Anda di halaman 1dari 37

Oleh : kelompok 1

DEFINISI
Cervical root syndrome yaitu gangguan yang terjadi pada radiks plexus brachialis yang disebabkan oleh penjepitan saraf, HNP, atau spasme otot. Gangguan pada ujung saraf ini dapat menyebabkan sakit pada bagian tubuh lain, sepanjang saraf itu berada.

ETIOLOGI
Adanya entrapment (penjepitan)

Kondisi ini misalnya berupa kerusakan pada susunan tulang atau bergesernya bantalan sendi (HNP) di daerah leher hingga mendesak dan menjepit saraf di sekitarnya. Degenerasi Konstriksi aliran darah Instabilitas spinal Kebiasaan postur yang buruk seperti menelepon dengan posisi leher menekuk atau menonton TV dengan kepala terfiksir pada satu arah. Spasme otot-otot leher karena kelelahan, stress, dll.

TANDA DAN GEJALA


nyeri pada leher dan bahu yang tajam dan panas

dan menyebar sepanjang perjalanan saraf brachialis yaitu ke lengan hingga ke telapak tangan kesemutan di tangan gerakan refleksnya berkurang Bila mengenai serabut motorik, dapat terjadi kelemahan otot pada segmen yang dipersyarafi.

PATOGENESIS
USIA DEGENERASI DIV, LIGAMEN MENGKERUT DISCUS TIDAK ELASTIS DISCUS KOLAPS JARAK ANTARVERTEBRAE MENYEMPIT

TEKANAN PADA SENDI INTERVERTEBRAE ABNORMAL PENYEMPITAN FORAMEN INTERVERTEBRALE

OSTEOFIT

KOMPRESI NERVE ROOT

PEMERIKSAAN FT

NYERI SPASME OTOT, LGS LEHER DERMATOM POSTUR Postur yang tidak tepat dapat meningkatkan tekanan pada sendi, saraf dan otot. Otot yang selama ini teregang akan memiliki kekuatan yang lebih lemah, sementara otot yang sedang dalam posisi kontraksi akan melebihi kekuatannya dibandingan yang lemah. Hal ini dapat menambah tegangan pada area di leher yang memperberat masalah. postur tubuh dapat membuat perbedaan dalam menghilangkan nyeri.

Pemeriksaan khusus 1. Tes traksi dan distraksi 2. tes valsava

PEMERIKSAAN PENUNJANG
Pada gambaran foto polos dapat memperlihatkan

adanya degenerasi dan penyempitan ruang intervertebra Electromyography (EMG) digunakan untuk mengevaluasi jalur motorik dari saraf. somatosensory evoked potential (SSEP) tes dapat menentukan lokasi dengan tepat dimana spinal cord terdapat penyempitan. SSEP digunakan untuk mengukur apakah saraf masih dapat menghantarkan dan menerima rangsang sensorik seperti nyeri, suhu dan sentuhan.

DIAGNOSA BANDING
TOCS yaitu sindroma pada outlet thoracic yang

dilewati oleh sebagian plexus brachialis dan a/v subclavia sehingga terjadi entrapment atau kompresi yang akan menimbulkan gejala neurologis dan vascular.

TERAPI
1.

KONSERVATIF Dengan manajemen fisioterapi :

Mengontrol gejala nyeri ice therapy, TENS, cervical collar Mengurangi spasme otot heating, massage Mengurangi entrapment dengan cervical traction Mengurangi sensitisasi syaraf dengan neural movement Memperbaiki postur leher dan pundak dengan latihan penguatan otot dan stabilisasi

2.

