Anda di halaman 1dari 5

GAYA ANTARMOLEKUL Gaya antarmolekul adalah gaya aksi di antara molekul-molekul yang menimbulkan tarikan antarmolekul dengan berbagai

tingkat kekuatan. Pada suhu tertentu, kekuatan tarikan antarmolekul menentukan wujud zat, yaitu gas, cair, atau padat. Kekuatan gaya antarmolekul lebih lemah dibandingkan ikatan kovalen maupun ikatan ion. Ikatan kimia dan gaya antarmolekul memiliki perbedaan. Ikatan kimia merupakan gaya tarik menarik di antara atomatom yang berikatan, sedangkan gaya antarmolekul merupakan gaya tarik menarik di antara molekul (perhatikan Gambar 2.23). Ada tiga jenis gaya antarmolekul, yaitu gaya dipol-dipol, gaya London, dan ikatan hidrogen. Gaya dipol-dipol dan gaya London dapat dianggap sebagai satu jenis gaya, yaitu gaya van der Waals. 1. Gaya Dipol-Dipol Gaya dipol-dipol adalah gaya yang terjadi di antara molekul-molekul yang memiliki sebaran muatan tidak homogen, yakni molekul-molekul dipol atau molekul polar. Molekulmolekul polar memiliki dua kutub muatan yang berlawanan. Oleh karena itu, di antara molekul-molekulnya akan terjadi antaraksi yang disebabkan kedua kutub muatan yang dimilikinya. Pada antaraksi dipol-dipol, ujung-ujung parsial positif suatu molekul mengadakan tarikan dengan ujung-ujung parsial negatif dari molekul lain yang mengakibatkan orientasi molekul-molekul sejajar. Tarikan dipol-dipol memengaruhi sifatsifat fisik senyawa, seperti titik leleh, kalor peleburan, titik didih, kalor penguapan, dan sifat fisik lainnya. Semakin kuat gaya antaraksi antarmolekul, semakin besar energi yang diperlukan untuk memutuskannya. Dengan kata lain, semakin tinggi titik didihnya. Hal ini menunjukkan bahwa dalam molekul polar terjadi gaya antaraksi yang relatif lebih kuat dibandingkan dalam molekul nonpolar. 2. Gaya London Gaya London adalah gaya yang terjadi pada atom atau molekul, baik polar maupun nonpolar. Gaya London atau disebut juga gaya dispersi, yaitu gaya yang timbul akibat dari pergeseran sementara (dipol sementara) muatan elektron dalam molekul homogen. Dalam

ungkapan lain, dapat dikatakan bahwa gaya London terjadi akibat kebolehpolaran atau distorsi awan elektron dari suatu molekul membentuk dipol sementara (molekul polar bersifat dipol permanen). Mengapa awan elektron dapat terdistorsi? Hal ini dapat dijelaskan sebagai berikut. a. Pada sekumpulan besar molekul, setiap saat selalu terjadi tumbukan antarmolekul, tumbukan ini menimbulkan dipol sementara membentuk muatan parsial positif pada salah satu ujung molekul dan muatan parsial negatif pada ujung yang lain (terdistorsi). b. Molekul-molekul yang terdistorsi selanjutnya menginduksi molekul lain membentuk dipol terinduksi. c. Akibat terbentuk dipol sementara pada sejumlah molekul yang bertumbukan dan menginduksi sejumlah molekul lain membentuk dipol terinduksi, menimbulkan gaya tarikmenarik di antara molekul- molekul tersebut. Gaya tarik-menarik seperti ini dinamakan gaya London. d. Gejala tersebut berlangsung secara terus menerus dan berimbas kepada molekul-molekul lain sehingga terjadi gaya London di antara molekul-molekul yang ada. Dengan demikian, gaya London adalah gaya antaraksi antaratom atau molekul yang memiliki dipol sementara dengan jarak yang sangat berdekatan satu sama lain. Kekuatan gaya London dipengaruhi oleh ukuran, bentuk molekul, dan kemudahan distorsi dari awan elektron. Sentuhan di antara atom atau molekul dengan luas permukaan sentuhan besar menghasilkan peluang lebih besar membentuk dipol sementara dibandingkan bidang sentuh yang relatif kecil. Semakin besar luas permukaan bidang sentuh molekul, semakin besar peluang terjadinya dipol sementara. 3. Ikatan Hidrogen Senyawa yang mengandung atom hidrogen dan atom yang memiliki keelektronegatifan tinggi, seperti fluorin, klorin, nitrogen, dan oksigen dapat membentuk senyawa polar, mengapa? Pada molekul polar, pasangan lektron ikatan yang digunakan bersama lebih tertarik ke arah atom dengan keelektronegatifan tinggi. Akibatnya, atom hidrogen menjadi lebih bermuatan positif. Akibat dari gejala tersebut, atom hidrogen dalam molekul polar seolah-olah berada di antara atom-atom elektronegatif. Apa yang akan terjadi jika atom hidrogen yang bermuatan parsial positif berantaraksi dengan atom-atom pada molekul lain yang memiliki muatan parsial negatif dan memiliki pasangan elektron bebas. Anda pasti menduga akan

