Anda di halaman 1dari 76

1

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Pertumbuhan iman anak sebaiknya dimulai sejak dini. Sejak dini berarti dimulai sejak anak baru lahir. Sejak lahir orang tua dapat memperdengarkan pujian maupun khotbah sehingga diharapkan anak dapat memperoleh kepekaan rohani. Menginjak masa sekolah, anak sudah mulai diajarkan membaca Alkitab, pergi ke Sekolah Minggu, diajak mengikuti ibadat, hingga memperoleh pelajaran khusus berupa Pendidikan Agama di sekolahnya. Pendidikan Agama yang diberikan orang tua maupun guru di sekolah sejalan dengan firman Allah dalam kitab Ulangan 6 : 6-7 yang berbunyi: Apa yang Kuperintahkan kepadamu pada hari ini haruslah engkau perhatikan, haruslah engkau mengajarkan berukang-ulang kepada anak-anakmu dan membicarakannya apabila engkau duduk di rumahmu, apabila engkau sedang dalam perjalanan, apabila engkau berbaring, dan apabila engkau bangun. 1 Di dalam Perjanijian baru juga ditegaskan kembali oleh Allah dalam Efesus 6 : 4 yang berbunyi : Dan kamu, bapa-bapa,janganlah bangkitkan amarah di dalam hati anak-anakmu, tetapi didiklah mereka di dalam ajaran dan nasihat. Hal ini diperkuat dengan teladan yang diberikan Tuhan Yesus ketika ada anak diusir para murid ketika ingin mendekati Yesus. Lihat Markus 10 : 14 yang berbunyi : Ketika Yesus melihat hal itu, Ia marah dan berkata kepada mereka :
1

________________, Alkitab dengan Kidung Jemaat, (Jakarta: Lembaga Alkitab Indonesia, 2006), hal. 200.
1

Biarkan anak-anak itu datang kepada-Ku, jangan menghalang-halangi mereka, sebab orang-orang yang seperti itulah yang empunya Kerajaan Allah. Dalam teladan Yesus, namPendidikan Agama Kristen sekali Tuhan marah kepada muridnya (termasuk kita) jika menghalang-halangi anak-anak untuk datang kepada-Nya. Bahkan Yesus menegaskan bahwa posisi anak-anak yang demikian lebih tinggi dari para murid dengan janji bahwa merekalah (anak-anak) sebagai pemilik Kerajaan Allah. Di mata Tuhan Yesus, anak-anak sangat berharga. Tuhan Yesus memberi perhatian, waktu, pangkuan, kasih-Nya kepada anak-anak untuk berinteraksi dengan-Nya. Anak-anak adalah generasi penerus pekabaran Injil-Nya di muka bumi ini. Tidak mungkin orang dewasa akan dapat terus memberitakan Injil Allah di muka bumi. Kita akan mengalami ketuaan hingga akhirnya meninggal dunia. Jika bukan anak-anak, siapa lagi penerusnya? Dengan ayat di atas berarti orang tua mendapat perintah dari Allah secara langsung untuk memberitakan firman Allah kepada anak-anak di setiap saat, setiap kesempatan, dan setiap tempat. Yang dimaksud orang tua di sini dapat berarti orang tua kandungnya, Pendeta, Guru, Majelis Gereja, maupun para Pamong. Kita harus mendekatkan ana-anak kepada Allah dengan memberikan teladan, pengetahuan tentang Kerajaan Allah secara baik melalui sikap, perilaku, ajaran, dan nasihat. Pelayanan, pembinaan, dan perhatian kepada anak-anak sangat mutlak sebagai tugas orang tua. Dari konteks di atas, dapat kita sesuaikan dengan masa kini. Teladan Yesus kita ikuti dengan mendekatkan anak-anak pada Allah. Cara yang kita

tempuh bermacam-macam. Bisa melalui mendengarkan khotbah dan pujian di rumah, melalui kegiatan bergereja, atau melalui pendidikan agama di sekolah. Dalam hal pendidikan iman Kristen di sekolah, pemerintah juga telah mewadahinya melalui mata pelajaran Pendidikan Agama. Untuk siswa beragama Kristen, pemerintah telah membuatkan Standar Pengajaran (Standar Isi, Standar Kompetensi, dan Kompetensi Dasar) yang sesuai dengan maksud Tuhan untuk menumbuhkan iman anak-anak. Alokasi yang disediakan juga mengalami peningkatan. Dari alokasi waktu 2 jam pelajaran per minggu kini menjadi 3 jam per minggu. Bukankah ini istimewa? Pemerintah juga peduli terhadap upaya pendekatan anak-anak pada Tuhan. Pembelajaran mata pelajaran Pendidikan Agama yang diajarkan oleh Guru Pendidikan Agama Kristen di SDN Wiyung I Surabaya diharapkan membawa peningkatan iman kepercayaan anak-anak kepada Tuhan. Dalam kegiatan pembelajarannya, Guru Pendidikan Agama Kristen harus memiliki landasan kuat sesuai amanat Efesus 6 : 4. Guru Pendidikan Agama Kristen harus dapat menyampaikan Firman Allah dengan sabar, lemah lembut, penuh kasih (Matius 22 : 37-40) sehingga tidak membangkitkan amarah anakanak. Sebab di sekolah sebagai lembaga pendidikan formal, guru juga merupakan orang tua bagi anak-anak. Masa anak-anak adalah masa paling peka dalam kehidupan. Dalam masa ini anak mengalami ketergantungan pada orang tua (iman, kebutuhan hidup, pengetahuan, dan ketrampilan) sebagai bekal hidupnya di masa depan. Peran orang tua dan lingkungan sangat besar dan berpengaruh mencetak kepribadian,

membentuk watak, dan iman sebagai bekal yang dimilikinya seumur hidup. Singgih Gunarsa mengutip perkataan Sigmund Freud dan Erik H. Erikson bagaimana pentingnya pendidikan anak usia dini (termasuk usia anak SD) sebagai berikut : Pentingnya sejak dini anak memperoleh dasar-dasar yang baik pada masa-masa permulaan dari kehidupan anak, supaya kelak setelah dewasa tidak mengalami gangguan-gangguan emosi atau gangguan kepribadian yang berarti.2 Disini dijelaskan secara eksplisit bahwa kegagalan pendidikan usia dini dapat berakibat pada datangnya gangguan emosi dan kepribadian. Anak yang sering dididik dalam kekerasan, bukan hal yang mustahil sikap emosional tersebut muncul ketika ia menghadapi anaknya atau orang lain ketika terjadi suatu permasalahan. Kepribadian yang cenderung emosional akan mewarnai kehidupannya ketika menghadapi sesuatu. Ia akan cenderung bersikap memaksakan kehendak, pemarah atau sikap buruk lainnya. Betapa ngeri kita membayangkannya. Kita pasti tidak menginginkan mempunyai murid yang akhirnya bersikan dan berkepribadian seperti itu. Karena itu sudah semestinya sebagai guru, kita berkewajiban melandasi sikap emosi dan kepribadian anak murid kita dengan iman percaya yang kuat, hukum kasih, serta teladan yang baik sesuai Firman Allah. Pembinaan iman (rohani) yang diberikan kepada anak dapat oleh orang dewasa dapat mempengaruhi pertumbuhan iman mereka. Hal ini termasuk upaya preventif mencegah kenakalan remaja, sikap premanisme dan sebagainya. Bekal iman yang kuat menjadikan anak bagai batu karang yang kokoh
2

Singgih D. Gunarsa, Psikologi perkembangan Anak Dan Remaja, ( Jakarta : BPK Gunung Mulia, 1991), hal. 26

Dengan melihat latar belakang tersebut di atas, maka penulis sangat terketuk dan ingin meneliti sampai sejauh mana pengaruh Pendidikan Agama Kristen dapat mempengaruhi pertumbuhan iman percaya siswa-siswi kelas V SDN Wiyung I Surabaya. Oleh sebab itu, melalui penulisan skripsi sebagai salah satu bentuk penulisan karya ilmiah ini penulis mangangkat permasalahan tersebut menjadi sebuah judul : PERANAN PENDIDIKAN AGAMA KRISTEN TERHADAP PERTUMBUHAN IMAN ANAK KELAS V SDN WIYUNG I SURABAYA.

1.2 Alasan Pemilihan Judul Pemilihan judul yang penulis buat berdasarkan alasan berikut : Pertama : SDN Wiyung I Surabaya yang memiliki siswa beragama Kristen yang cukup banyak. Kedua : Dalam Kurikulum SDN Wiyung I Surabaya terdapat pelajaran Pendidikan Agama Kristen bagi siswa yang beragama Kristen. Ketiga : Siswa SDN Wiyung I Surabaya yang beragama Kristen merupakan generasi penerus yang berhak mendapatkan pembinaan dan pelayanan iman Kristen sesuai firman Tuhan dalam Efesus 6 : 4. Keempat : Iman anak-anak kelas V SDN Wiyung I Surabaya perlu diupayakan peningkatannya sebagai bekal hidup mereka di kemudian hari. Kelima Keenam : Tempat mengajar penulis adalah di SDN Wiyung I Surabaya. : Pertimbangan efisiensi waktu, biaya, tempat yang mudah dijangkau tanpa mengganggu kinerja penulis.

Skripsi ini penulis lakukan berdasarkan enam alasan di atas. 1.3 Perumusan Masalah Berdasarkan judul yang penulis gunakan maka rumusan masalah yang penulis buat adalah sebagai berikut : 1. Apakah peranan Pendidikan Agama Kristen bagi anak kelas V SDN Wiyung I Surabaya? 2. Bagaimanakah pertumbuhan iman anak kelas V SDN Wiyung I Surabaya? 3. Apakah peranan Pendidikan Agama Kristen terhadap pertumbuhan iman anak kelas V SDN Wiyung I Surabaya?

1.4 Tujuan Penelitian Tujuan penulisan skripsi ini adalah sebagai berikut : Pertama : untuk mengetahui sampai sejauh mana peranan Pendidikan Agama Kristen terhadap pertumbuhan iman anak kelas V SDN Wiyung I Surabaya. Kedua : untuk mengetahui sampai sejauh mana perkembangan iman anak kelas V SDN Wiyung I Surabaya setelah menerima pelajaran Pendidikan Agama Kristen. Ketiga : untuk memberikan motivasi kepada para pendidik atau guru utamanya mata pelajaran Pendidikan Agama Kristen supaya bekerja dengan niat melayani Tuhan dalam meningkatkan iman percaya anak-anak SDN Wiyung I Surabaya.

1.5 Penjelasan Istilah Peranan Pendidikan Agama Kristen terhadap pertumbuhan iman anak kelas V SDN Wiyung I Surabaya merupakan pemahaman kompleks terhadap arti

kata dalam Bahasa Indonesia. Secara rinci, judul tersebut dapat dimaknai satu persatu sesuai arti kata dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia. Di sini penulis menggunakan Kamus Lengkap Bahasa Indonesia edisi revisi cetakan ketiga tahun 2008 oleh EM Zul Fajri yang diterbitkan Aneka Ilmu dan Difa Publisher. Adapun pengertian secara harafiah judul tersebut adalah seperti yang penulis uraikan berikut ini. Peranan adalah 1) bagian yang dimainkan seorang pemain (dalam film, sandiwara, dan sebagainya); (2) tindakan yang dilakukan oleh seseorang dalam suatu peristiwa.3 Pendidikan adalah proses pengubahan sikap dan tata laku seseorang atau kelompok orang dalam usaha mendewasakan manusia melalui upaya pengajaran dan pelatihan.4 Jadi peranan Pendidikan Agama Kristen adalah tindakan proses pengubahan sikap dan tata laku seseorang atau kelompok orang dalam usaha mendewasakan manusia melalui upaya pengajaran dan pelatihan berlandaskan ajaran Agama Kristen. Pertumbuhan adalah hal (keadaan) tumbuh; perkembangan (kemajuan dan sebagainya). 5 Iman adalah akidah, keyakinan dan kepercayaan kepada Allah, Nabi dan Kitab, dan sebagainya; ketetapan hati, keteguhan hati. 6

EM Zul Fajri, Kamus Lengkap Bahasa Indonesia edisi revisi, (Jakarta: Aneka Ilmu bekerjasama dengan Difa Publisher, 2008), hal.641. 4 Ibid, hal.254. 5 ibid, hal.835. 6 ibid, hal.373.
3

Jadi Pertumbuhan iman berarti perkembangan (kemajuan) dalam hal keyakinan dan kepercayaan kepada Allah, nabi, kitab, dan sebagainya. Siswa adalah murid (terutama pada tingkat sekolah dasar dan menengah); pelajar: -- Sekolah Menengah Umum.7 Kelas adalah tingkatan proses belajar di sekolah. Dengan demikian siswa kelas V SDN Wiyung I Surabaya berarti murid pada tingkat V di SDN Wiyung I Surabaya. Berdasarkan arti kata tersebut di atas, maka dapat penulis sampaikan makna Peranan Pendidikan Agama Kristen Terhadap Pertumbuhan Iman Anak Kelas V SDN Wiyung I Surabaya secara utuh yaitu tindakan yg dilakukan oleh seseorang dalam proses pengubahan sikap dan tata laku seseorang dalam usaha mendewasakan manusia melalui upaya pengajaran Pendidikan Agama Kristen terhadap murid kelas V di SDN Wiyung I Surabaya.

1.6 Pembatasan Masalah Batasan masalah dalam penelitian yang penulis lakukan adalah pada peranan Pendidikan Agama Kristen terhadap pertumbuhan iman anak kelas V di SDN Wiyung I Surabaya tahun pelajaran 2012/2013.

