Anda di halaman 1dari 19

BAB I PENDAHULUAN

1.

Latar Belakang Globalisasi telah melanda dunia dimana-mana yang selama ini mapan mudah berubah

akibat tidak ada batasan lagi antara ruang dan waktu, sehingga nilai-nilai tersebut berubah menjadi relevan dan subjektif. Semua yang berkaitan perilaku , budi pekerti, akhlak dan moral tidak bisa dikatakan objektif, karena nilai yang dianggap sebagai landasan perilaku itu sendiri mudah berubah. Hal-hal yang belakangan ini muncul yaitu suatu perilaku batasan antara pornografi dan pornoaksi dengan seni yang sangat tipis dan berpakaian yang ketat, minim merupakan bagian dari pada seni yang saat ini telah merajalela menjadi sebuah nilai budaya atau bagian dari seni yang umum untuk masyarakat khususnya remaja muda. Kita juga sering mendengar berita-berita tentang banyaknya akhlak-akhlak para pemuda yang rusak. Di lingkungan pelajar dan mahasiswa misalnya, sering kita dengar tawuran antar pelajar, siswa-siswi yang tidak berakhlak, dan pergaulan bebas. Oleh karena itu dibutuhkan penguat kembali berdasarkan Al-quran dan Al-Hadist. Akhlak inilah berperan sebagai cermin pribadi seseorang apakah punya rasa malu, muruah, amanah, jujur, adil, lemah, kasih sayang terhadap sesama, dermawan dan ikhlas dalam bernuat, suka menolong dan lain sebagainya.

2.

Rumusan Masalah Rumusan masalah ini antara lain : a. b. c. d. Apa hakikat akhlak pribadi ? Apa saja macam akhlak pribadi yang baik? Apa saja macam akhlak pribadi yang buruk ? Bagaimana contoh dalam penerapan akhlak pribadi dalam penerapan kesehariannya ?

3.

Tujuan Penulisan Tujuan dari penulisan makalah ini selain sebagai salah satu tugas mata kuliah akhlak tasawuf yaitu sebagai sumber informasi pula kepada pembaca, sehinggga pembaca dapat mengetahui apa itu penegertian akhlak pribadi, macam akhlak pribadi baik itu yang buruk maupun akhlak pribadi yang jelek serta contoh penerapan sseorang dalam kehidupan sehari-hari sehingga di harapkan makalah ini setidaknya dapat menyadarkan kita untuk memiliki akhlak kepribadian yang baik.

BAB II PEMBAHASAN

1.

Pengertian Akhlak Pribadi. Akhlak menurut kamus Al-munajid Akhlak adalah budi pekerti, perangai tingkah

laku atau tabiat. Menurut Dr. Ahmad Amin mengatakan bahwa akhlak adalah kebiasaan kehendak. Jadi pengertian akhlak adalah sifat-sifat yang dibawa manusia sejak lahir yang tertanam dalam jiwanya dan selalu ada padanya. Akhlak pribadi terhadap diri sendiri meliputi kewajiban terhadap dirinya disertai dengan larangan merusak, meminasakan dan menganiyaya diri sendiri baik secara jasmani maupun secara rohani.

2.

Macam Akhlak Pribadi. Macam akhlak pribadi pada dasarnya ada akhlak pribadi seorang muslim yang baik

dan akhlak pribadi yang buruk. Berikut ini macam akhlak pribadi yang baik: A. Shidiq Shidiq artinya benar atau jujur. Seorang muslimin dituntut untuk selalu berada dalam keadaan yang benar baik lahir dan batin, baik benar dalam hati, benar perkataan dan benar perbuatan. Benar hati yaitu apabila hati dihiasi dengan iman kepada Allah dan selelu bersih dari penyakit hati. Benar perkataan adalah semua yang telah diucapkan dari mulut merupakan suatu kebenaran bukan kebathilan. Rosulullah saw telah memrintahkan setiap muslim untuk selalu jujur, karena sikap sidiq membawa kepada kebaikan, dan kebaikan akan menghantarkan ke surga. Ada lima bentuk shidiq yaitu : 1. Benar perkataan ( shidiq al hadist ) Orang ang selalu berkata benar akan dikasihioleh Allah dan akan dipercaya oleh masyarakat, dan sebaliknya orang yang berdusa oleh masyarakat akan dikucilkan dan selamnya tidak akan dipercaya seperti peribahasa Sekali lancung keujian seumur hidup orang tidak akan dipercaya 2. Benar pergaulan ( shidiq al muamalah ) Seorang muslim akan selalu bergaul dengan benar tidak menipu, tidak berkhianat, dan tidak memalsu sekalipun kepadakaum non muslim. Dia akan selalu bersikap melalui pergaulan dengan benar tanpa memendang kekayaan, kekuasaan, ataupun status sosial.

