Anda di halaman 1dari 18

BAB IV ANALISIS SENSITIVITAS

Tujuan Instruksional Khusus (TIK) Setelah pokok pembahasan ini selesai diharapkan mahasiswa mampu: 1. 2. Melengkapi/mengisi tabel simpleks optimum Menentukan variabel keputusan nilai optimum yang baru dari perubahan-perubahan: a. Koefisien fungsi tujuan b. Koefisien fungsi kendala c. Penambahan variabel keputusan yang baru d. Perubahan kapasitas/ruas pada kendala e. Penambahan kendala baru

A. Pengertian Analisis Sensitivitas Apabila permasalhan dalam linier programming telah diselesaikan dan telah menghasilkan solusi optimal belum berarti permasalahan telah selesai. Masih terdapat kemungkinan-kemungkinan yang dapat terjadi sebagai akibat perubahan-perubahan pada bagian tertentu. Misalnya perubahan pada pembatas (kapasitas) kendala, koefisien pada kendala, koefisien fungsi tujuan, penambahan variabel baru, dan penambahan kendala baru. Semua perubahan tersebut tentunya berpengaruh terhadap hasil solusi optimum yang telah ada. Salah satu perubahan dapat terjadi tentunya proses eksekusi tahapan dalam metode simpleks akan kita lakukan kembali. Kondisi demikian tentu memberikan waktu yang lama dan pekerjaan dimulai dari awal kembali. Untuk mengatasi perubahan yang demikian maka diperlukan suatu alat analisis yang digunakan agar proses perhitungan tidak dilakukan dari awal apabila terjadi perubahan-perubahan seperti yang telah disebutkan di atas. Alat analisis yang dapat digunakan adalah dengan menggunakan pendekatan analisis sensitivitas (sensitivity analysis). Pendekatan ini digunakan tanpa mengulang proses

eksekusi dari awal akan tetapi persyaratan yang harus dipenuhi adalah tersedianya data tabel simpleks optimum. Analisis sensitivitas digunakan untuk menjawab nilai variabel dual disamping itu juga dapat mengisi tabel simpleks optimum yang kosong. Hal ini dapat dilakukan dengan catatan tersedianya matriks kunci pada tabel simpleks optimnin tersebut. Pada prinsipnya terdapat beberapa perubahan yang mungkin terjadi yang dapat dijawab melalui analisis sensitivitas, yaitu: 1. Perubahan pada koefisien fungsi tujuan, baik pada koefisien dasar (basis) atau bukan dasar (non-basis) dan pengaruhnya terhadap variabel dual; 2. Perubahan pada kendala, baik pada kapasitas atau koefisien; 3. Penambahan variabel keputusan yang baru; 4. Penambahan kendala/batasan yang baru.

Untuk menerapkan analisis sensitivitas, berikut ini dilampirkan conoth dari linier programming. Fungsi tujuan: maksimumkan Z = 800A + 400B + 600C. Kendala-kendala: 2A + 2B + C 250 5A + 4B + 3C 350 6B + 5C 500 A, B, C 0 Lengkapilah tabel simpleks di bawah ini. Cj Variabel Dasar S1 A C Cj Cj-Zj Zj bj 800 A 400 B 600 C 0 S1 1 0 0 0 S2 -0,4 0,2 0 0 S3 0,04 -0,12 0,2

Mengisi kolom A = matriks kunci X koefisien kendala untuk variabel A. Kolom A = [ ] [ ]=[ ]

Mengisi kolom B = matriks kunci X koefisien kendala untuk variabel B. Kolom B =[ ] [ ]=[ ]

Mengisi kolom C = matriks kunci X koefisien kendala untuk variabel C. Kolom C =[ ] [ ]=[ ]

Mengisi nilai variabel Nilai variabel

= matriks kunci X vektor kolom pembatas =[ ] [ ]=[ ]

Mengisi nilai variabel dual pada baris Cj atau Cj Zj = vektor baris X matriks kunci Variabel dual =[ ][ ]

