Anda di halaman 1dari 782

DAFTAR ISI

Halaman KATA PENGANTAR ............................................................................... DAFTAR ISI ............................................................................................. BUKU AJAR 1 : PENGEMBANGAN PROFESIONALITAS GURU PENDAHULUAN ..................................................................................... A. Guru Sebagai Profesi ........................................................ B. Kompetensi Guru ................................................................ 1. Kompetensi Profesional ................................................ 2. Kompetensi Kepribadian ............................................... 3. Kompetensi Paedagogik ............................................... C. Memimpikan Guru Yang Profesional .................................. D. Standar Pengembangan Karir Guru ................................... E. Pengembangan Karir Guru ................................................. F. Penutup ............................................................................... DAFTAR PUSTAKA BUKU AJAR 2 : MATEMATIKA BAB I PENDAHULUAN....................................................................... A. Deskripsi ............................................................................ B. Prasyarat ............................................................................. C. Petunjuk Belajar .................................................................. D. Kompetensi dan Indikator .................................................... BAB II KEGIATAN BELAJAR 2 PEMBELAJARAN BILANGAN BULAT DI SD/MI DAN PERMASALAHANNYA ........................................................... A. Kompetensi dan Indikator ................................................... B. Uraian Materi ...................................................................... Operasi Hitung pada Bilangan Bulat .................................. Tahap Pengenalan Konsep Secara Konkret ...................... C. Latihan ................................................................................. a) Penjumlahan ................................................................. b) Pengurangan ................................................................. D. Lembar Kegiatan ................................................................ Model Peragaan Garis Bilangan ......................................... Pengurangan Bilangan Bulat Menggunakan Garis Bilangan .................................................................... Tahap Pengenalan Konsep secara semi konkret / semi abstrak ........................................................................ Tahap Pengenalan Konsep secara Abstrak ....................... Permasalahan dalam Pembelajaran Bilangan Bulat di SD E. Rangkuman ......................................................................... F. Tes Formatif ........................................................................ ii iii

1-1 1-1 1-3 1-4 1-5 1-7 1-11 1-14 1-18 1-20

2-1 2-1 2-2 2-2 2-3

2-5 2-4 2-4 2-12 2-13 2-16 2-16 2-18 2-19 2-20 2-22 2-25 2-25 2-29 2-35 2-36

iii

BAB III KEGIATAN BELAJAR 2 ......................................................... PEMBELAJARAN PERKALIAN DAN PEMBAGIAN BILANGAN BULAT SERTA PERMASALAHANNYA ............ A. Kompetensi dan Indikator ................................................. B. Uraian Materi ...................................................................... Operasi Hitung Perkalian Bilangan Bulat .......................... 1. Perkalian Bilangan Bulat Positif dengan Bilangan Bulat Positif ............................................................................ 2. Perkalian Bilangan Bulat Positif dengan Bilangan Bulat Negatif ........................................................................... 3. Perkalian Bilangan Bulat Negatif dengan Bilangan Bulat Positif ............................................................................ 4. Perkalian Bilangan Bulat Negatif dengan Bilangan Bulat Negatif ........................................................................... Operasi Pembagian pada Bilangan Bulat .......................... C. Rangkuman ........................................................................ D. Tes Formatif ....................................................................... BAB IV KEGIATAN BELAJAR 3 ........................................................ A. Kompetensi dan Indikator .................................................. B. Uraian Materi ..................................................................... 1. Pengalaman anak tentang pecahan ............................. 2. Menanamkan pengertian tentang pecahan .................. a. Pecahan senilai ....................................................... b. Mengurutkan pecahan dengan membandingkan .... c. Operasi pada bilangan pecahan ............................. C. Latihan ................................................................................ D. Rangkuman ........................................................................ E. Tes Formatif ....................................................................... DAFTAR PUSTAKA BUKU AJAR 3 : ILMU PENGETAHUAN ALAM BAB I PENDAHULUAN ...................................................................... A. Deskripsi ............................................................................ B. Prasyarat ............................................................................ C. Petunjuk Belajar ................................................................. D. Kompetensi Dasar .............................................................. BAB II KEGIATAN BELAJAR 1 EKOSISTEM ............................................................................. A. Kompetensi dan Indikator .................................................. B. Uraian Materi ...................................................................... 1. Pengertian Ekologi ........................................................ 2. Ekosistem ..................................................................... 3. Penyusun Ekosistem .................................................... 4. Jenis-jenis Ekosistem ................................................... 5. Saling Ketergantungan ................................................ C. Latihan ................................................................................

2-12 2-40 2-40 2-40 2-41 2-44 2-44 2-45 2-47 2-48 2-51 2-52 2-55 2-55 2-55 2-55 2-56 2-59 2-62 2-64 2-68 2-70 2-71

3-1 3-1 3-1 3-1 3-1 3-3 3-3 3-3 3-4 3-5 3-7 3-10 3-13 3-16

iv

D. Lembar Kegiatan ................................................................ E. Rangkuman ......................................................................... BAB III KEGIATAN BELAJAR 2 PENCEMARAN LINGKUNGAN .............................................. A. Kompetensi dan Indikator ................................................... B. Uraian Materi ...................................................................... 1. Pengertian Pencemaran ............................................... 2. Pencemaran Lingkungan .............................................. 3. Indikator Biologis ........................................................... 4. Macam-macam Pencemaran ........................................ a. Pencemaran Udara .................................................. b. Pencemaran Air ....................................................... c. Pencemaran Tanah ................................................. C. Latihan ................................................................................ D. Lembar Kegiatan ................................................................ E. Rangkuman ......................................................................... DAFTAR PUSTAKA BUKU AJAR 4 : ILMU PENGETAHUAN SOSIAL BAB I PARADIGMA PENDIDIKAN IPS .............................................. A. Paradigma Pendidikan IPS ................................................ B. Konsep Social Studies Secara Umum ............................. C. Hakikat dan Tujuan IPS ...................................................... Rangkuman .............................................................................. Latihan ...................................................................................... BAB II MANUSIA DAN LINGKUNGAN .............................................. A. Saling Ketergantungan Antara Manusia dan Lingkungan .. 1. Manusia dan Lingkungan Hidup .................................... 2. Masyarakat dan Kebudayaan ....................................... 3. Konsep Kebudayaan dalam Geografi ........................... B. Dampak Perubahan Lingkungan terhadap Kehidupan Manusia .............................................................................. 1. Mutasi Gen Manusia Terselubung ................................ 2. Hujan Asam ................................................................... 3. Dampak Rumah Kaca ................................................... 4. Lubang Lapisan Ozon ................................................... Rangkuman .............................................................................. Latihan ...................................................................................... BAB III MANUSIA DAN LINGKUNGAN .............................................. A. Konsep Waktu dan Sejarah Lokal ...................................... B. Konsep Kebudayaan .......................................................... 1. Istilah dan Definisi Kebudayaan .................................... 2. Unsur-unsur dan Wujud Kebudayaan ........................... C. Perkembangan atau Dinamika Kebudayaan ...................... Rangkuman .............................................................................. Latihan ......................................................................................

3-16 3-16 3-18 3-18 3-18 3-18 3-20 3-21 3-24 3-24 3-31 3-34 3-36 3-36 3-37

4-1 4-1 4-3 4-9 4-26 4-26 4-13 4-13 4-13 4-15 4-17 4-19 4-23 4-24 4-24 4-25 4-17 4-17 4-13 4-29 4-41 4-42 4-44 4-57 4-60 4-61

BAB IV EKONOMI KERAKYATAN ..................................................... A. Lahirnya Ekonomi Kerakyatan ........................................... B. Ekonomi Kerakyatan dan Pemberdayaan ......................... C. Ekonomi Kerakyatan sebagai Manifestasi Pembangunan yang Berpusat pada Rakyat ............................................... D. Ekonomi Kerakyatan dan Doktrin Ekonomi Indonesia ........ Rangkuman .............................................................................. Latihan ..................................................................................... DAFTAR PUSTAKA BUKU AJAR 5 : PENDEKATAN INOVATIF DALAM PEMBELAJARAN BAHASA INDONESIA A. Pendahuluan ...................................................................... 1. Deskripsi ......................................................................... 2. Petunjuk Belajar ............................................................. 3. Kompetensi dan Indikator .............................................. B. Uraian Materi ...................................................................... 1. Pendekatan ................................................................... a. Pengertian Pendekatan ........................................... b. Pendekatan Tujuan ................................................. c. Pendekatan Struktural ............................................. d. Pendekatan Keterampilan Proses dalam Pembelajaran Bahasa ............................................. e. Pendekatan Whole Language dalam Pembelajaran dalam Pembelajaran Bahasa .................................. f. Karakteristik Whole Language ................................ g. Komponen-komponen Whole Language ................. h. Ciri-ciri Kelas Whole Language ............................... i. Penilaian dalam Kelas Whole Language ................ C. Latihan ................................................................................ 2. Pendekatan Kontekstual ............................................... a. Pengertian Pendekatan Kontekstual ....................... b. Hakikat dan Karakteristik Pendekatan .................... c. Penerapan Pendekatan Kontekstual di Kelas ......... d. Pendekatan Komunikatif ......................................... e. Ciri-ciri Pendekatan Pembelajaran Komunikatif ...... f. Peran Peserta Didik dalam Proses Belajar-Mengajar g. Peran Guru dalam Proses Belajar-Mengajar .......... h. Peran Materi Pembelajaran ..................................... i. Pembelajaran Bahasa berdasarkan Pendekatan Komunikatif .............................................................. D. Rangkuman ........................................................................ E. Tes Pendekatan Whole Language ..................................... DAFTAR PUSTAKA

4-62 4-62 4-64 4-66 4-68 4-70 4-71

5-1 5-1 5-1 5-1 5-2 5-2 5-2 5-4 5-5 5-6 5-10 5-17 5-18 5-27 5-30 5-30 5-32 5-32 5-33 5-35 5-36 5-40 5-41 5-41 5-42 5-42 5-43 5-46

vi

BUKU AJAR 6 : PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN BAB I SISTEM PEMERINTAHAN PUSAT DAN DAERAH ................ A. Lembaga-lembaga Negara RI ............................................ 1. Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) ..................... 2. Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) ................................. 3. Dewan Perwakilan Daerah (DPD) ................................. 4. Presiden dan Wakil Presiden ........................................ 5. Mahkamah Agung (MA) ................................................ 6. Mahkamah Konstitusi (MK) ........................................... 7. Komisi Yudisial (KY) ...................................................... 8. Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) .............................. B. Organisasi Pemerintah Pusat ............................................. 1. Susunan Kabinet di Indonesia ...................................... 2. Departemen ................................................................... 3. Lembaga Pemerintah Non Departemen ....................... C. Pemerintah Daerah ............................................................. D. Hubungan Antara Pemerintah Pusat dan Daerah .............. E. Peran Wakil Pemerintah Pusat dalam Mengawasi Jalannya Pemerintah Daerah ............................................................. BAB II OTONOMI DAERAH ................................................................ BAB III DEMOKRASI ........................................................................... 1. Demokrasi Menuju Masyarakat Madani (Civil Society) ...... 2. Pilar-pilar Demokrasi .......................................................... 3. Demokrasi Pancasila .......................................................... 4. Pelaksanaan Demokrasi di Indonesia ................................ a. Demokrasi di Orde Lama .............................................. b. Demokrasi di Orde Baru ................................................ c. Demokrasi Masa Reformasi .......................................... 5. Pemilihan Umum ................................................................ BAB IV BUDAYA DEMOKRASI ........................................................... 1. Rakyat sebagai Budaya Demokrasi ................................... 2. Rakyat sebagai Pelaku Demokrasi ..................................... 3. Pemerintah sebagai Pelaksana Demokrasi ....................... 4. Budaya Politik Partisipan .................................................... 5. Karakteristik Negara Demokrasi ......................................... 6. Penerapan Budaya Demokrasi dalam Kehidupan Sehari-hari .......................................................................... 7. Pemimpin Politik dan Pejabat Negara ................................ a. Kebutuhan Pemimpin yang Demokratis ........................ b. Persyaratan Pemimpin Politik dan Pejabat Negara ...... c. Pentingnya Pemimpin Politik dan Pejabat Negara yang Bermoral dan Bebas KKN ............................................. Rangkuman .............................................................................. Uji Kompetensi .........................................................................

6-1 6-1 6-2 6-3 6-4 6-5 6-7 6-8 6-9 6-9 6-10 6-10 6-10 6-11 6-12 6-15 6-16 6-19 6-28 6-30 6-34 6-40 6-42 6-43 6-44 6-45 6-46 6-54 6-54 6-57 6-61 6-62 6-65 6-69 6-74 6-74 6-80 6-84 6-92 6-93

vii

BAB V HAK ASASI MANUSIA ........................................................... Uraian Materi 1 ........................................................................ 1. Pemajuan, Penghormatan, dan Perlindungan HAM .......... 2. Penghormatan HAM dan Martabat Kemanusiaan ............ 3. Upaya Penegakan HAM di Indonesia ................................ 4. Proses Penegakan HAM di Indonesia ............................... 5. Berperan Serta dalam Upaya Penegkan HAM .................. Uraian Materi 2 Peradilan HAM Internasional ......................... A. Instrumen Hukum HAM internasional ................................ B. Sanksi Internasional atas Pelanggaran HAM .................... DAFTAR PUSTAKA BUKU AJAR 7 : PEMBELAJARAN INOVATIF BAB I PENDAHULUAN ...................................................................... A. Deskripsi ............................................................................ B. Kompetensi ......................................................................... C. Indikator .............................................................................. BAB II INOVASI PENDIDIKAN DAN DIFUSI INOVASI PENDIDIKAN............................................................ A. Inovasi Pembelajaran ......................................................... B. Difusi Inovasi Pembelajaran ............................................... C. Latihan ................................................................................ D. Petunjuk Jawaban .............................................................. E. Rangkuman ........................................................................ F. Tes Formatif ....................................................................... BAB III ADOPSI DAN PELAKSANAAN INOVASI PENDIDIKAN ...... A. Adopsi Inovasi .................................................................... B. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Adopsi Inovasi ............ C. Hambatan dalam Adopsi Inovasi ....................................... D. Pelaksanaan dan Kontribusi Inovasi Pembelajaran .......... Latihan ..................................................................................... Tes Formatif ............................................................................. GLOSARIUM DAFTAR PUSTAKA BUKU AJAR 8 : PEMANFAATAN MEDIA DALAM PEMBELAJARAN BAB I PENDAHULUAN ...................................................................... A. Deskripsi ............................................................................ B. Prasyarat ............................................................................ C. Petunjuk Belajar ................................................................. D. Kompetensi dan Indikator .................................................. BAB II KEGIATAN BELAJAR 1 PENGERTIAN DAN FUNGSI MEDIA PEMBELAJARAN ...... A. Kompetensi dan Indikator .................................................. B. Arti Media Pembelajaran .................................................... C. Latihan ................................................................................

6-99 6-103 6-103 6-104 6-113 6-119 6-125 6-127 6-127 6-130

7-1 7-1 7-2 7-3 7-4 7-6 7-11 7-28 7-29 7-30 7-31 7-34 7-34 7-35 7-38 7-39 7-42 7-44

8-1 8-1 8-1 8-1 8-1 8-2 8-2 8-2 8-8

viii

D. Lembar Kegiatan ................................................................ E. Rangkuman ......................................................................... F. Tes Formatif ........................................................................ BAB III KEGIATAN BELAJAR 2 ........................................................... LANDASAN DAN PRINSIP-PRINSIP PENGGUNAAN MEDIA PEMBELAJARAN ...................................................................... A. Kompetensi dan Indikator ................................................... B. Landasan Penggunaan Media Pembelajaran .................... 1. Landasan Psikologis ..................................................... 2. Landasan Teknologis .................................................... 3. Landasan Empirik .......................................................... Prinsip-prinsip Penggunaan Media dalam Pembelajaran .. C. Latihan ................................................................................ D. Lembar Kegiatan ................................................................ E. Rangkuman ......................................................................... F. Tes Formatif ........................................................................ BAB IV KEGIATAN BELAJAR 3 JENIS DAN KARAKTERISTIK, PEMILIHAN, PENGGUNAAN DAN PERAWATAN MEDIA MEDIA PEMBELAJARAN ........ A. Kompetensi dan Indikator ................................................... B. Uraian Materi Jenis dan Karakteristik Media Pembelajaran ..................... 1. Media Visual .................................................................. 2. Media Audio .................................................................. 3. Media Audiovisual ......................................................... Pemilihan, Penggunaan dan Perawatan Pembelajaran Sederhana ........................................................................... Pemilihan Media Pembelajaran (Media Selection) ............ Penggunaan Media Pembelajaran ..................................... 1. Penggunaan Media Grafis ............................................ 2. Penggunaan Media Tiga Dimensi ................................. Pemeliharaan Media Pembelajaran ................................... C. Latihan ................................................................................ D. Lembar Kegiatan ................................................................ E. Rangkuman ......................................................................... F. Tes Formatif ........................................................................ GLOSARIUM DAFTAR PUSTAKA BUKU AJAR 9 : PENILAIAN PEMBELAJARAN BAB I PENDAHULUAN....................................................................... A. Deskripsi ............................................................................ B. Prasyarat ............................................................................. C. Petunjuk Belajar ..................................................................

8-8 8-8 8-8 8-8 8-9 8-9 8-9 8-9 8-10 8-11 8-12 8-13 8-13 8-13 8-14

8-15 8-15 8-15 8-18 8-30 8-31 8-32 8-33 8-37 8-37 8-41 8-43 8-45 8-45 8-47 8-49

9-1 9-1 9-1 9-1

ix

D. Kompetensi dan Indikator .................................................. BAB II KEGIATAN BELAJAR 1 KONSEP DASAR ASESMEN PEMBELAJARAN .................. A. Kompetensi dan Indikator .................................................. B. Uraian Materi ...................................................................... 1. Pengertian Pengukuran, Penilaian, dan Tes ................ 2. Tujuan, Fungsi, dan Prinsip Asesmen .......................... a. Tujuan Asesmen Berbasis Kelas ............................ b. Fungsi Asesmen Berbasis Kelas ............................ c. Prinsip-prinsip Asesmen Berbasis Kelas ................ 3. Cakupan, Jenis dan teknik Asesmen Pembelajaran .... Cakupan Ranah Asesmen ............................................ Asesmen sebagai Dasar Evaluasi ................................ Jenis-jenis Evaluasi ...................................................... C. Latihan ................................................................................ D. Rangkuman ........................................................................ E. Tes Formatif ....................................................................... BAB III KEGIATAN BELAJAR 2 TEKNIK-TEKNIK PENILAIAN ................................................ A. Kompetensi dan Indikator .................................................. B. Uraian Materi ...................................................................... 1. Teknik Penilaian ............................................................ a. Penilaian Unjuk Kerja .............................................. b. Penilaian Sikap ........................................................ c. Penilaian Tertulis ..................................................... d. Penilaia Proyek ........................................................ e. Penilaian Produk ..................................................... f. Penilaian Portofolio ................................................. g. Penilaian Diri ........................................................... C. Latihan ................................................................................ D. Rangkuman ........................................................................ E. Tes Formatif ....................................................................... BAB IV KEGIATAN BELAJAR 3 TEKNIK PEMBERIAN SKOR ................................................. A. Kompetensi dan Indikator ................................................... B. Uraian Materi ...................................................................... 1. Pemberian Skor Tes pada Domain Kognitif ................. a. Penskoran Soal Bentuk Pilihan Ganda ................... b. PenSkoran Soal Bentuk Uraian Objektif ................. c. Penskoran Soal Bentuk Uraian Non Objektif .......... d. Pembobotan Soal Bentuk Campuran ...................... 2. Pemberian Skor pada Domain Afektif .......................... 3. Pemberian Skor Tes pada Domain Psikomotor ........... C. Latihan ................................................................................ D. Rangkuman ........................................................................ E. Tes Formatif .......................................................................

9-2 9-3 9-3 9-3 9-3 9-7 9-10 9-11 9-12 9-14 9-14 9-18 9-20 9-20 9-20 9-21 9-23 9-23 9-23 9-24 9-24 9-29 9-33 9-41 9-44 9-45 9-48 9-53 9-53 9-54 9-55 9-55 9-55 9-55 9-55 9-58 9-59 9-60 9-61 9-62 9-63 9-64 9-65

GLOSARIUM DAFTAR PUSTAKA

BUKU AJAR 10 : PENELITIAN TINDAKAN KELAS BAB I PENDAHULUAN....................................................................... A. Deskripsi ............................................................................ B. Prasyarat ............................................................................. C. Petunjuk Belajar .................................................................. D. Kompetensi dan Indikator ................................................... BAB II KEGIATAN BELAJAR 1 .......................................................... KONSEP DASAR PENELITIAN TINDAKAN KELAS ............ A. Standar Kompetensi ........................................................... B. Uraian Materi ...................................................................... 1. Pengertian PTK ............................................................. 2. Tujuan dan Manfaat PTK .............................................. Prinsip-prinsip PTK ............................................................. C. Latihan ................................................................................ D. Rangkuman ......................................................................... E. Tes Formatif ........................................................................ BAB III KEGIATAN BELAJAR 2 .......................................................... PROSEDUR PELAKSANAAN PTK ........................................ A. Standar Kompetensi ........................................................... B. Uraian Materi ...................................................................... Perencanaan ....................................................................... 1. Identifikasi Masalah ....................................................... 2. Menganalisis Masalah ................................................... 3. Perumusan Masalah ..................................................... 4. Analisis Penyebab Masalah .......................................... 5. Pemecahan Masalah ..................................................... Pelaksanaan Tindakan ....................................................... Observasi ...................................................................... Refleksi .......................................................................... Pengumpulan Data dalam PTK .......................................... Teknik-teknik Pemantauan dalam PTK .............................. Analisis Data ....................................................................... C. Latihan ................................................................................ D. Rangkuman ......................................................................... E. Tes Formatif ........................................................................ BAB III KEGIATAN BELAJAR 3 .......................................................... PENYUSUNAN PROPOSAL / USULAN PTK ........................ A. Standar Kompetensi ........................................................... B. Uraian Materi ...................................................................... Penyusunan Proposal / Usulan PTK .................................. Sistematika Proposal / Usulan PTK .................................... Penyusunan Laporan Penelitian Tindakan Kelas ...............

10-1 10-1 10-2 10-2 10-2 10-4 10-4 10-4 10-4 10-5 10-10 10-12 10-13 10-13 10-14 10-15 10-15 10-15 10-15 10-16 10-16 10-20 10-20 10-21 10-22 10-23 10-24 10-24 10-25 10-26 10-27 10-27 10-28 10-28 10-29 10-29 10-29 10-29 10-29 10-30 10-38

xi

C. Latihan ................................................................................ 10-41 D. Rangkuman ........................................................................ 10-41 E. Tes Formatif ....................................................................... 10-43 GLOSARIUM DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN-LAMPIRAN BUKU AJAR : 11 PENULISAN KARYA ILMIAH BAB I PENDAHULUAN ...................................................................... A. Deskripsi ............................................................................. B. Petunjuk Pembelajaran ...................................................... C. Kompetensi dan Indikator .................................................. BAB II KEGIATAN BELAJAR 1 ......................................................... A. Deskripsi ............................................................................. B. Uraian Materi ...................................................................... C. Lembar kegiatan ................................................................. D. Rangkuman ........................................................................ E. Tes Formatif ....................................................................... BAB III KEGIATAN BELAJAR 2 ARTIKEL HASIL PEMIKIRAN DAN HASIL PENELITIAN ..... A. Kompetensi dan Indikator .................................................. B. Uraian Materi ...................................................................... 1. Artikel Hasil Pemikiran .................................................. a. Judul ........................................................................ b. Nama Penulis .......................................................... c. Abstrak dan Kata Kunci ........................................... d. Pendahuluan ........................................................... e. Bagian Inti ................................................................ f. Penutup atau simpulan ............................................ g. Daftar Rujukan ......................................................... 2. Artikel Hasil Penelitian .................................................. a. Judul ........................................................................ b. Nama Penulis .......................................................... c. Abstrak dan Kata Kunci ........................................... d. Pendahuluan ........................................................... e. Metode ..................................................................... f. Hasil Penelitian ........................................................ g. Pembahasan ........................................................... h. Simpualn dan Saran ................................................ i. Daftar Rujukan ......................................................... 3. Penutup ......................................................................... C. Lembar Kegiatan ................................................................ D. Rangkuman ........................................................................ E. Tes Formatif ....................................................................... BAB III KEGIATAN BELAJAR 3 PRAKTIK PENULISAN KARYA ILMIAH ................................

11-1 11-1 11-2 11-2 11-3 11-3 11-3 11-5 11-8 11-8 11-12 11-12 11-13 11-13 11-13 11-14 11-15 11-16 11-17 11-19 11-20 11-20 11-21 11-22 11-22 11-23 11-23 11-24 11-25 11-26 11-26 11-26 11-27 11-28 11-30 11-33

xii

A. Kompetensi dan Indikator ................................................... B. Uraian Materi ...................................................................... 1. Mengenai Format Tulisan ............................................. 2. Petunjuk bagi Penulis Ilmu Pendidikan ......................... C. Lembar Kegiatan ................................................................ D. Rangkuman ......................................................................... E. Tes Formatif ........................................................................ DAFTAR PUSTAKA

11-33 11-33 11-34 11-34 11-36 11-39 11-40

xiii

BUKU AJAR

PENGEMBANGAN PROFESIONALITAS GURU

PENDAHULUAN
Fakta tentang kualitas guru menunjukkan bahwa sedikitnya 50 persen guru di Indonesia tidak memiliki kualitas sesuai standardisasi pendidikan nasional (SPN). Berdasarkan catatan Human Development Index (HDI), fakta ini menunjukkan bahwa mutu guru di Indonesia belum memadai untuk melakukan perubahan yang sifatnya mendasar pada pelaksanaan kurikulum berbasis kompetensi (KBK). Dari data statistik HDI terdapat 60% guru SD, 40% SMP, 43% SMA, 34% SMK dianggap belum layak untuk mengajar di jenjang masing-masing. Selain itu, 17,2% guru atau setara dengan 69.477 guru mengajar bukan pada bidang studinya. Dengan demikian, kualitas SDM guru kita adalah urutan 109 dari 179 negara di dunia. Untuk itu, perlu dibangun landasan kuat untuk meningkatkan kualitas guru dengan standardisasi rata-rata bukan standardisasi minimal (Toharudin 2006:1). Pernyataan ini juga diperkuat oleh Rektor UNJ sebagai berikut. "Saat ini baru 50 persen dari guru se-Indonesia yang memiliki standardisasi dan kompetensi. Kondisi seperti ini masih dirasa kurang. Sehingga kualitas pendidikan kita belum menunjukkan peningkatan yang signifikan," (Sutjipto dalam Jurnalnet, 16/10/2005). Fakta lain yang diungkap oleh Ditjen Peningkatan Mutu Pendidik dan Tenaga Kependidikan, Dr. Fasli Djalal, bahwa sejumlah guru mendapatkan nilai nol untuk materi mata pelajaran yang sesungguhnya mereka ajarkan kepada murid-muridnya. Fakta itu terungkap berdasarkan ujian kompetensi yang dilakukan terhadap tenaga kependidikan tahun 2004 lalu. Secara nasional, penguasaan materi pelajaran oleh guru ternyata tidak mencapai 50 persen dari seluruh materi keilmuan yang harus menjadi kompetensi guru. Beliau juga mengatakan skor mentah yang diperoleh guru untuk semua jenis pelajaran juga memprihatinkan. Guru PPKN, sejarah, bahasa Indonesia, bahasa Inggris, matematika, fisika, biologi, kimia, ekonomi, sosiologi, geografi, dan pendidikan seni

1-2

Pengembangan Profesionalitas Guru

hanya mendapatkan skor sekitar 20-an dengan rentang antara 13 hingga 23 dari 40 soal. "Artinya, rata-rata nilai yang diperoleh adalah 30 hingga 46 untuk skor nilai tertinggi 100," (Tempo Interaktif, 5 Januari 2006). Mengacu pada data kasar kondisi guru saat ini tentulah kita sangat prihatin dengan buruknya kompetensi guru itu. Padahal, memasuki tahun 2006 tuntutan minimal kepada siswa untuk memenuhi syarat kelulusan harus menguasai 42,5 persen. Untuk itu, layak kiranya pada tulisan ini dicari format bagaimanakah seharusnya mengembangkan guru yang profesional?

A. Guru sebagai Profesi Djojonegoro (1998:350) menyatakan bahwa profesionalisme dalam suatu pekerjaan atau jabatan ditentukan oleh tiga faktor penting, yaitu: (1) memiliki keahlian khusus yang dipersiapkan oleh program pendidikan keahlian atau spesilaisasi, (2) kemampuan untuk

memperbaiki kemampuan (keterampilan dan keahlian khusus) yang dimiliki, (3) penghasilan yang memadai sebagai imbalan terhadap keahlian yang dimiliki itu. Menurut Vollmer & Mills (1991:4) profesi adalah sebuah pekerjaan/jabatan yang memerlukan kemampuan intelektual khusus, yang diperoleh melalui kegiatan belajar dan pelatihan untuk menguasai keterampilan atau keahlian dalam melayani atau memberikan advis pada orang lain dengan memperoleh upah atau gaji dalam jumlah tertentu. Usman (1990:4) mengatakan bahwa guru merupakan suatu profesi yang artinya suatu jabatan atau pekerjaan yang memerlukan keahlian khusus sebagai guru. Suatu profesi memiliki persyaratan tertentu, yaitu: (1) menuntut adanya keterampilan yang mendasarkan pada konsep dan teori ilmu pengetahuan yang mendasar, (2) menekankan pada suatu keahlian dalam bidang tertentu sesuai dengan profesinya, (3) menuntut tingkat pendidikan yang memadai, (4) menuntut adanya kepekaan terhadap dampak kemasyarakatan dari

Pengembangan Profesionalitas Guru

1-3

pekerjaan yang dilaksanakan, (5) memungkinkan perkembangan sejalan dengan dinamika kehidupan, (6) memiliki kode etik sebagai acuan dalam melaksanakan tugas dan fungsinya, (7) memiliki obyek tetap seperti dokter dengan pasiennya, guru dengan siswanya, dan (8) diakui di masyarakat karena memang diperlukan jasanya di

masyarakat. Pengertian di atas menunjukkan bahwa unsur-unsur terpenting dalam sebuah profesi adalah penguasaan sejumlah kompetensi sebagai keahlian khusus, yang diperoleh melalui pendidikan dan pelatihan khusus, untuk melaksanakan pembelajaran secara efektif dan efisien. Kompetensi guru berkaitan dengan profesionalisme adalah guru yang kompeten (memiliki kemampuan) di bidangnya. Karena itu kompetensi profesionalisme guru dapat diartikan sebagai kemampuan memiliki keahlian dan kewenangan dalam menjalankan profesi keguruan.

B. Kompetensi Guru Sejalan dengan uraian pengertian kompetensi guru di atas, Sahertian (1990:4) mengatakan kompetensi adalah pemilikan,

penguasaan, keterampilan dan kemampuan yang dituntut jabatan seseorang. Oleh sebab itu seorang calon guru agar menguasai kompetensi guru dengan mengikuti pendidikan khusus yang

diselenggarakan oleh LPTK. Kompetensi guru untuk melaksanakan kewenangan profesionalnya, mencakup tiga komponen sebagai berikut: (1) kemampuan kognitif, yakni kemampuan guru menguasai pengetahuan serta keterampilan/keahlian kependidikan dan

pengatahuan materi bidang studi yang diajarkan, (2) kemampuan afektif, yakni kemampuan yang meliputi seluruh fenomena perasaan dan emosi serta sikap-sikap tertentu terhadap diri sendiri dan orang lain, (3) kemampuan psikomotor, yakni kemampuan yang berkaitan dengan keterampilan atau kecakapan yang bersifat jasmaniah yang

1-4

Pengembangan Profesionalitas Guru

pelaksanaannya pengajar.

berhubungan

dengan

tugas-tugasnya

sebagai

Dalam UU Guru dan Dosen disebutkan bahwa kompetensi guru mencakup kompetensi pedagogik, kepribadian, profesional dan sosial sesuai dengan Standar Nasional Pendidikan yang diperoleh melalui pendidikan profesi guru setelah program sarjana atau D4. Kompetensi pribadi meliputi: (1) pengembangan kepribadian, (2) berinteraksi dan berkomunikasi, (3) melaksanakan bimbingan dan penyuluhan, (4) melaksanakan administrasi sekolah, (5) melaksanakan tulisan sederhana untuk keperluan pengajaran.

1. Kompetensi Profesional Profesi adalah suatu jabatan atau pekerjaan yang menuntut keahlian (expertise) para anggotanya. Artinya pekerjaan itu tidak bisa dilakukan oleh sembarang orang yang tidak terlatih dan tidak disiapkan secara khusus untuk melakukan pekerjaan itu. Profesional menunjuk pada dua hal, yaitu (1) orang yang menyandang profesi, (2) penampilan seseorang dalam melakukan pekerjaan sesuai dengan profesinya (seperti misalnya dokter). Makmum (1996: 82) menyatakan bahwa teacher performance diartikan kinerja guru atau hasil kerja atau penampilan kerja. Secara konseptual dan umum penampilan kerja guru itu mencakup aspekaspek; (1) kemampuan profesional, (2) kemampuan sosial, dan (3) kemampuan personal. Johnson (dalam Sanusi, 1991:36) menyatakan bahwa standar umum itu sering dijabarkan sebagai berikut; (1) kemampuan profesional mencakup, (a) penguasaan materi pelajaran, (b)

penguasaan penghayatan atas landasan dan wawasan kependidikan dan keguruan, dan (c) penguasaan proses-proses pendidikan. (2) kemampuan sosial mencakup kemampuan untuk menyesuaikan diri kepada tuntutan kerja dan lingkungan sekitar pada waktu

Pengembangan Profesionalitas Guru

1-5

membawakan tugasnya sebagai guru. (3) kemampuan personal (pribadi) yang beraspek afektif mencakup, (a) penampilan sikap positif terhadap keseluruhan tugas sebagai guru, (b) pemahaman,

penghayatan, dan penampilan nilai-nilai yang seyogyanya dianut oleh seorang guru, dan (c) penampilan untuk menjadikan dirinya sebagai panutan dan keteladanan bagi peserta didik.

2. Kompetensi Kepribadian Kompetensi kepribadian menurut Suparno (2002:47) adalah mencakup kepribadian yang utuh, berbudi luhur, jujur, dewasa, beriman, bermoral; kemampuan mengaktualisasikan diri seperti disiplin, tanggung jawab, peka, objekti, luwes, berwawasan luas, dapat berkomunikasi dengan orang lain; kemampuan mengembangkan profesi seperti berpikir kreatif, kritis, reflektif, mau belajar sepanjang hayat, dapat ambil keputusan dll. (Depdiknas,2001). Kemampuan kepribadian lebih menyangkut jati diri seorang guru sebagai pribadi yang baik, tanggung jawab, terbuka, dan terus mau belajar untuk maju. Yang pertama ditekankan adalah guru itu bermoral dan beriman. Hal ini jelas merupakan kompetensi yang sangat penting karena salah satu tugas guru adalah membantu anak didik yang bertaqwa dan beriman serta menjadi anak yang baik. Bila guru sendiri tidak beriman kepada Tuhan dan tidak bermoral, maka menjadi sulit untuk dapat membantu anak didik beriman dan bermoral. Bila guru tidak percaya akan Allah, maka proses membantu anak didik percaya akan lebih sulit. Disini guru perlu menjadi teladan dalam beriman dan bertaqwa. Pernah terjadi seorang guru beragama berbuat skandal sex dengan muridnya, sehingga para murid yang lain tidak percaya kepadanya lagi. Para murid tidak dapat mengerti bahwa seorang guru yang mengajarkan moral, justru ia sendiri tidak bermoral. Syukurlah guru itu akhirnya dipecat dari sekolah.

1-6

Pengembangan Profesionalitas Guru

Yang kedua, guru harus mempunyai aktualisasi diri yang tinggi. Aktualisasi diri yang sangat penting adalah sikap bertanggungjawab. Seluruh tugas pendidikan dan bantuan kepada anak didik memerlukan tanggungjawab yang besar. Pendidikan yang menyangkut

perkembangan anak didik tidak dapat dilakukan seenaknya, tetapi perlu direncanakan, perlu dikembangkan dan perlu dilakukan dengan tanggungjawab. Meskipun tugas guru lebih sebagai fasilitator, tetapi tetap bertanggung jawab penuh terhadap perkembangan siswa. Dari pengalaman lapangan pendidikan anak menjadi rusak karena beberapa guru tidak bertanggungjawab. Misalnya, terjadi pelecehan seksual guru terhadap anak didik, guru meninggalkan kelas

seenaknya, guru tidak mempersiapkan pelajaran dengan baik, guru tidak berani mengarahkan anak didik, dll. Kemampuan untuk berkomunikasi dengan orang lain sangat

penting bagi seorang guru karena tugasnya memang selalu berkaitan dengan orang lain seperti anak didik, guru lain, karyawan, orang tua murid, kepala sekolah dll. Kemampuan ini sangat penting untuk dikembangkan karena dalam pengalaman, sering terjadi guru yang sungguh pandai, tetapi karena kemampuan komunikasi dengan siswa tidak baik, ia sulit membantu anak didik maju. Komunikasi yang baik akan membantu proses pembelajaran dan pendidikan terutama pada pendidikan tingkat dasar sampai menengah. Kedisiplinan juga menjadi unsur penting bagi seorang guru. Kedisiplinan ini memang menjadi kelemahan bangsa Indonesia, yang perlu diberantas sejak bangku sekolah dasar. Untuk itu guru sendiri harus hidup dalam kedisiplinan sehingga anak didik dapat

meneladannya. Di lapangan sering terlihat beberapa guru tidak disiplin mengatur waktu, seenaknya bolos; tidak disiplin dalam mengoreksi pekerjaan siswa sehingga siswa tidak mendapat masukan dari pekerjaan mereka. Ketidakdisiplinan guru tersebut membuat siswa ikut-ikutan suka bolos dan tidak tepat mengumpulkan perkerjaan

Pengembangan Profesionalitas Guru

1-7

rumah. Yang perlu diperhatikan di sini adalah, meski guru sangat disiplin, ia harus tetap membangun komunikasi dan hubungan yang baik dengan siswa. Pendidikan dan perkembangan pengetahuan di Indonesia kurang cepat salah satunya karena disiplin yang kurang tinggi termasuk disiplin dalam mengembangkan ilmu pengetahuan dan dalam belajar. Yang ketiga adalah sikap mau mengembangkan pengetahuan. Guru bila tidak ingin ketinggalan jaman dan juga dapat membantu anak didik terus terbuka terhadap kemajuan pengetahuan, mau tidak mau harus mengembangkan sikap ingin terus maju dengan terus belajar. Di jaman kemajuan ilmu pengetahuan sangat cepat seperti sekarang ini, guru dituntut untuk terus belajar agar pengetahuannya tetap segar. Guru tidak boleh berhenti belajar karena merasa sudah lulus sarjana.

3. Kompetensi Paedagogik Selanjutnya kemampuan paedagogik menurut Suparno

(2002:52) disebut juga kemampuan dalam pembelajaran atau pendidikan yang memuat pemahaman akan sifat, ciri anak didik dan perkembangannya, mengerti beberapa konsep pendidikan yang berguna untuk membantu siswa, menguasai beberapa metodologi mengajar yang sesuai dengan bahan dan perkambangan siswa, serta menguasai sistem evaluasi yang tepat dan baik yang pada gilirannya semakin meningkatkan kemampuan siswa. Pertama, sangat jelas bahwa guru perlu mengenal anak didik yang mau dibantunya. Guru diharapkan memahami sifat-sifat, karakter, tingkat pemikiran, perkembangan fisik dan psikis anak didik. Dengan mengerti hal-hal itu guru akan mudah mengerti kesulitan dan

kemudahan anak didik dalam belajar dan mengembangkan diri. Dengan demikian guru akan lebih mudah membantu siswa

berkembang. Untuk itu diperlukan pendekatan yang baik, tahu ilmu

1-8

Pengembangan Profesionalitas Guru

psikologi anak dan perkembangan anak dan tahu

bagaimana

perkembangan pengetahuan anak. Biasanya selama kuliah di FKIP guru mendalami teori-teori psikologi tersebut. Namun yang sangat penting adalah memahami anak secara tepat di sekolah yang nyata. Kedua, guru perlu juga menguasai beberapa teori tentang pendidikan terlebih pendidikan di jaman modern ini. Oleh karena sistem pendidikan di Indonesia lebih dikembangkan kearah pendidikan yang demokratis, maka teori dan filsafat pendidikan yang lebih bersifat demokratis perlu didalami dan dikuasai. Dengan mengerti bermacammacam teori pendidikan, diharapkan guru dapat memilih mana yang paling baik untuk membantu perkembangan anak didik. Oleh karena guru kelaslah yang sungguh mengerti situasi kongrit siswa mereka, diharapkan guru dapat meramu teori-teori itu sehingga cocok dengan situasi anak didik yang diasuhnya. Untuk itu guru diharapkan memiliki kreatifititas untuk selalu menyesuaikan teori yang digunakan dengan situasi belajar siswa secara nyata. Ketiga, guru juga diharapkan memahami bermacam-macam model pembelajaran. Dengan semakin mengerti banyak model pembelajaran, maka dia akan lebih mudah mengajar pada anak sesuai dengan situasi anak didiknya. Dan yang tidak kalah penting dalam pembelajaran adalah guru dapat membuat evaluasi yang tepat sehingga dapat sungguh memantau dan mengerti apakah siswa sungguh berkembang seperti yang direncanakan sebelumnya. Apakah proses pendidikan sudah dilaksanakan dengan baik dan membantu anak berkembang secara efisien dan efektif. Kompetensi profesional meliputi: (1) menguasai landasan pendidikan, (2) menguasai bahan pembelajaran, (3) menyusun program pembelajaran, (4) melaksanakan program pembelajaran, dan (5) menilai proses serta hasil pembelajaran.

Pengembangan Profesionalitas Guru

1-9

4. Kompetensi Sosial Kompetensi sosial meliputi: (1) memiliki empati pada orang lain, (2) memiliki toleransi pada orang lain, (3) memiliki sikap dan kepribadian yang positif serta melekat pada setiap kopetensi yang lain, dan (4) mampu bekerja sama dengan orang lain. Menurut Gadner (1983) dalam Sumardi (Kompas, 18 Maret

2006) kompetensi sosial itu sebagai social intellegence atau kecerdasan sosial. Kecerdasan sosial merupakan salah satu dari sembilan kecerdasan (logika, bahasa, musik, raga, ruang, pribadi, alam, dan kuliner) yang berhasil diidentifikasi oleh Gardner. Semua kecerdasan itu dimiliki oleh seseorang. Hanya saja, mungkin beberapa di antaranya menonjol, sedangkan yang lain biasa atau bahkan kurang. Uniknya lagi, beberapa kecerdasan itu bekerja secara padu dan simultan ketika seseorang berpikir dan atau mengerjakan sesuatu (Amstrong, 1994). Sehubungan dengan apa yang dikatakan oleh Amstrong itu ialah bahwa walau kita membahas dan berusaha mengembangkan kecerdasan sosial, kita tidak boleh melepaskannya dengan

kecerdasan-kecerdasan yang lain. Hal ini sejalan dengan kenyataan bahwa dewasa ini banyak muncul berbagai masalah sosial

kemasyarakatan yang hanya dapat dipahami dan dipecahkan melalui pendekatan holistik, pendekatan komperehensif, atau pendekatan multidisiplin. Kecerdasan lain yang terkait erat dengan kecerdasan sosial adalah kecerdasan pribadi (personal intellegence), lebih khusus lagi kecerdasan emosi atau emotial intellegence (Goleman, 1995). Kecerdasan sosial juga berkaitan erat dengan kecerdasan keuangan (Kiyosaki, 1998). Banyak orang yang terkerdilkan kecerdasan

sosialnya karena impitan kesulitan ekonomi. Dewasa ini mulai disadari betapa pentingnya peran kecerdasan sosial dan kecerdasan emosi bagi seseorang dalam usahanya meniti

1-10 Pengembangan Profesionalitas Guru

karier di masyarakat, lembaga, atau perusahaan. Banyak orang sukses yang kalau kita cermati ternyata mereka memiliki kemampuan bekerja sama, berempati, dan pengendalian diri yang menonjol. Dari uraian dan contoh-contoh di atas dapat kita singkatkan bahwa kompetensi sosial adalah kemampuan seseorang

berkomunikasi, bergaul, bekerja sama, dan memberi kepada orang lain. Inilah kompetensi sosial yang harus dimiliki oleh seorang pendidik yang diamanatkan oleh UU Guru dan Dosen, yang pada gilirannya harus dapat ditularkan kepada anak-anak didiknya. Untuk mengembangkan kompetensi sosial seseorang pendidik, kita perlu tahu target atau dimensi-dimensi kompetensi ini. Beberapa dimensi ini, misalnya, dapat kita saring dari konsep life skills (www.lifeskills4kids.com). Dari 35 life skills atau kecerdasan hidup itu, ada 15 yang dapat dimasukkan kedalam dimensi kompetensi sosial, yaitu: (1) kerja tim, (2) melihat peluang, (3) peran dalam kegiatan kelompok, (4) tanggung jawab sebagai warga, (5) kepemimpinan, (6) relawan sosial, (7) kedewasaan dalam bekreasi, (8) berbagi, (9) berempati, (10) kepedulian kepada sesama, (11) toleransi, (12) solusi konflik, (13) menerima perbedaan, (14) kerja sama, dan (15) komunikasi. Kelima belas kecerdasan hidup ini dapat dijadikan topik silabus dalam pembelajaran dan pengembangan kompetensi sosial bagi para pendidik dan calon pendidik. Topik-topik ini dapat dikembangkan menjadi materi ajar yang dikaitkan dengan kasus-kasus yang aktual dan relevan atau kontekstual dengan kehidupan masyarakat kita. Dari uraian tentang profesi dan kompetensi guru, menjadi jelas bahwa pekerjaan/jabatan guru adalah sebagai profesi yang layak mendapatkan penghargaan, baik finansial maupun non finansial.

Pengembangan Profesionalitas Guru

1-11

C. Memimpikan Guru yang Profesional Untuk memperbaiki kualitas pendidikan, pemerintah telah memberikan perhatian khusus dengan merumuskan sebuah UndangUndang yang mengatur profesi guru dan dosen. Dalam pembahasan rancangan Undang-Undang ini (hingga disahkan pada 6 Desember 2005) tersirat keinginan Pemerintah untuk memperbaiki wajah suram nasib guru dari sisi kesejahteraan dan profesionalisme. Jumlah guru di Indonesia saat ini 2,2 juta orang, dan hanya sebagian kecil guru dari sekolah negeri dan sekolah elit yang hidup berkecukupan.

Mengandalkan penghasilan dan profesi guru, jauh dari cukup sehingga tidak sedikit guru yang mencari tambahan untuk memenuhi kebutuhan hidup. Sertifikasi kompetensi guru sebagai tindak lanjut dari UndangUndang ini menyisakan persoalan sebagaimana disampaikan

Mendiknas pada media masa pada saat pengesahan Undang-Undang ini, antara lain kesepahaman akan ukuran uji kompetensi guru. Sejak awal gagasan pembuatan RUU Guru dan Dosen dilatarbelakangi oleh komitmen bersama untuk mengangkat martabat guru dalam

memajukan pendidikan nasional, dan menjadikan profesi ini menjadi pilihan utama bagi generasi guru berikutnya (Situmorang dan Budyanto 2005:1). Guru, peserta didik, dan kurikulum merupakan tiga komponen utama pendidikan. Ketiga komponen ini saling terkait dan saling mempengaruhi, serta tidak dapat dipisahkan antara satu komponen dengan komponen yang lainnya. Dari ketiga komponen tersebut, faktor gurulah yang dinilai sebagai satu faktor yang paling penting dan strategis, karena di tangan para gurulah proses belajar dan mengajar dilaksanakan, baik di dalam dan di luar sekolah dengan menggunakan bahan ajar, baik yang terdapat di dalam kurikulum nasional maupun kurikulum lokal.

1-12 Pengembangan Profesionalitas Guru

Untuk melaksanakan proses belajar dan mengajar secara efektif, guru harus memiliki kemampuan profesionalisme yang dapat dihandalkan. Kemampuan profesionalisme yang handal tersebut tidak dibawa sejak lahir oleh calon guru, tetapi harus dibangun, dibentuk, dipupuk dan dikembangkan melalui satu proses, strategi, kebijakan dan program yang tepat. Proses, strategi, kebijakan, dan program pembinaan guru di masa lalu perlu dirumuskan kembali (Suparlan 2006:1). James M. Cooper, dalam tulisannya bertajuk The teachers as a Decision Maker, mengawali dengan satu pertanyaan menggelitik what is teacher?. Cooper menjawab pertanyaan itu dengan menjelaskan tetang guru dari aspek pelaksanaan tugasnya sebagai tenaga profesional. Demikian pula, Dedi Supriadi dalam bukunya yang bertajuk Mengangkat Citra dan Martabat Guru telah menjelaskan (secara amat jelas) tentang makna profesi, profesional,

profesionalisme, dan profesionalitas sebagai berikut ini Profesi menunjuk pada suatu pekerjaan atau jabatan yang menuntut keahlian, tanggung jawab, dan kesetiaan terhadap pekerjaan itu. Misalnya, guru sebagai profesi yang amat mulia. Profesional menunjuk dua hal, yakni orangnya dan kinerja dalam melaksanakan tugas dan pekerjaannya. Sebagai contoh, seorang profesional muda, atau dia bekerja secara profesional. Profesionalisme menunjuk kepada derajat atau tingkat kinerja seseorang sebagai seorang profesional dalam melaksanakan profesi yang mulia itu. Dalam UU Nomor 20 Tahun 2003 dinyatakan bahwa Pendidik merupakan tenaga profesional yang bertugas merencanakan dan melaksanakan proses pembelajaran, menilai hasil pembelajaran, melakukan pembimbingan dan pelatihan, serta melakukan tulisan dan pengabdian kepada masyarakat, terutama bagi pendidik pada perguruan tinggi.

Pengembangan Profesionalitas Guru

1-13

Sebagai tenaga profesional, guru memang dikenal sebagai salah satu jenis dari sekian banyak pekerjaan (occupation) yang memerlukan bidang keahlian khusus, seperti dokter, insinyur, dan bidang pekerjaan lain yang memerlukan bidang keahlian yang lebih spesifik. Dalam dunia yang sedemikian maju, semua bidang pekerjaan memerlukan adanya spesialisasi, yang ditandai dengan adanya standar kompetensi tertentu, termasuk guru. Guru merupakan tenaga profesional dalam bidang pendidikan dan pengajaran. Westby-Gybson (1965), Soerjadi (2001:1-2)

menyebutkan beberapa persyaratan suatu pekerjaan disebut sebagai profesi. Pertama, adanya pengakuan oleh masyarakat dan pemerintah mengenai bidang layanan tertentu yang hanya dapat dilakukan karena keahlian tertentu dengan kualifikasi tertentu yang berbeda dengan profesi lain. Kedua, bidang ilmu yang menjadi landasan teknik dan prosedur kerja yang unik. Ketiga, memerlukan persiapan yang sengaja dan sistematis sebelum orang mengerjakan pekerjaan profesional tersebut. Keempat, memiliki mekanisme yang diperlukan untuk melakukan kompetitiflah seleksi yang secara efektif, sehingga yang dianggap bidang

diperbolehkan

dalam

melaksanakan

pekerjaan tersebut. Kelima, memiliki organisasi profesi yang, di samping melindungi kepentingan anggotanya, juga berfungsi untuk meyakinkan agar para anggotannya menyelenggarakan layanan keahlian yang terbaik yang dapat diberikan (Suparlan, 2004:2). Profesionalisme guru didukung oleh tiga hal, yakni (1) keahlian, (2) komitmen, dan (3) keterampilan (Supriadi 1998:96). Untuk dapat melaksanakan tugas profesionalnya dengan baik, pemerintah sejak lama telah berupaya untuk merumuskan perangkat standar komptensi guru. Dapat dianalogikan dengan pentingnya hakim dan UndangUndang, yang menyatakan bahwa, berilah aku hakim dan jaksa yang baik, yang dengan undang-undang yang kurang baik sekalipun akan dapat dihasilkan keputusan yang baik, maka kaidah itu dapat

1-14 Pengembangan Profesionalitas Guru

dianalogikan dengan pentingnya guru, yakni dengan ungkapan bijak berilah aku guru yang baik, dan dengan kurikulum yang kurang baik sekali pun aku akan dapat menghasilkan peserta didik yang baik. Artinya, bahwa aspek kualitas hakim dan jaksa masih jauh lebih penting dibandingkan dengan aspek undang-undangnya. Hal yang sama, aspek guru masih lebih penting dibandingkan aspek kurikulum. Sama dengan manusia dengan senjatanya, yang terpenting adalah manusianya, man behind the gun. Untuk menggambarkan guru profesional, Supriadi mengutip laporan dari Jurnal Educational Leadership edisi Maret 1993, bahwa guru profesional dituntut memiliki lima hal. Pertama, guru mempunyai komitmen pada siswa dan proses belajarnya. Ini berarti bahwa komitmen tertinggi guru adalah kepada kepentingan siswa. Kedua, guru menguasai secara mendalam bahan/materi pelajaran yang diajarkannya serta cara mengajarkannya kepada para siswa. Bagi guru hal ini merupakan dua hal yang tidak dapat dipisahkan. Ketiga, guru bertanggung jawab memantau hasil belajar siswa melalui berbagai teknik evaluasi, mulai cara pengamatan dalam perilaku siswa sampai tes hasil belajar. Keempat, guru mampu berpikir sistematis tentang apa yang dilakukannya, dan belajar dari pengalamannya. Kelima, guru seyogyanya merupakan bagian dari masyarakat belajar dalam lingkungan profesinya, misalnya di PGRI dan organisasi profesi lainnya. Apabila kelima hal tersebut dapat dimiliki oleh guru, maka guru tersebut dapat disebut sebagai tenaga dan pendidik yang benar-benar profesional dalam menjalankan tugasnya (Supriadi 2003:14).

D. Standar Pengembangan Karir Guru Mutu pendidikan amat ditentukan oleh kualitas gurunya. Mendiknas memberikan penegasan bahwa guru yang utama (Republika 10 Februari 2003). Belajar dapat dilakukan di mana saja, tetapi guru tidak dapat digantikan sepenuhnya oleh siapa atau alat apa

Pengembangan Profesionalitas Guru

1-15

pun juga. Untuk membangun pendidikan yang bermutu, yang paling penting bukan membangun gedung sekolah atau sarana dan prasarananya, melainkan harus dengan upaya peningkatan proses pengajaran dan pembalajaran yang yang berkualitas, yakni proses dan

pembelajaran

menyenangkan,

mengasyikkan,

mencerdaskan. Hal ini hanya dapat dilakukan oleh guru yang bermutu. Sebagai salah satu komponen utama pendidikan, guru harus memiliki tiga kualifikasi dasar: (1) menguasai materi atau bahan ajar, (2) antusiasme, dan (3) penuh kasih sayang (loving) dalam mengajar dan mendidik (Masud 2003:194). Peningkatan mutu guru merupakan upaya yang amat kompleks, karena melibatkan banyak komponen. Pekerjaan besar ini mulai dari proses yang menjadi tugas lembaga pendidikan prajabatan yang dikenal dengan LPTK. Ternyata, LPTK mengalami kesulitan besar ketika dihadapkan kepada masalah kualitas calon mahasiswa kelas dua yang akan dididik menjadi guru. Ketidakmampuan LPTK ternyata memang di luar tanggung jawabnya, karena masalah rendahnya mutu calon guru itu lebih disebabkan oleh rendahnya penghargaan terhadap profesi guru. Pada akhirnya orang mudah menebak, karena pada akhirnya menyangkut duit atau gaji dan penghargaan. Gaji dan penghargaan guru belum dapat disejajarkan dengan profesi lain, karena indikasi adanya mutu profesionalisme guru masih rendah. Terjadilah lingkaran setan yang sudah diketahui sebab akibatnya. Banyak orang menganggap bahwa gaji dan penghargaan terhadap guru menjadi penyebab atau causa prima-nya. Namun, ada orang yang berpendapat bahwa antara gaji dan dedikasi tidak dapat dipisahkan. Gaji akan mengikuti dedikasi. Di samping itu, gaji dan dedikasi terkait erat dengan faktor lain yang bernama kompetensi profesional. Jadi, selain memang harus dipikirkan dengan sungguhsungguh upaya untuk meningkatkan gaji dan penghargaan kepada

1-16 Pengembangan Profesionalitas Guru

guru, namun masih ada pekerjaan besar yang harus segera dilakukan, yakni meningkatkan dedikasi dan kompetensi guru. Apakah yang dimaksud kompetensi? Istilah kompetensi

memang bukan barang baru. Pada tahun 70-an, terkenal wacana akademis tentang apa yang disebut sebagai Pendidikan dan Pelatihan Berbasis Kompetensi atau Competency-based Training and Education (CBTE). Pada saat itu Direktorat Pendidikan Guru dan Tenaga Teknis (Dikgutentis) Dikdasmen pernah mengeluarkan buku saku berwarna biru tentang sepuluh kompetensi guru. Dua dekade kemudian, Direktorat Tenaga Kependidikan (Dit Tendik), nama baru Dikgutentis telah membentuk satu tim Penyusun Kompetensi Guru yang beranggotakan para pakar pendidikan yang tergabung dalam

Konsorsium Pendidikan untuk menghasilkan produk kompetensi guru. Setelah sekitar dua tahun berjalan, tim itu telah dapat menghasilkan rendahnya kompetensi guru. Sementara itu, para penyelenggra pendidikan di kabupaten/kota telah menunggu kelahiran kompetensi guru itu. Bahkan mereka mendambakan adanya satu instrumen atau alat ukur yang akan mereka gunakan dalam melaksanakan skill audit dengan tujuan untuk menentukan tingkat kompetensi guru di daerah masing-masing. Untuk menjelaskan pengertian tentang kompetensi itulah maka Gronzi (1997) dan Hager (1995) menjelaskan bahwa An integrated view sees competence as a complex combination of knowledge, attitudes, skill, and values displayed in the context of task performance. Secara sederhana dapat diartikan bahwa kompetensi guru merupakan kombinasi kompleks dari pengetahuan, sikap, keterampilan, dan nilai-nilai yang ditunjukkan oleh guru dalam konteks kinerja tugas yang diberikan kepadanya. Sejalan dengan definisi tersebut, Direktorat Profesi Pendidik Ditjen PMPTK, menjelaskan bahwa Kompetensi diartikan sebagai pengetahuan, keterampilan, dan nilai-nilai yang direfleksikan dalam kebiasaan berpikir dan bertindak.

Pengembangan Profesionalitas Guru

1-17

Berdasarkan pengertian tersebut, standar kompetensi guru diartikan sebagai satu ukuran yang ditetapkan atau dipersyaratkan dalam bentuk penguasaan pengetahuan dan perilaku perbuatan bagi seorang guru agar berkelayakan untuk menduduki jabatan fungsional sesuai bidang tugas, kualifikasi, dan jenjang pendidikan (Direktorat Profesi Pendidik, Diten PMPTK, 2005). Standar kompetensi guru terdiri atas tiga komponen yang saling mengait, yakni (1) pengelolaan pembelajaran, (2) pengembangan profesi, dan (3) penguasaan akademik. Ketiga standar kompetensi tersebut dijiwai oleh sikap dan kepribadian yang diperlukan untuk menunjang pelaksanaan tugas guru sebagai tenaga profesi. Ketiga komponen masing-masing terdiri atas dua kemampuan. Oleh karena itu, ketiga komponen tersebut secara keseluruhan meliputi 7 (tujuh) kompetensi, yaitu: (1) penyusunan rencana pembelajaran, (2) pelaksanaan interaksi belajar mengajar, (3) penilaian prestasi belajar peserta didik, (4) pelaksanaan tindak lanjut hasil penilaian prestasi belajar peserta didik, (5) pengembangan profesi, (6) pemahaman wawasan kependidikan, (7) penguasaan bahan kajian akademik. Standar kompetensi guru SKS memiliki tujuan dan manfaat ganda. Standar kompetensi guru bertujuan untuk memperoleh acuan baku dalam pengukuran kinerja guru untuk mendapatkan jaminan kualitas proses pembelajaran (SKG, Direktorat Tendik 2003:5). Di samping itu, Standar Kompetensi Guru bermanfaat untuk: (1) menjadi tolok ukur semua pihak yang berkepentingan di bidang pendidikan dalam rangka pembinaan, peningkatan kualitas dan penjenjangan karir guru, (2) meningkatkan kinerja guru dalam bentuk kreativitas, inovasi, keterampilan, kemandirian, dan tanggung jawab sesuai dengan jabatan profesinya (Direktorat Profesi Pendidik, PMPTK, 2005).

1-18 Pengembangan Profesionalitas Guru

E. Pengembangan Karir Guru Pada era sentralisasi pendidikan, pembinaan guru diatur secara terpusat oleh pemerintah, dalam hal ini Departemen Pendidikan Nasional melalui PGPS (Peraturan Gaji Pegawai Sipil) dan ketentuan lain tentang kenaikan pangkat dengan sistem kredit. Dalam

pelaksanaan di lapangan ketentuan tersebut berjalan dengan berbagai penyimpangan. PGPS sering diplesetkan menjadi pinter goblok penghasilan sama atau pandai pandir penghasilan sama.

Pelaksanaan kenaikan pangkat guru dengan sistem kredit pun sama. Kepala sekolah sering terpaksa menandatangani usul kenaikan pangkat guru hanya karena faktor kasihan. Dengan kondisi seperti itu, ada sebagaian kecil guru yang karena kapasitas pribadinya atau karena faktor lainnya dapat berubah atau meningkat karirnya menjadi kepala desa, anggota legeslatif, dan bahkan menjadi tenaga struktural di dinas pendidikan. Sedang sebagian besar lainnya mengalami nasib yang tidak menentu, antara lain karena belum ada kejelasan tentang standar pengembangan karir mereka. Mengingat kondisi itulah maka pada tahun 1970-an dan 1980an telah didirikan beberapa lembaga pendidikan dan pelatihan yang bernama Balai Penataran Guru (BPG), yang sekarang menjadi Lembaga Penjamin Mutu Pendidikan (LPMP) di setiap provinsi, dan Pusat Pengembangan Penataran Guru (PPPG) yang sekarang menjadi Pusat Pengembangan Profesi Pendidik dan Tenaga

Kependidikan (P4TK) untuk pelbagai mata pelajaran dan bidang keahlian di beberapa daerah di Indonesia. Pada tahun 1970-an kegiatan up-grading guru mulai gencar dilaksanakan di BPG dan PPPG. Kegiatan itu pada umumnya dirancang oleh direktorat-direktorat di bawah pembinaan Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah sekarang LPMP dan P4TK berada di bawah Ditjen PMPTK. Region-region penataran telah dibentuk di berbagai kawasan di Indonesia, dengan melibatkan antara direktorat terkait dengan

Pengembangan Profesionalitas Guru

1-19

lembaga diklat (preservice training) dan lembaga pendidikan tenaga kependidikan (LPTK) sebagai lembaga preservice training, serta melibatkan juga peranan lembaga pendidikan sekolah sebagai on the job training yang dibina langsung oleh Kantor Wilayah Departemen pendidikan dan Kebudayaan yang ada di regionnya masing-masing. Salah satu pola pembinaan guru melalui diklat ini adalah mengikuti pola Pembinaan kegiatan Guru (PKG), yang sistem penyelenggaraan diklatnya dinilai melibatkan elemen pendidikan yang lebih luas. Melalui pola PKG ini, para guru dapat diklasifikasikan sebagai berikut: (1) guru biasa, yakni guru baru atau guru yang belum pernah mengikuti penataran, atau baru sebatas ditatar di tingkat kecamatan atau sekolah, (2) guru Inti, guru yang telah ditatar di tingkat provinsi atau nasional dan memperoleh predikat yang sebagai penatar di tingkat kabupaten, kecamatan, dan sekolah, (3) instruktur, guru yang telah mengikuti klegiatan diklat TOT (training of trainer) di tingkat pusat atau nasional dan memperoleh predikat sebagai penatar di tingkat provinsi. Sebagian besar instruktur ini juga telah memperoleh pengalaman dalam mengikuti penataran di luar negeri, (4) pengelola sanggar, guru instruktur yang diberi tugas untuk mengelola Sanggar PKG, yakni tempat bertemunya para guru berdiskusi atau mengikuti penataran tingkat kabupaten atau sekolah, (5) kepala sekolah, yakni instruktur yang telah diangkat untuk menduduki jabatan sebagai kepala sekolah, (6) Pengawas sekolah, satu jenjang fungsional bagi guru yang telah menjabat sebagai kepala sekolah. Selain itu, para guru memiliki wadah pembinaan profesional melalui orgabnisasi yang dikenal dengan Musyawarah Guru Mata Pelajaran (MGMP), sementara para kepala sekolah aktif dalam kegiatan Latihan Kerja Kepala Sekolah (LKKS), dan Latihan Kerja Pengawas Sekolah (LKPS) untuk pengawas sekolah. Kegiatan-kegiatan tersebut sebagaian besar dilaksanakan di satu sanggar yang disebut sanggar PKG.

1-20 Pengembangan Profesionalitas Guru

F. PENUTUP Peningkatan kompetensi dan profesionalisme guru, oleh Depdiknas sekarang dikelola oleh Direktorat Jenderal Peningkatan Mutu Pendidik dan Tenaga Kependidikan. Berbagai program

peningkatan kompetensi dan profesionalisme tersebut dilaksanakan dengan melibatkan P4TK (PPPG), LPMP, Dinas Pendidikan, dan LPTK sebagai mitra kerja.

DAFTAR PUSTAKA
Chamidi, Safrudin Ismi. 2004. Peningkatan Mutu Pendidikan melalui Manajemen Berbasis Sekolah, dalam Isu-isu Pendidikan di Indonesia: Lima Isu Pendidikan Triwulan Kedua. Pusat Data dan Informasi Pendidikan, Balitbang Depdiknas. Direktorat Ketenagaan. 2006. Rambu-rambu Penyelenggaraan Pendidikan Profesional Guru Sekolah Dasar. Jakarta: Direktorat Ketenagaan Dirjen Dikti Dirjen Dikti Dir PPTK Depdiknas. 2002. Standar Kompetensi Guru Kelas SD-MI Program D-II PGSD. Jakarta: Depdiknas. Gunawan, Ary H,1995. Kebijakan-Kebijakan Pendidikan, Jakarta: Rineka Cipta. Hamijoyo, Santoso S. 2002. Status dan Peran Guru, Akibatnya pada Mutu Pendidikan, dalam Syarif Ikhwanudin dan Dodo Murtadhlo. 2002. Pendidikan untuk Masyarakat Indonesia Baru. Jakarta: Grasindo. Indra Djati Sidi. 2002. Menuju Masyarakat Pembelajar: Menggagas Paradigma Baru Pendidikan. Jakarta:Paramadina dan Logos Wacana Ilmu. Rich, John Martin. 1992. Inovation in Education: Reformers and Their Critics. New York: Cross Cultural Approach. Rogers, Everett M. 1995. Diffusion of Innovation. New York: The Free Press. Rokhman, Fathur dkk. 2005. Studi Kebijakan Pengelolaan Guru Di Era Otonomi Daerah dalam Rangka Peningkatan mutu pendidikan. Penelitian Balitbang dan Lemlit UNNES. Suparno, Paul. 2004. Guru Demokratis di Era Reformasi Pendidikan. Jakarta: Grasindo. Suryadi, Ace dan Dasim Budimansyah. 2004. Pendidikan Nasional Menuju Masyarakat Masa Depan. Jakarta: Genesindo. Undang-Undang No. 14 tahun 2005 tentang Guru dan Dosen. Undang-undan No. 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional. Zamroni. 2000. Paradigma Pendidikan Masa Depan. Yogyakarta: Bigraf Publishing.

BUKU AJAR

MATEMATIKA

BAB I PENDAHULUAN

A. Deskripsi
Bahan ajar matematika SD/MI ini disusun untuk membantu Anda dalam mengoptimalkan proses pembelajaran bilangan bulat dan pecahan agar lebih bermakna. Dalam bahan ajar ini Anda akan melakukan kegiatan mulai dari bagaimana menanamkan konsep bilangan bulat dan pecahan, operasi hitung bilangan bulat dan pecahan, strategi dan penyampaian materi kepada siswa dengan menggunakan media dan pendekatan yang sesuai, permasalahan yang dihadapi guru dan siswa dalam proses pembelajaran di kelas, serta tambahan materi matematika (sebagai penggayaan) yang sangat berguna bagi Anda untuk memperluas atau memperkuat bekal pengetahuan matematika yang telah Anda miliki. Dari segi materi tentunya Anda tidak mengalami kesulitan yang berarti untuk mempelajarinya, karena istilah-istilah yang ada dalam materi bilangan bulat dan pecahan sudah Anda kenal sebelumnya dan ini dapat Anda jadikan sebagai bekal pengalaman untuk mengikuti pelatihan yang disajikan melalui bahan ajar ini Jika Anda perhatikan buku-buku yang ada di sekolah dasar, sebenarnya cukup banyak disampaikan topik bilangan bulat dan pecahan yang ilustrasi dan penyampaian kurang tepat, dan terlalu abstrak. Padahal dalam usia sekolah dasar proses abstraksi siswa masih perlu dibantu dengan media lain. Hampir semua buku tidak menjelaskan kenapa harus ada bilangan negatif dan bilangan pecahan, bagaimana proses penentuan bilangan negatif dan bilangan pecahan. Kemudian belum dipergunakan media atau alat peraga yang dapat memperlihatkan hasil operasi hitung secara realistik.

2-2

Matematika

B. Prasyarat
Sebagai prasyarat untuk memahami bilangan bulat dan pecahan, Anda diharapkan telah memahami :konsep bilangan Asli dan cacah, operasi hitung pada bilangan Asli dan cacah, serta cara menyampaikan bilangan asli dan cacah. Dalam bahan ajar ini akan dibahas tentang bilangan bulat dan pecahan yang uraian materinya dimulai dengan membahas atau menjelaskan bagaimana menyampaikan konsep bilangan bulat (perluasan bilangan Asli dan Cacah) dengan pendekatan atau cara yang tepat, penggunaan alat peraga manik-manik dan petak garis bilangan untuk menjelaskan proses menentukan hasil operasi bilangan bulat secara konkret. Kemudian dilanjutkan dengan membahas operasi hitung bilangan bulat dan pecahan dengan menggunakan garis bilangan dan permasalahannya

C. Petunjuk Belajar
Untuk memudahkan Anda dalam memahami isi bahan ajar ini, petunjuk belajar berikut akan membekali keberhasilan Anda:: 1. Bacalah setiap uraian materi dengan cermat, teliti dan tertib, sampai Anda memahami pesan, ide, dan makna yang disampaikan 2. Lakukan diskusi dengan teman-teman Anda dalam mengatasi bagian-bagian yang belum Anda pahami. 3. Kerjakan semua soal yang terdapat pada latihan dan tes formatif dengan disiplin yang baik 4. Buatlah alat peraga sederhana untuk mempraktekkan masalahmasalah yang ada di bahan ajar ini, agar Anda secara langsung merasakan kegunaannya sehingga Anda tidak lagi mengalami kesulitan dalam mendemonstrasikan alat peraga tersebut. 5. Perbanyak pula membaca dan mengerjakan soal-soal dari sumber lainnya.

Matematika 2-3

6. Jangan lupa, tanamkan dalam diri Anda bahwa Anda akan berhasil dan buktikanlah bahwa Anda memang berhasil.

D. Kompetensi dan Indikator


Setelah mempelajari mampu: 1. menjelaskan cara menanamkan konsep bilangan bulat dan pecahan secara tepat 2. memilih suatu media atau alat peraga yang sesuai dengan tahap pengenalan konsep 3. menggunakan media atau peragaan yang tepat untuk menyampaikan konsep-konsep operasi hitung pada pembelajaran bilangan bulat dan pecahan 4. melakukan abstraksi terhadap konsep-konsep bilangan bulat dan pecahan 5. melakukan proses pembelajaran bilangan bulat dan pecahan yang sesuai dengan tahap perkembangan berpikir anak dengan strategi yang tepat 6. mengatasi permasalahan yang mungkin dialami siswa dalam permbelajaran bilangan bulat dan pecahan Kompetensi-kompetensi di atas akan sangat berguna bagi Anda dalam melaksanakan tugas di SD/MI, baik sebagai guru kelas, pengawas, kepala sekolah, dan pejabat di bidang kependidikan dasar yang penuh perhatian dalam usaha meningkatkan mutu pendidikan di SD/MI. Untuk membantu Anda menguasai kompetensi-kompetensi di atas, bahan ajarnya disajikan ke dalam tiga kegiatan belajar sebagai berikut: bahan ajar ini diharapkan, Anda akan

2-4

Matematika

Kegiatan Belajar 1 : Pembelajaran Bilangan Bulat di SD/MI dan Permasalahannya. Isinya membahas tentang cara menanamkan konsep bilangan bulat, operasi hitung penjumlahan dan pengurangan bilangan bulat dengan beberapa pendekatan (konkret sampai abstrak), penggunaan media atau alat peraga yang tepat pada bilangan bulat, serta permasalahan dalam pembelajaran bilangan bulat.

Kegiatan Belajar 2 : Perkalian dan Pembagian bilangan bulat serta sifat-sifat operasi hitung pada bilangan bulat. Isinya membahas tentang operasi hitung perkalian dan pembagian bilangan bulat dengan pendekatanpendekatan yang sesuai dengan taraf berpikir anak., penggunaan

media yang tepat pada bilangan bulat. Kegiatan Belajar 3 : Bilangan Pecahan dan operasi hitung pada bilangan pecahan. Isinya membahas pendekatan tentang operasi hitung penjumlahan, pengurangan, perkalian dan pembagian bilangan pecahan dengan pendekatanyang sesuai dengan taraf berpikir anak., penggunaan media yang tepat pada bilangan pecahan.

BAB II KEGIATAN BELAJAR 1 PEMBELAJARAN BILANGAN BULAT DI SD/MI DAN PERMASALAHANNYA


A. Kompetensi dan Indikator Kompetensi: 1. Mengenal bilangan bulat 2. Melakukan operasi penjumlahan dan pengurangan bilangan bulat 3. Melakukan operasi perkalian dan pembagian bilangan bulat (pengayaan) Indikator Mampu mengenal bilangan bulat dalam kehidupan sehari-hari Mampu melakukan penjumlahan dan pengurangan bilangan bulat dengan menggunakan manik- manik Mampu melakukan penjumlahan dan pengurangan bilangan bilangan Mampu melakukan perkalian dan pembagian bilangan bulat dengan menggunakan pola bilangan Mampu perkalian dan pembagian bilangan bulat dengan menggunakan garis bilangan bulat dengan menggunakan garis

B. Uraian Materi Uraian dalam Kegiatan Belajar I diawali dengan membahas bagaimana menerapkan konsep bilangan bulat dengan pendekatan sebagai berikut. Pembahasan bilangan bulat (integers) tidak bisa dipisahkan dari uraian tentang bilangan asli (Natural Number) dan bilangan Cacah (Counting Numbers). Jadi sebelum membahas kajian bilangan bulatnya, akan disinggung terlebih dahulu tentang pembentuk bilangan bulat dari proses operasi hitung pada bilangan asli dan cacah.

2-6

Matematika

Masih ingatkah Anda pada waktu pertama kali mengenal bilangan, atau bagaimana kita memperkenalkan bilangan ini kepada anak kita. Tentunya kita sepakat salah satu caranya adalah dengan menggunakan jari-jemari anak tersebut dalam mengenalkan bilangan satu, dua, tiga dan seterusnya. Jadi yang kita kenalkan ini sebenarnya adalah bilangan asli. Selanjutnya akan kita kaji proses pembentukan bilangan bulat dengan memperluas himpunan bilangan asli dan cacah. Pada himpunan bilangan asli, kita dapat melakukan proses perhitungan yang menghasilkan bilangan asli pula, misal: 4 + 5 = 9. kita ketahui bahwa 4 dan 5 merupakan bilangan asli, sedangkan hasil penjumlahan tersebut, yaitu 9 juga merupakan anggota dari himpunan bilangan asli. Jadi pada kalimat penjumlahan 4+5= ... , hasilnya adalah bilangan 9. berarti pada bilangan asli a dan b selalu ada bilangan asli c untuk melengkapi kalimat a + b=...... sehingga menjadi a + b = c. Jadi, kalimat - kalimat penjumlahan, 4 + 5 = ...; 4 + 3 =... ; 6 + 5 =.... selalu dapat dilengkapi oleh bilangan asli, yaitu 9, 7 dan 11, sehingga bentuk kalimat lengkapnya menjadi 3 + 5= 8, 4 + 3 =7, dan 6 + 5 = 11. Sekarang, perhatikanlah kalimat yang berbentuk a + ... = b, dengan a dan b bilangan asli. apakah kalimat tersebut selalu dapat dilengkapi oleh bilangan asli? Bagaimana menurut pendapat Anda? Belum tentu, pendapat Anda benar sekali bahwa kalimat a + ... =b tidak selalu dapat dilengkapi bilangan asli. Misalkan untuk bentuk kalimat 6 + ... = 4 lalu dengan bilangan yang bagaimana kita dapat melengkapi kalimat tersebut agar menjadi kalimat yang benar. Sebagai solusinya, maka kita perlu memperluas himpunan semua bilangan asli agar jawaban dalam kalimat tersebut termuat dalam himpunan bilangan yang baru ini. Yang menjadi pertanyaan sekarang adalah, bagaimana cara memperluas himpunan bilangan asli tersebut agar kita dapat

Matematika 2-7

melengkapi bentuk - bentuk kalimat seperti 6 + ... = 4; 5 + ... = 2; 7 + ... = 5; dan sebagainya . Sekarang perhatikanlah kalimat yang membentuk a + ... = b di atas. jika a = 4 dan b = 9 ( a < b ), maka bentuk kalimat 4 + ... = 9 solusinya berupa bilangan asli 5, dan untuk mendapatkan bilangan 5 ini dapat diperoleh dengan mengubah kalimat 4 + ... = 9 menjadi 9 - 4 dengan mengenalkan suatu operasi pengurangan ( - ) yang solusinya juga 5, sehingga 4 + 5 = 9 sama artinya dengan 9 - 4 = 5. Lalu, bagaimana proses menentukan bentuk pelengkap dari a + ... =b atau a - b = ... jika a = 9 dan b = 4 ( a > b )? Tentunya solusi dari kalimat tersebut bukanlah merupakan bilangan asli. Bentuk kalimat kalimat seperti inilah yang akan memperluas himpunan semua bilangan asli. Tentunya Anda telah mengenal bilangan 0, 1, 2, 3, 4, 5... atau yang kita kenal sebagai bilangan cacah , dan jika disajikan ke dalam garis bilangan dapat Anda lihat pada gambar 2.1 di bawah ini.

Gambar 2.1 Pada garis bilangan di atas kalau mobil bergerak maju dari 0 ( nol ) ke kanan sebanyak 4 langkah, maka mobil akan sampai pada bilangan 4 ( lihat gambar 2.2 ) .

Gambar 2.2 Selanjutnya, kalau mobil bergerak lagi maju dari bilangan 4 ini sebanyak 2 langkah ke kanan, maka mobil akan sampai pada bilangan 6 ( lihat gambar 2. 3).

2-8

Matematika

3
Gambar 2.3

Sekarang, kalau mobil bergerak mundur dari bilangan 5 ke kiri sebanyak 4 langkah, maka mobil akan sampai pada bilangan 1 ( lihat gambar 2.4)

Gambar 2.4 Lalu bagaimana kalau mobil bergerak mundur sebanyak 2 langkah dari bilangan 0 ( nol ). Untuk menjawab pertanyaan tersebut, maka garis bilangan harus diperpanjang ke kiri.

Gambar 2.5 Kemudian kita harus melengkapi terlebih dahulu bilangan - bilangan di sebelah kiri 0 pada garis bilangan di atas, yaitu dengan kajian sebagai berikut .

Matematika 2-9

Bila mobil bergerak maju ke kanan 1 langkah maka bilangan yang dituju sama dengan bilangan tempat mobil mulai bergerak di tambah 1. Contoh: Jika mobil bergerak maju 1 langkah ke kanan dari bilangan 2 maka mobil akan sampai pada bilangan 2 + 1 = 3. Sebaliknya kalau mobil bergerak mundur ke arah kiri 1 langkah , maka bilangan yang dituju sama dengan bilangan tempat mobil mulai bergerak dikurangi 1. Contoh : Jika kita melangkah mundur 1 langkah ke kiri dari bilangan 4, maka kita akan sampai pada bilangan 4 - 1 = 3. Jika Anda sudah paham dengan dua prinsip di atas selanjutnya kita mlengkapi garis bilanganya. Kalau mobil bergerak mundur ke arah kiri dari bilangan 0 sebanyak 1 langkah, maka bilangan yang dituju sama dengan 0 dikurangi 1 atau (0 1).

(0 1)

Gambar 2.6

Kalau mobil bergerak mundur ke arah kiri dari bilangan 0 sebanyak 2 langkah, maka bilangan yang dituju sama dengan 0 dikurangi 2 atau ( 0 - 2 ).

2-10

Matematika

(0 2)

Gambar 2.7

Selanjutnya kalau mobil bergerak mundur ke arah kiri dari bilangan 0 sebanyak 3 langkah , tentunya bilangan yang dituju sama dengan 0 dikurangi 3 atau ( 0 - 3).

(03)

Gambar 2.8 Untuk memudahkan penulisan pada garis bilangan berdasarkan kesepakatan para ahli matematika 0 - 1, 0 - 2, 0 - 3 dan seterusnya ditulis sebagai negatif 1, negatif 2, negatif 3 ( ditulis -1, -2, -3, ...) dan seterusnya. Jadi, 0 1 = 1, 0 2 = - 2, 0 3 = - 3. dan seterusnya. Dengan demikian kita mendapatkan bilangan bilangan baru dari perluasan bilangan asli, yaitu: -1, -2, -3, -4, -5....sehingga bentuk garis bilanganya menjadi

-4

-3

-2

-1

Gambar 2.9 Jadi bilangan bilangan yang terdapat pada garis bilangan pada gambar 2.9 di atas disebut sebagai himpunan bilangan bulat yang ditulis B = { ..., -3, -2, -1, 0, 1, 2 , 3, ... } . Berarti pada bilangan bulat terdiri dari :

Matematika 2-11

1. Bilangan bilangan yang bertanda negatif {-1, -2, -3, -4, ... } yang selanjutnya disebut bilangan bulat negatif. 2. Bilangan 0 ( nol ), dan 3. Bilangan bilangan yang bertanda positif { 1, 2, 3, 4, ... } yang selanjutnya disebut bilangan bulat positif. Jadi, dengan adanya himpunan bilangan bulat maka bentuk solusi dari kalimat kalimat 6 + ... = 4; 5 + ... = 2; 7 + ... = 5; dan 9 + ... = 4 dapat ditentukan dengan cara atau langkah langkah sebagai berikut : Bentuk 6 + ... = 4 dapat ditulis sebagai 4 6 = ... dan untuk mendapatkan hasil ini, Anda dapat lihat dalam peragaan berikut ( Lihat gambar 2.10).

-4
Keterangan :

-3

-2

-1

Gambar 2.10 Mula-mula dari skala 0 mobil bergerak maju sebanyak 4 langkah sampai berhenti di skala 4. hal ini untuk menunjukkan bilangan positif 4. Kemudian dari skala 4 tersebut mobil bergerak mundur sebanyak 6 langkah sampai berhenti di skala -2 dengan arah mobil tetap mengarah ke bilangan positif ( mengapa?). jadi bilangan -2 inilah yang merupakan bentuk selesaian dari kalimat 6 + ... = 4, yaitu : 6 + ( -2) = 4 atau 4 6 = -2. Selanjutnya dengan cara yang sama, kita dapat menentukan bentuk selesaian dari kalimat kalimat 5 + ... = 2 ; 7 + ... = 5; dan 9 + ...= 4, yaitu -3, -2, -5.

2-12

Matematika

Dalam kehidupan sehari hari, tentunya anda pernah mendengar pertanyaan pertanyaan berikut : 1. 2. 3. 4. 5. hutang 50 rupiah ; enam derajat di bawah nol; 150 meter di bawah nol; mengalami kerugian sebesar Rp 1. 500, 00; turun harga sebesar Rp 125, 00 Sebenarnya pertanyaan di atas merupakan bentuk aplikasi dari bilangan bulat negatif dalam kehidupan sehari hari. Hutang 50 rupiah menyatakan -50; enam derajat di bawah nol menyatakan -6, 150 meter di bawah permukaan laut menyatakan -150, mengalami kerugian sebesar Rp. 1.500,00 menyatakan -1500, dan turun harga sebesar Rp 125, 00;menyatakan 125. Jadi perluasan himpunan bilangan asli menjadi bilangan bulat bukan hanya sekedar memenuhi kebutuhan kalimat kalimat yang berbentuk a + ... = b, dengan a > b melainkan untuk keperluan proses penghitungan yang lebih luas lagi dalam kehidupan nyata, seperti : untuk melakukan pembukuan, pemasaran, perdagangan, industri, dan iptek. Selain itu tumbuh pula untuk melakukan proses hutang piutang, maju mundur , atas bawah seperti pernyataan pernyataan di atas. Dalam proses pembelajaran matematika di SD/MI perlu dijelaskan bahwa keberadaan bilangan negatif memang perlu, misalkan untuk mengetahui kedalaman laut, pengukuran suhu (temperatur) yang negatif setelah diukur dengan termometer, dan lain sebagainya yang ada kaitannya dengan bilangan bulat.

Operasi Hitung pada Bilangan Bulat Menurut kurikulum KTSP (Depdiknas, 2006) bilangan bulat baru diperkenalkan pada siswa SD/MI di kelas IV semester 2 ( pada siswa yang masih dalam taraf berpikir konkret). Ini berarti pendekatan yang harus

Matematika 2-13

dilakukan harus sesuai dengan tingkat perkembangan mental anak di usianya. Banyak permasalahan yang muncul pada sistem bilangan bulat bagi siswasiswa SD/MI kelas IV, misalkan pada waktu mereka akan melakukan operasi hitung seperti : 4 + ( -7 ); ( -6 ) + 9; ( -3 ) ( -6 ) 2 7 ; dan sebagainya. Masalah yang muncul dalam kaitannya dengan soal soal tersebut adalah bagaimana memberikan penjelasan dan cara menanamkan pengertian operasi tersebut secara konkret, karena kita tahu bahwa pada umumnya siswa berpikir dari hal hal yang bersifat konkret menuju hal hal yang bersifat abstrak. Untuk mengenalkan konsep operasi hitung pada sistem bilangan bulat dapat dilakukan melalui 3 tahap, yaitu : Tahap 1: pengenalan konsep secara konkret, Tahap 2: pengenalan konsep secara semi konkret atau semi abstrak, Tahap 3: pengenalan konsep secara abstrak.

Tahap Pengenalan Konsep Secara Konkret Alat peraga manik manik pendekatannya menggunakan konsep himpunan. Seperti kita ketahui bahwa ada himpunan, kita dapat menggabungkan atau memisahkan dua himpunan yang dalam hal ini anggotanya berbentuk manik manik . bentuk alat ini dapat berupa bulatan bulatan lingkaran. Alat ini biasanya terdiri dari dua warna, satu warna untuk menandakan bilangan positif (misal kuning), sedangkan warna lainya untuk menandakan bilangan negatif (misal merah)

Warna kuning mewakili bilangan bilangan Positif

Warna

merah negatif

mewakili

2-14

Matematika

Dalam alat ini bilangan nol (netral) diwakili oleh dua buah manik manik dengan warna berbeda yang dihimpitkan, sehingga membentuk sepasang manik-manik (misal warna kuning-merah), dua pasang manikmanik, dan seterusnya

atau

Netral = bernilai 0

atau

Menggambarkan bilangan positif (+5)

atau

Menggambarkan bilangan negatif 5 (-5)

Matematika 2-15

Bentuk netral ini dipergunakan pada saat kita akan melakukan operasi pengurangan a b dengan b > a atau b < 0. selanjutnya, dalam menggunakan alat peraga ini ( dalam hal ini untuk melakukan operasi hitung penjumlahan dan pengurangan) harus memperhatikan beberapa prinsip kerjanya, yaitu : Dalam operasi hitung, proses penggabungan dalam konsep himpunan dapat diartikan sebagai penjumlahan , sedangkan proses permisahan dapat diartikan sebagai pengurangan. Berarti, kalau kita menggabungkan sejumlah manik manik ke dalam kelompok manik manik lain sama halnya dengan melakukan penjumlahan . Namun demikian, ada beberapa hal yang harus diperhatikan dalam melakukan proses penjumlahan, yaitu : 1. jika a > 0 dan b > 0 atau a < 0 dan b< 0, maka gabungkanlah sejumlah manik-manik ke dalam kelompok manik manik lain yang warnanya sama. 2. jika a > 0 dan b < 0 atau sebaliknya, maka gabungkanlah sejumlah manik manik yang mewakili bilangan positif ke dalam kelompok manik manik yang mewakili bilangan negatif.. Selanjutnya, lakukan proses pemasangan di antara kedua kelompok manik manik tersebut agar ada yang menjadi netral.(bernilai nol).. Melalui proses ini akan menyisakan manik manik dengan warna tertentu yang tidak mempunyai pasangan yang merupakan hasil penjumlahannya. Selanjutnya, kalau kita melakukan proses pemisahan sejumlah manik manik keluar dari kelompok manik manik, maka sama halnya dengan melakukan pengurangan, yaitu : 1. jika a > 0 dan b > 0 tetapi a > b, maka pisahkanlah secara langsung sejumlah b manik manik yang berjumlah a . 2. jika a > 0 dan b > 0 tetapi a < b maka sebelum memisahkan sejumlah b manik manik yang nilai bilanganya lebih besar dari a, terlebih dahulu Anda harus menggabungkan sejumlah manik manik yang bersifat netral ke dalam kelompok manik manik a, dan banyaknya

2-16

Matematika

tergantung pada seberapa kurangnya manik manik yang akan dipisahkan . 3. jika a > 0 dan b < 0, maka sebelum memisahkan sejumlah b manik manik yang bernilai negatif, terlebih dahulu anda harus menggabungkan sejumlah manik manik yang bersifat netral dan banyaknya tergantung dari besarnya bilangan pengurangan ( b ). 4. jika a < 0 dan b > 0, maka sebelum melakukan proses pemisahan sejumlah b manik manik yang bernilai positif dari kumpulan manik manik yang bernilai negatif, terlebih dahulu anda harus menggabungkan sejumlah manik manik yang bersifat netral ke dalam kumpulan manik manik a, dan banyaknya tergantung pada seberapa besarnya bilangan b. 5. jika a < 0 dan b < 0 tetapi a > b, maka sebelum melakukan proses pemisahan sejumlah b manik manik yang bilanganya lebih kecil dari a, terlebih dahulu anda harus melakukan proses penggabungan sejumlah manik manik yang bersifat netral ke dalam kumpulan manik manik a, dan banyaknya tergantung dari seberapa kurangnya manik manik yang akan dipisahkan. 6. jika a < 0 dan b < 0 tetapi a < b, maka pisahkanlah secara langsung sejumlah b manik manik keluar dari kelompok manik manik yang berjumlah a.

C. Latihan Selanjutnya, agar Anda dapat memahami prinsip prinsip di atas, berikut ini akan diperagakan beberapa contoh penggunaan alat peraga tersebut , misal untuk menjelaskan operasi hitung 3 + (-5) dan 3 5, yaitu dengan langkah langkah sebagai berikut

Matematika 2-17

1) Penjumlahan: Contoh: 3 + (-5) = ....? Untuk menjalankan proses pembelajaran bentuk operasi ini harus mengacu pada prinsip kerja nomor 2 pada sub bagian penjumlahan yaitu dengan proses kerja sbb :

-5

-2

(Musser & Burger, 1991:284 - 292 )

1. Tempatkanlah 3 buah manik-manik kuning yang bertanda positif ke dalam papan peragaan. Hal ini untuk menunjukkan bilangan positif 3. 2. Tambahkanlah ke dalam papan peragaan tersebut manik-manik merah yang bertanda negatif sebanyak 5 buah yang menunjukkan bilangan negatif 5 atau -5. 3. Gabungkan manik-manik yang bertanda positif dengan yang bertanda negatif untuk mencari pasangan bilangan yang bersifat netral (bernilai nol). 4. Dari hasil gabungan di atas, terlihat ada 3 pasangan manik-manik (kuning merah) netral (bernilai nol), kemudian yang tidak

2-18

Matematika

mempunyai pasangan ada 2 buah manik-manik berwarna merah (bernilai negatif 2). Peragaan ini menunjukkan kepada kita bahwa 3 + (-5) = -2.

2) Pengurangan: Contoh: 3 5 = ..... ?

-2 Untuk menjalankan proses bentuk operasi ini harus mengacu pada prinsip kerja nomor 2 pada sub bagian pengurangan yaitu dengan proses pembelajaran sbb : 1. Tempatkanlah 3 buah manik-manik yang bertanda positif ke dalam papan peragaan. Hal ini untuk menunjukkan bilangan positif 3. 2. Karena operasi hitungnya berkenaan dengan pengurangan yaitu oleh bilangan positif 5, maka seharusnya kita memisahkan dari papan peragaan tersebut manik-manik yang bertanda positif sebanyak 5 buah. Namun untuk sementara pengambilan tidak dapat dilakukan. Mengapa? 3. Agar pemisahan dapat dilakukan maka kita perlu menambahkan 2 pasangan manik-manik positif dan negatif (warna kuning-merah) yang netral (bernilai nol) dan letaknya dihimpitkan ke dalam papan peragaan. 4. Setelah melalui proses tersebut dalam papan peragaan terlihat ada 5 buah manik yang bertanda positif dan 2 buah manik yang bertanda negatif. Selanjutnya kita dapat memisahkan ke 5 buah manik-manik yang bertanda positif keluar dari papan peragaan.

Matematika 2-19

5. Dari hasil pemisahan tersebut di dalam papan peragaan sekarang tinggal 2 buah manik yang bertanda negatif (bernilai negatif 2). Hal ini menunjukkan kepada kita bahwa 3 5 = -2 Berdasarkan proses kerja dari kedua peragaan di atas secara realistik penggunaan alat peraga ini dapat memperlihatkan perbedaan proses untuk mendapatkan hasil dari operasi hitung dalam sistem bilangan bulat yang berbentuk a + (-b) dan a b, sekaligus memperlihatkan pula secara nyata keberlakuan konsep a b = a + (-b). Penggunaan alat peraga ini dapat kita manfaatkan untuk melatih pola pikir siswa dalam memahami suatu persoalan.

D. Lembar Kegiatan Selanjutnya untuk memperlancar pemahaman Anda terhadap prinsipprinsip kerja alat peraga tersebut, khususnya terkait dengan operasi hitung penjumlahan dan pengurangan ada baiknya Anda coba peragakan a. Masalah penjumlahan 1) 3) 4) 5) 6) 7) 8) 2 + 5 5 = ... ? = ... ? ... ? ... ? 2) - 2 +

2 + (-5) = -2 + (-5) = 2 5

b. Masalah pengurangan = ... ? = ... ? ... ? ... ?

-2 5

2 (-5) = -2 (-5) =

Selanjutnya Anda diberi kesempatan untuk mengamati fakta hasil pengurangan bilangan bulat yang didapat dengan menggunakan manik-manik atau garis bilangan dan membandingkannya dengan fakta penjumlahan. Peserta diminta untuk mengisi tabel berikut:

2-20

Matematika

Pengurangan (1) 1). 2 - 5 = ... 2). 2 (-5) = .. 3). -2 - 5 = ...

Penjumlahan (2) 1). 2 + (- 5) = ... 2). 2 .. 3).-2 + (- 5) = ... + 5 = ... + 5 =

Dari hasil kolom (1) dan (2) didapat hubungan pengurangan dan penjumlahan (3)

4). -2 - (-5)= ... 4). -2

Anda diberi kesempatan untuk membuat simpulan tentang konsep pengurangan bilangan bulat bahwa a b = a + (-b) selanjutnya Anda diberi kesempatan untuk menggunakan konsep pengurangan untuk mengerjakan soal (tanpa alat peraga).

Model Peragaan Garis Bilangan Selain alat peraga manik-manik di atas terdapat alat peraga lain yaitu Tangga/pita/garis bilangan. Untuk memperagakan tangga garis bilangan biasanya diperlukan model yang diperankan oleh siswa (siswa melakukan loncatan-loncatan maju atau mundur di atas mistar dan tiap loncatannya mewakili bilangan yang dioperasikan. Pita garis bilangan adalah alat bantu sejenisnya yang dibuat dari karton duplek dan prinsip kerjanya sama dengan tangga garis bilangan. Jika pada tangga garis bilangan modelnya siswa, maka pada pita garis bilangan modelnya orang-orangan atau mobil-mobilan. Garis bilangan, prinsip kerja yang harus diperhatikan dalam melakukan operasi penjumlahan atau pengurangan dengan menggunakan alat ini adalah sbb: Anda membuat kesepakatan dengan peserta didik tentang penggunaan garis bilangan untuk mencari hasil penjumlahan sbb

Matematika 2-21

Misalkan a dan b bilangan bulat, kita letakkan mobil menghadap kekanan pada posisi 0. Untuk mencari hasil sebagai berikut a. operasi penjumlahan (+) peragaannya dilanjutkan b. a + b peragaannya mobil menghadap kekanan berangkat dari nol bergerak a satuan maju (untuk a positif ) atau mundur (untuk a negatif ) dilanjutkan bergerak b satuan maju ( untuk b positif) atau mundur (untuk b negatif) Contoh: 1) 2 + 5 = ... ? a + b dapat dilakukan peragaan

Dari 0 (nol) mobil maju 2 satuan, dan dari 2 maju 5 satuan.berhenti di 7

Contoh:

2)

2 + (-5 ) = ... ?

-4
2

-3

-2

-1

Dari 0 (nol) mobilbergerak maju 2 satuan, dan dari 2 bergerak mundur 5 satuan.berhenti di -3

2-22

Matematika

Contoh:

3)

-2 + 5 = .... ?

-3

-2

-1

-4
2

Dari 0 mobil mundur 2 satuan, dan dari -2 maju 5 satuan. berhenti di 3 . Contoh: 4) -2 + (-5) = ... ?

-7

-6

-5

-4

-3

-2

-1

Dari 0 (nol) mobil bergerak mundur 2 satuan, dan dari 2 mundur 5 satuan. berhenti di -7

b.

Guru memberikan kesempatan peserta pelatihan untuk mengejakan soal latihan 1) Gunakan alat peraga manik-manik berwarna atau garis bilangan a. 7 + c. -7 + 4 = 4 = b. 7 + (-4) = d. -7 + (-4) = 2) Jawablah pertanyaan berikut tanpa bantuan garis bilangan a. b. c. d. 70 + 14 = = 70 + (-14) = -70 + 14 -70 + (-14) =

Matematika 2-23

2. Pengurangan Bilangan Bulat Menggunakan garis Bilangan Langkah Pembelajaran Pengurangan Bilangan Bulat 1. Guru menyampaikan pertanyaan tertulis sbb : Tentukan hasil pengurangan di bawah ini dengan menggunakan garis bilangan. a. c. d. 2 - 5 2 - (-5) - 2 - (-5 ) b. - 2 - 5

2. Guru membuat kesepakatan dengan peserta pelatihan tentang penggunaan garis bilangan untuk mencari hasil pengurangan sbb Misalkan a dan b bilangan bulat. Untuk mencari hasil a - b dapat dilakukan peragaan sebagai berikut a) Peragaan menggunakan Garis Bilangan 1. Letakkan mobil menghadap kekanan pada posisi 0.dikurangi (-) peragaannya berbalik arah. 2. a b peragaannya mobil menghadap kekanan berangkat dari nol bergerak a satuan maju (untuk a positif) atau mundur (untuk a negatif ) berbalik arah bergerak b satuan maju ( untuk b positif) atau mundur (untuk b negatif) Contoh: 1) 2 - 5 =

-4

-3

-2

-1

Dari no, mobill maju 2 satuan, dari 2 mobil berbalik arah maju 5 satuan, berhenti di -3

2-24

Matematika

Contoh:

2)

-2 - 5 =

-7

-6
2

-5

-4

-3

-2

-1

Dari nol mundur 2 satuan, dari -2 berbalik arah maju 5 satuan, berhenti di -7

Contoh:

3)

2 - (-5) =

Dari nol maju 2 satuan, dari 2 berbalik arah mundur 5 satuan, berhenti di 7

Contoh:

4)

-2 - (-5) =

-4

-3

-2

-1

Dari nol mobil bergerak mundur 2 satuan, dari -2 berbalik arah mundur 5 satuan, berhenti di 3

Matematika 2-25

3. Guru menulis kembali fakta hasil pengurangan dengan garis bilangan, dan menulis fakta penjumlahan serta meminta peserta didik untuk mengamati hubungan kedua fakta tersebut sbb: Dari hasil kolom (1) dan (2) didapat hubungan pengurangan dan penjumlahan (3)

Pengurangan (1) 1). 2 - 5 = ... 2). -2 - 5 = .. 3). ...

Penjumlahan (2) 1). 2 + (- 5) = ... 2). 2 + (-5) = ..

2 - (-5)= 3). 2 + (- 5) = ...

4). -2 - (-5) = 4). -2 + 5 = ... ... Peserta pelatihan diberi kesempatan untuk membuat simpulan tentang konsep pengurangan bilangan bulat bahwa a - b = a + (-b).

2. Tahap pengenalan Konsep secara semi konkret/semi abstrak Pada tahap ini proses pengerjaan operasi hitung pada sistem bilangan bulat diarahkan kepada bagaimana menggunakan garis bilangan. Untuk lebih jelasnya perhatikan prinsip kerja penggunaan garis bilangan, seperti pada pengenalan konsep secara konkret, namun modelnya mobil-mobilan sudah tidak dipergunakan lagi tetapi cukup menggunakan garis berarah. Selanjutnya akan dijabarkan bagaimana kita dapat menjumlahkan 2 bilangan bulat dengan pendekatan yang semi konkret atau semi abstrak ini dengan menggunakan garis bilangan dan sebaran penjumlahannya mencakup: a. Penjumlahan bilangan bulat positif dengan bilangan bulat positif.

2-26

Matematika

b. Penjumlahan bilangan bulat positif dengan bilangan bulat negatif c. Penjumlahan bilangan bulat negatif dengan bilangan bulat positif. d. Penjumlahan bilangan bulat negatif dengan bilangan bulat negatif

TAHAP PENGENALAN KONSEP SECARA ABSTRAK Penggunaan alat peraga manik-manik ataupun garis bilangan untuk yang melakukan cukup operasi hitung bilangan bulat kita mempunyai dapat keterbatasan, karena tidak dapat menjangkau bilangan-bilangan besar. Dengan demikian, harus menyampaikannya tanpa menggunakan alat bantu yang didahului oleh proses abstraksi. Setelah melalui proses abstraksi diharapkan pada saat kita mengenalkan konsep operasi hitung secara abstrak kepada siswa tidak terlalu mengalami kendala yang berarti. Dari segi mental siswa siap menerima pelajaran dalam tahap pengenalan konsep yang abstrak. Oleh karena itu, dalam uraian berikut akan kita pelajari strategi yang diperlukan guna menyampaikan materi tersebut tanpa alat bantu. Untuk memberikan pemahaman kepada anak, mereka diinstruksikan untuk melihat atau memperhatikan kembali hasil-hasil penjumlahan dan pengurangan bilangan bulat pada waktu mereka menggunakan a. 2 + 5 = 7. b. 2 + (- 5) = -3 atau (- 5) + 2 = - 3. c. (-2) + 5 = 3atau 5 + (- 2) = 3. d. (- 2) + (- 5) = - 7. Kemudian, informasikanlah kepada siswa Anda, bahwa dari keempat hasil penjumlahan bilangan-bilangan di atas ada beberapa hal menarik yang bisa disimpulkan untuk melakukan ketepatan ketepatan, yaitu: alat bantu. Misalnya, untuk penjumlahan nya diperlihatkan contoh-contoh seperti:

Matematika 2-27

1. Dari soal butir a, dapatlah disimpulkan bahwa jumlah dua buah bilangan bulat positif adalah positif lagi. Adapun cara untuk memperoleh hasilnya sama saja denga7 menjumlahkan kedua bilangan itu seperti penjumlahan biasa. Misal: (i) 4 + 5 = 9 (ii) 6 + 17 = 23, dan sebagainya. 2. Dari butir b dan c, dapat lah disimpulkan bahwa jumlah dua buah bilangan bulat, satu positif dan yang satunya lagi negatif hasilnya dapat berupa bilangan bulat positif atau bilangan negatif, atau dapat pula menghasilkan bilangan 0 (nol). Hal ini tergantung dari bilangan-bilangan bulat yang dijumlahkan. Misal: (i) 2 + (-5) =-3 atau (-5) + 2 = -3. Pada penjumlahan (i), tampak bahwa angka dari bilangan bulat negatifnya (yaitu 5) lebih besar dari angka bilangan bulat positif nya (yaitu 2), sehingga hasil penjumlahan nya adalah selisih dari 5 dengan 2 yang ditandai negatif. (ii) ( -2) + 5 =3 atau 5 + (- 2) = 3 Pada penjumlahan (ii), tampak bahwa angka dari bilangan bulat positifnya (yaitu S) lebih besar dari angka bilangan bulat negatifnya (yaitu 2), sehingga hasil penjumlahan adalah selisih dari 5 dengan 2 yang ditandai positif. Dengan menggunakan cara-cara tersebut, mantapkanlah pengetahuan siswa Anda dengan contoh-contoh soal yang lain. (iii) 6 + (-6) = 0 atau (-6) + 6 = 0. Pada penjumlahan yang bersifat khusus ini, tampak bahwa angka dari bilangan bulat positif maupun bilangan bulat negatifnya aam7; sehingga hasil penjuml2han bilangan bilangan itu sama dengan no). (Ingat konsep tentang lawan

2-28

Matematika

atau invers aditif pada sifat - sifat.( penjumlahan bilangan bulat). 3. Dari soal butir d, dapatlah disimpulkan bahwa jumlah dua buah bilangan bulat negatif adalah bilangan negatif lagi. Sedangkan cara untuk memperoleh hasilnya sama saja dengan menjumlahkan kedua angka tersebut dan hasilnya diberi tanda negatif. Misal: (i) (ii) (iii) (- 6) + (- 7)= - (6 + 7) = 13. (- 11 ) + (-19) = - (11 + 19) = - 30. (- 31) + (- 4) = - (31 + 4) = - 35. Sedangkan untuk bentuk pengurangan nya, dapat di, strategi dan pendekatan berikut: Pada waktu pengurangan dengan menggunakan alat bantu, sebaiknya contoh yang berpola dan pada akhirnya dapat digunakan untuk merumuskan atau menetapkan suatu kesimpulan yang mengarah ke konsep pengurangan pada sistem bilangan bulat. Misalnya dapat Anda sajikan beberapa contoh soal berikut, tentunya masih banyak variasi contoh soal berpola yang dapat Anda berikan. 1. 4 - (- 7) =... 2. 4 - (- 6) =... 3. 4 - (- 5) =... 4. 4 - (- 4) =... 5. 4 - (- 3) =... Kemudian, membandingkan 1. 4 +7 = ... Anda nya minta dengan pula kepada siswa untuk yang peragaan-peragaan

menyangkut operasi penjumlahan berikut:

Matematika 2-29

2. 4 + 6 =... 3. 4 + 5 =... 4. 4 + 4 =... 5. 4 + 3 = ... Tentunya siswa Anda nantinya dapat melihat fakta bahwa basil yang didapat dari operasi-operasi hitung di atas adalah bilangan-bilangan yang sama, yaitu 11, 10, 9, 8 dan 7. Kalau langkah-langkah pembelajaran seperti itu sudah dijalankan dengan baik dan benar, setelah itu baru Anda dapat menegaskan kepada siswa suatu konsep pengurangan pada sistem bilangan bulat, bahwa mengurangi suatu bilangan bulat sama saja dengan menjumlahkan lawan dari bilangan yang mengurangi, dan secara matematis ditulis sebagai a - b = a +(- b) atau a - (- b) = a + b. Setelah siswa diperkenalkan dengan konsep pengurangan yang seolah - olah didapatnya dari proses penemuan, maka di dalam proses pembelajaran selanjutnya baru kita dapat meningkatkan proses berpikir anak ke jenjang: berpikir yang lebih tinggi, yaitu memasuki tahap pengerjaan soal-soal atau ~ pengerjaan operasi hitung pengurangan bilangan tanpa menggunakan alat peraga. Misalnya kita ingin menentukan hasil dari 5 dikurangi negatif 8 ditulis (5 - (-8), maka dengan menggunakan konsep pengurangan di atas kita dapat ubah penulisan 5 - (- 8) menjadi 5 + 8. (Ingat, lawan dari - 8 adalah 8). Selanjutnya, dari bentuk yang terakhir ini dengan mudah Anda dapat menentukan hasitnya secara matematis proses di atas dapat kita tulis sebagai berikut: 5 (-8) = 5 + 8 = 13 Contoh lainnya:

2-30

Matematika

1. -11 (19) = -11 + (-19) = -30. 2. 5 - 8 = 5 + (-8) = -3. 3. (- 6) 11 = (-b) + (-11) _ = -17. Catatan: Untuk dua contoh terakhir, proses penentuan hasilnya sama saja dengan cara pada waktu menjumlahkan dua buah bilangan bulat tanpa alat bantu.

PERMASALAHAN DALAM PEMBELAJARAN BILANGAN BULAT DI SD 1. Kurang tepatnya memberikan pengertian bilangan bulat Pada umumnya, dalam buku-buku pelajaran di sekolah dasar (khususnya untuk kelas 4B) banyak yang tidak memperhatikan bagaimana memberikan penjelasan atau pengertian adanya bilangan bulat secara tepat. Misal, ada buku yang memberi ilustrasi anak berjalan maju untuk menandakan bilangan positif dan anak mundur untuk bilangan negatif tanpa adanya penjelasan kenapa harus ada bilangan negatif. Atau ada pula buku yang memberi ilustrasi anak berjalan ke kiri dari suatu pohon untuk menandakan bilangan negatif dan di sisi lain dari pohon tersebut diperlihatkan anak sedang berjalan ke arah kanan untuk menandakan bilangan positif. Padahal untuk menjelaskan pengertian' bilangan bulat (khususnya yang menyangkut bilangan yang negatif harus dikaitkan dengan jenis atau bentuk operasi pada bilangan asli seperti yang disampaikan di awal pembahasan bahan ajar ini, sehingga anak akan mengerti kenapa harus ada bilangan negatif yang secara utuh jika digabungkan dengan bilangan cacah menjadi bilangan bulat. Setelah pengertian ini diberikan, barulah dalam penjabaran berikutnya dikaitkan dengan fakta-fakta yang ada dalam kehidupan

Matematika 2-31

sehari-hari untuk menambah pemahaman anak terhadap bilangan bulat. 2. Sulitnya memberikan penjelasan bagaimana melakukan operasi hitung pada bilangan bulat secara konkret maupun secara abstrak (tanpa menggunakan alat bantu) Untuk mengatasi hal ini, bacalah kembali uraian materi yang menyangkut bahasan operasi hitung bilangan bulat baik yang terdapat dalam madul ini, maupun dalam bahan pendukung. Di samping itu baca pula uraian materi yang menyangkut bahasan tentang penyampaian konsep operasi hitung tanpa alat bantu. Yang terpenting, Anda harus mempunyai keinginan untuk mencoba menggunakan alat peraga dengan prinsip yang benar dan ini harus Anda latih sendiri, serta harus banyak berbuat agar pembelajaran matematika menjadi pelajaran yang menarik dan tidak kering. Dan jangan lupa, kaitkan lah setiap soal yang Anda sampaikan dengan persoalan dalam kehidupan sehari-hari walaupun tidak semuanya dapat dilakukan.

Latihan Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakan lah latihan berikut! 1) Jelaskan secara tepat, bagaimana memperagakan garis bilangan untuk menjelaskan bentuk operasi (- 6) - (- 8) dan (-5) - 4! 2) Jelaskan secara tepat, bagaimana memperagakan alat peraga manik manik untuk menjelas4an bentuk operasi 4 - 7 dan (-S) + 8! 3) Apa yang dapat Anda simpulkan tentang gerakan model pada garis bilangan dalam kaitannya dengan gerakan anak panah pada garis bilangan? 4) Seorang guru sedang menjelaskan cara penggunaan garis bilangan untuk mengerjakan operasi hitung 6 - (-5) dan 5 - 9 dengan hasil peragaan nya sebagai Berikut:

2-32

Matematika

Menurut Anda apakah peragaan tersebut sudah sesuai dengan prinsip penggunaan garis bilangan yang dikemukakan dalam modul ini? Jelaskan! 5) Seorang guru sedang memberikan beberapa contoh soal dengan menggunakan garis bilangan untuk beberapa soal berikut: 1. 4 4 = 0 2. 4 3 =1 3. 4 2 =2 4. 4 -1 =... 7. 4 - ( - 2)... 5. 4 0 =... 8. 4 - (- 3)... 6. 4-(-1) =... 9. 4 - (- 4)=...

