Anda di halaman 1dari 15

KAS Vs AKUNTANSI AKRUAL DI SEKTOR PUBLIK Abstrak: Di sektor publik akuntansi dasar kas telah digunakan secara tradisional,

namun dalam periode terakhir telah ada diskusi mengenai manfaat dari perubahan ke basis akrual. Ada banyak pendukung penting dari basis kas seperti IFAC, yang mengeluarkan 21 IPSAS, berdasarkan IAS / IFRS, Uni Eropa dan IMF komisi. Banyak organisasi seperti SIGMA dan DFID yang bekerja di negara-negara transisi dan berkembang, mempertanyakan prioritas, untuk negara-negara setidaknya, bergerak dari kas ke basis akrual. Jadi, pindah ke basis akrual untuk pelaporan keuangan sektor publik belum memperoleh penerimaan universal. Di Eropa, ada banyak negara yang menolak untuk melakukan pertukaran, atau yang mengalami peningkatan keraguan. Dalam hal ini membingungkan internasional konteks Rumania dimulai dengan 2006 menerapkan akuntansi akrual untuk sektor publik. Dalam artikel kami, kami berniat untuk menganalisis evolusi gerakan dari uang tunai untuk akuntansi akrual di sektor publik, faktor-faktor yang mempengaruhi gerakan dalam kasus akuntansi sektor publik dan Rumania untuk merespon pada pertanyaan berikut: - Lebih baik atau tidak untuk akuntansi sektor publik Rumania untuk membuat gerakan dari kas ke akuntansi akrual? - Rumania memiliki atau tidak kesempatan untuk memilih sistem? Kata kunci: sektor publik, akuntansi akrual, harmonisasi

1. Konteks internasional 1.1. Kas vs akuntansi akrual Ada dua metode akuntansi dasar yang digunakan untuk menentukan kapan dan bagaimana melaporkan pendapatan dan pengeluaran dalam buku: cash dan metode akrual. Metode ini berbeda Salinan elektronik dari makalah ini tersedia di:

http://ssrn.com/abstract=906813 hanya dalam waktu kapan transaksi, termasuk penjualan dan

pembelian yang dihitung ke rekening. Dengan metode cash, pendapatan tidak dihitung sampai kas benar-benar diterima, dan beban tidak dihitung sampai benar-benar dibayar. Di bawah dasar kas, pendapatan dan beban diakui pada saat pembayaran dilakukan atau diterima. Seperti keuntungan dari akuntansi berbasis kas kita bisa menyebut: termudah untuk melakukannya, itu adalah tujuan, dengan beberapa pilihan untuk membuat. Seperti kerugian dari akuntansi berbasis kas kita bisa menyebut: tidak ada usaha dibuat untuk mencocokkan beban dengan pendapatan yang dihasilkannya. Ini berarti bahwa laporan laba rugi dan neraca mungkin tidak gambar yang bagus dari aktifitas terbaru dan kondisi aktivitas saat ini. Kas berbasis akuntansi dapat mendistorsi operasi sebenarnya dari kegiatan dan salah mencerminkan pendapatan. Berdasarkan metode akrual, transaksi dihitung saat pesanan dibuat, item tersebut disampaikan, atau layanan terjadi, terlepas dari kapan uang bagi mereka (piutang) sebenarnya diterima atau dibayarkan. Dengan kata lain, pendapatan dihitung ketika penjualan terjadi, dan beban dihitung kapan menerima barang atau jasa. Keuntungan dan kerugian dari basis akuntansi akrual adalah follow: 1. Akuntansi akrual mengukur pendapatan saat ini lebih akurat dibandingkan dengan metode cash. Ini berarti bahwa neraca adalah perkiraan yang lebih akurat dari posisi keuangan (value). Akurat, informasi saat ini membuat lebih mudah untuk memprediksi pendapatan masa depan dan posisi keuangan. 2. Akuntansi akrual sulit dimengerti. Kebingungan ada karena laba bersih tidak sama perubahan periode itu dalam bentuk tunai. Saldo kas sebuah perusahaan dengan pendapatan tinggi bahkan mungkin menurun sepanjang tahun. Karena dalam sejarah akuntansi ada periode ketika satu atau metode lainnya didominasi jelas. 1.2. Kas dibandingkan akrual akuntansi untuk sektor publik Dalam bidang akuntansi sektor publik, ada kecenderungan berpikir dua, satu tradisional yang didasarkan pada akuntansi kas, dan yang modern berdasarkan akuntansi akrual. Dalam model tradisional, uang tunai administrasi akuntan publik atau akuntansi anggaran, sistem berbasis kas pada awalnya dianggap sebagai lebih tepat untuk sektor publik, penekanannya adalah pada kepatuhan dengan aturan dan peraturan. Salah satu hasil dari sistem ini adalah

