Anda di halaman 1dari 22

LAPORAN PRAKTIKUM DIAGNOSA KLINIK

Prosedur Pemeriksaan Klinis Pada Sapi dan Kuda

DISUSUN OLEH :

ANASTAS EKA A.M O 111 11 258


KELOMPOK 1

PROGRAM STUDI KEDOKTERAN HEWAN FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS HASANUDDIN 2013

A. TUJUAN PRAKTIKUM Untuk mengetahui pemeriksaan klinis pada sapi dan kuda B. TINJAUAN PUSTAKA Pemeliharaan ternak umumnya adalah bertujuan untuk memperoleh keuntungan atau bersifat ekonomis. Aspek kesehatan hewan tentu sajamempunyai pengaruh yang besar berkaitan dengan tujuan pemeliharaan tersebut. Aspek ekonomis bisa berupa kematian hewan, menurunnya produkifitas, menurunnya efisiensi reproduksi, meningkatnya biaya animal

pengobatan dan lain-lain. Oleh sebab itu sebetulnyaparadikma

healthyang lebih mengutamakan pencegahan penyakit sangat diperlukan pada ternak karena bersifat populatif, dan bukan pendekatan animal disease, dimana aspek pencegahan tidak dikedepankan dan baru melakukan intervensi, terapi atau pengobatan saat hewan sudah mengalami sakit. Penentuan

diagnosis di lapangan dengan segala keterbatasan, biasanya mengandalkan kepada anamnesis atau sejarah penyakit, observasi, gejala klinis yang muncul dan pemeriksaan fisik. Karena untuk melakukan pemeriksaan pendukung seperti pemeriksaan darah, hapusan darah, pemeriksaan feses, kultur bakteri dan pemeriksaan pendukung lain membutuhkan sumber daya yang lebih serta terkendalawaktu. Dan seringkali kebutuhan tersebut tidak tersedia dekat dengan petugas kesehatan hewan. Sayangnya, seringkali informasi dasar anamnesis, observasi dan pemeriksaan fisik tidak digali dengan baik. Kendala yang banyak ditemukan adalah pengetahuan petugas kesehatan hewan tentang penyakit yang terjadi pada ternak sangat terbatas. Akibatnya, informasi yang diperlukan untuk menegakkan diagnosis tidak cukup sehingga bisa mengakibatkan terjadinya misdiagnosis, atau diagnosis yang ditegakkan hanya setingkat diagnosis simptomatis (Nusdianto, 2009). Dunia diagnostika kedokteran hewan terbagi dalam dua kegiatan besar, yaitu diagnostika klinik dan diagnostika post-mortem. Diagnostika klinik merupakan rangkaian pemeriksaan medic terhadap fisik hewan hidupuntuk mendapatkan kesimpulan berupa diagnosis sekaligus pemeriksaan dengan menggunakan alat bantu diagnostika sebagai pelengkap untuk mendapatkan peneguhan diagnosis (Widodo, 2011).

Pemeriksaan fisik adalah pemeriksaan keadaan tubuhmelalui cara penentuan kondisi fisik dengan teknik inspeksi, palpasi, perkusi dan auskultasi. Pemeriksaan fisik merupakan tindakan untuk mengidentifikasi kelainan-kelainan klinis dan faktor-faktor yang menyebabkan terjadinya suatu penyakit pada individu maupun populasi. Melalui informasi yang didapatkan selama pemeriksaan dapat ditentukan beberapa penyebab penyakit, organ yang terlibat, lokasi, tipe lesio, patogenesa, maupun tingkat keparahan penyakit. Pengendalian penyakit, prognosis dan kesejahteraan hewan yang diharapkan dapat tercapai bila dilakukan pemeriksaan fisik yang benar dan disertaidengan diagnosa yang tepat (Jackson & Cockroft 2002). Suhu tubuh bagian dalam tubuh hewan dapat diukur dengan menggunakan termometer. Hasil yang diperoleh tidak menunjukkan jumlah total panas yang diproduksi tubuh tetapi menunjukkan keseimbangan antara produksi panas dan pengeluaran panas tubuh (Kelly 1984). Pemeriksaan suhu tubuh hewan pada umumnya dilakukandua kali sehari, yaitu pada pagi dan sore hari. Hewan yang sehat memiliki suhu tubuh pada pagi hari yang lebih rendah dibandingkan dengan suhu tubuh pada siang dan sore hari. Secara fisiologis, suhu tubuh akan meningkat hingga1.5C pada saat setelah makan, saat partus, terpapar suhu lingkungan yang tinggi, dan ketika hewan banyak beraktifitas fisik maupun psikis (Kelly 1984). Menurut Cunningham (2002), frekuensi jantung adalah banyaknya denyut jantung dalam satu menit. Pengamatan terhadap frekuensi jantung pada ruminansia besar (seperti sapi) dihitung secara auskultasi dengan menggunakan stetoskop yang diletakkan tepat di atas apeks jantung pada dinding dada sebelah kiri. Pulsus hewan dapat dirasakan dengan menempelkan tangan pada pembuluh darah arteri coccygeal di bawah ekor bagian tengah sekitar 10 cm dari anus (Kelly 1984). Frekuensi jantung normal pada sapi dewasa adalah 5580 kali per menit, sedangkan frekuensi denyut jantung anak sapi dapat mencapai 100 120 kali per menit. Frekuensi denyut jantung sapi betina yang sedang bunting dapat meningkat hingga 15-40%, dan untuk sapi laktasi akan meningkat hingga 10% (Kelly 1984).