Untuk nomor 4 sampai 9 diperintahkan nya 6 orang siswa untuk melanjutkan pengisiannya. Setelah itu diperintahkan pula beberapa siswa lainnya untuk menyelesaikan soal-soal berikutnya tanpa alat bantu. 10. 4 + 1 =... 11. 4 + 2 =... 12. 4 + 3 =... Menurut Anda, konsep apakah yang hendak ditekankan oleh guru tersebut. dan dalam tahap yang mana sebaiknya. konsep tersebut diperkenalkan kepada siswa? 6) Kajilah beberapa buku pelajaran matematika SD (khusus yang membicarakan pokok bahasan bilangan bulat) di sekitar lingkungan Anda mengajar. Identifikasilah bentuk-bentuk penyampaian konsep yang kurang tepat. Kemudian diskusikan lah bersama teman-teman sejawat Anda, bagaimana seharusnya penyampaian konsep yang Anda anggap salah tersebut. 7) Sifat-sifat apa saja yang berlaku pada operasi pengurangan bilangan bulat? 8) Selidikilah, sifat-sifat apa saja yang berlaku pada himpunan A = {-3, -2, -1, 0, 1, 2, 3} terhadap operasi penjumlahan?

Matematika 2-33

Petunjuk Jawaban Latihan Untuk mengetahui benar atau tidaknya jawaban yang Anda buat, gunakanlah rambu-rambu (petunjuk) jawaban berikut sebagai salah satu solusinya. 1) Untuk bentuk operasi (-b) - (-8), dari skala 0 langkahkanlah model ke arah bilangan negatif di skala -b, kemudian langkahkanlah mundur sebanyak 8 langkah dengan muka model menghadap ke bilangan negatif (mengapa?) Lalu, pada skala berapa model tersebut berhenti. 2) Untuk bentuk operasi (-5) - 4, dari skala 0 langkahkan model ke arah bilangan negatif dan berhenti di skala -5. Kemudian, langkahkanlah mundur model tersebut sebanyak 4 langkah dengan muka model menghadap ke bilangan positif (mengapa?). Dan perhatikanlah pada skala berapa model tersebut berhenti. Untuk bentuk operasi 4 - 7, letakkan lah empat buah manik-manik yang bertanda positif ke dalam papan peragaan. Kemudian, letakkan pula 3 buah manik-manik yang bertanda positif dan negatif dengan posisi dihimpitkan sehingga menjadi lingkaran penuh. setelah itu, barulah kita ambil manik-manik yang bertanda positif sebanyak 7 buah. Sisa manik - manik yang tertinggal itulah hasil dari 4 - 7. Untuk bentuk operasi (-5) + 8, letakkanlah 5 buah manik-manik yang bertanda negatif ke dalam papan peragaan. Kemudian, letakkan pula 8 buah manik-manik yang bertanda positif. Setelah itu, lakukanlah pemetaan antara manik-manik yang bertanda negatif dan positif sehingga menjadi lingkaran penuh. Tentunya ada beberapa manik-manik dengan tanda positif yang tidak mempunyai pasangan. Manik-manik yang tidak mempunyai pasangan itulah merupakan hasil dari (-5) + 8. 3) Kalau kita melakukan peragaan menggunakan balok garis bilangan, maka gerakan model yang terjadi sama halnya dengan gerakan anak panah pada garis bilangan.

2-34

Matematika

Untuk lebih jelasnya, cobalah Anda gambarkan gerakan-gerakan model untuk operasi hitung tertentu, kemudian hapuslah gambar modelnya. Maka gambar yang terjadi merupakan gambar arah-arah anak panah seperti pada peragaan garis bilangan. 4) Berdasarkan prinsip penggunaan garis bilangan, ada langkahlangkah yang salah pada kedua garis bilangan tersebut yaitu kurang tepatnya memperagakan gerakan anak panah untuk bilanganbilangan keduanya. Coba Anda perbaiki kesalahan langkah anak panah tersebut. 5) Yang ditekankan adalah konsep a - b = a + (-b) atau a - (-b) = a + b. Dan sebaiknya konsep ini diperkenalkan di akhir tahap pengenalan konsep secara semi konkret atau semi abstrak. 6) Umumnya pengertian banyak bilangan kesalahan bulat, dalam penyampaian garis konsep atau penggunaan bilangan,

pengenalan istilah lawan. 7) Sifat yang berlaku pada pengurangan bilangan bulat hanya sifat ketertutupan. 8) Untuk menyelidikinya, lenglcapilah tabel yang ada di halaman berikut: + -3 -2 -1 0 1 2 3 kemudian kajilah seperti npda waktu membahas sifat sifat penjumlahan pada bilangan bulat. Kalau hasil kajian anda benar, maka ada beberapa sifat yang tidak memenuhi syarat. Silakan anda sendiri yang menyebutkannya. -3 -2 -1 0 1 2 3

Matematika 2-35

E. Rangkuman 1. Untuk menyampaikan pengertian bilangan bulat, sebaiknya diawali dengan penyampaian kasus kasus dalam operasi hitung pada bilangan asli, agar anak dapat mengerti kenapa harus ada bilangan bulat. 2. Dalam menyampaikan konsep operasi hitung bilangan bulat, sebaiknya dilakukan dalam 3 tahap, yaitu: tahap pertama : Tahap pengenalan konsep secara konkrit. Tahap kedua Tahap ketiga 3. Pada : Tahap pengenalan konsep secara semi konkrit : tahap pengenalan konsep secara abstrak konsep secara konkrit sebaiknya atau semi abstrak pengenalan

diperkenalkan melalui alat peraga, seperti balok garis bilangan dan manik manik. Ataupun alat peraga lan selama prinsip kerjanya dapat dipertanggung jawabkan kebenarannya. 4. Pada tahap pengenalan konsep secara semi konkrit atau semi abstrak dapat mempergunakan garis bilangan. 5. Sedangkan pada tahap pengenalan konsep secara abstrak dapat dilakukan dengan memberikan contoh contoh soal yang berpola atau mempunyai keistimewaan keistimewaan. 6. Pada penjumlahan bilangan bulat berlaku sifat-sifat: a. Tertutup. b. Komutatif. c. Asosiatif, d. Adanya unsur identitas penjumlahan (bilangan 0). e. Adanya unsur invers aditif (linear). Sedangkan pada pengurangan nya hanya berlaku sifat yang pertama, yaitu sifat tertutup. 7. Untuk menghindarkan salah penafsiran hendaknya dibedakan bentuk penulisan tanda - sebagai operasi hitung dan sebagai jenis bilangan.

2-36

Matematika

8. Masih cukup banyak ragam permasalahan dalam pembelajaran bilangan bulat, seperti: a. Penggunaan alat peraga atau garis bilangan yang menyimpang dari prinsip kerjanya. b. Salah penafsiran bentuk a + (-b) sebagai a - b atau a - (-b) sebagai a+b. c. Masih banyak para guru dan siswa yang tidak dapat membedakan antara tanda + / - sebagai operasi hitung dengan tanda + / - sebagai bilangan.negatif d. Kurang tepatnya-memberikan pengertian bilangan bulat. e. Sulitnya memberikan penjelasan bagaimana melakukan operasi hitung pada bilangan bulat secara konkret maupun secara abstrak.

F.Tes Formatif Pilihlah satu jawaban yang paling tepat! 1. Bentuk-bentuk kalimat matematika nerikut yang dapat dijadikan sebagai awal pembahasan bilangan bulat adalah ....... A. 15 - 7 B. . + 8 = . = 5

C. 13 + = 17 D. 20 + 5 = 2. Ali dibelikan 6 kelereng berwarna putih (menyatakan bilangan bulat positif), kemudian dibelikan lagi 2 kelereng berwarna hitam (menyatakan bilangan bulat negatif). Kemudian dipasangkan..Pernyataan tersebut menyatakan . A. B. C. 6 + 6 + 6 (-2) 2 2 2 digabung dan

D. -6 +

Matematika 2-37

3.

Peragaan pengerjaan hitung bilangan bulat di atas menyatakan pengerjaan A. 7 + 2 B. C. D. A. B. C. D. 7 + (-2) 9 - 2 5 - (-2) 110 - (- 23) = 133 110 + 23 = - 133 0 - ( -23) = 23 23 + ( -23 ) = 0 pada garis bilangan di bawah ini menyatakan

4. Pernyataan di bawah ini benar, kecuali...

5. Peragaan

pengerjaan hitung

0 A. 6 B. 6 C. 6 D. 6 -

1 4

- (-2) + (-2) + (-4)

6. Penggunaan dua buah mistar hitung untuk melakukan operasi hitung bilangan bulat lebih dapat digunakan untuk mengenalkan konsep secara .... A. konkret B. semi konkret

2-38

Matematika

C. semi abstrak D. abstrak 7. Bentuk operasi hitung 20 - (-15) sama artinya dengan bentuk operasi hitung.... A. 20 - 15 B. (-15) + 20 C. 20 - (-15) D. (-20) + 15 8. Pada operasi pengurangan bilangan-bilangan bulat tidak berlaku sifat - sifat berikut, kecuali.... A. komutatif B. asosiatif C. tertutup D. ada unsur inversinya 9. Seekor burung terbang ke utara dengan kecepatan 10 m/detik. Dari utara tertiup angin dengan kecepatan 11 m/detik, maka besarnya kecepatan burung tersebut ke arah utara adalah.... A. 1 m/detik B. -1 m/detik C. -21 m/detik D. 21 m/detik 10. Masih terkait soal nomor 9, bentuk operasi untuk menyatakan kecepatan burung ke arah utara tersebut adalah.... A. (11 - 10) m /detik B. (-11 -10) m /detik C. (10 - (-11)) m /detik D. (10 + (-11)) m /detik

Matematika 2-39

Kerjakan 1. Gambarlah penjumlahan 5 + ( 3) dengan menggunakan kartu 2 warna yang berbeda: (hitam dan putih) 2. Gambarlah perkalian bilangan 5 3 dengan menggunakan garis

BAB III KEGIATAN BELAJAR 2 PEMBELAJARAN PERKALIAN DAN PEMBAGIAN BILANGAN BULAT SERTA PERMASALAHANNYA

A. Kompetensi dan Indikator Kompetensi: Mengalikan bilangan bulat Membagi bilangan bulat Mampu melakukan perkalian dua bilangan bulat positif Mampu melakukan perkalian bilangan bulat negatif dengan bilangan bulat positif Mampu melakukan perkalian bilangan bulat positif dengan bilangan bulat negatif Mampu melakukan perkalian dua bilangan bulat negatif Mampu melakukan pembagian dua bilangan bulat positif Mampu melakukan pembagian bilangan negatif dengan bilangan positif Mampu melakukan pembagian bilangan bulat positif dengan bilangan bulat negatif Mampu melakukan pembagian dua bilangan bulat negatif

Indikator

B. Uraian Materi Materi yang akan dibahas dalam Kegiatan Belajar 2 ini dapat dikatakan sebagai materi pengayaan. Namun hal ini perlu Anda pelajari pu1a dengan sungguh-sungguh. Di samping sebagai materi tambahan, juga berguna untuk memperluas wawasan pengetahuan Anda, sehingga Anda sendiri nantinya punya cukup bekal untuk menyampaikan pengetahuan ini kepada siswa agar tidak terjadi penyampaian konsep yang tidak pada tempatnya. Seperti halnya pada waktu membahas operasi penjumlahan dan pengurangan, maka untuk mengenalkan konsep operasi hitung

Matematika 2-41

perkalian dan pembagian pada sistem bilangan bulat juga dilakukan melalui 3 tahap, yaitu: tahap pengenalan konsep secara konkret, tahap ada pengenalan pada konsep secara ini semi sifatnya konkret dan tahap maka pengenalan konsep secara abstrak. Selanjutnya karena materi yang kegiatan belajar pengayaan, pembahasannya diarahkan ke dalam tahap yang ketiga, sedangkan untuk tahap pertama dan tahap kedua dapat Anda pelajari, pada bahan pendukung. Namun, agar materi yang Anda pelajari ini dapat diterima secara berkesinambungan sebelum melanjutkan pembahasan materi yang ada dalam bahan ajar ini, ada baiknya Anda pelajari terlebih dahulu bahasan materi yang ada dalam bahan pendukung.

C. Operasi hitung perkalian bilangan bulat (Pengenalan konsep secara konkret). Sebelum membahas perkalian bilangan bulat, cobalah Anda kaji kembali pengertian tentang perkalian bilangan Asli dan Cacah, dan sifat-sifat yang berlaku pada perkalian bilangan Asli dan Cacah yang mungkin pernah Anda ajarkan kepada siswa Anda di SD kelas rendah. Pada operasi perkalian bilangan cacah, telah diketahui bahwa 3 x 4 (yang dibaca tiga kali empat) diartikan sebagai 4 + 4 + 4 sedangkan 4 x 3 (yang dibaca empat kali tiga) diartikan sebagai 3 + 3 + 3 + 3. Dari uraian yang singkat ini, dapat kita tekankan bahwa sebenarnya perkalian pada suatu bilangan dapat diartikan sebagai penjumlahan berulang. Berarti, untuk mencari hasil dari a x b sama halnya dengan cara menunjukkan penjumlahan b + b + b + ... + b sebanyak a kali. Berpedoman pada prinsip tersebut, maka dapatlah diperlihatkan bentuk bentuk peragaan perkalian bilangan-bilangan bulat menggunakan garis bilangan dengan berbagai kemungkinannya, yaitu: 1. Jika a x b dengan a > 0 dan b > 0, maka prinsip kerja yang harus dijalankan adalah:

2-42

Matematika

a. Pasang model (mobil) pada skala 0 dan menghadap ke kanan (bilangan positif). b. Langkahkan model (mobil) maju sebanyak a langkah, dan setiap langkah sebanyak b skala c. Kedudukan akhir model menunjukkan hasil perkaliannya Langkah Peragaan: Contoh 1: 3 x 2 = ... ?

Arah mobil menghadap ke kanan dan gerakannya maju 3 kali, tiap gerakan 2 satuan.

2. Jika a x b dengan a > 0 dan b < 0, maka prinsip kerja yang harus dijalankan adalah: a. Pasang model pada skala 0 dan menghadap ke bilangan negatif. b. Langkahkan model mundur sebanyak a langkah, dan setiap langkah sebanyak b satuan. c. Kedudukan akhir model menunjukkan hasil perkaliannya.

Contoh 2: 3 x (-2) = ?

-6

-5

-4

-3

-2

-1

Arah mobil menghadap ke kanan dan gerakannya mundur 3 kali, tiap gerakan 2 satuan.

Matematika 2-43

2. Jika a x b dengan a < 0 dan b > 0, maka prinsip kerja yang harus dijalankan adalah: a. Pasang model pada skala 0 dan menghadap ke bilangan negatif b. Langkahkan model maju sebanyak a langkah, dan setiap langkah sebanyak b satuan c. Kedudukan akhir model menunjukkan hasil perkaliannya Contoh 3: - 3 x 2 =

-6

-5

-4

-3

-2

-1

Arah mobil menghadap ke kiri dan gerakannya maju 3 kali, tiap gerakan 2 satuan.

. 3. Jika a x b dengan a < O dan b < 0, maka prinsip kerja yang harus dijalankan adalah: a. Pasang model pada skala 0 dan menghadap ke bilangan negatif. b. Langkahkan model mundur sebanyak a langkah, dan setiap langkah sebanyak b satuan c. Kedudukan akhir model menunjukkan hasil perkaliannya. Contoh: -3 x (-2) = ...

2-44

Matematika

Arah mobil menghadap ke kiri dan gerakannya mundur 3 kali, tiap gerakan 2 satuan.

1. Perkalian Bilangan Bulat Positif dengan Bilangan Bulat Positif Menggunakan Pola Bilangan Mengalikan bilangan bulat positif dengan bilangan bulat positif caranya sama seperti: pada waktu melakukan perkalian pada bilangan - bilangan Asli dan Cacah sebagai berikut: a. b. c. 3x4=4+4+4=12. 4x3=3+3+3+3 =12. 3 x 7 = 7 + 7 + 7 = 21.

Dari contoh tersebut, dapatlah disimpulkan bahwa: Hasil kali dua buah bilangan bulat positif adalah bilangan bulat positif. 2. Perkalian Bilangan Bulat Positif dengan Bilangan Bulat Negatif Pada subbahasan di atas telah dijelaskan bahwa 3 x 4 sama artinya dengan penjumlahan berulang terhadap bilangan 4 sebanyak 3 kali, atau 3 x 4 = 4 + 4 + 4 = 1 2 . Selanjutnya dengan menggunakan pengertian tersebut, cobalah Anda kerjakan soal-soal perkalian berikut: 3 x ( - 4 ) ; 4 x ( - 3 ) ; dan 2 x ( - 8 ) . Silakan! Kemudian bandingkan lah jawaban Anda dengan keterangan berikut: a . 3 x ( - 4 ) sama artinya dengan (-4) + ( - 4 ) + ( - 4 ) = - 1 2 , jadi: 3 x ( - 4 ) = - 1 2 . b . 4 x ( - 3 ) sama artinya dengan (-3) + (-3) + (-3) + (-3) = -11,

Matematika 2-45

jadi 4 x ( - 3 ) = - 1 2 . c . 2 x ( - 8 ) sama artinya dengan (-8) + (-8) = -16, jadi 2 x ( - 8 ) = - 1 6 . Dari keterangan serta penjabaran contoh di atas, memberi petunjuk kepada kita bahwa "hasil kali bilangan bulat positif dengan bilangan bulat negatif adalah bilangan bulat negatif'. 3. Perkalian Bilangan Bulat Negatif dengan Bilangan Bulat Positif Pada sub bahasan ini masih akan membicarakan perkalian antara bilangan bulat positif dengan bilangan bulat negatif, tetapi dengan penempatan yang berbeda. Artinya kita akan mencari tahu bagaimanakah cara menghitung soal seperti: (- 4) x 2 ; ( - 5 ) x 2 ; ( 6 ) x 2 , dan seterusnya dengan posisi bilangan negatif letaknya pada bilangan pertama. Tentunya proses pengerjaannya tidak dapat dilakukan menggunakan prinsip penjumlahan berulang seperti contoh di atas. Lalu, bagaimana caranya? Pandang bentuk perkalian - perkalian berikut:

4 3 2 1 0

x x x x x

2 2

= =

8 6 4 2 0

-2 (berkurang 2) -2 -2 -2 -2
Amati hasilnya, perhatikan polanya, dengan pola tersebut jawablah pertanyaan apa yang dapat kamu simpulkan

2 = 2 = 2 =

-1 x -2 x -3 x -4 x

2 = ... 2 = ... 2 2 = ... = ....

Simpulan:

2-46

Matematika

Hasilkali bilangan bulat negatif dengan bilangan bulat positif adalah bilangan bulat .... ? Untuk dapat melengkapi hasil perkalian di atas, amati dan kajilah keterangan berikut: Perhatikan perkalian-perkalian pada contoh di atas. Dalam kelompok tersebut terlihat bahwa dari urutan teratas sampai urutan di bawahnya, bilangan pengali selalu "berkurang 1" (dari 4 ke 3 berkurang l, dari 3 ke 2 berkurang 1, dan seterusnya). Sedangkan bilangan yang dikalinya tetap, yaitu 2. Hasil-hasil perkalian dari urutan yang teratas ke urutan berikutnya selalu "berkurang 2" (dari 8 ke 6 berkurang 2, dari 6 ke 4 berkurang 2, dan seterusnya). Dengan memperhatikan pola atau aturan yang terlihat dari perkalian di atas, maka dapatlah kita tentukan hasil kali bilangan-bilangan yang ada di bawah garis putus-putus, yaitu: (-1) x 2 = (-2) (-2) x 2 = (-4) (-3) x 2 = (-6) (- 4) x 2 = (-8) di dapat dari hasil kali bilangan di atasnya, yaitu 0, dikurang 2 di dapat dari hasil kali bilangan di atasnya, yaitu (2), dikurang 2. di dapat dari hasil kali bilangan di atasnya, yaitu (4), dikurang 2 di dapat dari hasil kali bilangan di atasnya, yaitu (6), dikurang 2. Dan jika perkalian ini diteruskan, maka akan selalu menghasilkan bilangan bulat negatif. Dari pola-pola di atas maka kita dapat menarik suatu kesimpulan, yaitu: "hasil kali bilangan bulat negatif dengan bilangan bulat positif adalah bilangan bulat negatif'. Selanjutnya kita dapat menyelesaikan soal-soal seperti: 1. (-4) x 6 = -24. 2. (-5) x 7 = -35. 3. (-3) x 9 = -27.

Matematika 2-47

4. (-2) x 8 = -16.

4. Perkalian Bilangan Bulat Negatif dengan Bilangan Bulat Negatif Pada subbahasan ini kita akan membahas bagaimana

menentukan proses penyelesaian soal-soal seperti -1 x (-2), -2 x (2), -3 x (-2) dan seterusnya. Gunakan pola-pola perkalian seperti pola di atas: 4 x (-2) = -8 3 x (-2 ) = -6 2 x (-2 ) = -4 1 x (-2) = -2 0 x (-2) = 0 -1 x (-2) = ... -2 x (-2) = ... -3 x (-2) = ... Simpulan: Hasilkali bilangan bulat negatif dengan bilangan bulat negatif adalah bilangan bulat ....? positif
Amati hasilnya, perhatikan polanya, dengan pola tersebut jawablah pertanyaan apa yang dapat kamu simpulkan

Dari pola-pola tersebut apa yang dapat Anda simpulkan? Ya, kesimpulan yang dapat diperoleh adalah: "hasil kali dua buah bilangan bulat negatif merupakan bilangan bulat positif'. Dengan demikian kita dapat menyelesaikan soal-soal seperti: 1. (-7) x (-3) = 21 2. (-4) x (-5) = 20 3. (-9) x (-6) = 54 4. (-8) x (-7) = 56 5. (-6) x (-5) = 30 6. (-15) x (-20) = 300

Lengkaplah semua perkalian yang mungkin pada bilanganbilangan bulat, sehingga dengan mudah kita dapat menghitung hasil kali sebarang dua buah bilangan bulat. Selanjutnya dapat disimpulkan bahwa:

2-48

Matematika

(bilangan bulat positif x (bilangan bulat positif) _ (bilangan bulat positif). (bilangan bulat positif x (bilangan bulat negatif) _ (bilangan bulat negatif). (bilangan bulat negatif) x (bilangan bulat positif) _ (bilangan bulat negatif). (bilangan bulat negatif) x (bilangan bulat negatif) _ (bilangan bulat positif). D. Operasi Pembagian Pada Bilangan Bulat Operasi pembagian pada dasarnya sama dengan mencari faktor (bilangan) yang belum diketahui. Karenanya bentuk pembagian dapat dipandang sebagai bentuk operasi perkalian dengan salah satu faktor nya belum diketahui. Sebagai contoh, kalau dalam perkalian 3 x 4 = n, maka tentu nilai n = 12. Dalam pembagian hal tersebut dapat dinyatakan dengan bentuk 12 : 3 = n atau 12 : 4 = n. Dari bentuk ini, bagaima7akah proses mencari nilai n-nya? Seperti halnya pada operasi hitung penjumlahan, pengurangan, dan perkalian, maka pada operasi hitung pembagian pada bilangan bulat pada tahap "pengenalan konsep secara konkret juga dapat di dekati dengan menggunakan alat peraga balok garis bilangan. Selanjutnya, untuk memperagakan hasil pembagian bilangan bulat dengan menggunakan balok garis bilangan ini, prinsip kerja yang harus diperhatikan adalah: Untuk menuju bilangan yang akan dibagi (misal a), dengan skala sebesar bilangan pembaginya (misal b), berapa langkahkah kita dapat menjalankan model, baik maju maupun mundur agar dapat sampai ke bilangan a. Posisi awal model tergantung pada bilangan pembaginya. Bila bilangan pembaginya merupakan bilangan positif (b > 0), maka posisi awal model. menghadap ke bilangan positif. Sebaliknya, bila bilangan pembaginya merupakan bilangan negatif (b < 0), maka posisi awal model menghadap ke bilangan negatif. Bilangan yang merupakan hasil pembaginya ditentukan dari jumlah langkah, sedangkan jenis bilangannya ditentukan oleh gerakan maju atau mundurnya model. Bila model bergerak maju dengan jumlah langkah

Matematika 2-49

tertentu, maka hasil baginya merupakan bilangan positif yang besarnya sesuai dengan jumlah langkah yang terjadi. Selanjutnya, bila model bergerak mundur dengan jumlah langkah tertentu, maka hasil baginya merupakan bilangan negatif yang besarnya sesuai dengan langkah yang terjadi. Untuk lebih jelasnya, perhatikan peragaan beberapa contoh berikut. Sementara itu, untuk kelancaran memahami proses kerja alat ini, banyak - banyaklah berlatih dengan contoh-contoh yang Anda buat sendiri. . . a. - 6 : 2 =....?

1. Dari soalnya diketahui b > 0, berarti posisi awal model menghadap ke bilangan positif pada skala 0. 2. Untuk sampai ke bilangan -6 model bergerak mundur sebanyak 3 langkah dengan masing-masing langkah sebanyak 2 skala (bilangan pembaginya 2). 3. Hasil dari 6 : 2 = -3 (diperlihatkan oleh mundurnya model sebanyak 3 langkah). b. 6 : -2 = ....? 1. Dari soalnya diketahui b < 0, bernrti posisi awal model menghadap ke bilangan negatif pada skala 0. 2. Untuk sampai ke bilangan -6 model bergerak maju pembaginya -2). 3. Hasil dari -6 : -2 = 3 (diperlihatkan oleh majunya model sebanyak 3 langkah). Selanjutnya, dalam tahap pengenalan konsep secara semi konkret, seperti halnya pada operasi-operasi sebelumnya maka pada operasi pembagian pun prosesnya diarahkan kepada bagaimana menggunakan garis bilangan". Demikian uraian singkat bagaimana seharusnya menanamkan konsep operasi hitung pembagian bilangan bulat dalam tahap konkret sebanyak 3 langkah dengan masing-masing langkah sebanyak 2 skala (bilangan

2-50

Matematika

dan semi konkret. Selanjutnya, uraian berikut akan dipaparkan bagaimana seharusnya kita menanamkan konsep operasi hitung pembagian pada bilangan bulat secara semi abstrak atau abstrak. Coba Anda perhatikanlah bentuk-bentuk perkalian berikut: 3 x a =15. 4 x b = I2. 7 x c = 28.

Yang menjadi pertanyaannya adalah, berapakah nilai a, b, c dari perkalian-perkalian tersebut. Untuk mencari nilai a, sama artinya dengan mencari jawab pertanyaan berikut: 1) Bilangan manakah yang jika dikalikan dengan 3 menghasilkan 15, atau 2) Berapakah nilai 15: 3? Dua pertanyaan di atas, tentunya menghasilkan bilangan yang sama. Jadi bila dalam pertanyaan pertama sudah pasti bilangan yang dimaksud 5, berarti pula nilai dari 15 : 3 = 5 p a = S. Bagaimana dengan nilai b dan c? Uraian di atas memberikan petunjuk kepada kita bahwa membagi 15 dengan 3 sama artinya dengan mencari bilangan yang harus dikalikan 3 untuk memperoleh 15. Dengan demikian dapat lah dikatakan bahwa pembagian merupakan operasi kebalikan dari perkalian. Jadi, 15: 3 = 5 3 x 5 =15. Berarti 12: 4 = n 4 x n = 12 dan 12: 3= n 3 x n = 12 Dari bentuk 4 x n = 12 didapat n = 3, sehingga 12 : 4 = 3 sedangkan dari bentuk 3 x n = 12 didapat n = 4, sehingga 12 : 3 = 4. Hitunglah pembagian bilangan-bilangan bulat berikut: a. 40: (-8) =... c. (-72): (-9) =

Matematika 2-51

b. (-48):6 =... Penyelesaian

d 45:5 =...

a. 40: (-8) = -5, sebab (-5) x (-8) = 40 b. (-48): 6-= -8, sebab (-8) x b = - 48 c. (-72): (-9) = 8, d. 45: 5 = 9, sebab 8 x (-9) = -72 sebab 9 x 5 = 45

E. Rangkuman Jika hasil penyederhanaan anda benar maka diperoleh bentuk x5. 1. Operasi perkalian bilangan-bilangan bulat pada dasarnya merupakan operasi penjumlahan yang dilakukan secara berulang. 2. Dalam perkalian bilangan bulat berlaku: (bilangan bulat positif) x (bilangan bulat positif) = (bilangan bulat positif). (bilangan bulat positif) x (bilangan bulat negatif) = (bilangan bulat negatif). (bilangan bulat negatif) x (bilangan bulat positif) = (bilangan bulat negatif). (bilangan bulat negatif) x (bilangan bulat negatif) = (bilangan bulat positif). 3. Operasi pembagian pada dasarnya adalah proses perkalian faktor yang belum diketahui dari suatu perkalian. 4. Dalam pembagian bilangan bulat berlaku: (bilangan bulat positif) : (bilangan bulat positif) = (bilangan bulat positif). (bilangan bulat positif) : (bilangan bulat negatif) = (bilangan bulat negatif). (bilangan bulat negatif) : (bilangan bulat positif) = (bilangan bulat negatif) (bilangan bulat negatif) : (bilangan bulat negatif) = (bilangan bulat positif).

2-52

Matematika

F. Tes Formatif 2 Pilihlah satu jawaban yang paling tepat! 1. Peragaan pada garis bilangan di bawah ini menyatakan pengerjaan hitung

-7 A. B. C. D. 2 x (-3) -2 x 3 2 x 3 -2 x (-3)

-6

-5

-4

-3

-2

-1

2. Peragaan pada garis bilangan di bawah ini menyatakan pengerjaan hitung

-7 A. B. C. D. A. B. C. D. 2 x (-3) -2 x 3 2 x 3 -2 x (-3) 2 2 0 0

-6

-5

-4

-3

-2

-1

3. Pernyataan di bawah ini benar, kecuali... + ( -2 ) = 0 x ( -2 ) = -4 x 2 (-2) = = 2 0

4. Pernyataan di bawah ini benar, kecuali... A. B. 2 2 - ( -2 ) = 0 - ( -2 ) = 4

Matematika 2-53

C. D. A. B. C. D.

2 (-2)

= =

0 -1

2 : - 100 - 100

5. Pernyataan di bawah ini benar, kecuali... - ( -100 ) = 0 + (100) = 0 100 = -1 = -1

- 100 :

- 100 : -100

6. Bila model yang dipasang pada skala 0 dan menghadap ke bilangan negatif, kemudian dilangkahkan mundur 3 kali dengan setiap langkah 4 skala, maka peragaan ini menunjukkan operasi hitung... A. (-3) x (-4) B. 3x(-4) C. (-4)x(-3) D. (-4)x3 7. Bila operasi * pada bilangan bulat didefinisikan sebagai a * b = a+b-7 maka nilai x sehingga untuk setiap bilangan bulat a berlaku x * a = a adalah... A. B. C. -7 0 7

D. 14 8. Bentuk perkalian 8x 45 dapat ditulis seperti berikut, kecuali... A. (8x90) + (8x5) B. (8x100) (8x5) C. (8x100) + (8x5) D. (10x95)-(2x95)

2-54

Matematika

9. Bentuk perkalian 14 x 15 dapat dinyatakan sebagai ... A. (14x20)+ (14x1) B. (14x20)+(14x(-1) C. (10x19)+(4x9) D. (10x19)-(4x19) 10. Suatu persegi panjang diketahui panjangnya (2x-3) cm dan lebarnya (x+1) cm. Bila K adalah keliling persegi panjang tersebut, maka bentuk formula dari keliling tersebut adalah... A. K = 4x+6 B. K = 6x+4 C. K = 6x-4 D. K =4x-6 Kerjakan 1. Buktikan bahwa perkalian 5 X ( 3) = - 15 dengan menggunakan pendekatan pola bilangan 2. Gambarlah bilangan perkalian - 3 x 2 dengan menggunakan garis

Matematika 2-55

BAB IV KEGIATAN BELAJAR 3 PEMBELAJARAN BILANGAN PECAHAN DAN PERMASALAHANNYA


A. Kompetensi dan Indikator Kompetensi:

Mengenal bilangan pecahan sederhana Menjumlah dan mengurang bilangan pecahan Mengalikan dan membagi bilangan pecahan Mampu mengenal pecahan biasa Mampu menjumlahkan dan mengurangkan bilangan oecahan Mampu mengalikan dan membagi bilangan pecahan

Indikator

B. Materi 1. Pengalaman anak tentang pecahan Anak-anak sudah sejak kecil mengalami arti pecahan dalam kehidupan sehari-hari. Banyak anak dalam keluarga mereka masingmasing tidak mendapat satu telur asin, melainkan hanya separuh saja. Betapa orang tua sukar untuk membagi telur atau mangga atau kue mejadi dua atau tiga atau empat bagian yang betul-betul dapat memuaskan masing-masing anak. Membagi satu telur asin, atau satupisang goreng atau satu semangka menjadi beberapa bagian bukan pekerjaan yang asing lagi; sehingga anak tahu apa yang disebut separuh (setengah), sepertiga, seperempat dan lain-lain. Peristiwa demikian di dalam rumah merupakan pengalaman-pengalaman tentang pecahan bagi anak-anak. Demikian juga anak-anak kerapkali dihadapkan kepada situasi di mana mereka harus membagi 8 kelereng (duku) diantara beberapa anak.

2-56

Matematika

Contoh:

Banyaknya kelereng berwarna merah ada 3 buah. Banyaknya kelereng berwarna kuning ada 5 buah. Perbandingan antara kelereng berwarna merah dengan kelereng

berwarna kuning ada 3 : 5 atau

3 . 5

2. Menanamkan pengertian tentang pecahan Tahap pertama (menggunakan benda konkret) Sekalipun anak-anak sudah ada pengertian tentang pecahan berdasarkan pengalaman-pengalaman diluar sekolah, anak anak masih memerlukan banyak pengalaman lagi agar supaya mereka dapat memahami arti pecahan. Untuk keperluan itu guru membawa beberapa jenis kue (apem, cucur), buah-buahan ( apel, pisang, semangka), makanan ( tahu, tempe) ke sekolah. Guru memperagakan bagaimana membagi apel menjadi 2 bagian yang sama besar. Kemudian guru bertanya Berapa bagian kita dapat? Anak-anak : dua bagian Guru : Berapa besar tiap bagian? Anak-anak: separuh; setengah; seperdua. Kata-kata ini tidak asing bagi anak karena sudah banyak mereka dengar dan alami dalam kehidupan sehari-hari. Pekerjaan ini kemudian dilanjutkan oleh guru untuk membagi semangka menjadi 4 bagian yang sama besar. Tiap bagian disebut seperempat.

Tahap kedua Dari kue dan buah-buahan, kita berpindah kepada alat alat pengajaran (alat peraga) yang lain. Kali ini menggunakan kertas. Supaya

Matematika 2-57

seluruh anak ikut aktif, hendaknya kepada tiap-tiap anak diberikan sehelai kertas dan sebuah gunting. Guru: Lipatlah kertasmu menjadi 2 bagian yang sama besarnya (lipatannya tepat saling menutupi satu sama lain). Anak-anak melipat dengan berbagai cara: Mintalah kepada setiap siswa untuk menyediakan lembaran-lembaran kertas. Masing-masing anak diminta mengambil kertasnya satu lembar dan melipatnya sesuai dengan keinginan masing-masing sehingga lipatan yang satu dapat menutup lipatan yang lain, kemudian menggunting tepi lipatan dan terjadi lepatan kertas yang mempunyai dua lipatan yang tepat dapat saling menutup. Beberapa bentuk guntingan mungkin sebagai berikut.

Gambar 4.1. Beri kesempatan kepada mereka untuk membuka dan menutup lipatan kertas masing-masing sampai mereka merasakan bahwa satu lembaran kertas mempunyai dua lipatan yang sama, yaitu lipatan yang satu tepat menutup lipatan yang lain. Katakan kepada mereka 1 lipatan dari 2 lipatan yang sama disebut setengah, atau seperdua, ditulis dengan lambang pecahan
1 . 2

Mintalah setiap siswa untuk melipat kembali satu kali kertasnya, dengan jalan melipat garis lipatan sehingga tepat berhimpitan. Kemudian mintalah mereka memotong tepi lembaran kertas yang bukan lipatan. Beberapa bentuk lipatan antara lain adalah:

2-58

Matematika

Gambar 4.2. Beri kesempatan kepada mereka untuk membuka dan menutup lipatan kertas masing-masing sampai mereka merasakan bahwa satu lembaran kertas mempunyai empat lipatan yang sama, yaitu lipatan yang satu dan yang lain tepat bisa saling menutup. Katakan kepada mereka pengertian atau makna seperempat, duaperempat, tigaperempat, dan empatperempat.

Peragaan tersebut di atas dapat dilanjutkan untuk pecahan


1 1 , 8 3

1 , 4

dan

1 6

seperti

gambar

di

bawah ini:

Pada pecahan

1 , angka 1 disebut pembilang, sedangkan angka 4 4

1 3

disebut penyebut. Apabila kita menggunakan pita atau tongkat yang dipotong dengan pendekatan pengukuran panjang, maka kita dapat pula mengenalkan letak pecahan pada garis bilangan. Pita dipotong menjadi 2 sama panjang untuk memperagakan pecahan

1 2

Matematika 2-59

1 2

0
0

1 2

1
garis bilangan tersebut sangat

Pengenalan

letak pecahan pada

bermanfaat untuk mencari pecahan yang senilai.

A. Pecahan Senilai
Pecahan senilai biasanya disebut juga pecahan yang ekuivalen. Untuk menentukan pecahan yang senilai dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut.

1. Peragaan dengan benda konkret


Contoh: Kita akan menunjukkan bahwa

1 2 4 = = dengan menggunakan 3 2 4 8

lembar kertas yang berbentuk persegi panjang yang konkruen. Anggap satu lembar kertas itu sebagai satu bagian utuh. Satu lembar kertas dilipat menjadi 2 bagian yang sama, sehingga bagian yang diarsir diperoleh

1 . 2

Kemudian dilipat lagi menjadi 4 bagian yang sama,

sehingga bagian yang diarsir diperoleh

2 . Kemudian dilipat lagi 4

menjadi 8 bagian yang sama, sehingga bagian yang diarsir diperoleh

4 . Bila digambarkan lipatan-lipatan tersebut sebagai berikut: 8

2-60

Matematika

1 lembar kertas yang ke-1 Dilipat menjadi 2 bagian yang sama 1 2

Yang di arsir

1 lembar kertas yang ke-2 Dari lipatan pertama dilipat lagi menjadi 2 bagian sama Yang di arsir 2 4

1 lembar kertas yang ke-3 Dari lipatan yang kedua dilipat lagi menjadi 2 bagian yang sama Yang diarsir 4 8 1 2 4 1 senilai dengan dan atau 2 4 8 2

Dari gambar di atas jelas bahwa =

2 4 = 4 8

2. Peragaan dengan garis Bilangan


Pecahan senilai dapat pula ditunjukkan dengan garis bilangan. Berikut ini ditunjukkan beberapa pecahan senilai dengan menggunakan garis bilangan.

Matematika 2-61

1 2
1 3 1 4 2 4 2 3 3 4

1 6

2 6

3 6

4 6

5 6

1 8

2 8

3 8

4 8

5 8

6 8

7 8

Dengan menggunakan penggaris dapatlah diurutkan dari atas ke bawah dan ditemukan bahwa :

1 2 3 4 = = = 2 4 6 8 1 2 = 4 8 1 2 = 3 6 2 4 = 3 6 3 6 = 4 8
1 =

2 3 4 6 8 = = = = . 2 3 4 6 8

Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa untuk mencari pecahan yang senilai dapat dilakukan dengan cara mengalikan atau membagi

2-62

Matematika

pembilang dan penyebutnya dengan bilangan yang sama, tapi tidak nol.

1 1x3 3 3 3:3 1 = = atau sebaliknya = = . 4 4 x3 12 12 12 : 3 4


a axc a:d = = b bxc b:d

Secara umum dapat ditulis

Pelu pula ditunjukkan kepada siswa bahwa pecahan senilai dapat pula dimanfaatkan untuk mempelajari topik/sub pokok bahasan antara lain : a. mengurutkan pecahan b. penjumlahan dan pengurangan pecahan.

B. Mengurutkan Pecahan dengan Membandingkan


Mengurutkan pecahan dengan membandingkan dapat dilakukan bila penanaman konsep pecahan senilai dengan peragaan konkret pada bagian B dipahami oleh siswa. 1. Pembilangnya sama. Pecahan dengan pembilang yang sama, mudah untuk dibandingkan. Contoh.

3 3 dengan 7 8
Pada pecahan positip, bila pembilangnya sama, maka pecahan yang lebih dari adalah pecahan yang penyebutnya lebih kecil. Sedangkan pada pecahan negatip sebaliknya. 2. Penyebutnya sama. Pecahan yang penyebutnya sama mudah dibandingkan. Contoh.

3 5 dengan 7 7

Matematika 2-63

Pada pecahan positip, bila penyebutnya sama, maka pecahan yang lebih dari adalah yang pembilangnya lebih dari yang lain. 3. Pembilang dan penyebutnya tidak sama. Untuk mengurutkan dua pecahan yang pembilang dan penyebutnya tidak sama dapat dilakukan sebagai berikut. a. Dengan menggunakan peragaan . Menggunakan lipatan pita, tali atau ruas garis. Contoh: Kita menunjukkan mana yang lebih dari antara

2 3 dengan . 3 4

Dengan mengambil dua pita yang panjangnya sama. Yang satu dilipat menjadi 3 bagian yang sama, yang satu lagi dilipat menjadi 4 bagian yang sama. Selanjutnya dibandingkan, seperti gambar di bawah ini.

2 3 3 4 3 2 > . 4 3 3 , dengan cara menyamakan 4

Dari gambar tampak bahwa

b. Dengan menyamakan penyebutnya. Kita bandingkan

2 3

dengan

penyebutnya atau menentukan pecahan senilainya lebih dahulu.

2 8 = 3 12 3 9 = 4 12

2-64

Matematika

Apabila siswa sudah mengenal KPK, maka dapat ditunjukkan bahwa 12 adalah KPK dari penyebut 3 dan 4. Setelah penyebutnya sama kita bandingkan pembilangnya. Karena 9 > 8, maka

9 8 > jadi 12 12

3 2 > . 4 3
C. Operasi pada Bilangan Pecahan 1. Penjumlahan
Penjumlahan pecahan dapat diperagakan dengan model konkret (menggunakan kertas yang dilipat atau gambar) a. Penjumlahan pecahan yang penyebutnya sama. Misal :

2 3 + = ... 6 6

1). Dengan gambar Penjumlahan yang

2 3 5 + = 6 6 6
berpenyebut dengan

sama dapat dilakukan menjumlah pembilangnya, sedangkan penyebutnya tetap. Jadi 2 3 (2 + 3 ) 5 + = = 6 6 6 6

2). Dengan garis bilangan

1 6

2 6

3 6

4 6

5 6

2 3 5 + = 6 6 6 Mulai dari 0 (nol) melangkah ke kanan menjadi

2 3 dan dilanjutkan dengan 6 6

5 anak panah yang terakhir menunjukkan hasilnya) 6

Matematika 2-65

Soal cerita:
Ali mempunyai tali yang panjangnya

2 meter. 3 1 Budi mempunyai tali yang panjangnya meter. 3 Jika kedua tali mereka disambung, berapa meter panjangnya?

Langkah pembelajaran:

Guru membimbing siswa membaca dan mengartikan kalimatkalimat dalam soal tersebut. Bila kalimat disederhanakan menjadi berikut:

2 meter 3 1 Tali Budi meter 3 Berapa meter tali mereka bila disambung?
Tali Ali Menemukan apa yang 2 Diketahui : Tali Ali meter 3 1 Tali Budi meter 3 Ditanyakan: Tali mereka = ... meter Menemukan kata kunci yaitu disambung yang berarti tali bertambah panjang atau dijumlah. Soal disajikan dalam bentuk gambar:

disambung Langkah pengerjaan menjadi berikut: Tali mereka disambung : (


2. Pengurangan

2 1 3 + ) meter = meter = 1 meter 3 3 3

Pengurangan pecahan dapat diragakan dengan model konkret Misal:

3 1 = ... 5 5

2-66

Matematika

1). Dengan menggunakan gambar (luasan)

3 1 2 = 5 5 5
Luas daerah yang diarsir semula adalah menjadi

3 1 diambil (arsiran lain) 5 5

2 . 5 Dari peragaan di atas, dapat disimpulkan bahwa pengurangan


pecahan yang berpenyebut sama dapat dilakukan dengan mengurangkan pembilangnya, sedangkan penyebutnya tetap. Jadi

3 1 (3 1) 2 = = 5 5 5 5

2). Dengan garis bilangan

1 5

2 5

3 5

4 5

3 1 2 = 5 5 5
Mulai dari 0 (nol) melangkah ke kanan menjadi

3 1 dan dilanjutkan ke kiri 5 5

2 5

( anak panah yang terakhir menunjukkan hasilnya) Soal cerita


Cokelat Ahmad tinggal

7 bagian 10 3 bagian Diberikan kepada adiknya 10

Matematika 2-67

Tinggal berapa bagian cokelat Ahmad sekarang? Langkah pembelajaran:

Guru membimbing siswa membaca dan mengartikan kalimatkalimat dalam soal tersebut. Bila kalimat disederhanakan menjadi berikut:

7 bagian. 10 3 Diberikan adiknya bagian. 10 Cokelat Ahmad sekarang tinggal = ... bagian?
Cokelat Ahmad Menemukan apa yang

7 bagian. 10 3 Diberikan adiknya bagian. 10 Ditanyakan: Cokelat Ahmad sekarang tinggal = ... bagian?
Diketahui:

Cokelat Ahmad

Menemukan kata kunci yaitu diberikan yang berarti cokelat berkurang atau dikurang. Soal disajikan dalam bentuk gambar:

Langkah pengerjaan menjadi berikut: Cokelat Ahmad sekarang tinggal = (

7 3 4 ) bagian = bagian. 10 10 10

2-68

Matematika

3. Perkalian
1 3/4 2/4 1/4

1
3/4 2/4 1/4

1/ 5

2/ 5

3/5

4/5

1/5

2/5

3/5

4/5

2/4 x 3/5 = 6/20

Gambar 4.9
C. Latihan

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah latihan berikut! 1. Tunjukkan paling sedikit tiga gambar yang menyatakan pecahan

1 ! 4

2. Tunjukkan paling sedikit dua gambar hasil memotong dua kali melipat untuk menunjukkan pecahan

3 ! 4

4 3. Tunjukkan susunan potongan karton yang menyatakan 4 : ! 5


4. unjukkan cara lain untuk menyatakan

3 2 ! 4 5

1 3 5. Tunjukkan cara lain untuk menyatakan 1 ! 2 5


Petunjuk Jawaban Latihan

Gunakan

rambu-rambu

atau

kunci

jawaban

berikut

untuk

mengetahui benar atau tidaknya jawaban yang Anda buat.

Matematika 2-69

1.

2.

3.
Satu empat perlimaan

1 5

1 5

1 5

1 5

1 5
sisa

1 5

1 5

1 5

1 5

1 5

1 5

1 5

1 5

1 5

1 5

1 5

4.

3 2 6 = 6 bagian dari 20 bagian yang sama = 1 1 1 1 1 1 1 20 1 4 3 1 5 5 5 5 5 5 5 5 5

1 5

2 3

3 4

2-70

Matematika

5. Daerah yang terkena 2 kali arsiran menyatakan hasil kalinya, yaitu 6


6 bagian dari 20 bagian 20 1
1 3 3 3 1 = = 9 dari bagian 2 5 2 5 yang sama 9 = 10

3 5

3 2

D. Rangkuman

1. Pecahan dan operasinya merupakan salah satu topic matematika SD yang masih dirasakan sulit oleh banyak siswa, dan masih dirasakan sulit oleh banyak guru dalam mengajarkannya. 2. Mengerjakan pecahan sebaiknya tidak mekanistik dan empiric dalam bentuk hapalan, ingatan, dan statis tetapi dalam bentuk konseptual, bermakna manipulatif benda konkret, dan realistic. 3. Potongan kertas yang dilipat-lipat dan digunting dengan cara tertentu dapat digunakan sebagai salah satu cara agar siswa lebih aktif, lebih partisipatif dan lebih terlibat secara mental. 4. Potongan karton dengan warna menarik dan beragam dapat dimanfaatkan untuk membuat bahan manipulatif dalam menjelaskan pecahan, sifat-sifat pecahan, dan operasi pecahan. 5. Penjelasan dengan bahan manipulatif sebaiknya diakhiri dengan penyelidikan pola atau aturan umum yang berlaku. 6. Kreativitas dan kemauan yang tinggi para guru untuk lebih

Matematika 2-71

E. Tes formatif 3

1. Kecenderungan pembelajaran matematika masa kini hendaknya . 2. Strategi pembelajaran matematika yang perlu dihindari oleh para guru adalah . 3. Dari pernyataan-pernyataan di bawah ini yang benar adalah . a. b. c. d.
1 1 1 + = p q p+q

p r p+r + = q s qs p r ps qr + = q s qs t 1 t r : = u q u s

4. Dari pernyataan-pernyataan di bawah ini yang benar adalah . a. Jika q, s > 0 dan b. Jika q, s > 0 dan c. Jika q, s 0 dan d. Jika q, s < 0 dan
p r < , maka ps qr < 0 q s p r p < , maka 3 < 2 q s q p r < , maka ps qr < 0 q s p r > , maka ps qr = 0 q s

5.

Peragaan di atas menyatakan . a. 1 :


1 =4 4

2-72

Matematika

b. 4

1 =1 4 1 4

c. 1 : 4 = d. 6.

1 1 1 = 4 4

Peragaan di atas menyatakan . a. 4 b. 4 : c.


1 3 1 3 3 4 1 3

4:3 =

d. 1 : 3 =

7.

a. 3 : b.

3 =4 4

Peragaan di atas menyatakan .

1 4 =1 4 1 3 = 4 4 1 3 = 4 4

c. 3 : d. 3

8.

1 5

1 5

1 5

1 5

1 5

1 5

1 5

Matematika 2-73

Peragaan di atas dapat digunakan untuk mencari . a. b. c. d.


7 1 : 5 3 7 1 5 3 1 7 : 3 5 1 7 3 5

9. Peragaan di bawah ini menyatakan . a. b. c. d.


1 1 3 4 2 1 3 3 3 1 2 4 4 3 1 2

10. Peragaan di bawah ini menyatakan . a. b. c. d.


1 2 5 3 5 3 4 2 4 2 5 3 5 2 4 3 1 1

DAFTAR PUSTAKA
Burger, William F. dan Musser, Gary L. 1991 Mathematics for Elementary Teachers. New York: Macmillan Publishing Company 284 292 DAgustine, Charles H. dan Smith, C. Winston. 1992. Teaching Elementary School Mathematics. Ohio University, Athens: Harper Collins Publisher Inc. Depdiknas. 2005. Kurikulum KTSP: Standar Isi. Jakarta : Puskur. Kennedy, Leonard M. dan Tipps, Steve. 1994. Guiding Childrens Learning of Mathematics. Belmont, California: Wadworth Publishing ompany. MEQIP. 2006. Buku Pembuatan dan Penggunaan Alat Peraga Alternatif Matematika. Jakarta: Depdiknas. Muhsetyo, Gatot. dkk.2007. Pembelajaran Matematika SD. Jakarta: Universitas Terbuka Pitadjeng. 2006. Pembelajaran Matematika yang Menyenangkan. Jakarta: Depdiknas Subarinah, Sri. 2006. Inovasi Pembelajaran Matematika Sekolah Dasar. Jakarta: Depdiknas

BUKU AJAR

ILMU PENGETAHUAN ALAM

BAB I PENDAHULUAN A. Deskripsi


Bahan Ajar Pendidikan IPA makhluk hidup dengan membahas tentang hubungan antara jenis-jenis pencemaran lingkungannya,

lingkungan dan sifat dan perubahan materi/ benda dan energi. Dalam kegiatan pembelajaran menggunakan beberapa pendekatan yaitu pendekatan inquiry/discovery, pendekatan lingkungan, dan

pendekatan proses.

B. Prasarat
Dalam mengkaji bahan ajar pendidikan IPA diharapkan peserta pelatihan telah memahami konsep biologi tentang makhluk hidup dan lingkungan serta konsep fisika tentang wujud zat.

C. Petunjuk Belajar
Untuk setiap kegiatan belajar peserta pelatihan diharapkan aktif membaca uraian materi. Peserta pelatihan juga akan mendapat tugas/ masalah yang harus diselesaikan secara individu atau kelompok, mengerjakan LKS, dan mengerjakan tes formatif.

D. Kompetensi Dasar
1. Mengkaji hubungan antara makhluk hidup dengan lingkungannya 2. Mengkaji jenis-jenis pencemaran lingkungan 3. Mengkaji sifat dan perubahan materi/ benda dan energi

Indikator: 1. Mendefinisikan pengertian ekologi 2. Menemukan konsep ekosistem 3. Menemukan hubungan antar komponen dalam ekosistem

3.2

Ilmu Pengetahuan Alam

4. Mengklasifikasi jenis ekosistem 5. Mendefinisikan pencemaran lingkungan 6. Menentukan indikator pencemaran 7. Mengklasifikasi penyebab pencemaran udara 8. Menyebutkan 5 komponen pencemar udara 9. Mengindentifikasi akibat pencemaran udara 10. Mengidentifikasi penyebab pencemaran air 11. Mengidentfikasi akibat pencemaran air 12. Mengidentifikasi penyebab pencemaran tanah/ darat

BAB II KEGIATAN BELAJAR 1 EKOSISTEM


A. Kompentensi dan Indikator Kompetensi Dasar : 1.1 Mengkaji hubungan antara makhluk hidup dengan lingkungannya

Indikator: 1. Mendefinisikan pengertian ekologi 2. Menemukan konsep ekosistem 3. Menemukan hubungan antar komponen dalam ekosistem 4. Mengklasifikasi jenis ekosistem

B. Uraian Materi Kalau Anda berjalan ke luar ruangan dan mengamati

lingkungan sekitar. Apakah Anda menemukan makhluk hidup dan benda mati (makhluk tak hidup). Mungkin Anda menemukan rumput, pohon pisang, burung, serangga dan kucing. Setiap makhluk hidup tidak dapat mempertahankan kelangsungan hidupnya tanpa

berhubungan dengan makhluk lain dan lingkungannya. Makluk hidup tersebut hidup beserta segala sesuatu yang tidak hidup, seperti udara, tanah, dan cahaya. Hubungan saling ketergantungan itu kemudian membentuk suatu sistem kehidupan yang merupakan suatu unit

kesatuan fungsional antara makhluk hidup dan lingkungannya. Hubungan timbal balik antara makhluk hidup dan lingkungannya disebut dengan istilah ekosistem. Bila Anda mempelajari interaksi dalam ekosistem, Anda telah mempelajari ilmu pengetahuan ekologi. Ekologi adalah ilmu yang mempelajari tentang interaksi yang terjadi antara makhuk hidup dan lingkungan.

3.4

Ilmu Pengetahuan Alam

1. Pengertian Ekologi Ekologi merupakan suatu ilmu yang mempelajari hubungan timbal balik antara organisme-organisme dengan lingkungannya, baik lingkungan fisik maupun biologis. Kata ekologi (ecology) berasal dari bahasa Yunani oikus, yang berarti tempat tinggal atau rumah; dan logos yang berarti ilmu, dan istilah ini pertama kali digunakan oleh seorang ahli biologi dari Jermann, Ernest Heackel tahun 1869. Heackel berpendapat bahwa ekologi merupakan suatu pengetahuan mengenai keseluruhan hubungan berbagai organisme dengan

lingkungan dunia luar dan dengan keadaan organik dan anorganik. Ilmu ini berkembang sesuai dengan perkembangn ilmu pengetahuan yang lainnya. Krebs (1985) memberikan definisi yang lain : ekologi adalah penelaahan ilmiah mengenai interaksi yang menentukan penyebaran dan kemelimpahan organisme. Sedangkan menurut Sumitro Djojohadikusumo (1981), ekologi meliputi penelaahan tentang hubungan kait antara organisme (ataupun sekelompok organisme) dengan lingkungan hidup di sekitarnya. Dari definisi ekologi oleh Heackel terdapat tiga hal yang perlu mendapat penekanan yaitu : (1) lingkungan dunia luar yang sekarang disebut dengan lingkungan suatu organisme, (2) keadaan organik yang sekarang ini dikenal dengan faktor biotik dan (3) keadaan anorganik yang sekarang ini dikenal dengan faktor abiotik. Faktorfaktor biotik meliputi organisme-organisme baik tumbuh-tumbuhan, hewan maupun organisme lain dari jenis yang sama maupun berbeda. Faktor-faktor abiotik terdiri dari komponen tak hidup seperti iklim (suhu, kelembaban, cahaya), garam-garam yang larut dan medium tempat hidupnya (tanah, air, udara). Dari berbagai definisi tentang ekologi tersebut, sebenarnya inti pengertiannya sama yaitu mempelajari berbagai macam bentuk hubungan timbal balik antara makhluk hidup sebagai satu kesatuan yang meliputi manusia, hewan dan tumbuh-tumbuhan sebagai

Ilmu Pengetahuan Alam 3.5

komunitas biotik di satu pihak, dengan lingkungan abiotik atau komunitas di pihak lain. Hubungan timbal balik tersebut berlangsung dalam rangka mempertahankan keberadaannya. Dalam kehidupannya sehari-hari manusia tidak dapat lepas dari sesama manusia juga selalu berhubungan dengan hewan dan tumbuhtumbuhan dalam rangka memenuhi kebutuhan : makanan, pakaian dan tempat tinggalnya. Sedangkan faktor-faktor lingkungan fisik atau abiotik seperti : tanah, bantuan, air, temperatur, tekanan udara, udara dan sebagainya akan sangat mempengaruhi terhadap diri manusia dalam rangka mempertahankan kelangsungan dan kesejahteraan hidupnya. Dalam perkembangan lebih lanjut dikenal pengertian-

pengertian : Ekologi Manusia (Human Ecology) dan Ekologi Terapan (Applied Ecology). Menurut Prof. Sumitro : Human Ecology atau Ekologi Manusia, sebenarnya cabang atau bagian ekologi yang menalaah pengaruh timbal balik antara kegiatan manusia (masyarakat manusia) dengan lingkungan hidupnya. Ekologi manusia meliputi kegiatan kelompok makhluk manusia dalam hubungannya dengan jenis fauna dan tumbuhan flora. Ekologi Terapan adalah kegiatan manusia dalam hal pengurusan dan pengelolaan sumber-sumber kekayaan alam. Pengertian Applied Ecology adalah penerapan ekologi secara operasional untuk menanggulangi masalah lingkungan tertentu. Sehingga dalam applied ecology dimungkinkan sekali penerapan berbagai disiplin ilmu pengetahuan. Hal ini mudah dimengerti karena masalah lingkungan sudah meliputi berbagai macam aspek,

sedangkan dampaknya sudah sangat komplek. Applied ecology pada mulanya digunakan untuk menyelamatkan sumber daya alam yang pada tahapan berikutnya applied ecology ini digunakan dalam rangka mengatasi krisis lingkungan.

3.6

Ilmu Pengetahuan Alam

2. Ekosistem Keseluruhan hubungan kerja antara komunitas biotik dan komunitas abiotik membentuk suatu sistem untuk mempertahankan keberadaannya disebut ekosistem. Beberapa kaidah tentang

ekosistem dikemukakan oleh DR. RA. Slamet Riyadi : 1. Bahwa ekosistem diatur dan dikendalikan secara alamiah. 2. Suatu ekosistem mempunyai daya kemampuan yang optimal dalam keadaan berimbang. Jika ekosistem tak terkendali akan menimbulkan perubahan-perubahan lingkungan (kiris lingkungan) yang berada dalam keadaan labil jika kehidupan organisme. 3. Antara unsur-unsur dalam lingkungan seluruhnya, terdapat suatu interaksi saling mempengaruhi yang bersifat timbal balik. 4. Interaksi dilakukan antara unsur lingkungan yaitu : a. Komponen biotik dengan abiotik b. Komponen biotik dengan biotik c. Komponen abiotik dengan abiotik 5. Interaksi senantiasa terkendali menurut dinamika yang stabil untuk mencapai suatu yang optimum mengikuti setiap perubahan yang dapat ditimbulkan terhadapnya dalam ukuran-ukuran batas-batas kesanggupan. 6. Setiap ekosistem memiliki sifat-sifat yang khas disamping yang fundamental (umum) yang secara bersama-sama dengan

ekosistem yang lain, melakukan peranan terhadap keseluruhan ekosistem alam di bumi. 7. Bahwa setiap ekosistem tergantung dan dapat dipengaruhi oleh faktor-faktor tempat, waktu dan masing-masing membentuk basisbasis perbedaan di antara ekosistem-ekosistem itu sendiri sebagai pencerminannya yang khas. 8. Masing-masing ekosistem memiliki interaksi secara tertentu. Dari delapan kaidah ekosistem disimpulkan bahwa ekosistem selalu cenderung ke arah pada keadaan yang serasi, seimbang dan

Ilmu Pengetahuan Alam 3.7

stabil.

Seluruh

komponen

ekosistem

dalam

interaksinya

akan

membentuk suatu proses kerja yang teratur dan terus menerus selama tak terjadi gangguan terhadap proses tersebut. Apabila pada suatu saat keseimbangan dan keteraturan proses tersebut terganggu maka keseluruhan komponen ekosistem akan segera melakukan adaptasi untuk kembali pada keseimbangannya (re-equillibrium procces). Tetapi kalau proses menuju ke arah keseimbangan tersebut tidak tercapai, setidak-tidaknya tercapai dalam waktu yang cukup lama maka terasa atau terjadi suatu ketidakseimbangan ekosistem, sehingga ekosistem sekarang tidak stabil (labil). Dengan perkataan lain terjadilah suatu masalah yang disebut masalah lingkungan.

3. Penyusun Ekosistem Kajian ekologi tidak lepas dari pembahasan ekosistem dengan berbagai komponen penyusunnya, yaitu factor abiotik dan biotik. Ekosistem disusun oleh makhluk hidup(biotik) hidup(abiotik). 1. Faktor biotik Faktor biotik adalah factor hidup yang meliputi semua makhluk hidup di bumi, baik tumbuhan maupun hewan. Faktor biotik meliputi tingkatan-tingkatan organisasi makhluk hidup, yaitu individu, populasi, komunitas dan ekosistem. Secara lebih terperinci, tingkatan organisasi makhluk hidup adalah sebagai berikut: a. Individu, yaitu makhluk hidup tunggal dan hidupnya dapat berdiri sendiri. Contohnya sebatang pohon mangga, sebatang pohon jati, seekor kera, dan seorang anak laki-laki. b. Populasi, yaitu kumpulan individu makhluk hidup sejenis yang hidup di suatu daerah (habitat) tertentu. Contohnya, beberapa dan makhluk tak

ayam di kandang, serumpun padi di sawah, dan sekelompok anak di halaman. Habitat: merupakan daerah/tempat hidup suatu makhluk hidup.

3.8

Ilmu Pengetahuan Alam

c. Komunitas, yaitu sekumpulan populasi berbagai jenis makhluk hidup yang hidup bersama di suatu habitat tertentu yang saling berinteraksi dan mempengaruhi satu sama lain. Contohnya, populasi katak, ikan, ular, kerbau, dan tanaman padi di sawah membentuk komunitas sawah. d. Ekosistem, komunitas atau kumpulan beberapa komunitas dan lingkungan tak hidup bersama-sama membentuk suatu sistem ekologi yang dinamakan ekosistem. Dalam suatu ekosistem terjadi interaksi antara komponen-komponen penyusunnya sehingga terbentuk suatu kesatuan fungsional. Keseimbangan suatu

ekosistem akan berubah apabila terjadi gangguan pada salah satu komponen penyusunnya Selain berdasarkan tingkatan-tingkatan organisasi makhluk hidup, berdasarkan fungsi di dalam ekosistem, komponen biotik dapat dikelompokkan menjadi tiga macam, yaitu produsen, konsumen, dan dekomposer (pengurai). a. Produsen Produsen adalah makhluk hidup penghasil bahan organik yang sangat dibutuhkan makhluk lain untuk menjamin kelangsungan hidupnya. Semua tumbuhan hijau merupakan produsen karena mampu melakukan fotosintesis yang menghasilkan bahan organik. b. Konsumen Konsumen adalah makhluk hidup pemakai bahan organik yang

dihasilkan produsen. Konsumen berdasarkan tingkatannya dapat dibagi menjadi empat macam, yaitu sebagai berikut. 1) Konsumen Tingkat Pertama (Konsumen Primer) Konsumen tingkat pertama adalah makhluk hidup yang memperoleh zat energi langsung dari produsen. Contohnya, kambing, belalang, sapi dan ulat.

Ilmu Pengetahuan Alam 3.9

2)

Konsumen Tingkat Kedua (Konsumen Sekunder) Konsumen tingkat kedua memperoleh zat energi adalah makhluk hidup yang dari konsumen tingkat pertama.

Contohnya, ayam memakan belalang, burung pemakan ulat. 3) Konsumen Tingkat Ketiga (Konsumen Tersier) Konsumen tingkat ketiga memperoleh zat energi adalah makhluk hidup yang dari konsumen tingkat kedua.

Contohnya, harimau, ular dan elang c. Pengurai (Dekompuser) Pengurai adalah makhluk hidup yang menguraikan sisa-sisa makhluk hidup lain (bangkai, sampah) menjadi komponen

penyusun tanah. Contohnya, jamur dan bakteri. Faktor biotik dalam ekosistem dapat pula digolongkan sebagai komponen autotrof dan komponen heterotrof. Tumbuhan adalah contoh organisme yang membuat makanan sendiri. Autotrof adalah organisme yang dapat menyusun makanan sendiri. Tumbuhan dikenal sebagai fotoautotrof karena mereka

menggunakan energi sinar untuk menghasilkan makanan melaui fotosintesis. Adapun makhluk hidup yang tidak dapat membuat makanan sendiri disebut heterotrof. Ada beberapa tipe heterotrof, seperti makhluk hidup yang hanya makan tumbuhan disebut herbivor. Makhluk hidup yang makan hanya hewan disebut karnivor.. Dan makhluk hidup yang makan baik produsen dan konsumen dikenal omnivore. Yang termasuk heterotrof adalah manusia, hewan, jamur, dan pengurai.

2. Faktor abiotik Faktor abiotik adalah factor tak hidup yang meliputi faktor fisik dan kimia. Faktor fisik utama yang mempengaruhi ekosistem adalah suhu, air, sinar matahari,tanah,mineral, dan keasaman.

3.10

Ilmu Pengetahuan Alam

a. Tanah Tanah adalah merupakan tempat hidup bagi organisme. Tanah juga menyediakan unsur--unsur penting bagi pertumbuhan organisme, terutama tumbuhan. b. Air Air dibutuhkan untuk kelangsungan hidup organisme. Bagi

tumbuhan air dibutuhkan dalam perkecambahan, pertumbuhan, dan penyebaran biji, bagi hewan dan manusia, air diperlukan sebagai air minum dan tempat hidup bagi ikan. Air diperlukan oleh semua

makhluk hidup untuk melangsungkan prose-proses penting dalam hidupnya. Bagi unsur abiotik , misalnya tanah, air juga berguna untuk pelarut mineral yang diperlukan tumbuhan.

4. Jenis-jenis Ekosistem Dalam garis besarnya ekosistem dapat dibagi menjadi dua macam yaitu (1) Ekosistem Alamiah (Natural Ecosystem) yaitu ekosistem yang belum ada campur tangan manusia, (2) Ekosistem Buatan (Artificial Ecosystem) adalah ekosistem buatan manusia. Ekosistem buatan bila dibiarkan tanpa diberikan subsidi energi (misalnya pupuk) secara teratur dalam waktu yang relatif lama akan berubah menjadi ekosistem alamiah. Ekosistem alamiah memiliki kategori nilai yang tinggi sehingga dapat mandiri mengatur dirinya sendiri. Dalam ekosistem ini unsurunsur biotik maupun unsur-unsur abiotik masing-masing memiliki heterogenitas yang bermacam-macam. Sehingga hubungan timbal balik antara kedua unsur tersebut dapat berlangsung dan mengatur sendiri secara serasi, seimbang sehingga terjdi stabilitasi dalam ekosistem alamiah tersebut. Contoh : hutan rimba yang belum dijamah manusia, dimana hutan masih perawan baik unsur biotik maupun abiotik masih lengkap. Semua unsur dapat memenuhi kebutuhannya berkat adanya hubungan yang cukup serasi secara alamiah.

Ilmu Pengetahuan Alam 3.11

Stabilitas ekosistem alamiah akan terganggu dan rusak apabila manusia karena terdorong ambisinya yang tak terkendali mulai mengubah, mengambil/meniadakan unsur-unsurnya. Contoh hal

tersebut yang terkenal adalah pembabatan hutan secara serampangan dan besar-besaran tanpa memperhatikan kelestarian lingkungan. Dan setiap ketidakseimbangan ekosistem akan menimbulkan masalah, dalam kasus ini masalah lingkungannya : banjir, sebagainya. Ekosistem buatan sangat dipengaruhi (diubah, dikelola dan diatur) sepenuhnya oleh manusia dengan segala kemampuannya. Karena ada unsur mengubah berarti ada unsur-unsur biotik dan abiotik yang sudah hilang atau sengaja dihilangkan oleh manusia. Maka mudahlah difahami bahwa ekosistem buatan sifatnya tidak stabil. Ekosistem itu tingkat heterogenitasnya sangat rendah atau erosi tanah dan

homogenitasnya tinggi. Semakin besar ambisi manusia semakin parah ekosistem itu diubah, semakin banyak pula unsur-unsur ekosistem yang hilang. Pada gilirannya ekosistem buatan lebih tidak stabil lagi. Hal semacam ini kurang disadari oleh manusia pada umumnya. Manusia hendaknya sadar dan wajib berusaha melakukan segala usaha agar ekosistem buatan tersebut stabil, setidak-tidaknya ekosistem buatan tersebut berada dalam keseimbangan yang relatif lama untuk memenuhi kepentingan hidup manusia. Persawahan adalah salah satu bentuk ekosistem buatan yang dapat diamati sehari-hari. Heterogenitas sawah baik komponen biotik maupun komponen abiotiknya sangat rendah bila dibanding dengan ekosistem alamiah. Dalam sawah hanya didapati satu jenis tumbuhan padi, kalau ada jenis lain seperti rumput jumlahnya hanya terbatas sekali. Unsur biotik yang lain seperti: ulat, cacing, siput, serangga jumlahnya sangat sedikit dan oleh petani binatang-binatang tersebut dianggap sebagai hama. Sawah tersebut semakin homogen sehingga sangat labil. Untuk menstabilisasikan perlu bantuan energi berupa

3.12

Ilmu Pengetahuan Alam

pupuk, air irigasi, obat pembunuh serangga dan sebagainya. Dengan adanya subsidi energi tersebut, maka padi dapat tumbuh dengan subur. Dengan perkataan lain ekosistem buatan tersebut dapat

berlangsung dengan stabil setidak-tidaknya dapat sampai masa panen. Hal penting ekosistem baik yang diperhatikan maupun manusia adalah harus tetap supaya dalam

alamiah

buatan

keseimbangan, agar tidak timbul masalah lingkungan. Setidak-tidaknya masalah lingkungan tersebut dapat dibatasi/dapat dikendalikan agar tidak mengancam kesejahteraan hidup manusia. Sementara itu pada pembagian ekosistem yang lain didasarkan atas tempat yaitu: 1. Ekosistem Air (Water Ecosystem, Aqua Ecosystem, Hydro Ecosystem) a. Ekosistem air tawar (Fresh Water Ecosystem) b. Ekosistem air laut (Marine Ecosystem) 2. Ekosistem air laut (Atmosferic Ecosystem) 3. Ekosistem Tanah (Terrestrial Ecosystem) Ketiga jenis ekosistem tersebut merupakan satu kesatuan ekosistem yang besar yang disebut biosfir. Biosfer merupakan kehidupan yang dibentuk secara bersama-sama oleh semua ekosistem yang ada. Yang termasuk dalam biosfer adalah lautan, perairan, lapisan udara bagian bawah dari atmosfir, kulit luar kerak bumi/batubatuan dan tanah permukaan bumi. Ketiga ekosistem tersebut masingmasing melakukan tata kerja sendiri-sendiri dalam mengatur hubungan timbal balik antara organisme dengan lingkungan sendiri yaitu lingkungan air, lingkungan udara dan lingkungan darat. Ketiga ekosistem tersebut juga melakukan tata kerja hubungan timbal balik antara ekosistem, sehingga membentuk suatu ekosistem yang besar, suatu supra ekosistem.

Ilmu Pengetahuan Alam 3.13

Pembagian

tentang

ekosistem

banyak

sekali

ragamnya

tergantung pada persamaan dan keadaan yang spesifik. Misal lahan pertanian dibagi menjadi ekosistem sawah dan ekosistem ladang. Ekosistem perairan dibagi menjadi 3 ekosistem yaitu ekosistem air tawar, payau dan lautan. Suatu ekosistem dapat dibagi-bagi lagi menjadi sub-sub ekosistem dengan skala yang lebih kecil dan lebih spesifik. Misalnya ekosistem sungai dibagi menjadi sub ekosistem sungai bagian hulu dan bagian hilir. Baik antar ekosistem, antar sub ekosistem, maupun sub ekosistem dengan bagian yang lain selalu terjadi hubungan timbal balik. Dengan demikian maka unsur-unsur ekosistem pada dasarnya tidak ada yang mandiri, tetapi satu dengan yang lain terikat dalam satu kaitan yang bulat dan terpadu untuk mempertahankan kelestariannya. Manusia merupakan unsur dominan dalam lingkungan tetapi tidak dapat bertindak semaunya karena lingkunganlah yang memberi kehidupan pada manusia bukan sebaliknya. Walaupun manusia menguasai ilmu dan teknologi, tetapi tetap terikat dengan lingkungan hidupnya, karena setiap eksploitasi lingkungan secara besar-besaran akan membawa ketidakseimbangan, yang akhirnya mengancam kesejahteraan hidup manusia sendiri.

5. Saling Ketergantungan Telah kita pelajari bahwa ekosistem tersusun dari komponen biotik dan abiotik. Di antara komponen biotik dan abiotik berinteraksi membentuk hubungan saling ketergantungan satu terhadap yang lain. Hubungan ketergantungan ini bersifat timbal balik, saling memberi dan menerima sehingga terciptalah ekosistem. Bagaimanakah hubungan saling ketergantungan ini berlangsung? Untuk memahaminya, marilah kita bahas satu per satu!

3.14

Ilmu Pengetahuan Alam

a. Saling Ketergantungan di antara Komponen Biotik dan Abiotik. Pernahkah Anda merasakan kesejukan dan kesegaran pada siang hari bila berada di daerah yang banyak pohonnya? Apabila kita berada di daerah yang banyak pohon, kita akan merasakan sejuk dan segar karena banyaknya oksigen dan terlindung dari sengatan matahari. Adanya saling ketergantungan antara komponen biotik dan abiotik juga dapat dilihat pada tanaman. Air merupakan komponen abiotik yang sangat diperlukan tanaman. Keberadaan air juga dipengaruhi oleh komponen biotik. Misalnya, ketersediaan air di dalam tanah dipengaruhi oleh kemampuan tumbuhan menahan air hujan yang turun di atas permukaan tanah. Dengan bantuan akar pepohonan, air hujan dapat tersimpan di dalam tanah. b. Saling ketergantungan antara Produsen dan Konsumen Suatu organisme hidup akan selalu membutuhkan organisme lain dan lingkungan hidupnya. Hubungan yang terjadi antara individu dengan lingkungannya. sangat kompleks, bersifat saling mempengaruhi atau timbal balik. Hubungan timbal balik antara unsur-unsur hayati dengan nonhayati membentuk sistem ekologi yang disebut ekosistem. Di dalam ekosistem terjadi rantai makanan, dan aliran energi.

Rantai Makanan Rantai makanan adalah peristiwa memakan dan dimakan dalam suatu urutan tertentu. Para ilmuwan ekologi mengenal tiga macam rantai pokok, yaitu rantai pemangsa, rantai parasit, dan rantai saprofit.

Rantai Pemangsa Rantai pemangsa landasan utama adalah tumbuhann hijau sebagai produsen. Rantai pemangsa dimulai dari hewan bersifat herbivora sebagai konsumen 1, dilanjutkan dengan hewan karnivora memangsa herbivora sebagai konsumen 2, dan berakhir pada hewan pemangsa karnivora maupun herbivora sebagai konsumen 3.

Ilmu Pengetahuan Alam 3.15

Contoh: Rumput Belalang Burung Ular Burung elang

Rantai Parasit Rantai parasit dimulai dari organisme besar hingga organisme yang hidup parasit. Contoh organisme parasit antara lain cacing, bakteri, dan benalu. Cacing pita merupakan parasit pada babi dan sapi.

Rantai Saprofit Rantai saprofit dimulai dari organisme mati ke jasad pengurai. Misalnya jamur dan bakteri. Rantai-rantai di atas tidak berdiri sendiri tapi saling berkaitan satu dengan lainnya sehingga membentuk jaringjaring makanan.

Jaring-jaring makanan Di alam sering kali terdapat rantai makanan yang tidak berdiri sendiri, artinya terdapat rantai makanan lain yang berhubungan dengan rantai makanan tersebut. Dengan demikian terbentuk kumpulan rantai makanan yang saling berhubungan satu sama lain. Kumpulan rantai makanan yang saling berhubungan satu sama lain ini akan membentuk jaring-jaring

Gambar 2.1 Jaring-jaring makanan

3.16

Ilmu Pengetahuan Alam

C. Latihan 1. Buatlah jaring-jaring makanan yang terdiri dari 5 rantai makanan! 2. Mengapa jamur termasuk heterotrof? 3. Dalam sebuah ekosistem terjadi hubungan timbal balik antara komponen biotik dengan abiotik. Berikanlah sebuah contoh yang menunjukkan hubungan tersebut! 4. Jelaskan perbedaan antara ekosistem alami dengan ekosistem buatan serta berikan contohnya masing-masing!

D. Lembar Kegiatan 1. Buatlah diagram jaring-jaring makanan yang terjadi di: a. sawah b. hutan pada sebuah karton manila! Berikan penjelasan secukupnya pada tiap tropi yang terlibat di dalamnya. 2. Buatlah sebuah skema ekosistem yang di dalamnya menunjukkan hubungan timbal balik setiapkomponen penyusunnya. Di buat dalam sebuah karton manila dan buatlah sedemikian rupa sehingga tampak menarik!

E. Rangkuman Ekologi merupakan suatu ilmu yang mempelajari hubungan timbal balik antara organisme-organisme dengan lingkungannya, baik lingkungan fisik maupun biologis. Keseluruhan hubungan kerja antara komunitas biotik dan komunitas abiotik membentuk suatu sistem untuk mempertahankan keberadaannya disebut ekosistem Ekosistem disusun oleh makhluk hidup(biotik) dan makhluk tak hidup(abiotik)

Ilmu Pengetahuan Alam 3.17

Berdasarkan fungsi di dalam ekosistem, komponen biotik dapat dikelompokkan menjadi tiga macam, yaitu produsen, konsumen, dan dekomposer (pengurai). Ekosistem dapat dibagi menjadi dua macam yaitu (1) Ekosistem Alamiah (Natural Ecosystem) yaitu ekosistem yang belum ada campur tangan manusia,dan (2) Ekosistem Buatan (Artificial Ecosystem) adalah ekosistem buatan manusia Pembagian ekosistem yang lain didasarkan atas tempat yaitu: ekosistem air tawar, ekosistem air laut dan ekosistem tanah Rantai makanan adalah peristiwa memakan dan dimakan dalam suatu urutan tertentu. Para ilmuwan ekologi mengenal tiga macam rantai pokok, yaitu rantai pemangsa, rantai parasit, dan rantai saprofit Kumpulan rantai makanan yang saling berhubungan satu sama lain ini akan membentuk jaring-jaring makanan

BAB III KEGIATAN BELAJAR 2 PENCEMARAN LINGKUNGAN

A. Kompentensi dan Indikator:


Kompetensi Dasar : 1.2 Mengkaji jenis-jenis pencemaran lingkungan

Indikator : 1. Menentukan indikator pencemaran 2. Mengklasifikasi penyebab pencemaran udara 3. Menyebutkan 5 komponen pencemar udara 4. Mengindentifikasi akibat pencemaran udara 5. Mengidentifikasi penyebab pencemaran air 6. Mengidentfikasi akibat pencemaran air 7. Mengidentifikasi penyebab pencemaran tanah/darat

B. Uraian Materi 1. Pengertian Pencemaran Pencemaran lingkungan atau lebih dikenal dengan polusi (pollution) sebagai petunjuk bahwa lingkungan tempat kehidupan telah mengalami kerusakan. Kerusakan itu disebabkan karena manusia melakukan pengelolaan lingkungan ini melebihi batas keseimbangan ekosistem sehingga terjadi ketidakserasian ekosistem. Hal itu akan mengakibatkan rusaknya salah satu komponen ekosistem, dan pada akhirnya keseluruhan hidup manjadi rusak. Polusi selalu

mengakibatkan penurunan kwalitas lingkungan sehingga selalu membawa dampak negatif terhadap kehidupan. Penderita terakhir adalah manusia sendiri yang disadari atau tidak penderitaan tersebut sebenarnya hasil ciptaannya sendiri. Tepatlah bahwa polusi dari manusia untuk manusia.

Ilmu Pengetahuan Alam 3.19

Sementara ahli mengatakan bahwa pencemaran lingkungan merupakan masalah lingkungan dan selamanya masalah lingkungan tidak pernah dapat diatasi secara tuntas. Pencemaran hanya dapat dikurangi, dibatasi atau dikendalikan. Teknologi tinggi tidak hanya diarahkan untuk eksploitasi lingkungan secara besar-besaran untuk memenuhi kebutuhan hidup manusia, tetapi secara ganda teknologi tinggi harus dapat digunakan untuk mengatasi atau mengendalikan masalah lingkungan, khususnya pencemaran. Kapan sebenarnya pencemaran itu terjadi. Untuk menjawab pertanyaan tersebut para ahli lingkungan mengatakan bahwa : pencemaran akan terjadi apabila dalam lingkungan hidup manusia terdapat bahan pencemaran atau polutan dalam konsentrasi yang cukup besar, yang dihasilkan oleh aktifitas kehidupan manusia. Polusi dapat dipandang dalam arti luas dan sempit. Dalam arti luas : polusi akan dirasakan sebagai polusi apabila yang dirusak adalah organisme penunjang kehidupan manusia. Dalam arti sempit : polusi akan dirasakan sebagai polusi apabila yang dirusak adalah manusia itu sendiri secara langsung. Sedangkan pandangan lain tentang polusi adalah : pencemaran akan terjadi dan dirasakan sebagai pencemaran apabila merugikan ekosistem kehidupan manusia baik secara langsung maupun tidak langsung. Manusia dengan segala kreasi, kemampuan dan teknologinya, berusaha untuk mengubah lingkungan alam menjadi lingkungan buatan, dengan tujuan lingkungan buatan Akan tersebut tetapi dapat setelah

mendatangkan

kesejahteraan

hidupnya.

lingkungan alam tersebut diubah menjadi lingkungan buatan melalui proses pembangunan yang panjang, terjadilah kerusakan lingkungan yang segera diikuti pencemaran lingkungan. Pencemaran ini langsung atau tidak langsung mengancam kehidupan manusia. Maka akhirnya sampai pada suatu kesimpulan : pencemaran merupakan bagian dari kehidupan manusia, atau dengan kata lain

3.20

Ilmu Pengetahuan Alam

pencemaran merupakan konsekuensi kehidupan manusia. Hal ini dikarenakan manusia ingin selalu hidup sejahtera, untuk itu harus membangun dan membangun berarti merubah lingkungan. Merubah lingkungan pasti akan menimbulkan pencemaran lingkungan.

2. Pencemaran Lingkungan Mengingat bahwa pencemaran lingkungan, baik yang melalui udara, air maupun daratan pada akhirnya akan sampai juga kepada manusia, maka daur pencemaran lingkungan seperti tampak pada Gambar 5.1. Sumber pencemarann sebenarnya berasal dari ulah manusia itu sendiri. Hal ini ditunjukkan oleh garis terputus-putus yang menghubungkan manusia dengan sumber pencemaran. Oleh karena itu peranan dan kebijaksanaan manusia dalam mengelola lingkungan hidup sangat besar artinya bagi kelangsungan hidup.

Gambar 3.1

Daun Pencemaran Lingkungan

Ilmu Pengetahuan Alam 3.21

3. Indikator Biologis Dalam rangka analisis keadaan lingkungan, masalah indikator biologis perlu diketahui dan ditentukan. Indikator biologis dalam hal ini merupakan penunjuk ada tidaknya perubahan keadaan lingkungan dari keadaan garis normal. Melalui analisis kandungan logam atau kandungan senyawa kimia tertentu yang terdapat di dalam hewan maupun tanaman, atau suatu hasil dari hewan (susu, keju) atau tanaman (buah, umbi). Indikator biologis dapat ditentukan dari hewan atau tanaman yang terletak pada daur pencemaran lingkungan sebelum sampai kepada manusia. Pengambilan contoh lingkungan, baik yang berasal dari hewan maupun yang berasal dari tanaman, haruslah yang terletak pada jalur yang menuju dan berakhir pada manusia. Oleh karena itu contoh lingkungan (hewan maupun tanaman) yang dianalisis haruslah hewan atau tumbuhan yang akan dimakan atau diminum oleh manusia. Indikator biologis tidak akan ditentukan melalui analisis kandungan logam maupun senyawa kimia yang terdapat pada daging harimau karena daging harimau tidak dimakan oleh manusia. Begitu juga kita tidak akan menganalisis kandungan logam atau senyawa kimia yang ada pada daun pohon jati karena manusia tidak akan makan daun pohon jati. Indikator biologis dapat terjadi pada beberapa organisme atau bagian organisme yang dapat berlaku sebagai biokonsentrasi logam atau senyawa kimia tertentu. Sebagai contoh, hewan pemakan rumput (sapi, kerbau, kambing) merupakan organisme yang bersifat

biokenstrasi terhadap Iodium. Artinya, hewan tersebut lebih peka dalam menangkap Iodium dibandingkan dengan hewan lainnya. Apabila terjadi pencemaran atau pelepasan Iodium ke lingkungan, maka hewan-hewan tersebut dapat dipakai sebagai indikator

biologisnya. Analisis Iodium dapat dilakukan melalui analisis darah hewan tersebut; atau akan jauh lebih mudah bila dilakukan melalui

3.22

Ilmu Pengetahuan Alam

analisis kelenjar gondok hewan karena kelenjar gondok merupakan biokonsentrasi tertinggi untuk Iodium. Susu hewan juga merupakan biokonsentrasi yang baik untuk Iodium. Analisis Iodium melalui analisis susu lebih banyak dilakukan dibandingkan dengan analisis melalui kelenjar gondok karena analisis dapat dilakukan tanpa harus membunuh hewan tersebut. Apabila pencemaran lingkungan diperkirakan melalui jalur air maka indikator biologisnya dapat ditentukan melalui hewan atau tanaman yang hidup atau tumbuh di air, baik air sungai, air danau maupun air laut. Indikator biologis yang ada pada jalur air dan mungkin akan sampai kepada manusia adalah : 1. Phytoplankton, jenis plankton tanaman 2. Zooplankton, jenis plankton hewan 3. Mollusca, jenis kerang-kerangan 4. Crustacea, jenis udang-udangan 5. Ikan dan sejenisnya Unsur kimia atau jenis logam yang terkandung di dalam indikator biologis berupa unsur kimia biasa maupun dalam bentuk unsur radioaktif. Kalau pencemaran dalam bentuk unsur radioaktif maka yang dipakai sebagai garis dasar adalah cacah radioaktivitas alam. Seandainya terjadi pencemaran unsur radioaktif, walaupun dalam jumlah yang sangat sedikit, namun karena radiasi dipancarkan mempunyai sifat yang khas, maka pendeteksiannya relatif masih lebih mudah bila dibandingkan dengan pencemaran oleh unsur kimia biasa. Selain itu, dalam masalah indikator biologis ada suatu pengertian yang disebut dengan Biological Magnification, yaitu pelipatan kandungan bahan pencemar oleh organisme yang

tingkatannya lebih tinggi. Pelipatan bahan pencemar di dalam organisme dapat terjadi karena organisme secara tetap mengkonsumsi bahan buangan (bahan pencemar), kemudian diakumulasi di dalam tubuhnya sehingga makin lama konsentrasi bahan pencemar (bahan

Ilmu Pengetahuan Alam 3.23

buangan) di dalam tubuh makin besar. Jadi walaupun konsentrasi bahan buangan (bahan pencemar) yang ada di lingkungan (misalnya di dalam air) kecil namun bisa menjadi besar konsentrasinya setelah dikonsumsi oleh organisme dan melalui proses akumulasi. Apabila ada suatu bahan bungan yang tidak dapat didegradasi oleh mikoorganisme (bersifat nonbiodegradable), maka bahan

buangan tersebut akan dapat mengalami biological magnification melalui organisme yang ada di alam ini. Contoh bahan bungan yang nonbiodegradable adalan pestisida (misal DDT). Pemakaian DDT yang berlebihan menyebabkan air lingkungan ikut tercemar. Misalkan DDT yang terdapat dalam air lingkungan sebesar 0,000003 ppm. Kalau DDT tersebut ikut dalam daur makanan plankton maka kandungan DDT dalam plankton akan naik menjadi 0,04 ppm karena proses akumulasi. Kalau plankton tersebut dimakan ikan-ikan kecil, maka

kandungan DDT dalam ikan-ikan kecil akan naik lagi menjadi sekitar 0,5 ppm. Apabila ikan-ikan kecil dimakan oleh ikan yang lebih besar, maka kandungan DDT dalam ikan yang lebih besar akan naik lagi menjadi kira-kira 2 ppm. Seandainya ikan dimakan oleh burung elang laut, maka burung elang laut akan mengandung DDT sebanyak kirakira 25 ppm. Demikianlah seterusnya sehingga terjadi proses akumulasi bahan buangan (bahan pencemar) di dalam tubuh organisme, atau pelipatan kandungan bahan buangan melalui organisme yang lebih kecik ke organisme yang lebih besar, seperti tampak pada gambar .2. Manusia bisa mengalammi bilogical magnification atau

akumulasi bahan buangan (bahan pencemar) berbahaya di dalam tubuh. Namun karena makanan yang dikonsumsi manusia lebih bervariasi maka pelipatannya diperkirakan berkisar antara 75.000 150.000 kali dari konsentrasi awalnya. Mengingat akan hal ini maka masalah pencemaran lingkungan betapapun kecilnya sedapat mungkin harus dihindari atau dicegah jangan sampai terjadi

3.24

Ilmu Pengetahuan Alam

Kandungan DDT dalam elang laut menjadi 25 ppm

Kandungan DDT dalam ikan besar 2 ppm

Kandungan DDT dalam ikan kecil 0,5 ppm

Kandungan DDT dalam zooplankton 0,04 ppm

Gambar 3.2 Perisitiwa Biological Magnification

4. Macam-macam Pencemaran a. Pencemaran Udara Pencemaran udara diartikan sebagai adanya bahan-bahan atau zat-zat asing di dalam udara yang menyebabkan perubahan susunan (komposisi) udara dari keadaan normalnya. Kehadiran bahan atau zat asing di dalam udara dalam jumlah tertentu serta berada di udara dalam waktu yang cukup lama, akan dapat mengganggu kehidupan manusia, hewan dan binatang. Bila keadaan seperti tersebut terjadi, maka udara dikatakan telah tercemar ! Kenyamanan hidup terganggu.

Ilmu Pengetahuan Alam 3.25

1. Penyebab Pencemaran Udara Pembangunan yang berkembang pesat dewasa ini,

khususnya dalam industri dan teknologi, serta meningkatnya jumlah kendaraan bermotor yang menggunakan bahan bakar fosil (minyak) menyebabkan udara yang kita hirup di sekitar kita menjadi tercemar oleh gas-gas buangan hasil pembakaran. Secara umum penyebab pencemaran udara ada 2 macam, yaitu : a. Karena faktor internal (secara alamiah) contoh : 1) Debu yang beterbangan akibat tiupan angin. 2) Abu (debu) yang dikeluarkan dari letusan gunung berapi berikut gas-gas vulkanik. 3) Proses pembusukan sampak organik, dll. b. Karena faktor eksternal ( karena ulah manusia), contoh : 1) Hasil pembakaran bahan bakar fosil. 2) Debu/serbuk dari kegiatan industri. 3) Pemakaian zat-zat kimia yang disemprotkan ke udara. Pencemaran udara pada suatu tingkat tertentu dapat merupakan campuran dari satu atau lebih bahan pencemar, baik berupa padatan, cairan atau gas yang masuk terdispersi ke udara dan kemudian menyebar ke lingkungan sekitarnya.

2. Komponen Pencemar Udara Udara di daerah perkotaan yang mempunyai banyak kegiatan industri dan teknologi serta lalu lintas yang padat, udaranya relatif sudah tidak bersih lagi. Udara di daerah industri kotor terkena bermacam-macam pencemar. Dari beberapa macam komponen berpengaruh pencemar dalam udara, maka yang paling banyak

pencemaran

udara

adalah

komponen-

komponen berikut ini : 1. Karbon Monoksida (CO)

3.26

Ilmu Pengetahuan Alam

2. Nitrogen Oksida 3. Belerang Oksida 4. Hidro Karbon 5. Partikel Komponen mencemari udara

(NOx) (SOx) (HC) (Particulate), dan lain-lain. pencemar secara udara tersebut di atas dapat bisa pula

sendiri-sendiri,

atau

mencemari udara secara bersama-sama.

a) Karbon Monoksida atau CO Karbon monoksida atau CO adalah suatu gas yang tak berwarna, tidak berbau dan juga tidak berasa sehingga tidak mudah terdeteksi oleh indera manusia. Gas CO dapat berbentuk cairan pada suhu di bawah -192oC. Gas CO sebagian besar berasal dari pembakaran bahan bakar fosil dengan udara, berupa gas buangan. Saat bernafas manusia menyerap oksigen diperlukan untuk pembakaran. Dalam darah oksigen bereaksi dengan hemoglobin membentuk oksihemoglobin. Apabila gas karbon monooksida dalam jumlah yang relatif banyak masuk ke dalam paru-paru juga mengikat hemoglobin membentuk karboksihemoglobin. Reaksi kimia antara unsur-unsur tersebut ialah : Hemoglobin + O2 Hemoglobin + CO O2Hb (Oksihemoglobin) COHb (Karboksihemoglobin)

Dari hasil penelitian ternyata ikatan COHb jauh lebih stabil daripada O2Hb. Kestabilan karboksihemoglobin 140 kali lebih kuat dari kestabilan oksihemoglobin. Keadaan ini menyebabkan darah lebih mudah mengikat gas CO daripada gas O2. Pada akhirnya fungsi vital darah sebagai pengangkut oksigen mengalami gangguan. Konsentrasi gas CO yang tinggi di udara dapat mempengaruhi kemampuan fiksasi nitrogen oleh bakteri terutama pada akar tanamaan.

Ilmu Pengetahuan Alam 3.27

Bagi perokok aktif konsentrasi gas CO yang tinggi yang berasal dari asap rokok menyebabkan COHb dalam darah meningkat. Orang yang merokok dalam waktu yang lama (perokok berat) kosentrasi COHb dalam darah mencapai 6,9%. Hal ini

menyebabkan perokok berat mudah terkena serangan jantung. b) Nitrogen Oksida (NOx) Gas nitrogen oksida (NOx) ada dua macam, yaitu gas nitrogen monoksida (NO) dan gas nitrogen dioksida (NO2). Kedua macam gas tersebut mempunyai sifat yang sangat berbeda dan keduanya sangat berbahaya bagi kesehatan. Gas NO yang mencemari udara secara visual sulit diamati karena gas tersebut tidak berwarna dan tidak berbau. Sedangkan gas NO2 bila mencemari udara mudah diamati dari baunya yang sangat menyengat dan warnanya coklat kemerahan. Sifat racun (toksisitas) gas NO2 empat kali lebih kuat daripada toksisitas gas NO. Organ tubuh yang paling peka terhadap pencemaran gas NO2 adalah paru-paru. Paru-paru yang terkontaminasi oleh gas NO2 akan membengkak sehingga penderita sulit bernafas yang dapat mengakibatkan kematiannya. Pengaruh gas NOx pada tanaman antara lain timbulnya bintik-bintik pada permukaan daun. Pada konsentrasi yang lebih tinggi gas tersebut dapat menyebabkan nekrosis atau kerusakan pada jaringan daun. Dalam keadaan seperti ini daun tidak dapat berfungsi sempurna sebagai tempat terbentuknya karbohidrat melalui proses fotosintesis. Akibatnya tanaman tidak dapat berproduksi seperti yang diharapkan. Konsentrasi NO sebanyak 10 ppm sudah dapat menurunkan kemampuan fotosintesis daun sampai sekitar 60% hingga 70%.

3.28

Ilmu Pengetahuan Alam

c) Belerang Oksida atau SOx Gas belerang oksida atau sering ditulis dengan SOx terdiri atas gas SO2 dan gas SO3 yang keduanya mempunyai sifat berbeda. Gas SO2 berbau tajam dan tidak mudah terbakar, sedangkan gas SO3 bersifat sangat reaktif. Gas SO3 mudah bereaksi dengan uap air yang ada di udara untuk membentuk asam sulfat atau H2SO4. Asam sulfat ini sangat reaktif, mudah bereaksi dengan benda-benda lain yang mengakibatkan kerusakan, seperti proses pengkaratan (korosi) dan proses kimiawi lainnya. Konsentrasi gas SO2 di udara akan mulai terdeteksi oleh indera manusia (tercium baunya) manakala konsentrasinya berkisar antara 0,3 1 ppm. Gas buangan hasil pembakaran pada umumnya mengandung gas SO2 lebih banyak daripada gas SO3. Udara yang telah tercemar SOx menyebabkan manusia akan mengalami gangguan pada sistem pernafasannya. Hal ini karena gas SOx yang mudah menjadi asam tersebut menyerang selaput lendir pada hidung, tenggorokan, dan saluran nafas yang lain yang sampai ke paru-laru. Serangan gas SOx tersebut menyebabkan iritasi pada bagian tubuh yang terkena. Adanya uap air (H2O) dalam udara akan mengakibatkan terjadinya reaksi pembentukan asam sulfit maupun asam sulfat. Reaksinya adalah sebagai berikut : SO2 + SO3 + H2 O H 2O H2SO3 H2SO4

Apabila asam sulfit maupun asam sulfat tersebut ikut terkondensasi di udara dan kemudian jatuh bersama-sama air hujan sehingga pencemaran berupa hujan asam tidak dapat dihindari lagi. Hujan asam ini dapat merusakkan tanaman.

Ilmu Pengetahuan Alam 3.29

Gambar 3.3 Terjadinya hujan asam

Untuk mengetahui adanya hujan asam dapat kita lakukan kegiatan pengamatan seperti pada kegiatan 5.1.

d) Hidrokarbon atau HC Hidrokarbon atau sering disingkat dengan HC adalah pencemar udara yang dapat berupa gas, cairan maupun padatan. Dinamakan hidrokarbon karena penyusun utamanya adalah atom karbon dan atom hidrogen. Hidrokarbon sebagai bahan bakar dalam mesin perlu dicampur udara yang cukup dan merata agar terjadi pembakaran yang sempurna. Pembakaran yang tidak sempurna berakibat pada HC yang dibuang bersama-sama gas hasil pembakaran. Dampak pembakaran yang tidak sempurna adalah : 1. Mesin boros bahan bakar 2. Menimbulkan kerak pada saluran pembuangan 3. Mencemari udara

3.30

Ilmu Pengetahuan Alam

Pencemaran HC yang berupa gas akan tercampur dengan gas lainnya. Pencemaran HC berupa cairan akan membentuk kabut minyak (droplet). Pencemaran HC yang berupa padatan akan membentuk asap yang pekat.

3. Efek Rumah Kaca Dari berbagai kegiatan manusia terutama dalam

penggunaan energi fosil (minyak bumi dan batubara) terjadi kenaikan gas terutama gas CO2. Gas CO2 di atmosfir berperan sebagai kaca yang menghalangi pantulan sinar matahari dari bumi. Sinar pantul dari bumi mempunyai panjang gelombang yang panjang sehingga mempunyai dampak panas. Menurut perkiraan, dalam 50 tahun yang akan datang suhu atmosfer bumi rata-rata akan meningkat 3oC.

4. Lubang Lapisan Ozon Lapisan ozon (O3) di atmosfer yang menyelimuti bumi pada ketinggian kurang lebih 30 km di atas bumi berfungsi menahan 99% dari radiasi sinar ultraviolet matahari. Sinar ultraviolet dalam jumlah yang besar sangat berbahaya bagi kehidupan terutama terjadinya kanker kulit, kerusakan mata (katarak), serta terjadinya gangguan rantai makanan di laut dan di darat. Lapisan ozon akan mengalami kerusakan dan timbul lubang-lubang yang disebabkan oleh berbagai bahan kimia misalnya, CFC (Chloro Fluro Carbon) yang digunakan sebagai aerosol (gas penyemprot minyak wangi, hair spray), mesin pendingin (refrigerator dan AC). Oleh sinar ultraviolet gas-gas tersebut di atas diuraikan menjadi Chlor (Cl) dan monoksida Chlor (ClO) yang menjadi katalisator terurainya ozon menjadi oksigen (O2). Lubang ozon ini terdapat di atas antartika dan kutub utara. Melalui lubang-lubang lapisan ozon ini sinar ultraviolet dapat menembus sampai ke bumi.

Ilmu Pengetahuan Alam 3.31

b. Pencemaran Air Air yang ada di bumi ini tidak pernah terdapat dalam keadaan murni bersih, tetapi selalu ada senyawa atau mineral (unsur) lain yang terlarut di dalamnya. Hal ini tidak berarti bahwa semua air di bumi ini telah tercemar. Walaupun penetapan standar air bersih itu tidak mudah, namun ada kesepakatan dari para ahli ekologi bahwa penetapan air bersih didasarkan pada keadaan awalnya. Apabila air mengalami penyimpangan dari keadaan normal berarti air telah mengalami pencemaran. Sebagai contoh, air yang diambil dari mata air di pegunungan dan air hujan. Keduanya dapat dianggap sebagai air bersih, namun senyawa atau mineral (unsur) yang terdapat di dalamnya berlainan seperti tampak pada keterangan berikut ini : Air hujan mengandung : SO4, Cl, NH3, CO2, N2, C, O2 debu. Air dari mata air mengandung : Na, Mg, Ca, Fe, O2 Pada batas-batas tertentu air minum justru diharapkan mengandung mineral agar air itu terasa segar. Air murni tanpa mineral justru tidak enak untuk diminum. Jumlah air di muka bumi ini cukup banyak. Sekitar 71% dari luas permukaan bumi ini terdiri atas air. Enam puluh persen tubuh manusia pun terdiri atas air. Jumlah air di muka bumi ini relatif konstan meskipun air mengalami pergerakan arus, tersirkulasi karena pengaruh cuaca, dan juga mengalami perubahan bentuk fisis. Sirkulasi dan perubahan fisis akan berlangsung terus sampai pada akhir zaman nanti. Apabila air telah tercemar maka bahan pencemar akan ikut pada sirkulasi air, kecuali pada saat air berubah menjadi uap. Walaupun air hujan relatif bersih, namun dalam perjalanannya seringkali membawa kotoran pencemar udara. Sebagai contoh adalah hujan asam yang terjadi di negara industri maju di Eropa Barat, khususnya Jerman. Sesuai dengan kegunaannya, air dipakai sebagai air minum, air untuk mandi dan mencuci, air untuk pengairan pertanian, air untuk kolam perikanan, air untuk sanitasi dan air untuk transportasi.

3.32

Ilmu Pengetahuan Alam

Kegunaan air seperti tersebut di muka termasuk sebagai kegunaan air secara konvensional. Selain penggunaan air secara konvensional, air juga diperlukan untuk meningkatkan kualitas hidup manusia, yaitu untuk menunjang kegiatan industri dan teknologi. Dalam kegiatan industri dan teknologi, air digunakan antara lain sebagai : 1. Air proses, 2. Air pendingin, 3. Air ketel uap penggerak turbin, 4. Air utilitas dan sanitasi Apabila air yang diperlukan dalam kegiatan industri dan teknologi itu dalam jumlah yang cukup besar, maka perlu dipikirkan dari mana air tersebut diperoleh. Pengambilan air dari sumber air tidak boleh mengganggu keseimbangan air lingkungan. Faktor

keseimbangan air lingkungan ini tidak hanya berkaitan dengan volume (debit) air yang digunakan saja, tapi yang lebih penting lagi adalah bagaimana agar air lingkungan tidak menyimpang dari keadaan normalnya. Pembuangan air limbah secara langsung ke lingkungan inilah yang menjadi penyebab utama terjadinya pencemaran air. Limbah (baik berupa padatan maupun cairan) yang masuk ke air lingkungan menyebabkan terjadinya penyimpangan dari keadaan normal air dan ini disebut pencemaran air. Indikator atau tanda bahwa air lingkungan telah tercemar adalah adanya perubahan atau tanda yang dapat diamati melalui : 1. Perubahan suhu air 2. Perubahan pH atau konsentrasi ion Hidrogen 3. Perubahan warna, bau dan rasa air 4. Timbulnya endapan, koloid, bahan terlarut 5. Adanya mikroorganisme 6. Meningkatnya radiokativitas air lingkungan

Ilmu Pengetahuan Alam 3.33

1. Perubahan Suhu Dalam kegiatan industri seringkali suatu proses disertai dengan timbulnya panas reaksi atau panas dari suatu gerakan mesin. Penghilangan panas dilakukan dengan proses pendinginan air. Apabila air panas tersebut di buang ke sungai maka air sungai akan menjadi panas. Air sungai yang suhunya naik anak mengganggu kehidupan hewan air dan organisme air lainnya karena kadar oksigen yang terlarut dalam air dan akan turun bersamaan dengan kenaikan suhu. Padahal setiap kehidupan memerlukan oksigen untuk bernafas. Makin tinggi kenaikan suhu air makin sedikit oksigen yang terlarut di dalamnya.

2. Perubahan pH atau Konsentrasi Ion Hidrogen Air normal yang memenuhi syarat untuk suatu kehidupan mempunyai pH berkisar antara 6,5 7,5. Air dapat bersifat asam atau basa, tergantung pada besar kecilnya pH air atau besarnya konsentrasi ion Hidrogen di dalam air. Air yang mempunyai pH lebih kecil dari pH normal akan bersifat asam, sedangkan air yang mempunyai pH lebih besar dari normal akan bersifat basa. Air limbah dan bahan buangan dari kegiatan industri yang dibuang ke sungai akan mengubah pH air yang pada akhirnya dapat mengganggu kehidupan organisme di dalam air.

3. Perubahan Warna, Bau dan Rasa Air Bahan buangan dan limbah air dari kegiatan industri yang berupa bahan anorganik dan bahan organik seringkali dapat larut di dalam air. Akibatnya terjadi perubahan warna air. Air dalam keadaan normal tampak bening dan jernih. Degradasi bahan buangan industri juga dapat pula menyebabkan terjadinya

perubahan warna air.

3.34

Ilmu Pengetahuan Alam

Bau yang keluar dari dalam air dapat langsung berasal dari bahan buangan atau air limbah dari kegiatan industri, atau dapat pula berasal dari hasil degradasi bahan buangan oleh mikroba yang hidup di dalam air. Bahan buangan industri kegiatan industri pengolahan bahan makanan seringkali menimbulkan bau yang sangat menyengat hidung. Mikroba di dalam air akan mengubah bahan buangan organik, terutama gugus protein, secara degradasi menjadi bahan yang mudah menguap dan berbau. 4. Mikroorganisme Seperti telah dibahas pada bagian sebelumnya, bahwa mikroorganisme sangat berperan dalam proses degradasi bahan buangan dari kegiatan industri yang dibuang ke air lingkungan, baik sungai, danau maupun laut. Kalau bahan buangan yang harus didegradasi cukup banyak, berarti mikroorganisme akan ikut berkembang biak. Pada perkembangbiakan mikroorganisme ini tidak tertutup kemungkinan bahwa mikroba patogen ikut

berkembang pula. Mikroba patogen adalah penyebab timbulnya berbagai macam penyakit. Pada umumnya industri pengolahan bahan makanan berpotensi untuk menyebabkan

berkembangbiaknya mikroorganisme, termasuk mikroba patogen.

c. Pencemaran Tanah Pencemaran tanah pada umumnya berasal dari limbah

berbentuk padat yang dibuang di tempat pembuangan. Oleh karena tempat pengumpulan limbah padat ini sudah dialokasikan (TPS dan TPA) maka seharusnya sudah pula diperhitungkan pula kemungkinan dampaknya. Dalam kenyataannya seringkali terjadi tempat

penampungan limbah padat tetap menimbulkan gangguan pada manusia. Bentuk dampak pencemaran tanah tergantung pada komposisi limbah padat yang dibuang serta jumlahnya. Dampak pencemaran

Ilmu Pengetahuan Alam 3.35

tanah /daratan dapat berupa dampak langsung dan dampak tidak langsung.

1. Dampak Langsung Pencemaran Tanah Dampak pencemaran darat yang secara langsung dirasakan oleh manusia adalah dampak dari pembuangan limbah padat organik yang berasal dari kegiatan rumah tangga dan juga dari kegiatan industri olahan bahan makanan. Limbah padat organik yang

didegradasi oleh mikroorganisme akan menimbulkan bau yang tidak sedap (busuk). Bau berasal dari penguraian limbah menjadi bagianbagian yang lebih kecil yang disertai dengan pelepasan gas yang berbau tidak sedap. Limbah organik yang mengandung protein akan menghasilkan bau yang tidak sedap lagi (lebih busuk) karena protein mengandung amino yang akan terurai menjadi gas amoniak. Dampak langsung akibat pencemaran darat lainnya adalah adanya timbunan limbah padat dalam jumlah besar yang akan menimbulkan pemandangan yang tidak sedap, kotor dan kumuh. Keadaan ini umumnya terjadi pada tempat pembuangan akhir (TPA) atau dump station.

2. Dampak Tak Langsung Pencemaran Tanah Dampak tak langsung akibat pencemaran tanah/ darat adalah dampak yang dirasakan oleh manusia melalui media lain yang ditimbulkan akibat pencemaran darat. Jadi media lain inilah yang merupakan dampak langsung akibat pencemaran daratan tersebut yang selanjutnya memberikan dampaknya kepada manusia. Sebagai contoh dari dampak tak langsung ini adalah tempat pembuangan limbah padat akan menjadi pusat berkembang-biaknya tikus dan serangga yang merugikan manusia, seperti lalat dan nyamuk. Tempat pembuangan sampah adalah tempat yang kumuh namun menyediakan makanan yang cukup bagi perkembang-biakan tikus,

3.36

Ilmu Pengetahuan Alam

yaitu limbah organik terutama sisa-sisa makanan yang ikut dibuang ke tempat itu. Celah-celah udara antara lembab padat seperti ban, kaleng bekas, kardus, kotak kayu dan lain sebagainya merupakan tempat ideal bagi persembunyian dan perkembangbiakan tikus. Penyakit menular yang ditimbulkan dengan perantaraan tikus, lalat dan nyamuk dapat berupa penyakit pest, kaki gajah (filariasis), malaria dan demam berdarah.

C. Latihan 1. Apa yang terjadi pada ekosistem sungai bila ada pencemaran yang berupa buangan air panas ke sungai? 2. Jelaskan bahwa pemakaian DDT yang berlebihan sebagai bahan buangan yang nonbiodegradable akan menyebabkan air

lingkungan ikut tercemar! 3. Apa yang dimaksud dengan efek rumah kaca! 4. Mengapa karbon monoksida atau CO sangat berbahaya kalau terhirup manusia?

D. Lembar Kegiatan Mahasiswa Untuk mengetahui pH air minum sehari-hari dapat kita lakukan kegiatan pengamatan seperti pada kegiatan. 1. Tuangkan air yang anda gunakan sebagai sumber air minum sehari-hari (air PDAM atau air sumur) ke dalam gelas transparan. 2. Dengan menggunakan lup amati partikel-partikel yang melayang di dalam air. Layakkah digunakan sebagai air minum ? Mengapa ? 3. Ukur pH masing-masing air sample. a. Samakah pH kedua air sample ? Mengapa ? b. Bersifat apakah masing-masing air sample ?

Ilmu Pengetahuan Alam 3.37

E. Rangkuman Pencemaran lingkungan atau lebih dikenal dengan polusi (pollution) sebagai petunjuk bahwa lingkungan tempat kehidupan telah mengalami kerusakan Pencemaran akan terjadi apabila dalam lingkungan hidup manusia terdapat bahan pencemaran atau polutan dalam konsentrasi yang cukup besar, yang dihasilkan oleh aktifitas kehidupan manusia Jenis jenis pencemaran terdiri dari pencemaran air, udara dan tanah/darat Dampak pencemaran tanah /darat yang secara langsung dirasakan oleh manusia adalah dampak dari pembuangan limbah padat organik yang berasal dari kegiatan rumah tangga dan juga dari kegiatan industri olahan bahan makanan.

