Anda di halaman 1dari 13

 

   

 MISTERI   
PENURUNAN ANGKA  
KEMISKINAN DI 
Awalil Rizky         
INDONESIA  Nasyith Majidi  
www.brightindonesia.com 
 
This Analysis Brief is part of the BRIGHT Indonesia research  © 2009 BRIGHT Indonesia .         
brief series. It present policy‐oriented  summaries of  All rights reserved. No part 
individual  published, peer review documents or of body of  of this publication may be 
published work. BRIGHT Indonesia is a private institute  used or reproduced in any 
manner whatsoever without 
devoted to independent & non‐partisan economic research.  permission in writing from 
We provide high quality research analysis and  BRIGHT Indonesia except in 
recommendations for decision makers on the full range of  the case of brief quotations 
challenges facing and increasingly interdependent world. Our  embodied in critical articles 
innovative policy solutions to inform the public discussions. 
and reviews.              
 
Cover: Anton & Berty                    

Analysis Brief | 2
 

 
 
EXECUTIF SUMMARY 
 
Berdasarkan data BPS, jumlah penduduk miskin turun sebanyak 2,57 juta, 
dari  35,10  juta  pada  Maret  2005  menjadi  32,53  juta  pada  Maret  tahun  2009. 
Sedangkan angka kemiskinan, turun dari 15,97 persen menjadi 14,15 persen. 
 
Penduduk  miskin  adalah  penduduk  yang  memiliki  rata‐rata  pengeluaran 
per kapita per bulan di bawah Garis Kemiskinan (GK). Selain dibedakan atas dasar 
perdesaan  dan  perkotaan,  dalam  prakteknya,  penghitungan  GK  dibedakan  pula 
untuk  masing‐masing  propinsi.  GK  nasional  sebesar  Rp.200.262  per  kapita  per 
bulan  pada  Maret  2009  adalah  bersifat  indikatif,  bukan  untuk  menjadi  ukuran 
praktis  seseorang  tergolong  miskin  atau  tidak.  Penentuannya  adalah  dengan 
angka GK pada provinsi dan wilayah perdesaan atau perkotaan di mana penduduk 
bersangkutan berdomisili.  
 
Selama  periode  Maret  2008‐Maret  2009,  GK  naik  sebesar  9,65  persen. 
Kecenderungan  GK  untuk  naik  secara  signifikan  juga  terjadi  pada  tahun‐tahun 
sebelumnya,  Sebagaimana  yang  dikatakan  BPS,  salah  satu  penyebab  utama  dari 
perubahannya adalah kenaikan harga‐harga (inflasi).  
 
Perubahan GK setiap tahunnya terlihat lebih tinggi daripada angka inflasi 
umum.  Mengingat  perhitungan  GK  oleh  BPS  adalah  berasal  dari  data  SUSENAS, 
maka bisa dikatakan bahwa kenaikan harga‐harga yang dialami (dikonsumsi) oleh 
penduduk  miskin  adalah  lebih  tinggi  daripada  yang  dirasakan  secara  rata‐rata 
oleh  seluruh  penduduk.  Akan  tetapi,  perbedaan  besaran  antara  keduanya  belum 
memperlihatkan pola tertentu. 
 
Perkembangan  PDB  per  kapita,  nominal  PDB  dibagi  dengan  jumlah 
penduduk, selalu mengalami pertumbuhan dengan persentase yang cukup tinggi. 
Hal ini kerap dianggap mencerminkan perbaikan tingkat pendapatan masyarakat 
dalam  suatu  negara.  Jika  pertumbuhan  PDB  per  kapita  cukup  tinggi  dan  jauh 
melampaui  kenaikan  garis  kemiskinan,  maka  bisa  diharapkan  jumlah  penduduk 
miskin akan berkurang secara amat signifikan. Peningkatan pendapatan rata‐rata 
penduduk  semestinya  tercermin  pula  dalam  kenaikan  rata‐rata  pengeluarannya, 
sehingga mereka tidak tergolong penduduk miskin. Namun, data tahun 2005‐2009 
tidak mendukung sepenuhnya atas penalaran semacam ini.  
 
 
Penjelasannya  mungkin  harus  diteliti  lebih  jauh  pada  soal  ketimpangan 
pendapatan antar penduduk. Sekalipun terjadi pemerataan pengeluaran diantara 
kaum  miskin  (turunnya  indeks  keparahan),  namun  tidak  bisa  dipastikan 
ketimpangan pendapatan dengan penduduk yang kaya.  
 