1.7 Hipotesa Berdasarkan rumusan masalah yang tertulis di atas, maka dapat penulis sampaikan hipotesanya sebagai berikut :
7

EM Zul Fajri, Kamus Lengkap Bahasa Indonesia edisi revisi, (Jakarta: Aneka Ilmu bekerjasama dengan Difa Publisher, 2008), hal.767.

Jika anak memahami Pendidikan Agama Kristen, maka anak tersebut akan mengalami pertumbuhan iman.

1.8 Asumsi Dasar Asumsi dasar berdasarkan judul yang penulis buat adalah Pendidikan Agama Kristen sangat berperan dalam pertumbuhan iman anak kelas V SDN Wiyung I Surabaya karena Pendidikan Agama Kristen memberikan dasar-dasar iman Kristen kepada peserta didik sehingga otomatis anak akan mendapat tambahan pengetahuan tentang Firman Allah sebagai dasar keimanannya.

1.9 Metode Penelitian Untuk memperoleh data yang diperlukan dalam penelitian ini, penulis menggunakan metode angket dan Library Research. Angket merupakan data primer yang digunakan penulis untuk memperoleh data peningkatan iman hasil belajar Pendidikan Agama Kristen siswa kelas V SDN Wiyung I. Dengan metode Library Research penulis dapat mengambil data dari kepustakaan sebagai data pelengkap atau literatur sesuai konsep pembahasan permasalahan dalam skripsi ini.

1.10 Sistematika Penulisan Adapun sistematika penulisan skripsi ini adalah sebagai berikut : Bab I, adalah pendahuluan yang berisikan latar belakang masalah, alasan

10

pemilihan judul, perumusan masalah, tujuan penelitian, Penjelasan istilah, pembatasan masalah, hipotesa, asumsi dasar, metode penelitian, dan sistematika penulisan. Bab II, adalah uraian tentang makna Pendidikan Agama Kristen. Bab III, adalah uraian tentang makna pertumbuhan iman Bab IV, adalah penjelasan tentang History SDN Wiyung I dan makna Peranan Pendidkan Agama Kristen Terhadap Pertumbuhan Iman Anak Kelas V SDN Wiyung I Surabaya Bab V, adalah penutup yang berisi kesimpulan dan saran dari penulis.

11

BAB II PENDIDIKAN AGAMA KRISTEN

2.1 Tinjauan Umum tentang Pendidikan Agama Kristen

Beberapa ahli mengemukakan definisi pengertian pendidikan. John Dewey menyatakan bahwa pendidikan ialah : Salah satu usaha sosial yang berkesinambungan. Menurut Kingsley Price bahwa pendidikan ialah : Transmisi dari kemampuan sendiri, pengetahuan yang dimiliki oleh seseorang yang diteruskan kepada orang lain. Kemudian M. Ngalin Purwanto berpendapat bahwa pendidikan adalah : Segala usaha orang dewasa dalam pergaulannya dengan anakanak untuk memimpin perkembangan jasmani dan rohaninya kearah kedewasaan.8 Dan dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia menjelaskan bahwa pendidikan ialah : Proses pengubahan sikap dan tata laku seseorang atau kelompok orang dalam usaha mendewasakan manusia melalui upaya pengajaran dan latihan : proses pengubahan sikap dan perilaku seseorang atau kelompok orang dalam usaha mendewasakan manusia melalui upaya pengajaran dan pelatihan.9 Sedangkan Sardiman A.M. mengatakan Pendidikan ialah suatu proses yang sadar akan tujuannya, maksudnya adalah pendidikan itu merupakan suatu kegiatan belajar

M Ngalin Purwanto, Ilmu Pendidikan teoritis Dan Praktis, ( Bandung : Bandung Remaja Karya,1986 ), hal.11. EM Zul Fajri, Kamus Lengkap Bahasa Indonesia edisi revisi, (Jakarta: Aneka Ilmu bekerjasama dengan Difa Publisher, 2008), hal.254.
11

12

mengajar yang terikat, dan terarah pada tujuan yang dilaksanakan atau untuk mencapai tujuan.10 Bertolak dari pendapat-pendapat tentang pengertian pendidikan di atas maka dapatlah diambil suatu kesimpulan bahwa pendidikan adalah suatu usaha yang disengaja oleh orang dewasa dalam pergaulannya dengan anak-anak untuk memimpin anak pada perkembangan jasmani dan rohaninya kearah kedewasaan melalui upaya pengajaran dan latihan yang terarah pada satu tujuan pengajaran yang telah direncanakan yang sesuai dengan kebutuhan murid. Agama adalah prinsip kepercayaan kepada Tuhan dengan aturan-aturan syariat tertentu.11 Dalam hal ini aturan syariat tertentu dimaksudkan adalah aturan yang sesuai dengan agama tersebut. Aturan dalam agama Kristen adalah aturan yang sesuai dengan hukum yang tercantum dalam Alkitab. Pengertian Kristen adalah berciri Kristen.12 Berciri Kristen berarti juga melandaskan semua ajaran dan tingkah lakunya kepada teladan Yesus yang tertulis dalam Alkitab. Kamus Webster mendefinisikan orang Kristen sebagai orang yang mengaku percaya kepada Yesus sebagai Kristus, atau percaya kepada agama yang berdasarkan pengajaran Yesus. Walaupun ini adalah titik tolak yang bagus dalam memahami apa itu orang Kristen, sebagaimana banyak definisi sekular lainnya, definisi ini kurang dapat menjelaskan kebenaran Alkitab mengenai apa artinya menjadi seorang Kristen.

10

11

12

Sardiman A.M., Interaksi Dan Motivasi Belajar Mengajar, (Jakarta : Rajawali, 1990 ), hal.57. EM Zul Fajri, Kamus Lengkap Bahasa Indonesia (Jakarta : Aneka Ilmu dan Difa Publisher, 2008), hal.22. Ibid, hal.491

13

Kata Kristen digunakan tiga kali dalam Perjanjian Baru ( Kisah Rasul 11:26; 26:28; 1 Petrus 4:16). Para pengikut Yesus Kristus pertama kali digelari Kristen di Antiokhia (Kisah Rasul 11:26) karena kelakuan mereka, kegiatan dan kata-kata mereka yang seperti Kristus. Pada mulanya istilah ini dipakai oleh orang-orang tidak percaya di Antiokhia sebagai ejekan dan penghinaan terhadap orang-orang Kristen. Secara harafiah istilah tersebut berarti menjadi bagian dari kelompok Kristus atau pengikut Kristus, yang mirip artinya dengan definisi dalam Kamus Webster. Sayangnya, setelah sekian waktu lamanya, kata Kristen telah kehilangan sebagian besar dari maknanya dan sering dipergunakan untuk seseorang yang beragama atau yang memiliki nilai-nilai moral yang tinggi, dan bukan dipakai untuk pengikut Yesus Kristus yang sudah betul-betul lahir kembali. Banyak orang yang tidak percaya kepada Yesus Kristus menganggap mereka orang-orang Kristen hanya karena mereka ke gereja atau karena mereka tinggal di negara Kristen. Pergi ke gereja, membantu orang-orang yang kurang beruntung, menjadi orang baik, semua itu tidak menjadikan seseorang disebut Kristen. Seperti dikatakan oleh seorang penginjil, Pergi ke gereja tidak membuat orang jadi orang Kristen, sama seperti masuk ke garasi tidak membuat orang jadi mobil. Menjadi anggota gereja, mengikuti kebaktian secar a teratur dan menyumbang untuk gereja tidak membuat seseorang menjadi orang Kristen. Alkitab mengajarkan bahwa perbuatan-perbuatan baik kita tidak dapat membuat kita diterima oleh Tuhan. Titus 3:5 mengatakan, bukan karena perbuatan baik yang telah kita lakukan, tetapi karena rahmat-Nya oleh

14

permandian, kelahiran kembali dan oleh pembaharuan yang dikerjakan oleh Roh Kudus. Jadi orang Kristen adalah seorang yang sudah dilahirkan kembali oleh Allah (Yohanes 3:3; 3:7; 1 Peter 1:23) dan yang telah menempatkan iman dan percaya mereka di dalam Yesus Kristus. Efesus 2:8 mengatakan, Sebab karena kasih karunia kamu diselamatkan oleh iman; itu bukan hasil usahamu, tetapi pemberian Allah. Seorang Kristen yang sejati adalah seseorang yang telah meninggalkan dosa-dosanya dan menempatkan iman dan percayanya hanya kepada Yesus Kristus. Kepercayaannya bukanlah kepada agama atau ajaran-ajaran moral, atau apa yang boleh dan tidak boleh. Seorang Kristen yang sejati adalah seorang yang telah menempatkan iman dan percayanya kepada Yesus Kristus, dan bahwa Dia telah mati di salib sebagai pembayaran dosa, dan bangkit kembali pada hari ketiga untuk mendapatkan kemenangan atas kematian dan memberi hidup kekal kepada setiap orang yang percaya kepadaNya. Yohanes 1:12 memberitahu kita, Tetapi semua orang yang menerima-Nya diberi-Nya kuasa supaya menjadi anak-anak Allah, yaitu mereka yang percaya dalam nama-Nya. Seorang Kristen yang sejati sesungguhnya adalah seorang anak Allah, anggota dari keluarga Allah, dan seorang yang telah diberikan hidup baru di dalam Kristus. Tanda dari orang Kristen yang sejati adalah kasihnya kepada sesamanya dan ketaatannya kepada Firman Tuhan (1 Yohanes 2:4; 1 Yohanes 2:10). Istilah Pendidikan Agama Kristen (PAK) sebenarnya berasal dari Bahasa Inggris Christian Education. Sengaja diterjemahkan demikian, bukan harafiah Pendidikan Kristen , karena pengertiannya yang agak berbeda. Istilah

15

Pendidikan Kristen dalam Bahasa Indonesia menunjuk pada pengajaran biasa tetapi diberikan dalam nuansa Kristen; juga dapat berarti sekolah-sekolah yang dijalankan oleh Gereja atau organisasi/Yayasan Kristen. Istilah Pendidikan Agama Kristen (PAK) dibedakan dengan istilah Pendidikan Kristen karena Pendidikan Agama Kristen (PAK) merupakan pendidikan yang berporos pada pribadi Tuhan Yesus Kristus dan Alkitab sebagai dasar atau acuannya.13 Dari beberapa defenisi yang disampaikan para ahli pendidikan maupun praktisi lain di atas, maka Pendidikian Agama Kristen dapat diartikan sebagai berikut : bahwa Pendidikan Agama Kristen itu adalah suatu usaha pengajaran yang disengaja oleh orang dewasa untuk memimpin anak pada perkembangan pengetahuan tentang Firman Tuhan secara mendalam dan terarah pada pengajaran yang terencana sesuai dengan tingkat kebutuhan murid. Dan pendidikan agama Kristen juga dapat diartikan secara luas seperti yang dijelaskan oleh Dr. E.G. Hamrighausen dan Dr. I. R. Enklaar yaitu : Pendidikan atau pengajaran Kristen, baik di sekolah-sekolah rakyat maupun di sekolah-sekolah lanjutan, yang masih dijalankan oleh gereja atau organisasi Kristen.14 Jadi Pendidikan Agama Kristen yang dimaksud adalah pengajaran yang diberikan di sekolah-sekolah umum baik swasta maupun negeri atau organisasi Kristen yang pengajarnya berdasarkan ajaran Kristen yang tertuang dalam Alkitab. Kedua pengertian pendidikan Kristen ini tidak dapat dipisahkan karena keduanya berhubungan erat satu sama lain.

13 14

http://lib.uin-malang.ac.id/?mod=th_detail&id=04110141

Dr. E. G. Hamrighausen dan Dr. I. H. Enklaar, Pendidikan Agama Kristen, ( Jakarta : BPK Gunung Mulia, 1985), hal.31

16

Kemudian ada beberapa defenisi pendidikan Kristen dari pandangan para tokoh dan lembaga gereja yang berkaitan dengan Pendidikan Agama Kristen untuk memberikan gambaran tentang Pendidikan Agama Kristen. Menurut Agustinus, Pendidikan Agama Kristen adalah Pendidikan yang bertujuan mengajar orang supaya melihat Allah dan hidup bahagia. Dalam pendidikan ini para pelajar sudah diajar secara lengkap dari ayat pertama Kitab Kejadian, Pada mulanya Allah menciptakan langit dan bumi, sampai arti penciptaan itu pada masa sekarang ini, di mana pelajaran Alkitab difokuskan pada perbuatan Allah.15 Sedangkan Martin Luther mengatakan, Pendidikan Kristen adalah pendidikan yang melibatkan warga jemaat untuk belajar teratur dan tertib agar semakin menyadari dosa mereka serta bersukacita dalam Firman Yesus Kristus yang memerdekakan.16 Kemudian John Calvin mengemukakan bahwa Pendidikan Agama Kristen adalah Pendidikan yang bertujuan mendidik semua putra-putri gereja agar mereka terlibat dalam penelaah Alkitab secara cerdas sebagaimana dengan bimbingan Roh Kudus, mengambil bagian dalam kebaktian dan memahami keesaan gereja serta diperlengkapi untuk memilih cara-cara untuk menyatakan pengabdian diri kepada Allah Bapa dan Yesus Kristus dalam pekerjaan sehari-hari serta hidup bertanggung jawab di bawah kedaulatan Allah demi kemuliaan-Nya sebagai lambang ucapan syukur mereka yang dipilih dalam Yesus Kristus. 17

15

16 17

Paulus Lilik Kkristianto, Prinsip dan Praktik Pendidikan Agama Kristen, ( Yogyakarta : Yayasan Andi, 2006), hal.2 ibid ibid

17

Menurut Dewan Nasional Gereja-Gereja Kristus di USA : Pendidikan Agama Kristen adalah proses pengajaran agar pelajar yang semakin bertumbuh ditolong menafsirkan dan mempertimbangkan kehidupan sehari-hari. Dalam hal ini Pendidikan Agama Kristen memanfaatkan sumber pengalaman beragama yang diperoleh umat manusia sepanjang abad, agar menghasilkan gaya hidup Kristiani. Di mana tujuan dari Pendidikan Agama Kristen adalah untuk memampukan orang untuk menyadari kasih Allah, sebagaimana dinyatakan dalam Yesus Kristus, dan menanggapi kasih tersebut melalui iman dan sarana yang akan menolong mereka bertumbuh sebagai anak Allah, hidup sesuai dengan kehendak Allah, dan bersekutu dengan sesama.18 Kemudian Werner C. Graendorf mengatakan, Pendidikan Agama Kristen adalah proses pengajaran dan pembelajaran yang berdasarkan Alkitab, yang berpusat pada Kristus, dan bergantung pada kuasa Roh Kudus yang membimbing setiap pribadi pada semua tingkat pertumbuhan, melalui pengajaran masa kini kearah pengenalan dan pengalaman rencana dan kehendak Allah melalui Kristus dalam setiap aspek kehidupan, dan memperlengkapi mereka bagi pelayanan yang efektif yang berpusat pada Kristus sang Guru Agung dan perintah yang mendewasakan para murid.19 Jadi kesimpulannya bahwa, Pendidikan Agama Kristen yang Alkitabiah harus mendasarkan diri pada Alkitab sebagai Firman Allah dan Menjadikan Kristus sebagai pusat beritanya dan harus bermuara pada hasilnya, yaitu mendewasakan murid.

