Anda di halaman 1dari 47

MANAJEMEN PENANGANAN KORBAN BENCANA MASSAL

PRINSIP PENANGANAN
PENANGANAN BENCANA PERLU PEMAHAMAN TENTANG TAHAPAN PADA SIKLUS PENANGANAN BENCANA
TAHAP
KEJADIAN BENCANA TANGGAP DARURAT (ACUTE RESPONSE) PEMULIHAN (RECOVERY) REHABILITASI MITIGASI KESIAGAAN (PREPAREDNESS)

DEFINISI

Bencana Korban massal

MANAJEMEN BENCANA
Serangkaian kegiatan yang didesain untuk mengendalikan situasi bencana dan darurat dan untuk mempersiapkan kerangka untuk membantu orang yang rentan juga untuk menganghindari atau mengatasi dampak bencana

Siklus Manajemen / Penanggulangan Bencana


IMPACT

Kesiapsiagaan X

Tanggap X Darurat

Mitigasi X

Pemulihan

Pencegahan X

X Pembangunan

MANAJEMEN BENCANA
Proses pembentukan atau penetapan tujuan bersama dan nilai bersama untuk mendorong pihak-pihak yang terlibat untuk menyusun rencana dan menghadapi baik bencana potensial ataupun aktual

TUJUAN PERENCANAAN BENCANA (1)


MENGHINDARI KERUGIAN
Pada individu, Masyarakat, Negara Contoh: struktur bangunan dibuat tahan gempa sehingga kerugian manusia, fisik, ekonomi, dan lingkungan bisa dihindari.

TUJUAN PERENCANAAN BENCANA (2)


MINIMALISASI KERUGIAN
Pada individu, Masyarakat, Negara Menyiapkan piranti sebelum bencana, misal : Penyebaran Pemadam kebakaran, pembentukan Public Safety Center, Menyiapkan pelayanan Gawat Darurat di Fasilitas Pelayanan, Ambulance 118 dll

TUJUAN PERENCANAAN BENCANA (3)


MINIMALISSI PENDERITAAN
Pada individu, Masyarakat yang terkena bencana
Ada juga yang menyebut tindakan ini sebagai pengentasan. Tujuan utamanya adalah membantu individu dan masyarakat yang terkena bencana supaya bisa bertahan hidup dengan cara melepaskan penderitaan yang langsung dialami. Bantuan tenda, pembangunan kembali perumahan yang hancur, memberi subsidi, termasuk dalam kategori ini.

TUJUAN PERENCANAAN BENCANA (4)


MEMPERBAIKI KONDISI
Pada individu, Masyarakat Melibahkan seluruh sektor, sbg contoh: perbaikan jalan, listrik, sarana komunikasi dsb

Penyebab :
1. Alam, seperti : banjir, gunung meletus, gempa bumi, tsunami dan lain sebagainya. 2. Teknologi, seperti : bencana kimia, nuklir, tabrakan kereta api, rubuhnya gedung, dan lain sebagainya. 3. Konflik, seperti : perang, konflik antar etnis, terorisme dan lain sebagainya.

LANGKAH-LANGKAH PERENCANAAN PENANGGULANGAN BENCANA, DI BAGI:

Pra bencana Darurat bencana Pasca bencana

SPGDT-S (Sistim Pelayanan Gawat Darurat Terpadu-Sehari2)


PENCEGAHAN ANTARA LAIN - HELM - SABUK PENGAMAN

PENANGGULANGAN SUMBER DAYA MANUSIA


YANG MEMBERI PERTOLONGAN AWAM UMUM PETUGAS DOKTER AWAM KHUSUS AMBULANS PERAWAT
MULTI DISIPLIN MULTI PROFESI MULTI SEKTOR

TUJUAN MENCEGAH
MASYARAKAT AMAN / SEJAHTERA (SAFE COMMUNITY) KOMUNIKASI - KEMATIAN - KECACADAN

TRANSPORTASI

Dokter umum - First responder - Life safer

PASIEN

AMBULANS PUSKESMAS

RS.KLAS C

RS. KLAS A/B

PRA RS

INTRA RS

INTRA RS

ANTAR RS
PENDANAAN TIME SAVING IS LIFE SAVING RESPONSE TIME DIUPAYAKAN SEPENDEK MUNGKIN MERUJUK THE RIGHT PATIENT, TO THE RIGHT PLACE AT THE RIGHT TIME

