Anda di halaman 1dari 28

1

MEKANIKA TANAH II


AIR TANAH
Air tanah adalah sebagai air yang terdapat dibawah permukaan bumi. Sumber
utamanya air hujan yang meresap kebawah melewati ruangan pori diantara butiran tanah. Air
sangat berpengaruh pada sifat-sifat teknis tanah, khususnya tanah berbutir halus. Demikian
juga air merupakan faktor yang sangat penting dalam masalah-masalah seperti
:penurunan,stabilitas pondasi,stabilitas lereng, dll.
Pada lapisan tanah terdapat tiga zone penting yaitu : zone jenuh air, zone kapiler, dan
zone jenuh sebagian. Pada zone jenuh atau zone dibawah muka air tanah, air mengisi seluruh
rongga-rongga. Pada zone ini tanah dianggap dalam keadaan jenuh sempurna. Batas atas dari
zone jenuh adalh permukan air tanah atau freatis. Zone kapiler terletak diatas zone jenuh.
Ketebalan zone ini tergantung dari macam tanah, akibatnya air mengalami isapan atau
tekanan negative. Zone tak jenuh yang berkedudukan paling atas, adalh zone dekat
permukaan tanah dimana air dipengaruhi oleh penguapan sinar matahari dan akar-akar
tumbuh-tumbuhan.

PERMEABILITAS
Didefinisikan sebagai sifat bahan berpori yang memungkinkan aliran rembesan dari
cairan yang berupa air atau minyak mengalir lewat rongga pori. Untuk tanah, Permeabilitas
dilukiskan sebagai sifat tanah yang mengalirkan air melalui rongga pori tanah. Didalam
tanah,sifat aliran mungkin laminar atau turbulen. Tahanan terhadap aliran bergantung pada
jenis tanah, ukuran butiran, bentuk butiran, rapat massa, serta bentuk geometri rongga pori.
Temperatur juga sangat mempengaruhi tahanan aliran (kekentalan dan tegangan permukaan.

Aliran Air Dalam Tanah
Tinggi energi total (total Head) adalah tinggi energi elevasi atau Elevation Head(z)
ditambah tinggi energi tekanan atau pressure Head (h) yaitu Ketinggian kolom air h
A
atau
h
B
Didalam pipa diukur dalam millimeter atau meter diatas titiknya.
Tekanan hidrostatis bergantung pada kedalaman suatu titik dibawah muka air tanah.
Untuk mengetahui besar tekanan air pori, Teorema Bernaulli dapat diterapkan. Menurut
Bernaulli, tinggi energi total (total Head) pada suatu titik dapat dinyatakan oleh persamaan :
2

h = z
g
v
w
p
+ +
2
2


Dengan :
h = tinggi energi total (total head)(m)
p/
w
= tinggi energi tekanan (pressure head) (m)
p = tekanan air (t/m
2
,kN/m
2
)
v
2
/2g = tinggi energi kecepatan (velocity head) (m)
v = kecepatan air (m/det)

w
= berat volume air (t/m
3
,kN/m
3
)
g = percepatan gravitasi (m/dt
2
)
z = tinggi energi elavasi (m)

Karena kecepatan renbesan didalam tanah sangat kecil,maka tinggi energi kecepatan
dalam suku persamaan Bernoulli dapat diabaikan.Sehingga persamaan tinggi energi total
menjadi :

h = z
w
p
+


Untuk menghitung debit rembesan lewat tanah pada kondisi tertentu, di tinjau
kondisi tanah.

Hukum Darcy
Darcy (1956), mengusulkan hubungan antara kecepatan dan gradient hidrolik
sebagai berikut :

v = ki

Dengan :
v = Kecepatan air (cm/det)
i = Gradien hidrolik
k = Koefisien permeabilitas (cm/det)


3

Debit rembesan (q)dinyatakan dalam persamaan :

q = kiA

Koefisien permeabilitas (k) mempunyai satuan yang sama dengan kecepatan cm/det
atau mm/det. Yaitu menunjukkan ukuran tahanan tanah terhadap air, bila pengaruh
sifat-sifatya dimasukkan, Maka :

k (cm/det) =

g k
w

Dengan :
K = koefisien absolute (cm
2
), tergantung dari sifat butiran tanah
w
= Rapat massa air (g/cm
3
)
= koefisien kekentalan air (g/cm.det)
g = percepatan gravitasi ( cm/det
2
)

Uji Permeabilitas Di Laboratorium
Ada empat macam pengujian untuk menentukan koefisien permeabilitas
dilaboratorium, yaitu :
a). Uji tinggi energi tetap (Constant Head)
b). Uji tinggi energi turun (failing Head)
c). Penentuan secara tidak langsung dari uji konsolidasi
d). Penentuan secara tidak langsung dari uji kapiler horizontal

Uji Permeabilitas Di Lapangan

1. Uji Permeabilitas Dengan Menggunakan Sumur Uji
Cara pemompaan dari air sumur uji dapat dipakai untuk menentukan koefisien
permeabilitas (k) di lapangan.dalam cara ini,sebuah sumur digali danairnya di
pompa dengan debit air tertentu secara kontinu.permukaan penurunan yang telah
stabil yaitu garis penurunan muka air tanah yang terendah.

