Anda di halaman 1dari 77

1

OLIMPIADE MATEMATIKA TINGKAT KABUPATEN/KOTA TAHUN 2002

9. Untuk nilai a yang manakah garis lurus y = 6x memotong parabola y = x2 + a tepat di satu titik? A. 7 B. 8 C. 9 D. 10 E. 11 11. Pada suatu segitiga ABC, sudut C tiga kali besar sudut A dan sudut B dua kali besar sudut A. Berapakah perbandingan (rasio) antara panjang AB dengan BC ? 16. Garis AB dan CD sejajar dan berjarak 4 satuan. Misalkan AD memotong BC di titik P diantara kedua garis. Jika AB = 4 dan CD = 12, berapa jauh P dari garis CD ? 20. Suatu persegi panjang berukuran 8 kali 22 mempunyai titik pusat yang sama dengan suatu lingkaran berjari-jari 2. Berapakah luas daerah irisan antara persegi panjang dan lingkaran tersebut ?

9. (Jawaban : C) Karena 6x = x2 + a maka x2 6x + a = 0 Disk = 62 4(1)(a) = 36 4a Syarat agar y = 6x memotong parabola y = x2 + a di satu titik adalah Disk = 0 36 4a = 0 a=9 11. C = 3A dan B = 2A Karena A + B + C = 180o maka A + 2A + 3A = 180o sehingga A = 30o C = 3A = 90o

AB BC = sin C sin A

AB sin 90 = =2 BC sin 30

16. Dibuat garis EF tegak lurus AB maupun CD serta melalui titik P. Karena CPD = APB dan AB sejajar dengan CD, maka APB sebangun dengan CPD.

EP + PF = 4

EP CD 12 = = =3 PF AB 4 1 PF = EP (1) 3 1 EP = 4 3

EP +

EP = 3 satuan

20.

Dari soal diketahui bahwa DE = 8 dan EF = 22 OA = OB = 2

OC =

1 1 EF = 2 2 = 2 2

cos =

AOB = 90o

2 OC . Maka = 45o = 2 OA
90 r 360
2

Luas tembereng AB = Luas juring OAB Luas OAB = 2 Luas arsir = Luas lingkaran 2 Luas tembereng AB Luas arsir = (r)2 2 ( 2) Luas arsir = 4 2 + 4 Luas arsir = 2 + 4

1 22 = 4 1 1 Luas OAB = OA OB sin AOB = 2 2 sin 90 = 2 2 2


Luas juring OAB =

( )

OLIMPIADE MATEMATIKA TINGKAT KABUPATEN/KOTA TAHUN 2003

7. Di dalam suatu lingkaran L1 berjari-jari 1 dan berpusat di titik asal dilukis suatu lingkaran L2 yang bersinggungan dengan lingkaran L1 , dan dengan sumbu-x dan sumbu-y positif. Jari-jari lingkaran L2 adalah ? A.

1 3

B.

2 5

C.

2 1

D.

1 2

E. 2

10. Suatu garis melalui titik (m, 9) dan (7, m) dengan kemiringan m. Berapakah nilai m ? A. 1 B. 2 C. 3 D. 4 E. 5

17. Segitiga ABC adalah segitiga samasisi dengan panjang sisi 1 satuan. Melalui B dibuat garis yang tegak lurus BC. Garis tersebut berpotongan dengan perpanjangan garis AC di titik D. Berapakah panjang BD ?

7. (Jawaban : C) OB adalah jari-jari lingkaran besar dengan pusat O. Misal jari-jari lingkaran dalam = r, maka AB = r Karena OD = OC = r maka OA = r2 OB = OA + AB 1 = r2 + r r =

1 2 +1

= 2 1

10. (Jawaban : C) Gradien =

m + 9 = 7m m2 (m 3)2 = 0 m=3

y2 y1 x2 x1 m ( 9 ) m = 7m

17. CBA = 60o maka ABD = 30o Jelas ACB = 60o, maka ADB = 90o ACB = 30o

BD = 3

BD AB BD 1 = = , maka sin 120 sin 30 sin BAD sin ADB sin 120 BD = sin 30

OLIMPIADE MATEMATIKA TINGKAT KABUPATEN/KOTA TAHUN 2004

6. Dalam ketidaksamaan berikut, besar sudut dinyatakan dalam radian. Ketidaksamaan yang benar adalah A. sin 1 < sin 2 < sin 3 C. sin 1 < sin 3 < sin 2 E. sin 3 < sin 1 < sin 2 B. sin 3 < sin 2 < sin 1 D. sin 2 < sin 1 < sin 3

8. Segitiga dengan panjang sisi 6 dan 8 memiliki luas terbesar jika sisi ketiganya memiliki panjang A. 6 B. 8 C. 10 D. 12 E. 15
9. Pada sebuah segi6 beraturan, rasio panjang antara diagonal terpendek terhadap diagonal terpanjang adalah A. 1 : 3 B. 1 : 2 C. 1 :

D. 2 : 3

E.

3 :2

14. Jika luas segitiga ABC sama dengan kelilingnya, maka jari-jari lingkaran dalam segitiga ABC adalah 17. Luas sebuah segitiga siku-siku adalah 5. Panjang sisi miring segitiga ini adalah 5. Maka keliling segitiga tersebut adalah

10

11

6. (Jawaban : E)

1 rad 57,3o sehingga 2 rad 114,6o dan 3 rad 171,9o sin 114,6o = sin (180 114,6)o = sin 65,4o sin 171,9o = sin (180 171,9)o = sin 8,1o Untuk 0 x 90o berlaku bahwa sin x1 < sin x2 jika x1 < x2 Ketidaksamaan yang benar adalah sin 3 < sin 1 < sin 2

8. (Jawaban : C) Misal segitiga tersebut adalah segitiga ABC. Luas segitiga = ab sin C Karena a dan b bernilai konstan, maka luas segitiga akan maksimum jika sin C bernilai maksimum. Maksimum sin C = 1 untuk C = 90o yang berarti segitiga ABC siku-siku di C. c = 6 2 + 8 2 = 10 Panjang sisi ketiga agar segitiga tersebut memiliki luas terbesar adalah 10. 9. (Jawaban : E) Misal sisi segi-6 beraturan tersebut adalah a dan O adalah pusat segi-6 beraturan. Karena bangun adalah segi-6 beraturan maka berlaku : OA = OB = OC = OD = OE = OF = AB = BC = CD = DE = EF = AF = a AFO = OFE = 60o (AE)2 = (AF)2 + (FE)2 2(AF)(FE) cos 120o (AE)2 = a2 + a2 2 a a () (AE) = a 3 (AD) = (AO) + (OD) = a + a = 2a (AE) : (AD) =

3 :2 3 :2

Rasio panjang diagonal terpendek terhadap diagonal terpanjang adalah

12

14. Misal jari-jari lingkaran dalam sama dengan r dan ketiga sisinya adalah a, b dan c, maka : Luas segitiga = r (a + b + c) Luas segitiga = r Keliling segitiga Karena Luas segitiga sama dengan Keliling segitiga maka r = 2 Jari-jari lingkaran dalam segitiga ABC adalah 2

