Anda di halaman 1dari 15

 

Analysis Brief | 1
 

 
   
 

 
DIBALIK SURPLUS BANK 
INDONESIA  Nasyith Majidi  
Awalil Rizky 

www.brightindonesia.com
 
This Analysis Brief is part of the BRIGHT Indonesia research 
© 2009 BRIGHT Indonesia .        
brief series. It present policy‐oriented  summaries of  All rights reserved. No part 
individual  published, peer review documents or of body of  of this publication may be 
published work. BRIGHT Indonesia is a private institute  used or reproduced in any 
manner whatsoever 
devoted to independent & non‐partisan economic research. 
without permission in 
We provide high quality research analysis and  writing from BRIGHT 
recommendations for decision makers on the full range of  Indonesia except in the 
challenges facing and increasingly interdependent world.  case of brief quotations 
embodied in critical articles 
Our innovative policy solutions to inform the public 
discussions. 
and reviews.              
 
Cover: Anton & Berty                  

   

Analysis Brief | 2
 

EXECUTIVE SUMMARY 
 
Laporan  Keuangan  Bank  Indonesia  selama  enam  tahun  (2003‐2008) 
memperoleh  Pendapat  “Wajar  Tanpa  Pengecualian”  dari  BPK.  Selama  kurun  itu, 
diperoleh surplus sebanyak lima kali, yaitu: Rp1.479 miliar (2003), Rp675 miliar (2004), 
Rp16.159  miliar  (2005),  Rp31.009  miliar(2006),  Rp17.249  miliar  (2008).  Dan  defisit 
sebesar Rp1.479 miliar pada tahun 2007.  
 
Sebagian surplus tahun 2003 dan 2006 disumbang oleh penerimaan luar biasa 
berkenaan  dengan  tagihan  kepada  Pemerintah.  Tagihan  itu  sendiri  terjadi  terutama 
akibat  krisis  perbankan  dan  upaya  pemulihannya,  termasuk  BLBI.  Jika  tidak 
diperhitungkan maka dialami defisit pada kedua tahun tersebut.  
 
Pos  penerimaan  bersesuaian  dengan  tugas  BI,  yaitu:  Pengelolaan  Moneter, 
Pengelolaan  Sistem  Pembayaran,  Pengawasan  Perbankan,  ditambah  dengan  pos 
lainnya.  Diluar  pos  penerimaan  luar  biasa,  porsi  penerimaan  pengelolaan  moneter 
selalu  amat  dominan,  mencapai  Rp  44,73  triliun  atau  98,68  persen  dari  penerimaan 
total pada tahun 2008.  
 
Penerimaan pengelolaan moneter diperoleh dari pengelolaan devisa, kegiatan 
pasar uang, serta pemberian kredit dan pembiayaan. Porsi pengelolaan devisa selalu 
menjadi yang terbesar, tahun 2008 mencapai Rp40,20 triliun, yang terdiri atas: bunga 
sektor valas Rp20,68 triliun; provisi sektor valas Rp1,86 triliun; dan penerimaan valas 
lainnya Rp19,52 triliun.  
 
Penerimaan  pengelolaan  devisa  mengalami  peningkatan  signifikan  jika  kurs 
rupiah semakin fluktuatif, baik menguat ataupun melemah. Dengan catatan, frekuensi 
dan nilai transaksi devisa berlangsung secara normal, apalagi jika meningkat. Secara 
lebih  khusus,  dampaknya  dicerminkan  oleh  penerimaan  selisih  kurs  sebagaimana 
terlihat pada tahun 2008 dan 2005.  
 
Sementara  itu,  penerimaan  dari  pengelolaan  sistem  pembayaran  hanya 
sebesar  Rp168,97  miliar,  berasal  dari  jasa  penyelenggaraan  kliring  dan  jasa 
pengelolaan rekening. Sedangkan penerimaan pengawasan perbankan hanya sebesar 
Rp180,54 miliar. Kedua kelompok penerimaan tersebut bahkan lebih kecil pada tahun‐
tahun sebelumnya. 
 
Dalam  melaksanakan  tugasnya,  BI  membayar  pengeluaran  yang  dicatat 
sebagai  beban.  Beban  operasi  pasar  terbuka  mencapai  Rp20,84  triliun  atau  74,20 
persen  dari  total  beban  pada  tahun  2008.  Termasuk  di  dalamnya  adalah  beban 
diskonto SBI dan FASBI sebesar Rp19,93 triliun.  
 

Analysis Brief | 3
 

Sementara  itu,  pengelolaan  devisa  yang  menghasilkan  penerimaan  terbesar 


hanya  memberi  beban  yang  amat  kecil,  sebesar  Rp36,31  miliar.  Sudah  termasuk 
beban pelaksanaan operasional cadangan devisa sebesar Rp31,09 miliar.  
 
Terkait  dengan  kontoversi  OJK,  beban  untuk  pengaturan  dan  pengawasan 
perbankan  tahun  2008  tercatat  sebesar  Rp158,20  miliar,  lebih  kecil  dari  penerimaan 
yang sebesar Rp168,97 miliar. Hal ini adalah pertama kalinya selama beberapa tahun 
terakhir.  Biasanya  pengeluaran  lebih  besar  daripada  penerimaan.  Kecenderungan 
defisit  dalam  pelaksanaan  tugas  ini  perlu  diperhitungkan,  mengingat  belum 
diperhitungkan pula beban SDM dan logistik. 
 
Beban SDM Bank Indonesia tahun 2008 adalah Rp 3,23 triliun, termasuk gaji 
dan  insentif  bagi  Dewan  Gubernur,  beserta  pegawai  sebanyak  6.091  orang.  Jika 
dirata‐rata  maka  setiap  orang  memperoleh  Rp  531,26  juta  per  tahun  atau  Rp  44,27 
juta  per  bulan.  Sebagian  cukup  besarnya  bertugas  dalam  pengaturan  dan 
pengawasan perbankan. Dengan sendirinya ada pengeluaran terkait yang selama ini 
tercakup dalam beban untuk kantor pusat dan 41 kantor BI.  
 
