Anda di halaman 1dari 51

METODA PERENCANAAN DAN PERANCANGAN DASAR

KONSEP RUMAH TINGGAL PENGRAJIN PATUNG


RUMAH TINGGAL DENGAN KONSEP PEMAKSIMALKAN PENCAHAYAAN ALAMI DENGAN PEMANFAATAN JENDELA DAN PENDEKATAN NEO VERNAKULAR

DOSEN PEMBIMBING :
Dr. Ir. Muhammad Muqoffa, MT

PENYUSUN: RIO HENDRA SAPUTRA ( I0212071 )

PRODI ARSITEKTUR JURUSAN ARSITEKTUR FAKULTAS TEKNIK

UNIVERSITAS SEBELAS MARET


DAFTAR ISI
Judul Daftar isi. Bab I. Pendahuluan a. Latar belakang.. b. Permasalahan dan Persoalan c. Tujuan dan Sasaran merancang rumah tinggal Bab II. Data dan Informasi a. User...... b. Site....... c. Konteks.....

Bab III. Planning a. Misi : Tujuan sasaran desain (konsep perancangan).. b. Gambaran objek rumah tinggal yg akan dirancang.. Bab IV. Analisis Penggambaran Arsitektur a. Lokasi / tapak b. Program ruang..... c. Bentuk d. Struktur.. e. Utilitas...

PERENCANAAN DAN PERANCANGAN RUMAH TINGGAL DENGAN KONSEP PEMAKSIMALKAN PENCAHAYAAN ALAMI DENGAN PEMANFAATAN JENDELA DAN PENDEKATAN NEO VERNAKULAR
RumahTinggal : Bapak I Nyoman Nuarta Jalan Ir. Soetami

BAB I PENDAHULUAN
Pada bab 1 ini akan dibahas latar belakang mengapa proyek rumah tinggal dengan judul Rumah Tinggal Profesi Pengrajin Patung dengan Konsep Pemaksimalan Pencahayaan Alami dengan Pemanfaatan Jendela dan Pendekatan Neo Vernakular ini dibuat. Selain itu pada bab ini juga akan membahas tentang rumusan masalah yang nantinya akan dijawab melalui konsep desain yang berada pada bab selanjutnya. Jadi bab 1 ini adalah sebagai dasar perancangan rumah tinggal yang nantinya akan diproses di dalam bab-bab selanjutnya dan akan menghasilkan konsep desain sebagai pemecahan masalah yang telah dibahas di latar belakang dan rumusan masalah pada bab 1 ini.

1. Latar Belakang
Rumah tinggal merupakan suatu kebutuhan primer bagi manusia. Karena hal itu, maka manusia akan berusaha untuk membuat suatu wadah untuk menaungi segala macam aktivitas sehari-harinya yang berwujud suatu rumah tinggal yang dimana selain dapat menaungi aktivitas dirinya sendiri juga dapat menaungi aktivitas seluruh keluarganya. Karena harus dapat menaungi seluruh aktivitas anggota keluarga, maka kondisi di dalam rumah tinggal ini haruslah nyaman sehingga dapat menjaga suasana yang kondusif bagi keluarga ini. Rumah tinggal dapat dibangun di daerah tropis seperti misalnya di Indonesia. Dengan ciri tingkat kelembaban yang cukup tinggi, curah hujan cukup tinggi, sinar matahari panas, dan memiliki suhu lingkungan 260-310. Selain itu, sinar matahari yang menyinari hampir sepanjang tahun dapat

memberikan keuntungan sendiri bagi sang pemilik rumah karena dapat memberikan pencahayaan alami yang baik sehingga tidak terlalu bergantung pada pencahayaan buatan. Perancangan rumah tinggal disesuaikan dengan karakteristik pemilik dari rumah tinggal tersebut, dalam hal ini pemilik rumah tinggal berprofesi sebagai pengrajin patung. Maka dari itu desain rumah disesuaikan dengan kebutuhan penggunanya yang memiliki profesi sebagai pengrajin patung. Rancangan rumah tersebut dimungkinkan mampu mewadahi kegiatan yang sesuai dengan kebutuhan dari pemilik rumah tersebut. Rumah tinggal bagi pengrajin patung dirancang dengan pendekatan neo vernakular yang bertemakan pemaksimalan pencahayaan alami dengan pemanfaatan jendela ini berfungsi sebagai tempat istirahat dan juga tempat mencari ide karena sang pemilik rumah bekerja di rumah yang sekaligus juga sebagai gallery karyanya. Desain rumah ini akan mempertimbangkan material yang mencerminkan lokalitas. Selain itu juga akan mempertimbangkan organisasi ruang yang baik sehingga sang kepala keluarga yang berprofesi sebagai pengrajin patung dapat mencari sumbersumber ide di setiap sudut rumah. Dan yang terpenting dapat menjaga keharmonisan di dalam keluarga ini.

2. Permasalahan dan Persoalan


a. Permasalahan 1. Bagaiamana merancang sebuah rumah tinggal sebagai wadah bagi kegaiatan hunian dan interaksi penggunanya dengan konsep nuansa nyaman yang memaksimalkan pencahayaan alami? 2. Bagaimana merancang rumah tinggal yang aman dan nyaman ditempati bagi seorang pengrajin patung? b. Persoalan 1. Bagaimana merancang rumah tinggal yang memaksimalkan pencahayaan alami? 2. Bagaimana merancang rumah tinggal yang juga sekaligus tempat kerja seorang pengrajin patung?

3. Bagaiamana cara agar aktifitas menerima tamu dapat terwadahi dengan baik?
4. Bagaimana merancang rumah tinggal dengan pola sirkulasi yang nyaman dan memiliki view yang bagus?

5. Bagaimana merancang rumah tinggal yang memiliki penghawaan optimal dengan membuat bukaan yang cukup untuk jalur sirkulasi udara, permainan material alam dan tetap melesatarikan penghijauan ? 6. Bagaimana organisasi ruang pada rumah tinggal dapat mewadahi semua kebutuhan kegiatan tiap anggota keluarga yang berbeda-beda ? 7. Bagaimana merancang rumah tinggal yang memiliki sisitem penghawaan dan pencahayaan yang baik? 8. Bagaimana merancang fasad rumah tinggal dan gallery yang dapat menarik pengunjung dan mencerminkan profesi pengrajin patung?

3. Tujuan dan Sasaran


a. Tujuan Tujuan dari di dirikannya sebuah rumah tinggal adalah sebagai hunian sebuah keluarga yang dapat menaungi/ mewadahi aktivitas-aktivitas yang terjadi di dalamnya, serta dapat mejadi tempat beristirahat, dan tempat berlindung dari iklim. b. Sasaran

1.
2.

Memilih lokasi yang strategis. Konsep tata ruang dalam rumah yang mampu menyatukan dan

mungumpulkan anggota keluaga. 3. Konsep peruangan yang mendapatkan cahaya dan udara alami sehingga memunculkan suasana yang nyaman. 4. 5. Konsep bukaan yang mampu menghadirkan cahaya dan penghawaan alami. Bentuk bangunan yang mudah dikenali sebagai identitas dari pengrajin patung. 6. Program Ruang yang mampu mewadahi aktifitas keluarga terlebih Aktifitas dan kegiatan pengrajin patung.

BAB II
TINJAUAN TEORI
Pada bab ini membahas tentang definisi, teori, tinjauan, data dan informasi yang telah didapat dari hasil pengumpulan data dan informasi. Bab ini disusun dari hasil interview, browsing, survei dan pengamatan terhadap site. Bab ini bertujuan untuk mengetahui masalah-masalah apa saja yang didapat dari data, sehingga dari data yang didapat dapat dianalisis menggunakan teori-teori yang telah ada kemudian dapat ditentukan peruangan, orientasi bangunan, bentuk bangunan dan lain-lain.

1.

Tinjauan Rumah Tinggal


1.1 Pengertian Menurut Undang-Undang Republik Indonesia No.4 Tahun 1992 Tentang Perumahan dan

Permukiman mendefinisikan bahwa : 1. Rumah adalah bangunan yang berfungsi sebagai tempat tinggal atau hunian dan sarana pembinaan keluarga, 2. Perumahan adalah kelompok rumah yang berfungsi sebagai lingkungan tempat tinggal atau lingkungan hunian yang dilengkapi dengan prasarana dan sarana lingkungan, 3. Permukiman adalah bagian dari lingkungan hidup di luar kawasan lindung, baik yang berupa kawasan perkotaan maupun perdesaan yang berfungsi sebagai lingkungan tempat tingg al atau lingkungan hunian dan tempat kegiatan yang mendukung perikehidupan dan penghidupan.

Dalam pengertian yang luas, rumah bukan hanya sebuah bangunan (struktural), melainkan juga tempat kediaman yang memenuhi syarat-syarat kehidupan yang layak, dipandang dari berbagai segi kehidupan masyarakat. Rumah dapat dimengerti sebagai tempat perlindungan, untuk menikmati kehidupan, beristirahat dan bersuka ria bersama keluarga. Di dalam rumah, penghuni memperoleh kesan pertama dari kehidupannya di dalam dunia ini. Rumah harus menjamin kepentingan keluarga, yaitu untuk tumbuh, memberi kemungkinan untuk hidup bergaul dengan tetangganya, dan lebih dari itu, rumah harus memberi ketenangan, kesenangan, kebahagiaan, dan kenyamanan pada segala peristiwa hidupnya. (Frick,2006:1). Dalam arti umum, rumah adalah bangunan yang dijadikan tempat tinggal selama jangka waktu tertentu. Rumah bisa menjadi tempat tinggal manusia maupun hewan, namun tempat

tinggal yang khusus bagi hewan biasa disebut sangkar, sarang, atau kandang. Sedangkan dalam arti khusus, rumah mengacu pada konsep-konsep sosial-kemasyarakatan yang terjalin di dalam bangunan tempat tinggal, seperti keluarga, tempat bertumbuh, makan, tidur,beraktivitas, dll. (Wikipedia, 2012). 1.2 PENGERTIAN SENI PATUNG DAN SENIMAN PATUNG Seni patung adalah cabang seni rupa yang hasil karyanya berwujud tiga dimensi. Biasanya diciptakan dengan cara memahat, modeling (misalnya dengan bahan tanah liat) atau kasting (dengan cetakan). Seiring dengan perkembangan seni patung modern, maka karya-karya seni patung menjadi semakin beragam, baik bentuk maupun bahan dan teknik yang digunakan, sejalan dengan perkembangan teknologi serta penemuan bahan-bahan baru Seniman adalah istilah subyektif yang merujuk kepada seseorang yang kreatif, atau inovatif, atau mahir dalam bidang seni. Penggunaan yang paling kerap adalah untuk menyebut orang-orang yang menciptakan karya seni, seperti lukisan, patung, seni peran, seni tari, sastra, film dan musik. Seniman menggunakan imajinasi dan bakatnya untuk menciptakan karya dengan nilai estetik. Ahli sejarah seni dan kritikus seni mendefinisikan seniman sebagai seseorang yang menghasilkan seni dalam batas-batas yang diakui. Sedangkan seniman patung adalah orang yang berkutat dalam bidang seni patung

1.3 RUMAH TINGGAL UNTUK PENGRAJIN PATUNG Rumah tinggal untuk pengrajin patung yang akan didesain merupakan sebuah desain rumah tinggal yang menampung segala aktifitas yang diperlukan oleh penggunanya. Secara keseluruhan Rumah pengrajin adalah tempat berlindung manusia dari keadaan luar, tempat berkumpul bagi keluarga, juga sebagai sarana yang mampu mewadahi aktifitas atau kegiatan yang lebih spesifik seorang yang mempunyai pekerjaan sebagai birokrat.

