Anda di halaman 1dari 34

BAB I.

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEK

PERENCANAAN

William A. Shrode, 1974 Perencanaan sebagai padanan kata asing planning, dapat diartikan sebagai suatu sarana untuk mentransformasikan persepsi-persepsi

mengenai kondisi-kondisi lingkungan ke dalam rencana yang berarti dan dapat dilaksanakan dengan teratur
Paul Davidov, 1982 Perencanaan adalah sebuah proses untuk menetapkan tindakan yang tepat di masa depan melalui pilihan-pilihan yang sistematik JW. Wade Perencanaan adalah upaya menyatakan masalah umum pemberi tugas (klien) menjadi sejumlah masalah standar yang lebih kecil yang telah diketahui pemecahannya atau yang mudah dipecahkan . Soewondo B. Soetedjo Merencana dalam dalam arsitktur berkaitan dengan penggunaan diagram untuk mengembangkan hubungan antara kebutuhan- kebutuhan. William L. Lassey, 1977 Perencanaan merupakan suatu proses menyusun konsepsi dasar suatu rencana yang meliputi kegiatan-kegiatan:

1. Mengidentifikasi. Menentukan komponen-komponen yang menunjang terhadap objek, yang merupakan kompleksitas fakta-fakta yang memiliki kontribusi terhadap kesatuan pembangunan. 2. Mengadakan studi. Mencari hubungan-hubungan dari factor faktor terkait, yang memiliki pengaruh spesifik. 3. Mendeterminasi. Menentukan setepat mungkin faktor-faktor yang dominan dengan memperhatikan kekhususan dari unit perubahan yang spesifik yang memberikan perubahan terhadap faktor lain. 4. Memprediksi. Mengadakan ramalan bagaimana suatu factor akan berubah sehingga mencapai keadaan lebih baik di masa depan. 5. Melakukan Tindakan. Berdasarkan prediksi di atas, melakukan tindakan terstruktur untuk mencapai tujuan pembangunan.

KLASIFIKASI PERENCANAAN Theories in Planning. Mencakup perencanaan berkaitan dengan substansi (objek). Theories of Planning. Berkaitan dengan prosedur perencanaan (metode). Theories for Planning. Mencakup teori-teori sosial yang menjelaskanbagaimana seharusnya masyarakat dan perencanaan di masa depan (tujuan). Shean Mc. Connell (1991). Paradigma yang melihat perencanaan dengan fokus pada: Objek (object centered) Pemegang kekuasaan (control centered)

Cara pengambilan keputusan (decision centered) Andreas Faludi (1982)

Perencanaan yang berorientasi pada: Perencana (traditional planning) Pemakai (rasional planning)

Perencanaan berdasarkan dimensi waktu: Jangka panjang Jangka menengah Jangka pendek

Perencanaan berdasarkan metode: Top Down Planning. Disusun secara menyeluruh kemudian dirinci kepada tingkat yang lebih rendah. Bottom Up Planning. Disusun mulai dari bawah kemudian dirangkum dalam tingkat tertentu.

PERANCANGAN PENGERTIAN PERANCANGAN Perancangan merupakan upaya untuk menemukan komponen fisik yang tepat dari sebuah struktur fisik (Christopher Alexander, 1983). Perancangan merupakan sasaran yang dikendalikan dari aktivitas pemecahan masalah (L. Bruce Archer, 1985). Perancangan merupakan proses penarikan keputusan dari ketidakpastian yang tampak, dengan tindakan-tindakan yang tegas bagi kekeliruan yang terjadi (M.Asimow, 1982).

Perancangan merupakan proses simulasi dari apa yang ingin dibuat sebelum kita membuatnya, berkali-kali sehingga memungkinkan kita merasa puas dengan hasil akhirnya (P.J. Booker, 1984).

Perancangan merupakan kesimpulan yang optimal dari sejumlah kebutuhan dari seperangkat keadaan tertentu (E. Marchet, 1987).

Perancangan merupakan lompatan kreatif dari fakta-fakta masa kini menuju kemunghkinan di masa datang (JK. Page, 1986).

Perancangan merupakan aktivitas kreatif, melibatkan proses untuk membawa kepada sesuatu yang baru dan bermanfaat yang sebelumnya tidak ada (JB. Reswick, 1985).

Perancangan mempunyai makna memulai perubahan dalam benda-benda buatan manusia (J.C. Jones, 1990).

Perancangan adalah usulan pokok yang mengubah sesuatu yang sudah ada menjadi sesuatu yang lebih baik, melalui tiga proses: mengidentifikasi masalahmasalah, mengidentifikasi metoda untuk pemecahan masalah, dan pelaksanaan pemecahan masalah. Dengan kata lain adalah pemograman, penyusunan rancangan, dan pelaksanaan rancangan (John Wade, 1997). Perancangan meliputi proses : 1. Pemrograman Untuk menetapkan hal-hal yang menjadi tujuan, kebutuhan dan perhatian klien.