Aspek  keuangan  ini  perlu  dihitung  jika  OJK  dipisahkan  dari  BI,  apalagi  bila 
ingin dianggarkan dalam APBN sebagai suatu lembaga atau bagian dari departemen. 
Sepintas,  keuangan  BI  akan  diuntungkan.  Namun  permasalahannya  menjadi  lebih 
kompleks  jika  penerimaan  lainnya  secara  tidak  langsung  akan  terpengaruh  akibat 
berkurangnya ”kekuasaan” BI.  
 
Wacana  mengubah  sebagian  surat  utang  pemerintah  (dan  obligasi  negara) 
sebagai  bagian  terbesar  dari    tagihan  kepada  Pemerintah  juga  akan  berimplikasi 
besar  pada  keuangan  BI  dan  Pemerintah  sendiri.  Kesepakatan  kedua  belah  pihak, 
yang juga diketahui oleh DPR, sejauh ini cukup mengedepankan pertimbangan beban 
bagi  APBN.  Jika  ada  pihak  lain  lagi,  maka  akan  ada  kepentingan  yang  lebih  sulit 
dikompromikan.  
 
 
 
 
 
 
 
 
   

Analysis Brief | 4
 

PERKEMBANGAN SURPLUS BANK INDONESIA 2003‐2008 
 
 
Ada dua hal yang mendorong BRIGHT Indonesia mengeluarkan Analysys Brief 
kali  ini.  Pertama,  kontroversi  mengenai  Otoritas  Jasa  Keuangan  yang  kembali 
mengemuka  beberapa  waktu  lalu  seiring  dengan  pembahasan  rancangan  undang‐
undangnya. Salah satu yang diperdebatkan adalah tentang dikeluarkannya wewenang 
pengaturan  dan  atau  pengawasan  bank  dari  tugas  Bank  Indonesia  (BI).  Kedua, 
keinginan  BI  untuk  mengubah  sebagian  status  surat  utang  pemerintah  yang 
dimilikinya,  dari  tidak  bisa  menjadi  bisa  diperdagangkan.  Alasannya  adalah  untuk 
memperkuat kemampuan dalam operasi pasar terbuka sebagai salah satu instrumen 
kebijakannya. 
 
Kedua  soal  penting  itu  tentu  saja  memiliki  kaitan  erat  dengan  kondisi 
keuangan BI. Baik kondisi kini maupun di kemudian hari, jika ada perubahan peraturan 
perundang‐undangan.  Brief  ini  akan  memberi  gambaran  mengenai  perkembangan 
keuangan BI selama enam tahun terakhir, sehingga implikasi keuangan dari perubahan 
yang mungkin akan terjadi bisa diperhitungkan.   
 
A. Status, Kedudukan dan Tugas Bank Indonesia 
 
Bank  Indonesia  telah  menjadi  bank  sentral  sejak  tahun  1953,  menggantikan 
fungsi  De  Javasche  Bank.  Kedudukannya  di  masa  Orde  lama  dan  Orde  Baru  adalah 
sebagai  bagian  dari  pemerintah.  UU  No.13/1968  menegaskan  bahwa  status  dan 
peranan  Bank  Indonesia  adalah  membantu  Pemerintah  dalam  melaksanakan 
kebijakan moneter yang disusun dan ditetapkan oleh Dewan Moneter. Pimpinan atau 
Gubernur BI hanya menjadi anggota dari dewan tersebut.   
 
Status dan peranan BI yang demikian dipandang oleh pemerintah dan DPR di 
era  reformasi  sebagai  sudah  tidak  sesuai  lagi.  UU  No.  23/1999  tentang  Bank 
Indonesia,  sebagaimana  telah  diubah  dengan  UU  No.3/2004,  memberi  status  dan 
kedudukan BI sebagai suatu lembaga negara yang independen dan bebas dari campur 
tangan  Pemerintah  ataupun  pihak  lainnya.  Bank  Indonesia  diberikan  kedudukan 
khusus dalam struktur ketatanegaraan Republik Indonesia, yang tidak sejajar dengan 
Lembaga Tinggi Negara, namun juga tidak sama dengan Departemen, karena berada 
diluar Pemerintah. 
 
Bank  Indonesia  dinyatakan  sebagai  badan  hukum  dalam  arti  yang  meliputi 
badan  hukum  publik  dan  badan  hukum  perdata.  Sebagai  badan  hukum  publik,  BI 
berwenang  menetapkan  peraturan‐peraturan  yang  mengikat  masyarakat  luas  sesuai 
dengan tugas dan wewenangnya. Sedangkan sebagai badan hukum perdata, BI dapat 
bertindak  untuk  dan  atas  nama  sendiri  di  dalam  dan  di  luar  pengadilan.  Ada 
wewenang  penuh  dalam  mengelola  kekayaan  sendiri,  termasuk  soal  anggaran,  yang 
dilaksanakan  secara  terpisah  dan  terlepas  dari  APBN.  BI  memang  masih  harus 

Analysis Brief | 5
 

melaporkannya  kepada  DPR  setelah  sebelumnya  diaudit  oleh  Badan  Pemeriksa 


Keuangan (BPK).  
 
Menurut  Undang‐Undang,  tujuan  BI  adalah  mencapai  dan  memelihara 
kestabilan  nilai  rupiah.  Kestabilan  nilai  rupiah  yang  dimaksud  adalah  kestabilan  nilai 
rupiah terhadap barang dan jasa yang tercermin dari perkembangan laju inflasi serta 
kestabilan terhadap  mata uang  negara lain yang tercermin  pada  perkembangan nilai 
tukar rupiah terhadap mata uang negara lain.  
 