Penghitungan frekuensi nafas pada sapi dilakukan dengan cara menghitung gerakan flank dan tulang rusuk yang bergerak simetris pada saat inspirasi selama 1 menit. Respirasi normal pada sapi dewasa adalah 15-35 kali per menit dan 20-40 kali pada pedet (Jackson & Cockroft2002). Frekuensi pernafasan dipengaruhi oleh beberapa faktor, diantaranya adalah ukuran tubuh, umur, aktifitas fisik, kegelisahan, suhu lingkungan, kebuntingan, adanya gangguan pada saluran pencernaan, kondisi kesehatan hewan, dan posisi hewan (Kelly 1984). Sinyalemen selalu dimuat di dalam pembuatan surat laksana jalan atau surat jalan bagi hewan yang akan dibawa dari suatu tempat ke tempat yang lain dan menerangkan sebenar-benarnya bahwa hewan dengan ciri-ciri yang tertuang dalam dokumen tersebut berasal dari tempat yang tertuang pada surat jalan hewan. Fungsi lain dari sinyalemen adalah pencantuman status kesehatan hewan di surat keterangan sehat atau surat status vaksinasi yang telah dijalaninya sesuai dengan ciri-ciri hewan yang dimaksud dalam surat tersebut. Fungsi ketiga adalah identitas diri di dalam rekam medic kerumasakitan (Widodo, 2011). Pemeriksaan fisik meliputi informasi dasar misalnya; ras, umur, gender, pemilik, berat badan ( Joanna Francisca, 2006). Sinyalemen pada aning dan kucing terdiri dari (Widodo, 2011). Nama hewan Jenis hewan Bangsa atau ras Jenis kelamin Umur Warna kulit dan rambut Berat badan Ciri-ciri khusus Anamnesis adalah berita atau keterangan atau lebih tepatnya keluhan dari pemilik hewan mengenai keadaan hewannya ketika dibawa dating untuk berkonsultasi. Cara-cara mendapatkan sejarah tersebut dari pemilik hewan perlu dipelajari seperti juga tahapan pemeriksaan yang lain. Caranya

pertanyaan-pertanyaan menyelidiki tapi tidak disadari oleh pemilik hewan, seorang dokter hewan berusaha memperoleh keterangan-keterangan

