Anda di halaman 1dari 11

HUBUNGAN pKa DAN DERAJAT IONISASI OBAT DENGAN ABSORBSI

Berdasarkan pada asumsi Obat diabsorbsi secara transfer passif Obat lebih mudah terabsorbsi dalam bentuk tak terion Obat cukup larut lemak

Fraksi obat yang tersedia dalam bentuk tak terion merupakan fungsi dari pKa dan pH obat pada sisi pemberian

Teori pH-partisi tentang absorbsi obat


Ionisasi asam / basa lemah dijelaskan melalui penerapan persamaan Henderson Hasselbalch : Untuk Asam Lemah : Untuk Basa Lemah :

= fraksi terion (1 - ) = fraksi tak terion

Asam lemah

Persamaan ini menunjukkan bahwa rasio terion/tak terion hanya bergantung pada pH dan pKa Jika pH = pKa, maka 50% obat dalam bentuk terion Jika pH 1 unit lebih besar dari pKa, maka 90% obat dalam bentuk terion Jika pH 2 unit lebih besar dari pKa, maka 99% obat dalam bentuk terion Jika pH 1 unit lebih kecil dari pKa, maka 90% obat dalam bentuk tak terion Jika pH 2 unit lebih kecil dari pKa, maka 99% obat dalam bentuk tak terion

Jika pH larutan meningkat, derajat ionisasi meningkat, persen terion meningkat


OBAT ASAM LEBIH MUDAH TERABSORBSI PADA pH RENDAH

Basa lemah

Persamaan ini menunjukkan bahwa rasio terion/tak terion hanya bergantung pada pH dan pKa Jika pH = pKa, maka 50% obat dalam bentuk terion Jika pH 1 unit lebih kecil dari pKa, maka 90% obat dalam bentuk terion Jika pH 2 unit lebih kecil dari pKa, maka 99% obat dalam bentuk terion Jika pH 1 unit lebih besar dari pKa, maka 90% obat dalam bentuk tak terion Jika pH 2 unit lebih besar dari pKa, maka 99% obat dalam bentuk tak terion

Jika pH larutan meningkat, derajat ionisasi menurun, persen terion menurun


OBAT BASA LEBIH MUDAH TERABSORBSI PADA pH TINGGI

Aspirin, asam lemah, pKa 3,47 3,50, memiliki fraksi terion lebih banyak pada lingkungan pH alkalis Eritromisin, basa lemah, pKa 8,7, memiliki fraksi terion lebih banyak pada lingkungan pH asam

Jambhekar, S.S. & Breen, P.J., 2009, Basic Pharmacokinetics, Pharmaceutical Press, available as PDF file

Kebanyakan obat asam lemah lebih banyak terdapat dalam bentuk tak terion pada pH cairan lambung yang rendah (1 2,5), sehingga lebih banyak diabsorbsi dari lambung daripada dari usus Beberapa obat asam yang sangat lemah (pKa 7 ke atas) pada umumnya tetap berada dalam bentuk tak terion di sepanjang salurang pencernaan (barbiturat, fenitoin, teofilin)

Asam lemah, mis aspirin (pKa 3,5) sekitar 99% tak terion di dalam cairan lambung pada pH 1,0, tetapi hanya 0,1% aspirin tak terion pada pH 6,5 (usus halus). Meskipun ini terlihat rasio yang tidak sepadan molekul terion terhadap tak terion, namun aspirin dan kebanyakan asam lemah lebih banyak diabsorbsi di dalam usus halus. Hal ini disebabkan oleh permukaan yang besar, waktu tinggal yang relatif lama, dan absorbsi terbatas spesies terion

Kebanyakan basa lemah kurang terabsorbsi di dalam lambung, karena kebanyakan dalam bentuk terion pada pH rendah Ketika obat basa mencapai usus halus, pH 5 8, absorbsi terjadi secara efisien Karena kelarutan lipid dan bentuk tak terion dari molekul obat

Teori pH-partisi tidak menjelaskan semua proses absorbsi obat atau mengapa sebagian obat terabsorbsi dan sebagian tidak Absorbsi obat adlah sesuatu yang relatif, Kebanyakan obat diabsorbsi baik dari lambung maupun dari usus. Kenyataannya, kebanyakan obat tanpa memandang pKa, diabsorbsi dari usus halus Meskipun obat asam lemah Although diabsorbsi dari lambung, namun suatu obat biasanya tidak berada lama di dalam lambung untuk dapat terabsorbsi dalam jumlah besar, luas permukaan lambung juga relatif kecil