Anda di halaman 1dari 30

BAB I PENDAHULUAN

I.1 Prinsip Percobaan Berdasarkan sifat fisik dan kimia dari zat aktif yaitu sifat alir, kohesifitas dan kompresibilitas

I.2 Tujuan Percobaan 1. Membuat tablet Asetosal 100mg dengan metode cetak langsung dan dengan menggunkan Avicel pH 102 dan laktosa sebagai pengikat 2. Dapat mengetahui dan menguasai cara pembuatan tablet dengan cara cetak langsung sesuai dengan sifat aliran dan komprebilitas zat aktif yang terkandung di dalamnya 3. Melakukan evaluasi kualitas tablet asetosal.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

II.1 Praformulasi 1. Bahan Aktif Asetosal / Asam Asetil Salisilat

Asam asetilsalisilat mengandung tidak kurang dari 99,5% C9H8O4, dihitung terhadap zat yang telah dikeringkan Pemerian: Hablur tidak berwarna atau serbuk hablur putih; tidak berbau atau hamper tidak berbau; rasa asam. Kelarutan: Agak sukar larut dalam air, mudah larut dalam etanol (95%); larut dalam kloroform dandalam eter. Suhu lebur: 141o sampai 144oC Penetapan kadar: Timbang seksama 50 mg, larutkan dalam 10 ml etanol (95%). Titrasi dengan natrium hidroklorida 0,1 N menggunakan indikator larutan fenolftalien. 1 ml natrium hidroklorida 0,1 N setara dengan 18,02 mg C9H8O4 Penyimpanan: Dalam wadah tertutup baik Khasiat dan penggunaan : Analgetikum; antipiretikum Dosis maksimum: Sekali 1 g, sehari 8 g.

II.2 Tablet a. Definisi

Tablet adalah sediaan bentuk padat yang mengandung substansi obat dengan atau tanpa bahan pengisi. Berdasarkan metode pembuatannya, dapat diklasifikasikan sebagai tablet atau tablet kompresi .(USP 26, Hal 2406)

Tablet adalah sediaan padat mengandung bahan obat dengan atau tanpa bahan pengisi. Berdasarkan metode pembuatan dapat digolongkan sebagai tablet cetak dan tablet kempa. (FI IV, Hal 4)

b.

Kriteria Tablet

Suatu tablet harus memenuhi kriteria sebagai berikut : Harus mengandung zat aktif dan non aktif yang memenuhi persyaratan; Harus mengandung zat aktif yang homogen dan stabil; Keadaan fisik harus cukup kuat terhadap gangguan fisik/mekanik; Keseragaman bobot dan penampilan harus memenuhi persyaratan; Waktu hancur dan laju disolusi harus memenuhi persyaratan; Harus stabil terhadap udara dan suhu lingkungan; Bebas dari kerusakan fisik; Stabilitas kimiawi dan fisik cukup lama selama penyimpanan; Zat aktif harus dapat dilepaskan secara homogen dalam waktu tertentu; Tablet memenuhi persayaratan Farmakope yang berlaku.

c.

Keuntungan Sediaan Tablet

Dibandingkan dengan bentuk sediaan lain, sediaan tablet mempunyai keuntungan, antara lain : Volume sediaan cukup kecil dan wujudnya padat (merupakan bentuk sediaan oral yang paling ringan dan paling kompak), memudahkan pengemasan, penyimpanan, dan pengangkutan. Tablet merupakan bentuk sediaan yang utuh (mengandung dosis zat aktif yang tepat/teliti) dan menawarkan kemampuan terbaik dari semua bentuk sediaan oral untuk ketepatan ukuran serta variabilitas kandungan yang paling rendah; Dapat mengandung zat aktif dalam jumlah besar dengan volume yang kecil; Tablet merupakan sediaan yang kering sehingga zat aktif lebih stabil; Tablet sangat cocok untuk zat aktif yang sulit larut dalam air;

Zat aktif yang rasanya tidak enak akan berkurang rasanya dalam tablet; Pemberian tanda pengenal produk pada tablet paling mudah dan murah; tidak memerlukan langkah pekerjaan tambahan bila menggunakan permukaan pencetak yang bermonogram atau berhiasan timbul;

Tablet paling mudah ditelan serta paling kecil kemungkinan tertinggal di tenggorokan, terutama bila bersalut yang memungkinkan pecah/hancurnya tablet tidak segera terjadi;

Pelepasan zat aktif dapat diatur (tablet lepas tunda, lepas lambat, lepas terkendali); Tablet dapat disalut untuk melindungi zat aktif, menutupi rasa dan bau yang tidak enak, dan untuk terapi lokal (salut enterik); Dapat diproduksi besar-besaran, sederhana, cepat, sehingga biaya produksinya lebih rendah; Pemakaian oleh penderita lebih mudah; Tablet merupakan bentuk sediaan oral yang memiliki sifat pencampuran kimia, mekanik, dan stabilitas mikrobiologi yang paling baik.

