Anda di halaman 1dari 79

Daftar isi ........................................................................................................ 1 - 3 Bab I Motor bakar,system pendinginan dan pelumasan . . 4 I.Pendahuluan . 4 1.1Latar belakang 4 - 5 1.2.Tujuan5 II.Tinjauan Pustaka.

. 5 - 7 III.Metodologi.. 7 3.1 Waktu dan tempat 7 3.2 Alat dan Bahan. 7 3.3 Prosedur Kerja.. 7 IV.Hasil Dan Pembahasan 7 4.1.Hasil 7 - 10

a.Gambar Dan Nama alat Pada motor bakar 7 - 8 b.Gambar dan fungsi alat pada system pelumasan dan pendinginan...8 - 10 4.2 Pembahasan 10 - 17 V.Penutup 18 5.1 Kesimpulan. 18 Bab II Traktor Pertanian Dan Peralatan Pengolah Tanah. 19
I.Pendahuluan. 19

1.1Latar belakang ... 19 - 20 1.2.Tujuan 21 II.Tinjauan Pustaka. 21 - 26 III.Metodologi. 27 3.1 Waktu dan tempat.. 27 3.2 Alat dan Bahan.. 27 3.3 Prosedur Kerja 27 - 28 IV.Hasil Dan Pembahasan 29 4.1.Hasil.. 29

4.2 Pembahasan 30 - 44 V.Penutup 45 5.1 Kesimpulan 45 - 46 Bab III.Peralatan Dan Kapasitas Pemanenan 1 dan 247
I.Pendahuluan.47 1.1Latar belakang 47 1.2.Tujuan 47 II.Tinjauan Pustaka 47 III.Metodologi 48 3.1 Waktu dan tempat48 3.2 Alat dan Bahan 48

3.3 Prosedur Kerja 48 IV.Hasil Dan Pembahasan 48 4.1.Hasil 48 - 49

4.2 Pembahasan 49 - 53 Bab IV. Peralatan Pasca Panen 54


I.Pendahuluan. 54 1.1Latar belakang 54 1.2.Tujuan 54 II.Metodologi 55 2.1 Waktu dan tempat 55 2.2. Alat dan bahan. 55 III.Hasi l Dan Pembahasan 55 3.1.Hasil. 55 - 56

3.2 Pembahasan 56 - 64 IV.Penutup 65 4.1 Kesimpulan 64 65 Bab V. Analisis ekonomi alsintan 66


I.Pendahuluan. 66 2

1.1Latar belakang 66 1.2.Tujuan 66 II.Tinjauan Pustaka 66 - 67 II.Metodologi 67 2.1 Waktu dan tempat 67 2.2. Alat dan bahan. 67 III.Hasi l Dan Pembahasan 68 3.1.Hasil. 68 - 69

3.2 Pembahasan 69 - 75 IV.Penutup 75 4.1 Kesimpulan 75 - 76

DAFTAR PUSTAKA 77 79

BAB I Motor Bakar,Sistem Pendinginan Dan pelumasan


I.PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pada tahun 1876 Dr. Nickolas Otto mebuat konstruksi motor pembakarandalam 4 langkah yang menggunakan bahan bakar bensin menggunakan penyalaan api. Pada tahun 1892 seorang insinyur muda berkewarganegaraan german yang bernama Dr. Rudolf Diesel berhasil membuat motor penyalaan kompresi menggunakann bahan bakar serbuk batu bara menggunakan prinsip penyalaan bahan bakar dan udara. Dengan perkembangan sistem pompa injeksi bahan bakar yang benar-benar dapat disebut mini oleh seorang penemu yang berkewarganegaraan german bernama Robert Bosch pada tahun 1927 membebaskan motor diesel dari masalah memakan tempat. Sistem injeksi pompa Robert Bosch yang ukurannya mini dari karburator, beratnya ringan dan govemer yang menyatu (built-in) sehingga tidak ada lagi system pengabutan udara yang banyak makan tempat untuk kompresor, pipa-pipa dan pengontrol klep. Pompa injeksi motor diesel dapat diatur sesuai pembebanan, kondisi kecepatan motor dapat atau lebih baik dari karburator motor bensin. Pada motor bensin terdapat dua macam tipe yaitu: motor bakar 4 tak dan motor bakar 2 tak. Pada motor 4 tak, untuk melakukan satu siklus memerlukan 4 gerakan torak atau dua kali putaran poros engkol, sedangkan pada motor 2 tak, untuk melakukan satu siklus hanya memerlukan 2 gerakan torak atau satu putaran poros engkol.Berdasarkan uaraian diatas maka, praktikum pengenalan motor bakar ini dilakukan untuk dapat mengetahui mesin motor emapat tak dan mesin motor dua tak, dan juga agar dapat membedakan setiap bagiannya dan menegtahui funsinya masing-masing.Motor bakar berfungsi mengubah energi panas yang terkandung dalam bahan bakar menjadi tenaga gerak.Dari panas yang dihasilkan ini, kira-kira 25% digunakan sebagai tenaga penggerak, kira-kira 45% hilang terbawa gas buang dan hilang akibat gesekan gesekan, sedangkan sisanya kira-kira 30% diserap oleh bagian-bagian motor itu sendiri. Panas yang diserap ini harus segera dibuang untuk menghindari panas yang berlebihan (over heating) yang dapat mengakibatkan mesin menjadi rusak, untuk itu diperlukan sistem pendinginan mesin dengan media air atau udara untuk menstabilkan suhu kerja mesin antara 80-100 C.
4

Sistem Pendinginan Air adalah suatu sistem pendinginan yang digunakan untuk menyerap panas yang dihasilkan dari panas pembakaran pada ruang bakar, dengan media air yang disirkulasi oleh pompaSsistem Pendinginan Mesin berfungsi untuk mengurangi keausan komponen-komponen mesin melalui penyerapan panas agar tidak terjadi over heating (panas berlebihan). karena over heating dapat mengakibatkan pemuaian serta tingkat gesekan yang lebih besar.

1.2 Tujuan dan Kegunaan Tujuan dari praktikum Penganalan Motor Bakar ini adalah untuk mengetahui dan mengenal motor bakar (empat tak dan mesin motor dua tak).Praktikum Pengenalan Motor Bakar dilakukan karena sangat berguna bagi praktikan untuk dapat membedakan bagian-bagian motor bakar dan fungsinya

II. TINJAUAN PUSTAKA Motor bakar adalah salah satu fasilitas keteknikan yang banyak dipakai di suatu usaha tani sebagai penggerak untuk berbagai keperluan. Dengan demikian, pengelolaannya termasuk dalam tanggung jawab seorang sarjana teknik pertanian.Sedangkan traktor adalah mesin pertanian yang paling banyak penerapannya untuk berbagai keperluan di suatu usaha tani yang pengelolaannya juga termasuk dalam lingkup tanggung jawab sarjana teknik pertanian.Dengan demikian pengetahuan dasar mengenai traktor tentu perlu dibekalkan kepada seorang calon sarjana teknik pertanian (Arismunandar, 2005). Motor bakar merupakan salah satu sumber tenaga penggerak yang banyak dipakai di bidang pertanian. Motor bakar mempunyai peran penting di bidang pertanian. Motor bakar banyak dipakai pada berbagai pemanfaatan, antara lain: traktor, pompa air, bengkel pertanian, gilingan padi / gabah / beras, penggerak pada mesin-mesin pengolah hasil pertanian, sarana angkut di perkebunan untuk pengangkutan alat, bahan, dan hasil pertanian (Smith, 2003). Motor pembakaran luar adalah suatu motor bakar dimana proses pembakaran atau perubahan energi panas dilakukan diluar dari mekanisme/konstruksi mesin, dan dari ruang pembakaran

energi panas tersebut dialirkan ke konstruksi mesin melalui media penghubung (Okasatria, 2002). Motor pembakaran dalam adalah suatu motor bakar dimana proses pembakaran atau perubahan energi panas dilakukan didalam konstruksi mesin itu sendiri, dan tempat terjdi proses pembakaran itu disebut ruang bakar (combustion chamber) (Okasatria, 2002).

Sistim yang ada pada sebuah motor terdiri atas sistem bahan bakar, sistim pelumasan, dan sistim pendingin. Motor dibedakan dari proses kerjanya yaitu motor empat (4) takt dan motor 2 takt. Sedangkan berdasarkan penyalaan bahan bakarnya motor juga dibedakan menjadi 2 yaitu motor bensin dan motor diesel. Motor bensin dan motor diesel bekerja dengan torak bolak balik (naik turun pada motor gerak). Keduanya bekerja pada prinsip 4 langkah dan prinsip ini umumnya digunakan pada teknik mobil. Untuk motor dengan penyalaan busi disebut motor bensin dengan menggunakan bahan bakar bensin(premium), sedangkan untuk motor diesel menggunakan bahan bakar solar atau minyak diesel (Anonim, 2010). Mesin diesel adalah sejenis mesin pembakaran dalam; lebih spesifik lagi, sebuah mesin pemicu kompresi, dimana bahan bakardinyalakan oleh suhu tinggi gas yang dikompresi, dan bukan oleh alat berenergi lain (seperti busi). Mesin diesel sulit untuk hidup pada saat mesin dalam kondisi dingin.Beberapa mesin menggunakan pemanas elektronik kecil yang disebut busi menyala (spark/glow plug) di dalam silinder untuk memanaskan ruang bakar sebelum penyalaan mesin.Lainnya menggunakan pemanas "resistive grid" dalam "intake manifold" untuk menghangatkan udara masuk sampai mesin mencapai suhu operasi.Setelah mesin beroperasi pembakaran bahan bakar dalam silinder dengan efektif memanaskan mesin (Anonim, 2010). Untuk aplikasi generator listrik, komponen penting dari mesin diesel adalah governor, yang mengontrol suplai bahan bakar agar putaran mesin selalu para putaran yang diinginkan. Mesin diesel modern menggunakan pengontrolan elektronik canggih mencapai tujuan ini melalui elektronik kontrol modul (ECM) atau elektronik kontrol unit (ECU) - yang merupakan "komputer" dalam mesin (Anonim, 2010). Sumber tenaga dibidang pertanian ialah asal dari tenaga yang digunakan pada pekerjaan pertanian.Contohnya jika suatu peralatan digerakkan menggunakan motor listrik, sedangkan listrik tersebut berasal dari generator yang digerakkan dengan kincir angin, maka dikatakan bahwa sumber tenaga untuk peralatan atau pekerjaan tersebut ialah tenaga angin. Secara umum,
6

tenaga yang digunakan pada pekerjaan-pekerjaan pertanian dapat dibagi menurut sumbernya ialah Tenaga manusia, Tenaga hewan ,Tenaga mesin dan Tenaga

alam (Okasatria,2002).

III. METODOLOGI 3.1. Waktu dan Tempat Praktikum Motor Bakar dilaksanakan Pada hari Kamis tanggal 18 di Laboratorium Teknologi Industri Pertanian, , Universitas Bengkulu. 3.2. Alat dan Bahan Pada pelaksanaan praktikum Pengenalan Motor Bakar ini, alat dan bahan yang digunakan yaitu kamera dan alat tulis menulis. 3.3. Prosedur Percobaan Prosedur percobaan praktikum ini adalah : 1. Menjelaskan tentang motor bakar 2. Pengenalan bagian-bagian motor bakar dan fungsinya 3. Pengenalan prinsip kerja motor bakar 4. Mengambil gambar dan mencatat bagian-bagiannya.

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil a.Gambar Dan Nama alat Pada motor bakar Motor Bakar Silinder

Piston

Karburator

b.Gambar dan fungsi alat pada system pelumasan dan pendinginan Fungsi Komponen-komponen Sistem Pendinginan Mesin :

Radiator berfungsi mendinginkan cairan pendingin yang telah menjadi panas setelah melalui saluran water jacket.

radiator

Tutup radiator berfungsi untuk menaikkan dan menstabilkan tekanan air dalam sistem pendinginan (mengatur tekanan air)

radiator cap

Reservoir

berfungsi

sebagai

persediaan

air

dan

untuk

menyeimbangkan perbedaan volume air pendingin akibat panas

reservoir

thermostat

Kipas Pendingin (fan) berfungsi menambah pendinginan pada radiator untuk membantu mempercepat penyerapan radiasi panas ke udara luar.

fan

Pompa Air (water pump) berfungsi mengirimkan cairan pendingin melalui sistem pendingin dengan tekanan.

water pump

Kantong

Air

(Water

Jacket)

berfungsi

sebagai

tempat

bersirkulasinya air pendingin di dalam mesin untuk menyerap panas pembakaran secara langsung. water jacket

4.2 Pembahasan Prinsip kerjamotor2 takDimana setiap satu kali putaran poros engkol atau 2 kali langkah atau gerakan naik turun piston menghasilkan satu kali langkah usaha Sedangkan Prinsip kerja motor 4 takDi mana setiap 2 kali putaran poros engkol atau 4 kali langkah atau gerakan naik turun piston menghasilkan satu kali langkah usaha, ini sesuai dengan pendapat Anonim pada tahun 2010.Mekanisme kerja motor bakar 4 langkah (4 tack) ada empat macam ini sesuai dengan pendapat (Smith 2003) yaitu :langkah hisap, langkah kompresi, langkah pembakaran dan langkah buang. Langkah hisap. Piston bergerak kebawah, katup hisap terbuka dan katup buang menutup. Campuran udara dan bahan bakar dihisap masuk (melalui katup hisap) Langkah kompresi. Piston bergerak keatas kedua katup menutup. Udara dan bahan bakar dimampatkan.

Langkah pembakaran. Sesaat sebelum piston mencapai puncak busi memercikan bunga api dan membaka campuran oksigen dan udara. Tekanan meningkat dan mendorong piston kebawah
10

(kedua katup menutup). Daya mekanik inilah yang dimanfaatkan untuk menggerakan mesin. Langkah buang. Setelah piston mencapai akhir dari langkah, katup buang membuka piston bergerak keatas mendorong sisa pembakaran keluar menuju knalpot. Siklus ini terus berulang (piston bergerak keatas dan kebawah). Gerakan piston keatas dan kebawah ini dimanfaatkan dengan cara merubahnya menjadi gerakan memutar dan dihubungkan ke gear box. Komponen-komponen mesin 4 tak adalah: Busi berfungsi untuk memercikaan api, katup berfungsi untuk menutup menutup lubang silinder, piston berfungsi untuk mengatur volume ruang pembakaran, batang penghubung berfungsi untuk menghubungkan piston dengan crankshaft, crankshaft merubah gerakan naik turun piston (vertikal) menjadi gerakan memutar. Adapun mekanisme kerja mesin 2 Tack menuru (Hunt 2005) adalah sebagai berikut : 1. Langkah penghisapan dan pembuangan) a) Torak bergerak dari TMA ke TMB. b) Pada saat saluran bilas masih tertutup oleh torak, di dalam bak engkol terjadi kompresi terhadap campuran bensin dan udara. c) Diatas torak, gas sisa pembakaran dari hasil pembakaran sebelumnya sudah mulai terbuang keluar melalui saluran buang. d) Saat saluran bilas sudah terbuka, campuran bensin dengan udara mengalir melalui saluran, dan saluran bilas terus masuk ke dalam ruang bakar. 2. Langkah kompresi dan pembakaran a) Torak bergerak dari TMB ke TMA. b) Saluran bilas dan buang tertutup, terjadi langkah kompresi, dan setelah mencapi tekanan tinggi busi memercikan bunga api listrik untuk membakar campuran bensin dengan udara tadi c) Pada sst yang bersamaan juga dibawah ( didalam bak engkolmesin ) bahan bakar yang baru masuk ke dalam bak mesin melalui saluran masuk Silinder Silinder adalah bagian dari ruang bakar yang digunakan untuk proses pembakaran campuran bahan bakar dan udara. Pada saat kompresi dan pembakaran akan menghasilkan tekanan gas yang tinggi, maka diusahakan tidak terjadi kebocoran pada ruang bakar tersebut, sehingga dapat menghasilkan tenaga gerak mesin. Bila mesin digunakan dalam jangka waktu yang cukup lama, dinding silinder sedikit demi sedikit akan mengalami keausan.

11

Piston Piston adalah sumbat geser yang terpasang di dalam sebuah silinder mesin pembakaran dalam silinder hidrolik, pneumatik, dan silinder pompa.Tujuan piston dalam silinder adalah: Mengubah volume dari isi silinder, perubahan volume bisa diakibatkan karena piston mendapat tekanan dari isi silinder atau sebaliknya piston menekan isi silinder. Piston yang menerima tekanan dari fluida dan akan mengubah tekanan tersebut menjadi gaya (linear). Membuka-tutup jalur aliran. Kombinasi dari hal di atas. Dengan fungsi tersebut, maka piston harus terpasang dengan rapat dalam silinder. Satu atau beberapa ring (cincin) dipasang pada piston agar sangat rapat dengan silinder. Karburator merupakan pipa terbuka dikedua ujungnya, dalam pipa ini udara bergerak menuju intake mainfold menuju kedalam mesin/ruang bakar.Pipa ini berbentuk venturi, yaitu dari satu ujung permukaannya lebar lalu menyempit dibagian tengah kemudian melebar lagi di ujung satunya.Bentuk ini menyebabkan kecepatan aliran udara meningkat ketika melewati bagian yang sempit. Pada dasarnya karburator bekerja menggunakan Prinsip Bernoulli: semakin cepat udara bergerak maka semakin kecil tekanan statisnya namun makin tinggi tekanan dinamisnya. Pedal gas mengendalikan katup dalam karburator untuk menentukan besarnya aliran udara yang dapat masuk kedalam ruang bakar. Udara bergerak dalam karburator memiliki tekanan untuk menarik bahan bakar masuk kedalam ruang bakar. Pada setiap saat beroperasinya, karburator harus mampu : - Mengatur besarnya aliran udara yang masuk kedalam ruang bakar - Menyalurkan bahan bakar dengan jumlah yang tepat sesuai dengan aliran udara yang masuk kedalam ruang bakar sehingga rasio bahan bakar/udara tetap terjaga. Mencampur airan udara dan bahan bakar dengan rata dan sempurna

Sistem pendinginan udara, yaitu sistem pendinginan yang menggunakan udara sebagai fluida pendingin. Sistem pendinginan udara dapat dikelompokkan menjadi 2 yaitu sistem pendinginan udara secara alami (natural air cooling system), dan sistem pendinginan udara secara paksa (Forced air cooling system).

12

Sistem

pendinginan

udara

alamiah merupakan

sistem

pendinginan

dengan

menggunakan aliran udara yang berembus melewati mesin sewaktu sepeda motor berjalan dengan laju. Pada sistem pendingin udara secara alamiah silinder dan kepala silinder dilengkapi dengan sirip-sirip pendingin yang berfungsiuntuk memperluas bidang pendinginan dan sebagai pengantar panas dari dalam mesin ke udara luar,semakin luas sirip pendingin semakin efektif pembuangan panas, namun semakin luas sistem pendingin suara mesin semakin kasar akibat resonasi suara yang dihasilkan sirip pendingin.Agar perpindahan panas dari sirip-sirip pendingin ke udara luar berlangsung dengan baik maka sirip-sirip pendingin itu harus dalam keadaan bersih dan tidak di tutupi oleh lapisan kotoran karena akan mengurangi efek pendingin.Contoh sistem pendingin uadara secara alamiah banyak digunakan sepeda motor misalnya RX-King .