3. Benar kemauan ( shidiq al-azam ) Seorang mukmin sebelum dia memutuskan sesuatu tentu ia harus

mempertimbangkan dan menilai terlebih dahulu apakah terhdapa apa yang dilakukan apakah akan mendatangkan mudhorot atau manfaat kepada orang lain. Tetapi bukan berarti dia menutup diri terhadap masuka atau kritik dari orang lain. 4. Benar Janji ( shidq al-wada ) Janji merupakan sebuah hutang yang harus dilaksanaka. Apabilaseorang muslim berjanimaka ia akan selalu menepatinya seklipun dengan musuh ataupun anak kecil. Karena mungkir janji merupakan salah satu sifat munafik yang telah disebutkan dalam hadist ( HR. Hmad ). Karena sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang menepati janji dalam firmannya : Artinya : Dan ceritakanlah ( Hai Muhammad kepada mereka) kisah ismail ( yang tersebut) didalam Al-Quran. Sesungguhnya ia adalah seseorang yang benar janjinya, dan dia adalah seorang Rosul dan Nabi. (Qs .maryam 19 : 45 )

5. Benar kenyataan ( sidq al-bal ) Seorang muslim akan menampilkan diri seperti keadaan yang sebenarnya. Dia tidak akan menipu kenyataan,tidak memakai baju kepalsuan, tidak mencari nama, dan tidak pula mengada ada. Lawan dari shidiq adalah kebohongan. Kebohongan yaitu mengatakan sesuatu yang tidak sesuai dengan kenyataanya, entah itu di kurangi atau di tambahi sehingga tidaksesuai dengan kebenarannya. Sifat bohong adalah sifat yang sangat tercela.seorang muslim harus menjauhi segala macam bentuk kebohongan, baik dalam bentukpengkhianatan,mungkir janji, kesaksian, palsu, fitnah, gunjing, ataupun bentuk bentuk lainnya. Berikut ini merupakan bentuk-bentuk dari sifat kebohongan : 1. Khianat Sifat khianat merupakan sifat sejelek-jeleknya yang dimiliki orang karena sifat khianat dapat membawa mudhorot kepada orang lain secara langsung. Kalau sifat ini telah berkembang kedalam masyarakat maka lama-kelamaan masyarakat itu akan hancur. Allah tidak menyukai orang yang memiliki sifat khianat berdasarkan firmannya :

Artinya : Dan janganlah kamu berdebat ( untuk membela ) orang-orang yang menghianati dirinya. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berhianat lagi bergelimang dosa

2. Mungkir janji Mungkir janiji atau ingkar janji merupakan sebagai salah satu sifat orang-orang munafik karena sifat mungkir janji menunjukkan sikap jiwa manusia yang lemah, mungkir janji menyebabkan waktuterbuang sia-sia dan melahirkan angan-angan kosong.

3. Kesaksian palsu Kesaksian palsu termasuk dalam dosa-dosa besar karena akan mendatangkan kemudhorotan yang besar terhadap masyarakat, orang yang tidak bersalah akan menanggung akibat baiknyawa, harta benda dan lain sebagainya.

4. Fitnah Pada dasarnya tujuan dari memfitnah orang lain adalah untuk menjatuhkan nama atau menggagalkanusahanya. Oleh sebab itu Allah memerintahkan kepada orang yang beriman sebelum mempercayai suatu berita di adakan suatu penyelidikan terlebih dahulu. Hal ini terdapat dalam surat Al-Hujarat 49 : 6

5. Gunjing Sifat mengunjinag adalah sifat sikap seseorang yang meiliki jiwa sakit, tidak ada keinginan dalam hidupnya yang ada hanya dia akan senang jika melihat seseorang bermusuhan dan bertengkar. Allah memberi perumpamaan orang-orang yang memilik sifat gunjing seperti memakan bamgkai saudaranya. Oleh karena itu sebaik-baik senjata meawan gunjing adalah dengan tidak mendengarkannya.

B.

Amanah ( dipercaya ) Amanah dalam pengertian sempit adalah memelihara titipan dan mengembalikannya

kepada pemiliknya dalam bentuk semula. Dalam pengertian luas amanah mencakup beberapa hal yaitu : menyimpan rahasia dan kehormatan orang lain, menjaga dirinya, menunaikan tugas-tugas yang diberikan oleh Allah ataupun manusi dengan baik. Bentuk-bentuk amanah daoat dikemukakan sebagai berikut : 1. Memelihara titipan dan mengembalikannya seperti semula.

Sekalipun dalam penitipan tidak ada bukti atau transaksai tertulis dalam penitipan tersebut maka seorang muslim akan mengembalikannya apa adanya. Hal ini terlihat contoh pada barang berharga yang dititpkan karena akan bebergian jauh, maka pada saatnya akan dikembalikan seperti semula.

2. Menjaga rahasia Seorang muslim akan dapat menjaga rahasianya baik itu rahasia pribadi, keluarga, organisaisi, dan lain sebagainya agar tidak di ketahui orang lain. Misalnya : dalam sebuah keluarga seorang suami isri harus dapat manjaga rahasia keluarga apalagi rahasia dalam ranjang kecuali karena alasan medi ataupun hukum.

3. Tidak menyalahgunakan jabatan Jabatan adalah suatu amanah yang harus dijaga. Hukumnya wajib. Penyalahgunaan jabatan untuk kepentingan person , baik keluarga, pribadi ataupun kelompok yang termasuk perbuatan tercela yang melanggar amanah hukumnya haram. Misalnya seorang baigian storage di sebuah perusahan membeli barang dan mendapatkan potongan harga kepada penjual, dari sisa potongan harga tersebut dimanfaatkan untuk kepentingan pribadi tidak diserahkan oleh perusahaan maka hukum komisi tersebut adalah haram.