DAFTAR PUSTAKA
Sulistyorini.Sri.2006. Model Pembelajaran IPA di SD. Semarang: Unnes Press. Soemarwoto. 1997. Ekologi, Lingkungan Hidup dan Pembangunan. Jakarta: Penerbit Djambatan Slamet Prawirohartono. 1997. Sains Biologi untuk Kelas I SLTP. Jakarta: Bumi Aksara. Rachmat, Agus. 1997. Buku Materi Pokok Konsep Dasar IPA. Jakarta: Depdiknas. Tim SEQIP. 2005. Buku IPA Guru Kelas 4,5 dan 6.Jakarta: Depdiknas

BUKU AJAR

ILMU PENGETAHUAN SOSIAL

BAB I PARADIGMA PENDIDIKAN IPS


Secara umum, tujuan yang ingin dicapai setelah mempelajari bahan ini agar peserta pelatihan mampu menganalisis konsep pengajaran IPS. Dan secara spesifik tujuan yang ingin dicapai setelah anda mempelajari bahan ini akan dibahas hal-hal pokok sebagai berikut : Paradigma Pendidikan IPS Konsep Dan Rasional Social Studies Secara Umum

A. Paradigma Pendidikan IPS


Kenyataan menunjukan bahwa program (pendidikan) IlmuIlmu Sosial (IIS). Pendidikan Ilmu Pengetahuan Sosial (PIPS), dan Pendidikan Disiplin Ilmu Pengetahuan Sosial (PDIPS) telah menjadi bagian dari wacana kurikulum sistim pendidikan Indonesia. Secara kelembagaan, IIS dikelola dan dibina di fakultasfakultas keilmuan sosial dan humaniora murni, yakni fakultas ilmu sosial dan ilmu politik (FISIP), fakultas ekonomi (FE), fakultas hukum (FH), fakultas ekonomi (FE), fakultas ilmu komunikasi (FIKOM), fakultas geografi (FG), fakultas psokologi (FP), dan fakultas sastra (FS). IIS yang dikelola dan dibina di semua fakultas tersebut mencakup pendidikan ilmu geografi, ilmu sejarah, antropologi, sosiologi, ilmu ekonomi, ilmu politik, ilmu pemerintahaan, ilmu hukum, ilmu komunikasi, dan psikologi. Masing-masing program pendidikan ini bertujuan menghasilkan ilmuwan sosial dalam berbagai tingkat seperti tenaga ahli madya (administrasi,

komunikasi), notaris, akuntan, dan jurnalis (UNPAD, 1998; UGM, 1998, UI, 1998). Sedangkan PIPS merupakan program pendidikan sosial pada jalur pendidikan sekolah dan luar sekolah yang mencakup mata pelajaran Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan (PPKN), IPS terpadu di Sekolah Dasar (SD) dan paket A Luar sekolah. IPS

4-2

Ilmu Pengetahuan Sosial

terkorelasi di sekolah lanjutan tingkat pertama (SLTP), dan paket B luar sekolah, yang didalamnya mencakup materi geografi, sejarah, dan ekonomi koperasi, dan IPS terpisah di sekolah menengah umum (SMU), yang terdiri atas mata pelajaran geografi, ekonomi, sejarah, sosiologi dan antropologi, dan tata negara. Tujuan utama program pendidikan tersebut adalah menyiapkan peserta didik sebagai anggota masyarakat dan warga negara yang baik dan memberi dasar pengetahuan dalam masing-masing bidangnya untuk

kelanjutan pendidikan di jenjang diatasnya (Depdikbud, 1994; 1984, 19750. Secara, kelembagaan program pendidikan ini dikelola dan dibina oleh Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah beserta satuan pengelola pendidikan di bawahnya sampai ke daerah, dan lembaga-lembaga pendidikan persekolahan. Sementara itu PDIPS pada dasarnya merupakan program pendidikan guru IPS yang dikelola dan di bina di Fakultas Pendidikan IPS Institut keguruan dan Ilmu Pendidikan (KIP), dan di jurusan Pendidikan IPS Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan (STKIP), atau Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP), suatu Universitas. Tujuan utama program ini adalah menhasilkan guru IPS dan PPKN yang pada dasarnya menguasai konsep-konsep esensial ilmu-ilmu sosial dan materi disiplin ilmu lainnya yang terkait, dan mampu membelajarkan peserta didiknya secara bermakna. Oleh Karena itu para guru PIPS dituntut menguasai program kurikuler, teknologi pembelajaran IPS, dan kurikulum serta pembelajaran IPS persekolahan (IKIP Bandung 1997, IKIP Jakarta 1997, dan Universitas Terbuka 1997). Guru IPS agar memahami lebih jauh dan selanjutnya dapat menjelaskan Konsep Pengajaran IPS sebagai suatu bidang yang memusatkan perhatian pada berbagai masalah konseptual mengenai tiga kelompok program kurikuler tersebut. Sebagai sistem

Ilmu Pengetahuan Sosial 4-3

pengetahuan terpadu dalam rangka pengembangan kemampuan , kepribadian, dan kewenangan guru IPS dan PPKN.

B. Konsep Social Studies Secara


umum nampaknya perlu dikembalikan

Umum
kepada perkembangan

Untuk melihat bagaimana konsep :social studies, secara

pemikiran dan praksis dalam bidang itu di Amerika Serikat (AS) yang dianggap sebagai salah satu negara yang telah menunjukan reputasi akademus dalam bidang itu. Reputasi tersebut tampak dalam perkembangan pemikiran mengenai bidang itu, seperti dapat disimak dari berbagai karya akademis yang dipublikasikan oleh Nasional Council for the social studies (NCSS), sejak pertemuan organisasi tersebut pertamakalinya tanggal 20-30 November 1935 sampai sekarang. Dalam pertemuan itu disepakati bahwa Social Science as the Core of the Curiculum, dengan kerangka pemikiran yang belum solid, yang oleh Longstreet (1965: 356) digambarkan sebagai pertemuan yang penuh kebingungan dan dengan refleksi pemikiran yang tidak jelas sebagai dampak dari perdebatan intelektual yang tak terselesaikan, di tengah-tengah situasi sosial, politik dan ekonomi yang penuh gejolak. Namun demikian terkuak harapan pada satu saat dapat dipakai suatu hasil yang gemilang di dalam social studies. Dihadapkan pada tantangan untukdapat membangun dirinya sebagai disiplin yang solid. Pilar Historis-epiotemologis, social studies yang pertama berupa suatu definisi tentang social studies telah dipancangkan

oleh Edgar Bruce Wesley pada tahun 1917 (Barr, Barth, dan Shermis, 1977:1-2) yaitu The Social Sciencies simplified pedagogical purposes. Majsudnya bahwa the social studies adalah ilmu-ilmu sosial yang disederhanakan untuk tujuan pendidikan. Pengertian ini kemudian dibakukan dalam The United States of Educacions

4-4

Ilmu Pengetahuan Sosial

Standard terminology for curiculum and instruction (Dalam Darr dan kawan-kawan, 1977:2). Bila dianalisis dengan cermat, didalam pengertian awal social studies tersebut di atas mengisyaratkan hal-hal sebagai berikut. Pertama, social studies merupakan disiplin dari ilmu-ilmu sosial atau menurut Welton dan Mallan (!988:14) sebagai an offsprings of the social sciencies. Kedua, disiplin ini dikembangkan untuk memenuhi tujuan pendidikan /pembelajaran baik pada tingkat persekolahan maupun tingkat pendidikan tinggi. Ketiga, olehkarenanya aspekaspek dari masing-masing disiplin ilmu sosial itu perlu diseleksi sesuai dengan tujuan tersebut. Walaupun telah ada difinisi awal sebagai pilar pertama. Didalam perkembangan berikutnya ternyata bidang social studies didera oleh ketidakmenentuan, yang oleh pioner social studies Edgar Bruce Wesley (Barr dan kawan-kawan, 1978:4) berdasar

pengamatannya selama 40-an tahun dikemukakan bahwa the field of the social studies has long suffered from conflicting definition, an overlapping functions, and a confusion of philosophies. Keadaan itu dinilai telah menimbulkan uncertainties: perpetuated indecision; hindered unification: and delayed progress. Keadaan dan

ketakmenentuan,

ketakberkeputusan,

ketakbersatuan,

ketakmajuan tersebut dirasakan terutama pada masa tahun 19401970-an. Pada periodetersebut seperti digambarkan oleh Bar, Barth dan Shermis, (1977:33-46), social studies menjalani periode yang sangat sulit. Antara tahun 1940-1950-an ia mendapat serangan hampir dari segala penjuru, yang pada dasarnya berkisar pada pertanyaan mesti atau tidaknya social studies menanamkan nilai dan sikap demikratis kepada generasi muda. Hal itu tumbuh sebagai salah satu dampak dari perang yang berkepanjangan, yang melahirkan tuntutan bagi sekolah untuk mengajarkan pengetahuan, ketrampilan, dan sikap

Ilmu Pengetahuan Sosial 4-5

yang diperlukan untuk berpartisipasi dalam masyarakat yang demokratis. Tuntutan tersebut telah mendorong munculnya upaya pemberian tekanan pada pentingnya pengajaran sejarah, berupa fakta-fakta sejarah yang perlu mendapat perhatian, kelembagaan pemerintah amerika; dan analis rinci mengenai Konstitusi Amerika. Situasi pembelajaran kelihatan sangat kuat menekankan pada mata pelajaran sosial yang terpisah-pisah, memorisasi informasi faktual, dan transmisi secara tidak kritis dari nilai-nilai budaya terpilih. Yang sangat menonjol terjadi pada tahun 1940-1960, demikian ditegaskan oleh Barr, dan kawan-kawan (1977-:36), adalah terjadinya tarik menarik antara dua visi social studies. Disatu pihak adanya gerakan untuk mengintegrasikan bebagai disiplin ilmu sosial untuktujuan citizenship education yang terus bergulir sampai mencapai tahap yang lebih canggih. Di lain pihak terus bergulirnya gerakan pemisahan berbagai disiplin ilmu sosial yang cenderung memperlemah konsep sosial studies education. Hal tersebut antara lain merupakan dampak dari berbagai penelitian yang dirancang untuk mempengaruhi kurikulum sekolah terutama yang berkenaan dengan pengertian dan sikap siswa. Selain itu hal tersebut juga merupakan dampak dari opini publik berkaitan dengan perang dunia ke II, Perang Dingin, dan perang Korea, serta kritik publik terhadap belum terwujudnya gagasan John Dewey tentang pengembangan kemampuan berpikir kritis dalam praktek pendidikan persekolahan. Tekanan perubahan lain yang cukup dahsyat muncul pada tahun 1957 dalam bentuk upaya konperhenship untuk mereformasi social studies yang menjadi pemicu dan pemacu perubahan tersebut adalah keberhasilan Rusia meluncurkan pesawat ruang angkasa sputhnik yang telah membuat Amerika panik dan merasa jauh tertinggal dari Rusia, dan dipublikasikannya hasil penelitian dua orang dosen University, HH Rommera dan D.H. Radior yang dikenal dengan Purdue Opinion Poll. Penelitian dengan sample anak usia

4-6

Ilmu Pengetahuan Sosial

sekolah ini menyimpulkan hal-hal sebagai berikut. Pertama , hanya 35 % dari pemuda yang percaya bahwa surat kabar perlu diijinkan untuk menerbitkan apa saja yang diinginkan; Kedua sebesar 34% percaya bahwa pemerintah perlu melarang sebagian orang untuk berbicara, Ketiga sebesar 26% percaya bahwa polisi perlu diijinkan untuk mengledah rumah seseorang tanpa jaminan; Keempat, sebesar 25% merasakan bahwa beberapa kelompok tidak perlu diijinkan mengadakan pertemuan. Hasil penelitian dinilai merupakan salah satu petunjuk kegagalan social studies yang pada saat itu memang masih bersifat content-concered dan didominasi

pendekatan expository dan sekaligus memberi indikasi perlunya perubahan pembelajaran social studies menjadi pembelajaran yang berorientasi kepada the integrated, reflektive inquiry, and problemcentered (Barr, dan kawan-kawan;41-42). Kesemua itu telah memperkuat munculnya gerakan the new social studies. Perkembangan selanjutnya, yakni antara th 1976-1983, seperti dilaporkan oleh Stanley (1965:310)mencatat penggunaan istilah social studies sebagai social sciencies, social service, socialism, radical, left-wing thinking social reform, anti history, a unification of social subyect, a field, afederation, an integrated curriculum, a pro- child reform, and curriculum innovation. Terlepas dari adanya aneka penggunaan pengertian tersebut, ditegaskan bahwa the heart of the social studies is relattionships primarrily between and ammong human beings. Sedangkan jika dilihat dari visi, misi dan strateginya, Barr, dan kawan-kawan (1978:17-19) social studies telah dapat dikembangkan dalam tiga tradisi, yakni Social Studies Taught as Citizenship transmition, Social studies taught as Social Sciencies, an Social Studies Taught as Refflektif Inquiry, Definisi social studies dan pengidentifikasian social studies atas tiga tradisi pedagogis di atas dapat dianggap sebagai pilar utama dari social studies pada dasa warsa 1970-an. Dalam difinisi

Ilmu Pengetahuan Sosial 4-7

tersebut tersirat dan tersurat beberapa hal. Pertama, social studies merupakan sistem pengetahuan terpadu, kedua, misi utama social studies adalah pendidikan kewarganegaraan dalam suatu

masyarakat yang demokratis; Ketiga, sumber utama konten social studies adalah social sciencies dan humanities, Demikian secara umum perkembangan social studies sebagai suatu bidang kajian telah dibahas. Perkembangan tersebut

melukiskan bagaimana social studies pada dunia persekolahan telah menjadi dasar ontologi dari suatu sistem pengetahuan yang terpadu, yang secara epistemologi telah mengarungi suatu perjalanan pemikiran dalam kurun waktu 60 tahun lebih yang dimotori oleh NCSS sejak tahun 1935. pemikiran secara tersurat dan tersirat merentang dalam suatu kontinum gagasan social studies Edgar Bruce Wesly (1935) sampai ke gagasan social studies terbaru dari NCSS (1994). Pemikiran mengenai social studies , tercatat telah banyak mempengaruhi pemikiran dalam bidang itu di negara lain, termasuk pemikiran mengenai Pendidikan Ilmu Pengetahuan Sosial di Indonesia.

Rasional Mempelajari IPS Khasanah pengetahuan, ketrampilan dan sikap siswa dalam segala hal berasal dari berbagai sumber. Siswa datang kesekolah berasal dari lingkungan masing-masing. Pengenalan mereka tentang masyarakat tempat mereka menjadi anggota diwarnai oleh

lingkungan mereka tersebut. Dalam hal ini sekolah bukanlah satusatunya wahana atau sarana untuk mengenal masyarakat. Para siswa dapat belajar mengenal dan memahami masyarakat melalui acara telivisi, siaran radio, koran dan lain-lain. Singkatnya mereka mempelajari tentang masyarakat dapat melalui media massa, baik cetak maupun elektronik. Disamping itu mereka juga dapat mengenal

4-8

Ilmu Pengetahuan Sosial

lingkungan secara langsung melalui pengalaman hidup ditengahtengah masyarakat. Pengetahuan siswa melalui wahana luar sekolah mungkin masih bersifat umum, terpencar-pencar, dan samar-samar. Oleh karena itu, agar pengenalan itu dapat lebih bermakna, maka bahan atau informasi yang masih umum dan samar-samar itu perlu disistimasikan. Disinilah sekolah mempunyai kedudukan dan peran yang penting. Apa yang telah diperoleh diluar sekolah,

dikembangkan dan diintegrasikan menjadi sesuatu yang lebih bermakna di sekolah, sesuai dengan tingkat perkembangan dan kematangan siswa. Perlu disadari bahwa, sesuai dengan tingkat perkembangannya, siswa sekolah dasar belum mampu memahami keluasan dan kedalaman masalah-masalah sosial secara utuh. Akan tetapi mereka dapat diperkenalkan kepada masalah-masalah

tersebut. Melalui pengajaran IPS mereka dapat memperoleh pengetahuan, ketrampilan, sikap dan kepekaan untuk menghadapi hidup dengan tantangan-tantangannya. Selanjutnya mereka kelak diharapkan mampu bertindak secara rasional dalam memecahkan masalah-masalah sosial yang dihadapinya. Dengan kemajuan ilmu dan teknologi pertetanggaan antar negara akan menjadi lebih luas, karena dunia seakan-akan menjadi tetangga dekat. Hal ini

disebabkan kemajuan transportasi dan komuniklasi. Dengandemikian seolah-olah dipindahkan keruang didalamrumah sendiri. Dalam hal ini IPS pun berperan mendorong saling pengertian dan persaudaraan antara umat manusia. IPS memusatkan perhatiannya pada

hubungan antar manusia dan pemahaman sosial. Dengandemikian IPS dapat membangkitkan kesadaran bahwa kita akan berhadapan dengan kehidupan penuh tantangan. Dapatlah dikatakan bahwa IPS mendorong kepekaan siswa terhadap hidup dan kehidupan sosial. Jadi rasional mempelajari IPS adalah:

Ilmu Pengetahuan Sosial 4-9

Supaya para siswa dapat mensistematisasikan bahan, informasi, dan atau kemampuan yang telah dimiliki tentang manusia dan lingkungannya menjadi lebih bermakna.

Supaya para siswa dapat lebih peka dan tanggap terhadap berbagai masalah sosial secara rasional dan bertanggung jawab. Supaya para siswa dapat mempertinggi rasa toleransi dan persaudaraan dilingkungan sendiri dan antar manusia.

C. Hakikat dan Tujuan IPS


Banyak ahli ilmu-ilmu sosial berpendapat bahwa sifat-sifat kemanusiaan itu dipelajari. (Perry dan Seider, 1973). Proses belajar terhadap sifat-sifat tersebut berlangsung sejak manusia sangat muda, saat kanak-kanak. Proses tersebut berlangsung dalam interaksi akrab antara anak dengan orang-orang dewasa

sekelilingnya. Hubungan interaksi yang akrab itu dapat berlangsung berkat adanya bahasa. Dengan berpusat pada pembahasan tentang manusia, IPS memperkenalkan kepada siswa bahwa manusia dalam hidup bersama dituntut rasa tanggung jawab sosial. Mereka akan menyadari bahwa dalam hidup bersama ini ada kalanya mereka menghadapi berbagai masalah. Dalam konteks ini diantaranya menyangkut tentang orang-orang yang bernasib kurang

menguntungkan: karena cacat, karena tidak mempunyai orang tua, karena terpisah dengan keluarga, bahkan dalam skala besar karena korban perang, dan bencana alam. Dalam pembahasan tentang pemenuhan kebutuhan akan tersembul masalah globalisasi

perekonomian, hal-hal itu akan membawa dorongan kepada siswa terhadap kepekaan sosial. Dari uraian diatas tampak bahwa IPS merupakan kajian yang luas tentang manusia dan duniannya. Hal ini dapat membawa dampak bagi siswa yang dihadapkan dengan IPS. Hal demikian

4-10

Ilmu Pengetahuan Sosial

selanjutnya dapat membawa dampak ikutan (nurturant effect) yang baik: perluasan wawasan tentang manusia. Sedangkan dampak yang lain ialah bahwa dengan luasnya kajian tentang manusia itu dapat menimbulkan kesulitan pada mereka yang menggelutinya. Oleh karena itulah dalam buku Barr dan kawan-kawan (1977). Dari uraian diatas tampak bahwa cakupan IPS sangat luas. Mengacu kepada keseluruhan kehidupan personal siswa, yang meliputi pengajaran sosial (social lerning) yang dialami siswa di rumah, di sekolah dan di berbagai lingkungan tempat siswa bergaul. Dilihat dari segi ini IPS memberi sumbangan salah satu wahana pengajaran yang positif. Tujuan pengajaran IPS dapat disejajarkan dengan tujuan pendidikan pada umumnya, oleh karena itu tujuan pendidikan IPS harus diturunkan dari tujuan pendidikan Nasional. Tujuan pengajaran IPS meliputi ranah kognitif, afektif, dan psikomotorik. Dalam ranah kognitif dapatlah dikatakan bahwa hal-hal tentang manusia dan dunianya itu harus dapat dinalar supaya dapat dijadikan sebagai alat pengambilan keputusan yang rasional dan tepat. Jadi bahan kajian IPS bukanlah hal yang bersifat hafalan belaka, melainkan yang mendorong daya nalar yang kreatif. Jadi yang dikehendaki bukanlah hanya fakta tentang manusia dan dunia sekilingnya, melainkan terutama adalah konsep dan generalisasi yang diambil dari analisis tentang manusia dan lingkungannya. Disamping nilai dan sikap terhadap pengetahuan juga yang lebih penting nilai dan sikap terhadap masyarakat dan kemanusiaan, seperti menghargai

martabat manusia dan sensitif terhadap perasaan orang lain. Lebih lagi nilai dan sikap terhadap negara dan bangsa.

Ilmu Pengetahuan Sosial 4-11

Rangkuman _____________________________
Pemikiran mengenai konsep pendidikan IPS di Indonesia banyak dipengaruhi oleh pemikiran social studies di Amerika Serikat sebagai salah satu negara yang memiliki pengalaman panjang dan reputasi akademis yang signifikan dalam bidang itu. Reputasi tersebut tampak dalam perkembangan pemikiran mengenai bidang itu seperti dapat disimak dari berbagai akademis yang antara lain dipublikasikan oleh Nasional Council for the Social Studies (NCSS) Konsep IPS untuk pertama kalinya ke dalam dunia persekolahan terjadi pada tahun 1972-1973, yakni dalam Kurikulum Proyek Perintis Sekolah Pembangunan (PPSP) IKIP bandung. Dalam Kurikulum SD 8 tahun PPSP digunakan istilah Pendidikan Kewargaan Negara/Studi Sosial sebagai mata pelajaran sosial terpadu. Dalam Kurikulum tersebut digunakan istilah Pendidikan Kewargaan negara yang di dalamnya tercakup Sejarah Indonesia, Ilmu Bumi Indonesia, dan Civics yang diartikan sebagai Pengetahuan Kewargaan Negara. Bila disimak dari perkembangan pemikiran pendidikan IPS yang terwujudkan dalam Kurikulum sampai dengan dasawarsa 1990-an ini pendidikan IPS di Indonesia mempunyai dua konsep pendidikan IPS, yakni Pertama, pendidikan LPS yang diajarkan dalam tradisi citizenship transmissio dalam bentuk mata pelajaran Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan dan Sejarah Nasional; Kedua, pendidikan IPS yang diajarkan dalam tradisi social science dalam bentuk pendidikan IPS

terpisah dari SMU, yang terkonfederasi di SLTP dan yang terintegrasi di SD.

4-12

Ilmu Pengetahuan Sosial

Latihan Soal _____________________________


1. Secara historis epistemologis terdapat kesilatan untuk menelusuri perkembangan pemikiran PIPS di Indonesia. Jelaskan mengapa ? 2. 3. Coba anda jelaskan tentang pertama kali munculnya istilah IPS ? Perkembangan pemikiran pendidikan IPS yang tertuang dalam, kurikulum sampai dengan tahun 1990-an, pendidikan IPS di Indonesia disajikan dalam dua tradisi. Tunjukkan dan jelaskan! 4. Mengapa kurikulum PPSP dianggap sebagai pilar dalam

perkembangan pemikiran pendidikan IPS ? 5. Dikatakan bahwa IPS dapat memberikan dampak positif kepada kewargaan global (mendunia). Dimana untung rugi dampak tersebut kepada kepribadian siswa? Diskusikan dengan teman!

BAB II MANUSIA DAN LINGKUNGAN


Dalam bahan ini akan menguraikan materi pembelajaran konsep IPS di SD. Adapaun topik bahasannya adalah saling ketergantungan antara manusia dan lingkungan, dampak perubahan lingkungan terhadap kehidupan manusia, dan pengelolaan lingkungan. Sumber daya alam dapat meningkatkan taraf hidup manusia apabila pengelolaan lingkungan dapat optimal tanpa merusak kelestrarian lingkungan, semakin banyak sumber daya alam yang tersedia dan dapat dimanfaatkan akan semakin meningkat dengan memanfaatkan sumber daya alam tersebut akan menimbulkan permasalahan lingkungan yang merugikan dalam kehidupan manusia, oleh karena itu antara manfaat dan dampak yang akan terjadi harus selalu diperhitungkan dengan sebaik-baiknya. Setelah mempelajari bahan ini anda diharapkan memiliki

kemampuan menjelaskan : Saling Ketergantungan Antara Manusia Dan Lingkungan Dampak Perubahan Lingkungan Terhadap Kehidupan Manusia

A. Saling Ketergantungan Antara Manusia Dan Lingkungan 1. Manusia Dan Lingkungan Hidup Sejak masa pra sejarah nenek moyang kita sudah mampu berpikir sebagaimana umat manusia saat ini, yang dikenal dengan nama homo sapiensies, merefleksikan yaitu penduduk yang mempunyai sekelilingnya

kemampuan

bagaimana

dunia

mempengaruhi kehidupannya dalam sehari-hari. Mereka mencoba untuk menyembah roh, hantu, atau dewa-dewa yang mengontrol kekuatan alam. Walaupun kita hidup saat ini nampaknya jauh mengalami perubahan dalam hal ketakutan dan praktik-praktik penyembahan kita juga harus memperhitungkan dengan keadaan alam. Seseorang akan berpikir bahwa ilmu pengetahuan akan mampu menjelaskan secara rinci suatu pandangan tentang

4-14

Ilmu Pengetahuan Sosial

hubungan timbal balik antara, manusia dan alam, tetapi dalam kenyataannya tidaklah demikian mudah untuk dipahami. Beberapa ahli pengetahuan alam menyatakan bahwa teknik baru yang digunakan oleh manusia akan mampu mengontrol alam serta meningkatkan kesejahteraan umat manusia dimasa mendatang. Penggunaan tenaga matahari atau nuklir, penambangan bahan tambang didasar laut, penggunaan air contion di daerah tropis, pembuatan hujan buatan didaerah gurun, atau membuat saluran irigasi yang berasal dari penyulingan air laut dan berbagai penemuan-penemuan lainnya yang membebaskan kita dari tirani kekuatan alam. Sebaliknya ahli lain berpendapat, bahwa kita masih sangat terikat dari campurtangan manusia yang tidak arif dalam mengelola lingkungan mengakibatkan erosi tanah, pengikisan lapisan tanah, kelangkaan mineral, polusi udara, air, dan tanah yang tidak terkontrol akan menimbulkan kemerosotan lingkungan dimasa mendatang. Dalam memahami karakter tempat, ahli geografi harus mengetangahkan isu hubungan timbal balik manusia dengan lingkungannya. Secara hakikat pemikiran kondisi geografi menolak gagasan yang mengatakan lingkungan hidup mengontrol tindakan-tindakan manusia. Menurut pemikiran-pemikiran geografi malah terjadi sebaliknya bahwa manusia secara aktif merupakan faktor dominan yang mampu memanipulasi habitatnya (lingkungan sekitar). Walaupun demikian kita tidak bisa lepas dari pengaruh lingkungan alam. Nampaknya penaklukan manusia terhadap alam yang tidak memperhatikan kelestarian lingkungan akan

menimbulkan malapetaka bagi kelangsungan hidup manusia. Hal ini menunjukkan bahwa manusia tidak menyadari akan fungsinya terhadap lingkungan. Sebagai suatu gejala geologis umat manusia adalah relatif konstan, baik dipandang dari segi ruang maupun waktu. Setiap manusia mempunyai kemampuan dan kebutuhan hidup yang sama

Ilmu Pengetahuan Sosial 4-15

sejak ia dilahirkan. Didalam perjalanannya lingkungan hidup bumi mengalami perubahan-perubahan secara berangsur-angsur dan terus menerus, tetapi perbandingannya tetap konstan dalam waktu, tetapi terjadi variasinya yang semakin kompleks dalam ruang. Oleh sebab itu, walaupun terjadi perbedaan-perbedaan kepentingan hidup yang nampak diantara kelompok manusia bukanlah sebagai suatu ancaman secara langsung pada lingkungan hidup yang beraneka ragam, tetapi akan berdampak positif jika setiap manusia menanggapi dan menginterprestasi tempat dimana mereka hidup melalui cakrawala pandangan hidup mereka yang selektif yaitu kebudayaannya. Sebagai contoh masyarakat Bali dalam menjaga kelestarian lingkungan. Sebagaimana waktu-waktu yang

dilampauinya akan mempengaruhi lingkungan alamnya sebaik mungkin, sehingga merupakan bagian dirinya. Dengan demikian terjadi persaingan atau saling melengkapi dari suatu kesatuan antara dua kekuatan (manusia dan alam) yang saling bertentangan.

2. Masyarakat Dan Kebudayaan Istilah masyarakat dan kebudayaan tidak dapat di definisikan secara pasti dan mengandung argumentasi yang tidak ada putusputusnya. Suatu masyarakat adalah suatu kelompok organisasi kelompok mansuia secara individu memiliki suatu kebudayaan tersendiri. Di sinilah terjadi perubahan-perubahan isi atau

kandungan pada definisi kebudayaan. Barangkali yang sederhana dikatakan bahwa suatu kebudayaan adalah suatu keseluruhan pandangan hidup suatu penduduk atau jika seseorang

menginginkan penekanan standard yang ideal daripada praktik maka ia akan mengatakan kebudayaan adalah suatu desain penduduk bagi kehidupannya.Isi dari setiap kebudayaan terdiri dari sistem kepercayaan (ideologi), lembaga sosial (organisasi),

ketrampilan industri dan peralatan (teknologi), dan barang-barang

4-16

Ilmu Pengetahuan Sosial

yang dimilki (sumberdaya), Karakteristik susunan kebudayaan secara eksplisit adalah sitem standarisasi dari bentuk-bentuk tingkah laku manusia, dimana setiap individu mengaku dirinya sebagai anggota suatu masyarakat. Ahli kebudayaan Jerman Carl Ritter (1779-1859) yang sangat memperhatikan tentang sejarah perkembangan kebudayaan umat manusia yang beraneka ragam di pelbagai belahan dunia. Dia berpendapat bahwa Tuhan menciptakan bumi sebagai sekolah bagi umat manusia, di tempat ini (bumi) manusia akan mengalami perkembangan perilaku dari bangsa yang barbarian yang sangat kejam menjadi bangsa yang beragama dan beradab. Perbedaan wilayah alam (terutama ditentukan oleh bentang lahannya) menimbulkan hal yang khusus dalam penentuan perkembangan kebudayaannya. Walaupun pendekatan teologi ini dirasa masih asing bagi tata krama aturan ilmu pengetahuan moderen. Semua kebudayaan memang berbeda tetapi perbedaan-perbedaan pokok tersebut berasal dari variasi, tema yang bersifat universal, misalnya: bahasa, religi, ekonomi, hukum dan teknologi. Karena (di sini bersifat universal maka merupakan hal yang bersifat potensial bagi interaksi diantara para penduduk. Bahasa yang merupakan alat komunikasi antar sesama manusia akan diadopsi atau suatu religi lain akan dipeluk, dan pandangan-pandangan baru akan diikuti dan sebagainya. Kebudayaan satu akan mempengaruhi kebudayaan lain, kebudayaan itu akan mengalami perubahan terus menerus, apakah adanya suatu invensi (penemuan baru) atau gagasan-gagasan yang berasal dari dalam atau pengaruh dari luar maka masyarakat harus menerima, gagasan tersebut dan menjadi bagian dari kebudayaannya.

Ilmu Pengetahuan Sosial 4-17

3. Konsep Kebudayaan Dalam Geografi Walaupun generasi ahli-ahli geografi sebelumnya selalu menekankan bahwa lingkungan alam mengontrol aktivitas manusia, tetapi mereka tidak pernah melupakan faktor budaya. Salah satu pendiri geografi moderen Alexander Van Humblodth (1760-1899) melalui pengetahuan dari hasil studinya tentang lahan, iklim, dan vegetasi di Amerika Latin Juga mencoba membahas adanya perbedaan kebudayaanya. Sebagai contoh dia menyatakan bahwa tidak ada kegiatan orang nomad mendiami didaerah padang rumput pada masa sebelum Columbus menemukan Amerika. Lebih jauh Humblodt menjelaskan habitat bahwa alam ini

menggambarkan

pengaruh

setiap

terhadap

penduduknya. Sebagai contoh karena iklim di eropa lebih bervariasi dari pada di Asia (sebagaimana pendapat hipocrates) Maka secara fisik orang Eropa lebih besar dari pada orang-orang Asia. Iklim di Eropa kurang ramah dan tidak menguntungkan sehingga

mendorong orang untuk memenuhi berbagai kebutuhan hidupnya. Berbeda sekali dengan iklim di Asia dengan musim-musim yang seragam. Hal ini berpengaruh kepada sikap tindakan penduduk Asia kurang mempunyai semangat untuk berjuang. Aristoteles mengulangi secara generalisasi tentang karakter nasional dan unsur politik. Bangsa-bangsa yang bertempat tinggal di daerah bermusim dingin seperti Eropa, mempunyai semangat juang yang tinggi tetapi lemah dalam intelijensinya, dan ketrampilan sehingga mereka harus berjuang terus menerus secara bebas (demokrasi), hal ini menimbulkan lemahnya organisasi politik dan kemampuannya untuk mengatur rumah tangganya. Penduduk Asia di lain pihak intelijensinya dan kemampuannya unggul dalam

temperamen, tetapi tidak mempunyai semangat juang yang tinggi, sehingga mereka terus-menerus sebagai subyek dari perbudaan. Sebaliknya orang-orang yunani mempunyaikarakterdari kedua-

4-18

Ilmu Pengetahuan Sosial

duanya, karena posisi tempat tinggal mereka secara geografis di tengah-tengahnya. Tema-tema ini diulangi pada masa renaisanse dan

sumbangan terbesar dilakukan oleh ahli filsafat politik Perancis, yaitu Jean Bordin (1530-1596) beliau juga menunjukan bahwa perbedaan utama diantara penduduk dunia adalah disebabkan adanya tiga jalur musim. Zone Utara adalah dingin menyebabkan keadaan fisik penduduk kuat, cenderung mempunyai pemerintahan yang lebih demokratis. Zone musim panas yang terletak di sebelah selatannya menyebabkan penduduk malas, pintar tetapi politiknya pasif, dengan demikian mereka lebih cocok hidup dibawah penjajahan. Diantara keduanya terdapat zone yang hangat, secara kondisi alam mereka mendapat keuntungan baik dari segi keunggulan intelijensianya dan dalam hal Industri, serta didukung adanya pemerintahan kerajaan yang stabil.

B. Dampak Perubahan Lingkungan Terhadap Kehidupan Manusia Didalam dunia industri hasil produk pabrik kimia Life Science Product Company, yakni zat kepone, sangat erat hubungannya dengan DDT dan aldrin yakni merupakan bahan insektisida yang dilarang keras di gunakan di Amerika. Zat kepon yang diproduksi oleh Life Science berdasarkan kontrak dengan Allied Cemical Corporation telah menimbulkan korban jiwa maupun berupa ancaman, terhadap kesehatan manusia, hewan maupun lingkungan yang diakibatkan oleh penggunaan pestisida. Hal ini disebabkan pencegahan yang dilakukan oleh pabrik tersebut tidak aman terutama dalam proses pembuangan limbahnya.dan para pekerjanya. Pabrik tersebut melindungi para pekerjanya menggunakan masker ataupun pakaian pelindung,

membiarkan meja-meja makan tercemar oleh debu-debu zat kepone sehingga tanpa disadari sangat membahayakan jiwanya.

Ilmu Pengetahuan Sosial 4-19

Setahun setelah pabrik tersebut beroperasi dilaporkan sejumlah pekerja mendapat gangguan kesehatan seperti seluruh badannya gemetaran, kehilangan keseimbangan, kemandulan dan radang liver. Dari hasil pemeriksaan kesehatan ternyata semua pekerja dan keluarganya telah terbukti menghirup konsentrasi zat pestisida dari standard ukuran yang telah ditentukan sehingga pada tahun 1975 pabrik kimia ini ditutup oleh pemerintah. Dampak negatif yang telah ditimbulkan oleh pabrik kimia kepone selain terhadap kesehatan manusis juga telah menimbulkan kerusakan kualitas air. Terjadi di Virginia yang tercemar zat kepone telah limbah di

mematikan bakteri kotorandi dalam sistem pembuangan

Hopewall, tetapi ironisnya mereka masih meloloskan pestisida ini kedalam limbah yang tidak melalui proses pembuangan limbah kedalam sungai James sehingga menyebabkan sekitar seratus ribu poun zat ini masih mengendap di lumpur-lumpur sungai ini. Racunracun ini diangkat secara perlahan-lahan terbawa oleh air sungai James dan mengalir menuju ke teluk Chesapak dimana 50 juta dolar hasil penjualan industri perdagangan ikan per tahun harus dihentikan karena adanya pencemaran pada ikan-ikan hasil penangkapan. Kenaikan kontaminasi kadar zat kepone yang terserap oleh ikan. Polusi ini telah menebar ke seluruh aliran sungai mulai dari Hopewall sampai ke cabang-cabang sungainya. Untuk mengetahui tingkat pencemaran udara maka dilakukan pemantauan polusi udara sekitar dua ribu yard jaraknya dari pabrik kimia ini. Berdasarkan data yang dikumpulkan dari setahun yang telah ditentukan terbukti secara nyata menunjukan tingkat bahaya zat kepone di atmosfer. Walaupun demikian tindakan ini juga tidak dilakukan terpisah karena juga di lakukan uji coba pada lokasi pabrik yang sudah di tutup tersebut. Kadar zat kepone yang terkandung dalam atmosefer di wilayah ini sedemikian tingginya melebihi ambang batas yang telah ditentukan. Untuk menghindari pencemaran yang lebih serius perlu dilakukan

4-20

Ilmu Pengetahuan Sosial

upaya penguburan benda-benda yang telah terkontaminasi di dalam tanah di sekitar pabrik kimia tersebut. Secara keseluruhan upaya ini menghabiskan biaya sekitar 18 juta dolar Amerika untuk membrantas produk-produk pabrik kimia tersebut. Dampak negatif dalam jangka panjang di daerah-daerah pantai penduduknya sangat menderita, kerugian besar bagi nelayan dan kemerosotan lingkungan telah meningkat sedemikian tajamnya sehingga hasil penangkapan ikan turun drastis. Sejarah tragedi kepone ini adalah merupakan salah satu dari

berbagai peristiwa yang serupa yang banyak terjadi di belahan dunia ini. Catatan sejarah ini dipakai sebagai ilustrasi untuk menggambarkan bagaimana manusia dapat mempengaruhi lingkungan hidup seperti kualitas air, udara, dan tanah di mana keberadaannya sangat tergantung pada unsur-unsur tersebut. Sifat-sifat terestrial atau daratan dan basin-basin samudra, unsur-unsur cuaca dan karakteristik iklim, flora dan fauna dapat kita samakan sebagai blok-blok bangunan yang merupakan mozaik yang kompleks yang kita sebut lingkungan alam. Lingkungan alam mengandung pengertian keseluruhan segala sesuatu dalam beberapa pandangan yang berpengaruh terhadap sesuatu organisme. Manusia ada di dalam suatu lingkungan ini akan diubah oleh tindakan manusia secara individu maupun kolektif. Hutan-hutan ditebangi, padang rumput dijadikan ladang, bendungan dibangun untuk menampung air , kota-kota didirikan. Di atas lingkungan alam didirikan lingkungan budaya. Lingkungan budaya ini mengganti atau merusak keseimbangan alam di mana mereka hidup. Manusia telah mengenal praktik pertanian, telah mampu mengubah wajah bumi telah mengubah keseimbangan secara berangsur-angsur dan menguasai alam, dan dalam proses ini bisa membahayakan (dan barangkali harus dipertanggungjawabkan) masyarakat dan sistem ekonomi yang didirikan dalam proses perubahan ini.

Ilmu Pengetahuan Sosial 4-21

Secara esensial keseimbangan alam dan cara pandang manusia telah berubah tidak hanya dalam topik-topik pembahasannya, tetapi juga materi sosial yang berkaitan mulai dari skup domestik sampai pada isu-isu internasional. Meskipun demikian, bagi ahli geografi dampak manusia terhadap lingkungan alam sesungguhnya lebih banyak bila dibandingkan dengan kaitannya isu-isu sosial seperti:

kemiskinan, bencana alam, penjarahan hutan lindung, eksploitasi sumber daya alam secara berlebihan, masalah tenaga kerja, dan biaya-biaya yang harus dikeluarkan secara pribadi. Keadaan ini dapat digambarkan secara lebih baik bila kita memahami jembatan penghubung antara disiplin ilmu-ilmu fisik dan budaya, yakni wilayahnya terletak pada hubungan timbal balik antara manusia dan bumi sedemikian jelas, langsung dan mendalam. Energi merupakan dasar kehidupan di bumi berasal dari energi matahari, jaraknya dari bumi sejauh 93 juta mil. Agar energi yang dapat digunakan prosesnya adalah melalui fotosintesis yang diubah dalam bentuk energi kimia di dalam tumbuh-tumbuhan. Sebagai respon bagi kita untuk bertahan hidup, serta makhluk hidup lainnya maka kita tumbuh-tumbuhan tersebut dalam proses ini energi kimia yang terkandung dalam tumbuh-tumbuhan ditrasformasi menjadi energi gerak. Beberapa makhluk hidup yang tidak langsung makan tumbuhtumbuhan sebagai sumber energinya, tetapi energi mereka didapatkan dengan cara memakan binatang serangga dan ikan, bila ditelusuri ke belakang akhirnya sampai pada tanaman. Hanya tanaman yang

mampu mengubah energi matahari ke dalam bentuk energi yang bisa dimanfaatkan oleh binatang. Sebatang tanaman menurut perkiraan seorang ahli bisa menghasilkan seratus kali energi bila dibandingkan dengan semua mesin manusia bila digabungkan. Beberapa energi yang belum dapat digunakan tersimpan di dalam batuan seperti; batu bara, atau dalam bentuk cairan seperti; minyak bumi, kedua jenis ini juga berasal dari tanaman.

4-22

Ilmu Pengetahuan Sosial

Pemindahan energi dari satu kehidupan ke kehidupan lain tidak pernah mengalami proses efisiensi secara sempurna. Beberapa energi akan selalu hilang. Suatu tipe karnifora akan kehilangan sebanyak 10% dari energi yang diserapnya. Hanya 90% yang disimpan

digunakan sebagai respirasi atau hilang sebagai panas. Teknologi manusia telah mampu merubah energi secara

sederhana, pertukaran energi alam di atas bumi sampai hilangnya panas dalam keadaan normal maka harus ditambah yaitu, yang ditimbulkan atau hilangnya dalam konversi energi laten sampai dalam bentuk yang tidak dapat digunakan oleh manusia. Semakin tinggi teknologi suatu masyarakat maka semakin bertambah besar tingkat ketergantungannya pada konsumsi energi dan semakin besar hilangnya panas. Pada ukuran minimum manusia harus

mengkonsumsi sekitar 2.000 calori energi per hari untuk mendukung kehidupannya pada tingkatan Jika ukuran mereka efisiensi yang dapat usaha

dipertanggungjawabkan.

mengembangkan

ternaknya dan menggunakan energi untuk makanan maka energi yang dikonsumsi akan bertambah sebesar 10.000 kalori per hari per orang. Di dalam industri ketika melebur baja, membangun gedung dan mengoperasikan mesi, memproduksi dan menggunakan barangbarang yang tak terhitung banyaknya serta pelayanan-pelayanan yang menggunakan teknologi tinggi pada masyarakat bila dijumlah secara keseluruhan, konsumsi energi mengakibatkan hilangnya panas terus bertambah besar pada saat mengalami proses. Di Amerika Serikat rata-rata setiap orang menggunakan energi secara langsung maupun tidak langsung sekitar 200.000 kalori per hari dengan jumlah penduduk 6% dari jumlah penduduk dunia mengkonsumsi sebesar 35% energi dunia. Kebutuhan energi penduduk dunia tidak dapat dicukupi hanya dengan teknologi yang dipakai saat ini serta yang hemat dari energi sinar matahari. Kita memerlukan pupuk dan pemakaian energi cadangan yang berasal dari fosil. Konsumsi bahan-bahan bakar ini

Ilmu Pengetahuan Sosial 4-23

bila dikonversi melalui bahan-bahan mentah ke dalam pemakian komoditas dan kecenderungan pemborosan pada masyarakat yang berteknologi tinggi maka akan terjadi pengrusakan terhadap

perubahan biosfer atau ekosfer, yakni menyebabkan lapisan ozon menjadi tipis yang seharusnya berupa tameng atau perisai, udara, air, dan tanah di mana kita hidup. Dengan perkembangan ilmu dan teknologi yang semakin pesat, pertumbuhan ekonomi di berbagai negara mengakibatkan berbagai pemborosan sumber daya alam yang berakibat kemerosotan kualitas lingkungan. Akibatnya adalah adanya biaya yang seharusnya dipikul oleh suatu kegiatan tertentu atau institusi tertentu ditumpahkan pada pihak lain yang tidak mengambil keuntungan sedikit pun tetapi hanya menerima dampak negatifnya saja, seperti pembangunan kimia, otomotif, tekstil, dan sebagainya dan lingkungan yang merupakan milik umum. Seperti dibuangnya limbah suatu pabrik ke sungai, pada akhirnya harus dipikul biaya atau akibatnya oleh umum yang mempunyai kepentingan pada sungai tersebut. Berbagai emisi (limbah berupa gas) telah mencemari udara yang menjadi milik umum, dan merupakan bagian vital dari kehidupan. Hal ini tidak lain sebagai akibat adanya gejala krisis atau kemunduran kearifan manusia dalam memperlakukan lingkungannya. Oleh karena itu, baik secara lokal maupun global lingkungan hidup harus menanggung berbagai akibat kemerosotan kualitas, baik kualitas sumber daya maupun kualitas lingkungan. Pada saat ini terjadinya kemerosotan kualitas lingkungan sudah menjangkau ke berbagai segi kehidupan. Sebagai contohnya antara lain: adalah terjadinya mutasi gen manusia terselubung, hujan asam, dampak rumah kaca, penipisan lapisan ozon yang terus meningkat. 1. Mutasi Gen Manusia Terselubung Berkembangnya teknologi kedokteran dengan penggunaan radiasi sinar ronzen, sinar laser, getaran ultra sonic, untuk

4-24

Ilmu Pengetahuan Sosial

pelayanan kesehatan manusia mengakibatkan terjadinya mutasi gen manusia terselubung yaitu makin merosotnya daya tahan manusia secara alami. Akibatnya sering kali eksistensi manusia hanya dapat dipertahankan dengan dukungan teknologi yang makin lama dituntut kecanggihannya, dan dengan sendirinya diikuti oleh biaya yang makin mahal.

2. Hujan Asam Industri-industri (khususnya industri pengecoran logam,

pembangkit tenaga listrik berbahan bakar batu bara, dan pendidih air) dalam operasinya melepaskan berton-ton sulfur dioksida (SO2), nitrogen dioksida (NO2), dan karbon dioksida (CO2) ke udara yang menyebabkan terjadinya proses interaksi antara SO2, NO2, dan CO2, menjadi asam sulfat (H2SO4) sehingga air hujan berturut-turut akan mengandung asam sulfat (H2SO4) asam nitrat (HNO3) dan asam karbonat (H2CO3). Hal ini menyebabkan timbulnya hujan dengan pH lebih kecil dari 5,6. Air dengan keasaman seperti ini dapat merusak butir-butir klorofil pada tumbuhan yang dapat mengganggu pertumbuhan tanaman. Air hujan ini juga dapat mengakibatkan benda logam (sepert jembatan, rel kereta api), merusak berbagai bangunan dari marmer, tegel, dan beton pada umumnya. Pada air danau dan sungai akan terjadi menurun pHnya dan mengganggu kehidupan biota air (seperti plankton dan ikan), serta kesehatan manusia pada umumnya.

3. Dampak Rumah Kaca Dampak rumah kaca terjadi karena meningkatnya lapisan gas, terutama gas CO2 yang menyelubungi bumi, gas tersebut berasal dari berbagai kegiatan manusia. Terutama pembakaran energi fosil (minyak bumi, batu bara, dan gas). Selimut gas rumah kaca ini mengakibatkan refleksi batik sinar/panas dari matahari membalik

Ilmu Pengetahuan Sosial 4-25

memantul kembali ke bumi. Akibat dari dampak rumah kaca ini adalah naiknya suhu bumi akan meningkat tiga derajat celcius. Hal ini akan berakibat mencairnya sebagian es di kutub utara sehingga permukaan air laut pun naik, dan berbagai kota di pinggir laut akan terbenam. Selain itu jika terjadi hujan di daerah pegunungan/ daratan tinggi daerah yang rendah akan terkena banjir karena air hujan tidak bisa mengalir ke laut. Sudah barang tentu perubahan iklim ini juga mempengaruhi produktivitas budidaya pertanian, perikanan, dan peternakan, terutama sebagai akibat timbulnya kekeringan dan kebanjiran di berbagai tempat.

4. Lubang Lapisan Ozon Seperti kita ketahui bumi kita diselimuti oleh lapisan ozon (O3), pada ketinggian lebih kurang 30 m di atas permukaan bumi. Lapisan ini berfungsi sebagai penahan 99% sinar ultra violet yang diradiasikan/dipancarkan oleh matahari. Lapisan ozon ini

mengalami kerusakan oleh bahan kimia, seperti; halon (terutama untuk pemadam kebakaran) dan CFC (Chlorfluocarbon) yang dihasilkan oleh aerosol (gas penyemprot minyak wangi, dan sebagainya), mesin pendingin (refrigerator, air conditioner), dan proses pembuatan plastik atau karet busa (foam) untuk berbagai keperluan. Oleh sinar matahari yang kuat berbagai gas ini diuraikan menjadi chlorine dan chlorinemonoxide yang merupakan

katalisator/pemercepat pecahnya ozon menjadi oksigen. Jika lapisan ozon mengalami kerusakan terjadi lubang-lubang maka sinar ultraviolet akan masuk langsung ke bumi. Pada umumnya orang yang terkena sinar matahari adalah orang dari daerah beriklim dingin yang sering berjemur di bawah terik matahari yang menyebabkan terjadinya kanker kulit, kerusakan mata/cataract, gangguan pada rantai makanan laut, dan kerusakan pada tanaman

4-26

Ilmu Pengetahuan Sosial

budidaya, serta menurunnya daya kekebalan tubuh manusia mirip seperti penyakit AIDS.

Rangkuman _______________________ Sejak masa prasejarah nenek moyang kita sudah mempunyai

kemampuan merefleksikan bagaimana dunia sekelilingnya mempengaruhi dalam kehidupannya sehari-hari. Dengan kemajuan ilmu suatu pandangan yang lebih bijak tentang hubungan timbal balik antara manusia dan lingkungan alam. Beberapa ahli ilmu pengetahuan alam menyatakan bahwa teknikteknik baru yang digunakan oleh umat manusia akan mampu mengontrol alam serta meningkatkan kesejahteraan umat manusia di masa mendatang. Sebaliknya ahli-ahli lain berpendapat bahwa kita masih sangat terikat dari campur tangan alam. Bagi ahli geografi dampak manusia terhadap lingkungan alam sesungguhnya lebih banyak diperhatikan bila dibandingkan dengan kaitannya isu-isu global. Dengan perkembangan ilmu dan teknologi yang semakin pesat dorongan pertumbuhan ekonomi berbagai negara

mengakibatkan berbagai pemborosan sumber daya alam yang berakibat kemerosotan kualitas lingkungan. Pada saat ini terjadinya kemerosotan kualitas lingkungan sudah menjangkau ke berbagai segi kehidupan. Sebagai contohnya antara lain terjadinya; mutasi gen manusia

terselubung, hujan asam, dampak rumah kaca, lubang lapisan ozon.

Latihan _____________________ 1. Menurut pemikiran pemikiran geografi menolak paham yang mangatakan bahwa lingkungan alam mengontrol kegiatan manusia, bagaimana menurut pendapatmu dan beri alasan? 2. Berilah contoh mengapa iklim berpengaruh terhadap kebudayan bangsa-bangsa di dunia !

Ilmu Pengetahuan Sosial 4-27

3.

Benarkah dengan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi umat manusia mampu menjaga kelestarian lingkungan alam dan

kesejahteraan, beri alasannya! 4. 5. Uraikan terjadinya hujan asam dan apa kerugiannya bagi manusia! Mengapa lapisan ozon atmosfer bumi dapat berlubang, dan beri contoh dampaknya bagi kesehatan manusia!

BAB III MENGENAL KONSEP WAKTU, DAN KEBUDAYAAN


Dalam bahan ini anda akan kami ajak untuk menelaah dan lebih mendalami pengertian konsep waktu, dan kebudayaan dan sejarah. Konsep-kosep tersebut sebetulnya bukan merupakan bukan hal yang baru bagi anda. Anda juga diharapkan dapat meningkatkan wawasan pengetahuan dan penguasaan materi anda sebagai seorang guru IPS, dan akhirnya menjadi guru profesional yang mampu mengajar sejarah lebih baik dan berkualitas yang dapat membawa perubahan dan kemajuan wawasan berpikir anak didik. Sedangkan tujuan yang ingin dicapai setelah anda mempelajari bahan ini secara khusus, yaitu anda diharapkan dapat: Konsep Waktu dan Sejarah Lokal Konsep Kebudayaan

A. Konsep Waktu Dan Sejarah Lokal Dalam konsep Belajar I ini Anda mendapatkan uraian tentang Konsep waktu dalam sejarah dan pengertian dari sejarah lokal. Materi tersebut akan kami uraikan di bawah ini. Namun, sebelum kami uraikan ada beberapa pertanyaan mendasar yang berkaitan dengan konsep waktu dalam sejarah, dan sejarah lokal, yaitu berupa pertanyaan-pertanyaan sebagai berikut. 1. Dari mana asal kata itu? 2. Apakah sejarah itu? 3. Apakah tugas pokok ilmu sejarah itu berakaitan dengan waktu? 4. Mengapa waktu begitu penting dalam sejarah? 5. Apa yang dapat dibicarakan tentang konsep waktu dalam sejarah? 6. Apa dan bagaimana sejarah lokal itu? Pertanyaan-pertanyaan itu tampaknya sederhana, akan tetapi bila kita simak dan direnungkan ternyata perlu jawaban yang luas dan mendalam. Oleh karena itu, guna memberikan jawaban yang

Ilmu Pengetahuan Sosial 4-29

sewajarnya terhadap pertanyaan-pertanyaan di atas maka kita harus mengadakan tinjauan mengenai konsep sejarah secara agak luas dari berbagai segi. Mari kita coba jawab pertanyaan yang pertama, yaitu Dari mana asal kata sejarah itu? Perkataan sejarah mula-mula berasal dari bahasa Arab Syajara, artinya terjadi Syajaratun (baca Syajarah) artinya pohon kayu. Pohon kayu pertumbuhan terus-menerus dari bumi ke udara, dengan mempunyai cabang, dahan dan daun, kembang atau bunga serta buahnya. Memang sebagaimana dikatakan Muhammad Yamin bahwa di dalam kata sejarah itu tersimpan makna pertumbuhan atau kejadian. Makna pengertian sejarah itu etimologis ini adalah sejarah itu tumbuh, hidup, berkembang dan bergerak terus dan akan berjalan terus tiada hentinya sepanjang masa. Di samping kata sejarah, kita jumpai pula sejumlah kata dalam bahasa Arab yang artinya hampir sama, yaitu kata silsilah umpamanya mununjuk pada keluarga atau nenek moyang. Contoh: Prasasti Kedu atau Mantyasih merupakan silsilah raja-raja Mataram Kuno (Hindu). Kata riwayat atau hikayat yang dikaitkan dengan cerita yang diambil dan kehidupan kadang-kadang lebih mengenai perseorangan dan keluarga, contoh Hikayat Amir Hamzah Bayan Budiman. Kemudian kata kisah dalam bahasa Arab yang sangat umum menunjuk ke masa lampau yang merupakan cerita tentang kejadian yang benar-benar terjadi pada masa lampau, sebagai contoh kisah Nabi Nuh dengan perahunya. Selanjutnya kata Tarikh yang menunjukkan tradisi dalam sejarah Islam, sebagai tarikh Nabi. Selain itu di dalam bahasa-bahasa Nusantara pun terdapat beberapa kata yang kurang lebih mengandung arti sejarah seperti babad yang berasal dari bahasa Jawa. Contohnya Babad Tanah Jawi, Kata tambo yang berasal dari bahasa Minangkabau. Kata tutui

4-30

Ilmu Pengetahuan Sosial

tetek dari bahasa Roti kemudian kata pustaka dan ceritera. Menurut Pigeaud, kata babad berarti geschiekundig verhaal atau cerita sejarah. Dalam bahasa asing pun kita temui kata-kata yang

terjemahannya sama dengan perkataan sejarah, seperti dalam bahasa Belanda ialah geschiedenis (dari kata geschieden = terjadi). Dalam bahasa jerman geschichte (dari kata geschichen = terjadi). Sedang dalam bahasa Inggris islah history (berasal dari bahasa Yunani historia = apa yang diketahui karena penyelidikan) atau mengandung pengertian belajar dengan cara bertanya. Adapun dalam

penggunaanya oleh filsuf Yunani, Aristoteles, Historia berarti pertelaan sistematis mengenai seperangkat gejala alam, tanpa mempersoalkan susunan kronologisnya. Setelah kita pelajari dan pahami kata sejarah dari asal katanya (etimologis) maka kita lanjutkan dengan pertanyaan berikutnya, yaitu apakah sejara itu? Pertanyaan itu sebetulnya sudah bisa anda jawab dengan mudah, karena anda sebagai guru tentu sudah mempelajarinya dan hapal betul pengertian sejarah secara garis besarnya. Namun, di sini kita akan lebih mendalaminya dari pengertian sejarah berdasarkan

beberapa definisi atau batasan pengertian (definisi adalah pernyataan eksplisit tentang atribut dari istilah itu). Kalau kita simak buku-buku tentang sejarah, kita akan mendapatkan berbagai macam definisi sejarah yang pada garis besarnya dari definisi-definisi tersebut kita akan mendapatkan persamaan-persamaan dan perbedaan-perbedaan pula. Hal ini

disebabkan karena luasnya bidang ilmu sejarah. Tekanan (stressing) yang diberikan dari bagian definisi itu, juga tergantung dari mana sejarah itu ditinjau. Namun, dalam hal ini batasan pengertian/definisi sejarah kita tekankan kepada definisi yang menekankan kepada konsep waktu dalam sejarah sehingga sesuai dengan topik bahasan

Ilmu Pengetahuan Sosial 4-31

kita tentang konsep, waktu dalam sejarah. Sejumlah definisi sejarah tersebut di antaranya adalah sebagai berikut. Menurut : 1. Edward Hallet Carr History is a continus process of interaction between the historian and his facts, an uneding dialogue between the present and the past (Carr,1982:30). Sejarah ialah suatu proses interaksi serba terus antara sejarawan dengan fakta-fakta yang ada padanya; suatu dialog tiada hentihentinya antara masa sekarang dengan masa silam) 2. James Bank All past event is history (history as actuality). History can help student to understand human behavior in the past, present and future (new goals for historical studies) (Semua peristiwa masa lampau adalah sejarah (sejarah sebagai kenyataan). Sejarah dapat membantu para siswa untuk memahami perilaku manusia pada masa yang lampau, masa sekarang dan masa yang akan datang. (tujuan-tujuan baru pendidikan sejarah). 3. Ismaun Sejarah adalah suatu ilmu pengetahuan tentang rangkaian kejadian yang berkausalitas pada masyarakat manusia dengan segala aspeknya serta proses gerak perkembangannya yang kontinu dari awal searah hingga masa kini yang berguna bagi pedoman kehidupan masyarakat manusia masa sekarang serta arah cita-cita masa depan. 4. Muhammad Yamin Sejarah ialah ilmu pengetahuan dengan umumnya yang

berhubungan dengan cerita bertarikh hasil penafsiran kejadiankejadian dalam masyarakat manusia pada waktu yang lampau, yaitu susunan hasil penyelidikan bahan-bahan tulisa atau tandatanda yang lain (Yamin, 1957:4)

4-32

Ilmu Pengetahuan Sosial

Dari uraian tentang definisi atau batasan pengertian tadi dapat diambil intisarinya bahwa sejarah itu adalah: 1. sebagai ilmu pengetahuan; 2. yang tersusun sebagai hasil penyelidikan 3. dengan menggunakan sumber sejarah sebagai bahan penyelidikan berupa sumber benda, sumber tertulis, dan sumber lisan; 4. cerita ilmiah yang menunjukkan adanya hubungan antara satu gejala dengan gejala lain secara kronologis; 5. yang diselidiki atau yang diriwayatkan dalam pengertian sejarah itu ialah kejadian atau peristiwa yang terjadi dalam masyarakat manusia pada zaman lampau; 6. yang berlaku pada masyarakat manusia; 7. pada waktu yang lampau; 8. bertarikh atau tertanggal karena waktu dalam perjalanan sejarah merupakan suatu kontinuitas dan untuk memudahkan ingatan manusia dalam mempelajari sejarah perlu ditentukan batas awal dan akhirnya setiap babakan dengan kesatuan waktu (detik, menit jam, hari, minggu, dan seterusnya); 9. menafsirkan keadaan-keadaan yang telah berlalu.

Dengan

demikian

sejarah

akan

mengantar

kita

untuk

memahami apa yang terjadi pada masa lalu untuk dijadikan pedoman masa kini dan masa yang akan datang atau lebih jelasnya bahwa sejarah itu adalah suatu pengetahuan tentang peristiwa yang terjadi dalam masyarakat manusia pada waktu yang lampau sesuai dengan rangkaian kausalitasnya serta proses perkembangannya dalam segala aspeknya yang berguna sebagai pengalaman untuk dijadikan

pedoman kehidupan manusia pada masa sekarang serta arah cita-cita pada masa yang akan datang. Selanjutnya adalah pertanyaan Apakah tugas pokok ilmu sejarah berkaitan dengan waktu?

Ilmu Pengetahuan Sosial 4-33

Ada banya teori tentang tugas ilmu sejarah, akan tetapi satu hal yang sama dan disetujui oleh para sejarawan adalah: Ilmu sejarah bertugas membuka ke masa lampau/waktu yang lalu umat manusia, memaparkan kehidupan manusia dalam berbagai aspek kehidupannya dan mengikuti perkembangannya dari masa paling tua hingga dewasa ini. Tugas sejarah dalam membuka kegelapan masa lampau/waktu yang lalu umat manusia mengandung pengertian sejarah meneliti dan mengkaji peristiwa-peristiwa/kejadian-kejadian di dalam masyarakat manusia yang terjadi pada masa lampau. Peristiwa/kejadian pada masyarakat manusia dan masa lampau atau waktu yang lalu adalah sesuatu yang penting dalam definisi sejarah. Kejadian yang tridak memiliki hubungan dengan kehidupan masyarakat manusia pada masa lampau bukanlah suatu peristiwa sejarah. Demikian pula dengan suatu peristiwa yang terjadi pada masa sekarang/kini belum menjadi sejarah. Oleh karena itu, konsep waktu menjadi sangat penting dan dijadikan konsep esensial maka sangatlah wajar apabila dalam setiap penulisan sejarah/historiografi mencakup tidak hanya penetapan waktu, tetapi lebih-lebih memberi bentuk kepada waktu sehingga waktu juga menunjukkan struktur. Sebagai contoh; Pembabakan waktu dalam perkembangan sejarah Eropa yang meliputi: I. Zaman Kuno II. Abad Pertengahan III. Zaman Baru IV. Zaman Terbaru 476 SM 1453 SM 1789 SM sekarang

476 SM 1453 SM 1789 SM -

Mengapa konsep waktu begitu penting dalam sejarah? Hal ini merupakan permasalahan yang rumit dan sulit, karena apabila kita renungkan dan pikirkan, kita dapat mempertanyakan apakah sesungguhnya waktu itu? Karena waktu berlangsung terus

4-34

Ilmu Pengetahuan Sosial

(continuity) maka kapankah waktu itu berawal? Dan kapankah waktu itu akan berakhir? Untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan itu perlu suatu kajian yang mendalam, ilmiah dan filosofis, di sini kita tidak mungkin mengkajinya secara mendalam. Tetapi secara ringkas waktu itu ada dan bagaimana waktu itu didasarkan kepada kesadaran manusia, kerena itu pula hanyalah manusia yang mempunyai sejarah (zoon historikon). Apabila dilihat dari hakikatnya sejarah itu ialah suatu konsep tentang waktu atau tempo (time) yang proses kelangsungan atau perjalanan waktu berkesinambungan (kontinuity) dan satuan

berlangsungnya waktu (duration) dengan yang perubahan mengarungi ruang geografis yang berisi berbagai peristiwa mengenai segala aktivitas dan hasil karya manusia dalam perjalanan waktu yang berkesinambungan maka kurun waktu akan berdimensi tiga, yaitu : 1. waktu yang lalu (the past), menyusul; 2. waktu sekarang (the present), dan berlanjut; 3. waktu yang akan datang (the future). Dengan demikian jalannya waktu sebagai proses bergerak menurut garis lurus yang bergerak terus dari awal menuju masa depan, jadi penggambaran proses jalur waktu itu selalu lurus (linier) Pandangan waktu bervariasi menurut tinjauan dari berbagai peradaban. Menurut filsafat sejarah gambaran siklus waktu berakar pada kosmologi yang masih terkait pada peredaran kosmos dan musim. Dalam peradaban Barat gambaran waktu yang linier (lurus) sangat dominan. Hal ini dikarenakan secara implisit waktu bergerak dari belakang ke depan atau dari kiri ke kanan dengan memakai titik awal dan titik akhir sebagai ujung. Oleh karena itu, gerakan waktu adalah progresif. Suatu unsur esensial juga juga dalam kosmologi barat yang memandang seluruh proses sejarah mewujudkan gerakan positif. Jadi, semakin maju dalam arti mencapai fase yang lebih tinggi

Ilmu Pengetahuan Sosial 4-35

tingkatannya dari pada masa lampau. Sebagai contoh perhatikan bagan di bawah ini.

Masa sebelum masehi (SM. BC) 9 8 7 6 5 4 3 2 1 Pergerakan waktu

masa sesudah masehi (M.AD) 2 3 4 5 6 7 8 9

Dalam pandangan waktu seperti itu maka secara implisit waktu mempunyai tiga dimensi, yaitu: masa lampau, masa kini dan masa depan. Dalam pada itu, kita menghadapi kenyataan bahwa masa kini bergerak terus dan gerakan itu secara eksak diukur dengan detik, menit, dan hari, minggu, bulan, tahun, windu, dasawarsa, dan abad. Penggunaan istilah masa kini sesungguhnya sifatnya relatif, karena waktu bergerak terus dan detik ke detik, menit ke menit, dan seterusnya, hal ini hanya sebagai titik temu antara masa lampau dan masa depan. Sebaliknya masa kini sering diperluas ke dua arah (ke depan dan ke belakang) sehingga menjadi relatif panjang. Misalnya istilah seperti Sejarah Kontemporer dapat meliputi beberapa

dasawarsa sebagai contoh adalah: Sejarah perkembangan ASEAN. Seperti kita ketahui organisasi kerja sama antar bangsa di kawasan Asia Tenggara ini dibentuk pada tahun 1967. Namun, hingga saat ini ASEAN masih berdiri dan entah kapan berakhirnya contoh lain misalnya sejarah perkembangan OPEC dan lain-lain. Dalam persepsi waktu seperti di atas, jika batas-batas waktu dalam tiga dimensi, yaitu masa lampau, masa kini, dan masa depan kita hilangkan maka sang waktu akan benar-benar menjadi tidak berpangkal dan berujung. Begitulah penentuan waktu itu penting sekali sebagai batas tinjauan kerangka gerak sejarah. Jadi, dimensi sebagai kerangka utama dan pertama dalam sejarah.

4-36

Ilmu Pengetahuan Sosial

Titik tolak pemikiran yang mendasar sebagai kesepakatan awal ialah bahwa sejarah adalah hal ikhwal mengenai waktu lampau atau masa yang lalu. Ini sudah jelas dengan sendirinya. Tetapi masalahnya ialah betapa pun masih lama, panjang atau luasnya dan tanpa batasan dimensi waktu yang lalu itu dari detik yang baru saja berlalu sampai kapan entah bila bukti-bukti sejarah dapat menunjukkan. Dalam hal ini perjalanan waktu atau kelangsungan (continuity) perlu dibuat batasan awal dan akhirnya yang disebut kurun waktu atau babakan waktu

(periode) secara berurutan atau sucession, yaitu prinsip kronologis dalam sejarah. Menurut Alexander D. Xenopol, peristiwa berurutan merupakan objek studi sejarah sebagai ilmu. Karena sejarah menitikberatkan urutan (sucession cronology) sebagai pokok penelitian. Urutan yang dimaksud adalah pertumbuhan dan dalam esensi pengertian

perubahan, baik evolusi maupun revolusi. Hendri Bergson menamakan sucession itu dengan istilah duree, yaitu dalam urutan kejadian sejarah. Peristiwa yang terdahulu tidak saja terikat teguh dengan peristiwa yang sesudahnya, tetapi juga urutan yang berikut merupakan stadium yang lanjut dari peristiwa yang terdahulu. Bertolak dari pernyataan tersebut, dalam persepektif sejarah dinyatakan bahwa segala sesuatu yang bereksistensi masa kini adalah produk dari perkembangan dalam masa lampau, sedangkan banyak keadaan atau kecenderungan dewasa ini akan menentukan masa depan. Tepatlah apabila ada pepatah yang mengatakan bahwa masa kini tersimpan masa lampau, dan masa depan terdapat dalam masa kini. Atau sebaliknya dengan memahami masa lalu, kita akan dapat memahami kejadian masa sekarang, dan akan mampu

memprekdisikan kejadian-kejadian pada masa yang akan datang. Cicero pernah mengatakan Historia Magistra Vitae (sejarah adalah guru kehidupan) pernyataan tersebut mengandung makna bahwa

Ilmu Pengetahuan Sosial 4-37

sejarah atau kejadian masa lalu itu membuat penjelasan tentang apaapa yang dapat pada masa yang akan datang. Peristiwa pada masa lampau itu tidak pernah terputus dari rangkaian kejadian masa kini dan masa yang akan datang sehingga waktu dalam perjalanan sejarah adalah suatu kontinuitas

(kesinambungan). Oleh karena itu, untuk memudahkan ingatan manusia dalam mempelajari dan mamahami peristiwa-peristiwa masa lalu dalam sejarah perlu ditentukan batas-batas waktu dengan cara klasifikasi waktu, dan klasifikasi waktu dalam ilmu sejarah

menghasilkan pembagian waktu, yaitu, periode, zaman, babakan waktu atau masa, dan kini. Sedangkan kurun adalah satu kesatuan waktu yang isi, bentuk maupun waktunya tertentu. Masa lalu yang tidak terbatas kejadian dan waktunya ditentukan isi, bentuk dan waktunya menjadi kurun-kurun. Satu hal yang perlu diketahui bahwa maksud dari periodisasi ialah supaya setiap babak waktu itu menjadi jelas ciri-cirinya sehingga mudah dipahami dari urutan-urutan

rangkaian peristiwa sejarah. Sebagai contoh Apabila anda membaca buku sejarah, baik buku pelajaran maupun buku babon Sejarah Nasional Indonesia, kita akan menemukan pembabakan waktu tersebut, umpamanya kita akan mengenal adanya masa prasejarah, zaman pengaruh Hindu-Budha, zaman Islam, masa kekuasaan bangsa Belanda, masa Kebangkitan Nasional, serta zaman Kemerdekaan. Pembagian tersebut yang kita namakan periodisasi atau zaman. Di mana setiap periode atau zaman memiliki karakteristik sendiri yang berbeda dengan periode yang lainnya. Pertanyaan selanjutnya yang harus kita jawab dan kita bahas, yaitu pertanyaan tentang Apa yang dapat dibicarakan tentang waktu dalam sejarah? Seperti telah kita bicarakan di depan, bahwa tugas sejarah adalah membuka kegelapan masa lampau umat manusia dengan meneliti dan mengkaji peristiwa-peristiwa di dalam masyarakat

4-38

Ilmu Pengetahuan Sosial

manusia yang terjadi pada masa lalu dan berusaha untuk memaparkan kehidupan manusia dalam berbagai aspek kehidupannya dan

mengikuti perkembangannya dari masa yang paling tua sampai dewasa ini. Tetapi sesungguhnya yang dipelajari oleh sejarah bukan hanya perkembangannya saja, tetapi juga kesinambungan,

pengulangan, dan perubahan dari peristiwa-peristiwa masa lalu umat manusia tersebut. Jadi, waktu dalam sejarah terjadi empat hal, yaitu 1) perkembangan, perubahan. Perkembangan masyarakat terjadi bila berturut-turut masyarakat bergerak dari satu bentuk ke bentuk yang lain. Biasanya masyarakat akan berkembang dari bentuk yang sederhana ke bentuk yang lebih kompleks Contoh yang paling jelas adalah perkembangan demokrasi di Amerika yang mengikuti perkembangan kota. Perkembangan masyarakat manusia dari masa, lampau sampai masa sekarang dipelajari oleh sejarah. Dan dalam hal ini ilmu sosiologi dan antropologi yang besar peranannya dalam membantu sejarah untuk 2) kesinambungan, 3) pengulangan, dan 4)

mengungkapkannya. Kesinambungan terjadi bila suatu masyarakat baru hanya melakukan adopsi lembaga-lembaga lama. Dikatakan bahwa pada mulanya kolonialisme adalah kelanjutan dari patrimonilisme.

Demikianlah, kebijakan kolonialisme hanya mengadopsi kebiasaan lama. Dalam menarik upeti raja taklukkan, Belanda meniru raja-raja pribumi, juga dalam sewa tanah. Pengulangan terjadi bila peristiwa yang pernah terjadi di masa lampau terjadi lagi di masa selanjutnya, misalnya : jatuhnya kekuasaan presiden Soekarno akibat aksi-aksi yang dilakukan oleh para mahasiswa. Peristiwa ini terjadi kembali, di mana presiden Soeharto lengser keprabon juga akibat aksi-aksi yang dilakukan oleh para mahasiswa. Apakah sejarah terulang lagi?

Ilmu Pengetahuan Sosial 4-39

Perubahan terjadi bila masyarakat mengalami pergeseran, sama dengan perkembangan. Akan tetapi asumsinya ialah adanya perkembangan besar-besaran dan dalam waktu yeng relatif singkat. Biasanya perubahan ini terjadi akibat pengaruh dari luar. Contohnya, gerakan Paderi di Sumatera Barat yang menentang kaum adat sering dianggap sebagai hasil pengaruh Gerakan Wahabi di Arab yang ditularkan lewat para haji yang sepulang dari Mekkah, dan tidak puas dengan kekuasaan kaum adat. Pertanyaan terakhir yang harus kita bahas, yaitu pertanyaan Apa dan bagaimana sejarah lokal itu. Sejarah lokal merupakan salah satu cabang dari ilmu sejarah yang berusaha untuk peristiwa-peristiwa di dalam masyarakat manusia. Pada masa lampau yang terjadi di satu tempat saja. Pengertian di satu tempat tidak mengandung arti yang sempit, misalnya peristiwa yang terjadi di suatu kampung atau desa saja. Tetapi bisa mencakup daerah yang relatif luas, misalnya satu kabupaten atau bahkan satu propinsi. Hal ini mungkin merupakan suatu kebanggaan dari suatu masyarakat yang budaya dan latar belakang sejarahnya sama. Bahkan kalau kita pelajari tentang sejarah nasional kita justru banyak peristiwa-peristiwa sejarah lokal yang dijadikan peristiwa-peristiwa sejarah nasional. Contoh-contohnya : 1. Peristiwa Bandung Lautan Api yang terjadi di kota Bandung, merupakan peristiwa sejarah masyarakat kota Bandung. Kemudian masyarakat Jawa Barat. Tetapi juga merupakan salah satu

peristiwa yang berkaitan dengan sejarah bangsa Indonesia dalam mempertahankan kedaulatan dan kemerdekaan bangsa sehingga dimasukkan ke dalam materi sejarah nasional kita. 2. Kerajaan Mataram Kuno kalau kita lihat lokasinya terdapat di daerah Yogyakarta, harusnya merupakan sejarah masyarakat Yogya atau masyarakat Jawa Tengah akan tetapi dimasukkan sebagai sejarah nasional.

4-40

Ilmu Pengetahuan Sosial

3. Contoh lain, peristiwa 10 Nopember, perlawanan Pattimura, Kerajaan Tarumanegara, Kerajaan Aceh, dan sebagainya. Hal ini berkaitan dengan upaya pelestarian warisan kebudayaan dan nilai-nilai sejarah bangsa yang merupakan masalah dari pelestarian bangsa itu sendiri. Adakah suatu bangsa yang tidak mempunyai kebudayaan? Adakah bangsa yang tidak memiliki sejarahnya yang merupakan gambaran dan kesimpulan proses perkembangan bangsanya? Dalam hal ini kita dapat mengutip pendapat Michael Kammen yang menyatakan tetapi jika memang demikian halnya, adalah penting bagi par ahli sejarah untuk memutar kembali masa lampau, sebab hidup masa datang dibangun di atas hidup masa lampau. Ahli sejarah adalah perekam peradaban. Peradaban yang tanpa rekaman akan berhenti beradab. Peradaban yang tanpa sejarah akan kehilangan identitas. Dan tanpa identitas tak ada tujuan, sedangkan tanpa tujuan peradaban pun akan layu (Kammen, 8 ; 1977). Dari pernyataan tadi, asumsinya adalah dengan mempelajari sekarang kita dapat mengambil pelajaran dari peristiwaperistiwa lama yang baik untuk tetap dipelihara, diperbarui, dan diteruskan kepada generasi sekarang oleh para ahli sejarah dengan membuang segi-segi yang kurang baik atau tidak cocok dengan perkembangan zaman demi kemajuan dan kelangsungan bangsa di mana sekarang dan masa yang akan datang. Bagaimana dengan pengajaran sejarah lokal di sekolah-sekolah? Didalam kurikulum tahun 2004 untuk SMTP dan SD terdapat materi baru yang dikenal dengan Muatan Lokal. Dan anda sebagai orang guru pasti tidak asing lagi, apalagi bagi mereka yang sudah mengajar di SD ataupun SMTP tidak saja hanya keterampilan dan bahasa daerah yang diberikan kepada para siswa tetapi dalam pengajaran sejarah pun bisa anda terapkan, yaitu dengan membagi porsi yang lebih banyak terhadap materi pelajaran sejarah nasional yang ada kaitan dengan sejarah lokal atau sejarah daerah sendiri.

Ilmu Pengetahuan Sosial 4-41

Sebagai contoh: Guru di daerah Jawa Barat akan lebih menekankan pengajaran sejarahnya terhadap sejarah perkembangan kerajaan Tarumanegara, Banten, Cirebon, dan Padjajaran. Di tidak berarti bahan materi yang lain diabaikan tetapi waktu yang diberikan lebih banyak dan mendalam. Hal ini dimaksudkan agar para anak didik kita betul-betul mengetahui dan memahami tentang peristiwa-peristiwa sejarah daerahnya sendiri sehingga akhirnya diharapkan timbul perasaan cinta dan bangga terhadap daerahnya sendiri dari anak didik kita. Demikianlah uraian tentang konsep waktu dalam sejarah dan sejarah lokal pada kegiatan Belajar I ini dan guna memantapkan pemahaman anda terhadap materi yang telah diuraikan.

B. Konsep Kebudayaan Dalam kegiatan belajar 3 ini, anda akan mendapatkan uraian mengenai Konsep Kebudayaan yang meliputi istilah dan definisi kebudayaan dari beberapa ahli, unsur-unsur dan wujud kebudayaan, perkembangan atau dinamika kebudayaan, disertai beberapa contoh guna memudahkan anda untuk memahaminya. Untuk itu pelajarilah modul ini dengan baik. Dalam biologi manusia disejajarkan dengan hewan, yaitu termasuk golongan mamalia, yakni binatang menyusui. Tetapi untuk membedakannya antara manusia dengan hewan atau makhluk lainnya dapat dilihat dan perilakuknya. Manusia disebut sebagai makhluk yang berbudaya karena perilakunya sebagian besar dikendalikan oleh budi atau akalnya. Oleh karena itu, manusia adalah makhluk yang berakal, dengan akalnya itu ia dapat mengendalikan perilakunya, mampu menghasilkan berbagai alat dan cara untuk mempertahankan hidupnya serta dapat menyesuaikan diri dengan lingkungan hidupnya. Segala cara dan alat yang lahir atas akal manusia itu disebut kebudayaan. Tidak ada manusia yang dapat hidup bantuan budaya, dan tidak ada

4-42

Ilmu Pengetahuan Sosial

budaya tanpa penciptaan oleh manusia. Budaya adalah ciptaan manusia, tapi budaya menguasai kehidupan manusia, karena itu kebudayaan disebu superorganik. Manusia di suatu tempat ditambah dengan kebudayaan maka menjadi masyarakat. Untuk lebih dalam anda tentang kebudayaan, marilah kita awali pembahasannya dari istilah definisi kebudayaan.

1. Istilah Dan Definisi Kebudayaan Asal kata kebudayaan dari kata budaya yang berasal dari kata sansekerta budhayah, yaitu jamak dari budhi yang berarti budi atau akal. Jadi; secara sederhana kebudayaan berarti hal-hal yang berkenaan dengan kemampuan budi atau akal. Dalam bahasa asing lainnya terdapat kata-kata seperti culture (Inggris), cultuur (Belanda), atau kultur (Jerman) untuk menyebut kebudayaan. Kata-kata itu sebenarnya berasal dari kata Latin Colere yang artinya memelihara, mengolah, mengerjakan atau menggarap tanah menjadi tanah pertanian. Berarti upaya manusia dalam mengolah atau memanfaatkan tanah (alam). Kalau kedua pengertian itu digabung, berarti kebudayaan adalah segala akal menusia untuk memanfaatkan tanah (alam) agar ia dapat memenuhi berbagai kebutuhan hidupnya. Kalau kata budaya dirunut dan kata majemuk budi daya atau kekuatan dan di mana akal atau budi itu mempunyai unsur-unsur cipta atau pikiran, rasa, dan karsa atau kehendak. Hasil dari kata lain, kebudayaan adalah hasil dari cipta, rasa, dan karsa manusia. Untuk lebih jelasnya, berikut ini akan dikutip beberapa definisi kebudayaan, yaitu. a. E.B. Taylor Beliau adalah orang yang pertama kali merumuskan definisi kebudayan menurutnya kebudayaan adalah keseluruhan yang kompleks di dalamnya mencakup ilmu pengetahuan, kepercayaan,

Ilmu Pengetahuan Sosial 4-43

kesenian, moral dan hukum, adat istiadat, dan kemampuan serta kebiasaan-kebiasaan yang diperoleh manusia sebagai anggota masyarakat. b. Koentjaraningrat Menurut beliau kebudayaan adalah keseluruhan sistem gagasan, tindakan, dan hasil karya manusia dalam rangka kehidupan masyarakat yang dijadikan milik dari manusia dengan cara belajar c. Douglas Jackson Kebudayaan adalah akumulasi pengalaman manusia yang

ditransmisikan dari generasi ke generasi dan didisfusikan dari kelompok yang satu ke kelompok yang lainnya di permukaan bumi d. Spuhler Kebudayaan adalah adaptasi biologis yang ditransmisikan non genetik e. Selo Sumardjan Kebudayaan adalah hasil rasa, karsa, dan karya manusia f. Ki Hajar Dewantara Menurut beliau kebudayaan yang berarti buah budi manusia adlah hasil perjuangan manusia terhdap dua pengaruh kuat, yakni alam zaman atau kodrat dan masyarakat untuk mengatasi berbagai tantangan dalam kehidupannya, guna mencapai keselamatan dan kebahagiaan yang pada lainnya bersifat tertib dan damai atau dengan kata lain kebudayaan adalah buah budi manusia dalam hidup bermasyarakat. Dari beberapa definisi di atas dapat disimpulkan bahwa kebudayaan itu hanya dimiliki oleh masyarakat manusia yang tidak diturunkan secara biologis tetapi diperoleh melalui proses belajar. Kebudayaan didapat, didukung, dan diperoleh oleh manusia sebagai anggota masyarakat. Kebudayaan juga merupakan

pernyataan atau perwujudan dari kehendak, perasaan, dan pikiran

4-44

Ilmu Pengetahuan Sosial

manusia. Juga dari definisi di atas kita bisa menyimpulkan tentang ciri-ciri kebudayaan, yaitu : 1. kebudayan diciptakan oleh manusia melalui perasaan,

kehendak, dan pikiran serta karya manusia; 2. kebudayaan dibutuhkab oleh manusia untuk menyesuaikan diri dengan lingkungan dan untuk memenuhi berbagai kebutuhan; 3. kebudayaan diperoleh manusia, melalui proses belajar; 4. kebudayaan diwariskan dari generasi ke generasi secara nongenetis; 5. kebudayaan dimiliki dan diakui oleh masyarakat; 6. kebudayaan sifatnya dinamis atau berubah-ubah; 7. kebudayaan dapat berupa gagasan (ide), tindakan (perilaku), dan hasil karya yang berbentuk material (kebendaan). Selain istilah kebudayaan, terdapat juga konsep tentang peradaban. Istilah peradaban atau keluhuran budi dalam bahasa Inggris disebut civilization. Istilah tersebut lebih sering digunakan untuk mengungkapkan unsur-unsur kebudayaan yang lebih tinggi, halus, dan indah, seperti kesenian, ilmu pengetahuan, atau untuk menunjukkan suatu kebudayaan yang lebih maju dan kompleks, seperti sistem teknologi, sistem kenegaraan, dan lain-lain.

2. Unsur-Unsur Dan Wujud Kebudayaan Kebudayan umat manusia itu mempunyai unsur-unsur yang saling terkait satu sama lainnya. Perubahan satu unsur akan berpengaruh pada unsur lainnya. Unsur-unsur kebudayaan pun sifatnya universal dan unsur-unsur yang universal itu dianggap sebagai isi dari kebudayaan umat manusia. Unsur-unsur

kebudayaan dianggap universal karena, terdapat dalam semua wujud kebudayaan, mulai dari yang kecil, bersahaja, sampai pada semua masyarakat di dunia.

Ilmu Pengetahuan Sosial 4-45

Ada bermacam-macam pandangan serta argumentasi dan beberapa ilmuwan mengenai unsur-unsur kebudayaan yang oleh Clyde Kluckhohn dinamakan unsur-unsur kebudayaan yang

universal (culture universal). Dari pandangan beberapa ilmuwan itu Koentjaraningrat merumuskan 7 unsur kebudayaan. Dengan memperhatikan unsur kebudayaan yang pertama kali dikuasai oleh manusia adalah bahasa. Ketujuh unsur kebudayaan tersebut diurutkan sebagai berikut. a. Bahasa (Lisan dan Tulisan) Sistem berbahasa adalah ciri khas dari makhluk yang namanya manusia. Kebutuhan akan kemampuan berbahasa sejalan dengan kebutuhan akan interaksi sosial. Interaksi sosial di sini tidak hanya interaksi antar indovidu dalam kelompok, tapi juga dengan kelompok lain. Karena itu bahasa alat komunikasi yang mempunyai kaitan erat dengan proses perubahan masyarakat dan kebudayaan. Bahasa berisikan berbagai simbul atau lambang untuk mengkomunikasikan ide, gagasan atau pemikiran. Misalnya

lambang lima adalah lima, A, B, C, dan seterusnya. Dalam komunikasi terkait dengan faktor pengetahuan, wawasan budaya dan ketrampilan. Misalnya kita ingin menyampaikan suatu

pemikiran terhadap orang lain, kita harus tahu dulu bahasa apa yang harus kita pergunakan dan bagaimana cara

menyampaikannya. Sehingga pemikiran ndapat kita mengerti, diterima dan direspon. Kalau kita menjadi guru mengajar di tingkat SD akan berbeda dengan mengajar murid SMU, cara menyusun kata-kata, mencari contoh, dan cara menyajikan materi pun akan berbeda. Karena memang kondisi fisik-psikis, sosial budaya, anak tingkat SD berbeda dengan SMU. Bahasa dapat dibedakan atas :

4-46

Ilmu Pengetahuan Sosial

1)

bahasa

isyarat

misalnya

kentongan,

gerakan

tangan,

anggukan dan gelengan kepala dan isyarat lainnya yang berdasarkan kesepakatan suatu masyarakat; 2) 3) bahasa lisan diucapkan melalui mulut; bahasa tulisan melalui buku, gambar, surat, koran dan lain sebagainya; b. Sistem Peralatan dan Perlengkapan Hidup Manusia atau Sistem Teknoligi Teknologi adalah semua cara dan alat yang dipergunakan manusia untuk memenuhi kebutuhannya yang meliputi alat-alat produksi, distribusi dan transportasi, wadah dan tempat untuk menyimpan makanan dan minuman, pakaian dan perhiasan, tempat berlindung dan perumahan serta senjata. Lewis Henry Morgan (1963) tentang perubahan teknologi manusia sebagai berikut : 1) Zaman liar bawah (lower savagery), yaitu sejak manusia ada dipemukaan bumi sampai ia mengenal bahasa. 2) Zaman liar tengah (middle savagery), yaitu ditandai dengan adanya kemampuan membuat api dan berakhir dengan adanya kemampuan manusia membuat busur dan panah. 3) Zaman liar atas (upper savagery) dari membuat busur tanah sampai menemukan peralatan tembikar. 4) Zaman beradab bawah (lower barbarisan) mulai dari

kemampuan membuat tembikar sampai mengenal budidaya tumbuhan dan pemeliharaan binatang ternak. 5) Zaman beradab tengah (middle barbarisan) mulai dari pengenalan budidaya tanaman dan hesan sampai

kemampuan bertani secara menetap dan mengenal sistem irigasi.

Ilmu Pengetahuan Sosial 4-47

6)

Zaman

beradab

atas

(upper

barbarisan)

mulai

dari

kemampauan membuat irigasi yang berarti pula sudah mengenal pengolahan besi sampai mengenal sistem alpabet. 7) Zaman peradaban (civilization) ditandai dengan penggunaan bahasa, tulisan dan percetakan sampai sekarang.

c. Sistem Mata Pencaharian Ekonomi

Hidup Hidup dan Sistem

Sistem ekonomi berkaitan dengan pemenuhan kebutuhan hidup manusia yang paling mendasar, yaitu meliputi berburu dan meramu, perikanan, bercocok tanam, serta perdagangan. Tetapi berdasarkan tingkat teknologi yangf dipergunakan , sistem ekonomi dapat dibagi atas; a. Masyarakat pemburu dan meramu (hunter dan gathering) Ciri-cirinya; hidup berpindah-pindah tempat, ketergantungan terhadap alam tinggi, hidup dalam kelompok kecil peralatan yang dipergunakan sederhana, perbedaan sosial berdasarkan jenis kelamin dan usia, pemilikan barang bersama (komunal), dan biasanya bersifat eksogamus (perkawinan dengan anggota di luar kelompoknya) b. Pertanian berpindah-pindah atau berladang (primitive farming) Mereka sudah mengenal pembudidayaan tumbuhan walau masih hujan sebagai sumber pengairan, belum mengenal pupuk atau pemilihan benih, lahan pertanian dipilih hutan-hutan asli dekat sumber air, tumbuhan hutan ditebang, ranting daunnya dibakar, tanah langsung ditanami tanpa diolah terlebih dahulu, peralatan sederhana, penggunaan lahan relatif pendek, yaitu 2 atau 3 kali panen, lalu ditinggalkan menari lahan hutan baru, hasil produksi untuk memenuhi kebutuhan sendiri.

4-48

Ilmu Pengetahuan Sosial

c. Pertanian intensif (intensive farming) Hidup menetap (sedenter), sudah mempergunakan alat

bantu hewan, sudah mengenal pemiliharaan tanaman, irigasi, usaha peningkatan kesuburan lahan, dan pemilihan benih. d. Industri (manufacturing) Usaha pengolahan lahan mentah menjadi lahan setengan jadi atau bahan jadi. Industri didirikan dengan penggunaan mesinmesin mulai yang sederhana sampai modern. Dalam pendistribusian barang-barang atau hasil produksi ada tiga macam cara yaitu ; 1) Barter atau tukar menukar barang. Sistem ini terdapat pada masyarakat yang masih sederhana, di mana sistem uang belum dikenal misal; seseorang yang punya singkong ditukar dengan si B yang punaya daging. Dalam pertukaran ini tidak dilihat nilai barangnya, yang penting kebutuhan terpenuhi. Dalam, antropologi disebut reciprocity, yaitu pemberian yang mengharapkan balasan dalam bentuk barang yang berbeda atau sama. 2) Redistribusi Barang-barang produksi dikumpulkan oleh seseorang atau

sekelompok orang berwenang, kemudian dibagikan lagi. Hal ini terjadi pula pada masyarkat modern misalnya pajak. Uang dikumpulkan oleh badan tertentu, kemudian disalurkan kembali ke masyarakat dalam bentuk jalan, pembangunan sekolah, jembatan dan sebagainya sama dengan zakat dalam agama Islam. 3) Sistem Pasar Yaitu proses menjual dan membeli barang di suatu tempat dengan mempergunakan tukar yakni uang. Sistem pasar diduga mulai timbul pada masyarakat bertani menetap. Pada masa pertanian menetap, sudah mengenal adanya surplus atau kelebihan hasil prosuksi. Di suatu tempat ada yang surplus padi, di lain tempat

Ilmu Pengetahuan Sosial 4-49

surplus ikan, kain, kayu, atau barang lainnya. Karena perbedaannperbedaan prosuksi inilah menyebabkan timbulnya perdagangan.

d. Sistem Kemasyarakatan atau Organisasi Sosial atau Sistem Sosial Organisasi sosial adalah suatu perkumpulan atau

persekutuan orang atau kelompok dalam, masyarakat yang bekerja sama untuk mencapai kepentingan atau tujuan bersama pula. Terbentuknya sistem sosial/organisasi sosial merupakan perwujudan konkret dan hakikat manusia sebagai makhluk sosial, yaitu ia hidup bersama dan saling ketergantungan antara satu dengan yang lainnya dalam masyarakat. Tanpa hidup bersama dengan orang lain dalam masyarakat maka kehidupan manusia tidak mempunyai makna yang jelas, bahkan manusia tanpa bantuan dari manusia lainnya tidak mungkin dapat memenuhi kebutuhan dan mempertahankan hidupnya di muka bumi ini. Unsur-unsur kebudayaan yang sama dan dimiliki oleh semua masyarakat di dunia ini dalam sistem sosial atau organisasi sosial, yaitu meliputi sistem kekerabatan, sitem kesatuan hidup, asosiasi dan perkumpulan-perkumpulan, serta sistem kenegaraan. Unit terkecil dari sistem sosial yang terdapat dalam, masyarakat adalah keluarga yang terbentuk akibat adanya perkawinan. Di dalam masyarakat ada bentuk-bentuk

perkawinan, seperti monogamy (satu suami dan satu istri), poligamy (mempunyai 2 istri atau lebih) dan polyandry (istri mempunyai 2 suami atau lebih). Selain itu ada dalam masyarakat ada dua macam aturan perkawinan, yaitu,

endogami keharusan anggotanya kawin dengan orang yang berasal dari dalam kelompoknya sendiri) dan eksogami

4-50

Ilmu Pengetahuan Sosial

(mengharuskan anggotanya kawin dengan orang yang berasal dari luar kelompoknya). Dari perkawinan ini terutama

monogamy akan menghasilkan

keluarga batih atau keluarga

inti (nucleos family). Gabungan dari 2 keluarga inti atau lebih akan menghasilkan apa yang disebut keluarga luas (exetended family) Dalam setiap masyarakat umumnya mempunyai aturan tentang tempat tinggal pasangan yang baru menikah/kawin, yaitu: 1. matrilokal atau uxorilokal, yaitu pasangan baru menetap di tempat ibu si istri atau kerabat istri; 2. patrilokal, yaitu pasangan baru menetap di tempat ayah si suami atau kerabat suami; 3. bilokal atau patri-matri lokal, yaitu pasangan baru secara bergantian tinggal di kerabat suami atau kerabat istri; 4. ambilokal atau utrolokal, yaitu pasangan baru mempunyai kebebasan untuk memilih mau tinggal di kerabat istri atau kerbat suami; 5. avunlokal, yaitu pasangan baru tinggal di tempat saudara laki-laki ibu dari suami; 6. natalokal, yaitu pasangan baru tinggal di tempat kelahiran masing-masing pasangan; 7. neolokal, yaitu pasangan baru tinggal di tempat baru, tidak di kerabat suami maupun istri. Selain itu, disetiap masyarakat pun dikenal dengan adanya sistem kekerabatan, yaitu garis keturunan yang berdasarkan pertalian darah. Dalam antropologi disebut Kindred atau sanak saudara. Sistem kekerabatan ada yang bersifat; 1. Unilineal : keturunan ditelusuri melalui garis keturunan saja, melalui ayah atau ibu, meliputi: a) Matrilineal : garis keturunan dari pihak istri atau ibu.

Ilmu Pengetahuan Sosial 4-51

Contoh : Suku Minangkabau b) Patrilineal : bakap Contoh: Suku Batak 2. Bilineal : garis keturunan ditelusuri melalui garis ibu dan ayah secara bersama-sama, contohnya Suku Sunda Sistem kekerabatan yang bersifat unilinealdan masih dapat ditelusuri ikatan oleh individu (ego) di sebut Lineage. Sedangkan mereka yang masih menganggap satu garis keturunan tapi sudah tidak dapat ditelusuri lagi disebut clan (marga) Di dalam masyarakat terdapat individu-individu atau orang-orang yang mempunyai kesamaan minat, tujuan, garis keturunan dari pihak suami atau

kepentingan atau kegemaran, kemudian membentuk suatu kelompok disebut perkumpulan atau organisasi atau dengan kata lain asosiasi atau perkumpulan merupakan satuan sosial yang tebentuk karena dilandasi oleh adanya kesamaan kepentingan. Contohnya: PT, Konsulat, IDI, ICMI, PGRI, SPSI, PDI, PAN, Golkar, dan sebagainya. Komunitas yang terbesar dalam masyarakat adalah negara, apa itu negara? Negara adalah suatu satuan wilayah yang didiami oleh suatu satuan penduduk dan mempunyai suatu sistem pemerintahan yang berdaulat penuh. Negara merupakan integrasi dan kekuasaan politik (wewenang dan kekuasaan). Negara pun dapat dipandang sebagai organisasi yang dalam suatu wilayah dapat memaksakan kekuasaannya secara sah terhadap semua golongan kekuasaan lainnya dan juga menetapkan tujuan-tujuan dari kehidupan bersama itu. Adapun tujuan akhir dari suatu negara adalah menciptakan keadian, kesejahteraan, dan kebahagiaan bagi rakyatnya.

4-52

Ilmu Pengetahuan Sosial

e. Sistem Pengetahuan Pengetahuan, artinya segala, sesuatu yang diketahui atau kepandaian. Pengetahuan atau kepandaian merupakans alah satu isi dari unsur-unsur kebudayaan yang universal yang dapat dijumpai dalam semua masyarakat di muka bumi ini. Pengetahuan yang universal itu meliputi pengetahuan tentang flora dan fauna, tentang ruang, waktu, dan bilangan serta pengetahuan tentang tubuh manusia, dan perilaku antar sesama manusia. Pengetahuan yang dimiliki oleh manusia (masyarakat) pada dasarnya merupakan hasil proses belajar atau dipelajari dari lingkungan alam, lingkungan sosial, dan lingkungan budaya masyarakat. Pengetahuan tentang alam floran merupakan salah satu pengetahuan dasar kehidupan manusia yang mata

pencaharian, hidupnya adalah di bidang pertanian. Mereka tidak dapat mengabaikan pengetahuan alam tumbuh-tumbuhan sekelilingnya. Hampir semua suku bangsa yang hidup dalam masyarakat sederhana mempunyai pengetahuan tentang

rempah-rempah, mereka menggunakan pengetahuan ini untuk menyembuhkan penyakit, upacara keagamaan, ilmu dukun, dan sebagainya. Pengetahuan alam fauna merupakan pengetahuan dasar bagi suku bangsa yang hidup dari berburu, perikanan, juga pertanian. Daging binatang merupakan makan utama bagi suku bangsa yang hidup dari berburu. Mereka harus tahu kapan

binatang atau ikan berkumpul di sungai. Pengetahuan tentang tubuh manusia, sudah dimilik oleh masyarakat yang belum begitu maju, dimana mereka sudah mempunyai pengetahuan tentang ciri-ciri tubuh manusia, letak dan susunan urat-urat, susunan tulang, dan sebagainya.

Ilmu Pengetahuan Sosial 4-53

Pengetahuan ini dipakai untuk menyembuhkan penyakit, ilmu dukun, dan tukang pijat. Pengetahuan dan konsepsi tentang ruang dan waktu juga ada dalam banyak kebudayaan yang belum terpengaruh ilmu eksakta modern. Banyak kebudayaan yang belum mengenal suatu sistem untuk jumlah-jumlah besar, mengukur, menimbang, mengukur waktu (penanggalan), dan sebagainya.

f. Sistem Religi Unsur-unsur kebudayaan universal yang berkaitan

dengan sistem religi meliputi sistem kepercayaan, sistem nilai dan pandangan hidup, komunitas keagamaan, serta upacara keagamaan. Kesadaran akan adanya keterbatasan dari diri manusia telah ada sejak manusia itu ada. Keterbatasan dalam memahami kejadian alam seperti gempa bumi, banjir, gunung meletus, dan sebagainya. Keterbatasan manusia memahami peristiwa-peristiwa kelahiran, dalam sakit, kehidupan dan sehari-hari seperti ini

kematian,

mimpi.

Kesadaran

menyadarkan manusia akan adanya kekuatan di luar dari dirinya. Yang tidak tampak dan di luar jangkauan pikirannya, yaitu yang disebut kekuatan supranatural. Dari adanya

kesadaran akan kekuatan supranatural itulah lahir sistem kepercayaan. Seperti kepercayaan pada roh nenek moyang (animisme), kepercayaan yang menganggap suci binatang tertentu (totenisme), pemujaan kepada pelaksana upacara (shamanisme), percaya kepada dewa-dewa (politheisme), dan sebagainya. Usaha-usaha manusia untuk mendekatkan diri dengan kekuatan tersebut dan guna menghindari dari kekuatan yang sifatnya negatif dilakukan dengan berbagai cara misalnya

4-54

Ilmu Pengetahuan Sosial

dengan memberikan sesaji dan upacara, agar kekuatan jahat terkesan dan tidak mendatangkan bencara yang merugikan maka dari sini timbullah sistem upacara-upacara keagamaan. Agama berbeda dengan aliran kepercayaan. Agama adalah keyakinan yang mutlak harus diterima oleh umatNya. Dalam ajaran agama mengandung berbagai macam aturan tentang sesuatu yang harus dipatuhi oleh umatnya. Jadi, agama berisi pedoman-pedoman tentang apa yang harus dan tidak boleh dilakukan. Agama bersifat menuntun umatnya agar mendapat keselamatan di dunia dan akhirat. Agama menjadi identitas setiap individu, memberikan dorongan spiritual bagi individu untuk berperilaku di masyarakat, menjadi arah atau petunjuk tentang makna hidup. Dengan adanya ketaatan menjalankan agama akan tercipta kedisiplinan, ketekunan, rasa kebersamaan, saling hormat-menghormati, jujur dan

sebagainya. Semua itu sangat diperlukan dalam meningkatkan kualitas diri baik selaku individu dengan Tuhannya, individu dengan individu, maupun individu dengan masyarakat. Pengalaman pemahaman manusia dari kehidupan

sehari-hari dalam berinteraksi dengan lingkungan alam sosial dan budayanya seperti melihat pemandangan yang indah, memahami sifat-sifat individu ada yang jahat, sombong, jujur, kikir, dan perilaku-perilaku yang baik ataupun buruk, kerja sama dan gotong royong dalam kelompok, dan sebagainya

menimbulkan apa, yang disebut sistem nilai. Nilai, yaitu ukuran benar-salah, baik-buruk, boleh-tidak boleh, indah-tidak indah yang dimiliki oleh setiap orang. Nilai-nilai ini akhirnya diakui dan menjadi milik masyarakat. Dari nilai-nilai tersebut ada sebagai nilai yang dianggap luhur dan menjadi acuan dan cita-cita, baik bagi perorangan, kelompok masyarakat, maupun bangsa dinamakan pandangan hidup. Nilai-nilai itu dipilih secara selektif

Ilmu Pengetahuan Sosial 4-55

oleh

individu-individu

dan

golongan-golongan

dalam

masyarakat. Sebagai contoh, orang Minangkabau memberikan nilai tinggi pada tradisi merantau. Pepatahnya mengatakan Kalau ingin jadi orang, harus merantau dulu. Artinya, keberhasilan penghidupan orang Minangkabau umumnya, diperoleh melalui tradisi merantau. Contoh lain adalah Pancasila yang merupakan pandangan hidup dan ideologi negara bagi seluruh bangsa Indonesia.

g. Sistem Kesenian Kesenian adalah pranata yang dipergunakan untuk mengekspresikan rasa keindahan dari dalam jiwa manusia. Pada awal perkembangan kesenian mempunyai kaitan erat usaha mempertahankan diri dan kepercayaan. Seperti

menggambar anggota tubuh (tatto) tujuannya adalah untuk menyamarkan diri dari musuh dan binatang buruan. Pada saat upacara menggambar anggota tubuh merupakan salah satu usaha untuk mendekatkan diri dengan roh-roh nenek moyang. Juga, kesenian tumbuh dan berkembang dalam kaitannya dengan pemujaan, terhadap dewa-dewa yang dipujanya, seperti di Yunani dan Romawi. Pun seni patung, seni pahat (relief pada candi), seni tari di Bali tidak dapat dipisahkan

perkembangannya dari agama Hindu-Budha. Semakin berkembang teknologi, semakin bervariasi pula usaha manusia untuk mengekspresikan rasa keindahannya dalam bentuk berbagai jenis kesenian. Perkembangan yang pesat sistem diduga pada saat manusia mengenal pertanian menetap. Karena pada saat itu orang sudah menetap dan memiliki waktu luang yang lebih banyak disela menunggu panen.

4-56

Ilmu Pengetahuan Sosial

Kesenian umumnya dapat dibedakan: 1. seni rupa meliputi seni patung, seni pahat, seni lukis, dan seni rias; 2. seni musik meliputi seni vokal (suara), dan seni musik; 3. seni sastra meliputi puisi, prosa, novel, dan drama; 4. seni gerak meliputi pantomim, seni tari, dan seni sebagainya. Mengingat kesenian adalah usaha untuk memenuhi kebutuhan rohani, yaitu untuk dinikmati oleh perasaan manusia maka ada dua lapangan besar dari kesenian, yaitu seni rupa (dinikmati oleh manusia dengan mata) dan seni suara (dinikmati oleh manusia dengan telingan). Ketujuh unsur kebudayaan tersebut masing-masing

mempunyai tiga wujud kebudayaan. Adapun ketiga wujud itu menurut Koentjaraningrat adalah : 1. berupa sistem budaya (cultural system). Wujud kebudayaan pada tingkat ini bersifat abstrak karena berkaitan dengan suatu kompleks ide-ide, nilai-nilai, dan norma-norma yang

memberikan semangat pada masyarakat pendukungnya; 2. berupa sistem sosial, yaitu keseluruhan aktivitas dan tindakan manusia yang berpola di dalam masyarakat, misalnya upacaraupacara keagamaan; 3. berupa kebudayaan fisik. Pada tingkatan ini, wujud kebudayaan sifatnya lebih konkret karena berkaitan dengan hasil aktivitas manusia yang berupa benda-benda konkret yang tidak hanya dapat dilihat, akan tetapi juga dapat diraba dan dirasakan. Wujud kebudayaan dapat digambarkan lingkaran konsentris; lingkaran paling mdalam adalah sistem budaya, lingkaran tengah adalah sistem sosial, dan lingkaran luara dalah kebudayaan fisik. Adapun ini kebudayaan yang terdiri dari tujuh unsur universal intu membagi ketiga wujud kebudayaan ke dalam tujuh sektor.

Ilmu Pengetahuan Sosial 4-57

Misalnya, sistem religi atau agama sebagai satu unsur kebudayaan religi atau agama dalam wujud kebudayaan yang pertama (sistem budaya), berupa ajaran, filsafat, aturan, dan keyakinan serta gagasan mengenai dewa, tulisan, atau keyakinan mengenai alam lain sesudah manusia mati. Sementara, religi atau agama dalam wujud kebudayaan yang kedua (sistem sosial), dapat berupa pelaksanaan upacara, dan ritus, kegiatan-kegiatan sosial yang dilandasi nilai-nilai atau aturan-aturan keagamaan, dan organisasi-organisasi keagamaan. Adapun religi atau agama dalam wujud ketiga (kebudayaan fisik) berupa bangunan candi, patung dewa-dewa, masjid, gereja, serta peralatan upacara dan peralatan ibadah lainnya. Dengan begitu, proses masing-masing, unsur dari ketujuh unsur budaya itu bermula dari ide-ide, nilai-nilai, norma-norma, dan sebagainya (sistem budaya) akan mendorong ke arah perilaku dalam bentuk aktivitas dan interaksi antar manusia (sistem sosial) dari interaksi dan perilaku manusia, (sistem sosial) itu akhirnya menghasilkan peralatan dan benda-benda kebudayaan fisik). Demikian pula dengan unsur-unsur kebudayaan yang lainnya.

C. Perkembangan atau Dinamika Kebudayaan Dari waktu ke waktu, kebudayaan selalu mengalami perubahan. Kebudayaan suatu masyarakat juga akan mengalami pertemuan saling silang dengan kebudayaan masyarakat atau kelompok masyarakat lain dari pertemuan-pertemuan itu akan terjadi apa yang dinamakan proses peminjaman selektif. Proses peminjaman selektif inilah yang kemudian mengakibatkan adanya perubahan suatu kebudayaan dan perubahan itu yang menandai adanya perkembangan atau dinamika kebudayaan. Faktor-faktor yang mempengaruhi perubahan dan

perkembangan kebudayaan dapat disebabkan oleh faktor dari dalam

4-58

Ilmu Pengetahuan Sosial

(internal) masyarakat itu sendiri dan dapat pula oleh faktor luar (eksternal) masyarakat itu. Faktor internal antara lain discovery, invention, inovasi dan enkulturasi. Sedangkan faktor eksternal, antara lain meliputi difusi, akulturasi dan asimilasi. Enkulturasi adalah proses belajar budaya melalui pembudayaan nilai-nilai, norma-norma sosial budaya serta pola-pola tindakan dalam interaksi sosial agar menjadi milik pribadinya dan terbentuk dalam sikap dan perilakunya. Dengan kata lain, enkulturasi adalah proses mempelajari dan menyesuaikan sikap dan perilakunya dengan sistem nilai, sistem norma, adat istiadat, dan pola-pola tindakan atau perilaku dalam interaksi sosial budaya yang berlaku dalam kehidupan masyarakat. Dalam perkembangan suatu kebudayaan selain dipengaruhi oleh unsur-unsur dari dalam, juga dipengaruhi oleh unsur-unsur yang berasal dari luar. Transfer (penjalaran atau penyebaran) unsur-unsur kebudayaan dari kelompok masyarakat yang satu ke dalam kelompok masyarakat yang lain inilah yang dinamakan difusi. Difusi selain berperan sebagai pendorong kebudayaan juga memperkaya isi masing-masing kebudayaan. Difusi dapat terjadi kalau: 1. adanya kontak atau hubungan yang intensif antara dua kelompok yang berbeda kebudayaannya; 2. tersedianya sarana komunikasi; 3. adanya rangsangan kedua belah pihak akan kebutuhan unsur baru; 4. adanya kesediaan mental kedua belah pihak untuk menerima unsur baru; 5. adanya kesiapan keterampilan untuk menerima unsur baru.

Ada tiga bentuk difusi: 1. Difusi ekspansi: suatu proses dimana informasi atau material menjalar dari satu daerah ke daerah lain semakin meluas.

Ilmu Pengetahuan Sosial 4-59

Contoh: urbanisasi, penyebaran sistem uang, berita dari koran atau TV 2. Difusi relokasi: informasi atau materi pindah meninggalkan daerah asal ke suatu daerah baru Contoh: transmigrasi 3. Difusi cascade atau bertingkat: penjalaran melalui tingakatan, bisa dari atas ke bawah (top down) atau sebaliknya bawah ke atas (bottom up) Contoh: KB (top down), kebutuhan sarana jalan dari masyarakat, diteruskan ke kepala desa, camat, bupati, dan seterusnya (bottom up).

Faktor eksternal lain yang menjadi pendorong perubahan kebudayaan adalah akulturasi. Pada mulanya pengertian akulturasi digunakan untuk kontak-kontak budaya yang sifatnya paksaan seperti invasi atau penaklukan. Dalam kontak budaya tersebut salah satu masyarakat melepaskan kebudayaan yang telah dimilikinya dan menggantikan dengan kebudayaan yang sama sekali baru. Akan tetapi, dalam perkembangannya pengertian akulturasi lebih

dititikberatkan pada proses terjadinya fusi atau percampuran antara unsur-unsur kebudayaan yang saling bertemu. Hasil dari percampuran itu dapay berupa: kedua unsur kebudayaan tersebut masih dapat dikenali atau salah satu unsur menjadi dominan. Atau dengan kata lain percampuran kebudayaan itu tidak menyebabkan hilangnya

kepribadian suatu kebudayaan masyarakat. Ada syarat untuk terjadinya akulturasi, yaitu adanya kontak sosial dan komunikasi antara dua kelompok masyarakat yang berbeda kebudayaannya. Kebudayaan asing relatif mudah diterima apabila; 1. tidak adanya hambatan geografis; 2. kebudayaan yang datang memberikan manfaat lebih besar bila dibandingkan dengan unsur kebudayaan yang lama;

4-60

Ilmu Pengetahuan Sosial

3. adanya persamaan dengan unsur-unsur kebudayaan sendiri; 4. adanya kesiapan pengetahuan dan keterampilan. Faktor eksternal lainnya adalah asimilasi. Menurut

Koentjaraningrat asimilasi adalah proses sosial yang timbul bila ada golongan-golongan manusia dengan latar belakang kebudayaan yang berbeda-beda saling bergaul langsung secara intensif untuk waktu yang lama sehingga kebudayaan-kebudayaan golongan tadi masingmasing berubah wujudnya menjadi unsur-unsur kebudayaan

campuran. Dalam proses asimilasi peleburan budaya umumnya terjadi antara golongan mayoritas dengan golongan minoritas. Dalam hal ini golongan minoritas itulah yang melebur sifat-sifat khas dari unsurunsur kebudayaannya dan menyesuaikan dengan golongan mayoritas sehingga lambat laun kehilangan jati diri kebudayaannya dan masuk ke dalam kebudayaan mayoritas. Contoh: orang Afrika (negro) di Amerika.

