Anda di halaman 1dari 18

Budaya Politik di Indonesia

Aditya Parama H (01) Calista S (08) Dina Andini SH (10) Kahexa F R (15) Primastha J (17) Rahardian T (21) Varien Janitra NS (26)

PENGERTIAN
Budaya, Budaya adalah suatu pola dari keseluruhan keyakinan yang dipegang
teguh bersama-sama oleh semua anggota organisasi dalam pelaksanaan pekerjaan didalam organisasi tersebut.

Sistem, Sistem adalah kerjasama suatu kelompok yang saling berkaitan

secara utuh, apabila suatu bagian terganggu maka bagian yang lain akan merasakan kendalanya.

Politik, Politik adalah interaksi antara pemerintah dan

masyarakat dalam rangka proses pembuatan kebijakan dan keputusan yang mengikat tentang kebaikan bersama masyarakat yang tinggal dalam suatu wilayah tertentu.

Budaya
1. BOVEE dan THILL Budaya adalah sistem sharing atas simbol - simbol, kepercayaan, sikap, nilai-nilai, harapan, dan norma-norma untuk berperilaku. 2. MURPHY dan HILDEBRANDT Budaya diartikan sebagai tipikal karakteristik perilaku dalam suatu kelompok 3. MOFSTEDE Budaya diartikan sebagai pemrograman kolektif atas pikiran yang membedakan anggota-anggota suatu kategori orang dari kategori lainnya Kesimpulan: suatu pola dari keseluruhan keyakinan yang dipegang teguh bersama-sama oleh semua anggota organisasi dalam pelaksanaan pekerjaan didalam organisasi tersebut.

SISTEM
1. 2. SALISBURY Sistem adalah sekelompok bagian-bagian atau komponen yang bekerja sama sebagai suatu kesatuan fungsi PILECKI Sistem adalah sekumpulan objek dan menghubungkan objek itu dengan atributnya atu dengan kata lain, sistem adalah suatu kesatuan yang terdiri dari sejumlah bagian-bagian, atribut dari bagian dan hubungan antara bagian dengan atribut

Kesimpulan: kerjasama suatu kelompok yang saling berkaitan secara utuh, apabila suatu bagian terganggu maka bagian yang lain akan merasakan kendalanya.

POLITIK
1. ROD HAGUE Politik adalah kegiatan yang menyangkut cara bagaimana kelompokkelompok mencapai keputusan-keputusan yang bersifat kolektif dan mengikat melalui usaha untuk mendamaikan perbedaan-perbedaan diantara anggota-anggotanya ANDREW HEYWOOD Politik adalah kegiatan suatu bangsa yang bertujuan untuk membuat, mempertahankan, dan mengamandemen peraturan-peraturan umum yang mengatur kehidupannya, yang berarti tidak dapat terlepas dari gejala komflik dan kerjasama

2.

Kesimpulan interaksi antara pemerintah dan masyarakat dalam rangka proses pembuatan kebijakan dan keputusan yang mengikat tentang kebaikan bersama masyarakat yang tinggal dalam suatu wilayah tertentu.

PENGERTIAN
Sedangkan arti dari Budaya Politik,
Budaya politik adalah sistem nilai dan keyakinan yang dimiliki bersama oleh masyarakat, bangsa, dan Negara yang diyakini sebagai pedoman dalam melaksanakan aktivitas-aktivitas politik kenegaraan.

Arti dari Sistem Politik,

Sistem Politik adalah berbagai macam kegiatan dan proses dari struktur dan fungsi yang bekerja dalam suatu unit atau kesatuan (masyarakat/negara).

Budaya Politik
a.

Pengertian Menurut Para Ahli


a. b.

Sistem Politik

Gabriel Abraham Almond dan Sidney Verba, budaya politik adalah suatu sikap orientasi yang khas dari warga Negara terhadap system politik dengan aneka ragam bagiannya dan sikap terhadap peranan warga Negara yang ada dalam sistem itu Rusadi Sumintapura, budaya politik adalah pola tingkah laku individu dan orientasinya terhadap kehidupan politik yang dihayati oleh para anggota suatu sistem politik.

