Anda di halaman 1dari 81

UNIVERSITAS UDAYANA

HUBUNGAN FAKTOR IBU DAN PERAN PETUGAS KESEHATAN DENGAN CAKUPAN IMUNISASI DASAR DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS PENANAE KOTA BIMA

LOLA LOVITA 0920025025

PROGRAM STUDI ILMU KESEHATAN MASYARAKAT FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS UDAYANA 2013

PERNYATAAN PERSETUJUAN

Skripsi ini telah disetujui oleh Pembimbing Skripsi dan layak diuji dihadapan Tim Penguji Skripsi Program Studi Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Udayana

Denpasar, 24 Mei 2013

Pembimbing

Ni Putu Widarini, SKM.,MPH. NIP. 197912242005012001

Mengetahui Kepala Bagian Epidemiologi

Made Pasek Kardiwinata, SKM.,M.Kes. NIP. 197701012005011001 ii

KATA PENGANTAR
Puji syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa atas anugrahNya yang melimpah, sehingga penulis dapat menyelesaikan proposal yang berjudul Hubungan Faktor Ibu dan Peran Petugas Kesehatan Dengan Cakupan Imunisasi Dasar di Wilayah Kerja Puskesmas Penanae Kota Bima ini tepat pada waktunya. Ucapan terima kasih diberikan atas kerjasamanya dalam penyusunan proposal ini kepada : 1. dr. Putu Ayu Swandewi Astuti, MPH., selaku Ketua Program Studi Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Udayana 2. Ibu Ni Putu Widarini, SKM.,MPH., selaku dosen pembimbing yang telah menyediakan waktu dalam memberikan masukan dan bimbingan dalam penyusunan proposal ini. 3. Bapak Made Pasek Kardiwinata, SKM.,M.Kes., Selaku Kepala Bagian Epidemiologi Program Studi Ilmu Kesehatan Masyarakat Universitas Udayana 4. Keluarga dan rekan-rekan mahasiswa Program Studi Ilmu Kesehatan Masyarakat Universitas Udayana yang telah memberikan dukungan dan masukan dalam penyusunan proposal ini. Proposal ini jauh dari sempurna, maka penulis mengharapkan saran dan kritik yang membangun untuk memperbaiki proposal ini. Semoga proposal ini dapat bermanfaat bagi pembaca. Denpasar, Februari 2013

Penulis iii

DAFTAR ISI
Halaman HALAMAN JUDUL. . ...i PERNYATAAN PERSETUJUAN .............................................................................. ii KATA PENGANTAR ................................................................................................ iii DAFTAR ISI ............................................................................................................... iv DAFTAR TABEL ...................................................................................................... vii DAFTAR GAMBAR ................................................................................................ viii DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................................... ix DAFTAR SINGKATAN ............................................................................................. x BAB I PENDAHULUAN ........................................................................................... 1 1.1 1.2 1.3 1.4 Latar Belakang ........................................................................................ 1 Rumusan Masalah ................................................................................... 5 Pertanyaan Penelitian .............................................................................. 5 Tujuan ..................................................................................................... 5 1.4.1 1.4.2 1.5 Tujuan Umum ............................................................................... 5 Tujuan Khusus .............................................................................. 5

Manfaat ................................................................................................... 6 1.5.1 1.5.2 Manfaat Teoritis ........................................................................... 6 Manfaat Praktis ............................................................................. 6

1.6

Ruang Lingkup Penelitian ....................................................................... 6

BAB II TINJAUAN PUSTAKA ................................................................................. 7 2.1 Pengertian Imunisasi ............................................................................... 7 2.1.1 2.1.2 2.1.3 2.2 Tujuan Imunisasi .......................................................................... 8 Sasaran Program Imunisasi .......................................................... 8 Manfaat Imunisasi ........................................................................ 9

Jenis Imunisasi ........................................................................................ 9 2.2.1 2.2.2 2.2.3 2.2.4 Imunisasi Aktif ............................................................................. 9 Imunisasi Pasif ............................................................................ 10 Jenis-Jenis Vaksin Imunisasi Dasar dalam Program Imunisasi.. 11 Vaksin Kombinasi ...................................................................... 14 iv

2.3 2.4 2.5 2.6

Pedoman Pemberian Imunisasi ............................................................. 14 Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi .......................................................... 15 Determinan Perilaku Kesehatan ............................................................ 16 Faktor Faktor yang Mempengaruhi Pemberian Imunisasi Dasar ....... 18 2.6.1 2.6.2 2.6.3 2.6.4 2.6.5 2.6.6 Umur ........................................................................................... 18 Pendidikan .................................................................................. 19 Jumlah Anak ............................................................................... 20 Pekerjaan .................................................................................... 20 Pengetahuan ................................................................................ 21 Peran Petugas Kesehatan ............................................................ 23

2.7

Kerangka Teori...................................................................................... 25

BAB III KERANGKA KONSEP DAN DEFINISI OPERASIONAL ...................... 26 3.1 3.2 3.3 3.4 Kerangka Konsep .................................................................................. 26 Hipotesis Penelitian............................................................................... 27 Variabel Penelitian ................................................................................ 27 Definisi Operasional.............................................................................. 28

BAB IV METODE PENELITIAN ............................................................................ 30 4.1 4.2 4.3 Rancangan Penelitian ............................................................................ 30 Tempat dan Waktu Penelitian ............................................................... 30 Populasi dan Sampel ............................................................................. 31 4.3.1 4.3.2 4.3.3 4.4 4.5 Populasi ...................................................................................... 31 Sampel ........................................................................................ 31 Teknik Sampling dan Besar Sampel .......................................... 32

Cara Pengumpulan Data ........................................................................ 33 Teknis Analisis Data ............................................................................. 34 4.5.1 4.5.2 Pengolahan data .......................................................................... 34 Teknik Analisis Data .................................................................. 34

BAB V HASIL PENELITIAN .................................................................................. 37 5.1 5.2 Gambaran Umum .................................................................................. 37 Analisis Univariat.................................................................................. 38 5.2.1 5.2.2 5.2.3 Distribusi Responden berdasarkan Umur Ibu ............................. 38 Distribusi Responden berdasarkan Pendidikan .......................... 39 Distribusi Responden Berdasarkan Pekerjaan ............................ 39 v

5.2.4 5.2.5 5.2.6 5.3

Distribusi Responden berdasarkan Jumlah Anak ....................... 40 Distribusi Responden berdasarkan Tingkat Pengetahuan .......... 41 Distribusi Responden Berdasarkan Peran Petugas Kesehatan ... 41

Analisis Bivariat .................................................................................... 42 5.3.1 5.3.2 5.3.3 5.3.4 5.3.5 5.3.6 Analisis Hubungan Kemaknaan Umur Ibu dengan Cakupan Imunisasi ..................................................................................... 42 Analisis Hubungan Kemaknaan Jumlah Anak Dengan Cakupan Imunisasi ..................................................................................... 43 Analisis Hubungan Kemaknaan Tingkat Pendidikan Dengan Cakupan Imunisasi ..................................................................... 43 Analisis Hubungan Kemaknaan Pekerjaan Ibu Dengan Cakupan Imunisasi ..................................................................................... 44 Analisis Hubungan Kemaknaan Pengetahuan Ibu Dengan Cakupan Imunisasi ..................................................................... 44 Analisis Hubungan Kemaknaan Peran Petugas Dengan Cakupan Imunisasi ..................................................................................... 45

5.4

Analisis Multivariat............................................................................... 45

BAB VI PEMBAHASAN .......................................................................................... 46 6.1 Karateristik Responden ......................................................................... 46 6.1.1 6.1.2 6.1.3 6.1.4 6.1.5 6.1.6 Faktor Umur Ibu dengan Cakupan Imunisasi Dasar .................. 46 Jumlah Anak ............................................................................... 47 Tingkat Pendidikan ..................................................................... 48 Pekerjaan Ibu .............................................................................. 49 Tingkat Pengetahuan .................................................................. 50 Peran Petugas .............................................................................. 51

BAB VII PENUTUP .................................................................................................. 53 7.1 7.2 Kesimpulan ........................................................................................... 53 Saran ...................................................................................................... 54

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................ 56 LAMPIRAN

vi

DAFTAR TABEL

Halaman Tabel 2.1. Jadwal Pemberian Imunisasi anak Usia 0-12 Bulan. 15 Tabel 3.1 Definisi Operasional dan Aspek Pengukuran Variabel.. 28 Tabel 4.1 Contoh Tabel Distribusi Frekuensi 35 Tabel 4.2 Contoh Tabel 2x2 Hasil Pengamatan Penelitian Case Control... 35

vii

DAFTAR GAMBAR

Halaman Gambar 2.0.1 Kerangka Teori Lawrence Green (1980) dan Anderson (1974) 25 Gambar 3.0.2 Kerangka Konsep... 26

viii

DAFTAR LAMPIRAN
Nomor Halaman

1. Informed Consent.. 40 2. Daftar Kuesioner Penelitian..... 41 3. Jadwal Penelitian... 45

ix

DAFTAR SINGKATAN

BCG = Bacillius Calmette Guerine DPT HB KIPI = Dipteri Pertusis Tetanus = Hepatitis B = Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi

PD3I = Penyakit yang Dapat Dicegah Dengan Imunisasi SKN = Sistem Kesehatan Nasional TN TT UCI = Tetanus Neonatus = Tetanus Toxoid = Universal Coverage Immunization

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Sistem kesehatan nasional merupakan salah satu bentuk intervensi kesehatan yang sangat efektif dalam upaya menurunkan angka kematian, terutama kematian bayi dan balita. Penurunan insiden penyakit menular telah terjadi berpuluh-puluh tahun yang lalu di negara maju yang telah melakukan imunisasi dengan teratur. Demikian juga di Indonesia, pada tahun 1972 dinyatakan bebas penyakit cacar dan penurunan insiden beberapa penyakit menular secara mencolok terjadi sejak tahun 1985, terutama untuk penyakit difteri, tetanus, pertusis, campak, dan polio. Bahkan kini penyakit polio tidak ditemukan lagi sejak tahun 1995 dan diharapkan beberapa tahun yang akan datang Indonesia akan dinyatakan bebas polio (Ranuh et al., 2008) Imunisasi terbukti dapat mengcegah dan menanggulangi penyakit menular yang dapat menyebabkan kematian dan diperkirakan dapat mencegah 2-3 juta kematian setiap tahun. Imunisasi merupakan salah satu investasi kesehatan yang hemat biaya, dengan strategi dapat diakses oleh semua kalangan bahkan populasi yang paling sulit dijangkau dan rentan. Dan vaksinasi tidak memerlukan perubahan gaya hidup (WHO, 2012) Di negara-negara berkembang, termasuk Indonesia, Penyakit yang Dapat Dicegah Dengan Imunisasi (PD3I) masih merupakan penyebab kecacatan dan kematian pada anak. Sekitar 5 persen kematian pada anak balita diakibatkan oleh PD3I. Oleh karena itu, upaya imunisasi perlu menjadi salah satu kegiatan prioritas untuk menekan angka kesakitan dan kematian tersebut. Pencegahan penyakit melalui imunisasi merupakan cara perlindungan terhadap infeksi yang paling efektif dan jauh 1

