Anda di halaman 1dari 1

BAB III KESIMPULAN

Kehamilan ektopik ialah suatu kehamilan yang berbahaya bagi wanita yang bersangkutan, berhubungan dengan besarnya kemungkinan terjadi keadaan yang gawat. Keadaan gawat ini dapat terjadi apabila kehamilan ektopik terganggu. Kehamilan ektopik terganggu adalah kehamilan dimana sel telur yang dibuahi berimplantasi dan tumbuh di luar endometrium kavum uterus dan menimbulkan keadaan gawat. Angka kejadiannya dari tahun ke tahun cenderung meningkat. Sedangkan faktor-faktor predisposisi yang bisa menyebabkan kehamilan ektopik ini antara lain gangguan transportasi hasil konsepsi, kelainan hormonal dan penyebab yang masih diperdebatkan. Untuk menegakkan diagnosis kehamilan ektopik terganggu selain berdasarkan anamnesis, pemeriksaan fisik, pemeriksaan ginekologis kita juga perlu membedakannya dengan keadaan patologi lainnya yang memberikan gambaran yang hampir sama seperti infeksi pelvis, abortus iminens atau insipiens, kista folikel dan korpus luteum yang pecah, kista ovarium dengan putaran tangkai dan apendisitis. Kalau diagnosis sudah ditegakkan maka harus dioperasi. perasi dilakukan sesuai dengan lokasi dari kehamilan ektopik terganggu. Komplikasi yang dapat ditimbulkan oleh kehamilan ektopik terganggu adalah terjadi syok irreversibel, perlekatan dan obstruksi usus. Untuk wanita dengan anak cukup sebaiknya pada operasi dilakukan salpingektomi bilateral untuk mencegah kehamilan ektopik berulang.

!"