Anda di halaman 1dari 17

BAB I PENDAHULUAN 1.1.

Latar Belakang

Dapat diketahui bahwa pertumbuhan ekonomi Indonesia periode 2009-2013 mencapai rata-rata 5,9% per tahun yang merupakan pertumbuhan ekonomi tertinggi dan diikuti oleh menurunnya tingkat pengangguran terbuka dari 9,86 persen pada tahun 2004, menjadi 5,92 persen pada bulan Maret di tahun 2013. Ini merupakan suatu prestasi tertinggi yang diraih oleh Indonesia. Lalu apakah Indonesia sudah dapat dikatakan makmur? Kemakmuran suatu bangsa atau negara dapat diukur dengan tingkat ekonominya. Tingkat perekonomi suatu negara tersebut dapat dilihat melalui sebuah besaran yang biasa disebut pendapatan nasional. Melalui pendapatan nasional

tersebut kita dapat menentukan prestasi ekonomi dan seberapa besar pertumbuhan ekonomi suatu bangsa. Pertumbuhan ekonomi dapat diartikan sebagai nilai produksi barang dan jasa (output) yang dihasilkan oleh suatu negara dalam waktu satu tahun. Dalam GBHN dinyatakan bahwa tujuan pembangunan ekonomi adalah meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Dari segi ekonomi, kesejahteraan masyarakat dapat diukur dengan tingkat pendapatan per kapita (income per kapita). Agar income per kapita meningkat, maka pertumbuhan ekonomi harus lebih tinggi daripada pertumbuhan jumlah penduduk. oleh sebab itu ada dua sisi yang harus diperhatikan yakni; sisi output total (GNP) dan harus diperhatikan yakni; sisi output total (GNP) dan sisi jumlah penduduk. Dari sisi output total dapat dilihat bahwa Indonesia saat ini mengalami perubahan struktur ekonomi. Dilihat dari makro sektoral, terjadi perubahan struktur ekonomi Indonesia dari sektor pertanian lambat laun beralih ke sektor industri karena banyaknya lahan pertanian yang sekarang beralih menjadi lahan industri. Hal ini menjadi sangat kontras dengan sisi jumlah penduduk yang pertumbuhannya tidak sejalan dengan pertumbuhan industri Indonesia. Walaupun saat ini sektor industri menjadi primadona dalam menyumbang pendapatan negara akan tetapi sektor pertanianlah yang lebih menyerap banyak tenaga kerja. Melalui penjelasan diatas maka dapat menarik dibuatnya makalah tentang pertumbuhan ekonomi dan perubahan struktur perekonomian Indonesia.

1.2.

Rumusan Masalah

Berikut beberapa rumusan masalah yang menyangkut tentang pertumbuhan ekonomi dan perubahan struktur perekonomian Indonesia, antara lain : 1. Bagaimana konsep tentang pendapatan nasional? 2. Bagaimana teori tentang pertumbuhan ekonomi? 3. Apa saja faktor yang mempengaruhi pertumbuhan ekonomi Indonesia? 4. Apa saja yang mempengaruhi struktur ekonomi Indonesia ?

1.3.

Tujuan Tujuan dari mempelajari kependudukan dan ketenagakerjaan di Indonesia adalah, antara lain: 1. Mengetahui bagaimana konsep tentang pendapatan nasional 2. Mengetahui bagaimana teori tentang pertumbuhan ekonomi 3. Mengetahui apa saja faktor yang mempengaruhi pertumbuhan ekonomi Indonesia 4. Mengetahui apa saja yang mempengaruhi struktur ekonomi Indonesia

