Anda di halaman 1dari 9

 

INFORMALISASI  AWALIL RIZKY  
KETENAGAKERJAAN NASYITH MAJIDI 
 
www.brightindonesia.com 
 
 This Analysis Brief is part of the BRIGHT Indonesia research brief  © 2009 BRIGHT Indonesia .          
All rights reserved. No part 
series. It present policy‐oriented  summaries of individual  published, 
of this publication may be 
peer review documents or of body of published work. BRIGHT  used or reproduced in any 
Indonesia is a private institute devoted to independent & non‐ manner whatsoever without 
partisan economic research. We provide high quality research  permission in writing from 
BRIGHT Indonesia except in 
analysis and recommendations for decision makers on the full range 
the case of brief quotations 
of challenges facing and increasingly interdependent world. Our  embodied in critical articles 
innovative policy solutions to inform the public discussions.  and reviews.              
 
Cover: Anton & Berty                    
 

Hari ini, 5 Januari 2008, Badan Pusat Statistik (BPS) mengumumkan data
ketenagakerjaan untuk kondisi Agustus 2008. Disebutkan antara lain : angkatan kerja
sebanyak 111,95 juta orang, yang bekerja sebanyak 102,55 juta orang, pengangguran terbuka
sebanyak 9,39 juta orang atau sekitar 8,39 %, serta setengah pengangguran sebanyak 31,09
juta orang atau sekitar 27,77 %.

IKHTISAR
• Angka dan jumlah pengangguran terbuka hanya mengalami sedikit perbaikan 
selama  empat  tahun  pemerintahan  SBY.  Angka  pengangguran  pada  Agustus 
2008  adalah  8,39  %  (9,39  juta  orang),  sedangkan  pada  Agustus  2004  adalah 
9,90 % (10,25 juta orang). 
• Selama  periode  itu  tercipta  lapangan  kerja  baru  sebanyak  8,83  juta,  hanya 
sedikit diatas pertambahan angkatan kerja sebanyak 7,98 juta orang. 
• Dalam  periode  yang  sama,  terjadi  penambahan  jumlah  setengah 
pengangguran sebanyak 3,14 juta orang (dari 27,95 menjadi 31,09 juta orang) 
dan prosentasenya terhadap angkatan kerja, meningkat dari 26,88 % menjadi 
27,77 %. 
• Pemerintahan SBY kurang berhasil menciptakan lapangan kerja baru di sektor 
formal  yang  banyak  diinginkan  oleh  para  pencari  kerja  dan  para  pekerja 
informal (yang sebagian cukup besarnya berstatus setengah penganggur). 
• Sektor  pertanian  dan  sektor  jasa  kembali  menjadi  tumpuan  para  pekerja, 
meskipun  sektor  industri  juga  mengalami  kenaikan.  Sedangkan  sektor  yang 
mengalami  peningkatan  jumlah  pekerja  tertinggi  adalah  sektor  jasa 
kemasyarakatan  dan  sektor  perdagangan,  padahal  keduanya  cenderung 
didominasi oleh kegiatan informal. 
• Terdapat kecenderungan meningkatnya jumlah pengangguran terdidik, yakni 
para  penganggur  yang  memiliki  latar  belakang  lulusan  perguruan  tinggi 
(Sarjana  dan  Diploma).  Gejala  ini  memperkuat  indikasi  semakin  kuatnya 
proses  informalisasi  ketenagakerjaan,  karena  mereka  kurang  bersedia 
menjadi pekerja informal. 
• Adanya  pelemahan  kaitan  antara  pertumbuhan  ekonomi  dengan  angka 
pengangguran di Indonesia. 
 

