Anda di halaman 1dari 21

Contoh Rekomendasi EDS Untuk RKAS

Ditulis pada hari Senin, 14 Mei 2012 | 09:21 WIB

1. 1. Nomor 1. 1.1.

STANDAR ISI: TAHAP PENGEMBANGAN 1 2 3 4

STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN STANDAR ISI Kurikulum sudah sesuai dan relevan 1.1.1. Pengembangan kurikulum pada tingkat satuan pendidikan menggunakan panduan yang disusun BSNP.

REKOMENDASI PROGRAM Sekolah perlu melakukan Penertiban dan Dokumentasi Dokumen Workshop tentang Pembahasan KTSP (Undangan, Daftar Hadir, dll.)

Sekolah perlu melakukan Peningkatan keterlibatan semua komponen dan orang tua, stakeholders dalam revisi pengembangan KTSP.

Sekolah perlu melakukan Penertiban dan Dokumentasi serta pembaruan SK Penetapan Tim Pengembang Kurikulum (TPK).

Sekolah perlu melakukan Penyusunan dan implementasi kinerja Tim sesuai TUPOKSI.

Sekolah perlu melakukan Review/Revisi Kurikulum SMP Negeri 4 Tasikmalaya (Buku I dan Buku II) dengan integrasi Pengembangan Pendidikan Budaya dan Karakter Bangsa (PBKB), Pengintegrasian Anti Korupsi (PAK) dan Pendidikan Pancasila.

Sekolah perlu melakukan Penertiban dan Doumentasi Dokumen Review/Revisi Kurikulum SMP Negeri 4

Tasikmalaya (Buku I dan Buku II). Semua guru dipersyaratkan memiliki dan memanfaatkan Dokumen yang menjadi pedoman penyusunan KTSP seperti berikut: 1. Permendiknas RI Nomor 22 Tahun 2006 Standar Isi 2. Permendiknas RI Nomor 23 Tahun 2006 SKL 3. Panduan Penyusunan KTSP dari BSNP 4. Buku Panduan Pengembangan Silabus 5. Buku Panduan Pengembangan Indikator SK/KD

Nomor 1.

STANDAR NASIONAL TAHAP PENDIDIKAN PENGEMBANGAN REKOMENDASI PROGRAM STANDAR ISI 1 2 3 4 1.1.2 Kurikulum dibuat Sekolah perlu melakukan dengan mempertimbangkan review/pengembangan karakteristik daerah, Kurikulum SMP Negeri 4 kebutuhan sosial masyarakat, Tasikmalaya (Buku I) seingga kondisi budaya, usia peserta menggambarkan pengembangan didik, dan kebutuhan Muatan Lokal Tasikmalaya pembelajaran. sebagai sentra Batik Tasik, Kerajinan Anyam Bambu, Kerajinan Industri Bordir, dan Basis Pesantren Sekolah perlu melakukan review/pengembangan Kurikulum SMP Negeri 4 Tasikmalaya (Buku II-Silabus dan RPP) sehingga semua guru mampu membuat Silabus dan RPP yang mengintegrasikan nilai-nilai PBKB.

Sekolah perlu melakukan dokumentasi hasil analisis keunggulan lokal dengan baik

Sekolah perlu melakukan membentuk Tim analisis keunggulan local.

1.1.3 Kurikulum telah menunjukan adanya alokasi waktu, rencana program remedial, dan pengayaan bagi siswa.

Sekolah perlu melakukan sosialisasi agar Kalender pendidikan dapat sepenuhnya digunakan guru dan pengelola sekolah dalam kegiatan Program Tahunan dan Program Semester secara riil.

Sekolah perlu melakukan revisi Program kerja sekolah, RKAS1, dan RKAS-2 dengan memuat analisis konteks dan integrasi nilai-nilai PBKB..

Sekolah perlu melakukan peningkatan agar Program remedial dan program pengayaan dapat dibuat oleh semua guru .

Sekolah perlu melakukan peningkatan agar Silabus dan RPP, yang dibuat guru sepenuhnya dilengkapi dengan rencana program remedial, dan pengayaan bagi siswa.

Nomor 1.

STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN STANDAR ISI

TAHAP PENGEMBANGAN REKOMENDASI PROGRAM 1 2 3 4 Sekolah perlu melakukan peningkatan agar Daftar hadir siswa dalam kegiatan pengayaan dapat dibuat oleh semua guru mata pelajaran.

Sekolah perlu melakukan

peningkatan agar Daftar hadir siswa dalam kegiatan remedial dapat dibuat oleh semua guru mata pelajaran.

Sekolah perlu melakukan peningkatan agar Bahan ajar remedial dan pengayaan dapat dibuat oleh semua guru mata pelajaran.

1.2

Sekolah menyediakan kebutuhan pengembangan pribadi peserta didik 1.2.1. Sekolah menyediakan layanan bimbingan dan konseling untuk memenuhi kebutuhan pengembangan pribadi peserta didik

Sekolah perlu melakukan penertiban dan Dokumen Permendiknas Nomor 27 Tahun 2008 tentang Kualifikasi dan Standar Kompetensi Guru BK agar dimiliki oleh semua guru BK. Sekolah perlu melakukan review/pengembangan agar Kurikulum Bimbingan Konseling (SK,KD,Satuan Layanan, dll.) sempurna sesuai ketentuan. Sekolah perlu melakukan review/pengembangan agar Program kerja BK sempurna sesuai ketentuan.

Sekolah perlu melakukan review/pengembangan agar Bukti layanan BK, terus disempurnakan. Guru BP/BK perlu membuat Buku tata tertib siswa, dan pedoman Tata tertib Sekolah yang secara umum ditempel di kelas perlu disempurnakan dan disosialisasikan dengan baik.

Nomor 1.

STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN STANDAR ISI

TAHAP PENGEMBANGAN REKOMENDASI PROGRAM 1 2 3 4 Sekolah perlu melakukan

review/peningkatan agar Daftar siswa yg mengikuti BK,lebih sempurna. Sekolah perlu melakukan Penertiban dan Dokumentasi Daftar hadir siswa yang ditangani BK dengan baik. Sekolah perlu melakukan peningkatan dan melengkapi Administrasi Pengelolaan BK (Grafik Siswa, Sosiometri, dll). Sekolah perlu melakukan peningkatan agar Buku Catatan Kasus/Masalah Siswa,lebih dilengkapi. Sekolah perlu melakukan peningkatan agar Buku Peta Siswa. Lebih lengkap. Sekolah perlu melakukan peningkatan Fasilitas ruangan BK, agar memenuhi standar kelayakan . Sekolah perlu menyediakan Ruang Khusus Bimbingan Konseling yang memenuhi standar kelayakan.

1.2.2. Sekolah menyediakan kegiatan ekstra kurikuler untuk memenuhi kebutuhan pengembangan pribadi peserta didik.

Sekolah perlu melakukan peningkatan Pembiayaan untuk pengembangan kegiatan ekstrakurikuler agar sesuai dengan kapasitas kegiatan.

Sekolah perlu melakukan peningkatan Program Pengembangan Diri (PD) agar lebih disempurnakan.

Sekolah perlu melakukan peningkatan Program Ekstrakurikuler agar lebih disempurnakan.

Nomor 1.

STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN STANDAR ISI

TAHAP PENGEMBANGAN 1 2 3 4

REKOMENDASI PROGRAM Sekolah perlu melakukan Penertiban agar Buku Catatan Prestasi Siswa terkomunikasi/terpublikasi secara meluas.

Sekolah perlu melakukan penertiban Bukti prestasi siswa dalam kegiatan ekstra kurikuler (sertifikat, piala) agar terkomunikasi/ terpublikasi secara meluas.

Sekolah perlu melakukan penertiban agar Prestasi sekolah setiap tahun terkomunikasi/terpublikasi secara meluas.

Jumlah cheklist Jumlah skoring cheklist Jumlah total skoring Rata-rata skor Kesimpulan tahap pengembangan

2 4

3 9

13 2,6 Level 2 menuju 3

Keterangan Kesimpulan Tahap Pengembangan :` No. 1 2 3 4 5 6 7 Rentang Rata-rata Skor 1,00 1,10 1,99 2,00 2,10 2,99 3,00 3,10 3,99 4,00 Kesimpulan Belum memenuhi SPM/SNP Menuju SPM Memenuhi SPM Menuju SNP Memenuhi SNP Memenuhi dan Melampaui SNP Memenuhi dan Melampaui SNP Keterangan Tahap 1 Tahap 1 menuju 2 Tahap 2 Tahap 2 menuju 3 Tahap 3 Tahap 3 Menuju 4 Tahap 4

1. 2. STANDAR PROSES

Nomor 2. 2.1.

STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN STANDAR PROSES Silabus sudah sesuai/relevan dengan standar

TAHAP PENGEMBANGAN REKOMENDASI PROGRAM 1 2 3 4 Sekolah perlu mengadakan workshop untuk meningkatkan profesionalisme guru dalam pembuatan Silabus mata pelajaran dengan mengintegrasikan nilai2.1.1 Silabus nilai PBKB, atau Pendidikan Anti dikembangkan berdasarkan Korupsi (PAK) dan Pendidikan Standar Isi (SI), Standar Pancasila. Kompetensi Lulusan (SKL), dan panduan KTSP. Sekolah perlu mewajibkan semua guru untuk membuat/ menyerahkan silabus pembelajaran, pada mata pelajaran yang diampunya.(target 100 %)

Sekolah perlu mendokumentasikan dengan baik silabus per mata pelajaran untuk semua tingkatan (kelas VII, VIII, IX setiap semester.(target 100 % dijilid Hardcover)

2.1.2 Pengembangan Silabus dilakukan guru secara mandiri atau berkelompok.

Sekolah perlu meningkatkan profesionalisme Guru dalam pengembangan indikator pembelajaran dengan mengembangkan pengetahuannya melalui kajian mendalam Buku Panduan pengembangan Indikator yang diterbitkan.

Sekolah perlu mengadakan workshop untuk Guru tentang teknik dan strategi mengenalkan, menginternalisasikan dan mengimplementasikan nilai-nilai karakter bangsa (PBKB) dalam silabus.

Sekolah perlu menyusun jadwal untuk Guru secara mandiri atau

kelompok mata pelajaran sehingga dapat melaksanakan agenda pembahasan untuk pengembangan silabus sesuai dengan ramburambu pengembangan silabus. Nomor 2. STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN STANDAR PROSES TAHAP PENGEMBANGAN 1 2 3 4 REKOMENDASI PROGRAM Sekolah perlu mendokumentasikan secara tertib daftar hadir agenda pembahasan untuk Pengembangan Silabus per Mata Pelajaran.

Sekolah perlu mendokumentasikan secara tertib Photo kegiatan Pembahasan dalam Pengembangan Silabus per Mata Pelajaran sebaiknya.

Sekolah perlu mensosialisasikan kepada Guru tentang penggunaan Silabus hasil kerja pihak lain yang harus disesuaikan atau direvisi sesuai kebutuhan dan kondisi sekolah, sehingga guru sendiri memahami apa yang harus dilakukan.

2.2. RPP dirancang untuk mencapai pembelajaran efektif dan sesuai dengan kebutuhan peserta didik 2.2.1. Rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP) disusun berdasarkan pada prinsip-prinsip perencanaan pembelajaran

Sekolah perlu meningkatkan profesionalisme guru dalam pe ngembangan indikator pembelajaran dengan mengembangkan pengetahuannya melalui kajian mendalam terhadap Buku Panduan pengembangan Indikator yang diterbitkan.

Sekolah perlu melaksanakan workshop untuk guru tentang teknik dan strategi mengenalkan, menginternalisasikan dan mengimplementasi-kan nilai-nilai karakter bangsa (PBKB) dalam

RPP.

Sekolah perlu meyusun jadwal untuk guru secara mandiri atau kelompok mata pelajaran agar dapat melakukan agenda pembahasan dan pengembangan RPP sesuai dengan rambu- rambu pengembangan RPP.

Nomor 2.

STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN STANDAR PROSES

TAHAP PENGEMBANGAN 1 2 3 4

REKOMENDASI PROGRAM Sekolah perlu mendokumentasikan dengan tertib Daftar Hadir guru dalam Agenda Pembahasan dan Pengembangan RPP per Mata Pelajaran.

Sekolah perlu mendokumentasikan dengan tertib Photo kegiatan dalam Agenda Pembahasan dan Pengembangan RPP per Mata Pelajaran.