4. Menunaikan kewajiban dengan baik. Semua tugas yang diberikan kepada Allah ataupun manusia, maka manusia wajib menjalankannya karrena itu semua sebuah pertanggung jawaban dihadapan Allah Swt.

5. Memelihara nikmat yang telah diberikan oleh Allah Semua nikmat yang diberikan oleh Allah kepada manusia merupakan suatu amanah yang harus dijaga dengan baik. Termasuk didalamnya umur, kesehatan, rizki, nikmat, harta benda dan lain sebaginya. Misalnya harta benda yang diberikan oleh Allah harus digunakan untuk mencari ridho Allah, selalu bersyukur dan membiasakan bersedekah. Lawan dari sifat Amanah adalah khianat. Khianat adalah sifat munafik yang dibenci oleh Allah apalagi jika yang dikhianati adlah Allah atau Rosulnya. Dalam firman Allah : Artinya : Hai orang, orang yang eriman janganlah kamu menghianati Allah, dan rosul dan juga janganlah kamu menghianatiamanh-amanahyang dipercayakan kepada kamu, sedangkan kamu mengetahuinya. ( Qs. Al anfal 8 : 27 )

C. ISTIQOMAH Secara epistemologi istiqomah berasal dari istiqoma-yastaqimu yang berarti tegak lurus. Daam terminologi akhlak istiqomah adalah sikap teguh dalam mempertahankan keimanan dan keislaman sekalipun menghadapi berbagai macam rintangan dan godaan. Perintah dalam beristiqomah dinyatakan dalam al-Aquran dan sunnah : Artinya : Maka karna itu serulah ( mereka kepada agama itu ) dan istiqomahlah sebagaimana diperintahkan kepadamu janganlah kamu mengikuti hawa nafsu mereka.. ( Qs. Asy Sura : 42 : 15 ) Iman yang sempurna adalah iman yang mencakup tiga dimensi yaitu hati, lisan dan amal perbuatan. Seorang yang beriman harus dapat beristiqomah dalam tiga dimensi tersebut. Ibarat berjalan seorang yang beristiqomah akan selalu berjalan kepada yang lurus yang cepat alam menghntarkan tujuan. Hal ini tercermin dalam perkataan dan perbuatanya yang benar untuk mensucikan hati dan dirinya. Tentulah orang yang berisitiqomah akan mengalami beberapa ujian dari Allah, dalam firmannya : Artinya : Apakah manusia tidak mengira bahwa mereka dibiarkan saja mengatakan : kami telah beriman, sedangkan mereka tidak di uji lagi. ( Qs.Al Ankabut 29: 4 )

Ujian dari Allah tidaklah berupa kesedihan semata melainkan ujian dari Allah termask kesenangan juga. Namun seorang yang istiqomah akan akan tetap teguh dalam mengahdapi kedua ujian terebut. Dia tidak akan pernah mundur terhadap ancaman, kemunduran, hambatan dan lain sebagainya. Tidak terbujuk oleh harta benda, kemegahan, pujian, kesenangan. Itulah yang di pesankan oleh Rosulullah Saw kepada Sufyan untuk selalu beristiqomah. Dalam Qs. Funshshilat 41 : 30 32 dijelaskan beberapa buah yang akan dipetik oleh orang yang beristiqomah baik didunia maupun di akhirat. Dari ayat tersebut dijelaskan bahwa buah dari istiqomah adalah : 1. orang yang beristiqomah akan dijauhkan oleh Allah dari rasa takut dan sedih yang negatif. Misalnya takut mnghadapi masa depan, takut menyatakan kebenaran namun orang yang beristiqomah senantiasa akan mendapatkan kesuksesan dalm

kehidupannya didunia karena akan dilindungi oleh Allah. 2. Akan mendapatkan lindungan oleh Allah yang dijamin akan mendaptkan kesuksesan dalam kehidupan perjuangan di dunia.

Demikianlah sikap istiqomah memang sangat diperlukan dalam kehidupan ini. Karena tanpa sikap seperti itu seseorang akan cepat berputus asa dan cepat lupa diri, dan mudah terombang ambing oleh berbagai macam arus. Orang yang tidak beristiqomah ibarat balingbaling di atas bukit yang berputar menuruti arah angin yang berhembus.

D. IFFAH Secara epistemologi, iffah adalah bentuk masdardari affa-yaiffu iffah yang berarti menjauhkan diri dari hal-hal yang tidak baik. Dan juga berarti kesucisn tubuh. Secara terminologiiffah adalah memelihara kehormatan diri dari segala hal yang akan merendahkan, merusak dan menjauhkanny. Bentuk-bentuk iffah, alquran dan hadist mmberikan beberapa contoh dari iffah diantara lain ; 1. Untuk menjaga kehormatan diri dalam hubungannya dengan masalah seksual, seorang muslim dan muslimah diperintahkan untuk menjaga penglihatan, pergaulan, dan pakaiannya.tidak mengunjungi tempat-tempat hiburan yang ada kemaksiatanya, dan tidak melakukan perbuatan-perbuatan yang bisa mengantarkannya kepada

perzinaan. Dalam firman allah artinya dan orang-orang yang tidak mampu kawin hendaknya menjaga kesucian dirinya, sehingga allah memampukan mereka dengan karunia-Nya,,,(QS.An-Nur 23:33) 2. Untuk menjaga kehormatan diri dalam hubungannya dengan masalah harta, islam mengajarkan, terutama bagi orang miskin untuk tidak menadahkan tangan meminta minta. Al-Quran menganjurkan kepada orang-orang berpunya untuk membantu orangorang miskin yang tidak mau memohon bantuan karena sikap mereka. Meminta minta adalah perbuatan yang merendahkan kehormatan diri. Dari pada meminta-minta seseorang lebih baik mengerjakan apa apa saja untuk mendapatkan penghasilan asal halal. Untuk menjaga kehormatan diri dalam hubungannya dengan kepercayaan orang lain kepada dirinya, seseorang harus betul-betul menjauhi segala macam bentuk

ketidakjujuran.sekali-kali jangan dia berkata bohong, mungkir janji, khianat, dan laian sebagainya.