BAB II PEMBAHASAN

2.1

Konsep Pendapatan Nasional Pendapatan nasional dalam arti sempit adalah terjemahan langung dari national income (NI), dalam arti luas pendapatan nasional dapat merujuk ke Produk Domestik Bruto (PDB) atau Gross Domestic Product (GDP) atau merujuk ke Produk Nasional Bruto (PNB) atau Gross National Product (GNP); Produk Nasional Netto (PNN) atau Net National Product (NNP). Produk Domestik Bruto (PDB) nilai produksi barang dan jasa yang dihasilkan di dalam negeri baik oleh warga negara sendiri maupun oleh orang asing (perusahaan asing). PDB diukur dengan tiga macam pendekatan : 1. Pendekatan produksi PDB pendekatan produksi mencakup jumlah nilai barang dan jasa akhir yang dihasilkan oleh berbagai unit produksi di wilayah suatu negara dalam jangka waktu setahun. Unit-unit produksi tersebut dapat dijabarkan dalam 11 sektor yakni sektor pertanian; pertambangan dan penggalian; industri pengolahan; listrik, gas, dan air minum; bangunan; perdagangan;

pengangkutan dan komunikasi; bank dan lembaga keuangan lain; sewa rumah; pemerintahan; dan yang terakhir jasa-jasa. 2. Pendekatan pendapatan PDB menurut pendekatan pendapatan merupakan penjumlahan dari nilai tambah bruto seluruh sektor atau lapangan usaha 3. Pendekatan pengeluaran PDB menurut pendekatan pengeluaran adalah jumlah seluruh permintaan akhir yang meliputi : a) Pengeluaran konsumsi rumah tangga dan lembaga swasta yang tidak mencari keuntungan b) Pembentukan modal tetap domestik bruto dan perubahan stok c) Pengeluaran konsumsi pemerintah d) Ekspor netto (ekspor dikurangi impor)
3

Sedangkan Produk Nasional Bruto (PNB) adalah nilai produksi barang dan jasa yang dihasilkan oleh warga negara sendiri baik yang berada di dalam negeri maupun yang berada di luar negeri. Dimana PNB = PDB + penghasilan warga Indonesia yang diterima dari luar negeri atau net income from abroad. Dari PNB dapat dihitung PNN dimana PNB seluruh penyusutan atas barang-barang modal tetap yang digunakan dalam proses produksi selama setahun.

Berikut pendapatan per kapita negara-negara di Asia beserta Indonesia : Negara 2010 1. Indonesia 2. Cina 3. Korea Selatan 4. Malaysia 5. Filipina 6. Singapore 7. Thailand 8. Vietnam 709,190,822,691 5,930,529,470,799 1,014,890,141,871 247,533,525,518 199,589,447,424 217,200,123,752 318,907,930,076 115,931,749,905 Income per kapita (US Dollar) 2011 846,341,443,778 7,321,935,025,070 1,114,471,962,886 289,258,937,259 224,095,219,329 245,024,318,394 345,672,232,116 135,539,487,317 2012 878,043,027,882 8,227,102,629,831 1,129,598,273,324 305,032,745,225 250,182,019,476 274,701,299,734 365,965,815,820 155,820,001,920

Sumber : World Bank Database

2.2

Agregat Ekonomi PDB, PNB, dan PNN secara umum disebut agregat ekonomi. Ada 2 sisi agregat ekonomi yaitu sisi penawaran agregat dan sisi permintaan agregat. Sisi permintaan agregat penggunaan PDB, terdiri dari : a) pengeluaran konsumsi rumahtangga (C) b) investasi domestik bruto dari sektor swasta dan pemerintah (Ib) c) pengeluaran konsumsi pemerintah (G) d) Ekspor neto / ekspor dikurangi impor (X - M).

Sedangkan sisi penawaran agregat mencakup 2 teori, yaitu teori neoklasik dan modern. Dalam teori neoklasik faktor-faktor produksi yang dianggap sangat