Cara kerja sistm pendingin adara secara alamiah : Pada saat mesin dihidupkan maka akan timbul panas yang tinggi akibat proses pembakaran campuran udara dan bensin didalam ruang bakar dan akibat terjadinya gesekan diantara bagian-bagian yang bergerak misalnya piston yang bergesekan dengan dinding silinder akibat piston bergerak dari TMB ke TMA kemudian TMA ke TMB dan begitu seterusnya,maka panas yang berada di dalam mesin ( didalam ruang bakar ) akan disalurkan ke sirip-sirip pendingin dan panas yang berada di sirip-sirip pendingin akan di pindahkan / dilepaskan ke udara sekitarnya. Apabila menghidupkan mesin dalam keadaan motor berhenti tidak boleh terlalu lama, apabila terlalu lama maka panasnya akan berlebihan (over heating) dan dapat mengakibatkan mesin menjadi retak.Lain halnya kalau sepeda motor dalam keadaan melaju yang mana mesin mendapatkan hembusan udara dari depan dan mengalir melewati sela2 sirip2 pendingin dan melakukan pendinginan. Jadi,pendinginan pada mesin sepada motor yang melajuh akan lebih baik dan efektiv dibanding yang diam ditempat,sehinga sepada motor yang melajuh dapat dkendarai dalam waktu yang lama tanpa mengalami mesin terlalu panas asal oli mesin dalam keadaan baik. Berikut ini penjelasan fungsi setiap komponen-komponen pada gambar diatas :

13

1.

Radiator

Radiator pada sistem pendinginan yang berfungsi untuk mendinginkan air atau membuang panas air ke udara melalui sisrip-sirip pendinginnya. Kontruksi radiator terdiri dari : a. Tangki atas(upper tank) berfungsi untuk menampung air yang telah panas dari mesin. Tangki atas dilengkapi dengan lubang pengisian, pipa pembuangan dan saluran masuk dari mesin. Lubang pengisian harus ditutup dengan tutup radiator. b. Inti radiator berfungsi untuk membuang panas dari air ke udara agar suhu air lebih rendah dari sebelumnya. Inti radiator terdiri dari pipa-pipa air untuk mengalirka air dari tangki atas ke tangki bawah dan sisrip-sirip pendingin untuk membuang panas air dalam pipa-pipa air. Udara juga dialirkan diantara sirip-sirip pendingin agar pembuangan panas secepat mungkin. Warna inti radiator dibuat hitam agar pepindahan panas radiasi dapat terjadi sebesar mungkin. Besar kecilnya inti radiator tergantung pada kapasitas mesin dan jumlah pipa-pipa air dan sisripsiripnya

Beberapa kendaraan modern menggunakan versi terbaru, yaitu tipe lekukan, dari radiator tipe SR. Tipe ini hanya mempunyai susunan pipa tunggal (single row) sehingga bentuk keseluruhan lebih tipis dan ringan dari tipe biasa. c. Tangki bawah berfungsi untuk menampung air yang telah didinginkan oleh inti radiator dan

selanjutnya disalurkan ke mesin melalui pompa. Pada tangki bawah juga dipasangkan saluran air yang berhubungan dengan pompa air dan saluran pembuangan untuk membuang air radiator pada saat membersihkan radiator dan melepas radiator.

2. Tutup Radiator

Tutup radiator berfungsi untuk menaikkan titik didih air pendingin dengan jalan menahan ekspansi air pada saat air menjadi panas sehingga tekanan air menjadi lebih tinggi daripada tekanan udara luar. Di samping itu pada sistem pendinginan tertutup, tutup radiator berfungsi untuk mempertahankan air pendingin dalam sistem meskipun dalam keadaan dingin atau panas. Didalam tutup radiator dilengkapi dengan katup pengatur tekanan (relief valve) dan katup vakum ( vakum valve).
14

pengatur tekanan (relief valve) relief valve berfungsi membuang kelebihan tekanan jika telah melampaui batas tekanan yang ditentukan. Cara kerja relief valve : Pada saat suhu mencapai lebih dari 1 Atm (110-120C) maka relief valve akan tertekan sehingga uap air dari air yang mendidi didalam tangki atas radiator akan keluar dan masuk ke tangki cadangan ( Tangki reservoir ) melalu selang katup vakum ( vakum valve) katup vakum ( vakum valve) berfungsi menyamakan tekanan didalam radiator dengan tekanan udara luar. Cara keja katup vakum ( vakum valve) : Pada saat mesin mati maka suhu dalam radiator mengalami penurunan tekanan sehiingga terjadinya ke vakuman.vacum valve akan membuka secara otomatis dan menghisap kembali air pendingin yang berada didalam tangki cadangan untuk dialirkan kedalam radiator. Tangki cadangan berfungsi menampung air pendingin yang keluar dari radiator melalui overflow pipe, untuk selanjutnya dialirkan kembali kedalam radiator setelah mesin dingin agar air pendingin tidak terbuang keluar dan terjadi keterlambatan air pendingin didalam system.

Bila temperature suhu turun, maka cairan pendingin yang ada dalam tangki cadangan akan kembali ke radiator. Ini untuk mencegah terbuangnya cairan pendingin dan untuk menjamin agar tetap dapat mengirimkan cairan pendingin saat diperlukan penambahan secara tetap. Dan apa bila temperaturesuhunya naik maka air yang panas di tangki atas radiator akan mengeluarkan uap panas dan uap tersebut akan masuk ke tangki cadangan melalui . 4. Pompa Air ( Waterpump ) Water pump atau pomp air bertugas menyalurkan air dari radiator ke mesin dan dari mesin ke radiator dan Pompa air berfungsi untuk menyirkulasikan air pendingin dengan jalan membuat perbedaan tekanan antara saluran isap dengan saluran tekan pada pompa. Pompa air yang biasa digunakan adalah pompa sentrifugal. Pompa air ini digerakkan oleh mesin dengan bantuan tali kipas (V belt) dan puli dengan perbandingan putaran antara pompa air dengan mesin sekitar 0,9 sampai 1,3. Hal ini dimaksudkan agar dapat mengalirkan air pendingin sesuai dengan operasi mesin.Komponen ini dapat rusak dikarenakan kualitas coolant dan air yang tidak
15

bagus dan kotor sehingga dapat menghambat pergerakan laher kipas didalamnya. Waterpump ini juga dapat rusak dikarenakan adanya korosi atau karat yang tentu juga dipengaruhi oleh kualitas air. Jadi kuncinya adalah pada kualitas air supaya komponen ini terjaga keawetannya.

5.Kipas Pendinginyang digerakan oleh beld Kipas berfungsi untuk mengalirkan udara pada inti radiator agar panas yang terdapat pada inti radiator dapat dipancarkan ke udara dengan mudah.

Kipas pendingin jenis ini digerakan terus menerus oleh poros engkol melalui tali kipas ( V Beld ). Kecepatan kipas berubah sesuai dengan kecepatan mesin dan hal tersebut belum cukup besar ketika mesin berputar lambat. Di saat mesin berputar pada kecepatan tinggi , maka kipas juga berputar dengan cepat dan putaran ini menambah tahanan pada saat yang sama. Ini menyebabkan kehilangan tenaga dan menimbulkan bunyi pada kipas. 6. V-Belt Digunakan Untuk Meneruskan Puataran dari crankshaft pulley ke Kipas Pendingin dan Pompa air

7. Selang-selang karet dan penjepit pada sistem pendingin Gambar. Selang Atas dan Bawah Radiator Selang karet membuat hubungan yang fleksibel antara mesin dan radiator atau komponen lainnya. Penjepit selang karet digunakan untuk hal-hal berikut ini : 1. 2. Membalut permukaan supaya tidak terjadi kebocoran Menjaga tekanan dalam sistem dengan menahan kelenturannya Penggunaan Selang : a. 1. 2. b. 1. 2. c. Selang radiator bagian atas : Menghubungkan bagian teratas dari rumah thermostat ke tangki atas radiator Menyalurkan air panas dari rumah thermostat ke tangki atas radiator Selang radiator bagian bawah Menghubungkan bagian terbawah dari radiator ke saluran pompa air Menyalurkan air dingin atau hangat dari radiator ke saluran pompa air Selang by pass
16

1.

Menyedikan sirkulasi kepompa saat termostat tertutup 8. Thermosta t Thermosta berfungsi sebagai pengatur suhu yang diinginkan oleh mesin itu sendiri atau berfungsi untuk menahan air pendingin bersirkulasi pada saat suhu mesin yang rendah dan membuka saluran dari mesin ke radiator pada saat suhu mesin mencapai suhu idealnya yaitu 80 90C. Cara kerja katup Thermosta : Pada saat suhu air pendingin belum mencapai 80 90 C maka katup termostat akan tertutup dan disaat suhu air pendingin mencapai 80 90 C maka katup termostat akan

membuka dan air yang panas akan masuk ke atas tangki radiator melalui selang a atas radiator. 9. Kantong Air (Water Jacket) Kantong Air (Water Jacket) berfungsi sebagai tempat bersirkulasinya air pendingin di dalam mesin untuk menyerap panas pembakaran secara langsung. Cara Kerja sistem pendinginan ai tekan : Pada saat mesin dihidupkan poros engkol akan terputar dan memutar puli ( crankshaft pulley),dan puli akan meneruskan putarannya melalui V-beld kemudian V-beld memutar pompa air dan kipas pendingin . Kemudian pompa air akan mengisap air yang berada didalam water jaeket melalui selang by pass dan kemudian di tekan ke Water Jacket blog silinder lalu naik ke Water Jacket kepala silinder karna termostat masih tertutup akibat suhu air belum mencapai 80 90 C maka air yang berada di termostat akan di isap oleh pompa air melalui selang by pass dan kemudian air di tekan kembali ke Water Jacket blog silinder lalu naik ke Water Jacket kepala silinder dan begitu seterusnya sampai suhu mencapai 80 90 C. Ketika suhu suda mencapai 80 90 C maka pompa air akan mengisap air yang berada dibawah tangki radiator kemudian di tekan ke Water Jacket blog silinder lalu naik ke Water Jacket kepala silinder lalu masuk ke termostat kemudian air akan masuk ke tangki atas radiator melalui

selang atas radiator lalu masuk ke inti radiator , panas cairan pendingin yang berada di inti radiator akan dipindahkan kesirip2 pendingin,kemudian kipas pendingin mengisap udara dari luar dan udara yang terisap masuk melalu sela kisi2 radiator sehingga panas yang ada di kisi2 radiator akan diserap oleh udara tersebut dan udara tersebut akan dihempaskan ke mesin {http://laporansistempendingin.blogspot.com/

17

V. PENUTUP 5.1 Kesimpulan Berdasarkan hasil yang diperoleh dari praktikum ini maka, dapat disimpulkan bahwa : Motor dibedakan dari proses kerjanya yaitu motor 4 takt dan motor 2 takt. Sedangkan berdasarkan penyalaan bahan bakarnya motor juga dibedakan menjadi 2 yaitu motor bensin dan motor diesel. Untuk motor bensin menggunakan bahan bakar bensin(premium), sedangkan untuk motor diesel menggunakan bahan bakar solar atau minyak diesel.Bagian-bagian motor bakar terdiri dari silinder, piston, karbulator, governer dan magnet roda.Setiap mesin harus memimiliki sisitem pendingin guna mencegah terjadinya over heating.Pada mesin bensin ataupun pada mesin diesel proses pendinginan tergantung pada sistem pendinginan yang digunakan. Pada pendinginan udara, panas akan berpindah dari dalam ruang bakar melalui kepala silinder, dinding silinder dan piston secara konduksi. Selanjutnya yang melalui dinding dan kepala slinder, panas akan berpindah melalui sirip-sirip (fins) dengan cara konveksi ataupun radiasi di luar silinder. Pada pendinginan air secara alamiah, proses perpindahan panas/pendinginan melalui perubahan massa jenis air yang menurun karena panas selanjutnya air akan berpindah secara alamiah berdasarkan rapat massa sehingga terjadi sirkulasi alamiah untuk pendinginannya. Untuk mempercepat pembuangan panas pada sistem pendinginan air dipasangkan radiator. Melalui radiator ini panas akan dibuang ke udara melalui sirip-sirip radiator. Pada pendinginan air dengan tekanan, sirkulasi akan dipercepat oleh putaran kipas pompa sehingga sirkulasi air pada sistem ini akan lebih baik.

18

Bab II Traktor Pertanian Dan Peralatan Pengolah Tanah


I.PENDAHULUAN 1.1.Latar Belakang Traktor adalah kendaraan yang didesain spesifik untuk keperluan fraksi tinggi pada kecepatan rendah, atau untuk menarik trailer atau instrumen yang digunakan dalam pertanian atau konstruksi. Istilah ini umum digunakan untuk mendefinisikan suatu jenis kendaraan untuk pertanian. Instrumen pertanian umumnya digerakan dengan menggunakan kendaraan ini, ditarik atau pun didorong dan menjadi sumber utama mekanisasi pertanian. Istilah umum lainya, unit traktor, yang mendefinisikan kendaraan truk semi trailer. Kata traktor diambil dari bahasa latin, trahere yang berarti menarik. Traktor dapat digunakan sebagai sumber tenaga untuk menunjang operasi pertanian yang efektif, baik tenaga, waktu maupun biaya, sehingga dapat menigkatkan kapasitas kerja, mengurangi biaya produksi, meningkatkan hasil pertanian serta mengurangi kelelahan dan kebosanan dalam bekerja. Awalnya dipakai untuk mempersingkat penjelasan suatu mesin atau kendaraan yang menarik gerbang atau bajak, untuk menggantikan istilah mesin penarik (trakction engine). Di inggris, irlandia, Australia, india, spanyol, argentina, dan jerman, kata traktor umumnya berarti traktor pertanian, dan penggunaan kata traktor yang merujuk pada jenis kendaraan lain sangat jarang. Intrumen pertanian bermesin pertama adalah mesin uap portabel di tahun 1800an, yaitu mesin uap yang bisa digunakan untuk mengendalikan instrument mekanis pertanian. Sekitar tahun 1850, mesin penarik dikembangkan dari mesin tersebut, dan digunakan secara luas dipertanian. Traktor pertama adalah mesin bajak bermesin uap.Traktor bisa diklasifikan sebagai two wheel drive, atau track tractor. Traktor, kecuali trak tracktor umumnya memiliki 4 roda dengan dua roda yang lebih besar dibelakang atau keempat roda sama besar. Track traktor memiliki penggerak seperti tank yang membuatnya mampu bergerak diberbagai medan. Karena traksinya yang sangat hebat, tracktor menjadi popular di California pada tahun 1930-an. Traktor pada awalnya menggunakan mesin uap. Pada awal abad utama sumber tenaga traktor. Antara tahun 1900 hingga 1960, bensin menjadi bahan bakar utama, dan minyak tanah dan etanol sebagai alternatif bahan bakar. Kebanyakan traktor tua memakai
19

transmisi manual. Traktor jenis ini memiliki beberapa rasio kecepatan tinggi umumnya 3 hingga 6. Kecepatan rendah umumnya dipakai di lahan pertanian sedangkan kecepatan tinggi dipakai dijalan. Tenaga yang diproduksi oleh mesin harus ditransmisikan keperalatan yang

diimplementasikan ke traktor untuk melakukan pekerjaan yang dibutuhkan (menanam, memanen, membajak, dan sebagainya). Hal ini bisa dicapai dengan drawbar atau system sambungan. Dalam tulisan-tulisan ilmiah abad ke-19, bahasan mengenai pengolahan tanah agaknya bertitik tolak dari pandangan ini. Timbul banyak pertanyaan dengan cara bagaimana kesuburan tanah dapat ditingkatkan. Paling tidak dalam setengah abad pertama dari abad ke-20, terdapat dua pendekatan utama dalam penelitian-penelitian mengenai pengolahan tanah. Kelompok ilmuwan pertama mulai dengan mempertanyakan tentang kondisi tanah yang bagaimana yang cocok untuk pertumbuhan tanaman. Sementara kelompok kedua mempermasalahkan tentang cara terbaik untuk mengolah tanah. Kelompok pertama memperoleh jawaban antara lain bahwa pengolahan tanah dapat memperbaiki ketersediaan (availability) air dan udara di dalam tanah ; sementara kelompok kedua menemukan jawaban bahwa dengan pembajakan yang dalam dapat memberikan hasil yang lebih baik dibandingkan dengan pembajakan yang dangkal. Kedua pendapat ini masing-masing mempunyai kelemahan. Pada pertengahan abad ke-20 berbagai upaya dicoba untuk menggabungkan kedua pendekatan ini yaitu dengan mempelajari hubungan sebab akibat dari pengolahan tanah dan produksi tanaman. Telah diketahui bahwa pengolahan tanah dapat merubah dan atau memperbaiki struktur tanah serta memberantas gulma. Perbaikan struktur tanah dengan pengolahan tanah diduga dapat berpengaruh baik pada pertumbuhan tanaman, meskipun pendapat tersebut sulit dibuktikan karena hanya melihat aspek fisik tanahnya saja. Yang pasti bahwa memberantas gulma akan memberikan keuntungan bagi pertumbuhan tanaman. Perkembangan selanjutnya menunjukkan bahwa penelitian-penelitian mengenai pengolahan tanah terbagi dalam dua aliran, yaitu aliran yang memberikan penekanan pada pengendalian gulma dan aliran yang memberikan penekanan pada perbaikan struktur tanah. Terlepas dari ada tidaknya pengaruh pengolahan tanah pada produksi tanaman, pengolahan tanah sampai kini tetap saja dilakukan petani paling tidak untuk mempermudah pekerjaan berikutnya.

20

1.2. Tujuan a. b. c. d. Dapat mengetahui macam-macam alat dan mesin pertanian. Dapat mengoprasikan alat dan mesin pertanian. Dapat menghitung efektifitas penggunaan alatdanmesin pertanian. Dapat melaksanakan budidaya tanaman jagung dengan pengolahan menggunakan alat dan mesin pertanian.