anggaran keluar-turn laporan dipandang sebagai bagian dasar dari laporan keuangan yang biasa dalam sektor publik. Menurut model modern penekanannya pada efisiensi, sehingga dianjurkan bahwa sektor publik harus memperkenalkan set laporan keuangan yang diterapkan di sektor swasta, yang dibuat sesuai dengan akuntansi akrual. Melalui akuntansi akrual kita dapat memaksimalkan efek dari proses kompetisi yang memungkinkan dan efisiensi manajemen publik sehingga ini harus dicapai dengan biaya minimal bagi masyarakat. Lewat ke sistem baru bukanlah tujuan itu sendiri melainkan perubahan mentalitas mengenai proses anggaran, dengan melewati dari situasi kaku pendapatan diuangkan dan biaya dibayar untuk situasi di mana penekanannya adalah pada prestasi dan prakiraan berharap bahwa ini terakhir sistem akan mengarah pada peningkatan efisiensi manajemen publik. Salinan elektronik dari makalah ini tersedia di:

http://ssrn.com/abstract=906813 Laporan Keuangan saat ini harus menunjukkan nilai benar dan adil dari situasi saham keuangan dan keuntungan dan kerugian. Komisi Prinsip Akuntansi Sektor Publik dan Standar telah membentuk kerangka kerja konseptual baru. Perkembangan itu membawa kita dua jenis P & L: 1. Laba bersih: Variasi ekuitas sebagai akibat dari transaksi anggaran dan non anggaran 2. Anggaran P & L: Perbedaan antara semua anggaran pendapatan dan beban yang direalisasikan selama tahun buku, termasuk yang berasal dari kewajiban keuangan. Gerakan internasional New Public Management dari kas ke akuntansi akrual merupakan konsekuensi dari: Peningkatan diversifikasi sistem akuntansi Kualitas laporan pemerintah Bunga lembaga keuangan internasional Sistem Neraca Nasional pindah ke basis akrual pada tahun 1993 kuat keterlibatan IFAC PSC-kursi

1.3. Gerakan dari kas ke akuntansi akrual dalam sektor publik Dalam literatur sektor publik, telah menyelidiki proses perubahan dengan

mengidentifikasi dan mendefinisikan variabel lingkungan yang relevan yang mewakili dimensi penting (Luder, 1992, 1994; Pallot, 1996). Studi-studi lain telah meneliti pengenalan pelaporan akrual bagi pemerintah dan badan mereka (Ryan, 1998). Di kancah internasional, peneliti telah menyoroti filosofi manajerial yang mendasari perubahan akuntansi sektor publik di Inggris, Amerika Serikat, Australia dan Selandia Baru (Humphrey et al, 1993;. Christopher et al, 1993;. Parker dan Guthrie, 1990, McCulloch dan Bola , 1992; Mayston, 1993; Kastil et al, 1996). Chile adalah negara pertama yang memperkenalkan akuntansi akrual untuk sektor publik di awal 70an, diikuti oleh Selandia Baru pada tahun 1990. Namun, tidak seperti Selandia Baru di mana perubahan sangat komprehensif, negaranegara lain telah membuat perubahan bertahap. Sebagai contoh, di Amerika Serikat dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum (akuntansi akrual) telah diadopsi hanya oleh beberapa negara (Carpenter dan Feroz, 2001). Di Amerika Serikat dan Australia lewat dengan akuntansi akrual terjadi pada tahun 1997 tetapi hanya dalam administrasi pemerintahan pusat, dalam administrasi lokal perubahan yang sedang dilaksanakan sekarang. Kanada mengambil alih sistem pada tahun 2001-2002. Pada awal 1990-an, Bourn (1993) mengidentifikasi pergeseran Selandia Baru untuk akuntansi akrual sebagai model untuk Inggris untuk mengikuti. Inggris telah mengadopsi akuntansi akrual pada tingkat lembaga dan mencari untuk menghasilkan laporan agregat keuangan konsolidasi tahun 2006. Ia berencana untuk menyiapkan laporan keuangan konsolidasian secara bertahap: Tahap 1 - konsolidasi yang telah diaudit rekening pemerintah pusat menggunakan non 2001-02 Informasi Nasional Account, tahap 2 - konsolidasi 2003-04 rekening pemerintah pusat dan akrual stadium 3 - seluruh dari-pemerintah rekening konsolidasi untuk 2005-06.