lebih murah ketimbang mengobati seseorang yang terlanjur jatuh sakit dan harus dirawat di rumah sakit (Kemenkes RI, 2012a) Menurunnya AKB (angka kematian bayi) dalam beberapa waktu terakhir memberi gambaran adanya peningkatan dalam kualitas hidup dan pelayanan kesehatan masyarakat. Penurunan AKB tersebut antara lain disebabkan oleh peningkatan cakupan imunisasi bayi, peningkatan cakupan persalinan oleh tenaga kesehatan, penempatan bidan di desa dan meningkatkan proporsi ibu dengan pendidikan yang lebih tinggi (Depkes RI, 2004). Apabila imunisasi dasar dilaksanakan dengan lengkap dan teratur, maka imunisasi dapat mengurangi angka kesakitan dan kematian balita sekitar 80-95%. Teratur berarti mentaati jadwal dan frekuensi imunisasi sedangkan imunisasi dasar lengkap adalah telah mendapat semua jenis imunisasi dasar pada waktu anak berusia kurang dari 11 bulan. Imunisasi dasar yang tidak lengkap, maksimum hanya dapat memberikan perlindungan 25-40%. Sedangkan anak yang sama sekali tidak diimunisasi tentu tingkat kekebalannya lebih rendah lagi (Reza, 2006) Profil Data Kesehatan Indonesia tahun 2011 menunjukan jumlah cakupan imunisasi dasar pada bayi di Indonesia sebagian besar telah menunjukan hasil yang baik, dimana cakupan imunisasi dasar adalah 93,4% dengan uraian imunsasi BCG : 98,1%, HB0 : 80,4%, DPT/HB1 : 98,0%, DPT/HB3 : 95,0%, Polio 4 : 94,4 %, dan Campak 93,65% (Kemenkes RI, 2012b) Provinsi NTB masih banyak terjadi kasus penyakit yang dapat dicegah dengan imunisasi. Selain itu data dan informasi serta cakupan imunisasi yang belum merata menjadi salah satu kendala. Pada tahun 2010 terjadi kasus campak sebanyak 198 kasus yang tersebar diwilayah NTB, dengan kota Bima sebagai 3 tertinggi wilayah terjadinya kasus campak, dengan jumlah 17 kasus, selain itu juga terjadi 6

kasus Hepatitis B, dan 4 Difteri, yang menjadi salah satu yang penyumbang dalam terjadinya kematian bayi yang masih tinggi di wilayah NTB. Kota Bima sendiri memiliki lima Puskesmas yang tersebar diseluruh wilayah Kota Bima, yaitu Puskesmas Asakota, Puskesmas Mpunda, Puskesmas Ranggo, Puskesmas Paruga, dan Puskesmas Penanae. Kelima Puskesmas ini memiliki cakupan imunisasi masing-masing, Puskesmas Asakota memiliki cakupan imunisasi 93,75%, Puskesmas Mpunda memiliki cakupan imunisasi 91,08%, Puskesmas Ranggo memiliki cakupan imunisasi 83,05%, Puskesmas Paruga memiliki cakupan imunisasi 87,36%, dan Puskesmas Penanae memiliki cakupan imunisasi 81,75% (Dinas Kesehatan Kota Bima, 2012). Dari kelima Puskesmas ini Puskesmas Penanae memiliki wilayah kerja yang paling luas, yang mana membawahi 11 kelurahan. Puskesmas Penanae juga memiliki jumlah bayi terbanyak dibandingkan dengan Puskesmas lainnya. Namun cakupan imunisasinya masih dibawah target, dikarenakan kurangnya jumlah tenaga kesehatan, dan terlalu luasnya wilayah kerja sehingga tidak mampu diakses secara menyeluruh. Wilayah kerja Puskesmas Penanae tercatat bahwa dari 824 sasaran, cakupan imunisasi masih rendah yaitu cakupan HB0 : 672 (81,55%), BCG : 602 (73,06%), DPT+HB 1 : 699 (84,83%), DPT+HB 2 : 678 (82,28%), DPT+HB 3 : 678 (82,28%), Polio 1 : 602 (81,55%), Polio 2 : 699 (84,83%), Polio 3 : 678 (82,28%), Polio 4 : 678 (82,28%), dan Campak : 634 (82,64%) (Puskesmas Penanae, 2012). Kelengkapan status imunisasi berdasarkan jadwal dan frekuensi pemberian berpengaruh terhadap terpenuhinya cakupan imunisasi. Beberapa faktor yang bisa mempengaruhi cakupan imunisasi, antara lain faktor ibu dan petugas kesehatan. Wardhana (2001) dalam (Lienda, 2009) mengatakan bahwa peran ibu dalam program imunisasi ibu sangat penting, karena penggunaan sarana kesehatan oleh anak erat

kaitannya dengan faktor ibu. Rendahnya cakupan imunisasi disebabkan beberapa faktor, antara lain ibu yang berusia 30 tahun (OR = 3,10 dan 95% CI: 1,83-5,26) cenderung untuk tidak melakukan imunisasi lengkap dibanding ibu yang berusia < 30 tahun, pendidikan tinggi berkaitan erat dengan pemberian imunisasi anak, dalam sebuah penelitian mengenai faktor-faktor yang berhubungan dengan cakupan imunisasi dasar didapatkan hasil bahwa ibu dengan pendidikan tinggi memiliki bayi yang cakupan imunisasinya terpenuhi (OR = 2,01 dengan 95% CI: 1,10-3,69) (Reza, 2006) Penelitian Streatfield (1986) dalam Reza (2006) ibu yang bekerja sebagai petani atau buruh status imunisasi anaknya lebih rendah dibandingkan dengan anak yang ibunya sebagai pegawai negeri atau pemilik toko semakin banyak jumlah anak terutama ibu yang masih mempunyai bayi yang merupakan anak ketiga atau lebih akan membutuhkan banyak waktu untuk mengurus anak-anaknya tersebut sehingga semakin sedikit ketersediaan waktu bagi ibu untuk mendatangi tempat pelayanan imunisasi (Reza, 2006). Peran serta dari petugas puskesmas dalam melaksanakan tugas berhubungan bermakna dengan kelengkapan imunisasi dasar pada balita (p<0,05) sehingga masyarakat memiliki status kesehatan yang lebih baik khususnya masalah imunisasi juga menjadi faktor terpenuhinya cakupan imunisasi dasar pada balita (Handayani et al., 2009) Untuk mencapai cakupan sesuai target yang telah ditetapkan, keterlibatan masyarakat mutlak diperlukan antara lain adalah ada tidaknya peran orang tua terutama ibu dan peran petugas kesehatan. Berdasarkan uraian di atas peneliti tertarik untuk meneliti hubungan faktor ibu dan peran petugas kesehatan dengan cakupan imunisasi dasar pada balita di Wilayah Kerja Puskesmas Penanae Kecamatan Rasanae Timur Kota Bima

1.2

Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang penelitian ini, maka penulis merumuskan masalah apakah ada hubungan faktor ibu dan peran petugas kesehatan dengan terpenuhinya cakupan imunisasi dasar pada balita di Wilayah Kerja Puskesmas Penanae Kecamatan Rasanae Timur Kota Bima

1.3

Pertanyaan Penelitian 1. Apakah ada hubungan faktor usia ibu dengan cakupan imunisasi dasar? 2. Apakah ada hubungan faktor pendidikan ibu dengan cakupan imunisasi dasar? 3. Apakah ada hubungan faktor pekerjaan ibu dengan cakupan imunisasi dasar? 4. Apakah ada hubungan faktor jumlah anak ibu dengan cakupan imunisasi dasar? 5. Apakah ada hubungan faktor pengetahuan ibu dengan cakupan imunisasi dasar? 6. Apakah ada hubungan peran petugas kesehatan dengan cakupan imunisasi dasar?

1.4

Tujuan

1.4.1 Tujuan Umum Mengetahui hubungan faktor ibu dan peran petugas kesehatan dengan cakupan imunisasi dasar pada balita di Wilayah Kerja Puskesmas Penanae Kecamatan Rasanae Timur Kota Bima 1.4.2 Tujuan Khusus 1. Mengetahui hubungan faktor umur ibu dengan cakupan imunisasi dasar 2. Mengetahui hubungan faktor pendidikan ibu dengan cakupan imunisasi dasar 3. Mengetahui hubungan faktor pekerjaan ibu dengan cakupan imunisasi 4. Mengetahui hubungan faktor jumlah anak ibu dengan cakupan imunisasi dasar 5. Mengetahui hubungan faktor pengetahuan ibu dengan cakupan imunisasi dasar

6. Mengetahui hubungan peran petugas kesehatan dengan cakupan imunisasi dasar 1.5 Manfaat

1.5.1 Manfaat Teoritis Hasil penelitian ini dapat digunakan untuk pengembangan teori dalam

pengembangan ilmu pengetahuan khususnya yang berkaitan dengan faktor yang berhubungan dengan cakupan imunisasi dasar di Puskesmas. 1.5.2 Manfaat Praktis Hasil penelitian ini diharapkan mampu merencanakan kegiatan yang berkaitan dengan peningkatan cakupan imunisasi di puskesmas yang dapat dijadikan pertimbangan dalam pembuatan program Puskesmas sehingga dapat memenuhi cakupan imunisasi dasar. 1.6 Ruang Lingkup Penelitian Ruang lingkup penelitian ini menyangkut bidang pencegahan penyakit (P2M) khususnya pada program imunisasi yang menganalisa hubungan faktor ibu dan peran petugas kesehatan dengan cakupan imunisasi pada bayi di wilayah kerja Puskesmas Penanae Kota Bima.

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Pengertian Imunisasi Imunisasi adalah suatu upaya untuk menimbulkan atau meningkatkan kekebalan tubuh secara aktif terhadap penyakit-penyakit tertentu. Imunisasi tidak hanya menciptakan kekebalan tubuh tetapi juga bisa memutus mata rantai penularan penyakit pada anak maupun orang-orang di sekitarnya (Kemenkes RI, 2012a) Imunisasi merupakan salah satu cara pencegahan penyakit serius yang paling efektif untuk bayi dari segi biaya (Wahab, 2000). Imunisasi dasar adalah pemberian imunisasi awal pada bayi yang baru lahir sampai usia satu tahun untuk mencapai kadar kekebalan diatas ambang perlindungan. (Depkes RI, 2005) Secara khusus, antigen merupakan bagian protein kuman atau racun yang jika masuk ke dalam tubuh manusia, maka sebagai reaksinya tubuh harus memiliki zat anti. Bila antigen itu kuman, zat anti yang dibuat tubuh manusia disebut antibody. Zat anti terhadap racun kuman disebut antitoksin. Dalam keadaan tersebut, jika tubuh terinfeksi maka tubuh akan membentuk antibody untuk melawan bibit penyakit yang menyebabkan terinfeksi. Tetapi antibody tersebut bersifat spesifik yang hanya bekerja untuk bibit penyakit tertentu yang masuk ke dalam tubuh dan tidak terhadap bibit penyakit lainnya (Satgas IDAI, 2008)

2.1.1 Tujuan Imunisasi Pemerintah Indonesia sangat mendorong pelaksanaan program imunisasi sebagai cara untuk menurunkan angka kesakitan, kematian pada bayi, balita/ anak-anak pra sekolah. Adapun tujuan program imunisasi dimaksud bertujuan sebagai berikut : 2.1.1.1 Tujuan Umum Adapun tujuan umum dari imunisasi yaitu untuk menurunkan angka kesakitan dan kematian bayi akibat Penyakit Yang Dapat Dicegah Dengan Imunisasi (PD3I). Penyakit dimaksud antara lain, Difteri, Tetanus, Pertusis (batuk rejam), Measles (campak), Polio dan Tuberculosis (Depkes RI, 2005) 2.1.1.2 Tujuan Khusus Adapun tujuan khusus dari imunisasi adalah tercapainya target Universal Child Immunization (UCI), yaitu cakupan imunisasi lengkap minimal 80% secara merata pada bayi di 100% desa Kelurahan pada tahun 2010, tercapainya ERAPO (Eradiksi Polio), yaitu tidak adanya virus polio liar di Indonesia yang dibuktikan dengan tidak ditemukannya virus polio liar pada tahun 2008, tercapainya ETN (Eliminasi Tetanus Neonatorum), artinya menurunkan kasus TN sampai tingkat 1 per 1000 kelahiran hidup dalam 1 tahun pada tahun 2008, dan tercapainya RECAM (Reduksi Campak), artinya angka kesakitan campak turun pada tahun 2006 (Depkes RI, 2005) 2.1.2 Sasaran Program Imunisasi Sasaran program imunisasi yang meliputi bayi usia 0-1 tahun untuk mendapatkan vaksinasi BCG, DPT, Polio, Campak dan Hepatitis-B, ibu hamil dan wanita usia subur dan calon pengantin (catin) untuk mendapatkan imunisasi TT, anak-anak SD

