Anda di halaman 1dari 10

LAPORAN PENDAHULUAN Gangguan konsep diri : Harga diri rendah 1.

Kasus (Masalah utama) Gangguan konsep diri : Harga diri rendah 2. Proses terjadinya masalah Pengertian HDR adalah perasaan negatif terhadap diri sendiri, termasuk kehilangan rasa percaya diri, tidak berharga, tidak berguna, tidak berdaya, pesimis tidak ada harapan dan putus asa. Etiologi - Perkembangan ego terbelakang - Model-model peran berkurang - Kekurangan umpan balik positif - Umpan balik berulang berakibat pada berkurangnya nilai diri - Hubungan orang tua anak tidak memuaskan - Lingkungan yang tidak terorganisasi dan semerawut - Penganiayaan dan pengobatan anak - Disfungsi sistem keluarga Karakteristik perilaku - Perasaan negatif terhadap diri sendiri - Mengatakan diri tidak berharga, tidak berguna dan tidak mampu - Mengatakan hal-hal yang negatif terhadap keadaan tubuhnya - Mengeluh tidak mampu melakukan peran dan fungsi sebagaimana mestinya - Menarik diri dari kehidupan sosial - Kritis terhadap diri sendiri atau orang lain

- Destruktif terhadap orang lain dan diri sendiri - Pembicaraan kacau - Mempersiapkan adanya ketegangan peran - Mudah tersinggung - Produktifitas menurun - Pandang hidup yang ekstrim - Penolakan terhadap diri sendiri

- Menarik diri dari realitas - Mengatakan pesimis dalam menghadapi kehidupan - Merasa diri tidak adequat - Keluhan fisik - Penyalahgunaan zat

3.a. Pohon masalah

Resiko tinggi perubahan sensori persepsi : halusinasi Isolasi sosial : menarik diri Gangguan konsep diri : harga diri rendah b. Masalah keperawatan dan data yang perlu dikaji 1. Isolasi sosial : menarik diri Ds : - Klien mengatakan lebih baik sendiri Do : - Klien terlihat lebih sering menyendirii - Klien terlihat melamun 2. Harga diri rendah Ds : - Klien mengatakan gagal dalam mencapai cita-citanya - Klien mengatakan malu karena tubuhnya gemuk Do : - Klien selalu gagal dalam mencapi cita-citanya - Klien mersa citra tubuh kurang ideal 3. Berduka disfungsional Ds : - Klien mengatakan sedih karena bercerai dengan suaminya Do : - Klien terlihat sedih - Klien terlihat melamun 4. Diagnosa keperawatan 1. Isolasi sosial : menarik diri berhubungan dengan harga diri rendah 2. Harga diri rendah berhubungan dengan berduka disfungsional

5. Rencana tindakan Isolasi sosial berhubungan dengan HDR TUK 1 : Bina hubungan saling percaya Tindakan keperawatan - Sapa klien dengan ramah baik verbal maupun non verbal - Perkenalkan diri dengan sopan - Tanyakan nama lengkap klien dan nama panggilan yang disukai klien - Jelaskan tujuan pertemuan - Jujur dan menepati janji - Tunjukan sikap empati dan menerima klien apa adanya - Beri perhatian kepeda klien dan perhatikan kebutuhan dasar klien TUK 2 : Mengidentifikasikan kemampuan dan aspek positif yang dimilikinya Tindakan keperawatan - Diskusikan kemampuan dan aspek positif yang dimiliki klien - Setiap bertemu klien dihindarkan dari memberi penilain negatif - Utamakan memberi pujian yang realistik TUK 3 : Menilai kemampuan yang digunakannya Tindakan keperawatan - Diskusikan dengan klien kemampuan yang masih dapat digunakan selama sakit - Diskusikan kemampuan yang dilanjutkan penggunaannya TUK 4 : Merencanakan kegiatan sesuai dengan kemampuan yang dimilikinya Tindakan keperawatan - Rencanakan bersama klien aktivitas yang dapat dilakukan setiap hari sesuai kemampuan kegiatan mandiri kegiatan dengan bantuan sebagian kegiatan yang membutuhkan bantuan total - Tingkatkan kegiatan sesuai dengan toleransi kondisi klien - Beri contoh cara pelaksanaan kegiatan yang boleh klien lakukan TUK 5 : Melakukan kegiatan sesuai kondisi sakit dan kemampuannya Tindakan keperawatan - Beri kesempatan pada klien untuk mencoba kegiatan yang telah direncanakan - Beri pujian atas keberhasilan klien - Diskusikan kemungkinan pelaksanaan dirumah TUK 6 : Memanfaatkan sistem pendukung yang ada Tindakan keperawatan - Beri penkes kepada keluarga tentang cara merawat klien dengan HDR - Bantu keluarga memberikan dukungan selama klien dirawat - Bantu keluarga menyiapkan lingkungan dirumah

