Anda di halaman 1dari 9

PROSEDUR PEMBERIAN OBAT MELALUI SUNTIK INTRA MUSKULER (IM)

A. PERSIAPAN ALAT

Spuit dan jarum steril (ukuran tergantung yang diperlukan, spuit 2 - 5 cc, jarum no. 21 - 22)

Obat yang diperlukan (vial atau ampul) Bak spuit steril Kapas alkohol Kassa steril untuk membuka ampul (bila perlu) Gergaji ampul (bila perlu) 2 bengkok (satu berisi cairan desinfektan) Sarung tangan steril Daftar / formulir pengobatan Pengalas (bila perlu)

B. CARA KERJA

Cek instruksi / order pengobatan Perawat mencuci tangan Siapkan obat, masukkan obat dari vial atau ampul dengan cara yang benar Identifikasi klien (menyakinkan benar pasien) Beritahu klien tentang tindakan yang akan dilakukan serta tujuannya Bantu klien untuk posisi yang nyaman dan rileks sesuai lokasi penyuntikan
o

Muskulus Deltoideus : klien duduk / berbaring mendatar dengan lengan fleksi / rileks diatas abdomen. lokasi penyuntikan 3 jari dibawah akromion

Muskulus Vastus lateralis : klien berbaring terlentang dengan lutut sedikit fleksi. lokasi penyuntikan 1/3 bagian tengah antara trokanter mayor sampai dengan kondila femur lateral

Muskulus Ventrogluteal : klien berbaring miring, tengkurap atau terlentang dengan lutut dan pinggul pada sisi yang akan disuntik dalam keadaan fleksi. letakkan telapak tangan pada trokanter mayor ke arah kepala, jari tengah diletakkan pada SIAS lalu rentangkan menjauh membentuk huruf V dan injeksi ditengah area ini (bila klien miring ke kanan)

Muskulus Dorsogluteal : klien tengkurap dengan lutut di putar ke arah dalam, atau miring dengan lutut bagian atas dan pinggul fleksi dan diletakkan di depan tungkai bawah. Lokasi penyuntikan ditentukan dengan cara

membagi area gluteal menjadi 4 kuadran, injeksi dilakukan pada kuadran luar atas.

menarik garis bayangan dari SIPS ke trokanter mayor, injeksi pada area lateral superior

menarik garis dari SIAS ke coccygis, tempat penyuntikkan pada 1/3 bagian dari SIAS

Membebaskan area yang akan di suntik dari pakaian / kain penutup Pilih area penyuntikan yang tepat (bebas dari lesi, edema, massa, nyeri tekan, jaringan parut, kemerahan / inflamasi, gatal)

Memakai sarung tangan Membersihkan tempat penyuntikkan dengan mengusap kapas alkohol dari tengah keluar secara melingkar sekitar 5 cm, menggunakan tangan yang tidak untuk menginjeksi

Siapkan spuit, lepaskan kap penutup secara tegak lurus sambil menunggu antiseptik kering dan keluarkan udara dari spuit

Pegang spuit dengan salah satu tangan yang dominan antara ibu jari dan jari telunjuk dengan telapak tangan menghadap kebawah. (seperti memegang pensil)

Gunakan tangan yang tidak memegang spuit untuk membentangkan kulit Secara hati - hati dan mantap tusuk / suntikkan jarum secara tegak lurus dengan sudut 90'.

Raih ujung bawah barrel spuit dengan tangan non dominan dan pindahkan tangan dominan ke plunger

Lakukan aspirasi dengan cara menarik plunger, jika terdapat darah dalam spuit maka segera cabut spuit untuk dibuang dan diganti dengan spuit dan obat yang baru. bila tidak terdapat darah, suntikkan obat secara perlahan ke dalam jaringan

Cabut spuit / jarum dengan cepat sambil meletakkan kapas alkohol pada tempat penyuntikkan lalu usap pada area injeksi dan lakukan massage. bila tempat penusukan mengeluarkan darah, tekan tempat penusukan dengan kassa steril kering sampai perdarahan berhenti.

Buang spuit tanpa harus menutup jarum dengan kap nya (guna mencegah cidera pada perawat) pada tempat pembuangan secara benar

Melepas sarung tangan Membereskan alat - alat Mencuci tangan

C. HASIL

Letak jarum tepat Bekerja rapih dan teliti Memperhatikan prinsip aseptik dan antiseptik

D. RESPONSI

Relevansi jawaban dengan pertanyaan Kemampuan berargumentasi

INJEKSI INTRAMUSCULAR Adalah tindakan menyuntikkan obat ke dalam otot yang terperfusi baik, sehingga akan mampu memberikan efek sistemik dalam waktu yang singkat, dan juga biasanya mampu menyerap dalam dosis yang besar. Lokasi penyuntikan harus dipertimbangkan dengan mengingat kondisi fisik pasien, usia pasien, dan jumlah obat yang akan diberikan. Apabila pada lokasi suntikan yang diinginkan terdapat pembengkakan, peradangan, infeksi, ataupun terdapat lesi dalam bentuk apapun, penyuntikan di lokasi ini harus dihindari.

GAMBAR INJEKSI IM LOKASI Terdapat lima lokasi penyuntikan intramuscular yang sudah terbukti bahwa obatnya akan diabsorbsi dengan baik oleh tubuh.