Analysis Brief | 3
 

Berbagai  wacana  ilmiah  mutakhir,  termasuk  penelitian  kemiskinan  oleh 


Bank  Dunia,  selalu  merekomendasikan  perlunya  pertumbuhan  ekonomi  yang 
cukup  tinggi  di  Indonesia  agar  masalah  kemiskinan  bisa  teratasi.  Akan  tetapi 
untuk  periode  2005‐2009,  pola  hubungan  pertumbuhan  ekonomi  dengan 
pengurangan jumlah penduduk miskin tampaknya juga tidak kuat. 
 
Bagaimanapun,  jumlah  penduduk  miskin  dan  angka  kemiskinan  berhasil 
diturunkan selama era Pemerintahan SBY‐JK. Kelompok penduduk termiskin secara 
umum  mengalami  perbaikan,  diindikasikan  oleh  semakin  mendekatnya  mereka 
dengan garis kemiskinan. Sejalan dengan itu, ketimpangan antar penduduk miskin 
juga  berkurang  atau  membaik.  Selain  karena  relatif  terkendalinya  inflasi, 
diperkirakan  berbagai  kebijakan  anti  kemiskinan  memang  memperlihatkan  hasil 
yang cukup memadai.  
 
Permasalahan yang masih menonjol adalah masih rentannya mereka yang 
tergolong  tidak  miskin  untuk  kembali  jatuh  miskin,  jika  ada  goncangan  ekonomi 
dan  atau  melemahnya  kemampuan  Pemerintah  untuk  menjalankan  kebijakan 
populis anti kemiskinan semisal BLT dan PNPM. Begitu pula dengan mereka yang 
masih miskin bisa dengan mudah menjadi lebih miskin atau semakin menjauh dari 
garis kemiskinan. 
 
Selain  mempertahankan  dan  memperbaiki  kebijakan  kemiskinan  yang 
ada,  fokus  kebijakan  berikut  menurut  BRIGHT  adalah  meningkatkan  kualitas 
pertumbuhan  ekonomi.  Yang  perlu  segera  didorong  adalah  sektor‐sektor  yang 
terkait  langsung  dengan  kebanyakan  pendudukan  miskin  dan  nyaris  miskin, 
semisal  pertanian  rakyat  dan  industri  kecil.    Pada  akhirnya,  kemampuan 
berproduksi  dan  memperoleh  pendapatan  secara  berkesinambungan  akan  lebih 
bisa diandalkan daripada program Pemerintah yang bersifat charity semata.  
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
   

Analysis Brief | 4
 

PERKEMBANGAN KEMISKINAN DI INDONESIA 2005‐2009 
 
Setiap  awal  Juli  selama  beberapa  tahun  terakhir,  Badan  Pusat  Statistik  (BPS) 
mengumumkan  profil  kemiskinan  di  Indonesia  untuk  keadaan  bulan  Maret  pada 
tahun bersangkutan. Data terakhir yang dipublikasikan adalah pada tanggal 1 Juli 
lalu,  seminggu  sebelum  Pemilihan  Presiden  diselenggarakan.  Oleh  karena 
Pemerintahan Presiden SBY‐JK mulai bekerja pada akhir 2004, maka Analysis Brief 
BRIGHT  Indonesia  ini  akan  menggambarkan  perkembangan  soal  kemiskinan 
dengan data dari Maret 2005 sampai dengan Maret 2009.  
 
A. Jumlah Penduduk Miskin dan Persentase Kemiskinan Menurun 
 
Berdasarkan data BPS, jumlah penduduk miskin turun sebanyak 2,57 juta, 
dari  35,10  juta  pada  Maret  2005  menjadi  32,53  juta  pada  Maret  tahun  2009. 
Secara  relatif  juga  terjadi  penurunan  persentase  penduduk  miskin  dari  15,97 
persen menjadi 14,15 persen.  
 
 
  Grafik 1 Jumlah Penduduk Miskin (juta) 
45
40
35
30
25
20
15
10
5
0
2005 2006 2007 2008 2009

Perkotaan Pedesaan Perkotaan+Pedesaan


 
  Sumber : BRIGHT Indonesia 
 
 
Jumlah penduduk miskin di daerah perdesaan turun lebih tajam dari pada 
daerah  perkotaan.  Di  daerah  perdesaan  berkurang  2,08  juta,  dari  22,70  juta 
menjadi  20,62  juta.  Di  perkotaan  berkurang  0,39  juta,  dari  12,40  juta  menjadi 
11,91 juta. Secara relatif juga terjadi kecenderungan yang sama, dari 19,98 persen 
menjadi 17,35 persen di perdesaan, dan dari 11,68 persen menjadi 10,72 persen di 
perkotaan.  Akibatnya,  sebaran  penduduk  miskin  sedikit  berubah.  Pada  tahun 
2005, sebanyak 64,67 persen berada di desa dan 35,33 persen di kota. Sedangkan 
pada tahun 2009, sebanyak 63,39 persen berada di desa dan 36,61 persen di kota.  
 