4

Jari-jari R dalam teori hidrolika sumuran di sebut jari-jari pengaruh kerucut
penurunan (radius of influence of the depression cone).Aliran air ke dalam sumur
merupakan aliran gravitasi,dimana muka air tanah mengalami tekanan
atmosfer.Debit pemompaan pada kondisi aliran yang telah stabil dinyatakan oleh
persamaan DARCY :

q = vA = kiA = k (dy/dx) A (m
3
/det)

Dengan :
v = Kecepatan aliran (m/det)
A = Luas aliran (m
2
)
i = dy/dx = gradient hidrolik
dy = ordinat kurva penurunan
dx = absis kurva penurunan

2. Uji Permeabilitas Pada Sumur Artesis
Air yang mengalir dipengaruhi oleh tekanan artesis.
Debit arah Radial :

q = kA
dx
dy

Dengan :
q = Debit arah radial (m
3
/det)
A = 2 = T Luas tegak lurus arah aliran (m
2
)
T = Tebal lapisan lolos air (m)
dy/dx = i = Gradien Hidrolik

3. Hitungan Koefisien Permeabilitas Secara Teoritis
Menurut Hagen dan Poiseuille,banyaknya aliran air dalam satuan waktu (q)
yang lewat pipa dengan jari-jari R,dapat dinyatakan dengan persamaan :

q = a R
S w
2
8



5

Dengan :
w = Berat volume air
= Koefisien kekentalan absolute
a = Luas penampang pipa
S = gradient hidrolik

Jari-jari hidrolik R
H
dari pipa kapiler dinyatakan dalam persamaan :

R
H
=
2 2
2
R
R
R
basah keliling
Luas
= =
t
t



REMBESAN
Rembesan yang akan dipelajari disini didasarkan pada analisis dua dimensi. Bila
tanah dianggap homogen dan isotropis, maka dalam bidang x-z hokum darcy dapat
dinyatakan sebagai berikut:

v
x
= ki
x
= -k
x
h
o
o

v
z
= ki
z
= -k
z
h
o
o


J aring Arus (Flow Net)
Sekelompok garis aliran dan garis ekipotensial disebut jaring arus (flow net).
Garis ekipotensial adalah garis-garis yang mempunyai tinggi energi potensial yang
sama (h konstan). Permeabilitas lapisan lolos air dianggap isotropis ( k
x
= k
1
= k ).

Tekanan Rembesan
Air pada keadaan statis didalam tanah, akan mengakibatkan tekanan hidrostatis
yang arahnya keatas (uplift). Akan tetapi, jika air mengalir lewat lapisan tanah, aliran
air akan mendesak partikel tanah sebesar tekanan rembesan hidrodinamis yang bekerja
menurut arah alirannya. Besarnya tekanan rembesan akan merupakan fungsi dari
gradient hidrolik.(i)
6

Pengaruh Tekanan Air Terhadap Stabilitas Tanah
Tekanan hidrodinamis mempunyai pengruh yang besar pada stabilitas tanah.
Tergantung pada arah aliran, tekanan hidrodinamis dapat dipengaruhi oleh berat volume
tanah.

Teori Kondisi Mengapung (Quick condition)
Telah disebutkan bahwa tekanan hidrodinamis dapat mengubah keseimbangan
lapisan tanah. Pada keadaan seimbang, besarnya gayayang bekeja dibawah W = sama
dengan gaya rembesan D =
w
i
c
, atau W-D = O
Dengan
c
i adalah gradient hidrolikkritis pada keseimbangan gaya diatas.
Besarnya berat tanah terendam air ,adalah :

W =
'
= ( 1-n )(
S
G - 1 )
W

'
=
w
S
e
G
.
1
1
+

(kN/m . t/m
3
)

Keamanan Bangunan Terhadap Bahaya Piping
Telah disebutkan bahwa bila tekanan rembesan keatas yang terjadi dalam tanah
sama dengan i
c
, maka tanah akan pada kondisi mengapung. Keadaan semacam ini juga
dapat berakibat terangkutnya butir-butir tanah halus, sehingga terjadi pipa-pipa didalam
tanah yang disebut Piping. Akibat pipa-pipa yang berbentuk rongga-rongga, dapat
mengakibatkan fondasi bangunan mengalami penurunan, hingga mengganggu stabilitas
bangunan. Faktor keamanan bangunan air terhadap bahaya piping, sebagai berikut :
SF =
e
e
i
i

Dengan i
e
adalah gradien keluar maksimum (maximum exit gradient ) dan i
e
=
w

Gradien keluar maksimum tersebut dapat ditentukan dari jarring arus dan
besarnya sama dengan tinggi energi antara garis ekipotensial terakhir, dan l adalah
panjang dari elemen aliran.
3
7

Lane (1935) menyelidiki keamanan struktur bendungan terhadap bahaya piping.
Panjang lintasan air melalui dasar bendungan dengan memprhatikan bahaya
pipingdihitung dengan cara pendekatan empiris, sebagai berikut :

L
W
=
V
h
L
L
E +
E
3



Dengan :
L
W
= Weighted creep distance
h
L E = Jumlah jarak horizontal menurut lintasan terpendek
v
L E = Jumlah jarak vertical menurut lintasan terpendek

Setelah weighted creep distance dihitung, weighted creep ratio (WCR)
dapat ditentukan dengan menggunakan persamaan :

WCR =
2 1
H H
L
W

E


PENGERTIAN DAN ANALISA TANAH ISOTROPIS DAN TANAH ANISOTROPIS

Tanah Homogen Isotropis
adalah tanah homogen yang mempunyai nilai k sama besar pada semua arah (kx = kz = ks).



