Anda di halaman 1dari 13

SNI 13-6422-2000

Standar Nasional Indonesia

Spesifikasi konstruksi sumur bor produksi air tanah untuk kapasitas 150 liter per menit sampai dengan 300 liter per menit

ICS 73.020

Badan Standardisasi Nasional

BSN

Daftar isi Halaman Daftar isi Latar belakang 1. 2. 3. 4. 4.1 4.1.1 4.1.2 4.1.3 4.1.4 Ruang lingkup Acuan Pengertian ................................................... . . . . . . .. . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . .. . . . . . . . i ii 1 1 1 3 3 3 4 4 4 4 5 5 5 5 6 6 6 6 7 7 7 8 9 10

. .. . .. . . .. . .. . ... . .. . .. . . .. . .. . ... . .. . .. . . .. .. . .. .. . .. . .. . . .. . ... . .. . .. . ............................................................... . . .. . ... .. .. . ... .. .. . .... . .. . .. .. .. .. . .. ... .. . .. ... .. . . .. . .. ... . .. .. . .. . .. .. . ...

Persyaratan teknis

Spesifikasi konstruksi sumur bor produksi Ukuran sumur bor produksi Lubang bor

.............................................

................................................................... .. ..... .. ... ..... .. .. ..... ... ... ... .. .. ... .. ... .. . . . . . . . . . .. . . . . . .. . . . . .. . . . . . .. . . . . . . . . . . .

Penempatan saringan

Penempatan pipa piezometer

4.1.5 Pembalut kerikil 4.1.6 Penyekat lempung

. . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . ............................ . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .................................. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . .............................. . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . ..... .... .... ... .

4.1.7 Penyekat semen 4.1.8 4.1.9 4.2. 4.2.1 4.2.2 4.2.3 4.2.4 4.2.5 4.2.6 5. Lantai beton semen

Gambar konstruksi sumur bor produksi

Spesifikasi bahan konstruksi sumur bor produksi Pipa lindung Pipa saringan Pipa piezometer Kerikil

.. .... ...... .... ... .... ... .... ... .... ... .... .... ... .... ... ...... . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . .... ... .... ... .... ... .... ... .... ... ..... .... ... .

. . .. . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . .. . ........................... . . . . .. . . . . . . . . . . . .. . . . .. . . . .

Penyekat lempung Bubur semen Daftar bacaan

...... .. ... ... .. ... ... ... ..... ... .. ... ... .. ...... .. ... ... .. ... .. ..............................................................

Lampiran 1 : Gambar penampang tegak konstruksi sumur bor produksi tipe 1 . . . . . . . . . . . . Lampiran 2 : Gambar penampang tegak konstruksi sumur bor produksi tipe 2 . . . . . . . . . . . .

Latar belakang Dalam rangka pengelolaan pemanfaatan air tanah yang terus me ni n gkat , di d aer a h pedesaan dan perkotaan, maka guna mengoptimalkan penyadapan a i r t a na h dengan tet ap mempertimbangkan potensi ketersediaannya di alam, perlu dirancang konstruksi sumur bor produksi untuk kapasitas pengambilan dari 150 sampai dengan 300 lit er per menit. Standar spesifikasi konstruksi sumur bor produksi i n i oleh Direktorat Jenderal Geologi dan Suraber Daya Mineral selain untuk optimalisasi perolehan debit a ir tanah juga d a lam kerangka pelaksanaan konservasi air tanah, yakni pengelolaan air tanah yang bcrtumpu pada asas kemanfaatan, kesinambungan ketersediaan dan kelest arian sumberdaya air tanah dan lingkungan keberadaannya. Melalui Standar spesifikasi konstruksi sumur bor produksi i n i , ke d a l a m a n s u m u r bor yang didasarkan atas kedalaman akuifer yang dinilai potensial, potensi ketersediaan a ir tanah dan jumlah pengambilan air tanah serta perubahan kuantitas dan kua lit as, dapat diatur, dikendalikan dan dipantau secara lebih ba ik sehingga kemungkinan terjadi perubahan bahkan kerusakari air tanah dan lingkungannya dapat dimin ima lka n.

ii

Spesifikasi konstruksi sumur bor produksi ai r t an a h untuk kapasitas 150 liter per menit sampai dengan 300 lit er per m en i t

1.

