Anda di halaman 1dari 22

MAKALAH PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN BENIH Deskripsi Varietas Unggul Kedelai (Glysine max L.

Oleh : Farisman Hidayah M. Yusuf Khoirul H. A4111 176 A4111 199

Dosen Pembimbing : Dr. Rizal

PROGRAM STUDI TEKNIK PRODUKSI BENIH JURUSAN PRODUKSI PERTANIAN POLITEKNIK NEGERI JEMBER 2014

BAB 1 PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Negara-negara berkembang seperti Indonesia kaya akan sumber daya alam (SDA) namun, sangat miskin dalam hal riset and development (R&D) sedangkan negara maju miskin akan sumber daya alam (SDA) namun kaya akan riset and development (R&D). Dengan adanya Perlindungan varietas tanaman (PVT) diharapkan akan memacu invensi dan inovasi berbasis sumber daya alam di bidang pertanian. Para pemulia tanaman akan terpacu untuk merakit varietasvarietas tanaman baru yang bermanfaat bagi masyarakat luas. PVT pun menjamin akan perlindungan atas sumber kekayaan alam (plasma nutfah). Pemerintah Indonesia memberikan perlindungan hukum atas karya yang dihasilkannya yaitu dengan pemberian sertifikat varietas tanaman (PVT). Sebagaimana yang telah tertulis pada beberapa undang-undang perlindungan varietas tanaman demi menjamin hak pemilik varietas atas temuan varietas yang dimilikinya.

1.2 Tujuan 1. Mengetahui keunggulan suatu varietas kedelai berdasarkan undang-

undang perbenihan. 2. Membandingkan keterbaruan suatu sifat unggul varietas yang dilepas oleh pemerintah. 3. Menjadi acuan konsep penentuan sifat mengenai pembentukan sifat unggul menggunakan tetua yang memiliki sifat karakter unggul.

BAB 2. TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Seulawah Dilepas tahun SK Mentan Nomor galur Asal Daya Hasil Warna hipokotil Warna epikotil Warna daun Warna bulu Warna bunga Warna kulit biji Warna polong masak Warna hilum Tipe tumbuh Umur berbunga Umur polong masak Tinggi tanaman Bobot 100 biji Kandungan protein Kandungan minyak Kerebahan Ketahanan thd penyakit : 17 Maret 2004 : 169/Kpts/LB.240/3/2004 : Galur W3898 14 3 : Wilis X No. 3898 : 1,6 2,5 ton / Ha : Ungu : Kuning : Hijau Tua : Coklat : Ungu : Kuning agak Kehijauan : Coklat : Coklat Tua : Determinate : 39 hari : 93 hari : 100 cm : 9,5 gram : 45,9 % : 12,1 % : Agak tahan : Tahan Karat Daun ( Phakospora pachyrizi Syd ) Wilayah adaptasi : Lahan kering masam Sumatera Barat, Lampung, dan Kalimantan Selatan Pemulia : Darman M. Arsyad, Heru Kuswantoro, M. Muchlis Adie, Purwantoro, Amin Nur, Sri

Hardaningsih, dan E. Yusnaman

2.2 Ratai Dilepas tahun SK Mentan Nomor galur Asal Daya Hasil Warna hipokotil Warna epikotil Warna daun Warna bulu Warna bunga Warna kulit biji Warna polong masak Warna hilum Tipe tumbuh Tipe percabangan Umur berbunga Umur polong masak Tinggi tanaman Bobot 100 biji Kandungan protein Kandungan minyak Kerebahan Ketahanan thd penyakit : 17 Maret 2004 : 168/Kpts/LB.240/3/2004 : Galur W3465 27 2 : Wilis X No. 3465 : 1,6 2,7 ton / Ha : Ungu : Kuning : Hijau Tua : Coklat : Ungu : Kuning agak Kehijauan : Coklat : Coklat Tua : Determinate :34 : 37 hari : 90 hari : 90 cm : 10,5 gram : 42,2 % : 11,7 % : Agak tahan : Agak Tahan Karat Daun ( Phakospora pachyrizi Syd ) Wilayah adaptasi : Lahan kering masam Sumatera Barat, Lampung, dan Kalimantan Selatan Pemulia : Darman M. Arsyad, Heru Kuswantoro, M. Muchlis Adie, Purwantoro, Amin Nur, Sri

