Anda di halaman 1dari 110

BAHASA ARAB DASAR

Ilmu Nahwu dan Shorof

Disadur dari http://badaronline.com, diedit oleh Abu Utsman.

Daftar Isi

Daftar Isi ................................................................................................................................ 1


Keutamaan Bahasa Arab ...................................................................................................... 5
Pendahuluan.......................................................................................................................... 9
Bahasa Arab Dasar 1: Nahwu Shorof ................................................................................... 9
Bahasa Arab Dasar 2: Al-Harfu (Huruf)............................................................................. 10
Bahasa Arab Dasar 3: Kalimah ........................................................................................... 11
Bahasa Arab Dasar 5: Ciri-Ciri Fi'il .................................................................................... 12
Bahasa Arab Dasar 6: Catatan Beda Isim Fi'il .................................................................. 13
Bahasa Arab Dasar 7: Idhofah............................................................................................ 13
Bahasa Arab Dasar 8: Jumlah Mufidah ............................................................................. 14
Bahasa Arab Dasar 9: Syibhul Jumlah ............................................................................... 15
Bahasa Arab Dasar 10: Isim Mufrod Dan Mutsanna .......................................................... 15
Bahasa Arab Dasar 11: Isim Jamak ................................................................................... 17
Bahasa Arab Dasar 12: Ketentuan Jamak ......................................................................... 18
Bahasa Arab Dasar 13: Isim Mudzakkar dan Muannats .................................................... 19
Bahasa Arab Dasar 14: Tanda-Tanda Isim Muannats ....................................................... 20
Bahasa Arab Dasar 15: Isim Ma'rifat dan Nakirah ............................................................ 22
Bahasa Arab Dasar 16: Pembagian Isim Ditinjau Dari Sisi Bangunan Akhirnya............. 23
Bahasa Arab Dasar 17: Dhomir (Kata Ganti Orang) ......................................................... 25
Bahasa Arab Dasar 19: Isim Isyaroh dan Isim Maushul .................................................... 27
Bahasa Arab Dasar 20: Isim Mu'rob Dan Isim Mabni......................................................... 28
Bahasa Arab Dasar 21: Isim Mabni .................................................................................... 28
Bahasa Arab Dasar 22: Asmaul Khomsah .......................................................................... 30
Bahasa Arab Dasar 23: Ciri-Ciri I'robnya Isim................................................................... 30
Bahasa Arab Dasar 24: Pembagian Fi'il Ditinjau Dari Waktu Terjadinya ...................... 31
Bahasa Arab Dasar 25: Tashrif Lughowi Fi'il Madhi ......................................................... 32
Bahasa Arab Dasar 26: Tashrif Lughowi Fi'il Mudhori' ..................................................... 34
Bahasa Arab Dasar 27: Tashrif Lughowi Fiil Amr ........................................................... 35
Bahasa Arab Dasar 28: Huruf Mudhoro'ah ........................................................................ 36
Bahasa Arab Dasar 29: Pembagian Fi'il Ditinjau Dari Pelakunya ................................... 36

Bahasa Arab Dasar 30: Pembentukan Fi'il Majhul ........................................................... 37


Bahasa Arab Dasar 31: Pembagian Fi'il Di Tinjau Dari Objeknya ................................... 38
Bahasa Arab Dasar 32: Fi'il Mu'rob Dan Fi'il Mabni .......................................................... 39
Bahasa Arab Dasar 33: Fi'il Mabni ..................................................................................... 40
Bahasa Arab Dasar 34: Pembagian Fi'il Mudhori' ............................................................. 41
Bahasa Arab Dasar 35: Fi'il Al-Af'alul Khomsah................................................................ 42
Bahasa Arab Dasar 36: Ciri-Ciri I'rob Fi'il.......................................................................... 43
Bahasa Arab Dasar 37: Amil-Amil Pada Fi'il ..................................................................... 44
Bahasa Arab Dasar 38: Adawatul Jazimah ....................................................................... 45
Bahasa Arab Dasar 39: Macam-Macam Laa ...................................................................... 47
Bahasa Arab Dasar 40: Macam-Macam Lam ..................................................................... 48
Bahasa Arab Dasar 41: Marfu'atul Asma ........................................................................... 49
Bahasa Arab Dasar 42: Fa'il................................................................................................ 50
Bahasa Arab Dasar 43: Catatan Fa'il ................................................................................. 51
Bahasa Arab Dasar 44: Macam-Macam Fail ...................................................................... 52
Bahasa Arab Dasar 45: Fa'il Berbentuk Dhomir Dari Fi'il Madhi ..................................... 53
Bahasa Arab Dasar 46: Fa'il Berbentuk Dhomir Dari Fi'il Mudhori.................................. 54
Bahasa Arab Dasar 47: Fa'il Berbentuk Dhomir Dari Fi'il Amr ........................................ 55
Bahasa Arab Dasar 48: Catatan Macam-Macam Fa'il ....................................................... 56
Bahasa Arab Dasar 49: Naibul Fa'il.................................................................................... 56
Bahasa Arab Dasar 50: Catatan Naibul Fa'il ..................................................................... 58
Bahasa Arab Dasar 51: Mubtada Khobar ........................................................................... 59
Bahasa Arab Dasar 52: Macam-macam Mubtada ............................................................. 60
Bahasa Arab Dasar 53: Macam-Macam Khobar ................................................................ 61
Bahasa Arab Dasar 54: Catatan Mubtada Khobar ............................................................ 62
Bahasa Arab Dasar 55: Isim Kana Dan Saudari-Saudarinya............................................. 63
Bahasa Arab Dasar 56: Isim Kaana .................................................................................... 63
Bahasa Arab Dasar 57: Saudari-Saudari Kaana ................................................................ 64
Bahasa Arab Dasar 58: Khobar Kaana ............................................................................... 65
Bahasa Arab Dasar 59: Catatan Kaana.............................................................................. 66
Bahasa Arab Dasar 60: Khobar Inna Dan Saudari-Saudarinya......................................... 66
Bahasa Arab Dasar 61: Saudari-Saudari Inna ................................................................... 67
Bahasa Arab Dasar 62: Tashrif Inna Bersama Dhomirnya ............................................... 68

Bahasa Arab Dasar 63: Macam-Macam Isim Inna ............................................................. 68


Bahasa Arab Dasar 64: Pembagian Khobar Inna .............................................................. 69
Bahasa Arab Dasar 65: Catatan Khobar Inna ................................................................... 70
Bahasa Arab Dasar 66: Tabi' Dan Tawabi'......................................................................... 71
Bahasa Arab Dasar 67: Na'at Man'ut.................................................................................. 71
Bahasa Arab Dasar 68: Faidah Tambahan Na'at Man'ut .................................................. 72
Bahasa Arab Dasar 69: 'Athaf Ma'thuf ............................................................................... 73
Bahasa Arab Dasar 70: Macam-Macam Huruf 'Athaf........................................................ 73
Bahasa Arab Dasar 71: Taukid ........................................................................................... 74
Bahasa Arab Dasar 72: Lafazh-Lafazh Taukid .................................................................. 75
Bahasa Arab Dasar 73: Faidah Tambahan Taukid............................................................ 76
Bahasa Arab Dasar 74: Badal ............................................................................................. 76
Bahasa Arab Dasar 75: Macam-Macam Badal ................................................................... 76
Bahasa Arab Dasar 76: Catatan Badal .............................................................................. 77
Bahasa Arab Dasar 77: Catatan Khusus Badal .................................................................. 78
Bahasa Arab Dasar 78: Manshubatul Asma Maf'ul Bih ................................................... 78
Bahasa Arab Dasar 79: Macam-Macam Maf'ul Bih ............................................................ 79
Bahasa Arab Dasar 80: Letak-Letak Maf'ul Bih Dalam Struktur Kalimat ....................... 79
Bahasa Arab Dasar 81: Catatan Maf'ul Bih ....................................................................... 80
Bahasa Arab Dasar 82: Maf'ul Fih (Zhorof) ....................................................................... 81
Bahasa Arab Dasar 83: Macam-Macam Zhorof ................................................................. 82
Bahasa Arab Dasar 84: Catatan Zhorof............................................................................. 83
Bahasa Arab Dasar 85: Maf'ul Liajlih................................................................................. 83
Bahasa Arab Dasar 86: Maf'ul Muthlaq.............................................................................. 84
Bahasa Arab Dasar 87: Ketentuan-Ketentuan Maf'ul Muthlaq ........................................ 85
Bahasa Arab Dasar 88: Maf'ul Ma'ah .................................................................................. 85
Bahasa Arab Dasar 89: Perbedaan Wau Ma'iyyah Dan Wau Athaf .................................. 86
Bahasa Arab Dasar 90: Hal ................................................................................................. 86
Bahasa Arab Dasar 91: Ketentuan-Ketentuan Hal ........................................................... 87
Bahasa Arab Dasar 92: Macam-Macam Hal....................................................................... 87
Bahasa Arab Dasar 93: Faidah Hal .................................................................................... 88
Bahasa Arab Dasar 94: Tamyiz .......................................................................................... 89
Bahasa Arab Dasar 95: Macam Mumayyaz: Malfuzh ........................................................ 89

Bahasa Arab Dasar 96: Mumayyaz Malhuzh ...................................................................... 90


Bahasa Arab Dasar 97: Tamyiz 'Adad ................................................................................ 91
Bahasa Arab Dasar 98: Hukum 'Adad Ma'dud.................................................................... 91
Bahasa Arab Dasar 99: Rumus Hapal 'Adad Ma'dud ......................................................... 92
Bahasa Arab Dasar 100: Mustatsna ................................................................................... 93
Bahasa Arab Dasar 101: Hukum Mustatsna Dengan Illa .................................................. 93
Bahasa Arab Dasar 102: Hukum Mustatsna Dengan Ghoir Dan Siwa .............................. 94
Bahasa Arab Dasar 103: Hukum Mustatsna Dengan Khola, 'Ada Dan Hasya .................. 95
Bahasa Arab Dasar 104: Khobar Kana ............................................................................... 95
Bahasa Arab Dasar 105: Isim Inna ..................................................................................... 95
Bahasa Arab Dasar 106: Munada ....................................................................................... 96
Bahasa Arab Dasar 107: Macam-Macam Munada Manshub ........................................... 97
Bahasa Arab Dasar 108: Macam-Macam Munada Mabni................................................ 98
Bahasa Arab Dasar 109: Beda Munada Maqshudah Ghoiru Maqshudah ......................... 98
Bahasa Arab Dasar 110: Munada Dengan Alif Lam .......................................................... 99
Bahasa Arab Dasar 111: Faidah Munada ........................................................................... 99
Bahasa Arab Dasar 112: Tawabi Dari Isim Manshub ...................................................... 100
Bahasa Arab Dasar 113: Majruratul Asma Huruf Jer ..................................................... 101
Bahasa Arab Dasar 114: Contoh Penggunaan Huruf Jer................................................ 102
Bahasa Arab Dasar 115: Faidah Isim Majrur Dengan Huruf Jer .................................... 103
Bahasa Arab Dasar 116: Majrur Dengan Idhafah............................................................ 104
Bahasa Arab Dasar 117: Macam-Macam Mudhaf Ilaihi .................................................. 104
Bahasa Arab Dasar 118: Syarat-Syarat Idhofah.............................................................. 105
Bahasa Arab Dasar 119: Faidah Idhofah ......................................................................... 107
Bahasa Arab Dasar 120: Tawabi' Lil Majrur Dan Penutup ............................................. 108

Keutamaan Bahasa Arab


Tidak perlu diragukan lagi, memang sepantasnya seorang muslim mencintai bahasa Arab dan
berusaha menguasainya. Allah telah menjadikan bahasa Arab sebagai bahasa Al-Quran karena
bahasa Arab adalah bahasa yang terbaik yang pernah ada sebagaimana firman Allah taala:


Sesungguhnya Kami menurunkannya berupa Al Quran dengan berbahasa Arab, agar kamu
memahaminya.
Ibnu katsir berkata ketika menafsirkan surat Yusuf ayat 2 di atas: Yang demikian itu (bahwa Al Quran diturunkan dalam bahasa Arab) karena bahasa Arab adalah bahasa yang paling fasih, jelas,
luas, dan maknanya lebih mengena lagi cocok untuk jiwa manusia. Oleh karena itu kitab yang paling
mulia (yaitu Al-Quran) diturunkan kepada rosul yang paling mulia (yaitu: Rosulullah), dengan
bahasa yang termulia (yaitu Bahasa Arab), melalui perantara malaikat yang paling mulia (yaitu
malaikat Jibril), ditambah kitab inipun diturunkan pada dataran yang paling mulia diatas muka
bumi (yaitu tanah Arab), serta awal turunnya pun pada bulan yang paling mulia (yaitu Romadhan),
sehingga Al-Qur an menjadi sempurna dari segala sisi.(Tafsir Ibnu Katsir, Tafsir surat Yusuf).
Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah Berkata: Sesungguhnya ketika Allah menurunkan kitab-Nya dan
menjadikan Rasul-Nya sebagai penyampai risalah (Al-Kitab) dan Al-Hikmah (As-sunnah), serta
menjadikan generasi awal agama ini berkomunikasi dengan bahasa Arab, maka tidak ada jalan lain
dalam memahami dan mengetahui ajaran Islam kecuali dengan bahasa Arab. Oleh karena itu
memahami bahasa Arab merupakan bagian dari agama. Keterbiasaan berkomunikasi dengan bahasa
Arab mempermudah kaum muslimin memahami agama Allah dan menegakkan syiar-syiar agama
ini, serta memudahkan dalam mencontoh generasi awal dari kaum Muhajirin dan Anshar dalam
keseluruhan perkara mereka. (Iqtidho Shirotil Mustaqim).
Sungguh sangat menyedihkan sekali, apa yang telah menimpa kaum muslimin saat ini, hanya
segelintir dari mereka yang mau mempelajari bahasa Arab dengan serius. Hal ini memang sangat
wajar karena di zaman modern ini banyak sekali kaum muslimin tenggelam dalam tujuan dunia yang
fana, Sehingga mereka enggan dan malas mempelajari bahasa Arab. Karena mereka tahu tidak ada
hasil duniawi yang bisa diharapkan jika pandai berbahasa Arab. Berbeda dengan mempelajari bahasa
Inggris, kaum muslimin di saat ini begitu semangat sekali belajar bahasa Inggris, karena mereka tahu
banyak tujuan dunia yang bisa diperoleh jika pandai bahasa Inggris, sehingga kita dapati mereka rela
untuk meluangkan waktu yang lama dan biaya yang banyak untuk bisa menguasai bahasa ini.
Sehingga kursus-kursus bahasa Inggris sangat laris dan menjamur dimana-mana walaupun dengan
biaya yang tak terkira. Namun bagaimana dengan kursus bahasa Arab??? seandainya mereka benarbenar yakin terhadap janji Allah taala untuk orang yang menyibukkan diri untuk mencari
keridhoanNya, serta yakin akan kenikmatan surga dengan kekekalannya, niscaya mereka akan
berusaha keras untuk mempelajari bahasa arab. Karena ia adalah sarana yang efektif untuk
memahami agama-Nya.