18

19

Paulus Lilik Kkristianto, Prinsip dan Praktik Pendidikan Agama Kristen, ( Yogyakarta : Yayasan Andi, 2006), hal.2 ibid

18

2.2 Tinjauan Teologis tentang Pendidikan Agama Kristen

Dalam Perjanjian Lama Dalam Alkitab Perjanjian Lama pendidikan agama bisa dilihat mulai dalam Kejadian 2 sampai 4: dalam kehidupan Adam sebelum dan sesudah berbuat dosa, kemudian kepada Kain dan Habel. Namun, jika membaca beberapa buku maka akan didapati penjelasan sedikit tentang kapan pendidikan agama dimulai. E. G. Homrighausen dan I. H. Enklaar berkata, Pendidikan agama mulai ketika agama sendiri mulai muncul dalam hidup manusia.20 Dan A. A. Sitompul berkata, Pendidikan agama bangsa Israel telah dim ulai dari Hakim-hakim dan berkembang terus sampai kepada raja Daud dan Salomo.21 Juga Th. Vretze berkata senada A.A. Sitompul, Pendidikan agama bangsa Israel telah dimulai pada masa Hakim-hakim. 22 Dalam kehidupan bangsa Israel, di mana dasar-dasar dan prinsip-prinsip pendidikan agama telah dilakukan dalam Ulangan 1:5 yang menguraikan tentang Firman Tuhan yang menurut Kitab Ulangan 6:1 harus diajarkan dan dilakukan. Pendidikan Agama di Israel Pertama kali dilakukan oleh Orang Tua. Orang Tua Nenek moyang kaum Israel, yakni Abraham, Ishak dan Yakub menjadi guru bagi seluruh keluarganya. Sebagai bapa dari bangsanya, mereka bukan saja
20

21

22

E.G. Homrighausen dan I. H. Enklaar, Pendidikan Kristen, ( Jakarta : BPK Gunung Mulia, 1962 ), hal.165 A. A. Sitompul, Di Pintu Gerbang Pembinaan Warga Gereja, (Jakarta : BPK Gunung Mulia,1997 ). hal.34 Th. C. Vretze, Agama Israel kuno, ( Jakarta : Penerbit Kristen Gandum Mas, 1981 ), hal.9

19

menjadi imam yang merupakan pengantara anatara Tuhan dan umat-Nya, tetapi juga menjadi guru yang mengajarkan tentang perbuatan-perbuatan Tuhan yang mulia itu dan segala janji Tuhan turun temurun. Pada zaman Abraham pendidikan agama berlangsung dengan cara : a. Cerita dari mulut ke mulut ( Kejadian 12: 1 ) b. Anak-anak akan melihat tingkah laku orang tua ( Kejadian 22: 79 ) c. Orang tua harus mengajar anak-anaknya setiap hari ( Kejadian 18: 19 ) Ishak meneruskan pengajaran penting yang telah dirintis oleh ayahnya itu dengan mendirikan mezbah dan memanggil nama Tuhan ( Kejadian 26 : 25), dan kemudian diteruskan lagi oleh anaknya. Yakub pula selalu menanamkan segala perkara ini ke dalam batin anak-anaknya, dan tetap mempertahankan korban curahan ( Kejadian 35 : 14 ). Jadi, orang tualah yang menjadi tempat bagi anak menerima pendidikan untuk pertama kalinya dan dari orang tualah kita menerima dasar pendidikan sekuler atau pendidikan agama. Tugas orang tua dalam mendidik anaknya merupakan tugas mulia. Dikatakan mulia, karena tugas ini menyangkut soal pembentukan dan pembinaan akhlak, watak dan kepribadian anak sehingga nantinya diharapkan ia akan menjadi seorang anak yang berbudi pekerti yang luhur dalam masyarakat. Karena jika pendidikan yang diterima seorang anak dalam keluarganya itu baik, maka anak itu akan keluar dengan cetakan yang baik. Sebaliknya, jika pendidikan yang diterimanya itu tidak baik, maka sudah pasti anak itu akan keluar dengan reputasi yang tidak terpuji.

20

Imam-Imam Selain dari mereka itu, jangan hendaknya dilupakan akan pendidikan yang diselenggarakan oleh imam-imam dalam bait suci. Merekalah yang menerangkan serta memeliharakan undang-undang mengenai kebaktian, mereka juga mengajarkan hukum-hukum tentang kebersihan dan kesehatan, makanan pantangan dan perhubungan kelamin, dan banyak hukum lagi yang harus diketahui dan dituruti oleh umat Israel. Pendidikan ini menuju kepada pendidikan formil yang berlangsung di luar rumah, yaitu terdiri dari : Pertama, Pendidikan Rohani : mengajarkan konsep dasar untuk berjalan dalam iman kepada Allah ( Ulangan 27 : 9-10). Mengajarkan konsep penyembahan untuk tetap setia kepada Tuhan ( Ulangan 27 :10 ). Mengajarkan konsep penyembahan kepada Tuhan ( Keluaran 24 : 12-31 ). Memberikan pengajaran untuk tetap setia pada Tuhan ( Ulangan 27:10 ). Mengajarkan tentanng kesadaran dosa dan kebutuhan pengampunan dosa ( Keluaran 20: 1-17, Imamat 16:16; 23:27 ). Kedua, Pendidikan Sipil Umum : memberikan nasihat dan bimbingan bagaimana mengambil keputusan sendiri, mengajar umat menghargai nilai etika dan taat kepada tugas kenegaraan ( Keluaran 21 ), menolong umat Allah untuk sanggup menyelesaikan persoalan pribadinya sendiri. Para Nabi Dalam Perjanjian Lama, nabi diberikan kepercayaan dari Tuhan untuk memberitakan Firman Tuhan sebagaimana tugas mereka sebagai perantara dari Allah kepada manusia. Para nabi diangkat oleh Allah sesuai dengan zamannya.

21

Nabi Musa dipilih oleh Tuhan sebagai alat untuk melepaskan umat-Nya dari perbudakan. Musalah yang diangkat oleh Allah menjadi panglima dan pemimpin Israel, juga menjadi guru dan pemberi hukum-hukum bagi mereka. Musa mendidik mereka dipadang belantara dan mengatur pendidikan itu dengan jitu dan tepat, agar supaya pengajaran agama member dasar kehidupan seluruh umat Tuhan itu, dan akan dilanjutkan pula oleh penerus-penerusnya kemudian. Ada perbedaan tugas dari imam dan nabi, yaitu : Imam mempunyai tugas sebagai perantara dari pihak manusia kepada Allah, sedangkan Nabi mempunyai tugas sebagai perantara yang dari pihak Allah kepada manusia. Jadi, prinsip-prinsip atau dasar-dasar pendidikan agama dalam Perjanjian Lama memang sudah ada yang diajarkan oleh para leluhur bangsa Israel, yaitu : Abraham, Ishak, Yakub, para nabi, dan imam-imam. Unsur-unsur pendidikan mereka adalah pendidikan dalam rumah tangga, pendidikan rohani, pendidikan umum, unsur persembahan dan soal kehidupan sehari-hari.

Dalam Perjanjian Baru Segala Kitab-Nya ditulis dengan tujuan tertentu, ialah untuk mengajar umat Kristen bagi hidup manusia itu. Kitab-kitab Injil hendak memelihara tradisi lisan mengenai pekerjaan dan pemberitaan Tuhan Yesus, agar rohani jemaat Kristen dibangunkan, imannya diperkokohkan dan pengetahuannya akan juruselamat itu diperdalam. Pendididkan agama di dalam Perjanjian Baru dilakukan oleh :

22

Tuhan Yesus Menyelidiki soal pendidikan agama dalam Perjanjian Baru (PB), tentu saja pertama-tama dan khususnya pandangan diarahkan kepada Tuhan Yesus sendiri. Disamping itu jabatan-Nya sebagai Penebus dan Pembebas, Tuhan Yesus juga menjadi seorang Guru yang Agung. Keahlian-Nya sebagai seorang Guru umumnya diperhatikan dan dipuji oleh rakyat Yahudi. Ia disegani dan dikagumi oleh orang sebangsa-Nya sebagai seorang yang mahir dalam segala soal ilmu dan hukum Taurat. Sebab Yesus mengajar sebagai orang yang berkuasa, tidak seperti ahli-ahli taurat yang biasa mengajar mereka ( Matius 7:29 ). J. M. Price berkata,Yesus tepat sekali bagi teladan pekerjaan mengajar. Dan tidak ada orang yang lebih tepat untuk tugas ini daripada Yesus. Yesus benarbenar seorang guru yang sempurna, baik dari segi Ilahi maupun Insani. Memang Ia datang sebagi seorang guru yang diutus Allah. 23 Dengan pernyataan itu, maka tepatlah bahwa Guru Agung dan sempurna yang patut dicontoh dan diteladani untuk menjalankan tugas sebagai Guru Agung Kristen oleh guru pada sekolahsekolah umum, khususnya guru Pendidikan Agama Kristen SDN Wiyung I Surabaya. Salah satu dari sekian banyak perilaku Yesus yang dapat diteladani adalah kesungguhan-Nya dalam mengajar kebenaran Firman Allah. Oleh karena itu, hal-hal yang perlu mendapat perhatian dalam pelayanan pengajaran Yesus Kristus adalah :

23

J.M. Price, Yesus Guru Agung, ( Bandung : Lembaga Literatur Baptis, 1975 ). hal.5

23

Pertama, tempat mengajar : di atas bukit, dari dalam perahu ( Lukas 5:3 ), disisi orang sakit, di tepi sumur, di rumah ( Lukas 5: 19 ), di tepi danau ( Matius 8: 32-33 ), di dalam rumah ibadah ( Matius 4:44 ), di depan pembesar-pembesar agama dan pemerintah di kayu salib ( Markus 15:34;37-40 ). Berikut ini penulis sajikan beberapa gambar pengajaran yang dilakukan Yesus selama masa hidupNya. Kita bisa melihat metode, tempat ia mengajar, hingga perhatian murid-Nya (orang-orang) dalam menyimak pelajaran dari Yesus.

Gambar 1 Yesus berdiskusi di bait Allah


Sumber : Google Picture

Gambar 2 Yesus menyampaikan sebuah perintah yang baru


Sumber : Google Picture

Gambar 3 Yesus mengajar di perjalanan


Sumber : Google Picture

Gambar 4 Yesus mengajar di bukit


Sumber : Google Picture

24

Gambar 5 Yesus mengajar di perahu


Sumber : Google Picture

Kedua, waktu atau saat siang dan malam ( Matius 14: 15;25-32; Markus 11: 18; setiap saat, Matius 9: 35 ). Ketiga, tujuan pengajaran Tuhan Yesus : untuk melayani setiap manusia yang datang kepada-Nya ( Markus 1: 41; 6: 34 ), membentuk cita-cita yang luhur ( Matius 5: 48 ), memulihkan hubungan manusia dengan Allah (Matius 6:33 ), membina watak yang kuat, melatih untuk pelayanan (Matius 4:19; Markus 3:14), menanamkan keyakinan tugas, memperbaiki hubungan dengan orang lain (Markus 12: 31), dan menghadapi masalah hidup.24 Keempat, metode pengajarannya bercerita, perumpamaan-perumpamaan, mengemukakan pertanyaan-pertanyaan, alat peraga, diskusi, ceramah dan khotbah.

