Anda di halaman 1dari 130

LaporaN kasus Pre Eklampsia Berat

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Di Indonesia Preeklampsia berat (PEB) merupakan salah satu penyebab utama kematian maternal dan perinatal di Indonesia. PEB diklasifikasikan kedalam penyakit hypertensi yang disebabkan karena kehamilan. PEB ditandai oleh adanya hipertensi sedangberat, edema, dan proteinuria yang masif. Penyebab dari kelainan ini masih kurang dimengerti, namun suatu keadaan patologis yang dapat diterima adalah adanya iskemia uteroplacentol. Diagnosis dini dan penanganan adekuat dapat mencegah perkembangan buruk PER kearah PEB atau bahkan eklampsia penanganannya perlu segera dilaksanakan untuk menurunkan angka kematian ibu (AKI) dan anak. Semua kasus PEB harus dirujuk ke rumah sakit yang dilengkapi dengan fasilitas penanganan intensif maternal dan neonatal, untuk mendapatkan terapi definitif dan pengawasan terhadap timbulnya komplikasi-komplikasi. Pemeriksaan antenatal yang teratur dan secara rutin mencari tanda preeklampsia sangat penting dalam usaha pencegahan preeklampsia berat, di samping pengendalian terhadap faktor-faktor predisposisi yang lain Preeklampsia adalah penyakit pada wanita hamil yang secara langsung disebabkan oleh kehamilan. Pre-eklampsia adalah hipertensi disertai proteinuri dan edema akibat kehamilan setelah usia kehamilan 20 minggu atau segera setelah persalinan. Gejala ini dapat timbul sebelum 20 minggu bila terjadi. Preeklampsia hampir secara eksklusif merupakan penyakit pada nullipara. Biasanya terdapat pada wanita masa subur dengan umur ekstrem yaitu pada remaja belasan tahun atau pada wanita yang berumur lebih dari 35 tahun. Pada multipara, penyakit ini biasanya dijumpai pada keadaan-keadaan berikut : 1) Kehamilan multifetal dan hidrops fetalis. 2) Penyakit vaskuler, termasuk hipertensi essensial kronis dan diabetes mellitus. 3) Penyakit ginjal.

Pre-eklamsia dan eklamsia merupakan kumpulan gejala yang timbul pada ibu hamil, bersalin dan dalam masa nifas yang terdiri dari trias: hipertensi, proteinuria dan oedema, yang

kadang-kadang disertai konvulsi sampai koma. Ibu tersebut tidak menunjukkan tanda-tanda kelainan vaskuler atau hipertensi sebelumnya (Mochtar, 1998). Tingginya kejadian pre-eklamsiaeklamsia di negara-negara berkembang

dihubungkan dengan masih rendahnya status sosial ekonomi dan tingkat pendidikan yang dimiliki kebanyakan masyarakat. Kedua hal tersebut saling terkait dan sangat berperan dalam menentukan tingkat penyerapan dan pemahaman terhadap berbagai informasi/masalah kesehatan yang timbul baik pada dirinya ataupun untuk lingkungan sekitarnya (Zuhrina, 2010). Menurut World Health Organization (WHO), salah satu penyebab morbiditas dan mortalitas ibu dan janin adalah pre-eklamsia (PE), angka kejadiannya berkisar antara 0,51%38,4%. Di negara maju angka kejadian pre- eklampsia berkisar 6-7% dan eklampsia 0,10,7%. Sedangkan angka kematian ibu yang diakibatkan pre-eklampsia dan eklampsia di negara berkembang masih tinggi (Amelda, 2008). Berdasarkan kejadian tersebut, maka kami tertarik untuk membahas hal ini, serta sebagai tugas dalam makalah Keperawatan Maternitas Asuhan Keperawatan Ibu Hamil dengan Preeklamsi.

B.

Ruang Lingkup Dalam laporan kasus asuhan keperawatan kelolaan ini penulis hanya membahas asuhan keperawatan pada Ny. S dengan diagnosa Preeklamsia Berat yang dilakukan di ruangan Mawar asoka kebidanan Rumah Sakit dr. Sobirin Lubuk Linggau dalam 3 hari perawatan.

C. Tujuan penulisan 1. Tujuan Umum Tujuan umum dalam penulisan laporan kasus ini adalah agar penulis dapat melaksanakan asuhan keperawatan pada Ny. S dengan preeklamsi di Bangsal Mawar Asoka Kebidanan Rumah Sakit dr. Sobirin Lubuk Linggau dengan pendekatan proses keperawatan 2. Tujuan Khusus a. Mampu melakukan pengkajian secara komprehensif pada klien dengan preeklamsia berat khususnya Ny. S b. Mampu mengidentifikasi serta menganalisa data pada Ny. S c. Mampu merumuskan dan menerapkan prioritas diagnosa keperawatan pada Ny. S

d. Mampu menentukan tujuan dan menyusun rencana sesuai dengan kriteria keperawatan pada Ny. S

e.

Mampu melaksanakan implementasi sesuai dengan rencana tindakan yang telah ditetapkan pada Ny. S

f.

Mampu mengevaluasi terhadap tindakan keperawatan yang telaah diberikan dan didelegasikan pada Ny. S

g. Mengetahui kesenjangan antara teori dan praktek dalam penerapan teori asuhan keperawatan yang telah diberikan pada Ny. S h. Mengetahui faktor penunjang dan penghambat dalam melaksanakan asuhan keperawatan pada klien dengan preeklamsia berat pada Ny. S

D. Manfaat Penelitian Adapun manfaat dari penulisan Laporan Kasus pada Ny. S dengan Preeklamsia Berat adalah : 1. Untuk RSUD sebagai bahan informasi bagi tenaga kesehatan dalam penatalaksanaan tindakan keperawatan pada klien dengan Preeklamsia Berat 2. Untuk pendidikan sebagai sumber informasi untuk kemajuan perkembangan ilmu keperawatan 3. Untuk pendidikan sebagai refrensi untuk penulisan makalah keperawatan 4. Untuk pembaca supaya mengetahui dampak Preeklamsia Berat di masyarakat luas dan mengetahui tentang preeklampsia Berat E. Metode penulisan dan Pengambilan data 1. Metode Penulisan Metode Penulisan yang digunakan dalam penulisan Laporan Kasus ini adalah metode deskriptif, yaitu menggambarkan dan study kasus terhadap klien dengan preeklamsia dengan menggunakan pendekatan proses keperawatan 2. Tekhnik Pengumpulan Data a. Observasi Yaitu tekhnik pengumpulan data dengan cara mengamati perilaku klien dan keluarganya secara langsung b. Wawancara Yaitu tekhnik pengumpulan data dengan cara menggali riwayat kesehatan bayi dan keluarganya secara langsung, untuk mendapatkan informasi yang berhubungan dengan masalah kesehatan klien dan keluarga c. Pemeriksaan Fisik

Yaitu tekhnik pengumpulan data dengan cara inspeksi, palpasi, perkusi dan auskultasi d. Studi Dokumentasi Yaitu tekhnik pengumpulan data dengan cara mempelajari data penunjang dan riwayat riwayat kesehatan dari status klien e. Studi Kepustakaan Yaitu cara mendapatkan informasi dan teori yang relevan dari literatur berhubungan dengan kasus sebagai dasar acuan penulisan BAB II TINJAUAN PUSTAKA 1. KONSEP DASAR A. PENGERTIAN Preeklampsia atau sering juga disebut toksemia adalah suatu kondisi yang bisa dialami oleh setiap wanita hamil. Preeklampsia adalah kumpulan gejala yang timbul pada ibu hamil, bersalin dan dalam masa nifas yang terdiri dari trias : hipertensi, proteinuri, dan edema. Pengertian preelamsia menurut beberapa referensi : a) Preeklampsia adalah suatu penyakit vasospastik, yang melibatkan banyak sistem dan ditandai oleh hemokonsentrasi, hipertensi, dan proteinuria (Bobak, dkk., 2005). b) Preeklampsia adalah perkembangan hipertensi, protein pada urin dan pembengkakan, dibarengi dengan perubahan pada refleks (Curtis, 1999). c) Preeklampsia adalah toksemia pada kehamilan lanjut yang ditandai oleh hipertensi, edema, dan proteinuria (Dorland,2000). d) Preeklampsia adalah timbulnya hipertensi disertai proteinuria dan edema akibat kehamilan setelah usia kehamilan 20 minggu atau segera setelah persalinan (Mansjoer, 2000). e) Preeklampsia adalah hipertensi yang timbul setelah 20 minggu kehamilan disertai dengan proteinuria (Prawirohardjo, 2008). f) Pre eklampsia adalah sekumpulan gejala yang timbul pada wanita hamil, bersalin dan nifas yang terdiri dari hipertensi, edema dan protein uria tetapi tidak menjukkan tanda-tanda kelainan vaskuler atau hipertensi sebelumnya, sedangkan gejalanya biasanya muncul setelah kehamilan berumur 28 minggu atau lebih ( Rustam Muctar, 1998 ).

B.

ETIOLOGI Etiologi penyakit ini sampai saat ini belum diketahui dengan pasti. Banyak teori teori dikemukakan oleh para ahli yang mencoba menerangkan penyebabnya. Oleh karena itu disebut penyakit teori namun belum ada memberikan jawaban yang memuaskan. Di Indonesia, setelah perdarahan dan infeksi pre eklampsia masih merupakan sebab utama kematian ibu, dan sebab kematian perinatal yang tinggi. Oleh karena itu diagnosis dini preeklampsia yang merupakan tingkat pendahuluan eklampsia, serta penanganannya perlu segera dilaksanakan untuk menurunkan angka kematian ibu dan anak. Penyebab preeklampsia sampai sekarang belum diketahui. Tetapi ada teori yang dapat menjelaskan tentang penyebab preeklamsia, yaitu :

a.

Bertambahnya frekuensi pada primigraviditas, kehamilan ganda, hidramnion, dan mola hidatidosa.

b. Bertambahnya frekuensi yang makin tuanya kehamilan. c. d. Dapat terjadinya perbaikan keadaan penderita dengan kematian janin dalam uterus. Timbulnya hipertensi, edema, proteinuria, kejang dan koma. Beberapa teori yang mengatakan bahwa perkiraan etiologi dari kelainan tersebut sehingga kelainan ini sering dikenal sebagai the diseases of theory. Adapun teori-teori tersebut antara lain : a. Peran Prostasiklin dan Tromboksan .

b. Peran faktor imunologis. c. Beberapa studi juga mendapatkan adanya aktivasi system komplemen pada preeklampsi/eklampsia. d. Peran faktor genetik /familial e. Terdapatnya kecenderungan meningkatnya frekuensi preeklampsi/ eklampsi pada anak-anak dari ibu yang menderita preeklampsi/eklampsi. f. Kecenderungan meningkatnya frekuensi pre-eklampsi/eklampspia dan anak dan cucu ibu hamil dengan riwayat pre-eklampsi/eklampsia dan bukan pada ipar mereka. g. Peran renin-angiotensin-aldosteron system (RAAS)

C.

TANDA DAN GEJALA

Gejala klinis preeklamsi meliputi: a. Hipertensi sistolik / diastolik > 140/90 mmHg

b.

Proteinuria : Secara kuantitatif lebih 0,3 gr/l dalam 24 jam atau secara kualitatif positif 2 (+2).

c.

Edema pada pretibia, dinding abdomen, lumbosakral, wajah, atau tangan.

d. Timbul salah satu atau lebih gejala atau tanda-tanda preeklamsia berat.

D.

PATOFISIOLOGI Pada preeklampsia terdapat penurunan aliran darah. Perubahan ini menyebabkan prostaglandin plasenta menurun dan mengakibatkan iskemia uterus. Keadaan iskemia pada uterus , merangsang pelepasan bahan tropoblastik yaitu akibat hiperoksidase lemak dan pelepasan renin uterus. Bahan tropoblastik menyebabkan terjadinya endotheliosis menyebabkan pelepasan tromboplastin. Tromboplastin yang dilepaskan mengakibatkan pelepasan tomboksan dan aktivasi / agregasi trombosit deposisi fibrin. Pelepasan tromboksan akan menyebabkan terjadinya vasospasme sedangkan aktivasi/ agregasi trombosit deposisi fibrin akan menyebabkan koagulasi intravaskular yang mengakibatkan perfusi darah menurun dan konsumtif koagulapati. Konsumtif koagulapati mengakibatkan trombosit dan faktor pembekuan darah menurun dan menyebabkan gangguan faal hemostasis. Renin uterus yang di keluarkan akan mengalir bersama darah sampai organ hati dan bersama- sama angiotensinogen menjadi angiotensi I dan selanjutnya menjadi angiotensin II. Angiotensin II bersama tromboksan akan menyebabkan terjadinya vasospasme. Vasospasme menyebabkan lumen arteriol menyempit. Lumen arteriol yang menyempit menyebabkan lumen hanya dapat dilewati oleh satu sel darah merah. Tekanan perifer akan meningkat agar oksigen mencukupi kebutuhab sehingga menyebabkan terjadinya hipertensi. Selain menyebabkan vasospasme, angiotensin II akan merangsang glandula suprarenal untuk mengeluarkan aldosteron. Vasospasme bersama dengan koagulasi intravaskular akan menyebabkan gangguan perfusi darah dan gangguan multi organ. Gangguan multiorgan terjadi pada organ- oragan tubuh diantaranya otak, darah, paruparu, hati/ liver, renal dan plasenta. Pada otak akan dapat menyebabkan terjadinya edema serebri dan selanjutnya terjadi peningkatan tekanan intrakranial. Tekanan intrakranial yang meningkat menyebabkan terjadinya gangguan perfusi serebral , nyeri dan terjadinya kejang sehingga menimbulkan diagnosa keperawatan risiko cedera. Pada darah akan terjadi enditheliosis menyebabkan sel darah merah dan pembuluh darah pecah. Pecahnya pembuluh darah akan menyebabkan terjadinya pendarahan,sedangkan sel darah merah yang pecah akan menyebabkan terjadinya anemia hemolitik. Pada paru- paru, LADEP akan meningkat menyebabkan terjadinya kongesti vena pulmonal, perpindahan cairan sehingga akan

mengakibatkan terjadinya oedema paru. Oedema paru akan menyebabkan terjadinya kerusakan pertukaran gas. Pada hati, vasokontriksi pembuluh darah menyebabkan akan menyebabkan gangguan kontraktilitas miokard sehingga menyebabkan payah jantung dan memunculkan diagnosa keperawatan penurunan curah jantung. Pada ginjal, akibat pengaruh aldosteron, terjadi peningkatan reabsorpsi natrium dan menyebabkan retensi cairan dan dapat menyebabkan terjadinya edema sehingga dapat memunculkan diagnosa keperawatan kelebihan volume cairan. Selin itu, vasospasme arteriol pada ginjal akan meyebabkan penurunan GFR dan permeabilitas terrhadap protein akan meningkat. Penurunan GFR tidak diimbangi dengan peningkatan reabsorpsi oleh tubulus sehingga menyebabkan diuresis menurun sehingga menyebabkan terjadinya oligouri dan anuri. Oligouri atau anuri akan memunculkan diagnosa keperawatan gangguan eliminasi urin. Permeabilitas terhadap protein yang meningkat akan menyebabkan banyak protein akan lolos dari filtrasi glomerulus dan menyenabkan proteinuria. Pada mata, akan terjadi spasmus arteriola selanjutnya menyebabkan oedem diskus optikus dan retina. Keadaan ini dapat menyebabkan terjadinya diplopia dan memunculkan diagnosa keperawatan risiko cedera. Pada plasenta penurunan perfusi akan menyebabkan hipoksia/anoksia sebagai pemicu timbulnya gangguan pertumbuhan plasenta sehinga dapat berakibat terjadinya Intra Uterin Growth Retardation serta memunculkan diagnosa keperawatan risiko gawat janin. Hipertensi akan merangsang medula oblongata dan sistem saraf parasimpatis akan meningkat. Peningkatan saraf simpatis mempengaruhi traktus gastrointestinal dan ekstrimitas. Pada traktus gastrointestinal dapat menyebabkan terjadinya hipoksia duodenal dan penumpukan ion H menyebabkan HCl meningkat sehingga dapat menyebabkan nyeri epigastrik. Selanjutnya akan terjadi akumulasi gas yang meningkat, merangsang mual dan timbulnya muntah sehingga muncul diagnosa keperawatan ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh. Pada ektrimitas dapat terjadi metabolisme anaerob menyebabkan ATP diproduksi dalam jumlah yang sedikit yaitu 2 ATP dan pembentukan asam laktat. Terbentuknya asam laktat dan sedikitnya ATP yang diproduksi akan menimbulkan keadaan cepat lelah, lemah sehingga muncul diagnosa keperawatan intoleransi aktivitas. Keadaan hipertensi akan mengakibatkan seseorang kurang terpajan informasi dan memunculkan diagnosa keperawatan kurang pengetahuan.

E. WOC

F. KOMPLIKASI Tergantung pada derajat preeklampsi yang dialami. Namun yang termasuk komplikasi antara lain: a. Pada Ibu

1. Eklapmsia 2. Solusio plasenta 3. Pendarahan subkapsula hepar 4. Kelainan pembekuan darah ( DIC ) 5. Sindrom HELPP ( hemolisis, elevated, liver,enzymes dan low platelet count ) 6. Ablasio retina 7. Gagal jantung hingga syok dan kematian. b. Pada Janin 1. Terhambatnya pertumbuhan dalam uterus 2. Prematur 3. Asfiksia neonatorum 4. Kematian dalam uterus 5. Peningkatan angka kematian dan kesakitan perinatal

G. KLASIFIKASI Dibagi menjadi 2 golongan, yaitu sebagai berikut : a. Preeklampsia Ringan, bila disertai keadaan sebagai berikut:

1. Tekanan darah 140/90 mmHg atau lebih yang diukur pada posisi berbaring terlentang; atau kenaikan diastolik 15 mmHg atau lebih; atau kenaikan sistolik 30 mmHg atau lebih .Cara pengukuran sekurang-kurangnya pada 2 kali pemeriksaan dengan jarak periksa 1 jam, sebaiknya 6 jam. 2. Edema umum, kaki, jari tangan, dan muka; atau kenaikan berat 1 kg atau lebih per minggu. 3. Proteinuria kwantatif 0,3 gr atau lebih per liter; kwalitatif 1 + atau 2 + pada urin kateter atau midstream. b. Preeklampsia Berat 1. Tekanan darah 160/110 mmHg atau lebih. 2. Proteinuria 5 gr atau lebih per liter. 3. Oliguria, yaitu jumlah urin kurang dari 500 cc per 24 jam . 4. Adanya gangguan serebral, gangguan visus, dan rasa nyeri pada epigastrium.

5. Terdapat edema paru dan sianosis.

H. MANIFESTASI KLINIK Biasanya tanda-tanda pre eklampsia timbul dalam urutan : pertambahan berat badan yang berlebihan, diikuti edema, hipertensi, dan akhirnya proteinuria. Pada pre eklampsia ringan tidak ditemukan gejala gejala subyektif. Pada pre eklampsia berat didapatkan sakit kepala di daerah prontal, diplopia, penglihatan kabur, nyeri di daerah epigastrium, mual atau muntah. Gejala gejala ini sering ditemukan pada pre eklampsia yang meningkat dan merupakan petunjuk bahwa eklampsia akan tim Tes Diagnostik.

I.

PEMERIKSAAN PENUNJANG

a. Pemeriksaan Laboratorium 1) Pemeriksaan darah lengkap dengan hapusan darah 1. Penurunan hemoglobin ( nilai rujukan atau kadar normal hemoglobin untuk wanita hamil adalah 12-14 gr% ) 2. Hematokrit meningkat ( nilai rujukan 37 43 vol% ) 3. Trombosit menurun ( nilai rujukan 150 450 ribu/mm3 ) 2) Urinalisis 1. Ditemukan protein dalam urine. 3) Pemeriksaan Fungsi hati 1. Bilirubin meningkat ( N= < 1 mg/dl ) 2. LDH ( laktat dehidrogenase ) meningkat 3. Aspartat aminomtransferase ( AST ) > 60 ul. 4. Serum Glutamat pirufat transaminase ( SGPT ) meningkat ( N= 15-45 u/ml ) 5. Serum glutamat oxaloacetic trasaminase ( SGOT ) meningkat ( N= <31 u/l ) 6. Total protein serum menurun ( N= 6,7-8,7 g/dl ) 4) Tes kimia darah 1. Asam urat meningkat ( N= 2,4-2,7 mg/dl ) b. Radiologi

1) Ultrasonografi Ditemukan retardasi pertumbuhan janin intra uterus. Pernafasan intrauterus lambat, aktivitas janin lambat, dan volume cairan ketuban sedikit. 2) Kardiotografi Diketahui denyut jantung janin bayi lemah.

J. PENATALAKSANAAN Ditinjau dari umur kehamilan dan perkembangan gejala-gejala preeklampsia berat selama perawatan maka perawatan dibagi menjadi : a. Perawatan aktif yaitu kehamilan segera diakhiri atau diterminasi ditambah pengobatan medisinal. 1. Perawatan aktif Sedapat mungkin sebelum perawatan aktif pada setiap penderita dilakukan pemeriksaan fetal assesment (NST dan USG). Indikasi : a. Ibu Usia kehamilan 37 minggu atau lebih Adanya tanda-tanda atau gejala impending eklampsia, kegagalan terapi konservatif yaitu setelah 6 jam pengobatan meditasi terjadi kenaikan desakan darah atau setelah 24 jam perawatan medisinal, ada gejala-gejala status quo (tidak ada perbaikan)

b. Janin c. Hasil fetal assesment jelek (NST dan USG) Adanya tanda IUGR (janin terhambat) Laboratorium Adanya HELLP Syndrome (hemolisis dan peningkatan fungsi hepar, trombositopenia)

2.

Pengobatan mediastinal Pengobatan mediastinal pasien preeklampsia berat adalah :

a.

Segera masuk rumah sakit. b. Tirah baring miring ke satu sisi. Tanda vital perlu diperiksa setiap 30 menit, refleks patella setiap jam. c. d. e. 1. Infus dextrose 5% dimana setiap 1 liter diselingi dengan infus RL (60-125 cc/jam) 500 cc. Diet cukup protein, rendah karbohidrat, lemak dan garam. Pemberian obat anti kejang magnesium sulfat (MgSO4). Dosis awal sekitar 4 gr MgSO4) IV (20% dalam 20 cc) selama 1 gr/menit kemasan 20% dalam 25 cc larutan MgSO4 (dalam 3-5 menit). Diikuti segera 4 gram di pantat kiri dan 4 gr di pantat kanan (40% dalam 10 cc) dengan jarum no 21 panjang 3,7 cm. Untuk mengurangi nyeri dapat diberikan xylocain 2% yang tidak mengandung adrenalin pada suntikan IM.