Dalam  rangka  tujuannya,  Bank  Indonesia  menjalankan  tiga  tugas  pokok.  
Pertama, menetapkan dan melaksanakan kebijakan moneter, antara lain: menetapkan 
sasaran moneter dengan memperhatikan sasaran laju inflasi, melakukan pengendalian 
moneter,  memberikan  kredit  atau  pembiayaan  berdasarkan  Prinsip  Syariah  kepada 
bank  untuk  mengatasi  kesulitan  pendanaan  jangka  pendek,  memberikan  fasilitas 
pembiayaan darurat yang pendanaannya menjadi beban Pemerintah dalam hal suatu 
bank  mengalami  kesulitan  keuangan  yang  berdampak  sistemik  dan  berpotensi 
mengakibatkan krisis yang membahayakan sistem keuangan, melaksanakan kebijakan 
nilai tukar, serta mengelola cadangan devisa. 
 
Kedua,  mengatur  dan  menjaga  kelancaran  sistem  pembayaran,  antara  lain: 
menetapkan  penggunaan  alat  pembayaran,  mengatur  sistem  kliring  antar  bank, 
menyelenggarakan  kegiatan  kliring,  menyelenggarakan  penyelesaian  akhir  transaksi 
pembayaran  antar  bank,  mengeluarkan  dan  mengedarkan  uang  Rupiah  serta 
mencabut, menarik dan memusnahkan uang dimaksud dari peredaran. 
 
Ketiga,  mengatur  dan  mengawasi  bank  dirinci,  antara  lain:  memberikan  dan 
mencabut izin atas kelembagaan dan kegiatan usaha tertentu dari bank, menetapkan 
peraturan,  melaksanakan  pengawasan  bank  dan  mengenakan  sanksi  terhadap  bank 
sesuai dengan ketentuan perundang‐undangan. 
 
Untuk melaksanakan tugas‐tugas tersebut, BI dipimpin oleh Dewan Gubernur 
yang  terdiri  dari  seorang  Gubernur  dan  seorang  Deputi  Gubernur  Senior,  serta 
sekurang‐kurangnya 4 (empat) orang atau sebanyak‐banyaknya 7 (tujuh) orang Deputi 
Gubernur.  Pada  tahun  2008,  operasional  BI  didukung  oleh  satu  kantor  pusat  di 
Jakarta, 41 (empat puluh satu) Kantor Bank Indonesia yang tersebar di seluruh wilayah 
Republik  Indonesia  dan  4  (empat)  Kantor  Perwakilan  Bank  Indonesia  di  luar  negeri, 
dengan jumlah pegawai sebanyak 6.091 orang. 
 
Secara legal formal dan menurut pengakuannya sendiri, BI menjalankan tugas 
dengan  tidak  berdasar  pertimbangan  komersial.  Namun  sebagai  konsekwensi  dari 
kegiatannya, diperoleh berbagai penerimaan sekaligus dibayar beberapa pengeluaran. 
Sesuai  perundang‐undangan,  BI  wajib  membuat  laporan  keuangan  kepada  DPR, 
setelah sebelumnya diaudit oleh BPK.  
 

Analysis Brief | 6
 

Laporan Keuangan BI tahun 2008 lalu kembali memperoleh Pendapat “Wajar 
Tanpa  Pengecualian”  dari  BPK.  Predikat  serupa  dialami  secara  berturut‐turut  dalam 
kurun  waktu  enam  tahun  (2003‐2008).  Dari  sisi  ini,  laporan  keuangan  BI  jauh  lebih 
baik  daripada  Laporan  Keuangan  Pemerintah  Pusat  (LKPP)  yang  justeru  selalu 
dinyatakan disclaimer atau tidak berpendapat oleh BPK.  
 
B. Perkembangan Penerimaan Bank Indonesia 
 
Laporan Keuangan BI mencatat pos‐pos penerimaan yang bersesuaian dengan 
tugasnya, yaitu: Pengelolaan Moneter, Pengelolaan Sistem Pembayaran, Pengawasan 
Perbankan, ditambah dengan pos lainnya. Di luar itu, kadang ada pos penerimaan luar 
biasa  sehubungan  dengan  Tagihan  kepada  Pemerintah,  terutama  terkait  BLBI,  yakni 
pada tahun 2003 dan 2006.  
 
Tabel 1 Penerimaan Bank indonesia (Rpmiliar)  
  2003  2004  2005  2006  2007  2008 
1. Pengelolaan Moneter    17.949,5 20.353,9 39.868,6 22.386,1  28.387,3 44.731, 4
2. Pengelolaan Sistem Pembayaran   98,2 104,2 115,7 131,9  153,1 169,0
3. Pengawasan Perbankan   10,8 21,3 37,0 83,2  145,9 180,6
4. Lainnya    115,2 192,0 677,5 8.436,5  350,2 250,2
JUMLAH   18.173,6  20.671,3  40.698,8  31.037,7  29.036,5  45.331,2 
Sumber: Bank Indonesia,diolah 
 
1. Penerimaan Pengelolaan Moneter 
Diluar  pos  penerimaan  luar  biasa,  porsi  penerimaan  pengelolaan  moneter 
selalu  amat  dominan,  mencapai  Rp44,73  triliun  atau  98,68  persen  dari  penerimaan 
total  pada  tahun  2008.  Nilai  dan  porsi  pada  tahun‐tahun  sebelumnya  berfluktuasi, 
yakni:  Rp28,39  triliun  atau  97,76  persen  (2007),  Rp22,39  triliun  atau  72,13  persen 
(2006),  Rp39,87  triliun  atau  97,96  persen  (2005),  Rp20,35  triliun  atau  98,47  persen 
(2004), Rp 17,95 triliun atau 98,77 persen (2003).  
 
Penerimaan pengelolaan moneter diperoleh dari pengelolaan devisa, kegiatan 
pasar uang, serta pemberian kredit dan pembiayaan. Porsi pengelolaan devisa selalu 
menjadi  yang  terbesar  setiap  tahunnya.  Pada  tahun  2008  mencapai  Rp40,20  triliun, 
yang terdiri atas: bunga sektor valas Rp20,68 triliun; provisi sektor valas Rp1,86 triliun; 
dan penerimaan valas lainnya Rp19,52 triliun.  
 