(Sekolah Dasar) kelas 1, untuk mendapatkan imunisasi DPT, dan anak-anak SD (Sekolah Dasar) kelas II s/d kelas VI untuk mendapatkan imunisasi TT (dimulai tahun 2001 s/d tahun 2003), anak-anak SD kelas II dan kelas III mendapatkan vaksinasi TT. (Depkes RI, 2005) 2.1.3 Manfaat Imunisasi Pemberian imunisasi memiliki banyak manfaat antara lain untuk anak, guna mencegah penderitaan yang disebabkan oleh penyakit menular yang mudah dan sering terjangkit pada anak, bagi keluarga bermanfaat menghilangkan kecemasan serta biaya pengobatan jika anak sakit dan untuk negara, bermanfaat memperbaiki derajat kesehatan, menciptakan bangsa yang kuat dan berakal untuk melanjutkan pembangunan negara (Depkes RI, 2002) 2.2 Jenis Imunisasi

2.2.1 Imunisasi Aktif Imunisasi aktif merupakan pemberian suatu bibit penyakit yang dilemahkan agar nantinya sistem imun tubuh berespon spesifik dan memberikan suatu ingatan terhadap antigen tersebut, sehingga ketika terrpapar kembali tubuh akan mengenali dan meresponnya. (Proverawati and Andhini, 2010) Adapun tipe vaksin yang dibuat hidup dan mati. Vaksin yang hidup mengandung bakteri atau virus (germ) yang tidak berbahaya, tetapi dapat menginfeksi tubuh dan merangsang pembentukan antibodi. Vaksin yang mati dibuat dari bakteri atau virus, atau dari bahan toksit yang dihasilkannya yang dibuat tidak berbahaya dan disebut toxoid (Edgar, 2006)

10

Imunisasi dasar yang dapat diberikan kepada anak adalah : a. BCG, untuk mencegah penyakit TBC. b. DPT, untuk mencegah penyakit-penyakit difteri, pertusis dan tetanus. c. Polio, untuk mencegah penyakit poliomilitis. d. Campak, untuk mencegah penyakit campak (measles). e. Hepatitis B, untuk mencegah penyakit hepatitis. 2.2.2 Imunisasi Pasif Imunisasi pasif adalah pemberian antibodi kepada resipien, dimaksudkan untuk memberikan imunitas secara langsung tanpa harus memproduksi sendiri zat aktif tersebut untuk kekebalan tubuhnya. Antibodi yang diberikan ditujukan untuk upaya pencegahan atau pengobatan terhadap infeksi, baik untuk infeksi bakteri maupun virus (Satgas IDAI, 2008) Imunisasi pasif dapat terjadi secara alami saat ibu hamil memberikan antibodi tertentu ke janinnya melalui plasenta, terjadi di akhir trimester pertama kehamilan dan jenis antibodi yang ditransfer melalui plasenta adalah

immunoglobulin G (LgG). Transfer imunitas alami dapat terjadi dari ibu ke bayi melalui kolostrum (ASI), jenis yang ditransfer adalah immunoglobulin A (LgA). Sedangkan transfer imunitas pasif secara didapat terjadi saat seseorang menerima plasma atau serum yang mengandung antibodi tertentu untuk menunjang kekebalan tubuhnya. Kekebalan yang diperoleh dengan imunisasi pasif tidak berlangsung lama, sebab kadar zat-zat anti yang meningkat dalam tubuh anak bukan sebagai hasil produksi tubuh sendiri, melainkan secara pasif diperoleh karena pemberian dari

11

luar tubuh. Salah satu contoh imunisasi pasif adalah Inmunoglobulin yang dapat
mencegah anak dari penyakit campak (measles) (Proverawati and Andhini, 2010).

2.2.3 Jenis-Jenis Vaksin Imunisasi Dasar dalam Program Imunisasi 1. Imunisasi BCG ( Bacillius Calmette Guerine ) Imunisasi BCG dilakukan untuk mencegah timbulnya Tuberculosis (TBC). Imunisasi ini diberikan dengan cara menyuntikkan Vaksin BCG kedalam tubuh anak melalui lengan kanan bagian atas. Diberikan pada umur sebelum 3 bulan. Namun untuk mencapai cakupan yang lebih luas, Departemen Kesehatan Menganjurkan pemberian BCG pada umur antara 0-12 bulan. Efek samping imunisasi BCG tidak menyebabkan reaksi yang bersifat umum seperti demam 1-2 minggu, kemudian akan timbul indurasi, dan kemerahan ditempat suntikan yang berubah menjadi pustula, kemudian pecah menjadi ulkus. Luka tidak perlu pengobatan, akan sembuh secara spontan, dan meninggalkan tanda parut. Kadangkadang terjadi pembesaran kelenjar regional diketiak dan atau leher, terasa padat, tidak sakit, dan tidak menimbulkan demam. Reaksi ini normal, tidak memerlukan pengobatan dan akan menghilang dengan sendirinya (Depkes RI, 2009) Tuberculosis merupakan penyakit yang disebabkan oleh Mycobacterium tuberculosis dan Mycobacterium bovis, yang pada umumnya sering mengenai paruparu, tetapi dapat juga mengenai organ-organ lainnya, seperti selaput otak, tulang, kelenjar superfisialis dan lain-lain. Seseorang yang terinfeksi Mycobacterium tuberculosis tidak selalu menjadi sakit tuberculosis aktif. Beberapa minggu (2-12 minggu) setelah infeksi maka terjadi respon imunitas selular yang dapat ditunjukkan dengan uji tuberkulin (Satgas IDAI, 2008)

12

2. Hepatitis B Imunisasi Hepatitis B bertujuan untuk mencegah dan menurunkan angka kesakitan dan kematian yang disebabkan oleh virus Hepatitis. Imunisasi ini diberikan segera setelah lahir, mengingat vaksinasi hepatitis B merupakan upaya pencegahan yang sangat efektif untuk memutuskan rantai penularan melalui transmisi maternal dari ibu pada bayinya. Hepatitis B yaitu penyakit yang disebabkan oleh infeksi virus hepatitis-B (VHB) yang dapat menyebabkan kematian, biasanya tanpa gejala, namun jika infeksi terjadi sejak dalam kandungan akan menjadi kronis, seperti pembengkakan hati, sirosis dan kanker hati, jika terinfeksi berat dapat menyebabkan kematian. 3. DPT (Dhifteri Pertusis Tetanus) Imunisasi DPT dimaksudkan agar dapat mencegah penyakit Dipteri, Pertusis, dan Tetanus. Imunisasi ini diberikan 3 kali, pertama pada umur 2 bulan (DPT tidak boleh diberikan sebelum umur 6 minggu), kemudian berturut-turut dua kali dengan interval 4-8 minggu. Difteri yaitu suatu penyakit akut yang bersifat toxin-mediated desease dan disebabkan oleh kuman Corynebacterium diphteriae. Seseorang anak dapat terinfeksi difteria akan terganggu jalan pernapasannya. Tetanus yaitu penyakit akut, bersifat fatal, gejala klinis disebabkan oleh eksotoksin yang diproduksi bakteri Clostridium tetani yang umumnya terjadi pada anak-anak. perawatan luka, kesehatan gigi dan telinga merupakan pencegahan utama terjadinya tetanus disamping imunisasi terhadap tetanus baik aktif maupun pasif.

13

Pertusis adalah suatu penyakit akut yang disebabkan oleh bakteri Bordetella pertusis, yakni bakteri batang yang bersifat gram negatif dan membutuhkan media khusus untuk isolasinya. Gejala utama pertusis timbul saat terjadinya penumpukan lendir dalam saluran nafas akibat kegagalan aliran oleh bulu getar yang lumpuh dan berakibat terjadinya batuk paroksismal. 4. Polio Imunisasi ini dilakukan guna mencegah penyakit Poliomielitis (Penyakit lumpuh layu). Imunisasi ini diberikan segera setelah lahir dengan cara meneteskan vaksin kemulut anak. Kemudian diulangi dengan jarak 4 minggu sebanyak 4 kali. Polio yaitu suatu penyakit yang disebabkan oleh virus poliomyelitis pada medula spinalis yang secara klasik dapat menimbulkan kelumpuhan, kesulitan bernafas dan dapat menyebabkan kematian. Gejalanya ditandai dengan menyerupai influenza, seperti demam, pusing, diare, muntah, batuk, sakit menelan, leher dan tulang belakang terasa kaku. 5. Campak Imunisasi campak berguna untuk mencegah penyakit campak yang disebakan oleh virus morbili yang menular melalui air liur sewaktunpenderita batuk atau kontak secara aktif. Vaksin campak mengandung virus campak yang sudah dilemahkan. Imunisasi ini diberikan melalui suntikan sebanyak 1 kali pada umur 9 bulan. Efek samping adalah hingga 15 % pasien dapat mengalami demam ringan dan kemerahan selama 3 hari yang dapat terjadi 8-12 hari setelah vaksinasi. Terjadi encephalitis setelah vaksinasi pernah dilaporkan yaitu dengan perbandingan 1 kasus per 1 juta dosis yang diberikan.

14

Campak yaitu penyakit akut yang disebabkan oleh virus campak yang sangat menular pada anak-anak, ditandai dengan gejala panas, batuk, pilek, konjungtivitis dan ditemukan spesifik enantem, diikuti dengan erupsi

makulopapular yang menyeluruh. 2.2.4 Vaksin Kombinasi Vaksin Kombinasi adalah gabungan beberapa antigen tunggal menjadi satu jenis produk antigen untuk mencegah penyakit yang berbeda. Misalnya vaksin kombinasi DPT/ Hb adalah gabungan antigen-antigen DPT dengan antigen Hb untuk mencegah penyakit difteria, pertusis, tetanus, dan Hb (Depkes RI, 2008). Alasan utama pembuatan vaksin kombinasi adalah kemasan vaksin kombinasi lebih praktis dibandingkan dengan vaksin monovalen, sehingga mempermudah pemberian maka dapat lebih meningkatkan cakupan imunisasi, mengurangi frekuensi kunjungan ke fasilitas kesehatan sehingga mengurangi biaya pengobatan, selain itu juga mengurangi biaya pengadaan vaksin, memudahkan penambahan vaksin baru ke dalam program imunisasi yang telah ada, dan untuk mengejar keterlambatan imunisasi. 2.3 Pedoman Pemberian Imunisasi Umur yang tepat untuk mendapatkan imunisasi adalah sebelum bayi mendapat infeksi dari penyakit yang dapat dicegah dengan imunisasi, berilah imunisasi sedini mungkin segera setelah bayi lahir dan usahakan melengkapi imunisasi sebelum bayi berumur 1 tahun. Khusus untuk campak, dimulai segera setelah anak berumur 9 bulan. Pada umur kurang dari 9 bulan, kemungkinan besar pembentukan zat kekebalan tubuh