2. Dosis ulang : diberikan 4 gr IM 40% setelah 6 jam pemberian dosis awal lalu dosis ulang diberikan 4 gram IM setiap 6 jam dimana pemberian MgSO4 tidak melebihi 2-3 hari. 3. Syarat-syarat pemberian MgSO4 Tersedia antidotum MgSO4 yaitu calcium gluconas 10% 1 gr (10% dalam 10 cc) diberikan IV dalam 3 menit. Refleks patella positif kuat. Frekuensi pernapasan lebih 16 x/menit. Produksi urin lebih 100 cc dalam 4 jam sebelumnya (0,5 cc/KgBB/jam) 4. MgSO4 dihentikan bila : Ada tanda-tanda keracunan yaitu kelemahan otot, refleks fisiologis menurun, fungsi jantung terganggu, depresi SSP, kelumpuhan dan selanjutnya dapat menyebabkan kematian karena kelumpuhan otot pernapasan karena ada serum 10 U magnesium pada dosis adekuat adalah 47 mEq/liter. Refleks fisiologis menghilang pada kadar 8-10 mEq/liter. Kadar 12-15 mEq/liter dapat terjadi kelumpuhan otot pernapasan dan > 15 mEq/liter terjadi kematian jantung. Bila timbul tanda-tanda keracunan MgSO4 : Hentikan pemberian MgSO4 Berikan calcium gluconase 10% 1 gr (10% dalam 10 cc) secara IV dalam waktu 3 menit Berikan oksigen Lakukan pernapasan buatan MgSO4 dihentikan juga bila setelah 4 jam pasca persalinan sedah terjadi perbaikan (normotensi).

f.

Deuretikum tidak diberikan kecuali bila ada tanda-tanda edema paru, payah jantung kongestif atau edema anasarka. Diberikan furosemid injeksi 40 mg IM.

g. 1.

Anti hipertensi diberikan bila : Desakan darah sistolik > 180 mmHg, diastolik > 110 mmHg atau MAP lebih 125 mmHg. Sasaran pengobatan adalah tekanan diastolik <105 mmHg (bukan < 90 mmHg) karena akan menurunkan perfusi plasenta.

2. 3.

Dosis antihipertensi sama dengan dosis antihipertensi pada umumnya. Bila diperlukan penurunan tekanan darah secepatnya dapat diberikan obat-obat antihipertensi parenteral (tetesan kontinyu), catapres injeksi. Dosis yang dapat dipakai 5 ampul dalam 500 cc cairan infus atau press disesuaikan dengan tekanan darah.

4.

Bila tidak tersedia antihipertensi parenteral dapat diberikan tablet antihipertensi secara sublingual diulang selang 1 jam, maksimal 4-5 kali. Bersama dengan awal pemberian sublingual maka obat yang sama mulai diberikan secara oral (syakib bakri,1997)

b. Perawatan konservatif yaitu kehamilan tetap dipertahankan ditambah pengobatan medisinal. 1. Indikasi : bila kehamilan paterm kurang 37 minggu tanpa disertai tanda-tanda inpending eklampsia dengan keadaan janin baik. 2. Pengobatan medisinal : sama dengan perawatan medisinal pada pengelolaan aktif. Hanya loading dose MgSO4 tidak diberikan IV, cukup intramuskular saja dimana gram pada pantat kiri dan 4 gram pada pantat kanan. 3. Pengobatan obstetri : a. Selama perawatan konservatif : observasi dan evaluasi sama seperti perawatan aktif hanya disini tidak dilakukan terminasi. b. MgSO4 dihentikan bila ibu sudah mempunyai tanda-tanda preeklampsia ringan, selambatlambatnya dalam 24 jam. c. Bila setelah 24 jam tidak ada perbaikan maka dianggap pengobatan medisinal gagal dan harus diterminasi. d. Bila sebelum 24 jam hendak dilakukan tindakan maka diberi lebih dulu MgSO4 20% 2 gr IV.

4. Penderita dipulangkan bila : a. Penderita kembali ke gejala-gejala / tanda-tanda preeklampsia ringan dan telah dirawat selama 3 hari. b. Bila selama 3 hari tetap berada dalam keadaan preeklamsia ringan : penderita dapat dipulangkan dan dirawat sebagai preeklampsia ringan (diperkirakan lama perawatan 1-2 minggu).

2. 1.

KONSEP DASAR ASUHAN KEPERAWATAN TEORI PENGKAJIAN Data yang dikaji pada ibu dengan pre eklampsia adalah : a. Data subyektif : Umur biasanya sering terjadi pada primi gravida , < 20 tahun atau > 35 tahun Riwayat kesehatan ibu sekarang : terjadi peningkatan tensi, oedema, pusing, nyeri epigastrium, mual muntah, penglihatan kabur Riwayat kesehatan ibu sebelumnya : penyakit ginjal, anemia, vaskuler esensial, hipertensi kronik, DM Riwayat kehamilan : riwayat kehamilan ganda, mola hidatidosa, hidramnion serta riwayat kehamilan dengan pre eklamsia atau eklamsia sebelumnya Pola nutrisi : jenis makanan yang dikonsumsi baik makanan pokok maupun selingan Psiko sosial spiritual : Emosi yang tidak stabil dapat menyebabkan kecemasan, oleh karenanya perlu kesiapan moril untuk menghadapi resikonya b. Data Obyektif : Inspeksi : edema yang tidak hilang dalam kurun waktu 24 jam Palpasi : untuk mengetahui TFU, letak janin, lokasi edema Auskultasi : mendengarkan DJJ untuk mengetahui adanya fetal distress Perkusi : untuk mengetahui refleks patella sebagai syarat pemberian SM ( jika refleks + ) Pemeriksaan penunjang ; Tanda vital yang diukur dalam posisi terbaring atau tidur, diukur 2 kali dengan interval 6 jam Laboratorium : protein uri dengan kateter atau midstream ( biasanya meningkat hingga 0,3 gr/lt atau +1 hingga +2 pada skala kualitatif ), kadar hematokrit menurun, BJ urine meningkat, serum kreatini meningkat, uric acid biasanya > 7 mg/100 ml Berat badan : peningkatannya lebih dari 1 kg/minggu Tingkat kesadaran ; penurunan GCS sebagai tanda adanya kelainan pada otak USG ; untuk mengetahui keadaan janin NST : untuk mengetahui kesejahteraan janin

2.

DIAGNOSA KEPERAWATAN

1. Pola nafas tidak efektif b.d peningkatan kebutuhan O2 2. Gangguan perfusi jaringan b.d penurunan COP 3. Resiko tinggi terjadinya kejang pada ibu berhubungan dengan penurunan fungsi organ ( vasospasme dan peningkatan tekanan darah )

4. Resiko tinggi terjadinya foetal distress pada janin berhubungan dengan perubahan pada plasenta 5. Intoleransi aktivitas b.d ketidakseimbangan suplai O2, kelemahan fisik 6. Gangguan rasa nyaman nyeri b.d peningkatan vaskuler otak, kontraksi uterus dan pembukaan jalan lahir 7. Kelebihan volume cairan b.d peningkatan reabsorpsi Na 8. Gangguan psikologis ( cemas ) berhubungan dengan koping yang tidak efektif terhadap proses persalinan 3. INTERVENSI 1. Pola nafas inefektif b.d peningkatan kebutuhan O2 Tujuan : setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 2 x 60

menit pola nafas kembali normal Kriteria hasil : bebas dari sianosis, pala nafas normal RR : 24 x/mnt

Intervensi : a. Evaluasi frekuensi pernafasan dan kedalaman Rasional : untuk mengetahui pola nafas pasien b. Auskultasi bunyi nafas Rasional : mengetahui ada tidaknya nafas tambahan c. Atur posisi pasien semi fowler Rasional : merangsang fungsi pernafasan atau ekspansi paru d. Kolaborasi pemberian oksigen sesuai indikasi Rasional : meningkatkan pengiriman oksigen ke paru 2. Gangguan perfusi jaringan b.d penurunan COP Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 2 x 60

menit diharapkan kebutuhan O2 terpenuhi. Kriteria hasil : CRT < 2 detik, tidak terjadi sianosis Interensi : a. Catat frekuensi dan kedalaman pernapasan, penggunaan otot bantu. Rasional : untuk mengetahui kelemahan otot pernapasan. b. Awasi tanda-tanda vital Rasional : untuk mengetahui tingkat kegawatan klien. c. Pantau BGA Rasional : asidosis yang terjadi dapat menghambat masuknya oksigen pada tingkat sel.

a.

Kolaborasi pemberian IV larutan elektrolit Rasional : meminimalkan fluktuasi dalam aliran vaskuler.

3.

Resiko tinggi terjadinya kejang pada ibu berhubungan dengan penurunan fungsi organ (vasospasme dan peningkatan tekanan darah). Tujuan : Setelah dilakukan tindakan perawatan tidak terjadi kejang pada ibu

Kriteria Hasil : - Kesadaran : compos mentis, GCS : 15 ( 4-5-6 ) - Tanda-tanda vital : Tekanan Darah : 100-120/70-80 mmHg Suhu Nadi RR Intervensi : a. Monitor tekanan darah tiap 4 jam Rasional : Tekanan diastole > 110 mmHg dan sistole 160 atau lebih merupkan indikasi dari PIH b. Catat tingkat kesadaran pasien Rasional : Penurunan kesadaran sebagai indikasi penurunan aliran darah otak c. Kaji adanya tanda-tanda eklampsia ( hiperaktif, reflek patella dalam, penurunan nadi,dan respirasi, nyeri epigastrium dan oliguria ) Rasional :Gejala tersebut merupakan manifestasi dari perubahan pada otak, ginjal, jantung dan paru yang mendahului status kejang d. Monitor adanya tanda-tanda dan gejala persalinan atau adanya kontraksi uterus Rasional : Kejang akan meningkatkan kepekaan uterus yang akan memungkinkan terjadinya persalinan e. Kolaborasi dengan tim medis dalam pemberian anti hipertensi dan SM Rasional : Anti hipertensi untuk menurunkan tekanan darah dan SM untuk mencegah terjadinya kejang : 36-37 C : 60-80 x/mnt :16-20 x/mnt

4.

Resiko tinggi terjadinya foetal distress pada janin berhubungan dengan perubahan pada plasenta Tujuan : Setelah dilakukan tindakan perawatan tidak terjadi foetal distress pada janin Kriteria Hasil :

DJJ ( + ) : 12-12-12 Hasil NST : Hasil USG ;

Intervensi : a. Monitor DJJ sesuai indikasi Rasional : Peningkatan DJJ sebagai indikasi terjadinya hipoxia, prematur dan solusio plasenta b. Kaji tentang pertumbuhan janin Rasional : Penurunan fungsi plasenta mungkin diakibatkan karena hipertensi sehingga timbul IUGR c. Jelaskan adanya tanda-tanda solutio plasenta ( nyeri perut, aktifitas janin turun ) Rasional : Ibu dapat mengetahui tanda dan gejala solutio plasenta dan tahu akibat hipoxia bagi janin d. Kaji respon janin pada ibu yang diberi SM Rasional : Reaksi terapi dapat menurunkan pernafasan janin dan fungsi jantung serta aktifitas janin e. Kolaborasi dengan medis dalam pemeriksaan USG dan NST Rasional :USG dan NST untuk mengetahui keadaan/kesejahteraan janin perdarahan, rahim tegang,

5.

Intoleransi aktivitas b.d ketidakseimbangan suplai O2, kelemahan fisik

Tujuan : setelah di lakukan tindakan keperawatan selama 2 x 24 jam aktivitas pasien dapat terpenuhi

teria hasil : Pasien berpartisipasi dalam aktivitas yang di inginkan / di perlukan Intervensi : a. Periksa TTV sebelum dan sesudah aktivitas Rasional : mengetahui tingkat kelemahan b. Instruksikan pasien tentang tekhnik penghematan energi Rasional : membantu keseimbangan antara suplai dan kebutuhan O2. c. Berikan bantuan sesuai kebutuhan

Rasional : Memberikan bantuan hanya sebatas kebutuhan akan mendorong kemandirian dalam melakukan aktivitas.

6.

Gangguan rasa nyaman ( nyeri ) berhubungan dengan kontraksi uterus dan pembukaan jalan lahir Tujuan : Setelah dilakukan tindakan perawatan ibu mengerti penyebab nyeri dan dapat mengantisipasi rasa nyerinya Kriteria Hasil :

Ibu mengerti penyebab nyerinya Ibu mampu beradaptasi terhadap nyerinya

Intervensi : a. Kaji tingkat intensitas nyeri pasien Rasional : Ambang nyeri setiap orang berbeda ,dengan demikian akan dapat menentukan tindakan perawatan yang sesuai dengan respon pasien terhadap nyerinya b. Jelaskan penyebab nyerinya Rasional : Ibu dapat memahami penyebab nyerinya sehingga bisa kooperatif

c.

Ajarkan ibu mengantisipasi nyeri dengan nafas dalam bila HIS timbul Rasional : Dengan nafas dalam otot-otot dapat berelaksasi , terjadi vasodilatasi pembuluh darah, expansi paru optimal sehingga kebutuhan 02 pada jaringan terpenuhi

d. Bantu ibu dengan mengusap/massage pada bagian yang nyeri Rasional : untuk mengalihkan perhatian pasien

7. Gangguan rasa nyaman nyeri b.d peningkatan vaskuler otak Tujuan : setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 1 x 2 jam nyeri berkurang /menghilang Kriteria hasil : wajah tidak menyeringai, tidak pusing Intervensi : a. Kaji skala nyeri Rasional : mengetahui intensitas nyeri b. Pertahankan tirah baring Rasional : meminimalkan stimulasi / meningkatkan relaksasi

c.

Minimalkan aktivitas vasokontriksi yang dapat meningkatkan sakit kepala misalnya, mengejan, batuk panjang Rasional : aktivitas yang meningkatkan vasokontriksi menambah beratkan penyakit

d. Ajarkan taknik relaksasi dan distraksi Rasional : membantu menghilangkan rasa nyeri e. Kolaborasi pemberian analgetik sesuai indikasi misalnya lorazepam, diazepam Rasional : menurunkan nyeri dan menurunkan rengsang system saraf simpatis.

8. Kelebihan volume cairan b.d peningkatan reabsorpsi Na Tujuan : Setelah di lakukan tindakan keperawatan selama 3x 24 jam BB stabil

Kriteria hasil : - Tidak ada destensi vena perifer dan edema - Paru bersih dan BB stabil Intervensi : a. Obervasi input dan output Rasional : Mengetahui pengeluaran dan pemasukan cairan b. Jelaskan tujuan pembatasan cairan / Na pada pasien Rasional : Na dapat mengikat air sehingga meningkatkan volume cairan bertambah c. Kolaborasi pemberian deuretik , contoh : furosemid (lazix),asam etakrinik (edecrin) sesuai dengan indikasi. Rasional : Menghambat reabsorpsi natrium dan menurunkan kelebihan cairan d. Kolaborasi dengan ahli gizi Rasional : diet pembatasan Na sesuai indikasi

9. Gangguan psikologis ( cemas ) berhubungan dengan koping yang tidak efektif terhadap proses persalinan Tujuan : Setelah dilakukan tindakan perawatan kecemasan ibu berkurang atau hilang Kriteria Hasil : Ibu tampak tenang Ibu kooperatif terhadap tindakan perawatan Ibu dapat menerima kondisi yang dialami sekarang

Intervensi : a. Kaji tingkat kecemasan ibu

Rasional : Tingkat kecemasan ringan dan sedang bisa ditoleransi dengan pemberian pengertian sedangkan yang berat diperlukan tindakan medikamentosa

b.

Jelaskan mekanisme proses persalinan Rasional : Pengetahuan terhadap proses persalinan diharapkan dapat mengurangi emosional ibu yang maladaptif

c.

Gali dan tingkatkan mekanisme koping ibu yang efektif Rasional : Kecemasan akan dapat teratasi jika mekanisme koping yang dimiliki ibu efektif

d.

Beri support system pada ibu Rasional : ibu dapat mempunyai motivasi untuk menghadapi keadaan yang sekarang secara lapang dada asehingga dapat membawa ketenangan hati

BAB III

ASUHAN KEPERAWATAN PRENATAL DAN POST PARTUM PADA Ny. S DENGAN PREEKLAMSIA BERAT DI BANGSAL MAWAR-ASOKA RUANG ISOLASI dr. SOBIRIN LUBUK LINGGAU

Nama Mahasiswa : Sugesti Angraeni Nim.PO. 03201100 34

Tanggal Pengkajian : 08-08-2012 Ruangan/RS : Asoka

PENGKAJIAN PRENATAL

A. DATA UMUM KLIEN Inisial Klien Usia Agama Pendidikan terakhir Pekerjaan Status Perkawinan Alamat : Ny.S : 36 tahun : Islam : SMA : Tani : Kawin : Ds. Purwadadi, Kec.jaya Loka

Nama Suami Umur Agama Pendididkan terakhir Pekerjaan Status Perkawinan Alamat

: Tn.R : 36 Tahun : Islam : SMA : Tani : Kawin : Ds. Purwadadi, Kec.jaya Loka

B. KELUHAN SAAT INI

Ibu mengeluh Penglihatannnya kabur, nyeri kepala berat, perutnya terasa nyeri , lelah, bengkak pada tangan, kaki dan muka.\ No. 1 RIWAY AT KEHAMILAN DAN PERSALINAN LALU Tahun 2006 Jenis persalinan Spontan Penolong Bidan Jenis Kelamin Laki laki Keadaan Bayi Waktu lahir Sehat Masalah kehamilan PEB TD BB/TB TFU Letak/presentasi janin DJJ Usia Gestasi Keluhan

C.

Pengalaman Menyusui Berapa lama

: Ya

: Asi ekslusif 6 Bulan

D. RIWAYAT GINEKOLOGI 1. 2. Riwayat Ginekologi : Riwayat KB : Suntik

E. RIWAYAT MENSTRUASI 1. Menarch : 14 Tahun Siklus Tidak Disminore ganti Pembalut : 3 kali : 30 hari

2. Lamanya : 5 hari 3. Banyaknya : 300 cc

F. RIWAYAT KEHAMILAN SAAT INI HPHT : 18-11-2011 Taksiran Partus : 25-08-2012 TD sebelum hamil : 170/100 mmHg

BB Sebelum Hamil : 50 Kg BB Selama Hamil : 63 Kg

160/110 G. DATA UMUM KESEH ATAN SAAT INI Status obsetrik : G2P1A0 mmHg

50 Kg / 31 cm 153cm

Memanjang bagian kepala

143

37

Penglihatannya kabur, nyeri kepala berat, perutnya

terbawa x/m

minggu

terasa nyeri , lelah, bengkak tangan, muka. kaki pada dan

Usia kehamilan : 37 minggu BB/TB : 50 Kg / 153 cm

Keadaan Umum : Baik Kesadaran : CM Tanda Tanda Vital :

Tekanan darah : 160/110 mmHg Suhu Kepala Leher Kepala : 370C

Nadi

: 80 x/m

Pernafasan : 20 x/m

: Simetris, rambut hitam lurus, kebersihan cukup rambut tidak berketombe dan sedikit rontok, ibu terkadang merasa kepalanya nyeri dan di kepala tidak ada benjolan maupun kelaian lainnya

Mata

: Simetris, Penglihatan sering berkunang-kunang atau rabun, Konjungtiva sedikit pucat, Sklera tidak ikterik.

Hidung Mulut

: Simetris, tidak ada pernafasan Cuping hidung dan tidak ada polip : Tidak ada kelainan kongenital seperti bibir sumbing, tidak terdapat caries pada gigi, fungsi pengecapan baik, tidak ada pembesaran tonsil

Telinga Leher

: Simetris tidak terdapat serumen, peradangan pada lubang telinga, fungsi pendengaran baik : Tida ada pembesaran kelenjar tiroid dan adanya bendungan vena jugularis

salah Khusus : Nyeri pada kepala dan fungsi penglihatan yang terganggu yaitu kunang kunang dan rabun

da : Bunyi jantung normal dan tidak terdengar murmur : Gerakan saat inspirasi dan ekspirasi seirama, Bunyi paru normal, tidak terdengar wheezing atau ronchi, suara nafas baik : Bentuk :Simetris dan tidak ada benjolan

ung

Paru

Payudara

Mamae

- Putting susu menonjol keluar - Areola terdapat hyperpigmentasi

- Colesterum belum keluar - Konsistensi agak kenyal - Pelebaran pembuluh darah vena terlihat Pengeluaran ASI : ASI belum keluar Masalah Khusus : -

Abdomen Uterus : : 31 cm. Kontraksi : Ya : Teraba fundus uteri 3 jari di bawah proc. Xyphoideus teraba massa besar, lunak, noduler : Teraba tahanan terbesar di sebelah kiri, bagian bagian kecil janin di sebelah kanan. :Teraba masa keras, terfiksir dan sudah adanya penurunan kepala : Bagian terbawah janin telah masuk pintu atas panggul PAP : 3/5 : Frekuensi : 143 x/m dan teratur

FU

opold I

opold II

opold III

opold IV

JJ

entasi : : Ada : Ada : Tidak Terganggu :Perinium dan Genital : Vagina Kebersihan Keputihan : Tidak bervarises : Cukup Bersih :Jenis/warna Konsistensi Bau Hemoroid : tidak derajat : : Lendir/putih : cair : amis Lokasi : -

nea Nigra

riae

ngsi Pencernaan

asalah khusus

Lamanya Ekstremitas

: 2x/ 10 menit lama 10 detik,

Nyeri : Ya

Ekstremitas atas

: edema Inspeksi Palpasi

: ya : fungsi baik : tidak ada varises

Ekstremitas bawah: inspeksi : ada edema, fungsi baik Palpasi : adanya varises

Reflek patela : + Masalah khusus Eliminasi Urin BAB : 4-5x sehari : 1x sehari :: Adanya edema di ekstremitas atas dan bawah

Masalah Khusus Istirahat dan kenyamanan Sebelum masuk RS Sesudah masuk RS

: Ibu tidur 7-8 jam sehari : Ibu tidur 6-8 jam sehari.

Mobilisasi dan Latihan Aktivitas Makan Minum Eliminasi Mobilisasi Berpakaian 0 1 2 x x x x x 3 4

Keterangan: 0 : mandiri 1 : dengan alat Bantu 2 : bantuan orang lain 3 : bantuan orang lain dan peralatan 4 : tergantung total

Nutrisi dan cairan :

mauk RS

: Ibu makan 3 x sehari dengan porsi sedang, sayur, lauk pauk, buah dan susu serta minum 5-8 gelas sehari : Ibu makan dengan porsi sedang dengan nasi, sayur, lauk pauk, buah dan susu serta minum 7-8 gelas sehari Masalah Khusus Keadaan Mental : : ibu kelihatan sangat cemas : ibu menerima dengan senang :-

masuk RS

Adaptasi psikologis Penerimaan terhadap kehamilan kehamilannya Masalah khusus saat tekanan darah dinyatakan masih tinggi kehamilan : Persiapan persalinan : rencana tempat melahirkan perlengkapan kebutuhan ibu dan bayi

: terjadinya peningkatan kecemasan

kesiapan mental ibu dan keluarga pengetahuan tentang tanda tanda melahirkan cara menangani nyeri, proses persalinan perawatan payudara Obat obatan yang dikonsumsi : 1. 2. Catapres 1 x 1 Drip MgSO4 dan Pitogin pada infus D5 dan RL Hasil pemeriksaan penunjang : tidak dilakukan Rangkuman Hasil Pengkajian : Masalah : 1. Kepala ibu terasa pusing dan nyeri serta penglihatannya kabur dan berkunang kunang

2. TD : 160/110 mmHg 3. Nyeri hebat saat terjadinya His dan prosres persalinan 4. Ketakutan dan kecemasan terhadap keadaan janin

PENGKAJIAN POST PARTUM

I.

RIWAYAT PERSALINAN a. b. c. d. Jenis Persalinan Jenis kelamin Perdarahan : : Spontan :L BB/PB : 2900 gr/

Masalah dalam persalinan : PEB

II. DATA UMUM KESEHATAN SAAT INI Status obsetrik : G2P1A0 Keadaan Umum Kesadaran : CM Tanda Tanda Vital : Tekanan darah : 160/110 mmHg Suhu Pemeriksaan fisik : 36,2 C
0

Usia kehamilan : 37 minggu BB/TB : 50 Kg / 153 cm

: Baik

Nadi

: 80 x/m

Pernafasan : 19 x/m

an Rambut :sedikit rontok, lepek/berminyak,sedikit berketombe, warna rambut hitam, dan lurus serta ibu terkadang masioh merasa pusing Muka :oedema, dan tidak ada cloasma gravidarum.

