Anda di halaman 1dari 6

Sampel (untuk uji laboratorium kesehatan hewan)Adalah hewan atau bagian dari hewan yang dikirim ke laboratorium untuk

konfirmasi diagnosa penyakit hewan atau untuk mengetahui mutu produk hewan. Ketentuan umum: A. Sampel: 1. Sampel yang dikirim harus dalam keadaan baik (tidak busuk/autolisis) dan volumenya cukup memadai untuk dilakukan pengujian. 2. Apabila jarak laboratorium cukup jauh, maka sample dikirim dalam pendingin es atau dalam pengawet (transport media). 3. Semua sample yang dikirim hendaknya disertai surat pengantar yang memuat informasi tentang sample. 4. Semua material sample diberi label tentang jenis, tanggal pengambilan, jenis hewan, dan pengawet yang digunakan. 5. Bila sample yang dikirim lebih dari satu macam, masing-masing harus diberi label tersendiri. 6. Sampel hasil bedah bangkai harus disertai catatan seksi. B. Data/ informasi umum : Data-data dasar yang seharusnya disertakan dalam pengiriman sample ke laboratorium adalah: 1. Nama dan alamat pengirim termasuk no. telpon, fax, email 2. Nama dan alamat pemilik/lokasi peternakan (nama desa, kecamatan dan kabupaten yang jelas). 3. Data hewan (spesies, ras, umur, sex, status vaksinasi). 4. Jenis uji yang diminta 5. Identitas sample (jenis sample, jenis pengawet/transport media, tanggal pengambilan ) 6. Sejarah penyakit: kapan terjadi, jenis spesies yang terserang, jumlah populasi, jumlah hewan sakit, jumlah kematian, gejala klinis, dll. 7. Treatment yang sudah dilakukan: jenis obat dan dosis yang diberikan dan tindakan lainnya. 8. Untuk kasus dugaan rabies, harap menyertakan identitas korban gigitan. C. Hal-hal khusus yang perlu diperhatikan dalam pengiriman sample: 1. Sampel organ/jaringan/cairan/swab untuk isolasi kuman/virus: a) Sample hendaknya diambil seaseptis mungkin (hindarkan terjadinya kontaminasi) b) Sampel diambil dari organ sebelum melakukan pembukaan organ gastrointestinal. c) Sampel untuk tujuan isolasi kuman dan virus dikirim dalam keadaan dingin atau dalam transport media.

2. Sampel serum: a) Serum yang dikirim hendaknya sudah terpisah dari darah. b) Volume sample yang dikirim kurang lebih 1 cc untuk setiap test yang diminta, kecuali untuk PMPT minimal 3 cc. 3. Sampel untuk uji histopatologi (HP): a) Sampel hendaknya diambil secepat mungkin setelah hewan mati. b) Sample dikirim dalam buffer formalin 10 %. c) Sedapat mungkin potongan organ terdiri atas bagian lesi dan bagian yang normal. d) Potongan organ yang dikirim berukuran 1-2 cm, tebal 0, 5 cm e) Pastikan seluruh jaringan terendam formalin (1 bag jaringan : 10 bagian formalin). f) Sertakan catatan seksi dalam surat pengantar. Catatan seksi berisi informasi mengenai segala perubahan yang ditemukan pada saat melakukan pembedahan. 4. Sampel untuk uji Parasitologis: a) Sampel ektoparasit (kerokan kulit, kutu, caplak, larva dsb) dimasukkan ke dalam alkohol 70 %. b) Sampel feses untuk uji parasite gastrointestinal dimasukkan ke dalam buffer formalin 10%. D. Pedoman dalam pengemasan dan pengiriman sampel: 1. Semua sample harus diberi label yang jelas, dan pastikan label tidak rusak karena cairan pendingin atau cairan pengawet. 2. Sampel untuk diagnosa antraks dilarang dikirim ke BBVet Denpasar karena wilayah Bali bebas antraks. 3. Bila sample lebih dari satu macam maka masing-masing harus diberi label tersendiri dan jangan menaruh lebih dari 1 macam sample dalam 1 kontainer kecuali untuk pengujian histopatologis. 4. Pengepakan harus kuat, pastikan tidak akan pecah/bocor dalam pengiriman. 5. Kotak kemasan diberi lable di bagian luar, mis.: sample untuk uji diagnostic 6. Surat pengantar specimen dibuat dalam rangkap 2, satu surat dikirim bersama sample, sedangkan yang lain dikirim secara terpisah. 7. Untuk hal-hal yang bersifat khusus lainnya sebaiknya menghubungi laboratorium sebelum mengirim sample. 1. Sampel untuk pemeriksaan Bakteriologi / mikrobiologi Pengambilan sampel yang bertujuan untuk pemeriksaan mikrobiologi dilakukan secara aseptis. Sebaiknya permukaan jaringan atau organ dipanaskan terlebih dahulu dengan menempelkan spatula panas, kemudian buat irisan dan ambil sampel yang diperlukan dari bagian dalam organ, abses atau massa koagulasi dalam jaringan. Dari tempat irisan ini, bisa diambil sampel dengan swab steril, runtuhan jaringan atau cairan.