Sekolah harus mensosialisasikan kebijakan bahwa guru dapat memiliki/ menggunakan RPP hasil kerja pihak lain, dengan ketentuan bahwa silabus tersebut harus direvisi sesuai kebutuhan dan kondisi sekolah, sehingga guru sendiri memahami apa yang harus dilakukan.

Sekolah perlu meningkatkan profesionalisme guru tentang pengembangan tahapan eksplorasi-elaborasi-konfirmasi dalam RPP sebagaimana yang diamanatkan Permendiknas Nomor 41 Tahun 2007 tentang Standar Proses

Sekolah harus memberikan pembekalan secara lebih mendalam terhadap guru sehingga guru dapat membedakan antara indikator pencapaian KD dengan indikator penilaian

Sekolah harus meningkatkan kemampuan guru dalam merumuskan instrumen penilaian yang tepat dan berbasis kompetensi dalam rumusan RPP sebagaimana Permendiknas Nomor 20 Tahun 2007 tentang Standar Penilaian Nomor 2. STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN STANDAR PROSES TAHAP PENGEMBANGAN 1 2 3 4 REKOMENDASI PROGRAM Sekolah harus meningkatkan pengetahuan guru tentang modelmodel pembelajaran PAIKEM dalam pembelajaran

Sekolah harus meningkatkan keterampilan guru sehingga guru dapat membedakan konsep antara media pembelajaran, alat peraga dan sumber belajar

Sekolah harus memberikan pembekalan terhadap guru sehingga guru dapat membedakan/menerapkan ragam penilaian berbasis kelas (jenis penilaian, bentuk soal, dll.)

2.2.2. RPP memperhatikan perbedaan gender, kemampuan awal, tahap intelektual, minat, bakat, motivasi belajar, potensi, kemampuan sosial, emosional, gaya belajar, kebutuhan khusus, kecepatan belajar, latar

Sekolah perlu melakukan review terhadap RPP yang dibuat guru sehingga mampu memperhatikan kebutuhan khusus, kecepatan belajar peserta didik yang berkebutuhan khusus dalan konteks pendidikan inklusi dan peserta didik yang memiliki kecerdasan

belakang budaya, norma, nilai-nilai, dan lingkungan peserta didik. 2.3. Sumber belajar dapat diperoleh dengan mudah dan digunakan secara tepat 2.3.1. Siswa dapat mengakses buku panduan, buku pengayaan, buku referensi, dan sumber belajar lain selain buku pelajaran dengan mudah.

dan bakat istimewa (CIBI).

Sekolah harus segera mendokumentasikan Program Kerja Perpustakaan Sekolah, serta memperbaiki/ menyempurna-kan dan secara berkala melakukan penyesuaian serta pemenuhan agar perpustakaan berfungsi dengan baik.

Sekolah perlu meningkatkan profesionalisme petugas perpustakaan sehingga perpustakaan sekolah dapat berfungsi sesuai dengan standar pengelolaan perpustakaan

Sekolah harus mendokumentasikan Daftar Buku Sekolah Elektronik (BSE) dan CD-BSE sehingga dapat dimanfaatkan secara maksimal oleh peserta didik.

Nomor 2.

STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN STANDAR PROSES

TAHAP PENGEMBANGAN 1 2 3 4

REKOMENDASI PROGRAM Sekolah harus mendokumentasikan Program Kerja Laboratorium IPA, serta memperbaiki/ menyempurnakan dan secara berkala melakukan penyesuaian serta pemenuhan agar Laboratorium IPA berfungsi dengan baik.

Sekolah perlu meningkatkan profesionalisme petugas Laboratorium IPA sehingga Laboratorium IPA dapat berfungsi dengan baik dan dimanfaatkan secara maksimal.

Sekolah harus mendokumentasikan Program Kerja Laboratorium ICT/Komputer, serta memperbaiki/ menyempurnakan dan secara berkala melakukan penyesuaian serta pemenuhan agar Laboratorium ICT/Komputer berfungsi dengan baik.

Sekolah perlu meningkatkan profesionalisme petugas Laboratorium ICT/Komputer sehingga Laboratorium ICT/Komputer dapat berfungsi dengan baik dan dimanfaatkan secara maksimal.