:konjungtiva agak pucat, sklera agak ikterik, fungsi penglihatan kurang baik masih berkunang - kunang, dan simetris :Keadaan bersih, fungsi penciuman baik, tidak ada polip :Keadaan cukup bersih, gigi lengkap, tidak ada caries gigi, dan tidak ada stomatitis :Keadaan bersih, fungsi pendengaran baik, dan simetris :Tidak ada pembesaran vena jugularis dan kelenjar tyroid :Mamae simetris, puting susu menonjol,ada pembengkakan pada payudara,dan ASI belum keluar, gerakan dada saat inspirasi dan ekspirasi seirama, tidak terdengar ronchi dan whezing, suara nafas baik :TFU 2 jari bawah pusat, uterus teraba keras dan berkontraksi, vesika urinaria kosong Pinggang :Nyeri tekan pada daerah pinggang

gi

en

:Kotor oleh bekas lendir dan darah, lochea rubra, bau amis normal, tidak ada heacting, tidak ada oedema dan varises :Fungsi pergerakan baik, tidak ada oedema dan varises, simetris kiri dan kanan, tidak ada cacat, keadaan baik :Fungsi pergerakan baik, tungkai tidak ada oedema dan varises, tidak ada cacat, keadaan baik

itas Atas

itas Bawah

butuhan Dasar a. Nutrisi

melahirkan : Ibu makan 3 x sehari dengan porsi sedang, 1 piring nasi, 1 mangkok sayur, lauk pauk, buah dan susu. : Ibu makan dengan porsi kecil 1/2 piring nasi, 1 mangkok sayur, lauk pauk, buah dan susu. b. Eliminasi BAB sebelum melahirkan : 1-2 x/hari sesudah melahirkan : 1 x/hari BAK sebelum melahirkan : 5-6 x/hari sesudah melahirkan : 2 x/hari c. Istirahat Sebelum melahirkan Sesudah melahirkan d. Aktivitas : Ibu biasa melakukan aktivitas sendiri : Ibu tidur 7-8 jam sehari : Ibu tidur 5-6 jam sehari.

melahirkan

hirkan

hirkan

: Ibu masih sering ditempat tidur, karena ibu merasa badannya pegal-pegal, untuk personal hygiene masih dibantu oleh suami dan keluarganya yang lain, perawatan terhadap bayinya juga masih dibantu oleh ibunya. f. Personal Hygiene : Ibu di lap saja dengan air hangat hangat kuku , Ibu mengganti pakaian setiap habis di lap, Ibu mengganti softex 2 x sehari g. Keadaan psikosial a. Ibu dan keluarga merasa bahagia dengan kelahiran bayinya, semua keluarga menerima dengan senang keluarga barunya b. Ibu senang menyusui anaknya c. Ibu mengatakan badannya terasa pegal-pegal dan nyeri sedikit

hirkan

: Ibu mandi 2 x sehari, menggosok gigi 3 x sehari, Ibu mengganti pakaian setiap habis mandi

hirkan

ANALISA DATA Nama Umur : Ny. S : 36 tahun Dx Medis Ro. Reg Ruangan No. Symptom : PEB : 017352 : Asoka Problem Etiologi

1 DS : Klien mengatakan kepalanya terasa nyeri dan pusing serta penglihatannya kunang kunang dan kabur DO : 1. TD : 160/110 mmHg 2. Klien lemah 3. Penglihatan berkunang kunang dan kabur 4. Pasien sering memegang kepalanya 5. Udem di ekstremitas atas dan bawah 2 DS : Klien mengatakan nyeri hebat didaerah perut DO : 1. Klien meringis kesakitan 2. Skala nyeri 8 3. Klien tampak pucat dan lemah 3 DS : klien mengatakan sangat cemas dengan janinnya DO : 1. Pasien kelihatan panik dan cemas 2. Pasien banyak bertanya

Gangguan perfusi jaringan otak

Penurunan COP

Gangguan rasa nyaman nyeri

Kontraksi uterus

Gangguan psikologis / cemas

Koping yang tidak efektif terhadap proses persalinan

4 DS : Klien mengatakan tidurnya terganggu DO : 1. Mata cekung 2. Konjungtiva anemis 3. Tidur 6 jam 5 DS : klien mengatakan belum bisa beraktivitas seperti biasanya DO : 1. Aktivitas di bantu keluarga

DIAGNOSA KEPERAWATAN

Nama Umur

: Ny. S : 36 tahun

Dx Medis Ro. Reg Ruangan

: PEB : 017352 : Asoka

No.

Ditemukan hari/tanggal

Teratasi hari/tanggal -

Diagnosa keperawatan

1.

08-08-2012

Gangguan perfusi jaringan otak b/d penurunan COP Ditandai dengan : DS : Klien mengatakan kepalanya terasa nyeri dan pusing serta penglihatannya kunang kunang dan kabur DO : 1. TD : 160/100 mmHg 2. Klien lemah 3. Penglihatan berkunang kunang dan kabur 4. Pasien sering memegang kepalanya 5. Udem di ekstremitas atas dan bawah

2.

08-08-2012

Gangguan rasa nyaman (nyeri) b/d kontraksi uterus Ditandai dengan : DS : Klien mengatakan nyeri hebat didaerah perut P: nyeri berkurang setelah minum obat, Q: nyeri berat R: nyeri pada daerah perut, S: skala 8 T: nyeri terasa selama 3 menit sekali DO : 1. Klien meringis kesakitan 2. Skala nyeri 8 3. Klien tampak pucat dan lemah

3.

08-08-2012

09-08-2012

Gangguan psikologis (cemas) b/d koping yang tidak efeketif terhadap proses persalinan Ditandai dengan :

DS : klien mengatakan sangat cemas dengan janinnya DO : 1. Pasien kelihatan panik dan cemas 2. Pasien banyak bertanya

3 4

09-08-2012 09-08-2012

INTERVENSI KEPERAWATAN

Nama Umur

: Ny. S : 36 tahun

Dx Medis Ro. Reg Ruangan

: PEB : 017352 : Asoka Rasional

No

No. Dx

Hari/ tanggal 08-082012

Tujuam dan kriteria Intervensi hasil Setelah dilakukan Awasi TTV pasien

1.

01

Mengetahui kegawatan pasien

tindakan keperawatan

1x24 jam diharapkan Monitor perubahan tiba Cemas dan binggung Perfusi jaringan otak tiba pada pasien dapat adekuat dan tercapai optimal. kriteria hasil : secara Dengan Observasi adanya pucat, Mengetahui perjalanan sianosis, kulit darah dapat darah mempengaruhi

1. Kepala pasien tidak dingin/lembab dan catat terasa pusing dan kekuatan nadi perifer nyeri lagi 2. Fungsi penglihatan baik ( tidak Pantau pernafasan Mengetahui fungsi

pernafasan pasien

berkunang - kunang Dorong latihan kaki aktif / Memperlancar dan rabun ) pasif peredaran darah kolaborasi dengan SpOG dilakukan Dapat terapi sesuai indikasi 2 . 02 08-082012 Setelah tindakan Kaji tingkat intensitas Ambang nyeri setiap orang berbeda dengan demikian akan dapat menentukan tindakan perawatan yang sesuai dengan respon pasien

perawatan nyeri pasien mengerti

1x24 jam diharapkan ibu

penyebab nyeri dan dapat mengantisipasi

rasa nyerinya . Dengan kriteria hasil : 1. Nyeri berkurang 2. Ibu mengerti Observasi TTV

terhap nyerinya Mengetahui kedaan umum Dapat penyebab sehingga memahami nyerinya bisa

penyebab nyerinya 3. Ibu berdaptasi nyerinya

mampu Jelaskan penyebab nyeri kooperatif terhadap pada pasien Mengurangi rasa nyeri melalui pengalihan Anjurkan teknik relaksasi Mengalihkan perhatian untuk mengurangi nyeri Bantu mengusap yang nyeri Berikan program terapi keluarga pada untuk bagian Bentuk kolaborasi pasien cara

dalam menghilangkan sesuai nyeri

3.

03

08-082012

Setelah tindakan

dilakukan

Kaji tingkat kecemasan Tingkat

kecemasan

perawatan ibu

ringan dan sedang bias ditoleransi dengan

1x24 jam diharapkan pasien cemas dapat berkurang kriteria hasil : 1. Ibu tenang 2. Ibu terhadap perawatan 3. Ibu dapat menerima kondisi yang kooperatif Jelaskan dengan

pemberian pengertian sedangkan yang berat perlu terapi Pengetahuan terhadap mekanisme proses diharapkan persalinan dapat

tindakan proses Persalinan

mengurangi emosional ibu yang mal adaptif Kecemasan akan dapat teratasi jika

dialaminya sekarang

mekanisme Gali dan tingkatkan yang koping ibu efektif

koping ibu

dimiliki

mekanisme yang efektif

Ibu dapat mempunya motifasi menghadapi untuk keadaan

Beri support pada ibu 4. Gang guan tidur dan Kebutuh Tempatkan penderita Menempatkan penderita di dan

yang ada Kebutuhan tidak dengan

an tidur di kamar yang aman kamar yang aman dan terpenuhi dan tenang tenang jumlah serta membatasi criteria: aktivitas Bantu aktivitas os

orang

yang Tidur malam 8 jam

aktivi terpenuh Kolaborasi dengan berkunjung Gangguan aktivit-as tas i dokter tentang Membantu aktivitas os teratasi pemberian obatan obat- sehari-hari Membariakan obat-obatan sedative seperti luminal 3x sehari

05

IMPLEMENTASI KEPERAWATAN Nama Umur : Ny. S : 36 tahun Dx Medis Ro. Reg Ruangan No. No.Dp Hari/tanggal Implementasi 1 01 08-08-2012 1. mengawasi TTV pasien R/TD : 160/110mmHg N: 80x/m T : 37OC RR : 20x/m 2. Memonitor perubahan tiba tiba pada pasien R/ pasien masih sadar 3. mengobservasi adanya pucat, sianosis, kulit dingin/lembab dan catat kekuatan nadi perifer R/ masih dalam batas normal 4. Memantau pernafasan R/ RR : 20 x/m 5. mendorong latihan kaki aktif / pasif R/ pasien merasa nyaman 6. Berkolaborasi dengan SpOG R/ drip MgSO4 di RL gtt 20 x/m 02 08-08-2012 1. Mengkaji tingkat intensitas nyeri pasien R/ his tiap 2x/10 menit, lama 10 detik, skala nyeri 8 2. Mengobservasi TTV R/TD : 160/110mmHg N: 80x/m T : 37OC RR : 20x/m : PEB : 017352 : Asoka paraf

3.

Menjelaskan penyebab nyeri pada pasien R/ ibu mengerti penyebab nyerinya dari pembukaan jalan lahir

4. Menganjurkan teknik relaksasi untuk mengurangi nyeri R/ Ibu menarik napas dalam dan mengeluarkan mulut 5. membantu keluarga untuk mengusap pada bagian yang nyeri R/ keluarga mengikuti saran yang diberikan 6. Memberikan terapi sesuai program R/ teknik relaksasi dijalankan dengan baik 1. Mengkaji tingkat kecemasan ibu 03 08-08-2012 R/ setelah diberikan support cemas sedikit berkurang 2. Menjelaskan mekanisme proses Persalinan R/ Ibu mengerti dengan penjelasan yang diberikan 3. Menggali dan tingkatkan mekanisme koping ibu yang efektif R/ ibu mnegikuti saran yang ada 4. Memberi support pada ibu R/ Cemas ibu berkurang 02 O1 09-08-2012 1. mengawasi TTV pasien R/TD : 160/110mmHg N: 80x/m T : 36,2OC RR : 19x/m 2. Memonitor perubahan tiba tiba pada pasien secara perlahan dari

R/ pasien masih sadar 3. mengobservasi adanya pucat, sianosis, kulit dingin/lembab dan catat kekuatan nadi perifer R/ masih dalam batas normal 4. Memantau pernafasan R/ RR : 19 x/m 5. mendorong latihan kaki aktif / pasif R/ pasien merasa nyaman 6. Berkolaborasi dengan SpOG R/ drip MgSO4 di RL gtt 20 x/m

02

09-08-2012 1. Mengkaji tingkat intensitas nyeri pasien R/ skala nyeri 8 2. Mengobservasi TTV R/TD : 160/110mmHg N: 80x/m T : 36,2OC 3. RR : 19x/m

Menjelaskan penyebab nyeri pada pasien R/ ibu mengerti penyebab nyerinya bayi sudah waktunya keluar

4. Menganjurkan teknik relaksasi untuk mengurangi nyeri R/ Ibu menarik napas dalam dan mengeluarkan secara perlahan dari

mulut , ibu mulai mengedan 5. membantu keluarga untuk mengusap pada bagian yang nyeri R/ keluarga mengikuti saran yang diberikan 1. Memberikan terapi sesuai program R/ teknik relaksasi dijalankan dengan 03 09-08-2012 baik

2. Mengkaji tingkat kecemasan ibu R/ setelah diberikan support cemas hilang digantikan senyuman 3. Menjelaskan mekanisme proses Persalinan R/ Ibu mengerti dengan penjelasan yang diberikan 4. Menggali dan tingkatkan mekanisme koping ibu yang efektif R/ ibu mnegikuti saran yang ada 5. Memberi support pada ibu R/ Cemas ibu hilang 03 01 10-08-2012 1. mengawasi TTV pasien R/TD : 140/100mmHg N: 83x/m T : 36,8OC RR : 20x/m 2. Memonitor perubahan tiba tiba pada pasien R/ K/U baik 3. mendorong latihan kaki aktif / pasif R/ pasien merasa nyaman 4. Berkolaborasi dengan SpOG R/ drip MgSO4 di RL gtt 20 x/m

02

10-08-2012 1. Mengkaji tingkat intensitas nyeri pasien R/ skala nyeri 3 2. Mengobservasi TTV R/TD : 140/100mmHg N: 83x/m T : 36,8OC 3. RR : 20x/m

Menjelaskan penyebab nyeri pada pasien R/ ibu mengerti penyebab nyerinya bekas jalan lahir

4. Menganjurkan istirahat yang cukup

R/ibu beristirahat

EVALUASI KEPERAWATAN Nama Umur : Ny. S : 36 tahun Dx Medis Ro. Reg Ruangan No. 1 No.Dp 01 Hari/tanggal 08-08-2012 Jam Evalusi : PEB : 017352 : Asoka paraf

19.00 S : Klien mengatakan kepalanya terasa nyeri dan pusing serta

penglihatannya berkunang kunang dan kabur O: 1. TD : 160/110 mmHg 2. Klien lemah 3. Penglihatan berkunang kunang dan kabur 4. Pasien sering memegang kepalanya 5. Udem di ekstremitas atas dan bawah A : Masalah belum teratasi P : Intervensi dilanjutkan S : Klien mengatakan nyeri hebat didaerah perut 02 08-08-2012 19.10 O: 1. Klien meringis kesakitan 2. Skala nyeri 8 3. Klien tampak pucat dan lemah A : Masalah belum teratasi P : intervensi dilanjutkan

S : klien mengatakan sangat cemas dengan janinnya O: 03 08-08-2012 19.15 1. Pasien kelihatan panik dan cemas 2. Pasien banyak bertanya A : Masalah belum teratasi P : Intervensi dilanjutkan

02

01

09-08-2012

16.30 S : Klien mengatakan sedikit nyeri dan pusing serta penglihatannya sedkit berkunang - kunang O:

1. TD : 160/110 mmHg 2. Klien lemah 3. Penglihatan berkunang kunang dan kabur A : Masalah teratasi sebagian P : Intervensi dilanjutkan

S : Klien mengatakan terasa nyeri 02 09-08-2012 16.40 O: 1. Skala nyeri 4 2. lemah A : Masalah teratasi sebagian P : intervensi dilanjutkan dibagian perutnya

S : klien mengatakan tidak cemas lagi 03 09-08-2012 16.45 dan merasa bahagia

O : pasien mencium dan sudah menyusui anaknya A : Masalah teratasi P : Intervensi dihentikan

01

10-08-2012

21.00

S : Klien mengatakan tidak pusing lagi serta penglihatannya tidak berkunang kunang lagi O:

1. TD : 140/100 mmHg 2. Fungsi penglihatan baik A : Masalah teratasi P : Intervensi dilanjutkan

02

10-08-2012

02 S : Klien mengatakani masih terasa nyeri dibagian perutnya O: 1. Skala nyeri 3 2. Os lemah A : Masalah teratasi sebagian P : intervensi dilanjutkan

BAB IV PEMBAHASAN

Pre eklampsia adalah sekumpulan gejala yang timbul pada wanita hamil, bersalin dan nifas yang terdiri dari hipertensi, edema dan protein uria tetapi tidak menjukkan tanda-tanda kelainan vaskuler atau hipertensi sebelumnya, sedangkan gejalanya biasanya muncul setelah kehamilan berumur 28 minggu. Dari hasil penerapan asuahan keperawatan dimulai dengan pengakajian keperawatan, diagnosa keperawatan, intervensi keperawatan, implementasi keperawatan dan evaluasi keperawatan pada klien NY. S dengan Preeklamsia Berat ( PEB) yang dilaksanakan tanggal 08 Agustus 2012 dengan menggunakan berbagai pertimbangan ilmu dan menentukan kasus secara nyata, maka penulis menarik kesimpulan sebagai berikut : A. Pengkajian Keperawatan Pengkajian merupakan tahap awal dari proses asuhan keperawatan. Oleh karena itu penulis melakukan pengkajian secara cermat dan teliti melalui wawancara, observasi dan pemeriksaan fisik secara langsung serta didukung oleh sumber catatan perawatan dan catatan medis sehingga didapat data yang diperlukan Berdasarkan data yang telah dikumpulkan,penulis menyadari masih banyak data yang perlu dilengkapi, ini semata mata karena waktu dan kondisi juga yang tidak memungkinkan. Apalagi dengan kondisi klien yang lemah karena tekanan darah yang tinggi

sehingga agak sulit dalam menggali informasi tentang kondisi klien saat ini maupun yang lalu. Dalam mengkaji juga penulis mempunyai hambatan waktu. Dari hasil pengkajian yang sudah dilakukan penulis didapatkan pasien menderita PEB ( Preeklamsia Berat ), didalam teori, jika pasien pasien menderita PEB jadi pasien mengalami tekanan darah tinggi sehingga membuat kepala menjadi pusing dan penglihatan berkunang-kunang.

B.

Diagnosa Pada diagnose teoritis terdapat 9 diagnosa , tetapi pada kasus ny.S setelah dilakukan pemgkajian keperawatan selama 3 hari , diagnose yang timbul 5 diagnosa , yaitu : 1. Gangguan perfusi jaringan otak b/d penurunan COP 2. Gangguan rasa nyaman (nyeri) b/d kontraksi uterus

3. Gangguan psikologis (cemas) b/d koping yang tidak efeketif terhadap proses persalinan C. Intervensi Intervensi yang penulis buat menggunakan saduran dari rencana asuhan keperawatan Marilyn E. Doengoes. Tetapi dalam intervensi yang penulis buat banyak yang penulis kurangkan, karena penulis juga melihat apa saja tindakan yang harus dilakukan sesuai dengan diagnosa keperawatan dan keterbatasan alat-alat pendukung yang mendukung untuk memberikan asuhan keperawatan. D. Implementasi Dilakukan semaksimal mungkin sesuai dengan tujuan, criteria haisl dan intervensi keperawatan. Sebelum dilaksanakannya intervensi keperawatan sebelumnya dilakukan peninjauan kembali keadaan dan kebutuhan klien karena kadang kala rencana yang dibuat tidak tepat lagi untuk dilaksanakan. Implementasi keperawatn pada Ny. S dititik beratkan untuk memantau keadaan tekanan darah pada klien serta pengelolaan nyeri dan menghindari infeksi E. Evaluasi Dalam evaluasi sendiri seharusnya intervensi dari ketiga diagnosa yang ditegakkan masih dilanjutkan pada diagnosa satu dan diagnos dua . dan saat melakukan evaluasi keperawatan catatan perkembangan klien dari pengamatan terakhir yang penulis lakukan pada tanggal 10 agustus 2012 penulis menggunakan evaluasi metode SOAP

BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan Setelah penulis melakukan asuhan keperawatan pada Ny. S dengan preekalmsi Berat (PEB) di Bangsal Mawar-Asoka Rumah Sakit dr. Sobirin yang dilakukan dari tanggal 08 Agustus 2012 sampai dengan tanggal 10 Agustus 2012 maka dari asuhan keperawatan yang penulis kaji, penulis menyimpulkan : 1. Dapat disimpulkan bahwa Preeklamsi Berat ( PEB ) adalah Preeklampsia berat adalah timbulnya hipertensi 160/110 mmHg disertai proteinuria dam atau edema pada kehamilan setelah 20 minggu. Pada kasus ini ibu dikatakan mengalami preeclampsia berat karena mengalami hipertensi, yaitu tekanan darah sebesar 160/110 mmHg dan disertai proteinuria +3. Hipertensi terjadi sebagai usaha untuk mengatasi kenaikan tahanan perifer agar oksigenasi jaringan dapat tercukupi. 2. Pengkajian yang dilakukan pada klien menggunakan teknik wawancara pada klien, keluarga, pemeriksaan fisik, observasi dan status klien. Pengkajian dilakukan secara komprehensif yang meliputi biopsiko social dan spiritual. Berdasarkan pemeriksaan fisik serta kesehatan masa lalu maka penulis menegakkan diagnose actual tentang asuhan keperawatan apa yang perawat perlu dilakukan sesuai dengan kondisi klien sekarang 3. Dari kesembilan diagnosa yang terdapat dalam teori, penulis hanya mengangkat 3 diagnosa saja saat prenatal, dikarenakan keluhan yang dikeluarkan klien 4. Intervensi dan implementasi yang dilakukan penulis belum tuntas saat prenatal tapi tuntas setelah post partum 5. Pada tahap evalusi sesuaikan dengan criteria hasil yang ingin dicapai dan keluhan dari pasien sendiri (DS) serta dari observasi penulis (DO), dimana evaluasi yang digunakan yaitu menggunakan pendekatan SOAP

B. Saran 1. Kepada Pelayanan Kesehatan Agar dapat meningkatkan pelayanan ibu hamil dan bersalin, khususnya pada penderita Preeklamsi 2. Kepada pihak Akademis Agar dapat membimbing para tenaga dan calon tenaga kesehatan dan meningkatkan kualitas pelayanan terhadap ibu hamil. 3. Kepada tenaga kesehatan

Agar dapat lebih mengoptimalkan pelayanan kesehatan mengingat preeklamsi merupakan suatau gejala penyakit yang cukup mempengaruhi kesehatan ibu hamil 4. Klien dan keluarga Terhadap klien dan keluarga diharapkan dapat mengikuti dan bekerjasama dalam proses keperawatan sehingga terapi dan pengobatan pada klien dapat dilaksanakan dengan baik sehingga kesembuhan klien tercapai

DAFTAR PUSTAKA Carpenito, Lynda Juall. 2001. Buku Saku Diagnosa Keperawatan. EGC : Jakarta. Mansjoer, Arif, dkk, editor, Kapita selekta kedokteran, jilid I. edisi ketiga. Jakarta : Media Aesculapius FKUI, 2001 Mochtar, MPH. Prof. Dr. Rustam. Synopsis Obstetri. Jilid I. edisi kedua EGC. Jakarta, 1998. http://www.scribd.com/doc/899951/laporan kasus preeklampsia nas. http://www.blogdokter.net/2009/02/17/preeklampsia dan eklampsi pada kehamilan. http://khuheimi.blogspot.co,/2006/08/preeklampsia dan eklampsi.html Doengoes, Marilyn E. 2000. REncana Asuhan Keperawatan edisi III. EGC : Jakarta. Mochtar, R. 1998. Sinopsis Obstetri jilid 1 edisi 2. EGC : Jakarta. Sarwono P. 2006. Ilmu Kebidanan edisi 3. Bina Pustaka : Jakarta Carpenito, Lynda Juall. 2001. Buku Saku Diagnosa Keperawatan. EGC : Jakarta.

