Anda di halaman 1dari 9

BAB I PENDAHULUAN 1.

1Latar Belakang Sejak ratusan tahun lalu provinsi jambi dihuni oleh etnis melayu, seperti suku Kerinci, Suku Batin, suku Bangsa Dua Belas, suku Penghulu, dan suku Anak dalam. Namun juga ada etnis pendatang. Perjalanan sejarah yang dialami etnis melayu telah melatar belakangi budaya melayu di Jambi. Setiap kebudayaan itu bersifat dinamis akan perubahan bahkan

mungkin hilang sama sekali. Penyebabnya adalah perkembangan kebudayaan, pengaruh budaya luar, kurangnya kesadaran masyarakat, dan lemahnya jiwa kebudayaan para remaja sebagai generasi penerus nilai-nilai kebudayaan bahkan itu mungkin dan telah terjadi di provinsi jambi. Dalam penulisan makalah ini kami akan membahas tentang kebudayaan melayu Jambi yang dibatasi pada unsur budaya, mata pencaharian,

kerajinandan seni masyarakat melayu Jambi. Setidaknya dapat memberikan gambaran tentang kebudayaan melayu Jambi. 1.2Rumusan Masalah 1. bagaimana adat istiadat jambi ? 2. Apa saja pakaian adat istiadat jambi ? 3. Apa saja tarian tarian jambi ? 4. Bagaimana Rumah Adat Jambi ? 5. Apa saja upacara upacara adat dan makanan khas jambi ? 1.3Tujuan 1. Mengetahui adat istiadat jambi 2. Mengetahui pakaian adat jambi 3. Mengetahui tarain tarian jambi 4. Agar bisa mengetahui Rumah Adat Jambi 5. Mengetahui upacara upacara adat dan makanan khas jambi

BAB II PEMBAHASAN 2.1Adat Istiadat Jambi 1. Undang-undang Adat Jambi Undang-undang adat Jambi, memuat aturan-aturan hukum adat istiadat masyarakat Jambi, khususnya mengatur mengenai ketentuan hukum pidana adat ( Adat delicten recht ). Istlah ini tidak dikenal oleh kalangan masyarakat adat. Masyarakat adat hanya mengenal hukum pidana adat dengan istilah kesalahan atau salah dan Sumbang untuk menyatakan terhadap perbuatan bertentanga dengan hukum adat. Ada dua bentuk kesalahan atau sumbang, yaitu kesalahan kecil atau sumbang kecil dan kesalahan besar atau sumbang besar. Disebut kesalah kecil atau sumbang kecil apabila perbuatan tersebut hanya mengakibatkan kerugian terhadap seseorang atau beberapa orang (keluarga atau kerabat). Kesalahan besar atau sumbang besar apabila perbuatan itu merupakan kejahatan yang mengakibatkan kerugian dan menggangu keseimbangan masyarakat adat secara keseluruhan. Aturan-aturan hukum pidana adat tersebut sudah dikenal oleh masyarakat adat sejak dari nenek moyang sebelum agresi Belanda masuk ke indonesia. Jenis-jenis aturan hukum adat, oleh masyarakat adat Jambi dikenal dengan undang nan dua puluh. Akan tetapi secara sistematika dibagi menjadi dua bagian yaitu, Pucuk Undang nan delapan dan Anak Undang nan duabelas. Namun baik Pucuk Undang nan delapan maupun Anak undang nan duabelas, keduanya mengatur bentuk kejahatan (hukum publik) dan tata tertib masyarakat yang berkaitan dengan ekonomi (hukum privat/sipil) Sistematika dan rumusan normanya dari undang-undang nan duapuluh tersebut adalah sebagai berikut :

2.2 Pakaian Adat Jambi

Pakaian adat Jambi atau dikenal dengan pakaian adat Melayu. Pakaian adat Jambi lebih mewah lebih mewah dari pada pakaian yang digunakan sehari-hari karena disulam dengan benang emas dan dihiasi dengan berbagai hiasan untuk kelengkapannya. Dalam berbusana untuk sehari-hari pada awalanya kaum wanita lebih dikenal dengan kain dan baju tanpa lengan. Begitupun dengan pakaian pria yang hanya cukup mengenakan celana setengah ruas dan sedikit melebar pada bagian betisnya dan pada umumnya berwarna hitam, karena itulah kaum pria lebih leluasa dalam bergerak atau dalam melakukan kegiatan sehari-hari. Selain itu juga pakaian yang dikenakan pria umumnya dilekngkapi dengan kopiah sebagai penutup kepala.