Variabel dual

=[

][

]=[

Angka-angka tersebut dimasukkan ke dalam tabel simpleks optimal seperti dibawah ini: (untuk kolom Cj disesuaikan dengan baris Zj sementara untuk pengisisan baris Cj serta Cj Zj pada kolom A, B, dan C dapat dicari menggunakan prinsip perkalian dan pengurangan begitu pula untuk baris Cj Zj di kolom S1, S2, dan S3) Cj 0 800 600 Variabel Dasar S1 A C Cj Cj-Zj Zj bj 130 10 100 68.000 68.000 800 A 0 1 0 800 0 400 B 0,64 0,08 1,2 784 384 600 C 0 0 1 600 0 0 S1 1 0 0 0 0 0 S2 -0,4 0,2 0 160 160 0 S3 0,04 -0,12 0,2 24 24

B. Perubahan Pada Koefisien Tujuan 1. Perubahan pada koefisien tujuan pada variabel dasar (basis) Pada tabel simplek optimal di atas, yang menjadi variabel dasar (basis) adalah variabel A dan C, sedangkan yang bukan merupakan variabel dasar (basis) adalah B, Si, S2, dan S3. Besarnya koefisien tujuan untuk variabel basis adalah 8p0 dan 600. Apabila besarnya koefisien A (Ci) dan C (C3) dinaikkan atau diturunkan dalam jumlah tetentu maka ada kemungkinan A atau C tidak menguntungkan untuk diproduksi. Untuk itu pada bagian ini dianalisis seberapa besar kenaikan atau penurunan yang masih dapat ditolerir sehingga produk A dan C tetap diproduksi (dengan perubahan koefisien tujuan maka berpengaruh terhadap solusi optimal). Urutan dalam variabel dasar pada tabel simpleks di atas adalah Si, A, dan C. Dengan demikian urutan itu menjadi dasar perhitungan untuk mencari besarnya perubahan pada koefisien tujuan. Koefisien A: Perkalian matriks dilakukan dengan mengalikan vektor baris dengan vektor kolom pada variabel non-basis, hasil perkalian tersebut dikurangkan dengan koefisien non-basis tersebut. B =[ = 0,08 = 0,08 ][ + 720 400 + 320 + 320 0 atau ][ -0 0 4000 ]-0 ] - 400

Syarat tabel optimum adalah B 0, sehingga 0,08 S1 =[ =0 ][ ]-0 S2 =[ = 0,2 = 0,2 =

S3

=[ = -0,12 = -0,12 = -0,12 =

][ + 120 + 120 0 - 120 0

]-0

1000

Dari hasil perhitungan di atas dapat disimpulkan bahwa tabel akan tetap optimum jika koefisien C1 berada dalam interval 0 C1 1.000. table akan tetap optimum apabila koefisien C1 dinaikkan menjadi 1.000 (dinaikkan 200) atau diturunkan menjadi 0 (diturunkan 800), akan tetapi table tidak lagi akan menjadi optimum apabila koefisien C1 dinaikkan melebihi 1.000. Contoh: 1. Koefisien C1 naik dari 800 menjadi 900 B =[ ][ ] 400 = 392

S1

=[

] [ ] 0 = 0

S2

=[

][

] 0 = 180

S3

=[

][

] 0 = 12

Kesimpulan: Dari hasil perhitungan variable non-basis seluruhnya menghasilkan angka positif atau 0, berarti table optimum tidak berubah (tetap). Dengan demikian besarnya nilai A = 10 dan C = 100 tidak berubah. Perubahan terjadi pada Z sebagai akibat perubahan koefisien C1 dari 800 ke 900. Nilai Z yang baru adalah:

Z Z Z

= 900A + 400B + 600C = 900(10) + 400(0) + 600(100) = 69.000

2. Koefisien C1 naik dari 800 menjadi 1.100 B =[ ][ ] 400 = 408

S1

=[

] [ ] 0 = 0

S2

=[

][

] 0 = 220

S3

=[

][

] 0 = -12

Kesimpulan: Dari hasil perhitungan variable non-basis, pada variable S3 didapatkan nilai negative, dengan demikian table sudah tidak optimum lagi oleh karena itu perlu dilakukan eksekusi pada kolam S3 tersebut. Besarnya variable semula, yaitu A = 10 dan C = 100 juga mengalami perubahan. Cj 0 1.100 600 Variabel Dasar S1 A C Cj Cj-Zj Zj 1.100 bj 130 10 100 A 0 1 0 400 B 0,64 0,08 1,2 600 C 0 0 1 0 S1 1 0 0 0 S2 -0,4 0,2 0 0 S3 0,04 -0,12 0,2 -12 Indeks 3.250 -83,33 500