Rangkuman ____________________ Sejarah bertugas untuk membuka kegelapan masa lampau manusia, memaparkan kehiduoan manusia, dalam berbagai aspek kehidupan, dan mengikuti perkembangannya dari masa yang paling tua hingga kini dan untuk dijadikan pedoman di masa kini dan masa yang akan datang. Konsep waktu dalam sejarah mempunyai arti kelangsungan

(continuity) dan satuan atau jangka berlangsungnya perjalanan waktu (duration). Kelangsungan waktu atas kesadaran manusia, terhdap watu dibagi menjadi tiga, dimensi, yaitu waktu yang lalu, waktu sekarang, dan waktu yang akan datang di dalam satu kontinuitas. Dimensi waktu dalam sejarah adalah, penting sekali, karena peristiwa yang menyangkut masyarakat manusia terjadi atau berlangsung dalam dimensi ruang dan waktu. Akan tetapi karena, tak dapat ditentukan kapan waktu berawal dan kapan waktu berakhir maka terbatasnya konsep

Ilmu Pengetahuan Sosial 4-61

tentang kelangsungan waktu itu waktu itu lalu dibatasi dengan awal dan akhir atas dasar kesadaran manusia yang disebut periode atau kurun waktu atau babakan waktu. Babakan waktu juga dinamai penzaman,

seralisasi, periodesasi dan masa. Sejarah lokal marupakan sejarah yang terjadi di satu tempat saja. Pengajaran sejarah lokal sangat penting guna menumbuhkan rasa kecintaan terhadap daerahnya sendiri.

Latihan ____________________ 1. Bagaimana definisi sejarah menurut James Bank, Ismaun, dan Muh Yamin ? dan bagaimana kesimpulan anda? 2. Bagaimana tugas pokok ilmu sejarah menurut pendapat umum para sejarawan? Jelaskan! 3. Bagaimana pendapat anda tentang sejarah lokal? 4. Mengapa kebudayaan disebut sebagai superorganis? 5. Tuliskan kembali dari ciri-ciri kebudayaan!

BAB IV EKONOMI KERAKYATAN


Secara umum, tujuan yang ingin dicapai setelah mempelajari bahan ini agar anda mampu menganalisis konsep ekonomi kerakyatan. Dan secara spesifik tujuan yang ingin dicapai setelah anda mempelajari bahan ini agar anda dapat mejelaskan : 1. lahirnya ekonomi kerakyatan 2. ekonomi kerakyatan dan pemberdayaan 3. ekonomi kerakyatan sebagai manifestasi pembangunan yang berpusat pada rakyat 4. ekonomi kerakyatan dan doktrin ekonomi

A. Lahirnya Ekonomi Kerakyatan Seperti telah disinggung sebelumnya bahwa konsep yang paling dominan pasca perang dunia kedua adalah pemikiran yang diwarnai oleh konsep atau teori pertumbuhan sebagai kekuatan utama yang dapat membawa, kesejahteraan bagi masyarakat. Salah satu ukuran dan konsep inti dari teori pertumbuhan tersebut adalah pendapatan per kapita. Teori pertumbuhan berpandangan bahwa investasi termasuk di dalamnya penggunaan teknologi modern akan menghasilkan

pertumbuhan ekonomi dan terjadi penyerapan tenaga kerja atas dasar upah. Dengan demikian kesejahteraan ekonomi mayarakat akan meningkat dan kemiskinan dengan sendirinya akan hilang. Konsekuen yang dicapai oleh sejumlah bangsa-bangsa yang mencoba mengikuti teori tersebut, ternyata di sisi lain telah menimbulkan kenyatan lain di sejumlah bangsa yang berbeda. Salah satu harapan agar hasil dari pertumbuhan tersebut bisa dinikmati sampai pada lapisan masyarakat paling bawah, ternyata banyak rakyat di lapisan bawah tidak selalu dapat menikmati cucuran hasil

pembangunan yang diharapkan itu. Bahkan di kebanyakan negara-

Ilmu Pengetahuan Sosial 4-63

negara yang sedang berkembang, kesenjangan sosial-ekonomi semakin melebar. Dari pengalaman ini, akhirnya dikembangkan berbagai alternatif terhadap konsep pembangunan yang pada prtumbuhan. Pertumbuhan ekonomi tetap bertumpu merupakan

pertimbangan prioritas, tetapi pelaksanaannya harus serasi dengan pembangunan nasional yang berintikan pada manusia palakunya. Atas dasar itulah maka di Indonesia digagaskan mengembangkan konsep pembangunan yang bertumpu pada manusia dan berakarkan

kerakyatan atau yang sekarang lebih populer dengan sebutan ekonomi kerakyatan. Pengembangan konsep ekonomi kerakyatan diupayakan

sejalan dengan keinginan untuk membangun suatu kehidupan bangsa Indonesia dan kesejahteraannya dengan berlandaskan pada

kemampuan dan potensi yang dimiliki tanpa bergantung pada pihak luar. Hal ini sejalan dengan pendapat Sritua Arief (1990, h.51) yang menegaskan bahwa "salah satu elemen pokok dalam strategi pembangunan ekonomi yang berorientasikan kerakyatan adalah kemandirian dalam ekonomi. Dengan menerapkan konsep tersebut diharapkan proses pertumbuhan tetap tinggi. Sebagaimana

diungkapkan oleh Kartasasmita (dalam Tjahjati 1997,h.172) yang mengatakan bahwa: Pembangunan yang berorientasikan kerakyatan dan berbagai kebijaksanaan yang berpihak pada kepentingan rakyat, tidak berarti akan menghambat upaya mempertahankan atau meningkatkan pertumbuhan ekonomi yang tinggi. Pertumbuhan hanya akan sinambung dalam jangka panjang jika sumber utamanya berasal dari rakyat sendiri, baik itu berupa produktivitas rakyat maupun sumber daya yang berkembang melalui penguatan ekonomi rakyat. Dari pernyataan di atas tersebut jelas sekali bahwa konsep ekonomi kerakyatan dikembangkan sebagai upaya untuk lebih mengedepankan masyarakat. Dengan kata lain konsep ekonomi kerakyatan dilakukan sebagai sebuah strategi untuk mem bangun

4-64

Ilmu Pengetahuan Sosial

kesejahteraan

dengan

lebih

mengutamakan

pemberdayaan

masyarakat. Istilah pemberdayaan dalam kalimat tersebut sepadan maknanya dengan istilah empowerment dalam bahasa Inggris. Istilah ini digunakan sebagai alternatif terhadap konsep-konsep

pembangunan yang selama ini dianggap tidak berhasil memberikan jawaban yang memuaskan terhadap masalah-masalah pembangunan.

B. Ekonomi Kerakyatan Dan Pemberdayaan Jika konsep ekonomi kerakyatan ditempuh sebagai strategi alternatif dalam rangka lebih memberdayakan masyarakat maka sudah dapat dipastikan strategi tersebut harus bertumpu pada masyarakat. Artinya masyarakat harus dijadikan sebagai fulcrum (titik tumpu) dari semua kepentingan. Menurut Mandela (dalam Tjahjati dkk 1996, h177) Empowerment depends on peoples ability to provide for themself, for poverty translates into lack of options for the individual

(pemberdayaan masyarakat [dalam pembangunan] akan sangat tergantung pada kemampuan masyarakat itu sendiri dalam memenuhi kebutuhannya, karena kemiskinan mencerminkan ketiadaan pilihan bagi seseorang). Pemberdayaan masyarakat, menurut Kartasasmita (1996), memiliki dua arah : 1. melepaskan belenggu kemiskinan dan keterbelakangan; 2. memperkuat posisi lapisan masyarakat dalam struktur kekuasaan. Kedua hal tersebut harus ditempuh dan dijadikan sasaran dari upaya pemberdayaan agar masyarakat memiliki kemandirian dan kemampuan. Pemberdayaan masyarakat dalam pembangunan ekonomi merupakan suatu strategi yang mera ngkum nilai-nilai sosial. Konsep ini merupakan paradigma baru yang bersifat people-centered

(berpusat pada masyarakat), participatory (partisipasi), empowering (pemberdayaan), dan sustainable (keberlanjutan) (Chamber 194).

Ilmu Pengetahuan Sosial 4-65

Kartasasmita (1996) menegaskan bahwa memberdayakan masyarakat dalam pembangunan ekonomi dapat dilihat dari tiga sisi, yaitu: 1. menciptakan suasana atau iklim yang memungkinkan potensi mayarakat berkembang. Di sini titik tolaknya bahwa setiap manusia, setiap masyarakat, memiliki potensi yang bisa dikembangkan; 2. memperkuat potensi atau daya yang dimiliki oleh masyarakat (empowering). Hal ini dilakukan dengan melakukan langkahlangkah yang lebih positif, selain dari hanya menciptakan iklim atau suasana tertentu. Upaya ini meliputi langkah-langkah nyata dan menyangkut penyediaan berbagai masukan (input) serta

pembukaan akses ke dalam berbagai peluang (opportunities) yang akan membuat masyarakat menjadi semakin berdaya; 3. memberdayakan, juga mengandung arti melindungi. Dalam proses pemberdayaan harus dicegah yang lemah menjadi bertambah lemah, oleh karena kekurangberdayaan dalam menghadapi yang kuat. Melindungi tidak berarti mengisolasi dari interaksi, tetapi

harus dilihat sebagai upaya untuk mencegah terjadinya persaingan yang tidak seimbang, dan eksploitasi yang kuat atas yang lemah.

Dari ketiga pernyataan tersebut jelas sekali pertautan antara konsep ekonomi kerakyatan dengan pemberdayaan di mana

pendekatan utama konsep ekonomi kerakyatan adalah masyarakat tidak dijadikan objek dari berbagai proyek pembangunan, tetapi merupakan aktor dari upaya pembangunannya sendiri. Dalam hal ini, masyarakat diharapkan terlibat secara proaktif, mengambil inisiatif merancang dan mengelola pelaksanaan pembangunan guna

mengatasi masalahnya dan sesuai dengan kebutuhannya.

4-66

Ilmu Pengetahuan Sosial

C. Ekonomi Kerakyatan Sebagai Manifestasi Pembangunan Yang Berpusat Pada Rakyat Paradigma baru pembangunan ekonomi Indonesia adalah pembangunan ekonomi yang berpusat pada rakyat, yaitu konsepsi pembangunan yang semakin memperkuat dan memberdayakan potensi dan kemampuan masyarakat. Guy Gran (dalam Korten dan Syahrir 1988) menegaskan bahwa paradigma ini memberikan sebagi aktor yang menetapkan tujuan, mengendalikan sumber daya, dan mengarahkan proses yang mengarahkan proses yang mempengaruhi kehidupannya. Menurut Korten dan Syahrir (1988), logika yang dominan dari model paradigma baru ini adalah logika mengenai suatu ekologi manusia yang seimbang, dengan sumber-sumber daya yang utama berupa sumber-sumber daya informasi dan prakarsa inisiatif yang tak habis-habisnya. Pembangunan ekonomi yang berpusat pada rakyat menghargai dan mempertimbangkan prakarsa dan perbedaan lokal. Oleh karena itu sistem ekonomi kerakyatan akan sanggup mengakomodasi kebhinekaan atau keberagaman yang ada di setiap daerah. Atas dasar keberagaman inilah maka dalam pelaksanaan sistem ekonomi kerakyatan diperlukan teknik-teknik pembangunan ekonomi yang berbeda-beda. harus Di mana setiap teknik yang

dikembangkan

mengutamakan

bentuk-bentuk

organisasi

swadaya yang menonjolkan pernan individu. Untuk mencapai tujuan seperti di atas, pembangunan yang berpusat pada rakyat mengharuskan desentralisasi yang cukup besar baik dalam proses pembuatan keputusan maupun proses

pelaksanaannya. Menurut Mubyarto (1997), gaya dan metodologi pembuatan keputusan harus diubah. Selama ini, tendensi pengambilan keputusan hampir selalu berpusat yang didominasi oleh para ahli di tingkat pusat yang tidak konsultatif. Keadaan seperti ini sering menyimpangkan kebutuhan riil dari masyarakat lokal. Pembuatan keputusan harus benar-benar

Ilmu Pengetahuan Sosial 4-67

diserahkan kepada mayarakat (rakyat) yang mempunyai hak dan kapasitas untuk memasukkan ke dalam proses itu kekayaan termasuk nilai-nilai subjektivitas serta kebutuhan-kebutuhan mereka. Menurut Korten dan Syahrir (1988) dalam konteks desentralisasi ada tiga dasar yang melandasi konsep pembangunan yang berpusat pada rakyat di atas: 1. memusatkan pemikiran dan tindakan kebijaksanaan pemerintahan pada penciptaan keadaan-keadaan yang mendorong dan

mendukung usaha-usaha rakyat untuk memenuhi kebutuhankebutuhan mereka sendiri dan untuk memecahkan masalahmasalah mereka sendiri pada tingkat individual, keleuarga, dan komunitas; 2. mengembangkan struktur-struktur dan proses-proses organisasi yang berfungsi menurut kaidah-kaidah sistem yang swa-organisasi; 3. mengembangkan sistem-sistem produksi-konsumsi yang

diorganisasi secara teritorial yang berlandaskan pada kaidahkaidah pemilikan dan pengendalian.

Korten dan Syahrir berpandangan bahwa salah satu tantangan yang penting bagi terlaksananya pembangunan yang berpusat pada rakyat adalah mengubah orientasi birokrasi pembangunan ekonomi itu sendiri dari pemerintah agar menjadi organisasi-organisasi yang menghargai dan memperkuat kerakyatan. Organisasi-organisasi ini lazimnya dibentuk di sekitar kelompok-kelompok primer yang berfungsi sebagai regu-regu dalam menyiapkan dan memenuhi tujuan-tujuan lokal. Kondisi seperti ini perlu diciptakan mengingat konsep ekonomi kerakyatan, dalam konteks logika swadaya lokal, merupakan logika tempat, rakyat, dan sumber daya yang dijalin menjadi sistem ekologi manusia yang saling mendukung secara teritorial. Masalahnya sekarang seberapa siapkah sumber daya manusia (SDM) yang ada di setiap kawasan teritorial Indonesia untuk berperan

4-68

Ilmu Pengetahuan Sosial

dalam kerangka kerja ekonomi kerakyatan tersebut? Atau SDM dengan mutu dan kemampuan seperti apa yang dibutuhkan agar pembangunan ekonomi yang bernuansa kerakyatan itu bisa

dijalankan? Pertanyaan ini sangat penting untuk dibahas mengingat kenyataan bahwa SDM berperan sangat penting di dalam kerangka kerja ekonomi yang berorientasi pada rakyat. Sejarah dan

pengalaman telah membuktikan bahwa suatu bangsa dan negara yang besar sangat dipengaruhi oleh potensi SDM yang luar biasa. Keberhasilan yang diraih oleh negara-negara maju di kawasan Eropa dan Amerika adalah karena mereka didukung oleh sejumlah enterpreneurs yang tangguh. Amerika telah menempatkan

enterpreneurs sebagai cornerstone dalam pelaksanaan pembangunan ekonominya (Kurakko dan Hodgetts 1989). Tokoh-tokoh seperti Cornell pendiri Cornell University yang sangat populer, Nollan Bushnell pencipta nintendo dalam industri videogame, Bill Gates yang sukses melalui kreativitasnya dalam industri microsoft software, mereka adalah sebagian contoh SDM-SDM unggul yang telah ikut membangun pilar sangatlah tepat apabila peningkatan mutu sumber daya manusia melalui program pengembangan wirausaha dijadikan se bagai salah satu cara dan sekaligus alat untuk mempercepat untuk mempercepat pelaksanaan kerangka kerja ekonomi kerakyatan.

D. Ekonomi Kerakyatan Dan Doktrin Ekonomi Indonesia Doktri ekonomi Indonesia muncul dari falsafah Pancasila dan doktrin tersebut merupakan subsystem dari Undang-undang Dasar 1945, (Pamungkas 1997). Pasal 33 UUD 1945 adalah pasal utama bertumpunya doktrin ekonomi Indonesia, dengan kelengkapan pasalpasal 27 ayat 2 dan pasal 34. Pasal 27 ayat (2) berbunyi; Tiap-tiap warga negara berhal atas pekerjaan dan penghidupan yang layak bagi kemanusiaan.

Ilmu Pengetahuan Sosial 4-69

Pasal 33 berbunyi : (1) Perekonomian disusun sebagai usaha bersamam berdasarkan asas kekeluargaan. (2) Cabang-cabang produksi yang penting bagi negara dan

menguasai hajat hidup orang banyak dikuasai oleh negara. (3) Bumi dan air dan kekayaan alam yang terkandung di dalamnya dikuasai oleh negara dan dipergunakan untuk kemakmuran rakyat sebesar-besarnya.

Pasal 34 berbunyi : Fakir miskin dan anak-anak terlantar dipelihara oleh negara. Ketiga ayat yang terdapat dalam pasal 33 UUD 1945 tersebut menunjukkan pertautan antara yang satu dengan yang lainnya. Ayat (1) tidak bisa dipisahkan pengaruhnya terhadap ayat (2) dan ayat (3). Ayat (1) melandasi dan mewarnai bangun-bangun atau bentuk usaha yang ada, (seperti koperasi, perusahaan negara, dan perusahaan swasta) yang hakikatnya dan peranannya sesuai dengan petunjukpetunjuk ayat (2) dan ayat (3). Artinya di dalam ketiga kegiatan usaha swasta yang bagaimanapun bentuk badam hukumnya dan harus

menghidupkan

semangat usaha

kebersamaan

berasaskan

kekeluargaan. Semangat kebersamaan dapat dijelmakan dalam berbagai bentuk badan usaha. Misalnya pada perseroan terbatas buruh dan karyawannya harus dapat disertakan ikut memiliki saham perusahaan. Dengan demikian modal PT tersebut merupakan modal bersama yang dikelola sedemikian rupa bagi kepentingan perusahaan dan semua pihak. Mengenai ayat (2) dan ayat (3) kalimat menguasai hajat hidup orang banyak dan kalimat digunakan untuk sebesarbesar kemakmuran rakyat adalah ekspresi daripada orientasi kerakyatan yang sangat kuat. Dengan menyimak uraian di atas lalu kita kaitkan dengan kerangka kerja konsep ekonomi kerakyatan jelas terdapat hubungan

4-70

Ilmu Pengetahuan Sosial

yang sangat erat di antara keduanya. Di mana dalam konsep ekonomi kerakyatan memuat pesa-pesan moral yang berasaskan asas kekeluargaan dan kebersamaan serta berintikan kerakyatan. Sehingga wajar jika ada yang berpendapat bahwa pengertian ekonomi rakyat adalah konsep ekonomi bangsa Indonesia. Seperti yang diungkapkan oleh Mubyarto (dalam Tjahjati, h.192): Pengertian ekonomi rakyat adalah pengertian/konsep asli bangsa Indonesia sebagaimana tercantum dalam pengertian ekonomi kekeluargaan dan ekonomi kerakyatan... ekonomi rakyat adalah satu kata (konsep) bukan sekedar rangkaian dari kata ekonomi rakyat. Menurut Mubyarto dalam menjalankan pembangunan awal abad XXI ini terus dijalin upaya yang saling mendukung antara kedua kekuatan ekonomi nasional, yaitu ekonomi rakyat dan para pengusaha besar yang sudah menjagat. Dalam kerangka inilah maka pasal 33 UUD 1945 berperan sebagai pengikat yang menyemangati kedua kekuatan ekonomi nasional ini, agar tidak berjalan sendiri-sendiri, lebih-lebih bersaing dan saling mematikan. Demikianlah beberapa penjelasan di seputar ekonomi

kerakyatan telah sama-sama kita bahas.

Rangkuman _____________________ Gagasan ekonomi kerakyatan dikembangkan sebagai upaya alternatif dari para ahli ekonomi Indonesia untuk menjawab kegagalan yang dialami oleh negara-negara berkembang termasuk Indonesia dalam menerapkan teori pertumbuhan. Penerapan teori pertumbuhan yang telah membawa kesuksesan di negara-negara kawasan Eropa ternyata telah menimbulkan kenyataan lain di se jumlah bangsa yang berbeda. Salah satu harapan agar hasil pertumbuhan tersebut bisa dinikmati sampai pada lapisan masyarakat paling bawah, ternyata banyak rakyat di lapisan bawah tidak selalu dapat menikmati cucuran hasil pembangunan yang diharapkan itu. Bahkan di kebanyakan negara-negara yang sedang

Ilmu Pengetahuan Sosial 4-71

berkembang, kesenjangan sosial ekonomi semakin melebar. Dari pengalaman ini, akhirnya dikembangkan berbagai allternatif terhadap konsep pembangunan yang bertumpu pada pertumbuhan. Pertumbuhan ekonomi tetap merupakan pertimbangan prioritas, tetapi pelaksanaannya harus serasi dengan pembangunan nasional yang berintikan pada manusia pelakunya.

Latihan _________________________ 1. Jelaskan secara singkat latar belakang lahirnya gagasan ekonomi karakyatan! 2. Sebutkan dan jelaskan dua arah Pemberdayaan masyarakat menurut Kartasasmita! 3. Jelaskan tujuan pokok memberdayakan masyarakat dalam

pembangunan ekonomi! 4. Tunjukkan tiga dasar yang melandasi konsep pembangunan yang berpusat pada rakyat! 5. Kelaskan secara singkat pentingnya peningkatan mutu SDM dalam kerangka kerja ekonomi kerakyatan!

DAFTAR PUSTAKA
Bank, J.A. (1997). Teaching Strategies for the Social Studies, Inquiry, Valuing, and Decision Making, Reading, AddisonWesley Publishing. Naisbit, J. (1996) Megatrends Asia: Delapan Megatrend Asia yang Mengubah Dunia. Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama. NCSS. (1994). Curriculum Standards for Social studies: Expectation of Exehence. Washington. Darmakusuma. (1998). Kebijakan Pembangunan Lingkungan Hidup, (makalah). Yogyakarta: Fakultas Geografi, Universitas Gadjah Mada. Jan 0. M Broek, John. W.W. (1972). A Geography of Mankind. London: Mc Graw Hill, International Book Company. Kantor Menteri Negara LH. (1997). Peraturan Pemerintah Indonesia Republik Indonesia No. 51 Tahun 1993, tentang Analisis Dampak Lingkungan Hidup. Jakarta: KMNLH. Mulyadi, Yad. (1999) Antropologi. Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. Trijono, Lambang dan Suharko. (1998). Sosiologi. Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. Damanhuri, Didin S. (1996) ekonomi Politik: Alternatif. Jakarta: Pustaka Sinar Harapan. Dillon, Stephen dan Stanton. Robyn. (1991). Economic: An Issues Approach. Victoria: Heinemann Educational Australia. Kennedy, JR McCool dan Keil, Geoffrey. (1999) Marketing, A Strategie Approach. 1th ed. Melbourne: An International Thomson Publishing Company. Darojat, Ojat dan Nuzia, W. Juwila (2000). Kewirausahaan. Jakarta Universitas Terbuka.

BUKU AJAR

PENDEKATAN INOVATIF DALAM PEMBELAJARAN BAHASA INDONESIA

BAB I PENDAHULUAN

A. Deskripsi Bahan ajar ini membahas tentang pendekatan-pendekatan pembelajaran bahasa Indonesia di Sekolah Dasar (SD). Pendekatanpendekatan tersebut adalah pendekatan tujuan, pendekatan struktural, pendekatan keterampilan proses, dan pendekatan whole language, sedangkan metode yang dibahas adalah metode eja, metode suku kata dan metode kata, metode global, dan metode SAS. B. Petunjuk Belajar Agar pemahaman bahan ajar ini dapat dikuasai dengan baik. Peserta pelatihan diharapkan dapat melakukan tahapan sebagai berikut: (1) Membnaca secara teliti dan seksama untuk dapat menangkap isi bahan ajar ini dan diharapkan sudah merisume materi ini(sebelum mengikuti pelatihan)., (2) Memperhatikan penjelasan tutor dan menanyakan hal-hal yang belum dapat dipahami pada saat melaksanakan tahapan 1., (3) Mengerjakan latihan yang telah disiapkan dalam bahan ajar secara sungguh-sungguh. C. Kompetensi dan Indikator Kompetensi Kompetensi yang diharapkan dalam pelatihan ini adalah sebagai berikut: Setelah mengikuti pelatihan diharapkan mahasiswa mampu memahami dan mengaktualisakan pendekatan inovatif pembelajaran bahasa indonesia di SD Indikator Sesuai dengan kompetensi yang telah di sebutkan di atas, pelatihan ada beberapa indicator yang ingin dicapai dalm pelatihan ini ialah: 1. Pesertat pelatihan dapat menjelakan pengertian pendekatan inovatif. dalam

6-2 Pembelajaran Inovatif

2. Perserta pelatihan dapat menyebutkan macam-macam pendekatan 3. Peserta dapat menyebutkan pendekatan pembelajaran bahasa

yang termasuk pendekatan yang inovatif 4. Perserta pelatihan menyebutkan karakteristik pendekatan whole language. 5. Peserta dapat menciptakan kelas yang berkarakteristik whole language sebagai ujud aktualisasi pendekatan inovatif dalam pembelajaran bahasa Indonesia di SD .

BAB II PENDEKATAN INOVATIF DALAM PEMBELAJARAN BAHASA INDONESIA


A. Pendekatan 1. Pengertian Pendekatan Pada umumnya kata approach diartikan pendekatan. Dalam pengajaran, kata ini lebih tepat diartikan a way of beginning something. Jadi, kalau diterjemahkan, approach adalah cara memulai sesuatu. Dalam hal ini, yaitu cara memulai pengajaran bahasa. Lebih luas lagi, approach adalah seperangkat asumsi tentang hakikat bahasa, pengajaran bahasa dan proses belajar bahasa. Berbagai asumsi yang terdapat dalam bahasa yang

dikemukakan Ramelan (dalam Zuchdi 1996: 29) mengutip Anthony yang mengatakan bahwa pendekatan ini mengacu pada seperangkat asumsi yang saling berkaitan, dan berhubungan dengan sifat bahasa, serta pengajaran bahasa. Pendekatan merupakan dasar teoretis untuk suatu metode. Asumsi tentang bahasa bermacam-macam, antara lain asumsi yang menganggap bahasa sebagai kebiasaan; ada pula yang menganggap bahasa sebagai suatu sistem komunikasi yang pada dasarnya dilisankan; dan ada lagi yang menganggap bahasa sebagai seperangkat kaidah. Asumsi-asumsi tersebut di atas menimbulkan pendekatanpendekatan yang berbeda, yakni: a. Pendekatan yang berbahasa, mendasari pendapat bahwa belajar

berarti berusaha membiasakan diri menggunakan

bahasa untuk berkomunikasi. Te-kanannya pada pembiasaan; b. Pendekatan yang mendasari pendapat bahwa belajar berbahasa, berarti berusaha untuk memperoleh kemampuan berkomunikasi secara lisan. Tekanan pembelajarannya pada pemerolehan

kemampuan berbicara; c. Pendekatan yang mendasari pendapat bahwa pembelajaran

6-4 Pembelajaran Inovatif

bahasa, yang harus diutamakan ialah pemahaman akan kaidahkaidah yang mendasari ujaran. Tekan pembelajarannya pada aspek kognitif bahasa, bukan pada kemampuan menggunakan bahasa. Berdasarkan asumsi-asumsi itulah muncul pendekatan

pengajaran yang dianggap cocok bagi asumsi-asumsi tersebut. Asumsi terhadap bahasa sebagai alat komunikasi dan bahwa belajar bahasa yang terpenting adalah melalui komunikasi, maka lahirlah pendekatan komunikatif Asumsi yang berbeda, akan menimbulkan pendekatan yang berbeda. Dari asumsi-asumsi pandangan behaviorisme misalnya, maka muncul pendekatan struk-tural. Dari asumsi pandangan konstruktivisme, maka lahirlah pendekatan konstruktivisme. Demikian pula dari asumsi-asumsi humanisme lahirlah pendekatan komunikatif. Penggunaan pendekatan dalam pengajaran bahasa menyikapi: (1) cara pandang seseorang dalam menyikapi bahasa sebagai materi pelajaran, (2) isi pembelajaran, (3) teknik dan proses pembelajaran, serta (4) perencanaan dan pelaksanaan program pengajaran. Berikut ini akan disajikan beberapa metode pembelajaran dalam bahasa Indoesia di SD.

2. Jenis-jenis Pendekatan. a. Pendekatan Tujuan Pendekatan tujuan ini dilandasi oleh pemikiran bahwa dalam setiap kegiatan belajar-mengajar yang harus dipikirkan dan ditetapkan lebih dahulu ialah tujuan yang hendak dicapai. Dengan memperhatikan tujuan yang telah ditetapkan itu dapat ditentukan metode mana yang akan digunakan dan teknik pengajaran yang bagaimana yang diterapkan agar tujuan pembelajaran tersebut dapat dicapai. Jadi, proses belajar-mengajar ditentukan oleh tujuan yang telah ditetapkan, untuk mencapai tujuan itu sendiri.

Pembelajaran Inovatif 6-5

Seperti kita ketahui Kurikulum 1975 merupakan kurikulum yang berorientasi pada pendekatan tujuan; demikian pula bidang studi bahasa Indonesia. Oleh karena orientasinya pada tujuan, maka pembelajarannya pun penekanannya pada tercapainya tujuan.

Misalnya contoh berikut ini. Untuk pokok bahasan menulis, tujuan pembelajaran yang telah ditetapkan ialah Siswa mampu membuat karangan/cerita berdasarkan pengalaman atau informasi dari bacaan. Dengan berdasar pada pendekatan tujuan, maka yang penting ialah tercapainya tujuan, yakni siswa memiliki kemampuan mengarang. Adapun mengenai bagaimana proses pembel-ajarannya, bagaimana metodenya, bagaimana teknik pembelajaran tidak merupakan masalah yang penting. Demikian pula kalau misalnya yang diajarkan pokok bahasan struktur dengan tujuan Siswa memiliki pemahaman mengenai bentukbentuk kata bahasa Indonesia. Tujuan tersebut dapat dicapai melalui pembelajaran morfologi bahasa Indonesia. Penerapan pendekatan tujuan ini sering dikaitkan dengan cara belajar tuntas. Dengan cara belajar tuntas, berarti suatu kegiatan belajar-mengajar dianggap berhasil, apabila sedikit-dikitnya 85% dari jumlah siswa yang mengikuti pelajaran itu menguasai minimal 75% dari bahan ajar yang diberikan oleh guru. Penentuan keberhasilan itu didasarkan hasil tes sumatif; jika sekurang-kurangnya 85% dari jumlah siswa dapat mengerjakan atau dapat menjawab dengan betul minimal 75% dari soal yang diberikan guru maka pembelajaran dapat dianggap berhasil.

b. Pendekatan Struktural Pendekatan struktural dalam pembelajaran bahasa merupakan salah satu pendekatan yang dilandasi oleh asumsi yang

menganggap bahasa sebagai kaidah. Atas dasar anggapan tersebut timbul pemikiran bahwa pembelajaran bahasa harus mengutamakan

6-6 Pembelajaran Inovatif

penguasaan kaidah-kaidah bahasa atau tata bahasa. Oleh sebab itu, pembelajaran bahasa perlu dititikberatkan pada pengetahuan tentang struktur bahasa yang tercakup dalam fonologi, mofologi, dan sintaksis. Dalam hal ini pengetahuan tentang pola-pola kalimat, pola kata, dan suku kata menjadi sangat penting. Jelas, bahwa aspek kognitif bahasa diutamakan. Di samping kelemahan, pendekatan ini juga memiliki kelebihan. Dengan struk-tural, siswa akan menjadi cermat dalam menyusun kalimat, karena mereka memahami kaidah-kaidahnya. Misalnya saja, mereka mungkin tidak akan membuat kesalahan seperti di bawah ini. Bajunya anak itu baru. Di sekolahhan kami mengadakan pertandingan sepak bola. Anak-anak itu lari-lari di halaman.

c. Pendekatan Keterampilan Proses dalam Pembelajaran Babasa Setiap manusia yang dilahirkan dibekali dengan kemampuan dasar. Kemam-puan dasar ini tumbuh dan berkembang bila dibina dan dilatih. Sebaliknya, kemampuan dasar itu dapat terpendam bila tidak dibina. Melalui CBSA, guru mengembangkan kemampuan dasar siswa menjadi keterampilan intelektual, sosial, dan fisik. Kepada siswa tidak hanya diberikan apa yang harus dipelajari tetapi yang lebih penting lagi bagaimana cara mempelajarinya. Siswa diajari bagaimana cara belajar yang baik atau belajar bagimana belajar Dalam proses belajar atau belajar bagaimana belajar diperlukan keterampilan intelektual, keterampilan sosial, dan keterampilan fisik. Ketiga keterampilan inilah yang disebut keterampilan proses. Setiap keterampilan ini terdiri atas sejumlah keterampilan. Dengan perkataan lain keterampilan proses terdiri atas sejumlah sub-keterampilan proses. Keterampilan proses berfungsi sebagai alat menemukan dan mengembangkan konsep. Konsep yang telah ditemukan atau

dikembangkan berfungsi pula sebagai penunjang keterampilan proses.

Pembelajaran Inovatif 6-7

Interaksi

antara

pengembangan

keterampilan

proses

dengan

pengembangan konsep dalam proses belajar-mengajar menghasilkan sikap dan nilai dalam diri siswa. Tanda-tandanya terlihat pada diri siswa seperti, teliti, kreatif, kritis, objektif, tenggang rasa, bertanggung jawab, jujur, terbuka, dapat bekerja sama , rajin, dan sebagainya. Keterampilan proses dibangun oleh sejumlah keterampilanketerampilan. Karena itu pencapaian atau pengembangnya

dilaksanakan dalam setiap proses belajar-mengajar dalam semua mata palajaran. Tidak ada satu pelajaran pun yang dapat

mengembangkan keterampilan itu secara utuh. Karena itu pula, ada keteram-pilan yang cocok dikembangkan oleh pelajaran tertentu dan kurang cocok dikembangkan oleh mata pelajaran lainnya. Setiap mata pelajaran mempunyai karakteristik sendiri. Karena itu penjabaran keterampilan proses dapat berbeda pada setiap mata pelajaran. Perbedaan itu sifatnnya tidak mendasar tetapi hanyalah variasi-variasi belaka. Sebagai contoh, mari kita perhatikan bagaimana keterampilan proses dijabarkan dalam mata pelajaran bahasa Indonesia. Penjabaran itu sudah memenuhi karakter bahasa Indonesia itu sendiri. Penjabaran sebagai berikut. 1) Mengamati a. Menatap: memperhatikan. b. Membaca: memahami suatu bacaan. c. Menyimak: memahami sesuatu yang dibicarakan orang lain. 2) Menggolongkan Mencari persamaan, perbedaan atau penggolongan (dapat berupa wacana, kalimat, dan kosa kata). 3) Menafsirkan a) Menafsirkan: mencari atau menemukan arti, situasi, pola, kesimpulan dan mengelompokkan suatu wacana. b) Mencari dasar penggolongan: mengelompokkan sesuatu

berdasarkan suatu kaidah, dapat berupa kata dasar, kata

6-8 Pembelajaran Inovatif

bentukan, jenis kata, pola kalimat ataupun wacana. c) Memberi arti: mencari arti kata-kata atau mencari pengertian sesuatu wacana kmudian mengutarakan kembali baik lisan maupun tertulis. d) Mencari hubungan situasi: mencari atau menebak waktu kejadian dari suatu wacana puisi. Menghubungkan antarsituasi yang satu dengan yang lain dari beberapa wacana. e) Menemukan pola: menentukan atau menebak suatu pola cerita yang berupa prosa maupun pola kalimat. f) Menarik kesimpulan: mengambil suatu kesimpulan dari suatu wacana secara induktif maupun deduktif. g) Menggeneralisasikan: mengambil kesimpulan secara induktif atau dari ruang lingkup yang lebih luas daripada menarik kesimpulan. h) Mengalisis: menganalisis suatu wacana berdasarkan paragraf, kalimat, dan unsur-unsur. 4) Menerapkan Menggunakan konsep: kaidah bahasa dalam menyusun dapat berupa penulisan wacana, karangan, surat-menyurat, kalimatkalimat, kata bentukan dengan memperhatikan ejaan/kaidah bahasa. 5) Mengkomunikasikan a) Berdiskusi: melakukan diskusi dan tanya jawab dengan memakai argumen-tasi/alasan-alasan dan bukti-bukti untuk memecahkan suatu masalah. b) Mendeklamasikan: melakukan deklamasi suatu puisi dengan menjiwai sesuatu yang dideklamasikan (dapat dengan

menggerakkan anggota badan, kepala, pandangan mata, atau perubahan air muka). c) Dramatisasi: menirukan sesuatu perilaku dengan penjiwaan yang mendalam.

Pembelajaran Inovatif 6-9

d) Bertanya: mengarah

mengajukan kepada:

berbagai

jenis

pertanyaan

yang

pengetahuan,

pemahaman,

aplikasi,

analisis, sintesis, atau evaluasi. e) Mengarang: menulis sesuatu dapat dengan melihat objeknya yang nyata dulu dengan bantuan gambar atau tanpa bantuan apa-apa. f) Mendramakan/bermain drama: memainkan sesuatu teks cerita persis seperti apa yang tertera pada bacaan. g) Mengungkapkan/melaporkan sesuatu dalam bentuk lisan dan tulisan: melaporkan darmawisata, pertandingan, peninjauan ke lapangan, dan sebagainya.

Keterampilan proses berkaitan dengan kemampuan. Oleh karena itu penerapan keterampilan proses diletakkan atau inklusif dalam kompetensi dasar. Keterampilan proses juga dikenali pada instruksi yang disampaikan oleh guru kepada siswa untuk mengerjakan sesuatu. Keterampilan proses apa yang tersirat dalam instruksi tersebut di atas? Menafsirkan? Kata-kata kunci yang terdapat dalam standar kompetensi pun merupakan petunjuk untuk mengetahui keterampilan proses mana yang turut dikembangkan. Misalnya memahami, menerapkan, dan mengkomunikasikan. Ketiga kata kerja itu selalu ditemui dalam kompetensi dasar pokok bahasan pembelajaran berbicara. Kata kerja memahami yang menghasilkan pemahaman selalu dapat dipulangkan kepada keterampilan proses mengamati seperti membaca sesuatu atau menyimak sesuatu. Kata kerja memahami pun dapat

dikembalikan kepada keterampilan proses menggolongkan seperti mencari persamaan, perbedaan atau penggolongan. Kata kerja menerapkan dapat secara langsung mengacu kepada keterampilan proses menerapkan melalui kegiatan menerapkan konsep, kaidah

6-10 Pembelajaran Inovatif

bahasa,

dan

sebagainya.

Demikian

juga

kata

kerja

mengkomunikasikan secara langsung mengacu kepada keterampilan proses mengkomunikasikan dramatisasi, melalui kegiatan berdiskusi, dan

mendeklamasikan, sebagainya. Kegiatan

bertanya,

mengarang,

belajar-mengajar

pada

hakikatnya

merupakan

rangkaian aktivitas siswa pengajaran. Dalam rangkaian

dan guru dalam mencapai tujuan aktivitas itu dimungkinkan membina

satu, dua, atau lebih aspek keterampilan proses pada diri siswa.

d. Pendekatan Whole Language dalam pembelajaran Bahasa 1) Pengertian Whole Language Whole language adalah pandangan tentang hakikat belajar dan bagaimana mendorong proses tersebut agar siswa dapat belajar secara efektif dan efisien sehingga mencapai hasil yang optimal (Weaver, 1990: 3). Pengembangan pendekatan whole language diilhami oleh pandangan konstruktivisme dalam pendidikan, sedangkan yang berhubungan dengan bahasa sebagai materi pembelajaran dan penentuan isi pembelajaran diwarnai oleh fungsionalisme. Whole language dikembangkan berdasarkan berbagai wawasan dan hasil penelitian dari berbagai bidang ilmu, antara lain pemerolehan bahasa dan pengembangan baca-tulis, psikolinguistik, sosiolinguistik, psikologi kognitif dan psikologi perkembangan, antropologi, dan pendidikan. Sebagai suatu pendekatan dalam pengajaran bahasa, menurut Goodman (1986: 72-73). whole language menggunakan seperangkat asumsi dari empat landasan dasar, yaitu : teori belajar, teori kebahasaan, asumsi tentang pengajaran dan peranan guru, serta pandangan kurikulum pengajaran bahasa sebagai berikut:

Pembelajaran Inovatif 6-11

a) Teori Belajar (1) Belajar bahasa akan berlangsung dengan mudah bagi siswa apabila belajar bahasa itu bersifat (1)disajikan secara holistik (sebagai keseluruhan), (2) nyata, (3) relevan, (4) bermakna, (5) fungsional, (6) disajikan dalam konteks , dan (7) dipilih siswa untuk digunakan. (2) Pemakaian bahasa bersifat personal dan sosial. Siswa menggunakannya karena ada kebutuhan untuk

berkomunikasi dari dalam diri dan pengungkapannya sesuai dengan norma-norma yang berlaku dalam

kehidupan masyarakat. (3) Siswa belajar melalui bahasa dan belajar tentang bahasa yang semuanya berlangsung secara simultan dalam konteks pemakaian bahasa secara lisan dan tulis yang otentik (pemakaian bahasa yang sesungguhnya dalam komunikasi). (4) Perkembangan kemampuan bahasa memberikan

kekuatan kepada siswa. Siswa menentukan kapan menggunakan bahasa sesuai dengan tujuan dan maksud yang dikehendakinya. (5) Belajar bahasa adalah maksud belajar bagaimana konteks.

mengungkapkan

sesuai

dengan

Terdapat interdependensi antara perkembangan kognitif dan perkembangan bahasa; pikiran bergantung kepada bahasa, dan bahasa bergantung kepada pikiran. (6) Perkembangan bahasa adalah suatu proses

pembentukan kemampuan personal-sosial yang bersifat holistik. b) Asumsi Kebahasaan Beberapa asumsi yang bersumber dari ilmu bahasa yang mendasari pendekatan whole language menurut Goodman

6-12 Pembelajaran Inovatif

(dalam Safiie, 1995) adalah sebagai berikut: (1) Bahasa adalah suatu sistem lambang. Baik lisan maupun tulis pada hakikatnya bahasa adalah suatu sistem lambang yang kompleks yang digunakan oleh

masyarakat bahasa yang bersangkutan. (2) Pemakain bahasa bersifat personal dan sosial. Bersifat individual, artinya bahasa dipakai oleh individu untuk menyatakan gagasan, mengemukakan pendapat,

menyampaikan informasi sesuai dengan kebutuhan. Melalui bahasa yang sama, individu yang laion menerima pesan-pesan komunikasi. Bahasa bersifat sosial artinya pemakaian Bahasa selalu dalam konteks komunikasi yang terjadi dalam masyarakat bahasa yang

bersangkutan. Dalam kondisi ini, makna dibangun oleh suatu tuturan bukanlah makna tunggal. Suatu teks, baik lisan maupun tulis dapat membangkitkan rentangan interpretasi yang luas pada individu yang berinteraksi. Interpretasi ditentukan oleh kemampuan berbahasa, serta pengalaman-pengalaman yang dipunyai oleh

individu masing masing yang tersimpan dalam bentuk skemata. Hal inilah yang memungkinkan terjadinya perbedaan interpretasi antara individu. (3) Bahasa adalah suatu sistem yang terdiri atas subsistemsubsistem yang saling berhubungan dalam jalinan yang saling memiliki interdependensi dan tidak bias

dipisahkan. Subsistem tersebut ialah fonologi (dalam bahasa lisan) huruf, ejaan dan tanda baca (dalam bahasa tulis), sintaksis, morfologi, semantik, dan pragmatik. Keseluruhan subsitem itu merupakan kesatuan yang utuh dalam bahasa yang bersangkutan. Realisasi pemakaian bahasa senantiasa berupa bahasa seutuhnya. Bahasa

Pembelajaran Inovatif 6-13

adalah bahasa bila merupakan keseluruhan. Asumsi Pengajaran Bahasa sosial artinya pemakaian bahasa selalu dalam konteks komunikasi yang terjadi dalam masyarakat bahasa yang bersangkutan.Dalam kondisi ini, makna dibangun oleh suatu tuturan bukanlah makna tunggal. Suatu teks, baik lisan maupun tulis dapat membangkitkan rentangan interpretasi yang luas pada individu yang berinteraksi. Interpretasi ditentukan oleh kemampuan berbahasa, serta pengalaman-pengalaman yang dipunyai oleh individu masing masing yang tersimpan dalam bentuk skemata. Hal inilah yang memungkinkan terjadinya perbedaan interpretasi antara bahasa yang bersangkutan. Dalam kondisi ini, makna dibangun oleh suatu tuturan bukanlah makna tunggal. Suatu teks, baik lisan maupun tulis dapat membangkitkan rentangan interpretasi yang luas pada individu yang berinteraksi. Interpretasi ditentukan oleh kemampuan berbahasa, serta pengalaman-pengalaman yang dipunyai oleh individu masing masing yang tersimpan dalam bentuk skemata. Hal inilah yang memungkinkan

terjadinya perbedaan interpretasi antara individu. c) Asumsi Pengajaran Bahasa. Pandangan dasar tentang belajar mengajar dan peranan guru di dalamnya menurut goodman (dalam Syafiie, 1995) adalah menciptakan kondisi yang kondusif yang

memungkinkan terjadinya proses belajar bahasa di kalangan siswa. Pusat kegiatan belajar mengajar adalah siswa. Peranan guru dalam kelas yang berpijak pada pendekatan keutuhan bahasa (whole language) bukan hanya sebagai penyaji materi, namun lebih dinamis. Dengan demikian, dalam kelas

6-14 Pembelajaran Inovatif

yang menganut pendekatan keutuhan bahasa (whole language) guru berperan sebagai (1) model, guru menjadi contoh perwujudan bentuk aktivitas berbahasa yang ideal, dalam kegiatan (2) membaca, fasilitator, menulis, menyimak dan bahan

berbicara;

guru

mempersiapkan

pengayaan yang memberi peluang bagi siswa dalam menemukan dan mengembangkan pemahaman; (3)

pebelajar, guru merupakan pembantu yang senantiasa mempelajari sesuatu yang dipelajari siswa, mempelajari kesulitan yang dihadapi siswa serta memikirkan

pemecahannya; (4) pengamat dan peneliti, guru senantiasa mengamati gejala minat, motivasi, dan proses belajar siswa. Guru perlu mengumpulkan bahan untuk memahami, proses dan kemajuan belajar siswa. Caranya dapat dari hasil tugas, catatan lapangan, dan tanya jawab. Selain itu, guru juga perlu mengadakan refleksi; (5) dinamisator, guru bersahabat, bersedia mengingatkan siswa atau memujinya, serta

memanfaatkan berbagai bentuk penguatan. Seorang guru bahasa dalam pendekatan whole Language, harus

mempunyai kompetensi-kompetensi sebagai berikut: 1) Mempunyai wawasan kependidikan yang luas sesuai dengan misi pendidikan. 2) Mengetahui dan memahami karaktersiktik siswa. 3) Mengetahui dan memahami teori bahsa dan teori belajar bahasa. 4) Menguasai bahan ajar bahasa. 5) Mengetahui dan memahami metodologi

pengajaran bahasa. 6) Mengetahui dan memahami caracara menilai hasil belajar siswa. 7) Megetahui dan memahami strategi pengelolaan kelas dalam pengajaran bahasa. 8) Menguasai bahasa yang diajarkannya dan dpat menggunakannya dalam berbagai peristiwa komunikasi. 9) Mempunyai kebanggan sebagai guru bahasa. 10) Mencintai

Pembelajaran Inovatif 6-15

pekerjaannya sebagai guru bahasa. 11) Dapat menyusun rencana pengajaran. 12) Dapat membimbing dan

mengarahkan siswa dalam belajar bahasa. 13) Dapat menggunakan bebagai media pengajaran (a) Siswa

diharapkan belajar membaca dan menulis, secara gradual alamiah tanpa banyak dikoreksi. (b) Siswa membaca dan menulis setiap hari. Mereka tidak ditugasi membaca bacaan yang artifisial atau menulis sesuatu yang tidak mempunyai tujuan serta pembaca nyata. (c) Membaca, menulis, berbicara, dan menyimak tidak dipandang sebagai

komponen yang terpisahpisah untuk diajarkan sendirisendiri. Dalam wawasan whole language dibedakan antara kegiatan yang bersifat transmisi dengan kegiatan

transaksional (Weaver,1990; Aminuddin,1997:34). Kedua kegiatan tersebut dibedakan seperti di bawah ini N0 1. Transmisi Guru melaksanakan kurikulum yang sudah dirancang dan dipersiapkan secara detil. Transaksional Guru mengadakan negosiasi dengan kurikulum untuk mengembangkan KBM yang kontekstual tanpa mengabaikan topik dan pembelajaran yang inti yang harus dilaksanakan. Murid memahami informasi yang disampaikan guru secara langsung melalui buku teks dan Murid secara aktif menemukan pemaha-man

6-16 Pembelajaran Inovatif

menghafalkan pengetahuan.

melalui penghayatan proses atas sesuatu yang dipelajari. Murid disikapi

Murid dibedakan antara yang pandai dan bodoh sehingga kesalahan murid menjadi pusat perhatian.

sebagai pebelajar yang memiliki potensi untuk menguasai isi pembelajaran. Murid dalam memecahkan

Hasil belajar diidealkan sama setiap murid, menerima perintah dan petunjuk sesuai dengan apa yang dipandang baik oleh guru, murid yang lambat belajarnya kurang mendapat perhatian guru dan dukungan temannya.

kesulitan belajarnya memperoleh bantuan dari teman dan guru melalui kegiatan belajar secara kooperatif.

Pendekatan whole language (diambil dari Suratinah; 2003:2.1) merupakan salah satu pendekatan pembelajaran bahasa yang mulai diperkenalkan di Indonesia. Keampuhan pendekatan ini telah banyak dibuktikan oleh beberapa negara yang menggunakannya. Anda perlu memahami pendekatan ini dengan baik agar dapat menerapkannya di kelas. Untuk itu dalam subunit ini akan diuraikan tentang pendekatan whole language sehingga pada akhir subunit ini Anda akan dapat

Pembelajaran Inovatif 6-17

menjelaskan konsep pendekatan whole language dan kemudian menerapkan pendekatan tersebut dalam pembelajaran bahasa dan sastra Indonesia di SD. Selanjutnya akan mempelajari tentang karakteristik whole language, komponen-komponen whole language, ciri-ciri kelas whole language, dan penilaian dalam kelas whole language.

2) Karateristik Whole Language Secara umum whole language dapat dinyatakan sebagai perangkat wawasan yang mengarahkan kerangka pikir praktisi dalam menentukan bahasa sebagai meteri pelajaran, isi pembelajaran, dan proses pembelajaran. Pengembangan

wawasan whole language diilhami konsep konstrutivisme, language experience approach (LEA), dan progresivisme dalam pendidikan. Wawasan yang dikembangkan sehubungan dengan bahasa sebagai materi pelajaran dan penentuan isi

pembelajarannya diwarnai oleh fungsionalisme dan semiotika (Edelsky, Altwerger, dan Flores, 1991). Sementara itu, prinsip dan penggarapan proses pembelajarannya diwarnai oleh progresivisme dan konstruktivisme menyatakan bahwa siswa membentuk sendiri pengetahuannya melalui peran aktifnya dalam belajar secara utuh (whole) dan terpadu (integrated) (Roberts, 1996). Siswa termotivasi untuk belajar jika mereka melihat bahwa yang dipelajarinya itu diperukan oleh mereka. Guru berkewajiban untuk menyediakan lingkungan yang

menunjang untuk siswa agar mereka dapat belajar dengan baik. Fungsi guru dalam kelas whole language berubah dari desiminator informasi menjadi fasilitor (Lame & Hysith, 1993). Penentuan isi pembelajaran dalam perspektif whole language diarahkan oleh konsepsi tentang kebahasaan dan nilai fungsionalnya bagi pebelajar dalam kehidupan sosial

6-18 Pembelajaran Inovatif

masyarakat. Berdasarkan konsepsi bahwa pengajaran bahasa mesti didasarkan pada kenyataan penggunaan bahasa, maka isi pembelajaran bahasa diorientasikan pada topik pengajaran (1) membaca, (2) menulis, (3) menyimak, dan (4) wicara. Ditinjau dari nilai fungsionalnya dalam kehidupan, penguasaan yang perlu dijadikan fokus dan perlu dikembangkan adalah

penguasaan kemampuan membaca dan menulis. Sebab itulah konsep literacy (keberwacanaan) dalam persfektif whole

language yang hanya dihubungkan dengan perihal membaca dan menulis (Au, mason, dan Scheu, 1995, Eanes, 1997). Ditinjau dari konsepsi demikian, topik pengajaran menyimak, wicara, membaca, dan menulis tidak harus digarap secara seimbang karena alokasi waktu pengajaran mesti lebih banyak digunakan untuk pembelajaran membaca dan menulis.

3) Komponen-komponen Whole Language Whole language adalah cara untuk menyatukan

pandangan tentang bahasa, tentang pembelajaran, dan tentang orang-orang yang terlibat dalam pembelajaran. Dalam hal ini orang-orang yang dimaksud adalah siswa dan guru. Whole language dimulai dengan menumbuhkan lingkungan berbahasa yang diajarkan secara utuh dan keterampilan bahasa diajarkan secara terpadu. Menerapkan whole language memang agak sulit karena tidak ada acuan yang benar-benar mengaturnya. Namun Anda dapat mencoba menerapkannya dengan

mengetahui komponen-komponen yang terdapat dalam whole language. Menurut Routman dan Froese (1991) dalam

Suratinah dan Teguh Prakoso (2003: 2.3) ada delapan komponen whole language, yaitu reading aloud, sustained silent reading, shared reading, journal writing, guided reading, guided writing, independent reading, dan independent writing. Namun

Pembelajaran Inovatif 6-19

sesuai dengan definisi whole language yaitu pembelajaran bahasa yang disajikan secara utuh dan tidak terpisah-pisah, maka dalam menerapkan setiap komponen whole language di kelas Anda harus pula melibatkan semua keterampilan dan unsur bahasa dalam kegiatan pembelajaran. Nah sekarang mari kita pelajari komponen whole language tersebut satu per satu. Mari kita mulai dengan reading aloud.

(a) Reading Aloud Reading Aloud adalah kegiatan membaca yang dilakukan oleh guru dan siswa. Guru dapat menggunakan bacaan yang terdapat dalam buku teks atau buku cerita lainnya dan membacakannya dengan suara keras dan intonasi yang benar sehingga setiap siswa dapat mendengarkan dan menikmati ceritanya. Kegiatan ini sangat bermanfaat terutama jika dilakukan di kelas rendah. Manfaat yang didapat dari reading aloud antara lain meningkatkan keterampilan menyimak, memperkaya kosakata, membantu meningkatkan membaca pemahaman, dan yang tidak kalah penting adalah

menumbuhkan minat baca pada siswa. Nah, Anda dapat mencoba menerapkan reading aloud di kelas Anda. Coba Anda pilih cerita pendek yang menarik dari buku cerita atau dari buku teks yang Anda punya. Lakukan kegiatan ini dua-tiga kali seminggu sebelum kemudian menjadi kegiatan rutin yang Anda lakukan setiap hari. Kemudian perhatikan perubahan yang terjadi pada siswa Anda dan juga diri Anda.

6-20 Pembelajaran Inovatif

(b) Sustained Silent Reading Sustained Silent Reading (SSR) adalah kegiatan

membaca dalam hati yang dilakukan oleh siswa. Dalam kegiatan ini kesempatan untuk memilih sendiri buku atau materi yang akan dibacanya. Pada kegiatan ini guru memberikan kebebasan kepada siswa untuk memilih bahan bacaan yang sesuai dengan kemampuan mereka sendiri sehingga mereka dapat menyelesaikan membaca bacaan tersebut. Guru dalam hal ini sedapat mungkin menyediakan bahan bacaan yang menarik dari berbagai buku atau sumber sehingga

memungkinkan siswa memilih materi bacaan. Guru dapat memberi contoh sikap membaca dalam hati yang baik sehingga mereka dapat meningkatkan kemampuan membaca dalam hati untuk waktu yang cukup lama. Pesan yang ingin disampaikan kepada siswa melalui kegiatan ini adalah (a) membaca adalah kegiatan penting yang menyenangkan; (b) membaca dapat dilakukan oleh siapa pun; (c) membaca berarti kita

berkomunikasi dengan pengarang buku tersebut; (d) siswa dapat membaca dan berkonsentrasi pada bacaannya dalam waktu yang cukup lama; (e) guru percaya bahwa siswa memahami apa yang mereka baca; dan (f) siswa dapat berbagi pengetahuan yang menarik dari materi yang dibacanya setelah kegiatan SSR berakhir.

(c) Journal Writing Salah satu cara yang dipandang cukup efektif untuk meningkatkan keterampilan siswa menulis adalah dengan mengimplementasikan pembelajaran menulis jurnal atau

menulis informal. Melalui

menulis jurnal, siswa dilatih untuk

lancar mencurahkan gagasan dan menceritakan kejadian di sekitarnya tanpa sekaligus memikirkan hal-hal yang bersifat

Pembelajaran Inovatif 6-21

mekanik. Tompkins (1991:210) menyatakan bahwa penekanan pada hal-hal yang bersifat mekanik membuat tulisan mati karena hal tersebut tidak mengizinkan gagasan siswa tercurah secara alami. Dengan demikian, siswa dapat bebas

mencurahkan gagasan tanpa merasa cemas dan tertekan memikirkan mekanik tulisannya. Banyak manfaat yang dapat kita peroleh dari kegiatan menulis jurnal ini. Manfaat tersebut antara lain adalah sebagai berikut. (1) Meningkatkan kemampuan menulis. Dengan menulis jurnal siswa akan terbiasa mengungkapkan pikirannya dalam bentuk tulisan yang kemudian membantunya untuk

mengembangkan kemampuan menulis. (2) Meningkatkan kemampuan membaca. Siswa secara

spontan akan membaca hasil tulisannya sendiri setiap ia selesai menulis jurnal. Dengan cara ini tanpa disadari siswa melatih kemampuan membacanya, sehingga dengan menulis jurnal siswa tersebut juga meningkatkan

kemampuan membaca. (3) Menumbuhkan keberanian menghadap risiko. Karena menulis jurnal bukanlah kegiatan yang harus dinilai, maka siswa tidak perlu takut untuk berbuat salah. Bahkan kesempatan ini dapat digunakan sebagai sarana untuk bereksplorasi. (4) Memberi kesempatan untuk membuat refleksi. Melalui menulis jurnal dapat merefleksi apa yang telah

dipelajarinya atau dilakukannya. (5) Memvalidasi pengalaman dan perasaan pribadi. Kejadian apa saja yang dialami oleh siswa baik di sekolah mapun di luar sekolah dapat diungkapkan dalam jurnal. Dengan

menghargai apa yang ditulis siswa akan membuat siswa

6-22 Pembelajaran Inovatif

merasa dihargai. (6) Memberikan tempat yang aman dan rahasia untuk menulis. Terutama untuk siswa kelas tinggi, jurnal adalah sarana untuk mengungkapkan perasaan pribadi. Jurnal ini sering disebut diary atau buku harian. Untuk jurnal jenis ini siswa boleh memilih apakah guru boleh membaca jurnalnya atau tidak. (7) Meningkatkan kemampuan berpikir. Dengan meminta siswa menulis jurnal, berarti melatih mereka melakukan proses berpikir, mengingat kembali, memilih kejadian mana yang akan diceritakan, dan menyusun informasi yang dimiliki menjadi cerita yang dapat dipahami pembaca. Dengan membaca jurnal, guru mengetahui kejadian atau materi mana yang berkesan dan dipahami siswa dan mana bagian yang membuatnya bingung. (8) Meningkatkan kesadaran akan peraturan menulis. Melalui menulis jurnal siswa belajar tata cara menulis seperti penggunaan huruf besar, tanda baca, dan struktur kalimat. Siswa juga mulai menulis dengan menggunakan topik, judul, halaman, dan subtopik. Mereka juga menggunakan bentuk tulisan yang berbeda seperti dialog (percakapan) dan cerita besambung. Semua ini diajarkan tidak secara formal. (9) Menjadi alat evaluasi. Siswa dapat melihat kembali jurnal yang ditulisnya dan menilai sendiri kemampuan

menulisnya. Mereka dapat melihat komentar atau respon guru atas kemajuannya. Guru dapat menggunakan jurnal sebagai sarana untuk menilai kemampuan bahasa siswa, di samping juga penguasaan materi dan gaya penulisan. (10) Menjadi dokumen tertulis. Jurnal writing dapat digunakan siswa sebagai dokumen tertulis mengenai perkembangan

Pembelajaran Inovatif 6-23

hidup atau pribadinya. Setelah mereka dewasa, mereka dapat melihat kembali hal-hal apa yang pernah mere-ka anggap penting pada waktu dahulu.

Anda dapat melihat bagaimana besarnya pengaruh dan manfaat menulis jurnal jika diterapkan di dalam kelas. Memang hal ini terlihat berat bagi Anda yang mempunyai kelas besar. Dapat Anda bayangkan betapa repotnya jika Anda setiap hari harus memberi komentar atau respon terhadap setiap jurnal yang ditulis oleh siswa. Namun Anda dapat menyiasatinya sendiri, bagaimana yang terbaik ketika menerapkan kegiatan ini. Bisa saja misalnya, tidak setiap hari Anda memberi komentar atau respon pada setiap anak. Anda dapat membagi siswa dalam kelompok dan Anda memberi komentar atau respon perkelompok secara bergantian. Dengan demikian Anda tidak perlu menghabiskan waktu Anda untuk merespon jurnal siswa. Ingat, ini hanyalah satu untuk contoh membagi waktu Anda dalam memberi respon, Anda sendiri dapat mencari alternatif lain yang dirasa terbaik diterapkan pada situasi dan kondisi sekolah Anda.

(d) Shared Reading Komponen whole language yang keempat adalah shared reading. Shared reading ini adalah kegiatan membaca bersama antara guru dan siswa dan mereka harus mempunyai buku

untuk dibaca bersama. Kegiatan ini dapat dilakukan baik di kelas rendah maupun di kelas tinggi. Ada beberapa cara melakukan kegiatan ini yaitu: guru membaca dan siswa mengikutinya (untuk kelas rendah), guru membaca dan siswa menyimak sambil melihat bacaan

6-24 Pembelajaran Inovatif

yang tertera pada buku; siswa membaca bergiliran

Maksud kegiatan ini adalah: sambil melihat tulisan, siswa berkesempatan untuk

memperhatikan guru membaca sebagai model; memberikan kesempatan untuk memperlihatkan

keterampilan membacanya; dan siswa yang masih kurang terampil dalam membaca

mendapat contoh membaca yang benar.

Nampaknya kegiatan ini sering Anda lakukan di kelas, bukan? Ya betul, ke-tika Anda membahas suatu topik, Anda meminta siswa membuka buku paket yang membahas topik tersebut, kemudian siswa diminta untuk membaca keras secara bergantian. Dalam hal ini Anda telah melakukan shared Anda meneruskan kegiatan ini dengan

reading. Sebaiknya

melibatkan keterampilan lain seperti berbicara dan menulis agar kegiatan Anda menjadi kegiatan berbahasa yang utuh dan riil.

(e) Guided Reading Komponen whole language yang kelima adalah guided reading. Tidak seperti pada shared reading, yaitu guru lebih berperan sebagai model dalam membaca, dalam guided reading atau disebut juga membaca terbimbing guru menjadi pengamat dan fasilator. Dalam membaca terbimbing

penekanannya bukan dalam cara membaca itu sendiri tetapi lebih pada membaca pemahaman. Dalam guided reading semua siswa membaca dan mendiskusikan buku yang sama. Guru melemparkan pertanyaan yang meminta siswa menjawab dengan kritis, bukan se-kedar pertanyaan pemahaman.

Kegiatan ini merupakan kegiatan membaca yang penting

Pembelajaran Inovatif 6-25

dilakukan di kelas.

(f) Guided Writing Komponen whole language yang keenam adalah guided writing atau menulis terbimbing seperti dalam membaca terbimbing, dalam menulis terbimbing peran guru adalah sebagai fasilator, membantu siswa menemukan apa yang ingin ditulisnya dan bagaimana menulisnya dengan jelas, sistematis, dan menarik. Guru bertindak sebagai pendorong bukan pengatur, sebagai pemberi saran bukan pemberi petunjuk. Dalam kegiatan ini proses writing seperti memilih topik, membuat draf, memperbaiki, dan mengedit dilakukan sendiri oleh siswa.

(g) Independent Reading Komponen whole language yang ketujuh adalah

independent reading. In-dependent reading atau membaca bebas adalah kegiatan membacayang memberi kesempatan kepada siswa untuk menentukan sendiri materi yang ingin dibacanya. Membaca bebas merupakan bagian integral dari whole language. Dalam independent reading siswa bertanggung jawab terhadap bacaan yang dipilihnya sehingga peran guru pun berubah dari seorang pemprakasa, model, dan pemberi tuntunan menjadi seorang pengamat, fasilator, dan pemberi respon. Menurut penelitian yang dilakukan Anderson dkk (1988), membaca bebas yang diberikan secara rutin walaupun hanya 10 menit sehari dapat meningkatkan kemampuan membaca pada siswa. Jika Anda menerapkan independent reading, maka Anda sebaiknya menyi-apkan bacaan yang diperlukan untuk siswa Anda. Bacaan tersebut dapat berupa fiksi maupun nonfiksi.

6-26 Pembelajaran Inovatif

Pada awal penerapan independent reading Anda dapat membantu siswa memilih buku yang akan dibacanya dengan memperkenalkan buku-buku tersebut. Misalnya, Anda

membacakan sinopsisnya atau ringkasan bu-ku yang terdapat pada halaman sampul. Atau jika Anda pernah membaca buku tersebut, Anda menceritakan sedikit tentang buku tersebut. Dengan mengetahui sekelumit tentang cerita, siswa akan termotivasi untuk memilih buku dan memba-canya sendiri. Demikian juga ketika Anda mempunyai buku baru, sebaiknya buku tersebut diperkenalkan agar siswa dapat

mempertimbangkan untuk membaca atau tidak. Dalam memperkenalkan buku, sebaiknya Anda juga membahas tentang pengarang dan ilustrator yang biasanya tertulis di halaman akhir. Jika tidak ada keterangan tertulis tentang pengarang atau ilustrator, paling tidak Anda dapat menyebutkan nama-nama mereka atau tambahkan sedikit informasi yang Anda ketahui. Hal ini penting dilakukan agar siswa sadar, bahwa sesungguhnya buku itu tertulis oleh manusia bukan mesin. Buku yang dibaca siswa untuk independent reading tidak selalu harus didapat dari perpustakaan sekolah atau kelas atau disiapkan guru. Siswa dapat saja mendapatkan buku dari berbagai sumber seperti perpustakaan kota/kabupaten, bukubuku yang ada di rumah, di toko buku, pinjam teman atau dari sumber lain-nya. Inti dari independent reading adalah

membantu siswa meningkatkan kemampuan pemahamannya, mengembangkan kosa kata, melancarkan membaca, dan secara keseluruhan memfasilitasi membaca.

(h) Independent Writing Komponen whole language yang kedelapan adalah

Pembelajaran Inovatif 6-27

independent writing. Independent writing atau menulis bebas bertujuan untuk meningkatkan kemam-puan dan menulis,

meningkatkan

kebiasaan

menulis,

meningkatkan

kemampuan berpikir kritis. Dalam menulis bebas siswa mempunyai kesempatan untuk menulis tanpa ada intervensi dari guru. Siswa bertanggung jawab sepenuhnya dalam proses menulis. Jenis menulis yang termasuk dalam independent writing antara lain menulis jurnal dan menulis respon. Setelah Anda mengenal komponen-komponen whole language mungkin Anda mulai berpikir untuk menerapkan pendekatan ini di kelas Anda. Jika Anda akan menerapkan pendekatan ini, mulailah perlahan-lahan. Jangan mencoba menerapkan semua komponen sekaligus, karena akan

membingungkan siswa. Cobalah dengan satu komponen dulu dan perhatikan hasilnya. Jika siswa telah terbiasa menggunakan komponen tersebut, baru kemudian mencoba lagi menerapkan komponen yang lain. Anderson (1985) mengingatkan bahwa perubahan menjadi kelas whole language memerlukan waktu yang cukup lama karena perubahan harus dilakukan dengan hati-hati dan perlahan agar meng-hasilkan kelas whole

language yang diinginkan.

4) Ciri-ciri Kelas Whole Language Ada tujuh ciri yang menandakan kelas whole language. Pertama, kelas yang menerapkan whole language penuh dengan barang cetakan. Barang-barang tersebut tergantung di dinding, pintu, dan furniture. Label yang dibuat siswa ditempel pada meja, lemari, dan sudut belajar. Poster hasil kerja siswa menghiasi dinding dan bulletin board. Karya tulis siswa dan chart yang dibuat siswa menggantikan bulletin board yang dibuat guru. Salah satu sudut kelas diubah menjadi

6-28 Pembelajaran Inovatif

perpustakaan yang dilengkapi berbagai jenis buku (tidak hanya buku teks), majalah, koran, kamus, buku petunjuk, dan barbagai macam barang cetak lainnya. Semua itu disusun dengan rapi berdaasrkan pengarang atau jenisnya sehingga memudahkan siswa memilih. Walaupun hanya satu sudut yang dijadikan perpustakaan, namun buku tersedia di seluruh ruang kelas. Kedua, di kelas whole language guru berperan sebagai model, guru menjadi contoh perwujudan bentuk aktivitas berbahasa yang ideal, dalam kegiatan membaca, menulis, menyimak, dan wicara. Over head projector (OHP) dan transparansi digunakan untuk memperagakan proses menulis. Siswa mendengarkan cerita melalui tape recorder untuk mendapatkan contoh membaca yang benar. Ketiga, di kelas whole language siswa bekerja dan belajar sesuai dengan tingkat kemamapuannya. Agar siswa dapat belajar sesuai dengan tingkat perkembangnya, maka di kelas tersedia buku dan materi yang menunjang. Buku disusun berdasarkan tingkat kemampuan membaca siswa, sehingga

siswa dapat memilih buku yang sesuai untuknya. Di kelas juga tersedia meja besar yang dapat digunakan siswa untuk menulis, melakukan editing dengan temannya, atau membuat cover untuk buku yang ditulisnya. Langkah-langkah proses menulis tertempel di dinding sehingga siswa dapat melihatnya setiap saat. Keempat, di kelas whole language siswa berbagi tanggung jawab dalam pembelajaran. Peran guru di kelas whole language lebih sebagai fasilitator dan siswa mengambil alih beberapa tanggung jawab yang biasanya dilakukan guru. Siswa, membuat kumpulan kata (words blank), melakukan

brainstorming, dan mengumpulkan fakta. Pekerjaan siswa ditulis pada chart dan terpampang di seluruh ruangan. Siswa menjaga

Pembelajaran Inovatif 6-29

kebersihan dan kerapian kelas. Buku perpustakaan dipinjam dan dikembalikan oleh siswa tanpa bantuan guru. Buku bacaan atau majalah dibawa siswa dari rumah. Pada salah satu bulletin board terpampang pembagian tugas untuk setiap siswa. Siswa bekerja dan bergerak bebas di kelas. Kelima, di kelas whole language siswa terlibat secara aktif dalam pembelajaran bermakna. Siswa aktif terlibat dalam kegiatan pembelajaran yang membantu mengembangkan rasa tanggung jawab dan tidak tergantung. Siswa terlibat dalam kegiatan kelompok kecil atau kegiatan individual. Ada kelompok yang mem-buat perjalanan sejarah. Siswa lain, secara individual menulis respon terhadap buku yang dibacanya, membuat buku, menuliskan kembali cerita rakyat, atau mengedit draft final. Guru terlibat dalam konferensi dengan siswa atau berkeliling ruang mengamati siswa, berinteraksi dengan siswa, atau membuat catatan tentang kegiatan siswa. Keenam, di kelas whole language siswa berani

mengambil resiko dan bebas bereksperimen. Guru di kelas whole language menyediakan kegiatan belajar dalam berbagai tingkat kemampuan sehingga semua siswa dapat berhasil. Hasil tulisan siswa dipajang tanpa ada tanda koreksi. Contoh hasil kerja setiap siswa terpampang di seputar ruang kelas. Siswa dipacu untuk melakukan yang terbaik. Namun guru tidak mengharapkan kesempurnaan, yang penting adalah respon atau jawaban yang diberikan siswa dapat diterima. Ketujuh, di kelas whole language siswa mendapatkan

balikan (feedback) positif baik dari guru maupun temannya. Ciri kelas whole language, bahwa pemberian feedback dilakukan dengan segera. Meja ditata berkelompok agar memungkinkan siswa berdiskusi, berkolaborasi, dan melakukan konferensi. Konferensi antara guru dan siswa memberi kesempatan pada

6-30 Pembelajaran Inovatif

siswa

untuk

melakukan

penilaian

diri

dan

melihat

perkembangan diri. Siswa yang mempresentasikan hasil tulisannya mendapat respon positif dari temannya. Hal ini dapat membangkitkan rasa percaya diri. Dari ketujuh ciri tersebut dapat Anda lihat bahwa siswa berperan aktif dalam pembelajaran. Guru tidak perlu lagi berdiri di depan kelas meyampaikan materi. Sebagai fasilitator guru berkeliling kelas mengamati dan mencatat kegiatan siswa, dalam hal ini guru menilai siswa secara informal.

5) Penilaian dalam Kelas Whole Language Di dalam kelas whole language, guru senantiasa memperhatikan kegiatan yang dilakukan siswa. Secara informal, selama pembelajaran berlangsung, guru memperhatikan siswa menulis, mendengarkan, siswa berdiskusi baik dalam kelompok ataupun diskusi kelas. Ketika siswa bercakap-cakap dengan temannya atau dengan guru, penilaian juga dilakukan, bahkan guru juga memberikan penilaian saat siswa bermain selama waktu istirahat. Kemudian, penilaian juga berlangsung ketika siswa dan guru mengadakan konferensi. Walaupun guru tidak terlihat membawa-bawa buku nilai, namun guru menggunakan alat penilaian seperti format observasi dan catatan anecdote. Dengan kata lain, dalam kelas whole language guru

memberikan penilaian pada siswa selama proses pembelajarn berlangsung. Selain penilaian informal, penilaian juga dilakukan dengan menggunakan portofolio. Portopolio adalah kumpulan hasil kerja siswa selama kegiatan pembelajaran. Dengan portofolio perkembangan siswa dapat terlihat secara otentik

Pembelajaran Inovatif 6-31

e. Pendekatan Kontekstual 1) Pengertian Pendekatan Kontekstual Pendekatan kontekstual sebenarnya tidak hanya digunakan dalam pembelajaran bahasa saja, tetapi digunakan juga dalam pembelajaran Matematika. Pendekatan ini memiliki berbagai nama. Di negeri Belanda dikembangkan dengan istilah Realistic

Mathematics Education (RME). Di Michigan berkembang dengan nama Connected Matematic Project (CMP). Di Amerika

berkembang dengan sebutan Contextual Teaching and Learning (CTL). Inti dari pendekatan ini adalah mengaitkan materi

pembelajaran dengan kehidupan nyata dengan harapan agar peserta didik dapat mempelajarinya dengan mudah. Di Indonesia, ada yang menggunakan istilah pembelajaran kontekstual (Nurhadi, 2004), Departemen Pendidikan Nasional menggunakan istilah pendekatan kontekstual (2002). Dalam buku ajar ini digunakan istilah pendekatan kontekstual. Berikut ini mari kita ikuti beberapa pengertian pendekatan kontekstual. Johnson (dalam Nurhadi, 2004:12) mengungkapkan sistem kontekstual adalah suatu proses pendidikan yang bertujuan membantu peserta didik melihat makna dalam bahan yang mereka pelajari dengan cara menghubungkannya dengan konteks

kehidupannya sehari-hari. Sementara, The Washington State Consortium for Contextual Teaching and Learning (dalam Nurhadi, 2004:12) merumuskan pengajaran kontekstual adalah pengajaran yang memungkinkan peserta didik memperkuat, memperluas, dan menerapkan pengetahuan dan keterampilan akademisnya dalam berbagai latar di sekolah dan di luar sekolah untuk memecahkan persoalan yang ada dalam dunia nyata. Nurhadi (2004:13) menyimpulkan bahwa pembelajaran kontekstual adalah konsep belajar pasda saat guru menghadirkan dunia nyata ke dalam kelas dan mendorong peserta didik membuat hubungan antara

6-32 Pembelajaran Inovatif

pengetahuan

yang

dimilikinya

dengan

penerapan

dalam

kehidupannya sehari-hari. Bagaimana menurut pendapat Anda? Mungkin Anda sependapat dengan yang disimpulkan dalam buku ajar ini, intinya pembelajaran menurut pendekatan kontekstual adalah materi pembelajaran dikaitkan dengan kehidupan nyata yang terjadi di lingkungan peserta didik. Proses pembelajaran berlangsung secara alamiah dalam bentuk pesera didik bekerja dan mengalami, bukan berupa pemindahan pengetahuan dari guru kepada peserta didik.

2) Hakikat dan Karakteristik Pendekatan Kontekstual Beranjak dari pengertian di atas, hakikat pendekatan kontekstual adalah konsep belajar yang membantu guru

mengaitkan materi yang diajarkannya dengan situasi dunia nyata peserta didik dan mendorong peserta didik membuat hubungan antara pengetahuan yang dimilikinya dengan penerapannya dalam kehidupannya sehari-hari. Dalam pendekatan ini dilibatkan tujuh komponen utama pembelajaran efektif seperti yang telah diiuraikan pada unit 1 yaitu konstruktivisme, bertanya, menemukan,

masyarakat belajar, pemodelan, refleksi, dan asesmen autentik. Saudara, bagaimanakah karakteristik pendekatan

kontekstual itu? Jawabannya, mari kita ikuti paparan para pakar berikut. Johnson (dalam Nurhadi, 2004:13-14) mengungkapkan bahwa karakteristik pendekatan kontekstual memiliki delapan komponen utama yaitu (1) memiliki hubungan yang bermakna, (2) melakukan kegiatan yang signifikan, (3) belajar yang diatur sendiri, (4) bekerja sama, (5) berfikir kritis dan kreatif, (6) mengasuh dan memelihara pribadi peserta didik, (7) mencapai standar yang tinggi, dan (8) menggunakan penilaian autentik. Sementara, The

Northwest Regional Education Laboratory USA (dalam Nurhadi,

Pembelajaran Inovatif 6-33

2004:14-15)

mengidentifikasi

adanya

enam

kunci

dasar

pembelajaran kontekstual yaitu (1) pembelajaran bermakna, (2) penerapan pengetahuan, (3) berpikir tingkat tinggi, (4) kurikulum yang dikembangkan berdasarkan standar, (5) responsif terhadap budaya, dan (6) penilaian autentik. Lebih kompleks lagi,

karakteristik pendekatan kontekstual yang diungkapkan oleh Departemen Pendidikan Nasional (2003:20-21) yaitu (1) kerjasama; (2) saling menunjang; (3) menyenangkan; (4) belajar dengan bergairah; (5) pembelajaran terintegrasi; (6) menggunakan

berbagai sumber; (7) peserta didik aktif; (8) sharing dengan teman; (9) peserta didik kritis; (10) guru kreatif; (11) dinding kelas dan lorong-lorong penuh dengan hasil karya peserta didik, peta, gambar, artikel, dan sebagainya; (12) laporan kepada orang tua bukan hanya rapor, melainkan hasil karya peserta didik, laporan hasil praktikum, karangan, dan sebagainya. Tampaknya karakteristik yang terakhir lebih mudah dipahami dan lengkap. Bagaimana menurut Anda karakteristik mana yang dianggap lebih sederhana dan mudah dipahami? Mungkin Anda pun memiliki pendapat yang sama seperti yang diungkapkan dalam buku ajar ini yaitu karakteristik yang diungkapkan oleh Departemen Pendidikan Nasional lebih lengkap dan mudah dipahami.

3) Penerapan Pendekatan Kontekstual di Kelas Sesuai dengan komponen yang dimiliki oleh pendekatan kontekstual, maka sebuah kelas dikatakan menggunakan

pendekatan tersebut jika mengggunakan ketujuh komponen yaitu konstruktivisme, menemukan, bertanya, masyarakar belajar,

pemodelan, refleksi, dan asesmen autentik. Secara garis besar, langkah-langkah penerapan kontekstual di kelas ssebagai berikut. (a) Kembangkan pemikiran bahwa peserta didik akan belajar lebih bermakna dengan cara bekerja sendiri, menemukan sendiri,

6-34 Pembelajaran Inovatif

dan mengkonstruksi sendiri pengetahuan dan keterampilan barunya. (komponen konstruktivisme). (b) Laksanakan kegiatan menemukan sendiri untuk mencapai kompetisi yang diinginkan. (komponen inkuiri). (c) Kembangkan sifat ingin tahu peserta didik dengan bertanya. (komponen bertanya). (d) Ciptakan masyarakat belajar, kerja kelompok. (Komponen Masyarakat Belajar). (e) Hadirkan model sebagai contoh pembelajaran. (komponen pemodelan). (f) Lakukan refleksi di akhir pertemuan, agar peserta didik merasa bahwa hari ini mereka belajar sesuatu. (komponen refleksi). (g) Lakukan penilaian yang autentik dari berbagai sumber dan cara. (komponen asesmen autentik).

f. Pendekatan Komunikatif 1) Pengertian Pendekatan Komunikatif Pendekatan komunikatif merupakan pendekatan yang

berlandaskan pada pemikiran bahwa kemampuan menggunakan bahasa dalam berkomunikasi merupakan tujuan yang harus dicapai dalam pembelajaran bahasa (Zuchdi dan Budiarsih, 1996/1997:3334). Hal ini sesuai dengan yang dituntut baik oleh Kurikulum 1994 maupun oleh Kurikulum 2004, bahwa tujuan pembelajaran bahasa Indonesia di SD tidak lagi untuk menciptakan bagaimana peserta didik memahami tentang bahasa, tetapi lebih ditekankan pada kemampuan menggunakan bahasa Indonesia secara lisan dan tulisan. Komsep kompetensi komunikatif membedakan komponen bahasa menjadi dua bagian, yaitu kompetensi dan performansi atau unjuk kerja. Selanjutnya, kedua bagian ini dibedakan lagi dalam

Pembelajaran Inovatif 6-35

dua versi, yaitu versi lemah dan versi kuat. Yang dimaksud dengan versi lemah adalah pembedaan kemampuan kompetensi dengan performansi pada diri seseorang. Dengan kata lain, kompetensi berbahasa seseorang tidak memberikan pengaruh terhadap performansi berbahasanya atau sebaliknya. Pengetahuan kebahasaan bertalian dengan pengetahuan penutur terhadap bahasa sebagai suatu sistem dan merupakan kemampuan potensial dalam diri penutur. Melalui kemampuan

potensial ini penutur dapat menciptakan tuturan-tuturan, biasanya berupa kalimat-kalimat. Oleh karena itu, dapat dikatakan bahwa kompetensi linguistik merupakan daya dorong untuk berbahasa secara kreatif. Pandangan tersebut diperluas oleh para pakar dari versi kuat. Dalam versi ini, Chomsky beserta pakar-pakar pembelajaran yang lain seperti Hymes pada tahun 1971, dan Howatt dalam Richard dan Rogers (1986: 660) mengungkapkan bahwa

penguasaan gramatika termasuk satu kompetensi berbahasa seseorang. Di samping itu, ditekankan pula bahwa performansi

berbahasa seseorang didukung oleh kompetensi kebahasaannya. Pendapat ini membuka peluang masuknya unsur sosiokultural dalam telaah linguistik, karena bahasa bukan saja dipandang sebagai kemampuan penutur secara individual, melainkan

dihubungkan dengan dapat diterima atau tidaknya oleh mitra bicara. Oleh karena itu, kompetensi di bidang kebahasaan adalah juga sebagai kompetensi komunikatif. Proses performansi kebahasaan biasanya diartikan sebagai kegiatan verbal yang berkaitan dengan proses pengungkapan. Sebagai bagian dari proses ciri-ciri pengungkapan, sosiokultural performansi khusus yang

kebahasaan mewarnai

mengandung

bahasa seseorang.

Performansi kebahasaan sering

dikenal sebagai pemakaian bahasa secara aktual dalam situasi

6-36 Pembelajaran Inovatif

konkret. Jadi pembelajaran yang komunikatif adalah pembelajaran bahasa yang memungkinkan peserta didik memiliki kesempatan yang memadai untuk mengembangkan kebahasaan dan

mengunjukkan dalam kegiatan berbahasa, baik kegiatan produktif maupun reseptif sesuai denagn situasi yang nyata, bukan situasi buatan.yang terlepas dari konteks. Berdasarkan uraian di atas, dapat dikatakan bahwa kompetensi komunikatif adalah keterkaitan dan interelasi antara kompetensi gramatikal atau pengetahuan kaidah-kaidah bahasa dengan kompetensi sosiolinguistik atau atauran-aturan tentang penggunaan bahasa yang sesuai dengan kultur masyarakat. Kompetensi komunikatif hendaknya dibedakan dengan

perforemansi komunikatif karena performansi komunikatif mengacu pada realisasi kompetensi kebahasaan beserta interaksinya dalam pemroduksian secara aktual dengan pemahaman terhadap

terhadap tuturan-tuturan.

Oleh sebab itu, seseorang yang

dikatakan memiliki kompetensi dan performansi berbahasa yang baik hendaknya mampu berkomunikasi dengan menggunakan bahasa yang dipelajarinya, baik dalam pemroduksian (berbicara dan menulis/mengarang) maupun dalam pemahaman (membaca dan menyimak/ mendengarkan). Konsep kompetensi komunikatif menurut Cambell dan Wales, Hymes, dan Munby (dalam Omaggio, 1986:7) meliputi kompetensi gramatika, sosiolinguistik, kewacanaan, dan

kompetensi strategi. Keempat konsep kompetensi komunikatif ini ini dapat dijelaskan sebagai berikut. Kompetensi gramatikal mencakup menguasai kaidah-kaidah, kemampuan seseorang atau rumus-rumus

aturan-aturan,

ketatabahasaan.

Kemampuan ini meliputi pemahaman dan

penguasaan kaidah dari tataran fonologi, morfologi, sintaksis, semantik, dan ortologi..

Pembelajaran Inovatif 6-37

Kompetensi sosiolinguistik mencakup pemahaman dan penguasaan terhadap aspek-aspek komunikasi bahasa. dalamnya tercakup kemampuan memahami penutur, Di isi

komunikasi, alat penyampaian pesan, tujuan komunikasi, dan siapa mitra komunikasinya. Dengan kata lain, kompetensi sosiolinguistik berkaitan dengan kemampuan seseorang memahami aspek tujuan berkomunikasi, ragam bahasa yang digunakan, diksi, serta nuansanuansa lain yang berkaitan dengan aspek sosial dan bahasa. Kompetensi kewacanaan berkaitan erat dengan pemahaman dan penguasaan seorang penutur bahasa terhadap aspek fisik serta mental bahasa. Yang dimaksud dengan aspek fisik adalah aspek tuturan, lisan maupun tulisan, dari tataran kalimat, paragraf, hingga wacana. Sementara, aspek mental bahasa berkaitan

dengan makna, nuansa, dan rasa bahasa. Kemampuan untuk mengolah informasi sehingga menjadi sebuah wacana yang dipahaminya menjadi informasi yang dikemukakan kepada orang lain, juga ditentukan oleh strategi berpikir. Dalam konsep kompetensi berbahasa, hal ini disebut

kompetensi strategi. Kompetensi ini berkaitan dengan keterkaitan antara kemampuan berbahasa dengan berpikir. Kaitan tentang hubungan antara berbahasa dengan Secara

kemampuan berpikir merupakan konsep psikolinguistik.

garis besarnya, terdapat tiga pendapat tentang hubungan antara kemampuan berpikir dengan kemampuan berbahasa, yaitu (1) kemampuan berbahasa tidak memiliki hubungan dengan

kemampuan berpikir, (2) kemampuan berbahasa pada dasarnya identik dengan kemampuan berpikir, (3) kemampuan berbahasa

dan kemampuan berpikir memiliki keterkaitan, akan tetapi antara keduanya tidak identik (Ali, dkk., 1994:33). Rumusan pendapat pertama diungkapkan oleh Jarsild, dkk. (dalam Ali, dkk. 199:34). Yang mengemukakan bahwa antara

6-38 Pembelajaran Inovatif

berbahasa dan berpikir tidak terdapat hubungan kausal. Bahasa hanyalah merupakan alat untuk membantu pikiran, membedakan, dan mempertajam konsep-konsep. Oleh karena itu perkembangan berpikir seseorang tidak terkait dengan kemampuan berbahasanya. Pendapat yang kedua dikemukakan oleh Laird (dalam Ali, dkk. 199:34) menyatakan bahwa manusia tidak hanya berpikir dengan otaknya, tetapi juga dengan bahasanya. Oleh karena itu, Laird menambahkan untuk memisahkan kegiatan berpikir dengan kegiatan berbahasa merupakan sesuatu yang mustahil. Tidak ada penalan tanpa bahasa dan tidak ada bahasa tanpa penalaran karena keduanya identik. Pendapat yang mendukung bahwa antara berbahasa dan berpikir memiliki keterkaitan timbal balik, tetapi keduanya tidak identik adalah para ahli psikologi dan psikolinguistik. Fyle (dalam Ali, dkk. 1994:36) yang merujuk pada hasil penelitian Bullock pada tahun 1975 menyimpulkan bahwa bahasa merupakan faktor utama dalam proses pembelajaran dan pengembangan kemampuan kognitif. Bahasa dipandang sebagai sarana aktivitas simbolik.

Dengan bahasa manusia dapat merefleksikan kehidupannya, menerjemahkan, dan mentransformasikan pengalamannya. Bagaimana menurut pendapat Anda? Setuju pendapat

pertama, kedua, atau ketiga? Ungkapkan alasannya!

2) Ciri-ciri Pendekatan Pembelajaran Komunikatif Brumfit dan Finocchiaro (dalam Richards dan Rogers, 186:87) mengungkapkan ciri-ciri pendekatan komunikatif adalah (1) makna merupakan hal yang terpenting, (2) percakapan harus berpusat di sekitar fungsi komunikatif dan tidak dihafalkan secara normal, (3) kontekstualisasi merupakan premis pertama, (4) belajar bahasa berarti belajar berkomunikasi, (5) komunikasi efektif dianjurkan, (6) latihan penubihan atau drill diperbolehkan, tetapi

Pembelajaran Inovatif 6-39

tidak memberatkan, (7) ucapan yang dapat dipahami diutamakan, (8) setiap alat bantu peserta didik diterima dengan baik, (9) segala upaya untuk berkomunikasi dapat didorong sejak awal, (10) penggunaan bahasa secara bijaksana dapat diterima bila memang layak, (11) terjemahan digunakan jika diperlukan peserta didik, (12) membaca dan menulis dapat dimulai sejak awal, (13) sistem bahasa dipelajari melalui kegiatan berkomunikasi, (14) komunikasi komunikatif merupakan tujuan, (15) variasi linguistik merupakan konsep inti dalam materi dan metodologi, (16) urutan ditentukan berdasarkan pertimbangan isi, fungsi, atau makna untuk

memperkuat minat belajar, (17) guru mendorong peserta didik agar dapat bekerja sama dengan menggunakan bahasa itu, (18) bahasa diciptakan oleh peserta didik melalui mencoba dan mencoba, (19) kefasihan dan bahasa yang berterima merupakan tujuan utama, ketepatan dinilai dalam konteks bukan dalam keabstrakan, (20) peserta didik diharapkan berinteraksi dengan orang lain melalui kelompok atau pasangan, lisan dan tulis, (21) guru tidak bisa meramal bahasa apa yang akan digunakan peserta didinya, dan (22) motivasi intrinksik akan timbul melalui minat terhadap hal-hal yang dikomunikasikan.

3) Peran Peserta Didik dalam Proses Belajara-Mengajar Robin dan Thompson (dalam Tarigan, 1990:201)

mengemukakan bahwa ciri-ciri peserta didik yang sesuai dengan konsep pendekatan komunikatif adalah: (1) selalu berkeinginan untuk menafsirkan tuturan secara tepat, (2) berkeinginan agar bahasa yang digunakan selalu komunikatif, (3) tidak merasa malu jika berbuat kesalahan dalam berkomunikasi, (4) selalu

menyesuaikan bentuk dan makna dalam berkomunikasi, (5) frekuensi latihan berbahasa lebih tinggi, dan (6) selalu memantau ujaran sendiri dan ujaran mitra bicaranya untuk mengetahui apakah

6-40 Pembelajaran Inovatif

pola-pola bahasa yang diucapkan tersebut dapat diterima dan dipahami oleh masyarakat.

4) Peran Guru dalam Proses Belajar-Mengajar Berdasarkan konsep pendekatan komunikatif, guru

bukanlah penguasa tunggal dalam kelas.

Guru bukanlah satu-

satunya pemberi informasi dan sumber belajar, akan tetapi guru juga sebagai penerima informasi dari peserta didik. Jadi

pembelajaran didasarkan atas multi sumber. Sumber pembelajaran adalah guru, peserta didik, dan lingkungan. Lingkungan terdekat adalah kelas. Chandlin (dalam Tarigan, 1990:201) menyebutkan dua

peran guru dalam proses belajar-mengajar, yaitu (1) pemberi kemudahan dalam proses komunikasi antara semua peserta didik dalam kelas, antara peserta didik dengan kegiatan pembelajaran, serta teks atau materi dan (2) sebagai partisipan mandiri dalam kelompok belajar-mengajar. Implikasi dari kedua peran di atas menimbulkan peran-peran kecil lainnya, yaitu peran sebagai pengorganisasi, pembimbing, peneliti, dan pembelajar dalam proses belajar-mengajar.

5) Peran Materi Pembelajaran Materi pembelajaran dipersiapkan setelah guru mengadakan suatu analisis kebutuhan peserta didik. Keanekaragaman

kebutuhan peserta didik ini ditampung guru dan dipertimbangkan dalam mempersiapkan materi pembelajaran. Implikasi dari

keadaan ini adalah aktivitas peserta didik dalam kelas berorientasi pada peserta didik. Kedudukan materi pembelajaran ditekankan pada sesuatu yang menunjang komunikasi peserta didik secara aktif. Ada tiga jenis materi yang perlu dipertimbangakan, yaitu (1) materi yang

Pembelajaran Inovatif 6-41

berdasarkan teks, (2) materi yang berdasarkan tugas,

dan (3)

materi yang berdasarkan bahan yang otentik (Tarigan, 1989).

6) Pembelajaran Bahasa Berdasarkan Pendekatan Komunikatif Tarigan (1989:285) mengungkapkan bahwa metode-metode pembelajaran bahasa komunikatif dilandasi oleh teori pembelajaran yang mengacu pada tiga prinsip, yaitu (1) prinsip komunikasi, kegiatan-kegiatan yang melibatkan komunikasi nyata mampu mengembangkan proses pembelajaran dan (2) prinsip tugas, kegiatan-kegiatan-kegiatan tempat dipakainya bahasa untuk

melaksanakan tugas-tugas yang bermakna dapat mengembangkan proses pembelajaran. Berdasarkan ketiga prinsip tersebut, Tarigan (1989: 195) mengungkapkan hendaknya memungkinkan materi pembelajaran bahasa dapat diterapkannya metode

permainan, simulasi, bermain peran, dan komunikasi pasangan. Salah satu teknik yang dapat digunakan untuk mewujudkan metode-metode tersebut adalah teknik drama. Penggunaan teknik drama dalam pembelajaran bahasa

merupakan upaya guru-peserta didik untuk mengalami secara langsung Diharapkan proses melalui pembelajaran pengalaman bahasa langsung melalui tersebut peniruan. tercipta

komunikasi yang ideal antara guru dan peserta didik dan antara peserta didik dengan peserta didik. Masing-masing anggota kelas memiliki peran-peran tertentu sesuai dengan tuntutan drama. Hal ini sejalan dengan pendapat Hamzah (1994:159) bahwa dengan berteater peserta didik diberi kesempatan untuk mengungkapkan pikiran dan perasaan secara maksimal, berekspresi, dan berakting, di samping memberikan kesempatan kepada peserta didik untuk bermain sehingga tidak merasa jenuh dalam proses belajarmengajar.

6-42 Pembelajaran Inovatif

B. Rangkuman Pendekatan adalah seperangkat asumsi yang bersifat asiomatik mengenai hakikat bahasa, pengajaran bahasa, dan belajar bahasa yang digunakan sebagai landasan dalam merancang, melakukan, dan menilai proses belajar-mengajar bahasa. Pendekatan-pendekatan

yang pernah digunakan dalam pengajaran bahasa Indonesia adalah: pendekatan tujuan dan pendekatan struktural. Kemudian menyusul

pendekatan-pendekatan yang dipandang lebih sesuai dengan hakikat dan fungsi bahasa, yakni pendekatan keterampilan proses, whole language, pendekatan terpadu, kontekstual, dan komunikatif.

Keterampilan proses adalah keterampilan yang dikembangkan guru menjadi keterampilan intelektual, sosial, dan fisik yaitu kegiatan: (1) mengamati, (2) menggolongkan, (3) menafsirkan, (4) menerapkan, dan (5) mengkomunikasikan. Whole language adalah suatu pendekatan pembelajaran bahasa yang didasari oleh paham konstruktivis. Dalam whole language bahasa diajarkan secara utuh, tidak terpisah-pisah; menyimak, wicara, membaca, dan menulis diajarkan secara terpadu (integrated) sehingga siswa dapat melihat bahasa sebagai suatu kesatuan. Dalam menerapkan whole language guru harus memahami dulu komponenkomponen whole language agar pembelajaran dapat dilakukan secara maksimal. Komponen whole language adalah reading aloud, journal writing, sustained silent reading, shared reading, guided reading, guided writing, independent reading, dan independent writing. Kelas yang menerapkan whole language merupakan kelas yang kaya dengan barang cetak seperti buku, koran, majalah, dan buku petunjuk. sudut Di samping itu, kelas whole language dibagi-bagi dalam memungkinkan siswa melakukan kegiatan secara

yang

individual di sudut-sudut tersebut. Selanjutnya, kelas whole language menerapkan penilaian yang menggunakan portofolio dan penilaian informal melalui pengamatan

Pembelajaran Inovatif 6-43

selama pembelajaran berlangsung. Pendekatan kontekstual :Inti pembelajaran menurut pendekatan kontekstual adalah materi pembelajaran dikaitkan dengan kehidupan nyata yang terjadi di lingkungan peserta didik. Komponen utama

dalam pembelajaran menurut pendekatan kontekstual adalah: (1) konstruktivisme, (2) bertanya, (3) menemukan. (4) masyarakat belajar, (5) pemodelan, (6) refleksi, dan (7) asesmen autentik. Berdasarkan ketujuh komponen utama inilah penerapan pembelajaran dilaksanakan di kelas. Konsep kompetensi komunikatif meliputi kompetensi gramatikal, sosiolinguistik, kewacanaan, dan strategi. Kompetensi gramatikal

mengacu pada kemampuan seseorang terhadap kaidah-kaidah bahasa. Kompetensi sosiolinguistik mencakup kemampuan

pemahaman terhadap penutur, isi pesan komunikasi, alat penyampai, tujuan, dan mitra bicara. Kompetensi kewacanaan berkaitan dengan penguasaan seseorang terhadap aspek tuturan yang berupa kalimat, paragraf, dan wacana. Kompetensi strategi mencakup kemampuan

seseorang mengolah informasi menjadi sebuah wacana. Kegiatan komunikasi yang disajikan hendaknya yang betul-betul diperlukan peserta didik. Untuk mendorong peserta didik mau belajar hendaknya guru memberikan kegiatan belajar yang bermakna. Peran guru adalah sebagai pengorganisasi, pembimbing, peneliti, dan pembelajar. Materi pembelajaran hendaknya dapat memungkinkan diterapkannya metode permainan, simulasi, bermain drama, dan komunikasi pasangan. Salah satu teknik yang dapat digunakan untuk menerapkan metode tersebut adalah teknik drama. Materi

pembelajaran bahasa berperan menunjang komunikasi peserta didik secara aktif. Penekanan pendekatan komunikatif adalah penyajian

materi dan kegiatan pembelajaran berorientasi pada peserta didik Pembelajaran lebih difokuskan pada penggunaan bahasa dalam berkomunikasi. Pelaksanaannya di kelas keempat aspek keterampilan

6-44 Pembelajaran Inovatif

berbahasa, yaitu mendengarkan, berbicara, membaca dan menulis mendapat perhatian yang serius.

C. Latihan dan Tes Latihan 1. Soal Latihan Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, silakan Anda mengerjakan latihan berikut! 1) Jelaskan pengertian pendekatan dalam Indonesia ! 2) Bandingkanlah pendekatan tujuan dan pendekatan struktural! 3) Apa yang dimaksud dengan pendekatan dalam pembelajaran bahasa Indonesia? 4) Apa yang dimaksud dengan pendekatan Whole language? 5) Bagaimanakah guru melakukan penilaian dalam kelas Whole language? keterampilan proses pembelajaran bahasa

2. Pedoman Jawaban Latihan Bagaimana hasil latihan Anda. Coba Anda bandingkan hasil latihan Anda dengan jawaban latihan berikut ini. 1) Pendekatan adalah serangkaian asumsi yang bersifat aksiomatik tentang hakikat bahasa, pengajaran bahasa, dan belajar bahasa yang digunakan sebagai landasan dalam merancang,

melaksanakan, dan menilai proses belajar-mengajar bahasa. 2) Pendekatan tujuan ini dilandasi oleh pemikiran bahwa dalam setiap kegiatan belajar-mengajar yang harus dipikirkan dan ditetapkan lebih dahulu ialah tujuan yang hendak dicapai, sedangkan pendekatan struktural merupakan salah satu pendekatan dalam pembelajaran bahasa yang dilandasi oleh asumsi yang

menganggap bahasa sebagai kaidah. 3) Pendekatan keterampilan proses dalam pembelajaran bahasa

Pembelajaran Inovatif 6-45

adalah dalam proses belajar atau belajar bagaimana belajar diperlukan keterampilan intelektual, keterampilan sosial, dan keterampilan fisik. Ketiga keterampialan inilah yang disebut

keterampilan proses. Keterampilan proses dijabarkan dalam mata pelajaran bahasa Indonesia. Penjabaran sebagai berikut. a. Mengamati, b. Menggolongkan, c. Menafsirkan, d. Mengkomunikasikan, dan e. Menerapkan. 4) Whole language adalah suatu pendekatan pembelajaran bahasa yang didasari oleh paham konstruktivisme. Dalam whole language bahasa dapat diajarkan secara utuh, tidak terpisah-pisah;

menyimak, wicara, membaca, dan menulis diajarkan secara terpadu (integrated) sehingga siswa dapat melihat bahasa sebagai suatu kesatuan. 5) Dalam kelas whole language penilaian dilakukan guru secara informal dan melalui portofolio

Tes Pendekatan Whole Language Pilih salah satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan! 1. Pendekatan pengajaran bahasa Indonesia di SD yang dianut saat ini, kecuali A. pendekatan whole language B. pendekatan tujuan C. pendekatan komunikatif D. pendekatan kontekstual

6-46 Pembelajaran Inovatif

2. Pendekatan merupakan seperangkat asumsi yang bersifat aksiomatik. Asumsi yang bersifat aksiomatik mencakup hal-hal tersebut, kecuali A. pengajaran bahasa B. penilaian bahasa C. hakikat bahasa D. belajar nahasa

3. Pendekatan keterampilan proses dalam pembelajaran bahasa adalah pendekatan yang bertujuan untuk memberikan kesepakatan kepada siswa A. terlibat dalam kegiatan pembelajaran B. memperoleh pembelajaran yang baik C. terlibat dalam pembelajaran secara aktif dan kreatif D. mewujudkan pembelajaran yang relevan

4. Munculnya pendekatan keterampilan proses ternyata tidak hanya berfokus pada pencapaian tujuan pembelajarannya saja, melainkan juga pada A. pemberian pengetahuan, pengalaman, dan keterampilan B. pemanfaatan media yang relevan dengan kemampuan guru C. pemberian pengelolaan kelas yang baik D. pemanfaatan media penulisan yang logis dan sistematis

5. Dalam pembelajaran bahasa Indonesia dengan keterampilan proses, siswa diharapkan mampu membedakan antara opini dan fakta. Hal ini sesuai dengan salah satu sasaran kemampuan yang harus dikuasai guru. Hal tersebut berkaitan dengan prinsip-prinsip dalam pendekatan keterampilan proses, khususnya kemampuan A. mengamati B. mengitung C. menemukan hubungan

Pembelajaran Inovatif 6-47

D. melaksanakan penelitian

6. Hal yang termasuk dalam komponen Whole language adalah.... A. pembelajaran bahasa secara utuh dan terpadu B. pembelajaran bahasa sebelum sekolah formal C. pembelajaran bahasa sesuai dengan lingkungan siswa D. pembelajaran bahasa menurut keterampilan bahasa.

7. Dalam kegiatan reading aloud proses pembelajaran bahasa didapat siswa adalah.... A. menyatakan pendapat secara lisan. B. menghafalkan arti kata C. menyimak dan pemahaman bacaan D. menuliskan gagasan utama

8. Tugas guru dalam kegiatan Journal writing adalah.... A. memberi nilai tulisan siswa. B. mengumpulkan pekerjaan siswa. C. membuat role play tulisan siswa. D. memberikan tanggapan tulisan siswa.

9. Salah satu ciri kelas Whole language adalah.... A. siswa belajar aktif dan terbuka untuk bertanya-jawab B. siswa belajar sesuai dengan tingkat kemampuannya C. guru membawa berbagai macam buku di dalam kelas D. guru mengajarkan keterampilan bahasa secara terpisah

10. Cara guru melakukan penilaian dalam kelas Whole language adalah dengan .... A. memberikan questionnaire B. mengadakan role play

6-48 Pembelajaran Inovatif

C. melakukan penilaian secara informal. D. menguji secara lisan dan tertulis.

Pendekatan Kontekstual Pilihlah jawaban yang paling tepat! 1. Rumusan pembelajaran yang sifatnya khusus pada pendekatan kontekstual menggunakan istilah . A. CTL B. CMP C. RME D. CMP dan RME

2. Komponen yang mengarahkan peserta didik menyadari dirinya telah belajar terdapat pada. A. questioning B. inquiry C. reflection D. modeling

3. Langkah pembelajaran yang mengarahkan peserta didik dapat membangun sendiri pengetahuan dan keterampilan barunya

merupakan inti pokok dari komponen. A. asesmen autentik B. refleksi C. pemodelan D. konstruktivisme

4. Memberikan contoh-contoh dalam proses belajar-mengajar sesuai dengan prinsip pembelajaran dalam komponen. A. refleksi B. pemodelan

Pembelajaran Inovatif 6-49

C. bertanya D. konstruktivisme

5. Merumuskan teori berdasarkan hasil pengamatan terdapat dalam komponen. A. inkuiri B. bertanya C. refleksi D. pemodelan

6. Langkah

belajar

yang

bertujuan

agar

peserta

didik

dapat

menyampaikan pendapatnya terdapat pada komponen. A. konstruktivisme B. bertanya C. masyarakat belajar D. penilaian autentik

7. Komponen yang mengarahkan peserta didik untuk mendapatkan informasi dalam proses pembelajaran adalah. A. bertanya B. refleksi C. inkuiri D. pemodelan

8. Pendidikan Matematika yang realitas dikembangkan di . A. Amerika B. Belanda C. Michigan D. Indonesia

6-50 Pembelajaran Inovatif

9. Salah

satu

karakteristik

pendekatan

kontekstual

diungkapkan

pakar/lembaga adalah. A. penilaian yang sebenarnya B. menggunakan berbagai sumber C. guru kreatif D. memiliki hubungan yang bermakna

10. Belajar lebih bermakna dengan cara bekerja sendiri merupakan salah satu prinsip yang terdapat dalam komponen. A. inkuri B. bertanya C. konstruktivisme D. masyarakat belajar

Pendekatan Komunikatif Pilihlah jawaban yang paling tepat! 1. Kemampuan seseorang menerapkan ejaan dengan benar dalam tulisannya termasuk kompetensi . A. gramatikal B. sosiolinguistik C. kewacanaan D. strategi

2. Keterampilan peserta didik dalam menyusun pengamatannya menjadi wacana laporan merupakan wujud kompetensi . A. gramatikal B. sosiolinguistik C. kewacanaan D. strategi

Pembelajaran Inovatif 6-51

3. Kemampuan peserta didik memilih ragam bahasa dengan tepat sesuai dengan kondisi mitra bicaranya termasuk kompetensi . A. gramatikal B. sosiolinguistik C. kewacanaan D. strategi

4. Bahasa adalah faktor utama dalam proses pembelajaran kemampuan kognitif yang merupakan hasil penelitian . A. Fyle B. Bullock C. Laird D. Jarsild

5. Kemampuan berbahasa tidak ada hubungannya dengan kemampuan berpikir adalah pendapat yang diungkapkan oleh . A. Jarsild B. Ali C. Laird D. Fyle

6. Bahasa identik dengan pikiran. Pernyataan ini dikemukakan oleh . A. Jarsild B. Ali C. Laird D. Fyle

7. Pembelajaran berbicara harus berpusat pada fungsi komunikatif dan bukan dihafalkan. Pernyataan ini terdapat pada . A. peran peserta didik dalam proses belajar-mengajar B. peran guru dalam proses belajar-mengajar

6-52 Pembelajaran Inovatif

C. ciri pembelajaran bahasa yang komunikatif D. peran materi pembelajaran

8. Tidak merasa malu jika membuat kesalahan dalam berbahasa. Ungkapan ini terdapat pada . A. peran peserta didik dalam proses belajar-mengajar B. peran guru dalam proses belajar-mengajar C. ciri pembelajaran bahasa yang komunikatif D. peran materi pembelajaran

9. Masing-masing peserta didik memiliki peran tertentu. Pernyataan ini ditemui pada A. metodologi pembelajaran B. peran guru dalam proses belajar-mengajar C. peran peserta dalam proses pembelajaran D. peran materi dalam proses pembelajaran

10. Berikut ini merupakan kompetensi utama yang diharapkan dimiliki oleh peserta didik dalam pembelajaran bahasa menurut pendekatan komunikatif, kecuali . A. menguasai kebahasaan B. terampil menyimak C. terampil berbicara D. terampil membaca

DAFTAR PUSTAKA
Ali, Barhaya. 1986. Kompetensi Komunikatif Sebagai Salah Satu Model Pendekatan Aminuddin. 1994 Isi dan Strategi Pengajaran Bahasa dan Sastra. Malang. Anderson, P.S. Langauge Skills in Elementary Education. New York: Macmillan Publishing Co., Inc. Cox, Carole. 1999. Teaching Language Arts. USA: Allyn Bacon. Depdikbud. 1994/1995. Depdikbud. Kurikulum Pendidikan Dasar. Jakarta:

Depdiknas. 2002. Pendekatan Kontekstual. Jakarta: Depdiknas Depdiknas. 2001. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta: Balai Pustaka Eanes, R. 1997. Content Area Literacy: Teaching for Today and Tomorrow. Albany: New York: Delmar Publishers. Goodman, K. 1986. Whats Whole Language? Portsmouth, NH: Heinnemann. Harirudin, dkk. 2007. Pembelajaran Bahasa Indonesia. Jakarta: Dikti Lamme, L.L. & Hysmith, C. 1993. A Whole Language Base for Theme Studies in The Social Studies Curriclum. The Internatioanl Journal of Social Education, 8 (2), 52-65. Nurhadi dan Senduk, Agus Gerrad. 2004. Pembelajaran Kontekstual dan Penerapannya dalam KBK. Malang: Universitas Negeri Malang. Omaggio, Alce C. 1986. Teaching Language in Context: ProfisiencyOriented Intruction. Boston:Maschusettes: Heinle and Heinle Publishers, Inc. Pengajaran Bahasa: Suatu Tinjauan. Makalah disampaikan pada diskusi ilmiah dalam rangka Bulan Bahasa di FPBS IKIP Padang. 28 Oktober 1986, Padang: FPBS IKIP Padang. Puspita, Linda. 2000. Pembelajaran Membaca Pemahaman dengan Strategi Aktivitas Membaca Berpikir Terbimbing Siswa Kelas V SD. Thesis. Malang: Universitas Negeri Malang .

6-4 Pembelajaran Inovatif

Richard, Jack C. dan Rogers, Theodore S. 1986. Approaches and Methods in Language Teaching: A Description and Analysis. Cambridge: Cambridge University Press. Roberts, P.l. 1996. Integrating Language Arts and Social Studies: for Kindergarten and Primary Children. Englewood Cliffts, NJ:Printice hall. Routman, R. 1994. Invitations: Changing as teachers and Leaners KJ-12. Porthmouth:Heineman. Santoso, Puji. 2003. Marteri dan Pembelajarn Bahasa Indonesia Jakarta: Universitas Terbuka. SD.

Suratinah dan Prakoso, Teguh. 2003. Pendekatan Pembelakajran Bahasa dan Sastra Indonesia SD. Jakarta: Universitas Terbuka. Tarigan, Djago. 2001. Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesdia di Kelas Rendah. Universitas Terbuka. Tarigan, Henry Guntur. 1999. Metodologi Pengajaran Bahasa: Suatu Penelitian Kepustakan. Jakarta: Depdikbud. Zuchdi, Darmiyati dan Budiasih. 1997. Pendidikan Bahasa Kelas Rendah. Jakarta: Dikti. Zuchdi, Umiyati. 1996/1997. Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia di Kelas Rendah. Jakarta: Depdikbud.