1.4 RANCANGAN RUMAH TINGGAL Rumah yang akan dirancang adalah rumah tinggal yang nyaman, indah, aman, sekaligus tempat munculnya ide-ide rancangan bagi sang pemilik rumah yang berprofesi sebagai pengrajin patung.

1.5 FUNGSI RUMAH TINGGAL

Turner (dalam Jenie, 2001:245) mendefinisikan tiga fungsi utama yang terkandung dalam sebuah rumah tempat bermukim, yaitu: 1. Rumah sebagai penunjang identitas keluarga (identity) yang diwujudkan pada kualitas hunian / perlindungan yang diberikan oleh rumah. Kebutuhan akan tempat tinggal dimaksudkan agar penghuni dapat memiliki tempat berteduh guna melindungi diri dari iklim setempat. 2. Rumah sebagai penunjang kesempatan (oportunity) keluarga untuk berkembang dalam kehidupan sosial budaya dan ekonomi atau fungsi pengemban keluarga. Kebutuhan berupa akses ini diterjemahkan dalam pemenuhan kebutuhan sosial dan kemudahan ke tempat kerja guna mendapatkan sumber penghasilan. 3. Rumah sebagai penunjang rasa aman (security) dalam arti terjaminnya keadaan keluarga di masa depan setelah mendapatkan rumah. Jaminan keamanan atas lingkungan perumahan yang ditempati serta jaminan keamanan yang berupa kepemilikan rumah dan lahan.

Secara garis besar, rumah memiliki fungsi (Doxiadis dalam Dian, 2009), yaitu: a. Rumah harus memenuhi kebutuhan pokok jasmani manusia. b. Rumah harus memenuhi kebutuhan pokok rohani manusia. c. Rumah harus melindungi manusia dari penularan penyakit. d. Rumah harus melindungi manusia dari gangguan luar. e. Rumah menunjukan tempat tinggal. f. Rumah merupakan mediasi antara manusia dan dunia. 1.2 USER

Anggota Keluarga
Ayah (50 tahun) Ibu (48 tahun) Anak laki laki (25 tahun)

Nama
I Nyoman Nuarta Niluh Chintyaswari I Putu Agung Mahendra Kadek Tania Prameswari Wati

Pekerjaan
Seniman Patung Pengusaha Restaurant Pegawai Swasta

Hobi
Melukis dan Membuat Patung Memasak dan Berkebun Membaca Buku dan Mendengarkan Musik

Anak Perempuan (20 tahun) Pembantu

Mahasiswa Pembantu

Membaca dan Menyanyi

(45 tahun) Supir (40 tahun)

Dadang

Supir

2. Tinjauan Tema yang Diangkat


2.1 Tinjauan dari segi Pemaksimalan View dengan pemilihan jendela Salah satu syarat mutlak sebuah rumah tropis yang sehat adalah bukaan, yang meliputi ukuran, peletakan dan pemilihan jenis bukaan yang sesuai dengan ruangannya. Bukaan, bisa berupa jendela, bouvenille, roster, lubang angin, diperlukan agar ruangan tetap dapat bernapas dengan cahaya dan udara segar yang masuk. Pada prinsipnya, sebuah rumah dapat dikategorikan sebagai rumah tropis, jika elemenelemen dalam rumah tersebut memungkinkan penggunaan energi alami dengan optimal, seperti pemanfaatan dan penataan sirkulasi udara dan cahaya alami. Semua persyaratan tersebut bisa dipenuhi dengan desain bukaan yang baik. Untuk mendapatkan jendela yang tepat dan dapat menghemat energi, ada baiknya kita bahas satu persatu hal-hal yang berkaitan dengan desain jendela ini. 1. Ukuran

Villa Tropika Ada dua variasi ukuran jendela pada umumnya, yaitu jendela yang ada di dekat pintu utama, berukuran lebih besar serta jendela kamar dan ruang lain, yang biasanya berukuran lebih kecil. Jendela ruang tamu, yang berukuran lebih besar, sebaiknya dibuat setinggi 50 cm dari atas permukaan lantai. Sedangkan tinggi jendelanya sendiri, bisa disesuaikan dengan tinggi rumah. Yang pasti, sisakan ruang setinggi 75 100 cm di bawah plafond. Idealnya, ukuran jendela untuk setiap ruangan 12% 15% dari luas lantai ruangan.

2. Peletakan Villa Kampung Jago Untuk rumah tropis, terutama di Indonesia, jika memungkinkan hindari

peletakan jendela atau bukaan di sisi Barat dan Timur, karena tidak akan nyaman pada pagi dan sore hari. Jendela dapur sebaiknya dibuat terbuka dan langsung ke udara bebas. Akan lebih baik jika peletakan jendela posisinya bersilang dengan bukaan lainnya dalam satu ruang, karena akan memungkinkan sirkulasi lebih lancar.

3. Jenis Villa Tropika Ada banyak jenis jendela. Pilihan jendela mana yang paling tepat untuk diaplikasikan dalam desain rumah tropis Anda, tergantung dari luasan, kebutuhan dan arah angin. Beberapa jenis jendela yang umum digunakan sebagai elemen rumah tropis Indonesia adalah fixed windows, swing windows atau sliding windows. Tentang jenis-jenis jendela dan fungsinya masingmasing, akan dijelaskan dalam artikel yang terpisah. Nah, dengan pengaturan bukaan, terutama jendela, yang sederhana seperti yang sudah dijelaskan di atas, kita pun sudah menghemat cukup banyak energi, khususnya energi yang

dipakai untuk mendinginkan atau menghangatkan ruangan. Prinsip pertama sebuah rumah tropis sudah terpenuhi.

Fixed Window, Fixed window atau jendela mati adalah tipe jendela yang tidak berventilasi sehingga hanya bisa memasukan sumber cahaya, Karena tidak bisa memasukan sirkulasi udara pengunaan tipe jendela ini sebaiknya perlu di pertimbangkan sebaik mungkin.

Double Hung Window merupakan jendela yang terdiri atas 2 daun di susun vertikal dan di operasikan dengan cara menggeser salah satu daun jendela secara vertikal.

Single Hung Window adalah jendela yang memiliki bentuk fisik yang sama dengan Double Hung Window yang membedakannya adalah hanya 1 daun yang dapat di geser, Single Hung Window hanya bisa menyediakan 50% bukaan.

Sliding Window, Sesuai dengan namanya sliding window atau jendela geser di buka-tutup dengan cara di geser secara horizontal.

Casement Window atau jendela ayun memiliki daun jendela yang salah satu sisinya terkait dan di operasikan dengan cara di ayun keluar atau ke dalam. Kelebihan jendela ini mampu menyediakan bukaan 100%.

Awning Dan Hopper, Tipe jendela ini memiliki prinsip kerja yang mirip dengan jendela ayun hanya saja sisi jendela yang di kaitkan adalah sisi atas atau bawahnya.

French Window adalah tipe jendela dengan sepasang jendela ayun yang di juga berfungsi sebagai aksen keluar masuk. Karena memiliki fungsi ganda sebagai pintu ruang kamar tidur merupakan lokasi yang tepat untuk French Window karena sebagian besar bukaan mengarah ke dalam, Biasanya aplikasi jendela ini menghadap ke taman yang berdekatan dengan kamar tidur.

Pivoted Window merupakan tipe jendela yang daun jendelanya dapat berputar 90 derajat atau 180 derajat secara horinsontal maupun vertikal.

Jalousie Window adalah jendela yang memiliki pelat-pelat panjang horizontal (Sirip) dari kayu yang tersusun rapat.

Bay Window, Sesuai namanya tipe jendela Bay Window selalu menjorok ke depan. Bow Window merupakan tipe jendela yang hampir mirip dengan Bay Window hanya saja perbedaannya terletak pada format jendelanya di buat melengkung.

Ox-Eye, adalah jendela kecil yang berbentuk lingkaran, bundar atau oval sering di sebut juga Oeil de boeuf window biasanya aplikasi tipe jendela satu ini sering terlihat menggunakan elemen kaca patri atau kaca warna-warni.

Ribbon Window, Tipe jendela satu ini selalu bentuk horizontal memanjang seperti pita, jendela ini bisa di buat bersegmen atau menerus tanpa segmen keberadaan tipe jendela Ribbon Window menjadi salah satu ciri bangunan bergaya minimalis modern.

Sumber : tropis/

http://tropicalhomeideas.com/bukaan-yang-baik-pada-rumah-

Majalah Tropical Home Ideas

2.2 Tinjauan Teori dari Segi Neo Vernakular

1. Latar Belakang Pada dunia arsitektur kita mengetahui terdapat beberapa periode di dalam perkembangannya. Dimulai dari zaman klasik berkembang aliran arsitektur seperti Gotic, Renaissance kemudian dilanjutkan dengan periode modern, Pada periode ini muncul gaya-gaya arsitektur modern maupun postmodern. Arsitektur modern dan arsitektur postmodern lahir pada periode yang hampir bersamaan. Walaupun berada pada satu periode yang hampir bersamaan, tetapi antara arsitektur modern dan arsitektur postmodern memiliki beberapa perbadaan walaupun tidak banyak. Arsitektur Neo Vernakular adalah salah satu paham atau aliran yang berkembang pada era Post Modern yaitu aliran arsitektur yang muncul pada pertengahan tahun 1960-an, Post Modern lahir disebabkan pada era modern timbul protes dari para arsitek terhadap pola-pola yang berkesan monoton (bangunan berbentuk kotak-kotak). Oleh sebab itu, lahirlah aliran-aliran baru yaitu Post Modern. Ada 6(enam) aliran yang muncul pada era Post Modern menurut Charles A. Jenck diantaranya, historiscism, straight revivalism, neo vernakular, contextualism, methapor dan post modern space. Dimana menurut Budi A Sukada (1988) dari semua aliran yang berkembang pada Era Post Modern ini memiliki 10 (sepuluh) ciri-ciri arsitektur sebagai berikut. 1. Mengandung unsur komunikatif yang bersikap lokal atau populer. 2. Membangkitkan kembali kenangan historik. 3. Berkonteks urban. 4. Menerapkan kembali teknik ornamentasi. 5. Bersifat representasional (mewakili seluruhnya).