2. Perencanaan Untuk menyatakan masalah umum klien menjadi masalah standar yang mudah dipecahkan 3. Perancangan Mengembangkan gagasan keseluruhan menjadi suatu usul wujud bangunan

Pengertian perancangan menurut bahasa Bahasa Latin : DESIGNOSE Memotong dengan gergaji atau tindakan menakik untuk memberi tanda. Maksudnya untuk memberi citra pada objek tertentu Bahasa Perancis : DESIGNARE Menandai, memisahkan. Maksudnya menghilangkan kesimpangsiuran Bahasa Inggris : DESIGN Memikirkan, menggambar rencana, menyusun bagian-bagian menjadi sesuatu yang baru

Pengertian perancangan menurut Soewondo b. Soetedjo

Merancang dalam arsitektur berkaitan dengan penggunaan gambar untuk mengembangkan ruang dan bentuk

Perancangan adalah aktifitas kreatif menuju sesuatu yang baru dan berguna yang tidak ada sebelumnya

Pengertian perancangan menurut tim McGINTY

Mengubah sesuatu yang sudah ada menjadi sesuatu yang lebih baik Perancangan meliputi fungsi-fungsi : Mengidentifikasi Masalah, Menggunakan Metode-metode dan Melakukan Sintesa

Perancangan merupakan proses tiga bagian : Keadaan Semula, Proses Transformasi, Keadaan Kemudian

Keterkaitan perencanaan & perancangan Perancangan merupakan tindak lanjut dari perencanaan Perencanaan merupakan bagian dari proses perancangan arsitektur Perencanaan dan perancangan merupakan lingkungan binaan proses untuk membentuk

Proses perancangan arsitektur Permulaan Persiapan pengajuan usul evaluasi tindakan

Proses perancangan dalam praktek profesi Rancangan Skematik Citra umum bangunan, ukuran, sirkulasi Pengembangan Rancangan Uraian lebih rinci, denah, tampak, potongan

Dokumen Konstruksi Gambar kerja, spesifikasi, prosedur kerja

Penawaran / Perundingan Fasilitator perundingan

Tata Laksana Proyek Supervisi, team leader

Penjelasan perencanaan dan perancangan arsitektur Dasar Bangunan yang baik tidak begitu saja terjadi. Bangunan-bangunan tersebut direncanakan agar terlihat baik dan berfungsi baik, dan terjadi apabila arsiteknya baik dan klien-kliennya baik dan bijaksana dalam bekerjasama. Penyusunan program merupakan persyaratan untuk rancangan bangunan adalah tugas dari arsitek, dan ini merupakan hal yang paling penting sebelum merancang. Pemrogram dan perancang Pemrogram dan perancang merupakan spesialis-spesialis yang berbeda, karena keduanya memerlukan kemampuan yang berlainan. Pemrogram untuk analisis, sedang perancang untuk sintesis. Para pemrogram harus: Mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang tepat pada saat yang tepat,

memisahkan keinginan sendiri dari kebutuhan klien Bersikap obyektif dan analitik Mengevaluasi informasi

Pada perancang umumnya bersifat subyektif, intuitif dan fasih dalam konsepkonsep fisik. Namun perancang dapat juga memrogram, ia harus memiliki dua pikiran dan menggunakannya secara berganti-ganti, dan selalu dilatih dalam memrogram. Analisis dan sintesis Proses perancangan meliputi dua tahap: analisis dan sintesis. Pada analisis bagian-bagian dari masalah perancangan dipisah-pisahkan dan dikenali. Pada sintesis bagian-bagian tersebut digabungkan bersama guna membentuk suatu pemecahan perancangan yang bertalian. Penyusunan program adalah analisis dan perancangan adalah sintesis. Perancang yang tidak dapat menunggu suatu program lengkap, seperti penjahit yang tidak mengukur seorang langganan sebelum ia mulai memotong kain. Perancang yang kreatif akan menunda penilaian, menahan pemecahanpemecahan yang diyakini sebelumnya untuk mensintesakan sebelum informasi didapat, mengetahui masalah klien. Ia meyakini bahwa perlu analisis menyeluruh sebelum sintesis Perancangan dan proses perancangan arsitektur Perancangan adalah hasil proses perancangan. Perancangan arsitektur meliputi tahap penyusunan pemrograman dan perancangan. Penyusunan program adalah penyelusuran masalah

(problem seeking), perancangan adalah pemecahan masalah (problem solving). Proses perancangan meliputi dua tahap analisis dan sintesis. Penyusunan program adalah analisis, perancangan adalah sintesis.

