Anda di halaman 1dari 12

KATA PENGANTAR

DAFTAR ISI

BAB I PENDAHULUAN

BAB II PEMBAHASAN A. Pengutipan Kutipan adalah pinjaman kalimat atau pendapat dari seorang pengarang, atau ucapan seseorang yang terkenal, baik terdapat dalam buku-buku maupun majalahmajalah. Walaupun kutipan atas pendapat seorang ahli itu diperkenankan tidaklah berarti bahwa sebuah tulisan seluruhnya dapat terdiri dari kutipan-kutipan berfungsi sebagai bahan bukti untuk menunjang pendapat penulis (Rahardi, 2010). Prinsip-prinsip membuat kutipan (Rahardi, 2010): a. Jangan mengadakan perubahan b. Bila dalam teks asli ada kejanggalan atau kesalahan cetak, penulis dapat membuat catatan singkat dalam tanda [sic!] disisipkan di belakang kata yang salah cetak itu. c. Bila penulis terpaksa harus membuat perubahan atau tambahan, maka kata-kata tambahan itu harus dicetak lain (tebal, miring atau renggang) dan diberi catatan kaki yang menyatakan bahwa huruf yang dicetak lain itu adalah dari penulis, bukan teks asli. d. Bila ingin menghilangkan bagian-bagian tertentu, harus diberi tanda titik-titik berspasi dalam tanda [.]. e. Harus dijelaskan sumber asalnya dengan format-format tertentu, antara lain dengan cara memberi nomor dan catatan kaki. Jenis-jenis kutipan (Rahardi, 2010): a. Kutipan langsung Kutipan langsung adalah kutipan yang ditulis sama persis dengan sumber aslinya, baik bahasa maupun ejaannya. Pendapat atau gagasan orang lain dimuat secara lengkap, kata demi kata dan kalimat demi kalimat, sesuai dengan teks yang asli. Pada kutipan langsung, kalimat yang dikutip itu harus diberi tanda kutip. Kutipan langsung tidak boleh terlalu panjang, sebaiknya dicantumkan sebagai lampiran ( misalnya sampai satu halaman atau lebih ). Cara atau teknik penulisan kutipan adalah sebagai berikut : 1. Kutipan yang panjangnya kurang dari empat baris dimasukkan ke dalam teks Diketik seperti ketikan teks

Diawali dan diakhiri dengan tanda petik () Sumber rujukan ditulis langsung sebelum atau sesudah teks kutipan Rujukan ditulis diantara tanda kurung, dimulai dengan nama akhir sebagaimana tercantum dalam daftar pustaka, tanda koma, tahun terbitan, titik dua, Contoh : spasi ...........................kecemas an adalah keadaan emosional transisi yang ditandai oleh perasaan subyektif ketegangan dan ketakutan (Anastasi dan Urbaina, 1998:27).... . 2. Kutipan yang panjangnya terdiri dari empat baris atau lebih Diketik satu spasi Dimulai tujuh ketukan dari batas tepi kiri Sumber rujukan ditulis langsung sebelum teks kutipan Apabila pengutip memandang perlu untuk menghilangkan beberapa bagian kalimat, pada bagian itu diberi titik sebanyak tiga buah Bila pengutip ingin menghilangkan satu kalimat atau lebih, maka pada bagian yang dihilangkan tersebut diganti dengan titik-titik sepanjang satu barisApabila pengutip ingin memberi penjelasan atau menggarisbawahi bagian yang dianggap penting, pengutip harus memberikan keterangan. Keterangan tersebut berada diantara tanda kurung, misalnya: (garis bawah oleh pengutip) Apabila penulis menganggap bahwa ada satu kesalahan dalam kutipan, dapat dinyatakan dengan menuliskan symbol (sic!) langsung setelah kesalahan tersebut Kutipan langsung ditampilkan untuk mengemukakan konsep atau informasi sebagai data. Titik-titik sepanjang satu baris menandai penghilangan sebuah kalimat, titik-titik sebanyak tiga menandai penghilangan kata, dan (sic!) menandai adanya kesalahan dalam kalimat. Contoh : spasi, dan diakhiri dengan nomor halaman (Penulis, Tahun:Halaman).

spasi ........................... Kecemasan adalah bentuk reaksi yang menggambarkan reaksi emosional yang terdiri dari perasaan subyektif terhadap ketegangan, ketakutan, dan kekhawatiran, dan dengan sendirinya mempertinggi sistem kerja urat syaraf (Spielberger, 1979: 17). .. b. Kutipan tidak langsung Kutipan tidak lansung adalah kutipan yang tidak sama persis dengan aslinya. Pengutip hanya mengambil pokok pikiran dari sumber yang dikutip untuk dinyatakan kembali dengan kalimat yang disusun oleh pengutip. Adapun cara peraturan dalam pembuatannya adalah sebagai berikut : Kalimat-kalimat yang mengandung kutipan ide tersebut ditulis dengan spasi rangkap sebagaimana teks biasa Semua kutipan harus dirujuk Sumber sumber rujukan dapat ditulis sebelum atau sesudah kalimat-kalimat yang mengandung kutipan Apabila ditulis sebelum teks kutipan, nama akhir sebagaimana tercantum dalam daftar pustaka masuk ke dalam teks, diikuti dengan tahun terbitan diantara tanda kurung Apabila ditulis sesudah teks kutipan, rujukan ditulis di antara tanda kurung, dimulai dengan nama akhir sebagaimana tercantum dalam daftar pustaka, titik dua, dan diakhiri dengan tahun terbitan Contoh kutipan tidak langsung: spasi..bahwa kecemasan adalah hal yang wajar dirasakan oleh setiap orang, namun jika sudah terjadi gangguan terhadap kecemasan itu sendiri maka perlu mendapat perhatian yang serius, gangguan kecemasan secara umum diartikan sebagai perasaan cemas yang terus menerus dan berlebihan terhadap sesuatu tanpa alasan yang jelas (Baldwin, 2003: 12)..