1. PADA DAERAH LENGAN ATAS (DELTOID) a. Mudah dan dapat dilakukan pada berbagai posisi, namun kekurangannya area penyuntikan paling kecil, dan jumlah obat yang ideal paling kecil (antara 0,5-1 ml). b. Jarum disuntikkan kurang lebih 2,5 cm tepat di bawah tonjolan acromion. c. Organ penting yang mungkin terkena adalah a.brachialis atau n.radialis. Hal ini terjadi apabila kita menyuntik lebih jauh ke bawah daripada yang seharusnya.

d. Minta pasien untuk meletakkan tangannya di pinggul (seperti gaya seorang peragawati), dengan demikian tonus ototnya akan berada kondisi yang mudah untuk disuntik dan dapat mengurangi nyeri.

GAMBAR LOKASI DELTOID

2. PADA DAERAH DORSOGLUTEAL (GLUTEUS MAXIMUS) a. Paling mudah dilakukan, namun angka terjadi komplikasi paling tinggi. b. Hati-hati terhadap n.sciatus dan a.glutea superior c. Gambarlah garis imajiner horizontal setinggi pertengahan glutea, kemudian buat dua garis imajiner vertical yang memotong garis horizontal tadi pada pertengahan pantat pada masing-masing sisi. Suntiklah di regio glutea pada kuadran lateral atas. d. Volume suntikan ideal antara 2-4 ml.Minta pasien berbaring ke samping dengan lutut sedikit fleksi.

GAMBAR LOKASI GLUTEUS MAXIMUS

3. PADA DAERAH VENTROGLUTEAL (GLUTEUS MEDIUS) a. Letakkan tangan kanan Anda di pinggul kiri pasien pada trochanter major (atau sebaliknya). Posisikan jari telunjuk sehingga menyentuh SIAS. Kemudian gerakkan jari tengah Anda sejauh mungkin menjauhi jari telunjuk sepanjang crista iliaca. Maka jari telunjuk dan jari tengah Anda akan membentuk huruf V. b. Suntikkan jarum di tengah-tengah huruf V itu, maka jarum akan menembus m. gluteus medius. c. Volume ideal antara 1-4 ml.

4. PADA DAERAH PAHA BAGIAN LUAR (VASTUS LATERALIS) a. Pada orang dewasa, m. vastus lateralis terletak pada sepertiga tengah paha bagian luar. b. Pada bayi atau orang tua, kadang-kadang kulit di atasnya perlu ditarik atau sedikit dicubit untuk membantu jarum mencapai kedalaman yang tepat. c. Volume injeksi ideal antara 1-5 ml (untuk bayi antara 1-3 ml).

GAMBAR VASTUS LATERALIS

5. PADA DAERAH PAHA BAGIAN DEPAN (RECTUS FEMORIS) a. Pada orang dewasa, m. rectus femoris terletak pada sepertiga tengah paha bagian depan. b. Pada bayi atau orang tua, kadang-kadang kulit di atasnya perlu ditarik atau sedikit dicubit untuk membantu jarum mencapai kedalaman yang tepat. c. Volume injeksi ideal antara 1-5 ml (untuk bayi antara 1-3 ml). d. Lokasi ini jarang digunakan, namun biasanya sangat penting untuk melakukan auto-injection, misalnya pasien dengan riwayat alergi berat biasanya

menggunakan tempat ini untuk menyuntikkan steroid injeksi yang mereka bawa kemana-mana.

GAMBAR RECTUS FEMORIS

PROSEDUR TINDAKAN a. Siapkan obat yang akan disuntikkan, masukkan ke dalam syringe. b. Pertama-tama, pastikan identitas pasien. Anda tidak mau menyuntikkan obat ke pasien yang salah. c. Posisikan pasien dalam posisi yang nyaman, dan juga mudah serta ideal bagi Anda untuk melakukan injeksi yang diinginkan. d. Tentukan lokasi penyuntikan yang benar sesuai dengan petunjuk di atas. Bersihkan kulit di atasnya dengan alkohol atau cairan desinfektan lain. e. Pegang syringe dengan tangan dominan Anda (gunakan ibu jari dan jari telunjuk). f. Gunakan tangan non-dominan untuk mengencangkan kulit di sekitar lokasi suntikan. g. Masukkan jarum sehingga menembus otot yang dicari. Gunakan pengetahuan anatomi Anda untuk memperkirakan kedalaman jarum. h. Lakukan aspirasi.Bila tidak ada darah, lanjutkan. Bila ada darah, cabut jarum, ulangi prosedur.

i. Masukkan obat dengan perlahan (1 ml per 10 detik) sampai dosis yang diinginkan tercapai. j. Setelah usai, tarik jarum syringe. Tergantung jenis obat yang dimasukkan, ada beberapa obat yang memerlukan pemijatan ringan untuk membantu penyerapan, namun ada pula yang tidak. Pahami secara menyeluruh obat yang Anda suntikkan, atau silahkan baca rekomendasi dari pabrik pembuat obat. k. Pisahkan jarum dari syringe. Buang keduanya di tempat sampah khusus sampah medis. l. Periksa lokasi suntikan sekali lagi untuk memastikan bahwa tidak ada perdarahan, pembengkakan, atau reaksi-reaksi lain yang terjadi.
m. Catat dalam rekam medis pasien jenis obat yang dimasukkan, jumlahnya, dan

waktu pemberian.