15

anak dihambat karena masih adanya zat kekebalan yang berasal dari darah ibu. (Satgas IDAI, 2008) Urutan pemberian jenis imunisasi, berapa kali harus diberikan serta jumlah dosis yang dipakai juga sudah ditentukan sesuai dengan kebutuhan tubuh bayi. Untuk jenis imunisasi yang harus diberikan lebih dari sekali juga harus diperhatikan rentang waktu antara satu pemberian dengan pemberian berikutnya. Tabel 2.1. Jadwal Pemberian Imunisasi anak Usia 0-12 Bulan Umur pemberian vaksin Jenis Vaksin Lahir BCG Hepatitis B DPT Polio Campak Sumber : Rekomendasi Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI)Tahun 2011 2.4 Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi (KIPI) adalah kejadian medic yang berhubungan dengan imunisasi (vaccine related) ataupun efek samping, toksisitas, reaksi sensitivitas, efek farmakologis, kejadian kesalahan program, koinsiden, reaksi suntikan, atau yang belum diketahui (unknown) hubungan kausal belum di ketahui. Berdasarkan data yang diperoleh, maka KIPI dapat diklasifikasikan dalam: 1 2 1 2 1 3 2 1 2 1 3 3 4 1 3 Bulan 4 5 6 9 12

16

1. Induksi vaksin (vaccine induced). Terjadinya KIPI disebabkan oleh karena faktor intrinsik vaksin terhadap individual resipien. Misalnya, seorang anak menderita poliomielitis setelah mendapat vaksin polio oral. 2. Provokasi vaksin (vaccine potentiated). Gejala klinis yang timbul dapat terjadi kapan saja, saat ini terjadi oleh karena provokasi vaksin. Contoh: Kejang demam pasca imunisasi yang terjadi pada anak yang mempunyai predisposisi kejang. 3. Kesalahan (pelaksanaan) program (programmatic errors). Gejala KIPI timbul sebagai akibat kesalahan pada teknik pembuatan dan pengadaan vaksin atau teknik cara pemberian. Contoh: terjadi indurasi pada bekas suntikan disebabkan vaksin yang seharusnya diberikan secara intramuscular diberikan secara subkutan. 4. Koinsidensi (coincidental). KIPI terjadi bersamaan dengan gejala penyakit lain yang sedang diderita. Contoh: Bayi yang menderita penyakit jantung bawaan mendadak sianosis setelah diimunisasi. (Hadinegoro, 2000) 2.5 Determinan Perilaku Kesehatan Beberapa teori untuk mengungkapkan determinan perilaku dari analisis faktor-faktor yang mempengaruhi perilaku khususnya perilaku yang berhubungan dengan kesehatana antara lain : Menurut Lawrence Green (1980) ada tiga faktor yang mempengaruhi seseorang berperilaku sehat : a. Faktor Predisposisi (predisposing factors), yang terwujud dalam bentuk pengetahuan, sikap, kepercayaan, keyakinan, dan nilai-nilai persepsi

17

b. Faktor Pendukung (enabling factors), yang terwujud dalam lingkungan fisik, tersedianya fasilitas dan sarana kesehatan. c. Faktor Pendoring (reinforcing), yang terwujud dalam sikap dan perilaku petugas kesehatan atau petugas lainnya yang merupakan kelompok panutan dari masyarakat. (Maulana, 2009) Dalam pemanfaatan pelayanan kesehatan dikembangkan suatu model sistem pelayanan kesehatan yang disebut behavioral model of health service utilization atau perilaku pemanfaatan pelayanan kesehatan. Anderson (1974) pada model ini mengemukakan bahwa keputusan seseorang memanfaatkan pelayanan kesehatan tergantung pada : 1. Predisposisi untuk pemanfaatan pelayanan kesehatan (predisposing

component). Komponen predisposisi menggambarkan ciri individu yang melekat pada dirinya sebelum individu itu sakit dan member variasi terhadap pelayanan kesehatan. Komponen predisposisi terdiri dari : a. Faktor demografi, usia, jenis, kelamin, dan status perkawinan. b. Faktor struktur social, pendidikan, pekerjaan, suku atau ras c. Faktor keyakinan terhadap kesehatan (pengetahuan, kepercayaan, dan persepsi) 2. Kemampuan untuk mencari pelayanan kesehatan (enabling component). Komponen ini merupakan suatu kondisi yang membuat individu mampu melakukan tindakan guna memenuhi kebutuhannya terhadap suatu pelayanan kesehatan.

18

Komponen ini dapat ditinjau dari dua hal : a. Sumber daya keluarga (penghasilan keluarga, akses, kemampuan membeli jasa, pengetahuan tentang pelayanan kesehatan yang dibutuhkan) b. Sumber daya masyarakat (jumlah sarana kesehatan yang ada, jarak ke fasilitas, ketersidiaan sarana dan kemudahan rujukan). 3. Kebutuhan akan pelayana kesehatan (need component). Komponen ini merupakan faktor yang langsung berhubungan dengan pemanfaatan pelayanan kesehatan. 2.6 Faktor Faktor yang Mempengaruhi Pemberian Imunisasi Dasar Imunisasi tentunya perlu mendapatkan dukungan penuh dari semua pihak, termasuk masyarakat. Karena diakui, sampai saat ini masih dijumpai sejumlah tantangan dalam pemberian imunisasi. Faktor-faktor yang mempengaruhinya antara lain : 2.6.1 Umur Usia adalah lamanya seseorang hidup dihitung dari tahun lahirnya sampai dengan ulang tahunnya yang terakhir. Usia merupakan konsep yang masih abstrak bahkan cenderung menimbulkan variasi dalam pengukurannya. Seseorang mungkin menghitung umur dengan tepat tahun dan kelahirannya, sementara yang lain menghitungnya dalam ukuran tahun saja. Hubungan antara umur ibu dengan cakupan imunisasi dasar pada anak memiliki pengaruh yang besar. Berdasarkan studi literature diketahui bahwa umur seorang ibu untuk mendapatkan anak (usia reproduksi sehat) yang ideal adalah pada 20-30 tahun. Sebuah penelitian mengatakan bahwa peran ibu dalam program

19

imunisasi ibu sangat penting, karena penggunaan sarana kesehatan oleh anak erat kaitannya dengan faktor ibu. Rendahnya cakupan imunisasi disebabkan beberapa faktor, antara lain ibu yang berusia 30 tahun (OR = 3,10 dan 95% CI = 1,83-5,26) (Lienda, 2009) 2.6.2 Pendidikan Pendidikan merupakan proses kegiatan yang pada dasarnya melibatkan tingkah laku baik itu individu maupun kelompok. Tingkat pendidikan seseorang akan berpengaruh dalam kemampuan merespon sesuatu yang dating dari luar. Orang dengan pendidikan tinggi akan memberikan respon yang lebih rasional terhadap informasi yang disampaikan dan akan berfikir sejauh mana keuntungan yang akan diperoleh dari informasi yang diberikan tersebut. Dalam sebuah penelitian mengenai faktor-faktor yang berhubungan dengan cakupan imunisasi dasar didapatkan hasil bahwa ibu dengan pendidikan tinggi memiliki bayi yang cakupan imunisasinya terpenuhi (OR = 2,01 dengan 95% CI: 1,10-3,69) (Reza, 2006). Penelitian lainnya mengenai faktor-faktor yang berhubungan dengan kelengkapan imunisasi pada anak usia 12-23 bulan di Jawa Barat dan Jawa Tengah tahun 2007 didapatkan bahwa ada hubungan yang siginifikan pendidikan ibu dengan kelengkapan imunisasi (OR: 3,14 dengan 95% CI: 1,87-5,28) (Lienda, 2009). Selain itu terdapat penelitian lain yang karakteristik ibu dan keterjangkauan pelayanan imunisasi sebagai faktor risiko ketidaklengkapan imunisasi dasar studi kasus di wilayah Puskesmas Cebongan Kota Salatiga di dapatkan hasil bahwa pendidikan rendah merupakan faktor resiko ketidaklengkapan imunisasi (OR=4,6 dengan 95% CI=2,091-10,118) (Handayani, 2008).

20

2.6.3 Jumlah Anak Kunjungan ke pos pelayanan imunisasi terkait dengan ketersediaan waktu bagi ibu untuk mencari pelayanan imunisasi terhadap anaknya. Oleh karena itu jumlah anak yang dapat mempengaruhi ada tidaknya waktu bagi ibu meninggalkan rumah untuk mendapatkan pelayanan imunisasi kepada anaknya. Semakin banyak jumlah anak terutama ibu yang masih mempunyai bayi yang merupakan anak ketiga atau lebih akan membutuhkan banyak waktu untuk mengurus anak-anaknya tersebut. Sehingga semakin sedikit ketersediaan waktu bagi ibu untuk mendatangi tempat pelayanan imunisasi. Dalam sebuah penelitian jumlah anak lebih dari 2 memiliki kecenderungan untuk tidak terpenuhinya cakupan imunisasi dasar pada balita (OR : 4,01 dengan 95% CI : 1,49-10,85) (Kusumawati et al., 2007). Namun, dalam penelitian faktor-faktor yang berhubungan dengan kelengkapan imunisasi pada anak usia 12-23 bulan di Jawa Barat dan Jawa Tengah tahun 2007 didapatkan bahwa tidak ada hubungan bermakna antara jumlah anak dan kelengkapan imunisasi (OR: 1,19 dengan 95% CI: 0,76-1,90) (Lienda, 2009). 2.6.4 Pekerjaan Pekerjaan dapat memberikan kesempatan suatu individu untuk sering kontak dengan individu lainnya, bertukar informasi dan berbagi pengalaman pada ibu yang bekerja akan memiliki pergaulan yang luas dan dapat saling bertukar informasi dengan teman sekerjanya, sehingga lebih terpapar dengan programprogram kesehatan khususnya imunisasi (OR = 3,21 dengan 95% CI: 1,19-8,69) (Reza, 2006). Dalam penelitian (Reza, 2006) Darnen (2002) menyebutkan bahwa ibu yang bekerja mempunyai peluang 1,1 kali untuk mengimunisasikan anaknya

21

dengan lengkap dibandingkan ibu yang tidak bekerja. Dalam penelitian (Reza, 2006) Rahma Dewi (1994) menjelaskan bahwa proporsi ibu yang bekerja terhadap anak dengan imunisasi lengkap lebih tinggi dibandingkan ibu yang tidak bekerja. Bertolak belakang dengan penelitian diatas terdapat penelitian lainnya mengenai karakteristik ibu dan keterjangkauan pelayanan imunisasi sebagai faktor risiko ketidaklengkapan imunisasi dasar studi kasus di wilayah Puskesmas Cebongan Kota Salatiga didapatkan bahwa tidak bekerja merupakan faktor resiko ketidaklengkapan imunisasi (OR=6,682 dengan 95% CI:2,904-15,374) (Handayani, 2008). 2.6.5 Pengetahuan Pengetahuan (knowledge) merupakan hasil dari tahu, dan ini terjadi setelah orang melakukan penginderaan terhadap suatu objek tertentu. Penginderaan terjadi melalui panca indera manusia, yakni indera penglihatan, pendengaran, penciuman, rasa dan raba. Sebagian besar pengetahuan manusia diperoleh dari mata dan telinga. (Notoatmodjo, 2007) Disamping itu, pengetahuan ibu dapat diperoleh dari pendidikan atau pengamatan serta informasi yang didapat seseorang. Pengetahuan dapat menambah ilmu dari seseorang serta merupakan proses dasar dari kehidupan manusia. Melalui pengetahuan, manusia dapat melakukan perubahan-perubahan kualitatif individu sehingga tingkah lakunya berkembang. Semua aktivitas yang dilakukan para ibu seperti halnya dalam pelaksanaan imunisasi bayi, tidak lain adalah hasil yang diperoleh dari pendidikan dan pengetahuan, sehingga dapat memberikan dorongan dan motivasi untuk menggunakan sarana pelayanan kesehatan. Sehingga dalam