6. Berwujud metaforik (dapat berarti bentuk lain). 7. Dihasilkan dari partisipasi. 8. Mencerminkan aspirasi umum. 9. Bersifat plural. 10. Bersifat ekletik.

Untuk dapat dikategorikan sebagai arsitektur post modern tidak harus memenuhi kesepuluh dari ciri-ciri diatas. Sebuah karya arsitektur yang memiliki enam atau tujuh dari ciri-ciri diatas sudah dapat dikategorikan kedalam arsitektur post modern. Charles Jenks seorang tokoh pencetus lahirnya post modern menyebutkan tiga alasan yang mendasari timbulnya era post modern, yaitu. 1. Kehidupan sudah berkembang dari dunia serba terbatas ke dunia tanpa batas, ini disebabkan oleh cepatnya komunikasi dan tingginya daya tiru manusia. 2. 3. Canggihnya teknologi menghasilkan produk-produk yang bersifat pribadi. Adanya kecenderungan untuk kembali kepada nilai-nilai tradisional atau daerah, sebuah kecenderungan manusia untuk menoleh ke belakang. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa arsitektur post modern dan aliran-alirannya merupakan arsitektur yang menggabungkan antara tradisional dengan non tradisinal, modern dengan setengah nonmodern, perpaduan yang lama dengan yang baru. Dalam timeline arsitektur modern, vernakular berada pada posisi arsitektur modern awal dan berkembang menjadi Neo Vernakular pada masa modern akhir setelah terjadi eklektisme dan kritikan-kritikan terhadap arsitektur modern. Kriteria-kriteria yang mempengaruhi arsitektur Neo Vernakular adalah sebagai berikut. 1. Bentuk-bentuk menerapkan unsur budaya, lingkungan termasuk iklim setempat diungkapkan dalam bentuk fisik arsitektural (tata letak denah, detail, struktur dan ornamen) 2. Tidak hanya elemen fisik yang diterapkan dalam bentuk modern, tetapi juga elemen nonfisik yaitu budaya pola pikir, kepercayaan, tata letak yang mengacu pada makro kosmos dan lainnya menjadi konsep dan kriteria perancangan. 3. Produk pada bangunan ini tidak murni menerapkan prinsip-prinsip bangunan vernakular melainkan karya baru (mengutamakan penampilan visualnya). Jadi latar belakang penerapan tema arsitektur neo vernakular pada pasar terpadu berkeinginan melestarikan unsur-unsur atau ciri arsitektur lokal dengan unsur-unsur modern yang berkembang saat ini agar lebih menarik pengunjung dan penjual untuk menggunakan fasilitas pasar yang akan

direncanakan. Penggunaan arsitektur Neo Vernakular sebagai style pasar terpadu Lhoksukon dikarenakan pasar ini merupakan pasar tradisional yang patut di kembangkan agar lebih layak untuk digunakan oleh penjual dan pengunjung/pembeli. 2. Pengertian Arsitektur Neo Vernakular Arsitektur neo-vernakular, tidak hanya menerapkan elemen-elemen fisik yang diterapkan dalam bentuk modern tapi juga elemen non fisik seperti budaya, pola pikir, kepercayaan, tata letak, religi dan lain-lain. Bangunan adalah sebuah kebudayaan seni yang terdiri dalam pengulangan dari jumlah tipe-tipe yang terbatas dan dalam penyesuaiannya terhadap iklim lokal, material dan adat istiadat. (Leon Krier). Neo berasal dari bahasa yunani dan digunakan sebagai fonim yang berarti baru. Jadi neovernacular berarti bahasa setempat yang di ucapkan dengan cara baru, arsitektur neo-vernacular adalah suatu penerapan elemen arsitektur yang telah ada, baik fisik (bentuk, konstruksi) maupun non fisik (konsep, filosopi, tata ruang) dengan tujuan melestarikan unsur-unsur lokal yang telah terbentuk secara empiris oleh sebuah tradisi yang kemudian sedikit atau banyaknya mangalami pembaruan menuju suatu karya yang lebih modern atau maju tanpa mengesampingkan nilai-nilai tradisi setempat. Arsitektur Neo-Vernacular merupakan suatu paham dari aliran Arsitektur Post-Modern yang lahir sebagai respon dan kritik atas modernisme yang mengutamakan nilai rasionalisme dan fungsionalisme yang dipengaruhi perkembangan teknologi industri. Arsitektur Neo-Vernacular merupakan arsitektur yang konsepnya pada prinsipnya mempertimbangkan kaidah-kaidah normative, kosmologis, peran serta budaya lokal dalam kehidupan masyarakat serta keselarasan antara bangunan, alam, dan lingkungan. pada intinya arsitektur Neo-Vernacular merupakan perpaduan antara bangunan modern dengan bangunan bata pada abad 19 Batu-bata dalam kutipan diatas ditujukan pada pengertian elemen-elemen arsitektur lokal, baik budaya masyarakat maupun bahan-bahan material lokal. Aliran Arsitektur Neo-Vernacular sangat mudah dikenal dan memiliki kelengkapan berikut ini : hampir selalu beratap bubungan, detrail terpotong, banyak keindahan dan bata-bata. Bata itu manusiawi, jadi slogannya begitu manusiawi. Arsitektur neo-vernakular, banyak ditemukan bentuk-bentuk yang sangat modern namun dalam penerapannya masih menggunakan konsep lama daerah setempat yang dikemas dalam bentuk yang modern. Arsitektur neo-vernakular ini menunjukkan suatu bentuk yang modern tapi masih memiliki image daerah setempat walaupun material yang digunakan adalah bahan modern seperti kaca dan

logam. Dalam arsitektur neo-vernakular, ide bentuk-bentuk diambil dari vernakular aslinya yang dikembangkan dalam bentuk modern.

B. CIRI-CIRI GAYA ARSITEKTUR NEO VERNAKULAR Dari pernyataan Charles Jencks dalam bukunya language of Post-Modern Architecture maka dapat dipaparkan ciri-ciri Arsitektur Neo-Vernacular sebagai berikut : Selalu menggunakan atap bumbungan Atap bumbungan menutupi tingkat bagian tembok sampai hampir ke tanah sehingga lebih banyak atap yang di ibaratkan sebagai elemen pelidung dan penyambut dari pada tembok yang digambarkan sebagai elemen pertahanan yang menyimbolkan permusuhan. Batu bata (dalam hal ini merupakan elemen konstruksi lokal) Bangunan didominasi penggunaan batu bata abad 19 gaya Victorian yang merupakan budaya dari arsitektur barat. Mengembalikan bentuk-bentuk tradisional yang ramah lingkungan dengan proporsi yang lebih vertikal. Kesatuan antara interior yang terbuka melalui elemen yang modern dengan ruang terbuka di luar bangunan. Warna-warna yang kuat dan kontras. Dari ciri-ciri di atas dapat dilihat bahwa Arsitektur Neo-Vernacular tidak ditujukan pada arsitektur modern atau arsitektur tradisional tetapi lelbih pada keduanya. Hubungan antara kedua bentuk arsitektur diatas ditunjukkan dengan jelas dan tepat oleh Neo-Vernacular melalui trend akan rehabilitasi dan pemakaian kembali. Pemakaian atap miring Batu bata sebagai elemen local Susunan masa yang indah. Mendapatkan unsur-unsur baru dapat dicapai dengan pencampuran antara unsur setempat dengan teknologi modern, tapi masih mempertimbangkan unsur setempat.

Ciri-ciri : a) Bentuk-bentuk menerapkan unsur budaya, lingkungan termasuk iklim setempat diungkapkan dalam bentuk fisik arsitektural (tata letak denah, detail, struktur dan ornamen). b) Tidak hanya elemen fisik yang diterapkan dalam bentuk modern, tetapi juga elemen non-fisik yaitu budaya , pola pikir, kepercayaan, tata letak yang mengacu pada makro kosmos, religi dan lainnya menjadi konsep dan kriteria perancangan.

c)

Produk pada bangunan ini tidak murni menerapkan prinsip-prinsip bangunan vernakular melainkan karya baru (mangutamakan penampilan visualnya).

C. PRINSIP DESAIN ARSITEKTUR NEO - VERNAKULAR Adapun beberapa prinsip-prinsip desain arsitektur Neo-Vernakular secara terperinci, yaitu : a. Hubungan Langsung, merupakan pembangunan yang kreatif dan adaptif terhadap arsitektur setempat disesuaikan dengan nilai-nilai/fungsi dari bangunan sekarang. b. Hubungan Abstrak, meliputi interprestasi ke dalam bentuk bangunan yang dapat dipakai melalui analisa tradisi budaya dan peninggalan arsitektur. c. Hubungan Lansekap, mencerminkan dan menginterprestasikan lingkungan seperti kondisi fisik termasuk topografi dan iklim d. Hubungan Kontemporer, meliputi pemilihan penggunaan teknologi, bentuk ide yang relevan dengan program konsep arsitektur e. Hubungan Masa Depan, merupakan pertimbangan mengantisipasi kondisi yang akan datang.

D. TINJAUAN ARSITEKTUR NEO VERNAKULAR Perbandingan Ideologi Tradisional Terbentuk oleh tradisi yang diwariskan secara turun-temurun, berdasarkan kultur dan kondisi lokal. Tertutup dari perubahan zaman, terpaut pada satu kultur kedaerahan, dan mempunyai peraturan dan norma-norma keagamaan yang kental Vernakular Terbentuk oleh tradisi turun temurun tetapi terdapat pengaruh dari luar baik fisik maupun nonfisik, bentuk perkembangan arsitektur tradisional. Berkembang setiap waktu untuk merefleksikan lingkungan, budaya dan sejarrah dari daerah dimana arsitektur tersebut berada. Transformasi dari situasi kultur homogen ke situasi yang lebih heterogen. Ornamen sebagai pelengkap, tidak meninggalkan nilanilai setempat tetapi Neo Vernakular Penerapan elemen arsitektur yang sudah ada dan kemudian sedikit atau banyaknya mengalami pembaruan menuju suatu karya yang modern. Arsitektur yang bertujuan melestarikan unsur-unsur lokal yang telah terbentuk secara empiris oleh tradisi dan mengembangkannya menjadi suatu langgam yang modern. Kelanjutan dari arsitektur vernakular Bentuk desain lebih modern.

