Anda di halaman 1dari 15

PERANCANGAN SISTEM RESERVASI TIKET ONLINE TRIJAYA TOUR DAN TRAVEL AGENT

NASKAH PUBLIKASI

diajukan oleh Pande Komang Sucita Dewi 06.12.1694

kepada SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER AMIKOM YOGYAKARTA 2009

Online Ticket Reservation System Trijaya Tour and Travel Agents Perancangan Sistem Reservasi Tiket Online Trijaya Tour Dan Travel Agent Pande Komang Sucita Dewi Jurusan Sistem Informasi STMIK AMIKOM YOGYAKARTA

ABSTRACT E-ticket or electronic ticketing is a way to document the sales process from the customer's travel activities without having to spend valuable document physical or paper ticket. All information about the electronic ticketing system and stored digitally in a computer owned by a company service ticket seller. Booking tickets online or E-Ticketing usual we meet at the airline. By copying the concept of online ticket booking on airline flights, authors try to create a system that has the same concept for a bus ticket booking service. With this system the company is expected to be able to grow, and can serve customers with the maximum, and further increase the company's performance. Keywords : e-ticketing, bus ticket, booking

1.

Pendahuluan

Trijaya Tour & Travel Agent sebelumnya memiliki banyak kasus dengan pelanggan. Pelanggan hanya datang untuk membeli tiket pesawat dan travel, sedangkan perusahaan juga menyediakan jasa pembelian untuk tiket bus. Minimnya pembelian tiket bus membuat pendapatan perusahaan tidak maksimal. Untuk memaksimalkan pendapatan perusahaan perlu dibangun suatu sistem yang dapat menarik perhatian pelanggan, dan membuat konsumen setia dengan agent. Pemesanan tiket secara online atau E-Ticketing biasa kita jumpai pada maskapai penerbangan. Dengan mencontoh konsep dari pemesanan tiket online pada maskapai penerbangan, penyusun berusaha membuat suatu sistem yang memiliki konsep sama untuk pelayanan pemesanan tiket untuk bus. Dengan sistem tersebut diharapkan perusahaan mampu berkembang, dan dapat melayani konsumen dengan maksimal, dan kinerja perusahaan lebih meningkat. 2. 2.1 Landasan Teori Definisi Sistem Secara sederhana sistem dapat diartikan sebagai suatu kumpulan atau himpunan dari unsur atau variabel-variabel yang saling terorganisasi, saling berinteraksi, dan saling bergantung sama lain. Murdick dan Ross (1933) mendefinisikan sistem sebagai seperangkat elemen yang digabungkan satu dengan yang lainnya untuk suatu tujuan bersama. Sementara, definisi sistem dalam kamus Websters Unbriged adalah elemen-elemen yang saling berhubungan dan membentuk satu kesatuan organisasi. 2.2 Konsep Dasar Sistem Informasi adalah pengetahuan yang didapatkan dari pembelajaran, pengalaman, atau instruksi. Namun demikian istilah ini memiliki banyak arti tergantung pada konteksnya, dan secara umum berhubungan erat dengan konsep seperti arti, pengetahuan, negentropy, komunikasi, kebenaran, representasi, dan rangsangan mental. Dalam beberapa hal pengetahuan tentang peristiwa-peristiwa tertentu atau situasi yang telah dikumpulkan atau diterima melalui proses komunikasi, pengumpulan intelejen, ataupun didapatkan dari berita juga dinamakan informasi. Informasi yang berupa koleksi data dan fakta seringkali dinamakan informasi statistik. Dalam bidang ilmu computer informasi adalah data yang disimpan, diproses, atau ditransmisikan. Penelitian ini memfokuskan pada definisi informasi sebagai pengetahuan yang didapatkan dari pembelajaran, pengalaman, atau instruksi dan alirannya.

2.3

Karakteristik Sistem Untuk memahami atau mengembangkan suatu sistem, maka perlu membedakan