(The Theory & Practice of Industrial Pharmacy, Lachman Hal 294 dan Proceeding Seminar Validasi, Hal 26)

d. Kerugian Sediaan Tablet Sediaan tablet juga mempunya beberapa kerugian, antara lain : Ada orang tertentu yang tidak dapat menelan tablet (dalam keadaan tidak sadar/pingsan) Formulasi tablet cukup rumit, antara lain : - Beberapa zat aktif sulit dikempa menjadi kompak padat, karena sifat amorfnya, flokulasi, atau rendahnya berat jenis; - Zat aktif yang sulit terbasahi (hidrofob), lambat melarut, dosisnya cukup besar atau tinggi, absorbsi optimumnya tinggi melalui saluran cerna, atau kombinasi dari sifat tersebut, akan sulit untuk diformulasi (harus diformulasi sedemikian rupa); - Zat aktif yang rasanya pahit, tidak enak, atau bau yang tidak disenangi, atau zat aktif yang peka terhadap oksigen, atmosfer, dan kelembaban

udara, memerlukan enkapsulasi sebelum dikempa. Dalam hal ini sediaan kapsul menjadi lebih baik daripada tablet. (The Theory & Practice of Industrial Pharmacy, Lachman Hal 294)

e. Metode Pembuatan Tablet Sediaan tablet ini dapat dibuat melalui tiga macam metode, yaitu granulasi basah, granulasi kering, dan kempa langsung. Pemilihan metode pembuatan sediaan tablet ini biasanya disesuaikan dengan karakteristik zat aktif yang akan dibuat tablet, apakah zat tersebut tahan terhadap panas atau lembab, kestabilannya, besar kecilnya dosis, dan lain sebagainya.

Berikut merupakan penjelasan singkat dari ketiga macam metode tersebut : Granulasi Basah, yaitu memproses campuran partikel zat aktif dan eksipien menjadi partikel yang lebih besar dengan menambahkan cairan pengikat dalam jumlah yang tepat sehingga terjadi massa lembab yang dapat digranulasi. Metode ini biasanya digunakan apabila zat aktif tahan terhadap lembab dan panas. Umumnya untuk zat aktif yang sulit dicetak langsung karena sifat aliran dan kompresibilitasnya tidak baik. Prinsip dari metode granulasi basah adalah membasahi massa tablet dengan larutan pengikat tertentu sampai mendapat tingkat kebasahan tertentu pula, kemudian massa basah tersebut digranulasi. Granulasi kering, disebut juga slugging, yaitu memproses partikel zat aktif dan eksipien dengan mengempa campuran bahan kering menjadi massa padat yang selanjutnya dipecah lagi untuk menghasilkan partikel yang berukuran lebih besar (granul) dari serbuk semula. Prinsip dari metode ini adalah membuat granul secara mekanis, tanpa bantuan bahan pengikat dan pelarut, ikatannya didapat melalui gaya. Teknik ini cukup baik digunakan untuk zat aktif yang memiliki dosis efektif yang terlalu tinggi untuk dikempa langsung atau zat aktif yang sensitif terhadap pemanasan dan kelembaban.

Metode kempa langsung, yaitu pembuatan tablet dengan mengempa langsung campuran zat aktif dan eksipien kering tanpa melalui perlakuan awal terlebih dahulu. Metode ini merupakan metode yang paling mudah, praktis, dan cepat pengerjaannya, namun hanya dapat digunakan pada kondisi dimana zat aktif maupun untuk eksipiennya memiliki aliran yang bagus, zat aktif yang kecil dosisnya, serta zat aktif tersebut tidak tahan terhadap panas dan lembab. Ada beberapa zat berbentuk kristal seperti NaCl, NaBr dan KCl yang mungkin langsung dikempa, tetapi sebagian besar zat aktif tidak mudah untuk langsung dikempa, selain itu zat aktif tunggal yang langsung dikempa untuk dijadikan tablet kebanyakan sulit untuk pecah jika terkena air (cairan tubuh). Secara umum sifat zat aktif yang cocok untuk metode kempa langsung adalah: alirannya baik, kompresibilitasnya baik, bentuknya kristal, dan mampu menciptakan adhesifitas dan kohesifitas dalam massa tablet.