E. MUJAHADAH Mujahadah berasal dari kata jahada yang berarti mencurahkan segala kemampuan. Mujahadah adalah mencurahkan segala kemampuan untuk melepaskan diri dari segala sesuatu yang menghambat dalam melakukan pendekatan terhadap Allah swt. Untuk mengatasi dan melawan semua hambatan tersebut diperlukan kemauan keras dan perjuangan yang sungguh-sungguh, usaha inilah yang disebut mujahadah. Apabila seseorang bermujahadah untuk mencari keridhaan Allah swt., maka Allah berjanji akan menunjukkan jalan kepadanya untuk mencapai tujuannya tersebut. Dalam hal ini Allah swt. berfirman dalam surat Al-Ankabut ayat 69 : Dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari keridhaan) Kami, benar-benar akan Kami tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami. Dan sesungguhnya Allah benar-benar beserta orang-orang yang berbuat baik. (Q.S. Al-Ankabuut : 69)

Secara terperinci objek mujahadah ada 6 : 1. Jiwa yang selalu mendorong seseorang untuk melakukan kedurhakaan. Karena pada dasarnya manusiajuga diberi oleh Allah jiwa yang mendorong manusia untuk melakukan kejahatan yang di dalam Alquran disebut dengan nafsu ammarah bissuui. 2. Hawa nafsu yang tidak terkendali sehingga seseorang melakukan apa saja untuk memenuhi hawa nafsunya tanpa memperdulikan larangan Allah swt. dan tanpa memperdulikan dampak bagi dirinya dan orang lain. 3. Syaitan. Mereka selalu menggoda manusia untuk menuruti hawa nafsu sehingga mereka lupa kepada Allah swt. 4. Kecintaan terhadap dunia yang berlebihan sehingga mengalahkan kecintaannya kepada Akhirat, padahal keberadaan manusia didunia hanya bersifat sementara, secara individual sampai maut datang menjemput, dan secara umum sampai kiamat datang. Kehidupan yang abadi adalah kehidupan di akhirat. 5. Orang-orang kafir dan munafik yang tidak pernah puas hati sebelum orang-orang yang beriman kembali menjadi kufur. 6. Para pelaku kemaksiatan dan kemungkaran, termasuk dari orang-orang yang mengaku beriman sendiri, yang tidak hanya merugikan mereka sendiri, tapi juga merugikan masyarakat.

F. SYAJAAH Syajaah berarti berani yang berlandaskan pada kebenaran dan dilakukan dengan penuh pertimbangan. Ukuran keberanian adalah terletak pada kekuatan hati dan kebersihan jiwa. Mengendalikan amarah adalah salah satu contoh keberanian yang lahir dari hati. Bentuk-bentuk keberanian yang disebutkan dalam Alquran dan Sunnah : 1. Keberanian menghadapi musuh dalam peperangan. Seorang muslim harus berani membela agamanya hingga titik darah penghabisan dan mati syahid. Contohnya yaitu ketika Rasulullah melakukan perang Badar, dengan kekuatan personil 300 orangberani menghadapi musuh dengan kekuatan 1000 personil dan ternyata Rasulullah dan para sahabat berhasil mencapai kemenangan. 2. Keberanian menyatakan kebenaran. Bahwasannya kabenaran harus disampaikan sekalipun mengandung resiko. 3. Keberanian untuk mengendalikan diri tatkala marah.

Menurut Raid Abdul Hadi, ada tujuh faktor yang meyebabkan seseorang memiliki keberanian. 1. Rasa takut kepada Allah swt. Takut kepada Allah swt membuat orang tidak takut kepada siapapun selama dia yakin bahwa yang dilakukannya adalah dalam rangka menjalankan perintah Allah swt. Allah berfirman : (yaitu) orang-orang yang menyapaikan risalah-risalah Allah, mereka takut kepada-Nya dan mereka tiada merasa takut kepada seorang(pun) selain kepada Allah. Dan cukuplah Allah sebagai Pembuat Perhitungan. (Q.S.AL-Ahzab:39)

2. Lebih mencintai akhirat daripada dunia Akhirat merupakan tujuan akhir dari setiap kehidupan manusia, dunia hanyalah jembatan menuju akhirat. Karena manusia tidak akan ragu untuk meninggalkan dunia yang fana ini asalkan mendapatkan kebahagiaan di akhirat.

3. Tidak takut mati Kematian merupakan sesuatu yang sudah pasti bagi makhluk hidup. Ketika ajal sudah datang maka tidak ada yang bisa mencegahnya.bagi seorang pejuang agama, kematian merupakan sesuatu yang didambakan. Semangat itulah yang menyebabkan para pejuang memiliki keberanian luar biasa.

