Anda di halaman 1dari 18

Crimes Against Humanity

1. INTRODUCTION
Crimes against humanity bukan merupakan kejahatan yang baru, kejahatan ini juga tidak eksklusif untuk setiap periode sejarah. Sebaliknya, kejahatan ini adalah jenis perilaku sosial yang dapat ditemukan di seluruh historis dan geografis. Meskipun hanya dalam beberapa kali, bagaimanapun itu, peningkatan global interdependence telah menghasilkan penciptaan tokoh yuridis supranasional, di antaranya dari "crimes against humanity." Frasa ini mengacu pada pelanggaran terhadap individu dan masyarakat, mengingat sifat kejahatan ini dapat menyinggung umat manusia secara keseluruhan. Tidak ada undang-undang pembatasan untuk kejahatan ini. Penuntutan kriminal kejahatan ini harus dilaksanakan terlepas dari mana dan kapan kejahatan dilakukan, dan pelaku crimes against humanity tidak memikirkan "due obedience" untuk perintah yang lebih tinggi sebagai argumen yang membuktikan kebenarannya(1). Bab ini menganalisis pemeriksaan dan mendokumentasikan kejahatan-kejahatan lama setelah kejahatan ini dilakukan dan memperoleh bukti untuk mendukung penuntutan pidana yang bertanggung jawab untuk pelaku. Penundaan biasanya dijelaskan dalam istilah politik. Dalam kebanyakan kasus, dibutuhkan cukup banyak waktu sebelum kondisi politik dalam suatu negara atau wilayah mengalami perubahan untuk memudahkan penyelidikan. Namun, alam akan memberikan jalan untuk penyidikan. Ketika tahun berlalu antara pembunuhan aktual dan investigasi mereka, biasanya ada kerugian definitif dan tidak dapat diperbaiki dari jaringan lunak di sisa-sisa manusia. Seorang ahli patologi forensik tidak dapat bekerja tanpa mereka. Dalam kasus ini, perlu untuk menggunakan alat-alat yang diberikan oleh ilmu-ilmu seperti arkeologi dan disiplin ilmu pembantu lainnnya. Di Amerika Utara dan Selatan, pendekatan tradisional untuk pembagian kerja antara disiplin ilmu forensik ditempatkan pemeriksaan jaringan keras di bidang antropologi biologis. Hasil antropologi forensik dari sintesis antropologi biologis dan arkeologi, dan dapat didefinisikan sebagai pengetahuan tentang variabilitas manusia untuk bidang medicolegal dengan tujuan memberikan kontribusi bagi penyelidikan dan dokumentasi pelanggaran hak asasi manusia(2). Bab ini akan menelusuri perkembangan antropologi forensik, terutama dalam konteks dari pengalaman

tahun 1970 pasca Argentina, dan kemudian menyajikan dua kasus yang lebih baru yang akan menggambarkan metode lapangan dalam beberapa rincian.

2. CRIMES AGAINST HUMANITY: A BRIEF HISTORY


Ahli hukum Rumania Eugene Aronanu berpendapat
(3)

bahwa kejahatan terhadap

kemanusiaan timbul dari pelaksanaan pidana otoritas yang berdaulat. Genosida sama halnya dengan sebagian kejahatan "crimes of lese-humanity" (misalnya, kejahatan perang, eksekusi di luar hukum, penyiksaan dan penghilangan paksa, dan sebagainya) sekarang dianggap sebagai kejahatan tidak hanya terhadap hukum internasional (crimina juris Gentium), tetapi juga terhadap adat hukum internasional. Ungkapan "crimes of lese-humanity" pertama kali digunakan pada tanggal 2 Mei 1915 oleh Sekutu (pemerintah Inggris, Perancis, dan Rusia) untuk merujuk pada genosida Armenia yang dilakukan oleh Kekaisaran Ottoman (Turki). Melalui deklarasi bersama, ketiga pemerintah menggambarkan genosida Armenia sebagai kejahatan terhadap kemanusiaan dan peradaban, dan mengumumkan bahwa mereka akan bertanggung jawab secara personal tidak hanya mereka di antara agen-agen yang terlibat dalam pembantaian itu, tetapi juga semua anggota pemerintah Ottoman. Sebaliknya, dalam hal ini Amerika Serikat dan Jepang sangat menentang kemajuan dalam peraturan internasional(1). Perjanjian Svres (10 Agustus 1920) menandai munculnya pertama kali dari kejahatan crimes against humanity sebagai tokoh yuridis dalam perjanjian internasional, Pasal 230 menyatakan bahwa pemerintah Turki harus menyerahkan kepada pihak Sekutu orang yang bertanggung jawab atas pembantaian (berkomitmen tidak hanya terhadap rakyat Armenia tetapi juga melawan warga Turki) yang akan diadili oleh pengadilan ad hoc (4). Perjanjian ini tidak pernah diratifikasi oleh pemerintah Turki. Karakterisasi pertama kejahatan terhadap kemanusiaan seperti pada instrumen efektif dari hukum pidana internasional harus ditemukan dalam Status Pengadilan Militer Internasional di Nuremberg pada masa setelah Perang Dunia II. Sejak Holocaust, sejumlah besar insiden telah dianggap cukup serius untuk memenuhi syarat sebagai kejahatan terhadap kemanusiaan. Beberapa dari mereka telah dihasilkan dalam penciptaan pengadilan internasional untuk mengadili mereka yang bertanggung jawab atas kejahatan, seperti yang terjadi di Rwanda dan di bekas Yugoslavia. Salah satu dokumen yang paling akurat dalam hal ini adalah "Draft Kode Kejahatan terhadap Perdamaian dan Keamanan Manusia" yang diproduksi oleh PBB Komisi Hukum Internasional
(5).