SPGDT SEHARI-HARI
ESKALASI

SPGDT BENCANA MASSAL

SISTEM MANAJEMEN BENCANA MASSAL


Daerah Bencana
Pos Komando
Perencanaan Penanggulangan Bencana di RS Unit Gawat Darurat

Pencarian Penyelamatan Pertolongan pertama Triase Stabilisasi Evakuasi

Kontrol Lalulintas Pengaturan Evakuasi

PRE-HOSPITAL ORGANIZATION

HOSPITAL ORGANIZATION

SISTEM PENYEBARAN INFORMASI DAN PELAPORAN BENCANA


Pusat Komunikasi
Kantor Pusat Penanggulangan Bencana

Kantor Pemadam Kebakaran

Kantor Polisi

Layanan Ambulans

Rumah Sakit

Rumah Sakit
Kepala Ketua Tim Kepala Kepolisian Pimpinan Ketua Tim Administrator Tenaga Paramedis Direktur Medis

Komisi Nasional

Pimpinan

Anggota Anggota

Staff Anggota

PENATALAKSANAAN KESIAPSIAGAAN DI LAPANGAN

Merupakan bagian dari aktivitas yang bertujuan untuk : 1. Memastikan tanda bahaya 2. Evaluasi besarnya masalah 3. Memastikan sumber daya yang ada memperoleh informasi dan dilakukan mobilisasi. Mencakup peringatan awal, penilaian situasi, dan penyebaran pesan siaga. Inti dari proses penyiagaan adalah pusat komunikasi.

PENILAIAN AWAL
Merupakan prosedur yang dipergunakan untuk segera mengetahui beratnya masalah dan resiko potensial dari masalah yang dihadapi. Tujuan : 1. Untuk mencari tahu masalah yang sedang terjadi dan kemungkinan yang dapat terjadi. 2. Untuk memobilisasi sumber daya yang adekuat. 3. Agar penatalaksanaan lapangan dapat diorganisasi secara benar.

TENAGA PELAKSANA
Tim Ahli Bencana Semua tenaga penolong pertama yang telah diberi pelatihan penilaian awal dapat melakukan prosedur penilaian awal pada bencana massal, seperti :
KSR/PMR Polisi Firefighter Hansip SatPam Awak Pesawat/kend.umum Sukarelawan

PENATALAKSANAAN KORBAN BENCANA MASSAL DI LAPANGAN

Area Pekerja

Area Pekerja
Area Pekerja

Triase Evakuasi

Daerah Pusat Bencana

Pos Komando

POSKO, SOPnya meliputi:

1.Medical support

2.Management support

POSKO, SOPnya meliputi:


Komunikasi Perencanaan pelaporan Peralatan dan persediaan Peran dan tanggungjawab dari petugas Pusat Komando Koordinasi Perencanaan Pemeriksaan dan evaluasi informasi operasional Pembuatan keputusan Penyajian dan display informasi Kontrol pesan Penghubung Pembuatan dan penyebarluasan perintah dan instruksi Penyimpanan catatan

POSKO, SOPnya meliputi:


perlu memajang informasi operasional yang relevan dengan tujuannya. Peta-peta sangat penting jua dan peta dipakai untuk menunjukkan informasi penting meliputi : Daerah dampak bahaya Informasi cuaca Informasi situasi yang meliputi data sumber daya dan tugas Informasi akses, termasuk pengaturan lalu lintas dan informasi jalan yang ditutup

Bantuan Lokal/asing

Media massa

VVIP

Posko Bencana Posko Dinas2

Posko lapangan

Posko Rumah sakit

Posko Kecamatan

Posko LSM

TINDAKAN KESELAMATAN
Diterapkan untuk memberi perlindungan kepada korban, tim penolong dan masyarakat yang terekspos dari segala resiko yang mungkin terjadi seperti : perluasan bencana, kemacetan lalu lintas, material berbahaya, dll). Aksi pencegahan dilakukan dengan menetapkan area larangan. Tenaga pelaksana dilakukan oleh Dinas Pemadam Kebakaran dengan bantuan dari unit khusus terkait.

PENETAPAN AREA LARANGAN

Area Larangan

Area pusat bencana

Area sekunder Area tersier

PENATALAKSANAAN KORBAN BENCANA MASSAL


1. Pencarian dan penyelamatan (SAR):
Melokalisasi korban. Memindahkan korban dari daerah berbahaya ke tempat pengumpulan/penampungan jika diperlukan. Memeriksa status kesehatan korban (triase di tempat kejadian). Memberi pertolongan pertama jika diperlukan. Memindahkan korban ke pos medis lanjutan jika diperlukan.