unsur-unsur dari sistem yang membentuknya. Adapun karakteristik yang dapat membedakan suatu sistem adalah sebagai berikut: 1. Batasan Penggambaran dari suatu elemen atau unsur mana yang termasuk di dalam sistem dan nama yang di luar sistem. 2. Lingkungan Segala sesuatu di luar sistem, lingkungan yang menyediakan asumsi, kendala, dan input terhadap suatu sistem. 3. Masukan Sumber daya (data, bahan baku, peralatan, energi) dari lingkungan yang dikonsumsi dan di manipulasi oleh suatu sistem. 4. Keluaran Sumber daya atau produk (informasi, laporan, dokumen, tampilan, layer komputer, barang jadi) yang disediakan untuk lingkungan sistem oleh kegiatan dalam suatu sistem. 5. Komponen Kegiatan-kegiatan atau proses dalam suatu sistem yang mentraformasikan input menjadi bentuk setengah jadi (output). Komponen ini bisa merupakan subsistem dari sebuah sistem. 6. Penghubung Tempat di mana komponen atau sistem dan lingkungannya bertemu atau berinteraksi. 7. Penyimpanan Area yang dikuasai dan digunakan untuk penyimpanan sementara dan tetap dari informasi, energi, bahan baku, dan sebagainya. Penyimpanan merupakan suatu media penyangga di antara komponen tersebut bekerja dengan berbagai tingkatan yang ada dan memungkinkan komponen yang berbeda dari berbagai data yang sama.

3.

Analisis Perancangan Sistem Definisi analisis sistem adalah penguraian dari suatu sistem informasi yang utuh

ke dalam bagian-bagian komponennya dengan maksud untuk mengidentifikasikan dan mengevaluasi permasalahan, kesempatan, hambatan yang terjadi dan kebutuhan yang diharapkan sehingga dapat diusulkan perbaikan. Tahap analisis dilakukan setelah tahap perencanaan sistem dan sebelum tahap desain sistem. Tahap ini merupakan tahap yang kritis dan sangat penting, karena kesalahan dalam tahap ini menyebabkan kesalahan pada tahap selanjutnya. 3.1 Analisis Kelemahan Sistem Analisis memiliki tugas mendefinisikan masalah sistem, melakukan studi kelayakan, dan menganalisis kebutuhan sistem yang akan dibangun. Dengan mengembangkan sistem menggunakan Php & MySql penyusun akan menganalisa sistem dengan menggunakan analisis SWOT 1) Kekuatan (Strenght) Adapun kekuatan dari Trijaya Tour & Travel Agent sendiri adalah sudah banyaknya pelanggan yang mengenal teknologi komputer. Khususnya pelanggan Trijaya Tour & Travel Agent berasal dari kalangan mahasiswa yang sudah biasa menggunakan aplikasi komputer di kehidupan sehari-hari. Selain itu ketersediaan teknologi informasi pada masa ini sudah sangat memadai dan memungkinkan pelanggan dapat mengakses internet kapanpun dan dimanapun. 2) Kelemahan (Weakness) Kurangnya informasi yang disediakan trijaya tentang armada bus dan cara pemesanan tiket. Belum adanya media E-ticket pada pemesanan tiket bus. Hal ini menyebabkan kurang maksimalnya pelayanan terhadap pemesanan tiket bus. 3) Peluang ( Opportunity ) Semakin berkembangnya era teknologi informasi komputer di masa ini merupakan sebuah peluang untuk melakukan bisnis di bidang pememasan tiket secara online. Dengan peluang tersebut memungkinkan untuk memaksimalkan pendapatan perusahaan.

4)

Ancaman( Thread ) Kinerja dari perusahaan dan karyawan harus ditingkatkan. Bergantung daru usaha perusahaan untuk meningkatkan kualitas, sehingga bisa mengatasi persaingan.

4. 4.1

Hasil Penelitian dan Pembahasan Pengertian Implementasi Tahap implementasi sistem (System Implementation) adalah tahap meletakkan

sistem upaya siap dioperasikan. Tahap implementasi sistem terdiri dari langkah-langkah sebagai berikut : 1. Menerapkan rencana implementasi 2. Melakukan kegiatan implementasi 3. Tindak lanjut implementasi 4.2 Rencana Implementasi Supaya kegiatan implementasi dapat beroperasi sesuai dengan yang diterapkan, maka perlu jadwal rencana kegiatan implementasi. Dengan demikian, rencana implementasi merupakan kegiatan awal dari tahap implementasi sistem. Rencana implementasi dimaksudkan untuk mengatur biaya dan waktu. 4.3 Kegiatan Implementasi Kegiatan implementasi dilakukan dengan dasar kegiatan yang telah direncanakan dalam kegiatan implementasi antara lain sebagai berikut : 1. Pengetesan Program. 2. Pengetesan sistem. 3. Instalasi Hardware dan Software 4. Pemilihan dan pelatihan personil 5. Konversi sistem 1) Pengetesan Program

