : a. 1 7 adalah administrasi yang harus dibuat b. Dichek list sesui kelengkapan dan kerapihan A : Baik sekali B : Baik C : Cukup D : Kurang

2. Pembinaan kepada Kepala Sekolah dalam administrasi Bimbingan Konseling Pembinaan kepada Kepala Sekolah dalam Administrasi Bimbingan Konseling adalah mendorong

Kepala Sekolah agar mengevaluasi keterlaksanaan program BK, untuk menilai dan mengumpulkan data sebagai bahan pengembangan program dalam rangka membantu siswa agar tidak menghadapi kesulitan pada pelaksanaan pembelajaran dan dalam menghadapi masalah individual untuk mencapai peningkatan mutu lulusan

Tugas 8 ADMINISTRASI SURAT MENYURAT

Tugas
1. Berikan contoh kurikulum dari hasil binaan pada satu sekolah yang meliputi administrasi tata persuratan dan kearsipan. 2. Mampu membina kepala sekolah dalam administrasi tata persuratan dan kearsipan. JAWABAN : 1. Contoh kurikulum hasil binaan di sekolah Dibawah ini penulis akan menyajikan format kurikulum dari hasil binaan sekolah yang meliputi administrasi persuratan dan kearsipan, sebagai berikut : Nama Sekolah : Alamat : No
1

Kompetensi
Memahami pengerian dan macam surat

Indikator
Dapat menyebutkan pengertian dan macam macam surat dan dapat menggunakannya sesuai dengan kebutuhan Memahami dan dapat mengimplementasikan meliputi : - Syarat surat - Bahasa surat - Bagian surat - Bentuk surat - Dapat memahami dan melakukan pengurusan surat, meliputi Pengurusan surat masuk biasa (rutin) - Pengurusan surat masuk penting - Pengurusan surat rahasia - Pengaturan surat keluar - Pengkodean Memahami dan dapat mengimplementasikan secara efektif, meliputi: - Lembar pengantar surat rutin - Kartu kendali Memahami dan mampu melakukan pengelolaan arsip meliputi : - Sistem penataan/penyimpanan

Keterangan
Disosialisasikan kepada semua tenaga kependidikan

Menyusun surat

Disosialisakan kepada seluruh tenaga kependidikan

Pengurusan surat masuk

Disosialisasikan kepada seluruh tenaga kependidikan

Uraian Format Pengurusan surat

Disosialisasikan kepada seluuh tenaga kependidikan

Pengelolaan arsip

Disosialisasikan kepada seluruh tenaga kependidikan

arsip - Arsip penting dan permanen - Pemusnahan arsip 2. Pembinaan kepada Kepala Sekolah dalam Asministrasi persuratan dan kearsipan

Pembinaan kepada Kepala Sekolah dalam administrasi persuratan dan kearsipan, mendorong Kepala Sekolah agar mengadakan pemeriksaan melekat terhadap persuratan dan kearsipan dalam rangka kelancaran manajemen sekolah

Tugas 9. ADMINISTRASI MBS

Tugas

1. Bagaimana menurut anda jika efektifitas sekolah baru mencapai 60% dari sasaran yang telah ditetapkan. Apa yang harus anda lakukan? 2. Apakah strategi dalam melakukan pembnaan MPBS pada setiap sekolah sama? Jika ya, mengapa? dan jika tidak Beri contoh perbedaan strategi yang anda lakukan dalam membina MPBS di sekolah. JAWABAN : 1. Apabila efektifitas sekolah baru mencapai 60 % dari sasaran yang telah ditetapkan, langkah-langkah yang harus penulis lakukan sebagai pengawas sekolah adalah : a. Membimbing sekolah untuk melakukan 1) Analisis SWOT dengan melibatkan seluruh stakeholder. 2) Menggali kondisi sekolah dengan menganalisis kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman 3) Melakukan gap analisis untuk mendapatkan strategi dalam penentuan bidang garapan 4) Menentukan prioritas sesuai dengan strategi yang telah ditetapkan bersama, dengan memperhatikan data kondisi awal 5) Membuat program Kerja Sekolah, Kepala Sekolah, Program Kerja Kepala Program Keahlian, Program Kerja Tenaga Kependidikan lainnya b. Memantau, membina, mengawasi dan menilai keterlaksanaan program kerja masing personal c. Membantu mencarikan jalan keluar apabila mereka menghadapi kesulitan atau masalah dalam menjalankan program kerjanya. d. Mengevaluasi kebehasilan program sebagai bahan untuk pengembangan berkesinambungan 2. Pembinaan kepada Kepala Sekolah dalam administrasi MBS Pembinaan di setiap sekolah tidak dapat disamakan, karena MBS adalah pengelolaan yang berbasis sekolah, oleh karena itu setiap sekolah mempunyai potensi dan kelemahan yang berbeda. Disamping mempunyai keleluasaan untuk menentukan kebijakan sendiri dengan tetap mengacu kepada delapan standar nasional pendidikan yang telah diatur oleh Permendiknas di dalam menjalankan MPMBS ( Manajemen Peningkatan Mutu Berbasis Sekolah ) Adapun langkah-langkah yang saya tetapkan dalam membina setiap sekolah, sama seperti

jawaban saya pada tugas no 1. Yaitu dengan membimbing sekolah untuk menyusun program sekolah dengan kelengkapan administrasinya melalui SWOT analisis, agar sekolah dapat mencapai sasarannya denga efektif dan efisien