Hardaningsih, dan E. Yusnaman

2.3 Rajabasa Dilepas tahun SK Mentan Nomor seleksi Asal : 17 Maret 2004 : 171/Kpts/LB.240/3/2004 : GH 7 / Batan : Galur mutan No. 214 >< 23 D yang berasal dari Irradiasi sinar Y varietas Guntur dosis 150 gy Daya Hasil Warna hipokotil Warna epikotil Warna daun Bentuk daun Warna bulu Warna bunga Warna kulit biji Warna polong masak Warna hilum Tipe tumbuh Umur berbunga Umur polong masak Tinggi tanaman Ukuran biji Bobot 100 biji Kandungan protein Kandungan minyak Kerebahan Ketahanan thd penyakit : 2,07 ton / Ha pipilan kering : Ungu : Ungu : Hijau : Lanceolate : Coklat : Ungu : Kuning mengkilat / Kuning cerah : Coklat Tua : Coklat : Determinate : 35 hari : 82-85 hari : 54 cm : Besar : 15 gram : 39,62 % : 19,93 % : Tahan : Agak Tahan Karat Daun ( Phakospora pachyrizi Syd ) Ketahanan thp cengkaman Wilayah adaptasi : agak toleran terhadap cengkaman masam : Lahan kering masam dan pasang surut

Pemulia

: Masrizal, Harry Is Mulyana, Siswoyo, Kumala Dewi, Yuliasti, Arwin, dan Ina Idayani Rahma.

2.4 Gumitir Dilepas tahun SK Mentan Nomor seleksi Asal Daya Hasil Rata-rata hasil Warna hipokotil Warna epikotil Warna daun Bentuk Daun Warna bulu Warna bunga Warna kulit biji Warna polong masak Warna hilum Tipe tumbuh Umur berbunga Umur polong masak Tinggi tanaman Bobot 100 biji Kandungan protein Kandungan minyak Kerebahan Ketahanan thd virus Ketahanan thd hama : 11 April 2005 : 203/Kpts/SR.120/4/2005 : K-25 : Introduksi dari Taiwan (GC 86019-190-1N) : 2,41 ton / Ha : 2,08 ton / Ha : Ungu : Ungu : Hijau : Oval : Coklat : Ungu : Kuning agak hijau : Coklat Tua : Coklat : Determinate : 32 hari : 81 hari : 65 cm : 15,75 gram : 32,1 % : 19,0 % : Tahan : peka virus daun (SMMV) : agak tahan lalat kacang dan pengsiap polong, peka ulat grayak Keterangan : Rendemen tahu 409% dan rendemen tempe 211 %

Pemulia

: Hani Soewanto, Teguh agus CP, dan Joko S. Wahono (PT Mitratani dua tujuh)

2.5 Argopuro Dilepas tahun SK Mentan Nomor seleksi Asal Daya Hasil Rata-rata hasil Warna hipokotil Warna epikotil Warna daun Bentuk Daun Warna bulu Warna bunga Warna kulit biji Warna polong masak Warna hilum Tipe tumbuh Umur berbunga Umur polong masak Tinggi tanaman Bobot 100 biji Kandungan protein Kandungan minyak Kerebahan Ketahanan thd virus Ketahanan thd hama : 11 April 2005 : 204/Kpts/SR.120/4/2005 : K-27 : Introduksi dari Taiwan (GC 89029-190-1N) : 3,05 ton / Ha : 2,31 ton / Ha : Hijau : Hijau : Hijau : lancip : Putih : Putih : Kuning : Coklat Tua : Coklat muda : Determinate : 32 hari : 84 hari : 61 cm : 17,80 gram : 28,1 % : 25,1 % : agak Tahan : peka virus daun (SMMV) : agak tahan lalat kacang dan pengsiap polong, peka ulat grayak Keterangan : Rendemen tahu 407% dan rendemen tempe 195 %

Pemulia

: Hani Soewanto, Teguh agus CP, dan Joko S. Wahono (PT Mitratani dua tujuh)