berpengaruh terhadap pertumbuhan output adalah jumlah tenaga kerja dan modal (kapital). Kapital : finance atau barang modal. Penambahan jumlah tenaga kerja dan modal, sedangkan faktor lain tetap, akan menambah output yang dihasilkan. Faktor lain tersebut adalah tingkat produktivitas masing-masing faktor produksi. Dalam model neoklasik, ilmu pengetahuan dan teknologi dianggap konstan sehingga produktivitas tenaga kerja dan kapital tidak bisa ditingkatkan. Dengan kelemahan model pertumbuhan neoklasik, maka muncul teori modern. Dalam teori modern, kemajuan teknologi dan perkembangan ilmu pengetahuan serta pendidikan menjadi faktor-faktor yang sangat penting dalam menentukan pertumbuhan ekonomi. Menurut teori modern, faktor-faktor produksi yang dianggap berpengaruh penting terhadap pertumbuhan ekonomi, tidak hanya tenaga kerja dan modal, tetapi juga faktor-faktor lain, seperti : a) perubahan teknologi (yang terkandung di dalam barang modal) b) energi c) entrepreneurship (kewirausahaan) d) bahan baku e) kondisi infrastruktur f) hukum serta peraturan g) stabilitas politik h) kebijakan pemerintah (antara lain dicerminkan oleh besarnya pengeluaran pemerintah), dan birokrasi i) dasar tukar internasional (term of trade)

2.3

Teori Pertumbuhan Ekonomi 1. Aliran Merkantilisme Pertumbuhan ekonomi atau perkembangan ekonomi suatu negara menurut kaum Merkantilis ditentukan oleh peningkatan perdagangan internasional dan penambahan pemasaran hasil industri serta surplus neraca perdagangan.

2. Aliran Klasik Adam Smith mengemukakan teori pertumbuhan ekonomi dalam sebuah buku yang berjudul An Inquiry Into the Nature and Causes of the Wealth of Nations tahun 1776. Menurut Adam Smith, ada empat fackor yang memengaruhi pertumbuhan ekonomi, yaitu jumlah penduduk, jumlah stok barang-barang modal, luas tanah dan kekayaan alam, dan tingkat teknologi yang digunakan. Sedangkan David Ricardo mengemukakan teori pertumbuhan ekonomi dalam sebuah buku yang berjudul The Principles of Political Economy and Taxation. Menurut David Ricardo, pertumbuhan ekonomi suatu Negara ditentukan oleh pertumbuhan penduduk, di mana bertambahnya penduduk akan menambah tenaga kerja dan membutuhkan tanah atau alam.

3. Aliran Neo Klasik Teori Schumpeter menekankan tentang pentingnya peranan pengusaha dalam menciptakan pertumbuhan ekonomi dan para pengusaha merupakan golongan yang akan terus-menerus membuat pembaruan atau inovasi dalam ekonomi. Hal ini bertujuan untuk peningkatan pertumbuhan perekonomian jika para pengusaha terus-menerus mengadakan inovasi dan mampu pengadakan kombinasi baru atas investasinya atau proses produksinya. Adapun jenis-jenis inovasi, di antaranya dalam hal berikut penggunaan teknik produksi, penemuan bahan dasar, pembukaan daerah pemasaran, penggunaan

manajemen, penggunaan teknik pemasaran. Sedangkan menurut teori SollowSwan, terdapat empat anggapan dasar dalam menjelaskan pertumbuhan ekonomi: a) Tenaga kerja (penduduk) tumbuh dengan laju tertentu. b) Fungsi produksi Q = f (K,L) berlaku bagi setiap periode (K : Kapital, L : Labour). c) Adanya kecenderungan menabung dari masyarakat. d) Semua tabungan masyarakat diinvestasikan.

4. Aliran Historis a) Friederich List (178918456) Menurut Friederich List, perkembangan ekonomi ditinjau dari teknik berproduksi sebagai sumber penghidupan.Tahapan pertumbuhan ekonominya antara lain: masa berburu atau mengembara, masa beternak atau bertani, masa bertani dan kerajinan, masa kerajinan industri dan perdagangan. Buku hasil karyanya berjudul Das Nationale System der Politischen Oekonomie (1840). b) Bruno Hildebrand (18121878) Menurut Bruno Hildebrand, perkembangan ekonomi ditinjau dari cara pertukaran (tukar-menukar) yang digunakan dalam masyarakat. Tahap