Keuntungan metode kempa langsung yaitu : - Lebih ekonomis karena validasi proses lebih sedikit - Lebih singkat prosesnya. Karena proses yang dilakukan lebih sedikit, maka waktu yang diperlukan untuk menggunakan metode ini lebih singkat, tenaga dan mesin yang dipergunakan juga lebih sedikit. - Dapat digunakan untuk zat aktif yang tidak tahan panas dan tidak tahan lembab - Waktu hancur dan disolusinya lebih baik karena tidak melewati proses granul, tetapi langsung menjadi partikel. Tablet kempa langsung berisi partikel halus, sehingga tidak melalui proses dari granul ke partikel halus terlebih dahulu.

Kekurangan metode kempa langsung : - Perbedaan ukuran partikel dan kerapatan bulk antara zat aktif dengan pengisi dapat menimbulkan stratifikasi di antara granul yang selanjutnya dapat menyebabkan kurang seragamnya kandungan zat aktif di dalam tablet.

- Zat aktif dengan dosis yang besar tidak mudah untuk dikempa langsung karena itu biasanya digunakan 30% dari formula agar memudahkan proses pengempaan sehingga pengisi yang dibutuhkanpun makin banyak dan mahal. Dalam beberapa kondisi pengisi dapat berinteraksi dengan obat seperti senyawa amin dan laktosa spray dried dan menghasilkan warna kuning. Pada kempa langsung mungkin terjadi aliran statik yang terjadi selama pencampuran dan pemeriksaan rutin sehingga

keseragaman zat aktif dalam granul terganggu. - Sulit dalam pemilihan eksipien karena eksipien yang digunakan harus bersifat; mudah mengalir; kompresibilitas yang baik; kohesivitas dan adhesivitas yang baik.

Metode semi granulasi dasar dan Granulasi terpisah, metode ini dilakukan jika terdapat dua atau lebih zat aktif yang akan dibuat dalam satu sediaan tablet dan kedua atau lebih zat aktif tersebut memiliki sifat yang berbeda.

Granulasi Basah zat

Granulasi kering

Kempa langsung

Semi Granulasi basah dan granulasi terpisah

aktif

tahan zat aktif yang zat lembab memiliki efektif terlalu untuk dosis yang tinggi dikempa maupun

aktif kedua atau lebih zat untuk aktif tersebut memiliki sifat yang berbeda

terhadap dan panas

eksipiennya memiliki aliran yang bagus zat aktif yang kecil dosisnya aktif tidak

sifat aliran dan kompresibilitasny a tidak baik

langsung zat aktif yang

sensitif terhadap zat pemanasan dan kelembaban tersebut

tahan terhadap panas lembab dan

f. Permasalahan Dalam Pencetakan Tablet Masalah-masalah yang dapat muncul selama proses pencetakan tablet secara umum, seperti : Capping : pemisahan sebagian atau keseluruhan bagian atas/bawah tablet dari badan tablet Laminasi : pemisahan tablet menjadi dua bagian atau lebih Chipping : keadaan dimana bagian bawah tablet terpotong Cracking : keadaan dimana tablet pecah, lebih sering di bagian atas-tengah Picking : perpidahan bahan dari permukaan tablet dan menempel pada permukaan punch Sticking : keadaan dimana granul menempel pada dinding die (ada adhesi) Mottling : keadaan dimana distribusi zat warna pada permukaan tablet tidak merata.

II.3 Evaluasi Massa Cetak/Granul 1. Kompresibilitas % K= Dapt Davc x 100 % Dapt Dimana: Davc = Berat jenis nyata sebelum pemampatan Dapt = Berat jenis nyata setelah pemampatan 500 x

Jika % K : 5 10 % 11 20 % 21 25 % >26 % = aliran sangat baik = aliran cukup baik =aliran cukup =aliran buruk

2. Aliran a. Metode corong Mengukur kecepatan aliran 100 g granul menggunakan corong kaca dengan dimensi sesuai. Metode corong dapat dilakukan dengan 2 cara :

cara bebas cara tidak bebas (paksa) digetarkan

Biasanya jika 100 g granul mengalir dalam 10 detik maka aliran baik.