22

kegiatan imunisasi pengetahuan berhubungan dengan perilaku ibu dalam terpenuhinya cakupan imunisasi dasar pada balita (=0,008) (Azizah et al., 2011). Hasil penelitian menunjukkan ibu yang memiliki pengetahuan baik sebesar 62,5% dan yang memiliki pengetahuan kurang sebesar 37,5%. Kesimpulan dari penelitian ini yaitu sebagian besar ibu memiliki pengetahuan baik tentang imunisasi dasar balita, dan diharapkan pengetahuan yang baik ini dapat menunjang status imunisasi yang baik untuk anak (Karina and Warsito, 2012). Dalam penelitian lainnya mengenai imunisasi dasar di Desa Bambalomotu menyebutkan bahwa tidak ada hubungan antara pengetahuan dengan pemberian imunisasi dasar pada balita (p=1,000 dan nilai r=0,101 dari uji Spearman) (Gani, 2008). Penelitian lainnya mengenai faktor resiko ketidaklengkapan imunisasi didapatkan hasil bahwa pengetahuan rendah merupakan faktor yang mempengaruhi ketidaklengkapan (OR: 3,89 dengan 95% CI: 1,05-10,21, nilai p=0,002) (Ishak et al., 2007). Berkenaan dengan hal tersebut diatas, maka peran seorang ibu dalam hal imunisasi sangatlah penting. Karenanya, suatu pemahaman tentang program imunisasi sangat diperlukan. Pemahaman ibu atau pengetahuan ibu terhadap imunisasi sangat dipengaruhi oleh tingkat pendidikan ibu (Muhammad, 2002) Indikator-indikator yang dapat digunakan untuk mengetahui tingkat pengetahuan atau kesadaran terhadap kesehatan, dapat dikelompokkan menjadi : a. Pengetahuan tentang sakit dan penyakit b. Pengetahuan tentang cara pemeliharaan kesehatan dan cara hidup sehat c. Pengetahuan tentang kesehatan lingkungan (Notoatmodjo, 2007)

23

2.6.6 Peran Petugas Kesehatan Peran adalah suatu yang diharapkan dari seseorang dalam situasi social tertentu agar memenuhi harapan. Peran petugas kesehatan adalah suatu kegiatan yang diharapkan dari seorang petugas kesehatan yang memberikan pelayanan kesehatan kepada masyarakat untuk meningkatkan derajat kesehatan masyarakat. Petugas kesehatan merupakan bagian dari sumber daya manusia yang sangat penting perannya dalam pembangunan kesehatan dalam Sistem Kesehatan Nasional (SKN). Pembangunan kesehatan dengan paradigma sehat merupakan upaya meningkatkan kemandirian masyarakat dalam menjaga kesehatan melalui kesadaran yang lebih tinggi pada pentingnya pelayanan kesehatan yang bersifat promotif dan preventif. Pelayanan promotif, untuk meningkatkan kemandirian dan peran serta masyarakat dalam pembangunan kesehatan diperlukan program penyuluhan dan pendidikan masyarakat yang berjenjang dan berkesinambungan sehingga dicapai tingkatan kemandirian masyarakat dalam pembangunan kesehatan. Dalam program promotif membutuhkan petugas-petugas yang handal terutama yang mempunyai spesialisasi dalam penyuluhan dan pendidikan. Pelayanan preventif, untuk menjamin terselenggaranya pelayanan ini diperlukan petugas yang memahami epidemiologi penyakit, cara-cara dan metode pencegahan serta pengendalian penyakit. Keterlibatan petugas dibidang preventif di bidang pengendalian memerlukan penguasaan teknik-teknik lingkungan dan pemberantasan penyakit. Petugas kesehatan juga dapat berperan dibidang kuratif dan rehabilitatif kalau yang bersangkutan mau dan mampu belajar dan meningkatkan kemampuannya dibidang tersebut (Depkes RI, 2007)

24

Dalam kegiatan imunisasi petugas kesehatan sering kali membentuk kader yang nantinya dapat membantu program imunisasi. Kader kesehatan dinamakan juga promotor kesehatan desa (promkes) adalah tenaga sukarela yang dipilih oleh dari masyarakat dan bertugas mengembangkan masyarakat. Kader adalah warga masyarakat setempat yang dipilih dan ditinjau oleh masyarakat dan dapat bekerja secara sukarela. Kader kesehatan merupakan perwujudan peran serta aktif masyarakat dalam pelayanan terpadu, dengan adanya kader yang dipilih oleh masyarakat, kegiatan diperioritaskan pada lima program dan mendapat bantuan dari petugas kesehatan terutama pada kegiatan yang mereka tidak kompeten memberikannya. Dimana tugas dari kader posyandu antara lain, penyuluhan tentang imunisasi dan efek sampingnya, melaksanakan imunisasi BCG, DPT, Polio, HB dan Campak pada bayi dan balita, dan melakukan imunisasi TT pada ibu hamil, serta pencatatan dan pelaporan terhadap balita diwilayah kerja Puskesmas. Sebuah penelitian untuk mengetahui faktor-faktor yang berhubungan dengan kelengkapan imunisasi dasar bayi di Desa Mukti Jaya Kecamatan Rimba Melintang. Didapatkan hasil sikap petugas kesehatan dan tempat pelayanan imunisasi berhubungan secara bermakna dengan kelengkapan imunisasi dasar bayi (p<0,05) (Kurniati, 2012). Penelitian lainnya tentang faktor-faktor yang berhubungan dengan pemberian imunisasi Hepatitis B 0-7 hari di Kabupaten Bantul didapatkan hasil bahwa peran petugas kesehatan signifikan dengan pemberian imunisasi (OR:2,34 dengan 95% CI: 1,20-4,57) (Kusumawati et al., 2007).

25

2.7

Kerangka Teori Dari penjabaran diatas, dapat diketahui faktor-faktor yang mempengaruhi status imunisasi dasar lengkap pada anak usia 12 bulan. Faktor-faktor tersebut dapat dilihat pada gambar dibawah ini :

Faktor Predisposisi : Demografi Usia Jenis Kelamin Pendidikan Pekerjaan Pengetahuan Sikap Struktur Sosial Nilai-nilai persepsi

Faktor pendukung : Lingkungan Fisik Ketersediaan Fasilitas Ketersediaan Sarana Faktor Pendorong : Sikap Petugas Kesehatan Perilaku Petugas Kesehatan

Cakupan Imunisasi pada Balita

Dasar

Gambar 2.0.1 Kerangka Teori Lawrence Green (1980) dan Anderson (1974) dalam penelitian Handayani, dkk., (2009) dan (Astrianzah, 2011)

BAB III

KERANGKA KONSEP DAN DEFINISI OPERASIONAL


3.1 Kerangka Konsep

Faktor Predisposisi : Faktor Ibu o Usia o Pendidikan o Pekerjaan o Pengetahuan o Jumlah Anak

Faktor pendukung : Lingkungan Fisik Ketersediaan Fasilitas Ketersediaan Sarana Faktor Pendorong : Peran Petugas Kesehatan

Cakupan Imunisasi Dasar pada Balita

Keterangan :

Variabel yang diteliti Variabel yang tidak diteliti

Gambar 3.0.1 Modifikasi kerangka konsep berdasarkan teori Lawrence Green (1980) dan Anderson (1974), dalam penelitian Handayani, dkk., (2009) dan

26

27 Astrianzah, D. (2011) tentang pemanfaatan pelayanan kesehatan yang berkaitan dengan Imunisasi dasar lengkap pada balita.

3.2

Hipotesis Penelitian Berdasarkan kerangka konsep maka hipotesis yang dapat dikemukakan adalah : 1. Faktor usia ibu berhubungan dengan cakupan imunisasi dasar 2. Faktor pendidikan ibu berhubungan dengan cakupan imunisasi dasar 3. Faktor pekerjaan ibu berhubungan dengan cakupan imunisasi dasar 4. Faktor jumlah anak ibu berhubungan dengan cakupan imunisasi dasar 5. Faktor pengetahuan ibu berhubungan dengan cakupan imunisasi dasar 6. Peran petugas kesehatan berhubungan dengan cakupan imunisasi dasar

3.3

Variabel Penelitian Variabel penelitian dalam penelitian ini adalah : 1. Variabel Terikat (dependent variable) adalah cakupan imunisasi dasar pada bayi 2. Variabel Bebas (independent variable), terdiri dari : a. Usia ibu b. Pendidikan ibu c. Pekerjaan ibu d. Jumlah anak ibu e. Pengetahuan ibu f. Peran petugas kesehatan

28 3.4 Definisi Operasional Tabel 3.1 Definisi Operasional dan Aspek Pengukuran Variabel Variabel Cakupan Imunisasi Dasar Definisi Operasional terpenuhinya lima imunisasi dasar yang antara lain BCG, Hepatitis B, DPT, Polio dan Campak pada anak periode Juni 2012-Juni 2013 di wilayah kerja Puskesmas Penanae Cara Ukur Alat Ukur Register Imunisasi dan KMS Hasil Ukur
1.Tidak 2.Ya

Skala Nominal

Umur Ibu

Dengan melihat register imunisasi di Puskesmas dan dicocokan dengan KMS yang dimiliki oleh responden umur responden yang dihitung sejak Dilihat dari kuisioner tanggal lahir sampai dengan waktu tentang identitas penelitian yang dinyatakan dalam tahun responden jenjang pendidikan sekolah berdasarkan ijasah terakhir formal Dilihat dari kuisioner tentang identitas responden

Kuesioner

1. >30tahun 2. 30tahun

Nominal

Pendidikan Ibu

Kuesioner

Pekerjaan Ibu

kegiatan yang dilakukan responden Dilihat dari kuisioner untuk mendapatkan penghasilan yang tentang identitas dilakukan setiap hari secara rutin responden

1.Rendah (SD SMP) 2.Tinggi (SMAAkademi/PT) Kuesioner 1. Tidak bekerja/IRT 2. Bekerja

Nominal

Nominal

29 Variabel Jumlah Anak Definisi Operasional Cara Ukur Alat Ukur Kuesioner Hasil Ukur 1. 3 orang 2. 2 orang 1.Rendah (50% menjawab benar) 2.Tinggi (>50% menjawab benar) 1. Pasif (50% menjawab benar) 2. Aktif (>50% menjawab benar) Skala Nominal

Pengetahuan Ibu

banyaknya anak yang dimiliki oleh Dilihat dari kuisioner responden ketika penelitian berlangsung tentang identitas responden segala sesuatu yang diketahui oleh ibu Pasien diminta mengisi yang berkaitan dengan pemberian kuisioner yang terdiri imunisasi dasar pada bayi dari beberapa pertanyaan dengan alternative jawaban rendah dan tinggi keterlibatan petugas kesehatan dalam kegiatan pemberian informasi dan kegiatan lainnya yang berkaitan dengan imunisasi yang diberikan oleh petugas kesehatan/kader Puskesmas Penanae kepada responden Pasien diminta mengisi kuesioner yang terdiri dari beberapa pertanyaan yang berkaitan dengan peran petugas kesehatan

Kuesioner

Nominal

Peran Petugas Kesehatan

Kuesioner

Nominal

BAB IV

METODE PENELITIAN
4.1 Rancangan Penelitian Penelitian ini merupakan studi penelitian observasional dengan rancangan matched case control study (kasus kontrol berpasangan). Matching dilakukan menurut daerah yang terdekat dari Puskesmas Penanae. Rancangan ini merupakan penelitian epidemiologi yang menelaah hubungan antara efek (penyakit atau efek kesehatan) tertentu dengan faktor resiko tertentu. Desain penelitian case-control dapat digunakan untuk menilai berapa besarkan peran faktor dalam kejadian penyakit (cause-effect relationship) (Suradi et al., 2002) 4.2 Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini akan dilakukan di wilayah kerja Puskesmas Penanae pada bulan Januari Juni 2013, dengan wilayah kerja Puskesmas Penanae yang terdiri dari 11 kelurahan, antara lain : Kelurahan Penanae, Kelurahan Penaraga, Kelurahan Nitu, Kelurahan Rite, Kelurahan Rabadompu Barat, Kelurahan Rabadompu Timur, Kelurahan Rabangodu Selatan, Kelurahan Rabangodu Utara, Kelurahan Ntobo, Kelurahan Rontu, dan Kelurahan Kendo. Dari kesebelas kelurahan ini terdapat lima kelurahan terdekat yang akan digunakan dalam penelitian ini yaitu Kelurahan Penanae, Kelurahan Penaraga, Kelurahan Rabadompu Barat, Kelurahan Ntobo, dan Kelurahan Rite.