Perancangan arsitektur adalah penggabungan berbagai unsur ruang untuk menampung suatu proses kegiatan sehingga menghasilkan suatu keseluruhan yang lebih kaya dan bermakna. Proses perancangan arsitektur dimulai dari mengetahui jenis bangunan yang akan dirancang, pemakainya dan bagaimana keinginan pemakainya,

kegiatannya, ruang-ruang yang dibutuhkan, bagaimana tapak dimana bangunan tersebut akan dibangun, bagaimana jenis konstruksi dan bahan yang akan digunakan, dilanjutkan dengan melakukan analisa mengenai sifat dan syarat setiap kebutuhan lalu dikelompokkan, dihubungkan, digabungan sehingga menghasilkan suatu rancangan arsitektur. Perencanaan Suatu proses dalam menyiapkan seperangkat keputusan mengenai tindakan dikemudian hari yang ditujukan untuk mencapai tujuan-tujuan dengan menggunakan cara-cara yang optimal. Analisa Memecahkan problem ke dalam bagian-bagian Sintesa Mengumpulkan bagian-bagian tersebut ke dalam sebuah cara baru Penzoningan Zoning adalah peta atau pemaparan ringkasan dari seluruh hasil sintesa, yang memberikan masukan pada Konsep Disain. Konsep Suatu rumusan cara-cara memecahkan masalah

BAB II. PROBLEM SEEKING & SOLVING

PROBLEM SEEKING Arsitektur adalah jembatan antara art dan sains, manusia dan alam. Dengan semakin meningkatnya kompleksitas dan perubahan pandangan dalam pembentukan lingkungan Physic dan Behaviour manusia, kebutuhan baru sebagai pelengkap sangat diperlukan dalam pendidikan arsitektur dan profesi

perencanaan/perancangan. Dalam usaha memenuhi tantangan ini, pendidikan arsitektur harus dipersiapkan hingga mahasiswa mampu membuat keputusan yang komunikatif (secara obyektif) dan responsif (secara subyektif) kepada perubahan yang dinamis yang ada pada manusia dan lingkungannya. Oleh sebab itu perlu sekali mempertimbangkan dan memberikan respon secara serius kepada masalah-masalah yang ada dalam lingkungan terbina (the build environment). Perencanaan dan perancangan Arsitektural yang optimum berarti optimum pula secara art dan sains , secara kualitatif dan kuantitatif Perkembangan teknologi yang semakin pesat dan akurat memberi acuan (stimuli) kepada penggunaan sistem informatika (komputer) guna mendapatkan hasil yang lebih pasti dan teliti dan tidak lagi mengandalkan hal-hal yang praktis dan asumsi. Kemantapan karya Arsitektur dapat ditingkatkan dan menjadi lebih dapat dipertanggung-jawabkan dengan meyakini semua kaidah yang harus terkait disertai teori yang lebih mantap.

Arsitektur sebagai suatu proses Secara umum Arsitektural Programming melibatkan aktivitas mengindikasi persoalan (Problem seeking) yang telah dipisahkan dari proses kreativitas dalam perancangan fisik. Pendapat lama programming dan desain harus dipisahkan sama sekali berdasarkan pengertian bahwa pengenalan penyelesaian fisik akan memberikan praduga obyektifitas definisi dari masalah pada proses. Apabila penyelesain Perancangan telah dipikirkan terlebih dahulu padahal masalahnya sendiri secara keseluruhan belum dianalisa, maka tidak akan ada penelaahan permasalahan yang selanjutnya akan berkakibat hilangnya logika ( sanoff, 1977). Oleh sebab itu programming dan aktivitas perancangan sebaiknya

dipertimbangkan bersama-sama dan saling mengisi. Ini berarti bahwa proses perancangan harus dilihat secara menyeluruh dan menjadi satu. Programming dan komponen-komponen untuk evaluasi dari proses menjadi satu dan tidak sebagai aktivitas yang terpisah. Informasi yang masuk ke dalam proses adalah menerus dan berlanjut sebagai aspek yang tumbuh dalam proses. Setiap bagian pada setiap saat tidak dapat berdiri sendiri secara analitis dan intuitif.

Keterangan :

Kelompok A berisi keahlian arsitek dan daya imajinasinya. Kelompok B terdapat masalah manusia dan kehidupannya di satu pihak dan persoalan fisik, ekonomi, dan keadaan politik di lain pihak. Biasanya sebagian dari persoalan ini dalam bentuk ringkasan, hasil observasi atau pengalaman.