Pasal 18 Rancangan mendefinisikan

kejahatan terhadap kemanusiaan sebagai "salah satu tindakan berikut: pembunuhan,

penyiksaan, perbudakan, penculikan paksa orang, antara lain ... yang dilakukan secara sistematis atau dalam skala besar dan menghasut atau diarahkan oleh pemerintah atau oleh setiap organisasi atau kelompok. "Deskripsi komprehensif kejahatan terhadap kemanusiaan dengan demikian dibuat dalam Pasal 5 dan 7 Statuta Roma tentang Pengadilan Pidana Internasional (Gambar 1) (6). Meskipun sanksi internasional, namun di tingkat nasional, proses memasukkan undangundang ini telah terbukti lambat dan menyakitkan. Yang paling terakhir-dan terkenalkemunduran dalam hal ini telah menjadi saat ini penolakan Bush pemerintah untuk menerima yurisdiksi Pengadilan Kriminal Internasional atas masyarakat Amerika Serikat. Laporan terakhir di seluruh dunia memberikan bayangan pesimis, tetapi pada saat yang sama mengarah pada pencarian cara baru untuk mencegah dan menghukum tindak pidana.

3. THE INTERFACE ARGENTINE CASE

OF

FORENSIC ANTHROPOLOGY

AND

HUMAN RIGHTS: THE

Argentina menawarkan satu pendekatan baru yang diperlukan dalam mencari keadilan seperti pengalaman yang karakteristik terhadap pelanggaran hak asasi manusia dalam konteks kekacauan politik. Seperti Argentina yang muncul pada tahun kediktatoran di pertengahan tahun 1980, masyarakat ilmiah internasional (dan terutama masyarakat forensik AS) memutuskan untuk mengalokasikan sumber daya keuangan dan manusia untuk membantu melacak keberadaan ribuan korban kejahatan terhadap kemanusiaan. Faktanya, kasus Argentina adalah salah satu kasus yang secara internasional disponsori metode forensik yang diterapkan secara sistematis untuk pengalaman meletakkan dasar bagi praktik-praktik yang akan menjadi umum di tahuntahun mendatang. Hal ini juga berperan sebagai model bagi negara-negara Amerika Latin lainnya untuk meniru, dengan ekspansi berikutnya untuk daerah lain di dunia yang menghadapi situasi yang sama. Hal ini mungkin akan membantu lebih lanjut untuk memberikan latar belakang dalam membantu memahami bagaimana para pelaku yang berbeda berkumpul di waktu dan tempat, dan bagaimana konvergensi ini berkembang dalam konteks suasana politik yang tepat waktu dan membuat kontribusi ilmiah yang dapat dilaksanakan. Pada pertengahan abad ke-20, Argentina terlibat dalam pergantian pemerintahan sipil dan militer. Angkatan bersenjata, khususnya tentara, yang dianggap bisa untuk mengerahkan "guardianship" atas representative demokrasi yang dipandang tidak lagi dapat diandalkan.

Pandangan ini dianut oleh sektor tradisional dominan masyarakat Argentina, yang biasanya didorong "intervensi" militer, bukti yang merupakan fakta bahwa hanya satu kasus suksesi konstitusional yang terjadi antara 1930 dan 1983. Kudeta terakhir dengan angkatan bersenjata menyebabkan rezim yang memerintah negara antara tahun 1976 dan 1983 itu terlibat dalam praktek penganiayaan politik sektor yang ditargetkan adalah teroris dari populasi. Militer mengabaikan setiap kendala hukum atas tindakan mereka, mereka melakukan pelanggaran besar yaitu hak asasi manusia, yang telah ditetapkan sebagai kejahatan terhadap kemanusiaan. Pelanggaran sistematis hak asasi manusia adalah respon dominan dari sektor masyarakat Argentina untuk mobilisasi, dan dari mempertanyakan terhadap sektor besar penduduk, di antaranya organisasi yang menantang monopoli negara atas penggunaan kekuatan. Tentara Argentina secara terbuka berpegang pada doktrin kontra kontemporer yang diterapkan oleh kekuatan-kekuatan kolonial Eropa dan Amerika di Afrika Utara dan Asia Tenggara, bagaimanapun, ini dioperasikan terhadap penduduk asing dan terpencil, (dan Guatemala) Angkatan Bersenjata Argentina dioperasikan secara nasional. Dalam rekening posteriorial tentang apa yang terjadi selama pemerintahan mereka, militer menegaskan hal ini dalam silsilah konseptual. Doktrin-doktrin ini dipromosikan dengan praktek penghilangan paksa orang yang dianggap sebagai alat yang efisien untuk mencegah dan meneror gerakan subversif. Praktek ini merupakan pelanggaran undang-undang pada konflik bersenjata internasional, dan kegagalan besar dari prinsip-prinsip yang muncul di pengadilan Nuremberg. Perlu dicatat bahwa, pada abad ke-20 terakhir, Amnesty International melaporkan praktek penghilangan paksa di lebih dari 70 negara Argentina, di antara mereka yang berada di atas daftar penyalahgunaan hak asasi manusia di tangan kepala negara yang melanggar hukum namun setiap mereka mengklaim kejahatan ini untuk membelanya. Dengan perbedaan kecil pada pola penculikan ilegal, penjara rahasia, penyiksaan, dan eksekusi ribuan warga menyebar melalui pedesaan di pertengahan 1970-an. Kejahatankejahatan yang dilakukan oleh intelijen berbagai sektor keamanan dari angkatan bersenjata dengan dukungan dari pemerintah militer dan lembaga-lembaga yang mereka wakili. Pada tahun 1982, rezim lebih jauh terlibat dalam petualangan militer terhadap anggota NATO, Inggris, untuk kepemilikan kepulauan Malvinas di Atlantik Selatan pada, yang berakhir dengan bencana dengan pemerintah militer lemah tanpa bisa dipulihkan. Ini menyediakan jendela peluang untuk kembali ke demokrasi dan revisi.

