Anda di halaman 1dari 431

2

Versi

DIREKTORAT JENDERAL PAJAK

User Manual Aplikasi


eSPT PPh Masa
D I R E KT O R AT J E N D E R A L PA J A K

User Manual Aplikasi eSPT PPh Masa

Version 2.0

i
Table of Contents
Introduction

CHAPTE R 1

Aplikasi eSPT PPh Masa 1

System Requirement................................................................................................................................ 1

Product Support....................................................................................................................................... 2

Product Updates...................................................................................................................................... 2

Setting Regional 3

Setting Regional Untuk Windows XP....................................................................................................... 3

Instalasi dan Remove eSPT PPh Masa 7

Instalasi Aplikasi.....................................................................................................................................7

Remove Aplikasi....................................................................................................................................13

Setup ODBC eSPT PPh Masa 19

Setup ODBC eSPT PPh Masa.................................................................................................................19

Aktivasi Aplikasi eSPT PPh Masa 23

Aktivasi Sistem...................................................................................................................................... 23

Maintain Informasi Profile..................................................................................................................... 26

Menu Program 31

Login....................................................................................................................................................... 32

Logout.................................................................................................................................................... 34

Menu Setting SPT 35

Menu Pasal 21 Dan Atau Pasal 26 40

Formulir Daftar Wajib Pajak .................................................................................................................. 41

Bukti Pemotongan PPh Pasal 21...........................................................................................................42

Bukti Pemotongan PPh Pasal 21 (Final)...............................................................................................52

Bukti Pemotongan PPh Pasal 26...........................................................................................................56

Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 21 dan atau Pasal 26 .................................................................61

Daftar Surat Setoran Pajak (SSP) .........................................................................................................67

Daftar Bukti Pemindah Bukuan (PBK) ..................................................................................................72


Surat Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Pasal 21 Dan Atau Pasal 26....................................................80

Menu Pasal 22 86

Bukti Pemungutan Pajak Atas Impor (oleh Bendaharawan Ditjen Bea dan Cukai).............................87

Bukti Pemungutan PPh Pasal 22 (Oleh Badan Usaha Industri/Eksportir Tertentu) ............................94

Bukti Pemungutan Penjualan Rokok Dalam Negeri (Final)................................................................. 100

Daftar Surat Setoran PPh Atas Penjualan Migas (Oleh Pertamina/Badan Usaha Selain Pertamina)

.............................................................................................................................................................. 104

Daftar Surat Setoran Pajak PPh Ps 22 Impor (Bank Devisa dan Bendaharawan Tertentu yang

ditunjuk)............................................................................................................................................... 114

Daftar Surat Setoran Pajak PPh Ps 22 Impor (Dibayar Sendiri)..........................................................122

Daftar Bukti Pemungutan Pajak Penghasilan Pasal 22......................................................................129

Daftar Surat Setoran Pajak (SSP) .......................................................................................................134

Daftar Bukti Pemindah Bukuan (PBK) ................................................................................................138

Surat Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Ps 22......................................................................................144

Menu Pasal 23 Dan Atau Pasal 26 152

Bukti Pemotongan Pajak Penghasilan Pasal 23.................................................................................153

Bukti Pemotongan Pajak Penghasilan Final Pasal 23 (Final).............................................................163

Bukti Pemotongan Pajak Penghasilan Pasal 26.................................................................................167

Daftar Bukti Pemotongan Pajak Penghasilan Pasal 23 dan atau Pasal 26 ......................................178

Daftar Surat Setoran Pajak (SSP) .......................................................................................................184

Daftar Bukti Pemindah Bukuan (PBK) ................................................................................................188

Surat Pemberitahuan (SPT) Masa Pajak Penghasilan Pasal 23 Dan Atau Pasal 26..........................195

Menu Pasal 4 Ayat 2 203

Bukti Pemotongan/Pemungutan PPh Hadiah Undian .........................................................................205

Bukti Pemotongan PPh Bunga Deposito /Tabungan, Diskonto SBI, Jasa Giro (Final) (Wajib Pajak

Dalam Negeri) .....................................................................................................................................210

Bukti Pemotongan PPh Bunga Deposito /Tabungan, Diskonto SBI, Jasa Giro (Final) (Wajib Pajak Luar

Negeri) ................................................................................................................................................. 217

Bukti Pemotongan PPh Final Pasal 4 Ayat (2) Atas Penjualan Saham Yang Diperdagangkan Di Bursa

Efek ..................................................................................................................................................... 224

Bukti Pemotongan PPh Atas Persewaan Tanah Dan/Atau Bangunan (Final) (Penyewa Sebagai

Pemotong Pajak).................................................................................................................................. 230

Bukti Pemotongan PPh Atas Persewaan Tanah Dan/Atau Bangunan (Final) (PPh Yang Dipotong Oleh

Pihak Lain)........................................................................................................................................... 234

Bukti Pemotongan Pemungutan PPh Jasa Konstruksi (Final) (Penyewa Sebagai Pemotong Pajak) 239

Bukti Pemotongan Pemungutan PPh Jasa Konstruksi (Final) (PPh Yang Dipotong Oleh Pihak Lain)

.............................................................................................................................................................. 243

Bukti Pemotongan Final PPh Pasal 4 Ayat (2) Atas Bunga Dan Diskonto Obligasi Yang

Diperdagangkan Di Bursa Efek............................................................................................................248


Daftar PPh Sewa Tanah dan/atau Bangunan Yang Dibayar Sendiri (WP yang Bergerak di BU Sewa

Tanah dan/atau Bangunan).................................................................................................................. 254

Daftar PPh Sewa Jasa Kontruksi Yang Dibayar Sendiri (WP yang Bergerak di BU Jasa Konstruksi)

.............................................................................................................................................................. 262

Daftar Bukti Pemotongan/Pemungutan PPh Pasal 4 Ayat (2).............................................................269

Daftar Jumlah Bruto Nilai Transaksi Penjualan Saham Dan Atau Obligasi Per Hari.........................275

Daftar Perantara Perdagangan Efek, Pemungutan Atas Penghasilan Dari Penjualan Saham Dan Atau

Obligasi Yang Diperdagangkan Di Bursa Efek....................................................................................277

Daftar Surat Setoran Pajak (SSP) .......................................................................................................281

Daftar Bukti Pemindah Bukuan (PBK) ................................................................................................285

Surat Pemberitahuan (SPT) Masa Pajak Penghasilan Pasal 4 Ayat (2)..............................................291

Menu Pasal 15 296

Bukti Pemotongan PPh Atas Imbalan Yang Dibayarkan/Terutang Kepada Perusahaan Pelayaran DN

(Final)................................................................................................................................................... 297

Bukti Pemotongan PPh Atas Imbalan Yang Diterima/Diperoleh Oleh Perusahaan Pelayaran DN

(Final) (Dari Indonesia)........................................................................................................................301

Bukti Pemotongan PPh Atas Imbalan Yang Diterima/Diperoleh Oleh Perusahaan Pelayaran DN

(Final) (Dari Luar Indonesia)................................................................................................................305

Bukti Pemotongan PPh Atas Imbalan Yang Diterima/Diperoleh Oleh Perusahaan Pelayaran DN

(Final) (Dipotong Pihak Lain)...............................................................................................................309

Bukti Pemotongan PPh Atas Imbalan Yang Dibayar/Terutang Kepada Perusahaan Pelayaran

Dan/Atau Penerbangan LN (Final)........................................................................................................ 313

Bukti Pemotongan PPh Atas Imbalan Yang Diterima/Diperoleh Oleh Perusahaan Pelayaran Dan/Atau

Penerbangan LN (Final) (Dipotong Pihak Lain)...................................................................................317

Bukti Pemotongan PPh Atas Imbalan Yang Dibayarkan/Terutang Kepada Perusahaan Penerbangan

Dalam Negeri ....................................................................................................................................... 322

Daftar PPh Yang Dibayar Sendiri Atas Imbalan Yang Diterima Oleh Perusahaan Pelayaran Dan/Atau

Penerbangan LN................................................................................................................................... 326

Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 15..............................................................................................333

Daftar Surat Setoran Pajak (SSP) .......................................................................................................342

Daftar Bukti Pemindah Bukuan (PBK) ................................................................................................346

Surat Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Pasal 15.................................................................................352

Menu Utiliti 360

Setting Tarif......................................................................................................................................... 362

Tabel Wajib Pajak ...............................................................................................................................364

Tabel Nama Bursa ............................................................................................................................... 367

Tabel Jenis-jenis Komoditi Migas ...................................................................................................... 368

Tabel PTKP (Penghasilan Tidak Kena Pajak).....................................................................................370

Tabel UMP (Upah Minimum Propinsi) .................................................................................................372

Impor Tabel Wajib Pajak...................................................................................................................... 375


Impor Bukti Potong PPh Masa.............................................................................................................378

Impor SSP dan PBK.............................................................................................................................. 383

Ekspor Tabel Wajib Pajak....................................................................................................................387

Ekspor Bukti Potong PPh Masa........................................................................................................... 389

Ekspor SSP dan PBK............................................................................................................................ 391

Hapus SPT ........................................................................................................................................... 393

Menu Cetak.......................................................................................................................................... 394

Maintain Database............................................................................................................................... 396

Maintain User....................................................................................................................................... 400

Rekaf Pembayaran Surat Setoran Pajak.............................................................................................406

Lapor Data SPT ke Kantor Pelayanan Pajak.......................................................................................407

Maintain Informasi Profile................................................................................................................... 409

Menu Help 412

Menu Help............................................................................................................................................ 413

Hapus Registry 416

Instalasi Hapus Registry...................................................................................................................... 416

Delete Registry.................................................................................................................................... 419


Daftar Gambar
GAMBAR 1. Menu Control Panel melalui menu Setting.........................................................................................................4

GAMBAR 2. Menu Control Panel dan icon Regional and Language Options.........................................................................4

GAMBAR 3. Menu untuk Menentukan Lokasi Negara.............................................................................................................5

GAMBAR 4. Menu untuk Setting Currency 5

GAMBAR 5. Menu untuk Setting Time 6

GAMBAR 6. Menu untuk Setting Date 6

GAMBAR 7. Icon Setup untuk aplikasi eSPT PPh Masa..........................................................................................................7

GAMBAR 8. Proses Copying Files 8

GAMBAR 9. Klik tombol OK pada tampilan diatas..................................................................................................................8

GAMBAR 10. Menu Lokasi Penyimpanan Aplikasi, klik tombol icon Setup...........................................................................9

GAMBAR 11. Menu Choose Program Group yang akan muncul setelah button instal dipilih................................................9

GAMBAR 12. Klik tombol No to All pada menu Version Conflict..........................................................................................10

GAMBAR 13. Tampilan pada saat Loading Setup.................................................................................................................10

GAMBAR14. Tampilan pesan setelah tombol Continue di klik. ...........................................................................................11

GAMBAR15. Pesan yang akan muncul jika proses instalasi telah selesai..........................................................................11

GAMBAR16. Menu PPh Masa yang sudah terbentuk pada tampilan Windows PC User......................................................12

GAMBAR17. Pesan untuk mengkonfirmasi Pembatalan Proses Instalasi............................................................................13

GAMBAR18. Pesan untuk memulai Pembatalan Proses Instalasi.......................................................................................13

GAMBAR19. Proses terakhir Pembatalan Instalasi..............................................................................................................14

GAMBAR20. Menu Control Panel dan icon Add or Remove Programs..................................................................................15

GAMBAR21. Menu Add or Remove Programs dan lokasi aplikasi eSPT PUT 1101..............................................................15

GAMBAR22. Konfirmasi untuk remove eSPT PPh Masa.......................................................................................................17

GAMBAR23. Klik tombol Remove untuk memulai penghapusan aplikasi............................................................................17

GAMBAR 24. Menu Start, Setting dan menu Control Panel..................................................................................19

GAMBAR 25. Icon untuk ODBC yang ada di Control Panel..................................................................................................20

GAMBAR 26. ODBC Data Source Administrator pada tab System DSN...............................................................................20

GAMBAR 27. Menu Create New Data Source, setelah klik tombol Add .............................................................................20

GAMBAR 28. ODBC Microsoft Access Setup, setelah meng-klik tombol Finish..................................................................21
GAMBAR 29. Select Database, setelah meng-klik tombol OK..............................................................................................21

GAMBAR 30. Lokasi penyimpanan database pada ODBC Microsoft Access Setup.............................................................22

GAMBAR31. Aktivas Aplikasi eSPT PPh Masa......................................................................................................................24

GAMBAR32. Mengaktifkan eSPT Masa untuk pertama kali..................................................................................................25

GAMBAR33. Pesan jika Setup ODBC tidak sesuai dengan format.......................................................................................26

GAMBAR34. Maintain Informasi Profile Bagian 1 (pengisian langkah ke-1 sampai ke-18).................................................28

GAMBAR35. Maintain Informasi Profile Bagian 2 (pengisian langkah ke-19 dan 20)..........................................................29

GAMBAR36. Maintain Informasi Profile Bagian 3 (pengisian langkah ke-21)......................................................................29

GAMBAR37. Pesan jika Setting Regional tidak sesuai dengan format yang ditentukan.....................................................30

GAMBAR38. Menu Program 31

GAMBAR39. Form Login 33

GAMBAR40. Menu Setting SPT 35

GAMBAR41. Setting SPT untuk tab Jenis Pajak...................................................................................................................36

GAMBAR42. Setting SPT untuk tab Masa Pajak...................................................................................................................36

GAMBAR43. Tampilan Formulir Daftar Wajib Pajak .............................................................................................................41

GAMBAR44. Tampilan Formulir Bukti Pemotongan PPh Pasal 21........................................................................................43

GAMBAR45. Tampilan formulir Perhitungan PTKP PPh Pasal 21/26....................................................................................45

GAMBAR46. Tampilan Formulir Bukti Pemotongan PPH Pasal 21 (Final)............................................................................52

GAMBAR47. Tampilan formulir Bukti Pemotongan PPh Pasal 26.........................................................................................57

GAMBAR48. Formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 21 dan atau Pasal 26..............................................................63

GAMBAR49. Formulir Daftar SSP PPh Pasal 21 dan atau Pasal 26.....................................................................................68

GAMBAR50. Tampilan formulir Surat Setoran Pajak............................................................................................................69

GAMBAR51. Formulir Daftar Pemindah Bukuan (PPh Pasal 21/26)......................................................................................72

GAMBAR52. Formulir Bukti Pemindah Bukuan (PPh Masa Pasal 21/26)..............................................................................74

GAMBAR53. Formulir Surat Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Pasal 21 dan atau Pasal 26..................................................80

GAMBAR54. Formulir Bukti Pemungutan Pajak Atas Impor (Oleh Bendaharawan Ditjen Bea dan Cukai).........................88

GAMBAR55. Formulir Bukti Pemungutan PPh Pasal 22 (Oleh Badan Usaha Industri/Eksportir Tertentu).........................95

GAMBAR56. Formulir Bukti Pemungutan Penjualan Rokok Dalam Negeri (Final).............................................................100

GAMBAR57. Formulir Daftar Surat Setoran PPh Atas Penjualan Migas.............................................................................104

GAMBAR58. Formulir Input SSP Atas Penjualan Migas (SPBU/Penyalur/Agen) Final........................................................106

GAMBAR59. Formulir Input SSP Atas Penjualan Migas (Pihak Lain) Tidak Final..............................................................109

GAMBAR60. Formulir Daftar Surat Setoran Pajak PPh Ps 22 Impor ..................................................................................115

GAMBAR61. Formulir Input SSP Atas PPh Ps 22 Impor Oleh Bank Devisa dan Bendaharawan Tertentu yang ditunjuk. 116

GAMBAR62. Formulir Daftar Surat Setoran Pajak PPh Ps 22 Impor (Dibayar Sendiri)......................................................122

GAMBAR63. Formulir Input SSP Atas PPh Ps 22 Impor yang Dibayar Sendiri...................................................................124

GAMBAR64. Formulir Daftar Bukti Pemungutan Pajak Penghasilan Pasal 22...................................................................130

GAMBAR65. Formulir Daftar Pemindah Bukuan (PPh Pasal 22).........................................................................................138

GAMBAR66. Formulir SPT Masa PPh Pasal 22....................................................................................................................145


GAMBAR67. Formulir Bukti Pemotongan PPh Pasal 23......................................................................................................154

GAMBAR68. Lampiran Bukti Pemotongan PPh Ps 23/26 Atas ...........................................................................................156

GAMBAR69. Formulir Bukti Pemototngan PPh Pasal 23 (Final).........................................................................................163

GAMBAR70. Formulir Bukti Pemotongan PPh Pasal 26......................................................................................................168

GAMBAR71. Lampiran Bukti Pemotongan PPh Ps 23/26 Atas ...........................................................................................170

GAMBAR72. Tampilan formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 23 dan atau Pasal 26.............................................179

GAMBAR73. Formulir Daftar PBK (PPh Masa Pasal 23/26).................................................................................................189

GAMBAR74. Tampilan formulir Surat Pemberitahuan (SPT) Masa Pajak Penghasilan Pasal 23 Dan Atau Pasal 26........199

GAMBAR75. Formulir Bukti Pemotongan/Pemungutan PPh Hadiah Undian.......................................................................206

GAMBAR76. Formulir Bukti Pemotongan PPh Bunga Deposito/Tabungan, Diskonto SBI, Jasa Giro (Final) (WP DN).......210

GAMBAR77. Form Input Nomor Surat Keterangan Bebas (SKB)........................................................................................212

GAMBAR78. Formulir Bukti Pemotongan PPh Bunga Deposito/.........................................................................................217

GAMBAR79. Formulir Bukti Pemotongan PPh Final Ps 4 yat 2 Atas..................................................................................224

GAMBAR80. Formulir Bukti Pemotongan PPh Atas Persewaan Tanah Dan Atau .............................................................230

GAMBAR81. Formulir Bukti Pemotongan PPh Atas Persewaan Tanah Dan Atau..............................................................234

GAMBAR82. Formulir Bukti Pemotongan Jasa Konstruksi (Final) (Penyewa Sebagai Pemotong Pajak).........................239

GAMBAR83. Formulir Bukti Pemotongan PPh Jasa Konstruksi (Final) (PPh Yang Dipotong Oleh Pihak Lain).................244

GAMBAR84. Formulir BP Final PPh Pasal 4 Ayat (2) Atas Bunga Dan Diskonto Obligasi Yang Diperdagangkan.............248

GAMBAR85. Formulir Daftar PPh Sewa Tanah dan/atau Bangunan Yang Dibayar Sendiri................................................255

GAMBAR86. Formulir Input PPh Sewa Tanah dan Bangunan Yang Dibayar Sendiri..........................................................256

GAMBAR87. Formulir Daftar PPh Jasa Konstruksi Yang Dibayar Sendiri..........................................................................262

GAMBAR88. Formulir Input PPh Jasa Konstruksi yang Dibayar Sendiri............................................................................264

GAMBAR89. Formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 4 Ayat 2.................................................................................270

GAMBAR90. Formulir Daftar Jumlah Bruto Nilai Transaksi Penjualan Saham dan Obligasi Per Hari...............................275

GAMBAR91. Formulir Daftar Perantara Perdagangan Efek….............................................................................................278

GAMBAR92. Formulir Daftar Bukti PBK PPh Pasal 4 Ayat 2..............................................................................................286

GAMBAR93. Formulir Surat Pemberiyahuan (SPT) Masa PPh Final Pasal 4 Ayat (2).........................................................292

GAMBAR94. Formulir Bukti Potong PPh Atas Imbalan Yang Ditbayarkan/Terutang Pelayaran DN (Final)......................298

GAMBAR95. Formulir Bukti Potong PPh Atas Imbalan Yang Diterima/Diperoleh..............................................................302

GAMBAR96. Formulir Bukti Potong PPh Atas Imbalan Yang Diterima/Diperoleh..............................................................306

GAMBAR97. Formulir Bukti Potong PPh Atas Imbalan Yang Diterima/Diperoleh..............................................................310

GAMBAR98. Formulir Bukti Potong PPh Atas Imbalan Yang Dibayar/Terutang ................................................................314

GAMBAR99. Form BP PPh Atas Imbalan Yg Diterima/Diperoleh Perusahaan Pelayaran /Penerbangan LN......................318

GAMBAR100. Formulir Bukti Potong PPh Atas Imbalan Yang Ditbayarkan/Terutang Penerbangan Dalam Negeri..........322

GAMBAR101. Formulir Daftar PPh Yang Dibayar Sendiri Atas Imbalan Yang Diterima Oleh Perusahaan

Pelayaran/Penerbangan LN 326

GAMBAR102. Formulir Input PPh yang Dibayar Sendiri Atas Imbalan Yang Diterima Oleh Perush Pelayaran/Penerbangan

328
GAMBAR103. Formulir Daftar Bukti Potong PPh Pasal 15 untuk tab PPh Pasal 15...........................................................334

GAMBAR104. Formulir Daftar Bukti Potong PPh Pasal 15 untuk tab Perhitungan PPh Pasal 24......................................335

GAMBAR105. Form Perkitungan PPh Pasal 24....................................................................................................................335

GAMBAR106. Formulir Daftar PBK (PPh Masa Pasal 15)....................................................................................................347

GAMBAR107. Formulir Surat Pemberitahuan (SPT) Masa PPh...........................................................................................353

GAMBAR108. Menu Utiliti 362

GAMBAR109. Formulir Setting Tarif 363

GAMBAR110. Formulir Tabel Wajib Pajak365

GAMBAR111. Formulir Tabel Nama Bursa368

GAMBAR112. Form Maintain Komoditi Migas.....................................................................................................................369

GAMBAR113. Form Input Komoditi Migas PPh Pasal 22....................................................................................................369

GAMBAR114. Form Setting PTKP 370

GAMBAR115. Form Setting Upah Minimum Propinsi..........................................................................................................373

GAMBAR116. Formulir Impor Tabel WP ketika pertama kali aktif.....................................................................................377

GAMBAR117. Formulir Impor BP ketika pertama kali aktif................................................................................................378

GAMBAR118. Lokasi file yang akan di Impor ke database.................................................................................................379

GAMBAR119. Formulir Impor setelah meng-klik tombol Tampilkan Data..........................................................................379

GAMBAR120. Pesan jika format file tidak valid dan proses impor dibatalkan..................................................................380

GAMBAR121. Formulir Impor BP dan lokasi file untuk file yang akan diimpor..................................................................381

GAMBAR122. Formulir Impor Bukti Potong jika proses impor berhasil dilakukan............................................................381

GAMBAR123. Formulir Impor SSP/PBK ketika pertama kali aktif......................................................................................384

GAMBAR124. Lokasi file yang akan di impor pada formulir Impor SSP dan PBK..............................................................385

GAMBAR125. Daftar hasil load data yang valid..................................................................................................................386

GAMBAR126. Formulir Impor SSP dan PBK jika proses impor berhasil dilakukan............................................................386

GAMBAR127. Formulir Ekspor Tabel WP pertama kali aktif...............................................................................................388

GAMBAR128. Pesan yang muncul jika ekspor data WP tidak berhasil..............................................................................388

GAMBAR129. Formulir Ekspor Tabel WP jika ekspor data yang dilakukan berhasil.........................................................389

GAMBAR130. Formulir Ekspor Bukti Potong390

GAMBAR131. Pesan jika ekspor data BP berhasil..............................................................................................................391

GAMBAR132. Formulir Ekspor SSP dan PBK392

GAMBAR133. Menu untuk menentukan lokasi dan nama file yang akan di ekspor...........................................................392

GAMBAR134. Pesan jika ekspor data BP berhasil..............................................................................................................393

GAMBAR135. Form Hapus SPT 393

GAMBAR136. Formulir Cetak SPT PPh Masa.....................................................................................................................395

GAMBAR137. Tab Backup DataBase pada Maintain DataBase..........................................................................................397

GAMBAR138. Tab Compact DataBase pada Maintain DataBase.......................................................................................398

GAMBAR139. Tab Restore DataBase pada Maintain DataBase.........................................................................................399

GAMBAR140. Tab User pada Tab User/Grup401


GAMBAR141. Tab Groups pada tab User/Grup....................................................................................................................401

GAMBAR142. Tab User/Grup setelah klik tombol User Baru..............................................................................................402

GAMBAR143. Tab Hak Menu User pada Maintain User......................................................................................................402

GAMBAR144. Rekaf Pembayaran Surat Setoran Pajak (SSP).............................................................................................406

GAMBAR145. Formulir Pelaporan Data SPT PPh Masa ke KPP..........................................................................................408

GAMBAR146. Pesan yang akan muncul jika data SPT PPh Masa akan dilaporkan...........................................................409

GAMBAR147. Maintain Informasi Profile Bagian 1.............................................................................................................410

GAMBAR148. Maintain Informasi Profile Bagian 2.............................................................................................................410

GAMBAR149. Maintain Informasi Profile Bagian 3.............................................................................................................411

GAMBAR150. Menu Help 412

GAMBAR151.Tampilan Menu Help eSPT PPh Masa............................................................................................................414

GAMBAR152. Tampilan formulir Help Topics......................................................................................................................414

GAMBAR153. Tampilan About pada menu Help..................................................................................................................415

GAMBAR154. System Informulirasi selelah mengklik System Info pada tampilan About.................................................415

GAMBAR155. Icon Setup untuk instal Delete Registry.......................................................................................................416

GAMBAR156. Proses Copying Files 417

GAMBAR157. Klik tombol OK pada tampilan diatas...........................................................................................................417

GAMBAR158. Menu Lokasi Penyimpanan Aplikasi, klik tombol icon Setup......................................................................417

GAMBAR159. Menu Choose Program Group yang akan muncul setelah button instal dipilih...........................................418

GAMBAR160. Tampilan pesan setelah tombol Continue di klik. .......................................................................................418

GAMBAR161. Pesan yang akan muncul jika proses instalasi telah selesai......................................................................418

GAMBAR162. Menu Hapus Registry yang sudah terbentuk pada tampilan Windows PC User.........................................419

GAMBAR163. Register Wizard 419

GAMBAR164. Setelah memilih tombol Delete pada Registry Wizard.................................................................................420

GAMBAR165. Pesan proses penghapusan berhasil............................................................................................................420


e S P T P P h M a s a – A p l i k a s i e S P T P P h M a s a

1
Chapter

Aplikasi eSPT PPh Masa


Aplikasi PPh Masa dapat diaktifkan setelah dilakukan
penginstalan Aplikasi eSPT PPh Masa, mensetup ODBC, dan
mengatur Setting Regional terlebih dahulu pada PC komputer
User.

U
ntuk mempermudah pemakaian aplikasi eSPT PPh Masa, anda
dapat membaca manual ini terlebih dahulu atau dapat juga
dengan bantuan Menu Help yang telah disediakan dalam aplikasi
eSPT setelah meng-klik tombol F1. Pemakaian aplikasi ini ada yang dapat
digunakan oleh beberapa user, ada juga yang hanya boleh digunakan oleh
user tertentu saja.

System Requirement
Setiap aplikasi software memiliki kebutuhan requirement sendiri – sendiri
agar aplikasi yang dibuat dapat dijalankan pada PC user. Requirement
untuk aplikasi eSPT ini cenderung tidak terlalu sulit, dikarenakan aplikasi
ini dapat di jalankan pada PC mana saja yang memiliki minimal Pentium
III.

Minimal requirement untuk dapat menjalankan aplikasi eSPT PPh Masa


PC yang akan digunakan untuk menjalankan aplikasi ini harus
mempunyai minimal :
a. H/W Requirements :
• Pentium III 600 Mhz or faster
• 256 Mb RAM
• 40 Mb Harddisk space
• CD-ROOM Drive
• VGA dengan minimal resolusi layar 1024 x 768
• Mouse
• Keyboard
b. S/W Requirements :
• Microsoft Windows 98 or Later
• eSPT PPh Masa Installer

Product Suppor t
Sebelum meng-hubungi technical support

Pastikan terlebih dahulu untuk menyertakan item-item berikut ketika


menghubungi KPP setempat atau Direktorat Jenderal Pajak :
1. Sertakan versi dari aplikasi eSPT yang anda gunakan.

2. Nama lengkap anda seperti yang tercantum pada saat anda


melakukan registrasi (aktivasi) di aplikasi eSPT.

3. Jelaskan secara khusus dan singkat mengenai masalah atau


permintaan anda. Penjelasan yang panjang dan rumit
mungkin akan memerlukan waktu yang lama untuk di analisa
dan dimohon untuk bersabar untuk memperoleh jawabannya.

Product Updates
User dapat mencari versi terbaru pada KPP setempat atau Direktorat
Jenderal Pajak.
e S P T M a s a P P h – S e t t i n g R e g i o n a l

2
Chapter

Setting Regional
Walaupun tidak merupakan keharusan dilakukan
sebelum proses instalasi tetapi sebaiknya dikerjakan
terlebih dahulu sebelum melakukan instalasi.

S
etting Regional dilakukan agar penanggalan yang ada pada setiap
form dan pencetakan akan sama. Pengubahan ke setting format
Indonesia merupakan keharusan apabila User akan menggunakan
aplikasi eSPT ini. Untuk Operating System Komputer User yang
menggunakan windows 98 or Later pada prinsipnya sama seperti
penjelasan berikut ini.

Setting Regional Untuk Windows XP


Ikuti langkah-langkah di bawah ini untuk melakukan setting regional untuk
Windows XP :

1. Pada menu Start, pilih menu Setting, kemudian pilih menu


Control Panel.
e S P T P P h M a s a – S e t t i n g R e g i o n a l

GAMBAR 1. Menu Control Panel melalui menu Setting

2. Kemudian klik icon Regional and Language Options.

GAMBAR 2. Menu Control Panel dan icon Regional and Language Options

3. Akan muncul tampilan seperti di bawah ini. Kemudian pada Tab


Regional Options tentukan lokasi negara yang akan digunakan
regional setting-nya. Khusus untuk aplikasi eSPT PPh Masa
menggunakan setting dari Indonesia.
e S P T P P h M a s a – S e t t i n g R e g i o n a l

GAMBAR 3. Menu untuk Menentukan Lokasi Negara

4. Untuk mengubah standars dan formats dari Number, Currency,


Time, Date, klik tombol Cutomize……

c. Klik Tab Numbers untuk mengubah Setting Numbers. Pilih


Decimal symbol : , (koma)  Digit Grouping Symbol : .
(titik)  List Separator : ; (titik koma)  klik tombol
Apply untuk menyimpan hasil Setting-an.

d. Klik Tab Currency untuk mengubah Setting Currency. Pilih


Currency Symbol – Rp  klik tombol Apply untuk
menyimpan hasil Setting-an.

GAMBAR 4. Menu untuk Setting Currency

e. Klik Tab Time untuk mengubah Setting Time. Pilih format :


e S P T P P h M a s a – S e t t i n g R e g i o n a l

H:mm:ss  klik tombol Apply untuk menyimpan hasil


Setting-an.

GAMBAR 5. Menu untuk Setting Time

f. Klik Tab Date untuk mengubah Setting Date. Pilih Short


Data format : dd/MM/yyyy  Date Separator : / (slash) 
Long Date Format : dd MMMM yyy  klik tombol Apply
untuk menyimpan hasil Setting-an.

GAMBAR 6. Menu untuk Setting Date

5. Klik tombol OK untuk menampilkan hasil Setting-an ke tampilan


menu Regional Options.

6. Klik tombol Apply untuk menyimpan hasil Settng-an dan klik


tombol OK untuk keluar dari Setting Regional.

7. Klik tombol Cancel jika ingin membatalkan suatu proses.


3
Chapter
e S P T P P h M a s a – I n s t a l a s i d a n R e m o v e

Instalasi dan Remove eSPT PPh Masa


Pada pembahasan sebelumnya telah disinggung untuk dapat
menjalankan aplikasi eSPT PPh Masa User harus melakukan
proses instalasi.

L
akukan instalasi eSPT PPh Masa ke PC yang akan digunakan untuk
menjalankan aplikasi eSPT ini. Instalasi aplikasi eSPT PPh Masa
terdiri dari beberapa proses instalasi. Dan lakukan penghapusan
(Programs Remove) apabila User ingin meng-update Aplikasi eSPT PPh
Masa yang telah ada sebelumnya dalam PC.

Instalasi Aplikasi
Untuk melakukan proses instalasi aplikasi eSPT ini, ikuti langkah berikut :


1. Masukkan CD eSPT PPh Masa ke dalam
CD Room Drive dan jalankan file setup eSPT.
2. Di dalam CD source eSPT terdapat folder yang
diberi nama Package eSPT PPh Masa. Klik
pada menu PPh Masa, kemudian pilih dan
klik Icon Setup yang terdapat pada folder.

GAMBAR 7. Icon Setup untuk aplikasi eSPT PPh Masa

3. Sistem akan menampilkan proses Copying File yang dimulai


dari 0 sampai jumlah file yang akan dicopy. Tunggulah beberapa
saat sampai proses tersebut selesai.
e S P T P P h M a s a – S e t t i n g R e g i o n a l

GAMBAR 8. Proses Copying Files

4. Kotak dialog PPh Masa Setup akan ditampilkan. Pilih dan klik
tombol OK untuk melanjutkan proses instalasi. Atau klik tombol
Exit Setup untuk membatalkan instalasi, dijelaskan pada
bagian Remove Aplikasi.

GAMBAR 9. Klik tombol OK pada tampilan diatas

5. Klik icon Setup yang terdapat pada tampilan PPh Masa Setup.
Dapat Anda lihat lokasi penyimpanan Instalan Program akan
terinstal di bawah folder C:\Program Files\PPhMasa\. Apabila
Anda ingin mengubah lokasi penyimpanan instalan program klik
tombol Change Directory, kemudian tentukan lokasi yang
diinginkan.
e S P T P P h M a s a – S e t t i n g R e g i o n a l

GAMBAR 10. Menu Lokasi Penyimpanan Aplikasi, klik tombol icon Setup

6. Isi kolom Program Group yang ada dengan nama PPh Masa
(tetapi biasanya sudah otomatis terisi). Klik tombol Continue
untuk melanjutkan proses instal.

GAMBAR 11. Menu Choose Program Group yang akan muncul setelah button instal dipilih

7. Jika muncul tampilan pesan seperti di bawah ini, klik tombol No


to All untuk melanjutkan proses instalasi.
e S P T P P h M a s a – S e t t i n g R e g i o n a l

GAMBAR 12. Klik tombol No to All pada menu Version Conflict

8. Sistem akan menampilkan proses Loading File dalam bentuk


progress bar.

GAMBAR 13. Tampilan pada saat Loading Setup

9. Tunggulah sampai proses instalasi selesai. Kemudian akan


ditampilkan pesan seperti tampilan di bawah ini. Pilih dan klik
tombol Ignore untuk melanjutkan proses.
e S P T P P h M a s a – I n s t a l a s i d a n R e m o v e

GAMBAR14. Tampilan pesan setelah tombol Continue di klik.

10. Setelah rangkaian instalasi telah selesai akan muncul pesan


seperti tampilan di bawah. Klik tombol OK untuk mengakhiri
proses instalasi.

GAMBAR15. Pesan yang akan muncul jika proses instalasi telah selesai.

11. Menu untuk Aplikasi eSPT PPh Masa akan terbentuk pada
tampilan windows PC anda, yang dapat dilihat melalui menu
Start. Untuk cara penggunaan aplikasi dapat dilihat melalui
menu Help dan Manual.
e S P T P P h M a s a – I n s t a l a s i d a n R e m o v e

GAMBAR16. Menu PPh Masa yang sudah terbentuk pada tampilan Windows PC User
e S P T P P h M a s a – I n s t a l a s i d a n R e m o v e

Remove Aplikasi
Membatalkan Instalasi melalui form PPh Masa Setup

Ikuti langkah-langkah di bawah ini untuk membatalkan proses instalasi :


1. Setelah proses Copying File, pada Kotak dialog PPh


Masa Setup klik tombol Exit Setup untuk
membatalkan proses instalasi.
2. Sistem akan menampilkan pesan Are you sure you
want to Exit ?
a. Klik tombol No jika ingin menjalankan proses instalasi.
b. Klik tombol Yes untuk membatalkan proses instalasi. Maka
system akan menampilkan pesan berikut :

GAMBAR17. Pesan untuk mengkonfirmasi Pembatalan Proses Instalasi

3. Klik tombol OK untuk melanjutkan proses pembatalan instalasi


aplikasi dan sistem akan menampilkan pesan yang kedua sbb :

GAMBAR18. Pesan untuk memulai Pembatalan Proses Instalasi

4. Klik tombol OK, maka sistem akan menampilkan progrees bar dari 0
– 100 %, yang menandakan file-file tidak jadi tersimpan dalam
sistem.
5. Setelah progress bar tersebut sudah mencapai 100 % maka sistem
akan menampilkan proses terakhir pembatalan instalasi. Klik tombol
OK maka sistem telah berhasil melakukan proses pembatalan
instalasi.
e S P T P P h M a s a – I n s t a l a s i d a n R e m o v e

GAMBAR19. Proses terakhir Pembatalan Instalasi


e S P T P P h M a s a – I n s t a l a s i d a n R e m o v e

Menghapus Aplikasi melalui menu Add or Remove Programs

Ikuti langkah-langkah di bawah ini untuk menghapus aplikasi :


1. Penghapusan aplikasi dapat dilakukan melalui menu
Control Panel. Kemudian klik icon Add or Remove
Programs, seperti tampilan berikut ini :

GAMBAR20. Menu Control Panel dan icon Add or Remove Programs

2. Kemudian akan ditampilkan menu Add or Remove Programs. Klik


tombol Change/Remove pada lokasi penyimpanan aplikasi eSPT
PPh Masa.

GAMBAR21. Menu Add or Remove Programs dan lokasi aplikasi eSPT PUT 1101

3. Sistem akan menampilkan pesan Are you sure you want to


completely remove eSPT PPh Masa and all of its components
?
e S P T P P h M a s a – I n s t a l a s i d a n R e m o v e

a. Klik tombol No jika User tidak ingin menghapus aplikasi eSPT


pada PC.
e S P T P P h M a s a – I n s t a l a s i d a n R e m o v e

b. Klik tombol Yes untuk melanjutkan proses penghapusan


aplikasi eSPT, seperti tampilan eSPT PPh Masa Removal
berikut ini :

GAMBAR22. Konfirmasi untuk remove eSPT PPh Masa

4. Setelah memilih dan klik tombol Yes, maka akan ditampilkan menu
Shared Component. Klik tombol Remove pada menu tersebut
untuk melanjutkan proses penghapusan aplikasi. Sistem akan
menampilkan pesan yang kedua sbb :

GAMBAR23. Klik tombol Remove untuk memulai penghapusan aplikasi

5. Maka sistem akan menampilkan progrees bar dari 0 – 100 %, yang


menandakan file-file yang tersimpan dalam sistem sudah terhapus.
Tunggulah beberapa saat sampai progress bar tersebut mencapai
100 %.
e S P T P P h M a s a – I n s t a l a s i d a n R e m o v e

6. Sistem akan menampilkan proses terakhir Application Removal.


Klik tombol OK pada tampilan pesan Program installation
removed tersebut, maka aplikasi eSPT PPh Masa yang terdapat
dalam PC User telah berhasil dihapus.
e S P T P P h M a s a – S e t u p O D B C

4
Chapter

Setup ODBC eSPT PPh Masa


Tentukan lokasi untuk database eSPT PPh Masa,
dengan cara men-setup ODBC pada PC.

L
akukan setup ODBC setelah proses installasi eSPT. Untuk dapat
menjalankan aplikasi ini, User perlu menggunakan ’System Data
Source’ yang telah ada dalam Aplikasi eSPT PPh Masa.

Setup ODBC eSPT PPh Masa


Proses setup ODBC ini sangat mudah, hanya mengikuti langkah – langkah
dibawah ini :

1. Pada menu Start, pilih menu Setting, kemudian pilih menu


Control Panel.

GAMBAR 24. Menu Start, Setting dan menu Control Panel


2. Kemudian klik Icon ODBC yang ada pada menu
Administrative Tools (untuk Windows 2000/XP) atau
ODBC 32 Bit (untuk Windows 9x/ME).
e S P T P P h M a s a – S e t u p O D B C

GAMBAR 25. Icon untuk ODBC yang ada di Control Panel

3. Akan muncul tampilan seperti dibawah ini, kemudian klik tab


System DSN dan klik tombol Add.

GAMBAR 26. ODBC Data Source Administrator pada tab System DSN

4. Setelah tombol Add di klik, pilih Microsoft Access Drivers


(*.mdb) seperti tampilan di bawah dan klik Finish.

GAMBAR 27. Menu Create New Data Source, setelah klik tombol Add

5. Lakukan setting konfigurasi seperti dibawah, kemudian pada


Data source Name tuliskan dbpphmasa. Klik button Select
pada tampilan tersebut untuk menentukan lokasi database.
e S P T P P h M a s a – S e t u p O D B C

GAMBAR 28. ODBC Microsoft Access Setup, setelah meng-klik tombol Finish

6. Klik tombol OK setelah database selesai dipilih.

GAMBAR 29. Select Database, setelah meng-klik tombol OK

7. Setelah setup ODBC selesai dilakukan, maka lokasi


penyimpanan database aplikasi akan tertera pada ODBC
Microsoft Access Setup pada field Database.
e S P T P P h M a s a – S e t u p O D B C

GAMBAR 30. Lokasi penyimpanan database pada ODBC Microsoft Access Setup

8. Klik tombol OK untuk mengakhiri setup ODBC, maka program


dapat berjalan dengan baik
5
Chapter

Aktivasi Aplikasi eSPT PPh Masa


Lakukan aktivasi aplikasi eSPT PPh Masa setelah ter-instal di
PC .

A
ktivasi ini baru dapat dilakukan jika aplikasi eSPT PPh Masa sudah
ter-instal di PC User. Aktivasi ini akan aktif ketika User memilih
menu Start  Program  eSPT PPh Masa 2.0 pertama kali
akan menggunakan formulir yang ada dalam aplikasi. Untuk selanjutnya
User tidak perlu melakukan aktivasi kembali. Field–field yang diisi pada
saat proses aktivasi ini akan digunakan oleh sistem sebagai identitas
dalam form–form eSPT PPh Masa dan untuk menentukan password yang
akan digunakan setiap akan menggunakan aplikasi eSPT.

Pada aktivasi aplikasi eSPT PPh Masa ada 2 tahap yang dilakukan, yaitu :

1. Pengisian Form Aktivasi Sistem


2. Pengisian Maintain Profile

Aktivasi Sistem
Pada saat menjalankan sistem eSPT PPh Masa setelah diinstal untuk
pertama kalinya sistem akan menampilkan form aktivasi sistem seperti
pada gambar di bawah ini :
GAMBAR31. Aktivas Aplikasi eSPT PPh Masa
Aktivasi Sistem
Langkah-langkah untuk mengaktifkan aplikasi eSPT PPh Masa adalah
sebagai berikut :


1. Pilih menu Start  Program  eSPT PPh Masa 2.0.
Maka formulir Aktivasi Aplikasi eSPT akan
ditampilkan.

2. Masukkan nomor NPWP User yang ingin menggunakan


aplikasi eSPT PPh Masa ini. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.

3. Kemudian masukkan nomor Kode Aktivasi dari Direktorat Jenderal


Pajak.

4. Klik tombol Aktifkan untuk melanjutkan proses aktivasi, maka


akan muncul konfirmasi Proses Aktivasi Aplikasi Berhasil. Klik
tombol OK pada tampilan pesan tersebut untuk mengaktifkan
sistem.

a. Jika User baru pertama kali mengaktifkan aplikasi ini maka akan
ditampilkan kotak konfirmasi Profile Wajib Pajak Harus Di Set
Terlebih Dahulu.

GAMBAR32. Mengaktifkan eSPT Masa untuk pertama kali

i. Klik tombol OK pada kotak pesan tersebut. Maka akan


ditampilkan formulir Maintain Informasi Profile. Menu ini
terdiri dari tiga bagian. Selanjutnya cara pengisian formulir
dijelaskan pada Maintain Informasi Profile di bawah ini.

b. Jika Setup ODBC belum sesuai dengan format yang ditentukan maka
akan dtampilkan pesan berikut :
GAMBAR33. Pesan jika Setup ODBC tidak sesuai dengan format

i. Klik tombol OK pada kotak pesan tersebut. Kemudian


lakukan setup ODBC yang telah dijelaskan sebelumnya
pada Setup ODBC.

c. Jika Setup ODBC sudah benar, selanjutnya ulangi langkah 1.a.

5. Tombol Batal adalah untuk membatalkan proses aktivasi. Jika


memilih tombol Batal akan ditampilkan pesan Apakah Proses
Aktivasi Akan Dibatalkan ?

a. Jika klik Yes, form aktivasi akan tertutup.

b. Jika klik No, tampilan akan kembali ke form aktivasi.

6. Tombol Help untuk mendapatkan bantuan. Jika memilih tombol


Help akan ditampilkan pesan Silahkan Hubungi Administrator
Atau Direktorat Jenderal Pajak Untuk Mengetahui Kode
Aktivasi. Klik OK pada tampilan pesan tersebut untuk kembali ke
form aktivasi.
Aktivasi sistem ini hanya perlu dilakukan sekali, tidak perlu dilakukan
berulang kali sebab walaupun sistem eSPT ini diuninstal dari suatu
PC, informasi aktivasi sistem masih tetap disimpan pada registri PC
tersebut.

Maintain Infor masi Profile


Pengisian Maintain Informasi Profile ditampilkan secara otomatis oleh
sistem pada saat pertama kali sistem eSPT PPh Masa dijalankan pada
suatu PC setelah melakukan aktivasi. Maintain Informasi Profile dapat
diedit melalui menu : Utiliti  Maintain Informasi Profile.

Pengisian Maintain Informasi Profile


Langkah-langkah pengisian maintan informasi profile adalah sebagai
berikut :


1. Isi NPWP Pemotong/Pemungut Pajak sesuai dengan NPWP
yang dimiliki perusahaan anda. Tekan tombol Tab untuk pindah
ke kolom berikutnya.
2. Setelah kolom NPWP diisi, secara otomatis Nomor Pengukuhan
PKP dan Nama Kantor Pelayanan Pajak (KPP) terisi.
3. Isi Nama Pemotong/Pemungut Pajak dengan nama
perusahaan anda.
4. Isi Alamat PKP. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.
5. Isi Nomor Pengukuhan PKP. Tekan tombol Tab untuk pindah
ke kolom berikutnya.
6. Pilih Tgl Pengukuhan PKP dengan menggunakan Scroll bar
yang terletak disamping kanan kolom. Maka akan muncul
tampilan kalender, pilih tanggal, bulan dan tahun yang diinginkan
dengan menggunakan Mouse.
7. Isi Kota asal dari PKP. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.
8. Isi Kode Pos yang dimiliki PKP. Tekan tombol Tab untuk pindah
ke kolom berikutnya.
9. Isi Nomor Telepon PKP. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.
10. Isi Nomor Fax PKP. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.
11. Isi Merek Usaha dari Perusahaan PKP. Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.
12. Isi Ijin Sentralisasi No. yang dimiliki oleh perusahaan
PKP. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
13. Isi Tgl Ijin PKP. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.
14. Isi Jenis Usaha PKP. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.
15. Isi KLU (Kode Kelompok Usaha) PKP. Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.
16. Isi Kode Seri Faktur Pajak dari perusahaan PKP. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
17. Isi Jenis WP yang dimiliki oleh Perusahaan PKP. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
18. Pilih Tahun Buku Mulai dan Tahun Buku Akhir. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
GAMBAR34. Maintain Informasi Profile Bagian 1 (pengisian langkah ke-1 sampai ke-18)

19. Isi Nama Pejabat Penandatanganan berikut jabatannya


pada setiap menu yang terdapat dalam aplikasi eSPT Masa PPh.
Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
20. Isi Nama Pemimpin Perusahaan dan jabatannya. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
21. Isi Nama Kuasa Penandatanganan berikut jabatannya.
Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
22. Klik tombol Simpan untuk menyimpan, kemudian akan
muncul konfirmasi penyimpanan data : Apakah Data Tersebut
Akan Disimpan ?

a. Jika No maka akan kembali ke formulir Maintain Informasi Profile


yang kosong.

b. Jika Cancel maka akan kembali ke formulir Maintain Informasi


Profile yang telah terisi.
a. Jika Yes maka akan ditampilkan pesan bahwa Data Berhasil
Disimpan. Klik OK, pada tampilan pesan tersebut.
i. Maka field-field pada formulir Maintain Informasi Profile
akan non-aktif (berwarna kuning).
ii. Klik tombol Ubah jika ada field yang ingin diubah.
23. Klik tombol Tutup untuk keluar dari formulir Maintain
Informasi Profile. Pada tampilan aplikasi eSPT PPh Masa dapat
dilihat menu Setting SPT, menu Jenis Pajak Penghasilan dan
menu Utiliti akan aktif.

GAMBAR35. Maintain Informasi Profile Bagian 2 (pengisian langkah ke-19 dan 20)

GAMBAR36. Maintain Informasi Profile Bagian 3 (pengisian langkah ke-21)

24. Jika Format Tanggal tidak sesuai dengan format yang


ditentukan maka setelah User memilih tombol Tutup untuk
keluar dari formulir Maintain Informasi Profile akan muncul
konfirmasi berikut ini :
GAMBAR37. Pesan jika Setting Regional tidak sesuai dengan format yang ditentukan

a. Klik tombol OK pada pesan tersebut maka akan ditampilkan


menu Regional Option. Kemudian ubah format tanggal sistem
komputer menjadi DD/MM/YYYY.

b. Setelah format tanggal disesuaikan, untuk membuka aplikasi


eSPT Masa PPh pilih menu Start  Program  eSPT PPh
Masa 2.0.
c. Lakukan Login aplikasi yang akan dijelaskan pada Menu
Program.
e S P T P P h M a s a – M e n u P r o g r a m

6
Chapter

Menu Program
Menu Program akan aktif setelah User melakukan pengisian
Maintain Informasi Profile. Login dan Log out diperlukan
untuk identifikasi User.

L
akukan Login User setiap pertama kali akan menggunakan menu–
menu pada aplikasi eSPT Masa PPh. Dan lakukan Logout setelah
selesai menggunakan menu–menu dalam aplikasi tersebut. Hal ini
untuk mengetahui User–user yang dapat memakai menu–menu yang
terdapat dalam aplikasi eSPT tersebut.

GAMBAR38. Menu Program


e S P T P P h M a s a – M e n u P r o g r a m

Login
Menu Login ini akan aktif ketika User memilih menu Program pada
tampilan aplikasi eSPT Mas PPh. Menu ini berguna sebagai identifikasi bagi
sistem untuk mengetahui User yang akan memakai aplikasi eSPT. Untuk
beberapa menu yang terdapat pada aplikasi eSPT tidak dapat digunakan
jika User yang login tidak diberikan hak untuk menjalankan menu – menu
tersebut.
e S P T P P h M a s a – M e n u P r o g r a m

GAMBAR39. Form Login

Langkah – langkah Login User


Proses login ke aplikasi eSPT ini sangat mudah, hanya mengikuti langkah
berikut ini :
1. Klik menu Start, kemudian klik menu Program. Pilih dan
klik menu eSPT PPh Masa 2.0 yang telah ter-install pada PC
User.
2. Dapat dilihat menu–menu yang tergabung dalam tampilan
aplikasi eSPT Masa PPh belum aktif kecuali menu Program dan
menu Help. Klik menu Program  Login. Atau User dapat
menggunakan tombol Ctrl + L. Maka form Login akan
muncul untuk mengindentifikasi User yang akan menggunakan
menu–menu pada aplikasi eSPT.
3. Isi User Name sesuai dengan nama User yang akan
login ke aplikasi. Nama User ini dapat diisi dengan nama si user
atau nama groupnya ( yang untuk nama –nama user atau
nama–nama group akan ditentukan dan diisi oleh Administrator
melalui menu Maintain Menu dan User, dapat dilihat pada
pembahasan untuk point tersebut). Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.
4. Isi Password yang dimiliki oleh User. Untuk administrator,
password yang digunakan adalah password pada menu
Aktivasi. Kecuali untuk User yang bertindak sebagai
administrator terdiri dari beberapa user, maka password yang
digunakan adalah password yang telah diisi oleh
Administrator pertama melalui menu Maintain Menu dan
User begitu juga untuk User biasa passwordnya akan
ditentukan oleh administrator pertama.
a. Klik tombol OK. Maka menu Setting SPT, menu Jenis
Pajak Penghasilan dan menu Utiliti pada aplikasi eSPT
Masa PPh otomatis akan aktif.
b. Klik tombol Cancel untuk membatalkan penggunaan Aplikasi
eSPT ini.
e S P T P P h M a s a – M e n u P r o g r a m

Logout
Logout digunakan User untuk keluar dari menu–menu yang ada di eSPT.
Jika User memilih Logout maka menu-menu yang ada pada aplikasi akan
nonaktif kecuali menu Help. Menu ini berguna sebagai identifikasi bagi
sistem untuk mengetahui apakah User tersebut masih menggunakan
menu–menu yang ada di eSPT.
Langkah – langkah Log Out User
Proses log out ke aplikasi eSPT ini sangat mudah, hanya mengikuti
langkah dibawah ini :
1. Pilih menu Program pada tampilan aplikasi eSPT Masa PPh.
2. Klik menu Logout atau tekan tombol Ctrl + L maka akan
ditampilkan pesan Apakah Anda Benar-benar Akan
Keluar dari Program ?
a. Klik tombol Yes maka tampilan aplikasi eSPT Masa PPh akan
tertutup.
b. Klik tombol Cancel, jika User tidak akan keluar dari tampilan
aplikasi eSPT PPh Masa.
3. Pilih dan klik tombol Keluar yang ada pada menu Program
atau tekan tombol Ctrl + Q, untuk keluar dari tampilan eSPT
Masa PPh. Maka tampilan aplikasi otomatis akan tertutup.
e S P T P P h M a s a – M e n u P r o g r a m

7
Chapter

Menu Setting SPT


Menu ini baru akan aktif jika User yang login adalah user
yang bertindak sebagai Operator Data Entri. Formulir Setting
SPT ini tergabung dalam aplikasi eSPT Masa PPh.

M
enu Setting SPT ini baru akan aktif jika User yang login adalah
User yang bertindak sebagai Operator Data Entri. Formulir
Setting SPT ini tergabung dalam aplikasi eSPT Masa PPh.
Formulir ini memungkinkan Operator untuk membuat SPT baru dan untuk
membuka SPT yang telah dibuat untuk proses pengeditan. Pengisian
formulir SPT tidak dapat dilakukan jika SPT tersebut belum telah dibuat
ataupun dibuka melalui formulir ini. Setelah operator melakukan
pembuatan SPT, maka sistem akan membuat SPT Masa baru berdasarkan
pilihan dari Operator berdasarkan pilihan dari Operator.
I C O N K E Y

Membuat SPT Setting SPT, terdiri dari :


 Membuka
SPT 1. Membuat SPT Baru

2. Membuka SPT Yang Ada

GAMBAR40. Menu Setting SPT


e S P T P P h M a s a – M e n u S e t t i n g S P T

GAMBAR41. Setting SPT untuk tab Jenis Pajak

GAMBAR42. Setting SPT untuk tab Masa Pajak

Membuat SPT Masa Baru


Untuk membuat SPT Masa Baru, ikuti langkah berikut ini :


1. Klik menu Setting SPT  Setting SPT untuk
meng-aktifkan formulir tersebut atau gunakan tombol
Ctrl + S. Tampilan Setting SPT ini terdiri dari 2 buah
tab : Pilih Jenis Pajak dan Masa Pajak.

2. Klik Option yang terdapat di sebelah kiri Buat SPT Baru untuk
membuat SPT Masa Baru.
e S P T P P h M a s a – M e n u S e t t i n g S P T

3. Pada Tab Jenis pajak, pilih salah satu Option Button untuk jenis–jenis
Pajak Penghasilan (PPh) Masa.

4. Klik tombol Next untuk pindah ke tab berikutnya yaitu Masa Pajak

5. Pada tampilan Tab Masa Pajak, tentukan Masa Pajak. Untuk


mengubah bulan dan tahun pada masa pajak, klik pada tulisan bulan
dan tahun kemudian gunakan Scroll bar untuk mencari bulan dan
tahun yang diinginkan.

6. Isi urutan Pembetulannya. Jika SPT tersebut merupakan SPT yang


baru dibuat maka isi pembetulan dengan 0. Jika SPT yang dibuat
merupakan SPT pembetulan maka isi pembetulan dengan 1,2,3 dst.
7. Klik tombol Finish untuk meng-aktif-kan data SPT yang dimaksud.

8. Jika Masa Pajak yang dimaksud sudah ada dalam database, akan
muncul pesan SPT PPh Untuk Masa Pajak: bulan/tahun
Sudah ada, Silahkan Tentukan Pilihan lain, dan kursor
akan kembali ke masa pajak.

9. Klik tombol OK untuk mengganti proses penyettingan SPT.

10. Pada tampilan Tab Masa Pajak, tentukan kembali Masa pajak-nya.
Untuk mengubah bulan dan tahun pada masa pajak, klik pada tulisan
bulan dan tahun kemudian gunakan Scroll bar untuk mencari bulan
dan tahun yang diinginkan.

11. Isi urutan Pembetulannya kembali. Jika SPT tersebut merupakan SPT
yang baru dibuat maka isi pembetulan dengan 0. Jika SPT yang dibuat
merupakan SPT pembetulan maka isi pembetulan dengan 1,2,3 dst.

12. Jika Masa Pajak yang dimaksud belum ada dalam database, akan
muncul pesan SPT PPh Untuk Masa Pajak: bulan/tahun
Berhasil Dibuat, klik tombol OK pada tampilan pesan ini untuk
membuka Formulir SPT Masa yang dimaksud.

Membuka SPT Yang Telah Dibuat


Untuk membuka SPT yang telah tersimpan dalam database, ikuti langkah
berikut ini :


1. Membuka data SPT yang telah dibuat melalui
tampilan aplikasi eSPT Masa PPh. Kemudian klik
e S P T P P h M a s a – M e n u S e t t i n g S P T

menu Setting SPT  Setting SPT untuk mengaktifkan formulir


tersebut. Tampilan Setting SPT ini terdiri dari 2 buah tab : Pilih Jenis
Pajak dan Masa Pajak.

2. Pada Tab pertama, pilih Option Button Buka SPT Yang Ada,
kemudian pilih salah satu Option Button untuk PPh Masa. Klik pada
Option Button untuk membuka menu yang dimaksud.

3. Klik tombol Next untuk pindah ke tab berikutnya.

4. Pada tampilan Tab Masa Pajak, tentukan Masa Pajak. Untuk


mengubah bulan dan tahun pada masa pajak, klik pada tulisan bulan
dan tahun kemudian gunakan Scroll bar untuk mencari bulan dan
tahun yang diinginkan.

5. Isi Pembetulan ke- berapanya. Jika SPT tersebut merupakan SPT


yang baru dibuat maka isi pembetulan dengan 0. Jika SPT yang dibuat
merupakan SPT pembetulan maka isi pembetulan dengan 1,2,3 dst.

6. Klik tombol Finish untuk mengaktifkan data SPT yang dimaksud.

7. Jika Masa Pajak yang dimaksud tidak ada dalam database, akan
muncul pesan SPT PPh Untuk Masa Pajak: bulan/tahun
Tidak Ada, Silahkan Tentukan Pilihan Lain , klik tombol
OK pada tampilan pesan ini untuk kembali ke tampilan Tahun Pajak.

8. Tekan tombol Back untuk kembali ke Tab pertama.

9. Atau menekan tombol Cancel untuk membatalkan, tombol cancel


ini terdapat pada kedua tampilan tab.

10. Pada tampilan Tab Masa Pajak, tentukan kembali Masa Pajak dengan
menggunakan tombol Scroll bar untuk mencari bulan dan tahun yang
diinginkan.

11. Isi Pembetulan ke- berapanya. Jika SPT tersebut merupakan SPT
yang baru dibuat maka isi pembetulan dengan 0. Jika SPT yang dibuat
merupakan SPT pembetulan maka isi pembetulan dengan 1,2,3 dst.

12. Klik tombol Finish untuk mengaktifkan data SPT yang dimaksud.

13. Jika Masa Pajak yang dimaksud ada dalam database, akan muncul
pesan SPT PPh Untuk Masa Pajak:bulan/tahun Berhasil
Dibuat, klik tombol OK pada tampilan pesan ini untuk membuka
e S P T P P h M a s a – M e n u S e t t i n g S P T

Formulir SPT Masa yang dimaksud.


e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 1 D a n A t a u P a s a l 2 6

8
Chapter

Menu Pasal 21 Dan Atau Pasal 26


Menu Pasal 21 Dan Atau Pasal 26 dapat digunakan oleh
Operator Data Entri untuk melakukan berbagai proses
pelaporan PPh Pasal 21 dan atau PPh Pasal 26.

P
Ph Pasal 21 adalah pajak yang dipotong oleh pihak lain atas
penghasilan berupa gaji, upah, honorarium, tunjangan, dan
pembayaran lain dengan nama dalam bentuk apapun
sehubungan dengan pekerjaan, jasa, atau kegiatan yang
dilakukan oleh Wajib Pajak Orang Pribadi dalam negeri. PPh Pasal 26
adalah pajak yang dipotong atas penghasilan yang diterima atau diperoleh
Wajib Pajak Luar Negeri dari Indonesia, selain penghasilan usaha atau
melakukan kegiatan melalui suatu Bentuk Usaha Tetap di Indonesia.

Menu ini dapat dipilih melalui menu Jenis Pajak Penghasilan pada tampilan
aplikasi eSPT Masa PPh. Menu ini dapat aktif setelah melakukan proses
penyetingan dengan memilih Option Button Pasal 21
I C O N K E Y dan atau Pasal 26 yang telah dijelaskan pada Setting
 Menambah Data SPT Masa.
 Menampilkan Data
 Mengubah Data Formulir yang tergabung dalam Pasal 21 Dan Atau
 Menghapus Data Pasal 26 adalah :
 Mencetak Data
1. Bukti Potong PPh Pasal 21
2. Bukti Potong PPh Pasal 21 ( Final )
3. Bukti Potong PPh Pasal 26
4. Daftar Bukti Potong PPh Pasal 21 Dan Atau Pasal 26
5. Daftar Surat Setoran Pajak (SSP)
6. Daftar Bukti Pemindahbukuan PPh Pasal 21 Dan Atau Pasal 26
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 1 D a n A t a u P a s a l 2 6

7. Surat Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Pasal 21 Dan Atau Pasal 26

For mulir Daftar Wajib Pajak


Formulir Daftar Wajib Pajak akan aktif, setelah user meng-klik tombol
yang terdapat di sebelah kanan kolom NPWP (Wajib Pajak
Dipotong) pada formulir Bukti Pemotongan atau di sebelah kanan kolom
NPWP (Pemotong Pajak) pada formulir BP Pasal 4 Ayat 2 dan Pasal 15.
Formulir ini hanya menampilkan data wajib pajak yang telah tersimpan
dalam database. Untuk menambah dan mengubah data wajib pajak dapat
dilakukan melalui Tabel Wajib Pajak yang terdapat dalam menu Utiliti.

GAMBAR43. Tampilan Formulir Daftar Wajib Pajak

Menampilkan data Daftar Wajib Pajak Dipotong


Untuk menampilkan data formulir Daftar Wajib Pajak Dipotong, ikuti
langkah berikut ini :


1. Lakukan pencarian data wajib pajak pada Daftar
Wajib Pajak dengan cara menggunakan Mouse.

2. Pencarian data wajib pajak dapat dilakukan


dengan 3 cara, yaitu :

a. Klik tombol Tampilkan Semua Data untuk menampilkan


semua data wajib pajak yang telah terdapat sebelumnya dalam
database.

b. Klik kotak Check Box yang terdapat di sebelah kiri kolom Nama
Wajib Pajak. Kemudian Isi Nama Wajib Pajak. Jika pencarian
data berdasarkan nama wajib pajak. Klik tombol Cari untuk
menampilkan data wajib pajak yang dimaksud.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 1 D a n A t a u P a s a l 2 6

c. Klik kotak Check Box yang terdapat di sebelah kiri kolom NPWP
Wajib Pajak. Isi NPWP Wajib Pajak. Jika pencarian data
berdasarkan nomor wajib pajak. Klik tombol Cari untuk
menampilkan data wajib pajak yang dimaksud.

3. Jika data tidak terdapat dalam database maka akan ditampilkan


pesan Data Dengan Kriteria Tersebut Tidak Berhasil
Ditemukan. Klik tombol OK untuk kembali ke formulir Daftar Wajib
Pajak.

4. Jika data telah terdapat dalam database maka data wajib pajak
yang dimaksud akan ditampilkan dalam kolom Daftar Wajib Pajak..
5. Klik tombol OK untuk menampilkan data wajib pajak yang telah
dipilih ke dalam kolom Wajib Pajak Dipotong atau Pemotong Pajak
pada formulir Bukti Pemotongan.

Bukti Pemotongan PPh Pasal 21


Formulir Bukti Pemotongan PPh Pasal 21 adalah bukti potong pajak atas
penghasilan berupa gaji, upah, honorarium tunjangan, dan pembayaran
lain dengan nama dan dalam bentuk apa pun sehubungan dengan
pekerjaan, jasa, atau kegiatan yang dilakukan oleh WP orang pribadi
dalam negeri yang dilakukan oleh pemberi kerja, bendaharawan
pemerintah, dana pensiun, perusahaan, dan yayasan.

Formulir ini memungkinkan Operator melakukan penambahan data


langsung pada formulir tersebut. Untuk perubahan, penghapusan dan
pencetakan data dilakukan melalui formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh
Pasal 21 Dan Atau Pasal 26. Hasil penjumlahan data formulir ini akan
dipindahkan ke formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 21 dan atau
Pasal 26.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 1 D a n A t a u P a s a l 2 6

GAMBAR44. Tampilan Formulir Bukti Pemotongan PPh Pasal 21

Menambah data Bukti Pemotongan PPh Pasal 21


Untuk menambah data pada formulir BP PPh Pasal 21, ikuti langkah
berikut ini :


1. Klik menu Jenis Pajak Penghasilan pada tampilan
aplikasi eSPT Masa PPh. Kemudian klik pada menu
Pasal 21 Dan Atau Pasal 26  Bukti
Potong PPh Pasal 21, maka formulir Bukti
Pemotongan PPh Pasal 21 akan ditampilkan.

2. Lakukan penambahan data pada bukti pemotongan pasal 21


langsung pada kolom yang aktif.

3. Pada bagian Wajib Pajak Dipotong, klik tombol yang


terdapat di sebelah kanan kolom NPWP untuk menampilkan
formulir Daftar Wajib Pajak. Pilih dan klik salah satu nomor NPWP
pada kolom Daftar Wajib Pajak Dipotong. Jika wajib pajak belum
terdaftar maka lakukan penambahan data Wajib Pajak melalui
Tabel Wajib Pajak pada menu Utiliti yang telah dijelaskan pada
Chapter 14. Menggunakan Menu Utiliti.

4. Pada formulir Bukti Pemotongan Pasal 21, kolom Nomor Bukti


otomatis akan terisi 6 digit angka misalnya 000001/PPH 21/bulan
ke-…/tahun. Atau User dapat mengganti nomor bukti yang
disediakan sistem dengan nomor yang diinginkan. Tekan tombol
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 1 D a n A t a u P a s a l 2 6

Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

5. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom


Tanggal Pemotongan. Kotak kalender akan ditampilkan. Pilih dan
klik tanggal yang diinginkan User langsung pada tampilan kalender
tersebut.

Klik judul bulan yang terdapat pada tampilan kalender, akan muncul
list untuk bulan selama setahun. Pilih dan klik bulan yang dimaksud
dengan menggunakan Mouse. Atau bisa juga dengan cara
menggunakan tombol Scroll bar yang terdapat di kiri dan kanan
tampilan judul kalender.
Klik judul tahun yang terdapat pada tampilan kalender, akan muncul
Scroll bar atas dan bawah, gunakan tombol Scroll bar tersebut untuk
mengubah tahun yang dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.

6. Pada angka 1 formulir ini, klik tombol Scroll bar untuk


menampilkan jenis-jenis panghasilan yaitu Upah Harian/Mingguan,
Upah Satuan, Upah Borongan atau Upah Honorer. Pilih salah satu
jenis penghasilan yang dimaksud dengan menggunakan Mouse.

a. Klik tombol yang terdapat di sebelah kanan kolom


maka akan ditampilkan formulir berikut :
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 1 D a n A t a u P a s a l 2 6

GAMBAR45. Tampilan formulir Perhitungan PTKP PPh Pasal 21/26


i. Pilih salah satu Option Button untuk Penghasilan Tidak
Kena Pajak

a. Klik Option button di sebelah kiri TK, jika status WP tidak


kawin ditambah dengan banyaknya tanggungan yang
mendapat pengurangan PTKP.

b. Klik Option button di sebelah kiri K, jika status WP kawin


ditambah dengan banyaknya tanggungan yang mendapat
pengurangan PTKP.

c. Klik Option button di sebelah kiri K/I, jika status WP kawin,


isteri mempunyai penghasilan ditambah dengan banyaknya
tanggungan yang mendapat pengurangan PTKP.

d. Klik Option button di sebelah kiri PH., jika status WP kawin


yang pisah harta dan penghasilan.

e. Klik Option button di sebelah kiri HB., jika status WP kawin


yang telah hidup berpisah ditambah dengan banyaknya
tanggungan yang mendapat pengurangan PTKP.

ii. Isi jumlah orang pada kolom Jumlah Tanggungan, jika


Wajib Pajak mempunyai tanggungan keluarga. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

iii. Isi jumlah hari kerja dalam satu bulan pada kolom Jumlah
Hari Kerja. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

iv. Isi tarif pada kolom Jumlah Penghasilan Bruto. Tekan


tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

v. Persen Tarif untuk PPh Yang Dipotong telah ditentukan


nilainya maka kolom tarif PPh Yang Dipotong otomatis
akan terisi.

vi. Klik tombol OK untuk memasukkan data tersebut ke


dalam kolom 3, 5, dan 6 pada formulir Bukti Pemotongan
Pasal 21.

vii. Klik tombol Tutup untuk kembali ke formulir Bukti


e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 1 D a n A t a u P a s a l 2 6

Pemotongan Pasal 21.

viii. Klik tombol Help untuk menampilkan cara pengisian


formulir ini..

b. Tarif jenis penghasilan Angka 1 pada kolom Jumlah Penghasilan


Bruto (Rp) akan dipindahkan ke formulir SPT Masa PPh Pasal
21 Dan Atau Pasal 26.

i. Jika jenis penghasilan adalah Upah Harian/Mingguan


maka nilai angka 1 kolom 3 pada formulir ini akan
dipindahkan ke formulir SPT Masa PPh Pasal 21 Dan Atau
Pasal 26 hal 1 Angka 3 kolom 4.
ii. Jika jenis penghasilan adalah Upah Satuan maka nilai
angka 1 kolom 3 pada formulir ini akan dipindahkan ke
formulir SPT Masa PPh Pasal 21 Dan Atau Pasal 26 hal 1
Angka 4 kolom 4.

iii. Jika jenis penghasilan adalah Upah Borongan maka nilai


angka 1 kolom 3 pada formulir ini akan dipindahkan ke
formulir SPT Masa PPh Pasal 21 Dan Atau Pasal 26 hal 1
Angka 5 kolom 4.

iv. Jika jenis penghasilan adalah Upah Honorer maka nilai


angka 1 kolom 3 pada formulir ini akan dipindahkan ke
formulir SPT Masa PPh Pasal 21 Dan Atau Pasal 26 hal 1
Angka 6 kolom 4.

c. Kolom PPh yang dipotong otomatis akan terisi dan jumlahnya


akan dipindahkan ke SPT Masa PPh Pasal 21 Dan Atau Pasal
26 hal 1 Angka 3/4/5 kolom 5 disesuaikan dengan jenis
penghasilannya.

7. Pada angka 2. Hadiah dan Penghargaan kolom yang diisi yaitu :

a. Isi tarif-nya pada kolom Jumlah Penghasilan Bruto (Rp). Tekan


tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

b. Isi persen PPh yang dipotong pada kolom Tarif (%). Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Kolom PPh yang
dipotong otomatis akan terisi.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 1 D a n A t a u P a s a l 2 6

8. Pada angka 3. Komisi Petugas Dinas Luar Asuransi kolom yang


diisi yaitu :

a. Isi tarif-nya pada kolom Jumlah Penghasilan Bruto (Rp). Tekan


tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Nilai angka 3
kolom 3 pada formulir ini akan dipindahkan ke formulir SPT
Masa PPh Pasal 21 Dan Atau Pasal 26 hal 1 Angka 9
kolom 4.

b. Isi persen PPh yang dipotong pada kolom Tarif (%). Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Kolom PPh yang
dipotong otomatis akan terisi dan jumlahnya akan dipindahkan
ke SPT Masa PPh Pasal 21 Dan Atau Pasal 26 hal 1 Angka
9 kolom 5.

9. Pada angka 4. Komisi Petugas Penjaja Barang Dagangan


kolom yang diisi yaitu :

a. Isi tarif-nya pada kolom Jumlah Penghasilan Bruto (Rp). Tekan


tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Nilai angka 4
kolom 3 pada formulir ini akan dipindahkan ke formulir SPT
Masa PPh Pasal 21 Dan Atau Pasal 26 hal 1 Angka 10
kolom 4.

b. Isi persen PPh yang dipotong pada kolom Tarif (%). Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Kolom PPh yang
dipotong otomatis akan terisi dan jumlahnya akan dipindahkan
ke SPT Masa PPh Pasal 21 Dan Atau Pasal 26 hal 1 Angka
10 kolom 5.

10. Pada angka 5. Komisi Distributor MLM/direct selling, klik


tombol maka akan ditampilkan formulir Perhitungan PTKP
PPh Pasal 21 dan/atau 26. Tampilan dan cara pengisian formulir ini
telah dijelaskan sebelumnya. Kecuali kolom Jumlah Hari Kerja dan
persen Tarif pada formulir Perhitungan PTKP PPh Pasal 21 dan/atau
26 tidak aktif. Tarif Progresif Ps. 17 artinya tarif pajak menurut pasal
17 UU PPh dimana persentase tarif yang digunakan semakin besar
bila jumlah yang dikenai pajak semakin besar.

a. Tarif pada kolom Jumlah Penghasilan Bruto (Rp) atau nilai angka
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 1 D a n A t a u P a s a l 2 6

5 kolom 3 pada formulir ini akan dipindahkan ke formulir SPT


Masa PPh Pasal 21 Dan Atau Pasal 26 hal 1 Angka 11
kolom 4.

b. Nilai angka 5 kolom 6 (PPh yang dipotong) otomatis akan terisi


dan jumlahnya akan dipindahkan ke SPT Masa PPh Pasal 21
Dan Atau Pasal 26 hal 1 Angka 11 kolom 5.

11. Pada angka 6. Penarikan Dana pada Dana Pensiun kolom yang
diisi yaitu :

a. Isi tarif-nya pada kolom Jumlah Penghasilan Bruto (Rp). Tekan


tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Nilai angka 6
kolom 3 pada formulir ini akan dipindahkan ke formulir SPT
Masa PPh Pasal 21 Dan Atau Pasal 26 hal 1 Angka 8
kolom 4.

b. Isi persen PPh yang dipotong pada kolom Tarif (%). Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

c. Isi tarif pada kolom PPh yang dipotong otomatis akan terisi dan
jumlahnya akan dipindahkan ke SPT Masa PPh Pasal 21 Dan
Atau Pasal 26 hal 1 Angka 8 kolom 5.

12. Pada angka 7 formulir ini, klik tombol Scroll bar untuk
menampilkan jenis-jenis penghasilan untuk Pegawai Honorer,
Mantan Pegawai Penerima Jasa Produksi, Tantiem, dan
Gratifikasi, atau Penerima Honorarium/Imbalan Lainnya. Pilih
salah satu jenis penghasilan yang dimaksud dengan menggunakan
Mouse.

13. Klik tombol di sebelah kanan angka 7 maka akan


ditampilkan formulir Perhitungan PTKP PPh Pasal 21 dan/atau 26.
Tampilan dan cara pengisian formulir ini telah dijelaskan
sebelumnya. Lakukan pengisian data pada kolom yang aktif.

a. Tarif jenis penghasilan angka 7 pada kolom Jumlah Penghasilan


Bruto (Rp) akan dipindahkan ke formulir SPT Masa PPh Pasal
21 Dan Atau Pasal 26.

i. Jika jenis penghasilan yang dipilih untuk Pegawai Honorer


e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 1 D a n A t a u P a s a l 2 6

maka nilai angka 7 kolom 3 pada formulir ini akan


dipindahkan ke formulir SPT Masa PPh Pasal 21 Dan Atau
Pasal 26 hal 1 Angka 6 kolom 4.

ii. Jika jenis penghasilan yang dipilih untuk Mantan Pegawai


Penerima Jasa Produksi, Tantiem, dan Gratifikasi maka
nilai angka 7 kolom 3 pada formulir ini akan dipindahkan ke
formulir SPT Masa PPh Pasal 21 Dan Atau Pasal 26 hal 1
Angka 7 kolom 4.

iii. Jika jenis penghasilan yang dipilih untuk Penerima


Honorarium/Imbalan Lainnya maka nilai angka 7 kolom 3
pada formulir ini akan dipindahkan ke formulir SPT Masa PPh
Pasal 21 Dan Atau Pasal 26 hal 1 Angka 13 kolom 4.

b. Kolom PPh yang dipotong otomatis akan terisi dan jumlahnya


akan dipindahkan ke SPT Masa PPh Pasal 21 Dan Atau Pasal 26
hal 1 Angka 6/7/13 kolom 5 disesuaikan dengan jenis
penghasilannya.

14. Pada angka 8. Honorarium atau Imbalan lainnya yang dibayarkan


kepada Tenaga Ahli kolom yang diisi yaitu :

a. Isi tarif-nya pada kolom Jumlah Penghasilan Bruto (Rp). Tekan


tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Nilai angka 8
kolom 3 pada formulir ini akan dipindahkan ke formulir SPT
Masa PPh Pasal 21 Dan Atau Pasal 26 hal 1 Angka 12
kolom 4.

b. Isi tarifnya pada kolom Perkiraan Penghasilan Neto. Tekan tombol


Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

c. Isi persen PPh yang dipotong pada kolom Tarif (%). Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Kolom PPh yang
dipotong otomatis akan terisi dan jumlahnya akan dipindahkan
ke SPT Masa PPh Pasal 21 Dan Atau Pasal 26 hal 1 Angka
12 kolom 5.

15. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 1 D a n A t a u P a s a l 2 6

a. Jika No maka akan kembali ke formulir Bukti Pemotongan PPh


Pasal 21yang belum terisi.

b. Jika Cancel maka akan kembali ke formulir Bukti Pemotongan


PPh Pasal 21 yang telah terisi.

c. Jika Yes maka akan ditampilkan pesan bahwa Data Berhasil


Disimpan. Klik OK, maka tampilan kembali ke formulir Bukti
Pemotongan PPh Pasal 21 yang masih kosong untuk
penambahan data baru.

16. Hasil penjumlahan total kolom 3 pada formulir Bukti Pemotongan


PPh Pasal 21 otomatis akan terisi ke dalam formulir Daftar BP PPh
Pasal 21 Dan Atau Pasal 26 bagian A. Tidak Final kolom 6.

17. Hasil penjumlahan total kolom 6 pada formulir Bukti Pemotongan


PPh Pasal 21 otomatis akan terisi ke dalam formulir Daftar BP PPh
Pasal 21 Dan Atau Pasal 26 bagian A. Tidak Final kolom 7.

18. Klik tombol Tutup pada formulir Bukti Pemotongan PPh Pasal 21,
untuk kembali ke menu SPT Masa PPh.

Mengubah data Bukti Pemotongan PPh Pasal 21


Untuk mengubah data formulir BP PPh Pasal 21, ikuti langkah berikut ini :


1. Untuk melakukan perubahan pada data BP PPh Pasal
21, Operator membuka data SPT masa yang telah
dibuat melalui menu Jenis Pajak Penghasilan.
Kemudian klik PPh Pasal 21 dan atau Pasal 26 
Daftar Bukti Potong PPh Pasal 21 Dan Atau Pasal 26. Maka
formulir daftar akan aktif terbuka.

2. Perubahan dilakukan sebelumnya melalui formulir Daftar BP PPh


Pasal 21 Dan Atau Pasal 26 yang dijelaskan pada Mengubah
data Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 21 dan atau Pasal
26.

3. Setelah formulir Bukti Pemotongan PPh Pasal 21 aktif, dapat


dilihat kolom yang sudah berisi data sesuai dengan tahun pajak
yang telah di pilih.

4. Lakukan perubahan pada kolom–kolom yang diinginkan. Tekan


tombol Tab setiap perpindahan kolom ke kolom berikutnya.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 1 D a n A t a u P a s a l 2 6

5. Klik tombol Simpan untuk menyimpan perubahan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika No maka akan kembali ke formulir Daftar Bukti Pemotongan


PPh Pasal 21 dan atau Pasal 26.

b. Jika Cancel maka akan kembali ke formulir Bukti Pemotongan


PPh Pasal 21 yang telah terisi.

c. Jika Yes maka akan ditampilkan pesan bahwa Data Berhasil


Disimpan. Klik OK, maka tampilan kembali ke formulir Daftar
Bukti Pemotongan PPh Pasal 21 dan atau Pasal 26.
6. Nilai–nilai hasil perubahan pada formulir ini otomatis akan
dipindahkan ke formulir SPT Masa PPh Pasal 21 Dan Atau Pasal
26 hal 1 bagian PPh Pasal 21 Dan Atau Pasal 26 yang telah
dipotong disesuaikan dengan judul kolomnya.

7. Hasil penjumlahan total kolom 3 yang diperoleh dari perubahan


formulir ini otomatis akan terisi ke dalam formulir Daftar BP PPh
Pasal 21 Dan Atau Pasal 26 bagian A. Tidak Final kolom 6.

8. Hasil penjumlahan total kolom 6 yang diperoleh dari perubahan


formulir ini otomatis akan terisi ke dalam formulir Daftar BP PPh
Pasal 21 Dan Atau Pasal 26 bagian A. Tidak Final kolom 7.

9. Klik tombol Tutup pada formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh


Pasal 21 Dan Atau Pasal 26 untuk kembali ke menu SPT Masa PPh.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 1 D a n A t a u P a s a l 2 6

Bukti Pemotongan PPh Pasal 21 (Final)


Formulir Bukti Pemotongan PPh Pasal 21 (Final) adalah bukti potong pajak
atas penghasilan PPh Pasal 21 yang bersifat final.

Formulir ini memungkinkan Operator melakukan penambahan, perubahan


dan penghapusan data Bukti Pemotongan PPh Pasal 21 (Final).
Penambahan data dilakukan langsung pada formulir ini. Untuk perubahan,
penghapusan dan pencetakan data pada formulir ini dilakukan melalui
formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 21 dan atau Pasal 26. Hasil
penambahan dan perubahan data formulir ini akan dipindahkan ke
formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 21 dan atau Pasal 26.

GAMBAR46. Tampilan Formulir Bukti Pemotongan PPH Pasal 21 (Final)

Menambah data Bukti Pemotongan PPh Pasal 21 (Final)


Untuk menambah data pada formulir BP PPh Pasal 21 (Final), ikuti langkah
berikut ini :


1. Klik menu Jenis Pajak Penghasilan pada tampilan
aplikasi SPT Masa PPh. Kemudian klik pada Pasal
21 Dan Atau Pasal 26  Bukti Potong Pasal
21 (Final) maka tampilan untuk formulir Bukti
Pemotongan PPh Pasal 21 (Final) akan aktif
terbuka.

2. Lakukan penambahan data pada bukti pemotongan pasal 21 (final)


langsung pada kolom yang aktif.

3. Pada bagian Wajib Pajak Dipotong, klik tombol yang


terdapat di sebelah kanan kolom NPWP untuk menampilkan
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 1 D a n A t a u P a s a l 2 6

formulir Daftar Wajib Pajak. Pilih dan klik salah satu nomor NPWP
pada kolom Daftar Wajib Pajak Dipotong. Jika wajib pajak belum
terdaftar maka lakukan penambahan data Wajib Pajak melalui
Tabel Wajib Pajak pada menu Utiliti yang telah dijelaskan pada
Chapter 14. Menggunakan Menu Utiliti.

4. Pada formulir Bukti Pemotongan Pasal 21 (Final), kolom Nomor


Bukti otomatis akan terisi 6 digit angka misalnya 000001/PPH
21/bulan ke-…/tahun. Atau User dapat mengganti nomor bukti yang
disediakan sistem dengan nomor yang diinginkan. Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

5. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom


Tanggal Pemotongan. Kotak kalender akan ditampilkan. Pilih dan
klik tanggal yang diinginkan User langsung pada tampilan kalender
tersebut.

Klik judul bulan yang terdapat pada tampilan kalender, akan muncul
list untuk bulan selama setahun. Pilih dan klik bulan yang dimaksud
dengan menggunakan Mouse. Atau bisa juga dengan cara
menggunakan tombol Scroll bar yang terdapat di kiri dan kanan
tampilan judul kalender.

Klik judul tahun yang terdapat pada tampilan kalender, akan muncul
Scroll bar atas dan bawah, gunakan tombol Scroll bar tersebut untuk
mengubah tahun yang dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.

6. Untuk Uang Pesangon,Uang Tebusan Pensiun, Tunjangan Hari


Tua/Jaminan Hari Tua yang dibayarkan sekaligus, kolom yang diisi
yaitu :

a. Isi tarif-nya pada kolom Jumlah Penghasilan Bruto. Tekan tombol


Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Nilai angka 1 kolom 3 ini
akan dipindahkan ke formulir SPT Masa PPh Pasal 21 Dan Atau
Pasal 26 hal 2 Angka 1 kolom 4.

b. Isi persen PPh yang dipotong pada kolom Tarif (%). Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

c. Isi tarif pada kolom PPh yang dipotong. Nilai ini otomatis akan
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 1 D a n A t a u P a s a l 2 6

dipindahkan ke formulir SPT Masa PPh Pasal 21 Dan Atau Pasal


26 hal 2 Angka 1 kolom 5.

7. Untuk Honor dan Imbalan lain yang dibebankan kepada APBN yang
diterima oleh PNS, Anggota TNI/POLRI dan Pensiun, kolom yang diisi
yaitu :

a. Isi tarif-nya pada kolom Jumlah Penghasilan Bruto. Tekan tombol


Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Nilai angka 2 kolom 3 ini
akan dipindahkan ke formulir SPT Masa PPh Pasal 21 Dan Atau
Pasal 26 hal 2 Angka 2 kolom 4.

b. Isi persen PPh yang dipotong pada kolom Tarif (%). Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Kolom PPh yang
dipotong otomatis akan terisi dan jumlahnya akan dipindahkan
ke formulir SPT Masa PPh Pasal 21 Dan Atau Pasal 26 hal 2
Angka 2 kolom 5.

8. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika No maka akan kembali ke formulir Bukti Pemotongan PPh


Pasal 21 (Final) yang belum terisi.

b. Jika Cancel maka akan kembali ke formulir Bukti Pemotongan


PPh Pasal 21(Final) yang telah terisi.

c. Jika Yes maka akan ditampilkan pesan bahwa Data Berhasil


Disimpan. Klik OK, maka tampilan kembali ke formulir Bukti
Pemotongan PPh Pasal 21 (Final) yang masih kosong untuk
penambahan data baru.

9. Hasil penjumlahan total kolom 3 otomatis akan terisi ke dalam


formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 21 Dan Atau Pasal 26
bagian B. Final kolom 6.

10. Hasil penjumlahan total kolom 6 otomatis akan terisi ke dalam


formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 21 Dan Atau Pasal 26
bagian B. Final kolom 7.

11. Klik tombol Tutup pada formulir Bukti Pemotongan PPh Pasal 21
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 1 D a n A t a u P a s a l 2 6

(Final), maka tampilan akan kembali ke menu SPT Masa PPh.

Mengubah data Bukti Pemotongan PPh Pasal 21 (Final)


Ikuti langkah–langkah berikut untuk mengubah data Bukti Pemotongan
PPh Pasal 21 (Final) :


1. Untuk melakukan perubahan pada data BP PPh Pasal
21 (Final), Operator membuka data SPT masa yang
telah dibuat melalui menu Jenis Pajak
Penghasilan. Kemudian klik PPh Pasal 21 dan
atau Pasal 26  Daftar Bukti Potong PPh Pasal 21 dan atau
Pasal 26. Maka formulir daftar akan aktif terbuka.

2. Perubahan dilakukan sebelumnya melalui formulir Daftar BP PPh


Pasal 21 dan atau Pasal 26 yang dijelaskan pada Mengubah
data Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 21 dan atau Pasal
26.

3. Setelah formulir Bukti Pemotongan PPh Pasal 21 (Final) aktif,


dapat dilihat kolom yang sudah berisi data sesuai dengan tahun
pajak yang telah di pilih.

4. Lakukan perubahan pada kolom–kolom yang diinginkan. Tekan


tombol Tab setiap perpindahan kolom ke kolom berikutnya

5. Klik tombol Simpan untuk menyimpan perubahan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?
a. Jika No maka akan kembali ke formulir Daftar Bukti Pemotongan
PPh Pasal 21 dan atau Pasal 26.

b. Jika Cancel maka akan kembali ke formulir Bukti Pemotongan


PPh Pasal 21(Final) yang telah terisi.

c. Jika Yes maka akan ditampilkan pesan bahwa Data Berhasil


Disimpan. Klik OK, maka tampilan kembali ke formulir Daftar
Bukti Pemotongan PPh Pasal 21 dan atau Pasal 26.