Kenyataan ini tidak menunjukkan larangan mempelajari bahasa Inggris ataupun lainnya. Tapi yang
tercela adalah orang yang tidak memberikan porsi yang adil terhadap bahasa arab. Seyogyanya
mereka juga bersemangat dan bersungguh-sungguh dalam mempelajari bahasa Arab.
Syaikh Utsaimin pernah ditanya: Bolehkah seorang penuntut ilmu mempelajari bahasa Inggris
untuk membantu dakwah ? Beliau menjawab: Aku berpendapat, mempelajari bahasa Inggris tidak
diragukan lagi merupakan sebuah sarana. Bahasa Inggris menjadi sarana yang baik jika digunakan
untuk tujuan yang baik, dan akan menjadi jelek jika digunakan untuk tujuan yang jelek. Namun
yang harus dihindari adalah menjadikan bahasa Inggris sebagai pengganti bahasa Arab karena hal
itu tidak boleh. Aku mendengar sebagian orang bodoh berbicara dengan bahasa Inggris sebagai
pengganti bahasa Arab, bahkan sebagian mereka yang tertipu lagi mengekor (meniru-niru),
mengajarkan anak-anak mereka ucapan selamat berpisah bukan dengan bahasa kaum muslimin.
Mereka mengajarkan anak-anak mereka berkata bye-bye ketika akan berpisah dan yang
semisalnya. Mengganti bahasa Arab, bahasa Al-Quran dan bahasa yang paling mulia, dengan bahasa
Inggris adalah haram. Adapun menggunakan bahasa Inggris sebagai sarana untuk berdakwah maka
tidak diragukan lagi kebolehannya bahwa kadang-kadang hal itu bisa menjadi wajib. Walaupun aku
tidak mempelajari bahasa Inggris namun aku berangan-angan mempelajarinya. terkadang aku
merasa sangat perlu bahasa Inggris karena penterjemah tidak mungkin bisa mengungkapkan apa
yang ada di hatiku secara sempurna. (Kitabul Ilmi).
Dan termasuk hal yang sangat menyedihkan, didapati seorang muslim begitu bangga jika bisa
berbahasa Inggris dengan fasih namun mengenai bahasa Arab dia tidak tahu?? Kalau keadaannya
sudah seperti ini bagaimana bisa diharapkan Islam maju dan jaya seperti dahulu. Bagaimana
mungkin mereka bisa memahami syariat dengan benar kalau mereka sama sekali tidak mengerti
bahasa Arab???
Hukum Orang Yang Mampu Berbahasa Arab Namun Berbicara Menggunakan Bahasa Selain Bahasa
Arab
Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah Berkata: Dibenci seseorang berbicara dengan bahasa selain bahasa
Arab karena bahasa Arab merupakan syiar Islam dan kaum muslimin. Bahasa merupakan syiar
terbesar umat-umat, karena dengan bahasa dapat diketahui ciri khas masing-masing
umat. (Iqtidho Shirotil Mustaqim).
Asy-Syafiiy berkata sebagaimana diriwayatkan As-Silafi dengan sanadnya sampai kepada Muhammad
bin Abdullah bin Al Hakam, beliau berkata: Saya mendengar Muhammad bin Idris Asy-syafiiy
berkata: Allah menamakan orang-orang yang mencari karunia Allah melalui jual beli (berdagang)
dengan nama tujar (tujjar dalam bahasa Arab artinya para pedagang-pent), kemudian Rosululloh
juga menamakan mereka dengan penamaan yang Allah telah berikan, yaitu (tujjar) dengan bahasa
arab. Sedangkan samasiroh adalah penamaan dengan bahasa `ajam (selain arab). Maka kami
tidak menyukai seseorang yang mengerti bahasa arab menamai para pedagang kecuali dengan nama
tujjar dan janganlah orang tersebut berbahasa Arab lalu dia menamakan sesuatu (apapun jugapent) dengan bahasa `ajam. Hal ini karena bahasa Arab adalah bahasa yang telah dipilih oleh Allah,
sehingga Allah menurunkan kitab-Nya yang dengan bahasa Arab dan menjadikan bahasa Arab
merupakan bahasa penutup para Nabi, yaitu Muhammad shallallahu alaihi wa sallam. Oleh karena
itu, kami katakan seyogyanya setiap orang yang mampu belajar bahasa Arab mempelajarinya,
karena bahasa Arab adalah bahasa yang paling pantas dicintai tanpa harus melarang seseorang
berbicara dengan bahasa yang lain. Imam Syafiiy membenci orang yang mampu berbahasa Arab
namun dia tidak berbahasa Arab atau dia berbahasa Arab namun mencampurinya dengan bahasa
`ajam. (Iqtidho Shirotil Mustaqim).
Abu Bakar bin Ali Syaibah meriwayatkan dalam Al Mushanaf: Dari Umar bin Khattab, beliau
berkata: Tidaklah seorang belajar bahasa Persia kecuali menipu, tidaklah seseorang menipu kecuali
berkurang kehormatannya. Dan Atho (seorang tabiin) berkata: Janganlah kamu belajar bahasabahasa ajam dan janganlah karnu masuk gereja gereja mereka karena sesungguhnya Allah
menimpakan kemurkaan-Nya kepada mereka, (Iqtidho Shirotil Mustaqim). Diriwayatkan bahwa
Imam Ahmad berkata: Tanda keimanan pada orang ajam (non arab) adalah cintanya terhadap

bahasa arab. Dan adapun membiasakan berkomunikasi dengan bahasa selain Arab, yang mana
bahasa Arab merupakan syiar Islam dan bahasa Al-Quran, sehingga bahasa selain arab menjadi
kebiasaan bagi penduduk suatu daerah, keluarga, seseorang dengan sahabatnya, para pedagang
atau para pejabat atau bagi para karyawan atau para ahli fikih, maka tidak disangsikan lagi hal ini
dibenci. Karena sesungguhnya hal itu termasuk tasyabuh (menyerupai) dengan orang `ajam dan itu
hukumnya makruh. (Iqtidho Shirotil Mustaqim).
Khurasan, yang penduduk kedua kota tersebut berbahasa Persia serta menduduki Maghrib, yang
penduduknya berbahasa Barbar, maka kaum muslimin membiasakan penduduk kota tersebut untuk
berbahasa Arab, hingga seluruh penduduk kota tersebut berbahasa Arab, baik muslimnya maupun
kafirnya. Demikianlah Khurasan dahulu kala. Namun kemudian mereka menyepelekan bahasa Arab,
dan mereka kembali membiasakan bahasa Persia sehingga akhirnya menjadi bahasa mereka. Dan
mayoritas mereka pun menjauhi bahasa Arab. Tidak disangsikan lagi bahwa hal ini adalah makruh.
(Iqtidho Shirotil Mustaqim).
Pengaruh Bahasa Arab Dalam Kehidupan
Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah berkata: Merupakan metode yang baik adalah membiasakan
berkomunikasi dengan bahasa Arab hingga anak kecil sekalipun dilatih berbahasa Arab di rumah dan
di kantor, hingga nampaklah syiar Islam dan kaum muslimin. Hal ini mempermudah kaum muslimin
urituk memahami makna Al-Kitab dan As-Sunnah serta perkataan para salafush shalih. Lain halnya
dengan orang yang terbiasa berbicara dengan satu bahasa lalu ingin pindah ke bahasa lain maka hal
itu sangat sulit baginya. Dan ketahuilah!!! membiasakan berbahasa Arab sangat berpengaruh
terhadap akal, akhlak dan agama. Juga sangat berpengaruh dalam usaha mencontoh mereka dan
memberi dampak positif terhadap akal, agama dan tingkah laku. (Iqtidho Shirotil Mustaqim).
Sungguh benar apa yang dikatakan oleh Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah, bahasa Arab memiliki
pengaruh yang sangat besar dalam kehidupan, akhlak, agama. Orang yang pandai bahasa Arab
cenderung senang membaca kitab-kitab para ulama yang berbahasa Arab dan tentu senang juga
membaca dan menghafal Al-Quran serta hadits-hadits Rasulullah. Sehingga hal ini bisa
memperbagus akhlak dan agamanya. Berbeda dengan orang yang pandai berbahasa Inggris (namun
tanpa dibekali dengan ilmu agama yang baik), dia cenderung senang membaca buku berbahasa
Inggris yang jelas kebanyakannya merupakan karya orang kafir. Sehingga mulailah ia mempelajari
kehidupan orang kafir sedikit demi sedikit. Mau tidak mau iapun harus mempelajari cara pengucapan
dan percakapan yang benar melalui mereka, agar dia bisa memperbagus bahasa Inggrisnya. Bisa jadi
akhirnya ia pun senang mempelajari dan menghafal lagu-lagu berbahasa Inggris (yang kebanyakan
isinya berisi maksiat) dan tanpa sadar diapun mengidolakan artis atau tokoh barat serta senang
mengikuti gaya-gaya mereka. Akhlaknya pun mulai meniru akhlak orang barat (orang kafir), dan
mengagungkan orang kafir serta takjub pada kehebatan mereka. Akhirnya, diapun terjatuh dalam
tasyabbuh (meniru-niru) terhadap orang kafir, menganggap kaum muslimin terbelakang dan ujungujungnya dia lalai dari mempelajari Al-Quran dan hadits-hadits Rasulullah shallallahu alaihi wa
sallam.
Hukum Mempelajari Bahasa Arab
Syaikhul Islam Berkata: Dan sesungguhnya bahasa Arab itu sendiri bagian dari agama dan hukum
mempelajarinya adalah wajib, karena memahami Al-Kitab dan As-Sunnah itu wajib dan keduanya
tidaklah bisa difahami kecuali dengan memahami bahasa Arab. Hal ini sesuai dengan kaidah:




Apa yang tidak sempurna suatu kewajiban kecuali dengannya maka ia juga hukumnya wajib.
Namun disana ada bagian dari bahasa Arab yang wajib ain dan ada yang wajib kifayah. Dan hal ini
sesuai dengan apa yang diriwayatkan oleh Abu Bakar bin Abi Syaibah, dari Umar bin Yazid, beliau

berkata: Umar bin Khattab menulis kepada Abu Musa Al-Asyari (yang isinya) Pelajarilah AsSunnah, pelajarilah bahasa Arab dan Iroblah Al-Quran karena Al-Quran itu berbahasa Arab.
Dan pada riwayat lain, Beliau (Umar bin Khattab) berkata: Pelajarilah bahasa Arab sesungguhnya
ia termasuk bagian dari agama kalian, dan belajarlah faroidh (ilmu waris) karena sesungguhnya ia
termasuk bagian dari agama kalian. (Iqtidho Shirotil Mustaqim).
Penutup
Bahasa Arab adalah bahasa Agama Islam dan bahasa Al-Quran, seseorang tidak akan dapat
memahami kitab dan sunnah dengan pemahaman yang benar dan selamat (dari penyelewengan)
kecuali dengan bahasa Arab. Menyepelekan dan menggampangkan Bahasa Arab akan mengakibatkan
lemah dalam memahami agama serta jahil (bodoh) terhadap permasalahan agama.
Sungguh sangat ironis dan menyedihkan, sekolah-sekolah dinegeri kita, bahasa Arab tersisihkan oleh
bahasa-bahasa lain, padahal mayoritas penduduk negeri kita adalah beragama Islam, sehingga
keadaan kaum muslimin dinegeri ini jauh dari tuntunan Allahtaala dan Rasul-Nya.
Maka seyogyanya anda sekalian wahai penebar kebaikan mempunyai andil dan peran dalam
memasyarakatkan serta menyadarkan segenap lapisan masyarakat akan pentingya bahasa Al Quran
ini, dengan segala kemampuan yang dimiliki, semoga Allah menolong kaum muslimin dan
mengembalikan mereka kepada ajaran Rasul-Nya yang shohih. Tiada daya dan kekuatan melainkan
dengan pertolongan Allah taala. Segala puji hanyalah bagi Allah Tuhan semesta alam.

Pendahuluan
Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda,




Aku meninggalkan kepada kalian dua perkara, jika kalian berpegang teguh kepada keduanya maka
kalian tidak akan tersesat selama-lamanya. Dua perkara tersebut adalah kitabullah (al-Quran) dan
sunnahku (al-Hadits).
Allah taala berfirman,

Alif, Laam, Raa. ini adalah ayat-ayat kitab (Al Quran) yang nyata (dari Allah). Sesungguhnya Kami
menurunkannya berupa Al Quran dengan berbahasa Arab, agar kalian memahaminya.