pertumbuhan ekonominya: masa pertukaran dengan natura (barter), masa pertukaran dengan uang, dan masa pertukaran dengan kredit/giral. Pendapatnya ditulis dalam sebuah buku yang berjudul Die National Ekonomie der gegenwart und Zukunfit (1848). c) Karl Bucher (18471930) Menurut Karl Bucher, perkembangan ekonomi ditinjau dari jarak antara produsen dengan konsumen. Tahap pertumbuhan ekonominya antara lain: rumah tangga tertutup, rumah tangga kota, rumah tangga bangsa, dan rumah tangga dunia. d) Werner Sombart (18631941) Menurut Werner Sombart, perkembangan ekonomi ditinjau dari susunan organisasi dan idiologi masyarakat. Tahapan pertumbuhan ekonomi menurut Werner Sombart adalah Zaman perekonomian tertutup, Zaman perekonomian kerajinan dan pertukangan, Zaman perekonomian kapitalis (Kapitalis Purba, Madya, Raya, dan Akhir). Karyanya ditulis dalam sebuah buku yang berjudul Der Moderne Kapitalismus (1927). e) Walt Whitman Rostow Dalam bukunya yang berjudul The Stage of Economic Growth, W.W. Rostow membagi pertumbuhan ekonomi menjadi lima tahap atas dasar kemajuan
7

tingkat teknologi. Kelima tahap itu adalah masyarakat tradisional, prasyarat lepas landas, lepas landas, gerakan ke arah kedewasaan, dan tahap konsumsi tinggi.

2.4

Faktor Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Terdapat 2 macam faktor yang mempengaruhi pertumbuhan ekonomi yaitu faktor

ekonomi dan faktor non-ekonomi. Faktor ekonomi mencakup : 1. Sumberdaya Alam Sebagian besar negara berkembang bertumpu kepada sumber daya alam dalam melaksanakan proses pembangunannya. Namun demikian, sumber daya alam saja tidak menjamin keberhasilan proses pembanguan ekonomi, apabila tidak didukung oleh kemampaun sumber daya manusianya dalam mengelola sumber daya alam yang tersedia. Sumber daya alam yang dimaksud dinataranya kesuburan tanah, kekayaan mineral, tambang, kekayaan hasil hutan dan kekayaan laut. 2. Akumulasi modal Akumulasi modal terjadi apabila sebagian dari pendapatan ditabung dan diinvestasikan dengan tujuan memperbesar output dan pendapatan di kemudian hari demikian pula investasi dalam sumberdaya manusia dapat meningkatkan kualitasnya dan dengan demikian akan menghasilkan efek yang sama terhadap produksi, bahkan akan lebih besar lagi bertambahnya jumlah manusia pendidikan formal dan informal akan dapat ditingkatkan lebih efektif lagi supaya dapat menghasilkan tenaga terdidik yang dapat mempebesar produktivitas. 3. Organisasi Organisasi produksi merupakan bagian penting dalam proses pertumbuhan ekonomi. Organisasi ini berkaitan dengan penggunaan faktor produksi dalam berbagai kegiatan perekonomian. Organisasi produksi ini dilaksanakan dan diatur oleh tenaga manajerial dalam berbagai kegiatannya sehari-hari. Dan dalam perkembangan dan pertumbuhan ekonomi, para wiraswasta (enterpreneur) tampil sebagai tenaga organisator dalam menggerakkan berbagai sumber produksi dalam proses produksi dengan memperkenalkan penemuan baru yang dikenal sebagai inovasi.
8

4. Kemajuan Teknologi Kemajuan teknologi bagi para ahli ekonomi merupakan sumber pertumbuhan meningkatkan ekonomi yang lebih penting kemajuan teknologi dapat

nilai tambah yang tinggi . Kemajuan teknologi berarti

ditemukannya cara berproduksi atau perbaikan produksi. 5. Pembagian Kerja dan Skala Produksi Pembagian kerja dan spesialisasi dalam proses produksi akan