Sebelum program diterapkan, maka program harus bebas dari kesalahan-kesalahan. Oleh karena itu program harus ditest untuk menemukan kesalahan-kesalahan yang mungkin terjadi. . Pada pengetesan program, masing-masing program yang telah berjalan dengan benar dan baik bukan berarti program tersebut juga akan dapat berjalan dengan program lainnya dalam sistem dengan baik. Kumpulan dari semua program yang telah diintegrasikan perlu dites kembali untuk melihat apakah suatu program dapat menerima input data dengan baik, dapat memprosesnya dengan baik dan dapat

memberikan output kepada program yang lainnya. Kesalahan dari program yang terjadi adalah sebagai berikut : 1. Kesalahan kode pemrograman (syntax error) Kesalahan ini terjadi jika kode program yang ditulis tidak sesuai dengan prosedur penulisannya. Kesalahan ini relatif mudah ditemukan dan diperbaiki, karena compiler akan member tahu letak dan sebab kesalahannya sewaktu program dikompilasi. 2. Kesalahan Proses (run time error) Kesalahan ini terjadi pada saat program executable dijalankan. Kesalahan ini menyebabkan program berhenti sebelum waktunya selesai karena kompiler menemukan kondisi yang belum terpenuhi dan tidak layak untuk dikerjakan. 3. Kesalahan logika (logical error) Kesalahan ini terjadi pada logika program yang dibuat. Kesalahan ini sulit ditemukan, karena tidak ada pemberitahuan mengenai kesalahannya dan tetap akan didapatkan hasilnya hasil proses program, tetapi hasilnya salah. Kesalahan ini merupakan kesalahan yang berbahaya, karena bila tidak disadari dan tidak ditemukan, hasil yang salah dapat menyesatkan bagi yang menggunakannya.

2)

Pengetesan Sistem Pengetesan sistem biasanya dilakukan setelah pengetesan program.

Pengetesan sistem dilakukan untuk memeriksa kekompakkan antar komponen sistem yang diimplementasi. Tujuan utama dari pengetesan ini adalah untuk memastikan bahwa elemen-elemen atau komponen-komponen telah berfungsi sesuai dengan yang diharapkan. Pengetesan perlu dilakukan untuk mencari kesalahan-kesalahan atau kelemahan-kelemahan yang mungkin masih terjadi. Secara spesifik beberapa kegiatan terhadap pengetesan sistem meliputi pengetesan input data, simpan dan edit data, hapus data dan output (laporan). 3) Instalasi Hardware dan Software a. Instalasi Hardware Hardware atau perangkat keras yang digunakan dalam Perancangan Sistem Reservasi Tiket Online Trijaya Tour Dan Travel Agent ini seperti yang telah tercantum pada sub bab kebutuhan non fungsional pada bab analisis

dan perancangan sistem. Instalansinya dilakukan oleh pemasar atau toko komputer pada saat pembelian perangkat keras. b. Instalasi Software Software atau perangkat lunak dalam hal ini adalah program aplikasi hasil pengkodean yang merupakan sebuah sistem yang baru yaitu Perancangan Sistem Reservasi Tiket Online Trijaya Tour Dan Travel Agent . Untuk instalasi software penulis membedakan menjadi dua proses yaitu, Instalasi Aplikasi Sistem Reservasi dan Instalasi database Trijaya Tour dan Travel Agent. 1. Instalasi Aplikasi Sistem Reservasi a) Masukkan CD yang berisi program Aplikasi Sistem Reservasi ke dalam CD ROM komputer yang akan program tersebut. b) Jalankan file setup.exe yang ada pada CD melalui menu run dengan mengetikkan setup.exeatau dari windows explorer double click file setup.exe. c) Ikuti semua petunjuk dan langkah-langkah yang ditampilkan selama proses instalasi, tunggu sampai proses instalasi selesai.

2. Instalasi Database Trijaya Tour dan Travel Agent a) Instalasi Xampp dan Adobe Flex , ikuti semua petunjuk dan langkah-langkah yang ditampilkan selama proses instalasi, tunggu sampai instalasi selesai. b) Selanjutnya tinggal mengattach Database Sistem Reservasi tadi melalui PHPmyAdmin > Mengimport database dari folder > klik Go Database tadi (file database sudah ikut terinstall sewaktu menginstall program aplikasi C:\Program Files\pemesananonline\ Database\). Setelah 4) menemukan Database PemesananOnlline cari yang

berekstensi .mdf Klik Ok. Pemilihan dan Pelatihan Personil Manusia merupakan faktor yang sangat penting dalam sistem informasi. Jika sistem informasi inging sukses, maka personil-personil yang terlibat harus diberi pengertian dan pengetahuan yang cukup tentang sistem informasi dan posisi serta tugas mereka