Hal yang mengganggu tentang strategi represi adalah sifat rahasia dari kegiatan militer. Aspek ini menjadi perhatian besar dalam masyarakat yang tidak terlibat dalam manifestasi besar-besaran terorisme negara. Dengan alasan yang tidak jelas, kriteria imputability sering tidak konsisten, warga ditargetkan diculik dan terbatas pada pusat-pusat penahanan rahasia di mana mereka tidak diberi hak konstitusional. Penyiksaan secara teratur digunakan untuk melemahkan keyakinan para tahanan dan memperoleh informasi yang pada gilirannya digunakan terhadap penculikan baru. Akhirnya, nasib mereka yang ditahan, diputuskan oleh salah satu orang yang bertanggung jawab atas represi-kelompok, biasanya ini adalah hukuman mati dengan ada ulasan oleh sistem hukum. Namun demikian, negara tetap membantah terlibat dalam penahanan ilegal. Setiap pembunuhan mensyaratkan masalah pembuangan tubuh, semacam efek lanjutan yang harus diurus. Divisi organisasi tentara dari wilayah nasional merupakan titik awal yang penting ketika mencoba untuk mencegah penemuan mayat orang-orang yang diculik dan dibunuh. Pada daerah dimana transportasi udara yang tersedia, mayat itu dibuang dari pesawat ke sungai terdekat atau laut (terutama Argentino Mar atau Ro de la Plata). Namun, kelompok yang bertugas kadang-kadang memerintahkan untuk membuang mayat tidak

dengan cara ini, tapi meninggalkan mereka di pinggiran kota yang merupakan daerah kritis sebagai gantinya. Petugas kabupaten di perintah kemudian akan mengeluarkan siaran pers menginformasikan tentang sebuah "perjuangan bersenjata" antara "laskar" dan pasukan pemerintah selalu mengakibatkan kematian. Prosedur birokrasi menunjukkan bahwa tubuh harus diberi label "identitas tidak dikenal ditemukan di sebuah ruang publik," dan rutin dihasilkan serangkaian dokumen direproduksi oleh birokrasi, Biasanya ekspresi acuh tak acuh. Sebagian besar badan berakhir di "No Nama" (NN) atau "John Doe" kuburan di pemakaman umum terdekat. Sebuah mayat kadang-kadang diambil dari laut dan dimakamkan di permukaan laut sebagai kawasan pemakaman. Pengupasan identitas korban adalah ciri khas dari sistem. Salah satu tanggapan yang tak terduga oleh masyarakat adalah munculnya sejumlah kolektif yang diselenggarakan oleh orang yang terlibat terorisme. Ketika mereka berkumpul untuk menanyakan tentang keberadaan orang yang mereka cintai dalam konfrontasi terbuka dengan negara, mereka bertindak "menghilang." pada kekuatan moral ikatan darah dan ikatan emosional, sebagaimana tercermin dalam nama-nama organisasi yang mereka bentuk: Madres de Plaza de Mayo (Ibu-ibu dari Plaza de Mayo), Abuelas de Plaza de Mayo (nenek dari Plaza de Mayo), familires y Desaparecidos de Detenidos por Razones Polticas (Asosiasi Keluarga dari Ditahan dan "Hilang" untuk Alasan Politik), dan sebagainya. Sifat

kelompok ini kolektif dan kurang pengalaman politik, anggota mereka ternyata menjadi keuntungan taktis: gerakan mereka tidak dapat diprediksi dan tidak mudah untuk dikontrol. Abuelas de Plaza de Mayo adalah organisasi yang dibentuk oleh nenek dari orang yang diculik bersama dengan anak-anak mereka. Sebuah fitur khusus dari kasus Argentina adalah frekuensi dengan anak-anak yang disesuaikan, kejahatan yang dikenal sebagai sustraccin de identidad (harfiah, "perampokan identitas"): setelah pembunuhan penculikan dan rahasia dari orang tua mereka, anak-anak diserahkan kepada keluarga, sendiri atau terkait dengan, militer atau polisi, yang diklaim dan membesarkan mereka. Pada akhir 1970-an, sejumlah Abuelas tur ibukota dunia untuk melaporkan situasi Argentina. Salah satu klaim mereka bergaung dalam komunitas ilmiah: kebutuhan alat untuk menetapkan keluarga. Imperatif memacu sejumlah proyek di baris ini, sebagai penentuan antigen histokompatibilitas (atau HLA System) untuk menetapkan kekerabatan antara kakek dan cucu, sebuah metode yang iasanya digunakan untuk menilai kelangsungan hidup transplantasi organ tapi atas permintaan dari Abuelas, digunakan untuk memverifikasi anak hubungan biologis mereka dengan yang diculik. Pada tahun 1984, ketika pemerintah terpilih secara demokratis yang baru berkuasa, ada berita sering penggalian yuridis diamanatkan di banyak pemakaman umum. Ini Dihasilkan dari volume pertumbuhan tuduhan bahwa tubuh terkubur sebagai NN milik penghilangan paksa telah dilaporkan warga terutama antara 1976 dan 1977. Setelah 8 tahun, sisa-sisa digali Malthus sepenuhnya skeletonized, mereka menanggung jejak dari jaringan lunak. Selain itu, tidak adanya teknik penggalian yang memadai atau pengobatan yang benar dan studi sisa-sisa menyebabkan penggalian ceroboh, dengan percampuran dari sisa-sisa dan akhirnya kerusakan dapat diperbaiki. Atas permintaan bersama Abuelas de Plaza de Mayo dan kepada Komisi Investigasi (Comisin Nacional sobre la Desaparicin de personas, yaitu Komisi Nasional pada Penghilangan Orang) yang ditunjuk oleh pemerintah konstitusional, Asosiasi Amerika untuk Kemajuan Ilmu Pengetahuan, memanggil jumlah spesialis forensik AS yang kemudian mengunjungi Argentina dan menyumbangkan keahlian mereka untuk proyek yang sedang berlangsung. Dipimpin oleh Eric Stover, kelompok tersebut mencakup, antara lain, antropolog forensik Clyde Salju Collins, seorang tokoh terkemuka dalam masyarakat forensik Amerika. Snow telah lama mengklaim bahwa karya antropolog forensik tidak boleh dimulai di laboratorium, namun di lokasi penggalian untuk memastikan pemilihan yang tepat dari sisasisa kerangka untuk pemeriksaan yang cermat. Garis keturunan dari penalaran sehingga