STRATEGI PELAKSANAAN TINDAKAN KEPERAWATAN A. PROSES KEPERAWATAN

1. Kondisi klien : Klien tampak gelisah, klien mengatakan gagal dalam mencapai cita- citanya, klien terlihat menyendiri, klien terlihat sedih, kontak mata kurang 2. Diagnosa keperawatan : Isolasi sosial berhubungan dengan HDR 3. Tujuan khusus : Bina hubungan saling percaya 4. Tindakan keperawatan : - Sapa klien dengan ramah baik verbal maupun non verbal - Perkenalkan diri dengan sopan - Tanyakan nama lengkap klien dan nama panggilan yang disukainya - Jelaskan tujuan pertemuan - Jujur dan menepati janji - Tunjukan sikap empati dan menerima klien apa adanya - Beri perhatian pada klien dan perhatikan kebutuhan dasar klien

B. STRATEGI KOMUNIKASI Orientasi 1. Salam terapeutik selamat pagi bapak? perkenalkan nama saya Evitasari, bapak cukup panggil saya suster Evi, nama bapak siapa dan lebih suka dipanggil siapa? 2. Evaluasi/ validasi apa yang bapak rasakan saat ini 3. Kontrak : Topik : bapak hari ini kita akan ngobrol-ngobrol bagaimana perasaan bapak selama berada disini? Waktu : hari ini kita akan ngobrol-ngobrol habis olahraga saja yah bapak? Tempat : bagaimana kalau kita ngobrol-ngobrol di teras depan saja yah bapak, apakah bapak bersedia? Kerja : bapak saya disini praktek selama 2 minggu dari tanggal 24 September Sampai 3 Oktober bagaimana bapak apakah bapak mau ngobrol-ngobrol dengan suster ibu saya disini untuk membantu ibu kalau ibu punya masalah yang ingin ibu ceritakan, ceritakan saja kepada saya ibu sangat bagus sudah mau bercerita dengan suster

TERMINASI 1. Evaluasi respon klien terhadap tindakan keperawatan Evaluasi pasien subjektif bagaimana perasaan ibu sekarang setelah ngobrol-ngobrol dengan suster

evaluasi perawat (objectif setelah reinforcement) klien mau berjabat tangan, kontak mata kurang 2. Tindak lanjut klien (apa yang perlu dilatih klien sesuai dengan hasil tindakan yang telah dilakukan) Ibu besok, ibu pikir-pikirkan tentang kelebihan yang ibu miliki? 3. Kontrak yang akan datang : Topik : ibu besok kita akan ngobrol-ngobrol lagi yah tentang apa kelebihan yang ada pada ibu Waktu : bagaimana kalau 10 menit saja apakah ibu bersedia? Tempat : tempatnya dimana bu, di teras depan yah lebih enakkan.

STRATEGI PELAKSANAAN TINDAKAN KEPERAWATAN A. PROSES KEPERAWATAN 1. Kondisi klien : klien tampak tenang, klien malu karena tubuhnya gemuk, kontak mata baik, klien mengatakan suaminya tidak mau mengurusin anaknya, klien mangatakan suka dengan rambutnya. 2. Diagnosa keperawatan : isolasi sosial : menarik diri berhubungan dengan harga diri rendah 3. Tujuan keperawatan : mengidentifikasikan kemampuan dan aspek positif yang dimiliki 4. Tindakan keperawatan : Diskusikan kemampuan dan aspek positif yang dimiliki klien, setiap bertemu klien dihindarkan dari memberi penilaian negatif, utamakan memberi pujian yang realistik