Pada pergantian milenium, Selandia Baru telah menjadi salah satu negara dengan set yang paling luas pengungkapan akuntansi akrual (Piana dan Torres, 2003). Sebuah pemerintah lain sedikit yang kemudian setuju untuk mengikuti jalan ini, namun peningkatan jumlah yang mengadopsi kebijakan 'tunggu dan lihat'. Dimulai dengan 2000, keluar dari 30 dari anggota OECD yang paling maju hanya 22 mengadopsi akuntansi akrual untuk semua bidang sektor publik. Sejak tahun 2000 Malaysia dan Tanzania adalah satu-satunya non-OECD-anggota, yang telah merencanakan untuk mengadopsi akuntansi akrual untuk pusat administrations1, tetapi kemudian mereka menyerah. Sejak Juli 2002 hanya tiga anggota Uni Eropa telah berhasil sepenuhnya dalam transisi menuju akuntansi akrual, mengikuti bahwa Komisi Eropa sendiri akan membuat transisi setelah tahun 2005. Di Eropa reformasi akuntansi akrual secara bertahap mulai seperti yang disajikan ikuti: Pada tingkat pemerintah nasional di enam negara: Spanyol, Inggris, Finlandia, Swedia, Swiss, Perancis telah memulai proses reformasi. Tiga pemerintah nasional Finlandia, Spanyol dan Swedia oleh-dan-besar menyelesaikan reformasi (persyaratan hukum, sistem baru) Pada tingkat lokal, reformasi dimulai di sembilan negara, dan di lima negara reformasi telah selesai: Finlandia, Perancis, Nederland, Inggris dan Swiss. Akuntansi secara tradisional melayani fungsi kontrol anggaran dalam arti membandingkan pengeluaran terhadap anggaran (akuntansi anggaran). Kebanyakan sistem akuntansi di tingkat nasional adalah sistem entri ganda (Spanyol, Perancis, Finlandia, Swedia) dengan beberapa pengecualian (Inggris dan Swiss) dan sistem akuntansi yang paling di tingkat lokal adalah sistem single entry (Perancis, Nederland, Finlandia, Spanyol, Swiss, Denmark). Di Eropa, Swedia dan Inggris mengikutinya, sementara negara-negara lain - termasuk Jerman dan Belanda - yang bergeser atau berencana untuk beralih ke basis akrual. Setengah dari negaranegara anggota OECD menggunakan beberapa bentuk akuntansi akrual dalam laporan keuangan mereka, meskipun hanya akrual menggunakan beberapa dalam proses anggaran mereka. Memperluas akrual untuk penganggaran kontroversial (Matheson, 2002, hal. 44). Kita dapat menyimpulkan bahwa:

1. Reformasi akuntansi akrual datang pertama dan penganggaran berikut. 1 IFAC Public Sector Committee (2000) - IPSAS 1 - Penyajian Laporan Keuangan IFAC; 2. Sistem akuntansi ganda berlaku pada tingkat nasional 3. Isi reformasi akuntansi akrual berbeda antara negara dan bahkan dalam negara antara tingkat yang berbeda. 4. Perbedaan internasional peningkatan praktik akuntansi sektor publik karena negaraspesifik reformasi. 1.3. Badan internasional mengenai posisi gerakan dari uang tunai untuk akuntansi akrual dalam sektor publik Penggunaan akuntansi akrual di sektor publik adalah fenomena yang relatif baru dan keseimbangan antara biaya dan manfaat masih menjadi subyek perdebatan substansial baik untuk akademisi dan praktisi. Gagasan New Public Management dibagi oleh badan-badan internasional, Sistem Moneter Internasional, Bank Dunia, Bank Eropa dan OECD yang memerlukan mengadopsi akuntansi akrual di sektor publik. Uni Eropa mendorong negara-negara kandidat untuk mengadopsi sistem akuntansi akrual untuk sektor publik. Ada peningkatan keraguan mengenai apakah perubahan akuntansi akrual oleh pemerintah bernilai biaya dan risiko tambahan yang terlibat. Negara-negara yang memutuskan untuk lulus dari akuntansi berbasis kas ke akuntansi akrual yang diperingatkan oleh IFAC untuk menganalisis sangat hati-hati validitas dan manfaat yang diharapkan dari reformasi ini dengan mempertimbangkan kondisi, prioritas dan karakteristik lokal. Juga, Federasi Eropa Akuntan mengeluarkan kertas menguraikan risiko dan menjelaskan penting pra-kondisi untuk keberhasilan pelaksanaan akuntansi akrual. Jika akuntansi akrual berhasil mencapai tujuannya, adalah pertanyaan terbuka. Sebuah analisis lengkap hanya mungkin jika sistem baru diterapkan di sejumlah tahun. 1.4. Internasional Sektor Standar Akuntansi Publik