Sekolah segera mendokumentasikan dan membuat suatu program agar Sumber media lain (media cetak, koran, majalah pendidikan, media elektronik, dll.) dapat berfungsi dan dimanfaatkan sebagai media pendidikan dengan baik.

Nomor 2.

STANDAR NASIONAL TAHAP PENDIDIKAN PENGEMBANGAN REKOMENDASI PROGRAM STANDAR PROSES 1 2 3 4 2.3.2. Guru menggunakan Sekolah harus segera buku panduan, buku meningkatkan kinerja guru pengayaan, buku referensi, dan dengan mewajibkan guru sumber belajar lain selain buku memperkaya pembelajaran pelajaran secara tepat dalam dengan menggunakan bahan pembelajaran untuk membantu ajar, buku panduan, buku dan memotivasi peserta didik. pengayaan, buku referensi, yang tersedia, sehingga tidak hanya terpaku pada buku teks pelajaran pegangan siswa.

Sekolah harus membuat suatu kebijakan agar guru diusahakan

tidak melakukan praktik pembelajaran dengan mengacu pada Buku-LKS yang dihasilkan pihak penerbit.

Sekolah harus meningkatkan profesionalisme Guru sehingga dapat mengoptimalkan fungsi sumber-sumber belajar dan fasilitas belajar yang tersedia di perpustakaan sekolah, Lab. IPA, Lab. Komputer, Buku BSE, dan sumber media lainnya untuk menciptakan pembelajaran yang bermakna.

Sekolah harus meningkatkan profesionalisme Guru sehingga dapat mengoptimalkan penggunaan dan pemanfaatan bahan ajar, buku panduan, buku pengayaan, buku referensi, yang tersedia lk. 940 judul melalui DAK-2010.

2.4. Pembelajaran dilaksanakan dengan menggunakan metode yang interaktif, inspiratif, menyenangkan, kreatif, menantang dan memotivasi peserta didik 2.4.1. Para guru melaksanakan pembelajaran sesuai dengan yang rencana pembelajaran yang interaktif, inspiratif, menyenangkan, dan menantang mencakup kegiatan pendahuluan, inti, dan penutup.

Sekolah harus meningkatkan Kemampuan guru dalam mengelola pembelajaran PAIKEM, sehingga tidak ditemukan guru yang mengajar dengan gaya tradisional ceramah, tanpa alat peraga atau media pembelajaran yang merangsang minat/bakat atau motivasi peserta didik.

Nomor STANDAR NASIONAL

TAHAP

REKOMENDASI PROGRAM

2.

PENDIDIKAN STANDAR PROSES

PENGEMBANGAN 1 2 3 4 Sekolah harus segera meningkatkan kinerja guru sehingga mempunyai keinginan dan membutuhkan kegiatan Supervisi Akademik, supervisi klinis atau semacamnya. Guru secara aktif meminta Kepala sekolah atau guru senior untuk melakukan supervisi terhadap penampilan dirinya dalam pembelajaran, sehingga setiap saat dapat dilakukan perbaikan pembelajaran. Langkah berikutnya bermanfaat bagi peningkatan profesionalisme guru melakukan Penelitian Tindakan Kelas.

Sekolah harus membuat jadwal rutin pertemuan MGMP sekolah agar Brainstorming antar rekan sejawat dalam meningkatkan pembelajaran selayaknya selalu dilaksanakan secara kontinyu dan berfungsi dengan baik, sebagai upaya meningkatkan kualitas layanan pembelajaran.

Sekolah harus membuat suatu metode/cara yang efektif untuk Penilaian peserta didik terhadap proses pembelajaran yang dilakukan oleh guru, sehingga pembelajaran dan kinerja guru benar-benar bermakna dan memberi kepuasan pada peserta didik.

2.4.2. Para peserta didik memperoleh kesempatan yang sama untuk melakukan ekplorasi dan elaborasi, serta mendapatkan konfirmasi.

Sekolah harus meningkatkan kemampuan guru tentang praktik melakukan ekplorasi dan elaborasi, serta melakukan konfirmasi dalam setiap proses

pembelajaran.

Nomor 2.

STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN STANDAR PROSES

TAHAP PENGEMBANGAN 1 2 3 4

REKOMENDASI PROGRAM Sekolah harus mengadakan program evaluasi melalui supervisi terkait dengan kemampuan guru dalam melakukan ekplorasi dan elaborasi, serta konfirmasi dalam setiap proses pembelajaran.