II.TINJAUAN PUSTAKA Traktor adalah kendaraan khusus dirancang untuk memberikan tinggi traksi (atau torsi) pada kecepatan lambat, untuk keperluan pengangkutan sebuah trailer atau mesin yang digunakan dalam pertanian atau konstruksi . Paling umum, istilah ini digunakan untuk menggambarkan pertanian kendaraan yang menyediakan tenaga dan traksi untuk memekanisasi tugas pertanian, khususnya (dan awalnya) pengolahan tanah tetapi sekarang berbagai macam tugas. Pertanian mengimplementasikan dapat ditarik di belakang atau dipasang pada traktor, dan traktor juga dapat menyediakan sumber daya jika menerapkan adalah mekanik. Penggunaan lain istilah umum, " unit traktor ", menggambarkan unit daya dari truk trailer-semi (truk diartikulasikan). Traktor Kata diambil dari bahasa Latin , yang merupakan kata benda agen dari trahere "untuk menarik". Penggunaan tercatat pertama dari kata yang berarti "sebuah mesin atau kendaraan untuk menarik kereta atau bajak" terjadi pada tahun 1901, menggusur sebelumnya panjang motor traksi (1859). Di Inggris , Irlandia , Australia , India , Spanyol , Argentina , dan Jerman kata "traktor" biasanya berarti "traktor pertanian", dan penggunaan "kata" traktor untuk berarti jenis lain kendaraan akrab bagi perdagangan kendaraan tapi tidak familiar untuk sebagian besar masyarakat umum. Di Kanada dan AS kata juga dapat merujuk kepada jalan traktor porsi trailer traktor truk . Traktor secara umum dapat diklasifikasikan sebagai roda dua , dua-wheel drive dengan roda depan membantu, roda empat (sering dengan kemudi diartikulasikan), atau traktor lagu (dengan baik dua atau empat lagu karet bertenaga). Traktor pertanian klasik terbuka sederhana kendaraan , dengan dua penggerak roda sangat besar pada poros di bawah ini dan sedikit di belakang kursi tunggal (kursi dan kemudi
21

roda akibatnya di tengah), dan mesin di depan pengemudi, dengan dua steerable roda di bawah kompartemen mesin. Desain dasar tetap tidak berubah selama beberapa tahun, namun taksi tertutup dipasang pada hampir semua model modern, untuk alasan keselamatan operator dan kenyamanan. Pada beberapa daerah dengan atau basah tanah berat, khususnya di Central Valley of California, yang "Caterpillar" atau "crawler" jenis traktor dilacak menjadi populer pada 1930-an, karena traksi unggul dan pengapungan. Ini biasanya bermanuver melalui penggunaan pedal rem berbalik dan cengkeraman melacak terpisah dioperasikan oleh tuas daripada roda kemudi. Berbagai traktor pertanian khusus telah dikembangkan untuk keperluan tertentu. Ini "baris tanaman" meliputi traktor dengan disesuaikan tapak lebar untuk memungkinkan traktor untuk mewariskan baris jagung, tomat atau tanaman lainnya tanpa menghancurkan tanaman, "Wheatland" atau "standar" traktor dengan roda tetap non-adjustable dan pusat yang lebih rendah gravitasi untuk membajak dan lainnya bekerja medan berat untuk tanaman siaran, dan "tinggi tanaman" traktor dengan disesuaikan tapak dan peningkatan ground clearance, sering digunakan dalam budidaya kapas dan lainnya operasi baris tanaman tinggi tanaman yang tumbuh, dan "traktor utilitas", biasanya traktor kecil dengan pusat gravitasi rendah dan jari-jari berputar pendek, digunakan untuk tujuan umum sekitar tanah beserta rumah-rumah pertanian tersebut. Banyak utilitas traktor digunakan untuk grading non-pertanian, pemeliharaan lansekap dan tujuan penggalian, terutama dengan loader, backhoes, garpu palet dan perangkat sejenis. taman kecil atau rumput traktor dirancang untuk dan semi-pedesaan berkebun pinggiran kota dan pemeliharaan lansekap juga ada dalam berbagai konfigurasi. Beberapa jenis traktor pertanian yang ditemukan di tempat lain daripada pertanian: dengan berkebun 'departemen universitas besar, di taman publik, atau untuk digunakan pekerja jalan raya dengan obor silinder terikat di sisi-sisinya dan bor pneumatik udara kompresor permanen diikat selama nya power take-off . Hal ini juga sering dilengkapi dengan rumput (rumput) ban yang kurang merusak permukaan lunak daripada ban pertanian. Ruang teknologi telah dimasukkan ke dalam pertanian dalam bentuk GPS perangkat, dan kuat on-board komputer diinstal sebagai fitur opsional pada traktor pertanian. Teknologi ini digunakan dalam modern, pertanian presisi teknik. The -spin off dari ruang perlombaan telah benar-benar difasilitasi otomatisasi dalam membajak dan penggunaan sistem autosteer pesawat tak berawak pada traktor yang berawak tetapi hanya mengarahkan pada akhir baris, gagasan
22

untuk tidak tumpang tindih dan penggunaan bahan bakar lebih dan tidak meninggalkan goresan saat melakukan pekerjaan seperti budidaya . Daya tahan dan mesin traktor membuat mereka sangat cocok untuk tugas-tugas rekayasa. Traktor dapat dilengkapi dengan alat-alat teknik seperti pisau dozer , ember , cangkul , ripper, dan sebagainya. Yang paling umum lampiran untuk bagian depan traktor adalah dozer blade atau ember . Ketika terpasang dengan alat-alat teknik traktor disebut kendaraan rekayasa . Sebuah buldoser adalah traktor tipe track terpasang dengan pisau di depan dan satu-winch belakang tali. Buldoser adalah traktor sangat kuat dan memiliki tanah terus-sangat baik, sebagai tugas utama mereka adalah untuk mendorong atau tarik hal. Buldoser telah dimodifikasi lebih lanjut dari waktu ke waktu untuk berevolusi menjadi mesin baru yang mampu bekerja dengan cara bahwa bulldozer yang asli tidak bisa. Salah satu contohnya adalah bahwa loader traktor diciptakan dengan menghapus pisau dan

menggantikannya ember volume besar dan lengan hidrolik yang dapat menaikkan dan menurunkan ember, sehingga membuat itu berguna untuk meraup bumi, batu dan material lepas yang serupa untuk memuat ke truk. Sebuah depan loader atau loader adalah sebuah traktor dengan alat rekayasa yang terdiri dari dua lengan bertenaga hidrolik pada kedua sisi kompartemen mesin depan dan mengimplementasikan miring. Ini biasanya sebuah kotak terbuka lebar disebut ember tapi lampiran umum lainnya adalah garpu palet dan penggenggam bale. modifikasi lain pada buldoser asli meliputi pembuatan mesin yang lebih kecil untuk membiarkannya beroperasi di wilayah kerja kecil di mana gerakan terbatas. Ada juga loader roda kecil, resmi disebut Skid-steer loader tetapi dijuluki " Bobcat "setelah produsen asli, yang sangat cocok untuk proyek-proyek penggalian kecil di daerah terbatas. Powered pertanian pertama mengimplementasikan pada abad ke-19 awal adalah mesin portable - uap mesin pada roda yang dapat digunakan untuk menggerakkan mekanik mesin pertanian dengan cara sabuk yang fleksibel. Sekitar tahun 1850, yang pertama mesin traksi dikembangkan dari ini, dan banyak digunakan untuk pertanian. Traktor pertama bertenaga uap mesin membajak . Mereka digunakan dalam pasang, diletakkan di kedua sisi lapangan untuk mengangkut seorang bajak bolak-balik antara mereka menggunakan kabel kawat. Dimana kondisi tanah diizinkan (seperti di Amerika Serikat) traktor uap digunakan untuk mengarahkanhaul bajak, namun di Inggris dan di tempat lain mesin membajak digunakan untuk kabel23

diangkut membajak gantinya. Uap bertenaga mesin pertanian tetap digunakan hingga abad ke 20 sampai mesin pembakaran internal dapat diandalkan telah dikembangkan. Pada tahun 1892, John Froelich menciptakan dan membangun bensin pertama / traktor bertenaga bensin di Clayton County, Iowa, USA. Setelah menerima paten Froelich mulai menaiki Engine Bensin Waterloo Perusahaan , investasi semua aset nya yang dengan 1895, semua akan hilang dan bisnisnya mengundurkan diri untuk menjadi gagal. Setelah lulus dari University of Wisconsin, Charles W. Hart dan Charles H. Parr mengembangkan mesin bensin dua silinder dan mendirikan usaha di Charles City, Iowa. Pada tahun 1903 perusahaan membangun lima belas "traktor". Sebuah istilah dengan akar Latin dan diciptakan oleh Hart Parr dan kombinasi dari kata-kata traksi dan kekuasaan. Pound 14.000 # 3 adalah hidup mesin pembakaran internal traktor tertua di Amerika Serikat dan dipamerkan di Smithsonian Museum Nasional Sejarah Amerika di Washington DC mesin dua-silinder memiliki unik hit-dan-miss siklus penembakan yang dihasilkan 30 tenaga kuda di ikat pinggang dan 18 di drawbar itu. Di Inggris, penjualan traktor tercatat pertama adalah minyak-pembakaran -Hornsby Ackroyd Oil Paten Keselamatan Traction mesin , pada tahun 1897. Namun, desain sukses secara komersial pertama Dan Albone s 'tiga roda Ivel traktor tahun 1902. Pada tahun 1908, Traktor Saunderson dan Melaksanakan Co dari Bedford memperkenalkan desain roda empat, dan kemudian menjadi produsen traktor terbesar di luar Amerika Serikat pada waktu itu. Sementara tidak populer pada awalnya, ini bertenaga mesin bensin mulai menangkap pada tahun 1910 ketika mereka menjadi lebih kecil dan lebih terjangkau.Henry Ford memperkenalkan Fordson , traktor diproduksi secara massal pertama di tahun 1917. Mereka dibangun di AS, Irlandia, Inggris dan Rusia dan dengan 1923, Fordson memiliki 77% dari pasar AS. The Fordson ditiadakan dengan bingkai, menggunakan kekuatan blok mesin untuk menahan mesin bersama-sama. [ rujukan? ] Pada tahun 1920, traktor dengan bensin bertenaga mesin pembakaran internal telah menjadi norma. Variasi yang umum sebagian besar traktor pertanian klasik adalah cangkul, juga disebut cangkul-loader. Sesuai namanya, ia memiliki loader perakitan di depan dan satu backhoe di bagian belakang. Backhoes melampirkan suatu halangan titik 3 pada traktor pertanian atau industri. traktor Industri sering lebih berat di bidang konstruksi khususnya berkaitan dengan penggunaan grill baja untuk perlindungan dari batuan dan penggunaan ban konstruksi. Ketika
24

backhoe secara permanen terpasang, mesin biasanya memiliki kursi yang bisa putar ke belakang untuk menghadapi cangkul kontrol. Removable backhoe lampiran hampir selalu memiliki kursi terpisah pada lampiran. Backhoe loader-sangat umum dan dapat digunakan untuk berbagai tugas: konstruksi, penghancuran rumah kecil, transportasi cahaya bahan bangunan, powering peralatan bangunan, menggali lubang, muat truk, melanggar aspal dan paving jalan. Beberapa ember memiliki dasar ditarik, memungkinkan mereka untuk mengosongkan beban mereka lebih cepat dan efisien. Bucket dengan pantat ditarik juga sering digunakan untuk grading dan menggaruk off pasir. Rakitan depan bisa menjadi lampiran dilepas atau dipasang secara permanen. Seringkali ember bisa diganti dengan perangkat lain atau alat. frame mereka relatif kecil dan kontrol yang tepat membuat backhoe-loader sangat berguna dan umum di perkotaan rekayasa proyek-proyek seperti konstruksi dan perbaikan di daerah terlalu kecil untuk peralatan yang lebih besar. fleksibilitas mereka dan ukuran yang kompak membuat mereka salah satu yang paling populer perkotaan kendaraan konstruksi . Di Inggris, kata " JCB "kadang-kadang digunakan bahasa sehari-hari sebagai merek dagang genericized untuk semua jenis kendaraan seperti rekayasa. Istilah ini JCB sekarang muncul di Oxford Kamus Inggris , meskipun masih secara hukum merupakan merek dagang dari JC Bamford Ltd "Istilah" penggali juga sering digunakan. Compact Utility Tractors memerlukan menerapkan lebih kecil khusus dari traktor ukuran penuh pertanian. Sangat mengimplementasikan umum termasuk kotak pisau , para siswa kelas pisau, yang menyapu lanskap, lubang posting penggali (atau posting lubang auger ), pemotong berputar (juga disebut pedang atau babi sikat), pertengahan atau menyelesaikan mesin pemotong mount belakang, siaran seeder , subsoiler dan rototiller (juga anakan rotary). Dalam iklim utara, belakang yang dipasang blower salju adalah sangat umum, pada luka kecil beberapa model yang tersedia dengan mount depan blower salju yang didukung oleh pertengahan poros PTO. Ada banyak lagi menerapkan merek dari merek traktor ada menawarkan pemilik CUT berbagai pilihan pilihan. Kemenangan awal dari memperkenalkan traktor untuk mekanisasi pertanian dalam mengurangi berat upaya membajak dan mengerikan sebelum tanam, yang sering bisa (hampir harfiah) tugas melelahkan bagi manusia dan hewan draft . traktor awal yang digunakan terutama untuk meringankan membosankan ini. Tapi mereka cenderung sangat besar dan berat, sehingga
25

mereka tidak cocok untuk masuk ke bidang baris tanaman yang sudah ditanam untuk melakukan pengendalian gulma. Row-tanaman traktor-ringan, terjangkau, dan dapat diandalkan-mengoreksi cacat ini. Traktor pertama kali dirancang untuk kemampuan agar sesuai antara baris tanaman dibuat dengan International Harvester (IH), dengan pembangunan dimulai pada tahun 1920. Tanaman pertama baris-traktor yang dibuat oleh IH disebut " Farmalls ". Para kultivator dipasang di depan jadi mudah terlihat. Selain itu, traktor memiliki front end sempit, ban depan itu berjarak sangat dekat dan siku dalam menuju bagian bawah. Roda belakang duduk dua baris dan ini bisa menumbuhkan empat baris sekaligus. Kebanyakan traktor pertanian yang lebih tua menggunakan transmisi manual . Mereka memiliki beberapa gigi rasio , biasanya 3 sampai 6, kadang-kadang dikalikan menjadi 2 atau 3 rentang. Pengaturan ini menyediakan satu set rasio diskrit itu, dikombinasikan dengan bervariasi throttle, memungkinkan-drive kecepatan akhir dari kurang dari satu mil per jam sampai sekitar 25 mil per jam (40 km / h), dengan kecepatan yang lebih rendah digunakan untuk kerja tanah dan kecepatan tertinggi yang digunakan di jalan. Lambat, kecepatan terkontrol diperlukan untuk kebanyakan operasi yang dilakukan dengan traktor. Mereka membantu memberikan petani tingkat kontrol yang lebih besar dalam situasi tertentu, seperti kerja lapangan. Namun, ketika bepergian di jalan umum, kecepatan operasi lambat dapat menyebabkan masalah, seperti antrian panjang atau tailbacks, yang dapat menunda atau mengganggu pengendara di mobil dan truk. Pengendara ini bertanggung jawab untuk diberi hati sekitar traktor pertanian dan berbagi jalan dengan mereka, tapi banyak syirik tanggung jawab ini, sehingga berbagai cara untuk meminimalkan interaksi atau meminimalkan kecepatan diferensial bekerja di mana layak. Beberapa negara (misalnya Belanda ) mempekerjakan tanda jalan pada beberapa jalan yang berarti "traktor pertanian tidak". Beberapa traktor modern, seperti JCB Fastrac, kini mampu jalan banyak kecepatan yang lebih tinggi sekitar 50 mph (80 km / jam).

26

III.METODOLOGI 3.1 Tempat dan Waktu Tempat : Di Lab.Teknologi Industri Pertanian Waktu: Kamis jam 10:00 sampai selesai 3.2 Alat dan Bahan Alat: traktor roda empat ( mini traktor ) Bahan: Minyak Bensin 3.3 Cara kerja Traktor roda empat ( mini tractor ) Menghidupkan : 1. Pada saat accu lemah, sebelum memutar kunci kontak ke kanan, ke posisi START, tarik tuas dekompresi, sehingga putaran motor lebih ringan. Setelah motor berputar dengan cepat selama 3 5 detik, doronglah tombol dekompresi, untuk menghasilkan tekanan kembali. 2. Bila motor tidak hidup selama 10 detik, putarlah kunci kontak pada posisi ON kembali. Tunggu sekitar 20 detik untuk mendinginkan motor stater. Ulangi langkah menghidupkan. Melakukan stater yang terlalu lama akan merusak motor stater. 3. Biarkan motor berputar tanpa beban (idle) selama beberap saat. Jangan memberikan beban berat begitu motor hidup. 4. Untuk menjaga keamanan, jangan menghidupkan traktor di dalam ruangan yang sirkulasi udaranya kurang baik. 5. Naik ke traktor dengan posisi maju, karena sekalian melihat bagian pengendali. Hati -hati tidak boleh menyentuh bagian pengendali, baik tangan maupun kaki. 6. Duduklah yang baik di tempat duduk, karena seluruh anggota badan, diperlukan untuk mengendalikan traktor. 7. Semua saklar diposisikan OFF, untuk menghemat strom accu pada saat kunci kontak pada posisi ON 8. Semua tuas dan pedal netral. Sehingga pada saat traktor dihidupkan, seluruh peralatan traktor tidak berjalan. 9. Masukkan kunci kontak dan putar ke kanan ke arah ON 10. Lihat, apakah lampu indikator pengisian accu dan indikator sirkulasi oli pelumas menyala.
27

11. Putar kunci kontak ke kanan ke arah PREHEAT selama kurang lebih 10 20 detik. Atau sampai indikator pemanas mesin berpijar, sebagai tanda ruang pembakaran sudah cukup panas. Dengan panasnya ruang pembakaran, akan mempermudah terjadinya proses pembakaran. 12. Injak penuh pedal kopling, untuk menjaga agar traktor tidak berjalan pada saat distater. 13. Geser tuas gas pada posisi START atau gas tinggi 14. Putar kunci kontak ke kanan penuh ke arah START, sehingga motor stater akan memutar motor penggerak. 15. Setelah motor hidup, segera lepaskan kunci kontak, sehingga kunci kontak secara otomatis kembali ke posisi ON. Untuk mematikan motor stater 16. Setelah motor hidup, lampu indikator pengisian accu dan indikator sirkulasi oli pelumas mati. 17. Kecilkan posisi gas ke idle 18. Lepaskan pedal kopling pelan-pelan Mematikan : 1. Gas tidak perlu dinaik-turunkan sebelum dimatikan 2. Jangan tergesa-gesa dalam mematikan motor 3. Tidak boleh mematikan traktor dengan tuas dekompresi 4. Sebelum meninggalkan traktor, semua tuas dalam kondisi netral 5. Pada saat turun, posisinya mundur, tidak boleh menyentuh bagian pengendali 6. Lepaskan beban motor 7. Kecilkan gas pada posisi idle atau stasioner, sehingga putaran mesin akan pelan, selama 1 menit. 8. Netralkan seluruh bagian pengendali, tuas hidrolik pada posisi turun. 9. Geser tuas gas pada posisi stop, hingga motor mati karena tidak ada aliran bahan bakar ke ruang pembakaran. 10. Setelah motor mati, putar kunci kontak ke posisi OFF, lalu cabut 11. Pasang pengunci rem sebelum meningalkan traktor

28

IV.Hasil Dan Pembahasan 4.1Hasil pengamatan Bajak kayu kuno di Thebes, Mesir pada 300 B.C.