The International Federation of Accountants (IFAC) oleh Komite Sektor Publik dikembangkan Standar Akuntansi Internasional Sektor Publik (IPSAS). IFAC telah mendorong pemerintah dan lainnya entitas sektor publik untuk mengadopsi akuntansi berbasis akrual untuk tujuan umum laporan keuangan mereka. Dalam beberapa tahun terakhir, Dewan IPSAS telah membuat kemajuan besar dalam mengembangkan seperangkat standar untuk pelaporan keuangan sektor publik atas dasar akrual dan bimbingan lainnya untuk entitas sektor publik, tetapi IFACPSC tidak memiliki kekuasaan untuk meminta sesuai dengan IPSAS. Perbandingan IAS dan IPSAS menunjukkan perbedaan material sangat sedikit (komentar tambahan, terminologi yang berbeda dan definisi) Pada Februari 2006, PSC telah mengeluarkan 21 IPSASs. Namun, standar ini belum lengkap atau komprehensif. Tujuan IPSAS adalah peningkatan kualitas (transparansi dan akuntabilitas dengan demikian) dan komparabilitas informasi keuangan, bantuan kepada standar nasional-setter. Ruang lingkup IFAC adalah alat IPSAS di semua entitas sektor publik (pemerintah nasional, regional dan lokal dan entitas komponen mereka [departemen, lembaga, papan, komisi] Saat IPSAS landscape terlihat seperti berikut: a. National pemerintah dengan maksud untuk mengubah ke basis akrual telah menyatakan untuk berkonsultasi IPSAS: Perancis, Afrika Selatan, Uni Emirat Arab, Belanda, Malta, Hong Kong, Thailand, Cayman Islands, Mongolia, Israel b. Negara-negara saat ini mengadopsi basis akrual yang memenuhi sebagian besar persyaratan IPSAS: Australia, Finlandia, Islandia, Kanada, Swedia, Selandia Baru, Inggris dan Fiji. c. OECD isu IPSAS-compliant laporan keuangan sejak TA 2000 (diaudit oleh PWC) d. Komisi Eropa akan mengeluarkan pertama IPSAS-compliant laporan keuangan TA 2005 e. NATO akan mengadopsi IPSAS pada TA 2006 Ada, misalnya, saat ini tidak ada standar yang disepakati untuk pajak atau kewajiban kebijakan sosial, seperti pensiun negara. Selain itu, tidak ada pendekatan universal menyetujui penilaian set tertentu aset seperti warisan, infrastruktur atau aset militer. Akibatnya, masing-

masing pemerintah pindah ke basis akrual harus mengembangkan standar mereka sendiri di daerah tersebut. Untuk alasan ini, IPSAS belum memiliki kedudukan yang sama dengan Standar Pelaporan Keuangan Internasional (IFRS) di sektor swasta. Sampai sekarang tidak ada negara yang telah sepenuhnya menerapkan IPSAS. Selain itu, berbagai negara berencana untuk pindah ke akuntansi akrual agak terbatas. Ada argumen kuat yang mendukung akrual berbasis penganggaran dan pelaporan bagi pemerintah. 1.5. Komisi Uni Eropa Posisi Memulai proyek modernisasi di tahun 2000 dengan studi, kemudian memutuskan sudah setahun kemudian untuk mengabadikan aturan akuntansi baru dalam Peraturan Keuangan yang baru, Komisi mengadopsi rencananya untuk memperkenalkan sepenuhnya berbasis akrual rekening dan mematuhi IPSAS pada tahun 2005 di akhir tahun 2002. Dalam beberapa tahun terakhir, telah muncul bahwa rekening Masyarakat Eropa 'harus dimodernisasi untuk mengubah dari sistem akuntansi kas, berfokus pada deskripsi hanya efek dalam hal pergerakan kas dalam pelaksanaan anggaran, ke akrual berbasis system1 dengan tujuan menyajikan situasi keuangan Masyarakat 'dalam bentuk yang lebih komprehensif, menunjukkan semua hak dan utang. Masyarakat Eropa secara bertahap jatuh ke sejalan dengan pendekatan yang diadopsi oleh sejumlah besar negara dan didukung oleh badan-badan internasional seperti IFAC dan OECD. Meskipun sektor publik masih mengejar tujuan yang berbeda, sebagian dari mereka di sektor swasta, seluruh dunia sekarang menganggap itu tak terelakkan bahwa akuntansi kas harus ditinggalkan dan bahwa tingkat relatif harmonisasi harus dicari untuk praktek-praktek baru. Standardisasi internasional saat ini akan cenderung meningkat, menggeser konsep akuntansi yang lama masyarakat terhadap sistem lebih dekat dengan rekening perusahaan, sementara tetap mempertahankan fitur-fitur tertentu dari sektor publik. Tujuan utama dari perubahan akuntansi akrual adalah untuk menyajikan catatan dan laporan, yang memberikan gambaran yang lebih akurat aset lembaga dan kewajiban. Akuntansi referensi kerangka kerja,