BUKU AJAR

PENDEKATAN INOVATIF DALAM PEMBELAJARAN BAHASA INDONESIA

BAB I PENDAHULUAN

A. Deskripsi Bahan ajar ini membahas tentang pendekatan-pendekatan pembelajaran bahasa Indonesia di Sekolah Dasar (SD). Pendekatanpendekatan tersebut adalah pendekatan tujuan, pendekatan struktural, pendekatan keterampilan proses, dan pendekatan whole language, sedangkan metode yang dibahas adalah metode eja, metode suku kata dan metode kata, metode global, dan metode SAS. B. Petunjuk Belajar Agar pemahaman bahan ajar ini dapat dikuasai dengan baik. Peserta pelatihan diharapkan dapat melakukan tahapan sebagai berikut: (1) Membnaca secara teliti dan seksama untuk dapat menangkap isi bahan ajar ini dan diharapkan sudah merisume materi ini(sebelum mengikuti pelatihan)., (2) Memperhatikan penjelasan tutor dan menanyakan hal-hal yang belum dapat dipahami pada saat melaksanakan tahapan 1., (3) Mengerjakan latihan yang telah disiapkan dalam bahan ajar secara sungguh-sungguh. C. Kompetensi dan Indikator Kompetensi Kompetensi yang diharapkan dalam pelatihan ini adalah sebagai berikut: Setelah mengikuti pelatihan diharapkan mahasiswa mampu memahami dan mengaktualisakan pendekatan inovatif pembelajaran bahasa indonesia di SD Indikator Sesuai dengan kompetensi yang telah di sebutkan di atas, pelatihan ada beberapa indicator yang ingin dicapai dalm pelatihan ini ialah: 1. Pesertat pelatihan dapat menjelakan pengertian pendekatan inovatif. dalam

6-2 Pembelajaran Inovatif

2. Perserta pelatihan dapat menyebutkan macam-macam pendekatan 3. Peserta dapat menyebutkan pendekatan pembelajaran bahasa

yang termasuk pendekatan yang inovatif 4. Perserta pelatihan menyebutkan karakteristik pendekatan whole language. 5. Peserta dapat menciptakan kelas yang berkarakteristik whole language sebagai ujud aktualisasi pendekatan inovatif dalam pembelajaran bahasa Indonesia di SD .

BAB II PENDEKATAN INOVATIF DALAM PEMBELAJARAN BAHASA INDONESIA


A. Pendekatan 1. Pengertian Pendekatan Pada umumnya kata approach diartikan pendekatan. Dalam pengajaran, kata ini lebih tepat diartikan a way of beginning something. Jadi, kalau diterjemahkan, approach adalah cara memulai sesuatu. Dalam hal ini, yaitu cara memulai pengajaran bahasa. Lebih luas lagi, approach adalah seperangkat asumsi tentang hakikat bahasa, pengajaran bahasa dan proses belajar bahasa. Berbagai asumsi yang terdapat dalam bahasa yang

dikemukakan Ramelan (dalam Zuchdi 1996: 29) mengutip Anthony yang mengatakan bahwa pendekatan ini mengacu pada seperangkat asumsi yang saling berkaitan, dan berhubungan dengan sifat bahasa, serta pengajaran bahasa. Pendekatan merupakan dasar teoretis untuk suatu metode. Asumsi tentang bahasa bermacam-macam, antara lain asumsi yang menganggap bahasa sebagai kebiasaan; ada pula yang menganggap bahasa sebagai suatu sistem komunikasi yang pada dasarnya dilisankan; dan ada lagi yang menganggap bahasa sebagai seperangkat kaidah. Asumsi-asumsi tersebut di atas menimbulkan pendekatanpendekatan yang berbeda, yakni: a. Pendekatan yang berbahasa, mendasari pendapat bahwa belajar

berarti berusaha membiasakan diri menggunakan

bahasa untuk berkomunikasi. Te-kanannya pada pembiasaan; b. Pendekatan yang mendasari pendapat bahwa belajar berbahasa, berarti berusaha untuk memperoleh kemampuan berkomunikasi secara lisan. Tekanan pembelajarannya pada pemerolehan

kemampuan berbicara; c. Pendekatan yang mendasari pendapat bahwa pembelajaran

6-4 Pembelajaran Inovatif

bahasa, yang harus diutamakan ialah pemahaman akan kaidahkaidah yang mendasari ujaran. Tekan pembelajarannya pada aspek kognitif bahasa, bukan pada kemampuan menggunakan bahasa. Berdasarkan asumsi-asumsi itulah muncul pendekatan

pengajaran yang dianggap cocok bagi asumsi-asumsi tersebut. Asumsi terhadap bahasa sebagai alat komunikasi dan bahwa belajar bahasa yang terpenting adalah melalui komunikasi, maka lahirlah pendekatan komunikatif Asumsi yang berbeda, akan menimbulkan pendekatan yang berbeda. Dari asumsi-asumsi pandangan behaviorisme misalnya, maka muncul pendekatan struk-tural. Dari asumsi pandangan konstruktivisme, maka lahirlah pendekatan konstruktivisme. Demikian pula dari asumsi-asumsi humanisme lahirlah pendekatan komunikatif. Penggunaan pendekatan dalam pengajaran bahasa menyikapi: (1) cara pandang seseorang dalam menyikapi bahasa sebagai materi pelajaran, (2) isi pembelajaran, (3) teknik dan proses pembelajaran, serta (4) perencanaan dan pelaksanaan program pengajaran. Berikut ini akan disajikan beberapa metode pembelajaran dalam bahasa Indoesia di SD.

2. Jenis-jenis Pendekatan. a. Pendekatan Tujuan Pendekatan tujuan ini dilandasi oleh pemikiran bahwa dalam setiap kegiatan belajar-mengajar yang harus dipikirkan dan ditetapkan lebih dahulu ialah tujuan yang hendak dicapai. Dengan memperhatikan tujuan yang telah ditetapkan itu dapat ditentukan metode mana yang akan digunakan dan teknik pengajaran yang bagaimana yang diterapkan agar tujuan pembelajaran tersebut dapat dicapai. Jadi, proses belajar-mengajar ditentukan oleh tujuan yang telah ditetapkan, untuk mencapai tujuan itu sendiri.

Pembelajaran Inovatif 6-5

Seperti kita ketahui Kurikulum 1975 merupakan kurikulum yang berorientasi pada pendekatan tujuan; demikian pula bidang studi bahasa Indonesia. Oleh karena orientasinya pada tujuan, maka pembelajarannya pun penekanannya pada tercapainya tujuan.

Misalnya contoh berikut ini. Untuk pokok bahasan menulis, tujuan pembelajaran yang telah ditetapkan ialah Siswa mampu membuat karangan/cerita berdasarkan pengalaman atau informasi dari bacaan. Dengan berdasar pada pendekatan tujuan, maka yang penting ialah tercapainya tujuan, yakni siswa memiliki kemampuan mengarang. Adapun mengenai bagaimana proses pembel-ajarannya, bagaimana metodenya, bagaimana teknik pembelajaran tidak merupakan masalah yang penting. Demikian pula kalau misalnya yang diajarkan pokok bahasan struktur dengan tujuan Siswa memiliki pemahaman mengenai bentukbentuk kata bahasa Indonesia. Tujuan tersebut dapat dicapai melalui pembelajaran morfologi bahasa Indonesia. Penerapan pendekatan tujuan ini sering dikaitkan dengan cara belajar tuntas. Dengan cara belajar tuntas, berarti suatu kegiatan belajar-mengajar dianggap berhasil, apabila sedikit-dikitnya 85% dari jumlah siswa yang mengikuti pelajaran itu menguasai minimal 75% dari bahan ajar yang diberikan oleh guru. Penentuan keberhasilan itu didasarkan hasil tes sumatif; jika sekurang-kurangnya 85% dari jumlah siswa dapat mengerjakan atau dapat menjawab dengan betul minimal 75% dari soal yang diberikan guru maka pembelajaran dapat dianggap berhasil.

b. Pendekatan Struktural Pendekatan struktural dalam pembelajaran bahasa merupakan salah satu pendekatan yang dilandasi oleh asumsi yang

menganggap bahasa sebagai kaidah. Atas dasar anggapan tersebut timbul pemikiran bahwa pembelajaran bahasa harus mengutamakan

6-6 Pembelajaran Inovatif

penguasaan kaidah-kaidah bahasa atau tata bahasa. Oleh sebab itu, pembelajaran bahasa perlu dititikberatkan pada pengetahuan tentang struktur bahasa yang tercakup dalam fonologi, mofologi, dan sintaksis. Dalam hal ini pengetahuan tentang pola-pola kalimat, pola kata, dan suku kata menjadi sangat penting. Jelas, bahwa aspek kognitif bahasa diutamakan. Di samping kelemahan, pendekatan ini juga memiliki kelebihan. Dengan struk-tural, siswa akan menjadi cermat dalam menyusun kalimat, karena mereka memahami kaidah-kaidahnya. Misalnya saja, mereka mungkin tidak akan membuat kesalahan seperti di bawah ini. Bajunya anak itu baru. Di sekolahhan kami mengadakan pertandingan sepak bola. Anak-anak itu lari-lari di halaman.

c. Pendekatan Keterampilan Proses dalam Pembelajaran Babasa Setiap manusia yang dilahirkan dibekali dengan kemampuan dasar. Kemam-puan dasar ini tumbuh dan berkembang bila dibina dan dilatih. Sebaliknya, kemampuan dasar itu dapat terpendam bila tidak dibina. Melalui CBSA, guru mengembangkan kemampuan dasar siswa menjadi keterampilan intelektual, sosial, dan fisik. Kepada siswa tidak hanya diberikan apa yang harus dipelajari tetapi yang lebih penting lagi bagaimana cara mempelajarinya. Siswa diajari bagaimana cara belajar yang baik atau belajar bagimana belajar Dalam proses belajar atau belajar bagaimana belajar diperlukan keterampilan intelektual, keterampilan sosial, dan keterampilan fisik. Ketiga keterampilan inilah yang disebut keterampilan proses. Setiap keterampilan ini terdiri atas sejumlah keterampilan. Dengan perkataan lain keterampilan proses terdiri atas sejumlah sub-keterampilan proses. Keterampilan proses berfungsi sebagai alat menemukan dan mengembangkan konsep. Konsep yang telah ditemukan atau

dikembangkan berfungsi pula sebagai penunjang keterampilan proses.

Pembelajaran Inovatif 6-7

Interaksi

antara

pengembangan

keterampilan

proses

dengan

pengembangan konsep dalam proses belajar-mengajar menghasilkan sikap dan nilai dalam diri siswa. Tanda-tandanya terlihat pada diri siswa seperti, teliti, kreatif, kritis, objektif, tenggang rasa, bertanggung jawab, jujur, terbuka, dapat bekerja sama , rajin, dan sebagainya. Keterampilan proses dibangun oleh sejumlah keterampilanketerampilan. Karena itu pencapaian atau pengembangnya

dilaksanakan dalam setiap proses belajar-mengajar dalam semua mata palajaran. Tidak ada satu pelajaran pun yang dapat

mengembangkan keterampilan itu secara utuh. Karena itu pula, ada keteram-pilan yang cocok dikembangkan oleh pelajaran tertentu dan kurang cocok dikembangkan oleh mata pelajaran lainnya. Setiap mata pelajaran mempunyai karakteristik sendiri. Karena itu penjabaran keterampilan proses dapat berbeda pada setiap mata pelajaran. Perbedaan itu sifatnnya tidak mendasar tetapi hanyalah variasi-variasi belaka. Sebagai contoh, mari kita perhatikan bagaimana keterampilan proses dijabarkan dalam mata pelajaran bahasa Indonesia. Penjabaran itu sudah memenuhi karakter bahasa Indonesia itu sendiri. Penjabaran sebagai berikut. 1) Mengamati a. Menatap: memperhatikan. b. Membaca: memahami suatu bacaan. c. Menyimak: memahami sesuatu yang dibicarakan orang lain. 2) Menggolongkan Mencari persamaan, perbedaan atau penggolongan (dapat berupa wacana, kalimat, dan kosa kata). 3) Menafsirkan a) Menafsirkan: mencari atau menemukan arti, situasi, pola, kesimpulan dan mengelompokkan suatu wacana. b) Mencari dasar penggolongan: mengelompokkan sesuatu

berdasarkan suatu kaidah, dapat berupa kata dasar, kata

6-8 Pembelajaran Inovatif

bentukan, jenis kata, pola kalimat ataupun wacana. c) Memberi arti: mencari arti kata-kata atau mencari pengertian sesuatu wacana kmudian mengutarakan kembali baik lisan maupun tertulis. d) Mencari hubungan situasi: mencari atau menebak waktu kejadian dari suatu wacana puisi. Menghubungkan antarsituasi yang satu dengan yang lain dari beberapa wacana. e) Menemukan pola: menentukan atau menebak suatu pola cerita yang berupa prosa maupun pola kalimat. f) Menarik kesimpulan: mengambil suatu kesimpulan dari suatu wacana secara induktif maupun deduktif. g) Menggeneralisasikan: mengambil kesimpulan secara induktif atau dari ruang lingkup yang lebih luas daripada menarik kesimpulan. h) Mengalisis: menganalisis suatu wacana berdasarkan paragraf, kalimat, dan unsur-unsur. 4) Menerapkan Menggunakan konsep: kaidah bahasa dalam menyusun dapat berupa penulisan wacana, karangan, surat-menyurat, kalimatkalimat, kata bentukan dengan memperhatikan ejaan/kaidah bahasa. 5) Mengkomunikasikan a) Berdiskusi: melakukan diskusi dan tanya jawab dengan memakai argumen-tasi/alasan-alasan dan bukti-bukti untuk memecahkan suatu masalah. b) Mendeklamasikan: melakukan deklamasi suatu puisi dengan menjiwai sesuatu yang dideklamasikan (dapat dengan

menggerakkan anggota badan, kepala, pandangan mata, atau perubahan air muka). c) Dramatisasi: menirukan sesuatu perilaku dengan penjiwaan yang mendalam.

Pembelajaran Inovatif 6-9

d) Bertanya: mengarah

mengajukan kepada:

berbagai

jenis

pertanyaan

yang

pengetahuan,

pemahaman,

aplikasi,

analisis, sintesis, atau evaluasi. e) Mengarang: menulis sesuatu dapat dengan melihat objeknya yang nyata dulu dengan bantuan gambar atau tanpa bantuan apa-apa. f) Mendramakan/bermain drama: memainkan sesuatu teks cerita persis seperti apa yang tertera pada bacaan. g) Mengungkapkan/melaporkan sesuatu dalam bentuk lisan dan tulisan: melaporkan darmawisata, pertandingan, peninjauan ke lapangan, dan sebagainya.

Keterampilan proses berkaitan dengan kemampuan. Oleh karena itu penerapan keterampilan proses diletakkan atau inklusif dalam kompetensi dasar. Keterampilan proses juga dikenali pada instruksi yang disampaikan oleh guru kepada siswa untuk mengerjakan sesuatu. Keterampilan proses apa yang tersirat dalam instruksi tersebut di atas? Menafsirkan? Kata-kata kunci yang terdapat dalam standar kompetensi pun merupakan petunjuk untuk mengetahui keterampilan proses mana yang turut dikembangkan. Misalnya memahami, menerapkan, dan mengkomunikasikan. Ketiga kata kerja itu selalu ditemui dalam kompetensi dasar pokok bahasan pembelajaran berbicara. Kata kerja memahami yang menghasilkan pemahaman selalu dapat dipulangkan kepada keterampilan proses mengamati seperti membaca sesuatu atau menyimak sesuatu. Kata kerja memahami pun dapat

dikembalikan kepada keterampilan proses menggolongkan seperti mencari persamaan, perbedaan atau penggolongan. Kata kerja menerapkan dapat secara langsung mengacu kepada keterampilan proses menerapkan melalui kegiatan menerapkan konsep, kaidah

6-10 Pembelajaran Inovatif

bahasa,

dan

sebagainya.

Demikian

juga

kata

kerja

mengkomunikasikan secara langsung mengacu kepada keterampilan proses mengkomunikasikan dramatisasi, melalui kegiatan berdiskusi, dan

mendeklamasikan, sebagainya. Kegiatan

bertanya,

mengarang,

belajar-mengajar

pada

hakikatnya

merupakan

rangkaian aktivitas siswa pengajaran. Dalam rangkaian

dan guru dalam mencapai tujuan aktivitas itu dimungkinkan membina

satu, dua, atau lebih aspek keterampilan proses pada diri siswa.

d. Pendekatan Whole Language dalam pembelajaran Bahasa 1) Pengertian Whole Language Whole language adalah pandangan tentang hakikat belajar dan bagaimana mendorong proses tersebut agar siswa dapat belajar secara efektif dan efisien sehingga mencapai hasil yang optimal (Weaver, 1990: 3). Pengembangan pendekatan whole language diilhami oleh pandangan konstruktivisme dalam pendidikan, sedangkan yang berhubungan dengan bahasa sebagai materi pembelajaran dan penentuan isi pembelajaran diwarnai oleh fungsionalisme. Whole language dikembangkan berdasarkan berbagai wawasan dan hasil penelitian dari berbagai bidang ilmu, antara lain pemerolehan bahasa dan pengembangan baca-tulis, psikolinguistik, sosiolinguistik, psikologi kognitif dan psikologi perkembangan, antropologi, dan pendidikan. Sebagai suatu pendekatan dalam pengajaran bahasa, menurut Goodman (1986: 72-73). whole language menggunakan seperangkat asumsi dari empat landasan dasar, yaitu : teori belajar, teori kebahasaan, asumsi tentang pengajaran dan peranan guru, serta pandangan kurikulum pengajaran bahasa sebagai berikut:

Pembelajaran Inovatif 6-11

a) Teori Belajar (1) Belajar bahasa akan berlangsung dengan mudah bagi siswa apabila belajar bahasa itu bersifat (1)disajikan secara holistik (sebagai keseluruhan), (2) nyata, (3) relevan, (4) bermakna, (5) fungsional, (6) disajikan dalam konteks , dan (7) dipilih siswa untuk digunakan. (2) Pemakaian bahasa bersifat personal dan sosial. Siswa menggunakannya karena ada kebutuhan untuk

berkomunikasi dari dalam diri dan pengungkapannya sesuai dengan norma-norma yang berlaku dalam

kehidupan masyarakat. (3) Siswa belajar melalui bahasa dan belajar tentang bahasa yang semuanya berlangsung secara simultan dalam konteks pemakaian bahasa secara lisan dan tulis yang otentik (pemakaian bahasa yang sesungguhnya dalam komunikasi). (4) Perkembangan kemampuan bahasa memberikan

kekuatan kepada siswa. Siswa menentukan kapan menggunakan bahasa sesuai dengan tujuan dan maksud yang dikehendakinya. (5) Belajar bahasa adalah maksud belajar bagaimana konteks.

mengungkapkan

sesuai

dengan

Terdapat interdependensi antara perkembangan kognitif dan perkembangan bahasa; pikiran bergantung kepada bahasa, dan bahasa bergantung kepada pikiran. (6) Perkembangan bahasa adalah suatu proses

pembentukan kemampuan personal-sosial yang bersifat holistik. b) Asumsi Kebahasaan Beberapa asumsi yang bersumber dari ilmu bahasa yang mendasari pendekatan whole language menurut Goodman

6-12 Pembelajaran Inovatif

(dalam Safiie, 1995) adalah sebagai berikut: (1) Bahasa adalah suatu sistem lambang. Baik lisan maupun tulis pada hakikatnya bahasa adalah suatu sistem lambang yang kompleks yang digunakan oleh

masyarakat bahasa yang bersangkutan. (2) Pemakain bahasa bersifat personal dan sosial. Bersifat individual, artinya bahasa dipakai oleh individu untuk menyatakan gagasan, mengemukakan pendapat,

menyampaikan informasi sesuai dengan kebutuhan. Melalui bahasa yang sama, individu yang laion menerima pesan-pesan komunikasi. Bahasa bersifat sosial artinya pemakaian Bahasa selalu dalam konteks komunikasi yang terjadi dalam masyarakat bahasa yang

bersangkutan. Dalam kondisi ini, makna dibangun oleh suatu tuturan bukanlah makna tunggal. Suatu teks, baik lisan maupun tulis dapat membangkitkan rentangan interpretasi yang luas pada individu yang berinteraksi. Interpretasi ditentukan oleh kemampuan berbahasa, serta pengalaman-pengalaman yang dipunyai oleh

individu masing masing yang tersimpan dalam bentuk skemata. Hal inilah yang memungkinkan terjadinya perbedaan interpretasi antara individu. (3) Bahasa adalah suatu sistem yang terdiri atas subsistemsubsistem yang saling berhubungan dalam jalinan yang saling memiliki interdependensi dan tidak bias

dipisahkan. Subsistem tersebut ialah fonologi (dalam bahasa lisan) huruf, ejaan dan tanda baca (dalam bahasa tulis), sintaksis, morfologi, semantik, dan pragmatik. Keseluruhan subsitem itu merupakan kesatuan yang utuh dalam bahasa yang bersangkutan. Realisasi pemakaian bahasa senantiasa berupa bahasa seutuhnya. Bahasa

Pembelajaran Inovatif 6-13

adalah bahasa bila merupakan keseluruhan. Asumsi Pengajaran Bahasa sosial artinya pemakaian bahasa selalu dalam konteks komunikasi yang terjadi dalam masyarakat bahasa yang bersangkutan.Dalam kondisi ini, makna dibangun oleh suatu tuturan bukanlah makna tunggal. Suatu teks, baik lisan maupun tulis dapat membangkitkan rentangan interpretasi yang luas pada individu yang berinteraksi. Interpretasi ditentukan oleh kemampuan berbahasa, serta pengalaman-pengalaman yang dipunyai oleh individu masing masing yang tersimpan dalam bentuk skemata. Hal inilah yang memungkinkan terjadinya perbedaan interpretasi antara bahasa yang bersangkutan. Dalam kondisi ini, makna dibangun oleh suatu tuturan bukanlah makna tunggal. Suatu teks, baik lisan maupun tulis dapat membangkitkan rentangan interpretasi yang luas pada individu yang berinteraksi. Interpretasi ditentukan oleh kemampuan berbahasa, serta pengalaman-pengalaman yang dipunyai oleh individu masing masing yang tersimpan dalam bentuk skemata. Hal inilah yang memungkinkan

terjadinya perbedaan interpretasi antara individu. c) Asumsi Pengajaran Bahasa. Pandangan dasar tentang belajar mengajar dan peranan guru di dalamnya menurut goodman (dalam Syafiie, 1995) adalah menciptakan kondisi yang kondusif yang

memungkinkan terjadinya proses belajar bahasa di kalangan siswa. Pusat kegiatan belajar mengajar adalah siswa. Peranan guru dalam kelas yang berpijak pada pendekatan keutuhan bahasa (whole language) bukan hanya sebagai penyaji materi, namun lebih dinamis. Dengan demikian, dalam kelas

6-14 Pembelajaran Inovatif

yang menganut pendekatan keutuhan bahasa (whole language) guru berperan sebagai (1) model, guru menjadi contoh perwujudan bentuk aktivitas berbahasa yang ideal, dalam kegiatan (2) membaca, fasilitator, menulis, menyimak dan bahan

berbicara;

guru

mempersiapkan

pengayaan yang memberi peluang bagi siswa dalam menemukan dan mengembangkan pemahaman; (3)

pebelajar, guru merupakan pembantu yang senantiasa mempelajari sesuatu yang dipelajari siswa, mempelajari kesulitan yang dihadapi siswa serta memikirkan

pemecahannya; (4) pengamat dan peneliti, guru senantiasa mengamati gejala minat, motivasi, dan proses belajar siswa. Guru perlu mengumpulkan bahan untuk memahami, proses dan kemajuan belajar siswa. Caranya dapat dari hasil tugas, catatan lapangan, dan tanya jawab. Selain itu, guru juga perlu mengadakan refleksi; (5) dinamisator, guru bersahabat, bersedia mengingatkan siswa atau memujinya, serta

memanfaatkan berbagai bentuk penguatan. Seorang guru bahasa dalam pendekatan whole Language, harus

mempunyai kompetensi-kompetensi sebagai berikut: 1) Mempunyai wawasan kependidikan yang luas sesuai dengan misi pendidikan. 2) Mengetahui dan memahami karaktersiktik siswa. 3) Mengetahui dan memahami teori bahsa dan teori belajar bahasa. 4) Menguasai bahan ajar bahasa. 5) Mengetahui dan memahami metodologi

pengajaran bahasa. 6) Mengetahui dan memahami caracara menilai hasil belajar siswa. 7) Megetahui dan memahami strategi pengelolaan kelas dalam pengajaran bahasa. 8) Menguasai bahasa yang diajarkannya dan dpat menggunakannya dalam berbagai peristiwa komunikasi. 9) Mempunyai kebanggan sebagai guru bahasa. 10) Mencintai

Pembelajaran Inovatif 6-15

pekerjaannya sebagai guru bahasa. 11) Dapat menyusun rencana pengajaran. 12) Dapat membimbing dan

mengarahkan siswa dalam belajar bahasa. 13) Dapat menggunakan bebagai media pengajaran (a) Siswa

diharapkan belajar membaca dan menulis, secara gradual alamiah tanpa banyak dikoreksi. (b) Siswa membaca dan menulis setiap hari. Mereka tidak ditugasi membaca bacaan yang artifisial atau menulis sesuatu yang tidak mempunyai tujuan serta pembaca nyata. (c) Membaca, menulis, berbicara, dan menyimak tidak dipandang sebagai

komponen yang terpisahpisah untuk diajarkan sendirisendiri. Dalam wawasan whole language dibedakan antara kegiatan yang bersifat transmisi dengan kegiatan

transaksional (Weaver,1990; Aminuddin,1997:34). Kedua kegiatan tersebut dibedakan seperti di bawah ini N0 1. Transmisi Guru melaksanakan kurikulum yang sudah dirancang dan dipersiapkan secara detil. Transaksional Guru mengadakan negosiasi dengan kurikulum untuk mengembangkan KBM yang kontekstual tanpa mengabaikan topik dan pembelajaran yang inti yang harus dilaksanakan. Murid memahami informasi yang disampaikan guru secara langsung melalui buku teks dan Murid secara aktif menemukan pemaha-man

6-16 Pembelajaran Inovatif

menghafalkan pengetahuan.

melalui penghayatan proses atas sesuatu yang dipelajari. Murid disikapi

Murid dibedakan antara yang pandai dan bodoh sehingga kesalahan murid menjadi pusat perhatian.

sebagai pebelajar yang memiliki potensi untuk menguasai isi pembelajaran. Murid dalam memecahkan

Hasil belajar diidealkan sama setiap murid, menerima perintah dan petunjuk sesuai dengan apa yang dipandang baik oleh guru, murid yang lambat belajarnya kurang mendapat perhatian guru dan dukungan temannya.

kesulitan belajarnya memperoleh bantuan dari teman dan guru melalui kegiatan belajar secara kooperatif.

Pendekatan whole language (diambil dari Suratinah; 2003:2.1) merupakan salah satu pendekatan pembelajaran bahasa yang mulai diperkenalkan di Indonesia. Keampuhan pendekatan ini telah banyak dibuktikan oleh beberapa negara yang menggunakannya. Anda perlu memahami pendekatan ini dengan baik agar dapat menerapkannya di kelas. Untuk itu dalam subunit ini akan diuraikan tentang pendekatan whole language sehingga pada akhir subunit ini Anda akan dapat

Pembelajaran Inovatif 6-17

menjelaskan konsep pendekatan whole language dan kemudian menerapkan pendekatan tersebut dalam pembelajaran bahasa dan sastra Indonesia di SD. Selanjutnya akan mempelajari tentang karakteristik whole language, komponen-komponen whole language, ciri-ciri kelas whole language, dan penilaian dalam kelas whole language.

2) Karateristik Whole Language Secara umum whole language dapat dinyatakan sebagai perangkat wawasan yang mengarahkan kerangka pikir praktisi dalam menentukan bahasa sebagai meteri pelajaran, isi pembelajaran, dan proses pembelajaran. Pengembangan

wawasan whole language diilhami konsep konstrutivisme, language experience approach (LEA), dan progresivisme dalam pendidikan. Wawasan yang dikembangkan sehubungan dengan bahasa sebagai materi pelajaran dan penentuan isi

pembelajarannya diwarnai oleh fungsionalisme dan semiotika (Edelsky, Altwerger, dan Flores, 1991). Sementara itu, prinsip dan penggarapan proses pembelajarannya diwarnai oleh progresivisme dan konstruktivisme menyatakan bahwa siswa membentuk sendiri pengetahuannya melalui peran aktifnya dalam belajar secara utuh (whole) dan terpadu (integrated) (Roberts, 1996). Siswa termotivasi untuk belajar jika mereka melihat bahwa yang dipelajarinya itu diperukan oleh mereka. Guru berkewajiban untuk menyediakan lingkungan yang

menunjang untuk siswa agar mereka dapat belajar dengan baik. Fungsi guru dalam kelas whole language berubah dari desiminator informasi menjadi fasilitor (Lame & Hysith, 1993). Penentuan isi pembelajaran dalam perspektif whole language diarahkan oleh konsepsi tentang kebahasaan dan nilai fungsionalnya bagi pebelajar dalam kehidupan sosial

6-18 Pembelajaran Inovatif

masyarakat. Berdasarkan konsepsi bahwa pengajaran bahasa mesti didasarkan pada kenyataan penggunaan bahasa, maka isi pembelajaran bahasa diorientasikan pada topik pengajaran (1) membaca, (2) menulis, (3) menyimak, dan (4) wicara. Ditinjau dari nilai fungsionalnya dalam kehidupan, penguasaan yang perlu dijadikan fokus dan perlu dikembangkan adalah

penguasaan kemampuan membaca dan menulis. Sebab itulah konsep literacy (keberwacanaan) dalam persfektif whole

language yang hanya dihubungkan dengan perihal membaca dan menulis (Au, mason, dan Scheu, 1995, Eanes, 1997). Ditinjau dari konsepsi demikian, topik pengajaran menyimak, wicara, membaca, dan menulis tidak harus digarap secara seimbang karena alokasi waktu pengajaran mesti lebih banyak digunakan untuk pembelajaran membaca dan menulis.

3) Komponen-komponen Whole Language Whole language adalah cara untuk menyatukan

pandangan tentang bahasa, tentang pembelajaran, dan tentang orang-orang yang terlibat dalam pembelajaran. Dalam hal ini orang-orang yang dimaksud adalah siswa dan guru. Whole language dimulai dengan menumbuhkan lingkungan berbahasa yang diajarkan secara utuh dan keterampilan bahasa diajarkan secara terpadu. Menerapkan whole language memang agak sulit karena tidak ada acuan yang benar-benar mengaturnya. Namun Anda dapat mencoba menerapkannya dengan

mengetahui komponen-komponen yang terdapat dalam whole language. Menurut Routman dan Froese (1991) dalam

Suratinah dan Teguh Prakoso (2003: 2.3) ada delapan komponen whole language, yaitu reading aloud, sustained silent reading, shared reading, journal writing, guided reading, guided writing, independent reading, dan independent writing. Namun

Pembelajaran Inovatif 6-19

sesuai dengan definisi whole language yaitu pembelajaran bahasa yang disajikan secara utuh dan tidak terpisah-pisah, maka dalam menerapkan setiap komponen whole language di kelas Anda harus pula melibatkan semua keterampilan dan unsur bahasa dalam kegiatan pembelajaran. Nah sekarang mari kita pelajari komponen whole language tersebut satu per satu. Mari kita mulai dengan reading aloud.

(a) Reading Aloud Reading Aloud adalah kegiatan membaca yang dilakukan oleh guru dan siswa. Guru dapat menggunakan bacaan yang terdapat dalam buku teks atau buku cerita lainnya dan membacakannya dengan suara keras dan intonasi yang benar sehingga setiap siswa dapat mendengarkan dan menikmati ceritanya. Kegiatan ini sangat bermanfaat terutama jika dilakukan di kelas rendah. Manfaat yang didapat dari reading aloud antara lain meningkatkan keterampilan menyimak, memperkaya kosakata, membantu meningkatkan membaca pemahaman, dan yang tidak kalah penting adalah

menumbuhkan minat baca pada siswa. Nah, Anda dapat mencoba menerapkan reading aloud di kelas Anda. Coba Anda pilih cerita pendek yang menarik dari buku cerita atau dari buku teks yang Anda punya. Lakukan kegiatan ini dua-tiga kali seminggu sebelum kemudian menjadi kegiatan rutin yang Anda lakukan setiap hari. Kemudian perhatikan perubahan yang terjadi pada siswa Anda dan juga diri Anda.

6-20 Pembelajaran Inovatif

(b) Sustained Silent Reading Sustained Silent Reading (SSR) adalah kegiatan

membaca dalam hati yang dilakukan oleh siswa. Dalam kegiatan ini kesempatan untuk memilih sendiri buku atau materi yang akan dibacanya. Pada kegiatan ini guru memberikan kebebasan kepada siswa untuk memilih bahan bacaan yang sesuai dengan kemampuan mereka sendiri sehingga mereka dapat menyelesaikan membaca bacaan tersebut. Guru dalam hal ini sedapat mungkin menyediakan bahan bacaan yang menarik dari berbagai buku atau sumber sehingga

memungkinkan siswa memilih materi bacaan. Guru dapat memberi contoh sikap membaca dalam hati yang baik sehingga mereka dapat meningkatkan kemampuan membaca dalam hati untuk waktu yang cukup lama. Pesan yang ingin disampaikan kepada siswa melalui kegiatan ini adalah (a) membaca adalah kegiatan penting yang menyenangkan; (b) membaca dapat dilakukan oleh siapa pun; (c) membaca berarti kita

berkomunikasi dengan pengarang buku tersebut; (d) siswa dapat membaca dan berkonsentrasi pada bacaannya dalam waktu yang cukup lama; (e) guru percaya bahwa siswa memahami apa yang mereka baca; dan (f) siswa dapat berbagi pengetahuan yang menarik dari materi yang dibacanya setelah kegiatan SSR berakhir.

(c) Journal Writing Salah satu cara yang dipandang cukup efektif untuk meningkatkan keterampilan siswa menulis adalah dengan mengimplementasikan pembelajaran menulis jurnal atau

menulis informal. Melalui

menulis jurnal, siswa dilatih untuk

lancar mencurahkan gagasan dan menceritakan kejadian di sekitarnya tanpa sekaligus memikirkan hal-hal yang bersifat

Pembelajaran Inovatif 6-21

mekanik. Tompkins (1991:210) menyatakan bahwa penekanan pada hal-hal yang bersifat mekanik membuat tulisan mati karena hal tersebut tidak mengizinkan gagasan siswa tercurah secara alami. Dengan demikian, siswa dapat bebas

mencurahkan gagasan tanpa merasa cemas dan tertekan memikirkan mekanik tulisannya. Banyak manfaat yang dapat kita peroleh dari kegiatan menulis jurnal ini. Manfaat tersebut antara lain adalah sebagai berikut. (1) Meningkatkan kemampuan menulis. Dengan menulis jurnal siswa akan terbiasa mengungkapkan pikirannya dalam bentuk tulisan yang kemudian membantunya untuk

mengembangkan kemampuan menulis. (2) Meningkatkan kemampuan membaca. Siswa secara

spontan akan membaca hasil tulisannya sendiri setiap ia selesai menulis jurnal. Dengan cara ini tanpa disadari siswa melatih kemampuan membacanya, sehingga dengan menulis jurnal siswa tersebut juga meningkatkan

kemampuan membaca. (3) Menumbuhkan keberanian menghadap risiko. Karena menulis jurnal bukanlah kegiatan yang harus dinilai, maka siswa tidak perlu takut untuk berbuat salah. Bahkan kesempatan ini dapat digunakan sebagai sarana untuk bereksplorasi. (4) Memberi kesempatan untuk membuat refleksi. Melalui menulis jurnal dapat merefleksi apa yang telah

dipelajarinya atau dilakukannya. (5) Memvalidasi pengalaman dan perasaan pribadi. Kejadian apa saja yang dialami oleh siswa baik di sekolah mapun di luar sekolah dapat diungkapkan dalam jurnal. Dengan

menghargai apa yang ditulis siswa akan membuat siswa

6-22 Pembelajaran Inovatif

merasa dihargai. (6) Memberikan tempat yang aman dan rahasia untuk menulis. Terutama untuk siswa kelas tinggi, jurnal adalah sarana untuk mengungkapkan perasaan pribadi. Jurnal ini sering disebut diary atau buku harian. Untuk jurnal jenis ini siswa boleh memilih apakah guru boleh membaca jurnalnya atau tidak. (7) Meningkatkan kemampuan berpikir. Dengan meminta siswa menulis jurnal, berarti melatih mereka melakukan proses berpikir, mengingat kembali, memilih kejadian mana yang akan diceritakan, dan menyusun informasi yang dimiliki menjadi cerita yang dapat dipahami pembaca. Dengan membaca jurnal, guru mengetahui kejadian atau materi mana yang berkesan dan dipahami siswa dan mana bagian yang membuatnya bingung. (8) Meningkatkan kesadaran akan peraturan menulis. Melalui menulis jurnal siswa belajar tata cara menulis seperti penggunaan huruf besar, tanda baca, dan struktur kalimat. Siswa juga mulai menulis dengan menggunakan topik, judul, halaman, dan subtopik. Mereka juga menggunakan bentuk tulisan yang berbeda seperti dialog (percakapan) dan cerita besambung. Semua ini diajarkan tidak secara formal. (9) Menjadi alat evaluasi. Siswa dapat melihat kembali jurnal yang ditulisnya dan menilai sendiri kemampuan

menulisnya. Mereka dapat melihat komentar atau respon guru atas kemajuannya. Guru dapat menggunakan jurnal sebagai sarana untuk menilai kemampuan bahasa siswa, di samping juga penguasaan materi dan gaya penulisan. (10) Menjadi dokumen tertulis. Jurnal writing dapat digunakan siswa sebagai dokumen tertulis mengenai perkembangan

Pembelajaran Inovatif 6-23

hidup atau pribadinya. Setelah mereka dewasa, mereka dapat melihat kembali hal-hal apa yang pernah mere-ka anggap penting pada waktu dahulu.

Anda dapat melihat bagaimana besarnya pengaruh dan manfaat menulis jurnal jika diterapkan di dalam kelas. Memang hal ini terlihat berat bagi Anda yang mempunyai kelas besar. Dapat Anda bayangkan betapa repotnya jika Anda setiap hari harus memberi komentar atau respon terhadap setiap jurnal yang ditulis oleh siswa. Namun Anda dapat menyiasatinya sendiri, bagaimana yang terbaik ketika menerapkan kegiatan ini. Bisa saja misalnya, tidak setiap hari Anda memberi komentar atau respon pada setiap anak. Anda dapat membagi siswa dalam kelompok dan Anda memberi komentar atau respon perkelompok secara bergantian. Dengan demikian Anda tidak perlu menghabiskan waktu Anda untuk merespon jurnal siswa. Ingat, ini hanyalah satu untuk contoh membagi waktu Anda dalam memberi respon, Anda sendiri dapat mencari alternatif lain yang dirasa terbaik diterapkan pada situasi dan kondisi sekolah Anda.

(d) Shared Reading Komponen whole language yang keempat adalah shared reading. Shared reading ini adalah kegiatan membaca bersama antara guru dan siswa dan mereka harus mempunyai buku

untuk dibaca bersama. Kegiatan ini dapat dilakukan baik di kelas rendah maupun di kelas tinggi. Ada beberapa cara melakukan kegiatan ini yaitu: guru membaca dan siswa mengikutinya (untuk kelas rendah), guru membaca dan siswa menyimak sambil melihat bacaan

6-24 Pembelajaran Inovatif

yang tertera pada buku; siswa membaca bergiliran

Maksud kegiatan ini adalah: sambil melihat tulisan, siswa berkesempatan untuk

memperhatikan guru membaca sebagai model; memberikan kesempatan untuk memperlihatkan

keterampilan membacanya; dan siswa yang masih kurang terampil dalam membaca

mendapat contoh membaca yang benar.

Nampaknya kegiatan ini sering Anda lakukan di kelas, bukan? Ya betul, ke-tika Anda membahas suatu topik, Anda meminta siswa membuka buku paket yang membahas topik tersebut, kemudian siswa diminta untuk membaca keras secara bergantian. Dalam hal ini Anda telah melakukan shared Anda meneruskan kegiatan ini dengan

reading. Sebaiknya

melibatkan keterampilan lain seperti berbicara dan menulis agar kegiatan Anda menjadi kegiatan berbahasa yang utuh dan riil.

(e) Guided Reading Komponen whole language yang kelima adalah guided reading. Tidak seperti pada shared reading, yaitu guru lebih berperan sebagai model dalam membaca, dalam guided reading atau disebut juga membaca terbimbing guru menjadi pengamat dan fasilator. Dalam membaca terbimbing

penekanannya bukan dalam cara membaca itu sendiri tetapi lebih pada membaca pemahaman. Dalam guided reading semua siswa membaca dan mendiskusikan buku yang sama. Guru melemparkan pertanyaan yang meminta siswa menjawab dengan kritis, bukan se-kedar pertanyaan pemahaman.

Kegiatan ini merupakan kegiatan membaca yang penting

Pembelajaran Inovatif 6-25

dilakukan di kelas.

(f) Guided Writing Komponen whole language yang keenam adalah guided writing atau menulis terbimbing seperti dalam membaca terbimbing, dalam menulis terbimbing peran guru adalah sebagai fasilator, membantu siswa menemukan apa yang ingin ditulisnya dan bagaimana menulisnya dengan jelas, sistematis, dan menarik. Guru bertindak sebagai pendorong bukan pengatur, sebagai pemberi saran bukan pemberi petunjuk. Dalam kegiatan ini proses writing seperti memilih topik, membuat draf, memperbaiki, dan mengedit dilakukan sendiri oleh siswa.

(g) Independent Reading Komponen whole language yang ketujuh adalah

independent reading. In-dependent reading atau membaca bebas adalah kegiatan membacayang memberi kesempatan kepada siswa untuk menentukan sendiri materi yang ingin dibacanya. Membaca bebas merupakan bagian integral dari whole language. Dalam independent reading siswa bertanggung jawab terhadap bacaan yang dipilihnya sehingga peran guru pun berubah dari seorang pemprakasa, model, dan pemberi tuntunan menjadi seorang pengamat, fasilator, dan pemberi respon. Menurut penelitian yang dilakukan Anderson dkk (1988), membaca bebas yang diberikan secara rutin walaupun hanya 10 menit sehari dapat meningkatkan kemampuan membaca pada siswa. Jika Anda menerapkan independent reading, maka Anda sebaiknya menyi-apkan bacaan yang diperlukan untuk siswa Anda. Bacaan tersebut dapat berupa fiksi maupun nonfiksi.

6-26 Pembelajaran Inovatif

Pada awal penerapan independent reading Anda dapat membantu siswa memilih buku yang akan dibacanya dengan memperkenalkan buku-buku tersebut. Misalnya, Anda

membacakan sinopsisnya atau ringkasan bu-ku yang terdapat pada halaman sampul. Atau jika Anda pernah membaca buku tersebut, Anda menceritakan sedikit tentang buku tersebut. Dengan mengetahui sekelumit tentang cerita, siswa akan termotivasi untuk memilih buku dan memba-canya sendiri. Demikian juga ketika Anda mempunyai buku baru, sebaiknya buku tersebut diperkenalkan agar siswa dapat

mempertimbangkan untuk membaca atau tidak. Dalam memperkenalkan buku, sebaiknya Anda juga membahas tentang pengarang dan ilustrator yang biasanya tertulis di halaman akhir. Jika tidak ada keterangan tertulis tentang pengarang atau ilustrator, paling tidak Anda dapat menyebutkan nama-nama mereka atau tambahkan sedikit informasi yang Anda ketahui. Hal ini penting dilakukan agar siswa sadar, bahwa sesungguhnya buku itu tertulis oleh manusia bukan mesin. Buku yang dibaca siswa untuk independent reading tidak selalu harus didapat dari perpustakaan sekolah atau kelas atau disiapkan guru. Siswa dapat saja mendapatkan buku dari berbagai sumber seperti perpustakaan kota/kabupaten, bukubuku yang ada di rumah, di toko buku, pinjam teman atau dari sumber lain-nya. Inti dari independent reading adalah

membantu siswa meningkatkan kemampuan pemahamannya, mengembangkan kosa kata, melancarkan membaca, dan secara keseluruhan memfasilitasi membaca.

(h) Independent Writing Komponen whole language yang kedelapan adalah

Pembelajaran Inovatif 6-27

independent writing. Independent writing atau menulis bebas bertujuan untuk meningkatkan kemam-puan dan menulis,

meningkatkan

kebiasaan

menulis,

meningkatkan

kemampuan berpikir kritis. Dalam menulis bebas siswa mempunyai kesempatan untuk menulis tanpa ada intervensi dari guru. Siswa bertanggung jawab sepenuhnya dalam proses menulis. Jenis menulis yang termasuk dalam independent writing antara lain menulis jurnal dan menulis respon. Setelah Anda mengenal komponen-komponen whole language mungkin Anda mulai berpikir untuk menerapkan pendekatan ini di kelas Anda. Jika Anda akan menerapkan pendekatan ini, mulailah perlahan-lahan. Jangan mencoba menerapkan semua komponen sekaligus, karena akan

membingungkan siswa. Cobalah dengan satu komponen dulu dan perhatikan hasilnya. Jika siswa telah terbiasa menggunakan komponen tersebut, baru kemudian mencoba lagi menerapkan komponen yang lain. Anderson (1985) mengingatkan bahwa perubahan menjadi kelas whole language memerlukan waktu yang cukup lama karena perubahan harus dilakukan dengan hati-hati dan perlahan agar meng-hasilkan kelas whole

language yang diinginkan.

4) Ciri-ciri Kelas Whole Language Ada tujuh ciri yang menandakan kelas whole language. Pertama, kelas yang menerapkan whole language penuh dengan barang cetakan. Barang-barang tersebut tergantung di dinding, pintu, dan furniture. Label yang dibuat siswa ditempel pada meja, lemari, dan sudut belajar. Poster hasil kerja siswa menghiasi dinding dan bulletin board. Karya tulis siswa dan chart yang dibuat siswa menggantikan bulletin board yang dibuat guru. Salah satu sudut kelas diubah menjadi

6-28 Pembelajaran Inovatif

perpustakaan yang dilengkapi berbagai jenis buku (tidak hanya buku teks), majalah, koran, kamus, buku petunjuk, dan barbagai macam barang cetak lainnya. Semua itu disusun dengan rapi berdaasrkan pengarang atau jenisnya sehingga memudahkan siswa memilih. Walaupun hanya satu sudut yang dijadikan perpustakaan, namun buku tersedia di seluruh ruang kelas. Kedua, di kelas whole language guru berperan sebagai model, guru menjadi contoh perwujudan bentuk aktivitas berbahasa yang ideal, dalam kegiatan membaca, menulis, menyimak, dan wicara. Over head projector (OHP) dan transparansi digunakan untuk memperagakan proses menulis. Siswa mendengarkan cerita melalui tape recorder untuk mendapatkan contoh membaca yang benar. Ketiga, di kelas whole language siswa bekerja dan belajar sesuai dengan tingkat kemamapuannya. Agar siswa dapat belajar sesuai dengan tingkat perkembangnya, maka di kelas tersedia buku dan materi yang menunjang. Buku disusun berdasarkan tingkat kemampuan membaca siswa, sehingga

siswa dapat memilih buku yang sesuai untuknya. Di kelas juga tersedia meja besar yang dapat digunakan siswa untuk menulis, melakukan editing dengan temannya, atau membuat cover untuk buku yang ditulisnya. Langkah-langkah proses menulis tertempel di dinding sehingga siswa dapat melihatnya setiap saat. Keempat, di kelas whole language siswa berbagi tanggung jawab dalam pembelajaran. Peran guru di kelas whole language lebih sebagai fasilitator dan siswa mengambil alih beberapa tanggung jawab yang biasanya dilakukan guru. Siswa, membuat kumpulan kata (words blank), melakukan

brainstorming, dan mengumpulkan fakta. Pekerjaan siswa ditulis pada chart dan terpampang di seluruh ruangan. Siswa menjaga

Pembelajaran Inovatif 6-29

kebersihan dan kerapian kelas. Buku perpustakaan dipinjam dan dikembalikan oleh siswa tanpa bantuan guru. Buku bacaan atau majalah dibawa siswa dari rumah. Pada salah satu bulletin board terpampang pembagian tugas untuk setiap siswa. Siswa bekerja dan bergerak bebas di kelas. Kelima, di kelas whole language siswa terlibat secara aktif dalam pembelajaran bermakna. Siswa aktif terlibat dalam kegiatan pembelajaran yang membantu mengembangkan rasa tanggung jawab dan tidak tergantung. Siswa terlibat dalam kegiatan kelompok kecil atau kegiatan individual. Ada kelompok yang mem-buat perjalanan sejarah. Siswa lain, secara individual menulis respon terhadap buku yang dibacanya, membuat buku, menuliskan kembali cerita rakyat, atau mengedit draft final. Guru terlibat dalam konferensi dengan siswa atau berkeliling ruang mengamati siswa, berinteraksi dengan siswa, atau membuat catatan tentang kegiatan siswa. Keenam, di kelas whole language siswa berani

mengambil resiko dan bebas bereksperimen. Guru di kelas whole language menyediakan kegiatan belajar dalam berbagai tingkat kemampuan sehingga semua siswa dapat berhasil. Hasil tulisan siswa dipajang tanpa ada tanda koreksi. Contoh hasil kerja setiap siswa terpampang di seputar ruang kelas. Siswa dipacu untuk melakukan yang terbaik. Namun guru tidak mengharapkan kesempurnaan, yang penting adalah respon atau jawaban yang diberikan siswa dapat diterima. Ketujuh, di kelas whole language siswa mendapatkan

balikan (feedback) positif baik dari guru maupun temannya. Ciri kelas whole language, bahwa pemberian feedback dilakukan dengan segera. Meja ditata berkelompok agar memungkinkan siswa berdiskusi, berkolaborasi, dan melakukan konferensi. Konferensi antara guru dan siswa memberi kesempatan pada

6-30 Pembelajaran Inovatif

siswa

untuk

melakukan

penilaian

diri

dan

melihat

perkembangan diri. Siswa yang mempresentasikan hasil tulisannya mendapat respon positif dari temannya. Hal ini dapat membangkitkan rasa percaya diri. Dari ketujuh ciri tersebut dapat Anda lihat bahwa siswa berperan aktif dalam pembelajaran. Guru tidak perlu lagi berdiri di depan kelas meyampaikan materi. Sebagai fasilitator guru berkeliling kelas mengamati dan mencatat kegiatan siswa, dalam hal ini guru menilai siswa secara informal.

5) Penilaian dalam Kelas Whole Language Di dalam kelas whole language, guru senantiasa memperhatikan kegiatan yang dilakukan siswa. Secara informal, selama pembelajaran berlangsung, guru memperhatikan siswa menulis, mendengarkan, siswa berdiskusi baik dalam kelompok ataupun diskusi kelas. Ketika siswa bercakap-cakap dengan temannya atau dengan guru, penilaian juga dilakukan, bahkan guru juga memberikan penilaian saat siswa bermain selama waktu istirahat. Kemudian, penilaian juga berlangsung ketika siswa dan guru mengadakan konferensi. Walaupun guru tidak terlihat membawa-bawa buku nilai, namun guru menggunakan alat penilaian seperti format observasi dan catatan anecdote. Dengan kata lain, dalam kelas whole language guru

memberikan penilaian pada siswa selama proses pembelajarn berlangsung. Selain penilaian informal, penilaian juga dilakukan dengan menggunakan portofolio. Portopolio adalah kumpulan hasil kerja siswa selama kegiatan pembelajaran. Dengan portofolio perkembangan siswa dapat terlihat secara otentik

Pembelajaran Inovatif 6-31

e. Pendekatan Kontekstual 1) Pengertian Pendekatan Kontekstual Pendekatan kontekstual sebenarnya tidak hanya digunakan dalam pembelajaran bahasa saja, tetapi digunakan juga dalam pembelajaran Matematika. Pendekatan ini memiliki berbagai nama. Di negeri Belanda dikembangkan dengan istilah Realistic

Mathematics Education (RME). Di Michigan berkembang dengan nama Connected Matematic Project (CMP). Di Amerika

berkembang dengan sebutan Contextual Teaching and Learning (CTL). Inti dari pendekatan ini adalah mengaitkan materi

pembelajaran dengan kehidupan nyata dengan harapan agar peserta didik dapat mempelajarinya dengan mudah. Di Indonesia, ada yang menggunakan istilah pembelajaran kontekstual (Nurhadi, 2004), Departemen Pendidikan Nasional menggunakan istilah pendekatan kontekstual (2002). Dalam buku ajar ini digunakan istilah pendekatan kontekstual. Berikut ini mari kita ikuti beberapa pengertian pendekatan kontekstual. Johnson (dalam Nurhadi, 2004:12) mengungkapkan sistem kontekstual adalah suatu proses pendidikan yang bertujuan membantu peserta didik melihat makna dalam bahan yang mereka pelajari dengan cara menghubungkannya dengan konteks

kehidupannya sehari-hari. Sementara, The Washington State Consortium for Contextual Teaching and Learning (dalam Nurhadi, 2004:12) merumuskan pengajaran kontekstual adalah pengajaran yang memungkinkan peserta didik memperkuat, memperluas, dan menerapkan pengetahuan dan keterampilan akademisnya dalam berbagai latar di sekolah dan di luar sekolah untuk memecahkan persoalan yang ada dalam dunia nyata. Nurhadi (2004:13) menyimpulkan bahwa pembelajaran kontekstual adalah konsep belajar pasda saat guru menghadirkan dunia nyata ke dalam kelas dan mendorong peserta didik membuat hubungan antara

6-32 Pembelajaran Inovatif

pengetahuan

yang

dimilikinya

dengan

penerapan

dalam

kehidupannya sehari-hari. Bagaimana menurut pendapat Anda? Mungkin Anda sependapat dengan yang disimpulkan dalam buku ajar ini, intinya pembelajaran menurut pendekatan kontekstual adalah materi pembelajaran dikaitkan dengan kehidupan nyata yang terjadi di lingkungan peserta didik. Proses pembelajaran berlangsung secara alamiah dalam bentuk pesera didik bekerja dan mengalami, bukan berupa pemindahan pengetahuan dari guru kepada peserta didik.

2) Hakikat dan Karakteristik Pendekatan Kontekstual Beranjak dari pengertian di atas, hakikat pendekatan kontekstual adalah konsep belajar yang membantu guru

mengaitkan materi yang diajarkannya dengan situasi dunia nyata peserta didik dan mendorong peserta didik membuat hubungan antara pengetahuan yang dimilikinya dengan penerapannya dalam kehidupannya sehari-hari. Dalam pendekatan ini dilibatkan tujuh komponen utama pembelajaran efektif seperti yang telah diiuraikan pada unit 1 yaitu konstruktivisme, bertanya, menemukan,

masyarakat belajar, pemodelan, refleksi, dan asesmen autentik. Saudara, bagaimanakah karakteristik pendekatan

kontekstual itu? Jawabannya, mari kita ikuti paparan para pakar berikut. Johnson (dalam Nurhadi, 2004:13-14) mengungkapkan bahwa karakteristik pendekatan kontekstual memiliki delapan komponen utama yaitu (1) memiliki hubungan yang bermakna, (2) melakukan kegiatan yang signifikan, (3) belajar yang diatur sendiri, (4) bekerja sama, (5) berfikir kritis dan kreatif, (6) mengasuh dan memelihara pribadi peserta didik, (7) mencapai standar yang tinggi, dan (8) menggunakan penilaian autentik. Sementara, The

Northwest Regional Education Laboratory USA (dalam Nurhadi,

Pembelajaran Inovatif 6-33

2004:14-15)

mengidentifikasi

adanya

enam

kunci

dasar

pembelajaran kontekstual yaitu (1) pembelajaran bermakna, (2) penerapan pengetahuan, (3) berpikir tingkat tinggi, (4) kurikulum yang dikembangkan berdasarkan standar, (5) responsif terhadap budaya, dan (6) penilaian autentik. Lebih kompleks lagi,

karakteristik pendekatan kontekstual yang diungkapkan oleh Departemen Pendidikan Nasional (2003:20-21) yaitu (1) kerjasama; (2) saling menunjang; (3) menyenangkan; (4) belajar dengan bergairah; (5) pembelajaran terintegrasi; (6) menggunakan

berbagai sumber; (7) peserta didik aktif; (8) sharing dengan teman; (9) peserta didik kritis; (10) guru kreatif; (11) dinding kelas dan lorong-lorong penuh dengan hasil karya peserta didik, peta, gambar, artikel, dan sebagainya; (12) laporan kepada orang tua bukan hanya rapor, melainkan hasil karya peserta didik, laporan hasil praktikum, karangan, dan sebagainya. Tampaknya karakteristik yang terakhir lebih mudah dipahami dan lengkap. Bagaimana menurut Anda karakteristik mana yang dianggap lebih sederhana dan mudah dipahami? Mungkin Anda pun memiliki pendapat yang sama seperti yang diungkapkan dalam buku ajar ini yaitu karakteristik yang diungkapkan oleh Departemen Pendidikan Nasional lebih lengkap dan mudah dipahami.

3) Penerapan Pendekatan Kontekstual di Kelas Sesuai dengan komponen yang dimiliki oleh pendekatan kontekstual, maka sebuah kelas dikatakan menggunakan

pendekatan tersebut jika mengggunakan ketujuh komponen yaitu konstruktivisme, menemukan, bertanya, masyarakar belajar,

pemodelan, refleksi, dan asesmen autentik. Secara garis besar, langkah-langkah penerapan kontekstual di kelas ssebagai berikut. (a) Kembangkan pemikiran bahwa peserta didik akan belajar lebih bermakna dengan cara bekerja sendiri, menemukan sendiri,

6-34 Pembelajaran Inovatif

dan mengkonstruksi sendiri pengetahuan dan keterampilan barunya. (komponen konstruktivisme). (b) Laksanakan kegiatan menemukan sendiri untuk mencapai kompetisi yang diinginkan. (komponen inkuiri). (c) Kembangkan sifat ingin tahu peserta didik dengan bertanya. (komponen bertanya). (d) Ciptakan masyarakat belajar, kerja kelompok. (Komponen Masyarakat Belajar). (e) Hadirkan model sebagai contoh pembelajaran. (komponen pemodelan). (f) Lakukan refleksi di akhir pertemuan, agar peserta didik merasa bahwa hari ini mereka belajar sesuatu. (komponen refleksi). (g) Lakukan penilaian yang autentik dari berbagai sumber dan cara. (komponen asesmen autentik).

f. Pendekatan Komunikatif 1) Pengertian Pendekatan Komunikatif Pendekatan komunikatif merupakan pendekatan yang

berlandaskan pada pemikiran bahwa kemampuan menggunakan bahasa dalam berkomunikasi merupakan tujuan yang harus dicapai dalam pembelajaran bahasa (Zuchdi dan Budiarsih, 1996/1997:3334). Hal ini sesuai dengan yang dituntut baik oleh Kurikulum 1994 maupun oleh Kurikulum 2004, bahwa tujuan pembelajaran bahasa Indonesia di SD tidak lagi untuk menciptakan bagaimana peserta didik memahami tentang bahasa, tetapi lebih ditekankan pada kemampuan menggunakan bahasa Indonesia secara lisan dan tulisan. Komsep kompetensi komunikatif membedakan komponen bahasa menjadi dua bagian, yaitu kompetensi dan performansi atau unjuk kerja. Selanjutnya, kedua bagian ini dibedakan lagi dalam

Pembelajaran Inovatif 6-35

dua versi, yaitu versi lemah dan versi kuat. Yang dimaksud dengan versi lemah adalah pembedaan kemampuan kompetensi dengan performansi pada diri seseorang. Dengan kata lain, kompetensi berbahasa seseorang tidak memberikan pengaruh terhadap performansi berbahasanya atau sebaliknya. Pengetahuan kebahasaan bertalian dengan pengetahuan penutur terhadap bahasa sebagai suatu sistem dan merupakan kemampuan potensial dalam diri penutur. Melalui kemampuan

potensial ini penutur dapat menciptakan tuturan-tuturan, biasanya berupa kalimat-kalimat. Oleh karena itu, dapat dikatakan bahwa kompetensi linguistik merupakan daya dorong untuk berbahasa secara kreatif. Pandangan tersebut diperluas oleh para pakar dari versi kuat. Dalam versi ini, Chomsky beserta pakar-pakar pembelajaran yang lain seperti Hymes pada tahun 1971, dan Howatt dalam Richard dan Rogers (1986: 660) mengungkapkan bahwa

penguasaan gramatika termasuk satu kompetensi berbahasa seseorang. Di samping itu, ditekankan pula bahwa performansi

berbahasa seseorang didukung oleh kompetensi kebahasaannya. Pendapat ini membuka peluang masuknya unsur sosiokultural dalam telaah linguistik, karena bahasa bukan saja dipandang sebagai kemampuan penutur secara individual, melainkan

dihubungkan dengan dapat diterima atau tidaknya oleh mitra bicara. Oleh karena itu, kompetensi di bidang kebahasaan adalah juga sebagai kompetensi komunikatif. Proses performansi kebahasaan biasanya diartikan sebagai kegiatan verbal yang berkaitan dengan proses pengungkapan. Sebagai bagian dari proses ciri-ciri pengungkapan, sosiokultural performansi khusus yang

kebahasaan mewarnai

mengandung

bahasa seseorang.

Performansi kebahasaan sering

dikenal sebagai pemakaian bahasa secara aktual dalam situasi

6-36 Pembelajaran Inovatif

konkret. Jadi pembelajaran yang komunikatif adalah pembelajaran bahasa yang memungkinkan peserta didik memiliki kesempatan yang memadai untuk mengembangkan kebahasaan dan

mengunjukkan dalam kegiatan berbahasa, baik kegiatan produktif maupun reseptif sesuai denagn situasi yang nyata, bukan situasi buatan.yang terlepas dari konteks. Berdasarkan uraian di atas, dapat dikatakan bahwa kompetensi komunikatif adalah keterkaitan dan interelasi antara kompetensi gramatikal atau pengetahuan kaidah-kaidah bahasa dengan kompetensi sosiolinguistik atau atauran-aturan tentang penggunaan bahasa yang sesuai dengan kultur masyarakat. Kompetensi komunikatif hendaknya dibedakan dengan

perforemansi komunikatif karena performansi komunikatif mengacu pada realisasi kompetensi kebahasaan beserta interaksinya dalam pemroduksian secara aktual dengan pemahaman terhadap

terhadap tuturan-tuturan.

Oleh sebab itu, seseorang yang

dikatakan memiliki kompetensi dan performansi berbahasa yang baik hendaknya mampu berkomunikasi dengan menggunakan bahasa yang dipelajarinya, baik dalam pemroduksian (berbicara dan menulis/mengarang) maupun dalam pemahaman (membaca dan menyimak/ mendengarkan). Konsep kompetensi komunikatif menurut Cambell dan Wales, Hymes, dan Munby (dalam Omaggio, 1986:7) meliputi kompetensi gramatika, sosiolinguistik, kewacanaan, dan

kompetensi strategi. Keempat konsep kompetensi komunikatif ini ini dapat dijelaskan sebagai berikut. Kompetensi gramatikal mencakup menguasai kaidah-kaidah, kemampuan seseorang atau rumus-rumus

aturan-aturan,

ketatabahasaan.

Kemampuan ini meliputi pemahaman dan

penguasaan kaidah dari tataran fonologi, morfologi, sintaksis, semantik, dan ortologi..

Pembelajaran Inovatif 6-37

Kompetensi sosiolinguistik mencakup pemahaman dan penguasaan terhadap aspek-aspek komunikasi bahasa. dalamnya tercakup kemampuan memahami penutur, Di isi

komunikasi, alat penyampaian pesan, tujuan komunikasi, dan siapa mitra komunikasinya. Dengan kata lain, kompetensi sosiolinguistik berkaitan dengan kemampuan seseorang memahami aspek tujuan berkomunikasi, ragam bahasa yang digunakan, diksi, serta nuansanuansa lain yang berkaitan dengan aspek sosial dan bahasa. Kompetensi kewacanaan berkaitan erat dengan pemahaman dan penguasaan seorang penutur bahasa terhadap aspek fisik serta mental bahasa. Yang dimaksud dengan aspek fisik adalah aspek tuturan, lisan maupun tulisan, dari tataran kalimat, paragraf, hingga wacana. Sementara, aspek mental bahasa berkaitan

dengan makna, nuansa, dan rasa bahasa. Kemampuan untuk mengolah informasi sehingga menjadi sebuah wacana yang dipahaminya menjadi informasi yang dikemukakan kepada orang lain, juga ditentukan oleh strategi berpikir. Dalam konsep kompetensi berbahasa, hal ini disebut

kompetensi strategi. Kompetensi ini berkaitan dengan keterkaitan antara kemampuan berbahasa dengan berpikir. Kaitan tentang hubungan antara berbahasa dengan Secara

kemampuan berpikir merupakan konsep psikolinguistik.

garis besarnya, terdapat tiga pendapat tentang hubungan antara kemampuan berpikir dengan kemampuan berbahasa, yaitu (1) kemampuan berbahasa tidak memiliki hubungan dengan

kemampuan berpikir, (2) kemampuan berbahasa pada dasarnya identik dengan kemampuan berpikir, (3) kemampuan berbahasa

dan kemampuan berpikir memiliki keterkaitan, akan tetapi antara keduanya tidak identik (Ali, dkk., 1994:33). Rumusan pendapat pertama diungkapkan oleh Jarsild, dkk. (dalam Ali, dkk. 199:34). Yang mengemukakan bahwa antara

6-38 Pembelajaran Inovatif

berbahasa dan berpikir tidak terdapat hubungan kausal. Bahasa hanyalah merupakan alat untuk membantu pikiran, membedakan, dan mempertajam konsep-konsep. Oleh karena itu perkembangan berpikir seseorang tidak terkait dengan kemampuan berbahasanya. Pendapat yang kedua dikemukakan oleh Laird (dalam Ali, dkk. 199:34) menyatakan bahwa manusia tidak hanya berpikir dengan otaknya, tetapi juga dengan bahasanya. Oleh karena itu, Laird menambahkan untuk memisahkan kegiatan berpikir dengan kegiatan berbahasa merupakan sesuatu yang mustahil. Tidak ada penalan tanpa bahasa dan tidak ada bahasa tanpa penalaran karena keduanya identik. Pendapat yang mendukung bahwa antara berbahasa dan berpikir memiliki keterkaitan timbal balik, tetapi keduanya tidak identik adalah para ahli psikologi dan psikolinguistik. Fyle (dalam Ali, dkk. 1994:36) yang merujuk pada hasil penelitian Bullock pada tahun 1975 menyimpulkan bahwa bahasa merupakan faktor utama dalam proses pembelajaran dan pengembangan kemampuan kognitif. Bahasa dipandang sebagai sarana aktivitas simbolik.

Dengan bahasa manusia dapat merefleksikan kehidupannya, menerjemahkan, dan mentransformasikan pengalamannya. Bagaimana menurut pendapat Anda? Setuju pendapat

pertama, kedua, atau ketiga? Ungkapkan alasannya!

2) Ciri-ciri Pendekatan Pembelajaran Komunikatif Brumfit dan Finocchiaro (dalam Richards dan Rogers, 186:87) mengungkapkan ciri-ciri pendekatan komunikatif adalah (1) makna merupakan hal yang terpenting, (2) percakapan harus berpusat di sekitar fungsi komunikatif dan tidak dihafalkan secara normal, (3) kontekstualisasi merupakan premis pertama, (4) belajar bahasa berarti belajar berkomunikasi, (5) komunikasi efektif dianjurkan, (6) latihan penubihan atau drill diperbolehkan, tetapi

Pembelajaran Inovatif 6-39

tidak memberatkan, (7) ucapan yang dapat dipahami diutamakan, (8) setiap alat bantu peserta didik diterima dengan baik, (9) segala upaya untuk berkomunikasi dapat didorong sejak awal, (10) penggunaan bahasa secara bijaksana dapat diterima bila memang layak, (11) terjemahan digunakan jika diperlukan peserta didik, (12) membaca dan menulis dapat dimulai sejak awal, (13) sistem bahasa dipelajari melalui kegiatan berkomunikasi, (14) komunikasi komunikatif merupakan tujuan, (15) variasi linguistik merupakan konsep inti dalam materi dan metodologi, (16) urutan ditentukan berdasarkan pertimbangan isi, fungsi, atau makna untuk

memperkuat minat belajar, (17) guru mendorong peserta didik agar dapat bekerja sama dengan menggunakan bahasa itu, (18) bahasa diciptakan oleh peserta didik melalui mencoba dan mencoba, (19) kefasihan dan bahasa yang berterima merupakan tujuan utama, ketepatan dinilai dalam konteks bukan dalam keabstrakan, (20) peserta didik diharapkan berinteraksi dengan orang lain melalui kelompok atau pasangan, lisan dan tulis, (21) guru tidak bisa meramal bahasa apa yang akan digunakan peserta didinya, dan (22) motivasi intrinksik akan timbul melalui minat terhadap hal-hal yang dikomunikasikan.

3) Peran Peserta Didik dalam Proses Belajara-Mengajar Robin dan Thompson (dalam Tarigan, 1990:201)

mengemukakan bahwa ciri-ciri peserta didik yang sesuai dengan konsep pendekatan komunikatif adalah: (1) selalu berkeinginan untuk menafsirkan tuturan secara tepat, (2) berkeinginan agar bahasa yang digunakan selalu komunikatif, (3) tidak merasa malu jika berbuat kesalahan dalam berkomunikasi, (4) selalu

menyesuaikan bentuk dan makna dalam berkomunikasi, (5) frekuensi latihan berbahasa lebih tinggi, dan (6) selalu memantau ujaran sendiri dan ujaran mitra bicaranya untuk mengetahui apakah

6-40 Pembelajaran Inovatif

pola-pola bahasa yang diucapkan tersebut dapat diterima dan dipahami oleh masyarakat.

4) Peran Guru dalam Proses Belajar-Mengajar Berdasarkan konsep pendekatan komunikatif, guru

bukanlah penguasa tunggal dalam kelas.

Guru bukanlah satu-

satunya pemberi informasi dan sumber belajar, akan tetapi guru juga sebagai penerima informasi dari peserta didik. Jadi

pembelajaran didasarkan atas multi sumber. Sumber pembelajaran adalah guru, peserta didik, dan lingkungan. Lingkungan terdekat adalah kelas. Chandlin (dalam Tarigan, 1990:201) menyebutkan dua

peran guru dalam proses belajar-mengajar, yaitu (1) pemberi kemudahan dalam proses komunikasi antara semua peserta didik dalam kelas, antara peserta didik dengan kegiatan pembelajaran, serta teks atau materi dan (2) sebagai partisipan mandiri dalam kelompok belajar-mengajar. Implikasi dari kedua peran di atas menimbulkan peran-peran kecil lainnya, yaitu peran sebagai pengorganisasi, pembimbing, peneliti, dan pembelajar dalam proses belajar-mengajar.

5) Peran Materi Pembelajaran Materi pembelajaran dipersiapkan setelah guru mengadakan suatu analisis kebutuhan peserta didik. Keanekaragaman

kebutuhan peserta didik ini ditampung guru dan dipertimbangkan dalam mempersiapkan materi pembelajaran. Implikasi dari

keadaan ini adalah aktivitas peserta didik dalam kelas berorientasi pada peserta didik. Kedudukan materi pembelajaran ditekankan pada sesuatu yang menunjang komunikasi peserta didik secara aktif. Ada tiga jenis materi yang perlu dipertimbangakan, yaitu (1) materi yang

Pembelajaran Inovatif 6-41

berdasarkan teks, (2) materi yang berdasarkan tugas,

dan (3)

materi yang berdasarkan bahan yang otentik (Tarigan, 1989).

6) Pembelajaran Bahasa Berdasarkan Pendekatan Komunikatif Tarigan (1989:285) mengungkapkan bahwa metode-metode pembelajaran bahasa komunikatif dilandasi oleh teori pembelajaran yang mengacu pada tiga prinsip, yaitu (1) prinsip komunikasi, kegiatan-kegiatan yang melibatkan komunikasi nyata mampu mengembangkan proses pembelajaran dan (2) prinsip tugas, kegiatan-kegiatan-kegiatan tempat dipakainya bahasa untuk

melaksanakan tugas-tugas yang bermakna dapat mengembangkan proses pembelajaran. Berdasarkan ketiga prinsip tersebut, Tarigan (1989: 195) mengungkapkan hendaknya memungkinkan materi pembelajaran bahasa dapat diterapkannya metode

permainan, simulasi, bermain peran, dan komunikasi pasangan. Salah satu teknik yang dapat digunakan untuk mewujudkan metode-metode tersebut adalah teknik drama. Penggunaan teknik drama dalam pembelajaran bahasa

merupakan upaya guru-peserta didik untuk mengalami secara langsung Diharapkan proses melalui pembelajaran pengalaman bahasa langsung melalui tersebut peniruan. tercipta

komunikasi yang ideal antara guru dan peserta didik dan antara peserta didik dengan peserta didik. Masing-masing anggota kelas memiliki peran-peran tertentu sesuai dengan tuntutan drama. Hal ini sejalan dengan pendapat Hamzah (1994:159) bahwa dengan berteater peserta didik diberi kesempatan untuk mengungkapkan pikiran dan perasaan secara maksimal, berekspresi, dan berakting, di samping memberikan kesempatan kepada peserta didik untuk bermain sehingga tidak merasa jenuh dalam proses belajarmengajar.

6-42 Pembelajaran Inovatif

B. Rangkuman Pendekatan adalah seperangkat asumsi yang bersifat asiomatik mengenai hakikat bahasa, pengajaran bahasa, dan belajar bahasa yang digunakan sebagai landasan dalam merancang, melakukan, dan menilai proses belajar-mengajar bahasa. Pendekatan-pendekatan

yang pernah digunakan dalam pengajaran bahasa Indonesia adalah: pendekatan tujuan dan pendekatan struktural. Kemudian menyusul

pendekatan-pendekatan yang dipandang lebih sesuai dengan hakikat dan fungsi bahasa, yakni pendekatan keterampilan proses, whole language, pendekatan terpadu, kontekstual, dan komunikatif.

Keterampilan proses adalah keterampilan yang dikembangkan guru menjadi keterampilan intelektual, sosial, dan fisik yaitu kegiatan: (1) mengamati, (2) menggolongkan, (3) menafsirkan, (4) menerapkan, dan (5) mengkomunikasikan. Whole language adalah suatu pendekatan pembelajaran bahasa yang didasari oleh paham konstruktivis. Dalam whole language bahasa diajarkan secara utuh, tidak terpisah-pisah; menyimak, wicara, membaca, dan menulis diajarkan secara terpadu (integrated) sehingga siswa dapat melihat bahasa sebagai suatu kesatuan. Dalam menerapkan whole language guru harus memahami dulu komponenkomponen whole language agar pembelajaran dapat dilakukan secara maksimal. Komponen whole language adalah reading aloud, journal writing, sustained silent reading, shared reading, guided reading, guided writing, independent reading, dan independent writing. Kelas yang menerapkan whole language merupakan kelas yang kaya dengan barang cetak seperti buku, koran, majalah, dan buku petunjuk. sudut Di samping itu, kelas whole language dibagi-bagi dalam memungkinkan siswa melakukan kegiatan secara

yang

individual di sudut-sudut tersebut. Selanjutnya, kelas whole language menerapkan penilaian yang menggunakan portofolio dan penilaian informal melalui pengamatan

Pembelajaran Inovatif 6-43

selama pembelajaran berlangsung. Pendekatan kontekstual :Inti pembelajaran menurut pendekatan kontekstual adalah materi pembelajaran dikaitkan dengan kehidupan nyata yang terjadi di lingkungan peserta didik. Komponen utama

dalam pembelajaran menurut pendekatan kontekstual adalah: (1) konstruktivisme, (2) bertanya, (3) menemukan. (4) masyarakat belajar, (5) pemodelan, (6) refleksi, dan (7) asesmen autentik. Berdasarkan ketujuh komponen utama inilah penerapan pembelajaran dilaksanakan di kelas. Konsep kompetensi komunikatif meliputi kompetensi gramatikal, sosiolinguistik, kewacanaan, dan strategi. Kompetensi gramatikal

mengacu pada kemampuan seseorang terhadap kaidah-kaidah bahasa. Kompetensi sosiolinguistik mencakup kemampuan

pemahaman terhadap penutur, isi pesan komunikasi, alat penyampai, tujuan, dan mitra bicara. Kompetensi kewacanaan berkaitan dengan penguasaan seseorang terhadap aspek tuturan yang berupa kalimat, paragraf, dan wacana. Kompetensi strategi mencakup kemampuan

seseorang mengolah informasi menjadi sebuah wacana. Kegiatan komunikasi yang disajikan hendaknya yang betul-betul diperlukan peserta didik. Untuk mendorong peserta didik mau belajar hendaknya guru memberikan kegiatan belajar yang bermakna. Peran guru adalah sebagai pengorganisasi, pembimbing, peneliti, dan pembelajar. Materi pembelajaran hendaknya dapat memungkinkan diterapkannya metode permainan, simulasi, bermain drama, dan komunikasi pasangan. Salah satu teknik yang dapat digunakan untuk menerapkan metode tersebut adalah teknik drama. Materi

pembelajaran bahasa berperan menunjang komunikasi peserta didik secara aktif. Penekanan pendekatan komunikatif adalah penyajian

materi dan kegiatan pembelajaran berorientasi pada peserta didik Pembelajaran lebih difokuskan pada penggunaan bahasa dalam berkomunikasi. Pelaksanaannya di kelas keempat aspek keterampilan

6-44 Pembelajaran Inovatif

berbahasa, yaitu mendengarkan, berbicara, membaca dan menulis mendapat perhatian yang serius.

C. Latihan dan Tes Latihan 1. Soal Latihan Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, silakan Anda mengerjakan latihan berikut! 1) Jelaskan pengertian pendekatan dalam Indonesia ! 2) Bandingkanlah pendekatan tujuan dan pendekatan struktural! 3) Apa yang dimaksud dengan pendekatan dalam pembelajaran bahasa Indonesia? 4) Apa yang dimaksud dengan pendekatan Whole language? 5) Bagaimanakah guru melakukan penilaian dalam kelas Whole language? keterampilan proses pembelajaran bahasa

2. Pedoman Jawaban Latihan Bagaimana hasil latihan Anda. Coba Anda bandingkan hasil latihan Anda dengan jawaban latihan berikut ini. 1) Pendekatan adalah serangkaian asumsi yang bersifat aksiomatik tentang hakikat bahasa, pengajaran bahasa, dan belajar bahasa yang digunakan sebagai landasan dalam merancang,

melaksanakan, dan menilai proses belajar-mengajar bahasa. 2) Pendekatan tujuan ini dilandasi oleh pemikiran bahwa dalam setiap kegiatan belajar-mengajar yang harus dipikirkan dan ditetapkan lebih dahulu ialah tujuan yang hendak dicapai, sedangkan pendekatan struktural merupakan salah satu pendekatan dalam pembelajaran bahasa yang dilandasi oleh asumsi yang

menganggap bahasa sebagai kaidah. 3) Pendekatan keterampilan proses dalam pembelajaran bahasa

Pembelajaran Inovatif 6-45

adalah dalam proses belajar atau belajar bagaimana belajar diperlukan keterampilan intelektual, keterampilan sosial, dan keterampilan fisik. Ketiga keterampialan inilah yang disebut

keterampilan proses. Keterampilan proses dijabarkan dalam mata pelajaran bahasa Indonesia. Penjabaran sebagai berikut. a. Mengamati, b. Menggolongkan, c. Menafsirkan, d. Mengkomunikasikan, dan e. Menerapkan. 4) Whole language adalah suatu pendekatan pembelajaran bahasa yang didasari oleh paham konstruktivisme. Dalam whole language bahasa dapat diajarkan secara utuh, tidak terpisah-pisah;

menyimak, wicara, membaca, dan menulis diajarkan secara terpadu (integrated) sehingga siswa dapat melihat bahasa sebagai suatu kesatuan. 5) Dalam kelas whole language penilaian dilakukan guru secara informal dan melalui portofolio

Tes Pendekatan Whole Language Pilih salah satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan! 1. Pendekatan pengajaran bahasa Indonesia di SD yang dianut saat ini, kecuali A. pendekatan whole language B. pendekatan tujuan C. pendekatan komunikatif D. pendekatan kontekstual

6-46 Pembelajaran Inovatif

2. Pendekatan merupakan seperangkat asumsi yang bersifat aksiomatik. Asumsi yang bersifat aksiomatik mencakup hal-hal tersebut, kecuali A. pengajaran bahasa B. penilaian bahasa C. hakikat bahasa D. belajar nahasa

3. Pendekatan keterampilan proses dalam pembelajaran bahasa adalah pendekatan yang bertujuan untuk memberikan kesepakatan kepada siswa A. terlibat dalam kegiatan pembelajaran B. memperoleh pembelajaran yang baik C. terlibat dalam pembelajaran secara aktif dan kreatif D. mewujudkan pembelajaran yang relevan

4. Munculnya pendekatan keterampilan proses ternyata tidak hanya berfokus pada pencapaian tujuan pembelajarannya saja, melainkan juga pada A. pemberian pengetahuan, pengalaman, dan keterampilan B. pemanfaatan media yang relevan dengan kemampuan guru C. pemberian pengelolaan kelas yang baik D. pemanfaatan media penulisan yang logis dan sistematis

5. Dalam pembelajaran bahasa Indonesia dengan keterampilan proses, siswa diharapkan mampu membedakan antara opini dan fakta. Hal ini sesuai dengan salah satu sasaran kemampuan yang harus dikuasai guru. Hal tersebut berkaitan dengan prinsip-prinsip dalam pendekatan keterampilan proses, khususnya kemampuan A. mengamati B. mengitung C. menemukan hubungan

Pembelajaran Inovatif 6-47

D. melaksanakan penelitian

6. Hal yang termasuk dalam komponen Whole language adalah.... A. pembelajaran bahasa secara utuh dan terpadu B. pembelajaran bahasa sebelum sekolah formal C. pembelajaran bahasa sesuai dengan lingkungan siswa D. pembelajaran bahasa menurut keterampilan bahasa.

7. Dalam kegiatan reading aloud proses pembelajaran bahasa didapat siswa adalah.... A. menyatakan pendapat secara lisan. B. menghafalkan arti kata C. menyimak dan pemahaman bacaan D. menuliskan gagasan utama

8. Tugas guru dalam kegiatan Journal writing adalah.... A. memberi nilai tulisan siswa. B. mengumpulkan pekerjaan siswa. C. membuat role play tulisan siswa. D. memberikan tanggapan tulisan siswa.

9. Salah satu ciri kelas Whole language adalah.... A. siswa belajar aktif dan terbuka untuk bertanya-jawab B. siswa belajar sesuai dengan tingkat kemampuannya C. guru membawa berbagai macam buku di dalam kelas D. guru mengajarkan keterampilan bahasa secara terpisah

10. Cara guru melakukan penilaian dalam kelas Whole language adalah dengan .... A. memberikan questionnaire B. mengadakan role play

6-48 Pembelajaran Inovatif

C. melakukan penilaian secara informal. D. menguji secara lisan dan tertulis.

Pendekatan Kontekstual Pilihlah jawaban yang paling tepat! 1. Rumusan pembelajaran yang sifatnya khusus pada pendekatan kontekstual menggunakan istilah . A. CTL B. CMP C. RME D. CMP dan RME

2. Komponen yang mengarahkan peserta didik menyadari dirinya telah belajar terdapat pada. A. questioning B. inquiry C. reflection D. modeling

3. Langkah pembelajaran yang mengarahkan peserta didik dapat membangun sendiri pengetahuan dan keterampilan barunya

merupakan inti pokok dari komponen. A. asesmen autentik B. refleksi C. pemodelan D. konstruktivisme

4. Memberikan contoh-contoh dalam proses belajar-mengajar sesuai dengan prinsip pembelajaran dalam komponen. A. refleksi B. pemodelan

Pembelajaran Inovatif 6-49

C. bertanya D. konstruktivisme

5. Merumuskan teori berdasarkan hasil pengamatan terdapat dalam komponen. A. inkuiri B. bertanya C. refleksi D. pemodelan

6. Langkah

belajar

yang

bertujuan

agar

peserta

didik

dapat

menyampaikan pendapatnya terdapat pada komponen. A. konstruktivisme B. bertanya C. masyarakat belajar D. penilaian autentik

7. Komponen yang mengarahkan peserta didik untuk mendapatkan informasi dalam proses pembelajaran adalah. A. bertanya B. refleksi C. inkuiri D. pemodelan

8. Pendidikan Matematika yang realitas dikembangkan di . A. Amerika B. Belanda C. Michigan D. Indonesia

6-50 Pembelajaran Inovatif

9. Salah

satu

karakteristik

pendekatan

kontekstual

diungkapkan

pakar/lembaga adalah. A. penilaian yang sebenarnya B. menggunakan berbagai sumber C. guru kreatif D. memiliki hubungan yang bermakna

10. Belajar lebih bermakna dengan cara bekerja sendiri merupakan salah satu prinsip yang terdapat dalam komponen. A. inkuri B. bertanya C. konstruktivisme D. masyarakat belajar

Pendekatan Komunikatif Pilihlah jawaban yang paling tepat! 1. Kemampuan seseorang menerapkan ejaan dengan benar dalam tulisannya termasuk kompetensi . A. gramatikal B. sosiolinguistik C. kewacanaan D. strategi

2. Keterampilan peserta didik dalam menyusun pengamatannya menjadi wacana laporan merupakan wujud kompetensi . A. gramatikal B. sosiolinguistik C. kewacanaan D. strategi

Pembelajaran Inovatif 6-51

3. Kemampuan peserta didik memilih ragam bahasa dengan tepat sesuai dengan kondisi mitra bicaranya termasuk kompetensi . A. gramatikal B. sosiolinguistik C. kewacanaan D. strategi

4. Bahasa adalah faktor utama dalam proses pembelajaran kemampuan kognitif yang merupakan hasil penelitian . A. Fyle B. Bullock C. Laird D. Jarsild

5. Kemampuan berbahasa tidak ada hubungannya dengan kemampuan berpikir adalah pendapat yang diungkapkan oleh . A. Jarsild B. Ali C. Laird D. Fyle

6. Bahasa identik dengan pikiran. Pernyataan ini dikemukakan oleh . A. Jarsild B. Ali C. Laird D. Fyle

7. Pembelajaran berbicara harus berpusat pada fungsi komunikatif dan bukan dihafalkan. Pernyataan ini terdapat pada . A. peran peserta didik dalam proses belajar-mengajar B. peran guru dalam proses belajar-mengajar

6-52 Pembelajaran Inovatif

C. ciri pembelajaran bahasa yang komunikatif D. peran materi pembelajaran

8. Tidak merasa malu jika membuat kesalahan dalam berbahasa. Ungkapan ini terdapat pada . A. peran peserta didik dalam proses belajar-mengajar B. peran guru dalam proses belajar-mengajar C. ciri pembelajaran bahasa yang komunikatif D. peran materi pembelajaran

9. Masing-masing peserta didik memiliki peran tertentu. Pernyataan ini ditemui pada A. metodologi pembelajaran B. peran guru dalam proses belajar-mengajar C. peran peserta dalam proses pembelajaran D. peran materi dalam proses pembelajaran

10. Berikut ini merupakan kompetensi utama yang diharapkan dimiliki oleh peserta didik dalam pembelajaran bahasa menurut pendekatan komunikatif, kecuali . A. menguasai kebahasaan B. terampil menyimak C. terampil berbicara D. terampil membaca

DAFTAR PUSTAKA
Ali, Barhaya. 1986. Kompetensi Komunikatif Sebagai Salah Satu Model Pendekatan Aminuddin. 1994 Isi dan Strategi Pengajaran Bahasa dan Sastra. Malang. Anderson, P.S. Langauge Skills in Elementary Education. New York: Macmillan Publishing Co., Inc. Cox, Carole. 1999. Teaching Language Arts. USA: Allyn Bacon. Depdikbud. 1994/1995. Depdikbud. Kurikulum Pendidikan Dasar. Jakarta:

Depdiknas. 2002. Pendekatan Kontekstual. Jakarta: Depdiknas Depdiknas. 2001. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta: Balai Pustaka Eanes, R. 1997. Content Area Literacy: Teaching for Today and Tomorrow. Albany: New York: Delmar Publishers. Goodman, K. 1986. Whats Whole Language? Portsmouth, NH: Heinnemann. Harirudin, dkk. 2007. Pembelajaran Bahasa Indonesia. Jakarta: Dikti Lamme, L.L. & Hysmith, C. 1993. A Whole Language Base for Theme Studies in The Social Studies Curriclum. The Internatioanl Journal of Social Education, 8 (2), 52-65. Nurhadi dan Senduk, Agus Gerrad. 2004. Pembelajaran Kontekstual dan Penerapannya dalam KBK. Malang: Universitas Negeri Malang. Omaggio, Alce C. 1986. Teaching Language in Context: ProfisiencyOriented Intruction. Boston:Maschusettes: Heinle and Heinle Publishers, Inc. Pengajaran Bahasa: Suatu Tinjauan. Makalah disampaikan pada diskusi ilmiah dalam rangka Bulan Bahasa di FPBS IKIP Padang. 28 Oktober 1986, Padang: FPBS IKIP Padang. Puspita, Linda. 2000. Pembelajaran Membaca Pemahaman dengan Strategi Aktivitas Membaca Berpikir Terbimbing Siswa Kelas V SD. Thesis. Malang: Universitas Negeri Malang .

6-4 Pembelajaran Inovatif

Richard, Jack C. dan Rogers, Theodore S. 1986. Approaches and Methods in Language Teaching: A Description and Analysis. Cambridge: Cambridge University Press. Roberts, P.l. 1996. Integrating Language Arts and Social Studies: for Kindergarten and Primary Children. Englewood Cliffts, NJ:Printice hall. Routman, R. 1994. Invitations: Changing as teachers and Leaners KJ-12. Porthmouth:Heineman. Santoso, Puji. 2003. Marteri dan Pembelajarn Bahasa Indonesia Jakarta: Universitas Terbuka. SD.

Suratinah dan Prakoso, Teguh. 2003. Pendekatan Pembelakajran Bahasa dan Sastra Indonesia SD. Jakarta: Universitas Terbuka. Tarigan, Djago. 2001. Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesdia di Kelas Rendah. Universitas Terbuka. Tarigan, Henry Guntur. 1999. Metodologi Pengajaran Bahasa: Suatu Penelitian Kepustakan. Jakarta: Depdikbud. Zuchdi, Darmiyati dan Budiasih. 1997. Pendidikan Bahasa Kelas Rendah. Jakarta: Dikti. Zuchdi, Umiyati. 1996/1997. Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia di Kelas Rendah. Jakarta: Depdikbud.

BUKU AJAR

PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN

BAB I SISTEM PEMERINTAHAN PUSAT DAN DAERAH


Tujuan : Setelah mengkaji dan memahami materi Lembaga Pemerintahan pusat dan Daerah, peserta program sertifikasi mampu : 1. mengorganisir dan mengidentifikasi lembaga

lembaga di Pemerintah Pusat dan Daerah 2. memahami hubungan Pemerintah Pusat dan daerah 3. memiliki kesatuan 4. merancang model pembelajaran yang berbasis hubungan yang harmonis menjaga integritas komitmen semangat persatuan dan

nasional antara Pemerintah Pusat dan Daerah 1. Materi Pendahuluan Dalam UUD 1945 pasal 1 ayat 1 disebutkan Negara Indonesia ialah Negara Kesatuan yang berbentuk Republik. Sementara di dalam bab V Pemerintahan Daerah Pasal 18 ayat 1 dijelaskan bahwa Negara Kesatauan Republik Indonesia dibagi atas daerah daerah provinsi dan daerah daerah provinsi itu dibagi atas Kabupaten dan Kota, yang tiap tiap Provinsi, Kabupaten dan Kota itu mempunyai pemerintahan daerah yang diatur dengan Undang Undang. Dalam ayat berikutnya disebutkan Pemerintah Daerah Provinsi, daerah kabupaten dan kota mempunyai pemerintahan menurut asas otonomi dan tugas

pembantuan. Pemerintah daerah provinsi, daerah kabupaten dan kota memiliki DPRD, yang anggotanya dipilih melalui pemilu.Gubernur, Bupati dan Walikota masing masing sebagai kepala pemerintahan daerah provinsi, kabupaten dan kota dipilih secara demokratis.

6-2

Pendidikan Kewarganegaraan

A. LEMBAGALEMBAGA NEGARA REPUBLIK INDONESIA Menurut UUD 1945 hasil amandemen, untuk menyelenggarakan negara diadakanlah lembaga-lembaga negara. Lembagalembaga negara baik di pusat maupun di daerah. Lembaga-lembaga negara yang ada di pusat antara lain : adalah Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR), Dewan Perwakilan Rakyat (DPR), Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPD), Presiden, Mahkamah Agung (MA), Mahkamah Konstitusi (MK), Komisi Yudisial (KY), dan Badan Pemeriksa Keuangan (BPK).

1. Majelis Permusyawaratan Rakyat Majelis Permusyawaratan rakyat terdiri atas anggota DPR, dan DPD yang dipilih melalui pemilu MPR dibentuk berdasarkan Undang-Undang Dasar 1945 pasal 1, 2, dan 3. MPR dibentuk untuk melaksanakan kedaulatan rakyat. Indonesia adalah negara

Demokrasi. Dalam negara demokrasi rakyatlah yang berdaulat (memiliki kekuasaan tertinggi). Rakyat Indonesia yang berjumlah lebih dari 250 juta jiwa sangat tidak mungkin untuk melaksanakan kekuasaannya secara bersama-sama. Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) merupakan

lembaga negara yang anggotanya teridiri atas anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) dan Dewan Perwakilan Daerah (DPD). Anggota DPR dan DPD dipilih oleh rakyat melalui Pemilihan Umum (PEMILU). Anggota DPR dipilih dari orang-orang yang mewakili partai politik, sedangkan anggota DPD dipilih dari orang-orang yang mewakili daerah provinsi. MPR mempunyai tugas dan wewenang yang sangat penting yaitu: a. mengubah dan menetapkan UUD; b. melantik Presiden dan Wakil Presiden; dan

Pendidikan Kewarganegaraan 6-3

c. memberhentikan Presiden dan Wakil Presiden dalam masa jabatannya menurut Undang Undang Dasar d. memilih wakil Presiden dari dua calon yang diusulkan dalam hal terjadi kekosongan wakil Presiden. e. Memilih Presiden dan wakil Presiden dari dua pasangan calon Presiden dan wakil Presiden yang diusulkan oleh partai politik atau gabungan partai politik yang pasangan calon Presiden dan wakil Presidennya meraih suara terbanyak pertama dan kedua dalam pemilihan umum sebelumnya sampai berakhir masa jabatannya, juka preseiden dan wakil residennya mangkat, berhenti, diberhentikan, atau tidak dapat melakuakan

kewajibannya dalam jabatannya secara bersamaan

2. Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) a. Tugas dan Wewenang DPR Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) merupakan lembaga negara yang mewakili rakyat dalam menyelenggarakan

pemerintahan negara. Anggota DPR dipilih oleh rakyat melalui Pemilihan Umum (Pemilu). Anggota DPR dipilih dari orangorang yang ditunjuk oleh partai politik. Setiap anggota DPR merangkap menjadi anggota MPR. Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) mempunyai tiga fungsi, yaitu fungsi legislasi, fungsi anggaran, dan fungsi pengawasan. Fungsi legislasi adalah fungsi membuat Undang-Undang (UU). DPR bertugas membuat undang-undang (UU) bersama

Presiden. Misalnya membuat Undang-undang tentang Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN). Keikutsertaan DPR dalam menetapkan APBN merupakan fungsi anggaran. Fungsi anggaran artinya fungsi untuk ikut menetapkan anggaran pendapatan dan belanja negara. Dalam APBN dinyatakan jumlah dan asal pendapatan negara.

6-4

Pendidikan Kewarganegaraan

Dinyatakan pula untuk apa saja pendapatan negara itu akan digunakan. Sebagai pelaksanaan fungsi pengawasan, DPR mempunyai tugas untuk memberhentikan Presiden atau wakil Presiden. Usul pemberhentian Prtesiden dan atau wakil Presiden dapat diajukan Oleh DPR kepada MPR hanya dengan terlebih dahulu mengajukan permintaan kepada Mahkamah Konstitusi untuk memeriksa, mengadili dan mnemutus pendapat DPR bahwa Presiden dan atau wakil Presiden telah melakukan pelanggaran hukum berupa pengkhianatan kepada negara, korupsi,

penyuapan, tindak pidana berat lainnya atau perbuatan tercela atau pendapat bahwa Presiden tidak lagi memenuhi syarat sebagai Presiden dan Wakil Presiden. Apakah tindakan

presiden sesuai atau menyimpang dari ketentuan UUD 1945 dan peraturan perundang-undangan. Penyimpangan itu harus dibuktikan melalui pengadilan yang diadakan khusus untuk itu. Apabila MA memutuskan bahwa Presiden atau wakil Presiden terbukti bersalah melakukan pelanggaran hukum DPR dapat mengusulkan pemberhentian Presiden atau wakil Presiden keapada MPR. Selain fungsi tersebut DPR juga mempunyai hak interpelasi,hak angket dan hak menyatakan pendapat.

3. Dewan Perwakilan Daerah (DPD) DPD adalah lembaga negara sebagai wakil daerah

propinsi.Anggota DPD berasal daerah-daerah propinsi atas pilihan rakyat daerah propinsi. Anggota DPD dipilih oleh rakyat daerah propinsi melalui Pemilu.DPD bersidangh sedikitnya sekali dalam setshun. Wewenang DPD antara lain: 1. Mengawasi jalannya pemerintahan

Pendidikan Kewarganegaraan 6-5

2. Mengajukan kepada DPR rancangan UU yang berkaitan dengan kepentingan daerah. Misalnya tentang otonami daerah, hubungan pusat dan daerah, pembentukan dan pemekaran serta

penggabungan daerah pengelolaan sumber daya ekonom lainnya, serta yang berkaitan dengan perimbangan keungana pusat dan daerah. Serta memberikan pertimbangan kepada DPR atas rancangan UU APBN serta RUU yang berkaitan dengan pajak, pendidikan dan agama. Berdasarkan wewenang tersebut DPR dan DPD sama sama merupakan fungsi parlemen dengan tugas utamanya pengaasan dan legislasi, ataupun ditambah dengan dengan fungsi anggaran sebagai instrumen yang penting dalam rangaka fungsi pengawasan parlemen terhadap pemerintah. Sebagai sama sama anggota parlemen, keseluruhan fungsi parlemen itu ada dikedua lembaga ini dan karena itu pembagian tugas keduanya dapat diatur berkeanaan dengan aspek aspek tertentu yang terakait drngan fungsi legislasi, pengawasan dan fungsi anggaran.

4. Presiden dan Wakil Presiden Presiden mempunyai 2 kedukan yaitu sebagai Kepala Negara dan sebagai Kepala Pemerintahan. Kekuasaan dan kewenangan sebagai kepala negara, misalnya membuat perjanjian dengan negara lain, mengadakan perdamaian dengan negara lain, dan menyatakan negara dalam keadaan bahaya. Untuk menjalankan kekuasaan dan kewenangan tersebut, presiden harus lebih dahulu mendapat persetujuan dari DPR. Jika DPR tidak menyetujui, maka presiden tidak dapat menjalankannya. Sementara ada juga kekuasan dan kewenangan Presiden sebagai kepala negara yang tidak memerlukan persetujuan DPR

6-6

Pendidikan Kewarganegaraan

misalnya mengumumkan perang dengan negara lain. Disamping itu, juga dalam mengangkat, melantik, dan memberhentikan duta dan konsul. Duta dan konsul adalah orang yang diutus untuk mewakili negara dalam melakukan hubungan dengan negara lain. Kekuasaan dan kewenangan presiden sebagai kepala pemerintahan meliputi 3 bidang yaitu: 1. dalam bidang legislatif, yaitu sebagai pembuat undang-undang; 2. dalam bidang eksekutif, yaitu menyelenggarakan pemerintahan berdasarkan undang-undang; dan 3. dalam bidang yudikatif, yaitu mengawasi pelaksanaan undangundang. Kekuasaan dan kewenangan presiden dalam membuat undang-undang antara lain: 1. mengajukan rancangan undang-undang kepada DPR; 2. menetapkan peraturan pemerintah sebagai pengganti undangundang; dan 3. menetapkan peraturan pemerintah untuk menjalankan undangundang. Kekuasaan dan kewenangan presiden dalam pelaksana pemerintahan antara lain: 1. membentuk kabinet (susunan kementerian negara); 2. mengangkat dan memberhentikan menteri; 3. menyelenggarakan pemerintahan dan pembangunan

berdasarkan visi dan misi; dan 4. menyusun anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN). Kekuasaan dan kewenangan presiden dalam bidang

yudikatif antara lain memberikan: 1. grasi; 2. abolisi; 3. amnesti; dan 4. rehabilitasi.

Pendidikan Kewarganegaraan 6-7

Presiden

dalam

menjalankan

tugas,

wewenang,

dan

kewajibannya dibantu oleh seorang Wakil Presiden. Adapun tugas dan wewenang Wakil Presiden. Presiden dan wakil presiden adalah satu pasangan yang dipilih oleh rakyat melalui Pemilihan Umum (Pemilu). Dengan dipilihnya presiden dan wakil presiden dalam satu pasangan diharapkan agar mereka dapat bekerja sama dengan baik. Jika Presiden dan Wakil Presiden tidak dapat bekerjasama dengan baik akan menghambat pemerintahan. Presiden dan Wakil Presiden memagang jabatan selama 5 tahun. Setelah masa jabatan 5 tahun habis dapat dipilih kembali, tetapi hanya untuk satu kali masa jabatannya. Orangorang yang pernah menjabat Presiden Republik

Indonesia sejak proklamasi kemerdekaan adalah: 1. Soekarno tahun 19451966; 2. Soeharto tahun 19661998; 3. BJ. Habibi tahun 19981999; 4. Abdurrahman Wahid tahun 19992001; 5. Megawati Soekarno Putri tahun 20012004; dan 6. Susilo Bambang Yudoyono tahun 20042009.

5. Mahkamah Agung (MA) Mahkamah Agung (MA) adalah pengadilan tertinggi yang kekuasaannya terlepas dari pengaruh kekuasaan pemerintah. Mahkamah Agung membawahi badan peradilan. Badan peradilan antara lain: Peradilan Umum, Peradilan Agama, Peradilan Militer, Peradilan Tata Usaha Negara, dan Peradilan Konstitusi. Mahkamah Agung dan badan peradilan di bawahnya mempunyai menegakkan kekuasaan hukum menyelenggarakan dan keadilan. disebut peradilan untuk untuk

Kekuasaan

menyelenggarakan

peradilan

kekuasaan

kehakiman.

Orang-orang yang melakukan kekuasaan kehakiman disebut

6-8

Pendidikan Kewarganegaraan

hakim. Hakim-hakim yang dipilih menjadi hakim di Mahkamah Agung disebut Hakim Agung. Hakim Agung ditetapkan oleh Presiden setelah mendapatkan persetujuan dari DPR. Mahkamah Agung dipimpin oleh Ketua dan Wakil Ketua Mahkamah Agung yang dipilih dari hakim agung. Dan yang memilih adalah hakim agunghakim agung. Tugas Mahkamah Agung antara lain sebagai berikut. 1. Memutuskan permohonan kasasi menguji perundang

undangan di bawah undang undang dan mempunyai wewenang lainnya yang diberikan oleh Undang undang 2. Melakukan bimbingan dan pengawasan tersehadap semua peradilan di Indonesia. 3. Memberi pertimbangan hukum kepada lembaga negara lainnya, terutama Presiden. 4. Memutuskan sengketa tentang wewenang mengadili antara peradilan dari beberapa lingkungan peradilan. 5. Memberikan pertimbangan dalam ha; Presiden memberikan grasi, amnesti, abolisi dan rehabilitasi. MA adalah puncak kekeuasaan kehakiman dan fungsi perdilan di Indonesia. Sebagai pengadilan sudah tentu putusan-putusan yang sungguh-sungguh mewujudkan rasa keadilan itu dapat pula dijadikan preseden bagi penyelesaian perkara dikemudian hari.

6. Mahkamah Konstitusi (MK) Mahkamah Konstitusi termasuk badan peradilan yang mengadili pada tingkat pertama dan terakhir. Putusan MK bersifat final, tak bisa dibanding dan diganggu-gugat lagi. Wewenang Mahkamah Konstitusi adalah sebagai berikut. a. Menguji Undang-undang terhadap Undang-Undang Dasar. b. Memutus sengketa kewenangan lembaga negara yang

kewenangannya diberikan oleh Undang-Undang Dasar.

Pendidikan Kewarganegaraan 6-9

c. Memutuskan pembubaran partai politik. d. Memutus perselisihan tentang hasil Pemilihan Umum. Kewajiban Mahkamah Konstitusi adalah memberikan

putusan atas pendapat DPR mengenai dugaan pelanggaran oleh Presiden atau Wakil Presiden menurut UUD 1945. Mahkamah Konstitusi mempunyai 9 anggota Hakim

Konstitusi. Anggota Hakim Konstitusi diajukan oleh oleh 3 lembaga negara. 1. Mahkamah Agung mengajukan 3 orang anggota. 2. DPR mengajukan 3 orang anggota. 3. Presiden mengajukan 3 orang anggota. Anggota Hakim Konstitusi tersebut selanjutnya ditetapkan oleh Presiden. Ketua dan Wakil Ketua Mahkamah Kostitusi dipilih dari Hakim Konsitusi dan oleh Hakim Konsitusi.

7. Komisi Yudisial (KY) Komisi Yudisial adalah lembaga Negara yang kedudukannya sederajat dengan MA dan MK. Fungsi Komisi Yudisial sangat terkait dengan MA. Tugas dan wewenang Komisi Yudisial adalah: 1. Mengusulkan pengangkatan Hakim Agung kepada DPR 2. Menegakkan kehormatan dan keluhuran martabat serta menjaga prilaku hakim.

6. Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) Badan Pemeriksan Keuangan adalah lembaga negara yang betugas memeriksa tanggungjawab keuangan negara, kekayaan negara, serta pelaksanaan APBN dan APBD. Hasil pemeriksaan BPK diserahkan kepada DPR, DPD, dan DPRD untuk

ditindaklanjuti.

6-10

Pendidikan Kewarganegaraan

Anggota BPK dipilih oleh DPR dengan memperhatikan pertimbangan DPD, dan diresmikan oleh presiden. Pimpinan BPK dipilih dari dan oleh anggota BPK. Masa jabatan keanggotaan BPK adalah 5 tahun.

B. ORGANISASI PEMERINTAH PUSAT Penyelenggaraan pemerintah pusat dilakukan oleh pemerintah pusat yang dikepalai oleh Presiden dan dibantu oleh Wakil Presiden. Dalam menyelenggarakan urusan pemerintah pusat, president membentuk kabinet. Kabinet adalah sekumpulan para menteri yang membantu presiden dalam menyelenggarakan pemerintah pusat. Dengan demikian, presiden, wakil presiden, dan para menteri itulah unsur-unsur organisasi pemerintah pusat.

1. Susunan Kabinet di Indonesia Kabinet di Indonesia dibentuk oleh presiden. Oleh sebab itu kabinet di Indonesia disebut kabinet presidensial. Para menteri

dipilih dan diangkat oleh Presiden. Oleh karena itu para menteri juga bertanggungjawab kepada presiden. Susunan Kabinet masa bhakti 2004-2009 yang dibentuk oleh Presiden Susilo Bambang Yudoyono diberi nama Kabinet Indonesia Bersatu.

2. Departemen Departmen adalah organisasi pemerintah yang mengurusi bidang tertentu. Setiap departmen dipimpin oleh seorang menteri. Depertemen mempunyai organisasi bawahan yang disebut instansi vertikal, yang kantornya ada di pusat, provinsi, kabupaten, dan

bahkan kecamatan.

Pendidikan Kewarganegaraan 6-11

Pada susunan Kabinet 2004-2009 yang dipimpin oleh Presiden Susilo Bambang Yudoyono, departemen-departemennya ada 18 buah. a. Departemen Dalam Negeri dipimpin oleh Menteri Dalam Negeri b. Departemen Luar Negeri dipimpin oleh Menetri Luar Negeri c. Departemen Pertahanan dipimpin oleh Menteri Pertahanan d. Depatement Hukum dan HAM dipimpin oleh Menteri Hukum dan HAM. e. Departemen Keuangan dipimpin oleh Menteri Keuangan f. Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral dipimpin oleh Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral g. Departemen Perindustrian dipimpin oleh Menteri Perindustrian h. Departemen Perdagangan dipimpin oleh Menteri Perdagangan i. Departemen Pertanian dipimpin oleh Menteri Pertanian j. Departemen Kehutanan dipimpin oleh Menteri Kehutanan

k. Departemen Perhubungan dipimpin oleh Menteri Perhubungan l. Departemen Kelautan dan Perikanan dipimpin oleh Menteri Kelautan dan Perikanan m. Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi diimpin oleh Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi n. Departemen Pekerjaan Umum dipimpin oleh Menteri Pekerjaan Umum o. Departemen Kesehatan dipimpin oleh Menteri Kesehatan p. Deparetmen Pendidikan Nasional dipimpin oleh Menteri

Pendidikan Nasinal. q. Departemen Sosial dipimpin oleh Menteri Sosial r. Departemen Agama dipimpin oleh Menteri Agama.

3. Lembaga Pemerintah Non Departemen Selain organisasi departemen, pemerintah pusat membentuk lembaga yang tidak berbentuk departemen, yang dinamakan

6-12

Pendidikan Kewarganegaraan

organisasi non- departemen. Organisasi non-departemen tidak dipimpin oleh menteri, tetapi oleh kepala organisasi non-

departemen. Lembaga ini dikoordinasikan oleh Menteri Negara Sekretaris Negara. Lembaga pemerintah pusat non-departemen ini misalnya: 1. Arsip Nasional (Arnas) 2. Badan Kepegawaian Negara (BKN) 3. Badan Koordinasi Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) 4. Badan Urusan Logistik (Bulog) 5. Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI)

C. PEMERINTAHAN DAERAH Pemerintahan daerah ini diatur melalui pasal 18 UUD 1945 antara lain menegaskan bahwa Negara Kesatuan Republik Indonesia dibagi atas daerah daerah provinsi dan daerah provinsi dibagi atas Kabupaten dan Kota, yang tiap tiap Provinsi, Kabupaten dan Kota mempunyai pemerintahan daerah. Pemerintahan daerah Provinsi, Kabupaten, dan Kota memiliki DPRD yang anggota anggotanya dipilih melalui pemilu. Dalam Undang Undang No 8 tahun 2005 Tentang Pemerintahan Daerah yang dimaksud Pemerintahan Daerah adalah

Pemerintahan Daerah terdiri dari Kepala Daerah beserta perangkat daerah lainnya. Di daerah dibentuk DPRD sebagai badan legislatif dan Pemerintah Daerah sebagai badan eksekutif. Dalam menyelenggarakan otonomi daerah, daerah mempunyai hak : a. Mengatur dan mengurus sendiri urusan pemerintahannya b. Memilih pimpinan daerah c. Mengelola kekayaan daerah d. Mengelola aparatur daerah e. Memungut pajak daerah dan retribusi daerah

Pendidikan Kewarganegaraan 6-13

f. Mendapatkan bagi hasil dari pengelolaan sumber daya alam yang ada didaerah g. Mendapatkan sumber sumber pendapatan lain yang sah Dalam menyelenggarakan otonomi daerah mempunyai kewajiban : a. Melindungi masyarakat, menjaga persatauan, kesatuan dan kerukunan nasional, serta keutuhan negara kesatuan RI b. Meningkatkan kualitas kehidupan masyarakat c. Mengembangkan kehidupan demokrasi d. Mewujudkan keadilan dan pemerataan e. Meningakatkan pelayanan dasar pendidikan f. Menyediakan fasilitas pelayanan kesehatan g. Menyediakann fasilitas sosial dan fasilitas umum yang

layakMengembangkan sumber daya produktif daerah h. Melestarikan lingkungan hidup i. Melestarikan nilai sosial budaya Dipemerintahan daerah Kabupaten dan Kota terdapat wilayah Kecamatan adalah wilayah kerja Camat sebagai perangkat daerah Kabupaten dan daerah Kota. Di wilayah kerja Kecamatan dibawahnya adalah Kelurahan. Desa atau yang disebut dengan nama lain selanjutnya disebut desa adalah kesatuan masyarakat hukum yang memiliki kewenangan untuk mengatur dan mengurus masyarakat setempat berdasarkan asal usul dan adat istiadat yang diakui dalam sistem pemerintahan Nasional dan berada di daerah Kabupaten. Sedangkan kawasan pedesaan adalah kawasan yang mempunyai kegiatan utama pertanian, termasuk pengelolaan sumberdaya alam dengan susuna fungsi kawasan sebagai tempat pemukiman pedesaan, pelayanan jasa pemerintahan, pelayanan sosial dan kegiatan ekonomi. Kawasan perkotaan adalah kawasan yang mempunyai kegiatan utama bukan pertanian, dengan susunan fungsi kawasan

6-14

Pendidikan Kewarganegaraan

sebagsai tempat pemukiman perkotaan pemusatan dan distribusi pelayanan jasa pemerintahan, pelayanan sosial, dan ekonomi. DPRD mempunyai kewajiban : 1. Mengamalkan Pancasila dan UUD 1945 2. Melaksanakan kehidupan demokratis dalam menyelenggarakan pemerintahan daerah. 3. Mempertahankan dan memelihara kerukunan anasional serta keutuhan negara kesatuan RI 4. Menyerap. Menampung menghimpun dan menindaklanjuti aspirasi masyarakat. Kewajiban dan wewenang Kepala Daerah. 1. Memelihara dan mempertahankan keutuhan negara kesatuan republik Indonesia sebagaimna cita cita Proklamasi Kemerdekaan 17 Agustus 1945. 2. Memegang teguh Pancasila dan UID 1945 3. Menghormati kedaulatan Rakyat 4. 4.Menegakkan seluruh peraturan perundang

undangan.Meningakatkan taraf kesejahteraan rakyat 5. Memelihara ketenteraman dan ketertiban masyarakat 6. Mengajukan dan menetapkan peraturan daerah bersama dengan DPRD 7. Dalam menjalankan tugas dan kewajibannya Kepala Daerah memberikan laporan keterangan pertanggungjawaban DPRD 8. Wajib menyampaikan pertanggungjawaban kepada DPRD setiap akhir tahun anggaran Kewenangan Pemerintah Daerah mencakup seluruh bidang pemerintahan kecuali bidang politik luar negeri, Hankam, peradilan, moneter dan fiskal, serta agama dan kewenangan bidang lain. Selain kewenangan itu daerah juga berwenang mengelola sumber daya nasional yang tersedia di wilayahnya dan bertanggung jawab kepada

Pendidikan Kewarganegaraan 6-15

memelihara

kelestarian

lingkungan

sesuai

dengan

peraturan

perundang undangan. Kewenangan daerah di wilayah laut melipuiti eksplorasi, eksploitasi, konservasi dan pengelolaan kekayaan laut sebatas wilayah laut tersebut, pengaturan kepentingan administrasi, pengaturan tata ruang. Kewenangan untuk mengelola batas laut adalah paling jauh 12 mil diukur dari garis pantai ke arah laut lepas untuk wilayah provinsi. Untuk Kabupaten / Kota 1/3 dari wilayah kewenangan provinsi dimaksud. Ketentuan dimaksud tidak berlaku terhadap penangkapan ikan oleh nelayan kecil.