24

J.M. Price, Yesus Guru Agung, ( Bandung : Lembaga Literatur Baptis, 1975 ). hal.5

25

Gambar 7 Perumpamaan orang Samaria Gambar 6 Perumpamaan penabur benih


Sumber : Google Picture Sumber : Google Picture

Kelima, rahasia keberhasilan Yesus : Ia dipenuhi Roh Kudus dan bersandar kepada-Nya ( Markus 1:12,13; Lukas 4:1 ). Ia mempergunakan metode yang disesuaikan dengan kebutuhan pendengarnya saat itu ( Matius 18: 1-4 ), Yesus mewujudkan kebenaran dalam hidupnya (Markus 1:22 ), motivasi Yesus menolong ( Markus 2:27 ), Yesus yakin akan manfaat pengajaran (Yohanes3:2; 17:18 ). Rasul Paulus Salah satu tokoh penting di lapangan agama dalam Perjanjian Baru, yang berkaitan dengan Pendidikan Agama Kristen yang dapat diteladani untuk menjadi landasan dalam usaha peningkatan Pendidikan Agama Kristen masa kini khususnya di Sekolah Dasar Negeri Wiyung I Surabaya ialah Rasul Paulus.

26

Rasul Paulus juga seorang guru yang ulung. Paulus dididik untuk menjadi seorang rabbi bagi bangsanya. Ia mahir dalam pengetahuan akan Taurat, dan ia dilatih untuk mengajar orang lain tentang agama Yahudi. Paulus mengajar di rumah-rumah tempat ia menumpang, di gedunggedung yang disewanya, dilorong-lorong kota atau di padang-padang yang disewanya, di atas kapal, dipasar dan dalam kumpulan kaum filosof.

Gambar 8 Rasul Paulus mengajar


Sumber : Google Picture

Rasul Paulus juga banyak mengajar melalui surat-suratnya yang dikirim kepada jemaat, dan bahkan sampai sekarang surat-surat Paulus merupakan pengajaran yang tak ternilai harganya bagi jemaat Kristen di dunia ini. Rahasia keberhasilan Rasul Paulus dalam pengajarannya, adalah :
a. Paulus bersandar kepada pimpinan Roh Kudus ( Roma 15: 19 ).

b. Paulus berkeyakinan kuat dan beriman teguh dalam pelayanan

27 c. Paulus menjadi seorang hamba Tuhan yang terdorong oleh hasrat yang berapi-

api untuk memasyhurkan nama Tuhan Yesus. 25 Pada zaman sekarang tugas mengajar itu tentunya diserahkan kepada orang-orang percaya, khususnya kepada kaum guru yang telah mempunyai karunia dan latihan istimewa untuk pekerjaan yang mulia itu, dan seluruh jemaat tetap mendukung dan mendoakan usaha itu. Pada hakikatnya Pendidikan Agama Kristen yang bercorak Alkitabiah itu pertama-tama berfungsi sebagai penyampaian kebenaran yang nyatakan Tuhan dalam Alkitab. Yang terpenting bagi anak-anak didik sekarang ini ialah supaya dapat mengetahui pokok-pokok kepercayaan agama Kristen. Guru Pendidikan Agama Kristen harus dapat memelihara anak-anak jemaat anggota gereja yang tahu apa yang mereka ikrarkan dan yang ingin menyatakan iman di dalam praktik hidupnya sehari-hari.

25

Dr. Homrighausen & Dr. I.H. Enklaar, Pendidikan Agama Kristen (Jakarta : BPK Gunung Mulia, 1995), hal.18

28

BAB III PERTUMBUHAN IMAN ANAK KELAS V SDN WIYUNG I SURABAYA

3.1 Pengertian Pertumbuhan Iman Anak

Dalam memasuki pembahasan tentang pertumbuhan Iman, maka penulis akan menguraikan terlebih dahulu tentang pengertian dari pertumbuhan itu sendiri, sebab adanya pengaruh pendidikan Kristen dapat terlihat setelah adanya proses dari pertumbuhan kerohanian murid. Pertumbuhan berasal dari kata dasar tumbuh yang berarti 1. Timbul (hidup) dan bertambah-tambah besar atau sempurna, 2. Sedang berkembang, 3. Timbul terbit; terjadi sesuatu hal.26 Sedangkan arti dari pertumbuhan ialah : Hal keadaan tumbuh perkembangan atau kemajuan.27 Jadi pertumbuhan menunjukkan adanya kemajuan atau perkembangan dari keadaan semula. Iman adalah 1. akidah, kepercayaan kepada Tuhan; 2. Keyakinan dan kepercayaan kepada Allah, nabi, dan kitab; 3. Ketetapan hati, keteguhan hati. 28 Maka dapat disimpulkan kalau pertumbuhan Iman adalah kemajuan atau perkembangan dari sifat-sifat rohani yang berkesinambungan menuju kearah kesempurnaan iman kepada Yesus Kristus. Sehubungan dengan hal pertumbuhan iman maka berikut ini akan dikemukakan beberapa pendapat mengenai EM Zul Fajri, Kamus Lengkap Bahasa Indonesia edisi revisi, (Jakarta: Aneka Ilmu bekerjasama dengan Difa Publisher, 2008), hal.476. 27 Ibid 28 Ibid, hal.373.
26

29

pentingnya pembinaan pertumbuhan kerohanian bagi kesempurnaan iman anak dari sejak usia dini yang berada di SDN Wiyung I Surabaya bahwa betapa pentingnya pertumbuhan iman ini bagi seorang anak tersebut. Ralph M. Riggss mengatakan bahwa : Suatu bagian yang sangat penting dari pelayanan Kristen ialah penerapan ajaran dan kebenaran Kristen dalam kehidupan sehari-hari. Murid-murid harus diberitahu bagaimana menerapkan ajaran-ajaran Alkitab itu kepada masalah-masalah praktis dalam hidup mereka dan bagimana memperkenankan kehidupan Kristus mengubahkan hidup mereka hari demi hari.29 Dan Mary Go Setiawani mengatakan pembinaan kepribadian dan kerohanian seorang anak akan lebih mudah di bentuk pada usia yang dini, sebab pada masa anak-anak ini mereka masih bersifat lentur, dan mudah untuk dibentuk. Lingkungan, msyarakat, kebudayaan, pendidikan , dan sebagainya, dapat memberikan pengaruh secara langsung atau mengubah kepribadian dan tingkah laku seseorang. Sebab itu, adalah penting bagi seorang guru untuk sedini mungkin membentuk muridnya dengan kebenaran firman Tuhan, supaya sejak kecil hidup Kristus sudah bertunas dan bertumbuh dalam hatinya karena hati seorang anak kecil di hadapan Tuhan adalah murni dan terbuka. Seorang anak tidak memerlukan perdebatan untuk membuktikan keberadaan Allah; mereka mudah percaya, walau pemikiran apa pun yang disalurkan orang dewasa semuanya dapat mempengaruhi mereka.

29

Ralph M. Riggs, Sekolah Minggu Yang Berhasil, ( Malang : Gandum Mas, 1983 ), hal. 2

30

Judith Allen shelly juga menegaskan pentingnya pembinaan kerohanian yang murni bagi seorang anak sebagi berikut : Pada awal masa kanak-kanak, merupakan masa yang amat penting dan menentukan bagi perkembangan rohani seseorang. Amsal 22: 6 berbunyi : Didiklah orang muda menurut jalan yang patut baginya, maka pada masa tuanya pun ia tidak akan menyimpang dari pada jalan itu.Hikmat yang sudah sejak dulu kala berlaku dalam kitab suci disahkan secara mutlak oleh penyelidikan psikologis, yaitu bahwa pengertian rohani yang dikembangkan pada seorang anak sampai ia mencapai usia belasan tahun bisa diragukan olehnya pada masa remaja, tetapi untuk sementara saja. Biasanya pengertian itu justru menjadi dasar bagi iman kepercayaan pada masa dewasa.30 Sesungguhnya masih banyak lagi para pakar pendidik Kristen yang masing-masing mempunyai pendapat tersendiri tentang pentingnya pengaruh dan pertumbuhan kerohanian yang murni bagi seorang anak, namun pada akhirnya ditemukan suatu titik keseragaman untuk menuju kepada suatu kebersamaan, yaitu terletak pada pertumbuhan iman yang murni terhadap seorang anak, sehingga pendapat di atas diambil sebagai sampel. Dari pendapat-pendapat di atas dapatlah ditarik satu kesimpulan bahwa pembinaan anak sedini mungkin sangatlah penting karena sebelum usia 12 tahun masih ada kemungkinan seorang anak digarap menjadi suatu wadah yang memiliki iman, pengharapan dan kasih secara berlimpah, sehingga bisa menjadi

30

Judith Allen Shelly, Kebutuhan Roahani Anak, ( Bandung : Kalam Hidup, 1991 ), hal. 14

31

berkat bagi banyak orang. 31 Karena itu yang berperan penting bagi pertumbuhan iman seorang anak yaitu faktor-faktor yang berhubungan secara langsung dengan anak didik setiap hari. Dengan demikian pertumbuhan iman seorang anak merupakan tangung jawab bersama antara guru, orang tua, dan masyarakat Kristen, oleh sebab itu pendidikan Kristen yang dijalankan di sekolah dasar menjadi subjek yang positif bagi pembinaan kerohanian anak di luar rumah mereka, untuk itu perlu adanya kerjasama yang baik bagi semua pihah untuk menarik minat dalam perkembangan kerohanian mereka.

3.2. Faktor-faktor Penghambat Dalam Pertumbuhan Iman Berikut ini kita akan memperhatikan faktor apa sajakah yang dapat menjadi penghambat bagi pertumbuhan iman anak. Dengan mengetahui penyebabnya maka seorang pendidik akan dapat mengambil langkah-langkah atau tindakan positif yang tepat bagi anak didik mereka sehingga anak ini akan menjadi pribadi yang bertumbuh dengan kepribadian dan iman yang kuat. Faktor Disiplin Disiplin merupakan hal yang sangat penting dalam proses pendidikan agama Kristen. Dan ternyata ada banyak pandangan yang muncul tentang disiplin, seperti ada pandangan yang keliru yang mengatakan kalau disiplin itu hanya sebagai bentuk dari hukuman bagi anak-anak yang bermasalah dan menghalangi kemajuan diri anak-anak. Lebih jauh Mary Setiawan dan Stepen Tong

31

Stephen tong, Arsitek Jiwa, ( Jakarta : Timur Agung, 1991 ), hal.3.

32

menjelaskan bahwa: Disiplin adalah pengarahan kepada hal -hal yang benar.32 Disiplin sebenarnya sangat penting dalam hal mendidik anak-anak. Yakub Tomatala menegaskan bahwa : disiplin adalah cara mendidik anak demi tujuan perbaikan dan menjadi lebih baik.33 Jadi disiplin tidak bisa diartikan sebagai hukuman untuk orang yang bersalah, tetapi merupakan didikan atau tuntunan untuk memotivasi anak-anak dan mengarahkan mereka kepada hal-hal yang baik dan benar. Disiplin ini tidak boleh hanya diterapkan pada saat proses belajar mengajar berlangsung tetapi seharusnya di luar sekolah pun harus diterapkan untuk mencapai tujuan Pendidikan Agama Kristen. Namun kenyataanya yang terjadi di tempat penulis mengajar, masih ada peraturan disiplin yang kurang ketat di sekolah utamanya di kelas sebab masih terdapat beberapa anak-anak yang selalu datang terlambat. Tentunya hal ini sangat menghambat jalannya proses belajar mengajar agama Kristen yang sedang berlangsung dan ini merupakan salah satu potensi yang jika dibiarkan akan menjadi kebiasaan yang buruk yang kemudian berdampak kepada terhambatnnya pertumbuhan iman dari anak didik di sekolah tersebut. Faktor Waktu Waktu merupakan salah satu kendala yang dapat menghambat proses pertumbuhan iman seorang anak didik di suatu sekolah tempat ia sedang menempuh pendidikan. Pada umumnya kegiatan yang berkaitan dengan mata pelajaran agama Kristen sangat sedikit porsi waktunya. Sebab biasanya waktu
32

33

Mary setiawani dan sthepen Tong, Seni Membentuk Karakter Kristen, ( Lembaga reformed, 1995), hal.16 Yakub Tomatala, Kepemimpinan yang Dinamis, ( Malang : Gandum Mas, 1997 ), hal.245

33

yang disediakan oleh sekolah untuk mata pelajaran ini hanya berkisar antara 2 atau 3 jam saja setiap minggunya. Sebab waktu yang singkat ini biasanya harus dipakai oleh beberapa kelas yang lain. Dengan demikian guru Pendidikan Agama Kristen tetap mengalami kesulitan dalam pelajaran sebab keterbatasan waktu tersebut. Faktor Yang Mempengaruhi Petumbuhan Iman Sebagaimana telah disinggung pada uraian di atas tentang pertumbuhan kerohanian, bahwa Pendidikan Kristen itu mempunyai peran yang penting dalam pertumbuhan iman seorang anak didik ( murid ). Dan secara garis besar, ada 3 faktor yang dapat mempengaruhi peetumbuhan iman pada diri seorang murid yaitu : faktor lingkungan kelas, guru dan murid itu sendiri. Faktor lingkungan kelas Kelas adalah kelompok sosial yang dinamis yang harus dipergunakan oleh setiap wali/guru kelas untuk kepentingan murid dalam proses pendidikan dimana murid didorong untuk aktif secara terarah yang dikembangkan melalui kreatifitas dan inisiatif murid sebagai suatu kelompok. Untuk itulah setiap wali/guru kelas harus berusaha menyalurkan berbagai saran, pendapat, gagasan, keterampilan, potensi dan energi yang dimiliki murid menjadi kegiatan-kegiatan yang berguna bagi pertumbuhan imannya. Dengan demikian kelas dimana muridmurid belajar tidak membosankan. DR. H.Hadari Nawawi mengatakan bahwa setiap kelas harus dilihat dari dua segi sebagai berikut : Pertama, kelas sebagai satu unit atau satu kesatuan yang utuh yang dapat mewujudkan kegiatan berdasarkan program masing-masing.