ASKEP PEB (PRE EKLAMSIA BERAT)


LANDASAN TEORI PERSALINAN DENGAN PEB
1. Pengertian

Pre eklampsi adalah suatu sindrom klinik dalam kehamilan viable / usia kehamilan > 20 minggu dan atau berat janin 500 gram yang ditandai dengan hypertensi, protein urine dan oedema Pre eklampsi merupakan suatu sindrom hypertensi yang terjadi karena kehamilan disertai protein urine, oedema dan sering kali terdapat gangguan pada sistem organ lain Pada pre eklampsi sering terjadi peningkatan tekanan darah disertai protein urine akibat kehamilan terutama pada komplikasi primigravida terjadi setelah usia 20 40 minggu kecuali jika terjadi penyakit trofoblastik
1. Klasifikasi

Dibagi menjadi 2 golongan, yaitu :


1. Pre eklampsi ringan 1. Tekanan darah 140 / 90 mmHg atau lebih yang diukur pada posisis berabaring telentang atau kenaikan diastolik 15 mmHg atau lebih atau kenaikan siastolik 30 mmHg atau lebih. Cara pengukuran sekurang kurangnya 2x pemeriksaan dengan periksa 1 jam 2. Oedema umum, kaki, jari tangan dan muka atau kenaikan berat badan 1 kg atau lebih per minggu 3. Protein uri kuantitatif 0,3 gram atau lebih per liter, kualitatif 1+ atau 2+ pada urin cateter atau midsteam 4. Pre eklampsi berat 1. Tekanan darah 160 / 110 mmHg 2. Protein urin 5 gr / l 3. Oliguria, yaitu jumlah urin < 500 cc / 24 jam 4. Adanya gangguan serebral, gangguan visus dan rasa nyeri di epigastrium 5. Terdapat oedema paru & cyanosis 2. Etiologi

Etiologi penyakit ini belum diketahui pasti, banyak teori diungkapkan oleh para ahli yang mencoba menerangkan penyebabnya. Teori yang sekarang dipakai oleh para ahli sebagai penyebab eklampsi adalah teori ischemia plasenta namun teori ini belum dapat menerangkan semua hal yang berkaitan dengan penyakit ini ( Mochtar, 1998)
1. Patofisiologi

Pada pre eklampsi terjadi spasme pembuluh darah yang disertai retensi garam dan air pada biopsi ginjal ditemukan spasme lubal artierole glomerulus. Pada beberapa kasus, lumen arteriole sedemikian sempitnya sehingga hanya dapat dilalui oleh suatu sel darah merah. Jadi jika semua arteriole dalam tubuh mengalami spasme, maka tekanan darah akan naik sebagai usaha untuk mengatasi kenaikan tekanan perifer agar oksigenasi jaringan dapat dicukupi Sedangkan kenaikan berat badan dan oedema yang disebabkan oleh penimbunan air yang berlebihan dalam ruangan intertisial belum diketahui sebabnya mungkin karena retensi garam dan air Protein uri dapat disebabkan oleh spasme arteriola sehingga terjadi perubahan glomerulus. ( Mochtar, 1998)
1. Perubahan organ organ pada pre eklampsi 1. Plasenta dan rahim

Pada pre eklampsi terdapat spasmus arteriola spiralis desidua dengan akibat menurunnya aliran darah ke plasenta. Perubahan plasenta akibat tuanya kehamilan dapat dipercepat pada pre eklampsi yang jelas terjadi atropi sinsitum. Arteria spiralis mengalami kontrkasi dan penyempitan akibat necrotizing arteriopathy. Pada pre eklampsi dan eklampsi sering terjadi partus prematurus
1. Ginjal

Pada ginjal terjadi sedikit pembengkakan pada glomelurus. Filtrasi glomelurus berkurang oleh karena aliran ginjal menurun. Hal ini menyebabkan filtrasi natrium melalui glomelurus menurun, sebagai akibatnya terjadi retensi garam dan air
1. Otak

Pada pre eklampsi aliran darah dan pemakaian oksigen tetap dalam batas batas normal. Pada pre eklampsi resistensi pembuluh darah meninggi, ini terjadi pula pada pembuluh darah otak. Oedema yang terjadi pada otak dapat mengakibatkan gangguan usus.
1. Paru paru

Kematian ibu pre eklampsi dan eklampsi biasanya disebabkan oleh oedema paru yang menimbulkan dekompensisi kordis. Biasanya pula terjadi aspirasi pneumonia atau abses paru
1. Mata

Dijumpai adanya oedema retina dan spasme pembuluh darah dapat terjadi ablusio retina yang disebabkan oedema intra okuler dan merupakan salah satu indikasi untuk melakukan terminasi kehamilan
1. Keseimbangan cairan dan elektrolit

Pada pre eklmpsi tidak dijumpai perubahan yang nyata pada metabolisme air, elektrolot, kristaloid dan protein serum.

1. Faktor resiko 1. Terjadi pada primigravida ( terutama remaja dan wanita yang berusia 35 tahun) 2. Wanita gemuk 3. Wanita dengan hypertensi essensial 4. Wanita yang mengalami penyakit ginjal, gemeli, polihidramnion, DM dan molahidatidosa 5. Riwayat pre eklampsi keluarga 6. Pasien miskin dengan pemeriksaan antenatal yang kurang atau tidak sama sekali dan nutrisi buruk terutama dengan diit rendah protein. 2. Penatalaksanaan

1. Pencegahan
1. Pemeriksaan antenatal yang bermutu dan teliti, mengenali tanda tanda sedini mungkin (PER) supaya tidak menjadi berat 2. Harus selalu waspada kemungkinan terjadinya pre eklampsi kalau ada faktor faktor predisposisi 3. Berikan penjelasan tentang :

- Manfaat istirahat dan tidur demi ketenangan yang dapat mencegah PER menjadi PEB - Pentingnya mengatur diit rendah lemak serta karbohidrat tinggi protein, kurangi garam karena garam dapat mencegah terjadinya oedema dan dapat menurunkan berat badan - Suplementasi magnesium yang berpengaruh terhadap pathogenesis pre eklampsi dan persalinan pre term, juga dapat menjaga kenaikan berat badan yang berlebihan - Suplementasi kalsium, defisiensi kalsium pada diit ibu hamil meningkatkan resiko pre eklampsi, kekurangan kalsium yang terlalu lama akan menyebabkan dikeluarkannya kalsium dari jaringan otot pembuluh darah maka akan terjadi vasokontriksi dan meningkatkan tekanan darah
1. Penanganan

Tujuan utama penanganan adalah :


1. Untuk mencegah terjadinya pre eklampsi dan eklampsi 2. Hendaknya janin lahir hidup 3. Trauma pada janin seminimal mungkin

Penanganan menurut klasifikasi :


1. Pre eklampsi ringan 1. Pengobatan hendaknya bersifat simtomatik dan selain rawat inap maka penderita dapat dirawat jalan dengan skema periksa ulang yang sering misalnya 2x seminggu 2. Penanganan pada penderita rawat inap atau rawat jalan adalah istirahat di tempat tidur, diit rendah garam dan berikan obat obatan seperti valium tablet 5 mg dosis 3x sehari atau fenilbarbitol tablet 30 mg dengan dosis 3x sehari 3. Diuretika dan obat antihypertensi tidak dianjurkan, karena obat ini tidak begitu bermanfaat bahkan bisa menutupitanda dan gejala pre eklampsi

4. Dengan cara diatas biasanya pre eklampsi ringan jadi tenang dan hilang. Ibu hamil dapat dipulangkan dan diperiksa ulang lebih sering dari biasanya 5. Bila gejala masih menetap, penderita tetap dirawat inap, monitor keadaan janin. Bila keadaan mengijinkan barulah dilakukan induksi persalinan pada kehamilan > 37 minggu 6. Pre eklampsi berat

Pada usia kehamilan < 37 minggu


1. Jika janin menunjukkan maturitas paru maka penanganannya adalah sebagai berikut :

Berikan suntikan sulfat magnikus dengan dosis 8 gram ini kemudikan disusul 4 gram im tiap 4 jam (selama tidak ada komplikasi). Jika ada perbaikan jalannya penyakit pemberian sulfat magnicus dapat diteruskan lagi selama 24 jam sampai dicapai kriteria pre eklampsi ringan (kecuali ada komplikasi). Selanjutnya ibu dirawat, diperiksa dan keadaan janin dimonitor serta berat badan ditimbang seperti pada pre eklampsi ringan sambil mengawasi gejala. Jika dengan induksi persalinan atau tindakan lain sesuai keadaan.
1. Jika pada pemeriksaan telah dijumpai tanda tanda kematangan paru janin makan penatalaksanaan kasus sama dengan kehamilan diatas 37 minggu

Pada usia kehamilan > 37 minggu


1. Penderita rawat inap, istirahat mutlak dan tempatkan di kamar isolasi, berikan diit rendah garam dan tinggi protein. Berikan suntikan 5 gram / Im. 4 gr bokong kanan dan 4 gr bokong kiri, suntikan dapat diulang tiap 4 jam dengan dosis 4 gram. Syarat pemebriannya adalah reflek patela positif, diurisis 100 cc dalam 4 jam terakhir, respirasi 16x/mnt dan harus tersedia antidotumnya kalsium glukonas 10% dalam ampul 10 cc, infus dekstrose 5% dan RL 2. Berikan obat antihipertensi 3. Diuretika tidak diberikan kecuali terdapat oedema dan kegagalan jantung kogestif 4. Setelah pemberian sulfat magnicus dilakukan induksi persalinan dengan atau tanpa amniotomi 5. Kala II harus dipersingkat dengan ekstraksi vakum atau forceps jadi ibu dilarang mengejan 6. Jangan berikan methergin post partum kecuali pada perdarahan atonia uteri 7. Pemberian SM kalau tidak ada kontra indikasi kemudian diteruskan dengan dosis 4 gr setiap 4 jam dalam 24 jam post partum 8. Bila ada indikasi obstetrik dilakukan secsio sesaria 9. Komplikasi 1. Kompliasi pada ibu 1. Terjadi eklampsi / kejang 2. Hipoksia otak, pecahnya pembuluh darah otak dan resiko ciderea 3. Solusio plasenta 4. Oedema seluruh organ dan spasme pembuluh darah

Oedema mata terjadi ablasia retina Sesak Pada otak menyababkan oedema serebral dan gangguan visus Pada hati terjadi peradangan sehingga menyababkan nyeri ulu hati

Gagal jantung dan ginjal


1. Komplikasi pada anak akibat ischemia utero plasenta

Gawat janin Kematian janin Gangguan pertumbuhan Prematuritas


1. Penatalaksanaan persalinan dengan pre eklampsi

Rangsang untuk menimbulkan kejang dapat berasal dari luar atau dari penderita sendiri dan his persalinan merupakan rangsangan yang kuat maka dari itu pre eklampsi berat lebih mudah menjadi eklampsi pada saat persalinan Untuk penderita pre eklampsi diperlukan analgesik dan sedative yang lebih banyak dalam persalinan. Pada kala II apabila syarat syarat sudah terpenuhi hendaknya persalinan diakhiri dengan cunam atau ekstraktor vacum. Telah kita ketahui bahwa pada pre eklampsi janin diancam hipoksia dan pada persalinan bahaya ini akan semakin besar. Pada kala I dilakukan segera secsio sesaria, pada kala II dilakukan curam dan ekstraksi vacum
1. DATA SUBJEKTIF 1. Keluhan utama

Merupakan hal yang diungkapkan ibu yang berhubungan dengan keadaan dan masalah yang timbul. Keluhan yang timbul biasanya lendir bercampur darah, keluar cairan dari vagina, perut terasa mules dan semakin sakit pada PEB biasabya disertai sakit kepala, mata berkunang kunang, bengkak pada kaki dan tangan
1. Kala I 2. Lightening

Adalah penurunan kepala memasuki PAP terutama pada primigravida masuknya PAP dirasakan ibu hami; : - Rasa ringan di bagian atas - Rasa sesaknya berkurang - Sering miksi
1. Terjadi his permulaan

Dengan makin tuanya kehamilan, pengeluaran estrogen dan progesteron makin berkurang sehingga oksitosin dapat menimbulkan kontraksi yang lebih sering. Sehingga terjadi his palsu ( permulaan ), sifat his permulaan palsu :

- Kontraksi braxton hiks - Tidak teratur tidak menjalar ke pinggang Lama his pendek tidak bertambah kuat

- Tidak ada pengaruh pada serviks


1. His persalinan

Sifat his persalinan : - Dirasakan sakit oleh ibu yang menjalar sampai kepinggang - Bersifat otonom / tidak dipengaruhi kehendak - Makin lama, makin kuat dan sering - Kontraksi simetris - Kontraksi fundal dominan
1. Pengeluaran lendir dan darah

Berupa sekret vagina yaitu darah dan lendir. Menunjukkan ekstruksi lendir yang menyumbat canalis servikalis saat kehamilan
1. Ketuban yang pecah dengan sendirinya 2. sakit kepala, mata berkunang kunang, bengkak pada kaki dan tangan 3. Kala II 1. Ibu mengatakan adanya dorongan ingin mengejan 2. Ibu mengatakan serasa ingin BAB 3. Ibu mengatakan perutnya terasa mules yang semakin kuat, semakin lama dan semakin sering 4. Kalal III

Ibu mengatakan perutnya mules


1. Kala IV 1. ibu mengatakan bahagia dengan kelahiran anaknya 2. ibu merasakan lelah 3. Riwayat penyakit ibu

Untuk megetahui kemungkinan penyakit penyakit yang menyertai dan mempengaruhi keadaan ibu yang lemah pada waktu melahirkan, seperti : - Penyakit kronis : jantung, hypertensi, dll - Penyakit menular : TBC, Hepatitis, HIV / AIDS

- Penyakit keturunan : DM, asma


1. Riwayat penyakit keluarga

Ditanyakan untuk melihat kemungkinan yang dapat terjadi pada ibu bersalin serta mengupayakan pencegahan dan penanganannya, terutama pihak keluarga yang tinggal bersama klien. ( Pusdiknakes, 1993 )
1. Riwayat meanstruasi

Untuk mengetahui tentang faal alat kandungan yang perlu diketahui adalah menarche, siklus haid, lama haid, warna / jumlah darah, sifat darah ( cair / beku ), dysminorhoe, flour albus, HPHT ( Obstetri Fisiologi, 1998)
1. Riwayat perkawinan

Yang dikaji yaitu kawin berapa kali, lama kawin dan usia saat kawin ( Hanifa, W, 133 )
1. Riwayat kehamilan, persalinan dan nifas yang lalu

Untuk mengetahui riwayat tiap tiap kehamilannya, seperti : riwayat kehamilan, persalinan dan nifas sebelumnya serta keadaan anaknya ( Hanifa W, 133 )
1. Riwayat kehamilan sekarang

G. . . .P . . . .A . . . . UK . . . . .minggu ANC ( tempat, berap kali, imunisasi TT, terapi ) Keluhan hamil muda Keluhan hamil tua Gerakan anak dirasakan sejak usia kehamilan . . . .bulan
1. Riwayat KB

Perlu ditanyakan pada ibu apakah pernah / tidak megikuti KB jika ibu pernah ikut KB maka yang ditanyakan adalah jenis kontrasepsi, efek samping. Alasan pemberhentian kontrasepsi ( bila tidak memakai lagi ) serta lamanya menggunakan kontrasepsi ( Depkes RI, 1994 : 16)

1. ADL 1. Nutrisi

Kekurangan / kelebihan nutrisi dapat menyebabkan kelainan. Pada persalinan dikhawatirkan menjadi penyulit bagi ibu dan akan membahayakan ibu dan bayi
1. Aktivitas

Untuk mengetahui aktivitas yang telah dilakukan ibu menjelang prosese persalinan
1. Istirahat

Ditanyakan untuk persiapan tenaga mengejan ibu, istirahat yang cukup menjelang persalinan akan mempermudah proses persalinan
1. Personal hygiene

Ditanyakan personal hygiene ibu terutama menjelang persalinan. Hal ini perlu untuk mengurangi terjadinya infeksi 10. Riwayat psikososial spiritual dan kultural Ditanyakan kebiasaan kebiasaan dalam masyarakat dan keluarga serta pandangan dan penerimaan keluarga serta materiil dan moril yang diperoleh dari keluarganya ( Depkes RI, 1995 )
1. DATA OBJEKTIF 1. Pemeriksaan umum 1. keadaan umum : baik, cukup, lemah 2. Kesadaran : composmentis, samnolen, delirium, koma 3. TTV : TD : 140 / 110 mmHg

N : 80 90 x/mnt S : 36 37 C Rr : 16 20 x/mnt
1. Pemeriksaan khusus 1. Inspeksi

Muka : oedema Mata : palpebra oedema, conjungtiva pucat / tidak, sklera icterus / tidak Mamae : papila mamae normal / tidak Abdomen : adakah bekas operasi / tidak, adakah strie lividae / tidak

Genetalia : adakah pengeluaran pervaginam berupa lendir bercampur darah, adakah pembesaran kelenjar bartholini / tidak, adakah varices, adakah oedema / tidak Ekstremitas atas : kuku pucat / tidak, oedema Bawah : oedema / tidak, varices / tidak
1. Palpasi

Leher : adakah pembesaran kelenjar limpe / tidak,adakah pembesaran kelenjar thyroid / tidak, adakah bendungan vena jugularis / tidak Mamae : adakah nyeri tekan / tidak Abdomen : Leopold I : untuk mengetahui TFU dan menentukan usia kehamilan serta untuk mengetahui bagian janin yang berada di fundus Leopold II : untuk mengetahui punggung dan bagian kecil janin Leopold III : untuk menentukan apa yang terdapat di bagian bawah ini sudah atau belum terpegang oleh PAP Leopold IV : untuk menentukan apa yang menjadi bagian bawah dan berapa masuknya bagian bawah ke dalam rongga panggul Ekstremitas : oedema, adakah varices / tidak
1. Auskultasi

Yang dicari yaitu punctum proximum dan DJJ ( frekuensi teratur / tidak ) yaitu : 120 160 x/mnt. Dari pemeriksaan ini dapat diketahui bagaimana keadaan janin
1. Pemeriksaan laboraturium

Albumin : merupakan pemeriksaan urine untuk mengetahui kadar protein dalam urine, sehingga dapat didiagnosa toxamia gravidarum
1. Pemeriksaan dalam ( VT )

Pembukaan : dari pemeriksaan ini dapat diperkirakan waktu persalinan Efficemen : efficemen 100% merupakan waktu persalinan Keadaan selaput ketuban : utuh atau sudah pecah Presentasi : bagian terendah janin apakah kepala, bokong atau bagian bagian janin yang lain Denominator : apakah UUK, UUB, dahi, dagu

Penurunan bagian terendah pada bidang hodge ( I,II,III,IV ) Adakah bagian terkecil janin yang menumbung ( terkemuka )
1. His

Berapa lamnya Berapa kali Kuat atau tidak


1. INTERPRETASI DATA DASAR

Data subjektif : merupakan data yang diperoleh dari keluhan pasien sehubungan dengan keadaan dan kondisi pasien yang dapat digunakan dalam penegakan diagnosa Ds pada PEB : keluar lendir bercampur darah / tidak - Mules yang semakin lama semakin kuat dan menjalar sampai ke pinggang - Sakit kepala, mata berkunang kunang - Bengkak pada tangan dan kaki Data Objektif : merupakan data yang diperoleh dari hasil pemeriksaan yang sesuai dengan standart nomenklatur kebidanan dan digunakan untuk penegakan diagnosa DO pada PEB : TTV : TD 140 / 110 mmHg His yang semakin lama semakin kuat Genetalia : terdapat pengeluaran lendir yang bercampur darah / tidak Ekstremitas atas & bawah : oedema Diagnosa : ditegakkan dalam ruang lingkup praktek kebidanan

Dx : Ibu . . . . . G . . . . P . . . . . . persalinan dengan PEB Masalah : digunakan untuk mengidentifikasi jika ada data tambahan
Dasar dasar Retensio garam yang tinggi Antisipasi Kaki ditinggikan dari pada kepala pada saat berbaring

Masalah Oedema

Tidak ada kekuatan untuk mengejan

Spasme pembuluh darah yang - Narik nafas panjang pada saat menyebabkan aliran O2 his terhambat sehingga tenaga ibu - Makan / minum pada saat untuk mengejan berkurang

tidak ada his


hypertensi Penyempitan pembuluh darah Pemberian obat anti hypertensi

masalah yang dihadapi

Kebutuhan : pemberian penanganan pada ibu terhadap masalah

1. IDENTIFIKASI DIAGNOSA / MASALAH POTENSIAL

Langkah ini mengidentifikasi masalah / diagnosa potensial berdasarkan data yang sudah diidentifikasi pada data subjektif dan data objektif
DX / masalah Kala I Penyebab Antisipasi

Ibu eklampsi Janin hipoksia Fetal distres Partus lama

Spasme pembuluh darah Spasme pembuluh darah menyebabkan aliran darah O2 dan ibu ke janin terhambat Spasme pembuluh darah menyebabkan aliran O2 dari ibu ke janin terhambat menyebabkan kebutuhan janin tidak terpenuhi Fase laten lebih dari 8 jam persalinan berlangsung 12 jam atau lebih tanpa kelahiran bayi. Dilatasi serviks di kanan garis waspada pada patograf

- Injeksi MgSO4 8 gram/im bokong kanan dan bokong kiri - Posisi ibu tidur miring ke kiri - Pemantauan DJJ secara ketat - Pemasangan O2 pada bayi setelah lahir - Secsio sesaria - Nilai segera keadaan umum ibu dengan janin (TTV dan tingkat hidrasi) kaji patograf tentukan apakah pasien berada dalam persainan. Nilai frekuensi dan lamnya his - Perbaiki keadaan ibu

Kala II

Ruptur perinium Distosia bahu

Kepala janin lahir terlalu cepat (defleksi maksimal). Ukuran kepala janin besar

- Menjaga dasar panggul agar tidak dilalui oleh kepala janin dengan cepat namun kepala janin jangan ditahan

Kepala janin dapat dilahirkan tetapi tetap berada dekat vulva tarikan pada kepala gagal melahirkan bahu yang terperangkat dibelakang sympisis pubis

terlalu kuat karena penyebaran asfiksia - Posisikan ibu microbatch - Lakukan penarikan yang kuat dan terus menerus ke arah bawah pada kepala janin untuk menggerakkan bahu depan ke bawah symphisis pubis - Lakukan penekanan pada bahu yang terletak di depan dekat dengan arah sternum bayi untuk memutar bahu dan mengecilkan diameter bahu - Lakukan penekanan pada bahu belakang sesuai dengan arah sternum