8

Tanah Homogen Anisotropis
adalah tanah homogen yang memiliki nilai k tidak sama pada semua arah (kx / kz / ks).
Tergantung dari permeabilitasnya. Tanah diasumsikan anisotropik, walaupun
homogen. Sebagian besar lapisan tanah memang anisotropik, dengan koefisien permeabilitas
maksimum bila arah alirannya sejajar lapisan dan minimum bila arahnya tegak lurus lapisan.
Arah-arah aliran tersebut berturut-turut dinotasikan dengan x dan z, yaitu:



Dalam hal ini, bentuk umum dari hukum Darcy menjadi:

Demikian juga untuk suatu arah s, yang membentuk sudut dengan sumbu x, koefisien
permeabilitas didefinisikan dengan persamaan:

Sekarang:

yaitu:

Komponen-komponen kecepatan aliran juga dihubungkan sebagai berikut:

Oleh sebab itu:

Atau:

9

Berdasarkan bentuk umum dari hukum Darcy, persamaan kontinuitas dapat ditulis sebagai
berikut:

Atau


Substitusi:

persamaan kontinuitas menjadi:

yang merupakan persamaan kontinuitas untuk tanah isotropik pada bidang x, z.
Dengan demikian, menghasilkan suatu faktor skala pada sumbu x untuk
mentransformasikan daerah aliran anisotropik menjadi daerah aliran isotropik khalay, di
mana persamaan Laplace dapat berlaku. Bila jaringan aliran untuk daerah transformasi sudah
digambar, maka jaringan aliran untuk daerah sesungguhnya dapat digambar juga dengan
menggunakan kebalikan dari faktor skala di atas. Namun demikian, biasanya data yang
penting diperoleh dari penampang transformasi. Transformasi dapat juga dilaukan pada arah
z. Nilai koefisien permeabilitas yang berlaku pada penampang transformasi dinyatakan
sebagai koefisien isotropik ekivalen.

Pembuktian Persamaan di atas telah diberikan oleh Vreedenburgh. Adapun kebenaran dari
Persamaan ini dapat ditunjukkan dengan menggunakan sebuah elemen jaringan aliran yang
arah alirannya searah sumbu x. Elemen tersebut digambarkan dalam skala transformasi dan
dalam skala sesungguhnya. dengan arah transformasi sumbu x. Kecepatan aliran vx dapat
dinyatakan dalam k' (untuk penampang transformasi) atau kx (untuk penampang
sesungguhnya), yaitu:
10


di mana,


Jadi:

Biasanya arah mendatar (kx) mempunyai nilai terbesar dan arah vertikal (kz)
mempunyai nilai terkecil (kx / kz = 2-30).



Ellips akan berubah menjadi lingkaran, bila skala pada sumbu x ditransformasikan
menjadi x', sehingga :

atau


Faktor pembagi / faktor transformasi :


11

Maka dengan gambar konstruksi yang skalanya ditransformasikan, seolah-olah tanah
menjadi isotropis, yang mempunyai koefisien permeabilitas sama pada semua arah, disebut
koefisien permeabilitas efektif.



Tanah Heterogen Isotropis / Anisotropis
Untuk rembesan satu-dimensi dengan arah horisontal, garis-garis ekipotensial untuk
setiap lapisan adalah vertikal. Jika h1 dan h2 merupakan energi total di suatu titik pada
masing-masing lapisan di atas, maka pada suatu titik di garis batas lapisan, h1 = h2. Dengan
demikian, setiap garis vertikal yang melalui lapisan tersebut merupakan garis ekipotensial.
Oleh sebab itu, gradien hidrolik pada kedua lapisan tanah tersebut, dan pada ekivalen
lapisan tunggalnya, adalah sama. Gradien hidrolik yang sama ini dinotasikan dengan ix.

Aliran horisontal total per satuan waktu dinyatakan sebagai:



Untuk rembesan satu-dimensi vertikal, kecepatan aliran pada setiap lapisan dan pada lapisan
tunggal ekivalennya harus sama jika syarat kontinuitas dipenuhi. Maka:



di mana x i adalah gradien hidrolik rata-rata pada kedalaman lapisan (H1 + H2).
Sehingga:


12

Kehilangan tinggi energi total pada kedalaman (H1 + H2) sama dengan jumlah kehilangan
tinggi energi total pada setiap lapisan, yaitu:


Pernyataan yang sama untuk x k dan z k berlaku untuk berapa pun banyaknya jumlah
lapisan tanah. Selain itu dapat dilihat bahwa x k harus selalu lebih besar dari z k , sebab
rembesan lebih mudah terjadi searah dengan lapisan (searah sumbu x) daripada tegak lurus
lapisan (searah sumbu z).