2.6 Arjasari Dilepas tahun SK Mentan Asal : 2005 : 520/Kpts/SR.120/12/2005 : Persilangan BT5 SB dengan Tainung 4 dl SPLPP Arjasa Galur F7 Tipe Pertumbuhan Warna hipokotil Warna daun Warna bulu Warna bunga Warna polong Warna hilum biji Warna biji Umur mulai berbunga Umur saat panen Tinggi tanaman Percabangan Bentuk Daun Ukuran Daun Jumlah polong / batang Bentuk biji Jumlah biji / polong Bobot 100 biji Kandungan protein Kandungan minyak Rata-rata hasil Kisaran Hasil Ketahanan thd hama : Determinit : Ungu : Hijau : Coklat : Ungu : Coklat : Coklat Tua, lonjong, besar : Kuning : 43 - 46 hari : 98 - 100 hari (pada 50 500 m dpl) : 72 cm : 4 6 cabang : Oval : Sedang : 45 : Bulat :2-3 : 19,2 gram (17 22 gram) : 43,15 % : 18,65 % : 2,235 ton / Ha : 1,00 4,68 ton / Ha : peka terhadap lalat kacang

Sifat lain

: - Biji besar, responsive pemupukan - Rendemen tahu 324,00 % - Rendemen tempe 187,50 % - Moderat toleran terhadap genangan

Pemulia utama Pemulia

: Achmad Baihaki : Meddy Rachmadi, Agung Karuniawan, Dedi Ruswandi, Noladhi Wicaksana, Yulia Alia, Basuki, Ai Komariah, Fatichin, dan Rini Widayanti

2.7 Mallika Dilepas tahun Asal Tipe pertumbuhan Warna hipokotil Warna epikotil Warna daun Warna bulu batang Warna bunga Warna kulit biji Warna polong tua Warna hilum biji Bentuk daun Percabangan Tipe tumbuh Umur berbunga Umur polong masak Tinggi tanaman : 2007 : Seleksi varietas lokal asal Bantul : Indeterminet : Ungu : Ungu : Hijau Tua : Coklat : Ungu : Hitam : Coklat Tua : Coklat Muda : Oval melebar : Bercabang : Indeterminit : 36 hari : 85 90 hari : 60 80 cm

Bobot 100 biji Rata rata hasil Potensi hasil Kandungan protein Kandungan lemak

: 9 10 gram : 2,34 ton/Ha : 2,94 ton/Ha : 37 % : 20 %

Ketahanan terhadap hama dan penyakit Hama Penyakit : Toleran terhadap ulat jengkal maupun ulat grayak :--: - Beradaptasi baik pada daerah dataran rendah Sampai tinggi pada musim hujan dan kemarau Sifat-sifat lain : - Polong lebat muncul dari nodia pertama - Polong masak tidak mudah pecah Peneliti : Setyastuti Purwati, Tri Harjaka, Mary Astuti, M. Muchlis Adie Pengusul : Fakultas Pertanian, Universitas Gajah Mada Yogyakarta

Daerah sebaran/adaptasi

2.8 Detam-1 Dilepas tahun Nomor galur Asal : 2008 : 9837/K-D-8-185 : Seleksi persilangan galur introduksi 9837 dengan Kawi Sifat kualitatif Tipe tumbuh Warna hipokotil Warna epikotil Warna bunga Warna daun Warna bulu Warna kulit polong Warna kulit biji Warna hilum Warna kotiledon Bentuk daun Bentuk biji Kecerahan kulit biji Sifat kuantitatif Umur bunga Umur masak Tinggi tanaman Bobot 100 biji Potensi hasil Hasil biji Kandungan nutrisi : 35 Hari : 84 Hari : 58 cm : 14,84 gram : 3,45 ton / Ha : 2,51 ton / Ha : Determinit : Ungu : Hijau : Ungu : HIjau tua : Coklat muda : Coklat tua : Hitam : Putih : Kuning : Agak bulat : Agak bulat : Mengkilap

Kandungan protein Kandungan lemak Ketahanan thd Ulat grayak Pengisap polong Kekeringan Pemulia

: 45,36 % bk : 33,06 % bk : peka : Agak tahan : Peka : M. Muchlish Adie, Gatot Wahyu AS, Suyamto, Arifin

2.9 Detam-2 Dilepas tahun Nomor galur Asal : 2008 : 9837/W-D-5-211 : Seleksi persilangan galur introduksi 9837 dengan Wilis Sifat kualitatif Tipe tumbuh Warna hipokotil Warna epikotil Warna bunga Warna daun Warna bulu Warna kulit polong Warna kulit biji Warna hilum Warna kotiledon Bentuk daun Bentuk biji Kecerahan kulit biji : Determinit : Ungu : Hijau : Ungu : Hijau : Coklat tua : Coklat muda : Hitam : Coklat : Kuning : Lonjong : Lonjong : Kusam