Bajak beroda dua dengan coulter dan moldboard, ditemukan pada abad ke-16 di Eropa

Gambar 3. Bajak singkal

Gambar 4. Bajak Rotary

29

4.2Pembahasan Traktor secara umum dapat diklasifikasikan sebagai roda dua , dua-wheel drive dengan roda depan membantu, roda empat (sering dengan kemudi diartikulasikan), atau traktor lagu (dengan baik dua atau empat lagu karet bertenaga). Traktor pertanian klasik terbuka sederhana kendaraan , dengan dua penggerak roda sangat besar pada poros di bawah ini dan sedikit di belakang kursi tunggal (kursi dan kemudi roda akibatnya di tengah), dan mesin di depan pengemudi, dengan dua steerable roda di bawah kompartemen mesin. Desain dasar tetap tidak berubah selama beberapa tahun, namun taksi tertutup dipasang pada hampir semua model modern, untuk alasan keselamatan operator dan kenyamanan. Pendahulu dari traktor modern, mesin traksi, digunakan mesin uap untuk daya. Sejak pergantian abad ke-20, mesin pembakaran internal telah menjadi sumber kekuatan pilihan. Antara tahun 1900 dan 1960, bensin adalah bahan bakar dominan, dengan minyak tanah dan etanol menjadi alternatif umum. Umumnya satu mesin bisa membakar salah satu dari mereka, namun mulai dingin termudah pada bensin. Seringkali tangki bahan bakar tambahan kecil yang tersedia untuk menahan bensin untuk mulai dingin dan hangat-up, sedangkan tangki bahan bakar utama diadakan apa pun bahan bakar yang paling nyaman atau paling mahal bagi petani tertentu. Dieselisation mendapatkan momentum dimulai pada tahun 1960, dan traktor pertanian modern biasanya menggunakan mesin diesel , yang rentang daya output 18-575 tenaga kuda (15-480 kW). Ukuran dan output tergantung pada aplikasi, dengan traktor yang lebih kecil untuk memotong rumput , lansekap, kerja kebun, dan pertanian truk , dan traktor yang lebih besar untuk bidang yang luas dari gandum, jagung, kedelai, dan tanaman curah lainnya. Kebanyakan traktor pertanian yang lebih tua menggunakan transmisi manual . Mereka memiliki beberapa gigi rasio , biasanya 3 sampai 6, kadang-kadang dikalikan menjadi 2 atau 3 rentang. Pengaturan ini menyediakan satu set rasio diskrit itu, dikombinasikan dengan bervariasi throttle, memungkinkan-drive kecepatan akhir dari kurang dari satu mil per jam sampai sekitar 25 mil per jam (40 km / h), dengan kecepatan yang lebih rendah digunakan untuk kerja tanah dan kecepatan tertinggi yang digunakan di jalan. cair petroleum gas (LPG) atau propana juga telah digunakan sebagai bahan bakar traktor, tetapi membutuhkan tangki bahan bakar khusus bertekanan dan peralatan pengisian sehingga kurang lazim di sebagian besar pasar.
30

Beberapa jenis traktor dilengkapi dengan pedal gas, selain tuas gas. Tekan pedal gas apabila ingin mempercepat putaran motor penggerak. Lepaskan pedal gas apabila ingin memperlambat. 10. Tuas rem parkir Tuas rem parkir berfungsi menahan rem tetap pada posisi mengerem. Bebapa jenis traktor ada juga yang mengunakan tuas rem parkir tersendiri. 11. Pedal pengunci differensial (gardan) Gardan berfungsi untuk memungkinkan roda kanan dan roda kiri belakang dapat berputar dengan kecepatan berbeda, sehingga traktor dapat berbelok. Namun dengan adanya gardan menyebabkan salah satu roda akan slip. Dengan menginjak pedal pengunci differensial, putaran kedua roda belakang akan sama, sehinga slip bisa diatasi. 12. Pengunci kap motor Apabila kita ingin memeriksa motor traktor, kap motor harus dibuka terlebih dahulu. Untuk membuka kap motor, pengunci harus dilepas terlebih dahulu. 13. Pengatur tempat duduk Tempat duduk dapat diatur maju atau mundur sesuai dengan keinginan operator. Caranya dengan memindah pen ke lubang lain yang diinginkan. Pengoperasian Traktor Roda Empat Memeriksa Traktor Roda Empat sebelum Dioperasikan Pemeriksaan Traktor roda empat merupakan bagian dari persiapan traktor sebelum dioperasikan. Pemeriksaan traktor sebelum operasi sangat penting. Diharapkan dengan adanya pemeriksaan ini kondisi traktor dapat diketahui sejak dini, sehingga penanganannya tidak terlalu sulit. Ada beberapa hal dari bagian traktor yang perlu dilakukan pemeriksaan, yaitu: 1. Memeriksa bahan bakar Periksa isi tangki bahan bakar, bila urang tambahkan dengan solar. Pemeriksaan dapat dilakukan dengan melihat ketingian permukaan bahan bakar pada selang di pinggir tangki. Jangan dibiarkan isi tangki sampai kosong, karena udara akan masuk dalam sistem bahan bakar, sehingga motor tidak dapat dihidupkan. 2. Memeriksa oli motor Bukalah tutup lubang pengisian oli. Bersihkan oli yang ada pada tongkat penduga dengan lap yang bersih. Masukkan kembali tongkat penduga dan periksalah permukaan oli pada tongkat
31

penduga. Permukaan oli harus berada diantara garis batas maksimal dan minimal pada tongkat penduga. Bila oli kurang, tambahlah oli SAE 40 untuk motor solar, sampai batas maksimal. 3. Memeriksa radiator Bukalah tutup radiator, periksalah apa permukaan air cukup (sampai batas leher lubang pengisi air). Jika kurang, tambahkan air pendingin dengan air bersih. Beberapa traktor, dilengkapi dengan botol pelimpah, apabila permukaannya kurang juga diisi dengan air bersih. Periksa sarang radiator, apabila kotor maka perlu dibersihkan. Apabila ada kebocoran, maka perlu penambalan sebelum traktor dioperasikan. 4. Memeriksa saringan udara Bukalah tutup saringan udara. Ambil elemen dan bersihkanapabila kotor. Apabila traktor Anda dilengkapi dengan pra penyaring, maka bersihkan juga pra penyaring tersebut. Untuk pengoperasian di daerah yang berdebu, pembersihan saringan udara harus lebih sering. 5. Memeriksa oli transmisi Bukalah baut penutup pengontrol oli pada samping kanan bak transmisi, periksalah permukaan oli. Jumlah oli cukup bila oli mengalir keluar dari lubang pengontrol oli. Beberapa jenis traktor yang lain, ada juga yang menggunakan tongkat pengukur. Apabila kurang, tambahkan oli SAE 90, melalui lubang pengisian oli. 6. Memeriksa oli poros roda depan Apabila traktor yang digunakan dobel gardan, Periksa ketinggian permukaan oli dengan tongkat ukur, apabila kurang tambahkan dengan oli gardan. 7. Tekanan ban roda Ukur tekanan ban roda, dan periksa apakah tekanannya masih sesuai dengan yang dianjurkan pada buku petunjuk. Tekanan roda depan dan belakang biasanya berbeda. Apabila kurang maka perlu dipompa, apabila terlalu keras, maka keluarkan angin sehingga tekanannya sesuai. 8. Memeriksa seluruh tuas pengendali Gerakkan seluruh tuas pengendali, apakah masih berjalan dengan baik, apabila tidak, harus diperbaiki terlebih dahulu. 9. Memeriksa seluruh pedal pengendali Injaklah semua pedal, apabila tidak standar lagi, maka perlu penyetelan. (Penyetelan ada pada bagian perawatan).
32

10. Meriksa accu Periksalah permukaan elektrolit accu. Bila kurang tambahkan dengan air murni (air accu). Jangan mengunakan accu zuur. Periksa amper/arus yang keluar dari accu, apabila sudah rendah, stromlah accu di tempat penyetruman. 11. Memeriksa mur baut yang kendur Periksalah mur baut, terutama pada roda dan ban yang bergerak lainnya. Baut dapat kendor karena adanya getaran. Apabila ada yang kendor, kencangkan. 12. Memeriksa indikator pada dashboard Periksalah semua indikator yang ada pada dashboard, dengan cara memutar kunci kontak, apakah semua masih jalan atau tidak. Jika tidak, periksa penyebabnya dan perbaiki. 13. Memeriksa saklar pada dashboard Periksalah semua saklar yang ada pada dashboard, apakah semua masih jalan atau tidak. Jika tidak, periksa penyebabnya dan perbaik.

Berdasarkan jenis rodanya, traktor dapat digolongkan menjadi: 1. Traktor satu gardan (two wheel-drive tractor/rowcrop tractor)

Traktor satu gardan banyak digunakan di perkebunan kecil yang membudidayakan tanaman larikan seperti; kentang kobis. Traktor ini mempunyai sudut putar yang kecil, lebar roda tipis dan jarak antar roda kiri dan kanan dapat diatur. Umumnya daya yang digunakan tidak terlalu besar, sekitar 22 33 kw (30 45 hp). 2. Traktor beroda track Traktor beroda trac banyak digunakan di perkebunan yang luas atau di perkebunan yang masih baru, yang lahannya belum tertata. Daya penggerak yang biasa digunakan antara 52 110 kW (70 150 hp). Traktor ini tidak bisa digunakan di jalan raya, hanya digunakan pada kebun yang satu e kebun yang ain. Kecepatan jalannya rendah, namun mempunyai daya tarik yang tinggi dan dapat digunakan pada kondisi ahan yang berat. Karena lebar rodanya besar maka daya tumpu ke tanah menjadi kecil, sehingga traktor ini dapat digunakan pada lahan yang lembek tanpa takut tenggelam.

33

3. Traktor dobel gardan (two wheel-drive tractor) Dibanding dengan traktor satu gardan, traktor dobel gardan mempunyai daya tarik yang lebih besar. Karena masih menggunaka roda ban, traktor ini masih dapat berjalan di jalan raya. Maka banyak pemilik perkebunan memilih traktor jenis ini. Ada dua tipe dari traktor dobel gardan, yakni: 1. Traktor dengan roda depan lebih kecil dari roda belakang, daya yang digunakan antara 33 67 kW (45 90 hp) 2. Traktor dengan roda depan sama besar dengan roda belakang, daya yang digunakan antara 75 150 kw (100 200 hp)

Pengendali/kontrol traktor roda empat Pengendali adalah indikator, saklar, tuas dan pedal yang digunakan untuk mengendalikan jalannya traktor. Untuk mempermudah jalannya operasional, traktor roda empat ada banyak tuas kendali. Pengendali yang ada pada traktor roda empat dapat dibagi menjadi dua kelompok, yaitu:

Indikator dan saklar pada dashboard, antara lain: 1. Kunci kontak (saklar utama) Pada kunci kontak ada 4 gerakan putar, yaitu: OFF (mati), Pada posisi ini, aliran arus listrik terputus (bukan mematikan motor traktor).

Untuk traktor model terbaru, posisi ini juga dapat mematikan traktor. Preheat, Pada posisi ini, pemijar pada setiap silinder ruang pembakaran akan membara,

sehingga akan memanaskan ruang pembakaran. Tujuannya agar motor traktor mudah dihidupkan pada saat mulai dihidupkan. ON (hidup), Pada posisi ini, aliran arus listrik tersambung START, pada posisi ini arus listrik dari accu tersambung ke motor stater.

2. Saklar lampu depan Berfungsi untuk menyalakan lampu depan. Saklar lampu ada yang hanya ada satu posisi hidup, ada juga yang mempunyai dua posisi hidup (lampu jauh dan lampu dekat). 3. Saklar lampu sein Lampu sein berfungsi untuk memberi tanda, ke arah mana traktor akan membelok. Bila traktor berjalan di jalan umum, gunakan lampu sein seperti Anda mengendarai kendaraan.
34

4. Tombol klakson Klakson akan berbunyi apabila tombol ini ditekan. (Pada saat posisi kunci kontak ON) 5. Indikator pemanas mesin Untuk mengetahui apakah ruang pembakaran sudah cukup panas untuk dihidupkan. Indikator ini akan berpijar beberapa detik setelah kunci kontak diputar ke arah preheat. 6. Indikator pengisian accu Lampu akan menyala apabila kunci kontak diputar pada posisi ON. Akan tetapi setelah motor hidup lampu akan mati, sebagai tanda pengisian accu berjalan lancar. Apabila lampu tidak mati, berarti ada gangguan pada sistem pengisisan, sebaiknya motor dimatikan, dan dilakukan perbaikan terlebih dahulu. 7. Indikator temperatur air Lampu akan tetap padam walaupun kunci kontak pada posisi ON. Lampu akan menyala apabila air pendingin di radiator temperaturnya naik melebihi batas temperatur normal. Apabila lampu menyala, hal ini menunjukkan air radiator berkurang dan naik temperaturnya, motor terlalu panas, atau ada kerusakan lainnya. Motor harus segera dimatikan. 8. Indikator sirkulasi oli pelumas Lampu akan menyala apabila kunci kontak diputar pada posisi ON. Setelah motor hidup dan sistem pelumasan bekerja dengan baik, maka akan padam kembali. Apabila lampu tidak padam, berarti ada gangguan pada sistem pelumasan, motor harus dimatikan, dan perlu dilakukan perbaikan. 9. Tuas dekompresi Apabila motor susah dihidupkan karena accu lemah atau udara dingin, tarik tuas ini untuk membebaskan kompresi pada ruang pembakaran. Biarkan motor berputar dahulu, setelah putarannya cukup cepat, dorong kembali tuas ini. Dengan jalan ini motor akan mudah dihidupkan. 10. Tachometer dan meter jam Tachometer menunjukkan kecepatan putaran mesin dan meter jam menunjukkan jumlah jam pemakaian. 11. Sikring Biasanya sikring diletakkan pada kotak yang berada dibalik dashboard. Funsi sikring ini adalah sebagai alat pengaman pada aliran listrik. Bila sikring ini putus, selidikilah penyebab dari arus
35

yang berlebihan ini. Setelah diketahui penyebabnya dan diperbaiki, ganti dengan sikring baru yang ampernya sama. Pada kotak sikring dilengkapi dengan tempat sikring cadangan. Tuas dan pedal pengatur, antara lain: 1. Tuas pengatur gas Kecepatan (gas) akan besar apabila tuas ditarik. Gas akan kecil apabila disorong ke depan. Apabila gas didorong lebih lanjut, gas akan berhenti. Ada juga jenis traktor yang dilengkapi dengan tuas khusus untuk mematikan motor penggerak. Tuas gas ini berfungsi untuk menjaga kecepatan jalan traktor akan akan tetap, pada saat dioperasikan. 2. Tuas hidrolik Tuas hidrolik berfungsi untuk menggerakkan sistem hidrolik. Sistem hidrolik berfungsi untuk menggerakkan lengan pengangkat imlemen. Bila tuas didorong ke depan, implemen akan turun, bila ditarik ke belakang implemen akan naik (terangkat). Apabila tuas pada posisi netral, implemen akan berhenti ada posisi tertentu. 3. Tuas persneleng utama Biasanya tuas perneleng terdiri dari 3 atau 4 kecepatan maju dan satu kecepatan mundur. 4. Tuas persneleng cepet lambat Tuas persneleng cepat lambat digunakan untuk membedakan kecepatan di ahan (pada saat mengolah tanah) dan kecepatan di jalan. Dengan tuas persneleng cepat lambat, kombinasi kecepatan menjadi 6 atau 8 maju dan 2 mundur. 5. Tuas persneleng PTO Berfungsi untuk mengubah kecepatan putar poros PTO yang diinginkan. Setiap jenis trator berbedabeda jumlah kecepatannya. Ada yang hanya satu, dua atau tiga macam kecepatan. 6. Tuas gardan depan Khusus untuk traktor yang mempunyai dobel gadan, dilengkapi dengan tuas gardan depan. Tuas ini berfungsi untuk menyambung gardan depan apabila diperlukan. Gardan depan digunakan untuk memperbesar daya tarik traktor. 7. Pedal kopling Gunanya untuk menghubungkan dan melepaskan, hubungan antara motor penggerak dengan transmisi. Apabila pedal kopling diinjak, hubungan motor dengan transmisi terputus. 8. Pedal rem (kiri dan kanan)

36

Pedal rem roda kiri dan rem roda kanan terpisah satu sama lain. Dengan terpisahnya pedal rem, dapat membantu berbeloknya traktor secara tajam. Pada saat traktor berjalan di jalan, pedal rem harus dikunci (disatukan kembali). Menginjak satu rem saja pada saat traktor berjalan cepat akan sangat berbahaya. 9. Pedal gas Beberapa jenis traktor dilengkapi dengan pedal gas, selain tuas gas. Tekan pedal gas apabila ingin mempercepat putaran motor penggerak. Lepaskan pedal gas apabila ingin memperlambat. 10. Tuas rem parkir Tuas rem parkir berfungsi menahan rem tetap pada posisi mengerem. Bebapa jenis traktor ada juga yang mengunakan tuas rem parkir tersendiri. 11. Pedal pengunci differensial (gardan) Gardan berfungsi untuk memungkinkan roda kanan dan roda kiri belakang dapat berputar dengan kecepatan berbeda, sehingga traktor dapat berbelok. Namun dengan adanya gardan menyebabkan salah satu roda akan slip. Dengan menginjak pedal pengunci differensial, putaran kedua roda belakang akan sama, sehinga slip bisa diatasi. 12. Pengunci kap motor Apabila kita ingin memeriksa motor traktor, kap motor harus dibuka terlebih dahulu. Untuk membuka kap motor, pengunci harus dilepas terlebih dahulu. 13. Pengatur tempat duduk Tempat duduk dapat diatur maju atau mundur sesuai dengan keinginan operator. Caranya dengan memindah pen ke lubang lain yang diinginkan. Pengoperasian Traktor Roda Empat Memeriksa Traktor Roda Empat sebelum Dioperasikan Pemeriksaan Traktor roda empat merupakan bagian dari persiapan traktor sebelum dioperasikan. Pemeriksaan traktor sebelum operasi sangat penting. Diharapkan dengan adanya pemeriksaan ini kondisi traktor dapat diketahui sejak dini, sehingga penanganannya tidak terlalu sulit. Ada beberapa hal dari bagian traktor yang perlu dilakukan pemeriksaan, yaitu: 1. Memeriksa bahan bakar Periksa isi tangki bahan bakar, bila urang tambahkan dengan solar. Pemeriksaan dapat dilakukan dengan melihat ketingian permukaan bahan bakar pada selang di pinggir tangki. Jangan

37

dibiarkan isi tangki sampai kosong, karena udara akan masuk dalam sistem bahan bakar, sehingga motor tidak dapat dihidupkan. 2. Memeriksa oli motor Bukalah tutup lubang pengisian oli. Bersihkan oli yang ada pada tongkat penduga dengan lap yang bersih. Masukkan kembali tongkat penduga dan periksalah permukaan oli pada tongkat penduga. Permukaan oli harus berada diantara garis batas maksimal dan minimal pada tongkat penduga. Bila oli kurang, tambahlah oli SAE 40 untuk motor solar, sampai batas maksimal. 3. Memeriksa radiator Bukalah tutup radiator, periksalah apa permukaan air cukup (sampai batas leher lubang pengisi air). Jika kurang, tambahkan air pendingin dengan air bersih. Beberapa traktor, dilengkapi dengan botol pelimpah, apabila permukaannya kurang juga diisi dengan air bersih. Periksa sarang radiator, apabila kotor maka perlu dibersihkan. Apabila ada kebocoran, maka perlu penambalan sebelum traktor dioperasikan. 4. Memeriksa saringan udara Bukalah tutup saringan udara. Ambil elemen dan bersihkanapabila kotor. Apabila traktor Anda dilengkapi dengan pra penyaring, maka bersihkan juga pra penyaring tersebut. Untuk pengoperasian di daerah yang berdebu, pembersihan saringan udara harus lebih sering. 5. Memeriksa oli transmisi Bukalah baut penutup pengontrol oli pada samping kanan bak transmisi, periksalah permukaan oli. Jumlah oli cukup bila oli mengalir keluar dari lubang pengontrol oli. Beberapa jenis traktor yang lain, ada juga yang menggunakan tongkat pengukur. Apabila kurang, tambahkan oli SAE 90, melalui lubang pengisian oli. 6. Memeriksa oli poros roda depan Apabila traktor yang digunakan dobel gardan, Periksa ketinggian permukaan oli dengan tongkat ukur, apabila kurang tambahkan dengan oli gardan. 7. Tekanan ban roda Ukur tekanan ban roda, dan periksa apakah tekanannya masih sesuai dengan yang dianjurkan pada buku petunjuk. Tekanan roda depan dan belakang biasanya berbeda. Apabila kurang maka perlu dipompa, apabila terlalu keras, maka keluarkan angin sehingga tekanannya sesuai. 8. Memeriksa seluruh tuas pengendali

38

Gerakkan seluruh tuas pengendali, apakah masih berjalan dengan baik, apabila tidak, harus diperbaiki terlebih dahulu. 9. Memeriksa seluruh pedal pengendali Injaklah semua pedal, apabila tidak standar lagi, maka perlu penyetelan. (Penyetelan ada pada bagian perawatan). 10. Meriksa accu Periksalah permukaan elektrolit accu. Bila kurang tambahkan dengan air murni (air accu). Jangan mengunakan accu zuur. Periksa amper/arus yang keluar dari accu, apabila sudah rendah, stromlah accu di tempat penyetruman. 11. Memeriksa mur baut yang kendur Periksalah mur baut, terutama pada roda dan ban yang bergerak lainnya. Baut dapat kendor karena adanya getaran. Apabila ada yang kendor, kencangkan. 12. Memeriksa indikator pada dashboard Periksalah semua indikator yang ada pada dashboard, dengan cara memutar kunci kontak, apakah semua masih jalan atau tidak. Jika tidak, periksa penyebabnya dan perbaiki. 13. Memeriksa saklar pada dashboard Periksalah semua saklar yang ada pada dashboard, apakah semua masih jalan atau tidak. Jika tidak, periksa penyebabnya dan perbaik. 14. Memeriksa naple gemuk (grease) Periksa rumah gemuk pada bagian yang bergesekan, yang tidak kena oli pelumas. Apabila tinggal sedikit, masukkan gemuk dengan grease gun lewat naple gemuk. 15. Memeriksa implemen. Implemen yang akan dioperasikan harus betul-betul siap. Kelengkapan implemen perlu diperiksa. Implemen yang bergerak, perlu diberi pelumas. 16. Persiapan peralatan tangan.Peralatan tangan yang sering dipakai, terutama yang digunakan untuk mengoperasikan implemen, harus dibawa. Beberapa jenis traktor roda empat dilengkapi dengan bagasi tempat peralatan tangan tersebut.