diperlukan bantuan arkeolog, yang digunakan untuk memilih bahan berharga dengan cara teknik yang teliti untuk mencegah hilagnya informasi. Dihadapkan dengan penggalian pencarian secara primitif, Snow lebih lanjut meminta Asosiasi Antropologi Argentina (Antropologi Colegio de Graduados) untuk memilih sekelompok profesional lokal untuk membantu penggalian kuburan sehingga kerusakan dapat dicegah. Mengingat situasi ini, Snow menyambut baik bantuan sekelompok mahasiswa antropologi dan kedokteran, beberapa di antaranya memiliki pengalaman dalam arkeologi prasejarah dan telah mengetahui prosedur perawatan. Kerjasama ini terbukti bermanfaat, dan hasilnya berbeda dengan penyelidikan sebelumnya yang secara substansial, memungkinkan sejumlah besar identifikasi positif dan kembalinya sisa-sisa untuk mengakhiri ketidakpastian yang tidak terbatas. Hal ini ditimbulkan oleh penghilangan paksa. Akurat pengambilan, dokumentasi yang dapat dipercaya pada orang yang terlibat (diuji sebagai x-ray dari patah tulang tua dan / atau: Beyond metode ilmiah, ada aspek pekerjaan forensik yang penting untuk identifikasi yang positif dari studi tentang tulang, dan catatan gigi) yang mungkin menyediakan fitur yang mudah untuk mengidentifikasi pada jaringan keras. Data-data ini berkorelasi dengan data antemortem dan postmortem, yaitu, informasi yang dikumpulkan di laboratorium setelah analisis yang cermat dari sisa-sisa. Setelah kesuksesan awal oleh kelompok yang telah dilatih, bagaimanapun, tetap menjadi semakin sulit untuk memperoleh data antemortem. Hal ini memaksa kelompok untuk mengambil informasi yang tersimpan dalam birokrasi yang dihasilkan dari arsip sejarah sebagai negara teroris. Jadi mulai tahap baru dari pekerjaan mereka melibatkan proses pembelajaran baru yang akhirnya teliti dan telah diizinkan beberapa anjing untuk identifikasi sebagai tambahan. Kelompok asli dari siswa terus bekerja dalam kerjasama dengan Snow untuk mendapatkan pengalaman lebih lanjut di lapangan, dan menjadi peneliti dan membentuk Tim Forensik Antropologi Argentina (Equipo Argentino de Antropologia Forense [EAAF] www.eaaf.org ). Ketika mereka terus bekerja di Argentina, negara tempat EAAF perjalanan ke berbagai konflik politik telah menyebabkan perbuatan serupa yaitu kejahatan terhadap kemanusiaan oleh negara. Penyelidikan sukses di tempat lain, kasus menghilang di Argentina dikenal, dan restitusi tetap diidentifikasi memberikan bukti kuat bahwa untuk membawa mereka yang bertanggung jawab melakukan kejahatan diperlukan percobaan di Argentina dan tempat lainnya. Seperti yang dilaporkan dari pekerjaan pertama mereka yang tersebar ke ke negara tetangga dan kemudian ke daerah yang lebih jauh, EAAF dipanggil untuk membantu

memecahkan masalah yang sama di seluruh dunia. Kebijakan institusi mereka adalah untuk menerima permintaan berdasarkan alasan yang kuat dan meyakinkan, serta untuk mendorong model Argentina di mana apabila diperlukan. Mengingat kemerdekaan mereka dari karakteristik penting negara-an Tim EAAF telah mampu melakukan pekerjaan mereka tanpa melakukan kepada lembaga resmi yang sering dicurigai terlibat dengan orang-orang dalam penyelidikan. Selain itu, Tim telah sistematis menekankan karakter interdisipliner dan kolektif. Selama perubahan situasi politik telah mengizinkan itu dan membawa mereka datang untuk berdamai dengan negara-negara Amerika Latin lainnya yang muncul dari kediktatoran serupa yang telah mengevaluasi kemungkinan untuk menciptakan kelompok ahli, seperti yang terjadi di Argentina. Tim telah mendorong dan memberikan kontribusi terhadap pembentukan tim penelitian serupa di negara-negara seperti Chili dan Guatemala, di mana mereka menghadiri kuliah pendahuluan bagi peneliti lokal yang dilakukan oleh Dr Snow. Kelompok serupa juga dibentuk di Peru dan Kolombia. Tapi apa seorang antropolog forensik benar-benar melakukan penyelidikan di lapangan? Dengan cara ilustrasi, bagian berikutnya terdiri dari dua laporan ringkasan kasus investigasi yang kompleks di Amerika Tengah, sebuah wilayah yang dikepung oleh beberapa dasawarsa kerusuhan politik yang melibatkan pelanggaran sistematis hak asasi manusia. Tujuan dari inklusi ini adalah untuk menggambarkan secara singkat metode, kompleksitas khas kasus tersebut, dan jumlah serta berbagai aktor biasanya terlibat dalam jenis investigasi.

4. CASE REPORT NO. 1: EL MOZOTE, EL SALVADOR (1992)


Background of the Case Pembantaian di El Mozote merupakan salah satu yang paling menghancurkan dalam sejarah El Salvador, sebuah negara yang mengalami perang saudara antara tahun 1980 dan 1991. Pada bulan Desember 1981, seluruh penduduk kota El Mozote di provinsi Moraznhancur oleh Angkatan Darat Salvadorean. Menurut saksi mata, serta laporan oleh organisasi hak asasi manusia, antara 6 16 Desember, tentara Salvadorean melancarkan serangan terhadap warga sipil di bagian utara provinsi Morazn. Dikenal sebagai Operasi Penyelamatan (Operacin Rescate), serangan itu dilakukan oleh kelompok elit (batalyon Atlacatl) dilatih oleh penasihat militer AS sebagai kekuatan kontra. Tujuan utama operasi ini adalah untuk menghilangkan gerilyawan yang memiliki basis pelatihan di tempat yang dekat dengan El Mozote disebut La Guacamaya.