selengkap mungkin dari pemilik hewan akan hal-hal seputar kejadian atau ditemukannya hewan yang menunjukkan tanda-tanda subjektif kesakitan misalnya muntahan atau vomitant (Widodo, 2011). Dari semua hewan peliharaan anjing memperlihatkan variasi terbesar dalam temperamen dan personalitas. Beberapa diantaranya tenang dan ramah serta sebagai pasien dapat dipercaya sepenuhnya. Yang lainnya jahat dan harus menjaga jarakyang aman dengan jerat dan tongkat. Anjing yang sudah tua, sebagaimana halnya dengan manusia lanjut, sesuai dengan umurnya mempunyai keanggunan dan harus diperlakukan dengan hormat. Harus hatihati agar tidak mencederainya anjing-anjing tua ini seringkali rematik dan artritis dan kakinya jangan sampai diputar atau ditarik dalam posisi janggal. Beberapa anjing dapat menjadi takut sehingga menurut untuk dipaksahannya dengan menempatkannya pada meja tinggi dan licin (Soegiri, 2007). Inspeksi atau peninjauan atau pemamtauan dapat dilakukan dengan cara melihat hewan atau pasien secara keseluruhan dari jarak pandang secukupnya sebelum hewan didekati untuk suatu pemeriksaanlanjut (Widodo, 2011). Palpasi atau perabaan merupakan suatu pemeriksaan permukaan luar ragawi dapat dilakukan dengan cara palpasi atau perabaan dengan tangan. Disetiap bagian-bagian ragawi baik bagian tengkorak, leher, bagian rongga dada atau thoraks, bagian perut atau abdomen, bagian panggul atau pelvis dan alat gerak atau wxtremitas dapat dinilai kualitasnya dengan cara palpasi (Widodo, 2011). Prinsip perkusi adalah mengetuk atau memukul alat untuk

mengeluarkan denting atau gema. Pada pemeriksaan dengan cara perkusi ini adalah m,endengarkan pantulan gema yang ditimbulkan oleh alat pleximeter yang diketuk dengan palu atau jari pemeriksa (Widodo, 2011). Auskultasi adalah mendengarkan suara yang ada yang ditimbulkan oleh kerja organ baik pada saat sehat fungsional maupun pada kasus-kasus tertentu. Prinsip penggunaan alat auskultasi adalah mendengarkan suarayang ditimbulkan oleh aktifitas organ ragawi kemudian dievaluasi untuk

mendapatkan keterangan kejadian pada organ yang mengeluarkan suara tersebut (Widodo, 2011). Prinsip pemeriksaan pisik dengan cara mencium atau membaui adalah membaui perubahan aroma atau bau yang ditimbulkan atau dikeluarkan dari lubang umbla (Widodo, 2011). Melakukan pemeriksaan fisik hewan dengan cara mengukur dan menghitung secara kuantitatif menggunakan satuan-satuan yang lazim untuk pengukuran atau perhitungan, yaitu kali/menit dan derajat celcius (Widodo, 2011). Pada penilaian luaran klinik pasien diperlukan berbagai indikator yang meliputi: respons klinik pasien, pemeriksaan fisik, data laboratorium dan diagnostik (misalnya: imejing, elektrografi). Pernyataan American

Pharmacists Association 2008 yang mendukung peran apoteker dalam keselamatan pasien antara lain perlunya apoteker mempunyai akses data klinik pasien (Anonim, 2011). Pemahaman seorang dokter hewan terhadap terminology gejala klinis dan diagnose yang sering digunakan dalam praktek hewan kecil harus dapat dikuasai sepenuhnya sebelum bekerja di sebuah rumah sakit hewan atau sebuah klinik hewan (Sukamto, 2004). Suhu rektal normal pada beberapa hewan JENIS TERNAK Sapi Pedet Kerbau Kuda Anak kuda Kambing Anak kambing Kambing muda Domba Domba muda SUHU REKTAL 37,8-39,2 38,5-39,8 38,2 37,2-38 37,5-38,6 38,6-40,2 39,8 80-110 38,9-40,5 39,5

Pulsus Normal Pada Beberapa Hewan (denyut/menit). Sapi 55-80 arteri fasialis transversa, median, coccygealis median. Pedet beberapa hari 116-141 arteri femoralis Pedet 1 bulan 100-120 arteri femoralis. Pedet 6 bulan 96 arteri femoralis, coccygealis median. Kerbau arteri fasialis transversa, median, coccygealis median. Kuda 28-40 maksilaris eksterna, fasialis transversa, median. Anak kuda 70-80 arteri femoralis. Kambing 70-90 arteri femoralis. Anak kambing 100-120 arteri femoralis. Kambing muda 80-110 arteri femoralis. Domba 70-90 arteri femoralis. Domba muda 85-95 arteri femoralis (Kelly, 1977). Pada kuda, pulsus dapat diperiksa pada arteri maksilaris eksterna, arteri fasialis transversa, arteri median. Pada sapi atau kerbau, pulsus dapat