OPERATIF
Laminectomy

Anterior cervical discectomy and fusion Corpectomy and Strut Graft

LAPORAN STATUS KLINIK

IDENTITAS PASIEN Nama : Tn. M Usia : Rejosari gumuk RT 08/11 Semarang timur, kodya Semarang Umur : 60 tahun 3 bulan Agama : Islam Pekerjaan : PNS

DATA-DATA MEDIS

Diagnosa medis : cervical syndrome e.c myofacial dan CTS bilateral. X-ray Spondilosis cervicalis Laboratorium (1 juni 2009) Trigliserid : 245 mg/dl (normal : < 200 mg/dl) GDS : 71 mg/dl (normal : < 170 mg/dl) Asam urat : 5,3 mg/dl (normal : 2,5-7 mg/dl) Kolesterol : 199 mg/dl (normal : < 250 mg/dl) Elektroneurografi Gambaran elektroneurografi pada n.medianus dan n.ulnaris d/s DBN Medikamentosa Frolip 1x300, Eprine 2x1, Intervask 1x10

ANAMNESIS

1. KELUHAN UTAMA Kaku dan kemeng pada leher disertai kesemutan pada lengan dan kedua telapak tangan. 2. RIWAYAT PENYAKIT SEKARANG Sejak 3 bulan yang lalu, px mulai merasakan kaku dan kemeng pada leher kemudian px berobat ke dokter umum dan sedikit berkurang. Kaku meningkat terutama pada pagi hari setelah bangun tidur (pasien biasa menggunakan 2-3 bantal saat tidur). Saat ini kaku dirasakan terusmenerus dan mulai ada rasa kesemutan pada lengan dan kedua telapak tangan. Kemudian pasien berobat ke RS.Karyadi dan diberi obat Frolip 1x300, Eprine 2x1, Intervask 1x10, serta dirujuk ke fisioterapi.

3. RIWAYAT PENYAKIT DAHULU Sebelumnya pasien belum pernah menderita penyakit serupa. Pasien pernah mengalami kecelakaan motor dan jatuh dengan posisi miring ke kiri dan hanya rawat jalan. 4. RIWAYAT PRIBADI Pasien adalah seorang kepala sekolah dengan aktivitas banyak menulis dan membaca 2 jam per hari, menonton TV 2 jam per hari pada posisi duduk dan membaca koran juga pada posisi duduk. Tidur malam banyak posisi terlentang dengan memakai 2 bantal dengan tinggi bantal 24 cm. pasien mempunyai kebiasaan menggerak-gerakkan kepala sampai berbunyi krek pada lehernya. 5. RIWAYAT PENYAKIT PENYERTA Hipertensi (+), D.M (-).

PEMERIKSAAN FISIK

Vital sign BB : 75 Kg TB : 169 cm BMI : 26 (over weight) TD : 120/80 mmHg 1. Inspeksi Leher : Posisi kepala lebih miring ke kanan Deformitas (-) 2. Palpasi Leher : Nyeri tekan pada paravertebrae cervical. Kanan lebih sakit daripada kiri. Tidak ada nyeri tekan pada m. supraspinatus maupun pada upper trapezius kanan maupun kiri.

PEMERIKSAAN GERAK

1. Gerak aktif Gerak aktif pada anggota gerak atas kanan dan kiri normal, LGS penuh dan kekuatan otot normal, tidak ada nyeri. Gerak side fleksi leher ke kiri kesan lebih terbatas daripada ke kanan dan ada sedikit keluhan kemeng pada para cervical kanan. 2. Gerak pasif dan isometrik melawan tahanan Tidak di tes.

PEMERIKSAAN KHUSUS

1. Provokasi nyeri Tes distraksi leher : + Tes Valsava :Thinnel tes : + nyeri menjalar pada jari 2-4 kanan dan kiri Phallen tes : + nyeri menjalar pada jari 2-4 kanan dan kiri 2. LGS leher S= 45-0-40 DBN F= 40-0-50 keterbatasan side fleksi leher ke kiri R= 50-0-50 DBN

SARAN PEMERIKSAAN TAMBAHAN


1. Pemeriksaan nyeri tekan pada paravertebrae cervical dan nyeri menjalar pada kedua carpal tunnel dengan skala VAS 2. Pemeriksaan dermatom pada kedua lengan dan tangan 3. Pemeriksaan postur terutama cervical s/d thorakal 4. Pemeriksaan-pemeriksaan untuk syndrome TOCS sebagai diagnosa banding