Ruang lingkup R.uang lingkup spesifikasi konstruksi sumur bor produksi air tanah untuk kapasitas 150 liter per menit sampai dengan 300 liter per menit ini mencakup acuan, pengertian, persyaratan teknis dan spesifikasi bahan konstruksi sumur bor produksi yang harus dipenuhi dalam pembuatan sumur bor produksi tersebut.

2.

Acuan Penyusunan standarisasi konstruksi sumur bor produksi air tanah ini mengacu pada : a) SNI 03-2527-1991, Metoda pengujian karateristik akifer tertekan dengan u j i pemompaan Jacob I.. b) SNI 03- 3641-1994, Metoda pemboran air tanah dengan alat bor putar sistem sirkulasi langsung. c) SNI 07-0039-1987 Mutu dan cara uji pipa baja lapis seng. d) SNI 13-4687-1998, Spesiflkasi konstruksi sumur bor partau e) SNI 15-2049-1994, Mutu dan cara uji portland semen je ni s I. f) SNI 06-0084-1994, Mutu dan cara uji pipa p olyvinyl chlorid e.

g) ASTM - D 1785-73, Polyvinyl chloride pipe.

3.

Pengertian Beberapa pengertian yang berkaitan dengan spesiflkasi konstruksi sumur bor produksi ini :

1 dari 10

a). Air tanah adalah semua air yang terdapat di da la m la p is a n pcngandung a ir di bawah permukaan tanah pada kondisi jenuh air, mencakup air t ana h dangkal, air tanah dalam dan mata air, b). Akuifer adalah lapisan batuan di bawah permukaan tanah yang dapat me nyimpa n dan meneruskan air. c). Akuifer potensial adalah akuifer yang mergandung cadangan a ir t a na h d a la m jumlah cukup besar. d). Muka air tanah adalah permukaan airtanah di dalam sumur bor d ih it u ng da r i muka tanah setempat atau titik acuan lain . e). Konservasi air tanah adalah pengelolaan air tanah u nt uk menjamin

pemanfaatannya secara bijaksana dan menjamin kesinambungan ketersediaannya dengan tetap memelihara serta menjaga mutunya. f). Sumur bor produksi air tanah adalah sumur bor yang dibuat unt u k mengambil air tanah pada satu atau lebih lapisan akuifer tertentu . g). Konstruksi sumur bor adalah instalasi sumur bor yang terpasang setelah proses pembuatan sumur bor selesai, yang terdiri atas pipa lindung, saringan, pipa piezometer, pembalut kerikil, penyekat lempung dan penyekat semen. h). Pipa lindung adalah pipa yang dipasang di dalam lubang bor u nt u k me na ha n agar dinding lubang bor tidak runtuh serta untuk menampung a ir t anah, yang terdiri dari pipa jambang dan pipa naik. i). Pipa jambang adalah susunan pipa dengan diameter tertentu pada ba ngu na n konstruksi sumur bor mulai dari permukaan tanah sampai kedala ma n t ert ent u yang berfungsi untuk menampung air tanah dan penempatan pompa

2 dari 10

j). Pipa naik adalah susunan pipa dengan diameter tertcntu pada bangunan konstruksi sumur bor yang terletak dibawah p ipa jambang, be r f u n g s i sebaga i sarana air tanah naik sampai ke pipa jambang. k). Saringan adalah pipa yang berlubang-lubang atau bercelah-celah dengan ukuran tertentu di bagian dindingnya dan berfungsi me n yar ing a ir t a n a h ke dalam sumur bor. l). Pipa piezometer adalah pipa dengan lubang-lubang pada dindingnya da n ujung bawahnya terbuka, yang dipasang diluar pipa lindung di da lam lubang bor untuk pemantauan muka air tanah. m). Pembalut kerikil adalah pembalut yang terbentuk dari kerikil yang d i is ik a n ke dalam ruang antara dinding lubang bor dan saringan, yang berfungsi u n t u k menjaga kemampuan saringan dalam meluluskan air dan menahan but ir -but ir batuan lepas yang akan masuk ke dalam sumur bor. n). Penyekat lempung adalah penyekat yang terbentuk dari le mpu ng yang dimasukan ke dalam ruang antara dinding lubang bor dan pipa lindung di atas dan dibawah pembalut kerikil. o). Penyekat semen adalah penyekat yang terbentuk dari bubur semen yang diinjeksikan ke dalam ruang antara dinding lubang bor dan pipa lindung di atas penyekat lempung yang menutupi pembalut kerik il. Penyekat semen bcrguna untuk mencegah tercemarnya air tanah, serta unt uk me nahan agar d ind i ng lubang bor tidak runtuh.