2.3 Macam Macam tarian daerah Jambi

Beberapa seni tari yang dikenal di Provinsi Jambi, yaitu: 1. Kota Jambi
a. Tari Sekapur Sirih

Tari ini diciptakan oleh Firdaus Chatab pada tahun 1962, kemudian ditata ulang oleh OK Hendri BBA pada tahun 1967. tari ini digunakan untuk menyambut tamu yang dihormati sebagai ungkapan rasa putih hati dalam menyambut tamu, dan ditarikan oleh penari remaja putri.
b.

Tari Dana Sarah Tari ini berasal dari pelayangan, yang sudah dimodifikasi yang berasal dari Seberang Kota Jambi. Penciptanya tidak dikenal dan ditata ulang oleh Abdul Aziz pada tahun 1984. Tari ini digunkan sebagai sarana dalam penyebaran agama islam, yang ditarikan oleh penari putra dan putri.

c.

Tari Serengkuh Dayung Tari ni penciptanya tidak diketahui, namun telah ditata ulang oleh Aini Rozak pada tahun 1990. tarian ini menggambarkan tentang perasaan searah setujuan, kebersamaan di dalam segala sesuatunya, dan ditarikan hanya oleh penari putri.
3

2. Kabupaten Batang Hari dan Kabupaten Muaro Jambi


a. Tari Piring Jambi

Tari ini berasal dari Muara Tembesi yang diciptakan oleh Abdul Manan, kemudian ditata ulang oleh OK Hendri pada tahun 1970. Tarian ini menggambarkan kelincahan muda mudi dalam memainkan piring dan ditarikan oleh penari putra dan putri.
b. Tari Baselang

Pencipta tarian ini tidak dikenal, kemudian ditata ulang oleh Darwan Asri Tahun 1977. Tarian ini menceritakan tentang semangat kegotongroyongan masyarakat desa dan ditarikan oleh penari putra dan putri. 3. Kabupaten Tanjung Jabung Barat & Kabupaten Tanjung Jabung Timur
a. Tari Inai

Penciptanya tidak dikenal, kemudian ditata ulang oleh M.Arsyad dan Zainuddin pada tahun 1992. tarian ini untuk menghibur mempelai wanita yang sedang memasang inai dimalam hari, sebelum duduk dipelaminan, dan tarian ini ditarikan oleh remaja putra dan putri.
b. Tari Sumbun

Pencipta tarian ini tidak dkenal, kemudian ditata ulang pada tahun 1989 oleh Rukiah Effendi. Tarian ini menggambarkan para nelayan yang sedang mencari sumbun ditepian pantai dengan lincahnya, ia memasukkan obat dalam sumbun. Tarian ini ditarikan hanya oleh penari putri.
c.

Tari Japin Rantau Tari ini diciptakan oleh Darwan Asri dan ditata ulang tahun 1986 oleh Darwan Asri. Tarian ini menggambarkan prikehidupan masyarakat dipesisir pantai, dan ditarikan oleh remaja putri.

4. Kabupaten Bungo & Kabupaten Tebo


a. Tari Putri Teluk Kembang

Pencipta tarian ini tidak dikenal, dan tarian ini menggambatkan tentang keakraban kehidupan masyarakat , dan ditarikan oleh penari putri.
b. Tari Cucu Ungko

Pencipta tarian ini tidak dikenal, dan tarian ini menggambarkan tentang usaha masyarakat dalam menangkap binatang yang

digemarinya. Tarian ini ditarikan oleh penari putra dan putri.


c. Tari Tauh

Pencipta tari ini tidak dikenal, tarian ini menggambarkan tentang kegembiraan muda mudi, dan ditarikan oleh penari putra dan putri. 5. Kabupaten Sarolangun & Kabupaten Bangko
a. Tari Kisan

Penciptanya tidak dikenal dan ditata ulang oleh Daswar Edi pada tahun 1980 dan Darwan Asri tahun 1983. tarian ini menggambarkan kegiatan masyarakat dalam mengolah padi menjadi beras, dan tarian ini dibawakan oleh penari remaja putri.
b. Tari Kromong

Pencipta tarian ini tidak dikenal, dan tarian ini menceritakan bagaimana wanita berhias, dan dibawakan oleh penari putri
c. Tari Mengatur Berentak

Tarian ini menggambarkan kegotongroyongan dalam menggarap sawah dan dibawakan oleh penari putri. 6. Kabupaten Kerinci
a. Tari Mandi Taman. b.