DIAGNOSA FISIOTERAPI
Impairment :

Spasme otot paracervical kanan Kesemutan dan nyeri menjalar pada kedua lengan dan tangan Functional limitation : Penurunan gerak side fleksi leher ke kiri Disability : Gangguan aktivitas sebagai seorang kepala sekolah karena harus banyak menulis

RENCANA FISIOTERAPI
Jangka pendek : - Mengurangi spasme otot para cervical kanan - Mengurangi keluhan kesemutan dan nyeri radikuler pada lengan dan telapak tangan kanan dan kiri - Meningkatkan LGS side fleksi leher ke kiri Jangka panjang : - Meningkatkan stabilitas dan kekuatan otototot cervical jika ternyata terdapat kelainan postural

PELAKSANAAN FISIOTERAPI

1. Ultrasound Tujuan

: untuk rileksasi otot dengan mengurangi spasme otot lewat efek heating : 1 Mhz : 1,5-2,0 w/cm : continues : 5 cm : 5 menit pada otot paravertebrae cervical kanan

Aplikasi : Frekuensi Intensitas Duty cycle Tranduser Waktu

Cervical traksi Tujuan : meredakan nyeri radikular yang berasal dari kompresi spinal nerve root cervical dan untuk rileksasi otot para cervical Aplikasi : Untuk berat tarikan yaitu (protokol Cameron dkk 1999) : - Posisi pasien terlentang pada bed traksi - Atur fleksi kepala pasien antara 20-25 selama traksi berlangsung - Berat tarikan 9-13 kg atau 7% dari berat badan - Hold times : 15 detik, relax times : 15 detik - Total treatment : 20 menit.

Neural movement
Tujuan : meredakan nyeri radikular yang berasal dari kompresi nerve root n. medianus pada carpal tunnel kanan dan kiri. Dengan menggunakan ULTT1 untuk mengulur n.medianus. Pada kasus ini mulai dengan grade 1, kemudian meningkat sampai grade 4. Dilakukan pada lengan kanan dan kiri.

Stretching & strengthening exercise Tujuan : mengulur otot yang memendek sehingga nyeri berkurang dan LGS fungsional meningkat. Untuk koreksi postur dan memperkuat otot-otot penyangga cervical sehingga otot tidak mudah spasme dan menimbulkan keluhan. Stretching otot para cervical & scaleneus

Dosis : stretching ditahan 6-8 detik, ulangi 8-10x

Strengthening otot-otot penegak leher

Isometrik otot fleksor dan ekstensor neck Ditahan 5 detik. Diulangi 3x. http://www.neckpainsupport.com

HOME PROGRAM

- Mengurangi jumlah bantal saat tidur - Mengurangi dan menghilangkan kebiasaan menggerak-gerakkan leher sampai bunyi krek - Tetap melakukan latihan stretching dan strengthening leher sehari 3x (pagi, sore dan ditengah-tengah waktu bekerja) - Mengajarkan pola duduk yang ergonomis

Melakukan latihan aktif neural movement dirumah

RENCANA EVALUASI

- Nyeri tekan pada leher maupun radikuler pada lengan dan kedua tangan dengan skala VAS - Hypoasthesia pada kedua lengan dan tangan dengan pemeriksaan dermatom - Luas gerak leher dengan goneometer

REFFERENCES
Cameron, dkk (1999). Physical Agents in

Rehabilitation. W.B Saunders company Philadelphia. http://www.neckpainsupport.com http//usebrains.files.wordpress.com/2008

UNDERLYING PROCESS

Hernia Nucleus Pulposus Stress

Degenerasi cervical Kebiasaan Postur yang Buruk

*CORRECT POSTURE *TRAKSI Penekanan / Penjepitan serabut saraf *NEURAL MOV Sensitisasi serabut saraf *STRETCHING&STRENGTHENING Nyeri Ggn fs motoris Ggn fs sensoris Ggn Reflek spasme otot -Kelemahan otot -Kesemutan *ULTRASONIC -Atropi -Spasme -Kontraktur