34

Kedua, kelas merupakan unit yang menjadi bagian dari sekolah sebagai suatu organisasi kerja atau sebagai sub sistim dari total sistim.34 Kedua sudut pandang dari Hadari Nawawi ini harus sejalan dalam arti semua kegiatan kelas yang dapat ditingkatkan menjadi kegiatan sekolah dimanfaatkan sebaik-baiknya bagi semua murid. Untuk mengelola kelas sebaik-baiknya, itu sangat dipengaruhi oleh cara wali/guru kelas menerapkan Administrasi Pendidikan dan Kepemimpinan Pendidikan, dalam penggelolaan kelas masing-masing.

Administrasi Pendidikan Sebuah kelas pada dasarnya merupakan suatu unit kerja yang di dalamnya bekerjasama sejumlah orang untuk mencapai suatu tujuan tertentu, oleh sebab itu pengelolaan kelas memerlukan tindakan-tindakan perencanaan kelas, pengorganisasian kelas, pengarahan kelas, koordinasi kelas, komunikasi kelas dan kontrol kelas sebagai langkah-langkah kegiatan manajemen administratif pendidikan di kelas. Administratif pendidikan dilaksanakan dengan kerjasama antara guru kelas, guru bidang studi dan kepala sekolah sebagai pimpinan sekolah yang juga terlibat dan bertanggung jawab secara tidak langsung terhadap kelancaran kegiatan kelas.

Kepimpinan Wali/Guru Kelas Kelas dipengaruhi secara langsung oleh kepemimpinan guru kelas. Kepemimpinan diartikan sebagai proses mengarahkan, membimbing,
34

DR. Hadari Nawawi, Organisasi Sekolah Dan Pengelolaan Kelas, (Jakarta : Gunung Agung, 1985), hal.130.

35

mempengaruhi atau mengawasi pikiran, perasaan atau tindakan dan tingkah laku orang lain. Dari pengertian itu berarti wali/guru kelas harus melakukan usaha menggerakkan dan memberikan motivasi serta menyatukan pikiran dan tingkah laku murid-murid dan guru-guru terarah pada tujuan yang terdapat di dalam program kelas. Usaha ini dilakukan untuk menumbuhkan sikap iklas dan kesadaran dalam melaksanakan tugas-tugas kelas dengan kesediaan untuk bekerja dengan cara kerja yang efesien dan efektif bagi pencapaian tujuan. Jadi peranan guru dalam menggelola kelas membutuhkan disiplin yang tinggi tetapi tidak kaku namun luwes dan terarah pada usaha untuk membina secara terus menerus pada proses pertumbuhan iman kepada murid dalam lingkungan kelas.

Faktor Guru Guru adalah orang yang sangat berpengaruh dalam proses belajar mengajar, karena peranannya sebagai pemimpin pendidikan diantara murid-murid. Dr. H. hadari Nawawi menguraikan 2 (dua) pengertian guru sebagai berikut : Secara etimologi atau dalam arti sempit guru yang berkewajiban mewujudkan program kelas adalah orang yang kerjanya mengajar atau memberikan pelajaran di sekolah atau di kelas. Secara lebih luas guru berarti orang yang bekerja dalam bidang pendidikan dan pengajaran yang ikut

36

bertanggung jawab dalam membantu anak-anak mencapai kedewasaan masingmasing.35 Kedua pengertian guru ini dapat disederhanakan bahwa dalam setiap diri guru terletak tanggung jawab untuk membawa murid-muridnya mencapai kedewasaan masing-masing. Sardiman A. M. menjelaskan bahwa, guru tidak sekedar sebagai pengajar (transfer of knowledge) namun juga sebagai pendidik (transfer of valves) dan sekaligus sebagai pembimbing yang memberikan pengajaran dan penuntun siswa dalam belajar.36 Berkaitan dengan kedua pendapat di atas maka guru memiliki peranan yang unik dan sangat kompleks dalam proses belajar-mengajar dalam mendidik anak didik ke taraf yang telah direncanakan bersama oleh para pendidik. Sebagai seorang guru yang mengajar Pendidikan Agama Kristen bukan saja bertanggung jawab sebagai pengajar, pendidik, dan pembimbing murid, tetapi tugas guru tersebut juga menyangkut aspek kerohanian murid. Dr. E. G. Hamrighausen dan Dr. I. H. Enklaar menyimpulkan bahwa : Guru Kristen itu dipanggil untuk membagikan harta abadi, dalam tangannya ia memegang kebenaran ilahi. Dan dalam pekerjaannya ia menghadapai jiwa manusia yang besar nilainya dihadapan Allah.37 Sebab orientasi guru Kristen berada disekitar pengajaran dan pembinaan murid, kembali Dr. E. G. Hamrighausen dan Dr. I. H. Enklaar menegaskan, bahwa profesi guru Kristen janganlah diabaikan atau
35

36

37

DR. H. Hadari Nawawi, Organisasi Sekolah Dan Pengelolaan Kelas, ( Jakarta : Gunung Agung, 1985 0, hal.123. Sardiman A. M., Interaksi Dan Motivasi Belajar Mengajar, (Jakarta: Rajawali Pers, 1990 ), hal.123 Dr. E. G. Hamrighausen dan Dr. I. H. Enklaar, Pendidikan Agama Kristen, ( Jakarta ; BPK Gunung Mulia, 1985 ), hal.181.

37

diremehkan sebab pada hakekatnya pekerjaan ini tidaklah kalah pentingnya daripada tugas seorang pendeta. Sebab guru Kristen itu juga menjadi seorang pelayan dalam gereja Kristus yang harus dijunjung tinggi.38 Jadi seorang guru Kristen itu sangatlah bertanggung jawab untuk membina muridnya menjadi seorang Kristen yang memiliki iman sejati dan hidup berkenan dihadapan Tuhan.

Faktor Murid Murid merupakan objek utama dalam proses belajar mengajar. Sebab murid dididik oleh pengalaman belajar mereka dan kualitas pendidikannya bergantung pada pengalamannya dan dipengaruhi oleh guru yang dikaguminya. Dalam proses yang memiliki tujuan atau bagaimana keadaan yang cocok dengan perkembangan dirinya. Maka sebagai murid senatiasa merupakan fase yang perlu diproses untuk menemukan eksistensi kediriannya secara utuh. Oleh sebab itu diperlukan guru sebagai orang dewasa untuk membina.

38

BAB IV PERANAN PENDIDIKAN AGAMA KRISTEN TERHADAP PERTUMBUHAN IMAN ANAK KELAS V SDN WIYUNG I SURABAYA

4.1. Peranan Pendidikan Kristen Terhadap Pertumbuhan Iman anak Sesungguhnya Pendidikan Kristen mempunyai peran yang besar dalam pertumbuhan kerohanian murid, bahkan merupakan sarana untuk membina iman seorang murid menjadi seorang Kristen yang sejati. Timbulnya pengaruh pendidikan Kristen tergantung bagaimana peranan para pendidik dan lingkungan di dalam sekolah yang mempengaruhi kehidupan para murid di sekolah, sebab guru dan suasana lingkungan di dalam sekolah menjadi wadah di mana murid merasakan suasana kehidupan kekristenan yang nyata. Seperti yang dikatakan oleh Clyde M. Narramore bahwa : Anak-anak memerlukan pengaruh Kristen yang baik di luar rumah mereka.38 Sehingga apa yang diajarkan orang tuanya tentang iman Kristen didukung dalam pengajaran di sekolah sehingga keduanya terpaut menjadi satu dan saling menunjang dalam pengalaman dan pengetahuan murid. Pengaruh pendidikan Kristen yang baik akan memproses iman kepercayaan murid sehingga nampak

38

Clyde M. Narramore, Ed. D., Menolong Anak Anda Bertumbuh dalam IMAN, ( Bandung : Kalam Hidup, 1985 ), hal.41
38

39

dalam kehidupan murid sehari-hari di sekolah sebagai bagian dari masyarakat. Sekolah merupakan tempat anak berlatih dengan lingkungan dalam menerapkan prinsip kerohanian atau keimanannya. Pertumbuhan kerohanian ini yang baik dan murni dengan berlandaskan prinsip-prinsip kepada iman Kristen. Pendidikan Kristen yang sangat berperan penting dalam mencapai hasil dalam pertumbuhan iman pada murid SDN Wiyung I Surabaya adalah sebagai berikut : Pertama : pendidikan Kristen di SDN Wiyung I Surabaya dapat memupuk iman kepercayaan murid dan memperkokoh penyerahan diri murid kepada Yesus Kristus. Kedua : pendidikan Kristen di sekolah merangasang para murid untuk lebih bergairah mempelajari kebenaran firman Tuhan. Ketiga : pendidikan Kristen di sekolah sebagai batu loncatan bagi anak-anak untuk mencintai gereja tempat dimana mereka beribadah dan bersekutu. Keempat : pendidikan Kristen direalisasikan pada kegiatan-kegiatan rohani yang menunjang pertumbuhan iman murid. Dengan demikian pendidikan Kristen yang disampaikan di sekolah dasar mempunyai pengaruh yang positif terhadap proses pertumbuhan iman kepercayaan murid. Oleh sebab itu seorang guru Kristen haruslah lebih mengutamakan kehidupan kerohanian sebelum mengajar para muridnya, sehingga apa yang diharapkan dapat tercapai. Berikut ini beberapa hal yang penulis kemukakan sehubungan dengan pengaruh pendidikan Kristen bagi pertumbuhan iman anak kelas V SDN Wiyung I Surabaya yaitu :

40

Pertama, pengaruh sikap dan Perilaku seorang Guru Seorang guru akan selalu menjadi bahan perhatian bagi muridnya baik itu sikap dan perilakunya sebagai gurunya. Seperti semboyan yang berkata bahwa : seorang guru itu untuk digugu dan ditiru, yang artinya digugu perkataannya dan ditiru perbuatannya,39 Para team didaktik metodik memberi perhatian yang penting pada kriteria sikap susila dan budi pekerti, maksudnya setiap guru dan pendidik adalah mereka yang sanggup berbuat kebajikan serta bertingkah laku yang bisa dijadikan suri teladan bagi orang-orang dan masyarakat disekelilingnya. Dan Dr. E. G. Hamrighausen dan Dr. I. H. Enklaar mengatakan : seorang guru Kristen harus mempunyai pribadi yang jujur dan tinggi mutunya. 40 Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan oleh guru Kristen dalam hal sikap dan perilaku yang diuraikan oleh Paulus D. H. D.H. Daun yaitu : Pertama, guru yang mempunyai sifat dan perilaku yang baik; kesucian, kasih yang dinyatakan dari sifat dan perilaku yang baik dari guru akan mempengaruhi hati yang terdalam dari anak didiknya. Keberhasilan seorang guru dalam mendidik bukan hanya dari metode ia mengajar melainkan juga dari penampilan dan diekspresikan dari sifat kekristenannya, yaitu kehidupan yang ditampilkan harus sesuai dengan keyakinan yang ada di dalam diri guru Kristen itu. Inilah yang dimaksudkan oleh Yakubus dalam suratnya bahwa iman tanpa perbuatan itu mati ( Yakobus 2 :26 ). Jadi sifat dan perilaku yang baik harus nampak dalam
39

Team Pembina Mata Kuliah Didaktik Metodik/ Kurikulum IKIP Surabaya, Pengantar Didaktik Metodik Kurikulum PMB, ( Jakarta : CV. Rajawali, 1989 ), hal.10 Dr. E. G. Hamrighausen dan Dr. I. H. Enklaar, Pendidikan Agama Krtisten, ( Jakarta : BPK Gunung Mulia, 1985 ), hal.182

40

41

kehidupan seorang guru Kristen, baik dimana guru itu tinggal maupun di lingkungan guru mengajar dan membina murid-muridnya. Kedua : memiliki tanggung jawab; status guru Kristen adalah pelayan yang melayani di ladang Tuhan. Seperti yang dikatakan oleh Tuhan Yesus semasa hidupnya bahwa Anak Manusia datang bukan untuk dilayani melainkan untuk melayani ( Markus 10: 45 ). Status pekerja yang dimaksud Tuhan Yesus adalah pelayan yang melayani di ladang Tuhan harus mempunyai tanggung jawab tiga arah yaitu : bertanggung jawab pada dirinya sendiri, sesamanya dan kepada Tuhan sesuai dengan hukum yang terutama dalam kitab Matius 22: 37-39. Jika guru Kristen menyadari hakekat dari segi tanggung jawab maka, ia akan melayani Tuhan dengan setia. Pelayanan yang akan dilaksanakan bukan untuk diperlihatkan kepada manusia, melainkan kepada Tuhan sebagai pemberi tugas. Ketiga : memiliki keramahan; buah roh yang disebut dalam Alkitab adalah : kasih, sukacita, damai sejahtera, kesabaran, kemurahan, kebaikan, kesetiaan, kelemah lembutan dan penguasaan diri ( Galatia 5: 22 ). Keramahtamahan yang berasal dari Roh harus dimiliki oleh seorang guru, karena keramahtamahan ini sangat diperlukan untuk pendekatan dengan murid dan kerjasama antara guru-guru yang lainnya. Dengan demikian, akan akan menimbulkan kesan yang baik bagi murid maupun rekan kerja guru lain bahwa sebagai guru mudah untuk didekati dan mudah diajak kerjasama dalam membina murid-murid. Keempat : guru Kristen harus memiliki kestabilan emosi. Karena tugas para guru adalah mendidik. Dalam mendidik, tindakan rasional lebih diutamakan daripada emosional. Harus diakui dalam praktik sering guru menemukan hal-hal yang

42

mudah membangkitkan emosi yang bisa dicetuskan dalam wujud kemarahan. Untuk itu para guru perlu mempunyai kestabilan emosi, atau dapat mengontrol kemarahan. Jika memang kemarahan itu diperlukan maka, hendaklah kemarahan itu lebih bersifat rasional daripada emosional. Dengan memiliki kestabilan emosi, seorang guru akan dengan mudah dan fleksibel dalam mengatasi masalah yang ada. Sikap dan perilaku seorang guru Kristen sangat penting karena sikap dan perilaku gurulah yang selalu nampak dalam kehidupan murid dan menjadi contoh yang hidup dalam diri anak didiknya. Seperti yang dikatakan oleh Mavis L. Anderson bahwa : Seorang guru lebih diingat dari perbuatannya daripada perkataannya.41 Suatu perkataan yang benar, kesetiaan untuk membina kepribadian guru Kristen agar menjadi teladan bagi murid-muridnya memerlukan usaha yang berkesinambungan dan pimpinan Roh Kudus, karena untuk membina kepribadian guru Kristen agar berkenan di hadapan Tuhan dan manusia membuktikan nilai manusia yang sejati dari seorang guru Kristen yang setia kepada Tuhan.