30

31

4.3

Populasi dan Sampel

4.3.1 Populasi Populasi dalam penelitian ini adalah ibu yang memiliki bayi diwilayah kerja Puskesmas Penanae Kota Bima 1. Populasi kasus adalah semua ibu yang memiliki bayi yang tidak memenuhi cakupan imunisasi dasar yang tercatat di Puskesmas Penanae Kota Bima Periode Juni 2012 Januari 2013 2. Populasi kontrol adalah semua ibu yang memiliki bayi yang memenuhi cakupan imunisasi dasar yang tercatat di Puskesmas Penanae Kota Bima Periode Juni 2012 Januari 2013 4.3.2 Sampel Sampel penelitian adalah sebagian subjek penelitian yang diambil dari populasi. 1. Sampel kasus adalah ibu yang memiliki bayi yang berusia 12 bulan yang tidak memenuhi cakupan imunisasi dasar yang berada diwilayah kerja Puskesmas Penanae 2. Sampel kasus adalah ibu yang memiliki bayi yang berusia 12 bulan yang memenuhi cakupan imunisasi dasar yang berada diwilayah kerja Puskesmas Penanae dengan kriteria inklusi : a. Ibu yang bersedia diwawancara b. Ibu yang memiliki KMS

32

c. Bertempat tinggal diwilayah kerja Puskesmas yang lima kelurahan terdekat yaitu Kelurahan Penanae, Kelurahan Penaraga, Kelurahan Rabadompu

Barat, Kelurahan Ntobo, dan Kelurahan Rite. 4.3.3 Teknik Sampling dan Besar Sampel Pada penelitian ini tehnik sampling yang digunakan adalah simple random sampling dimana responden dipilih dengan menggunakan register kunjungan imunisasi di Puskesmas Penanae yang dijadikan sebagai kerangka sampel. Penentuan besar sampel dalam penelitian ini menggunakan rumus besar sampel (Lemmeshow, 1997) yaitu : * ( ) ( n = besar sampel minimum ( ) ) ( )+

Z1-/2 = nilai distribusi normal baku pada yang ditentukan ( = 0,05) 1,96 Z1- P1 P2 OR = nilai distribusi normal baku pada yang ditentukan ( = 0.10) 1,64 = Proporsi efek pada kelompok dengan faktor risiko = Proporsi efek pada kelompok tanpa faktor risiko = Odds Ratio yang dianggap bermakna secara klinis

Penentuan besar sampel berdasarkan variabel pengetahuan dengan OR=4,6 dan P1=0,59 dilihat dari penelitian sebelumnya (Handayani, 2008) sehingga didapat P2: ( ( ) ) ( )

33

Sehingga besar sampel adalah : , ( )( , ( ) ) ( )-

Berdasarkan perhitungan besar sampel maka besar sampel minimal yang dibutuhkan adalah 40 kasus dan 40 kontrol. Dari data registrasi Puskesmas terdapat 107 bayi yang tidak terpenuhi cakupan imunisasinya dan 59 bayi yang terpenuhi cakupan imunisasinya. Jadi besar sampel yang diteliti sebanyak 40 kasus dan 40 kontrol yang diambil dengan cara simple random sampling. Dalam penelitian ini pertimbangan tertentu tersebut berdasarkan kriteria inklusi dimana kasus dan kontrol yang memenuhi kriteria inklusi diambil sebagai sampel penelitian. 4.4 Cara Pengumpulan Data Data Responden untuk kasus dan kontrol didapatkan dari register Puskesmas, yaitu nama dan alamat dari bayi yang cakupan imunisasi dasarnya terpenuhi (kontrol) dan nama dan alamat dari bayi yang cakupan imunisasi dasarnya tidak terpenuhi (kasus). Data nama yang didapatkan dari register Puskesmas di ambil secara simple random, untuk kontrol diambil dari nomor urutan registrasi secara acak, dari jumlah kontrol yang terregistrasi di Puskesmas sebanyak 59 orang, diambil 40 orang sebagai sampel. Untuk kasus diambil dari nomor urutan registrasi secara acak, dari jumlah kasus sebanyak 107 orang, diambil 40 orang sebagai sampel. Setelahnya dilakukan wawancara secara langsung melalui ibu bayi menggunakan kuesioner terstruktur

34

(faktor responden dan peran petugas kesehatan dalam kegiatan imunisasi) dengan menggunakan pendekatan retrospektif. 4.5 Teknis Analisis Data

4.5.1 Pengolahan data Pengolahan data dilakukan dengan beberapa tahapan yaitu: a. Editing Data yang telah terkumpul dilakukan editing terlebih dahulu. Editing adalah meneliti kelengkapan, kejelasan, dan konsistensi data b. Coding Setelah data diedit maka selanjutnya dilakukan coding yaitu pengklasifikasian jawaban dan pengisian kode pada masing-masing jawaban sehingga memudahkan pengolahan data selanjutnya. c. Data entry Setelah itu, dilakukan data entry dengan memasukan data-data ke komputer. d. Data cleaning Kemudian dilakukan data cleaning untuk menghilangkan data data yang tidak perlu yang tidak sempat terjaring pada waktu editing. 4.5.2 Teknik Analisis Data Data yang diperoleh dari data primer dan data sekunder dianalisis secara analitik. 1. Analisis univariat dilakukan secara deskriptif dari hasil pengumpulan data, dapat disajikan dalam bentuk table distribusi frekuensi disertai penjelasan tabel. Analisis univariat dimaksudkan untuk mendeskripsikan cakupan imunisasi dasar berdasarkan faktor ibu (umur, pendidikan, pengetahuan,

35

pekerjaan, dan jumlah anak) serta peran petugas antara kasus dan kontrol dengan menggunakan tabel distribusi frekuensi. Tabel 4.1 Contoh Tabel Distribusi Frekuensi Variabel Umur ibu 30tahun >30tahun Pendidikan Rendah (SD -SMA) Tinggi (SMA Akademi/PT) Pekerjaan Tidak bekerja/IRT Bekerja sektor formal/ informal Jumlah Anak 2 orang 3 orang Pengetahuan Rendah Tinggi Peran Petugas Aktif Pasif Frekuensi Kasus Kontrol Persentase (%) Kasus Kontrol

2. Analisis bivariat dilakukan untuk melihat kemaknaan hubungan antara variable bebas dengan variable tergantung. Uji statistic yang digunakan adalah Ood Ratio (OR) table kontingensi 2x2 dengan tingkat kepercayaan 95% (=0,05). Data disajikan dalam bentuk matriks, table, dan narasi. Tabel 4.2 Contoh Tabel 2x2 Hasil Pengamatan Penelitian Case Control KASUS a c a+c KONTROL b d b+d Jumlah a+b c+d a+b+c+d

Faktor resiko

YA TIDAK Jumlah

36

3. Analisis multivariate untuk mengetahui ada tidaknya hubungan yang signifikan dari beberapa variable yang diteliti dengan menggunakan uji statistic melalui Regresi Logistik.

BAB V

HASIL PENELITIAN
5.1 Gambaran Umum Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas) Penanae , merupakan satu dari lima Puskesmas di Kota Bima, yang bertanggung jawab sebagai Unit Pelaksana Teknis Dinas Kesehatan memberikan pelayanan kesehatan pemerintah bagi masyarakat di Kecamatan Raba. Wilayah kerja Puskesmas Penanae merupakan dataran dengan dikelilingi pegunungan disekitarnya ketinggian 8 meter di atas permukaan laut. Luas wilayah kerja puskesmas 63,73 km. Wilayah kerja Puskesmas Penanae terdiri dari 11 Kelurahan, yaitu : Kelurahan Penanae, Kelurahan Penaraga, Kelurahan Nitu, Kelurahan Rite, Kelurahan Rabadompu Barat, Kelurahan Rabadompu Timur, Kelurahan Rabangodu Selatan, Kelurahan Rabangodu Utara, Kelurahan Ntobo, Kelurahan Rontu, dan Kelurahan Kendo. Batas wilayah Puskesmas II Denpasar Selatan adalah : Utara : Kecamatan Asakota Kota Bima, Kecamatan Ambalawi, Kabupaten Bima Selatan Barat Timur : Kecamatan Rasanae Timur : Kecamatan Rasanae Barat : Kecamatan Rasanae Timur, Kecamatan Wawo Kabupaten Bima Jumlah penduduk di wilayah Puskesmas Penanae tahun 2011 adalah sebanyak 35.097 dengan 8.972 KK, dengan jumlah KK miskin sebanyak 4613 KK.

5.2 Analisis Univariat Tabel 5.1 Distribusi Frekuensi Cakupan Imunisasi Pada Balita Di Puskesmas Penanae Variabel Umur ibu >30tahun 30tahun Pendidikan Rendah (SD SMA) Tinggi (SMA Akademi/PT) Pekerjaan Tidak bekerja/IRT Bekerja sektor formal/ informal Jumlah Anak 3 orang 2orang Pengetahuan Rendah Tinggi Peran Petugas Pasif Aktif Frekuensi Kasus Kontrol 22 18 15 25 12 28 6 34 Persentase (%) Kasus Kontrol 27.5% 22.5% 18.8% 31.3% 15.0% 35.0% 7.5% 42.5%

18 22

24 16

22.5% 27.5%

30.0% 20.0%

21 19 26 14 5 35

10 30 9 31 2 38

26.3% 23.8% 32.5% 17.5% 6.3% 43.8%

12.5% 37.5% 11.3% 38.8% 2.5% 47.5%

5.2.1 Distribusi Responden berdasarkan Umur Ibu Gambar 5.1 Distribusi Responden berdasarkan Umur Ibu

30 25 20 15 10 5 0 Kasus Kontrol

Kasus Kontrol >30 Tahun 22 12 30 Tahun 18 28

Pada Gambar 5.1 dapat dilihat bahwa kelompok kasus yaitu ibu dengan balita yang tidak memenuhi cakupan imunisasi dasar terdiri dari 22 orang ibu (27,5%) dengan umur >30 tahun, dan 18 orang ibu (22,5%) dengan umur 30 tahun, sedangkan untuk kelompok control yaitu ibu dengan balita yang memenuhi cakupan imunisasi dasar terdiri dari 12 orang ibu (15,0%) dengan umur >30 tahun dan 28 orang ibu (35,0%) dengan umur 30 tahun. 5.2.2 Distribusi Responden berdasarkan Pendidikan Distribusi responden beradasarkan pendidikan menunjukan bahwa 73,8% ibu sudah berpendidikan tinggi dengan 25 orang ibu (31,3%) pada kelompok kasus dan 34 orang ibu (42,5%) pada kelompok control. Dan untuk responden dengan pendidikan rendah terdapat 15 orang ibu (18,8%) pada kelompok kasus dan 6 orang ibu (7,5%) pada kelompok kontrol dapat dilihat pada Gambar 5.2. Gambar 5.2 Distribusi Responden Berdasarkan Pendidikan Ibu