17. Memeriksa Tali kipas Tekan tali kipas pada sisi atasnya dengan jari. Besarnya pergeseran yang baik sebasar 10 mm. Apabila terlalu kencang atau terlalu kendor maka tali kipas perlu disetel. Apabila tali kipas sudah rusak, maka tali kipas perlu diganti.Menghidupkan dan Mematikan Traktor Roda Empat
39

Sebagian besar, traktor roda empat menggunakan motor diesel sebagai tenaga penggerak dan dihidupkan dengan motor stater. Sebelum traktor dihidupkan, harus diperiksa terlebih dahulu, sehingga traktor siap untuk dioperasikan. Kran bahan bakar dalam posisi OPEN. Rem terkunci. Berikut ini akan dijelaskan langkah-langkah penting dalam menghidupkan dan mematikan traktor roda empat, beserta tujuannya.

Tenaga penggerak motor. Jenis tenaga penggerak yang sering dipakai adalah motor diesel, tetapi ada juga yang menggunakan motor bensin atau minyak tanah (kerosin). Daya yang dihasilkan kurang dari 12 Hp, dengan menggunakan satu silinder. Motor penggerak dipasang pada kerangka dengan empat buah baut pengencang. Lubang baut pada kerangka dibuat memanjang agar posisi motor dapat digerakkan maju mundur. Tujuannya untuk memperoleh keseimbangan traktor dan untuk menyesuaikan ukuran v-belt yang digunakan. Traktor akan lebih berat ke depan apabila posisi motor digeser maju, begitu juga sebaliknya. Untuk menghidupkan motor diesel digunakan engkol, sedangkan untuk motor bensin dan minyak tanah menggunakan tali starter. Sebagian besar traktor menggunakan motor diesel. Penggunaan motordiesel umumnya lebih murah baik pada saat pengoperasiannya maupun perawatannya. Motor diesel lebih awet dibanding motor jenis lain, asal perawatannya dilakukan dengan baik dan benar sejak awal.

Gambar. 1 Tenaga Penggerak Motor

2.

Kerangka dan transmisi (penerus tenaga) Kerangka berfungsi sebagai tempat kedudukan motor penggerak, transmisi dan bagian

traktor lainnya. Bagian traktor dikaitkan dengan kerangka dengan menggunakan beberapa buah
40

baut pengencang. Transmisi berfungsi memindahkan tenaga/putaran dari motor penggerak ke alat lain yang bergerak. Jenis transmisi yang digunakan ada beberapa macam, seperti : pully, belt, kopling, gigi persneleng, rantai dan sebagainya. Tenaga dari motor berupa putaran poros disalurkan melalui pully dan vbelt ke kopling utama. Kopling utama meneruskan tenaga tersebut ke gigi persneleng untuk menggerakkan poros roda dan poros PTO. Selain untuk menyalurkan tenaga, gigi persneleng juga berfungsi sebagai pengatur kecepatan putaran poros roda dan poros PTO. Dari PTO tenaga dasalurkan lewat gigi dan rantai ke mesin rotary. Sebuah traktor tangan dapat bergerak maju-mundur dengan kecepatan tertentu karena putaran poros motor penggerak disalurkan sampai ke roda. Ada tiga jenis roda yang digunakan pada traktor tangan, yaitu; roda ban, roda besi, roda apung (roda sangkar/cage wheell). Roda ban berfungsi untuk transportasi.dan mengolah tanah kering. Bentuk permukaan roda ban beralur agak dalam untuk mencegah slip. Roda ban dapat meredam getaran, sehingga tidak merusak jalan. Roda besi digunakan untuk pembajakan di lahan kering. Sirip pada roda besi akan menancap ke tanah, sehingga akan mengurangi terjadinya slip pada saat menarik beban berat. Roda apung digunakan pada saat pengolahan tanah basah. Roda apung ini ada yang lebar, ada juga yang diameternya besar, sehingga dapat menahan beban traktor agar tidak tenggelam dalam lumpur. Ukuran roda disesuaikan dengan spesifikasi traktor. Besar kecilnya roda akan berpengaruh terhadap lajunya traktor.

Gambar 2. Traktor dengan Roda ban

Setiap traktor tangan biasanya dilengkapi dengan standar depan dan standar samping. Standar samping khusus digunakan untuk pemasangan roda. Pemasangan roda dilakukan satu persatu. Pelepasan roda dari poros dilakukan dengan cara melepas mur-baut dan atau pena penyambung. Setelah roda dilepas, baru dipasang roda pengganti yang sesuai. Pemasangan roda
41

ini tidak boleh terbalik. Untuk roda ban, pada sisi atas ban, arah panah harus ke depan. Untuk roda besi, sisi roda bawah harus menancap ke tanah. Untuk roda apung, sisi roda bawah tidak boleh menancap ke tanah. Sehingga pemasangan roda tidak boleh terbalik antara roda kiri dan kanan. Poros roda traktor biasanya cukup panjang dan dilengkapi dengan beberapa lubang. Poros yang panjang ini dimaksudkan untuk menyesuaikan lebar olah implemen. Pemasangan roda yang cukup lebar juga akan menjaga keseimbangan traktor, terutama apabila digunakan pada lahan yang miring. Sedang lubang yang ada di poros digunakan untuk tempat pena, sehingga menjamin roda tidak akan slip atau lepas pada saat pengoperasian.

3.

Tuas kendali/kontrol Tuas kendali adalah tuas-tuas yang digunakan untuk mengendalikan jalannya traktor.

Untuk mempermudah jalannya operasional, traktor tangan ada banyak tuas kendali. Namun begitu banyaknya tuas kendali ini akan mengakibatkan traktor menjadi lebih berat, dan harganya lebih mahal. Untuk itu sekarang banyak diproduksi traktor yang hanya dilengkapi dengan beberap tuas kendali. Tujuannya agar traktor menjadi ringan, dan harganya menjadi lebih murah. Meskipun kemampuan traktor menjadi terbatas.

Tuas kendali yang sering ada pada traktor tangan adalah sebagai berikut: 1. Tuas persneleng utama

Tuas persneleng utama berfungsi untuk memindah susunan gigi pada persneleng, sehingga perbandingan kecepatan putar poros motor penggerak dan poros roda dapat diatur.Traktor tangan yang lengkap biasanya mempunyai 6 kecepatan maju dan 2 kecepatan mundur. Kecepatan ini dapat dipilih sesuai dengan jenis pekerjaan yang sedang dilaksanakan. Sebagai patokan awal dapat digunakan sebagai berikut:

Kecepatan satu untuk membajak tanah dengan mesin rotary Kecepatan dua untuk membajak tanah dengan bajak singkal/piringan Kecepatan tiga untuk membajak tanah sawah yang tergenang Kecepatan empat untuk berjalan di jalan biasa Kecepatan lima dan enam untuk menarik trailer/gerobak
42

Mundur satu digunakan pada saat operator berjalan Mundur dua digunakan pada saat operator naik di trailer/gerobak

2.

Tuas persneleng cepat lambat Tuas ini tidak selalu ada. Apabila tuas persneleng utama hanya terdiri dari 3 kecepatan

maju dan 1 kecepatan mundur, biasanya traktor tangan dilengkapi dengan tuas persneleng cepat lambat. Fungsi perneleng ini untuk memisahkan antara pekerjaan mengolah tanah dengan pekerjaan transportasi (berjalan dan menarik trailer/gerobak).

3.

Tuas kopling utama Tuas kopling utama berfungsi untuk mengoperasikan kopling utama. Bila tuas dilepas

pada posisi pasang/ON, maka tenaga motor akan tersambung ke gigi persneleng. Sebaliknya apabila ditarik ke posisi netral/bebas/OFF, maka tenaga motor tidak disalurkan ke gigi persneleng. Apabila ditarik lagi maka tuas kopling utama akan tersambung dengan rem yang berada pada rumah kopling utama.

4.

Tuas persneleng mesin rotary Tuas persneleng mesin rotary berfungsi sebagai pengatur kecepatan putar poros PTO.

Biasanya ada dua macam kecepatan dan satu netral. Apabila hasil pengolahan yang diharapkan halus dan gembur, maka tempatkan posisi tuas persneleng mesin rotary pada posisi cepat. Begitu juga sebaliknya. (Kecepatan putar pisau rotary dapat juga diatur dari posisi pemasangan rantai penghubung).

5.

Tuas persneleng kemudi Ada dua buah tuas kopling kemudi pada setiap traktor tangan, masing-masing ada di

sebelah kanan dan kiri. Tuas ini digunakan untuk mengoperasikan kopling kemudi (kanan dan kiri). Apabila tuas kopling kemudi kanan ditekan, maka putaran gigi persneleng tidak tersambung dengan poros roda kanan. Sehingga roda kanan akan berhenti, dan traktor akan berbelok ke kiri. Begitu juga sebaliknya apabila kopling kiri ditekan.

6.

Stang kemudi dan kemudi pembantu


43

Stang kemudi merupakan bagian traktor yang digunakan untuk berpegangnya operator. Stang kemudi digunakan untuk membantu membelokan raktor. Meskipun sudah ada tuas kopling kemudi, namun agar berbeloknya traktor dapat lebih tajam, perlu dibantu dengan stang kemudi. Stang kemudi juga digunakan untuk mengangkat implemen pada saat pengoperasian. Kemudi pembantu digunakan untuk tempat bertumpu bahu operator. Maksudnya agar menambah beban bagian belakang traktor, sehingga hasil pengolahan tanah bias lebih dalam.

7.

Tuas gas Tuas gas traktor dihubungkan dengan tuas gas pada motor penggerak. Tuas ini digunakan

untuk mengubah kecepatan putaran poros motor penggerak yang sesuai dengan tenaga yang dibutuhkan. Tuas ini juga berfungsi untuk mematikan motor traktor, apabila posisinya ditempatkan pada posisi STOP.

8.

Tombol lampu dan bel Kadang-kadang traktor digunakan pada waktu malam hari, sehingga diperlukan

penerangan. Tombol bel diperlukan apabila traktor dijalankan di jalan raya. Dengan adanya tombol lampu dan bel ini, motor traktor harus dilengkapi dengan kumparan sebagai sumber arus listrik.

9.

Tuas penyangga depan Tuas ini dihubungkan dengan penyangga depan. Tuas ini akan menggerakkan penyangga

depan. Apabila tuas didorong akan mendorong penyangga depan turun untuk menyangga traktor. Traktor tangan hanya mempunyai dua roda. Apabila traktor dalam keadaan berhenti (ditinggal operator), maka untuk menegakkan traktor diperlukan penyangga.

44

V.PENUTUP 5.1 Kesimpulan a. Traktor roda empat ( tractor mini ) adalah mempunyai kisaran daya motor penggerak yang besar b. Traktor roda empat ( tractor mini ) mempunyai roda empat dan agak besar disbandingkan dengan traktor tangan ( hand tractor ) c. Traktor roda empat ( tractor mini ) digunakan untuk mengolah tanah di perkebunan atau taman. d. Traktor roda empat ( mini trctor ) bagian-bagian mini Traktor 1. Kunci kontak (saklar utama) 2. Saklar lampu depan 3. Saklar lampu sein 4. Tombol klakson 5. Indikator pemanas mesin 6. Indikator pengisian accu 7. Indikator temperatur air 8. Indikator sirkulasi oli pelumas 9. Tuas dekompresi 10. Tachometer dan meter jam 11. Sikring 12. Tuas pengatur gas 13. Tuas hidrolik 14. Tuas persneleng utama 15. Tuas persneleng cepet lambat 16. Tuas persneleng PTO 17. Tuas gardan depan 18. Pedal kopling 19. Pedal rem (kiri dan kanan) 20. Pedal gas 21. Tuas rem parkir 22. Pedal pengunci differensial (gardan)
45

23. Pengunci kap motor 24. Pengatur tempat duduk

e. Dalam pengolahan tanah menggunakan traktor ada 4 macam pola pengolahan yaitu pola tengah, pola tepi, pola spiral, dan pola keliling tengah. f.Pada pengolahan tanah pertama digunakan bajak putar namun masih menghasilkan tanah yang masih kasar. g.Pada pengolahan tanah pertama dihasilkan tanah yang masih kasar sehingga dibutuhkan pentraktoran yang kedua sampai tanah sampai halus sehingga siap panen. h.Pada praktikum pengolahan tanah menggunakan traktor besar digunakan pengolahan tanah dengan pola tengah yaitu yaitu pengolahan tanah dilakukan dari titik tengah lahan. Berputar ke kanan sejajar sisi lahan, sampai ke tepi lahan. Lemparan pembajakan ke arah dalam lahan.

46

BAB III Peralatan Dan Kapasitas Pemanenan 1 dan 2


I.PENDAHULUAN 1. Latar Belakang Penanganan pasca panen padi merupakan kegiatan untuk mengurangi susut panen dan mempertahankan kualitas sejak padi dipanen sampai menghasilkan produk antara (intermediate product) yang siap dipasarkan. Kegiatan penanganan pasca panen padi meliputi beberapa tahap kegiatan yaitu proses pemanenan, penumpukan, pengumpulan, perontokan, pembersihan, pengangkutan, pengeringan, pengemasan, dan penyimpanan. Besarnya susut yang terjadi dikarenakan kebiasaan pasca panen yang sering dilakukan petani serta kebudayaan suatu daerah tertentu selain itu juga ditentukan oleh varietas padi, kondisi iklim setempat dan kondisi pertanian di masing-masing negara.

2. Tujuan Tujuan dari praktikum ini yaitu untuk mengetahui berbagai macam mesin pasca panen padi yang digunakan.

II. Tinjauan Pustaka Penanganan pasca panen padi adalah usaha untuk menjaga atau meningkatkan produksi panen padi. Konstribusi penanganan pasca panen terhadap peningkatan produksi padi dapat tercermin dari penurunan kualitas dan kuantitas gabah/ beras sesuai persyaratan mutu. Dalam hal ini, salah satu permasalahan yang sering dihadapi adalah masih kurangnya kesadaran petani terhadap penanganan pasca panen yang baik sehingga mengakibatkan masih tingginya kehilangan hasil dan rendahnya mutu gabahberas. Untuk mengatasi masalah ini maka perlu dilakukan penanganan pasca panen yang didasarkan pada prinsip-prinsip Good Handling Practices (GHP) agar dapat menekan kehilangan hasil dan mempertahankan mutu hasil gabah/ beras. Tujuan GHP : 1) Menekan tingkat susut hasil padi. 2) Memproduksi gabah/beras sesuai persyaratan mutu (SNI).
47

III.Metodologi 3.1 Tempat dan Waktu Tempat : Di Lab.Teknologi Industri Pertanian Waktu: Kamis jam 10:00 sampai selesai 3.2 Alat dan Bahan Alat: beberapa jenis peralatan pengolah tanah,stopwatch,meteran,dan patok 3.3 Cara kerja Mengamati peralatan pemanenan yang ada di lab.teknologi inidustri

pertanian,kemudianmenghitung kapasitas kerja pengolahannya.

IV. Hasil dan Pembahasan 4.1.Hasil Tabel penyabitan Rumpun Padi Ulangan percobaan pada penyabitan 30 rumpun padi Percobaan 1 Percobaan 2 Percobaan 3 Waktu 32 detik 24 detik 20 detik

35 30 25 20 15 10 5 0

Grafik penyabitan rumpun padi

waktu

percobaan 1

percobaan 2

percobaan 3

48

Tabel perontokan Rumpun Padi Ulangan percobaan pada perontokan 30 rumpun padi Percobaan 1 Percobaan 2 Percobaan 3 Waktu 2 menit,2 detik 1 menit, 42 detik 1 menit , 31 detik

Grafik perontokan rumpun padi


2:09 1:55 1:40 1:26 1:12 0:57 0:43 0:28 0:14 0:00 percobaan 1 percobaan 2 percobaan 3 waktu

4.2 Pembahasan Dari data atau table diatas dapat dilihat bahwa,pada penyabitan tiap 30 rumpun padi ,semakin lama waktu penyabitannya semakin menurun,yaitu lebih cepat.Sedangkan untuk perontokannya,waktunya sama dengan penyabitan yaitu,semakin lama waktu perontokan semakin menurun,yaitu semakin cepat.Hal itu mungkin disebabkan karena dalam satu rumpun padi memiliki jumlah batang padi yang tidak sama,sehingga tiap penyabitan akan mempengaruhi.

