Anda di halaman 1dari 2

NAMA : BAGUS GEDE ARI RAMA NIM : 1103005031 KELAS : A HUKUM ADAT LANJUTAN STRUKTUR ORGANISASI DESA PAKRAMAN

(BANJAR) * Bendesa Adat * Petajuh ( wakil ) * Penyarikan ( sekretaris ) * Petengen ( bendahara ) * Kasinoman Bendesa Adat adalah seorang ketua,pemimpin, penglingsir dan sekaligus wakil dari krama adat yang bertanggung jawab dalam seluruh kegiatan warga desa yang dalam melaksanakan tugastugasnya, dibantu oleh aparat prajuru desa, baik dalam hal menjaga hubungan eksternal maupun internal desa seperti yang tercantum dalam awig - awig desa adat !uga hal-hal yang berkaitan dengan kerukunan dan keharmonisan pelaksanaan upacara-upacara agama,adat dll Petajuh adalah seseorang yang mewakili tugas-tugas dari bendesa adat , adapun petajuh terdiri dari " (tiga) orang , yaitu # petajuh bidang parahyangan , petajuh bidang pawongan , dan petajuh bidang palemahan Penyarikan adalah orang yang bertugas mencatat segala hal yang mengenai kegiatan-kegiatan dari krama $ warga adat , adapun penyarikan terdiri dari % (dua) orang Petengen adalah orang yang bertugas memegang serta mencatat pemasukan dan pengeluaran dari dana yang di miliki oleh desa adat , adapun petengen terdiri dari % (dua) orang Kasinoman adalah orang yang bertugas memberikan pengarah (pengumuman) kepada para krama adat

KETERIKATANNYA PADA KESATUAN MEREKA Keterikatannya berdasarkan pada konsep &ri 'ita Karana yaitu Parahyangan, Pawongan, Palemahan Parahyangan : 'ubungan manusia dengan &uhan contoh# (esa Adat memiliki kahyangan tiga (Pura (esa, Pura Puseh,Pura (alem) Pawongan # 'ubungan manusia dengan manusia contoh # )embantu sesama masyarakat adat apabila ada upacara adat Palemahan # 'ubungan manusia dengan alam sekitar contoh # *otong royong membersihkan lingkungan desa adat KEHIDUPAN SEHARI-HARI KESATUAN MASYARAKAT ADAT Kehidupan sehari-hari masyarakat adat secara umum sama seperti kehidupan masyarakat biasa namun yang membedakan nya adalah adanya kebersamaan atau gotong royong ketika seorang warga desa adat memiliki suatu upacara adat , ketika seorang warga desa adat mengadakan upacara adat maka seluruh warga desa adat ikut membantu persiapan serta turut pula menyaksikan upacara adat tersebut , adapun hal ini dalam masyarakat adat di Bali di sebut dengan istilah Ngayah