4. Tidak ragu-ragu Yang menyebabkan manusia memiliki rasa takut adalah rasa keragu-raguan. Ketika seseorang sedang ragu akan kebenaran yang ia miliki, maka ia akan takut menghadapi resiko yang ada, begitu juga sebaliknya.

5. Tawakal dan yakin akan pertolongan Allah

6. Hasil pendidkan atau pembiasaan

7. Tidak menomorsatukan kekuatan materi Lawan dari Syajaah adalah penakut (jubun). Penakut merupakan sifat yang tercela.

G. TAWADLU Merendahkan diri (tawadlu) adalah sifat yang sangat terpuji di hadapan Allah dan juga di hadapan seluruh makhluk-Nya. Orang yang tawadlu adalah orang menyadari bahwa semua kenikmatan yang didapatnya bersumber dari Allah swt. Maka tidak pernah terbersit sedikitpun dalam hatinya kesombongan dan merasa lebih baik dari orang lain, tidak merasa bangga dengan potensi dan prestasi yang sudah dicapainya. Ia tetap rendah diri dan selalu menjaga hati dan niat segala amal shalehnya dari segala sesuatu selain Allah. Tetap menjaga keikhlasan amalnya hanya karena Allah. Lawan dari tawadlu adalah takabbur atau sombong yaitu suka meremehkan orang lain.

H. MALU Malu (al-haya) adalah sifat atau perasaan yang menimbulkan keengganan

melakukan sesuatu yang rendah atau tidak baik. Orang yang memiliki rasa malu, apabila melakukan sesuatu yang tidak patut, rendah atau tidak baik dia akan terlihat gugup, atau mukanya merah. Sebaliknya orang yang tidak punya rasa malu, akan melakukannya dengan tenang tanpa ada rasa gugup sedikitpun. Sifat malu adalah akhlak terpuji yang menjadi keistimewaan ajaran Islam.

10

Sifat malu dapat dibagi menjadi tiga jenis : 1. Malu kepada Allah ; seseorang akan malu kepada Allah apabila dia tidak mengerjakan perintah-Nya, tidak menjauhi larangan-Nya serta tidak mengikuti petunjuknya. 2. Malu kepada diri sendiri ; orang yang malu terhadap Allah, dengan sendirinya malu

terhadap dirinya sendiri. Ia malu mengerjakan pernuatan salah sekalipun tidak ada orang lain yang melihat atau mendengarnya. Penolakan datang dari dalam dirinya sendiri. 3. Malu kepada orang lain ; setelah malu pada diri sendiri, dia akan malu melakukan

sesuatu yang merugikan orang lain.

Malu adalah salah satu refleksi iman. Semakin kuat iman seseorang, semakin teballah rasa malunya, demikian pula sebaliknya. Rasulullah Muhammad SAW dikenal sebagai pribadi yang pemalu, saking pemalunya maka diandaikan bahwa beliau lebih pemalu ketimbang gadis pingitan. Sifat malu ini dimiliki Rasulullah SAW semenjak kanak kanak , saat anak anak sebaya beliau kala itu saling berebut makanan maka beliau malu melakukannya, jika pakaiannya tersingkap dan menampakkan auratnya maka beliau akan segera bersembunyi karena malu. Jika hendak membuang air maka diriwayatkan beliau menjauh atau pergi hingga tak seorangpun melihatnya. Karena sifat pemalu ini beliau apabila melihat sesuatu yang tidak disukainya maka terlihatlah dari roman mukanya, dan beliau senantiasa menjauhkan pandangan matanya dari apa apa yang kurang baik. Bahkan dalam hubungan suami istri sifat pemalu Rasulullah SAW tetap dominan, dalam hadits yang diriwayatkan At Turmudzy dalam Asj Sjamaa il dari Siti Aisyah RA , ummul mukminin, berkata Aku sekali kali belum pernah melihat kemaluan Rasulullah SAW ( dalam riwayat lain ada ditambahkan Dan beliau pun tidak pernah melihat daripadaku ) sedangkan yang diriwayatkan oleh Ibnul Djauzy dari Ummu Salamah RA Adalah Rasulullah SAW itu apabila mendatangi seseorang dari istrinya beliau memejamkan kedua matanya dan menutupi kepalanya . Dua hadits ini sangat menguatkan sifat pemalu beliau, kendati seorang istri sebenarnya halal hukumnya meski terlihat auratnya oleh suaminya dan sebaliknya.

Akibat Hilangnya Malu Rasa malu berfungsi mengontrol dan mengendalikan seseorang dari segala sikap dan perbuatan yang dilarang oleh agama. Tanpa kontrol rasa malu, seseorang akan bebas melakukan apa saja yang diinginkan oleh hawa nafsunya. Dia akan menjadi manusia lepas kendali yang merasa bebas melakukan apa saja, tanpa mempertimbangkan halal haram, baik

11

buruk dan manfaat mudharat perbuatannya tersebut. Dia akan melakukan apa saja untuk memuaskan hawa nafsunya. Segala macam cara dia halalkan untuk mencapai tujuannya. Malu, amanah, rahmah dan Islam adalah empat hal yang saling berkait. Konsekuensi logis dari hilangnya malu adalah hilangnya amanah. Bila amanah hilang, akan hilanglah rahmah, dan bila rahmah hilang, hilanglah Islam. Pada akhirnya orang yang tidak punya rasa malu akan mengalami kehancuran dan kebinasaan. Dan kalu sifat malu itu juga hilang dari masyarakat, maka masyarakat itupun akan mengalami kehancuran dan kebinasaan.