yang seharusnya berfungsi sebagai dasar untuk pengembangan rekening Masyarakat Eropa 'konsisten dengan standar internasional IPSAS. 2. Latar belakang akuntansi sektor publik setempat di Rumania 2.1. Akuntansi Kerangka hukum Administrasi publik lokal ditata dalam unit administratif berikut: kabupaten, kota, kota dan komune. Ada dua tingkat pemerintah daerah di Rumania: tingkat pertama terdiri dari 41 dewan daerah dan tingkat kedua dari 3003 dewan lokal: 276 kota dan kota dan 2.727 komune. Pada tahun 1991, dikeluarkan UU Akuntansi, yang menyatakan bahwa semua entitas, termasuk lembaga publik, memiliki kewajiban untuk mengatur dan mengelola sistem akuntansi mereka sendiri dan akuntansi keuangan, akuntansi manajemen dan disesuaikan dengan aspek tertentu dari kegiatan. Sistem akuntansi lembaga publik harus menjamin informasi kepada manajer pinjaman berkaitan dengan pendapatan dan pengeluaran pelaksanaan anggaran, yang warisan bawah administrasi, serta untuk menggambar up dari rekening tahunan umum pelaksanaan APBN, dari akun tahunan dari pelaksanaan asuransi sosial APBN, dana khusus, serta rekening tahunan pelaksanaan anggaran daerah. 2.2. Akuntansi sektor publik lokal harmonisasi proses Sampai tahun 2000 sistem akuntansi sektor publik yang diterapkan di Rumania ditandai sebagai sebuah sistem akuntansi berbasis kas. Untuk Rumania, dalam konteks integrasi Eropa, pencapaian reformasi akuntansi sektor publik telah menjadi kebutuhan mendesak. Kunci-elemen yang menegaskan perlunya reformasi dalam akuntansi sektor publik adalah kesenjangan informasi dari sistem yang sebenarnya berdasarkan akuntansi berbasis kas. Contohnya adalah kasus yang ekstrim dari pemerintah daerah dari desa-desa yang ketat dalam batas-batas akuntansi kas murni, dengan tumpang tindih dari gagasan biaya dengan gagasan pembayaran, dari gagasan pendapatan dengan cashing-in, rendah-pelatihan tingkat staf , lebih standarisasi kegiatan, abadi teknis rendah atau bahkan kurang dari itu.

