Anda di halaman 1dari 12

NATRIUM BIKARBONAT SODIUM BICARBONATE

1. Nama Golongan Garam anorganik (1,9); mineral (12). Sinonim / Nama Dagang (1,6,7,8,9,10,12) Bicarbonatedesodium; Baking soda; Bicarbonate of soda; Col-evac; Jusonin; Meylon; Neuts; Carbonic acid monosodium salt; Carbonic acid sodium salt (1:1); Monosodium carbonate; Monosodium hydrogen carbonate; Sodium acid carbonate; Sodium carbonate (NA (HCO3)); Sodium hydrogen carbonate; Sodium hydrocarbonate; Soludal; L, soda (COMCO INC); CHNAO3; OHS20970; E500; Natrii bicarbonas; Sal de vichy; Soda mint; Bicarbonate soda; Nomor Identifikasi (1,2,3,4,5,6,7,8,9,10,12) Nomor CAS Nomor RTECS : 144-55-8 : VZ095000

Nomor EC (EINECS) : 205-633-8 2. Sifat Fisika Kimia Nama bahan Natrium bikarbonat Deskripsi (1,4,6,8,9,10) Bentuk fisik padat berupa granula, kristal, serbuk; Berwarna putih; Tidak berbau; Terasa dingin: Rumus molekul NAHCO3; Berat molekul 84,01; Titik leleh 270
o

C(518F); Berat jenis (air=1) 2,159; Indeks bias 1,500; Suhu


o

dekomposisi > 50

C; pH 8,3 (larutan 0,84 %); Bahan bersifat higroskopis;

Sedikit larut dalam air (kelarutan dalam air 10%; 8,6 g/100 mL @ 20oC); Sedikit larut dalam alkohol. Frasa Risiko, Frasa Keamanan dan Tingkat Bahaya Peringkat NFPA (Skala 0-4) (1,4) : Kesehatan 2 = Tingkat keparahan tinggi

Kebakaran 0 Reaktivitas 0 Klasifikasi EC (6): S24/25

= Tidak dapat terbakar = Tidak reaktif

= Hindari/cegah persinggungan/kontak dengan kulit dan mata

3.

Penggunaan (2,,3,6,8,9,11,12) Natrium bikarbonat digunakan sebagai bahan kimia di laboratorium; sebagai buffer biologis; digunakan dalam pembuatan garam natrium ; sebagai sumber CO2; sebagai bahan tambahan pangan, yaitu sebagai bahan pengembang pada pembuatan roti,, garam busa, dan minuman; sebagai bahan pemadam kebakaran; sebagai bahan tambahan dalam larutan elektrolit IV, antasida, pengalkalin urinaria dan sistemik; sebagai larutan garam terapetik untuk irigasi; sebagai bahan tambahan pangan pada pakan hewan.

4.

Identifikasi Bahaya Risiko utama dan organ sasaran Bahaya utama terhadap kesehatan: Dapat mengiritasi mata, kulit, saluran napas, dapat menyebabkan efek merugikan pada ginjal (8). Organ sasaran: Mata, kulit, sistem saraf pusat, ginjal, darah, jantung, hati
(8,10)

Rute paparan Paparan jangka pendek (1,5,8,9) Terhirup Iritasi saluran napas. Kontak dengan kulit Iritasi kulit, kulit kering, dermatitis. Kontak dengan mata Iritasi mata. Tertelan Dapat membahayakan jika tertelan; dapat menyebabkan efek merugikan pada ginjal; dapat menyebabkan iritasi saluran cerna, mual, muntah, dan diare.

Paparan jangka panjang (1) Terhirup Tidak tersedia informasi. Kontak dengan kulit Tidak menimbulkan efek yang merugikan. Kontak dengan mata Tidak tersedia informasi. Tertelan Tidak menimbulkan efek yang merugikan. 5. Stabilitas dan Reaktivitas Stabilitas Kondisi yang harus dihindarkan : : Stabil pada tekanan dan suhu normal (1,4,5) Hindarkan suhu di atas 65oC (150F) hindarkan pembentukan debu terkena uap air atau air. Bahan tak tercampurkan :
(1) (1,4,10) (1) (8,10) (4,10)

; hindarkan
(1)

Asam logam

, bahan yang mudah meledak


(8,10)