Prinsip

Ide Desain

Lebih mementingkan fasat atau bentuk, ornamen sebagai

suatu keharusan.

dapat melayani aktifitas masyarakat di dalam.

Tabel. Perbandingan arsitektur Ttradisional, Vernakular dan Neo Vernakular. Sumber : Sonny Susanto, Joko Triyono, Yulianto Sumalyo

Dalam hal ini, pengertian vernakular arsitektur sering juga disamakan dengan arsitektur tradisional dan dapat diartikan bahwa secara konotatif kata tradisi dapat diartikan sebagai pewarisan atau penerusan norma-norma adat istiadat atau pewaris budaya yang turun temurun dari generasi ke generasi. Arsitektur dan bangunan tradisional merupakan hasil seni budaya tradisional, yang merupakan bagian yang tak terpisahkan dari hidup manusia budaya tradisional, yang mampu memberikan ikatan lahir batin. Di dunia global, kata tradisional sering digunakan untuk membedakan dengan modern. Di indonesia, sebutan yang berasal dari kata belanda traditionell Architectur, pada waktu itu istilah ini diberikan untuk karya-karya arsitektur asli daerah di indonesia, salah satu alasannya adalah untuk membedakan jenis arsitektur yang timbul dan berkembang dan merupakan karakteristik suku-suku bangsa di indonesia dari jenis arsitektur yang tumbuh dan berkembang atas dasar pemikiran dan perkembangan arsitektur di Eropa, khususnya arsitektur kolonial Belanda. Kata tradisional berasal dari kata tradisi yang di indonesia sama artinya dengan adat, kata adat ini di adopsi dari bahasa Arab. Sehingga seringkali bangunan tradisional disebut dengan rumah adat. Pada prinsipnya, baik di dunia global dan indonesia, kata tradisional diartikan sebagai sesuatu yang dilakukan secara turun temurun dari generasi ke generasi. Selain itu istilah-istilah lain sering bersentuhan arti dan maknanya dengan vernakular arsitektur yaitu arsitektur rakyat (folk architecture), arsitektur lokal atau kontekstual (indigenous architecture) bahkan ada juga yang kemiripan dengan arsitektur alamiah (spontanous architecture). Secara garis arsitektur rakyat diartikan sebagai arsitektur yang menyimbolkan budaya suatu suku bangsa dengan beberapa atribut yang melekat dengannya. Sementara itu, arsitektur lokal atau kontekstual, adalah arsitektural yang beradaptasi dengan kondisi budaya, geografi, iklim dan lingkungan, dan arsitektur alamiah adalah arsitektur yang dibangun oleh satu masyarakat berdasarkan proses alamiah seperti kebutuhan dasar manusia. Maka dapat dipahami bahwa pada dasarnya prinsip asrsitektur Neo-vernakular adalah melestarikan unsur-unsur lokal sehingga bentuk dan sistemnya terutama yang berkaitan dengan iklim setempat, seperti penghawaan, pencahayaan alamiah, antisipasi terhadap regionalisme yang

merupakan aspek mendasar. Dalam pendekatan ini arsitektur Neo Vernakular yang digunkan adalah arsitektur tradisional aceh. E. PERBANDINGAN NEO VERNAKULAR DENGAN REGIONALISME Perbandingan Pengertian Regionalisme Region adalah daerah dan Isme adalah paham, jadi faham bersifat kedaerahan Menciptakan arsitektur yang kontekstual yang tanggap terhadap kondisi lokal dan senantiasa mengacu pada tradisi, warisan sejarah serta makna ruang dan tempat Mengarah pada pemenuhan kepuasan dan ekspresi jati diri yang mengacu pada masa lalu, sekarang dan masa yang akan datang dan masih tergantung pada vernakularisme Neo Vernakular Neo berarti baru, masa peralihan dan vernakular adalah Native/asli/bahasa setempat, jadi peralihan dari bentuk setempat Fokus kepada penerapan elemen arsitektur yang sudah ada dari hasil vernakular dan kemudian sedikit atau banyaknya mengalami pembaruan menuju suatu karya yang modern. Arsitektur yang bertujuan melestarikan unsur-unsur lokal yang telah terbentuk secara empiris oleh tradisi dan mengembangkannya menjadi suatu langgam yang modern dan kelanjutan dari arsitektur vernakular. Bentuk desain lebih modern dan mencoba menampilkan karya baru.

Ideologi

Prinsip

Konsep Desain

Kriteria

Masih cenderung hanya meniru bentuk fisik, ragam dan gayagaya tradisional yang sudah dimiliki oleh masyarakat setempat. Menggunakan bahan bangunan lokal deengan teknologi modern. Tanggap dalam mengatasi pada kondisi iklim setempat Mengacu pada tradisi, warisan sejarah serta makna ruang dan tempat. Mencari makna dan substansi cultural, bukan gaya/style sebagai produk akhir

Bentuk-bentuk menerapkan unsur budaya, lingkungan termasuk iklim setempat diuungkapkan dalam bentuk fisik arsitektural (tata letak denah, detail, struktur dan ornamen) Tidak elemen fisik yang diterapkan dalam bentuk modern, tetapi juga elemen nonfisik yaitu budaya pola pikir, kepercayaan, tata letak yang mengacu pada makro kosmos, religius dan lainnya menjadi konsep dan kriteria perancangan. Produk pada bangunan ini tidak murni menerapkan prinsipprinsip bangunan vernakular melainkan karya baru (mengutamakan penampilaan visualnya)

Tabel. Perbandingan Regionalisme dengan Neo Vernakular Sumber : Aplikasi regionalism dan Neo Vernakular dalam desain bangunan. Agus Dharma dan Hasan Sadli, http://staffsite.gunadharma.ac.id Dalam prinsip perancangan Henri M.P, yang mencoba memadukan kekuatan-kekuatan lokal berupa arsitektur, budaya, masyarakat dan alam, dimana pada bangunan yang dirancangnya. Tidak pernah menemukan suatu karya arsitektur yang dapat mewakili ciri khas budaya san sosial daerah masing-masing, serta mengetahui permasalahan yang dihadapi oleh lingkungan di sekitarnya. Dengan teori-teorinya, Henri Maclaine Pont berusaha untuk menjawab permasalahan-permasalahan yang ada. Dalam membangun suatu bangunan, Henri M.P, memegang teguh beberapa filsafat arsitektur yang menginginkan agar keberadaan bangunan dapat menjadi bagian dari lingkungan sekitar bangunan tersebut dengan sangat memperhatikan tentang iklim dan masyarakat sekitar bangunannya. Sehingga dapat memperhatikan adat istiadat dan kepercayaan masyarakat setempat. Teori Henri M.P, kaidah arsitektur yang pernah ditampilkan pada karya-karyanya adalah sebagai berikut. 1. Pendekatan pada faktor budaya dan alam dimana ia membangun sehingga karya arsitektural merupakan jawaban dari kebutuhan sosial. 2. Pada setiap karya arsitektural harus dapat tercermin adanya hubungan yang logis antara bangunan dengan lingkungannya. 3. Menggali akar budaya arsitektur klasik, dikaji dan kemudian dipadukan dengan arsitektur modern. Falsafah adaptasi regionalisme yaitu adanya dialog antara tradisional dan modern. Struktur bangunan dapat berkembang mengikuti teknik dan metode baru, namun ungkapan arsitektural tetap dalam semangat tempat dan budaya lokal. Henri M.P, memberikan penekanan pada kesatuan antara bentuk, fungsi dan kontruksi. Sebagai ungkapan spiritual dari suatu kelompok masyarakat, maka gaya arsitektur harus mempunyai jawaban dari kebutuhan sosial masyarakat tersebut. Menurut pandangan Henri M.P adalah penting dalam arsitektur adanya hubungan logis antara bangunan dengan lingkungannya. Kesadaran bahwa lingkungan secara keseluruhan menjadi bagian yang menyatu dengan bangunan sehingga dalam merancang, Henri M.P, selalu memperhatikan adat dan budaya setempat. H. CONTOH BANGUNAN 1. Bandara Internasional Soekarno-Hatta Berada di daerah sub urban Kota Jakarta dengan kapasitas 9 juta orang. Dirancang oleh Paul Andreu dari Prancis. Sebagian besar berkonstruksi tiang dan balok (dari pipa-pipa baja) yang

diekspose. Unit-unit dalam terminal dihubungkan dengan selasar terbuka yang sangat tropikal, sehingga pengunjungnya merasakan udara alami dan sinar matahari. Unit ruang tunggu menggunakan arsitektur Joglo dalam dimensi yang lebih besar, namun bentuk maupun sistem konstruksinya tidak berbeda dari sopo guru dan usuk, dudur, takir, dan lain-lain dari elemen konstruksi Jawa. Penggunaan material modern namun memiliki tampilan seperti kayu yang diterapkan pada kolom- kolom di ruang tunggu memberikan kesan yang modern namun natural.

Gambar Bandara soekarno Hatta Sumber: http://www. airport.com

Gambar Bandara Soekarno Hatta Sumber: http://www. airport.com Pendekatan Pemikiran Rancangan: Bangunan Soekarno Hatta Airport ini merupakan bangunan neo-vernakular yang dengan sangat jelas memperlihatkan konsep asli vernakularnya seperti pada penggunaan bentuk-bentuk atap joglo dan atap-atap pelana (lipat) yang banyak digunakan pada bangunan tradisional Indonesia. Penggunaan material modern yang berkesan natural pada kolom-kolom bangunan ini dapat diterapkan pada bangunan Pasar Tradisional agar terlihat kesan mendaerah namun modern. Selain itu penerapan konsep arsitektur setempat dalam penggunaan tata ruang yang linear yang dipadu dengan teknologi modern cocok diterapkan pada Pasar Tradisional, agar dapat terciptanya suatu bangunan modern yang masih memiliki image daerah, seperti ulee gajah pada sambungan balok-kolom yang saling menembus yang banyak terdapat pada bangunan tradisional Aceh. 2. Kuala Lumpur International Airport

Gambar Kuala Lumpur International Airport Sumber: http://www. airport.com Airport yang terletak di Kuala Lumpur, Malaysia ini dirancang oleh Dr. Kisho Kurokawa. Airport berkapasitas 25 juta orang dalam rencana pengembangannya akan dibuat jalur penghubung antara Kuala Lumpur dengan pusat kota. Di lahan seluas 10.000 ha ini Dr. Kisho Kurokawa merancang airport ini dengan gaya pencampuran identitas nasional Malaysia dengan fasilitas high-tech sehingga dapat mencerminkan Malaysia yang modern. Airport ini menjadi simbol kebanggaan Nasional Malaysia dan menjadi kesan pertama yang menarik ketika para penumpang tiba di Malaysia.