Grafik 2 Persentase Kemiskinan 
Analysis Brief | 5
 

25

20

15

10

0
2005 2006 2007 2008 2009

Perkotaan Pedesaan Perkotaan+Pedesaan


 
      Sumber : BRIGHT Indonesia 
 
B. Perkembangan Garis Kemiskinan BPS 
 
Metode  perhitungan  penduduk  miskin  yang  digunakan  BPS  sejak  awal 
(1976)  hingga  kini  menggunakan  pendekatan  kebutuhan  dasar(basic  needs). 
Kemiskinan  dengan  menggunakan  pendekatan  ini  dikonseptualisasikan  sebagai 
ketidakmampuan  (powerlessness)   dalam  memenuhi  kebutuhan  dasar,  baik 
kebutuhan  dasar  pangan  maupun  non  pangan.  Kemiskinan  dengan  kata  lain 
dipandang  sebagai  ketidakmampuan  dari  sisi  ekonomi  untuk  memenuhi 
kebutuhan pangan maupun non‐pangan yang bersifat mendasar seperti sandang, 
perumahan, pendidikan, kesehatan, dan yang lainya. 
 
BPS  membuat  perkiraan  semacam  garis  kemiskinan  (GK)  sebagai  ukuran. 
GK  dihitung  berdasarkan  rata‐rata  pengeluaran  makanan  dan  non  makanan 
perkapita pada  kelompok  referensi  (reference  population)  yang telah ditetapkan. 
Kelompok  referensi  pada  umumnya  dipilih  dari  sekelompok  penduduk  yang 
hidupnya  dikategorikan  berada  di  sekitar  garis  kemiskinan,  yang  diprediksi  atau 
berdasar GK tahun sebelumnya. 
 
Garis  Kemiskinan  (GK)  adalah  penjumlahan  atau  terdiri  dari  dua 
komponen  yaitu  Garis  Kemiskinan  Makanan  (GKM)  dan  Garis  Kemiskinan  Bukan‐
Makanan (GKBM), yang penghitungannya dilakukan secara terpisah untuk daerah 
perkotaan dan perdesaan. 
GKM  merupakan  nilai  pengeluaran  kebutuhan  minimum  makanan  yang 
disetarakan  dengan  2.100  kilo  kalori  per  kapita  perhari.  Pada  tahun  2009,  paket 
komoditi kebutuhan dasar makanan diwakili oleh 52 jenis komoditi (padi‐padian, 
umbi‐umbian,  ikan,  daging,  telur  dan  susu,  sayuran,  kacang‐kacangan,  buah‐
buahan, minyak dan lemak, dan lain‐lain). 
 
Sedangkan  GKBM  adalah  kebutuhan  minimum  untuk  perumahan, 
sandang,  pendidikan,  dan  kesehatan.  Paket  komoditi  kebutuhan  dasar  non 

Analysis Brief | 6
 

makanan  diwakili  oleh  51  jenis  komoditi  di  perkotaan  dan  47  jenis  komoditi  di 
perdesaan.  
 
Penduduk  miskin  adalah  penduduk  yang  memiliki  rata‐rata  pengeluaran 
per kapita per bulan di bawah Garis Kemiskinan. Dengan demikian, besar kecilnya 
jumlah  penduduk  miskin  setiap  tahun  sangat  dipengaruhi  oleh  perkembangan 
garis tersebut.  
 
Selain dibedakan atas dasar perdesaan dan perkotaan, dalam prakteknya, 
penghitungan  GK  dibedakan  pula  untuk  masing‐masing  propinsi.  GK  nasional 
sebesar  Rp.200.262  per  kapita  per  bulan  pada  Maret  2009  adalah  bersifat 
indikatif,  bukan  untuk  menjadi  ukuran  praktis  seseorang  tergolong  miskin  atau 
tidak.  Penentuannya  adalah  dengan  angka  GK  pada  provinsi  dan  wilayah 
perdesaan atau perkotaan di mana penduduk bersangkutan berdomisili.  
 
Setiap  tahun  BPS  melakukan  penyesuaian  terhadap  garis  kemiskinannya. 
Sebab  utamanya  adalah  perubahan  harga  (inflasi),  namun  kadang  juga  oleh 
perubahan  pola  konsumsi  masyarakat.  Sumber  data  utama  yang  dipakai  untuk 
menghitung  tingkat  kemiskinan  tahun  2009  adalah  data  SUSENAS  (Survei  Sosial 
Ekonomi  Nasional)  Panel  Modul  Konsumsi  bulan  Maret  2009.  Jumlah  sampel 
sebesar  68.000  RT  dimaksudkan  supaya  data  kemiskinan  dapat  disajikan  sampai 
tingkat  provinsi.  Sebagai  informasi  tambahan,  juga  digunakan  hasil  survei  SPKKD 
(Survei  Paket  Komoditi  Kebutuhan  Dasar),  yang  dipakai  untuk  memperkirakan 
proporsi dari pengeluaran masing‐masing komoditi pokok bukan makanan. 
 