Lapisan yang ada di atas muka air dianggap tidak berpengaruh terhadap nilai faktor
transformasi dan k efektif.





13

Kondisi Transfer
Kondisi transfer adalah keadaan di mana rembesan terjadi secara diagonal pada batas
antara dua lapisan tanah isotropik 1 dan 2 yang masing-masing memiliki koefisien
permeabilitas k1 dan k2. Dari Gambar 2.14 terlihat bahwa arah rembesan yang mencapai titik
B pada batas lapisan ABC membentuk sudut 1 terhadap garis normal di B. Kecepatan aliran
yang mencapai B adalah v1.
Komponen-komponen v1 adalah v1s untuk yang sejajar batas lapisan dan v1n untuk
yang tegak lurus batas lapisan. Arah rembesan yang meninggalkan titik B membentuk sudut
2 terhadap garis normal, dan kecepatan alirannya v2. Komponen-komponennya adalah v2s
dan v2n.
Untuk tanah 1 dan 2 berturut-turut:


Pada titik B,h1 = h2; maka:

Dengan diferensiasi terhadap s, (arah sepanjang batas lapisan):

jadi:

Untuk kontinuitas aliran melalui batas lapisan, komponen normal dari kecepatan aliran harus
sama, yaitu:

sehingga:

Dengan demikian didapat:

14


Persamaan ini menunjukkan perubahan arah garis aliran yang melewati titik B. Persamaan
ini berlaku untuk setiap garis aliran yang melalui batas lapisan.
Persamaan ini dapat ditulis sebagai berikut:



sehingga:



Maka


Bila perbandingan permeabilitas (k1/k2) lebih kecil dari 1/10, maka jaringan aliran pada
tanah dengan permeabilitas yang lebih tinggi mungkin tidak perlu ditinjau.






15

BENDUNGAN DARI TANAH YANG KEDAP AIR

Bendungan Urugan
Bendungan merupakan bangunan yang digunakan untuk membendung aliran air
sungai yang dimanfaatkan untuk keperluan hidup manusia atau menanggulangi bencana,
seperti banjir. Menurut Sosrodarsono (2002), bendungan urugan merupakan bendungan yang
dibangun dengan cara menimbunkan bahan-bahan, seperti: batu, krakal, krikil, pasir, dan
tanah, pada posisi tertentu dengan fungsi sebagai pengempang atau pengangkat permukaan
air yang terdapat di dalam waduk di udiknya.

Tipe-tipe Bendungan Urugan
Didasarkan pada ukuran butiran dari bahan timbunan yang digunakan, secara umum dapat
dibedakan 2 tipe bendungan urugan, yaitu:
a. Bendungan urugan batu (rock fill dam) disingkat dengan istilah bendungan batu.
b. Bendungan urugan tanah (earth fill dam) disingkat dengan istilah bendungan tanah.

Selain kedua jenis tersebut, terdapat pula bendungan urugan campuran, yaitu terdiri
dari urugan batu di bagian hilirnya yang berfungsi sebagai penyangga sedang, bagian
udiknya terdiri dari timbunan tanah yang disamping berfungsi sebagai penyangga tambahan,
terutama berfungsi sebagai tirai kedap air.
Ditinjau dari penempatan serta susunan bahan yang membentuk tubuh bendungan
untuk dapat memenuhi fungsinya dengan baik, maka bendungan urugan dapat digolongkan
dalam tiga tipe utama, yaitu:
a. Bendungan urugan homogen (bendungan homogen)
Bendungan urugan digolongkan tipe homogen, apabila bahan yang membentuk tubuh
bendungan terdiri dari tanah yang hampir sejenis dan gradasinya (susunan ukuran butirannya)
hampir seragam. Tubuh bendungan secara keseluruhannya berfungsi ganda, yaitu sebagai
bangunan penyangga dan sekaligus sebagai penahan rembesan air.

b. Bendungan urugan zonal (bendungan zonal)
Bendungan urugan digolongkan tipe zonal, apabila timbunan yang membentuk tubuh
bendungan terdiri dari batuan dengan gradasi (susunan ukuran butiran) yang berbeda-beda
dalam urutan-urutan pelapisan tertentu.
16

Pada bendungan ini sebagai penyangga terutama dibebankan pada timbunan yang
lulus air (zone lulus air), sedang penahan rembesan dibebankan pada timbunan yang kedap
air (zone kedap air).
Berdasarkan letak dan kedudukan dari zone kedap airnya, maka tipe ini masih dapat
dibedakan menjadi 3 yaitu:
1. Bendungan urugan zonal dengan tirai kedap air atau bendungan tirai (front core fill type
dam), ialah bendungan zonal dengan zone kedap air yang membentuk lereng udik bendungan
tersebut.
2. Bendungan urugan zonal dengan inti kedap air miring atau bendungan inti miring
(inclined-core fill type dam), bendungan zonal yang zone kedap airnya terletak di dalam
tubuh bendungan dan berkedudukan miring ke arah hilir.
3. Bendungan urugan zonal dengan inti kedap air tegak atau bendungan inti tegak (central-
core fill type dam), ialah bendungan zonal yang zone kedap airnya terletak di dalam tubuh
bendungan dengan kedudukan vertikal. Biasanya inti tersebut terletak di bidang tengah dari
tubuh bendungan.

c. Bendungan urugan bersekat (bendungan sekat).
Bendungan urugan digolongkan dalam tipe sekat (facing) apabila di lereng udik tubuh
bendungan dilapisi dengan sekat tidak lulus air (dengan kekedapan yang tinggi) seperti
lembaran baja tahan karat, beton aspal, lembaran beton bertulang, hamparan plastik, susunan
beton blok, dan lain-lain.