Ketika para gerilyawan meninggalkan daerah itu, operasi pindah ke El Mozote, dengan kecurigaan bahwa para penduduk desa menyembunyikan mereka. Pada tanggal 11, pasukan membunuh semua penduduk desa dengan senapan mesin dan parang, mereka hanya memegang perempuan muda sementara sebagai juru masak, kemudian memperkosa mereka dan membunuh mereka juga. Pada 13 Desember, tentara telah membantai seluruh penduduk sipil di lima desa tetangga lainnya: La Joya, Cerro Pando, Jocote Amarillo, Rancheria, dan Los Toriles. Sebelum meninggalkan kota masing-masing, para prajurit juga membunuh hewan domestik dan membakar sejumlah rumah dan tanaman. Pasca kejadian tersebut, beberapa korban dikubur di pemakaman umum. Sebagian yang selamat melarikan diri ke Honduras, dan selama bertahun-tahun tinggal di sebuah kamp pengungsi di Colomoncagua, yang lainnya pindah ke daerah lain atau bergabung dengan Frente Farabundo Mart para la Liberacin Nacional (Farabundo Marti National Liberation Depan). Pada saat penggalian, semua kota yang terlibat dalam pembantaian tersebut masih sepi. Mengenai peran pers lokal, Amerika melaporkan bahwa sedikit informasi yang tersedia untuk masyarakat Salvadorean pada saat pembantaian sebagai sifat dari operasi militer di pedesaan; tidak seperti pers yang independen, dan semua informasi dikontrol oleh angkatan bersenjata. Hanya satu harian lokal, La Prensa Grafica, melaporkan pada tanggal 9 Desember 1981, bahwa Palang Merah Internasional, wartawan, dan masyarakat pada umumnya dilarang akses ke daerah tersebut, yang berada di bawah pengawasan ketat tentara untuk menghindari tindakan disesalkan atau tidak menyenangkan. The Investigation Pada tahun 1989, Tutela Hukum, Kantor Hak Asasi Manusia Keuskupan Agung San Salvador, memulai penyelidikan menyeluruh terhadap kasus pembantaian. Mereka menempatkan perkiraan jumlah korban minimal 792, EAAF merinci data menurut jenis kelamin, usia, dan karakteristik fisik yang khas. Delapan puluh persen (690 orang) dari total anak-anak atau wanita dan pria di atas usia 56; sebanyak 40% adalah anak di bawah 10. Pada bulan Oktober 1990, mereka memberikan bantuan hukum kepada Pedro chicas, Rufina Amaya, dan tiga korban yang mengajukan gugatan ke Pengadilan Kedua Tingkat Pertama di San Francisco Gotera, Morazn, terhadap Batalyon Atlacatl. Dengan tidak adanya ahli forensik lokal, Tutela Hukum meminta bantuan teknis dari EAAF untuk mengurus aspek forensik kasus ini.

Pada tanggal 16 Januari 1992, pemerintah El Salvador dan Frente Farabundo Mart para la Liberacin Nacional menandatangani perjanjian perdamaian bersejarah di Meksiko, yang mengakhiri 12 tahun perang saudara. Dari tanggal 1 Februari tahun itu melalui 3 bulan berikutnya. Tiga anggota EAAF (P. Bernardi, L. Fondebrider, dan M. Doretti) mengkoordinasikan penggalian di El Mozote. Begitu mereka telah memeriksa informasi yang tersedia, EAAF memberikan rencana kerja awal dan jadwal untuk Mateu Llort, Direktur Medico-Legal Institut, dan Mr Portillo, hakim pada kasus ini. Pada tanggal 13, Komisi Kebenaran PBB mulai bekerja di El Salvador pada mandat kesepakatan damai peristiwa kekerasan yang terjadi 1980-1992 harus diselidiki. Pembantaian di El Mozote merupakan salah satu kasus yang lebih penting. Tiga komisaris bertanggung jawab atas pekerjaan menominasikan anggota EAAF bersama dengan para ahli lain sebagai konsultan forensik dalam kasus ini. Pada tanggal 13, setelah mengatasi berbagai rintangan dan berkat upaya dari Komisi PBB, serta organisasi lain, pekerjaan penggalian akhirnya dimulai (Gbr. 2). Kali ini, EAAF tinggal dari hari-hari pertama Oktober sampai 20 Desember, selama waktu mereka mengorganisir partisipasi sekelompok ahli forensik: antropolog forensik Clyde Salju, ahli patologi forensik Robert Kischner, ahli radiologi John Fitzpatrick, arkeolog dan ahli balistik Douglas Scott , dan arkeolog Melissa Connor, yang semuanya berasal dari Amerika Serikat untuk berpartisipasi dalam analisis laboratorium dari sisa-sisa dan bukti balistik selama 2 minggu. Diputuskan untuk memulai penggalian di lokasi yang dikenal sebagai "Biara itu," sebuah bangunan satu ruangan persegi panjang yang berdekatan dengan gereja desa di mana imam digunakan untuk tidur ketika ia berada di kota. Itu terbuat dari batako dan batu, dan memiliki atap keramik dan lantai. Penggalian membutuhkan waktu lebih dari 1 bulan, dari 13 OktoberNovember 17. Wilayah kerja berada di bawah pengawasan oleh polisi dan Observer Misi PBB di divisi militer El Salvador sekitar jam. Prosedur secara teratur dipantau oleh pejabat Divisi Hak Asasi Manusia PBB dan Komisi Kebenaran. Penggalian dilakukan oleh EAAF bersama dengan 30 anggota dari sistem medicolegal lokal dan Unit Investigasi Khusus Salvadorean (Comisin de Hechos Delictivos). Tim lokal diputar setiap minggu, sehingga pada akhir minggu keempat, seluruh staf dari sistem medicolegal telah belajar dasar-dasar arkeologi forensik. Penelitian laboratorium dilakukan oleh para ahli tersebut di atas (Snow, Kirschner, dan Fitzpatrick), tiga anggota EAAF dan beberapa dokter lokal, dokter gigi dan teknisi lainnya;