2.5. Supervisi dan Evaluasi Proses Pembelajaran dilaksanakan secara berkala dan berkelanjutan 2.5.1. Supervisi dan evaluasi proses pembelajaran dilakukan pada setiap tahap meliputi perencanaan, pelaksanaan, dan penilaian hasil pembelajaran.

Sekolah harus memberikan pembekalan kepada guru tentang pentingnya Supervisi Akademik, supervisi klinis atau semacamnya terhadap penampilan dirinya dalam pembelajaran, sehingga setiap saat dapat dilakukan perbaikan pembelajaran. Langkah berikutnya bermanfaat bagi peningkatan profesionalisme guru melakukan Penelitian Tindakan Kelas.

Sekolah harus mendokumentasikan Program Supervisi Akademik agar terlaksana secara efektif.

Sekolah membuat Jadwal supervisi yang akan dilaksanakan oleh Pengawas dan Kepala Sekolah sehingga pelaksanaannya berjalan secara efektif.

Sekolah harus menyusun Instrumen supervisi dan mendokumentasikannya untuk kepentingan pengembangan

profesionalisme guru

Sekolah menyusun dan mendokumentasikan Laporan hasil supervisi untuk kepentingan evaluasi Program supervisi yang disusun ataupun untuk kepentingan peningkatan kinerja guru dalam proses pembelajaran.

Nomor 2.

STANDAR NASIONAL TAHAP PENDIDIKAN PENGEMBANGAN REKOMENDASI PROGRAM STANDAR PROSES 1 2 3 4 2.5.2. Supervisi dan evaluasi Sekolah harus melaksanakan proses pembelajaran supervisi dan evaluasi proses dilakukan secara berkala dan pembelajaran oleh Kepala berkelanjutan oleh Kepala Sekolah dan Pengawas secara Sekolah dan Pengawas. berkala dan berkelanjutan tidak hanya dilakukan secara insidental untuk kepentingan terbatas, seperti kepentingan persyaratan naik pangkat guru, sertifikasi guru, dls., tetapi harus sesuai program kerja dan kepentingan profesionalisme guru.

Sekolah Menyusun dan mendokumentasikan Rencana tindak lanjut hasil supervisi sebagai upaya perbaikan kinerja guru.

Jumlah cheklist Jumlah skoring cheklist Jumlah total skoring Rata-rata skor Kesimpulan tahap pengembangan

2 4

7 21

25 2,78 Level 2 menuju 3

UDitulis pada hari Kamis, 17 November 2011 | 14:37 WIB Selamat bertemu lagi dengan kaka dari situs batara Raya Media sebuah situs yang bergerak dibidang jasa pembuatan website sekolah, agar kalian dapat menjadi seorang murid yang

berprestasi di sekolah, tips-tips dibawah ini mudah-mudahan dapat membantu adik-adik, ada 10 cara penting yang dapat kamu lakukan untuk meningkatkan prestasi di sekolah:

1. Jadilah seorang pemimpin. Latihlah rasa tanggung jawabmu. Apabila guru meminta bantuanmu untuk mengerjakan sesuatu misalnya membersihkan kelas, jangan ragu untuk menerimanya. Ajak beberapa teman kelas dan pimpin mereka untuk membersihkan kelas bersama-sama. 2. Mendengarkan penjelasan guru dengan baik. Jawablah setiap pertanyaan yang diajukan oleh guru apabila kamu mengetahui jawabannya. Jangan menunggu guru untuk memanggil kamu untuk menjawab pertanyaan. 3. Jangan malu untuk bertanya. Selalu ajukan pertanyaan kepada guru apabila tidak mengerti tentang sesuatu hal. 4. Kerjakan PR dengan baik, jangan selalu mencari alasan untuk tidak mengerjakannya. Jangan malas mengerjakan PR dengan alasan lupa atau menunda-nunda mengerjakannya. Enak kan kalau kita cepat mengerjakan PR, jadi masih punya banyak waktu untuk bermain dan nonton TV deh! 5. Setiap pulang dari sekolah, selalu mengulang pelajaran yang tadi diajarkan. Nanti sewaktu ada ulangan jadi tidak banyak yang harus dipelajari! Asyik! 6. Cukup istirahat, makan dan bermain. Semuanya dilakukan secara berimbang. Setelah pulang sekolah, kita sering ingin cepat-cepat bermain dan melupakan segala hal penting lainnya, contohnya makan dan istirahat. Padahal setelah seharian di sekolah, tak terasa badan kita membutuhkan masukan energi tambahan yang bisa didapatkan dari istirahat dan makanan yang kita makan. Oleh karenanya kita harus dapat membagi waktu untuk makan, istirahat dan bermain. Kalau semuanya dilakukan dengan baik, badan jadi segar setiap hari! Jadi tidak sering mengantuk di kelas! 7. Banyak berlatih pelajaran yang kurang disuka. Apabila kamu tidak menyenangi suatu mata pelajaran, contohnya matematika, maka banyakbanyaklah berlatih, mengikuti kursus atau belajar berkelompok dengan teman. Sehabis belajar bisa bermain dan menambah teman baru di tempat kursus. Selain itu, siapa tahu dari kurang menyukai matematika, kalian malahan menyukainya. 8. Ikutilah kegiatan ektrakurikuler yang kamu senangi. Cari tahu kegiatan apa yang cocok dan kamu suka. Contohnya apabila kalian suka pelajaran tae kwon do, cobalah untuk mengikuti kursus dari kegiatan tersebut, sehingga selain belajar

pelajaran-pelajaran yang diajarkan di sekolah, kalian juga dapat mendapatkan pelajaran tambahan di luar sekolah. 9. Cari seorang pembimbing yang baik. Orangtua adalah pembimbing yang terbaik selain guru. Apabila ada yang kurang jelas dari keterangan guru di sekolah, kalian dapat menanyakan hal tersebut kepada orang tua. Selain itu, kalian juga dapat belajar dari teman yang berprestasi. 10. Jangan suka mencontek teman. Kalau mencontek, kamu bisa bodoh karena tidak berpikir sendiri. Lagipula belum tentu, teman yang kamu contek itu menjawab pertanyaan dengan benar. Belum lagi kalau ketahuan guru dan teman lain, malu kan? Kalau kamu rajin belajar, pasti bisa menjawab semua pertanyaan dengan benar sehingga ulangan dapat nilai baik. Demikin Tips Sederhana untuk dapat menjadi seorang murid yang berprestasi disekolah dari batara rayamedia situs jasa pembuatan web sekolah tasikmalaya, mulailah untuk rajin belajar dari sekarang dan selamat mencoba tips-tips diatas!

Kategori : Pendidikan | Artikel ini telah dibaca 29074 kali Kembali ke Artikel Baca Juga Artikel dibawah ini :

Pembelajaran di Sekolah Bebasis Website sudah saatnya Contoh Rekomendasi EDS Untuk RKAS Free Download RPP Berkarakter SD Terbaru 2011 Cara Mendaftarkan Website atau Blog ke Google dan Yahoo Jual RPP dan Silabus Berkarakter SD/MI Lengkap SKL (Kisi-kisi) dan Jadwal Ujian Nasional Tahun 2012 Handwriting Menulis Tangan Disekolah Dasar SD Panduan Pengisian Data BIO UN Offline Agar Tidak Kena Virus dari Flashdisk dengan Mematikan Fitur Autorun Tips Menghadapi Wawancara Saat Mencari Kerja

ntuk Lebih Jelasnya Silahkan Download Trimakasih Telah Berkunjung di Batara Raya Media