diperiksa pada arteri fasialis atau arteri fasialis transversa. Arteri median juga dapat digunakan untuk pemeriksaan. Alternatif lain adalah arteri coccygealis median. Pada kambing, domba, pedet, anak kuda, pulsus dapat diperiksa pada arteri femoralis ( Kelly 1977 ) Frekuensi Respirasi Frekuensi respirasi diukur dengan menghitung siklus respirasi yaitu proses inspirasi dan ekspirasi dalam satu satuan waktu. Repirasi Normal pada beberapa Hewan (kali/menit) (Kelly, 1977) : Sapi 10-30 Pedet beberapa hari 56 Pedet 1 bulan 37 Pedet 6 bulan 30 Kuda 10-14 Kambing 20-30 Anak kambing 12-20 Kambing muda 12-20 Domba 20-30 Domba muda 12-20 Frekuensi Jantung Menurut Cunningham (2002), frekuensi jantung adalah banyaknya denyut jantung dalam satu menit. Pengamatan terhadap frekuensi jantung pada ruminansia besar (seperti sapi) dihitung secara

auskultasi dengan menggunakan stetoskop yang diletakkan tepat di atas apeks jantung pada dinding dada sebelah kiri. Pulsus hewan dapat dirasakan dengan menempelkan tangan pada pembuluh darah arteri coccygeal di bawah ekor bagian tengah sekitar 10 cm dari anus (Kelly 1984). Menurut Rosenberger (1979), frekuensi jantung dipengaruhi oleh umur, jenis kelamin dan berat badan. Bila masih kesulitan melihat atau mengukur frekuensi respirasi secara visual gunakan tangan, dengan meletakkan punggung tangan di dekat lubang hidung (nostril). Maka akan terasa adanya hembusan nafas dari proses ekspirasi. Hitung dalam satu satuan waktu. Frekuensi jantung normal pada sapi dewasa adalah 5580 kali per menit, sedangkan frekuensi denyut jantung anak sapi dapat mencapai 100 120 kali per menit. Frekuensi denyut jantung sapi betina yang sedang bunting hingga 15-40%, dan untuk sapi laktasi akan meningkat hingga 10% (Kelly 1984). Frekuensi jantung juga dipengaruhi oleh aktifitas fisik tubuh, latihan dan kondisi lingkungan seperti suhu lingkungan dan kelembaban udara. Peningkatan frekuensi jantung disebut takikardia sedangkan penurunan frekuensi jantung disebut bradycardia. Denyut nadi dan denyut jantung pada hewan sehat akan selalu sinkron. Frekuensi nadi yang lebih rendah dari frekuensi jantung menandakan adanya insufisiensi jantung yang ditandai dengan kelemahan ventrikular (Rosenberger 1979).

Frekuensi Nafas Penghitungan frekuensi nafas pada sapi dilakukan dengan cara menghitung gerakan flank dan tulang rusuk yang bergerak simetris pada saat inspirasi selama 1 menit. Respirasi normal pada sapi dewasa adalah 15-35 kali permenit dan 20-40 kali pada pedet (Jackson & Cockroft2002). Frekuensi pernafasan dipengaruhi oleh beberapa faktor, diantaranya adalah ukuran tubuh, umur, aktifitas fisik, kegelisahan, suhu lingkungan,

kebuntingan,adanya gangguan pada saluran pencernaan, kondisi kesehatan hewan, dan posisi hewan (Kelly 1984). Udara atau gas yang masuk (inspirasi) dan udara yang keluar (ekspirasi) pada saluran pernafasan disebut volume tidal. Respiration rate adalah jumlah