laboratorium dan laporan arkeologi ditulis oleh para ilmuwan AS dan oleh yang EAAF anggota, masing-masing. Kedua laporan diserahkan kepada hakim yang bertanggung jawab dan kepada Komisi Kebenaran PBB dan termasuk dalam laporan akhir publik yang terakhir(7). Penggalian yang diliput secara luas oleh pers lokal dan internasional dan menjadi cerita cover surat kabar di banyak Amerika Latin, Amerika Utara, dan Eropa. Methods Pekerjaan di tempat tersebut memiliki karakteristik sebagai berikut: 1. Penggalian dilakukan menurut suatu sistem grid yang dirancang khusus untuk The Convent, yang terdiri dari 20 kotak, ukuran kotak masing-masing 1,5 dan 1,5 m, ini memungkinkan penugasan posisi spasial yang tepat untuk setiap temuan. 2. Stratigrafi dari tempat ini mengungkapkan tiga kompak, tingkat jelas dibedakan yang menutupi seluruh area yang digali, mereka pada dasarnya terdiri dari atas ke bawah: a) Level 1: Sisa-sisa tembok batako yang runtuh dalam kamar. b) Level 2: sisa-sisa atap, ubin kemerahan kebanyakan menghitam, kuku, dan bagian dari balok yang terbakar. c) Level 3: manusia tengkorak dan sejumlah besar fragmen peluru dan menghabiskan kartrid. 3. Daerah permukaan lantai yang telah menghitam, mungkin akibat dari api, dengan total 38 lubang dari tembakan dihitung (dalam beberapa kasus, beberapa bagian peluru masih di dalam). Semua kerangka dari tempat ini dan bukti yang menyertainya telah diendapkan dalam acara yang sama di dalam pemakaman umum utama. Temuan ini tidak termasuk kemungkinan bahwa situs 1 telah digunakan sebagai "kuburan" di mana tubuh telah ditempatkan di berbagai aktivitas dari waktu ke waktu, sebagaimana dinyatakan oleh pemerintah setempat.

Results and Discussion Sedikitnya 143 kerangka yang ditemukan di dalam Biara ini, 131 milik anak di bawah usia 12 (usia rata-rata 6 tahun). Salah satu kerangka dewasa milik seorang wanita yang berada di trimester terakhir kehamilannya; tulang janin ditemukan di daerah panggulnya. Ini tidak dapat ditentukan secara meyakinkan apakah semua korban adalah hidup ketika mereka tiba di Biara tersebut. Namun, dalam sedikitnya sembilan kasus, diputuskan bahwa korban ditembak di dalam gedung sementara berbaring dalam posisi horisontal. Peluru telah melalui pakaian dan badan dan telah tertanam di dalam tanah. Beberapa anak mungkin

ditembak di luar gedung, meskipun putaran amunisi yang cukup ditemukan untuk menjelaskan semua kematian. Kerusakan pada tulang korban, pakaian, dan pribadi adalah efek yang substansial. Sebagian besar korban adalah berpakaian, beberapa dari mereka membawa barang pribadi seperti mainan, kelereng, medali, salib, dan koin. Ahli Balistik Douglas Scott menyumbangkan keahlian berharga untuk tugas menganalisis bukti. Sebagian besar fragmen peluru (263) ditemukan di pusat dan di sudut timur laut ruangan, tertanam dalam atau berhubungan langsung dengan tubuh (Gbr. 3). Sebaliknya, sebagian besar dihabiskan kartrid yang ditemukan (245) berada di daerah barat daya ruangan. Semua ini menunjukkan bahwa beberapa penembak mungkin telah berdiri di ambang pintu di dinding barat atau di sudut barat daya, mereka mungkin telah menembak dari dalam atau dekat luar untuk kotak tengah dan timur laut dari grid. Semua kartrid tetapi ada satu senjata api milik NATO yang berkaliber 5,5-mm. Menurut bukti, selongsong peluru telah ditembakkan oleh senapan M-16 militer diproduksi di Amerika Serikat, mereka melahirkan sebuah "LC" cap, yang menunjukkan bahwa mereka yang diproduksi untuk Pemerintah Amerika Serikat di Pabrik Lake City dekat Independence, Missouri. Analisis casing menunjukkan bahwa setidaknya 24 senjata api individu digunakan selama penembakan. Kerangka yang dibuktikan memiliki trauma parah, mencerminkan kecepatan tinggi cedera luka tembak, postmortem menghancurkan, dan kerusakan api atau panas. Setelah dibersihkan, tanggal manufaktur masih terbaca pada 28 dari 33 koin dan 185 dari 245 kartrid menghabiskan pulih: tidak ada yang telah diproduksi paling lambat tahun 1981, yang menyebabkan anggapan bahwa peristiwa itu terjadi segera setelah itu. Hal itu juga ditentukan bahwa satu atau lebih bahan peledak (s) dan / atau perangkat pembakar (s) telah dilempar ke dalam gedung setelah penembakan. Semua bukti yang dikumpulkan di situs 1 dikonfirmasi pembantaian warga sipil di El Mozote dan konsisten dengan kesaksian yang ditawarkan oleh para saksi. Pemeriksaan Temuan di situs 1, kesaksian oleh puluhan saksi, serta beberapa personil militer dan konsultasi dari sejumlah arsip di El Salvador dan Amerika Serikat, memimpin Komisi Kebenaran PBB untuk menyatakan pembantaian sepenuhnya terbukti. Dalam hal tanggung jawab, Komisi menyatakan bahwa: 1. Meskipun kecaman publik dari pembantaian dan banyak bukti untuk itu, pejabat Salvadorean tidak memerintahkan penyelidikan apapun dan terus menyangkal keberadaannya.

2. Salvadorean Menteri Pertahanan dan Kepala Staf, Presiden Cristiani membantah informasi tentang memiliki unit militer yang berpartisipasi dalam Operasi Penyelamatan, mengatakan tidak ada file. 3. Presiden Mahkamah Agung memiliki campur tangan politik bias dalam proses peradilan, yang dimulai pada tahun 1990 sehubungan dengan kasus tersebut (8). Komisi juga dianggap cukup terbukti pembantaian lebih dari 300 warga sipil tambahan di desa-desa tetangga dari La Joya, Los Toriles, Rancheria, Cerro Pando, dan Jocotye Amarillo, di tangan unit militer yang berpartisipasi dalam "Operasi Penyelamatan" dalam hari-hari berikutnya pembantaian di El Mozote.