B. Daftar Pustaka Daftar pustaka merupakan daftar yang berisi buku, makalah, artikel, atau bahan lainnya yang dikutip baik secara langsung maupun tidak langsung. Bahanbahan yang dibaca akan tetapi tidak dikutip tidak dicantumkan dalam daftar rujukan, sedangkan semua bahan yang dikutip secara langsung ataupun tidak langsung dalam teks harus dicantumkan dalam daftar rujukan. Pada dasarnya, unsur yang ditulis dalam daftar rujukan secara berturut-turut meliputi (Sophia, 2002): Nama penulis ditulis dengan urutan: nama akhir, nama awal, dan nama tengah, tanpa gelar akademik Tahun penerbitan Judul, termasuk anak judul (subjudul) Kota tempat penerbitan Nama penerbit Jika penulisnya lebih dari satu, cara penulisan namanya sama dengan penulis pertama. Jika sumber yang dirujuk ditulis oleh tim, maka semua nama penulisnya harus dicantumkan dalam daftar rujukan. Dalam menulis daftar pustaka terdapat hal-hal yang perlu diperhatikan, yaitu (Sophia, 2002): Daftar pustaka disusun berdasarkan urutan alfabet, berturut-turut dari atas ke bawah, tanpa menggunakan angka arab (1,2,3, dan seterusnya). Cara penulisan daftar pustaka sebagai berikut: a. Tulis nama pengarang (nama pengarang bagian belakang ditulis terlebih dahulu, baru nama depan) b. Tulislah tahun terbit buku. Setelah tahun terbit diberi tanda titik (.) c. Tulislah judul buku (dengan diberi garis bawah atau cetak miring). Setelah judul buku diberi tanda titik (.). d. Tulislah kota terbit dan nama penerbitnya. Diantara kedua bagian itu diberi tanda titik dua (:). Setelah nama penerbit diberi tanda titik. Apabila digunakan dua sumber pustaka atau lebih yang sama pengarangnya, maka sumber dirilis dari buku yang lebih dahulu terbit, baru buku yang terbit kemudian. Di antara kedua sumber pustaka itu dibutuhkan tanda garis panjang.

Untuk penulisan daftar pustaka yang berasal dari internet ada beberapa rumusan pendapat: a. Menurut Sophia (2002), komponen suatu bibliografi online adalah: Nama Pengarang Tanggal revisi terakhhir Judul Makalah Media yang memuat URL yang terdiri dari protocol/situs/path/file Tanggal akses b. Winarko memberikan rumusan pencantuman bibliografi online di daftar pustaka sebagai berikut: Artikel jurnal dari internet: Majalah atau Jurnal Online Penulis, tahun, judul artikel, nama majalah (dengan singkatan resminya), nomor, volume, halaman dan alamat website. *) Nama majalah online harus ditulis miring Artikel umum dari internet dengan nama Penulis, tahun, judul artikel, [jenis media], alamat website (diakses tanggal ). *) Judul artikel harus ditulis miring Artikel umum dari internet tanpa nama Anonim, tahun, judul artikel, [jenis media], alamat website (diakses tanggal ). *) Anonim dapat diganti dengan _____. Judul artikel harus ditulis miring Contoh penulisan daftar pustaka : Baradja, M.F. 1990. Kapita Selecta Pengajaran Bahasa. Malang: Penerbit IKIP Malang. Damono, Sapardi Joko. 1979. Novel Sastra Indonesia Sebelum Perang. Jakarta: Pusat Pengembangan dan Pembinaan Bahasa. Hermans, B., 2000. Desperately Seeking: Helping Hands and Human Touch, [online], (http://www.hermans.org/agents2/ch3_1_2.htm, diakses tanggal 25 Juli 2008 )

Contoh penulisan referensi : Hartati, Dwi. ___, Menulis Daftar Pustaka, [pdf], (http://oke.or.id,diakses tanggal 17 September 2008) Sophia, S. 2002. Petunjuk Sitasi Serta Cantuman daftar Pustaka Bahan Pustaka Online. Pusat Perpustakaan dan Penyebaran Teknologi Pertanian, Departemen Pertanian, Bogor. Winarko, E. ____. Penulisan Sitasi pada Karya Ilmiah, [pdf]. (http://ewinarko.staff.ugm.ac.id/metopen/modul6-daftarpustaka.pdf, diakses tanggal 17 September 2008 )

BAB III PENUTUP A. Kesimpulan

B. Saran

DAFTAR PUSTAKA Damayanti, Lelyta. 2012. Makalah Bahasa Indonesia : Membaca Kritis Untuk Menulis Ilmiah. Program Kedokteran Hewan, Universitas Brawijaya, Malang.

Makalah Bahasa Indonesia

PENGUTIPAN DAN DAFTAR PUSTAKA

Disusun Oleh: Kelompok 5 (TI J) 1. ELFHIEN SUSANTY (122347) 2. NOVITA SAPAN (122348) 3. GREY TIMOTIUS RUMUY (122349) 4. SITI MUNAWAROH AZIS(122350) 5. (122351) 6. ACHMAD SYARIF (122352) 7. (122353)

STMIK DIPANEGARA MAKASSAR 2012