Table simpleks optimum yang baru: Cj 0 1.100 0 Variabel Dasar S1 A S3 Cj Cj-Zj Zj 1.100 bj 110 70 500 77.000 77.000 A 0 1 0 1.100 0 400 B 0,4 0,8 6 880 480 600 C -0,2 0,6 5 660 60 0 S1 1 0 0 0 0 0 S2 -0,4 0,2 0 220 220 0 S3 0 0 1 0 0

Dari table simpleks optimal yang baru di atas terdapat perubahan variable, sebelumnya A = 10 dan C = 100 menjadi A = 70 dan C = 0. Sementara itu nilai Z maksimum mengalami kenaikan semula Rp. 68.000,menjadi Rp. 77.000,-. Koefisien C: Perkalian matriks dilakukan dengan mengalikan vector dengan variable non-basis, hasil perkalian tersebut dikurangkan dengan koefisien non-basis tersebut. B =[ = 64 + 1,2 = -336 + 1,2 = S1 =[ 0 ] [ ] 0 = 0 ][ 400 0 ] - 400

S2

=[

][

] 0 = 160

S3

=[ = -96 + 0,2 = -96 + 0,2 = 480

][

]-0

Dari hasil perhitungan di atas dapat disimpulkan bahwa tabel akan tetap optimum jika koefisien C3 berubah menjadi 480. Tabel akan tetap optimum apabila koefisien C3 berada dalam interval di atas, tetapi apabila < 480 berarti tabel sudah tidak optimum lagi dan harus di eksekusi ulang. Contoh: 1. Koefisien C3 berubah dari 600 menjadi 500 B =[ ][ ] 400 = 264

S1

=[

] [ ] 0 = 0

S2

=[

][

] 0 = 160

S3

=[

][

] 0 = 4

Kesimpulan: dari basil perhitungan variabel non-basis seluruhnya menghasilkan_ angka positif berarti tabel optimum tidak berubah (tetap) dengan demikiart besarnya nilai A = 10 dan C = 100 tidak berubah. Perubahan terjadi pada nilai sebagai akibat perubahan koefisien C3 dari 600 ke 500. Nilai Z yang baru adalah: Z Z Z = 900A + 400B + 500C = 900(10) + 400(0) + 500(100) = 59.000

2. Koefisien C3 turun dari 600 menjadi 450 B =[ ][ ] 400 = 204

S1

=[

] [ ] 0 = 0

S2

=[

][

] 0 = 160

S3

=[

][

] 0 = -6

Kesimpulan: dari hasil perhitungan variabel non-basis, pada variabel S3 terdapat nilai negatif dengan demikian tabel sudah tidak optimum lagi oleh karena itu perlu dilakukan eksekusi pada kolom S3 tersebut. Besarny a variabel semula, yaitu A = 10 dan C = 100 juga mengalami perubahan. Cj 0 800 600 Variabel Dasar S1 A C Cj Cj-Zj Zj bj 130 10 100 800 A 0 1 0 400 B 0,64 0,08 1,2 600 C 0 0 1 0 S1 1 0 0 0 S2 -0,4 0,2 0 0 S3 0,04 -0,12 0,2 -6 Indeks 3.250 -83,33 500

Tabel simpleks optimum yang baru: Cj 0 800 0 Variabel Dasar S1 A S3 Cj Cj-Zj Zj bj 110 70 500 56.000 56.000 800 A 0 1 0 800 0 400 B 0,4 0,8 6 640 240 450 C -0,2 0,6 5 480 30 0 S1 1 0 0 0 0 0 S2 -0,4 0,2 0 160 160 0 S3 0 0 1 0 0

Dari tabel simpleks optimal yang baru di atas terdapat perubahan variabel, sebelumnya A = 10 dan C = 100 menjadi A = 70, B dan C = 0. Sementara itu nilai Z maksimum mengalami kenaikan semula Rp. 68.000,menjadi Rp. 77.000,-