5. CASE REPORT NO. 2: LAS DOS ERRES, GUATEMALA (19941995)


Background of the Case Dalam empat dekade terakhir, Guatemala mengalami sejumlah besar penghilangan paksa di Amerika Latin sekitar 45.000 di negara dengan penduduk hanya 10 juta. Sebagian besar hilangnya diculik dari desa-desa antara tahun 1978 dan 1986 selama kampanye kontra pemberontakan terhadap pemberontak oleh rezim militer Jenderal Lucas Garcia, Ros Montt, dan Vitores Meja. Tujuan utama dari kampanye ini adalah untuk menghilangkan dukungan dari gerilyawan oleh warga desa dan untuk mengakhiri oposisi terhadap rezim, apakah terorganisir atau tidak. Selain ribuan menghilang dan/atau mati, ribuan lainnya melarikan diri ke Meksiko atau dipindahkan ke tempat lain di negara ini. Mereka bertanggung jawab atas pembantaian yang dilaporkan Tentara Guatemala bersama dengan kelompok paramiliter dan patroli sipil untuk "pertahanan diri," lokal dikenal sebagai Patrullas de Autodefensa Sipil ([PAC] Patroli dari SelfDefense Sipil). Ini adalah organisasi petani yang sebagai bagian dari wajib militer mereka, dipaksa untuk menjaga ketertiban di daerah pedesaan. Para PAC berpatroli desa mereka sendiri dan mengambil bagian dalam penculikan dan pembunuhan. Siapapun yang menolak untuk bergabung dengan PAC diidentifikasi sebagai "subversif" dan bisa menghilang atau dibunuh. Sejak pertengahan 1980-an, situasi hak asasi manusia telah membaik namun tetap kritis. Meskipun organisasi internasional telah merekomendasikan bahwa kelompokkelompok paramiliter dibongkar, para agen yang dituduh melakukan pelanggaran tetap beroperasi dan menjaga status mereka sebagai karyawan tentara.

Dengan mediasi PBB, pada tahun 1990, pemerintahan Guatemala memulai serangkaian negosiasi damai dengan koalisi kelompok gerilya yang dikenal sebagai Unidad Revolucionaria Nacional Guatemalteca (Guatemala Nasional Revolusioner Unit). Pada bulan Juni 1994, para pihak sepakat untuk membentuk komisi khusus untuk meneliti pelanggaran HAM yang dilakukan selama tahun 30 perang sipil, dan perjanjian damai akhirnya ditandatangani pada bulan Desember 1996. Dengan kesepakatan bersama, Guatemala Nasional Majelis melanjutkan untuk lulus hukum amnesti itu, menurut pendapat banyak kelompok hak asasi manusia, akan membebaskan kedua tentara dan gerilyawan dari semua tanggung jawab atas pembunuhan, penculikan, dan penyiksaan yang dilakukan selama perang saudara. Pembantaian di Las Dos Erres adalah karakteristik dari periode ini. Desa utara di El Peten didirikan oleh sekelompok petani miskin yang bermigrasi dari daerah lain negara itu. Pada bulan Desember 1982, di bawah Rios Montt administrasi, Kaibiles (pasukan elit kontra kelompok) menduduki desa dan menuduh orang bersimpati dengan gerilyawan setempat. Hampir 500 pria, wanita, dan anak-anak dibunuh dalam waktu satu hari, dalam banyak kasus, mayat dibuang ke sumur desa dan yang lainnya ditinggalkan di tanah di hutan sekitarnya. Semua hewan domestik tewas, dan desa kemudian dibakar.

The Investigation Atas permintaan Grupo de Apoyo Mutuo (Kelompok Dukungan Reksa) dan Coordinadora Nacional de Viudas de Guatemala (Koordinasi Nasional Guatemala Janda), dua organisasi HAM, EAAF mulai bekerja di Guatemala pada tahun 1991, penggalian sisasisa orang menghilang di dua lokasi di quiche, Chontala (1991) dan San Jos Pachoa Lemoa (1992). Misi-misi ini sebagian disponsori oleh Asosiasi Amerika untuk Kemajuan Ilmu Pengetahuan serta Dokter untuk Hak Asasi Manusia. Anggota EAAF ditunjuk sebagai ahli forensik dan bekerja untuk hakim yang menangani penyelidikan. Pada Juli 1994, penulis dan rekan EAAF lain (Patricia Bernardi dan Silvana Turner) melakukan misi 20-d awal di El Peten. Misi itu diminta oleh familires de Detenidos y Desaparecidos de Guatemala ([FAMDEGUA] Asosiasi Keluarga yang ditahan dan "hilang" di Guatemala), sebuah organisasi HAM lokal didukung oleh Kantor Hukum dari Keuskupan Agung Guatemala. Misi kedua ke Las Dos Erres dilakukan antara Mei dan Juli 1995 oleh tiga ahli antropologi yang sama EAAF dan dikoordinasikan oleh FAMDEGUA, yang anggotanya selalu hadir di tempat perkara. Pengamat hak asasi manusia dari Misi Pemantau Militer PBB

di Guatemala mengunjungi penggalian dan memberikan dukungan logistik yang penting. Penelitian ini dibiayai oleh Organisasi Katolik Belanda untuk kerjasama dalam pembangunan (sekarang Cordaid) dan Harry Frank Guggenheim Foundation di New York. Methods Berdasarkan bukti yang dikumpulkan dari kesaksian saksi, EAAF mencari tiga bidang yang tersisa dari Las Dos Erres dan dilakukan penggalian awal di salah satu dari mereka, Pozo Arevalo, sebuah ditinggalkan juga ditunjuk sebagai situs 1. Tujuan dari misi awal hanyalah untuk memeriksa sumur. Karena keterbatasan waktu dan logistik, sistem katrol primitif di atas sumur tersebut dibangun, yang digunakan untuk membuat orang dan alat-alat dalam dan keluar dari itu dan untuk mengambil sisa-sisa. Misi kedua dimulai pada Mei 1995. Kali ini, dan pada saat yang sama dengan pekerjaan penggalian dan laboratorium yang berlangsung, para anggota EAAF mewawancarai saksi, kerabat, dan selamat untuk tujuan mengumpulkan informasi sebanyak mungkin mengenai kasus ini. Kantor lokal dari Gereja Katolik membantu mereka untuk membuat wawancara dan untuk mengumpulkan informasi tentang pembantaian lain yang terjadi di El Peten pada 1980-an. Results and Discussion Sisa-sisa diartikulasikan pertama ditemukan pada kedalaman 20 ft, dan 10 kerangka lebih 6,5 ft lebih dalam, ini anggapan diperbolehkan bahwa ada lebih banyak pada kedalaman lebih besar. Kerangka diambil milik orang laki-laki dari segala usia, dua di antaranya disajikan lesi kompatibel dengan luka tembak. Semuanya berpakaian lengkap, dan beberapa barang pribadi ditemukan dari saku mereka. Dari tiga item ini (beberapa koin Guatemala dari tahun 1977 dan 1978, kalender 1982, dan dua ID), bisa disimpulkan bahwa pembunuhan dan penguburan tidak bisa terjadi sebelum tahun 1982. Salah satu kerangka yang positif diidentifikasi sebagai Albino Israel Gonzalez Romero, seorang petani 22-tahun yang kemudian dimakamkan atas permintaan keluarganya pada tahun 1995 selama pemakaman kolektif dari para korban pembantaian. Sejumlah besar sisa-sisa tulang tidak diartikulasikan dan potongan pakaian ditemukan berserakan di tanah di dua wilayah yang ditetapkan sebagai situs 2 dan 3. Di situs 2, sebuah fragmen peluru dan selongsong dua milik senapan Galil Israelimade, yang biasa digunakan oleh tentara Guatemala pada saat itu ditemukan. Misi pertama EAAF untuk Las Dos Erres