Pemilihan Personil Personil yang dipilih dapat berasal dari dua sumber, yaitu karyawan-karyawan

yang telah ada di perusahaan atau calon karyawan dari luar perusahaan. Personil yang dipilih untuk mengoperasikan sistem ini adalah karyawan lama Trijaya Tour dan Travel Agent dengan beberapa pertimbangan, yaitu : 1) Karyawan yang sudah ada / karyawan lama biasanya lebih memahami opersai dari perusahaan sehingga tidak membutuhkan waktu yang lama untuk beradaptasi dengan sistem yang baru di bangung 2) Mentransfer karyawan yang sudah ada ke posisi baru umumnya lebih mudah dibandingkan dengan merekrut karyawan baru dari luar Pelatihan Personil Personil-personil yang akan menduduki posisi baru perlu dilatih untuk hal-hal yang mereka belum memahaminya. John Burch dan Gary Grudnitski membedakan antara pelatihan (training) dan pendidikan (education). Pelatihan dimaksudkan untuk personil-personil operasi. Personil yang masuk kategori ini adalah personil-personil yang akan mengoperasikan sistem, yaitu mereka yang terlibat dalam tugas mempersiapkan input, memproses data, mengoperasikan sistem, merawat dan menjaga sistem. Pendidikan dimaksudkan untuk pemakai informasi. Personil yang masuk dalam kategori ini adalah personil-personil di area fungsi lain yang akan menggunakan sistem , seperti misalnya salesman, akuntan, manajer produksi dan lain sebagainya. Ada beberapa pendekatan yang dapat dilakukan untuk melakukan pelatihan dan pendidikan , yaitu : 1) Ceramah Pendekatan ini memungkinkan pemberi ceramah untuk memberikan pendidikan kepada beberapa orang sekaligus pada saat yang sama. Pendekatan ini baik jika personil-personil yang mengikutinya cukup banyak dan mempunyai tugas yang seragam dan tingkat pendidikan yang setingkat. 2) Pelatihan prosedural (procedural training) Pendekatan ini menyediakan kepada masing-masing personil dengan prosedurprosedur tertulis yang menjelaskan kegiatan masing-masing personil tersebut.
1 2 1

John Burch, Gary Grudnitski, Information Systems, Theory and Practice (Edisi keempat; New York: John Wiley & Sons, 1986), hal. 605-606.
2

John Burch, Gary Grudnitski, Ibid, hal. 606-607

Personil dapat mengajukan pertanyaan-pertanyaan baik secara berkelompok atau secara perseorangan tentang tugas-tugasnya di prosedur tertulis. 3) Pelatihan tutorial (tutorial training) Pendekatan pelatihan ini ditujukan untuk masing-masing personil secara tatap muka. Pendekatan ini baik untuk tugas-tugas yang rumit dan vital yang membutuhkan bimbingan langsung 4) Simulasi (simulation) Pendekatan pelatihan ini dilakukan dengan membuat suatu simulasi yang menwakili lingkungan kerja personil. 5) Latihan langsung di pekerjaan (on-the-job-training) Latihan langsung di perkejaan dilakukan dengan meletakkan personil langsung pada posisi pekerjaannya. Personil-personil yang dilatih diberi penjelasanpenjelasan dan instruksi-instruksi tentang apa yang harus dikerjakannya dan bagaimana harus mengerjakannya yang langsung dipraktekkan pada situasi kerja yang sebenarnya. Pendekatan yang akan dipakai dalam pelatihan kepada personilpersonil yang akan menggunakan sistem baru ini pada Toko Raos Pisan adalah pelatihan prosedural dan latihan langsung di pekerjaan

5)

Konversi Sistem Konversi sistem dilakukan setelah kegiatan pengetesan sistem selesai dengan

hasil baik, tanpa ada masalah pada sistem yang baru. Konversi sistem merupakan proses untuk meletakkan sistem baru supaya siap digunakan dan diharapkan sistem baru dapat menggantikan proses sistem yang lama. Konversi sistem ini dilakukan dalam jangka waktu dua bulan. Data-data yang ada pada sistem penjualan dikonversi kedalam sistem baru. Pelaksanaan konversi pada Trijaya Tour dan Travel Agent akan dilakukan secara parallel, artinya konversi dilakukan dengan mengoperasikan sistem yang baru seiring dengan masa pengenalan antara karyawan (personil) yang sudah terbiasa menggunakan sistem manual dengan waktu yang telah ditetapkan. Kedua sistem ini dioperasikan secara bersama-sama untuk meyakinkan bahwa sistem yang baru benar-benar beroperasi dengan sukses sebelum sistem yang lama dihentikan, walaupun terdapat kelemahan pada besarnya biaya yang dikeluarkan untuk menjalankan dua buah sistem secara bersamaan, tetapi mempunyai keuntungan yaitu proteksi yang tinggi kepada organisasi terhadap kegagalan sistem yang baru.