I.

SABAR Secara etimologis, sabar (ash-shabr) berarti menahan dan mengekang (al-habs wa al-

kuf).Secara terminologis sabar berarti menahan diri dari segala sesuatu yang tidak disukai karena mengharap ridha Allah. Yang tidak disukai itu tidak hanya yang tidak disenangi, tapi juga hal hal yang disenangi misalnya segala kenikmatan duniawi yang disukai oleh hawa nafsu. Macam macam sabar Menurut Yusuf al-Qardhawi dalam bukunya Ash-Shabr fi Al-Quran, sabar dapat dibagi kepada enam macam : 1. Sabar menerima cobaan hidup 2. Sabar dari keinginan hawa nafsu 3. Sabar dalam taat kepada Allah swt. 4. Sabar dalam berdakwah 5. Sabar dalam perang 6. Sabar dalam pergaulan

Keutamaan Sabar Sifat sabar dalam Islam menempati posisi yang istimewa. Al-Quran mengaitkan sifat sabar dengan bermacam-macam sifat mulia lainnya. Antara lain dikaitkan dengan keyakinan (QS. As-Sajdah 32:24), syukur (QS. Ibrahim 14:5), tawakkal (QS. An-Nahl 16:41-42), dan taqwa (QS. Ali Imran 3:15-17). Orang-orang yang sabar akan menempati posisi yang istimewa. Sifat sabar memang sangat diperlukan untuk mencapai kesuksesan dunia dan akhirat.

12

Dalam sejarah Islam diceritakan bahwa nabi sering kali diludahi oleh orang kafir (non muslim) ketika beliau melewati tempat si orang tersebut, namun nabi sendiri tidak pernah marah karena beliau tahu bahwa orang yang sering meludahinya adalah orang yang belum tahu akan islam dan belum mendapatkan hidayah, Namun alangkah takjubnya si kafir tadi yang sering meludahi nabi muhamad saat ia jatuh sakit, orang yang pertamakali menjenguknya adalah nabi muhammad yang sering ia ludahi. Alkisah orang kafir tadi menangis dan langsung memeluk islam. Jazau Lawan dari sifat sabar adalah al-jazau yang berarti gelisah, sedih, keluh kesah, cemas dan putus asa. Ketidaksabaran dengan segala bentuknya adalah sifat yang tercela. Orang yang dihinggapi sifat ini bila menghadapi hambatan dan mengalami kegagalan akan mudah goyah, berputus asa dan mundur dari medan perjuangan. Sebaliknya apabila mendapatkan keberhasilan juga cepat lupa diri.

J. PEMAAF Pemaaf adalah sifat suka member maaf terhadap kesalahan orang lain tanpa ada sedikitpun rasa benci dan keinginan untuk membalas. Dalam bahasa Arab sifat pemaaf tersebut disebut denganal-afwu yang secara etimologis berarti kelebihan atau yang berlebih. Islam mengajarkan kepada kita untuk dapat memaafkan kesalahan orang lain tanpa harus menunnggu permohonan maaf dari yang bersalah. Sekalipun orang yang bersalah telah menyadari kesalahahnnya dan berniat untuk meminta maaf, tetapi boleh jadi dia mengalami hambatan psikologis untuk mengajukan permintaan maaf. Barangkali itulah salah satu hikmahnya kenapa Allah memerintahkan kita untuk member maaf sebelum dimintai maaf. Suatu teladan sikap pemaaf Rasulullah adalah ketika ada seorang lelaki Arab bernama Tsumamah bin Itsal dari Kabilah Al Yamamah pergi ke Madinah dengan tujuan hendak membunuh Nabi, maka pada saat itu dihadang oleh Umar dan diikat dengan tali. Rasulullah yang mengetahui orang itu malah menyuruh Umar untuk memberinya makan dan melepaskannya. Umar yang kaget tetap meyakinkan Rasulullah bahwa dia ingin membunuhnya. Namun Rasulullah tidak menghiraukannya dan menyuruh Tsumamah untuk mengucap kata Laa ilaha illallah, tetapi si lelaki tidak mau dan pergi. Keesokan harinya dia datang kepada Rasulullah dan mengucap kata Laa ilaha illallah, sehingga dia masuk Islam.

13

Demikian contoh sikap Rasulullah yang pemaaf dan tidak dendam sekalipun kepada orang yang hendak membunuhnya, yang pada akhirnya membuahkan hasil yang bermanfaat.