17. Misal sisi siku-siku segitiga tersebut adalah a dan b. Luas segitiga = ab = 5 ab = 10 (1) dan a2 + b2 = 52 = 25 (2) (a + b)2 2ab = 25 (a + b)2 2 10 = 25 sehingga a + b = Keliling segitiga = 5 + a + b Keliling setiga tersebut = 5 + 3 5

45 = 3 5

13

SELEKSI OLIMPIADE TINGKAT KABUPATEN/KOTA TAHUN 2005 TIM OLIMPIADE MATEMATIKA INDONESIA TAHUN 2006

2. Pada gambar di samping, a, b, c, d dan e berturut-turut menyatakan besar sudut pada titiktitik ujung bintang lima yang terletak pada suatu lingkaran. Jumlah a + b + c + d + e = A. 135o B. 180o C. 270o o D. 360 E. tidak dapat ditentukan dengan pasti

14. Diberikan dua buah persegi, A dan B, dimana luas A adalah separuh dari luas B. Jika keliling B adalah 20 cm, maka keliling A, dalam centimeter, adalah

18. Nilai sin875o cos875o = 19. Diketahui bahwa segiempat ABCD memiliki pasangan sisi yang sejajar. Segiempat tersebut memiliki tepat satu sumbu simetri lipat jika ia berbentuk

14

15

2. (Jawaban : B)

Misalkan penamaan titik seperti pada gambar. Pada EFC berlaku EFC = 180o (c + e). Maka BFG = c + e Pada AGD berlaku AGD = 180o (a + d). Maka FGB = a + d Pada FGB berlaku BFG + FGB + FBG = 180o. Maka (c + e) + (a + d) + (b) = 180o. a + b + c + d + e = 180o.

14. Luas B = 2 Luas A, maka B = 2A Misalkan panjang sisi A = x dan panjang sisi B = y maka Luas B = y2 = 2x2 sehingga y = x2 Keliling B = 4y. Maka 4x2 = 20 sehingga x = Keliling A = 4x = 102 Keliling A = 102 cm

5 2 2

16

18. sin875o cos875o = (sin475o + cos475o) (sin475o cos475o) sin875o cos875o = ((sin275o+cos275o)2 2(sin275o)(cos275o)) (sin275o+cos275o)(sin275o cos275o) Mengingat bahwa sin2 + cos2 = 1, sin 2 = 2 sin cos dan cos2 sin2 = cos 2 maka : sin875o cos875o = (1 sin2150o)(cos 120o) sin875o cos875o =

7 16

19. Jika segiempat adalah trapesium sebarang maka belum dapat dipastikan bangun tersebut memiliki tepat satu sumbu simetri lipat sebab ada kemungkinan trapesium tersebut tidak memiliki sumbu simetri lipat. Maka bangun tersebut adalah trapesium sama kaki.

17

SELEKSI OLIMPIADE TINGKAT KABUPATEN/KOTA TAHUN 2006 TIM OLIMPIADE MATEMATIKA INDONESIA TAHUN 2007

4. Pada segitiga ABC, titik F membagi sisi AC dalam perbandingan 1 : 2. Misalkan G titik tengah BF dan E titik perpotongan antara sisi BC dengan AG. Maka titik E membagi sisi BC dalam perbandingan A. 1 : 4 B. 1 : 3 C. 2 : 5 D. 4 : 11 E. 3 : 8 19. Sebuah garis l1 mempunyai kemiringan 2 dan melalui titik (p, 3). Sebuah garis lainnya l2, tegaklurus terhadap l1 di titik (a, b) dan melalui titik (6, p). Bila dinyatakan dalam p, maka a = 20. Pada segitiga ABC yang tumpul di C, titik M adalah titik tengah AB. Melalui C dibuat garis tegak lurus pada BC yang memotong AB di titik E. Dari M tarik garis memotong BC tegak lurus di D. Jika luas segitiga ABC adalah 54 satuan luas, maka luas segitiga BED adalah

18

19

4. (Jawaban : B)

Misalkan tanda [KML] menyatakan luas KML Misalkan [ABC] = X. Karena AF : FC = 1 : 2 maka [ABF]= Karena G pertengahan BF maka [ABG]= [ABF]= Karena AF : FC = 1 : 2 maka [CGF]= 2 [AFG]= Misalkan [CGE] = P dan [EGB] = Q

1 1 [ABC] = X 3 3

1 X = [AFG] 6

1 1 X sehingga [CGB] = X 3 3

BE Q Q +X /6 = = EC P P +X / 3+X / 6
6PQ + 3XQ = 6PQ + PX

Titik E membagi BC dalam perbandingan = 1 : 3

Q 1 = sehingga BE : EC = 1 : 3 P 3

20

19. Persamaan garis l1 adalah y + 3 = 2(x p) Karena l2 tegak lurus l1 maka gradien garis l2 adalah . Persamaan garis l2 adalah y p = (x 6) Kedua garis melalui (a, b) maka : b + 3 = 2(a p) dan b p = (a 6) 3 + p = 2(a p) (a 6) 6 + 2p = 4a + 4p a + 6 a=

2 p 5

20. Misalkan ABC = Luas ABC = BA BC sin = 54 Karena MD sejajar EC maka BMD sebangun dengan BEC

BM BC = BD BE Luas BED = BE BD sin = BM BC sin Luas BED = ( BA BC sin ) Luas BED = Luas ABC Luas segitiga BED adalah 27 satuan luas.

BM BE = BD BC

21

SELEKSI OLIMPIADE TINGKAT KABUPATEN/KOTA TAHUN 2007 TIM OLIMPIADE MATEMATIKA INDONESIA TAHUN 2008

8. Keliling sebuah segitiga adalah 8. Jika panjang sisi-sisinya adalah bilangan bulat,maka luas segitiga tersebut sama dengan A. 2 2 B.

16 3 9

C. 2 3

D. 4

E. 4 2

9. Sepotong kawat dipotong menjadi 2 bagian,dengan perbandingan panjang 3:2. Masing-masing bagian kemudian dibentuk menjadi sebuah persegi. Perbandingan luas kedua persegi adalah A. 4 : 3 B. 3 : 2 C. 5 : 3 D. 9 : 4 E. 5 : 2 10. Untuk setiap bilangan real x berlaku A. sec x + sin x D. cos x csc x

B. sec x sin x E. cos x + sin x

tan 2 x + cos 2 x = sin x + sec x


C. cos x + csc x

22

16. Pada segitiga PQR samasisi diberikan titik-titik S dan T yang terletak berturut-turut pada sisi QR dan PR demikian rupa,sehingga SPR = 40o dan TQR = 35o. Jika titik X adalah perpotongan garis-garis PS dan QT,maka SXT = 17. Pada segitiga ABC yang siku-siku di C, AE dan BF adalah garis-garis berat (median). Maka

AE

+ BF
2

AB

18. Diketahui empat titik pada bidang dengan koordinat A(1,0), B(2008,2007), C(2007,2007), D(0,0). Luas jajaran genjang ABCD sama dengan 19. Sebuah lingkaran berjari-jari 1. Luas maksimal segitiga samasisi yang dapat dimuat di dalam lingkaran adalah