Bahasa Arab Dasar 1: Nahwu Shorof

Nahwu adalah ilmu untuk mengetahui hukum akhir dari suatu kata.
Contoh:




Shorof adalah ilmu tentang perubahan suatu kata.
Contoh:

Bahasa Arab Dasar 2: Al-Harfu (Huruf)


A. Huruf Mabany (Huruf Hijaiyah)


Huruf yang digunakan untuk menyusun suatu kata
Huruf mabany terbagi menjadi 2:
1. Huruf Illah
Ada 3 huruf yaitu:
2. Huruf Shohih
Seluruh huruf hijaiyah selain
B. Huruf Maany
Huruf-huruf yang mempunyai makna
Huruf maany terbagi menjagi beberapa macam, diantaranya:
1. Huruf Jer
Huruf yang membuat kata setelahnya secara umum berharokat akhir kasroh.
Diantara huruf-huruf jer adalah:


, , ,
, ,
,
, ,

2. Huruf Athof
Huruf yang digunakan untuk menghubungkan antara satu kata dengan kata yang lain.
Diantara huruf-huruf athof adalah:

, ,

Bahasa Arab Dasar 3: Kalimah



Al-Kalimah
Al-Kalimah (kata) adalah lafaz yang mempunyai makna.

A. Isim
Kata yang menunjukkan atas suatu makna, dimana kata tersebut tidak terikatdengan waktu.
Contoh:



B. Fiil
Kata yang menunjukkan atas suatu makna, dimana kata tersebut terikat dengan waktu.
Contoh:







C. Huruf
Kata yang tidak mempunyai makna yang sempurna kecuali setelah bersambung dengan kata yang
lain.
Huruf yang dikategorikan sebagai al-kalimah adalah huruf-huruf maany.

Bahasa Arab Dasar 4: Beda Isim Fi'il





)(Perbedaan antara Isim dan Fiil

Ciri-ciri Isim:


} 22:
{:

} 1:
{ :



{:
} 2:


{:
} 22:

Bahasa Arab Dasar 5: Ciri-Ciri Fi'il


Ciri-ciri Fiil:



{: } 06:

( (

{ : } 7:

4: }
{ :


81 : }


{:

Bahasa Arab Dasar 6: Catatan Beda Isim Fi'il


Catatan Perbedaan Isim dan Fiil:
1.
2.
3.

Huruf tidak ada ciri khusus. Untuk mengetahuinya harus dihafal.


Suatu kata sudah cukup dikatakan sebagai isim atau fiil apabila telah menerima salah satu dari
tanda di atas.
Pada ciri isim, antara tanda tanwin dan alif lam tidak akan pernah bertemu.

Untuk fiil, seringkali ciri-cirinya tidak disebutkan. Cara praktis untuk mengetahuinya adalah dengan
menghafal ciri isim dan menghafal macam-macam huruf. Apabila tidak termasuk isim maupun huruf
berarti dia termasuk fiil.

Bahasa Arab Dasar 7: Idhofah


Idhofah adalah bentuk penyandaran antara satu kata dengan kata yang lain.
Contoh:

-


-
Ketentuan Umum:

1.
2.
3.

Mudhof tidak boleh ditanwin


Mudhof ilaih biasanya berharokat akhir kasroh
Mudhof dan mudhof ilaih kedua-duanya merupakan isim

Bahasa Arab Dasar 8: Jumlah Mufidah


/
Jumlah mufidah adalah susunan kata yang dapat memberikan faedah yang sempurna.
Contoh:



Adapun susunan kata yang tidak memberikan faedah yang sempurna tidak dinamakan sebagai Jumlah
Mufidah.
Contoh:

Jumlah ismiyah adalah jumlah yang diawali dengan isim


Contoh:


Jumlah filiyah adalah jumlah yang diawali dengan fiil

Contoh:

Bahasa Arab Dasar 9: Syibhul Jumlah



Syibhul jumlah adalah rangkaian kata yang mirip dengan jumlah

Zhorof adalah kata yang digunakan untuk menunjukkan keterangan waktu atau tempat
Contoh:

,

Isim yang terletak setelah huruf jer dan zhorof maka secara umum berharokat akhir kasroh (Isim
Majrur)
Contoh:

Bahasa Arab Dasar 10: Isim Mufrod Dan Mutsanna




(Pembagian Isim Ditinjau Dari Segi Jumlah Bilangannya)

1. Isim Mufrod adalah Isim yang jumlah bilangannya satu


Contoh:
(Seorang mukmin)
(Seorang kafir)

2. Isim Mutsanna adalah Isim yang jumlah bilangannya dua


Contoh:
(Dua orang mukmin)
(Dua orang kafir)


/
/

Cara pembentukan isim mutsanna


Dengan menambahkan huruf alif dan nun atau ya dan nun pada akhir isim mufrodnya.

/ +
Contoh:

=< / +
/

/ =< / +

Bahasa Arab Dasar 11: Isim Jamak


3. Isim Jamak adalah Isim yang jumlah bilangannya lebih dari dua
Isim Jamak tebagi menjadi 3:
- Jamak Mudzakkar Salim
- Jamak Muannats Salim
- Jamak Taksir
A. Jamak Mudzakkar Salim
Jamak yang dibentuk dari isim mufrodnya yang digunakan untuk menunjukkan jenis laki-laki.
Contoh:
(Para laki-laki mukmin)
( Para laki-laki kafir)

/
/

Cara pembentukan isim jamak mudzakkar salim


Cara pembentukannya adalah dengan menambahahkan wawu dan nun atau ya dan nun pada akhir
isim mufrodnya

/ +
Contoh:

=< / +

/ =< / +
B. Jamak Muannats Salim
Jamak yang dibentuk dari isim mufrodnya yang digunakan untuk menunjukkan jenis perempuan.
Contoh:
( Para perempuan mumin)
(Para perempuan kafir)

Cara pembentukan isim jamak muannats salim

+ ) (
Contoh:

=< + ) ) =<
=< + ) ) =<
C. Jamak Taksir
Jamak yang berubah dari bentuk mufrodnya
Contoh:

=<

=<
=<

<=

Bahasa Arab Dasar 12: Ketentuan Jamak


Ketentuan isim agar dapat dibentuk menjadi jamak mudzakkar salim:
1. Nama orang
Contoh:

/
=<
/
=<
2. Sifat


a.
Contoh:

b.
Contoh:

,
c.
Contoh:

,

d.
Contoh:

e.
Contoh:

Bahasa Arab Dasar 13: Isim Mudzakkar dan Muannats




(Pembagian Isim ditinjau dari segi jenisnya)

1. Isim Mudzakkar adalah isim yang menunjukkan jenis laki-laki


a. Isim Mudzakkar Haqiqi
Isim yang berasal dari kelompok makluk hidup yang berjenis kelamin laki-laki.
Contoh:
( Seorang siswa laki-laki)


(Seekor singa jantan)
b. Isim Mudzakkar Majazi
Ism yang berasal dari kelompok benda mati yang dianggap berjenis kelamin laki-laki berdasarkan
kesepakatan orang arab.
Contoh:
( Sebuah rumah)
( Bulan)
2. Isim Muannats adalah isim yang menunjukkan jenis perempuan
A. Isim Muannats Haqiqi
Isim yang berasal dari kelompok makluk hidup yang berjenis kelamin perempuan.
Contoh:

( Seorang pengajar perempuan)


( Seekor kucing betina)
B. Isim Muannats Majazi
Isim yang berasal dari kelompok benda mati yang dianggap berjenis kelamin perempuan berdasarkan
kesepakatan orang arab
Contoh:
(Sebuah perkampungan)
( Matahari)

Bahasa Arab Dasar 14: Tanda-Tanda Isim Muannats


Tanda-Tanda Isim Muannats Diantaranya:
8. Isim yang diakhiri dengan ta marbuthoh
Contoh:

( Sekolah)
( Peci)

( Seorang pengajar perempuan)


( Perempuan muslimah)

2. Nama orang perempuan


Contoh:
( Maryam)
( Zainab)
3. Isim yang khusus untuk perempuan
Contoh:
(Ibu)

(Orang yang menyusui)


4. Nama negara atau kota
Contoh:
( Indonesia)
( Jogjakarta)
5. Nama anggota badan yang berpasangan
Contoh:

(Mata)
(Tangan)
6. Jamak taksir
Contoh:
(Buku-buku)
( Golongan-golongan)
Catatan:
Nama orang laki-laki, walaupun diakhiri dengan ta marbuthoh tetap dikatakan sebagai isim
mudzakkar
Contoh :

(Usamah)
( Muawiyah)

Bahasa Arab Dasar 15: Isim Ma'rifat dan Nakirah



(Pembagian Isim Ditinjau Dari Segi Kejelasannya)

1. Isim Nakiroh
Isim Nakiroh adalah isim yang belum jelas penunjukannya
Contoh:
( Seorang muslim)
( Buku seorang mahasiswa)

2. Isim Marifat
Isim Marifat adalah isim yang sudah jelas penunjukannya
Contoh:
( Umar)
( Buku Muhammad)
Macam-macam isim marifat
1. Dhomir (kata ganti orang)
Contoh:

2. Isim Isyaroh (kata penunjuk)
Contoh:


3. Isim Maushul (kata sambung)

Contoh:
-

4. Alam (nama orang)
Contoh:

5. Isim yang ada alif dan lam
Contoh:

-
0. Isim yang disandarkan pada isim marifat yang lain
Contoh:


-
Catatan:
1. Isim Nakiroh biasanya mempunyai harokat akhir yang bertanwin
Contoh:


2. Nama orang walaupun bertanwin tetap dikatakan sebagai isim marifat dan bukan sebagai isim
nakiroh.
Contoh:

3. Apabila suatu isim disandarkan pada isim nakiroh, maka dia adalah isim nakiroh. Namun apabila
disandarkan pada isim marifat, maka dia adalah juga sebagai isim marifat.
Contoh:

-

Bahasa Arab Dasar 16: Pembagian Isim Ditinjau Dari Sisi


Bangunan Akhirnya

(Pembagian Isim Ditinjau dari Sisi Bangunan Akhirnya)

A. Isim Ghoiru Shohih Akhir


1. Isim Maqshur
Isim Maqsur adalah isim yang diakhiri dengan huruf alif lazimah.
Alif lazimah adalah huruf alif yang senantiasa melekat di akhir dari suatu kata. Alif lazimah
terkadang tertulis dengan huruf ya, akan tetapi dalam pengucapannya tetap dibaca sebagai huruf
alif.
Contoh:
( Petunjuk)
( Remaja)

( Tongkat)
2. Isim Manqush
Isim Manqush adalah isim yang diakhiri dengan huruf ya lazimah dan huruf sebelumnya berharokat
kasroh.
Contoh:
( Pemberi petunjuk)

( Hakim)
(Penyeru)
3. Isim Mamdud
Isim Mamdud adalah isim yang diakhiri dengan huruf hamzah dan sebelumnya berupa alif zaidah
(tambahan).
Contoh:

(Padang pasir)


(Langit)
( Permulaan)
B. Isim Shohih Akhir
Semua isim yang tidak masuk dalam kategori Isim Maqshur, Manqush ataupun Mamdud.
Contoh:
( Kuda)
( Keledai)
(Baju)
Catatan:
1.
2.
3.

Jika isim mamdud berupa isim jamak, maka ia tidak boleh ditanwin.
Jika isim mamdud merupakan isim muannats, maka ia tidak boleh ditanwin.
Semua isim yang diakhiri dengan huruf-huruf shohih (kecuali hamzah) maka dia adalah isim
shohih akhir.

Bahasa Arab Dasar 17: Dhomir (Kata Ganti Orang)




(Kata Ganti Orang)

A. Dhomir Munfashil
Dhomir Munfashil adalah dhomir yang penulisannya terpisah dengan kata yang lain.

Pembacaan Tabel
Dia (Seorang laki-laki)
Mereka (Dua orang laki-laki/perempuan)
Mereka (Para lelaki)
Kamu (Seorang laki-laki)
Kalian (Para lelaki)
dst..
Contoh:
( Dia adalah seorang Ustadz)
( Aku adalah seorang muslim)
B. Dhomir Muttashil
Dhomir Muttashil adalah dhomir yang penulisannya bersambung dengan kata yang lain.

Pembacaan Tabel
Bukunya (Buku milik laki-laki itu)
Buku mereka (Buku milik para perempuan itu)
Buku kami
dst..
C. Dhomir Mustatir
Dhomir Mustatir adalah dhomir yang tidak tertulis dalam kalimat akan tetapi tersembunyi dalam
suatu kata.
Akan datang penjelasannya, insyaAllah

Bahasa Arab Dasar 19: Isim Isyaroh dan Isim Maushul



(Kata Penunjuk)


(Kata Sambung/Penghubung)

Bahasa Arab Dasar 20: Isim Mu'rob Dan Isim Mabni




(Isim Murob dan Isim Mabni)
1. Isim Murob
Isim murob adalah isim yang dapat berubah keadaan akhirnya disebabkan oleh adanya perbedaan
letak (posisi) dalam suatu kalimat.
Contoh:
( Buku itu baru)
( Aku membaca buku itu)

( Di dalam buku itu terdapat kisah-kisah)



Bahasa Arab Dasar 21: Isim Mabni


2. Isim Mabni
Isim mabni adalah isim yang keadaan akhirnya tidak mengalami perubahan walaupun diletakkan
pada posisi yang berbeda dalam suatu kalimat.
Contoh:
( Ini baru)
( Aku membaca ini)


( Di dalam ini terdapat kisah-kisah)
Macam-Macam Isim Mabni

1.
Contoh: -
2.


Contoh: -
3.
Contoh:
4.

Contoh:


5.

Contoh: -
Catatan:
8. Dhommah merupakan ciri pokok isim marfu, fathah merupakan ciri pokok isim manshub, dan
kasroh merupakan ciri pokok isim majrur.
2. Ada beberapa kelompok isim yang perubahan keadaan akhirnya tidak ditandai dengan perubahan
harokat, akan tetapi dengan perubahan huruf.
Contoh:
( Marfu)
( Manshub)
( Majrur)

8. Isim Marfu

Isim marfu adalah isim yang biasanya pada keadaan akhirnya ditandai dengan harokat dhommah.