 
Tabel 2 Penerimaan Valuta Asing (Rpmiliar) 
  2003  2004  2005  2006  2007  2008 
Transaksi derivatif  0 0 2,4 0  0  0
Bunga sektor valas    5.507,5 6.733,7 9.590,6 12.844,8  18.281,5  20.681,1
Provisi sektor valas    2,2 2,2 1,8 1,7  1,3  1,9
Lainnya    5.376,7 9.697,2 25.203,3 6.294,0  5.930,7  19.520,5
Total  10.886,3  16.433,0  34.798,1  19.140,4  24.213,5  40.203,5 
Sumber: Bank indonesia, diolah 

Analysis Brief | 7
 

 
Penerimaan  pengelolaan  devisa  mengalami  peningkatan  signifikan  jika  kurs 
rupiah semakin fluktuatif, baik menguat ataupun melemah. Dengan catatan, frekuensi 
dan  nilai  transaksi  devisa  berlangsung  secara  normal,  apalagi  jika  meningkat.  Secara 
awam,  BI  tampak  berfungsi  sebagai  ”bandar”  dalam  transaksi  valas.  Salah  satu 
indikasinya  adalah  nilai  penerimaan  ini  yang  cukup  dramatis  pada  tahun  2005  dan 
2008. Sebagaimana diketahui, kurs rupiah selama kedua tahun itu lebih berfluktuatif 
daripada tahun lainnya.  
 
Secara  lebih  khusus,  dampaknya  dicerminkan  oleh  penerimaan  selisih  kurs 
yang  jauh  lebih  besar  dibanding  pada  tahun‐tahun  lain.  Penerimaan  selisih  kurs 
termasuk  dalam  kategori  penerimaan  valas  lainnya  pada  tabel  2.  Nilainya  adalah 
sebesar  Rp3,35  triliun  (2003),  Rp7,91  triliun  (2004),  Rp23,59  triliun  (2005),  Rp4,84 
triliun (2006), Rp3,43 triliun (2007), dan Rp14,75 triliun (2008).  
 
Penerimaan  dengan  porsi  besar  dan  cenderung  terus  meningkat  adalah  dari 
bunga  sektor  valas,  yang  pada  tahun  2008  mencapai  Rp20,68  triliun  (lihat  tabel  2). 
Peningkatannya  seiring  dengan  cadangan  devisa  yang  dikuasai  Bank  Indonesia  yang 
juga  cenderung  terus  meningkat  dari  tahun  ke  tahun.  Meskipun  cadangan  devisa 
sempat mengalami penurunan pada triwulan terakhir tahun 2008, pada pertengahan 
tahun sempat membuat rekor tertinggi selama ini.  
 
Pengelolaan  moneter  oleh  BI  dilakukan  melalui  berbagai  cara,  antara  lain  : 
operasi  pasar  terbuka  di  pasar  uang  baik  rupiah  maupun  valuta  asing;  penetapan 
tingkat  diskonto;  penetapan  cadangan  wajib  minimum;  pengaturan  kredit  atau 
pembiayaan.  Selain  itu,  ada  beberapa  hal  penting  yang  disebutkan  dalam  undang‐
undang,  yaitu:  fungsi  lender  of  the  last  resort  dari  BI,  pelaksanaan  kebijakan  nilai 
tukar, wewenang mengelola cadangan devisa, dan penyelenggaraan survei.   
 
Bank  Indonesia  melaksanakan  kebijakan  nilai  tukar  berdasarkan  nilai  tukar 
yang  ditetapkan.  Penetapan  nilai  tukar  dilakukan  oleh  Pemerintah  dalam  bentuk 
Keputusan  Presiden  berdasarkan  usul  Bank  Indonesia.  Kewenangan  Bank  Indonesia 
dalam melaksanakan kebijakan nilai tukar ini antara lain dapat berupa : dalam sistem 
nilai  tukar  tetap  berupa  devaluasi  atau  revaluasi    terhadap  mata  uang  asing;  dalam 
sistem  nilai  tukar  mengambang  berupa  intervensi  pasar;  dalam  nilai  tukar 
mengambang  terkendali  berupa  penetapan  nilai  tukar  harian  serta  lebar  pita 
intervensi. 
 
Dalam  hal  pengelolaan  cadangan  devisa,  Bank  Indonesia  melaksanakan 
berbagai  jenis  transaksi  devisa  serta  dapat  menerima  pinjaman  luar  negeri.  Yang 
dimaksud dengan cadangan devisa adalah cadangan devisa negara yang dikuasai oleh 
Bank Indonesia yang tercatat pada sisi aktiva Bank Indonesia yang antara lain berupa 
emas,  uang  kertas  asing,  dan  tagihan  lainnya  dalam  valutas  asing  kepada  pihak  luar 
negeri  yang  dapat  dipergunakan  sebagai  alat  pembayaran  luar  negeri.  Pengelolaan 

Analysis Brief | 8
 

cadangan devisa oleh Bank Indonesia dilakukan melalui berbagai jenis transaksi devisa 
yaitu  menjual,  membeli,  dan  atau  menempatkan  devisa,  emas  dan  surat‐surat 
berharga  secara  tunai  atau  berjangka  termasuk  pemberian  pinjaman.  Dalam 
pelaksanaannya,  Bank  Indonesia  mengaku  mempertimbangkan  3  (tiga)  azas  utama 
dengan  skala  prioritas,  yaitu  :  likuiditas  (liquidity),  keamanan  (security),  dan 
pendapatan yang optimal (profitability). 
 