Ditulis pada hari Sabtu, 19 November 2011 | 13:40 WIB

Contoh Proposal Bantuan Pengajuan Penambahan Ruang Kelas Baru BAB I PENDAHULUAN A.Latar Belakang 1. Dalam rangka mewujudkan tujuan pendidikan secara maksimalmaka diperlukan proses pembelajaran yang kondusif dengan melibatkan semuakomponen pembelajaran secara optimal. Salah satu komponen penting yangmenjadikan proses pembelajaran menjadi lancar dan kondusif adalah ruang kelas. 2. Ruang kelas sebagai tempat belajar melakukan aktivitas pembelajaranmemiliki peranan yang strategis dalam rangka menciptakan suasana dan rasabelajar bagi para siswa. Keberadaannya membawa dampak yang lebih luas seperti,rasa aman, rasa memiliki, ketenangan dan hal-hal positif lainnya. 3. Nama Sekolah sebagaisalah satu sekolah di......... jugamerasakan betapa pentingnya keberadaan ruang kelas sebagai salah satu unsurpenentu keberhasilan proses pembelajaran. Sekolah yang memiliki siswa ---- orangyang terbagi dalam ---- kelas (rombongan belajar) ini saat ini memiliki --ruangkelas, sehingga idealnya masih membutuhkan --- ruang kelas lagi dan -- ruang praktik. 4. Dari ---- ruang kelas yang ada --- kelas dan --- ruang praktik diantaranya MasihKurang. 5. Bertolak dari pemikiran di atas maka Nama Sekolah menganggap bahwa pembangunan ruang kelas baru di NamaSekolah adalah hal yang sangat penting dan mendesak untuk diwujudkan. Untuk itulah kami mengajukan PROPOSAL Bantuan Penambahan Ruang Kelas B.Visi dan Misi Visi ----------------------------------VISI SEKOLAH-------------------------------Misi -------------------------------------ISI MISI SEKOLAH----------------------------------C. Tujuan dan Sasaran ---------------------------------------ISI TUJUAN SEKOLAHDAN SASARAN SEKOLAH-----------------------------a. Memberikan tempat belajar siswa dengan segalaperlengkapannya. b. Menghindari mobilitas siswa pada saat jam efektifsehingga waktu yang tersedia dapat digunakan untuk belajar secara optimal. c. Agar pelaksanaan praktik sesuai dengan tingkat kemampuansiswa tanpa adanya alasan keterbatasan tempat di sekolah. BAB II PROGRAM PENAMBAHAN RUANG KELAS A. Tahap perencanaan a. Melakukan pendataan kondisi bangunan b. Membuat gambar sesuai kebutuhan :

Tata letak bangunan Denah, tampak, potongan Instalasi listrik penerangan Instalasi air bersih dan air kotor Gambar detail meliputi antara lain : kolom, atap, kosen,dan kuda-kuda dll.

c. Menyusun analisis kebutuhan bahan dengan jenis dankwalitas sesuai dengan kondisi setempat, analisa harga satuan dan tenaga kerja; d. Membuat RAB pekerjaan penambahan ruang baru sekolah; e. Membuat rencana waktu pelaksanaan pekerjaan; f. Menyusun rencana kebutuhan tenaga kerja. B. Tahap pelaksanaan a. Mengarahkan dan membimbing secara periodik kepadapelaksana selama pekerjaan berlangsung. b. Memeriksa dan membuat laporan kemajuan pekerjaan terhadaphasil pelaksanaan pekerjaan Pembangunan yang dilakukan oleh pelaksana. c. Memantau dan membuat laporan harian, mingguan dan bulananpelaksnaan pekerjaan kepada tim pembangunan d. Membuat foto perkembangan fisik pekerjaan yang menunjukan e. kondisi awal (0%), menengah (50%) dan akhir (100%).

BAB III PENDANAAN A. Rencana Pembiayaan Ruang Kelas Baru secara Keseluruhan Dana yang dibutuhkan untuk pembangunan ruang kelas barusecara keseluruhan adalah sebesar Rp ---------------------------------(-------------------)dengan rincian anggaran biaya terlampir. Kami berharap bahwa proposal ini mendapat persetujuansehingga Pembangunan Ruang Kelas Baru di NamaSekolah segera dapat direalisasikan guna menciptakan suasana proses pembelajaranyang kondusif dalam rangka pencapaian tujuan pendidikan secara maksimal, Amien. Tempat,-- Oktober 2011 Ketua Komite Sekolah Menyetujui Kepala Sekolah Nama Komite BAB V PE N UTU P -----------------------------------------------------------------------------------------------------------DAFTAR LAMPIRAN 1. 2. 3. 4. 5. Analisa Daftar Ruang Kelas dan Jumlah Siswa Foto foto Fisik Rencana Anggaran Biaya (RAB) Surat Pernyataan Dana Pendamping Surat Pernyataan Pelaksanaan dengan Swakelola

6. SK Tim Rehabilitasi 7. Data Siswa 8. Foto Copy Rekening Sekolah