Contoh:

2. Isim Manshub
Isim manshub adalah isim yang biasanya pada keadaan akhirnya ditandai dengan harokat fathah.

Contoh:
3. Isim Majrur
Isim majrur adalah isim yang biasanya pada keadaan akhirnya ditandai dengan harokat kasroh.

Contoh:

Bahasa Arab Dasar 22: Asmaul Khomsah


(Isim-Isim Yang Lima)
( Marfu)
( Manshub)

( Majrur)

Bahasa Arab Dasar 23: Ciri-Ciri I'robnya Isim




(Ciri-Ciri Irobnya Isim)

Bahasa Arab Dasar 24: Pembagian Fi'il Ditinjau Dari Waktu


Terjadinya




(Pembagian Fiil Ditinjau Dari Waktu Terjadinya)

1. Fiil Madhi
Fiil madhi adalah fiil yang menunjukkan kejadian pada waktu lampau
Contoh:

( Telah menciptakan)

( Telah keluar)
( Telah memerintah)
( Telah makan)
2. Fiil Mudhori
Fiil mudhori adalah fiil yang menunjukkan kejadian pada waktu sekarang atau akan datang
Contoh:
( Sedang/akan mencipta)
( Sedang/akan keluar)
(Sedang/akan memerintah)
( Sedang/akan makan)
3. Fiil Amr
Fiil amr adalah fiil yang digunakan untuk menuntut terjadinya sesuatu pada waktu setelah
pengucapan (kata kerja perintah)
Contoh:
( Masuklah)
( Keluarlah)

( Duduklah)
( Angkatlah)

Bahasa Arab Dasar 25: Tashrif Lughowi Fi'il Madhi




Tashrif Lughowi
Tashrif lughowi adalah perubahan fiil bersama dengan dhomirnya
1. Tashrif lughowi untuk fiil madhi

Pembacaan Tabel

: Dia (seorang laki-laki) telah menulis


: Mereka (dua orang laki-laki) telah menulis
: Mereka (para lelaki) telah menulis
: Dia (seorang perempuan) telah menulis
: Mereka (dua orang perempuan) telah menulis
dst..
Contoh tashrif lughowi untuk fiil

Silakan dicoba
1.
2.
3.

( Duduk)
( Membunuh)

( Minum)

Bahasa Arab Dasar 26: Tashrif Lughowi Fi'il Mudhori'


2. Tashrif lughowi untuk fiil mudhori

Pembacaan Tabel
: Dia (seorang laki-laki) sedang/akan menulis
: Mereka (dua orang laki-laki) sedang/akan menulis
: Mereka (para lelaki) sedang/akan menulis
: Dia (seorang perempuan) sedang/akan menulis
: Mereka (dua orang perempuan) sedang/akan menulis
dst..
Contoh tashrif lughowi untuk fiil

Silakan dicoba
1.
2.
3.

( Duduk)
( Membunuh)
( Minum)

Bahasa Arab Dasar 27: Tashrif Lughowi Fiil Amr


3. Tasrif lughowi untuk fiil amr

Contoh tashrif lughowi untuk fiil

Silakan dicoba
1.
2.
3.

( Duduklah)
( Bunuhlah)
( Minumlah)

Bahasa Arab Dasar 28: Huruf Mudhoro'ah






Huruf Mudhoroah
Harful mudhoroah adalah huruf yang menjadi ciri khas dari fiil mudhori.
Huruf mudhoroah ini berupa huruf di singkat

Bahasa Arab Dasar 29: Pembagian Fi'il Ditinjau Dari


Pelakunya

(Pembagian Fiil Ditinjau dari Pelakunya)

1. Fiil Malum
Fiil malum adalah fiil yang disebutkan pelakunya (kata kerja aktif)
Contoh:


(Ali telah memukul anjing)


( Panglima itu telah membunuh musuh)

( Hasan telah belajar ilmu nahwu)


( Muhammad sedang menulis pelajaran)

( Zaid sedang membuka pintu)

( Para hadirin sedang mendengarkan dengan seksama diskusi itu)



2. Fiil Majhul
Fiil majhul adalah fiil yang yang tidak disebutkan pelakunya (kata kerja pasif)
Contoh:

( Anjing telah dipukul)
( Musuh itu telah dibunuh)
( Ilmu Nahwu telah dipelajari)
( Pelajaran sedang ditulis)
( Pintu sedang dibuka)
( Diskusi itu didengarkan dengan seksama)

Bahasa Arab Dasar 30: Pembentukan Fi'il Majhul



(Pembentukan Fiil Majhul)
Fiil majhul dibentuk dari fiil malumnya.
Cara Pembentukan Fiil Majhul Dari Fiil Malum.
1. Fiil Madhi
Dikasroh huruf sebelum terakhir dan di dhommah semua huruf yang berharokat sebelumnya.
Contoh:

>


>
>
2. Fiil Mudhori
Difathah huruf sebelum terakhir dan di dhommah huruf pertamanya

Contoh:
>
>
>
Catatan:
Apabila pada fiil madhi terdapat huruf yang disukun, maka pada saat pembentukan fiil majhul
tidak boleh dijadikan dhommah dan tetap harus disukun.
Contoh:
>

Bahasa Arab Dasar 31: Pembagian Fi'il Di Tinjau Dari


Objeknya

(Pembagian Fiil Ditinjau dari Objeknya)

1. Fiil Lazim
Fiil lazim adalah fiil yang tidak membutuhkan adanya objek (kata kerja intransitif)
Contoh:

(Zaid berdiri)

( Muhammad telah hadir)


( Ali duduk)
2. Fiil Mutaaddi
Fiil mutaaddi adalah fiil yang membutuhkan adanya objek (kata kerja transitif)
Contoh:


( Zaid memahami pelajaran)


( Muhammad minum madu)

( Ali makan roti)
Cara Membuat Fiil Mutaaddi
1. Dibuat mengikuti wazan (pola)
Contoh:
>

>

2. Dibuat mengikuti wazan (pola)


Contoh:

>

>

Bahasa Arab Dasar 32: Fi'il Mu'rob Dan Fi'il Mabni



(Fiil Murob dan Fiil Mabni)
1. Fiil Murob
Fiil murob adalah fiil yang dapat berubah keadaan akhirnya karena adanya perbedaanletak dalam
suatu kalimat
Contoh:

( Muhammad mencatat pelajaran)

( Muhammad tidak akan mencatat pelajaran)


( Muhammad tidak mencatat pelajaran)

a. Fiil Marfu
Fiil marfu adalah fiil yang keadaan akhirnya mempunyai ciri pokok dhommah
Contoh:

b. Fiil Manshub
Fiil manshub adalah fiil yang keadaan akhirnya mempunyai ciri pokok fathah
Contoh:
-


c. Fiil Majzum
Fiil majzum adalah fiil yang keadaan akhirnya mempunyai ciri pokok sukun
Contoh:
-

Bahasa Arab Dasar 33: Fi'il Mabni


2. Fiil Mabni
Fiil mabni adalah fiil yang keadaan akhirnya selalu tetap dan tidak mengalami perubahan
Kelompok Fiil Mabni
a. Fiil Madhi
Contoh:



( Muhammad telah menulis surat itu)




( Muhammad tidak menulis surat itu)
b. Fiil Amr
Contoh:

( Tulislah pelajaran ini)

( Wahai saudaraku tulislah pelajaran ini)


c.Fiil Mudhori yang bersambung dengan nun niswah atau dengan nun taukid
- Nun niswah adalah nun yang terdapat dalam suatu fiil untuk menunjukkan jenis perempuan yang
keadaannya berharokat fathah.
Pada fiil mudhori, nun niswah terdapat pada fiil dan
Contoh:

( Para muslimah sedang menulis surat)


Para muslimah tidak akan menulis surat)



- Nun taukid adalah huruf nun yang bersambung dengan suatu fiil yang berfungsi sebagai penguat
makna fiil.
Contoh:
( Apakah kamu benar-benar mendengar adzan?)
( Apakah kamu benar-benar tidak mendengar adzan?)
Catatan:

Irob suatu kata ada 4 macam, yaitu rofa, nashob, jar, dan jazm. Untuk isim hanya terdiri dari
irob rofa, nashob dan jar serta tidak ada irob jazm. Untuk fiil hanya terdiri dari irob rofa,
nashob dan jazm serta tidak ada irob jar.
Semua fiil mudhoriadalah termasuk fiil murob, kecuali apabila bersambung dengan nun
niswah atau nun taukid.

Bahasa Arab Dasar 34: Pembagian Fi'il Mudhori'






(Pembagian Fiil Mudhori)

1. Fiil Shohih Akhir


Fiil shohih akhir adalah fiil yang diakhiri dengan huruf-huruf shohih.
Contoh:
(masuk)
( keluar)
( membaca)
2. Fiil Mutal Akhir
Fiil mutal akhir adalah fiil yang diakhiri dengan huruf-huruf illat.
Fiil mutal akhir terbagi menjadi 3:
a. Mutal Alif
Contoh:

(meridhoi)
( melarang)
b. Mutal Wawu
( menyeru/berdoa)
( berperang)
c. Mutal ya
( melempar)
( berzina)

Bahasa Arab Dasar 35: Fi'il Al-Af'alul Khomsah

3. Fiil Al-Afalul Khomsah


Fiil al-afalul khomsah adalah fiil yang diakhiri dengan huruf illat dan nun.
Perhatikan tabel tashrif fiil mudhori berikut:

Dari tashrif diatas, terlihat bahwa fiil yang diakhiri dengan huruf illat dan nun adalah:
1.
2.
3.
4.
5.

Kelima fiil ini dikenal dengan nama Al-Afalul Khomsah (Fiil-fiil yang Lima)

Bahasa Arab Dasar 36: Ciri-Ciri I'rob Fi'il



(Ciri-Ciri Irobnya fiil)

Catatan:
Asal Irob dari suatu fiil adalah marfu. Fiil ini menjadi berubah Irobnya manakala ada sesuatu
yang menyebabkannya menjadi manshub ataupun majzum. Sesuatu yang menyebabkan terjadinya
perubahan Irob dari suatu fiil dikenal dengan nama amil.

Bahasa Arab Dasar 37: Amil-Amil Pada Fi'il


(Amil-amil pada Fiil)

1. Al-Adawatun Nashibah
Al-Adawatun Nashibah adalah alat-alat yang digunakan untuk menashobkan fiil.
Macam-macam alat penashob
a.
Contoh:

( Aku ingin pergi ke masjid)

b.
Contoh:
( Tidak akan sukses orang yang malas)
c.
Contoh:
( Jika demikian, engkau akan sukses)
d.

Contoh:

( Bersungguh-sungguhlah saudaraku, agar engkau sukses)
e.

Contoh:


( Angkatlah suaramu, agar mereka dapat mendengar)
f.
Contoh:
( Seorang muslim tidak akan mencemooh saudaranya)
g.
Contoh:

( Janganlah kalian ngobrol hingga pelajaran selesai!)

Bahasa Arab Dasar 38: Adawatul Jazimah


2. Al-Adawatul Jazimah
Al-Adawatul Jazimah adalah alat-alat yang digunakan untuk menjazmkan fiil
Macam-macam alat penjazm:
a. Alat penjazem yang menjazemkan satu fiil
Kelompok penjazm satu fiil
1.

Contoh:
( Zaid tidak hadir dalam kajian)
2.
Contoh:
( mereka belum hadir)
3.
Contoh:
( Apakah kamu tidak tahu bahwa bahasa arab itu sangat berfaedah?)
4.
Contoh:



( Hendaklah tuan rumah itu menghormati tamunya)
5.
Contoh:

( Janganlah kalian menyembah patung-patung!)
b. Alat penjazm yang menjazmkan dua fiil
Kelompok penjazem dua fiil
1.
Contoh:
( Jika engkau bersungguh-sungguh niscaya engkau akan sukses)
2.
Contoh:
( Barangsiapa yang menanam, ia akan menuai)
3.
Contoh:
( Amalan apasaja yang engkau lakukan, niscaya ia akan dicatat)


4.

Contoh:
( Buku apasaja yang engkau baca, tentulah ia akan bermanfaat)

5.
Contoh:
( Kapansaja engkau kembali, aku akan kembali)
6.
Contoh:
( Kapansaja Muhammad pergi, saya akan pergi)
7.
Contoh:

( Kemana saja engkau melarikan diri, akan kutangkap)


8.
Contoh:
( Kemana saja engkau pergi, aku akan ikut)
9.
Contoh:


( Bagaimana saja engkau duduk, begitulah aku akan duduk)
10.
Contoh:
( Ayat apasaja yang engkau baca, engkau akan diberi pahala)

Bahasa Arab Dasar 39: Macam-Macam Laa



(Macam-macam )

1. Laa Nahiyah
Laa nahiyah adalah huruf yang berfungsi untuk melarang (diartikan janganlah)
Ciri dari laa nahiyah adalah menjazmkan fiil mudhori.
Contoh:
( Janganlah kamu begurau!)
( Janganlah kalian berdua masuk!)
( Janganlah kalian semua bermain!)
2. Laa Nafiyah
Laa nafiyah adalah huruf yang berfungsi untuk menafikan (diartikan tidak)
Ciri dari laa nafiyah adalah tidak menjazmkan fiil mudhori
Contoh:
( Kamu tidak begurau)
( Kalian berdua tidak masuk)
( Kalian semua tidak bermain)

Bahasa Arab Dasar 40: Macam-Macam Lam



(Macam-macam lam)
Macam-macam lam:
1.

Contoh:
( Buku ini milik seorang mumin)

( Buku ini milik dua orang mumin)


( Buku ini milik orang-orang mumin)
2.