D. HUBUNGAN ANTARA PEMERINTAH PUSAT DAN DAERAH Hubungan Pemerintah pusat dengan Pemerintah Daerah didasarkan pada Undang Undang No. 32 tahun 2004. Kewenangan yang tidak boleh dilaksanakan oleh pemerintah daerah adalah kewenangan di bidang politik luar negeri, Hankam, Peradilan, moneter dan fiskal serta agama. Kewenangan ini menjadi tanggung jawab pemerintah pusat, agar tidak terjadi kekuasaan yang melampaui kekuasan pemerintah pusat. Dengan pembatasan ini, pemerintah pusat dapat mengendalikan dan mengawasi pemerintahan daerah secara represif. Secara politis dan untuk menjaga stabilitas negara agar tetap terjaga kesatuan wilayah, maka keapala daerah tidak bertanggung jawab kepada DPRD tetapi bertanggung jawab kepada Presiden dan rakyat yang memilihnya. Disamping itu DPRD tidak bisa

memberhentikan Keapala Daerah karena menolak pertanggung jawabannya. Kedudukan Gubernur sebagai wakil pemerintah pusat dipertegas. Urusan urusan pemerintah pusat yang bersifat wajib dan menjadi kewenangan pemerintah daerah sudah ditentukan secara atributif baik untuk Provinsi maupun untuk Pemerintah Kabupaten /

6-16

Pendidikan Kewarganegaraan

Kota dalam ruang lingkup daerah masing masing. Di daerah otonom dibentuk instansi vertikal untuk melaksanakan urusan pemerintahan yang menjadi kewenangan pemerintah pusat dan dapat dibentuk administrasi pembantuan. lapangan Untuk dalam menjaga rangka dekonsentrasi dan pemerintahan tugas daerah

stabilitas

pemerintah pusat melakukan pengawasan represif terhadap kebijakan pemerintah daerah. Pada tingkatan yang paling bawah Badan Perwakilan Desa diubah menjadi badan Permusyawaratan

Desabersama dengan Kepala Desa dan penyalur aspirasi rakyat. Dilihat dari kelembagaannya struktur pemerintah daerah

berdasar Undang Undang No. 32 Tahun 2004 tidak jauh berbeda dengan Undang Undang No 22 tahun1999. Hal Yang

membedakannya adalah dibukanya kembali instansi vertiakal di daerah otonom untuk menyelenggarakan seabagian urusan

pemerintah yang menjadi urusan pemerintahan pusat bidang politik luar negeri, Hankam, Yustisi, moneter dan fiskal nasional, agama, dan administrasi lapangan dalam rangka dekonsentrasi dan tugas

pembantuan untuk urusan pemerintah lainnya. Hal ini menunjukkan bahwa pengawasan terhadap pemerintah daerah tidak hanya mengandalkan wakil pemerintah yaitu gubernur tetapi juga kepala instansi vertikal di bawah koordinasi gubernur ikut terlibat dalam mengawasi penyelenggaran pemerinatah daerah.

E. PERAN WAKIL PEMERINTAH PUSAT DALAM MENGAWASI JALANNYA PEMERINTAH DAERAH Penyelenggaraan pemerintah negara didasarkan atas adanya pendelegasian pemerintahan tugas dari kedaualatan kepada bidang Presiden kenegaraan melalui dan

rakyat

pemilu.

Pendelegasian ini, presiden mempunyai wewenang penuh dalam menyelenggarakan pemerintahan. Wewenang ini memberikan hak untuk mengangkat Menteri. Dengan demikian Presiden dan para

Pendidikan Kewarganegaraan 6-17

menteri adalah penanggung jawab pemerintahan di tingkat nasional. Bidang penyelenggaraan negara ini sangat luas dan tak terbatas. Akan tetapi untuk kepentingan identifikasi bidang pemerintahan tersebut dikelompokkan menjadi dua yaitu : urusan pemerintahan umum dan urusan pemerintahan sektoral. Urusan pemerintahan umum

hakekatnya adalah semua urusan yng menjamin eksistensi dan tetap tegaknya stabilitas yang aman, tertib, dan sejahtera. Sedangkan urusan pemerintahan sektoral adalah bidang pemerintahan yang spesifik seperti pendidikan, kesehatan, pertanian, perhubungan dsbg. Penyelenggaraan pemerintahan yang kompleks tidak akan berjalan efektif dan efisien jika pemerintahan pusat melaksanakan secara terpusat, sentralistik. Desentralisasi merupakan upaya

pemerintah pusat memberikan kepercayaan kepada para pejabatnya di daerah untuk melakukan kebijakkan administrasi di wilayah kerjanya. Penyelenggaraan pemerintaahan umum dan sektoral dalam sekala negara menjadi tanggung jawab Presiden dan para menteri. Sedangkan urusan pemerintahan sektoral diserahkan kepada

masyarakat hukum daerah otonom dan menjadi tanggung jawab masyarakat yang bersangkutan. Penyelenggaraan pemerintahan umum dan sektoral yang bersekal negara ini tidak dapat dilimpahkan kepada daerah otonom, karena menyangkut masalah eksistensi negara dan kealangsungannya. Urusan yang dapat diserahkan kepada daerah otonom adalah yang bersekala lokal / kecil. Oleh sebab itu agar eksistensi negara dan kelangsungan negara tidak terganggu maka pemerintah mengangkat wakilnya di daerah, baik wakil pemerintah yang diberi wewenang umum maupun yang diberi wewenang sektoral. Dalam pemerintah menyelenggarakan adalah pejabat pemerintah yang di daerah, wakil

negara

menyelenggarakan

pemerintahan umum dan sektoral yang bersekup negara di daerah. Ia adalah penanggung jawab utama. Misi utamanya adalah

6-18

Pendidikan Kewarganegaraan

mengamankan negara atau pemerintahan pusat di daerah. Wujud perbuatannya adalah membuat kebijakan yang ditujukan untuk : 1. Menjaga eksistensi negara dan kelangsungannya sehingga ia harus bertanggung jawab terhadap keamanan dan ketertiban wilayahnya dari ancaman separatisme, pemberontakan, gangguan, gerakan yang mengancam eksistensi negara kesatuan RI. 2. Wewujudkan stabilitas keamanan, ketertiban, dan ketentraman masyarakat sehingga harus melawan perbuatan aksi teror, anarkis, tawuran, huru hara, yang terjadi di daerah. Apabila terjadi seperti ini maka ia harus bertangung jawab dan menjadi komando utamanya terhadap alat alat represif di daerahnya. 3. Mngendalikan jalannya pemerintahan dalam wilayah jabatannya sehingga tetap bisa berjalan efektifdan efisian bila terjadi

kemacetan atau kekacauan pada satuan pemerintah daerah. 4. Mengatasi masalah darurat secara cepat seperti bencana alam, banjir, gempa bumi, tanah longsor, tsunami, gunung meletus kepala daerah mempunyai kewenangan lintas sektoral dan fungsional untuk memberdayakan sumber daya alam yang ada di wilayahnya. Penyelenggaraan pemerintah pusat dan daerah harus tertata dalam jalinan sistematis sehingga menciptakan hubungan tata pemerintahan yang serasi, selaras, harmonis untuk mencapai tujuan negara. Hubungan pemerintah antara pusat dan daerah harus menjadi sarana untuk menciptakan keseimbangan, kepentingan integritas nasional dan efisiensi administrasi negara. Penciptaan tata hubungan antara pemerintah pusat dengan daerah harus ditata dalam pola hubungan pengawasan antara pusat dan daerah yaitu pola pengawasan herarkhi dan pola pengawasan fungsional, keduanya mengandalkan peran wakil pemerintah pusat

BAB II OTONOMI DAERAH


Otonomi daerah dan otonomi warga masyarakat daerah dapat diibaratkan seperti perpaduan antara bumi dan lautan. Keberadaan keduanya merupakan dua hal yang harus saling mendukung, memperkuat, dan melengkapi. Warga masyarakat dan pemerintah merupakan dua sisi otonomi yang dapat dibedakan, tetapi tidak dapat dipisahkan. Otonomi mengharus-kan adanya kerjasama antara keduanya, yaitu kerjasama antara warga masyarakat dan pemerin-tah daerah dalam menyusun dan melaksanakan kebijakan dan kegiatan bersama. Artinya, masya-rakat harus ikut ambil bagian secara aktif, ikut terlibat dan selalu aktif berpartisipasi dan bukan sebagai penonton pembangunan yang pasif. Sedang-kan Pemerintah daerah bukan bertindak sebagai pengelola segalanya, tetapi sebagai fasilitator pembangunan dan pengayom masyarakat.

Pertanyaan yang kemudian muncul adalah : Sebenarnya bagaimana konsep otonomi daerah, baik secara teoritis maupun yang berlaku dalam negara kesatuan RI, apa pengertian dan bentuk-bentuk partisipasi masyarakat itu; bagaimana cara dan langkah yang dapat ditempuh untuk berpartisipasi dalam pelaksanaan otonomi daerah, apa manfaatnya jika masyarakat aktif berpartisipasi dan apa konsekuensinya jika tidak aktif berpartisipasi? simaklah secara seksama uraian berikutnya dan kerjakan tugastugas latihan yang ada dengan baik !

A. OTONOMI DAERAH DALAM NEGARA KESATUAN Indonesia adalah negara kesatuan. Tegasnya, dalam UUD 1945 pasal 1 ayat 1 dinyatakan: Negara Indonesia adalah Negara Kesatuan yang berbentuk Republik. Di dalam negara kesatuan ini, jalannya kekuasaan pada dasarnya menerapkan prinsip-prinsip desentralisasi. Desentralisasi berarti membagi dan mendistribusikan

6-20

Pendidikan Kewarganegaraan

kekuasaan dan kewenangan kepada daerah dan organ-organ (dinasdinas daerah) yang ada. Berdasarkan teori, otonomi daerah merupakan perwujudan dari penerapan asas desentralisasi dalam penyelenggaraan pemerintahan. Otonomi daerah adalah kebebasan (kewenangan) daerah untuk mengurus rumah tangganya. Otonomi daerah ada karena berlakunya sistem desentralisasi yang membagi kekuasaan negara secara vertikal (berjenjang). Dalam sistem ini, kekuasaan negara akan terbagi antara pemerintah pusat dan pemerintah daerah. Pemerintah

daerah masih dibagi lagi dalam pemerintah daerah yang lebih rendah, sampai pemerintah desa. daerah tersebut bersifat otonom. Wilayah Negara Indonesia dengan sebutan Nusantara, yang sangat luas mutlak membutuhkan otonomi daerah. Sebab pemerintah pusat tidak mungkin mengendalikan seluruh masyarakatnya dari ibukota negara. Negara perlu membagi kekuasaannya kepada daerah-daerah. Untuk itu daerah diberikan otonomi atau kekuasaan untuk mengurus rumah tangga daerahnya. Dengan begitu, konsep otonomi keputusan mengandung menurut arti kebebasan sendiri, untuk untuk mengambil kepentingan Masing-masing pemerintah

prakarsa

masyarakat setempat, namun tetap menghormati peraturan perundangan-undangan nasional. Berdasarkan konsep ini, maka otonomi daerah tidak dapat diartikan sebagai kebebasan mutlak dari suatu daerah. Untuk menjalankan hak dan fungsi otonominya, Daerah harus tetap mempertimbangkan kepentingan nasional secara keseluruhan.

Meskipun tidak bebas secara mutlak, namun demikian setidaktidaknya, pemerintah daerah memegang kendali terhadap beberapa aktivitas pemerintahan, seperti: (1) aktivitas untuk mengatur organisasi dan lingkungannya; (2) pengangkatan pemimpin dan pejabatnya;

Pendidikan Kewarganegaraan 6-21

(3) penarikan dan pengelolaan sumber keuangan daerah; dan (4) menyelenggarakan urusan-urusan tertentu dari kekuasaan

pemerintahan dan pembangunan. Berdasarkan uraian di atas dapat disimpulkan, bahwa pada hakikatnya dalam otonomi terdapat tiga nilai dasar, yaitu kebebasan, partisipasi, serta efektivitas dan efisiensi kebijakan. a. Kebebasan, dimaknai bahwa pemerintah dan masyarakat daerah memiliki kebebasan dalam mengambil tindakan-tindakan untuk memecahkan masalah bersama. Dengan demikian, otonomi daerah menjadi sarana untuk mewujudkan kepentingan masyarakat setempat. Contoh yang paling nyata adalah untuk membuat peraturan daerah yang menjadi pedoman dalam melaksanakan pemerintahan dan pembangunan di daerah. Misalnya Peraturan Daerah tentang pengelolaan sumber-sumber Keuangan Daerah, seperti pajak daerah dan retribusi daerah. b. Partisipasi merupakan wujud dari demokrasi yang berarti adanya partisipasi aktif masyarakat daerah dalam proses kebijakan publik daerahnya. Proses kebijakan itu meliputi tiga hal, yaitu perumusan kebijakan, pelaksanaan kebijakan, dan evaluasi atau pengawasan pelaksanaan kebijakan. Salah satu contoh kongkritnya adalah rakyat ikut menentukan siapa yang akan dipilih menjadi Kepala Daerah (Gubernur, Bupati, atau Walikota). Caranya masyarakat dapat ikut mengajukan usul tentang syarat-syarat kepala daerah melalui wakil-wakilnya (DPRD). Usul itu dapat disampaikan secara langsung kepada DPRD atau melalui kelompok-kelompok

kepentingan, lembaga swadaya masyarakat, media massa, atau lembaga-lembaga adat yang ada di daerah. c. Efektvitas dan efisiensi sebagai unsur otonomi daerah yang ketiga, merupakan hasil dari terselenggaranya kedua unsur otonomi daerah sebelumnya, yaitu kebebasan dan partisipasi. Efisiensi dapat dicapai, karena melalui kebebasan dan partisipasi badan-

6-22

Pendidikan Kewarganegaraan

badan daerah akan mampu menawarkan cara paling tepat untuk mempertemukan dua kepentingan, yaitu keputusan pemerintah dan kebutuhan masyarakat. Alasannya, pejabat daerah yang dipilih diantara rakyat daerah tersebut dianggap lebih paham dan lebih dekat dengan permasalahan dan kebutuhan masyarakatnya. Pejabat daerah yang yang merupakan pilihan masyarakatnya sendiri akan lebih berpihak dan berbuat yang terbaik dalam memberikan pelayanan publik. Dengan demikian, jalannya

pemerintahan akan lebih tepat sasaran (efektif) dan tepat guna (efisien). Masyarakat tidak akan dibuat bingung dan cepat tanggap, sebab kebijakan publik yang dibuat selalu mengayomi dan menguntungkan mereka. Otonomi daerah di Indonesia diatur secara konstitusional dalam UUD 1945 pasal 18, 18 A, 18 B, dan 18 C. Aturan dasar ini menjadi sumber hukum bagi pengaturan otonomi daerah lebih lanjut, yaitu dalam bentuk Undang-Undang. Untuk itu kamu bisa menemukan aturan yang lebih operasional dalam Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2005 tentang Pemerintahan Daerah, dan Undang-Undang Nomor 25 Tahun 1999 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah. Pelaksanaan otonomi daerah harus mengarah kepada

pembentukan kebijakan pembangunan daerah, antara lain: a. Mengembangkan otonomi daerah (Otoda) secara luas, nyata, dan bertanggung jawab dalam rangka pemberdayaan masyarakat, lembaga ekonomi, hukum, keagamaan, adat, dan lembaga swadaya masyarakat, serta seluruh potensi masyarakat. b. Mewujudkan perimbangan keuangan antara pusat dan daerah secara adil dan mengutamakan kepentingan daerah yang lebih luas melalui desentralisasi perizinan dan investasi serta

pengelolaan sumberdaya.

Pendidikan Kewarganegaraan 6-23

c. Meningkatkan kualitas sumberdaya manusia di daerah sesuai dengan potensi dan kepentingan daerah melalui penyediaan anggaran pendidikan yang memadai. Pemberian Otoda ini berpedoman kepada prinsip-prinsip bahwa pelaksanaan Otoda haruslah: 1. memperhatikan aspek demokrasi, keadilan, pemerataan, serta potensi dan keanekaragaman daerah; 2. didasarkan pada otonomi luas, nyata, dan bertanggung jawab; 3. yang luas dan utuh diletakkan pada daerah Kabupaten dan Kota, sedangkan Otoda Propinsi merupakan otonomi yang terbatas; 4. harus sesuai dengan konstitusi dan hubungan serasi antara Pusat dan Daerah serta antar Daerah; 5. harus lebih meningkatkan kemandirian daerah otonom, dan karenanya dalam Daerah Kabupaten dan Kota tidak ada lagi Wilayah Administratif; 6. harus lebih menibngkatkan peranan dan fungsi badan legislatif daerah, baik sebagai fungsi legislasi, pengawasan maupun anggaran atau penyelenggaraan pemerintahan daerah; 7. asas dekonsentrasi diletakkan pada daerah Propinsi dalam kedudukannya sebagai wilayah administrasi untuk melaksanakan kewenangan pemerintah tertentu yang dilimpahkan kepada

Gubernur sebagai wakil pemerintah; dan 8. asas tugas pembantuan dimungkinkan, tidak hanya dari pemerintah pusat kepada daerah, tetapi juga dari pemerintah pusat dan daerah kepada desa yang disertai dengan pembiayaan, sarana dan prasarana, melaporkan serta sumberdaya manusia dan dengan kewajiban

pelaksanaannya

mempertanggungjawabkan

kepada yang menugaskan. Dengan demikian, hal-hal mendasar dalam pelaksanaan otonomi daerah menurut UU No. 8 Tahun 2005 adalah mendorong pemerintah daerah untuk memberdayakan masyarakat,

6-24

Pendidikan Kewarganegaraan

menumbuhkan prakarsa dan kreativitas, meningkatkan peranserta (partisipasi) masyarakat, serta mengembangkan peran dan fungsi DPRD. Menurut UU ini Kabupaten dan Kota berkedudukan sebagai daerah otonom yang memiliki kewenangan dan kekuasaan untuk membentuk dan melaksanakan kebijakan menurut prakarsa dan aspirasi masyarakat. Undang-Undang ini memberikan kewenangan berdasarkan pada asas desentralisasi dalam wujud otonomi yang luas, nyata dan bertanggung jawab. Kewenangan yang luas dimaksudkan sebagai keleluasaan daerah untuk menyelenggara-kan pemerintahan yang mencakup semua bidang pemerintahan, kecuali politik luar negeri, Hankam, peradilan, moneter dan fiskal, agama yang ditetapkan dengan Peraturan Pemerintah. Keuntungan Otoda: 1. Masyarakat akan lebih merasa aman dan tenteram, karena pemerintahan daerah dikendalikan oleh badan pemerintah yang lebih dekat dengan rakyat, baik secara fisik maupun psikologis. Melalui otonomi rakyat dan pemerintah daerah akan bekerjasama untuk mewujudkan kemandirian daerah. 2. Daerah-daerah otonom akan tetap memiliki ketergantungan secara nasional. Otonomi tidak mengizinkan daerah melaksanakan kebebasannya tanpa batas. Negara tetap memiliki kewenangan untuk mengendalikan kepentingan bersama antardaerah, sehingga tidak akan terjadi disintegrasi. Berdasarkan uraian di atas, maka inti atau hakikat otonomi daerah yang sebenarnya adalah bagaimana menemukan keseimbangan dalam pembagian kewenangan antara pemerintah pusat dengan pemerintah daerah. Kondisi keseimbangan tersebut harus mempertimbangkan dua kepentingan, yaitu "kepentingan daerah" dan "kepentingan nasional". Kepentingan daerah merupakan kepentingan masyarakat setempat. Adapun, kepentingan nasional ditujukan untuk tetap menjamin identitas dan keutuhan bangsa. Untuk mencegah terjadinya disintegrasi atau terpecahbelahnya bangsa dan negara Indonesia.

Pendidikan Kewarganegaraan 6-25

Dalam hubungannya dengan proses pembangunan bangsa, tujuan otonomi ini adalah agar kegiatan pembangunan dan pelayanan kepada masyarakat dapat lebih efektif dan efisien, serta memperluas partisipasi pada tingkat daerah setempat. Otonomi memberikan kewenangan untuk menentukan prioritas pembangunan yang

memenuhi tuntutan kebutuhan masyarakat setempat. Persoalan mendasar dalam otonomi adalah bagaimana proses artikulasi (pengungkapan) aspirasi (harapan) dari masyarakat bawah. Mengenai proses aspirasi dari bawah ini, dapat ditemukan prinsipprinsip utamanya dalam Undang-Undang No. 8 tahun 2005, yaitu prinsip demokrasi, peranserta masyarakat, pemerataan dan keadilan, serta memperhatikan potensi dan keanekaragaman daerah. Oleh karena itu persoalan berikutnya muncul. Bagaimanakah kedudukan dan peran masyarakat dalam otonomi daerah tersebut? Dua hal yang harus dilakukan oleh pemerintah daerah adalah: 1. Menjadikan warga masyarakat memiliki otonomi (kebebasan). Otonomi tidak hanya dimiliki oleh aparatur pemerintahan daerah. Otonomi harus pula dimiliki oleh seluruh warga masyarakat. Otonomi warga masyarakat itu harus tergambar nyata dalam proses partisipasi dan pemberdayaan masyarakat dalam kegiatan pembangunan. 2. Mewujudkan masyarakat madani atau masyarakat kewargaan (civil society). Masyarakat madani adalah masyarakat yang warganya sadar akan hak-hak yang dimiliki. Warga yang sadar akan kepentingan dan kebutuhannya. Namun demikian, warga yang sadar pula akan kewajiban-kewajibannya. Masyarakat madani itu pada hakikatnya adalah keberadaan masyarakat yang mandiri. Masyarakat yang dalam batas-batas tertentu mampu memajukan dirinya sendiri. Masyarakat yang memiliki kebebasan berekspresi dan mampu berkreasi dalam ruang

6-26

Pendidikan Kewarganegaraan

kegiatannya. bekerjasama. Melalui

Masyarakat

yang

sejajar

dan

mampu

saling

pengembangan

masyarakat

madani

tersebut,

masyarakat akan tumbuh menjadi kuat, dan pemerintah pun memiliki kewibawaan yang mantap di mata rakyatnya. Terjadilah simbiose mutualisme atau kerja sama saling menguntungkan antara rakyat dan pemerintah dalam kegiatan pemerintahan dan pembangunan. Berdasarkan uraian di atas kalian telah jelas mengenai nilainilai yang mendasari otonomi daerah dan aspek-aspek apa saja yang menjadi penentu suatu daerah dapat menjalankan otonominya dengan baik. Selanjutnya, agar pemahaman kalian tentang hakikat otonomi daerah menjadi semakin mantap, maka kerjakanlah tugas-tugas berikut ini. Tugas Petunjuk: Buatlah kelas menjadi 8 kelompok. Masing-masing kelompok harus mengerjakan tugas secara bersama. Kelompok 1 membahas pemasalahan sektor Pertanian. Kelompok 2 membahas pemasalahan sektor Perikanan. Kelompok 3 membahas pemasalahan sektor Kehutanan Kelompok 4 membahas pemasalahan sektor Pendidikan. Kelompok 5 membahas pemasalahan sektor Kesehatan. Kelompok 6 membahas pemasalahan sektor Tenaga Kerja. Kelompok 7 membahas pemasalahan sektor Perumahan. Kelompok 8 membahas pemasalahan sektor Pelayanan Umum. Apabila mengalami kesulitan mintalah bimbingan dosen

Pendidikan Kewarganegaraan 6-27

Tugas
Masing-masing kelompok carilah atau lakukan identifikasi sedikitnya 5 masalah di bidang itu yang dihadapi oleh masyarakat di daerah kalian. Diskusikan untuk menemukan apa yang telah dilakukan oleh pemerintah daerahmu untuk mengatasi/memecahkan masalahmasalah tersebut. Selanjutnya catatlah: Dinas/badan yang khusus menanganinya. Peraturan Daerah yang dibuat untuk itu. Deskripsikan tingkat keberhasilan atau kegagalannya. Mengapa hal itu terjadi? (keberhasilan/kegagalan). Kaitkan jawabanmu dengan tiga nilai dasar otonomi daerah tersebut di atas ! Berdasarkan masalah-masalah tersebut, pilih dan tentukan salah satu masalah yang paling penting dan mendesak untuk dipecahkan. Cari dan tulislah sebanyak-banyaknya alternatif pemecahan terhadap masalah tersebut. Tentukan satu atau dua rencana tindakan kongkret yang dapat anda lakukan berdasarkan alternatif-alternatif pemecahan masalah tersebut. Jelaskan seberapa besar pengaruh rencana tindakan anda itu terhadap usaha pembangunan masyarakat madanai di daerah anda !

BAB III DEMOKRASI


Standar Kompetensi : Kemampuan mencari, membiasakan untuk

menyerap,

menyampaikan,

menggunakan informasi dan merespon tentang prinsip-prinsip demokrasi.

Kebanyakan

orang

mungkin

sudah

terbiasa

dengan

kata

demokrasi. Kita memang hidup di zaman ketika seruan akan kebebasan dan demokrasi menggema di seluruh dunia. Setiap ada pemerintahan yang totaliter, diktator militer, semena-mena, korup, dan lain sebagainya pasti akan disebut sebagai pemerintahan yang tidak demokratis. Demokrasi saat ini selalu dihadapkan sebagai musuh atau kebalikan dari penyimpangan-penyimpangan dalam pemerintahan. Alhasil, demokrasi bagaikan kiblat yang juga menjadi tujuan sebagian negara di dunia. Dalam kamus, demokrasi adalah pemerintahan oleh rakyat dimana kekuasaan tertinggi berada ditangan rakyat dan dijalankan langsung oleh mereka atau oleh wakil-wakil yang mereka pilih di bawah sistem pemilihan bebas. Demokrasi diartikan sebagai pemerintahan rakyat, yang berarti bahwa warga suatu masyarakat demokratis sama-sama menerima manfaatnya dan memikul bebannya. Pemerintahan yang dimaksud, dibentuk melalui pemilu yang diselenggarakan secara periodik. Dalam ucapan Abraham Lincoln, demokrasi adalah suatu pemerintahan dari rakyat, oleh rakyat, dan untuk rakyat. Oleh karenanya, filosof Karl Popper mendefinisikan demokrasi sebagai sebuah kesempatan guna menyudahi sebuah pemerintahan tanpa pertumpahan darah. Metode pemilu yang diselenggarakan secara umum, langsung, bebas, rahasia, jujur dan adil dianggap paling tepat

Pendidikan Kewarganegaraan 6-29

untuk membentuk pemerintahan. Meskipun demikian, maka tetap terjadi kemungkinan bahwa para wakil rakyat dan pemimpin bangsa yang terpilih ternyata adalah para antidemokrat. Argumentasi yang mendasarinya bahwa partai politik yang memiliki kekuatan dana besar dapat menggiring atau membeli suara calon pemilih. Mengingat adanya kemungkinan terburuk itu terjadi, agar suatu bangsa mendapatkan maka pemerintahan harus ada yang sesuai dengan yang untuk

diinginkannya,

keinginan

mayoritas

memperjuangkan dan mempertahankan demokrasi melalui keterlibatan aktif dalam setiap aksi dan kegiatan politik. Jadi harus ada paritisipasi aktif dan riil dalam kegiatan politik di dalam masyarakat dan pemerintahan. Jadi, ujung atau hasil dari proses berdemokrasi adalah kedaulatan rakyat. Maknanya, bahwa seluruh keputusan yang menyangkut publik (rakyat banyak) harus dimintakan persetujuannya terlebih dahulu kepada orang yang akan terkena oleh keputusan itu. Demi terwujudnya kondisi tersebut, disamping peran parpol harus optimal, satu hal yang tak boleh dilupakan adalah kontrol rakyat secara langsung (civil liberties). Konsep civil liberties atau demokrasi langsung ini setiap warga negara memainkan peran aktif dan langsung terhadap bagaimana kekuasaan dalam negara dijalankan oleh pemerintah dan oleh wakil-wakil rakyat mereka. Seluruh organisasi kemasyarakatan, kelompok kepentingan, media massa, dan lembaga keagamaan merupakan bagian penting diantaranya. Gerakan demokrasi langsung yang berupa kontrol sipil ini memungkinkan rakyat dari waktu ke waktu, setiap saat, tanpa menunggu lima tahun lewat pemilu, dapat ikut mewarnai proses kebijakan publik. Rakyat melalui media massa, kelompok kepentingan, dan organisasi kemasyarakatan senantiasa dapat meneropong, mengkritik, dan menekan agar kebijakan publik dapat dirumuskan dan dijalankan sesuai dengan kepentingan mereka dalam bagian yang terbesar (umum).

6-30

Pendidikan Kewarganegaraan

Bagaimana peran civil liberties di Indonesia? Coba lakukanlah diskusi bersama-sama teman-teman dalam kelompokmu dan kemukakan hasilnya di depan kelas! Alexander Hamilton menyatakan bahwa untuk mengefektifkan pelaksanaan pemerintahan yang dibentuk melalui pemilu yang bebas dan mekanisme kontrol dari rakyat sebagaimana diuraikan di atas, maka

diperlukan sebuah lembaga peradilan yang bebas (independence). Peradilan yang bebas merdeka dapat menjadi instrumen yang kuat dalam demokrasi. Peradilan yang merdeka dapat memberikan penafsiran dan memberikan kekuatan berlakunya aturan-aturan yang ada di dalam konstitusi (UUD). Di Indonesia kekuasaan kehakiman yang memegang fungsi peradilan, berdasarkan UUD 1945, dilaksanakan oleh lembaga-lembaga: Mahkamah Agung (MA), Makkamah Konstitusi (MK), dan Komisi Yudikatif (KY). Katiga lembaga ini memiliki fungsi dan kewenangan di bidang hukum yang berbeda satu dengan yang lainnya. Operasionalisasi pengaturan dari ketiga lembaga peradilan tersebut masing-masing diatur dengan undang-undang. 1. Demokratisasi Menuju Masyarakat Madani (Civil Society) Indikator 1 Menganalisis proses demokratisasi menuju masyarakat madani (civil society)

Wacana
Tentunya masih jelas dalam ingatan kita peristiwa tumbangnya Orde Baru yang ditandai dengan lengsernya Soeharto dari kursi presiden. Reformasi, demikian sebutan untuk aksi-aksi yang mendukung peristiwa tersebut. Demonstrasi banyak digelar, mahasiswa angkat bicara, tuntutan-

Pendidikan Kewarganegaraan 6-31

tuntutan yang tersumbat pada era orde baru mengalir deras seolah tak mau terbendung lagi. Banyak orasi-orasi yang mengumandangkan kata demokrasi yang harus dijalankan pada pemerintah mendatang. Seiring dengan itu, tuntutan anti KKN juga gencar dilontarkan. Kejenuhan terhadap

pemerintahan yang totaliter, semi diktator militer, penuh dengan korupsi kolusi dan nepotisme selama ini seolah menjadi alasan untuk mendesak proses demokratisasi segera dilaksanakan di negeri tercinta ini. Cita-cita dan harapan masyarakat hanya tertuju pada kehidupan yang demokratis untuk terciptanya masyarakat madani atau masyarakat yang dicitacitakan. Wacana di atas ingin menggambarkan bahwa saat ini proses demokratisasi adalah cita-cita sekaligus kebutuhan yang mendesak bagi negara Indonesia agar tercipta masyarakat madani atau civil society. Tentunya bukan demokrasi yang hanya sebagai label saja atau demokrasi yang tetap disalahgunakan suatu rejim totaliter dan diktator militer untuk memperoleh dukungan rakyat. Rakyat negara atau warga masyarakat adalah gambaran kenyataan yang pluralis atau jamak. Masyarakat kita terdiri dari bermacam-macam suku, agama, dan asal kedaerahan dengan segala adat dan budayanya. Oleh sebab itu, untuk menjamin persatuan dan kesatuan, maka demokrasi harus ditegakkan. Dalam penegakan prinsip demokrasi di Indonesia yang terpenting adalah sikap menerima dan menghargai perbedaan yang ada. Perbedaan adalah kenyataan kodrati manusia yang tidak mungkin dihindari dan dihilangkan. Perbedaan adalah berkah apabila bangsa ini, jika kita semua mampu menyatukan perbedaan-perbedaan itu sebagai modal dan kekayaan bersama. Kita disatukan oleh hak, kewajiban, tugas, peran, dan tanggung jawab yang sama, yaitu sebagai rakyat atau warga negara. Sebagai warga negara Indonesia kita adalah satu kesatuan dalam membangun dan mewujudkan kejayaan bangsa dan negara. Demokrasi Pancasila yang kita

6-32

Pendidikan Kewarganegaraan

anut tidak membedakan diantara kita menjadi rakyat yang berasal dari mana dan berada di mana. Demokrasi sebagai pemerintahan rakyat mengakui persamaan hak dan kewajiban. Jadi dengan demikian, kita sebagai warga negara adalah sama dalam perbedaan, dan berbeda dalam persamaan. Marilah kita kembali pada pengertian semula, bahwa demokrasi adalah pemerintahan rakyat. Sebuah pemerintahan rakyat mengharuskan dipenuhinya tiga hal, yaitu: 1. Sumber kekuasaan pemerintah berasal dari rakyat. 2. Penentuan kebijakan dasar dilakukan oleh rakyat. 3. Hasil akhir pemerintahan dan pembangunan adalah untuk kesejahteraan rakyat. Oleh karena itu, maka demokrasi dimaknai sebagai pemerintahan dari, oleh, dan untuk rakyat. Pemerintahan rakyat artinya kekuasaan negara atau pemerintah berada di tangan rakyat. Rakyatlah yang memiliki kekuasaan tertinggi dan bukan kepala negara atau pejabat negara lainnya. Negara demokrasi menempatkan rakyat pada posisi yang paling menentukan. Rakyat adalah subjek bukan objek kekuasaan. Rakyat sebagai subjek merupakan pelaku dan penentu atas nasibnya sendiri. Pemerintah boleh berbuat apa saja asal apa yang diperbuat itu sesuai dengan keinginan dan kepentingan rakyat, selain daripada itu tidak diperbolehkan. Bagaimana posisi pemerintah dalam negara demokrasi ?

Pemerintah adalah mereka yang bertugas menjalankan kekuasaan negara atas nama rakyat. Pemerintah sebagai pihak yang menjalankan kekuasaan, maka tidak memiliki kekuasaan tersendiri. Kekuasaan yang dipegang dan dijalankan adalah pemberian rakyat sebagai amanat atau kepercayaan yang harus ditunaikan dengan baik sesuai kehendak rakyat. Jadi, pemerintah sebagai pemegang amanat dalam bertindak harus sesuai dengan keinginan dan kepentingan rakyat. Dengan kata lain, bahwa

Pendidikan Kewarganegaraan 6-33

pemerintah sekedar mewakili kepentingan rakyat dan dengan begitu tidak boleh memiliki kepentingannya sendiri di luar yang dikehendaki rakyatnya. Dalam lingkungan yang lebih sempit, seperti di daerah, baik daerah provinsi maupun kabupaten atau kota, demokrasi harus dijalankan. Kehidupan demokrasi selama ini juga kita temui di desa-desa. Dalam hal ini, pemerintahan daerah adalah penyelenggaraan pemerintahan dari, oleh, dan untuk rakyat di daerah yang bersangkutan. Adapun pengertian pemerintah daerah adalah pejabat pemerintah daerah yang terdiri atas Kepala Daerah beserta perangkat Daerah Otonom yang lain, yang bertugas menjalankan kekuasaan yang diamanatkan oleh rakyat daerah dan bertujuan untuk menyejahterakan seluruh rakyat daerah itu. Bagaimana caranya rakyat menyerahkan kekuasaan kepada pemerintah? Demokrasi yang berlaku di negara mana pun pada umumnya dijalankan di atas landasan hukum. Sebaliknya, hukum itu pun dibuat dengan cara-cara demokrasi. Dengan pernyataan lain, bahwa tidak ada hukum tanpa demokrasi dan tidak ada demokrasi tanpa hukum. Dalam konstitusi kita, yaitu UUD 1945 dinyatakan pula bahwa Indonesia adalah negara yang berdasarkan hukum dan bukan berdasarkan kekuasaan belaka. Artinya, semua prosedur atau cara-cara pembagian, penyerahan, dan pencabutan kekuasaan pejabat negara atau daerah diatur

berdasarkan hukum atau peraturan perundang-undangan yang berlaku. Sebagai gambaran sederhana, marilah kita simak tentang

kekuasaan yang dipegang dan dijalankan oleh Pemerintah Desa. Karena desa merupakan masyarakat hukum yang otonom (berwenang mengatur dan mengurus kepentingannya menurut prakarsa sendiri), maka desa menjalankan pemerintahan berdasarkan demokrasi. Demokrasi desa menentukan, bahwa Pemerintah Desa adalah Kepala Desa beserta perangkat desa lain yang diberi mandat atau wewenang oleh warga desa untuk menjalankan tugas-tugas pemerintahan di desanya.

6-34

Pendidikan Kewarganegaraan

Tugas Berdasarkan uraian di atas, diskusikan bersama teman-temanmu, mengenai: Gambaran Praktik Berdemokrasi di Desa. Dalam

mengerjakan tugas ini, maka jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut sebagai pemandu: a. Bagaimanakah mekanisme penentuan jabatan-jabatan politis dan pemerintahan di desa? b. Bagaimanakah pola hubungan dan tata kerja diantara lembagalembaga yang ada? c. Adakah lembaga-lembaga kemasyarakatan lain di luar pemerintah desa? Lembaga-lemabaga semacam itu apa saja fungsinya? d. Bagaimanakah konflik-konflik antarlembaga dan komponen

masyarakat diselesaikan? e. Deskripsikan tentang kendala-kendala yang sering dihadapi warga masyarakat desa dalam memperjuangkan hak-hak demokratisnya! Berdasarkah hasil diskusi kelas tersebut, coba buatlah deskripsi kesimpulan kalian tentang: Cara-cara mengembangkan demokrasi menuju masyarakat madani! 2. Pilar-Pilar Demokrasi Pada awalnya, demokrasi dikenal di negara kota Athena pada abad kelima sebelum Masehi. Demokrasi terbagi dalam dua kategori

Pendidikan Kewarganegaraan 6-35

Dalam demokrasi langsung, semua warga tanpa melalui pejabat yang dipilih atau diangkat, dapat ikut dalam pembuatan keputusan negara yang dijalankan secara langsung oleh seluruh warga negara yang bertindak berdasarkan prosedur mayoritas. Sistem ini jelas hanya cocok untuk relatif sejumlah kecil orang. Contoh pelaksanaan demokrasi langsung ini adalah di Athena kuno, yaitu di negara kota yang disebut Polis.. Demokrasi langsung ini dapat terselenggara secara efektif, karena berlangsung dalam kondisi yang sederhana, wilayahnya terbatas (negara terdiri atas kota dan daerah sekitarnya saja), jumlah penduduk yang sedikit (300.000 penduduk dalam satu negara kota), dan dengan suatu majelis yang mungkin terdiri dari 5.000 sampai 6.000 orang. Perkembangan selanjutnya, demokrasi perwakilanlah yang digunakan oleh negara-negara moedern, mengingat banyaknya jumlah penduduk dalam negara. Dalam hal ini, International Commission of Jurists (Komisi Internasional untuk Yurisprudensi) dalam konfrensinya di Bangkok mengemukakan bahwa demokrasi perwakilan adalah: Suatu bentuk pemerintahan dimana hak untuk membuat keputusan-keputusan politik diselenggarakan oleh warga negara melalui wakil-wakil yang dipilih oleh mereka dan yang bertanggung jawab kepada mereka melalui suatu pemilihan yang bebas. Dalam pelaksanaannya, pemerintahan demokratis akan

terselenggara jika terlaksana juga kondisi pemerintahan yang berdasarkan hukum, konstitusi yang berlaku atau rule of law. Adapun syarat-syarat

6-36

Pendidikan Kewarganegaraan

dasar untuk terselenggaranya pemerintahan yang demokratis di bawah rule of law ialah: perlindungan konstitusional, dalam arti bahwa konstitusi, selain dari menjamin hak-hak individu, harus menentukan pula cara prosedural untuk memperoleh perlindungan atas hak-hak yang dijamin; badan kehakiman yang bebas dan tidak memihak; pemilihan umum yang bebas; kebebasan untuk menyatakan pendapat; kebebasan untuk berserikat/berorganisasi dan beroposisi; dan pendidikan kewarganegaraan.

Pendidikan Kewarganegaraan 6-37

Hak-hak asasi manusia dijamin oleh Negara Demokrasi


* Kebebasan berbicara, berpendapat dan pers * Kebebasan beragama * Kebebasan berkumpul dan berserikat * Hak atas perlindungan yang sama di depan hukum * Hak atas proses sewajarnya dan pengadilan yang jujur.

Dalam hak-hak sebagai asasi

pelaksanaan manusia, faham

suatu

demokrasi sangat menjunjung tinggi adanya dan kebebasan. kebebasan

Demokrasi

sering dipakai secara timbal balik, namun keduanya tidak sama.

B. DEMOKRASI SESUNGGUHNYA ADALAH SEPERANGKAT GAGASAN DAN PRINSIP TENTANG KEBEBASAN, TAPI JUGA MENCAKUP SEPERANGKAT PRAKTEK DAN PROSEDUR YANG TERBENTUK BERLIKU-LIKU. MELALUI SEJARAH PANJANG DAN SERING ADALAH PENDEKNYA, DEMOKRASI

PELEMBAGAAN DARI KEBEBASAN, YAKNI HAK-HAK ASASI. PEMERINTAH SENDIRI DALAM HAL INI DICIPTAKAN UNTUK MELINDUNGI MELIPUTI KEBEBASAN YANG DIMILIKI DAN OLEH INDIVIDU BERDASARKAN EKSISTENSI INDIVIDU ITU. HAK-HAK TERSEBUT KEBEBASAN BERBICARA BERPENDAPAT, KEBEBASAN BERAGAMA DAN BERKEYAKINAN, KEBEBASAN BERSERIKAT DAN HAK UNTUK MENDAPATKAN PERLINDUNGAN YANG SAMA DIDEPAN HUKUM.

6-38

Pendidikan Kewarganegaraan

Kami pegang kebenarankebenaran ini sebagai bukti nyata, bahwa semua orang diciptakan sama, bahwa mereka dikarunia oleh pencipta mereka dengan hak-hak tertentu yang tidak dapat dicabut, bahwa diantaranya adalah hidup, kebebasan dan pengejaran kebahagiaan. Bahwa untuk menja-min hak-hak ini, pemerintah dilembagakan diantara orang-orang, yang mendapat kekuasaan mereka yang adil atas persetujuan yang diperintah. Prinsip dasar berdirinya negara demokratis oleh Thomas Jefferson.

Kebebasan demokrasi sekaligus adalah

dalam kebebasan

negara yang tanggung

memperhatikan

jawab dalam masyarakat. Pelaksanaan hak asasi yang memperhatikan hak asasi orang lainnya. Pelaksanaan hak seseorang juga merupakan tanggung jawab baginya untuk melindungi hak orang lain juga. Negara demokratis tidak dapat menjamin ia tidak bahwa kehidupan akan memperlakukan setiap orang sama, dan mempunyai tanggung jawab untuk melakukan hal itu.

Namun, ahli konstitusi John P. Frank menulis, Dalam keadaan apapun negara tidak boleh memaksakan ketidaksamaan tambahan; negara wajib melayani secara rata dan sama seluruh rakyatnya. Tak seorangpun berada diatas hukum, warga negara demokrasi tunduk pada hukum karena mereka mengakui bahwa, sekalipun tidak langsung mereka menyerahkan diri sebagai pembuat undang-undang tersebut. Pemerintahan demokratis terbentuk setelah terselenggaranya pemilihan oleh rakyat, untuk wakil-wakilnya. Pemilihan merupakan institusi pokok pemerintahan perwakilan yang demokratis. Wewenang pemerintah hanya diperoleh atas persetujuan dari mereka yang diperintah. Menurut Jeane Kirkpatrick, Pemilihan demokratis bukan sekedar lambang, tapi ... pemilihan yang kompetitif, berkala, inklusif (luas), dan definitif (nyata) dimana para pengambil keputusan utama dalam pemerintah dipilih oleh warganegara yang menikmati kebebasan luas untuk mengkritik pemerintah, menerbitkan kritik mereka, dan menawarkan alternatif. Berdasarkan pengertian itu, jelas bahwa keberadaan partai politik adalah wajib dalam pemerintahan yang demokratis. Partai-partai harus menikmati kebebasan berbicara, berkumpul dan bergerak yang diperlukan untuk menyuarakan kritik mereka terhadap pemerintah secara terbuka serta manyampaikan kebijakan kepada pemilih.

Pendidikan Kewarganegaraan 6-39

Jadi pada intinya, dalam pemerintahan yang demokratis, selain terselenggaranya suatu pemilihan wakil-wakil rakyat yang didalamnya terdapat kebebasan berbicara dan berpendapat, juga terdapat jaminan hak-hak asasi manusia, serta aturan hukum yang jelas dan tidak memihak. Soko Guru Demokrasi

Kedaulatan rakyat Pemerintahan yang berdasarkan persetujuan dari yang diperintah Kekuasaan mayoritas Hak-hak minorotas Jaminan hak asasi manusia Pemilihan yang bebas dan jujur Persamaan di depan hukum Proses hukum yang wajar Pembatasan pemerintah secara konstitusional. Pluralisme sosial, ekonomi dan politik Nilai-nilai toleransi, pragmatisme, kerjasama dan mufakat.

Tugas Rumah 1. Amati kehidupan dalam masyarakat sekitarmu. 2. Menurutmu, apakah hal-hal yang menjadi ciri demokrasi sudah terlaksana dalam kehidupan masyarakat Indonesia? 3. Kamu cukup mengisi antara sudah atau belum, kolom di bawah ini. Hasilnya kumpulkan kepada guru. 4. Isilah kolom-kolom ini dengan memberi tanda silang pada jawaban yang kamu inginkan. Pelaksanaan di Indonesia No Indikator yang diamati Sudah terlaksana Belum terlaksana

1. 2.

Pemerintahan yang berkedaulatan rakyat Pemerintahan berdasarkan persetujuan dari yang diperintah

6-40

Pendidikan Kewarganegaraan

3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

Kekuasaan mayoritas Diakuinya hak-hak minoritas Adanya jaminan hak asasi manusia Pelaksanaan pemilu yang bebas dan jujur Persamaan di depan hukum Pelaksanaan proses hukum yang wajar Adanya pembatasan pemerintah secara konstitusional

10. Terdapat pluralisme sosial, ekonomi dan politik 11. Adanya nilai-nilai toleransi, pragmatisme, kerjasama dan mufakat. 3. Demokrasi Pancasila

Indikator 2
Menganalisis keterkaitan prinsip-prinsip demokrasi dangan prinspprinsip demokrasi Pancasila

Pendidikan Kewarganegaraan 6-41

Wacana
Demokrasi jalan ketiga, Anthony Gidden: Kaum neoliberal ingin memperkecil peran negara; kaun

sosial demokrat, secara historis sangat ingin memperluasnya. Jalan ketiga menyatakan bahwa yang penting adalah merekonstruksikannya (membangun kembali demokrasi), yaitu melampaui mereka yang berada di kiri yang mangatakan bahwa negara adalah musuh, dan kelompok kanan yang mengatakan bahwa pemerintah adalah jawabannya. (Anthony Gidden, The Third Way The Renewal of Social
Democracy, 1998).

Bagaimana dengan Demokrasi Pancasila? Ikutilah uraian dan tugas berikut.

Demokrasi Pancasila seperti yang

Demokrasi Pancasila adalah demokrasi berdasarkan paham kekeluargaan dan gotong royong yang ditujukan pada kesejahteraan rakyat.

dimaksud dalam Undang-undang dasar 1945 berarti menegakkan kembali azasazas negara hukum dimana kepastian hukum dirasakan oleh segenap warga negara, dimana hak-hak asasi manusia baik dalam aspek kolektif maupun dalam aspek perseorangan dijamn dan dimana penyalahgunaan kekuasaan dapat dihindarkan secara institusinil.

Kiranya dalam pelaksanaan Demokrasi Pancasila ini, dijunjung tinggi prinsip-prinsip: 1. Pengakuan dan perlindungan hak asasi yang mengandung persamaan dalam bidang politik, hukum, sosial, ekonomi, budaya dan pendidikan. 2. Peradilan yang bebas dan tidak memihak, tidak terpengaruh oleh sesuatu kekuasaan atau kekuatan lain apapun.

6-42

Pendidikan Kewarganegaraan

3. Jaminan

kepastian

hukum

dalam

semua

persoalan.

Yang

dimaksudkan kepastian hukum yaitu jaminan bahwa ketentuan hukumnya dapat dipahami, dapat dilaksanakan dan aman alam melaksanakannya. Dalam demokrasi Pancasila, terkandung aspek-aspek sebagai berikut. Aspek formal, yakni aspek yang mempersoalkan proses dan cara rakyat dalam menunjuk wakil-wakilnya dalam badan-badanperwakilan rakyat dan pemerintahan serta cara mengatur permusyawaratan wakilwakil rakyat secara bebas, terbuka dan jujur untuk mencapai konsensus bersama. Aspek materiil, yakni aspek yang mengemukakan gambaran manusia dan mengakui harkat dan martabatnya dan menjamin terwujudnya manusia Indonesia sesuai dengan gambaran, harkat dan martabat manusia. Aspek normatif, yaitu aspek yang mengungkap kaidah-kaidah yang mengatur langkah untuk mencapai tujuan negara.

C. UNJUK KERJA 1. Bacalah dengan teliti bahasan demokrasi Pancasila di atas. 2. Cermati dan bandingkan dengan prinsip-prinsip demokrasi yang berlaku universal pada sub bab sebelumnya. 3. Adakah keterkaitan atas keduanya? Tulislah analisismu tersebut dalam buku masing-masing. 4. Presentasikan di depan kelas. Diskusikan perbandingan tersebut. 5. Pembahasan guru.

4. Pelaksanaan Demokrasi di Indonesia

Indikator 3
Membandingkan pelaksanaan demokrasi di Indonesia sejak masa orde lama, orde baru dan reformasi.

Pendidikan Kewarganegaraan 6-43

Perkembangan demokrasi di Indonesia telah mengalami pasang surutnya. Selama Indonesia merdeka sampai saat ini masalah pokoknya adalah bagaimana dalam masyarakat yang beraneka ragam pola budayanya ini dapat ditingkatkan kehidupan ekonomi, disamping membina suatu kehidupan sosial dan politik yang demokratis. Dipandang dari perkembangannya, perkembangan demokrasi Indonesia dapat dilihat dalam tiga periode, yakni periode orde lama, orde baru dan reformasi. a. Demokrasi di Orde Lama Tahun 1945 sampai dengan tahun 1959, merupakan masa demokrasi konstitusional. Demokrasi dilaksanakan berdasarkan konstitusi yang ada, dengan menonjolkan peranan parlemen serta partai-partai. Masa ini sering disebut sebagai masa pelaksanaan demokrasi

parlementer di Indonesia. UUD Sementara 1950 menetapkan berlakunya sistem parlementer dimana badan eksekutif terdiri atas presiden sebagai kepala negara konstitusional beserta menteri-menterinya yang mempunyai tanggungjawab politik. Artinya setiap menteri bertanggung jawab kepada parlemen (DPR). Pada saat itu telah dilaksanakan umum untuk pemilihan pertama

kalinya. Pemilu dilaksanakan pada tahun 1955 secara

demokratis, dan diikuti oleh banyak partai politik secara bebas. Demikian setelah juga

pemilu, pemerintahan

berjalan secara transparan. Pergantian kabinet secara terus menerus dan ketidakmampuan anggotaanggota partai untuk mencapai konsensus mengenai dasar negara untuk undang-undang dasar baru, mendorong Ir. Soekarno sebagai presiden

6-44

Pendidikan Kewarganegaraan

mengeluarkan Dekrit 5 Juli yang menentukan berlakunya kembali UUD 1945. Dengan demikian masa demokrasi berdasarkan sistim parlementer berakhir. Periode 1959 sampai dengan tahun 1965, merupakan periode dimana dominasi presiden sangat kuat. Sebaliknya peranan partai politik menjadi sangat terbatas. Partai politik dan pers dianggap menyimpang dari rel revolusi sehingga tidak dibenarkan dan dibredel keberadaannya. UUD 1945 membuka kesempatan seluas-luasnya bagi presiden untuk bertahan sekurang-kurangnya lima tahun. Namun Tap MPRS No. III/ 1963 yang mengangkat Ir. Soekarno sebagai presiden seumur hidup, telah membatalkan pembatasan waktu lima tahun ini. Hal tersebut yang mengakibatkan beberapa penyelewengan dalam negara oleh beberapa ketentuan presiden. Masa ini disebut sebagai masa demokrasi terpimpin. Pada tahun 1965 diselenggarakan peninjauan kembali produkproduk legislatif pada masa demokrasi terpimpin yang berakhir karena keadaan ekonomi yang semakin suram dengan Tap MPRS No. XIX/ 1966. Sampai terselenggaranya pemilu 1971, dilakukan usaha-usaha untuk kembali pada negara yang berdasarkan konstitusi, dengan demokrasi Pancasila yang mulai diterapkan kembali dalam kehidupan

bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. b. Demokrasi di Orde Baru Awal masa orde baru, pemerintah yang terbentuk selalu

menekankan pelaksanaan Pancasila secara murni dan konsekuen dalam segala aspek kehidupan. Tercatat ada enam kali pemilu yang

dilaksanakan dalam masa ini. Secara berturut-turut, pemilu tersebut dimenangkan oleh Golongan Karya. Setelah pemilu 1971, hanya terdapat tiga kontestan peserta pemilu yakni Golongan Karya, PPP dan PDI. Pemilu yang dilaksanakan jauh dari aspek transparansi, bebas dan menguntungkan salah satu partai.

Pendidikan Kewarganegaraan 6-45

Secara umum pelaksanaan pemerintahan orde baru berjalan dengan lancar apalagi dengan dukungan militer yang mempunyai dwi fungsi yang disebut sebagai dwi fungsi ABRI. Pada akhir kekuasaan rejim, jelas terlihat kolusi penyelewengan-penyelewengan dan nepotisme marak dalam pemerintahan. birokrasi.

Korupsi

mewarnai

wajah

Akuntabilitas sangat lemah, bahkan tekanan-tekanan terhadap pers, partai politik dan masyarakat dilakukan dari pusat sampai tingkat desa. Demikian dengan lembaga hukum dan peradilan yang tidak independen dalam menjalankan fungsinya. c. Demokrasi Masa reformasi Era ini muncul ditandai dengan tumbangnya rejim orde baru. Pembaharuan-pembaharuan dilakukan sesuai dengan tuntutan

masyarakat. Pembenahan pemerintahan dengan pemberantasan korupsi, kolusi dan nepotisme, pengurangan fungsi ABRI dalam bidang sosial politik, penegakan peradilan yang bebas, dan sebagainya. Pemilu 1999 merupakan pemilu yang pertama dilaksanakan dengan diikuti oleh 48 partai politik. Pemilu yang dilaksanakan tersebut, cenderung lebih demokratis dibandingkan dengan pemilu sebelumnya. D. TUGAS RUMAH 1. Bacalah surat kabar, majalah dan referensi lain yang kamu miliki tentang demokrasi pada masa orde lama, orde baru dan reformasi. 2. Buatlah analisis dari ketiga masa tersebut. Buatlah perbandingan antara ketiganya, dari aspek-aspek yang menjadi prinsip

demokrasi. 3. Laporkan analisismu dengan mengumpulkannya pada guru. 4. Guru akan membahasnya di depan kelas.

6-46

Pendidikan Kewarganegaraan

5. Pemilihan Umum

Indikator 4
Mendemonstrasikan prinsip-prinsip demokrasi dalam pelaksanaan pemilihan umum.

Partai politik merupakan keniscayaan dalam suatu negara demokratis, demikian pula suatu negara disebut demokratis, jika mengakui keberadaan partai politik. Dengan kehadiran partai politik berarti ada pengakuan penguasa akan hak warga negara untuk berbeda pendapat. Dalam kehidupan masyarakat yang majemuk dengan segala

permasalahan yang sangat kompleks, tentunya terdapat perbedaan pendapat, ideologi, cita-cita, dan keinginan pada masing-masing individu. Disinilah arti penting partai politik dapat dilihat sebagai suatu organisasi. Namun partai politik saja tidak cukup dijadikan sebagai tolak ukur untuk menyebut suatu negara itu demokratis. Syarat yang tidak kalah pentingnya adalah partai-partai tersebut dapat berkompetisi dalam satu pemilu yang bebas. Dengan demikian, pemilu yang bebas merupakan cermin dari masyarakat yang demokratis. Pemilu merupakan penghubung antara prinsip kedaulatan rakyat dan praktik pemerintahan oleh sejumlah elite politik. Dengan pemilu yang bebas, rakyat menyadari bahwa kedaulatannya berlangsung selama masa pemerintahan yang terbentuk tersebut adalah pemerintahan yang demokratis.

Pendidikan Kewarganegaraan 6-47

Pemilu dapat dimaknai sebagai ajang partisipasi politik rakyat. Dalam pemilu rakyat dapat mendemonstrasikan prinsip-prinsip demokrasi sebagaimana telah dikemukakan di atas, yaitu: 1. Menentukan siapa saja yang berhak duduk dalam lembaga perwakilan rakyat (badan legislatif). Di Indonesia pemilu anggota legislatif menurut UU No. 12 Tahun 2003 tentang Pemilu, dipilih anggota DPR, DPD, serta DPRD Provinsi dan DPRD

Kabupaten/Kota. 2. Memilih kepala eksekutif, baik presiden maupun kepala daerah. Mulai tahun 2004 pemilihan presiden dan wakil presiden juga sudah dilakukan secara langsung melalui pemilu, yaitu berdasarkan UU No. 31 Tahun 2003. Namun demikian, untuk pemilihan Bupati, Walikota, dan Gubernur masih dilakukan oleh DPRD.

Sekilas Info Ada delapan badan perwakilan yang pernah ada atau yang masih ada di Indonesia , yakni: 1. Volksraad: 1918-1942 2. Komite Nasional Indonesia: 1945-1949 3. DPR dan Senat Republik Indonesia Serikat: 1949-1950 4. DPR Sementara: 1950-1956 5. a. DPR (hasil pemilu 1955): 1956-1959 b. DPR peralihan : 1959-1960 6. DPR Gotong Royong Demokrasi Terpimpin :1960-1966 7. DPR Gotong Royong Demokrasi Pencasila : 1966-1971 8. DPR (hasil pemilu): 1971- sekarang setiap pemilu

6-48

Pendidikan Kewarganegaraan

E. KEGIATAN DISKUSI 1. Tujuan diskusi: a. Mengetahui prinsip-prinsip demokrasi dalam pelaksanaan pemilu b. Menunjukkan perilaku yang mendukung terhadap tegaknya prinsipprinsip demokrasi. 2. Langkah diskusi: a. Kelas dibagi beberapa kelompok, tiap kelompok lima orang siswa b. Bahas dan diskusikan tentang pertanyaan di bawah ini. Syarat-syarat apa yang harus dipenuhi dalam mencapai pemilu yang demokratis, jika melihat prinsip-prinsip demokrasi pada bahasan sebelumnya? Bagaimana dengan pelaksanaan pemilu-pemilu di Indonesia? Perilaku-perilaku apa saja yang dapat menunjukkan dukungan terhadap tegaknya prinsip demokrasi? 3. Jawaban tersebut dicatat oleh setiap kelompok. 4. Setiap kelompok maju ke depan untuk mempresentasikan 5. Tiap kelompok membuat laporan dari hasil diskusi. 6. Dikumpulkan pada guru.

Rangkuman 1. Demokrasi adalah suatu pemerintahan dari rakyat, oleh rakyat dan untuk rakyat. Demokrasi dibagi menjadi dua, yakni demokrasi lansung dan tidak langsung. 2. Dalam pelaksanaannya, pemerintahan demokratis akan terselenggara jika terlaksana juga kondisi pemerintahan yang berdasarkan hukum, konstitusi yang berlaku atau rule of law. Adapun syarat-syarat dasar untuk terselenggaranya pemerintahan yang demokratis dibawah rule of law ialah; a. perlindungan konstitusional, dalam arti bahwa konstitusi, selain dari menjamin hak-hak individu, harus menentukan pula cara prosedural untuk memperoleh perlindungan atas hak-hak yang dijamin,

Pendidikan Kewarganegaraan 6-49

b. badan kehakiman yang bebas dan tidak memihak, c. pemilihan umum yang bebas, d. kebebasan untuk menyatakan pendapat, e. kebebasan untuk berserikat/berorganisasi dan beroposisi, f. pendidikan kewarganegaraan. 3. Soko guru demokrasi adalah; Kedaulatan rakyat, pemerintahan yang berdasarkan persetujuan dari yang diperintah, kekuasaan mayoritas, hak-hak minoritas, jaminan hak asasi manusia, pemilihan yang bebas dan jujur, persamaan di depan hukum, proses hukum yang wajar, pembatasan pemerintah secara konstitusional, pluralisme sosial, ekonomi dan politik, nilai-nilai toleransi, pragmatisme, kerjasama dan mufakat. 4. Demokrasi Pancasila adalah demokrasi yang berdasarkan paham kekeluargaan dan gotong royong yang ditujukan pada kesejahteraan rakyat. Dalam demokrasi Pancasila terkandung prinsip-prinsip; 1. Pengakuan dan perlindungan hak asasi yang mengandung persamaan dalam bidang politik, hukum, sosial, ekonomi, budaya dan pendidikan. 2. Peradilan yang bebas dan tidak memihak, tidak terpengaruh oleh sesuatu kekuasaan atau kekuatan lain apapun. 3. Jaminan kepastian hukum dalam semua persoalan. Yang

dimaksudkan kepastian hukum yaitu jaminan bahwa ketentuan hukumnya dapat dipahami, dapat dilaksanakan dan aman alam melaksanakannya. 5. Dalam demokrasi Pancasila, terkandung; a. Aspek formal, yakni aspek yang mempersoalkan proses dan cara rakyat dalam menunjuk wakil-wakilnya dalam badan-

badanperwakilan rakyat dan pemerintahan serta cara mengatur permusyawaratan wakil-wakil rakyat secara bebas, terbuka dan jujur untuk mencapai konsensus bersama.

6-50

Pendidikan Kewarganegaraan

b.

Aspek materiil, yakni aspek yang mengemukakan gambaran manusia dan mengakui harkat dan martabatnya dan menjamin terwujudnya manusia Indonesia sesuai dengan gambaran, harkat dan martabat manusia.

c.

Aspek normatif, yaitu aspek yang mengungkap kaidah-kaidah yang mengatur langkah untuk mencapai tujuan negara.

Soal Latihan
Soal Pilihan Ganda 1. Di bawah ini merupakan harapan-harapan dalam terciptanya

kehidupan yang demokratis, kecuali a. Pemerintahan yang bebas. b. Badan kehakiman yang bebas dan tidak memihak. c. Pelaksanaan pemilu yang bebas. d. Kebebasan untuk berserikat dan berorganisasi. e. Kebebasan untuk beroposisi.

2. Demokrasi langsung dapat terselenggara secara efektif karena beberapa faktor di bawah ini, kecuali a. Wilayah negara yang terbatas. b. Penduduk yang sedikit. c. Ada pemilihan presiden secara langsung. d. Majelis yang hanya terdiri dari 5000 sampai 6000 orang saja. e. Tidak adanya penduduk yang berjumlah besar 3. Demokrasi Pancasila adalah.. a. Demokrasi yang berketuhanan b. Demokrasi yang tidak langsung c. Pemerintahan dari rakyat, oleh rakyat dan untuk rakyat d. Demokrasi berdasarkan paham kekeluargaan dan gotong royong yang ditujukan pada kesejahteraan rakyat. e. Demokrasi yang berdasarkan UUD 1945.

Pendidikan Kewarganegaraan 6-51

4. Dalam demokrasi Pancasila terkandung aspek yang mengemukakan gambaran manusia dan mengakui harkat dan martabatnya serta menjamin terwujudnya manusia Indonesia sesuai dengan gambaran harkat dan martabat manusia. Ini adalah aspek a. Aspek materiil b. Aspek normatif c. Aspek formal d. Aspek kodrati e. Aspek hukum 5. Pemilu pertama di Indonesia, terselenggara dengan sistem a. Dwi partai b. Multi partai c. Partai tunggal d. Tri partai e. Semi multi partai 6. Di bawah ini merupakan ciri-ciri demokrasi terpimpin. a. Dominasi parlemen yang kuat b. Peranan partai politik dan pers yang sangat terbatas c. Masa jabatan presiden lima tahun d. Pertikaian antar partai politik e. Tidak adanya kepastian hukum. 7. Di bawah ini termasuk soko guru demokrasi, kecuali . a. Kedaulatan rakyat b. Jaminan hak asasi manusia c. Hak-hak mayoritas d. Kekuasaan mayoritas e. Pluralisme sosial, ekonomi dan politik 8. Pada akhir masa Orde Baru, terdapat penyelewengan-penyelewengan terhadap prinsip-prinsip demokrasi, yakni.. a. Tidak dilaksanakannya pemilu b. Diakuinya hak-hak mayoritas

6-52

Pendidikan Kewarganegaraan

c. Tidak adanya pembatasan pemerintah secara konstitusional d. Terdapat pluralisme sosial, ekonomi dan politik e. Hanya ada tiga patai politik 9. Dalam pemilu akan dipilih a. DPR, DPRD Propinsi dan DPRD Kota/Kabupaten b. DPR, MPR, presiden dan wakil presiden c. Presiden dan wakilnya, DPR, DPRD Provinsi dan DPRD kota/kabupaten d. DPRD Provinsi, DPRD Kota/kabupaten, DPD e. DPD, DPR, DPRD Provinsi, DPRD Kota/Kabupaten, presiden dan wakil presiden. 10. Perilaku yang menunjukkan dukungan terhadap tegaknya prinsipprinsip demokrasi adalah a. Ikut andil dalam pemerintahan b. Musyawarah untuk mufakat c. Menggunakan hak pilih dalam pemilu d. Mengunakan haknya dengan seluas mungkin e. Menghormati kekuasaan mayoritas

F. SOAL URAIAN 1. Apa yang dimaksud dengan demokrasi? 2. Siapakah demokrasi? 3. Apa yang dimaksud dengan demokrasi perwakilan? 4. Sebutkan syarat-syarat dasar untuk terselenggaranya pemerintahan yang demokratis di bawah rule of law! 5. Hak asasi merupakan hak kodrati yang dimiliki manusia. Sebutkan lima hak asasi manusia. 6. Bagaimana demokratis? 7. Apa yang dimaksud dengan partai politik? pelaksanaan kebebasan dalam kehidupan yang pemegang kekuasaan tertinggi dalam pemerintahan

Pendidikan Kewarganegaraan 6-53

8. Sebutkan prinsip-prinsip pelaksanaan demokrasi Pancasila! 9. Sebut dan jelaskan aspek-aspek yang terkandung dalam demokrasi Pancasila! 10. Jelaskan perbandingan pelaksanaan demokrasi antara era Orde lama, orde baru dan orde reformasi.

BAB IV BUDAYA DEMOKRASI


1. Rakyat sebagai budaya demokrasi Dalam Bab ini, kita memahami dan mampu menunjukkan budaya demokrasi, dalam pemilihan pemimpin politik dan pejabat negara, serta menerapkan demokrasi dalam masyarakat. Ada beberapa kata kunci yang harus kalian mengerti, yaitu demokrasi, budaya demokrasi, pemimpin politik, pejabat negara, dan penerapan demokrasi. Mengenai pengertian demokrasi sudah dibahas dalam Bab 1, yaitu mengenai demokrasi sebagai perwujudan dari kedaulatan rakyat. Undang Undang dasar Negara Republik Indonesia Tahun

1945 (UUD 1945) tidak secara tegas menyebut Indonesia sebagai negara demokrasi. Dalam UUD 1945 memakai istilah Negara

Republik Indonesia yang berkedaulatan rakyat. Periksa kembali pernyataan itu dalam Pembukaan UUD 1945 Alinea IV dan kemudian ditegaskan lagi dalam pasal 1 ayat (1) dan (2). Pernyataan yuridis seperti itu tidak perlu dipersoalkan, sebab istilah demokrasi yang saat ini lebih umum dan banyak digunakan, sebenarnya adalah sebangun dengan istilah kedaulatan rakyat. Istilah berbeda tetapi hakikat maknanya sama. Negara Indonesia adalah negara republik, sehingga kedaulatan berada di tangan rakyat, dan yang seperti itu berarti demokrasi, yaitu pemerintahan ditentukan oleh rakyat. Kalian sudah paham benar bahwa demokrasi hakikatnya adalah pemerintahan rakyat, yang dalam praktiknya pemerintahan itu berasal dari rakyat, diselenggarakan oleh rakyat, dan tujuan akhirnya untuk kesejahteraan rakyat. Penegasan kembali dirasa perlu supaya kalian dapat memahami makna budaya demokrasi, yang akan dibahas dalam bab ini secara lebih mudah. Dalam pengertiannya yang paling sederhana dan mudah dipahami, istilah budaya dalam budaya demokrasi, dimaknai sebagai penerapan atau perwujudan atau pembiasaan. Inti

Pendidikan Kewarganegaraan 6-55

maknanya, bahwa demokrasi perlu diterapkan atau diwujudkan atau dibiasakan dalam kehidupan bermasyarakat dan bernegara. Hasil akhirnya, bernegara adalah yang terwujudnya demokratis. kehidupan Agar bermasyarakat kehidupan dan yang

terwujud

demokratis, maka diperlukan penerapan atau pengamalan nilai-nilai demokrasi dan pebiasaan atau pembelajaran berdemokrasi.

Demokrasi bukanlah sekedar kata-kata yang indah ketika diucapkan atau kata-kata penghias rumusan peraturan perundangan, melainkan demokrasi yang benar-benar terwujud dalam perilaku warganegara, pemimpin politik, dan pejabat negara. Itulah budaya demokrasi yang kita harapkan bersama. Mengingat bahwa demokrasi di Indonesia dilaksanakan melalui perwakilan, maka posisi, kedudukan, dan peran para wakilwakil rakyat sangatlah menentukan. Adapun yang disebut wakil-wakil rakyat itu adalah para pemimpin politik dan pejabat negara. Dalam negara demokrasi dengan sistem perwakilan, seperti yang berlaku di negeri kita, segala persoalan penyelenggaraan urusan negara sudah kita serahkan kepada para wakil rakyat, ketika kita memilih dalam pemilu. Kita tidak melaksanakan sendiri semua urusan negara, sebab kita sudah memilih wakil-wakil kita di dalam pemerintahan. Sehingga, menurut akal sehat, kita sebagai rakyat harus memilih wakil yang dapat dipercaya, wakil yang berkemampuan, serta wakil yang mau mendengarkan dan memperhatikan kepentingan rakyatnya. Siapakah mereka yang mewakili kita dalam pemerintahan? Apakah mereka sudah melaksanakan perintah (amanat) dan

keinginan (aspirasi) kita? Bagaimana jadinya apabila wakil-wakil kita itu berkianat dan lebih mementingkan urusan dan kepentingan mereka sendiri? Apa sajakah yang akan kita lakukan jika mereka benar-benar menyelewengkan amanat yang kita percayakan? Akhirnya, bagaimana upaya yang harus dilakukan agar tidak terjadi salah pilih orang (wakil),

6-56

Pendidikan Kewarganegaraan

agar wakil yang terpilih benar-benar bekerja untuk rakyat? Ikutilah bahasannya dan kerjakan tugas-tugas yang disiapkan dalam Bab ini. Salah satu ciri negara demokrasi adalah adanya pemilihan umum dalam jangka waktu tertentu untuk memilih wakil-wakil rakyat dan/atau presiden. Sejak Indonesia merdeka sampai dengan

sekarang, bangsa Indonesia telah melaksanakan pemilihan umum sebanyak 9 kali. Keseluruhan pemilihan umum itu adalah pemilu I tahun 1955, pemilu II tahun 1971, pemilu III tahun 1977, pemilu IV tahun 1982, pemilu V tahun 1987, pemilu VI tahun 1992, pemilu VII tahun 1997, pemilu VIII tahun 1999, dan pemilu IX tahun 2004, dan pemilu X 2009. Pemilu Kesembilan pemilu yang telah berhasil

dilaksanakan itu menggunakan dasar peraturan dan cara pelaksanaan yang relatif berbeda-beda. Namun demikian, hasil akhir dari proses pemilu ke pemilu selalu sama, yaitu terpilihnya wakil-wakil rakyat yang duduk dalam pemerintahan. Dalam sistem pemerintahan menurut UUD 1945, para wakil itu, ada yang duduk di lembaga legislatif, di lembaga eksekutif, dan di lembaga yudikatif. Mereka yang duduk di dalam lembaga-lembaga negara itulah yang kemudian bertanggung jawab melaksanakan pemerintahan berdasarkan tugas, fungsi, dan wewenang masing-masing. UndangUndang Dasar 1945 secara garis besar telah mengatur tentang tugas, fungsi, dan wewenang lembaga-lembaga negara yang ada. Lembagalembaga negara yang menjalankan roda pemerintahan itu disebut lembaga-lembaga demokrasi. Sebab, mereka dipilih oleh rakyat dalam sistem demokrasi, yaitu pemilihan umum yang demokratis. Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) yang beranggotakan Dewan

Perwakilan Rakyat (DPR) dan Dewan Perwakilan Daerah (DPD) dipilih oleh rakyat, Presiden dan Wakil Presiden dipilih oleh rakyat, Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) dipilih oleh rakyat, Kepala Daerah dan Kepala Desa juga dipilih oleh rakyat. Dengan demikian, pemilihan

Pendidikan Kewarganegaraan 6-57

umum yang terselenggara secara demokratis, dapat dinyatakan sebagai salah satu wujud budaya demokrasi. Praktik berdemokrasi tidak hanya diterapkan dalam

kehidupan negara, tetapi diterapkan juga dalam kehidupan sehari-hari, baik dalam kehidupan keluarga, sekolah, maupun masyarakat. Di dalam keluarga, di sekolah, dan di masyarakat juga ada pemimpin. Namun demikian, model kepemimpinan di masing-masing lembaga masyarakat itu berbeda-beda. Sebab, lembaga-lembaga itu ada yang otonom (mandiri) dan ada yang tidak otonom (tergantung dari lembaga lain). Di dalam lembaga yang otonom, ada kecenderungan

pemimpinnya dipilih oleh mereka yang menjadi anggora (warga) dari lembaga itu. Tentunya dikecualikan dalam keluarga, meskipun keluarga itu lembaga otonom, kepala keluarga tidak dipilih. Meskipun demikian, budaya demokrasi, cara-cara

demokratis, tetap harus dijalankan dalam mengatur dan mengelola aktivitas yang ada di semua lembaga itu. Misalnya, dalam kehidupan keluarga, pemimpin keluarga tentu bukan merupakan wakil yang dipilih, tetapi kepala keluarga tidak boleh otoriter dan egois. Kepala keluarga ketika mengambil keputusan perlu mendengarkan

pertimbangan-pertimbangan dari anggota keluarga lainnya. Kepala keluarga yang demokratis tidak berlaku seenaknya. Semua aspirasi dan kepentingan anggota keluarga tentu menjadi pertimbangan dalam memutuskan dan melangkah.

2. Rakyat Sebagai Pelaku Demokrasi Dalam uraian sebelumnya, telah dikemukakan bahwa

demokrasi dalam pengertian politik, adalah pemerintahan rakyat atau kekuasaan negara berada di tangan rakyat. Singkatnya, demokrasi dimaknai kedaulatan berada di tangan rakyat. Rakyatlah yang berkuasa menentukan nasibnya. Oleh sebab itu, sistem hukum dan

6-58

Pendidikan Kewarganegaraan

sistem pemerintahan yang ada dibuat atas kehendak baik dan persetujuan rakyat. Rakyatlah yang berkuasa mengatur dan memberikan

mandatnya (tugas dan tanggung jawab) kepada pemerintah dan penyelenggara negara lainnya. Mandat itu berisi apa saja yang harus diperbuat pemerintah dan para penyelenggara negara agar rakyat aman terlindungi dan hidup sejahtera. Sebaliknya, pemerintah dan penyelenggara negara lainnya adalah penerima mandat itu. Sebagai penerima mandat tidak boleh berbuat selain apa yang dikehendaki dan dibutuhkan rakyat. Para penyelenggara negara dan pemerintahan tidak boleh memiliki kepentingan lain kecuali semata-mata mengabdi kepada kepentingan rakyatnya. Demokrasi dalam pengertian sosiologis (kemasyarakatan), adalah cara mencapai keputusan melalui konsensus (permupakatan bersama). Pembedaan arti demokrasi seperti ini, dilakukan sematamata untuk mempermudah pemahaman dalam konteks (situasi dan kondisi) tertentu. Dalam konteks politik (kekuasaan), demokrasi dimaknai sebagai pemerintahan rakyat. Dalam pemerintahan rakyat, kekuasaan yang dijalankan oleh pemerintah berasal dari pemberian rakyat. Karena kekuasaan berasal dan berada di tangan rakyat, maka rakyat berhak mengontrol atau mengawasi pemerintah. Kontrol rakyat ini penting agar pelaksanaan kekuasaan dan hasilnya dapat dinikmati oleh seluruh rakyat.

Pendidikan Kewarganegaraan 6-59

Budaya Demokrasi
Istilah budaya berasal dari kata budi (akal) dan daya (kemampuan). Budaya artinya segala sesuatu yang dihasilkan oleh akal pikiran manusia. Budaya demokrasi artinya segala cara dan tindakan yang ditempuh agar nilai-nilai demokrasi dapat diwujudkan dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara. Jadi, cara dan tindakan itu harus diwujudkan dalam kenyataan dan dibiasakan dalam praktik berdemokrasi. Begitu juga dalam kehidupan kenegaraan kita. Presiden dipilih secara langsung, umum, bebas, jujur, dan adil oleh rakyat melalui pemilu sebagai salah satu bentuk budaya demokrasi.

Sedangkan, dalam konteks (kemasyarakatan), sosiologis maka

demokrasi dimaknai sebagai cara mengambil keputusan melalui konsensus diantara warga. Sebabnya, kita di tidak

masyarakat,

mengkhususkan bicara soal politik dalam arti kekuasaan,

yaitu siapa yang memerintah dan siapa yang diperintah. Di dalam masyarakat yang biasanya terjadi adalah bagaimana persoalan bersama itu bisa diselesaikan. Mengingat kepentingan setiap individu dan kelompokkelompok masyarakat itu saling berbeda, maka harus dicari cara agar tercapai kesepakatan mengenai kepentingan dan kebutuhan bersama. Kesepakatan (konsensus) ini mutlak penting, sebab tanpa konsensus yang wajar, setiap keputusan akan melahirkan situasi konflik dan kondisi ketegangan dalam masyarakat. Dengan demikian, sebenarnya demokrasi dalam kedua pengertian tersebut tidak memiliki perbedaan yang hakiki.

Sesungguhnya inti dari keduanya sama, yaitu bahwa dalam kehidupan bermasyarakat maupun bernegara kekuasaan dan keputusan yang diambil harus disepakati oleh warga atau rakyat. Semua bentuk kekuasaan dan keputusan yang diambil haruslah diterima dan disetujui oleh sebagian besar (jika tidak bisa keseluruhan) warga atau rakyat. Apabila keputusan harus diambil oleh keseluruhan rakyat maka diselenggarakan pemilu. Pemilu dengan demikian merupakan proses pengambilan keputusan. Rakyat negara atau warga masyarakat adalah gambaran kenyataan yang pluralis (jamak). Masyarakat kita terdiri dari

6-60

Pendidikan Kewarganegaraan

bermacam-macam suku, agama, dan asal kedaerahan dengan segala adat dan budayanya. Oleh sebab itu, untuk menjamin persatuan dan kesatuan, maka demokrasi harus ditegakkan. Dengan kata lain, demokrasi harus dibudayakan. Dibudayakan artinya dijadikan pola atau model kehidupan. Dalam pembudayaan prinsip demokrasi di Indonesia yang terpenting adalah sikap menerima dan menghargai perbedaan yang ada. Perbedaan adalah kenyataan kodrati manusia yang tidak mungkin dihindari dan dihilangkan. Perbedaan adalah berkah, apabila bangsa ini mampu menyatukan perbedaan-perbedaan itu sebagai modal dan kekayaan bersama. Sebaliknya, perbedaan akan melahirkan malapetaka jika kita semua menjadikannya sebagai jurang (jarak) dan sarana permusuhan. Kita disatukan oleh hak, kewajiban, tugas, peran, dan tanggung jawab yang sama, sebagai warga negara. Sebagai warga negara Indonesia kita adalah satu kesatuan dalam membangun dan mewujudkan kejayaan bangsa dan negara. Demokrasi Pancasila yang kita anut tidak membedakan diantara kita menjadi rakyat yang berasal dari mana dan berada di mana. Demokrasi sebagai pemerintahan rakyat mengakui persamaan hak dan kewajiban. Jadi dengan demikian, kita sebagai warga negara adalah sama dalam perbedaan, dan berbeda dalam persamaan. Demokrasi sebagai pemerintahan rakyat berarti rakyatlah yang memiliki kekuasaan tertinggi dan bukan kepala negara atau pejabat negara lainnya. Negara demokrasi menempatkan rakyat pada posisi yang paling menentukan. Rakyat adalah subjek bukan objek kekuasaan. Rakyat sebagai subjek demokrasi, merupakan pelaku dan penentu atas nasibnya sendiri. Pemerintah boleh berbuat apa saja asal apa yang diperbuat itu sesuai dengan keinginan dan kepentingan rakyat, selain daripada itu tidak diperbolehkan.

Pendidikan Kewarganegaraan 6-61

3. Pemerintah sebagai Pelaksana Demokrasi Bagaimana pemerintah demokrasi? dalam Pemerintah posisi negara adalah
Pemerintah adalah Abdi Pemerintah itu siapa? Pemerintah, dalam pengertian umum, adalah mereka yang bekerja di pemerintahan. Pemerintahan itu semua kegiatan yang dilakukan oleh lembaga, badan, kantor yang mengurusi rakyat dalam negara. Jika demikian, maka pemerintah itu, ya semua orang yang pekerjaannya mengurusi atau melayani rakyat. Pemerintah dalam arti luas adalah semua pejabat negara, pejabat daerah, dan semua pegawai negeri yang ada di pemerintahan. Mereka ada yang bertugas di lembaga legislatif, di eksekutif, di yudikatif, dan lembaga-lembaga bukan departemen. Semua yang termasuk di dalamnya itu pelayan rakyat. Itulah sebabnya pemerintah adalah abdi. Seringkali kita mendengar ada ungkapan pegawai negeri adalah abdi masyarakat dan abdi negara. Lalu, rakyat itu siapa pula? Rakyat, seperti yang telah diuraikan sebelumnya, adalah pemilih sah negeri ini. Singkatnya, di sini, rakyat disebut tuan. Tuan adalah majikan, pemilik kedaulatan, pemilik kekuasaan tertinggi itu. Oke, hal ini tak akan diulang lagi pembahasannya. Abdi itu, posisi yang ada dalam relasi (hubungan) kekuasaan yang bersifat tuan (patron) dan hamba (klien). Sang tuan memegang kekuasaan yang besar, sedangkan si hamba sebaliknya, tak punya kuasa apaapa. Kekuasaan hamba terbatas pada bingkai perintah. Intinya, ia harus memenuhi perintah tuan tanpa ditawar-tawar lagi. Konsep abdi ini berasal dari kesatuan masyarakat tradisional, seperti di keratorkeraton jaman dulu. Masyarakat Jawa mengenal istilah abdi dalem atau batur (teman). Masyarakat Melayu menyebutnya hamba atau hamba sahaya. Pertanyaannya, pemerintah itu, kan bisa berarti yang memerintah? Bagaimana mungkin seorang abdi itu yang memerintah? Itu ada sejarahnya. Jaman kerajaan dulu, pegawai dan pejabat kerajaan itu, disebut pangreh praja. Pangreh arti lugasnya, ya tukang nyuruh-nyuruh. Kemudian istilah pangreh praja diubah menjadi pamong praja, artinya yang memberi perlindungan rakyat. Pegawai dan pejabat adalah pelindung rakyat. Ketika konsep abdi yang tradisional itu ditransfer ke dalam konsep modern, maka status pegawai dan pejabat negara berubah, menjadi abdi masyarakat, abdi negara. Sekarang, kita bertanya, apakah abdi kita itu, abdi yang setia, taat, dan amanah? Abdi yang amanah adalah abdi yang memandang kerja sebagai panggilan jiwa, bahkan sebagai panggilan ibadah. Ataukah sebaliknya, abdi kita itu, abdi yang kasar, culas, ingkar, munafik, arogan/sombong, dan suka nyeleweng? Di sini, kita sulit menjawabnya, kecuali bukti telah kita temukan.ini. Abdi bertugas melayani dengan baik, dengan kesetiaan, dan jangan membikin tuan kecewa, apalagi marah. Pelayanan diberikan melayani dengan baik dan setia itu. Itulah pedoman kerja pemerintah, pegawai dan pejabat negara!

mereka yang bertugas menjalankan kekuasaan rakyat. negara atas nama adalah

Pemerintah

pelaksana demokrasi. Pemerintah sebagai pihak yang menjalankan kekuasaan, kekuasaan yang maka tidak memiliki

tersendiri. dan

Kekuasaan dijalankan

dipegang

adalah pemberian rakyat sebagai amanat atau kepercayaan yang

harus ditunaikan dengan baik sesuai kehendak rakyat. Jadi, pemerintah sebagai pemegang amanat dalam bertindak harus sesuai dengan

keinginan dan kepentingan rakyat. Dengan kata lain, bahwa pemerintah sekedar mewakili kepentingan

rakyat dan dengan begitu tidak boleh memiliki kepentingannya

sendiri di luar yang dikehendaki rakyatnya. Dalam lingkungan yang

lebih sempit, seperti di daerah, baik daerah provinsi maupun kehidupan

kabupaten/kota,

berdemokrasi harus dibudayakan. Kehidupan demokrasi selama ini

6-62

Pendidikan Kewarganegaraan

juga kita temui di desa-desa. Dalam hal ini, pemerintahan daerah adalah penyelenggaraan pemerintahan dari, oleh, dan untuk rakyat di daerah yang bersangkutan. Pemerintah daerah bertugas menjalankan kekuasaan yang diamanatkan oleh rakyat daerah dan bertujuan untuk menyejahterakan seluruh rakyat daerah itu. Bagaimana caranya rakyat menyerahkan kekuasaan kepada pemerintah? Demokrasi yang berlaku di negara mana pun pada umumnya dijalankan di atas landasan hukum. Sebaliknya, hukum itu pun dibuat dengan cara-cara demokrasi. Dengan pernyataan lain, bahwa tidak ada hukum tanpa demokrasi dan tidak ada demokrasi tanpa hukum. Dalam konstitusi kita, yaitu UUD 1945 dinyatakan pula bahwa Indonesia adalah negara yang berdasarkan hukum dan bukan berdasarkan kekuasaan belaka. Artinya, semua prosedur atau caracara pembagian, penyerakan, dan pencabutan kekuasaan pejabat negara atau daerah diatur berdasarkan hukum atau peraturan perundang-undangan yang berlaku. Sebagai gambaran sederhana, marilah kita simak tentang kekuasaan yang dipegang dan dijalankan oleh Pemerintah Desa. Karena desa merupakan masyarakat hukum yang otonom (berwenang mengatur dan mengurus kepentingannya menurut prakarsa sendiri), maka desa menjalankan pemerintahan berdasarkan demokrasi. Demokrasi desa menentukan, bahwa Pemerintah Desa adalah Kepala Desa beserta perangkat desa lain yang diberi mandat atau wewenang oleh warga desa untuk menjalankan tugas-tugas pemerintahan di desanya.

4. Budaya Politik Partisipan Berdasarkan kajian tentang status rakyat dan pemerintah di atas, maka demokrasi menawarkan budaya politik partisipan. Sebelum mengkaji budaya politik partisipan ini, perlu dikemukakan secara

Pendidikan Kewarganegaraan 6-63

singkat dua jenis budaya politik lain, yang dikenal dalam khasanah ilmu politik. Demokrasi itu sendiri, sebenarnya, dapat dinyatakan

sebagai salah satu bentuk pelaksanaan budaya politik dalam suatu sistem politik. Dalam kehidupan politik dikenal adanya tiga klasifikasi budaya politik, yaitu budaya politik parokial, budaya politik kaula (objek), dan budaya politik partisipan (subjek). Budaya politik parokial terjadi dalam masyarakat tradisional yang masih sederhana. Para pemimpin dan pelaku politik tidak murni melakukan kegiatan politik. Pemimpim politik biasanya juga

melakukan peranannya serempak dengan peranannya dalam bidang ekonomi, agama, dan sosial budaya. Pemimpin dalam masyarakat tradisional merupakan pemimpin totalitas. Para pemimpin memiliki keuatan dan kekuasaan yang besar, sehingga rakyat tak berdaya di hadapannya. Anggota masyarakat pada budaya politik parokial cenderung tidak menaruh minat terhadap objek-objek politik yang luas. Rakyat cenderung tak mau berurusan dengan masalah politik, sebab di hadapan pemimpin mereka tak berdaya. Rakyat cukup mengakui adanya pusat kewenangan atau kekuasaan politik dalam masyarakat. Namun demikian, rakyat tidak mungkin mengoreksi apa yang digariskan oleh pusat kekuasaan. Partisipasi politik rakyat tidak ada, sebab jika ada kegiatan politik rakyat, hal itu sededar akibat dimobilisasi. Dimobilisasi, artinya diarahkan dan digerakkan menurut kemauan pemimpin politik. Dalam budaya politik kaula, rakyat diposisikan sebagai objek. Anggota masyarakat mempunyai minat dan perhatian terhadap sistem politik keseluruhan, tetapi sekedar sebagai objek.

Sebagaimana halnya pada budaya politik parokial, posisinya sebagai kaula, rakyat dapat dikatakan sebagai peserta pasif. Mereka merasa tidak berdaya mempengaruhi atau mengubah sistem politik dan

6-64

Pendidikan Kewarganegaraan

menyerah saja kepada segala kebijaksanaan dan keputusan para pemegang jabatan. Segala kebijaksaaan dan keputusan para pemegang jabatan dianggap sebagai sesuatu yang tidak dapat diubah, dikoreksi, dan ditentang. Anggota masyarakat menerima sistem politik sebagaimana adanya, patuh, setia, serta mengikuti segala instruksi dan anjuran pemimpin politiknya. Budaya politik partisipan ditandai oleh anggota masyarakat yang aktif sebagai subjek dalam kehidupan politik. Setiap anggota masyarakat menyadari hak dan tanggung jawabnya (kewajibannya). Dengan demikian, setiap anggota masyarakat terlibat dalam sistem politik yang berlaku betapa pun kecil peran yang dijalankannya.

Dalam budaya politik partisipan rakyat memiliki posisi subjek, yang aktif mengontrol (mengawasi) semua kebijakan penguasa. Rakyat sebagai subjek politik berperan aktif dalam proses kebijakan, baik pada saat perumusan, saat pelaksanaan, maupun saat evaluasi kebijakan. Pada akhirnya, rakyat yang tidak puas terhadap kebijakan pemerintah, berhak dan dapat mengoreksi kebijakan itu. Mekanisme koreksi atau kontrol politik itu dilaksanakan dalam berbagai bentuknya. Aktivitas ini disebut dengan partisipasi politik. Pantisipasi politik tersebut meliputi aktivitas-aktivitas, seperti memilih dan atau dipilih dalam pemilu, menjadi aparatur yang duduk dalam jabatan pemerintahan, membentuk partai politik, membentuk organisasi kemasyarakatan, dan aktif mengawasi kerja pemerintah dalam arti yang luas. Pelaksanaan budaya politik dari suatu masyarakat

demokratis seharusnya menerapkan nilai-nilai demokrasi sebagai berikut. 1. Menyelesaikan perselisihan dengan cara damai dan secara melembaga. 2. Menjamin terselenggaranya perubahan secara damai dalam suatu masyarakat yang sedang berubah.

Pendidikan Kewarganegaraan 6-65

3. Menyelenggarakan pergantian pimpinan secara teratur (melalui pemilu). 4. Membatasi pemakaian kekerasan sampai tingkatan yang paling minimum. 5. Mengakui dan menganggap wajar adanya keanekaragaman (perbedaan). 6. Menjamin tegaknya keadilan. Berdasarkan pandangan di atas, budaya demokrasi akan mudah dibangun jika setidak-tidaknya tersedia faktor-faktor berikut ini. 1. Keterbukaan sistem politik. 2. Budaya politik partisipatif-egalitarian. 3. Kepemimpinan politik yang bersemangat kerakyatan. 4. Rakyat yang cerdas/terdidik dan berkepedulian sosial. 5. Partai politik yang tumbuh dari bawah. 6. Penghargaan terhadap formalisme (lembaga-lembaga resmi yang ada) dan hukum. 7. Masyarakat sipil yang tanggap dan bertanggung jawab. 8. Dukungan mayoritas. dari kekuatan asing dan pemihakan golongan

5. Karakteristik Negara Demokrasi Setiap sistem demokrasi memiliki ciri khas yang fundamental yaitu pandangan bahwa warga negara (rakyat) harus dilibatkan dalam pengambilan keputusan politik, baik secara langsung maupun melalui perwakilan. Keterlibatan rakyat dalam pengambilan keputusan politik dipandang baik bagi rakyat, sebab rakyat merasa ikut

bertanggungjawab terhadap kebijakan yang ditetapkannya dan akan melaksanakan kebijakan tersebut. Dalam negara demokrasi setiap warga negara mempunyai persamaan hak, seperti persamaan hak politik, persamaan di depan hukum, persamaan kesempatan, persamaan ekonomi, dan

6-66

Pendidikan Kewarganegaraan

persamaan sosial.

Persamaan hak politik antara lain meliputi hak

untuk memilih dalam pemungutan suara pemilihan umum dan persamaan hak untuk dipilih menduduki jabatan politik. Persamaan di depan hukum menetapkan bahwa setiap warga negara akan diperlakukan dengan cara yang sama oleh sistem hukum. Coba

kalian artikan sendiri, apa yang dimaksud dengan persamaan kesempatan, persamaan ekonomi, dan persamaan sosial? Kebebasan dan kemerdekaan yang diberikan atau

dipertahankan dan dimiliki oleh warga negara, dinamakan hak asasi manusia. Dalam kehidupan bernegara, hak asasi manusia meliputi hak untuk memilih dalam pemilu, kebebasan mengeluarkan pendapat, kebebasan pers, kebebasan beragama, kebebasan dari perlakukan semena-mena oleh sistem politik dan hukum, kebebasan bergerak, dan kebebasan berkumpul dan berserikat. Pemilihan umum sebagai ciri negara demokrasi dilaksanakan untuk mengisi jabatan-jabatan kenegaraan. Pemilihan umum

hendaklah dilaksanakan secara jujur dan adil, sehingga pejabat kenegaraan yang dipilih merupakan orang-orang yang memiliki integritas (berkepribadian) dan kualitas untuk mengemban jabatan negara yang akan menjamin pelaksanaan pelayanan kepada

masyarakat dengan baik. Salah satu gambaran pelaksanaan budaya demokrasi dapat dilihat pada pelaksanaan pemilihan umum. Dalam pemilihan umum dapat dicermati tentang sikap dan perilaku warga dalam memandang perbedaan-perbedaan, seperti perbedaan partai dan perbedaan calon pemimpin yang akan dipilihnya. Apakah pemilu akan menjadi sarana menuju konsensus atau justru menjadi pemicu munculnya konflik dan permusuhan dalam masyarakat? Perbedaan itu suatu hal yang wajar dan tak terelakkan. Seperti halnya dalam setiap pemilu selalu ada kelompok-kelompok

masyarakat yang berbeda pandangan tentang pemilu sendiri. Lahirlah

Pendidikan Kewarganegaraan 6-67

kelompok yang mendukung diselenggarakan pemilu sebagai pesta demokrasi bagi rakyat. Tetapi ada juga kelompok yang menolak pemilu dengan berbagai alasan. Bahkan, di setiap pemilu, juga ada kelompok yang tidak memiliki sikap yang jelas (tidak mendukung, tetapi juga tidak menolak secara tegas). Pernahkah kalian mendengar istilah golongan putih (Golput) dalam Pemilu? Termasuk kelompok yang manakah Golput itu? Perhatikan tabel tentang keberadaan Golput dari Pemilu ke Pemilu di bawah ini.

Tabel 5.1 Jumlah Pemilih dan Prosentase Golput Pemilihan Umum Pemilu Jumlah pemilih yang terdaftar Prosentase Golput 1955 1971 1977 1982 1987 1992 1997 1999 2004 43.104.464. 58.558.776 69.871.092 82.134.195 93.737.633 107.565.413 125.640.987 118.158.778 12,33% 6,67% 8,40% 9,61% 8,39% 9,05% 10,07% 10,40%

Golput pada mulanya adalah istilah untuk menyebut golongan putih, yaitu orang-orang (warga negara) yang memiliki hak untuk memilih datang di tempat pemungutan suara dalam Pemilu, tetapi yang dicoblos bagian kertas yang berwarna putih di luar gambar parpol peserta pemilu sehungga suaranya tidak sah. Sekarang pengertian golput berkembang untuk menyebut mereka yang punya hak pilih tetapi tidak menggunakan hak pilihnya dan suara yang tidak sah. Mereka menjadi golput bisa karena tidak setuju dengan

6-68

Pendidikan Kewarganegaraan

diadakannya pemilu yang dipandang tidak demokratis (jujur dan adil), tetapi juga bisa karena ia tidak merasa cocok dengan para calon yang dipilih dalam pemilu itu. Sebagai wujud penggunaan hak pilihnya dalam pemilihan umum bagi golput merupakan pencerminan kebebasan hak politiknya sebagai warga negara. Menurut Undang-Undang

Pemilihan Umum yang berlaku, memilih merupakan hak setiap warga negara yang telah memenuhi persyaratan tertentu. Oleh karena itu setiap warga negara boleh menggunakan atau boleh tidak menggunakan hak pilihnya.

Tugas Kelompok Petunjuk 1. Setiap kelompok beranggotakan 4 -5 orang. 2 Masingmasing kelompok harus memberikan komentar dan menjawab pertanyaan-pertanyaan yang ada dan menyampaikan jawaban tersebut di depan kelas secara bergiliran! Pertanyaan: 1. Apakah data dalam Tabel 1 di atas berhubungan dengan budaya demokrasi? 2. Apa yang dimaksud dengan budaya demokrasi itu? 3. Apakah Indonesia sudah menerapkan budaya

demokrasi? 4. Bagaimana Indonesia? 5. Bagaimana harapan kalian terhadap pelaksanaan budaya demokrasi di Indonesia pada masa depan? pelaksananaan budaya demokrasi di

Pendidikan Kewarganegaraan 6-69

6. Bagaimanakah golput yang dalam pilkada Jateng dalam pilgub yang baru saja berlangsung ?

6. Penerapan Budaya Demokrasi dalam Kehidupan Sehari-hari a. Budaya Demokrasi dalam Keluarga Keluarga adalah kesatuan sosial terkecil. Keluarga merupakan lembaga sosial yang otonom. Otonom di sini dimaksudkan bahwa suatu keluarga tidak merupakan bawahan atau atasan keluarga lain. Keluarga-keluarga, seperti juga desa-desa sebagai kesatuan sosial otonom, memiliki kemandirian yang kuat. Semua masalah yang terjadi keluarga merupakan urusan keluarga itu sendiri. Keluarga dapat membuat aturan main, patokan perilaku, dan cara mencapai tujuan sendiri. Oleh karena itu keluarga pun dapat menjadi lembaga demokrasi. Budaya demokrasi dapat diterapkan di dalam kehidupan keluarga. Dalam keluarga demokrasi, nilai-nilai demokrasi dijunjung tinggi. Keluarga demokrasi menghargai persamaan, menerima dan

perbedaan,

memberikan

ruang

kebebasan

perpendapat

berekspresi, serta menghormati aturan main yang dibuat bersama. Bayangkanlah, dalam keluarga kalian selalu mengadakan suatu musyawarah, untuk menyelesaikan masalah keluarga. Setiap anggota keluarga memiliki hak yang sama untuk berpendapat. Bahkan seorang anak kecil pun dihargai pendapatnya oleh orang tua. Apakah keluarga kalian sudah memiliki budaya demokrasi? Bagaimanakah wujud budaya demokrasi dalam keluarga? Apakah cerita di atas

menggambarkan kehidupan keluarga yang demokratis? Coba lakukan identifikasi dari cerita tersebut, nilai-nilai demokrasi apa saja yang kalian temukan. Menurut pendapatmu, apakah nilai-nilai tersebut juga dapat diterapkan dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara? Kemukakan alasanmu di depan kelas!

6-70

Pendidikan Kewarganegaraan

b. Budaya Demokrasi di Sekolah Bagaimana dengan kehidupan berdemokrasi di sekolah. Sekolah bukan lembaga otonom, sebab sekolah merupakan lembaga layanan yang berada di bawah Dinas Pendidikan dan Departemen Pendidikan Nasional. Kepala sekolah adalah pejabat administrasi, bukan pejabat politik, ia diangkat dan ditunjuk oleh pejabat atasan yang berwenang, yaitu Kepala Dinas Pendidikan. Namun, hal ini bukan berarti, bahwa kepala sekolah boleh tidak demokratis, atau boleh meninggalkan budaya demokrasi di sekolah. Perikehidupan sekolah juga harus diatur dan dikelola secara demokratis. c. Budaya Demokrasi dalam Komunitas Dalam kehidupan masyarakat, sering muncul permasalahan yang menyangkut kepentingan bersama. Permasalahan tersebut diselesaikan dengan musyawarah, dimana setiap anggota masyarakat memiliki hak dan kesempatan yang sama untuk berpendapat. Semua warga berhak menyampaikan usulan kegiatan untuk memecahkan permasalahan bersama. Dalam lingkungan masyarakat terbatas (komunitas), seperti masyarakat RT, RW, dan kampung dapat dikembangkan budaya demokrasi. Misalnya, ketika di kampung terjadi konflik kepentingan antarkelompok warga, maka penyelesaian konflik itu dilakukan dengan cara damai. Masing-masing kelompok yang terlibat konflik dapat bersepakat (konsensus) menyelesaikan

perselisihan tanpa kekerasan. Itulah salah satu contoh penerapan budaya demokrasi dalam masyarakat. Di dalam masyarakat juga ada komunitas khusus, misalnya ada organisasi-organisasi kemasyarakatan seperti kelompok

pengajian, kelompok arisan, kelompok tani di desa, kelompok olah raga, dan kelompok hobi. Kelompok-kelompok sosial itu pun merupakan lembaga demokrasi jika budaya demokrasi diterapkan di dalamnya. Kelompok-kelompok demikian biasanya juga memiliki

Pendidikan Kewarganegaraan 6-71

pimpinan atau kepengurusan. Sebagai lembaga demokrasi, maka ketika memilih pemimpin, dalam kelompok itu pun menggunakan cara demokrasi. Permasalahan-permasalahan yang terjadi juga

diselesaikan melalui musyawarah dan kesepakatan bersama. Para anggota komunitas (kelompok) dapat berpendapat secara bebas, terbuka, bersama. Masyarakat yang demokratis merupakan idaman bersama para warganya. Gambaran masyarakat demokratis itu dikenal dengan sebutan masyarakat kewargaan (civil society). Di Indonesia populer dengan sebutan masyarakat madani. Masyarakat madani merupakan masyarakat yang mandiri, harmonis, dan berkelanjutan. Masyarakat seperti itulah yang dicita-citakan oleh para pendiri bangsa kita, sebagai masyarakat Pancasila. Masyarakat mandiri adalah masyarakat yang bisa mengatur dirinya sendiri. Semua urusan bersama diurus sendiri, dalam arti diatur dan dikelola menurut kesepakatan bersama. Masalah atau urusan kebersihan, keamanan, dan kesejahteraan sosial, sepanjang bisa diurus sendiri, warga tidak tergantung dari bantuan pemerintah. Masyarakat mandiri, warganya memiliki kepekaan dan kepedulian sosial, sehingga paham benar akan kebutuhan bersama di dan bertanggung jawab terhadap pencapaian tujuan

lingkungannya. Mereka mencari pemecahan sendiri berdasarkan kemampuan yang dimiliki. Masyarakat mandiri semua warganya merasa bertanggung jawab terhadap pemenuhan kebutuhan bersama. Masyarakat yang harmonis adalah lingkungan yang serasi dan selaras. Konflik yang muncul diupayakan penyelesaiannya berdasarkan konsensus (permufakatan bersama). Sehingga,

masyarakat tersebut bersuasana sejuk dan damai. Masyarakat harmonis mampu menerima perbedaan yang ada. Perbedaan kepentingan yang muncul selalu dapat dikelola sebagai modal bersama. Warga yang berbeda-beda etnis, status sosial, pekerjaan,

6-72

Pendidikan Kewarganegaraan

keyakinan agama dan politik senantiasa mampu bekerja sama. Mereka saling mengisi, saling membantu, dan saling mendewasakan. Setiap warga menyadari akan hak dan kewajibanya secara serasi, selaras, dan seimbang. Masyarakat madani adalah komunitas yang hidup

berkelanjutan. Hidup berkelanjutan berarti dapat hidup terus dan lestari. Masyarakat akan hidup berkelanjutan apabila warganya berpikir jauh ke depan. Masyarakat demikian itu, warganya tidak cenderung saling menghancurkan, tetapi saling melindungi dan memelihara. Tidak ada warga yang ingin menang sendiri. Tidak ada warga yang memaksakan kehendaknya pada pihak lain. Tidak ada warga yang merasa benar sendiri. Sebab, semua itu bisa menjadi potensi untuk merusak, untuk saling menghancurkan. Semua warga sadar dan percaya peraturan hukum sebagai pedoman memecahkan masalah bersama. Dalam masyarakat madani tidak ada praktik main hakim sendiri. Diibaratlah sebuah bangunan rumah, maka bagian

bangunan yang satu akan menguatkan bagian bangunan yang lain. Dalam masyarakat peran-peran sosial politik yang ada di masyarakat, baik rakyat, lembaga/institusi sosial, maupun pemerintah saling mengisi dan mengokohkan secara harmonis. Masyarakat madani merupakan masyarakat yang setiap unsur-unsurnya mampu bekerja sesuai peran dan fungsi masing-masing. Ketiag unsur dalam masyarakat madani berposisi setara dalam memenuhi kebutuhan dan mencapai tujuan bersama. Sebagai ilustrasi, perhatikan gambar bangunan rumah madani di bawah ini!

Pendidikan Kewarganegaraan 6-73

Pemerintah

Rakyat Rakyat atau Warga Pemerintah

Institusi Institusi/lembaga Masyarakat

Pemberi amanat. Dilayani. Pemain. Kebebasan. Tidak ada kebenaran mutlak. Kemampuan manusia terbatas.

Penerima amanat. Melayani. Wasit. Aturan main. Tangguh, sabar, bijaksana. Perlindungan semua pihak.

Saksi mata. Memonitor. Kotak hitam (perekam). Publikasi. Berfungsi peringatan. Netral, objektif, integritas.

Apakah masyarakat di mana kamu tinggal menerapkan budaya demokrasi? Apakah ciri-ciri masyarakat madani tercermin dalam relasi antara warga, pemerintah, dan institusi kemasyarakatan? Berikan contoh-contoh kegiatan yang merupakan bentuk kerjasama tiga unsur masyarakat tersebut!

6-74

Pendidikan Kewarganegaraan

7. Pemimpin Politik dan Pejabat Negara a. Kebutuhan Pemimpin yang Demokratis Coba perhatikan keadaan di dalam masyarakatmu. Di sana ada berbagai macam lembaga, organisasi, atau perkumpulan. Menurut jenis kegiatannya, atau menurut bidang usaha yang dilakukan, organisasi dalam masyarakat itu,
Kepemimpinan (leadership) ialah kemampuan seseorang dalam mempengaruhi serta membujuk pihak lain agar melakukan tindakan pencapaian tujuan bersama. Kepemimpinan dengan demikian menjadi awal terbentuknya dan sekaligus pusat proses kelompok.

dapat digolongkan menjadi beberapa klasifikasi. organisasi Ada organisasi sosial,

ekonomi,

organisasi

profesi, organisasi pekerja, organisasi seni budaya, dan organisasi politik atau pemerintahan.

Organisasi sosial menghimpun orang-orang yang bergerak di bidang sosial, seperti kelompok arisan, kelompok kematian, kelompok manula (jompo), kelompok hobi dan kegemaran, serta kelompok bermain. Ada organisasi ekonomi, yang menghimpun orang-orang yang berusaha di bidang ekonomi, seperti koperasi, himpunan pengusaha tahu dan tempe, himpunan pengusaha batik, himpunan pengusaha restoran dan hotel, dan sebagainya. Ada oraganisasi profesi, yang menghimpun orang-orang dari profesi (keahlian) tertentu, seperti ikatan dokter, ikatan insinyur, ikatan akuntan, persatuan guru, ikatan advokat, ikatan sarjana hukum, dan sebagainya. Ada oraganisasi politik, yang menghimpun para politikus, seperti partai politik, kelompok kepentingan, kelompok penekan, dan organisasi kemasyarakatan lainnya. Ada pula organisasi yang berkecimpung di bidang keagamaan, seperti perkumpulan pengajian, lembaga dakwah, dan lembaga sosial keagamaan seperti Muhammadiyah, Nahdatul Ulama, dan lain-lain. Semua organisasi tersebut, apa pun bentuk dan namanya, pasti membutuhkan pemimpin. Di bidang politik, masyarakat politik juga membutuhkan kepemimpinan politik. Kepemimpinan politik yang

Pendidikan Kewarganegaraan 6-75

sudah kalian kenal adalah pemimpin partai politik (parpol). Setiap partai politik memiliki kepengurusan dari tingkat pusat sampai di desa. Pemimpin tertinggi partai politik di pegang oleh Ketua Umum. Ketua umum ini membawahi kepengurusan partai yang besangkutan. Pada umumnya setiap parpol disamping mempunyai Dewan Pengurus juga memiliki Dewan Penasehat partai. Coba sebutkan ketua umum dari beberapa partai besar yang telah kalian kenal! Mengapa kehadiran seorang pemimpin selalu dibutuhkan? Coba pikirkan, mengapa kelas dibutuhkan ketua kelas? di di
Kekuasaan, wewenang, dan legitimasi Dalam dunia politik dan pemerintahan dikenal konsep kekuasaan, wewenang, dan legitimasi. Ketiga konsep ini saling terkait, dan ketiganya sangat penting bagi seorang pemimpin politik. Kekuasaan (power) ialah kemampuan yang dimiliki pemimpin untuk menggunakan sumber-sumber yang mempengaruhi proses politik. Sumber-sumber yang dimaksud ialah segala potensi dan sarana (fasilitas) yang dimiliki masyarakat, baik yang berupa sumber daya manusia, sumber daya alam, maupun sarana fisik dan keuangan. Wewenang (otoritas, otority) ialah hak moral yang dimiliki pemimpin untuk menggunakan sumber-sumber dalam membuat dan melaksanakan keputusan politik (hak memerintah). Legitimasi (pengabsahan, legitimacy) ialah penerimaan dan pengakuan terhadap kekuasaan dan wewenang seorang pemimpin dari masyarakat (rakyat) yang dipimpinnya.