B. STRATEGI KOMUNIKASI Orientasi 1. Salam terapeutik : Selamat pagi bu S ? Kemarin kita sudah janji mau ngobrol-ngobrol lagi? 2. Evaluasi / Validasi Bagaimana keadaan ibu setelah mandi ? Masih ingat tidak nama suster siti 3. Kontrak : Topik : Hari ini, kita akan ngobrol-ngobrol tentang kelebihan yang ibu miliki. Waktu : Kita akan ngobrol-ngobrol selama 10 menit saja. Tempat : Disini ya bu ! Diteras depan. Kerja : (langkah-langkah tindakan keperawatan) 1. Apa yang ibu ketahui tentang kelebihan yang ada pada diri ibu S ? 2. Selain itu apalagi bu. Terus apalagi..? Berarti ibu banyak tau tentang kelebihan ibu. 3. Ibu S senang tidak dengan kelebihan yang ada pada diri ibu ? 4. Ibu. S hobinya apa ? coba ibu sebutkan ? 5. Sejak kapan ibu. S suka dengan hobi ibu ?, selain yang ibu sebutkan ada lagi tidak hobi ibu ? 6. Ib. S banyak juga ya kelebihannya, jadi ibu harus bangga dengan kelebihan ibu.

TERMINASI

1. Evaluasi respon klien terhadap tindakan keperawatan Evaluasi klien subyektif : Bagaimana perasaan ibu.S setelah berbicara dengan suster. Evaluasi perawat ( Obyektif setelah reinforcement) : Coba ibu S ulangi kembali tentang kelebihan yang ibu miliki. 2. Tindak lanjut klien ( apa yang perlu dilatih klien sesuai dengan hasil tindakan yang telah dilakukan ) : Nah, nanti coba ibu ingat-ingat kembali kelebihan yang ibu miliki, besok kita akan ngobrol- ngobrol tentang kegiatan yang ibu lakukan selama disini? 3. Kontrak yang akan datang : Topik : besok kita akan ngobrol-ngobrol lagi ya bu S, tentang kegiatan yang ibu lakukan selama ibu berada disini Waktu : kita ketemu besok jam 09.00 WIB ya bu S Tempat : kita ngobrol-ngobrolnya di tempat tidur ya bu S

STRATEGI PELAKSANAAN KEPERAWATAN A. PROSE KEPERAWATAN 1. Kondisi klien : klien tampak tenang, kontak mata baik, klien tampak menyendiri, klien tampak lesu 2. Diagnosa keperawatan ; isolasi sosial : menarik diri berhubungan dengan harga diri rendah 3. Tujuan khusus : menilai kemampuan yang digunakan klien 4. Tindakan keperawatan : Diskusikan dengan klien kemampuan yang masih dapat digunakan selama sakit, diskusikan kemampuan yang dapat dilanjutkan pengguaannya

B. STRATEGI KOMUNIKASI Orientasi 1. Salam terapeutik : pagi bu ? kemarinkan kita sudah janji mau ngobrol-ngobrol, bagaimana apa ibu bersedia? 2. Evaluasi / validasi ; kemarinkan kita ngobrol-ngobrol tentang kelebihan yang ibu miliki, ibu masih ingat tidak? 3. Kontrak : Topik : Kita akan ngobrol-ngobrol tentang kegiatan yang ibu lakukan selama berada disini Waktu : bagaimana kalu kita ngobrol-ngobrol selama 10 menit Tempat : mau dimana bu ? di teras saja ya ! Kerja : (langkah-langkah tindakan keperawatan) 1. Apa saja kebiasaan ibu dirumah? 2. Sering tidak kebiasaan ibu itu dilakukan disini? apa saja 3. Selain makan dan tidur, ibu sering membantu pekerjaan yang ada disini tidak. 4. Tapi saya sering lihat ibu kerja contohnya ibu dan teman ibu suka mengambil makan buat teman-teman yang lain

5. Dan ibu juga suka memanggil teman-teman ibu buat makan itu sangat bagus bu

TERMINASI 1. Evaluasi respon klien terhadap tindakan Evaluasi pasien subyektif : sekarang ibu bagaimana perasaanya setelah ngobrol-ngobrol dengan suster Evaluasi perawat (Obyektif setelah reinforcement) : klien mau bercerita tentang kebiasaanya dirumah dan kebiasanya yang ada di Rumah sakit 2. Tindak lanjut klien (apa yang perlu dilatih klien sesuai dengan hasil tindakan yang telah dilakukan) : besok ibu pikir-pikirkan apa yang setiap hari yang ibu lakukan semenjak ibu berada disini 3. Kontrak yang akan datang : Topik : besok kita akan ngobrol-ngobrol tentang kegiatan yang ibu lakukan disini Wakltu : kita mau ngobrol jam berapa bu jam 09.00 saja ya Tempat : mau dimana bu, di teras depan ya.