6. Nilai–nilai hasil perubahan pada formulir ini otomatis akan


dipindahkan ke formulir SPT Masa PPh Pasal 21 Dan Atau Pasal 26
hal 2 bagian PPh Pasal 21 Final yang telah dipotong disesuaikan
dengan judul kolomnya.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 1 D a n A t a u P a s a l 2 6

7. Hasil penjumlahan total kolom 3 yang diperoleh dari perubahan


nilai formulir otomatis akan terisi ke dalam formulir Daftar Bukti
Pemotongan PPh Pasal 21 Dan Atau Pasal 26 bagian B. Final kolom
6.

8. Hasil penjumlahan total kolom 6 yang diperoleh dari perubahan


nilai formulir otomatis akan terisi ke dalam formulir Daftar Bukti
Pemotongan PPh Pasal 21 Dan Atau Pasal 26 bagian B. Final kolom
7.

9. Klik tombol Tutup pada formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh


Pasal 21 Dan Atau Pasal 26 untuk kembali ke menu SPT Masa PPh.

Bukti Pemotongan PPh Pasal 26


Formulir Bukti Pemotongan PPh Pasal 26 adalah bukti potong pajak atas
penghasilan yang diterima oleh WP LN dari Indonesia, selain penghasilan
usaha atau melalui suatu bentuk usaha BUT di Indonesia yang dilakukan.
oleh Badan Pemerintah, Subyek Pajak Dalam Negeri, Penyelenggara
Kegiatan, dan Bentuk Usaha Tetap. Untuk PPh Pasal 26 tarif pajak yang
dikenakan adalah sebesar 20% dari penghasilan sehubungan dengan
kegiatan yang telah dipotong oleh PPh Pasal 21.

Formulir ini memungkinkan Operator melakukan penambahan data dapat


langsung dilakukan pada formulir ini. Untuk perubahan, penghapusan dan
pencetakan data formulir ini dilakukan melalui formulir Daftar Bukti
Pemotongan PPh Pasal 21 dan atau Pasal 26. Hasil penjumlahan data
formulir ini akan dipindahkan ke formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh
Pasal 21 dan atau Pasal 26, sedangkan nilai-nilai data-nya akan terisi ke
dalam formulir SPT Masa PPh Pasal 21 dan atau Pasal 26.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 1 D a n A t a u P a s a l 2 6

GAMBAR47. Tampilan formulir Bukti Pemotongan PPh Pasal 26

Menambah data Bukti Pemotongan PPh Pasal 26


Untuk menambah data pada formulir BP PPh Pasal 26, ikuti langkah
berikut ini :


1. Klik menu Jenis Pajak Penghasilan pada tampilan
aplikasi eSPT Masa PPh. Kemudian klik pada menu
Pasal 21 Dan Atau 26  Bukti Potong
PPh Pasal 26 maka tampilan untuk formulir
Bukti Pemotongan PPh Pasal 26 akan aktif
terbuka.

2. Penambahan data langsung dilakukan pada formulir bukti


pemotongan pasal pph 26 pada kolom yang aktif.

3. Pada bagian Wajib Pajak Dipotong, klik tombol yang


terdapat di sebelah kanan kolom NPWP untuk menampilkan
formulir Daftar Wajib Pajak. Pilih dan klik salah satu nomor NPWP
pada kolom Daftar Wajib Pajak Dipotong. Jika wajib pajak belum
terdaftar maka lakukan penambahan data Wajib Pajak melalui
Tabel Wajib Pajak pada menu Utiliti yang telah dijelaskan pada
Chapter 14. Menggunakan Menu Utiliti.

4. Pada formulir Bukti Pemotongan PPh Pasal 26, kolom Nomor


Bukti otomatis akan terisi 6 digit angka misalnya 000001/PPH
26/bulan ke-…/tahun. Atau User dapat mengganti nomor bukti yang
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 1 D a n A t a u P a s a l 2 6

disediakan sistem dengan nomor yang diinginkan. Tekan tombol


Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

5. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom


Tanggal Pemotongan. Kotak kalender akan ditampilkan. Pilih dan
klik tanggal yang diinginkan User langsung pada tampilan kalender
tersebut.

Klik judul bulan yang terdapat pada tampilan kalender, akan muncul
list untuk bulan selama setahun. Pilih dan klik bulan yang dimaksud
dengan menggunakan Mouse. Atau bisa juga dengan cara
menggunakan tombol Scroll bar yang terdapat di kiri dan kanan
tampilan judul kalender.
Klik judul tahun yang terdapat pada tampilan kalender, akan muncul
Scroll bar atas dan bawah, gunakan tombol Scroll bar tersebut untuk
mengubah tahun yang dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.

6. Untuk Imbalan sehubungan dengan jasa, pekerjaan, dan kegiatan,


kolom yang diisi yaitu :

a. Isi tarif-nya pada kolom Jumlah Penghasilan Bruto. Tekan tombol


Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

b. Isi persen PPh yang dipotong pada kolom Tarif (%). Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

c. Maka akan ditampilkan konfirmasi : Tarif dapat diubah sesuai


dengan Tarif Perjanjian Penghindaran Pajak Berganda
(P3B). Klik OK pada pesan tersebut.

7. Untuk Hadiah dan Penghargaan kolom yang diisi yaitu :

a. Isi tarif-nya pada kolom Jumlah Penghasilan Bruto. Tekan tombol


Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

b. Isi persen PPh yang dipotong pada kolom Tarif (%). Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

c. Maka akan ditampilkan konfirmasi : Tarif dapat diubah sesuai


dengan Tarif Perjanjian Penghindaran Pajak Berganda
(P3B). Klik OK pada pesan tersebut.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 1 D a n A t a u P a s a l 2 6

8. Untuk Pensiun dan pembayaran berkala, kolom yang diisi yaitu :

a. Isi tarif-nya pada kolom Jumlah Penghasilan Bruto. Tekan tombol


Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

b. Isi persen PPh yang dipotong pada kolom Tarif (%). Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

c. Maka akan ditampilkan konfirmasi : Tarif dapat diubah sesuai


dengan Tarif Perjanjian Penghindaran Pajak Berganda
(P3B). Klik OK pada pesan tersebut.

9. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika No maka akan kembali ke formulir Bukti Pemotongan PPh


Pasal 26 yang belum terisi.

b. Jika Cancel maka akan kembali ke formulir Bukti Pemotongan


PPh Pasal 26 yang telah terisi.

c. Jika Yes maka akan ditampilkan pesan bahwa Data Berhasil


Disimpan. Klik OK, maka tampilan kembali ke formulir Bukti
Pemotongan PPh Pasal 26 yang masih kosong untuk
penambahan data baru.

10. Hasil penjumlahan total kolom 3 otomatis akan terisi ke dalam


formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 21 Dan Atau Pasal 26
bagian B. Final kolom 6.

a. Nilai ini ditambah dengan hasil penjumlahan total kolom 3


formulir Bukti Pemotongan PPh Pasal 21 akan dipindahkan ke
formulir SPT Masa PPh Pasal 21 Dan Atau Pasal 26 hal 1 kolom
(4) JUMLAH.

11. Hasil penjumlahan total kolom 6 otomatis akan terisi ke dalam


formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 21 Dan Atau Pasal 26
bagian B. Final kolom 7.

a. Nilai ini ditambah dengan hasil penjumlahan total kolom 6


formulir Bukti Pemotongan PPh Pasal 21 akan dipindahkan ke
formulir SPT Masa PPh Pasal 21 Dan Atau Pasal 26 hal 1 kolom
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 1 D a n A t a u P a s a l 2 6

(5) JUMLAH.

12. Klik tombol Tutup pada formulir Bukti Pemotongan PPh Pasal 26,
maka tampilan akan kembali ke menu SPT Masa PPh.

Mengubah data Bukti Pemotongan PPh Pasal 26


Untuk mengubah data formulir BP PPh Pasal 26, ikuti langkah berikut ini :


1. Untuk melakukan perubahan pada data BP PPh Pasal
26, Operator membuka data SPT masa yang telah
dibuat melalui menu Jenis Pajak Penghasilan,
kemudian klik PPh Pasal 21 dan atau Pasal 26 
Daftar Bukti Potong PPh Pasal 21 dan atau Pasal. Maka
formulir daftar akan aktif terbuka.

2. Perubahan dilakukan sebelumnya melalui formulir Daftar BP PPh


Pasal 21 dan atau Pasal 26 yang dijelaskan pada Mengubah
data Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 21 dan atau Pasal
26.

3. Setelah formulir Bukti Pemotongan PPh Pasal 26 aktif, dapat


dilihat kolom yang sudah berisi data sesuai dengan tahun pajak
yang telah di pilih.

4. Lakukan perubahan pada kolom–kolom yang diinginkan. Tekan


tombol Tab setiap perpindahan kolom ke kolom berikutnya.

5. Klik tombol Simpan untuk menyimpan perubahan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika No maka akan kembali ke formulir Daftar Bukti


Pemotongan PPh Pasal 21 dan atau Pasal 26.

b. Jika Cancel maka akan kembali ke formulir Bukti


Pemotongan PPh Pasal 26 yang telah terisi.

c. Jika Yes maka akan ditampilkan pesan bahwa Data


Berhasil Disimpan. Klik OK, maka tampilan kembali ke
formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 21 dan atau
Pasal 26.

6. Hasil penjumlahan total kolom 3 otomatis akan terisi ke dalam


e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 1 D a n A t a u P a s a l 2 6

formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 21 Dan Atau Pasal 26


bagian B. Final kolom 6.

a. Nilai ini ditambah dengan hasil penjumlahan total kolom 3


formulir Bukti Pemotongan PPh Pasal 21 akan dipindahkan ke
formulir SPT Masa PPh Pasal 21 Dan Atau Pasal 26 hal 1 kolom
(4) JUMLAH.

7. Hasil penjumlahan total kolom 6 otomatis akan terisi ke dalam


formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 21 Dan Atau Pasal 26
bagian B. Final kolom 7.

a. Nilai ini ditambah dengan hasil penjumlahan total kolom 6


formulir Bukti Pemotongan PPh Pasal 21 akan dipindahkan ke
formulir SPT Masa PPh Pasal 21 Dan Atau Pasal 26 hal 1 kolom
(5) JUMLAH.

8. Klik tombol Tutup pada formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh


Pasal 21 dan atau Pasal 26, untuk kembali ke menu SPT Masa
PPh.

Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 21 dan atau


Pasal 26
Formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 21 dan atau Pasal 26
tergabung dalam menu Pasal 21/26. Formulir ini hanya berupa tampilan
data–data yang telah di masukkan sebelumnya melalui Formulir Bukti
Pemotongan. Hasil penjumlahan yang ada pada formulir ini akan
dipindahkan ke formulir SPT Masa PPh Pasal 21 dan atau Pasal 26 (Induk).

Menampilkan data pada Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 21 dan atau Pasal 26
Untuk menampilkan data pada formulir Daftar BP PPh Pasal 21 dan atau
Pasal 26, ikuti langkah berikut ini :


1. Klik menu Jenis Pajak Penghasilan  Pasal 21
Dan Atau 26  Daftar Bukti Potong PPh
Pasal 21 dan atau 26 maka tampilan untuk
formulir tersebut akan aktif terbuka.

2. Tampilan data pada formulir ini, tergantung dari pilihan user di


menu Setting SPT.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 1 D a n A t a u P a s a l 2 6

3. Jika user memilih Option Button Buka SPT Yang Ada maka
tampilan awal untuk formulir ini akan berisi data yang merupakan
pindahan dari Bukti Pemotongan PPh Pasal 21, Bukti
Pemotongan PPh Pasal 21 (Final), dan Bukti Pemotongan
PPh Pasal 26 untuk tahun pajak yang telah dipilih sebelumnya.

a. Data yang telah ada dapat ditampilkan berdasarkan kriteria


pencarian data.

b. Pada kolom Cari Data, isi huruf pertama dari nama WP atau angka
pertama NTTP/NPWP dari WP yang dimaksud pada kolom Kata
Kunci.
c.Kemudian klik tombol Scroll Bar pada kolom Kriteria, dan pilih
salah satu kriteria sesuai dengan isian pada kolom Kata Kunci.

d. Kemudian klik tombol maka data wajib pajak yang


dimaksud akan ditampilkan pada formulir daftar sesuai dengan
kriteria pencarian data.

4. Sedangkan untuk pilihan Option Button Buat SPT Baru, tampilan


awal untuk formulir ini hanya kolom–kolom yang tidak berisi data
(masih kosong).

5. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan formulir Daftar Bukti
Pemotongan PPh Pasal 21 dan atau Pasal 26 dan kembali ke menu
SPT Masa PPh.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 1 D a n A t a u P a s a l 2 6

GAMBAR48. Formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 21 dan atau Pasal 26

Mengubah data pada Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 21 dan atau Pasal 26
Untuk mengubah data pada formulir Daftar BP PPh Pasal 21 dan atau Pasal
26, ikuti langkah berikut ini :


1. Untuk melakukan perubahan, Operator membuka
data SPT masa yang telah dibuat melalui menu Jenis
Pajak Penghasilan. Kemudian klik menu Pasal 21
Dan Atau 26  Daftar Bukti Potong PPh Pasal
21 dan atau 26 maka tampilan untuk formulir tersebut akan aktif
terbuka.

2. Pada Bagian A. Tidak Final, klik pada kotak Check Box untuk data
yang akan diubah.

3. Klik tombol Lihat yang ada di sebelah bawah tampilan formulir


Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 21 dan atau Pasal 26. Maka
akan terbuka formulir Bukti Pemotongan PPh Pasal 21
atau Bukti Pemotongan PPh Pasal 26 sesuai dengan
data yang telah dipilih.

4. Lakukan perubahan data pada formulir bukti pemotongan yang


telah dijelaskan sebelumnya dalam Mengubah data Bukti
Pemotongan PPh Pasal 21 atau Mengubah data Bukti
Pemotongan PPh Pasal 26.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 1 D a n A t a u P a s a l 2 6

5. Pada Bagian B. Final, klik pada kotak Check Box untuk data yang
akan diubah.

6. Klik tombol Ubah yang ada di sebelah bawah tampilan formulir


Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 21 dan atau Pasal 26. Maka
akan terbuka formulir Bukti Pemotongan PPh Pasal 21
(Final) sesuai dengan data yang telah dipilih.

7. Lakukan perubahan data pada formulir bukti pemotongan yang


telah dijelaskan sebelumnya dalam Mengubah data Bukti
Pemotongan PPh Pasal 21 (Final).

8. Klik tombol Tutup pada tampilan formulir Daftar Bukti


Pemotongan PPh Pasal 21 dan atau Pasal 26 untuk kembali ke
menu SPT Masa PPh.

Menghapus data pada Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 21 dan atau Pasal 26
Untuk menghapus data pada formulir Daftar BP Pasal 21 dan atau Pasal
26, ikuti langkah berikut ini :


1. Untuk melakukan penghapusan data, Operator
membuka data SPT masa yang telah dibuat melalui
menu Jenis Pajak Penghasilan. Kemudian klik
menu Pasal 21 Dan Atau 26  Daftar Bukti Potong PPh Pasal
21 dan atau 26 maka tampilan untuk formulir tersebut akan aktif
terbuka.

2. Untuk menghapus data pada Bagian A. Tidak Final dapat


dilakukan dengan 3 cara, yaitu :
a. Menghapus hanya satu data, maka ikuti langkah-langkah di
bawah ini :

i. Klik kotak Check Box pada baris data (record)


yang akan dihapus.

ii. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan


Apakah Data Tersebut Akan Dihapus ?

iii. Klik Yes maka akan ditampilkan pesan Data


Berhasil Dihapus. Klik tombol OK, maka data yang telah
dipilih pada formulir Daftar tersebut akan terhapus.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 1 D a n A t a u P a s a l 2 6

iv. Klik No untuk membatalkan dan kembali ke


formulir Daftar.

b. Menghapus lebih dari satu data, maka ikuti langkah-langkah di


bawah ini :

i. Tentukan baris ke berapa data (record) yang akan


dihapus dengan cara mengisi kolom Baris Ke dan kolom
s.d Baris Ke.

ii. Klik kotak Check Box pada Filter Data, maka


kotak Check Box pada data yang dimaksud otomatis akan
aktif.
iii. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan
Apakah Data Tersebut Akan Dihapus ?

iv. Klik Yes maka akan ditampilkan pesan Data


Berhasil Dihapus. Klik tombol OK, maka data yang telah
dipilih pada formulir Daftar tersebut akan terhapus.

v. Klik No untuk membatalkan dan kembali ke


formulir Daftar.

c. Menghapus semua data, maka ikuti langkah-langkah di bawah


ini :

i. Klik kotak Check Box yang terdapat di sebelah kiri


Pilih Semua pada bagian bawah tampilan formulir Daftar.

ii. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan


Apakah Benar Data Tersebut Akan Dihapus ?

iii. Klik Yes maka akan ditampilkan pesan Data


Berhasil Dihapus. Klik tombol OK, maka data akan
terhapus dan tampilan akan kembali ke formulir Daftar.

iv. Klik No untuk membatalkan dan kembali ke


formulir Daftar.

3. Untuk menghapus data pada Bagian B. Final dilakukan dengan


cara yang sama seperti pada Bagian A. Tidak Final.

4. Klik tombol Tutup yang ada pada formulir Daftar BP PPh Pasal
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 1 D a n A t a u P a s a l 2 6

21/26 untuk keluar dari formulir dan kembali ke menu utama SPT
Masa PPh.

Mencetak data pada Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 21 Dan Atau Pasal 26
Untuk menghapus data pada formulir Daftar BP Pasal 21 dan atau Pasal
26, ikuti langkah berikut ini :


1. Untuk melakukan pencetakan data, Operator
membuka data SPT masa yang telah dibuat melalui
menu Jenis Pajak Penghasilan. Kemudian klik
menu Pasal 21 Dan Atau 26  Daftar Bukti
Potong PPh Pasal 21 dan atau 26 maka tampilan untuk formulir
tersebut akan aktif terbuka.

2. Pada menu Cetak di bagian bawah tampilan formulir daftar, pilih


jenis formulir yang akan dicetak pada kotak Option Button.

a. Klik Option Button yang terdapat di sebelah kiri Bukti Potong


PPh Pasal 21/26 Tidak Final, jika formulir Bukti Pemotongan
PPh Pasal 21 dan Bukti Pemotongan PPh Pasal 26 yang akan
dicetak oleh user.

b. Klik Option Button yang terdapat di sebelah kiri Bukti Potong


PPh Pasal 21/26 Final, jika formulir Bukti Pemotongan PPh
Pasal 21(Final) yang akan dicetak oleh user.

c. Klik Option Button yang terdapat di sebelah kiri Daftar Bukti


Potong PPh Pasal 21/26, jika formulir Daftar Bukti
Pemotongan PPh 21dan atau Pasal 26 yang akan dicetak oleh
user.

3. Klik tombol Cetak pada formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh


21dan atau Pasal 26, maka akan muncul tampilan preview formulir
sesuai pilihan sebelumnya.

a. Klik tombol Print yang terletak di sebelah kiri atas


tampilan preview. Akan aktif menu untuk melakukan
pencetakan.

i. Klik tombol print yang terletak di bagian bawah tampilan


pencetakan, data untuk formulir dipilih akan dicetak pada
selembar kertas.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 1 D a n A t a u P a s a l 2 6

ii. Klik tombol cancel yang terletak di bagian bawah


tampilan pencetakan, untuk membatalkan pencetakan
data formulir tersebut.

b. Klik tombol silang (X) yang terletak di sebelah kanan atas


tampilan preview untuk keluar dari menu preview.

4. Klik tombol Tutup pada formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh


21dan atau Pasal 26 untuk keluar dari formulir dan kembali ke
menu setting SPT Masa PPh.

Daftar Surat Setoran Pajak (SSP)


Daftar Surat Setoran Pajak (SSP) adalah daftar surat/bukti/laporan yang
oleh Wajib Pajak digunakan untuk melakukan pembayaran atau
penyetoran pajak yang terutang ke kas negara melalui Kantor Pos dan
atau bank Badan Usaha Milik Negara atau bank Badan Usaha Milik Daerah
atau tempat pembayaran lain yang ditunjuk oleh Menteri Keuangan. Untuk
PPh Pasal 21/26 batas penyetoran SSP paling lambat tanggal 10 bulan
takwim berikutnya setelah Masa Pajak berakhir.

Formulir terdiri dari dua bagian yaitu Daftar Surat Setoran Pajak Yang
Harus Dibayar digunakan untuk memudahkan User melihat data SSP yang
harus dibayar dan Daftar Surat Setoran Pajak Yang Telah Dibayar
digunakan untuk mengisi form SSP.

Menampilkan data pada Daftar Surat Setoran Pajak (SSP)


Untuk menampilkan data pada formulir Daftar SSP, ikuti langkah berikut


ini :
1. Pada tampilan aplikasi SPT Masa PPh, klik menu
Jenis Pajak Penghasilan  Pasal 21 Dan
Atau 26  Daftar Surat Setoran Pajak
(SSP)/Bukti Pemindahbukuan (PBK) 
Daftar Surat Setoran Pajak (SSP) maka akan ditampilkan
formulir Daftar SSP.

2. Tampilan formulir ini, tergantung dari pilihan user pada menu


Setting SPT. Jika user memilih Option Button Buka SPT Yang Ada
maka tampilan awal untuk formulir akan berisi data yang telah
dimasukkan sesuai dengan tahun pajak yang telah dipilih
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 1 D a n A t a u P a s a l 2 6

sebelumnya. Sedangkan untuk pilihan Option Button Buat SPT


Baru, tampilan awal untuk formulir ini hanya kolom–kolom yang
tidak berisi data (masih kosong).

3. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan formulir Daftar Surat
Setoran Pajak (SSP) dan kembali ke menu SPT Masa PPh.

GAMBAR49. Formulir Daftar SSP PPh Pasal 21 dan atau Pasal 26

Menambah data Daftar Surat Setoran Pajak (SSP)


Untuk menambah data pada formulir Daftar SSP, ikuti langkah berikut ini :
1. Klik menu Jenis Pajak Penghasilan  Pasal 21
Dan Atau 26  Daftar Surat Setoran Pajak
(SSP)/Bukti Pemindahbukuan (PBK)  Daftar
Surat Setoran Pajak (SSP) maka akan
ditampilkan formulir Daftar SSP.

2. Pengisian SSP dilakukan pada bagian Daftar Surat Setoran Pajak


Yang Telah Dibayar .

3. Klik tombol Baru yang terdapat pada bagian bawah formulir,


maka akan ditampilkan formulir Surat Setoran Pajak (SSP)
seperti tampilan berikut :
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 1 D a n A t a u P a s a l 2 6

GAMBAR50. Tampilan formulir Surat Setoran Pajak

4. Bagian Detail Wajib Pajak otomatis telah terisi. Kemudian


pengisian dilakukan pada bagian Uraian SSP sesuai dengan data
pada bagian Daftar Surat Setoran Pajak Yang Harus Dibayar.

5. Klik tombol yang terdapat di sebelah kanan kolom MAP/Kode


Jenis Pajak maka akan ditampilkan Combo Box berikut :

Kemudian pilih dan klik salah satu MAP/Kode Jenis Pajak sesuai judul
formulir jenis pajak yang akan dibayar/disetor. Kolom Kode Jenis
Setoran dan Uraian Pembayaran otomatis akan terisi. Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

6. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom Masa
Pajak - Tahun Pajak. Klik bulan untuk masa pajak yang
dibayar/disetor dengan menggunakan Mouse kemudian gunakan
tombol Scroll bar yang terdapat di kiri dan kanan kolom tersebut.
Pembayaran atau setoran untuk lebih dari satu masa pajak
dilakukan dengan menggunakan satu SSP untuk setiap masa
pajak.

Klik tahun terutangnya pajak dengan menggunakan Mouse


kemudian gunakan Scroll bar yang terdapat di kiri dan kanan
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 1 D a n A t a u P a s a l 2 6

kolom tersebut. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom


berikutnya.

7. Isi nomor transaksi pembayaran pajak pada kolom NTPP sesuai


dengan nomor transaksi bank hanya oleh Kantor Penerima
Pembayaran yang telah mengadakan kerja sama Monitoring
Pelaporan Pembayaran Pajak (MP3) dengan Direktorat Jenderal
Pajak. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

8. Isi tarif pada kolom Jumlah Pembayaran (Rp) sesuai dengan jumlah
pajak yang dibayar/disetor dalam rupiah penuh. Pembayaran pajak
dengan mata uang Dollar Amerika Serikat (bagi WP yang
diwajibkan melakukan pembayaran pajak dalam mata uang Dollar
Amerika Serikat) diisi secara lengkap sampai sen. Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

9. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom


Tanggal Setor. Akan muncul tampilan kalender, ubah tanggal
dengan cara meng-klik langsung pada tampilan kalender tersebut.

Ubah bulan dengan cara meng-klik judul bulan yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul list untuk bulan selama setahun, klik
bulan yang dimaksud dengan menggunakan Mouse. Atau bisa juga
dengan cara meng-klik tombol Scroll bar yang terdapat di kiri dan
kanan tampilan judul kalender.

Ubah tahun dengan cara meng-klik judul tahun yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul Scroll bar atas dan bawah, gunakan
Scroll bar tersebut untuk mengubah tahun yang dimaksud. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

10. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data SSP
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika No atau Cancel maka akan kembali ke formulir SSP yang


telah terisi.

b. Jika Yes maka akan ditampilkan pesan bahwa Data SSP Sudah
Ada. Klik OK, maka tampilan formulir seperti saat pertama kali
aktif.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 1 D a n A t a u P a s a l 2 6

c. Jika Tutup untuk kembali ke formulir Daftar SSP.

11. Klik tombol Tutup pada formulir Daftar SSP, maka tampilan
akan kembali ke menu utama SPT Masa PPh.

Mengubah data pada Daftar Surat Setoran Pajak (SSP)


Untuk mengubah data pada formulir Daftar SSP, ikuti langkah berikut ini :


1. Untuk melakukan perubahan, klik Jenis Pajak
Penghasilan. Kemudian klik Pasal 21 Dan Atau 26
 Daftar Surat Setoran Pajak (SSP)/Bukti
Pemindahbukuan (PBK)  Daftar Surat Setoran
Pajak (SSP) maka akan ditampilkan formulir Daftar SSP.

2. Klik baris data grid pada data Surat Setoran Pajak yang akan
diubah.

3. Klik tombol Ubah yang terdapat di sebelah bawah tampilan


formulir Daftar Surat Setoran Pajak, maka akan terbuka formulir
Surat Setoran Pajak (SSP) sesuai dengan data yang telah
dipilih. Lakukan perubahan data pada kolom-kolom yang
dinginkan.

4. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data SSP
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika No atau Cancel maka akan kembali ke formulir SSP yang


telah terisi.
b. Jika Yes maka akan ditampilkan pesan bahwa Data SSP Sudah
Ada. Klik OK, maka tampilan formulir akan tertutup dan kembali
ke Daftar Surat Setoran Pajak.

5. Klik tombol Tutup untuk kembali ke menu utama eSPT Masa PPh.

Menghapus data pada Daftar Surat Setoran Pajak (SSP)


Untuk menghapus data pada formulir Daftar SSP, ikuti langkah berikut ini :
1. Untuk melakukan penghapusan, Operator

 membuka data SPT masa yang telah dibuat melalui


menu Jenis Pajak Penghasilan. Kemudian klik
Pasal 21 Dan Atau 26  Daftar Surat Setoran
Pajak (SSP)/Bukti Pemindahbukuan (PBK)  Daftar Surat
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 1 D a n A t a u P a s a l 2 6

Setoran Pajak (SSP) maka akan ditampilkan formulir Daftar


SSP.

2. Klik baris data grid pada data yang akan dihapus.

3. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan Apakah Data


SSP Tersebut Akan Dihapus ?

a. Klik Yes maka data yang telah dipilih pada formulir Daftar
Surat Setoran Pajak (SSP) akan terhapus.

b. Klik No untuk membatalkan dan kembali ke formulir Daftar.

4. Klik tombol Tutup yang ada pada formulir Daftar Surat Setoran
Pajak (SSP) untuk keluar dari formulir dan kembali ke menu utama
SPT Masa PPh.

Daftar Bukti Pemindah Bukuan (PBK)


Daftar ini berisi Bukti Pemindah Bukuan (PBK) digunakan jika ada
keberatan pada pembayaran Surat Ketetapan Pajak Lebih Bayar atau
lainnya. Formulir Daftar Bukti Pemindah Bukuan (PBK) tergabung dalam
menu Pasal 21 dan atau Pasal 26 pada Jenis Pajak Penghasilan.

GAMBAR51. Formulir Daftar Pemindah Bukuan (PPh Pasal 21/26)

Menampilkan data pada Daftar Bukti Pemindah Bukuan (PBK)


Untuk menampilkan data pada formulir Daftar Bukti PBK, ikuti langkah
berikut ini :


1. Klik menu Jenis Pajak Penghasilan  Pasal 21
Dan Atau 26  Daftar Surat Setoran Pajak
(SSP)/Bukti Pemindahbukuan (PBK)  Daftar
Bukti Pemindah Bukuan (PBK) maka akan
ditampilkan formulir Daftar Pemindah Bukuan (PPh Masa Pasal
21/26).
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 1 D a n A t a u P a s a l 2 6

2. Tampilan formulir tergantung dari pilihan user pada menu Setting


SPT. Jika user memilih Option Button Buka SPT Yang Ada maka
tampilan awal formulir berisi data yang telah dimasukkan sesuai
dengan tahun pajak yang telah dipilih sebelumnya.

3. Sedangkan untuk pilihan Option Button Buat SPT Baru, tampilan


awal untuk formulir ini hanya kolom–kolom yang tidak berisi data
(masih kosong).

4. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan formulir Daftar Bukti
Pemindah Bukuan (PBK) dan kembali ke menu SPT Masa PPh.

Menambah data Daftar Bukti Pemindah Bukuan (PBK)


Untuk menambah data pada formulir Daftar Bukti PBK, ikuti langkah
berikut ini :


1. Klik menu Jenis Pajak Penghasilan  Pasal 21 Dan
Atau 26  Daftar Surat Setoran Pajak
(SSP)/Bukti Pemindahbukuan (PBK)  Daftar
Bukti Pemindah Bukuan (PBK) maka akan
ditampilkan formulir Daftar Pemindah Bukuan (PPh
Masa Pasal 21/26).

2. Klik tombol Baru yang terdapat pada bagian bawah formulir, maka
akan ditampilkan formulir Bukti Pemindah Bukuan (PPh Masa
Pasal 21/26).
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 1 D a n A t a u P a s a l 2 6

GAMBAR52. Formulir Bukti Pemindah Bukuan (PPh Masa Pasal 21/26)

3. Isi Nomor Bukti Pemindahbukuan. Tekan tombol Tab untuk pindah ke


kolom berikutnya.

4. Pada kolom Pemindahbukuan Dilakukan Berdasarkan, pilih salah satu


Option Button pada alasan mengapa dilakukan Pemindah Bukuan.
Atau klik Option Button pada kolom alasan yang kosong jika ada
alasan lainnya. Kemudian isi kolom tersebut dengan alasan yang
dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

5. Isi Nomor pada kolom yang tersedia. Tekan tombol Tab untuk pindah
ke kolom berikutnya.

6. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom Tanggal.
Kalender akan ditampilkan. ubah tanggal dengan cara meng-klik
langsung pada tampilan kalender tersebut.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 1 D a n A t a u P a s a l 2 6

Ubah bulan dengan cara meng-klik judul bulan yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul list untuk bulan selama setahun, klik
bulan yang dimaksud dengan menggunakan Mouse. Atau bisa juga
dengan cara meng-klik tombol Scroll bar yang terdapat di kiri dan
kanan tampilan judul kalender.

Ubah tahun dengan cara meng-klik judul tahun yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul Scroll bar atas dan bawah, gunakan
Scroll bar tersebut untuk mengubah tahun yang dimaksud. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

7. Pada bagian Dari, kolom yang diisi yaitu :


a. Isi nama Wajib Pajak yang mengajukan Pemindah Bukuan pada
kolom Nama. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

b. Isi alamat Wajib Pajak yang mengajukan Pemindah Bukuan pada


kolom Alamat. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

c. Isi Nomor Pokok Wajib Pajak yang mengajukan Pemindah Bukuan


pada kolom NPWP. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

d. Isi jenis pajak yang dibayar/disetor pada kolom Jenis Pajak. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

e. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom Kode
MAP. Kemudian pilih salah satu kode sesuai dengan jenis pajak
yang dibayar/disetor. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

f. Pada kolom Masa / Tahun, bulan dan tahun otomatis telah terisi
sesuai dengan masa PPh pada menu setting SPT. Jika User ingin
mengubah, klik pada kotak bulan kemudian isi bulan yang
dimaksud. Ubah tahun dengan cara klik pada kotak tahun
kemudian isi tahun yang dimaksud. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.

g. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah bawah kolom


Masa/Tahun. Kemudian pilih salah satu Surat Pajak yang
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 1 D a n A t a u P a s a l 2 6

dimaksud : STP, SKP, SKPT, atau SKPLB. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.

h. Isi nomor Surat Pajak pada kolom Nomor. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.

i. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom Kode
Jenis Setoran. Kemudian pilih salah satu kode sesuai dengan jenis
pajak yang dibayar/disetor. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.

8. Pada bagian Kepada, isi kolom-kolom dengan cara yang sama seperti
di atas.
a. Pengisian data dilakukan dengan cara yang sama mulai dari kolom
Nama sampai kolom Kode Jenis Setoran. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.

b. Pada kolom Nomor, nomor diisi sesuai dengan nomor Surat Pajak.
Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

9. Pada formulir PBK bagian bawah, kolom yang diisi yaitu :

a. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom


Tanggal. Akan muncul tampilan kalender, ubah tanggal dengan
cara meng-klik langsung pada tampilan kalender tersebut.

Ubah bulan dengan cara meng-klik judul bulan yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul list untuk bulan selama setahun,
klik bulan yang dimaksud dengan menggunakan Mouse. Atau bisa
juga dengan cara meng-klik tombol Scroll bar yang terdapat di
kiri dan kanan tampilan judul kalender.

Ubah tahun dengan cara meng-klik judul tahun yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul Scroll bar atas dan bawah,
gunakan Scroll bar tersebut untuk mengubah tahun yang
dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

b. Isi jumlah pajak yang lebih/kurang bayar/setor dengan angka pada


kolom Jumlah Pemindahbukuan. Tekan tombol Tab untuk pindah
ke kolom berikutnya.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 1 D a n A t a u P a s a l 2 6

c. Isi jumlah pemindahbukuan tersebut dengan huruf pada kolom


Terbilang. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

d. Isi lokasi/kota pembuatan bukti pemindahbukuan pada kolom


Tempat/Tgl Pembuatan PBK. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.

e. Isi tanggal pembuatan bukti pemindahbukuan dengan


menggunakan tombol Scroll bar di sebelah kanan kolom
Tempat/Tgl Pembuatan PBK. Akan muncul tampilan kalender, ubah
tanggal dengan cara meng-klik langsung pada tampilan kalender
tersebut.
Ubah bulan dengan cara meng-klik judul bulan yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul list untuk bulan selama setahun,
klik bulan yang dimaksud dengan menggunakan Mouse. Atau bisa
juga dengan cara meng-klik tombol Scroll bar yang terdapat di
kiri dan kanan tampilan judul kalender.

Ubah tahun dengan cara meng-klik judul tahun yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul Scroll bar atas dan bawah,
gunakan Scroll bar tersebut untuk mengubah tahun yang
dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

f. Isi nama pejabat Kepala Kantor Pelayanan Pajak pada kolom Nama
Pejabat Kepala KPP. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

g. Isi nomor induk pejabat Kepala Kantor Pelayanan Pajak pada kolom
NIP Pejabat Kepala KPP. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

10. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data Tersebut
Akan Disimpan ?

a. Jika Cancel, maka tampilan kembali ke formulir Bukti Pemindah


Bukuan.

b. Jika No, maka akan kembali ke formulir Daftar Pemindah Bukuan.

c. Jika Yes, maka akan ditampilkan pesan bahwa Data Berhasil


e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 1 D a n A t a u P a s a l 2 6

Disimpan. Klik OK, maka data akan terisi pada formulir Daftar
Pemindah Bukuan.

d. Jika Tutup untuk kembali ke formulir Daftar Pemindah Bukuan.

11. Klik tombol Tutup pada formulir Daftar Pemindah Bukuan (PPh Masa
Pasal 21 Dan Atau Pasal 26), maka tampilan akan kembali ke menu
utama SPT Masa PPh.

Mengubah data pada Daftar Bukti Pemindah Bukuan (PBK)


Untuk mengubah data pada formulir Daftar Bukti PBK, ikuti langkah
berikut ini :
1. Untuk melakukan perubahan, Operator membuka

 data SPT masa yang telah dibuat melalui menu


Jenis Pajak Penghasilan  Pasal 21 Dan Atau
26  Daftar Surat Setoran Pajak (SSP)/Bukti
Pemindahbukuan (PBK)  Daftar Bukti Pemindah Bukuan
(PBK) maka formulir tersebut akan ditampilkan.

2. Klik baris data grid pada data yang akan diubah.

3. Klik tombol Ubah yang terdapat di sebelah bawah


tampilan formulir Daftar Pemindah Bukuan, maka akan
ditampilkan pesan Apakah Data Tersebut Akan Diubah ?

a. Jika No maka akan kembali ke formulir daftar yang telah terisi.

b. Jika Yes maka akan ditampilkan formulir Bukti Pemindah Bukuan


sesuai dengan data yang dipilih.
4. Lakukan perubahan data pada kolom-kolom yang
dinginkan.

5. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika Cancel, maka tampilan kembali ke formulir Bukti Pemindah


Bukuan.

b. Jika No, maka akan kembali ke formulir Daftar Pemindah Bukuan.

c.Jika Yes, maka akan ditampilkan pesan bahwa Data Berhasil


Disimpan. Klik OK, maka data akan terisi pada formulir Daftar
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 1 D a n A t a u P a s a l 2 6

Pemindah Bukuan.

6. Klik tombol Tutup pada tampilan formulir Daftar


Pemindahbbukuan (PPh Masa Pasal 21 Dan Atau Pasal 26) untuk
kembali ke menu setting SPT Masa PPh.

Menghapus data pada Daftar Bukti Pemindah Bukuan (PBK)


Untuk menghapus data pada formulir Daftar Bukti PBK, ikuti langkah
berikut ini :


1. Untuk melakukan penghapusan, Operator
membuka data SPT masa yang telah dibuat melalui
menu Jenis Pajak Penghasilan  Pasal 21 Dan
Atau 26  Daftar Surat Setoran Pajak
(SSP)/Bukti Pemindahbukuan (PBK)  Daftar Bukti
Pemindah Bukuan (PBK) maka formulir tersebut akan
ditampilkan.

2. Klik baris data grid pada data yang akan dihapus.

3. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan Apakah Data


Tersebut Akan Dihapus ?

a. Klik Yes maka Data Berhasil Dihapus data yang telah dipilih
pada formulir Daftar Pemindah Bukuan akan terhapus.

b. Klik No untuk membatalkan dan kembali ke formulir Daftar.

4. Klik tombol Tutup yang ada pada formulir Daftar PBK (PPh Masa
Pasal 21 Dan Atau Pasal 26) untuk keluar dari formulir dan kembali
ke menu utama SPT Masa PPh.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 1 D a n A t a u P a s a l 2 6

Surat Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Pasal 21


Dan Atau Pasal 26
SPT PPh Pasal 21/26 adalah surat yang digunakan WP untuk melaporkan
perhitungan dan pembayaran PPh Pasal 21 dan atau Pasal 26 yang
terutang menurut ketentuan peraturan perundang-undangan perpajakan.

Formulir Surat Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Pasal 21 Dan Atau Pasal 26
tergabung dalam Pasal 21 Dan Atau 26 pada menu Jenis Pajak
Penghasilan. Formulir ini berupa tampilan data–data yang telah
dimasukkan sebelumnya melalui formulir - formulir Bukti Pemotongan dan
Daftar Bukti Pemotongan PPh yang terdapat dalam menu Pasal 21 Dan
Atau 26.

GAMBAR53. Formulir Surat Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Pasal 21 dan atau Pasal 26

Menampilkan data pada Surat Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Pasal 21 dan atau Pasal 26
Untuk menampilkan data pada formulir SPT Masa PPh Dan Atau Pasal
26, ikuti langkah berikut ini :


1. Pada tampilan aplikasi eSPT Masa PPh, pilih dan
klik menu Jenis Pajak Penghasilan  Pasal 21
Dan Atau 26  Surat Pemberitahuan (SPT)
Masa PPh Pasal 21 Dan Atau 26. Maka
tampilan formulir tersebut akan aktif terbuka.

2. Tampilan data pada formulir ini, tergantung dari pilihan user di


menu Setting SPT.

3. Jika user memilih Option Button Buat SPT Baru, tampilan awal
untuk formulir ini hanya kolom–kolom yang tidak berisi data (masih
kosong).
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 1 D a n A t a u P a s a l 2 6

4. Sedangkan untuk pilihan Option Button Buka SPT Yang Ada maka
tampilan awal untuk formulir ini akan berisi data yang merupakan
pindahan dari Bukti Pemotongan PPh Pasal 21, Bukti
Pemotongan PPh Pasal 21 (Final), dan Bukti Pemotongan
PPh Pasal 26 untuk tahun pajak yang telah dipilih sebelumnya.

5. Rincian pindahan data dari bukti potong ke formulir SPT pada


bagian PPh Pasal 21 Dan Pasal 26 yang telah dipotong adalah
sbb :

a. Angka 3 atau angka 4 atau angka 5 pada kolom (4) pindahan


dari formulir BP PPh Pasal 21 angka 1 kolom (3).
b. Angka 3 atau angka 4 atau angka 5 pada kolom (5) pindahan
dari formulir BP PPh Pasal 21 angka 1 kolom (6).

c. Angka 6 atau angka 7 atau angka 13 pada kolom (4) pindahan


dari formulir BP PPh Pasal 21 angka 7 kolom (3).

d. Angka 6 atau angka 7 atau angka 13 pada kolom (5) pindahan


dari formulir BP PPh Pasal 21 angka 7 kolom (6).

e. Angka 8 kolom (4) pindahan dari formulir BP PPh Pasal 21


angka 6 kolom (3).

f. Angka 8 kolom (5) pindahan dari formulir BP PPh Pasal 21


angka 6 kolom (6).

g. Angka 9 kolom (4) pindahan dari formulir BP PPh Pasal 21


angka 3 kolom (3).

h. Angka 9 kolom (5) pindahan dari formulir BP PPh Pasal 21


angka 3 kolom (6).

i. Angka 10 kolom (4) pindahan dari formulir BP PPh Pasal 21


angka 4 kolom (3).

j. Angka 10 kolom (5) pindahan dari formulir BP PPh Pasal 21


angka 4 kolom (6).

k. Angka 11 kolom (4) pindahan dari formulir BP PPh Pasal 21


angka 5 kolom (3).

l. Angka 11 kolom (5) pindahan dari formulir BP PPh Pasal 21


e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 1 D a n A t a u P a s a l 2 6

angka 5 kolom (6).

m. Angka 12 kolom (4) pindahan dari formulir BP PPh Pasal 21


angka 8 kolom (3).

n. Angka 12 kolom (5) pindahan dari formulir BP PPh Pasal 21


angka 8 kolom (6).

o. Angka 14 kolom (4) pindahan dari formulir BP PPh Pasal 26


hasil penjumlahan angka 5, angka 6, dan angka 7 pada kolom
(3).

p. Angka 14 kolom (5) pindahan dari formulir BP PPh Pasal 26


hasil penjumlahan angka 5, angka 6, dan angka 7 pada kolom
(6).

6. Rincian pindahan data dari bukti potong ke formulir SPT pada


bagian PPh Pasal 21 Final yang dipotong adalah sbb :

a. Angka 1 kolom (4) pindahan dari formulir BP PPh Pasal 21


Final angka 1 kolom (3).

b. Angka 1 kolom (5) pindahan dari formulir BP PPh Pasal 21


Final angka 1 kolom (6).

c. Angka 2 kolom (4) pindahan dari formulir BP PPh Pasal 21


Final angka 2 kolom (3).

d. Angka 2 kolom (5) pindahan dari formulir BP PPh Pasal 21


Final angka 2 kolom (6).

7. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan formulir Surat


Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Dan Atau Pasal 26 data akan
otomatis kembali ke menu SPT Masa PPh.

Mengubah data pada Surat Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Pasal 21 dan atau Pasal 26
Untuk mengubah data pada formulir SPT Masa PPh Pasal 21 Dan Atau
Pasal 26, ikuti langkah berikut ini :


1. Untuk melakukan perubahan pada formulir SPT maka
Operator membuka SPT masa yang pernah dibuat.
Kemudian pilih dan klik Jenis Pajak Penghasilan 
Pasal 21 Dan Atau 26  Surat Pemberitahuan
(SPT) Masa PPh Pasal 21 Dan Atau 26. Maka tampilan formulir
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 1 D a n A t a u P a s a l 2 6

tersebut akan aktif terbuka.

2. Pada tampilan tersebut dapat dilihat kolom-kolom yang sudah terisi


dengan nilai–nilai yang merupakan pindahan dari formulir Bukti
Pemotongan Pasal 21, Bukti Pemotongan Pasal 21 (Final),
Bukti Pemotongan Pasal 26, dan Daftar Pemotongan PPh
Pasal 21 Dan Atau Pasal 26.

3. Pada Bagian PPh Pasal 21 dan atau Pasal 26 yang telah


dipotong, klik tombol Scroll bar yang terletak pada kolom Tgl
Setor. Kotak kalender akan ditampilkan. Untuk mengubah tanggal,
klik dan pilih tanggal yang diinginkan pada tampilan kalender
tersebut.
Untuk mengubah bulan, pilih dan klik judul bulan yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul list untuk bulan selama setahun, klik
bulan yang dimaksud dengan menggunakan Mouse. Atau bisa juga
dengan cara menggunakan tombol Scroll bar yang terdapat di kiri
dan kanan tampilan judul kalender.

Ubah tahun dengan cara pilih dan klik judul tahun yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul Scroll bar atas dan bawah, gunakan
Scroll bar tersebut untuk mengubah tahun yang dimaksud. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

4. Lakukan perubahan data pada kolom yang aktif (berwarna putih).


Tekan tombol Tab setiap perpindahan kolom ke kolom berikutnya.

5. Pilih jenis Lampiran pada kotak Check Box yang terdapat pada
kolom Lampiran.

a. Kotak Check Box pada Surat Setoran Pajak, Daftar Bukti


Pemotongan PPh Pasal 21 Dan Atau Pasal 26, dan Bukti
Pemotongan PPh Pasal 21 Dan Atau Pasal 26 otomatis telah
terisi. Klik kembali pada kotak Check Box-nya, jika SSP, daftar,
dan bukti tersebut tidak akan dilampirkan bersama SPT.

b. Jumlah lampiran Surat Setoran Pajak dan Bukti Pemotongan


PPh Pasal 21 Dan Atau Pasal 26 pada kotak lembar juga
otomatis telah terisi jika membuka formulir SPT yang telah ada.

c. Klik kotak Check Box yang terdapat di sebelah kiri Surat Kuasa
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 1 D a n A t a u P a s a l 2 6

Khusus/Surat Keterangan Kematian, jika bersama SPT


dilampirkan pula Surat Kuasa Khusus/Surat Keterangan
Kematian.

d. Tentukan Tanggal SPT dengan cara meng-klik tombol Scroll bar


yang terletak pada kolom Tanggal SPT. Jika tanggal SPT yang
akan diubah oleh User. Kotak kalender akan ditampilkan. Untuk
mengubah tanggal, klik dan pilih tanggal yang diinginkan pada
tampilan kalender tersebut.

Untuk mengubah bulan, pilih dan klik judul bulan yang terdapat
pada tampilan kalender, akan muncul list untuk bulan selama
setahun, klik bulan yang dimaksud dengan menggunakan Mouse.
Atau bisa juga dengan cara menggunakan tombol Scroll bar yang
terdapat di kiri dan kanan tampilan judul kalender.

Ubah tahun dengan cara pilih dan klik judul tahun yang terdapat
pada tampilan kalender, akan muncul Scroll bar atas dan bawah,
gunakan Scroll bar tersebut untuk mengubah tahun yang
dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

6. Klik tombol Simpan pada formulir Surat Pemberitahuan (SPT) Masa


PPh untuk menyimpan perubahan data yang dilakukan maka akan
ditampilkan pesan Apakah Data Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika No maka akan kembali ke formulir SPT.

b. Jika Yes maka akan ditampilkan pesan bahwa Data Berhasil


disimpan. Klik OK, maka perubahan yang dilakukan akan
tersimpan dalam formulir SPT.

7. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan formulir Surat


Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Pasal 21 dan atau Pasal 26 dan
kembali ke menu SPT Masa PPh.

Mencetak data pada Surat Pemberitahuan (SPT) Masa PPh


Untuk mencetak data pada formulir SPT Masa PPh Pasal 21 dan atau Pasal
26, ikuti langkah berikut ini :


1. Untuk melakukan pencetakan data, Operator
membuka SPT masa yang pernah dibuat. Kemudian
pilih dan klik Jenis Pajak Penghasilan  Pasal 21
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 1 D a n A t a u P a s a l 2 6

Dan Atau 26  Surat Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Pasal


21 Dan Atau 26. Maka tampilan formulir tersebut akan aktif
terbuka.

2. Klik tombol Cetak pada formulir Surat Pemberitahuan (SPT) Masa


PPh Pasal 21 dan atau Pasal 26 untuk mencetak formulir, maka
akan muncul tampilan preview Surat Pemberitahuan (SPT) Masa
PPh Pasal 21 dan atau Pasal 26.

a. Klik tombol Print yang terletak di sebelah kiri atas


tampilan preview. Akan aktif menu untuk melakukan
pencetakan.
i. Klik tombol print yang terletak di bagian bawah tampilan
pencetakan, data untuk formulir SPT akan dicetak pada
selembar kertas.

ii. Klik tombol cancel yang terletak di bagian bawah


tampilan pencetakan, untuk membatalkan pencetakan
data formulir tersebut.

b. Klik tombol silang (X) yang terletak di sebelah kanan atas


tampilan preview untuk keluar dari menu preview.

3. Klik tombol Tutup untuk keluar dari formulir Surat Pemberitahuan


(SPT) Masa PPh Pasal 21 dan atau Pasal 26 dan kembali ke menu
setting SPT Masa PPh.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

9
Chapter

Menu Pasal 22
Menu Pasal 22 dapat digunakan oleh Operator Data Entri
untuk melakukan berbagai proses untuk pelaporan Pajak
Penghasilan Pasal 22.

P
Ph Pasal 22 adalah pajak yang dipungut oleh bendaharawan
pemerintah pusat maupun daerah, instansi atau lembaga
pemerintah, dan lembaga-lembaga lainnya berkenaan dengan
pembayaran atas penyerahan barang yang sumbernya dari APBN/APBD,
dan badan-badan pemerintah maupun swasta yang berkenaan dengan
kegiatan di bidang impor atau kegiatan lain.

Menu Pasal 22 ini dapat dipilih melalui menu Jenis Pajak Penghasilan pada
tampilan aplikasi eSPT Masa PPh. Menu ini dapat aktif setelah melakukan
proses penyetingan dengan memilih Option Button Pasal 22 yang telah
dijelaskan pada Setting SPT Masa. Semua formulir dalam pasal ini dapat
dibuka jika Jenis WP pada Maintain Profile adalah Pemungut. Sedangkan
jika Jenis WP adalah Bukan Pemungut maka
I C O N K E Y formulir yang aktif hanya Daftar SSP PPh Atas
 Menambah Data Penjualan Migas, Daftar SSP PPh Pasal 22 Impor
 Menampilkan Data (Bank Devisa dan Bendaharawan/Badan Tertentu
 Mengubah Data
Yang Ditunjuk dan Dibayar Sendiri).
 Menghapus Data
 Mencetak Data Formulir yang tergabung dalam menu Pasal 22
adalah menu :

1. Bukti Pungut Pajak Atas Impor (oleh Bendaharawan Ditjen Bea dan
Cukai)

2. Bukti Pungut PPh Pasal 22 (Oleh Badan Usaha Industri/Eksportir


e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

Tertentu)

3. Bukti Pungut PPh Pasal 22 Penjualan Rokok Dalam Negeri (Final)

4. Daftar Bukti Pungut PPh Pasal 22

5. Daftar Surat Setoran Pajak PPh Atas Penjualan Migas

6. Daftar Surat Setoran Pajak PPh Pasal 22 Impor (Bank Devisa dan
Bendaharawan / Badan Tertentu Yang Ditunjuk)

7. Daftar Surat Setoran Pajak PPh Pasal 22 Impor (Dibayar Sendiri)

8. Daftar Surat Setoran Pajak ( SSP )

9. Daftar Pemindah Bukuan (PBK)

10. Surat Pemberitahuan ( SPT ) Masa PPh Pasal 22

Bukti Pemungutan Pajak Atas Impor (oleh


Bendaharawan Ditjen Bea dan Cukai)
Formulir ini adalah Bukti Pemungutan Pajak Atas Impor Barang (nilai impor
adalah nilai yang menjadi dasar perhitungan Bea Masuk adalah cost,
insurance, freight (CIF), ditambah bea masuk dan pungutan lainnya yang
dikenakan berdasarkan ketentuan perundang-undangan Pabean di bidang
impor. Pemungut pajak adalah Direktorat Bea Cukai.

Formulir ini memungkinkan Operator melakukan penambahan data dapat


langsung dilakukan pada formulir ini. Untuk perubahan, penghapusan dan
pencetakan data formulir ini dilakukan melalui formulir Daftar Bukti
Pemungutan Pajak Penghasilan Pasal 22. Hasil penjumlahan data formulir
ini akan dipindahkan ke formulir Daftar Bukti Pemungutan Pajak
PenghasilanPasal 22, sedangkan nilai-nilai data-nya akan terisi ke dalam
formulir SPT Masa PPh Pasal 22.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

GAMBAR54. Formulir Bukti Pemungutan Pajak Atas Impor (Oleh Bendaharawan Ditjen Bea dan Cukai)

Menambah data Bukti Pemungutan Pajak Atas Impor (oleh Bendaharawan Ditjen Bea dan
Cukai)
Untuk menambah data pada formulir BP Pajak Atas Impor (Oleh
Bendaharawan Ditjen Bea dan Cukai), ikuti langkah berikut ini :


1. Pada tampilan aplikasi eSPT Masa PPh, klik pada
menu Jenis Pajak Penghasilan  Pasal 22
 Bukti Pungut PPh Atas Impor (Oleh
Ditjen Bea Dan Cukai) maka formulir
Bukti Pemungutan PPh Atas Impor akan
ditampilkan.

a. Pada bagian Wajib Pajak Dipotong, klik tombol yang


terdapat di sebelah kanan kolom NPWP untuk menampilkan
formulir Daftar Wajib Pajak. Pilih dan klik salah satu nomor
NPWP pada kolom Daftar Wajib Pajak Dipotong. Jika wajib pajak
belum terdaftar maka lakukan penambahan data Wajib Pajak
melalui Tabel Wajib Pajak pada menu Utiliti yang telah
dijelaskan pada Chapter 14. Menggunakan Menu Utiliti.

b. Pada formulir Bukti Pemungutan Pajak Atas Impor (Oleh


Bendaharawan Ditjen Bea dan Cukai), kolom Nomor Bukti
otomatis akan terisi 6 digit angka misalnya 000001/PPH 22/bulan
ke-…/tahun. Atau User dapat mengganti nomor bukti yang
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

disediakan sistem dengan nomor yang diinginkan. Tekan tombol


Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

c. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom


Tanggal Pemotongan. Kotak kalender akan ditampilkan. Pilih dan
klik tanggal yang diinginkan User langsung pada tampilan
kalender tersebut.

Klik judul bulan yang terdapat pada tampilan kalender, akan


muncul list untuk bulan selama setahun. Pilih dan klik bulan
yang dimaksud dengan menggunakan Mouse. Atau bisa juga
dengan cara menggunakan tombol Scroll bar yang terdapat di
kiri dan kanan tampilan judul kalender.
Klik judul tahun yang terdapat pada tampilan kalender, akan
muncul Scroll bar atas dan bawah, gunakan tombol Scroll bar
tersebut untuk mengubah tahun yang dimaksud. Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

d. Isi nama jenis barang impor pada kolom Jenis Barang. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

e. Isi jumlah barang impor pada kolom banyaknya. Tekan tombol


Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

f. Isi jumlah satuan barang impor kolom satuan. Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.

g. Isi tarif barang impor tersebut pada kolom Nilai Impor. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

2. Pada angka 1. Pajak Pertambahan Nilai, kolom yang dapat


diisi :

a. Isi tarif PPN barang impor tersebut pada kolom Nilai Impor (Rp).
Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

b. Isi persen pajak yang dipungut untuk barang impor tersebut


pada kolom Tarif (%). Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

3. Pada angka 2. Pajak Penjualan Atas Barang Mewah, kolom


yang dapat diisi :
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

a. Isi tarif pajak penjualan jika barang impor tersebut termasuk


barang mewah pada kolom Nilai Impor (Rp). Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.

b. Pilih salah satu persen tarif pajak penjualan barang mewah pada
kolom Tarif (%). Atau isi persen tarif pajak penjualan barang
mewah yang lain pada kolom Tarif (%) yang tersedia. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

4. Pada angka 3. Pajak Atas Impor Dengan Angka Pengenal


Impor (API), kolom yang dapat diisi :

a. Isi tarif pajak barang impor yang menggunakan API pada kolom
Nilai Impor (Rp). Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya. Nilai angka 3 kolom 3 pada formulir ini akan
dipindahkan ke formulir SPT Masa PPh Pasal 22 Angka 4
huruf a kolom 4.

b. Isi persen pajak yang dipungut untuk barang impor tersebut jika
menggunakan API pada kolom Tarif (%). Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya. Kolom PPh yang dipotong
otomatis akan terisi dan jumlahnya akan dipindahkan ke SPT
Masa PPh Pasal 22 Angka 4 huruf a kolom 6.

5. Pada angka 3. Pajak Atas Impor Tanpa Angka Pengenal


Impor (Non-API) pada kolom Nilai Impor, kolom yang diisi :

a. Isi tarif pajak barang impor yang tidak menggunakan API pada
kolom Nilai Impor (Rp). Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya. Nilai angka 3 kolom 3 pada formulir ini akan
dipindahkan ke formulir SPT Masa PPh Pasal 22 Angka 4
huruf b kolom 4.

b. Isi persen pajak yang dipungut untuk barang impor tersebut jika
tidak menggunakan API pada kolom Tarif (%). Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya. Kolom PPh yang dipotong
otomatis akan terisi dan jumlahnya akan dipindahkan ke SPT
Masa PPh Pasal 22 Angka 4 huruf b kolom 6.

6. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika klik No, maka akan kembali ke formulir bukti pemungutan


yang belum terisi.

b. Jika klik Cancel, maka akan kembali ke formulir bukti


pemungutan yang belum terisi.

c. Jika klik Yes, maka akan ditampilkan pesan bahwa Data


Berhasil Disimpan. Klik OK, maka tampilan kembali ke
formulir bukti pemungutan yang masih kosong untuk
penambahan data baru.

7. Hasil penjumlahan total kolom 3 pada formulir BP Pajak Atas


Impor otomatis akan terisi ke dalam formulir Daftar Bukti
Pemungutan PPh Pasal 22 kolom 6.

8. Hasil penjumlahan total kolom 5 pada formulir BP Pajak Atas


Impor otomatis akan terisi ke dalam formulir Daftar Bukti
Pemungutan PPh Pasal 22 kolom 7.

9. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan formulir Bukti


Pemungutan Pajak Atas Impor (Oleh Bendaharawan Ditjen Bea
dan Cukai) dan kembali ke menu SPT Masa PPh.maka data akan
disimpan dan kembali ke menu SPT Masa PPh.

Mengubah data Bukti Pemungutan Pajak Atas Impor (oleh Bendaharawan Ditjen Bea dan
Cukai)
Untuk mengubah data pada formulir BP Pajak Atas Impor (Oleh
Bendaharawan Ditjen Bea dan Cukai), ikuti langkah berikut ini :


1. Untuk melakukan perubahan data, Operator
membuka data SPT masa yang pernah dibuat
melalui menu Jenis Pajak Penghasilan  Pasal
22  Daftar Surat Setoran Pajak PPh Ps 22
Impor  Oleh Bank Devisa/Bendaharawan Tertentu yang
ditunjuk.

2. Perubahan dilakukan sebelumnya melalui formulir Daftar Surat


Setoran Pajak PPh Ps 22 Impor (Bank Devisa dan
Bendaharawan Tertentu yang ditunjuk) yang dijelaskan pada
Mengubah data Daftar Surat Setoran Pajak PPh Ps 22 Impor
(Bank Devisa dan Bendaharawan Tertentu yang ditunjuk).
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

3. Setelah formulir Bukti Pemungutan Pajak Atas Impor aktif,


dapat dilihat kolom yang sudah berisi data sesuai dengan masa
pajak yang telah di pilih.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

4. Lakukan perubahan pada kolom–kolom yang diinginkan. Tekan


tombol Tab setiap perpindahan kolom ke kolom berikutnya

5. Klik tombol Simpan untuk menyimpan perubahan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika klik No, maka akan kembali ke formulir Daftar BP PPh Pasal
22.

b. Jika klik Cancel, tampilan kembali ke formulir Bukti Potong yang


telah terisi.

c. Jika klik Yes, maka akan ditampilkan pesan bahwa Data


Berhasil Disimpan. Klik OK, maka tampilan kembali ke
formulir Daftar BP PPh Pasal 22.

6. Nilai–nilai hasil perubahan pada formulir ini otomatis akan


dipindahkan ke formulir SPT Masa PPh Pasal 22 disesuaikan
dengan judul kolomnya.

7. Hasil penjumlahan total kolom 3 yang diperoleh dari perubahan


data formulir otomatis akan terisi ke dalam formulir Daftar BP PPh
Pasal 22 kolom 6.

8. Hasil penjumlahan total kolom 5 yang diperoleh dari perubahan


data formulir otomatis akan terisi ke dalam formulir Daftar BP PPh
Pasal 22 kolom 7.

9. Klik tombol Tutup pada Daftar Surat Setoran Pajak PPh Ps 22 Impor
(Bank Devisa dan Bendaharawan Tertentu yang ditunjuk) untuk
kembali ke menu SPT Masa PPh.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

Bukti Pemungutan PPh Pasal 22 (Oleh Badan


Usaha Industri/Ekspor tir Ter tentu)
Formulir Bukti Pemungutan PPh Pasal 22 (Oleh Badan Usaha
Industri/Eksportir Tertentu) adalah bukti pemungutan pajak atas hasil
penjualan hasil produksi industri semen, industri kertas, industri baja,
industri otomotif yang dipungut oleh Badan-badan tertentu baik
pemerintah maupun swasta berkenaan penyerahan hasil produksi dalam
negeri.

Formulir ini memungkinkan Operator melakukan penambahan data dapat


langsung dilakukan pada formulir ini. Untuk perubahan, penghapusan dan
pencetakan data formulir ini dilakukan melalui formulir Daftar Bukti
Pemungutan Pajak PenghasilanPasal 22. Hasil penjumlahan data formulir
ini akan dipindahkan ke formulir Daftar Bukti Pemungutan Pajak
PenghasilanPasal 22, sedangkan nilai-nilai data-nya akan terisi ke dalam
formulir SPT Masa PPh Pasal 22.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

GAMBAR55. Formulir Bukti Pemungutan PPh Pasal 22 (Oleh Badan Usaha Industri/Eksportir Tertentu)

Menambah data Bukti Pemungutan PPh Pasal 22 (Oleh Badan Usaha Industri/Eksportir
Tertentu)
Untuk menambah data pada formulir BP PPh Pasal 22 (Oleh Badan Usaha
Industri/Eksportir Tertentu), ikuti langkah berikut ini :


1. Pada tampilan aplikasi eSPT Masa PPh, klik menu
Jenis Pajak Penghasilan  Pasal 22  Bukti
Pungut PPh Pasal 22 (Untuk
Industri/Eksportir Tertentu) maka formulir bukti
pemungutan tersebut akan ditampilkan.

2. Lakukan penambahan data pada formulir langsung pada kolom


yang aktif.

a. Pada bagian Wajib Pajak Dipotong, klik tombol untuk


menampilkan formulir Daftar Wajib Pajak. Pilih dan klik salah
satu nomor NPWP pada kolom Daftar Wajib Pajak Dipotong. Jika
wajib pajak belum terdaftar maka lakukan penambahan data
Wajib Pajak melalui Tabel Wajib Pajak pada menu Utiliti yang
telah dijelaskan pada Chapter 14. Menggunakan Menu
Utiliti.

b. Pada formulir BP PPh Pasal 22 (Oleh Badan Usaha Industri/


Eksportir Tertentu), kolom Nomor Bukti otomatis akan terisi 6
digit angka misalnya 000001/PPH 22/bulan ke-…/tahun. Atau
User dapat mengganti nomor bukti yang disediakan sistem
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

dengan nomor yang diinginkan. Tekan tombol Tab untuk pindah


ke kolom berikutnya.

c. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom


Tanggal Pemungutan. Kotak kalender akan ditampilkan. Pilih dan
klik tanggal yang diinginkan User langsung pada tampilan
kalender tersebut.

Klik judul bulan yang terdapat pada tampilan kalender, akan


muncul list untuk bulan selama setahun. Pilih dan klik bulan
yang dimaksud dengan menggunakan Mouse. Atau bisa juga
dengan cara menggunakan tombol Scroll bar yang terdapat di
kiri dan kanan tampilan judul kalender.

Klik judul tahun yang terdapat pada tampilan kalender, akan


muncul Scroll bar atas dan bawah, gunakan tombol Scroll bar
tersebut untuk mengubah tahun yang dimaksud. Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

3. Pada angka 1. jenis industri Semen, kolom yang diisi :

a. Isi tarif-nya pada kolom Harga (Rp). Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.

b. Isi persen PPh yang dipungut pada kolom Tarif (%). Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

4. Pada angka 2. jenis industri Kertas, kolom yang diisi :

a. Isi tarif-nya pada kolom Harga (Rp). Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.

b. Isi persen PPh yang dipungut pada kolom Tarif (%). Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

5. Pada angka 3. jenis industri Baja, kolom yang diisi :

a. Isi tarif-nya pada kolom Harga (Rp). Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.

b. Isi persen PPh yang dipungut pada kolom Tarif (%). Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

6. Pada angka 4. jenis industri Otomotif, kolom yang diisi :


e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

a. Isi tarif-nya pada kolom Harga (Rp). Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.

b. Isi persen PPh yang dipungut pada kolom Tarif (%). Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

7. Pada angka 5. jenis industri lain jika ada, kolom yang diisi :

a. Isi nama Jenis Industri tersebut pada kolom yang tersedia. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

b. Isi tarif-nya pada kolom Harga (Rp). Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.

c. Isi persen PPh yang dipungut pada kolom Tarif (%). Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

8. Pada angka 6. Sektor Industri/Eksportir lain jika ada, kolom


yang diisi :

a. Isi nama Sektor Industri/Eksportir tersebut pada kolom yang


tersedia. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

b. Isi tarif-nya pada kolom Harga (Rp). Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.

c. Isi persen PPh yang dipungut pada kolom Tarif (%). Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

9. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika klik No, maka akan kembali ke formulir bukti pungut yang
belum terisi.

b. Jika klik Cancel, tampilan kembali ke formulir bukti pungut yang


belum terisi.

c. Jika klik Yes, akan ditampilkan pesan Data Berhasil


Disimpan. Klik OK, maka tampilan kembali ke formulir bukti
pungut yang masih kosong untuk penambahan data baru.

10. Hasil penjumlahan total kolom 3 pada formulir ini otomatis akan
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

terisi ke dalam formulir Daftar Bukti Pemungutan PPh Pasal 22


kolom 6.

a. Nilai ini akan dipindahkan ke formulir SPT Masa PPh Pasal 22


Angka 1 kolom (4).

11. Hasil penjumlahan total kolom 5 pada formulir ini otomatis akan
terisi ke dalam formulir Daftar Bukti Pemungutan PPh Pasal 22
kolom 7.

a. Nilai ini akan dipindahkan ke formulir SPT Masa PPh Pasal 22


Angka 1 kolom (6).

12. Tarif (%) pada kolom 4 formulir ini akan dipindahkan ke formulir
SPT Masa PPh Pasal 22 Angka 1 kolom (5).

13. Klik tombol Tutup pada formulir Bukti Pemungutan PPh Pasal 22
(Oleh Badan Usaha Industri/Eksportir Tertentu) untuk kembali ke
menu SPT Masa PPh.

Mengubah data Bukti Pemungutan PPh Pasal 22 (Oleh Badan Usaha Industri/Eksportir
Tertentu)
Untuk mengubah data pada formulir BP PPh Pasal 22 (Oleh Badan Usaha
Industri/Eksportir Tertentu), ikuti langkah berikut ini :


1. Untuk melakukan perubahan data, Operator
membuka data SPT masa yang pernah dibuat
melalui menu Jenis Pajak Penghasilan 
Pasal 22  Daftar Bukti Pemotongan
Pajak Penghasilan Pasal 22.

2. Perubahan dilakukan sebelumnya melalui formulir Daftar Bukti


Pemotongan Pajak Penghasilan Pasal 22 yang dijelaskan
pada Mengubah data Daftar Bukti Pemotongan Pajak
Penghasilan Pasal 22.

3. Setelah formulir Bukti Pungut PPh Pasal 22 (Oleh Badan


Usaha Industri/Eksportir Tertentu) aktif, dapat dilihat kolom
yang sudah berisi data sesuai dengan masa pajak yang telah di
pilih.

4. Lakukan perubahan pada kolom–kolom yang diinginkan. Tekan


tombol Tab setiap perpindahan kolom ke kolom berikutnya
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

5. Klik tombol Simpan untuk menyimpan perubahan data yang


telah dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika klik No, maka akan kembali ke formulir Daftar BP PPh Pasal
22.

b. Jika klik Cancel, maka akan kembali ke formulir Bukti


Pemungutan PPh Pasal 22 (Oleh Badan Usaha Industri/Eksportir
Tertentu) yang telah terisi.

c. Jika klik Yes, maka akan ditampilkan pesan bahwa Data


Berhasil Disimpan. Klik OK, maka tampilan kembali ke
formulir Daftar Bukti Pemungutan PPh Pasal 22.

6. Nilai–nilai hasil perubahan pada formulir ini otomatis akan


dipindahkan ke formulir SPT Masa PPh Pasal 22 disesuaikan
dengan judul kolomnya.

7. Hasil penjumlahan total kolom 3 setelah perubahan data


formulir, otomatis akan terisi ke dalam formulir Daftar Bukti
Pemungutan PPh Pasal 22 kolom 6.

8. Hasil penjumlahan total kolom 5 setelah perubahan data


formulir, otomatis akan terisi ke dalam formulir Daftar Bukti
Pemungutan PPh Pasal 22 kolom 7.

9. Klik tombol Tutup pada formulir Daftar Bukti Pemotongan Pajak


Penghasilan Pasal 22 untuk kembali ke menu SPT Masa PPh.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

Bukti Pemungutan Penjualan Rokok Dalam Negeri


(Final)
Formulir Bukti Pemungutan Penjualan Rokok Dalam Negeri (Final) adalah
bukti pemungutan pajak atas hasil penjualan hasil produksi industri rokok
yang dipungut oleh Badan-badan tertentu baik pemerintah maupun
swasta berkenaan penyerahan hasil produksi dalam negeri.

Formulir ini memungkinkan Operator melakukan penambahan data dapat


langsung dilakukan pada formulir ini. Untuk perubahan, penghapusan dan
pencetakan data formulir ini dilakukan melalui formulir Daftar Bukti
Pemungutan Pajak PenghasilanPasal 22. Hasil penjumlahan data formulir
ini akan dipindahkan ke formulir Daftar Bukti Pemungutan Pajak
PenghasilanPasal 22, sedangkan nilai-nilai data-nya akan terisi ke dalam
formulir SPT Masa PPh Pasal 22.

GAMBAR56. Formulir Bukti Pemungutan Penjualan Rokok Dalam Negeri (Final)

Menambah data Bukti Pemungutan Penjualan Rokok Dalam Negeri (Final)


Untuk menambah data pada formulir BP Penjualan Rokok Dalam Negeri
(Final), ikuti langkah berikut ini :


1. Pada tampilan aplikasi eSPT Masa PPh, klik menu
Jenis Pajak Penghasilan  Pasal 22 
Bukti Pungut PPh Pasal 22 Oleh
Badan Usaha Industri Rokok Dalam
Negeri (Final) maka tampilan formulir akan
aktif.

2. Lakukan penambahan data pada bukti pemungutan pajak


penjualan rokok dalam negeri (final) langsung pada kolom yang
aktif.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

a. Pada bagian Wajib Pajak Dipotong, klik tombol yang


terdapat di sebelah kanan kolom NPWP untuk menampilkan
formulir Daftar Wajib Pajak. Pilih dan klik salah satu nomor
NPWP pada kolom Daftar Wajib Pajak Dipotong. Jika wajib pajak
belum terdaftar maka lakukan penambahan data Wajib Pajak
melalui Tabel Wajib Pajak pada menu Utiliti yang telah
dijelaskan pada Chapter 14. Menggunakan Menu Utiliti.

b. Pada formulir BP Pajak Penjualan Rokok DN (Final), kolom


Nomor Bukti otomatis akan terisi 6 digit angka misalnya
000001/PPH 22/bulan ke-…/tahun. Atau User dapat mengganti
nomor bukti yang disediakan sistem dengan nomor yang
diinginkan. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

c. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom


Tanggal Pemotongan. Kotak kalender akan ditampilkan. Pilih dan
klik tanggal yang diinginkan User langsung pada tampilan
kalender tersebut.

Klik judul bulan yang terdapat pada tampilan kalender, akan


muncul list untuk bulan selama setahun. Pilih dan klik bulan
yang dimaksud dengan menggunakan Mouse. Atau bisa juga
dengan cara menggunakan tombol Scroll bar yang terdapat di
kiri dan kanan tampilan judul kalender.

Klik judul tahun yang terdapat pada tampilan kalender, akan


muncul Scroll bar atas dan bawah, gunakan tombol Scroll bar
tersebut untuk mengubah tahun yang dimaksud. Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

3. Isi tarif pada kolom Jumlah Penjualan Menurut Harga Bandrol.


Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Nilai
angka 1 kolom 2 formulir ini dipindahkan ke formulir SPT Masa
PPh Pasal 22 Angka 2 kolom (4).

4. Isi persen PPh yang dipungut pada kolom Tarif (%). Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Tarif persen
pada angka 1 kolom 3 formulir ini dipindahkan ke formulir SPT
Masa PPh Pasal 22 Angka 2 kolom (5). Kolom 4 PPh yang
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

dipungut (Rp) otomatis akan terisi dan jumlahnya akan


dipindahkan ke SPT Masa PPh Pasal 22 Angka 2 kolom 6.

5. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika klik No, maka akan kembali ke formulir bukti pungut yang
belum terisi.

b. Jika klik Cancel, tampilan kembali ke formulir bukti pungut yang


belum terisi.

c. Jika klik Yes, maka akan ditampilkan pesan bahwa Data


Berhasil Disimpan. Klik OK, maka tampilan kembali ke
formulir bukti pungut yang masih kosong untuk penambahan
data baru.

6. Hasil penjumlahan total kolom 2 pada formulir ini otomatis


akan terisi ke dalam formulir Daftar Bukti Pemungutan PPh
Pasal 22 kolom 6.

7. Hasil penjumlahan total kolom 4 pada formulir ini otomatis


akan terisi ke dalam formulir Daftar Bukti Pemungutan PPh
Pasal 22 kolom 7.

8. Klik tombol Tutup pada formulir Bukti Pemungutan Pajak


Penjualan Rokok Dalam Negeri (Final), maka tampilan akan
kembali ke aplikasi SPT Masa PPh.

Mengubah data Bukti Pemungutan Penjualan Rokok Dalam Negeri (Final)


Untuk mengubah data pada formulir BP Penjualan Rokok Dalam Negeri
(Final), ikuti langkah berikut ini :


1. Untuk melakukan perubahan data, Operator
membuka data SPT masa yang telah dibuat
melalui menu Jenis Pajak Penghasilan 
Pasal 22  Daftar Bukti Pemungutan
Pajak Penghasilan Pasal 22.

2. Perubahan dilakukan sebelumnya melalui formulir Daftar Bukti


Pemungutan Pajak Penghasilan Pasal 22 yang dijelaskan
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

pada Mengubah data Daftar Bukti Pemungutan Pajak


Penghasilan Pasal 22.

3. Setelah formulir Bukti Pemungutan Penjualan Rokok Dalam


Negeri (Final) aktif, dapat dilihat kolom yang sudah berisi data
sesuai dengan masa pajak yang telah di pilih.

4. Lakukan perubahan pada kolom–kolom yang diinginkan. Tekan


tombol Tab setiap perpindahan kolom ke kolom berikutnya

5. Klik tombol Simpan untuk menyimpan perubahan data yang


telah dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?
a. Jika klik No, maka akan kembali ke formulir Daftar Bukti Pungut
PPh Pasal 22.

b. Jika klik Cancel, maka akan kembali ke formulir Bukti Pungut


Penjualan Rokok Dalam Negeri (Final) yang telah terisi.

c. Jika klik Yes, maka akan ditampilkan pesan bahwa Data


Berhasil Disimpan. Klik OK, maka tampilan kembali ke
formulir Daftar Bukti Pemungutan PPh Pasal 22.

6. Nilai–nilai hasil perubahan pada formulir ini otomatis akan


dipindahkan ke formulir SPT Masa PPh Pasal 22 disesuaikan
dengan judul kolomnya.

7. Hasil penjumlahan total kolom 2 pada formulir ini otomatis


akan terisi ke dalam formulir Daftar Bukti Pemungutan PPh
Pasal 22 kolom 6.

8. Hasil penjumlahan total kolom 4 pada formulir ini otomatis


akan terisi ke dalam formulir Daftar Bukti Pemungutan PPh
Pasal 22 kolom 7.

9. Klik tombol Tutup pada formulir Daftar Bukti Pemotongan Pajak


Penghasilan Pasal 22 untuk kembali ke menu SPT Masa PPh.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

Daftar Surat Setoran PPh Atas Penjualan Migas


(Oleh Per tamina/Badan Usaha Selain
Per tamina)
Daftar ini adalah daftar surat/bukti/laporan PPh Atas Penjualan Migas yang
oleh Pertamina/Badan Usaha Selain Pertamina digunakan untuk
melakukan pembayaran atau penyetoran pajak yang terutang ke kas
negara melalui Kantor Pos dan atau bank Badan Usaha Milik Negara atau
bank Badan Usaha Milik Daerah atau tempat pembayaran lain yang
ditunjuk oleh Menteri Keuangan pada saat surat perintah pengeluaran
barang (delivery order) ditebus.

Formulir ini hanya berupa tampilan data–data yang telah dimasukkan


sebelumnya melalui Formulir Input SSP Atas Penjualan Migas Oleh
Pertamina/Badan Usaha Selain Pertamina (SPBU/Penyalur/ Agen) Final dan
Formulir Input SSP Atas Penjualan Migas Oleh Pertamina/Badan Usaha
Selain Pertamina (Tidak Final). Hasil penjumlahan yang ada pada formulir
ini akan dipindahkan ke formulir Surat Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Ps
22 (Induk).

GAMBAR57. Formulir Daftar Surat Setoran PPh Atas Penjualan Migas


e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

Menampilkan data pada Daftar Surat Setoran PPh Atas Penjualan Migas (Oleh
Pertamina/Badan Usaha Selain Pertamina)
Untuk menampilkan data pada formulir Daftar Surat Setoran PPh Atas
Penjualan Migas (Oleh Pertamina/Badan Usaha Selain Pertamina), ikuti
langkah berikut ini :


1. Pada tampilan aplikasi SPT Masa PPh, klik pada
menu Jenis Pajak Penghasilan  Pasal 22
 Daftar Surat Setoran PPh Atas Penjualan
Migas maka tampilan formulir tersebut akan
aktif terbuka.

2. Tampilan data pada formulir ini, tergantung dari pilihan user di


menu Setting SPT.

3. Jika user memilih Option Button Buka SPT Yang Ada maka
tampilan awal untuk formulir ini akan berisi data yang merupakan
pindahan dari formulir Input SSP Atas Penjualan Migas Oleh
Pertamina/Badan Usaha Selain Pertamina untuk masa pajak yang
telah dipilih sebelumnya.

a. Untuk menampilkan data yang telah ada, klik tombol Scroll Bar
pada kolom Penjualan yang terdapat di sebelah kiri atas formulir
maka akan ditampilkan kotak Combo Box. Klik salah satu jenis
penjualan migas, maka pada formulir daftar surat setoran pph
akan ditampilkan data yang sesuai dengan pilihan jenis
penjualan migas tersebut.

b. Atau dapat menggunakan cara lain, yaitu melalui kolom Cari


Data.

i. Klik tombol Scroll Bar pada kolom Kriteria, kemudian pilih


salah satu kriteria sesuai dengan isian pada kolom Kata Kunci.

ii. Isi huruf pertama dari nama WP atau angka pertama


NTTP/NPWP dari WP yang dimaksud pada kolom Kata Kunci.

iii. Kemudian klik tombol Tampilkan untuk menampilkan data


wajib pajak yang dimaksud.

iv.Jika data telah terdapat dalam database maka data Surat


Setoran PPh Atas Penjualan Migas wajib pajak yang dimaksud
akan ditampilkan dalam kolom Daftar Wajib Pajak Dipotong.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

4. Sedangkan untuk pilihan Option Button Buat SPT Baru,


tampilan awal untuk formulir ini hanya kolom–kolom yang tidak
berisi data (masih kosong).

5. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan formulir Daftar


Surat Setoran PPh Atas Penjualan Migas (Oleh Pertamina/Badan
Usaha Selain Pertamina) dan kembali ke menu SPT Masa PPh.

Menambah data pada Daftar Surat Setoran PPh Atas Penjualan Migas (Oleh Pertamina/Badan
Usaha Selain Pertamina)
Untuk menambah data pada formulir Daftar Surat Setoran PPh Atas
Penjualan Migas (Oleh Pertamina/Badan Usaha Selain Pertamina), ikuti
langkah berikut ini :


1. Klik pada menu Jenis Pajak Penghasilan 
Pasal 22  Daftar Surat Setoran PPh Atas
Penjualan Migas maka tampilan formulir tersebut
akan aktif terbuka.

2. Pada bagian A. Final, tekan tombol Baru yang ada di bagian


bawah tampilan formulir daftar, maka akan ditampilkan formulir
Input SSP Atas Penjualan Migas Oleh Pertamina/Badan
Usaha Selain Pertamina (SPBU/Penyalur/Agen) Final.

GAMBAR58. Formulir Input SSP Atas Penjualan Migas (SPBU/Penyalur/Agen) Final

a. Pada formulir input SSP, pada kolom Wajib Pajak Dipotong, klik
tombol untuk menampilkan formulir Daftar Wajib Pajak
Dipotong. Klik baris data grid pada salah satu nomor NPWP yang
diinginkan. Jika wajib pajak belum terdaftar maka lakukan
penambahan data pada Wajib Pajak melalui Tabel Wajib Pajak
pada menu Utiliti yang telah dijelaskan pada Chapter 14.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

Menggunakan Menu Utiliti.

i. Tekan tombol OK maka tampilan kembali ke formulir input SSP.


Kolom NPWP, Nama, Alamat otomatis terisi sesuai dengan pilihan
data pada formulir Daftar Wajib Pajak Dipotong. NPWP dan Nama
akan dipindahkan ke formulir Daftar Surat Setoran PPh Atas
Penjualan Migas bagian A. Final kolom 2 dan kolom 3.

b. Pada formulir input SSP, kolom NTPP diisi nomor transaksi


pembayaran pajak dengan 15 digit angka oleh Kantor Penerima
Pembayaran yang telah mengadakan kerja sama Monitoring
Pelaporan Pembayaran Pajak (MP3) dengan Direktorat Jenderal
Pajak. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Nomor
NTPP akan dipindahkan ke formulir Daftar Surat Setoran PPh Atas
Penjualan Migas bagian A. Final kolom 7.

c.Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom Tanggal
Pembayaran SSP. Maka akan ditampilkan kalender, ubah tanggal
dengan cara meng-klik langsung pada tampilan kalender tersebut.
Tentukan tanggal sesuai dengan waktu pembayaran SSP atas
penjualan migas.

Ubah bulan dengan cara meng-klik judul bulan yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul list untuk bulan selama setahun, klik
bulan yang dimaksud dengan menggunakan Mouse. Atau bisa juga
dengan cara meng-klik tombol Scroll bar yang terdapat di kiri dan
kanan tampilan judul kalender.

Ubah tahun dengan cara meng-klik judul tahun yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul Scroll bar atas dan bawah, gunakan
Scroll bar tersebut untuk mengubah tahun yang dimaksud. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Tanggal Pembayaran
SSP akan dipindahkan ke formulir Daftar Surat Setoran PPh Atas
Penjualan Migas bagian A. Final kolom 4.

d. Pilih jenis penjualan dengan menggunakan tombol Scroll Bar pada


kolom Penjualan, maka akan ditampilkan Combo Box berikut :

i. Kemudian pilih salah satu jenis penjualan migas dengan cara


e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

meng-klik langsung pada nama migas yang diinginkan.

ii. Jika nama migas belum ada dalam Combo Box, lakukan
penambahan migas yang dimaksud pada Tabel Jenis-jenis
Komoditi Migas pada menu Utiliti. Yang dijelaskan pada
Chapter 14. Menggunakan Menu Utiliti.

e. Isi tarif bruto penjualan migas tersebut pada kolom Jumlah Bruto
Penjualan (Rp). Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya. Nilai ini akan dipindahkan ke formulir Daftar Surat
Setoran PPh Atas Penjualan Migas bagian A. Final kolom 5.

f. Isi tarif pajak untuk jenis penghasilan migas tersebut pada kolom PPh
Yang Dipungut (Rp). Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya. Nilai ini akan dipindahkan ke formulir Daftar Surat
Setoran PPh Atas Penjualan Migas bagian A. Final kolom 6.

g. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

i. Jika klik No, maka akan kembali ke formulir input SSP yang belum
terisi data.

ii. Jika klik Cancel, maka akan kembali ke formulir input SSP yang
telah terisi data.

iii. Jika klik Yes, maka akan ditampilkan pesan Data Berhasil
Disimpan. Klik OK, untuk kembali ke formulir input SSP yang
masih kosong untuk penambahan data baru.

h. Tekan tombol Tutup pada formulir input SSP maka tampilan


kembali ke formulir Daftar Surat Setoran PPh Atas Penjualan Migas
(Oleh Pertamina/Badan Usaha Selain Pertamina).

i. Hasil penjumlahan total kolom 5 pada formulir Daftar Surat


Setoran PPh Atas Penjualan Migas akan terisi ke dalam
formulir SPT Masa PPh Pasal 22 angka 6 huruf a kolom 4.

j. Hasil penjumlahan total kolom 6 pada formulir Daftar Surat


Setoran PPh Atas Penjualan Migas akan terisi ke dalam
formulir SPT Masa PPh Pasal 22 angka 6 huruf a kolom 6.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

3. Pada bagian B.Tidak Final, tekan tombol Baru yang ada di bagian
bawah tampilan formulir daftar, maka akan ditampilkan formulir Input
SSP Atas Penjualan Migas Oleh Pertamina/Badan Usaha Selain
Pertamina (Pihak Lain) Tidak Final.

GAMBAR59. Formulir Input SSP Atas Penjualan Migas (Pihak Lain) Tidak Final

a. Kemudian penambahan data dilakukan dengan cara yang sama


seperti pada bagian A. Final.

b. Isi tarif bruto penjualan migas tersebut pada kolom Jumlah Bruto
Penjualan (Rp). Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya. Nilai ini akan dipindahkan ke formulir Daftar Surat
Setoran PPh Atas Penjualan Migas bagian B. Tidak Final
kolom 5.

c.Isi tarif pajak untuk jenis penghasilan migas tersebut pada kolom PPh
Yang Dipungut (Rp). Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya. Nilai ini akan dipindahkan ke formulir Daftar Surat
Setoran PPh Atas Penjualan Migas bagian B. Tidak Final
kolom 6.

d. Tekan tombol Tutup pada formulir input SSP maka tampilan akan
kembali ke formulir Daftar Surat Setoran PPh Atas Penjualan Migas
(Oleh Pertamina/Badan Usaha Selain Pertamina).

e. Hasil penjumlahan total kolom 5 pada formulir Daftar Surat


Setoran PPh Atas Penjualan Migas akan terisi ke dalam
formulir SPT Masa PPh Pasal 22 angka 6 huruf b kolom 4.

f. Hasil penjumlahan total kolom 6 pada formulir Daftar Surat


Setoran PPh Atas Penjualan Migas akan terisi ke dalam
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

formulir SPT Masa PPh Pasal 22 angka 6 huruf b kolom 6.

4. Klik tombol Tutup pada formulir Daftar Surat Setoran PPh Atas
Penjualan Migas untuk keluar dari formulir dan kembali ke menu
utama SPT Masa PPh.

Mengubah data pada Daftar Surat Setoran PPh Atas Penjualan Migas (Oleh Pertamina/Badan
Usaha Selain Pertamina)
Untuk mengubah data pada formulir Daftar Surat Setoran PPh Atas
Penjualan Migas, ikuti langkah berikut ini :


1. Untuk melakukan perubahan data, Operator membuka
data SPT masa yang pernah dibuat melalui menu Jenis
Pajak Penghasilan  Pasal 22  Daftar Surat
Setoran PPh Atas Penjualan Migas maka tampilan
formulir tersebut akan aktif terbuka.