4. 4.1

Persyaratan teknis Spesifikasi konstruksi sumu r bor produksi

4.1.1 Ukuran sumur bor produksi

3 dari 10

Sumur bor produksi harus dibuat dengan pipa jambang berdiameter 150 mil i me t e r (6 inci) dan pipa naik serta saringan berdiameter maksimal 150 mil i met e r (6 inc i), dengan kedalaman maksimal mencapai 3 meter di bawah dasar lap is a n akuifer yang diijinkan disadap, ujung bawahnya tertutup. Bibir sumur atau ujung atas pipa lindung terletak minimal 0,60 meter di atas muka tanah.

4.1.2

Lubang bor Lubang bor harus tegak lurus permukaan tanah. Diameter lubang bor mi n i ma l harus lebih besar 100 milimeter (4 inci) dari diameter pipa jambang, dan m i n i ma l harus lebih besar 150 milimeter (6 inci) dari diameter pipa naik dan saringan.

4.1.3

Penempatan saringan Saringan sumur bor harus ditempatkan tepat pada kedudukan akuifer ya ng a ka n disadap. Apabila akuifer tersebut mempunyai ketebalan lebih dar i 3 meter, maka panjang minimal saringan yang dipasang harus 3 meter, dit empat k an di ba gian tengah akuifer.

4.1.4 Penempatan pipa piezometer Pipa piezometer berdiameter mi n i m a l 19 mi li m e ter (3/4 i n c i ) ha ru s d i t e m p a t k a n tepat pada tengah-tengah la pisa n akuifer-akuifer yang d i sa da p, u j u n g b a g i a n b a w a h pipa piezometer terbuka sehingga a i r t a n a h dapat masuk k e d a l a m p i p a .

4.1.5

Pcmbalut kerikil Ruang antara di n di ng lubang bor dan pipa saringan diis i dengan k e r i k i l se pa nj a n g saringan pada akuifer yang di i j i n k a n di a m b i l , sehingga t e r b e n t uk p e m b al u t k e r i k i l di sekeliling pipa saringan.

4 dari 10

4.1.6

Penyekat lempung Ruang antara dinding lubang bor dan pipa lindung di atas dan di bawah pembalut kerikil harus diinjeksi dengan lempung penyekat, sehingga terbentuk penyekatpenyekat lempung setebal minimal 3 meter di bawah pembalut ker ikil da n setebal minimal 2 meter di atas pembalut kerikil.

4.1.7

Penyekat semen Ruang antara dinding lubang bor dan pipa lindung diatas pembalut ker ikil mu la i dari atas penyekat lempung hingga kedalaman 0,25 meter di bawah muka tanah harus diinjeksi dengan bubur semen, sehingga terbentuk penyekat semen. Penyekat semen juga dilakukan pada lapisan akuifer yang tidak disadap.

4.1.8 Lantai beton semen Di sekeliling sumur bor produksi harus dibuat lantai beton semen d engan luas minimal 1 meter persegi, berketebalan minimal 0,50 meter mula i 0,25 meter di bawah muka tanah hingga 0,25 meter diatas muka t anah. Adukan be t o n semen terdiri dari campuran semen, pasir dan air dengan perbandingan 1 : 1 1/2 : 2 1/2.

4.1.9

Gambar konstruksi sumur bor produksi Beberapa contoh gambar yang memenuhi spesifikasi konstruksi s umur bor produksi diatas dapat dilihat pada lampiran 1 dan lampiran 2.

5 dari 10

4.2 4.2.1

Spesifikasi bahan konstruksi sumur bor produksi Pipa lindung Pipa l i nd un g harus terbuat dari pipa baja berlapis seng ber kete balan m e d i u m ya n g memenuhi SNI 07-0039-1987, Mutu dan cara uji pipa baja l a pi s seng a t a u p i p a baja carbon yang memenuhi SNI 07-0068-1987, Mutu dan cara uji p i pa b aj a carb on atau pipa poli vinyl chloride (PVC) jeni s AW yang memenuhi SNI 06-0084-1994.