b. Metode sudut istirahat Masukkan 100 g granul (tutup bagian bawah corong. Tampung granul di atas kertas grafik Hitung x. Jika x : 25- 30 = sangat mudah mengalir 30- 40 = mudah mengalir 40- 45 = mengalir > 45 = kurang mengalir

II.4. Evaluasi Tablet 1. Visual /Organoleptik a. Rupa, dengan cara visual menggunakan loop agar permukaan tablet lebih jelas terlihat b. Bau

c. Rasa

2. Sifat fisika kimia 1. Keseragaman ukuran a. b. Keseragaman tebal Keseragaman diameter

2. Kekerasan 3. Friabilitas 4. Keragaman sediaan a. Keragaman bobot b. Keseragaman kandungan 5. Waktu hancur 6. Disolusi

7. Uji kadar zat aktif

BAB III METODELOGI PERCOBAAN

III.1 Alat-alat Percobaan 1. Wadah pencampur 2. Loyang granul 3. Friabilitas 4. Timbangan

III.2 Bahan-bahan Percobaan 1. Asetosal 2. Amilum Kering 3. Starch 1500 4. Avicel pH 102 5. Mg Stearat 6. Talk 7. Laktosa

III.3 Prosedur Percobaan 1. Prosedur Pembuatan Tablet Asetosal a. Ditimbang bahan bahan sesuai kebutuhan b. Bahan bahan dicampur ( kecuali mg stearat dan talk ) selama 15 menit hingga homogen kemudian ditambahkan mg stearatdan talk. Di campur homogen c. Dilakukan evaluasi terhadap massa cetak sebagaimana evaluasi yang dilakukan pada granul d. Massa cetak dikempa dengan menggunakan punch 6-8 mm yang sesuai dengan bobot tablet yang telah ditentukan e. Dilakukan evaluasi terhadap tablet yang diperoleh

2. Pembuatan Panjang Gelombang Isobestik antara Asam Salisilat dengan Asam Asetilsalisilat Buat masing-masing larutan asetosal 100 g/mL dan asam salisilat 100 g/mL. Kemudian buat kurva serapan dimana masing-masing serapan yang

ditumpangtindihkan

(overlay).

Titik

keduanya

berpotongan (serapan sama) dinamakan panjang gelombang isobestik.

3. Pembuatan Kurva Baku pada Panjang Gelombang Isobestik Ditimbang seksama 100,0 mg asam asetilsalisilat kemudian dimasukkan ke dalam lanu ukur 100 mL dan dilarutkan dalam air suling hingga 100,0 mL. kemudian dari larutan induk asam asetilsalisilat dibuat seri larutan dalam konsentrasi 80, 100, 120, 140, dan 160 ppm. Kemudian diukur serapannya pada panjang gelombang isobestik secara spektrofotometri ultra violet.

4. Prosedur Evaluasi Granul a. Kecepatan Alir Sejumlah 25 gram massa cetak dimasukkan ke dalam corong yang terdapat pada alat. Wadah penampung disiapkan pada bagian bawah corong. Saat pengukuran dilakukan, corong ditutup dalam keadaan terbuka sehingga massa cetak mulai melucur melewati corong. Dicatat waktu yang diperlukan massa cetak untuk mengalir melalui corong.

b. BJ sejati Merupakan massa granul dibagi volume granul yang tidak termasuk pori granul. Alat : piknometer dengan menggunakan cairan atau gas helium

W1 W11 W2 W3

: bobot piknometer kosong : bobot piknometer + parafin : berat parafin ( W1 W11) : bobot piknometer + 1g granul + cairan pendispersi (parafin)

W4

: W3 W1

c. BJ nyata Sejumlah 50 gram granul ditimbang dan dimasukkan dalam gelas ukur. Volume dicatat

W V

: bobot granul ( gram ) : volume granul tanpa pemampatan ( ml )

d. BJ mampat 50g granul ditimbang dan dimasukkan dalam gelas ukur kemudian dimampatkan 500x dengan alat volumeter. Volume dicatat ( V 500 )

W V 500

: bobot granul ( gram )


: volume

granul setelah dimampatkan 500x ( ml )

e. Kadar pemampatan Prinsip : persentase selisih volume 100 g granul tanpa dimampatkan terhadap volume setelah pemampatan. x 100%

Penafsiran hasil : granul memenuhi syarat jika KP 20% (alirannya baik). Jika KP 20% maka granul akan sulit mengalir.

f. Kompresibilitas Lebih penting terutama untuk menentukan speed pencetakan % K = ( BJ mampat BJ nyata ) / BJ mampat x100%