PENATALAKSANAAN KORBAN BENCANA MASSAL 2. Perawatan di lapangan a. Triase b. Pertolongan Pertama c. Pos Medis Lanjutan 3. Pos Penatalaksanaan Evakuasi.

TRIASE
Tujuan : mengidentifikasi korban yang perlu segera dikirim ke RS dan yang dapat ditunda kemudian. Triase lapangan dilakukan untuk tiga tujuan: 1. Triase kasus 2. Penempatan 3. Evakuasi

TRIASE
Merah : Korban-korban yang membutuhkan stabilisasi segera ( Gangguan ABCD) dan korban- korban dengan : - Syok oleh berbagai kausa. - Gangguan pernafasan - Trauma kepala dengan pupil anisokor - Perdarahan eksternal masif

Korban kerusuhan di Poso.

Kuning : Korban yang memerlukan pengawasan ketat, tetapi perawatan dapat ditunda sementara. Termasuk : - Korban dengan resiko syok. - Fraktur multipel - Fraktur Femur/ pelvis. - Luka bakar luas - Gangguan kesadaran/ trauma kepala - Korban dengan status tidak jelas.

Korban luka Bom JW Marriot di Jakarta

Hijau : Kelompok korban yang tidak memerlukan pengobatan atau pemberian pengobatan dapat ditunda, seperti : - Fraktur minor - Luka minor

Hitam : Korban yang telah meninggal dunia

Gempa Bumi & Tsunami di NAD, Desember 2004

Korban Jatuhnya Pesawat Mandala Airways di Medan , September 2005

POS MEDIS LANJUTAN


Didirikan pada tempat yang cukup dekat untuk ditempuh dengan berjalan kaki dari lokasi bencana ( 50 100 m), dan daerah tersebut merupakan : - Aman - Ada akses langsung ke jalan raya tempat evakuasi dilakukan. - Berada dekat dengan pos komando - Berada dalam jangkauan radio komunikasi. Fungsi Pos Medis Lanjutan, disingkat 3 T

OPERATIONAL STAGE (patients flow)


DISASTER AREA (COLLECTION AREA IF NEEDED)

TRIAGE AREA

CARE AREA

FIELD COMMAND POST (Medical)

EVACUATION/ TRANSPORT AREA

3T Principle pada Pos Medik Lanjut

Tag/Label

Treat/Rawat
Transfer/Evakuasi

POS PELAYANAN MEDIS LANJUTAN

NON AKUT
Hitam
NON AKUT

Hijau

AREA

Evakuasi
AKUT

TRIASE

Merah

Kuning

AKUT

ALUR PENGIRIMAN KORBAN BENCANA MASSAL

Tempat Pengumpulan Pos Pelayanan Korban Sementara Medis

Rumah Sakit
Daerah Pusat Bencana

Alur korban

Alur petugas transport

Manajemen Sistem Ban Berjalan

PERKIRAAN KAPASITAS RUMAH SAKIT


SKALA WAKTU
MASUK PERAWATAN SEGERA RAWAT INAP RUMAH SAKIT PERAWATAN LANJUTAN (DI RUMAH)

TRIASE

X-RAY LABORATORIUM ICU

PERAWATAN HARIAN

REHABILITASI

2 MENIT

2 JAM

2 MINGGU

2 BULAN

JARINGAN RADIO KOMUNIKASI


LAPANGAN - RUMAH SAKIT
Petugas Triase

Petugas Triase

Penampungan Korban di RS

Ketua pos pelayanan medis lanjutan

Rumah Sakit

Tempat pengumpulan korban sementara

SISTEM PENATALAKSANAAN KORBAN BENCANA MASSAL di RUMAH SAKIT

Area Merah

Pos Komando

Merah

Ruang Operasi
Area Kuning Area Hijau

Triase

Kuning Hijau

Area Penampungan

OPERATIONAL RS
Medical support : - SDM terkait dgn Profesi dan RS - Obat - Peralatan medik

Management Support: - Data pasien/korban ( mati / hidup ) - Data RS rujukan - Data bantuan (relawan dan barang/obat/alkes) - Humas - Akomodasi - aspek pembiayaan

SIMULASI
Tgt Jenis bencana Tiap jenis bencana di simulasi

TERIMA KASIH