Kala III

HPP
1. Atonia uteri 1. Retensio plasenta 1. Sisa plasenta

Kontraksi rahim kurang kuat Rangsangan putting susu, masase fundus uteri, KBI, Plasenta belum lahir setelah KBE jam janin lahir Jika plasenta tertahan dalam Plasenta tidak lengkap / ada vagina, mintalah ibu untuk mengedan. Jika plasenta yang tertinggal belum lahir setelah jam pemberian oksitosin dan uterus berkontraksi lakukan penarikan tali pusat terkendali, pengeluaran plasenta secara manual Pengeluaran sisa plasenta secara manual

Kala IV

Bagi ibu HPP Bagi bayi Hypotermi Asfiksia

Darah yang keluar lebih dari Mengatasi masalah 500 cc perdarahan tersebut sesuai dengan masalah Suhu < 35C Tempatkan bayi di inkubator, pastikan bayi tetap hangat Bayi sukar bernafas

Pasang O2 Bersihkan jalan nafas


1. IDENTIFIKASI KEBUTUHAN SEGERA

Langkah ini tidak harus selalu ada. Langkah ini hanya ditulis bila perlu tindakan yang sesegera mungkin harus dilakukan
1. INTERVENSI Intervensi G....P.... Rasional

Persalinan dengan PEB

1. Lakukan observasi TTV, Untuk mengetahui keadaan UC, DJJ ibu dan janin 2. Lakukan VT

Untuk mengetahui
1. Pasang infus RL 500 cc perkembangan persalinan 1. Berikan SM full dosis 1. Berikan dukungan moral pada ibu dan keluarga 2. Kolaborasi dengan dokter untuk melakukan sc

Untuk memperbaiki keadaan umum ibu sehingga ibu tidak bertambah parah Untuk mencegah terjadinya eklampsi karena spasme pembuluh darah Supaya ibu dan keluarga dalam keadaan tenang Untuk mengurangi resiko karena ada indikasi obstetrik

1. IMPLEMENTASI

Tindakan yang dilaksanankan sesuai dengan intervensi yang diberikan ibu dalam memberikan asuhan
1. EVALUASI

Tanggal :

Jam :

Langkah terakhir dari proses manegemen kebidanan adalah evaluasi. Evaluasi adalah tindakan pengukuran antara keberhasilan dan rencana bidan melakukan evaluasi sesuai denagn kriteria yang telah ditetapkan dalam rencana kegiatan. Tujuan evaluasi adalah untuk mengetahui sejauh mungkin mana keberhasilan tindakan tindakan kebidanan yang dilakukan. Hasil evaluasi dapat dipergunakan untuk kegiatan asuhan kebih lanjut bila

diperlukan / sebagai bahan peninjauan terhadap langkah langkah di dalam proses nmanagemen kebidanan sebelumnya oleh karena tindakan yang dilakukan kurang berhasil ( Depkes RI Pusdiknakes, 1995 : 24 )

DIAGNOSA KEPERAWATAN a. Kala I : 1) Nyeri akut berhubungan dengan tekanan mekanik pada bagian presentasi,dilatasi/regangan, tegangan emosional. 2) Risiko infeksi terhadap maternal berhubungan dengan prosedur invasif, pemeriksaan vagina berulang. b. Kala II : 1) Nyeri akut berhubungan dengan tekanan mekanik pada presentasi, dialatasi/peregangan jaringan, kompresi syaraf, pola kontraksi semakin intensif 2) Risiko kerusakan integritas kulit/jaringan berhubungan dengan pencetusan persalinan, pola kontraksi hipertonik, janin besar, pemakaian forcep. 3) Risiko cedera terhadap janin dan jalan lahir berhubungan dengan malpresentasi/posisi, pencetusan kelahiran disproporsi sefalopelvik (CPD). c. Kala III : 1) Risiko kekurangan volume cairan berhubungan dengan peningkatan kehilangan cairan secara tidak disadari, atonia uteri, laserasi jalan lahir, tertahannya fragmen plasenta. 2) Nyeri (akut) berhubungan trauma jaringan, respons fisiologis setelah melahirkan. 3) Resiko perubahan proses keluarga berhubungan dengan terjadinya transisi, krisis situasi. d. Kala IV : 1) Nyeri (akut) berhubungan dengan efek obat-obatan, trauma mekanis/ jaringan, edema jaringan, kelemahan fisik dan psikologis, ansietas. 2) Perubahan proses keluarga berhubungan dengan transisi/peningkatan perkembangan anggota keluarga. DAFTAR PUSTAKA Doenges, M., dkk., 2001,Rencana perawatan maternal bayi, EGC, Jakarta. Hachermoore. 2001, Esensial obstetric dan ginekologi, Hypokrates, Jakarta. Halminton P. M. 2005, Dasar-dasar keperawatan maternitas, Edisi 6, Penerbit Buku Kedokteran, EGC, Jakarta. Manuaba, I. B. G. 2007, Ilmu kebidanan, penyakit kandungan dan keluarga berencana untuk pendidikan bidan, EGC, Jakarta. Manuaba, I. B. G. 2008, Operasi kebidanan kandungan dan keluarga berencana untuk dokter umum, EGC, Jakarta. McCloskey, & Bulechek. 2006, Nursing interventions classifications, 2nd edition, MosbyYear book.Inc, New York. Mansjoer, A., Suprohaita, Wardhani, W. S., & Setiowulan, W., 2008, Kapita selekta kedokteran, Media Aesculapius, Jakarta.

Mochtar, R. 2005, Sinopsis obstetri, obstetri operatif, obstetri sosial, EGC, Jakarta. NANDA, 2005-2006, Nursing Diagnosis: Definitions and classification, Philadelphia, USA Saifuddin A.B. 2001 , Buku acuan nasional pelayanan kesehatan maternal dan neonatal, penerbit yayasan bina pustaka sarwono prawirohardjo, Jakarta Saifuddin A.B. 2002 , Buku panduan praktis pelayanan kesehatan maternal dan neonatal, penerbit yayasan bina pustaka sarwono prawirohardjo, Jakarta Wiknjosastro, H. 2002, Ilmu kebidanan, Yayasan Bina Pustaka, Jakarta. University IOWA., NIC and NOC Project., 2001, Nursing outcome Classifications, Philadelphia, USA

Askep PEB
LANDASAN TEORI PERSALINAN DENGAN PEB I. Pengertian

re eklampsi adalah suatu sindrom klinik dalam kehamilan viable / usia kehamilan > 20 minggu dan atau berat janin 500 gram yang ditandai dengan hypertensi, protein urine dan oedema

re eklampsi merupakan suatu sindrom hypertensi yang terjadi karena kehamilan disertai protein urine, oedema dan sering kali terdapat gangguan pada sistem organ lain Pada pre eklampsi sering terjadi peningkatan tekanan darah disertai protein urine akibat kehamilan terutama pada komplikasi primigravida terjadi setelah usia 20 40 minggu kecuali jika terjadi penyakit trofoblastik II. Klasifikasi Dibagi menjadi 2 golongan, yaitu : 1. Pre eklampsi ringan a. Tekanan darah 140 / 90 mmHg atau lebih yang diukur pada posisis berabaring telentang atau kenaikan diastolik 15 mmHg atau lebih atau kenaikan siastolik 30 mmHg atau lebih. Cara pengukuran sekurang kurangnya 2x pemeriksaan dengan periksa 1 jam b. Oedema umum, kaki, jari tangan dan muka atau kenaikan berat badan 1 kg atau lebih per minggu c. Protein uri kuantitatif 0,3 gram atau lebih per liter, kualitatif 1+ atau 2+ pada urin cateter atau midsteam 2. Pre eklampsi berat a. Tekanan darah 160 / 110 mmHg b. Protein urin 5 gr / l c. Oliguria, yaitu jumlah urin < 500 cc / 24 jam

d. Adanya gangguan serebral, gangguan visus dan rasa nyeri di epigastrium e. III. Terdapat oedema paru & cyanosis Etiologi Etiologi penyakit ini belum diketahui pasti, banyak teori diungkapkan oleh para ahli yang mencoba menerangkan penyebabnya. Teori yang sekarang dipakai oleh para ahli sebagai penyebab eklampsi adalah teori ischemia plasenta namun teori ini belum dapat menerangkan semua hal yang berkaitan dengan penyakit ini ( Mochtar, 1998)

IV.

Patofisiologi Pada pre eklampsi terjadi spasme pembuluh darah yang disertai retensi garam dan air pada biopsi ginjal ditemukan spasme lubal artierole glomerulus. Pada beberapa kasus, lumen arteriole sedemikian sempitnya sehingga hanya dapat dilalui oleh suatu sel darah merah. Jadi jika semua arteriole dalam tubuh mengalami spasme, maka tekanan darah akan naik sebagai usaha untuk mengatasi kenaikan tekanan perifer agar oksigenasi jaringan dapat dicukupi Sedangkan kenaikan berat badan dan oedema yang disebabkan oleh penimbunan air yang berlebihan dalam ruangan intertisial belum diketahui sebabnya mungkin karena retensi garam dan air Protein uri dapat disebabkan oleh spasme arteriola sehingga terjadi perubahan glomerulus. ( Mochtar, 1998) Perubahan organ organ pada pre eklampsi Pada pre eklampsi terdapat spasmus arteriola spiralis desidua dengan akibat menurunnya aliran darah ke plasenta. Perubahan plasenta akibat tuanya kehamilan dapat dipercepat pada pre eklampsi yang jelas terjadi atropi sinsitum. Arteria spiralis mengalami kontrkasi dan penyempitan akibat necrotizing arteriopathy. Pada pre eklampsi dan eklampsi sering terjadi partus prematurus

V.

1. Plasenta dan rahim

2. Ginjal Pada ginjal terjadi sedikit pembengkakan pada glomelurus. Filtrasi glomelurus berkurang oleh karena aliran ginjal menurun. Hal ini menyebabkan filtrasi natrium melalui glomelurus menurun, sebagai akibatnya terjadi retensi garam dan air 3. Otak Pada pre eklampsi aliran darah dan pemakaian oksigen tetap dalam batas batas normal. Pada pre eklampsi resistensi pembuluh darah meninggi, ini terjadi pula pada pembuluh darah otak. Oedema yang terjadi pada otak dapat mengakibatkan gangguan usus. 4. Paru paru Kematian ibu pre eklampsi dan eklampsi biasanya disebabkan oleh oedema paru yang menimbulkan dekompensisi kordis. Biasanya pula terjadi aspirasi pneumonia atau abses paru 5. Mata Dijumpai adanya oedema retina dan spasme pembuluh darah dapat terjadi ablusio retina yang disebabkan oedema intra okuler dan merupakan salah satu indikasi untuk melakukan terminasi kehamilan 6. Keseimbangan cairan dan elektrolit

Pada pre eklmpsi tidak dijumpai perubahan yang nyata pada metabolisme air, elektrolot, kristaloid dan protein serum. VI. Faktor resiko

1. Terjadi pada primigravida ( terutama remaja dan wanita yang berusia 35 tahun) 2. Wanita gemuk 3. Wanita dengan hypertensi essensial 4. Wanita yang mengalami penyakit ginjal, gemeli, polihidramnion, DM dan molahidatidosa 5. Riwayat pre eklampsi keluarga 6. Pasien miskin dengan pemeriksaan antenatal yang kurang atau tidak sama sekali dan nutrisi buruk terutama dengan diit rendah protein. VII. Penatalaksanaan 1. Pencegahan 1. Pemeriksaan antenatal yang bermutu dan teliti, mengenali tanda tanda sedini mungkin (PER) supaya tidak menjadi berat 2. Harus selalu waspada kemungkinan terjadinya pre eklampsi kalau ada faktor faktor predisposisi 3. Berikan penjelasan tentang : - Manfaat istirahat dan tidur demi ketenangan yang dapat mencegah PER menjadi PEB - Pentingnya mengatur diit rendah lemak serta karbohidrat tinggi protein, kurangi garam karena garam dapat mencegah terjadinya oedema dan dapat menurunkan berat badan - Suplementasi magnesium yang berpengaruh terhadap pathogenesis pre eklampsi dan persalinan pre term, juga dapat menjaga kenaikan berat badan yang berlebihan - Suplementasi kalsium, defisiensi kalsium pada diit ibu hamil meningkatkan resiko pre eklampsi, kekurangan kalsium yang terlalu lama akan menyebabkan dikeluarkannya kalsium dari jaringan otot pembuluh darah maka akan terjadi vasokontriksi dan meningkatkan tekanan darah VIII. Penanganan Tujuan utama penanganan adalah : 1. Untuk mencegah terjadinya pre eklampsi dan eklampsi 2. Hendaknya janin lahir hidup 3. Trauma pada janin seminimal mungkin Penanganan menurut klasifikasi : 1. Pre eklampsi ringan

a.

Pengobatan hendaknya bersifat simtomatik dan selain rawat inap maka penderita dapat dirawat jalan dengan skema periksa ulang yang sering misalnya 2x seminggu

b. Penanganan pada penderita rawat inap atau rawat jalan adalah istirahat di tempat tidur, diit rendah garam dan berikan obat obatan seperti valium tablet 5 mg dosis 3x sehari atau fenilbarbitol tablet 30 mg dengan dosis 3x sehari c. Diuretika dan obat antihypertensi tidak dianjurkan, karena obat ini tidak begitu bermanfaat bahkan bisa menutupitanda dan gejala pre eklampsi d. Dengan cara diatas biasanya pre eklampsi ringan jadi tenang dan hilang. Ibu hamil dapat dipulangkan dan diperiksa ulang lebih sering dari biasanya e. Bila gejala masih menetap, penderita tetap dirawat inap, monitor keadaan janin. Bila keadaan mengijinkan barulah dilakukan induksi persalinan pada kehamilan > 37 minggu 2. Pre eklampsi berat Pada usia kehamilan < 37 minggu a. Jika janin menunjukkan maturitas paru maka penanganannya adalah sebagai berikut : Berikan suntikan sulfat magnikus dengan dosis 8 gram ini kemudikan disusul 4 gram im tiap 4 jam (selama tidak ada komplikasi). Jika ada perbaikan jalannya penyakit pemberian sulfat magnicus dapat diteruskan lagi selama 24 jam sampai dicapai kriteria pre eklampsi ringan (kecuali ada komplikasi). Selanjutnya ibu dirawat, diperiksa dan keadaan janin dimonitor serta berat badan ditimbang seperti pada pre eklampsi ringan sambil mengawasi gejala. Jika dengan induksi persalinan atau tindakan lain sesuai keadaan. b. Jika pada pemeriksaan telah dijumpai tanda tanda kematangan paru janin makan penatalaksanaan kasus sama dengan kehamilan diatas 37 minggu Pada usia kehamilan > 37 minggu a. Penderita rawat inap, istirahat mutlak dan tempatkan di kamar isolasi, berikan diit rendah garam dan tinggi protein. Berikan suntikan 5 gram / Im. 4 gr bokong kanan dan 4 gr bokong kiri, suntikan dapat diulang tiap 4 jam dengan dosis 4 gram. Syarat pemebriannya adalah reflek patela positif, diurisis 100 cc dalam 4 jam terakhir, respirasi 16x/mnt dan harus tersedia antidotumnya kalsium glukonas 10% dalam ampul 10 cc, infus dekstrose 5% dan RL b. Berikan obat antihipertensi c. d. Diuretika tidak diberikan kecuali terdapat oedema dan kegagalan jantung kogestif Setelah pemberian sulfat magnicus dilakukan induksi persalinan dengan atau tanpa amniotomi e. f. Kala II harus dipersingkat dengan ekstraksi vakum atau forceps jadi ibu dilarang mengejan Jangan berikan methergin post partum kecuali pada perdarahan atonia uteri

g. Pemberian SM kalau tidak ada kontra indikasi kemudian diteruskan dengan dosis 4 gr setiap 4 jam dalam 24 jam post partum h. Bila ada indikasi obstetrik dilakukan secsio sesaria IX. Komplikasi

1. Kompliasi pada ibu a. Terjadi eklampsi / kejang

b. Hipoksia otak, pecahnya pembuluh darah otak dan resiko ciderea c. Solusio plasenta

d. Oedema seluruh organ dan spasme pembuluh darah Oedema mata terjadi ablasia retina Sesak Pada otak menyababkan oedema serebral dan gangguan visus Pada hati terjadi peradangan sehingga menyababkan nyeri ulu hati Gagal jantung dan ginjal

2. Komplikasi pada anak akibat ischemia utero plasenta X. Gawat janin Kematian janin Gangguan pertumbuhan Prematuritas Penatalaksanaan persalinan dengan pre eklampsi Rangsang untuk menimbulkan kejang dapat berasal dari luar atau dari penderita sendiri dan his persalinan merupakan rangsangan yang kuat maka dari itu pre eklampsi berat lebih mudah menjadi eklampsi pada saat persalinan Untuk penderita pre eklampsi diperlukan analgesik dan sedative yang lebih banyak dalam persalinan. Pada kala II apabila syarat syarat sudah terpenuhi hendaknya persalinan diakhiri dengan cunam atau ekstraktor vacum. Telah kita ketahui bahwa pada pre eklampsi janin diancam hipoksia dan pada persalinan bahaya ini akan semakin besar. Pada kala I dilakukan segera secsio sesaria, pada kala II dilakukan curam dan ekstraksi vacum

DIAGNOSA a. Kala I

KEPERAWATAN :

1) Nyeri akut berhubungan dengan tekanan mekanik pada bagian presentasi,dilatasi/regangan, tegangan emosional.

2) Risiko infeksi terhadap maternal berhubungan dengan prosedur invasif, pemeriksaan vagina

berulang. b. Kala II :

1) Nyeri akut berhubungan dengan tekanan mekanik pada presentasi, dialatasi/peregangan jaringan, kompresi syaraf, pola kontraksi semakin intensif

2) Risiko kerusakan integritas kulit/jaringan berhubungan dengan pencetusan persalinan, pola kontraksi hipertonik, janin besar, pemakaian forcep.

3) Risiko cedera terhadap janin dan jalan lahir berhubungan dengan malpresentasi/posisi, pencetusan kelahiran c. disproporsi Kala sefalopelvik III (CPD). :

1) Risiko kekurangan volume cairan berhubungan dengan peningkatan kehilangan cairan secara tidak disadari, 2) Nyeri atonia (akut) uteri, laserasi trauma jalan lahir, tertahannya fisiologis fragmen setelah plasenta. melahirkan.

berhubungan

jaringan,

respons

3) Resiko perubahan proses keluarga berhubungan dengan terjadinya transisi, krisis situasi. d. Kala IV :

1) Nyeri (akut) berhubungan dengan efek obat-obatan, trauma mekanis/ jaringan, edema jaringan, kelemahan fisik dan psikologis, ansietas.

2) Perubahan proses keluarga berhubungan dengan transisi/peningkatan perkembangan anggota keluarga. DAFTAR PUSTAKA

Doenges,

M.,

dkk.,

2001,Rencana

perawatan

maternal

bayi,

EGC,

Jakarta.

Hachermoore.

2001,

Esensial

obstetric

dan

ginekologi,

Hypokrates,

Jakarta.

Halminton P. M. 2005, Dasar-dasar keperawatan maternitas, Edisi 6, Penerbit Buku Kedokteran, EGC, Jakarta.

Manuaba, I. B. G. 2007, Ilmu kebidanan, penyakit kandungan dan keluarga berencana untuk pendidikan bidan, EGC, Jakarta.

Manuaba, I. B. G. 2008, Operasi kebidanan kandungan dan keluarga berencana untuk dokter umum, EGC, Jakarta.

McCloskey, & Bulechek. 2006, Nursing interventions classifications, 2nd edition, Mosby-Year book.Inc, New York.

Mansjoer, A., Suprohaita, Wardhani, W. S., & Setiowulan, W., 2008, Kapita selekta kedokteran, Media Aesculapius, Jakarta.

Mochtar,

R.

2005,

Sinopsis

obstetri,

obstetri

operatif,

obstetri

sosial,

EGC,

Jakarta.

NANDA, 2005-2006, Nursing Diagnosis: Definitions and classification, Philadelphia, USA

Saifuddin A.B. 2001 , Buku acuan nasional pelayanan kesehatan maternal dan neonatal, penerbit yayasan bina pustaka sarwono prawirohardjo, Jakarta

Saifuddin A.B. 2002 , Buku panduan praktis pelayanan kesehatan maternal dan neonatal, penerbit yayasan bina pustaka sarwono prawirohardjo, Jakarta

Wiknjosastro,

H.

2002,

Ilmu

kebidanan,

Yayasan

Bina

Pustaka,

Jakarta.

University IOWA., NIC and NOC Project., 2001, Nursing outcome Classifications, Philadelphia, USA

kesehatan
Sabtu, 11 Agustus 2012

PKK1 laporan kasus Pre eklamsi berat riwayat hipertensi esensial

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang AKI menurun sangat lambat dekade terakhir, sedangkan target MDGs yang ditegaskan dalam Keppres No. 5 tahun 2010 adalah 102/100.000 kelahiran hidup. Dibandingkan dengan negara negara ASEAN AKI di Indonesia menempati peringkat teratas. (Depkes RI, 1999 ). Angka Kematian Ibu (AKI) dinegara berkembang karena kehamilan, persalinan dan nifas

merupakan masalah yang komplek dan berkepanjangan. Bahkan sampai saat ini masalah tersebut belum teratasi. Dinegara miskin, sekitar 25-50 % kematian wanita subur disebabkan oleh hal yang berkaitan dengan kehamilan. Kematian saat melahirkan biasanya menjadi faktor utama mortalitas wanita muda pada masa puncak produktivitas (Saefudin: 2006:3). Menurut Organisasi Kesehatan Dunia atau World Healht Organization (WHO) menjelaskan bahwa Angka Kematian Ibu (AKI) di Indonesia menduduki pringkat ke-6 dibandingkan dengan negara-negara ASEAN. AKI di Indonesia pada tahun 2007 AKI adalah 248/100.000 kelahiran hidup. Sedangkan pada tahun 2011 AKI adalah 228 /100.000 AKI mengalami penurunan dari tahun 2007 sampai 20011 (Depkes RI, 2008).

AKI di Jawa Barat mengalami penurunan dari tahun 2003 sampai tahun 2007, yaitu pada tahun 2003 sebesar 321.15/100.000 kelahiran hidup. Sedangkan pada tahun 2007 AKI sebesar 81/100.000 kelahiran hidup (Dinkes Jabar, 2007) AKI di kabupaten Cirebon pada tahun 2011 berjumlah 49 orang (Laporan Tahunan Dinkes Kabupaten Cirebon. 20011). Penyebab kematian ibu di kabupaten Cirebon tahun 2011 adalah pre-eklampsia dan eklampsia (28 %), perdarahan (24%), dan infeksi (11%). Pre-eklampsia dan eklampsia merupakan penyebab kematian ibu tertinggi pertama di Cirebon. Laporan bulanan KIA puskesmas Sendang 2011 dari tahun 2007-2011 tidak ada AKI tetapi angka komplikasi masih tinggi cakupan kumulatif K1 pada tahun 2012 dengan rentang waktu dari JanuaiMei komplikasi kebidanan 40,15 % dan cakupan k4 yaitu 33%. Mengingat semakin meningkatnya kasus Eklampsia terutama di Negara-negara berkembang, maka penulis mengangkat tema Pre-Eklampsia berat dari hasil temuan saat melakukan Praktek

Klinik Kebidanan I di PKM Sendang kabupaten Sumber dari 18 keseluruhan di temukan 1 kasus PEB dalam waktu 1 minggu dari tanggal 18-24, maka penulis tertarik mengangkat tema Pre-Eklampsia berat sebagai bahan membuat laporan kasus pada Ny. S hamil trimester II ini, guna menegakkan diagnosis dini pre-eklampsia dan mencegah agar jangan berlanjut menjadi Eklampsia sehingga kematian ibu dan perinatalnya dapat dicegah.