Proses harmonisasi akuntansi sektor publik lokal Rumania kira beberapa penyesuaian utama tentang: 1. Sistem akrual, untuk persediaan, piutang (pajak, kontribusi sosial dan kepentingan) dan hutang: ini diperlukan untuk pengakuan belanja (dan penerimaan) yang dibuat pada periode keuangan selain yang di mana biaya yang benar-benar dikeluarkan. 2. Pengakuan penyusutan aktiva tetap penuh: untuk memastikan penggabungan penuh ke dalam biaya kegiatan konsumsi, penggunaan dan kerusakan aset tetap. Ini sering merupakan komponen biaya yang signifikan padat modal kegiatan sektor publik. 3. Penilaian keuntungan normal sebagai "biaya modal": akan mengakui laba atas investasi tersirat dalam penggunaan dana modal tetap dan bekerja oleh pemilik atau sumber pendanaan lain selain pinjaman. 4. Revaluasi aset tetap untuk memungkinkan inflasi: akan menghasilkan pengakuan saat nilai aktiva tetap dan biaya saat ini terkait penyusutan. Hal ini juga mempengaruhi pengakuan yang tepat dari pengembalian atas investasi, ketika dinyatakan sebagai persentase dari (peluang) biaya modal riil. Untuk memenuhi ESA 95 metodologi, Departemen Keuangan Publik berjanji untuk memperkenalkan sistem akuntansi akrual untuk lembaga-lembaga publik, dimulai dengan 2003. Pada bulan Agustus 2001, Peraturan Pemerintah no. 61/2001 untuk menyelesaikan dan mengamandemen UU Akuntansi no. 82/1991 diadopsi dalam rangka membangun kerangka implementasi umum. Salah satu syarat penting menganggap penggunaan wajib akuntansi double entry untuk semua entitas. Pada kuartal keempat tahun 2002, norma-norma metodologis berikut berjanji untuk dipersiapkan: norma-norma mengenai akuntansi ketentuan anggaran, norma mengenai organisasi dan manajemen akuntansi aset untuk lembaga-lembaga publik, Daftar Account 'untuk lembagalembaga publik serta norma mengenai akuntansi dari operasi utama. Dalam rangka untuk mengambil alih Uni Eropa Aquis pasal 11 Uni Ekonomi dan Moneter dan 29 bab Beban Keuangan dan Anggaran, Rumania telah mulai agak malu-malu dari proses transisi menuju akuntansi akrual, yang akan membutuhkan kapasitas tambahan dan sumber daya. Melalui dokumen mengenai posisi negosiasi pasal 11 Romania terlibat untuk

melaporkan EC sesuai dengan ESA 95 persyaratan Account standar Eropa mengenai akuntan publik dan utang. Dengan memperkenalkan klasifikasi anggaran baru (Juli 2005) juga berlaku di mulai tahun 2006 merupakan langkah penting yang dicapai dalam harmonisasi sistem akuntansi sektor publik dengan peraturan Eropa dan internasional. Dalam rangka untuk membuat spesialis akuntansi Rumania mengetahui praktik akuntansi internasional terbaik untuk sektor publik Akuntan Chartered Tubuh dari Rumania diterjemahkan ke Rumania pada bulan April 2005 Standar Akuntansi Internasional untuk Sektor Publik, diterbitkan oleh International Federation of Accountants, edisi Januari 2005 . Dengan tujuan harmonisasi sistem akuntansi sektor publik dengan peraturan Eropa dan internasional, dalam 5 tahun terakhir elemen reformasi beberapa telah diperkenalkan yang bertujuan: 1. Induksi, likuidasi, pemesanan dan pembayaran biaya institusi publik (OMFP 1792/2002), empat tahapan pelaksanaan anggaran pengeluaran yang dilakukan oleh semua lembaga publik tidak peduli subordinasi mereka dan cara beban pendanaan dengan wajib praketaatan prosedur. Lembaga-lembaga publik juga dipaksa untuk mengatur, memimpin catatan dan melaporkan pengaturan anggaran dan hukum dimulai dengan 2003. 2. Re-evaluasi dan penyusutan aset tetap yang berada di warisan dari lembaga-lembaga publik (OG no.81/2003 dan OMFP no.1487/2003) diperkenalkan untuk pertama kalinya dalam sejarah administrasi publik di Rumania. Dengan memperkenalkan evaluasi ulang itu berharap untuk membawa pada biaya saat ini atau nilai masuk diaktualisasikan dalam korelasi dengan utilitas barang dan nilai pasar mereka dan dengan memperkenalkan depresiasi itu ingin mencerminkan nilai riil barang dan presentasi melalui keuangan laporan bayangan nyata dari warisan. 3. Organisasi dan terkemuka akuntansi pendapatan anggaran (OMFP no.520/2003), menurut undang-undang Akuntansi, yang mengatur compulsoriness mendaftar dalam akuntansi hak dan kewajiban dari lembaga publik ketika mereka diakui, dalam hal ini ada memiliki telah sampai saat itu kontradiksi besar antara peraturan nasional di bidang akuntansi dan peraturan yang berlaku bagi lembaga-lembaga publik. 4. Pengenalan klasifikasi anggaran baru (OMFP no.1025/2005) juga berlaku di mulai tahun 2006 sesuai dengan ESA 95 persyaratan mengenai akuntansi dan hutang publik telah