Kedua, pengaruh Peranan Guru Kristen Sehubungan dengan fungsi guru sebagai pengajar, pendidik dan pembimbing, maka diperlukan berbagai peranan pada diri guru, dan peranan guru ini akan senantiasa menggambarkan pola tingkah laku yang diharapkan dalam berbagai interaksinya, baik dengan siswa, sesama guru, guru dengan atasannya,
41

Mawis L. Anderson, Pola Mengajar Sekolah Minggu, ( Bandung : Kalam Hidup, 1984 ), hal.83

43

dengan orang tua murid dan dengan masyarakat yang akan penulis uraikan satu persatu. Guru merupakan figur teladan yang sangat dijunjung siswa tingkat Sekolah Dasar. Tidak jarang orang tua diabaikan anak karena mereka lebih percaya pada gurunya. Disinilah tampak sekali peranan guru Pendidikan Agama Kristen sebagai teladan dan pembimbing siswanya selain sebagai pengajar suatu konsep keilmuan.

Ketiga, Hubungan guru dengan Murid Seorang guru selaku pendidik hendaknya selalu menjadikan dirinya teladan bagi anak didiknya dan dalam melaksanakan tugas haruslah menjiwainya dengan kasih sayang, adil serta menumbuhkannya dengan kasih sayang serta penuh dengan tanggung jawab. Guru juga wajib menjunjung tinggi harga diri setiap murid dan menyadari akan kehadiran muridnya. Lindgren H. C. mengatakan bahwa hubungan yang paling efektif dimana murid dapat mengadakan hubungan yang tidak terbatas dengan gurunya. Guru dapat mengetahui apakah pelajaranpelajarannya dan bimbingannya dapat dimengerti dan diterima oleh murid? Kalau ada yang tidak dimengerti murid, dapat mendiskusikan dengan rekan sekerja maupun murid itu sendiri, sehingga dapat memperkecil ketidakpuasan muridmurid terhadap sesuatu materi yang tidak dimengerti oleh murid. Guru bisa berlaku sebagai sahabat anak seperti yang dicontohkan Yesus, sehingga anak lebih terbuka. Dengan demikian guru juga akan dapat menguak tabir atau permasalahan yang menghambat pendidikan si anak. Maka disini kita akan

44

melihat peranan guru yang juga dapat bertindak sebagai pengganti orang tua murid, terutama bila anak yang kurang dapat perhatian dan kepuasan dengan orang tuanya.42

Keempat, Hubungan Guru dengan Sesama Guru Di dalam hubungan guru dengan sesama guru hendaklah bersifat terus terang, jujur dan sederajat dan selalu ada kesediaan untuk memberi saran, nasihat dalam usaha membimbing muridnya. Di dalam menunaikan tugasnya dan memecahkan persoalan bersama hendaklah antara guru selalu saling tolong menolong dan penuh toleransi.

Kelima, Hubungan Guru dengan Atasannya Guru wajib melaksanakan perintah dan kebijaksanaan atasannya serta menghormati hirarki jabatan serta menyimpan rahasia jabatan. Setiap saran atau kritik sebaiknya diberikan melalui prosedur dan forum semestinya. Sungguh tidak terpuji jika guru Pendidikan Agama Kristen mengumbar kekurangan atasan di depan anak didiknya, atau sebaliknya. Persoalan tersebut dapat diselesaikan di kantor guru sesuai prosedur yang ditetapkan. Jalinan hubungan antara guru dan atasannya hendaknya selalu diarahkan untu meningkatkan mutu dan pelayanan pendidikan yang menjadi tanggung jawab bersama.

42

Singgih D. Gunarsa dan Y Singgih D. Gunarsa, Psikologi Perkembangan Anak Dan Remaja, ( Jakarta : BPK Gunung Mulia, 1991 ), hal.119.

45

Keenam, Hubungan dengan Orang Tua Seorang guru hendaknya selalu mengadakan hubungan yang timbal-balik dengan orang tua atau wali murid, dalam rangka kerja sama untuk memecahkan persoalan-persoalan di sekolah dan pribadi murid. Dan segala kesalahpahaman yang terjadi antara guru dan orang tua murid atau wali murid hendaknya diselesaikan secara musyawarah dan mufakat. Hubungan yang baik antara guru dan orang tua dapat meminimalisir hal-hal negatif atau mengontrol perilaku anak.

Ketujuh, Hubungan Guru dengan Masyarakat Sebagai seorang guru yang bertugas untuk mendidik maka diperlukan kepekaannya akan hubungan sosialnya di masyarakat. Oleh sebab itu guru hendaknya dapat untuk selalu berpartisipasi terhadap lembaga serta organisasiorganisasi di dalam masyarakt yang berhubungan dengan usaha pendidikan. Sebab pada hakekatnya pendidikan itu merupakan tugas pembangunan masyarakat dan kemanusiaan. Lagi pula seorang guru hendaknya melayani dan membantu memecahkan masalah-masalah yang timbul dalam masyarakat sesuai dengan fungsinya dan kemampuannya, sebab guru adalah mediator kebudayaan, karena guru sebagai perantara antara sekolah dan masyarakat.

4.2. Sekilas SDN Wiyung I Surabaya

SDN Wiyung I terletak di Kota Surabaya, tepatnya di Jalan Menganti Wiyung Nomor 11 telepon (031) 7534494, Kode Pos 60228, Kelurahan Wiyung,

46

Kecamatan Wiyung. Kecamatan Wiyung yang terletak di Surabaya Selatan berjarak kurang lebih 15 km dari pusat Kota Surabaya (Tugu Pahlawan). Dengan kondisi jalan yang sudah baik, lalu lintasnya sangat padat. Di kecamatan ini terdapat 10 (sepuluh) SD negeri, 9 (sembilan) SD swasta, 2 (dua) Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama (SLTP) negeri, 2 (dua) SLTP swasta dan sebuah SMA negeri. SDN Wiyung I bersebelahan dengan kantor Kecamatan Wiyung di sebelah timur dan pasar tradisional Wiyung. Daerah sekitar sekolah sangat padat, selain pemukiman warga juga banyak terdapat ruko, bank, PMK, tempat ibadah, serta sarana lainnya. SDN Wiyung I memiliki bangunan bertingkat yang terakhir dibangun pada tahun 2011. Di sekolah ini terdapat 28 (dua puluh delapan) lokal dengan rincian: a. Satu lokal dipakai untuk ruang Kepala Sekolah; b. Satu lokal untuk ruang guru (kantor); c. Satu lokal untuk perpustakaan; d. Satu lokal untuk mushola untuk kegiatan shalat; e. Satu lokal untuk ruang kegiatan band dan tari; f. Satu lokal untuk laboratorium komputer; g. Satu lokal untuk laboratorium bahasa Inggris; h. Satu lokal untuk Laboratorium IPA;

47

i. Satu lokal untuk kegiatan agama Kristen; j. Satu lokal untuk Aula Sekolah; k. 18 (delapan belas) lokal untuk ruang kelas. Selain lokal tersebut, juga tersedia 23 toilet untuk guru dan murid, 1 ruang UKS, 1 kantin sekolah, serta 4 ruang gudang.

Gambar 9 Bangunan

SDN Wiyung I No. 453 Surabaya

Dalam pelaksanaan kegiatan belajar mengajar, SDN Wiyung I mengacu pada visi , misi dan tujuan sekolah yang bunyinya sebagai berikut:

48

Visi: TERWUJUDNYA MANUSIA BERTAQWA, CERDAS, TERAMPIL, MANDIRI, SEHAT, BERBUDAYA, DAN BERWAWASAN LINGKUNGAN SEBAGAI BEKAL MENGIKUTI PENDIDIKAN SELANJUTNYA. Misi: Adapun yang menjadi misi dari SDN Wiyung I Surabaya yaitu: 1. Membentuk manusia yang bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa 2. Menyiapkan generasi yang cerdas, kreatif dan inovatif. 3. Membentuk manusia mandiri dengan berbekal ilmu dan ketrampilan. 4. Membentuk sumber daya manusia yang sehat rohani dan jasmani. 5. Menanamkan rasa bangga dan cinta terhadap budaya bangsa. 6. Membentuk sumber daya manusia yang peduli dan berwawasan lingkungan hidup. 7. Menyiapkan siswa untuk mengikuti jenjang pendidikan SMP. 8. Membangun citra positif sekolah sebagai mitra terpercaya di masyarakat.

Tujuan Pendidikan SDN Wiyung I: Secara umum adalah meletakkan dasar ketaqwaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa, kecerdasan, kepribadian, serta keterampilan untuk hidup mandiri dan mengikuti pendidikan lebih lanjut.

49

Secara khusus tujuan pendidikan di Sekolah Dasar Negeri Wiyung I adalah menjadikan siswa sebagai manusia yang : 1. 2. Bertakwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa dan berakhlak mulia Berpotensi, cerdas, dan berminat tinggi dalam belajar guna menghadapi persaingan prestasi di bidang akademis dan non akademis. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Mandiri berbekal ilmu dan ketrampilan hidup. Bertata krama sesuai budaya indonesia Sehat jasmani dan rohani Pecinta lingkungan yang bersih, sehat, rapi dan indah Bangga dan menghargai nilai-nilai serta budaya bangsa indonesia Peduli, tanggap lingkungan, dan berwawasan lingkungan hidup yang positif. Sanggup membangun citra positif sekolah di masyarakat.

Dengan jumlah murid yang mencapai 1.072 anak yang terbagi dalam 29 rombongan belajar, diasuh oleh 48 orang guru, maka dapat dibayangkan betapa ramainya suasana sekolah. Rombongan belajar (rombel) yang melebihi ketersediaan ruang kelas membuat sekolah ini terbagi menjadi 2 jam belajar yaitu pagi dan siang. Kegiatan belajar-mengajar yang dilaksanakan pagi hari adalah siswa kelas I (5 rombel), siswa kelas VI (5 rombel), dan siswa kelas V (5 rombel). Pada siang hari Kegiatan belajar-mengajar dilakukan oleh siswa kelas III (5 rombel), dan siswa kelas IV (5 rombel). Untuk siswa kelas II (5 rombel) jam belajarnya

50

dilakukan setelah siswa kelas I pulang. Hal ini dilakukan mengingat ruang kelas tidak sebanding dengan jumlah siswa. Pendidik dan Tenaga Kependidikan SDN Wiyung I secara keseluruhan berjumlah 52 orang dengan klasifikasi sebagai berikut: a. b. c. d. e. f. Kepala Sekolah Guru Kelas Guru Bidang Studi Tenaga Administrasi Penjaga Sekolah Security : 1 orang : 28 orang : 14 orang : 4 orang : 3 orang : 2 orang

Tingkat pendidikan tenaga pengajar dan tenaga kependidikan sekolah SDN Wiyung I secara keseluruhan sebagai berikut: a. b. c. d. e. f. S2 S1 D2 PGA SPG/PGA SLTA : 12 orang. : 31 orang. : 3 orang. : : : 1 orang. 2 orang. 3 orang.

51

Letak SDN Wiyung I yang cukup strategis dikelilingi empat Sekolah Dasar (SD) lain yaitu: a. Sekolah Dasar Negeri (SDN) Jajar Tunggal III/452. b. Sekolah Dasar Negeri (SDN) Babatan I. c. Sekolah Dasar Negeri (SDN) Babatan II. d. Sekolah Dasar YBPK-3 . e. Dan Madrasah Ibtidaiyah (MI) Bahrul Ulum.

SDN Wiyung I merupakan hasil gabungan (merger) 3 SD negeri adalam satu komplek yaitu SDN Wiyung I/453, SDN Wiyung II/454, dan SDN Wiyung III/455 kini memiliki sarana-prasarana yang cukup lengkap, yang merupakan kekuatan sekolah untuk menarik perhatian masyarakat sekitar.