Tabel 1 Perkembangan Garis Kemiskinan BPS (Rp per kapita per bulan) 
  2005 2006 2007 2008  2009
Kota  150 799 174 290 187 942 204 896  222 123
Desa  117 259 130 584 146 837 161 831  179 835
Kota+Desa  129 108 151 997 166 697 182 636  200 262
Sumber: BPS, diolah 
 
Garis kemiskinan (GK) secara nasional pada Maret 2009 adalah Rp200.262 
per  kapita  per  bulan.  GK  pada  tahun‐tahun  sebelumnya  adalah  :  Rp129.108 
(2005),  Rp151.997  (2006)  Rp166.697  (2007),  dan  Rp182.636  (2008).  Tabel  1 juga 
memperlihatkan  perkembangan  GK  secara  nasional  untuk  daerah  perkotaan  dan 
perdesaan dalam beberapa tahun terakhir.  
 
Perkembangan  GK  memperlihatkan  bahwa  peranan  komoditi  makanan 
jauh  lebih  besar  dibandingkan  komoditi  bukan  makanan,  seperti  :  perumahan, 
sandang,  pendidikan,  dan  kesehatan  (lihat  tabel  2).  Perkembangan  porsi  GKM 
terhadap  GK  adalah  :  70,54  persen  (2005),  75,08  persen  (2006),  74,38  persen 
(2007), 74,07 persen (2008), 73,57 persen (2009).  
 
   

Analysis Brief | 7
 

Tabel 4 Perkembangan Garis Kemiskinan 
  2005 2006 2007 2008  2009
Kota: Makanan  103 992 126 163 132 259 143 897  155 909
Kota: Bukan Makanan  46 807 48 127 55 683 60 999  66 214
Desa: Makanan  84 014 102 907 116 265 127 207  139 331
Desa: Bukan Makanan   33 245 27 677 30 572 34 624  40 503
Kota+Desa: Makanan  91 072 114 125 123 993 135 270  147 339
Kota+Desa: Bukan  38 036 37 872 42 704 47 366  52 923
Makanan 
Sumber: BPS, diolah 
 
Porsi  GKM  terhadap  GK  di  daerah  perdesaan  cenderung  lebih  besar 
daripada  di  perkotaan.  Perkembangannya  di  perdesaan  adalah:  71,64  persen 
(2005),  78,80  persen  (2006),  79,18  persen  (2007),  78,60  persen  (2008),  77,48 
persen (2009). Sedangkan di perkotaan adalah : 68,96 persen (2005), 72,39 persen 
(2006), 70,37 persen (2007), 70,23 persen (2008), 70,19 persen (2009).  
 
C. Perkembangan Indeks Kedalaman dan Indeks Keparahan Kemiskinan 
 
BPS dalam empat tahun terakhir publikasinya mengemukakan pula tingkat 
kedalaman  dan  keparahan  dari  kemiskinan.  Ada  indeks  Kedalaman  Kemiskinan 
(Poverty  Gap  Index)  yang  merupakan  ukuran  rata‐rata  kesenjangan  pengeluaran 
masing‐masing  penduduk  miskin  terhadap  garis  kemiskinan.  Semakin  tinggi  nilai 
indeks,  yang  biasa  ditulis  sebagai  P1,  semakin  jauh  rata‐rata  pengeluaran 
penduduk  dari  Garis  Kemiskinan.  Ada  indeks  Keparahan  Kemiskinan  (Poverty 
Severity  Index)  yang  memberikan  gambaran  mengenai  penyebaran  pengeluaran 
diantara  penduduk  miskin.  Semakin  tinggi  nilai  indeks,  yang  biasa  ditulis  sebagai 
P2, semakin tinggi ketimpangan pengeluaran diantara penduduk miskin.  
 
Pada periode Maret 2008‐Maret 2009, Indeks Kedalaman Kemiskinan (P1) 
dan Indeks Keparahan Kemiskinan (P2) menunjukkan kecenderungan menurun. P1 
turun dari 2,77 pada keadaan Maret 2008 menjadi 2,50 pada keadaan Maret 2009. 
Penurunan  P1  terjadi  secara  konsisten  selama  beberapa  tahun  terakhir,  dan 
dengan  laju  yang  hampir  sama  di  perdesaan  dan  di  perkotaan  (lihat  tabel  3). 
Penurunan  nilai  P1  diartikan  oleh  BPS  sebagai  mengindikasikan  rata‐rata 
pengeluaran penduduk miskin cenderung makin mendekati garis kemiskinan.  
 