Contoh:
( Kamu diciptakan agar kamu menyembah Allah)
( Kalian berdua diciptakan agar kalian berdua menyembah Allah)
( Kalian semua diciptakan agar kalian semua menyembah Allah)
3.
Contoh:

( Tidaklah seorang muslim itu akan minum khomr)


( Tidaklah dua orang muslim itu akan saling mendengki)

( Tidaklah orang-orang muslim itu akan meninggalkan shalat)
4.
Contoh:
( Hendaklah ia masuk ke masjid)
( Hendaklah mereka berdua masuk ke masjid)
( Hendaklah mereka semua masuk ke masjid)
5.
Contoh:
( Sungguh ia akan masuk masjid)
( Sungguh mereka berdua akan masuk masjid)
( Sungguh mereka semua akan masuk masjid)

Bahasa Arab Dasar 41: Marfu'atul Asma




(Keadaan Dirofakannya Isim-Isim)

Kelompok Marfuatul Asma


1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Bahasa Arab Dasar 42: Fa'il

(Fail)
Fail adalah isim marfu yang terletak setelah fiil malum untuk menunjukkan pelaku dari suatu
pekerjaan.
Contoh:


(Ali telah memukul anjing)

( Muhammad sedang menulis pelajaran)


Ketentuan-Ketentuan Fail:
1. Fail adalah isim yang marfu
Contoh:

(Zaid menolong Muhammad)
adalah sebagai failnya karena dia merupakan isim yang marfu
bukan sebagai fail karena dia manshub


(Laki-laki itu pergi ke pasar)

adalah sebagai faiilnya karena dia merupakan isim yang marfu

bukan sebagai fail karena dia majrur

2. Fail harus diletakkan setelah fiil. Apabila ada isim marfu yang terletak di depan /sebelum fiil
maka dia bukan fail
Contoh:

( Muhammad sedang menulis pelajaran)


bukan sebagai fail. Hal ini karena ia terletak di depan fiil.
Failnya adalah berupa dhomir mustatir yang terdapat pada fiil yang taqdirnya adalah .
3. Fiil yang dipakai adalah fiil malum. Apabila ada isim marfu yang terletak setelah fiil majhul,
maka ia bukan sebagai fail.
Contoh:


( Ali dipukul)

bukanlah sebagai fail karena fiil yang dipakai adalah fiil majhul.
4. Fiil yang dipakai harus selalu dalam bentuk mufrod
Contoh:

( Seorang muslim itu menulis pelajaran)


( Dua orang muslim itu menulis pelajaran)



( Orang-orang muslim itu menulis pelajaran)



5. Bila failnya mudzakkar, maka fiilnya mufrod mudzakkar. Bila failnya muannats maka fiilnya
mufrod muannats.
Contoh:

( Muhammad telah minum susu)
( Maryam telah minum susu)
( Muhammad sedang minum susu)
( Maryam sedang minum susu)

Bahasa Arab Dasar 43: Catatan Fa'il


Catatan Fail:
8. Fail tidak harus terletak secara langsung dibelakang fiilnya.

Contoh:
( Mahasiswa itu telah pulang dari kampus)


(Ali memukul anjing)


2. Apabila fail tidak terletak secara langsung dibelakang fiilnya, maka untuk fail yang muannats,
fiilnya boleh berbentuk mufrod muannats atau mufrod mudzakkar.
Contoh:

Atau:


3. Apabila failnya berupa jamak taksir, maka fiilnya boleh berbentuk mufrod mudzakkar atau
mufrod muannats.
Contoh:



Atau:

Bahasa Arab Dasar 44: Macam-Macam Fail



(Macam-Macam Fail)

8. Fail yang berupa isim murob



2. Fail yang berupa isim mabni

Bahasa Arab Dasar 45: Fa'il Berbentuk Dhomir Dari Fi'il


Madhi
Mengenal Fail Yang Berbentuk Dhomir
1. Fiil Madhi

: Failnya adalah dhomir mustatir yang taqdirnya


: Failnya adalah alif
: Failnya adalah wawu
: Failnya adalah dhomir mustatir yang taqdirnya

: Failnya adalah alif
: Failnya adalah nun
: Failnya adalah ta
: Failnya adalah ta
: Failnya adalah ta

: Failnya adalah ta

: Failnya adalah ta
: Failnya adalah ta
: Failnya adalah ta
: Failnya adalah
Contoh:



Fail dari kalimat ini adalah dhomir mustatir yang taqdirnya


Fail dari kalimat ini adalah wawu



Fail dari kalimat ini adalah ta

Bahasa Arab Dasar 46: Fa'il Berbentuk Dhomir Dari Fi'il


Mudhori
2. Fiil Mudhori

: Failnya adalah dhomir mustatir yang taqdirnya


: Failnya adalah alif
: Failnya adalah wawu

: Failnya adalah dhomir mustatir yang taqdirnya



: Failnya adalah alif
: Failnya adalah nun
: Failnya adalah dhomir mustatir taqdirnya
: Failnya adalah alif
: Failnya adalah wawu

: Failnya adalah ya
: Failnya adalah alif
: Failnya adalah nun
: Failnya adalah dhomir mustatir yang taqdirnya
: Failnya adalah dhomir mustatir yang taqdirnya
Contoh:


Fail dari kalimat ini adalah dhomir mustatir yang taqdirnya


Fail dari kalimat ini adalah nun



Fail dari kalimat ini adalah dhomir mustatir yang taqdirnya

Bahasa Arab Dasar 47: Fa'il Berbentuk Dhomir Dari Fi'il Amr
3. Fiil Amr

: Failnya adalah dhomir mustatir yang taqdirnya


: Failnya adalah alif
: Failnya adalah wawu

: Failnya adalah ya

: Failnya adalah alif
: Failnya adalah nun
Contoh:


Fail dari kalimat ini adalah dhomir mustatir yang taqdirnya

Fail dari kalimat ini adalah wawu

Fail dari kalimat ini adalah nun

Bahasa Arab Dasar 48: Catatan Macam-Macam Fa'il


Catatan Macam Fail:
1.
2.
3.
4.
5.

Alif yang berfungsi sebagai fail dinamakan alif itsnain ( )


Wawu yang berfungsi sebagai fail dinamakan wawu jamaah (
)
Nun yang berfungsi sebagai fail dinamakan nun niswah ( )
Ta yang berfungsi sebagai fail dinamakan ta fail ( )
)
Ya yang berfungsi sebagi fail dinamakan ya mukhothobah (

Bahasa Arab Dasar 49: Naibul Fa'il



(Naibul Fail)
Naibul fail adalah isim marfu yang terletak setelah fiil majhul untuk menunjukkan orang yang
dikenai pekerjaan.
Contoh:

( Anjing itu telah dipukul)

( Pelajaran sedang ditulis)


Ketentuan-ketentuan naibul fail
8. Naibul fail merupakan isim marfu. Asal dari naibul fail adalah sebagai obyek (maful bih) yang
mempunyai Irob nashob. Tatkala failnya dihapus, maka maful bih menggantikan posisi fail yang
mempunyai Irob rofa.
Contoh:

(Zaid menolong Muhammad)
Tatkala failnya dihapus, menjadi:

(Muhammad ditolong)
2. Naibul fail harus diletakkan setelah fiil. Apabila ada isim marfu yang terletak di depan
/sebelum fiil maka dia bukan naibul fail.
Contoh:

( Muhammad ditolong)
bukan naibul fail. Hal ini karena ia terletak di depan fiil.
Naibul failnya adalah berupa dhomir mustatir yang terdapat pada fiil
yang taqdirnya adalah
3. Fiil yang dipakai adalah fiil majhul.
Contoh:
( Muhammad menyembelih sapi)
bukan sebagai naibul fail karena fiil yang dipakai bukan fiil majhul.
4. Fiil yang dipakai harus selalu dalam bentuk mufrod
Contoh:
( Seorang kafir itu telah dibunuh)
( Dua orang kafir itu telah dibunuh)
( Orang-orang kafir itu telah dibunuh)
5. Bila naibul failnya mudzakkar, maka fiilnya mufrod mudzakkar. Bila naibul failnya muannats
maka fiilnya mufrod muannats.
Contoh:





0. Apabila susunan sebelum failnya dihapus menpunyai dua maful bih (obyek), maka setelah failnya
dihapus, maful bih pertama menjadi naibul fail sedangkan maful bih kedua tetap manshub sebagai
maful bih.
Contoh:
( Muhammad memberi orang fakir itu makanan)

Tatkala failnya dihapus, maka fiilnya harus dirubah menjadi bentuk majhul. Kemudian maful bih
pertama ( yaitu ) berubah menjadi naibul fail, sehingga Irobnya menjadi rofa. Adapun maful
)tetap manshub sebagai maful bih.
bih ke dua ( yaitu
( Orang fakir itu diberi makanan)

Bahasa Arab Dasar 50: Catatan Naibul Fa'il


Catatan Naibul Fail:
8. Ketentuan naibul fail mirip dengan ketentuan yang ada pada fail.
2. Naibul fail tidak harus terletak secara langsung dibelakang fiilnya.
Contoh:
( Pencuri itu ditangkap di jalan)



3. Apabila naibul fail tidak terletak secara langsung dibelakang fiilnya, maka untuk naibul fail
yang muannats, fiilnya boleh mufrod muannats atau mufrod mudzakkar.
Contoh:


(Maryam ditolong di dalam kelas)
atau


(Maryam ditolong didalam kelas)
4. Apabila naibul failnya berupa jamak taksir, maka fiilnya boleh berbentuk mufrod mudzakkar
atau mufrod muannats.
Contoh:

( Para ustadz ditanya)

Atau

( Para ustadz ditanya)


5. Terkadang, naibul fail berupa isim mabni
Contoh:

(Telah ditangkap orang yang mencuri uang)



( Pintu ini dibuka)
( Orang kafir itu dibunuh)
( Orang itu dinikahi)
( Mereka dipukul)

Bahasa Arab Dasar 51: Mubtada Khobar



(Mubtada dan Khobar)
Mubtada adalah isim marfu yang biasanya terdapat di awal kalimat (Subyek)
Khobar adalah sesuatu yang dapat menyempurnakan makna mubtada (Predikat)
Contoh:
( Muhammad adalah seorang dokter)

( Ustadz itu sakit)


Ketentuan-ketentuan Mubtada dan khobar
8. Mubtada dan khobar merupakan isim-isim marfu
Contoh:
( Anak itu rajin)
( Bapakmu adalah orang yang pandai)


( Hakim itu adil)
2. Mubtada dan khobar harus selalu sesuai dari sisi bilangannya.
Contoh:


( Seorang muslim itu hadir)


( Dua orang muslim itu hadir)

( Orang-orang muslim itu hadir)
3. Mubtada dan khobar harus selalu sesuai dari sisi jenisnya.
Contoh:

( Orang muslim itu sholeh)



( Orang muslimah itu sholihah)
( Para lelaki mumin itu orang yang bersungguh-sungguh)
( Para perempuan mumin itu orang yang bersungguh-sungguh)

Bahasa Arab Dasar 52: Macam-macam Mubtada



(Macam-Macam Mubtada)

1. Mubtada yang berupa isim murob


Contoh:

(Allah Maha Mengetahui)

( Dua anak laki-laki itu orang yang bersungguh-sungguh)

( Umar adalah seorang yang adil)


2. Mubtada yang berupa isim mabni
Contoh:
( Buku ini baru)
( Dia seorang yang bersungguh-sungguh)

(Saya seorang mahasiswa)

Bahasa Arab Dasar 53: Macam-Macam Khobar



(Macam-Macam Khobar)

1. Khobar Mufrod
Khobar mufrod adalah khobar yang bukan berupa jumlah maupun syibhul jumlah.
Contoh:

( Seorang pekerja itu hadir)



( Dua orang pekerja itu hadir)

( Para pekerja itu hadir)
2. Khobar Murokkab
Khobar murokkab adalah khobar yang berupa jumlah atau syibhul jumlah.
a. Khobar yang berupa jumlah
i. Jumlah Ismiyah
Contoh:
( Anak laki-laki itu bukunya baru)

( Anak laki-laki itu bapaknya hadir)




( Sekolahan itu pengajarnya telah hadir)
ii. Jumlah Filiyah
Contoh:

( Anak itu telah hadir bapaknya)


( Seorang pengajar itu telah hadir)

( Para pengajar itu telah hadir)
b. Khobar yang berupa syibhul jumlah
i. Jer dan Majrur
Contoh:

( Muhammad di dalam rumah)



( Buku itu di atas meja)
ii. Dhorof dan Mudhof ilaih
Contoh:


( Muhammad di depan rumah)

( Kucing itu di bawah meja)

Bahasa Arab Dasar 54: Catatan Mubtada Khobar


Catatan:
8. Susunan mubtada dan khobar membentuk jumlah isimiyah, sedangkan susunan fiil dan fail
membentuk jumlah fiilyah.
Contoh:

( Jumlah isimiyah)

( Jumlah filiyah)
2. Apabila khobar berupa jumlah filiyah yang failnya berupa dhomir, maka harus mengikuti
mubtadanya dari sisi bilangan dan jenisnya.
Contoh:






3. Terkadang letak khobar didahulukan daripada mubtada. Khobar ini dinamakan khobar
muqoddam ( ) dan mubtadanya dinamakan mubtada muakhkhor ()
Contoh:



4. Irob dari khobar yang berbentuk murokkab adalah fi mahalli rofin ( )

Bahasa Arab Dasar 55: Isim Kana Dan Saudari-Saudarinya



(Isim Kaana dan Saudaranya)
Kaana dan saudari-saudarinya merupakan fiil-fiil yang masuk pada susunan mubtada dan khobar
sehingga merofakan mubtada dan menashobkan khobar.
Mubtada yang telah dirofakan oleh kaana dan saudari-saudarinya dikenal dengan Isim Kaana
Khobar yang telah dinashobkan oleh kaana dan saudari-saudarinya dikenal denganKhobar Kaana
Contoh:

:

:

Bahasa Arab Dasar 56: Isim Kaana

1. Isim Kaana yang berupa isim murob


Contoh:






2. Isim Kaana yang berupa isim mabni
Contoh:





Contoh:
:
:


:

Bahasa Arab Dasar 57: Saudari-Saudari Kaana


Saudari-Saudari Kaana
1.