Gambar Kuala Lumpur International Airport Sumber: http://www. airport.com Pendekatan Pemikiran Rancangan: Kuala Lumpur International Airport merupakan bangunan neo-vernakular yang memiliki konsep vernakular yang cukup jelas, penggunaan bentukan dan material atap yang melengkung mencerminkan Malaysia yang sangat kental nuansa Islaminya namun dengan sentuhan material modern menjadi sangat modern namun tidak meninggalkan unsur vernakularnya. Penggunaan material yang sesuai dengan konsep vernakular inilah yang dapat diterapkan pada bangunan yang akan dirancang, yaitu Pasar Tradisional yang modern namun tidak meninggalkan unsur vernakular Acehnya.

Gambar Kuala Lumpur International Airport Sumber: http://www. airport.com 3. National Theatre Malaysia

Gambar National Theatre Malaysia Sumber: http://www. theatremalaysia.com Bangunan teater daerah Malaysia ini merupakan salah satu bangunan neo-vernakular di Malaysia. Terletak di Kuala Lumpur, dengan fungsi sebagai teater daerah dan juga gedung pertunjukan, dengan kapasitas 2000 orang yang menggunakan tiga tingkat balkon. Gedung Teater Nasional Malaysia ini merupakan salah satu ciri Malaysia sehingga terlihat sangat lekat sekali kesan budaya Malaysianya. Gedung ini didesain dengan mengikuti konsep bangunan tradisional melayu Malaysia yang menggunakan atap pelana yang tinggi. Dengan mengambil bentuk vernakular yang jelas sekali dipadu dengan material yang modern menjadikan Gedung Teater Nasional Malaysia ini terlihat modern namun tetap memiliki ciri khas Malaysia.

Gambar Interior National Theatre Malaysia Sumber: http://www. theatremalaysia.com Pendekatan Pemikiran Rancangan: Gedung Teater Nasional Malaysia ini mengambil konsep vernakular dari rumah tradisional melayu Malaysia dengan sangat jelas dan memberikan pengulangan-pengulangan pada bagian atapnya yang bertingkat-tingkat. Atap pelana yang biasanya digunakan pada bangunan rumah tradisional sangat tepat diaplikasikan ke gedung teater ini karena gedung teater membutuhkan ruang yang besar dan tinggi seperti pada rumah tradisional yang menggunakan atap yang besar dan tinggi. Hal ini juga yang diterapkan ke dalam bangunan Pasar Tradisional yang menggunakan atap-atap dari rumah tradisional di Aceh.

Gambar Eksterior National Theatre Malaysia Sumber: http://www. theatremalaysia.com 4. Asakusa Tourist Information Center

Gambar Asakusa Tourist Informasi Center Sumber : http://www.spoon-tamago.com/2010/01/03/ Asakusa Tourist Information Center merupakan karya Kengo Kuma, yang merupakan sayembara desain Tourist Hotpsot yang diadakan pada tahun 2008 oleh pemerintah Distrik Taito dan diikuti oleh 300 peserta.

Gambar Pagoda kuil sensoji(kiri), gerbang kaminari(kanan) Sumber : http://www.senso-ji/info/lightup/index_e Bangunan ini terletak di seberang kuil Shinto di Jepang, Kuil Kinruzan Sensoji yang merupakan objek wisata utama di Asakusa, Tokyo. Asakusa terkenal sebagai kota dengan atmosfer shitamachi yang kental. Kuil Sensoji terkenal dengan lampion berukuran besar yang diletakkan pada gerbang Kaminari.

Gambar Machiya di Jepang Sumber : http://www.jcie.or.jp/.../tiffany/2010 Karya kengo kuma ini merupakan reinterpretasi arsitektur vernacular dari bangunan machiya. Machiya merupakan townhouse tradisional Jepang, berupa rumah yang terbuat dari material kayu dengan fasad sempit dan berupa massa memanjang kebelakang.

Gambar Asakusa Tourist Informasi Center Sumber : http://www.jcie.or.jp/.../tiffany/2010 Jika machiya pada umumnya terdiri satu setengah lantai, dua lantai hingga tiga lantai, maka desain Kuma ini terdiri dari tujuh lantai. Atapnya berbentuk pelana bertumpuk, mengorientasikan diri pada pagoda kuil sensoji yang yang memiliki atap bertumpuk, berjumlah lima buah. Lantai 1 dan 2 digunakan sebagai area utama pusat informasi dan lounge. Sedangkan lantai 3 digunakan sebagai kantor administrasi, lantai 4 hingga 6 digunakansebagai galeri multifungsi maupun area aktivitas lain. Lantai 7 digunakan sebagai kafe. 5. Mapungubwe Interpretation Centre

Gambar Mapungubwe interpretation center Sumber : http://www.archdaily.com/57106/mapungubwe-interpretation-center Mapungubwe Interpretation Centre merupakan karya Peter Rich. Terletak di Afrika Selatan bagian utara yang berbatasan dengan Botswana dan Zimbabwe, serta termasuk dalam kawasan Unesco World Heritage Site. Lokasi bangunan ini selain merupakan daerah yang kaya dengan cultural heritage, juga memiliki kekayaan flora dan fauna serta merupakan daerah bekas tambang emas pertama di Afrika.

Gambar Eksteriol Mapungubwe Interpretation Center Sumber : http://www.archdaily.com/57106/mapungubwe-interpretation-center Visitor Center seluas 1.500 m ini memiliki ruang yang berisi artifak serta sejarah tempat bangunan ini berada. Selain itu juga terdapat fasilitas lain dan kantor pengelola. Desain bangunan menyerupai dome yang merupakan bentuk rumah penduduk setempat dengan bagian dalam berupa kubah.

Gambar Interiol Mapungubwe Interpretation Center Sumber : http://www.archdaily.com/57106/mapungubwe-interpretation-center Kubah-kubah lengkung ini didesain dengan mengadaptasi sistem konstruksi setempat yang telah berumur 600 tahun dalam upaya untuk menciptakan bangunan yang low-cost serta ramah lingkungan. Material utama bangunan ini adalah batu paras dan ubin sebagai pelapis dinding, serta kayu jenis mopane.

6. Bandara Internasional Minangkabau

Gambar Bandara International Minangkabau Sumber : id.wikipedia.org/wiki/Bandar_Udara_Internasional_Minangkabau Bangunan ini terletak di propinsi Sumatra barat yang merupakan salah satu bangunan neo vernakular. Memiliki fungsi sebagai tempat lepas landas, mendarat pesawat udara, dan pergerakan di darat pesawat udara, dengan kapasitas mencapai 1,3 juta, dua kali lipat lebih dari yang ditargetkan pada tahun 2010 yaitu 622.000 penumpang. Bandar udara ini merupakan bandar udara pertama dan satu-satunya di dunia yang memiliki nama suatu suku atau etnik, dimana dinamakan

sesuai dengan etnik yang mendiami provinsi Sumatera Barat yaitu Minangkabau. Bangunan ini sangat lekat sekali dengan budaya minangkabau. Bandara ini didesain dengan mengikuti konsep bangunan tradisional minangkabau yang menggunakan atap gonjong atau bagonjong dengan bentuk puncak atapnya runcing yang

menyerupai tanduk kerbau dan dahulunya dibuat dari bahan ijuk yang dapat tahan sampai puluhan tahun namun belakangan atap rumah ini banyak berganti dengan atap seng. Dengan mengambil bentuk vernakular yang jelas sekali dipadukan dengan material yang moderen menjadikan bandara Internasional Minangkabau ini terlihat maderen namum tetap memiliki ciri khas daerah mimangkabau yang terletak pada atapnya.

Gambar Bandara International Minangkabau Sumber : id.wikipedia.org/wiki/Bandar_Udara_Internasional_Minangkabau Penarapan tema neo vernakular pada Bandara internasional minangkabau ini mengambil konsep vernakular dari rumah tradisional padang dengan sangat jelas terdapat pada atap gonjong atau bagonjong dengan bentuk puncak atapnya runcing yang menyerupai tanduk kerbau. 7. Donald Bren School of Environmental Science & Management.

Gambar Halaman Donald Bren School of Environmental Science & Management. Santa Barbara, California

Sumber: http://www.greatbuildings.com

Arsitek Lokasi Tanggal Jenis Bangunan

: Zimmer Gunsul Frasca : Santa Barbara, California : 1999-2002 : akademik laboratorium dan ruang kelas

Konstruksi Sistem : beton dan rangka baja : LEED Platinum, dengan efisiensi energi yang aktif, pencahayaan, shading,

Keberlanjutan

tinggi bahan konten daur ulang, photovoltaics 42KW - GEEB


Iklim Konteks Gaya

: ringan beriklim : kampus tepi laut pinggiran kota oceanside : Neo Vernacular : "The Donald Bren Sekolah Ilmu Lingkungan dan Manajemen"

Catatan

Sekolah Donald Bren di University of California, Santa Barbara mengambil keuntungan dari pengaturan indah di dekat Samudra Pasifik menjadi bangunan hijau yang mencakup lingkungan tidak hanya untuk efisiensi, tapi untuk pengalaman. Dengan halaman terbuka mencolok, memberikan kesempatan yang luas untuk interaksi sosial yang membuat transisi antara indoor maupun outdoor lebih halus dan singkat dari bangunan. Sekolah Bren juga memanfaatkan penerangan alami untuk memanfaatkan pencahayaan alami sebagai pengganti lampu buatan sementara memungkinkan koneksi pandangan yang lebih meningkatkan bangunan untuk lanskap. Dan dengan jendela operal dan teknologi tinggi senors terhubung ke unit pemanas yang berdekatan, Sekolah Bren cerdas mengambil keuntungan dari Santa Barbara iklim terkenal moderat. Ini gedung kampus yang menawan dan mengesankan sebagai kota mana ia berasal. Gedung Bren Hall dengan bahan yang berkelanjutan dan metode diperkirakan telah ditambahkan hanya 2% untuk biaya bangunan, yang dengan mudah akan diperhitungkan dari waktu ke waktu oleh tabungan energi.