Dalam  rangka  pengelolaan  cadangan  devisa  dan  untuk  memperkuat  posisi 
neraca pembayaran, Bank Indonesia bisa melakukan pinjaman luar negeri atas nama 
dan menjadi tanggung jawabnya sendiri. Pinjaman dimaksud dapat dipantau oleh DPR 
melalui  hasil  pemeriksaan  keuangan  oleh  BPK.  Pinjaman  luar  negeri  BI  per  31 
Desember  2008  adalah  sebesar  Rp  7.479.880  juta,  yang  terdiri  dari  :  a.  Pinjaman 
sindikasi dari bank  luar  negeri Rp7.424.909 juta;  b.  Pinjaman  non sindikasi dari bank 
luar negeri Rp47.279 juta; dan c. Bunga yang masih harus dibayar Rp7.692 juta.  
 
Pinjaman  Sindikasi  dari  bank  luar  negeri  merupakan  pinjaman  sindikasi  dari 
bank‐bank  internasional  kepada  Bank  Indonesia  atas  nama  Pemerintah  yang 
digunakan  untuk  cadangan  devisa  nasional.  Pinjaman  Sindikasi  terdiri  dari:  1) 
Pinjaman Sindikasi Tahun 1994 dari kreditur luar negeri dengan Mitsubishi Securities, 
Hongkong  Branch  yang  bertindak  sebagai  agent,  jumlah  pinjaman  sebesar 
USD500,000,000.00  dan  pinjaman  tersebut  ditandatangani  pada  tanggal  28  Maret 
1994.  Pembayaran  pokok  dilakukan  semesteran  yaitu  setiap  bulan  Maret  dan 
September, yang Pembayaran pokok pertama telah dilakukan pada tanggal 28 Maret 
2002.  Saldo  dalam  valuta  asing  pada  tanggal  31  Desember  2008  adalah  sebesar 
USD123,287,290.05 dan JPY4,856,724,715.00. 2) Pinjaman Sindikasi Tahun 1995, dari 
bank  luar  negeri  dengan  The  Mizuho  Corporate  Bank,  Ltd.,  Singapore  Branch  yang 
bertindak sebagai agent, jumlah pinjaman sebesar USD500,000,000.00 dan pinjaman 
tersebut  ditandatangani  pada  tanggal  14  Juni  1995.  Pembayaran  pokok  dilakukan 
secara semesteran yaitu setiap bulan Juni dan Desember dengan pembayaran pokok 
pertama tanggal 14 Juni 2002. Saldo pada tanggal 31 Desember 2008 adalah sebesar 
USD386,179,200.00 dan JPY10,372,723,491.00. 
 
 
2. Penerimaan pengelolaan sistem pembayaran 
 
Penerimaan  dari  pengelolaan  sistem  pembayaran  pada  tahun  2008  adalah 
sebesar  Rp168,97  miliar,  yang  berasal  dari  Jasa  Penyelenggaraan  Kliring  sebesar 
Rp91.949  juta  dan  Jasa  Pengelolaan  Rekening  sebesar  Rp77.025  juta.  Meskipun 
memiliki  porsi  yang  amat  kecil  dari  total  penerimaan  BI,  kecenderungannya  adalah 
meningkat secara konsisten selama enam tahun (lihat tabel 3). 
   

Analysis Brief | 9
 

Tabel 3 Penerimaan Pengelolaan Sistem Pembayaran (Rpmiliar)  
  2003 2004 2005 2006  2007 2008
penyelenggaraan kliring ‐ ‐ 75,8 83.769  0,893 91.949
pengelolaan rekening  ‐ ‐ 39,9 48.115  152.230 77.025
JUMLAH   98,2 104,2 115,7 131,9  153,1 169,0
Sumber: Bank Indonesia, diolah 
 
Dalam  rangka  mengatur  dan  menjaga  kelancaran  sistem  pembayaran,  Bank 
Indonesia berwenang untuk melaksanakan dan memberikan persetujuan dan izin atas 
penyelenggaraan  jasa  sistem  pembayaran,  mewajibkan  penyelenggara  jasa  sistem 
pembayaran  untuk  menyampaikan  laporan  kegiatannya  serta  menetapkan 
penggunaan  alat  pembayaran.  Sedangkan  penetapan  alat  pembayaran  dimaksudkan 
agar  alat  pembayaran  yang  digunakan  dalam  masyarakat  memenuhi  persyaratan 
keamanan  bagi  pengguna.  Termasuk  pula  dalam  wewenang  ini  adalah  membatasi 
penggunaan  alat  pembayaran  tertentu  dalam  rangka  prinsip  kehati‐hatian.  Bank 
Indonesia  dapat  melakukan  pemeriksaan  terhadap  penyelenggara  jasa  sistem 
pembayaran.  Termasuk  adanya  pemeriksaan  khusus  atas  mereka.  Bank  Indonesia 
berhak memutuskan perlu atau tidaknya pemeriksaan berdasar informasi atau indikasi 
apa pun, yang dinilainya sendiri. 
 
Bank  Indonesia  berwenang  mengatur  sistem  kliring  antarbank  dalam  mata 
uang  rupiah  dan  atau  valuta  asing  yang  meliputi  sistem  kliring  domestik  dan  lintas 
negara. Penyelenggaraan kegiatan kliring antarbank baik dalam rupiah maupun valuta 
asing  serta  penyelesaian  akhir  transaksi  pembayaran  antarbank  dilakukan  oleh  Bank 
Indonesia atau pihak lain yang mendapat persetujuan dari Bank Indonesia. 
 
Sesuai  dengan  amanat  UUD  1945,  Bank  Indonesia  merupakan  satu‐satunya 
lembaga yang berwenang untuk mengeluarkan dan mengatur peredaran uang rupiah. 
Termasuk dalam kewenangan ini adalah mencabut, menarik serta memusnahkan uang 
serta  menetapkan  macam,  harga,  ciri  uang  yang  akan  dikeluarkan,  bahan  yang 
digunakan  dan  penentuan  tanggal  mulai  berlakunya  sebagai  alat  pembayaran  yang 
sah.  Sebagai  konsekuensi  dari  ketentuan  tersebut,  maka  Bank  Indonesia  harus 
menjamin  ketersediaan  uang  di  masyarakat  dalam  jumlah  yang  cukup  dan  dengan 
kualitas yang memadai. 
 