menimbulkan peningkatan produktifitas. Kedua hal ini akan membawa perubahan ke arah usaha produksi skala besar, yang selanjutnya akan dapat membantu perkembangan dan kemajuan produksi serta pertumbuhan ekonomi dalam masyarakat. Sedangkan untuk faktor non-ekonomi mencakup : 1. Faktor Sosial Struktur dan situasi politik serta admiistrasi pemerintahan yang lemah merupakan faktor penghambat yang besar bagi pertumbuhan ekonomi negara-negara berkembang. Politik yang tidak stabil serta pemerintahan yang lemah dan korup sangat menghambat kemajuan ekonomi. 2. Faktor Manusia Aspek sosial budaya dalam kehidupan masyarakat meliputi antara lain sikap, tingkah laku, pandangan masyarakat, motivasi kerja, kelembagaan masyarakat dan hal-hal lainnya yang berkaitan dengan itu. Sebagai ilustrasi, misalnya pendidikan dan kebudayaan barat membawa pemikiran dan pandangan ke arah penalaran, sikap dan skeptisme, dan semangat untuk menghasilkan penemuan baru, yang kesemuanya dapat menunujang pertumbuhan ekonomi. 3. Faktor Politik dan Administratif Susunan dan tertib hukum serta pelaksanaan hukum dan peraturan perundangundangan yang keliru sering kali menghambat kemajuan ekonomi, sehingga tidak mendukung terlaksananya pertumbuhan ekonomi. Sehubungan dengan itu maka hukum harus dilaksanakan secara tertib dan konsekuen, yang ditujukan untuk menunjang pertumbuhan ekonomi.

2.5

Struktur Ekonomi Indonesia Struktur ekonomi dapat diartikan sebagai komposisi peranan masingmasing sektor dalam perekonomian baik menurut lapangan usaha maupun pembagian sektoral ke dalam sektor primer, sekunder dan tersier. Gambaran kondisi struktur ekonomi Indonesia dapat dilihat melalui kontribusi setiap sektor ekonomi terhadap pembentukan PDB. Struktur ekonomi dikatakan berubah apabila kontribusi/pangsa PDB dari sektor ekonomi yang mulanya dominan digantikan oleh sektor ekonomi lain. Berdasarkan tinjauan makro-sektoral perekonomian suatu negara dapat berstruktur agraris (agricultural), industri (industrial), niaga (commercial) hal ini tergantung pada sector apa/mana yang dapat menjadi tulang punggung perekonomian negara yang bersangkuatan. Struktur ekonomi dapat dilihat dari 4 sudut tinjauan :

1. Tinjauan makro sektoral Struktur ekonomi adalah komposisi dari masing-masing sektor ekonomi. Sektor ekonomi di Indonesia dibagi menjadi 3 sektor yaitu :

1. Sektor primer : a. Pertanian b.Pertambangan 2. Sektor sekunder : a. Industri pengolahan b.Listrik, gas, dan air minum c. Bangunan 3. Sektor tersier a. Perdagangan, hotel, dan restoran b.Transportasi dan komunikasi c. Keuangan dan bank d.Sewa tanah e. Pemerintahan dan pertahanan f.Jasa-jasa lainnya.
10

Berikut PDB Indonesia menurut kontribusi sektoral, pada tahun 2010-2012 : PDB Indonesia menurut kontribusi sektoral Tahun 2010-2012 (persen)

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

Lapangan (1 Usaha Pertanian, Peternakan, ) Kehutanan, dan Pertambangan dan Penggalian Perikanan Industri Pengolahan Listrik, Gas, dan Air Bersih Konstruksi Perdagangan, Hotel, dan Restoran Pengangkutan dan Komunikasi Keuangan, Real Estat, dan Jasa Jasa-Jasa Perusahaan

201 (2 0 15,2 ) 11,1 9 24,8 6 0,7 0 10,2 6 13,6 5 6,5 9 7,2 7 10,2 4 4

201 (3 1 14,7 ) 11,8 0 24,3 5 0,7 3 10,1 7 13,8 6 6,6 0 7,2 2 10,5 1 6 100, 91,5 0 8