2. Perubahan pada koefisien tujuan pada bukan variabel dasar (non basis) Pada tabel sebelumnya yang menjadi variabel non-basis adalah variabel B, hal ini dikarenakan keuntungan yang diperoleh dari memproduksi B tidak ekonomis. Apabila koefisien dari B (C,) dinaikkan dalam jumlah tertentu maka ada kemungkinan variabel B akan diproduksi. Variabel B =[ ][ ] C2

Keterangan : variabel B digunakan untuk membedakan dengan C2 = 4.240 C2 = 4.240 - C2 0 = C2 4.240 Dari hasil perhitungan di atas diketahui apabila variabel B dinaikkan sampai dengan 4.240 belum ekonomis untuk diproduksi, tetapi apabila dinaikkan di atas 4.240 maka variabel ini akan ekonomis untuk diproduksi. Contoh: a. Koefisien B dinaikkan elari 400 ke 600, maka Variabel B = 4.240 - 2.000 = 2.240 (bernilai positif, berarti tabel yang telah ada tetap optimal) b. Koefisien B dinaikkan menjadi 4.300, maka Variabel B = 4.300 - 4.240 = 60 (bernilai negatif berarti tabel tidak lagi optimal) Cj 0 800 600 Variabel Dasar S1 A C Cj Cj-Zj Zj bj 130 10 100 800 A 0 1 0 4.300 600 B 0,64 0,08 1,2 -60 C 0 0 1 0 S1 1 0 0 0 S2 -0,4 0,2 0 0 S3 0,04 -0,12 0,2 Indeks 203,13 125 83,33

Tabel simpleks optimum yang baru: Cj 0 800 4.300 Variabel Dasar S1 A B Cj Cj-Zj Zj bj 76,67 3,33 83,33 360,983 360,983 800 A 0 1 0 800 0 4.300 B 0 0 1 4.300 0 600 C -0,53 -0,07 0,83 3.513 2.913 0 S1 1 0 0 0 0 0 S2 -0,4 0,2 0 160 160 0 S3 -0,07 -0,13 0,17 627 627

Apabila koefisien B dinaikkan menjadi 4.300, maka dari basil perhitungan mengalami perubahan, semula besarnya nilai A = 10 dan C = 100 dengan nilai Z sebesar Rp. 68.000,- menjadi produksi B sebesar 83,33 dan A sebesar 3,33 dengan nilai Z sebesar Rp. 360,983,3. Perubahan koefisien tujuan dan pengaruhnya terhadap variabel dual Seperti yang telah dijelaskan di atas bahwa perubahan koefisien tujuan baik yang dasar atau bukan dasar dapat mempengaruhi besarnya variabel keputusan selama perubahan tersebut tidak sesuai dengan apa yang telah disyaratkan. Apabila perubahan koefisien tujuan telah sesuai dengan apa yang disyaratkan maka besarnya variabel keputusan pada kasus tersebut tidak berubah (tabel simpleks optimal tidak berubah). Perubahan pada koefisien tujuan berpengaruh langsung terhadap perubahan variabel dualnya (walaupun perubahan koefisien tersebut masih dalam rentang yang disyaratkan), sebagai contoh misalnya terjadi perubahan koefisien pada A menjadi 900 dan C menjadi 500. Apabila menggunakan pendekatan di atas maka tabel optimum dan nilai variabel keputusan tidak berubah. Tetapi bagaimana dengan nilai variabel dual-nya. Semula: Nilai variabel dual =[ ][ ]=[ ]

Nilai variabel dual semula Y1 = 0, Y2 = 160, dan Y3 = 24

Menjadi: Nilai variabel dual =[ ][ ]=[ ]

Nilai variabel dual menjadi Y1 = 0, Y2 = 180, dan Y3 = -8 C. Perubahan Pada Pembatas Kanan Kendala 1. Perubahan pada pembatas kanan kendala Perubahan pada pembatas kanan kendala membawa perubahan pada nilai variabelnya dengan demikian nilai tujuan (Z) juga akan berubah. Yang menjadi pertanyaan dalam kasus ini adalah sampai sejauhmana perubahan pada kendala tidak mempengaruhi hasil optimum. Untuk menjawab kasus tersebut juga diperlukan analisis sensitivitas. Pada kendala 2 mempunyai pembatas sebesar 350, berapa nilai perubahan yang mungkin terjadi tanpa merubah solusi optimalnya. Nilai variabel = [ a. 675 b. 300 Dari hasil perhitungan di atas dapat disimpulkan bahwa pembatas/ kendala ke-2 dapat berubah menjadi 300 5_ A 675 yang tidak mengubah tabel optimum. Berarti kendala kedua dapat dikurangi menjadi 50 (350 300) atau ditambah sampai dengan 325 (675 - 350). Tetapi apabila dikurang atau ditambah me]ehihi interval yang ada, maka penyelesaian sudah tidak optimum lagi. 0 0 ][ ]=[ ]=[ ]