Pengangguran Terbuka 

A ngka  pengangguran  terbuka  mengalami  sedikit  penurunan  dibandingkan 


kondisi  bulan  februari  2008  yang  sebesar  8,46%,  dan  juga  lebih  rendah 
daripada kondisi setahun lalu, yakni 9,11% pada Agustus 2007. Jika dilihat dari 
jumlah orang yang menganggur, maka  terdapat penurunan  sebanyak 616 ribu orang 
(10,11 menjadi 9,13 juta orang) selama periode setahun. 
Angka  pengangguran  terbuka  tersebut  kembali  menegaskan  tidak  adanya  perbaikan 
yang  berarti  dalam  penanganganan  masalahnya  selama  empat  tahun  pemerintahan 
Presiden  Soesilo  Bambang  Yudhoyono  (SBY).  Jumlah  pengangguran  pada  Agustus 
2004 (dua bulan sebelum pelantikan Presiden) adalah sebanyak 10,25 juta orang atau 
sebesar  9,90%.  
Selama  periode  Pemerintahan  SBY  tercipta  lapangan  kerja  baru  sebanyak  8,83  juta 
orang  (dari  93,72  juta  menjadi  102,55  juta).  Sementara  angkatan  kerja  bertambah 
sebanyak  7,98  juta  orang  (dari  103,97  juta  menjadi  111,95  juta).  Dengan  kata  lain, 
lapangan  kerja  baru  yang  tersedia  hanya  sedikit  diatas  laju  pertumbuhan  angkatan 
kerja. 
Tabel 1: Pengangguran terbuka 2004‐2008 
  2004  2005  2006  2007  2008 
Angkatan kerja (juta)  103,97 105,86 106,40  109,94  111,95
Jumlah Penganggur (juta)  10,25 11,90 10,93  10,01  9,39
Angka pengangguran (%)  9,90 11,20 10,28  9,11  8,39
Catatan: kondisi Agustus untuk masing‐masing tahun, kecuali Nopember 2005 
Sumber: BPS 
 
Prestasi  itu  masih  jauh  dari  target  yang  ditetapkan  sendiri  pada  awal  periode 
pemerintahan,  yang  ingin  menekan  angka  pengangguran  menjadi  5,1  %  pada  tahun 
2009.  Dengan  waktu  setahun  yang  tersisa  dan  kondisi  perekonomian  terkini,  maka 
target tersebut terbilang mustahil akan dapat dicapai. 
 

Setengah Pengangguran 
Pada  Agustus  2008,  ada  31,09  juta  orang  setengah  pengangguran  atau  27,77  %. 
Terdiri  dari  setengah  penganggur  terpaksa  sebanyak  14,92  juta  orang  dan  setengah 
penganggur sukarela sebanyak 16,17 juta orang.   
Sebagai  catatan,  setengah  pengangguran  adalah  bagian  dari  angkatan  kerja  yang 
bekerja  di  bawah  jam  kerja  normal  (kurang  dari  35  jam  seminggu).  Setengah 
pengangguran  dibagi  menjadi  setengah  penganggur  terpaksa  dan  setengah 
penganggur  sukarela.  Setengah  penganggur  terpaksa  adalah  mereka  yang  bekerja 
dibawah  jam  kerja  normal  dan  masih  mencari  pekerjaan  atau  masih  bersedia 
 

menerima pekerjaan lain. Setengah penganggur sukarela adalah mereka yang bekerja 
di  bawah  jam  kerja  normal  tetapi  tidak  mencari  pekerjaan  atau  tidak  bersedia 
menerima pekerjaan lain, misalnya tenaga ahli yang gajinya sangat besar.  
Angka setengah pengangguran selama empat tahun pemerintahan SBY bisa dikatakan 
mengalami  perkembangan  yang  lebih  buruk  daripada  pengangguran  terbuka.  Angka 
setengah pengangguran pada Agustus 2004 (dua bulan sebelum pelantikan Presiden) 
adalah sebanyak 27,95 juta orang atau sebesar 26,88 %. Artinya, selama periode itu, 
terjadi  penambahan  jumlah  setengah  pengangguran  sebanyak  3,14  juta  orang  dan 
prosentasenya meningkat menjadi 27,77 % dari angkatan kerja. 
Jika  dicermati  lebih  jauh,  maka  jumlah  setengah  pengangguran  yang  terpaksa  juga 
mengalami  perkembangan  yang  tidak  menggembirakan.  Dari  13,42  juta  orang  pada 
Agustus 2004 menjadi 14,92 juta orang pada Agustus 2008. Mereka memang dianggap 
telah bekerja, namun sebenarnya masih mencari dan berharap akan pekerjaan lainnya 
yang lebih baik.  
 