Ambil swab dan cairan ke dalam transport media, terutama untuk mikro organism yang sulit diisolasi. Pemilihan media transport tergantung pada sangkaan mikroorganisme yang terdapat pada spesimen. Pengambilan sampel mikrobiologi, apakan dari permukaan atau dari dalam rongga tubuh, sebaiknya dilakukan segera sebelum dilakukan proses nekropsi keseluruhan.Untuk organ berongga seperti saluran gastrointestinal cara terbaik adalah dengan diikat pada ujung-ujungnya dan letakkan pada petridish steril. 2. Pengambilan dan Pengiriman Sampel Patologi Anatomi (Sitologi) Fiksasi sampel untuk pemeriksaan histopatologi dilakukan dengan buffer formalin netral 10%. Potongan organ atau jaringan harus diambil sesegera mungkin, dan tidak boleh lebih tebal dari 0.5 cm. Ambil jaringan dengan menggunakan pisau tajam atau silet, usahakan agar potongan jaringan tidak hancur atau menjadi kering. Jaringan yang hancur atau kering dapat menyebabkan distorsi pada morfologi sel dan jaringan. Sebaiknya, potongan jaringan dipilih pada bagian yang mewakili jaringan normal dan abnormal dari suatu organ. Lakukan fiksasi jaringan segera dalam larutan 10% formalin dengan perbandingan 1:10. Cuci spesimen dengan larutan garam fisiologis sebelum difiksasi dengan formalin apabila spesimen mengandung banyak kotoran Fiksasi spesimen otak dengan memompakan larutan formalin melalui arteri carotid sampai cairan yang keluar dari vena jugularis dan arteri carotid pada sisi lainnya tidak lagi mengandung darah. Cara alternatif adalah dengan merendam seluruh otak dalam volume besar larutan formalin. Biarkan mengeras selama 24 jam, lalu kemudian buat irisan jaringan yang diperlukan. Potongan dari saluran gastrointestinal harus segera dilakukan setelah proses membuka cadaver untuk meminimalkan perubahan post mortem. Potong saluran gastrointestinal sebelum dimasukkan ke dalam larutan fiksasi untuk memastikan pengawetan secara benar dan untuk memperluas permukaan penyerapan larutan fiksasi.

3.

Pengambilan sampel cairan dan darah Sampel darah harus segera diambil pada hewan yang sudah moribound. Pada beberapa kasus, sampel darah masih bisa diambil pada hewan yang sudah mati selama 3-4 jam. Hal ini dapat dilakukan dengan mengambil darah dari jantung pada saat nekropsi dengan seksi pada dinding jantung. Penambahan antikoagulan (mis. EDTA) harus dipertimbangkan apabila yang dibutuhkan adalah plasma. Jika serum yang dibutuhkan, sebaiknya sampel darah dikoleksi ke dalam tabung gelas yang akan mempercepat proses koagulasi. Syarat umum pada pengambilan sampel cairan tubuh adalah sampel harus bebas dari kontaminasi. Sampel cairan tubuh harus diambil pada saat proses pemeriksaan berjalan apabila diantisipasi diperlukan pemeriksaan lanjut. Cairan ascites harus diperhatikan jumlah yang diambil, warna dan kekentalannya. Pengambilan sampel urin dilakukan dengan aspirasi dari kandung kemih. Cairan cerebrospinal dapat dilakukan sebelum proses membuka otak. Sampel diambil dengan aspirasi dengan bantuan syringe dan jarum pada cisterna magna.

4.

Membuat preparat apus darah

5.