201 (4 2 14,4 ) 11,7 4 23,9 8 0,7 4 10,4 9 13,9 5 6,6 0 7,2 6 10,7 6 8 100, 92,2 0 7 2012 terjadi

Produk Domestik Bruto PDB Tanpa Migas (PDB) Sumber : Badan Pusat Statistik Dibandingkan peningkatan peranan dengan tahun

100,00 92,17

2011, pada tahun

pada beberapa sektor, kecuali: Sektor Pertanian

turun dari 14,70 persen menjadi 14,44 persen, Sektor Pertambangan dan Penggalian turun dari 11,85 persen menjadi 11,78 persen, dan Sektor Industri Pengolahan turun dari 24,33 persen menjadi 23,94 persen. Walaupun sektor industri memiliki kontribusi paling besar pada PDB, nyatanya sektor pertanianlah yang mampu kontribusi besar bagi penyerapan tenaga kerja. Implikasinya karena beberapa hal seperti, sektor industri yang tak berkembang sehingga tak menyerap limpahan tenaga kerja. Terbukti 42,5 persen pangsa tenaga kerja pada 2011 masih bekerja di sektor pertanian, dan sisanya 57,5 persen bekerja di sektor lain. Namun perlu diketahui bahwa tiap tahunnya terjadi penurunan jumlah tenaga kerja pada sektor pertanian, hal ini dikarenakan terjadi pengurangan minat bekerja pada saat sektor ini. Untuk

11

penurunan jumlah tenaga kerja pada sektor pertanian dapat dilihat pada grafik berikut ini : Penyerapan Tenaga Kerja Tahun 2009-2011

Menurut data diatas, persenase tenaga kerja pada sektor pertanian tiap tahunnya cenderung menerun walaupun tidak secara signifikan. 2. Tinjauan spasial Pergeseran sturktur ekopnomi secara makro-sektoral senada dengan pergeserannya dengan keruanngan, ditinjau dari sudut pandang keruangan, struktur perekonomian telah bergeser dari struktur pedesaan menjadi struktur perkotaan. Hal ioni dapat kita lihat dan kita rasakan sejak Pelita I hingga era reformasi sekarang ini. Kemajuan perekonomian di kota-kota jauh lebih besar dibandingkan dengan di pedesaan., hal ini disebabkan pembangunan industriindustri pengolahan di daerah perkotaan dan juga makin berkembangnya sarana dan prasarana transportasi dan komunikasi. Dengan demikian jumlah penduduk yang tinggal di kawasan pedesaan menjadi lebih sedikit, hal ini bukan semata-mata karena perpindahan pendudik dari pedesaan ke kota untuk bekerja di pabrik-pabrik tetapi juga karena mekar dan berkembangnya kota-kota khusunya di pulau Jawa sehingga terjadi penumoukan penduduk disini. Disamping itu juga kehidupan masyarakat sehari-hari semakin modern yang tercermin dari perilaku konsumtif masyarakat dan juga penerapan teknologi modern untuk proses produksi oleh perusahaan-perusahaan. 3. Tinjauan penyelenggaraann kenegaraan. Struktur ekonomi dapat pula melihatnya dengan tinjauan

penyelenggraan kenegaraan. Ditinjau dari sini maka struktur perekonomian dapat dibedakan menjadi struktur etatis, egaliter, atau borjuis. Predikat ini
12

bergantung pada siapa atau kalangan mana yang menjadi pemeranm utama dalam perekonomian yang berangkutan, yaitu bisa pemerintah/negara, bisa rakyat kebanyakan atau kalangan pemodal dan usahawan. Struktur ekonomi Indonesia sejak awal Orde Baru hingga pertengahan dasawarsa 1980-an berstruktur etatis dimana pemerintah atau negara dengan BUMN dan BUMD sebagai kepanjangan tangannya, merupakan pelaku utama perekonomian Indonesia. Baru mulai pertengahan dasawarsa 1990-an peran pemerintah dalam perekonomian berangsur-angsur dikurangi, yaitu sesudah secara eksplisit dituangkan melalui GBHN 1988/1989 mengundang kalangan swasta untuk berperan lebih besar dlam perekonomian nasional. Struktur ekonomi ini arahnya untuk sementara adalah ke