Almond, sistem politik adalah interaksi yang terjadi dalam masyarakat yang merdeka yang menjalankan fungsi integrasi dan adaptasi. Rober A. Dahl, sistem politik adalah pola yang tetap dari hubungan hubungan antara manusia yang melibatkan sampai dengan tingkat tertentu, kontrol, pengaruh, kekuasaan, ataupun wewenang. Rusadi Kartaprawira, sistem politik adalah Mekanisme atau cara kerja seperangkat fungsi atau peranan dalam struktur politik yang berhubungan satu sama lain dan menunjukkan suatu proses yang langggeng.

b.

c.

Kesimpulan: - Tingkah laku individu (warga negara) terhadap kehidupan politik dalam sistem tersebut

Dapat disimpulkan bahwa sistem politik adalah mekanisme seperangkat fungsi atau peranan dalam struktur politik dalam hubungan satu sama lain yang menunjukan suatu proses yang langsung memandang dimensi waktu (melampaui masa kini dan masa yang akan datang).

1.Budaya Politik di Indonesia


Hirarki yang Tegar/Ketat
Masyarakat Jawa, dan sebagian besar masyarakat lain di Indonesia, pada dasarnya bersifat hirarkis. Tampak dari adanya pemilahan tegas antara penguasa (wong gedhe) dengan rakyat kebanyakan (wong cilik). Masing-masing terpisah melalui tatanan hirarkis yang sangat ketat. Alam pikiran dan tata cara sopan santun

diekspresikan sedemikian rupa sesuai dengan asal-usul kelas masing-masing. Penguasa dapat menggunakan
bahasa 'kasar' kepada rakyat kebanyakan. Sebaliknya, rakyat harus mengekspresikan diri kepada penguasa dalam bahasa 'halus'. Dalam kehidupan politik, pengaruh stratifikasi sosial semacam itu antara lain tercemin pada cara penguasa memandang diri dan rakyatnya.

Kecendrungan Patronage
Pola hubungan Patronage merupakan salah satu budaya politik yang menonjol di Indonesia. Pola hubungan ini bersifat individual. Dalam kehidupan politik, tumbuhnya budaya politik semacam ini tampak misalnya di kalangan pelaku politik. Mereka lebih memilih mencari dukungan dari atas daripada menggali dukungn dari basisnya.

Macam-macam Sistem Politik menurut Almond dan Powell

2. Sistem Politik
2.

1.

Sistem Primitif

Sistem yang bekerja dengan sebentar sebentar istirahat. Sistem politik ini sangat kecil kemungkinanya untuk mengubah perananya menjadi terspesialisasi atau lebih otonom. sistem ini lebih mencerminkan suatu kebudayaan yang samar samar dan bersifat keagamaan.

Sistem dengan struktur struktur bersifat pemerintahan politik yang berbeda beda dan satu kebudayaan subyek.

Sistem Tradisional

3. Sistem Modern

Sistem dimana struktur struktur politik yang berbeda beda berkembang Dan mencerminkan aktivitas budaya politik.

Menurut Alfian
Sistem Politik Otoriter adalah sistem
politik yang dipimpin dan diputuskan oleh satu orang (diktator). Sistem politik otoriter Biasanya melahirkan paham komunisme. Nilai-nilai yang terkandung dalam komunis: Monoisme (menolak adanya golongan) Kekerasan merupakan alat yang sah. Negara merupakan alat tercapainya komunisme

Sistem pemerintahan monarki adalah sistem pemerintahan


dimana hanya seorang saja yang memegang kekuasaan. untuk dapat mempertahankan dan memimpin suatu pemerintahan monarki tidak terlalu dibutuhkan kecakapan dalam hal hukum.

Karena Undang - Undang telah membatasi dan mengatur kekuasaan raja sudah cukup memberi jaminan bahwa pemerintahan dapat berjalan. Jadi sebuah sistem pemerintahan monarki murni membuat kekuasaan seorang raja sebagai kepala pemerintahan menjadi sangat mutlak dan tak terbatas.