23

8. (Jawaban : A) a + b + c = 8 dengan a, b, dan c semuanya bilangan asli. Syarat : panjang salah satu sisi selalu kurang dari jumlah kedua sisi yang lain, Dengan memperhatikan syarat tersebut maka panjang sisi-sisi segitiga yang memenuhi adalah 2, 3, 3. s = (a + b + c) = 4 Dengan rumus Heron, Luas = Luas = 22

s (s a )(s b )(s c ) = 22

9. (Jawaban : D) Misalkan panjang kawat semula 20a maka kawat akan terbagi dua dengan panjang 12a dan 8a. Panjang sisi persegi pertama = 3a dan panjang sisi persegi kedua = 2a. Perbandingan luas = 32 : 22 = 9 : 4. Perbandingan luas kedua persegi adalah 9 : 4. 10. (Jawaban : B)

tan 2 x + cos 2 x sec 2 x 1 + 1 sin 2 x sec 2 x sin 2 x = = = sec x sin x sin x + sec x sin x + sec x sin x + sec x tan 2 x + cos 2 x = sec x sin x sin x + sec x
16. Pada QRT berlaku RTQ = 180o 60o 35o = 85o Pada PRS berlaku PSR = 180o 60o 40o = 80o Pada segiempat RSXT berlaku 360o = 60o + RTQ + PSR + SXT SXT = 135o. SXT = 135o.

24

17. Misalkan AC = b dan BC = a maka AB2 = a2 + b2 AE2 = (0,5a)2 + b2 dan BF2 = a2 + (0,5b)2 AE2 + BF2 = 1,25(a2 + b2)

AE

+ BF AB 2
2

5 4

18. Diketahui A = (1, 0), B(2008, 2007), C(2007, 2007) dan D(0, 0) Alternatif 1 : Misalkan E(0, 2007) dan F(2008, 0) Luas jajaran genjang = Luas persegi panjang DFBE Luas DCE Luas AFB. Luas jajaran genjang = 2008 2007 2007 2007 2007 2007 = 2007 Alternatif 2 : Panjang alas = DA = 1 Tinggi = 2007 0 = 2007 Luas jajaran ganjang = alas x tinggi Luas jajaran genjang = 2007 Luas jajaran genjang = 2007 19. Misalkan segitiga tersebut adalah ABC. Agar luas segitiga maksimum maka ketiga titik sudut segitiga sama sisi tersebut harus terletak pada lingkaran.

R =

Karena ABC sama sisi maka abc = a3

abc 4[ABC

] dengan [ABC] menyatakan luas segitiga ABC.

1=

Luas ABC = a2 sin 60o Luas ABC =

a3 2a 2 sin 60 a = 3

3 3 4

25

SELEKSI OLIMPIADE TINGKAT KABUPATEN/KOTA TAHUN 2008 TIM OLIMPIADE MATEMATIKA INDONESIA TAHUN 2009
4. Lingkaran T merupakan lingkaran luar bagi segitiga ABC dan lingkaran dalam bagi segitiga PQR. Jika ABC dan PQR keduanya segitiga samasisi, maka rasio keliling ABC terhadap keliling PQR adalah A.

1 6

B.

1 4

C.

1 2

D. 2

E. 4

7. Segitiga ABC sama kaki, yaitu AB = AC, dan memiliki keliling 32. Jika panjang garis tinggi dari A adalah 8, maka panjang AC adalah A. 9

1 3

B. 10

C. 10

2 3

D. 11

1 3

E. 12

9. Pada trapesium ABCD, sisi AB sejajar sisi DC dan rasio luas segitiga ABC terhadap luas segitiga ACD adalah 1/3. Jika E dan F berturut-turut adalah titik tengah BC dan DA, maka rasio luas ABEF terhadap luas EFDC adalah A.

1 3

B.

3 5

C. 1

D.

5 3

E. 3

26

18. Kubus ABCDEFGH dipotong oleh bidang yang melalui diagonal HF, membentuk sudut 30o terhadap diagonal EG dan memotong rusuk AE di P. Jika panjang rusuk kubus adalah 1 satuan, maka panjang ruas AP adalah

20. Diketahui bahwa a dan b adalah besar dua sudut pada sebuah segitiga. Jika sin a + sin b =

1 1 2 dan cos a + cos b = 6 , maka sin (a + b) = 2 2

27

4. (Jawaban : C) Misalkan jari-jari lingkaran tersebut adalah R, sisi ABC = x dan sisi PQR = y.

x = 2R sehingga 3x = 3R3 sin 60


Luas PQR = R (3y) y2 sin 60o = R 3y sehingga 3y = 6R3 Keliling ABC : Keliling PQR = 3x : 3y = 1 : 2 Rasio keliling ABC terhadap keliling PQR adalah

1 . 2

7. (Jawaban : B) Misalkan panjang AB = AC = x maka panjang BC = 2 x 2 64 maka

x + x 2 64 = 16
x2 64 = (16 x)2 = x2 32x + 256 32x = 320 x = 10 Panjang AC = 10 Panjang AC adalah 10.

9. (Jawaban : D)

28

( AB +FE ) t 3tx = 2 2 4 ( FE + DC ) t 5tx Luas EFDC = = 2 2 4


Luas ABEF =

ABC dan ACD memiliki tinggi yang sama maka perbandingan luas keduanya dapat dinyatakan sebagai perbandingan alas. AB : DC = 1 : 3 Misalkan panjang sisi AB = x maka panjang sisi DC = 3x. E adalah pertengahan BC dan F pertengahan DA sehingga FE sejajar AB dan DC. Maka FE = (x + 3x) = 2x Misalkan tinggi trapesium = t.

Rasio luas ABEF terhadap luas EFDC = 3 : 5. Rasio luas ABEF terhadap luas EFDC adalah

3 . 5

18. Perhatikan gambar.

29

Perpotongan bidang yang melalui HF tersebut dengan kubus adalah segitiga PFH. Misalkan panjang AP = x maka PE = 1 x. E.PFH adalah bangunan prisma dengan alas berbentuk segitiga sama kaki. Karena PF = PH dan FE = HE maka proyeksi E pada bidang PFH akan berada pada garis tinggi PK. Sudut antara garis EG dengan bidang PFH adalah EKP. EK =

1 2 2

Pada KEP siku-siku di E. tan EKP =

1 EP = EK 3

1 x 1 = 1 3 2 2 6 6 AP = 6
Panjang ruas AP adalah

6 6 . 6

30

20. (sin a + sin b)2 =

1 1 2 = 2 2 1 sin2a + sin2b + 2 sin a sin b = 2


2

(1)

Jumlahkan (1) dan (2) dan dengan mengingat sin2 + cos2 = 1 maka 2 + 2 (sin a sin b + cos a cos b) = 2 sin a sin b + cos a cos b = 0 cos (a b) = 0 (3) (sin a + sin b )(cos a + cos b) =

3 1 (cos a + cos b) = 6 = 2 2 3 cos2a + cos2b + 2 cos a cos b = 2


2

(2)

1 1 1 2 6 = 3 2 2 2 1 sin a cos a + sin b cos b + sin a cos b + cos a sin b = 3 2 1 (sin 2a + sin 2b) + sin (a + b) = 3 2 1 sin (a + b) cos (a b) + sin (a + b) = 3 2 1 Mengingat cos (a b) = 0 maka sin (a + b) = 3. 2 1 sin (a + b) = 3. 2

31

Catatan : Jika yang dicari adalah nilai a dan b. Tanpa mengurangi keumuman misalkan a b. Berdasarkan cos (a b) = 0 maka a b = 90o (4) Karena sin (a + b) =

a + b = 60o (5) Berdasarkan (4) dan (5) maka didapat a = 75o dan b = 15o yang tidak memenuhi bahwa a dan b adalah besar dua sudut pada sebuah segitiga. a + b = 120o Berdasarkan (4) dan (6) maka didapat a = 115o dan b = 15o. Tetapi bila a = 115o dan b = 15o disubtitusikan ke persamaan sin a + sin b = persamaan cos a + cos b =

1 3 maka : 2

1 2 dan 2

Dapat disimpulkan bahwa tidak ada pasangan (a, b) yang memenuhi.