)(Untuk menunjukkan waktu


Contoh:

( Anak itu tidur di malam hari)


2.
(Untuk penafian)
Contoh:


(Kesuksesan itu tidaklah mudah)
3.

(Untuk menunjukkan terjadinya perubahan)
Contoh:


(Muhammad telah menjadi seorang pemuda)
4. ( Untuk menunjukkan jeda waktu)
Contoh:
( Jangan keluar selama hari masih hujan)
5.
( Untuk menunjukkan adanya kesinambungan)
Contoh:

( Pencuri itu senantiasa membuat resah)

Bahasa Arab Dasar 58: Khobar Kaana



(Macam-Macam Khobar Kaana)

1. Khobar Kaana yang berbentuk mufrod


Contoh:


2. Khobar Kaana yang berbentuk murokkab
Contoh:

Bahasa Arab Dasar 59: Catatan Kaana


Catatan Kana:
1. Apabila isim kaana berupa isim murob, maka kaana selalu dalam bentuk mufrodnya walaupun
isim kaana tersebut berupa isim mutsanna atau jamak.
Contoh:




2. Apabila isim kaana berupa isim mabni yang berupa dhomir, maka kaana ditashrif sesuai dengan
dhomirnya.
Contoh:
:
:

:
3. Irob dari khobar kaana yang berbentuk murokkab adalah fii mahalli nashbin ( )

Bahasa Arab Dasar 60: Khobar Inna Dan Saudari-Saudarinya



Inna dan saudari-saudarinya merupakan huruf yang masuk pada susunan mubtada dan khobar,
sehingga menashabkan mubtada dan merofakan khobar.
Mubtada yang telah dinashabkan oleh inna dan saudari-saudarinya dikenal dengan Isim Inna.
Khobar yang telah dirofakan oleh inna dan saudari-saudarinya dikenal dengan Khobar Inna.

Sehingga istilahnya menjadi berubah, dari mubtada menjadi isim inna dan khobar menjadi khobar
inna.
Contoh:
( Sesungguhnya Allah adalah Maha Bijaksana)

( Sesungguhnya Ali adalah Anak yang cerdas)
( Sesungguhnya Agama ini mudah)
Perincian kalimat:


Bahasa Arab Dasar 61: Saudari-Saudari Inna


Saudari-Saudari Inna:
1. , = Untuk Taukid (Menguatkan sesuatu)
Contoh:

( Sesungguhnya Allah bersama orang-orang yang sabar)

( Ketahuilah sesungguhnya pertolongan itu bersama kesabaran)
2. =Untuk berandai-andai
Contoh:
( Seandainya nilainya baik)
3. = Untuk Tasybih (Menyerupakan)
Contoh:
( Seakan-akan Umar adalah singa)
4. = Untuk Menyatakan kebalikan dari kalimat sebelumnya
Contoh:

( Kitab itu kecil akan tetapi berfaidah)

5. = Untuk pengharapan
Contoh:
( Mudah-mudahan udaranya nyaman)
6. = Untuk meniadakan jenis
Contoh:

( Tidak ada seorang lelaki pun di dalam rumah itu)

Bahasa Arab Dasar 62: Tashrif Inna Bersama Dhomirnya


Tashrif Inna:

Bahasa Arab Dasar 63: Macam-Macam Isim Inna

Isim Inna terbagi dua, yang berupa isim Murob dan Mabni.
A. Isim Inna yang berupa isim murob
Contoh:

( Sesungguhnya Muhammad duduk)


( Sesungguhnya Ujian itu mudah)

( Sesungguhnya dua wanita itu hadir)
( Sesungguhnya para pemain itu bersungguh-sungguh)
B. Isim inna yang berupa isim mabni
Contoh:
( Sesungguhnya dia -perempuan- berdiri)
( Sesungguhnya kamu adalah seorang ustadz)
(Sesungguhnya aku adalah seorang pelajar)

Bahasa Arab Dasar 64: Pembagian Khobar Inna



(Pembagian Khobar Inna)

Macam-Macam Khobar Inna:


1. Mufrod
Contoh:

(Sesungguhnya keberadaan Surga adalah benar)
2. Jar Majrur

Contoh:


(Sesungguhnya Allah berada di atas langit)
3. Zharaf
Contoh:

(Sesungguhnya jalan keluar bersama dengan kesusahan)
4. Jumlah Ismiyyah
Contoh:


(Sesungguhnya anaknya Umar adalah anak shalih)
5. Jumlah Filiyyah
Contoh:

(Sesungguhnya Allah Melihat)

Bahasa Arab Dasar 65: Catatan Khobar Inna


Catatan Khobar Inna:
1. Untuk menentukan mana isim inna dan khobarnya, terlebih dahulu harus dicari mana mubtada
dan khabarnya, sehingga apabila didapatkan khobar di depan atau mubtada di belakang maka isim
dan khobar inna juga menyesuaikan.
Contohnya adalah kalimat:

( Seorang laki-laki itu di dalam rumah)



Maka kata
adalah khobar muqoddam, sedangkan
adalah mubtada muakhkhor.
Sehingga apabila kemasukan inna, kalimatnya menjadi:



2. Jika mubtada berbentuk dhomir maka isim inna menyesuaikan,

Contoh:

Menjadi,

Contoh lain:

Menjadi,

Bahasa Arab Dasar 66: Tabi' Dan Tawabi'

(Tabi)
Tabi adalah kata yang mengikuti hukum kata sebelumnya ditinjau dari sisi irab.
Contoh:
( Seorang lelaki yang mulia telah datang)
( Aku telah melihat seorang lelaki yang mulia)
Istilahnya:
= Kata yang diikuti
= Kata yang mengikuti

(Tawabi)
1. /


2. /

3. /
4. /

Bahasa Arab Dasar 67: Na'at Man'ut


(Naat)
Naat adalah tabi yang menyifati isim sebelumnya. Naat bisa disebut sifat.
Contoh:

( Seorang imam yang adil telah datang)




(Seorang muslimah yang shalihah sedang shalat)
Ketentuan-Ketentuan Naat:
8. Naat harus mengikuti manut dari sisi tayin (kejelasan) nya.
Contoh:
( Seorang mahasiswa yang pandai telah kembali)

( Seorang mahasiswa yang pandai itu telah kembali)

2. Naat harus mengikuti manut dari sisi adad (jumlah) nya.
Contoh:
( Seorang mahasiswa yang pandai telah kembali)

( Dua orang mahasiswa yang pandai telah kembali)


( Para mahasiswa yang pandai telah kembali)
3. Naat harus mengikuti manut dari sisi nau (jenis) nya.
Contoh:
( Seorang mahasiswa yang pandai telah kembali)

( Seorang mahasiswi yang pandai telah kembali)

Bahasa Arab Dasar 68: Faidah Tambahan Na'at Man'ut


Catatan:
8. Apabila manut berupa isim jama yang tidak berakal (
) maka naatnya boleh berbentuk
mufrod muannats atau jama muannats.
Contoh:

( Gunung-gunung yang tinggi itu meletus)


( Gunung-gunung yang tinggi itu meletus)
2. Setiap jumlah (kalimat) yang terletak setelah isim nakirah maka dia dianggap sebagai naat
(sifat).
Contoh:

( Ini adalah amalan yang berfaidah)

( Hari yang dinginnya menusuk telah berlalu)


Bahasa Arab Dasar 69: 'Athaf Ma'thuf



(Athaf)
Athaf adalah tabi yang terletak setelah huruf-huruf athaf (huruf-huruf penghubung / penyambung)
Contoh:
( Umar dan Utsman telah datang)


(Muhammad tidur kemudian Ali)

Bahasa Arab Dasar 70: Macam-Macam Huruf 'Athaf


Huruf-huruf athaf ada lima, yaitu:
1.
)
Digunakan untuk sekedar menggabungkan dua kata atau lebih (
Contoh:


( Muhammad, Hasan dan Said telah datang)
2.

Digunakan untuk menggabungkan dua kata atau lebih secara berurutan dengan tanpa adanya jeda
(
)
Contoh:

( Muhammad datang, kemudian Hasan, kemudian Said)

Faidah:
Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda:

Kemudian hendaklah menghadap ke arah kiblat kemudian (langsung) bertakbirlah.
Dalam hadits ini menyebutkan perbuatan langsung, setelah seseorang menghadap kiblat, kemudian
ia langsung bertakbir. Maka faidahnya, tidak ada pengucapan niat dalam shalat.
3.
Digunakan untuk menggabungkan dua kata atau lebih secara berurutan dengan disertai adanya jeda
(
)
Contoh:

( Muhammad masuk masjid kemudian -beberapa saat kemudian- Hasan)


4.
Digunakan untuk menggabungkan dua kata atau lebih untuk menunjukkan sebuah pilihan atau untuk
mengungkapkan keragu-raguan.
Contoh:

( Dibolehkan bagi segenap mahasiswa untuk bermain atau belajar

pada hari libur)

( Yang menukil kabar adalah Muhammad atau Ali)


5.
Digunakan untuk menggabungkan dua kata atau lebih guna menuntut suatu kejelasan. Huruf ini
biasanya terletak setelah huruf istifham a ()
Contoh:
( Apakah Bapakmu seorang Insinyur ataukah Dokter?)

Bahasa Arab Dasar 71: Taukid



(Taukid)
Taukid adalah tabi yang disebutkan di dalam kalimat untuk menguatkan atau menghilangkan
keragu-raguan dari si pendengar.
Contoh:

( Ustadz itu telah datang)



( Para Mahasiswa semuanya telah datang)

1.
Taukid yang disebutkan dalam suatu kalimat dengan cara mengulang lafazh yang hendak dikuatkan.
Contoh:


( Hasan Hasan telah meninggal)


( Ali Ali telah dibunuh)
2.
Yaitu taukid yang disebutkan dalam suat kalimat dengan cara menambahkan lafazh-lafazh khusus
()
Catatan:
Alfazhuzh taukid harus bersambung dengan dhomir-dhomir yang sesuai dengan dengan kata yang
ingin dikuatkan.

Bahasa Arab Dasar 72: Lafazh-Lafazh Taukid


Diantara lafazh-lafazh taukid adalah:
1.
Contoh:


2.

Contoh:

3.
Contoh:

4.
Contoh:




5.
, ,
Contoh:

Bahasa Arab Dasar 73: Faidah Tambahan Taukid


Faidah Tambahan:
Apabila ditemukan kata yang bentuknya adalah mufrad akan tetapi secara makna mempunyai
anggota bagian maka ia dikuatkan dengan lafazh taukid jamak.
Contoh:

Bahasa Arab Dasar 74: Badal


Author: Badar Online | Posted: 30-09-2009 | Category: Dasar,Nahwu


(Badal)
Badal adalah tabi yang disebutkan di dalam suatu kalimat untuk mewakili kata sebelumnya, baik
mewakili secara keseluruhan ataupun sebagiannya saja.
Contoh:
( Ustadz Muhammad sedang duduk)


( Ali dipukul kakinya)
Badal bisa dikenal dengan menambahkan kata yaitu pada terjemah kata yang digantikan.

Bahasa Arab Dasar 75: Macam-Macam Badal

Author: Badar Online | Posted: 03-10-2009 | Category: Dasar,Nahwu


1.
Yaitu badal yang menggantikan kata sebelumnya (mubdal minhu) secara utuh.
Contoh:

( Imam Ahmad adalah seorang lelaki yang shalih)


2.

Badal yang mewakili anggota bagian dari kata sebelumnya.
Contoh:
( Rumah itu dindingnya roboh)
3.
Badal yang mewakili sebagian sifat dari kata sebelumnya.
Contoh:
( Kebersihan rumah itu mengagumkanku)

Bahasa Arab Dasar 76: Catatan Badal


Catatan:
8. Badal badhi minal kulli dan badal isytimal harus bersambung dengan dhomir yang sesuai dengan
mubdal minhu nya.
2. Biasanya badal ditemukan dalam suatu kalimat setelah:
a. Nama orang atau gelar
Contoh:

( Ali bin Abi Thalib berkata)





( Syaikh Muhammad menulis sebuah risalah yang berfaidah)
b. Isim Isyarat
Contoh:

( Kitab ini berfaidah)

( Rumah itu bersih)


c. Pembagian
Contoh:
:
( Kalimat terbagi tiga: Isim, Fiil dan Huruf)
(Syirik terbagi dua: Besar dan Kecil)

Bahasa Arab Dasar 77: Catatan Khusus Badal


Catatan Khusus:
Apabila badal berupa lafadz , maka mubdal minhu (yang dibadali/kata yang terletak
sebelumnya) tidak boleh ditanwin, sedangkan lafadz dihilangkan alifnya (menjadi )dan kata
yang terletak setelahnya dimajrurkan sebagai mudhaf ilaih
Contoh:

Bahasa Arab Dasar 78: Manshubatul Asma Maf'ul Bih



(Keadaan Dinashobkannya Isim-Isim)
Kelompok Manshubatul Asma:
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.










(Maful Bih)

Maful bih adalah isim yang menjadi objek dari pelaku.