terjadi antaraksi di antara molekul-molekul tersebut sebab molekulnya polar. Berdasarkan hasil pengamatan, dalam senyawa-senyawa polar yang mengandung atomhidrogen ada antaraksi yang lebih kuat dibandingkan antaraksi dipolmaupun gaya London. Antaraksi ini dinamakan ikatan hydrogen.

in ikatan kimia / by S Hamdani / Bila molekul saling berikatan dengan molekul lain akan membentuk benda, dan karena jumlah molekul yang sangat banyak maka benda yang dapat terbentuk bisa jauh lebih banyak lagi karena benda bukan hanya gabungan dari molekul-molekul yang sama saja tapi justru lebih banyak dari molekul yang berbeda dan dapat terbentuk dari beberapa bahkan jutaan molekul sekaligus, rasanya tidak mungkin dapat dihitung dengan ilmu matematika, itulah salah satu keagungan Illahi. Mekanisme ikatan antar molekul pada intinya hampir mirip dengan ikatan antar molekul yaitu karena adanya tarik menarik dua sisi molekul yang berbeda muatan (+ dan ). Jenis ikatan antar molekul : 1. Ikatan hidrogen yaitu ikatan yang terbentuk antara hidrogen yang terikat pada atom yang bersifat elektronegatif (tapi hanya F, O, dan N saja) contohnya pada air : H-O-H disana H terikat di O, karena ikatan itu H bersifat cenderung positif alasannya elektron lebih tertarik ke O, sehingga ketika kemudian H tersebut ketemu dengan unsur elektronegatif yang lain contoh O dari air yang lain, akan terjadi tarik menarik muatan positif H dengan muatan negatif O, jadi deh ikatan antar mereka, dan jadilah air. 2. ikatan dipol-dipol, nah yang ini tidak terlalu sulit penjelasannya, karena dipol merupakan kependekan dari dwi polar yang diartikan dua polaritas (dua kutub ya positif negatif) jadi jelas ini akan terjadi pada molekul-molekul yang mengkutub dengan muatan yang berlawanan. Ikatan ini terjadi hampir persis dengan ikatan hidrogen tapi untuk atom selain F, O, dan N.

3. Ikatan van der walls, ikatan terjadi karena adanya gaya London. Terjadi pada molekulmolekul non polar atau yang tidak mengalami pengutuban muatan. Jha kok bisa gimana dong terjadi ikatan? teori gaya london mengatakan elektron pada suatu atom atau pada suatu molekul tidak pernah berhenti bergerak, sehingga ada kejadian suatu ketika terjadi penumpukan muatan pada salah satu sisi, misalnya pada molekul Adan B terjadi pengkutuban negatif pada sebelah kiri, sehingga ketika sisi kiri A (negatif) ketemu sisi kanan B (positif) jadinya ya.pastinya berikatan. Hanya saja ikatan ini sangat lemah pastinya. iaktan ini yang kemudian menjadikan senyawa-senyawa nonpolar. 4. Ikatan ion dipol, jelas ini terjadi antara ion (bisa kation yang positif atau anion yang negatif) dengan senyawa yang polar, dan tentunya yang memiliki muatan berlawanan.

Peta Konsep IKATAN MOLEKUL

Molekul

Interaksi antar atom

Interaksi antar molekul

Struktur Molekul
menghasilkan

Gaya Antar Molekul

Bentuk Molekul
Antara H dg N,O,F

Gugus polar Tanpa PEB Dengan PEB

Tanpa gugus polar

Gaya Dipol-dipol

Gaya London

Ikatan Hidrogen

Linear Trigonal planar Tetrahedral Trigonal bipiramidal Oktahedral

Huruf V Trigonal piramidal Bentuk -T Disfenoidal Piramida alas bujur sangkar

mengakibatkan

Perbedaan sifat fisik senyawa

Sumber : Mudah dan Aktif Belajar Kimia Kelas XI SMA/MA (BSE), Yayan Sunarya dan Agus Setiabudi. http://catatankimia.com/catatan/ikatan-antar-molekul.html

Anda mungkin juga menyukai