Transport organ / pengambilan specimen untuk pemeriksaan Patologi Klinik ( Pemeriksaan Darah Lengkap / Complete Blood Count )

Pemeriksaan darah lengkap (Complete Blood Count) Terdiri dari : Hemoglobin , Eritrosit , Leukosit, Trombosit , Nilai MCV, MHC, MCHC ; Hitung jenis leukosit, RDW, PDW, MPV ; Hematokrit 3,4. Darah Vena Biasanya diambil dari lipatan siku tangan. Pada orang dewasa biasanya diambil dari vena median cubiti. Pada bayi, dapat digunakan vena jugularis superficialis atau sinus sagittalis superior. Digunakan dalam pengambilan sampel darah dengan volume yang cukup banyak, misalnya, 10 ml. Gunakan syringe dengan jarum 20-21 G ( orang dewasa ), 23G (butterfly needle) untuk anak-anak. Pengiriman spesimen untuk pemeriksaan laboratotium Bahan operasi dan biopsi sebaiknya seluruhnya dikirim ke laboratorium Patologi atau dipilih bagian yang paling representatif. Apabilaklinisi ingin membandingkan diagnosis yang dibuat oleh laboratorium Patologi bersangkutan, klinisi dapat meminta kembali bahan tersebut setelah selesai diperiksa maupun slide mikroskopiknya. Beberapa cara pengiriman Bahan operasi dari usus, sebaiknya kotorannya dicuci dahulu dan ikatannya dibuka, juga kalau jaringannya banyak mengandung darah oleh karena akan menghalangi bahan fiksasi ke jaringan sehingga jaringan akan cepat lisis. Apabila bahan terlalu besar maka jaringan tersebut harus dipotong lameller dengan jarak 4 -- 5 mm tapi bagian bawahnya tidak sampai lepas agar dapat direkonstruksi kembali. Bila uterus yang dikirim maka pemotongan lameller harus sesuai dengan porosnya.

Apabila yang dikirim berupa kista misalnya dari thyroid atau testis, dapat dikeluarkan dahulu isinya dan dicatat cairan yang dibuang mengenai warna, banyak dan konsistensinya. Jaringan yang banyak dan besar sebaiknya bagian bawahnya diganjal dengan kain kasa supaya jaringan tidak melekat dengan dasar botol sehingga fiksasi tidak dapat masuk ke dalam jaringan. Namun apabila tidak mungkin dikirim maka dapat dilakukan beberapa pemotongan sample yang dapat mewakili organ tersebut. Setelah bahan operasi dimasukkan ke dalam botol (stoples) kaca, atau plastik sebaiknya tutup botol dilak atau ditutup dengan plaster supaya bahan fiksatif tidak tumpah di jalan. Jangan lupa memberikan label yang ditulisi identitas dan nama bahan yang dikirim agar tidak tertukar dengan bahan lain.

6.

Transport organ / pengambilan specimen untuk pemeriksaan Virologi Tujuan Prinsip Alat : : : mengetahui cara pengambilan dan penanganan sampel virologi

Pengambilan sampel dilakukan secara aseptis dan dimasukan dalam larutan antibiotik dan anti jamur. Penanganan sampel. Sampel dimasukkan dalam media transport dan dimasukkan dalam bok pendingin.

Cotton bud steril Botol steril / tabung bertutup steril Bahan : Media transport (PBS antibiotik) Larutan antibiotic Larutan antijamur Bahan pemeriksaan : Organ tersangka Susu Sperma Luka Swab anus Swab trachea

Prosedur kerja : 1. Sampel Organ Organ yang dicurigai terinfeksi virus diambil secara aseptis dan dimasukan ke dalam container

Organ digerus Ditambah media PBS,larutan antibiotik dan antijamur untuk mencegah pertumbuhan kontaminan jamur dan bakteri. Disentrifuge 1000 rpm selama 10 menit Diambil supernatan dan ditambah antibiotic Diinkubasi 30 menit 37oC Diinokulasikan dalam telur atau media sel. 2. Sampel Swab Swab steril dimasukan ke dalam pharing/anus dan digosokkan ke sekeliling organ (untuk pharing) Swab dikeluarkandan dimasukkan ke dalam tabung berisi media transport dan dimasukkan bok pendingin untuk dibawa ke laboratorium. Sampel swab divortex dan disentrifuge 1000 rpm 10 menit Diambil supernatannya dan diinokulasikan dalam telur berembrio atau media sel.