40 15 20 0 Rendah Kasus 6

34 25

Tinggi Kontrol

5.2.3 Distribusi Responden Berdasarkan Pekerjaan Ditribusi responden berdasarkan pekerjaan pada kelompok kasus yaitu terdapat 18 orang ibu (22,5%) yang tidak bekerja/IRT dan 22 orang ibu (27,5%) yang berkerja baik pada sector formal maupun nonformal, sedangkan untuk

kelompok kontrol terdapat 24 orang ibu (30,0%) yang tidak bekerja/IRT dan 16 orang ibu (20,0%) yang berkerja (Gambar 5.3) Gambar 5.3 Distribusi Responden Berdasarkan Pekerjaan
24 18

25 20 15 10 5 0

22 16 Kasus Kontrol

Tidak bekerja

Bekerja

5.2.4 Distribusi Responden berdasarkan Jumlah Anak Hasil penelitian terhadapkan jumlah anak dalam keluarga di Wilayah kerja Puskesmas Penanae memperlihatkan bahwa ibu yang memiliki anak 3orang sebanyak 21 orang (26,3%) untuk kelompok kasus, dan 10 orang (12,5%) untuk kelompok kontrol. Ibu yang memiliki anak 2 sebanyak 19 orang (23,8%) untuk kelompok kasus dan 30 orang (37,5%) untuk kelompok kontrol (Gambar 5.4) Gambar 5.4 Distribusi Responden berdasarkan Jumlah Anak

30 30 25 20 15 10 5 0 3 orang 2orang 10 21 19 Kasus Kontrol

5.2.5 Distribusi Responden berdasarkan Tingkat Pengetahuan Dari hasil penelitian tentang pengetahuan responden mengenai imunisasi yaitu pengetahuan rendah 26 orang (32,5%) pada kelompok kasus dan 9 orang (11,3%) pada kelompok kontrol, sedangkan untuk pengetahuan tinggi sebanyak 14 orang (17,5%) untuk kelompok kasus dan 31 orang (38.8%) untuk kelompok kontrol dapat dilihat pada Gambar 5.5 Gambar 5.5 Distribusi Responden berdasarkan Tingkat Pengetahuan

35 30 25 20 15 10 5 0 Rendah Kasus Kontrol Tinggi 26 9 14 31

5.2.6 Distribusi Responden Berdasarkan Peran Petugas Kesehatan Peran petugas kesehatan dalam kegiatan imunisasi terbagi menjadi aktif dan tidak aktif, dan dalam penelitian ini didapatkan hasil bahwa 91,3% petugas aktif dalam kegiatan imunisasi. Pada kelompok kasus 35 orang (43,8%) menyatakan petugas aktif dan 5 orang (6,3%) menyatakan petugas tidak aktif, sedangkan pada kelompok kontrol 38 orang (47,5%) menyatakan petugas aktif dan 2 orang (2,5%) menyatakan petugas tidak aktif (Gambar 5.6)

Gambar 5.6 Distribusi Responden Berdasarkan Peran Petugas Kesehatan

40 35 30 25 20 15 10 5 0

35

38

Kasus Kontrol 5 2 Pasif Aktif

5.3

Analisis Bivariat

5.3.1 Analisis Hubungan Kemaknaan Umur Ibu dengan Cakupan Imunisasi Tabel 5.2 Crosstabulasi Umur Ibu dengan Cakupan Imunisasi Cakupan imunisasi balita Terpenuhi Umur Ibu <=30tahun >30tahun Total 28 12 40 Tidak terpenuhi 18 22 40

Total 46 34 80

Dari hasil uji statistic hubungan kemaknaan umur ibu dengan cakupan imunisasi didapatkan hasil bahwa ada hubungan yang bermakna antara umur ibu dengan cakupan imunisasi dengan nilai p < 0,05 (p = 0,025) dan nilai OR : 2,85 dengan 95% CI : 1,137-7,15.

5.3.2 Analisis Hubungan Kemaknaan Jumlah Anak Dengan Cakupan Imunisasi Tabel 5.3 Crosstabulasi Jumlah Anak dengan Cakupan Imunisasi Cakupan imunisasi balita Terpenuhi Tidak terpenuhi 30 19 10 21 40 40 Total 49 31 80

Jumlah anak Total

<=2 >=3

Dari hasil uji statistic hubungan kemaknaan jumlah anak dengan cakupan imunisasi didapatkan hasil bahwa ada hubungan yang bermakna antara jumlah anak dengan cakupan imunisasi dengan nilai p < 0,05 (p = 0,013) dan nilai OR : 3,316 dengan 95% CI : 1,286-8,55. 5.3.3 Analisis Hubungan Kemaknaan Tingkat Pendidikan Dengan Cakupan Imunisasi Tabel 5.4 Crosstabulasi Tingkat Pendidikan dengan Cakupan Imunisasi Cakupan imunisasi balita Terpenuhi Tidak terpenuhi 34 25 6 15 40 40

Total 59 21 80

Pendidikan Ibu Total

SMA-PT SD-SMP

Dari hasil uji statistic hubungan kemaknaan tingkat pendidikan dengan cakupan imunisasi didapatkan hasil bahwa ada hubungan yang bermakna antara tingkat pendidikan dengan cakupan imunisasi dengan nilai p < 0,05 (p = 0,026) dan nilai OR : 3,4 dengan 95% CI : 1,156-9,995.

5.3.4 Analisis Hubungan Kemaknaan Pekerjaan Ibu Dengan Cakupan Imunisasi Tabel 5.5 Crosstabulasi Pekerjaan Ibu dengan Cakupan Imunisasi Cakupan imunisasi balita Terpenuhi Tidak terpenuhi 16 22 24 18 40 40

Total 38 42 80

Pekerjaan Ibu Total

Kerja Tidak Kerja

Dari hasil uji statistic hubungan kemaknaan pekerjaan ibu dengan cakupan imunisasi didapatkan hasil bahwa tidak ada hubungan yang bermakna antara pekerjaan ibu dengan cakupan imunisasi dengan nilai p > 0,05 (p = 0,181) dan nilai OR : 0,545 dengan 95% CI : 0,224-1,325. 5.3.5 Analisis Hubungan Kemaknaan Pengetahuan Ibu Dengan Cakupan Imunisasi Tabel 5.6 Crosstabulasi Pengetahuan Ibu dengan Cakupan Imunisasi

Cakupan imunisasi balita Terpenuhi Pengetahuan ibu Total Tinggi Rendah 31 9 40 Tidak terpenuhi 14 26 40

Total 45 35 80

Dari hasil uji statistic hubungan kemaknaan pengetahuan ibu dengan cakupan imunisasi didapatkan hasil bahwa ada hubungan yang bermakna antara pengetahuan dengan cakupan imunisasi dengan nilai p < 0,05 (p = 0,000) dan nilai OR : 6,397 dengan 95% CI : 2,386-17,153.

5.3.6 Analisis Hubungan Kemaknaan Peran Petugas Dengan Cakupan Imunisasi Tabel 5.7 Crosstabulasi Peran Petugas dengan Cakupan Imunisasi Cakupan imunisasi balita Terpenuhi Tidak terpenuhi 38 35 2 5 40 40

Total 73 7 80

Peran Petugas Puskesmas Total

Aktif Pasif

Dari hasil uji statistic hubungan kemaknaan peran petugas dengan cakupan imunisasi didapatkan hasil bahwa tidak ada hubungan yang bermkana antara peran petugas kesehatan dengan cakupan imunisasi dengan nilai p > 0,05 (p = 0,25) dan nilai OR : 2,714 dengan 95% CI : 0,494-14,901. 5.4 Analisis Multivariat Tabel 5.8 Tabel Regresi logistik Sig. Step 1
a

Exp(B) 2.242 2.465 2.933 .566 5.881 1.675

95% C.I.for EXP(B) Lower .638 .706 .729 .184 1.933 Upper 7.873 8.607 11.802 1.739 17.892

Umur Jumlah_anak Pendidikan Pekerjaan Pengetahuan Peran_Petugas

.208 .157 .130 .320 .002 .609

Constant .015 .238 .232 12.098 Berdasarkan hasil regresi logistik dari variable-variabel yang dianalisis, hanya variable pengetahuan yang terbukti signifikan (p < 0,05). Hasil regresi logistik pengetahuan dengan cakupan imunisasi menunjukan bahwa ibu yang memiliki pengetahuan rendah beresiko memiliki bayi tidak memenuhi cakupan imunisasi dasar 5,8 kali lebih besar dibandingkan dengan ibu yang berpengetahuan tinggi.

BAB VI

PEMBAHASAN
6.1 Karateristik Responden

6.1.1 Faktor Umur Ibu dengan Cakupan Imunisasi Dasar Usia adalah lamanya seseorang hidup dihitung dari tahun lahirnya sampai dengan ulang tahunnya yang terakhir. Usia merupakan konsep yang masih abstrak bahkan cenderung menimbulkan variasi dalam pengukurannya. Seseorang mungkin menghitung umur dengan tepat tahun dan kelahirannya, sementara yang lain menghitungnya dalam ukuran tahun saja. Hubungan antara umur ibu dengan cakupan imunisasi dasar pada anak memiliki pengaruh yang besar. Berdasarkan studi literature diketahui bahwa umur seorang ibu untuk mendapatkan anak (usia reproduksi sehat) yang ideal adalah pada 20-30 tahun. Sebuah penelitian mengatakan bahwa peran ibu dalam program imunisasi ibu sangat penting, karena penggunaan sarana kesehatan oleh anak erat kaitannya dengan faktor ibu. Rendahnya cakupan imunisasi disebabkan beberapa faktor, antara lain ibu yang berusia 30 tahun (OR = 3,10 dan 95% CI = 1,83-5,26) (Lienda, 2009) Dalam penelitian ini, berdasarkan hasil uji statistic hubungan kemaknaan umur ibu dengan cakupan imunisasi didapatkan hasil bahwa ada hubungan yang signifikan antara umur ibu dengan cakupan imunisasi dengan nilai p < 0,05 (p = 0,025) dan nilai OR : 2,85 dengan 95% CI : 1,137-7,15. Hasil tersebut menunjukan

bahwa ibu yang memiliki balita dengan ibu yang berumur >30 tahun beresiko memiliki bayi yang tidak memenuhi cakupan imunisasi dasar 2,8 kali lebih besar dibandingkan dengan ibu yang berumur 30 tahun. Hasil penelitian ini sejalan dengan penelitian yang dilakukan di Puskesmas Medan Marelan, didapatkan hasil bahwa ada hubungan 6.1.2 Jumlah Anak Kunjungan ke pos pelayanan imunisasi terkait dengan ketersediaan waktu bagi ibu untuk mencari pelayanan imunisasi terhadap anaknya. Oleh karena itu jumlah anak yang dapat mempengaruhi ada tidaknya waktu bagi ibu meninggalkan rumah untuk mendapatkan pelayanan imunisasi kepada anaknya. Semakin banyak jumlah anak terutama ibu yang masih mempunyai bayi yang merupakan anak ketiga atau lebih akan membutuhkan banyak waktu untuk mengurus anak-anaknya tersebut. Sehingga semakin sedikit ketersediaan waktu bagi ibu untuk mendatangi tempat pelayanan imunisasi. Dalam sebuah penelitian jumlah anak lebih dari 2 memiliki kecenderungan untuk tidak terpenuhinya cakupan imunisasi dasar pada balita (OR : 4,01 dengan 95% CI : 1,49-10,85) (Kusumawati et al., 2007) Pada penelitian ini jumlah anak yang dimiliki ibu berhubungan bermakna dengan cakupan imunisasi dasar pada balita. Dari hasil uji statistic hubungan kemaknaan jumlah anak dengan cakupan imunisasi didapatkan hasil nilai p < 0,05 (p = 0,013) dan nilai OR : 3,316 dengan 95% CI : 1,286-8,55. Hasil penelitian ini sejalan dengan penelitian yang dilakukan di Jakarta Timur, dengan hasil penelitian bahwa jumlah anak memiliki hubungan bermakna