1.2 Tujuan 1.2.1 Tujuan Umum

Mahasiswa mampu menerapkan Asuhan Kebidanan pada ibu hamil yang mengalami Pre-Eklampsia Berat dengan menggunakan pola pikir 7 langkah Varney dan pendokumentasiannya menggunakan SOAP. 1.2.2 Tujuan Khusus

a. Mahasiswa mampu melakukan pengkajian pada ibu hamil dengan Pre-Eklampsia Berat b. Mahasiswa mampu menginterpretasikan data pada ibu hamil dengan Pre-Eklampsia Berat c. Mahasiswa mampu menegakkan diagnosa dan masalah potensial pada ibu hamil dengan PreEklampsia Berat. d. Mahasiswa mampu mengidentifikasikan akan tindakan segera atau kolaborasi pada ibu hamil dengan Pre-Eklampsia Berat. e. Mahasiswa mampu merencanakan Asuhan Kebidanan pada ibu hamil dengan Pre-Eklampsia Berat. f. Mahasiswa mampu melaksanakan Asuhan Kebidanan pada ibu hamil dengan Pre-Eklampsia Berat. g. Mahasiswa mampu mengevaluasi setelah dilakukan tindakan pada ibu hamil dengan Pre-Eklampsia Berat.

1.3 Metode Penulisan Dalam penulisan makalah ini, penulis menggunakan metode deskriptif dengan pendekatan studi kasus melalui teknik: A. Studi Pustaka

Yaitu dengan mempelajari buku-buku yang berkaitan dengan topik kasus Pre-Eklampsia Berat . B. Observasi Partisipasi Yaitu dengan observasi dalam melakukan Asuhan Kebidanan langsung pada klien guna memperoleh data objektif. C. Wawancara Yaitu untuk mendapatkan data subjektif langsung dari klien dan keluarganya.

1.4 Sistematika Penulisan Makalah ini disusun secara sistematis yang terdiri dari: BAB I PENDAHULUAN Terdiri dari Latar Belakang, Tujuan, Metode Penulisan, dan Sistematika Penulisan BAB II LANDASAN TEORI Terdiri dari Pengertian, Patofisiologi, Etiologi, Tanda dan Gejala, serta Diagnosa, Komplikasi PreEklampsia dan Penanganannya BAB III TINJAUAN KASUS Terdiri dari pendokumentasian dengan menggunakan sistem SOAP BAB IV PEMBAHASAN Terdiri dari Pengkajian, Interpretasi Data, Identifikasi Masalah dan Diagnosa Potensial, Identifikasi Kebutuhan akan Tindakan Segera/kolaborasi, Merencanakan Asuhan yang menyeluruh, serta Pelaksanaan dan Evaluasi

BAB V

PENUTUP Terdiri dari Kesimpulan dan Saran

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Konsep Medis 2.1.1 Kehamilan

2.1.1.1 Definisi Kehamilan Kehamilan adalah proses yang terjadi bila ada pertemuan dan persenyawaan antara sel telur (ovum) dan sel mani (spermatozoa) pada saat haid terakhir/pada masa ovulas (Prawirohardjo, 2006 : 65). Kehamilan merupakan masa di mulainya konsepsi sampai lahirnya janin. Lamanya hamil normal adalah 280 hari (40 Minggu atau 9 bulan 7 hari) dihitung dari hari pertama haid terakhir (Saefuddin Bari, 2006: 89). Berdasarkan pengertian diatas dapat disimpulkan bahwa kehamilan merupakan suatu proses yang diawali oleh proses pembuahan dimana adanya pertamuan dan persenyawaan antara sel telur dan sel sperma yang diakhiri dengan persalinan dalam kurun waktu 280 hari ( 40 ) minggu tidak lebih dari 300 hari.

2.1.1.2 Etiologi Kehamilan Setiap bulannya wanita akan melepaskan 1 atau 2 sel telur ( ovum ) dari indung telur (ovulasi) yang ditangkap oleh umbai-umbai ( fimbriae) dan masuk kedalam saluran telur. Saat pria dan wanita melakukan hubungan seksual, terjadi ejakulasi sperma dimana dari saluran reproduksi pria

dilepaskan cairan mani berisi sel-sel sperma ke dalam saluran reproduksi wanita. Kemudian pada tempat yang paling mudah dimasuki, masuklah satu sel sperma dan kemudian bersatu dengan sel telur. Peristiwa ini disebut pembuahan (Konsepsi=fertilisasi) Pembuahan sel telur oleh sperma biasanya terjadi di bagian ampulla dari tuba fallopi (Heffner&Schust,42-43;2008).

Ovum yang telah dibuahi ini segera membelah diri yang bergerak (oleh rambut getar tuba atau sillia) menuju ruang rahim, kemudian melekat pada mukosa rahim untuk selanjutnya bersarang di ruang rahim, peristiwa ini disebut nidasi (implantasi). Dari pembuahan sampai nidasi diperlukan waktu kira-kira 6-7 hari. Untuk menyuplai darah dan zat-zat makanan bagi mudighah dan janin, dipersiapkan uri (plasenta). Jadi dapat dikatakan bahwa untuk setiap kehamilan harus ada ovum (sel telur), sperma, pembuahan ( konsepsi = fertilisasi ), nidasi dan plasentasi (Heffner&Schust,4243;2008) 2.1.1.3 Patofisiologis Ovulasi Sperma+ovum Zigot Morulla Blastula

Trofoblast Embrio Fetus ( Janin )

Keterangan : Pada saat ovulasi, satu sel sperma membuahi ovum di ampulla tuba fallopi. Maka sel telur tersebut disebut zigot. Dalam perjalanan menuju uterus, sel ini membelah diri menjadi 2, 4, kemudian 8, dan seterusnya. Menuju morulla dalam pertumbuhan selajutnya lapisan luar morula mengeluarkan semacam cairan yang disebut blastula, kemudian dinding sel menjadi trofoblast. Setelah itu trofoblast tertanam dalam pertumbuhan selanjutnya menjadi fetus (Johannes,161165:2009). 2.1.1.4 Tanda-tanda Kehamilan Ada beberapa tanda-tanda kehamilan. Berikut ini diuraikan mengenai tanda-tanda dugaan kehamilan, tanda kehamilan yang tidak pasti, dan tanda kehamilan yang pasti. 1) Tanda-tanda Dugaan Kehamilan

a) Menstruasi terlambat atau tidak menstruasi. b) Merasa mual dan muntah dan ngidam c) Payudara besar dan tegang.

d) Sulit buang air besar. e) Perubahan warna kulit pada bagian-bagian tertentu, misalnya leher, muka dan areola mamae. f) Epulsi (pembengkakan pada gusi). g) Varises (munculnya pelebaran pembuluh darah, misalnya di bagian betis). 2) Tanda-tanda kehamilan yang tidak pasti a) Rahim membesar. b) Test kehamilan positif (kemungkinan hasil test positif palsu karena terjadinya kesalahan dalam pemeriksaan).

3) Tanda-tanda kehamilan yang pasti a) Terasa adanya gerakan janin dalam rahim. b) Teraba adanya bagian-bagian janin. c) Terdengar adanya denyut jantung janin. d) Terlihat adanya gambaran janin melalui USG (ultrasonografi). 2.1.1.5 Perubahan Fisiologis pada Ibu Hamil Menurut Mochtar (2002 : 35-38), dengan terjadinya kehamilan maka seluruh sistem genitalia wanita mengalami perubahan mendasar sehingga dapat menunjang perkembangan dan pertumbuhan janin dalam rahim. Perubahan ini yaitu : a) Rahim atau Uterus

Rahim yang semula besarnya sejempol atau beratnya 30 gram akan mengalami hipertropi dan hiperplasia sehingga menjadi 1000 gram saat akhir kehamilan. Otot rahim mengalami hipertropi dan hiperplasia menjadi lebih besar, lunak dan dapat mengikuti pembesaran rahim karena pertumbuhan janin. b) Vagina (Liang Senggama) Pada bagian ini megalami peningkatan pembuluh darah karena pengaruh estrogen sehingga tampak merah dan kebiru-biruan (tanda Chadwicks). c) Ovarium (Indung Telur) Pada salah satu ovarium dapat diketemukan corpus luteum gravidatas, sampai terbentuknya plasenta yang yang mengambil alih pengeluaran estrogen dan progesteron. d) Payudara Perubahan pada mammae yaitu hitam dan membesar akibat hormon somatomammotropin, estrogen, dan progesteron. Estrogen menimbulkan hipertropi sistem saluran, progesteron menambah sel-sel asinus. Sedangkan somatomammotropin mempengaruhi pertumbuhan sel-sel asinus dan menimbulkan perubahan dalam sel-sel sehingga terjadi perubahan kasein, laktalbumin dan laktoglobulin. Di samping itu, di bawah pengaruh progesteron dan somatomamotropin, terbentuk lemak dan tampak lebih hitam seperti seluruh areola mammae menjadi lebih besar mammae karena hiperpigmentasi.

e) Dinding Perut Pada kehamilan lanjut khususnya primigravida sering timbul garis-garis memanjang atau sering pada perut atau lebih dikenal dengan striae gravidarum.

f) Kulit Selain striae gravidarum, juga terdapat hiperpigmentasi antara lain pada areola mammae, papilla mammae, linea alba. Hiperpigmentasi kadang kadang terdapat pada kulit muka (pipi) disebut chloasma gravidarum. Pada umumnya setelah kehamilan berakhir, gejala hiperpigmentasi ini menghilang. g) Serviks Uteri Perubahan yang penting pada cervix dalam kehamilan ialah cervix menjadi lunak, hal ini terjadi karena pembuluh darah dalam cervix bertambah dan karena timbulnya oedema dari cervix dan hyperplasia kelenjar-kelenjar cervix. h) Sirkulasi Darah Sirkulasi darah itu dalam kehamilan dipengaruhi oleh adanya sirkulasi plasenta. Untuk yang membesar dengan pembuluh darah yang membesar pula, mammae dan alat-alat lain yang berfungsi berlebihan dalam kehamilan volume darah ibu pada masa kehamilan bertambah secara fisiologi dengan adanya pencairan yang disebut hidraemia. Volume darah akan bertambah banyak kira-kira 25% dengan puncak kehamilan 32 minggu diikuti dengan cardiac output yang meninggi sebanyak kira-kira 30%. Eritropoesis dalam kehamilan juga meningkat untuk memenuhi keperluan transpor zat asam yang dibutuhkan sekali dalam kehamilan meskipun ada peningkatan dalam volume eritrosit. Secara keseluruhan, tetapi penambahan volume plasma jauh lebih besar, sehingga konsentrasi hemoglobin pada wanita hamil pada keseluruhannya lebih besar dari pada sewaktu belum hamil. i) Sistem Respirasi Seorang wanita hamil pada kehamilan lanjut tidak jarang mengeluh rasa sesak dan pendek nafas. Hal ini ditemukan pada kehamilan 32 minggu ke atas karena tertekan oleh uterus yang membesar ke arah diafragma sehingga diafragma kurang leluasa bergerak.

j)

Traktus Digestivus Pada trimester pertama kehamilan terdapat perasaan mual (nausea). Hal ini terjadi akibat kadar hormon estrogen yang meningkat. Tonus otot-otot traktus digestivus menurun, sebagai mobilitas seluruh traktus digestivus juga berkurang. Selain itu pada trimester pertama sering terjadi obstipasi karena makanan lebih lama berada di dalam usus. Gejala muntah (emesis) juga sering terjadi pada trimester pertama dan biasanya terjadi di pagi hari (morning sickness) dan bila terlampau sering sehingga mengganggu aktivitas Ibu.

k) Traktus urinarius Pada trimester pertama biasanya Ibu mengeluh sering kencing, hal ini terjadi karena kandung kencing tertekan oleh uterus yang mulai membesar. Keadaan ini akan hilang dengan semakin tuanya kehamilan bila uterus sudah keluar dan rongga panggul. Kemudian pada trimester ketiga terutama bila kepala janin sudah mulai turun ke bawah pintu atas panggul. Keluhan sering kencing akan timbul kembali, karena kandung kencing mulai tertekan kembali. Disamping keluhan sering kencing, terdapat pula poliuria. Poliuria ini disebabkan oleh adanya peningkatan sirkulasi di ginjal pada kehamilan, sehingga filtrasi di glumerulus juga meningkat sampai 69%. Reabsorsi tubulus tidak

berubah, sehingga lebih banyak dikeluarkan urea. Asam urik, glukosa, asam amino, asam folik dalam kehamilan. 2.1.2 Kehamilan pada Pre-Eklamsia

2.1.2.1 Pengertian Pre-Eklamsia

Pre-Eklampsia ialah penyakit dengan tanda-tanda hipertensi, edema, dan proteinuria yang timbul karena kehamilan, umumnya terjadi triwulan sebelumnya, misalnya pada kasus molahidatidosa. Wanita hamil dikatakan mempunyai atau menderita hipertensi esensial jika tekanan darah pada awal kehamilannya mencapai 140/90 mmHg. Yang membedakannya dengan preeklamsia yaitu factor-faktor hipertensi esensial muncul pada awal kehamilan kurang dari 20 minggu, jauh sebelum terjadi preeklamsia, serta tidak terdapat edema atau proteinuria. Hipertensi biasanya timbul lebih dahulu dari pada tanda-tanda lain untuk menegakkan daignosa pre-eklampsia, kenaikan tekanan sistolik harus 30 mmHg atau lebih di atas tekanan yang biasa ditemukan, sekitar 140 mmHg atau lebih. Tekanan distolik naik dengan 15 mmHg atau lebih menjadi 90 mmHg atau lebih, maka diagnosis hipertensi dapat dibuat. Penentuan tekanan darah dilakukan minimal 2 kali dengan jarak waktu 6 jam pada keadaan istirahat. Perlu ditegankan bahwa sindroma pre-eklampsia dengan adanya tanda hipertensi, edema, dan proteinuria. (Wiknjosastro, 2007:287) Pre-eklamsia dibagi dibagi dalam golongan ringan dan berat. Penyakit digolongkan berat bila satu atau lebih tanda/gejala di bawah ini di temukan 1) Tekanan sistolik 160 mmHg atau lebih, atau tekanan diastolik 110 mmHg atau lebih 2) Proteinuria 5gr atau lebih dalam 24 jam: 3 atau 4+ pada pemeriksaan kualitatif. 3) Oligoria, air kencing 400 ml atau kurang dalam 24 jam. 4) Keluhan serebral, gangguan penglihatan atau nyeri didaerah epigasrium. ke-3 kehamilan, tetapi dapat terjadi

5) Edema paru-paru atau sianosis (Wiknjosastro, 2007:282) Sering tidak diketahui atau tidak diperhatikan oleh wanita yang bersangkutan, sehingga tanpa disadari dalam waktu singkat dapat timbul pre-eklampsia ringa, pre-eklamsi berat bahkan eklampsia. Oleh karena itu, pemeriksaan antenatal yang teratur dan secara rutin sangat penting guna mencari tanda-tanda pre-eklampsia dalam usaha pencegahan pre-eklampsia berat dan eklampsia. 2.1.2.2 Etiologi Pre-Eklampsia dan Eklampsia merupakan kesatuan penyakit yang langsung disebabkan oleh kehamilan. Walaupun sampai sekarang belum diketahui bagaimana hal itu bisa terjadi, tetapi telah banyak teori yang mencoba menerangkan sebab musabab penyakit tersebut. Hanya saja tidak ada yang dapat memberi jawaban yang memuaskan. Teori yang dapat diterima harus dapat menerangkan hal-hal berikut. 1) Sebab bertambahnya frekuensi pada primigravida ganda, hidramnion, dan mola hidatidosa. 2) Sebab bertambahnya frekuensi dengan makin tuanya kehamilan. 3) Sebab dapat terjadinya perbaikan keadaan penderita dengan kematian janin dalam uterus. 4) Sebab jarangnya terjadi eklampsia pada kehamilan-kehamilan berikutnya. 5) Sebab timbulnya hipertensi, edema, proteinuria, kejang, dan koma. Teori yang dewasa ini banyak dikemukakan sebagai sebab pre-eklampsia the Disease of Theories adalah

a)

Ischemia Placenta Plasenta tidak mendapatkan O2 dengan baik.

b) c)

VLDL vs Toxicity preventing activity Mal adaptasi immune Pada ibu hamil, immunologu menurun.

d)

Genetic.

6) Faktor-faktor Predisposisi a. Primigrivida muda < 17 tahun b. Primigrivida tua > 35 tahun c. Distensi rahim yang berlebihan, seperti pada: hidrammion, hamil ganda, mola hidatidosa (HCG meningkat) d. Mempunyai riwayat pre-eklampsia, hipertensi esensial e. Mempunyai penyakit yang menyertai kehamilan: diabetes mellitus, kegemukan, penyakit ginjal, dan lain-lain f. Keadaan social ekonomi Seperti pada: keadaan mal nutrisi berat (kekuarangan protein dan vitamin) Mungkin tanpa sepengetahuan kita, banyak lagi faktor penyebab di antara factor-faktor yang ditemukan, sering sekali sukar ditentukan mana yang sebab dan mana yang akibat karena di antara sebab dan akibat sangat berkaitan erat. (Wiknjosastro, 2007:283)

2.1.2.3 Patofisiologi

Spasmus pembuluh darah (spasmus arteri) Ganguan metabolisme jaringan Pembakaran tidak sempurna Pembentukan badan keton asidosis Retensi garam + air Plasenta Penimbunan cairan dalam R. Intersitel Saprauh tubuh Oedem BB naik Tensi darah naik O2 kurang Tinggi filtrasi natrium (glomerulus) Rendah diuresis rendah protein uri Penurunan volume intravaskuler Peningkatan viskositas darah dan peningkatan hematokrit Spasme arteroik ginjal Insufisiensi plasenta Insufisiensi plasenta IUGR Pergerakan janin

Kematian janin Gangguan pada mata, jantung, otak Perubahan sistem saraf pusat Hyper refleksi sakit kepala kejang

Perubahan pokok yang didapat pada pre-eklampsia yaitu spasmus

pembuluh darah disertai

dengan Retensi garam dan air. Apabila spasme arterioca ditemukan di seluruh tubuh maka mudah dimengerti bahwa tekanan darah yang meningkat merupakan usaha untuk mengatasi tahanan perilaku agar oksigenasi jaringan dapat tercukupi. Edema dan kenaikan berat badan disebabkan penimbunan cairan yang berlebihan dalam ruangan interstisiel, diperkirakan berhubungan dengan retensi garam dan air, akibat penurunan filtrasi natrium melalui glomerulus yang disebabkan spasme arteriole ginjal. Hal ini menyebabkan diuresi menurun dan proteinuria. Penurunan volume intra vaskuler menyebabkan peningkatan viskositas darah dan peningkatan hematokrit. Spasme arteri yang menuju plasenta menyebabkan gangguan pertumbuhan janin dan menurunnya pergerakan janin bahkan dapat terjadi kematian. Spasmus pada arteri juga menyebabkan gangguan pada mata, jantung, dan otak. Perubahan system syaraf pusat menyebabkan hiperrefleksia sakit kepala dan kekejangan. Gangguan metabolisme jaringan menyebabkan pembakaran yang tidak sempurna dan mengakibatkan badan keton dan asidosis. Tidak semua Pre-eklamsi berat menyebabkan kematian pada ibu. Oleh karena itu, sebagian besar pemeriksaan anatomi-Patologi berasal dari penderita eklampsia yang meninggal. Ada beberapa perubahan pada organ-organ penting di antaranya : 1) Otak

Ditemukan oedema dan anemia pada konteks cerebri, pada keadaan lanjut ditemukan peradarahan dan nekrosis karena terjadi spasme pembuluh darah arteriol otak sehingga menyebabkan nyeri kepala yang hebat. 2) Retina Terjadi spasme pada arterida-arterida, terutama yang dekat dengan diskus optikus dapat terjadi edema.Vasosspasmus menyebabkan amourose, skotoma, penglihatan kabur, dan diplopia. Bahkan bisa terjadi ablation retina (lepasnya retina) yang disebabkan edema intra okuler td. Hal ini merupakan indikasi teminasi kehamilan, tetapi prognosa komplikasi ini baik karena retina akan melekat lagi beberapa minggu post partum. 3) Jantung Terjadi perubahan subendokardil serta perubahan-perubahan degenerative, pada miokardivan terdapat lemak, cloudy slling, oedema, nekrosis, dan terjadi spasme pada pembuluh darah yang bisa menyebabkan hipertensi, nekrosis, dekompensatio cordis, peradarahan, edema jaringan sampai terhentinya fungsi jantung. 4) Paru Terjadi edema yang menyebabkan dekompensatio cordis dan bronkopneumonia sampai abses paru, sesak nafas sampai sianosis sebagai akibat aspirasi/kurangnya aliran darah dan oksigen. 5) Ginjal Terjadi kelainan-kelainan seperti: a) Kelainan glomerolus di antara kapiler bertambah, membrane basalis dinding kapiler seolah-olah terbelah karena bertambahnya matriks mesangial, sel kapiler membengkak dan lumen menyempit. Penimbunan zat protein berupa serabut dalam kapsul bawaan.

b)

Kelainan pada tubulus-tubulus Henia Berdeskuamisi hebat, fragmen inti sel tampak terpecahpecah.

c)

Spasme pembuluh darah ke Glomerulus menyebabkan oligulia aliran darah ke dalam ginjal menurun sehingga menyebabkan filtrasi Glomerulus mengurang. Kelaianan-kelainan pada ginjal tersebut dapat menyebabkan proteinnya dan retensi garam dan air serta edema.

6) Hati Terjadi perdarahan yang tidak teratur dan nekrosis serta thrombosis pada lobus hati dan pembuluh darah kecil, terutama di sekitar vena porta. Rasa nyeri di epigastrium disebabkan perdarahan subkapsuler, sedangkan vasospasmus pada hati menyebabkan leterus. 7) Kelenjar Adrenal 8) Terjadi kelainan berupa perdarahan dan nekrosis dalam berbagai tingkat. 9) Metabolism Air dan Elektrolit Hemokonsentrasi yang terjadi tidak diketahui sebabnya, pergerakan cairan dari ruang intra vaskuler ke ruang interstisiel, diikuti oleh kenaikan hematokrit, peningkatan protein serum, dan sering bertambahnya oedema menyebabkan volume darah berkurang, viskositas darah meningkat, waktu peredaran darah tepi lebih lama. Hal ini menyebabkan aliran darah ke plasenta mengalami vaso spasmus yang menimbulkan asfiksia, mengganggu pertumbuhan janin (IUGR) hingga kematian janin dalam rahim (IUFD). (Wiknjosastro, 2007:283-284)

2.1.2.4 Tanda dan Gejala Biasanya tanda-tanda pre-eklampsia timbul dalam urutan: pertumbuhan berat badan yang berlebihan, diikuti oedema, hipertensi, dan akirnya proteinuria. Pada umumnya diagnosis pre-eklampsia didasarkan adanya dan dari trias tanda utama: a. Pre eklamsi Ringan 1) Sistolik 140 mmHg atau lebih/kenaikan 30 mmHg di atas tekanan yang biasa , tetapi tidak lebih dari 160 mmHg. Diastolic 90 mmHg atau lebih/kenaikan 30 mmHg di atas tekanan yang biasa, tetapi tidak lebih dari 110 mmHg. Tekanan darah yang meninggi ini, sekurang-kurangnya diukur 2 kali dalam selang waktu 6 jam. 2) Proteinuria lebih dari 0,3 gr/L dalam urine 24 jam /lebih dan 1 gr/L pada urine yang sembarangan. Proteinuria ini harus ada pada 2 hari berturut-turut/lebih. Proteinuria pre-eklampsia ringan proteinuria 1+ 3) Oedema pada umur kehamilan > 20 minggu pada daerah libis, tungkai dan muka. Sedangkan kenaikan berat badan > 500 gr/minggu, 2000 gr/bulan, atau 13 kg selama masa kehamilan b. Preeklamsi Berat 1) Sistolik 160 mmHg atau lebih/kenaikan 30 mmHg di atas tekanan yang biasa . Diastolic110 mmHg atau lebih/kenaikan 30 mmHg di atas tekanan yang biasa.