1 6 ternyata tidak memenuhi keduanya. 2

32

33

SELEKSI OLIMPIADE TINGKAT KABUPATEN/KOTA TAHUN 2009 TIM OLIMPIADE MATEMATIKA INDONESIA TAHUN 2010

5. Banyaknya segitiga siku-siku yang kelilingnya 2009 dan sisi-sisinya bilangan bulat serta jari-jari lingkaran dalamnya juga bilangan bulat adalah 11. Diketahui ABC adalah segitiga siku-siku di A dengan AB = 30 cm dan AC = 40 cm. Misalkan AD adalah garis tinggi dari dan E adalah titik tengah AD. Nilai dari BE + CE adalah 13. Titik E terletak di dalam persegi ABCD sedemikian rupa sehingga ABE adalah segitiga sama sisi. Jika panjang AB = 1 + 3 dan F titik potong antara diagonal BD dengan segmen garis AE, maka luas segitiga ABF sama dengan 15. Diberikan persegi ABCD dengan panjang sisi 10. Misalkan E pada AB dan F pada BD dengan AE = FB = 5. Misalkan P adalah titik potong CE dan AF. Luas DFPC adalah

17. Diberikan segitiga ABC tumpul (ABC > 90o), AD dan AE membagi sudut BAC sama besar. Panjang segmen garis BD, DE dan EC berturut-turut adalah 2, 3, dan 6. Panjang terpendek dari sisi segitiga ABC adalah

34

35

5. Akan dibuktikan bahwa tidak ada segitiga siku-siku dengan sisi-sisinya bilangan bulat dan memenuhi bahwa kelilingnya merupakan bilangan ganjil. Alternatif 1 : Misalkan sisi-sisi segitiga tersebut adalah a, b dan 2009 a b a2 + b2 = (2009 a b)2 2ab 4018a 4018b + 20092 = 0 Karena 2ab 4018a 4018b genap sedangkan 20092 ganjil maka tidak ada bilangan bulat a dan b yang memenuhi 2ab 4018a 4018b + 20092 = 0. Jadi tidak ada segitiga yang demikian. Alternatif 2 : Misalkan sisi-sisi siku-sikunya adalah a dan b sedangkan hipotenusa c. Karena 2009 ganjil maka sisi-sisi segitiga tersebut haruslah ketiga-tiganya ganjil atau tepat satu yang ganjil. Jika ketiga-tiganya ganjil Karena a2 + b2 2 (mod 4) maka tidak mungkin ada hipotenusa yang memenuhi. Jika tepat satu yang ganjil Jika yang ganjil tersebut merupakan hipotenusa maka a2 + b2 0 (mod 4) sehingga hipotenusa haruslah merupakan bilangan genap. Kontradiksi. Jika hipotenusa genap maka a2 + b2 1 (mod 4) sehingga hipotenusa haruslah merupakan bilangan ganjil. Kontradiksi. Maka tidak ada segitiga siku-siku dengan sisi-sisinya bilangan bulat dan memenuhi bahwa kelilingnya sama dengan 2009. Jadi, banyaknya segitiga yang memenuhi adalah 0.

36

11. Jelas bahwa panjang BC = 50 cm. BD = 30

DC = 50 18 = 32 cm. AD =

30 = 18 cm. 50

DE = 12 cm BE2 = BD2 + DE2 = 182 + 122 = 62 13 CE2 = CD2 + DE2 = 322 + 122 = 42 73 BE + CE = 4 73 + 6 13 Nilai dari BE + CE adalah 4 73 + 6 13 cm. 13. AFB = 180o BAF FBA = 180o 60o 45o = 75o. Dengan dalil sinus pada segitiga AFB maka :

30 40 = 24 cm 50

1+ 3 AF = sin 75 sin 45 1 sin 75 = 2 1 + 3 . Maka 4 2 AF = 1+ 3

Luas segitiga ABF = AB AF sin 60o Luas segitiga ABF =

3 . 2

37

15. Misalkan koordinat A(0,0), B(10,0) maka C(10,10) dan D(0,10). Panjang BF = 5 sedangkan DBA = 45o maka koordinat F 10 Persamaan garis AF adalah y =

5 2 5 2 . , 2 2

x dan persamaan garis EC adalah y = 2x 10 4 2 2 10 4 2 130 + 20 2 30 + 40 2 dan y P = 2 x P 10 = x P sehingga x P = = 23 23 4 2 83 2

Misalkan [ABCD] menyatakan luas bangunan ABCD. [AEP] =

30 + 40 2 75 + 100 2 1 = 5 23 2 23 20 5 2 100 25 2 1 = [AFD] = 10 2 2 2


[EBC] = 25 [DFPC] = 100 [AEP] [AFD] [EBC]

Luas DFPC adalah

1000 + 375 2 . 46

38

Catatan : Jawaban yang dikirim dari pusat menyatakan bahwa jawaban dari soal ini adalah 55 yang didapat jika penulisan titik sudutnya sebagai berikut (buktikan).

Tetapi, penulisan titik sudut tersebut tidak sesuai dengan kesepakatan umum penulisan titik sudut.

39

17. Perhatikan gambar.

Misalkan CAE = EAD = DAB = dan panjang AB = x. Pada EAB, ruas AD adalah garis bagi sehingga

Misalkan juga AD = y. Dengan dalil cosinus maka

3x EA 3 . = . Maka EA = AB 2 2

9 2 x + y 2 32 y 2 + x 2 22 4 = = cos 2 xy 3xy
6y2 + 6x2 24 = 9x2 + 4y2 36 2y2 = 3x2 12 (1) Pada DAC, karena AE adalah garis bagi maka berlaku AC = 2 AD = 2y Sesuai dalil cosinus pada CAE maka

40

62 = 4 y 2 +

2 2 2 9 2 3 y + x 2 x 2(2 y ) x 4 2 xy 2

144 = 16y2 + 9x2 12(y2 + x2 4) 96 = 4y2 3y2 Subtitusikan persamaan (1) 96 = 6x2 24 3x2

x = 2 10
Karena ABC > 90o maka sisi terpanjang ABC adalah sisi AC. Karena x = 2 10 < 2 4 < 2 + 3 + 6 = 11 = BC maka panjang sisi yang terpendek adalah AB = x Panjang sisi segitiga ABC yang terpendek adalah 2 10

41

SELEKSI OLIMPIADE TINGKAT KABUPATEN/KOTA TAHUN 2010 TIM OLIMPIADE MATEMATIKA INDONESIA TAHUN 2011
4. Diberikan segitiga ABC, AB = AC. Jika titik P diantara A dan B sedemikian rupa sehingga AP = PC = CB, maka besarnya sudut A adalah

11. Diberikan segitiga ABC; AC : CB = 3 : 4. Garis bagi luar sudut C memotong perpanjangan BA di P (A terletak antara P dan B). Perbandingan PA : AB adalah 14. Pada sebuah persegi panjang berukuran 25 x 20 akan dibuat bujursangkar sehingga menutupi seluruh bagian persegi panjang tersebut. Berapa banyak bujursangkar yang mungkin dapat dibuat ? 15. AB, BC dan CA memiliki panjang 7, 8, 9 berturut-turut. Jika D merupakan titik tinggi dari B, tentukan panjang AD.