, bahan pengoksidasi kuat

Natrium bikarbonat dengan Asam (kuat) :

: Dapat bereaksi keras dan melepaskan

karbon dioksida. 2-Furaldehida : Monoammonium fosfat : Kemungkinan bahaya kebakaran Reaksi penyebaran diri disertai pembentukan tekanan Aloy natrium-kalium : Bahaya dekomposisi : Reaksi keras Produk dekomposisi termal: oksida karbon (karbon monoksida, karbon dioksida), sisa oksida fosfor, oksida natrium (1,4,5,10) Polimerisasi 6. Penyimpanan Simpan sesuai dengan aturan dan standar yang berlaku Simpan terpisah dari bahan yang tak tercampurkan Simpan dalam wadah tertutup rapat
(1,5,8,10,11) (1,4) (1,5)

Tidak akan terpolimerisasi (1,4,8)

7.

Simpan di tempat yang sejuk, kering, dan berventilasi baik Hindarkan kontak dengan air atau kelembaban (1,8,10). Hindarkan dari panas (8).

(4,5,8,10,11)

Toksikologi Data pada manusia Data iritasi (1) Iritasi ringan: Kulit-manusia 30 mg/3 hari intermittent. Data toksisitas (1,9) TDLo oral-infant 1260 mg/kg; TDLo oral-pria 20 mg/kg/5 hari intermittent; LD50 oral-manusia >4000 mg/kg. Data pada hewan Data iritasi (1) Iritasi ringan: Mata-kelinci 100 mg/30 detik. Data toksisitas (1,4,8,9,10) LD50 oral-tikus 4220 mg/kg; LC inhalasi-tikus >900 mg/m3; LD50 oral-mencit 3360 mg/kg; TCLo inhalasi-tikus 77200 g/kg/17 minggu; LD50 oral-tikus 7,3 g/kg; LC50 inhalasi-tikus >4,74 mg/L. Data Karsinogenik (4,5,8) Tidak diklasifikasikan sebagai karsinogen oleh NTP, IARC, OSHA, ACGIH atau NIOSH. Tidak diketahui adanya bahan karsinogenik dalam produk ini. Tingkat Toksisitas Akut Toksisitas sedang melalui saluran cerna
(1)

Kondisi Medis yang Diperburuk oleh Paparan Tekanan darah tinggi, gangguan ginjal (1). Data Mutagenik (1,8) Sintesis DNA yang tidak terjadwal - oral-tikus 50400 mg/kg selama 4 minggu terus menerus. Data Reproduksi

TDLo 40 mg/kg intraperitoneal-mencit selama 7 hari pada wanita hamil secara berkelanjutan (1,8,10). Data Teratogenik (9) NOAEL melalui intubasi oral-mencit dengan usia kehamilan 6-15 hari 580 mg/kg; NOAEL melalui intubasi oral-tikus dengan usia kehamilan 6-15 hari 340 mg/kg; NOAEL melalui intubasi oral-kelinci dengan usia kehamilan 6-15 hari 330 mg/kg. Data Tambahan Kemungkinan dapat terjadi interaksi dengan obat-obatan (1). Informasi Ekologi Toksisitas pada ikan : LC50 (mortalitas, 96 jam) Fathead minnow (Pimephales promelas) 1850 g/L pada ikan kecil
(9) (1)

; LC50 Bluegill sunfish (Lepomis


(9)

macrohirus) 7100 mg/L (9); NOEC Bluegill sunfish (Lepomis macrohirus) 5200 mg/L/96 jam ; LC50 Rainbow trout (Oncorynchus mykiss) 7700 mg/L ; NOEC Rainbow trout (Oncorynchus mykiss) 2300 mg/L/96 jam (9). Toksisitas pada invertebrata: LOEC (reproduksi, 48 jam) kutu air (Daphnia magna) 4500 g/L pada jam
(10) (1,4)

; EC50 kutu air (Daphnia magna) 2350 mg/L/48


(4,9)

; EC50 Daphnia magna (usia >24 jam) 4100 mg/L


(4,9) (9)

; NOEC Daphnia

magna (48 jam) 4100 mg/L selama 48 jam) 1075 mg/L selama 48 jam) 1020 mg/L (9).