Sifat kuantitatif Umur bunga Umur masak Tinggi tanaman Bobot 100 biji Potensi hasil Hasil biji Kandungan nutrisi Kandungan protein Kandungan lemak Ketahanan thd Ulat grayak Pengisap polong Kekeringan Pemulia : 45,58 % bk : 14,83 % bk : peka : Agak tahan : Agak tahan : M. Muchlish Adie, Gatot Wahyu AS, Suyamto, Arifin : 34 Hari : 82 Hari : 57 cm : 13,54 gram : 2,96 ton / Ha : 2,46 ton / Ha

2.10 Grobogan Dilepas tahun SK Mentan Asal Tipe pertumbuhan Warna hipokotil Warna epikotil Warna daun Warna bulu batang Warna bunga Warna kulit biji Warna polong tua Warna hilum biji Bentuk daun Percabangan Umur berbunga Umur polong matang Tinggi tanaman Bobot 100 biji Rata-rata hasil Potensi hasil Kandungan protein Kandungan lemak Daerah sebaran : 2008 : 238/Kpts/SR 120/3/2008 : Pemurnian populasi Lokal Malabar Grobogan : determinit : Ungu : Ungu : Hijau agak tua : Coklat : Ungu : kuning muda : coklat : coklat : lanceolate :: 30-32 hari : 76 hari : 50 60 cm : 18 gram : 2,77 ton/Ha : 3,40 ton/Ha : 43,9 % : 18,4 % : Beradaptasi baik pada beberapa kondisi lingkungan tumbuh yang berbeda cukup besar, pada musim hujan dan daerah beririgasi baik. Sifat lain : - Polong masak tidak mudah pecah, dan

- pada saat panen daun luruh 95-100 %, saat panen > 95 % daunny telah luruh Pemulia Peneliti : Suhartina, M. Muchlish Adie : T. Adisarwanto, Sumarsono, Sunardi, Tjandramukti, Ali Muchtar, Sihono, SB. Purwanto, Siti Khawariyah, Murbantoro, Alrodi, Tino Vihara, Farid Mufhti, dan Suharno Pengusul : Pemerintah Daerah Kabupaten Grobogan, BPSB Jawa Tengah, Pemerintah Daerah Prov. Jawa Tengah

BAB 3 PEMBAHASAN

Dalam bab ii tentang lingkup perlindungan varietas tanaman yaitu bagian pertama, varietas tanaman yang dapat diberi perlindungan varietas tanaman. Pasal 2 (1) Varietas yang dapat diberi PVT meliputi varietas dari jenis atau spesies tanaman yang baru, unik, seragam, stabil, dan diberi nama. (2) Suatu varietas dianggap baru apabila pada saat penerimaan permohonan hak PVT, bahan perbanyakan atau hasil panen dari varietas tersebut belum pernah diperdagangkan di Indonesia atau sudah diperdagangkan tetapi tidak lebih dari setahun, atau telah diperdagangkan di luar negeri tidak lebih dari empat tahun untuk tanaman semusim dan enam tahun untuk tanaman tahunan. (3) Suatu varietas dianggap unik apabila varietas tersebut dapat dibedakan secara jelas dengan varietas lain yang keberadaannya sudah diketahui secara umum pada saat penerimaan permohonan hak PVT. (4) Suatu varietas dianggap seragam apabila sifat-sifat utama atau penting pada varietas tersebut terbukti seragam meskipun bervariasi sebagai akibat dari cara tanam dan lingkungan yang berbeda-beda. (5) Suatu varietas dianggap stabil apabila sifat-sifatnya tidak mengalami perubahan setelah ditanam berulang-ulang, atau untuk yang diperbanyak melalui siklus perbanyakan khusus, tidak mengalami perubahan pada setiap akhir siklus tersebut. (6) Varietas yang dapat diberi PVT harus diberi penamaan yang selanjutnya menjadi nama varietas yang bersangkutan, dengan ketentuan bahwa: a. Nama varietas tersebut terus dapat digunakan meskipun masa

