Anda di halaman 1dari 6

SATUAN ACARA PENYULUHAN (SAP) TBC (TUBERCULLOSIS)

Masalah Pokok Bahasan Sub Pokok Bahasan Sasaran Waktu Hari / Tanggal Tempat Penyuluh

: kurangnya pengetahuan tentang TBC : TBC (Tuberculosis) : TBC (Tuberculosis) pada anak : keluarga Tn. P : 15 Menit : Rabu, 20 Juni 2012 : Rumah Tn. P : Noviani Hendayani Purnama

I.

Tujuan a. Tujuan Intruksional Umum (TIU) Setelah dilakukan penyuluhan selama 15 menit, sasaran mampu memahami tentang penyakit tuberculosis pada anak.

b. Tujuan Intruksional Khusus (TIK) Setelah dilakukan penyuluhan selama 15 menit, diharapkan sasaran dapat : 1. Menyebutkan pengertian Tuberculosis 2. Menyebutkan tanda dan gejala Tuberculosis 3. Menyebutkan penularan Tuberculosis 4. Menjelaskan cara pencegahan Tuberculosis 5. Menjelaskan cara pengobatan Tuberculosis II. Pokok Materi Penyuluhan 1. Pengertian Tuberculosis 2. Tanda dan gejala Tuberculosis 3. Penularan Tuberculosis 4. Cara pencegahan Tuberculosis 5. Cara pengobatan Tuberculosis

III.

Kegiatan Pembelajaran 1. Metode : Ceramah dan Tanya Jawab

2. Media dan Sumber Media Sumber : Leaflet :

http://id.wikipedia.org/wiki/Tuberkulosis 3. Langkah langkah : Metode Langkah langkah Kegiatan Langkah langkah 1. Pembukaan Memberi salam Perkenalan Menjelaskan pokok bahasan Menjelaskan tujuan Apersepsi 2. Kegiatan inti Penyampaian materi Tanya jawab dan diskusi Kesimpulan 3. Penutup Evaluasi Penyuluh memberikan saran dan menyimpulkan materi Memberi salam 5 menit 7 menit 3 menit Alokasi waktu

4. Evaluasi Prosedur Jenis test : Post Test : Pertanyaan Lisan

Butir Soal

1. Apa pengertian tuberculosis? 2. Sebutkan tanda dan gejala tuberculosis! 3. Jelaskan penularan tuberculosis! 4. Jelaskan cara pencegahan tuberculosis! 5. Jelaskan cara pengobatan tuberculosis! Kunci jawaban

1. Tuberkulosis atau TB (singkatan yang sekarang ditinggalkan adalah TBC) adalah penyakit infeksi yang disebabkan oleh bakteri Mycobacterium tuberculosis. 2. Berat badan anak turun tanpa sebab yang jelas, atau kenaikan berat badan setiap bulan berkurang. o Demam lama atau berulang tanpa sebab. o Batuk lama, lebih dari 3 minggu 3. Penularan penyakit ini karena kontak dengan dahak atau menghirup titik-titik air dari bersin atau batuk dari orang yang terinfeksi kuman tuberkulosis, anak anak sering mendapatkan penularan dari orang dewasa di sekitar rumah maupun saat berada di fasilitas umum seperti kendaraan umum, rumah sakit dan dari lingkungan sekitar rumah. Oleh sebab ini masyarakat di Indonesia perlu sadar bila dirinya terdiagnosis tuberkulosis maka hati hati saat berinteraksi dengan orang lain agar tidak batuk sembarangan , tidak membuang ludah sembarangan dan sangat dianjurkan untuk bersedia memakai masker atau setidaknya sapu tangan atau tissue. 4. Pencegahan TBC Tidak membuang meludah di sembarang tempat. Menutup mulut pada waktu ada orang batuk atau bersin. Jemur tempat tidur penderita secara teratur. Jaga kesehatan badan supaya imun tetap terjaga. Jaga jarak aman ketika berhadapan dengan penderita TB Olahraga teratur Lakukan imunisasi, terutama imunisai BCG

5. Proses pengobatan berlangsung sekitar 6 bulan, dan terkadang ditambah 3 bulan pengobatan untuk mencegah kekambuhan. Pengobatan harus teratur, tidak boleh berhenti. Kalau distop, bisa jadi kumannya akan muncul lagi dan resisten terhadap obat. Pengobatan TBC anak memang berbeda dengan TBC dewasa. Pada orang dewasa, pengobatan 3 bulan bisa bersih kuman TBC-nya. Pada anak tidak bisa, karena tidak bisa memberikan obat sekaligus banyak dalam jangka waktu pendek. Akibatnya, pengobatan jadi agak lama. Orang tua harus sabar dan tidak bosan. Yang juga harus dihindari adalah pemberian obat anti-TBC tanpa diagnosis yang benar. Anak gampang sakit, batuk, tidak napsu makan, langsung diberi obat TBC. Ini sangat berbahaya, karena bisa berakibat resistensi kuman terhadap obat. Nah, sekarang kecenderungannya mulai seperti itu lagi.