;EC50 Ceriodaphnia dubia (usia >24 jam,

; EC50 Ceriodaphnia dubia (usia >24 jam,

Toksisitas pada alga: Terjadi kelimpahan Algae, fitoplankton, algamat (alga) pada 45000 g/L selama 63 bulan pada selama 120 jam (8). 8. Efek Klinis Keracunan akut Terhirup Menyebabkan sakit tenggorokan dan batuk. Debunya dapat menimbulkan iritasi pada hidung, tenggorokan dan paru-paru (1). Kontak dengan kulit Kontak yang berkepanjangan dapat menyebabkan iritasi
(1) (1,9)

; EC50 alga air tawar 650 mg/L

Kontak dengan mata Kontak langsung dengan mata dapat menyebabkan iritasi disertai

kemerahan dan nyeri. Pada kelinci yang diberi perlakuan larutan 0,1 M secara terus menerus selama 3 jam tidak menunjukkan adanya gangguan pada kornea (1). Tertelan Dapat menyebabkan iritasi pada mulut, kerongkongan, dan perut. Di dalam perut dilepaskan gas karbondioksida, yang menyebabkan penggelembungan (distention), sendawa, dan kemungkinan pecah pada perut. Dosis yang lebih besar dari 5 gram/kg dapat menyebabkan alkalosis dan edema. Telah dilaporkan pula terjadinya tetani hipokalsemik yang disertai hipoglikemia, kejang pada karpus dan kaki (carpopedal), dan henti jantung paru (cardiopulmonary arrest) (1). Keracunan kronik Terhirup Tidak tersedia informasi (1). Kontak dengan kulit Manusia yang terpapar bahan secara berselang-seling (intermittent) selama 3 hari hanya mengalami iritasi ringan. Dilaporkan terjadinya alkalosis (efek akibat penimbunan basa) pada pemberian melalui kulit (topikal) (1). Kontak dengan mata Tidak tersedia informasi (1). Tertelan Menelan bahan hingga 140 gram/hari selama 3 minggu dapat menyebabkan penambahan berat badan akibat retensi cairan, alkalosis yang disertai dengan peningkatan karbondioksida pada plasma dan pH serta satu kasus albuminuria dan hematuria. Peningkatan keasaman, kadar natrium, volume urin, dan pembentukan kristal pada urin telah dilaporkan terjadi pada tikus 9. Pertolongan Pertama (1,4,8,10) Terhirup
(1)

Segera pindahkan dari area pemaparan. Gunakan kantong masker berkatup atau peralatan sejenis lainnya untuk melakukan pernapasan buatan jika dibutuhkan. Segera bawa ke rumah sakit atau fasilitas kesehatan terdekat. Kontak dengan kulit Segera tanggalkan pakaian, perhiasan, dan sepatu yang terkontaminasi. Cuci dengan sabun atau detergen ringan dan air yang banyak sampai dipastikan tidak ada bahan kimia yang tertinggal (selama sekurangnya 15-20 menit). Bila perlu segera bawa ke rumah sakit atau fasilitas kesehatan terdekat. Kontak dengan mata Segera cuci mata dengan air yang banyak Sekurangnya selama 15-20 menit dengan sesekali membuka kelopak mata bagian atas dan bawah sampai dipastikan tidak ada lagi bahan kimia yang tertinggal. Lanjutkan dengan mengalirkan air garam normal hingga siap untuk dibawa ke rumah sakit. Tutup dengan kain kassa steril. Segera bawa ke rumah sakit atau fasilitas kesehatan terdekat. Tertelan Jangan diinduksi muntah bila bahan tertelan dalam jumlah banyak. Berikan air bila kondisi pasien sadar. Jangan berikan apapun melalui mulut pada pasien yang tidak sadarkan diri. Jika terjadi muntah, posisikan kepala lebih rendah dari pinggul untuk mencegah aspirasi. Bila diperlukan, segera bawa ke rumah sakit atau fasilitas kesehatan terdekat. Catatan untuk dokter: Dosis yang besar dapat mengakibatkan alkalosis sistemik dan peningkatan cairan ekstraseluler disertai dengan edema berikan pengobatan simptomatik
(8,10) (4)

10. Penatalaksanaan Oleh Tenaga Kesehatan Stabilisasi a. Penatalaksanaan jalan napas, yaitu membebaskan jalan napas untuk menjamin pertukaran udara.