Lapang Dada Tindakan meminta maaf sebaiknya diikuti dengan tindakan berlapang dada. Berlapang dada dalam bahasa Arab disebut dengan ash-shafhu yang secara etimologis berarti lapang. Halaman pada sebuah buku dinamai shafhah karena kelapangan dan keluasannya. Dari sini ash-shafhu dapat diartikan kelapangan dada. Ibarat menulis di selembar kertas, jika terjadi kesalahan tulis, kesalahan itu akan dihapus dengan alat penghapus dengan alat penghapus. Tapi serapi-rapi menghapus tentu akan meninggalkan bekas, bahkan barangkali kertas tersebut menjadi kusut. Supaya lebih baik dan rrapi, sebaiknya diganti saja kertasnya dengan lembaran baru. Menghapus kesalahan itulah yang disebut dengan memaafkan, sedangkan berlapang dada adalah menukar lembaran yang salah dengan lembaran yang baru. Jadi berlapang dada menuntut seseorang untuk membuka lembaran baru hingga sedikitpun hubungan tidak ternodai, tidak kusut dan tidak seperti halaman yang telah dihapus kesalahannya.

Dendam Lawan dari sifat pemaaf adalah dendam, yaitu menahan rasa permusuhan di dalam hati dan menunggu kesempatan untuk membalas. Seorang yang pendendam tidak akan mau memaafkan kesalahan orang lain sekalipun orang tersebut meminta maaf kepadanya. Baginya, tidak ada maaf sebelum dia dapat kesempatan membalaskan sakit hatinya. Orang yang enggan member maaf pada hakikatnya enggan memperoleh ampunan dari Allah swt. Sifat pendendam tidak hanya merusak pergaulan bermasyarakat tapi jiga merugikan dirinya sendiri. Energi akan terkuras dalam memelihara dan berusaha untuk melampiaskan dendamnya. Andaikata seseorang tidak mampu menguasai marahnya segera terhadap orang lain yang menyakiti atau menyinggung perasaannya, dia boleh menghindar untuk menenangkan dan menguasai nafsu marahnya. Rasulullah memberi waktu tiga hari, karena tiga hari tersebut dianggap sudah cukup untuk meredakan kemarahan. Setelah itu dia wajib kembali menyambung tali persaudaraan dan persahabatan sesama Muslim.

14

K. PAKAIAN Di dalam Islam ada garis panduan tersendiri mengenai adab berpakaian bagi seorang muslim (untuk lelaki dan wanita) yaitu: 1.Menutup aurat Aurat lelaki menurut ahli hukum ialah daripada pusat hingga ke lutut. Aurat wanita pula ialah seluruh anggota badannya, kecuali wajah, tapak tangan dan tapak kakinya. Rasulullah SAW bersabda bermaksud: Paha itu adalah aurat. (Bukhari) 2. Tidak menampakkan tubuh Pakaian Muslimah yang jarang sehingga menampakkan aurat Wanita Muslim tidak memenuhi syarat menutup aurat. Pakaian jarang bukan saja menampak warna kulit, malah boleh merangsang nafsu orang yang melihatnya. Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: Dua golongan ahli neraka yang belum pernah aku lihat ialah, satu golongan memegang cemeti seperti ekor lembu yang digunakan bagi memukul manusia dan satu golongan lagi wanita yang memakai pakaian tetapi telanjang dan meliuk-liukkan badan juga kepalanya seperti bonggol unta yang tunduk. Mereka tidak masuk syurga dan tidak dapat mencium baunya walaupun bau syurga itu dapat dicium daripada jarak yang jauh. (Muslim) 3. Pakaian tidak ketat Tujuannya adalah supaya tidak kelihatan bentuk tubuh badan Wanita Muslim 4. Tidak menimbulkan ria RASULULLAH SAW bersabda bermaksud: Sesiapa yang melabuhkan pakaiannya kerana perasaan sombong, Allah SWT tidak akan memandangnya pada hari kiamat. Dalam hadis lain, Rasulullah SAW bersabda bermaksud: Sesiapa yang memakai pakaian yang berlebihlebihan, maka Allah akan memberikan pakaian kehinaan pada hari akhirat nanti. (Ahmad, Abu Daud, an-Nasaiy dan Ibnu Majah) 5. Lelaki, wanita berbeza Pakaian yang khusus untuk lelaki tidak boleh dipakai oleh wanita, begitu juga sebaliknya. Rasulullah SAW mengingatkan hal ini dengan tegas menerusi sabdanya yang bermaksud: Allah mengutuk wanita yang meniru pakaian dan sikap lelaki, dan lelaki yang meniru pakaian dan sikap perempuan. (Bukhari dan Muslim) Baginda juga bersabda bermaksud: Allah melaknat lelaki berpakaian wanita atau Pakaian Murah Muslim dan wanita berpakaian lelaki. (Abu Daud dan Al-Hakim).

15

6. Larangan pakai sutera Islam mengharamkan kaum lelaki memakai sutera. Rasulullah SAW bersabda bermaksud: Janganlah kamu memakai sutera, sesungguhnya orang yang memakainya di dunia tidak dapat memakainya di akhirat. (Muttafaq alaih) 7. Melabuhkan pakaian Tudung yang seharusnya dipakai sesuai kehendak syarak Wanita Muslimah yaitu bagi menutupi kepala dan rambut, tengkuk atau leher dan juga dada. Allah berfirman bermaksud: Wahai Nabi, katakanlah (suruhlah) isteri-isteri dan anak-anak perempuanmu serta Wanita Muslimah beriman, supaya mereka melabuhkan pakaiannya bagi menutup seluruh tubuhnya (semasa mereka keluar); cara yang demikian lebih sesuai untuk mereka dikenal (sebagai perempuan yang baik-baik) maka dengan itu mereka tidak diganggu. Dan (ingatlah) Allah adalah Maha Pengampun dan Maha Penyayang. (al-Ahzab:59) 8. Memilih warna sesuai Warna-warna lembut termasuk putih kerana ia nampak bersih dan warna Pakaian Muslim ini sangat disenangi dan sering menjadi pilihan Rasulullah SAW. Baginda bersabda bermaksud: Pakailah Pakaian Muslim Putih kerana ia lebih baik, dan kafankan mayat kamu dengannya (kain putih). (an-Nasaie dan al-Hakim).