Contoh:

( Mahasiswa itu telah menulis pelajaran)



( Maryam meminum susu)

Bahasa Arab Dasar 79: Macam-Macam Maf'ul Bih



(Macam-Macam Maful Bih)

8. Maful bih yang berupa isim murob


Contoh:

( Muhammad membaca surat)



( Muhammad membeli dua buah buku)
( Orang-orang muslim memerangi orang-orang kafir)
2. Maful bih yang berupa isim mabni
Contoh:

( Aku telah melihat kamu)




(Ustadz telah menasihati murid ini)

( Kami telah menyaksikan permainan itu)

Bahasa Arab Dasar 80: Letak-Letak Maf'ul Bih Dalam


Struktur Kalimat
Letak-letak maful bih dalam struktur kalimat:
1.
Contoh:


( Muhammad menendang bola)
( Muhammad menyembelih kambing)
2.
Contoh:

( Anak kecil itu makan nasi)

(Murid itu bertanya kepada guru)
3.
Contoh:

(Aku bertanya kepada ustadz)
( Aku membaca majalah)
4.
Contoh:

( Aku memerintahkan kepada kamu)



(Dia memukulnya)
5.
Contoh:

(Seorang ustadz bertanya kepadaku)
( Semoga Allah merahmatimu)
6.
Contoh:
( Hanya kepada-Mu kami menyembah)
( Aku hanya makan roti)
Faidah tambahan:
Pola ke enam biasanya digunakan untuk pembatasan / pengkhususan.

Bahasa Arab Dasar 81: Catatan Maf'ul Bih

Catatan Maful Bih:


Di dalam satu kalimat, terkadang ditemukan maful bih lebih dari satu.
Contoh:
( Pengajar itu memberi Muhammad hadiah)


(Guru itu mengajarkan para mahasiswa ilmu nahwu)

(Aku menyangka Ali sakit)

Bahasa Arab Dasar 82: Maf'ul Fih (Zhorof)


Author: Badar Online | Posted: 26-10-2009 | Category: Dasar,Nahwu


(Maful Fih)
Maful fih (zhorof) adalah isim yang menunjukkan keterangan waktu atau tempat terjadinya suatu
perbuatan.
Contoh:
( Aku bersafar pada waktu malam)

( Aku berpuasa pada hari senin)

( Aku duduk di depan mimbar)



(Anjing itu tidur di belakang pintu)
Catatan:
8. Maful fiih yang digunakan untuk menunjukkan keterangan waktu dikenal sebagai zhorof


zaman
2. Maful fiih yang digunakan untuk menunjukkan keterangan tempat dikenal sebagai zhorof

makan
Diantara contoh zhorof zaman adalah:

(Pagi hari)
( Malam hari)

(Bulan)

(Terkadang)

( Sebelum)
(Baru saja)

(Besok)
(Sekarang)
( Kadang-kadang)
Diantara contoh zhorof makan adalah:
( Di atas)
( Di antara)
( di sisi)
( Di belakang)
(Di bawah)
( Sekitar)
( Sebelah kanan)
( Sebelah kiri)

(Arah)

Bahasa Arab Dasar 83: Macam-Macam Zhorof



Macam-Macam Zhorof

A. Zhorof mutashorrif adalah lafazh zhorof yang dapat difungsikan untuk selain zhorof.
Contoh:


( Aku berpuasa pada hari senin)

( Hari jumat adalah hari yang diberkahi)


B. Zhorof ghoiru mutashorrif adalah lafazh yang hanya dapat difungsikan sebagai zhorof dan tidak
dapat difungsikan untuk yang lainnya.
Di antara contohnya adalah:
,
, , , ,
Contoh:
( Janganlah kamu tidur sebelum wudhu)

Bahasa Arab Dasar 84: Catatan Zhorof


Catatan Zhorof:
1. Zhorof ghoiru mutashorrif boleh di-jer-kan dengan huruf
Contoh:
( Aku telah memasuki masjid sebelum kalian)
2. Ada beberapa zhorof yang bentuknya adalah mabni.
Contoh:
( Kemarin)
( Di manapun)

Bahasa Arab Dasar 85: Maf'ul Liajlih



Maful Liajlih
Maful liajlih adalah isim yang digunakan untuk menjelaskan sebab terjadinya perbuatan.
Contoh:

(Aku shalat karena iman kepada Allah)

( Aku mengunjungi Ali karena cinta kepadanya)

( Aku memberi orang fakir itu makanan karena kasihan kepadanya)

Maful liajlih di bentuk dari amalan-amalan hati.


Lafazh-lafazh yang biasa menjadi maful liajlih:
( Karena hormat)
( Karena malu)
( Karena sedih)
( karena sayang)
( karena takut)

( karena iri)
Catatan:
Lafazh-lafazh maful liajlih dapat di-jer-kan dengan huruf lam.
Contoh:

( Aku memberi orang fakir itu makanan karena kasihan kepadanya)

Bahasa Arab Dasar 86: Maf'ul Muthlaq


Maful Muthlaq
Maful muthlaq adalah isim yang berasal dari lafazh fiil yang berfungsi untuk
penguat makna, penjelas bilangan atau penjelas sifat.
Contoh:
( Aku telah menghafal pelajaran itu dengan sebenar-benarnya hafal)




(Aku telah memukulnya dengan sebenar-benar memukul)

( Aku telah menghafal pelajaran itu dengan sekali hafal)






(Aku telah memukulnya dengan sekali pukul)
( Aku telah menghafal pelajaran itu dengan hafalan yang baik)






(Aku telah memukulnya dengan pukulan yang keras)

Bahasa Arab Dasar 87: Ketentuan-Ketentuan Maf'ul


Muthlaq
Ketentuan-Ketentuan Maful Muthlaq:
8. Maful muthlaq harus menggunakan mashdar (kata kerja yang dibendakan).
2. Apabila mashdar yang merupakan maful muthlaq berdiri sendiri, maka ia
berfungsi sebagai penguat makna.
Contoh:
( Aku menendang dengan sebenar-benarnya menendang)
3. Maful muthlaq yang berfungsi untuk menjelaskan bilangan, biasanya mengikuti
wajan
Contoh:

( Aku menendang dengan sekali tendang)


4. Apabila mashdar yang merupakan maful muthlaq disifati atau diidhofahkan,
maka ia berfungsi sebagai penjelas sifat atau jenis.
Contoh:

( Aku menendang dengan tendangan yang keras)

( Aku menendang seperti tendangan para tentara)
5. Terkadang fiil dari maful muthlaq dihilangkan.
Contoh :
( Terima kasih)
Yang asalnya adalah:
( Aku berterima kasih kepadamu dengan betul-betul terima kasih)

Bahasa Arab Dasar 88: Maf'ul Ma'ah



(Maful Maah)

Maful maah adalah isim yang terletak setelah huruf ( )yang mempunyai arti
bersama untuk menunjukkan kebersamaan.
Contoh:


(Ali berjalan bersama dengan gunung)



( Muhammad datang bersamaan dengan terbenamnya matahari)

Bahasa Arab Dasar 89: Perbedaan Wau Ma'iyyah Dan


Wau Athaf
Perbedaan antara wau maiyyah dengan wau athof:
1. Isim yang terletak setelah wau maiyyah selalu mansub, adapun isim yang
terletak setelah wau athof tergantung mathufnya.
Contoh :


= waunya adalah wau maiyyah



= waunya adalah wau athof

2. Pelaku pada wau maiyyah hanya terdiri dari satu pihak, sedangkan pelaku pada
wau athof terdiri dari dua belah pihak.
Catatan:
Pada dasarnya, huruf wau yang terletak di antara dua buah isim adalah wau athof.
Oleh karena itu seandainya sebuah kalimat cocok untuk dimaknai dengan wau
athof, maka wau tersebut adalah wau athof.

Bahasa Arab Dasar 90: Hal



(Hal)
Hal adalah isim mansub yang digunakan untuk menjelaskan keadaan fail atau
maful bih saat terjadinya fiil (perbuatan).
Contoh:

(Muhammad shalat dalam keadaan duduk)

(Muhammad pergi ke masjid dengan berjalan)

( Aku melihat ustadz sedang naik kendaraan)

Bahasa Arab Dasar 91: Ketentuan-Ketentuan Hal


Ketentuan-ketentuan Hal:
1. Hal merupakan isim yang mansub.
Contoh:

(Muhammad shalat dalam keadaan duduk)
2. Hal berbentuk isim nakiroh, sedangkan shohibul hal (isim yang dijelaskan
keadaannya oleh Hal) berbentuk isim marifat.
Contoh:
( Anak itu makan dalam keadaan berdiri)
= Shohibul hal, marifat
= Hal, nakiroh
3. Hal mengikuti shohibul hal dari sisi nau (mudzakkar atau muannats) dan
adad(mufrod, mutsanna, jama).
Contoh:

( Muhammad minum dalam keadaan duduk)

( Fatimah minum dalam keadaan duduk)



( Anak itu makan dalam keadaan berdiri)

( Dua anak itu makan dalam keadaan berdiri)

Bahasa Arab Dasar 92: Macam-Macam Hal



Macam-Macam Hal

1. Mufrod
Yaitu hal yang berbentuk tunggal. Termasuk bentuk mufrod disini adalah isim
mufrod, mutsanna dan jama.
Contoh:

(Anak itu makan sambil berdiri)


(Dua anak itu makan sambil berdiri)

(Para anak itu makan sambil berdiri)
2. Murokkab
Yaitu hal yang terdiri dari jumlah ismiyyah ataupun filiyyah.
Contoh:
( Janganlah minum sambil berdiri)
( Anak itu datang sambil menangis)

Bahasa Arab Dasar 93: Faidah Hal


Setiap jumlah yang terletak setelah isim nakiroh, maka ia adalah sifat, adapun
apabila terletak setelah isim marifat maka ia adalah hal.

Contoh:

(Aku mendengar burung-burung berkicau)
= Sifat

(Aku mendengar burung-burung berkicau)
= Hal

Bahasa Arab Dasar 94: Tamyiz





(Tamyiz)
Tamyiz adalah isim nakiroh yang disebutkan dalam suatu kalimat untuk memberi
penjelasan sesuatu yang masih samar.
Sesuatu yang masih samar yang dijelaskan oleh tamyiz dikenal dengan istilah
mumayyaz () .
Contoh:
( Aku membeli dua puluh kitab)
= Mumayyaz
= Tamyiz
( Aku membeli satu dirham perak)
= Mumayyaz
= Tamyiz

Bahasa Arab Dasar 95: Macam Mumayyaz: Malfuzh



Macam-Macam Mumayyaz

A. Mumayyaz malfuzh adalah mumayyaz yang disebutkan dalam pembicaraan atau


kalimat.
Mumayyaz malfuzh ada 4, yaitu:
1. ( Nama-nama takaran)
Contoh:
( Aku membeli satu liter beras)
2. ( Nama-nama timbangan)
Contoh:
( Aku membeli satu kilo daging)
3.
( Nama-nama jarak/ukuran)
Contoh:
( Aku membeli satu meter kain)
4. ( Nama-nama bilangan)
Contoh:
( Aku membeli 20 rumah)

Bahasa Arab Dasar 96: Mumayyaz Malhuzh


B. Mumayyaz malhuzh adalah mumayyaz yang tidak ditampakkan dalam
pembicaraan atau kalimat. Mumayyaz malhuzh biasanya untuk menggantikan
mubtada atau fail.
Contoh:

( Pengajar itu lebih banyak dibandingkan dengan murid




pengalamannya)
Asalnya adalah,

( Pengalaman pengajar itu lebih banyak dibandingkan

dengan murid)
( Aku lebih banyak dari kamu hartanya)
Asalnya,
( Hartaku lebih banyak daripada hartamu)

( Ali bagus wajahnya)
Asalnya,

( Wajah Ali bagus)



(Muhammad baik jiwanya)


Asalnya,
(Jiwa Muhammad baik)

Bahasa Arab Dasar 97: Tamyiz 'Adad



(Tamyiz Adad)
Tamyiz adad adalah tamyiz yang digunakan untuk menjelaskan mumayyaz yang
berupa adad (bilangan).
Tamyiz adad biasa dikenal dengan istilah madud ()
Contoh:
( Aku membeli tiga puluh pena)
= Adad
= Madud

Bahasa Arab Dasar 98: Hukum 'Adad Ma'dud

Hukum adad dan madud:


8. Jika adadnya berupa bilangan 3-86, maka madud berbentuk jamak majrur.
Contoh:
( Tiga orang anak)

( Lima orang laki-laki)

(Tujuh Hari)
2. Jika adadnya berupa bilangan 11-99, maka madud berbentuk mufrod manshub.
Contoh:


( Lima belas orang anak)

( Empat belas orang laki-laki)
( Dua puluh hari)
3. Jika adadnya berupa bilangan 866 atau 8.666 atau kelipatannya, maka madud
berbentuk mufrod majrur.
Contoh:
( Seratus orang anak)
( Seribu orang laki-laki)
( Tiga ratus hari)

Bahasa Arab Dasar 99: Rumus Hapal 'Adad Ma'dud


Rumus Hapal Adad Madud:
Untuk mempermudah kita dalam menghafal hukum-hukum adad madud, dapat
digunakan rumus:

=Maksudnya jamak majrur
=Maksudnya mufrod manshub

=Maksudnya mufrod majrur

Bahasa Arab Dasar 100: Mustatsna



(Mustatsna)
Mustatsna adalah isim yang disebutkan setelah adatul istitsna (alat pengecualian)
untuk menyelisihi hukum kata sebelum adatul istitsna. Kata yang terletak sebelum
adatul istitsna dikenal dengan istilah mustatsna minhu
Contoh:

( Para siswa lulus kecuali Hasan)


=Alat pengecualian / Adat istitsna
=Mustatsna minhu

= Mustatsna


( Para lelaki itu telah hadir kecuali Zaid)
= Alat pengecualian

=Mustatsna minhu
= Mustatsna

(Adatul istitsna) ada enam, yaitu:
,
,
, , ,

Bahasa Arab Dasar 101: Hukum Mustatsna Dengan Illa


A. Hukum mustatsna dengan
1. Wajib nashob, apabila kalimatnya positif dan disebutkan mustatsna minhu.
Contoh:

( Para hadirin telah pulang kecuali Muhammad)
( Para siswa telah pulang kecuali dua orang anak)

2. Boleh nashob atau mengikuti mustatsna minhu apabila kalimatnya negatif dan
disebutkan mustatsna minhu.
Contoh:
/
( Para hadirin tidak pulang kecuali Muhammad)
/ ( Para siswa tidak pulang kecuali dua orang anak)
3. Diirob sesuai dengan kedudukannya dalam kalimat, apabila kalimatnya negatif
dan tidak disebutkan mustatsna minhu.
Contoh:
( Tidak ada yang pulang kecuali Muhammad)

( Aku tidak memukul kecuali Zaid)

Bahasa Arab Dasar 102: Hukum Mustatsna Dengan


Ghoir Dan Siwa
B. Hukum mustatsna dengan
dan
Mustatsna dengan
dan adalah selalu majrur.
Contoh:




( Para murid gagal kecuali Ali)

( Para murid lulus kecuali Hasan)


Catatan:
8. Hukum Irob
adalah mengikuti hukum mustatsna dengan
Contoh:
a. Kalimat positif dan disebutkan mustastna minhu.



b. Kalimat negatif dan disebutkan mustasna minhu.