b. Penatalaksanaan fungsi pernapasan untuk memperbaiki fungsi ventilasi dengan cara memberikan pernapasan buatan untuk menjamin cukupnya kebutuhan oksigen dan pengeluaran karbon dioksida. c. Penatalaksanaan sirkulasi, bertujuan mengembalikan fungsi sirkulasi darah. d. Jika ada kejang, beri diazepam dengan dosis: Dewasa: 10-20 mg IV dengan kecepatan 2,5 mg/30 detik atau 0,5 mL/30 menit, jika perlu dosis ini dapat diulang setelah 30-60 menit. Mungkin diperlukan infus kontinyu sampai maksimal 3 mg/kg BB/24 jam. Anak-anak: 200-300 g/kg BB. Dekontaminasi a. Dekontaminasi mata Dilakukan sebelum membersihkan kulit: Posisi pasien duduk atau berbaring dengan kepala tengadah dan miring ke sisi mata yang terkena atau terburuk kondisinya. Secara perlahan bukalah kelopak mata yang terkena dan cuci dengan sejumlah air bersih dingin atau larutan NaCl 0,9% diguyur perlahan selama 15-20 menit atau sekurangnya satu liter untuk setiap mata. Hindarkan bekas air cucian mengenai wajah atau mata lainnya. Jika masih belum yakin bersih, cuci kembali selama 10 menit. Jangan biarkan pasien menggosok matanya. Tutuplah mata dengan kain kassa steril dan segera bawa ke rumah sakit atau fasilitas kesehatan terdekat dan konsul ke dokter mata. b. Dekontaminasi kulit (termasuk rambut dan kuku) Bawa segera pasien ke air pancuran terdekat. Cuci segera bagian kulit yang terkena dengan air mengalir yang dingin atau hangat serta sabun minimal 10 menit. Jika tidak ada air, sekalah kulit dan rambut pasien dengan kain atau kertas secara lembut. Jangan digosok. Lepaskan pakaian, arloji, dan sepatu yang terkontaminasi atau muntahannya dan buanglah dalam wadah/plastik tertutup.

Penolong

perlu

dilindungi

dari

percikan,

misalnya

dengan

menggunakan sarung tangan, masker hidung, dan apron. Hati-hati untuk tidak menghirupnya. Keringkan dengan handuk yang kering dan lembut.

c. Dekontaminasi saluran cerna (12) Tidak diperlukan dekontaminasi saluran cerna. Metode dekontaminasi mungkin tidak efektif walaupun bahan yang tertelan dalam jumlah banyak; tetapi pada aspirasi nasogastrik atau pada kasus gejala yang jelas, dapat dipertimbangkan irigasi usus. Dekontaminasi dengan cara pemberian arang aktif dinilai tidak efektif. Antidotum Tidak ada antidotum spesifik untuk keracunan natrium bikarbonat (12). 11. Batas Paparan dan Alat Pelindung Diri Batas paparan natrium bikarbonat: Tidak ada ketetapan batas paparan di lingkungan kerja
(1,4)

Ventilasi: Sediakan sistem ventilasi penghisap udara setempat. Pastikan dipatuhinya paparan yang sudah ditentukan Proteksi mata:
(1,5)

.
(1,4)

Gunakan kacamata pengaman yang tahan percikan

Sediakan kran pencuci mata darurat serta semprotan air deras dekat dengan tempat kerja (1,5,8,10) Pakaian: Tidak diperlukan pakaian pelindung dikhawatirkan bikarbonat (4). Sarung tangan: Gunakan sarung tangan pelindung yang tahan bahan kimia
(1,5,10,11). (1) (1)

. Gunakan apron jika larutan natrium

terpercik

saat

bekerja

menggunakan

Respirator

: Pada kondisi penggunaan yang sering atau paparan berat,

diperlukan perlindungan pernapasan. Pelindung pernapasan diurutkan mulai dari tingkat minimum hingga maksimum. Perhatikan sifat peringatan sebelum penggunaan. Setiap respirator debu, kabut, dan uap