Kelompok C terdiri dari urutan data yang harus dicari dan diangkat sebagai suatu masalah, misalnya kebijakan pemerintah, hal-hal yang tak terduga misalnya: moneter. Hal-hal yang sifatnya asumsi sebanyak mungkin dikurangi dan pada hasil akhir

diharapkan semuanya telah terukur dengan baik walau mungkin masih ada beberapa yang masih belum bisa terukurkan.

Perancangan (Desain) Perancangan dapat berarti sebagai sebuah problem solving (proses

penyelesaian masalah). Persoalan yang dihadapi perancang ialah bagaimana menghasilkan sebuah rancangan yang mampu dipakai sebagai petunjuk merealisir bentuk suatu fasilitas pada suatu lokasi. Bentuk dan isi dari desain tidak diketahui terlebih dahulu, sebab kalau sudah diketahui terlebih dahulu berarti tidak perlu ada perancangan, sebab tidak ada permasalahan. Disinilah letak diperlukannya suatu proses. Proses arsitektur tidak sekedar intuisi tanpa logika, berbeda dengan art dimana hampir dari seluruh proses didominasi oleh intuisi walaupun pada perkembangan akhir da ri art sendiri juga menuntut adanya logika. Perancangan merupakan suatu problem solving yang berbeda sama sekali dengan problem solving dibidang lain. Di perancangan akan terlibat dua masalah yang mempunyai karakter bertolak belakang yaitu: art dan sains. Art dalam hal ini mempunyai nilai kualitatif sedangkan sains mempunyai nilai kuantitatif. Sains yang mempunyai nilai kualitatif harus benar-benar diselesaikan dengan teori yang benar, tidak benar apabila hanya diasumsikan.

PROBLEM SOLVING (PROSES PEMECAHAN MASALAH) Terbayang sebelumnya bahwa arsitektur hanyalah terdapat dalam ruang lingkup bangunan dan interior saja. Tetapi sebagai usaha penyusunan kesatuan konstruksi, arsitektur bisa menyusun apa saja menjadi kesatuan konstruksi yang bermanfaat..., mungkin lebih tepatnya akan fokus pada yang namanya desain seni rupa, desain graphis atau desaindesain lainnya..., yang aku pahami bahwa konsep-konsep philosophy dalam arsitektur semuanya terdapat dalam ilmu desain lainnya... Arsitektur bisa untuk fashion, bisa untuk otomotif, bisa untuk teknologi informasi. Kesemuanya menggunakan upaya dalam mengorganisasi ruang, struktur, energi, psikologi, ekonomi dalam mencapai tujuan kekuatan, keindahan, fungsi dan nilai lainnya. Berpikir kreatif adalah upaya memecahkan masalah dengan berpikir beda terhadap kebiasaan..., kadang manusia mudah terbawa oleh suasana dan akan buntu pikirannya bila lingkungannya dihinggapi kebuntuan....disanalah waktu yang tepat untuk hadirnya sebuah kreatifitas...(out of the box) Arsitektur adalah dunia konsep rancangan....akan semakin berkelas bila dilengkapi dengan ide-ide kreatif, setiap konsep rancangan akan menjadi bernilai unik bila dilengkapi dengan kreatifitas yang tidak biasa, yang akan menarik minat orang apalagi bila kreatifitas tersebut bisa menimbulkan fungsi dan manfaat bagi orang lain...

Kemampuan menguasai teori arsitektur dan melakukan kajian preseden arsitektur.

Kemampuan menguasai dan menggunakan metodologi penelitian bidang arsitektur.

Kemampuan menguasai dan menggunakan metodologi perancangan arsitektur Kemampuan membuat kajian kritis dan komprehensif serta pemecahan masalah rancangan arsitektur, dan menyajikan hasilnya baik secara lisan, grafis maupun dalam bentuk tulisan (Dalam lingkup, konsep rancangan, rancangan skematik, gambar kerja, rencana kerja dan syarat-suarat (RKS) dan rencana anggaran beaya (RAB).

Kemampuan merancang secara kreatif karya arsitektur yang didasarkan pada hasil penelitian ilmiah, maupun kajian presedent, dengan melibatkan klien, dilakukan secara mandiri.

Kemampuan mengembangkan kinerja profesional yang ditunjukkan dengan ketajaman analisis permasalahan, keserbacakupan tinjauan, dan kepaduan pemecahan masalah

sebuah bentuk gambar berawal dari satu titik yang membuat suatu gerakan...titik itu bergerak....dan terbentuklah suatu garis-dikenal sebagai dimensi pertama. Bila garis bergerak membentuk sebuah bidang, maka kita dapat menemukan sebuah unsur dua dimensi. Selama perkembangannya dari bidang menjadi ruang, pertemuan bidang-bidang tadi melahirkan suatu badan (tiga-dimensi).... sebuah ringkasan mengenai energi kinetik yang menggerakkan sebuah titik menjadi garis, garis

menjadi bidang dan bidang menjadi dimensi ruang. (Klee Paul. 1961. The Thingking Eye: The Notebooks of Paul Klee)