Tabel 2: Setengah Pengangguran, 2004‐2008 
  2004  2005  2006  2007  2008 
Setengah Pengangguran  27,95 28,90 29,10  30,37  31,09
‐ Terpaksa  13,42 13,57 13,77  14,90  14,92
‐ Sukarela   14,53    15,00    15,33  15,47  16,17
Angka  setengah  pengangguran   26,88    27,30 27,35  27,62  27,77
(%) 
Catatan: kondisi Agustus untuk masing‐masing tahun, kecuali Nopember 2005 
Sumber: BPS 
 
Status Pekerjaan 
Dari  102,55  juta  orang  yang  bekerja  pada  periode  Agustus  2008,  BPS  juga 
mengelompokkan  mereka  menurut  tujuh  status  pekerjaan  utama.  Berusaha  sendiri 
sebanyak  20,92  juta  orang  (20,4%).  Berusaha  dibantu  buruh  tidak  tetap  21,77  juta 
orang  (21,23%).  Berusaha  dibantu  buruh  tetap  sebanyak  3,02  juta  orang  (2,94%). 
Buruh/Karyawan 28,18 juta orang (27,48%). Pekerja bebas di pertanian sebanyak 5,99 
juta orang (5,84%). Pekerja bebas di Non pertanian sebanyak 5,29 juta orang (5,16%). 
Pekerja keluarga/tidak dibayar sebanyak 17,38 juta orang (16,95%). 
BPS  juga  mengumumkan  keadaan  ketenagakerjaan  yang  menggolongkan  kegiatan 
bekerja  menjadi  formal  dan  informal,  yang  secara  kasar  didefinisikan  berdasarkan 
status  pekerjaan.  Dari  tujuh  kategori  status  pekerjaan  utama,  pekerja  formal 
mencakup  kategori  berusaha  dengan  dibantu  buruh  tetap  dan  kategori 
buruh/karyawan.  Jika  melihat  status  pekerjaan  berdasarkan  klasifikasi  formal  dan 
informal,  maka  pada  Agustus  2008  sekitar  31,20  juta  orang  (30,42%)  bekerja  pada 
kegiatan formal dan 71,35 juta orang (69,58 %) bekerja pada kegiatan informal.  
 

Sebagai  catatan,  BPS  mendefinisikan  Berusaha  dibantu  dengan  buruh  tetap  adalah 
mereka  yang  bekerja  sebagai  orang  yang  berusaha  atas  risiko  sendiri  dan  dalam 
usahanya  mempekerjakan  paling  sedikit  satu  orang  buruh  tetap.  Buruh  tetap  adalah 
buruh/karyawan  yang  bekerja  pada  orang  lain  atau  instansi/kantor/perusahaan 
dengan  menerima  upah  atau  gaji  secara  tetap,  baik  ada  kegiatan  maupun  tidak. 
Buruh/Karyawan/Pekerja  dibayar  adalah  mereka  yang  bekerja  pada  orang  lain  atau 
instansi/kantor/perusahaan  dengan  menerima  upah/gaji  baik  berupa  uang  maupun 
barang. 
 