20. Diketahui segitiga ABC siku-siku di A, dan pada masing-masing sisi dibuat setengah lingkaran ke arah keluar. Jika luas setengah lingkaran pada sisi AB dan AC adalah 396 dan 1100, berturutturut, maka luas setengah lingkaran pada sisi BC adalah ?

42

43

4. Misalkan besarnya sudut A = Karena AP = PC maka ACP = sehingga BPC = 2. Karena PC = CB maka CBP = 2 sehingga PCB = 180o 4 Karena AB = AC maka CBP = ACB = ACP + PCB 2 = () + (180o 4) = 36o Jadi, besarnya sudut A adalah 36o. 11. PC adalah garis bagi ABC sehingga berlaku
CB AC 4 3

= PB PA PB = PA

Maka dapat dimisalkan PB = 4k dan PA = 3k sehingga AB = k Maka PA : AB = 3k : k = 3 : 1 Jadi, perbandingan PA : AB adalah 3 : 1.

44

15. Perhatikan gambar. Alternatif 1 : s= 1 2 (a + b + c) = 12 Dengan rumus Heron didapat [ABC] =


1 2

s(s a )(s b )(s c ) = 12 5


8 3 121 9

AC BD = 12 5

9 BD = 24 5 sehingga BD = AD2 = AB2 BD2 = 49


11 3 320 9

AD = Alternatif 2 : a2 = b2 + c2 2bc cos A 82 = 92 + 72 2 9 7 cos A cos A = 11 21 AD = AB cos A = 7 AD =


11 3 11 3 11 21

Jadi, panjang AD =

45

19. sin cos =

1 2

sin 2

sin

( )
x 2 2010

x )cos( 4x )L cos = 2 2010 2 cos( 2

( )
x 2 2010
2010 2009

1 = 22010 1 = 22009 1 = 22008

2 cos 2 2

( 2x ) cos ( 4x ) cos (2 x x ) cos ( 4x ) sin (2 x cos ( 2 x ) cos ( 4x ) sin (2 x cos ( 2

2008

) sin ( ) ) )
x 2 2010

Sehingga didapat 1 = 2 sin x sin x = sin 4 Maka x =

atau x =

3 4

Jadi, nilai x yang memenuhi adalah x = 20. Perhatikan gambar.

atau x =

3 4

Luas setengah lingkaran AB = Luas setengah lingkaran AC = Luas setengah lingkaran BC =

1 8 1 8 1 8

c2 = 396. b2 = 1100. a2 =
1 8

(b2 + c2) = 1100 + 396 = 1496.

Jadi, luas setengah lingkaran pada sisi BC sama dengan 1496. Catatan : Kunci dari pusat terhadap persoalan ini adalah 704 yang menurut Penulis, kesalahannya ada pada segitiga ABC siku-siku di A yang mungkin seharusnya di B atau C.

46

47

Olimpiade Sains Nasional Bidang Matematika SMA/MA Seleksi Tingkat Kota/Kabupaten Tahun 2011
TIPE : 1
13. Diketahui segitiga ABC, titik D dan E berturut-turut pada sisi AB dan AC, dengan panjang 1 AD = 1 2 BD dan AE = 2 CE. Garis BE dan CD berpotongan di titik F. Diketahui luas segitiga ABC = 90 cm2 maka luas segiempat ADFE adalah

17. Misalkan A dan B adalah sudut-sudut lancip yang memenuhi 1 tan (A + B) = 1 2 dan tan (A B) = 3 maka besar sudut A adalah ....

48

49

13. Misalkan [XYZ] menyatakan luas XYZ Karena


AE AC

=
1 3

AD AB

1 3

dan EAD = CAB maka EAD sebangun dengan CAB.

Jadi, DE = BC dan DE sejajar BC. Alternatif 1 : Karena perbandingan panjang sisi EAD : panjang sisi CAB = 1 : 3 maka [EAD] : [CAB] = 1 : 9 2 Jadi, [EAD] = 1 9 [ABC] = 10 cm . Karena DE sejajar BC maka DEF sebangun dengan BCF sehingga
EF FB

DE BC

1 3

[DEF] : [BCF] = 1 : 9 Misalkan [DEF] = x maka [BCF] = 9x BCE dan BCA memiliki tinggi yang sama maka perbandingan luas dapat dinyatakan sebagai perbandingan alas. 2 2 [BCE] = 2 3 [ABC] = 3 90 = 60 cm . BCF dan BCE memiliki tinggi yang sama maka perbandingan luas dapat dinyatakan sebagai perbandingan alas. [BCF] : [BCE] = 3 : 4. [BCF] = 3 4 [BCE] 9x = 3 4 60 sehingga x = 5 [DEF] = x = 5 cm2 [ADFE] = [EAD] + [DEF] = 10 + 5 = 15

50

Alternatif 2 : Karena DE sejajar BC maka DEF sebangun dengan BCF sehingga

DF FC

DE BC

1 3

ABE dan ABC memiliki tinggi yang sama maka perbandingan luas dapat dinyatakan sebagai perbandingan alas. 2 [ABE] = 1 3 [ABC] = 30 cm BCD dan ABC memiliki tinggi yang sama maka perbandingan luas dapat dinyatakan sebagai perbandingan alas. 2 [BCD] = 2 3 [ABC] = 60 cm BDF dan BCD memiliki tinggi yang sama maka perbandingan luas dapat dinyatakan sebagai perbandingan alas. 2 1 [BDF] = 1 4 [BCD] = 4 60 = 15 cm [ADFE] = [ABE] [BDF] = 30 15 = 15 Jadi, luas segiempat ADFE adalah 15 cm2. 17. tan (A + B) =
1 2

dan tan (A B) =

tan ((A + B) + (A B)) =

1 3 tan ( A+ B )+ tan ( A B ) 1 tan ( A+ B ) tan ( A B )

1 1 1 (tan 2A) (1 1 2 3) = 2 + 3 tan 2A = 1 2A = 45o A = 22,5o Jadi, besar sudut A sama dengan 22,5o.

51

SELEKSI OLIMPIADE TINGKAT KABUPATEN/KOTA TAHUN 2012 CALON TIM OLIMPIADE MATEMATIKA INDONESIA TAHUN 2013
SET : 1
5. Diberikan segitiga siku-siku ABC, dengan AB sebagai sisi miringnya. Jika keliling dan luasnya berturut-turut 624 dan 6864. Panjang sisi miring segitiga tersebut adalah 7. Diberikan suatu lingkaran dengan diameter AB = 30. Melalui A dan B berturut-turut ditarik talibusur AD dan BE. Perpanjangan AD dan BE berpotongan di C. Jika AC = 3AD dan BC = 4BE, maka luas segitiga ABC adalah

14. Diberikan segitiga ABC dengan keliling 3, dan jumlah kuadrat sisi-sisinya sama dengan 5. Jika jari-jari lingkaran luarnya sama dengan 1, maka jumlah ketiga garis tinggi dari segitiga ABC tersebut adalah

16. Diketahui segitiga ABC sama kaki dengan panjang AB = AC = 3, BC = 2, titik D pada sisi AC dengan panjang AD = 1, tentukan luas segitiga ABD.