Karakteristik Bendungan Urugan
Dibandingkan dengan jenis-jenis lainnya, maka bendungan urugan mempunyai
keistimewaan-keistimewaan sebagai berikut:
a. Pembangunannya dapat dilakukan pada hampir pada semua kondisi geologi dan geografi
yang dijumpai
b. Bahan untuk tubuh bendungan dapat digunakan batuan yang terdapat di sekitar calon
bendungan.
Tetapi disamping itu, tipe ini juga memiliki kelemahan yang cukup berarti, yaitu tidak
mampu menahan limpasan diatas mercunya, dimana limpasan-limpasan yang terjadi dapat
menyebabkan longsoran-longsoran pada lereng hilir yang dapat mengakibatkan jebolnya
bendungan tersebut.
17

Beberapa karakteristik utama dari bendungan urugan, adalah sebagai berikut
(Sosrodarsono, 2002):
a. Bendungan urugan mempunyai alas yang luas, sehingga beban yang harus didukung oleh
pondasi bendungan persatuan unit luas biasanya kecil. Beban utama yang harus didukung
pondasi terdiri dari berat tubuh bendungan dan tekanan hidrostatis dari air dalam waduk.
Karena hal tersebut, maka bendungan urugan dapat dibangun di atas alur sungai yang
tersusun dari batuan sedimen dengan kemampuan daya dukung yang rendah asalkan
kekedapannya dapat diperbaiki sampai tingkat yang dikehendaki.
b. Bendungan urugan selalu dapat dibangun dengan menggunakan bahan batuan yang
terdapat di sekitar calon bendungan. Dibandingkan dengan jenis bendungan beton, yang
memerlukan bahan-bahan fabrikat seperti semen dalam jumlah besar dengan harga yang
tinggi dan didatangkan dari tempat yang jauh, maka bendungan urugan dalam hal ini
menunjukkan tendensi yang positif.
c. Dalam pembangunannya, bendungan urugan dapat dilakukan secara mekanis dengan
intensitas yang tinggi (full mechanized) dan karena banyaknya tipe-tipe peralatan yang
diproduksi, maka dapat dipilih peralatan yang cocok, sesuai dengan sifat-sifat bahan yang
akan digunakan serta kondisi lapangan pelaksanaannya.
d. Akan tetapi karena tubuh bendungan terdiri dari timbunan tanah atau timbunan batu yang
berkomposisi lepas, maka bahaya jebolnya bendungan umumnya disebabkan oleh hal-hal
berikut:
1. Longsoran yang terjadi baik pada lereng udik, maupun lereng hilir tubuh bendungan.
2. Terjadinya sufosi (erosi dalam atau piping) oleh gaya-gaya yang timbul dalam aliran
filtrasi yang terjadi dalam tubuh bendungan.
3. Suatu konstruksi yang kaku tidak diinginkan di dalam tubuh bendungan, karena konstruksi
tersebut tidak dapat mengikuti gerakan konsolidasi dari tubuh bendungan tersebut.
4. Proses pelaksanaan pembangunannya biasanya sangat peka terhadap pengaruh iklim.
Lebih-lebih pada bendungan tanah, dimana kelembaban optimum tertentu perlu
dipertahankan terutama pada saat pelaksanaan penimbunan dan pemadatannya.

Bagian-bagian Utama Bendungan Urugan
Dibandingkan dengan tipe bendungan yang lain, bagian atas bendung/mercu bendung
pada bendungan urugan tidak boleh dilalui oleh air sebab akan merusak bendung itu sendiri.
Selain itu bendungan urugan memiliki bagian-bagian yang serupa dengan tipe bendungan
yang lain, yaitu:
18

a. Tubuh bendung, pada bendungan urugan berupa timbunan tanah atau batu yang terdiri dari
zona kedap dan lolos air.
b. Waduk, merupakan tempat penampungan air sungai.
c. Pintu outlet, pintu pengeluaran air bendungan.
d. Peredam energi, berfungsi untuk meredam energi dari aliran air yang keluar dari
bendungan.
e. Pelimpah, berfungsi untuk melimpahkan air yang berlebihan, melebihi kapasitas waduk.
f. Intake, bangunan yang berfungsi untuk mengalirkan air menuju sawah yang akan diairi
dari bendungan.