Tekanan darah yang meninggi ini, sekurang-kurangnya diukur 2 kali dalam selang waktu 6 jam. 2) Proteinuria lebih dari 2gr/L dalam urine 24 jam /lebih dan 2 gr/L pada urine yang sembarangan. Proteinuria ini harus ada pada 2 hari berturut-turut/lebih. Proteinuria pre-eklampsia berat proteinuria ++ atau lebih 3) Oedema pada umur kehamilan > 20 minggu pada daerah libis, tungkai dan muka. Jika dari hasil pemeriksaan ditemukan hasil yang melebihi dari kenaikan berat badan > 500 gr/minggu, 2000 gr/bulan, atau 13 kg selama masa kehamilan dalam pre-eklampsia ringan serta timbul komplikasi-komplikasi lain, maka gejala dan tanda tersebut telah memasuki tahap preeklampsia berat dengan tanda dan gejala seperti oliguria < 400ml/jam, koma, trombosit < 100.000, leterus, perdarahan retina dan beberapa keluhan subjektif lain, di antaranya adalah : a) Nyeri epigastrium b) Gangguan penglihatan, matanya kabur (diplopia) c) Nyeri kepala hebat terutama di daerah frontalis d) Edema paru dan sianosis/sesak nafas e) Gangguan kesadaran f) Terdapat mual dan muntah g) Hiperrefleksia/kejang serta koma (Wiknjosastro, 2007:287-288) c. Diagnosa

Diagnosa dapat ditegakkan berdasarkan: a) Gambaran Klinik Pre-eklamsi Berat Biasanya tanda-tanda Pre-eklamsi Berat timbul dalam urutan : Pertambahan berat badan yang berlebihan edema, hipertensi, dan proteinuria. Keluhan sakit kepala di frontalis, nyeri epigastrium, nyeri visus, penglihatan kabur skotoma, diplopia, mual, muntah, gangguan serebal lain seperti: kejang, hiperrefleksia serta koma. (Wiknjosastro, 287-288:2007) b) Uji Diagnostik Pre-Eklampsia (1) Uji Diagnostik Dasar (a) Pengukuran tekanan darah (b) Analisis protein dan urine (c) Pemeriksaan oedema (d) Pengukuran tinggi fundus uteri (e) Pemeriksaan funduskopi (2) Uji Laboratorium Dasar a) Evaluasi hematologic (hematokrit, jumlah trombosit, morfologi eritrosit, sediaan apus darah tepi) b) Pemeriksaan fungsi hati (bilirubin, protein serum, aspartat amino transferase) c) Pemeriksaan fungsi ginjal (ureum dan kreatinin) d) Pemeriksaan Proteinuri Negatif (-) : urine tak keruh

Positif 2 (+ +) : kekeruhan mudah dilihat dan ada endapan halus Positif 3 (+ + +) : urine lebih keruh dan ada endapan yang lebih jelas. Positif 4 (+ + + +) : urine sangat keruh dan di sertai endapan menggumpal. c) Diagnosae Banding Pre-Eklampsia (1) Pre eklampsi ringan hipertensi kronik transient hipertensi

(2) Pre eklampsi berat Kronik hipertensi dalam kehamilan Kehamilan dengan sindroma nefrotik Kehamilan dengan payah jantung

(3) Eklampsia Meningitis / ensefalitis (fungsi lumbal) Epilepsy (anamnesa epilepsy +) Febril convulsi (panas +) Tetanus (kejang tonik dan kaku kuduk) Tumor otak (Wiknjosastro, 2007:290)

2.1.2.5 Komplikasi Pre-Eklampsia Berat dapat menjadi Eklamsi jika tidak segera ditangani dan diobati.

Pencegahan dan diagnosis dini dapat mengurangi kejadian dan mengurangi angka kesakitan maupun kematian. Adapun komplikasi yang mungkin terjadi adalah : 1. Ischema Uteroplacenta a) Pertumbuhan janin terhambat (IUGR) b) c) Kematian janin dalam rahim (IUFD) Solusio plasenta

d) Gawat janin 2. Spasme Arteriolar Perdarahan serebal b) c) Gagal jantung, ginjal, dan hati Abatio retina

d) Trombo embolisme e) Gangguan pemebekuan darah (DIC)

3. Kejang dan Koma Trauma karena kejang menyebabkan komplikasi pada ibu, antara lain: a) b) Sianosis Aspirasi air ludah menambah gangguan fungsi paru

c)

Tekanan darah meningkat menimbulkan perdarahan otak dan kegagalan jantung mendadak d) Lidah dapat tergigit

e)

Jatuh dari tempat menyebabkan flaktura dan luka-luka f) g) h) Gangguan fungsi ginjal: oligo sampai anoria Perdarahan dan albatio retina Gangguan fungsi hati dan menimbulkan ikterus

2.1.2.6 Penanganan Pada tingkat permulaannya, pre-eklampsia tidak memberikan gejala-gejala yang dapat dirasakan oleh pasien sendiri. Maka, diagnosa dini hanya dapat dibuat dengan Antenatal Care. Pasien hamil hendaknya diperiksa sekali dalam 2 minggu setelah bulan ke-6 dan sekali seminggu dalam bulan-bulan terakhir. Pemeriksaan ini harus rutin dan selalu dikontrol tekanan darah, pertambahan berat badan dan ada tidaknya proteinuria. Terutama pada penderita yang mempunyai factor predisposisi preeklampsia harus selalu diwaspadai. 1. Tujuan pengobatan Pre-Eklampsia Berat adalah : a) Mencegah terjadinya eklampsi b) Anak harus lahir dengan kemungkinan hidup yang besar c) Persalinan harus dengan trauma yang sekecil-kecilnya dan jangan sampai menyebabkan penyakit pada kehamilan dan persalinan berikutnya (section caesareae) menambah bahaya pada kehamilan dan persalinan berikutnya d) Mencegah hipertensi yang menetap (Wiknjosastro, 2007:290)

2. Dasar Pengobatan Pada umumnya indikasi untuk merawat penderita pre -eklamsi di rumah sakit ialah : a) Tekanan darah sistolik 140 mmHg atau lebih, tekanan distoliknya 90 mmHg. b) Proteinuria +1 atau lebih c) Kenaikan berat badan 1,5 kg dalam seminggu yang berulang d) Pembengkakan edema yang berlebih secara tiba-tiba. Apabila salah satu tanda diatas ditemukan perlunya peningkatan pengawasan dan dianjurkan untuk segera datang apabila ada keluhan, sementara anjurkan untuk beristrahat dan mengurangi pemakaian garam dalam makanan Pada penderita pre-eklamsi berat harus segera mendapat perawatan rumah sakit dengan pemberian obat sedativ untuk mencegah timbulnya kejang-kejang. (Wiknjosastro, 2007:293)

Penanganan Hipertensi dalam kehamilan pada berbagai tingkat pelayanan TEMPAT PELAYANAN Polindes a. rawat jalan b. istirahat baring c. diet biasa d. tidak perlu obat e. bila tidak ada perbaikan

PER

PEB / EKLAMPSIA

a. Pastikan gejala dan tanda PEB b. Nifedipin 10 mg dan MgSO4 40 gr IV dalam 10 menit c. Siapkan peralatan untuk kejang d. Kateter urine e. Rujuk rumah sakit

Puskesmas

a. rawat jalan b. istirahat baring c. diet biasa d. tidak perlu obat e. bila tidak ada perbaikan

a. Pastikan gejala dan tanda PEB b. Nifedipin 10 mg dan MgSO4 40 gr IV dalam 10 menit c. Siapkan peralatan untuk kejang d. Kateter urine

e. Rujuk rumah sakit f. < 36 minggu rawat janin 1 x seminggu g. tidak ada perbaikan rujuk rumah sakit Rumah sakit a. Evaluasi a. Pastikan gejala dan tanda PEB

b. Bila terdapat PEB atau tandab. Nifedipin 10 mg dan MgSO4 40 gr IV pertumbuhan janin dalam 10 menit

terhambat lakukan terminasi c. Siapkan peralatan untuk kejang d. Kateter urine e. Penanganan kejang dengan MgSO4

dosis awal dan dosis pemeliharaan (Buku Acuan Nasional Pelayanan Kesehatan Maternal dan Neonatal,2006:217) 2.1.2.7 Penatalaksanaan Penderita diusahakan agar: 1. Terisolasi sehingga tidak mendapat rangsangan suara ataupun sinar. 2. Dipasang infuse glukosa 5% 3. Dilakukan pemeriksaan: a. Pemeriksaan umum : Pemeriksaan tekanan darah, nadi, suhu, pernapasan b. Pemeriksaan kebidanan : Pemeriksaan Leopold, denyut jantung janin, pemeriksaan dalam (evaluasi pembukaan dan keadaan janin dalam rahim). c. Pemasangan dower kateter. d. Evaluasi keseimbangan cairan. 4. Pengobatan a) Sedatifa : Phenobarbital 3x100 mg, valium 3x20 mg. b) Menghindari kejang 1. Magnesium Sulfat a. Inisial dosis 8 gr IM, dosis ikutan 4 gr/6jam b. Observasi : pernapasan tidak kurang 16 kali/menit, refleks patella positif, urin tidak kurang dari 600 cc/24 jam.

2. Valium a. Inisial dosis 20 mg IV, dosis ikutan 20 mg/drip 20 tetes/menit. b. Dosis maksimal 120 mg/24 jam. 3. Kombinasi pengobatan a. Pethidine 50 mgr IM b. Klorpromazin 50 mgr IM c. Diazepam (valium) 20 mg IM 4. Bila terjadi oliguria diberikan glukosa 40% IV untuk menarik cairan dari jaringan, sehingga dapat merangsang diuresis. 5. Setelah keadaan pre eklampsia berat dapat diatasi, pertimbangan mengakhiri kehamilan berdasarkan : a) b) c) d) Kehamilan cukup bulan Mempertahankan kehamilan sampai mendekati cukup bulan Kegagalan pengobatan pre eklampsia berat, kehamilan diakhiri tanpa memandang umur. Merujuk penderita ke rumah sakit untuk memutuskan kelanjutan preeklampsia menjadi eklampsia. (Manuaba, 1998: 244-245).

Penatalaksanaan PEB menurut Buku Praktis Ilmu Kebidanan: PREEKLAMSI BERAT

>37 minggu Gawat janin Sindrom Hellp PJT <37 minggu Gawat janin (-) Sindrom Hellp PJT

MgSO4 R / Anthipertensi R / Suportif konsevatif aktif

>48 jam Tidak membaik Membaik menjadi PER Terminasi

pervaginam Seksio Sesarea Kelola seperti PER

(Buku praktis ilmu kebidanan,46:2007)

Keterangan a. Perawatan aktif Indikasi bila didapatkan satu atau lebih keadaan dibawah ini Kehamilan >37minggu Adanya gejala impending, eklamsi Adanya tanda gawat janin Adanya tanda-tanda PJT disertai dengan hipoksia Pengobatan medis 1. Infus RL 2. Pemberian MgSo4

1. Cara pemberian menggunakan intravena a. Dosis awal 4 gam (20 cc MgSo4 20%) dilarutkan kedalam 100 cc RL, diberikan selama 15-20 menit b. Dosis prmeliharaan 10 gram (50cc MgSo4 20%) dalam 500 cc cairan RL di berikan dalam kecepataan 1-2 gram/jam (2030 tetes/menit) 2. Pemberian melalui intramuskuler secara berkala

a. Dosis awal ; 4 gam ( 20 cc MgSo4 20%) dilarutkan kedalam 100cc RL, di berikan selama 15-20 menit b. Dosis pemeliharaan : Selanjutnya berikan MgSo4 4gram (10cc MgS04 40%) i.m setiap 4 jam, tambahkan 1cc lidokain 2% pada saat memberian i.m untuk mengurangi rasa nyeri panas. Syarat pemberian MgS04

1)

b) Frekuensi pernafasan > 16kali/memit c) Urin > 30cc/jam

2) MgSo4 dihentikan bila : a) b) c) 3. Ada tanda intokasikasi Setelah 24 jam pasca persalinan Dalam 6 jam pasca persalinan sudah terjadi perbaikan tekanan darah Diuretikum tidak diberikan kecuali ada : a. Edema paru b. Payah jantung kongestif c. Edema anasarka

4. a. b.

Antihipertensi diberikan bila :

Tekanan darah: sistol > 180 mmHg, diastol 110 mmHg Obat pilihan adalah hidralazim, yang diberikan 5 mg I.V pelan-pelan selama 5 menit dosis dapat diulang dalam waktu 15-20 menit sampai tercapai tekanan darah yang diinginkan bila hidralazim tidak tersedia, dapat diberikan :

c.

Nifedipin 10 mg dan dapat diulangi setiap 30 menit (max 120 mg / 24 jam) sampai terjadi penurunan tekanan darah.

d.

Labetalol 10 mg i.v Apabila belum terjadi penurunan tekanan darah, maka dapat diulangi pemberian 20 mg setelah 10 menit, 40 mg setelah 10 menit kemudian, dan sampai 80 mg pada 10 menit berikutnya.

5. Kardiovaskuler Indikasi pemberian kardiovaskuler ialah bila ada : tanda-tanda payah jantung. Jenis kardiotonika yang diberikan : Codilanid-D Perawatan ini dilakukan bersama dengan sub bagian penyakit jantung. 6. Lain-lain a. Obat-obatan antipiretik Diberikan bila suhu rektal diatas 38,5 C dapat dibantu dengan pemberian kompres dingin atau alkohol b. Antibiotika Diberikan atas indikasi c. Antinyeri

Bila pasien gelisah karena kontraksi rahim dapat diberikan petidin HCL 50- 75 mg sekali saja. 7. Pengelolaan obstetric Cara terminasi kehamilan a. Sebelum inpartu Indikasi persalinan : Amniotomi+ tetes oksitosin dengan syarat Skorbishop > 6 Seksio secarea bila: Syarat-syarat tetesan oksitosin tidak dipenuhi atau adanya kontra indikasi adanya tetesan oksitosin 8 jarum sejak dimulainya tetesan oksitosin belum masuk fase aktif. b. Sesudah inpartu Kala 1 fase laten : amniotomi + tetesan oksitosin denan syarat sekorbishop > 6 Kala 1 fase aktif : Amniotomi. Bila his tidak adekuat di berikan tetes oksitosin. Bila 6 jam setelah amniotomi belum terjadi pembukaan lengkap Kala II Pada persalinan pervaginam, maka kala II diselesaikan dengan partus bantuan. b. Pengelolaan Konsevatif 1) Indikasi Kehamilan preterem > 37 minggu tanpa disertai tanda-tanda inpending eklamsi dengan keadaan janin baik 2) Pengobatan medikal

Sama dengan pengobatan medikal pengelolaan secara aktif Hanya dosis awal MgSO4 tidak diberikan i.v cukup i.m saja (MgSO4 40% 8 grm i.m) Pemberian MgSO4 di hentikan bila sudah mencapai tanda-tanda pre-eklamsi ringan. 3) (1) Penanganan obsetrik Selama perawatan koservatif tindakan observasi dan evaluasi sama seperti perawatan aktif. Termasuk periksa tes tanpa kontraksi dan USG untuk membantu kesejahteraan janin. (2) Bila setelah 2 kali 24 jam tidak ada perbaikan. Maka keadaan ini dianggap sebagai kegagalan pengobatan medical dan harus diterminasi. Cara terminasi sesuai dengan pengelolaan aktif. (Buku praktis ilmu kebidanan,38-41:2007)

2.2 Konsep Asuhan Kebidanan 2.2.1 Pengumpulan data a. Identitas 1) Nama klien Digunakan untuk membedakan antara klien yang satu dengan klien yang lain 2) Umur Digunakan untuk mengetahui masa reproduksi klien beresiko tinggi atau tidak, sebaiknya wanita hamil umurnya tidak boleh kurang dari 20 tahun dan lebih dari 35 tahun. Kejadian pre eklampsia biasanya terjadi pada wanita usia < 17 tahun atau > 35 tahun (Sarwono,2002 : 287). 3) Kebangsaan Untuk menentukan golongan rhesus, biasanya ras Eropa memiliki rhesus negatif dengan ras Asia yang memiliki rhesus positif. 4) Agama Digunakan untuk mengetahui cara mengatasi masalah dengan memberikan dukungan moral sesuai dengan kepercayaan yang dianut. 5) Pendidikan Digunakan untuk mengetahui pengetahuan klien tentang kesehatan, biasanya orang berpendidikan tinggi akan mengerti tentang kesehatan dan lebih mudah untuk melakukan komunikasi dibandingkan orang yang berpendidikan rendah. 6) Pekerjaan Digunakan untuk mengetahui tingkat pekerjaan, pada klien yang bekerja pada tingkat berat akan sangat mempengaruhi kehamilan. 7) Alamat

Digunakan untuk memudahkan tenaga kesehatan untuk menghubungi klien. b. Anamnesa 1) Tanggal / jam Untuk mengetahui kapan klian datang dan mendapat pelayanan. 2) Alasan masuk Ibu hamil 5 bulan datang ke PKM dengan keluhan sering merasakan pusing penglihatan kabur. 3) Riwayat menstruasi : Biasanya ditemukan pada usia 12 16 tahun. : : Siklus menstruasi yang normal adalah 28 30 hari. Biasanya darah yang keluar adalah 2 x ganti pembalut tiap hari.

enstruasi

ya darah

4) Riwayat kehamilan, persalinan dan nifas yang lalu Untuk mengetahui persalinan yang lalu agar dapat mengetahui jalan lahir (panggul) normal. 5) Riwayat kehamilan sekarang Pada primigravida frekuensi pre eklampsia lebih tinggi yaitu (65%) bila dibanding multigravida (35%) juga ada gemeli, molahidatidosa, hidramnion (Sarwono, 2002 : 287). a) Tanda-tanda kehamilan Tes kehamilan dilakukan untuk mengatahui ibu / klien hamil / tidak. b) HPHT (Haid Pertama Haid Terakhir) Untuk mengetahui lamanya / umur kehamilan. c) Taksiran Persalinan (TP) Untuk mengetahui kapan taksiran yang akan bersalin.

d) Keluhan yang dirasakan Untuk mengetahui apakah klien mempunyai faktor resiko tinggi yang dapat mempengaruhi kehamilan, pada kasus Pre-eklamsi berat keluhan yang dirasakan mual dan muntah, Pusing yang hebat, pandangan kabur, nyeri epigastrium. e) Pergerakan janin pertama kali Digunakan untuk mengetahui janin masih hidup atau tidak. Pada primi gerakan terasa sekitar 20 minggu umur kehamilan dan pada multi gerakan terasa sekitar umur kahamilan 16 18 minggu. f) Diet / makan Konsumsi makanan yang bergizi. Lakukan diet biasa ibu hamil. g) Pola eliminasi BAB, BAK pada kasus Pre-eklamsi berat sering BAK. h) Aktivitas sehari-hari Aktivitas yang terlalu berat akan mempengaruhi kehamilan. i) Pola istirahat dan tidur Istirahat dan tidur yang cukup akan berpengaruh pada kesehatan ibu dan janin j) Imunisasi selama kehamilan Diberikan 2 x selama hamil untuk memberikan kekebalan pada ibu dan bayi terhadap penyakit tetanus toxoid. k) Kontrasepsi yang digunakan tidak berpengaruh terhadap kasus pre-eklamsi berat dan hiprertensi

6) Riwayat kesehatan Kelainan TD, hati, jantung, otot dan ginjal dapat menyebabkan Pre-eklamsi.

a) Riwayat kesehatan keluarga Riwayat kesehatan keluarga berpengaruh terhadap Pre-eklamsi berat b) Prilaku Tidak ditemukan pengaruh prilaku bisa menyebabkan Pre-eklamsi berat 7) Riwayat social Untuk mengatahui latar belakang sosial dan kondisi lingkungan atau tempat dan berkaitan dengan beban ekonomi juga dapat dikaitkan dengan status gizi b. Data Objektif Data objektif adalah data yang diperoleh dari hasil pemeriksaan fisik secara infeksi, auskultasi, palpasi dan perkusi 1) Keadaan umum Pada ibu dengan Pre-eklamsi berat keadaan umum pucat dan lesu, kesadran baik, keadaan emosional cemas dan gelisah 2) Kesadaran : menurun sampai koma (Manuaba,1998 : 239) 3) Keadaan emosional : apakah stabil atau tidak 4) Tanda-tanda vital Tekanan darah normal : 110 130 mmHg Pada kasus ibu hamil dengan Pre-eklamsi berat melebihi batas normal (110 / 70 mmHg s/d 120 / 80 mmHg) yaitu tepatnya 140/90 mmHg s/d >160/110 mmHg) a) Nadi 80 100 x / menit Pada kasus Pre-eklamsi berat nadi normal.

b)

Pernafasan normal 16 24 x / menit Pada kasus ibu hamil Pre-eklamsi berat (20 x / menit).

c)

Suhu normal : 36,50 C 37,50 C Pada kasus Pre-eklamsi berat suhu dalam keadaan normal.

d) Berat badan dan tinggi normal Tujuannya untuk memastikan kesan umum terhadap tubuh klien. Pada kasus Pre-eklamsi berat adanya kenaikan berat badan tetapi tidak untuk tinggi badan dalam keadaan normal sehingga tidak mempengaruhi. 5) Pemeriksaan fisik : Warna hitam bergelombang, bersih tidak ada ketombe.

: apakah terdapat oedema (pada pre eklampsia berat biasanya terdapat oedema) apakah ada cloasma gravidarium. : Pada kasus Pre-eklamsi berat tidak terlihat pucat, sclera putih dan bisa

menyebabkan ikterus. : : Tidak ada secret, polip (-) / (-) Tidak stomatis Tidak ada caries : : : : : Tidak ada pembesaran kelenjar gerath bening dan kelenjar tiroid. Bentuk simetris, tidak ada serumen. Tidak ada kelainan. Reguler, tidak ada bunyi wheezing dan ronchi. a. Bentuk simetris

t dan gigi

ng

dara

b. Puting susu menonjol c. Tidak ada benjolan

d. Tidak ada nyeri : l) Palpasi Palpasi perut digunakan untuk menetukan besar dan konsistensi rahim, bagian-bagian janin, letak dan persentasi kepala. : Biasanya terdapat oedema pada ekstremitas atas dan bawah Pembesaran uterus sesuai umur kehamilan Tidak ada luka bekas operasi

men

mitas

Oedema pada kaki (+) (+) Oedema pada tangan (+) (+) Kekakuan otot sendi pada kaki (-) Varices pada kaki (-) (-)

n)

Perkusi Untuk memeriksa klien dengan cara mengetauk patella dengan menggunakan reflek hammer untuk mengetahui klien mengalami kekurangan vitamin B1 atau tidak.

o)

Punggung dan pinggang : Tidak ada kelainan, biasanya pada ibu hamil posisi tulang belakang lordosis dan tidak ada nyeri tekuk

6) Uji Diagnostik Dilakukan pemeriksaan HB, hematokrit, trombosit, fungsi hati dan fungsi ginjal. Dilakukan pemeriksaan urine lengkap, biasanya pada pre eklampsia berat protenuria lebih dari 3 gr/liter atau positif 2 lebih 2.2.2 Interprestasi Data Pada langkah ini dilakukan identifikasi yang benar terhadap diagnosa atau masalah kebutuhan klien berdasarkan interprestasi data yang benar dan atas data-data yang dikumpulkan. Diagnosa : G...P..Agravida..minggu janin hidup tunggal intra uterin, letak..dengan Pre-eklamsi berat dan hipertensi esensial.