5. Prosedur Evaluasi Tablet a. Organoleptik Pemeriksaan organoleptik meliputi warna, bau dan rasa

b. Bentuk dan ukuran Pengukuran digunakan menggunakan jangka sorong

c. Kekerasan tablet 20 tablet diambil secara acak Ukur kekerasan masing-masing tablet Kekerasan tablet adalah harga rata-rata ke-20 tablet Variasi kekerasan dilihat dari harga SD

d. Friabilitas 20 tablet diambil secara acak Tablet dibersihkan dari debu kemudin ditimbang (W0) Masukkan & uji ( 100 x ) putaran Bersihkan tablet dan timbang ( Wt ) Hitung % friabilitas tablet % F = (W0 - Wt ) / W0 x 100% e. Waktu Hancur Dimasukkan 1 tablet pada masing-masing tabung dari keranjang, dimasukkan satu cakram pada tiap tabung dan alat dijalankan. Digunakan air bersuhu 37 2 sebagai media. Keranjang dinaikturunkan secara teratur 30 kali tiap menit. Pada akhir batas waktu, keranjang diangkat dan diamati semua tablet.

f. Keseragaman Bobot Diambil 30 tablet. Ditimbang seksama 10 tablet satu persatu, dan dihitung bobot rata-rata.

g. Keseragaman kandungan (Keragaman Bobot) Pilih tidak kurang dari 30 tablet Dari 30 tablet tersebut, timbang 10 tablet satu per satu.

Hitung kadar zat aktif dalam tiap tablet yang dinyatakan dalam persen dari yang tertera pada etiket, pada tiap tablet dari bobot masing-masing tablet dan hasil dari penetapan kadar.

h. Disolusi Dibuat media disolusi untuk tablet asetosal yaitu dapar asetat pH 4,5 dengan cara mencampur 2,99 g Na asetat dengan 1,66 ml asam asetat glacial lalu di encerkan dengan aquadest hingga 1000 ml. Media disolusi tersebut dimasukkan ke dalam wadah, alat dipasang, dan dibiarkan media disolusi hingga bersuhu 37 0,5. Dimasukkan 1 tablet ke dalam alat, dihilangkan gelembung udara dari permukaan sediaan uji dan alat segera dijalankan pada laju kecepatan 50 rpm selama 30 menit. Diambil cuplikan pada daerah pertengahan antara permukaan media disolusi dan bagian atas dari keranjang berputar. Kemudian diukur serapannya masing-masing

BAB IV HASIL PERCOBAAN DAN PEMBAHASAN

4.1 Data Percobaan 4.1.1 Penentuan panjang gelombang isobestik antara asam salisilat dan asetosal Panjang gelombang isobestik asetosal pada 265 nm. Gambar terlampir.

4.1.2 Pembuatan kurva baku pada panjang gelombang isobestik Pembuatan Larutan Standar Asetosal Konsentrasi (g/mL atau ppm) 80 100 120 140 160 Absorban 0, 3715 0,4749 0,5723 0,6846 0,7725

Persamaan Kurva Kalibrasi Isobestik Asetosal y r


2

= 0,005x 0,031 = 0,999

r = 0,9995

4.1.3 Penetapan Kadar Zat Aktf Asetosal Ditimbang 50 mg) dilarutkan dalam 50,0 mL Aquadest Dipipet 5,0 mL Add 500,0 mL Sampel 1 2 3 Absorban 0,4113 0,4086 0,4179

Perhitungan konsentrasi: Sampel 1 2 3 rata-rata SD A 0,4193 0,4286 0,4179 x(g/mL) 90,06 91,92 89,78 mg zat terlarut 45,03 45,96 44,89 % kadar 90,06 91,92 89,78 90,59 1,16

4.1.4 Formulasi Sediaan a. Formula A Kandungan asetosal : 100 mg Bobot tablet : 200 mg Jumlah tablet yang dibuat : 500 tablet Untuk 1 tablet : Asetosal Amilum kering 10% Starch 1500 Avicel pH 102 Mg Stearat 1% Talk 2% 1:3 100 mg 20 mg 18,5 mg 55,5 mg 2 mg 4 mg