Tabel 3 Indeks kedalaman Kemiskinan (P1) 
2006 2007 2008  2009
Kota  2,61 2,15 2,07  1,91
Desa  4,22 3,78 3,42  3,05
Kota+Desa  3,43 2,99 2,77  2,50
Sumber: BPS 
 
Pada periode Maret 2008‐Maret 2009, Indeks Keparahan Kemiskinan (P2) 
juga  menunjukkan  kecenderungan  menurun,  dari  0,76  menjadi  0,68.  Penurunan 

Analysis Brief | 8
 

P2 terjadi secara konsisten selama beberapa tahun terakhir, dan dengan laju yang 
hampir  sama  di  perdesaan  dan  di  perkotaan  (lihat  tabel  4).  Penurunan  nilai  P2 
mengindikasikan bahwa ketimpangan pengeluaran penduduk miskin juga semakin 
menyempit. 
 
Tabel 4 Indeks Keparahan Kemiskinan (P2) 
2006 2007 2008  2009
Kota  0,77 0,57 0,56  0,52
Desa  1,22 1,09 0,95  0,82
Kota+Desa  1,00 0,84 0,76  0,68
Sumber: BPS 
 
D. Beberapa Analisis Tambahan 
 
Perkembangan Garis Kemiskinan dan Inflasi 
 
Selama  periode  Maret  2008‐Maret  2009,  garis  kemiskinan  (GK)  naik 
sebesar  9,65  persen.  Selama  dua  tahun  sebelumnya,  GK  juga  naik  dengan 
persentase  yang  hampir  setara.  Kenaikan  yang  lebih  besar  terjadi  pada  Maret 
2006  terhadap  Maret  2005.  Sebagaimana  yang  dikatakan  BPS,  salah  satu 
penyebab utama dari perubahannya adalah kenaikan harga‐harga (inflasi). 
 
Oleh karena itu, perkembangan GK dapat diperbandingkan dengan inflasi 
untuk  periode  yang  sama.  Angka  inflasi  yang  dipakai  adalah  dari  indeks  harga 
konsumen (IHK) bersifat tahunan  (yoy), untuk kondisi Maret tahun bersangkutan 
dibanding Maret tahun sebelumnya. Selain inflasi umum (seluruh barang), tabel 5 
juga  memperlihatkan  kenaikan  harga  untuk  kelompok  bahan  makanan  dan 
kelompok makanan jadi.  
Perubahan GK setiap tahunnya terlihat lebih tinggi daripada angka inflasi 
umum.  Mengingat  perhitungan  GK  oleh  BPS  adalah  berasal  dari  data  SUSENAS, 
maka bisa dikatakan bahwa kenaikan harga‐harga yang dialami (dikonsumsi) oleh 
penduduk miskin adalah lebih tinggi daripada yang dirasakan secara rata‐rata oleh 
seluruh  penduduk.  Akan  tetapi,  perbedaan  besaran  antara  keduanya  belum 
memperlihatkan pola tertentu. Sebagai contoh, ketika inflasi umum naik dari 6,52 
persen (2007) menjadi 8,17 persen (2008), laju kenaikan GK justeru melambat dari 
9,67 persen menjadi 9,56 persen (lihat tabel 5). 
 
Tabel 5 Perkembangan Garis Kemiskinan dan Inflasi 
  2005  2006  2007  2008  2009 
Garis Kemiskinan (Rp per kapita per bulan) 129 108 151.997 166 697  182 636 200 262
Perubahan dari tahun sebelumnya (persen)  ‐ 17,73 9,67  9,56 9,65
Inflasi umum yoy Maret‐Maret (persen)  8,81 15,74 6,52  8,17 7,92
Inflasi bahan Makanan yoy Maret‐Maret (persen)  8,1 17,13 11,97  13,61 11,03
Inflasi makanan jadi yoy Maret‐Maret (persen)  6,45  12,82  6,05  8,63  10,79 
Sumber: BPS, diolah 
 

Analysis Brief | 9
 

Jika  dikaitkan  dengan  informasi  BPS  bahwa  GK  lebih  banyak  ditentukan 
oleh  kebutuhan  makanan,  maka  inflasi  kelompok  bahan  makanan  dan  makanan 
jadi perlu diperhatikan secara tersendiri. Tampak kecenderungan kenaikan bahan 
makanan selalu lebih tinggi daripada inflasi umum (kecuali tahun 2006 yang relatif 
setara),  dan  dengan  sendirinya  lebih  tinggi  daripada  laju  kenaikan  garis 
kemiskinan. Dalam hal ini, kenaikan bahan makanan yang dialami oleh penduduk 
miskin  cenderung  lebih  ringan dibanding oleh keseluruhan penduduk. Tentu saja 
untuk  menarik  kesimpulan  yang  lebih  jauh  diperlukan  pengamatan  berbagai 
barang secara lebih terinci. Sedangkan untuk kaitan antara GK dengan laju inflasi 
kelompok makanan jadi, polanya tampak masih kurang beraturan untuk data yang 
tersedia pada tabel. Khusus untuk Maret 2009, kenaikan harga kelompok makanan 
jadi masih lebih tinggi dari kenaikan GK. 
 