memberikan kontribusi untuk membuat langkah penting dalam harmonisasi akuntansi sektor publik dengan Eropa dan Internasional peraturan. Dengan semua elemen reformasi, sistem akuntansi hadir dalam sektor publik Rumania memiliki banyak kesalahan terutama yang menyangkut kualitas dari informasi yang diberikan baik untuk manajer dan lembaga pihak ketiga. Hingga Desember 2005 pendapat umum adalah bahwa bagian ke akuntansi akrual di sektor publik dalam rangka mengambil alih acquis Uni Eropa akan diterapkan di Rumania terbaru di tahun 2007. Jika sampai saat ini akuntansi sektor publik memiliki peran sekunder dibandingkan dengan anggaran, peran yang terbatas dalam refleksi warisan, pendapatan diuangkan dan biaya, dengan melewatkan ke akuntansi akrual, sistem akuntansi, melalui informasi yang akan memberikan, akan kembali tempat yang layak Departemen Keuangan Publik mengeluarkan beberapa versi dari proyek akuntansi publik baru diselaraskan dengan standar akuntansi internasional tetapi tanpa penerbitan atau penyebarluasan dalam periode 2002-2005, tetapi akhirnya, pada bulan Desember 2005 adalah masalah dan secara resmi menerbitkan sistem akuntansi baru untuk sektor publik dengan penerapan dari Januari 20062. 2.3. Karakteristik utama dari sistem akuntansi publik baru Sistem akuntansi publik yang baru didasarkan pada sistem, Direktif Eropa Eropa account (ESA 95). Ada juga dianggap persyaratan akuntansi dan informasi presentasi sesuai dengan standar akuntansi internasional untuk sektor publik (IPSAS). 2 OMFP 1719/2005- peraturan Akuntansi Rumania untuk sektor publik diselaraskan dengan Eropa dan International Peraturan Melewati ke akuntansi akrual dapat dilakukan sekaligus atau secara bertahap. Dalam teori dan praktek ada tiga pilihan: 1. Akrual akuntansi diterapkan untuk anggaran negara, anggaran daerah dan semua pengguna anggaran - implementasi total

2. Akrual akuntansi diterapkan untuk semua pengguna anggaran, tetapi tidak untuk anggaran negara bagian dan local 3. Akrual akuntansi diterapkan untuk semua pengguna anggaran, kecuali untuk empat kas keadaan keuangan publik (APBN, APBD, dan dana pensiun cacat, dana kesehatan) Romania optioned untuk implementasi total. Beberapa tim konsultan internasional dalam menyelesaikan sistem akuntansi baru untuk sektor publik Rumania membantu Departemen Keuangan oleh PHARE: Twinning Proyek dikontrak oleh Uni Eropa. The IPSAS 1 Laporan keuangan sepenuhnya diadopsi, dalam pengertian ini disajikan laporan keuangan untuk tujuan umum disusun dan disajikan dengan dasar akrual. Peran laporan keuangan yang akan disajikan dalam rangka agar dapat dibandingkan baik dengan laporan sendiri entitas keuangan periode sebelumnya maupun dengan laporan keuangan entitas lain. Tujuan umum laporan keuangan yang ditujukan untuk memenuhi kebutuhan pengguna yang tidak berada dalam posisi untuk laporan permintaan disesuaikan untuk memenuhi kebutuhan spesifik mereka informasi. Pengguna tujuan umum laporan keuangan meliputi pembayar pajak dan ratepayers, anggota legislatif, kreditor, pemasok, media, dan karyawan. Tujuan umum laporan keuangan termasuk mereka yang disajikan secara terpisah atau dalam dokumen lain publik seperti laporan tahunan. Tujuan-tujuan umum laporan keuangan adalah untuk memberikan informasi tentang arus posisi keuangan, kinerja dan uang tunai dari suatu entitas yang berguna untuk berbagai pengguna dalam membuat dan mengevaluasi keputusan mengenai alokasi sumber daya. Sebuah set lengkap laporan keuangan meliputi komponen-komponen berikut: (A) Pernyataan posisi keuangan, neraca atau laporan aset dan kewajiban (B) Pernyataan kinerja keuangan (C) Laporan perubahan aktiva bersih / ekuitas; (D) Laporan Arus Kas, dan