4.2.2 Pipa saringan Pipa saringan harus dari jenis saringan yang terbuat dari m i n i ma l ba ha n bes i dengan kadar karbon rendah (Low carbon steel) yang memenuhi St a ndar Na s io na l Indonesia, atau bahan PVC yang memenuhi SNI 06-0084-1994 at au menurut Standar ASTM D 1785-73. Ukuran celah saringan d it ent ukan dengan me lihat sebaran besar butir akuifer berdasarkan hasil analisa ayak. Sebagai pedoman umum untuk akuifer yang tersusun oleh pasir halus, ya it u yang berbutir mulai dari 0,06 mm - 0,125 milimeter, dipakai saringan bercelah maks ima l 0,50 mm, sedangkan untuk akuifer yang tersusun oleh pasir sedang yang berbut ir antara 0,25 - 0,50 milimeter dipakai saringan bercelah maks ima l 1,00 mm.

4.2.3

Pipa piezometer Pipa piezometer harus terbuat dari pipa baja lapis seng berketebalan med ium yang memenuhi SNI 07-0039-1987. Mutu dan cara uji pipa baja lap is seng a t a u p ip a PVC jenis AW yang memenuhi SNI 06-0084-1994.

6 dari 10

4.2.4

Kerikil Kerikil untuk membentuk pembalut kerikil harus d ipilih yang ma sih segar, t a k berubah-berubah, tidak lapuk, berbutir bundar, diutamakan yang mempunyai kandungan silika tinggi, dan tidak mengandung gamping, zat organik, lump ur da n kotoran lainnya, atau kerikil artifisial. Sebagai pedoman umum pembalut kerikil untuk saringan bercelah 0,50 mm dibuat dengan mengisikan kerikil berukuran 1,50 milimeter sampai 3,00 milimet er, sedangkan untuk saringan bercelah 1,00 milimeter dipakai kerikil berukuran dari 2,50 milimeter sampai 6,00 milimeter.

4.2.5

Penyekat lempung Untuk pembuatan penyekat lempung harus dipakai lempung yang memenu hi syarat atau yang diproduksi khusus untuk keperluan konstruksi sumur bor.

4.2.6 Bubur semen Untuk penginjeksian semen harus dipakai bubur semen dengan ko mpos isi 40 kilogram semen setiap 22 liter air. Semen yang digunakan harus memenuhi SNI 15-2049-1994, Mutu dan cara uji portland semen jenis I.

7 dari 10

Daftar bacaan Penyusunan standar konstruksi sumur bor produksi air tanah berkapasitas150 l it e r menit sampai dengan 300 liter per menit ini dibuat dengan me mpe rhat ikan d a ft a r bacaan berikut :

a. Anderson, Keith E., Water Well Hand Book, Missouri Water We ll- dr iller 's Assosiation, Missouri, U.S.A., 1951. b. Bennison, E.W., Groundwater, its Devolopment, Uses and Conservation, Edward E. Johnson Inc., St.Paul 4, Minnesota, U.S.A. 1947. c. Driscol, F.G., Groundwater and Wells, Saint Paul, Minnessota, USA, 1986. d. Edward E: Johnson, Inc, Ground Water and Well, Saint Paul, Minnesota, U.S A, 1966. e. Many design criteria for design and instalation of monit oring well in a quifer s . International Ground Water Technology, V.I. No. 1, 1995. f. Manual of Water Well Constraction Practices, Environtmental Protection Agency, United Stated, 1977. g. Well screen their use and selection, Australian Groundwater Consult ant Pty Limited, 1980.

8 dari 10

Lampiran 1

Gambar 1 Penampang tegak konstruksi sumur bor produksi untuk kapasitas 150 lt/menit sampai dengan 300 lt/menit. tipe 1
9 dari 10

Lampiran 2

Gambar 2 Penampang tegak konstruksi sumur bor produksi untuk kapasitas 150 lt/menit sampai dengan 300 lt/menit. tipe 2
10 dari 10