Apa yang bisa kita pikirkan saat pertama kali mendengar arsitektur...?? saya sendiri saat pertama kali mendengarnya akan langsung berpikir tentang bangunanbangunan yang megah dengan keindahannya yang enak dipandang mata. Kalau kita berkunjung disalah satu engsiklopedia bebas kita akan menemukan pengertian arsitektur adalah seni dan ilmu dalam merancang bangunan, dalam artian yang lebih luas, arsitektur mencakup merancang dan membangun keseluruhan lingkungan binaan, mulai dari level makro yaitu perencanaan kota, perancangan perkotaan, arsitektur landsekap, hingga ke level mikro yaitu desain bangunan, desain perabot dan desain produk. Arsitektur juga merujuk kepada hasil-hasil proses perancangan tersebut. Pada umumnya dibayangkan, direncanakan dan diwujudkan. Kegiatan arsitektur adalah proses pemecahan masalah (problem-solving) atau proses perancangan. Perancangan itu sendiri adalah meramalkan pemecahan dari berbagai masalah untuk menemukan solusi-solusi. Soluisi yang tercipta nanti tergantung dari perbendaharaan desain yang dimiliki/bahasa perancangan. Pada akhirnya perwujudan dari arsitektur adalah untuk mengakomodasi aktivitas manusia. Sedangkan untuk perbedaan arsitektur dan bangunan adalah arsitektur memiliki Keindahan / Estetika (Venustas), Kekuatan (Firmitas), dan Kegunaan / Fungsi (Utilitas) (Vitrivius: De Architectur), sedangkan bangunan hanya memiliki fungsi dan konstruksi.

BAB III. PROGRAMING DALAM ARSITEKTUR Definisi Kamus Webster (1966) Mendefinisikan program sebagai perencanaan

prosedur. Pemrograman arsitektur adalah proses pengaturan informasi sehingga informasi yang benar dapat secara tepat posisinya dalam proses desain dan keutusan yang tepat dapat dilakukan untuk mempertajam hasil dari desain bangunan tersebut. Pemrograman merupakan proses kreatif secara terstruktur terhadap harapan, keinginan, dan hasrat dari wujud bangunan nantinya. Pemrograman juga merupakan perencanaan prosedur dan organisasi dari semua bagian sumber daya sudah tentu untuk membuat desain dalam suatu kontek dan persyaratan yang spesifik.

PROGRAMMING 1. Suatu hasil pekerjaan yang baik, umumnya direncanakan dengan baik pula. Begitu juga dalam arsitektur, hasil akhir berupa bangunan hanya akan terlihat baik dan berfungsi secara baik apabila melalui suatu metoda perencanaan dan perancangan yang baik. Salah satu perencanaan yang matang adalah berupa penyusunan program yang dikenal dengan istilah programming. 2. Programming adalah proses mengidentifikasi dan mendefinisikan kebutuhankebutuhan desain dari sebuah fasilitas dan mengkomuni kasikan persyaratan klien kepada perancang (Palmer,1981). 3. Programming adalah suatu proses yang menunjukkan dan menerje mahkan secara sistematis misi dan tujuan dari suatu organisasi, group, atau individu

dalam

hubungan

aktivitas-personil-peralatan

yang

terintegrasi,

sehingga

menghasilkan bangunan atau fasilitas yang efisien dan fungsional (Preiser, 1985). 4. Programming adalah tahap penetapan masalah dan tahap perencanaan dari design process dan biasanya berperan sebagai pemberi layanan pre -design (Donna, 1993) Dokumen Program adalah bagian dari kesepakatan resmi antara klien dengan perancang yang membuat spesifikasi arah dan lingkup proyek. Dokumen program yang harus dimasukkan adalah analisis : 1. Kondisi existing dan gaya external perancangan (kekuatan external desain), termasuk fakta tentang peraturan, analisa tapak profil pemakai dan kendala. 2. Usulan kondisi yang akan datang dan gaya internal perancangan (kekuatan internal desain).

Programing Sebagai proses pengolahan informasi Programming bertujuan untuk menghasilkan informasi yang dibutuhkan dalam

desain, didalamnya terkandung proses pengumpulan data, analisis, organisasi, komunikasi dan evaluasi data.