Demokrasi
pemerintahan rakyat, yang lebih kita kenal pemerintahan dari rakyat, oleh rakyat dan untuk rakyat. Kata demokrasi berasal dari bahasa yunani yang terdiri dari dua kata yaitu : Demos yang berarti : rakyat Kratos/cratein yang berarti pemerintahan Seiring berjalannya waktu pengertiandemokrasi mengalami perkembangan dimana Jeff Hayness membagi demokrasi ke dalam tiga model berdasarkan penerapannya.
Demokrasi formal: kesempatan untuk memilih pemerintahannya dengan teratur dimana ada aturan yang mengatur pemilu (pemerintah sesuai hukum)

Demokrasi permukaan (faade): demokrasi yang munafik dimana dari luarnya memang demokrasi, tetapi tidak memiliki substansi demokrasi. Pemilu diadakan supaya dilihat oleh orang dunia namun hasilnya sekadar polesan demokrasi yang melapisi struktur politik.

Demokrasi substantif : demokrasi yang murni yaitu demokrasi substantif memberi tempat kepada seluruh lapisan masyarakat mulai dari rakyat jelata, kaum miskin dll.

Macam Macam Budaya Politik


Budaya politik elit (terdiri dari kaum pelajar sehingga memiliki pengaruh dan lebih berperan dalam pemerintahan) dan budaya politik massa (kurang memahami politik sehingga mudah terbawa arus).
Menurut Hebert Feith, sistem politik di Indonesia di dominasi oleh budaya politik aristokrat Jawa dan wiraswasta Islam. Menurut C. Geertz di Indonesia terdapat budaya politik priyayi, santri dan abangan.

Budaya Politik Parokial


Macam budaya politik yang orientasi politik individu dan masyarakatnya masih sangat rendah, terbatas pada lingkup yang kecil. Individu tidak memiliki harapan dari sistem politik. Tidak ada peranan politik yang bersifat khas dan berdiri sendiri, dan biasanya ada pada masyarakat tradisional.

Budaya Politik Subjek


Masyarakat dan individunya telah mempunyai perhatian dan minat terhadap sistem politik. Meski yang dilakukannya masih terbatas pada pelaksanaan kebijakan pemerintah dan menerima kebijakan tersebut dengan pasrah. Mereka tidak ada kemauan untuk menilai, menelaah bahkan mengkritisi

Budaya Politik Partisipan


Macam budaya ini ideal, karena individu dan masyarakatnya mempunyai perhatian, kesadaran dan minat yang tinggi pada politik pemerintah. Individu dan masyarakatnya mampu memerankan peran politik baik dalam proses input (pemberian dukungan atau tuntutan pada sistem politik) maupun dalam proses output (melaksanakan, menilai dan mengkritik kebijakan dan keputusan politik pemerintah)

Proses Sosialisasi Politik


1. Lingkungan keluarga : orang tua dapat mengajarkan langsung kepada anaknya tentang tingkah laku sosial politik tertentu. Obrolan ringan dapat ditanamkan menjadi nilai nilai politik kepada anak. Lingkungan sekolah: sistem pendidikan kemasyarakatan dapat mengajarkan kepada siswa mengenai pendidikan kewarganegaraan. Siswa dan guru dapat berinteraksi bertukar topik nilai nilai pokok secara sistematis dan praktis

2.

3. Lingkungan Negara : Secara hati hati bisa menyebar dan menanamkan ideologi ideologi resminya
4. Lingkungan partai politik : salah satu fungsi papol adalah dapat memainkan peran sebagai sosialisasi politik. Ini berarti parpol mampu merekrut anggota kader dan simpatisannya pada saat yang mereka inginkan. Mampu menanamkan nilai dan norma dari satu generasi ke generasi berikutnya. Parpol mampu menciptakan image memperjuangkan kepentingan umum dan luas senantiasa mendapatkan dukungan dari masyarakat.

Sosialisasi politik sebagai suatu pewarisan pengetahuan, nilai dan pandangan politik dari orang tua, guru dan saran sosialisasi yang lainnya kepada warga negara beru atau mereka yang meginjak dewasa. Richard E Dawson