Perkembangan  Garis  Kemiskinan,  PDB  per  kapita  dan  Pertumbuhan 
Ekonomi 
 
Definisi  singkat  dari  PDB  adalah  nilai  pasar  semua  barang  dan  jasa  akhir 
yang diproduksi dalam suatu perekonomian (negara) selama kurun waktu tertentu 
(satu  tahun).  Barang  dan  jasa  yang  diproduksi  di  Indonesia  sendiri  terdiri  dari 
jutaan  jenis.  Ada  barang  yang  berasal  dari  produksi  pertanian,  industri 
pengolahan,  dan  dari  penggalian.  Bisa  berasal  dari  lahan  petani  kecil,  produksi 
rumah tangga, maupun dari produksi perkebunan besar dan industri yang bersifat 
korporasi.  Macam  jasa  pun  demikian,  mulai  dari  jasa  pedagang  kecil  sampai 
dengan  jasa  konsultan  keuangan  bagi  korporasi.  Praktis,  perhitungannya  hanya 
dimungkinkan melalui penyamaan satuan hitungnya, yaitu mata uang. 
Secara  teoritis,  bisa  ditelusuri  kemana  perginya  seluruh  barang  dan  jasa 
yang  diproduksi,  yang dalam pengertian  sehari‐hari  adalah dibeli oleh  siapa saja. 
Sebagai catatan, ada sebagian yang dianggap dibeli oleh produsennya sendiri. Dari 
sudut pandang pihak pembeli, nilai yang dibayarnya adalah pengeluaran, sehingga  
PDB bisa pula dilihat sebagai pengeluaran total dalam suatu perekonomian. Secara 
otomatis tercermin sisi lainnya, yakni sebagai penghasilan total dari setiap orang. 
Kedua  sisi  PDB  tersebut  memiliki  jumlah  yang  sama,  karena  pengeluaran 
seseorang merupakan penerimaan bagi orang lainnya dalam suatu perekonomian. 
Tentu  saja  ada  beberapa  teknis  penyesuaian  hitungan  terkait  transaksi 
internasional.  
 
Perkembangan  PDB  per  kapita,  nominal  PDB  dibagi  dengan  jumlah 
penduduk, kerap dianggap mencerminkan tingkat pendapatan masyarakat dalam 
suatu  negara.  PDB  per  kapita  Indonesia  selalu  mengalami  pertumbuhan  dengan 
persentase yang cukup tinggi, pada tahun 2008 naik 23,56 persen dibanding tahun 
2007  (lihat  tabel  8).  Patut  dicermati  bahwa  laju  pertumbuhan  PDB  per  kapita  ini 
jauh  lebih  tinggi  daripada  kenaikan  garis  kemiskinan.  Sebagai  contoh,  laju 
pertumbuhan  PDB  per  kapita  2008  (terhadap  2007)  dibandingkan  dengan 
kenaikan garis kemiskinan Maret 2008‐Maret 2009. Perbedaan diantara keduanya 
cukup signifikan, dan cendrung demikian setiap tahunnya.  
 

Analysis Brief | 10
 

Jika  pertumbuhan  PDB  per  kapita  cukup  tinggi  dan  jauh  melampaui 
kenaikan  garis  kemiskinan,  maka  bisa  diharapkan  jumlah  penduduk  miskin  akan 
berkurang  secara  amat  signifikan.  Peningkatan  pendapatan  rata‐rata  penduduk 
semestinya  tercermin  pula  dalam  kenaikan  rata‐rata  pengeluarannya,  sehingga 
mereka  tidak  tergolong  penduduk  miskin.  Namun,  data  dalam  tabel  6  tidak 
mendukung sepenuhnya atas penalaran semacam ini. Kurang terlihat adanya pola 
hubungan yang kuat.  
 