perekonomian yang berstruktur borjuis, dan belum mengarah ke struktur perekonomian yang egaliter, karena baru kalangan pemodal dan usahawan kuatlah yang dapat dengan cepat menanggapi undangan dari pemerintah tersebut. Maka akibatnya terjadi ekonomi konglomerasi dimana hanya beberapa orang pemodal kuat yang mengendalikan sektor-sektor ekonomi di Indonesia, yang dampaknya kita rasakan sekarang yaitu ambruknya perekonomian Indonesia karena tidak terkendalinya investasi-investasi yang dananya berupa pinjaman dari luar negeri. Pada era revormasi ini struktur ekonomi Indonesia diarahkana pada strruktur ekonomi egaliter dimana seluruh penggerak roda perekonomian dilibatkan dalam membangun perekonomian Indonesia. Misalnya dengan memperkuat peran usaha-usaha koperasi, pengusaha mikro, kecil; dan menengah karena mereka dianggap pelaku-pelaku ekonomi yang tahan menghadapai krisis ekonomi, dan dianggap sebagai pelaku-pelaku ekonomi yang mampu menjadi penyangga perekonomian Indonesia. 4. Tinjauan birokrasi pengambilan keputusan. Struktur ekonomi dapat pula dilihat berdasarkan tinjauan birokrasi pengambila keputusan. Dilihat dari sudut tinjauan ini, struktur ekonomi dapat dibedakan menjadi struktur ekonomi yang terpusat (sentralisasi) dan desentralisasi. Berdasarkan tinjauan birokrasi pengambilan keputusan, dapat dikaikan bahwa struktur perekonomian Indonesia selama era pembangunan jangka panjang tahap pertama adalah sentralistis. Dalam struktur ekonomi
13

yang sentralistis pembuatan keputusannya lebih banyak ditetapkan oleh pemrintah pusat atau kalangan atas pemerintahan. Pemerintah daerah atau kalangan pemerintahan dibawah, beserta masyarakkkat dan mereka yang tidak memiliki akses ke pemrintahan pusat, cenderungnya mereka hanya menjadi pelaksana saja, dan dalam pembuatan perencanaan hanya sekedar sebagai pendengar. Struktur birokrasi pengambilan keputusan yang sentralistis ini terpelihara rapi selama pemerintahan orde baru, hal ini disebabkan oleh budaya atau kultur masyarakat Indonesia yang paternalistik. Walaupun Indonesia sudah merdeka stengah abad dan menuju era globalisasi namun budaya ini masih sulit untuk ditngalkan, dan bahkan cenderung dipertahankan. Struktur perekonomian yang etatis dan sentralistis berkaitan erat. Pemerintah Pusat menganggap bahwa Pemerintah Daerah belum cukup mampu untuk diserahi tugas untuk melaksanakan pembangunan ekonomi. Argumentasi yang sering dijadikan legitimasi adalah karena sebagai negara sedang berkembang yang barau mulai melakukan proses pembangunan. Sehingga dalam kondisi yang demikian diperlukan peran sekaligus dukungan pemerintah sebagai agen pembangunan, sehingga menjadikannya etatis, dan sekaligus dibutuhkan pemerintahan yang kuat. Namun demikian sejak awal pembangunan jangka panjang tahap kedua (PJP II) struktur perekonomian yang etatis dan sentralistis tersebut secara berangsur mulai berkurang kadarnya. Keinginan untuk melakukan desentralisasi dan demokratisasi ekonomi makin besar. Perubahan rezim pemerintahan dari orde baru ke rezim pemerintahan era reformasi telah membawa angin segar bagi pemerintahan di daerah untuk melaksanakan pembangunan ekonomi. Hal ini seiring dengan mulai diberlakukannya UU Nomor 22 tahun 1999 dan telah diubah menjadi UU Nomor 32 tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah maka terjadi perubahan struktur perekonomian yang etatis menjadi egaliter, yang tadinya sentralistis menjadi desentralistis.