STARTEGI PELAKSANAAN TINDAKAN KEPERAWATAN A. PROSES KEPERAWATAN 1. Kondisi klien : klien tampak kooperatif, klien tampak tenang, kontak mata baik, klien tampak sedih 2. Diagnosa keperawatan : Isolasi sosial : menarik diri berhubungan dengan harga diri rendah 3. Tujuan khusus : klien dapat (menetapkan) merencanakan kegitan sesuai dengan kemampuan yang dimiliki 4. Tindakan keperawatan : rencanakan bersama klien aktivitas yang dapat dilakukan setiap hari sesuai kemampuan : kegiatan mandiri, kegiatan dengan bantuan sebagian, kegiatan yang membutuhkan bantuan total. Tingkatkan kegiatan sesuai dengan toleransi kondisi klien, beri contoh cara pelaksanaan kegiatan yang boleh klien lakukan.

B. STRATEGI KOMUNIKASI Orientasi 1. Salam terapeutik : pagi bu R ? Lagi ngapain / sudah mandi belum? 2. Evaluasi/validasi : bagaimana perasaannya pagi ini ? Apa ibu sudah pikirkan rencana ibu pada hari ini 3. Kontrak : Topik : ibu pagi ini kita akan membicarakan rencana kegiatan ibu pada hari ini Waktu : ibu mau ngobrol berapa menit ? Bagaimana kalau 10 menit Tempat : ngobrolnya mau dimana ? Disini saja ya bu, kayaknya lebih asyikkan

Kerja : (langkah-langkah tindakan keperawatan) 1. Bisa tidak ibu ceritakn dari ibu bangun tidur sampai ibu mau tidur 2. Apa yang ibu lakukan saat ada waktu luang 3. Kegiatan apa saja yang memerlukan bantuan suster ? Apa saja bu 4. Kalau kegiatan yang bisa ibu lakukan sendiri coba ibu sebutkan apa saja ? 5. Bagus sekali bu, ibu rajin ya, ibu juga bisa melakukan kegiatan yang lain seperti menyapu, mengepel, menyiram bunga, membersihkan tempat tidur dan masih banyak lagi.

TERMINASI 1. Evaluasi respon klien terhadap tindakan keperawatan Evaluasi pasien subyektif : apa yang ibu rasakan setelah ngobrol-ngobrol dengan suster Evaluasi perawat (obyektif setelah reinforcement) : klien terlihat kooperatif, klien mampu menjawab pertanyaan perawat 2. Tindak lanjut klien (apa yang perlu dilatih klien sesuai dengan hasil tindakan yang telah dilakukan) : ibu besok, ibu ingat-ingat kembali apa kegiatan ibu sehari-hari 3. Kontrak yang akan datang : Topik : besok kita akan ngobrol-ngobrol lagi ya, tentang rencana kegiatan yang telah ibu buat Waktu : kita ketemu lagi jam 09.00 apa ibu mau ? Tempat : tempatnya disini saja ya bu

STRATEGI PELAKSANAAN TINDAKAN KEPERAWATAN A. PROSES KEPERAWATAN 1. Kondisi klien : klien tampak tenang, kontak mata baik, klien tampak kooperatif, klien tampak senang 2. Diagnosa keperawatan : Isolasi sosial : menarik diri berhubungan dengan harga diri rendah 3. Tujuan keperawatan : klien dapat melakukan kegiatan sesuai kondisi sakit dan kemampuannya 4. Tindakan keperawatan : beri kesempatan pada klien untuk mencoba kegiatan yang telah direncanakan, beri pujian atas keberhasilan klien, diskusikan kemungkinan pelaksanaan dirumah

B. STRATEGI KEPERAWATAN Orientasi 1. Salam teraupetik : selamat pagi bu R ? Sesuai dengan janji kita kemarin kita akan ngobrolngobrol lagi ya 2. Evaluasi / validasi : bagaimana keadaan ibu pada pagi ini ? Ibu masih ingat tidak kemarin kita ngobrol-ngobrol tentang apa ?