3. Penerimaan Pengawasan Perbankan  
 
Penerimaan  pengawasan  perbankan  pada  tahun  2008  adalah  sebesar 
Rp180,54  miliar.  Meskipun  porsinya  kecil,  nilainya  selalu  meningkat  dari  tahun‐ke 
tahun,  yaitu:  Rp145,86  miliar  (2007),  Rp83,23  miliar  (2006),  Rp37,01  miliar  (2005), 
Rp21,28 miliar (2004), dan Rp10,85 miliar (2003). 
 
Penerimaan  tersebut  terkait  dengan  pelaksanaan  tugas  mengatur  dan 
mengawasi  bank.  Menurut  perundang‐undangan,  BI  menetapkan  peraturan, 

Analysis Brief | 10
 

memberikan dan mencabut izin atas kelembagaan dan kegiatan usaha tertentu bank, 
melaksanakan  pengawasan  bank,  serta  mengenakan  sanksi  terhadap  bank. 
Pengawasan  yang  dilakukan  meliputi  pengawasan  langsung  dan  tidak  langsung, 
dimana  hal  ini  dapat  dilakukan  terhadap  perusahaan  induk,  perusahaan  anak,  pihak 
terkait dan pihak terafiliasi dari bank apabila diperlukan. Pemeriksaan terhadap bank 
dilakukan  secara  berkala  maupun  setiap  waktu  apabila  diperlukan  dan  dapat 
dilakukan  terhadap  perusahaan  induk,  perusahaan  anak,  pihak  terkait  dan  pihak 
terafiliasi  dari  bank  apabila  diperlukan.  Dalam  melakukan  pemeriksaan,  BI  dapat 
menugasi pihak lain untuk dan atas nama Bank Indonesia.  
 
Sebenarnya, dalam UU No.23/1999 ditetapkan bahwa tugas mengawasi bank 
akan  dialihkan  kepada  lembaga  pengawasan  sektor  jasa  keuangan  independen  yang 
dibentuk berdasarkan undang‐undang. Tugas yang dialihkan kepada lembaga ini tidak 
termasuk  tugas  pengaturan  bank  serta  tugas  yang  berkaitan  dengan  perizinan. 
Lembaga  pengawasan  independen  ini  akan  melakukan  pengawasan  terhadap  semua 
lembaga  jasa  keuangan  seperti  bank,  asuransi,  dana  pensiun,  sekuritas,  modal 
ventura, dan perusahaan pembiayaan serta badan‐badan lain yang menyelenggarakan 
pengelolaan dana masyarakat. 
 
Dalam  perkembangan  berikutnya,  ada  beberapa  perubahan  dan  sebagian 
masih diperdebatkan dalam rancangan tentang undang‐undang terkait hal ini. Secara 
wacana,  lembaga  dimaksud  biasa  disebut  sebagai  otoritas  jasa  keuangan  (OJK). 
Konsep  persisnya  masih  terus  digodog,  terutama  sekali  melibatkan  pihak  Bank 
Indonesia  dan  Departeman  Keuangan.  Pada  giliran  berikutnya  juga  akan  ditentukan 
oleh DPR ketika menjadi pembahasan rancangan Undang‐Undang.      
 
C. Penerimaan Luar Biasa 
 
Laporan  keuangan  Bank  Indonesia  mencatat  adanya  penerimaan  luar  biasa 
pada tahun‐tahun tertentu. Penerimaan Luar Biasa tahun 2006 sebesar Rp37.932.680 
juta  berasal  dari  restrukturisasi  SUP  Nomor  SU‐002/MK/1998  dan  SU‐004/MK/1999 
sesuai Kesepakatan Bersama antara Menteri Keuangan dan Gubernur Bank Indonesia 
tanggal 18 April 2006 tentang Restrukturisasi SU‐002 dan SU‐004.  
 
Penerimaan  dari  Pos  Luar  Biasa  sebesar  Rp8.645.314  juta  bersumber  dari 
penghapusbukuan pokok SUBI sebesar Rp24.500.000 juta dan Kewajiban bunga SUBI 
sebesar  Rp797.745  juta,  setelah  dikurangi  beban  sehubungan  penghapusbukuan 
tagihan bunga SUP No. SU‐001/MK/1998 dan SU‐003/MK/1999 sebesar Rp16.652.431 
juta,  dalam  rangka  pelaksanaan  Kesepakatan  Bersama  antara  Pemerintah  dan  Bank 
Indonesia  mengenai  Penyelesaian  BLBI  serta  Hubungan  Keuangan  Pemerintah  dan 
Bank Indonesia tanggal 1 Agustus 2003.  
 
Penerimaan luar biasa semacam ini masih mungkin terjadi pada tahun‐tahun 
mendatang mengingat besarnya Saldo Tagihan kepada Pemerintah per 31 Desember 

Analysis Brief | 11
 

2008 yang mencapai Rp263,74 triliun. Yang terbesar diantaranya adalah berupa Surat 
Utang  Pemerintah  (SUP)  Rp128,82  triliun  dan  Obligasi  Negara  Seri  SRBI‐01/MK/2003 
Rp129,34  triliun.  SUP  tersebut  terdiri  dari:  SU‐002/MK/1998  Rp  20.000.000  juta,  SU‐
004/MK/1999  Rp  53.779.500  juta,  SU‐005/MK/1999  Rp  1.218.592  juta,  SU‐
007/MK/2006  Rp  53.817.977  juta.  Obligasi  Negara  Seri  SRBI‐01/MK/2003  (SRBI‐01) 
sendiri  diterbitkan  sebagai  pengganti  SUP  Nomor  SU‐001/MK/1998  dan  Nomor  SU‐
003/MK/1999  dalam  rangka  pelaksanaan  Kesepakatan  Bersama  antara  Pemerintah 
dan  Bank  Indonesia  mengenai  Penyelesaian  Bantuan  Likuiditas  Bank  Indonesia  serta 
Hubungan Keuangan Pemerintah dan Bank Indonesia tanggal 1 Agustus 2003.  
 