2. Pada bagian A. Final, klik kotak Check Box pada data surat setoran pph
atas penjualan migas yang akan diubah.

3. Klik tombol Ubah pada formulir, maka akan terbuka formulir Input SSP
Atas Penjualan Migas Oleh Pertamina/Badan Usaha Selain
Pertamina (SPBU/Penyalur/Agen) Final yang telah terisi sesuai
dengan pilihan data sebelumnya.

4. Selanjutnya perubahan data dilakukan pada kolom-kolom yang


diinginkan.

5. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah dimasukkan.


Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data Tersebut Akan
Disimpan ?

a. Jika klik No, untuk membatalkan perubahan dan kembali ke formulir


daftar.

b. Jika klik Cancel, untuk membatalkan perubahan dan kembali ke


formulir daftar.

c.Jika klik Yes, untuk menyimpan perubahan data maka akan


ditampilkan pesan bahwa Data Berhasil Disimpan. Klik OK, maka
hasil perubahan akan ditampilkan pada formulir daftar bagian A.
Final.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

6. Hasil perubahan jumlah total kolom 5 pada formulir Daftar Surat


Setoran PPh Atas Penjualan Migas akan terisi ke dalam
formulir SPT Masa PPh Pasal 22 angka 6 huruf a kolom 4.

7. Hasil perubahan jumlah total kolom 6 pada formulir Daftar Surat


Setoran PPh Atas Penjualan Migas akan terisi ke dalam
formulir SPT Masa PPh Pasal 22 angka 6 huruf a kolom 6.

8. Pada bagian B. Tidak Final, klik kotak Check Box pada data surat
setoran pph atas penjualan migas yang akan diubah.

9. Klik tombol Ubah pada formulir, maka akan terbuka formulir Input SSP
Atas Penjualan Migas Oleh Pertamina/Badan Usaha Selain
Pertamina (Pihak Lain) Tidak Final yang telah terisi sesuai dengan
pilihan data sebelumnya.

10. Selanjutnya perubahan data dilakukan pada kolom-kolom yang


diinginkan.

11. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah dimasukkan.
Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data Tersebut Akan
Disimpan ?

a. Jika klik No, untuk membatalkan perubahan dan kembali ke formulir


daftar.

b. Jika klik Cancel, untuk membatalkan perubahan dan kembali ke


formulir daftar.

c.Jika klik Yes, untuk menyimpan perubahan data maka akan


ditampilkan pesan bahwa Data Berhasil Disimpan. Klik OK, maka
hasil perubahan akan ditampilkan pada formulir daftar bagian B.
Tidak Final.

12. Hasil perubahan jumlah total kolom 5 pada formulir Daftar Surat
Setoran PPh Atas Penjualan Migas akan terisi ke dalam
formulir SPT Masa PPh Pasal 22 angka 6 huruf b kolom 4.

13. Hasil perubahan jumlah total kolom 6 pada formulir Daftar Surat
Setoran PPh Atas Penjualan Migas akan terisi ke dalam
formulir SPT Masa PPh Pasal 22 angka 6 huruf b kolom 6.

14. Klik tombol Tutup pada tampilan formulir Daftar Surat Setoran PPh
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

Atas Penjualan Migas untuk keluar dari formulir dan kembali ke menu
setting SPT Masa PPh.

Menghapus data pada Daftar Surat Setoran PPh Atas Penjualan Migas (Oleh Pertamina/Badan
Usaha Selain Pertamina)
Untuk menghapus data pada formulir Daftar Surat Setoran PPh Atas
Penjualan Migas (Oleh Pertamina/Badan Usaha Selain Pertamina), ikuti
langkah berikut ini :


1. Untuk melakukan penghapusan data, Operator
membuka data SPT masa yang pernah dibuat melalui
menu Jenis Pajak Penghasilan  Pasal 22 
Daftar Surat Setoran PPh Atas Penjualan Migas
maka tampilan formulir tersebut akan aktif terbuka.

2. Untuk menghapus data pada dapat dilakukan dengan 3 cara, yaitu :

a. Menghapus hanya satu data, maka ikuti langkah-langkah di bawah


ini :

i. Klik kotak Check Box pada baris data (record) yang akan
dihapus.

ii. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan Apakah


Data Tersebut Akan Dihapus ?

iii. Klik Yes maka akan ditampilkan pesan Data Berhasil


Dihapus. Klik tombol OK, maka data yang telah dipilih
pada formulir daftar akan terhapus.

iv. Klik No untuk membatalkan dan kembali ke formulir


daftar.

b. Menghapus lebih dari satu data, maka ikuti langkah-langkah di


bawah ini :

i. Tentukan baris ke berapa data (record) yang akan dihapus


dengan cara mengisi kolom Baris Ke dan kolom s.d Baris
Ke.

ii. Klik kotak Check Box pada Filter Data, maka kotak Check
Box pada data yang dimaksud otomatis akan aktif.

iii. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan Apakah


Data Tersebut Akan Dihapus ?
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

iv. Klik Yes maka akan ditampilkan pesan Data Berhasil


Dihapus. Klik tombol OK, maka data yang telah dipilih
pada formulir daftar ini akan terhapus.

v. Klik No untuk membatalkan dan kembali ke formulir


daftar.

c. Menghapus semua data, maka ikuti langkah-langkah di bawah ini :

i. Klik kotak Check Box yang terdapat di sebelah kiri Pilih


Semua pada bagian bawah tampilan Formulir Daftar.

ii. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan Apakah


Benar Data Tersebut Akan Dihapus ?
iii. Klik Yes maka akan ditampilkan pesan Data Berhasil
Dihapus. Klik tombol OK, maka data akan terhapus dan
tampilan akan kembali ke formulir daftar.

iv. Klik No untuk membatalkan dan kembali ke formulir


daftar.

3. Klik tombol Tutup tampilan formulir Daftar Surat Setoran PPh Atas
Penjualan Migas (Oleh Pertamina/Badan Usaha Selain Pertamina)
untuk keluar dari formulir dan kembali ke menu setting SPT Masa PPh.

Mencetak data pada Daftar Surat Setoran PPh Atas Penjualan Migas (Oleh Pertamina/Badan
Usaha Selain Pertamina)
Untuk mencetak data pada formulir Daftar Surat Setoran PPh Atas
Penjualan Migas (Oleh Pertamina/Badan Usaha Selain Pertamina), ikuti
langkah berikut ini :


1. Untuk melakukan pencetakan data, Operator membuka
data SPT masa yang pernah dibuat melalui menu Jenis
Pajak Penghasilan  Pasal 22  Daftar Surat
Setoran PPh Atas Penjualan Migas maka tampilan
formulir tersebut akan aktif terbuka

2. Klik Option Button pada menu Cetak di sebelah kiri bawah tampilan
formulir daftar.

3. Klik tombol Cetak pada formulir daftar, maka akan muncul tampilan
preview Daftar Surat Setoran PPh Atas Penjualan Migas (Oleh
Pertamina/Badan Usaha Selain Pertamina).
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

a. Klik tombol Print yang terletak di sebelah kiri atas tampilan


preview. Maka akan aktif menu untuk melakukan pencetakan.

i. Klik tombol print yang terletak di bagian bawah tampilan


pencetakan, maka formulir daftar akan dicetak pada selembar
kertas.

ii. Klik tombol cancel yang terletak di bagian bawah tampilan


pencetakan, untuk membatalkan pencetakan data formulir
tersebut.

b. Klik tombol silang (X) yang terletak di sebelah kanan atas tampilan
preview untuk keluar dari menu preview.
4. Klik tombol Tutup, untuk keluar dari formulir dan kembali ke menu
setting SPT Masa PPh.

Daftar Surat Setoran Pajak PPh Ps 22 Impor (Bank


Devisa dan Bendaharawan Ter tentu yang
ditunjuk)
Daftar Surat Setoran Pajak (SSP) adalah daftar surat/bukti/laporan PPh Ps
22 Impor yang oleh Wajib Pajak digunakan untuk melakukan pembayaran
atau penyetoran pajak yang terutang ke kas negara melalui Bank Devisa
dan Bendaharawan Tertentu yang ditunjuk oleh Menteri Keuangan pada
hari yang sama dengan pelaksanaan pembayaran.

Formulir Daftar Surat Setoran Pajak PPh Ps 22 Impor tergabung di dalam


Pasal 22 pada menu Jenis Pajak Penghasilan. Menu ini hanya berupa
tampilan data–data yang telah dimasukkan sebelumnya melalui formulir
Input SSP Atas PPh Pasal 22 Impor Oleh Bank Devisa dan
Bendaharawan/Badan Usaha Tertentu Yang Ditunjuk. Hasil penjumlahan
yang ada pada formulir ini akan dipindahkan ke formulir Surat
Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Pasal 22.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

GAMBAR60. Formulir Daftar Surat Setoran Pajak PPh Ps 22 Impor


(Bank Devisa dan Bendaharawan Tertentu yang ditunjuk)

Menampilkan data pada Daftar Surat Setoran Pajak PPh Ps 22 Impor (Bank Devisa dan
Bendaharawan Tertentu yang ditunjuk)
Untuk menampilkan data pada formulir Daftar Surat Setoran Pajak PPh Ps
22 Impor (Bank Devisa dan Bendaharawan Tertentu yang ditunjuk), ikuti
langkah berikut ini :


1. Pada tampilan aplikasi SPT Masa PPh, klik pada
menu Jenis Pajak Penghasilan  Pasal 22 
Daftar Surat Setoran Pajak PPh Pasal 22
Impor  Oleh Bank Devisa dan
Bendaharawan/Badan Tertentu Yang Ditunjuk maka tampilan
formulir tersebut akan aktif terbuka.

2. Tampilan data pada formulir ini, tergantung dari pilihan user di


menu Setting SPT.

3. Jika user memilih Option Button Buka SPT Yang Ada maka
tampilan awal untuk formulir ini akan berisi data yang merupakan
pindahan dari formulir Input SSP Atas PPh Pasal 22 Impor Oleh Bank
Devisa dan Bendaharawan/Badan Usaha Tertentu Yang Ditunjuk
untuk masa pajak yang telah dipilih sebelumnya.

a. Data yang telah ada dapat ditampilkan berdasarkan kriteria


pencarian data.

b. Pada kolom Cari Data, isi huruf pertama dari nama WP atau angka
pertama NTTP/NPWP dari WP yang dimaksud pada kolom Kata
Kunci.

c.Kemudian klik tombol Scroll Bar pada kolom Kriteria, dan pilih salah
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

satu kriteria sesuai dengan isian pada kolom Kata Kunci.

d. Kemudian klik tombol maka data wajib pajak yang


dimaksud akan ditampilkan pada formulir daftar sesuai dengan
kriteria pencarian data.

4. Sedangkan untuk pilihan Option Button Buat SPT Baru, tampilan


awal untuk formulir ini hanya kolom–kolom yang tidak berisi data
(masih kosong).

5. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan formulir Daftar dan
kembali ke menu SPT Masa PPh. Jika Jenis WP adalah bukan
pemungut pada Maintain Informasi Profile, maka formulir daftar ini
tidak dapat ditutup sebelum dilakukan pengisian terlebih dahulu.

Menambah data pada Daftar Surat Setoran Pajak PPh Ps 22 Impor (Bank Devisa dan
Bendaharawan Tertentu yang ditunjuk)
Untuk menambah data pada formulir Daftar Surat Setoran Pajak PPh Ps 22
Impor (Bank Devisa dan Bendaharawan Tertentu yang ditunjuk), ikuti
langkah berikut ini :


1. Klik pada menu Jenis Pajak Penghasilan  Pasal
22  Daftar Surat Setoran Pajak PPh Pasal 22
Impor  Oleh Bank Devisa dan
Bendaharawan/Badan Tertentu Yang Ditunjuk
maka tampilan formulir tersebut akan aktif terbuka.

2. Tekan tombol Baru yang ada di bagian bawah tampilan formulir


daftar, maka akan ditampilkan formulir Input SSP Atas PPh Ps 22
Impor Oleh Bank Devisa dan Bendaharawan Tertentu yang
ditunjuk.

GAMBAR61. Formulir Input SSP Atas PPh Ps 22 Impor Oleh Bank Devisa dan Bendaharawan Tertentu
yang ditunjuk
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

a. Pada formulir input SSP, pada bagian Wajib Pajak Dipotong, klik
tombol untuk menampilkan formulir Daftar Wajib Pajak
Dipotong. Klik baris data grid pada salah satu nomor NPWP yang
diinginkan. Jika wajib pajak belum terdaftar maka lakukan
penambahan data pada Wajib Pajak melalui Tabel Wajib Pajak
pada menu Utiliti yang telah dijelaskan pada Chapter 14.
Menggunakan Menu Utiliti.

i. Tekan tombol OK maka tampilan kembali ke formulir input SSP.


Kolom NPWP, Nama, Alamat otomatis terisi sesuai dengan pilihan
data pada formulir Daftar Wajib Pajak Dipotong. NPWP, Alamat
dan Nama WP akan dipindahkan ke formulir Daftar Surat
Setoran Pajak PPh Ps 22 Impor kolom 2 dan kolom 3.

b. Pada formulir input SSP, kolom NTPP diisi nomor transaksi


pembayaran pajak dengan 15 digit angka oleh Kantor Penerima
Pembayaran yang telah mengadakan kerja sama Monitoring
Pelaporan Pembayaran Pajak (MP3) dengan Direktorat Jenderal
Pajak. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Nomor
NTPP akan dipindahkan ke formulir Daftar Surat Setoran Pajak PPh
Ps 22 Impor kolom 4.

c. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom


Tanggal Pembayaran SSP. Maka akan ditampilkan kalender, ubah
tanggal dengan cara meng-klik langsung pada tampilan kalender
tersebut. Tentukan tanggal sesuai dengan waktu pembayaran SSP
atas PPh Pasal 22 Impor.

Ubah bulan dengan cara meng-klik judul bulan yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul list untuk bulan selama setahun,
klik bulan yang dimaksud dengan menggunakan Mouse. Atau bisa
juga dengan cara meng-klik tombol Scroll bar yang terdapat di kiri
dan kanan tampilan judul kalender.

Ubah tahun dengan cara meng-klik judul tahun yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul Scroll bar atas dan bawah,
gunakan Scroll bar tersebut untuk mengubah tahun yang
dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

d. Isi tarif bruto penjualan tersebut pada kolom Jumlah Bruto Penjualan
(Rp). Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

e. Isi tarif pajak penghasilan pada kolom PPh Yang Dipungut (Rp).
Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Nilai ini akan
dipindahkan ke formulir Daftar Surat Setoran Pajak PPh Ps 22 Impor
kolom 5.

f. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data Tersebut
Akan Disimpan ?

i. Jika klik No, maka akan kembali ke formulir input SSP yang belum
terisi data.

ii. Jika klik Cancel, maka akan kembali ke formulir input SSP yang
telah terisi data.

iii. Jika klik Yes, maka akan ditampilkan pesan bahwa Data
Berhasil Disimpan. Klik OK, maka tampilan kembali ke formulir
input SSP yang masih kosong untuk penambahan data baru.

g. Tekan tombol Tutup pada formulir Input SSP Atas PPh Ps 22 Impor
Oleh Bank Devisa dan Bendaharawan Tertentu yang ditunjuk.

3. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan formulir Daftar Surat
Setoran Pajak PPh Ps 22 Impor (Bank Devisa dan Bendaharawan
Tertentu yang ditunjuk) dan kembali ke menu SPT Masa PPh. Jika Jenis
WP adalah bukan pemungut pada Maintain Informasi Profile, maka
formulir daftar ini tidak dapat ditutup sebelum dilakukan pengisian
terlebih dahulu.
Mengubah data pada Daftar Surat Setoran Pajak PPh Ps 22 Impor (Bank Devisa dan
Bendaharawan Tertentu yang ditunjuk)
Untuk mengubah data pada formulir Daftar Surat Setoran Pajak PPh Ps 22
Impor (Bank Devisa dan Bendaharawan Tertentu yang ditunjuk), ikuti
langkah berikut ini :


1. Untuk melakukan perubahan data, Operator membuka
data SPT msa yang pernah melalui menu Jenis Pajak
Penghasilan  Pasal 22  Daftar Surat
Setoran Pajak PPh Pasal 22 Impor  Oleh Bank
Devisa dan Bendaharawan/Badan Tertentu Yang Ditunjuk
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

maka tampilan formulir tersebut akan aktif terbuka.

2. Klik kotak Check Box pada data surat setoran pajak pph pasal 22
impor yang akan diubah.

3. Klik tombol Ubah pada formulir, maka akan terbuka formulir Input
SSP Atas PPh Ps 22 Impor Oleh Bank Devisa dan
Bendaharawan Tertentu yang ditunjuk yang telah terisi sesuai
dengan pilihan data sebelumnya.

4. Selanjutnya perubahan data dilakukan pada kolom-kolom yang


diinginkan.

5. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika klik No, untuk membatalkan perubahan dan kembali ke formulir


daftar.

b. Jika klik Cancel, untuk membatalkan perubahan dan kembali ke


formulir daftar.

c.Jika klik Yes, untuk menyimpan perubahan data maka akan


ditampilkan pesan bahwa Data Berhasil Disimpan. Klik OK, maka
hasil perubahan akan ditampilkan pada formulir daftar.

6. Klik tombol Tutup pada formulir Daftar untuk kembali ke menu


utama eSPT Masa PPh.

Menghapus data pada Daftar Surat Setoran Pajak PPh Ps 22 Impor (Bank Devisa dan
Bendaharawan Tertentu yang ditunjuk)
Untuk menghapus data pada formulir Daftar Surat Setoran Pajak PPh Ps 22
Impor (Bank Devisa dan Bendaharawan Tertentu yang ditunjuk), ikuti
langkah berikut ini :
1. Untuk melakukan penghapusan data, Operator

 membuka data SPT masa yang pernah dibuat. Pilih


menu Jenis Pajak Penghasilan  Pasal 22 
Daftar Surat Setoran Pajak PPh Pasal 22
Impor  Oleh Bank Devisa dan Bendaharawan/Badan
Tertentu Yang Ditunjuk maka tampilan formulir tersebut akan
aktif terbuka.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

2. Untuk menghapus data pada dapat dilakukan dengan 3 cara, yaitu :

a. Menghapus hanya satu data, maka ikuti langkah-langkah di bawah


ini :

i. Klik kotak Check Box pada baris data (record) yang akan dihapus.

ii. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Dihapus ?

iii. Klik Yes maka akan ditampilkan pesan Data Berhasil Dihapus.
Klik tombol OK, maka data yang telah dipilih pada formulir daftar
akan terhapus.

iv. Klik No untuk membatalkan dan kembali ke formulir daftar.


b. Menghapus lebih dari satu data, maka ikuti langkah-langkah di
bawah ini :

i. Tentukan baris ke berapa data (record) yang akan dihapus dengan


cara mengisi kolom Baris Ke dan kolom s.d Baris Ke.

ii. Klik kotak Check Box pada Filter Data, maka kotak Check Box
pada data yang dimaksud otomatis akan aktif.

iii. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Dihapus ?

iv. Klik Yes maka akan ditampilkan pesan Data Berhasil Dihapus.
Klik tombol OK, maka data yang telah dipilih pada formulir daftar
ini akan terhapus.

v. Klik No untuk membatalkan dan kembali ke formulir daftar.

c. Menghapus semua data, maka ikuti langkah-langkah di bawah ini :

i. Klik kotak Check Box yang terdapat di sebelah kiri Pilih Semua
pada bagian bawah tampilan Formulir Daftar.

ii. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan Apakah Benar
Data Tersebut Akan Dihapus ?

iii. Klik Yes maka akan ditampilkan pesan Data Berhasil Dihapus.
Klik tombol OK, maka data akan terhapus dan tampilan akan
kembali ke formulir daftar.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

iv. Klik No untuk membatalkan dan kembali ke formulir daftar.

3. Klik tombol Tutup yang ada pada formulir Daftar Surat Setoran
Pajak PPh Ps 22 Impor (Bank Devisa dan Bendaharawan Tertentu
yang ditunjuk) untuk keluar dari formulir dan kembali ke menu
setting SPT Masa PPh.

Mencetak data pada Daftar Surat Setoran Pajak PPh Ps 22 Impor (Bank Devisa dan
Bendaharawan Tertentu yang ditunjuk)
Untuk mencetak data pada formulir Daftar Surat Setoran Pajak PPh Ps 22
Impor (Bank Devisa dan Bendaharawan Tertentu yang ditunjuk), ikuti


langkah berikut ini :
1. Untuk melakukan pencetakan data, Operator
membuka data SPT masa yang telah dibuat melalui
menu Jenis Pajak Penghasilan  Pasal 22 
Daftar Surat Setoran Pajak PPh Pasal 22 Impor
 Oleh Bank Devisa dan Bendaharawan/Badan Tertentu
Yang Ditunjuk maka tampilan formulir tersebut akan aktif terbuka

2. Klik Option Button pada menu Cetak di sebelah kiri bawah


tampilan formulir daftar.

3. Klik tombol Cetak pada formulir daftar, maka akan muncul


tampilan preview Daftar Surat Setoran Pajak PPh Ps 22 Impor (Bank
Devisa dan Bendaharawan Tertentu yang ditunjuk).

a. Klik tombol Print yang terletak di sebelah kiri atas tampilan


preview. Maka akan aktif menu untuk melakukan pencetakan.

i. Klik tombol print yang terletak di bagian bawah tampilan


pencetakan, maka formulir daftar akan dicetak pada selembar
kertas.

ii. Klik tombol cancel yang terletak di bagian bawah tampilan


pencetakan, untuk membatalkan pencetakan data formulir
tersebut.

b. Klik tombol silang (X) yang terletak di sebelah kanan atas tampilan
preview untuk keluar dari menu preview.

4. Klik tombol Tutup pada formulir Daftar Surat Setoran Pajak PPh Ps
22 Impor (Bank Devisa dan Bendaharawan Tertentu yang ditunjuk)
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

untuk keluar dari formulir dan kembali ke menu setting SPT Masa
PPh.

Daftar Surat Setoran Pajak PPh Ps 22 Impor


(Dibayar Sendiri)
Daftar Surat Setoran Pajak (SSP) ini adalah daftar surat/bukti/laporan PPh
Ps 22 Impor yang oleh Wajib Pajak digunakan untuk melakukan
pembayaran atau penyetoran pajak yang dilakukan langsung oleh WP
yang bersangkutan. Formulir Daftar Surat Setoran Pajak PPh Ps 22 Impor
tergabung di dalam Pasal 22 pada menu Jenis Pajak Penghasilan. Menu ini
hanya berupa tampilan data–data yang telah dimasukkan sebelumnya
melalui formulir Input SSP Atas PPh Pasal 22 Impor (Dibayar Sendiri). Hasil
penjumlahan yang ada pada formulir ini akan dipindahkan ke formulir
Surat Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Pasal 22.

GAMBAR62. Formulir Daftar Surat Setoran Pajak PPh Ps 22 Impor (Dibayar Sendiri)

Menampilkan data pada Daftar Surat Setoran Pajak PPh Ps 22 Impor (Dibayar Sendiri)
Untuk menampilkan data pada formulir Daftar SSP PPh Ps 22 Impor


(Dibayar Sendiri), ikuti langkah berikut ini :
1. Pada tampilan aplikasi SPT Masa PPh, klik pada menu
Jenis Pajak Penghasilan  Pasal 22  Daftar
Surat Setoran Pajak PPh Pasal 22 Impor 
Yang Dibayar Sendiri maka tampilan formulir
tersebut akan aktif terbuka.

2. Tampilan data pada formulir ini, tergantung dari pilihan user di menu
Setting SPT.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

3. Jika user memilih Option Button Buka SPT Yang Ada maka tampilan
awal untuk formulir ini akan berisi data yang merupakan pindahan dari
formulir Input SSP Atas PPh Pasal 22 (Dibayar Sendiri) untuk masa
pajak yang telah dipilih sebelumnya.

a. Data yang telah ada dapat ditampilkan berdasarkan kriteria


pencarian data.

b. Pada kolom Cari Data, isi huruf pertama dari nama WP atau angka
pertama NTTP/NPWP dari WP yang dimaksud pada kolom Kata
Kunci.

c.Kemudian klik tombol Scroll Bar pada kolom Kriteria, dan pilih salah
satu kriteria sesuai dengan isian pada kolom Kata Kunci.

d. Kemudian klik tombol maka data wajib pajak yang


dimaksud akan ditampilkan pada formulir daftar sesuai dengan
kriteria pencarian data.

4. Sedangkan untuk pilihan Option Button Buat SPT Baru, tampilan awal
untuk formulir ini hanya kolom–kolom yang tidak berisi data (masih
kosong).

5. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan formulir Daftar dan
kembali ke menu SPT Masa PPh.

Menambah data pada Daftar Surat Setoran Pajak PPh Ps 22 Impor (Dibayar Sendiri)
Untuk menambah data pada formulir Daftar SSP PPh Ps 22 Impor (Dibayar
Sendiri), ikuti langkah berikut ini :


1. Klik pada menu Jenis Pajak Penghasilan  Pasal
22  Daftar Surat Setoran Pajak PPh Pasal 22
Impor  Yang Dibayar Sendiri maka tampilan
formulir tersebut akan aktif terbuka.

2. Tekan tombol Baru yang ada di bagian bawah tampilan formulir


daftar, maka akan ditampilkan formulir Input SSP Atas PPh Ps 22
(Dibayar Sendiri).
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

GAMBAR63. Formulir Input SSP Atas PPh Ps 22 Impor yang Dibayar Sendiri

a. Pada formulir input SSP, kolom NTPP diisi nomor transaksi


pembayaran pajak dengan 15 digit angka oleh Kantor Penerima
Pembayaran yang telah mengadakan kerja sama Monitoring
Pelaporan Pembayaran Pajak (MP3) dengan Direktorat Jenderal
Pajak. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Nomor
NTPP akan dipindahkan ke formulir Daftar Surat Setoran Pajak PPh
Ps 22 Impor kolom 2.

b. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom


Tanggal Pembayaran SSP. Maka akan ditampilkan kalender, ubah
tanggal dengan cara meng-klik langsung pada tampilan kalender
tersebut. Tentukan tanggal sesuai dengan waktu pembayaran SSP
atas PPh Pasal 22 Impor.

Ubah bulan dengan cara meng-klik judul bulan yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul list untuk bulan selama setahun,
klik bulan yang dimaksud dengan menggunakan Mouse. Atau bisa
juga dengan cara meng-klik tombol Scroll bar yang terdapat di kiri
dan kanan tampilan judul kalender.

Ubah tahun dengan cara meng-klik judul tahun yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul Scroll bar atas dan bawah,
gunakan Scroll bar tersebut untuk mengubah tahun yang
dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

c. Isi tarif bruto penjualan tersebut pada kolom Jumlah Bruto Penjualan
(Rp). Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Nilai ini
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

akan dipindahkan ke formulir Daftar Surat Setoran Pajak PPh Ps 22


Impor kolom 3.

d. Isi tarif pajak penghasilan pada kolom Jumlah PPh (Rp). Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Nilai ini akan
dipindahkan ke formulir Daftar Surat Setoran Pajak PPh Ps 22 Impor
kolom 4.

e. Isi nomor PIB pada kolom Nomor PIB. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya. Nilai ini akan dipindahkan ke formulir
Daftar Surat Setoran Pajak PPh Ps 22 Impor kolom 6.

f. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

i. Jika klik No, maka akan kembali ke formulir input SSP yang
belum terisi data.

ii. Jika klik Cancel, maka akan kembali ke formulir input SSP yang
telah terisi data.

iii. Jika klik Yes, maka akan ditampilkan pesan bahwa Data
Berhasil Disimpan. Klik OK, maka tampilan kembali ke formulir
input SSP yang masih kosong untuk penambahan data baru.

g. Tekan tombol Tutup pada formulir Input SSP Atas PPh Ps 22 Impor
(Dibayar Sendiri).

3. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan formulir Daftar Surat
Setoran Pajak PPh Ps 22 Impor (Dibayar Sendiri) dan kembali ke menu
SPT Masa PPh.

Mengubah data pada Daftar Surat Setoran Pajak PPh Ps 22 Impor (Dibayar Sendiri)
Untuk mengubah data pada formulir Daftar SSP PPh Ps 22 Impor (Dibayar
Sendiri), ikuti langkah berikut ini :
1. Untuk melakukan perubahan data, Operator membuka

 data SPT msa yang pernah melalui menu Jenis Pajak


Penghasilan  Pasal 22  Daftar Surat Setoran
Pajak PPh Pasal 22 Impor  Yang Dibayar Sendiri
maka tampilan formulir tersebut akan aktif terbuka.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

2. Klik kotak Check Box pada data surat setoran pajak pph pasal 22 impor
yang akan diubah.

3. Klik tombol Ubah pada formulir, maka akan terbuka formulir Input
SSP Atas PPh Ps 22 Impor (Dibayar Sendiri) yang telah terisi
sesuai dengan pilihan data sebelumnya.

4. Selanjutnya perubahan data dilakukan pada kolom-kolom yang


diinginkan.

5. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah dimasukkan.


Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data Tersebut Akan
Disimpan ?
a. Jika klik No, untuk membatalkan perubahan dan kembali ke formulir
daftar.

b. Jika klik Cancel, untuk membatalkan perubahan dan kembali ke


formulir daftar.

c.Jika klik Yes, untuk menyimpan perubahan data maka akan


ditampilkan pesan bahwa Data Berhasil Disimpan. Klik OK, maka
hasil perubahan akan ditampilkan pada formulir daftar.

6. Klik tombol Tutup pada formulir Daftar untuk kembali ke menu utama
eSPT Masa PPh.

Menghapus data pada Daftar Surat Setoran Pajak PPh Ps 22 Impor (Dibayar Sendiri)
Untuk menghapus data pada formulir Daftar SSP PPh Ps 22 Impor (Dibayar
Sendiri), ikuti langkah berikut ini :


1. Untuk melakukan penghapusan data, Operator
membuka data SPT masa Jenis Pajak
Penghasilan  Pasal 22  Daftar Surat
Setoran Pajak PPh Pasal 22 Impor  Yang
Dibayar Sendiri maka tampilan formulir tersebut akan aktif
terbuka.

2. Untuk menghapus data pada dapat dilakukan dengan 3 cara, yaitu :

a. Menghapus hanya satu data, maka ikuti langkah-langkah di bawah


ini :
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

i. Klik kotak Check Box pada baris data (record) yang akan
dihapus.

ii. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan Apakah


Data Tersebut Akan Dihapus ?

iii. Klik Yes maka akan ditampilkan pesan Data Berhasil


Dihapus. Klik tombol OK, maka data yang telah dipilih pada
formulir daftar akan terhapus.

iv. Klik No untuk membatalkan dan kembali ke formulir daftar.

b. Menghapus lebih dari satu data, maka ikuti langkah-langkah di


bawah ini :
i. Tentukan baris ke berapa data (record) yang akan dihapus
dengan cara mengisi kolom Baris Ke dan kolom s.d Baris Ke.

ii. Klik kotak Check Box pada Filter Data, maka kotak Check Box
pada data yang dimaksud otomatis akan aktif.

iii. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan Apakah


Data Tersebut Akan Dihapus ?

iv. Klik Yes maka akan ditampilkan pesan Data Berhasil


Dihapus. Klik tombol OK, maka data yang telah dipilih pada
formulir daftar ini akan terhapus.

v. Klik No untuk membatalkan dan kembali ke formulir daftar.

c. Menghapus semua data, maka ikuti langkah-langkah di bawah ini :

i. Klik kotak Check Box yang terdapat di sebelah kiri Pilih Semua
pada bagian bawah tampilan Formulir Daftar.

ii. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan Apakah


Benar Data Tersebut Akan Dihapus ?

iii. Klik Yes maka akan ditampilkan pesan Data Berhasil


Dihapus. Klik tombol OK, maka data akan terhapus dan
tampilan akan kembali ke formulir daftar.

iv. Klik No untuk membatalkan dan kembali ke formulir daftar.

3. Klik tombol Tutup yang ada pada formulir Daftar Surat Setoran
Pajak PPh Ps 22 Impor (Dibayar Sendiri) untuk keluar dari formulir
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

dan kembali ke menu setting SPT Masa PPh.

Mencetak data pada Daftar Surat Setoran Pajak PPh Ps 22 Impor (Dibayar Sendiri)
Untuk mencetak data pada formulir Daftar SSP PPh Ps 22 Impor (Dibayar


Sendiri), ikuti langkah berikut ini :
1. Untuk melakukan pencetakan data, Operator
membuka data SPT masa yang telah dibuat melalui
menu Jenis Pajak Penghasilan  Pasal 22 
Daftar Surat Setoran Pajak PPh Pasal 22 Impor 
Yang Dibayar Sendiri maka tampilan formulir tersebut akan aktif
terbuka

2. Klik Option Button pada menu Cetak di sebelah kiri bawah tampilan
formulir daftar.

3. Klik tombol Cetak pada formulir daftar, maka akan muncul tampilan
preview Daftar Surat Setoran Pajak PPh Ps 22 Impor (Dibayar Sendiri).

a. Klik tombol Print yang terletak di sebelah kiri atas tampilan


preview. Maka akan aktif menu untuk melakukan pencetakan.

i. Klik tombol print yang terletak di bagian bawah tampilan


pencetakan, maka formulir daftar akan dicetak pada selembar
kertas.

ii. Klik tombol cancel yang terletak di bagian bawah tampilan


pencetakan, untuk membatalkan pencetakan data formulir
tersebut.
b. Klik tombol silang (X) yang terletak di sebelah kanan atas tampilan
preview untuk keluar dari menu preview.

4. Klik tombol Tutup pada formulir Daftar Surat Setoran Pajak PPh Ps 22
Impor (Dibayar Sendiri) untuk keluar dari formulir dan kembali ke menu
setting SPT Masa PPh.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

Daftar Bukti Pemungutan Pajak Penghasilan Pasal


22
Formulir Daftar Bukti Pemungutan PPh tergabung di dalam menu Pasal 22.
Menu ini hanya berupa tampilan data–data yang telah di masukkan
sebelumnya melalui Formulir Bukti Pemungutan PPh Pasal 22 (Oleh Badan
Usaha Industri/Eksportir Tertentu) dan Bukti Pemungutan Penjualan Rokok
Dalam Negeri (Final). Hasil penjumlahan yang ada pada formulir ini akan
dipindahkan ke formulir Surat Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Ps 22
(Induk).

Menampilkan data pada Daftar Bukti Pemungutan Pajak Penghasilan Pasal 22


Untuk menampilkan data pada formulir Daftar BP PPh Pasal 22, ikuti


langkah berikut ini :
1. Pada tampilan aplikasi SPT Masa PPh, klik menu
Jenis Pajak Penghasilan  Pasal 22 
Daftar Bukti Pungut PPh Pasal 22 maka
tampilan formulir akan aktif terbuka.

2. Tampilan data pada formulir ini, tergantung dari pilihan user di


menu Setting SPT.

3. Jika user memilih Option Button Buka SPT Yang Ada maka
tampilan awal untuk formulir ini akan berisi data yang merupakan
pindahan dari Bukti Pemungutan Pajak Atas Impor (Oleh
Bendaharawan Ditjen Bea dan Cukai), Bukti Pemungutan PPh Pasal
22 (Untuk Industri/Eksportir Tertentu), dan Bukti Pemungutan
Pajak Penjualan Rokok Dalam Negeri (Final) untuk masa pajak yang
telah dipilih sebelumnya.

a. Data yang telah ada dapat ditampilkan berdasarkan kriteria


pencarian data.

b. Pada kolom Cari Data, isi huruf pertama dari nama WP atau angka
pertama NTTP/NPWP dari WP yang dimaksud pada kolom Kata
Kunci.

c.Kemudian klik tombol Scroll Bar pada kolom Kriteria, dan pilih
salah satu kriteria sesuai dengan isian pada kolom Kata Kunci.

d. Kemudian klik tombol maka data wajib pajak yang


e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

dimaksud akan ditampilkan pada formulir daftar sesuai dengan


kriteria pencarian data.

4. Sedangkan untuk pilihan Option Button Buat SPT Baru, tampilan


awal untuk formulir ini hanya kolom–kolom yang tidak berisi data
(masih kosong).

5. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan formulir Daftar Bukti
Pemungutan Pajak Penghasilan Pasal 22 dan kembali ke menu SPT
Masa PPh.

GAMBAR64. Formulir Daftar Bukti Pemungutan Pajak Penghasilan Pasal 22

Mengubah data pada Daftar Bukti Pemungutan Pajak Penghasilan Pasal 22


Untuk mengubah data pada formulir Daftar BP PPh Pasal 22, ikuti langkah
berikut ini :


1. Untuk melakukan perubahan data, Operator
membuka data SPT masa yang pernah dibuat melalui
menu Jenis Pajak Penghasilan  Pasal 22 
Daftar Bukti Pungut PPh Pasal 22 maka tampilan
formulir akan aktif terbuka.

2. Klik pada kotak Check Box untuk data formulir yang akan diubah.

3. Klik tombol Ubah yang ada di sebelah bawah tampilan formulir


Daftar Bukti Pemungutan PPh Pasal 22. Maka akan terbuka formulir
Bukti Pemungutan Pajak Atas Impor (Oleh
Bendaharawan Ditjen Bea dan Cukai) atau formulir Bukti
Pemungutan PPh Pasal 22 (Untuk Industri/Eksportir
Tertentu) atau formulir Bukti Pemungutan Pajak Penjualan
Rokok Dalam Negeri (Final) sesuai dengan data yang telah
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

dipilih.

4. Selanjutnya perubahan data dilakukan pada formulir bukti


pemungutan yang telah dijelaskan sebelumnya dalam Mengubah
data Bukti Pemungutan Pajak Atas Impor (Oleh
Bendaharawan Ditjen Bea dan Cukai) atau Bukti Pemungutan
PPh Pasal 22 (Untuk Industri/Eksportir Tertentu) atau Bukti
Pemungutan Pajak Penjualan Rokok Dalam Negeri (Final).

5. Klik tombol Tutup pada tampilan formulir Daftar Bukti


Pemungutan PPh Pasal 22 untuk kembali ke menu SPT Masa PPh.

Menghapus data pada Daftar Bukti Pemungutan Pajak Penghasilan Pasal 22


Untuk menghapus data pada formulir Daftar BP PPh Pasal 22, ikuti langkah
berikut ini :


1. Untuk melakukan penghapusan data, Operator
membuka data SPT masa yang telah dibuat melalui
menu Jenis Pajak Penghasilan  Pasal 22 
Daftar Bukti Pungut PPh Pasal 22 maka tampilan
formulir akan aktif terbuka

2. Untuk menghapus data pada dapat dilakukan dengan 3 cara, yaitu :

a. Menghapus hanya satu data, maka ikuti langkah-langkah di bawah


ini :

i. Klik kotak Check Box pada baris data (record) yang akan
dihapus.
ii. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan
Apakah Data Tersebut Akan Dihapus ?

iii. Klik Yes maka akan ditampilkan pesan Data Berhasil


Dihapus. Klik tombol OK, maka data yang telah dipilih
pada formulir Daftar Bukti Pemungutan PPh Pasal 22 akan
terhapus.

iv. Klik No untuk membatalkan dan kembali ke formulir


Daftar.

b. Menghapus lebih dari satu data, maka ikuti langkah-langkah di


bawah ini :
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

i. Tentukan baris ke berapa data (record) yang akan dihapus


dengan cara mengisi kolom Baris Ke dan kolom s.d
Baris Ke.

ii. Klik kotak Check Box pada Filter Data, maka kotak Check
Box pada data yang dimaksud otomatis akan aktif.

iii. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan


Apakah Data Tersebut Akan Dihapus ?

iv. Klik Yes maka akan ditampilkan pesan Data Berhasil


Dihapus. Klik tombol OK, maka data yang telah dipilih
pada formulir Daftar Bukti Pemungutan PPh Pasal 22 akan
terhapus.

v. Klik No untuk membatalkan dan kembali ke formulir


Daftar.

c. Menghapus semua data, maka ikuti langkah-langkah di bawah ini :

i. Klik kotak Check Box yang terdapat di sebelah kiri Pilih


Semua pada bagian bawah tampilan Formulir Daftar.

ii. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan


Apakah Benar Data Tersebut Akan Dihapus ?

iii. Klik Yes maka akan ditampilkan pesan Data Berhasil


Dihapus. Klik tombol OK, maka data akan terhapus dan
tampilan akan kembali ke formulir Daftar.

iv. Klik No untuk membatalkan dan kembali ke formulir


Daftar.

3. Klik tombol Tutup yang ada pada formulir Daftar BP PPh Pasal 22
untuk keluar dari formulir dan kembali ke menu setting SPT Masa
PPh.

Mencetak data pada Daftar Bukti Pemungutan Pajak Penghasilan Pasal 22


Untuk mencetak data pada formulir Daftar BP PPh Pasal 22, ikuti langkah


berikut ini :
1. Untuk melakukan pencetakan data, Operator
membuka data SPT masa yang telah dibuat melalui
menu Jenis Pajak Penghasilan  Pasal 22 
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

Daftar Bukti Pungut PPh Pasal 22 maka tampilan formulir akan


aktif terbuka.

2. Pilih salah satu formulir yang akan dicetak pada menu Cetak yang
terdapat di bagian bawah formulir Daftar Bukti Pemungutan Pajak
Penghasilan Pasal 22.

a. Klik Option Button pada Bukti Potong/Pungut PPh Pasal 22,


jika data formulir Bukti Pemungutan yang akan dicetak oleh
user.

b. Klik Option yang terdapat di sebelah kiri Daftar Bukti


Pemungutan PPh Pasal 22, jika formulir Daftar Bukti
Pemungutan Pajak Penghasilan Pasal 22 yang akan dicetak oleh
user.

3. Klik tombol Cetak pada formulir Daftar untuk mencetak formulir


yang dimaksud, maka akan muncul tampilan preview formulir sesuai
pilihan.

a. Klik tombol Print yang terletak di sebelah kiri atas tampilan


preview. Akan aktif menu untuk melakukan pencetakan.

i. Klik tombol print yang terletak di bagian bawah tampilan


pencetakan, data untuk formulir dipilih akan dicetak pada
selembar kertas.

ii. Klik tombol cancel yang terletak di bagian bawah


tampilan pencetakan, untuk membatalkan pencetakan
data formulir tersebut.

b. Klik tombol silang (X) yang terletak di sebelah kanan atas


tampilan preview untuk keluar dari menu preview.

4. Klik tombol Tutup pada formulir Daftar Bukti Pemungutan Pajak


Penghasilan Pasal 22 untuk keluar dari formulir dan kembali ke
menu setting SPT Masa PPh.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

Daftar Surat Setoran Pajak (SSP)


Daftar Surat Setoran Pajak (SSP) adalah daftar surat/bukti/laporan yang
oleh Wajib Pajak digunakan untuk melakukan pembayaran atau
penyetoran pajak yang terutang ke kas negara melalui Kantor Pos dan
atau bank Badan Usaha Milik Negara atau bank Badan Usaha Milik Daerah
atau tempat pembayaran lain yang ditunjuk oleh Menteri Keuangan. Untuk
PPh Pasal 21/26 batas penyetoran SSP paling lambat tanggal 10 bulan
takwim berikutnya setelah Masa Pajak berakhir. Formulir terdiri dari dua
bagian yaitu Daftar Surat Setoran Pajak Yang Harus Dibayar digunakan
untuk memudahkan User melihat data SSP yang harus dibayar dan Daftar
Surat Setoran Pajak Yang Telah Dibayar digunakan untuk mengisi form
SSP.

Menampilkan data pada Daftar Surat Setoran Pajak (SSP)


Untuk menampilkan data pada formulir Daftar SSP, ikuti langkah berikut
ini :


1. Klik menu Jenis Pajak Penghasilan  Pasal
22  Daftar Surat Setoran Pajak
(SSP)/Bukti Pemindahbukuan (PBK) 
Daftar Surat Setoran Pajak (SSP) maka
akan ditampilkan formulir Daftar SSP.

2. Tampilan formulir ini seperti tampilan formulir Daftar SSP pada


Menampilkan data Daftar Surat Setoran Pajak (SSP)
dalam Menggunakan Menu Pasal 21 Dan Atau Pasal 26.
Jika user memilih Option Button Buka SPT Yang Ada maka
tampilan awal untuk formulir ini akan berisi data yang telah
dimasukkan sesuai dengan tahun pajak yang telah dipilih
sebelumnya. Sedangkan untuk pilihan Option Button Buat SPT
Baru, tampilan awal untuk formulir ini hanya kolom–kolom yang
tidak berisi data (masih kosong).

3. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan formulir Daftar


Surat Setoran Pajak (SSP) dan kembali ke menu SPT Masa PPh.

Menambah data Daftar Surat Setoran Pajak (SSP)


Untuk menambah data pada formulir Daftar SSP, ikuti langkah berikut ini :


1. Klik menu Jenis Pajak Penghasilan  Pasal 22
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

 Daftar Surat Setoran Pajak (SSP)/Bukti Pemindahbukuan


(PBK)  Daftar Surat Setoran Pajak (SSP) maka akan
ditampilkan formulir Daftar SSP.

2. Klik tombol Baru yang terdapat pada bagian bawah formulir, maka
akan ditampilkan formulir Surat Setoran Pajak (SSP). Tampilan
formulir ini dapat dilihat pada Menambah data Daftar Surat
Setoran Pajak (SSP) dalam Menggunakan Menu Pasal 21
Dan Atau Pasal 26.

3. Bagian Detail Wajib Pajak otomatis telah terisi. Pengisian data


dilakukan pada bagian Uraian SSP sesuai dengan data pada
bagian Daftar Surat Setoran Pajak Yang Harus Dibayar.
4. Klik tombol yang terdapat di sebelah kanan kolom MAP/Kode
Jenis Pajak maka akan ditampilkan Combo Box berikut :

Kemudian pilih salah satu MAP/Kode Jenis Pajak sesuai judul formulir
jenis pajak yang akan dibayar/disetor. Kolom Kode Jenis Setoran dan
Uraian Pembayaran otomatis akan terisi. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.

5. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom Masa
Pajak - Tahun Pajak. Klik bulan untuk masa pajak yang
dibayar/disetor dengan menggunakan Mouse kemudian gunakan
tombol Scroll bar yang terdapat di kiri dan kanan kolom tersebut.
Pembayaran atau setoran untuk lebih dari satu masa pajak
dilakukan dengan menggunakan satu SSP untuk setiap masa
pajak.

Klik tahun terutangnya pajak dengan menggunakan Mouse


kemudian gunakan Scroll bar yang terdapat di kiri dan kanan
kolom tersebut. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

6. Isi nomor transaksi pembayaran pajak pada kolom NTPP sesuai


dengan nomor transaksi bank hanya oleh Kantor Penerima
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

Pembayaran yang telah mengadakan kerja sama Monitoring


Pelaporan Pembayaran Pajak (MP3) dengna Direktorat Jenderal
Pajak. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

7. Isi tarif pada kolom Jumlah Pembayaran sesuai dengan jumlah


pajak yang dibayar/disetor dalam rupiah penuh. Pembayaran pajak
dengan mata uang Dollar Amerika Serikat (bagi WP yang
diwajibkan melakukan pembayaran pajak dalam mata uang Dollar
Amerika Serikat) diisi secara lengkap sampai sen. Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

8. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom


Tanggal Setor. Akan muncul tampilan kalender, ubah tanggal
dengan cara meng-klik langsung pada tampilan kalender tersebut.

Ubah bulan dengan cara meng-klik judul bulan yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul list untuk bulan selama setahun, klik
bulan yang dimaksud dengan menggunakan Mouse. Atau bisa juga
dengan cara meng-klik tombol Scroll bar yang terdapat di kiri dan
kanan tampilan judul kalender.

Ubah tahun dengan cara meng-klik judul tahun yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul Scroll bar atas dan bawah, gunakan
Scroll bar tersebut untuk mengubah tahun yang dimaksud. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

9. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data SSP
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika No atau Cancel maka akan kembali ke formulir SSP yang


telah terisi.

b. Jika Yes maka akan ditampilkan pesan bahwa Data SSP Sudah
Ada. Klik OK, maka tampilan formulir seperti saat pertama kali
aktif.

c. Jika Tutup untuk kembali ke formulir Daftar SSP.

10. Klik tombol Tutup pada formulir Daftar SSP, maka tampilan
akan kembali ke menu utama SPT Masa PPh.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

Mengubah data pada Daftar Surat Setoran Pajak (SSP)


Untuk mengubah data pada formulir Daftar SSP, ikuti langkah berikut ini :


1. Untuk melakukan perubahan, Operator membuka data
SPT masa yang telah dibuat melalui menu Jenis Pajak
Penghasilan  Pasal 22  Daftar Surat Setoran
Pajak (SSP)/Bukti Pemindahbukuan (PBK) 
Daftar Surat Setoran Pajak (SSP) maka akan ditampilkan formulir
Daftar SSP.

2. Klik baris data grid pada data Surat Setoran Pajak yang akan diubah.

3. Klik tombol Ubah yang terdapat di sebelah bawah tampilan formulir


Daftar Surat Setoran Pajak, maka akan terbuka formulir Surat
Setoran Pajak (SSP) sesuai dengan data yang telah dipilih.

4. Lakukan perubahan data pada kolom-kolom yang dinginkan.

5. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah dimasukkan.


Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data SSP Tersebut Akan
Disimpan ?

a. Jika No atau Cancel maka akan kembali ke formulir SSP yang


telah terisi.

b. Jika Yes maka akan ditampilkan pesan bahwa Data SSP Sudah
Ada. Klik OK, maka tampilan formulir akan tertutup dan kembali
ke Daftar Surat Setoran Pajak.

6. Klik tombol Tutup pada formulir Daftar SSP untuk kembali ke menu
utama eSPT Masa PPh.
Menghapus data pada Daftar Surat Setoran Pajak (SSP)
Untuk menghapus data pada formulir Daftar SSP, ikuti langkah berikut ini :


1. Untuk melakukan penghapusan data, Operator
membuka data SPT masa yang telah dibuat melalui
menu Jenis Pajak Penghasilan  Pasal 22 
Daftar Surat Setoran Pajak (SSP)/Bukti Pemindahbukuan
(PBK)  Daftar Surat Setoran Pajak (SSP) maka akan
ditampilkan formulir Daftar SSP.

2. Klik baris data grid pada data yang akan dihapus.

3. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan Apakah Data


e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

SSP Tersebut Akan Dihapus ?

a. Klik Yes maka data yang telah dipilih pada formulir Daftar Surat
Setoran Pajak (SSP) akan terhapus.

b. Klik No untuk membatalkan dan kembali ke Formulir Daftar.

4. Klik tombol Tutup pada formulir Daftar SSP untuk kembali ke menu
utama SPT Masa PPh.

Daftar Bukti Pemindah Bukuan (PBK)


Daftar ini berisi Bukti Pemindah Bukuan (PBK) digunakan jika ada
keberatan pada pembayaran Surat Ketetapan Pajak Lebih Bayar atau
lainnya. Formulir ini baru akan aktif jika user yang login adalah user yang
bertindak sebagai Operator Data Entri. Daftar Bukti Pemindah Bukuan
(PBK) tergabung dalam menu Pasal 22 pada Jenis Pajak Penghasilan.

GAMBAR65. Formulir Daftar Pemindah Bukuan (PPh Pasal 22)

Menampilkan data pada Daftar Bukti Pemindah Bukuan (PBK)


Untuk menampilkan data pada formulir Daftar Bukti PBK, ikuti langkah
berikut ini :


1. Klik menu Jenis Pajak Penghasilan  Pasal 22
 Daftar Surat Setoran Pajak (SSP)/Bukti
Pemindahbukuan (PBK)  Daftar Bukti
Pemindah Bukuan (PBK) maka akan ditampilkan
formulir Daftar Pemindah Bukuan (PPh Masa Pasal 22).

2. Tampilan formulir ini, tergantung dari pilihan user pada menu Setting
SPT. Jika user memilih Option Button Buka SPT Yang Ada maka
tampilan awal untuk formulir ini akan berisi data yang telah
dimasukkan sesuai dengan tahun pajak yang telah dipilih
sebelumnya. Sedangkan untuk pilihan Option Button Buat SPT
Baru, tampilan awal untuk formulir ini hanya kolom–kolom yang
tidak berisi data (masih kosong).
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

3. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan formulir Daftar


Pemindah Bukuan (PPh Masa Pasal 22) dan kembali ke menu utama
eSPT Masa PPh.

Menambah data Daftar Bukti Pemindah Bukuan (PBK)


Untuk menambah data pada formulir Daftar Bukti PBK, ikuti langkah
berikut ini :


1. Klik menu Jenis Pajak Penghasilan  Pasal 22 
Daftar Surat Setoran Pajak (SSP)/Bukti
Pemindahbukuan (PBK)  Daftar Bukti
Pemindah Bukuan (PBK) maka formulir tersebut
akan ditampilkan.

2. Klik tombol Baru yang terdapat pada bagian bawah formulir, maka
akan ditampilkan formulir Bukti Pemindah Bukuan (PPh Masa
Pasal 21/26). Tampilan formulir ini seperti tampilan formulir Bukti
Pemindah Bukuan pada Menambah data Daftar Pemindah
Bukuan (PBK) dalam Menggunakan Menu Pasal 21 Dan Atau
Pasal 26.

3. Isi Nomor Bukti Pemindahbukuan. Tekan tombol Tab untuk pindah ke


kolom berikutnya.

4. Pada kolom Pemindahbukuan Dilakukan Berdasarkan, pilih salah satu


Option Button pada alasan mengapa dilakukan Pemindah Bukuan.
Atau klik Option Button pada kolom alasan yang kosong jika ada
alasan lainnya. Kemudian isi kolom tersebut dengan alasan yang
dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

5. Isi Nomor pada kolom yang tersedia. Tekan tombol Tab untuk pindah
ke kolom berikutnya.

6. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom Tanggal.
Akan muncul tampilan kalender, ubah tanggal dengan cara meng-klik
langsung pada tampilan kalender tersebut.

Ubah bulan dengan cara meng-klik judul bulan yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul list untuk bulan selama setahun, klik
bulan yang dimaksud dengan menggunakan Mouse. Atau bisa juga
dengan cara meng-klik tombol Scroll bar yang terdapat di kiri dan
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

kanan tampilan judul kalender.

Ubah tahun dengan cara meng-klik judul tahun yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul Scroll bar atas dan bawah, gunakan
Scroll bar tersebut untuk mengubah tahun yang dimaksud. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

7. Pada bagian Dari, kolom yang diisi yaitu :

a. Isi nama Wajib Pajak yang mengajukan Pemindah Bukuan pada


kolom Nama. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

b. Isi alamat Wajib Pajak yang mengajukan Pemindah Bukuan pada


kolom Alamat. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

c. Isi Nomor Pokok Wajib Pajak yang mengajukan Pemindah Bukuan


pada kolom NPWP. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

d. Isi jenis pajak yang dibayar/disetor pada kolom Jenis Pajak. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

e. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom Kode
MAP. Kemudian pilih salah satu kode sesuai dengan jenis pajak
yang dibayar/disetor. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

f. Pada kolom Masa / Tahun, bulan dan tahun otomatis telah terisi
sesuai dengan masa PPh pada menu setting SPT. Jika User ingin
mengubah, klik pada kotak bulan kemudian isi bulan yang
dimaksud. Ubah tahun dengan cara klik pada kotak tahun
kemudian isi tahun yang dimaksud. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.

g. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah bawah kolom


Masa/Tahun. Kemudian pilih salah satu Surat Pajak yang
dimaksud : STP, SKP, SKPT, atau SKPLB. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.

h. Isi nomor Surat Pajak pada kolom Nomor. Tekan tombol Tab untuk
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

pindah ke kolom berikutnya.

i. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom Kode
Jenis Setoran. Kemudian pilih salah satu kode sesuai dengan jenis
pajak yang dibayar/disetor. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.

8. Pada bagian Kepada, isi kolom-kolom dengan cara yang sama seperti
di atas.

a. Pengisian data dilakukan dengan cara yang sama mulai dari kolom
Nama sampai kolom Kode Jenis Setoran. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.
b. Pada kolom Nomor, nomor diisi sesuai dengan nomor Surat Pajak .
Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

9. Pada formulir PBK bagian bawah, kolom yang diisi yaitu :

a. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom


Tanggal. Akan muncul tampilan kalender, ubah tanggal dengan
cara meng-klik langsung pada tampilan kalender tersebut.

Ubah bulan dengan cara meng-klik judul bulan yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul list untuk bulan selama setahun,
klik bulan yang dimaksud dengan menggunakan Mouse. Atau bisa
juga dengan cara meng-klik tombol Scroll bar yang terdapat di
kiri dan kanan tampilan judul kalender.

Ubah tahun dengan cara meng-klik judul tahun yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul Scroll bar atas dan bawah,
gunakan Scroll bar tersebut untuk mengubah tahun yang
dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

b. Isi jumlah pajak yang lebih/kurang bayar/setor dengan angka pada


kolom Jumlah Pemindahbukuan. Tekan tombol Tab untuk pindah
ke kolom berikutnya.

c. Isi jumlah pemindahbukuan tersebut dengan huruf pada kolom


Terbilang. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

d. Isi lokasi/kota pembuatan bukti pemindahbukuan pada kolom


Tempat/Tgl Pembuatan PBK. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

kolom berikutnya.

e. Isi tanggal pembuatan bukti pemindahbukuan dengan


menggunakan tombol Scroll bar di sebelah kanan kolom
Tempat/Tgl Pembuatan PBK. Akan muncul tampilan kalender, ubah
tanggal dengan cara meng-klik langsung pada tampilan kalender
tersebut.

Ubah bulan dengan cara meng-klik judul bulan yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul list untuk bulan selama setahun,
klik bulan yang dimaksud dengan menggunakan Mouse. Atau bisa
juga dengan cara meng-klik tombol Scroll bar yang terdapat di
kiri dan kanan tampilan judul kalender.
Ubah tahun dengan cara meng-klik judul tahun yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul Scroll bar atas dan bawah,
gunakan Scroll bar tersebut untuk mengubah tahun yang
dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

f. Isi nama pejabat Kepala Kantor Pelayanan Pajak pada kolom Nama
Pejabat Kepala KPP. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

g. Isi nomor induk pejabat Kepala Kantor Pelayanan Pajak pada kolom
NIP Pejabat Kepala KPP. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

2. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah dimasukkan.


Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data Tersebut Akan
Disimpan ?

a. Jika Cancel, maka tampilan kembali ke formulir Bukti Pemindah


Bukuan.

b. Jika No, maka akan kembali ke formulir Daftar Pemindah Bukuan


(PPh Masa Pasal 22).

c. Jika Yes, maka akan ditampilkan pesan bahwa Data Berhasil


Disimpan. Klik OK, maka data akan terisi pada formulir Daftar
Pemindah Bukuan (PPh Masa Pasal 22).

d. Jika Tutup untuk kembali ke formulir Daftar Pemindah Bukuan.


e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

3. Klik tombol Tutup pada formulir Daftar Pemindah Bukuan, maka


tampilan akan kembali ke menu utama SPT Masa PPh.

Mengubah data pada Daftar Bukti Pemindah Bukuan (PBK)


Untuk mengubah data pada formulir Daftar Bukti PBK, Ikuti langkah
berikut ini :


1. Untuk melakukan perubahan data, Operator
membuka data SPT masa yang pernah dibuat
melalui menu Jenis Pajak Penghasilan  Pasal
22  Daftar Surat Setoran Pajak (SSP)/Bukti
Pemindahbukuan (PBK)  Daftar Bukti Pemindah Bukuan
(PBK) maka formulir tersebut akan ditampilkan.

2. Klik baris data grid pada data yang akan diubah.

3. Klik tombol Ubah yang terdapat di sebelah bawah tampilan


formulir Daftar Pemindah Bukuan, maka akan ditampilkan pesan
Apakah Data Tersebut Akan Diubah ?

a. Jika klik No, maka akan kembali ke formulir daftar yang telah terisi.

b. Jika klik Yes, maka akan ditampilkan formulir Bukti Pemindah


Bukuan sesuai dengan data yang dipilih.

4. Lakukan perubahan data pada kolom-kolom yang dinginkan.

5. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?
a. Jika klik Cancel, maka tampilan kembali ke formulir Bukti
Pemindah Bukuan.

b. Jika klik No, maka akan kembali ke formulir Daftar Pemindah


Bukuan.

c.Jika klik Yes, maka akan ditampilkan pesan bahwa Data Berhasil
Disimpan. Klik OK, maka data akan terisi pada formulir Daftar
Pemindah Bukuan.

6. Klik tombol Tutup pada tampilan formulir Daftar


Pemindahbbukuan (PPh Masa Pasal 22) untuk kembali ke menu
setting SPT Masa PPh.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

Menghapus data pada Daftar Bukti Pemindah Bukuan (PBK)


Untuk menghapus data pada formulir Daftar Bukti PBK, ikuti langkah
berikut ini :


1. Untuk melakukan penghapusan data, Operator
membuka data SPT masa yang pernah dibuat
melalui menu Jenis Pajak Penghasilan  Pasal
22  Daftar Surat Setoran Pajak (SSP)/Bukti
Pemindahbukuan (PBK)  Daftar Bukti Pemindah Bukuan
(PBK) maka formulir tersebut akan ditampilkan

2. Klik baris data grid pada data yang akan dihapus.

3. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan Apakah Data


Tersebut Akan Dihapus ?

a. Klik Yes maka Data Berhasil Dihapus data yang telah dipilih
pada formulir Daftar Pemindah Bukuan akan terhapus.

b. Klik No untuk membatalkan dan kembali ke formulir Daftar.

4. Klik tombol Tutup yang ada pada formulir Daftar Pemindah Bukuan
(PPh Masa Pasal 22) untuk keluar dari formulir dan kembali ke menu
utama SPT Masa PPh.

Surat Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Ps 22


SPT PPh Pasal 22 adalah surat yang digunakan WP untuk melaporkan
perhitungan dan pembayaran PPh Pasal 22 yang terutang menurut
ketentuan peraturan perundang-undangan perpajakan. Formulir Surat
Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Ps 22 tergabung dalam menu Pasal 22.
Menu ini berupa tampilan data–data yang telah dimasukkan sebelumnya
melalui formulir - formulir Bukti Pemotongan dan Daftar Bukti Pemotongan
PPh yang terdapat dalam menu Pasal 22.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

GAMBAR66. Formulir SPT Masa PPh Pasal 22

Menampilkan data pada Surat Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Ps 22


Untuk menampilkan data pada formulir SPT Masa PPh Ps 22, ikuti langkah


berikut ini :
1. Pada tampilan aplikasi eSPT Masa PPh, klik
menu Jenis Pajak Penghasilan  Pasal 22
 Surat Pemberitahuan (SPT) Masa PPh
Ps 22 maka formulir tersebut akan
ditampilkan.

2. Tampilan data pada formulir ini, tergantung dari pilihan user di


menu Setting SPT.

3. Jika user memilih Option Button Buat SPT Baru, tampilan awal
untuk formulir ini hanya kolom–kolom yang tidak berisi data
(masih kosong).

4. Sedangkan untuk pilihan Option Button Buka SPT Yang Ada


maka tampilan awal untuk formulir ini akan berisi data yang
merupakan pindahan dari Bukti Pemotongan Bukti Potong
PPh Atas Impor Bukti Pemotongan PPh Pasal 21(Final), dan Bukti
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

Pemotongan PPh Pasal 26 untuk tahun pajak yang telah dipilih


sebelumnya.

5. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan formulir Surat


Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Ps 22 data akan otomatis
kembali ke menu SPT Masa PPh.

Menambah data pada Surat Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Ps 22


Untuk menambah data pada formulir SPT Masa PPh Ps 22, ikuti langkah
berikut ini :


1. Klik pada menu Jenis Pajak Penghasilan 
Pasal 22  Surat Pemberitahuan (SPT) Masa
PPh Ps 22 maka formulir tersebut akan
ditampilkan.

2. Klik tombol Scroll bar yang terletak pada kolom


Tanggal Penyetoran maka akan ditampilkan kalender, ubah
tanggal dengan cara meng-klik langsung pada tampilan kalender
tersebut.

Ubah bulan dengan cara meng-klik judul bulan yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul list untuk bulan selama setahun,
klik bulan yang dimaksud dengan menggunakan Mouse. Atau bisa
juga dengan cara meng-klik tombol Scroll bar yang terdapat di kiri
dan kanan tampilan judul kalender.

Ubah tahun dengan cara meng-klik judul tahun yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul Scroll bar atas dan bawah,
gunakan Scroll bar tersebut untuk mengubah tahun yang
dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

3. Pada angka 1. Badan Usaha Industri/Eksportir kolom yang diisi :

a. Isi jenis Badan Usaha Industri/Eksportir pada kolom yang


tersedia sesuai dengan usaha yang bergerak dalam sektor
perhutanan, perkebunan, pertanian, dan perikanan, yang
ditunjuk oleh Kepala Kantor Pelayanan Pajak atas pembelian
barang-banrang untuk keperluan industri/ekspor mereka dari
pedagang pengumpul. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

kolom berikutnya.

b. Isi tarif Badan Usaha Industri/Eksportir tersebut pada kolom Nilai


Obyek pajak (Rp). Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

c. Isi persen PPh yang dipungut pada kolom Tarif (%). Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

4. Pada angka 2. Usaha Industri Rokok, kolom yang diisi :

a. Isi tarif pada kolom Nilai Obyek pajak (Rp). Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.

b. Isi persen PPh yang dipungut pada kolom Tarif (%). Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

5. Pada angka 3. Pembelian Barang oleh


bendaharawan/Badan Tertentu yang ditunjuk, kolom yang
diisi :

a. Isi tarif pada kolom Nilai Obyek pajak (Rp). Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.

b. Isi persen PPh yang dipungut pada kolom Tarif (%). Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

6. Pada angka 4. Nilai Impor Bank Devisa/Ditjen Bea dan


Cukai, a. API, kolom yang diisi :

a. Isi tarif pada kolom Nilai Obyek pajak (Rp). Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.

b. Isi persen PPh yang dipungut pada kolom Tarif (%). Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

7. Pada angka 4. Nilai Impor Bank Devisa/Ditjen Bea dan


Cukai, b. Non API, kolom yang diisi :

a. Isi tarif pada kolom Nilai Obyek pajak (Rp). Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.

b. Isi persen PPh yang dipungut pada kolom Tarif (%). Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

8. Pada angka 5. Hasil Lelang (Ditjen Bea dan Cukai), kolom


e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

yang diisi :

a. Isi tarif pada kolom Nilai Obyek pajak (Rp). Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.

b. Isi persen PPh yang dipungut pada kolom Tarif (%). Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

9. Pada angka 6. Penjualan Migas Oleh Pertamina/Badan


Usaha Selain Pertamina, a. SPBU/Agen/Penyalur (Final),
kolom yang diisi :

a. Isi tarif pada kolom Nilai Obyek pajak (Rp). Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.
b. Isi persen PPh yang dipungut pada kolom Tarif (%). Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

10. Pada angka 6. Penjualan Migas Oleh


Pertamina/Badan Usaha Selain Pertamina, b. Pihak Lain
(Tidak Final), kolom yang diisi :

a. Isi tarif pada kolom Nilai Obyek pajak (Rp). Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.

b. Isi persen PPh yang dipungut pada kolom Tarif (%). Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

11. Pilih jenis Lampiran pada kotak Check Box yang terdapat
pada kolom Lampiran.

a. Klik kotak Check Box yang terdapat di sebelah kiri Daftar Surat
Setoran Pajak PPh Ps 22 Impor (Bank Devisa dan Bendaharawan
Tertentu yang ditunjuk) dan Pertamina/Badan Usaha Lain Selain
Pertamina, jika bersama SPT dilampirkan pula Daftar Surat
Setoran Pajak tersebut. Kemudian tentukan jumlah lampiran
tersebut pada kotak lembar.

b. Klik kotak Check Box yang terdapat di sebelah kiri Surat Setoran
SSP yang disetor oleh importir atau Pembeli Barang (Khusus
untuk Bank Devisa, Bendaharawan/Badan Tertentu yang
Ditunjuk), jika bersama SPT dilampirkan pula Surat Setoran SSP.
Kemudian tentukan jumlah lampiran tersebut pada kotak
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

lembar.

c. Klik kotak Check Box yang terdapat di sebelah kiri SSP yang
disetor oleh Pemungut Pajak sebanyak (Khusus untuk Badan
Usaha Industri/Eksportir Tertentu, Ditjen Bea dan Cukai), jika
bersama SPT dilampirkan pula SSP yang disetor. Kemudian
tentukan jumlah lampiran tersebut pada kotak lembar.

d. Klik kotak Check Box yang terdapat di sebelah kiri Surat Kuasa
Khusus, jika bersama SPT dilampirkan pula Surat Kuasa Khusus.

e. Klik kotak Check Box yang terdapat di sebelah kiri Daftar Bukti
Pemungutan PPh Pasal 22(Khusus untuk Badan Usaha
Industri/Eksportir Tertentu, Ditjen Bea dan Cukai), jika bersama
SPT dilampirkan pula Daftar Bukti Pemungutan PPh Pasal 22.

f. Klik kotak Check Box yang terdapat di sebelah kiri Bukti


Pemungutan PPh Pasal 22(Khusus untuk Badan Usaha
Industri/Eksportir Tertentu, Ditjen Bea dan Cukai), jika bersama
SPT dilampirkan pula Bukti Pemungutan PPh Pasal 22.

g. Klik kotak Check Box yang terdapat di sebelah kiri Dalam hal
ada penjualan retur agar dilengkapi dengan lampiran rincian
penjualan dan retur penjualan, jika ada penjualan retur maka
bersama SPT dilampirkan pula lampiran rincian penjualan dan
retur penjualan.

h. Klik kotak Check Box yang terdapat di sebelah kiri Risalah lelang
dalam hal pelaksanaan lelang, jika ada pelaksanaan lelang maka
dilampirkan pula bersama SPT.

i. Tentukan Tanggal SPT dengan cara meng-klik tombol Scroll bar


yang terletak pada kolom Tanggal SPT. Akan muncul tampilan
kalender, ubah tanggal dengan cara meng-klik langsung pada
tampilan kalender tersebut.

Ubah bulan dengan cara meng-klik judul bulan yang terdapat


pada tampilan kalender, akan muncul list untuk bulan selama
setahun, klik bulan yang dimaksud dengan menggunakan
Mouse. Atau bisa juga dengan cara meng-klik tombol Scroll
bar yang terdapat di kiri dan kanan tampilan judul kalender.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

Ubah tahun dengan cara meng-klik judul tahun yang terdapat


pada tampilan kalender, akan muncul Scroll bar atas dan bawah,
gunakan Scroll bar tersebut untuk mengubah tahun yang
dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

12. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika klik No, maka akan kembali ke formulir SPT.

b. Jika klik Yes, maka akan ditampilkan pesan bahwa Data


Berhasil Disimpan. Klik OK, maka data akan tersimpan ke
dalam formulir SPT.

13. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan formulir


Surat Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Ps 22 data akan kembali
ke menu utama eSPT Masa PPh.

Mengubah data pada Surat Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Ps 22


Untuk mengubah data pada formulir SPT Masa PPh Ps 22, ikuti langkah
berikut ini :
1. Untuk melakukan perubahan data, Operator

 membuka SPT PPh masa yang telah ada pada


menu Jenis Pajak Penghasilan  Pasal 22 
Surat Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Ps 22
maka formulir tersebut akan ditampilkan.
2. Pada tampilan tersebut dapat dilihat kolom-kolom yang sudah
terisi dengan nilai–nilai yang merupakan pindahan dari formulir
Bukti Pemungutan dan Daftar Pemungutan PPh Pasal 22.

3. Lakukan perubahan data pada kolom yang diinginkan. Tekan


tombol Tab setiap perpindahan kolom ke kolom berikutnya.

4. Klik tombol Simpan pada formulir Surat Pemberitahuan (SPT)


Masa PPh untuk menyimpan perubahan data yang dilakukan
maka akan ditampilkan pesan Apakah Data Tersebut Akan
Disimpan ?

a. Jika klik No, maka akan kembali ke formulir SPT.


e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 2

b. Jika klik Yes, maka akan ditampilkan pesan bahwa Data


Berhasil Disimpan. Klik OK, maka perubahan yang dilakukan
akan tersimpan dalam formulir SPT.

5. Klik tombol Tutup untuk keluar dari formulir Surat


Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Ps 22 dan kembali ke menu
utama SPT Masa PPh.
Mencetak data pada Surat Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Ps 22
Untuk mencetak data pada formulir SPT Masa PPh Ps 22, ikuti langkah


berikut ini :
1. Untuk melakukan pencetakan data, Operator
membuka data SPT masa yang pernah dibuat
melalui menu Jenis Pajak Penghasilan  Pasal
22  Surat Pemberitahuan (SPT) Masa PPh
Ps 22 maka formulir tersebut akan ditampilkan

2. Klik tombol Cetak untuk mencetak formulir Surat


Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Pasal 22, maka akan muncul
tampilan preview Surat Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Pasal 22.

a. Klik tombol Print yang terletak di sebelah kiri atas tampilan


preview formulir SPT. Akan aktif menu untuk melakukan
pencetakan.

i. Klik tombol print yang terletak di bagian bawah tampilan


pencetakan, data untuk formulir SPT akan dicetak pada
selembar kertas.

ii. Klik tombol cancel yang terletak di bagian bawah tampilan


pencetakan, untuk membatalkan pencetakan data formulir
tersebut.

b. Klik tombol silang (X) yang terletak di sebelah kanan atas


tampilan preview untuk keluar dari menu preview.

3. Klik tombol Tutup untuk keluar dari formulir Surat


Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Ps 22 dan kembali ke menu
setting SPT Masa PPh.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 3 D a n A t a u P a s a l 2 6

Chapter

10
Menu Pasal 23 Dan Atau Pasal 26
Menu Pasal 23 Dan Atau Pasal 26 dapat digunakan oleh
Operator Data Entri untuk melakukan berbagai proses untuk
pelaporan PPh Pasal 23 dan atau PPh Pasal 26.

P
Ph Pasal 23 adalah pajak yang dipotong atas penghasilan yang
diterima atau diperoleh Wajib Pajak dalam negeri dan Bentuk
Usaha Tetap yang berasal dari modal, penyerahan jasa, atau
penyelenggaraan kegiatan selain yang telah dipotong PPh Pasal
21, yang dibayarkan atau terutang oleh badan pemerintah atau subyek
pajak dalam negeri, penyelenggara kegiatan. PPh Pasal 26 adalah pajak
yang dipotong atas penghasilan yang diterima atau diperoleh Wajib Pajak
Luar Negeri dari Indonesia, selain penghasilan usaha atau melakukan
kegiatan melalui suatu Bentuk Usaha Tetap di Indonesia.

Menu ini dapat dipilih melalui menu Jenis Pajak Penghasilan pada tampilan
aplikasi eSPT Masa PPh. Menu ini dapat aktif setelah melakukan proses
penyetingan dengan memilih Option Button Pasal
I C O N K E Y 23 Dan Atau Pasal 26 yang telah dijelaskan pada
 Menambah Data Setting SPT Masa..
 Menampilkan Data
 Mengubah Data Formulir yang tergabung dalam menu Pasal 23/26
 Menghapus Data adalah :
 Mencetak Data
1. Bukti Potong Pajak Penghasilan Pasal
23
2. Bukti Potong Pajak Penghasilan Final Pasal 23
3. Bukti Potong Pajak Penghasilan Pasal 26
4. Daftar Bukti Potong Pajak Penghasilan Pasal 23 Dan Atau
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 3 D a n A t a u P a s a l 2 6

Pasal 26
5. Daftar Surat Setoran Pajak (SSP)
6. Daftar Bukti Pemindahbukuan PPh Pasal 23 Dan Atau Pasal 26
7. Surat Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Pasal 23 Dan Atau Pasal
26

Bukti Pemotongan Pajak Penghasilan Pasal 23


Formulir Bukti Pemotongan PPh Pasal 23 adalah bukti potong pajak atas
penghasilan berupa dividen, bunga, royalti, hadiah dan penghargaan,
sewa dan penghasilan lain sehubungan dengan penggunaan harta dan
jasa teknik, jasa manajemen, jasa konsultan hukum, jasa konsultan pajak
atau kegiatan yang dipotong oleh Badan Pemerintah, Subyek Pajak Badan
DN, BUT, dan Perwakilan Perusahaan LN Lainnya. Pemotongan PPh Pasal
23 dilakukan pada saat penghasilan dibayarkan oleh pemberi penghasilan.
Bukti pemotongan ini disetorkan ke bank persepsi/kantor pos dan giro
dengan menggunakan SSP. Untuk PPh Pasal 23 tarif pajak yang dikenakan
adalah sebesar 15% dari penghasilan bruto.

Formulir ini memungkinkan Operator melakukan penambahan data


langsung pada formulir tersebut. Untuk perubahan, penghapusan dan
pencetakan data dilakukan melalui formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh
Pasal 23 Dan Atau Pasal 26. Hasil penjumlahan data formulir ini akan
dipindahkan ke formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 23 dan atau
Pasal 26.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 3 D a n A t a u P a s a l 2 6

GAMBAR67. Formulir Bukti Pemotongan PPh Pasal 23

Menambah data Bukti Pemotongan Pajak Penghasilan Pasal 23


Untuk menambah data pada formulir BP PPh Pasal 23, ikuti langkah


berikut ini :
1. Klik menu Jenis Pajak Penghasilan pada tampilan
aplikasi eSPT Masa PPh. Kemudian klik pada menu
Pasal 23 Dan Atau Pasal 26  Bukti
Potong PPh Pasal 23, maka formulir Bukti
Pemotongan PPh Pasal 23 akan ditampilkan.

2. Pada bagian Wajib Pajak Dipotong, klik tombol yang


terdapat di sebelah kanan kolom NPWP untuk menampilkan
formulir Daftar Wajib Pajak Dipotong. Pilih salah satu nomor
NPWP pada kolom Daftar Wajib Pajak Dipotong. Jika wajib pajak
belum terdaftar maka lakukan penambahan data Wajib Pajak
melalui Tabel Wajib Pajak pada menu Utiliti yang telah
dijelaskan pada Chapter 14. Menggunakan Menu Utiliti.

3. Pada formulir Bukti Pemotongan Pasal 23, kolom Nomor Bukti


otomatis akan terisi 6 digit angka misalnya 000001/PPH 23/bulan
ke-…/tahun. Atau User dapat mengganti nomor bukti yang
disediakan sistem dengan nomor yang diinginkan. Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

4. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom


e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 3 D a n A t a u P a s a l 2 6

Tanggal Pemotongan. Kotak kalender akan ditampilkan. Pilih dan


klik tanggal yang diinginkan User langsung pada tampilan kalender
tersebut.

Klik judul bulan yang terdapat pada tampilan kalender, akan muncul
list untuk bulan selama setahun. Pilih dan klik bulan yang dimaksud
dengan menggunakan Mouse. Atau bisa juga dengan cara
menggunakan tombol Scroll bar yang terdapat di kiri dan kanan
tampilan judul kalender.

Klik judul tahun yang terdapat pada tampilan kalender, akan muncul
Scroll bar atas dan bawah, gunakan tombol Scroll bar tersebut untuk
mengubah tahun yang dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.

5. Untuk Dividen, kolom yang dapat diisi :

a. Isi tarif-nya pada kolom Jumlah Penghasilan Bruto (Rp). Tekan


tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Nilai angka 1
kolom (3) pada formulir ini akan dipindahkan ke formulir SPT
Masa PPh Pasal 23 Dan Atau Pasal 26 hal 1 Angka 1
kolom (4).

b. Isi persen PPh yang dipotong pada kolom Tarif (%). Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Kolom PPh yang
dipotong otomatis akan terisi dan jumlahnya akan dipindahkan
ke SPT Masa PPh Pasal 23 Dan Atau Pasal 26 hal 1 Angka
1 kolom (7).

6. Untuk Bunga (termasuk premium, diskonto dan imbalan


sehubungan dengan jaminan pengembalian utang), kolom yang
dapat diisi :

a. Isi tarif-nya pada kolom Jumlah Penghasilan Bruto (Rp). Tekan


tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Nilai angka 2
kolom (3) pada formulir ini akan dipindahkan ke formulir SPT
Masa PPh Pasal 23 Dan Atau Pasal 26 hal 1 Angka 2
kolom (4).

b. Isi persen PPh yang dipotong pada kolom Tarif (%). Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Kolom PPh yang
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 3 D a n A t a u P a s a l 2 6

dipotong otomatis akan terisi dan jumlahnya akan dipindahkan


ke SPT Masa PPh Pasal 23 Dan Atau Pasal 26 hal 1 Angka
2 kolom (7).

7. Untuk Bunga/Diskonto Obligasi, pengisian kolom dengan


menggunakan tombol maka akan
ditampilkan formulir berikut :

GAMBAR68. Lampiran Bukti Pemotongan PPh Ps 23/26 Atas


Bunga & Diskonto Obligasi Yang Tidak Diperdagangkan

a. Isi nama obligasi untuk bunga/diskonto obligasi Pasal 23 pada


kolom Nama Obligasi. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

b. Isi nilai nominal yang dimiliki oleh obligasi pada kolom Jumlah
Nilai Nominal. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

c. Isi nomor seri obligasi tersebut pada kolom Nomor Seri. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

d. Isi persen bunga obligasi dalam setahun pada kolom Tingkat


bunga/tahun (%). Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

e. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom


Tanggal jatuh tempo bunga. Maka akan ditampilkan kalender,
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 3 D a n A t a u P a s a l 2 6

ubah tanggal dengan cara meng-klik langsung pada tampilan


kalender tersebut.

Ubah bulan dengan cara meng-klik judul bulan yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul list untuk bulan selama setahun,
klik bulan yang dimaksud dengan menggunakan Mouse. Atau bisa
juga dengan cara meng-klik tombol Scroll bar yang terdapat di kiri
dan kanan tampilan judul kalender.

Ubah tahun dengan cara meng-klik judul tahun yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul Scroll bar atas dan bawah, gunakan
Scroll bar tersebut untuk mengubah tahun yang dimaksud. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
f. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom
Tanggal Perolehan. Maka akan ditampilkan kalender, ubah
tanggal dengan cara meng-klik langsung pada tampilan kalender
tersebut.

Ubah bulan dengan cara meng-klik judul bulan yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul list untuk bulan selama setahun,
klik bulan yang dimaksud dengan menggunakan Mouse. Atau bisa
juga dengan cara meng-klik tombol Scroll bar yang terdapat di kiri
dan kanan tampilan judul kalender.

Ubah tahun dengan cara meng-klik judul tahun yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul Scroll bar atas dan bawah, gunakan
Scroll bar tersebut untuk mengubah tahun yang dimaksud. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

g. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom


Tanggal Penjualan. Maka akan ditampilkan kalender, ubah
tanggal dengan cara meng-klik langsung pada tampilan kalender
tersebut.

Ubah bulan dengan cara meng-klik judul bulan yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul list untuk bulan selama setahun,
klik bulan yang dimaksud dengan menggunakan Mouse. Atau bisa
juga dengan cara meng-klik tombol Scroll bar yang terdapat di kiri
dan kanan tampilan judul kalender.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 3 D a n A t a u P a s a l 2 6

Ubah tahun dengan cara meng-klik judul tahun yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul Scroll bar atas dan bawah, gunakan
Scroll bar tersebut untuk mengubah tahun yang dimaksud. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

h. Isi tarif harga perolehan obligasi pada kolom Jumlah harga


perolehan bersih (tanpa bunga). Tekan tombol Tab untuk pindah
ke kolom berikutnya.

i. Isi tarif harga penjualan obligasi pada kolom Jumlah harga jual
bersih (tanpa bunga). Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.
j. Jumlah Diskonto (i-h) otomatis akan terisi. Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.

k. Isi jumlah bunga obligasi tersebut pada kolom Bunga. Tekan


tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

l. Klik kotak Check Box pada sudut kiri sebelah bawah formulir ini
jika

m. Isi Keterangan pada formulir bagian bawah dengan informulirasi


relevan (apabila ada). Jika tidak ada Keterangan yang perlu
ditambahkan, cukup dengan memberi tanda (-).

n. Klik tombol OK untuk menyimpan perubahan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

i. Jika Yes maka tampilan kembali ke formulir Bukti


Pemotongan PPh Pasal 23.

ii. Jika No maka akan kembali ke formulir Lampiran Bukti


Potong PPh Pasal 23 yang kosong.

iii. Jika Cancel maka akan kembali ke formulir Lampiran Bukti


Potong PPh Pasal 23 yang telah terisi.

o. Klik tombol Tutup untuk menyimpan data yang telah


dimasukkan.

p. Hasil penjumlahan formulir Lampiran Bukti Potong PPh Pasal 23


e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 3 D a n A t a u P a s a l 2 6

pada kolom (2) akan dipindahkan ke formulir Bukti Potong PPh


Pasal 23 angka 3 kolom (3). Kemudian nilai ini akan dipindahkan
ke formulir SPT Masa PPh Pasal 23 Dan Atau Pasal 26 hal 1
Angka 4 kolom (4).

8. Untuk Royalti, kolom yang dapat diisi :

a. Isi tarif-nya pada kolom Jumlah Penghasilan Bruto (Rp). Tekan


tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Nilai angka 4
kolom (3) pada formulir ini akan dipindahkan ke formulir SPT
Masa PPh Pasal 23 Dan Atau Pasal 26 hal 1 Angka 5
kolom (4).
b. Isi persen PPh yang dipotong pada kolom Tarif (%). Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Kolom PPh yang
dipotong otomatis akan terisi dan jumlahnya akan dipindahkan
ke SPT Masa PPh Pasal 23 Dan Atau Pasal 26 hal 1 Angka
5 kolom (7).

9. Untuk Hadiah dan Penghargaan, kolom yang dapat diisi :

a. Isi tarif-nya pada kolom Jumlah Penghasilan Bruto (Rp). Tekan


tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Nilai angka 5
kolom (3) pada formulir ini akan dipindahkan ke formulir SPT
Masa PPh Pasal 23 Dan Atau Pasal 26 hal 1 Angka 6
kolom (4).

b. Isi persen PPh yang dipotong pada kolom Tarif (%). Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Kolom PPh yang
dipotong otomatis akan terisi dan jumlahnya akan dipindahkan
ke SPT Masa PPh Pasal 23 Dan Atau Pasal 26 hal 1 Angka
6 kolom (7).

10. Untuk Sewa dan penghasilan lain sehubungan dengan


penggunaan harta, kolom yang dapat diisi :

a. Isi tarif-nya pada kolom Jumlah Penghasilan Bruto (Rp). Tekan


tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Nilai angka 6
kolom (3) pada formulir ini akan dipindahkan ke formulir SPT
Masa PPh Pasal 23 Dan Atau Pasal 26 hal 1 Angka 7
kolom (4).
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 3 D a n A t a u P a s a l 2 6

b. Isi persen pada kolom Perkiraan Penghasilan Neto (%). Tekan


tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Jika nilai persen
ini < 0 maka akan ditampilkan pesan : Perkiraan Penghasilan
Neto (%) Tidak Boleh Lebih Kecil Atau Sama Dengan Nol.
Klik tombol OK pada tampilan pesan tersebut.

c. Isi persen PPh yang dipotong pada kolom Tarif (%). Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Kolom PPh yang
dipotong otomatis akan terisi dan jumlahnya akan dipindahkan
ke SPT Masa PPh Pasal 23 Dan Atau Pasal 26 hal 1 Angka
7 kolom (7).

11. Untuk Jasa Teknik, Jasa Manajemen, Jasa Konsultan Hukum,


Jasa Konsultan Pajak, kolom yang dapat diisi :

a. Isi tarif-nya pada kolom Jumlah Penghasilan Bruto (Rp). Tekan


tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Nilai angka 7
kolom (3) pada formulir ini akan dipindahkan ke formulir SPT
Masa PPh Pasal 23 Dan Atau Pasal 26 hal 1 Angka 8
kolom (4).

b. Isi tarif persen pada kolom Perkiraan Penghasilan Neto (%).


Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Jika nilai
persen ini < 0 maka akan ditampilkan pesan : Perkiraan
Penghasilan Neto (%) Tidak Boleh Lebih Kecil Atau Sama
Dengan Nol. Klik tombol OK pada tampilan pesan tersebut.

c. Isi persen PPh yang dipotong pada kolom Tarif (%). Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Kolom PPh yang
dipotong otomatis akan terisi dan jumlahnya akan dipindahkan
ke SPT Masa PPh Pasal 23 Dan Atau Pasal 26 hal 1 Angka
8 kolom (7).

12. Untuk Jenis Penghasilan Jasa Lain ex SK Dirjen Pajak No Kep-


170/PJ/2002 kolom yang dapat diisi pada huruf a/b/c :

a. Klik tombol Scroll Bar di sebelah kanan kolom maka akan


ditampilkan Combo Boxberikut :
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 3 D a n A t a u P a s a l 2 6

Kemudian pilih salah satu jenis jasa. Tekan tombol Tab untuk pindah
ke kolom berikutnya.

b. Isi tarif-nya pada kolom Jumlah Penghasilan Bruto (Rp). Tekan


tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Nilai angka 8
kolom (3) pada formulir ini akan dipindahkan ke formulir SPT
Masa PPh Pasal 23 Dan Atau Pasal 26 hal 1 Angka 9
kolom (4).

c. Tarif persen pada kolom Perkiraan Penghasilan Neto (%) dan


persen PPh yang dipotong pada kolom Tarif (%) otomatis akan
terisi. Nilai yang telah disediakan oleh sistem ini dapat diubah
oleh User. Nilai pada kolom PPh yang dipotong akan dipindahkan
ke SPT Masa PPh Pasal 23/26 hal 1 Angka 9 kolom (7).

13. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika No maka akan kembali ke formulir BP PPh Pasal 23 yang


belum terisi.

b. Jika Cancel maka akan kembali ke formulir BP PPh Pasal 23 yang


telah terisi.

c. Jika Yes maka akan ditampilkan pesan bahwa Data Berhasil


Disimpan. Klik OK, maka tampilan formulir bukti.

14. Hasil penjumlahan pada kolom (3) Jumlah Penghasilan Bruto (Rp)
yang diperoleh dari penambahan data pada formulir ini akan
dipindahkan ke formulir Daftar BP PPh Pasal 23 dan atau Pasal
26 pada Bagian A. kolom 6 (Jumlah Obyek Pajak).

15. Hasil penjumlahan pada kolom (6) PPh Yang Dipotong yang
diperoleh dari penambahan data pada formulir ini akan dipindahkan
ke formulir Daftar Bukti Pemotongan Pajak Penghasilan Pasal
23 dan atau Pasal 26 pada Bagian A. kolom 7 (PPh Yang
Dipotong).

16. Klik tombol Tutup pada formulir BP PPh Pasal 23, maka
tampilan akan kembali ke menu utama SPT Masa PPh.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 3 D a n A t a u P a s a l 2 6

Mengubah data Bukti Pemotongan Pajak Penghasilan Pasal 23


Untuk mengubah data pada formulir BP PPh Pasal 23, ikuti langkah berikut
ini :
1. Untuk melakukan perubahan data, Operator

 membuka data SPT masa yang telah dibuat


melalui menu Jenis Pajak Penghasilan,
kemudian klik Pasal 23 dan atau Pasal 26 
Daftar Bukti Potong PPh Pasal 23 dan atau Pasal. 26. Maka
formulir daftar akan aktif terbuka.

2. Perubahan dilakukan sebelumnya melalui formulir Daftar BP


PPh Pasal 23 dan atau Pasal 26 yang dijelaskan pada
Mengubah data Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 23
dan atau Pasal 26.

3. Setelah formulir Bukti Pemotongan PPh Pasal 23 aktif, dapat


dilihat kolom yang sudah berisi data sesuai dengan tahun pajak
yang telah dipilih.

4. Lakukan perubahan pada kolom–kolom yang diinginkan. Tekan


tombol Tab setiap perpindahan kolom ke kolom berikutnya.

5. Klik tombol Simpan untuk menyimpan perubahan data yang


telah dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika No maka akan kembali ke formulir Daftar Bukti Pemotongan


PPh Pasal 23 dan atau Pasal 26.

b. Jika Cancel maka akan kembali ke formulir Bukti Pemotongan


PPh Pasal 23 yang telah terisi.

c. Jika Yes maka akan ditampilkan pesan bahwa Data Berhasil


Disimpan. Klik OK, maka tampilan kembali ke formulir Daftar BP
PPh Ps 23 dan atau Ps 26.

6. Nilai–nilai hasil perubahan pada formulir ini otomatis akan


dipindahkan ke formulir SPT Masa PPh Pasal 23 Dan Atau
Pasal 26 hal 1 bagian PPh Pasal 23 yang telah dipotong
disesuaikan dengan judul kolomnya.

7. Hasil penjumlahan pada kolom (3) Jumlah Penghasilan Bruto


e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 3 D a n A t a u P a s a l 2 6

(Rp) yang diperoleh dari perubahan data pada formulir ini akan
dipindahkan ke formulir Daftar Bukti Pemotongan Pajak
Penghasilan Pasal 23 dan atau Pasal 26 pada Bagian A.
kolom 6 (Jumlah Obyek Pajak).

8. Hasil penjumlahan pada kolom (6) PPh Yang Dipotong yang


diperoleh dari penambahan data pada formulir ini akan
dipindahkan ke formulir Daftar Bukti Pemotongan Pajak
Penghasilan Pasal 23 dan atau Pasal 26 pada Bagian A.
kolom 7 (PPh Yang Dipotong).

9. Klik tombol Tutup pada formulir Daftar Bukti Pemotongan Pajak


Penghasilan Pasal 23 dan atau Pasal 26 untuk kembali ke menu
SPT Masa PPh.

Bukti Pemotongan Pajak Penghasilan Final Pasal


23 (Final)
Formulir Bukti Pemotongan PPh Final Pasal 23 (Final) adalah bukti potong
pajak atas penghasilan PPh Pasal 23 yang bersifat final. Formulir ini
memungkinkan Operator melakukan penambahan data langsung pada
formulir tersebut. Untuk perubahan, penghapusan dan pencetakan data
dilakukan melalui formulir Daftar BP PPh Pasal 23 Dan Atau Pasal 26. Hasil
penjumlahan data formulir ini akan dipindahkan ke formulir Daftar BP PPh
Pasal 23 / Pasal 26.

GAMBAR69. Formulir Bukti Pemototngan PPh Pasal 23 (Final)

Menambah data Bukti Pemotongan Pajak Penghasilan Final Pasal 23


Untuk menambah data pada formulir BP PPh Final Pasal 23, ikuti langkah


berikut ini :
1. Klik menu Jenis Pajak Penghasilan pada tampilan
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 3 D a n A t a u P a s a l 2 6

aplikasi eSPT Masa PPh. Kemudian klik pada Pasal 23 Dan


Atau Pasal 26  Bukti Potong PPh Pasal 23 (Final),
maka formulir tersebut akan ditampilkan.

2. Pada bagian Wajib Pajak Dipotong, klik tombol yang


terdapat di sebelah kanan kolom NPWP untuk menampilkan
formulir Daftar Wajib Pajak Dipotong. Pilih salah satu nomor
NPWP pada kolom Daftar Wajib Pajak Dipotong. Jika wajib pajak
belum terdaftar maka lakukan penambahan data Wajib Pajak
melalui Tabel Wajib Pajak pada menu Utiliti yang telah
dijelaskan pada Chapter 14. Menggunakan Menu Utiliti.

3. Pada formulir Bukti Pemotongan Final Pasal 23, kolom Nomor


Bukti otomatis akan terisi 6 digit angka misalnya 000001/PPH
23/bulan ke-…/tahun. Atau User dapat mengganti nomor bukti yang
disediakan sistem dengan nomor yang diinginkan. Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

4. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom


Tanggal Pemotongan. Kotak kalender akan ditampilkan. Pilih dan
klik tanggal yang diinginkan User langsung pada tampilan kalender
tersebut.

Klik judul bulan yang terdapat pada tampilan kalender, akan muncul
list untuk bulan selama setahun. Pilih dan klik bulan yang dimaksud
dengan menggunakan Mouse. Atau bisa juga dengan cara
menggunakan tombol Scroll bar yang terdapat di kiri dan kanan
tampilan judul kalender.

Klik judul tahun yang terdapat pada tampilan kalender, akan muncul
Scroll bar atas dan bawah, gunakan tombol Scroll bar tersebut untuk
mengubah tahun yang dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.

5. Untuk Bunga Simpanan yang Dibayarkan oleh Koperasi pada


kolom Jumlah Penghasilan yang Terutang, kolom yang dapat diisi :

a. Isi tarif-nya pada kolom Jumlah Penghasilan Bruto (Rp). Tekan


tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Nilai angka 1
kolom (3) pada formulir ini akan dipindahkan ke formulir SPT
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 3 D a n A t a u P a s a l 2 6

Masa PPh Pasal 23 Dan Atau Pasal 26 hal 1 Angka 3


kolom (4).

b. Jika nilainya < Rp. 240.000 maka akan ditampilkan pesan Bunga
Simpanan Koperasi Yang Dikenakan Pemotongan PPh
Pasal 23 Harus Lebih Besar Dari Rp. 240.000. Klik tombol
OK pada tampilan pesan tersebut.

c. Isi persen PPh yang dipotong pada kolom Tarif (%). Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Kolom PPh yang
dipotong otomatis akan terisi dan jumlahnya akan dipindahkan
ke SPT Masa PPh Pasal 23 Dan Atau Pasal 26 hal 1 Angka
3 kolom (7).
6. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah
dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika No maka akan kembali ke formulir Bukti Pemotongan Pajak


Penghasilan Final Pasal 23 yang belum terisi.

b. Jika Cancel maka akan kembali ke formulir Bukti Pemotongan


Pajak Penghasilan Final Pasal 23 yang telah terisi.

c. Jika Yes maka akan ditampilkan pesan bahwa Data Telah


Tersimpan. Klik OK, maka akan kembali ke formulir Bukti
Pemotongan PPh Pasal 23 untuk penambahan data yang baru.

7. Hasil penjumlahan total kolom 3 otomatis akan terisi ke dalam


formulir Daftar BP PPh Pasal 23 Dan Atau Pasal 26 bagian A.
PPh Pasal 23 kolom 6.

8. Hasil penjumlahan total kolom 6 otomatis akan terisi ke dalam


formulir Daftar BP PPh Pasal 23 Dan Atau Pasal 26 bagian A.
PPh Pasal 23 kolom 7.

a. Nilai ini ditambah dengan hasil penjumlahan total kolom 6


formulir Bukti Pemotongan PPh Pasal 23 akan dipindahkan ke
formulir SPT Masa PPh Pasal 23 Dan Atau Pasal 26 hal 1
kolom (7) JUMLAH.

9. Klik tombol Tutup pada formulir Bukti Pemotongan Pajak


e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 3 D a n A t a u P a s a l 2 6

Penghasilan Final Pasal 23, maka tampilan akan kembali ke


menu utama eSPT Masa PPh.

Mengubah data Bukti Pemotongan Pajak Penghasilan Final Pasal 23


Untuk mengubah data pada formulir BP PPh Final Pasal 23, ikuti langkah
berikut ini :


1. Untuk melakukan perubahan data, Operator
membuka data SPT masa yang pernah dibuat. Klik
menu Jenis Pajak Penghasilan. Kemudian pilih dan
klik Pasal 23 Dan Atau Pasal 26  Daftar
Bukti Potong PPh Pasal 23 dan atau Pasal 26 . Maka
formulir daftar akan aktif terbuka.

2. Perubahan dilakukan sebelumnya melalui formulir Daftar BP PPh


Pasal 23 dan atau Pasal 26 yang dijelaskan pada Mengubah
data Daftar Bukti Pemotongan Pajak Penghasilan Pasal 23
dan atau Pasal 26.

3. Setelah formulir Bukti Pemotongan PPh Pasal 23 (Final) aktif, dapat


dilihat kolom yang sudah berisi data sesuai dengan tahun pajak
yang telah dipilih.

4. Lakukan perubahan pada kolom–kolom yang diinginkan. Tekan


tombol Tab setiap perpindahan kolom ke kolom berikutnya

5. Klik tombol Simpan untuk menyimpan perubahan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika No maka akan kembali ke formulir Daftar Bukti Pemotongan


PPh Pasal 23 dan atau Pasal 26.

b. Jika Cancel maka akan kembali ke formulir Bukti Pemotongan


PPh Pasal 23(Final) yang telah terisi.

c. Jika Yes maka akan ditampilkan pesan bahwa Data Berhasil


Disimpan. Klik OK, maka tampilan kembali ke form Daftar BP
PPh Pasal 23 dan atau Pasal 26.

6. Nilai–nilai hasil perubahan pada formulir ini otomatis akan


dipindahkan ke formulir SPT Masa PPh Pasal 23 Dan Atau Pasal
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 3 D a n A t a u P a s a l 2 6

26 hal 1 bagian PPh Pasal 23 yang telah dipotong


disesuaikan dengan judul kolomnya.

7. Hasil penjumlahan pada kolom (3) Jumlah Penghasilan Bruto (Rp)


yang diperoleh dari perubahan data pada formulir ini akan
dipindahkan ke formulir Daftar Bukti Pemotongan Pajak
Penghasilan Pasal 23 dan atau Pasal 26 pada Bagian A.
kolom 6 (Jumlah Obyek Pajak).

8. Hasil penjumlahan pada kolom (6) PPh Yang Dipotong yang


diperoleh dari penambahan data pada formulir ini akan dipindahkan
ke formulir Daftar Bukti Pemotongan Pajak Penghasilan Pasal
23 dan atau Pasal 26 pada Bagian A. kolom 7 (PPh Yang
Dipotong).

9. Klik tombol Tutup pada formulir Daftar Bukti Pemotongan Pajak


Penghasilan Pasal 23 dan atau Pasal 26 untuk kembali ke menu SPT
Masa PPh.

Bukti Pemotongan Pajak Penghasilan Pasal 26


Formulir Bukti Pemotongan PPh Pasal 26 adalah bukti potong pajak atas
penghasilan yang diterima oleh WP LN dari Indonesia, selain penghasilan
usaha atau melalui suatu bentuk usaha BUT di Indonesia yang dilakukan
oleh Badan Pemerintah, Subyek Pajak Dalam Negeri, Penyelenggara
Kegiatan, dan Bentuk Usaha Tetap. Untuk PPh Pasal 26 tarif pajak yang
dikenakan adalah sebesar 20% dari penghasilan sehubungan dengan
kegiatan yang telah dipotong oleh PPh Pasal 23.

Formulir ini memungkinkan Operator melakukan penambahan data


langsung pada formulir tersebut. Untuk perubahan, penghapusan dan
pencetakan data-nya dilakukan melalui formulir Daftar Bukti Pemotongan
PPh Pasal 23 Dan Atau Pasal 26. Hasil penjumlahan data formulir ini akan
dipindahkan ke formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 23 dan atau
Pasal 26.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 3 D a n A t a u P a s a l 2 6

GAMBAR70. Formulir Bukti Pemotongan PPh Pasal 26

Menambah data Bukti Pemotongan Pajak Penghasilan Pasal 26


Untuk menambah data pada formulir BP PPh Pasal 26, ikuti langkah
berikut ini :


1. Pada tampilan aplikasi eSPT Masa PPh, klik menu
Jenis Pajak Penghasilan. Kemudian pilih dan klik
menu Pasal 23 Dan Atau Pasal 26  Bukti
Potong PPh Pasal 26, maka formulir tersebut
akan ditampilkan.

2. Pada bagian Wajib Pajak Dipotong, klik tombol yang


terdapat di sebelah kanan kolom NPWP untuk menampilkan
formulir Daftar Wajib Pajak Dipotong. Pilih salah satu nomor
NPWP pada kolom Daftar Wajib Pajak Dipotong. Jika wajib pajak
belum terdaftar maka lakukan penambahan data Wajib Pajak
melalui Tabel Wajib Pajak pada menu Utiliti yang telah
dijelaskan pada Chapter 14. Menggunakan Menu Utiliti.

3. Pada formulir ini, kolom Nomor Bukti otomatis akan terisi 6 digit
angka misalnya 000001/PPH 23/bulan ke-…/tahun. Atau User dapat
mengganti nomor bukti yang disediakan sistem dengan nomor
yang diinginkan. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

4. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom


Tanggal Pemotongan. Kotak kalender akan ditampilkan. Pilih dan
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 3 D a n A t a u P a s a l 2 6

klik tanggal yang diinginkan User langsung pada tampilan kalender


tersebut.

Klik judul bulan yang terdapat pada tampilan kalender, akan muncul
list untuk bulan selama setahun. Pilih dan klik bulan yang dimaksud
dengan menggunakan Mouse. Atau bisa juga dengan cara
menggunakan tombol Scroll bar yang terdapat di kiri dan kanan
tampilan judul kalender.

Klik judul tahun yang terdapat pada tampilan kalender, akan muncul
Scroll bar atas dan bawah, gunakan tombol Scroll bar tersebut untuk
mengubah tahun yang dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.
5. Untuk Dividen, kolom yang diisi :

a. Isi tarif-nya pada kolom Jumlah Penghasilan Bruto (Rp).


Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Nilai
angka 1 kolom (3) pada formulir ini akan dipindahkan ke
formulir SPT Induk hal 2 Angka 1 kolom (4).

b. Persen PPh yang dipotong pada kolom Tarif (%) Tidak


Dapat Diubah Sesuai Dengan Tarif Perjanjian
Penghindaran Pajak Berganda (P3B). Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

c. Kolom PPh yang dipotong otomatis akan terisi dan


jumlahnya akan dipindahkan ke SPT Induk hal 2 Angka
1 kolom (7).

6. Untuk Bunga/Diskonto Obligasi, pengisian kolom dengan


menggunakan tombol maka akan
ditampilkan formulir berikut :
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 3 D a n A t a u P a s a l 2 6

GAMBAR71. Lampiran Bukti Pemotongan PPh Ps 23/26 Atas


Bunga & Diskonto Obligasi Yang Tidak Diperdagangkan

a. Isi nama obligasi untuk bunga/diskonto obligasi Pasal 23 pada


kolom Nama Obligasi. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.

b. Isi nilai nominal yang dimiliki oleh obligasi pada kolom Jumlah
Nilai Nominal. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

c. Isi nomor seri obligasi tersebut pada kolom Nomor Seri. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

d. Isi persen bunga obligasi dalam setahun pada kolom Tingkat


bunga/tahun (%). Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

e. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom


Tanggal jatuh tempo bunga. Maka akan ditampilkan kalender,
ubah tanggal dengan cara meng-klik langsung pada tampilan
kalender tersebut.

Ubah bulan dengan cara meng-klik judul bulan yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul list untuk bulan selama setahun,
klik bulan yang dimaksud dengan menggunakan Mouse. Atau bisa
juga dengan cara meng-klik tombol Scroll bar yang terdapat di kiri
dan kanan tampilan judul kalender.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 3 D a n A t a u P a s a l 2 6

Ubah tahun dengan cara meng-klik judul tahun yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul Scroll bar atas dan bawah, gunakan
Scroll bar tersebut untuk mengubah tahun yang dimaksud. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

f. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom


Tanggal Perolehan. Maka akan ditampilkan kalender, ubah
tanggal dengan cara meng-klik langsung pada tampilan
kalender tersebut.

Ubah bulan dengan cara meng-klik judul bulan yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul list untuk bulan selama setahun,
klik bulan yang dimaksud dengan menggunakan Mouse. Atau bisa
juga dengan cara meng-klik tombol Scroll bar yang terdapat di kiri
dan kanan tampilan judul kalender.

Ubah tahun dengan cara meng-klik judul tahun yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul Scroll bar atas dan bawah, gunakan
Scroll bar tersebut untuk mengubah tahun yang dimaksud. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

g. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom


Tanggal Penjualan. Maka akan ditampilkan kalender, ubah
tanggal dengan cara meng-klik langsung pada tampilan
kalender tersebut.

Ubah bulan dengan cara meng-klik judul bulan yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul list untuk bulan selama setahun,
klik bulan yang dimaksud dengan menggunakan Mouse. Atau bisa
juga dengan cara meng-klik tombol Scroll bar yang terdapat di kiri
dan kanan tampilan judul kalender.

Ubah tahun dengan cara meng-klik judul tahun yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul Scroll bar atas dan bawah, gunakan
Scroll bar tersebut untuk mengubah tahun yang dimaksud. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

h. Isi tarif harga perolehan obligasi pada kolom Jumlah harga


perolehan bersih (tanpa bunga). Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 3 D a n A t a u P a s a l 2 6

i. Isi tarif harga penjualan obligasi pada kolom Jumlah harga jual
bersih (tanpa bunga). Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.

j. Isi jumlah bunga obligasi tersebut pada kolom Bunga. Tekan


tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

k. Isi Keterangan pada formulir bagian bawah dengan informasi


yang relevan (apabila ada). Jika tidak ada keterangan yang
perlu ditambahkan, cukup dengan memberi tanda (-).

l. Klik tombol OK untuk menyimpan perubahan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

i. Jika Yes maka tampilan kembali ke formulir BP PPh Pasal 26.

ii.Jika No maka akan kembali ke formulir Lampiran BP PPh


Pasal 26 yang kosong.

iii. Jika Cancel maka akan kembali ke formulir Lampiran BP


PPh Pasal 26 yang telah terisi.

m. Klik tombol Tutup untuk menyimpan data yang telah


dimasukkan.

n. Hasil penjumlahan formulir Lampiran BP PPh Pasal 26 pada


kolom (2) akan dipindahkan ke formulir BP PPh Pasal 26 angka
2 kolom (3). Kemudian nilai ini akan dipindahkan ke formulir
SPT Masa PPh Pasal 23 Dan Atau Pasal 26 hal 2 Angka
2 kolom (4).

7. Untuk Royalti, kolom yang diisi :

a. Isi tarif-nya pada kolom Jumlah Penghasilan Bruto (Rp).


Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Nilai
angka 3 kolom (3) pada formulir ini akan dipindahkan ke
formulir SPT Induk hal 2 Angka 3 kolom (4).

b. Persen PPh yang dipotong pada kolom Tarif (%) Tidak


Dapat Diubah Sesuai Dengan Tarif Perjanjian
Penghindaran Pajak Berganda (P3B). Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 3 D a n A t a u P a s a l 2 6

c. Kolom PPh yang dipotong otomatis akan terisi dan


jumlahnya akan dipindahkan ke SPT Induk hal 2 Angka
3 kolom (7).

8. Untuk Sewa dan penghasilan lain sehubungan dengan


penggunaan harta selain penghasilan atas pengalihan
tanah dan atau bangunan, kolom yang diisi :

a. Isi tarif-nya pada kolom Jumlah Penghasilan Bruto (Rp).


Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Nilai
angka 4 kolom (3) pada formulir ini akan dipindahkan ke
formulir SPT Induk hal 2 Angka 4 kolom (4).
b. Persen PPh yang dipotong pada kolom Tarif (%) Tidak
Dapat Diubah Sesuai Dengan Tarif Perjanjian
Penghindaran Pajak Berganda (P3B). Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

c. Kolom PPh yang dipotong otomatis akan terisi dan


jumlahnya akan dipindahkan ke SPT Induk hal 2 Angka
4 kolom (7).

9. Untuk Imbalan sehubungan dengan jasa, pekerjaan dan kegiatan,


kolom yang diisi :

a. Isi tarif-nya pada kolom Jumlah Penghasilan Bruto (Rp).


Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Nilai
angka 5 kolom (3) pada formulir ini akan dipindahkan ke
formulir SPT Induk hal 2 Angka 5 kolom (4).

b. Persen PPh yang dipotong pada kolom Tarif (%) Tidak


Dapat Diubah Sesuai Dengan Tarif Perjanjian
Penghindaran Pajak Berganda (P3B). Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

c. Kolom PPh yang dipotong otomatis akan terisi dan


jumlahnya akan dipindahkan ke SPT Induk hal 2 Angka
5 kolom (7).

10. Untuk Hadiah dan Penghargaan, kolom yang diisi :

a. Isi tarif-nya pada kolom Jumlah Penghasilan Bruto (Rp).


e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 3 D a n A t a u P a s a l 2 6

Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Nilai


angka 6 kolom (3) pada formulir ini akan dipindahkan ke
formulir SPT Induk hal 2 Angka 6 kolom (4).

b. Persen PPh yang dipotong pada kolom Tarif (%) Tidak


Dapat Diubah Sesuai Dengan Tarif Perjanjian
Penghindaran Pajak Berganda (P3B). Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

c. Kolom PPh yang dipotong otomatis akan terisi dan


jumlahnya akan dipindahkan ke SPT Induk hal 2 Angka
6 kolom (7).
11. Untuk Pensiun dan pembayaran berkala, kolom yang diisi :

a. Isi tarif-nya pada kolom Jumlah Penghasilan Bruto (Rp).


Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Nilai
angka 7 kolom (3) pada formulir ini akan dipindahkan ke
formulir SPT Induk hal 2 Angka 7 kolom (4).

b. Persen PPh yang dipotong pada kolom Tarif (%) Tidak


Dapat Diubah Sesuai Dengan Tarif Perjanjian
Penghindaran Pajak Berganda (P3B). Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

c. Kolom PPh yang dipotong otomatis akan terisi dan


jumlahnya akan dipindahkan ke SPT Induk hal 2 Angka
7 kolom (7).

12. Untuk Penjualan harta di Indonesia, kolom yang diisi :

a. Isi tarif-nya pada kolom Jumlah Penghasilan Bruto (Rp).


Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Nilai
angka 8 kolom (3) pada formulir ini akan dipindahkan ke
formulir SPT Masa PPh Pasal 23 Dan Atau Pasal 26
hal 2 Angka 8 kolom (4).

b. Isi tarifnya pada kolom Perkiraan Penghasilan Neto. Jika


nilai persen ini < 0 maka akan ditampilkan pesan :
Perkiraan Penghasilan Neto (%) Tidak Boleh Lebih
Kecil Atau Sama Dengan Nol. Klik tombol OK pada
tampilan pesan tersebut. Tekan tombol Tab untuk pindah
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 3 D a n A t a u P a s a l 2 6

ke kolom berikutnya. Dan jumlahnya akan dipindahkan ke


SPT Induk hal 2 Angka 8 kolom (5).

c. Persen PPh yang dipotong pada kolom Tarif (%) Tidak


Dapat Diubah Sesuai Dengan Tarif Perjanjian
Penghindaran Pajak Berganda (P3B). Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

d. Kolom PPh yang dipotong otomatis akan terisi dan


jumlahnya akan dipindahkan ke SPT Induk hal 2 Angka
8 kolom (7).

13. Untuk Premi Asuransi/reasuransi, kolom yang diisi :


a. Isi tarif-nya pada kolom Jumlah Penghasilan Bruto (Rp).
Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Nilai
angka 9 kolom (3) pada formulir ini akan dipindahkan ke
formulir SPT Induk hal 2 Angka 9 kolom (4).

b. Isi tarifnya pada kolom Perkiraan Penghasilan Neto. Jika


nilai persen ini < 0 maka akan ditampilkan pesan :
Perkiraan Penghasilan Neto (%) Tidak Boleh Lebih
Kecil Atau Sama Dengan Nol. Klik tombol OK pada
tampilan pesan tersebut. Tekan tombol Tab untuk pindah
ke kolom berikutnya. Dan jumlahnya akan dipindahkan ke
SPT Induk hal 2 Angka 9 kolom (5).

c. Persen PPh yang dipotong pada kolom Tarif (%) Tidak


Dapat Diubah Sesuai Dengan Tarif Perjanjian
Penghindaran Pajak Berganda (P3B). Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

d. Kolom PPh yang dipotong otomatis akan terisi dan


jumlahnya akan dipindahkan ke SPT Induk hal 2 Angka
9 kolom (7).

14. Untuk Penghasilan Kena Pajak BUT Sesudah dikurangi Pajak,


kolom yang diisi:

a. Isi tarif-nya pada kolom Jumlah Penghasilan Bruto (Rp).


Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Nilai
angka 10 kolom (3) pada formulir ini akan dipindahkan ke
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 3 D a n A t a u P a s a l 2 6

formulir SPT Masa PPh Pasal 23 Dan Atau Pasal 26


hal 2 Angka 10 kolom (4).

b. Isi tarifnya pada kolom Perkiraan Penghasilan Neto. Tekan


tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Dan
jumlahnya akan dipindahkan ke SPT Induk hal 2 Angka
10 kolom (5).

c. Persen PPh yang dipotong pada kolom Tarif (%) Tidak


Dapat Diubah Sesuai Dengan Tarif Perjanjian
Penghindaran Pajak Berganda (P3B). Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
d. Kolom PPh yang dipotong otomatis akan terisi dan
jumlahnya akan dipindahkan ke SPT Induk hal 2 Angka
10 kolom (7).

15. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika No maka akan kembali ke formulir bukti pemotongan yang


belum terisi.

b. Jika Cancel maka akan kembali ke formulir bukti pemotongan


yang telah terisi.

c. Jika Yes maka akan ditampilkan pesan bahwa Data Berhasil


Disimpan. Klik OK, maka tampilan kembali ke formulir bukti.

16. Hasil penjumlahan pada kolom (3) Jumlah Penghasilan Bruto (Rp)
yang diperoleh dari penambahan data pada formulir ini akan
dipindahkan ke formulir Daftar BP PPh Pasal 23/26 pada
Bagian B. kolom 6 (Jumlah Obyek Pajak).

17. Hasil penjumlahan pada kolom (6) PPh Yang Dipotong yang
diperoleh dari penambahan data pada formulir ini akan dipindahkan
ke formulir Daftar BP PPh Pasal 23/26 pada Bagian B. kolom 7
(PPh Yang Dipotong).

18. Klik tombol Tutup pada formulir BP PPh Pasal 26, maka tampilan
akan kembali ke menu setting SPT Masa PPh.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 3 D a n A t a u P a s a l 2 6

Mengubah data Bukti Pemotongan Pajak Penghasilan Pasal 26


Untuk mengubah data pada formulir BP PPh Pasal 26, ikuti langkah berikut
ini :


1. Untuk melakukan perubahan data, Operator
membuka data SPT masa yang pernah dibuat. Klik
menu Jenis Pajak Penghasilan. Kemudian pilih
dan klik Pasal 23 Dan Atau Pasal 26 
Daftar Bukti Potong PPh Pasal 23 dan atau Pasal
26. Maka formulir daftar akan aktif terbuka.

2. Perubahan dilakukan sebelumnya melalui formulir Daftar BP


PPh Pasal 23 dan atau Pasal 26 yang dijelaskan pada
Mengubah data Daftar Bukti Pemotongan Pajak
Penghasilan Pasal 23 dan atau Pasal 26.

3. Setelah formulir BP PPh Pasal 26 aktif, dapat dilihat kolom yang


sudah berisi data sesuai dengan tahun pajak yang telah dipilih.

4. Lakukan perubahan pada kolom–kolom yang diinginkan. Tekan


tombol Tab setiap perpindahan kolom ke kolom berikutnya.

5. Klik tombol Simpan untuk menyimpan perubahan data yang


telah dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika No maka akan kembali ke formulir Daftar BP PPh Pasal


23/26.
b. Jika Cancel maka akan kembali ke formulir BP PPh Pasal 26 yang
telah terisi.

c. Jika Yes maka akan ditampilkan pesan bahwa Data Berhasil


Disimpan. Klik OK, maka tampilan kembali ke formulir Daftar BP
PPh Pasal 23/26.

6. Nilai–nilai hasil perubahan pada formulir ini otomatis akan


dipindahkan ke formulir SPT Induk hal 2 bagian PPh Pasal 26
yang telah dipotong disesuaikan dengan judul kolomnya.

7. Hasil penjumlahan total pada kolom (3) Jumlah Penghasilan


Bruto (Rp) yang diperoleh dari perubahan data pada formulir ini
akan dipindahkan ke formulir Daftar BP PPh Pasal 23 dan
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 3 D a n A t a u P a s a l 2 6

atau Pasal 26 pada Bagian B. kolom 6 (Jumlah Obyek


Pajak).

8. Hasil penjumlahan pada kolom (6) PPh Yang Dipotong yang


diperoleh dari penambahan data pada formulir ini akan
dipindahkan ke formulir Daftar BP PPh Pasal 23 dan atau
Pasal 26 pada Bagian B. kolom 7 (PPh Yang Dipotong).

9. Klik tombol Tutup pada formulir Daftar Bukti Pemotongan Pajak


Penghasilan Pasal 23 dan atau Pasal 26 untuk kembali ke menu SPT
Masa PPh.

Daftar Bukti Pemotongan Pajak Penghasilan Pasal


23 dan atau Pasal 26
Formulir Daftar Bukti Pemotongan Pajak Penghasilan Pasal 23 dan atau
Pasal 26 tergabung dalam menu Pasal 23/26. Menu ini hanya berupa
tampilan data–data yang telah di masukkan sebelumnya melalui Formulir
Bukti Pemotongan. Hasil penjumlahan yang ada pada formulir ini akan
dipindahkan ke formulir SPT Masa Pajak Penghasilan Pasal 23 dan atau
Pasal 26 (Induk).

Menampilkan data pada Daftar Bukti Pemotongan Pajak Penghasilan Pasal 23 dan atau Pasal
26


Untuk menampilkan data pada formulir Daftar BP PPh
Pasal 23/26, ikuti langkah berikut ini :
1. Pada tampilan aplikasi eSPT Masa PPh, klik
menu Jenis Pajak Penghasilan. Kemudian
pilih dan klik menu Pasal 23 Dan Atau
Pasal 26  Daftar Bukti Potong PPh Pasal 23 Dan Atau
Pasal 26, maka tampilan formulir tersebut akan aktif terbuka.

2. Tampilan data pada formulir ini, tergantung dari pilihan user di


menu Setting SPT.

3. Jika user memilih Option Button Buka SPT Yang Ada maka
tampilan awal untuk formulir ini akan berisi data yang
merupakan pindahan dari Bukti Pemotongan PPh Pasal 23, Bukti
Pemotongan PPh Pasal 23 (Final), dan Bukti Pemotongan PPh
Pasal 26 untuk tahun pajak yang telah dipilih sebelumnya.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 3 D a n A t a u P a s a l 2 6

a. Data yang telah ada dapat ditampilkan berdasarkan kriteria


pencarian data.

b. Pada kolom Cari Data, isi huruf pertama dari nama WP atau angka
pertama NTTP/NPWP dari WP yang dimaksud pada kolom Kata
Kunci.

c.Kemudian klik tombol Scroll Bar pada kolom Kriteria, dan pilih
salah satu kriteria sesuai dengan isian pada kolom Kata Kunci.

d. Kemudian klik tombol maka data wajib pajak yang


dimaksud akan ditampilkan pada formulir daftar sesuai dengan
kriteria pencarian data.

4. Sedangkan untuk pilihan Option Button Buat SPT Baru,


tampilan awal untuk formulir ini hanya kolom–kolom yang tidak
berisi data (masih kosong).

5. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan formulir Daftar BP


PPh Pasal 23 dan atau Pasal 26 dan kembali ke menu SPT Masa
PPh.

GAMBAR72. Tampilan formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 23 dan atau Pasal
26
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 3 D a n A t a u P a s a l 2 6

Mengubah data pada Daftar Bukti Pemotongan Pajak Penghasilan Pasal 23 dan atau Pasal 26
Untuk mengubah data pada formulir Daftar BP PPh Pasal 23/26, ikuti
langkah berikut ini :


1. Untuk melakukan perubahan data, Operator
membuka data SPT masa yang telah dibuat melalui
menu Jenis Pajak Penghasilan. Kemudian pilih
dan klik menu Pasal 23 Dan Atau Pasal 26
 Daftar Bukti Potong PPh Pasal 23 Dan Atau Pasal 26,
maka tampilan formulir tersebut akan aktif.

2. Pada Bagian A. PPh Pasal 23, klik pada kotak Check Box untuk
data yang akan diubah.

3. Klik tombol Ubah yang ada di sebelah bawah tampilan formulir


Daftar. Maka akan terbuka formulir Bukti Pemotongan PPh Pasal
23 atau Bukti Pemotongan PPh Pasal 23 (Final) sesuai dengan
data yang telah dipilih.

4. Lakukan perubahan data pada formulir bukti pemotongan yang


telah dijelaskan sebelumnya dalam Mengubah data Bukti
Pemotongan PPh Pasal 23 atau Mengubah data Bukti
Pemotongan PPh Pasal 23 (Final).

5. Pada Bagian B. PPh Pasal 26, klik pada kotak Check Box untuk
data yang akan diubah.

6. Klik tombol Ubah yang ada di sebelah bawah tampilan formulir


Daftar. Maka akan terbuka formulir BP PPh Pasal 26 sesuai
dengan data yang telah dipilih.

7. Lakukan perubahan data pada formulir bukti pemotongan yang


telah dijelaskan sebelumnya dalam Mengubah data Bukti
Pemotongan PPh Pasal 26.

8. Klik tombol Tutup pada formulir daftar untuk kembali ke menu


setting SPT Masa PPh.

Menghapus data pada Daftar Bukti Pemotongan Pajak Penghasilan Pasal 23 dan atau Pasal 26
Untuk mengubah data pada formulir Daftar BP PPh Pasal 23/26, ikuti
langkah berikut ini :


1. Untuk melakukan penghapusan data, Operator
membuka data SPT masa yang telah dibuat melalui
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 3 D a n A t a u P a s a l 2 6

menu Jenis Pajak Penghasilan. Kemudian pilih dan klik menu


Pasal 23 Dan Atau Pasal 26  Daftar Bukti Potong
PPh Pasal 23 Dan Atau Pasal 26, maka tampilan formulir
tersebut akan aktif.

2. Untuk menghapus data pada Bagian A. PPh Pasal 23 dapat


dilakukan dengan 3 cara, yaitu :

a. Menghapus hanya satu data, maka ikuti langkah-langkah di bawah


ini :

i. Klik kotak Check Box pada baris data (record) yang akan
dihapus.
ii. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan Apakah
Data Tersebut Akan Dihapus ?

iii. Klik Yes maka akan ditampilkan pesan Data Berhasil


Dihapus. Klik tombol OK, maka data yang telah dipilih
pada formulir Daftar BP PPh Pasal 23 Dan Atau Pasal 26
akan terhapus.

iv. Klik No untuk membatalkan dan kembali ke formulir


Daftar.

b. Menghapus lebih dari satu data, maka ikuti langkah-langkah di


bawah ini :

i. Tentukan baris ke berapa data (record) yang akan dihapus


dengan cara mengisi kolom Baris Ke dan kolom s.d Baris
Ke.

ii. Klik kotak Check Box pada Filter Data, maka kotak Check
Box pada data yang dimaksud otomatis akan aktif.

iii. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan Apakah


Data Tersebut Akan Dihapus ?

iv. Klik Yes maka akan ditampilkan pesan Data Berhasil


Dihapus. Klik tombol OK, maka data yang telah dipilih
pada formulir Daftar BP PPh Pasal 23 Dan Atau Pasal 26
akan terhapus.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 3 D a n A t a u P a s a l 2 6

v. Klik No untuk membatalkan dan kembali ke formulir


Daftar.

c. Menghapus semua data, maka ikuti langkah-langkah di bawah ini :

i. Klik kotak Check Box yang terdapat di sebelah kiri Pilih


Semua pada bagian bawah tampilan Formulir Daftar.

ii. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan Apakah


Benar Data Tersebut Akan Dihapus ?

iii. Klik Yes maka akan ditampilkan pesan Data Berhasil


Dihapus. Klik tombol OK, maka data akan terhapus dan
tampilan akan kembali ke Formulir Daftar.
iv. Klik No untuk membatalkan dan kembali ke formulir
Daftar.

4. Untuk menghapus data pada Bagian B. PPh Pasal 26 dilakukan


dengan cara yang sama seperti pada Bagian A. Tidak Final.

3. Klik tombol Tutup yang ada pada formulir Bukti Pemotongan


untuk keluar dari formulir dan kembali ke menu setting SPT Masa
PPh.

Mencetak data pada Daftar Bukti Pemotongan Pajak Penghasilan Pasal 23 dan atau Pasal 26
Untuk mencetak data pada formulir Daftar BP PPh Pasal 23/26, ikuti
langkah berikut ini :


1. Untuk melakukan pencetakan data, Operator
membuka data SPT masa yang telah dibuat melalui
menu Jenis Pajak Penghasilan. Kemudian pilih dan
klik menu Pasal 23 Dan Atau Pasal 26 
Daftar Bukti Potong PPh Pasal 23 Dan Atau Pasal 26, maka
tampilan formulir tersebut akan aktif terbuka.

2. Pada menu Cetak di bagian bawah tampilan formulir daftar, pilih


jenis formulir yang akan dicetak pada kotak Option Button.

a. Klik Option Button yang terdapat di sebelah kiri Bukti Potong


PPh Pasal 23, jika formulir Bukti Pemotongan PPh Pasal 23 yang
akan dicetak oleh user.

b. Klik Option yang terdapat di sebelah kiri Bukti Potong PPh


e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 3 D a n A t a u P a s a l 2 6

Pasal 26, jika formulir Bukti Pemotongan PPh Pasal 26 yang


akan dicetak oleh user.

c. Klik Option yang terdapat di sebelah kiri Daftar Bukti Potong


PPh Pasal 23/26, jika formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh 23
dan atau Pasal 26 yang akan dicetak oleh user.

3. Klik tombol Cetak pada formulir daftar, maka akan muncul


tampilan preview formulir sesuai pilihan sebelumnya.

a. Klik tombol Print yang terletak di sebelah kiri atas


tampilan preview. Akan aktif menu untuk melakukan
pencetakan.
i. Klik tombol print yang terletak di bagian bawah tampilan
pencetakan, data untuk formulir dipilih akan dicetak pada
selembar kertas.

ii. Klik tombol cancel yang terletak di bagian bawah


tampilan pencetakan, untuk membatalkan pencetakan
data formulir tersebut.

b. Klik tombol silang (X) yang terletak di sebelah kanan atas


tampilan preview untuk keluar dari menu preview.

4. Klik tombol Tutup pada formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh 23


dan atau Pasal 26 untuk keluar dari formulir dan kembali ke menu
setting SPT Masa PPh.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 3 D a n A t a u P a s a l 2 6

Daftar Surat Setoran Pajak (SSP)


Daftar Surat Setoran Pajak (SSP) adalah daftar surat/bukti/laporan yang
oleh Wajib Pajak digunakan untuk melakukan pembayaran atau
penyetoran pajak yang terutang ke kas negara melalui Kantor Pos dan
atau bank Badan Usaha Milik Negara atau bank Badan Usaha Milik Daerah
atau tempat pembayaran lain yang ditunjuk oleh Menteri. Untuk PPh Pasal
23/26 batas penyetoran SSP paling lambat tanggal 10 bulan takwim
berikutnya setelah Masa Pajak berakhir.

Formulir terdiri dari dua bagian yaitu Daftar Surat Setoran Pajak Yang
Harus Dibayar digunakan untuk memudahkan User melihat data SSP yang
harus dibayar dan Daftar Surat Setoran Pajak Yang Telah Dibayar
digunakan untuk mengisi form SSP.

Menampilkan data pada Daftar Surat Setoran Pajak (SSP)


Untuk menampilkan data pada formulir Daftar SSP, ikuti langkah berikut
ini :


1. Pada tampilan aplikasi SPT Masa PPh, klik
menu Jenis Pajak Penghasilan  Pasal 23
Dan Atau 26  Daftar Surat Setoran
Pajak (SSP)/Bukti Pemindahbukuan (PBK)
 Daftar Surat Setoran Pajak (SSP) maka akan ditampilkan
formulir Daftar SSP.

2. Tampilan formulir ini seperti tampilan formulir Daftar SSP pada


Menampilkan data Daftar Surat Setoran Pajak (SSP) dalam
Menggunakan Menu Pasal 21 Dan Atau Pasal 26. Jika user
memilih Option Button Buka SPT Yang Ada maka tampilan awal
untuk formulir ini akan berisi data yang telah dimasukkan sesuai
dengan tahun pajak yang telah dipilih sebelumnya.

3. Sedangkan untuk pilihan Option Button Buat SPT Baru, tampilan


awal untuk formulir ini hanya kolom–kolom yang tidak berisi data
(masih kosong).

4. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan formulir Daftar


Surat Setoran Pajak (SSP) dan kembali ke menu SPT Masa PPh.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 3 D a n A t a u P a s a l 2 6

Menambah data Daftar Surat Setoran Pajak (SSP)


Untuk menambah data pada formulir Daftar SSP, ikuti langkah berikut
ini :


1. Klik menu Jenis Pajak Penghasilan  Pasal 23 Dan
Atau 26  Daftar Surat Setoran Pajak
(SSP)/Bukti Pemindahbukuan (PBK)  Daftar
Surat Setoran Pajak (SSP) maka akan ditampilkan
formulir Daftar SSP.

2. Klik tombol Baru yang terdapat pada bagian bawah formulir, maka
akan ditampilkan formulir Surat Setoran Pajak (SSP). Tampilan
formulir ini dapat dilihat pada Menambah data Daftar Surat
Setoran Pajak (SSP) dalam Menggunakan Menu Pasal 21 Dan
Atau Pasal 26.

3. Bagian Detail Wajib Pajak otomatis telah terisi. Pengisian data


dilakukan pada bagian Uraian SSP sesuai dengan data pada bagian
Daftar Surat Setoran Pajak Yang Harus Dibayar.

4. Klik tombol yang terdapat di sebelah kanan kolom MAP/Kode Jenis


Pajak maka akan ditampilkan Combo Box berikut :

Kemudian pilih salah satu MAP/Kode Jenis Pajak sesuai judul formulir
jenis pajak yang akan dibayar/disetor. Kolom Kode Jenis Setoran dan
Uraian Pembayaran otomatis akan terisi. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.

5. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom Masa
Pajak - Tahun Pajak. Klik bulan untuk masa pajak yang
dibayar/disetor dengan menggunakan Mouse kemudian gunakan
tombol Scroll bar yang terdapat di kiri dan kanan kolom tersebut.
Pembayaran atau setoran untuk lebih dari satu masa pajak dilakukan
dengan menggunakan satu SSP untuk setiap masa pajak.

Klik tahun terutangnya pajak dengan menggunakan Mouse


kemudian gunakan Scroll bar yang terdapat di kiri dan kanan kolom
tersebut. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 3 D a n A t a u P a s a l 2 6

6. Isi nomor transaksi pembayaran pajak pada kolom NTPP sesuai


dengan nomor transaksi bank hanya oleh Kantor Penerima
Pembayaran yang telah mengadakan kerja sama Monitoring
Pelaporan Pembayaran Pajak (MP3) dengna Direktorat Jenderal Pajak.
Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

7. Isi tarif pada kolom Jumlah Pembayaran sesuai dengan jumlah pajak
yang dibayar/disetor dalam rupiah penuh. Pembayaran pajak dengan
mata uang Dollar Amerika Serikat (bagi WP yang diwajibkan
melakukan pembayaran pajak dalam mata uang Dollar Amerika
Serikat) diisi secara lengkap sampai sen. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.
8. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom Tanggal
Setor. Akan muncul tampilan kalender, ubah tanggal dengan cara
meng-klik langsung pada tampilan kalender tersebut.

Ubah bulan dengan cara meng-klik judul bulan yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul list untuk bulan selama setahun, klik
bulan yang dimaksud dengan menggunakan Mouse. Atau bisa juga
dengan cara meng-klik tombol Scroll bar yang terdapat di kiri dan
kanan tampilan judul kalender.

Ubah tahun dengan cara meng-klik judul tahun yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul Scroll bar atas dan bawah, gunakan
Scroll bar tersebut untuk mengubah tahun yang dimaksud. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

9. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah dimasukkan.


Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data SSP Tersebut Akan
Disimpan ?

a. Jika No atau Cancel maka akan kembali ke formulir SSP yang


telah terisi.

b. Jika Yes maka akan ditampilkan pesan bahwa Data SSP Sudah
Ada. Klik OK, maka tampilan formulir seperti saat pertama kali
aktif.

c. Jika Tutup untuk kembali ke formulir Daftar SSP.

10. Klik tombol Tutup pada formulir Daftar SSP, maka tampilan
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 3 D a n A t a u P a s a l 2 6

akan kembali ke menu utama SPT Masa PPh.

Mengubah data pada Daftar Surat Setoran Pajak (SSP)


Untuk mengubah data pada formulir Daftar SSP, ikuti langkah berikut ini :


1. Untuk melakukan perubahan data, Operator
membuka data SPT masa yang telah dibuat melalui
menu Jenis Pajak Penghasilan  Pasal 23 Dan
Atau 26  Daftar Surat Setoran Pajak
(SSP)/Bukti Pemindahbukuan (PBK)  Daftar Surat Setoran
Pajak (SSP) maka akan ditampilkan formulir Daftar SSP.

2. Klik baris data grid pada data Surat Setoran Pajak yang akan
diubah.

3. Klik tombol Ubah yang terdapat di sebelah bawah tampilan formulir


Daftar Surat Setoran Pajak, maka akan terbuka formulir Surat
Setoran Pajak (SSP) sesuai dengan data yang telah
dipilih.

4. Lakukan perubahan data pada kolom-kolom yang dinginkan.

5. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data SSP
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika No atau Cancel maka akan kembali ke formulir SSP yang


telah terisi.

b. Jika Yes maka akan ditampilkan pesan bahwa Data SSP Sudah
Ada. Klik OK, maka tampilan formulir akan tertutup dan kembali
ke Daftar Surat Setoran Pajak.

6. Klik tombol Tutup pada tampilan formulir Daftar Surat Setoran


Pajak (SSP) untuk kembali ke menu setting SPT Masa PPh.

Menghapus data pada Daftar Surat Setoran Pajak (SSP)


Untuk menghapus data pada formulir Daftar SSP, ikuti langkah berikut ini :
1. Untuk melakukan penghapusan data, Operator

 membuka data SPT masa yang telah dibuat melalui


menu Jenis Pajak Penghasilan  Pasal 23 Dan
Atau 26  Daftar Surat Setoran Pajak
(SSP)/Bukti Pemindahbukuan (PBK)  Daftar Surat Setoran
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 3 D a n A t a u P a s a l 2 6

Pajak (SSP) maka akan ditampilkan formulir Daftar SSP.

2. Untuk menghapus data pada formulir ini dapat dilakukan dengan 3


cara, yaitu :

3. Klik baris data grid pada data yang akan dihapus.

4. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan Apakah Data


SSP Tersebut Akan Dihapus ?

a. Klik Yes maka data yang telah dipilih pada formulir Daftar Surat
Setoran Pajak (SSP) akan terhapus.

b. Klik No untuk membatalkan dan kembali ke formulir Daftar.


5. Klik tombol Tutup yang ada pada formulir Daftar Surat Setoran
Pajak (SSP) untuk keluar dari formulir dan kembali ke menu utama
SPT Masa PPh.

Daftar Bukti Pemindah Bukuan (PBK)


Daftar ini berisi Bukti Pemindah Bukuan (PBK) digunakan jika ada
keberatan pada pembayaran Surat Ketetapan Pajak Lebih Bayar atau
lainnya. Formulir Daftar Bukti Pemindah Bukuan (PBK) tergabung dalam
menu Pasal 21 dan atau Pasal 26 pada Jenis Pajak Penghasilan.

Menampilkan data pada Daftar Bukti Pemindah Bukuan (PBK)


Untuk menampilkan data pada formulir Daftar PBK, ikuti langkah berikut


ini :
1. Klik menu Jenis Pajak Penghasilan  Pasal
23 Dan Atau 26  Daftar Surat Setoran
Pajak (SSP)/Bukti Pemindahbukuan (PBK)
 Daftar Bukti Pemindah Bukuan (PBK)
maka akan ditampilkan formulir Daftar Pemindah Bukuan
(PPh Masa Pasal 23/26).

2. Tampilan formulir ini seperti tampilan formulir Daftar PBK pada


Menggunakan Menu Pasal 21 Dan Atau Pasal 26. Tampilan
formulir ini, tergantung dari pilihan user pada menu Setting SPT.
Jika user memilih Option Button Buka SPT Yang Ada maka
tampilan awal untuk formulir ini akan berisi data yang telah
dimasukkan sesuai dengan tahun pajak yang telah dipilih
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 3 D a n A t a u P a s a l 2 6

sebelumnya. Sedangkan untuk pilihan Option Button Buat SPT


Baru, tampilan awal untuk formulir ini hanya kolom–kolom yang
tidak berisi data (masih kosong).

3. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan formulir Daftar


Surat Setoran Pajak (SSP) dan kembali ke menu SPT Masa PPh.

GAMBAR73. Formulir Daftar PBK (PPh Masa Pasal 23/26)

Menambah data Daftar Bukti Pemindah Bukuan (PBK)


Untuk menambah data pada formulir Daftar PBK, ikuti langkah berikut ini :


1. Klik menu Jenis Pajak Penghasilan  Pasal 23
Dan Atau 26  Daftar Surat Setoran Pajak
(SSP)/Bukti Pemindahbukuan (PBK)  Daftar
Bukti Pemindah Bukuan (PBK) maka akan
ditampilkan formulir Daftar Pemindah Bukuan (PPh
Masa Pasal 23/26).

2. Klik tombol Baru yang terdapat pada bagian bawah formulir, maka
akan ditampilkan formulir Bukti Pemindah Bukuan (PPh Masa
Pasal 21/26). Tampilan formulir ini seperti tampilan formulir Bukti
Pemindah Bukuan pada Menambah data Daftar Pemindah
Bukuan (PBK) dalam Menggunakan Menu Pasal 21 Dan Atau
Pasal 26.

3. Isi Nomor Bukti Pemindahbukuan. Tekan tombol Tab untuk pindah ke


kolom berikutnya.

4. Pada kolom Pemindahbukuan Dilakukan Berdasarkan, pilih salah satu


Option Button pada alasan mengapa dilakukan Pemindah Bukuan.
Atau klik Option Button pada kolom alasan yang kosong jika ada
alasan lainnya. Kemudian isi kolom tersebut dengan alasan yang
dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

5. Isi Nomor pada kolom yang tersedia. Tekan tombol Tab untuk pindah
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 3 D a n A t a u P a s a l 2 6

ke kolom berikutnya.

6. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom Tanggal.
Akan muncul tampilan kalender, ubah tanggal dengan cara meng-klik
langsung pada tampilan kalender tersebut.

Ubah bulan dengan cara meng-klik judul bulan yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul list untuk bulan selama setahun, klik
bulan yang dimaksud dengan menggunakan Mouse. Atau bisa juga
dengan cara meng-klik tombol Scroll bar yang terdapat di kiri dan
kanan tampilan judul kalender.

Ubah tahun dengan cara meng-klik judul tahun yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul Scroll bar atas dan bawah, gunakan
Scroll bar tersebut untuk mengubah tahun yang dimaksud. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

7. Pada bagian Dari, kolom yang diisi yaitu :

a. Isi nama Wajib Pajak yang mengajukan Pemindah Bukuan pada


kolom Nama. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

b. Isi alamat Wajib Pajak yang mengajukan Pemindah Bukuan pada


kolom Alamat. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

c. Isi Nomor Pokok Wajib Pajak yang mengajukan Pemindah Bukuan


pada kolom NPWP. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

d. Isi jenis pajak yang dibayar/disetor pada kolom Jenis Pajak. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

e. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom Kode
MAP. Kemudian pilih salah satu kode sesuai dengan jenis pajak
yang dibayar/disetor. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

f. Pada kolom Masa / Tahun, bulan dan tahun otomatis telah terisi
sesuai dengan masa PPh pada menu setting SPT. Jika User ingin
mengubah, klik pada kotak bulan kemudian isi bulan yang
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 3 D a n A t a u P a s a l 2 6

dimaksud. Ubah tahun dengan cara klik pada kotak tahun


kemudian isi tahun yang dimaksud. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.

g. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah bawah kolom


Masa/Tahun. Kemudian pilih salah satu Surat Pajak yang
dimaksud : STP, SKP, SKPT atau SKPLB. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.

h. Isi nomor Surat Pajak pada kolom Nomor. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.

i. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom Kode
Jenis Setoran. Kemudian pilih salah satu kode sesuai dengan jenis
pajak yang dibayar/disetor. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.

8. Pada bagian Kepada, isi kolom-kolom dengan cara yang sama seperti
di atas.

a. Pengisian data dilakukan dengan cara yang sama mulai dari kolom
Nama sampai kolom Kode Jenis Setoran. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.

b. Pada kolom Nomor, nomor diisi sesuai dengan nomor Surat Pajak.
Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

9. Pada formulir PBK bagian bawah, kolom yang diisi yaitu :

a. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom


Tanggal. Akan muncul tampilan kalender, ubah tanggal dengan
cara meng-klik langsung pada tampilan kalender tersebut.

Ubah bulan dengan cara meng-klik judul bulan yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul list untuk bulan selama setahun,
klik bulan yang dimaksud dengan menggunakan Mouse. Atau bisa
juga dengan cara meng-klik tombol Scroll bar yang terdapat di
kiri dan kanan tampilan judul kalender.

Ubah tahun dengan cara meng-klik judul tahun yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul Scroll bar atas dan bawah,
gunakan Scroll bar tersebut untuk mengubah tahun yang
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 3 D a n A t a u P a s a l 2 6

dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

c. Isi jumlah pajak yang lebih/kurang bayar/setor dengan angka pada


kolom Jumlah Pemindahbukuan. Tekan tombol Tab untuk pindah
ke kolom berikutnya.

d. Isi jumlah pemindahbukuan tersebut dengan huruf pada kolom


Terbilang. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

e. Isi lokasi/kota pembuatan bukti pemindahbukuan pada kolom


Tempat/Tgl Pembuatan PBK. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.

f. Isi tanggal pembuatan bukti pemindahbukuan dengan


menggunakan tombol Scroll bar di sebelah kanan kolom
Tempat/Tgl Pembuatan PBK. Akan muncul tampilan kalender, ubah
tanggal dengan cara meng-klik langsung pada tampilan kalender
tersebut.

Ubah bulan dengan cara meng-klik judul bulan yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul list untuk bulan selama setahun,
klik bulan yang dimaksud dengan menggunakan Mouse. Atau bisa
juga dengan cara meng-klik tombol Scroll bar yang terdapat di
kiri dan kanan tampilan judul kalender.

Ubah tahun dengan cara meng-klik judul tahun yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul Scroll bar atas dan bawah,
gunakan Scroll bar tersebut untuk mengubah tahun yang
dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

g. Isi nama pejabat Kepala Kantor Pelayanan Pajak pada kolom Nama
Pejabat Kepala KPP. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

h. Isi nomor induk pejabat Kepala Kantor Pelayanan Pajak pada kolom
NIP Pejabat Kepala KPP. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

10. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data Tersebut
Akan Disimpan ?
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 3 D a n A t a u P a s a l 2 6

a. Jika Cancel, maka tampilan kembali ke formulir Bukti Pemindah


Bukuan.

b. Jika No, maka akan kembali ke formulir Daftar Pemindah Bukuan


(PPh Masa Pasal 23/26).

c. Jika Yes, maka akan ditampilkan pesan bahwa Data Berhasil


Disimpan. Klik OK, maka data akan terisi pada formulir Daftar
Pemindah Bukuan (PPh Masa Pasal 23/26).

d. Jika Tutup untuk kembali ke formulir Daftar Pemindah Bukuan.

11. Klik tombol Tutup pada formulir Daftar Pemindah Bukti Bukuan,
maka tampilan akan kembali ke menu utama SPT Masa PPh.

Mengubah data pada Daftar Bukti Pemindah Bukuan (PBK)


Untuk mengubah data pada formulir Daftar PBK, ikuti langkah berikut ini :


1. Untuk melakukan perubahan data, Operator
membuka data SPT masa yang telah dibuat
melalui menu Jenis Pajak Penghasilan 
Pasal 23 Dan Atau 26  Daftar Surat
Setoran Pajak (SSP)/Bukti Pemindahbukuan (PBK) 
Daftar Bukti Pemindah Bukuan (PBK) maka akan
ditampilkan formulir Daftar Pemindah Bukuan (PPh Masa
Pasal 23/26).

2. Klik baris data grid pada data yang akan diubah.

3. Klik tombol Ubah yang terdapat di sebelah bawah tampilan


formulir Daftar Pemindah Bukuan, maka akan ditampilkan pesan
Apakah Data Tersebut Akan Diubah ?

a. Jika No maka akan kembali ke formulir daftar yang telah terisi.

b. Jika Yes maka akan ditampilkan formulir Bukti Pemindah Bukuan


sesuai dengan data yang dipilih.

4. Lakukan perubahan data pada kolom-kolom yang dinginkan.

5. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika Cancel, maka tampilan kembali ke formulir Bukti Pemindah


e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 3 D a n A t a u P a s a l 2 6

Bukuan.

b. Jika No, maka akan kembali ke formulir Daftar Pemindah Bukuan


(PPh Masa Pasal 23/26).

c. Jika Yes, maka akan ditampilkan pesan bahwa Data Berhasil


Disimpan. Klik OK, maka data akan terisi pada formulir Daftar
Pemindah Bukuan.

6. Klik tombol Tutup pada tampilan formulir Daftar Pemindah


Bukuan (PPh Masa Pasal 23/26) untuk kembali ke menu setting
SPT Masa PPh.

Menghapus data pada Daftar Bukti Pemindah Bukuan (PBK)


Untuk menghapus data pada formulir Daftar PBK, ikuti langkah berikut ini :


1. Untuk melakukan penghapusan data, Operator
membuka data SPT masa yang telah dibuat
melalui menu Jenis Pajak Penghasilan 
Pasal 23 Dan Atau 26  Daftar Surat
Setoran Pajak (SSP)/Bukti Pemindahbukuan (PBK) 
Daftar Bukti Pemindah Bukuan (PBK) maka formulir
tersebut akan ditampilkan.

2. Klik baris data grid pada data yang akan dihapus.

3. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan Apakah


Data Tersebut Akan Dihapus ?

a. Klik Yes maka Data Berhasil Dihapus data yang telah dipilih
pada formulir Daftar Pemindah Bukuan akan terhapus.

b. Klik No untuk membatalkan dan kembali ke formulir Daftar.

4. Klik tombol Tutup yang ada pada formulir Daftar Pemindah


Bukuan (PPh Masa Pasal 23/26) untuk keluar dari formulir dan
kembali ke menu utama SPT Masa PPh.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 3 D a n A t a u P a s a l 2 6

Surat Pemberitahuan (SPT) Masa Pajak


Penghasilan Pasal 23 Dan Atau Pasal 26
Formulir Surat Pemberitahuan (SPT) Masa Pajak Penghasilan Pasal 23 Dan
Atau Pasal 26 tergabung dalam menu Pasal 23/26.

Formulir ini digunakan untuk melaporkan PPh Pasal 23 dan atau Pasal 26
ke Kantor Pelayanan Pajak atau Kapenpa selambat-lambatnya tanggal 20
bulan berikutnya. Menu ini berupa tampilan data–data yang telah
dimasukkan sebelumnya melalui formulir - formulir Bukti Pemotongan dan
Daftar Bukti Pemotongan PPh yang terdapat dalam menu Pasal 23/26.

Menampilkan data pada Surat Pemberitahuan (SPT) Masa Pajak Penghasilan Pasal 23 dan
atau 26
Untuk menampilkan data pada formulir SPT Masa PPh Pasal 23/26, ikuti
langkah berikut ini :


1. Pada tampilan aplikasi eSPT Masa PPh, pilih dan
klik Jenis Pajak Penghasilan  Pasal 23
Dan Atau 26  Surat Pemberitahuan
(SPT) Masa PPh Pasal 23 Dan Atau Pasal
26. Maka tampilan formulir tersebut akan aktif terbuka.

2. Tampilan data pada formulir ini, tergantung dari pilihan user di


menu Setting SPT.

3. Jika user memilih Option Button Buat SPT Baru, tampilan awal
untuk formulir ini hanya kolom–kolom yang tidak berisi data
(masih kosong).

4. Sedangkan untuk pilihan Option Button Buka SPT Yang Ada


maka tampilan awal untuk formulir ini akan berisi data yang
merupakan pindahan dari Bukti Pemotongan PPh Pasal 23,
Bukti Pemotongan PPh Final Pasal 23(Final), dan Bukti
Pemotongan PPh Pasal 26 untuk tahun pajak yang telah
dipilih sebelumnya.

5. Rincian pindahan data dari bukti potong ke formulir SPT pada


bagian PPh Pasal 23 yang telah dipotong adalah sbb :

a. Angka 1 kolom (4) pindahan dari formulir BP PPh Pasal 23


angka 1 kolom (3).
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 3 D a n A t a u P a s a l 2 6

b. Angka 1 kolom (7) pindahan dari formulir BP PPh Pasal 23


angka 1 kolom (6).

c. Angka 2 kolom (4) pindahan dari formulir BP PPh Pasal 23


angka 2 kolom (3).

d. Angka 2 kolom (7) pindahan dari formulir BP PPh Pasal 23


angka 2 kolom (6).

e. Angka 3 kolom (4) pindahan dari formulir BP PPh Pasal 23


Final angka 1 kolom (3).

f. Angka 3 kolom (7) pindahan dari formulir BP PPh Pasal 23


Final angka 1 kolom (5).
g. Angka 4 kolom (4) pindahan dari formulir BP PPh Pasal 23
angka 3 kolom (3).

h. Angka 4 kolom (7) pindahan dari formulir BP PPh Pasal 23


angka 3 kolom (6).

i. Angka 5 kolom (4) pindahan dari formulir BP PPh Pasal 23


angka 4 kolom (3).

j. Angka 5 kolom (7) pindahan dari formulir BP PPh Pasal 23


angka 4 kolom (6).

k. Angka 6 kolom (4) pindahan dari formulir BP PPh Pasal 23


angka 5 kolom (3).

l. Angka 6 kolom (7) pindahan dari formulir BP PPh Pasal 23


angka 5 kolom (6).

m. Angka 7 kolom (4) pindahan dari formulir BP PPh Pasal


23 angka 6 kolom (3).

n. Angka 7 kolom (7) pindahan dari formulir BP PPh Pasal 23


angka 6 kolom (6).

o. Angka 8 kolom (4) pindahan dari formulir BP PPh Pasal 23


angka 7 kolom (3).

p. Angka 8 kolom (7) pindahan dari formulir BP PPh Pasal 23


angka 7 kolom (6).

q. Angka 9 huruf a kolom (4) pindahan dari formulir BP PPh Pasal


e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 3 D a n A t a u P a s a l 2 6

23 angka 8 huruf a kolom (3).

r. Angka 9 huruf a kolom (7) pindahan dari formulir BP PPh Pasal


23 angka 8 huruf a kolom (6).

s. Angka 9 huruf b kolom (4) pindahan dari formulir BP PPh Pasal


23 angka 8 huruf b kolom (3).

t. Angka 9 huruf b kolom (7) pindahan dari formulir BP PPh Pasal


23 angka 8 huruf b kolom (6).

u. Angka 9 huruf c kolom (4) pindahan dari formulir BP PPh Pasal


23 angka 8 huruf c kolom (3).

v. Angka 9 huruf c kolom (7) pindahan dari formulir BP PPh Pasal


23 angka 8 huruf c kolom (6).

6. Rincian pindahan data dari bukti potong ke formulir SPT pada


bagian PPh Pasal 26 yang dipotong adalah sbb :

a. Angka 1 kolom (4) pindahan dari formulir BP PPh Pasal 26


angka 1 kolom (3).

b. Angka 1 kolom (7) pindahan dari formulir BP PPh Pasal 26


angka 1 kolom (6).

c. Angka 2 kolom (4) pindahan dari formulir BP PPh Pasal 26


angka 2 kolom (3).

d. Angka 2 kolom (7) pindahan dari formulir BP PPh Pasal 26


angka 2 kolom (6).

e. Angka 3 kolom (4) pindahan dari formulir BP PPh Pasal 26


angka 3 kolom (3).

f. Angka 3 kolom (7) pindahan dari formulir BP PPh Pasal 26


angka 3 kolom (6).

g. Angka 4 kolom (4) pindahan dari formulir BP PPh Pasal 26


angka 4 kolom (3).

h. Angka 4 kolom (7) pindahan dari formulir BP PPh Pasal 26


angka 4 kolom (6).

i. Angka 5 kolom (4) pindahan dari formulir BP PPh Pasal 26


angka 5 kolom (3).
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 3 D a n A t a u P a s a l 2 6

j. Angka 5 kolom (7) pindahan dari formulir BP PPh Pasal 26


angka 5 kolom (6).

k. Angka 6 kolom (4) pindahan dari formulir BP PPh Pasal 26


angka 6 kolom (3).

l. Angka 6 kolom (7) pindahan dari formulir BP PPh Pasal 26


angka 6 kolom (6).

m. Angka 7 kolom (4) pindahan dari formulir BP PPh Pasal


26 angka 7 kolom (3).

n. Angka 7 kolom (7) pindahan dari formulir BP PPh Pasal 26


angka 7 kolom (6).
o. Angka 8 kolom (4) pindahan dari formulir BP PPh Pasal 26
angka 8 kolom (3).

p. Angka 8 kolom (7) pindahan dari formulir BP PPh Pasal 26


angka 8 kolom (6).

q. Angka 9 kolom (4) pindahan dari formulir BP PPh Pasal 26


angka 9 kolom (3).

r. Angka 9 kolom (7) pindahan dari formulir BP PPh Pasal 26


angka 9 kolom (6).

s. Angka 10 kolom (4) pindahan dari formulir BP PPh Pasal 26


angka 10 kolom (3).

t. Angka 10 kolom (7) pindahan dari formulir BP PPh Pasal 26


angka 10 kolom (6).

7. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan formulir SPT Induk
dan otomatis kembali ke menu utama eSPT Masa PPh.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 3 D a n A t a u P a s a l 2 6

GAMBAR74. Tampilan formulir Surat Pemberitahuan (SPT) Masa Pajak Penghasilan Pasal 23 Dan
Atau Pasal 26

Mengubah data pada Surat Pemberitahuan (SPT) Masa Pajak Penghasilan Pasal 23 dan atau
26
Untuk mengubah data pada formulir SPT Masa PPh Pasal


23/26, ikuti langkah berikut ini :
1. Untuk melakukan perubahan data, Operator
membuka SPT masa yang telah ada pada tampilan
aplikasi eSPT Masa PPh. Klik menu Jenis Pajak
Penghasilan  Pasal 23 Dan Atau 26  Surat
Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Pasal 23 Dan Atau Pasal 26.
Maka tampilan formulir tersebut akan aktif terbuka.

2. Pada tampilan tersebut dapat dilihat kolom-kolom yang sudah terisi


dengan nilai–nilai yang merupakan pindahan dari formulir Bukti
Pemotongan Pasal 23, Bukti Pemotongan Pasal 23 (Final),
Bukti Pemotongan Pasal 26, dan Daftar Pemotongan PPh
Pasal 23 Dan Atau Pasal 26.

3. Pada Bagian PPh Pasal 23 yang telah dipotong, klik tombol


Scroll bar yang terletak pada kolom Tanggal Penyetoran. Kotak
kalender akan ditampilkan. Untuk mengubah tanggal, klik dan pilih
tanggal yang diinginkan pada tampilan kalender tersebut.

Untuk mengubah bulan, pilih dan klik judul bulan yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul list untuk bulan selama setahun, klik
bulan yang dimaksud dengan menggunakan Mouse. Atau bisa juga
dengan cara menggunakan tombol Scroll bar yang terdapat di kiri dan
kanan tampilan judul kalender.

Ubah tahun dengan cara pilih dan klik judul tahun yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul Scroll bar atas dan bawah, gunakan
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 3 D a n A t a u P a s a l 2 6

Scroll bar tersebut untuk mengubah tahun yang dimaksud. Tekan


tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

4. Perubahan data dapat dilakukan pada kolom (6) Tarif (%). Lakukan
perubahan persen tarif data yang diinginkan. Tekan tombol Tab
setiap perpindahan kolom ke kolom berikutnya.

5. Lakukan perubahan data kolom (5) Perkiraan Penghasilan Neto (%)


pada angka 8. Penjualan Harta Di Indonesia dan angka 9. Premi
Asuransi/Reasuransi yang diinginkan. Tekan tombol Tab setiap
perpindahan kolom ke kolom berikutnya.

6. Pilih jenis Lampiran pada kotak Check Box yang terdapat pada
kolom Lampiran.

a. Kotak Check Box pada Surat Setoran Pajak, Daftar Bukti


Pemotongan PPh Pasal 23 Dan Atau Pasal 26, Bukti Pemotongan
PPh Pasal 23 Dan Atau Pasal 26, dan Bukti Pemotongan PPh Final
Pasal 23 Atas Bunga Simpanan Yang Dibayarkan Oleh Koperasi
otomatis telah terisi. Klik kembali pada kotak Check Box-nya, jika
SSP, daftar, dan bukti tersebut tidak akan dilampirkan bersama
SPT.

b. Jumlah lampiran Surat Setoran Pajak, Bukti Pemotongan PPh


Pasal 23 Dan Atau Pasal 26 dan Bukti Pemotongan PPh Final
Pasal 23 Atas Bunga Simpanan Yang Dibayarkan Oleh Koperasi
pada kotak lembar juga otomatis telah terisi jika membuka
formulir SPT yang telah ada.

c. Klik kotak Check Box yang terdapat di sebelah kiri Surat Kuasa
Khusus, jika bersama SPT dilampirkan pula Surat Kuasa Khusus.

d. Klik kotak Check Box yang terdapat di sebelah kiri Legalisasi


Fotokopi Surat Keterangan Domisili yang masih berlaku, dalam
hal PPh Pasal 26 dihitung berdasarkan Tarif Perjanjian
Penghindaran Pajak Berganda (P3B), jika bersama SPT
dilampirkan pula surat keterangan tersebut.

e. Tentukan Tanggal SPT dengan cara meng-klik tombol Scroll bar


yang terletak pada kolom Tanggal SPT. Kotak kalender akan
ditampilkan. Untuk mengubah tanggal, klik dan pilih tanggal
e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 3 D a n A t a u P a s a l 2 6

yang diinginkan pada tampilan kalender tersebut.

Untuk mengubah bulan, pilih dan klik judul bulan yang terdapat
pada tampilan kalender, akan muncul list untuk bulan selama
setahun, klik bulan yang dimaksud dengan menggunakan Mouse.
Atau bisa juga dengan cara menggunakan tombol Scroll bar yang
terdapat di kiri dan kanan tampilan judul kalender.

Ubah tahun dengan cara pilih dan klik judul tahun yang terdapat
pada tampilan kalender, akan muncul Scroll bar atas dan bawah,
gunakan Scroll bar tersebut untuk mengubah tahun yang
dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
7. Klik tombol Simpan pada formulir Surat Pemberitahuan (SPT) Masa
PPh untuk menyimpan perubahan data yang dilakukan maka akan
ditampilkan pesan Apakah Data Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika No maka akan kembali ke formulir SPT.

b. Jika Yes maka akan ditampilkan pesan bahwa Data


Berhasil disimpan. Klik OK, maka perubahan yang
dilakukan akan tersimpan dalam formulir SPT.

8. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan formulir Surat


Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Pasal 23 dan atau Pasal 26 dan
kembali ke menu SPT Masa PPh.

Mencetak data pada Surat Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Pasal 23 dan atau Pasal 26
Untuk mencetak data pada formulir SPT Masa PPh Pasal 23/26, ikuti
langkah berikut ini :


1. Untuk melakukan pencetakan data, Operator
membuka data SPT masa yang telah dibuat melalui
menu Jenis Pajak Penghasilan  Pasal 23 Dan
Atau 26  Surat Pemberitahuan (SPT) Masa
PPh Pasal 23 Dan Atau Pasal 26. Maka tampilan formulir
tersebut akan aktif terbuka.

2. Klik tombol Cetak untuk mencetak data formulir SPT Induk, maka
akan muncul tampilan preview Surat Pemberitahuan (SPT) Masa
PPh Pasal 23 dan atau Pasal 26.

a. Klik tombol Print yang terletak di sebelah kiri atas tampilan


e S P T P P h M a s a – P a s a l 2 3 D a n A t a u P a s a l 2 6

preview. Akan aktif menu untuk melakukan pencetakan.

i. Klik tombol print yang terletak di bagian bawah tampilan


pencetakan, data untuk formulir SPT akan dicetak pada
selembar kertas.

ii. Klik tombol cancel yang terletak di bagian bawah


tampilan pencetakan, untuk membatalkan pencetakan
data formulir tersebut.

b. Klik tombol silang (X) yang terletak di sebelah kanan atas


tampilan preview untuk keluar dari menu preview.

3. Klik tombol Tutup pada formulir SPT Masa PPh Pasal 23/26 dan
kembali ke menu utama eSPT Masa PPh.
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

Chapter

11
Menu Pasal 4 Ayat 2
Menu Pasal 4 Ayat 2 dapat digunakan oleh Operator Data
Entri untuk melakukan berbagai proses pelaporan Pajak
Penghasilan Pasal 4 Ayat 2 .

P
Ph Pasal 4 Ayat 2 adalah pajak yang dipotong atas penghasilan
berupa hadiah/undian; bunga deposito, diskonto SBI, jasa giro;
penjualan saham, bunga dan diskonto obligasi yang
diperdagangkan di bursa efek; persewaan tanah/bangunan; dan
jasa konstruksi.

Menu Pasal 4 Ayat (2) dapat dipilih melalui menu


I C O N K E Y
Jenis Pajak Penghasilan pada tampilan aplikasi eSPT
 Menambah Data
Masa PPh. Menu ini dapat aktif setelah melakukan
 Menampilkan Data
proses penyetingan dengan memilih Option Button
 Mengubah Data
 Menghapus Data
Pasal 4 Ayat (2) yang telah dijelaskan pada Setting
 Mencetak Data SPT Masa.

Formulir yang tergabung dalam Pasal 4 Ayat (2) adalah menu :

1. Bukti Pemotongan/Pemungutan PPh Hadiah Undian

2. Bukti Pemotongan PPh Bunga Deposito/ Tabungan, Diskonto SBI,


Jasa Giro (Final), terdiri dari :

a. Wajib Pajak Dalam Negeri

b. Wajib Pajak Luar Negeri

3. Bukti Pemotongan PPh Penjualan Saham dan atau Obligasi Yang


Diperdagangkan Di Bursa Efek

203
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

4. Bukti Pemotongan PPh Atas Persewaan Tanah dan/atau Bangunan


(Bagi Penyewa Sebagai Pemotong Pajak) (Final)

5. Bukti Pemotongan PPh Atas Persewaan Tanah dan/atau Bangunan


Yang Dipotong Oleh Pihak Lain (Bagi WP Yang Bergerak Di BU
Persewaan Tanah dan/atau Bangunan) (Final)

6. Bukti Pemotongan/Pemungutan PPh Jasa Konstruksi (Bagi Penerima


Jasa Sebagai Pemotong Pajak) (Final)

7. Bukti Pemotongan/Pemungutan PPh Jasa Konstruksi Yang Dipotong


Oleh Pihak Lain (Bagi WP Yang Bergerak Di BU Jasa Konstruksi)
(Final)
8. Bukti Pemotongan PPh Bunga Dan Diskonto Obligasi Yang
Diperdagangkan Di Bursa Efek

9. Daftar PPh Sewa Tanah dan/atau Bangunan Yang Dibayar Sendiri


(Bagi WP yang Bergerak di BU Sewa Tanah dan/atau Bangunan)

10. Daftar PPh Sewa Jasa Konstruksi Yang Dibayar Sendiri (Bagi WP
yang Bergerak di BU Jasa Konstruksi)

11. Daftar Bukti Pemotongan/Pemungutan PPh Pasal 4 Ayat (2)

12. Daftar Jumlah Bruto Nilai Transaksi Penjualan Saham Dan Atau
Obligasi Per Hari

13. Daftar Bunga Dan Diskonto Obligasi Yang Diperdagangkan Di Bursa


Efek

14. Daftar Surat Setoran Pajak (SSP)/Bukti Pemindah Bukuan (PBK)

15. Surat Pemberitahuan (SPT) Masa Pajak Penghasilan Pasal 4 Ayat 2

204
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

Bukti Pemotongan/Pemungutan PPh Hadiah Undian


Formulir Bukti Pemotongan/Pemungutan PPh Hadiah Undian adalah bukti
potong pajak atas penghasilan yang diterima oleh WP dalam bentuk
hadiah atau undian. Formulir ini memungkinkan Operator melakukan
penambahan data dapat langsung dilakukan pada formulir ini. Untuk
perubahan, penghapusan dan pencetakan data formulir ini dilakukan
melalui formulir Daftar Bukti Pemotongan/Pemungutan PPh Pasal 4 Ayat
(2). Hasil penjumlahan data formulir ini akan dipindahkan ke formulir
Daftar Bukti Pemotongan/Pemungutan PPh Pasal 4 Ayat (2), sedangkan
nilai-nilai data-nya akan terisi ke dalam formulir SPT Masa PPh Pasal 4 Ayat
(2).

205
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

GAMBAR75. Formulir Bukti Pemotongan/Pemungutan PPh Hadiah Undian

Menambah data Bukti Pemotongan/Pemungutan PPh Hadiah Undian


Untuk menambah data pada formulir BP PPh Hadiah Undian, ikuti langkah
berikut ini :


1. Pada tampilan aplikasi eSPT Masa PPh, pilih menu
Jenis Pajak Penghasilan. Kemudian klik menu
PPh Pasal 4 Ayat 2  BP PPh Hadiah
Undian  Bukti Pemotongan/
Pemungutan PPh Hadiah Undian. Maka
formulir tersebut akan aktif terbuka.

2. Pada bagian Wajib Pajak Dipotong, klik tombol yang


terdapat di sebelah kanan kolom NPWP untuk menampilkan
formulir Daftar Wajib Pajak Dipotong. Pilih salah satu nomor
NPWP pada kolom Daftar Wajib Pajak Dipotong. Jika wajib pajak
belum terdaftar maka lakukan penambahan data Wajib Pajak
melalui Tabel Wajib Pajak pada menu Utiliti yang telah
dijelaskan pada Chapter 14. Menggunakan Menu Utiliti.

3. Pada formulir Bukti Pemotongan/Pemungutan PPh


Hadiah Undian, kolom Nomor Bukti otomatis akan terisi 6 digit
angka misalnya 000001/PPH 4/bulan ke-…/tahun. Atau User dapat
mengganti nomor bukti yang disediakan sistem dengan nomor
yang diinginkan. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

4. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom

206
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

Tanggal Pemotongan. Kotak kalender akan ditampilkan. Pilih dan


klik tanggal yang diinginkan User langsung pada tampilan kalender
tersebut.

Klik judul bulan yang terdapat pada tampilan kalender, akan muncul
list untuk bulan selama setahun. Pilih dan klik bulan yang dimaksud
dengan menggunakan Mouse. Atau bisa juga dengan cara
menggunakan tombol Scroll bar yang terdapat di kiri dan kanan
tampilan judul kalender.

Klik judul tahun yang terdapat pada tampilan kalender, akan muncul
Scroll bar atas dan bawah, gunakan tombol Scroll bar tersebut untuk
mengubah tahun yang dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.

5. Isi jenis-jenis hadiah pada kolom (2) Jenis Hadiah Undian. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

6. Isi tarif untuk setiap jenis hadiah undian yang dimaksud pada kolom
(3) Jumlah Penghasilan Bruto (Rp). Tekan tombol Tab untuk pindah
ke kolom berikutnya.

7. Isi persen PPh yang dipotong/dipungut pada kolom (4) Tarif (%).
Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Nilai pada
kolom (5) PPh yang dipotong/dipungut otomatis akan terisi.

8. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika No maka akan kembali ke formulir bukti pemotongan


yang belum terisi.

b. Jika Cancel maka akan kembali ke formulir bukti


pemotongan yang telah terisi.

c. Jika Yes maka akan ditampilkan pesan bahwa Data


Berhasil Disimpan. Klik OK, maka tampilan formulir
bukti.

9. Hasil penjumlahan pada kolom (3) Jumlah Nilai Bruto (Rp) yang
diperoleh dari perhitungan pada formulir ini akan dipindahkan ke

207
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

formulir Daftar Bukti Pemotongan Pajak Penghasilan Pasal 4


Ayat 2 pada Bagian A. kolom 6 (Jumlah Obyek Pajak).

10. Nilai pada kolom (3) JUMLAH akan dipindahkan ke formulir SPT
Masa PPh Pasal 4 Ayat 2, Angka 4 kolom (4).

11. Hasil penjumlahan pada kolom (6) PPh yang dipotong/dipungut


(Rp) yang diperoleh dari perhitungan pada formulir ini akan
dipindahkan ke formulir Daftar Bukti Pemotongan Pajak
Penghasilan Pasal 4 Ayat 2 pada Bagian A. kolom 7 (PPh
Yang Dipotong).

12. Nilai pada kolom (5) JUMLAH akan dipindahkan ke formulir SPT
Masa PPh Pasal 4 Ayat 2, Angka 4 kolom (6).

13. Klik tombol Tutup pada formulir Bukti


Pemotongan/Pemungutan PPh Hadiah Undian, maka tampilan
akan kembali ke menu setting SPT Masa PPh.

Mengubah Bukti Pemotongan/Pemungutan PPh Hadiah Undian


Untuk mengubah data pada BP PPh Hadiah Undian, ikuti langkah berikut
ini :
1. Untuk melakukan perubahan data, Operator

 membuka data SPT masa yang telah dibuat melalui


menu Jenis Pajak Penghasilan. Kemudian klik
menu PPh Pasal 4 Ayat 2  Daftar Bukti
Potong PPh Pasal 4 Ayat 2. Maka formulir daftar akan aktif
terbuka.
2. Perubahan dilakukan sebelumnya melalui formulir Daftar Bukti
Potong PPh Pasal 4 Ayat 2 yang dijelaskan pada Mengubah
data Daftar Bukti Pemotongan/ Pemungutan PPh Pasal 4
Ayat (2).

3. Setelah formulir Bukti Pemotongan/Pemungutan PPh Hadiah


Undian aktif, dapat dilihat kolom yang sudah berisi data sesuai
dengan tahun pajak yang telah dipilih.

4. Lakukan perubahan pada kolom–kolom yang diinginkan. Tekan


tombol Tab setiap perpindahan kolom ke kolom berikutnya.

5. Klik tombol Simpan untuk menyimpan perubahan data yang telah

208
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data


Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika No, maka akan kembali ke formulir Daftar Bukti


Pemotongan/Pemungutan PPh Pasal 4 Ayat (2).

b. Jika Cancel, maka akan kembali ke formulir Bukti


Pemotongan/Pemungutan PPh Hadiah Undian yang telah terisi.

c. Jika Yes, maka akan ditampilkan pesan bahwa Data Berhasil


Disimpan. Klik OK, maka tampilan kembali ke formulir Daftar
Bukti Pemotongan/Pemungutan PPh Pasal 4 Ayat (2).

6. Nilai–nilai hasil perubahan pada formulir ini otomatis akan


dipindahkan ke formulir SPT Masa PPh Pasal 4 Ayat 2
disesuaikan dengan judul kolomnya.

7. Hasil penjumlahan pada kolom (3) Jumlah Nilai Bruto (Rp) yang
diperoleh dari perhitungan pada formulir ini akan dipindahkan ke
formulir Daftar Bukti Pemotongan Pajak Penghasilan Pasal 4
Ayat 2 pada Bagian A. kolom 6 (Jumlah Obyek Pajak).

8. Nilai pada kolom (3) JUMLAH akan dipindahkan ke formulir SPT


Masa PPh Pasal 4 Ayat 2, Angka 4 kolom (4).

9. Hasil penjumlahan pada kolom (6) PPh yang dipotong/dipungut


(Rp) yang diperoleh dari perhitungan pada formulir ini akan
dipindahkan ke formulir Daftar Bukti Pemotongan Pajak
Penghasilan Pasal 4 Ayat 2 pada Bagian A. kolom 7 (PPh
Yang Dipotong).

10. Nilai pada kolom (5) JUMLAH akan dipindahkan ke formulir SPT
Masa PPh Pasal 4 Ayat 2, Angka 4 kolom (6).

11. Klik tombol Tutup pada formulir Daftar Bukti


Pemotongan/Pemungutan PPh Pasal 4 Ayat (2) maka akan kembali
ke menu SPT Masa PPh.

209
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

Bukti Pemotongan PPh Bunga Deposito /Tabungan,


Diskonto SBI, Jasa Giro (Final) (Wajib Pajak
Dalam Negeri)
Formulir Bukti Pemotongan/Pemungutan ini adalah bukti potong pajak atas
penghasilan yang diterima oleh WP dalam bentuk deposito berjangka,
setifikat deposito, tabungan, setifikat Bank Indonesia, atau jasa giro.
Tempat penyimpanannya berada di dalam negeri.

Formulir ini memungkinkan Operator melakukan penambahan data dapat


langsung dilakukan pada formulir ini. Untuk perubahan, penghapusan dan
pencetakan data formulir ini dilakukan melalui formulir Daftar Bukti
Pemotongan/Pemungutan PPh Pasal 4 Ayat (2). Hasil penjumlahan data
formulir ini akan dipindahkan ke formulir Daftar Bukti Pemotongan/
Pemungutan PPh Pasal 4 Ayat (2), sedangkan nilai-nilai data-nya akan
terisi ke dalam formulir SPT Masa PPh Pasal 4 Ayat (2).

GAMBAR76. Formulir Bukti Pemotongan PPh Bunga Deposito/Tabungan, Diskonto SBI, Jasa Giro (Final)
(WP DN)
Menambah data Bukti Pemotongan PPh Bunga Deposito/Tabungan, Diskonto SBI, Jasa Giro
(Final) (Wajib Pajak dalam Negeri)
Untuk menambah data pada formulir BP PPh Bunga Deposito/Tabungan,
Diskonto SBI, Jasa Giro (Final) (WP DN), ikuti langkah berikut ini :


1. Pada tampilan aplikasi eSPT Masa PPh pilih dan klik
Jenis Pajak Penghasilan. Kemudian klik menu PPh
Pasal 4 Ayat 2  BP PPh Bunga
Deposito/Tabungan, Diskonto SBI, Jasa Giro
(Final)  Wajib Pajak Dalam Negeri. Maka

210
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

formulir tersebut akan aktif terbuka.

2. Pada bagian Wajib Pajak Dipotong, klik tombol yang


terdapat di sebelah kanan kolom NPWP untuk menampilkan
formulir Daftar Wajib Pajak Dipotong. Pilih salah satu nomor
NPWP pada kolom Daftar Wajib Pajak Dipotong. Jika wajib pajak
belum terdaftar maka lakukan penambahan data Wajib Pajak
melalui Tabel Wajib Pajak pada menu Utiliti yang telah
dijelaskan pada Chapter 14. Menggunakan Menu Utiliti.

3. Pada formulir bukti potong ini, kolom Nomor Bukti otomatis akan
terisi 6 digit angka misalnya 000001/PPH 4/bulan ke-…/tahun. Atau
User dapat mengganti nomor bukti yang disediakan sistem dengan
nomor yang diinginkan. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

4. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom


Tanggal Pemotongan. Kotak kalender akan ditampilkan. Pilih dan
klik tanggal yang diinginkan User langsung pada tampilan kalender
tersebut.

5. Klik judul bulan yang terdapat pada tampilan kalender, akan


muncul list untuk bulan selama setahun. Pilih dan klik bulan yang
dimaksud dengan menggunakan Mouse. Atau bisa juga dengan
cara menggunakan tombol Scroll bar yang terdapat di kiri dan
kanan tampilan judul kalender.