Tari Rangguk

c. Tari Rangguk Ayak

2.4Rumah Adat Jambi

Dahulu, Pemerintah Kota Jambi kebingungan menentukan rumah adat yang mana yang diusung secara resmi sebagai rumah adat Jambi. Bukan karena rumah di provinsi ini telah punah, melainkan karena terlalu banyak pilihan. Memang ada beragama jenis rumah adat di Jambi. Karena kebingungan ini, kemudian diadakanlah sayembara di tahun 70-an hanya
5

untuk memilih rumah adat Jambi yang bisa mewakili seluruh masyarakat negeri berjuluk Sepucuk Jambi Sembilan Lurah tersebut. Pada akhirnya hasil sayembara pun mengerucut pada rumah tradisional bernama Kajang Leko. Rumah ini berbentuk panggung dan mudah sekali kita jumpai di wilayah Jambi. Hal ini dikarenakan kecenderungan masyarakat Jambi yang lebih gemar membangun rumah adat sebagai hunian ketimbang rumah modern. Secara umum, rumah ini mengadopsi arsitektur dari Marga Bathin. Mereka merupakan nenek moyang salah satu kelompok di Jambi. Hingga saat ini, masih terdapat perkampungan suku Bathin lengkap dengan rumah adat Kajang Lakonya. Di dalam lingkup kelompok ini, rumah adat Jambi si Kajang Lako juga lazim dikenal dengan nama Rumah Lamo. Adapun perkampungan Bathin ini juga dikenal dengan nama Kampung Lamo yang terletak di Rantau Panjang. 2.5Upacara Upacara Adat Jambi dan Makanan Khas Jambi Beberapa upacara adat yang ada di Jambi adalah: Upacara Lingkaran Hidup Manusia: Upacara-upacara ini dilakukan sejak seseorang dilahirkan sampai meninggal, dengan artian untuk memperingati saat-saat seseorang individu memasuki suatu tingkatan sepanjang hidupnya. Penyelenggaran upacara ini terutama pada masa kehamilan, kelahiran, dewasa, perkawinan, dan kematian. Upacara Kelahiran: aat umur kandungan seorang wanita menginjak ! bulan, keluarganya secara resmi memberitahukan hal ini paling tidak pada " orang dukun yang ada di lingkungan tempat tinggal mereka. Upacara pemberitahuan ini disebut dengan istilah #enuak$%uak, yang maksudnya agar dukun siap memberi pertolongan jika tiba saatnya melahirkan. &alam upacara ini masing-masing dukun diberi hantaran berupa nasi kunyit beserta laukpauknya. 'etika wanita hamilan tersebut menghadapi saat kelahiran, para dukun yang sudah dipesan segera datang memberi pertolongan. &ukun wanita bertugas menyambut kelahiran anak, sedangkan dukun laki-laki yang berada di balik pembatas ruangan tempat melahirkan membacakan mantra agar anak dapat lahir dengan lancar dan lengkap serta ibunya dalam keadaan selamat. Masa Dewasa: etelah anak mencapai umur (-)* tahun, khusus bagi anak laki-laki diadakan upacara khitanan +sunat,, sedangkan bagi anak perempuan dilkukan upacara Batindik +melubangi telinga,. Upacara pendewasaan tersebut biasanya dilakukan bersamaan dengan tradisi 'hatam -uran sebagai bekal hidup dalam masa dewasa. Upacara Perkawinan: .angkaian upacara ini diawali dengan adat pergaulan anatara pemuda dan perempuan yang dikenal dengan itilah Berserambahan. &alam acara ini mereka memperlihatkan keahlian berpantun yang disebut eloka #uda, etelah keduanya sepakat untuk menikah, maka berlaku tahap berikutnya:
6