1) Alat dan Mesin Pemotong Padi Pemanenan padi harus menggunakan alat dan mesin yang memenuhi persyaratan teknis, kesehatan, ekonomis dan ergonomis. Pada saat ini, alat dan mesin untuk memanen padi telah
49

berkembang mengikuti berkembangnya varietas baru yang dihasilkan. Alat pemanen padi telah berkembang dari ani-ani menjadi sabit biasa kemudian menjadi sabit bergerigi dengan bahan baja yang sangat tajam dan terakhir telah di introduksikan reaper, stripper dan combine harvester. - Cara Pemanenan Padi dengan Reaper Reaper merupakan mesin pemanen untuk memotong padi sangat cepat. Prinsip kerjanya mirip dengan cara kerja orang panen menggunakan sabit. Mesin ini sewaktu bergerak maju akan menerjang dan memotong tegakan tanaman dan menjatuhkan atau merobohkan tanaman tersebut kearah samping mesin reaper dan ada pula yang mengikat tanaman yang terpotong menjadi seperti berbentuk sapu lidi ukuran besar. Bagian komponen mesin reaper adalah sebagai berikut: Kerangka utama terdiri dari pegangan kemudi yang terbuat dari pipa baja dengan diameter 32 mm, dilengkapi dengan tuas kopling, tuas pengatur kecepatan, tuas kopling pisau pemotong yang merupakan kawat baja, unit transmisi tenaga merupakan rangkaian gigi transmisi yang terbuat dari baja keras dengan jumlah gigi dan diameter bermacam-macam sesuai dengan tenaga dan kecepatan putar yang diinginkan, unit pisau pemotong terletak dalam rangka pisau pemotong yang terbuat dari pipa besi, besi strip, besi lembaran yang ukurannya bermacam-macam, pisau pemotong merupakan rangkaian mata pisau berbentuk segitiga yang panjangnya 120 cm, unit roda dapat diganti-ganti antara roda karet dan roda besi/keranjang, motor penggerak bensin 3 HP 2200 RPM dan penggunaan reaper di-anjurkan pada daerah yang kekurangan tenaga kerja dan dioperasikan di lahan pertanian dengan kondisi baik.

2) Penumpukan dan Pengumpulan Padi Penumpukan dan pengumpulan merupakan tahap penanganan pasca panen setelah padi dipanen. Untuk menghindari atau mengurangi terjadinya kehilangan hasil sebaiknya pada waktu penumpukan dan pengangkutan padi menggunakan alas. Penggunaan alas dan wadah pada saat penumpukan dan pengangkutan dapat Pedoman Penanganan Pasca Panen Padi 21 menekan kehilangan hasil antara 0,94 2,36 %.

3) Perontokan

50

Perontokan merupakan tahap penanganan pasca panen setelah pemotongan, penumpukan dan pengumpulan padi. Pada tahap ini, kehilangan hasil akibat ketidaktepatan dalam melakukan perontokan dapat mencapai lebih dari 5 %. Cara perontokan padi telah mengalami perkembangan dari cara digebot menjadi menggunakan pedal thresher dan power thresher. 3.1. Perontokan padi dengan cara digebot Gebotan merupakan alat perontok padi tradisional yang masih banyak digunakan petani. Bagian komponen alat gebotan terdiri dari: (1) Rak perontok yang terbuat dari bambu/kayu dengan 4 kaki berdiri di atas tanah, dapat dipindah-pindah. (2) Meja rak perontok terbuat dari belahan bambu/kayu membujur atau melintang dengan jarak renggang 1 2 cm. (3) Di bagian belakang, samping kanan dan kiri diberi dinding penutup dari tikar bambu, plastik lembaran atau terpal sedangkan bagian depan terbuka. 3.2. Perontokan padi dengan pedal thresher Dengan menggunakan pedal tresher maka didapat beberapa keuntugan diantaranya dapat menghasilkan hasil lebih baik juga menunjukkan efisiensi waktu dan tenaga lebih tinggi , kehilangan bulir yang lebih rendah kapasitas kerja 75 100 kg per jam dan cukup dioperasikan oleh 1 orang. Berikut ini cara perontokan padi dengan pedal thresher : Pedal perontok diinjak dengan kaki naik turun, putaran poros pemutar memutar silinder perontok. putaran silinder perontok yang memiliki gigi perontok dimanfaatkan dengan memukul gabah yang menempel pada jerami sampai rontok, dan arah putaran perontok berlawanan dengan posisi operator (menjauh dari operator). 3.3. Mesin Power Thresher Mesin Power Thresher (Mesin Perontok Padi) adalah jenis mesin perontok yang telah terbukti sangat cocok dengan berbagai jenis lahan persawahan di Indonesia. Unsur-unsur yang mendukung peningkatan keuntungan adalah kecepatan proses perontokan dan pembersihan sehingga menghemat waktu. Lebih penting lagi power thresher terbukti dapat mengurangi kehilangan gabah saat perontokan dan mengurangi kerusakan (pecah) butir gabah sehingga petani memperoleh nilai tambah dalam usaha taninya. 4) Pengupas

51

Penggilingan merupakan proses untuk mengubah gabah menjadi beras. Proses penggilingan gabah meliputi pengupasan sekam, pemisahan gabah, penyosohan, pengemasan dan penyimpanan. Bagian komponen mesin penggiling terdiri dari : a. Motor penggerak b. Pengupas sekam biasanya dipakai tipe roll karet c. Pemisah gabah d. Penyosoh

4.1. ITGM atau Integrated Thressing Grading Machine ITGM atau Integrated Thressing Grading Machine adalah mesin pertanian yang dapat digunakan untuk merontokkan sekaligus mengupas padi menjadi beras dan memisahkan menirnya. 5) Pengeringan Pengeringan merupakan proses penurunan kadar air gabah sampai mencapai nilai tertentu sehingga siap untuk diolah/digiling atau aman untuk disimpan dalam waktu yang lama. Pada saat ini cara pengeringan padi telah berkembang dari cara penjemuran menjadi pengering buatan. 5.1. Penjemuran Penjemuran merupakan proses pengeringan gabah basah dengan memanfaatkan panas sinar matahari. Untuk mencegah bercampurnya kotoran, kehilangan butiran gabah, memudahkan pengumpulan gabah dan menghasilkan penyebaran panas yang merata, maka penjemuran harus dilakukan dengan menggunakan alas. Penggunaan alas untuk penjemuran telah berkembang dari anyaman bambu kemudian menjadi lembaran plastik/terpal dan terakhir lantai dari semen/beton. 5.2. Pengering Buatan a. Flat Bed Dryer Flat Bed Dryer merupakan mesin pengering yang terdiri dari: (1) Kotak pengering terbuat dari plat lembaran, berbentuk kotak persegi panjang dengan ukuran bervariasi sesuai dengan kebutuhan. Pada kira-kira bagian kotak terdapat sekat/lantai yang berlubang terbuat dari plat baja, terbagi menjadi 2 ruangan, atas dan bawah. (2) Blower/kipas dan kompor panas terletak di sebelah luar kotak pengering, dihubungkan dengan cerobong. (3) Kompor pemanas memakai bahan bakar minyak tanah. b. Continuous Flow Dryer

52

Continuous Flow Dryer merupakan mesin pengering dengan bagian komponen mesin yeng terdiri dari kotak pengering, komponen pemanas seperti kompor, kipas / blower, motor penggerak, dan screw conveyor discharge. Pengeringan dengan continuous flow dryer dilakukan dengan cara sebagai berikut: - Gabah yang akan dikeringkan dimasukan pada kotak pengering. Udara pemanas dihembuskan pada salah satu sisi kotak pengering dan keluar lewat sisi yang lain. - Pada saat pengeringan gabah terus turun ke bawah dan dikeluarkan pada bagian bawah Screw Conveyor Dischange yang terletak pada bagian bawah kotak pengering. Besarnya kecepatan keluarnya gabah dapat diatur. 6) Penyimpanan Penyimpanan merupakan tindakan untuk mempertahankan gabah/beras agar tetap dalam keadaan baik dalam jangka waktu tertentu. Kesalahan dalam melakukan penyimpanan gabah/ beras dapat mengakibatkan terjadinya respirasi, tumbuhnya jamur, dan serangan serangga, binatang mengerat dan kutu beras yang dapat menurunkan mutu gabah/beras. 7) Standarisasi a. Persyaratan Mutu Gabah Sesuai SNI Standar mutu gabah meliputi persyaratan kualitatif dan persyaratan kuantitatif.

Persyaratan kualitatif Bebas hama dan penyakit Bebas bau busuk, asam atau bau-bau lainnya Bebas dari bahan kimia seperti sisa-sisa pupuk, insektisida, fungisida dan bahan kimia lainnya. Persyaratan kuantitatif mutu gabah sesuai SNI

b. Persyaratan Mutu Beras Sesuai dengan SNI Persyaratan mutu beras mencakup : Persyaratan kualitatif Bebas hama dan penyakit Bebas bau busuk, asam atau bau-bau lainnya Bebas dari bekatul Bebas dari tanda-tanda adanya bahan kimia yang membahayakan.
53

Persyaratan kuantitatif mutu beras giling sesuai SNI 01-6128-1999

BAB IV Peralatan Pasca Panen


I. PENDAHULUAN A. Latar belakang Alat dan mesin pertanian diproduksi dengan tujuan untuk meningkatkan kemampuan kerja dan mutu hasil olahannya sehingga dapat meningkatkan nilai tambah dari komoditas hasil pertanian tersebut. Salah satu usaha yang dapat dilakukan untuk meningkatkan hasil pertanian adalah dengan cara meningkatkan efisiensi penanganan pascapanen. Secara ekonomis penggunaan mesin pengecil ukuran lebih mudah dilakukan dan lebih murah jika dilakukan secara manual. Selain itu, operasi pengecilan ukuran merupakan salah satu perlakuan pendahuluan yang dapat mempermudah proses-proses selanjutnya. Pengecilan ukuran merupakan salah satu proses dalam industri pengolahan bahan pertanian. Proses ini bisa merupakan proses utama maupun operasi pembantu dalam suatu industri. Pengecilan ukuran dapat dilakukan dengan berbagai peralatan industri. Setiap alat ini mempunyai cara kerja masing-masing dan menghasilkan produk dengan ukuran tertentu. Peralatan pengecil ukuran dapat dikelompokkan menjadi mesin penghancur, mesin penggiling, mesin penggiling sangat halus, dan mesin pemotong. Prinsip kerja masing-masing alat di atas berbeda-beda. Aksi utama dari mesin penghancur adalah kompresi. Mesin penggiling menerapkan pukulan dan gilingan serta kadang-kadang dikombinasikan dengan kompresi. Mesin penggiling sangat halus bekerja dengan menerapkan prinsip gesekan. Mesin pemotong bekerja dengan menggunakan aksi potong. B. Tujuan Tujuan pada praktikum ini adalah untuk mempelajari alat-alat pengecil ukuran dan aplikasinya pada industri.

54

II. METODOLOGI A. Alat dan Bahan Peralatan yang digunakan selama praktikum adalah hammer mill, disc mill, multi mill, neraca massa, dan loyang. Sedangkan bahan yang digunakan adalah kacang hijau. B. Metodologi Mula-mula timbang kacang hijau untuk mengetahui berat totalnya. Setelah itu bagi kacang hijau menjadi tiga bagian dengan berat yang sama. Masing-masing bagian kacang hijau digunakan sebagai bahan yang diolah dalam hammer mill, disk mill, dan multi mill. Namun, karena hammer mill kehabisan solar pada motornya, akhirnya tidak dapat digunakan. Selain itu, praktikan juga mengamati bagian-bagian dari mesin pengecil ukuran.

III. HASIL DAN PEMBAHASAN A. Hasil Gambar 1. Mesin penepung Gambar 1. Mesin pengayak

55

Gambar 1. Mesin penggiling (burr mill)

Gambar Vacumm Fraying

B. Pembahasan Pengecilan ukuran adalah suatu bentuk proses penghancuran dari pemotongan bentuk padatan menjadi bentuk yang lebih kecil oleh gaya mekanik. Terdapat empat cara yang diterapkan pada mesin-mesin pengecilan ukuran, yaitu (1) kompresi, pengecilan ukuran dengan tekstur yang keras; (2) impact atau pukulan, digunakan untuk bahan padatan dengan tekstur kasar; (3) attrition, digunakan untuk menghasilkan produk dengan tekstur halus dan; (4) cutting, digunakan untuk menghasilkan produk dengan ukuran dan bentuk tertentu (Mc. Cabe, et. al.,1976). Menurut Brennan et. al. (1974), pengecilan ukuran bertujuan untuk: 1. Membantu proses ekstraksi 2. Memperkecil bahan sampai dengan ukuran tertentu untuk maksud tertentu 3. Memperbesar luas permukaan bahan untuk proses lebih lanjut 4. Membantu proses pencampuran Menurut Henderson dan Perry (1982), pada prinsipnya pengecilan ukuran

diklasifikasikan menurut produk akhir yang dihasilkan. Yang pertama adalah pengecilan ukuran
56

ekstrim yaitu merubah dimensi ukuran bahan secara signifikan, misalnya penggilingan dan penggerusan. Kedua adalah pengecilan bahan yang menghasilkan ukuran produk yang masih berdimensi besar atau nisbah produk akhir dengan awalnya tidak terlalu signifikan, misalnya pada proses pemotongan dan pengempaan. Pada praktikum kali ini, peralatan pengecilan ukuran yang dibahas adalah hammer mill, disk mill, dan multi mill Sedangkan pada praktikum peralatan yang digunakan hanya disk mill dan multi mill. Untuk peralatan yang lainnya hanya dijelaskan bagian-bagiannya dan prinsip kerjanya. 1. Hammer mill Hammer mill merupakan aplikasi dari gaya pukul (impact force). Prinsip kerja hammer mill adalah rotor dengan kecepatan tinggi akan memutar palu-palu pemukul di sepanjang lintasannya. Bahan masuk akan terpukul oleh palu yang berputar dan bertumbukan dengan dinding, palu atau sesama bahan. Akibatnya akan terjadi pemecahan bahan. Proses ini berlangsung terus hingga didapatkan bahan yang dapat lolos dari saringan di bagian bawah alat. Jadi selain gaya pukul dapat juga terjadi sedikit gaya sobek. Penggiling palu merupakan penggiling yang serbaguna, dapat digunakan untuk bahan kristal padat, bahan berserat dan bahan yang agak lengket. Pada skala industri penggiling ini digunakan untuk lada dan bumbu lain, susu kering, gula dan lain-lain (Wiratakusumah, 1992). Menurut Mc Colly (1955), penggunaan hammer mill mempunyai beberapa keuntungan antara lain adalah : 1. konstruksinya sederhana 2. dapat digunakan untuk menghasilkan hasil gilingan yang bermacam-macam ukuran 3. tidak mudah rusak dengan adanya benda asing dalam bahan dan beroperasi tanpa bahan 4. biaya operasi dan pemeliharaan lebih murah dibandingkan dengan burr mill Sedangkan beberapa kerugian menggunakan hammer mill antara lain adalah :
57

1. biasanya tidak dapat menghasilkan gilingan yang seragam 2. biaya pemasangan mula-mula lebih tinggi dari pada menggunakan burr mill 3. untuk gilingan permulaan atau gilingan kasar dibutuhkan tenaga yang relatif besar sampai batas-batas tertentu. Bagian utama dari hammer mill adalah corong pemasukan, pemukul, corong pengeluaran, motor penggerak, alat transmisi daya, rangka penunjang dan ayakan. Corong pemasukan Corong pemasukan terbuat dari plat esher 1.5 mm, bagian atas dari corong pemasukan berbentuk bujur sangkar dengan ukuran 350 mm x 350 mm dan bagian bawahnya menyempit sampai 90 mm x 50 mm dengan kemiringan dinding corong 40o. Pemukul Pemukul terbuat dari stainless steel. Pada bagian ini terdapat lima pasang pemukul yang juga terbuat dari bahan stainless steel. Ukuran pemukul adalah antara 100 mm x 25 mm x 5 mm dan pada kedua sisi pemukul dibuat tajam, hal ini bertujuan agar sisi pemukul yang satu dapat menggantikan sisi pemukul yang sudah tumpul dengan cara membalik posisi. Pemukul dipasang dengan posisi horizontal dengan jumlah lima pasang yang disatukan oleh empat buah poros yang terbuat dari stainless steel dengan berdiameter 10 mm dipasang vertikal. Gambar detail pemukul adalah sebagai berikut : Saringan Saringan yang digunakan pada hammer mill terbuat dari plat baja. Pada hammer mill saringan memegang peranan penting dalam menentukan besar ukuran butir biji-bijian, saringan dapat diganti-ganti tergantung dati besar ukuran butir hasil gilingan yang dikehendaki. Sumber : www.ivd.uni-stuttgart.de/bilder/maier/hm_gr.jpg

58

Corong pengeluaran Corong pengeluaran terbuat dari plat esher 1.5 mm yang berbentuk kerucut terpancung pada posisi terbalik. Diameter corong adalah 550 mm dan diameter bawahnya adalah 120 mm. Ayakan Alat ini berukuran 600 mm x 600 mm yang mana konstruksinya terbuat dari kayu dengan bentuk seperti trapezium dan kostruksi penyangga terbuat dari plat siku 25 mm x 25 mm x 2.5 mm dengan ukurannya sama dengan ukuran ayakan. Posisi ayakan ini adalah miring dengan kemiringan 10oC, ini bertujuan untuk memudahkan gerak dari transmisi yang menggerakkan ayakan dan mempercepat proses pengayakan. Motor penggerak Motor penggerak yang digunakan adalah motor listrik dengan daya dan kecepatan putaran berturut-turut 1 hp dan 148 rpm. Motor tersebut dipasang pada dudukan yang terbuat dari baja plat 8 mm yang berukuran 250 mm x 147 mm yang dipasang dengan sebuah engsel. Fungsi engsel adalah jarak antara poros terhadap motor dengan poros utama dapat diatur untuk memperoleh tegangan sabuk yang diinginkan. Menurut Smith (1955), tipe hammer mill dibedakan berdasarkan sifat dari gigi penggiling yaitu gigi penggiling dapat berayun bebas pada porosnya dan gigi penggiling tidak dapat berayun bebas pada porosnya (statis). Kedua tipe hammer mill tersebut dalam operasinya tidak mempunyai banyak perbedaan, yang penting diperhatikan adalah jumlah ketebalan dari gigi-gigi penggiling. Penentuan mutu hasil giling ditentukan oleh modulus kehalusan yang menyatakan ratarata ukuran partikel hasil gilingan dan indeks keseragaman yang menyatakan fraksi-fraksi kasar, sedang dan halus dari partikel hasil gilingan (Smith, 1955).