Untuk 500 tablet : Asetosal : 100 mg x 500 tab = 50000 mg = 50 g Amilum kering : 20 mg x 500 tab = 10000 mg = 10 g Starch 1500 : 18,5 mg x 500 tab = 9250 mg = 9,25 g Avicel pH 102 : 55,5 mg x 500 tab = 27750 mg = 27,75 g Mg Stearat 1% : 2 mg x 500 tab = 1000 mg = 1 g Talk 2% : 4 mg x 500 tab = 2000 mg = 2 g

b. Formula B Kandungan asetosal : 100 mg Bobot tablet : 200 mg Jumlah tablet yang dibuat : 500 tablet Untuk 1 tablet : Asetosal Laktosa 10% Starch 1500 Avicel pH 102 Mg Stearat 1% Talk 2% 1:3 100 mg 20 mg 18,5 mg 55,5 mg 2 mg 4 mg

Untuk 500 tablet : Asetosal : 100 mg x 500 tab = 50000 mg = 50 g Laktosa : 20 mg x 500 tab = 10000 mg = 10 g Starch 1500 : 18,5 mg x 500 tab = 9250 mg = 9,25 g Avicel pH 102 : 55,5 mg x 500 tab = 27750 mg = 27,75 g Mg Stearat 1% : 2 mg x 500 tab = 1000 mg = 1 g Talk 2% : 4 mg x 500 tab = 2000 mg = 2 g

4.1.5 Evaluasi Massa Cetak / Granul 1. Kecepatan aliran : Formula 1 Waktu (s) Diameter (cm) 21.94 14cm; 12.5cm; 15cm; x= 13.83cm Tinggi (cm) Sudut Istirahat 3.7cm

Formula 2 23.19 11.8cm; 11.7cm; 18cm; x= 11.833cm 4cm

= 0,338

= 0,267 14.95 (Sangat baik)

18.67 (Sangat baik)

Kecepatan Alir

4.56 g/s (Baik)

4.312 g/s (Baik)

2. Bobot jenis : a. BJ Sejati Formula 1 W1=19,0371 W2= 43,8 W3=24,7629 W4=25,1649 W1= 25,9507 W2=51,0672 W3= 51,4906 W4=25,5349 Formula 2

= 0,999 g/mL

= 1,0127 g/mL

b. Bj Nyata Formula 1 2 V0 (mL) W (gram) 83 84 82 83 c. Bj Mampat Formula 1 2 V500 (mL) 70 70 67 66 W (gram) 50,001 50,001 50,012 50,012 Bj mampat (W/V500) 0,7143 0,752 50,0564 50,001 50,0276 50,012 Bj nyata (w/v) 0,603 0,59525 0,61 0,603 Bj rata-rata (g/mL) 0,599 0,6065

d. Kadar kemampatan Formula 1 2 Vo 83,5 82,5 V500 70 66,5 16,17 % 19,39 %

e. Kompresibilitas Formula 1 2 Bj mampat 0,714 0,752 Bj nyata 0,599 0,6065 16,12 % 19,55 %

4.1.6 Evaluasi tablet 1. Organoleptis : homogen, berbentuk bulat, berwarna putih, bau asam. 2. Sifat Fisika-Kimia a. Keseragaman ukuran No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 X Diameter tablet (mm) F1 F2 8,2 4,3 8,2 4,1 8,2 4,2 8,2 4,2 8,2 4,1 8,2 4,3 8,2 4,3 8,2 4,2 8,2 4 8,3 4 8,2 4,2 8,2 4,2 8,2 4,2 8,2 4,3 8,2 4,2 8,2 4,1 8,2 4,1 8,2 4,1 8,2 4,2 8,2 4,2 8,205 4,175 Tebal tablet (mm) F1 7,9 7,8 7,9 7,9 7,9 7,9 7,9 7,9 8 7,8 8 7,9 7,9 8 8 7,9 7,9 8 8 7,9 7,92 F2 3,8 3,7 3,8 3,8 3,8 3,8 3,7 3,7 3,8 3,9 3,6 3,7 3,9 3,8 3,7 3,7 3,9 3,7 3,9 3,8 3,775

Persyaratan : Diameter tablet tidak lebih dari 3 kali dan tidak kurang dari 1 1/3 tebal tablet

Formula 1: 10,56 mm < 8,205 mm < 23,76 mm Formula 2: 5,033 mm < 4,175 mm < 11,325 mm ket : memenuhi syarat

b. Kekerasan No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 X Kekerasan (kg/cm2) F1 F2 4 4,5 4 4 4 4 4 4,5 4 4,5 3,5 4,5 4 4 4 4,5 5 4,5 5 4 4 4 5 4,5 4 4,5 3,5 4,5 4 4 4 4,5 4,5 4 5 4 4 4,5 4 4,5 4,175 4,3