). Berusik sirih bergurau pinang: #erupakan tahap menjajaki perasaan masing-masing pihak untuk mengetahui apakah hubungan dapat dilanjutkan dengan perkawinan. ". Duduk bertuik, tegak bertanyo: merupakan tahap untuk mengetahui keadaan gadis yang menyangkut silslah, budi pekerti, sopan santun pergaulan, serta kemungkinan persetujuan orangtuanya. /. Ikat buatan janji semayo: adalah musyawarah resmi keluarga kedua belah pihak untuk membicrakan waktu pertunangan dan perkawinan. 0. Ulur antarserah terimo pusako: yaitu pihak laki-laki menepati janji dengan mengantarkan barang-barang ke rumah si gadis sesuai dengan perjanjian yang telah disepakati. 1. ebagai inti dari suatu upacara pernikahan terjadi pada saat edekah 2abuh, yang mana pada aat itu perkawinan diresmikan dengan akad nikah dan akad 'abul di hadapan seorang pemuka agama. Upacara Ke a!ian: aat menghadapi masa kritis, manusia perlu melakukan suatu perbuatan untuk memperteguh iman dan menguatkan dirinya. &alam hal ini, menurut kepercayaan setempat perlu diadakan upacara pengucapan mantra-mantra secara bersama-sama yang dipimpin oleh seorang dukun. 3tau menurut agama 4slam diwujudkan dalam bentuk pembacaan Bardah dan urat 5asin oleh seorang pemuka agama. Begitu orang yang bersangkutan wa6at, kembali dibacakan ayat-ayat suci oleh salah seorang keluarganya. 'eluarga yang terkena musibah wajib memberitahukan berita dukacita itu kepada kepala kaum kerabatnya +tua tengganai, dan 4mam #asjid. etelah itu jena7ah dimandikan, dibalut kain ka6an, dan disholatkan. etelah itu jena7ah bisa disemayamkan dan dipasang batu nian serta ditutup dengan pembacaan doa. Pada malam harinya diselenggarakan pengajian dan tahlil selama /-! malam oleh kerabat dan tetangga dekat orang yang meninggal. Pada hari ke! setelah kematian diadakan upacara %aik 8anah yaitu memperbaiki tanah perkuburan. .angkaian upacara tersebut diakhiri dengan makan bersama +sedekah selamatan, untuk memperingati orang yang meninggal. Makanan Khas "a #i di an!aran$a adalah Tempoyak merupakan makanan yang berasal dari buah durian yang difermentasikan, dan bisa juga dibuat Gulai Tempoyak. Gulai Tepe Ikan terbuat dari ikan gabus yang dihaluskan dan dicampur tepung dan telur. Malbi adalah masakan gulai daging, namun memiliki citarasa manis karena dimasak dengan kecap dan sedikit gula merah. Gulai Ikan Patin bisa dimasak dengan Tempoyak tetapi sebagia orang mengganti Tempoyak dengan santan kelapa untuk menghindari baud an rasa Tempoyak yang cukup menyengat.

Padamaran terbuat dari tepung beras, santan dan gula merah sebagai pemanis. Bahan-bahan ini kemudian ditempatkan di sebuah cup yang terbuat dari daun pisang lalu dikukus hingga matang.

Dendeng Batokok adalah irisan daging sapi yang direbus dalam air kelapa yang telah dibumbui bawang putih dan jahe.

Nasi Minyak adalah beras yang dimasak dengan susu, saus tomat, minyak samin dan rempah-rempah, Nasi Minyak biasanya disajikan pada saat acara-acara khusus.

BAB III PENUTUP 3.1Kesimpulan Jambi adalah salah satu suku di Indonesia yang terletak di kepulauan Sumatra. Banyak yang tidak mengetahui bahwa Jambi juga mempunyai banyak hal-hal menarik yang dapat dijadikan berita utama, tetapi amat disayangkan bahwa yang sering sekali di ekplorasi adalah wilayah-wilayah tetangganya; seperti Sumatra Barat (Padang) dan Sumatra Utara (Batak). Provinsi Jambi yang memiliki penghuni berlatar Melayu. Memilki kebudayaan yang sangat khas. Merupakan pengaruhnya adalah latar belakang sejarah jambi itu sendiri. Ada berbagai unsur kebudayaan yang dirasa perlu untuk dilestarikan. Sebagai bentuk kesadaran akan kebudayaan yang ada pada tanah air kita, agar dapat bersaing dengan kebudayaan luar. Kebudayaan melayu jambi berisikan perpaduan antara unsur budaya melayu jambi antara lain animisme dan dinamisme, melayu buddhis dan unsur budaya melayu Islam. Namun tidak menghilangkan ciri-ciri asli.

3.2Saran Adapun saran yang dapat pemakalah berikan adalah kita sebagai masyarakat Jambi bagaimana cara untuk melestarikan atau memperkenalkan budaya Jambi itu sendiri, bahwa banyaknya terdapat unsur-unsur kebudayaan itu sendiri yang sangat menarik dan bisa untuk dijadikan berita utama. Baiklah, sebagai penutup tentu masih banyak terdapat kekurangan dalam makalah ini, untuk itu kami merasa perlunya kritik dan saran yang
8

membangun untuk koreksi makalah ini, karena sesuatu itu terdapat kekurangan.