Tabel 3: Pekerja formal dan informal, 2004‐2008 
  2004  2005  2006  2007  2008 
Jumlah yg Bekerja (juta)  93,72  93,96  95.46  99,93  102,55
Pekerja Formal (juta)  28,43  28,88  29,67  30,93  31,20
Prosentase   30,33  30,73  31,29  30,95  30,42
Pekerja Informal (juta)   65,30  65,08  65,79  69,00  71,35
Prosentase   69,67  69,27  68,71  69,05  69,58
Catatan: kondisi Agustus untuk masing‐masing tahun, kecuali Nopember 2005 
Sumber: BPS 
 
Jika melihat komposisi antara pekerja formal dan informal, maka tampak tidak adanya 
perbaikan  yang  berarti  selama  empat  tahun  pemerintahan  SBY,  meski  sempat  ada 
sedikit perbaikan dalam dua tahun pertama (lihat tabel 3). Jumlah pekerja formal pada 
Agustus  2004  adalah  sebanyak  28,43  juta  orang  atau  sebesar  30,33%,  sedangkan 
pekerja informal adalah sebanyak 65,30 juta orang atau sebesar 69,67% dari mereka 
yang  bekerja.  Dengan  kata  lain,  pemerintahan  SBY  kurang  berhasil  menciptakan 
lapangan kerja baru di  sektor formal yang banyak diinginkan oleh para  pencari kerja 
dan  para  pekerja  informal  (yang  sebagian  cukup  besarnya  berstatus  setengah 
penganggur).  
 

Lapangan Pekerjaan 
Proses  informalisasi  ketenagakerjaan  di  Indonesia  dilihat  dari  status  pekerjaan 
tampaknya  didukung  pula  oleh  data  penyebaran  pekerja  berdasar  lapangan 
pekerjaan.  Sekalipun tidak sepenuhnya bisa  diartikan bahwa  mereka yang  bekerja di 
sektor  industri  pengolahan  adalah  formal,  sedangkan  yang  di  sektor  jasa‐jasa 
(masyarakat) adalan informal.  
Pada  Agustus  2008,  mereka  yang  bekerja  tersebar  menurut  lapangan  pekerjaan 
berikut:  sektor  pertanian  sebanyak  41,33  juta  orang  (40,30%),  sektor  industri 
sebanyak  12,55  juta  orang  (12,24%),  sektor  konstruksi  sebanyak  5,44  juta  orang 
(5,30%), sektor perdagangan sebanyak 21,22 juta orang (20,69%), sektor Transportasi, 
Pergudangan  dan  Komunikasi  sebanyak  6,18  juta  orang  (6,03%),  sektor  Keuangan 
 

sebanyak  1,46  juta  orang  (1,42%),  Jasa  Kemasyarakatan  sebanyak  13,10  juta  orang 
(12,77%), Sektor lainnya sebanyak 1,27 juta orang (1,24%). 
 
Tabel 4: Lapangan Kerja, 2004‐2008 (juta) 
Sektor  2004  2005  2006  2007  2008 
Pertanian   40,61 41,31 40,136  41,206  41,33
Industri   11,07 11,93 11,89  12,37  12,55
Konstruksi   4,54 4,56 4,70  5,25  5,44
Perdagangan   19,12 17,91 19,21  20,55  21,22
Transportasi   5,48 5,65 5,66  5,96  6,18
Keuangan   1,12 1,14 1,35  1,40  1,46
Jasa Kemasyarakatan   10,51 10,33 11,36  12,02  13.10
Sektor lainnya   1,27 1,10 1,15  1,17  1,27
Catatan: kondisi Agustus untuk masing‐masing tahun, kecuali Nopember 2005 
Sumber: BPS 
 
Tabel  4  memperlihatkan  perkembangan  penyebaran  pekerja  berdasar  sektor  atau 
lapangan kerja yang utama. Tampak bahwa sektor pertanian dan sektor jasa kembali 
menjadi tumpuan para pekerja, meskipun industri juga mengalami kenaikan.  
Sektor yang mengalami peningkatan jumlah pekerja tertinggi selama periode Agustus 
2004 sampai dengan Agustus 2008 adalah sektor jasa kemasyarakatan naik 2,59 juta 
orang    dan  sektor  perdagangan  naik  2,1  juta  orang.  Kedua  sektor  itu  bisa  dikatakan 
penuh dengan pekerja informal.  
 