Pelaksanaan Konstruksi Bendungan
Sebelum pembangunan bendungan dilakukan, dibangun terlebih dahulu bangunan-
bangunan pelengkap yang berupa bangunan sementara maupun bangunan tetap yang akan
termasuk dalam komposisi bendungan yang berfungsi untuk menghindarkan bagian
bangunan bendungan yang sedang dikerjakan dari aliran air sungai (Sosrodarsono, 2002).
Bangunan tersebut adalah:
1. Saluran pengelak, baik berupa saluran terbuka maupun saluran tertutup
2. Bendungan pengelak, yang dibangun di sebelah udik dan sebelah hilir calon bendungan
utama
3. Bangunan pelimpah banjir
4. Bangunan penyadap, dan lain-lain.
Dalam pelaksanaan konstruksi dipersiapkan sedemikian rupa, agar diperoleh suatu
urut-urutan pelaksanaan yang efektif dan efisien dan pelaksanaan konstruksi masing-masing
komponen tidak saling mengganggu. Secara umum pelaksanaan konstruksi bendungan
urugan adalah sebagai berikut (Sosrodarsono, 2002):
a. Pembuatan jaringan jalan-jalan pengangkutan bahan-bahan, dari tempat penggaliannya ke
tempat kedudukan calon bendungan dan jaringan jalan-jalan masuk lainnya.
b. Pembuatan base-camp, pool-pool kendaraan dan alat-alat besar, jaringan distribusi tenaga
dan fasilitas pelaksanaan konstruksi lainnya.
c. Pembuatan saluran pengelak baik berupa saluran terbuka maupun tertutup.
d. Pembuatan jaringan jalan pengangkutan bahan yang diperoleh setempat, untuk pembuatan
bendungan pengelak.
e. Pembuatan bendungan pengelak dan persiapan tempat-tempat penggalian bahan tanah,
pasir dan kerikil (borrow-pits) dan tempat-tempat penggalian batu (quarries).
19

f. Penggalian-penggalian pondasi bendungan dan pekerjaan-pekerjaan perbaikan pondasi
tersebut.
g. Penimbunan tubuh bendungan dan pembuatan bangunan pelengkap permanen, seperti
bangunan pelimpah banjir, bangunan penyadap, dan lain-lain.
h. Pelaksanaan pembuatan jalan-jalan untuk pelaksanaan penutupan alur sungai agar
alirannya pindah ke saluran pengelak.
i. Penutupan saluran pengelak, setelah pelaksanaan konstruksi bendungan selesai.

Analisa Kelayakan
Menurut Soeharto (1999), analisa/studi kelayakan merupakan pengkajian yang
bersifat menyeluruh dan mencoba menyoroti segala aspek kelayakan proyek atau investasi.
Disamping sifatnya yang menyeluruh, studi kelayakan harus dapat menyuguhkan hasil
analisis secara kuantitatif tentang manfaat yang akan diperoleh dibandingkan dengan sumber
daya yang diperlukan.
Analisa kelayakan mempunyai tujuan untuk memberikan bayangan atau pertimbangan
kepada pemilik proyek untuk menjalankan atau membatalkan proyek yang akan dijalankan.
Apabila dijalankan maka diharapkan akan mendapatkan manfaat sesuai dengan yang
diinginkan. Analisa kelayakan di lakukan sebelum rangkaian kegiatan pelaksanaan suatu
proyek dijalankan. Aspek-aspek yang ditinjau dalam analisa kelayakan, yaitu:
a. Aspek pemasaran
b. Aspek teknis
c. Aspek finansial dan ekonomi
d. Aspek penjadwalan dan pembiayaan
f. Aspek dampak lingkungan

Rembesan di Dalam Bendungan Tanah
Debit rembesan yang lewat badan bendungan dan lewat tanah dasar diperlukan untuk
mengetahui banyaknya air yang hilang. Tekanan air pori akibat rembesan diperlukan untuk
menganalisis pengaruhnya terhadap kestabilan lereng bendungan.
Hukum Dracy dapat digunakan untuk menghitung dabit rembesan yang melalui
struktur bendungan. Dalam perencanaan sebuah bendungan, perlu diperhatikan stabilitasnya
terhadap bahaya longsoran, erosi lereng dan kehilangan air akibat rembesan yang melalui
tubuh bendungan.

20

Penggambaran Garis Rembesan Secara Grafis
Jika bentuk dan posisi garis rembesan paling atas pada potongan melintang bendungan
diketahui, besarnya rembesan rembesan dapat dihitung. Bentuk garis rembesan , kecuali
dapat ditentukan secara analistis , dapat juga ditentukan secara grafis atau dari pengamatan
laboratorium dari sebuah model bendungan sebagai prototype, ataupun juga secara analogi
elektris.
Pengamatan menunjukkan bahwa garis rembesan yang melalui yang melalui bendungan
berbentuk kurva parabolis, akan tetapi penyimpangan kurva terjadi pada daerah hulu dan
hilirnya. Pengamatan secara grafis didasarkan pada sifat khusus dari kurva parabola.

Debit Rembesan Pada Bendungan Tanah Anisotropis
Jika permeabilitas tanah bahan bendungan anisotropis, untuk menghitung debit
rembesan, maka penampang bendungan harus lebih dulu ditranformasi. Seperti yang telah
dipelajari sebelumnya, nilai x
1
transformasi adalah ;

x
1
= X
k
k
x
z


Maka seluruh hitungan harus didasarkan pada gambartransformasinya, demikian
juga untuk koefisien permeabilitas ekivalen :

K =
z x
k k

Tampang bendungan tanah dan garis rembesannya.
1. Bendungan tanpa drainase.