inspirasi dan ekspirasi yang dilakukan dalam setiap menitnya. Volume tidal dan respiration rate (frekuensi pernafasan) akan menghasilkan volume pernafasan permenit (minute volume). Pernafasan yang lebih dangkal akan menurunkan volume tidal dan pernafasan yang dalam akan meningkatkan volume tidal (Frandson 1992; Ganong 2002). Tipe pernafasan pada sapi adalah kosto-abnominal yang didominasi oleh pernafasan abdominal. Kelainan yang ditunjukkan dengan dominasi pernafasan kostal dikarenakan adanya gangguan otot diafragma akibat paralisis, ruptur, abses, dan tekanan dari neoplasma, serta akibat dari akumulasi gas ataupun cairan pada rongga perut dan peritoneum; penyakit paru-paru seperti pneumonia dan edema paruparu yang menyebabkan udara yang masuk ke dalam paru-paru terhalangi; dan juga akibat peritonitis yang menyebabkan pergerakan dinding diafragma dan abdominal menjadi sakit (Kelly 1984). Pemeriksaan fisik adalah pemeriksaan keadaan tubuh melalui cara penentuan kondisi fisik dengan teknik inspeksi, palpasi, perkusi dan auskultasi. Pemeriksaan fisik merupakan tindakan untuk mengidentifikasi kelainan-kelainan klinis dan faktor-faktor yang menyebabkan terjadinya suatu penyakit pada individu maupun populasi. Melalui informasi yang didapatkan selama pemeriksaan dapat ditentukan beberapa penyebab penyakit, organ yang terlibat, lokasi, tipe lesio, patogenesa, maupun tingkat keparahan penyakit. Pengendalian penyakit, prognosis dan kesejahteraan hewan yang diharapkan dapat tercapai bila dilakukan pemeriksaan fisik yang benar dan disertai dengan diagnosa yang tepat (Jackson & Cockroft 2002). Pada umumnya, pemeriksaan fisik yang dilakukan meliputi pemeriksaan status kesehatan umum seperti penghitungan frekuensi nadi, denyut jantung, penghitungan frekuensi nafas, pengukuran suhu tubuh, pengamatan terhadap mukosa, turgor kulit, dan penghitungan frekuensi rumen pada ruminansia (Kelly 1984). Suhu Tubuh Suhu tubuh bagian dalam tubuh hewan dapat diukur dengan menggunakan

termometer. Hasil yang diperoleh tidak menunjukkan jumlah total panas yang diproduksi tubuh tetapi menunjukkan keseimbangan antara produksi panas dan pengeluaran panas tubuh (Kelly 1984). Pemeriksaan suhu tubuh hewan pada umumnya dilakukandua kali sehari, yaitu pada pagi dan sore hari. Hewan yang sehat memiliki suhu tubuh pada pagi hari yang lebih rendah dibandingkan dengan suhu tubuh pada siang dan sore hari. Secara fisiologis, suhu tubuh akan meningkat hingga1.5C pada saat setelah makan, saat partus, terpapar suhu lingkungan yang tinggi, dan ketika hewan banyak beraktifitas fisik maupun psikis (Kelly 1984). Menurut Rosenberger (1979), suhu tubuh sapi sangat bervariasi dan dipengaruhi oleh faktor-faktor tertentu. Panas tubuh dihasilkan dari hasil metabolisme yang berasal dari dalam tubuh. Energi dari pakan akan diubah dalam bentuk panas yang akan disebarkan ke lingkungan dan ke seluruh permukaan tubuh. Apabila suhu lingkungan melebihi suhu tubuh hewan dan hewan terpapar oleh radiasi panas, maka hewan akan berusaha melawan panas tersebut. Begitu juga jika hewan terpapar oleh sinar matahari langsung atau berada di dekat dengan bendapadat yang lebih hangat dibandingkan dengan suhu tubuhnya. Panas tubuh akan beradaptasi menuju lingkungan sekitar melalui pemancaran dari permukaan tubuh menuju obyek yang lebih dingin (Cunningham 2002). Hipotermia adalah keadaan suhu tubuh di bawah kisaran nilai kritis. Hal ini terjadi akibat pengeluaran panas tubuh yang berlebihan. Hewan kecil dan hewan yang sedang sakit akan kehilangan banyak panas tubuh lebih dari kemampuannya untuk memproduksi panas tubuh. Suhu tubuh akan menurun hingga ke titik dimana sestem regulasi panas tubuh tidak dapat bekerja dengan baik. Kemampuan hipotalamus untuk meregulasi suhu tubuh akan terganggu pada saat suhu tubuh dibawah 29C. Cardiac arrest akan terjadi pada saat suhu tubuh dibawah 20C (Cunningham 2002). Hipotermia terjadi akibat kasus malnutrisi pada hewan yang sudah tua maupun hewan yang menderita kekurusan. Hipotermia juga terjadi pada anak domba dan babi pada kelahiran yang lebih awal (prematur), pada keadaan shock, kolaps pembuluh darah pada parturient paresis dan atoni rumen pada ruminansia, mulbery heart