(E) Kebijakan akuntansi dan catatan atas laporan keuangan. Pernyataan kinerja keuangan merupakan pernyataan baru, untuk entitas publik Rumania. Sejauh Rumania yang bersangkutan, ada pendapat yang menekankan manfaat dari system3 baru tapi juga opinions4 lebih pendiam. Jadi dalam opinion5 beberapa orang selama transisi menuju akuntansi akrual berlaku untuk negara-negara berkembang itu mungkin bahwa ini belum tentu baik bagi negara-negara berkembang atau dengan ekonomi transisi. Dan dalam (organisasi yang menyediakan bantuan kepada negara-negara Eropa tengah yang sedang mempersiapkan untuk adhesi UE) pendapat Sigma: baik efisiensi dari reformasi di negara-negara di mana ia diterapkan dan kelangsungan hidup bagi ekonomi dalam transisi tetap menjadi subjek diperdebatkan baik untuk akademisi dan praktisi. Ini reformasi akuntansi publik memiliki dampak pada semua lembaga publik tetapi terutama komune, yang menggunakan jenis lain dari akuntansi dan memiliki sejumlah personel dengan tanggung jawab ganda dan akses terbatas pada pelatihan. Suatu perubahan dalam pikiran juga diperlukan, yang berarti desain ulang dari sistem nilai pribadi. Ini berarti untuk mengatasi keengganan masa lalu menyiapkan informasi keuangan untuk mengungkapkan lebih dari itu mutlak diperlukan, terutama dalam kaitannya dengan kewajiban kontinjensi (termasuk kewajiban kepada organisasi Negara), terkait identifikasi partai, dan pengungkapan informasi segmental tertentu. Pada 2001 -2002 dibuat studi empiris dalam bingkai 6which program pra-adheration ditujukan pada upaya bahwa Rumania harus melakukan pada waktu itu mengenai mengambil alih dari acquis Uni Eropa di bidang akuntansi sektor publik dengan evaluasi awal biaya dan manfaat. 5. Kesimpulan Uni Eropa mendorong kandidat menyatakan untuk mengadopsi sistem akuntansi akrual untuk sector7 masyarakat, itulah sebabnya mengapa Rumania mengadopsi sistem akuntansi akrual di sektor publik dimulai dengan tahun 2006.

Untuk ini, diperlukan suatu sistem akuntansi yang merekam peristiwa ekonomi ketika mereka terjadi, bukan ketika kas dibayarkan dalam atau keluar, dan karena itu diperlukan sebuah sistem TI sangat meningkat, dan prosedur administrasi ditingkatkan, dalam rangka untuk memastikan bahwa informasi akuntansi lengkap, tepat waktu dan akurat. Kita dapat menyimpulkan bahwa lebih baik untuk sektor publik Rumania akuntansi gerakan dari uang tunai untuk akuntansi akrual, mengetahui keuntungan umum akuntansi akrual bagi pengguna informasi internal dan eksternal. Karena analisis keuangan selalu lebih luas dari analisis anggaran yang sederhana, saat ini diperlukan untuk memberikan pengungkapan rinci tentang pelaksanaan anggaran serta informasi keuangan. Ada kebutuhan untuk mengembangkan keterampilan yang diperlukan dan memberikan pelatihan bagi kedua penyusun dan pengguna informasi keuangan. Pada tingkat komune ada beberapa, jika ada, akuntan yang terampil bekerja dan di mana manajemen keuangan dipandang sebagai kurang penting daripada kepatuhan hukum. Langkah pertama menuju sistem akuntansi akrual dibuat di Rumania, dengan menciptakan kerangka hukum. Anggaran dan akuntansi kategori di tingkat nasional memiliki seperangkat klasifikasi sesuai dengan standar internasional, yang memfasilitasi analisis kebijakan dan meningkatkan akuntabilitas. Dimulai dengan tahun 2006 Rumania mampu menghasilkan akun nasional sesuai dengan ESA95. Akuntansi konvensi dan prosedur perlu dibuat kompatibel dengan konsep yang berkaitan dengan penyaluran dana Uni Eropa - komitmen, pembayaran, pengeluaran yang memenuhi syarat, dll pelaporan fiskal harus tepat waktu, komprehensif dan dapat diandalkan, dan mengidentifikasi penyimpangan dari anggaran. Prosedur untuk mengevaluasi efisiensi dan efektivitas kebijakan pengeluaran dan program - termasuk yang didanai dari sumber Uni Eropa harus dibentuk. Membuat kemajuan lebih lanjut dalam bidang ini akan membutuhkan investasi yang besar dalam pengembangan staf dan pelatihan, didukung dalam banyak kasus oleh proyekproyek twinning Uni Eropa dan program bantuan teknis. Selain itu, Parlemen di tingkat pusat dan Dewan Lokal di tingkat lokal perlu memperkuat kapasitas mereka untuk menganalisa informasi anggaran, sehingga mereka dapat memainkan peran penuh dalam menyeimbangkan kekuatan Eksekutif.