14

BAB III PENUTUP

3.1. Kesimpulan Berdasarkan pembahasan, maka dapat ditarik kesimpulan bahwa : 1. Pendapatan nasional adalah ukuran nilai output berupa barang dan jasa yang dihasilkan suatu Negara dalam periode tertentu atau jumlah seluruh pendapatan yang diterima oleh masyarakat dalam suatu Negara dalam satu tahun. 2. Konsep pendapatan nasional adalah sebagai berikut produk domestik bruto (GDP), produk sasional bruto (GNP), pendapatan nasional netto (NNI). 3. Cara untuk menghitung pendapatan nasional dengan cara pendekatan produksi, pendekatan pendapatan, dan pendekatan pengeluaran. 4. Pengeluaran Agregat dapat dikelompokkan atas empat komponen, yaitu pengeluaran konsumsi rumah tangga, pengeluaran invesatasi oleh pengusaha (bisnis), pengeluaran pemerintah, dan permintaan luar negeri. 5. Faktor yang mempengaruhi pertumbuhan ekonomi Indonesia dibagi menjadi 2 yaitu faktor ekonomi dan non-ekonomi. Faktor ekonomi mencakup sumberdaya alam; akumulasi modal, organisasi, kemajuan teknologi, pembagian kerja dan skala produksi. Sedangkan untuk faktor non-ekonomi mencakup sosial, manusia, dan politik. 6. Struktur ekonomi dapat dilihat dari 4 tinjauan yaitu tinjauan makro sektoral, tinjauan spasial, tinjauan penyelenggaraann kenegaraan, dan tinjauan birokrasi pengambilan keputusan. 7. Indonesia telah mengalami perubahan struktur ekonomi dari dari sektor pertanian ke sektor industri. 8. Dari tinjauan makro sektoral, sektor industri memiliki kontribusi terbesar dalam PDB sedangkan untuk segi penyerapan tenaga kerja sektor pertanian lah yang memiliki kontribusi terbesar.

15

3.2. Saran 1. Penurunan sumbangan sektor pertanian dalam pembentukan PDB dan masih tingginya sumbangan sektor pertanian terhadap lapangan kerja, merupakan kondisi yang memprihatinkan. Sudah saatnya pemerintah memberikan perhatian penuh pada sektor pertanian agar sektor pertanian Indonesia memiliki daya saing dan kontribusi besar bagi perekonomian Indonesia khususnya pada penyerapan tenaga kerja. 2. Kemampuan teknologi sangat tergantung pada kemampuan Sumber Daya Manusia (SDM). Karena itu, jika Indonesia ingin tingkat pertumbuhan ekonominya lebih tinggi, maka kemampuan SDM yang ada harus ditingkatkan melalui pendidikan, peningkatan disiplin kerja dan penghargaan yang tinggi pada SDM yang berprestasi dan berkualitas. Tanpa itu semua, akan sulit bagi Indonesia untuk bangkit sejajar dengan negara lain yang telah maju. 3. Pemerintah perlu mengupayakan perluasan lapangan kerja di sektor pertanian melalui program-program penciptaan lapangan kerja dengan didukung penyebaran informasi dan perencanaan tenaga kerja.

16

Daftar Pustaka

Aswin, (2013). Pertumbuhan Ekonomi RI Capai Angka Tertinggi. BBC INDONESIA, Artikel Th. I No. 1, Agustus 2013. http://www.bbc.co.uk/indonesia Nurdianto, (2012). Struktur Ekonomi Indonesia. Eka Nurdiyanto Blogspot, Artikel Th. IX No. 4, April 2012. http://ekanurdiyanto.blogspot.com Ismawanto, (2013). Teori-Teori Pertumbuhan Ekonomi. SS BELAJAR, Artikel Th. V No. 1, Januari 2013. http://ssbelajar.blogspot.com Dumairy, (1996). Perekonomian Indonesia, Penerbit: Airlangga, Jakarta.

17