18. Diberikan segitiga ABC dengan sisi-sisi : AB = x + 1, BC = 4x 2, dan CA = 7 x. Tentukan nilai dari x sehingga segitiga ABC merupakan segitiga sama kaki.

52

SET : 2

6. Diketahui bahwa besar tiap sudut dari segi-n beraturan adalah 179,99o. Jika keliling dari segi-n tersebut adalah 36 satuan maka panjang sisinya adalah satuan. 7. Diberikan segitiga siku-siku ABC, dengan AB sebagai sisi miringnya. Jika keliling dan luasnya berturut-turut 624 dan 6864. Panjang sisi miring segitiga tersebut adalah 8. Diberikan suatu lingkaran dengan diameter AB = 30. Melalui A dan B berturut-turut ditarik talibusur AD dan BE. Perpanjangan AD dan BE berpotongan di C. Jika AC = 3AD dan BC = 4BE, maka luas segitiga ABC adalah 14. Diberikan segitiga ABC dengan keliling 3, dan jumlah kuadrat sisi-sisinya sama dengan 5. Jika jari-jari lingkaran luarnya sama dengan 1, maka jumlah ketiga garis tinggi dari segitiga ABC tersebut adalah

18. Diberikan segitiga siku-siku ABC dengan AB = 3, AC = 4, dan BC = 5 serta D merupakan titik tengah BC. Jika r dan s berturut-turut menyatakan panjang jari-jari lingkaran dalam segitiga 1 ABD dan ADC maka nilai dari 1 r + s adalah

53

SET : 3

6. Diberikan suatu persegi panjang ABCD dan titik H berada pada diagonal AC sehingga DH tegak lurus AC. Jika panjang AD = 15 cm, DC = 20 cm, maka panjang HB adalah 7. Diberikan suatu lingkaran dengan titik pusat O dan diameter AB. Titik-titik D dan C adalah titik pada lingkaran sehingga AD sejajar OC. Jika besar OAD = 42o, maka besar OCD adalah 10. Diberikan segitiga siku-siku ABC, dengan AB sebagai sisi miringnya. Jika keliling dan luasnya berturut-turut 624 dan 6864. Panjang sisi miring segitiga tersebut adalah 11. Diberikan suatu lingkaran dengan diameter AB = 30. Melalui A dan B berturut-turut ditarik talibusur AD dan BE. Perpanjangan AD dan BE berpotongan di C. Jika AC = 3AD dan BC = 4BE, maka luas segitiga ABC adalah 19. Diberikan segitiga ABC dengan keliling 3, dan jumlah kuadrat sisi-sisinya sama dengan 5. Jika jari-jari lingkaran luarnya sama dengan 1, maka jumlah ketiga garis tinggi dari segitiga ABC tersebut adalah

54

55

Set 1 5. Misalkan BC = a dan AC = b sehingga AB =


1 2

a2 + b2

ab = 6864

ab = 13728 (1)

a + b = 624

a2 + b2 a2 + b2 a2 + b2

a2 + b2 + 2ab = 6242 + (a2 + b2) 2 624 2 2 6864 = 6242 2 624 2 11 = 312

a2 + b2

a 2 + b 2 = 312 22 = 290
Jadi, panjang sisi miring segitiga tersebut adalah 290.

56

7. Karena titik D dan E terletak pada setengah lingkaran maka AEB = ADB = 90o. Misalkan panjang AC = 3x dan BC = 4y. Maka AD = x ; DC = 2x ; BE = y dan EC = 3y Pada AEB berlaku : AB2 = BE2 + AE2 AE2 = 900 y2 (1) Pada AEC berlaku : AC2 = AE2 + EC2 AE2 = 9x2 9y2 (2) Dari persamaan (1) dan (2) didapat 9x2 8y2 = 900 (3) Pada BAD berlaku : AB2 = AD2 + BD2 BD2 = 900 x2 (4) Pada BCD berlaku : BC2 = BD2 + CD2 BD2 = 16y2 4x2 (5) Dari persamaan (4) dan (5) didapat 16y2 3x2 = 900 (6) Dari persamaan (3) dan (6) didapat x2 = 180 sehingga x = 6 5 serta y2 = 90 sehingga y = 3 10 AC = 3x = 18 5 BD2 = 16y2 4x2 = 16(90) 4(180) = 720 sehingga BD = 12 5 Luas ABC =
1 2

AC BD = 9 5 12 5 = 540

Jadi, luas segitiga ABC sama dengan 540.

57

14. Misalkan panjang sisi-sisi segitiga tersebut adalah a, b dan c. a + b + c = 3 (1) a2 + b2 + c2 = 5 (2) R = 1 (3) (a + b + c)2 = a2 + b2 + c2 + 2ab + 2ac + 2bc 2 ab + ac + bc = 1 2 (3 5) = 2 (4) Dalil sinus : a b c sin A = sin B = sin C = 2R Misalkan d, e dan f berturut-turut adalah panjang garis tinggi yang ditarik dari A, B dan C. f e d Subtitusikan persamaan b = sin A ; a = sin dan c = sin C B ke persamaan (4)
ce bd + sin C + sin B = 2 Dengan mengingat dalil sinus maka 2Rf + 2Re + 2Rd = 2 Karena R = 1 maka d + e + f = 1 Jadi, jumlah panjang garis tinggi segitiga ABC sama dengan 1.
af sin A

16. AB = AC = 3 dan BC = 2 serta AD = 1.

58

Misalkan E pada BC sehingga AE tegak lurus BC. Karena AB = AC maka E adalah pertengahan BC.

3 2 12 = 2 2 2 =2 2 [ABC] = 1 2 2 2
AE = ABD dan ABC memiliki tinggi yang sama maka perbandingan luas dapat dinyatakan sebagai perbandingan alas.
[ ABD ] [ ABC ]

AD AC

1 3

[ABD] =

2 2 3 2 2 3

Jadi, luas segitiga ABD sama dengan

18. Sisi terpanjang suatu segitiga harus kurang dari jumlah dua sisi yang lain. AB = x + 1 ; BC = 4x 2 dan CA = 7 x Kasus 1, AB = BC x + 1 = 4x 2 sehingga x = 1. Panjang sisi segitiga tersebut adalah 1, 1 dan 6 yang tidak memenuhi 6 < 1 + 1. Kasus 2, AB = CA x + 1 = 7 x sehingga x = 3 Panjang sisi segitiga tersebut adalah 4, 4 dan 10 yang tidak memenuhi 10 < 4 + 4. Kasus 3, BC = CA 4x 2 = 7 x sehingga x =
9 5 9 5

Panjang sisi segitiga tersebut adalah Maka nilai x yang memenuhi hanya x =
9 5

9 5

dan

14 5

yang memenuhi

14 5

< .