Contoh: Misalnya kendala ke-2 berubah menjadi 400, maka nilai varibael yang baru adalah: Nilai variabel = [ ][ ]=[ ]

Dengan perubahan pada kendala ke-2 maka terjadi perubahan tingkat produksi menjadi A = 110, B=20 dan C = 100, denganetnikian nilai Z meningkat dari Rp. 68.000,-menjadi: Z = 800A + 400B + 600C Z = 800(110) + 400(20) + 600(100) Z = 156.000 Sebagai akibat kenaikan pembatas ke-2 dari 350 menjadi 400, maka terjadi kenaikan Z sebesar Rp. 88.000,- (156.000 - 68.000). Secara rata-rata dapat diperoleh setiap kenaikan pembatas ke-2 sebanyak 1 satuan maka dapat meningkatkan Z sebesar Rp. 1.760,- (88.000/50). 2. Perubahan pada koefisien kendala Apabila terdapat perubahan pada koefisien kendala, misalnya pada variabel B yang semula memiliki koefisien 2, 4, dan 6 berubah menjadi 3, 5, dan 4. Langkah awal yang dapat dilakukan untuk memastikan apakah perubahan pada koefisien kendala tersebut mempunyai pengaruh terhadap hasil optimum adalah dengan mengubahnya ke bentuk dual. Dengan demikian apabila perubahan tersebut dinyatakan dalam bentuk dual menjadi 3Y1 + 5Y2 + 4Y3 400. Dengan mensubstitusikan nilai dual ke dalam persamaan tersebut maka menjadi 3(0) + 5(160) + 4(24) - 400 = 496. Karena nilai dual bernilai positif dengan demikian dapat disimpulkan bahwa perubahan koefisien kendala tidak berpengaruh terhadap basil optimum. Akan tetapi apabila koefisien kendala berubah menjadi 3, 1, dan 9, maka nilai dual menjadi 3(0) + 1(160) + 9(24) - 400 = -24. Berarti perubahan koefisien tujuan merubah tabel optimum.

Nilai kolom B = [ Variabel Dasar S1 A C Cj Cj-Zj Zj bj 130 10 100 800 A 0 1 0

][ ]=[ 400 B 2,96 -0,88 1,8 -24 600 C 0 0 1 0 S1 1 0 0

] 0 S2 -0,4 0,2 0 0 S3 0,04 -0,12 0,2

Cj 0 800 600 -

Indeks 43,92 -11,36 55,55

Tabel optimal dari soal di atas adalah: Cj 400 800 600 Variabel Dasar B A C Cj Cj-Zj Zj bj 43,92 48,65 20,94 69.052 69.052 800 A 0 1 0 800 0 400 B 1 0 0 400 0 600 C 0 0 1 600 0 0 S1 0,34 0,3 -0,61 10 10 0 S2 -0,14 0,08 0,24 152 152 0 S3 0,01 -0,11 0,18 24 24

D. Penambahan Variabel Keputusan Yang Baru Penambahan produk baru dengan menambahkan variabel keputusan yang baru dengan menggunakan sumber daya yang ada sebelumnya dan tidak terdapat penambahan sumber daya yang baru. Untuk menjawab kasus harus diperhatikan apakah penambahan variabel keputusan yang baru itu menguntungkan bagi perusahaan atau sampai sejauhmana koefisien fungsi tujuan yang baru dapat menguntungkan apabila perusahaan memperoduksinya. Misalnya terdapat penambahan variabel baru, yaitu D dengan kendala 1 jam pada kendala 1, 2 jam pada kendala 2, dan 3 jam pada kendala 3. Kemudian ditentukan berapa nilai koefisien D yang ekonornis sehingga produk D layak untuk diproduksi. Nilai kolom D =[ ][ ]=[ ]