Persyaratan : kekerasan tablet kecil 4-6 kg/cm2 Formula 1: 4,175 kg/cm2 (memenuhi syarat) Formula 2: 4,3 kg/cm2 (memenuhi syarat)

c. Friabilitas Friabilitas Formula I = = = 0,667%

Friabilitas Formula I = = = 0,943% Friabilitas kedua formula dapat diterima karena kedua formula nilai fribialitasnya kurang dari 1%.

d. Keseragaman Bobot No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 X F1 (gram) 0,2016 0,2071 0,2070 0,2043 0,2082 0,2075 0,2037 0,2070 0,2090 0,2089 0,2062 0,2072 0,2020 0,2030 0,2092 0,2027 0,2013 0,2008 0,2042 0,2085 0,2055 F2 (gram) 0,2063 0,2121 0,2198 0,2037 0,2180 0,2186 0,1919 0,2082 0,2198 0,2134 0,1964 0,2172 0,2086 0,2166 0,2000 0,1992 0,2098 0,2182 0,2051 0,2166 0,2100

Persyaratan : tidak boleh ada 2 tablet yang lebih besar dari 7,5% dan tidak boleh ada satupun tablet yang lebih dari 15% F1 7.5% x 0.2055 = 0.01541 g Syarat: 0.2055 0.01541 g 15% x 0.2055 = 0.0308 g Syarat: 0.2055 0.0308 g F2 7.5% x 0.2100 = 0.01575 g Syarat: 0.2055 0.01575 g 15% x 0.2100 = 0.0315 g Syarat: 0.2100 0.0315 g

Keterangan: Tablet formula 1 dan formula 2 memiliki bobot yang yang memenuhi persyaratan menurut farmakope edisi 3

e. Keragaman Bobot No. Berat (gram) Formula 1 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Jumlah Rata-rata 0,2016 0,2071 0,2070 0,2043 0,2082 0,2075 0,2037 0,2070 0,2090 0,2089 0,2062 0,2072 Formula 2 0,2117 0,2020 0,2030 0,2090 0,2096 0,2066 0,2149 0,2019 0,1988 0,2018 2,0592 0,20592

Sampel Formula 1 1 2 3 0,2468 0,2429 0,2457

Absorban Formula 2 0,2468 0,2429 0,2457

Ditimbang 0,2072 gram (F2)/ 0,20592 gram (F1) dilarutkan dalam 100,0 mL Aquadest Dipipet 10,0 mL Add 100,0 mL Dipipet 3,0 mL Add 50,0 mL

Perhitungan konsentrasi zat aktif : Tablet F1 1 2 3 rata-rata SD A 0,236 0,2582 0,2347 x(g/mL) 53,400 57,840 53,140 55,227 mg zat terlarut 89,0 96,400 88,567 91,322 4,403 % kadar 89,0 96,400 88,567 91,322 4,403

Tablet F2 1 2

A 0,2468 0,2429

X (g/mL) 55,560 54,780

mg zat terlarut 92,600 91,300

% kadar 92,600 91,300

3 rata-rata SD

0,2457

55,340 55,227

92,233 92,044 0,670

92,233 92,044 0,670

Persyaratan : tablet asetosal mengandung asetosal tidak kurang dari 90,0% dan tidak lebih dari 110,0% (FI ed IV hal.32) Ket : tablet asetosal F1 dan F2 memenuhi syarat karena kadarnya lebih dari 90,0%

4.1.7 Penentuan Profil Laju Disolusi Tablet Lepas Lambat Asetosal Formula B Alat Disolusi : Tipe 2 dayung Media Suhu Waktu : Dapar Asetat pH 4,5 : 37oC 0,5 oC : 30 menit

Kecepatan Pengadukan : 50 rpm

Formula 1 Waktu (menit) 5 Tablet A B C D E F rata-rata SD A B C Serapan (Abs) 0.2992 0.2296 0.2913 0.2244 0.2313 0.2958 X (g/mL) 66.04 52.12 64.46 51.08 52.46 mg zat terlarut 33020 26060 32230 25540 26230 % zat terlarut (% Q) 33.02 26.06 32.23 25.54 26.23 32.68 29.29333 3.68531 49.1804 39.7712 41.4446

65.36 32680 58.58667 29293.33 97.04 78.5 81.6 49180.4 39771.2 41444.6

10

0.4542 0.3615 0.377

D E F rata-rata SD A B C D E F rata-rata SD A B C D E F rata-rata SD A B C D E F rata-rata SD A B C D