3.

Faktor yang Berpengaruh Terhadap Akhlak Seseorang.

Akhlak Pribadi seseorang tidaklah selalu baik. Karena pada dasarnya akhlak seseorang itu ada dua macam yaitu akhlak baik dan aklak buruk. Ada juga akhlak pribadi seseorang yang baik kemudian dapat berubah menjadi buruk karena iman seseorang yang kurang kuat dan terpengaruh oleh beberapa faktor dari luar diantaranya : a. Faktor Lingkungan Jika kita hidup dalam lingkunga yang bukan kaum muslim, yang keseharianya masyarakatnya berbuat maksiat, maka seseorang terkadang imannya akan goyah. Oleh karena itu iman yang kuat dibutuhkan oleh kaum muslim. Dan sebaiknya berhati-hatilah dalam memilih lingkungan.

b.

Faktor teman Teman dapat mempengaruhi akhlak seseorang ibaratnnya jika kita dekat dengan penjual

parfum maka kita akan harum, dan jika kita dekat dengan penjual tembakau maka kita akan bau tembakau jadi pada intinya teman dapat mempengaruhi akhlak seseorang. Oleh karena

16

itu kita harus pandai-pandai dalam bergaul agar akhlak kita tidak terpengaruh kepada orang lain. Tentunya akhlak yang tidak baik.

c.

Faktor intern Yaitu faktor yang timbul dari dalam diri manusia itu sendiri. Adapan yang termasuk

dalam faktor intern adalah sebagai berikut : Gharizah atau naluri (instink) Menurut Prof. Dr. Ahmad Amin gharizah adalah suatup embawaan yang menyebabkan seseorang itu dapat berbuat apa yangdi kehendakinya tanpa lebih dahulu melakukan apa yang akandi perbuatnya untuk mengerjakan perbuatan ini. Oleh karena ada beberapa cara agar akhlak pribadi seseorang terbentuk baik diantaranya sebagai berikut : a. b. c. d. e. f. g. h. i. j. k. l. Akidah (Keyakinan) Yang Benar Berdoa kepada Allah SWT Mujahadah (Perjuangan) Muhasabah (Intropeksi Diri ) Tafakkur (Merenung) Dampak positif dari Akhlak Mulia Melihat dampak negatif dari akhlak tercela Jangan Pernah Berputus asa Bercita cita yang Tinggi Berpaling dari orang-orang yang bodoh (Jahil) Terbuka dengan Kritikan dan Saran Bersahabat dengan orang memiliki akhlak mulia Membaca Buku-buku tentang akhlak

17

BAB III PENUTUP

Akhlak pribadi terhadap diri sendiri meliputi kewajiban terhadap dirinya disertai dengan larangan merusak, meminasakan dan menganiyaya diri sendiri baik secara jasmani maupun secara rohani. Akhlak pribadi seseorang itu ada dua macam yaitu akhlak pribadi yang baik dan akhlak pribadi yang buruk. Aklak pribadi yang baik misalnya sidiq, iffah, amanah, mujahadah, istiqomah, sajah, tawadhu, malu, dan lain sebagainya. Akhlak pribadi yang buruk misalnya suka berbohong, berkhianat, pantang menyerah tidak tau mali dan lain sebagainya. Ada beberapa faktor yang mempengaruhi akhlak pribadi seseorang yaitu antara lain, faktor intern yaitu faktor yang mempengaruhi dalam diri sendiri, faktor ekstern yaitu faktor dari luar baik dari keluarga, kelpompok, sahabat ataupun masyarakat. Oleh karena itu agar sifat pribadi seseorang muslim selalu terjaga dengan baik ada beberapa cara agar akhlak pribadi seseorang terbentuk baik diantaranya sebagai berikut : Akidah (Keyakinan) Yang Benar, Berdoa kepada Allah SWT, Mujahadah (Perjuangan), Muhasabah (Intropeksi Diri ), Tafakkur (Merenung) Dampak positif dari Akhlak Mulia, Melihat dampak negatif dari akhlak tercela , Jangan Pernah Berputus asa, Bercita cita yang Tinggi, Berpaling dari orang-orang yang bodoh (Jahil) dan lain sebagainya

18

DAFTAR PUSTAKA

Ilyas, Yunahar., 2009. Kurnia Akhlak. Yogyakarta : Pustaka Pelajar offset. Asmaran, 1992. Pengantar Studi Akhlak. Jakarta : Rajawali Citra Pers. Darma. 2010. Akhalak pribadi. Tersedia: http://dafiyoe.blogspot.com/2010/11/akhlakpribadi.html di akses pada tanggal 20 Desember 2013 pukul 19.00 WIB. http://elearning.gunadarma.ac.id/docmodul/agama_islam/bab5-akhlak.pdf di akses pada tanggal 25 Desember 2013 pada pukul 15.00 WIB.

19