Nilai interval = [

][

] C4 = 392 C4

Untuk memastikan bahwa produk D layak untuk diproduksi maka harus lemenulai syarat, yaitu C4 0. Dengan demikian perhitungan di atas yang ienghasilkan 392 - C4 0 diperoleh C4 392. Perusahaan dapat menetapkan esarnya keuntungan untuk produk D di atas atau sama dengan 392 agar ihasilkan nilai ekonomis, apabila keuntungan perusaha,v dari memproduksi roduk D di bawah 392 maka lebih baik tidak ada penambahan produk baru. E. Penambahan Kendala Baru Apabila terdapat penambahan kendala baru pada persamaan tersebut, kita harus memastikan apakah dengan penambahan kendala baru tersebut mempengaruhi hasil optimum yang telah ada. Misalnya terdapat penambahan kendala ke-4, yaitu: A + B + 3C 350. Pada kendala tersebut substitusikan nilai variabel A = 0 dan C = 100 menjadi 10 + (0) + 3(100) = 310. Dapat disimpulkan penambahan kendala baru tidak mempengaruhi hasil optimum, karena penambahan tersebut masih dapat dipenuhi oleh kapasitas yang ada. Akan tetapi apabila kapasitas kendala yang baru adalah 300, maka penambahan baru membawa perubahan. Pada solusi optimum, karena setelah disubstitusikan minimal kapasitas yang harus ada adalah 310. Perubahan yang terjadi seperti dijelaskan pada model impleks di bawah ini. Cj 0 800 600 0 Variabel Dasar S1 A C S4 Cj Cj-Zj Zj 800 bj 130 10 100 300 A 0 1 0 1 400 B 0,64 0,08 1,2 1 600 C 0 0 1 3 0 S1 1 0 0 0 0 S2 -0,4 0,2 0 0 0 S3 0,04 -0,12 0,2 0 0 S4 0 0 0 1

Dari tabel simpleks di atas yang menjadi variabel dasar (basis) adalah variabel A dan C, sehingga pada baris S4, kolom A dan C harus dijadikan angka 0.

Langkah 1 300 10 290 Langkah 2 290 300 -10 Langkah 3 Cj 0 800 600 0 Variabel Dasar S1 A C S4 Cj Cj-Zj 0 0 0 1 1 0

: mengurangi baris S4 dengan baris A: 1 0,08 0,92 3 0 3 0 0 0 0 0,2 -0,2 0 -0,12 0,12 1 0 1

: mengurangi langkah 1 dengan baris C (setelah dikalikan koefisien sebesar 3) 0,92 3,6 -2,68 3 3 0 0 0 0 -0,2 0 -0,2 0,12 0,6 -0,48 1 0 1

: masukkan nilai S4 yang telah diperbaiki Zj 800 bj 130 10 100 -10 68.000 68.000 A 0 1 0 0 800 0 400 B 0,64 0,08 1,2 -2,68 784 384 600 C 0 0 1 0 600 0 0 S1 1 0 0 0 0 0 0 S2 -0,4 0,2 0 -0,2 160 160 0 S3 0,04 -0,12 0,2 -0,48 24 24 0 S4 0 0 0 1 -

Kesimpulan: walaupun dari hasil Cj - Zj diperoleh keseluruhan nilai positif, akan tetapi pada pembatas yang baru ada yang bernilai negatif sebesar 10, dengan demikian harus dieksekusi ulang dengan memilih kolom kunci pada positif terbesar di Cj Zj. Zj 800 Variabel Dasar bj A 0 S1 130 0 800 A 10 1 600 C 100 0 0 S4 -10 0 Cj 68.000 800 Cj-Zj 68.000 0 Cj 400 B 0,64 0,08 1,2 -2,68 784 384 600 C 0 0 1 0 600 0 0 S1 1 0 0 0 0 0 0 S2 -0,4 0,2 0 -0,2 160 160 0 S3 0,04 -0,12 0,2 -0,48 24 24 0 S4 0 0 0 1 0 0 Indeks 203,13 125 83,33 5,95 -

Proses selanjutnya mengikuti langkah yang telah ada dalam pengerjaan metode simpleks.