disease pada babi, hypothiroidism, toxemia dan keadaan sebelum hewan mati pada sebagian besar penyakit. (Kelly 1984). Pengamatan klinis, pemeriksaan parasit, pemeriksaan antibodi terhadap trypanosoma dengan ELISA dilakukan untuk pertama kali pada waktu hewan masuk kandang Balitvet. Pemeriksaan hewan pasca infeksi meliputi pengukuran suhu badan, pemeriksaaan parasit dengan HCT dilakukan setiap hari . Pemeriksaan parasit Dengan MIC, para- meter darah lainnya dilakukan setiap seminggu sekali .Bila ada hewan yang mati dilakukan bedah bangkai untuk peneguhan diagnosis. Pemeriksaan dengan haematocrit centrifugation technique (HCT) Sebanyak 0,2 ml darah diambil langsung dari vena telinga dengan menggunakan tabung mikrohematokrit yang telah dilapisi heparin. Setelah darah masuk ke dalam tabung kemudian salah satu ujung tabung ditutup dengan penutup (plastisin). Kapiler kemudian disimpan di dalam termos es dan dibawa Ke laboratorium. Di dalam laboratorium, tabung disentrifus dengan kecepatan kira-kira 8.000rpm selama 3-5 menit. Dengan menggunakan reader khusus maka PCV dapat diukur, Dan parasit dapat ditemukan pada lapisan "buffy coat" dengan menggunakan mikroskop (Coperman, 1995).

C. MATERI DAN METODE 1. Alat dan Bahan : a. Alat Pemeriksaan dalam Mendiagnosis Adapun alat yang digunakan dalam praktikum ini yaitu: Tali Stopwatch Thermometer Handskun Masker Stetoskop

b. Bahan Pemeriksaan dalam Mendiagnosis Adapun bahan yang digunakan dalam praktikum ini yaitu:

Sapi Kuda

Metode : Cara Kerja : a. Pemeriksaan klinis Secara Umum Pada Sapi dan Kuda Hal-hal yang dilakukan yaitu : 1. Mengisi sinyalemen atau data pasien. 2. Melakukan anamnesa. 3. Sebelum melakukan pemeriksaan ada baiknya apabila kita handling dan restrain terhadap sapi dan kuda tersebut. b. Cara Mendiagnosa Sapi dan Kuda Cara mendiagnosa Sapi dan kuda yaitu : 1. Melakukan inspeksi terlebih dahulu pada sapi dan kuda. 2. Melakukan palpasi pada sapi dan kuda. 3. Melakukan perkusi pada sapi dan kuda. 4. Melakukan auskultasi pada sapi dan kuda. 5. Kemudian membaui pada sapi dan kuda. 6. Setelah melakukan langkah diatas kita mendapatkan

informasi lalu di tuliskan pada kartu status pasien tersebut. D. Hasil Data atau Foto a. Data A. Sapi a. Sinyalemen pada Sapi terdiri atas - Nama hewan - Jenis hewan : : Sapi

- Bangsa atau ras hewan : Bali - Jenis kelamin - Umur : Betina : < 1 Tahun

- Warna kulit dan Rambut : Coklat - Berat badan :-

- Ciri-ciri khusus

: Terdapat garis hitam sepanjang lumbalis,

terdapat filaria pada mata, terdapat lesi pada kulit dari daerah leher sampai paha.

Identitas Pemilik - Nama Pemilik - Alamat - No. Telp : Clavata : Jl. Sunu, Baraya : 086797663452

b. Anamnesa Apa yang biasa dimakan?

Makan rumput Apakah dia hidup bebas atau berkelompok dalam satu kandang

Dia hidup bebas tidak dikandangkan Adakah hewan yang bersamanya dalam penggembalaan?

Ada, kuda

c. Pemeriksaan fisik Pulsus Respirasi Suhu tubuh Konjungtiva : 76 kali per menit : 60 kali per menit : 38.8c : normal tidak terdapat kotoran atau lesi.