21

2. Bendungan dengan drainasi horizontal.


3. Bendungan dengan drainasi vertikal.

4. Bendungan dengan drainasi bersudut tertentu.


5. bendungan komposit


22

Kulit dan filter mempunyai nilai k yang sangat besar dibanding nilai k dari inti
bendungan. Jika rembesan lewat 2 bahan tanah dengan nilai k yang berbeda (k2 > k1) dengan
nilai (k2/k1) > 10, maka pada hitungan rembesan / arah garis rembesan tanah dengan nilai k
yang besar (k2) dianggap udara / tidak ada.

BENTUK GARIS REMBESAN YANG PERTAMA

Cassagrande :
Garis rembesan yang pertama mempunyai bentuk dasar suatu parabola, dengan sedikit
penyimpangan di ujung dekat lereng hulu dan dekat lereng hilir.
Suatu parabola mempunyai:
1. Titik api F
2. Garis arah l pada sumbu X
3. Parameter p : jarak F terhadap l









Sifat parabola :
Setiap titik pada parabola mempunyai jarak yang sama terhadap titik api F dan terhadap garis
arah l (AF = AB = r).
Persamaan parabola :
1. Jika digunakan sumbu y melalui F dan sumbu X positif ke kiri , maka persamaannya :
y = 2px + p
2. Jika digunakan koordinat kutub dengan pusat titik api F :




23

Syarat minimum agar parabola dapat dilukis atau dapat dituliskan persamaannya adalah :
1. diketahui letak titik F
2. diketahui besarnya p atau salah satu titik yang ada pada garis parabola.

Menurut Cassagrande :
Parabola dasar dari garis rembesan mempunyai :
1. Titik api F : perpotongan garis dasar bendungan (AD) dengan garis keluarnya air di bagian
hilir (FE).
2. Titik pada parabola : titik M pada garis muka air di sebelah hulu dengan panjang KM =
0,7 KN.
Digunakan salib sumbu :
- Sumbu Y (ordinat) : garis vertikal lewat F (+ ke atas)
- Sumbu X (absis) : dasar bendungan (+ ke kiri)
Maka persamaan parabola yang digunakan :
y2 = 2px + p2
Jika kemiringan lereng hulu = 1 : m1 & tinggi air = h1, maka koordinat titik M :
Ordinat YM = h1
Absis XM = d = FA 0,7 . m1 . h1

dimasukkan ke persamaan parabola :
h1 = 2pd + p
p + 2pd h1 = 0
Jadi p = d +


Dengan diperolehnya nilai p, nilai y untuk beberapa nilai x dapat dicari, sehingga parabola
dapat dilukis

Koreksi Parabola di Bagian Hulu.
Garis rembesan harus dimulai dari titik N.
24

Karena garis lereng hulu merupakan garis ekipotensial yang pertama, maka garis rembesan
harus tegak lurus garis lereng hulu.

1. Jika < 90
Koreksi : menarik garis dimulai dari N tegak lurus lereng, lengkung dan menyambung pada
parabola.



2. Jika = 90 (pd bendungan komposit)
Garis rembesan tegak lurus lereng ---> mempunyai garis singgung horizontal di N



3. Jika > 90 (pd bendungan komposit)
Tidak dapat tegak lurus lereng, karena aliran tidak dapat ke atas.




KOREKSI PARABOLA DI BAGIAN HILIR.

Koreksi
Adalah letak titik potong garis rembesan dengan garis keluarnya air di bagian hilir.
25

Untuk bendungan dengan a = 30 atau

= 1,73





c = faktor koreksi, besarnya tergantung pada sudut a (dilihat dari tabel / grafik).



2. Untuk bendungan dengan a = 30 atau

= 1,73



26


Filter
Bila air rembesan mengalir dari lapisan berbutir lebih halus menuju lapisan lebih
kasar, kemungkinan terangkutnya butiran lebih halus lolos melewati bahan yang lebih kasar
tersebut dapat terjadi. Erosi butiran dapat mengakibatkan turunnya tahanan aliran air dan
naiknya gradient hidrolik.
Bila kecepatan aliran membesar akibat dari pengurangan tahanan aliran yang
berangsur-angsur turun, akan terjadi erosi butiran yang lebih besar lagi sehingga membentuk
pipa-pipa didalam tanah yang dapat mengakibatkan keruntuhan pada bendungan.

Filter atau drainase untuk mengendalikan rembesan, harus memenuhi dua persyaratan:
1). Ukuran pori-pori halus cukup kecil untuk mencegah butir-butir tanah terbawa aliran.
2). Permeabilitas harus cukup tinggi untuk mengizinkan kecepatan drainase yang besar
dari air masuk filternya.