Tabel 6 Perkembangan Garis Kemiskinan dan PDB per kapita 
  2005  2006  2007  2008  2009 
Garis Kemiskinan disetahunkan (Rpribu)  1.549 1.824  2.000  2.192 2.403
Perubahan dari tahun sebelumnya (persen)  ‐ 17,73  9,67  9,56 9,65
PDB per kapita (Rpribu)  12.675 15.029  17.545  21.679 ‐
Laju PDB perkapita (persen)  18,57 18,57  16,74  23,56 ‐
Pertumbuhan ekonomi (persen)  5,68 5,48  6,35  6,06 ‐
Kenaikan (Penurunan) Penduduk Miskin (juta)  (1,50)  4,20  (2,13)  (2,21) (2,43)
       
Sumber: BPS, diolah 
 
Penjelasannya  mungkin  harus  diteliti  lebih  jauh  pada  soal  ketimpangan 
pendapatan antar penduduk. Sekalipun terjadi pemerataan pengeluaran diantara 
kaum  miskin  (turunnya  indeks  keparahan),  namun  tidak  bisa  dipastikan 
ketimpangan pendapatan dengan penduduk yang kaya.  
Masih  terkait  dengan  itu  adalah  hubungan  antara  penurunan  jumlah 
penduduk  miskin  dengan  pertumbuhan  ekonomi.  Pertumbuhan  ekonomi  adalah 
perubahan PDB riil suatu tahun terhadap tahun sebelumnya. PDB riil diartikan PDB 
yang  telah  dibersihkan  dari  komponen  kenaikan  harga‐harga  (inflasi).  Berbagai 
wacana ilmiah mutakhir, termasuk penelitian kemiskinan oleh Bank Dunia, selalu 
merekomendasikan  perlunya  pertumbuhan  ekonomi  yang  cukup  tinggi  di 
Indonesia agar masalah kemiskinan bisa teratasi.  
 
Penjelasan  dan  penalaran  ilmiah  tentang  hal  tersebut  memang  sangat 
masuk akal, jika kita melihat definisi pertumbuhan ekonomi atau PDB di atas. Akan 
tetapi  untuk  periode  2005‐2009,  pola  hubungan  pertumbuhan  ekonomi  dengan 
pengurangan  jumlah  penduduk  miskin  tampaknya  juga  tidak  kuat.  Kadang,  pada 
saat  pertumbuhan  ekonomi  tetap  terjadi  meskipun  dalam  laju  yang  moderat, 
jumlah  penduduk  miskin  justeru  bertambah.  Dilain  waktu,  laju  pertumbuhan 
ekonomi  yang  sedikit  melambat  seperti  pada  tahun  lalu  justeru  mampu 
mengurangi lebih banyak penduduk miskin.  
 
Penjelasannya mungkin  harus diteliti  pada  sektor  dan  subsektor  apa  saja 
yang  tumbuh  lebih  cepat  dan  seberapa  kaitannya  dengan  pendapatan  kaum 
miskin.  Wajar  pula  jika  banyak  pihak  menduga  penurunan  jumlah  dan  angka 
kemiskinan  selama  dua  tahun  terakhir  lebih  karena  kebijakan  populis  program 
kemiskinan  secara  langsung  daripada  akibat  pertumbuhan  ekonomi.  Selain  itu, 
banyak disebut soal kontribusi besar dari relatif rendahnya kenaikan harga‐harga, 
khususnya yang terkait langsung dengan garis kemiskinan.     
 
Analysis Brief | 11
 

E. Penutup 
 
Ada  beberapa  kritik  dari  berbagai  pihak  atas  garis  kemiskinan  versi  BPS. 
Salah  satu  sebabnya  adalah  karena  BPS  kurang  transparan  menjelaskan 
metodologi  yang digunakan  untuk  mengolah  data  menjadi  garis kemiskinan. Ada 
yang  mengatakan  bahwa  meski  seorang  peneliti  punya  seluruh  set  data  yang 
dibutuhkan  menghitung  garis  kemiskinan,  hampir  dipastikan  dia  akan  kesulitan 
untuk mereplikasi angka kemiskinan yang diterbitkan BPS. Sebagai contoh, istilah 
yang  digunakan  BPS  adalah  pendekatan  kebutuhan  dasar  (basic  needs),  tetapi 
tidak pernah ada penjelasan memadai. Baik penjelasan teknis maupun non‐teknis, 
makna  dari  istilah  “pendekatan  kebutuhan  dasar”.  Untuk  yang  teknis,  mestinya 
harus  disertakan  source  code  yang  dipakai  oleh  program  statistik  BPS  (sekaligus 
modifikasi‐modifikasi  non‐programming  yang  dilakukan  BPS),  agar  bisa  diuji 
validitas analisis statistiknya dengan replikasi. BPS sebaiknya lebih transparan lagi 
agar  para  peneliti  bisa  mengkritisi  asumsi  yang  digunakan  sekaligus  melakukan 
koreksi bila perlu. Jika hal ini dilakukan, maka rumor buruk tentang independensi 
BPS bisa dieliminasi.  
 