Deskripsi Data Sekolah 1. Gambaran Umum Tingkat Profesionalisme Guru SDN Wiyung I Surabaya. Jumlah guru SDN Wiyung I Surabaya seluruhnya berjumlah 48 orang dengan latar belakang pendidikan sebagai berikut:

52

Tabel 1 Keadaan Guru dan Karyawan SDN Wiyung I No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 Nama Guru Susi Diani, S.Pd, M.MPd Sri Sumarmi, S.Pd Dorima Pakpahan, S.Pd Hj. Siti Aisyah, S.Pd Dwi Retnowati, S.Pd, M.Si Supriyo, S.Pd Nafi'ah, S.PdI Siti Fatonah, S.Pd. Sismi Andariningsih, S.Pd Sri Hartatik, A.Ma.Pd. Luluk Hamidah, S.Pd Aniek Purwanti,S.Pd. Ken Mangestu S.,S.Pd Suparmiasih, S.Pd Pendidikan S2 S1 S1 S1 S2 S1 S1 S1 S1 D2 S1 S1 S1 S1 Jabatan Kepala Sekolah Guru Kelas Guru Kelas Guru Kelas Guru Kelas Guru Mapel Guru Mapel Guru Kelas Guru Kelas Guru Kelas Guru Kelas Guru Kelas Guru Kelas Guru Kelas Tugas KASEK Kelas 4 Kelas 6 Kelas 1 Kelas 6 Penjas PAI Kelas 2 Kelas 1 Kelas 3 Kelas 1 Kelas 6 Kelas 1 Kelas 6

53

No 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29

Nama Guru Yosef Djoko Hartono Suhariyah, S.Pd Lis Lestari, S.Pd, M.Si NC Damin Martono Fatmawati, S.PdI Dra. Sosialiana, M.Si Rentia Simangunsong, S.Pd Harnik Zunaidah, S.Pd Watiyem,S.Pd Nurhayati,S.Pd Nurhayati Dwi S,S.Pd Mariatin,S.Pd Dra. Mujiati Wiji Hayun, S.Ag Lilik Nur Cholifah,S.Pd

Pendidikan SPG S1 S2 S1 S1 S2 S1 S1 S1 S1 S1 S1 S1 S1 S1

Jabatan Guru Kelas Guru Kelas Guru Kelas Guru Kelas Guru Mapel Guru Kelas Guru Kelas Guru Kelas Guru Kelas Guru Kelas Guru Kelas Guru Kelas Guru Kelas Guru Mapel Guru Mapel

Tugas Kelas 5 Kelas 5 Kelas 6 Bhs Jawa 4-6 PAI Kelas 4 Kelas 4 Kelas 2 Kelas 4 Kelas 2 Kelas 2 Kelas 3 Kelas 4 PAI Inggris

54

No 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44

Nama Guru Sih Widyastuti Ida Nur Azizah, S.Pd Agus Iswahjoedi,S.S A. Amirul Mu'minin, S.S Susianawati,S.Pd Sri Herminingsih,S.Si Nur Rahmawati, S.Pd Rachmad Sholeh, A.Ma Wawan Nuryadi,A.Ma A. Robby Prasetyo, S.Th.I Torseno Adiyatmanto,A.Ma Siti Lidiyawati Rizky Rahmatiin Nila Damayanti,SE Yulianah,S.Pd

Pendidikan PGAK S1 S1 S1 S1 S1 S1 D2 D2 S1 D2 SLTA SLTA S1 S1

Jabatan Guru Mapel Guru Kelas Guru Mapel Guru Mapel Guru Kelas Guru Kelas Guru Kelas Guru Mapel Guru Mapel Guru Mapel Guru Mapel Karyawan Karyawan Karyawan Karyawan

Tugas PA Kristen Kelas 1 Inggris Inggris Kelas 2 Kelas 3 Kelas 3 Penjas Penjas PAI Penjas Tata Usaha Tata Usaha Tata Usaha Pustakawati

55

No 45 46 47 48 49 50

Nama Guru Hendrik A.S, Intan Wardhani Putri Muji Slamet Purwandi Agung Basuki Agus

Pendidikan SLTA SLTA SLTP SLTA SLTA SLTA

Jabatan Karyawan Karyawan Penjaga Penjaga Karyawan Karyawan

Tugas Pustakawan Pustakawati

Security Security

Dari tabel di atas, dapat dilihat bahwa guru kelas di SDN Wiyung cukup banyak, demikian juga guru bidang studinya. Guru Pendidikan Agama yang diantaranya guru Pendidikan Agama Islam ada 4 orang dan guru Pendidikan Agama Kristen yang ada di SDN Wiyung I Surabaya hanya berjumlah 1 orang. Sedangkan jumlah siswa beragama Kristen kelas I sampai kelas VI yaitu 69 orang siswa. Karyawan atau Tenaga Kependidikan sebagai pendukung kegiatan belajar mengajar di bidang administrasi (tata usaha), layanan perpustakaan (pustakawan), keamanan (security), dan kebersihan di SDN Wiyung juga cukup banyak. Sehingga pengelolaan sekolah yang cukup besar ini tidak terlalu sulit.

56

4.3. Sejarah Singkat Sekolah

Pendirian SDN Wiyung I berawal dari program pemerintah yang menyatukan sekolah-sekolah yang berada dalam satu komplek (kawasan) menjadi satu pada tahun 2009 yang kemudian berhasil didirikan SDN Wiyung I pada tanggal 23 September 2009. Pembangunan tahap I menyelesaikan gedung sisi timur dengan 15 ruang, 4 gudang, dan 8 toilet yang terbagi dalam 2 lantai. Untuk sementara waktu tempat kegiatan belajar berlokasi di SDN Wiyung I baru dan SDN Wiyung III/455. Pada tahun 2010 pemerintah menambah bangunan di sisi barat dengan 10 ruang kelas, 2 gudang (saat ini digunakan untuk ruang UKS dan ruang kegiatan) dan 15 toilet. Kegiatan belajarpun disatukan di lokasi baru, dan kegiatan di lokasi SDN Wiyung III dipindahkan karena tanah bekas SDN Wiyung III akan segera dialih fungsikan untuk pengembangan pasar tradisional. Pada tahun 2011 pemerintah menambah 3 lokal ruang kelas di sisi barat. Gedung sisi barat yang merupakan gedung berlantai 3 tersebut kini memiliki 12 ruang kelas, 1 ruang UKS, 1 ruang kegiatan, dan 12 toilet. Peresmian penggunaan SDN Wiyung I dilakukan oleh Walikota Surabaya Ir. Tri Rismaharini pada tanggal 24 Oktober tahun 2010. Dengan demikian sekarang SDN Wiyung I yang menggunakan tanah aset Kas Kelurahan Wiyung resmi menjadi satu di gedung baru jalan Menganti Wiyung nomor 11 Surabaya.

57

Sarana dan Prasarana Sarana yang tersedia di SDN Wiyung I baru adalah sebagai berikut: a. Alat Praktek IPA Alat praktek IPA yang ada di SDN Wiyung I yaitu: 1) Mikroskop; 2) Alat peraga tubuh/kerangka manusia; 3) Jenis batu-batuan alam; 4) Alat Pengujian teori IPA sederhana; 5) Kit Guru lengkap bantuan SEQIP (kerjasama Kemendiknas dan Pemerintah Jerman); 6) Kit Murid lengkap bantuan SEQIP (kerjasama Kemendiknas dan Pemerintah Jerman); 7) Peraga gempa bumi vulkanik dan tektonik; 8) Berbagai jenis gelas ukuran dan lain-lain. b. Gedung sekolah c. Tanah Kas Desa/Kelurahan d. Mushola e. Lapangan Upacara f. Laboratorium IPA, Komputer, Bahasa, Perpustakaan, dan Aula g. Alat Band lengkap h. Taman Sekolah

58

Kegiatan ekstrakurikuler yang menjadi rutinitas siswa/siswi SDN Wiyung I yaitu: a. Pramuka b. Band c. Sepak bola d. Renang e. Paskibra f. Dokter kecil (UKS) g. Samroh Kegiatan ekstrakurikuler ini dibimbing oleh tenaga dari luar yang merupakan kerjasama antara sekolah dengan masyarakat.

4.4. Sikap Sekolah terhadap Pembinaan Iman Siswa dalam Pendidikan Agama Kristen

4.4.1 Tanggung jawab Sekolah sebagai Institusi Pendidikan Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri,

59

kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat,bangsa, dan negara.43 Sesuai pasal 1tersebut dijelaskan adanya pengembangan potensi diri terkait bidang spiritual. Bidang spiritual juga dibahas lagi terkait hak anak dalam memeluk, mendapat layanan keagamaan seperti dalam pasal 4 ayat 1, pasal 12 ayat 1, dan pasal 30. Pembinaan Iman Kristiani di sekolah merupakan tanggung jawab Kepala Sekolah yang merupakan manager pemegang kebijakan. Segala aktifitas di sekolah diselenggarakan oleh seluruh stake holder di sekolah tersebut dibawah binaan Kepala Sekolah. Dalam melaksanakan tugasnya, Kepala Sekolah berpegang kepada Pancasila, UUD 1945, Undang-undang Sistem Pendidikan Nasional, Peraturan Menteri Pendidikan Nasional yang kini menjadi Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Petunjuk Penyelenggaraan Pendidikan dari Dinas Pendidikan Propinsi Jawa Timur dan Dinas Pendidikan Kota Surabaya. Dalam hal pelaksanaannya, Undang undang Sitem Pendidikan Nasional, Undang-undang Guru dan Dosen, Kurikulum, Standar Nasional Pendidikan menjadi acuan pelaksanaannya. Dalam pedoman tersebut di atas, sekolah wajib menyelenggarakan pendidikan agama bagi siswanya. Agama yang ada di negara Indonesia saat ini adalah Islam, Kristen, Katolik, Hindu, Budha, dan Konghucu. Dengan demikian maka jika ada siswanya yang beragama seperti tersebut di atas maka sekolah wajib menyelenggarakannya. Termasuk di dalamnya adalah usaha menambah kekuatan iman siswa melalui kegiatan peringatan hari besar agama,

43

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional. (Jakarta: Sinar Grafika, 2004), hal. 3

60

pesantren kilat (Pondok Romadhon), Persekutuan Doa dan lain-lain. Kegiatan terakhir yang penulis sebutkan bukan merupakan kegiatan pembelajaran tetapi merupakan kegiatan peningkatan iman siswa yang selaras dengan materi pembelajaran. Struktur Kurikulum SDN Wiyung I No. 453 Surabaya TAHUN PELAJARAN 2012/2013. NO

Komponen Mata Pelajaran


1. Pendidikan Agama 2. Pendidikan Kewarganegaraan 3. B ahasa Indonesia 4. Matematika 5. Ilmu Pengetahuan Alam 6. Ilmu Pengetahuan Sosial 7 Seni Budaya dan Keterampilan 8. Penjaskes

Alokasi Waktu KTSP SD KELAS II III IV V 3 2 6 6 3 2 6 6 4 3 4 4 2 2 36 2 2 2

VI 3 2 6 6 4 3 4 4 2 2 36 2 2

PENDEKATAN TEMATIK

4 3 4 4 2 2

Mulok :
1. Bahasa Daerah 2. Bahasa Inggris

Jumlah Pengembangan Diri


1. Komputer 2. Pramuka 3. Mental Aritmatika

30 2 2

31 2 2

32 2 2 2

36 2 2 2

Keterangan: 1. 1 (satu) Jam pelajaran alokasi waktu 35 menit.

61

2. Kelas 1, 2, dan 3 pendekatan Tematik, alokasi waktu per mata pelajaran diatur sendiri oleh SD/MI. 3. Kelas 4, 5, dan 6 pendekatan Mata Pelajaran. 4. Sekolah dapat memasukan pendidikan yang berbasis keunggulan lokal dan global, yang merupakan bagian dari mata pelajaran yang diunggulkan. 5. Mengenai pembelajaran tematik sekolah dapat menentukan alokasi waktu permata. pelajaran sedangkan dalam PBM menggunakan pendekatan tematik.44

Dalam hal Pendidikan Agama Kristen, Sekolah Dasar Negeri Wiyung I Nomor 453 menyelenggarakan sesuai ketentuan dalam kurikulumnya. Dalam pelaksanaannya, Kepala Sekolah menyerahkan kepada Guru Pendidikan Agama Kristen yang telah diangkat olehnya dengan Surat Keputusan Kepala Sekolah sebagai tenaga honorer yang membantu sekolah dalam menyelenggarakan pendidikan agama Kristen bagi siswanya yang beragama Kristen. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa SDN Wiyung I mendukung terselenggaranya Pendidikan Agama Kristen sebagai suatu kewajiban penyelenggara pendidikan memfasilitasi pendidikan keimanan sesuai iman Kristiani. Hal tersebut dilaksanakan sesuai aturan yang berlaku seperti tersebut di atas (UU, Permen Dikbud, Permenag tahun 2009, SNP, KTSP dan lainnya). Sesuai Kurikulum SDN Wiyung I Nomor 453 (Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan) tahun 2012/2013 maka porsi penyelenggraan Pendidikan Agama dilaksanakan 3 jam pelajaran per minggu. Setiap jam pelajaran menggunakan waktu normal (jam dunia) selama 35 menit. Dengan demikian maka dalam satu
44

Team Penyusun, Dokumen I Kurikulum SDN Wiyung I No. 453 Surabaya, (Surabaya : SDN Wiyung I, 2012), hal. 11

62

minggu siswa menerima pelajaran agama sekali seminggu selama 3 X 35 menit = 105 menit.