perlindungannya telah habis; b. Pemberian nama tidak boleh menimbulkan kerancuan terhadap sifat-sifat varietas; c. Penamaan varietas dilakukan oleh pemohon hak pvt dan didaftarkan pada kantor pvt;

d. Apabila penamaan tidak sesuai dengan ketentuan butir b, maka kantor pvt berhak menolak penamaan tersebut dan meminta penamaan baru; e. Apabila nama varietas tersebut telah dipergunakan untuk varietas lain, maka pemohon wajib mengganti nama varietas tersebut; f. Nama varietas yang diajukan dapat juga diajukan sebagai merek dagang sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. 3.1 Kedelai Varietas Seulawah Kedelai varietas ini berasal dari hasil seleksi galur murni yang memiliki keunggulan yaitu pada kandungan protein pada biji yang cukup tinggi sebesar 45,9 % lebih tinggi 10% dari varietas-varietas yang ada sebelumnya, contohnya Pandernan dan Ijen. Keunggulan selanjutnya adalah ketahanannya terhadap penyakit karat daun dan kemampuan beradaptasi pada lahan masam yang notabeni sukar ditanami tanaman pangan seperti kedelai. 3.2 Kedelai Varietas Ratai Dilepas pada tahun 2004, merupakan hasil pemurnian galur yang diajukan bersamaan dengan kedelai varietas Seulawah. Namun Ratai memiliki keunggulan yaitu memiliki umur lebih cepat 10 hari bila dibandingkan dengan varietas Seulawah. Tinggi tanaman sekitar 90 cm dan memiliki bobot 100 biji sebesar 10,5 gram, lebih tinggi dari varietas Seulawah. 3.3 Kedelai Varietas Rajabasa Pelepasannya dilakukan bersamaan dengan varietas Seulawah dan Ratai, merupakan varietas yang didapat dari galur mutan. Keunggulan kedelai varietas ini adalah umurnya yang lebih genjah lagi yaitu sekitar 85 hari. Serta ketahanannya terhadap kerebahan, tahan terhadap penyakit karat daun, serta agak toleran terhadap cekaman masam. Sama halnya dengan Ratai dan Seulawah, kemampuan adaptasi terhadap tanah kering masam dan pasang surut menjawab kebutuhan daerah dengan tanah marjinal.

3.4

Kedelai Varietas Gumitir Merupakan varietas yang dilepas pada tahun 11 April 2005, selang setahun

dari varietas yang dilepas sebelumnya. Keunggulan dari varietas ini adalah umur tanaman yang lebih cepat yaitu 81 hari, tinggi tanaman rendah 65 cm, dan bobot 100 biji yang lebih tinggi 5 % dari varietas Rajabasa yaitu 15,75 %. Namun kekurangannya adalah kandungan proteinnya yang lebih rendah dan peka terhadap virus daun (CMMV). Keunggulan lainnya adalah rendemen tahu varietas ini sangat besar yaitu 409 % dan rendemen tempenya 211 %.

3.5

Kedelai Varietas Argopuro Tidak berbeda dengan varietas Gumitir, Varietas Argopuro merupakan

varietas yang berasal dari seorang pemulia yang sama dan berasal dari introduksi dari Taiwan. Memiliki perbedaan deskripsi yang tidak jauh dengan Gumitir, hanya saja terdapat keunggulan pada bobot 100 bijinya, yaitu sebesar 17,80 gram, tinggi tanaman 61 cm membuat tanaman ini tidak mudah rebah diterpa angin. Namun kekurangan pada varietas ini adalah kandungan proteinnya yang cukup rendah sebesar 28,1 % dan kandungan lemaknya yang cukup tinggi sebesar 25,1 %. Keunggulan lainnya adalah rendemen tahu varietas ini sangat besar yaitu 407 % dan rendemen tempenya 195 %.