9 5

9 5

Jadi, nilai x yang memenuhi ABC adalah segitiga sama kaki adalah

9 5

59

Set 2 6. Misalkan AB adalah salah satu sisi segi-n beraturan tersebut dan misalkan juga O adalah pusat lingkaran luar segi-n beraturan tersebut. AOB = 180o 179,99o = 0,01o. 360 Maka banyaknya sisi, n = 0 = 36000. , 01 Panjang sisi segi-36000 tersebut =
36 36000

= 0,001.

Jadi, panjang sisi segi-n tersebut adalah 0,001 satuan.

7. Misalkan BC = a dan AC = b sehingga AB =

a2 + b2

1 2

ab = 6864

ab = 13728 (1) a + b = 624

a2 + b2 a2 + b2 a2 + b2

a2 + b2 + 2ab = 6242 + (a2 + b2) 2 624 2 2 6864 = 6242 2 624 2 11 = 312

a2 + b2

a 2 + b 2 = 312 22 = 290
Jadi, panjang sisi miring segitiga tersebut adalah 290.

60

8. Karena titik D dan E terletak pada setengah lingkaran maka AEB = ADB = 90o. Misalkan panjang AC = 3x dan BC = 4y. Maka AD = x ; DC = 2x ; BE = y dan EC = 3y Pada AEB berlaku : AB2 = BE2 + AE2 AE2 = 900 y2 (1) Pada AEC berlaku : AC2 = AE2 + EC2 AE2 = 9x2 9y2 (2) Dari persamaan (1) dan (2) didapat 9x2 8y2 = 900 (3) Pada BAD berlaku : AB2 = AD2 + BD2 BD2 = 900 x2 (4) Pada BCD berlaku : BC2 = BD2 + CD2 BD2 = 16y2 4x2 (5) Dari persamaan (4) dan (5) didapat 16y2 3x2 = 900 (6) Dari persamaan (3) dan (6) didapat x2 = 180 sehingga x = 6 5 serta y2 = 90 sehingga y = 3 10 AC = 3x = 18 5 BD2 = 16y2 4x2 = 16(90) 4(180) = 720 sehingga BD = 12 5 Luas ABC =
1 2

AC BD = 9 5 12 5 = 540

Jadi, luas segitiga ABC sama dengan 540.

61

14. Misalkan panjang sisi-sisi segitiga tersebut adalah a, b dan c. a + b + c = 3 (1) a2 + b2 + c2 = 5 (2) R = 1 (3) (a + b + c)2 = a2 + b2 + c2 + 2ab + 2ac + 2bc 2 ab + ac + bc = 1 2 (3 5) = 2 (4) Dalil sinus : a b c sin A = sin B = sin C = 2R Misalkan d, e dan f berturut-turut adalah panjang garis tinggi yang ditarik dari A, B dan C. e d dan c = sin Subtitusikan persamaan b = sinf A ; a = sin C B ke persamaan (4)
ce bd + sin C + sin B = 2 Dengan mengingat dalil sinus maka 2Rf + 2Re + 2Rd = 2 Karena R = 1 maka d + e + f = 1 Jadi, jumlah panjang garis tinggi segitiga ABC sama dengan 1.
af sin A

62

18. AB = 3 ; AC = 4 ; BC = 5. Karena BAC = 90o maka dapat dibuat sebuah lingkaran melalui titik A, B dan C dengan BC sebagai diameter sehingga D adalah pusat lingkaran. Jadi, DA = DB = DC = 5 2 . [ABC] =
1 2

4 3 = 6.

Jarak D ke AC = [ADC] =
1 2

(5 )2 2 2 2

3 2

3 2

4=3

[ABD] = [ABC] [ADC] = 6 3 = 3. 1 2 r(DA + DB + AB) = [ABD]


1 2

r( 5 2 +
3 4

5 2

+ 3) = 3

r=
1 2 1 2

s(DA + DC + AC) = [ADC] s( 5 2 +


2 3 1 r 5 2

+ 4) = 3
1 s

s=

Maka

4 3

Jadi, nilai dari

3 2 1 r

= +

17 6 1 s

adalah

17 6

63

Set 3 6. AB = DC = 20 cm dan AD = BC = 15 cm.

Alternatif 1 : 1 [ACD] = 1 2 AC DH = 2 AD DC DH = 12 cm Maka AH = 9 cm dan CH = 16 cm. Buat juga garis melalui H sejajar AD memotong sisi AB di E dan DC di F. 1 [CDH] = 1 2 DH CH = 2 CD HF 12 16 = 20 HF sehingga HF = BE = CF = HB =
48 5

cm dan EH =

27 5

cm.

)2 (16)2 ( 48 5

64 5

cm

2 27 2 HB2 = BE2 + EH2 = ( 64 5 ) + ( 5 ) = 193

193 cm

Alternatif 2 : Tanpa mengurangi keumuman misalkan koordinat A(0, 0), B(20, 0), C(20, 15) dan D(0, 15). 4 Gradien AC = 3 4 sehingga gradien DH = 3 . Karena persamaan garis AC adalah y =
3 4

x maka koordinat H(a,

3 4

a)

64
3 a 15 4

Gadien DH =

a 0

=4 3

9a 180 = 16a 36 27 a = 36 5 sehingga koordinat H( 5 , 5 ) HB2 = (20 HB =


36 5

2 )2 + ( 27 5 0) = 193

193 cm 193 cm

Jadi, panjang HB =

7. AD sejajar OC dan OAD = 42o.

Karena OC sejajar AD maka BOC = 42o sehingga AOC = 180o 42o = 138o. Karena OA = OD maka OAD sama kaki sehingga AOD = 180o 2 42o = 96o. Maka COD = 138o 96o = 42o. o o Karena OC = OD maka COD sama kaki sehingga OCD = 1 2 (180 COD) = 69 Jadi, besar OCD = 69o.

65

10. Misalkan BC = a dan AC = b sehingga AB =

a2 + b2

1 2

ab = 6864

ab = 13728 (1) a + b = 624

a2 + b2 a2 + b2 a2 + b2

a2 + b2 + 2ab = 6242 + (a2 + b2) 2 624 2 2 6864 = 6242 2 624 2 11 = 312

a2 + b2

a 2 + b 2 = 312 22 = 290
Jadi, panjang sisi miring segitiga tersebut adalah 290.

66

11. Karena titik D dan E terletak pada setengah lingkaran maka AEB = ADB = 90o. Misalkan panjang AC = 3x dan BC = 4y. Maka AD = x ; DC = 2x ; BE = y dan EC = 3y Pada AEB berlaku : AB2 = BE2 + AE2 AE2 = 900 y2 (1) Pada AEC berlaku : AC2 = AE2 + EC2 AE2 = 9x2 9y2 (2) Dari persamaan (1) dan (2) didapat 9x2 8y2 = 900 (3) Pada BAD berlaku : AB2 = AD2 + BD2 BD2 = 900 x2 (4) Pada BCD berlaku : BC2 = BD2 + CD2 BD2 = 16y2 4x2 (5) Dari persamaan (4) dan (5) didapat 16y2 3x2 = 900 (6) Dari persamaan (3) dan (6) didapat x2 = 180 sehingga x = 6 5 serta y2 = 90 sehingga y = 3 10 AC = 3x = 18 5 BD2 = 16y2 4x2 = 16(90) 4(180) = 720 sehingga BD = 12 5 Luas ABC =
1 2

AC BD = 9 5 12 5 = 540

Jadi, luas segitiga ABC sama dengan 540.