59

Modulus kehalusan beberapa jenis biji-bijian Jenis biji-bijian Hasil gilingan Kasar Jagung Kacang kedelai Gandum Jawawut / jelai 4.80 4.80 3.70 4.10 Sedang 3.60 3.60 2.90 3.20 Halus 2.40 2.40 2.10 2.30

Angka modulus kehalusan merupakan angka hasil bagi garis tengah bahan pada keadaan mulamula dengan garis tengah bahan pada keadaan akhir, yang berkisar antara 1 sampai 16. 2. Disk mill Disc mill merupakan jenis alat pengecil bahan yang dapat menghasilkan produk dalam ukuran sedang maupun halus, seperti kedelai, jagung kentang dan lainnya. Alat ini digunakan untuk mengupas kulit ari, pembelah dan penghancur biji kedelai dalm keadaan kering maupun basah. Disk mill merupakan alat yang memiliki konstruksi dan prinsip kerja yang sama seperti dengan stonesmill. Keduanya sama-sama memiliki dua piringan yang dipasangkan pada sebuah shaft. Terdapat dua macam disk mill yaitu (1) disk millyang bergerak pada satu roda dan roda lainnya stasioner dan (2) disk mill dimana kedua rodanya bergerak. Pada keadaan pertama, satu piringan terpasang permanen (stasioner) pada badan mesin. Sedangkan pada keadaan kedua, piringan berputar bersamaan dalam arah putaran yang berlawanan satu dengan lainnya. Bahan yang akan diproses dimasukkan melalui bagian atas alat (corong pemasukan) yang mempunyai
60

penampung bahan. Selama proses, bahan akan mengalami gesekan diantara kedua piringan sehingga ukurannya menjadi lebih kecil dan halus (AEL, 1976). Bagian-bagian dari disc mill adalah sebagai berikut : a. Corong pemasukan Corong ini berfungsi untuk memasukkan biji yang akan dikupas kulit arinya dan dihancurkan. Bagian ini dilengkapi dengan katup pemasukkan untuk mengatur jumlah biji yang akan dikupas oleh cakram sehingga pengupasan akan berjalan lancar. b. Penyemprot air Penyemprot air berfungsi untuk membantu kelancaran turun dan keluarnya biji ke ruang pengupasan. Air akan mendorong biji agar jatuh ke ruang pengupasan. Pada praktikum ini tidak dilakukan penyemprotan air. c. Ruang pengupasan dan penghancuran Ruang pengupasan berfungsi sebagai tempat mengupas dan menghancurkan sekaligus sebagai rangka dudukan bagi landasan gesek. Ruangan ini diberi penutup dan dibuat agak rapat agar kedelai tidak lolos keluar sebelum mengalami pengupasan dan penghancuran. d. Dinding penutup dan cakram Dinding penutup dan cakram berfungsi sebagai pengupas dan penghancur biji karena adanaya gerak putar dari cakram terhadap diniding penutup yang diam. Biji yang terkupas dan hancur itu merupakan akibat dari efek atrisi dan kompresi dari cakram. e. Poros penggerak Poros penggerak berfungsi untuk memutar silinder pengupas yang digerakkan oleh motor listrik dengan menggunakan puli dan belt sebagai penyalur daya. Pada poros penggerak terdapat pengunci untuk mengatur jarak antar cakram. Semakin kecil jarak antar cakram maka ukuran hasil pengolahan akan semakin halus. f. Corong pengeluaran

61

Corong pengeluaran berfungsi untuk mengeluarkan biji yang telah dikupas dan dihancurkan yang terletak di bagian bawah silinder pengupas. Biji yang akan pecah dan keluar dari corong ini masih bercampur dengan kulit arinya. Biji kacang hijau dimasukkan ke dalam disc mill dan mengalami proses pengecilan ukuran. Pengecilan ukuran ini terjadi pada saat bahan masuk diantara dinding dan cakram yang jaraknya diatur terlebih dahulu sesuai dengan ukuran yang diinginkan dan bahan juga mengalami penggerusan pada dinding granding plate yang permukaanya kasar sehingga dihasilkan biji kacang hijau yang halus. Setelah mengalami dua kali penggerusan maka dimensi dari biji kacang hijau pun berubah menjadi lebih kecil dari dimensi awalnya. Pada praktikum ini bahan berupa biji kacang hijau dimasukkan sebanyak 330 gram dihancurkan dengan menggunakan Disc Mill sehingga diperoleh biji kacang hijauyang ukurannya lebih kecil sebanyak 310 gram. Pada saat pengecilan ukuran dan penggerusan terjadi loss (kehilangan bahan). pada praktikum ini rendemen yang diohasilkan adalah 90,61% dan loss kacang hijau sebesar 20 gram (9,39%). Loss umumn]]o8[9ya terjadi pada saat pengeluaran bahan, proses pengayakan, dan adanya kacang hijau yang masih melekat pada alat penghancur. Adanya loss ini menyebabkan berat akhir menjadi sedikit. 3. Multi mill Multi mill bekerja dengan impact. Sama seperti hammer mill impactdilakukan cara menghantam bahan dengan padatan, yang biasanya berupa besi, sehingga momentum yang terdapat pada pergerakan besi tersebut dapat memecah ikatan antara padatan bahan. Perbedaan hammer mill dengan multi mill terletak pada besi yang digunakan untuk menghantam bahan. Pada multi mill besi yang digunakan mempunyai dua sisi, salah satu sisi berujung runcing dan satu sisi berujung tumpul. Putaran alat pun dapat dirubah-rubah sesuai dengan ujung besi yang mana yang akan digunakan. Dengan alat seperti ini maka dapat digunakan untuk berbagai jenis bahan sehingga disebut multi mill. Pada pengamatan didapatkan bahwa pada alat tersebut terdapat suatu rotor yang terdapat potongan besi yang memiliki dua ujung, lancip dan tumpul. Besi yang digunakan berbeda dengan hammer mill dimana hammer mill arah putaran vertikal sedangkan pada multi mill arah
62

putaran horizontal sehingga bahan dihancurkan beberapa kali karena rotor sendiri terdiri dari beberapa lapis batangan besi. Berikutnya dengan gaya sentrifugal hasil putaran rotor maka bahan didorong menuju dinding yang telah dilengkapi saringan agar hasil yang keluar seragam. Multi mill dapat digunakan untuk berbagai macam bahan. Pada industrimulti mill ini digunakan dalam aplikasi penepungan basah dan kering, serta pembubukan. Industri yang sering menggunakan alat ini adalah industri farmasi, kimia, kosmetik, keramik, indsutri serta industri pangan. Multi mill juga ditemukan pada pembuatan pestisida, pupuk, detergen, insektisida, plastik, dan industri resin. Spesifikasi alat yang didapat dari penyedia alat adalah sebagai berikut Technical Specifications : Output Motor 50 - 200 kg / hr depending on product & reduction 3hp / tefc / 1440 rpm / 440v / 50 hz / 3 ph / AC

Perforated Screen Hole Dia 0.25 ,0.5,1,1.5,2,3,4,5,6,7,8,10,15,20,25 mm Ukuran mesh Diameter rotor Kecepatan Putar Pemukul Dimension saringan tinggi Charging Discharging Height Dimensi total 4,6,8,10,12,14,16,20,24,30,40,50,60,80,100 mm 250 mm 750 / 1500 /2000 / 3000 rpm 12 nos with knife, impact edges & 2 scrapper blades 260 mm dia x 135 height 1445 mm 730 mm 870 x 965 x 1630 ( h ) mm

63

Pada pengamatan saat praktikum multi mill dipraktikkan untuk menghancurkan kacang hijau sebanyak 330 gram. Begitu dimasukkan multi millbersuara keras yang menunjukkan bahan tersebut sedang diproses. Hampir seketika itu juga keluar bubuk kacang hijau dari multi mill. Sebagian besar bubuk mampu tertampung di wadah, namun ada beberapa bubuk yang bertebangan yang mengakibatkan loss pada hasil akhir. Berat tepung yang dihasillkan adalah 315 gram, sehingga terdapat loss sebanyak 15 gram. Rendemen yang dihasilkan adalah 95,45%, sedangkan lossnya sebesar 4,55%.

IV. PENUTUP A. Kesimpulan Pengecilan ukuran adalah suatu bentuk proses penghancuran dari pemotongan bentuk padatan menjadi bentuk yang lebih kecil oleh gaya mekanik. Terdapat empat cara yang diterapkan pada mesin-mesin pengecilan ukuran, yaitu (1) kompresi, pengecilan ukuran dengan tekstur yang keras; (2) impact atau pukulan, digunakan untuk bahan padatan dengan tekstur kasar; (3) attrition, digunakan untuk menghasilkan produk dengan tekstur halus dan; (4) cutting, digunakan untuk menghasilkan produk dengan ukuran dan bentuk tertentu Hammer mill merupakan aplikasi dari gaya pukul (impact force). Prinsip kerja hammer mill adalah rotor dengan kecepatan tinggi akan memutar palu-palu pemukul di sepanjang lintasannya. Bahan masuk akan terpukul oleh palu yang berputar dan bertumbukan dengan dinding, palu atau sesama bahan. Akibatnya akan terjadi pemecahan bahan. Proses ini berlangsung terus hingga didapatkan bahan yang dapat lolos dari saringan di bagian bawah alat. Terdapat 2 fungsi kerja disk mill yaitu (1) disk mill yang bergerak pada satu roda dan roda lainnya stasioner dan (2) disk mill dimana kedua rodanya bergerak. Pada keadaan pertama, satu piringan terpasang permanen (stasioner) pada badan mesin. Sedangkan pada keadaan kedua, piringan berputar bersamaan dalam arah putaran yang berlawanan satu dengan lainnya. Rendemen kacang hijau yang dihasilkan sebesar 90,61% dan loss bahan sebesar 9,39%. Multi mill bekerja dengan impact. Sama seperti hammer mill impactdilakukan cara menghantam bahan dengan padatan, yang biasanya berupa besi, sehingga momentum yang terdapat pada pergerakan besi tersebut dapat memecah ikatan antara padatan bahan.
64

Perbedaan hammer mill dengan multi mill terletak pada besi yang digunakan untuk menghantam bahan. Pada multi mill besi yang digunakan mempunyai dua sisi, salah satu sisi berujung runcing dan satu sisi berujung tumpul. Putaran alat pun dapat dirubah-rubah sesuai dengan ujung besi yang mana yang akan digunakan. Dengan alat seperti ini maka dapat digunakan untuk berbagai jenis bahan sehingga disebut multi mill. Rendemen yang dihasilkan adalah sebesar 95,45% sedangkan lossnya sebesar 4,55%.

65

BAB V Analisis Ekonomis Alsintan


I.PENDAHULUAN 1.1.Latar Belakang Besarnya Biaya oprasional alat dan mesin pertanian merupakan biaya total yang diperhitungkan dari besarnya biaya tetap dan biaya tidak tetap.Biaya tetap terdiri dari biaya penyusutan , Bunga modal , Pemeliharaan dan perbaikan , Biaya gudang , serta asuransi dan perbajakan.Biaya tetap dipahami sebagai biaya yang harus dikeluarkan bagi sipemilik mesin dan peralatan pertanian meskipun mesin dan peralatan tersebut tidak digunakan sama sekali. Biaya tidak tetap adalah ongkos atau biaya yang dikeluarkan untuk untuk keperluan bahan bakar, minyak pelumas ,grease , upah operator dan upah tenaga pembantu operator serta biaya pembelian ban. 1.2.Tujuan Praktikum ini diselenggarakan dengan tujuan untuk mengetahui cara perhitungan biaya tidak tetap dan biaya operasional alat dan mesin pertanian.

II.Tinjauan Pustaka Biaya total penggunaan suatu peralatan pertanian terdiri dari biaya peralatan, biaya traktor penggerak dan upah pekerja. Biaya peralatan dan traktor terbagi ke dalam dua kategori yaitu Biaya Tetap dan Biaya Tak Tetap. Biaya tetap berkaitan dengan pemilikan peralatan serta tak tergantung apakah alat tersebut dipakai ataukah tidak. Biaya tetap per jam berbanding terbalik dengan jumlah pemakaian tahunan alat. Biaya pengerjaan berkaitan langsung dengan jumlah pemakaian dan terdiri dari perbaikan dan pemeliharaan, bahan bakar dan pelumas serta perawatan harian. Depresiasi ialah pengurangan nilai suatu alat oleh berlalunya waktu. Pada keadaan biasa, dengan peralatan lapang yang hanya dipakai beberapa hari per tahun, kedaluarsaan merupakan

66

faktor paling penting yang mempengaruhi depresiasi. Suatu alat bisa menjadi kedaluarsa dikarenakan adanya model baru yang lebih canggih, perubahan cara bertani, dsb. Jika suatu alat memiliki pemakaian tahunan yang relatif tinggi, keausan akan merupakan faktor paling menentukan umur pakainya.Di antara cara-cara penghitungan depresiasi yaitu metoda garis lurus, penurunan berimbang, nilai terduga dan metoda angka-jumlah-tahun. Dengan terus bertambahnya ukuran usaha tani dan makin meningkatnya modal mesin pertanian, pengelolaan mesin yang efisien menjadi makin penting bagi keberhasilan suatu usaha tani. Pengelolaan meliputi penghitungan biaya-biaya pelaksanaan suatu pengerjaan tertentu, pemilihan ukuran dan macam alat yang paling tepat untuk masing-masing penggunaan, penggabungan komponen-komponen mesin ke dalam suatu sistem lengkap, pembuatan rencana pemeliharaan yang efektif, penghitungan umur optimum guna penggantian suatu mesin tertentu, penjadwalan pengerjaan-pengerjaan untuk memperoleh pemakaan terbaik untuk mesin tersebut, dan peninjauan terhadap faktor-faktor lainnya. http://teknoperta.wordpress.com/2008/09/15/biaya-penggunaan-alat-dan-mesin-pertanian-2/)

III. METODOLOGI A. Alat dan Bahan Bahan yang digunakan dalam acara praktikum ini adalah table perhitungan komponen biaya dan kalkulator. B. Metodologi Menentukan alat dan mesin untuk menghitung biaya tetap dan tidak tetapnya,Kemudian menghitungn

67

IV.Hasil Dan Pembahasan a.Hasil Contoh Penghitungan Biaya. Contoh 1 Sebuah pemanen padu mandiri 4,9 m dengan mesin disel 70 kW dipakai pada kecepatan 5 km/jam untuk memanen 200 ha bijian per tahun. Anggap daya motore rerata yang dibutuhkan 60 % dari daya maksimum tersedia. Data lainnya : harga baru Rp 29 000 000, suku bunga 9 %, harga solar Rp 400 / liter, upah pekerja Rp 500 / jam. Hitung biaya panen keseluruhan per hektar. Jawab : Pada Pasal 2.10 ditunjukkan bahwa besarnya efisiensi lapang pemanen padu antara 65 80 %. Ambil harga 70 %, kemudian dari persamaan 2.1 kapasitas lapang efektifnya ialah

= 1,72 ha / jam Waktu kerja total per tahun = 200 / 1,72 = 116 jam Merujuk pada kolom ketiga Tabel 2.1, untuk pemakaian tahunan 116 jam depresiasi sebaiknya didasarkan pada umur keusangan, yang harganya pada Tabel tersebut 10 tahun. Ambil nilai jual 10 %. Pada Tabel 2.1 ditunjukkan bahwa rerata biaya perbaikan per jam = 0,025 % dari harga baru. Dari Tabel 2.2, faktor konversi bahan bakar disel pada pembebanan 60 % adalah 2,36 kW-jam per liter. Kebutuhan daya rerata aktual = 70 x 0,60 = 42 kW Dengan demikian kebutuhan bahan bakar ialah sebesar 42/2,36 = 17,8 liter /jam. Penghitungan biaya serta total biaya per hektar sebagai berikut : Biaya tetap tahunan Depresiasi = (29 000 000 2 900 000) / 10 = Rp 2 000,1 435 610

Bunga

= 0,9 (29 000 000 + 2 900 000) / 2

68

Rp = Rp = Rp

500,-

Pajak, asuransi dan bangunan

= 0,02 x 29 000 000

580 000,4 000,625

Jumlah biaya tetap per tahun

Biaya per jam Biaya tetap Perbaikan & pemeliharaan Bahan bakar Pelumas (15 % dari biaya bb) Pekerja Total biaya per jam Total biaya per satuan luas = 55 818 / 1,72 = Rp 32 452,32 / ha. Pada contoh di atas, total biaya tetap dapat dihitung menggunakan faktor yang dosajikan dalam bagian 2.19 untuk umur pakai 10 tahun dengan nilai jual 10 %. = Rp 4.625.000,-/116 = (0,025/100) x 29 000 000 = Rp 400/L 400 x 17,8 = 0,15 x 7 120 = Rp = Rp = Rp = Rp = Rp = Rp 39 880,7 250,7 120,1 068,500,55 818,-

b.Pembahasan 1. Faktor faktor Yang Mempengaruhi Biaya Biaya total penggunaan suatu peralatan pertanian terdiri dari biaya peralatan, biaya traktor penggerak dan upah pekerja. Biaya peralatan dan traktor terbagi ke dalam dua kategori yaitu Biaya Tetap dan Biaya Tak Tetap. Biaya tetap berkaitan dengan pemilikan peralatan serta tak
69

tergantung apakah alat tersebut dipakai ataukah tidak. Biaya tetap per jam berbanding terbalik dengan jumlah pemakaian tahunan alat. Biaya pengerjaan berkaitan langsung dengan jumlah pemakaian dan terdiri dari perbaikan dan pemeliharaan, bahan bakar dan pelumas serta perawatan harian. Depresiasi (penyusutan harga) akan termasuk biaya tetap jika umur pakai mesin ditentukan oleh keusangan (kedaluarsaan), atau jika alat tersebut diputuskan untuk didepresiasi penuh sebelum rusak karena pemakaian (aus), misalnya untuk keperluan perhitungan pajak. Sebaliknya jika depresiasi alat tergantung pada tingkat keausan oleh lamanya waktu pemakaian maka depresiasi akan dimasukkan sebagai biaya tak tetap. Alat mesin pertanian bercirikan rendahnya jam pakai per tahun. Pengamatan di Amerika menunjukkan bahwa rerata pemakaian per tahun kebanyakan peralatan lapang (kecuali traktor, truk dan trailer pengangkut) jarang melebihi 5 x 24 jam. Alat semacam pemanen padu (combine), penggulung rumput (baler) dan pemanen lainnya, serta barangkali alat pemetik jagung, mungkin dipakai selama 20 40 hari per tahun. Dikarenakan pemakaian tahunannya rendah, biaya tetap sering menjadi bagian terbesar dari total biaya alat mesin pertanian, khususnya pada alat-alat yang mahal. 2. Depresiasi (Penyusutan) Depresiasi ialah pengurangan nilai suatu alat oleh berlalunya waktu. Pada keadaan biasa, dengan peralatan lapang yang hanya dipakai beberapa hari per tahun, kedaluarsaan merupakan faktor paling penting yang mempengaruhi depresiasi. Suatu alat bisa menjadi kedaluarsa dikarenakan adanya model baru yang lebih canggih, perubahan cara bertani, dsb. Jika suatu alat memiliki pemakaian tahunan yang relatif tinggi, keausan akan merupakan faktor paling menentukan umur pakainya. Di antara cara-cara penghitungan depresiasi yaitu metoda garis lurus, penurunan berimbang, nilai terduga dan metoda angka-jumlah-tahun. Jika yang dikehendaki adalah rerata biaya pemakaian alat sepanjang keseluruhan umur pakainya, metoda garis lurus merupakan yang paling praktis dan paling umum. Metoda ini paling sederhana dan menghasilkan harga pembayaran yang konstan untuk depresiasi sepanjang umur pakai alat. Pada metoda garis lurus, besarnya depresiasi tahunan ialah harga baru dikurangi harga jual pada akhir umur terkira, dibagi umur pakai terkira dalam tahun. Umumnya harga jual