3.6

Kedelai Varietas Arjasari Merupakan hasil persilangan dari BT5SB dengan Tainung 4 dl SPLPP

Arjasa Galur F7. Dapat dipertimbangan dari segi keunggulan sehingga kenapa varietas ini dapat dilepas adalah bobot 100 biji yang mencapai 19,2 % ( maksimal 22 gram ). Memiliki kandungan protein yang besar yaitu 43,15 % serta kandungna lemak yang rendah, kisaran hasil panen yang cukup tinggi yaitu 1,00 4,68 ton /Ha. Keunggulan lainnya adalah biji yang besar serta sangat responsive terhadap pemupukan. Memiliki rendemen tahu yang tinggi yaitu 324,00 % dan rendemen

tempe 187,5 %, dan moderat toleran terhadap genangan. Kekurangan dari varietas ini adalah peka terhadap lalat kacang. 3.7 Kedelai Varietas Mallika Merupakan varietas yang menjadi unggulan Indonesia usulan fakultas pertanian Universitas Gajah Mada Yogyakarta. Dilepas pada tahun 2007. Keunggulannya adalah Beradaptasi baik pada daerah dataran rendah sampai tinggi pada musim hujan maupun kemarau. Polong lebat serta muncul dari nodia pertama, dan polong yang masak tidak mudah pecah. Kandungan protein dan lemaknya seimbang serta memiliki tinggi tanaman yang cukup rendah sehingga dapat diindikasikan bahwa varietas ini tidak mudah rebah saat diterpa angin. Keunggulan selanjutnya adalah sifat toleran terhadap hama ulat jengkal maupun ulat grayak. 3.8 Kedelai Varietas Detam-1 Dilepas tahun 2008, memiliki sifat unggul yaitu umur masak polong genjah yaitu 84 hari dan tinggi tanaman yaitu 58 cm. Penampakan secara kualitatif biji Detam-1 sangat baik yaitu mengkilat. Memiliki potensi panen cukup besar yaitu sebesar 2,51 ton /Ha. Keunggulan lainnya adalah kandungan protein dan lemak yang sangat tinggi yaitu 45,36 % dan 33,06 %. Namun varietas ini peka terhadap ulat grayak dan cekaman air atau kekeringan. 3.9 Kedelai Varietas Detam-2 Dilepas tahun 2008, dari pemulia yang sama dengan varietas Detam-1 yaitu M. Muchlish Adie dkk. memiliki sifat unggul yaitu umur masak polong genjah yaitu 82 hari dan tinggi tanaman yaitu 57 cm. Penampakan secara kualitatif biji Detam-1 kurang baik yaitu kusam. Memiliki potensi panen cukup besar yaitu sebesar 2,96 ton /Ha. Keunggulan lainnya adalah kandungan protein tinggi rendah lemak yaitu protein 45,58 % dan lemak 14,83 %. Namun varietas ini peka terhadap ulat grayak dan agak tahan terhadap cekaman air atau kekeringan.

3.10 Kedelai Varietas Grobogan Merupakan varietas yang diusulkan oleh pemerintah daerah kabupaten Grobogan, BPSB Jawa Tengah, Pemerintah Prov Jawa Tengah. Memiliki sifat unggul yaitu tinggi tanaman rendah, hanya 50-60 cm, umur panen genjah yaitu 76 hari. Potensi hasil cukup tinggi yaitu 3,40 % lebih tinggi dari varietas yang dilepas sebelunya yaitu Mallika. Beradaptasi baik pada beberapa kondisi lingkungan tumbuh yang berbeda cukup besar, pada musim hujan dan daerah beririgasi baik. Sifat keterbaruannya adalah pada saat panen daun luruh 95 100 %. 3.11 Kandungan Kimia Tiap Varietas Kandungan Kandungan Protein (%) 45,9 42,2 39,62 32,1 28,1 43,15 37 45,36 45,58 43,9 Lemak (%) 12,1 11,7 19,93 19,0 25,1 18,65 20 33,06 14,83 18,4

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

Nama Varietas Seulawah Ratai Rajabasa Gumitir Argopuro Arjasari Mallika Detam-1 Detam-2 Grobogan

BAB 4. KESIMPULAN

Dari hasil pembahasan deskripsi tiap varietas maka dapat disimpulkan : 1. Varietas yang dapat diberi PVT merupakan varietas dari jenis atau spesies tanaman yang baru, unik, seragam, stabil, dan diberi nama. 2. Setiap varietas menunjukkan karakter unggul dari beberapa sifatnya, walaupun tidak seluruhnya memiliki keunggulan bila dibandingkan dengan varietas yang dilepas sebelumnya.

DAFTAR PUSTAKA

http://id.wikipedia.org/wiki/Perlindungan_Varietas_Tanaman http://indoplasma.or.id/artikel/artikel_2006_manfaat_UU_29_2000.htm http://www.menkokesra.go.id/content/uu-9