menghasilkan temuan yang konsisten dengan informasi yang diberikan oleh saksi. Misi kedua melibatkan investigasi menyeluruh: akhir yang lebih dalam dari sumur tersebut tercapai, pekerjaan laboratorium itu intens, dan saksi yang tak terhitung jumlahnya dikumpulkan. Akibatnya, EAAF yang mengumpulkan daftar dengan nama-nama korban (222 di semua) dan sifat-sifat fisik yang akan berkorelasi dengan hasil analisis laboratorium. Identification Dua sumber mendasar dari data fisik antemortem yang hilang dalam penyelidikan ini. Pertama, tidak ada data antemortem yang tersedia di Las Dos Erres korban karena seluruh keluarga tewas, dan sebagian besar korban baru saja bermigrasi dari daerah lain negara itu, yang membuat mustahil untuk menemukan kerabat untuk berkontribusi dalam proses identifikasi. Catatan Kedua, klinis dan gigi juga tidak ada, karena orang tidak memiliki akses ke bantuan medis di daerah. Namun, tiga identifikasi positif akhirnya dibuat berdasarkan faktor-faktor eksternal: penemuan ID, gambar, dan tiket undian ditemukan dalam pakaian terkait dengan kerangka. Potongan-potongan bukti memungkinkan para peneliti untuk membuat koneksi dengan para keluarga korban, yang memberikan informasi fisik yang relevan yang dikonfirmasi identifikasi. Penyelidikan pembantaian di Las Dos Erres pada penindasan yang terjadi di El Peten pada tahun 1980 dan merupakan langkah mendasar menuju konsolidasi proses perdamaian di Guatemala. Sejak itu, FAMDEGUA telah bekerja untuk membawa Jenderal Rios Montt ke pengadilan atas pembantaian Erres Dos. Kasus ini juga telah disajikan di depan Komisi Kebenaran PBB.

6. CONCLUSIONS
Bab ini bertujuan untuk memberikan refleksi pada upaya hukum dan ilmiah yang telah dibuat sebagai tanggapan terhadap kekerasan politik yang terlibat dalam kejahatan terhadap kemanusiaan. Ini adalah fitur yang disayangkan kerja antropologi dan arkeologi, seperti halnya dengan forensik, bahwa itu dilakukan aposteriori konflik dan dengan demikian terbatas pada perhatian dengan konsekuensi yang mengerikan. Hal ini tidak dalam ruang lingkup usaha kami sebagai profesional forensik untuk memodifikasi ekspresi masyarakat kontemporer, tetapi penulis positif bahwa kontribusi yang dilakukan oleh para profesional forensik untuk mencari kebenaran dan keadilan membantu untuk meringankan rasa sakit dari korban, serta untuk mencegah sikap yang terlalu umum

dalam revisionis exculpating yang bertanggungjawab atas kejahatan yang profesional dalam penyelidikan forensik. Seperti biasa, terima kasih kepada semua anggota Tim-Cecilia Ayerdi, Patricia Bernardi, Daniel Bustamante, Andrea del Ro, Mimi Doretti, Sofa Egaa, Luis Fondebrider, Anahi Ginarte, Rafael Mazzella, Miguel Nieva, Maco Somigliana, dan Silvana Turner-untuk besar hak istimewa untuk berbagi kerja tim selama bertahun-tahun.

REFERENCES 1. Mattarolo, R. La jurisprudencia argentina reciente y los crmenes de lesa humanidad. In: Doswald-Beck, L., ed., Impunidad, Crimen de Lesa Humanidad y Desaparicin Forzada (La Revista Comisin Internacional de Juristas) [in Spanish], 2001. 2. Krogman, W. M., Iscan, M. Y. The Human Skeleton in Forensic Medicine. Charles C. Thomas Springfield, IL, 1986. 3. Aronanu, E. Le Crime Contre lhumanit [in French]. Librairie Dalloz, Paris 1961. 4. Armenian National Institute, Treaty of Svres. Available at http://www.armeniangenocide.org/Affirmation.236/current_category.49/affirmation_detail.html. Last accessed Mar. 7, 2006. 5. UN International Law Commission, Draft Code of Crimes against Peace and Security of Mankind (UN Doc. AP/51/332 of July 30, 1996). Available at http://

untreaty.un.org/ilc/texts/instruments/english/draft%20articles/7_4_1996.pdf.Last accessed Mar. 7, 2006. 6. Rome Statute of the International Criminal Court (17 July 1998) reproduced in 37 ILM (1998) 999. Available at http://www.un.org/law/icc/statute/romefra.htm. Last accessed Mar. 7, 2006. 7. United States Institute of Peace (1993). From Madness to Hope. Available at http://www.usip.org/library/tc/doc/reports/el_salvador/tc_es_03151993_toc.html. accessed Mar. 7, 2006. 8. Americas Watch Committee and the American Civil Liberties Union, Compilers. Report on Human Rights in El Salvador. Vintage Books, New York, NY, 1982. 9. Danner, M. The Massacre at El Mozote: A Parable of the Cold War. Vintage Books, New York, NY, 1994. 10. Equipo Argentino de Antropologa Forense. Biannual Report 19921993. EAAF, New York, NY, 1994. Last

11. Equipo Argentino de Antropologa Forense. Biannual Report 19941995. EAAF, New York, NY, 1996.