Anda di halaman 1dari 5

KEBIJAKAN PELAYANAN ANESTESI

1. PENDAHULUAN RS Sehat Sejahtera menyediakan kebijakan untuk mengatur tentang pelayanan anestesi sebagai bagian dari tindakan diagnostik anterapeutik. Kebijakan pelayanan anestesi ini mengatur pelayanan anestesi yang dilakukan oleh dokter spesialis anestesi. 2. TUJUAN Tujuan dari kebijakan ini adalah untuk menetapkan kebutuhan dan standar minimal pada pelayanan anestesi yang dilakukan di RS Sehat Sejahtera 3. RUANG LINGKUP 3.1. Pelayanan anestesi yang diberikan adalah seragam di seluruh unit dimana pelayanan anestesi dilakukan. 3.2. Pelayanan anestesi meliputi: penilaian pre-anestesi, tindakan anestesi yaitu sedasi, anestesi umum dan anestesi regional (spinal, epidural dan blok saraf perifer), pemantauan selama anestesi, pelayanan pasca anestesi, tatalaksana nyeri, management ICU, Resusitasi Jantung Paru dan transportasi medis pasien. (sesuai lampiran 1 Ruang lingkup pelayanan departemen anestesi) 3.3. Dokter spesialis anestesi melakukan tindakan anestesi yang meliputi: sedasi sedang dan dalam, anestesi umum dan anestesi regional (spinal, epidural dan blok saraf perifer) dengan perawat anestesi bertugas sebagai asisten saat dokter spesialis anestesi melakukan tindakan anestesi 3.4. Pelayanan anestesi dapat diberikan untuk kebutuhan tindakan diagnostik dan terapeutik. 3.5. Penjelasan dan inform consent diberikan kepada pasien, keluarga atau penanggung jawab pasien atas risiko, manfaat dan alternatif dari tindakan anestesi yang akan dilakukan Dokter spesialis anestesi 4. TANGGUNG JAWAB ORGANISASI 4.1. Direktur Utama (CEO) bertanggung jawab untuk memastikan bahwa mekanisme implementasi, pemantauan dan perbaikan secara keseluruhan dari kebijakan ini telah berjalan dan dijalankan dengan menghormati hak pasien, serta dapat diakses dan dimengerti oleh seluruh staf terkait 4.2. Direktur Operasional (COO) bertanggungjawab untuk memastikan bahwa Manajer Pelayanan Medis, Perawatan dan Penunjang Klinis 4.2.1. Menyebarkan kebijakan ini di bagian yang menjadi tanggung jawab mereka 4.2.2. Melakukan implementasi dari kebijakan ini di dalam bagian yang menjadi tanggung jawab mereka 4.2.3. Mengidentifikasi dan mengalokasikan sumber daya yang sesuai terpenuhinya kebijakan ini 4.2.4. Memastikan kebijakan ini diinformasikan kepada semua staf 4.3. Semua DokterSpesialisAnestesiyang terlibat dalam ruang lingkup kebijakan ini bertanggung jawab untuk memahami, mematuhi dan mengimplementasikan kebijakan ini 5. DEFINISI 5.1. Sedasi minimal (anxiolisis) yaitu : 5.1.1. Respons terhadap stimulasi verbal normal 5.1.2. Fungsi kognitif dan koordinasi mungkin terganggu 5.1.3. Fungsi kardiovaskular dan pernafasan tidak terganggu 5.2. Sedasi sedang/analgesia (sebelumnya disebut sebagai conscious sedation), yaitu : 5.2.1. Kesadaran menurunkarena pengaruh obat agar

KEBIJAKAN PELAYANAN ANESTESI 5.2.2. Responspasienterhadap perintah verbal normal 5.2.3. Jalan nafas paten (tidak ada hambatan), pernafasan spontan adekuat 5.2.4. Fungsi kardiovaskular tidak terganggu 5.3. Sedasi dalam/analgesia, yaitu 5.3.1. Kesadaran menurun karenapengaruh obat 5.3.2. Pasien sulit dibangunkan. Respons terhadap stimulus nyeri atau stimulus berulang masih ada. 5.3.3. Tidak dapat mengingat proses yang telah terjadi (amnesia) 5.3.4. Fungsi pernafasan mungkin terganggu, pasien mungkin membutuhkan bantuan untuk menjaga patensi jalan nafas. Pernafasan spontan mungkin tidak adekuat 5.3.5. Fungsi kardiovaskular biasanya terjaga baik 5.4. Anestesia umum, yaitu : 5.4.1. Hilangnya kesadaran karena pengaruh obat, pasien tidak dapat dibangunkan bahkan oleh stimulus nyeri 5.4.2. Fungsi pernafasan terganggu, terutama bila menggunakan pelumpuh otot 5.4.3. Fungsi kardiovaskular mungkin terganggu kardiovaskular dari obat-obat anestesi karena efek depresi