Mengapa sekolah dibutuhkan kepala sekolah? Mengapa

di

desa dibutuhkan kepala desa? Mengapa partai politik membutuhkan ketua partai? Mengapa di daerah dibutuhkan kepada daerah? Mengapa pula di negara ini dibutuhkan kepala negara? Secara umum pemimpin itu dibutuhkan karena pemimpin itu memiliki kemampuan, kekuasaan, dan wewenang tertentu terhadap masyarakat. Seorang pemimpin sekolah adalah orang yang memiliki kemampuan ilmiah dan keahlian di bidang pendidikan. Karena kemampuannya itulah diberikan kekuasaan dan wewenang untuk mengatur dan mengelola kegiatan pendidikan di sekolah. Tanpa kemampuan, kekuasaan, dan

wewenang, maka tidak ada alasan seseorang diterima dan diakui sebagai pemimpin. Pengakuan dan penerimaan (legitimati) dari

6-76

Pendidikan Kewarganegaraan

masyarakat terhadap pemimpin merupakan hal yang mendasar bagi jalannya pemerintahan. Kehadiran seorang pemimpin dibutuhkan, tetapi diperlukan pengakuan dan penerimaan (pengabsahan, legitimasi) dari

masyarakat. Berbekal pengakuan dan penerimaan itu seseorang pemimpin memiliki kewenangan atau kekuasaan untuk memimpin. Biasanya pengakuan ini didasarkan kepada empat hal, yaitu tradisi, kemampuan, kharisma, dan peraturan (legalitas). Pertama, seorang pemimpin yang diakui dan didukung oleh masyarakat karena adanya kepercayaan yang berakar pada tradisi yang berlaku turun-menurun. Misalnya, masyarakat mengakui seseorang sebagai pemimpin karena merupakan keturunan dari keluarga tertentu, atau memiliki darah biru, di luar itu dipandang tidak layak. Bahkan, siapa pun yang menentang keyakinan ini akan mendapatkan malapetaka (kualat). Keyakinan seperti ini biasanya dianut oleh masyarakat tradisional. Kalian pasti bisa memberikan contoh pemimpin yang dimaksud. Kedua, masyarakat mengakui seorang pemimpin dengan alasan kemampuan. Pemimpin adalah orang yang memiliki

kemampuan lebih atau kemampuan istimewa. Kemampuan pemimpin bisa diperoleh dengan sendirinya, yaitu karena menerima wahyu dari Tuhan atau Dewa. Misalnya, di Jepang, Kaisar Hirohito dan

keturunannya diyakini sebagai keturunan Dewa Matahari (Amaterasu Omikami). Pemimpin tradisional di Jawa diakui kewenangannya untuk memimpin karena mendapat wahyu Cakraningrat, dan pada saatnya wahyu itu bisa berpindah pada pemimpin baru. Pada masyarakat modern, mengakui kemampuan itu diperoleh dari usaha dan proses belajar, sehingga mendapatkan keahlian tertentu. Kemampuan bisa bersumber pula dari kekayaan. Keahlian dan kekayaan tersebut bisa digabung, dimiliki seorang pemimpin, sehingga masyarakat akan lebih mengakui dan patuh kepadanya.

Pendidikan Kewarganegaraan 6-77

Ketiga, masyarakat mengakui seorang pemimpin dengan alasan kualitas pribadi yang sangat menonjol (kharisma). Seorang pemimpin yang kharismatik ialah seseorang yang memiliki kualitas pribadi yang istimewa, sehingga menimbulkan pesona dan daya tarik luar biasa badi anggota masyarakat. Mahatma Gandhi di India dan Soekarno di Indonesia, keduanya merupakan pemimpin karismatik, karena mampu memukau massa dengan penampilan dan kemampuan retoriknya. Keempat, pengakuan seorang pemimpin didasarkan kepada peraturan hukum (legalitas). Dalam masyarakat dan negara hukum modern, dewasa ini seorang pemimpin diakui berdasarkan aturan hukum, yang menentuka syarat dan prosedur seseorang menjadi pemimpin. Kalian bisa mencari syarat dan prosedur pemilihan dan penetapan serta pengangkatan pemimpin dalam UUD 1945, UndangUndang, peraturan pelaksanaan lainnya. Sebut saja satu contoh, seorang calon Presiden harus memenuhi beberapa syarat dan prosedur hukum sehingga menjadi Presiden. Coba carilah syarat dan prosedur hukum untuk menjadi Presiden republik Indonesia! Indonesia adalah negara hukum yang demokratis. Oleh karenanya, kita membutuhkan pemimpin yang demokratis. Pemimpin yang demokratis, yang diakui dan diterima oleh masyarakat (khalayak, rakyat) karena kekuasaan dan wewenang yang dimiliki diperoleh secara demokratis. Pemimpin yang demokratis, baik itu pemimpin kemasyarakatan, pemimpin politik, maupun pejabat negara, haruslah memenuhi syarat dan prosedur demokrasi yang digariskan dalam peraturan perundang-undangan. Disamping mememenuhi syarat dan prosedur demokrasi, seorang pemimpin yang demokratis, berarti juga harus memiliki gaya memimpin yang demokratis. Pemimpin yang demokratis memiliki jiwa dan perilaku demokratis ketika menjalankan tugas dan fungsi kepemimpinannya. Pemimpin demokratis bukanlah pemimpin yang

6-78

Pendidikan Kewarganegaraan

main kuasa dan sewenang-wenang. Ciri-ciri pemimpin demokratis antara lain mampu bersikap dan bertindak konsisten, terbuka, delegatif, adil, dan merakyat. Pemimpin demokratis harus konsisten (taat asas). Pemimpin yang konsisten senantiasa mendasarkan setiap keputusan dan tindakan kepada aturan yang berlaku. Negara kita adalah negara hukum, sehingga seorang pemimpin harus bisa memberikan kepastian hukum dan menjadi teladan dalam ketaatan dan kepatuhan terhadap peraturan perundang-undangan yang berlaku. Pemimpin partai politik ketika mengambil keputusan tidak boleh menyimpang dari aturan hukum negara dan ketentuan partainya. Ketentuan partai politik yang dimuat dalam Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga (ADART) harus ditaati. Pemimpin tidak mboleh semau-maunya dalam bertindak. Seringkali konflik internal partai menjadi berlarut-larut dan berakhir dengan perpecahan karena pemimpin tidak konsisten, tidak istiqomah. Pemimpin demokratis harus bersifat terbuka (transparan). Sikap keterbukaan (transparansi) ini penting untuk menjamin hak rakyat untuk memperoleh informasi. Keterbukaan pemimpin mencakup aspek administrasi, politik, dan keuangan. Keterbukaan administrasi berarti memberikan panduan yang sama kepada rakyat dalam memberikan pelayanan. Pelayanan kepada rakyat tidak boleh diskriminatif dengan dasar apa pun. Pemberian layanan yang tidak terbuka dan diskriminatif akan mengakibatkan ekonomi biaya tinggi dan

kekecewaan rakyat. Pemimpin demokratis bersikap delegatif. Seorang pemimpin harus bersedia mendelegasikan atau membagi dan menyerahkan sebagian kewenangan yang dimiliki kepada para pelaksana

(bawahan). Pemimpin tidak monopolistik dan sentralistik, dimana semua urusan ditangani dan dikerjakan sendiri. Dasar delegasi adalah pada keahlian atau profesionalisme. Delegasi diberikan kepada

Pendidikan Kewarganegaraan 6-79

mereka yang memiliki keahlian, bukan atas dasar alasan personal (alasan kedekatan, keluarga, atau kesamaan paham politik). Pemimpin demokratis hendaknya bersikap adil. Kalian masih ingat ada pepatah: raja adil raja disembah, raja alim raja disanggah. Hal ini berarti, bahwa setinggi apa tingkat wewenang seorang pemimpin, jika tidak berlaku adil maka tidak akan dihormati rakyatnya. Dalam hal ini, dimaknai adil menurut peraturan hukum dan tidak pilih kasih (tidak pandang bulu) dalam memberikan imbalan, atau tidak tebang pilih dalam memberikan sanksi (hukuman). Adil juga berarti memberikan wewenang kepada bawahan sesuai dengan porsi dan batasan yang digariskan oleh peraturan yang berlaku. Pada akhirnya, pemimpin yang demokratis harus merakyat, yaitu dekat dengan rakyat. Dekat dengan rakyat bukan berarti selalu berada di tengah-tengah rakyat, tetapi setiap keputusan dan tindakan selalu menguntungkan rakyat. Kepentingan dan kebutuhan rakyat selalu menjadi pertimbangan utama tindakan seorang pemimpin. Pemimpin yang merakyat akan jauh dari penolakan (resistensi) dari rakyat. Pemimpin rang merakyat disamping dekat dengan rakyat, ia juga dicintai oleh rakyat. Diluar gaya kepemimpin yang demokratis ada gaya

kepemimpinan lain, yaitu gaya birokratis, gaya kebebasan, dan gaya otoriter. Tentu ketiga gaya kepemimpinan itu perlu dihindari, karena tidak sesuai dengan era reformasi. Pertama, gaya birokratis, yaitu cara dan irama seorang pemimpin dalam menghadapi bawahan dan masyarakatnya dengan metode tanpa pandang bulu, artinya setiap bawahan harus diperlakukan sama disiplinnya, spesialisasi tugas yang khusus, kerja yang ketat pada aturan, sehingga kemudian bawahan menjadi kaku dalam melaksanakan tugas. Segala sesuatunya dilakukan secara resmi di kantor pada jam dinas tertentu dan dengan tata cara formal. Mekanisme pengaturan dari atas ke bawah, sedangkan pertanggungjawaban dari bawah ke atas secara

6-80

Pendidikan Kewarganegaraan

sentralistis. Pemimpin birokratis memimpin berdasarkan logika bukan perasaan (irrasional), taat dan patuh kepada aturan secara kaku, serta terstruktur dalam kerjanya. Kedua, gaya kebebasan, yaitu cara dan irama seorang pemimpin dalam menghadapai bawahan dan masyarakatnya dengan metode pemberian keleluasaan pada bawahan seluas-luasnya. Setiap bawahan bebas bersaing dalam berbagai strategi ekonomi, politik, hukum, dan administrasi. Setiap bawahan juga diberikan kebebasan dalam menerjemahkan atau menafsirkan aturan dan batasan kerjanya masing-masing. Ketiga, gaya otoriter, yaitu cara dan irama seorang pemimpin dalam menghadapi bawahan dan masyarakatnya dengan metode paksaan kekuasaan. Gaya kepemimpinan ini bisa diterapkan pada keadaan dan situasi khusus, antara lain: a) untuk menimbulkan rasa persatuan dan kesatuan; b) untuk keseragaman antarbawahan; c) agar pemimpin pemerintahan tidak diganggu gugat; d) agar dapat menekan paham separatisme; e) untuk meningkatkan pengawasan; dan f) untuk mempercepat mencapai tujuan. b. Persyaratan Pemimpin Politik dan Pejabat Negara Siapakah pemimpin politik itu? Pemimpin politik adalah mereka yang memiliki kekuasaan atau jabatan yang bersifat politik. Kalian masih ingat pengertian kekuasaan politik? Kekuasaan politik adalah kekuasaan yang ditujukan untuk kepentingan umum. Pemimpin politik memiliki kedudukan yang bertujuan menghasilkan kemaslahatan (kemanfaatan) yang sebesar-besarnya untuk rakyat. Pemimpin politik adalah pemimpin yang mendapatkan status kepemimpinan dari rakyat (mandat politik). Pemimpin politik bukanlah pejabat pemerintah atau pejabat negara, yang status jabatannya diperoleh dari pengangkatan atau penetapan. Kalian dapat menyebutkan beberapa golongan pemimpin politik itu bukan? Apakan pimpinan partai itu merupakan pimpinan politik?,

Pendidikan Kewarganegaraan 6-81

jawabnya ya. Pimpinan partai memperoleh kedudukan sebagai pemimpin dari mandat rakyat yang menjadi anggota partai

bersangkutan. Apakah Presiden dan Wakil Presiden Republik Indonesia juga pimpinan politik? Ya, sebab presiden dipilih langsung oleh rakyat. Demikian juga pemimpin pilihan rakyat lainnya, seperti para wakil rakyat yang duduk di DPR, DPD, dan DPRD, Gubernur, Bupati atau Walikota. Pemimpin politik memiliki kekuasaan politik yang bersumber dari rakyat yang memilihnya. Setelah memahami siapa saja pemimpin politik itu, maka pertanyaan berikutnya adalah apa saja syarat bagi pemimpin politik? Syarat pemimpin politik diatur dalam UUD 1945 dan Undang-Undang, serta Peraturan Pemerintah, sesuai dengan jenis dan tingkatannya. Sebagai contoh, syarat kepengurusan partai politik, diatur dalam Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2003 tentang Partai Politik. Undang-undang tersebut menyatakan bahwa kepengurusan partai politik di setiap tingkatan dipilih secara demokratis melalui forum musyawarah partai politik sesuai dengan anggaran dasar dan anggaran rumah tangga dengan memperhatikan kesetaraan dan keadilan gender. Siapa pejabat negara itu? Pejabat negara adalah pegawai negara yang diberikan jabatan struktural tertentu dalam pemerintahan. Jabatan merupakan lingkup pekerjaan tetap yang diadakan dan dilakukan untuk kepentingan negara (kepentingan umum).

Sedangkan, pejabat berarti orang (pegawai negeri) yang memangku (menduduki) jabatan tersebut. Pejabat negara diperlukan agar pemerintahan berjalan dan memberikan manfaat sebesar-besarnya bagi negara (kepentingan umum). Pejabat negara adalah mereka yang bertugas sebagai penyelenggara negara. Berdasarkan

pengertian itu, maka termasuk dalam kategori pejabat negara, adalah pejabat negara pada lembaga-lembaga negara, menteri negara, Ketua Mahkamah Agung, Jaksa Agung, Kepala Kepolisian, Panglima TNI,

6-82

Pendidikan Kewarganegaraan

Kepala Staff Angkatan (Darat, Laut, dan Udara), Gubernur Bank Indonesia, dan Kepala-kepala Badan Pemerintah Non-Departemen. Mengingat kedudukannya yang sangat strategis bagi jalannya pemerintahan, maka para pemimpin politik dan pejabat negara haruslah mereka yang memiliki kemampuan dan integritas kepribadian yang mantap. Pemimpin politik dan pejabat negara disamping profesional (memiliki kemampuan dan keahlian) juga memiliki moralitas (memegang tegus nilai-nilai moral/etika/akhlak yang mulia). Oleh sebab itu, menurut peraturan perundang-undangan,

penyelenggara negara harus bersih dan berwibawa serta bebas dari perilaku korupsi, kolusi, dan nepotisme (KKN). Ikatan Lemhanas Keluarga (Ikal) Alumni
Moralitas Agama dan Kepemimpinan Agama Kristen dan Budha mengutamakan kasih di atas segalanya. Agama Yahudi dan Hindu mengutamakan peraturan hukum. Agama Islam mengutamakan kepada masyarakat untuk berbuat baik dan benar (Amar Makruf) serta hanya memberi hukuman kepada masyarakat yang bersalah (Nahi Munkar).

Kepengurusan

tahun 2004 memberikan kriteria kepemimpinan nasional atau

pejabat negara yang dibutuhkan Indonesia periode resistensi paling 2004-2009, tidak yaitu untuk (1) dari

(penolakan

masyarakat) rendah; (2) konsisten, tegas, tidak ambivalen, dan; (3) cerdas intelektual, emosional, spiritual.

Pemimpin nasional dengan kriteria resistensi rendah berarti: (a) dikenal secara luas, tidak arogan; (b) dikenal karena memiliki karakter dan kepribadian baik, tidak korupsi, kolusi, dan nepotisme (KKN), memiliki kepedulian terhadap keadaan dan kultur masyarakat; (c) Orientasi pengabdian/dedikasi dan kerelaan untuk berkorban bagi kepentingan bangsa dan negara; (d) ketabahan dan kearifan tinggi saat kritis; (e) mampu berkomunikasi dan berinteraksi; (f) memiliki wawasan dan pemahaman luas akan masalah ideologi, politik, ekonomi, sosial budaya, dan pertahanan keamanan; (g) memiliki track

Pendidikan Kewarganegaraan 6-83

of record yang baik; (h) tidak diragukan integritas dan kesetiaannya terhadap bangsa dan negara. Pemimpin nasional dengan kriteria konsisten, tegas, tidak ambivalen berarti: (a) memahami sistem penyelenggaraan

pemerintahan negara; (b) memahami visi Indonesia 2020; (c) disiplin, konsekuen, kebulatan persepsi, kesatuan kebajikan, kesamaan visi dan misis, terhindar dari paradoksal; (d) mampu menjadi teladan; (e) punya seni kepemimpinan; (f) mampu menginternalisasikan

pemahaman keagamaan dan nilai-nilai luhur Pancasila; (g) jujur dan benar; (h) dapat dipercaya; (i) komunikatif, informatif, aspiratif, dan akomodatif; (j) cerdas dan profesional. Pemimpin nasional dengan kriteria cerdas intelektual,

emosional, dan spiritual berarti bahwa: 1) dengan kecerdasan intelektualnya: (a) mampu memahami

komplesitas permasalahan bangsa dan alternatif solusi; (b) mampu merumuskan program-program pembangunan yang komprehensif, integral, dan holistik; (c) mampu bersikap sebagai negarawan yang visioner; (d) mampu mengangkat citra, harkat, dan martabat bangsa; (e) mampu mengantisipasi dan menyikapi perkembangan lingkungan strategis. 2) dengan kecerdasan emosional: (a) mampu mengendalikan diri; (b) mampu/ bersedia mendengar, menerima, dan menghargai

pendapat orang lain serta mampu membuat keputusan terbaik; (c) mampu mengelola konflik. 3) dengan kecerdasan spiritualnya: (a) memiliki nasionalisme tinggi; (b) bermoral kepemimpinan luhur dan demokratis sebagai pengamalan Pancasila (iman dan takwa, bermoral kemanusiaan, menghargai hak asasi manusia, memiliki nurani kebersamaan, memiliki moral kerakyatan, dan memiliki komitmen nurani

keadilan); (c) Etika kemimpinan (mampu mengelola hubungan antar-kelembagaan negara sesuai etika kekuasaan, mampu

6-84

Pendidikan Kewarganegaraan

merumuskan mekanisme pembangunan, masyarakat).

kebijakan pemerintahan, dan

kenegaraan, mampu

mampu mengelola

mengelola dinamika

mampu

melaksanakan

pemberdayaan

Tugas Individu Pertanyaan 1. Menurut anda, manakah presiden di Indonesia yang sesuai dengan tipe dan gaya kepemimpinan demokratis? 2. Samakah gaya kepemimpinan presidenpresiden di

Indonesia sejak merdeka hingga sekarang? Jelaskan! 3. Menurut anda, berdasarkan syarat-syarat kepemimpinan nasional (pejabat negara) tersebut di atas, ciri-ciri pemimpin yang demokratis itu apa saja?

c. Pentingnya Pemimpin Politik dan Pejabat Negara yang Bermoral dan Bebas KKN Dalam suatu daerah yang tidak ada kepemimpinan

pemerintahan sama sekali, tidak menutup kemungkinan terjadi berbagai dekadensi moral yang anarkis, seperti perkosaan, perzinahan, pelecehan, pencurian, perampokan, penindasan,

perkelahian, pembunuhan, dan berbagai jenis lainnya. Untuk itu diperlukan seorang pemegang kekuasaan yang menegakkan aturan dengan kekuasaannya yang disebut dengan pemimpin

pemerintahan. Bayangkan apa jadinya apabila pemimpin politik dan pejabat negara tidak beriman dan tidak

Good governance dan clean government kepemimpinan pemerintahan yang berangkat dari apa yang baik dan benar bagi masyarakat dan pemerintah itu sendiri. Baik adalah ukuran moral bagi aparat pemerintah, sedangkan benar adalah ukuran logika pemerintahan.

bermoral?

Pendidikan Kewarganegaraan 6-85

Sebaliknya

pemimpin

pemerintahan

harus

melayani

masyarakat serta berlaku baik dan benar. Berbagai permohonan pertolongan bagi pelayanan publik, seperti bencana alam, fakir miskin dan anak terlantar, kebakaran, dan lain-lain harus diberikan pelayanan oleh pemimpin pemerintahan. Jadi seorang pemimpin politik dan pejabat negara harus menggunakan kekuasaannya untuk menghadapi kejahatan dan memberikan pelayanan untuk kebaikan. Perlakukan seperti ini tidak boleh dibalik, yaitu kekuasaan digunakan untuk masyarakat yang baik dan benar (zalim), sedangkan pelayanan diberikan kepada pelaku kejahatan (fasik), seperti perjudian, pelacuran, dan

sejenisnya. Itulah sebabnya sebagai pemimpin pemerintahan, seseorang harus bermoral tinggi artinya yang bersangkutan selain memiliki sifat-sifat keulamaan (rohaniwan), juga harus memiliki sifat-sifat kenegarawan (umara). Dalam undang-undang dimaknasi sebagai pemerintahan yang bersih dan berwibawa dan bebas korupsi, kolusi, dan nepotisme (KKN). Hasil akhir dari kepemimpinan bermoral dan bebas KKN adalah terselenggaranya pemerintahan yang baik dan benar (good governance dan clean government). Untuk itu, selain memerlukan seorang pemimpin politik dan pejabat negara yang beriman dan bermoral, juga yang memiliki ilmu, terampil, dan demokratis. Menurut Undang-Undang Nomor 28 Tahun 1999 tentang Penyelenggara Negara yang Bersih dan Bebas dari KKN, yang dimaksud dengan penyelenggara negara yang bersih adalah penyelenggara negara yang menaati asas-asas umum

penyelenggaraan negara dan bebas dari praktik KKN, serta perbuatan tercela lainnya. Adapun asas-asas umum

penyelenggaraan negara, antara lain: asas kepastian hukum, asas tertib penyelenggaraan negara, asas kepentingan umum, asas

6-86

Pendidikan Kewarganegaraan

keterbukaan, asas proporsionalitas, asas profesionalitas, dan asas akuntabilitas. Korupsi adalah tindak pidana sebagaimana dimaksud dalam ketentuan peraturan perundang-undangan yang mengatur tentang tindak pidana korupsi. Kolusi adalah permufakatan atau kerja sama secara melawan hukum antar-penyelenggara negara atau antarpenyelenggara negara dan pihak lain yang merugikan orang lain, masyarakat, dan atau negara. Nepotisme adalah setiap perbuatan penyelenggara negara secara melawan hukum yang

menguntungkan kepentingan keluarganya dan atau kroninya di atas kepentingan masyarakat, bangsa, dan negara.

Tahukah anda?

Beberapa

krisis

yang

sedang

terjadi

di

Indonesia

dan

penanganannya sangat sulit, antara lain: 1. Berbagai hasil penelitian di tingkat dunia internasional, Indonesia secara memprihatinkan menempati ranking atas (urutan 6) untuk urusan korupsi. Namun dilihat dari kebersihan korupsinya, kita termasuk negara urutan bawah (urutan 137). Kendati uang yang dikangkangi para koruptor ini adalah hasil hutang luar negeri, hasil bumi, serta hasil pajak dan retribusi rakyat miskin negeri ini. Dengan begitu tidak boleh tidak kita tidak dapat marah bila negara lain memberi gelar Indonesia sebagai Negara Maling. 2. Bila berbagai negara di dunia ini mengirimkan para pakar ke luar negeri, dengan sederetan gelar di belakang dan di depan namanya (Profesor, Philosophy Doctor, Magister of Art), maka Indonesia hanya mengirimkan pembantu rumah tangga dalam bentuk tenaga kerja wanita (TKW) dan tenaga kerja Indonesia (TKI) kelas rendahan. Dengan demikian kita tidak dapat

Pendidikan Kewarganegaraan 6-87

memprotes bila negeri lain mengatakan Indonesia adalah Negeri Babu. 3. Bila saat ini negara lain sedang memproklamasikan hak asasi manusia dan demokratisasi, maka Indonesia terlihat banyak darah telah tertumpah mulai Aceh, Papua, Ambon, Sambas,

Poso, Mataram, Ketapang, Jakarta, pengeboman Istiqhlal dan gereja Kathedral, Bom Bali, Bom Makasar, dan Bom Marriot. Maka dengan begitu, kita tidak dapat berbuat apa-apa bila negeri ini diberi gelar sebagai negeri biadab.

Tugas Kelompok Petunjuk 1. Setiap kelompok beranggotakan 4 -5 orang. 2. Diskusikan dengan kelompok anda, kemudian jawablah

pertanyaan-pertanyaan yang ada! 3. Presentasikan hasil diskusi dan jawaban tersebut di depan kelompok anda secara bergiliran! Pertanyaan 1. Uraikan pentingnya pemimpin politik dan pejabat negara yang beriman, bermoral, berilmu, terampil dan demokratis! 2. Mengapa di Indonesia terjadi beberapa krisis yang sulit sekali penanganannya? 3. Apakah di Indonesia saat ini sedang terjadi krisis kepemimpinan? 4. Bagaimana yang seharusnya kita lakukan untuk dapat keluar dari krisis tersebut?

6-88

Pendidikan Kewarganegaraan

d. Konsekuensi Pemimpin yang Melakukan K K N Permasalahan korupsi, kolusi, dan nepotisme (KKN) yang melanda bangsa Indonesia sudah sangat serius, dan merupakan kejahatan yang luar biasa dan menggoyahkan kehidupan dan
Salah satu arah kebijakan pemberantasan dan pencegahan korupsi, kolusi, dan nepotisme adalah membentuk undangundang beserta peraturan pelaksanaannya

sendi-sendi berbangsa

bernegara. Sejak tahun 1998, masalah korupsi, kolusi, telah dan nepotisme oleh

untuk membantu percepatan dan efektifitas pelaksanaan pemberantasan dan pencegahan korupsi, yang muatannya meliputi: Komisi Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi; Perlindungan Saksi dan Korban; Pemberantasan Kejahatan Terorganisasi; Kebebasan mendapatkan informasi;. Etika Pemerintahan; Pemberantasan Kejahatan Pencucian Uang; dan Ombudsman.

ditetapkan

Mejelis Permusyawaratan Rakyat Republik

Indonesia sebagai salah satu tetapi agenda reformasi, belum

menunjukkan arah perubahan dan hasil sebagaimana diharapkan. Perilaku korupsi, kolusi, dan nepotisme (KKN) merupakan perilaku yang merusak sendi-sendi kehidupan bermasyarakat,

berbangsa, dan bernegara, serta membahayakan eksistensi negara. Hal ini terjadi karena perilaku korupsi, kolusi, dan nepotisme merusak berbagai macam tatanan, seperti tatanan hukum, tatanan politik, tatanan sosial budaya dari negara yang bersangkutan. Prinsip-prinsip keadilan diabaikan, pembodohan terhadap masyarakat, ekonomi

biaya tinggi dan etika kemasyarakatan diabaikan. Dalam rangka menciptakan penyelenggaraan negara yang bersih dan berwibawa, perilaku korupsi, kolusi, dan nepotisme (KKN) harus dihilangkan. Oleh karena itu, Indonesia menetapkan UndangUndang No. 28 Tahun 1999 tentang Penyelenggara Negara yang Bersih dan Bebas dari Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme. Pada tahun 2002, Indonesia menetapkan Undang-Undang No. 30 Tahun 2002

Pendidikan Kewarganegaraan 6-89

tentang Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Sebelum ada KPK, sudah terbentuk Komisi Pemeriksa Kekayaan Penyelenggara Negara (KPKPN). Apa saja konsekuensinya, jika para pemimpin politik dan pejabat negara, atau penyelenggara negara melakukan tindak KKN? Jawabannya menyangkut tiga konsekuensi. Konsekuensi pertama adalah konsekuensi pribadi dan keluarganya. Konsekuensi kedua adalah konsekuensi bagi negara atau rakyat, yaitu kerugian negara yang besar. Adapun konsekuensi ketiga, adalah dilakukannya perang terhadap korupsi, kolusi, dan nepotisme di Indonesia. Perang terhadap perilaku KKN tidak boleh dilakukan setengah hati dan tanggung-tanggung. Karena, ketiga konsekuensi ini sama-sama berpeluang besar membawa kerugian yang luar biasa pada masa depan bangsa dan negara Indonesia.

Wacana dan Tugas Bentuklah kelompok yang terdiri atas empat orang. Bacalah dan cermati bacaan di bawah ini! Diskusikan isi bacaan tersebut dengan kelompok anda, kemudian jawablah pertanyaan-pertanyaan yang menyertainya!

Komisi Pemberantasan Komisi (KPK) dalam kondisi mati suri. Demikian kritik keras yang dilontarkan oleh Muladi dalam sebuah seminar nasional, 7 Mei 2004. Jika pemerintah dan DPR tidak segera turun tangan, maka KPK bukan hanya mati suri, tetapi juga akan menjadi bahan tertawaan kata Muladi mengkritik kinerja KPK dan ketidakpedulian pemerintah dan DPR atas keberadaan KPK. Dalam pertemuan antara jajaran KPK dan Komisi III DPR RI, para anggota Komisi III banyak melontarkan aneka kritik dan

semua anggotanya sejumlah 33 orang menyatakan kekecewaannya

6-90

Pendidikan Kewarganegaraan

pada laporan KPK yang berisikan sejumlah kendala yang dihadapi komisi ini. Kewenangan KPK kan lebih besar. Periksa saja langsung dan lakukan penindakan, KPK harus berani, kata Gayus anggota Komisi III DPR RI. Menurut Wakil Ketua KPK, selama setahun ini KPK telah melakukan pembangunan institusi KPK, yang meliputi penataan organisasi, perencanaan strategis dan penyusunan rencana kerja, penyusunan teknologi informasi pendukung, rekrutmen pegawai dan integrasi Komisi Pemeriksa Kekayaan Penyelenggara Negara

(KPKPN) ke dalam KPK. Dari 1.934 surat pengaduan yang masuk ke KPK, sebanyak 1.425 surat sudah ditelaah, 386 surat sedang ditelaah, dan 123 suarat belum ditelaah. Jika dikategorikan, kasus korupsi di lembaga eksekutif pusat sebanyak 146 kasus, legislatif 4 kasus, dan yudikatif 23 kasus. Sedangkan korupsi di institusi daerah sebanyak 603 kasus di lembaga eksekutif, 115 kasus di lembaga legislatif, 40 kasus di lembaga yudikatif, 107 kasus di BUMN,dan 20 kasus di BUMD. Dari kasus-kasus yang masuk tersebut, sebanyak 12 kasus ditindaklanjuti sendiri oleh KPK, 696 kasus dalam supervisi, dan 436 kasus tidak ditindaklanjuti. Koordinator Indonesia Coruption Watch (ICW) Teten Masduki mengungkapkan, bila dilihat dari sisi pembangunan institusi, KPK sudah berhasil. Namun dari sisi hasil, kinerja KPK dalam penegakan hukum masih dibilang rendah. Dalam jangka waktu setahun, KPK baru berhasil menyeret satu perkara korupsi ke pengadilan ad hoc korupsi dan satu perkara lain yang sudah siap dilimpahkan. Padahal, ribuan kasus telah diadukan kelompokkelompok masyarakat ke KPK. Benarkah KPK ini bisa menjadi trigger mechanism dan motor utama pemberantasan korupsi di negeri ini? Mampukah KPK ini bergigi dalam membasmi korupsi yang sudah menjadi penyakit

Pendidikan Kewarganegaraan 6-91

menular di seluruh antero negeri ini? Selama ini masyarakat mulai lelah menanti aksi KPK. Sumber: Disarikan dari: Jalan Tol, Anti Korupsi dengan Paradigma Lama, Kompas, 8 Mei 2004. Setelah mencermati bacaan di atas, jawablah pertanyaanpertanyaan berikut! 1. Bagaimana sikap anda terhadap penyelenggara negara pelaku KKN? 2. Tunjukkan empat kasus relatif besar di Indonesia yang telah divonis pengadilan sebagai korupsi, kolusi, dan nepotisme (KKN)! 3. Bagaimana dampak kasus-kasus tersebut bagi kehidupan bangsa dan negara Indonesia dalam bidang hukum, politik, ekonomi, sosial dan budaya? 4. Bagaimana strategi yang cepat dan tepat dalam mencegah dan memberantas korupsi, kolusi, dan nepotisme (KKN) di Indonesia?

6-92

Pendidikan Kewarganegaraan

Rangkuman 1. Budaya demokrasi memiliki makna bahwa anggota masyarakat aktif dalam kehidupan politik. Setiap anggota masyarakat menyadari hak dan tanggung jawabnya (kewajibannya). Dengan demikian setiap anggota masyarakat terlibat dalam sistem politik betapa pun kecil peran yang dijalankannya. 2. Penerapan budaya demokrasi dalam kehidupan sehari-hari dapat diwujudkan dalam sikap dan perilaku yang sesuai dengan prinsip dan ciri negara demokratis, baik dalam kehidupan keluarga, sekolah, masyarakat maupun negara. 3. Contoh-contoh penerapan budaya demokrasi dalam kehidupan sehari-hari, diantaranya adalah: a. Pelaksanaan musyawarah dalam keluarga. b. Kegiatan pemilihan Ketua OSIS dan Ketua kelas di Sekolah. c. Pemilihan Ketua RT, Ketua RW, Pemilihan Kepala Desa, dan Pemilihan Kepala Daerah. yang berlaku

d. Kegiatan Pemilihan umum legislatif maupun pemilu Presiden dan Wakil Presiden. 4. Kriteria kepemimpinan nasional yang dibutuhkan Indonesia paling tidak untuk periode 2004-2009, yaitu (1) resistensi rendah; (2) konsisten, tegas, tidak ambivalen, dan; (3) cerdas intelektual, emosional, spiritual. 5. Pemerintahan yang baik dan benar selain memerlukan seorang pemimpin politik dan pejabat negara yang beriman dan bermoral, juga yang memiliki ilmu, terampil dan demokratis. 6. Perilaku korupsi, kolusi, dan nepotisme (KKN) merupakan perilaku yang merusak sendi-sendi kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara, serta membahayakan eksistensi negara. Hal ini terjadi karena perilaku korupsi, kolusi, dan nepotisme merusak berbagai macam tatanan, seperti tatanan hukum, tatanan politik, tatanan sosial budaya dari negara yang bersangkutan.

Pendidikan Kewarganegaraan 6-93

Uji Kompetensi A. Berikanlah tanda silang (X) di antara pilihan jawaban, yaitu pada huruf a, b, c, atau d dari masing-masing jawaban paling benar! 1. Berdasarkan pasal 1 ayat 2 UUD 1945, negara Republik Indonesia adalah negara. a. kesatuan b. serikat c. demokrasi d. hukum 2. Budaya politik yang merupakan wujud dari pelaksanaan budaya demokrasi dalam masyarakat adalah . . . . a. budaya politik parokial b. budaya politik kaula (subyek) c. budaya politik liberal d. budaya politik partisipan 3. Salah satu wujud budaya demokrasi yang dilaksanakan dalam kehidupan bernegara adalah . . . . a. pemilihan umum b. pemilihan kepala daerah c. PNS menjadi anggota KORPRI d. Pengangkatan anggota DPR 4. Mereka yang punya hak pilih tetapi tidak menggunakan hak pilihnya dalam pemilu dinamakan . . . . a. Golongan netral b. Golongan putih c. Golongan bebas d. Golongan oposisi

6-94

Pendidikan Kewarganegaraan

5. Sejak bangsa Indonesia merdeka telah diadakan pemilihan umum sebanyak . . . . a. 7 kali a. 8 kali b. 9 kali c. 10 kali 6. Salah satu contoh penerapan budaya demokrasi dalam kehidupan sekolah adalah . . . . a. kegiatan pemilihan ketua OSIS b. kegiatan ekstra kurikuler c. penunjukkan pengurus kelas oleh wali kelas d. tanggungjawab menjaga kebersihan kelas 7. Ciri khas demokrasi Pancasila, adalah . . . . a. musyawarah yang berpegang pada hikmat kebijaksanaan b. musyawarah yang memperhatikan pendapat beberapa orang c. pemegang terbanyak d. musyawarah yang berlandasakan kebebasan dan persamaan kekuasaan adalah yang memperoleh suara

8. Kebebasan yang terkandung di dalam demokrasi Pancasila adalah .... a. kebebasan mutlak b. kebebasan bertanggungjawab c. kebebasan yang terbatas d. kebebasan berpendapat 9. Salah satu pasal UUD 1945 yang memuat hasrat bangsa Indonesia untuk membangun dengara yang demokratis adalah . . . a. pasal 26 b. pasal 27 c. pasal 28 d. pasal 29

Pendidikan Kewarganegaraan 6-95

10. Perilaku demokratis yang terlihat dalam kegiatan musyawarah antara lain . .. . a. menerima semua pendapat peserta muyawarah b. mengikuti jalannya musyawarah sampai selesai c. menghargai semua pendapat yang berbeda d. kebebasan dalam memperhatikan norma-norma 11. Peristiwa yang menunjukkan bahwa membangun demokrasi membutuhkan ongkos, adalah . .. . a. peristiwa Trisakti dan Semanggi b. Sidang Istimewa MPR c. Peristiwa bom di Bali d. Timor Timur pasca jajak pendapat 12. Terpilihnya Soeharto secara aklamasi sebagai presiden pada masa orde baru, dapat dikatakan demokratis secara . . . . a. prosedur-formal b. substansial c. konstitusional d. yuridis-politik 13. Proses pedemokrasian kehidupan politik di Indonesia, secara substansial dimulai pada masa kepemimpinan . . . . a. Presiden Soeharto b. Presiden Habibie c. Presiden Abdurahman Wahid d. Presiden Megawati Soekarnoputri. 14. Tipe kepemimpinan yang menganggap kekuasaan dipegang dan dilaksanakan oleh seorang pemimpin dengan tidak menghormati martabat manusia, adalah . . . . a. ekstrimis b. moderat c. demoktatis d. diktatur

6-96

Pendidikan Kewarganegaraan

15. Kepemimpinan yang berupaya menghancurkan seluruh rezim lama dan menggantikannya dengan sistem yang baru sama sekali, adalah tipe kepemimpinan. a. rasional b. ekstrimis c. moderat d. kharismatik 16. Gaya Demokratis dalam kepemimpinan pemerintahan,

menghadapi bawahan dan masyarakatnya dengan metode . . . . a. paksaan kekuasaan b. pemberian keleluasaan c. pembagian tugas . d. keteladanan 17. Cara dan irama seseorang pemimpin pemerintahan dalam menghadapi bawahan dan masyarakatnya dengan metode

paksaan kekuasaan,disebut dengan gaya kepemimpinan . a. demokratis b. birokratis c. kebebasan d. otokratis 18. Gaya kepemimpinan pemerintahan yang menghadapi bawahan dan masyarakatnya dengan metode tanpa pandang bulu, adalah... a. otokratis b. birokratis c. diktator d. demokratis 19. Ikatan Keluarga Alumni Lemhanas memberikan kriteria

kepemimpinan nasional yang dibutuhkan Indonesia yaitu sebagai berikut, kecuali . . . . a. resistensi rendah b. bersih dan berwibawa

Pendidikan Kewarganegaraan 6-97

c. konsisten, tegas, tidak ambivalen d. cerdas intelektual, emosional, spiritual 20. Pemimpin nasional yang dikenal secara luas, tidak arogan, memiliki karakter dan kepribadian baik, tidak korupsi, kolusi, dan nepotisme (KKN), merupakan salah satu kriteria kepemimpinan nasional yang .. a. resistensi rendah b. bersih dan berwibawa c. konsisten, tegas, tidak ambivalen d. cerdas intelektual, emosional, spiritual 21. Pemimpin pemerintahan harus melayani masyarakat yang berlaku baik dan benar serta menggunakan kekuasaannya untuk

mengahadapi . . . . a. masyarakat yang berdemonstrasi b. pertolongan terhadap korban bencana alam c. pelaku kejahatan (fasik) d. fakir miskin dan anak terlantar 22. Kepemimpinan partai poltik di Indonesia tingkat pusat dipilih secara demokratis melalui . . . . a. forum musyawarah partai politik b. rapat umum anggota partai politik c. musyawarah dewan pimpinan pusat d. pengangkatan oleh Mendagri RI. 23. Mengutamakan kepada masyarakat yang baik dan benar serta hanya memberi hukuman kepada masyarakat yang bersalah. Merupakan prinsip moralilitas kepemimpinan menurut agama . a. Kristen b. Budha c. Yahudi d. Islam

6-98

Pendidikan Kewarganegaraan

24. Undang-undang yang mengatur tentang Penyelenggara Negara yang Bersih dan adalah . . . . a. UU No. 25 Tahun 1999 b. UU No. 28 Tahun 1999 c. UU No. 30 Tahun 2002 d. UU No 31 Tahun 2002 25. Setiap perbuatan yang dilakukan siapapun juga untuk kepentingan diri sendiri, untuk kepentingan orang lain, atau untuk kepentingan suatu badan yang langsung menyebabkan kerugian bagi keuangan dan perekonomian negara, disebut. . . . a. korupsi b. kolusi c. nepotisme d. penggelapan 26. Setiap perbuatan Penyelenggara Negara secara melawan hukum yang menguntungkan kepentingan keluarganya dan atau kroninya di atas kepentingan masyarakat, bangsa, dan negara disebut . . . . a. korupsi b. kolusi c. nepotisme d. gratifikasi 27. Pada tahun 2002, Indonesia menetapkan Undang-Undang No. 30 Tahun 2002 yang mengatur tentang . . . . a. Komisi Pemeriksa Kekayaan Penyelenggara Negara (KPKPN). b. Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) c. Penyelenggara Negara yang Bersih dan Bebas dari KKN d. Komisi Ombudsman. Bebas dari Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme,

Pendidikan Kewarganegaraan 6-99

28. Pembodohan terhadap masyarakat, merupakan salah satu akibat perilaku korupsi, kolusi, dan nepotisme dalam bidang . . . . a. hukum b. politik c. ekonomi d. sosial budaya 29. Dampak perilaku korupsi, kolusi, dan nepotisme bagi kehidupan bangsa dan negara adalah . . . . a. merusak ideologi Pancasila dan kepribadian bangsa b. merusak sendi-sendi kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara c. merusak persatuan dan kesatuan bangsa d. mencoreng nama baik Indonesia di mata dunia internasional. 30. Tindakan pemerintah yang segera menanggulangi bencana gempa bumi dan Tsunami di Aceh dan Sumut, mencerminkan kriteria kepemimpinan nasional, yaitu . . . . a. resisten rendah b. konsisten dan tegas c. kecerdasan intektual d. kecerdasan spiritual

B. Jawablah pertanyaan-pertanyaan di bawah ini singkat dan benar! 1. Apa yang dimaksud dengan budaya demokrasi? 2. Jelaskan sedikitnya 4 contoh penerapan budaya demokrasi dalam kehidupan sehari-hari! 3. Apakah kehidupan politik di Indonesia sudah mencerminkan budaya demokratis? 4. Apakah kepemimpinan partai-partai politik di Indonesia sudah memenuhi kriteria yang baik? 5. Bagaimana seharusnya tata cara pemilihan pemimpin partai politik yang demokratis?

6-100 Pendidikan Kewarganegaraan

6. Bagaimana syarat-syarat yang diperlukan untuk membangun budaya politik dari suatu masyarakat demokratis? 7. Apa pentingnya pemimpin pemerintahan yang beriman, bermoral, berilmu, terampil dan demokratis? 8. Apa yang dimaksud dengan kriteria kepemimpinan yang resistensi rendah? 9. Jelaskan konsekuensi perilaku korupsi, kolusi, dan nepotisme bagi kehidupan masyarakat dan negara! 10. Apa yang dapat anda lakukan apabila anda melihat/mengetahui adanya perilaku korupsi, kolusi, dan nepotisme?

BAB V HAK ASASI MANUSIA


A. Apa yang Dipelajari? Pada bab ini akan membahas peran serta dalam upaya pemajuan, penghormatan, dan perlindungan hak asasi manusia (HAM). Ruang lingkup yang akan dibahas meliputi: (1) upaya pemajuan, penghormatan, dan penegakan hak asasi manusia di Indonesia; (2) peran serta dalam upaya pemajuan, penghormatan, dan perlindungan hak asasi manusia; (3) instrumen hukum dan peradilan internasional hak asasi manusia. Hasil belajar yang akan anda capai setelah mempelajari modul ini diharapkan anda mampu melakukan hal-hal sebagai berikut. 1. Mendeskripsikan manusia. 2. Menganalisis upaya pemajuan, penghormatan, dan penegakan HAM. 3. Menjelaskan hambatan dan tantangan penegakan HAM di Indonesia. 4. Berperan serta dalam upaya pemajuan, penghormatan, dan penegakan HAM. 5. Menunjukkan contoh kasus pelanggaran HAM internasional 6. Mendeskripsikan instrumen hukum dan peradilan internasional HAM. 7. Menjelaskan konsekuensi internasional dari suatu negara yang melakukan pelanggaran HAM. 8. Menjelaskan pelanggaran dan proses peradilan internasional HAM. Apa manfaat yang diperlukan di dunia kerja dari sub-kompetensi ini? 1. Mampu ruang lingkup dan aspek-aspek penghormatan dan perlindungan HAM di lingkungan kerja. pengertian dan macam-macam hak asasi

6-102 Pendidikan Kewarganegaraan

2. Mampu

bersikap

positif

terhadap

upaya

pemajuan

dan

perlingdungan HAM dalam lingkup pekerjaan. 3. Mampu mengembangkan wacana untuk mencegah terjadinya kasus pelanggaran HAM di lingkungan kerja. 4. Bersikap kritis terhadap kasus-kasus perlindungan pelanggaran, HAM di dan

berpartisipasi pekerjaannya.

memajukan

lingkungan

B. Bagaimana Rencana Belajar Peserta PLPG 1. Jenis kegiatan : Memahami dan menganalisis materi secara berkelompok terdiri dari 5 (lima) orang. 2. Hari, Tanggal 3. Jam : (Disesuaikan kondisi pembelajaran). : (Disesuaikan jam pembelajaran).

4. Tempat Pencapaian : (Disesuaikan kondisi dan situasi).

C. Apa Kegiatan Belajarnya? 1. Membaca dan memahami materi modul. 2. Menelusur informasi dari berbagai sumber belajar sebagai bagian dari proses pembelajaran. 3. Mendiskusikan dan menganalisis materi modul. 4. Membuat laporan hasil diskusi.

Kegiatan Belajar 1 Tujuan Kegiatan Pembelajaran Pertama dalam modul ini sebagai berikut. 1. Mendeskripsikan pengertian dan macam-macam hak asasi manusia. 2. Menganalisis upaya pemajuan, penghormatan, dan penegakan HAM. 3. Menjelaskan hambatan dan tantangan penegakan HAM di Indonesia. 4. Berperan serta dalam upaya pemajuan, penghormatan, dan

penegakan HAM.

Pendidikan Kewarganegaraan 6-103

Uraian Materi 1 1. Pemajuan, Penghormatan, Dan Perlindungan HAM Manusia dilahirkan dengan hak atas kebebasan sempurna, yakni hak menikmati secara tak terbatas semua hak-hak dan previlese hukum kodrat. Sebagai makhluk sosial, manusia bersama-sama dengan setiap manusia lain, atau kelompok manusia yang mana saja di dunia ini, pada hakekatnya mempunyai berbagai wewenang. Wawenang itu bukan hanya untuk menyelematkan harta bendanya, melainkan nyawanya, kebebasan menguasai dan memanfaatkan harta miliknya, bebas dari kerugian dan perilaku yang tidak disukainya dari orangorang lain. Setiap manusia juga mempunyai wewenang untuk menentukan dan menghukum pelanggaran-pelanggaran dalam diri orang-orang lain sebagaimana layaknya diterapkan menurut

pendapatnya terhadap pelanggar tersebut. Bahkan kalau perlu dengan hukuman mati, untuk kejahatan-kejahatan yang kekejiannya menuntut hal itu. Setiap mempunyai hak manusia kodrati dari

Tuhan sebagai bekal menuju hidup yang wajar. Usaha atau kondisi yang mencoba untuk menghalangi menghilangkan atau hak bahkan tersebut

dari manusia lain merupakan pelanggaran Oleh


Gambar 5.1 Kemiskinan masih menjadi tantangan ter-besar dalam upaya pemajuan dan perlindungan HAM di Indonesia.

kemanusiaan. itu hak asasi

sebab

manusia harus ditegakkan oleh semua pihak menuju tatanan

hidup yang harmonis dalam bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara, bahkan mendunia.

6-104 Pendidikan Kewarganegaraan

Hak asasi manusia sebagai suatu prinsip memang bersifat universal (dimana saja dan kapan saja tetap sama), dalam

penerapannya akan dipengaruhi oleh keanekaragaman tata nilai, sejarah, kebudayaan, sistem politik, tingkat pertumbuhan sosial dan ekonomi, serta faktor-faktor lain yang dimiliki suatu komunitas atau negara. Implementasi (penerapan) nilai-nilai tersebut menjadi sangat mungkin bervariasi antara negara satu dengan negara lainnya.

2. Penghormatan HAM dan Martabat Kemanusiaan Hak asasi manusia terkait dengan martabat manusia. Tentang manusia bermartabat, baik dan mulia pada umumnya ditanggapi dari dua pendekata dan orientasi (pandangan). Pertama, pendekatan dan orientasi status, yang menempatkan martabat manusia sebagai hadiah atau pemberian atau takdir Tuhan. Prinsipnya, bahwa Tuhan telah menciptakan manusia dalam sebaik-baik makhluk. Manusia dengan akan dan pikirannya telah menjadi makhuk yang paling sempurna diantara makhluk-mkhluk lainnya. Dengan begitu, manusia mau tidak mau (given) menyandang martabat yang tinggi. Kedua, pendekatan dan orientasi prestasi. Pandekatan dan pandangan prestasi (achievement oriented), menyatakan bahwa martabat manusia tidak given tetapi harus dicapai setelah manusia berjuang dan berusaha meperoleh martabat mulai dengan jerih payah dan kegigihan. Dalam pandangan prestasi, martabat manusia tidak dapat dipertahankan apabila manusia berkinerja (mencapai prestasi) yang rendah atau buruk. Memang ada pengakuan bahwa ketika lahir manusia memiliki derajat yang mulia, tetapi sepanjang hidupnya martabat itu akan dipertaruhkan menurut amal perbuatannya. Berdasarkan pendapat-pendapat di atas, bagaimanakah

kaitannya dengan persoalan hak asasi manusia? Hak asasi manusia itu given atau prestasi, atau kedua-duanya? Untuk menjawab pertanyaan tersebut, perhatikan definisi hak asasi manusia menurut Undang-

Pendidikan Kewarganegaraan 6-105

Undang No. 39 Tahun 1999 tentang Hak Asasi Manusia yang ada di bawah ini. Hak asasi manusia adalah seperangkat hak yang melekat pada hakikat dan keberadaan manusia sebagai makhluk Tuhan Yang Maha Esa dan merupakan anugerahnya yang wajib dihoramati, dijunjung tinggi, dan dilindungi oleh negara, hukum, pemerintah, dan setiap orang demi kehormatan serta perlindungan harkat dan martabat manusia (UU

No. 39 Tahun 1999, pasal 1 angka 1).

Menurut definisi tersebut, perlu dipahami bahwa hak asasi manusia tidaklah bersumber dari penguasa, negara, atau hukum, melainkan semata-mata bersumber dari Tuhan. Dengan demikian, hak asasi manusia tidak dapat dikurangi (non derogable right). Tindakan yang diperlukan dari negara dan hukum adalah suatu pengakuan dan jaminan perlindungan terhadap hak asasi manusia tersebut. Berdasarkan uraian sekilas info dan definisi hak asasi manusia menurut undang-undang hak asasi manusia tersebut di atas, maka buatlah kesimpulan sendiri tentang makna hak asasi manusia. Intinya apakah hak asasi itu melekat (given) pada diri manusia atau prestasi hasil perjuangan manusia, atau kombinasi keduanya? Bagaimanakah seharusnya manusia bersikap atas kesimpulan kamu itu? Tulis hasilnya di kotak berikut! Realitas kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara akhir-kahir ini menunjukkan, betapa pentingnya setiap warganegara untuk ikut terlibat dalam perikehidupan bersama yang lebih intensif. Sebagaimana kita ketahui saat ini kita telah berada dalam

perikehidupan global yang penuh dengan tantangan dan persaingan. Tantangan dan persaingan yang terjadi tidak lagi bersumber dari dalam negeri, tetapi juga berasal dari dunia internasional di luar negeri. Berkaitan dengan permasalahan hak asasi manusia, maka bangsa Indonesia tidak dapat hanya berpegang kepada nilai-nilai luhur bangsa

6-106 Pendidikan Kewarganegaraan

sendiri, tetapi juga harus merujuk nilai-nilai universal, yang bersumber dari kesepakatan-kesepakatan (konvensi) internasional. Pada era globalisasi dan pasar bebas dunia, dimana bangsa Indonesia ikut terlibat di dalamnya, maka tidak ada pilihan lain bahwa warga negara bersama pemerintah harus peka dan berkomitmen tinggi terhadap masalah-masalah yang terkait dengan hak asasi manusia. Masalah hak asasi manusia tersebut menyangkut seluruh aspek kehidupan bangsa, baik di bidang ekonomi, sosial, budaya, politik, serta pertahanan dan keamanan. Sebagai bahan analisis, coba simak gambar berikut ini! Selanjutnya baca dengan cermat deskripsi tentang teori Erich From tentang Syndrome of Decay atau simdom pembusukan, yang disadari atau tidak sedang melanda perikehidupan bangsa kita belakangan ini. Peristiwa yang ditampung dalam gambar ini membawa pesan kepada masyarakat yang sangat mendasar dan menyentuh seluruh aspek perikehidupan bermasyarakat. Sepintas memang terlihat adanya pesan perdamaian antarumat beragama, tetapi sebenarnya persoalan konflik antarumat beragama tidak berdiri sendiri, terlepas dari aspek kehidupan lainnya. Kita semua paham, bahwa selama raturan, bahkan ribuan tahun, masyarakat Indonesia dikenal sangat toleran dalam kehidupan beragama. Mengapa tiba-tiba kondisi berubah seratus delapan puluh derajat? Erich From dalam teori Syndrome of Decay, menyatakan bahwa perikehidupan bermasyarakat akan dihantui oleh munculnya gejala pembusukan. Sekurang-kurangnya ada dua sindrom pembusukan yang dapat diidentifikasi. Pertama, masyarakat mengalami kondisi mentalspiritual yang sangat rapuh, baik ditingkat elit maupun rakyat bawah yang sering disebut sebagai masyarakat akar rumput (grassroots). Perilaku amoral, asusila, dan gejala-gejala buruk lainnya sudah menjadi hal yang dianggap biasa. Pada titik tertentu bahkan telah dipersepsi sebagai budaya dan kebiasaan yang melekat pada masyarakat.

Pendidikan Kewarganegaraan 6-107

Misalnya, perilaku korupsi, kolusi, dan nepotisme telah dilakukan secara terbuka oleh aparatur pemerintah dari pusat sampai tingkat paling bawah. Akibatnya tidak ada lagi sikap percaya kepada pemimpin, dan lama-kelamaan berkembang menjadi saling curiga diantara sesama warga dan kelompok. Kedua, hilangnya perasaan akan nilai-nilai kemanusiaan, seperti memudarnya sikap ramah, toleran, rukun, dan suka menolong, dan tiba-tiba berubah menjadi sikap beringas, ganas, dan barbarian (suka bertikai). Misalnya, karena persoalan sepele, semisal perkelaian antarpemuda biasa didramatisir sebagai pertikaian atarras, antaretnis, dan antaragama. Akibatnya, masyarakat begitu mudah tersulut perilaku merusak, menghancurkan, bahkan mengalirkan darah sesamanya. Alternatif penyembuhan dari sindrom pembusukan tersebut tidak ada lain, kecuali melalui pembalikan dari itu semua, yakni sindrom pertumbuhan (syndrome of growth). Fromm mendefinisikan sindrom pertumbuhan sebagai cinta kehidupan, cinta antarsesama, dan cinta akan kemerdekaan. Gejala-gejala seperti yang dideskripsikan di atas merupakan fakta kehidupan yang sarat dengan isu-isu hak asasi manusia. Gejala-gejala tersebut tidak hanya terjadi di Indonesia, melainkan dapat terjadi di mana saja di seluruh masyarakat manusia di dunia ini. Pengalaman kehidupan menunjukkan hal itu dengan berbagai tonggak sejarah perjuangan dan pengakuan hak asasi manusia.

Tugas Belajar Kooperatif Perhatikan tonggak-tonggak sejarah hak asasi manusia di bawah ini! Buatlah tujuh kelompok. Masing-masing kelompok carilah informasi tentang: 1) Latar belakang lahirnya masing-masing piagam hak asasi manusia tersebut. Kelompok I mencari informasi latar belakang lahirnya Piagam Magna Charta (tonggak 1), dan seterusnya hingga

6-108 Pendidikan Kewarganegaraan

Kelompok VII mencari latar belakang lahirnya United Declaration of Human Right 2) Diskusikan dalam kelompok masing-masing untuk merumuskan jawaban dari pertanyaan: Apakah konteks yang terjadi pada masyarakat dimana tonggak-tonggak sejarah hak asasi itu lahir dapat ditemukan gejalanya dalam kehidupan masyarakat, bangsa, dan negara Indonesia saat ini? 3) Setelah masing-masing kelompok merumuskan hasil diskusi, maka lakukanlah saling tukar-menukar anggota kelompok, sehingga terbentuk kelompok yang baru. Selanjutnya masing-masing

anggota kelompok baru ini memperesentasikan hasil kerja di kelompok sebelumnya secara bergiliran. Setiap siswa wajib mencatat hasil presentasi dari siswa lain anggota kelompoknya. 4) Simpan hasil diskusi dalam file masing-masing siswa dan laporkan kepada guru. Adapun tonggak-tonggak sejarah hak asasi manusia dimaksud adalah: a. Piagam Magna Charta (1215). Piagam Magna Charta lahir pada tanggal 15 Juni 1215. Piagam ini dicetuskan oleh para bangsawan Inggris. Piagam ini memuat pernyataan bahwa: 1) kekuasaan raja harus dibatasi, dan 2) hak azasi manusia lebih penting daripada kedaulatan atau kekuasaan Raja. b. Habeas Corpus Act (1679). Habeas Corpus Act adalah suatu

dokumen yang memuat pernyataan tentang perlindungan terhadap kebebasan yang dimiliki oleh setiap warga negara. Undang-undang ini menyatakan bahwa: Sebuah undang-undang harus melindungi kebebasan warga negara. Undang-undang yang dibuat di Inggris ini bertujuan untuk mencegah pemenjaraan yang sewenangwenang. Setiap orang yang ditahan dalam waktu tiga hari, maka

Pendidikan Kewarganegaraan 6-109

harus

segera

dihadapkan

kepada

seorang

hakim

serta

diberitahukan kepadanya atas tuduhan apa ia ditahan. c. Bill of Rights (1689). Bill of Right adalah suatu piagam yang berisi pernyataan bahwa Raja William di Inggris harus mengakui hak-hak parlemen, pendapat. d. Declaration of Independence (1776). Declaration of Independence merupakan Piagam Hak-hak Azasi Manusia karena memuat pernyataan: bahwa sesungguhnya semua bangsa diciptakan sama sederajat oleh Maha Penciptannya. Bahwa semua manusia dianugerahi oleh Penciptanya hak hidup, kemerdekaan dan kebebasan untuk menikmati kebahagiaan. e. Declaration des Droit de Lhommes et du Citoyen (1789). Majelis Konstituante di Perancis mengeluarkan Pernyataan Hak-hak Manusia dan Warga Negara. Di dalamnya disebutkan serta kebebasan berbicara atau mengeluarkan

bahwamanusia lahir bebas dengan hak-hak yang sama, dan sesungguhnya tujuan dari segala persekutuan politik ialah

memelihara hak-hak bawaan kodrat manusia yang tidak dapat dialihkan. f. The Four Freedoms. The Four Freedoms adalah empat macam kebebasan yang diajukan Presiden AS Franklin D. Rosevelt pada tahun 1941. Empat Kebebasan tersebut yaitu: 1) Kebebasan berbicara dan menyatakan pendapat (freedom of speech and expression) 2) Kebebasan beragama (freedom of religion) 3) Kebebasan dari rasa takut (freedom from fear) 4) Kebebasan dari kekurangan dan kelaparan (freedom from want) g. Universal Declaration Of Human Rights/UDHR (PBB 1948). Pernyataan (deklarasi) Sejagad tentang Hak Azsasi Manusia terjadi pada tanggal 10 Desember 1948. Alinea pertama Mukadimah Pernyataan Sedunia tentang Hak-hak Azasi Manusia tersebut

6-110 Pendidikan Kewarganegaraan

menyatakan:

Bahwa

sesungguhnya

hak-hak

kodrati

yang

diperoleh setiap manusia berkat pemberian Tuhan Seru Sekalian Alam, tidak dapat dipisahkan dari hakikatnya, dan karena itu setiap manusia berhak akan kehidupan yang layak, kebebasan,

keselamatan, dan kebahagiaan pribadinya.

Hak asasi manusia berkembang menurut tingkat kemajuan kebudayaan. Dewasa ini hak asasi manusia meliputi berbagai bidang sebagai berikut: 1. Hak asasi pribadi (personal rights) meliputi hak kemerdekaan memeluk agama, beribadah menurut agama masing-masing, mengemukaan pendapat, dan kebebasan berorganisasi atau berpartai. 2. Hak asasi ekonomi (property rights) meliputi hak memiliki sesuatu, hak membeli dan menjual sesuatu, hak mengadakan suatu perjanjian atau kontrak, dan hak memilih pekerjaan 3. Hak asasi mendapatkan pengayoman dan perlakukan yang sama dalam keadilan dan pemerintahan, atau dapat disebut sebagai hak persamaan hukum (rihts of legalequality). 4. Hak asasi politik (political rihts) meliputi hak untuk diakui sebagai warga negara yang sederajat, oleh karena itu setiap warga negara wajar mendapat hak itu serta dalam mengolah dan menata serta menentukan warna politik dan kemajuan negara 5. Hak asasi sosial dan kebudayaan (social and culture rights) meliputi hak kebebasan mendapatkan pengajaran atau hak pendidikan serta hak pengembangan kebudayaan. 6. Hak asasi perlakuan yang sama dalam tata peradilan dan perlindungan hukum (procedural rights) meliputi hak perlakukan yang wajar dan adil dalam penggeledahan (rasia, penangkapan, peradilan dan pembelaan hukum).

Pendidikan Kewarganegaraan 6-111

Semua manusia tanpa terkecuali mempunyai hak-hak tersebut di atas, oleh sebab itu di mana pun dan kapan pun pengakuan dan perlindungan terhadap hak asasi manusia harus ada.

Tugas Rumah 1. Amatilah kehidupan masyarakat di sekitar anda tinggal 2. Lakukanlah identifikasi dan analisis dari kehidupan masyarakat berdasrakan macam-macam hak asasi manusia yang tersebut di atas. 3. Kemudian berdasarkan hasil identifikasi dan analisis tersebut dia atas buatlah diskripsi atau gambaran umum tentang macam dan kondisi pengakuan dan jaminan atas hak-hak asasi manusia 4. Hasil laporan serahkan pada dosen 5. Gunakanlah format berikut untuk menyusun laporan KONDISI NO MACAM JENIS Ada Tidak Bentuk Pengakuan Dalam Aktivitas Masyarakat

Hak Asasi Pribadi

Kemerdekaan Memeluk Agama Kemerdekaan Beribadah Kemerdekaan berpendapat Kebebasan berkumpul dan berserikat

Hak Asasi Ekonomi

Hak memiliki sesuatu Hak membeli dan menjual sesuatu Hak memilih

6-112 Pendidikan Kewarganegaraan

pekerjaan 3 Hak Asasi mendapat Pengayoman dan perlakukan sama dalam keadilan dan pemerintahan Hak Asasi Politik Hak mendapat pela-yanan yang sama oleh pemerintah Hak persamaan di muka hukum

Hak berpolitik dan berpartai Hak untuk ikut menentukan kema-juan masyarakat Hak bagi kaum minoritas

Hak Asasi Sosial dan Kebudayaan

Hak mendpat pengajaran dan pendidikan Hak berekspresi dan mengembangkan kebudayaan

Hak Asasi Perlakuan Yang sama dalam tata cara peradilan dan perlindungan hukum

Hak perlakukan yang wajar dalam penggeledahan Hak mendapat pembelaan hukum Hak atas Pengadilan yang jujur

Gambaran Umum:

Pendidikan Kewarganegaraan 6-113

3. Upaya Penegakan HAM Di Indonesia 1. Instrumen Hukum dan Hambatan Penegakan HAM di Indonesia Semenjak berakhirnya perang dingin, maka isu global beralih dari komunisme dan pertentangan antara blok barat dan blok timur ke masalah baru yaitu masalah hak asasi manusia, masalah lingkungan, dan masalah liberalisme perdagangan. Negara Kesatuan Republik Indonesia sebagai bagian dari masyarakat dunia tidak terlepas dari isu hak asasi manusia yang melanda hampir semua negara di dunia. Isu-isu mengenai hak asasi manusia dewasa ini bukan lagi berkisar seputar masalah pengakuan dan jaminan perlindungan terhadap hak asasi manusia, karena hampir di semua negara, baik dalam konstitusinya maupun dalam peraturan peundang-undangan, telah diberikan pengakuan dan jaminan terhadap ahak asasi manusia, disamping telah adanya bebrapa konvensi PBB tentang HAM. Masalahnya sekarang tertuju pada isu-isu penegakan dan pemajuan hak asasi manusia itu. Pengakuan dan jaminan perlindungan hak asasi manusia di Inodonesia telah cukup banyak diberikan, baik yang ditemukan dalam nilai-nilai yang terkandung dalam Pancasila, Undang-Undang Dasar 1945, serta peraturan perundang-undagan lainnya. Untuk jelasnya dapat kita rinci sebagai berikut. 1. Pancasila. Pengakuan dan jaminan perlindungan HAM tercermin dalam nilai-nilai Pancasila, misalkan nilai ketuhanan, kemanusiaan, persatuan, kerakyatan, dan keadilan sosial. 2. Undang-Undang Dasar 1945. Selain sebagai landasan konstitusional UUD 1945 setelah amandemen pada Bab XA memuat secara

khusus dalam satu bab tersendiri tentang HAM yang diuraikan dalam 10 pasal mulai pasal 28A samapai dengan pasal 28J. 3. Ketetapan MPR Nomor XVII/MPR/1998 tentang Hak Asasi Manusia. 4. Undang-Undang Nomor 39 Tahun 1999 tentang Hak Asasi Manusia.

6-114 Pendidikan Kewarganegaraan

5. Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2000 tentang Pengadilan Hak Asasi Manusia. 6. Peraturan perundang-undangan lainnya, yaitu KUH Pidana, UU Pemilu, UU Susunan dan Kedudukan MPR, DPR, UU tentang Partai Politik, UU tentang Pers, UU Perlindungan Anak, UU Perburuhan, dan lain-lain. Disamping itu, negara kita telah meratifikasi beberapa konvensi PBB tentang HAM kurang lebih 17 konvensi, diantaranya yaitu: 1. International Convention on The Elimation of All Form Racial Discrimination (1965). konvensi Penghapusan Segala bentuk Diskriminasi Rasial 2. International Convention on The Suppression and Punishment of The Crime of Aprtheid (1973). Konvensi tentang apartheid 3. ILO Convention Concering Equal Renumeration for Men and Women Workers for work of Equal Value (1951). Konvensi tentang persamaan upah pekerja perempuan dan laki-laki. 4. Convention on The Political Right of Women (1952). Konvensi mengenai Hak Politik perempuan Kita juga telah mendeklarasikan Rencana Aksi Nasional Hakhak Asasi Manusia Indonesia 1998-2003 yang diantara programnya secara bertahap akan diratifikasi beberapa konvensi PBB tentang HAM. Dengan rencana aksi tersebut sampai sekarang telah diratifikasi beberapa konvensi, yaitu: (1) Konvensi menentang Penyiksaan dan Perlakuan atau Hukuman Lain yang Kejam, Tidak Manusiawi dan Meendahkan; dan (2) Konvensi tentang Hak-hak Ekonomi, Politik dan Budaya. Kita juga telah mempunyai Komite Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM), yaitu suatu badan independen yang bertugas memantau pelaksanaan hak asasi manusia di Indonesia. Semua itu bertujuan untuk pemajuan dan perlindungan hak-hak asasi manusia Indonesia.

Pendidikan Kewarganegaraan 6-115

Walaupun demikian dimana-mana sekarang masih saja terjadi pelanggaran terhadap hak asasi manusia, seperti di Aceh, Maluku, Sampit, Poso, kasus-kasus perburuhan, kemiskinan, kebodohan, meningkatnya angka korban kriminalitas dan lain-lain. Sehingga permasalahan utamanya adalah penegakan hak asasi manusia itu sendiri. Penegakan hak asasi manusia merupakan upaya secara sadar untuk melindungi dan mewujudkan hak-hak asasi manusia dan memberikan tindakan atau sanksi yang tegas kepada semua pihak yang melakukan pelanggaran terhadap hak-hak asasi manusia tanpa terkecuali. Pelanggaran terhadap hak asasi manusia tidak selalu

merupakan dominasi negara terhadap rakyatnya, tetapi pelanggaran hak asasi manusia juga dapat dilakukan oleh orang per orang atau individu terhadap orang atau individu yang lain atau bahkan negara kepada negara yang lain. Demikian pula sebaliknya penegakan hak asasi manusia sebenarnya bukan hanya merupakan kewajiban negara akan tetapi merupakan kewajiban setiap individu manusia dan semua negara di dunia. Pelanggaran dan pemerkosaan terhadap hak-hak asasi

manusia merupakan kenyataan negatif yang akan selalu diiringi dengan upaya untuk mengatasinya secara positif. Upaya penegakan hak asasi manusia di Indonesia bukan tidak pernah dilakukan bahkan sudah terlihat upaya-upaya serius untuk tegaknya hak asasi manusia di Indonesia, dengan atau tanpa tekanan dari dunia internasional. Akan tetapi masih banyak hambatan dan dan tantangan menuju tegaknya HAM di Indonesia. Hambatan yang sekaligus merupakan tantangan dalam penegakan hak asasi manusia di Indonesia diantaranya adalah sebagai berikut:

6-116 Pendidikan Kewarganegaraan

1. Hak asasi adalah sebuah idealisme bersifat universal. HAM tidaknya yang mondial Akan juga di sudah dan tetapi setidakIndonesia

masih barang yang dapat dikatakan relatif baru yang masih terasa asing dalam kebudayaan Kenyataan kita. masih
Gambar 5.2 Demonstrasi mahasiswa sering memicu bentrok, dimana demontran dipukuli oleh satuan kepolisian atau sebaliknya.

membuktikan pengetahuan tentang HAM hanya dimiiliki dan mungkin diamalkan oleh sebagian kecil dari kalangan kita, bahkan sebagian besar masyarakat masyarakat hanya tahu sedikit atau tidak tahu sama sekali tentang hak-hak fundamental yang dimilikinya itu. Sementara pertentangan kehidupan sosial agama dan etnis, permusuhan antar suku, perbedaan kehidupan sosial, ekonomi, politis dan ketidakpuasan lainnya yang bersifat umum tidak jarang mengundang meletupnya amarah sosial di kalangan masyarakat. Tragisnya, ditengah situasi seperti itu justru hukum dan HAM menjadi terinjak-injak kembali. Sehingga tantangan ke depan adalah bagaimana mensosialisikan HAM dan segala hal yang tekait ke seluruh lapisan masyarakat indonesia dimanapun mereka berada. Pendidikan tentang HAM harus dilakukan sejak dini dalam masyarakat. 2. Kondisi ketimpangan dan ketidakadilan dalam berbagai bidang. Sampai kapanpun HAM tidak akan dapat ditegakkan dalam kondisi masyarakat yang timpang dan tidak adil. Kondisi ekonomi yang sangat timpang, ada yang miskin sekali dan ada yang sangat kaya apalagi ketimpangan tersebut tercipta karena ketidakadilan, maka penegakan hak asasi manusia hanya akanmenjadi slogan saja.

Pendidikan Kewarganegaraan 6-117

Kondisi dimana ada ketimpangan sosial ada yang sangat maju sekali ada yang masih sangat tertinggal. Sehingga tantangannya adalah bagaimana membuat situasi masyarakat yang sangat kondusif untuk penegakan HAM dengan menghilangkan

ketimpangan dan ketidakadilan yang terjadi di masyarakat. 3. Kondisi negara kita yang secara umum masih termasuk negaranegara miskin yang terlilit utang yang besar dengan Korupsi, Kolusi dan Nepotisme yang masih dominan. Kondisi seperti ini akan menghambat upaya penegakan hak asasi manusia 4. Masih kurangnya kesadaran aparat penegak hukum dalam melaksanakan tugasnya dengan tetap berpegang pada prinsipprinsip penegakan HAM. Hal ini terjadi dikarenakan beberapa faktor diantaranya karena kurangnya pengetahuan aparat penegak hukum itu sendiri tentang HAM atau HAM dipandang

memperlambat atau mempersulit menjalankan tugas. Sehingga

aparat penegak hukum dalam tantangan ke depan adalah

bagaimana menciptakan aparat-aparat penegak hukum yang tetap mau menghormati HAM dalam menjalankan tugasnya dengan memperbaiki sistem rekruitmen dan sistem pendidikannya. 5. Masih terlihatnya dominasi kekuasaan terhadap hukum. Tegaknya hukum dapat dikatakan juga tegaknya pula HAM. Kalau kekuasaan masih mempengaruhi hukum, maka yang terjadi adalah tidak berdayanya hukum pada saat berhadapan dengan orang atau kelompok-kelompok yang punya kekuasaan, sehingga hukum akan sulit ditegakkan untuk kalangan mereka. Demikia pula pada saat kekuasaan melakukan pelanggaran-pelanggaran terhadap HAM maka akan sangat sulit untuk mengambil tindakan yang tegas dan adil. Tantangan ke depan adalah bagaimana membuat lembaga hukum yang independen (bebas) dari pengaruh kekuasaan dengan tatanan masyarakat yang demokratis.

6-118 Pendidikan Kewarganegaraan

6. Masih lemahnya posisi lembaga-lembaga yang khusus dibentuk dalam penegakan HAM di Indonesia, seperti Komisi Nasional Hak Asai Manusia, dan Pengadilan Hak Asasi Manusia Indonesia.

Sehingga lembaga-lembaga ini harus lebih diberdayakan dengan memberikan dukungan dan kewenangan yang lebih baik dalam penegakan HAM 7. Masih lemah dan kurangnya peran serta masyarakat dalam pengawasan terhadap penegakan HAM baik secara perorangan, kelompok atau organisasi. 8. Besarnya jumlah penduduk dan kondisi geografis Indonesia juga masih merupakan hambatan dan tantangan dalam penegakan HAM. Jumlah penduduk yang besar menuntut pula investasi dan modal yang sangat besar dalam pengakan hak asasi manusia dalam paradigma pemerataan. Luasnya wilayah dan kondisi kepulauan yang ada menuntut pula investasi dan energi yang

sangat besar untuk penegakan HAM. Contoh Hak akan rasa aman untuk kondisi kependudukan dan wilayah Indonesia menuntut Kepolisian yang seimbang dengan jumlah penduduk dan merata di seluruh wilayah. Pemberantasan Kemiskinan dan keterbelakangan masih menjadi pekerjaan yang tidak kunjung selesai karena kondisi kependudukan dan geografis.

Tugas Diskusi Di dalam pasal 31 ayat (1 dan 2) dinyatakan bahwa setiap warga

negara berhak mendapatkan pendidikan (ayat 1) dan setiap warga negara wajib mengikuti pendidikan dasar dan pemerintah wajib membiayainya (ayat 2) 1. Di suatu wilayah terpencil, jangkauan untuk merealisasikan pasal ini sangat sulit, masalahnya bukan hanya dari luar wilayah itu sendiri tetapi juga dari wilayah itu sendiri.

Pendidikan Kewarganegaraan 6-119

2. Pendidikan adalah hak semua warga negara dan pemerintah wajib membiayainya. Sekarang ini ada kondisi masih banyaknya anak-anak yang tidak sekolah dan anak-anak yang DO karena kesulitan biaya, dan bahkan sekolah/pendidikan tidak semakin murah malah bergerak menjadi barang yang mahal sehingga sekolah (terutama yang unggul) hanya menjadi milik mereka-mereka yang punya kemampuan ekonomi yang baik. Melihat kondisi di atas cobalah kalian tuliskan pemecahan-pemecahan masalahnya. Kemudian diskusikan dengan teman-teman yang lain.

4. Proses Penegakan HAM di Indonesia Penegakan HAM di Indonesia sebagai upaya sadar untuk melindungi dan mewujudkan HAM dan memberikan tindakan serta sanksi yang tegas kepada siapapun yang melakukan pelanggaran HAM adalah sebuah proses yang dilakukan tiada henti. Upaya tersebut dilakukan dengan menambah dan melengkapi instrumen hukum yang mengatur tentang HAM dan instrumen lembaga tentang HAM. Diikuti dengan keinginan baik dari pemerintah yang berkuasa. Dengan dibentuknya Komnas HAM, keluarnya Ketetapan MPR Nomor XVII/MPR/1998 tentang HAM, kemudian UU Nomor 39 Tahun 1999 tentang HAM, UU Nomor 26 Tahun 2000 tentang Pengadilan HAM, dan UUD 1945 setelah di Amandemen, UU Nomor 23 tahun 2002 tentang Perlindungan Anak dan ratifikasi konvensi PBB tentang HAM menunjukkan bahwa Indonesia serius dalam upaya penegakan HAM. a. Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) Komnas HAM dibentuk melalui Keppres Nomor 5 Tahun 1993, kemudian dikukuhkan lagi melalui UU Nomor 39 Tahun 1999 tentang

6-120 Pendidikan Kewarganegaraan

HAM hal ini dilakukan untuk mengukuhkan independensi Komnas HAM. Tujuan dibentuknya Komnas HAM adalah untuk: 1) mengembangkan kondisi yang kondusif bagi pelaksanaan HAM sesuai dengan Pancasila, UUD 1945 dan Piagam PBB, serta Deklarasi Universal HAM, dan 2) meningkatkan berkembangnya perlindungan pribadi dan penegakan Indonesia HAM guna dan

manusia

seutuhnya

kemampuannya bepartisipasi dalam berbagai bidang kehidupan. (Pasal 75 UU No. 39 Tahun 1999) Untuk mencapai tujuan tersebut Komnas HAM melaksanakan fungsi Pengkajian, Penelitian, penyuluhan, pemantauan dan fungsi mediasi tentang HAM. Komnas HAM dibentuk di Jakarta dan dapat mendirikan perwakilan di daerah, yang diprioritaskan di daerah-daerah yang rawan pelanggaran HAM. Menurut ketentuan pasal 90 UU no. 39 Tahun 1999 setiap orang atau sekelompok orang berhak mengajukan laporan dan pengaduan baik secara lisan maupun tertulis kepada Komnas HAM, apabila mempunyai alasan yang kuat bahwa Hak asasinya telah dilanggar. Apabila pengaduan dilakukan oleh pihak lain maka pengaduan harus disertai dengan persetujuan dari pihak yang dilanggar hak asasinya, kecuali untuk pelanggaran HAM tertentu berdasarkan pertimbangan Komnas HAM. Selanjutnya menurut ketentuan pasal 94 UU No. 39 Tahun 1999, pihak pengadu, korban, saksi atau pihak lainnya yang terkait dengan pelanggaran HAM wajib memenuhi permintaan Komnas HAM. Apabila pihak-pihak tersebut tidak memenuhi pemanggilan atau menolak memberi keterangan, maka Komnas HAM dapat meminta ketua poengadilan yang bersangkutan melakukan pemanggilan secara paksa sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Pendidikan Kewarganegaraan 6-121

b. Pengadilan Hak Asasi Manusia Menurut ketentuan UU No. 26 Tahun 2000 Pengadilan Hak Asasi Manusia merupakan pengadilan khusus yang berada di lingkungan Peradilan Umum dan berkedudukan di daerah kabupaten atau kota. Pengadilan HAM bertugas dan berwenang memeriksa dan memutus perkara pelanggaran HAM yang berat. Pelanggaran HAM yang berat meliputi kejahatan genosida dan kejahatan terhadap kemanusiaan. Kejahatan genosida adalah setiap perbuatan yang dilakukan dengan maksud menghancurkan atau memusnhakan seluruh atau sebagian kelompok bangsa, ras, kelompok etnis, kelompok agama dengan cara: 1) membunuh anggota kelompok, 2) mengakibatkan penderitaan fisik atau mental yang berat terhadap anggota-anggota kelompok, 3) menciptakan mengakibatkan sebagiannya, 4) memaksakan tindakan-tindkan yang bertujuan mencegah kelahiran di dalam kelompok 5) memindahkan secara paksa anak-anak dari kelompok tertentu ke kelompok lain. (pasal 8 UU No. 26 Tahun 2000) Sedangkan yang dimaksud kejahatan terhadap kemanusiaan adalah salah satu perbuatan yang dilakukan sebagai bagian dari serangan yang meluas atau sistematik yang diketahuinya bahwa serangan tersebut ditujukan secara langsung terhadap penduduk sipil, berupa hal-hal sebagai berikut: 1. Pembunuhan 2. Pemusnahan 3. Perbudakan 4. Pengusiran atau pemindahan penduduk secara paksa kondisi kehidupan secara kelompok fisik baik yang seluruh akan atau

kenusnahan

6-122 Pendidikan Kewarganegaraan

5. Perampasan kemerdekaan atau perampasan kebebasan fisik lain secara sewenang-wenang yang melanggar (asas-asas) ketentuan pokok hukum internasional. 6. Penyiksaan 7. Perkosaan, perbudakan seksual, pelacuran secara paksa,

pemaksaan kehamilan, pemandulan atau sterilisasi secara paksa atau bentuk kekerasan seksual lain yang setara. 8. Penganiyaan terhadap suatu kelompok tertentu atau perkumpulan yang didasari persamaan paham politik, ras, kebangsaan, etnis, budaya, agama, jenis kelamin, atau alasan lain yang telah diakui secara universal sebagai hal yang dilarang menurut hukum internasional, 9. Penghilangan orang secara paksa 10. Kejahatan apartheid. (pasal 9 UU No. 26 Tahun 2000). Penenutuan kompetensi Pengadilan HAM ini sangat penting guna mencegah terjadinya tumpang tindih kewenangan antara Pengadilan HAM dan Pengadilan Pidana. Pengadilan HAM Indinesia mulai di gelar pertama kalinya pada tanggal 14 Maret 2002 yang mengadili pelanggaran HAM berat yang terjadi di Timor Timur Pasca Jajak Pendapat.

c. Pengadilan Hak Asasi Manusia Ad Hoc Berhubung Pengadilan HAM tidak berwenang memeriksa dan memutuskan perkara pelanggaran HAM berat yang terjadi sebelum UU No. 26 Tahun 2000 diundangkan (tidak menganut asas retroaktif), maka dapat dibentuk Pengadilan HAM Ad Hoc atas usul Dewan Perwakilan Rakyat berdasarkan peristiwa tertentu dengan keputusan Presiden. DPR mengusulkan pembentukan Pengadilan HAM Ad Hoc berdasarkan pada dugaan telah terjadi pelanggaran HAM yang berat yang dibatasi oleh locus dan tempus delicti (tempat dan waktu

Pendidikan Kewarganegaraan 6-123

kejadian) tertentu, yang terjadi sebelum diundangkan UU No. 16 Tahun 2000. Dimulainya peradilan HAM ad hoc merupakan salah satu lembar sejarah baru dalam dunia peradilan di Indonesia, yang tidak saja mendapat perhatian di tanah air bahkan mendapat perhatian dunia internasional. Dengan Pengadilan HAM ad hoc dimungkinkan kasuskasus pelanggaran HAM yang berat dimasa orde baru, seperti tragedi Tanjung Priuk, Tragedi Talangsari di Lampung, tragedi Timika di Irian, tragedi Jajak Pendapat Di Timor Timur, dan lain-lain dapat diproses.

d. Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi UU No. 26 Tahun 2000 memberikan alternatif penyelesaian pelanggaran HAM yang berat, di luar Pengadilan HAM, yaitu melalui Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi, yang dibentuk dengan undangundang. Melalui komisi ini diharapkan perkara-perkara pelanggaran HAM yang berat yang terjadi di masa lalu dapat segera dituntaskan, dengan penyelesaian yang dpat diterima oleh semua pihak. Dengan adanya pengadilan HAM dan Komisi kebenaran dan Rekonsiliasi tersebut diharpakan upaya-upaya penegakan HAM di Indonesia dapat berjalan dengan baik. Rangkaian acara pemeiksaan dan pemutusan perkara

pelanggaran HAM yang berat, menurut UU No. 26 Tahun 2000 terdiri atas beberapa tahap, yaitu: 1. Tahap Penyelidikan, yang berwenang melakukan penyelidikan adalah Komnas HAM. Setelah melakukan penyelidikan, apabila Komnas HAM berpendapat bahwa terdapat bukti permulaan yang cukup, telah terjadi peristiwa pelanggaran HAM yang berat, maka kesimpulan hasil penyelidikan disampaikan kepada penyidik. 2. Tahap Penyidikan, kewenangan penyidikan pelanggaran HAM berat berada di tanagan jaksa agung. Jaksa Agung dapat mengangkat penyidik ad hoc yang terdiri atas unsur pemerintah

6-124 Pendidikan Kewarganegaraan

dan masyarakat. Penyidik berwenang melakukan penangkapan dan penahanan untuk kepentingan penyidikan terhadap seseorang yang diduga keras melakukan pelanggaran HAM yang berat berdasarkan bukti permulaan yang cukup 3. Tahap Penuntutan, Penuntutan dilakukan oleh Jaksa Agung. Dalam pelaksanaan tugasnya Jaksa Agung dapat mengangkat penuntut umum ad hoc. Penuntutan wajib dilakukan oleh penuntut umum paling lambat 70 hari terhitung sejak hasil penyidikan diterima. 4. Tahap pemeriksaan di muka sidang, perkara pelanggaran HAM yang berat, diperiksa dan diputuskan oelh Pengadilan HAM dalam waktu paling lama 180 hari terhitung sejak perkara dilimpahkan. Apabila perkara pelanggaran HAM yang berat dimohonkan banding ke pengadilan tinggi HAM, maka perkara tersebut diperiksa dan diputus dalam waktu paling lama 90 hari. Apabila dimohonkan Kasasi ke Mahkamah Agung, pekara tersebut harus sudah diperiksa dan diputus dalam waktu paling lama 90 hari. Apabila terjadi suatu pelanggaran HAM yang berat yang berwenang menerima laporan dan pengaduan adalah Komnas HAM.

Tugas 1. Bntuklah kelompok yang beranggotakan 3-4 orang 2. Carilah satu perkara pelanggaran HAM yang berat di sekitarmu atau dari media massa 3. Buatlah rangkaian proses bagaimana perkara tersebut mulai dari pelaporan sampai dengan tahap pemeriksaan di muka sidang. Buat jadi Bagan Alur. 4. Setiap kelompok harus mempresentasikan di muka kelas. 5. Hasil kerja kelompok dan diskusi dikumpulkan.

Pendidikan Kewarganegaraan 6-125

5. Berperan Serta Dalam Upaya Penegakan Ham Wacana Ling-Ling adalah seorang anak etnis cina yang tinggal di sebuah kota, pada masa kerusuhan Mei 1998 ling-ling dikejar akan diperkosa dan dibunuh, Ia lari tak tentu arah dan kemudian sampai disebuah kampung dan jatuh pingsan. Ia ditemukan rumahnya. oleh Denny Denny tahu di depan yang

orang

ditemukan adalah anak keturunan cina yang lari dari kejaran massa. Denny tahu karena saat itu ia melihat beberapa orang
Gambar 5.3 Pohon cinta Kaisar terakhir China, Pu Yi. Pohon Cypress (cemara) yang ditanam tahun 1121 ini dibuat menyatu melambangkan cinta kemanusiaan yang abadi.

sedang hilir mudik mencari ling-ling. Awalnya Denny binggung mesti berbuat apa, tetapi dengan cepat kemudian ia menyelamatkan beberapa gadis orang itu ke dalam

rumah,

sesaat

kemudian

menghampirinya

menanyakan apakah Ia melihat gadis keturunan yang mereka cari. Denny menjawab bahwa Ia tidak melihat siapapun yang lewat. Kemudian orang-orang itu pergi. Denny kemudian merawat dengan baik ling-ling sampai dia sembuh dan keadaan kembali pulih, walaupun dengan taruhan nyawanya sendiri dan keluarganya. Wacana di atas menunjukkan bahwa kita sebagai pribadi dapat ikut berpartisipasi dalam upaya penegakan HAM mungkin dalam bentuk yang paling sederhana di dalam kehidupan bermasyarakat berbangsa dan bernegara. Perilaku kita yang tidak hanya menuruti kebebasan kita saja tetapi juga menghargai kebebasan dan hak-hak orang lain juga merupakan partisipasi aktif dalam penegakan HAM. Hak-hak asasi manusia dibataskan sebagai nilai-nilai dan prinsip-prinsip etis memberikan makna untuk hubungan-hubungan

6-126 Pendidikan Kewarganegaraan

antara orang seorang, demikian pula untuk kehidupan individual dan sosial mereka. Seorang manusia bukanlah individu yang terisolasi, demikian pula dengan martabat manusia tidaklah secara ekslusif (khusus) bersifat individual. Martabat manusia meliputi semua matra (aspek) sosial dan kolektif, serta penyisipannya ke dalam lingkungan alam dan budaya. Adalah berdasarkan penghormatan seseorang kepada orang lain, maka kewajiban untuk membuat tindakan sendiri serasi dengan keseluruhan HAM sehingga hubungan-hubungan sosial dapat adil, sopan, dan bersifat kewarganegaraan serta mempunyai dasar hukum dan etik. HAM memampukan kita untuk HIDUP BERSAMA secara damai mengatasi konflik-konflik perseorangan dan sosial,

mengharmoniskan moralitas individual dengan hukum-hukum dan hakhak yang mengatur hubungan-hubungan sosial itu.

Tugas 1. Cari dan buatlah contoh-contoh partisipasi dalam penegakan HAM dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara. 2. Berikan alasan bahwa itu adalah contoh partisipasi dalam penegakan HAM. 3. Setiap peserta harus mempresentasikan contoh yang dibuatnya di depan kelas.

Pendidikan Kewarganegaraan 6-127

Kegiatan Belajar 2 Tujuan Kegiatan Pembelajaran Pertama dalam modul ini sebagai berikut. 1. Menunjukkan contoh kasus pelanggaran HAM internasional. 2. Mendeskripsikan instrumen hukum dan peradilan internasional HAM. 3. Menjelaskan konsekuensi internasional dari suatu negara yang melakukan pelanggaran HAM. 4. Menjelaskan pelanggaran dan proses peradilan internasional HAM.

Uraian Materi 2 PERADILAN HAM INTERNASIONAL

A. Instrumen Hukum HAM Internasional Lahirnya pengakuan hak asasi manusia berawal dari

pelanggaran-pelanggaran kemanusiaan yang dilakukan oleh penguasa kepada rakyatnya yang kemudian secara internasional daikui secara resmi dengan di deklarasikannya Universal Declaration of Human Right (pernyataan sejagat tentang Hak Asasi Manusia) pada tanggal 10 Desember 1948. Lebih lanjut HAM tersebut dijabarkan dalam bentuk konvensi internasional tentang HAM. Konvensi ini mengikat setiap negar yang ikut menandatangani dan setelah diratifikasi oleh masing-masing negara, maka konvensi tersebut akan mengikat setiap warga negara dari negara yang bersangkutan. Lalu bagaimana bila terjadi pelanggaran terhadap HAM? Bagaimana perlindungannya?. Perlindungan terhadap HAM selain menggunakan instrumen hukum juga dilakukan dengan instrumen kelembagaan, baik yang bersifat nasional maupun internasional. Perlindungan HAM melalui kelembagaan dapat dilakukan melalui Komisi Hak Asasi Manusia PBB, Mahkamah Internasional, dan secara nasional melalui Komnas HAM, Pengadilan HAM dan Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi.

6-128 Pendidikan Kewarganegaraan

Setelah berdirinya Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) segera memiliki organ judisial permanen yaitu International Court of Justice yang dikenal dengan Mahkamah Internasional (MI). Dalam pasal 34 Statuta Mahkamah Internasional secara tegas dinyatakan bahwa yang dapat berperkara dalam MI hanyalah negara. Oleh karena itu untuk mengadili individu-individu dibentuk pengadilan Internasional khusus (ad hoc), diantaranya Neurenberg Trial 1946 dan Tokyo Trial 1948. Pada Neuremberg pemikiran fundamental, menempatkan sebagai subjek internasional. pandangan internasional pengadilan itulah lahir yang yakni individu hukum Menurut Tribunal, dilakukan

kejahatan terhadap hukum oleh manusia bukan oleh kesatuan-kesatuan abstrak dan hanya menghukum individu-individu melakukan Sejak saat itulah yang kejahatan. lahir Gambar 5.4 Palang merah internasional memiliki peran besar dalam penyelamatan dan penghormatan nilai-nilai kemanusiaan di medan perang yang kejam.

beberapa Mahkamah Internasional khusus untuk mengadili para pelanggar HAM berat. Pembentukan MI khusus biasanya didahului dengan pembentukan Comission of Inquiry yang dibentuk khusus untuk memperoleh data lapangan sebagai acuan PBB untuk menetapkan terhadap kasus ini perlu tidaknya dibentuk Tribunal khusus. Sebagai contoh, mengenai pembentukan International Tribunal for Farmer Yugoslavia yang diawali dengan Resolusi Dewan Keamanan PBB Nomor 807 Tahun 1993, yang kemudian terbentuk Tribunal yang berwenang mengadili semua pihak yang dianggap terlibat serius Violation of International Humanitarian Law sejak 19 Januari 1991

Pendidikan Kewarganegaraan 6-129

dalam wilayah Yugoslavia sebelum terpecah-pecah sebagai dasar Tribunal Yugoslavia juga Bab VII Piagam PBB. Merasakan betapa rumitnya pembentukan MI khusus, maka PBB menugaskan Komisi Hukum Internasional untuk menyusun draft Statuta Pengadilan Pidana Internasional Permanen. Akhirnya bulan Juli 1998 berhasil disahkan di Roma, yaitu Statute of International Criminal Court yang dikenal sebagai Statuta Roma. Maka resmilah Pengadilan Pidana Internasional (International Criminal Court ICC) menjadi badan baru di bidang penegakan hukum pidana untuk mengadili pelanggaran HAM. ICC merupakan Pengadilan HAM Internasional permanen. Kebijakan PBB dalam upaya perlindungan HAM secara universal melalui beberapa instrumenya memberi kewenangan kepada PBB untuk terlibat secara langsung dalam suatu negara yang berdaulat, dengan alasan melindungi HAM. beberapa contoh campur dinegara tangan yang PBB diduga Kita lihat saja pasukan melakukan

melalui telah

multinasionalnya,

pelanggaran HAM yang berat seperti Bosnia, Kosovo, dan Serbia. Apabila Komisi HAM PBB melihat suatu negara tidak mampu melindungi HAM warga negaranya dan mengadili pelaku

pelanggaran HAM yang berat yang terjadi di negara yang bersangkutan, maka Komisi HAM PBB dapat merekomendasikan campur tangan PBB dan mengadili para pelakunya di dunia internasional. Hal semacam ini hampir saja terjadi di Indonesia pada saat terbunuhnya dua orang petugas PBB di Atambua dan kasus terbunuhnya wartawan asing di Timor Timur. Waktu itu ternyata pemerintah RI masih mampu mempertahankan kedaulatan dan kehormatan bangsa dan negara menolak rekomendai dari Komisi HAM PBB tersebut dengan alsan bahwa kita masih mampu mengadili para

6-130 Pendidikan Kewarganegaraan

pelanggar HAM tersebut melalui peradilan dan hukum yang berlaku di Indonesia.

B. Sanksi Internasional atas Pelanggaran HAM Sanksi internasional adalah sanksi yang diberikan oleh lembaga atau dunia

internasional kepada negara (pemerintah yang berkuasa) apabila negara tersebut

dinyatakan telah melakukan pelanggaran HAM yang berat. Baik kepada rakyatnya sendiri
Gambar 5.5 Gelombang protes dan kutukan masyarakat dunia terus menggelora ketika gempuran tentara Israel membunuh puluhan warga sipil tak berdosa di Lebanon.

atau kepada negara-negara lain di sekitarnya. Saksi ini diberikan karena biasanya

negara atau pemerintah yang bersangkutan tidak kooperatif dalam menyelesaikan pelanggaran HAM berat tersebut. Kasus pelanggaran HAM yang berat di Timtim terkait dengan resolusi PBB 1264 (1999). Resolusi ini memberikan kewajiban internasional secara mandatory kepada pemerintah Indonesia untuk mengadili mereka yang bertanggungjawab atas terjadinya kekerasan di Timtim melalui pengadilan HAM ad hoc. Kemudian menurut pasal 25 piagam PBB, Indonesia terikat secara hukum oleh Resolusi Dewan Keamanan tersebut. Tidak ada jalan lain bagi pemerintah Indonesia kecuali melaksanakannya. Jika tidak, Dewan Keamanan PBB bisa menjatuhkan sanksi: (1)penangguhan hak-hak dan keistimewaannya sebagai anggota di PBB; PBB; (2) (3) mengeluarkan pembentukan Indonesia Pengadilan dari HAM

keanggotaannya

internasional; dan (4) sanksi embargo ekonomi pernah dikenakan pada Yugoslavia, Libya, dan Irak.

Pendidikan Kewarganegaraan 6-131

Pembentukan

Pengadilan

HAM

internasional

pernah

direkomendasikan Komisi Penyidik Internasional mengenai Timtim. Hal ini seperti yang terjadi di Yugoslavia dan Rwanda. Sementara jenisjenis sanksi internaional tersebut dikenakan kepada negara sesuai dengan kadar/kualitas seberapa berat pelanggaran yang dilakukan. Bahkan sampai pada pelumpuhan kekuatan suatu negara (pemerintah yang berkuasa) dengan serangan kekuatan militer. Hal ini terjadi di Irak yang kini merana akibat serangan militer Amerika bersama sekutunya atas nama PBB. Sanksi internasional yang ada mempunyai konsekuensi tersendiri, sanksi tersebut tidak hanya mengarah kepada orang perorang (pemerintah yang berkuasa) tetapi juga kepada negara secara keseluruhan (termasuk warga negaranya) yang juga menanggung akibatnya. Misalnya ketika Irak dikenai sanksi berupa embargo ekonomi. Embargo tersebut mengakibatkan kesengsaraan bagi sebagian besar rakyat Irak. Kelaparan, kemiskinan, berkembangnya penyakit, kurangnya obat-obatan, dan masih banyak lagi terjadi. Demikian pula yang terkadi saat Libya diberikan sanksi embargo ekonomi.

Tugas Diskusi 1. Buatlah kelompok beranggotakan 3-4 orang 2. Berdasarkan sekelumit informasi di atas berikan pendapat anda tentang bentuk sanksi internasional tersebut dengan segala akibatnya! 3. Apa yang anda lakukan apabila kalian menjadi warga negara di negara yang dikenakan sanksi internsional seperti Irak dan Libya. 4. Hasil analisis dipresentasikan oleh setiap kelompok dengan sistem panel 5. Buat kesimpulan diskusi

6-132 Pendidikan Kewarganegaraan

Rangkuman 1. Hak Asasi Manusia adalah hak-hak dasar yang dibawa manusia semenjak lahir yang melekat pada hakikat dan keberadaan manusia sebagai makhluk Tuhan Yang Maha Esa. Hak Asasi Manusia merupakan anugerah-Nya yang wajib dihoramati, dijunjung tinggi dan dilindungi oleh negara, hukum, pemerintah, dan setiap orang demi kehormatan serta perlindungan harkat dan martabat manusia. Dengan demikian, maka Hak Asasi Manusia itu merupakan hak yang tidak bisa dikurangi (non derogable right). 2. Munculnya kesadaran tentang Hak Asasi Manusia dipicu dari munculnya kesewenang-wenangan dan pelanggaran-pelanggaran kemanusiaan seimbangnya oleh penguasa terhadap rakyatnya dan tidak

kedudukan

antarmanusia.

Kesadaran

tentang

pentingnya penghormatan terhadap hak-hak yang dimiliki manusia tercermin dalam Piagam Magna Charta (1215), Habeas Corpus Act (1679), Bill of Right (1689), Declaration of Independence (1776), Declaration des droit de l,homme et du citoyen (1789), dan juga konsep four freedom dari Roselvelt. Melalui Universal Declaration of Human Right (PBB 1948) pengakuan dan jaminan tentang Hak Asasi Manusia lebih dimantapakan secara internasional dan menjadi tonggak HAM yang terus dikembangkan di kemudian hari. 3. Hak asasi manusia berkembang menurut tingkat kemajuan

kebudayaan. Dewasa ini hak asasi manusia meliputi berbagai bidang sebagai berikut: Hak asasi pribadi (personal rights), Hak asasi ekonomi (property rights), Hak asasi mendapatkan pengayoman dan perlakukan yang sama dalam keadilan dan pemerintahan, atau dapat disebut sebagai hak persamaan hukum (rihts of legalequality). Hak asasi politik (political rihts), Hak asasi sosial dan kebudayaan (social and culture rights), dan Hak asasi perlakuan yang sama dalam tata peradilan dan perlindungan hukum (procedural rights).

Pendidikan Kewarganegaraan 6-133

4. Isu-isu mengenai hak asasi manusia dewasa ini bukan lagi berkisar seputar masalah pengakuan dan jaminan perlindungan terhadap hak asasi manusia. Hampir di semua negara, baik dalam konstitusinya maupun dalam peraturan peundang-undangan, telah diberikan pengakuan dan jaminan terhadap ahak asasi manusia, disamping telah adanya bebrapa konvensi PBB tentang HAM. Masalahnya sekarang tertuju pada isu-isu penegakan dan pemajuan hak asasi manusia itu. 5. Pengakuan dan jaminan perlindungan hak asasi manusia di Indonesia telah cukup banyak diberikan, baik yang ditemukan dalam nilai-nilai yang terkandung dalam Pancasila, Undang-Undang Dasar 1945, serta peraturan perundang-undangan lainnya. Indonesia telah meratifikasi beberapa konvensi PBB tentang HAM. Indonesia juga telah mendeklarasikan Rencana Aksi Nasional Hak-hak Asasi Manusia Indonesia 1998-2003, Komite Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM), dan lembaga-lembaga lainnya dalam upaya penegakan HAM di Indonesia 6. Pelanggaran terhadap hak asasi manusia tidak selalu merupakan dominasi negara terhadap rakyatnya, tetapi pelanggaran hak asasi manusia juga dapat dilakukan oleh orang per orang atau individu terhadap orang atau individu yang lain atau bahkan negara kepada negara yang lain. Demikian pula sebaliknya penegakan hak asasi manusia sebenarnya bukan hanya merupakan kewajiban negara akan tetapi merupakan kewajiban setiap individu manusia dan semua negara di dunia. 7. Pelanggaran dan pemerkosaan terhadap hak asasi manusia

merupakan kenyataan negatif yang akan selalu diiringi dengan upaya untuk mengatasinya secara positif. Upaya penegakan hak asasi manusia di Indonesia bukan tidak pernah dilakukan bahkan sudah terlihat upaya-upaya serius untuk tegaknya hak asasi manusia di Indonesia, dengan atau tanpa tekanan dari dunia internasional. Akan

6-134 Pendidikan Kewarganegaraan

tetapi masih banyak hambatan dan tantangan menuju tegaknya HAM di Indonesia. 8. Perlindungan terhadap HAM selain menggunakan instrumen hukum juga dilakukan dengan instrumen kelembagaan, baik yang bersifat nasional maupun internasional. Dalam skala internasional

Perlindungan HAM melalui kelembagaan dapat dilakukan melalui Komisi Hak Asasi Manusia PBB, dan Mahkamah Internasional. 9. Pada pengadilan Neuremberg lahir pemikiran yang fundamental, yakni menempatkan individu sebagai subjek hukum internasional. Menurut pandangan Tribunal, kejahatan terhadap hukum internasional

dilakukan oleh manusia bukan oleh kesatuan-kesatuan abstrak dan hanya menghukum individu-individu yang melakukan kejahatan. Sejak saat itulah lahir beberapa Mahkamah Internasional khusus untuk mengadili para pelanggar HAM berat. 10. Merasakan rumitnya pembentukan Mahkamah Internasional khusus, PBB menugaskan Komisi Hukum Internasional untuk menyusun draft Statuta Pengadilan Pidana Internasional Permanen. Akhirnya bulan Juli 1998 berhasil disahkan di Roma, yaitu Statute of International Criminal Court yang dikenal sebagai Statuta Roma. Maka resmilah Pengadilan Pidana Internasional (International Criminal Court ICC) menjadi badan baru di bidang penegakan hukum pidana untuk mengadili pelanggaran HAM. ICC merupakan Pengadilan HAM Internasional permanen. 11. Apabila Komisi HAM PBB melihat suatu negara tidak mampu melindungi HAM warga negaranya dan mengadili pelaku pelanggaran HAM yang berat yang terjadi di negara yang bersangkutan, maka Komisi HAM PBB dapat merekomendasikan campur tangan PBB dan mengadili para pelakunya di dunia internasional. 12. HAM adalah isu dunia sehingga semua negara merasa ikut berkepentingan terhadap penegakan HAM di negara-negara lain di dunia. Terutama adalah negara-negara yang dari awal

Pendidikan Kewarganegaraan 6-135

menghembuskan isu HAM. Apa yang terjadi di suatu negara akan mempengaruhi kondisi di negara lain. Dengan kemajuan teknologi komunikasi dan informasi tidak ada negara yang mampu

menyembunyikan apa yang terjadi di negaranya kepada negar-negara lain. 13. Sanksi internasional adalah sanksi yang diberikan oleh lembaga atau dunia internasional kepada negara (pemerintah yang berkuasa) apabila negara tersebut dinyatakan telah melakukan pelanggaran HAM yang berat. Baik kepada rakyatnya sendiri atau kepada negaranegara lain di sekitarnya. 14. Sanksi itu dapat berupa: (1) penangguhan hak-hak dan keistimewaan sebagai anggota PBB; (2) mengeluarkan negara yang bersangkutan dari keanggotaannya di PBB; (3) pembentukan Pengadilan HAM internasional; dan (4) sanksi embargo ekonomi. Jenis-jenis sanksi

internaional tersebut dikenakan kepada negara sesuai dengan kadar/kualitas seberpa berat pelanggaran yang dilakukan. 15. Penegakan HAM di Indonesia sebagai upaya sadar untuk melindungi dan melalui lembaga-lembaga yang dipersiapkan untuk penegakan HAM di Indonesia, antara lain: (1)Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM), (2) Pengadilan Hak Asasi Manusia; (3) Pengadilan Hak Asasi Manusia Ad Hoc; dan (4) Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi 16. HAM memampukan kita untuk HIDUP BERSAMA secara damai mengatasi konflik-konflik perseorangan dan sosial, mengharmoniskan moralitas individual dengan hukum-hukum dan hak-hak yang

mengatur hubungan-hubungan sosial itu.

6-136 Pendidikan Kewarganegaraan

Uji Kompetensi A. Pilihlah jawaban a, b, c, d, atau e yang kamu anggap paling tepat untuk setiap soal di bawah ini! 1. Hak Asasi Manusia itu adalah hak yang tidak bisa dikurangi (non derogable righ,) karena: a. Setiap manusia memilikinya b. Setiap orang bebas menggunakannya c. Negara harus melindungi d. Bersumber dari Tuhan e. Manusia makhluk yang sempurna. 2. Franklin D. Roselvelt (1941) mengemukakan empat konsep tentang kebebasan/kemerdekaan (Four Freedom), yaitu, kecuali: a. Kebebasan (kemerdekaan) berbicara b. Kebebasan beragama c. Kebebasan Berpolitik d. Kebebasan dari Kemiskinan e. Kebebasan dari rasa takut. 3. Setiap orang berhak untuk memiliki sesuatu, serta untuk menjual atau menyewakan sesuatu yang dimilikinya itu kepada orang lain. Hal tersebut adalah salah satu perwujudan dari: a. Hak Asasi Pribadi b. Hak Asasi Politik c. Hak Asasi Ekonomi d. Hak Asasi Sosial Budaya e. Hak asasi dagang. 4. Hak asasi dimana seseorang mendapatkan pendidikan atau perwujudan: a. Hak Asasi Pribadi b. Hak Asasi Politik c. Hak Asasi Ekonomi d. Hak Asasi Sosial Budaya e. Hak asasi berkesenian. bebas berekspresi dan pengajaran merupakan

5. Pengakuan dan jaminan perlindungan hak asasi manusia di Indonesia telah cukup banyak diberikan, baik yang ditemukan dalam nilai-nilai maupun dalam peraturan perundang-undangan, diantaranya berupa Ketetapan MPR RI, yaitu: a. Ketetapan MPR Nomor X/MPR/1998 b. Ketetapan MPR Nomor XIII/MPR/1998 c. Ketetapan MPR Nomor XVI/MPR/1998 d. Ketetapan MPR Nomor XVII/MPR/1998 e. Ketetapan MPR Nomor XX/MPR/1998

Pendidikan Kewarganegaraan 6-137

6. Pengakuan dan jaminan perlindungan hak asasi manusia di Indonesia diberikan secara khusus dalam UUD 1945 setelah diamandemen, yaitu: a. Pasal 27 ayat (2) UUD 1945 b. Pasal 34 UUD 1945 c. Pasal 18 A sampai dengan 18 J d. Pasal 28 A sampai dengan 28 J e. Pasal 27 dan 28 7. Kebijakan PBB dalam upaya perlindungan HAM secara universal melalui beberapa instrumennya memberi kewenangan kepada PBB untuk terlibat secara langsung dalam suatu negara yang berdaulat, dengan alasan melindungi HAM. Hal tersebut dilakukan apabila: a. PBB menganggap negara bersangkutan terlalu banyak terjadi praktik KKN b. Negara yang bersangkutan tidak serius mengakkan HAM c. Negara yang bersangkutan tidak mampu melindungi HAM warga negaranya d. Negara yang bersangkutan tidak mampu melindungi HAM warga negaranya dan mengadili pelaku pelanggaran HAM yang berat. e. Negara tersebut menyerang negara lain tanpa alasan. 8. Badan internasional baru yang dibentuk PBB dalam penegakan HAM internasional, dengan Statuta Roma pada akhirnya bulan Juli 1998, yaitu: a. Komisi HAM PBB b. Mahkamah Internasional c. International Criminal Court ( ICC) d. Pengadilan HAM e. Komisi HAM Internasional. 9. Lembaga yang dibentuk melalui Keppres Nomor 5 Tahun 1993, kemudian dikukuhkan lagi melalui UU Nomor 39 Tahun 1999 dalam upaya pengakan HAM di Indonesia adalah: a. Komisi Nasional Hak Asasi Manusia b. Pengadilan Hak Asasi Mansia c. Pengadilan Hak Asasi Mansia Ad Hoc. d. Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi e. Komisi pengadilan Hak Asasi Manusia. 10. Lembaga yang dibentuk berdasarkan UU Nomor 26 Tahun 2000 dalam penegakan HAM di Indonesia adalah: a. Komisi Nasional Hak Asasi Manusia b. Pengadilan Hak Asasi Mansia

6-138 Pendidikan Kewarganegaraan

c. Pengadilan Hak Asasi Mansia Ad Hoc. d. Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi e. Komisi pengadilan Hak Asasi Manusia. B. Jawablah pertanyaan-pertanyaan di bawah ini dengan uaraian singkat! 1. Apa yang dimaksud dengan Hak Asasi Manusia (Human Right), dan mengapa hak asasi manusia merupakan hak yang tak bisa dikurangi? Jelaskan! 2. Dalam perkembangan sekarang hak asasi manusia dapat

dibedakan menjadi beberapa macam, sebutkan minimal tiga macam dan berikan kondisi sebagai contoh perwujudan hak asasi tersebut? 3. Jaminan dan perlindungan hak asasi manusia adalah penting tetapi lebih penting lagi adalah penegakan hak asasi manusia itu sendiri. Apa maksud dari pernyataan tersebut? Jelaskan! 4. Selain jaminan dan perlindungan berupa peraturan-perundanganudangan, negara kita juga telah meratifikasi konvensi-konvensi internasional yang terkait dengan Hak asasi Manusia. Sebutkan konvensi-konvendi tersebut? 5. Upaya penegakan HAM di Indonesia masih memperlihatkan potret buram, apa saja kendala dan tantangan penegakan HAM di Indonesia? Jelaskan! 6. Perlindungan terhadap HAM di tingkat internasional selain

menggunakan instrumen hukum juga dilakukan dengan instrumen kelembagaan. Sebutkan lembaga-lembaga internasional tersebut. 7. Bagaimana konsekuensi bila sebuah negara tidak menegakkan HAM atau bahkan terbukti melakukan pelanggaran HAM? Jelaskan dan berikan contoh. 8. Apa yang dimaksud dengan sanksi Internasional? Jelaskan pula sanksi-sanksi apa saja yang dapat dijatuhkan kepada suatu negara apabila melakukan pelanggaran HAM berat !