0.3297 0.3306 0.3739

72.14 72.32

36580.8 36684.6

36.5808 36.6846 41.1436 29.29333 3.68531 54.30361 50.80542 48.59889 49.53162 50.80369 47.50287 50.25768 2.359466 57.13607 60.83611 62.58198 55.76063 59.40607 57.83006 58.92515 2.51673 65.47272 68.08672 68.57164 65.34521 67.39812 67.0466 66.98684 65.47272 80.21945 84.27173 84.79143 83.1169

80.98 41143.6 58.58667 29293.33 106.64 54303.61 100.02 50805.42 95.54 48598.89 97.6 49531.62 100.14 50803.69 93.36 47502.87 98.88333 50257.68 112.1 57136.07 119.64 60836.11 123.22 62581.98 109.54 55760.63 116.78 59406.07 113.76 57830.06 115.84 58925.15 128.66 65472.72 133.74 68086.72 134.64 68571.64 128.46 65345.21 132.42 67398.12

15

0.5022 0.4691 0.4467 0.457 0.4697 0.4358

20

0.5295 0.5672 0.5851 0.5167 0.5529 0.5378

25

0.6123 0.6377 0.6422 0.6113 0.6311 0.6279

131.78 67046.6 131.6167 66986.84 0.6123 128.66 65472.72 0.7581 0.7981 0.8032 0.7871 157.82 80219.45 165.82 84271.73 166.84 84791.43 163.62 83116.9

30

E F rata-rata SD Formula 2 Waktu (menit) 5 Tablet A B C D E F rata-rata SD A B C D E F rata-rata SD A B C D E F rata-rata SD A

0.7856 0.7654

163.32 83007.96 159.28 80980.93 162.7833 82731.4

83.00796 80.98093 82.7314 1.800859

Serapan (Abs) 0.2626 0.2279 0.3225 0.2164 0.2095 0.2308

X (g/mL) 58.72 51.78 70.7 49.48 48.1 52.36 55.19 85.76 81.5 81.96 78.34 75.44 75.8 79.8

mg zat terlarut 29360 25890 35350 24740 24050 26180 27595 43467.2 41267.8 41687 39664.8 38201 38423.6 40451.9

% zat terlarut (% Q) 29.36 25.89 35.35 24.74 24.05 26.18 27.595 4.21622 43.4672 41.2678 41.687 39.6648 38.201 38.4236 40.4519 2.05345 52.02934 51.22536 49.94374 48.2333 46.62402 46.19847 49.04237 2.412081 56.80059

10

0.3978 0.3765 0.3788 0.3607 0.3462 0.348

15

0.4806 0.473 0.4601 0.4434 0.4276 0.4233

102.32 52029.34 100.8 51225.36 98.22 49943.74 94.88 48233.3

91.72 46624.02 90.86 46198.47 96.46667 49042.37 111.52 56800.59

20

0.5266

B C D E F rata-rata SD A B C D E F rata-rata SD A B C D E F rata-rata SD

0.5498 0.5722 0.5081 0.5231 0.5127

116.16 59104.51 120.64 61318.87 107.82 54874.67 110.82 56342.48 108.74 55293.97 112.6167 57289.18 120.04 61156.01 126.88 64622.09 128.12 65286.38 117.26 59727.49 122.02 62136.85 119.16 60685.88 122.2467 62269.12 126.66 64553.12 128.94 65762.44 133.56 68085.73 129.1 65744.55 131.06 66772.74 132.44 67433.72 130.2933 66392.05

59.10451 61.31887 54.87467 56.34248 55.29397 57.28918 2.46899 61.15601 64.62209 65.28638 59.72749 62.13685 60.68588 62.26912 2.229948 64.55312 65.76244 68.08573 65.74455 66.77274 67.43372 66.39205 1.288089

25

0.5692 0.6034 0.6096 0.5553 0.5791 0.5648

30

0.6023 0.6137 0.6368 0.6145 0.6243 0.6312

Waktu (menit) 5 10 15 20

Hasil Disolusi (%Q) F1 29.29333 40.80087 50.25768 58.92515 F2 27.595 40.4519 49.04237 57.28918

25 30

66.98684 82.7314

62.26912 66.39205

LAMPIRAN

Profil Disolusi
100 80 %Q 60 40 20 0 0 10 20 Waktu (s) 30 40 F1 F2