Pengangguran Menurut Pendidikan 
Berdasarkan  tingkat  pendidikannya,  pengangguran  per  Agustus  2008  masih 
didominasi oleh lulusan SMA, yaitu sebanyak 3,80 juta orang,  dikuti oleh SD kebawah 
sebanyak  2,65  juta  orang,  lulusan  SMP  sebanyak  1,97  juta  orang,  Sarjana  sebanyak 
0,60 juta orang, dan lulusan diploma sebanyak 0,36 ribu orang. 
Hal  lain  yang  menarik  untuk  dicermati  belakangan  ini  adalah  kecenderungan 
meningkatnya  jumlah  pengangguran  terdidik,  yakni  para  penganggur  yang  memiliki 
latar  belakang  lulusan  perguruan  tinggi  (Sarjana  dan  Diploma).  Gejala  ini  pun 
memperkuat  indikasi  semakin  kuatnya  proses  informalisasi  ketenagakerjaan.  Para 
penganggur  terdidik  yang  meningkat  bisa  saja  ditafsirkan  karena  mereka  kurang 
bersedia menjadi pekerja informal. 
 
 
 

Tabel 5: Pengangguran Menurut Pendidikan, 2004‐2008 
Tingkat Pendidikan  2004 2005 2006 2007  2008
SD Kebawah  3,28 3,67 3,37 2,71  2,65
SLTP   2,69 3,15 2,73 2,26  1,97
SLTA   3,69 5,11 4,16 4,07  3,80
Akademi/Diploma   0,24 0,31 0,28 0,40  0,36
Universitas  0,35 0,39 0,39 0,57  0,60
Jumlah  10,25 12,63 10,93 10,01  9,39
Catatan: kondisi Agustus untuk masing‐masing tahun, kecuali Nopember 2005 
Sumber: BPS,diolah 
 
Kaitan antara Pertumbuhan Ekonomi dengan Pengangguran  
Hal  lain  yang  juga  menarik  untuk  dicermati  dan  kerap  menjadi  isyu  kontroversial 
adalah hubungan antara angka pertumbuhan ekonomi dengan angka pengangguran.  
Korelasi  negatif  antara  keduanya  diakui  secara  luas  dalam  teori  ekonomi.  Artinya, 
peningkatan  laju pertumbuhan ekonomi akan  menambah terciptanya  lapangan kerja 
baru  atau  mengurangi  angka  pengangguran.  Pemerintahan  SBY  sendiri  kerap 
menekankan  arti  pentingnya  memelihara  pertumbuhan  ekonomi  Indonesia  yang 
antara lain didasari teori yang demikian. 
Yang kemudian menjadi masalah adalah bagaimana fakta empirisnya dalam dinamika 
perekonomian.  Jika  memang  sesuai  dengan  penalaran  teoritis  tersebut,  maka  masih 
perlu dicermati seberapa besar kecenderungan korelasinya.  
Untuk  data  yang  terpublikasi  luas  di  Indonesia,  kita  bisa  membandingkan  dengan 
sedikit  penyesuaian.  Sebagai  contoh,  data  ketenagakerjaan  periode  Agustus  2007 
sampai  dengan  Agustus  2008  dibandingkan  dengan  pertumbuhan  ekonomi  tahun 
2008. Tabel 6 memperlihatkan data selama periode pemerintahan SBY.  
Tampak tidak ada ”rumus” yang pasti, melihat perbedaan korelasi yang begitu besar 
pada setiap tahunnya (lihat tabel 6). Sebagai contoh, pada tahun 2008 bisa dikatakan 
bahwa  setiap  1  %  pertumbuhan  ekonomi  periode  itu  (yang  diestimasi  sebesar  6,0%) 
telah menyerap tenaga kerja sekitar 437 ribu orang. Sedangkan pada tahun 2007 bisa 
dikatakan  bahwa  setiap  1  %  pertumbuhan  ekonomi  periode  itu  telah  menyerap 
tenaga kerja sekitar 700 ribu orang.  Sementara pada tahun‐tahun lainnya adalah: 273 
ribu orang (2006) dan 42 ribu orang (2005).  
 