/


c. Kalimat negatif dan tidak disebutkan mustasna minhu.

Bahasa Arab Dasar 103: Hukum Mustatsna Dengan


Khola, 'Ada Dan Hasya
C. Hukum mustatsna dengan ,
,
Mustasna dengan ,
, boleh nashob ataupun jar / majrur.
Contoh:
/

Bahasa Arab Dasar 104: Khobar Kana



Khobar kana Dan Saudaranya
Penjelasan tentang khobar kana silakan dirujuk kembali pada pembahasan isim
kana.
Contoh:

Bahasa Arab Dasar 105: Isim Inna


Isim Inna Dan Saudaranya
Penjelasan tentang isim inna silakan dirujuk kembali pada pembahasan khobar
inna.
Contoh:

Bahasa Arab Dasar 106: Munada



Munada
Munada adalah isim yang disebutkan setelah huruf nida (huruf yang digunakan
untuk memanggil).
Contoh:

(Wahai hamba Allah)
( Wahai orang yang tidur, bangunlah)

Huruf-huruf Nida:
=Untuk memanggil jarak dekat.
Contoh:

(Wahai Abdullah, tulislah)


, , =Untuk memanggil jarak jauh
Contoh:

(Wahai Abdullah, apakah engkau mendengar suaraku?)

=Dapat digunakan untuk memanggil dekat ataupun jauh.
Contoh:

(Wahai Abdullah, cepatlah)

Bahasa Arab Dasar 107: Macam-Macam Munada


Manshub

(Macam-macam Munada)

1.
Munada selalu manshub dalam 3 (tiga) keadaan.
a.
(mudhof)
Contoh:

(Wahai Abdullah)
( Wahai Rasulullah)
( Wahai Abu Bakr)
b.
(Mirip dengan mudhof)

Contoh:

(Wahai pendaki gunung)

(Wahai orang yang berusaha berbuat baik)
( Wahai orang yang membawa tas)
c.
Nakirah yang belum tentu orangnya

Contoh:
( Wahai lelaki)
( Wahai Muslim)
(Wahai mahasiswa)

Bahasa Arab Dasar 108: Macam-Macam Munada


Mabni
2.



Munada dimabnikan dengan tanda rafa pada 2 (dua) keadaan.
a.
(Nama orang tunggal / terdiri dari satu kata)
Contoh:


b. ( Nakirah yang sudah tertuju pada orang tertentu)
Contoh:

Bahasa Arab Dasar 109: Beda Munada Maqshudah


Ghoiru Maqshudah
Faidah Munada:
Nakirah ghairu maqshudah dan nakirah maqshudah dapat terlihat dengan jelas
perbedaannya dengan memperhatikan kasus-kasus berikut ini:
1. Orang yang tercebur di sungai padahal ia tidak bisa berenang. Ia meminta tolong
pada orang-orang di sekitarnya untuk dapat menolongnya. Ia tidak peduli siapa
yang akan menolongnya, yang jelas ia minta tolong dan berteriak barangkali ada
orang yang mendengar dan mau menolongnya.

Maka orang ini dalam panggilannya menggunakan bentuk nakirah ghairu


maqshudah.
Contoh:
( Wahai lelaki, selamatkanlah aku)
2. Ada orang berkebangsaan Saudi dating ke Indonesia, setelah turun dari pesawat
ia hendak membawa barang-barang bawaannya. Mengingat barang bawaannya
cukup banyak, ia menoleh ke sebelah kanan dan meminta kepada seorang laki-laki
yang berada di sampingnya untuk dapat membantunya. Ia belum begitu kenal siapa
orang yang disampingnya itu, namun ia menginginkan orang di sampingnya yang
akan membantunya.
Maka orang Saudi ini dalam panggilannya menggunakan bentuk nakirah maqshudah.
Contoh:

( Wahai lelaki bantulah aku)

Bahasa Arab Dasar 110: Munada Dengan Alif Lam


Memanggil kata yang terdapat :
Untuk kata yang terdapat nya, ada beberapa ketentuan dalam
pemanggilannya.
8. Kata yang di panggil Irobnya marfu
2. Menambahkan lafazh berikut setelah huruf nida:
a. Untuk isim mudzakkar
b. Untuk isim muannats
Contoh:



Bahasa Arab Dasar 111: Faidah Munada

Faidah:
1. Khusus untuk lafazh jalalah Allah , hanya boleh menggunakan huruf nida .
Contoh:

Biasanya untuk memanggil lafzhul jalalah Allah digunakan ( Ya Allah)
2. Terkadang munada dibuang huruf nidanya
Contoh:
Asalnya adalah

Asalnya adalah

3. Jika munada mudhof kepada ya mutakallim maka ya boleh dibuang.
Contoh:
Asalnya
!
Asalnya

Bahasa Arab Dasar 112: Tawabi Dari Isim Manshub




(Tawabi Dari Isim Manshub)
Pembahasan tentang tawabi dari isim manshub telah di bahas pada pembahasan
tawabi dari isim marfu.

1. /


2. /

3. /
4. /
1.

Contoh:





2.
Contoh:



3.


4.

Bahasa Arab Dasar 113: Majruratul Asma Huruf Jer



)(Keadaan Di Jerkannya Isim-Isim
Kelompok Majruratul Asma:
1.
2.


3.

)(Majrur Karena Huruf Jer
Yang dimaksud dengan isim majrur karena huruf jer adalah isim yang mempunyai
Irob majrur apabila didahului oleh salah satu dari huruf jer.

Huruf jer ada 17 (tujuh belas), yaitu:

,
( , , ,
, , , ,) (
,)(
, ,) ( ,) (,)
,
, ,

.

Bahasa Arab Dasar 114: Contoh Penggunaan Huruf


Jer
Contoh masing-masing penggunaan huruf jer:
(Dari)
1.
( Aku keluar dari rumah)

( Shadaqah ini dari orang-orang yang berbuat baik)
2. ( Ke)

(Aku akan pergi ke masjid)
3.
(Dari)




( Hadits ini diriwayatkan dari Aisyah)
4.
(Di atas)

( Buku itu berada di atas meja)
5. (Di dalam)
( Kami menuntut ilmu di dalam masjid)

6. (Betapa banyak / sedikit)

(Betapa banyak amalan yang kecil menjadi besar nilainya

disebabkan oleh niat)
7.
( Dengan)

( Aku menulis pelajaran dengan pena)
8. ( Seperti)

( Umar seperti singa)


9. ( Milik)

( Kitab ini miliknya Muhammad)


10. ( Sampai)

( Aku makan ikan sampai kepalanya)
11. )(


( Demi Allah aku adalah seorang muslim)
12. ) (

( Demi Allah aku adalah seorang muslim)
13, 14. dan (Sejak)

( Aku tidak melihatnya semenjak seminggu yang lalu)


15, 16, 17. ,
dan ( Selain / kecuali)
( Para mahasiswa telah pulang kecuali Muhammad)

Bahasa Arab Dasar 115: Faidah Isim Majrur Dengan


Huruf Jer
Faidah:
1. Huruf dapat masuk ke isim atau fiil.
Jika masuk ke isim maka berfungsi sebagai huruf jer.
Jika masuk ke fiil maka berfungsi sebagai huruf penashob.
Contoh:

( Bersungguh-sungguhlah sampai engkau mencapai apa yang
engkau harapkan)
2. Huruf Qasam (sumpah) ada tiga yaitu , , Semuanya diartikan Demi.

Secara penggunaan bahasa, ta hanya boleh digunakan untuk lafzhul jalalah
Allah, adapun bi dan wa boleh untuk selain lafzhul jalalah Allah. Adapun
secara syari, maka sumpah tidak boleh ditujukan kecuali kepada Allah taala.

Contoh:

=
Boleh secara bahasa (akan tetapi berdasarkan syari tidak boleh)
= Tidak boleh secara bahasa (dan juga berdasarkan syari)

Bahasa Arab Dasar 116: Majrur Dengan Idhafah





(Majrur Karena Idhafah)
Idhafah adalah bentuk penyandaran suatu isim dengan isim yang lain.
Contoh:
( Bukunya Muhammad)
( Cincin emas)
1. Isim yang pertama yaitu dan dikenal dengan istilah mudhaf.
2. Isim yang kedua yaitu dan dikenal dengan istilah mudhaf ilaihi.
Mengingat susunan idhafah adalah terdiri dari mudhaf dan mudhaf ilaihi, terkadang
istilah idhafah dikenal dengan istilah mudhaf mudhaf ilaihi.
Irab mudhaf adalah mengikuti kedudukannya didalam kalimat adapun Irab
mudhaf ilaihi adalah selalu majrur.
Contoh:
( Bukunya Muhammad bermanfaat)

( Aku meminjam bukunya Muhammad)
( Catatan ini terdapat di bukunya Muhammad)

Bahasa Arab Dasar 117: Macam-Macam Mudhaf Ilaihi




(Macam-Macam Mudhof Ilaihi)

8. Murob
Mudhof ilaihi yang berbentuk isim murab harus selalu majrur. Contoh:




2. Mabni
Mudhof ilaihi yang berbentuk isim mabni tidak mengalami perubahan harokat akhir
(sesuai bentuk aslinya).
Contoh:
( Kitabmu laki-laki)
( Kitabmu wanita)

Bahasa Arab Dasar 118: Syarat-Syarat Idhofah





(Syarat-Syarat Idhofah)
Syarat-syarat idhofah ada 3:
1. Mudhof tidak boleh ditanwin. Contoh:
= mudhof
= mudhof ilaihi
Susunan idhofahnya adalah,
( Tas Muhammad)

= mudhof
= mudhof ilaihi
Susunan idhofahnya adalah:
( Handphone Muhammad)
2. Membuang nun mutsanna atau jama pada mudhof. Contoh:
= mudhof
= mudhof ilaihi
Susunan idhofahnya adalah,
( Kitab Muhammad)
= mudhof
= mudhof ilaihi
Susunan idhofahnya adalah,
( Para pengajar mahad)
3. Membuang alif lam dari mudhof
Contoh:

= mudhof
=mudhof ilaihi
Susunan idhofahnya adalah,
( Rasulullah)
=mudhof
= mudhof ilahi
Susunan idhofahnya adalah,
( Pintu Masjid)

Bahasa Arab Dasar 119: Faidah Idhofah


Faidah:
1. Secara umum, kandungan makna idhofah mempunyai tiga arti:
(dari)
a. Bermakna
Contoh:
( Cincin besi)
Maknanya adalah,
( Cincin dari besi)

b. Bermakna ( milik)
Contoh:

( Rumah Ali)

Maknanya adalah,

( Rumah milik Ali)


c. Bermakna (di dalam)
Contoh:

(Azab Kubur)
Maknanya adalah,

(Azab di dalam kubur)
2. Apabila mudhof berupa isim yang berakhiran dengan alif, dan mudhof ilaihi
berupa ya mutakallim, maka ya ditulis dengan harakat fathah
Contoh:

(Kedua tanganku)
Asalnya adalah
sebagai mudhof, nunnya dibuang sehingga bentuknya
menjadi .

mengingat berakhiran alif, maka ketika diidhofahkan kepada ya mutakallim


menjadi
.

(Petunjukku)
Asalnya adalah,
dan ya mutakallim ()

( Selainku)
Asalnya adalah,
dan ya mutakallim ()
3. Apabila mudhof berupa isim yang berakhiran dengan ya dan mudhof ilaihi
berupa ya mutakallim, maka ya ditulis dengan fathah yang ditasdid.
Contoh:

( Para pengajarku)
Asalnya adalah,
dan ya mutakallim ()

( Pengacaraku)
Asalnya adalah,
dan yamutakallim ()

( Muftiku)
Asalnya adalah,
dan ya mutakallim ()

Bahasa Arab Dasar 120: Tawabi' Lil Majrur Dan


Penutup

Tawabi Pada Isim Majrur
1.

Contoh:


( Kisah ini disebutkan di dalam hadits yang shohih)


2.
Contoh:
( Aku menulis dengan menggunakan buku tulis dan pena)
3.
Contoh:
( Buku ini betul-betul milik Muhammad)
4.
Contoh:
( Aku berpapasan dengan Ustadz Muhammad)
Penutup:
Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda,

Barangsiapa yang dikehendaki baik oleh Allah taala maka dia akan dipahamkan
dalam urusan agamanya.
Maka Bahasa Arab merupakan kunci dalam memahami agama islam, dan
merupakan salah satu tanda baiknya seseorang.
Kami mengharap kepada ikhwah sekalian agar mencari referensi-referensi lain
untuk menambah perbendaharaan ilmu bahasa arab, bahkan kalau
memungkinankan mencari seorang guru yang membimbing langsung dalam
pembelajaran bahasa arab ini lebih lanjut.
Kami memohon ampun kepada Allah taala atas kesalahan-kesalahan yang telah
kami lakukan dan kami memohon kepada Allah barakah atas ilmu yang telah kita
pelajari.