HUBUNGAN ANTARA PROGRAMMING DENGAN PROSES PERANCANGAN: Sampai saat ini masih terdapat kontroversi mengenai hubungan antara programming dengan perancangan. Sebagian arsitek berpendapat bahwa programming adalah perancangan namun ada pula yang berpendapat bahwa programming tidak sama dengan perancangan. Edwart T. White menegaskan bahwa programming adalah getting ready for design (bersiap diri untuk perancangan). Palmer mengatakan programming adalah aspek analisis dari perancangan. Dapat dikatakan bahwa programming masih berada dalam skup perancangan. Hubungan keduanya dapat kita pahami apabila kita memandang proses perancangan secara keseluruhan. Dalam proses perancangan terdapat dua langkah yang harus dilakukan (William Pena). Pertama: Penelusuran masalah (problem seeking). Kedua: Penyelesaian masalah (problem solving).

PIHAK YANG TERLIBAT DALAM PROGRAMMING: 1. KLIEN : Bisa pemilik, pengguna maupun publik yang mempengaruhi dan dipengaruhi oleh fasilitas atau proyek yang akan dibuat. 2. PEMBUAT PROGRAM : Klien, arsitek atau pihak ketiga yaitu konsultan programming yang juga arsitek atau dapat pula ahli programming dari bidang non arsitektural seperti dalam programming dari fungsi khusus seperti pelayanan kesehatan atau fasilitas pendidikan.

3. PERANCANG / ARSITEK : Pihak yang akan menggunakan program yang telah dihasilkan rancangan. dan akan menggunakannya dalam mengembangkan suatu

Untuk pemrograman

memudahkan dapat

pemahaman dibagi

beberapa 2

aktifitas bagian,

tersebut yaitu

maka :

menjadi

1. Analisis dari kondisi eksisting, yaitu analisa site, profil pengguna, kode, batasan dan iklim. 2. Proyeksi masa depan, yaitu beberapa criteria desain yang harus dipertemukan atau diselesaikan agar supaya cocok dan termasuk disini adalah misi, tujuan, konsep, dan persyaratan tampilan(performance).

Proses Desain Proses Desain sering dianggap sebagai pengulangan secara terus menerus, siklus menuju suatu detail yang diinginkan. Pemrograman memberi seorang perancang atura-aturan untuk mengontrol informasi dalam setiap tahap detail.

Aturan Dokumen Program Dokumen program menentukan misi (harapan) dari proyek. Dokumen tersebut juga merupakan kumpulan semua keputusan dari batas dan arah dari proyek. Ini merupakan kontrak resmi dari klien dan arsitek tentang kulaitas dari hasil (tujuan) dari proyek dan konteks (kondisi eksisting) dimana proyek tersebut dikerjakan. Desain dipenuhi dengan harapan, tujuan-tujuan, keputusan desain yang berusaha untuk

menyelesaikan banyak konflik yang muncul sehingga hasilnya mengarah pada kemungkinan terbaik atau seimbang, dimana membuat kemungkinan terbaik dalam kualitas hidup. Kondisi Eksisting Analisa merupakan bagian dari proses pemrograman yang bertugas mengeksplorasi dan menjelaskan kondisi eksisting atau konteks dimana suatu desain sedang dikerjakan. Dalam pemrograman, antara kemampuan membuat sintesa dan dan analisa merupakan bagian penting untuk menghasilkan penegasan terhadap kondisi masa depan, persyaratan keberhasilan proyek dan pembuatan tujuan, persyaratan tampilan dan konsep. Websters (1966) mendefinisikan analisa sebagai, a breaking up of any whole into its parts so as to find out their nature, function, etc. dan sintesa sebagai, The putting together of parts or elements so as to form a whole. Pengumpulan dan analisis data tentang kondisi eksisting atau konteks dari desain adalah tahap yang sangat penting terhadap keberhasilan dalam memahami batasan dan kemungkinan dari problem desain. Pengaturan Kerangka Kerja Pena(1987) dalam tulisannya memutuskan untuk membagi isu desain dalam 4 kategori yaitu, bentuk, fungsi, ekonomi, waktu. Palmer(1981) membuat 3 kategori untuk desain isu yaitu, factor manusia, factor fisik, dan factor eksternal. White(1972) mengkonsentrasikan tentang pembuatan daftar fakta dari kondisi eksisting dan menggunkan kategori proyek umum, klien, keuangan, kode, perencanaan dihubungkan dengan organisasi, fungsi, site, iklim dan pertumbuhan, dan perubahan. Tulisan ini memaparkan tentang penggunan isu desain sebagai alat pengkategoorian untuk

mengorganisasi informasi desain dengan fakta yang ada, value, Goals, Perfomance Requirements, and Concepts. Masing-masing ahli pemrograman atau proyek mungkin mempunyai format yang berbeda dalam mengorganisasikan data. Inti sebenarnya adalah harus ada suatu kerangka kerja untuk pengaturan yang memungkinkan seorang programmer dapat melacak informasi yang tertinggal, hilang atau tidak berguna. Kondisi Masa Depan Untuk memproyeksikan kebutuhan yang akan dating, programmer harus membuat konsep untuk mempertemukan harapan besarnya proyek dan masing-masing bagian. Proposal untuk kondisi masa depan atau desain yang sempurna adalah suatu pernyataan untuk mendekati tingkat dari hasil rancangan gedung tersebut. Harapan desain dari klien untuk kualitasn lingkungan menjadi rangkaian kekuatan internal yang membentuk rancangan.