4.4.2 Tanggung jawab Sekolah dalam Pelaksanaan Pendidikan Dalam pelaksanaan Pendidikan Agama di SDN Wiyung I No. 453 maka sekolah menyelenggarakan tidak saja pendidikan atau pengajaran di kelas sebagai sebuah mata pelajaran. SDN Wiyung I No. 453 juga mendukung terlaksananya kegiatan peningkatan keimanan siswanya. Kegiatan tersebut berupa peringatan hari besar agama, pendalaman iman melalui pondok romadhon, pengajian, doa bersama dalam menghadapi ulangan/ujian, kebaktian bersama antara siswa dan guru , pengajian, kurban dan lainnya. Berikut penulis sajikan beberapa gambar kegiatan keagamaan di SDN Wiyung I No. 453 Surabaya :

Gambar 10 Kegiatan Peringatan Maulud Nabi Muhammad

63

Gambar 11 Kegiatan Idul Qurban

Gambar 12 Kegiatan Sholat dan Ruang Mushola

Gambar 13 Kegiatan Doa Bersama menjelang Ujian

64

Gambar 14 Kegiatan Doa Periapan Ujian Bersama Orangtua Siswa

Gambar 15 Kegiatan KKG Guru PAK

Dalam hal pembinaan iman Kristen selain pelajaran yang diberikan secara rutin di kelas, sekolah secara rinci mengadakan kegiatan : 1. Peringatan Natal 2. Ibadah Peringatan Paskah 3. Kebaktian menghadapi Ujian 4. Ujian Praktik Agama Kristen 5. Kebaktian rutin tiap hari Jumat 6. Pengadaan Buku Referensi Agama Kristen (Alkitab, Cerita Kristiani)

65

Gambar 16 Kegiatan Kebaktian Rutin Bersama

Gambar 17 Kegiatan Proses Belajar Mengajar Agama Kristen

Gambar 18 Kegiatan Ibadah Perayaan Natal dan Paskah

66

Gambar 19 Kegiatan Ujian

Gambar 20 Kegiatan Doa bersama Oranng tua dan Siswa

Dari kegiatan yang dilakukan SDN Wiyung I No. 453 di atas tampak bagi kita bahwa sekolah ini menyelenggarakan pendidikan agama khususnya Pendidikan Agama Kristen dan mendukung peningkatan iman peserta didik tanpa terkecuali (termasuk peningkatan iman Kristen). Dukungan tidak hanya berupa kebijakan pelaksanan kegiatan, tetapi berupa adanya ruang kegiatan Agama Kristen hingga pendanaan kegiatan peningkatan keimanan siswa. Semua itu terangkum di dalam Visi-misi sekolah, RAPBS, RAKS, hingga pelaporan kegiatan.

67

Sekolah juga menyediakan referensi bacaan bernuansa Krsitiani di perpustakaannya. Koleksi Alkitab, buku bacaan/buku cerita, buku cerita bergambar, hingga Wifi sebagai sarana mengakses internet di perpustakaan sekolah (Perpustakaan Taman Bacaan Siswa disingkat TAMBAS). Dan dari gambaran penyikapan sekolah terhadap Pendidikan Agama Kristen sebagai bagian dari pembinaan iman anak didik atau siswa di SDN Wiyung I Surabaya, khususnya bagi siswa kelas V yang beragama Kristen maka tampak sekali tidak ada kendala. Semua stake holder saling mendukung. Kepala Sekolah yang meskipun orang muslim, guru-guru muslim merasa tidak terganggu dan dengan perasaan saling menghormati mempersilakan Guru maupun siswa yang beragama Kristen ikut ambil bagian meningkatkan iman ketaqwaannya kepada Tuhan berdasarkan iman percaya Kristiani (Alkitab sebagai Firman Allah). Contoh riil kegiatan ini adalah ketika siswa mengadakan doa bersama menghadapi ujian di lantai bawah (lantai I) maka siswa beragama Kristen dipersilakan melakukan ibadah di lantai II. Ketika siswa beragama Kristen merayakan Natal atau Paskah, siswa dan guru lain juga ikut membantu persiapannya, demikian juga sebaliknya. Ketika ada saudara atau teman muslim mengalami musibah, siswa beragama Kristen ikut ambil bagian memberikan bantuan dan dukungan moril. Disinilah peran Agama Kristen dapat kita lihat. Penerapan hukum yang utama dan terutama yaitu Hukum Kasih tampak nyata dalam kehidupan sosial anak didik berkat pembinaan iman Kristiani dalam pelajaran maupun kegiatan lain penunjang pelajaran.

68

BAB V PENUTUP
5.1 Kesimpulan

Pendidikan Agama Kristen sebagai bagian pendidikan formal yang dilakukan di sekolah banyak pengaruh atau manfaatnya. Dengan pendidikan keagamaan tersebut guru (Guru Pendidikan Agama Kristen) dapat menyampaikan kabar suka cita dari Tuhan yang tertuang dalam Alkitab. Pengenalan terhadap Allah sebagai sumber segalanya, sebagai sang maha kasih yang telah peduli terhadap keselamatan umat manusia berdosa agar kembali hidup baru dengan memberikan Anak-Nya yang Tunggal (Yesus Kristus). Karya besar Allah tersebut harus ditanamkan kepada anak didik oleh Guru Pendidikan Agama Kristen sehingga akan mempertebal iman percayanya pada Allah melalui Yesus Kristus. Bentuk penanaman iman percaya kepada Allah tidak hanya melalui kegiatan pembelajaran di dalam kelas oleh guru, melainkan juga melalui media lainnya. Melalui buku referensi yang tersedia di Perpustakaan Taman Bacaan Siswa (TAMBAS) di SDN Wiyung I. Kreatifitas inovasi guru menyikapi globalisasi dengan memanfaatkan internet juga dapat menambah wawasan keimanan peserta didik. Kegiatan peringatan hari besar seperti Natal, Paskah juga digunakan guru Pendidikan Agama Kristen dalam meningkatkan pemahaman keimanan anak kelas V dan kelas lain yang beragama Kristen.
68

69

Semua kegiatan pembelajaran dan kegiatan pendukung peningkatan iman Kristen sangat didukung oleh pihak sekolah (Kepala Sekolah, Guru, Komite Sekolah, dan orang tua) sehingga Pendidikan Agama Kristen di SDN Wiyung I tidak hanya secara teoritis namun dapat diterapkan dalam keidupan anak seharihari. Implikasi tersebut tertuang dalam sikap saling menghormati, mengasihi, peduli, tidak keras hati dan sebagainya. Dengan demikian siswa kelas V sebagai salah satu tingkatan pendidikan di SDN Wiyung I merasakan manfaat Pendidikan Agama Krsiten sebagai salah satu faktor dalam meningkatkan pertumbuhan iman mereka. Hal ini berarti sesuai dengan hasil penelitian terdahulu tentang studi peranan Pendidikan Agama Kristen dalam meningkatkan Pertumbuhan Iman Siswa. Penelitian tersebut juga menjelaskan tentang keberhasilan Pendidikan Agama Kristen dalam meningkatkan Pertumbuhan Iman Siswa di TK Filadelfia, Makasar.

5.2 Saran

Berdasarkan pembahasan di atas penulis memiliki beberapa saran kepada beberapa pihak, antara lain : 1. Kepada para Guru Pendidikan Agama Kristen Guru Pendidikan Agama Kristen bukanlah sekedar guru seperti guru bidang studi lainnya. Guru Pendidikan Agama Kristen juga mengemban amanat dari Allah Bapa untuk memberitakan Injil dan mengenal Allah beserta karyaNya

70

di dunia ini. Karena itu kita tidak hanya mengajar siswa untuk menguasai teori agama Krsiten yang ada di dalam buku sehingga nilai siswa menjadi baik, tetapi juga harus dapat meningkatkan keimanan siswa. Wujud peningkatan keimanan siswa dapat berupa pengenalan hari besar agama Kristen, penerapan Hukum Kasih dalam kehidupan siswa bermasyarakat (di sekolah dan lingkungan rumah), mengundang pengkhotbah/Pendeta untuk menambah bekal iman siswa, mengusahakan referensi atau bacaan tentang teladan Kristiani, dan penggunaan media pembelajaran. Semua itu dapat kita wujudkan jika guru juga memberi teladan toleransi dengan masyarakat sekitar tanpa memandang perbedaan. Hal yang perlu kita ingat sesuai latar belakan Pendidikan Agama Kristen dalam Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) adalah : Pendidikan Agama dimaksudkan untuk peningkatan potensi spritual dan membentuk peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa dan berakhlak mulia. Akhlak mulia mencakup etika, budi pekerti, dan moral sebagai perwujudan dari pendidikan agama. Peningkatan potensi spritual mencakup pengenalan, pemahaman, dan penanaman nilai-nilai keagamaan, serta pengamalan nilai-nilai tersebut dalam kehidupan individual ataupun kolektif kemasyarakatan. Peserta didik belajar memahami,
mengenal dan bergaul dengan Tuhan Allah secara akrab karena seungguhnya Tuhan Allah itu ada dan selalu ada dan berkarya dalam hidup mereka. Dia adalah Sahabat dalam Kehidupan Anak-anak.

71

Hakikat Pendidikan Agama Kristen (PAK) seperti yang tercantum dalam hasil Lokakarya Strategi PAK di Indonesia tahun 1999 adalah: Usaha yang dilakukan secara terencana dan kontinu dalam rangka mengembangkan kemampuan peserta didik agar dengan pertolongan Roh Kudus dapat memahami dan menghayati kasih Tuhan Allah di dalam Yesus Kristus yang dinyatakan dalam kehidupan sehari-hari, terhadap sesama dan lingkungan hidupnya. Dengan demikian, setiap orang yang terlibat dalam proses pembelajaran PAK memiliki keterpanggilan untuk mewujudkan tanda-tanda Kerajaan Allah dalam kehidupan pribadi maupun sebagai bagian dari komunitas. Pada dasarnya PAK dimaksudkan untuk menyampaikan kabar baik (euangelion =Injil), yang disajikan dalam dua aspek, aspek ALLAH TRITUNGGAL (ALLAH BAPA, ANAK, DAN ROH KUDUS) dan KARYANYA, dan aspek NILAI-NILAI KRISTIANI.

Karena itu marilah kita berusaha meningkatkan iman anak didik kita sebagai wujud profesionalisme guru serta pengemban Amanat Agung dari Allah.

2. Kepada para Pendidik Rohani Kristen Peran Pendidik Rohani Kristen bukan tanpa arti. Pendidik Rohani Kristen seperti Pendeta, Majelis Gereja, serta Pamong Anak sangat mendukung Pendidikan Agama Kristen di sekolah. Bagi sekolah yang belum memiliki guru Pendidikan Agama Kristen secara khusus, maka menjadi tanggung jawab kita untuk ikut meningkatkan keimanan anak-anak.

72

Wujud peran tersebut dapat berupa pembelajaran di gereja, memberikan penilaian pertumbuhan dan penguasaan materi keimanan anak kepada sekolah, bisa juga mengadakan hubungan kerjasama dengan sekolah untuk diijinkan mengajar Pendidikan Agama Kristen di sekolah tersebut. Semua itu mari kita lakukan demi kebesaran Kerajaan Allah di muka bumi ini. Dan biarlah Allah sendiri yang bekerja melalui tuntunan Roh Kudus dalam diri kita.

3. Kepada para Pembaca Pendidikan Agama Kristen bukanlah pelajaran seperti layaknya pelajaran keilmuan lainnya. Pendidikan Agama Kristen merupakan wujud tanggung jawab warga gereja yang telah dewasa untuk mendewasakan atau meningkatkan iman anak-anak dengan memberitakan Injil Kristus dan menunjukkan teladan yang diberikan Yesus. Mudah-mudahan dengan skripsi ini para pembaca tergugah akan tanggung jawab kita dalam mengemban perintah Allah yang tertulis dalam Ulangan 6 : 6-7. Apabila terdapat kekurangan dalam penyajian skripsi ini, penulis mengharapkan saran pembaca dan memohon maaf. Semua itu semata hakikat penulis sebagai manusia yang tidak sempurna, penuh dosa, dan kurang memahami kehendak Allah. Dan yang lebih dari tulisan ini bukanlah kemampuan yang penulis miliki, namun Karya dan Tuntunan Allah melalui Roh Kudus yang bekerja. Biarlah nama Allah yang dipeermuliakan di bumi dan disurga. Amin.

73

4. Kepada SDN Wiyung I Surabaya SDN Wiyung I merupakan sekolah yang peduli terhadap pengembangan iman peserta didiknya. Namun jika kita pahami makna mengembangkan atau meningkatkan iman peserta didik berarti usaha tersebut belum cukup sampai di sini saja. Usaha peningkatan keimanan masih perlu peningkatan lagi. Terkait hal itu perlu perencanaan matang serta kerjasama seluruh stake holder yang ada. Sekolah dapat merangkul Komite Sekolah, orang tua murid, tokoh agama, tokoh masyarakat, praktisi pendidikan, dan lainnya. Kita ajak mereka bersama-sama meningkatkan iman taqwa peserta didik selain peningkatan ilmu pengetahuan, psikomotor, dan sikap anak. Dengan demikian misi mencerdaskan kehidupan bangsa yang aman dan tentram akan segera tercapai.

74

DAFTAR PUSTAKA

Arsyad, Azhar. 2007. Media pembelajaran. Jakarta : PT. Raja Grafindo Persada. Sadiman, Arif, dkk. 2007. Media Pendidikan. Jakarta : PT. Raja Grafindo Persada. Sardiman. 2009. Interaksi dan Motivasi Belajar Mengajar. Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada. Undang-Undang SISDIKNAS (Sistem Pendidikan Nasional) 2003 (UU RI No. 20 Tahun 2003) Jakarta : Sinar Grafika. Undang-Undang Republik Indonesia No. 14 tahun 2005 tentang Guru dan Dosen. Bandung: CV. Citra Umbara. http://www.skripsitesisdisertasi.com/backup/skripsi/lain_5.html (diakses 21 Juni 2013) http://id.wikipedia.org/wiki/Belajar

75

76