Tabel 6: Pertumbuhan Ekonomi dan Penciptaan Lapangan Kerja Baru 
    2005  2006  2007  2008 
Pertumbuhan ekonomi (%)    5,6  5,48 6,32 6,0 
Lapangan kerja baru (ribu)    236  198 4.473 2.620
Lapangan kerja per 1 % pertumbuhan (ribu)    42  273 708 437 
Tidak termasuk Setengah Pengangguran (ribu)    ‐718  1.299 3.204 1.900
Per 1 persen pertumbuhan (ribu)     ‐128  237 506 317 
Lapangan kerja formal (ribu)    451  795 1.254 270 
Per 1 persen pertumbuhan (ribu)    80  145 198 45 
Sumber: BPS, diolah 
Pertumbuhan ekonomi 2008 adalah estimasi BRIGHT indonesia 
 
Interpretasi  atas  angka  korelasi  yang  demikian  mengundang  kontroversi.  Selama  ini, 
banyak  ekonom  menganggap  angka  korelasi  rata‐ratanya  di  kisaran  250‐300  ribu, 
terutama  jika  berdasar  perhitungan  kurun  waktu  yang  lebih  panjang.  Lebih  khusus 
lagi, berdasar pencermatan atas dinamika perekonomian pada periode sebelum krisis 
1997/98.  
Sebagian  pihak  mengkritik,  dan  bahkan  menyampaikan  kecurigaannya  atas  data 
statistik  pengangguran  yang  tersedia  di  Indonesia.  Kecurigaan  adanya  konspirasi 
barangkali sedikit berlebihan atau setidaknya tidak mudaj dibuktikan. Yang jelas, ada 
banyak  kelemahan  dalam  konsep  dan  metode  perhitungan  soal  ketenagakerjaan. 
Sebagai contoh, soal besarnya penciptaan lapangan kerja antara Agustus 2007 sampai 
dengan Februari 2008 dijelaskan oleh BPS bahwa yang terjadi adalah penyerapan yang 
sangat besar oleh sektor informal.  
Dengan  informasi  demikian,  kita  bisa  saja  mengatakan  adanya  pelemahan  kaitan 
antara  pertumbuhan  ekonomi  dengan  angka  pengangguran  di  Indonesia.  Hal  ini 
terindikasi  pula  dari  kecenderungan  sektor‐sektor  yang  tumbuh  pesat  dilihat  dalam 
kontribusinya  terhadap  PDB  memberi  sumbangan  yang  tidak  secepat  itu  terhadap 
penyerapan tenaga kerja. 
Meskipun  demikian,  hubungan  antara  pertumbuhan  ekonomi  dengan  penciptaan 
lapangan  kerja  tampaknya  lebih  bisa  dijelaskan  jika  data  yang  dipakai  adalah 
pertambahan  lapangan  kerja  yang  tergolong  kegiatan  formal.  Terutama  sekali  jika 
memakai data untuk rentang waktu (time series) yang cukup panjang. Sementara itu, 
kaitan antara pertumbuhan ekonomi dengan penciptaan lapangan kerja untuk bekerja 
penuh  (tidak  termasuk  setengah  pengangguran)  masih  memerlukan  pencermatan 
lebih lanjut. Jika dilihat sepintas dari data empat tahun pada tabel 6, maka korelasinya 
masih kurang kuat.