PENYESUAIAN PEMROGRAMAN DALAM PROSES DESAIN Proses Konvensional Dokumen standar menurut AIA membagi desain proses menjadi beberapa tahap, yaitu : pre-design services (termasuk pemrograman), schematic design, design development,construction documents, construction administration, and post-design services. Masing-masing bagian desain didalam AIA sudah termasuk analisis, sintesis, dan evaluasi. Dokumen program merupakan perjanjian legal antara arsitek dank lien dalam hal ruang lingkup, titik berat, dan arah dari rancangan proyek tersebut. Dengan

kata lain, dokumen tersebut merupakan esensi dari problem desain dan perjanjian arsitek untuk membuat kualitas dari tampilan yang diinginkan desain tersebut.

Pre-design Services Pre-design services selayaknya termasuk didalamnya adalah kebutuhan, studi kelayakan, rencana induk dan jangka panjang, variasi pemilihan dari riset desain, dan terkadang contoh pembangunan. Pemrograman biasanya termasuk servis tambahan dalam tahap pre-design.

Needs Assesment and Feasibility Studies : Merupakan tahap pre-design dari proses desain dimana untuk menyelesaikan problem aktifitas sangat penting untuk dikerjakan oleh tenaga ahli pemrograman. Beberapa pre-design sering mempersyaratkan kemampuan untuk membuat sebuah studi kelayakan untuk proyek. Termasuk disini adalah beberapa jenis alternatif proposal konsep untuk lahan tersebut dengan beberapa jenis fungsi, ukuran, konsep, dan biaya untuk diplih klien kita.

Building Prototypes : Pemrograman dapat menggambarkan kondisi kritis suatu pembangunan dari prototype gedung. Jika suatu rancangan diulang dalam beberapa situasi yang sama, sehingga asumsi dasar dapat diterapkan dengan baik.

Programming Research : Riset untuk pemrograman dalam merancang bangunan dapat berbentuk beberapa macam. Terdapat beberapa macam jenis riset yang dapat dilakukan seorang programer tergantung dari tingkat kesulitan dari penggalian beberapa isu dalam memahami spesifikasi bangunan. Brill(1984) telah melakukannya dalam meningkatkan produktifitas kantor, dan Farbstein(1987) melakukannya dalam mengatur lobbi kantor pos. Marcus(1975) dan Marcus-Sarkisian(1986) melakukan riset terhadap tempat tinggal, dan Howell(1980) juga melakukan riset pengembangan. Perancangan rumah sakit, penjara, sekolah, semua membutuhkan riset pengembangan terhadap literature yang arsitektural sehingga programmer dapat menggunakan sebagai sumber pustaka.

Post-design Services Post-design services mungkin juga menggunakan kemampuan riset /analisis dan sintesis dari seorang programmer untuk membuat petunjuk bagi pengguna

bangunan,adaptasi bangunan, petunjuk terhadap okupansi setelah terbangun, dan mengumpulkan informasi dari proyek sebagai referensi material untuk proyek yang akan dating dengan jenis gedung yang sama.

Building Users Manual : Salah satu hasil dari kemampuan programmer adalah sebuah petunjuk tentang pembangunan gedung tersebut

Berikut adalah langkah langkah dalam memulai programming 1. Riset tipe proyek 2. Menentukan Tujuan dan Maksud 3. Mengumpulkan Data/Informasi yang relevan 4. Menentukan metode/strategi programatik 5. Menentukan kebutuhan kuantitatif 6. Menyimpulkan/meringkas program. Riset tipologi proyek;

Mengamati dan mengumpulkan data dari bangunan lain yang sejenis. Tipologi yang pertama : berdasarkan iklim dan keadaan alam. Jenis-jenis ruang yang biasanya ada dalam tipe bangunan tertentu (fungsi-fungsi ruang) Kriteria ruang (misalnya luas lantai per orang, kebutuhan cahaya & dsb) Hubungan antar fungsi ruang Persyaratan rasio luas ruang Biaya per meter persegi Persyaratan tapak Isu-isu regional (lokalitas) Data-data di atas bisa diperoleh dari survey lapangan, literatur, analisis bangunan lain yang sejenis, atau konsultan ahli. ventilasi,