SRBI‐01  telah  mengalami  dua  kali  perubahan  sebagai  berikut:  a)  Perubahan 
SRBI‐01  yang  disampaikan  dengan  surat  Menteri  Keuangan  Nomor  S‐10/MK.8/2006 
tanggal 19 Desember 2006 karena adanya pembayaran angsuran pokok SRBI‐01 pada 
tahun 2006 sebesar Rp1.522.471 juta yang berasal dari surplus Bank Indonesia tahun 
2005  yang  menjadi  bagian  Pemerintah,  sehingga  pokok  SRBI‐01  menjadi 
Rp143.013.623  juta.  b)  Perubahan  Kedua  SRBI‐01  yang  disampaikan  dengan  surat 
Menteri  Keuangan  Nomor  S‐68/MK.8/2007  tanggal  15  Mei  2007  karena  adanya 
pembayaran  angsuran  pokok  SRBI‐01  pada  tahun  2007  sebesar  Rp13.669.321  juta 
yang  berasal  dari  surplus  Bank  Indonesia  tahun  2006  yang  menjadi  bagian 
Pemerintah.  
 
D. Perkembangan Pengeluaran  
 
Dalam  melaksanakan  tugasnya,  BI  membayar  pengeluaran  yang  dicatat 
sebagai beban. Beban operasi pasar terbuka menjadi pengeluaran terbesar, mencapai 
Rp20,84  triliun  atau  74,20  persen  dari  total  beban  pada  tahun  2008.  Termasuk  di 
dalamnya, beban diskonto SBI dan FASBI sebesar Rp19,93 triliun.  
 
 
 
 
Tabel 4 Beban Operasi Pasar Terbuka (Rpjuta)  
  2006  2007  2008 
Penelitian Uang Beredar  7.185  8.510 5.337
Pengembangan Penetapan dan Pelaksanaan Kebijakan Uang Beredar  1.736  2.213 26
Pelaksanaan Operasional Uang Beredar  3.731  5.225 8.533
Pelaksanaan Kebijakan Uang Beredar  22.824.848  24.447.281  20.823.399 
Sumber: Bank Indonesia, diolah 
 
Sementara  itu,  pengelolaan  devisa  yang  menghasilkan  penerimaan  terbesar 
(Rp40,2 triliun) justeru tercatat sebagai beban yang relatif amat kecil, sebesar Rp36,31 
miliar pada tahun 2008. Yang terbesar adalah sebagai beban pelaksanaan operasional 
cadangan devisa sebesar Rp31,09 miliar.  
 

Analysis Brief | 12
 

Terkait  dengan  kontoversi  OJK,  perlu  diketahui  bahwa  beban  untuk 


pengaturan dan pengawasan perbankan tahun 2008 tercatat sebesar Rp158,20 miliar, 
lebih  kecil  dari  penerimaan  yang  sebesar  Rp168,97  miliar.  Hal  ini  adalah  pertama 
kalinya  selama  beberapa  tahun  terakhir.  Biasanya  pengeluaran  lebih  besar  daripada 
penerimaan,  seperti  :  Rp153,29  miliar  berbanding  Rp145,86  miliar  (2007),  Rp123,70 
miliar  berbanding  Rp83,23  miliar  (2006).  Kecenderungan  defisit  dalam  pos  ini  perlu 
diperhitungkan, selain pencermatan atas beban umum, terutama SDM dan logistik. 
 
Beban SDM  Bank  Indonesia tahun  2008  adalah Rp  3,23 triliun, termasuk gaji 
dan insentif bagi Dewan Gubernur, beserta pegawai sebanyak 6.091 orang. Sebagian 
cukup  besarnya  bertugas  dalam  pengaturan  dan  pengawasan  perbankan.  Juga  ada 
pengeluaran terkait yang selama ini tercakup dalam beban untuk kantor pusat dan 41 
kantor BI.  
 
Tabel 5 Beban SDM dan Jumlah Pegawai (Rpjuta) 
2004 2005 2006  2007  2008
Beban SDM  2.455.849 2.378.008 2.701.642  2.726.172  3.235.905
Jumlah Pegawai  5.570 5.981 6.108  6.339  6.091
Beban per orang   440,9 397,59 442,31  430,06  531,26
Sumber: Bank Indonesia, diolah 
 
E. Perkembangan Surplus dan Bagian Pemerintah 
 
Sesuai  hasil  pemeriksaan  BPK‐RI  atas  Laporan  Keuangan  Tahunan  Bank 
Indonesia  Tahun  2008,  rasio  modal  terhadap  kewajiban  moneter  Bank  Indonesia 
adalah sebesar 10,38%. Sementara itu, berdasarkan Undang‐Undang Nomor 23 Tahun 
1999  tentang  Bank  Indonesia  sebagaimana  telah  diubah  terakhir  dengan  Undang‐
Undang  Nomor  6  Tahun  2009,  Surplus  Bank  Indonesia  dibagi  sebesar  30%  untuk 
Cadangan  Tujuan  (selama  penyelesaian  Bantuan  Likuiditas  Bank  Indonesia  belum 
berakhir  Cadangan  Tujuan  ditetapkan  sebesar  10%)  dan  sisanya  dipupuk  sebagai 
Cadangan  Umum  sehingga  jumlah  modal  dan  Cadangan  Umum  menjadi  10%  dari 
kewajiban  moneter.  Dengan  demikian,  terdapat  kelebihan  surplus  yang  menjadi 
bagian  Pemerintah  sebesar  0,38%  dari  kewajiban  moneter  Bank  Indonesia  atau 
sebesar  Rp2.646  miliar.  Berdasarkan  Kesepakatan  Bersama  antara  Pemerintah  dan 
Bank  Indonesia  tanggal  27  November  2006,  sisa  surplus  tersebut  akan  digunakan 
untuk  mengangsur  pokok  Obligasi  Negara  No.SRBI‐01/MK/2003.  Dengan  angsuran 
tersebut,  hingga  saat  ini  telah  dilakukan  tiga  kali  angsuran  pokok  Obligasi  Negara 
No.SRBI‐01/MK/2003  melalui  cara  pelunasan  yang  bersumber  dari  surplus  Bank 
Indonesia.  
 