BUKU AJAR

PEMBELAJARAN INOVATIF

BAB I PENDAHULUAN

A. Deskripsi
Dalam modul ini anda akan mempelajari model pengelolaan Sekolah Dasar berdasarkan konsep Inovasi Pembelajaran yang merupakan bentuk alternative pembaharuan pada bidang pendidikan yang ditandai dengan adanya pemecahan masalah-masalah yang dihadapi dalam bidang pendidikan. Masalah tersebut khususnya menyangkut pada masalah pemerataan pendidikan, peningkatan mutu, peningkatan efisiensi dan efektifitas pendidikan serta relevansi pendidikan. Beberapa contoh inovasi pada bidang pendidikan antara : Program Belajar Jarak Jauh, Manajemen Berbasis Sekolah,

Pembelajaran Kelas Rangkap, Cara Belajar Siswa Aktif (CBSA), Pembelajaran Aktif Kreatif dan Menyenangkan (PAKEM),

Pembelajaran Tematik dan terakhir adalah Lesson Study. Inovasi Pembelajaran akan mengkaji hal-hal yang berkaitan dengan dimensi inovasi yang mencakup makna inovasi, difusi inovasi dan unsur-unsur dalam Inovasi Pembelajaran. Setelah mempelajari materi tersebut, anda diharapkan memiliki penguasaan kemampuan sebagai berikut : 1. Dapat menjelaskan makna dari Inovasi Pembelajaran 2. Dapat menjelaskan unsur-unsur dalam difusi Inovasi Pembelajaran 3. Dapat menjelaskan unsur-unsur dalam adopsi Inovasi

Pembelajaran 4. Dapat menerapkan adanya Inovasi Pembelajaran di sekolah masing-masing. Untuk memahami anda menguasai materi di atas, dalam modul ini akan disajikan dalam enam kegiatan belajar sebagai berikut : Kegiatan belajar I = Dimensi Inovasi Pembelajaran

7-2

Pembelajaran Inovatif

Kegiatan belajar II = Proses sosialisasi Inovasi Pembelajaran / Difusi Inovasi Pembelajaran

Kegiatan belajar III = Adopsi Inovasi Pembelajaran Kegiatan belajar IV = Faktor, inovasi. Agar dapat berhasil dengan baik dalam mempelajari modul ini, hambatan, pelaksanaan adopsi

ikuti petunjuk belajar sebagai berikut : 1. Bacalah dengan cermat bagian pendahuluan modul ini sampai anda memahami betul apa, untuk apa dan bagaimana mempelajari modul ini. 2. Baca bagian demi bagian dan temukan kata-kata kunci dan katakata yang anda anggap baru. Cari dan baca pengertian kata-kata kunci dalam daftar kata-kata sulit modul ini atau dalam kamus yang ada. 3. Pahamilah pengertian-pengertian dari isi modil ini melalui

pemahaman sendiri dan tukar pikiran dengan mahasiswa atau orang lain dan dengan tutor anda. 4. Terapkan makna inovasi, difusi Inovasi pendidikan dalam pikiran dan situasi terbatas. 5. Mantapkan pemahaman anda melalui diskusi mengenai

pengalaman simulasi dalam kelompok kecil atau klasikal pada saat tutorial.

B. Kompetensi
1. Mengkaji berbagai model pembelajaran inovatif yang berpusat pada peserta didik SD / MI. 2. Mengkaji berbagai inovasi lima mata pelajaran SD/MI. 3. Berlatih mengembangkan kurikulum lima mata pelajaran SD/MI, sesuai dengan tuntutan situasi jaman dan kebutuhan peserta didik.

Pembelajaran Inovatif

7-3

4. Berlatih mengembangkan berbagai jenis bahan ajar dan media pembelajaran yang mendorong keterlibatan peserta didik secara optimal.

C. Indikator
Mahasiswa dapat : 1. Menjelaskan makna inovasi dalam bidang pendidikan 2. Menjelaskan ciri utama dalam inovasi pendidikan 3. Memberikan contoh pembelajaran dalam Inovasi pendidikan 4. Menjelaskan difusi inovasi pendidikan 5. Menjelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi difusi inovasi pendidikan 6. Menerapkan pembelajaran inovasi pendidikan pada pembelajaran CBSA, MBS, Pengajaran Unit, Tematik, PAKEM dan Lesson Study pada lima mata pelajaran di SD.

BAB II INOVASI PENDIDIKAN DAN DIFUSI INOVASI PENDIDIKAN


Mata kuliah inovasi pendidikan merupakan mata kuliah yang akan membekali mahasiswa dengan pengetahuan dan keterampilan dalam merencanakan, melaksanakan, mengembangkan proses pembelajaran menuju proses perubahan atau pembaharuan untuk memperbaiki keadaan sebelumnya. Salah satu komponen kunci yang mempunyai andil dalam

peningkatan kualitas sumber daya manusia adalah guru SD. Oleh karena itu, tuntutan kualifikasi guru SD semakin meningkat. Dengan SK Mendikbud Nomor 0854/D/1989, tanggal 30 Desember 1989 ditetapkan peningkatan kualifikasi guru SD dari lulusan SPG menjadi D2 PGSD. Meskipun setelah hampir 16 tahun belum semua guru SD memenuhi kualifikasi yang baru itu, namun dalam PP nomor 19 tahun 2005, ditetapkan bahwa pendidik pada SD/MI, atau bentuk lain yang sederajat memiliki : (a) kualifikasi akademik pendidikan minimum diploma empat (D4) atau sederajat sarjana (S1), (b) latar belakang pendidikan tinggi di bidang pendidikan SD/MI, kependidikan lain, atau psikologi, dan (c) setifikat profesi guru untuk SD/MI (Ps 29 ayat 2). Dengan berlakunya PP Nomor 19 tahun 2005 tersebut, maka program S1 PGSD, yang selama ini telah diujicobakan pada ena Lembaga Pendidikan Tenaga Kependidikan (LPTK) negeri dan satu LPTK swasta, perlu diperluas untuk memberi kesempatan kepada para guru memenuhi kualifikasi minimum yang dipersyaratkan. Peningkatan kualifikasi tersebut menuntut peningkatan kompetensi yang mencerminkan kelebihan dari kompetensi yang dimiliki oleh para guru yang sudah memenuhi kualifikasi sebelumnya, dalam hal ini kompetensi kelulusan D-2 PGSD. Sehubungan dengan itu, kebutuhan untuk mengembangkan standar kompetensi guru kelas lulusan S1 PGSD (selanjutnya disingkat menjadi SKGK SD/MI. lulusan S1 PGSD menjadi sangat mendesak, sehingga para penyelenggara program S1

Pembelajaran Inovatif

7-5

PGSD ini mempunyai acuan yang jelas. Untuk pengembangan ini perlu ada prakarsa di tingkat nasional, dalam hal ini Dirjen Dikti. Kompetensi yang ditetapkan dalam SKGK ini akan terwujud jika pengalaman belajar yang dispesifikasikan sungguh-sungguh dipenuhi dalam implementasi program. Dalam standar kompetensi, setiap

pengalaman belajar untuk mencapai kompetensi tertentu mengandung substansi dan pengalaman. Dari sisi pengalaman, pengalaman belajar ada, mengkaji, berlatih dan membiasakan diri. Mengkaji merupakan pengalaman belajar untuk menguasai kemampuan akademik, berlatih merupakan pengalaman belajar untuk menguasai keterampilan serta membiasakan diri merupakan pengalaman belajar untuk menguasai sikap, nilai dan kecenderungan bertindak. Meningat kompleknya kandungan profil kompetensi keguruan kependidikan, termasuk profil kompetensi guru kelas SD/MI, maka assesmen penguasaan melalui tes proses maupun hasil yang dilakukan dengan tes tertulis, penampilan unjuk kerja dalam pelaksanaan tugas-tugas profesional dan produk yang dihasilkan. Sementara itu, penilaian sikap, nilai, dan kecenderungan bertindak diakses melalui observasi dalam situasi otentik. Dengan pembelajaran inovasi pendidikan pendidikan melalui standar kompetensi kelulusan yang telah ditetapkan maka kemampuan

profesional mahasiswa sebagai pengajar akan meningkat karena dibekali dengan materi-materi mengenai inovasi pendidikan, proses sosialisasi inovasi pendidikan / difusi inovasi pendidikan, adopsi inovasi, faktor yang mempengaruhi adopsi inovasi, hambatan-hambatan dalam adopsi inovasi, pelaksanaan dan kontribusi inovasi pendidikan. Penguasaan terhadap materi-materi tersebut di atas, akan menjadikan mahasiswa/guru terampil dalam merencanakan, melaksanakan, mengembangan proses

pembelajaran menuju proses perubahan atau pembaharuan untuk memperbaiki keadaan sebelumnya. Dengan sendirinya dapat membantu memperbaiki mutu sekolah secara berkelanjutan serta memiliki

kemandirian sehingga terwujud sekolah yang akuntabel.

7-6

Pembelajaran Inovatif

A.

Inovasi Pembelajaran Dalam bidang pendidikan, banyak usaha yang dilakukan untuk kegiatan yang sifatnya pembaharuan atau inovasi pendidikan. Usaha tersebut dilakukan untuk memecahkan persoalan-persoalan

pendidikan yang dihadapi, khususnya yang berkenaan dengan masalah pemerataan pendidikan, peningkatan mutu, peningkatan efisiensi dan efektifitas pendidikan serta relevansi pendidikan. Beberapa contoh inovasi pendidikan antara lain: program belajar jarak jauh, manajemen berbasis sekolah, pembelajaran kelas rangkap, CBSA, PAKEM, pembelajaran tematik, lesson study. Dalam buku ini, mengkaji hal-hal yang berkaitan dengan dimensi inovasi yang mencakup makna inovasi, difusi inovasi, dan unsur inovasi dalam bidang pendidikan. Dalam kajian untuk unsur inovasi yang akan dibahas, yaitu inovasi, saluran komunikasi, waktu dan proses inovasi, serta sistem sosial. pada bagian awal berupa penemuan (invention) dari suatu gagasan pemikiran, ide, sistem sampai pada kemungkinan gagasan yang mengkristal. Dalam situasi tertentu, ada kesan seolah ada persamaan antara pembaharuan (inovasi) dengan perubahan. Namun demikian tidak semua perubahan bisa dikatakan pembaharuan atau inovasi. Misalnya, perubahan siang menjadi malam atau dari musim hujan menjadi musim kemarau, atau perubahan berhawa panas menjadi berhawa dingin. Hal tersebut merupakan perubahan karena

fenomena alam atau perubahan yang sifatnya alamiah. Suatu perubahan dapat dikatakan / dinyatakan sebagai bentuk inovasi apabila perubahan tersebut disengaja dilakukan, untuk memperbaiki keadaan sebelumnya agar lebih menguntungkan dan untuk

meningkatkan kehidupan yang lebih baik. Hal ini dapat diamati pada perubahan proses dan produk teknologi yang terjadi tak hanya begitu saja tanpa ada upaya sistematis melalui berbagai kegiatan penelitian dan pengembangan. Perubahan itu diawali dengan adanya suatu

Pembelajaran Inovatif

7-7

ide, gagasan ataupun praktek untuk memperbaiki suatu keadaan atau untuk memecahkan masalah yang sedang dihadapi, kemudian dengan berbagai usaha dan penelitian, dihasilkanlah suatu produk atau hasil baru yang berbeda dengan keadaan sebelumnya. Makna yang kedua produk dan jasa sebagai langkah lanjutan dari adanya gagasan baru yang ditindaklanjuti dengan berbagai aktivitas, kajian, penelitian dan percobaan sehingga dapat

melahirkan konsep yang lebih konkret dalam bentuk produk dan jasa yang siap dikembangkan dan diimplementasikan termasuk hasil inovasi pendidikan. Misalnya untuk memasukkan nilai akhir

mahasiswa yang semula dilakukan secara manual, dengan melalui penelitian, sosialisasi akhirnya dapat dikerjakan dengan mesin teknologi canggih (ICT) yang mempermudah seorang dosen menentukan penilaian akhir. Dan yang ketiga adalah adanya usaha yang sistematis untuk melakukan penyempurnaan dan melakukan perbaikan (improvement) yang terus menerus sehingga hasil inovasi dapat dirasakan manfaatnya. Karya inovatif tersebut diharapkan dapat memecahkan persoalan yang ada dan sekaligus sebagai upaya kearah perbaikan dan kemajuan di bidang pendidikan itu sendiri. inovasi dalam bidang pendidikan dilakukan sebagai upaya sengaja untuk memperbaiki keadaan atau kondisi tertentu dalam bidang pendidikan baik dalam bentuk ide, praktek, ataupun produk baru untuk meningkatkan kemampuan guna pencapaian tujuan pendidikan secara efektif dan efisien. Santoso S. Hamidjojo seperti dikutip Abdullah (2000) dan Dinn Wahyudin, dkk (2008) menyatakan bahwa inovasi merupakan suatu perubahan yang baru dan secara kualitatif berbeda dari hal yang ada sebelumnya dan sengaja diusahakan untuk meningkatkan

kemampuan guna mencapai tujuan tertentu. Inovasi tidak hanya sekedar terjadinya perubahan dari suatu keadaan kepada keadaan lainnya. Suatu perubahan digolongkan inovasi apabila perubahan

7-8

Pembelajaran Inovatif

tersebut merupakan hal yang baru. Disamping itu perubahan tersebut mengandung unsur kesengajaan, kualitas yang lebih baik dari sebelumnya, terarah pada peningkatan berbagai kemampuan untuk mencapai tujuan yang diharapkan. Inovasi pendidikan pada dasarnya merupakan suatu perubahan ataupun pemikiran cemerlang di bidang pendidikan, bercirikan hal baru, dapat pula berupa praktekprektek pendidikan tertentu atau berupa produk-produk dari hasil olah teknologi maupun daya pikir dengan melalui pengkajian yang dapat diyakini serta dapat memecahkan masalah pendidikan yang timbul, memperbaiki suatu keadaan pendidikan, proses pendidikan tertentu yang terjadi di masyarakat. Menurut Mattew B. Milers yang dikutip oleh Dinn Wahyudin, dkk (2008) bahwa inovasi merupakan suatu perubahan yang sifatnya khusus yang memiliki nuansa kebaruan dan disengaja melalui program yang jelas dan direncanakan terlebih dahulu serta dirancang untuk mencapai tujuan yang diharapkan dari suatu sistem tertentu. Masih menurut Miles bahwa ada empat ciri pada inovasi termasuk inovasi dalam pendidikan. Keempat ciri utama tersebut adalah (dinn Wahyudi, dkk hal. 95) : 1. Memiliki kekhasan/khusus. Artinya suatu inovasi memiliki ciri yang khas dalam arti ide, program, tatanan, sistem termasuk kemungkinan hasil yang diharapkan. Ciri yang khusus berarti program inovasi dapat berdimensi makro yang secara luas melibatkan banyak orang dengan rentang waktu relatif lama. Namun demikian ciri khusus ini juga dapat berdimensi mikro atau cakupan kecil, sederhana dengan melibatkan orang yang terbatas dan dengan durasi waktu yang terbatas pula. Suatu inovasi bercirikan spesifik dalam arti suatu inovasi memunculkan kondisi khusus dan bukan asal tersebar saja. Misalnya program guru kelas rangkap (multi grade teachers) yang dianggap sebagai

Pembelajaran Inovatif

7-9

suatu inovasi karena program ini memiliki ciri khusus dibanding dengan program sejenis yang ada. 2. Memiliki ciri atau unsur kebaharuan. Dalam arti suatu inovasi harus memiliki karakteristik sebagai buah karya dan buah pikir yang memiliki kadar orisinilitas dan kebaruan. Dengan demikian inovasi merupakan suatu proses penemuan (invention) baik berupa ide, gagasan, hasil, sistem ataupun produk yang dihasilkan. 3. Program inovasi dilaksanakan melalui program yang terencana. Dalam arti bahwa suatu inovasi dilakukan melalui suatu proses yang tidak tergesa-gesa, namun kegiatan inovatif dipersiapkan secara matang dengan program yang jelas dan direncanakan terlebih dahulu. Proses inovasi bukan suatu proses yang tiba-tiba dan tidak disengaja, tetapi merupakan perencanaan yang matang dan diperhitungkan Seperti tahapan-tahapannya pada saat yang harus program

dilaksanakan.

diluncurkannya

manajemen berbasis sekolah (school based management), tahapan pelaksanaannya tidak tergesa-gesa tetapi melalui tahapan-tahapan yang direncanakan sejak awal. 4. Inovasi yang digulirkan memiliki tujuan. Program inovasi yang dilakukan harus memiliki arah yang ingin dicapai, termasuk arah dan strategi untuk mencapai tujuan tersebut. Suatu inovasi bukan asal digulirkan atau asal beda dengan program sebelumnya. Inovasi dilaksanakan karena ada tujuan yang ingin dicapai, termasuk tujuan untuk memperbaiki keadaan. Suatu perubahan dianggap sebagai inovasi, disamping adanya unsur baru dari perubahan tersebut, tetapi juga adanya unsur kesengajaan, unsur kualitas, ke arah yang lebih baik dari sebelumnya dan terarah pada peningkatan berbagai kemampuan untuk mencapai tujuan yang diharapkan.

7-10

Pembelajaran Inovatif

Dari hasil pengamatan pada sifat inovasi dapat dikategorikan ke dalam kelompok berdasarkan perubahan, dari yang sedikit demi sedikit atau sebagaian komponen sampai pada perubahan atau inovasi drastis dan perubahan yang menyeluruh terhadap semua komponen yang ada dalam sistem yang ada. Menurut Huberman seperti dikutip Ishak Abdullah (2000) membagi sifat perubahan dalam inovasi ada enam kelompok (Dinn Wahyudin, 2008 : 97) sebagai berikut : 1. Penggantian (substitution), misalnya inovasi dalam penggantian jenis sekolah, penggantian bentuk perabot, alat-alat atau sistem ujian yang lama diganti dengan yang baru. 2. Perubahan (alternation), sebagai contoh upaya mengubah tugas guru yang tadinya hanya bertugas mengajar, ditambah dengan tugas menjadi guru BP atau mengubah kurikulum D2-PGSD menjadi kurikulum S1-PGSD. Perubahan semacam ini

mengandung sifat mengganti hanya sebagian komponen dari sekian banyak komponen yang masih dapat dipertahankan dalam sistem yang lama. 3. Penambahan (addition). Dalam inovasi yang bersifat penambahan ini tidak ada penggantian atau perubahan. Kalaupun ada yang berubah maka perubahan tersebut hanya berupa perubahan dalam hubungan antar komponen yang terdapat dalam sistem yang masih perlu dipertahankan. Sebagai contoh adanya pengenalan cara penyusunan dan analisis item tes objektif di kalangan guru sekolah dasar dengan tidak mengganti atau mengubah cara-cara penilaian yang sudah ada. 4. Penyusunan kembali (restructuring), yaitu upaya penyusunan kembali berbagai komponen yang ada dalam sistem dengan maksud untuk menyesuaikan dengan tuntutan dan kebutuhan. Sebagai contoh upaya menyusun kembali susunan peralatan, menyusun kembali komposisi serta ukuran dan daya tampung

Pembelajaran Inovatif

7-11

kelas, menyusun kembali urutan mata-mata pelajaran atau keseluruhan sistem pengajaran, sistem kepangkatan, sistem pembinaan karier baik untuk tenaga edukatif maupun tenaga administratif, teknisi dan upaya pengembangan keseluruhan sumber daya manusia dalam sistem pendidikan. 5. Penghapusan (elimination), adalah upaya pembaharuan dengan cara menghilangkan aspek-aspek tertentu dalam pendidikan, atau pengurangan komponen-komponen tertentu dalam pendidikan, atau penghapusan pola atau cara-cara lama. Sebagai contoh, upaya menghapuskan mata-mata pelajaran tertentu, seperti mata pelajaran menulis halusl; menghapus fasilitas tertentu seperti permainan olahraga atau menghapus kebiasaan untuk

senantiasa berpakaian seragam. 6. Penguatan (reinforcement), yaitu upaya peningkatan untuk memperkokoh atau memantapkan kemampuan atau pola dan cara-cara sebelumnya terasa lemah. Misalnya upaya peningkatan atau pemantapan kemampuan tenaga dan fasilitas sehingga berfungsi secara optimal dalam mempermudah tercapainya tujuan pendidikan secara efektif dan efisien. Dengan

memperhatikan sifat-sifat perubahan dalam inovasi ini diharapkan dapat meningkatkan mutu pendidikan di tanah air.

B.

Difusi Inovasi Pembelajaran Menurut Everett M. Rogers dalam Dinn Wahyudin (2008) dijelaskan bahwa difusi inovasi merupakan suatu proses untuk mengkonfirmasikan suatu inovasi kepada anggota suatu inovasi kepada anggota suatu sistem sosial melalui saluran komunikasi tertentu dan berlangsung sepanjang waktu. Oleh karena itu difusi inovasi merupakan proses komunikasi untuk menyebarluaskan gagasan, ide, karya sebagai suatu produk inovasi maka aspek komunikasi menjadi sangat penting dalam menyebarluaskan

7-12

Pembelajaran Inovatif

gagasan atau ide ataupun produk tersebut. Contoh, adanya ide pembelajaran kelas rangkap (multi grade instruction) dapat

dipandang sebagai suatu ide atau gagasan dalam mengganti keterbatasan jumlah guru di sekolah. Untuk menyebarluaskan gagasan itu maka perlu difusi inovasi tentang pembelajaran kelas rangkap di sekolah. Biasanya ada proyek percontohan yang dilakukan, disosialisasikan, dibina dan kemudian disebarluaskan kepada sekolah lainnya. Di luar negeri pada negara-negara tertentu Amerika Serikat, Australia, Inggris, selain pembelajaran kelas rangkap, juga dikenal dengan pengelompokan-pengelompokan berdasar kemampuan berbeda (multi level teaching), pembelajaran berdasar kemampuan atau PBK. Pada PKR dilihat dari aspek paedagogis lebih mendorong kemandirian sekolah, pemerintah secara ekonomis lebih efisien karena dapat mendirikan sekolah kecil dimana-mana sehingga setiap anak Indonesia berkesempatan untuk lulus dan wajib belajar 9 tahun. Sebagai salah satu bentuk pembelajaran PKR mengikuti prinsip-prinsip pembelajaran secara umum, namun secara khusus PKR mempunyai prinsip-prinsip yang harus dikuasai oleh guru PKR, antara lain : (1) keserempakan kegiatan belajar mengajar, (2) kadar tinggi waktu keaktifan akademik (WKA), (3) kontak psikologis guru murid yang berkelanjutan, (4) pemanfaatan sumber secara efisien, dan (5) kebiasaan untuk mandiri. Praktek PKR di lapangan masih banyak yang menyimpang dari gambaran PKR yang ideal. Pembelajaran lebih banyak berlangsung secara bergilir sehingga banyakj waktu terbuang. Pemanfaatan sumber belum maksimal, seperti guru terhadap belajar murid masih kurang. Sebagai akibat dari semuanya itu kadar WKA menjadi rendah, pembelajaran membosankan dan hasil belajar tidak sesuai harapan. PKR yang ideal, yang secara terencana menerapkan prinsip-prinsip PKR akan menyebabkan belajar lebih menyenangkan

Pembelajaran Inovatif

7-13

dan menantang, guru menjadi lebih kreatif memanfaatkan sumber belajar, murid aktif, iklim kelas ceria, menyenangkan, sehingga muncul kerja sama dan persaingan yang sehat antar murid. Pembelajaran yang seperti ini jelas meningkatkan kadar WKA, sehingga hasil belajar juga meningkat. Guru PKR yang ideal harus mampu berperan sebagai administrator, perancang kurikulum, pembawa pembaharuan dan penasehat, disamping profesional serta kreatif. Itulah yang disebut difusi inovasi yaitu penyebarluasan suatu inovasi untuk kemudian diadopsi oleh kelompok masyarakat tertentu. Faktor-faktor yang mempengaruhi difusi inovasi pendidikan, antara lain : 1. Esensi inovasi itu sendiri Inovasi termasuk inovasi pendidikan adalah suatu ide, gagasan, praktik atau objek/benda yang disadari dan diterima sebagai suatu hal yang baru oleh seseorang atau kelompok untuk diadopsi. Namun proses adopsi inovasi ini tidak datang dengan tiba-tiba dan serentak, tapi ada tiga hal yang mempengaruhi yaitu teknologi, informasi pertimbangan ketidakpastian dan reinovasi. Pada teknologi merupakan suatu desain aksi kegiatan yang ditempuh guna mengurangi ketidakpastian dalam hubungan sebab akibat dari hasil yang ingin dicapai. Teknologi yang berupa perangkat keras dan lunak, termasuk didalamnya kemanfaatan teknologi informasi merupakan difusi inovasi, karena berkaitan dengan menjawab persoalan sebagai upaya mengurangi ketidak pastian masa depan. Sebagai misal ketika sekolah menggulirkan program

desentralisasi sekolah melalui program manajemen berbasis sekolah (MBS), diperlukan suatu desain instrumen melalui mekanisme komite sekolah dan peran kepala sekolah dengan semangat manajemen yang bercirikan keterbukaan

(transparancy) dan pertanggungjawaban (accountability) dalam

7-14

Pembelajaran Inovatif

mengelola sekolah ke arah pencapaian mutu pendidikan yang lebih baik. Dalam MBS, kewenangan bertumpu kepada sekolah, senada dengan kebijakan sekolah hal yang dipandang memiliki tingkat efektivitas tinggi, dan diharapkan dapat memberikan keuntungan, seperti: (1) kebijaksanaan dan kewenangan sekolah membawa pengaruh langsung kepada siswa, orang tua dan guru; (2) bertujuan memanfaatkan sumber daya lokal; (3) efektif dalam melakukan pembinaan peserta didik, seperti : kehadiran, hasil belajar, tingkat pengulangan, tingkat putus sekolah, moral guru dan iklim sekolah, serta (4) adanya perhatian bersama untuk mengambil keputusan, memberdayakan guru, manajemen

sekolah, rancang ulang sekolah, perubahan perencanaan. Ada tiga hal yang harus diperhatikan dalam memahami konsep MBS, yaitu : a. Pengkajian konsep MBS terutama yang menyangkut kekuatan desentralisasi dan kekuasaan atau kewenangan di tingkat sekolah. Dalam sistem keputusan, hal ini dikaitkan dengan program dan kemampuan dalam peningkatan kinerja sekolah. b. Penelitian tentang program MBS berkenaan dengan

desentralisasi kekuasaan dan program peningkatan partisipasi local stake holders. Pendelegasian otoritas pengambilan keputusan dalam kaitannya dengan pemberdayaan sekolah, perlu dihubungkan dengan efektivitas program. c. Strategi MBS harus lebih menekankan kepada elemen manajemen partisipatif. Pengalaman dalam implementasi strategi MBS yang menekankan pada kekuasaan daripada kemampuan profesional (pengetahuan dan keahlian)

menyebabkan kegagalan dalam menerapkan konsep MBS. Mohrman (1992) menyebutkan bahwa aspek kemampuan, informasi, dan imbalan yang memadai merupakan elemen-

Pembelajaran Inovatif

7-15

elemen yang sangat menentukan efektivitas program MBS dalam meningkatkan kinerja sekolah. MBS bertujuan agar sekolah memiliki otonomi dan

partisipasi masyarakat atau local stakeholders mempunyai keterlibatan yang tinggi. Kekuatan model keterlibatan tinggi adalah kemampuannya memberikan kerangka dasar bahwa setiap unsur akan dapat berperan dalam meningkatkan mutu, efisiensi, dan pemerataan kesempatan pendidikan. Dengan asumsi unsur-unsur yang terlibat memahami dan berkontribusi terhadap keberhasilan sekolah. Menurut Roger Scott (1994), MBS memberikan peluang kepada guru dan kepala sekolah untuk mengelola sekolah menjadi lebih efektif karena adanya partisipasi dan rasa kepemilikan serta keterlibatan yang tinggi dalam membuat keputusan. Rasa kepemilikan terhadap sekolah yang tinggi ini pada gilirannya akan menimbulkan sikap lebih baik dalam pemanfaatan sumber daya yang ada untuk

mengoptimalkan hasil (out come). Selanjutnya konsep MBS, pengelola sekolah akan mempunyai kendali dan akuntabilitas terhadap lingkungan sekolah. Pengelola pendidikan tingkat pusat dan dasar hanya berperan dalam melayani kebutuhan sekolah. MBS menawarkan kebebasan kekuasaan yang besar kepada sekolah namun tetap disertai seperangkat tanggung jawab yang harus diikul yaitu sikap accountability dengan intensitas tinggi dalam menjamin partisipasi sebagai unsur yang berkepentingan dengan sekolah. Pelaksanaan MBS memerlukan sosok kepala sekolah yang memiliki kemampuan manajerial dan integritas profesional yang tinggi serta demokratis dalam proses pengambilan keputusan-keputusan mendasar di sekolah. Dengan demikian pelaksanaan MBS memerlukan perubahan sistem pengangkatan kepala sekolah berdasarkan kemampuan dan keterampilan profesional di bidang manajemen pendidikan.

7-16

Pembelajaran Inovatif

Dalam penerapan MBS, kepala sekolah adalah the key person untuk keberhasilan pelaksanaan otonomi sekolah. Dia adalah orang yang diberikan tanggung jawab untuk mengelola dan memberdayakan sumber daya manusia dan sumber dana yang tersedia dan dapat digali dari masyarakat dan orang tua untuk keberhasilan pencapaian visi, misi dan tujuan sekolah. Oleh sebab itu dalam implementasi MBS, kepala sekolah dituntut untuk memiliki visi dan wawasan yang luas tentang effect schools serta kemampuan profesional yang memadai dalam bidang

perencanaan, kepemimpinan, manajerial dan supervisi bidang pendidikan. Tugas dan wewenang kepala sekolah dalam konteks MBS adalah sebagai berikut : 1. Pengelolaan dan pemanfaatan sumber-sumber daya sekolah 2. Pengembangan strategi MBS sesuai dengan visi, misi dan tujuan pengembangan sekolah 3. Menyusun rencana dan merumuskan kebijakan sekolah sesuai dengan visi, misi dan tujuan sekolah 4. Mempertanggung jawabkan pekerjaannya kepada dewan sekolah secara periodik. 5. Pengelolaan kurikulum dan penetapan tolok ukur penilaian kurikulum yang sesuai dengan kebutuhan sekolah. 6. Mencari dan mengupayakan sumber-sumber dana untuk pembiayaan sekolah. 7. Mengupayakan pelibatan stakeholders dalam pelaksanaan kegiatan-kegiatan peningkatan kinerja sekolah sesuai dengan visi, misi dan tujuan sekolah. Apabila kepala sekolah memiliki kemampuan-kemampuan profesional yang dibutuhkan dalam pelaksanaan tugasnya sebagai kepala pimpinan dan penanggung jawab kegiatan sekolah, maka hal ini memungkinkan tercapainya tujuan-tujuan

Pembelajaran Inovatif

7-17

yang diharapkan secara efektif. Setiap peran ataupun tugas yang harus dilaksanakan kepala sekolah menuntut sejumlah

kemampuan (skill) khusus yang memungkinkan kepala sekolah dapat melaksanakan tugas atau perannya secara efektif. Secara sederhana, reinvention adalah penemuan kembali setelah melalui proses modifikasi. Reinvention ini mengacu kepada tingkat dimana inovasi berubah atau dimodifikasi oleh penggunanya selama dalam proses adopsi dan implementasi. Itulah sisi lain dari proses difusi, yaitu proses penyebaran inovasi. Dalam perkembangan dan proses implementasi suatu inovasi mengalami berbagai perubahan, penyesuaian, modifikasi

sehingga seolah menghasilkan temuan baru (proses reinvention). Proses penemuan kembali ini lazim dilakukan dalam inovasi pendidikan yang dilaksanakan. Misalnya, pada tahun 1980-an, dalam upaya peningkatan mutu pendidikan di Indonesia, diujicobakan pendekatan pembelajaran melalui Sistem Pembinaan Cara Belajar Siswa Aktif (SP-CBSA). Pada tahun 2000, melalui program peningkatan mutu pendidikan dasar digulirkan

Pembelajaran Aktif, Kreatif, Efektif dan Menyenangkan (PAKEM) sebagai bentuk perubahan, penyesuaian dan modifikasi dari SPCBSA. Program ini merupakan hasil dari proses reinvention CBSA. Sebagai suatu konsep, CBSA merupakan konsep dalam mengembangkan keaktifan proses belajar mengajar, baik

keaktifan mengenai kegiatan guru maupun keaktifan mengenai kegiatan peserta didik. Untuk meningkatkan proses pengajaran ini, sudah tentu guru membuat perencanaan dengan sebaikbaiknya dan melaksanakan pengajaran tersebut berdasarkan rencana yang telah dibuat. Dengan cara demikian hasil belajar peserta didik diharapkan menjadi lebih baik dibanding dengan pengajaran yang berpusat pada guru ataupun yang berpusat

7-18

Pembelajaran Inovatif

pada peserta didik. CBSA merupakan usaha mempertemukan dua kutub ekstrim dalam pengajaran, yaitu guru aktif peserta didik pasif atau guru pasif peserta didik aktif, sehingga terjadi keseimbangan keaktifan tersebut, baik dari pihak guru maupun peserta didik. Sebagai suatu pendekatan, CBSA merupakan suatu upaya yang dilakukan guru yang dimulai dengan perencanaan,

pelaksanaan pembelajaran dan diakhiri dengan penilaian hasil belajar berdasarkan konsep tertentu. dan CBSA teknik mencakup mengajar.

pengembangan

stratefi,

metode

Pengembangan straegi merupakan siasat untuk melakukan kegiatan-kegiatan pembelajaran yang mencakup metode dan teknik. Pengembangan metode menunjukkan bahwa mengajar itu sendiri memerlukan multi metode, sedangkan pengembangan teknik menunjukkan bahwa pembelajaran sebagai pendekatan CBSA menuntut kejelasan cara-cara yang lebih khusus lagi, seperti teknik bertanya, teknik penguatan, dsb. Lebih lanjut, Dimyati dan Mudjiono (1994 : 106) menyatakan bahwa pendekatan CBSA dapat diartikan sebagai anutan pembelajaran yang mengarah pada pengoptimalisasian pelibatan intelektual-emosional siswa dalam pembelajaran, dengan

pelibatan fisik siswa apabila diperlukan. Pelibatan intelektualemosional / fisik siswa secara optimal dalam pembelajaran diarahkan untuk membelajarkan siswa bagaimana belajar

memperoleh dan memproses perolehan belajarnya terhadap tentang pengetahuan, keterampilan, sikap dan nilai. Dengan demikian sekolah dikatakan memiliki CBSA dengan baik apabila: (1) pembelajaran yang dilaksanakan berpusat pada kepentingan peserta didik, (2) guru berperan sebagai pembimbing bagi terjadinya pengalaman belajar peserta didik, (3) tujuan

pembelajaran berorientasi pada perkembangan kemampuan

Pembelajaran Inovatif

7-19

siswa secara utuh dan seimbang, (4) penyelenggaraan kegiatan pembelajaran lebih berorientasi pada kreativitas peserta didik, dan (5) penilaian diarahkan pada kegiatan dan kemajuan peserta didik. Telah disebutkan pada penulisan di depan bahwa selain CBSA program peningkatan mutu pendidikan dasar pada tahun 2000-an digulirkan PAKEM, merupakan aktualisasi kurikulum yang menuntut aktivitas, kreativitas dan kearifan guru dalam menciptakan dan menumbuhkan kegiatan peserta didik sesuai dengan rencana yang telah diprogramkan secara efektif dan menyenangkan (Mulyasa, 2006 : 189). Pembelajaran memiliki sifat yang sangat kompleks karena melibatkan aspek paedagogis, psikologis dan didaktis secara bersamaan. Aspek paedagogis menunjuk pada kenyataan bahwa pembelajaran berlangsung dalam suatu lingkungan pendidikan dimana pembelajar harus mendampingi pebelajar menuju kesuksesan belajar atau

penguasaan sejumlah kompetensi. Aspek psikologis menunjuk pada kenyataan bahwa

pebelajar pada umumnya mempunyai taraf perkembangan yang berbeda yang menuntut materi yang berbeda pula. Aspek didaktis menunjuk pada pengaturan belajar oleh pembelajar. Dalam hal ini pembelajar harus menentukan jenis belajar yang paling berperan dalam proses pembelajaran. Untuk kepentingan ini pembelajar harus memiliki pengetahuan yang luas mengenai jenis-jenis belajar, serta menciptakan pembelajaran aktif, kreatif, efektif dan menyenangkan (PAKEM).

Pembelajaran Aktif Menurut Mulyasa (1006 : 191) pembelajaran aktif

merupakan pendekatan pembelajaran yang banyak melibatkan aktifitas peserta didik dalam mengakses berbagai informasi dan

7-20

Pembelajaran Inovatif

pengetahuan

untuk

dibahas

dan

dikaji

dalam

proses

pembelajaran di kelas, sehingga mereka mendapatkan berbagai pengalaman yang dapat meningkatkan pemahaman dan

kompetensinya. Aktif dimaksudkan bahwa dalam proses pembelajaran, pembelajar sehingga harus pebelajar menciptakan aktif suasana sedemikian rupa dan

bertanya,

mempertanyakan

mengemukakan gagasan. Belajar merupakan suatu proses aktif dari si belajar dalam membangun pengetahuannya (Degeng, 2002), bukan proses pasif yang hanya menerima kucuran ceramah pembelajar tentang pengetahuan. Apabila pembelajaran tidak memberikan kesempatan kepada pebelajar untuk berperan aktif, maka pembelajaran tersebut bertentangan dengan hakekat belajar. Peran aktif dari pebelajar sangat penting dalam rangka pembentukan generasi yang kreatif yang mampu menghasilkan sesuatu untuk kepentingan dirinya dan orang lain.

Pembelajaran Kreatif Pembelajaran kreatif merupakan proses pembelajaran yang mengharuskan guru untuk dapat memotivasi dan memunculkan kreativitas peserta didik selama pembelajaran berlangsung, dengan menggunakan beberapa metode dan strategi yang bervariasi, misalnya kerja kelompok, bermain peran dan

pemecahan masalah (Mulyasa, 2006 : 192). Kreatif dimaksudkan agar pembelajar menciptakan kegiatan belajar yang beragam sehingga memenuhi berbagai tingkat kemampuan pebelajar.

Pembelajaran Efektif Pembelajaran efektif merupakan pembelajaran yang dapat menghasilkan apa yang harus dikuasai pebelajar setelah proses pembelajaran berlangsung. Menurut pendapat Mulyasa (1006 :

Pembelajaran Inovatif

7-21

193) pembelajaran dikatakan efektif jika mampu memberikan pengalaman baru dan membentuk kompetensi peserta didik, serta mengantarkan mereka ke tujuan yang ingin dicapai secara optimal. Hal ini dapat tercapai dengan melibatkan pebelajar dalam merancang pembelajaran, melaksanakan pembelajaran serta mengevaluasi pembelajaran. Pebelajar harus dilibatkan secara penuh agar pembelajaran dalam suasana kondusif dan bergairah serta tercapai tujuan. Untuk mencapai pembelajaran yang efektif pebelajar dituntut keterlibatannya secara aktif karena kegiatan pembelajaran dan pembentukan kompetensi berpusat pada pebelajar. Pebelajar harus diberi motivasi untuk menafsirkan informasi yang disajikan oleh pembelajar. Dalam rangka mencapai pemahaman yang sama terhadap materi standar perlu dilaksanakan dengan cara diskusi, tukar pikiran serta perdebatan. Setiap materi yang baru harus dikaitkan dengan berbagai pengetahuan dan pengalaman yang ada sebelumnya. Pembelajaran efektif perlu dukungan sarana dan prasarana yang memadai serta lingkungan yang kondusif untuk itu pembelajar harus mampu mengelola seluruh komponen

pembelajaran dengan baik (mengelola pebelajar, pembelajar, tujuan pembelajaran, isi pembelajaran, metode pembelajaran, media pembelajaran, evaluasi pembelajaran) serta mampu mengelola sumber-sumber belajar dengan baik.

Pembelajaran Menyenangkan Pembelajaran menyenangkan merupakan suasana pembelajaran yang mengkondisikan pebelajar untuk memusatkan perhatiannya secara penuh pada belajar sehingga waktu curah perhatiannya (time on task) tinggi. Menurut hasil penelitian, tingginya waktu curah terbukti meningkatkan hasil belajar

7-22

Pembelajaran Inovatif

(Sediono, dkk, 2003 : 3-4). Sedangkan menurut Mulyasa (2006 : 194) pembelajaran menyenangkan (joyfull instruction) merupakan suatu proses pembelajaran yang didalamnya terdapat sebuah kohesi yang kuat antara pembelajar dan pebelajar, tanpa ada perasaan terpaksa atau tertekan (not under pressure). Dengan kata lain pembelajaran menyenangkan adalah pola hubungan yang baik antara pembelajar dengan pebelajar dalam proses pembelajaran. Pembelajar memposisikan diri sebagai mitra belajar pebelajar, bahkan dalam hal tertentu tidak menutup kemungkinan pembelajar belajar dari pebelajar. Sebagaimana halnya yang dikemukakan Suhardjono (2002 : 12) suydah kadaluarso bila pembelajar mengangkap dirinya sebagai satusatunya sumber informasi dari bidang keilmuan yang diasuhnya. Kemajuan teknologi komunikasi menjadi informasi di luar guru jauh lebih banyak dan lebih baru. Dengan demikian sangat dimungkinkan pebelajar lebih cepat mendapatkan informasi. Pembelajaran yang menyenangkan harus membuat anak berani mencoba/berbuat, berani bertanya, berani mengemukakan pendapat/gagasan, berani mempertanyakan gagasan orang lain. Disamping itu pembelajaran yang menyenangkan juga tidak membuat anak takut salah, takut ditertawakan dan takut dianggap sepele. Untuk ini semua pembelajar harus mampu merancang pembelajaran dengan baik, memiliki materi dengan tepat serta memiliki dan mengembangkan strategi pembelajaran yang dapat melibatkan pembelajaran secara optimal.

2. Saluran Komunikasi Komunikasi merupakan suatu proses dimana partisipan berbagi informasi untuk mencapai pengertian satu sama lain, semua prosedur yang memungkinkan pikiran seseorang dapat

Pembelajaran Inovatif

7-23

mempengaruhi pihak lain atau dengan kalimat lain komunikasi merupakan suatu proses penyampaian pesan dari pengirim pesan kepada penerima pesan melalui saluran tertentu untuk tujuan tertentu pula. Peristiwa komunikasi itu ditunjukkan dengan proses penyampaian pesan yang berupa bahan oleh pengirim kepada penerima melalui saluran yang digunakan. Hal ini menunjukkan betapa erat hubungan antara difusi inovasi sebagai proses penyebarluasan ide. Suatu inovasi tidak mungkin bisa disebarluarkan apabila tidak ada saluran komunikasi yang tepat untuk menyampaikan inovasi kepada masyarakat. Oleh sebab itu komponen saluran komunikasi merupakan medium untuk

menyebarluaskan gagasan ide agar diadopsi oleh masyarakat sebagai adopter. Komunikasi mencakup satu arah / komunikasi linier atau one way communication dan komunikasi konvergen. Komunikasi linier, apabila dalam penyampaian pesan yang dilakukan pengirim pesan dan interpretasi kemungkinan adanya gangguan saat proses komunikasi berlangsung. Sedangkan komunikasi

konvergen adalah proses komunikasi dimana terjadi pembagian informasi bersama untuk mencapai suatu kesepakatan bersama. Ciri utama dari komunikasi konvergen adalah adanya informasi (information), ketidak menentuan (uncertainty), konvergen

(convergence), adanya saling pemahaman (mutual agreement), kegiatan bersama (collective action) dan hubungan jaringan (network relationship). Saluran komunikasi dapat diklasifikasikan ke dalam dua bentuk yaitu : a. Komunikasi homofil adalah proses komunikasi yang dilakukan oleh dua individu atau kelompok yang dikategorikan memiliki kesamaan satu sama lain; antara lain kepercayaan,

pendidikan, status sosial, secara umum, komunikasi homofil

7-24

Pembelajaran Inovatif

ini akan efektif karena kedua individu/kelompok memiliki kesamaan karakteristik atau latar belakang sosial budaya yang memudahkan komunikasi dapat dilaksanakan secara akrab dari hati ke hati. b. Komunikasi heterofil yaitu proses komunikasi yang dilakukan oleh dua orang atau lebih, dimana pengirim pesan dan penerima pesan memiliki latar belakang berbeda baik dari sosial budaya, pendidikan, agama, maupun karakteristik lain. Pada komunikasi heterofil ini proses difusi inovasi tidak bisa berjalan mulus karena perbedaan latar belakang tersebut. Banyak gangguan atau distorsi dalam komunikasi sebagai akibat banyak kendala karena keragaman latar belakang antara pengirim dan penerima pesan. Oleh sebab itu dibutuhkan waktu agak lama untuk menjadikan difusi inovasi dapat diadopsi oleh seseorang/kelompok masyarakat.

3. Faktor Waktu dan Proses Pengambilan Keputusan Proses keputusan inovasi pada hakekatnya adalah suatu proses yang dilalui individu atau kelompok, mulai dari pertama kali adanya inovasi kemudian dilanjutkan dengan keputusan sikap terhadap inovasi, penetapan keputusan untuk menerima atau menolak, implementasi inovasi dan konfirmasi atas keputusan inovasi yang dipilih ada beberapa tahapan dari model proses keputusan inovasi, yaitu : a. Tahap pengetahuan (knowledge) Tahap ini berlangsung pada saat individu/kelompok membuka diri terhadap suatu inovasi serta ingin mengetahui bagaimana fungsi dan peran inovasi tersebut memberi kontribusi perbaikan di masa mendatang. b. Tahap bujukan (persuasion)

Pembelajaran Inovatif

7-25

Tahap ini berlangsung pada saat individu atau kelompok mulai membentuk sikap menyenangi atau bahkan tidak menyenangi terhadap inovasi. c. Tahap pengambilan keputusan (decision making) Tahap ini berlangsung pada saat seseorang atau kelompok melakukan aktifitas yang mengarah kepada keputusan untuk menerima atau menolak inovasi tersebut. d. Tahap implementasi (implementation) Tahap ini berlangsung ketika seseorang atau kelompok menerapkan atau menggunakan inovasi itu dalam kegiatan organisasinya e. Tahap konfirmasi (confirmation) Tahap ini berlangsung ketika seseorang atau kelompok mencari penguatan terhadap keputusan inovasi yang

dilakukannya. Dengan demikian waktu yang dibutuhkan pada proses pengambilan dalam difusi inovasi dibutuhkan waktu yang cukup lama, bulanan atau bahkan tahunan untuk dapat diadopsi oleh seseorang atau kelompok masyarakat.

4. Sistem Sosial Sistem sosial merupakan berbagai unit yang saling

berhubungan dalam tatanan masyarakat dalam mencapai tujuan yang diharapkan. Beberapa hal yang dikelompokkan sebagai bagian dari unit dalam sistem sosial kemasyarakatan meliputi : individu anggota masyarakat, tokoh masyarakat, pemimpin formal, kiai, kelompok tertentu dalam masyarakat. Kesemuanya secara nyata baik langsung maupun tidak langsung

mempengaruhi dalam proses difusi inovasi yang dilakukan. Disamping itu, struktur sosial dan difusi juga turut mempengaruhi proses difusi inovasi, antara lain : a. Struktur sosial

7-26

Pembelajaran Inovatif

Bahwa sistem sosial mencakup berbagai komponen yang saling berhubungan dan sangat mempengaruhi proses difusi inovasi, salah satu komponen tersebut adalah struktur sosial, yang merupakan susunan yang terpola dari berbagai unit dalam suatu sistem. Dengan adanya struktur sosial akan menghasilkan beberapa keuntungan dalam menghadapi dinamika sosial kemasyarakatan. Keuntungan tersebut

mencakup: (1) adanya struktur sosial baik formal maupun informal, (2) akan mampu memprediksi kecenderungan perilaku masyarakat, termasuk proses difusi inovasi yang tengah berlangsung dalam tatanan masyarakat tertentu. b. Norma sosial dan difusi Dalam hubungannya dengan sistem sosial, norma yang dianut oleh masyarakat dipandang sebagai pengikat dn pengukuh pola perilaku masyarakat yang bersangkutan sesuai dengan kaidah sistem sosial yang berlaku. Dalam kadar tertentu norma yang dianut dapat juga dipandang sebagai standar dari suatu tatanan perilaku masyarakat yang dianut. Norma itu sendiri bisa berciri budaya lokal, keagamaan atau ciri khusus masyarakat tertentu. Namun, disisi lain norma suatu sistem bisa berperan sebagai penghalang suatu perubahan. Banyak contoh kasus inovasi yang ditolak atau terganggu masyarakat karena faktor norma sosial yang dianut oleh masyarakat. Contoh, beberapa propinsi di India, banyak sapi peliharaan yang dianggap suci, sehingga tabu bagi masyarakat untuk menyembelihnya, padahal masyarakatnya rawan protein hewani. Yang termasuk ke dalam sistem sosial dalam pendidikan yang direncanakan dan diorganisasikan sesuai dengan social system adalah lembaga sekolah (dasar menengah, lembaga pendidikan tinggi), organisasi profesi guru PGRI, dewan

Pembelajaran Inovatif

7-27

sekolah. Beberapa sistem sosial yang melaksanakan kegiatan inovasi antara lain : 1. Kegiatan pemeliharaan terbatas, yaitu sistem sosial pada bidang pendidikan yang secara nyata membatasi

pelaksanaan perubahan pendidikan yang dilakukan. Contoh : penghargaan bagi guru yang ditempatkan di daerah terpencil. 2. Ukuran kewilayahan : suatu sistem sosial yang secara jelas mempersyaratkan kelompok orang/geografis

melaksana-kan suatu inovasi. Contoh : pelaksanaan penggabungan sekolah ke tingkat kecamatan. 3. Fasilitas fisik suatu sistem sosial yang mengaitkan berbagai fasilitas dan teknologi termasuk SDM yang akan terlibat untuk melaksanakan proyek inovasi

pendidikan. Contoh: laboratorium bahasa, ICT yang secara nyata menuntut kelengkapan fasilitas tertentu dengan kualifikasi sumber daya penopang. 4. Penggunaan waktu yaitu waktu merupakan ciri dominan dari inovasi pendidikan. Contoh : program-program semester pertahun. 5. Tujuan yang ingin dicapai, mempersyaratkan adanya tujuan sebagai ciri dominan inovasi pendidikan. Contoh: informasi kurikulum melalui metode pembelajaran

tertentu seperti inkuiri, kontekstual, dengan tujuan untuk meningkatkan efektivitas dan efisiensi pendidikan. 6. Prosedur yang digunakan dengan mengaitkan berbagai prosedur dan teknologi untuk melaksanakan inovasi pendidikan. Contoh : pembelajaran dengan multi metode, multi media. 7. Definisi peran, yang mengaitkan berbagai peran sosial (peran guru, kepala sekolah) sesuai kewenangannya

7-28

Pembelajaran Inovatif

untuk melaksanakan inovasi. Contoh : team teaching, melibatkan guru dan teman sejawat. 8. Kondisi normatif, mempersyaratkan perlunya norma dan ciri normatif lain untuk melaksanakan inovasi. Contoh : disiplin sekolah. 9. Struktur sosial, mengaitkan berbagai struktur dan

hubungan antar manusia dalam organisasi untuk inovasi. Contoh : MBS, PAKEM. 10. Metode sosialisasi merupakan sistem sosial yang menghubungkan bermacam metode sosialisasi atau prosedur tertentu untuk melaksanakan suatu proyek inovasi. Contoh : program D2-PGSD untuk pada guru SD dari lulusan SPG. 11. Keterkaitan dengan sistem lain merupakan suatu kondisi sistem sosial dalam inovasi yang mengaitkan berbagai sistem lain atau instansi lain dalam implementasi inovasi yang akan dilakukan. Contoh : pembangunan gedung sekolah dasar yang melibatkan komite sekolah tanpa dilakukan tender dengan pihak ketiga. Dengan demikian proses difusi inovasi akan terlaksana dengan baik apabila ada komunikasi yang baik dengan individu atau kelompok yang ada dalam kehidupan masyarakat sekolah maupun umum dalam bidang pendidikan.

C.

Latihan Untuk mengetahui penguasaan anda pada materi di atas, diperlukan latihan sebagai berikut ! 1. Jelaskan bahwa inovasi merupakan suatu perubahan ke arah pembaharuan yang khusus dan direncanakan untuk mencapai tujuan.

Pembelajaran Inovatif

7-29

2. Jelaskan bahwa pembelajaran kelas rangkap (multi grade instruction) merupakan contoh difusi inovasi dalam bidang pendidikan. 3. Jelaskan ada tiga faktor yang harus diperhatikan dalam memahami konsep manajemen berbasis sekolah.

D.

Petunjuk Jawaban Agar anda dapat mengerjakan latihan dengan baik, dianjurkan untuk mendiskusikan pertanyaan tersebut dengan anggota dalam kelompok. Kemudian masing-masing menuliskan isi dari jawaban tersebut. Di bawah ini pokok-pokok penting yang harus diperhatikan dalam menjawab pertanyaan : 1. Inovasi merupakan perubahan khusus artinya memiliki : (a) ciri yang khas, adanya ide, program, tatanan, hasil yang diharapkan; (b) program terencana, inovasi dilaksanakan melalui suatu proses yang tidak tergesa-gesa tetapi matang; (c) unsur kebaruan yaitu memiliki karakteristik sebagai buah karya, buah pikir dan orisinal; (d) memiliki tujuan : mempunyai arah dan strategi untuk mencapai tujuan. 2. Pembelajaran kelas rangkap merupakan ide, gagasan dalam mengganti keterbatasan guru, jumlah guru di sekolah, merupakan proyek percontohan, disosialisasikan, dibina kemudian

disebarluaskan kepada sekolah lain. PKR mempunyai prinsip yang harus dikuasai antara lain : (a) keserempakan kegiatan belajar mengajar, (b) kadar tinggi waktu keaktifan akademik, (c) kontak psikologik guru dan murid berkelanjutan, (d) pemanfaatan sumber secara efisien, (e) kebiasaan mandiri. 3. Ada tiga faktor dalam memahami konsep Manajemen Berbasis Sekolah sebagai contoh esensi inovasi pada difusi inovasi yaitu (a) pengkajian konsep MBS yang menyangkut kekuatan

desentralisasi di tingkat sekolah, (b) strategi MBS menekankan

7-30

Pembelajaran Inovatif

elemen manajemen partisipatif, (c) penelitian tentang program MBS berkenaan dengan desentralisasi kekuasaan dan program peningkatan partisipasi local stakeholders.

E.

Rangkuman 1. Inovasi merupakan suatu perubahan khusus yang memiliki nuansa kebaruan, disengaja, melalui program direncanakan, dirancang terlebih dahulu untuk mencapai tujuan dalam suatu sistem tertentu, memiliki 4 ciri utama : memiliki kekhasan, unsur kebaharuan, terencana, mempunyai tujuan. 2. Perubahan inovasi pendidikan mencakup : penggantian,

perubahan, penambahan, penyusunan kembali, penghapusan dan penguatan. 3. Difusi inovasi merupakan proses untuk mengkomunikasikan suatu inovasi kepada anggota suatu sistem sosial melalui saluran komunikasi tertentu dan berlangsung sepanjang waktu. 4. Pembelajaran Kelas Rangkap / PKR merupakan salah satu contoh program diskusi inovasi pada bidang pendidikan dalam upaya mengganti keterbatasan jumlah guru di sekolah.

Pelaksanaan dimulai dengan adanya proyek percontohan, disosialisasikan, dibina dan disebarluaskan ke berbagai sekolah. 5. Ada 3 faktor yang harus diperhatikan dalam memahami konsep Manajemen Berbasis Sekolah (MBS) sebagai contoh dari esensi inovasi pendidikan : pengkajian konsep MBS, penelitian program MBS, strategi MBS. 6. Tugas dan wewenang kepala sekolah dalam kaitannya dengan MBS : pengelolaan dan pemanfaatan sumber daya sekolah, pengembangan strategi MBS, menyusun rencana dan kebijakan sekolah, mempertanggungjawabkan pekerjaan kepada dewan sekolah, penetapan kurikulum dan tolok ukur penilaian kurikulum

Pembelajaran Inovatif

7-31

sesuai kebutuhan sekolah, mengupayakan pelibatan stakeholders pada setiap kegiatan peningkatan kinerja sekolah. 7. Selain CBSA, program pendidikan pada tahun 2000-an

digunakan PAKEM yaitu Pembelajaran Aktif, Kreatif, Efektif dan Menyenangkan. Merupakan aktualisasi kurikulum yang menuntut aktivitas, kreativitas dan kearifan guru dalam menciptakan dan menumbuhkan kegiatan peserta didik sesuai dengan rencana yang telah diprogramkan secara efektif dan menyenangkan. 8. Model proses keputusan inovasi mencakup : tahap pengetahuan, tahap bujukan, tahap, pengambilan keputusan, tahap konfirmasi. 9. Struktur sosial dan difusi inovasi turut mempengaruhi proses difusi inovasi antara lain : struktur sosial itu sendiri dan norma sosial.

F.

Tes Formatif 1

Pilihlah jawaban yang paling tepat dari soal-soal di bawah ini ! 1. Ciri utama dari inovasi dalam pendidikan adalah kekhasan,

kebaharuan, terencana dan mempunyai tujuan. Salah satu contoh dari penerapan bidang pendidikan tahun 2000-an adalah . . . . A. Pembelajaran Kelas Rangkap B. Lesson Study C. PAKEM D. CBSA 2. Inovasi merupakan suatu perubahan baru yang secara kualitatif berbeda dengan yang ada sebelumnya, disengaja, untuk

meningkatkan kemampuan dalam mencapai tujuan. Pernyataan tersebut dikemukakan oleh . . . . A. Santosa S. Hamidjaja B. Mattew B. Milers C. Sumantri Mulyani D. Rabbin

7-32

Pembelajaran Inovatif

3. Salah satu sifat perubahan dalam inovasi yaitu upaya penyusunan kembali berbagai komponen yang ada dalam siustem dengan maksud untuk menyesuaikan dengan tuntutan dan kebutuhan, disebut . . . . A. Addition B. Restructuring C. Alternation D. Substitution 4. Adalah proses komunikasi dimana terjadi pembagian informasi bersama untuk mencapai suatu kesepakatan bersama, pernyataan tersebut termasuk komunikasi . . . . A. Linier B. Kontradiktif C. Konvergen D. Collective 5. Adanya saling pemahaman dalam komunikasi konvergen termasuk ke dalam komunikasi . . . . A. Information B. Convergence C. Mutual Understanding D. Network Relationship 6. Proses komunikasi yang dilakukan oleh dua orang atau lebih dimana penerima pesan dan pengirim pesan mempunyai latar belakang berbeda, baik dari latar belakang sosial budaya, agama, pendidikan, karakteristik lain disebut . . . . A. Heterofil B. Homofil C. Holomofil D. Homogen 7. Tahap pada saat individu/kelompok mulai membentu sikap menyenangi atau tidak menyenangi terhadap inovasi dikategorikan . . . . A. Tahap pengetahuan (kowledge)

Pembelajaran Inovatif

7-33

B. Tahap bujukan (persuasion) C. Tahap pengembalian keputusan (decision making) D. Tahap implementasi (implementation) 8. Mencari penguatan terhadap keputusan inovasi yang dilakukan termasuk . . . . A. Bujukan (persuasion) B. Konfirmasi (confirmation) C. Implementasi (implementation) D. Pengembalian keputusan (decision making) 9. Suatu sistem sosial yang secara jelas mempersyaratkan kelompok orang/geografis melaksanakan suatu inovasi merupakan . . . . A. Kegiatan pemeliharaan terbatas B. Fasilitas fisik C. Ukuran kewilayahan D. Penggunaan waktu 10. Mengaitkan berbagai struktur dan hubungan antar manusia dalam organisasi untuk inovasi pendidikan termasuk ke dalam . . . . A. Tujuan yang ingin dicapai B. Prosedur yang digunakan C. Kondisi normatif D. Struktur sosial

BAB III ADOPSI DAN PELAKSANAAN INOVASI PENDIDIKAN


A. Adopsi Inovasi Proses adopsi inovasi dipengaruhi oleh adanya sistem internal organisasi kemasyarakatan yang bersangkutan. Organisasi atau tatanan kemasyarakatan yang baik dan stabil akan mengadopsi suatu inovasi yang memenuhi syarat-syarat sebagai berikut : 1. Memiliki tujuan yang jelas 2. Memiliki pembagian tugas yang didiskripsikan secara jelas 3. Memiliki kejelasan struktur otoritas atau kewenangan 4. Memiliki peraturan dasar atau peraturan umum 5. Memiliki pola hubungan informasi yang teruji Disamping syarat adopsi inovasi yang perlu diperhatikan agar organisasi menjadi baik dan stabil, ada lima kategori perbedaan individu/kelompok yang harus diperhatikan. Kelima kelompok tersebut adalah sebagai berikut : (Dinn Wahyudin, 2008 : 923) 1. Para pembaharu atau pionir/perintis/inovators, yaitu mereka yang paling cepat mengadopsi inovasi dalam masyarakat. Mereka tergolong proaktif, termasuk dalam mencari ide-ide yang relevan, serta aktif menerapkan inovasi dalam lingkungan sosialnya. 2. Para adapter awal (early adapters), yaitu mereka yang tergolong cepat mengikuti kelompok inovator. Mereka adalah kelompok rasional yang tidak melihat beberapa perubahan ke arah yang lebih baik. Anggota kelompok ini sekitar 13,5% dari seluruh anggota masyarakat. 3. Para kelompok mayoritas awal (early majority). Kelompok ini merupakan kelompok kebanyakan yang mau meniru cara baru apabila hal tersebut telah benar-benar menunjukkan hasil yang

Pembelajaran Inovatif

7-35

diharapkan. Mereka tidak mau mengambil risiko, dan cenderung mengadopsi inovasi secara masal. 4. Kelompok mayoritas akhir (late majority). Kelompok ini merupa-kan kelompok masal yang umumnya ragu-ragu terhadap pengetahuan baru. Mereka cenderung skeptif, walaupun akhirnya mereka mau menerima juga inovasi tersebut pada periode akhir. 5. Adopter akhir (late adopters), yaitu kelompok yang sangat skeptis dan senantiasa menolak perubahan. Mereka sangat tradisional dalam berpikir serta cenderung menolak dan mengadakan perlawanan terhadap inovasi yang ditawarkan. Disamping kelompok yang akan menerapkan inovasi, adopsi inovasi juga dipengaruhi oleh agen perubahan dan karakteristik inovasi.

B. Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Adopsi Inovasi Salah satu komponen penting adopsi inovasi dalam suatu sistem sosial adalah adanya pemimpin yang berpengaruh (opinion leaders) dan agen perubahan. Karena pada dasarnya difusi inovasi merupakan penyebarluasan gagasan inovasi melalui suatu proses komunikasi yang dilakukan dengan menggunakan saluran tertentu, dalam suatu rentang waktu tertentu, diantara anggota sistem sosial masyarakat. Oleh karena itu sistem sosial merupakan salah satu aspek yang mempengaruhi adopsi inovasi, proses difusi inovasi tidak senantiasa berjalan mulus. Hal ini disebabkan adanya perbedaan latar belakang dan sistem sosial yang berbeda. Kepemimpinan yang berpengaruh merupakan suatu tingkat dimana seorang individu dapat mempengaruhi individu lain atau mengatur perilaku individu secara tidak formal ke arah kondisi yang diharapkan, sesuai dengan norma yang berlaku. Sementara itu agen perubahan (change agent) merupakan individu yang mempengaruhi pengambilan inovasi ke arah yang diharapkan.

7-36

Pembelajaran Inovatif

Tingkat percepatan adopsi suatu hasil inovasi, selain karena faktor agen perubahan, juga tergantung pada karakteristik atau ciri inovasi itu sendiri. adapun karakteristik inovasi yang mempengaruhi cepatnya adopti adalah sebagai berikut : a. adanya keuntungan relatif (relative advantagers), yaitu sampai sejauh mana suatu inovasi yang diperkenalkan memberi manfaat dan keuntungan bagi perorangan/masyarakat yang akan

mengadopsinya. Keuntungan relatif ini dapat diamati tidak hanya dari kajian atau aspek ekonomi, sosial, tetapi juga dari aspek lain, seperti budaya dan teknologi semakin tinggi kemungkinan peluang keuntungan relatif yang akan diperoleh dari adopsi suatu inovasi, semakin tinggi pula kemungkinan percepatan adopsi oleh

masyarakat. Contoh : program CBSA, pertama terpikir oleh komunitas sekolah apakah ada keuntungan relatif, apabila ya maka akan mempercepat proses adopsi inovasi. b. Memiliki kekompakan dan kesepahaman (compatibility), artinya sampai sejauh mana suatu inovasi dapat sejalan dan sesuai dengan sistem nilai yang ada, atau sejalan dengan pengalaman masa lalu masyarakat yang akan mengadopsi. Contoh program KB, masyarakat akan mengkaji keseuaian inovasi yang ditawarkan dengan kehidupan agama tertentu yang dianut oleh masyarakat yang akan mengadopsi. c. Memiliki derajat kompleksitas (complexity), artinya sampai sejauh mana derajat kompleksitas, kesukaran dan kerumitan suatu produk inovasi dirasakan oleh masyarakat. Berarti semakin kecil derajat kerumitan atau semakin gampang dicerna dan dipahami suatu hasil inovasi, maka akan semakin besar kemungkinan inovasi yang diajarkan diadopsi oleh perorangan atau masyarakat. Contoh : awal pengenalan Penelitian Tindakan Kelas (PTK) sebagai upaya meningkatkan mutu pembelajaran, perlu dipelajari apakah program

Pembelajaran Inovatif

7-37

tersebut memiliki tingkat kesulitan dan kompleksitas yang tinggi atau sebaliknya dalam pelaksanaan di sekolah. d. Dapat dicobakan (trailability), artinya sampai sejah mana suatu inovasi dapat diujicobakan kehandalan dan kemanfaatannya. Suatu hasil inovasi dapat dengan mudah diadopsi, apabila hal tersebut dapat dilihat dan diujicobakan melalui pengalaman lapangan. Contoh : penanaman padi varietas unggul dalam bidang pertanian, inovasi jenis padi ini segera dapat diadopsi oleh petani karena varietas unggulan ini dapat diuji langsung di sawah mereka. Bidang pendidikan adanya pembelajaran tematik yang bercirikan

keterpaduan antara mata pelajaran disesuaikan/ pemanfaatan lingkungan usia kelas rendah, maka guru akan menguji cobakan dalam pembelajaran, untuk menguji inovasi. e. Dapat diamati (observability), yaitu sampai sejauh mana suatu hasil inovasi dapat diamati. Semakin mudah suatu hasil inovasi diamati, maka akan semakin tinggi peluang inovasi tersebut diadopsi. Contoh : saat dilakukan penggabungan sekolah di daerah kecamatan pada Sekolah Dasar (school merger), sebagai upaya meningkatkan efisiensi dan efektifitas pengelolaan pendidikan. Skolah akan mengamati apakah proses dan hasil belajar pada sekolah yang mengalami penggabungan meningkat atau tidak. Apabila hasilnya menunjukkan bahwa pengelolaan pembelajaran lebih efektif dan efisien, maka sekolah akan bersedia melakukan penggabungan. Tetapi apabila hasilnya tidak memuaskan, sekolah tidak akan mengadopsi program tersebut. Oleh sebab itu perlu memperhatikan berbagai faktor yang perlu diperhatikan agar inovasi ditawarkan dapat diadopsi oleh kemudahan penerapan

masyarakat. Dalam proses inovasi agar dapat diadopsi oleh masyarakat tentu saja tidak bisa berjalan dengan mulus, namun tetap ada hambatan-hambatan yang mempengaruhi proses inovasi.

7-38

Pembelajaran Inovatif

Apabila bermacam hambatan dapat dilalui dengan lancar berarti masyarakat menerima adopsi inovasi.

C. Hambatan Dalam Adopsi Inovasi Telah diuraikan sebelumnya, bahwa proses adopsi inovasi tidak selamanya berjalan lancar. Ada hambatan-hambatan yang

memungkinkan adopsi inovasi tersendat. Hambatan utama yang timbul setiap adopsi inovasi antara lain : 1. Mental block barriers, yaitu hambatan yang lebih disebabkan oleh mental, seperti : a. Salah persepsi atau asumsi b. Cenderung berpikir negatif c Dihantui oleh kecemasan dan kegagalan d. Tidak mau mengambil risiko terlalu dalam e. Malas f. Sudah merasa berada pada daerah nyaman dan aman g. Cenderung resisten/menolak terhadap setiap perubahan 2. Cultural block/hambatan budaya, yang dilatarbelakangi oleh hal-hal berikut : a. Adat yang sudah mengakar dan mentradisi b. Ketaatan terhadap tradisi setempat c. Ada perasaan berdosa bila mengubah tradisi yang sudah berlaku. 3. Social block/hambatan sosial; yaitu hambatan inovasi sebagai akibat dari faktor sosial dan pranata masyarakat sekitar. Hambatan tersebut, antara lain disebabkan oleh : a. Perbedaan suku, agama dan ras b. Perbedaan sosial ekonomi c. Nasionalisme yang sempit d. Arogansi primordial e. Fanatisme daerah yang kurang kontrol

Pembelajaran Inovatif

7-39

D. Pelaksanaan dan Kontribusi Inovasi Pembelajaran Pada umumnya untuk pada pembaharuan melaksanakan bidang pendidikan tugas dalam antara mempunyai menghadapi kesempatan

kecenderungan permasalahan

pendidikan,

memperoleh pendidikan, peningkatan mutu dan relevansi pendidikan serta efektivitas dan efisiensi pendidikan. Menurut Santosa S. Hamidjojo (1974) dalam Dinn Wahyudin , dkk (2008) disebutkan bahwa ada tiga kecenderungan kontribusi dan misi difusi inovasi dalam bidang pendidikan, yaitu : Difusi inovasi pendidikan cenderung mengembangkan dimensi demokratis, artinya mengembangkan misi untuk meninggalkan konsepsi pendidikan yang terbatas bagi kepentingan elit tertentu, menuju kepada konsep pendidikan yang lebih demokratis. Misi ini memungkinkan terjadinya peningkatan pemerataan untuk

berkesempatan memperoleh dan menikmati pendidikan sesuai kemauan, kemampuan dan potensi yang dimiliki. Contoh : gerakan orang tua asuh, pemberantasan buta aksara. Inovasi pendidikan mengemban misi yang mengemban misi bergerak dari konsepsi kemampuan pendidikan pribadi, berat sebelah dalam

peningkatan

diantara

kemampuan

pengetahuan, sikap dan keterampilan menuju pada konsepsi pendidikan yang mengemban pola dan isi yang lebih komprehensif dalam rangkah mengemban seluruh potensi manusia secara menyeluruh dan utuh, mencakup aspek intelektual dan kepribadian secara utuh. Contoh upaya pengembangan pembelajaran unit. Metode pengajaran unit merupakan salah satu metode pengajaran yang memecahkan masalah ditinjau dari berbagai mata pelajaran sebagai satu kesatuan. Metode pengajaran unit sesuai dilihat dari pendekatan DAP (Developmentaly Apropriate Practice), karena melalui pengajaran ini keunikan, keragaman dan berbagai tingkat perkembangan peserta didik dapat diakomodasikan.

7-40

Pembelajaran Inovatif

Pengajaran ini bisa menjadi lebih terbuka dengan tersedianya berbagai kesempatan bagi anak dalam memih kegiatan belajar. Pengajaran unit merupakan pengajaran yang mengarahkan

kegiatan peserta didik pada pemecahan suatu masalah yang dirumuskan dahulu secara bersama-sama. Dalam perkembangan terakhir pengajaran unit sering diungkapkan sebagai pembelajaran berkorelasi (pembelajaran terpadu) (Soemantri, M., 2001 : 145). Terdapat beberapa jenis pemecahan masalah dalam

pengajaran unit yaitu : 1. Model terhubung (connected model), keterhubungan antara dua atau lebih masalah, konsep-konsep, keterampilan, tugas dalam suatu bidang studi. 2. Model jaring laba-laba (webbed model), jaringan topik dimana dalam pemecahan masalah melibatkan penetapan tema dan beberapa topik/sub tema dalam berbadai bidang studi. 3. Model terpadu (integrated model), lintas bidang studi yaitu pemecahan masalah yang melibatkan adanya prioritas kurikuler dan menemukan pengetahuan atau konsep keterampilan dan sikap yang tumpang tindih. Adapun adalah : a. Melatih peserta didik berpikir komprehensih dari berbagai disiplin ilmu atau berbagai aspek. b. Melatih peserta didik menggunakan keterampilan proses atau metode ilmiah dalam pemecahan masalah. c. Terbentuk sikap kritis, kerja sama, rasa ingin tahu, menghargai waktu dan menghargai pendapat orang lain. d. Melatih peserta didik agar memiliki kemampuan tujuan dari penggunaan metode pengajaran unit

merencanakan, mengorganisasi dan memimpin suatu kegiatan. e. Mengembangkan keterampilan berkomunikasi.

Pembelajaran Inovatif

7-41

Pendidikan

mengemban

misi yang cenderung bergerak dari

konsep pendidikan yang bersifat individu menuju ke arah konsepsi pendidikan yang menggunakan pendekatan lebih kooperatif, dari pendidikan keras menuju konsepsi lebih efektif efisien dan relevan sesuai kebutuhan pembangunan. Dalam inovasi pendidikan unsur strategi merupakan suatu hal penting diantaranya strategi tersebut adalah tipologi strategi inovasi pendidikan yang membedakan antara target system (target yang menjadi sasaran inovasi yang sedang dilaksanakan), dan other system (sistem lain di luar yang menjadi target). Baik dalam strategi target system maupun other system, terdapat empat tahapan yang dilakukan dalam mengadopsi inovasi, yang mencakup : 1. Design, yaitu perencanaan dan perancangan 2. Wereness-interet, yaitu tahap komunikasi untuk penyadaran terhadap masyarakat yang diharapkan dapat mengadopsi inovasi yang ditawarkan. 3. Evoluation, yaitu melakukan kajian atau evaluasi terhadap kemungkinan pro kontra ataupun kajian terhadap masyarakat yang menerima atau menolak. 4. Trial, yaitu uji coba atas produk inovasi sampai sejauh mana kemungkinan diterima atau ditolaknya inovasi pada target sistem atau sistem lain dalam penyebaran inovasi pendidikan, menuntut adanya struktur sosial berikut : (a) existing structure, struktur sosial atau organisasi kemasyarakatan yang sudah ada, (b) new structure, yaitu struktur kemasyarakatan yang baru sebagai konsekuensi atas adanya inovasi. Dalam pembaharuan pendidikan yang perlu diperhatikan adanya berbagai kendala yang akan dihadapi. Oleh sebab itu perlu disusun perencanaan yang matang, sehingga kendala yang muncul dapat diuji, dikembangkan, diperbaiki dan ditetapkan pada skala yang lebih baik. Berhasil tidaknya suatu gagasan baru, disebarluaskan akan

7-42

Pembelajaran Inovatif

bergantung pula pada situasi atau kondisi kehidupan sosial, ekonomi, politik dan dimana sistem yang akan dikenai pembaharuan berada. Sebaiknya dalam era reformasi ini, dimana kehidupan sosial politik lebih banyak didasarkan ada suasana demokratis, segala tindakan, kebijaksanaan dan keputusan harus selalu didasarkan pada aspirasi masyarakat yang lebih banyak berada dikalangan bawah, maka yang lebih relevan adalah inovasi yang bersumber dari bawah. Kenyataan menunjukkan bahwa para agen pembaharuan mengkombinasikan inovasi bersumber dari bawah dan dari atas. Keseimbangan antara dua sumber tersebut secara seimbang dan bijaksana menunjukkan hasil lebih efektif.

LATIHAN Untuk menguasai penguasaan anda pada materi di atas, diperlukan latihan sebagai berikut ! 1. Jelaskan bahwa ada lima perbedaan individu/kelompok yang harus diperhatikan agar adopsi inovasi dalam suatu organisasi bisa baik dan stabil. 2. Jelaskan bahwa suatu karakteristik inovasi mempengaruhi cepatnya suatu adopsi. 3. Metode pengajaran unit merupakan salah satu contoh dari kontribusi dan misi difusi inovasi pada bidang pendidikan. Mengapa demikian ?

PETUNJUK JAWABAN Agar anda dapat mengerjakan latihan dengan baik, dianjurkan untuk mendiskusikan pertanyaan tersebut di atas dengan sesama anggota kelompok, kemudian masing-masing mencatat isi dari jawaban tersebut. Di bawah ini pokok-pokok penting yang harus diperhatikan dalam menjawab pertanyaan. 1. Lima kelompok yang harus diperhatikan perbedaan individu/kelompok agar adopsi inovasi dalam organisasi bisa baik dan stabil

Pembelajaran Inovatif

7-43

a. Para perubahan (inovators), yaitu mereka yang paling cepat mengadopsi inovasi dalam masyarakat. b. Para adopter awal (early adopters), yaitu mereka yang tergabung cepat mengikuti kelompok inovator. c. Para kelompok mayoritas awal (early majority), yaitu kelompok kebanyakan yang mau meniru cara baru. d. Kelompok mayoritas akhir (late majority), yaitu kelompok massal yang umumnya ragu-ragu terhadap pengetahuan baru. e. Adopsi akhir (late adopters), yaitu kelompok yang sangat skeptis dan senantiasa menolak pembaharuan. Mereka sangat tradisional dalam berpikir serta cenderung menolak terhadap inovasi yang ditawarkan. 2. Karakteristik inovasi mempengaruhi cepatnya suatu adopsi, karena : a. Adanya keuntungan relatif (relative advantages), yaitu sampai sejauh mana suatu inovasi yang diperkenalkan memberi manfaat dan keuntungan bagi perorangan/masyarakat yang akan

mengadopsinya. b. Memiliki kekompakan dan kesepahaman (compatibility), artinya sampai sejauh mana suatu inovasi dapat sejalan dan sesuai dengan sistem nilai yang ada, atau sejalan dengan masa lalu masyarakat yang akan mengadopsi. c. Memiliki derajat kompleksitas (complexity), artinya sampai sejauh mana tingkat kesulitan suatu produk inovasi dirasakan oleh masyarakat. d. Dapat dicobakan (trialability), artinya sampai sejauh mana suatu inovasi dapat diujicobakan kehandalan dan kemanfaatannya. e. Dapat diamati (observability), yaitu sampai sejauh mana suatu hasil inovasi dapat diamati. 3. Metode pengajaran unit merupakan salah satu contoh dari kontribusi dan misi dari difusi inovasi pen didikan.

7-44

Pembelajaran Inovatif

Inovasi

pendidikan

mengemban

misi

bergerak

dari

konsepsi

pendidikan berat sebelah dalam peningkatan kemampuan pribadi diantara pengetahuan dan sikap serta keterampilan, menuju pada konsepsi pendidikan yang mengembang pola pikir dan isi lebih komprehensif dalam rangka mengemban seluruh potensi manusia secara menyeluruh dan utuh, mencapai aspek intelektual dan kepribadian secara utuh. a. Pengajaran unit merupakan salah satu metode pengajaran yang memecahkan masalah ditinjau dari berbagai pelajaran yang merupakan suatu kesatuan. b. Pengajaran unit sesuatu dengan pendekatan DAP (Developmentaly Aporopriate Practice), karena melalui pengajaran ini keunikan, keragaman dari berbagai tingkat perkembangan peserta didik dapat diakomodasikan. c. Pengajaran unit lebih terbuka dengan tersedianya berbagai kesempatan bagi anak dalam memilih bagi kegiatan belajar. d. Pengajaran unit merupakan pengajaran yang mengarahkan kegiatan peserta didik pada pemecahan suatu masalah yang dirumuskan dahulu secara bersama, sehingga merupakan suatu pembelajaran berkorelasi (terpadu)

TES FORMATIF
Pilihlah jawaban yang paling tepat dari soal-soal di bawah ini ! 1. Mereka yang tergolong cepat mengikuti kelompok inovator dalam adopsi inovasi adalah . . . . A. Inovators B. Early Adopters C. Early Majority D. Late Majority 2. Mereka merupakan kelompok massal yang umumnya ragu-ragu terhadap pengetahuan baru adalah . . . .

Pembelajaran Inovatif

7-45

A. Late Majority B. Late Adopters C. Early Majority D. Early Adopters 3. Sampai sejauh mana suatu inovasi dapat diujicobakan bahan kehandalan dan kemanfaatannya merupakan suatu . . . . A. Relative advantages B. Compatibility C. Trialability D. Complexity 4. Sampai sejauh mana suatu inovasi dapat sejalan dengan pengalaman masyarakat, merupakan suatu . . . . A. Relative advantages B. Complexity C. Observability D. Compatibility 5. Suatu penggabungan Sekolah Dasar di daerah kecamatan sebagai upaya meningkatkan efisiensi dan efektivitas pengelolaan pendidikan, disebut . . . . A. Manajemen Berbasis Sekolah / School Based Management B. School Merger C. Multi Grade Instruction Pembelajaran Kelas Rangkap D. CBSA 6. Adat yang sudah mengakar dan mentradisi merupakan salah satu contoh hambatan yang timbul dalam bidang . . . . A. Cultural Block B. Mental Block Barries C. Social Block D. System Block inovasi pendidikan pada

7-46

Pembelajaran Inovatif

7. Fanatism daerah yang kurang terkontrol, merupakan salah satu contoh hambatan yang timbul dalam inovasi pendidikan pada bidang . . . . A. Cultural Block B. Mental Block Barries C. Social Block D. System Block 8. Tahap komunikasi untuk penyandaran terhadap masyarakat yang diharapkan dapat mengadopsi inovasi yang ditawarkan merupakan adopsi inovasi pada tahap . . . . A. Design B. Evaluation C. Trial D. Wareness Interest 9. Melakukan kajian terhadap kemungkinan pro kontra atau kajian terhadap masyarakat yang menerima atau menolak, merupakan adopsi inovasi pada tahap . . . . A. Design B. Evaluation C. Trial D. Wareness Interest 10.Melatih peserta didik untuk berpikir komprehensif dari berbagai disiplin ilmu atau berbagai aspek, merupakan salah satu tujuan dari pembelajaran . . . . A. CBSA / Cara Belajar Siswa Aktif B. MBS / Manajemen Berbasis Sekolah C. PKR / Pembelajaran Kelas Rangkap D. Unit / Pembelajaran Terpadu.

Pembelajaran Inovatif

7-47

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF Tes Formatif I 1. C. PAKEM (Pembelajaran Aktif Kreatif Efektif dan Menyenangkan) 2. A. Santosa S. Hamidjojo 3. B. Restructuring 4. C. Konvergen 5. C. Mutual understanding 6. A. Heterofil 7. B. Tahap bujukan (Persuasion) 8. B. Konfirmasi (Confirmation) 9. C. Ukuran kewilayahan 10. D. Struktur sosial

Tes Formatif 2 1. B. Early adopters 2. A. Late Majority 3. C. Trialability 4. D. Compatibility 5. B. School merger 6. A. Cultural Block 7. C. Sosial Block 8. D. Wareness Interest 9. B. Evoluation 10. D. Unit/pembelajaran terpadu

GLOSARIUM
Difusi Inovasi : proses pengkomunikasian suatu inovasi

kepada anggota suatu sistem sosial melalui saluran komunikasi tertentu dan berlangsung sepanjang waktu. Inovasi : Suatu ide, gagasan, praktek atau objek benda yang disadari dan diterima sebagai suatu hal yang baru oleh seseorang atau kelompok untuk diadopsi. Komunikasi homofil : Proses komunikasi yang dilakukan oleh dua individu/kelompok yang dikategorikan memiliki kesamaan satu sama lain, kepercayaan,

pendidikan, status sosial. Komunikasi heterofil : Proses komunikasi yang dilakukan oleh dua orang atau lebih, dimana memiliki dari pengirim latar sosial dan

penerima

pesan

belakang budaya,

berbeda, baik

dilihat

pendidikan, agama maupun karakteristik. Komunikasi linier : Komunikasi satu arah (one way communication) adalah adanya sistem sandi yang dilakukan pengirim pesan dan interpretasi oleh penerima pesan serta antisipasi kemungikan adanya gangguan (noices) dalam proses komunikasi yang sedang berlangsung. Komunikasi konvergen : Model komunikasi yang dijalin dengan ciri utama : adanya informasi, ketidakmenentuan, konvergen, adanya saling pemahaman, adanya saling persetujuan kegiatan bersama dan

hubungan jaringan.

Pembelajaran Inovatif

7-49

Lesson Study

: Model pembinaan inovasi pendidikan melalui peng-kajian pembelajaran secara kolaboratif dan berkesinambungan berlandaskan prinsipprinsip kolegalitas dan mutual learning untuk membangun komunitas belajar.

MBS

Manajemen

Berbasis

Sekolah

(School

Based Management) adalah desain instrumen melalui mekanisme komite sekolah dan peran kepala sekolah dengan semangat manajemen bercirikan keterbukaan (transparancy),

pertanggung jawaban (accountability), dalam mengelola sekolah ke arah pencapaian mutu pendidikan lebih baik. PAKEM : Suatu pembelajaran yang meliputi aspek : (a) Aktif; proses pembelajaran yang banyak

melibatkan aktivitas siswa; (b) Kreatif, dimana guru harus dapat memotivasi siswa kreativitas berlangsung; siswa (c) dan

memunculkan pembelajaran

selama Efektif,

pembelajaran dapat menghasilkan apa yang harus dikuasai siswa selama dan belajar proses (d) yang

pembelajaran Menyenangkan, mengkondisikan

berlangsung, suasana siswa

untuk

memusatkan

perhatian secara penuh sehingga waktu curah perhatian tinggi. PKR : Pembelajaran Kelas Rangkap (Multi Grade Instruc-tion), suatu gagasan dalam mengatasi keterbatasan jumlah guru di sekolah. Restructuring : Upaya penyusunan kembali berbagai komponen yang ada dalam sistem dengan maksud untuk

7-50

Pembelajaran Inovatif

menyesuaikan kebutuhan.

adanya

tuntutan

dengan

Reinvention

: Penemuan kembali setelah melalui proses modifikasi

Strategi inovasi

: Suatu cara implementasi inovasi dengan memper-hatikan tahapan kegiatan yang tepat sehingga inovasi diharapkan dapat berhasil.

Trial

: Tahapan uji coba atas produk inovasi dengan melihat sampai sejauh mana kemungkinan diterima atau ditolaknya inovasi pada target sistem.

DAFTAR PUSTAKA
Dinn Wahyudin, dkk. 2008. Pengantar Pendidikan, Cetakan ke-3. Jakarta : Yaspen Universitas Terbuka. Lesson Study. 2007. Suatu Strategi untuk Meningkatkan Keprofesionalan Pendidik. Oleh-Oleh Lokakarya PPL-UNNES. Mulyasa, E. 2006. Kurikulum Yang Disempurnakan. Bandung : PT. Rosdakarya. Mulyani, Sumantri, dkk. 2001. Strategi Belajar Mengajar. Bandung : CV. Maulana. Moedjiyono, Dimyati. 1992. Strategi Belajar Mengajar. Jakarta : Depdiknas. Dirjen Dikti. Proyek Pembinaan Tenaga Kependidikan. Nanang Fattah, dkk. 2007. Manajemen Berbasis Sekolah. Jakarta : Universitas Terbuka. Pelatihan Tim Sekolah. Juni 2007. Apa dan Mengapa Pembelajaran Tematik. Semarang. Puskur, Balitbang, Depdiknas. 2002. Kurikulum Berbasis Kompetensi. Jakarta : Dirjen Dikti. Raka Joni. 1997. Pembelajaran Kelas Rangkap. Jakarta : Dirjen Dikti Diknas. Suhardjono. 2002. Meningkatkan Mutu Proses Pembelajaran Untuk Menghadapi AFTA 2003. Makalah Pidato Ilmiah pada Diis Natalis XIII, dan Wisuda Sarjana XXVII dan Diploma III. Universitas Merdeka. Jakarta.

BUKU AJAR

PEMANFAATAN MEDIA DALAM PEMBELAJARAN

BAB I PENDAHULUAN A. Deskripsi


Mata Pelatihan ini bertujuan mengembangkan potensi peserta Pendidikan dan Latihan Profesi Guru ( PLPG ) melalui pengertian media pembelajaran dan fungsi media pembelajaran, landasan penggunaan media pembelajaran, jenis dan kerakteristik media pembelajaran dan prinsip penggunaan media pembelajaran.

B. Prasyarat
-

C. Petunjuk Belajar
Perhatikan dan pelajarilah materi yang ada dalam buku ajar ini dengan sebaik-baiknya, sampai anda memahami isinya, kemudian anda lanjutkan membaca rangkuman yang terdapat pada bagian akhir setiap bab. Jika anda mengalami kesulitan dalam memahami buku ajar ini, mintalah bantuan kepada teman atau kepada dosen anda. Setelah anda selesai mempelajari buku ajar ini, kerjakanlah soal latihan yang ada sampai selesai. Untuk memperluas wawasan anda tentang isi buku ajar ini, cari dan bacalah buku-buku yang terdapat dalam daftar sumber bacaan pada buku ajar ini.

D. Kompetensi dan Indikator


Pada akhir pelatihan ini, anda diharapkan mampu merumuskan pengertian media pembelajaran, menjelaskan dan fungsi media media media pembelajaran, pembelajaran, menjelaskan mengidentifikasi landasan jenis penggunaan karakteristik

pembelajaran serta mampu merancang dan mengaplikasikan berbagai macam media dalam pembelajaran.

BAB II KEGIATAN BELAJAR 1 PENGERTIAN DAN FUNGSI MEDIA PEMBELAJARAN


A. Kompetensi dan Indikator 1. Merumuskan pengertian media pembelajaran. 2. Mejelaskan fungsi media pembelajaran.

B. Arti media pembelajaran. 1. Arti Media. Ditinjau dari arti kata media adalah kata jamak dari medium yang berarti perantara atau pengantar terjadinya komunikasi. Media adalah perantara atau pengantar pesan dari pengirim ke penerima pesan. Menurut Harold Lasswell ada 5 unsur dalam proses komunikasi sebagai jawaban atas pertanyaan berikut : Pertanyaan Siapa? Mengatakan apa? Melalui saluran apa? Kepada siapa? Dengan efek apa? Unsur Komunikator Pesan Media Komunikan Efek (kognitif afektif, Psikomotor)

Media adalah komponen komunikasi yang berfungsi sebagai perantara atau pembawa pesan dari pengirim ke penerima.

2. Arti Media Pembelajaran. Ditinjau dari pengertian komunikasi maka proses

pembelajaran sebenarnya juga proses komunikasi. Dalam proses pembelajaran juga mengandung 5 unsur komunikasi yaitu: Guru/ pembelajar (komunikator), bahan pembelajaran (isi pesan), alat untuk menyampaikan bahan pelajaran (media), siswa/pebelajar (komunikan), efek (tujuan pembelajaran). Media pembelajaran adalah segala sesuatu yang dapat digunakan untuk menyalurkan

Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran 8-3

pesan

(bahan

pembelajaran),

sehingga

dapat

merangsang

perhatian, minat, pikiran dan perasaan siswa dalam kegiatan belajar untuk mencapai tujuan pembelajaran tertentu. Contoh media pembelajaran antara lain gambar, bagan, model, film, video, komputer, dan sebagainya.

3. Posisi Media Pembelajaran. Berdasarkan wawasan bahwa proses pembelajaran adalah proses komunikasi demikian pula bahwa proses pembelajaran adalah suatu sistem, maka posisi media pembelajaran adalah sebagai komponen sistem pembelajaran. Tanpa media, komunikasi tidak akan terjadi, dan demikian pula tanpa media pembelajaran proses pembelajaran, juga tidak akan berlangsung. Media

pembelajaran adalah komponen integral dari sistem pembelajaran.

4. Fungsi Media Pembelajaran. Ditinjau dari proses pembelajaran sebagai proses komunikasi, maka fungsi media adalah sebagai pembawa informasi dari sumber (guru) ke penerima (siswa). Sedangkan metode adalah prosedur untuk membantu siswa dalam menerima dan mengolah informasi guna mencapai tujuan pembelajaran. Fungsi media pembelajaran dapat diperjelas dengan bagan berikut :

GURU

MEDIA

SISWA PESAN

METODA

8-4

Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran

Ditinjau dari proses pembelajaran sebagai kegiatan interaksi antara siswa dan lingkungannya, maka fungsi media dapat diketahui berdasarkan adanya kelebihan media dan hambatan komunikasi yang mungkin timbul dalam proses pembelajaran, sebagai berikut: Tiga Kelebihan Kemampuan Media (S. Gerlach dan P. Ely) yaitu: 1. Kemampuan fiksatif, artinya memiliki kemampuan untuk

menangkap, menyimpan dan kemudian menampilkan kembali suatu obyek atau kejadian. Dengan kemampuan ini suatu obyek atau kejadian dapat digambar, dipotret, direkam, difilmkan, kemudian dapat disimpan dan pada saat diperlukan dapat ditunjukkan dan diamati kembali seperti kejadian aslinya, 2. Kemampuan Manipulatif, artinya media dapat menampilkan kembali obyek atau kejadian dengan barbagai macam

perubahan (manipulasi) sesuai keperluan, misalnya dirubah ukurannya, kecepatannya, warnanya, serta dapat juga diulangulang penyajiannya. 3. Kemampuan Distributif, artinya media mampu menjangkau audien yang besar jumlahnya dalam satu kali penyajian secara serempak. Misalnya siaran TV atau Radio.

Hambatan Komunikasi Dalam Proses Pembelajaran. 1. Vebalisme, artinya siswa dapat menyebutkan kata tetapi tidak mengetahui artinya. Hal ini terjadi karena biasanya guru mengajar hanya dengan memberi penjelasan secara lisan (ceramah), siswa cenderung hanya menirukan apa yuang dikatakan guru. 2. Salah Tafsir, artinya dengan istilah atau kata yang sama diartikan berbeda oleh siswa. Hal ini terjadi karena biasanya guru hanya menjelaskan secara lisan dengan tanpa

Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran 8-5

menggunakan media pembelajaran yang lain misalnya gambar, bagan, model, dan sebagainya. 3. Perhatian tidak terpusat, hal ini dapat terjadi karena beberapa hal anatara lain: karena gangguan fisik (siswa sakit), ada hal lain yang lebih menarik perhatian siswa dari pada pelajaran, siswa melamun, cara mengajar guru membosankan, cara menyajikan bahan pelajaran tanpa variasi (monoton), kurang adanya pengawasan dan bimbingan guru. 4. Tidak terjadi pembentukan tanggapan atau pemahaman yang utuh dan berarti, kurang memiliki kebermaknaan logis dan psikologis. Apa yang diamati atau dilihat, dialami secara terpisah. Tidak terjadi proses berfikir yang logis mulai dari kesadaran hingga timbulnya konsep. Berdasarkan kelebihan atau keistimewaan yang dimiliki media serta terjadinya hambatan komunikasi dalam proses pembelajaran. Maka dapat disimpulkan bahwa media juga berfungsi untuk menghindari hambatan proses pembelajaran anatara lain:

menghindari terjadinya verbalisme, membangkitkan minat/motivasi, menarik perhatian siswa, mengatasi keterbatasan ruang, waktu dan ukuran, mengaktifkan siswa, mengefektifkan pemberian

rangsangan untuk belajar. Secara rinci fungsi media dalam proses pembelajaran antara lain memungkinkan siswa: 1. Menyaksikan benda yang ada atau peristiwa yang terjadi pada masa lampau. Dengan perantaraan gambar, potret, slide, film, video, atau media yang lain siswa dapat memperoleh gambar yang nyata tentang benda/ peristiwa bersejarah. 2. Mengamati benda/ peristiwa yang sukar dikunjungi, baik karena jarak jauh, berbahaya atau terlarang. Misalnya video tentang kehidupan harimau di hutan, keadaan dan kesibukan dipusat reaktor nuklir dan sebagainya.

8-6

Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran

3.

Memperoleh gambaran yang jelas tentang benda/ hal-hal yang sukar diamati secara langsung karena ukurannya yang tidak memungkinkan, baik karena terlalu besar atau terlalu kecil. Misalnya dengan perantaraan maket siswa dapat memperoleh gambaran yang jelas tentang bendungan dan komplek pembangkit listrik, dengan slide atau film siswa memperoleh gambaran tentang bakteri, amoeba dan sebagainya.

4.

Mendengar suara yang sukar ditangkap dengan telinga secara langsung. Misalnya merekam suara denyut jantung dan sebagainya.

5.

Mengamati dengan teliti binatang-binatang yang sukar diamati secara langsung karena sukar ditangkap. Dengan bantuan gambar, potert, slide, film atau video siswa dapat mengamati berbagai macam serangga, burung hantu, kelelawar dan sebagainya.

6.

Mengamati peristiwa-peristiwa yang jarang terjadi atau yang berbahaya didekati. Dengan slide, film atau video dapat mengamati pelangi, gunung meletus, pertempuran dan sebagainya.

7.

Mengamati

dengan

jelas

benda-benda

yang

mudah

rusak/sukar diawetkan. Dengan menggunakan model/benda tiruan siswa dapat memperoleh gambaran yang jelas tentang organ-organ tubuh manusia seperti jantung, paru-paru, alat pencernaan dan sebagainya. 8. Dengan mudah memperbandingkan sesuatu. Dengan bantuan gambar, model atau foto siswa dapat dengan mudah

memperbandingkan dua benda yang berbeda sifat, ukuran, warna dan sebagainya. 9. Dapat melihat secara cepat suatu proses yang berlangsung secara lambat. Dengan video proses perkembangan katak dari telur sampai menjadi katak dapat diamati hanya dalam

Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran 8-7

waktu beberapa menit. Bunga dari kuncup sampai mekar yang berlangsung beberapa hari, dengan bantuan film yang diamati hanya dalam beberapa detik. 10. Dapat melihat secara lambat gerakan-gerakan yang

berlangsung secara cepat. Dengan bantuan film atau video siswa dapat mengamati dengan jelas gaya lompat tinggi, teknik loncat indah, yang disajikan secara lambat atau pada saat tertentu dihentikan. 11. Mengamati gerakan-gerakan mesin/alat yang sukar diamati secara langsung. Dengan fil atau video dapat dengan mudah siswa mengamati jalannya mesin 4 tak, 2 tak dan sebagainya. 12. Melihat bagian-bagian yang tersembunyi dari suatu alat. Dengan diagram, bagan, model, siswa dapat mengamati bagian-bagian mesin yang sukar diamati secara langsung. 13. Melihat ringkasan dari suatu rangkaian pengamatan yang panjang/lama. Setelah siswa melihat proses penggilingan tebu di pabrik gula, kemudian dapat mengamati secara ringkas proses penggilingan film tebu atau yang video disajikan (memantapkan dengan hasil

menggunakan pengamatan)

14. Dapat menjangkau audien yang besar jumlahnya dan mengamati suatu obyek secara serempak. Dengan siaran radio atau televisi ratusan bahkan ribuan mahasiswa dapat mengikuti kuliah yang disajikan seorang profesor dalam waktu yang sama. 15. Dapat belajar sesuai dengan kemampuan, minat dan

temponya masing-masing. Dengan modul atau pengajaran berprograma siswa dapat belajar sesuai dengan kemampuan, kesempatan dan kecepatan masing-masing.

8-8

Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran

C. Latihan. Adakah alasan yang dapat dipahami, apabila guru mengajar tanpa menggunakan media pembelajaran? Kerugian-kerugian apa saja yang akan diperoleh apabila guru tidak menggunakan media?

D. Lembar Kegiatan.

E. Rangkuman 1. Media adalah komponen komunikasi yang berfungsi sebagai perantara atau pembawa pesan dari pengirim ke penerima. 2. Media pembelajaran adalah segala sesuatu yang dapat digunakan untuk menyalurkan pesan (bahan pembelajaran) sehingga dapat merangsang perhatian, minat, pikiran dan perasaan siswa dalam kegiatan belajar untuk mencapai tujuan pembelajaran tertentu. 3. Ditinjau dari proses pemebelajaran sebagai proses komunikasi, maka fungsi media adalah sebagai pembawa informasi dari sumber (guru) ke penerima (siswa).

F. Test Formatif 1 Jawablah dengan singkat dan jelas 1. Jelaskan arti media dan arti media pembelajaran! 2. Apakah fungsi media dalam proses komunikasi? Jelaskan 3. Mengapa media dapat mencegah atau mengurangi hambatan yang mungkin timbul dalam proses pembelajaran? Jelaskan 4. Sebutkan secara rinci fungsi media pembelajaran dan beri contoh.

BAB III KEGIATAN BELAJAR 2 LANDASAN DAN PRINSIP-PRINSIP PENGGUNAAN MEDIA PEMBELAJARAN
A. Kompetensi dan Indikator. 1. Menyebutkan tiga landasan penggunaan media pembelajaran. 2. Menjelaskan dengan contoh tiga landasan penggunaan media dalam pembelajaran. 3. Menjelaskan prinsip-prinsip penggunaan media dalam pembelajaran.

B. Landasan Penggunaan Media Pembelajaran. Telah dikaji pada bagian sebelumnya bahwa agar interaksi belajar mengajar dapat berjalan efektif dan efisien perlu digunakan media yang tepat. Ketepatan yang dimaksud tergantung pada tujuan pembelajaran, pesan (isi) pembelajaran dan karakteristik siswa yang terlibat dalam kegiatan pembelajaran. Pada bagian ini akan dikaji lebih dalam mengapa butir-butir ini yang dijadikan kriteria dalam

menetapkan ketepatan penggunaan suatu media pembelajaran. Dalam konteks ini, kita akan menggunakan 3 sudut tinjauan, yaitu: tijauan psikologis, teknologis dan empirik. Dengan menggunakan tinjauan psikologis akan dapat ditentukan landasan psikologis penggunaan suatu media pembelajaran, demikian pula dengan tinjauan teknologis dan empirik. 1. Landasan Psikologis. Belajar adalah proses yang kompleks dan unik. Artinya, sesorang yang belajar melibatkan segala aspek kepribadiannya, baik fisik maupun mental. Keterlibatan dari semua aspek kepribadian ini akan nampak dari perilaku belajar orang itu. Perilaku belajar yang nampak adalah unik. Artinya perilaku itu hanya terjadi pada orang itu

8-10

Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran

dan tidak pada orang lain. Setiap orang memunculkan perilaku belajar yang berbeda. Keunikan perilaku belajar ini disebabkan oleh adanya

perbedaan karakteristik yang menentukan perilaku belajar, seperti: gaya belajar (visual vs auditif), gaya kognitif (field independent vs field dependent), bakat, minat, tingkat kecerdasan, kematangan intelektual, dan lainnya yang bisa diacukan pada karakteristik individual siswa. Perilaku belajar siswa yang kompleks dan unik ini menuntut layanan dan perlakuan pembelajaran yang kompleks dan unik pula untuk setiap siswa. Komponen pembelajaran yang bertanggungjawab untuk menangani masalah ini adalah strategi penyampaian

pembelajaran, lebih khusus lagi media pembelajaran. Strategi (media) pembelajaran haruslah dipilih sesuai dengan karakteristik individual siswa. Ia sedapat mungkin harus memberikan layanan pada setiap siswa sesuai dengan karakteristik belajarnya. Umpamanya, siswa yang memiliki gaya belajar visual harus mendapatkan rangsangan belajar visual, seperti halnya siswa yang memiliki gaya auditif harus mendapatkan rangsangan belajar auditif. Perubahan perilaku sebagai akibat dari belajar dapat

dikelompokkan ke dalam 3 aspek, yaitu: kognitif, sikap, dan keterampilan. Setiap aspek menuntut penggunaan media

pembelajaran yang berbeda. Artinya, belajar kognitif memerlukan media yang berbeda dibandingkan siswa yang belajar aspek lainnya. Atas dasar ini, diperlukan strategi penyampaian yang menggunakan multimedia untuk memenuhi tuntutan belajar aspek yang berbedabeda.

2. Landasan Teknologis. Sasaran akhir dari teknologi pembelajaran adalah memudahkan belajar siswa. Untuk mencapai sasaran akhir ini, teknolog-teknolog di

Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran 8-11

bidang pembelajaran mengembangkan berbagai sumber belajar untuk memenuhi kebutuhan setiap siswa sesuai dengan karakteristiknya. Dalam upaya itu, teknolog bekerja mulai dari pengembangan dan pengujian teori-teori tentang berbagai media pembelajaran melalui penelitian ilmiah, dilanjutkan dengan pengembangan desainnya, produksi, evaluasi dan memilih media yang telah diproduksi, pembuatan katalog untuk memudahkan layanan penggunaannya, mengembangkan prosedur penggunannya dan akhirnya

menggunakannya baik pada tingkat kelas maupun pada tingkat yang lebih luas lagi (diseminasi). Semua kegiatan ini dilakukan oleh para teknolog dengan berpijak pada prinsip bahwa suatu media hanya memiliki keunggulan dari media lainnya bila digunakan oleh siswa yang memiliki karakteristik sesuai dengan rangsangan yang ditimbulkan oleh media pembelajaran itu. Dengan demikian, proses belajar setiap siswa akan amat dimudahkan dengan hadirnya media pembelajaran yang sesuai dengan karakteristiknya.

3. Landasan Empirik. Berbagai temuan penelitian menunjukkan bahwa ada interaksi anatara penggunaan media pembelajaran dan karakteristik belajar siswa dalam menentukan hasil belajar siswa. Artinya, bahwa siswa akan mendapat keuntungan yang signifikan bila ia belajar dengan menggunakan media yang sesuai dengan karakteristiknya. Siswa yang memiliki gaya belajar visual akan lebih mendapatkan keuntungan dari menggunakan media visual, seperti film, video, gambar atau diagram. Sedangkan siswa yang memiliki gaya belajar auditif lebih mendapatkan keuntungan dari penggunaan media pembelajaran auditif, seperti rekaman, radio atau ceramah pengajar. Atas dasar ini, maka prinsip penyesuaian jenis media yang akan digunakan dalam kegiatan pembelajaran dengan karakteristik

8-12

Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran

individual siswa menjadi semakin mantap. Pemilihan dan penggunaan media hendaknya jangan didasarkan pada kesukaan atau

kesenanangan pengajar, tetapi dilandaskan pada kecocokan media itu dengan karakteristik siswa, disamping kriteria lain yang telah disebutkan sebelumnya.

Prinsip-prinsip Penggunaan Media Dalam Pembelajaran. Ada beberapa prinsip yang perlu dipertimbangkan oleh pengajar dalam memilih dan menggunakan media pembelajaran, yaitu: (1) Tidak ada satu media yang paling unggul untuk semua tujuan. Satu media hanya cocok untuk tujuan pembelajaran tertentu, tetapi mungkin tidak cocok untuk yang lain. (2) Media adalah bagian intregal dari proses pembelajaran. Hal ini berarti bahwa media bukan hanya sekedar alat bantu mengajar pengajar saja., tetapi merupakan bagian yang tak dapat dipisahkan dari proses pembelajaran. Penetapan suatu media haruslah sesuai dengan komponen yang lain dalam perancangan instruksional. Tanpa alat bantu mengajar mungkin pembelajaran tetap dapat berlangsung, tetapi tanpa media pembelajaran itu tidak akan terjadi. (3) Media apapun yang hendak digunakan, sasaran akhirnya adalah untuk memudahkan belajar siswa. Kemudahan belajar siswa haruslah dijadikan acuan utama pemilihan dan penggunaan suatu media. (4) Penggunaan berbagai media dalam satu kegiatan pembelajaran bukan hanya sekedar selingan/pengisi waktu atau hiburan, melainkan mempunyai tujuan yang menyatu dengan

pembelajaran yang sedang berlangsung. (5) Pemilihan media hendaknya obyektif (didasarkan pada tujuan pembelajaran), tidak didasarkan pada kesenangan pribadi.

Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran 8-13

(6)

Penggunaan

beberapa

media

sekaligus

akan

dapat

membingungkan siswa. Penggunaan multimedia tidak berarti menggunakan media yang banyak sekaligus, tetapi media tertentu dipilih untuk tujuan tertentu dan media yang lain untuk tujuan yang lain pula. (7) Kebaikan dan keburukan media tidak tergantung pada

kekonkritan dan keabstrakannya. Media yang kongkrit wujudnya, mungkin sukar untuk dipahami karena rumitnya, tetapi media yang abstrak dapat pula memberikan pengertian yang tepat.

C. Latihan. --

D. Lembar Kegiatan. --

E. Rangkuman. 1. Tinjauan tentang landasan penggunaan media pembelajaran antara lain landasan psikologis, teknologis dan empirik. 2. Dengan menggunakan tinjauan psikologis akan dapat ditentukan landasan psikologis penggunaan suatu media dalam pembelajaran. 3. Sasaran akhir dari teknologi pembelajaran adalah memudahkan belajar siswa untuk mencapai sasaran akhir ini teknolog

pembelajaran mengembangkan berbagai sumber belajar untuk memenuhi kebutuhan setiap siswa sesuai dengan karakteristiknya. 4. Siswa akan mendapat keuntungan apabila belajar dengan

menggunakan media yang sesuai dengan karakteristiknya. 5. Ada tujuh prinsip dalam menggunakan media pembelajaran.

8-14

Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran

F. Test Formatif 2 1. Jelaskan arti teknologi dalam pendidikan kaitannya dengan pemanfaatan media dalam pembelajaran? 2. Jelaskan bahwa dengan wawasan teknologi pembelajaran berarti mendorong para guru untuk memanfaatkan media pembelajaran! 3. Jelaskan bahwa dari hasil penelitian menunjukkan bahwa

kesesuaian pemilihan media dengan karakteristik siswa akan berpengaruh terhadap prestasi belajar siswa. Beri contoh! 4. Jelaskan minimal tiga prinsip dalam menggunakan media

pembelajaran.

BAB IV KEGIATAN BELAJAR 3 JENIS DAN KARAKTERISTIK, PEMILIHAN, PENGGUNAAN DAN PERAWATAN MEDIA PEMBELAJARAN
A. Kompetensi dan Indikator 1. Menganalisis karakteristik jenis-jenis media pembelajaran. 2. Menjelaskan faktor-faktor dalam pemilihan media pembelajaran. 3. Menjelaskan jenis-jenis media pembelajaran 4. Menjelaskan langkah-langkah penggunaan media pembelajaran. 5. Menjelaskan langkah-langkah perawatan media pembelajaran.

B. Jenis dan Karakteristik Media Pembelajaran. Penggunaan media yang berlebihan dalam suatu kegiatan pembelajaran akan mengaburkan tujuan dan isi pembelajaran. Oleh karena itu, sebelum menggunakan media ini, anda perlu memahami terlebih dahulu mengenai berbagai jenis media yang dapat digunakan dalam kegiatan pembelajaran beserta karakteristik-karakteristiknya. Tahukah anda, betapa banyak jenis media yang dapat digunakan untuk mempermudah pencapaian kompetensi/ tujuan pembelajaran secara lebih cepat dan akurat. Dewasa ini, sudah banyak dijual di pasaran berbagai jenis media jadi yang siap pakai, dari mulai media yang sangat sederhana sampai kepada media yang canggih dan komplek. Namun demikian, untuk membeli media pembelajaran tersebut tentu membutuhkan biaya yang cukup banyak, apalagi untuk jenis media yang canggih, terutama bagi sekolah-sekolah yang ada di pedesaan atau perkampungan, media tersebut di samping cukup mahal harganya juga dirasa kurang efisien. Media yang terdapat di pasaran dan tinggal pakai tersebut dalam bahasa media disebut media by utilization, sedangkan media

8-16

Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran

yang dengan sengaja dirancang dan dipersiapkan sesuai dengan tuntutan kompetensi/ tujuan pembelajaran disebut media by design. Untuk jenis media yang pertama mencakup juga media yang dengan tidak sengaja dirancang untuk kepentingan pembelajaran, namun bisa dimanfaatkan untuk pencapaian kompetensi/tujuan pembelajaran. Sedangkan, untuk jenis media yang kedua, para guru sebenarnya dapat mengembangkannya sendiri sesuai dengan kebutuhan melalui pemanfaatan bahan-bahan yang ada atau tersedia di lingkungannya masing-masing, tidak terkendala karena harus membelinya dengan biaya yang cukup mahal. Namun demikian, untuk hal itu diperlukan kreativitas yang tinggi dan jiwa inovatif dari masing-masing guru. Apabila kita cermati, ternyata media yang tidak sengaja dirancang untuk keperluan pembelajaran jumlahnya jauh lebih banyak jika dibandingkan dengan media yang sengaja dirancang. Media tersebut terdapat di lingkungan sekitar kita, tidak perlu dibeli, dan sudah tersedia dengan sendirinya. Misalnya apabila guru akan menjelaskan tentang karakteristik dari jenis-jenis binatang buas atau binatang yang lainnya, dengan menggunakan metode karyawisata (fieldtrip) siswa bisa dibawa ke kebun binatang. Jika guru akan menjelaskan tentang jenis-jenis batuan dan fosil binatang purba, siswa bisa dibawa ke Museum Geologi (untuk siswa yang ada di Kota Bandung). Untuk hal tersebut, guru dan sekolah perlu mengidentifikasi berbagai potensi di lingkungannya masing-masing yang dapat dimanfaatkan sebagai media pembelajaran. Dengan adanya berbagai macam media yang dapat

digunakan untuk mengoptimalkan proses pembelajaran, baik yang dijual di toko-toko, dibuat atau didesain sendiri oleh guru maupun yang dapat dimanfaatkan di lingkungan sekitar maka anda dituntut untuk mengetahui berbagai jenis media tersebut serta memahami

karakteristik-karakteristik yang dimilikinya. Selain itu, diperlukan juga

Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran 8-17

kemampuan anda untuk memilih media mana yang cocok dengan kompetensi/tujuan yang ingin dicapai dalam proses pembelajaran. Untuk lebih mempertajam wawasan anda mengenai jenis-jenis dan karakteristik media yang dapat digunakan dalam proses pembelajaran, coba pelajari uraian-uraian di bawah ini dengan seksama! Media pembelajaran pada umumnya dapat dikelompokkan ke dalam 3 jenis, yaitu: (a) Media Visual, (b) Media Audio, dan (c) Media Audio Visual. Jenis-jenis media tersebut digambarkan dalam gambar di bawah ini:

DIAM MEDIA VISUAL DIPROYEKSIKAN GERAK DIPROYEKSIKAN KASET AUDIO MEDIA PEMBELAJARAN MEDIA AUDIO RADIO CD AUDIO

MEDIA AUDIOVISUA