"Untuk memastikan efisiensi penggunaan energi, gedung ini dirancang untuk memanen cahaya alami, pemanasan, dan pendinginan. Menghadapi laut, sayap kantor tidak memiliki AC dan bukannya bergantung pada aliran-melalui ventilasi dengan jendela yang dapat dibuka dan transoms panen Daylight adalah. ditambah dengan rencana pencahayaan yang menggabungkan hemat energi

perlengkapan dan lampu bersama dengan kontrol untuk gerakan dan cahaya ambient. " - Donald Bren Sekolah "LEED berperan dalam menyediakan struktur untuk upaya penelitian dan juga sebagai sarana untuk mengukur hasil."

Gambar Ruang Sosial Halaman Gedung Donald Bren School of Environmental Science & Management. Santa Barbara, California Sumber: http://www.greatbuildings.com

Gambar Interior Auditorium Donald Bren School of Environmental Science & Management. Santa Barbara, California Sumber: http://www.greatbuildings.com 8. Kantor Bupati Kabupaten Kampar Kantor bupati kabupaten kampar berada di kompleks kantor pemerintah kabupaten kampar di bukit candika kota bangkinang, daerah ini merupakan kompleks terpadu kantor pemerintahan kabupaten kampar yang baru dimana sebelumnya kantor bupati kampar berada di jalan SM.amin. karena berada di jalan lintas sumatra. pemindahan kantor pemerintah ke tempat yang lebih luas dan berada jauh dari pusat kota merupakan ide brilian selain jauh dari aktifikas perdagangan serta jalan lintas, pemindahan ini juga bisa memicu perkembangan kota bangkinang lebih besar lagi. tidak terfokus di daerah yang lama saja sehingga akan menyebabkan kesemerautan kota. kompleks kantor pemerintah secara langsung maupun tidak langsung meniru konsep kantor pemerintah di negara

malaysia yang semua kantor pemerintah di bangun di dalam satu kompleks biar lebih mudah untuk segala urusan.

Gambar Kantor Bupati Kabupaten Kampar Sumber: http://www.google.co.id/imgres?q=kantor+gubernur+kampar&um Kantor Bupati Kabupaten Kampar ini berada di Kompleks Perkantoran Pemerintah Kabupaten Kampar disekitar Kantor Bupati ini juga terdapat beberapa Kantor Dinas, Kantor DPRD Kabupaten Kampar dan juga Gedung Olahraga. Kampar sebagai Kabupaten senior yang bukan Kabupaten Pemekaran cukup berani juga menganggarkan pembangunan kantor baru.

Kantor baru bupati kampar ini terlihat megah dengan aristektur lokal yang di padukan dengan arsitektur modern. di depan kantor bupati ini juga di lengkapi sebuah kolam yang cukup besar. Penerapan konsep arsitektur neo vernakular pada bangunan ini mengambil konsep vernakular dari rumah tradisional kampar yang sangat jelas terlihat pada bentuk perabung (bubungan) atapnya melentik mengarah langit.

Gambar Tampak Samping Kantor Bupati Kabupaten Kampar Sumber: http://www.google.co.id/imgres?q=kantor+gubernur+kampar&um 9. Kantor Dinas Pertambangan, Energi dan Sumber Daya Mineral provinsi sulawesi barat

Alamat Kantor Dinas Pertambangan, Energi dan Sumber Daya Mineral provinsi sulawesi barat berada pada jl. H. Abd. malik pattana endeng komp. Kantor gubernur sulawesi barat.

Gambar Kantor Dinas Pertambangan, Energi dan Sumber Daya Mineral Provinsi Sulawesi Barat Sumber: http://alamatkantorsulbar.blogspot.com/2012/01/alamat-kantor-dinas-pertambanganenergi.html

Gambar tampak samping Kantor Dinas Pertambangan, Energi dan Sumber Daya Mineral Provinsi Sulawesi Barat Sumber: http://alamatkantorsulbar.blogspot.com/2012/01/alamat-kantor-dinas-pertambanganenergi.html

Penerapan konsep arsitektur neo vernakular pada bangunan ini mengambil konsep vernakular dari rumah tradisional sulawesi yang sangat jelas terlihat pada bentuk atap perisai dan permainan kolom yang ilegan seakan terkesan rumah panggung tradisional sulawesi. Gabungan gaya arsitektur moderen dengan karateristik arsitektur tradisional sulawesi ini terlihat sangat dominan, sehingga gaya arsitektur neo vernakularnya sangat jelas terlihat. 10. Kantor Bupati Kabupaten Sulawesi Barat Alamat Kantor bupati kabupaten Sulawesi Barat terletak di Jl. A. Yani, Pontianak.

Gambar Kantor Bupati Kabupaten Sulawesi Barat Sumber : http://www.panoramio.com/photo_explorer#view=photo&position

Gambar Kantor Bupati Kabupaten Sulawesi Barat Sumber : http://www.panoramio.com/photo_explorer#view=photo&position Penerapan konsep arsitektur neo vernakular pada bangunan ini menggunakan Unsur lagam lokal Kalimantan Barat, dibuktikan dengan Style yang seakan akan panggung. padahal bangunan ini tidak panggung .

3.

Tinjauan Data Eksisting ( Lokasi / Site )


J l . M e n d u n g

Perkampungan

25m

20m SITE

UNS

Jalan Ir. Sutami

Hotel Bintang

Batas batas site : - Batas Utara perumahan warga - Batas Selatan jalan Ir. Sutami - Batas Timur jalan mendung - Batas Barat perumahan warga a. Potensi Site Banyak sarana transportasi yang mudah di akses Akses menuju perkotaan sangat mudah Akses kesehatan dengan adanya Rumah Sakit Moewardi yang dekat dengan site Akses kebutuhan sehari-hari dekat dengan banyaknya pasar tradisional dan juga mini market di sekitar lokasi Dekat dengan area rekreasi (Taman satwa jurug) Dekat dengan Universtas sebelas maret

b. Kendala Site Bising karena dekat dengan jalan utama yang ramai Bising karena daerah sekitar merupakan daerah kosan mahasiswa Daerah sekitar yang keamanannya kurang terjaga Daerah site yang berpolusi tinggi dan juga bersuhu panas. Kondisi air yang sulit di area sekitar dan juga sistem drainase yang buruk c. Aturan Pembangunan Pada pasal 13 Undang-undang No. 28 Th 2002 mengenai Bangunan Gedung telah menyebutkan bahwa sebuah bangunan haruslah memiliki berbagai persyaratan jarak bebas bangunan yang di dalamnya meliputi Garis sempadan jalan serta GSB. Garis Sempadan Jalan berjarak dari lebar jalan didepannya.

d. Data Lingkungan Sekitar. Site berada pada lingkungan Universitas negri sebelas maret Surakarta, hal tersebut menyebabkan ramainya lingkungan oleh aktifitas mahasiswa. Pada utara dan barat site terdapat pemukiman warga yang padat, di dalam

perkampungan warga terdapat banyak rumah kos yang memiliki tingkat kebisingan menengah kebawah. Sementara pada timur site terdapat jalan Mendung sebagai jalan penghubung menuju pemukiman warga, sebagai jalan penghubung kampung maka jalan ini memiliki kebisingan menengah kebawah. Pada bagian selatan site terdapat jalan Ir. Sutami sebagai jalan penghubung antar kota yang padat, dan memiliki kebisingan menengah keatas.

BAB III METODA

Metode secara umum yang digunakan yaitu Programming kemudian Designing. Programming berdasarkan input atau data yang akan digunakan dalam merencanakan dan merancang Rumah, kemudian diproses dengan berbagai pertimbangan dan menghasilkan outcome yang akan digunakan sebagai modal dari langkah mendesain. Di dalam Programming terbagi menjadi beberapa langkah, mulai dari input kemudian proses pemrograman berupa penelurusan masalah, pengumpulan pengolahan data, dan menghasilkan outcome. secara umum metoda pembahasannya menjadi : 1. Pengumpulan Data Observasi : Survei ke Rumah kontraktor yang sudah ada Pencarian referensi Wawancara dengan Objek dalam hal ini Kontraktor data,

2. Pengolahan data Menyaring data yang telah ditemukan ke dalam tema yang sudah ditentukan, kemudian diambil substansi-substansi yang sesuai. Hal ini dilakukan terus menerus, sehingga dimungkinkan terjadi perubahan format baru. 3. Pendekatan Konsep Perumusan Konsep untuk memperoleh gambaran Rumah Tinggal. Melalui metoda induktif yaitu berdasarkan pengalaman dan juga metoda induktif yaitu berdasarkan teoritik. 4. Transformasi Desain Penerjemahan konsep-konsep menjadi gambar atau desain bangunan. Metode yang digunakan dalam pembahasan adalah deskriptif analisis yaitu dengan mengumpulkan, menganalisis dan menyimpulkan data yang diperlukan dan berkaitan dengan masalah. Pengumpulan data yang dilakukan meliputi data primer dan sekunder dengan cara :

1. Data Primer Wawancara dengan narasumber yang terkait untuk mendapatkan informasi yang solid Observasi lapangan Studi banding, yaitu mempelajari kasus lain sejenis sebagai masukan dalam merancang 2. Data Sekunder Pengumpulan data sekunder dilakukan dengan cara mempelajari bukubuku yang berkaitan dengan teori, konsep, standar perencanaan dan perancangan, juga yang berkaitan dengan arah pengembangan dari lokasi yang akan digunakan.

Sistematika Pembahasan Sistematika pembahasan dalam Landasan Program Perencanaan dan Perancangan Arsitektur disusun dengan urutan sebagai berikut : BAB I PENDAHULUAN Menguraikan tentang latar belakang, permasalalan dan persoalan, seta tujuan dan sasaran . BAB II TINJAUAN PUSTAKA/TEORI Berisi tentang kajian teori, pengertian rumah, fungsi rumah, jenis rumah, profil user/pengguna, tinjauan tentang tema yang diangkat dan juga kegiatan user tiap harinya. BAB III METODA Berisikan tenntang metoda / cara, meliputi metoda pengumpulan dan pengorganisasian data dan juga metode analisis

BAB IV

ANALISIS Berisikan hasil dari pengumpulan data yang telah diolah dan diorganisasikan dan dikelompokkan dalam analisis pengguna, analisis jenis dan besaran ruang, analisis site, analisis olah denah, analisis tampilan bangunan, dan juga analisis sistem bangunan.