Rasio  Modal    terhadap  Kewajiban  Moneter  per  tanggal  31  Desember  2008 
adalah 10,38%. Jumlah yang diperhitungkan sebagai berikut: Modal Rp 7.610.885 juta; 
Cadangan Umum Rp 49.663.865 juta; Dan 90% Surplus Tahun Berjalan Rp 15.524.060 
juta.  Sedangkan  Kewajiban  Moneter  yang  diperhitungkan  terdiri  dari  :  Uang  dalam 

Analysis Brief | 13
 

Peredaran  Rp  264.399.922  juta;  Giro  Pemerintah  Rp  97.228.550  juta;  Giro  Bank  Rp 
85.197.077  juta;  Giro  Pihak  Swasta  Lainnya  (tidak  termasuk  rekening  Giro  IMF,  Giro 
Bank  Dunia,  dan  Giro  ADB)  Rp  652.491  juta;  Surat  Berharga  yang  Diterbitkan  Rp 
253.840.471 juta; dan Pinjaman dari Pemerintah Rp 206.023 juta. 
 
Selama  enam  tahun  terakhir,  BI  memeperoleh  surplus  sebanyak  lima  kali, 
yaitu:  Rp1.479  miliar  (2003),  Rp675  miliar  (2004),  Rp16.159  miliar  (2005),  Rp31.009 
miliar(2006),  Rp17.249  miliar  (2008).  Dan  sekali  mengalami  defisit  sebesar  Rp1.479 
miliar  pada  tahun  2007.  Akan  tetapi  jika  tidak  memperhitungkan  penerimaan  luar 
biasa maka BI mengalami defisit tiga kali dan surplus tiga kali (lihat tabel 5). 
 
Tabel 6 Surplus (Defisit) Bank Indonesia (Rpmiliar)  
  2003  2004  2005  2006  2007  2008 
PENERIMAAN  18.173,6  20.671,3  40.698,8  31.037,7  29.036,5  45.331,2 
BEBAN  25.340,3  19.996,4  24.539,4  37.960,9  30.458,5  28.082,.2 
SURPLUS (DEFISIT)   (7.166,6)  674,9  16.159,4  (6.923,3)  (1.422,)  17.249,0 
Penerimaan Luar Biasa   8.645,3  0  0  37.932,7  0  0 
SURPLUS (DEFISIT) setelah Pos LB  1.478,7  674,9  16.159,4  31.009,43  (1.422, 0)  17.249,0 
Sumber: Bank Indonesia, diolah 
 
 
 
F. Penutup 
 
Meskipun  Bank  Indonesia  menjalankan  tugas  dengan  tidak  berdasar 
pertimbangan  komersial,  namun  kegiatannya  berdampak  pada  penerimaan  dan 
pengeluaran yang setiap tahun bisa menimbulkan kondisi surplus atau defisit.  
 
Laporan Keuangan BI selama enam tahun (2003‐2008) memperoleh Pendapat 
“Wajar  Tanpa  Pengecualian”  dari  BPK.  Selama  kurun  itu,  BI  memeperoleh  surplus 
sebanyak  lima  kali,  hanya  sekali  mengalami  defisit  pada  tahun  2007.  Akan  tetapi 
sebagian  surplus  disumbang  oleh  penerimaan  luar  biasa  berkenaan  dengan  tagihan 
kepada  Pemerintah.  Tagihan  itu  sendiri  terjadi  terutama  akibat  krisis  perbankan  dan 
upaya pemulihannya, termasuk BLBI.  
 
Wacana  mengubah  sebagian  surat  utang  pemerintah  (dan  obligasi  negara) 
sebagai bagian terbesar dari  tagihan kepada Pemerintah akan berimplikasi besar pada 
keuangan  BI  dan  Pemerintah  sendiri.  Kesepakatan  kedua  belah  pihak,  yang  juga 
diketahui  oleh  DPR,  sejauh  ini  cukup  mengedepankan  pertimbangan  beban  bagi 
APBN.  Jika  ada  pihak  lain  lagi,  maka  akan  ada  kepentingan  yang  lebih  sulit 
dikompromikan.  
 
Bank  Indonesia  juga  perlu  berhati‐hati  dalam  hal  penerimaan  pengelolaan 
devisa yang mengalami peningkatan signifikan jika kurs rupiah semakin fluktuatif, baik 

Analysis Brief | 14
 

menguat ataupun melemah. Kesan bahwa keuangan BI justeru diuntungkan oleh hal 
itu bisa menimbulkan kecurigaan pihak lain, yang bisa menimbulkan ekspektasi tidak 
diharapkan terhadap cara pengelolaan nilai kurs.  
 
Pada sisi beban, sewajarnya pula jika BI berupaya keras menekan pengeluaran 
untuk operasi pasar terbuka. Meskipun tujuannya bisa difahami, namun kemungkinan 
adanya moral hazard oleh oknum tertentu bisa berbiaya besar bagi perekonomian.  
 
Terkait  dengan  kontoversi  OJK,  beban  untuk  pengaturan  dan  pengawasan 
perbankan  tahun  2008  tercatat  sebesar  Rp158,20  miliar,  lebih  kecil  dari  penerimaan 
yang sebesar Rp168,97 miliar. Hal ini adalah pertama kalinya selama beberapa tahun 
terakhir.  Biasanya  pengeluaran  lebih  besar  daripada  penerimaan.  Kecenderungan 
defisit  dalam  pelaksanaan  tugas  ini  perlu  diperhitungkan,  mengingat  belum 
diperhitungkan pula beban SDM dan logistik. 
 
 

Analysis Brief | 15