6. Klik judul tahun yang terdapat pada tampilan kalender, akan


muncul Scroll bar atas dan bawah, gunakan tombol Scroll bar
tersebut untuk mengubah tahun yang dimaksud. Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.

7. Pada angka 1. Deposito Berjangka a. Rupiah, kolom yang dapat


diisi :

a. Klik tombol jika tarif pada angka 1. a. tidak dikenakan


PPh Yang Dipotong, maka akan ditampilkan form Input Nomor
Surat Keterangan Bebas (SKB).

211
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

GAMBAR77. Form Input Nomor Surat Keterangan Bebas (SKB)

i. Klik kotak Check Box SKB Kep. Dirjen Pajak No. KEP-
217/PJ/2001, masukkan nomor SKB yang berlaku yang
telah ditentukan oleh DJP.

ii. Klik tombol Ok, maka tampilan akan kembali ke Bukti


Potong dan kolom 6 PPh Yang Dipotong (Rp) menjadi tidak
aktif.

iii. Isi tarif jenis penghasilan pada kolom Jumlah Bruto


Bunga/Diskonto/Jasa Giro (Rp). Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.

b. Atau jika User tidak memperoleh SKB dari DJP maka isi tarif jenis
penghasilan pada kolom Jumlah Bruto Bunga/Diskonto/Jasa Giro
(Rp). Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

i. Kemudian isi persen PPh yang dipotong pada kolom Tarif


(%). Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

8. Pada angka 1. Deposito Berjangka b. Valuta Asing dengan


Premi Forward, kolom yang dapat diisi :

a. Klik tombol jika tarif pada angka 1. b. tidak dikenakan


PPh Yang Dipotong, maka akan ditampilkan form Input Nomor
Surat Keterangan Bebas (SKB), yang telah dijelaskan
sebelumnya.

b. Atau jika User tidak memperoleh SKB dari DJP maka isi tarif jenis
penghasilan pada kolom Jumlah Bruto Bunga/Diskonto/Jasa Giro
(Rp). Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

i. Isi persen PPh yang dipotong pada kolom Tarif (%). Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

9. Pada angka 1. Deposito Berjangka b. Valuta Asing tanpa

212
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

Premi Forward, kolom yang dapat diisi :

a. Klik tombol jika tarif pada angka 1. b. tidak dikenakan


PPh Yang Dipotong, maka akan ditampilkan form Input Nomor
Surat Keterangan Bebas (SKB), yang telah dijelaskan
sebelumnya.

b. Atau jika User tidak memperoleh SKB dari DJP maka isi tarif jenis
penghasilan pada kolom Jumlah Bruto Bunga/Diskonto/Jasa Giro
(Rp). Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

i. Isi persen PPh yang dipotong pada kolom Tarif (%). Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
10. Pada angka 2. Sertifikat Deposito, kolom yang dapat diisi :

a. Klik tombol jika tarif pada angka 2 tidak dikenakan PPh


Yang Dipotong, maka akan ditampilkan form Input Nomor
Surat Keterangan Bebas (SKB), yang telah dijelaskan
sebelumnya.

b. Atau jika User tidak memperoleh SKB dari DJP maka isi tarif jenis
penghasilan pada kolom Jumlah Bruto Bunga/Diskonto/Jasa Giro
(Rp). Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

i. Isi persen PPh yang dipotong pada kolom Tarif (%). Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

11. Pada angka 3. Tabungan, kolom yang dapat diisi :

a. Klik tombol jika tarif pada angka 3 tidak dikenakan PPh


Yang Dipotong, maka akan ditampilkan form Input Nomor
Surat Keterangan Bebas (SKB), yang telah dijelaskan
sebelumnya.

b. Atau jika User tidak memperoleh SKB dari DJP maka isi tarif jenis
penghasilan pada kolom Jumlah Bruto Bunga/Diskonto/Jasa Giro
(Rp). Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

i. Isi persen PPh yang dipotong pada kolom Tarif (%). Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

12. Pada angka 4. Sertifikat Bank Indonesia, kolom yang dapat


diisi :

213
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

a. Klik tombol jika tarif pada angka 4 tidak dikenakan PPh


Yang Dipotong, maka akan ditampilkan form Input Nomor
Surat Keterangan Bebas (SKB), yang telah dijelaskan
sebelumnya.

b. Isi tarif jenis penghasilan pada kolom Jumlah Bruto


Bunga/Diskonto/Jasa Giro (Rp). Tekan tombol Tab untuk pindah
ke kolom berikutnya.

i. Isi persen PPh yang dipotong pada kolom Tarif (%). Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

13. Pada angka 5. Jasa Giro, kolom yang dapat diisi :


a. Klik tombol jika tarif pada angka 5 tidak dikenakan PPh
Yang Dipotong, maka akan ditampilkan form Input Nomor
Surat Keterangan Bebas (SKB), yang telah dijelaskan
sebelumnya.

b. Isi tarif jenis penghasilan pada kolom Jumlah Bruto


Bunga/Diskonto/Jasa Giro (Rp). Tekan tombol Tab untuk pindah
ke kolom berikutnya.

i. Isi persen PPh yang dipotong pada kolom Tarif (%). Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

14. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika No maka akan kembali ke formulir bukti pemotongan yang


belum terisi.

b. Jika Cancel maka akan kembali ke formulir bukti pemotongan


yang telah terisi.

c. Jika Yes maka akan ditampilkan pesan bahwa Data Berhasil


Disimpan. Klik OK, maka tampilan formulir bukti.

15. Hasil penjumlahan pada kolom (4) Jumlah Bruto


Bunga/Diskonto/Jasa Giro (Rp) yang diperoleh pada formulir ini akan
dipindahkan ke formulir Daftar Bukti Pemotongan/Pemungutan
PPh Pasal 4 Ayat 2 pada Bagian A. kolom 6 (Nilai Obyek

214
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

Pajak).

16. Nilai pada kolom 4 JUMLAH akan dipindahkan ke formulir SPT


Masa PPh Pasal 4 Ayat 2, Angka 1 huruf a. Wajib Pajak
Dalam Negeri pada kolom 4.

17. Hasil penjumlahan pada kolom (6) PPh Yang Dipotong (Rp) yang
diperoleh dari penambahan data pada formulir ini akan dipindahkan
ke formulir Daftar Bukti Pemotongan/Pemungutan PPh Pasal
4 Ayat 2 pada Bagian A. kolom 7 (PPh Yang Dipotong).

18. Nilai pada kolom 6 JUMLAH akan dipindahkan ke formulir SPT Masa
PPh Pasal 4 Ayat 2, Angka 1 huruf a. Wajib Pajak Dalam Negeri
pada kolom 6.

19. Klik tombol Tutup pada formulir Bukti Pemotongan PPh Bunga
Deposito/ Tabungan, Diskonto SBI, Jasa Giro (Final), maka tampilan
akan kembali ke menu setting SPT Masa PPh.

Mengubah data Bukti Pemotongan PPh Bunga Deposito/Tabungan, Diskonto SBI, Jasa Giro
(Final) (Wajib Pajak Dalam Negeri)
Untuk mengubah data pada formulir BP PPh Bunga Deposito/Tabungan,
Diskonto SBI, Jasa Giro (Final) (WP DN), ikuti langkah berikut ini :
1. Untuk melakukan perubahan data, Operator

 membuka data SPT masa yang telah dibuat melalui


menu Jenis Pajak Penghasilan. Kemudian klik
menu PPh Pasal 4 Ayat 2  Daftar Bukti
Potong PPh Pasal 4 Ayat 2. Maka formulir daftar akan aktif
terbuka.

2. Perubahan dilakukan sebelumnya melalui formulir Daftar Bukti


Potong PPh Pasal 4 Ayat 2 yang dijelaskan pada Mengubah
data Daftar Bukti Pemotongan/ Pemungutan PPh Pasal 4
Ayat (2).

3. Setelah formulir Bukti Pemotongan PPh Pasal 23 aktif, dapat dilihat


kolom yang sudah berisi data sesuai dengan tahun pajak yang telah
dipilih.

4. Lakukan perubahan pada kolom–kolom yang diinginkan. Tekan


tombol Tab setiap perpindahan kolom ke kolom berikutnya.

215
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

5. Klik tombol Simpan untuk menyimpan perubahan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika No, maka akan kembali ke formulir Daftar Bukti


Pemotongan/ Pemungutan PPh Pasal 4 Ayat 2.

b. Jika Cancel, maka akan kembali ke formulir Bukti Pemotongan


PPh Bunga Deposito/Tabungan, Diskonto SBI, Jasa Giro (Final)
(Wajib Pajak Dalam Negeri) yang telah terisi.

c. Jika Yes maka akan ditampilkan pesan bahwa Data Berhasil


Disimpan. Klik OK, maka tampilan kembali ke formulir Daftar
Bukti Pemotongan/ Pemungutan PPh Pasal 4 Ayat 2.

6. Nilai–nilai hasil perubahan pada formulir ini otomatis akan


dipindahkan ke formulir SPT Masa PPh Pasal 4 Ayat 2
disesuaikan dengan judul kolomnya.

7. Hasil penjumlahan pada kolom (4) Jumlah Bruto


Bunga/Diskonto/Jasa Giro (Rp) yang diperoleh dari perubahan data
formulir ini akan dipindahkan ke formulir Daftar Bukti
Pemotongan/Pemungutan PPh Pasal 4 Ayat 2 pada Bagian A.
kolom 6 (Nilai Obyek Pajak).

8. Nilai pada kolom 4 JUMLAH akan dipindahkan ke formulir SPT


Masa PPh Pasal 4 Ayat 2, Angka 1 huruf a. Wajib Pajak
Dalam Negeri kolom 4.

9. Hasil penjumlahan pada kolom (6) PPh Yang Dipotong (Rp) yang
diperoleh dari perubahan data formulir ini akan dipindahkan ke
formulir Daftar Bukti Pemotongan/Pemungutan PPh Pasal 4
Ayat 2 pada Bagian A. kolom 7 (PPh Yang Dipotong).

10. Nilai pada kolom 6 JUMLAH akan dipindahkan ke formulir SPT


Masa PPh Pasal 4 Ayat 2, Angka 1 huruf a. Wajib Pajak
Dalam Negeri kolom 6.

11. Klik tombol Tutup pada formulir Daftar Bukti


Pemotongan/Pemungutan PPh Pasal 4 Ayat (2) maka tampilan akan
kembali ke menu setting SPT Masa PPh.

216
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

Bukti Pemotongan PPh Bunga Deposito /Tabungan,


Diskonto SBI, Jasa Giro (Final) (Wajib Pajak
Luar Negeri)
Formulir Bukti Pemotongan/Pemungutan ini adalah bukti potong pajak atas
penghasilan yang diterima oleh WP dalam bentuk deposito berjangka,
setifikat deposito, tabungan, setifikat Bank Indonesia, atau jasa giro.
Tempat penyimpanannya berada di luar negeri. Formulir ini
memungkinkan Operator melakukan penambahan data dapat langsung
dilakukan pada formulir ini. Untuk perubahan, penghapusan dan
pencetakan data formulir ini dilakukan melalui formulir Daftar Bukti
Pemotongan/Pemungutan PPh Pasal 4 Ayat (2). Hasil penjumlahan data
formulir ini akan dipindahkan ke formulir Daftar Bukti Pemotongan/
Pemungutan PPh Pasal 4 Ayat (2), sedangkan nilai-nilai data-nya akan
terisi ke dalam formulir SPT Masa PPh Pasal 4 Ayat (2).

GAMBAR78. Formulir Bukti Pemotongan PPh Bunga Deposito/


Tabungan, Diskonto SBI, Jasa Giro (Final) (WP LN)
Menambah data Bukti Pemotongan PPh Bunga Deposito/Tabungan, Diskonto SBI, Jasa Giro
(Final) (Wajib Pajak Luar Negeri)
Untuk menambah data pada formulir BP PPh Bunga Deposito/Tabungan,


Diskonto SBI, Jasa Giro (Final) (WP LN), ikuti langkah berikut ini :
1. Pilih dan klik menu Jenis Pajak Penghasilan 
PPh Pasal 4 Ayat 2  BP PPh Bunga
Deposito/Tabungan, Diskonto SBI, Jasa Giro
(Final)  Wajib Pajak Dalam Negeri. Maka
formulir tersebut akan aktif terbuka.

217
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

2. Pada bagian Wajib Pajak Dipotong, klik tombol yang


terdapat di sebelah kanan kolom NPWP untuk menampilkan
formulir Daftar Wajib Pajak Dipotong. Pilih salah satu nomor
NPWP pada kolom Daftar Wajib Pajak Dipotong. Jika wajib pajak
belum terdaftar maka lakukan penambahan data Wajib Pajak
melalui Tabel Wajib Pajak pada menu Utiliti yang telah
dijelaskan pada Chapter 14. Menggunakan Menu Utiliti.

3. Pada formulir bukti potong ini, kolom Nomor Bukti otomatis akan
terisi 6 digit angka misalnya 000001/PPH 4/bulan ke-…/tahun. Atau
User dapat mengganti nomor bukti yang disediakan sistem dengan
nomor yang diinginkan. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

4. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom


Tanggal Pemotongan. Kotak kalender akan ditampilkan. Pilih dan
klik tanggal yang diinginkan User langsung pada tampilan kalender
tersebut.

5. Klik judul bulan yang terdapat pada tampilan kalender, akan


muncul list untuk bulan selama setahun. Pilih dan klik bulan yang
dimaksud dengan menggunakan Mouse. Atau bisa juga dengan
cara menggunakan tombol Scroll bar yang terdapat di kiri dan
kanan tampilan judul kalender.

6. Klik judul tahun yang terdapat pada tampilan kalender, akan


muncul Scroll bar atas dan bawah, gunakan tombol Scroll bar
tersebut untuk mengubah tahun yang dimaksud. Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.

7. Pada angka 1. Deposito Berjangka a. Rupiah, kolom yang dapat


diisi :

a. Klik tombol jika tarif pada angka 1. a. tidak dikenakan


PPh Yang Dipotong, maka akan ditampilkan form Input Nomor
Surat Keterangan Bebas (SKB), yang telah dijelaskan
sebelumnya.

b. Atau jika User tidak memperoleh SKB dari DJP maka isi tarif jenis
penghasilan pada kolom Jumlah Bruto Bunga/Diskonto/Jasa Giro

218
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

(Rp). Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

i. Isi persen PPh yang dipotong pada kolom Tarif (%). Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

8. Pada angka 1. Deposito Berjangka b. Valuta Asing dengan


Premi Forward, kolom yang dapat diisi :

a. Klik tombol jika tarif pada angka 1. b. tidak dikenakan


PPh Yang Dipotong, maka akan ditampilkan form Input Nomor
Surat Keterangan Bebas (SKB), yang telah dijelaskan
sebelumnya.

b. Atau jika User tidak memperoleh SKB dari DJP maka isi tarif jenis
penghasilan pada kolom Jumlah Bruto Bunga/Diskonto/Jasa Giro
(Rp). Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

i. Isi persen PPh yang dipotong pada kolom Tarif (%). Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

9. Pada angka 1. Deposito Berjangka c. Valuta Asing tanpa


Premi Forward, kolom yang dapat diisi :

a. Klik tombol jika tarif pada angka 1. c. tidak dikenakan


PPh Yang Dipotong, maka akan ditampilkan form Input Nomor
Surat Keterangan Bebas (SKB), yang telah dijelaskan
sebelumnya.

b. Atau jika User tidak memperoleh SKB dari DJP maka isi tarif jenis
penghasilan pada kolom Jumlah Bruto Bunga/Diskonto/Jasa Giro
(Rp). Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

i. Isi persen PPh yang dipotong pada kolom Tarif (%). Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

10. Pada angka 2. Sertifikat Deposito, kolom yang dapat diisi :

a. Klik tombol jika tarif pada angka 2. tidak dikenakan PPh


Yang Dipotong, maka akan ditampilkan form Input Nomor
Surat Keterangan Bebas (SKB), yang telah dijelaskan
sebelumnya.

b. Atau jika User tidak memperoleh SKB dari DJP maka isi tarif jenis
penghasilan pada kolom Jumlah Bruto Bunga/Diskonto/Jasa Giro

219
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

(Rp). Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

i. Isi persen PPh yang dipotong pada kolom Tarif (%). Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

11. Pada angka 3. Tabungan, kolom yang dapat diisi :

a. Klik tombol jika tarif pada angka 3. tidak dikenakan PPh


Yang Dipotong, maka akan ditampilkan form Input Nomor
Surat Keterangan Bebas (SKB), yang telah dijelaskan
sebelumnya.

b. Atau jika User tidak memperoleh SKB dari DJP maka isi tarif jenis
penghasilan pada kolom Jumlah Bruto Bunga/Diskonto/Jasa Giro
(Rp). Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

i. Isi persen PPh yang dipotong pada kolom Tarif (%). Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

12. Pada angka 4. Sertifikat Bank Indonesia, kolom yang dapat


diisi :

a. Klik tombol jika tarif pada angka 4. tidak dikenakan PPh


Yang Dipotong, maka akan ditampilkan form Input Nomor
Surat Keterangan Bebas (SKB), yang telah dijelaskan
sebelumnya.

b. Atau jika User tidak memperoleh SKB dari DJP maka isi tarif jenis
penghasilan pada kolom Jumlah Bruto Bunga/Diskonto/Jasa Giro
(Rp). Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

i. Isi persen PPh yang dipotong pada kolom Tarif (%). Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

13. Pada angka 5. Jasa Giro, kolom yang dapat diisi :

a. Klik tombol jika tarif pada angka 5. tidak dikenakan PPh


Yang Dipotong, maka akan ditampilkan form Input Nomor
Surat Keterangan Bebas (SKB), yang telah dijelaskan
sebelumnya.

b. Atau jika User tidak memperoleh SKB dari DJP maka isi tarif jenis
penghasilan pada kolom Jumlah Bruto Bunga/Diskonto/Jasa Giro
(Rp). Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

220
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

i. Isi persen PPh yang dipotong pada kolom Tarif (%). Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

14. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika klik No, maka akan kembali ke formulir bukti pemotongan


yang belum terisi.

b. Jika klik Cancel, maka akan kembali ke formulir bukti potong


yang telah terisi.

c. Jika klik Yes, maka akan ditampilkan pesan bahwa Data


Berhasil Disimpan. Klik OK, maka tampilan formulir bukti
potong.

15. Hasil penjumlahan pada kolom (4) Jumlah Bruto


Bunga/Diskonto/Jasa Giro (Rp) yang diperoleh pada formulir ini akan
dipindahkan ke formulir Daftar Bukti Pemotongan/Pemungutan
PPh Pasal 4 Ayat 2 pada Bagian A. kolom 6 (Nilai Obyek
Pajak).

16. Nilai pada kolom 4 JUMLAH akan dipindahkan ke formulir SPT


Masa PPh Pasal 4 Ayat 2, Angka 1 huruf b. Wajib Pajak Luar
Negeri pada kolom 4.

17. Hasil penjumlahan pada kolom (6) PPh Yang Dipotong (Rp) yang
diperoleh dari penambahan data pada formulir ini akan dipindahkan
ke formulir Daftar Bukti Pemotongan/Pemungutan PPh Pasal
4 Ayat 2 pada Bagian A. kolom 7 (PPh Yang Dipotong).

18. Nilai pada kolom 6 JUMLAH akan dipindahkan ke formulir SPT


Masa PPh Pasal 4 Ayat 2, Angka 1 huruf b. Wajib Pajak Luar
Negeri pada kolom 6.

19. Klik tombol Tutup pada formulir BP PPh Bunga Deposito/ Tabungan,
Diskonto SBI, Jasa Giro (Final), maka tampilan akan kembali ke
menu setting SPT Masa PPh.

221
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

Mengubah data Bukti Pemotongan PPh Bunga Deposito/Tabungan, Diskonto SBI, Jasa Giro
(Final) (Wajib Pajak Luar Negeri)
Untuk mengubah data pada formulir BP PPh Bunga Deposito/Tabungan,
Diskonto SBI, Jasa Giro (Final) (WP LN), ikuti langkah berikut ini :


1. Untuk melakukan perubahan data, Operator
membuka data SPT masa yang telah dibuat melalui
menu Jenis Pajak Penghasilan. Kemudian klik
menu PPh Pasal 4 Ayat 2  Daftar Bukti
Potong PPh Pasal 4 Ayat 2. Maka formulir daftar akan aktif
terbuka.

2. Perubahan dilakukan sebelumnya melalui formulir Daftar Bukti


Potong PPh Pasal 4 Ayat 2 yang dijelaskan pada Mengubah
data Daftar Bukti Pemotongan/ Pemungutan PPh Pasal 4
Ayat (2).

3. Setelah formulir Bukti Pemotongan PPh Pasal 23 aktif, dapat dilihat


kolom yang sudah berisi data sesuai dengan tahun pajak yang telah
dipilih.

4. Lakukan perubahan pada kolom–kolom yang diinginkan. Tekan


tombol Tab setiap perpindahan kolom ke kolom berikutnya

5. Klik tombol Simpan untuk menyimpan perubahan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika klik No, maka akan kembali ke formulir Daftar BP PPh Pasal 4
Ayat 2.
b. Jika klik Cancel, maka akan kembali ke formulir BP PPh Bunga
Deposito/ Tabungan, Diskonto SBI, Jasa Giro (Final) (WP LN) yang
telah terisi.

c. Jika klik Yes, maka akan ditampilkan pesan bahwa Data


Berhasil Disimpan. Klik OK, maka tampilan kembali ke formulir
Daftar BP PPh Pasal 4 Ayat 2.

6. Hasil penjumlahan pada kolom (4) Jumlah Bruto


Bunga/Diskonto/Jasa Giro (Rp) yang diperoleh dari perubahan data
formulir ini akan dipindahkan ke formulir Daftar Bukti
Pemotongan/Pemungutan PPh Pasal 4 Ayat 2 pada Bagian A.

222
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

kolom 6 (Nilai Obyek Pajak).

7. Nilai pada kolom 4 JUMLAH akan dipindahkan ke formulir SPT


Masa PPh Pasal 4 Ayat 2, Angka 1 huruf b. Wajib Pajak Luar
Negeri pada kolom 4.

8. Hasil penjumlahan pada kolom (6) PPh Yang Dipotong (Rp) yang
diperoleh dari perubahan data formulir ini akan dipindahkan ke
formulir Daftar Bukti Pemotongan/Pemungutan PPh Pasal 4
Ayat 2 pada Bagian A. kolom 7 (PPh Yang Dipotong).

9. Nilai pada kolom 6 JUMLAH akan dipindahkan ke formulir SPT


Masa PPh Pasal 4 Ayat 2, Angka 1 huruf b. Wajib Pajak Luar
Negeri pada kolom 6.

10. Klik tombol Tutup pada formulir Daftar Bukti Potong/Pemungutan


PPh Pasal 4 Ayat (2) maka tampilan akan kembali ke menu setting
SPT Masa PPh.

223
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

Bukti Pemotongan PPh Final Pasal 4 Ayat (2) Atas


Penjualan Saham Yang Diperdagangkan Di
Bursa Efek
Formulir ini tergabung dalam Pasal 4 Ayat (2) pada menu Jenis Pajak
Penghasilan pada tampilan aplikasi SPT Masa PPh. Formulir ini
memungkinkan Operator melakukan penambahan data dapat langsung
dilakukan pada formulir ini. Untuk perubahan, penghapusan dan
pencetakan data formulir ini dilakukan melalui formulir Daftar Perantara
Perdagangan Efek, Pemungutan PPh Final Atas Penghasilan Dari Penjualan
Saham Dan Atau Obligasi Yang Diperdagangkan Di Bursa Efek.

Hasil penambahan dan perubahan data, akan dipindahkan ke formulir


Daftar Perantara Perdagangan Efek, Pemungutan PPh Final Atas
Penghasilan Dari Penjualan Saham Dan Atau Obligasi Yang
Diperdagangkan Di Bursa Efek kemudian dipindahkan lagi ke formulir
Daftar Jumlah Bruto Nilai Transaksi Penjualan Saham Dan Atau Obligasi Per
Hari.

GAMBAR79. Formulir Bukti Pemotongan PPh Final Ps 4 yat 2 Atas


Penjualan Saham Yang Diperdagangkan di Bursa Efek

Menambah data Bukti Pemotongan PPh Final Pasal 4 Ayat (2) Atas Penjualan Saham Yang
Diperdagangkan Di Bursa Efek
Untuk menambah data pada formulir BP PPh Final Pasal 4 Ayat (2) Atas
Penjualan Saham Yang Diperdagangkan Di Bursa Efek, ikuti langkah


berikut ini :
1. Pada tampilan aplikasi eSPT Masa PPh, pilih dan klik
menu Jenis Pajak Penghasilan. Kemudian klik
menu PPh Pasal 4 Ayat 2  Bukti Potong

224
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

PPh Penjualan Saham dan atau Obligasi Yang


Diperdagangkan Di Bursa Efek. Maka formulir tersebut akan
aktif terbuka.

2. Pada bagian Wajib Pajak Dipotong, klik tombol yang


terdapat di sebelah kanan kolom NPWP untuk menampilkan
formulir Daftar Wajib Pajak Dipotong. Pilih salah satu nomor
NPWP pada kolom Daftar Wajib Pajak Dipotong. Jika wajib pajak
belum terdaftar maka lakukan penambahan data Wajib Pajak
melalui Tabel Wajib Pajak pada menu Utiliti yang telah
dijelaskan pada Chapter 14. Menggunakan Menu Utiliti.

3. Pada formulir bukti potong ini, kolom Nomor Bukti otomatis akan
terisi 6 digit angka misalnya 000001/PPH 4/bulan ke-…/tahun. Atau
User dapat mengganti nomor bukti yang disediakan sistem dengan
nomor yang diinginkan. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

4. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom


Tanggal Pemotongan. Kotak kalender akan ditampilkan. Pilih dan
klik tanggal yang diinginkan User langsung pada tampilan kalender
tersebut.

Klik judul bulan yang terdapat pada tampilan kalender, akan muncul
list untuk bulan selama setahun. Pilih dan klik bulan yang dimaksud
dengan menggunakan Mouse. Atau bisa juga dengan cara
menggunakan tombol Scroll bar yang terdapat di kiri dan kanan
tampilan judul kalender.

Klik judul tahun yang terdapat pada tampilan kalender, akan muncul
Scroll bar atas dan bawah, gunakan tombol Scroll bar tersebut untuk
mengubah tahun yang dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.

5. Isi nama bursa pada kolom Nama Bursa dengan cara,

a. Pilih salah satu bursa efek dengan menggunakan tombol Scroll


Bar maka akan ditampilkan pilihan Bursa Efek Jakarta atau
Bursa Efek Surabaya. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.

225
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

b. Jika nama bursa yang dimaksud tidak terdapat pada Combo Box,
maka lakukan penambahkan nama bursa melalui Tabel Nama
Bursa pada menu Utiliti yang dijelaskan pada Chapter 14.
Menggunakan Menu Utiliti.

6. Pada angka 1. Saham Pendiri, kolom yang dapat diisi :

a. Isi tarif pada kolom Nilai Transaksi Penjualan (Rp). Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

b. Nilai angka 1 kolom (3) pada formulir ini akan dipindahkan ke


formulir Daftar Perantara Perdagangan Efek, Pemungutan
Atas Penghasilan Dari Penjualan Saham dan atau Obligasi
Yang Diperdagangkan di Bursa Efek kolom (3) Saham
Pendiri (Rp).

c. Nilai angka 1 kolom (3) juga otomatis akan dipindahkan ke


formulir SPT Masa PPh Pasal 4 Ayat 2 Angka 2 huruf a
kolom (4).

d. Isi persen PPh yang dipotong pada kolom Tarif (%). Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Persen tarif akan
dipindahkan ke formulir SPT Masa PPh Pasal 4 Ayat 2 Angka
2 huruf a kolom (5).

e. Kolom PPh yang dipotong otomatis akan terisi dan jumlahnya


akan dipindahkan ke formulir SPT Masa PPh Pasal 4 Ayat 2
Angka 2 huruf a kolom (6).

7. Pada angka 2. Bukan Saham Pendiri, kolom yang dapat diisi :

a. Isi tarif pada kolom Nilai Transaksi Penjualan (Rp). Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Nilai angka 2 kolom
(3) pada formulir ini akan dipindahkan ke formulir Daftar
Perantara Perdagangan Efek, Pemungutan Atas
Penghasilan Dari Penjualan Saham dan atau Obligasi
Yang Diperdagangkan di Bursa Efek kolom (4) Saham
Bukan Pendiri (Rp). Nilai angka 2 kolom (3) juga otomatis
akan dipindahkan ke formulir SPT Masa PPh Pasal 4 Ayat 2
Angka 2 huruf b pada kolom (4).

b. Isi persen PPh yang dipotong pada kolom Tarif (%). Tekan tombol

226
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Kolom PPh yang


dipotong otomatis akan terisi. Persen tarif akan dipindahkan ke
formulir SPT Masa PPh Pasal 4 Ayat 2 Angka 2 huruf b
kolom (5).

c. Kolom PPh yang dipotong otomatis akan terisi dan jumlahnya


akan dipindahkan ke formulir SPT Masa PPh Pasal 4 Ayat 2
Angka 2 huruf b kolom (6).

8. Pada angka 3. Obligasi, kolom yang dapat diisi :

a. Isi tarif pada kolom Nilai Transaksi Penjualan (Rp). Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Nilai angka 3 kolom (3)
pada formulir ini akan dipindahkan ke formulir Daftar
Perantara Perdagangan Efek, Pemungutan Atas
Penghasilan Dari Penjualan Saham dan atau Obligasi
Yang Diperdagangkan di Bursa Efek kolom (5) Obligasi
(Rp).

b. Nilai angka 3 kolom (3) juga otomatis akan dipindahkan ke


formulir SPT Masa PPh Pasal 4 Ayat 2 Angka 3 kolom (4).

c. Isi persen PPh yang dipotong pada kolom Tarif (%). Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

d. Kolom PPh yang dipotong otomatis akan terisi. Persen tarif akan
dipindahkan ke formulir SPT Masa PPh Pasal 4 Ayat 2 Angka
3 kolom (5).

e. Kolom PPh yang dipotong otomatis akan terisi dan jumlahnya


akan dipindahkan ke formulir SPT Masa PPh Pasal 4 Ayat 2
Angka 3 kolom (6).

9. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika klik No, maka akan kembali ke formulir bukti pemotongan


yang belum terisi.

b. Jika klik Cancel, maka akan kembali ke formulir bukti


pemotongan yang telah terisi.

227
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

c. Jika klik Yes, maka akan ditampilkan pesan bahwa Data


Berhasil Disimpan. Klik OK, maka tampilan formulir bukti.

10. Hasil penjumlahan pada kolom (5) PPh Yang Dipotong (Rp) akan
dipindahkan ke formulir Daftar Perantara Perdagangan Efek,
Pemungutan Atas Penghasilan Dari Penjualan Saham dan
atau Obligasi Yang Diperdagangkan di Bursa Efek kolom
(6).

11. Klik tombol Tutup pada formulir BP PPh Final Pasal 4 Ayat (2) Atas
Penjualan Saham Yang Diperdagangkan Di Bursa Efek, maka
tampilan akan kembali ke menu utama eSPT Masa PPh.

Mengubah data Bukti Pemotongan PPh Final Pasal 4 Ayat (2) Atas Penjualan Saham Yang
Diperdagangkan Di Bursa Efek
Untuk mengubah data pada formulir BP PPh Final Pasal 4 Ayat (2) Atas
Penjualan Saham Yang Diperdagangkan Di Bursa Efek, ikuti langkah
berikut ini :
1. Untuk melakukan perubahan data, Operator

 Perantara
membuka data SPT masa yang telah dibuat melalui
menu Jenis Pajak Penghasilan. Kemudian klik
menu PPh Pasal 4 Ayat 2  Daftar
Perdagangan Efek, Pemungutan
Penghasilan Dari Penjualan Saham dan atau Obligasi Yang
Atas

Diperdagangkan di Bursa Efek. Maka formulir daftar akan aktif


terbuka.

2. Perubahan dilakukan sebelumnya melalui formulir Daftar ini yang


dijelaskan pada Mengubah data Daftar Perantara
Perdagangan Efek, Pemungutan Atas Penghasilan Dari
Penjualan Saham dan atau Obligasi Yang Diperdagangkan
di Bursa Efek.

3. Setelah formulir BP PPh Final Pasal 4 Ayat (2) Atas Penjualan Saham
Yang Diperdagangkan Di Bursa Efek aktif, dapat dilihat kolom yang
sudah berisi data sesuai dengan tahun pajak yang telah dipilih.

4. Lakukan perubahan pada kolom–kolom yang diinginkan. Tekan


tombol Tab setiap perpindahan kolom ke kolom berikutnya.

5. Klik tombol Simpan untuk menyimpan perubahan data yang telah

228
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data


Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika klik No, maka akan kembali ke formulir daftar.

b. Jika klik Cancel, maka akan kembali ke formulir BP PPh Final


Pasal 4 Ayat (2) Atas Penjualan Saham Yang Diperdagangkan Di
Bursa Efek yang telah terisi.

c. Jika klik Yes, maka akan ditampilkan pesan bahwa Data


Berhasil Disimpan. Klik OK, maka tampilan kembali ke formulir
daftar.

6. Nilai-nilai pada kolom (3) hasil perubahan akan dipindahkan ke


formulir Daftar Perantara Perdagangan Efek, Pemungutan
Atas Penghasilan Dari Penjualan Saham dan atau Obligasi
Yang Diperdagangkan di Bursa Efek disesuaikan dengan judul
kolom. Nilai-nilai pada kolom (3) juga otomatis akan terisi ke
formulir SPT Masa PPh Pasal 4 Ayat 2, kolom 4 disesuaikan
dengan judul pada kolom Uraian.

7. Tarif % pada kolom (4) hasil perubahan akan dipindahkan ke


formulir SPT Masa PPh Pasal 4 Ayat 2, kolom 5 disesuaikan
dengan judul pada kolom Uraian.

8. Nilai PPh Yang Dipotong pada kolom (5) hasil perubahan akan
terisi ke formulir SPT Masa PPh Pasal 4 Ayat 2, kolom 6
disesuaikan dengan judul pada kolom Uraian.

9. Hasil penjumlahan pada kolom (5) PPh Yang Dipotong (Rp) akan
dipindahkan ke formulir Daftar Perantara Perdagangan Efek,
Pemungutan Atas Penghasilan Dari Penjualan Saham dan
atau Obligasi Yang Diperdagangkan di Bursa Efek kolom (6).

10. Klik tombol Tutup pada formulir Daftar Perantara Perdagangan


Efek… maka akan kembali ke menu utama eSPT Masa PPh.

229
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

Bukti Pemotongan PPh Atas Persewaan Tanah


Dan/Atau Bangunan (Final) (Penyewa Sebagai
Pemotong Pajak)
Formulir Bukti Pemotongan Penyewa Sebagai Pemotong Pajak tergabung
dalam menu Jenis Pajak Penghasilan untuk Pasal 4 Ayat (2) pada tampilan
aplikasi SPT Masa PPh.

Formulir ini memungkinkan Operator melakukan penambahan data dapat


langsung dilakukan pada formulir ini. Untuk perubahan, penghapusan dan
pencetakan data formulir ini dilakukan melalui formulir Daftar Bukti
Pemotongan/Pemungutan PPh Pasal 4 Ayat (2). Hasil penjumlahan data
formulir ini akan dipindahkan ke formulir Daftar Bukti Pemotongan/
Pemungutan PPh Pasal 4 Ayat (2), sedangkan nilai-nilai data-nya akan
terisi ke dalam formulir SPT Masa PPh Pasal 4 Ayat (2).

GAMBAR80. Formulir Bukti Pemotongan PPh Atas Persewaan Tanah Dan Atau
Bangunan (Final) (Penyewa Sebagai Pemotong Pajak)

Menambah data Bukti Pemotongan PPh Atas Persewaan Tanah Dan/Bangunan (Final)
(Penyewa Sebagai Pemotong Pajak)
Untuk menambah data pada formulir BP PPh Atas Persewaan Tanah
Dan/Bangunan (Final) (Penyewa Sebagai Pemotong Pajak), ikuti langkah
berikut ini :


1. Pada tampilan aplikasi eSPT Masa PPh, kemudian
pilih dan klik Jenis Pajak Penghasilan  PPh
Pasal 4 Ayat 2  Bukti Potong PPh Atas
Persewaan Tanah Dan/Bangunan (Bagi
Penyewa Sebagai Pemotong Pajak) (Final).
Maka formulir tersebut akan aktif terbuka.

2. Pada bagian Wajib Pajak Dipotong, klik tombol yang

230
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

terdapat di sebelah kanan kolom NPWP untuk menampilkan


formulir Daftar Wajib Pajak Dipotong.

3. Pilih salah satu nomor NPWP pada kolom Daftar Wajib Pajak
Dipotong. Jika wajib pajak belum terdaftar maka lakukan
penambahan data Wajib Pajak melalui Tabel Wajib Pajak pada
menu Utiliti yang telah dijelaskan pada Chapter 14.
Menggunakan Menu Utiliti.

4. Pada formulir Bukti Pemotongan PPh Atas Persewaan Tanah


Dan/Bangunan (Final) Penyewa Sebagai Pemotong Pajak, kolom
Nomor Bukti otomatis akan terisi 6 digit angka misalnya
000001/PPH 4/bulan ke-…/tahun.
5. Atau User dapat mengganti nomor bukti yang disediakan sistem
dengan nomor yang diinginkan. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.

6. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom


Tanggal Pemotongan. Kotak kalender akan ditampilkan. Pilih dan
klik tanggal yang diinginkan User langsung pada tampilan kalender
tersebut.

Klik judul bulan yang terdapat pada tampilan kalender, akan muncul
list untuk bulan selama setahun. Pilih dan klik bulan yang dimaksud
dengan menggunakan Mouse. Atau bisa juga dengan cara
menggunakan tombol Scroll bar yang terdapat di kiri dan kanan
tampilan judul kalender.

Klik judul tahun yang terdapat pada tampilan kalender, akan muncul
Scroll bar atas dan bawah, gunakan tombol Scroll bar tersebut untuk
mengubah tahun yang dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.

7. Isi nama tempat/lokasi pada kolom (2) Lokasi Tanah Dan/Atau


Bangunan. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

8. Isi tarif untuk setiap lokasi pada kolom (3) Jumlah Bruto Nilai Sewa
(Rp). Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Nilai
pada kolom (3) akan dipindahkan ke formulir SPT Masa PPh Pasal 4
Ayat 2, Angka 5 kolom (4).

231
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

9. Isi persen PPh yang dipotong/dipungut pada kolom (4) Tarif (%).
Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Persen tarif
pada kolom (4) akan dipindahkan ke formulir SPT Masa PPh Pasal 4
Ayat 2, Angka 5 kolom (5).

10. Jumlah pada kolom (5) PPh yang dipotong otomatis akan terisi.
Jumlah ini akan terisi ke formulir SPT Masa PPh Pasal 4 Ayat 2,
Angka 5 kolom (6).

11. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?
a. Jika No maka akan kembali ke formulir bukti pemotongan
yang belum terisi.

b. Jika Cancel maka akan kembali ke formulir bukti


pemotongan yang telah terisi.

c. Jika Yes maka akan ditampilkan pesan bahwa Data


Berhasil Disimpan. Klik OK, maka tampilan formulir
bukti.

12. Jumlah pada kolom (3) Jumlah Bruto Nilai Sewa (Rp) pada formulir
ini akan dipindahkan ke formulir Daftar Bukti Pemotongan
Pajak Penghasilan Pasal 4 Ayat 2 pada Bagian A. kolom 6
(Jumlah Obyek Pajak).

13. Jumlah pada kolom (5) PPh yang dipotong (Rp) pada formulir ini
akan dipindahkan ke formulir Daftar Bukti Pemotongan Pajak
Penghasilan Pasal 4 Ayat 2 pada Bagian A. kolom 7 (PPh
Yang Dipotong).

14. Klik tombol Tutup pada formulir bukti potong, maka tampilan akan
kembali ke menu setting SPT Masa PPh.

Mengubah data Bukti Pemotongan PPh Atas Persewaan Tanah Dan/Bangunan (Final) (Penyewa
Sebagai Pemotong Pajak)
Untuk mengubah data pada formulir BP PPh Atas Persewaan Tanah
Dan/Bangunan (Final) (Penyewa Sebagai Pemotong Pajak), ikuti langkah
berikut ini :


1. Untuk melakukan perubahan, Operator membuka

232
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

data SPT masa yang telah dibuat melalui menu Jenis Pajak
Penghasilan  PPh Pasal 4 Ayat 2  Daftar Bukti Potong
PPh Pasal 4 Ayat (2). Maka formulir tersebut akan aktif terbuka

2. Perubahan dilakukan sebelumnya melalui formulir Daftar Bukti


Pemotongan/ Pemungutan PPh Pasal 4 Ayat (2) yang
dijelaskan pada Mengubah data Daftar Bukti
Pemotongan/Pemungutan PPh Pasal 4 Ayat (2).

3. Setelah formulir Bukti Pemotongan PPh Atas Persewaan


Tanah Dan/Bangunan (Final) Penyewa Sebagai Pemotong
Pajak aktif, dapat dilihat kolom yang sudah berisi data sesuai
dengan tahun pajak yang telah dipilih.
4. Lakukan perubahan pada kolom–kolom yang diinginkan. Tekan
tombol Tab setiap perpindahan kolom ke kolom berikutnya

5. Klik tombol Simpan untuk menyimpan perubahan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika klik No, maka akan kembali ke formulir Daftar Bukti


Pemotongan/ Pemungutan PPh Pasal 4 Ayat (2).

b. Jika klik Cancel, maka akan kembali ke formulir Bukti Potong


yang telah terisi.

c. Jika klik Yes, maka akan ditampilkan pesan bahwa Data


Berhasil Disimpan. Klik OK, maka tampilan kembali ke formulir
Daftar Bukti Pemotongan/ Pemungutan PPh Pasal 4 Ayat (2).

6. Jumlah pada kolom (3) Jumlah Bruto Nilai Sewa (Rp) yang
diperoleh dari perubahan pada formulir ini akan dipindahkan ke
formulir Daftar Bukti Pemotongan Pajak Penghasilan Pasal 4
Ayat 2 pada Bagian A. kolom 6 (Jumlah Obyek Pajak).

7. Nilai pada kolom (3) akan dipindahkan ke formulir SPT Masa PPh
Pasal 4 Ayat 2, Angka 5 kolom (4).

8. Persen tarif pada kolom (4) akan dipindahkan ke formulir SPT


Masa PPh Pasal 4 Ayat 2, Angka 5 kolom (5).

9. Jumlah pada kolom (5) PPh yang dipotong (Rp) yang diperoleh

233
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

dari perubahan pada formulir ini akan dipindahkan ke formulir


Daftar Bukti Pemotongan Pajak Penghasilan Pasal 4 Ayat 2
pada Bagian A. kolom 7 (PPh Yang Dipotong).

10. Nilai pada kolom (5) akan dipindahkan ke formulir SPT Masa PPh
Pasal 4 Ayat 2, Angka 5 kolom (6).

11. Klik tombol Tutup pada formulir Daftar Bukti


Pemotongan/Pemungutan PPh Pasal 4 Ayat (2) maka akan kembali
ke menu utama eSPT Masa PPh.

Bukti Pemotongan PPh Atas Persewaan Tanah


Dan/Atau Bangunan (Final) (PPh Yang Dipotong
Oleh Pihak Lain)
Formulir Bukti Pemotongan ini tergabung dalam menu Jenis Pajak
Penghasilan pada Pasal 4 Ayat (2) pada tampilan aplikasi SPT Masa PPh.

Formulir ini memungkinkan Operator melakukan penambahan data


dapat langsung dilakukan pada formulir ini. Untuk perubahan,
penghapusan dan pencetakan data formulir ini dilakukan melalui
formulir Daftar Bukti Pemotongan/Pemungutan PPh Pasal 4 Ayat (2).
Hasil penjumlahan data formulir ini akan dipindahkan ke formulir Daftar
Bukti Pemotongan/ Pemungutan PPh Pasal 4 Ayat (2), sedangkan nilai-
nilai data-nya akan terisi ke dalam formulir SPT Masa PPh Pasal 4 Ayat (2).

GAMBAR81. Formulir Bukti Pemotongan PPh Atas Persewaan Tanah Dan Atau
Bangunan (Final) (PPh Yang Dipotong Oleh Pihak Lain)

234
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

Menambah data Bukti Pemotongan PPh Atas Persewaan Tanah Dan/Bangunan (Final) (PPh
Yang Dipotong Oleh Pihak Lain)
Untuk menambah data pada formulir BP PPh Atas Persewaan Tanah
Dan/Bangunan (Final) (PPh yang Dipotong Oleh Pihak Lain), ikuti langkah
berikut ini :


1. Pada tampilan aplikasi eSPT Masa PPh, pilih dan klik
Jenis Pajak Penghasilan  PPh Pasal 4 Ayat
2  Bukti Potong PPh Atas Persewaan Tanah
Dan/Bangunan Yang Dipotong Pihak Lain (Bagi
WP Yang Bergerak Di BU Persewaan Tanah
dan/atau Bangunan) (Final). Maka formulir tersebut akan aktif
terbuka.

2. Pada bagian Pemotong Pajak, klik tombol yang terdapat


di sebelah kanan kolom NPWP untuk menampilkan formulir Daftar
Wajib Pajak Dipotong. Pilih salah satu nomor NPWP pada kolom
Daftar Wajib Pajak Dipotong. Jika wajib pajak belum terdaftar maka
lakukan penambahan data Wajib Pajak melalui Tabel Wajib Pajak
pada menu Utiliti yang telah dijelaskan pada Chapter 14.
Menggunakan Menu Utiliti.

3. Pada formulir Bukti Pemotongan PPh Atas Persewaan Tanah


Dan/Bangunan (Final) (PPh Yang Dipotong Pihak Lain), kolom Nomor
Bukti otomatis akan terisi 6 digit angka misalnya 000001/PPH
4/bulan ke-…/tahun. Atau User dapat mengganti nomor bukti yang
disediakan sistem dengan nomor yang diinginkan. Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
4. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom
Tanggal Pemotongan. Kotak kalender akan ditampilkan. Pilih dan
klik tanggal yang diinginkan User langsung pada tampilan kalender
tersebut.

Klik judul bulan yang terdapat pada tampilan kalender, akan muncul
list untuk bulan selama setahun. Pilih dan klik bulan yang dimaksud
dengan menggunakan Mouse. Atau bisa juga dengan cara
menggunakan tombol Scroll bar yang terdapat di kiri dan kanan
tampilan judul kalender.

Klik judul tahun yang terdapat pada tampilan kalender, akan muncul

235
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

Scroll bar atas dan bawah, gunakan tombol Scroll bar tersebut untuk
mengubah tahun yang dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.

5. Isi nama tempat/lokasi pada kolom (2) Lokasi Tanah Dan/Atau


Bangunan. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

6. Isi tarif untuk setiap lokasi pada kolom (3) Jumlah Bruto Nilai Sewa
(Rp). Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Nilai
pada kolom (3) ini akan terisi ke formulir SPT Masa PPh Pasal 4
Ayat 2, Angka 6 huruf b. PPh Yang Disetor Sendiri kolom
(4).
7. Isi persen PPh yang dipotong pada kolom (4) Tarif (%). Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Persen tarif pada
kolom (4) akan dipindahkan ke formulir SPT Masa PPh Pasal 4
Ayat 2, Angka 6 huruf b. PPh Yang Dipotong Oleh Pihak Lain
kolom (5).

8. Jumlah pada kolom (5) PPh Yang Dipotong (Rp) otomatis akan terisi.
Nilai ini akan terisi ke formulir SPT Masa PPh Pasal 4 Ayat 2,
Angka 6 huruf b. PPh Yang Dipotong Oleh Pihak Lain kolom
(6).

9. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika klik No, maka akan kembali ke formulir bukti potong


yang belum terisi.

b. Jika klik Cancel, maka akan kembali ke formulir bukti


potong yang telah terisi.

c. Jika Yes maka akan ditampilkan pesan bahwa Data


Berhasil Disimpan. Klik OK, maka tampilan formulir
bukti.

10. Nilai pada kolom (3) Jumlah Bruto Nilai Sewa (Rp) pada formulir ini
akan dipindahkan ke formulir Daftar Bukti Pemotongan Pajak
Penghasilan Pasal 4 Ayat 2 pada Bagian A. kolom 6 (Jumlah
Obyek Pajak).

236
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

11. Nilai pada kolom (5) PPh yang dipotong (Rp) pada formulir ini akan
dipindahkan ke formulir Daftar Bukti Pemotongan Pajak
Penghasilan Pasal 4 Ayat 2 pada Bagian A. kolom 7 (PPh
Yang Dipotong).

12. Klik tombol Tutup pada formulir Bukti Pemotongan PPh Atas
Persewaan Tanah Dan/Bangunan (Final) PPh Yang Dipotong Oleh
Pihak Lain, maka tampilan akan kembali ke menu utama eSPT Masa
PPh.

Mengubah data Bukti Pemotongan PPh Atas Persewaan Tanah Dan/Bangunan (Final) (PPh
Yang Dipotong Oleh Pihak Lain)
Untuk mengubah data pada formulir BP PPh Atas Persewaan Tanah
Dan/Bangunan (Final) (PPh Yang Dipotong Oleh Pihak Lain), ikuti langkah
berikut ini :


1. Untuk melakukan perubahan, Operator membuka
data SPT masa yang telah dibuat melalui menu Jenis
Pajak Penghasilan  PPh Pasal 4 Ayat 2 
Daftar Bukti Potong PPh Pasal 4 Ayat (2). Maka
formulir tersebut akan aktif terbuka

2. Perubahan dilakukan sebelumnya melalui formulir Daftar Bukti


Pemotongan/ Pemungutan PPh Pasal 4 Ayat (2) yang
dijelaskan pada Mengubah data Daftar Bukti
Pemotongan/Pemungutan PPh Pasal 4 Ayat (2).

3. Setelah formulir Bukti Pemotongan PPh Atas Persewaan


Tanah Dan/Bangunan (Final) (PPh Yang Dipotong Oleh Pihak
Lain) aktif, dapat dilihat kolom yang sudah berisi data sesuai
dengan tahun pajak yang telah dipilih.

4. Lakukan perubahan pada kolom–kolom yang diinginkan. Tekan


tombol Tab setiap perpindahan kolom ke kolom berikutnya.

5. Klik tombol Simpan untuk menyimpan perubahan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika klik No, maka akan kembali ke formulir Daftar BP PPh Pasal 4
Ayat (2).

b. Jika klik Cancel, maka akan kembali ke formulir BP PPh Atas

237
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

Persewaan Tanah Dan/Bangunan (Final) (PPh Yang Dipotong Oleh


Pihak Lain) yang telah terisi.

c. Jika Yes maka akan ditampilkan pesan bahwa Data Berhasil


Disimpan. Klik OK, maka tampilan kembali ke formulir Daftar BP
PPh Pasal 4 Ayat (2).

6. Nilai pada kolom (3) Jumlah Bruto Nilai Sewa (Rp) yang diperoleh
dari perubahan formulir ini akan dipindahkan ke formulir Daftar
Bukti Pemotongan Pajak Penghasilan Pasal 4 Ayat 2 pada
Bagian A. kolom 6 (Jumlah Obyek Pajak).

7. Nilai pada kolom (3) ini akan terisi ke formulir SPT Masa PPh
Pasal 4 Ayat 2, Angka 6 huruf b. PPh Yang Dipotong Oleh
Pihak Lain kolom (4).

8. Persen tarif pada kolom (4) akan dipindahkan ke formulir SPT


Masa PPh Pasal 4 Ayat 2, Angka 6 huruf b. PPh Yang
Dipotong Oleh Pihak Lain kolom (5).

9. Nilai pada kolom (5) PPh yang dipotong (Rp) yang diperoleh dari
perubahan formulir ini akan dipindahkan ke formulir Daftar Bukti
Pemotongan Pajak Penghasilan Pasal 4 Ayat 2 pada Bagian
A. kolom 7 (PPh Yang Dipotong).

10. Nilai pada kolom (5) akan terisi ke formulir SPT Masa PPh Pasal
4 Ayat 2, Angka 6 huruf b. PPh Yang Dipotong Oleh Pihak
Lain kolom (6).

11. Klik tombol Tutup pada formulir Daftar Bukti


Pemotongan/Pemungutan PPh Pasal 4 Ayat (2) maka akan kembali
ke menu SPT Masa PPh.

238
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

Bukti Pemotongan Pemungutan PPh Jasa


Konstr uksi (Final) (Penyewa Sebagai Pemotong
Pajak)
Formulir Bukti Pemotongan Pemungutan PPh Jasa Konstruksi (Penyewa
Sebagai Pemotong Pajak) tergabung dalam menu Jenis Pajak Penghasilan
untuk Pasal 4 Ayat (2) pada tampilan aplikasi SPT Masa PPh. Formulir ini
memungkinkan Operator melakukan penambahan data dapat langsung
dilakukan pada formulir ini. Untuk perubahan, penghapusan dan
pencetakan data formulir ini dilakukan melalui formulir Daftar Bukti
Pemotongan/Pemungutan PPh Pasal 4 Ayat (2). Hasil penjumlahan data
formulir ini akan dipindahkan ke formulir Daftar Bukti Pemotongan/
Pemungutan PPh Pasal 4 Ayat (2), sedangkan nilai-nilai data-nya akan
terisi ke dalam formulir SPT Masa PPh Pasal 4 Ayat (2).

GAMBAR82. Formulir Bukti Pemotongan Jasa Konstruksi (Final) (Penyewa Sebagai Pemotong Pajak)

Menambah data Bukti Pemotongan Pemungutan PPh Jasa Konstruksi (Final) (Penyewa
Sebagai Pemotong Pajak)
Untuk menambah data pada formulir BP PPh Jasa Konstruksi (Final)
(Penyewa Sebagai Pemotong Pajak), ikuti langkah berikut ini :


1. Pada tampilan aplikasi eSPT Masa PPh, pilih dan klik
Jenis Pajak Penghasilan  PPh Pasal 4 Ayat
2  BP PPh Jasa Konstruksi (Bagi Penerima
Jasa Sebagai Pemotong Pajak) (Final). Maka
formulir tersebut akan aktif terbuka.

2. Pada bagian Wajib Pajak Dipotong, klik tombol yang


terdapat di sebelah kanan kolom NPWP untuk menampilkan
formulir Daftar Wajib Pajak Dipotong. Pilih salah satu nomor

239
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

NPWP pada kolom Daftar Wajib Pajak Dipotong. Jika wajib pajak
belum terdaftar maka lakukan penambahan data Wajib Pajak
melalui Tabel Wajib Pajak pada menu Utiliti yang telah
dijelaskan pada Chapter 14. Menggunakan Menu Utiliti.

3. Pada formulir Bukti Pemotongan Pemungutan PPh Jasa Konstruksi


(Final) (Penyewa Sebagai Pemotong Pajak), kolom Nomor Bukti
otomatis akan terisi 6 digit angka misalnya 000001/PPH 4/bulan ke-
…/tahun. Atau User dapat mengganti nomor bukti yang disediakan
sistem dengan nomor yang diinginkan. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.

4. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom


Tanggal Pemotongan. Kotak kalender akan ditampilkan. Pilih dan
klik tanggal yang diinginkan User langsung pada tampilan kalender
tersebut.

Klik judul bulan yang terdapat pada tampilan kalender, akan muncul
list untuk bulan selama setahun. Pilih dan klik bulan yang dimaksud
dengan menggunakan Mouse. Atau bisa juga dengan cara
menggunakan tombol Scroll bar yang terdapat di kiri dan kanan
tampilan judul kalender.

Klik judul tahun yang terdapat pada tampilan kalender, akan muncul
Scroll bar atas dan bawah, gunakan tombol Scroll bar tersebut untuk
mengubah tahun yang dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.

5. Isi tarif untuk Jasa Pelaksanaan Konstruksi pada kolom (3) Jumlah
Nilai Bruto (Rp). Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

6. Isi persen PPh yang dipotong/dipungut pada kolom (4) Tarif (%).
Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

7. Isi tarif untuk Jasa Perencanaan Konstruksi pada kolom (3) Jumlah
Nilai Bruto (Rp). Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

8. Isi persen PPh yang dipotong/dipungut pada kolom (4) Tarif (%).
Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

240
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

9. Isi tarif untuk Jasa Pengawasan Konstruksi pada kolom (3) Jumlah
Nilai Bruto (Rp). Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

10. Isi persen PPh yang dipotong/dipungut pada kolom (4) Tarif (%).
Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Hasil
penjumlahan rata-rata persen tarif pada kolom (4) akan
dipindahkan ke formulir SPT Masa PPh Pasal 4 Ayat 2, Angka 7
kolom (5).

11. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?
a. Jika No maka akan kembali ke formulir bukti pemotongan
yang belum terisi.

b. Jika Cancel maka akan kembali ke formulir bukti


pemotongan yang telah terisi.

c. Jika Yes maka akan ditampilkan pesan bahwa Data


Berhasil Disimpan. Klik OK, maka tampilan formulir bukti.

12. Jumlah pada kolom (3) Jumlah Nilai Bruto (Rp) pada formulir ini
akan dipindahkan ke formulir Daftar Bukti Pemotongan Pajak
Penghasilan Pasal 4 Ayat 2 pada Bagian A. kolom 6 (Nilai
Obyek Pajak).

13. Jumlah pada kolom (5) PPh yang dipotong/dipungut (Rp) pada
formulir ini akan dipindahkan ke formulir Daftar Bukti
Pemotongan Pajak Penghasilan Pasal 4 Ayat 2 pada Bagian
A. kolom 7 (PPh Yang Dipotong).

14. Jumlah pada kolom (5) PPh yang dipotong/dipungut (Rp) otomatis
akan terisi ke formulir SPT Masa PPh Pasal 4 Ayat 2, Angka 7
kolom (6).

15. Nilai pada kolom Jumlah atau hasil penjumlahan data kolom (3)
akan dipindahkan ke formulir SPT Masa PPh Pasal 4 Ayat 2, Angka 7
kolom (4).

16. Klik tombol Tutup pada formulir Bukti Pemotongan Pemungutan

241
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

PPh Jasa Konstruksi (Final) (Penyewa Sebagai Pemotong Pajak),


maka tampilan akan kembali ke menu setting SPT Masa PPh.

Mengubah data Bukti Pemotongan Pemungutan PPh Jasa Konstruksi (Final) (Penyewa Sebagai
Pemotong Pajak)
Untuk mengubah data pada formulir BP PPh Jasa Konstruksi (Final)
(Penyewa Sebagai Pemotong Pajak), ikuti langkah berikut ini :
1. Untuk melakukan perubahan, Operator membuka

 data SPT masa yang telah dibuat melalui menu Jenis


Pajak Penghasilan  PPh Pasal 4 Ayat 2 
Daftar Bukti Potong PPh Pasal 4 Ayat (2). Maka
formulir tersebut akan aktif terbuka

2. Perubahan dilakukan sebelumnya melalui formulir Daftar Bukti


Pemotongan/ Pemungutan PPh Pasal 4 Ayat (2) yang
dijelaskan pada Mengubah data Daftar Bukti
Pemotongan/Pemungutan PPh Pasal 4 Ayat (2).

3. Setelah formulir Bukti Pemotongan Pemungutan PPh Jasa


Konstruksi (Final) (Penyewa Sebagai Pemotong Pajak) aktif,
dapat dilihat kolom yang sudah berisi data sesuai dengan tahun
pajak yang telah dipilih.

4. Lakukan perubahan pada kolom–kolom yang diinginkan. Tekan


tombol Tab setiap perpindahan kolom ke kolom berikutnya

5. Klik tombol Simpan untuk menyimpan perubahan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika klik No, maka akan kembali ke formulir Daftar BP PPh Pasal 4
Ayat (2).

b. Jika klik Cancel maka akan kembali ke formulir Bukti Potong


yang telah terisi.

c. Jika klik Yes, maka akan ditampilkan pesan bahwa Data


Berhasil Disimpan. Klik OK, maka tampilan kembali ke formulir
Daftar BP PPh Pasal 4 Ayat (2).

6. Jumlah pada kolom (3) Jumlah Nilai Bruto (Rp) yang diperoleh dari
perubahan pada formulir ini akan dipindahkan ke formulir Daftar

242
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

Bukti Pemotongan Pajak Penghasilan Pasal 4 Ayat 2 pada


Bagian A. kolom 6 (Nilai Obyek Pajak).

7. Hasil penjumlahan pada kolom (3) akan dipindahkan ke formulir


SPT Masa PPh Pasal 4 Ayat 2, Angka 7 kolom (4).

8. Hasil penjumlahan rata-rata persen tarif pada kolom (4) akan


dipindahkan ke formulir SPT Masa PPh Pasal 4 Ayat 2, Angka 7
kolom (5).

9. Jumlah pada kolom (5) PPh yang dipotong/dipungut (Rp) yang


diperoleh dari perubahan pada formulir ini akan dipindahkan ke
formulir Daftar Bukti Pemotongan Pajak Penghasilan Pasal 4
Ayat 2 pada Bagian A. kolom 7 (PPh Yang Dipotong).

10. Hasil penjumlahan pada kolom (5) akan dipindahkan ke formulir


SPT Masa PPh Pasal 4 Ayat 2, Angka 7 kolom (6).

11. Klik tombol Tutup pada formulir Daftar Bukti


Pemotongan/Pemungutan PPh Pasal 4 Ayat (2) maka akan kembali
ke menu SPT Masa PPh.

Bukti Pemotongan Pemungutan PPh Jasa


Konstr uksi (Final) (PPh Yang Dipotong Oleh
Pihak Lain)
Formulir Bukti Pemotongan ini tergabung dalam menu Jenis Pajak
Penghasilan pada Pasal 4 Ayat (2) pada tampilan aplikasi SPT
Masa PPh. Formulir ini memungkinkan Operator melakukan penambahan
data dapat langsung dilakukan pada formulir ini. Untuk perubahan,
penghapusan dan pencetakan data formulir ini dilakukan melalui formulir
Daftar Bukti Pemotongan/Pemungutan PPh Pasal 4 Ayat (2). Hasil
penjumlahan data formulir ini akan dipindahkan ke formulir Daftar Bukti
Pemotongan/ Pemungutan PPh Pasal 4 Ayat (2), sedangkan nilai-nilai data-
nya akan terisi ke dalam formulir SPT Masa PPh Pasal 4 Ayat (2).

243
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

GAMBAR83. Formulir Bukti Pemotongan PPh Jasa Konstruksi (Final) (PPh Yang Dipotong Oleh Pihak Lain)

Menambah data Bukti Pemotongan Pemungutan PPh Jasa Konstruksi (Final) (PPh Yang
Dipotong Oleh Pihak Lain)
Untuk menambah data pada formulir BP PPh Jasa Konstruksi (Final) (PPh
yang Dipotong Oleh Pihak Lain), ikuti langkah berikut ini :


1. Pada tampilan aplikasi eSPT Masa PPh, pilih dan klik
Jenis Pajak Penghasilan  PPh Pasal 4 Ayat
2  BP PPh Jasa Konstruksi Yang Dipotong
Oleh Pihak Lain (Bagi WP Yang Bergerak Di BU
Jasa Konstruksi) (Final). Maka formulir tersebut
akan aktif terbuka.

2. Pada bagian Pemotong Pajak, klik tombol yang terdapat


di sebelah kanan kolom NPWP untuk menampilkan formulir Daftar
Wajib Pajak Dipotong. Pilih salah satu nomor NPWP pada kolom
Daftar Wajib Pajak Dipotong. Jika wajib pajak belum terdaftar maka
lakukan penambahan data Wajib Pajak melalui Tabel Wajib Pajak
pada menu Utiliti yang telah dijelaskan pada Chapter 14.
Menggunakan Menu Utiliti.

3. Pada formulir Bukti Pemotongan Pemungutan PPh Jasa Konstruksi


(Final) (PPh Yang Dipotong Pihak Lain), kolom Nomor Bukti otomatis
akan terisi 6 digit angka misalnya 000001/PPH 4/bulan ke-…/tahun.
Atau User dapat mengganti nomor bukti yang disediakan sistem
dengan nomor yang diinginkan. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.

4. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom


Tanggal Pemotongan. Kotak kalender akan ditampilkan. Pilih dan
klik tanggal yang diinginkan User langsung pada tampilan kalender

244
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

tersebut.

Klik judul bulan yang terdapat pada tampilan kalender, akan muncul
list untuk bulan selama setahun. Pilih dan klik bulan yang dimaksud
dengan menggunakan Mouse. Atau bisa juga dengan cara
menggunakan tombol Scroll bar yang terdapat di kiri dan kanan
tampilan judul kalender.

Klik judul tahun yang terdapat pada tampilan kalender, akan muncul
Scroll bar atas dan bawah, gunakan tombol Scroll bar tersebut untuk
mengubah tahun yang dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.
5. Isi tarif untuk Jasa Pelaksanaan Konstruksi pada kolom (3) Jumlah
Nilai Bruto (Rp). Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

a. Isi persen PPh yang dipotong/dipungut pada kolom (4) Tarif


(%). Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

6. Isi tarif untuk Jasa Perencanaan Konstruksi pada kolom (3) Jumlah
Nilai Bruto (Rp). Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

a. Isi persen PPh yang dipotong/dipungut pada kolom (4) Tarif


(%). Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

7. Isi tarif untuk Jasa Pengawasan Konstruksi pada kolom (3) Jumlah
Nilai Bruto (Rp). Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

a. Isi persen PPh yang dipotong/dipungut pada kolom (4) Tarif


(%). Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

8. Hasil penjumlahan rata-rata persen tarif pada kolom (4) akan


dipindahkan ke formulir SPT Masa PPh Pasal 4 Ayat 2, Angka 8
huruf b kolom (5).

9. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika No maka akan kembali ke formulir bukti pemotongan

245
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

yang belum terisi.

b. Jika Cancel maka akan kembali ke formulir bukti


pemotongan yang telah terisi.

c. Jika Yes maka akan ditampilkan pesan bahwa Data


Berhasil Disimpan. Klik OK, maka tampilan formulir bukti.

10. Hasil penjumlahan pada kolom (3) Jumlah Nilai Bruto (Rp) pada
formulir ini akan dipindahkan ke formulir Daftar Bukti
Pemotongan Pajak Penghasilan Pasal 4 Ayat 2 pada Bagian
B. kolom 6 (Nilai Obyek Pajak).

11. Hasil penjumlahan pada kolom (5) PPh yang dipotong/dipungut


(Rp) pada formulir ini akan dipindahkan ke formulir Daftar Bukti
Pemotongan Pajak Penghasilan Pasal 4 Ayat 2 pada Bagian
A. kolom 7 (PPh Yang Dipotong).

12. Nilai Jumlah pada kolom (5) PPh yang dipotong/dipungut (Rp)
otomatis akan terisi ke formulir SPT Masa PPh Pasal 4 Ayat 2,
Angka 8 huruf b kolom (6).

13. Hasil penjumlahan data kolom (3) akan dipindahkan ke formulir


SPT Masa PPh Pasal 4 Ayat 2, Angka 8 huruf b kolom (4).

14. Klik tombol Tutup pada formulir Bukti Pemotongan Pemungutan


PPh Jasa Konstruksi (Final) (PPh Yang Dipotong Oleh Pihak Lain),
maka tampilan akan kembali ke menu setting SPT Masa PPh.

Mengubah data Bukti Pemotongan Pemungutan PPh Jasa Konstruksi (Final) (PPh Yang
Dipotong Oleh Pihak Lain)
Untuk mengubah data pada formulir BP PPh Jasa Konstruksi (Final) (PPh
Yang Dipotong Oleh Pihak Lain), ikuti langkah berikut ini :


1. Untuk melakukan perubahan, Operator membuka
data SPT masa yang telah dibuat melalui menu Jenis
Pajak Penghasilan  PPh Pasal 4 Ayat 2 
Daftar Bukti Potong PPh Pasal 4 Ayat 2. Maka
formulir tersebut akan aktif terbuka.

2. Perubahan dilakukan sebelumnya melalui formulir Daftar Bukti


Pemotongan/ Pemungutan PPh Pasal 4 Ayat (2) yang
dijelaskan pada Mengubah data Daftar Bukti

246
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

Pemotongan/Pemungutan PPh Pasal 4 Ayat (2).

3. Setelah formulir Bukti Pemotongan Pemungutan PPh Jasa


Konstruksi (Final) (PPh Yang Dipotong Oleh Pihak Lain) aktif,
dapat dilihat kolom yang sudah berisi data sesuai dengan tahun
pajak yang telah dipilih.

4. Lakukan perubahan pada kolom–kolom yang diinginkan. Tekan


tombol Tab setiap perpindahan kolom ke kolom berikutnya.

5. Klik tombol Simpan untuk menyimpan perubahan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?
a. Jika klik No, maka akan kembali ke formulir Daftar BP PPh Pasal 4
Ayat (2).

b. Jika klik Cancel, maka akan kembali ke formulir BP PPh Atas


Persewaan Tanah Dan/Bangunan (Final) (PPh Yang Dipotong Oleh
Pihak Lain) yang telah terisi.

c. Jika klik Yes, maka akan ditampilkan pesan bahwa Data


Berhasil Disimpan. Klik OK, maka tampilan kembali ke formulir
Daftar BP PPh Pasal 4 Ayat (2).

6. Hasil penjumlahan pada kolom (3) Jumlah Nilai Bruto (Rp) yang
diperoleh dari perubahan formulir ini akan dipindahkan ke formulir
Daftar Bukti Pemotongan Pajak Penghasilan Pasal 4 Ayat 2
pada Bagian B. kolom 6 (Nilai Obyek Pajak).

7. Hasil penjumlahan pada kolom (3) ini akan terisi ke formulir SPT
Masa PPh Pasal 4 Ayat 2, Angka 8 huruf b. PPh Yang
Dipotong Oleh Pihak Lain kolom (4).

8. Persen tarif pada kolom (4) akan dipindahkan ke formulir SPT


Masa PPh Pasal 4 Ayat 2, Angka 8 huruf b. PPh Yang
Dipotong Oleh Pihak Lain kolom (5).

9. Hasil penjumlahan pada kolom (5) PPh yang dipotong/dipungut


(Rp) yang diperoleh dari perubahan formulir ini akan dipindahkan
ke formulir Daftar BP PPh Pasal 4 Ayat 2 pada Bagian A. kolom
8 (PPh Yang Dipotong).

247
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

10. Hasil penjumlahan data pada kolom (5) akan terisi ke formulir
SPT Masa PPh Pasal 4 Ayat 2, Angka 8 huruf b. PPh Yang
Dipotong Oleh Pihak Lain kolom (6).

11. Klik tombol Tutup pada formulir Daftar Bukti


Pemotongan/Pemungutan PPh Pasal 4 Ayat (2) maka akan kembali
ke menu SPT Masa PPh.

Bukti Pemotongan Final PPh Pasal 4 Ayat (2) Atas


Bunga Dan Diskonto Obligasi Yang
Diperdagangkan Di Bursa Efek
Formulir Bukti Pemotongan ini tergabung dalam menu Jenis Pajak
Penghasilan untuk Pasal 4 Ayat (2) pada tampilan aplikasi SPT Masa
PPh. Formulir ini memungkinkan Operator melakukan penambahan data
dapat langsung dilakukan pada formulir ini. Untuk perubahan,
penghapusan dan pencetakan data formulir ini dilakukan melalui formulir
Daftar Bukti Pemotongan/Pemungutan PPh Pasal 4 Ayat (2). Hasil
penjumlahan data formulir ini akan dipindahkan ke formulir Daftar Bukti
Pemotongan/ Pemungutan PPh Pasal 4 Ayat (2), sedangkan nilai-nilai data-
nya akan terisi ke dalam formulir SPT Masa PPh Pasal 4 Ayat (2).

GAMBAR84. Formulir BP Final PPh Pasal 4 Ayat (2) Atas Bunga Dan Diskonto Obligasi Yang
Diperdagangkan

248
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

Menambah data Bukti Pemotongan Final PPh Pasal 4 Ayat (2) Atas Bunga Dan Diskonto
Obligasi Yang Diperdagangkan Di Bursa Efek
Untuk menambah data pada formulir BP Final PPh Pasal 4 Ayat (2) Atas
Bunga Dan Diskonto Obligasi Yang Diperdagangkan Di Bursa Efek, ikuti
langkah berikut ini :


1. Pada tampilan aplikasi eSPT Masa PPh, pilih dan klik
Jenis Pajak Penghasilan  PPh Pasal 4 Ayat
2  Bukti Potong Final PPh Pasal 4 Ayat (2)
Atas Bunga Dan Diskonto Obligasi Yang
Diperdagangkan. Maka formulir tersebut akan aktif
terbuka.

2. Pada bagian Wajib Pajak Dipotong, klik tombol yang


terdapat di sebelah kanan kolom NPWP untuk menampilkan
formulir Daftar Wajib Pajak Dipotong. Pilih salah satu nomor
NPWP pada kolom Daftar Wajib Pajak Dipotong. Jika wajib pajak
belum terdaftar maka lakukan penambahan data Wajib Pajak
melalui Tabel Wajib Pajak pada menu Utiliti yang telah
dijelaskan pada Chapter 14. Menggunakan Menu Utiliti.

3. Pada formulir Bukti Pemotongan Final PPh Pasal 4 Ayat (2) ini,
kolom Nomor Bukti otomatis akan terisi 6 digit angka misalnya
000001/PPH 4/bulan ke-…/tahun. Atau User dapat mengganti
nomor bukti yang disediakan sistem dengan nomor yang
diinginkan. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

4. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom


Tanggal Pemotongan. Kotak kalender akan ditampilkan. Pilih dan
klik tanggal yang diinginkan User langsung pada tampilan kalender
tersebut.

Klik judul bulan yang terdapat pada tampilan kalender, akan muncul
list untuk bulan selama setahun. Pilih dan klik bulan yang dimaksud
dengan menggunakan Mouse. Atau bisa juga dengan cara
menggunakan tombol Scroll bar yang terdapat di kiri dan kanan
tampilan judul kalender.

Klik judul tahun yang terdapat pada tampilan kalender, akan muncul
Scroll bar atas dan bawah, gunakan tombol Scroll bar tersebut untuk
mengubah tahun yang dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke

249
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

kolom berikutnya.

5. Isi Nama Obligasi pada kolom (2) Uraian. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.

6. Isi Jumlah Nilai Nominal pada kolom (2) Uraian. Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.

7. Isi Nomor Seri Obligasi pada kolom (2) Uraian. Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.

8. Isi persen Tingkat Bunga/Tahun pada kolom (2) Uraian. Nilainya


tidak boleh lebih besar daripada 100 %. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.
9. Isi Tanggal Jatuh Tempo Bunga Terakhir pada kolom (2) Uraian
dengan menggunakan tombol Scroll Bar maka akan terbuka
tampilan kalender, ubah tanggal dengan cara meng-klik langsung
pada tampilan kalender tersebut.

Ubah bulan dengan cara meng-klik judul bulan yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul list untuk bulan selama setahun, klik
bulan yang dimaksud dengan menggunakan Mouse. Atau bisa juga
dengan cara meng-klik tombol Scroll bar yang terdapat di kiri dan
kanan tampilan judul kalender.

Ubah tahun dengan cara meng-klik judul tahun yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul Scroll bar atas dan bawah, gunakan
Scroll bar tersebut untuk mengubah tahun yang dimaksud. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

10. Isi Tanggal Perolehan pada kolom (2) Uraian dengan menggunakan
tombol Scroll Bar maka akan terbuka tampilan kalender, ubah
tanggal dengan cara meng-klik langsung pada tampilan kalender
tersebut.

Ubah bulan dengan cara meng-klik judul bulan yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul list untuk bulan selama setahun, klik
bulan yang dimaksud dengan menggunakan Mouse. Atau bisa juga
dengan cara meng-klik tombol Scroll bar yang terdapat di kiri dan
kanan tampilan judul kalender.

250
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

Ubah tahun dengan cara meng-klik judul tahun yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul Scroll bar atas dan bawah, gunakan
Scroll bar tersebut untuk mengubah tahun yang dimaksud. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

11. Isi Tanggal Penjualan pada kolom (2) Uraian dengan menggunakan
tombol Scroll Bar maka akan terbuka tampilan kalender, ubah
tanggal dengan cara meng-klik langsung pada tampilan kalender
tersebut.

Ubah bulan dengan cara meng-klik judul bulan yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul list untuk bulan selama setahun, klik
bulan yang dimaksud dengan menggunakan Mouse. Atau bisa juga
dengan cara meng-klik tombol Scroll bar yang terdapat di kiri dan
kanan tampilan judul kalender.

Ubah tahun dengan cara meng-klik judul tahun yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul Scroll bar atas dan bawah, gunakan
Scroll bar tersebut untuk mengubah tahun yang dimaksud. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

12. Isi Jumlah harga perolehan bersih (tanpa bunga) pada kolom (2)
Uraian. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

13. Isi Jumlah harga jual bersih (tanpa bunga) pada kolom (2) Uraian.
Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

14. Isi tarif Diskonto (i-h) pada kolom (3) Bunga/Diskonto. Tekan tombol
Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

15. Isi tarif Bunga pada kolom (3) Bunga/Diskonto. Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.

16. Isi persen pada kolom PPh Final. PPh Final tidak boleh lebih kecil
atau sama dengan nol persen. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.

17. Isi jumlah hari pada kolom Holding Periode. Holding Periode tidak
boleh lebih kecil atau sama dengan nol hari. Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.

18. Isi jumlah hari pada kolom Time Periode. Time Periode tidak boleh

251
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

lebih kecil atau sama dengan nol hari. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.

19. Klik Check Box yang terdapat pada kiri bawah form jika PPh Final
tidak dipotong sesuai dengan Pasal 5 Peraturan Pemerintah Nomor
6 Tahun 2002.

20. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika No maka akan kembali ke formulir bukti pemotongan


yang belum terisi.
b. Jika Cancel maka akan kembali ke formulir bukti
pemotongan yang telah terisi.

c. Jika Yes maka akan ditampilkan pesan bahwa Data


Berhasil Disimpan. Klik OK, maka tampilan formulir bukti.

21. Jumlah pada kolom (3) Jumlah Nilai Bruto (Rp) pada formulir ini
akan dipindahkan ke formulir Daftar Bukti Pemotongan Pajak
Penghasilan Pasal 4 Ayat 2 pada Bagian A. kolom 6 (Nilai
Obyek Pajak).

22. Jumlah pada kolom (5) PPh yang dipotong/dipungut (Rp) pada
formulir ini akan dipindahkan ke formulir Daftar Bukti
Pemotongan Pajak Penghasilan Pasal 4 Ayat 2 pada Bagian
A. kolom 7 (PPh Yang Dipotong).

23. Jumlah pada kolom (5) PPh yang dipotongdipungut (Rp) otomatis
akan terisi ke formulir SPT Masa PPh Pasal 4 Ayat 2, Angka 7
kolom (6).

24. Hasil penjumlahan data kolom (3) akan dipindahkan ke formulir


SPT Masa PPh Pasal 4 Ayat 2, Angka 7 kolom (4).

25. Klik tombol Tutup pada formulir BP PPh Jasa Konstruksi (Final)
(Penyewa Sebagai Pemotong Pajak), maka tampilan akan kembali
ke menu utama eSPT Masa PPh.

252
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

Mengubah data Bukti Pemotongan Final PPh Pasal 4 Ayat (2) Atas Bunga Dan Diskonto
Obligasi Yang Diperdagangkan Di Bursa Efek
Untuk mengubah data pada formulir BP Final PPh Pasal 4 Ayat (2) Atas
Bunga Dan Diskonto Obligasi Yang Diperdagangkan Di Bursa Efek, ikuti
langkah berikut ini :


1. Untuk melakukan perubahan, Operator membuka
data SPT masa yang telah dibuat melalui menu Jenis
Pajak Penghasilan  PPh Pasal 4 Ayat 2 
Daftar Bunga dan Diskonto Obligasi Yang
Diperdagangkan Di Bursa Efek. Maka formulir tersebut akan
aktif terbuka.

2. Perubahan dilakukan sebelumnya melalui formulir Daftar Bunga


dan Diskonto Obligasi Yang Diperdagangkan Di Bursa Efek
yang dijelaskan pada Mengubah data Daftar Bunga dan
Diskonto Obligasi Yang Diperdagangkan Di Bursa Efek.

3. Setelah formulir Bukti Pemotongan Final PPh Pasal 4 Ayat (2)


atas Bunga dan Diskonto Obligasi Yang Diperdagangkan
aktif, dapat dilihat kolom yang sudah berisi data sesuai dengan
tahun pajak yang telah dipilih.

4. Lakukan perubahan pada kolom–kolom yang diinginkan. Tekan


tombol Tab setiap perpindahan kolom ke kolom berikutnya.

5. Klik tombol Simpan untuk menyimpan perubahan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?
a. Jika klik No, maka akan kembali ke formulir Daftar Bunga dan
Diskonto Obligasi Yang Diperdagangkan Di Bursa Efek.

b. Jika klik Cancel, maka akan kembali ke formulir BP Final PPh


Pasal 4 Ayat (2) atas Bunga dan Diskonto Obligasi Yang
Diperdagangkan yang telah terisi.

c. Jika klik Yes, maka akan ditampilkan pesan bahwa Data


Berhasil Disimpan. Klik OK, maka tampilan kembali ke formulir
Daftar Bunga dan Diskonto Obligasi Yang Diperdagangkan Di
Bursa Efek.

6. Jumlah pada kolom (3) Jumlah Nilai Bruto (Rp) yang diperoleh dari

253
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

perubahan pada formulir ini akan dipindahkan ke formulir Daftar


Bukti Pemotongan Pajak Penghasilan Pasal 4 Ayat 2 pada
Bagian A. kolom 6 (Nilai Obyek Pajak).

7. Hasil penjumlahan pada kolom (3) akan dipindahkan ke formulir SPT


Masa PPh Pasal 4 Ayat 2, Angka 7 kolom (4).

8. Hasil penjumlahan rata-rata persen tarif pada kolom (4) akan


dipindahkan ke formulir SPT Masa PPh Pasal 4 Ayat 2, Angka 7
kolom (5).

9. Jumlah pada kolom (5) PPh yang dipotong/dipungut (Rp) yang


diperoleh dari perubahan pada formulir ini akan dipindahkan ke
formulir Daftar Bukti Pemotongan Pajak Penghasilan Pasal 4
Ayat 2 pada Bagian A. kolom 7 (PPh Yang Dipotong).

10. Hasil penjumlahan pada kolom (5) akan dipindahkan ke formulir


SPT Masa PPh Pasal 4 Ayat 2, Angka 7 kolom (6).

11. Klik tombol Tutup pada formulir Daftar Bunga dan Diskonto
Obligasi Yang Diperdagangkan Di Bursa Efek maka akan kembali ke
menu SPT Masa PPh.

Daftar PPh Sewa Tanah dan/atau Bangunan Yang


Dibayar Sendiri (WP yang Bergerak di BU Sewa
Tanah dan/atau Bangunan)
Daftar PPh ini digunakan untuk melakukan pembayaran atau penyetoran
pajak yang dilakukan langsung oleh WP yang bersangkutan. Formulir
Daftar ini tergabung di dalam Pasal 4 Ayat 2 pada menu Jenis Pajak
Penghasilan. Menu ini hanya berupa tampilan data–data yang telah
dimasukkan sebelumnya melalui formulir Input PPh Sewa Tanah dan atau
Bangunan yang Dibayar Sendiri. Hasil penjumlahan yang ada pada
formulir ini akan dipindahkan ke formulir Surat Pemberitahuan (SPT) Masa
PPh Pasal 4 Ayat 2.

254
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

GAMBAR85. Formulir Daftar PPh Sewa Tanah dan/atau Bangunan Yang Dibayar Sendiri

Menampilkan data pada Daftar PPh Sewa Tanah dan/atau Bangunan Yang Dibayar Sendiri (WP
Yang Bergerak di BU Sewa Tanah dan/atau Bangunan)
Untuk menampilkan data pada formulir Daftar PPh Sewa Tanah dan/atau
Bangunan Yang Dibayar Sendiri (WP Yang Bergerak di BU Sewa Tanah


dan/atau Bangunan), ikuti langkah berikut ini :
1. Pada tampilan aplikasi SPT Masa PPh, klik pada menu
Jenis Pajak Penghasilan  PPh Pasal 4 Ayat
2  Daftar PPh Sewa Tanah dan/atau
Bangunan Yang Dibayar Sendiri (Bagi WP Yang
Bergerak di BU Sewa Tanah/Bangunan) maka tampilan formulir
tersebut akan aktif terbuka.

2. Tampilan data pada formulir ini, tergantung dari pilihan user di menu
Setting SPT.

3. Jika user memilih Option Button Buka SPT Yang Ada maka tampilan
awal untuk formulir ini akan berisi data yang merupakan pindahan dari
formulir Input SSP Sewa Tanah dan/atau Bangunan Yang Dibayar
Sendiri untuk masa pajak yang telah dipilih sebelumnya.

a. Data yang telah ada dapat ditampilkan berdasarkan kriteria


pencarian data.

b. Pada kolom Cari Data, isi huruf pertama dari nama WP atau angka
pertama NTTP/NPWP dari WP yang dimaksud pada kolom Kata
Kunci.

c.Kemudian klik tombol Scroll Bar pada kolom Kriteria, dan pilih salah
satu kriteria sesuai dengan isian pada kolom Kata Kunci.

d. Kemudian klik tombol maka data wajib pajak yang


dimaksud akan ditampilkan pada formulir daftar sesuai dengan

255
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

kriteria pencarian data.

4. Sedangkan untuk pilihan Option Button Buat SPT Baru, tampilan awal
untuk formulir ini hanya kolom–kolom yang tidak berisi data (masih
kosong).

5. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan formulir Daftar dan
kembali ke menu SPT Masa PPh.

Menambah data pada Daftar PPh Sewa Tanah dan/atau Bangunan Yang Dibayar Sendiri (WP
Yang Bergerak di BU Sewa Tanah dan/atau Bangunan)
Untuk menambah data pada formulir Daftar PPh Sewa Tanah dan/atau
Bangunan Yang Dibayar Sendiri (WP Yang Bergerak di BU Sewa Tanah
dan/atau Bangunan), ikuti langkah berikut ini :


1. Klik pada menu Jenis Pajak Penghasilan  PPh
Pasal 4 Ayat 2  Daftar PPh Sewa Tanah
dan/atau Bangunan Yang Dibayar Sendiri (WP
Yang Bergerak di BU Sewa Tanah dan/atau
Bangunan) maka tampilan formulir tersebut akan aktif
terbuka.

2. Tekan tombol Baru yang ada di bagian bawah tampilan formulir


daftar, maka akan ditampilkan formulir Input PPh Sewa Tanah
dan/atau Bangunan Yang Dibayar Sendiri.

GAMBAR86. Formulir Input PPh Sewa Tanah dan Bangunan Yang Dibayar Sendiri

a. Pada formulir input SSP, kolom NTPP diisi nomor transaksi


pembayaran pajak dengan 15 digit angka oleh Kantor Penerima
Pembayaran yang telah mengadakan kerja sama Monitoring

256
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

Pelaporan Pembayaran Pajak (MP3) dengan Direktorat Jenderal


Pajak. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Nomor
NTPP akan dipindahkan ke formulir Daftar PPh Sewa Tanah dan/atau
Bangunan Yang Dibayar Sendiri pada kolom 6.

b. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom


Tanggal Pembayaran SSP. Maka akan ditampilkan kalender, ubah
tanggal dengan cara meng-klik langsung pada tampilan kalender
tersebut. Tentukan tanggal sesuai dengan waktu pembayaran SSP
atas PPh Pasal 4 Ayat 2.

Ubah bulan dengan cara meng-klik judul bulan yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul list untuk bulan selama setahun,
klik bulan yang dimaksud dengan menggunakan Mouse. Atau bisa
juga dengan cara meng-klik tombol Scroll bar yang terdapat di kiri
dan kanan tampilan judul kalender.

Ubah tahun dengan cara meng-klik judul tahun yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul Scroll bar atas dan bawah,
gunakan Scroll bar tersebut untuk mengubah tahun yang
dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

c. Isi lokasi tanah/bangunan pada kolom Alamat Unit Tanah dan/atau


Bangunan (Luas M2). Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya. Nilai ini akan dipindahkan ke formulir Daftar PPh Sewa
Tanah dan/atau Bangunan Yang Dibayar Sendiri kolom 2.

d. Isi nilai sewa tanah/bangunan pada kolom Jumlah Nilai Sewa (Rp).
Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Nilai ini akan
dipindahkan ke formulir Daftar PPh Sewa Tanah dan/atau Bangunan
Yang Dibayar Sendiri pada kolom 3.

e. Isi nilai PPh tanah/bangunan tersebut pada kolom Jumlah PPh (Rp).
Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Nilai ini akan
dipindahkan ke formulir Daftar PPh Sewa Tanah dan/atau Bangunan
Yang Dibayar Sendiri kolom 4.

f. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

257
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

i. Jika klik No, maka akan kembali ke formulir input PPh yang
belum terisi data.

ii. Jika klik Cancel, maka akan kembali ke formulir input PPh yang
telah terisi data.

iii. Jika klik Yes, maka akan ditampilkan pesan bahwa Data
Berhasil Disimpan. Klik OK, maka tampilan kembali ke formulir
input PPh yang masih kosong untuk penambahan data baru.

g. Tekan tombol Tutup pada formulir Input PPh.

3. Hasil penjumlahan total Nilai Sewa pada formulir Daftar PPh ini akan
dipindahkan ke formulir SPT Masa PPh Pasal 4 Ayat 2 pada angka
6 huruf a kolom 4.

4. Hasil penjumlahan PPh pada formulir Daftar PPh ini akan dipindahkan
ke formulir SPT Masa PPh Pasal 4 Ayat 2 pada angka 6 huruf a
kolom 6.

5. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan formulir Daftar PPh Sewa
Tanah dan/atau Bangunan Yang Dibayar Sendiri (WP Yang Bergerak di
BU Sewa Tanah dan/atau Bangunan) dan kembali ke menu SPT Masa
PPh.

Mengubah data pada Daftar PPh Sewa Tanah dan/atau Bangunan Yang Dibayar Sendiri (WP
Yang Bergerak di BU Sewa Tanah dan/atau Bangunan)
Untuk mengubah data pada formulir Daftar PPh Sewa Tanah dan/atau
Bangunan Yang Dibayar Sendiri (WP Yang Bergerak di BU Sewa Tanah
dan/atau Bangunan), ikuti langkah berikut ini :


1. Untuk melakukan perubahan data, Operator membuka
data SPT msa yang pernah melalui menu Jenis Pajak
Penghasilan  PPh Pasal 4 Ayat 2  Daftar PPh
Sewa Tanah dan/atau Bangunan Yang Dibayar
Sendiri (WP Yang Bergerak di BU Sewa Tanah dan/atau
Bangunan) maka tampilan formulir tersebut akan aktif terbuka.

2. Klik kotak Check Box pada data yang akan diubah.

3. Klik tombol Ubah pada formulir, maka akan terbuka formulir Input
PPh Sewa Tanah dan/atau Bangunan Yang Dibayar Sendiri yang
telah terisi sesuai dengan pilihan data sebelumnya.

258
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

4. Selanjutnya perubahan data dilakukan pada kolom-kolom yang


diinginkan.

5. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah dimasukkan.


Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data Tersebut Akan
Disimpan ?

a. Jika klik No, untuk membatalkan perubahan dan kembali ke formulir


daftar.

b. Jika klik Cancel, untuk membatalkan perubahan dan kembali ke


formulir daftar.

c.Jika klik Yes, untuk menyimpan perubahan data maka akan


ditampilkan pesan bahwa Data Berhasil Disimpan. Klik OK, maka
hasil perubahan akan ditampilkan pada formulir daftar.

6. Klik tombol Tutup pada formulir Daftar untuk kembali ke menu utama
eSPT Masa PPh.

Menghapus data pada Daftar PPh Sewa Tanah dan/atau Bangunan Yang Dibayar Sendiri (WP
Yang Bergerak di BU Sewa Tanah dan/atau Bangunan)
Untuk mengubah data pada formulir Daftar PPh Sewa Tanah dan/atau
Bangunan Yang Dibayar Sendiri (WP Yang Bergerak di BU Sewa Tanah
dan/atau Bangunan), ikuti langkah berikut ini :
1. Untuk melakukan penghapusan data, Operator

 membuka data SPT masa Jenis


Penghasilan  PPh Pasal 4 Ayat 2 
Pajak

Daftar PPh Sewa Tanah dan/atau Bangunan


Yang Dibayar Sendiri (WP Yang Bergerak di BU Sewa Tanah
dan/atau Bangunan) maka tampilan formulir tersebut akan aktif
terbuka.

2. Untuk menghapus data pada dapat dilakukan dengan 3 cara, yaitu :

a. Menghapus hanya satu data, maka ikuti langkah-langkah di bawah


ini :

i. Klik kotak Check Box pada baris data (record) yang akan
dihapus.

ii. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan Apakah


Data Tersebut Akan Dihapus ?

259
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

iii. Klik Yes maka akan ditampilkan pesan Data Berhasil


Dihapus. Klik tombol OK, maka data yang telah dipilih pada
formulir daftar akan terhapus.

iv. Klik No untuk membatalkan dan kembali ke formulir daftar.

b. Menghapus lebih dari satu data, maka ikuti langkah-langkah di


bawah ini :

i. Tentukan baris ke berapa data (record) yang akan dihapus


dengan cara mengisi kolom Baris Ke dan kolom s.d Baris Ke.

ii. Klik kotak Check Box pada Filter Data, maka kotak Check Box
pada data yang dimaksud otomatis akan aktif.
iii. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan Apakah
Data Tersebut Akan Dihapus ?

iv. Klik Yes maka akan ditampilkan pesan Data Berhasil


Dihapus. Klik tombol OK, maka data yang telah dipilih pada
formulir daftar ini akan terhapus.

v. Klik No untuk membatalkan dan kembali ke formulir daftar.

c. Menghapus semua data, maka ikuti langkah-langkah di bawah ini :

i. Klik kotak Check Box yang terdapat di sebelah kiri Pilih Semua
pada bagian bawah tampilan Formulir Daftar.

ii. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan Apakah


Benar Data Tersebut Akan Dihapus ?

iii. Klik Yes maka akan ditampilkan pesan Data Berhasil


Dihapus. Klik tombol OK, maka data akan terhapus dan
tampilan akan kembali ke formulir daftar.

iv. Klik No untuk membatalkan dan kembali ke formulir daftar.

3. Klik tombol Tutup yang ada pada formulir Daftar PPh Sewa Tanah
dan/atau Bangunan Yang Dibayar Sendiri untuk keluar dari formulir
dan kembali ke menu setting SPT Masa PPh.

260
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

Mencetak data pada Daftar PPh Sewa Tanah dan/atau Bangunan Yang Dibayar Sendiri (WP
Yang Bergerak di BU Sewa Tanah dan/atau Bangunan)
Untuk mencetak data pada formulir Daftar PPh Sewa Tanah dan/atau
Bangunan Yang Dibayar Sendiri (WP Yang Bergerak di BU Sewa Tanah


dan/atau Bangunan), ikuti langkah berikut ini :
1. Untuk melakukan pencetakan data, Operator
membuka data SPT masa yang telah dibuat melalui
menu Jenis Pajak Penghasilan  PPh Pasal 4
Ayat 2  Daftar PPh Sewa Tanah dan/atau
Bangunan Yang Dibayar Sendiri (WP Yang Bergerak di BU Sewa
Tanah dan/atau Bangunan) maka tampilan formulir tersebut akan
aktif terbuka

2. Klik Option Button pada menu Cetak di sebelah kiri bawah tampilan
formulir daftar.

3. Klik tombol Cetak pada formulir daftar, maka akan muncul tampilan
preview Daftar PPh Sewa Tanah dan/atau Bangunan Yang Dibayar
Sendiri WP Yang Bergerak di BU Sewa Tanah dan/atau Bangunan.

a. Klik tombol Print yang terletak di sebelah kiri atas tampilan


preview. Maka akan aktif menu untuk melakukan pencetakan.

i. Klik tombol print yang terletak di bagian bawah


tampilan pencetakan, maka formulir daftar akan dicetak pada
selembar kertas.

ii. Klik tombol cancel yang terletak di bagian bawah


tampilan pencetakan, untuk membatalkan pencetakan data
formulir tersebut.

b. Klik tombol silang (X) yang terletak di sebelah kanan atas tampilan
preview untuk keluar dari menu preview.

4. Klik tombol Tutup pada formulir Daftar PPh tersebut untuk keluar dari
formulir dan kembali ke menu setting SPT Masa PPh.

261
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

Daftar PPh Sewa Jasa Kontr uksi Yang Dibayar


Sendiri (WP yang Bergerak di BU Jasa
Konstr uksi)
Daftar PPh ini digunakan untuk melakukan pembayaran atau penyetoran
pajak yang dilakukan langsung oleh WP yang bersangkutan. Formulir
Daftar ini tergabung di dalam Pasal 4 Ayat 2 pada menu Jenis Pajak
Penghasilan. Menu ini hanya berupa tampilan data–data yang telah
dimasukkan sebelumnya melalui formulir Input PPh Jasa Konstruksi yang
Dibayar Sendiri. Hasil penjumlahan yang ada pada formulir ini akan
dipindahkan ke formulir Surat Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Pasal 4 Ayat
2.

GAMBAR87. Formulir Daftar PPh Jasa Konstruksi Yang Dibayar Sendiri

Menampilkan data pada Daftar PPh Jasa Konstruksi Yang Dibayar Sendiri (WP Yang Bergerak
di BU Jasa Konstruksi)
Untuk menampilkan data pada formulir Daftar PPh Jasa Konstruksi Yang
Dibayar Sendiri (WP Yang Bergerak di BU Jasa Konstruksi), ikuti langkah
berikut ini :


1. Pada tampilan aplikasi SPT Masa PPh, klik pada menu
Jenis Pajak Penghasilan  PPh Pasal 4 Ayat 2
 Daftar PPh Jasa Konstruksi Yang Dibayar
Sendiri (Bagi WP Yang Bergerak di BU Jasa
Konstruksi) maka tampilan formulir tersebut akan aktif terbuka.

2. Tampilan data pada formulir ini, tergantung dari pilihan user di menu
Setting SPT.

3. Jika user memilih Option Button Buka SPT Yang Ada maka tampilan
awal untuk formulir ini akan berisi data yang merupakan pindahan dari

262
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

formulir Input SSP PPh Jasa Konstruksi Yang Dibayar Sendiri untuk masa
pajak yang telah dipilih sebelumnya.

a. Data yang telah ada dapat ditampilkan berdasarkan kriteria


pencarian data.

b. Pada kolom Cari Data, isi huruf pertama dari nama WP atau angka
pertama NTTP/NPWP dari WP yang dimaksud pada kolom Kata
Kunci.

c.Kemudian klik tombol Scroll Bar pada kolom Kriteria, dan pilih salah
satu kriteria sesuai dengan isian pada kolom Kata Kunci.

d. Kemudian klik tombol maka data wajib pajak yang


dimaksud akan ditampilkan pada formulir daftar sesuai dengan
kriteria pencarian data.

4. Sedangkan untuk pilihan Option Button Buat SPT Baru, tampilan awal
untuk formulir ini hanya kolom–kolom yang tidak berisi data (masih
kosong).

5. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan formulir Daftar dan
kembali ke menu SPT Masa PPh.

Menambah data pada Daftar PPh Jasa Konstruksi Yang Dibayar Sendiri (WP Yang Bergerak di
BU Jasa Konstruksi)
Untuk menambah data pada formulir Daftar PPh Jasa Konstruksi Yang
Dibayar Sendiri (WP Yang Bergerak di BU Jasa Konstruksi), ikuti langkah


berikut ini :
1. Klik pada menu Jenis Pajak Penghasilan  PPh
Pasal 4 Ayat 2  Daftar PPh Jasa Konstruksi
Yang Dibayar Sendiri (WP Yang Bergerak di BU
Jasa Konstruksi) maka tampilan formulir tersebut akan
aktif terbuka.

2. Tekan tombol Baru yang ada di bagian bawah tampilan formulir


daftar, maka akan ditampilkan formulir Input PPh Jasa Konstruksi
Yang Dibayar Sendiri.

263
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

GAMBAR88. Formulir Input PPh Jasa Konstruksi yang Dibayar Sendiri

a. Pada formulir input SSP, kolom NTPP diisi nomor transaksi


pembayaran pajak dengan 15 digit angka oleh Kantor Penerima
Pembayaran yang telah mengadakan kerja sama Monitoring
Pelaporan Pembayaran Pajak (MP3) dengan Direktorat Jenderal
Pajak. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Nomor
NTPP akan dipindahkan ke formulir Daftar PPh Jasa Konstruksi Yang
Dibayar Sendiri pada kolom 5.

b. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom


Tanggal Pembayaran SSP. Maka akan ditampilkan kalender, ubah
tanggal dengan cara meng-klik langsung pada tampilan kalender
tersebut. Tentukan tanggal sesuai dengan waktu pembayaran SSP
atas PPh Pasal 4 Ayat 2.

Ubah bulan dengan cara meng-klik judul bulan yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul list untuk bulan selama setahun,
klik bulan yang dimaksud dengan menggunakan Mouse. Atau bisa
juga dengan cara meng-klik tombol Scroll bar yang terdapat di kiri
dan kanan tampilan judul kalender.

Ubah tahun dengan cara meng-klik judul tahun yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul Scroll bar atas dan bawah,
gunakan Scroll bar tersebut untuk mengubah tahun yang
dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

c. Isi tarif bruto penjualan pada kolom Jumlah Bruto Penjualan (Rp).
Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Nilai ini akan
dipindahkan ke formulir Daftar PPh Jasa Konstruksi Yang Dibayar

264
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

Sendiri kolom 2.

d. Isi tarif pajaknya pada kolom Jumlah PPh (Rp). Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya. Nilai ini akan dipindahkan ke
formulir Daftar PPh Sewa Tanah dan/atau Bangunan Yang Dibayar
Sendiri pada kolom 3.

e. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

i. Jika klik No, maka akan kembali ke formulir input PPh yang
belum terisi data.
ii. Jika klik Cancel, maka akan kembali ke formulir input PPh yang
telah terisi data.

iii. Jika klik Yes, maka akan ditampilkan pesan bahwa Data
Berhasil Disimpan. Klik OK, maka tampilan kembali ke formulir
input PPh yang masih kosong untuk penambahan data baru.

f. Tekan tombol Tutup pada formulir Input PPh.

3. Hasil penjumlahan Bruto pada formulir Daftar PPh ini akan dipindahkan
ke formulir SPT Masa PPh Pasal 4 Ayat 2 pada angka 8 huruf a
kolom 4.

4. Hasil penjumlahan PPh pada formulir Daftar PPh ini akan dipindahkan
ke formulir SPT Masa PPh Pasal 4 Ayat 2 pada angka 8 huruf a
kolom 6.

5. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan formulir Daftar Jasa
Konstruksi Yang Dibayar Sendiri dan kembali ke tampilan aplikasi eSPT
Masa PPh.

Mengubah data pada Daftar PPh Jasa Konstruksi Yang Dibayar Sendiri (WP Yang Bergerak di
BU Jasa Konstruksi)
Untuk mengubah data pada formulir Daftar PPh Jasa Konstruksi Yang
Dibayar Sendiri (WP Yang Bergerak di BU Jasa Konstruksi), ikuti langkah
berikut ini :


1. Untuk melakukan perubahan data, Operator membuka
data SPT msa yang pernah melalui menu Jenis Pajak
Penghasilan  PPh Pasal 4 Ayat 2  Daftar

265
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

PPh Jasa Konstruksi Yang Dibayar Sendiri (WP Yang


Bergerak di BU Jasa Konstruksi) maka tampilan formulir
tersebut akan aktif terbuka.

2. Klik kotak Check Box pada data yang akan diubah.

3. Klik tombol Ubah pada formulir, maka akan terbuka formulir Input
SSP Jasa Konstruksi Yang Dibayar Sendiri yang telah terisi
sesuai dengan pilihan data sebelumnya.

4. Selanjutnya perubahan data dilakukan pada kolom-kolom yang


diinginkan.

5. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

d. Jika klik No, untuk membatalkan perubahan dan kembali ke formulir


daftar.

e. Jika klik Cancel, untuk membatalkan perubahan dan kembali ke


formulir daftar.

f. Jika klik Yes, untuk menyimpan perubahan data maka akan


ditampilkan pesan bahwa Data Berhasil Disimpan. Klik OK, maka
hasil perubahan akan ditampilkan pada formulir daftar.

6. Klik tombol Tutup pada formulir Daftar untuk kembali ke menu


utama eSPT Masa PPh.

Menghapus data pada Daftar PPh Jasa Konstruksi Yang Dibayar Sendiri (WP Yang Bergerak di
BU Jasa Konstruksi)
Untuk mengubah data pada formulir Daftar PPh Jasa Konstruksi Yang
Dibayar Sendiri (WP Yang Bergerak di BU Jasa Konstruksi), ikuti langkah
berikut ini :


1. Untuk melakukan penghapusan data, Operator
membuka data SPT masa Jenis Pajak
Penghasilan  PPh Pasal 4 Ayat 2  Daftar
PPh Jasa Konstruksi Yang Dibayar Sendiri (WP
Yang Bergerak di BU Jasa Konstruksi) maka tampilan
formulir tersebut akan aktif terbuka.

2. Untuk menghapus data pada dapat dilakukan dengan 3 cara, yaitu :

266
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

a. Menghapus hanya satu data, maka ikuti langkah-langkah di bawah


ini :

i. Klik kotak Check Box pada baris data (record) yang akan
dihapus.

ii. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan Apakah


Data Tersebut Akan Dihapus ?

iii. Klik Yes maka akan ditampilkan pesan Data Berhasil


Dihapus. Klik tombol OK, maka data yang telah dipilih pada
formulir daftar akan terhapus.

iv. Klik No untuk membatalkan dan kembali ke formulir daftar.


b. Menghapus lebih dari satu data, maka ikuti langkah-langkah di
bawah ini :

i. Tentukan baris ke berapa data (record) yang akan dihapus


dengan cara mengisi kolom Baris Ke dan kolom s.d Baris Ke.

ii. Klik kotak Check Box pada Filter Data, maka kotak Check Box
pada data yang dimaksud otomatis akan aktif.

iii. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan Apakah


Data Tersebut Akan Dihapus ?

iv. Klik Yes maka akan ditampilkan pesan Data Berhasil


Dihapus. Klik tombol OK, maka data yang telah dipilih pada
formulir daftar ini akan terhapus.

v. Klik No untuk membatalkan dan kembali ke formulir daftar.

c. Menghapus semua data, maka ikuti langkah-langkah di bawah ini :

i. Klik kotak Check Box yang terdapat di sebelah kiri Pilih Semua
pada bagian bawah tampilan Formulir Daftar.

ii. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan Apakah


Benar Data Tersebut Akan Dihapus ?

iii. Klik Yes maka akan ditampilkan pesan Data Berhasil


Dihapus. Klik tombol OK, maka data akan terhapus dan
tampilan akan kembali ke formulir daftar.

267
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

iv. Klik No untuk membatalkan dan kembali ke formulir daftar.

3. Klik tombol Tutup yang ada pada formulir Daftar PPh untuk keluar
dari formulir dan kembali ke tampilan awal aplikasi eSPT Masa PPh.

Mencetak data pada Daftar PPh Jasa Konstruksi Yang Dibayar Sendiri (WP Yang Bergerak di
BU Jasa Konstruksi)
Untuk mencetak data pada formulir Daftar PPh Jasa Konstruksi Yang
Dibayar Sendiri (WP Yang Bergerak di BU Jasa Konstruksi), ikuti langkah


berikut ini :
1. Untuk melakukan pencetakan data, Operator
membuka data SPT masa yang telah dibuat melalui
menu Jenis Pajak Penghasilan  PPh Pasal 4
Ayat 2  Daftar PPh Jasa Konstruksi Yang
Dibayar Sendiri (WP Yang Bergerak di BU Jasa Konstruksi) maka
tampilan formulir tersebut akan aktif terbuka

2. Klik Option Button pada menu Cetak di sebelah kiri bawah tampilan
formulir daftar.

3. Klik tombol Cetak pada formulir daftar, maka akan muncul tampilan
preview Daftar PPh Jasa Konstruksi Yang Dibayar Sendiri WP Yang
Bergerak di BU Jasa Konstruksi.

a. Klik tombol Print yang terletak di sebelah kiri atas tampilan


preview. Maka akan aktif menu untuk melakukan pencetakan.

i. Klik tombol print yang terletak di bagian bawah tampilan


pencetakan, maka formulir daftar akan dicetak pada selembar
kertas.

ii. Klik tombol cancel yang terletak di bagian bawah tampilan


pencetakan, untuk membatalkan pencetakan data formulir
tersebut.

b. Klik tombol silang (X) yang terletak di sebelah kanan atas tampilan
preview untuk keluar dari menu preview.

4. Klik tombol Tutup pada formulir Daftar PPh tersebut untuk keluar dari
formulir dan kembali ke menu utama eSPT Masa PPh.

268
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

Daftar Bukti Pemotongan/Pemungutan PPh Pasal 4


Ayat (2)
Formulir Daftar Bukti Pemotongan/Pemungutan PPh Pasal 4 Ayat (2)
tergabung dalam menu Pasal 4 Ayat (2).
Formulir ini berupa tampilan data–data yang telah dimasukkan
sebelumnya melalui :
1. Formulir Bukti Pemotongan/Pemungutan PPh Hadiah Undian

2. Formulir Bukti Pemotongan PPh Bunga Deposito/Tabungan,


Diskonto SBI, Jasa Giro (Final)

3. Formulir Bukti Pemotongan PPh Atas Persewaan Tanah Dan/


Bangunan (Final), terdiri dari : Formulir PPh Pihak Lain Yang
Dipotong Bukan Persewaan, Formulir PPh Pihak Lain Yang Dipotong
Sebagai Persewaan, Dan Formulir Yang Dipotong Pihak Lain

4. Formulir Bukti Potong/ Pemungutan PPh Jasa Konstruksi (Final),


terdiri dari : Formulir PPh Pihak Lain Yang Dipotong Bukan Jasa
Konstruksi, Formulir PPh Pihak Lain Yang Dipotong Sebagai Jasa
Konstruksi, Dan Formulir Yang Dipotong Pihak Lain Sebagai Jasa
Konstruksi

5. Bukti Potong Final PPh Pasal 4 Ayat 2 Atas Bunga Dan Diskonto
Obligasi Yang Diperdagangkan Di Bursa Efek
Hasil penjumlahan yang ada pada formulir ini akan dipindahkan ke
formulir Surat Pemberitahuan (SPT) Masa Pajak Penghasilan Final.
Menampilkan data pada Daftar Bukti Pemotongan/Pemungutan PPh Pasal 4 Ayat (2)
Untuk menampilkan data pada formulir Daftar BP PPh Pasal 4 Ayat (2),
ikuti langkah berikut ini :


1. Pada tampilan aplikasi eSPT Masa PPh, pilih
dan klik menu Jenis Pajak Penghasilan 
PPh Pasal 4 Ayat 2  Daftar Bukti
Potong PPh Pasal 4 Ayat 2. Maka formulir
tersebut akan aktif terbuka.

2. Tampilan data pada formulir ini, tergantung dari pilihan user di


menu Setting SPT.

3. Jika user memilih Option Button Buka SPT Yang Ada maka
tampilan awal untuk formulir ini akan berisi data yang

269
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

merupakan pindahan dari Bukti Pemotongan PPh yang terdapat


dalam pasal 4 ayat 2 untuk tahun pajak yang telah dipilih
sebelumnya.

a. Data yang telah ada dapat ditampilkan berdasarkan kriteria


pencarian data.

b. Pada kolom Cari Data, isi huruf pertama dari nama WP atau
angka pertama NTTP/NPWP dari WP yang dimaksud pada
kolom Kata Kunci.

c.Kemudian klik tombol Scroll Bar pada kolom Kriteria, dan pilih
salah satu kriteria sesuai dengan isian pada kolom Kata Kunci.

d. Kemudian klik tombol maka data wajib pajak


yang dimaksud akan ditampilkan pada formulir daftar sesuai
dengan kriteria pencarian data.

4. Sedangkan untuk pilihan Option Button Buat SPT Baru,


tampilan awal untuk formulir ini hanya kolom–kolom yang tidak
berisi data (masih kosong).

5. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan formulir Daftar BP


PPh Pasal 4 Ayat (2) dan kembali ke menu SPT Masa PPh.

GAMBAR89. Formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 4 Ayat 2

270
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

Mengubah data pada Daftar Bukti Pemotongan/Pemungutan PPh Pasal 4 Ayat (2)
Untuk mengubah data pada formulir Daftar BP PPh Pasal 4 Ayat 2, ikuti
langkah berikut ini :


1. Untuk melakukan perubahan data, Operator
membuka data SPT masa yang telah dibuat melalui
menu Jenis Pajak Penghasilan  PPh Pasal 4
Ayat 2  Daftar Bukti Potong PPh Pasal 4
Ayat 2. Maka formulir tersebut akan aktif terbuka.

2. Pada Bagian A. PPh Pihak Lain Yang Dipotong, klik pada kotak
Check Box untuk data yang akan diubah.

3. Klik tombol Ubah yang ada di sebelah bawah tampilan formulir


Daftar. Maka akan terbuka formulir Bukti Pemotongan PPh yang
terdapat pada menu Pasal 4 Ayat (2) sesuai dengan data yang telah
dipilih.

4. Lakukan perubahan data pada formulir bukti pemotongan yang


telah dijelaskan sebelumnya dalam Mengubah data Bukti
Pemotongan PPh pada Pasal 4 Ayat 2 sesuai dengan data yang
dipilih :

a. Mengubah data pada Bukti Pemotongan/ Pemungutan PPh


Hadiah Undian, atau

b. Mengubah data pada Bukti Pemotongan PPh Bunga


Deposito/Tabungan, Diskonto SBI, Jasa Giro (Final) (Wajib
Pajak Dalam Negeri), atau

c. Mengubah data pada Bukti Pemotongan PPh Bunga


Deposito/Tabungan, Diskonto SBI, Jasa Giro (Final) (Wajib
Pajak Luar Negeri), atau

d. Mengubah data pada Bukti Pemotongan PPh Atas Persewaan


Tanah Dan/Bangunan (Final) (Penyewa Sebagai Pemotong
Pajak), atau

e. Mengubah data pada Bukti Pemotongan Pemungutan PPh Jasa


Konstruksi (Final) (Penyewa Sebagai Pemotong Pajak).

5. Pada Bagian B. PPh Yang Dipotong Pihak Lain, klik pada kotak
Check Box untuk data yang akan diubah.

271
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

6. Klik tombol Ubah yang ada di sebelah bawah tampilan formulir


Daftar. Maka akan terbuka formulir Bukti Pemotongan PPh yang
dipotong pihak lain sesuai dengan data yang telah dipilih.

7. Lakukan perubahan data pada formulir bukti pemotongan yang


telah dijelaskan sebelumnya dalam Mengubah data Bukti
Pemotongan PPh yang dipotong pihak lain, sesuai data yang
dipilih :

a. Mengubah data pada Bukti Pemotongan PPh Atas Persewaan


Tanah Dan/Bangunan (Final) (PPh Yang Dipotong Oleh Pihak
Lain), atau
b. Mengubah data pada Bukti Pemotongan Pemungutan PPh Jasa
Konstruksi (Final) (PPh Yang Dipotong Oleh Pihak Lain).

8. Klik tombol Tutup pada formulir daftar untuk kembali ke menu


setting SPT Masa PPh.

Menghapus data pada Daftar Bukti Pemotongan/Pemungutan PPh Pasal 4 Ayat (2)
Untuk menghapus data pada formulir Daftar BP PPh Pasal 4 Ayat 2, ikuti
langkah berikut ini :


1. Untuk melakukan penghapusan data, Operator
membuka data SPT masa yang telah dibuat melalui
menu Jenis Pajak Penghasilan  PPh Pasal 4
Ayat 2  Daftar Bukti Potong PPh Pasal 4 Ayat
2. Maka formulir tersebut akan aktif terbuka.
2. Untuk menghapus data pada Bagian A. PPh Pihak Lain Yang
Dipotong dapat dilakukan dengan 3 cara, yaitu :

a. Menghapus hanya satu data, maka ikuti langkah-langkah di bawah


ini :

i. Klik kotak Check Box pada baris data (record) yang akan
dihapus.

ii. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan


Apakah Data Tersebut Akan Dihapus ?

iii. Klik Yes maka akan ditampilkan pesan Data Berhasil


Dihapus. Klik tombol OK, maka data yang telah dipilih

272
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

pada formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 4 Ayat


(2) akan terhapus.

iv. Klik No untuk membatalkan dan kembali ke formulir


Daftar.

b. Menghapus lebih dari satu data, maka ikuti langkah-langkah di


bawah ini :

i. Tentukan baris ke berapa data (record) yang akan dihapus


dengan cara mengisi kolom Baris Ke dan kolom s.d
Baris Ke.

ii. Klik kotak Check Box pada Filter Data, maka kotak Check
Box pada data yang dimaksud otomatis akan aktif.

iii. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan


Apakah Data Tersebut Akan Dihapus ?

iv. Klik Yes maka akan ditampilkan pesan Data Berhasil


Dihapus. Klik tombol OK, maka data yang telah dipilih
pada formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 4 Ayat
(2) akan terhapus.

v. Klik No untuk membatalkan dan kembali ke Formulir


Daftar.

c. Menghapus semua data, maka ikuti langkah-langkah di bawah ini :

i. Klik kotak Check Box yang terdapat di sebelah kiri


Pilih Semua pada bagian bawah tampilan formulir Daftar.

ii. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan


Apakah Benar Data Tersebut Akan Dihapus ?

iii. Klik Yes maka akan ditampilkan pesan “Data


Berhasil Dihapus”. Klik tombol OK, maka data akan
terhapus dan tampilan akan kembali ke Formulir Daftar.

iv. Klik No untuk membatalkan dan kembali ke


Formulir Daftar.

3. Untuk menghapus data pada Bagian B. PPh Yang Dipotong


Pihak Lain dilakukan dengan cara yang sama seperti pada Bagian

273
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

A. PPh Pihak Lain Yang Dipotong.

4. Klik tombol Tutup untuk keluar dari formulir dan kembali ke menu
setting SPT Masa PPh.

Mencetak data pada Daftar Bukti Pemotongan/Pemungutan PPh Pasal 4 Ayat (2)
Untuk mencetak data formulir Daftar BP PPh Pasal 4 Ayat (2), ikuti


langkah berikut ini :
1. Untuk melakukan pencetakan data, Operator
membuka data SPT masa yang telah dibuat melalui
menu Jenis Pajak Penghasilan  PPh Pasal 4
Ayat 2  Daftar Bukti Potong PPh Pasal 4
Ayat 2. Maka formulir tersebut akan aktif terbuka.

2. Pada menu Cetak di bagian bawah tampilan formulir daftar, pilih


jenis formulir yang akan dicetak pada kotak Option Button.

a. Klik Option Button yang terdapat di sebelah kiri Bukti


Potong/Pungut PPh Pasal 4 (2) Pihak Lain Yang Dipotong,
jika formulir Bukti Pemotongan/Pemungutan PPh Pasal 4 Ayat (2)
Pihak Lain Yang Dipotong yang akan dicetak oleh user.

b. Klik Option Button yang terdapat di sebelah kiri Bukti


Potong/Pungut PPh Pasal 4 (2) yang dipotong pihak lain,
jika formulir Bukti Pemotongan/Pemungutan PPh Pasal 4 Ayat (2)
yang dipotong pihak lain yang akan dicetak oleh User.

c. Klik Option Button yang terdapat di sebelah kiri Daftar Bukti


Potong/Pungut PPh Pasal 4 (2), jika formulir Daftar Bukti
Pemotongan PPh Pasal 4 Ayat (2) yang akan dicetak oleh user.

3. Klik tombol Cetak pada formulir daftar, maka akan muncul


tampilan preview formulir sesuai pilihan sebelumnya.

a. Klik tombol Print yang terletak di sebelah kiri atas tampilan


preview. Akan aktif menu untuk melakukan pencetakan.

i. Klik tombol print yang terletak di bagian bawah tampilan


pencetakan, data untuk formulir dipilih akan dicetak pada
selembar kertas.

ii. Klik tombol cancel yang terletak di bagian bawah

274
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

tampilan pencetakan, untuk membatalkan pencetakan


data formulir tersebut.

b. Klik tombol silang (X) yang terletak di sebelah kanan atas


tampilan preview untuk keluar dari menu preview.

4. Klik tombol Tutup pada formulir Daftar BP PPh Pasal 4 Ayat (2)
untuk keluar dari formulir dan kembali ke menu setting SPT Masa
PPh.

Daftar Jumlah Br uto Nilai Transaksi Penjualan


Saham Dan Atau Obligasi Per Hari
Formulir Daftar Jumlah Bruto Nilai Transaksi Penjualan Saham Dan Atau
Obligasi Per Hari tergabung dalam menu Pasal 4 Ayat (2). Formulir ini
hanya berupa tampilan data–data yang telah dimasukkan sebelumnya
melalui formulir Bukti Pemotongan PPh Final Pasal 4 Ayat (2) Atas
Penjualan Saham Dan Atau Obligasi Yang Diperdagangkan Di Bursa Efek
(Final), dan Daftar Perantara Perdagangan Efek, Pemungutan Atas
Penghasilan Dari Penjualan Saham Dan Atau Obligasi Yang
Diperdagangkan Di Bursa Efek. Hasil penjumlahan yang ada pada formulir
ini akan dipindahkan ke formulir Surat Pemberitahuan (SPT) Masa Pajak
Penghasilan Final Pasal 4 Ayat (2).

GAMBAR90. Formulir Daftar Jumlah Bruto Nilai Transaksi Penjualan Saham dan Obligasi Per Hari

Menampilkan data pada Daftar Jumlah Bruto Nilai Transaksi Penjualan Saham Dan Obligasi
Per Hari
Untuk menampilkan data pada formulir Daftar Jumlah Bruto Nilai Transaksi
Penjualan Saham Dan Atau Obligasi Per Hari, ikuti langkah berikut ini :


1. Pada tampilan aplikasi SPT Masa PPh, pilih dan

275
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

klik menu Jenis Pajak Penghasilan  PPh Pasal 4 Ayat 2 


Daftar Jumlah Bruto Nilai Transaksi Penjualan Saham Dan
Atau Obligasi Per Hari. Maka formulir tersebut akan aktif
terbuka.

2. Tampilan data pada formulir ini, tergantung dari pilihan user di


menu Setting SPT. Jika user memilih Option Button Buka SPT Yang
Ada maka tampilan awal untuk formulir ini akan berisi data yang
merupakan pindahan dari formulir Bukti Pemungutan PPh Penjualan
Saham Dan Atau Obligasi Yang Diperdagangkan Di Bursa Efek,
(Final) dan Daftar Perantara Perdagangan Efek, Bukti Pemungutan
PPh Atas Penghasilan Dari Penjualan Saham Dan Atau Obligasi Yang
Diperdagangkan Di Bursa Efek sesuai dengan tahun pajak yang
telah dipilih sebelumnya.

a. Klik tombol Scroll Bar yang terletak di sebelah kanan kolom


Bursa untuk menampilkan data berdasarkan nama bursa.

b. Klik tombol OK, maka akan ditampilkan data berdasarkan


nama bursa yang dipilih.

3. Sedangkan untuk pilihan Option Button Buat SPT Baru, tampilan


awal untuk formulir ini hanya kolom–kolom yang tidak berisi data
(masih kosong).

4. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan formulir Daftar


Jumlah Bruto Nilai Transaksi Penjualan Saham Dan Atau Obligasi Per
Hari dan kembali ke menu SPT Masa PPh.

Mencetak data pada Daftar Jumlah Bruto Nilai Transaksi Penjualan Saham Dan Atau Obligasi
Per Hari
Untuk mencetak data pada formulir Daftar Jumlah Bruto Nilai Transaksi


Penjualan Saham Dan Atau Obligasi Per Hari, ikuti langkah berikut ini :
1. Untuk melakukan pencetakan data, Operator
membuka data SPT masa yang telah dibuat melalui
menu Jenis Pajak Penghasilan  PPh Pasal 4
Ayat 2  Daftar Jumlah Bruto Nilai Transaksi
Penjualan Saham Dan Atau Obligasi Per Hari. Maka formulir
tersebut akan aktif terbuka.

2. Klik pada baris data grid untuk formulir yang akan dicetak

276
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

3. Klik tombol Cetak pada formulir Daftar Jumlah Bruto Nilai


Transaksi Penjualan Saham Dan Obligasi Per Hari untuk mencetak
formulir yang dimaksud.

a. Klik tombol Print yang terletak di sebelah kiri atas tampilan


preview. Akan aktif menu untuk melakukan pencetakan.

i. Klik tombol print yang terletak di bagian bawah tampilan


pencetakan, data untuk formulir dipilih akan dicetak pada
selembar kertas.

ii. Klik tombol cancel yang terletak di bagian bawah


tampilan pencetakan, untuk membatalkan pencetakan
data formulir tersebut.

b. Klik tombol silang (X) yang terletak di sebelah kanan atas


tampilan preview untuk keluar dari menu preview.

4. Klik tombol Tutup pada formulir Daftar Jumlah Bruto Nilai


Transaksi Penjualan Saham Dan Atau Obligasi Per Hari untuk keluar
dari formulir dan kembali ke menu utama SPT Masa PPh.

Daftar Perantara Perdagangan Efek, Pemungutan


Atas Penghasilan Dari Penjualan Saham Dan
Atau Obligasi Yang Diperdagangkan Di Bursa
Efek
Formulir ini hanya berupa tampilan data–data yang telah dimasukkan
sebelumnya melalui formulir Bukti Pemotongan PPh Final Pasal 4 Ayat (2)
Atas Penjualan Saham Dan Atau Obligasi Yang Diperdagangkan Di Bursa
Efek (Final) dan Bukti Pemotongan PPh Final Pasal 4 Ayat (2) Atas
Penghasilan Dari Penjualan Saham Dan Atau Obligasi Yang
Diperdagangkan Di Bursa Efek.

Hasil penjumlahan yang ada pada formulir ini akan dipindahkan ke


formulir Daftar Jumlah Bruto Nilai Transaksi Penjualan Saham Dan Atau
Obligasi Per Hari, sedangkan nilai-nilai data-nya akan terisi ke dalam
formulir SPT Masa PPh Pasal 4 Ayat (2).

277
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

GAMBAR91. Formulir Daftar Perantara Perdagangan Efek….

Menampilkan data pada Daftar Perantara Perdagangan Efek, Pemungutan Atas Penghasilan
Dari Penjualan Saham Dan Atau Obligasi Yang Diperdagangkan Di Bursa Efek
Untuk menampilkan data pada formulir Daftar Perantara Perdagangan
Efek ini, ikuti langkah berikut :


1. Pada tampilan aplikasi SPT Masa PPh, pilih dan
klik Jenis Pajak Penghasilan  PPh Pasal 4
Ayat 2  Daftar Bunga dan Diskonto
Obligasi Yang Diperdagangkan Di Bursa
Efek. Maka akan ditampilkan formulir Daftar Perantara
Perdagangan Efek, Pemungutan Atas Penghasilan Dari
Penjualan Saham Dan Atau Obligasi Yang Diperdagangkan
Di Bursa Efek.

2. Tampilan data pada formulir ini, tergantung dari pilihan user di


menu Setting SPT.
3. Jika user memilih Option Button Buka SPT Yang Ada maka
tampilan awal untuk formulir ini akan berisi data yang merupakan
pindahan dari formulir Bukti Pemotongan PPh Final Pasal 4 Ayat (2)
Atas Penjualan Saham Dan Atau Obligasi Yang Diperdagangkan Di
Bursa Efek (Final) dan Bukti Pemotongan PPh Final Pasal 4 Ayat (2)
Atas Penghasilan Dari Penjualan Saham Dan Atau Obligasi Yang
Diperdagangkan Di Bursa Efek sesuai dengan tahun pajak yang
telah dipilih sebelumnya.

a. Data yang telah ada dapat ditampilkan berdasarkan kriteria


pencarian data.

278
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

b. Pada kolom Cari Data, isi huruf pertama dari nama WP atau
angka pertama NTTP/NPWP dari WP yang dimaksud pada
kolom Kata Kunci.

c.Kemudian klik tombol Scroll Bar pada kolom Kriteria, dan pilih
salah satu kriteria sesuai dengan isian pada kolom Kata Kunci.

d. Kemudian klik tombol maka data wajib pajak


yang dimaksud akan ditampilkan pada formulir daftar sesuai
dengan kriteria pencarian data.

4. Sedangkan untuk pilihan Option Button Buat SPT Baru, tampilan


awal untuk formulir ini hanya kolom–kolom yang tidak berisi data
(masih kosong).

5. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan formulir daftar dan
kembali ke menu utama eSPT Masa PPh.

Mengubah data pada Daftar Perantara Perdagangan Efek, Pemungutan Atas Penghasilan Dari
Penjualan Saham Dan Atau Obligasi Yang Diperdagangkan Di Bursa Efek
Untuk mengubah data pada formulir Daftar Perantara Perdagangan Efek
ini, ikuti langkah berikut ini :


1. Untuk melakukan perubahan data, Operator
membuka data SPT masa yang telah dibuat melalui
menu Jenis Pajak Penghasilan  PPh Pasal 4
Ayat 2  Daftar Bunga dan Diskonto Obligasi
Yang Diperdagangkan Di Bursa Efek. Maka akan ditampilkan
formulir Daftar Perantara Perdagangan Efek, Pemungutan
Atas Penghasilan Dari Penjualan Saham Dan Atau Obligasi
Yang Diperdagangkan Di Bursa Efek.

2. Klik pada kotak Check Box untuk data wajib pajak yang akan
diubah.

3. Klik tombol Ubah yang ada di sebelah bawah tampilan formulir


Daftar, maka akan terbuka formulir bukti pemotongan sesuai
dengan data yang telah dipilih.

4. Selanjutnya perubahan data pada formulir bukti pemungutan


dilakukan dengan cara yang telah dijelaskan sebelumnya dalam :

a. Mengubah data pada Bukti Pemotongan PPh Final Pasal 4 Ayat

279
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

(2) Atas Penjualan Saham Yang Diperdagangkan Di Bursa Efek

5. Klik tombol Tutup pada formulir daftar untuk kembali ke menu


utama SPT Masa PPh.

Mencetak data pada Daftar Perantara Perdagangan Efek, Pemungutan PPh Final Atas
Penghasilan Dari Penjualan Saham Dan Atau Obligasi Yang Diperdagangkan Di Bursa
Efek
Untuk menghapus data pada formulir Daftar Perantara ini, ikuti langkah
berikut :


1. Untuk melakukan pencetakan data, Operator
membuka data SPT masa yang telah dibuat melalui
menu Jenis Pajak Penghasilan  PPh Pasal 4
Ayat 2  Daftar Bunga dan Diskonto Obligasi
Yang Diperdagangkan Di Bursa Efek. Maka tampilan formulir
tersebut akan aktif terbuka.

2. Pilih jenis formulir yang akan dicetak pada kotak Cetak yang
terdapat di bagian bawah formulir daftar.

3. Klik kotak Check Box pada data formulir yang akan dicetak

4. Klik tombol Cetak pada formulir daftar untuk mencetak formulir


yang dimaksud.

a. Klik tombol Print yang terletak di sebelah kiri atas tampilan


preview. Akan aktif menu untuk melakukan pencetakan.

i. Klik tombol print yang terletak di bagian bawah


tampilan pencetakan, data untuk formulir dipilih akan
dicetak pada selembar kertas.

ii. Klik tombol cancel yang terletak di bagian bawah


tampilan pencetakan, untuk membatalkan pencetakan
data formulir tersebut.

b. Klik tombol silang (X) yang terletak di sebelah kanan atas


tampilan preview untuk keluar dari menu preview.

5. Klik tombol Tutup pada formulir Daftar Perantara Perdagangan


Efek, Pemungutan Atas Penghasilan Dari Penjualan Saham Dan
Atau Obligasi Yang Diperdagangkan Di Bursa Efek untuk kembali ke
menu setting SPT Masa PPh.

280
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

Daftar Surat Setoran Pajak (SSP)


Daftar Surat Setoran Pajak (SSP) adalah daftar bukti pemotongan PPh yang
disetorkan ke bank persepsi atau kantor pos dan giro paling lambat
tanggal 10 bulan takwim berikutnya setelah bulan saat terutangnya pajak.
Formulir terdiri dari dua bagian yaitu Daftar Surat Setoran Pajak Yang
Harus Dibayar digunakan untuk memudahkan User melihat data SSP yang
harus dibayar dan Daftar Surat Setoran Pajak Yang Telah Dibayar
digunakan untuk mengisi form SSP.

Menampilkan data pada Daftar Surat Setoran Pajak (SSP)


untuk menampilkan data pada formulir Daftar SSP, ikuti langkah berikut ini


:
1. Klik menu Jenis Pajak Penghasilan  PPh Pasal
4 Ayat 2  Daftar Surat Setoran Pajak
(SSP)/Bukti Pemindahbukuan (PBK)  Daftar
Surat Setoran Pajak (SSP) maka akan
ditampilkan formulir Daftar SSP.

2. Tampilan formulir ini seperti tampilan formulir Daftar SSP pada


Menggunakan Menu Pasal 21 Dan Atau Pasal 26. Jika user
memilih Option Button Buka SPT Yang Ada maka tampilan awal
untuk formulir ini akan berisi data yang telah dimasukkan sesuai
dengan tahun pajak yang telah dipilih sebelumnya. Sedangkan untuk
pilihan Option Button Buat SPT Baru, tampilan awal untuk formulir
ini hanya kolom–kolom yang tidak berisi data (masih kosong).

3. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan formulir Daftar Surat
Setoran Pajak (SSP) dan kembali ke menu SPT Masa PPh.

Menambah data Daftar Surat Setoran Pajak (SSP)


Untuk menambah data pada formulir Daftar Surat Setoran Pajak (SSP),
ikuti langkah berikut ini :


1. Klik menu Jenis Pajak Penghasilan  PPh Masa
Pasal 15  Daftar Surat Setoran Pajak
(SSP)/Bukti Pemindahbukuan (PBK)  Daftar
Surat Setoran Pajak (SSP) maka akan ditampilkan
formulir Daftar SSP.

2. Klik tombol Baru yang terdapat pada bagian bawah formulir, maka

281
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

akan ditampilkan formulir Surat Setoran Pajak (SSP). Tampilan


formulir ini dapat dilihat pada Menambah data Daftar Surat
Setoran Pajak (SSP) dalam Menggunakan Menu Pasal 21 Dan
Atau Pasal 26.

3. Data pada bagian Detail Wajib Pajak otomatis telah terisi. Pengisian
dilakukan pada bagian Uraian SSP sesuai dengan data pada bagian
Daftar Surat Setoran Pajak Yang Harus Dibayar.

4. Klik tombol yang terdapat di sebelah kanan kolom MAP/Kode Jenis


Pajak maka akan ditampilkan Combo Box berikut :

5. Kemudian pilih salah satu MAP/Kode Jenis Pajak sesuai judul formulir
jenis pajak yang akan dibayar/disetor. Kolom Kode Jenis Setoran dan
Uraian Pembayaran otomatis akan terisi. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.

6. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom Masa
Pajak - Tahun Pajak. Klik bulan untuk masa pajak yang
dibayar/disetor dengan menggunakan Mouse kemudian gunakan
tombol Scroll bar yang terdapat di kiri dan kanan kolom tersebut.
Pembayaran atau setoran untuk lebih dari satu masa pajak dilakukan
dengan menggunakan satu SSP untuk setiap masa pajak.

Klik tahun terutangnya pajak dengan menggunakan Mouse


kemudian gunakan Scroll bar yang terdapat di kiri dan kanan kolom
tersebut. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

7. Isi nomor transaksi pembayaran pajak pada kolom NTPP sesuai


dengan nomor transaksi bank hanya oleh Kantor Penerima
Pembayaran yang telah mengadakan kerja sama Monitoring
Pelaporan Pembayaran Pajak (MP3) dengna Direktorat Jenderal Pajak.
Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

8. Isi tarif pada kolom Jumlah Pembayaran sesuai dengan jumlah pajak
yang dibayar/disetor dalam rupiah penuh. Pembayaran pajak dengan
mata uang Dollar Amerika Serikat (bagi WP yang diwajibkan

282
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

melakukan pembayaran pajak dalam mata uang Dollar Amerika


Serikat) diisi secara lengkap sampai sen. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.

9. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom Tanggal
Setor. Akan muncul tampilan kalender, ubah tanggal dengan cara
meng-klik langsung pada tampilan kalender tersebut.

Ubah bulan dengan cara meng-klik judul bulan yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul list untuk bulan selama setahun, klik
bulan yang dimaksud dengan menggunakan Mouse. Atau bisa juga
dengan cara meng-klik tombol Scroll bar yang terdapat di kiri dan
kanan tampilan judul kalender.
Ubah tahun dengan cara meng-klik judul tahun yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul Scroll bar atas dan bawah, gunakan
Scroll bar tersebut untuk mengubah tahun yang dimaksud. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

10. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data SSP
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika klik No atau Cancel maka akan kembali ke formulir SSP yang
telah terisi.

b. Jika klik Yes maka akan ditampilkan pesan bahwa Data SSP
Sudah Ada. Klik OK, maka tampilan formulir seperti saat
pertama kali aktif.

c. Jika Tutup untuk kembali ke formulir Daftar SSP.

11. Klik tombol Tutup pada formulir Daftar SSP, untuk kembali ke menu
eSPT Masa PPh.

Mengubah data pada Daftar Surat Setoran Pajak (SSP)


Untuk mengubah data pada formulir Daftar SSP, ikuti langkah berikut ini :


1. Untuk melakukan perubahan data, Operator
membuka data SPT masa yang telah dibuat
melalui menu Jenis Pajak Penghasilan  PPh
Pasal 4 Ayat 2  Daftar Surat Setoran Pajak
(SSP)/Bukti Pemindahbukuan (PBK)  Daftar Surat

283
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

Setoran Pajak (SSP) maka akan ditampilkan formulir Daftar


SSP.

2. Klik pada kotak Check Box untuk data Surat Setoran Pajak yang
akan diubah.

3. Klik tombol Ubah yang terdapat di sebelah bawah tampilan


formulir Daftar Surat Setoran Pajak, maka akan terbuka formulir
Surat Setoran Pajak (SSP) sesuai dengan data yang
telah dipilih.

4. Lakukan perubahan data pada kolom-kolom yang dinginkan.

5. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data SSP
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika No atau Cancel maka akan kembali ke formulir SSP yang


telah terisi.

b. Jika Yes maka akan ditampilkan pesan bahwa Data SSP Sudah
Ada. Klik OK, maka tampilan formulir akan tertutup dan kembali
ke Daftar Surat Setoran Pajak.

6. Klik tombol Tutup pada tampilan formulir Daftar Surat Setoran


Pajak (SSP) untuk kembali ke menu setting SPT Masa PPh.

Menghapus data pada Daftar Surat Setoran Pajak (SSP)


Untuk menghapus data pada formulir Daftar SSP, ikuti langkah berikut ini :


1. Untuk melakukan penghapusan data, Operator
membuka data SPT masa yang telah dibuat
melalui menu Jenis Pajak Penghasilan  PPh
Pasal 4 Ayat 2  Daftar Surat Setoran Pajak
(SSP)/Bukti Pemindahbukuan (PBK)  Daftar Surat Setoran
Pajak (SSP) maka akan ditampilkan formulir Daftar SSP.

2. Untuk menghapus data pada formulir ini dapat dilakukan dengan 3


cara, yaitu :

284
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

3. Klik kotak Check Box pada baris data (record) yang akan dihapus.

4. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan Apakah Data


SSP Tersebut Akan Dihapus ?

a. Klik Yes maka data yang telah dipilih pada formulir Daftar SSP
akan terhapus.

b. Klik No untuk membatalkan dan kembali ke formulir Daftar SSP.

5. Klik tombol Tutup pada formulir Daftar SSP untuk kembali ke


menu utama eSPT Masa PPh.

Daftar Bukti Pemindah Bukuan (PBK)


Bukti Pemindah Bukuan (PBK) digunakan jika ada keberatan pada
pembayaran Surat Ketetapan Pajak Lebih Bayar atau lainnya. Formulir
Daftar Bukti Pemindah Bukuan (PBK) tergabung dalam menu Pasal 4 Ayat
(2) pada Jenis Pajak Penghasilan.

Menampilkan data pada Daftar Bukti Pemindah Bukuan (PBK)


Untuk menampilkan data pada formulir Daftar Bukti PBK, ikuti langkah


berikut ini :
1. Pada tampilan aplikasi eSPT Masa PPh, pilih dan
klik menu Jenis Pajak Penghasilan  PPh
Pasal 4 Ayat 2  Daftar Surat Setoran Pajak
(SSP)/Bukti Pemindahbukuan (PBK)  Daftar
Bukti Pemindah Bukuan (PBK) maka akan ditampilkan formulir
Daftar Pemindah Bukuan (PPh Masa Pasal 4 Ayat 2).

2. Tampilan formulir ini seperti tampilan formulir SSP pada pasal 21/26.
Jika user memilih Option Button Buka SPT Yang Ada maka
tampilan awal untuk formulir ini akan berisi data yang telah
dimasukkan sesuai dengan tahun pajak yang telah dipilih
sebelumnya. Sedangkan untuk pilihan Option Button Buat SPT
Baru, tampilan awal untuk formulir ini hanya kolom–kolom yang
tidak berisi data (masih kosong).

3. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan formulir Daftar Surat
Setoran Pajak (SSP) dan kembali ke menu SPT Masa PPh.

285
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

GAMBAR92. Formulir Daftar Bukti PBK PPh Pasal 4 Ayat 2

Menambah data Daftar Bukti Pemindah Bukuan (PBK)


Untuk menambah data pada formulir Daftar Bukti PBK, ikuti langkah
berikut ini :
1. Klik menu Jenis Pajak Penghasilan  PPh Pasal 4
Ayat 2  Daftar Surat Setoran Pajak (SSP)/Bukti
Pemindahbukuan (PBK)  Daftar Bukti
Pemindah Bukuan (PBK) maka akan ditampilkan
formulir Daftar Pemindah Bukuan (PPh Masa Pasal 4 Ayat 2).

2. Klik tombol Baru yang terdapat pada bagian bawah formulir, maka
akan ditampilkan Formulir Bukti Pemindah Bukuan (PBK).

3. Isi Nomor Bukti Pemindah Bukuan. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.

4. Pada kolom Pemindah Bukuan Dilakukan Berdasarkan, pilih salah satu


Option Button pada alasan mengapa dilakukan Pemindah Bukuan.
Atau klik Option Button pada kolom alasan yang kosong jika ada
alasan lainnya. Kemudian isi kolom tersebut dengan alasan yang
dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

5. Isi Nomor pada kolom yang tersedia. Tekan tombol Tab untuk pindah
ke kolom berikutnya.

6. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom Tanggal.
Akan muncul tampilan kalender, ubah tanggal dengan cara meng-klik
langsung pada tampilan kalender tersebut.

Ubah bulan dengan cara meng-klik judul bulan yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul list untuk bulan selama setahun, klik
bulan yang dimaksud dengan menggunakan Mouse. Atau bisa juga
dengan cara meng-klik tombol Scroll bar yang terdapat di kiri dan
kanan tampilan judul kalender.

286
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

Ubah tahun dengan cara meng-klik judul tahun yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul Scroll bar atas dan bawah, gunakan
Scroll bar tersebut untuk mengubah tahun yang dimaksud. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

7. Pada bagian Dari, kolom yang diisi yaitu :

a. Isi nama Wajib Pajak yang mengajukan Pemindah Bukuan pada


kolom Nama. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

b. Isi alamat Wajib Pajak yang mengajukan Pemindah Bukuan pada


kolom Alamat. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

c. Isi Nomor Pokok Wajib Pajak yang mengajukan Pemindah Bukuan


pada kolom NPWP. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

d. Isi jenis pajak yang dibayar/disetor pada kolom Jenis Pajak. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

e. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom Kode
MAP. Kemudian pilih salah satu kode sesuai dengan jenis pajak
yang dibayar/disetor. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

f. Pada kolom Masa / Tahun, bulan dan tahun otomatis telah terisi
sesuai dengan masa PPh pada menu setting SPT. Jika User ingin
mengubah, klik pada kotak bulan kemudian isi bulan yang
dimaksud. Ubah tahun dengan cara klik pada kotak tahun
kemudian isi tahun yang dimaksud. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.

g. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah bawah kolom


Masa/Tahun. Kemudian pilih salah satu Surat Pajak yang
dimaksud : STP, SKP, SKPT, atau SKPLB. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.

h. Isi nomor Surat Pajak pada kolom Nomor. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.

287
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

i. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom Kode
Jenis Setoran. Kemudian pilih salah satu kode sesuai dengan jenis
pajak yang dibayar/disetor. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.

8. Pada bagian Kepada, isi kolom-kolom dengan cara yang sama seperti
di atas.

a. Pengisian data dilakukan dengan cara yang sama mulai dari kolom
Nama sampai kolom Kode Jenis Setoran. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.

b. Pada kolom Nomor, nomor diisi sesuai dengan nomor Surat Pajak.
Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

9. Pada formulir PBK bagian bawah, kolom yang diisi yaitu :

a. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom


Tanggal. Akan muncul tampilan kalender, ubah tanggal dengan
cara meng-klik langsung pada tampilan kalender tersebut.

Ubah bulan dengan cara meng-klik judul bulan yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul list untuk bulan selama setahun,
klik bulan yang dimaksud dengan menggunakan Mouse. Atau bisa
juga dengan cara meng-klik tombol Scroll bar yang terdapat di
kiri dan kanan tampilan judul kalender.

Ubah tahun dengan cara meng-klik judul tahun yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul Scroll bar atas dan bawah,
gunakan Scroll bar tersebut untuk mengubah tahun yang
dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

b. Isi jumlah pajak yang lebih/kurang bayar/setor dengan angka pada


kolom Jumlah Pemindahbukuan. Tekan tombol Tab untuk pindah
ke kolom berikutnya.

c. Isi jumlah pemindahbukuan tersebut dengan huruf pada kolom


Terbilang. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

d. Isi lokasi/kota pembuatan bukti pemindahbukuan pada kolom


Tempat/Tgl Pembuatan PBK. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.

288
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

e. Isi tanggal pembuatan bukti pemindahbukuan dengan


menggunakan tombol Scroll bar di sebelah kanan kolom
Tempat/Tgl Pembuatan PBK. Akan muncul tampilan kalender, ubah
tanggal dengan cara meng-klik langsung pada tampilan kalender
tersebut.

Ubah bulan dengan cara meng-klik judul bulan yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul list untuk bulan selama setahun,
klik bulan yang dimaksud dengan menggunakan Mouse. Atau bisa
juga dengan cara meng-klik tombol Scroll bar yang terdapat di
kiri dan kanan tampilan judul kalender.

Ubah tahun dengan cara meng-klik judul tahun yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul Scroll bar atas dan bawah,
gunakan Scroll bar tersebut untuk mengubah tahun yang
dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

f. Isi nama pejabat Kepala Kantor Pelayanan Pajak pada kolom Nama
Pejabat Kepala KPP. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

g. Isi nomor induk pejabat Kepala Kantor Pelayanan Pajak pada kolom
NIP Pejabat Kepala KPP. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

10. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data Tersebut
Akan Disimpan ?

a. Jika Cancel, maka tampilan kembali ke formulir bukti Pemindah


Bukuan.

b. Jika No, maka akan kembali ke formulir Daftar Bukti PBK (PPh Masa
Pasal 4 Ayat 2).

c. Jika Yes, maka akan ditampilkan pesan bahwa Data Berhasil


Disimpan. Klik OK, maka data akan terisi pada formulir Daftar
Pemindah Bukuan.

d. Jika Tutup untuk kembali ke formulir Daftar Pemindah Bukuan.

11. Klik tombol Tutup pada formulir Daftar Pemindah Bukuan, maka

289
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

tampilan akan kembali ke menu utama SPT Masa PPh.

Mengubah data pada Daftar Bukti Pemindah Bukuan (PBK)


Untuk mengubah data pada formulir Daftar PBK, ikuti langkah berikut ini :


1. Untuk melakukan perubahan data, Operator
membuka data SPT masa yang telah dibuat
melalui menu Jenis Pajak Penghasilan  PPh
Pasal 4 Ayat 2  Daftar Surat Setoran Pajak
(SSP)/Bukti Pemindahbukuan (PBK)  Daftar Bukti
Pemindah Bukuan (PBK) maka akan ditampilkan formulir
Daftar Pemindah Bukuan (PPh Masa Pasal 4 Ayat 2).

2. Klik baris data grid pada data yang akan diubah.

3. Klik tombol Ubah di sebelah bawah tampilan formulir Daftar


Pemindah Bukuan, maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Diubah ?

a. Jika No maka akan kembali ke formulir daftar yang telah terisi.

b. Jika Yes maka akan ditampilkan Formulir Bukti Pemindah


Bukuan sesuai dengan data yang dipilih.

4. Lakukan perubahan data pada kolom-kolom yang dinginkan.

5. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika klik Cancel, maka tampilan kembali ke formulir bukti


Pemindah Bukuan.

b. Jika klik No, maka akan kembali ke formulir Daftar PBK (PPh Masa
Pasal 4 Ayat 2).

c.Jika klik Yes, maka akan ditampilkan pesan bahwa Data Berhasil
Disimpan. Klik OK, maka data akan terisi pada formulir Daftar
Pemindah Bukuan.

6. Klik tombol Tutup pada tampilan formulir Daftar


Pemindahbbukuan (PBK) untuk kembali ke menu utama eSPT
Masa PPh.

290
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

Menghapus data pada Daftar Bukti Pemindah Bukuan (PBK)


Untuk menghapus data pada formulir Daftar PBK, ikuti langkah berikut ini :
1. Untuk melakukan penghapusan data, Operator

 membuka data SPT masa yang telah dibuat melalui


menu Jenis Pajak Penghasilan  PPh Pasal 4
Ayat 2  Daftar Surat Setoran Pajak
(SSP)/Bukti Pemindahbukuan (PBK)  Daftar Bukti
Pemindah Bukuan (PBK) maka akan ditampilkan formulir Daftar
Pemindah Bukuan (PPh Masa Pasal 4 Ayat 2).

2. Untuk menghapus data pada formulir ini dapat dilakukan dengan 3


cara, yaitu :

3. Klik baris data grid pada data yang akan dihapus.

4. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan Apakah Data


Tersebut Akan Dihapus ?

a. Klik Yes maka Data Berhasil Dihapus data yang telah dipilih
pada formulir daftar Pemindah Bukuan akan terhapus.

b. Klik No untuk membatalkan dan kembali ke formulir Daftar.

5. Klik tombol Tutup yang ada pada formulir Daftar Pemindah


Bukuan (PBK) untuk keluar dari formulir dan kembali ke menu
utama SPT Masa PPh.

Surat Pemberitahuan (SPT) Masa Pajak


Penghasilan Pasal 4 Ayat (2)
Formulir Surat Pemberitahuan (SPT) Masa Pajak Penghasilan Pasal 4 Ayat
(2) tergabung dalam menu Pasal 4 Ayat (2). Formulir ini berupa tampilan
data–data yang telah dimasukkan sebelumnya melalui formulir Bukti
Pemotongan/ Pemungutan dan Daftar Bukti Pemotongan/Pemungutan PPh
Pasal 4 Ayat (2), Daftar Jumlah Bruto Nilai Transaksi Penjualan Saham Dan
Atau Obligasi Per Hari, Daftar Perantara Perdagangan Efek, Pemungutan
PPh Final Atas Penghasilan Dari Penjualan Saham Dan Atau Obligasi Yang
Diperdagangkan Di Bursa Efek.

Menampilkan data pada Surat Pemberitahuan (SPT) Masa Pajak Penghasilan Pasal 4 Ayat (2)
Untuk menampilkan data pada formulir SPT Masa PPh Pasal 4 Ayat (2),
ikuti langkah berikut ini :

291
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2


1. Pada tampilan aplikasi eSPT Masa PPh, pilih dan
klik menu Jenis Pajak Penghasilan  PPh
Pasal 4 Ayat 2  Surat Pemberitahuan (SPT)
Masa PPh Pasal 4 Ayat 2. Maka tampilan
formulir tersebut akan aktif terbuka.

2. Tampilan data pada formulir ini, tergantung dari pilihan user di


menu Setting SPT.

3. Jika user memilih Option Button Buka SPT Yang Ada maka
tampilan awal untuk formulir ini akan berisi data yang merupakan
pindahan dari formulir Bukti Pemotongan/Pemungutan dan Daftar
Bukti Pemotongan/Pemungutan sesuai dengan tahun pajak yang
telah dipilih sebelumnya. Sedangkan untuk pilihan Option Button
Buat SPT Baru, tampilan awal untuk formulir ini hanya kolom–
kolom yang tidak berisi data (masih kosong).

4. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan formulir SPT Masa
Pajak Penghasilan Pasal 4 Ayat (2) dan kembali ke menu utama
eSPT Masa PPh.

GAMBAR93. Formulir Surat Pemberiyahuan (SPT) Masa PPh Final Pasal 4 Ayat (2)

Mengubah data pada Surat Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Pasal 4 Ayat (2)
Untuk mengubah data pada formulir SPT Masa PPh Pasal 4 Ayat (2), ikuti
langkah berikut ini :

292
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2


1. Untuk melakukan perubahan data, Operator
membuka formulir SPT masa yang pernah dibuat.
Pilih dan klik Jenis Pajak Penghasilan  PPh
Pasal 4 Ayat 2  Surat Pemberitahuan (SPT)
Masa PPh Pasal 4 Ayat 2. Maka tampilan formulir tersebut akan
aktif terbuka.

2. Pada tampilan tersebut dapat dilihat kolom-kolom yang sudah terisi


dengan nilai–nilai yang merupakan pindahan dari formulir Bukti
Pemotongan PPh dan Daftar Pemotongan PPh yang terdapat pada
menu Pasal 4 Ayat (2).

3. Perubahan data hanya dapat dilakukan pada kolom (5) Tarif %.


Lakukan perubahan persen tarif data yang diinginkan. Tekan
tombol Tab setiap perpindahan kolom ke kolom berikutnya.

4. Klik tombol Scroll bar yang terletak pada kolom Tanggal


Penyetoran. Akan muncul tampilan kalender, ubah tanggal dengan
cara meng-klik langsung pada tampilan kalender tersebut.

Ubah bulan dengan cara meng-klik judul bulan yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul list untuk bulan selama setahun, klik
bulan yang dimaksud dengan menggunakan Mouse. Atau bisa juga
dengan cara meng-klik tombol Scroll bar yang terdapat di kiri dan
kanan tampilan judul kalender.

Ubah tahun dengan cara meng-klik judul tahun yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul Scroll bar atas dan bawah, gunakan
Scroll bar tersebut untuk mengubah tahun yang dimaksud. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

5. Pilih dan klik jenis Lampiran pada kotak Check Box yang terdapat
pada kolom Lampiran.

a. Kotak Check Box pada Surat Setoran Pajak, BP PPh Pasal 4


Ayat (2), Daftar Perantara Perdagangan Efek, Pemungutan
Atas Penghasilan Dari Penjualan Saham Dan Atau Obligasi
Yang Diperdagangkan Di Bursa Efek, Daftar BP PPh Pasal 4
ayat (2), dan Daftar Jumlah Bruto Nilai Transaksi Penjualan
Saham Dan Atau Obligasi Per Hari otomatis telah terisi. Klik

293
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

kembali pada kotak Check Box-nya, jika SSP, daftar, dan bukti
tersebut jika tidak akan dilampirkan bersama SPT.

b. Tentukan jumlah lampiran Surat Setoran Pajak pada kotak


lembar.

c. Klik kotak Check Box yang terdapat di sebelah kiri Surat


Kuasa Khusus, jika bersama SPT dilampirkan pula Surat Kuasa
Khusus.

d. Kemudian tentukan jumlah lampiran Bukti Pemotongan PPh


Pasal 15 pada kotak lembar.

e. Klik tombol Scroll bar yang terletak pada kolom Tanggal SPT.
Akan muncul tampilan kalender, ubah tanggal dengan cara
meng-klik langsung pada tampilan kalender tersebut.
Tentukan Tanggal SPT sesuai dengan Tanggal Penyetoran
SPT.

Ubah bulan dengan cara meng-klik judul bulan yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul list untuk bulan selama setahun,
klik bulan yang dimaksud dengan menggunakan Mouse. Atau bisa
juga dengan cara meng-klik tombol Scroll bar yang terdapat di kiri
dan kanan tampilan judul kalender.

Ubah tahun dengan cara meng-klik judul tahun yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul Scroll bar atas dan bawah, gunakan
Scroll bar tersebut untuk mengubah tahun yang dimaksud. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

6. Klik tombol Simpan pada formulir SPT Masa PPh Pasal 4 Ayat (2)
untuk menyimpan perubahan data yang dilakukan maka akan
ditampilkan pesan Apakah Data Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika klik No maka akan kembali ke formulir SPT.

b. Jika klik Yes maka akan ditampilkan pesan bahwa Data


Berhasil disimpan. Klik OK, maka perubahan yang
dilakukan akan tersimpan dalam formulir SPT.

7. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan formulir Surat


Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Pasal 4 Ayat (2) dan kembali ke

294
e S P T P P h M a s a – P a s a l 4 A y a t 2

menu utama eSPT Masa PPh.

Mencetak data pada Surat Pemberitahuan (SPT) Masa Pajak Penghasilan Pasal 4 Ayat (2)
Untuk mencetak data pada formulir SPT Masa PPh Pasal 4 Ayat 2, ikuti
langkah berikut ini :


1. Untuk melakukan pencetakan data, Operator
membuka data SPT masa yang telah dibuat melalui
menu Jenis Pajak Penghasilan  PPh Pasal 4
Ayat 2  Surat Pemberitahuan (SPT) Masa PPh
Pasal 4 Ayat 2. Maka tampilan formulir tersebut akan aktif
terbuka.

2. Klik tombol Cetak pada formulir Surat Pemberitahuan (SPT) Masa


Pajak Penghasilan Pasal 4 Ayat (2) untuk mencetak formulir Surat
Pemberitahuan (SPT) Masa Pajak Penghasilan Pasal 4 Ayat (2).

a. Klik tombol Print yang terletak di sebelah kiri atas tampilan


preview. Akan aktif menu untuk melakukan pencetakan.

i. Klik tombol print yang terletak di bagian bawah tampilan


pencetakan, data untuk formulir SPT akan dicetak pada
selembar kertas.

ii. Klik tombol cancel yang terletak di bagian bawah


tampilan pencetakan, untuk membatalkan pencetakan data
formulir tersebut.

b. Klik tombol silang (X) yang terletak di sebelah kanan atas


tampilan preview untuk keluar dari menu preview.

3. Klik tombol Tutup untuk keluar dari formulir Surat Pemberitahuan


(SPT) Masa Pajak Penghasilan Pasal 4 Ayat (2) dan kembali ke menu
setting SPT Masa PPh.

295
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

Chapter

12
Menu Pasal 15
Menu Pasal 15 dapat digunakan oleh Operator Data Entri
untuk melakukan berbagai proses pelaporan Pajak
Penghasilan Pasal 15.

P
Ph Pasal 15 adalah pajak yang dipotong atas imbalan yang
diterima atau diperoleh Perusahaan Pelayaran/Penerbangan DN/LN
sehubungan dengan pengangkutan orang/barang atau charter
kapal laut/pesawat udara, atau imbalan yang dibayarkan atau terutang
kepada Perusahaan Pelayaran/Penerbangan DN/LN.

Menu Pasal 15 dapat dipilih melalui menu Jenis Pajak Penghasilan pada
tampilan aplikasi eSPT Masa PPh. Menu ini dapat aktif
I C O N K E Y setelah melakukan proses penyetingan dengan
 Menambah Data memilih Option Button Pasal 15 yang telah dijelaskan
 Menampilkan Data
pada Setting SPT Masa.
 Mengubah Data
 Menghapus Data Formulir yang tergabung dalam menu Pasal 15
 Mencetak Data adalah :

1. Bukti Pemotongan PPh Atas Imbalan Yang Dibayarkan/Terutang


Kepada Perusahaan Pelayaran DN

2. Bukti Pemotongan PPh Atas Imbalan Yang Diterima/Diperoleh


Sehubungan Dengan Pengangkutan Orang Dan/Atau Barang
Termasuk Penyewaan Kapal Laut Oleh Perusahaan Pelayaran DN,
terdiri dari :

a. Penghasilan Dari Indonesia,

b. Penghasilan Dari Luar Negeri, dan

296
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

c. PPh Yang Dipotong Pihak Lain

3. Bukti Pemotongan PPh Atas Imbalan Charter Kapal Laut Dan/Atau


Pesawat Udara Yang Dibayarkan/Terutang Kepada Perusahaan
Pelayaran Dan/Atau Penerbangan LN

4. Bukti Pemotongan PPh Atas Imbalan Yang Diterima/Diperoleh


Sehubungan Dengan Pengangkutan Orang Dan/Atau Barang
Termasuk Charter Kapal Laut Dan/Atau Pesawat Udara Oleh
Perusahaan Pelayaran Dan/Atau Penerbangan LN Yang Dipotong
Pihak Lain

5. Bukti Pemotongan PPh Atas Imbalan Charter Pesawat Udara Yang


Dibayarkan/Terutang Kepada Perusahaan Penerbangan DN

6. Daftar PPh Imbalan Yang Diterima Sehubungan Dengan


Pengangkutan Orang Dan/Atau Barang Termasuk Charter Kapal Laut
Dan/Atau Pesawat Udara Oleh Perusahaan Pelayaran Dan/Atau
Penerbangan LN Yang Dibayar Sendiri

7. Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 15

8. Daftar Surat Setoran Pajak (SSP)/Bukti Pemindah Bukuan (PBK)

9. Surat Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Pasal 15

Bukti Pemotongan PPh Atas Imbalan Yang


Dibayar kan/Ter utang Kepada Per usahaan
Pelayaran DN (Final)
Formulir ini tergabung dalam menu Pasal 15. Formulir ini memungkinkan
Operator melakukan penambahan data dapat langsung dilakukan pada
formulir ini. Untuk perubahan, penghapusan dan pencetakan data formulir
ini dilakukan melalui formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 15. Hasil
penjumlahan data formulir ini akan dipindahkan ke formulir Daftar Bukti
Pemotongan PPh Pasal 15, sedangkan nilai-nilai data-nya akan terisi ke
dalam formulir Surat Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Pasal 15.

297
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

GAMBAR94. Formulir Bukti Potong PPh Atas Imbalan Yang Ditbayarkan/Terutang Pelayaran DN (Final)

Menambah data Bukti Pemotongan PPh Atas Imbalan Yang Dibayarkan/Terutang Kepada
Perusahaan Pelayaran DN (Final)
Untuk menambah data pada formulir BP PPh Atas Imbalan Yang
Dibayarkan/Terutang Kepada Perusahaan Pelayaran DN (Final), ikuti
langkah berikut ini :


1. Pada tampilan aplikasi eSPT Masa PPh, pilih dan klik
menu Jenis Pajak Penghasilan  PPh Masa
Pasal 15  BP Imbalan Yang Dibayarkan/
Terutang Kepada Perusahaan Pelayaran DN.
Maka formulir tersebut akan aktif terbuka.

2. Pada bagian Wajib Pajak Dipotong, klik tombol yang


terdapat di sebelah kanan kolom NPWP untuk menampilkan
formulir Daftar Wajib Pajak Dipotong.

3. Pilih salah satu nomor NPWP pada kolom Daftar Wajib Pajak
Dipotong. Jika wajib pajak belum terdaftar maka lakukan
penambahan data Wajib Pajak melalui Tabel Wajib Pajak pada
menu Utiliti yang telah dijelaskan pada Chapter 14.
Menggunakan Menu Utiliti.

4. Pada formulir Bukti Pemotongan ini, kolom Nomor Bukti otomatis


akan terisi 6 digit angka misalnya 000001/PPH 15/bulan ke-…/
tahun. Atau User dapat mengganti nomor bukti yang disediakan
sistem dengan nomor yang diinginkan. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.

5. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom


Tanggal Pemotongan. Kotak kalender akan ditampilkan. Pilih dan
klik tanggal yang diinginkan User langsung pada tampilan kalender

298
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

tersebut.

Klik judul bulan yang terdapat pada tampilan kalender, akan muncul
list untuk bulan selama setahun. Pilih dan klik bulan yang dimaksud
dengan menggunakan Mouse. Atau bisa juga dengan cara
menggunakan tombol Scroll bar yang terdapat di kiri dan kanan
tampilan judul kalender.

Klik judul tahun yang terdapat pada tampilan kalender, akan muncul
Scroll bar atas dan bawah, gunakan tombol Scroll bar tersebut untuk
mengubah tahun yang dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.
6. Isi tarif Jumlah Bruto Imbalan pada kolom (2). Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.

7. Isi persen PPh yang dipotong pada kolom (3) Tarif (%). Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Nilai pada kolom (4)
PPh yang dipotong (Rp) otomatis akan terisi.

8. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika klik No, maka akan kembali ke formulir BP yang belum


terisi.

b. Jika klik Cancel, maka akan kembali ke formulir BP yang


telah terisi.

c. Jika klik Yes, maka akan ditampilkan pesan bahwa Data


Berhasil Disimpan. Klik OK, maka tampilan formulir bukti.

9. Nilai pada kolom (2) akan dipindahkan ke formulir Daftar Bukti


Pemotongan PPh Pasal 15 pada PPh Pihak Lain Yang
Dipotong kolom (4) Jumlah Bruto Imbalan (Rp). Nilai ini juga
akan terisi ke formulir SPT Masa PPh Pasal 15, Angka 1 kolom
(4) Jumlah Bruto Imbalan (Rp).

10. Persen tarif pada kolom (3) akan dipindahkan ke formulir SPT
Masa PPh Pasal 15, Angka 1 kolom (5).

11. Nilai kolom (4) pada formulir ini akan dipindahkan ke formulir

299
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 15 pada PPh Pihak Lain


Yang Dipotong kolom (5) PPh Yang Dipotong (Rp). Nilai ini
juga akan terisi ke formulir SPT Masa PPh Pasal 15, Angka 1
kolom (6) PPh Yang Dipotong/Terutang (Rp).

12. Klik tombol Tutup pada formulir Bukti Pemotongan PPh Atas
Imbalan Yang Dibayarkan/Terutang Kepada Perusahaan
Penerbangan Dalam Negeri maka tampilan akan kembali ke menu
utama SPT Masa PPh.

Mengubah data Bukti Pemotongan PPh Atas Imbalan Yang Dibayarkan/Terutang Kepada
Perusahaan Pelayaran DN (Final)
Untuk mengubah data BP PPh Atas Imbalan Yang Dibayarkan/Terutang
Kepada Perusahaan Pelayaran DN (Final), ikuti langkah berikut ini :


1. Untuk melakukan perubahan data, Operator
membuka data SPT masa yang telah dibuat melalui
menu Jenis Pajak Penghasilan. Kemudian klik
menu PPh Masa Pasal 15  Daftar Bukti
Potong PPh Pasal 15. Maka formulir tersebut akan aktif
terbuka.

2. Perubahan dilakukan sebelumnya melalui formulir Daftar Bukti


Pemotongan PPh Pasal 15 yang dijelaskan pada Mengubah
data Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 15.

3. Setelah formulir Bukti Pemotongan PPh Atas Imbalan Yang


Dibayarkan/Terutang Kepada Perusahaan Pelayaran DN
(Final) aktif, dapat dilihat kolom yang sudah berisi data sesuai
dengan tahun pajak yang telah dipilih.

4. Lakukan perubahan pada kolom–kolom yang diinginkan. Tekan


tombol Tab setiap perpindahan kolom ke kolom berikutnya.

5. Klik tombol Simpan untuk menyimpan perubahan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika klik No, maka akan kembali ke formulir Daftar BP PPh Pasal
15.

b. Jika klik Cancel, maka akan kembali ke formulir BP yang telah


terisi.
300
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

c. Jika klik Yes, akan ditampilkan pesan bahwa Data Berhasil


Disimpan. Klik OK, maka tampilan kembali ke formulir Daftar BP
PPh Pasal 15.

6. Hasil perubahan jumlah pada kolom (2) akan dipindahkan ke


formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 15 pada PPh
Pihak Lain Yang Dipotong kolom (4) Jumlah Bruto Imbalan
(Rp). Nilai ini juga akan terisi ke formulir SPT Masa PPh Pasal
15, Angka 1 kolom (4) Jumlah Bruto Imbalan (Rp).

7. Persen tarif pada kolom (3) akan dipindahkan ke formulir SPT


Masa PPh Pasal 15, Angka 1 kolom (5).
8. Hasil perubahan jumlah kolom (4) pada formulir ini akan
dipindahkan ke formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 15
pada PPh Pihak Lain Yang Dipotong kolom (5) PPh Yang
Dipotong (Rp). Nilai ini juga akan terisi ke formulir SPT Masa
PPh Pasal 15, Angka 1 kolom (6) PPh Yang
Dipotong/Terutang (Rp).

9. Tekan tombol Tutup pada formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh


Pasal 15 maka akan kembali ke menu SPT Masa PPh.

Bukti Pemotongan PPh Atas Imbalan Yang


Diterima/Diperoleh Oleh Per usahaan Pelayaran
DN (Final) (Dari Indonesia)
Formulir ini tergabung dalam menu Pasal 15. Formulir ini memungkinkan
Operator melakukan penambahan data dapat langsung dilakukan pada
formulir ini. Untuk perubahan, penghapusan dan pencetakan data formulir
ini dilakukan melalui formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 15. Hasil
penjumlahan data formulir ini akan dipindahkan ke formulir Daftar Bukti
Pemotongan PPh Pasal 15, sedangkan nilai-nilai data-nya akan terisi ke
dalam formulir Surat Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Pasal 15.

301
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

GAMBAR95. Formulir Bukti Potong PPh Atas Imbalan Yang Diterima/Diperoleh


Oleh Perusahaan Pelayaran DN (Final) (Dari Indonesia)

Menambah data Bukti Pemotongan PPh Atas Imbalan Yang Diterima/Diperoleh Oleh
Perusahaan Pelayaran DN (Final) (Dari Indonesia)
Untuk menambah data pada BP PPh Atas Imbalan Yang Diterima/Diperoleh
Oleh Perusahaan Pelayaran DN (Final) (Dari Indonesia), ikuti langkah
berikut ini :


1. Pada tampilan aplikasi eSPT Masa PPh, pilih dan klik
menu Jenis Pajak Penghasilan  PPh Masa
Pasal 15  BP Imbalan Yang
Diterima/Diperoleh Sehubungan Dengan
Pengangkutan Orang Dan Atau Barang
Temasuk Penyewaan Kapal Laut Oleh Perusahaan Pelayaran
DN  Penghasilan Dari Indonesia. Maka formulir tersebut akan
aktif terbuka.

2. Pada bagian Wajib Pajak Dipotong, klik tombol yang


terdapat di sebelah kanan kolom NPWP untuk menampilkan
formulir Daftar Wajib Pajak Dipotong.

3. Pilih salah satu nomor NPWP pada kolom Daftar Wajib Pajak
Dipotong. Jika wajib pajak belum terdaftar maka lakukan
penambahan data Wajib Pajak melalui Tabel Wajib Pajak pada
menu Utiliti yang telah dijelaskan pada Chapter 14.
Menggunakan Menu Utiliti.

4. Pada formulir Bukti Potong ini, kolom Nomor Bukti otomatis akan
terisi 6 digit angka misalnya 000001/PPH 15/bulan ke-…/tahun. Atau
User dapat mengganti nomor bukti yang disediakan sistem dengan
nomor yang diinginkan. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

302
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

5. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom


Tanggal Pemotongan. Kotak kalender akan ditampilkan. Pilih dan
klik tanggal yang diinginkan User langsung pada tampilan kalender
tersebut.

Klik judul bulan yang terdapat pada tampilan kalender, akan muncul
list untuk bulan selama setahun. Pilih dan klik bulan yang dimaksud
dengan menggunakan Mouse. Atau bisa juga dengan cara
menggunakan tombol Scroll bar yang terdapat di kiri dan kanan
tampilan judul kalender.

Klik judul tahun yang terdapat pada tampilan kalender, akan muncul
Scroll bar atas dan bawah, gunakan tombol Scroll bar tersebut untuk
mengubah tahun yang dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.

6. Isi tarif Jumlah Bruto Imbalan pada kolom (2). Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.

7. Isi persen PPh yang dipotong pada kolom (3) Tarif (%). Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Nilai pada kolom (4)
PPh yang dipotong (Rp) otomatis akan terisi.

8. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika klik No, maka akan kembali ke formulir BP yang belum


terisi.

b. Jika klik Cancel, maka akan kembali ke formulir BP yang


telah terisi.

c. Jika Yes maka akan ditampilkan pesan bahwa Data


Berhasil Disimpan. Klik OK, maka tampilan formulir BP.

9. Nilai pada kolom (2) akan dipindahkan ke formulir Daftar Bukti


Pemotongan PPh Pasal 15 pada PPh Pihak Lain Yang
Dipotong kolom (4) Jumlah Bruto Imbalan (Rp). Nilai ini juga
akan terisi ke formulir SPT Masa PPh Pasal 15, Angka 2 huruf a
kolom (3) Jumlah Bruto Imbalan (Rp).

303
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

10. Persen tarif pada kolom (3) akan dipindahkan ke formulir SPT
Masa PPh Pasal 15, Angka 2 huruf a kolom (4).

11. Nilai kolom (4) pada formulir ini akan dipindahkan ke formulir
Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 15 pada PPh Pihak Lain
Yang Dipotong kolom (5) PPh Yang Dipotong (Rp). Nilai ini
juga akan terisi ke formulir SPT Masa PPh Pasal 15, Angka 2
huruf a kolom (5) PPh Yang Dipotong/Terutang (Rp).

12. Klik tombol Tutup pada formulir BP PPh Atas Imbalan Yang
Diterima/Diperoleh Oleh Perusahaan Pelayaran DN (Final) (Dari
Indonesia) maka tampilan akan kembali ke menu utama SPT Masa
PPh.

Mengubah data Bukti Pemotongan PPh Atas Imbalan Yang Diterima/Diperoleh Oleh
Perusahaan Pelayaran DN (Final) (Dari Indonesia)
Untuk mengubah data pada formulir BP PPh Atas Imbalan Yang
Diterima/Diperoleh Oleh Perusahaan Pelayaran DN (Final) (Dari Indonesia),
ikuti langkah berikut ini :


1. Untuk melakukan perubahan data, Operator
membuka data SPT masa yang telah dibuat melalui
menu Jenis Pajak Penghasilan. Kemudian klik
menu PPh Masa Pasal 15  Daftar Bukti
Potong PPh Pasal 15  Penghasilan Dari Indonesia. Maka
formulir tersebut akan aktif terbuka

2. Perubahan dilakukan sebelumnya melalui formulir Daftar Bukti


Pemotongan PPh Pasal 15 yang dijelaskan pada Mengubah
data Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 15.

3. Setelah formulir Bukti Pemotongan PPh Atas Imbalan Yang


Diterima/Diperoleh Oleh Perusahaan Pelayaran DN (Final)
(Dari Indonesia) aktif, dapat dilihat kolom yang sudah berisi data
sesuai dengan tahun pajak yang telah dipilih.

4. Lakukan perubahan pada kolom–kolom yang diinginkan. Tekan


tombol Tab setiap perpindahan kolom ke kolom berikutnya.

5. Klik tombol Simpan untuk menyimpan perubahan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

304
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

a. Jika klik No, maka akan kembali ke formulir Daftar BP PPh Pasal
15.

b. Jika klik Cancel, maka akan kembali ke formulir BP yang telah


terisi.

c. Jika klik Yes, maka akan ditampilkan pesan bahwa Data


Berhasil Disimpan. Klik OK, maka tampilan kembali ke formulir
Daftar BP PPh Pasal 15.

6. Hasil perubahan jumlah pada kolom (2) akan dipindahkan ke


formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 15 pada PPh
Pihak Lain Yang Dipotong kolom (4) Jumlah Bruto Imbalan
(Rp). Nilai ini juga akan terisi ke formulir SPT Masa PPh Pasal 15,
Angka 2 huruf a kolom (3) Jumlah Bruto Imbalan (Rp).

7. Persen tarif pada kolom (3) akan dipindahkan ke formulir SPT


Masa PPh Pasal 15, Angka 2 huruf a kolom (4).

8. Hasil perubahan jumlah kolom (4) pada formulir ini akan


dipindahkan ke formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 15
pada PPh Pihak Lain Yang Dipotong kolom (5) PPh Yang
Dipotong (Rp). Nilai ini juga akan terisi ke formulir SPT Masa
PPh Pasal 15, Angka 2 huruf a kolom (5) PPh Yang
Dipotong/Terutang (Rp).

9. Tekan tombol Tutup pada formulir Daftar BP PPh Pasal 15 maka


akan kembali ke menu SPT Masa PPh.

Bukti Pemotongan PPh Atas Imbalan Yang


Diterima/Diperoleh Oleh Per usahaan Pelayaran
DN (Final) (Dari Luar Indonesia)
Formulir ini tergabung dalam menu Pasal 15. Formulir ini memungkinkan
Operator melakukan penambahan data dapat langsung dilakukan pada
formulir ini. Untuk perubahan, penghapusan dan pencetakan data formulir
ini dilakukan melalui formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 15. Hasil
penjumlahan data formulir ini akan dipindahkan ke formulir Daftar Bukti
Pemotongan PPh Pasal 15, sedangkan nilai-nilai data-nya akan terisi ke
dalam formulir Surat Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Pasal 15.

305
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

GAMBAR96. Formulir Bukti Potong PPh Atas Imbalan Yang Diterima/Diperoleh


Oleh Perusahaan Pelayaran DN (Final) (Dari Luar Indonesia)

Menambah data Bukti Pemotongan PPh Atas Imbalan Yang Diterima/Diperoleh Oleh
Perusahaan Pelayaran DN (Final) (Dari Luar Indonesia)
Untuk menambah data pada formulir BP PPh Atas Imbalan Yang
Diterima/Diperoleh Oleh Perusahaan Pelayaran DN (Final) (Dari Indonesia),


ikuti langkah berikut ini :
1. Pada tampilan aplikasi eSPT Masa PPh, pilih dan klik
menu Jenis Pajak Penghasilan. Kemudian klik
menu PPh Masa Pasal 15  BP Imbalan Yang
Diterima/ Diperoleh Sehubungan Dengan
Pengangkutan Orang Dan Atau Barang Temasuk Penyewaan
Kapal Laut Oleh Perusahaan Pelayaran DN  Penghasilan
Dari Luar Indonesia. Maka formulir tersebut akan aktif terbuka.

2. Pada bagian Wajib Pajak Dipotong, klik tombol yang


terdapat di sebelah kanan kolom NPWP untuk menampilkan
formulir Daftar Wajib Pajak Dipotong. Pilih salah satu nomor
NPWP pada kolom Daftar Wajib Pajak Dipotong. Jika wajib pajak
belum terdaftar maka lakukan penambahan data Wajib Pajak
melalui Tabel Wajib Pajak pada menu Utiliti yang telah
dijelaskan pada Chapter 14. Menggunakan Menu Utiliti.