BAB V

KONSEP

Dalam uraian bab ini akan dipaparkan tentang hasil dari analisis bab IV, meliputi analisis pengguna, analisis jenis dan besaran ruang, analisis site, analisis olah denah, analisis tampilan bangunan, dan juga analisis sistem bangunan. Dan itu semua akan dijadikan pedoman dalam mendesain rumah tinggal yang akan dibangun.

BAB IV ANALISIS
Bab ini berisi analisis data dan teori yang telah dikumpulkan untuk nantinya menghasilkan kriteria desain dan pertimbangan-pertimbangan yang dilakukan untuk perancangan rumah tinggal berdasarkan teori-teori yang ada. Dalam bab ini akan membahas analisis pengguna, analisis jenis dan besaran ruang, analisis site, analisis olah denah, analisis tampilan bangunan, dan juga analisis sistem bangunan.

1.

Analisis Pengguna / User


Waktu Pagi Kegiatan Bangun Pagi Jogging/Fitness Mandi Pagi Sarapan Bersiap pergi kerja ke Gallery Siang Sore Berangkat bekerja Bekerja Pulang Kerja Istirahat Malam Mandi Sore Makan Malam Bersama Berkumpul bersama Keluarga Mendesain/membuat patung Tidur Pagi Bangun Pagi Membereskan kamar Jogging/Fitness Mandi pagi Sarapan Ibu Siang Sore Bersiap pergi kerja (restoran) Bekerja Pulang Kerja Mandi sore Istirahat

Penghuni Ayah

Malam

Makan Malam Bersama Berkumpul bersama keluarga

Pagi

Anak Pertama

Siang Sore

Tidur Bangun Tidur Membereskan Kamar Jogging/Fitness Mandi Pagi Sarapan Bersiap kerja Kerja Bekerja Pulang ke rumah Mandi Sore

Malam

Membaca buku Makan Malam Bersama Berkumpul Bersama Keluarga Menyiapkan bahan untuk kerja

Pagi

Tidur Bangun Pagi Membereskan Kamar Berenang Mandi pagi Sarapan Bersiap berangkat ke kampus

Anak Kedua

Siang Sore

Malam

Kuliah Kuliah Pulang Kuliah Mandi Sore Bersantai Makan Malam Bersama Berkumpul Bersama Keluarga Mengerjakan tugas kuliah

Pagi

Tidur Bangun Tidur Mandi Pagi Berbelanja ke Pasar Menyiapkan Sarapan Mencuci Piring

Sarapan Bersih-bersih rumah Pembantu Siang Mencuci dan menjemur pakaian Istirahat

Sore

Menyapu pekarangan Menyetrika pakaian Mandi Sore

Malam

Pagi

Menyiapkan Makan Malam Makan Malam Mencuci Piring Menyapu lantai Istirahat Tidur Berangkat kerumah Bapak Nyoman Cuci Mobil dan motor Mengantar Bapak, Ibu dan anak ke-2 Istirahat Menjemput Bapak, Ibu dan anak ke-2 Berkebun Pulang

Supir

Siang Sore

2.
User Ayah

Analisis Jenis dan Besaran Ruang


Aktivitas Bersantai, berkumpul bersama keluarga dan Kebutuhan Ruang Ruang keluarga Besaran (m2) 9

menonton TV Makan Bekerja (Mendesain Patung) Membuat dan memamerkan patung Olahraga (Fitness) Tidur MCK Menerima tamu Ibu Bersantai, berkumpul bersama keluarga dan menonton TV Makan Memasak Tidur MCK Menerima tamu dan Arisan Berkebun Anak ke-1 Memarkirkan dan mencuci motor Bersantai, berkumpul bersama keluarga dan menonton TV Makan Olahraga (Fitness) Tidur MCK Menerima tamu Anak ke-2 Bersantai, berkumpul bersama keluarga dan menonton TV Makan Olahraga (Fitness) Tidur Ruang makan Ruang Fitness Kamar tidur anak 9 9 9 Ruang makan Ruang Fitness Kamar tidur anak Kamar mandi luar anak Ruang Tamu Ruang keluarga 9 9 9 3 9 9 Ruang keluarga 9 Garasi Ruang makan Pantry Kamar tidur utama Kamar mandi dalam Ruang tamu Kebun/taman 14 9 6 16 4 9 Ruang Fitness Kamar tidur utama Kamar mandi dalam Ruang tamu Ruang keluarga 9 16 4 9 9 Ruang makan Ruang Kerja Gallery 9 9 20

MCK Pembantu Tidur MCK Memasak Menyimpan barang Menyetrika Menjemur Supir Memarkirkan mobil Mencuci mobil dan motor MCK

Kamar mandi luar anak Kamar tidur pembantu Kamar mandi luar Dapur Gudang Ruang Setrika Tempat jemur Garasi Carport Kamar Mandi luar

3 6,25 2,25 6 4 3 Di halaman 14

2,25

3.

Analisis Site

Perkampungan
Matahari Tenggelam

25m SITE

20m

Jl. M en du ng

UNS

Matahari Terbit

Jalan Ir. Sutami

Hotel Bintang
Angin

Dari lokasi site diatas dapat disimpulkan bahwa: Site berada di jalan Ir. Soetami di samping Universitas Sebelas Maret yang merupakan daerah yang relatif ramai karena bersebelahan dengan universitas dan juga berada di pinggir jalan raya. Pada sisi utara site dan barat site terdapat perumahan warga. Pada sisi timurnya, akan langsung berbatasan dengan jalan mendung dan juga Universitas Sebelas Maret. Pada sisi selatan, akan langsung mengahadap ke jalan Ir. Soetami dan juga Hotel Bintang yang berada di seberang site ini. Site ini berukuran 25x20m dengan gsb 3 meter dari jalan Ir. Soetami dan 1.5 meter pada sisi lainnya.

Potensi Site:

Banyak sarana transportasi yang mudah di akses Akses menuju perkotaan sangat mudah Akses kesehatan dengan adanya Rumah Sakit Moewardi yang dekat dengan site

Akses kebutuhan sehari-hari dekat dengan banyaknya pasar tradisional dan juga mini market di sekitar lokasi

Dekat dengan area rekreasi (Taman satwa jurug) Dekat dengan Universtas sebelas maret

Kendala Site

Bising karena dekat dengan jalan utama yang ramai Bising karena daerah sekitar merupakan daerah kosan mahasiswa Daerah sekitar yang keamanannya kurang terjaga Daerah site yang berpolusi tinggi dan juga bersuhu panas. Kondisi air yang sulit di area sekitar dan juga sistem drainase yang buruk

Dikarenakan daerah site memiliki tingkat kebisingan dan polusi yang tinggi, maka di dalam pemrograman ruang akan mementingkan daerah-daerah yang membutuhkan tingkat kebisingan minimal berada pada sisi barat laut agar dapat mereduksi kebisingan dan juga polusi yang disebabkan oleh bis yang berlalu lalang setiap saat. Untuk mengurangi kemungkinan timbulnya tindak kriminalitas, maka pada sisi sebelah timur dan selatan site akan dibangun pagar setinggi 1 meter yang pada bagian atasnya akan diberikan vegetasi agar dapat menyaring polusi yang berlebihan dan juga mereduksi kebisingan akan aktivitas-aktivitas di sekitar site. Pagar ini akan menggunakan material atu bata agar dapat menyatu dengan fasad bangunan utama dan juga gallery yang didominasi oleh batu bata agar dapat mencerminkan kelokalitasannya.

4. Analisis Tampilan bangunan


Dalam aspek ini, pada bagian fasad bangunan akan menonjolkan penggunaan material-material alam seperti batu dan batu bata agar dapat menunjukkan

kelokalitasannya. Selanjutnya pada bagian atap menggunakan atap joglo yang digabungkan dengan atap dak sebagai pemanis fasad agar tidak terlihat terlalu vernakular. Selain itu, pada bagian kolom dihiasi oleh batu alam yang dapat meningkatkan nilai estetika pada rumah ini.

5. Analisis Sistem Bangunan a. Sub Struktur Dari analaisis data yang telah dilakukan, site berada di Surakarta, Jawa Tengah, Indonesia. Oleh sebab itu maka struktur bangunan mempertimbangkan iklim yang ada adalah iklim tropis dengan intensitas hujan yang tinggi. Maka pondasi dan dinding harus dapat bertahan lama dan anti kelembaban. Yang terpenting itu pondasi itu harus kuat menahan beban bangunan diatasnya. Dinding sendiri haruslah tahan akan berbagai macam iklim didaerah tropis seperti hujan panas terus menerus. b. Upper Struktur Untuk struktur bagian atas sendiri masih menggunakan kuda kuda yang berbahan kayu, dan penggunaan nok, goring, usuk dan reng juga menggunakan bahan kayu ini dipilih karena dilihat dari biaya dan juga kualitas bertahan dari kayu lumayan bagus dan juga harganya lumayan terjangkau. Pada atap disertai juga tritisan yang berkonsul ini bertujuan supaya ketika hujan air hujan tidaklah masuk ke teras. c. Utilitas a. Air bersih menggunakan distribusi dari PAM dengan aplikasi ground tank sebagai reservoir air. b. Rumah ini berada di tengah kota sehingga sangat mendukung utilitas komunikasi. Jaringan telepon kuat. Rumah ini menggunakan telepon

rumah. Terdapat jaringan internet wireless yang dipasang di atap dan bisa dipakai untuk umum. c. Black water dan grey water diolah terpisah. Air sisa kamar mandi dialirkan ke septictank di halaman depan untuk kemudian di alirkan ke sumur resapan. Grey water seperti limbah mencuci, limbah dapur dan air hujan dijadikan satu saluran. Penyaringan menggunakan bak lemak dan bak control. Hail saringan kemudian dialirkan ke riol kota di depan rumah. d. Sistem drainase bersifat buatan. Kolam yang memanjang berfungsi sebagai penampung sementara air hujan. Karena bangunan berlantai 2, sisa lahan yang cukup luas pada lantai satu ditanami rumpu dan tanaman fungsional. Selain untuk daerah peresapan juga menimbulkan kesan asri. e. Penerangan bangunan menggunakan lampu LED berwarna kuning dan putih. Lampu LED berwarna kuning digunakan pada balkon, selasar lantai 2, dan Ruang keluarga. Sedangkan lampu LED berwarna putih digunakan pada Kamar tidur (utama, anak, dan pembantu), ruang multifungsi , Kamar mandi, Gudang, ruang cuci, ruang hobi, dan dapur. Pada bagian luar digunakan lampu taman untuk bagian taman tengah, belakang dan depan. Lalu pada carport, digunakan lampu tembak yang ditanam di tanah untuk menimbulkan kesan estetis. Selasar lantai satu diterangi dengan lampu tanam di langit-langit. Penggunaan lampu LED kuning ditujukan agar menimbulkan kesan yang nyaman, santai dan intim. f. Pemasangan wc pada lantai 1 dan 2 yang dipasang secara berdekatan, supaya menghemat penggunaan pipa dan mempermudah jalur pembuangan black water, pengaliran air bersih. g. Pemberian bukaan yang lumayan banyak, untuk pencahayaan dan penghawaan alami dan menghemat penggunaan ac. h. Pemberian vegetasi yang lumayan banyak untuk menyerap udara kotor, peredam suara, penghijauan dan fungsi ekologi lainnya.

i.