Menentukan Maksud dan Tujuan

Yaitu penentuan tujuan bangunan tersebut secara luas dan dalam berbagai aspek. Tujuan-tujuan tersebut misalnya: a. Organisasional; apa tujuan pemilik, kemana tujuan tersebut mengarah? b. Kesan dan Pencitraan; bagaimana sebaiknya pengaruh bangunan terhadap lingkungannya? Apakah citranya harus serupa atau kontras dengan bangunan disekitarnya... Atau dengan bangunan yang dimiliki pemilik di lain kota? Adakah implikasi kontekstual (sejarah, budaya) ? c. Tujuan Fungsi ; fungsi utama apa yang diwadahi bangunan? Berapa banyak orang yang bisa dilayani? d. Tujuan Ekonomis ; berapa anggaran dana yang tersedia? Bagaimana hubungan biaya pengerjaan dan biaya operasionalnya? Kualitas yang seperti apa yang diinginkan? Bagaimana kaitan desain dengan penghematan sumber daya dan energi? e. Tujuan tenggat waktu ; berapa lama sebaiknya proyek diselesaikan? Apakah akan ada perubahan dalam 1,2,5,10 tahun ke depan?

Mengumpulkan informasi yang relevan (menurut kategori)

Berdasarkan tujuan, kategori informasi bisa diketahui : Pengguna, aktivitas dan jadwalnya Peralatan apa saja yang dibutuhkan untuk suatu aktivitas? Bagaimana pengembangan proyek ke depan?

Bagaimana kriteria ruang agar tiap fungsi/aktivitas bisa terlaksana dengan baik? Berapa persyaratan/standar kebutuhan minimum aspek ruang untuk tiap fungsi?

Bagaimana kebutuhan energi dan sumbernya? Analisis tapak: deskripsi legal, zoning dan persyaratan, peruntukan lahan, lalu lintas, utilitas (jaringan air bersih, listrik, telepon), topografi, view, iklim, vegetasi dan fauna.

Bangunan yang lain (milik pengguna) sebagai sumber informasi. Menentukan metode/strategi programatik yaitu cara mencapai arahan desain (kaitannya dengan poin 2) dengan

mengetahui segala kemungkinan dan batasan. Contohnya adalah diagram hubungan antar ruang atau bubble diagram yang mengindikasi mana harus dekat mana agar suatu fungsi terselenggara dengan baik. Diagram ini menunjukkan fungsi apa saja yang sebaiknya berdekatan, sirkulasi antar ruang, ruang mana yang butuh privasi dari bising atau butuh keamanan ekstra, dsb. Banyak cara/metode programatik yang masing-masing lebih cocok untuk bangunan tipe tertentu. Misalnya: Sentralisasi/Desentralisasi, fleksibilitas, perubahan fungsi menurut waktu, prioritas & tahapannya, level akses, dsb.

Bubble diagram sederhana

Bubble diagram yang juga menunjukkan pen-zoning-an

Bubble diagram yang juga menunjukkan sentralisasi/desentralisasi

Menentukan keseimbangan kebutuhan secara kuantitatif Yaitu tahap penyeimbangan antara biaya, waktu, dan area yang akan dibangun

(berdasarkan poin 3 dan 4). menghitung total luas lantai yang dijadikan fungsi, total luas area sirkulasi dan servis, dan dihubungkan dengan biaya total pengerjaan bangunan selama jangka waktu tertentu (apakah layak (feasible) atau tidak)

Total biaya (cost) adalah termasuk : biaya konstruksi, fee arsitek, perabotan dan peralatan, komunikasi, survei dan pengujian tanah, dsb, yang harus ditanggung pengguna.

Jika menurut perhitungan, biaya proyek melebihi budget, ada 3 jalan keluar: A. Area terbangun bisa dikurangi atau ditunda untuk tahapan selanjutnya (pengurangan kuantitas), B. Biaya konstruksi (biasanya dihitung per meter persegi) dikurangi (pengurangan kualitas), ATAU C. Keduanya

Menyimpulkan/meringkas program Setelah semua langkah dikerjakan, kesemuanya bisa disimpul-ringkaskan sebagai laporan programming. Semua informasi di atas

bisa dipilah-pilah dan didokumentasikan sebagai arsip bagi semua pihak yang terlibat. Setelah disetujui oleh pengguna, program dijadikan tolak ukur sekaligus kontrol bagi proses desain selanjutnya.

Untuk proyek tertentu yang melibatkan komite programming, satu atau sebagian anggota komite bisa tetap dilibatkan dalam proses desain selanjutnya untuk memastikan segala persyaratan dan kebutuhan yang tersebut dalam program bisa terealisasi dalam desain. Hasil programming adalah daftar kebutuhan/persyaratan dan juga arahan

konsep/ide dasar.

AZAS PERANCANGAN I

YOGI BAHANA E1B111076 TEKNIK S1 ARSITEKTUR