70

diperkirakan sebesar 10 % dari harga baru, sementara ada beberapa yang memperhitungkan nilai jual = 0. Pada Metoda penurunan berimbang, nilai terduga, dan jumlah-angka-tahun, dihasilkan depresiasi yang cepat pada tahun-tahun awal dan makin berkurang ketika alat menjadi lebih tua. Metodametoda ini lebih sesuai dibanding metoda garis lurus untuk menentukan nilai pasar suatu alat yang terdepresiasi sebagian serta untuk penilaian pajak. Guna perhitungan pajak pendapatan, depresiasi sering didasarkan pada umur pakai yang lebih pendek dibanding yang bakal didapatkan seandainya didasarkan pada keusangan ataupun keausan. Pada metoda penurunan berimbang, depresiasi tiap tahunnya berupa suatu prosentase yang konstan terhadap harga pada awal tahun tersebut. Metoda nilai terduga didasarkan pada penentuan harga pasar aktual untuk alat-alat yang memiliki umur berbeda. Harga tersebut diperoleh dari para penjual alat pertanian. Nilai terduga menghasilkan nilai depresiasi yang realistik untuk peralatan yang dipakai secara rata-rata. Nilai ini tidak mencakup keadaan ketika pemakaian tahunan yang tinggi menyebabkan depresiasi lebih cepat dari rata-rata. Metoda tersebut dapat dipakai jika dikehendaki untuk mengetahui biaya alat dari tahun ke tahun guna menentukan kapan suatu alat mesin harus diganti. 3. Umur Pakai Alat Suatu harga umur pakai suatu alat diperlukan untuk memperkirakan depresiasi pada semua metoda kecuali metoda yang didasarkan pada harga pasar. Pemerkiraan apakah umur yang dipergunakan berdasar keusangan ataukah keausan tergantung pada pemiliknya. Biasanya tidak ada suatu waktu yang pasti ketika suatu alat tiba-tiba saja rusak tak bisa diperbaiki lagi. Yang ada ialah biaya perbaikan makin naik sampai akhirnya tak lagi ekonomis untuk meneruskan memperbaiki alat. Sebagai demikian, keusangan biasanya merupakan perkara relatif didasarkan pada perbandingan antara suatu model baru dengan model yang telah dipakai, alat yang tua. Nilai-nilai yang diajukan untuk umur kedaluarsa dan umur keausan bagi berbagai tipe peralatan disajikan dalam Tabel 2.1 (fotokopian). Jika pemakaian tahunan melampaui nilai yang diberikan pada kolom ketiga, mesin tersebut cenderung aus (dari tinjauan ekonomis) sebelum kedaluarsa. Dalam menghitung depresiasi gunakanlah baik umur keusangan maupun umur keausan, dipilih mana yang lebih kecil. Sebagai contoh, sebuah pemanen padu dipakai 259 jam per tahun akan mengalami aus setelah 8 tahun, namun jika dipakai hanya 150 jam per tahun alat tersebut akan kedaluarsa (dalam 10 tahun) sebelum aus.
71

Perhatikan bahwa pada kebanyakan alat, jam pakai per tahun yang menyebabkan umur keausan yang setara dengan umur kedaluarsanya setara dengan lebih dari 15 hari pakai normal. Ini berarti bahwa rerata alat pertanian di Amerika bisa jadi dipensiun sebelum rusak karena aus. Namun perlu dicatat bahwa banyak alat dengan pemakaian tahunan rendah dapat dipakai lebih lama daripada yang ditunjukkan oleh nilai umur keusangannya. 4. Bunga Modal Bunga modal bagi suatu alat mesin pertanian merupakan biaya yang masuk akal karena uang yang dibelanjakan guna membeli sebuah mesin tak dapat lagi digunakan untuk usaha produktif lainnya. Suku bunga yang dipergunakan hendaklah mencerminkan suku bunga yang berlaku saat itu. Secara tepat dikatakan bahwa biaya tahunan untuk bunga akan menurun sepanjang umur pakai alat seiring menurunnya harga alat. Jika digunakan laju depresiasi yang berubah, biaya bunga untuk tiap tahunnya hendaklah didasarkan pada nilai/harga alat pada awal tahun tersebut. Jika digunakan depresiasi garis lurus maka biaya bunga tahunannya konstan sehingga keseluruhan biaya tetap per tahunnya akan sama. Pada kejadian ini biaya bunga didasarkan pada rerata modal sepanjang umur pakai alat. Dengan depresiasi garis lurus, rerata modal akan sama dengan setengah jumlah harga baru ditambah harga jual akhir. 5. Pajak, Asuransi dan Bangunan Biaya-biaya ini merupakan bagian kecil dari keseluruhan biaya tetap, namun hendaklah diikutkan dalam perhitungan. Pajak pemilikan diperhitungkan terhadap nilai sisa (nilai terdepresiasi) alat pertanian pada tingkat yang sama seperti harta milik pertanian lainnya. Terdapat keragaman yang cukup besar di antara berbagai negara berkenaan dengan pajak. Banyak negara memberlakukan pajak penjualan. Sekalipun pajak penjualan dibayarkan pada awal pemilikan, pembayaran tersebut dapat dibagi ke sepanjang umur pakai mesin. Alat mesin pertanian kadang diasuransikan terhadap kemungkinan kerugian, sekalipun banyak pemilik memilih menanggung sendiri resikonya. Biaya asuransi didasarkan pada nilai sisa alat. Meskipun sulit untuk membuktikan bahwa perlindungan terhadap cuaca akan menghasilkan penghematan keuangan, bangunan pelindung dianggap perlu bagi berbagai jenis alat mesin usaha tani. Biaya pendirian bangunan berkaitan dengan ukuran fisik alat dan biasanya berkisar dari 0,5 sampai 1 % dari harga baru alat. Biaya ini dibagi sama sepanjang umur pakai mesin.

72

Perhatikan bahwa beberapa dari biaya minor ini berkaitan dengan nilai sisa alat pada tiap tahun, sementara lainnya didasarkan pada harga baru. untuk menyederhanakan perhitungannya diusulkan suatu biaya tahunan sebesar 2 % dari harga baru jika digunakan depresiasi garis lurus, dan sebesar 4 % dari nilai sisa pada awal tahun, jika digunakan depresiasi berubah (untuk suku bunga 9 %). 6. Perbaikan dan Pemeliharaan Biaya perbaikan sukar diperkirakan karena luasnya keragaman yang disebabkan perbedaan kondisi pengerjaan, manajemen, program perawatan, biaya setempat, dsb. Catatan biaya perbaikan pada masing-masing petani beragam berkenaan dengan ketepatan, bentuk serta kelengkapannya. Pengamatan biaya haruslah mencakup sejumlah besar usaha tani agar dihasilkan nilai rerata yang handal. Hasil rerata ini tidak bisa diterapkan langsung pada suatu situasi khas, namun dapat dijadikan dasar untuk memperkirakan biaya secara umum. Biaya perbaikan meliputi pemeliharaan (pembetulan karena aus, perawatan harian dan pelumasan, dsb) juga biaya pembelian komponen beserta upah pekerja yang memasangnya. Biaya perbaikan per jam pemakaian akan meningkat seiring bertambahnya umur alat namun cenderung mendatar setelah alat menjadi lebih tua. Besarnya perubahan tingkat biaya perbaikan (biaya per jam) terhadap umur mesin dipengaruhi oleh jenis mesin. Peralatan pengolah tanah serta alat lain yang memerlukan pengasahan atau penggantian bagian pemotongnya akan memiliki biaya perbaikan awal yang tinggi serta kenaikan biaya perbaikan yang relatif kecil ketika alat bertambah tua. Data yang diperoleh dari suatu pengamatan tahun 1966 terhadap 1500 petani di Indiana dan Illionis memberikan informasi mengenai grafik biaya perbaikan terhadap umur traktor dan 10 macam alat pasangannya. Dengan menganggap adanya suatu umur tertentu bagi masing-masing jenis alat, dimungkinkan untuk memperoleh hubungan matematis pendekatan antara biaya perbaikan total terakumulasi dengan prosentase umur terkira. Persamaan ini menunjukkan adanya suatu peningkatan biaya perbaikan yang lebih cepat sepanjang tahun-tahun permulaan dibandingkan tahun-tahun sesudahnya. Jika data dari Indiana dan Illionis diplotkan dalam sebuah grafik laju biaya perbaikan terhadap umur pakai dalam tahun, tingkat biaya perbaikan akhirnya akan menjadi hampir konstan. Hubungan yang menggambarkan kenaikan biaya perbaikan dengan bertambahnya umur hendaklah digunakan jika diperlukan perkiraan biaya mesin dari tahun ke tahun.
73

Jika yang dibutuhkan sekedar biaya rerata sepanjang umur pakai mesin, penggunaan biaya perbaikan tahunan seragam akan lebih sederhana. Ini dilakukan bersamaan dengan depresiasi garis lurus. Tabel 2.1 memuat biaya perbaikan rerata per jam sepanjang umur ausnya di samping biaya perbaikan keseluruhan sepanjang umur pakai tersebut. Tercakup ke dalamnya biaya perawatan harian. 7. Bahan Bakar, Pelumas dan Bahan Tambahan Lain Untuk traktor dan mesin penggerak lainnya, biaya bahan bakar dan pelumas (termasuk oli motor dan saringan) harus dimasukkan dalam biaya mesin total. Kebutuhan daya dapat diperkirakan dengan merujuk pada tabel draft dan kebutuhan daya pada Appendix A. Untuk suatu draft D, dalam kN (kilo Newton), dan kecepatan S, dalam km/jam, kebutuhan daya batang penarik untuk alat yang dipasang gendong, semi gendong dan tipe tarik, dalam kW adalah

Draft pada kebanyakan alat tarik bukan pengolah tanah berupa rolling ressistance (tahanan guling). Tarikan untuk mengatasi tahanan guling dihitung dengan memperkalikan beban normal pada masing-masing terhadap permukaan tanah (dalam satuan gaya) dengan harga pendekatan koefisien tahanan guling yang tersedia dalam appendix C, serta menjumlahkan tahanan guling pada semua roda. Kebutuhan bahan bakar traktor dapat diperkirakan dari Tabel 2.2, asal diketahui kemampuan maksimum daya PTO traktor dan kebutuhan daya PTO aktual. Keluaran daya batang penarik selalu lebih kecil dibanding keluaran PTO karena slip pada roda gerak, tahanan guling traktor dan kehilangan daya karena gesekan sepanjang penerusan daya antara motor sampai roda. Besarnya kehilangan ini dapat disajikan sebagai koefisien tractive-transmission(T-T, traksitransmisi), yang didefinisikan sebagai perbandingan antara daya batang penarik dan daya PTO. Pada Tabel 2.3 disajikan harga-harga koefisien T-T yang diambil dari suatu nomograf untuk alat semi gendong. Koefisien pada traktor empat roda gerak akan sedikit lebih besar dibanding traktor dua roda gerak. Traktor rantai jarang memiliki slip lebih dari 5 %, bahkan pada tanah lunak. Koefisien traksi-transmisi untuk traktor rantai mungkin sekurangnya 0,8 0,85 pada tanah padat dan 0,7 0,75 pada tanah lunak.
74

Hubungan antara gaya PTO dan gaya batang penarik yang dibutuhkan dihitung menggunakan koefisien T-T yang sesuai. Jika sebagian atau seluruh daya alat diberikan langsung melalui PTO, daya tersebut ditambahkan pada daya PTO yang dibutuhkan bagi gya batang penarik. Ketika menentukan ukuran daya nominal (yaitu daya PTO maksimum) yang diperlukan guna suatu pekerjaan tertentu, atau ukuran kecepatan maksimum bagi suatu.

V.PENUTUP 1.Kesimpulan Pemilihan lebar atau ukuran alat yang optimum untuk suatu usaha akan meminimumkan biaya total per hektar penyelesaian suatu pekerjaan. Pada suatu luas tertentu yang harus digarap dengan suatu jenis alat tertentu, pemakaian alat yang terlalu kecil akan meninggikan biaya per hektar disebabkan terutama oleh banyaknya jumlah tenaga kerja yang diperlukan. Jika alat terlalu besar, total biaya per hektar akan menjadi tinggi disebabkan biaya tetap yang lebih besar. Dengan membuat suatu daftar perhitungan untuk berbagai lebar alat, akan dapat ditentukan suatu harga lebar alat dengan biaya terkecil di antara kedua harga ekstrim. Hunt mengembangkan sebuah persamaan yang menyatakan hubungan total biaya tahunan untuk alat, penggerak dan pekerja dengan faktor-faktor biaya termasuk luas total dan lebar alat. Hunt menganggap bahwa total luas, efisiensi lapang, prosentase biaya tetap alat per tahun dan jumlah biaya tetap traktor per jam semuanya konstan, tak tergantung pada lebar alat, sedangkan biaya pembelian alat dan biaya pengerjaan menggunakan alat dan traktor per jamnya berbanding langsung dengan lebar alat. Ketepatan waktu dalam mengerjakan suatu pengerjaan lapang perlu dipertimbangkan jika hasil tanaman atau mutu berkurang karena lamanya waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan suatu pengerjaan. Pada banyak tanaman budidaya terdapat suatu penurunan bertahap hasil atau mutunya jika penanaman atau panen diundurkan melampaui masa optimum. Pada keadaan lain terdapat pula peluang pengaruh cuaca yang merugikan yang menyebabkan rusaknya seluruh bagian tanaman yang tak terpanen. Hunt dan Bowers telah mendapatkan faktor-faktor ketepatan waktu pada beberapa pengerjaan dan tanaman yang memiliki data-data lapang agronomis yang bisa dipakai. Faktorfaktor ketepatan waktu ini menunjukkan laju pengurangan nilai tanaman potensial terhadap
75

lamanya waktu pelaksanaan suatu pengerjaan tertentu. Terdapat beberapa perbedaan antara harga-harga yang diajukan oleh keduanya, yang barangkali mencerminkan perbedaan kondisi lingkungan dan pertumbuhan tanaman. Dengan menambahkan faktor ketepatan waktu pada persamaan lebar biaya terkecil, Hunt memperoleh persamaan lebar optimum yang memuat kehilangan karena ketaktepatan waktu pada peralatan. 12. Alasan Pemilikan Alat dan Mesin Pertanian Pengerjaan pesanan dan pemilikan bersama oleh beberapa petani merupakan dua cara menaikkan pemakaian tahunan, yang dengan demikian akan menurunkan biaya per mesin. Namun dengan kedua pengaturan tersebut, masing-masing petani mengorbankan ketepatan waktu serta kemandiriannya dalam menjadwal pelaksanaan pengerjaan-pengerjaannya. Pada beberap keadaan, khususnya pada usaha-usaha tani kecil, pilihannya mungkin terletak antara pekerja tangan atau cara mekanis yang lebih mahal. Jika perbedaan biaya tak terlalu besar, pengerjaan dengan mesin barangkali lebih disukai karena menghilangkan masalah berkenaan dengan perncarian dan pengelolaan pekerja. Kecocokan, mobiliotas dan faktor-faktor semacam sulit untuk dinilai namun memiliki pengaruh tertentu pada pertimbangan ekonomis.

76

DAFTAR PUSTAKA AEL. 1976. Schort-und Mischanlagen im Landwirtschaftlichen Betried. Arbeitsgemeinschaft fur Electrizitatsanwendung in der Landwirtschaft e. V., Heft 7. Anonim, 2010.http//:www.google.com.id.Diakses pada tanggal 27 Maret 2010 Makassar.

Anonim,

2010.http//:Blogspot.co.id.Diakses

pada

tanggal

27

Maret

2010

Makssar.

Anonim, 2010.http//:www.wikipedia.com.Diakses pada tanggal 27 Maret 2010 Makasar. Arismunandar, 2005.Penggerak Mula Motor Bakar torak. Tiga Serangkai. Jakarta Brian Bell, 1985, Farm Machinery, Farming Press Limited, Great Britain. Brian May, 1985, How to Make the Most of Your Tractor, Intermediate Technologi Publications, London. Brennan, J.G., J.R. Butlers, N.D. Cowell, dan A.E.V. Lilly. 1974. FoodEngineering Operations. Applied Science Publisher. Essex.

Donathus Pakpahan, Lohar Irwanto, Moedjijarto Pratomo, 1982. Alat dan Mesin Pertanian, Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Direktorat Pendidikan Menengah Kejuruan. Harris Pearson Smith dan Lambert Henry Wilkes, 1996, Mesin dan Peralatan Usaha Tani, Gadjah Mada University Press, Yogyakarta. Henderson, S.M. dan R.L. Perry. 1982. Agricultural Process Engineering. TheAVI Publishing Company, Inc. Westport. Irwanto, A. Kohar, Ir. 1980. Alat dan Mesin Budidaya Pertanian. Institut Pertanian Bogor. LTAS Mekanisasi dan Teknologi Hasil Pertanian. Departemen Mekanisasi Pertanian. Bogor. Mulyoto H. dkk, 1996. Mesin-mesin Pertanian. Bumi Aksara. Jakarta. McCabe, W.L. dan J.C. Smith. 1976. Unit Operations of Chemical Engineering. McGraw Hill, Inc. Tokyo.

77

Mc Colly and J.W. Martin. 1955. Processing Agricultural Engineering. Mc Graw- Hill Book Co., New York. Nawawi, Gunawan. 2001. Pengenalan Alat dan Mesin Pertanian. Departemen Pendidikan Nasional Jakarta Nurdi Ibnu W. dan Darmadi, 1998. Pengolahan Tanah Pertama. PPPG. Pertanian. Cianjur. Okasatria, N dan Agus Budi Jatmiko. 2002. Motor Bakar. Perpustakaan UI : Jakarta Peter Crossley and John Kilgour, 1983, Small Farm Mechanization for Developing Countries, John Wiley & Sons. Promersberger, W.J; D.W. Priebe; F.E. Bishop. 1979. Modern Farm Power. Reston Publishing company, Reston, Virginia. Smith dan Wilkes, 2003.Mesin dan Peralatan Usaha Tani.Tiga Serangkai. jakarta Smith, H.P. 1955. Farm Machinery and Equipment. Mc Graw-Hill Book Co., Inc. Fourth Edition, New York Wiratakusumah, Aman. 1992. Peralatan dan Unit Proses Industri Pangan.Departemen Pendidikan dan Kebudayaan Direktur Jenderal PerguruanTinggi. Pusat Antar Universitas. Institut Pertanian Bogor. Bogor. Wijato,dkk. 2002. Mesin-mesin pertanian. Bumi Aksara. Jakarta www.ivd.uni-stuttgart.de/bilder/maier/hm_gr.jpg http://teknoperta.wordpress.com/2008/09/15/biaya-penggunaan-alat-dan-mesin-pertanian-2/ http://mediapertaniann.blogspot.com/2011/11/mesin-pengecil-ukuran-penepung.html http://cophierastafaras.blogspot.com/2012/06/laporan-mesin-mesin-pasca-panen-padi.html http://imfran-imfranpurba.blogspot.com/2012/04/pengolahantanah-menggunakantraktor.html http://laporansistempendingin.blogspot.com/ http://diperta.jabarprov.go.id/assets/data/arsip/Pengoperasian_dan_Perawatan_Hand_Tractor_%2 8Traktor_Tangan%29.pdf http://id.wikipedia.org/wiki/traktor
78

http://tokoalatmesin.indonetwork.co.id/1411176/hand-tractor-traktor-tangan.html http://www.mesinpertanian.com/Traktor_Tangan_Mesin_Hand_Traktor_Traktor_Pertanian.html http://www.antaranews.com/berita/1267997399/gubernur-serahkan-145-traktor-tangan-untukbengkulu-selatan http://www.tokomesin.com/Alat_Penyemprot_Pupuk_dan_Hama_Tanaman_Pertanian.html http://www.ideelok.com/alat-dan-mesin/traktor-tangan

79