Peletakan septictank dibelakang rumah, yang bertujuan untuk memberi pupuk buatan pada tanah dibelakang rumah.

j.

Pemberian ventilasi pada atas dinding, untuk sirkulasi udara kecil.

k. Sumber air bersih menggunakan saluran dari PAM dan menggunakan sumur Bor yang digunakan untuk motif jaga-jaga kalau-kalau air dari PAM tidak mengalir. l. Pemberian saluran air hujan, seperti pipa pembuangan untuk mengalirkan air hujan ketempat yang diinginkan dan mencegah terjadinya bocor pada atap. m. Pemberian saluran drainase untukmencegah terjadinya pengumpulan air pada areal rumah yang lebih rendah. n. Pemberian tempat sampah untuk menaruh sampah dari sisa kegiatan didalam rumah.

BAB V
KONSEP PERANCANGAN
Dalam uraian bab ini akan dipaparkan tentang hasil dari analisis bab IV, meliputi analisis pengguna, analisis jenis dan besaran ruang, analisis site, analisis olah denah, analisis tampilan bangunan, dan juga analisis sistem bangunan. Dan itu semua akan dijadikan pedoman dalam mendesain rumah tinggal yang akan dibangun.

1. Kriteria gambaran/konsep rancangan Tapak a. Entrance Site berada di jalan Ir. Soetami di samping Universitas Sebelas Maret yang merupakan daerah yang relatif ramai karena bersebelahan dengan universitas dan juga berada di pinggir jalan raya. Pada sisi utara site dan barat site terdapat perumahan warga. Pada sisi timurnya, akan langsung berbatasan dengan jalan mendung dan juga Universitas Sebelas Maret. Pada sisi selatan, akan langsung mengahadap ke jalan Ir. Soetami dan juga Hotel Bintang yang berada di seberang site ini. Maka dari itu, main entrance pada bangunan ini diletakkan pada sebelah selatan site yang langsung mengarah ke jalan Ir. Sutami sedangkan untuk side entrance, terdapat pada sisi sebelah timur site yang merupakan main entrance menuju gallery. b. Olahan Landsekap

Peletakan Vegetasi tinggi diluar rumah dapat mengurangi suhu panas, polusi, pereduksi kebisingan, peneduh dan juga sebagai tempat regenerasi oksigen. Pagar rumah dibuat solid untuk tujuan keamanaan. Bentuk solid yang nantinya dipakai akan mengalami sedikit pengurangan berupa pelubangan pada pagar karena pagar ini akan difungsikan untuk melindungi area halaman dari angin yang cukup besar. Untuk orientasi bangunan , bangunan akan menghadap kearah selatan juga, mengingat entrance utama berada di selatan.

2. Kriteria gambaran/konsep rancangan Peruangan Ruang


Garasi

Konsep Tidak memerlukan cahaya matahari serta bukaan yang sedikit. Membutuhkan besaran ruang yang cukup untuk menampung 1 buah mobil Membutuhkan sinar matahari cukup serta bukaan yang banyak dan juga space kosong pada tiap sudut ruangan untuk memajang hasil karya. Memerlukan sinar matahari, pencahayaan buatan, memerlukan penghawaan yang cukup karena ruangan ini harus dibuat senyaman mungkin sebagai tempat berkumpulnya keluarga. Memerlukan sinar matahari dan juga bukaan yang cukup agar dapat menimbulkan kesan semi outdoor dan memberikan kesan di dalam caf. Memerlukan pencahayaan buatan dan sedikit pencahayaan alami. Dan ruangan ini dibuat seprivat mungkin Tidak memerlukan pencahayaan alami yang baik. Cukup diberikan bouvenlight. Tidak terlalu memerlukan cahaya alami yang banyak. Ruangan ini harus dapat memenuhi hobi dari anak-anak. Tidak memerlukan pencahayaan alami yang baik. Cukup diberikan bouvenlight. Membutuhkan pencahayaan cukup, penghawaan yang optimal dan kebisingan yang minimal. Tidak memerlukan pencahayaan alami yang baik. Cukup diberikan bouvenlight. Membutuhkan pencahayaan cukup, penghawaan yang optimal dan kebisingan yang minimal. Tidak memerlukan pencahayaan alami yang baik. Cukup diberikan bouvenlight. Membutuhkan sinar matahari cukup serta bukaan yang banyak. Sehingga asap dari kegiatan memasak tidak mengganggu kenyamanan.

Ruang Tamu

Ruang Keluarga

Ruang Makan

Kamar Utama

Kamar Mandi Dalam

Kamar Anak 2x

Kamar Mandi Luar

Kamar Tamu

Kamar Mandi Tamu

Kamar Pembantu

Kamar Mandi

Dapur

Pantry

Membutuhkan sinar matahari cukup serta bukaan yang banyak. Sehingga asap dari kegiatan memasak tidak mengganggu kenyamanan. Membutuhkan pencahayaan alami yang optimal dan juga bukaan agar dapat memperlihatkan karya seni yang dipamerkan. Dibutuhkan pencahayaan alami dan juga buatan yang baik serta kebisingan yang sangat minimal. Memerlukan pencahayaan buatan yang optimal dan penghawaan yang baik. Membutuhkan sinar pencahayaan buatan dan pencahayaan alami yang seimbang dan juga bukaan yang optimal. Memerlukan sinar matahari, pencahayaan buatan, tak begitu memerlukan penghawaan karena fungsinya yang hanya sebagai penyimpan barang.

Gallery

Ruang Kerja

Ruang Fitnes

Ruang Setrika

Gudang

3. Kriteria gambaran/konsep rancangan Sistem Bangunan a. Sub Struktur Dari analaisis data yang telah dilakukan, site berada di Surakarta, Jawa Tengah, Indonesia. Oleh sebab itu maka struktur bangunan mempertimbangkan iklim yang ada adalah iklim tropis dengan intensitas hujan yang tinggi. Maka pondasi dan dinding harus dapat bertahan lama dan anti kelembaban. Yang terpenting itu pondasi itu harus kuat menahan beban bangunan diatasnya. Dinding sendiri haruslah tahan akan berbagai macam iklim didaerah tropis seperti hujan panas terus menerus. b. Upper Struktur Untuk struktur bagian atas sendiri masih menggunakan kuda kuda yang berbahan kayu, dan penggunaan nok, goring, usuk dan reng juga menggunakan bahan kayu ini dipilih karena dilihat dari biaya dan juga kualitas bertahan dari kayu lumayan bagus dan juga harganya lumayan terjangkau.

Pada atap disertai juga tritisan yang berkonsul ini bertujuan supaya ketika hujan air hujan tidaklah masuk ke teras. c. Utilitas a. Air bersih menggunakan distribusi dari PAM dengan aplikasi ground tank sebagai reservoir air. b. Rumah ini berada di tengah kota sehingga sangat mendukung utilitas komunikasi. Jaringan telepon kuat. Rumah ini menggunakan telepon rumah. Terdapat jaringan internet wireless yang dipasang di atap dan bisa dipakai untuk umum. c. Black water dan grey water diolah terpisah. Air sisa kamar mandi dialirkan ke septictank di halaman depan untuk kemudian di alirkan ke sumur resapan. Grey water seperti limbah mencuci, limbah dapur dan air hujan dijadikan satu saluran. Penyaringan menggunakan bak lemak dan bak control. Hail saringan kemudian dialirkan ke riol kota di depan rumah. d. Sistem drainase bersifat buatan. Kolam yang memanjang berfungsi sebagai penampung sementara air hujan. Karena bangunan berlantai 2, sisa lahan yang cukup luas pada lantai satu ditanami rumpu dan tanaman fungsional. Selain untuk daerah peresapan juga menimbulkan kesan asri. e. Penerangan bangunan menggunakan lampu LED berwarna kuning dan putih. Lampu LED berwarna kuning digunakan pada balkon, selasar lantai 2, dan Ruang keluarga. Sedangkan lampu LED berwarna putih digunakan pada Kamar tidur (utama, anak, dan pembantu), ruang multifungsi , Kamar mandi, Gudang, ruang cuci, ruang hobi, dan dapur. Pada bagian luar digunakan lampu taman untuk bagian taman tengah, belakang dan depan. Lalu pada carport, digunakan lampu tembak yang ditanam di tanah untuk menimbulkan kesan estetis. Selasar lantai satu diterangi dengan lampu tanam di langit-langit. Penggunaan lampu LED kuning ditujukan agar menimbulkan kesan yang nyaman, santai dan intim. f. Pemasangan wc pada lantai 1 dan 2 yang dipasang secara berdekatan, supaya menghemat penggunaan pipa dan mempermudah jalur

pembuangan black water, pengaliran air bersih.

g. Pemberian bukaan yang lumayan banyak, untuk pencahayaan dan penghawaan alami dan menghemat penggunaan ac. h. Pemberian vegetasi yang lumayan banyak untuk menyerap udara kotor, peredam suara, penghijauan dan fungsi ekologi lainnya. i. Peletakan septictank dibelakang rumah, yang bertujuan untuk memberi pupuk buatan pada tanah dibelakang rumah. j. Pemberian ventilasi pada atas dinding, untuk sirkulasi udara kecil.

k. Sumber air bersih menggunakan saluran dari PAM dan menggunakan sumur Bor yang digunakan untuk motif jaga-jaga kalau-kalau air dari PAM tidak mengalir. l. Pemberian saluran air hujan, seperti pipa pembuangan untuk mengalirkan air hujan ketempat yang diinginkan dan mencegah terjadinya bocor pada atap. m. Pemberian saluran drainase untukmencegah terjadinya pengumpulan air pada areal rumah yang lebih rendah. n. Pemberian tempat sampah untuk menaruh sampah dari sisa kegiatan didalam rumah.