Aspek kedalaman dan keparahan sebenarnya tidak terpisahkan dari aspek 
ketimpangan.  Ketimpangan  besar  di  Indonesia  dicurigai  terdapat  pada  keadaan 
antar  individu  dan  antar  daerah.  Perhitungan  angka  indeks  gini  rasio,  yang 
dianggap  mencerminkan  sebaran  pendapatan  antar  penduduk,  memang 
menunjukkan  kecenderungan  membaik,  namun  relatif  stagnan  dalam  beberapa 
tahun terakhir. Penelitian lebih lanjut, termasuk dengan pendekatan pendapatan 
(bukan  hanya  pengeluaran),  diperlukan  agar  kebijakan  yang  lebih  efektif  dapat 
direkomendasikan. 
 
Sedangkan  ketimpangan  antar  daerah,  terutama  antar  provinsi  dan 
kabupaten,  masih  memperlihatkan  persoalan  yang  perlu  ditangani  secara  lebih 
serius.  Sebagai  contoh,  pada  periode  Maret  2008‐2009,  ketika  jumlah  penduduk 
dan persentase penduduk miskin secara nasional menurun. Ada tiga provinsi yang 
justeru mengalami kenaikan, yaitu: Gorontalo, Papua dan Papua Barat. Selain itu, 
beberapa propinsi memiliki angka (persentase) kemiskinan yang jauh di atas rata‐
rata  nasional  yang  sebesar  14,15%.  Selain  ketiga  propinsi  tadi,  adalah  :  Nangroe 
Aceh  Darusalam,  Maluku,  Nusa  Tenggara  Barat,  Nusa  Tenggara  Timur,  dan 
Lampung.  Kedelapan  propinsi  itu  memiliki  angka  kemiskinan  yang  lebih  dari  20 
persen.  Bahkan,  Papua  mencapai  37,53  persen  dan  Papua  Barat  mencapai  35,71 
persen.  Sementara  itu,  hanya  terdapat  3,62  persen  penduduk  miskin  di  DKI 
Jakarta.   
 
Ketimpangan  juga  tidak  cukup  dilihat  dari  angka‐angka,  yang  sekadar 
mencerminkan  ketimpangan  absolut.  Masih  ada  soal  ketimpangan  relatif  yang 
lebih bersifat psikologis, namun tidak kalah pentingnya karena amat berpengaruh 
dalam  upaya  penanggulangan  kemiskinan.  Sebagai  contoh,  analisa  ketimpangan 
yang  memperhitungkan  faktor  sosial  dan  psikologis,  maka  perkotaan  mungkin 
akan dinilai lebih buruk. Berdasar data, angka kemiskinan di perkotaan cenderung 
lebih  baik  daripada  di  pedesaan,  dan  ketimpangan  absolut  di  sebagian  kota 
Analysis Brief | 12
 

membaik  secara  signifikan.  Namun,  kaum  miskin  kota  melihat  secara  langsung 
kehidupan  penduduk  kaya.  Keadaan  kekurangannya  lebih  terasa  karena  melihat 
gaya hidup sebagian penduduk lainnya yang justeru amat berlebihan. 
 
Bagaimanapun,  jumlah  penduduk  miskin  dan  angka  kemiskinan  berhasil 
diturunkan  selama  era  Pemerintahan  SBY‐JK.  Kelompok  penduduk  termiskin 
secara  umum  mengalami  perbaikan,  diindikasikan  oleh  semakin  mendekatnya 
mereka  dengan  garis  kemiskinan.  Sejalan  dengan  itu,  ketimpangan  antar 
penduduk  miskin  juga  berkurang  atau  membaik.  Selain  karena  relatif 
terkendalinya  inflasi,  diperkirakan  berbagai  kebijakan  anti  kemiskinan  memang 
memperlihatkan hasil yang cukup memadai.  
 
Permasalahan yang masih menonjol adalah masih rentannya mereka yang 
tergolong  tidak  miskin  untuk  kembali  jatuh  miskin,  jika  ada  goncangan  ekonomi 
dan  atau  melemahnya  kemampuan  Pemerintah  untuk  menjalankan  kebijakan 
populis anti kemiskinan semisal BLT dan PNPM. Begitu pula dengan mereka yang 
masih miskin bisa dengan mudah menjadi lebih miskin atau semakin menjauh dari 
garis kemiskinan. 
 
Selain mempertahankan dan memperbaiki kebijakan kemiskinan yang ada, 
fokus  kebijakan  berikut  menurut  BRIGHT  adalah  meningkatkan  kualitas 
pertumbuhan  ekonomi.  Yang  perlu  segera  didorong  adalah  sektor‐sektor  yang 
terkait  langsung  dengan  kebanyakan  pendudukan  miskin  dan  nyaris  miskin, 
semisal  pertanian  rakyat  dan  industri  kecil.    Pada  akhirnya,  kemampuan 
berproduksi  dan  memperoleh  pendapatan  secara  berkesinambungan  akan  lebih 
bisa diandalkan daripada program Pemerintah yang bersifat charity semata.  
  
 

Analysis Brief | 13