5.4.4. Tidak dapat mengingat proses yang telah terjadi (amnesia) 5.5. Pelayanan anestesi yang dimaksud dalam kebijakan ini adalah pelayanan anestesi yang dilakukan oleh dokter spesialis anestesi, yang mencakup : 5.5.1. Sedasi sedang dan dalam 5.5.2. Anestesi umum 5.5.3. Anestesi regional (anestesi spinal, epidural dan blok saraf perifer) 5.6. Perawat anestesi adalah perawat yang telah terlatih dan bekerja di kamar operasi di bidang anestesi selama paling tidak1 tahun, dengan memiliki sertifikasi BTCLS (Basic trauma cardiac life support)dan ACLS (Advance Cardiac Life Support) 6. LOKASI PELAYANAN ANESTESI Pelayanan anestesi diberikan untuk kebutuhan diagnostikdan terapeutik 6.1. Di poliklinik, emergency, ruang rawat inap ataupun kamar operasi dilakukan pemeriksaan pre-anestesi 6.2. Di kamar operasi dilakukan tindakan anestesi umum dan anestesi regional 6.3. Tindakan sedasi sedang dan dalam dilakukan di kamar operasi, ruang perawatan intensif, ruang tindakan endoskopi dan unit radiologi. Pada kondisi emergency tindakan sedasi dapat dilakukan ditempat dimana sedasi dibutuhkan. 7. PELAYANAN ANESTESI 7.1. Tindakananestesimeliputi 7.1.1. Sedasi sedang dan dalam 7.1.2. Anestesi umum 7.1.3. Anestesi regional, yang terdiri dari anestesi spinal, regional dan blok saraf perifer 7.2. Tindakan anestesi dilakukan hanya oleh dokter spesialis anestesi dengan asisten perawat anestesi 7.3. Tindakan anestesi pada setiap pasien didokumentasikan dalam case note pasien. direncanakan dan perencanaan

Hal. 2 dari 5

KEBIJAKAN PELAYANAN ANESTESI 7.4. Pelayanan anestesi di RS Sehat Sejahtera diperlakukan seragam di semua unit dimana anestesi dilakukan, memadai, teratur dan disesuaikan dengan kebutuhan pasien 7.5. Pelayanan anestesi disediakan secara teratur dan rutin yaitu : 7.5.1. Dua puluh empat jam sehari, tujuh hari seminggu, termasuk hari libur. 7.5.2. Untuk kasus elektif maupun darurat (Sesuai Lampiran - 1 Cakupan Pelayanan Departemen Anestesi RS Sehat Sejahtera) 8. PENILAIAN PRE-ANESTESI DAN PENILAIAN PRE-INDUKSI 8.1. Penilaian pre-anestesi dilakukan sebelum tindakan anestesi. 8.1.1. Penilaian pre-anestesi yang dilakukan oleh dokter spesialis anestesi berguna untuk menilai kondisi fisiologis pasien sebelum dilakukan tindakan anestesi 8.1.2. Berdasarkan penilaian pre-anestesi maka dilakukan perencanaan anestesi, diantaranya teknik dan obat-obat anestesi yang akan digunakan, persiapan yang dibutuhkan sebelum tindakan anestesi, serta perawatan pasien pasca operasi. 8.1.3. Penilaian pre-anestesi dan perencanaan anestesi yang akan dilakukan didokumentasikan dalam rekam medis pasien. 8.2. Pemeriksaan pre-induksi dilakukan sebelum induksi anestesi, 8.2.1. Pemeriksaan pre-induksi bertujuan untuk menilai kondisi fisiologis pasien sesaat sebelum induksi anestesi dilakukan. 8.2.2. Penilaian pre-induksi didokumentasikan dalam rekam medis 8.3. Penilaian pre-anestesi dan pre-induksi dilaksanakan sesuai dengan prosedur preanestesi dan pre-induksi 9. PEMANTAUAN 9.1. Pemantauan dan evaluasi kondisi fisiologis pasien dilakukan sebelum, selama dan sesudah anestesi 9.2. Pemantauan berguna untuk 9.2.1. Menjaga kondisi hemodinamik pasien berada dalam kondisi yang optimal 9.2.2. Melakukan deteksi dini terhadap perubahan hemodinamik guna mencegah morbiditas dan mortalitas pasien selama anestesi dan operasi 9.3. Pemantauan minimal yang dilakukan adalah sama disemua unit dimana anestesi dilakukan, yaitu pemantauan : 9.3.1. Tekanan darah 9.3.2. Rekam jantung 9.3.3. Laju nadi 9.3.4. Pernafasan 9.3.5. Saturasioksigenperifer 9.3.6. Suhutubuh 9.4. Hasil pemantauan pasien direkam dalam rekam medis 9.5. Pemantauan yang dilakukan sesuai dengan SOP pemantauan dalam anestesi 9.6. Untuk mengantisipasi resiko pasien jatuh dalam pemantaun selama proses anesetesi, merujuk pada kebijakan dan protokol pencegahan pasien jatuh