Warna merah muda Mata CRT merah muda Turgor : normal tidak dehidrasi : normal reaksi terhadap cahaya 3-4 detik : normal peka terhadap cahaya : normal sekitaran 2- 3 detik. Gusi berwarna

Refleks pupil (normal) Denyut jantung Gerakan rumen

: 68 kali denyut per menit : 7 kali per menit

d. Inspeksi Cara berdiri normal, keempat kaki lurus Cara berjalan normal. Tidak terjadi kepincangan

e. Palpasi Palpasi superfisialis tidak terdapat lesi atau tonjolan Palpasi profundal : Conjunctiva Normal berwarna merah muda tidak terdapat lesi Respirasi 60 kali per menit Gerakan Rumen 7 kali per menit Suhu tubuh : 38.80 C

Limfonodus L. submandibularis : ukuran normal tidak terdapat pembesaran pada salah satu limfonodus L. axillaris : ukuran normal tidak terdapat

pembesaran pada salah satu limfonodus d. Perkusi Pada rongga abdomen terdengar suara nyaring karena pernapasan ruminan merupakan pernapasan abdominal

e. Aukultasi Pada daerah segitiga antara angulus scapula sampai os.costae ke 2 dari belakang, dan batas bawah olecranon kemudian ditarik garis dari olecranon sampai os. Costae ke 2 dari belakang terdengar suara nyaring, semakin kebawah (lateral) semakin pekak Denyut jantung yang terdegar 68 kali per menit

f. Membaui Tidak tercium bau yang menyengat, bau rongga mulut dan hidung dalam keadaan wajar

B. Kuda a. Sinyalemen pada Kuda terdiri atas : - Nama hewan - Jenis hewan - Bangsa atau ras hewan - Jenis kelamin - Umur - Warna kulit dan Rambut - Berat badan - Ciri-ciri khusus berwarna hitam :: Pada cervicalis terdapat rambut : Ringgo : Kuda : Sumbawa : Jantan : 4,5 Tahun : Coklat dan Hitam Pendek

Identitas Pemilik - Nama Pemilik - Alamat - No. Telp : Clavata : Jl. Sunu, Baraya : 086797663452

b. Anamnesa : Apa yang biasa dimakan? Makan rumput Apakah dia hidup bebas atau berkelompok dalam satu kandang Dia hidup bebas tidak dikandangkan Adakah hewan yang bersamanya dalam penggembalaan? Ada, sapi

c. Pemeriksaan fisik Pulsus Respirasi Suhu tubuh Konjungtiva : 48 kali per menit : 60 kali per menit : 38 c : normal tidak terdapat kotoran atau lesi.

Warna merah muda Mata : normal peka terhadap cahaya

CRT merah muda Turgor Refleks pupil (normal) Denyut jantung Gerakan rumen

: normal sekitaran 2- 3 detik. Gusi berwarna

: normal tidak dehidrasi/elastis : normal reaksi terhadap cahaya 3-4 detik

: 68 kali denyut per menit : 7 kali per menit

d. Inspeksi Cara berdiri normal, keempat kaki lurus Cara berjalan normal. Tidak terjadi kepincangan

e. Palpasi Palpasi superfisialis tidak terdapat lesi atau tonjolan Palpasi profundal : Conjunctiva Normal berwarna merah muda tidak terdapat lesi Respirasi 60 kali per menit Suhu tubuh : 380 C

Limfonodus L. submandibularis : ukuran normal tidak terdapat pembesaran pada salah satu limfonodus L. axillaris : ukuran normal tidak terdapat

pembesaran pada salah satu limfonodus

f. Perkusi Pada bagian facialis terdengar suara nyaring mengindikasikan tidak terdapat mucous atau cairan pada os.nasal

g. Aukultasi Pada daerah segitiga antara angulus scapula sampai os.costae ke 2 dari belakang, dan batas bawah olecranon kemudian ditarik garis

dari olecranon sampai os. Costae ke 2 dari belakang terdengar suara nyaring, semakin kebawah (lateral) semakin peka

h. Membaui Tidak tercium bau yang menyengat, bau rongga mulut dan hidung dalam keadaan wajar