Penyuluh

5. Lampiran Materi dan Media

MATERI a. Pengertian Tuberculosis Tuberkulosis atau TB (singkatan yang sekarang ditinggalkan adalah TBC) adalah penyakit infeksi yang disebabkan oleh bakteri Mycobacterium tuberculosis. Penyakit ini paling sering menyerang paru-paru walaupun pada sepertiga kasus menyerang organ tubuh lain dan ditularkan orang ke orang. Ini juga salah satu penyakit tertua yang diketahui menyerang manusia. b. Tanda dan gejala Tuberculosis Apakah anak sudah mendapat imunisasi BCG semasa kecil. Atau reaksi BCG sangat cepat. Misalnya, bengkak hanya seminggu setelah diimunisasi BCG. Ini juga harus dicurigai TBC, meskipun jarang. Berat badan anak turun tanpa sebab yang jelas, atau kenaikan berat badan setiap bulan berkurang. Demam lama atau berulang tanpa sebab. Batuk lama, lebih dari 3 minggu

Pembesaran kelenjar di kulit, terutama di bagian leher, juga bisa ditengarai sebagai kemungkinan gejala TBC. Yang sekarang sudah jarang adalah adanya pembesaran kelenjar di seluruh tubuh, misalnya di selangkangan, ketiak, dan sebagainya. Mata merah bukan karena sakit mata, tapi di sudut mata ada kemerahan yang khas. Pemeriksaan lain juga dibutuhkan diantaranya pemeriksaan tuberkulin (Mantoux Test, MT) dan foto. Pada anak normal, Mantoux Test positif jika hasilnya lebih dari 10 mm. c. Penularan Tuberculosis Penularan penyakit ini karena kontak dengan dahak atau menghirup titik-titik air dari bersin atau batuk dari orang yang terinfeksi kuman tuberkulosis, anak anak sering mendapatkan penularan dari orang dewasa di sekitar rumah maupun saat berada di fasilitas umum seperti kendaraan umum, rumah sakit dan dari lingkungan sekitar rumah. Oleh sebab ini masyarakat di Indonesia perlu sadar bila dirinya terdiagnosis tuberkulosis maka hati hati saat berinteraksi dengan orang lain agar tidak batuk sembarangan , tidak membuang ludah sembarangan dan sangat dianjurkan untuk bersedia memakai masker atau setidaknya sapu tangan atau tissue. Dalam memerangi penyebaran Tuberkulosis terutama pada anak anak yang masih rentan daya tahan tubuhnya pada maka anak pemerintah anak yang Indonesia disebut telah sebagai

memasukkan Imunisasi Tuberkulosis

Imunisasi BCG sebagai salah satu program prioritas imunisasi wajib nasonal beserta dengan 4 jenis imunisasi wajib lainnya yaitu hepatitis B, Polio, DPT dan campak, jadwalnya ada di Jadwal imunisasi

d. Pencegahan Tuberculosis Tidak membuang meludah di sembarang tempat. Menutup mulut pada waktu ada orang batuk atau bersin. Jemur tempat tidur penderita secara teratur. Jaga kesehatan badan supaya imun tetap terjaga. Jaga jarak aman ketika berhadapan dengan penderita TB Olahraga teratur Lakukan imunisasi, terutama imunisai BCG

e. Pengobatan Tuberculosis Prosedur pengobatan TBC anak yang pertama adalah dengan memberikan obat pembunuh kuman TBC. Ini disebut pengobatan masa I (3 bulan pertama). Di masa I ini diharapkan sebagian besar kuman akan mati, jadi dipakai obat anti-TBC yang fungsinya membunuh kuman. Ibarat perang, pasukan komandonya dulu yang terjun. Tahap berikutnya adalah masa dimana kuman sudah masuk ke dalam kelenjar, sehingga obat pembunuh kuman tidak mempan lagi, bahkan kalau diberikan malah berbahaya karena bisa mengganggu fungsi liver. Pada masa ini, diberikan obat-obatan yang fungsinya mengepung kuman yang ada di dalam kelenjar. Kalau kuman keluar, mati dia. Proses pengobatan berlangsung sekitar 6 bulan, dan terkadang ditambah 3 bulan pengobatan untuk mencegah kekambuhan. Pengobatan harus teratur, tidak boleh berhenti. Kalau distop, bisa jadi kumannya akan muncul lagi dan resisten terhadap obat. Pengobatan TBC anak memang berbeda dengan TBC dewasa. Pada orang dewasa, pengobatan 3 bulan bisa bersih kuman TBC-nya. Pada anak tidak bisa, karena tidak bisa memberikan obat sekaligus banyak dalam jangka waktu pendek. Akibatnya, pengobatan jadi agak lama. Orang tua harus sabar dan tidak bosan. Yang juga harus dihindari adalah pemberian obat anti-TBC tanpa diagnosis yang benar. Anak gampang sakit, batuk, tidak napsu makan, langsung diberi obat TBC. Ini sangat berbahaya, karena bisa berakibat resistensi kuman terhadap obat. Nah, sekarang kecenderungannya mulai seperti itu lagi.

Anda mungkin juga menyukai