Tahap Konversi sistem dari sistem yang lama ke sistem yang baru dapat dilakukan dengan langkah-langkah sebagai berikut : a. Konversi dokumen dasar. Sistem informasi merupakan sistem yang banyak menggunakan dokumen dasar. Dokumen dasar merupakan bukti dari transaksi dan berisi dengan data transaksi yang terjadi sehingga dokumen dasar pada sistem lama harus di konversikan kedalam dokumen dasar yang baru di sistem baru. Data di dokumen dasar merupakan sumber input bagi sistem informasi. Jika dokumen dasar ini diganti, maka dokumen dasar yang lama sudah tidak sesuai lagi dengan input sistem informasi, sehingga dokumen dasar yang baru harus sudah digunakan. b. Konversi file dari data di catatan manual ke file komputer. Di karenakan Trijaya Tour dan Travel Agent masih menggunakan sistem yang manual, maka semua data yang di perlukan yang sebelumnya dicatat dicatatan manual atau masih tercatat di dokumen dasar perlu dikonversikan ke file komputer. Cara konversi ini hanya dapat dilakukan secara manual, yaitu dengan cara memasukkan data tersebut menggunakan alat input. c. Mengoperasikan Sistem Setelah semua dokumen dasar siap digunakan dan semua data yang diperlukan sudah terekam di file baru, sistem yang baru dapat mulai dijalankan atau dioperasikan. 5. 5.1 Kesimpulan Kesimpulan Setelah melalui semua tahapan penelitian didapatkan bahwa untuk merancang suatu sistem reservasi tiket berbasis web ini agar dapat dimanfaatkan oleh Trijaya Tour & Travel Agent sebagai sarana pendukung pelayanan terhadap pelanggan adalah melalui tahapan identifikasi masalah, analisis, perancangan, implementasi dan uji coba sistem. Kesimpulan dari penelitian ini adalah sebagai berikut: 1. Website e-ticketing memudahkan konsumen dalam informasi armada bus dan pemesanan tiket. 2. Website ini mampu mempermudah pihak Trijaya Tour Travel dalam pengelolaan data bus, pemesanan dan data konsumen. 3. Mempermudah masyarakat dalam memperoleh informasi dan pemesanan tiket karena informasi dapat segera disampaikan dan diperbaharui sehingga tidak ada kesulitan dalam update data serta kemudahan menambah dan edit data.

4. Mempermudah Masyarakat luas untuk memperoleh informasi dari Agent Triajaya Tour & Travel. Memperkenalkan cara pemesanan barang melalui media internet sehingga lebih menghemat waktu dan lebih efisien.

5.2

Saran Setelah mengevaluasi laporan skripsi ini, penulis berharap skripsi ini dapat

dikembangkan lebih lanjut dengan saran-saran pengembangan sebagai berikut : 1. Untuk penelitian e-ticketing selanjutnya dapat dikembangkan sebuah sistem pemesanan yang mampu menangani pembayaran pemesanan secara online baik transfer rekening atau paypal. 2. Untuk pengembangan selanjutnya dapat diberikan promo tiket secara berkala seperti newsletter.

6.

Daftar Pustaka

Prihatna, Henky. 2005. Kiat Praktis menjadi web master professional. Jakarta :Elex Media Komputindo. Purnama, Budi. 2001. 36 jam belajar computer. Microsoft Internet Explore. PT. Alex Media Computindo hal 3. Syahfrizal, Melwin. 2005. Pengantar Jaringan Komputer. Yogyakarta : Andi. Rudyanto, Arief M. 2006. Pemrograman Basis Data Menggunakan Transact-SQL dengan Microsoft SQL Server 2000. Yogyakarta : Andi. Susilo, Budi. 2010. Mahir Pemrograman Web Dengan Adobe Flex. Yogyakarta : Andi http://id.wikipedia.org/wiki/Informasi diakses pada tanggal 18 Mei 2010 http://id.wikipedia.org/wiki/Sistem_Informasi diakses pada tanggal 18 Mei 2010 http://id.wikipedia.org/wiki/SQL diakses pada tanggal 18 Mei 2010 http://silvidwimanitik.blogdetik.com/ diakses pada tanggal 29 Oktober 2010 www.co.cc diaksses pada tanggal 22 Januari 2011 www.dijaminmurah.com diakses pada tanggal 22 januaru 2011