F. PEMBAHASAN Dari hasil praktikum pada sapi, ditemukan bahwa adanya fillaria pada mata sapi tersebut. hal tersebut dapat mengindikasikan bahwa sapi tersebut menderita penyakit. Dari hasil pemerikasan kuda ditemukan bahwa keadaan fisiknya normal. Pada saat perkusi dan aukultasi tidak ditemukan adanya kelainan, Misalnya pada saat perkusi rongga abdomen bagian dorsal terdengar bunyi nyaring dan smakin kearah lateral bunyi semakin peka. Itu berarti pernapasan sapi dalam keadaan baik baik saja karena mengingat pernapasan sapi merupakan pernapasan abdominalis. Pada saat Inspeksi dan palpasi hasilnya pun juga normal. yaitu gerakan rumen dan suhu tubuh. Gerakan rumen pada sapi tersebut dikatakan normal karena berada di antara 5- 10 kali per menit. Sistem pencernaan dalam keadaan optimal, karena rumen dalam keadaan normal. Begitupun dengan suhhu tubuh sapi tersebut dalam keadaan normal karena berada diantara 37-390C Pada kuda, saat inspeksi di dapatkan hasil bahwa keadaan kuda tersebut performannya baik. Kaki dalam keadaan lurus. Pada saat palpasi dilakukan penghitungan pulsus di daerah arteri facialis dan diperoleh 48 kali per menit. Hal ini normal. Selanjutnya perkusi, perkusi dilakukan dibagian facia tepatnya di os.nasal ketika diketuk menghasilan suara nyaring dan itu berarti kuda tersebut dalam keadaan normal. Pada pemeriksaan bagian hidung tidak terdapat mucous atau cairan pada nasal yang bisa menyebabkan sinusitis. Pada saat aukultasi dibagian costo abdominal lebih tepatnya pada daerah yang dibatasi oleh costae ke 2 ke 5 dan ke 7 dari belakang ditemukan bunyi yang nyaring. Hal ini dapat dikatakan normal. Karena mengingat pernapasan kuda merupakan

pernapasan costoabdominal. Pada saat pemeriksaan gigi pun diperoleh bahwa kuda tersebut berumur sekitar 4.5 tahun karena ada nya beberapa gigi yang telah erupsi.

E. KESIMPULAN Tahapan dalam mendiagnosa hewan yaitu sinyalmen, anamnesis dan melakukan pemeriksaan fisik. Sebelum melakukan pemeriksaan fisik sebaiknya kita melakukan restrain pada sapi dan kuda yang akan diperiksa, agar mempermudah jalannya pemeriksaan pada sapi dan kuda tersebut. Kuda yang telah diperiksa pada saat praktikum diagnosa klinik ini tidak ada gejala gejala klinis yang abnormal yang mengarah ke suatu penyakit tertentu. Sedangkan sapi di dapatkan hasil menderita infeksi cacing filaria pada mata sapi tersebut.

DAFTAR PUSTAKA

Coperman, D.B, partautomo, S, soleh, M, dan politedy, F. 1995. Study patogenesis trypanosoma pada kerbau, sapi Frisian hosltein dan sapi peranakan ongole. Universitas north quensland Australia.

DEPDIKNAS. 2001. Teknik Kesahatan ternak. Jakarta : Departemen Pendidikan Nasional.

Mauladi, Achmad Hasan. 2009. Suhu Tubuh, Frekuensi Jantung dan Nafas Induk Sapi Friesian Holstein Bunting Yang Divaksin dengan Vaksin Avian Influensa H5N1. Bogor : Fakultas Kedokteran Hewan Institut Pertanian Bogor.

Sayuti, Arman. Melia, Juli. Amrozi. 2012. Gambaran Klinis Sapi Piometra Sebelum dan Setelah Terapi Dengan Antibiotik dan Prostaglandin Secara Intra Uteri. Aceh : Fakaultas Kedokteran Hewan Syiah Kuala. Vol. 6 No. 2.

Soegiri dan Wulandari Retno. 2007. Cara-Cara Mengekang Hewan. Bogor : IPB Press.

Triakosa, Nusdianto. 2009. Penyakit Ternak.

Aspek Klinik dan Penularan Pada Pengendalian

Triakoso, Nusdianto. 2011. Petunjk Praktikum Pemeriksan Fisik Ilmu penyakit Daalam Veteriner 1. Surabaya : Ilmu Penyakit dalam Veteriner Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Airlangga.

Lampiran Foto

Inspeksi Jarak Jauh

Restraint dan CRT pada mulut

Perhitungan Pulsus Pada a.facialis

Restraint Pada Telinga kuda

Perhitungan Suhu Tubuh

Perhitungan Respirasi Kuda

Restraint Sapi Menggunakan kandang jepit

Perhitungan Suhu tubuh Sapi

Menhitung CRT Sapi

Menghitung Pernapasan Sapi

Terdapat Lesi pada daerah leher

Alat yang digunakan pada praktikum