Setiap respirator pemurni udara yang dilengkapi penyaring partikel berefisiensi tinggi. Setiap respirator pemurni udara yang bertenaga yang dilengkapi penyaring debu, kabut, dan uap. Setiap respirator pemurni udara yang bertenaga yang dilengkapi penyaring partikel berefisiensi tinggi. Untuk konsentrasi yang tidak diketahui atau berbahaya terhadap kehidupan atau kesehatan (1): Setiap repirator pemasok udara yang dilengkapi dengan pelindung seluruh wajah dan dioperasikan dengan tekanan atau tekanan positif lain yang digabungkan dengan pasokan pelepas terpisah. Setiap alat pernapasan serba lengkap yang dilengkapi pelindung wajah penuh. 12. Manajemen Pemadam Kebakaran Bahaya kebakaran dan ledakan: Bahaya kebakaran dapat diabaikan (1,4). Media pemadam kebakaran: Gunakan bahan yang paling sesuai untuk memadamkan api di sekitarnya
(1,4,5,8,10)

. Gunakan bahan yang tak dapat

terbakar (4,8,10) , karbondioksida, semprotan air. Kebakaran besar: Gunakan semprotan air, busa tahan alkohol. Pemadaman kebakaran: Pindahkan kontainer dari daerah kebakaran jika dapat dilakukan tanpa risiko. Hindari menghirup bahan kimia tersebut atau produk hasil pembakarannya. Tetap tinggal di tempat yang arah anginnya berlawanan serta hindari daerah yang lebih rendah
(1)

. Gunakan peralatan

pernapasan serba lengkap yang dioperasikan dengan tekanan yang direkomendasikan MSHA/NIOSH (atau disamakan) serta full protective gear
(11)

13. Manajemen Tumpahan Tumpahan di tempat kerja: Kumpulkan tumpahan bahan pada wadah yang sesuai untuk dibuang. Hindarkan dari sumber air dan saluran pembuangan.

Hindarkan orang yang tidak berkepentingan untuk mendekat, isolasi area tumpahan dan beri larangan masuk menyiramkan air (4,8,10). Tumpahan sedikit: Tempatkan tumpahan ke dalam wadah yang bersih dan kering. Bersihkan bagian yang terkontaminasi dengan air (4). 14. Daftar Pustaka 1. OHS, MDL Information System, Inc., Donelson Pike, Nashville, 1997 2. Cahpman, R.L., Cosmetic Bench Reference (CBR) 2007, Allured, USA, 2007. 3. Budavari, S. (Ed.). The Merck Index: An Encyclopedia of Chemicals, Drugs, and Biologicals. Fourthteenth Edition. Merck & Co., Inc. New Jersey. 2006. p. 1479. 4. http://www.chemcas.org/msds_archive/msds_01/cas/gb_msds/144-558.asp (diunduh Februari 2012) 5. http://www.lookchem.com/cas-144/144-55-8.html (diunduh Februari 2012) 6. http://www.chemicalbook.com/ProductChemicalPropertiesCB7492884_E N.htm#MSDSA (diunduh Februari 2012) 7. http://www.chemblink.com/asp/searching.asp (diunduh Februari 2012) 8. http://www.fishersci.com/ecomm/servlet/msdssearch?store=Scientific&ms dsKeyword=144-55-8 (diunduh Februari 2012) 9. http://inchemsearch.ccohs.ca/inchem/jsp/search/search.jsp?inchemcasre g=1&Coll=inchemall&serverSpec=charlie.ccohs.ca%3A9900&QueryText1 =144-55-8+&QueryText2=&Search.x=52&Search.y=20 (diunduh Februari 2012) 10. http://www.acros.be/DesktopModules/Acros_Search_Results/Acros_Sear ch_Results.aspx?search_type=CAS&SearchString=144-55-8 (diunduh Februari 2012)
(1,5)

. Bersihkan sisa tumpahan dengan

11. http://www.carloerbareagents.com/ChemicalsSearchMsds.aspx?msds=27 57&name (diunduh Februari 2012) 12. http://www.toxinz.com/Spec/Print/2365423 (diunduh Februari 2012) ------------------------------------------------------------------------------------------------------------Disusun oleh: Sentra Informasi Keracunan Nasional (SiKerNas) Pusat Informasi Obat dan Makanan, Badan POM RI Tahun 2012 -------------------------------------------------------------------------------------------------------------