Hal. 3 dari 5

KEBIJAKAN PELAYANAN ANESTESI 10. INFORMED CONCENT 10.1. Dokter spesialis anestesi memberikan penjelasan kepada pasien, keluarga atau penanggung jawab pasien tentang manfaat, resiko dan alternatif serta tata cara menghadapi resiko yang mungkin terjadi dari tindakan anestesi yang akan diberikan. 10.2. Pasien, keluarga atau penanggung jawab pasien memberikan persetujuan atas tindakan anestesi dan alternatifnya yang akan dilakukan. 10.3. Inform consent terdokumentasi dalam rekam medis 11. DOKUMENTASI Dokumentasi pada rekam medis pasien antara lain adalah 11.1. Pemeriksaan pre-anestesi 11.2. Dokumen persetujuan tindakan anestesi 11.3. Lembar catatan anestesi, yaitu: catatan selama pasien dalam anestesi, berisikan antara lain: 11.3.1. Penilaian pre-induksi 11.3.2. Teknik anestesi yang digunakan 11.3.3. Obat-obat anestesi yang diberikan 11.3.4. Pemantauan selama anestesi 11.3.5. Pemantauan pasca anestesi 11.3.6. Namapasien, dokters pesialis anestesi dan perawat anestesi 12. 13. MONITORING DAN KEPATUHAN Monitor terhadap kebijakan ini dilakukan melalui medical record review DOKUMEN TERKAIT Standar Prosedur Operasi: 13.1. Pemantauan dalam anestesi 13.2. Penilaian pre-anestesi dan pre-induksi 13.3. Puasasebelumanestesi 13.4. Anestesiumum 13.5. Sedasi sedang dan dalam yang dilakukan oleh dokter spesialis anestei 13.6. Pengelolaan pasien pasca anestesi 13.7. Medical Record Review 14. REFERENSI 14.1. IDSAI (2008) Standard dan Pedomen Pelayanan Anestesiologi Indonesia 14.2. The Joint Commission (2010) Accreditaion Program: Anesthesia and Surgical Care (ASC). URL: http://www.jointcommission.org 14.3. Emedicine. Pediatric Sedation. URL: http://emedicine.medscape.com/article/804045. diunduh tanggal 11 Desember 2011 14.4. Emedicine. Procedural Sedation. URL: http://emedicine.medscape.com/article/109695-overview. diunduh tanggal 19 Desember 2011

Hal. 4 dari 5

KEBIJAKAN PELAYANAN ANESTESI Lampiran 1 Ruang Lingkup Pelayanan Departemen Anestesi RS Sehat Sejahtera RUANG LINGKUP PELAYANAN DEPARTEMEN ANESTESI Kepala Departement Dr. Kepala Unit Kamar Operasi Tujuan KUP: Memberikan Pelayanan anestesi yang aman, berkualitas, dan efisien yang sesuai dengan statuts, peraturan/undang-undang yang berlaku oleh dokter yang sudah teregistrasi Standar Pelayanan Anastesiologi dan Reanimasi di RSNo.779/Menkes/SK/VII/2008 1. Penilaian pre-anestesi 2. Pelayanan Anestesi termasuk sedasi, anestesi umum dan anestesi regional 3. Pengawasan selama anestesi 4. Pelayanan pasca anestesi 5. Tatalaksana nyeri 6. Management ICU 7. Resusitasi Jantung Paru 8. Transportasi Senin Sabtu 1. Pagi (07.00 -17.00); 2 dokter spesialis anestesi dengan ruang lingkup pelayanan meliputi: poliklinik, kamar operasi, kamar bersalin, unit radiologi, emergency dan ICU. 2. Malam (17.00 07.00); 1 dokter spesialis anestesi dengan ruang lingkup pelayanan meliputi kamar operasi, kamar bersalin, unit radiologi, emergency dan ICU. 3. On Call 1 dokter anestesi 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Neonatus geriatris Pasien Operasi Pasien endoscopy GI Pasien Melahirkan Pasien Lain: Radiologi intervensi Pasien Rawat Inap ICU Pasien Rawat Jalan

Standar Ruang Lingkup

Waktu Pelayanan

Pasien

Staff

1. 2 dokter anestesi purna waktu 2. 2 dokter anestesi paruh waktu 3. 6 perawat anestesi

Hal. 5 dari 5