Manfaat dan Kerugian Bendungan
Dalam pembangunan fasilitas publik harus dilakukan peninjauan dari segala segala
sudut pandang agar nantinya mendapatkan hasil yang sesuai dengan harapan.
Begitu pula dengan pembangunan bendungan.
Menurut Linsley (1996), pembangunan bendungan memiliki tujuan/ manfaat untuk:
a. Irigasi
Kebutuhan air untuk irigasi biasanya bersifat musiman, dengan jumlah maksimum
selama musim panas (kemarau) yang kering dengan kebutuhan yang kecil sekali atau sama
sekali tidak ada pada musim dingin (musim hujan).
b. Penyediaan air
Kebutuhan air rumah tangga lebih mendekati tetap sepanjang tahun dari pada
kebutuhan irigasi, tetapi maksimum musimannya biasanya terjadi di musim panas (kemarau).
Tuntutan kebutuhan itu biasanya bertambah dengan perlahan-lahan dari tahun ke tahun,
sehingga cadangan harus disediakan untuk mengikuti pertambahan kebutuhan.
c. Daya listrik
Kebutuhan daya listrik biasanya mempunyai variasi musiman yang jelas tergantung
pada jenis daerah yang dilayani. Untuk menghasilkan listrik, air yang dialirkan ke hilir
dilewatkan pada suatu turbin.

27

d. Pelayaran
Bendungan yang direncanakan untuk menyediakan air guna menjaga aliran air di hilir,
bagi pelayaran melayani kebutuhan air yang sangat jelas bersifat musiman, yang pelepasan
puncaknya dibutuhkan selama akhir musim kemarau.
e. Pengurangan banjir
Kebutuhan dasar bagi pengurangan banjir adalah cukupnya ruang tampungan kosong
untuk memungkinkan ditahannya air banjir di musim hujan (banjir).
f. Rekreasi
Biasanya tidak praktis untuk merencanakan bendungan besar hanya untuk rekreasi,
sehingga setiap keuntungan dari rekreasi biasanya bersifat tambahan terhadap fungsi-fungsi
lain dari proyek yang bersangkutan. Bendungan rekreasi yang ideal adalah waduk yang
hampir selalu penuh selama musim rekreasi untuk memungkinkan orang melakukan
permainan perahu, memancing, berenang dan olah raga air lainnya.
g. Ikan dan kehidupan liar
Masalah ikan dan kehidupan liar di bendungan-bendungan besar terutama adalah
persoalan perlindungan. Pembangunan bendungan mengakibatkan perubahan besar dalam
habitat bagi kehidupan liar yang ada, sehingga dapat menyebabkan pengurangan suatu jenis
dan bertambahnya jenis-jenis ikan yang lain. Naik turunnya permukaan air yang besar dan
berlangsung cepat membahayakan ikan, terutama pada masa-masa kritis, misalnya masa
bertelur.
h. Pengendalian pencemaran
Suatu bendungan dapat untuk penambahan aliran-rendah, yaitu pelepasan air pada masa
air-rendah untuk mendapatkan larutan air sedemikian rupa, sehingga sungai itu dapat lebih
baik mengasimilasikan air limbah yang dituangkan kedalamnya. Walaupun demikian,
pelepasan dari suatu bendungan dapat menyumbang pencemaran, karena perubahan mutu air
yang sering terjadi di dalam bendungan.
i. Pengendalian nyamuk
Bila diinginkan, suatu waduk dapat dioperasikan untuk mengendalikan pertumbuhan
nyamuk dengan cara mengatur naik turunnya permukaan air dengan cepat, yang akan
mendamparkan jentik-jentik di pinggir bendungan.




28

Selain dari manfaat-manfaat yang telah disebutkan diatas, pembangunan
bendungan juga menimbulkan dampak-dampak terhadap lingkungan sekitarnya, yaitu:
a. Degradasi alur hilir atau tepi-tepi pantai akibat hilangnya sedimen karena tertangkap di
dalam waduk.
b. Hilangnya tempat-tempat yang mempunyai sifat geologis, historis, arkeologis, atau
pemandangan yang unik akibat genangan waduk.
c. Tergenangnya daerah penangkaran benih ikan yang berpindah-pindah yang menghalangi
proses reproduksinya, atau rusaknya kerikil pembenihan akibat pengerukan atau pelapisan
alur.
d. Perubahan suhu air sungai karena adanya waduk mengakibatkan berubahnya kehidupan air
di sungai itu.
e. Pelesapan air dasar waduk yang mungkin mengandung larutan garam berat atau sedikit
oksigen mengakibatkan berubahnya kehidupan air.
f. Drainasi rawa-rawa, lubang-lubang karang dan sebagainya memperkecil peluang hidup
binatang dan burung-burung air atau ampibi.
g. Perubahan mutu air akibat drainasi dari suatu proyek irigasi dapat merangsang
pertumbuhan ganggang di air yang menampungnya atau mendorong perubahan jenis
kehidupan air akibat naiknya kegaraman air di badan air yang menampung drainasi itu.
h. Terbentuknya penghalang bagi jalur perpindahan normal dari binatang-binatang darat
akibat adanya waduk.
i. Berubahnya jenis-jenis kehidupan air akibat meningkatnya kekeruhan air dari erosi yang
ditimbulkan oleh manusia atau dari pengerukan.
j. Kerusakan jenis-jenis kehidupan yang baik akibat bahan-bahan racun (pestisida, logam-
logam beracun, dan sebagainya) yang dibuang ke dalam sungai dan terpusat pada rantai
pangannya.
k. Kerusakan kehidupan ikan yang harus malalui pompa atau turbin atau bangunan pelimpah
bendungan besar.
l. Kerusakan tumbuh-tumbuhan di tebing sungai akibat perubahan pola aliran sungai.