3. Kontrak : Topik : pagi ini kita akan ngobrol-ngobrol tentang rencana kegiatan yang telah ibu buat kemarin Waktu : kita akan ngobrol-ngobrol selama 10 menit apa ibu mau ? Tempat : ngobrol-ngobrolnya enakkan disini ya bu. Kerja : (langkah-langkah tindakan keperawatan) 1. Kemarin ibu sudah buat jadwal kegiatan ibu 2. Gimana bu, tadi pagi apa ibu telah melakukan kegiatan sesuai dengan jadwal yang telah ibu buat 3. Bagus bu, ibu telah melakukan kegiatan sesuai dengan rencana ibu 4. Buat besok ibu juga harus sesuaikan dengan jadwal yang telah ibu tulis 5. Jadwal kegiatan ini bisa ibu buat kalau ibu berada di rumah, agar waktu luang ibu bisa berisi dengan hal-hal yang positif seperti ikut arisan, pengajian, kumpul dengan anak-anak dan masih banyak kegiatan yang lain

TERMINASI 1. Evaluasi respon klien terhadap tindakan keperawatan Evaluasi pasien subyektif : setelah ngobrol-ngobrol dengan suster bagaimana perasaan ibu sekarang Evaluasi perawat (obyektif setelah reinforcement) : bisa tidak Ibu ulangi lagi kegiatan yang telah ibu lakukan tadi pagi 2. Tindak lanjut klien ( apa yang perlu dilatih klien sesuai dengan hasil tindakan yang telah dilakukan) : nanti bila ibu tidak bertemu suster coba ibu terapkan apa yang sudah ditulis dijadwal kegiatan. 3. Kontrak yang akan datang : Topik : ibu besok kita akan ngobrol-ngobrol tentang kegiatan yang telah ibu buat, besok kita evaluasi ya bu Waktu : besok kita akan ngobrol-ngobrol jam 09.00 ya bu Tempat : besok kita ketemu disini lagi ya bu.

STRATEGI PELAKSANAAN TINDAKAN KEPERTAWATAN A. PROSES KEPERAWATAN 1. Kondisi klien : klien tampak tenang, interaksi positif, klien tampak senang 2. Diagnosa keperawatan : Isolasi sosial : menarik diri berhubungan dengan harga diri rendah 3. Tujuan khusus : memanfaatkan sistem pendukung yang ada 4. Tindakan keperawatan : beri penkes kepada keluarga cara merawat klien HDR, bantu keluarga memberikan dukungan selama klien dirawat, bantu keluarga menyiapkan lingkungan di rumah.

B. STRATEGI KOMUNIKASI Oreintasi 1. Salam terapeutik : selamat siang mas perkenalkan nama saya Rika dari AKPER PERTAMINA, saya bertugas disini mulai tanggal 24 september sampai 4 Oktober 2. Evaluasi / validasi : bagaimana apa mas sudah siap menjemput ibu, dan apa mas sudah tau cara merawat ibu di rumah 3. Kontrak : Topik : kita akan ngobrol-ngobrol tentang cara merawat ibu di rumah Waktu : bagaimana kalau 10 menit apa mas mau? Tempat : kita akan ngobrol-ngobrol di teras depan saja ya mas Kerja : (langkah-langkah tindak lanjut) 1. Hari ini kan mas mau menjemput ibu 2. Apa mas sudah tau cara merawat ibu di rumah 3. Iya mas benar, jadi jika ibu berada di rumah dan sering menyendiri, melamun, mas harus memberikan dukungan untuk ibu 4. Mas juga harus selalu memuji ibu apa bila ibu melakukan sesuatu kegiatan yang bersifat positif 5. Jangan lupa ibu selalu diingatkan untuk meminum obat 3x sehari

TERMINASI 1. Evaluasi respon klien terhadap tindakan keperawatan Evaluasi pasien subyektif : bagaimana apa mas mengerti Evaluasi perawat (obyektif setelah reinforcement) : coba mas ulangi lagi apa yang akan mas lakukan dengan ibu apabila ibu melakukan kegiatan yang bersifat positif 2. Tindak lanjut (apa yang perlu dilatih klien sesuai dengan hasil tindakan yang telah dilakukan : ya sudah kalau begitu mas di rumah harus merawat ibu dengan baik ya, jangan lupa ingatkan ibu untuk minum obatnya 3. Kontrak yang akan datang : Topik : jika ibu di rumah punya masalah lagi, mas datang ke poli RS ini dan konsultasi dengan dokter tentang keadaan ibu Waktu : konsultasinya sesuai dengan jadwal yang telah diberikan ya mas Tempat : konsulnya di RS ini ya