67

19. Misalkan panjang sisi-sisi segitiga tersebut adalah a, b dan c. a + b + c = 3 (1) a2 + b2 + c2 = 5 (2) R = 1 (3) (a + b + c)2 = a2 + b2 + c2 + 2ab + 2ac + 2bc 2 ab + ac + bc = 1 2 (3 5) = 2 (4) Dalil sinus : a b c sin A = sin B = sin C = 2R Misalkan d, e dan f berturut-turut adalah panjang garis tinggi yang ditarik dari A, B dan C. f e d dan c = sin Subtitusikan persamaan b = sin A ; a = sin C B ke persamaan (4)
ce bd + sin C + sin B = 2 Dengan mengingat dalil sinus maka 2Rf + 2Re + 2Rd = 2 Karena R = 1 maka d + e + f = 1 Jadi, jumlah panjang garis tinggi segitiga ABC sama dengan 1.
af sin A

68

69

SOAL SELEKSI
OLIMPIADE SAINS TINGKAT KABUPATEN/KOTA 2013 CALON TIM OLIMPIADE MATEMATIKA INDONESIA 2014
2. Diberikan segitiga ABC dengan luas 10. Titik D, E, dan F berturut-turut terletak pada sisi-sisi AB, BC, dan CA dengan AD = 2, DB = 3. Jika segitiga ABE dan segiempat DBEF mempunyai luas yang sama, maka luasnya sama dengan ... Misalkan P adalah titik interior dalam daerah segitiga ABC sehingga besar PAB = 10, PBA = 20, PCA = 30, dan PAC = 40. Besar ABC adalah ...

8.

12. Diberikan segitiga ABC, dengan panjang sisi AB = 30. Melalui AB sebagai diameter, dibuat 1 sebuah lingkaran, yang memotong sisi AC dan sisi BC berturut-turut di D dan E. Jika = 3 dan = 4 , maka luas segitiga ABC sama dengan ... 13. Banyaknya nilai dengan 0 < < 90 yang memenuhi persamaan (1 + cos )(1 + cos 2)(1 + cos 4) = 8 adalah ... 14. Diberikan segitiga lancip ABC dengan O sebagai pusat lingkaran luarnya. Misalkan M dan N berturut-turut pertengahan OA dan BC. Jika ABC = 4OMN dan ACB = 6OMN, maka besarnya OMN = ...
1 1

70

71

2. Misalkan H adalah perpotongan AE dan DF. Misalkan juga [XYZ] menyatakan luas segitiga XYZ.

Karena [ABE] = [ABEF] maka [ADH] = [EFH] Karena [ADH] = [EFH] maka [ADF] = [AEF]. Karena ADF dan AEF memiliki alas yang sama dan luas keduanya juga sama maka tinggi keduanya harus sama. Jadi, DE akan sejajar AC. Karena DE sejajar AC maka DBE sebangun dengan ABC Jadi, BE : EC = 3 : 2 [ABE] : [ABC] = 3 : 5 [ABE] = 6 Jadi, luas segitiga ABE sama dengan 6.

72

8. PAB = 10o, PBA = 20o, PCA = 30o, dan PAC = 40o. APB = 150o dan APC = 110o. Maka BPC = 100o. Misalkan PBC = x maka PCB = 80o x. Dengan dalil sinus pada APB didapat = Dengan dalil sinus pada APC didapat = 110 (2) sin Dari persamaan (1) dan (2) didapat

sin 20 sin 150 sin 30

(1)

Dengan dalil sinus pada ABC didapat =


sin(110) sin(20 +)

= sin 20 sin 110 (3) ABC = PBA + PBC = 20o + x dan ACB = ACP + PCB = 110o x (4)

sin 30 sin 150

Dari persamaan (3) dan (4) didapat sin (20o + x) sin 30o sin 150o = sin (110o x) sin 20o sin 110o Mengingat sin 110o = cos 20o maka sin (20o + x) = 2 sin (110o x) sin 40o sin (20o + x) = 2 sin (110o x) cos 50o = sin (160o x) + sin (60o x) Mengingat bahwa sin (160o x) = sin (20o + x) maka sin (60o x) = 0 Jadi, x = 60o ABC = 20o + x = 80o Jadi, ABC = 80o.

73

12. Karena titik D dan E terletak pada setengah lingkaran maka AEB = ADB = 90o.

Misalkan panjang AC = 3x dan BC = 4y. Maka AD = x ; DC = 2x ; BE = y dan EC = 3y Pada AEB berlaku : AB2 = BE2 + AE2 AE2 = 900 y2 (1) Pada AEC berlaku : AC2 = AE2 + EC2 AE2 = 9x2 9y2 (2) Dari persamaan (1) dan (2) didapat 9x2 8y2 = 900 (3) Pada BAD berlaku : AB2 = AD2 + BD2 BD2 = 900 x2 (4) Pada BCD berlaku : BC2 = BD2 + CD2 BD2 = 16y2 4x2 (5) Dari persamaan (4) dan (5) didapat 16y2 3x2 = 900 (6) Dari persamaan (3) dan (6) didapat x2 = 180 sehingga x = 65 serta y2 = 90 sehingga y = 310 AC = 3x = 185 BD2 = 16y2 4x2 = 16(90) 4(180) = 720 sehingga BD = 125 1 Luas ABC = AC BD = 95 125 = 540 2 Jadi, luas segitiga ABC sama dengan 540.

74

13. (1 + cos )(1 + cos 2 )(1 + cos 4 ) =


1

Mengingat bahwa 1 cos2 = (1 cos 2) dan dengan melakukan terus menerus didapat 2 (1 cos 8 ) = (1 cos ) cos 8 = cos 8 = + k 360o atau 8 = + k 360o 7 = k 360o Karena 0 < < 90o maka ada 1 nilai yang memenuhi. 9 = k 360o = k 40o Karena 0 < < 90o maka ada 2 nilai yang memenuhi. Maka banyaknya nilai yang memenuhi ada 1 + 2 = 3. Jadi, banyaknya nilai yang memenuhi ada 3.

1 cos2 (1 + cos 2 )(1 + cos 4 ) = 8 (1 cos )

1 8

14. Misalkan OMN = maka ABC = 4 dan ACB = 6 Karena N pertengahan BC maka CNO = 90o.

Sudut pusat = 2 kali sudut keliling.

75

AOB = 2ACB = 12 sehingga OBA = OAB = 90o 6. AOC = 2ABC = 8 Karena ABC = 4 maka OBC = OCB = 4 (90o 6) = 10 90o. Maka CON = 90o (10 90o) = 180o 10 MON = AOC + CON = (8) + (180o 10) = 180o 2 Karena MON = 180o 2 dan OMN = maka ONM = Maka OMN sama kaki dengan OM = ON = dengan R adalah jari-jari lingkaran luar ABC. Karena ON = maka OBC = 30 = 10 90o = 12o. Jadi, besarnya OMN sama dengan 12o.
2
o

76

SELEKSI OLIMPIADE TINGKAT KABUPATEN/KOTA


2002 - 2013
Bidang Geometri
Dokumen Lumban Tobing,S.Pd