HPHT HTP Masalah Kebutuhan

: :

01 02 2012 08 11 2012

: ibu mengeluh sakit kepala hebat, pandangan kabur, sesak nafas, oedema : konseling dan pengkajian lebih lanjut

2.2.3 Mengidentifikasi Diagnosa dan Masalah Potensial Pada langkah ini kita mengidentifikasi masalah atau diagnosa potensial lain berdasarkan rangkaian masalah dan diagnosa yang sudah di identifikasi. Diagnosa potensial : a. Ibu - solutio placenta b. Janin : - gawat janin, IUFD, IUGR, prematuritas : - terjadi eklampsia atau kejang

2.2.4 Identifikasi Kebutuhan yang Memerlukan Penanganan Segera Mengidentifikasikan perlunya tindakan segera oleh bidan atau dokter untuk dikonsultasikan atau ditangani bersma dengan anggota tim kesehatan lain sesuai degan kondisi klien kolaborasi dengan DSOG untuk menyusun rencana tindakan yang akan dilakukan dalam mengatasi masalah.

2.2.5 Merencanakan Asuhan Menyeluruh Berdasarkan diagnosa dan masalah yang ditegakan oleh bidan. Secara menyeluruh rencana asuhan kebidanan dilaksanakan untuk menyususm rencana tindakan yang akan dilakukan dalam mengatasi masalah. a. Bina hubungan baik

b. Beritahu hasil pemeriksaan. c. Beritahu tanda bahaya PEB dalam kehamilan bagi ibu dan janin d. Anjurkan ibu : 1) Jaga asupan nutrisi seprti diet biasa ibu hamil dan rendah kalori, banyak makan sayuran dan buah 2) Istirahat yang cukup e. Beri ibu tablet tambah darah, beritahu manfaat dan cara minumnya f. Jadwalkan kunjungan ulang rutin 2 minggu untuk memantau tekanan darah dan protein urin. g. Konsultasi dengan dr.SpOG h. Dokumentasi

2.2.6 Melaksanakanan Perencanaan a. Membina hubungan baik b. Memberi tahu hasil pemeriksaan. c. Memberitahu tanda bahaya PEB dalam kehamilan bagi ibu dan janin. d. Menganjurkan ibu 1) menjaga asupan nutrisi seperti diet biasa ibu hamil dan rendah kalori, banyak makan sayuran dan buah 2) Istirahat yang cukup e. Beri ibu tablet tambah darah, beritahu manfaat dan cara minumnya f. Jadwalkan kunjungan ulang rutin 2 minggu untuk memantau tekanan darah dan protein urin.

g. Konsultasi dengan dr.SpOG h. Mendokumentasi

2.2.7 Evaluasi

Pada langkah ini dilakukan evaluasi keefektifan dari asuhan yang telah diberikan, meliputi pemenuhan kebutuhan akan bantuan, apakah benar telah dilaksanakan dan terpenuhi sesuai dengan kebutuhan teridentifikasi di dalam masalah diagnosa. a. hubungan baik terjalin

b. ibu dan keluarga mengetahui hasil pemeriksaan. c. Ibu mengetahui tanda bahaya PEB dalam kehamilan bagi ibu dan janin. d. Ibu akan melakukan anjuran 1) menjaga asupan nutrisi seperti diet biasa ibu hamil dan rendah kalori, banyak makan sayuran dan buah 2) Istirahat yang cukup e. Ibu akan meminum tablet tambah darah sesuai dosis pada malam hari dengan air putih f. Ibu akan datang 2 minggu lagi untuk melakukan kunjungan ualang

g. Konsultasi dengan dr.SpOG h. Dokumentasi dalam bentuk SOAP

BAB III TINJAUAN KASUS ANC

3.1 Data Subjektif Identitas / Biodata No JAMKESMAS : 0001156634662 Nama Ibu : Ny. S Nama Suami : Tn. A

Umur Suku Agama Pendidikan Pekerjaan Alamat 2. Anamnesa Tanggal Pengkajian Waktu Oleh

: 45 tahun : jawa : Islam : SMP : Ibu Rumah Tangga : Pejambon RT 07 RW02

Umur Suku Agama Pendidikan Pekerjaan Alamat

: 50 tahun : Jawa : Islam : SMA : Wiraswasta : Pejambon RT07 RW02

: 18 Juni 2012 : Pukul 10.00 WIB : Putri Retno Janati

Ibu datang ke Puskesmas ingin memeriksakan kehamilanya serta melakukan kunjungan ulang untuk tatalaksana rujukan Dengan keluhan sering pusing pandangan kabur dan bengkak di kaki.

b. Riwayat menstruasi 1) 2) Menarche Siklus : 12 tahun : 28 hari teratur, jarang terjadi dismenorhoe

3) 4) 5)

Lama Banyaknya Sifat darah

: 5-6 hari, : 2 x ganti pembalut : Encer, merah tua disertai gumpalan-gumpalan Darah

c. Riwayat kehamilan, Persalinan, Nifas yang lalu Pada saat usia kehamilan 9 bulan proses persalinan ditolong oleh bidan di BPS lahir normal tidak ada kompikasi ataupun penyakit yang mempengaruhi saat hamil, persalinan, nifas baik ibu ataupun bayinya.

d. Riwayat kehamilan yang sekarang 1) Tanda-tanda kehamilan Test kehamilan (+) positif dilakukan di puskesmas pada tanggal 21-05-2012. 2) HPTP : 01 02 2012 ( tidak jelas ragu )

HTP : 08 11 2012 3) Riwayat ANC Ibu sudah memeriksakan kehamilanya 2 x di puskesmas, ibu sudah mendapat imunisasi TT lengkap dan juga sudah mendapat tablet penambah darah. 4) Keluhan yang dirasakan sekarang Keluhan : Ibu mengeluh sering pusing,pandangan kabur dan bengkak pada kaki 5) Obat yang dikonsumsi : tidak mengkonsumsi obat selain dari bidan 6) Pola makan : Susah makan, 1 x sehari

7) 8)

Pola eliminasi Pola Istirahat 9) Seksualitas 10) Pekerjaan

: BAB 1x sehari dan BAK 8x sehari : Tidur malam + 7 jam, siang + 1 jam : Normal : Ringan

11) Kontrasepsi yang pernah digunakan : Suntik 12) Kekhawatiran khusus : ibu mengkhawatirkan keadaan janinnya

Ibu mempunyai riwayat hipertensi semenjak 2 tahun yang lalu dengan tekanan darah biasanya 140/100mmHg pemeiksaan di puskesmas. tetapi tidak mempunyai riwayat penyakit menular / keturunan seperti : DM, jantung, TBC, asama dll.

eluarga Dalam keluarga tidak ada yang mempunyai penyakit berat seperti : hipertensi, jantung, DM, ginjal dan lain-lain

Ibu mengatakan ini perkawinan pertama, status sah

Lama 25 tahun

Ibu tinggal dirumah sendiri bersama suami dan anaknya, ibu mengatakan hubungan dengan suami dan anggota keluarga lainnya juga dengan masyarakat sekitarnya terjalin dengan baik. Kehamilan ini tidak direncanakan.

3.2 Data Objektif 1. Pemeriksaan Umum a. Status emosional Emosional ibu agak labil, cepat marah b. Keadaan umum ibu Kurang baik, kesadaran composmentis

c. Tanda-tanda vital TD Suhu BB : 150/90 mmHg Nadi : 36,5C : 68,3 kg Respirasi TB : 76 x/menit : 20 x/menit : 152cmLila: 33 cm

2. Pemeriksaan Fisik a. Muka : Pucat lesu, ada oedema, tidak ada chloasma b. Mata : Conjungtiva : merah muda : putih

Sclera

c. Mulut : Tidak ada caries, tidak ada sariawan

d. Leher : Tidak ada pembengkakan kelenjar thyroid

bening dan vena jugularis e. Dada : Bentuk simetris : Tidak ada benjolan dan massa : Hiperpigmentasi, warna coklat tua, bersih : Menonjol : Tidak ada wheezing dan ronchi : Reguler

1) Mammae 2) Areola 3) Putting 4) Paru 5) Jantung

f. Costo Veterbra Angel Tendemens : ada nyeri ketuk g. Abdomen : Tidak ada luka bekas operasi, terdapat straie alba

dan linea nigra, TFU 2 jari dibawa pusat, ballotemen (+) h. Genitalia : Vulva dan vagina: tidak ada varieces, scene, kemerah-merahan serta tidak ada

PMS (Ex: Condiloma, bartholinitis, dll) Pengeluaran pervaginam: Flour albis warna putih kental, sedikit. i. j. Perineum Anus : Tidak ada luka parut : Tidak ada haemorrhoid : Refleks patella (++) ka/ki

k. Extremitas

Pretibia : ada oedema (+)

3. Pemeriksaan Laboratorium Dilakukan pada tanggal : 18 Juni 2012 Waktu HB Golongan darah Proteinuria Glukosa : Pukul 10:00 WIB : 13,3 gr% :A : Positif (+)(+)(+) : Negatif (-)

3.3 Analisa Ny.S umur 45 tahun G7 P6 Ao Gravida 20 minggu, janin hidup intra uterin dengan pre-eklampsia berat dan riwayat hipertensi. Potensial akan terjadi eklampsia, solusio plasenta, IUFD, IUGR, Prematuritas

3.4 Penatalaksanaan 1. 2. 3. Membina hubungan baik dengan ibu, hubungan baik terbina. Meminta persetujuan untuk melakukan pemeriksaan, ibu menyetujui. Memberikan penjelasan kepada ibu tentang hasil pemeriksaan, Ibu telah mengerti dan memahami keadaan janin dan dirinya. 4. Melakukan observasi suhu, nadi, respirasi, tensi, BB, DJJ setiap 2 minggu, dan melakukan observasi program laboratorium (analisis urine dan protein) sesuai Standar Operasional Prosedur Kabupaten

Cirebon khusus untuk pelayanan kebidanan puskesmas Sendang, Klien bersedia untuk dilakukan pemeriksaan dan keluarga mendukung 5. Memberikan penjelasan kepada klien dan keluarga tentang Pre-Eklampsia, gejala dan penangananya, Klien dan keluarganya mengerti dan paham tentang kondisi tersebut 6. Menganjurkan kepada ibu untuk istirahat mutlak dan berbaring di tempat tidur dalam posisi ke satu sisi, Ibu telah menuruti anjuran bidan. 7. 8. 9. Memberikan obat-obatan sesuai dengan program dokter, Klien bersedia menuruti anjuran dokter. Memberikan terapi sementara resep dari dr. Puskesmas, Antasid 3x1 dan Nifedipin 1x1. Memberikan penjelasan kepada klien dan keluarganya perluhnya kerjasama untuk tatalaksana rujukan bahwa setiap rujukan jamkesmas harus datang ke puskesmas terlebih dahulu untuk membawa kelengkapan rujukan, klien bingung tatalaksana rujukan dan meminta kehamilanya ke puskesmas saja. 10. Memberikan support dan konseling tentang tatalaksana rujukan serta sitem rujukan kepada klien dan keluarga bahwa setiap rujukan jamkesmas harus datang ke puskesmas terlebuh dahulu untuk membawa kelengkapan (fotocopy : KTP, KK, arsip riwayat rujukan, surat rujukan dari puskesmas), klien bersedia dirujuk dan mau melengkapi persyaratan rujukan serta mau mengikuti sistem yang ada. kontrol

11. Beri Konseling kepada ibu dan keluarga bahwa dengan hasil pemeriksaan perlunya kolaborasi dengan dr.SpoG, keluarga dan pasien mau melakukannya dengan membawa buku KIA. 12. Melakukan informed consent untuk rujukan dan tindakan prarujukan, ibu dan keluarga setuju untuk dirujuk ke RSUD Arjawinangun, klien menandatangani informed consent

13.

Persiapan surat rujukan, no surat rujukan 440/216-Puskesmas/2012 (fotocopy : KTP, KK, arsip riwayat rujukan)

kelengkapan jamkesmas

14. Mendokumentasikan hasil asuhan, hasil asuhan sudah di dokumentasikan dikartu ibu, R1 ANC, buku KIA, buku rujukan jamkesmas, arsip rujukan dan SOAP.

BAB IV PEMBAHASAN

Pada pembahasan ini penulis pembahas tentang asuhan kebidanan pada Ny. S dengan PEB, maka untuk mempermudah pembahasan penulis disini membagi dalam 7 tahap yaitu : pengkajian, interpretasi data, indentifikasi diagnosa dan masalah potensial, indetifikasi kebutuhan akan tindakan segera/kolaborasi, perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi.

4.1 Pengkajian Pada kasus PEB dapat ditandai dengan beberapa gejala, diantaranya: tekanan darah ibu lebih dari 160/110 mmHg, oliguria, protein urin (+++), dan keluhan subjektif yang umum terjadi yaitu nyeri epigastrium, pandangan kabur, sakit kepala hebat, terdapat mual muntah, gangguan kesadaran, gangguan pernapasan, terdapat oedema pada wajah, ekstermitas atas dan bawah, biasanya terjadi pada umur >35 tahun (Winkjosastro: 2007,287-288) Pada prakek penulis penulis melakukan pengkajian sesuai dengan teori seperti pada kasus Ny. S dengan Tanda-tanda pre eklampsia berat dan hypertensi eensial yaitu tekanan darah yang tinggi dari trimesret Isampai trimester ke II, oliguria, oedema pada wajah, tangan dan kaki, penglihatan kabur, protein urine positif (+++).

4.2 Interpretasi Data

Ibu dengan pre-eklamsi berat dengan adanya tanda-tanda yaitu tekanan darah 160 / 110 mmHg, kenaikan tekanan darah sistolik 30 mmHg dan diastolic 15 mmHg, oedema kaki, tangan, dan muka, protein urine positive 2 atau lebih, kenaikan berat badan 1 kg atau lebih dalam seminggu, hipertensi timbul pada umur kehamilan 20 minggu dan sering terjadi pada

primigravida muda (umur 17 tahun) dan primigravida tua ( 35 tahun). Wanita hamil dikatakan mempunyai atau menderita hipertensi esensial jika tekanan darah pada awal kehamilannya / usia kehamilan 20 minggu mencapai 140/90 mmHg. (Prawiroharjo,2007) Maka dapat ditegakan diagnosa Ny.S G7 P6 Ao dengan pre-eklamsi berat dengan riwayat hypertensi esensial. Pada kasus Ny.S dilihat dari tekanan darah adanya kenaikan sistolik 10 mmhg, dan penurunan diastol 10 mmHg (dasarny pada kunjungan antenatal pertama tanggal 21-05-2012 dan kunjungan kedua tanggal 28-05-2012 tekanan darah Ny.S 140/100 mmHg tetapi pada

kunjungan brikutnya yaitu pada tanggal 18-06-2012 tekanan darah Ny.S 150 /90 mmHg, adanya kadar protein +++, adanya oedema di wajah, tangan dan kaki, serta adanya kenaikan berat pada kunjungan pertama 11 kg/minggu dasarnya yaitu kunjungan tanggal 21-05-2012 berat badan Ny.S 57 kg, dan pada kunjungan kedua 28-05-2012 berat bada Ny.S 68 kg tetapi pada kunjungan berikutnya tanggal 18-06-2012 kenaikan berat badan Ny.S 68.3 kg hanya mengalami kenaikan 0.3 kg. Berdasarkan riwayat ANC diatas, secara umum tidak ada kesenjangan dalam teori dan praktek. karena pada Ny.S mempunyi riwayat hipertensi esensial.

4.3 Indentifikasi Diagnosa dan Masalah Pontesial Masalah pontesial yang mungkin timbul pada kasus PEB yaitu pada ibu dapat terjadi eklampsia, oedema pada seluruh tubuh dan spasme pembuluh darah, pada mata biasa terjadi ablation retina, pada paru menyebabkan sesak, pada otak terjadi oedema cerebral, pada hati terjadi

peregangan kapsula glison sehingga menyebabkan nyeri ulu hati, dapat gagal jantung dan ginjal, sedangkan pada bayi dapat terjadi gawat janin, IUFD, IUGR, prematuritas tetapi pada kenyataannya setelah melakukan pemantauan yang rutin pada Ny. S. Masalah potensial yang timbul pada Ny.S hanya terjadi nyeri pada ulu hati. sedangkan pada janin belum ada data otentik untuk mententukan masalah potensial. Dalam mengidentifikasi kebutuhan akan tindakan segera atau kolaborasi pada pre eklampsi kebutuhan kolaborasi dengan dokter SpOG dan hal tersebut sudah dilakukan. Dalam hal ini tidak ada kesenjangan antara teori dan praktek.

4.4 Identifikasi Kebutuhan Akan Tindakan Segera / Kolaborasi Pada kasus PEB dilakukan tindakan dengan DSOG/SPOG, dan pada saat menghadapi masalah pada Ny. S, penulis dan petugas KIA melakukan konsultasi dengan dr. Puskesmas, dan melakukan tindakan kolaborasi dengan DSOG/SPOG. Maka dalam indentifikasi kebutuhan akan tindakan segera/ kolaborasi tidak ditemukan kesenjangan antara teori dengan kasus yang ada dilapangan.

4.5 Merencanakan Asuhan Yang Menyeluruh Dalam melakukan perencanaan untuk memberikan asuhan pada kasus PEB penulis merencanakan tindakan sesuai dengan kebutuhan dan diagnosa yaitu mengobservasi TTV, memberitahu ibu dan keluarga hasil pemeriksaan, memberikan konseling tentang tanda bahaya PEB,

konseling tentang nutrisi konseling tentang mobilitas, anjurkan ibu untuk istirahat yang cukup, memberikan dukungan terhadap Ny.S agar melakukan kunjungan ulang sesuai jadwal kunjungan agar mendapatkan pemeriksaan intensif, memberikan obat anti hypertensi Nifedipin sesuai resep dokter puskesmas , memberikan konseling untuk melakukan konsultasi dengan DSOG/SPOG Arjawinangun Maka dalam Merencanakan Asuhan Yang Menyeluruh tidak ditemukan kesenjangan antara teori dengan kasus yang ada di lapangan.

4.6 Pelaksanaan Sehingga dalam penatalaksanaannya pengkaji memberikan asuhan kepada ibu hamil dengan pre-eklampsia berat yaitu dengan melakukan rawat jalan , mengobservasi TTV, memberikan konseling nutrisi dan istirahat, memberikan penjelasan tanda-tanda bahaya pada kehamilan, serta memberikan pengobatan sesuai dengan kebutuhan dan adanya dukungan dari tenaga kesehatan dan keluarga. Maka dalam penatalaksanaan tidak ditemukan kesenjangan antara teori dengan kasus yang ada dilapangan

4.7 Evaluasi Pada tahap ini ditemukan hasil setelah dilakukan penanganan di antaranya kenyamanan ibu teratasi, ibu mendapatkan asuhan dari tenaga kesehatan seperti melakukan observasi TTV, konseling

tentang tanda bahaya, anjuran istirahat yang cukup, konseling tentang tatalaksana rujukan atau kolaborasi dengan DSOG,ibu mau melakukan semua anjuran bida sehingga terpeliharanya

kehamilan dan kesehatan ibu. Hal ini merupakan hasil yang diharapkan yaitu ibu dan keluarga dapat teratasi dengan baik. Dari kasus Ny. S penulis dapat menyimpulkan bahwa komplikasi dalam kehamilan dapat dicegah apabila diketahui secara dini. Untuk itu, pemeriksaan kehamilan sangat penting untuk dapat lebih cepat mendeteksi adanya komplikasi yang dapat membahayakan ibu dan janinnya.

BAB V PENUTUP

5.1 Kesimpulan Setelah penulis melakukan pengkajian kepada Ny. S sampai tahap evaluasi, maka penulis menyimpulkan: 1. Dikatakan Pre-Eklampsia berat jika tekanan darah 160/110 dengan batasan edema dan proteinuria posifif 3. Jika hipertensi terjadi dan sebelum triwulan ke-3 kehamilan itu adalah hipertensi esensial. 2. Tindakan yang dilakukan sudah sesuai dengan konsep penanganan di tingkat puskesmas dengan kolaborasi dokter puskesmas, sehingga tidak terjadi komplikasi atau peningkatan gejala dari preeklampsia berat. 3. Adapun tindakan penanganan diberikan pada Ny. S yaitu kolaborasi dengan dr.spOg pemantauan TD serta Laboratorium

5.2 Saran a. Untuk PKM 1. Diharapkan tenaga kesehatan dapat mempertahankan mutu pelayananya dan tindakan Asuhan Kebidanan pada Ny. S sesuai dengan standar. 2. Lebih meningkatkan SDM yang sudah ada dengan mengikuti penyuluhan, seminar-seminar kesehatan, dan perkuliahan serta mengikuti perkembangan IPTEK di bidang kesehatan khususnya. b. Untuk Ibu Hamil

Agar Ny.S rajin memeriksakan kehamilannya, melaksanakan anjuran-anjuran tenaga kesehatan dan harus mempersiapkan segala sesuatunya bila suatu saat terjadi komplikasi yang tidak diharapkan.

DAFTAR PUSTAKA

1. Helen Varney, Buku Saku Bidan, Jakarta: EGC, 2002. 2. Ida Bagus Gde Manuaba, Ilmu Kebidanan, Penyakit Kandungan dan Keluarga Berencana, Jakarta: EGC, 1998. 3. Kusniawati Evni,Panduan praktis Ilmu Kebidanan,2007 4. Rustam Mochtar, Synopsis Obstetri, Jakarta: EGC, 1998 5. Saifudin abdulah bahri, Buku panduan praktis pelayanan kesehatan maternal dan neonatal.2006 6. Sarwono Prawirohardjo, Ilmu Kebidanan, 2007. 7. YBP Prawirohardjo, Buku Acuan Nasional Pelayanan Kesehatan Maternal dan Neonatal, Jakarta, 1999. Diposkan oleh KEWIRAUSAHAAN di 07.55 Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke FacebookBagikan ke Pinterest

Tidak ada komentar: Poskan Komentar


Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda Langganan: Poskan Komentar (Atom)

Pengikut Arsip Blog

2012 (4)

Agustus (3) Penyulit dan Komplikasi Obstetri pada Masalah Keha... PKK1 laporan kasus Pre eklamsi berat riwayat hiper... laporan kasus PKK1 post partum normal Januari (1)

2011 (1)

Mengenai Saya

KEWIRAUSAHAAN kami mahasiswa d3 kebidanan STIKes cirebon tingkat 2 reguler 2 kelompok 2 yang menyusun tugas KEWIRA USAHAAN tentang proposal bisnis yang ber aggotakan : Asri yulia wulandari , Fitriyani ,Putri Retno Janati dan Rindi Yuliyanti :) Lihat profil lengkapku Template Awesome Inc.. Gambar template oleh blue_baron. Diberdayakan oleh Blogger.