3. Pada formulir bukti potong ini, kolom Nomor Bukti otomatis akan
terisi 6 digit angka misalnya 000001/PPH 15/bulan ke-…/tahun. Atau
User dapat mengganti nomor bukti yang disediakan sistem dengan
nomor yang diinginkan. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

4. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom


Tanggal Pemotongan. Kotak kalender akan ditampilkan. Pilih dan

306
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

klik tanggal yang diinginkan User langsung pada tampilan kalender


tersebut.

Klik judul bulan yang terdapat pada tampilan kalender, akan muncul
list untuk bulan selama setahun. Pilih dan klik bulan yang dimaksud
dengan menggunakan Mouse. Atau bisa juga dengan cara
menggunakan tombol Scroll bar yang terdapat di kiri dan kanan
tampilan judul kalender.

Klik judul tahun yang terdapat pada tampilan kalender, akan muncul
Scroll bar atas dan bawah, gunakan tombol Scroll bar tersebut untuk
mengubah tahun yang dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.
5. Isi tarif Jumlah Bruto Imbalan pada kolom (2). Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.

6. Isi persen PPh yang dipotong pada kolom (3) Tarif (%). Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Nilai pada kolom (4)
PPh yang dipotong (Rp) otomatis akan terisi.

7. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika klik No, maka akan kembali ke formulir bukti


pemotongan yang belum terisi.

b. Jika klik Cancel, maka akan kembali ke formulir bukti


pemotongan yang telah terisi.

c. Jika klik Yes, maka akan ditampilkan pesan bahwa Data


Berhasil Disimpan. Klik OK, maka tampilan formulir bukti.

8. Nilai pada kolom (2) akan dipindahkan ke formulir Daftar Bukti


Pemotongan PPh Pasal 15 pada PPh Pihak Lain Yang
Dipotong kolom (4) Jumlah Bruto Imbalan (Rp). Nilai ini juga
akan terisi ke formulir SPT Masa PPh Pasal 15, Angka 2 huruf b
kolom (3) Jumlah Bruto Imbalan (Rp).

9. Persen tarif pada kolom (3) akan dipindahkan ke formulir SPT


Masa PPh Pasal 15, Angka 2 huruf b kolom (4).

307
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

10. Nilai kolom (4) pada formulir ini akan dipindahkan ke formulir
Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 15 pada PPh Pihak Lain
Yang Dipotong kolom (5) PPh Yang Dipotong (Rp). Nilai ini
juga akan terisi ke formulir SPT Masa PPh Pasal 15, Angka 2
huruf b kolom (5) PPh Yang Dipotong/Terutang (Rp).

11. Klik tombol Tutup pada formulir BP ini maka tampilan akan kembali
ke menu utama SPT Masa PPh.

Mengubah data Bukti Pemotongan PPh Atas Imbalan Yang Diterima/Diperoleh Oleh
Perusahaan Pelayaran DN (Final) (Dari Luar Indonesia)
Untuk mengubah data BP PPh Atas Imbalan Yang Diterima/Diperoleh Oleh
Perusahaan Pelayaran DN (Final) (Dari Luar Indonesia), ikuti langkah
berikut ini :
1. Untuk melakukan perubahan data, Operator

 membuka data SPT masa yang telah dibuat melalui


menu Jenis Pajak Penghasilan. Kemudian klik
menu PPh Masa Pasal 15  Daftar Bukti
Potong PPh Pasal 15. Maka formulir tersebut akan aktif
terbuka.

2. Perubahan dilakukan sebelumnya melalui formulir Daftar Bukti


Pemotongan PPh Pasal 15 yang dijelaskan pada Mengubah
data Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 15.

3. Setelah formulir Bukti Pemotongan PPh Atas Imbalan Yang


Diterima/Diperoleh Oleh Perusahaan Pelayaran DN (Final)
(Dari Luar Indonesia) aktif, dapat dilihat kolom yang sudah berisi
data sesuai dengan tahun pajak yang telah dipilih.

4. Lakukan perubahan pada kolom–kolom yang diinginkan. Tekan


tombol Tab setiap perpindahan kolom ke kolom berikutnya

5. Klik tombol Simpan untuk menyimpan perubahan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika klik No, maka akan kembali ke formulir Daftar BP PPh Pasal
15.

b. Jika klik Cancel, maka akan kembali ke formulir BP yang telah


terisi.

308
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

c. Jika klik Yes, maka akan ditampilkan pesan bahwa Data


Berhasil Disimpan. Klik OK, maka tampilan kembali ke formulir
Daftar BP PPh Pasal 15.

6. Hasil perubahan jumlah pada kolom (2) akan dipindahkan ke


formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 15 pada bagian
PPh Pihak Lain Yang Dipotong kolom (4) Jumlah Bruto
Imbalan (Rp). Nilai ini juga akan terisi ke formulir SPT Masa PPh
Pasal 15, Angka 2 huruf b kolom (3) Jumlah Bruto Imbalan
(Rp).

7. Persen tarif pada kolom (3) akan dipindahkan ke formulir SPT


Masa PPh Pasal 15, Angka 2 huruf b kolom (4).
8. Hasil perubahan jumlah kolom (4) pada formulir ini akan
dipindahkan ke formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 15
pada bagian PPh Pihak Lain Yang Dipotong kolom (5) PPh
Yang Dipotong (Rp). Nilai ini juga akan terisi ke formulir SPT
Masa PPh Pasal 15, Angka 2 huruf b kolom (5) PPh Yang
Dipotong/Terutang (Rp).

9. Tekan tombol Tutup pada formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh


Pasal 15 maka akan kembali ke menu SPT Masa PPh.

Bukti Pemotongan PPh Atas Imbalan Yang


Diterima/Diperoleh Oleh Per usahaan Pelayaran
DN (Final) (Dipotong Pihak Lain)
Formulir ini tergabung dalam menu Pasal 15. Formulir ini memungkinkan
Operator melakukan penambahan data dapat langsung dilakukan pada
formulir ini. Untuk perubahan, penghapusan dan pencetakan data formulir
ini dilakukan melalui formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 15. Hasil
penjumlahan data formulir ini akan dipindahkan ke formulir Daftar Bukti
Pemotongan PPh Pasal 15, sedangkan nilai-nilai data-nya akan terisi ke
dalam formulir Surat Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Pasal 15.

309
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

GAMBAR97. Formulir Bukti Potong PPh Atas Imbalan Yang Diterima/Diperoleh


Oleh Perusahaan Pelayaran DN (Final) (Dipotong Pihak Lain)

Menambah data Bukti Pemotongan PPh Atas Imbalan Yang Diterima/Diperoleh Oleh
Perusahaan Pelayaran DN (Final) (Dipotong Pihak Lain)
Untuk menambah data pada formulir BP PPh Atas Imbalan Yang
Diterima/Diperoleh Oleh Perusahaan Pelayaran DN (Final) (Dipotong Pihak
Lain), ikuti langkah berikut ini :


1. Pada tampilan aplikasi eSPT Masa PPh, pilih dan klik
menu Jenis Pajak Penghasilan  PPh Masa
Pasal 15  BP Imbalan Yang Diterima/
Diperoleh Sehubungan Dengan Pengangkutan
Orang Dan Atau Barang Temasuk Penyewaan
Kapal Laut Oleh Perusahaan Pelayaran DN  PPh Yang
Dipotong Pihak Lain. Maka formulir tersebut akan aktif terbuka.

2. Pada bagian Pemotong Pajak, klik tombol yang terdapat


di sebelah kanan kolom NPWP untuk menampilkan formulir Daftar
Wajib Pajak Dipotong. Pilih salah satu nomor NPWP pada kolom
Daftar Wajib Pajak Dipotong. Jika wajib pajak belum terdaftar maka
lakukan penambahan data Wajib Pajak melalui Tabel Wajib Pajak
pada menu Utiliti yang telah dijelaskan pada Chapter 14.
Menggunakan Menu Utiliti.

3. Pada formulir bukti potong ini, kolom Nomor Bukti otomatis akan
terisi 6 digit angka misalnya 000001/PPH 15/bulan ke-…/tahun. Atau
User dapat mengganti nomor bukti yang disediakan sistem dengan
nomor yang diinginkan. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

4. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom


Tanggal Pemotongan. Kotak kalender akan ditampilkan. Pilih dan

310
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

klik tanggal yang diinginkan User langsung pada tampilan kalender


tersebut.

Klik judul bulan yang terdapat pada tampilan kalender, akan muncul
list untuk bulan selama setahun. Pilih dan klik bulan yang dimaksud
dengan menggunakan Mouse. Atau bisa juga dengan cara
menggunakan tombol Scroll bar yang terdapat di kiri dan kanan
tampilan judul kalender.

Klik judul tahun yang terdapat pada tampilan kalender, akan muncul
Scroll bar atas dan bawah, gunakan tombol Scroll bar tersebut untuk
mengubah tahun yang dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.
5. Isi tarif Jumlah Bruto Imbalan pada kolom (2). Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.

6. Isi persen PPh yang dipotong pada kolom (3) Tarif (%). Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Nilai pada kolom (4)
PPh yang dipotong (Rp) otomatis akan terisi.

7. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika klik No, maka akan kembali ke formulir bukti pemotongan


yang belum terisi.

b. Jika klik Cancel, maka akan kembali ke formulir bukti


pemotongan yang telah terisi.

c. Jika klik Yes, maka akan ditampilkan pesan bahwa Data


Berhasil Disimpan. Klik OK, maka tampilan formulir bukti.

8. Nilai pada kolom (2) akan dipindahkan ke formulir Daftar Bukti


Pemotongan PPh Pasal 15 pada PPh Yang Dipotong Pihak
Lain kolom (4) Jumlah Bruto Imbalan (Rp). Nilai ini juga akan
terisi ke formulir SPT Masa PPh Pasal 15, Angka 2 huruf d
kolom (3) Jumlah Bruto Imbalan (Rp).

9. Persen tarif pada kolom (3) akan dipindahkan ke formulir SPT


Masa PPh Pasal 15, Angka 2 huruf d kolom (4).

311
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

10. Nilai kolom (4) pada formulir ini akan dipindahkan ke formulir
Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 15 pada PPh Yang
Dipotong Pihak Lain kolom (5) PPh Yang Dipotong (Rp). Nilai
ini juga akan terisi ke formulir SPT Masa PPh Pasal 15, Angka 2
huruf d kolom (5) PPh Yang Dipotong/Terutang (Rp).

11. Klik tombol Tutup pada formulir Bukti Pemotongan PPh Atas
Imbalan Yang Diterima/Diperoleh Oleh Perusahaan Pelayaran DN
(Final) (Dipotong Pihak Lain) maka tampilan akan kembali ke menu
utama SPT Masa PPh.

Mengubah data Bukti Pemotongan PPh Atas Imbalan Yang Diterima/Diperoleh Oleh
Perusahaan Pelayaran DN (Final) (Dipotong Pihak Lain)
Untuk mengubah data Bukti Pemotongan PPh Atas Imbalan Yang
Diterima/Diperoleh Oleh Perusahaan Pelayaran DN (Final) (Dipotong Pihak
Lain), ikuti langkah berikut ini :


1. Untuk melakukan perubahan data, Operator
membuka data SPT masa yang telah dibuat melalui
menu Jenis Pajak Penghasilan. Kemudian klik
menu PPh Masa Pasal 15  Daftar Bukti
Potong PPh Pasal 15. Maka formulir tersebut akan aktif
terbuka.

2. Perubahan dilakukan sebelumnya melalui formulir Daftar Bukti


Pemotongan PPh Pasal 15 yang dijelaskan pada Mengubah
data Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 15.

3. Setelah formulir Bukti Pemotongan PPh Atas Imbalan Yang


Diterima/Diperoleh Oleh Perusahaan Pelayaran DN (Final)
(Dipotong Pihak Lain) aktif, dapat dilihat kolom yang sudah berisi
data sesuai dengan tahun pajak yang telah dipilih.

4. Lakukan perubahan pada kolom–kolom yang diinginkan. Tekan


tombol Tab setiap perpindahan kolom ke kolom berikutnya

5. Klik tombol Simpan untuk menyimpan perubahan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika klik No, maka akan kembali ke formulir Daftar BP PPh Pasal
15.

312
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

b. Jika klik Cancel, maka akan kembali ke formulir BP yang telah


terisi.

c. Jika klik Yes, maka akan ditampilkan pesan bahwa Data


Berhasil Disimpan. Klik OK, maka tampilan kembali ke formulir
Daftar BP PPh Pasal 15.

6. Perubahan jumlah pada kolom (2) akan dipindahkan ke formulir


Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 15 pada bagian PPh
Yang Dipotong Pihak Lain kolom (4) Jumlah Bruto Imbalan
(Rp). Nilai ini juga akan terisi ke form SPT Masa PPh Pasal 15,
Angka 2. d. kolom (3) Jumlah Bruto Imbalan (Rp).
7. Persen tarif pada kolom (3) akan dipindahkan ke formulir SPT
Masa PPh Pasal 15, Angka 2 huruf d kolom (4).

8. Hasil perubahan jumlah kolom (4) pada formulir ini akan


dipindahkan ke formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 15
pada bagian PPh Yang Dipotong Pihak Lain kolom (5) PPh
Yang Dipotong (Rp). Nilai ini juga akan terisi ke formulir SPT
Masa PPh Pasal 15, Angka 2 huruf d kolom (5) PPh Yang
Dipotong/Terutang (Rp).

9. Tekan tombol Tutup pada formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh


Pasal 15 maka akan kembali ke menu SPT Masa PPh.

Bukti Pemotongan PPh Atas Imbalan Yang


Dibayar/Ter utang Kepada Per usahaan
Pelayaran Dan/Atau Penerbangan LN (Final)
Formulir ini tergabung dalam menu Pasal 15. Formulir ini memungkinkan
Operator melakukan penambahan data dapat langsung dilakukan pada
formulir ini. Untuk perubahan, penghapusan dan pencetakan data formulir
ini dilakukan melalui formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 15. Hasil
penjumlahan data formulir ini akan dipindahkan ke formulir Daftar Bukti
Pemotongan PPh Pasal 15, sedangkan nilai-nilai data-nya akan terisi ke
dalam formulir Surat Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Pasal 15.

313
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

GAMBAR98. Formulir Bukti Potong PPh Atas Imbalan Yang Dibayar/Terutang


Kepada Perusahaan Pelayaran Dan/Atau Penerbangan LN (Final)

Menambah data Bukti Pemotongan PPh Atas Imbalan Yang Dibayar/Terutang Kepada
Perusahaan Pelayaran Dan/Atau Penerbangan LN (Final)
Untuk menambah data pada formulir BP PPh Atas Imbalan Yang
Dibayar/Terutang Kepada Perusahaan Pelayaran dan/atau Penerbangan LN
(Final), ikuti langkah berikut ini :


1. Pada tampilan aplikasi eSPT Masa PPh, pilih dan klik
menu Jenis Pajak Penghasilan  PPh Masa
Pasal 15  BP Imbalan Charter Kapal Laut
Dan/Atau Pesawat Udara Yang
Dibayarkan/Terutang Kepada Perusahaan
Pelayaran Dan/Atau Penerbangan LN. Maka formulir tersebut
akan aktif terbuka.

2. Pada bagian Wajib Pajak Dipotong, klik tombol yang


terdapat di sebelah kanan kolom NPWP untuk menampilkan
formulir Daftar Wajib Pajak Dipotong.

3. Pilih salah satu nomor NPWP pada kolom Daftar Wajib Pajak
Dipotong. Jika wajib pajak belum terdaftar maka lakukan
penambahan data Wajib Pajak melalui Tabel Wajib Pajak pada
menu Utiliti yang telah dijelaskan pada Chapter 14.
Menggunakan Menu Utiliti.

4. Pada formulir bukti potong ini, kolom Nomor Bukti otomatis akan
terisi 6 digit angka misalnya 000001/PPH 15/bulan ke-…/tahun. Atau
User dapat mengganti nomor bukti yang disediakan sistem dengan
nomor yang diinginkan. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

5. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom

314
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

Tanggal Pemotongan. Kotak kalender akan ditampilkan. Pilih dan


klik tanggal yang diinginkan User langsung pada tampilan kalender
tersebut.

Klik judul bulan yang terdapat pada tampilan kalender, akan muncul
list untuk bulan selama setahun. Pilih dan klik bulan yang dimaksud
dengan menggunakan Mouse. Atau bisa juga dengan cara
menggunakan tombol Scroll bar yang terdapat di kiri dan kanan
tampilan judul kalender.

Klik judul tahun yang terdapat pada tampilan kalender, akan muncul
Scroll bar atas dan bawah, gunakan tombol Scroll bar tersebut untuk
mengubah tahun yang dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.

6. Isi tarif Jumlah Bruto Imbalan pada kolom (2). Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.

7. Isi persen PPh yang dipotong pada kolom (3) Tarif (%). Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Nilai pada kolom (4)
PPh yang dipotong (Rp) otomatis akan terisi.

8. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika klik No, maka akan kembali ke formulir BP yang


belum terisi.

b. Jika klik Cancel, maka akan kembali ke formulir BP


yang telah terisi.

c. Jika klik Yes, maka akan ditampilkan pesan bahwa


Data Berhasil Disimpan. Klik OK, maka tampilan akan
kembali ke formulir bukti.

9. Nilai pada kolom (2) akan dipindahkan ke formulir Daftar Bukti


Pemotongan PPh Pasal 15 pada bagian PPh Pihak Lain Yang
Dipotong kolom (4) Jumlah Bruto Imbalan (Rp). Nilai ini juga
akan terisi ke formulir SPT Masa PPh Pasal 15, Angka 3 kolom
(4) Jumlah Bruto Imbalan (Rp).

315
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

10. Persen tarif pada kolom (3) akan dipindahkan ke formulir SPT
Masa PPh Pasal 15, Angka 3 kolom (5).

11. Nilai kolom (4) pada formulir ini akan dipindahkan ke formulir
Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 15 pada bagian PPh
Pihak Lain Yang Dipotong kolom (5) PPh Yang Dipotong
(Rp). Nilai ini juga akan terisi ke formulir SPT Masa PPh Pasal
15, Angka 3 kolom (6) PPh Yang Dipotong/Terutang (Rp).

12. Klik tombol Tutup pada formulir Bukti Pemotongan PPh Atas
Imbalan Yang Dibayar/Terutang Kepada Perusahaan Pelayaran
Dan/Atau Penerbangan LN (Final) maka tampilan akan kembali ke
menu utama SPT Masa PPh.

Mengubah data Bukti Pemotongan PPh Atas Imbalan Yang Dibayar/Terutang Kepada
Perusahaan Pelayaran Dan/Atau Penerbangan LN (Final)
Untuk mengubah data pada formulir BP PPh Atas Imbalan Yang
Dibayar/Terutang Kepada Perusahaan Pelayaran Dan/Atau Penerbangan
LN (Final), ikuti langkah berikut ini :
1. Untuk melakukan perubahan data, Operator

 membuka data SPT masa yang telah dibuat melalui


menu Jenis Pajak Penghasilan  PPh Masa Pasal
15  Daftar Bukti Potong PPh Pasal 15. Maka
formulir tersebut akan aktif terbuka.

2. Perubahan dilakukan sebelumnya melalui formulir Daftar Bukti


Pemotongan PPh Pasal 15 yang dijelaskan pada Mengubah
data Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 15

3. Setelah formulir bukti potong ini aktif, dapat dilihat kolom yang
sudah berisi data sesuai dengan tahun pajak yang telah dipilih.

4. Lakukan perubahan pada kolom–kolom yang diinginkan. Tekan


tombol Tab setiap perpindahan kolom ke kolom berikutnya.

5. Klik tombol Simpan untuk menyimpan perubahan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika klik No, maka akan kembali ke formulir Daftar BP PPh Pasal
15.

316
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

b. Jika klik Cancel, maka akan kembali ke formulir BP yang telah


terisi.

c. Jika klik Yes, maka akan ditampilkan pesan bahwa Data


Berhasil Disimpan. Klik OK, maka tampilan kembali ke formulir
Daftar BP PPh Pasal 15.

6. Hasil perubahan jumlah pada kolom (2) akan dipindahkan ke


formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 15 pada bagian
PPh Pihak Lain Yang Dipotong kolom (4) Jumlah Bruto
Imbalan (Rp). Nilai ini juga akan terisi ke formulir SPT Masa PPh
Pasal 15, Angka 3 kolom (4) Jumlah Bruto Imbalan (Rp).
7. Persen tarif pada kolom (3) akan dipindahkan ke formulir SPT
Masa PPh Pasal 15, Angka 3 kolom (5).

8. Hasil perubahan jumlah kolom (4) pada formulir ini akan


dipindahkan ke formulir Daftar BP PPh Pasal 15 pada bagian
PPh Pihak Lain Yang Dipotong kolom (5) PPh Yang Dipotong
(Rp). Nilai ini juga akan terisi ke formulir SPT Masa PPh Pasal
15, Angka 3 kolom (6) PPh Yang Dipotong/Terutang (Rp).

9. Tekan tombol Tutup pada formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh


Pasal 15 maka akan kembali ke menu SPT Masa PPh.

Bukti Pemotongan PPh Atas Imbalan Yang


Diterima/Diperoleh Oleh Per usahaan Pelayaran
Dan/Atau Penerbangan LN (Final) (Dipotong
Pihak Lain)
Formulir ini tergabung dalam menu Pasal 15. Formulir ini memungkinkan
Operator melakukan penambahan data dapat langsung dilakukan pada
formulir ini. Untuk perubahan, penghapusan dan pencetakan data formulir
ini dilakukan melalui formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 15. Hasil
penjumlahan data formulir ini akan dipindahkan ke formulir Daftar Bukti
Pemotongan PPh Pasal 15, sedangkan nilai-nilai data-nya akan terisi ke
dalam formulir Surat Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Pasal 15.

317
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

GAMBAR99. Form BP PPh Atas Imbalan Yg Diterima/Diperoleh Perusahaan Pelayaran /Penerbangan LN


(Fin) (Dipotong Pihak Lain)

Menambah data Bukti Pemotongan PPh Atas Imbalan Yang Diterima/Diperoleh Oleh
Perusahaan Pelayaran Dan/Atau Penerbangan LN (Final) (Dipotong Pihak Lain)
Untuk menambah data pada formulir BP PPh Atas Imbalan Yang
Diterima/Diperoleh Oleh Perusahaan Pelayaran Dan/Atau Penerbangan LN


(Final) (Dipotong Pihak Lain), ikuti langkah berikut ini :
1. Pada tampilan aplikasi eSPT Masa PPh, pilih dan klik
menu Jenis Pajak Penghasilan  PPh Masa
Pasal 15  BP Imbalan Yang
Diterima/Diperoleh Sehubungan Dengan
Pengangkutan Orang Dan/Atau Barang
Termasuk Charter Kapal Laut Dan/Atau Pesawat Udara Oleh
Perusahaan Pelayaran Dan/Atau Penerbangan LN  PPh
Yang Dipotong Pihak Lain. Maka formulir tersebut akan aktif
terbuka.

2. Pada bagian Pemotong Pajak, klik tombol yang terdapat


di sebelah kanan kolom NPWP untuk menampilkan formulir Daftar
Wajib Pajak Dipotong. Pilih salah satu nomor NPWP pada kolom
Daftar Wajib Pajak Dipotong. Jika wajib pajak belum terdaftar maka
lakukan penambahan data Wajib Pajak melalui Tabel Wajib Pajak
pada menu Utiliti yang telah dijelaskan pada Chapter 14.
Menggunakan Menu Utiliti.

3. Pada formulir bukti potong ini, kolom Nomor Bukti otomatis akan
terisi 6 digit angka misalnya 000001/PPH 15/bulan ke-…/tahun. Atau
User dapat mengganti nomor bukti yang disediakan sistem dengan
nomor yang diinginkan. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

318
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

4. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom


Tanggal Pemotongan. Kotak kalender akan ditampilkan. Pilih dan
klik tanggal yang diinginkan User langsung pada tampilan kalender
tersebut.

Klik judul bulan yang terdapat pada tampilan kalender, akan muncul
list untuk bulan selama setahun. Pilih dan klik bulan yang dimaksud
dengan menggunakan Mouse. Atau bisa juga dengan cara
menggunakan tombol Scroll bar yang terdapat di kiri dan kanan
tampilan judul kalender.

Klik judul tahun yang terdapat pada tampilan kalender, akan muncul
Scroll bar atas dan bawah, gunakan tombol Scroll bar tersebut untuk
mengubah tahun yang dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.

5. Isi tarif Jumlah Bruto Imbalan pada kolom (2). Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.

6. Isi persen PPh yang dipotong pada kolom (3) Tarif (%). Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Nilai pada kolom (4)
PPh yang dipotong (Rp) otomatis akan terisi.

7. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika klik No, maka akan kembali ke formulir BP yang belum


terisi.

b. Jika klik Cancel, maka akan kembali ke formulir BP yang


telah terisi.

c. Jika klik Yes maka akan ditampilkan pesan bahwa Data


Berhasil Disimpan. Klik OK, maka tampilan akan kembali
ke formulir BP.

8. Nilai pada kolom (2) akan dipindahkan ke formulir Daftar BP PPh


Pasal 15 pada bagian PPh Yang Dipotong Pihak Lain kolom
(4). Nilai ini juga akan terisi ke formulir SPT Masa PPh Pasal 15,
Angka 4 huruf b kolom (4).

319
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

9. Persen tarif pada kolom (3) akan dipindahkan ke formulir SPT


Masa PPh Pasal 15, Angka 4 huruf b kolom (5).

10. Nilai kolom (4) pada formulir ini akan dipindahkan ke formulir
Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 15 pada bagian PPh
Yang Dipotong Pihak Lain kolom (5). Nilai ini juga akan terisi
ke formulir SPT Masa PPh Pasal 15, Angka 4 huruf b kolom
(6).

11. Klik tombol Tutup pada formulir BP PPh Atas Imbalan Yang
Diterima/ iperoleh Oleh Perusahaan Pelayaran Dan/Atau
Penerbangan LN (Final) (Dipotong Pihak Lain) maka tampilan akan
kembali ke menu utama SPT Masa PPh.

Mengubah data Bukti Pemotongan PPh Atas Imbalan Yang Diterima/Diperoleh Oleh
Perusahaan Pelayaran Dan/Atau Penerbangan LN (Final) (Dipotong Pihak Lain)
Untuk mengubah data pada formulir BP PPh Atas Imbalan Yang
Diterima/Diperoleh Oleh Perusahaan Pelayaran Dan/Atau Penerbangan LN
(Final) (Dipotong Pihak Lain), ikuti langkah berikut ini :
1. Untuk melakukan perubahan data, Operator

 membuka data SPT masa yang telah dibuat melalui


menu Jenis Pajak Penghasilan. Kemudian klik
menu PPh Masa Pasal 15  Daftar Bukti
Potong PPh Pasal 15. Maka formulir tersebut akan aktif
terbuka.

2. Perubahan dilakukan sebelumnya melalui formulir Daftar Bukti


Pemotongan PPh Pasal 15 yang dijelaskan pada Mengubah
data Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 15

3. Setelah formulir Bukti Pemotongan PPh Atas Imbalan Yang


Diterima/Diperoleh Oleh Perusahaan Pelayaran Dan/Atau
Penerbangan LN (Final) (Dipotong Pihak Lain) aktif, dapat
dilihat kolom yang sudah berisi data sesuai dengan tahun pajak
yang telah dipilih.

4. Lakukan perubahan pada kolom–kolom yang diinginkan. Tekan


tombol Tab setiap perpindahan kolom ke kolom berikutnya

5. Klik tombol Simpan untuk menyimpan perubahan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data

320
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika klik No, maka akan kembali ke formulir Daftar BP PPh Pasal
15.

b. Jika klik Cancel, maka akan kembali ke formulir BP yang telah


terisi.

c. Jika klik Yes, maka akan ditampilkan pesan bahwa Data


Berhasil Disimpan. Klik OK, maka tampilan kembali ke formulir
Daftar BP PPh Pasal 15.

6. Hasil perubahan jumlah pada kolom (2) akan dipindahkan ke


formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 15 pada bagian
PPh Yang Dipotong Pihak Lain kolom (4). Nilai ini juga akan
terisi ke formulir SPT Masa PPh Pasal 15, Angka 4 huruf b
kolom (4).

7. Persen tarif pada kolom (3) akan dipindahkan ke formulir SPT


Masa PPh Pasal 15, Angka 4 huruf b kolom (5).

8. Hasil perubahan jumlah kolom (4) pada formulir ini akan


dipindahkan ke formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 15
pada PPh Yang Dipotong Pihak Lain kolom (5). Nilai ini juga
akan terisi ke formulir SPT Masa PPh Pasal 15, Angka 4 huruf b
kolom (6) PPh Yang Dipotong/Terutang (Rp).

9. Tekan tombol Tutup pada formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh


Pasal 15 maka akan kembali ke menu SPT Masa PPh.

321
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

Bukti Pemotongan PPh Atas Imbalan Yang


Dibayar kan/Ter utang Kepada Per usahaan
Penerbangan Dalam Negeri
Formulir ini tergabung dalam menu Pasal 15. Formulir ini memungkinkan
Operator melakukan penambahan data dapat langsung dilakukan pada
formulir ini. Untuk perubahan, penghapusan dan pencetakan data formulir
ini dilakukan melalui formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 15. Hasil
penjumlahan data formulir ini akan dipindahkan ke formulir Daftar Bukti
Pemotongan PPh Pasal 15, sedangkan nilai-nilai data-nya akan terisi ke
dalam formulir Surat Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Pasal 15.

GAMBAR100. Formulir Bukti Potong PPh Atas Imbalan Yang Ditbayarkan/Terutang Penerbangan Dalam
Negeri

Menambah data Bukti Pemotongan PPh Atas Imbalan Yang Dibayarkan/Terutang Kepada
Perusahaan Penerbangan Dalam Negeri
Untuk menambah data pada formulir BP PPh Atas Imbalan Yang
Dibayarkan/Terutang Kepada Perusahaan Penerbangan Dalam Negeri,
ikuti langkah berikut ini :


1. Pada tampilan aplikasi eSPT Masa PPh, pilih dan
klik menu Jenis Pajak Penghasilan  PPh
Masa Pasal 15  BP Imbalan Charter
Pesawat Udara Yang Dibayarkan/Terutang
Kepada Perusahaan Penerbangan DN. Maka
formulir tersebut akan aktif terbuka.

2. Pada bagian Wajib Pajak Dipotong, klik tombol yang


terdapat di sebelah kanan kolom NPWP untuk menampilkan
formulir Daftar Wajib Pajak Dipotong.

3. Pilih salah satu nomor NPWP pada kolom Daftar Wajib Pajak

322
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

Dipotong. Jika WP belum terdaftar maka lakukan penambahan


data WP melalui Tabel Wajib Pajak pada menu Utiliti yang
dijelaskan pada Chapter 14. Menggunakan Menu Utiliti.

4. Pada formulir bukti potong ini, kolom Nomor Bukti otomatis akan
terisi 6 digit angka misalnya 000001/PPH 15/bulan ke-…/tahun.
Atau User dapat mengganti nomor bukti yang disediakan sistem
dengan nomor yang diinginkan. Tekan tombol Tab untuk pindah
ke kolom berikutnya.

5. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom


Tanggal Pemotongan. Kotak kalender akan ditampilkan. Pilih dan
klik tanggal yang diinginkan User langsung pada tampilan
kalender tersebut.

Klik judul bulan yang terdapat pada tampilan kalender, akan muncul
list untuk bulan selama setahun. Pilih dan klik bulan yang dimaksud
dengan menggunakan Mouse. Atau bisa juga dengan cara
menggunakan tombol Scroll bar yang terdapat di kiri dan kanan
tampilan judul kalender.

Klik judul tahun yang terdapat pada tampilan kalender, akan muncul
Scroll bar atas dan bawah, gunakan tombol Scroll bar tersebut untuk
mengubah tahun yang dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.

6. Isi tarif Jumlah Bruto Imbalan pada kolom (2). Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya.

7. Isi persen PPh yang dipotong pada kolom (3) Tarif (%). Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Nilai pada kolom
(4) PPh yang dipotong (Rp) otomatis akan terisi.

8. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika No maka akan kembali ke formulir BP yang belum terisi.

b. Jika Cancel maka akan kembali ke formulir BP yang telah


terisi.

323
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

c. Jika Yes maka akan ditampilkan pesan bahwa Data Berhasil


Disimpan. Klik OK, maka tampilan akan kembali ke formulir
BP.

9. Nilai pada kolom (2) akan dipindahkan ke formulir Daftar


Bukti Pemotongan PPh Pasal 15 pada bagian PPh Pihak
Lain Yang Dipotong kolom (4). Nilai ini juga akan terisi ke
formulir SPT Masa PPh Pasal 15, Angka 5 kolom (4).

10. Persen tarif pada kolom (3) akan dipindahkan ke formulir


SPT Masa PPh Pasal 15, Angka 5 kolom (5).

11. Nilai kolom (4) pada formulir ini akan dipindahkan ke


formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 15 pada
bagian PPh Pihak Lain Yang Dipotong kolom (5). Nilai ini
juga akan terisi ke formulir SPT Masa PPh Pasal 15, Angka 5
kolom (6).

12. Klik tombol Tutup pada formulir Bukti Pemotongan PPh Atas
Imbalan Yang Dibayarkan/Terutang Kepada Perusahaan
Penerbangan Dalam Negeri maka tampilan akan kembali ke
menu utama SPT Masa PPh.

Mengubah data Bukti Pemotongan PPh Atas Imbalan Yang Dibayarkan/Terutang Kepada
Perusahaan Penerbangan Dalam Negeri
Untuk mengubah data pada formulir BP PPh Atas Imbalan Yang
Dibayarkan/Terutang Kepada Perusahaan Penerbangan Dalam Negeri,
ikuti langkah berikut ini :


1. Untuk melakukan perubahan data, Operator
membuka data SPT masa yang telah dibuat
melalui menu Jenis Pajak Penghasilan.
Kemudian klik menu PPh Masa Pasal 15 
Daftar Bukti Potong PPh Pasal 15. Maka formulir
tersebut akan aktif terbuka.

2. Perubahan dilakukan sebelumnya melalui formulir Daftar Bukti


Pemotongan PPh Pasal 15 yang dijelaskan pada Mengubah
data Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 15

3. Setelah formulir Bukti Pemotongan PPh Atas Imbalan Yang


Dibayarkan/Terutang Kepada Perusahaan Penerbangan

324
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

Dalam Negeri aktif, dapat dilihat kolom yang sudah berisi data
sesuai dengan tahun pajak yang telah dipilih.

4. Lakukan perubahan pada kolom–kolom yang diinginkan. Tekan


tombol Tab setiap perpindahan kolom ke kolom berikutnya

5. Klik tombol Simpan untuk menyimpan perubahan data yang


telah dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika klik No, maka akan kembali ke formulir Daftar BP PPh Pasal
15.

b. Jika klik Cancel, maka akan kembali ke formulir BP yang telah


terisi.

c. Jika klik Yes, maka akan ditampilkan pesan bahwa Data Berhasil
Disimpan. Klik OK, maka tampilan kembali ke formulir Daftar BP
PPh Pasal 15.

6. Hasil perubahan jumlah pada kolom (2) akan dipindahkan ke


formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 15 pada
bagian PPh Pihak Lain Yang Dipotong kolom (4). Nilai ini
juga akan terisi ke formulir SPT Masa PPh Pasal 15, Angka 5
kolom (4).

7. Persen tarif pada kolom (3) akan dipindahkan ke formulir SPT


Masa PPh Pasal 15, Angka 5 kolom (5).

8. Hasil perubahan jumlah kolom (4) pada formulir ini akan


dipindahkan ke formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal
15 pada bagian PPh Pihak Lain Yang Dipotong kolom (5).
Nilai ini juga akan terisi ke formulir SPT Masa PPh Pasal 15,
Angka 5 kolom (6).

9. Tekan tombol Tutup pada formulir Daftar BP PPh Pasal 15 maka


akan kembali ke menu utama eSPT Masa PPh.

325
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

Daftar PPh Yang Dibayar Sendiri Atas Imbalan


Yang Diterima Oleh Per usahaan Pelayaran
Dan/Atau Penerbangan LN
Daftar PPh ini digunakan untuk melakukan pembayaran atau penyetoran
pajak yang dilakukan langsung oleh WP yang bersangkutan. Formulir
Daftar ini tergabung di dalam Pasal 15 pada menu Jenis Pajak Penghasilan.
Menu ini hanya berupa tampilan data–data yang telah dimasukkan
sebelumnya melalui formulir Input PPh yang Dibayar Sendiri. Hasil
penjumlahan yang ada pada formulir ini akan dipindahkan ke formulir
Surat Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Pasal 15.

GAMBAR101. Formulir Daftar PPh Yang Dibayar Sendiri Atas Imbalan Yang Diterima Oleh Perusahaan
Pelayaran/Penerbangan LN

Menampilkan data pada Daftar PPh Yang Dibayar Sendiri Atas Imbalan Yang Diterima Oleh
Perusahaan Pelayaran dan/atau Penerbangan LN
Untuk menampilkan data pada formulir Daftar PPh Yang Dibayar Sendiri
Atas Imbalan Yang Diterima Oleh Perusahaan Pelayaran dan/atau
Penerbangan LN, ikuti langkah berikut ini :


1. Pada tampilan aplikasi SPT Masa PPh, klik pada
menu Jenis Pajak Penghasilan  Pasal 15 
Daftar PPh Imbalan Yang Diterima Sehub.
Dengan Pengangkutan Orang Dan/Atau
Barang Tmsk. Charter Kapal Laut Dan/Atau Pesawat Udara
Oleh Perush. Pelayaran Dan/Atau Penerbangan LN Yang
Dibayar Sendiri maka tampilan formulir tersebut akan aktif
terbuka.

2. Tampilan data pada formulir ini, tergantung dari pilihan user di


menu Setting SPT.

326
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

3. Jika user memilih Option Button Buka SPT Yang Ada maka
tampilan awal untuk formulir ini akan berisi data yang merupakan
pindahan dari formulir Input SSP PPh Yang Dibayar Sendiri Atas
Imbalan Yang Diterima Oleh Perusahaan Pelayaran/Penerbangan LN
untuk masa pajak yang telah dipilih sebelumnya.

a. Data yang telah ada dapat ditampilkan berdasarkan kriteria


pencarian data.

b. Pada kolom Cari Data, isi huruf pertama dari nama WP atau angka
pertama NTTP/NPWP dari WP yang dimaksud pada kolom Kata
Kunci.
c.Kemudian klik tombol Scroll Bar pada kolom Kriteria, dan pilih salah
satu kriteria sesuai dengan isian pada kolom Kata Kunci.

d. Kemudian klik tombol maka data wajib pajak yang


dimaksud akan ditampilkan pada formulir daftar sesuai dengan
kriteria pencarian data.

4. Sedangkan untuk pilihan Option Button Buat SPT Baru, tampilan


awal untuk formulir ini hanya kolom–kolom yang tidak berisi data
(masih kosong).

5. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan formulir Daftar dan
kembali ke menu SPT Masa PPh.

Menambah data pada Daftar PPh Yang Dibayar Sendiri Atas Imbalan Yang Diterima Oleh
Perusahaan Pelayaran dan/atau Penerbangan LN
Untuk menambah data pada formulir Daftar PPh Yang Dibayar Sendiri Atas
Imbalan Yang Diterima Oleh Perusahaan Pelayaran dan/atau Penerbangan
LN, ikuti langkah berikut ini :


1. Klik pada menu Jenis Pajak Penghasilan  Pasal
15  Daftar PPh Imbalan Yang Diterima Sehub.
Dengan Pengangkutan Orang Dan/Atau Barang
Tmsk. Charter Kapal Laut Dan/Atau Pesawat
Udara Oleh Perush. Pelayaran Dan/Atau
Penerbangan LN Yang Dibayar Sendiri maka tampilan formulir
tersebut akan aktif terbuka.

2. Tekan tombol Baru yang ada di bagian bawah tampilan formulir


daftar, maka akan ditampilkan formulir Input SSP Yang Dibayar
327
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

Sendiri Atas Imbalan Yang Diterima Oleh Perusahaan


Pelayaran/Penerbangan LN.

GAMBAR102. Formulir Input PPh yang Dibayar Sendiri Atas Imbalan Yang Diterima Oleh Perush
Pelayaran/Penerbangan

a. Pada formulir input SSP, kolom NTPP diisi nomor transaksi


pembayaran pajak dengan 15 digit angka oleh Kantor Penerima
Pembayaran yang telah mengadakan kerja sama Monitoring
Pelaporan Pembayaran Pajak (MP3) dengan Direktorat Jenderal
Pajak. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Nomor
NTPP akan dipindahkan ke formulir Daftar PPh Yang Dibayar Sendiri
Atas Imbalan Yang Diterima Oleh Perusahaan
Pelayaran/Penerbangan LN pada kolom 5.

b. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom


Tanggal Pembayaran SSP. Maka akan ditampilkan kalender, ubah
tanggal dengan cara meng-klik langsung pada tampilan kalender
tersebut. Tentukan tanggal sesuai dengan waktu pembayaran SSP
atas PPh Pasal 15.

Ubah bulan dengan cara meng-klik judul bulan yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul list untuk bulan selama setahun,
klik bulan yang dimaksud dengan menggunakan Mouse. Atau bisa
juga dengan cara meng-klik tombol Scroll bar yang terdapat di kiri
dan kanan tampilan judul kalender.

Ubah tahun dengan cara meng-klik judul tahun yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul Scroll bar atas dan bawah,
gunakan Scroll bar tersebut untuk mengubah tahun yang

328
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

c. Isi tarif bruto penjualan pada kolom Jumlah Bruto Penjualan (Rp).
Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya. Nilai ini akan
dipindahkan ke formulir Daftar PPh tersebut kolom 2.

d. Isi tarif pajaknya pada kolom Jumlah PPh (Rp). Tekan tombol Tab
untuk pindah ke kolom berikutnya. Nilai ini akan dipindahkan ke
formulir Daftar PPh tersebut pada kolom 3.

e. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?
i. Jika klik No, maka akan kembali ke formulir input PPh yang
belum terisi data.

ii. Jika klik Cancel, maka akan kembali ke formulir input PPh yang
telah terisi data.

iii. Jika klik Yes, maka akan ditampilkan pesan bahwa Data
Berhasil Disimpan. Klik OK, maka tampilan kembali ke formulir
input PPh yang masih kosong untuk penambahan data baru.

f. Tekan tombol Tutup pada formulir Input PPh.

3. Hasil penjumlahan Bruto pada formulir Daftar PPh ini akan dipindahkan
ke formulir SPT Masa PPh Pasal 15 pada angka 4 huruf a kolom 4
(Jumlah Bruto Imbalan).

4. Hasil penjumlahan PPh pada formulir Daftar PPh ini akan dipindahkan
ke formulir SPT Masa PPh Pasal 15 pada angka 4 huruf a kolom 6
(PPh Yang Dipotong/Terutang).

5. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan formulir Daftar PPh Yang
Dibayar Sendiri Atas Imbalan Yang Diterima Oleh Perusahaan Pelayaran
dan/atau Penerbangan LN dan kembali ke tampilan aplikasi eSPT Masa
PPh.

Mengubah data pada Daftar PPh Yang Dibayar Sendiri Atas Imbalan Yang Diterima Oleh
Perusahaan Pelayaran dan/atau Penerbangan LN
Untuk mengubah data pada formulir Daftar PPh Yang Dibayar Sendiri Atas
Imbalan Yang Diterima Oleh Perusahaan Pelayaran dan/atau Penerbangan
LN, ikuti langkah berikut ini :

329
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5


1. Untuk melakukan perubahan data, Operator membuka
data SPT msa yang pernah melalui menu Jenis Pajak
Penghasilan  Pasal 15  Daftar PPh Imbalan
Yang Diterima Sehub. Dengan Pengangkutan
Orang Dan/Atau Barang Tmsk. Charter Kapal Laut Dan/Atau
Pesawat Udara Oleh Perush. Pelayaran Dan/Atau Penerbangan
LN Yang Dibayar Sendiri maka tampilan formulir tersebut akan aktif
terbuka.

2. Klik kotak Check Box pada data yang akan diubah.

3. Klik tombol Ubah pada formulir, maka akan terbuka formulir Input
SSP Yang Dibayar Sendiri Atas Imbalan Yang Diterima Oleh
Perusahaan Pelayaran/ Penerbangan LN yang telah terisi sesuai
dengan pilihan data sebelumnya.

4. Selanjutnya perubahan data dilakukan pada kolom-kolom yang


diinginkan.

5. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah dimasukkan.


Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data Tersebut Akan
Disimpan ?

a. Jika klik No, untuk membatalkan perubahan dan kembali ke formulir


daftar.

b. Jika klik Cancel, untuk membatalkan perubahan dan kembali ke


formulir daftar.

c.Jika klik Yes, untuk menyimpan perubahan data maka akan


ditampilkan pesan bahwa Data Berhasil Disimpan. Klik OK, maka
hasil perubahan akan ditampilkan pada formulir daftar.

6. Klik tombol Tutup pada formulir Daftar PPh Yang Dibayar Sendiri Atas
Imbalan Yang Diterima Oleh Perusahaan Pelayaran dan/atau
Penerbangan LN untuk kembali ke menu utama eSPT Masa PPh.

Menghapus data pada Daftar PPh Yang Dibayar Sendiri Atas Imbalan Yang Diterima Oleh
Perusahaan Pelayaran dan/atau Penerbangan LN
Untuk mengubah data pada formulir Daftar PPh Yang Dibayar Sendiri Atas
Imbalan Yang Diterima Oleh Perusahaan Pelayaran dan/atau Penerbangan
LN, ikuti langkah berikut ini :

330
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5


1. Untuk melakukan penghapusan data, Operator
membuka data SPT masa Jenis Pajak
Penghasilan  Pasal 15  Daftar PPh
Imbalan Yang Diterima Sehub. Dengan
Pengangkutan Orang Dan/Atau Barang Tmsk. Charter Kapal
Laut Dan/Atau Pesawat Udara Oleh Perush. Pelayaran
Dan/Atau Penerbangan LN Yang Dibayar Sendiri akan aktif
terbuka.

2. Untuk menghapus data pada dapat dilakukan dengan 3 cara, yaitu :

a. Menghapus hanya satu data, maka ikuti langkah-langkah di bawah


ini :
i. Klik kotak Check Box pada baris data (record) yang akan
dihapus.

ii. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan Apakah


Data Tersebut Akan Dihapus ?

iii. Klik Yes maka akan ditampilkan pesan Data Berhasil


Dihapus. Klik tombol OK, maka data yang telah dipilih pada
formulir daftar akan terhapus.

iv. Klik No untuk membatalkan dan kembali ke formulir daftar.

b. Menghapus lebih dari satu data, maka ikuti langkah-langkah di


bawah ini :

i. Tentukan baris ke berapa data (record) yang akan dihapus


dengan cara mengisi kolom Baris Ke dan kolom s.d Baris Ke.

ii. Klik kotak Check Box pada Filter Data, maka kotak Check Box
pada data yang dimaksud otomatis akan aktif.

iii. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan Apakah


Data Tersebut Akan Dihapus ?

iv. Klik Yes maka akan ditampilkan pesan Data Berhasil


Dihapus. Klik tombol OK, maka data yang telah dipilih pada
formulir daftar ini akan terhapus.

v. Klik No untuk membatalkan dan kembali ke formulir daftar.

331
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

c. Menghapus semua data, maka ikuti langkah-langkah di bawah ini :

i. Klik kotak Check Box yang terdapat di sebelah kiri Pilih Semua
pada bagian bawah tampilan Formulir Daftar.

ii. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan Apakah


Benar Data Tersebut Akan Dihapus ?

iii. Klik Yes maka akan ditampilkan pesan Data Berhasil


Dihapus. Klik tombol OK, maka data akan terhapus dan
tampilan akan kembali ke formulir daftar.

iv. Klik No untuk membatalkan dan kembali ke formulir daftar.

3. Klik tombol Tutup yang ada pada formulir Daftar PPh ini untuk
keluar dari formulir dan kembali ke tampilan awal aplikasi eSPT
Masa PPh.

Mencetak data pada Daftar PPh Yang Dibayar Sendiri Atas Imbalan Yang Diterima Oleh
Perusahaan Pelayaran dan/atau Penerbangan LN
Untuk mencetak data pada formulir Daftar PPh Yang Dibayar Sendiri Atas
Imbalan Yang Diterima Oleh Perusahaan Pelayaran dan/atau Penerbangan
LN, ikuti langkah berikut ini :


1. Untuk melakukan pencetakan data, Operator
membuka data SPT masa yang telah dibuat melalui
menu Jenis Pajak Penghasilan  Pasal 15 
Daftar PPh Imbalan Yang Diterima Sehub. Dengan
Pengangkutan Orang Dan/Atau Barang Tmsk. Charter Kapal
Laut Dan/Atau Pesawat Udara Oleh Perush. Pelayaran Dan/Atau
Penerbangan LN Yang Dibayar Sendiri maka tampilan formulir
tersebut akan aktif terbuka

2. Klik Option Button pada menu Cetak di sebelah kiri bawah tampilan
formulir daftar.

3. Klik tombol Cetak pada formulir daftar, maka akan muncul tampilan
preview Daftar Pajak Penghasilan Yang Dibayar Sendiri Bagi WP
Perusahaan Pelayaran dan/atau Penerbangan Luar Negeri Atas Imbalan
Yang Diterima/Diperoleh Sehubungan Dengan Pengangkutan Orang
Dan/Atau Barang Termasuk Charter Kapal Dan/Atau Pesawat Udara.

a. Klik tombol Print yang terletak di sebelah kiri atas tampilan

332
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

preview. Maka akan aktif menu untuk melakukan pencetakan.

i. Klik tombol print yang terletak di bagian bawah tampilan


pencetakan, maka formulir daftar akan dicetak pada selembar
kertas.

ii. Klik tombol cancel yang terletak di bagian bawah tampilan


pencetakan, untuk membatalkan pencetakan data formulir
tersebut.

b. Klik tombol silang (X) yang terletak di sebelah kanan atas tampilan
preview untuk keluar dari menu preview.

4. Klik tombol Tutup pada formulir Daftar PPh ini tersebut untuk keluar
dari formulir dan kembali ke menu utama eSPT Masa PPh.

Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 15


Formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh ini tergabung dalam menu Pasal
15. Formulir ini hanya berupa tampilan data–data yang telah di masukkan
sebelumnya melalui Formulir Bukti Potong PPh yang terdapat dalam menu
Pasal 15. Hasil penjumlahan yang ada pada formulir ini akan dipindahkan
ke formulir Surat Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Pasal 15.

Menampilkan data pada Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 15


Untuk menampilkan data pada formulir Daftar BP PPh Pasal 15, ikuti
langkah berikut ini :


1. Pada tampilan aplikasi eSPT Masa PPh, pilih dan
klik menu Jenis Pajak Penghasilan  PPh
Masa Pasal 15  Daftar Bukti Potong
PPh Pasal 15. Maka formulir tersebut akan
aktif terbuka.

2. Formulir Daftar Bukti Potong PPh Pasal 15 terdiri dari 2 tab : PPh
Pasal 15 dan Perhitungan PPh Pasal 24.

3. Tampilan data pada formulir ini, tergantung dari pilihan user di


menu Setting SPT.

4. Jika user memilih Option Button Buka SPT Yang Ada maka
tampilan awal pada tab PPh Pasal 15 akan berisi data yang
merupakan pindahan dari Bukti Pemotongan PPh yang terdapat

333
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

dalam Pasal 15, sedangkan data pada tab Perhitungan PPh Pasal
24 merupakan pindahan dari form Perhitungan PPh Pasal 24
untuk tahun pajak yang telah dipilih sebelumnya.

a. Data yang telah ada dapat ditampilkan berdasarkan kriteria


pencarian data.

b. Pada kolom Cari Data, isi huruf pertama dari nama WP atau
angka pertama NTTP/NPWP dari WP yang dimaksud pada
kolom Kata Kunci.

c.Kemudian klik tombol Scroll Bar pada kolom Kriteria, dan pilih
salah satu kriteria sesuai dengan isian pada kolom Kata Kunci.

d. Kemudian klik tombol maka data wajib pajak


yang dimaksud akan ditampilkan pada formulir daftar sesuai
dengan kriteria pencarian data.

5. Sedangkan untuk pilihan Option Button Buat SPT Baru, tampilan


awal untuk formulir ini hanya kolom–kolom yang tidak berisi data
(masih kosong).

6. Klik tombol Tutup pada formulir Daftar BP PPh Pasal 15 dan


kembali ke menu utama eSPT Masa PPh.

GAMBAR103. Formulir Daftar Bukti Potong PPh Pasal 15 untuk tab PPh Pasal 15

334
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

GAMBAR104. Formulir Daftar Bukti Potong PPh Pasal 15 untuk tab Perhitungan PPh Pasal 24

Menambah data pada Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 15


Untuk menambah data pada formulir Daftar BP PPh Pasal 15, ikuti langkah


berikut ini :
1. Pada tampilan aplikasi eSPT Masa PPh, pilih dan
klik menu Jenis Pajak Penghasilan  PPh
Masa Pasal 15  Daftar Bukti Potong
PPh Pasal 15. Maka formulir tersebut akan
aktif terbuka.

2. Penambahan data formulir ini hanya dilakukan pada tab


Perhitungan PPh Pasal 24.

3. Klik tombol Baru maka akan ditampilkan form Perhitungan PPh


Pasal 24, seperti tampilan berikut :

GAMBAR105. Form Perkitungan PPh Pasal 24

4. Masukkan Nama Negara Penghasilan pada kolom (2). Tekan


tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

5. Isi tarif Jumlah Bruto (Rp) pada kolom (3). Tekan tombol Tab

335
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

untuk pindah ke kolom berikutnya.

6. Isi tarif Jumlah Pajak Terutang Yang Dibayar Di Luar Negeri (Rp)
pada kolom (4). Jumlah Pajak Terutang tidak boleh lebih kecil
atau sama dengan nol. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

7. Isi tarif PPh Pasal 24 Yang Dapat Diperhitungkan (Rp) pada kolom
(5). Jumlah PPh Pasal 24 tidak boleh lebih besar atau sama
dengan jumlah pajak terutang dan tidak boleh lebih besar atau
sama dengan nol. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.
8. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah
dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika No maka akan kembali ke formulir ini yang belum


terisi.

b. Jika Cancel maka akan kembali ke formulir ini yang telah


terisi.

c. Jika Yes maka akan ditampilkan pesan bahwa Data


Berhasil Disimpan. Klik OK, maka tampilan akan kembali
ke formulir Daftar.

9. Nama negara pada kolom (2) akan dipindahkan ke formulir


Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 15 pada bagian
Perhitungan PPh Pasal 24 kolom (2).

10. Tarif pada kolom (3) akan dipindahkan ke formulir Daftar


Bukti Pemotongan PPh Pasal 15 pada bagian Perhitungan
PPh Pasal 24 kolom (3).

11. Tarif pada kolom (4) akan dipindahkan ke formulir Daftar


Bukti Pemotongan PPh Pasal 15 pada bagian Perhitungan
PPh Pasal 24 kolom (4).

12. Tarif pada kolom (5) akan dipindahkan ke formulir Daftar


Bukti Pemotongan PPh Pasal 15 pada bagian Perhitungan
PPh Pasal 24 kolom (5). Nilai ini juga akan terisi ke formulir

336
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

SPT Masa PPh Pasal 15, Angka 2. c kolom (6).

13. Klik tombol Tutup pada formulir ini untuk kembali ke formulir
Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 15.

Mengubah data pada Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 15


Untuk mengubah data pada formulir Daftar BP PPh Pasal 15, ikuti langkah
berikut ini :


1. Untuk melakukan perubahan data, Operator
membuka data SPT masa yang telah dibuat melalui
menu Jenis Pajak Penghasilan  PPh Masa
Pasal 15  Daftar Bukti Potong PPh
Pasal 15. Maka formulir tersebut akan aktif terbuka.

2. Klik tab PPh Pasal 15, pada bagian PPh Yang Dipotong Pihak
Lain, klik pada kotak Check Box untuk data yang akan diubah.

a. Klik tombol Ubah yang ada di sebelah bawah tampilan


formulir Daftar. Maka akan terbuka formulir Bukti Pemotongan
PPh sesuai dengan data yang telah dipilih yaitu :

i. Bukti Pemotongan PPh Atas Imbalan Yang


Diterima/Diperoleh Oleh Perusahaan Pelayaran DN (Final)
(Dipotong Pihak Lain) atau

ii. Bukti Pemotongan PPh Atas Imbalan Yang


Diterima/Diperoleh Oleh Perusahaan Pelayaran Dan/Atau
Penerbangan LN (Final) (Dipotong Pihak Lain)
b. Selanjutnya perubahan data dilakukan pada formulir bukti
pemotongan yang telah dijelaskan sebelumnya dalam
Mengubah data Bukti Pemotongan PPh sesuai dengan
formulir yang akan diubah datanya.

3. Pada bagian PPh Pihak Lain Yang Dipotong, klik pada kotak
Check Box untuk data yang akan diubah.

a. Klik tombol Ubah yang ada di sebelah bawah tampilan


formulir Daftar. Maka akan terbuka formulir Bukti Pemotongan
PPh sesuai dengan data yang telah dipilih yaitu :

i. Bukti Pemotongan PPh Atas Imbalan Yang

337
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

Dibayarkan/Terutang Kepada Perusahaan Pelayaran DN


(Final) atau

ii. Bukti Pemotongan PPh Atas Imbalan Yang


Diterima/Diperoleh Oleh Perusahaan Pelayaran DN (Final)
(Dari Indonesia) atau Bukti Pemotongan PPh (Dari Luar
Indonesia) atau

iii. Bukti Pemotongan PPh Atas Imbalan Yang


Dibayar/Terutang Kepada Perusahaan Pelayaran Dan/Atau
Penerbangan LN (Final) atau

iv. Bukti Pemotongan PPh Atas Imbalan Yang


Dibayarkan/Terutang Kepada Perusahaan Penerbangan
Dalam Negeri

b. Selanjutnya perubahan data dilakukan pada formulir bukti


pemotongan yang telah dijelaskan sebelumnya dalam
Mengubah data Bukti Pemotongan PPh sesuai dengan
formulir yang akan diubah datanya.

4. Klik tab Perhitungan PPh Pasal 24, klik pada kotak Check Box
untuk data yang akan diubah.

a. Klik tombol Ubah yang ada di sebelah bawah tampilan


formulir. Maka akan terbuka formulir Perhitungan PPh Pasal 24
sesuai dengan data yang telah dipilih.

b. Selanjutnya lakukan perubahan data pada kolom-kolom yang


diinginkan.

5. Klik tombol Tutup untuk kembali ke menu utama SPT Masa PPh.

Menghapus data pada Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 15


Untuk menghapus data pada formulir Daftar BP PPh Pasal 15, ikuti
langkah berikut ini :
1. Untuk melakukan penghapusan data, Operator

 membuka data SPT masa yang telah dibuat melalui


menu Jenis Pajak Penghasilan  PPh Masa
Pasal 15  Daftar Bukti Potong PPh
Pasal 15. Maka formulir tersebut akan aktif terbuka.

338
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

2. Klik pada tab PPh Pasal 15. Untuk menghapus data pada Bagian
PPh Yang Dipotong Pihak Lain dapat dilakukan dengan 3 cara,
yaitu :

a. Menghapus hanya satu data, maka ikuti langkah-langkah di bawah


ini :

i. Klik kotak Check Box pada baris data (record) yang akan
dihapus.

ii. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan


Apakah Data Tersebut Akan Dihapus ?

iii. Klik Yes maka akan ditampilkan pesan Data Berhasil


Dihapus. Klik tombol OK, maka data yang telah dipilih
pada formulir Daftar BP PPh Pasal 15 akan terhapus.

iv. Klik No untuk membatalkan dan kembali ke formulir


Daftar.

b. Menghapus lebih dari satu data, maka ikuti langkah-langkah di


bawah ini :

i. Tentukan baris ke berapa data (record) yang akan


dihapus dengan cara mengisi kolom Baris Ke dan kolom
s.d Baris Ke.

ii. Klik kotak Check Box pada Filter Data, maka


kotak Check Box pada data yang dimaksud otomatis akan
aktif.

iii. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan


Apakah Data Tersebut Akan Dihapus ?

iv. Klik Yes maka akan ditampilkan pesan Data


Berhasil Dihapus. Klik tombol OK, maka data yang telah
dipilih pada formulir Daftar BP PPh Pasal 15 akan terhapus.

v. Klik No untuk membatalkan dan kembali ke


formulir daftar ini.

c. Menghapus semua data, maka ikuti langkah-langkah di bawah ini :

339
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

i. Klik kotak Check Box yang terdapat di sebelah kiri Pilih


Semua pada bagian bawah tampilan formulir daftar.

ii. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan


Apakah Benar Data Tersebut Akan Dihapus ?

iii. Klik Yes maka akan ditampilkan pesan Data Berhasil


Dihapus. Klik tombol OK, maka data akan terhapus dan
tampilan akan kembali ke formulir daftar.

iv. Klik No untuk membatalkan dan kembali ke formulir


daftar.

5. Untuk menghapus data pada Bagian PPh Pihak Lain Yang


Dipotong dilakukan dengan cara yang sama seperti pada Bagian
PPh Yang Dipotong Pihak Lain.

6. Klik pada tab Perhitungan PPh Pasal 24. Penghapusan data pada
form ini dilakukan dengan cara yang seperti pada Bagian PPh Yang
Dipotong Pihak Lain.

7. Klik tombol Tutup pada formulir Daftar BP PPh Pasal 15 untuk


keluar dari formulir dan kembali ke menu utama SPT Masa PPh.

Mencetak data pada Daftar Bukti Pemotongan PPh Pasal 15


Untuk mencetak data pada formulir Daftar BP PPh Pasal 15, ikuti langkah


berikut ini :
1. Untuk melakukan pencetakan data, Operator
membuka data SPT masa yang telah dibuat melalui
menu Jenis Pajak Penghasilan  PPh Masa
Pasal 15  Daftar Bukti Potong PPh
Pasal 15. Maka formulir tersebut akan aktif terbuka.

2. Klik tab PPh Pasal 15.

3. Kemudian pada menu Cetak di bagian bawah tampilan formulir


daftar, pilih jenis formulir yang akan dicetak pada kotak Option
Button.

a. Klik Option Button yang terdapat di sebelah kiri PPh Yang


Dipotong Pihak Lain, jika formulir yang akan dicetak oleh
user adalah :

340
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

i. BP PPh Atas Imbalan Yang Diterima/Diperoleh Oleh


Perusahaan Pelayaran DN (Final) (Dipotong Pihak Lain)

ii. BP PPh Atas Imbalan Yang Diterima/Diperoleh Oleh


Perusahaan Pelayaran Dan/Atau Penerbangan LN (Final)
(Dipotong Pihak Lain)

b. Klik Option yang terdapat di sebelah kiri PPh Pihak Lain


Yang Dipotong, jika formulir yang akan dicetak oleh user
adalah :

i. BP PPh Atas Imbalan Yang Dibayarkan/Terutang Kepada


Perusahaan Pelayaran DN (Final)
ii. BP PPh Atas Imbalan Yang Diterima/Diperoleh Oleh
Perusahaan Pelayaran DN (Final) (Dari Indonesia) dan
Bukti Pemotongan PPh (Dari Luar Indonesia)

iii. BP PPh Atas Imbalan Yang Dibayar/Terutang Kepada


Perusahaan Pelayaran Dan/Atau Penerbangan LN (Final)

iv. BP PPh Atas Imbalan Yang Dibayarkan/Terutang Kepada


Perusahaan Penerbangan Dalam Negeri

c.Klik Option yang terdapat di sebelah kiri PPh Pasal 24 Yang


Diperhitungkan, jika formulir PPh Pasal 24 Yang
Diperhitungkan yang akan dicetak oleh user.

d. Klik Option yang terdapat di sebelah kiri Daftar Bukti


Pemotongan PPh Ps 15, jika formulir Daftar Bukti
Pemotongan PPh Pasal 15 yang akan dicetak oleh user.

4. Klik tombol Cetak pada formulir daftar, maka akan muncul


tampilan preview formulir sesuai pilihan sebelumnya.

a. Klik tombol Print yang terletak di sebelah kiri atas tampilan


preview. Akan aktif menu untuk melakukan pencetakan.

i. Klik tombol print yang terletak di bagian bawah tampilan


pencetakan, data untuk formulir dipilih akan dicetak pada
selembar kertas.

ii. Klik tombol cancel yang terletak di bagian bawah


tampilan pencetakan, untuk membatalkan pencetakan data
341
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

formulir tersebut.

b. Klik tombol silang (X) yang terletak di sebelah kanan atas


tampilan preview untuk keluar dari menu preview.

5. Klik tab Perhitungan PPh Pasal 24. Lakukan pencetakan data


dengan cara yang sama seperti pada tab PPh Pasal 15.

6. Klik tombol Tutup pada formulir Daftar Bukti Pemotongan PPh


Pasal 15 untuk keluar dari formulir dan kembali ke menu utama SPT
Masa PPh.

Daftar Surat Setoran Pajak (SSP)


Daftar Surat Setoran Pajak (SSP) adalah daftar surat/bukti/laporan yang
oleh Wajib Pajak digunakan untuk melakukan pembayaran atau
penyetoran pajak yang terutang ke kas negara melalui Kantor Pos dan
atau bank Badan Usaha Milik Negara atau bank Badan Usaha Milik Daerah
atau tempat pembayaran lain yang ditunjuk oleh Menteri Keuangan paling
lambat tanggal 15 bulan takwim berikutnya setelah Masa Pajak berakhir.
Formulir terdiri dari dua bagian yaitu Daftar Surat Setoran Pajak Yang
Harus Dibayar digunakan untuk memudahkan User melihat data SSP yang
harus dibayar dan Daftar Surat Setoran Pajak Yang Telah Dibayar
digunakan untuk mengisi form SSP.

Menampilkan data pada Daftar Surat Setoran Pajak (SSP)


Untuk menampilkan data pada formulir Daftar SSP, ikuti langkah berikut
ini :


1. Klik menu Jenis Pajak Penghasilan  PPh Masa
Pasal 15  Daftar Surat Setoran Pajak
(SSP)/Bukti Pemindahbukuan (PBK)  Daftar
Surat Setoran Pajak (SSP) maka akan
ditampilkan formulir Daftar SSP.

2. Tampilan formulir ini seperti tampilan formulir SSP pada pasal 21/26.
Jika user memilih Option Button Buka SPT Yang Ada maka
tampilan awal untuk formulir ini akan berisi data yang telah
dimasukkan sesuai dengan tahun pajak yang telah dipilih
sebelumnya. Sedangkan untuk pilihan Option Button Buat SPT
Baru, tampilan awal untuk formulir ini hanya kolom–kolom yang

342
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

tidak berisi data (masih kosong).

3. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan formulir Daftar SSP
dan kembali ke menu SPT Masa PPh.

Menambah data Daftar Surat Setoran Pajak (SSP)


Untuk menambah data pada formulir Daftar SSP, ikuti langkah berikut ini :


1. Klik menu Jenis Pajak Penghasilan  PPh Masa
Pasal 15  Daftar Surat Setoran Pajak
(SSP)/Bukti Pemindahbukuan (PBK)  Daftar
Surat Setoran Pajak (SSP) maka akan ditampilkan
formulir Daftar SSP.

2. Klik tombol Baru yang terdapat pada bagian bawah formulir, maka
akan ditampilkan formulir Surat Setoran Pajak (SSP). Tampilan
formulir ini dapat dilihat pada Menambah data Daftar Surat
Setoran Pajak (SSP) dalam Menggunakan Menu Pasal 21 Dan
Atau Pasal 26.

3. Bagian Detail Wajib Pajak otomatis telah terisi. Pengisian dilakukan


pada bagian Uraian SSP sesuai dengan data pada bagian Daftar
Surat Setoran Pajak Yang Harus Dibayar.

4. Klik tombol yang terdapat di sebelah kanan kolom MAP/Kode Jenis


Pajak maka akan ditampilkan Combo Box berikut :

Kemudian pilih salah satu MAP/Kode Jenis Pajak sesuai judul formulir
jenis pajak yang akan dibayar/disetor. Kolom Kode Jenis Setoran dan
Uraian Pembayaran otomatis akan terisi. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.

5. Klik tombol Scroll Bar yang terletak di sebelah kanan kolom Masa
Tahun - Tahun Pajak. Klik bulan untuk masa pajak yang
dibayar/disetor dengan menggunakan Mouse kemudian gunakan
tombol Scroll Bar yang terdapat di kiri dan kanan kolom tersebut.
Pembayaran atau setoran untuk lebih dari satu masa pajak dilakukan
dengan menggunakan satu SSP untuk setiap masa pajak.

343
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

Klik tahun terutangnya pajak dengan menggunakan Mouse


kemudian gunakan Scroll bar yang terdapat di kiri dan kanan
kolom tersebut. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

6. Isi nomor transaksi pembayaran pajak pada kolom NTPP sesuai


dengan nomor transaksi bank hanya oleh Kantor Penerima
Pembayaran yang telah mengadakan kerja sama Monitoring
Pelaporan Pembayaran Pajak (MP3) dengan Direktorat Jenderal Pajak.
Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

7. Isi tarif pada kolom Jumlah Pembayaran (Rp) sesuai dengan jumlah
pajak yang dibayar/disetor dalam rupiah penuh. Pembayaran pajak
dengan mata uang Dollar Amerika Serikat (bagi WP yang diwajibkan
melakukan pembayaran pajak dalam mata uang Dollar Amerika
Serikat) diisi secara lengkap sampai sen. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.

8. Klik tombol Scroll Bar yang terletak di sebelah kanan kolom Tanggal
Setor. Akan muncul tampilan kalender, ubah tanggal dengan cara
meng-klik langsung pada tampilan kalender tersebut.

Ubah bulan dengan cara meng-klik judul bulan yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul list untuk bulan selama setahun, klik
bulan yang dimaksud dengan menggunakan Mouse. Atau bisa juga
dengan cara meng-klik tombol Scroll bar yang terdapat di kiri dan
kanan tampilan judul kalender.

Ubah tahun dengan cara meng-klik judul tahun yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul Scroll bar atas dan bawah, gunakan
Scroll bar tersebut untuk mengubah tahun yang dimaksud. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

9. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah dimasukkan.


Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data SSP Tersebut Akan
Disimpan ?

a. Jika klik No atau Cancel maka akan kembali ke formulir SSP yang
telah terisi.

b. Jika klik Yes maka akan ditampilkan pesan bahwa Data SSP

344
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

Sudah Ada. Klik OK, maka tampilan formulir seperti saat pertama
kali aktif.

c. Jika Tutup untuk kembali ke formulir Daftar SSP.

10. Klik tombol Tutup pada formulir Daftar SSP, maka tampilan
akan kembali ke menu utama SPT Masa PPh.

Mengubah data pada Daftar Surat Setoran Pajak (SSP)


Untuk mengubah data pada formulir Daftar SSP, ikuti langkah berikut ini :


1. Untuk melakukan perubahan data, Operator
membuka data SPT masa yang telah dibuat
melalui menu Jenis Pajak Penghasilan  PPh
Masa Pasal 15  Daftar Surat Setoran Pajak
(SSP)/Bukti Pemindahbukuan (PBK)  Daftar Surat
Setoran Pajak (SSP) maka akan ditampilkan formulir Daftar
SSP.

2. Klik baris data grid pada data Surat Setoran Pajak yang akan
diubah.

3. Klik tombol Ubah yang terdapat di sebelah bawah tampilan


formulir Daftar SSP, maka akan terbuka formulir Surat Setoran
Pajak (SSP) sesuai dengan data yang telah dipilih.

4. Lakukan perubahan data pada kolom-kolom yang dinginkan.

5. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data SSP
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika klik No atau Cancel maka akan kembali ke formulir SSP yang
telah terisi.

b. Jika klik Yes maka akan ditampilkan pesan bahwa Data SSP
Sudah Ada. Klik OK, maka tampilan formulir akan tertutup dan
kembali ke Daftar SSP.

6. Klik tombol Tutup pada tampilan formulir Daftar SSP untuk


kembali ke menu utama SPT Masa PPh.

Menghapus data pada Daftar Surat Setoran Pajak (SSP)


Untuk menghapus data pada formulir Daftar SSP, ikuti langkah berikut ini :

345
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5


1. Untuk melakukan penghapusan data, Operator
membuka data SPT masa yang telah dibuat melalui
menu Jenis Pajak Penghasilan  PPh Masa
Pasal 15  Daftar Surat Setoran Pajak
(SSP)/Bukti Pemindahbukuan (PBK)  Daftar Surat Setoran
Pajak (SSP) maka akan ditampilkan formulir Daftar SSP.

2. Untuk menghapus data pada formulir ini dapat dilakukan dengan 3


cara, yaitu :

3. Klik baris data grid pada data yang akan dihapus.

4. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan Apakah Data


SSP Tersebut Akan Dihapus ?

a. Klik Yes maka data yang telah dipilih pada formulir Daftar SSP
akan terhapus.

b. Klik No untuk membatalkan dan kembali ke formulir Daftar.

5. Klik tombol Tutup yang ada pada formulir Daftar SSP untuk keluar
dari formulir dan kembali ke menu utama SPT Masa PPh.

Daftar Bukti Pemindah Bukuan (PBK)


Bukti Pemindah Bukuan (PBK) digunakan jika ada keberatan pada
pembayaran Surat Ketetapan Pajak Lebih Bayar atau lainnya. Formulir
Daftar Bukti Pemindah Bukuan (PBK) tergabung dalam menu Pasal 15
pada Jenis Pajak Penghasilan.

Menampilkan data pada Daftar Bukti Pemindah Bukuan (PBK)


Untuk menampilkan data pada formulir Daftar Bukti PBK, ikuti langkah


berikut ini :
1. Klik menu Jenis Pajak Penghasilan  Pasal
15  Daftar Surat Setoran Pajak
(SSP)/Bukti Pemindahbukuan (PBK) 
Daftar Bukti Pemindah Bukuan (PBK) maka
akan ditampilkan formulir Daftar Pemindah Bukuan (PPh Masa
Pasal 15).

2. Tampilan formulir ini seperti tampilan formulir PBK pada pasal 4 ayat
2. Jika user memilih Option Button Buka SPT Yang Ada maka

346
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

tampilan awal untuk formulir ini akan berisi data yang telah
dimasukkan sesuai dengan tahun pajak yang telah dipilih
sebelumnya. Sedangkan untuk pilihan Option Button Buat SPT
Baru, tampilan awal untuk formulir ini hanya kolom–kolom yang tidak
berisi data (masih kosong).

3. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan formulir Daftar Bukti
PBK dan kembali ke menu SPT Masa PPh.

GAMBAR106. Formulir Daftar PBK (PPh Masa Pasal 15)

Menambah data Daftar Bukti Pemindah Bukuan (PBK)


Untuk menambah data pada formulir Daftar Bukti PBK, ikuti langkah
berikut ini :


1. Klik menu Jenis Pajak Penghasilan  Pasal 15 
Daftar Surat Setoran Pajak (SSP)/Bukti
Pemindahbukuan (PBK)  Daftar Bukti
Pemindah Bukuan (PBK) maka formulir tersebut
akan ditampilkan.

2. Klik tombol Baru yang terdapat pada bagian bawah formulir, maka
akan ditampilkan Formulir Bukti Pemindah Bukuan (PBK).
Tampilan formulir ini seperti tampilan formulir PBK pada Menambah
data Daftar Bukti Pemindah Bukuan (PBK) dalam menu Pasal 4
Ayat (2).

3. Isi Nomor Bukti Pemindah Bukuan. Tekan tombol Tab untuk pindah
ke kolom berikutnya.

4. Pada kolom Pemindah Bukuan Dilakukan Berdasarkan, pilih salah


satu Option Button pada alasan mengapa dilakukan Pemindah
Bukuan. Atau klik Option Button pada kolom alasan yang kosong jika
ada alasan lainnya. Kemudian isi kolom tersebut dengan alasan yang

347
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

5. Isi Nomor pada kolom yang tersedia. Tekan tombol Tab untuk pindah
ke kolom berikutnya.

6. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom


Tanggal. Akan muncul tampilan kalender, ubah tanggal dengan cara
meng-klik langsung pada tampilan kalender tersebut.

Ubah bulan dengan cara meng-klik judul bulan yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul list untuk bulan selama setahun, klik
bulan yang dimaksud dengan menggunakan Mouse. Atau bisa juga
dengan cara meng-klik tombol Scroll bar yang terdapat di kiri dan
kanan tampilan judul kalender.

Ubah tahun dengan cara meng-klik judul tahun yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul Scroll bar atas dan bawah, gunakan
Scroll bar tersebut untuk mengubah tahun yang dimaksud. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

7. Pada bagian Dari, kolom yang diisi yaitu :

a. Isi nama Wajib Pajak yang mengajukan Pemindah Bukuan pada


kolom Nama. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

b. Isi alamat Wajib Pajak yang mengajukan Pemindah Bukuan pada


kolom Alamat. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

c. Isi Nomor Pokok Wajib Pajak yang mengajukan Pemindah Bukuan


pada kolom NPWP. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

d. Isi jenis pajak yang dibayar/disetor pada kolom Jenis Pajak. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

e. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom Kode
MAP. Kemudian pilih salah satu kode sesuai dengan jenis pajak
yang dibayar/disetor. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

f. Pada kolom Masa / Tahun, bulan dan tahun otomatis telah terisi

348
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

sesuai dengan masa PPh pada menu setting SPT. Jika User ingin
mengubah, klik pada kotak bulan kemudian isi bulan yang
dimaksud. Ubah tahun dengan cara klik pada kotak tahun
kemudian isi tahun yang dimaksud. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.

g. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah bawah kolom


Masa/Tahun. Kemudian pilih salah satu Surat Pajak yang
dimaksud : STP, SKP, SKPT, atau SKPLB. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.

h. Isi nomor Surat Pajak pada kolom Nomor. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.
i. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom Kode
Jenis Setoran. Kemudian pilih salah satu kode sesuai dengan jenis
pajak yang dibayar/disetor. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.

8. Pada bagian Kepada, isi kolom-kolom dengan cara yang sama


seperti di atas.

a. Pengisian data dilakukan dengan cara yang sama mulai dari kolom
Nama sampai kolom Kode Jenis Setoran. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.

b. Pada kolom Nomor, nomor diisi sesuai dengan nomor Surat Pajak.
Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

9. Pada formulir PBK bagian bawah, kolom yang diisi yaitu :

a. Klik tombol Scroll bar yang terletak di sebelah kanan kolom


Tanggal. Akan muncul tampilan kalender, ubah tanggal dengan
cara meng-klik langsung pada tampilan kalender tersebut.

Ubah bulan dengan cara meng-klik judul bulan yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul list untuk bulan selama setahun,
klik bulan yang dimaksud dengan menggunakan Mouse. Atau bisa
juga dengan cara meng-klik tombol Scroll bar yang terdapat di
kiri dan kanan tampilan judul kalender.

Ubah tahun dengan cara meng-klik judul tahun yang terdapat pada

349
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

tampilan kalender, akan muncul Scroll bar atas dan bawah,


gunakan Scroll bar tersebut untuk mengubah tahun yang
dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

b. Isi jumlah pajak yang lebih/kurang bayar/setor dengan angka pada


kolom Jumlah Pemindahbukuan. Tekan tombol Tab untuk pindah
ke kolom berikutnya.

c. Isi jumlah pemindahbukuan tersebut dengan huruf pada kolom


Terbilang. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

d. Isi lokasi/kota pembuatan bukti pemindahbukuan pada kolom


Tempat/Tgl Pembuatan PBK. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.

e. Isi tanggal pembuatan bukti pemindahbukuan dengan


menggunakan tombol Scroll bar di sebelah kanan kolom
Tempat/Tgl Pembuatan PBK. Akan muncul tampilan kalender, ubah
tanggal dengan cara meng-klik langsung pada tampilan kalender
tersebut.

Ubah bulan dengan cara meng-klik judul bulan yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul list untuk bulan selama setahun,
klik bulan yang dimaksud dengan menggunakan Mouse. Atau bisa
juga dengan cara meng-klik tombol Scroll bar yang terdapat di
kiri dan kanan tampilan judul kalender.

Ubah tahun dengan cara meng-klik judul tahun yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul Scroll bar atas dan bawah,
gunakan Scroll bar tersebut untuk mengubah tahun yang
dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

f. Isi nama pejabat Kepala Kantor Pelayanan Pajak pada kolom Nama
Pejabat Kepala KPP. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

g. Isi nomor induk pejabat Kepala Kantor Pelayanan Pajak pada kolom
NIP Pejabat Kepala KPP. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

10. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data Tersebut
350
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

Akan Disimpan ?

a. Jika klik Cancel, maka tampilan kembali ke formulir bukti


Pemindah Bukuan.

b. Jika klik No, maka akan kembali ke formulir Daftar Pemindah


Bukuan (Pasal 15).

c. Jika klik Yes, maka akan ditampilkan pesan bahwa Data Berhasil
Disimpan. Klik OK, maka data akan terisi pada formulir Daftar
Pemindah Bukuan.

d. Jika Tutup untuk kembali ke formulir Daftar Pemindah Bukuan.

11. Klik tombol Tutup pada formulir Daftar Pemindah Bukuan, maka
tampilan akan kembali ke menu utama SPT Masa PPh.

Mengubah data pada Daftar Bukti Pemindah Bukuan (PBK)


Untuk mengubah data pada formulir Daftar Bukti PBK, Ikuti langkah
berikut ini :


1. Untuk melakukan perubahan data, Operator
membuka data SPT masa yang telah dibuat
melalui menu Jenis Pajak Penghasilan  Pasal
15  Daftar Surat Setoran Pajak (SSP)/Bukti
Pemindahbukuan (PBK)  Daftar Bukti Pemindah Bukuan
(PBK) maka akan ditampilkan formulir Daftar Pemindah
Bukuan (PPh Masa Pasal 15).

2. Klik baris data grid pada data yang akan diubah.


3. Klik tombol Ubah yang terdapat di sebelah bawah tampilan
formulir Daftar Pemindah Bukuan, maka akan ditampilkan pesan
Apakah Data Tersebut Akan Diubah ?

a. Jika klik No, maka akan kembali ke formulir daftar yang telah
terisi.

b. Jika klik Yes, maka akan ditampilkan formulir Bukti PBK sesuai
dengan data yang dipilih.

4. Lakukan perubahan data pada kolom-kolom yang dinginkan.

5. Klik tombol Simpan untuk menyimpan data yang telah


dimasukkan. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data

351
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika Cancel, maka tampilan kembali ke formulir bukti PBK.

b. Jika klik No, maka akan kembali ke formulir Daftar PBK (Pasal 15).

c.Jika klik Yes, maka akan ditampilkan pesan bahwa Data Berhasil
Disimpan. Klik OK, maka data akan terisi pada formulir Daftar
PBK.

6. Klik tombol Tutup pada tampilan formulir Daftar


Pemindahbbukuan (PBK) untuk kembali ke menu utama SPT
Masa PPh.

Menghapus data pada Daftar Bukti Pemindah Bukuan (PBK)


Untuk menghapus data pada formulir Daftar PBK, ikuti langkah berikut ini :


1. Untuk melakukan penghapusan data, Operator
membuka data SPT masa yang telah dibuat
melalui menu Jenis Pajak Penghasilan 
Pasal 15  Daftar Surat Setoran Pajak
(SSP)/Bukti Pemindahbukuan (PBK)  Daftar Bukti
Pemindah Bukuan (PBK) maka akan ditampilkan formulir
Daftar Pemindah Bukuan (PPh Masa Pasal 15).

2. Klik baris data grid pada data yang akan dihapus.

3. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan Apakah


Data Tersebut Akan Dihapus ?

a. Klik Yes maka Data Berhasil Dihapus data yang telah dipilih
pada formulir daftar Pemindah Bukuan akan terhapus.

b. Klik No untuk membatalkan dan kembali ke formulir Daftar.

4. Klik tombol Tutup yang ada pada formulir Daftar Pemindah


Bukuan (PBK) untuk keluar dari formulir dan kembali ke menu
utama SPT Masa PPh.

Surat Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Pasal 15


SPT PPh Pasal 15 adalah surat yang digunakan WP untuk melaporkan
perhitungan dan pembayaran PPh Pasal 15 yang terutang menurut
ketentuan peraturan perundang-undangan perpajakan. Formulir ini

352
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

berupa tampilan data–data yang telah dimasukkan sebelumnya melalui


formulir - formulir Bukti Potong PPh dan Daftar Bukti Potong PPh yang
terdapat dalam menu Pasal 15.

GAMBAR107. Formulir Surat Pemberitahuan (SPT) Masa PPh

Menampilkan data pada Surat Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Pasal 15


Untuk menampilkan data pada formulir SPT Masa PPh Pasal 15, ikuti
langkah berikut ini :


1. Pada tampilan aplikasi eSPT Masa PPh, pilih dan
klik menu Jenis Pajak Penghasilan  PPh
Masa Pasal 15  Surat Pemberitahuan
(SPT) Masa PPh Pasal 15. Maka formulir
tersebut akan aktif terbuka.

2. Tampilan data pada formulir ini, tergantung dari pilihan user di


menu Setting SPT.

3. Jika user memilih Option Button Buat SPT Baru, tampilan awal
untuk formulir ini hanya kolom–kolom yang tidak berisi data (masih
kosong).

4. Sedangkan untuk pilihan Option Button Buka SPT Yang Ada maka
tampilan awal untuk formulir ini akan berisi data yang merupakan
pindahan dari formulir Bukti Pemotongan PPh dan Daftar Bukti
353
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

Pemotongan PPh sesuai dengan tahun pajak yang telah dipilih


sebelumnya.

5. Rincian pindahan data dari bukti potong ke formulir SPT pada


bagian PPh Pasal 15 yang telah dipotong adalah sbb :

a. Angka 1 kolom (4) pindahan dari formulir BP Imbalan Yang


Dibayarkan/Terutang Kepada Perusahaan Pelayaran DN angka
1 kolom (2).

b. Angka 1 kolom (6) pindahan dari formulir BP Imbalan Yang


Dibayarkan/Terutang Kepada Perusahaan Pelayaran DN angka
1 kolom (4).
c. Angka 2 huruf a kolom (4) pindahan dari formulir BP Imbalan
Yang Diterima/Diperoleh Sehubungan Dengan Pengangkutan
Orang Dan/Atau Barang Termasuk Penyewaan Kapal Laut
Oleh Perusahaan Pelayaran Dalam Negeri (Penghasilan Dari
Indonesia) angka 1 kolom (2).

d. Angka 2 huruf a kolom (6) pindahan dari formulir BP Imbalan


Yang Diterima/Diperoleh Sehubungan Dengan Pengangkutan
Orang Dan/Atau Barang Termasuk Penyewaan Kapal Laut
Oleh Perusahaan Pelayaran Dalam Negeri (Penghasilan Dari
Indonesia) angka 1 kolom (4).

e. Angka 2 huruf b kolom (4) pindahan dari formulir BP Imbalan


Yang Diterima/Diperoleh Sehubungan Dengan Pengangkutan
Orang Dan/Atau Barang Termasuk Penyewaan Kapal Laut
Oleh Perusahaan Pelayaran Dalam Negeri (Penghasilan Dari
Luar Indonesia) angka 1 kolom (2).

f. Angka 2 huruf b kolom (6) pindahan dari formulir BP Imbalan


Yang Diterima/Diperoleh Sehubungan Dengan Pengangkutan
Orang Dan/Atau Barang Termasuk Penyewaan Kapal Laut
Oleh Perusahaan Pelayaran Dalam Negeri (Penghasilan Dari
Luar Indonesia) angka 1 kolom (4).

g. Angka 2 huruf d kolom (6) pindahan dari formulir BP Imbalan


Yang Diterima/Diperoleh Sehubungan Dengan Pengangkutan
Orang Dan/Atau Barang Termasuk Penyewaan Kapal Laut

354
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

Oleh Perusahaan Pelayaran Dalam Negeri (PPh Yang Dipotong


Pihak Lain) angka 1 kolom (4).

h. Angka 3 kolom (4) pindahan dari formulir BP Imbalan Charter


Kapal Laut Dan/Atau Pesawat Udara Yang
Dibayarkan/Terutang Kepada Perusahaan Pelayaran Dan/Atau
Penerbangan Luar Negeri angka 1 kolom (2).

i. Angka 3 kolom (6) pindahan dari formulir BP Imbalan Charter


Kapal Laut Dan/Atau Pesawat Udara Yang
Dibayarkan/Terutang Kepada Perusahaan Pelayaran Dan/Atau
Penerbangan Luar Negeri angka 1 kolom (4).
j. Angka 4 huruf a kolom (4) pindahan dari formulir BP Imbalan
Yang Diterima/Diperoleh Sehubungan Dengan Pengangkutan
Orang Dan/Atau Barang Termasuk Charter Kapal Laut
Dan/Atau Pesawat Udara Oleh Perusahaan Pelayaran
Dan/Atau Penerbangan Luar Negeri (PPh Yang Disetor Sendiri)
angka 1 kolom (2).

k. Angka 4 huruf a kolom (6) pindahan dari formulir BP Imbalan


Yang Diterima/Diperoleh Sehubungan Dengan Pengangkutan
Orang Dan/Atau Barang Termasuk Charter Kapal Laut
Dan/Atau Pesawat Udara Oleh Perusahaan Pelayaran
Dan/Atau Penerbangan Luar Negeri (PPh Yang Disetor Sendiri)
angka 1 kolom (4).

l. Angka 4 huruf b kolom (4) pindahan dari formulir BP Imbalan


Yang Diterima/Diperoleh Sehubungan Dengan Pengangkutan
Orang Dan/Atau Barang Termasuk Charter Kapal Laut
Dan/Atau Pesawat Udara Oleh Perusahaan Pelayaran
Dan/Atau Penerbangan Luar Negeri (PPh Yang Dipotong Pihak
Lain) angka 1 kolom (2).

m. Angka 4 huruf b kolom (6) pindahan dari formulir BP


Imbalan Yang Diterima/Diperoleh Sehubungan Dengan
Pengangkutan Orang Dan/Atau Barang Termasuk Charter
Kapal Laut Dan/Atau Pesawat Udara Oleh Perusahaan
Pelayaran Dan/Atau Penerbangan Luar Negeri (PPh Yang
Dipotong Pihak Lain) angka 1 kolom (4).
355
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

n. Angka 5 kolom (4) pindahan dari formulir BP Imbalan Charter


Pesawat Udara Yang Dibayarkan/Terutang Kepada Perusahaan
Penerbangan Dalam Negeri angka 1 kolom (2).

o. Angka 5 kolom (6) pindahan dari formulir BP Imbalan Charter


Pesawat Udara Yang Dibayarkan/Terutang Kepada Perusahaan
Penerbangan DN angka 1 kolom (4).

6. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan formulir SPT Masa
PPh Pasal 15 data akan otomatis kembali ke menu SPT Masa PPh.

Mengubah data pada Surat Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Pasal 15


Untuk mengubah data pada formulir SPT Masa PPh Pasal 15, ikuti langkah
berikut ini :


1. Untuk melakukan perubahan data, buka SPT masa
yang pernah dibuat melalui menu Jenis Pajak
Penghasilan  PPh Masa Pasal 15  Surat
Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Pasal 15.
Maka formulir tersebut akan aktif terbuka.

2. Pada tampilan tersebut dapat dilihat kolom-kolom yang sudah


terisi dengan nilai–nilai yang merupakan pindahan dari formulir
Bukti Pemotongan PPh dan Daftar Pemotongan PPh yang
terdapat pada menu Pasal 15.

3. Perubahan data hanya dapat dilakukan pada kolom (5) Tarif %.


Lakukan perubahan persen tarif data yang diinginkan. Tekan
tombol Tab setiap perpindahan kolom ke kolom berikutnya.
4. Klik tombol Scroll bar yang terletak pada kolom Tanggal
Penyetoran. Kotak kalender akan ditampilkan. Untuk mengubah
tanggal, klik dan pilih tanggal yang diinginkan pada tampilan
kalender tersebut.

Untuk mengubah bulan, pilih dan klik judul bulan yang terdapat pada
tampilan kalender, akan muncul list untuk bulan selama setahun, klik
bulan yang dimaksud dengan menggunakan Mouse. Atau bisa juga
dengan cara menggunakan tombol Scroll bar yang terdapat di kiri
dan kanan tampilan judul kalender.

Ubah tahun dengan cara pilih dan klik judul tahun yang terdapat pada

356
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

tampilan kalender, akan muncul Scroll bar atas dan bawah, gunakan
Scroll bar tersebut untuk mengubah tahun yang dimaksud. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya

5. Pilih dan klik jenis Lampiran pada kotak Check Box yang
terdapat pada kolom Lampiran.

a. Kotak Check Box pada Surat Setoran Pajak, Daftar Bukti


Pemotongan PPh Pasal 15, dan Bukti Pemotongan PPh Pasal
15 otomatis telah terisi. Klik kembali pada kotak Check Box-
nya, jika SSP, daftar, dan bukti tersebut tidak akan
dilampirkan bersama SPT.
b. Jumlah lampiran Surat Setoran Pajak dan Bukti Pemotongan
PPh Pasal 15 Oleh Koperasi pada kotak lembar juga otomatis
telah terisi jika membuka formulir SPT yang telah ada.

c. Klik kotak Check Box yang terdapat di sebelah kiri Surat


Kuasa Khusus, jika bersama SPT dilampirkan pula Surat Kuasa
Khusus/Surat Keterangan Kematian.

d. Klik kotak Check Box yang terdapat di sebelah kiri Legalisasi


fotokopi surat Keterangan Domisili/Certificate of Residence
(COR) yang berlaku tidak lebih dari 1 (satu) tahun dari tanggal
pemotongan apabila pemotongan pajak dihitung dengan
mempertimbangkan Perjanjian Penghindaran Pajak Berganda
(P3B), jika bersama SPT dilampirkan pula legalisasi fotokopi
surat tersebut.

e. Tentukan Tanggal SPT dengan cara meng-klik tombol Scroll


bar yang terletak pada kolom Tanggal SPT. Kotak kalender
akan ditampilkan. Untuk mengubah tanggal, klik dan pilih
tanggal yang diinginkan pada tampilan kalender tersebut.

Untuk mengubah bulan, pilih dan klik judul bulan yang terdapat
pada tampilan kalender, akan muncul list untuk bulan selama
setahun, klik bulan yang dimaksud dengan menggunakan Mouse.
Atau bisa juga dengan cara menggunakan tombol Scroll bar yang
terdapat di kiri dan kanan tampilan judul kalender.

Ubah tahun dengan cara pilih dan klik judul tahun yang terdapat

357
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

pada tampilan kalender, akan muncul Scroll bar atas dan bawah,
gunakan Scroll bar tersebut untuk mengubah tahun yang
dimaksud. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

6. Klik tombol Simpan pada formulir Surat Pemberitahuan (SPT)


Masa PPh Pasal 15 untuk menyimpan perubahan data yang
dilakukan maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Disimpan ?

a. Jika klik No, maka akan kembali ke formulir SPT.

b. Jika klik Yes, maka akan ditampilkan pesan bahwa Data


Berhasil disimpan. Klik OK, maka perubahan yang
dilakukan akan tersimpan dalam formulir SPT.

7. Klik tombol Tutup untuk keluar dari tampilan formulir Surat


Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Pasal 15 dan kembali ke menu
utama SPT Masa PPh.

Mencetak data pada Surat Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Pasal 15


Untuk mencetak data pada formulir SPT Masa PPh Pasal 15, ikuti langkah
berikut ini :


1. Untuk melakukan pencetakan data, Operator
membuka data SPT masa yang telah dibuat melalui
menu Jenis Pajak Penghasilan  PPh Masa
Pasal 15  Surat Pemberitahuan (SPT) Masa
PPh Pasal 15. Maka formulir tersebut akan aktif terbuka.
2. Klik tombol Cetak pada formulir Surat Pemberitahuan (SPT) Masa
PPh Pasal 15 untuk mencetak formulir, maka akan muncul tampilan
preview Surat Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Pasal 15.

a. Klik tombol Print yang terletak di sebelah kiri atas tampilan


preview. Akan aktif menu untuk melakukan pencetakan.

i. Klik tombol print yang terletak di bagian bawah tampilan


pencetakan, data untuk formulir SPT akan dicetak pada
selembar kertas.

ii. Klik tombol cancel yang terletak di bagian bawah tampilan


pencetakan, untuk membatalkan pencetakan data formulir
tersebut.

358
e S P T P P h M a s a – P a s a l 1 5

b. Klik tombol silang (X) yang terletak di sebelah kanan atas


tampilan preview untuk keluar dari menu preview.

3. Klik tombol Tutup untuk keluar dari formulir Surat Pemberitahuan


(SPT) Masa PPh Pasal 15 dan kembali ke menu setting SPT Masa
PPh.

359
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

Chapter

13
Menu Utiliti
Menu Utiliti dipakai untuk men-support pembuatan dan
pelaporan eSPT Masa PPh .

M enu Utiliti ini dapat dipilih melalui aplikasi eSPT Masa PPh. Menu–menu
yang tergabung di dalam menu Utiliti ini tidak semuanya dapat digunakan
oleh setiap User yang login ke aplikasi.
I C O N K E Y

 Menambah Data Untuk User yang bertindak sebagai Administrator,


 Mengubah Data menu– menu yang dapat digunakan adalah :
 Menghapus Data 1. Setting Tarif
 Melaporkan 2. Hapus SPT
Data
3. Maintain DataBase
4. Maintain User
5. Rekaf Surat Setoran Pajak
6. Lapor Data SPT ke Kantor Pelayanan Pajak
7. Informasi Profile
Untuk User yang bertindak sebagai User , menu–menu yang dapat
digunakan adalah menu :
1. Tabel Referensi
a. Tabel Wajib Pajak
b. Tabel Nama Bursa
c. Tabel Jenis-jenis Komoditi Migas
d. Tabel PTKP (Penghasilan Tidak Kena Pajak)
e. Tabel UMP (Upah Minimum Propinsi)
2. Impor Data
a. Impor Tabel Wajib Pajak
b. Impor Bukti Potong

360
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

c. Impor SSP dan PBK

361
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

3. Ekspor Data
a. Ekspor Tabel Wajib Pajak
b. Ekspor Bukti Potong
c.Ekspor SSP dan PBK
4. Menu Cetak

GAMBAR108. Menu Utiliti

Setting Tarif
Formulir Setting Tarif akan aktif jika User yang login adalah User yang
bertindak sebagai Operator Data Entri. Formulir ini tergabung dalam menu
Utiliti. Setting Tarif sangat penting artinya bagi formulir–formulir lainnya
dalam aplikasi eSPT, sebab dari setting tarif ini akan ditentukan proses
perhitungan nilai-nilai yang akan muncul di setiap formulir dalam aplikasi
eSPT. Menu ini digunakan jika terdapat perubahan tarif PPh pada nilai tarif
yang telah disediakan oleh Sistem. Pada formulir ini user dapat melakukan
perubahan data tarif.

Menampilkan data Setting Tarif


User dapat menampilkan formulir Setting Tarif dengan mengikuti langkah
berikut ini :


1. Klik menu Utiliti pada tampilan aplikasi SPT PPh.
Klik pada menu Setting Tarif, maka akan
ditampilkan formulir Setting Tarif. Atau klik Ctrl
+ F.

2. Formulir Setting Tarif PPh Masa terdiri dari setting tarif untuk Pasal 4
(2), Pasal 15, Pasal 17, Pasal 21, Pasal 22, Pasal 23, dan Pasal 26.

362
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

3. Pada tampilan tersebut dapat dilihat kolom-kolom yang sudah terisi.


Nilai tarif pada kolom-kolom tersebut dapat diubah.

4. Klik tombol Tutup untuk keluar dari formulir Setting Tarif, dan
kembali ke menu utama SPT Masa PPh.

GAMBAR109. Formulir Setting Tarif

Mengubah data pada Setting Tarif


Untuk mengubah data pada formulir Setting Tarif, ikuti langkah berikut
ini :


1. Untuk melakukan perubahan data pada formulir
setting tarif, Operator membuka data SPT Masa yang
telah dibuat melalui menu Utiliti pada tampilan
aplikasi SPT Masa. Kemudian klik Setting Tarif, maka
akan ditampilkan formulir Setting Tarif.

2. Pada tampilan tersebut dapat dilihat kolom-kolom yang sudah terisi


Nilai Tarif.

3. Klik tombol Ubah bila akan merubah persen tarif yang diinginkan
pada kolom NilaiTarif, Jika persen tarif tersebut yang akan diubah

363
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

oleh user. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

4. Tekan tombol Simpan untuk menyimpan perubahan setting yang


dilakukan.

5. Tekan tombol Tutup untuk keluar dari tampilan formulir Setting


Tarif.

Tabel Wajib Pajak


Formulir ini baru akan aktif jika User yang login adalah User yang
bertindak sebagai Operator Data Entri. Formulir Tabel Wajib Pajak
tergabung dalam menu Tabel Referensi pada menu Utiliti. Formulir Tabel
Wajib Pajak digunakan User untuk menambah, mengubah dan menghapus
data Wajib Pajak yang sudah tersimpan sebelumnya di database.
Selanjutnya data ini akan ditampilkan dalam formulir Daftar Wajib Pajak
Dipotong pada formulir Bukti Pemotongan.

Menambah data Tabel Wajib Pajak


Untuk menambah data pada formulir Tabel Wajib Pajak, ikuti langkah


berikut ini :
1. Klik menu Utiliti. Pilih dan klik menu Tabel
Referensi. Kemudian pilih dan klik Tabel Wajib
Pajak maka akan ditampilkan formulir Tabel Wajib
Pajak.

2. Untuk menambahkan data, klik tombol Tambah pada kiri


bawah formulir Tabel Wajib Pajak. Maka kolom NPWP, Nama WP,
Alamat WP, Kode Pos, No Telepon, Merk Usaha, Jenis WP,
dan Kode Faktur akan aktif.

364
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

GAMBAR110. Formulir Tabel Wajib Pajak


3. Isi NPWP sesuai dengan NPWP yang tercantum pada kartu NPWP.
Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

4. Isi Nama WP sesuai dengan nama WP yang tercantum pada kartu


NPWP. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

5. Isi Alamat WP sesuai dengan alamat lengkap yang tercantum pada


kartu NPWP. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

6. Isi Kode Pos sesuai dengan kode pos yang tercantum pada kartu
NPWP. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

7. Isi No Telepon sesuai dengan nomor telepon wajib pajak yang


bersangkutan. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

8. Isi Merk Usaha pada kolom yang tersedia Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.

9. Pilih dan klik Jenis WP Pemungut atau Bukan Pemungut. Tekan


tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

10. Isi Kode Faktur pada kolom yang tersedia Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.

11. Klik tombol Simpan untuk menyimpan penambahan data wajib


pajak. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data Tersebut
Akan Disimpan ?

a. Klik Cancel, untuk mengubah kembali data yang telah

365
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

dimasukkan.

b. Klik No, untuk membatalkan penambahan data.

c. Klik Yes, maka akan ditampilkan pesan bahwa Data Berhasil


Disimpan. Klik OK, maka data akan terisi pada formulir Tabel
Wajib Pajak.

12. Klik tombol Tutup pada Tabel Wajib Pajak untuk kembali ke
tampilan Aplikasi eSPT Masa PPh.

Mengubah data Tabel Wajib Pajak


Untuk mengubah data pada formulir Tabel Wajib Pajak, ikuti langkah
berikut ini :


1. Klik menu Utiliti maka dapat dilihat formulir yang
tergabung dalam menu Utiliti. Pilih dan klik menu
Tabel Referensi. Kemudian pilih dan klik Tabel
Wajib Pajak, maka akan ditampilkan form tersebut.

2. Pilih dan klik kotak Check Box pada data yang ingin diubah. Maka
kolom NPWP, Nama WP, Alamat WP, Kode Pos, No Telp, Merk
Usaha, Jenis WP, dan Kode Faktur akan terisi sesuai dengan
data yang dipilih.

3. Lakukan perubahan pada kolom-kolom yang diinginkan. Tekan


tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

4. Klik tombol Simpan untuk menyimpan perubahan data wajib pajak


yang dilakukan.
5. Klik tombol Tutup untuk kembali ke tampilan aplikasi eSPT Masa
PPh.

Menghapus data Tabel Wajib Pajak


Untuk menghapus data pada formulir Tabel Wajib Pajak, ikuti langkah
berikut ini :


1. Klik menu Utiliti maka dapat dilihat formulir
yang tergabung dalam menu Utiliti. Pilih dan klik

366
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

menu Tabel Referensi. Kemudian pilih dan klik Tabel Wajib


Pajak, maka akan ditampilkan form tersebut.

2. Untuk menghapus data dapat dilakukan dengan 3 cara, yaitu :

a. Menghapus hanya satu data, maka ikuti langkah-langkah di bawah


ini :

i. Klik kotak Check Box pada baris data (record) yang akan
dihapus.

ii. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan Apakah


Data Tersebut Akan Dihapus ?

iii. Klik Yes maka akan ditampilkan pesan Data Berhasil


Dihapus. Klik tombol OK, maka data yang telah dipilih
akan terhapus.

iv. Klik No untuk membatalkan dan kembali ke formulir Tabel


Wajib Pajak.

b. Menghapus semua data, maka ikuti langkah-langkah di bawah ini :

i. Klik kotak Check Box yang terdapat di sebelah kiri Pilih


Semua pada bagian bawah tampilan formulir Tabel WP.

ii. Klik tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan Apakah


Benar Data Tersebut Akan Dihapus ?

iii. Klik Yes maka akan ditampilkan pesan Data Berhasil


Dihapus. Klik tombol OK, maka data akan terhapus dan
tampilan akan kembali ke formulir Tabel WP.

iv. Klik No untuk membatalkan dan kembali ke formulir Tabel


WP.

3. Klik tombol Tutup pada formulir Tabel Wajib Pajak untuk keluar
dari formulir dan kembali ke menu utama SPT Masa PPh.

Tabel Nama Bursa


Formulir ini akan aktif jika User yang login adalah User yang bertindak
sebagai Operator Data Entri. Formulir Nama Bursa tergabung dalam menu
Tabel Referensi pada menu Utiliti. Tabel Nama Bursa digunakan User
untuk menambah nama bursa yang telah terdapat dalam BP PPh Final
367
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

Pasal 4 Ayat (2) Atas Penjualan Saham Yang Diperdagangkan Di Bursa


Efek.

Menambah data Tabel Nama Bursa


Untuk menambah data pada formulir Tabel Nama Bursa, ikuti langkah
berikut ini :


1. Klik menu Utiliti maka dapat dilihat formulir yang
tergabung dalam menu Utiliti. Pilih dan klik menu
Tabel Referensi. Kemudian pilih dan klik Tabel
Nama Bursa maka akan ditampilkan formulir
berikut ini :

GAMBAR111. Formulir Tabel Nama Bursa

2. Untuk menambahkan data, klik


tombol Tambah. Akan
ditampilkan Input Nama
Bursa Efek seperti tampilan berikut :

3. Isi Nama Bursa pada kotak yang tersedia.

a. Klik tombol Ok maka nama bursa baru akan terisi ke kolom


Nama Bursa pada Form Maintain Bursa.

b. Klik tombol Batal pada form Input Bursa untuk kembali ke


tampilan Aplikasi eSPT Masa PPh.

4. Klik tombol Tutup untuk kembali ke tampilan Aplikasi eSPT Masa


PPh.

Tabel Jenis-jenis Komoditi Migas


Formulir ini akan aktif jika User yang login adalah User yang bertindak
sebagai Operator Data Entri. Tabel Jenis-jenis Komoditi Migas tergabung
dalam menu Tabel Referensi pada menu Utiliti. Tabel ini digunakan User
untuk menambah nama komoditi migas yang telah terdapat dalam Daftar

368
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

Surat Setoran PPh Atas Penjualan Migas (Pertamina/Badan Usaha Selain


Pertamina).
Menambah data Tabel Jenis – jenis Komoditi Migas
Untuk menambah data pada Tabel Jenis Komoditi Migas, ikuti langkah


berikut ini :
1. Klik menu Utiliti maka dapat dilihat formulir yang
tergabung dalam menu Utiliti. Pilih dan klik menu
Tabel Referensi. Kemudian pilih dan klik Tabel
Jenis–jenis Komoditi Migas maka akan ditampilkan
formulir berikut :

GAMBAR112. Form Maintain Komoditi Migas

2. Untuk menambahkan data, klik tombol Tambah pada tampilan


Form Maintain Komoditi Migas. Akan ditampilkan Input Komoditi
Migas seperti tampilan berikut :

GAMBAR113. Form Input Komoditi Migas PPh Pasal 22

3. Isi Nama Komoditi pada kotak yang tersedia.

a. Klik tombol Ok maka nama komoditi baru akan terisi ke kolom


Nama Komoditi pada Form Maintain Komoditi Migas.

b. Klik tombol Batal pada form Input Komoditi Migas untuk


kembali ke tampilan Aplikasi eSPT Masa PPh.

4. Klik tombol Tutup pada Form Maintain Komoditi Migas untuk

369
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

kembali ke tampilan Aplikasi eSPT Masa PPh.

Tabel PTKP (Penghasilan Tidak Kena Pajak)


Formulir ini akan aktif jika User yang login adalah User yang bertindak
sebagai Operator Data Entri. Tabel PTKP tergabung dalam menu Tabel
Referensi pada menu Utiliti. Tabel ini digunakan User untuk menentukan
tarif Penghasilan Tidak Kena Pajak. Pada tabel dapat dilakukan
penambahan, perubahan dan penghapusan nilai tarif PTKP selain yang
telah disediakan oleh Sistem.

Menambah data pada Tabel PTKP


Ikuti langkah–langkah dibawah untuk menambah data pada Tabel PTKP :


1. Klik menu Utiliti maka dapat dilihat formulir yang
tergabung dalam menu Utiliti. Pilih dan klik menu
Tabel Referensi. Kemudian pilih dan klik Tabel
PTKP maka akan ditampilkan formulir berikut :

GAMBAR114. Form Setting PTKP

2. Untuk melakukan penambahan data, tekan tombol Baru. Kolom


Kode PTKP otomatis akan terisi sesuai dengan urutan nomor data
yang terdapat pada form.

3. Isi tarif PTKP pada kolom PTKP. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya.

4. Isi tarif PTKP Tanggungan pada kolom PTKP Tanggungan. Tekan


tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

370
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

5. Isi tanggal awal PTKP pada kolom Tanggal Awal Berlaku. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

6. Isi tanggal akhir PTKP pada kolom Tanggal Akhir Berlaku. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

7. Tekan tombol Simpan maka penambahan data otomatis akan


tersimpan ke dalam kolom Daftar PTKP pada form Setting PTKP.

8. Tekan tombol Tutup pada form Setting PTKP untuk kembali ke


tampilan Aplikasi eSPT Masa PPh.

Mengubah data pada Tabel PTKP


Ikuti langkah–langkah dibawah untuk mengubah data pada Tabel PTKP :


1. Klik menu Utiliti maka dapat dilihat formulir yang
tergabung dalam menu Utiliti. Pilih dan klik menu
Tabel Referensi. Kemudian pilih dan klik Tabel
PTKP, maka akan ditampilkan form Setting PTKP.

2. Pada tampilan form dapat dilihat kolom-kolom yang sudah terisi.


Nilai tarif tersebut dapat diubah.

3. Klik kotak Check Box pada data yang akan diubah.


4. Tekan tombol Ubah, maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Diubah ?

a. Tekan tombol Yes maka data yang dipilih akan terisi ke dalam
kolom Kode PTKP, PTKP, PTKP Tanggungan, Tanggal Awal Berlaku,
dan Tanggal Akhir Berlaku. Lakukan perubahan pada kolom yang
diinginkan. Tekan tombol Tab setiap perpindahan ke kolom
berikutnya.

i. Tekan tombol Simpan untuk menyimpan perubahan data yang


dilakukan.

b. Tekan tombol No untuk membatalkan perubahan yang dilakukan.

371
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

5. Tekan tombol Tutup maka tampilan akan kembali ke menu utama


SPT Masa PPh.

Menghapus data pada Tabel PTKP


Ikuti langkah–langkah dibawah untuk menghapus data pada Tabel PTKP :


1. Klik menu Utiliti maka dapat dilihat formulir yang
tergabung dalam menu Utiliti. Pilih dan klik menu
Tabel Referensi. Kemudian pilih dan klik Tabel
PTKP, maka akan ditampilkan form Setting PTKP.

2. Klik kotak Check Box pada data yang akan dihapus.

3. Tekan tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan Apakah Data


Tersebut Akan Dihapus ?

a. Tekan tombol Yes maka akan ditampilkan pesan Data Berhasil


Terhapus.

i. Klik OK maka data yang dipilih pada Daftar PTKP akan terhapus.

b. Tekan tombol No untuk membatalkan.

4. Tekan tombol Tutup maka tampilan akan kembali ke menu utama


SPT Masa PPh.

Tabel UMP (Upah Minimum Propinsi)


Formulir ini akan aktif jika User yang login adalah User yang bertindak
sebagai Operator Data Entri. Tabel UMP tergabung dalam menu Tabel
Referensi pada menu Utiliti. Tabel ini digunakan User untuk menentukan
tarif Upah Minimum Propinsi. Pada tabel dapat dilakukan penambahan,
perubahan dan penghapusan nilai tarif UMP selain yang telah disediakan
oleh Sistem.

Menambah data pada Tabel UMP


Ikuti langkah–langkah dibawah untuk menambah data pada Tabel UMP :
1. Klik menu Utiliti maka dapat dilihat formulir yang
tergabung dalam menu Utiliti. Pilih dan klik menu
Tabel Referensi. Kemudian pilih dan klik Tabel UMP
maka akan ditampilkan formulir berikut :

372
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

GAMBAR115. Form Setting Upah Minimum Propinsi

2. Untuk melakukan penambahan data, tekan tombol Baru. Kolom


Kode UMP otomatis akan terisi sesuai dengan urutan nomor data
yang terdapat pada form.

3. Isi tarif UMP pada kolom UMP Per Bulan. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.

4. Isi tanggal awal UMP pada kolom Tanggal Awal Berlaku. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

5. Isi tanggal akhir UMP pada kolom Tanggal Akhir Berlaku. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

6. Tekan tombol Simpan maka penambahan data akan otomatis


tersimpan dalam kolom Upah Minimum Propinsi.

7. Tekan tombol Tutup untuk keluar dari form Setting UMP dan
kembali ke tampilan SPT Masa PPh.

Mengubah data pada Tabel UMP


Ikuti langkah–langkah dibawah untuk mengubah data pada Tabel UMP :


1. Klik menu Utiliti maka dapat dilihat formulir yang
tergabung dalam menu Utiliti. Pilih dan klik menu
Tabel Referensi. Kemudian pilih dan klik Tabel
UMP maka akan ditampilkan Setting Upah
Minimum Propinsi.

373
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

2. Pada tampilan tersebut dapat dilihat kolom Daftar Upah Minimum


Propinsi yang sudah terisi. Nilai tarif tersebut dapat diubah.

3. Klik kotak Check Box pada data yang akan diubah.

4. Tekan tombol Ubah, maka akan ditampilkan pesan Apakah Data


Tersebut Akan Diubah ?

a. Tekan tombol Yes maka data yang dipilih akan terisi ke dalam
kolom Kode UMP, UMP Per Bulan, Tanggal Awal Berlaku, dan
Tanggal Akhir Berlaku. Lakukan perubahan pada kolom yang
diinginkan. Tekan tombol Tab setiap perpindahan ke kolom
berikutnya.
i. Tekan tombol Simpan untuk menyimpan perubahan data yang
dilakukan.

b. Tekan tombol No untuk membatalkan perubahan yang dilakukan.

5. Tekan tombol Tutup pada Setting Upah Minimum Propinsi maka


tampilan akan kembali ke menu utama SPT Masa PPh.

Menghapus data pada Tabel UMP


Ikuti langkah–langkah dibawah untuk menghapus data pada Tabel UMP :


1. Klik menu Utiliti maka dapat dilihat formulir yang
tergabung dalam menu Utiliti. Pilih dan klik menu
Tabel Referensi. Kemudian pilih dan klik Tabel
UMP maka akan ditampilkan Setting Upah
Minimum Propinsi.
2. Klik kotak Check Box pada data yang akan dihapus.

3. Tekan tombol Hapus, maka akan ditampilkan pesan Apakah Data


Tersebut Akan Dihapus ?

a. Tekan tombol Yes maka akan ditampilkan pesan Data Berhasil


Terhapus.

i. Klik OK maka data yang dipilih pada Daftar UMP akan terhapus.

b. Tekan tombol No untuk membatalkan.

4. Tekan tombol Tutup maka tampilan akan kembali ke menu utama


SPT Masa PPh.

374
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

Impor Tabel Wajib Pajak


Formulir ini baru akan aktif jika User yang login adalah User yang
bertindak sebagai Operator Data Entri. Formulir Impor Tabel Wajib Pajak
tergabung dalam menu Utiliti pada tampilan aplikasi SPT Masa PPh.

Formulir ini digunakan apabila perusahaan menerima data wajib pajak


baru, yang belum terdapat dalam database. Formulir ini memungkinkan
Operator meng-update database untuk data Wajib Pajak. Data Wajib Pajak
yang telah di update ke dalam database akan digunakan untuk formulir
dalam aplikasi SPT Masa PPh.

Langkah – langkah untuk Impor Tabel Wajib Pajak


Untuk melakukan Impor data Wajib Pajak ke formulir Daftar Wajib Pajak
Dipotong, ikuti langkah berikut ini :

1. Formulir Impor ini dapat dijalankan dengan cara memilih


menu Utiliti pada tampilan aplikasi eSPT Masa PPh. Pilih dan klik
Impor Data. Kemudian pilih dan klik Impor Tabel WP untuk
mengaktifkan formulir tersebut.
2. Tekan tombol Browse, setelah menu Open aktif tentukan
lokasi dari file dalam bentuk text (*.txt dan *.csv) yang akan di
impor ke database SPT Masa PPh.
3. Lokasi data akan ditampilkan pada kolom yang terletak di
sebelah kanan tombol Browse.
4. Klik tombol Load untuk menampilkan data–data yang ada
pada lokasi file. Tombol Insert akan otomatis aktif.
a. Data yang belum terdapat dalam database akan ditampilkan
pada kolom Daftar Impor Tabel Wajib Pajak.
b. Jika ternyata data yang akan diimport ke database sudah ada
sebelumnya maka data yang gagal impor tersebut akan
ditampilkan dalam kolom Daftar Error Load Tabel Wajib Pajak
(Invalid) .
5. Klik tombol Insert untuk memindahkan data dari lokasi
yang dimaksud ke dalam database aplikasi eSPT Masa PPh. Maka
akan muncul tampilan pesan Insert Tabel Wajib Pajak
Selesai.
a. Tunggulah sampai proses Insert data selesai.
b. Klik tombol OK pada tampilan pesan tersebut, maka data akan
ditampilkan pada formulir Daftar Wajib Pajak Dipotong.

375
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

6. Klik tombol Tutup atau tanda (X) yang ada pada


formulir Impor Tabel Wajib Pajak untuk keluar dari formulir.

376
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

GAMBAR116. Formulir Impor Tabel WP ketika pertama kali aktif

Format Penulisan Data txt untuk Impor Tabel Wajib Pajak


Ikuti langkah – langkah dibawah untuk penulisan data txt :

1. Kolom 1 diisi NPWP WP. Pengisian nomor pokok wajib pajak harus
sebanyak 15 karakter angka.
2. Kolom 2 diisi Nama WP. Pengisian nama wajib pajak maksimal
sebanyak 50 karakter huruf. Untuk pengisian nama tidak boleh
menggunakan tanda : (titik dua) dan ; (titik koma).
3. Kolom 3 diisi Kode Faktur. Pengisian kode faktur terdiri dari 5
karakter huruf, tanda ( - ), dan 3 karakter angka.
4. Kolom 4 diisi Jenis WP. Pengisian jenis wajib pajak hanya 1 karakter
angka. Jika kode 1 untuk Pemungut dan kode 2 untuk Bukan
Pemungut.
5. Kolom 5 diisi Alamat WP. Pengisian alamat maksimal sebanyak
100 karakter. Untuk pengisian alamat tidak boleh menggunakan
tanda : (titik dua) dan ; (titik koma).
6. Kolom 6 diisi Kode Pos. Pengisian nomor kode pos sebanyak 5
karakter angka.
7. Kolom 7 diisi Nomor Telepon. Pengisian nomor telepon maksimal
sebanyak 11 karakter angka.
8. Kolom 8 diisi Merek Usaha. Pengisian merek usaha maksimal
sebanyak 20 karakter angka.
9. Selanjutnya setelah semua data selesai di-input, data disimpan
dalam bentuk csv.

377
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

Impor Bukti Potong PPh Masa


Formulir ini baru akan aktif jika User yang login adalah User yang
bertindak sebagai Operator Data Entri. Formulir Impor Bukti Potong PPh
Masa tergabung dalam menu Utiliti pada tampilan aplikasi SPT Masa PPh.
Formulir ini digunakan apabila perusahaan menerima data bukti
pemotongan baru, yang belum terdapat dalam database. Formulir ini
memungkinkan Operator meng-update database untuk data bukti
pemotongan. Data bukti pemotongan yang telah di update ke dalam
database akan digunakan untuk formulir dalam aplikasi SPT Masa PPh.

Langkah – langkah untuk Impor Bukti Potong PPh Masa


User juga dapat melakukan Impor Bukti Potong PPh Masa dengan
menggunakan langkah berikut ini :

1. Formulir Impor ini dapat dijalankan dengan cara memilih menu


Utiliti pada tampilan aplikasi eSPT Masa PPh. Pilih dan klik
Impor Data. Kemudian pilih dan klik Impor Bukti Potong
untuk mengaktifkan formulir Impor Bukti Potong PPh Masa.

GAMBAR117. Formulir Impor BP ketika pertama kali aktif

2. Untuk memilih menu pasal yang akan diimpor, pilih dan klik
kotak Check Box yang terdapat di sebelah kiri atas formulir
impor bukti potong.
3. Isi bulan berapa saja dari Masa Pajak yang akan dipindahkan.
Gunakan tombol Scroll bar untuk menentukan Masa Pajak-nya.
Lakukan hal yang sama untuk pengisian tahun yang diinginkan.
Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.

378
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

4. Klik tombol Scroll bar untuk memilih tahun pajak yang


diinginkan. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.
5. Isi nomor Pembetulan untuk formulir yang dimaksud pada
kotak Pembetulan. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.
6. Tekan tombol Cari File untuk memilih file yang akan diimpor.
Kotak dialog Pilih file yang akan diimpor akan ditampilkan.
7. Tentukan lokasi dari file dalam bentuk text (*.txt dan *.csv)
yang akan diimpor ke database SPT Masa PPh. Kemudian klik
tombol Open.

GAMBAR118. Lokasi file yang akan di Impor ke database

8. Lokasi data akan ditampilkan pada kolom yang terletak di


sebelah kanan tombol Cari File. Tombol Tampilkan Data akan
aktif.

GAMBAR119. Formulir Impor setelah meng-klik tombol Tampilkan Data

379
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

9. Klik tombol Tampilkan Data untuk menampilkan data–data


yang ada pada lokasi file. Tombol Impor data ke database
otomatis akan aktif.
a. Data yang belum terdapat dalam database akan ditampilkan
pada kolom Daftar Data Hasil Load Yang Valid.
b. Jika proses impor dibatalkan karena format file yang akan di
impor tidak valid, maka akan ditampilkan pesan berikut :

GAMBAR120. Pesan jika format file tidak valid dan proses impor dibatalkan

c.Jika ternyata data yang akan diimport ke database sudah ada


sebelumnya maka data yang gagal impor tersebut akan
ditampilkan dalam kolom Daftar Data Hasil Load Yang
Invalid (Error).
10. Klik tombol Impor data ke database untuk memindahkan
data dari lokasi yang dimaksud ke dalam database aplikasi eSPT
Masa PPh. Maka akan muncul tampilan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Di Impor Ke Dalam Basis Data ?
a. Klik No, untuk membatalkan impor data dan tampilan kembali
ke formulir impor.
b. Klik Yes maka akan ditampilkan pesan Data Berhasil
Diimpor Sebanyak ... Baris (Record).
c.Tunggulah sampai proses impor data selesai, kemudian klik
tombol OK pada tampilan pesan tersebut, maka data akan
dipindahkan ke Daftar Bukti Pemotongan PPh sesuai dengan
menu Pasal yang telah dipilih.

380
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

GAMBAR121. Formulir Impor BP dan lokasi file untuk file yang akan diimpor

11. Klik tombol Tutup atau tanda (X) untuk kembali ke SPT Masa
PPh.

GAMBAR122. Formulir Impor Bukti Potong jika proses impor berhasil dilakukan

Format Penulisan Data txt untuk Impor Bukti Potong PPh Masa
Ikuti langkah berikut ini untuk penulisan data txt Impor Impor Bukti Potong
PPh Masa :

1. Kolom 1 diisi Kode Form Bukti Potong. Untuk Kode Formulir PPh
Masa Pasal 21/26 diisi F113301. Pengisian kode maksimal sebanyak
30 karakter.
2. Kolom 2 diisi Masa Pajak sesuai dengan Kode Bulan Pemotongan,
kode 1 untuk bulan Januari, kode 2 untuk bulan Pebruari, dan
seterusnya. Pengisian masa pajak maksimal sebanyak 2 angka.

381
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

3. Kolom 3 diisi Tahun Pajak sesuai dengan Kode Tahun Pemotongan,


contoh : 2003. Pengisian tahun pajak maksimal sebanyak 4 angka.
4. Kolom 4 diisi Pembetulan sesuai dengan Kode Pembetulan, kode
1. untuk pembetulan ke-1, dan seterusnya. Pengisian tahun pajak
maksimal sebanyak 2 angka.
5. Kolom 5 diisi NPWP WP yang Dipotong. Pengisian nomor pokok
wajib pajak harus sebanyak 15 angka. Pengisian berlaku untuk
semua angka ( 0 - 9 ) dan untuk NPWP Nihil diisi 000000000000000.
6. Kolom 6 diisi Nama WP yang Dipotong. Pengisian nama wajib
pajak yang dipotong maksimal sebanyak 50 karakter. Untuk
pengisian nama WP tidak boleh menggunakan tanda : (titik dua)
dan ; (titik koma).
7. Kolom 7 diisi Alamat WP yang Dipotong. Pengisian alamat wajib
pajak yang dipotong maksimal sebanyak 225 karakter. Untuk
pengisian alamat WP tidak boleh menggunakan tanda : (titik dua)
dan ; (titik komma).
8. Kolom 8 diisi Nomor Bukti Potong. Pengisian kode maksimal
sebanyak 30 karakter.
9. Kolom 9 diisi Tanggal Bukti Potong. Pengisian tanggal bukti
potong menurut aturan DD/MM/YYYY. Contoh : 23/12/2003 (Baca :
23 Desember 2003).
10. Kolom 10 diisi Negara Sumber Penghasilan. Pengisian
negara sumber penghasilan maksimal sebanyak 30 karakter. Untuk
pengisian negara tidak boleh menggunakan tanda : (titik dua) dan ;
(titik koma).
11. Kolom 11 diisi Kode Option Penghasilan. Pengisian kode
option penghasilan maksimal sebanyak 1 angka. Pada Bukti Potong
PPh Pasal 21 : kode 0 untuk Upah Harian/Mingguan, 1 untuk
Upah Satuan, dan 2 untuk Upah Borongan/Uang Saku Harian.
12. Kolom 12 diisi Jumlah Bruto. Pengisian jumlah bruto tidak
terbatas dan berlaku untuk semua angka ( 0 - 9 ).
13. Kolom 13 diisi Tarif/Jumlah Pajak Terutang yang dibayar di
luar negeri. Pengisian tarif/jumlah maksimal sebanyak 15 angka
dan berlaku untuk semua angka ( 0 - 9 ). Untuk pengisian tarif boleh
menggunakan tanda , (komma).
14. Kolom 14 diisi PPh Yang Dipotong/PPh Pasal 24 Yang
Dapat Diperhitungkan. Pengisian PPh yang dipotong/PPh Pasal 24
maksimal sebanyak 15 angka dan berlaku untuk semua angka ( 0 -
9 ).
15. Kolom 15 diisi Invoice. Pengisian invoice pada bukti potong
maksimal sebanyak 100 karakter.

382
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

16. Selanjutnya setelah semua data selesai di-input, data disimpan


dalam bentuk csv.

Impor SSP dan PBK


Formulir ini baru akan aktif jika User yang login adalah User yang
bertindak sebagai Operator Data Entri. Formulir Impor Surat Setoran Pajak
dan Bukti Pemindah Bukuan tergabung dalam menu Utiliti pada tampilan
aplikasi SPT Masa PPh. Formulir ini digunakan apabila perusahaan
menerima data SSP dan PBK baru, yang belum terdapat dalam database.
Formulir ini memungkinkan Operator meng-update database untuk data
SSP dan PBK. Data yang telah di update ke dalam database akan
digunakan untuk formulir dalam aplikasi SPT Masa PPh. Proses impor data
SSP/PBK dilakukan dengan cara yang sama dengan impor bukti potong.

Langkah – langkah untuk Impor SSP dan PBK


User juga dapat melakukan Impor SSP dan PBK dengan menggunakan
langkah berikut ini :

1. Formulir Impor ini dapat dijalankan dengan cara memilih menu


Utiliti pada tampilan aplikasi eSPT Masa PPh. Pilih dan klik
Impor Data. Kemudian pilih dan klik Impor SSP dan PBK
untuk mengaktifkan formulir Impor Surat Setoran Pajak
(SSP) dan Bukti Pemindah Bukuan (PBK).

383
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

GAMBAR123. Formulir Impor SSP/PBK ketika pertama kali aktif

2. Untuk memilih menu SSP/PBK pasal yang akan diimpor, pilih dan
klik kotak Check Box yang terdapat di sebelah kiri atas formulir
impor SSP/PBK.
3. Isi bulan berapa saja dari Masa Pajak yang akan dipindahkan.
Gunakan tombol Scroll bar untuk menentukan Masa Pajak-nya.
Lakukan hal yang sama untuk pengisian tahun yang diinginkan.
Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
4. Klik tombol Scroll bar untuk memilih tahun pajak yang
diinginkan. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.
5. Isi nomor Pembetulan untuk formulir yang dimaksud pada
kotak Pembetulan. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.
6. Tekan tombol Cari File untuk memilih file yang akan diimpor.
Kotak dialog Pilih file yang akan diimpor akan ditampilkan.
7. Tentukan lokasi dari file dalam bentuk text (*.txt dan *.csv)
yang akan diimpor ke database SPT Masa PPh. Kemudian klik
tombol Open.
8. Lokasi data akan ditampilkan pada kolom yang terletak di
sebelah kanan tombol Cari File. Tombol Tampilkan Data akan
aktif.

384
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

GAMBAR124. Lokasi file yang akan di impor pada formulir Impor SSP dan PBK

9. Klik tombol Tampilkan Data untuk menampilkan data–data


yang ada pada lokasi file. Tombol Impor data ke database
otomatis akan aktif.
a. Data yang belum terdapat dalam database akan ditampilkan
pada kolom Daftar Data Hasil Load Yang Valid.
b. Jika ternyata data yang akan diimport ke database sudah ada
sebelumnya maka data yang gagal impor tersebut akan
ditampilkan dalam kolom Daftar Data Hasil Load Yang
Invalid (Error).
10. Klik tombol Impor data ke database untuk
memindahkan data dari lokasi yang dimaksud ke dalam
database aplikasi eSPT Masa PPh. Maka akan muncul tampilan
pesan Apakah Data Tersebut Akan Di Impor Ke Dalam
Basis Data ?
a. Klik No, untuk membatalkan impor data dan tampilan kembali
ke formulir impor.
b. Klik Yes maka akan ditampilkan pesan Data Berhasil
Diimpor Sebanyak ... Baris (Record).
c.Tunggulah sampai proses impor data selesai, kemudian klik
tombol OK pada tampilan pesan tersebut, maka data akan
dipindahkan ke SSP/PBK sesuai dengan menu Pasal yang telah
dipilih.

385
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

GAMBAR125. Daftar hasil load data yang valid

GAMBAR126. Formulir Impor SSP dan PBK jika proses impor berhasil dilakukan

11. Klik tombol Tutup atau tanda (X) yang ada pada
formulir Impor SSP/PBK untuk kembali ke tampilan aplikasi SPT
Masa PPh.

Format Penulisan Data txt untuk Impor SSP dan PBK


Ikuti langkah berikut ini untuk penulisan data txt Impor SSP dan PBK :

1. Kolom 1 diisi Kode Pasal Untuk SSP/Kode Pasal Untuk PBK,


sesuai dengan kode Pasal SPT PPh Masa (Pasal 21, 22, 23, 4 dan 15).
Pengisian kode maksimal sebanyak 2 angka. Contoh : SSP21 atau

386
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

PBK21 untuk Pasal 21, SSP22 atau PBK22 untuk Pasal 22, SSP23
atau PBK23 untuk Pasal 23, SSP4 atau PBK4 untuk Pasal 4, dan
SSP15 atau PBK15 untuk Pasal 15.
2. Kolom 2 diisi Masa Pajak SSP/Masa (Bulan) Berlaku PBK sesuai
dengan kode bulan setor SSP atau kode bulan berlaku PBK. Kode 1
untuk bulan Januari, kode 2 untuk bulan Pebruari, dan
seterusnya. Pengisian masa pajak maksimal sebanyak 2 angka.
3. Kolom 3 diisi Tahun Pajak SSP/Tahun Berlaku PBK sesuai
dengan kode tahun setor SSP atau kode tahun berlaku PBK. Contoh :
2003. Pengisian tahun pajak maksimal sebanyak 4 angka.
4. Kolom 4 diisi NTPP (Nomor Tanda Pembayaran Pajak)
SSP/Nomor Bukti PBK. Pengisian NTPP dan Nomor bukti harus
sebanyak 16 angka. Untuk NTPP SSP pengisian berlaku untuk
semua angka ( 0 - 9 ) dan untuk SPT Nihil diisi 0000000000000000.
Untuk nomor bukti PBK pengisian berlaku untuk semua karakter.
5. Kolom 5 diisi Tanggal Setor SSP/Tanggal Berlaku PBK.
Pengisian tanggal menurut aturan DD/MM/YYYY. Contoh :
23/12/2003 (Baca : 23 Desember 2003).
6. Kolom 6 diisi Jumlah SSP/Jumlah PBK sesuai dengan jumlah SSP
yang dibayar dan jumlah PBK. Pengisian jumlah maksimal sebanyak
15 angka dan berlaku untuk semua angka ( 0 - 9 ).
7. Kolom 7 diisi Kode Map SSP. Pengisian kode map SSP maksimal
sebanyak 4 angka. Contoh : 0111. Pengisian kode berlaku untuk
semua angka ( 0 - 9 ).
8. Kolom 7 diisi Kode Jenis Setoran (KJS) SSP. Pengisian kode jenis
setoran SSP maksimal sebanyak 3 angka. Contoh : 100. Pengisian
kode berlaku untuk semua angka ( 0 - 9 ).
9. Selanjutnya setelah semua data selesai di-input, data disimpan
dalam bentuk csv.

Ekspor Tabel Wajib Pajak


Formulir ini akan aktif jika user yang login adalah User yang bertindak
sebagai Operator Data Entri. Formulir Ekspor Tabel WP tergabung dalam
menu Utiliti. Formulir Ekspor ini memungkinkan Operator untuk melakukan
proses pemindahan data Tabel Wajib Pajak ke dalam sebuah file.

387
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

GAMBAR127. Formulir Ekspor Tabel WP pertama kali aktif

Langkah – langkah untuk Ekpor Tabel Wab Pajak


Untuk Ekspor Tabel Wajib Pajak, ikuti langkah berikut ini :

1. Formulir Ekspor Tabel Wajib Pajak dapat dijalankan melalui


menu Utiliti pada tampilan eSPT Masa PPh. Pilih dan klik Ekspor
Data. Kemudian klik Ekspor Tabel WP untuk mengaktifkan
formulir tersebut.
2. Klik tombol Load maka data yang akan di ekspor akan
ditampilkan pada kolom Daftar Tabel Wajib Pajak.
3. Kemudian klik tombol Ekspor. Kotak dialog Tentukan
Lokasi dan Nama File Yang Akan Diekspor akan
ditampilkan.
4. Klik tombol Scroll Bar pada kotak Save in. Kemudian
tentukan lokasi tempat penyimpanan file yang dimaksud.
5. Pada kotak File Name, isi nama file yang akan di ekspor.
Atau klik nama file tersebut maka nama file akan terisi pada
kotak File Name. Gunakan tombol Scroll Bar untuk memilih
dan mengganti nama file yang sudah ada sebelumnya.
a. Pilih dan klik tombol Save maka file tersebut akan disimpan
dalam bentuk Text File (*.txt).
i. Jika data yang akan di ekspor ternyata telah terdapat pada
database akan ditampilkan kotak pesan berikut ini :

GAMBAR128. Pesan yang muncul jika ekspor data WP tidak berhasil

a. Jika klik No maka ekspor data WP akan dibatalkan.


b. Jika klik Yes untuk melanjutkan proses ekspor maka akan
ditampilkan pesan seperti pada Gambar 35.

388
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

ii. Jika data yang akan di ekspor belum terdapat dalam


database dan berhasil di ekspor ke dalam bentuk Text File
(*.txt), akan ditampilkan pesan : Ekspor Tabel Wajib
Pajak Berhasil. Tampilan formulir ekspor sbb :

GAMBAR129. Formulir Ekspor Tabel WP jika ekspor data yang dilakukan berhasil
a. Tunggulah sampai proses loading data selesai.
b. Klik OK pada tampilan pesan tersebut maka hasil ekspor
data otomatis akan disimpan dalam bentuk dalam bentuk
Text File (*.txt).
c.Klik tombol Cancel untuk membatalkan penyimpanan data
pada komputer User.
6. Klik tombol Tutup atau tanda (X) yang ada pada
formulir Ekspor untuk keluar dari formulir.

Ekspor Bukti Potong PPh Masa


Formulir ini akan aktif jika user yang login adalah User yang bertindak
sebagai Operator Data Entri. Formulir Ekspor Bukti Potong tergabung
dalam menu Utiliti. Formulir Ekspor Bukti Potong memungkinkan Operator
untuk melakukan proses pemindahan data SPT Induk dan formulir-formulir
lainnya ke dalam sebuah bentuk file (*.txt) atau (*.csv).

389
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

GAMBAR130. Formulir Ekspor Bukti Potong

Langkah – langkah untuk Ekpor Bukti Potong


Untuk Ekspor Bukti Potong, ikuti langkah berikut ini :

1. Formulir Ekspor Bukti Potong ini dapat dijalankan melalui menu


Utiliti pada tampilan eSPT Masa PPh. Pilih dan klik Ekspor Data.
Kemudian klik Formulir Ekspor Bukti Potong untuk
mengaktifkan formulir tersebut.
2. Pilih dan klik kotak Check Box menu Pasal pada SPT Masa PPh
yang akan dipindahkan datanya.
3. Isi data dari Masa Pajak berapa saja yang akan dipindahkan.
Gunakan tombol Scroll bar untuk menentukan Masa Pajak-nya.
Lakukan hal yang sama untuk pengisian tahun yang diinginkan.
Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
4. Klik tombol Scroll bar untuk memilih tahun pajak yang
diinginkan. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.
5. Isi nomor Pembetulan untuk formulir yang dimaksud pada
kotak Pembetulan. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.
6. Klik tombol Scroll bar, kemudian tentukan Lokasi
Penyimpanan data Ekspor Bukti Potong akan disimpan.
7. Klik tombol Ekspor untuk mengekspor data SPT yang dimaksud
ke dalam bentuk file. Maka akan ditampilkan pesan Apakah
Data Tersebut Akan Diekspor ?
a. Pilih No, untuk membatalkan ekspor data dan kembali ke
formulir ekspor.
b. Pilih Yes, maka akan ditampilkan kotak pesan seperti berikut :

390
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

GAMBAR131. Pesan jika ekspor data BP berhasil

i. Jika data yang akan di ekspor ternyata tidak terdapat pada


database akan muncul kalimat Tidak ada data yang
diekspor pada kotak pesan di atas.
ii. Jika data yang akan di ekspor ada dalam database dan
berhasil di ekspor ke dalam bentuk file akan muncul kalimat
Berhasil Diekspor Sebanyak : ...Baris (Record)
Data pada kotak pesan di atas.
c.Klik OK pada tampilan pesan tersebut maka hasil ekspor data
otomatis akan disimpan dalam bentuk dalam bentuk Text
File (*.txt).
8. Klik tombol Tutup atau tanda (X) yang ada pada formulir
Ekspor untuk keluar dari formulir.

Ekspor SSP dan PBK


Formulir ini akan aktif jika user yang login adalah User yang bertindak
sebagai Operator Data Entri. Formulir Ekspor Surat Setoran Pajak (SSP)
dan Bukti Pemindah Bukuan (PBK) tergabung dalam menu Utiliti. Formulir
Ekspor ini memungkinkan Operator untuk melakukan proses pemindahan
data Surat Setoran Pajak (SSP) dan Bukti Pemindah Bukuan (PBK) ke
dalam sebuah bentuk file (*.txt) atau (*.csv).

Langkah – langkah untuk Ekpor Bukti Potong


Untuk Ekspor Bukti Potong, ikuti langkah berikut ini :

1. Formulir Ekspor Bukti Potong ini dapat dijalankan melalui menu


Utiliti pada tampilan eSPT Masa PPh. Pilih dan klik Ekspor Data.
Kemudian klik Formulir Ekspor Bukti Potong untuk
mengaktifkan formulir tersebut.
2. Pada kolom Jenis Pasal SPT PPh Masa, klik tombol Scroll
bar. Kemudian pilih salah satu pasal PPh Masa yang akan
ditampilkan datanya
3. Lalu pilih Masa Pajak berapa saja yang akan di ekspor.
Gunakan tombol Scroll bar untuk menentukan Masa Pajak-nya.

391
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

Lakukan hal yang sama untuk pengisian tahun yang diinginkan.


Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
4. Klik tombol Scroll bar untuk memilih tahun pajak yang
diinginkan. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.

GAMBAR132. Formulir Ekspor SSP dan PBK

5. Setelah data ditampilkan pada bagian Daftar Surat Setoran


Pajak (SSP) atau bagian Daftar Bukti Pemindah Bukuan
(PBK), pilih dan klik baris (record) yang akan dipindahkan
datanya.
6. Klik tombol Ekspor maka akan ditampilkan menu Save.
Kemudian tentukan Lokasi Penyimpanan data Ekspor SSP
atau PBK akan disimpan.

GAMBAR133. Menu untuk menentukan lokasi dan nama file yang akan di ekspor

7. Klik tombol Save untuk mengekspor data SPT yang dimaksud ke


dalam bentuk file. Maka akan ditampilkan pesan Apakah Data
Tersebut Akan Diekspor ?
a. Pilih No, untuk membatalkan ekspor data dan kembali ke
formulir ekspor.
b. Pilih Yes, maka akan ditampilkan kotak pesan seperti berikut :

392
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

GAMBAR134. Pesan jika ekspor data BP berhasil

i. Jika data yang akan di ekspor ternyata tidak terdapat pada


database akan muncul kalimat Tidak ada data yang
diekspor pada kotak pesan di atas.
ii. Jika data yang akan di ekspor ada dalam database dan
berhasil di ekspor ke dalam bentuk file akan muncul kalimat
Data Berhasil Diekspor Sebanyak : SSP =...
Record Data Dan PBK = 0 Record Data) pada kotak
pesan di atas.
c.Klik OK pada tampilan pesan tersebut maka hasil ekspor data
otomatis akan disimpan dalam bentuk dalam bentuk Text
File (*.txt).
8. Klik tombol Tutup atau tanda (X) yang ada pada formulir
Ekspor untuk keluar dari formulir.

Hapus SPT
Form ini akan aktif jika user yang login adalah User yang bertindak sebagai
Administrator. Form Hapus SPT ini tergabung dalam menu Utiliti. Form ini
memungkinkan User untuk melakukan proses penghapusan data SPT
Masa PPh.

GAMBAR135. Form Hapus SPT

Langkah – langkah untuk Hapus SPT


Ikuti langkah – langkah dibawah untuk Hapus SPT :

393
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

1. Form Hapus SPT dapat dijalankan dengan cara memilih menu Tools
pada tampilan eSPT Masa PPh. Kemudian klik Hapus SPT untuk
membuka menu Hapus SPT PPh Masa.
2. Klik tombol Scroll Bar pada kolom Jenis SPT PPh Masa. maka
akan ditampilkan Combo Box berikut :

3. Kemudian klik salah satu menu SPT PPh yang akan dicetak pada
Combo Box. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
4. Klik tombol Scroll Bar pada kolom Masa Pajak. Tentukan masa
pajak bulan ke berapa yang akan dihapus. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.
5. Klik tombol Scroll Bar pada kolom Tahun Pajak. Tentukan tahun
pajak yang akan dihapus. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.
6. Klik tombol Hapus SPT di sebelah kiri bawah formulir. Maka
akan ditampilkan pesan Apakah Data SPT Pembetulan Ke : ...
Tersebut Akan Dihapus ?
a. Klik tombol Yes untuk menghapus menu SPT PPh Masa yang telah
dipilih maka ditampilkan pesan kedua Data Berhasil Dihapus
(SPT PPh Masa Pasal … Untuk Masa Pajak : bulan/tahun
Dan Pembetulan Ke : ...). Klik OK untuk kembali ke formulir
Hapus SPT PPh Masa.
b. Klik tombol No untuk membatalkan penghapusan kembali ke
formulir Hapus SPT PPh Masa.
7. Klik tombol Tutup untuk kembali ke menu utama eSPT Masa PPh.

Menu Cetak
Menu cetak akan aktif jika user yang login adalah User yang bertindak
sebagai Operator Data Entri. Menu Cetak tergabung dalam menu Utiliti
pada tampilan aplikasi SPT Masa PPh. Selain mencetak formulir SPT PPh
Masa melalui formulir SPT dan Daftar dari masing-masing Pasal, formulir
Cetak SPT PPh Masa memungkinkan Operator untuk melakukan proses
pencetakan formulir yang terdapat dalam aplikasi eSPT Masa PPh.

394
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

GAMBAR136. Formulir Cetak SPT PPh Masa

Langkah–langkah untuk pencetakan formulir pada SPT PPh Masa


Untuk mencetak formulir SPT PPh Masa, ikuti langkah berikut ini :
1. Formulir Cetak SPT PPh Masa dapat dijalankan
melalui menu Utiliti pada tampilan aplikasi eSPT
Masa PPh. Kemudian pilih dan klik Menu Cetak
untuk membuka formulir tersebut.
2. Semua tampilan data yang sudah ada di database
aplikasi akan muncul sesuai dengan pilihan menu pada bagian
formulir yang berwarna kuning.
3. Pada bagian formulir yang berwarna kuning, klik salah satu
Option Button Pasal untuk formulir yang akan dicetak. Maka
formulir-formulir yang terdapat di dalam menu pasal tersebut
akan ditampilkan pada kolom Uraian.
4. Pada kolom Masa Pajak, tentukan bulan ke berapa
untuk formulir yang akan dicetak datanya. Klik langsung angka
bulan tersebut atau gunakan tombol Scroll bar untuk memilih
Masa Pajak yang diinginkan. Lakukan hal yang sama untuk
menentukan tahun yang diinginkan. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.
5. Isi nomor Pembetulan untuk formulir yang dimaksud
pada kotak Pembetulan. Tekan tombol Tab untuk pindah ke
kolom berikutnya
6. Gunakan Filter Data untuk memilih data berdasarkan
formulir yang diinginkan, apabila jumlah formulir yang
ditampilkan banyak. Klik kotak Check Box Filter Data, maka
Check Box yang lain akan aktif.
a. Klik kotak Check Box Formulir Induk apabila formulir Surat
Pemberitahuan (SPT) PPh Masa Pasal tersebut juga akan
ditampilkan.

395
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

b. Klik kotak Check Box Daftar Bukti


Pemotongan/Pemungutan apabila formulir Daftar Bukti
Pemotongan/Pemungutan tersebut juga akan ditampilkan.
c. Klik kotak Check Box Bukti Pemotongan/Pemungutan
apabila formulir Bukti Pemotongan/Pemungutan tersebut juga
akan ditampilkan.
7. Pada kolom Uraian, pilih dan klik kotak Check Box pada
formulir yang akan dicetak.
8. Klik tombol Cetak yang terdapat di sebelah kiri bawah
formulir Cetak SPT PPh Masa, akan muncul tampilan preview
untuk formulir data yang telah dipilih sebelumnya.

a. Klik tombol Print yang terletak di sebelah kiri atas


tampilan preview. Maka akan aktif menu untuk melakukan
pencetakan.

i. Klik tombol print yang terletak di bagian kanan


bawah tampilan pencetakan, maka data untuk formulir
yang dimaksud akan dicetak pada selembar kertas.

ii. Klik tombol cancel yang terletak di bagian


bawah tampilan pencetakan, untuk membatalkan
pencetakan data formulir tersebut.

b. Klik tombol silang (X) yang terletak di sebelah kanan


atas tampilan preview untuk keluar dari menu preview.
9. Klik tombol Keluar atau tanda silang (X) yang ada pada
formulir Cetak SPT PPh Masa untuk kembali ke aplikasi SPT Masa
PPh.

Maintain Database
Menu Maintain Databese akan aktif jika User yang login adalah User yang
bertindak sebagai Administrator. Menu ini terdapat dalam menu Utiliti
pada tampilan aplikasi eSPT Masa PPh. Menu ini memungkinkan User
untuk melakukan proses Backup, Repair, dan Restore DataBase untuk
aplikasi eSPT Masa PPh. Untuk melakukan ketiga proses tersebut pastikan
database tidak sedang dibuka atau diakses oleh User lain. Sebaiknya
DataBase di Backup terlebih dahulu sebelum melakukan proses Compact
DataBase.

396
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

GAMBAR137. Tab Backup DataBase pada Maintain DataBase

Backup Database Aplikasi eSPT PPh Masa


Lakukan Backup database aplikasi eSPT dengan mengikuti langkah berikut
ini :
1. Aktifkan menu Maintain DataBase melalui menu Utiliti.
Kemudian pilih dan klik menu Maintain DataBase untuk
membuka formulir tersebut.
2. Setelah formulir Maintain DataBase ditampilkan, pilih dan klik
tab Backup DataBase.
3. Pada kolom Current DataBase, User dapat melihat lokasi
database aplikasi eSPT Masa PPh yang sedang digunakan.
4. Klik tombol File Name, maka akan ditampilkan menu Save.
5. Pada menu Save, tentukan Nama File dan Lokasi tempat
penyimpanan Backup DataBase.
a. Klik tombol Save untuk menyimpan file dalam bentuk CSV
pada kolom Save as Type.
b. Klik tombol Cancel untuk membatalkan proses backup
database.
6. Maka lokasi penyimpanan database yang telah di-backup dapat
dilihat pada bagian formulir yang berwarna kuning di sebelah
kanan tombol File Name.
7. Klik tombol Backup yang terdapat di sebelah kanan tampilan
formulir, maka pesan yang akan ditampilkan : Apakah
DataBase Akan Di Backup ?
a. Klik tombol No untuk membatalkan proses backup database.
b. Klik tombol Yes, maka akan ditampilkan pesan selanjutnya
Backup DataBase Berhasil Dengan Nama File : (lokasi
penyimpanan database dalam bentuk file mdb). Klik
tombol OK pada pesan tersebut.

397
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

8. Klik tombol Tutup untuk kembali ke tampilan menu utama eSPT


Masa PPh.

GAMBAR138. Tab Compact DataBase pada Maintain DataBase

Compact Database Aplikasi eSPT PPh Masa


Lakukan compact database aplikasi eSPT dengan mengikuti langkah
berikut ini :
1. Aktifkan menu Maintain DataBase melalui menu Utiliti.
Kemudian pilih dan klik menu Maintain DataBase untuk
membuka formulir tersebut.
2. Setelah formulir Maintain DataBase ditampilkan, pilih dan klik
tab Compact DataBase.
3. Klik tombol Compact, maka akan ditampilkan pesan Apakah
Proses Repair Basis Data Tersebut Akan Dilakukan ?
a. Klik tombol Yes untuk melanjutkan proses compact database
maka akan ditampilkan pesan kedua Proses Compact Basis
Data Berhasil. Klik tombol OK pada tampilan pesan tersebut.
b. Klik tombol No untuk membatalkan proses compact database.
4. Klik tombol Tutup untuk kembali ke tampilan menu utama eSPT
Masa PPh.

Restore Database Aplikasi eSPT PPh Masa


Lakukan restore database aplikasi eSPT dengan mengikuti langkah berikut
ini :
1. Aktifkan menu Maintain DataBase melalui menu Utiliti.
Kemudian pilih dan klik menu Maintain DataBase untuk
membuka formulir tersebut.
2. Setelah formulir Maintain DataBase ditampilkan, pilih dan klik
tab Restore DataBase.
3. Klik tombol File Name, maka akan ditampilkan menu Save.
4. Pada menu Save, tentukan dan klik pada Lokasi dan Nama File
DataBase yang akan di Restore.

398
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

a. Klik tombol Save untuk menyimpan file dalam bentuk mdb


pada kolom Save as Type.
b. Klik tombol Cancel untuk membatalkan proses restore
database.
5. Maka lokasi penyimpanan database yang telah di-restore dapat
dilihat pada bagian formulir yang berwarna kuning di sebelah
kanan tombol File Name.
6. Klik tombol Restore yang terdapat di sebelah kanan tampilan
formulir, maka pesan yang akan ditampilkan : Apakah
DataBase Akan Di Restore ? (Jika Ya Maka DataBase Saat
Ini Akan DiHapus dan Diganti Dengan DataBase Yang
Akan Direstore Tersebut).
a. Klik tombol No untuk membatalkan proses restore
database.
b. Klik tombol Yes, maka akan ditampilkan pesan selanjutnya
Restore DataBase Berhasil. Klik tombol OK pada pesan
tersebut.
7. Klik tombol Tutup untuk kembali ke tampilan menu utama eSPT
Masa

GAMBAR139. Tab Restore DataBase pada Maintain DataBase

399
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

Maintain User
Form ini akan aktif jika User yang login adalah User yang bertindak
sebagai Administrator. Maintain User juga tergabung dalam menu Utiliti.
Form Maintain User memungkinkan Administrator untuk menentukan
menu – menu mana saja dalam aplikasi eSPT yang dapat digunakan oleh
User dan User-user mana saja yang bertindak sebagai Administrator
maupun sebagai Operator Data Entry.

Dan juga dimasukkan ke dalam group–group mana saja User tersebut


dikelompokkan. Maintain User dilengkapi dengan keterangan singkat
penggunaan menu ini yang dapat dilihat pada bagian atas setelah judul
Setting Hak Menu User di tampilan tab Hak Menu User.

Menambah data Groups pada Maintain User/Grup


Proses pengisian Maintain Groups ini sangat mudah, hanya mengikuti


langkah berikut ini :
1. Seperti pada penggunaan form Maintain Profile, klik
terlebih dahulu menu Utiliti pada tampilan eSPT
Masa PPh. Kemudian klik Maintain User untuk
meng-aktifkan form tersebut.
2. Tampilan Maintain User ini dibagi menjadi 2 bagian
tampilan form. Tampilan tab Hak Menu User dan tab
User/Grup. Untuk pindah dari satu tab ke tab lainnya klik
dengan menggunakan Mouse.
3. Klik tab User/Grup kemudian tab Groups, di sebelah kiri
tampilan form maintain menu dan user dapat dilihat contoh
daftar group yang disediakan oleh database. User dapat
mengubahnya berdasarkan grup–grup yang diperbolehkan
menggunakan aplikasi eSPT Masa PPh.
4. Klik tombol Group Baru untuk menambahkan grup,
kemudian isi Nama Grup yang akan didaftarkan oleh
Administrator.
5. Klik tombol Simpan, untuk menyimpan data group yang
telah dimasukkan ke database.
6. Nama Group tersebut akan tampil pada Daftar group yang
berada dibawahnya dan akan tampil pada list di sebelah kiri.

400
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

GAMBAR140. Tab User pada Tab User/Grup

GAMBAR141. Tab Groups pada tab User/Grup

401
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

GAMBAR142. Tab User/Grup setelah klik tombol User Baru

GAMBAR143. Tab Hak Menu User pada Maintain User

Menambah data User pada Maintain User/Grup


Proses pengisian Maintain User ini sangat mudah, hanya mengikuti


langkah berikut ini :
1. Klik tab User/Grup untuk melakukan pengisian
data – data user yang tergabung dalam group
tersebut.
2. Isi Nama Login yang akan dipakai sebagai login
user. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.
3. Isi Password yang akan digunakan untuk login ke aplikasi
eSPT.
4. Ulang pengisian password pada kolom Confirm
Password.

402
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

5. Klik tab Detail Informasi untuk memasukkan data –


data mengenai user pemakai aplikasi.
6. Isi Nomor Induk Pegawai yang dimiliki oleh Pegawai
tersebut. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
7. Isi Nama pegawai tersebut. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.
8. Isi Alamat yang dimiliki oleh pegawai tersebut. Tekan
tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
9. Isi Kota tempat user berada. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.
10. Tentukan Grups untuk user tersebut.
Dapat dipilih dari list data grup–grup yang
telah dimasukkan sebelumnya. Pilih grup
tersebut dengan menggunakan tombol
yang ada di sebelah kanan kolom Groups.
Maka akan muncul list data untuk group
seperti tampilan berikut :
a. Pilih dan klik pada salah satu nama grup yang
diinginkan.
b. Klik tombol OK maka tampilan akan kembali ke formulir
Maintain User dan Hak Menu User dan kolom Groups
akan terisi dengan nama grup yang telah dipilih.
11. Klik tombol Simpan untuk memasukkan data – data user.
Data – data user tersebut akan muncul pada daftar user/group di
sebelah kiri.
12. Untuk tab Option digunakan jika user untuk sementara
tidak diperbolehkan untuk login ke aplikasi eSPT Masa PPh.

Mengubah data Grup pada Maintain User/Grup


Ikuti langkah berikut ini untuk mengubah data Grup pada Maintain User :


1. Untuk melakukan perubahan data Grup,
Administrator dapat meng-klik langsung data
groups yang terdapat dalam daftar group. Data
tersebut akan muncul pada Nama Grup dengan
nama user yang tergabung dalam group tersebut.
2. Klik tombol Ubah, kemudian lakukan perubahan pada
data untuk grup tersebut.
3. Kemudian klik tombol Simpan, agar data Grup yang telah
diubah tersimpan ke dalam database.

403
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

Mengubah data User pada Maintain User/Grup


Ikuti langkah berikut ini untuk mengubah data User pada


Maintain User :
1. Untuk melakukan perubahan data User,
Administrator dapat mengklik langsung data User
yang terdapat di daftar User. Data yang dipilih
akan muncul pada tab User.
2. Klik tombol Ubah, isi kembali data untuk User tersebut,
seperti cara pengisian data user baru.
3. Kemudian klik tombol Simpan, agar data User yang telah
diubah tersimpan ke dalam database.

Menghapus data Group pada Maintain User/Grup


Ikuti langkah berikut ini untuk menghapus data Group pada Maintain User
:
1. Untuk menghapus data Grup, administrator dapat


meng-klik langsung data group yang terdapat pada
daftar Grup setelah menentukan terlebih dahulu
daftar yang akan ditampilkan berdasarkan Grups.
2. Nama Grup yang dipilih tersebut akan muncul pada
tab groups dengan nama user yang tergabung dalam group
tersebut.
3. Klik tombol Hapus yang terdapat pada tampilan form,
akan muncul tampilan pesan Anda yakin ?
a. Jika klik Ya, akan muncul pesan kedua Data Dihapus
dengan pilihan jawaban OK. Jika tombol OK di klik maka data
tersebut akan terhapus.
b. Jika klik Tidak akan kembali ke tampilan Maintain User.
4. Klik tombol Simpan, agar data Grups yang telah dihapus
tersimpan ke dalam database.

Menghapus data User pada Maintain User/Grup


Ikuti langkah berikut ini untuk menghapus data User pada Maintain User :
1. Untuk menghapus data User, administrator dapat


2.
User.
meng-klik langsung data User yang terdapat pada
daftar User/Group setelah menentukan terlebih
dahulu daftar yang akan ditampilkan berdasarkan
User.
Nama User yang dipilih tersebut akan muncul pada tab

3. Klik tombol Hapus yang ada di tampilan form, akan


muncul tampilan pesan Anda yakin ?

404
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

a. Jika klik Ya akan muncul pesan kedua Data Dihapus


dengan pilihan jawaban OK. Jika tombol OK di klik
maka data tersebut akan terhapus.
b. Jika klik Tidak akan kembali ke tampilan Maintain
User.
4. Klik tombol Simpan, agar data User yang telah dihapus
tersimpan ke dalam database.

Menambah data User/Group pada Maintain Menu


Ikuti langkah berikut ini untuk menambah data User/Grup untuk
pemakaian Menu eSPT :


1. Pada tampilan tab pertama yaitu Hak Menu
User terdiri dari beberapa kolom isian. Pada
Kolom Daftar Menu eSPT terdiri dari menu – menu
yang terdapat dalam aplikasi eSPT.
2. Tentukan tipe User-nya apakah berdasarkan
User/Grup. Pilih dengan menggunakan Scroll bar yang terletak
di sebelah kanan kolom User/Grup.
3. Pada Daftar User/Grup akan muncul data – data user atau
group sesuai dengan pilihan tipe usernya.
4. Klik salah satu User/Grup misalnya administrator,
kemudian klik menu eSPT yang dapat diakses oleh user/grup
tersebut. Drag pilihan menu tersebut dengan menggunakan
Mouse dan geser ke arah posisi daftar user/grup. Maka menu
tersebut akan otomatis ditambahkan sebagai menu yang dapat
digunakan oleh User/Grup tersebut.
5. Jika nama user/grup tersebut di klik kembali akan terlihat
menu eSPT yang ditambahkan tadi.

Menghapus data User/Group untuk Pemakaian Menu eSPT


Ikuti langkah berikut ini untuk menghapus data User/Grup untuk
pemakaian Menu eSPT :
1. Pada tampilan tab pertama yaitu Hak Menu


User terdiri dari beberapa kolom isian. Pada
Kolom Daftar Menu eSPT terdiri dari menu – menu
yang terdapat dalam aplikasi eSPT.
2. Tentukan tipe user-nya apakah berdasarkan User/Grup.
Pilih dengan menggunakan Scroll bar yang terletak di sebelah
kanan kolom User/Grup.
3. Pada Daftar User/Grup akan muncul data–data User atau
Grup sesuai dengan pilihan tipe usernya. Klik User/Grup maka
akan muncul daftar menu eSPT yang bisa di gunakan oleh
User/Grup tersebut.

405
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

4. Klik terlebih dahulu Menu yang akan dihapus dari


User/Grup kemudian klik tombol Hapus, maka menu tersebut
akan otomatis dihilangkan sebagai menu yang tidak dapat
digunakan oleh User/Grup tersebut. Maka akan muncul tampilan
pesan Anda yakin ?
a. Jika klik Ya akan muncul pesan kedua Data Dihapus
dengan pilihan jawaban OK. Jika tombol OK di klik
maka data tersebut akan terhapus.
b. Jika klik Tidak akan kembali ke tampilan Maintain
User.
5. Klik tombol Keluar yang ada pada form Maintain User
untuk keluar dari menu Maintain User.

Rekaf Pembayaran Surat Setoran Pajak


Form ini akan aktif jika User yang login adalah User yang bertindak
sebagai Administrator. Formulir Rekaf SSP untuk mengetahui jumlah total
pembayaran SSP SPT PPh Masa tiap pasal yang telah disetorkan. Formulir
ini hanya berupa tampilan daftar Nomor, Kode MAP, Kode Jenis Setoran,
Tanggal Pembayaran, NTPP, dan Jumlah Nominal SSP (Rp) yang telah
dimasukkan melalui form SSP dari tiap pasal.

GAMBAR144. Rekaf Pembayaran Surat Setoran Pajak (SSP)

Menampilkan data pada Rekaf Pembayaran Surat Setoran Pajak (SSP)


Ikuti langkah berikut untuk menampilkan pelaporan data SPT PPh Masa :
1. Pada tampilan aplikasi eSPT Masa PPh, pilih
dan klik menu Utiliti  Rekaf Surat Setoran
Pajak. Maka akan ditampilkan formulir Rekaf
Pembayaran Surat Setoran Pajak (SSP).
2. Klik tombol Scroll Bar
pada kolom Kode Pasal di kiri atas formulir.

406
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

Maka akan ditampilkan Combo Box berikut : Pilih dan klik salah
satu jenis SPT yang ingin ditampilkan. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.
3. Kemudian klik tombol Scroll Bar pada kolom Kode
MAP. Maka akan ditampilkan Combo Box berikut :
a. Pilih dan klik salah satu kode MAP berdasarkan SPT
PPh Masa untuk Pasal yang ingin ditampilkan.
Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom berikutnya.
4. Klik tombol Scroll Bar pada kolom Kode Jenis Setoran. Maka
akan ditampilkan Combo Box berikut :
a. Pilih dan klik salah satu kode jenis setoran yang
ingin ditampilkan. Tekan tombol Tab untuk
pindah ke kolom berikutnya.
5. Klik tombol Scroll Bar pada kolom Tanggal SSP. Akan muncul
tampilan kalender, pilih dan klik tanggal awal pengisian SSP
pada tampilan kalender tersebut. Klik bulan untuk masa pajak
yang dibayar/disetor dengan menggunakan Mouse kemudian
gunakan tombol Scroll Bar yang terdapat di kiri dan kanan kolom
tersebut. Klik tahun terutangnya pajak dengan menggunakan
Mouse kemudian gunakan Scroll bar yang terdapat di kiri dan
kanan kolom tersebut. Tekan tombol Tab untuk pindah ke kolom
berikutnya.
6. Klik tombol Scroll Bar pada kolom Tanggal SSP yang
berikutnya. Akan muncul tampilan kalender, pilih dan klik
tanggal akhir pengisian SSP pada tampilan kalender tersebut.
Selanjutnya lakukan hal yang sama seperti angka 7.
7. Maka pada formulir, kolom Nomor, Kode MAP, Kode Jenis
Setoran, Tanggal Pembayaran, NTPP, Jumlah Nominal SSP dan
Jumlah Total Pembayaran SSP akan berisi data sesuai dengan
pilihan User.
8. Klik tombol Tutup untuk keluar dari formulir Rekaf Pembayaran
SSP.

Lapor Data SPT ke Kantor Pelayanan Pajak


Form ini akan aktif jika User yang login adalah User yang bertindak
sebagai Administrator. Formulir Pelaporan ini tergabung dalam menu
Utiliti. Formulir Pelaporan memungkinkan Administrator untuk melakukan
pelaporan data SPT yang telah dibuat pada aplikasi eSPT Masa PPh ke
Kantor Pelayanan Pajak (KPP) yang bersangkutan.

407
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

GAMBAR145. Formulir Pelaporan Data SPT PPh Masa ke KPP

Melaporkan data SPT PPh Masa ke Kantor Pelayanan Pajak (KPP)


Ikuti langkah berikut untuk melakukan pelaporan data SPT PPh Masa :


1. Pada tampilan aplikasi eSPT Masa PPh, pilih dan klik
menu Utiliti  Lapor Data SPT ke Kantor
Pelayanan Pajak. Maka akan ditampilkan formulir
Pelaporan Data SPT PPh Masa ke Kantor
Pelayanan Pajak (KPP).
2. Klik tombol Scroll Bar pada kolom Jenis SPT PPh Masa di kiri atas
formulir. Pilih dan klik salah satu jenis SPT yang diinginkan.
3. Klik tombol Scroll Bar pada kolom Masa Pajak. Pilih dan klik
masa pajak bulan ke berapa dari SPT yang akan ditampilkan
pada formulir.
4. Kemudian klik tombol Scroll Bar pada kolom Tahun Pajak. Pilih
dan klik tahun pajak dari SPT yang akan ditampilkan pada
formulir. Maka SPT PPh Masa yang dimaksud akan ditampilkan
pada kolom Uraian.
5. Pilih dan klik tampilan data grid pada data SPT PPh Masa yang
akan dilaporkan.
6. Pada kiri bawah formulir, klik tombol . Maka
menu Save akan ditampilkan.
7. Pada menu Save, tentukan Lokasi dan Nama File data SPT yang
akan dilaporkan ke KPP. Pilih dan klik nama file tersebut. Simpan
file dalam bentuk CSV pada kolom Save as Type.
8. Klik tombol Save untuk menyimpan data SPT yang dimaksud
dalam bentuk file ’CSV’. Maka akan ditampilkan pesan Apakah
Data SPT tersebut akan dilaporkan ke KPP ?
a. Jika klik tombol No, maka tampilan akan kembali ke formulir
Pelaporan.

408
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

b. Jika klik tombol Yes, maka akan ditampilkan pesan seperti


berikut ini

GAMBAR146. Pesan yang akan muncul jika data SPT PPh Masa akan dilaporkan

c. Klik OK pada tampilan pesan maka data SPT berhasil


dilaporkan dalam bentuk file ’CSV’.
9. Klik tombol Tutup pada kanan bawah tampilan formulir untuk
kembali ke menu utama eSPT Masa PPh.

Maintain Infor masi Profile


Formulir Maintain Informasi Profile dapat diaktifkan jika User yang login
adalah User yang bertindak sebagai Administrator. Formulir ini akan
muncul pertama kali setelah User melakukan aktivasi aplikasi eSPT Masa
PPh. Formulir dapat dipakai oleh Administrator untuk melihat data-data
wajib pajak dan mengaktifkan aplikasi eSPT Masa.

Langkah – langkah untuk mengubah Maintain Informasi Profile


Proses perubahan menu Maintain Informasi Profile mengikuti langkah
berikut ini :
1. Pada tampilan aplikasi eSPT Masa PPh, pilih dan klik menu
Utiliti  Maintain Informasi Profile. Maka akan ditampilkan
formulir Maintain Informasi Profile.
2. Tampilan formulir Maintain Informasi Profile sama dengan
formulir pada saat melakukan Aktivasi.
Maintain Informasi 3. Klik tombol U bah jika ingin mengubah data
Profile
untuk
dalam formulir ini, maka kolom – kolom pada
melihat tampilan formulir akan aktif (berwarna kuning).
data –
data 4. Kemudian lakukan perubahan pada kolom –
kolom yang diinginkan.
5. Klik tombol S impan setelah melakukan perubahan. Akan
muncul pesan bahwa data telah disimpan.
6. Klik tombol T utup atau tekan tanda (X) yang ada pada
formulir Maintain Informasi Profile Bagian 3 untuk keluar dari
form dan kembali ke tampilan aplikasi eSPT PPh Masa.

409
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

GAMBAR147. Maintain Informasi Profile Bagian 1

GAMBAR148. Maintain Informasi Profile Bagian 2

410
e S P T P P h M a s a – M e n u U t i l i t i

GAMBAR149. Maintain Informasi Profile Bagian 3

411
e S P T P P h M a s a – M e n u H e l p

Chapter

14
Menu Help
Menu help dipakai untuk men-support pemakaian formulir –
formulir yang terdapat pada aplikasi eSPT Masa PPh .

M
enu Help ini dapat dipilih pada saat aplikasi eSPT Masa PPh
telah aktif. User dapat memilih Help untuk setiap menu – menu
yang tergabung di dalam menu eSPT. Menu Help merupakan
menu bantuan yang disediakan untuk mempermudah user jika mengalami
kesulitan sewaktu menjalankan formulir – formulir eSPT.

GAMBAR150. Menu Help


e S P T P P h M a s a – M e n u H e l p

Menu Help
Menu Help ini dapat digunakan oleh setiap user yang login ke menu –
menu di aplikasi eSPT. User juga dapat meng-akses menu help ini ketika
sedang menjalankan formulir – formulir eSPT, misalnya pada saat sedang
menggunakan Formulir Maintain Profile, user tinggal menekan tombol F1
yang terdapat pada keyboard, maka menu bantuan ini akan aktif langsung
pada cara penggunaan untuk Maintain Profile.
Mengaktifkan menu Help
1. Menu Help yang pada tampilan aplikasi eSPT Masa PPh, klik
Contents maka eSPT On Line Help akan otomatis terbuka.
e S P T P P h M a s a – M e n u H e l p

GAMBAR151.Tampilan Menu Help eSPT PPh Masa

2. Untuk mencari menu help tertentu melalui tampilan aplikasi


eSPT Masa PPh maka pilih Help, kemudian pilih Search For
Help On... Akan ditampilkan formulir berikut :

GAMBAR152. Tampilan formulir Help Topics

a. Ketik menu help yang ingin ditampilkan pada kotak Type


the first few letters of the word you’re looking for.
Kemudian tekan tombol Display, maka menu help yang
diinginkan akan ditampilkan.
e S P T P P h M a s a – M e n u H e l p

b. Atau dapat pula dengan cara meng-klik Mouse pada


tampilan Topics Help. Kemudian tekan tombol Display,
maka menu help yang diinginkan akan ditampilkan.
3. Atau dapat juga diakses dari menu Start pilih menu
Program kemudian menu eSPT terakhir pilih menu Help.
4. Atau klik About untuk dihubungkan dengan System
Informulirasi pada Direktorat Jenderal Pajak maka akan
muncul tampilan berikut :

GAMBAR153. Tampilan About pada menu Help

GAMBAR154. System Informulirasi selelah mengklik System Info pada tampilan About
e S P T P P h M a s a – H a p u s R e g i s t r y

Chapter

15
Hapus Registry
Hapus Registry digunakan untuk menghapus registry yang
telah terdapat dalam Windows PC User .

L
akukan instalasi Hapus Registry yang terdapat pada Package Aplikasi
eSPT PPh Masa ke PC yang akan digunakan untuk menjalankan
aplikasi eSPT ini. Instalasi ini terdiri dari beberapa proses instalasi.
Remove Program ini dilakukan dengan cara yang sama seperti pada
Remove Program PPh Masa. Hapus Registry ini juga dilakukan oleh User
yang bertindak sebagai Administrator.

Instalasi Hapus Registr y


Untuk melakukan proses instalasi Hapus Registry ini, ikuti langkah
berikut :


1. Masukkan CD eSPT PPh Masa ke dalam
CD Room Drive.
2. Di dalam CD source eSPT terdapat folder yang
diberi nama Package eSPT PPh Masa. Pilih
dan klik folder Delete Registry, kemudian
pilih dan klik Icon Setup yang terdapat pada folder.

GAMBAR155. Icon Setup untuk instal Delete Registry

3. Sistem akan menampilkan proses Copying File yang dimulai


dari 0 sampai jumlah file yang akan dicopy. Tunggulah beberapa
saat sampai proses tersebut selesai.
e S P T P P h M a s a – H a p u s R e g i s t r y

GAMBAR156. Proses Copying Files

4. Kotak dialog Hapus Registry Setup akan ditampilkan. Pilih dan


klik tombol OK untuk melanjutkan proses instalasi. Atau klik
tombol Exit Setup untuk membatalkan instalasi. Langkah yang
dilakukan sama seperti yang dijelaskan pada bagian Remove
Aplikasi.

GAMBAR157. Klik tombol OK pada tampilan diatas

5. Klik icon Setup yang terdapat pada tampilan Hapus Registry


Setup. Dapat Anda lihat lokasi penyimpanan Instalan Program
akan terinstal di bawah folder C:\Program
Files\Register\Wizards\. Apabila Anda ingin mengubah lokasi
penyimpanan instalan ini klik tombol Change Directory,
kemudian tentukan lokasi yang diinginkan.

GAMBAR158. Menu Lokasi Penyimpanan Aplikasi, klik tombol icon Setup

6. Isi kolom Program Group yang ada dengan nama Hapus


Registry (tetapi biasanya sudah otomatis terisi). Klik tombol
Continue untuk melanjutkan proses instal.
e S P T P P h M a s a – H a p u s R e g i s t r y

GAMBAR159. Menu Choose Program Group yang akan muncul setelah button instal dipilih

7. Sistem akan menampilkan proses Loading File dalam bentuk


progress bar.
8. Tunggulah sampai proses instalasi selesai. Kemudian akan
ditampilkan pesan : Setup is creating programs icon....

GAMBAR160. Tampilan pesan setelah tombol Continue di klik.

9. Setelah rangkaian instalasi telah selesai akan muncul pesan


seperti tampilan di bawah. Klik tombol OK untuk mengakhiri
proses instalasi.

GAMBAR161. Pesan yang akan muncul jika proses instalasi telah selesai.

10. Menu untuk Program Hapus Registry akan terbentuk pada


tampilan windows PC anda, yang dapat dilihat melalui menu
Start. Untuk cara penggunaannya akan dijelaskan di bawah ini.
e S P T P P h M a s a – H a p u s R e g i s t r y

GAMBAR162. Menu Hapus Registry yang sudah terbentuk pada tampilan Windows PC User

Delete Registr y
Lakukan delete registry apabila User ingin menghapus registry yang telah
ada saat User melakukan aktivasi Aplikasi eSPT PPh Masa Setelah User
melakukan delete registry maka untuk mengaktifkan aplikasi eSPT PPh
Masa kembali User harus mengisi form Aktivasi Aplikasi eSPT.
Delete Registry
Untuk melakukan proses Delete Registry, ikuti langkah berikut ini :

1. Aktifkan Program Hapus Registry melalui menu Start. Kemudian


pilih dan klik Program. Kemudian pilih dan klik Hapus Registry
 Hapus Registry.
2. Maka akan ditampilkan kotak dialog Registry Wizard seperti
berikut ini. Kemudian pilih dan klik Delete untuk menghapus
registry aplikasi eSPT PPh Masa yang telah ada. Sedangkan pilih
dan klik tombol Exit untuk membatalkan penghapusan.

GAMBAR163. Register Wizard

3. Setelah tombol Delete yang dipilih, maka akan ditampilkan


pesan Apakah anda yakin untuk menghapus Registry
Aplikasi eSPT ? (seperti tampilan berikut ini)
e S P T P P h M a s a – H a p u s R e g i s t r y

GAMBAR164. Setelah memilih tombol Delete pada Registry Wizard

a. Klik No, apabila User tidak yakin akan menghapus registry


aplikasi eSPT PPh Masa.
b. Klik Yes, apabila User akan melanjutkan proses penghapusan.
Pesan berikut akan ditampilkan : Registry eSPT telah sukses
dihapus !

GAMBAR165. Pesan proses penghapusan berhasil

4. Klik tombol OK pada pesan di atas. Tampilan akan kembali ke


kotak dialog Registry Wizard, seperti pada Gambar 179.
5. Klik tombol Exit yang ada pada kotak dialog Registry Wizard
untuk keluar dari tampilan Registry Wizard.

Setelah proses Delete Registry dilakukan, maka untuk menjalankan


Aplikasi eSPT PPh Masa, dimulai dari form Aktivasi Aplikasi eSPT.