secara statistic dengan kelengkapan imunisasi dasar dengan nilai p < 0,05 (Prayogo et al., 2009) 6.1.3 Tingkat Pendidikan Pendidikan merupakan proses kegiatan yang pada dasarnya melibatkan tingkah laku baik itu individu maupun kelompok. Tingkat pendidikan seseorang akan berpengaruh dalam kemampuan merespon sesuatu yang dating dari luar. Orang dengan pendidikan tinggi akan memberikan respon yang lebih rasional terhadap informasi yang disampaikan dan akan berfikir sejauh mana keuntungan yang akan diperoleh dari informasi yang diberikan tersebut. Menurut Elliot (1999) dan Pena R., dkk..(2000) (dalam (Ningrum and Sulastri, 2008) dalam rumah tangga tingkat pendidikan ibu sangat berpengaruh terhadap status kesehatan anak dibandingkan pendidikan yang dimiliki ayahnya sehingga mengurangi risiko kematian pada anak . Pada penelitian ini hasil analisis bivariat tingkat pendidikan dengan cakupan imunisasi dasar mendapatkan hasil nilai p < 0,05 (p = 0,026) dan nilai OR : 3,4 dengan 95% CI : 1,156-9,995 menunjukan bahwa ada hubungan yang bermakna anatara tingkat pendidikan dengan cakupan imunisasi dasar di wilayah kerja Puskesmas Penanae. Hasil penelitian variable tingkat pendidikan pada kelompok kasus menunjukan bahwa pendidikan ibu yang rendah menyebabkan tidak terpenuhinya cakupan imunisasi dasar pada balita. Hasil penelitian ini sejalan dengan penelitian yang dilakukan di Kabupaten Tangerang mendapatkan hasil, ada hubungan signifikan antara pendidikan ibu dengan status imunisasi dasar lengkap dengan nilai p = 0.0001 (Ladifre, 2009).

Hasil penelitian ini juga sejalan dengan penelitian yang dilakukan di Desa Kumpulrejo Salatiga, dari hasil penelitian didapatkan bahwa variabel yang berhubungan dengan kelengkapan imunisasi dasar adalah tingkat pendidikan ibu (p value = 0,008, OR = 4,297) (Istriyati, 2010). 6.1.4 Pekerjaan Ibu Pekerjaan dapat memberikan kesempatan suatu individu untuk sering kontak dengan individu lainnya, bertukar informasi dan berbagi pengalaman pada ibu yang bekerja akan memiliki pergaulan yang luas dan dapat saling bertukar informasi dengan teman sekerjanya, sehingga lebih terpapar dengan programprogram kesehatan khususnya imunisasi (OR = 3,21 dengan 95% CI: 1,19-8,69) (Reza, 2006). Dalam penelitian ini pekerjaan ibu tidak berhubungan bermakna dengan cakupan imunisasi dasar pada balita. Dari hasil uji statistic hubungan kemaknaan pekerjaan ibu dengan cakupan imunisasi didapatkan hasil nilai p > 0,05 (p = 0,181) dan nilai OR : 0,545 dengan 95% CI : 0,224-1,325. Penelitian ini sejalan dengan hasil penelitian yang dilakukan di wilayah kerja Puskesmas Medan Marelan, bahwa pekerjaan ibu tidak berhubungan bermakna dengan cakupan imunisasi dasar pada balita dengan nilai p > 0,05 (Musrifani, 2012). Penelitian lainnya hasil crosstabulasi menunjukan tidak ada hubungan antara ibu yang bekerja, mengetahui pengetahuan yang lebih tentang kesehatan, begitupun ibu yang tidak bekerja memiliki pengetahuan yang lebih rendah tentang kesehatan, sehingga pekerjaan ibu tidak memiliki hubungan

bermakna dengan cakupan imunisasi dasar pada balita dengan nilai p > 0,05 (Ladifre, 2009). 6.1.5 Tingkat Pengetahuan Pengetahuan (knowledge) merupakan hasil dari tahu, dan ini terjadi setelah orang melakukan penginderaan terhadap suatu objek tertentu. Penginderaan terjadi melalui panca indera manusia, yakni indera penglihatan, pendengaran, penciuman, rasa dan raba. Sebagian besar pengetahuan manusia diperoleh dari mata dan telinga. (Notoatmodjo, 2007) Disamping itu, pengetahuan ibu dapat diperoleh dari pendidikan atau pengamatan serta informasi yang didapat seseorang. Pengetahuan dapat menambah ilmu dari seseorang serta merupakan proses dasar dari kehidupan manusia. Melalui pengetahuan, manusia dapat melakukan perubahan-perubahan kualitatif individu sehingga tingkah lakunya berkembang. Semua aktivitas yang dilakukan para ibu seperti halnya dalam pelaksanaan imunisasi bayi, tidak lain adalah hasil yang diperoleh dari pendidikan dan pengetahuan, sehingga dapat memberikan dorongan dan motivasi untuk menggunakan sarana pelayanan kesehatan. Sehingga dalam kegiatan imunisasi pengetahuan berhubungan dengan perilaku ibu dalam terpenuhinya cakupan imunisasi dasar pada balita (=0,008) (Azizah et al., 2011). Dalam penelitian ini pengetahuan ibu berhubungan bermakna dengan cakupan imunisasi dasar pada balita. Dari hasil uji statistic hubungan kemaknaan pengetahuan ibu dengan cakupan imunisasi didapatkan hasil nilai p < 0,05 (p = 0,000) dan nilai OR : 6,397 dengan 95% CI : 2,386-17,153. Hasil analisis

multivariate di dapatkan hasil variable pengetahuan yang terbukti signifikan (p <

0,05). Hasil regresi logistik pengetahuan dengan cakupan imunisasi menunjukan bahwa ibu yang memiliki pengetahuan rendah beresiko memiliki bayi tidak memenuhi cakupan imunisasi dasar 5,8 kali lebih besar dibandingkan dengan ibu yang berpengetahuan tinggi. Penelitian ini sejalan dengan hasil penelitian yang dilakukan di Kabupaten Demak dan Kabupaten Temanggung, bahwa pengetahuan ibu berhubungan bermakna dengan cakupan imunisasi dasar pada balita dengan nilai OR = 4,35; 95% CI = 2,21-8,57 (Marhaento et al., 2003). Penelitian lainnya mengenai faktorfaktor yang berhubungan dengan pemberian imunisasi BCG di wilayah Puskesmas UPT Cimanggis Kota Depok Tahun 2012, hasil penelitian menunjukkan bahwa imunisasi BCG dipengaruhi oleh variabel pengetahuan ibu (p = 0,000) (Astuti and Prayitno, 2013). 6.1.6 Peran Petugas Petugas kesehatan merupakan bagian dari sumber daya manusia yang sangat penting perannya dalam pembangunan kesehatan dalam Sistem Kesehatan Nasional (SKN). Pembangunan kesehatan dengan paradigma sehat merupakan upaya meningkatkan kemandirian masyarakat dalam menjaga kesehatan melalui kesadaran yang lebih tinggi pada pentingnya pelayanan kesehatan yang bersifat promotif dan preventif. Pelayanan preventif, untuk menjamin terselenggaranya pelayanan ini diperlukan petugas yang memahami epidemiologi penyakit, cara-cara dan metode pencegahan serta pengendalian penyakit. Keterlibatan petugas dibidang preventif di bidang pengendalian memerlukan penguasaan teknik-teknik lingkungan dan

pemberantasan penyakit. Petugas kesehatan juga dapat berperan dibidang kuratif dan rehabilitatif kalau yang bersangkutan mau dan mampu belajar dan meningkatkan kemampuannya dibidang tersebut (Depkes RI, 2007). Dalam penelitian ini peran petugas kesehatan tidak berhubungan bermkana dengan cakupan imunisasi dasar pada balita. Dari hasil uji statistic hubungan kemaknaan peran petugas dengan cakupan imunisasi didapatkan hasil nilai p > 0,05 (p = 0,25) dan nilai OR : 2,714 dengan 95% CI : 0,494-14,901. Dalam penelitian ini 91,3% responden dari kelompok kasus dan kontrol menyatakan bahwa petugas kesehatan aktif dalam kegiatan imunisasi, baik dalam pemberian informasi maupun dalam pemberian imunisasi itu sendiri.

BAB VII

PENUTUP
7.1 Kesimpulan Berdasarkan hasil penelitian mengenai hubungan faktor ibu (umur ibu, jumlah anak dalam keluarga, tingkat pendidikan ibu, pekerjaan ibu, tingkat pengetahuan ibu) dan peran petugas kesehatan dengan cakupan imunisasi dasar di wilayah kerja Puskesmas Penanae Kota Bima, maka dapat disimpulkan sebagai berikut : 1. Umur ibu berhubungan bermakna dengan cakupan imunisasi dasar pada balita dengan nilai p < 0,05 (p = 0,025) dan nilai OR : 2,85 dengan 95% CI : 1,137-7,15. 2. Jumlah anak berhubungan bermakna dengan cakupan imunisasi pada balita dengan nilai p < 0,05 (p = 0,013) dan nilai OR : 3,316 dengan 95% CI : 1,286-8,55. 3. Tingkat pendidikan berhubungan bermakna dengan cakupan imunisasi pada balita dengan nilai p < 0,05 (p = 0,026) dan nilai OR : 3,4 dengan 95% CI : 1,156-9,995. 4. Pekerjaan ibu tidak berhubungan bermakna dengan cakupan imunisasi pada balita dengan nilai p > 0,05 (p = 0,181) dan nilai OR : 0,545 dengan 95% CI : 0,224-1,325.

5. Pengetahuan ibu berhubungan bermakna dengan cakupan imunisasi pada balita dengan nilai p < 0,05 (p = 0,000) dan nilai OR : 6,397 dengan 95% CI : 2,386-17,153. 6. Peran petugas berhubungan bermakna dengan cakupan imunisasi pada balita dengan nilai p > 0,05 (p = 0,25) dan nilai OR : 2,714 dengan 95% CI : 0,494-14,901. 7. Analisis multivariat dari variable-variabel yang dianalisis, hanya variable pengetahuan yang terbukti signifikan (p < 0,05). Hasil regresi logistik pengetahuan dengan cakupan imunisasi menunjukan bahwa ibu yang memiliki pengetahuan rendah beresiko memiliki bayi tidak memenuhi cakupan imunisasi dasar 5,8 kali lebih besar dibandingkan dengan ibu yang berpengetahuan tinggi. 7.2 Saran 1. Beberapa factor lain yang berpotensi berhubungan dengan cakupan imunisasi belum diteliti pada penelitian ini sehingga perlu dilakukan penelitian lanjutan dengan rancangan yang lebih mendalam dengan sampel yang lebih besar. 2.

DAFTAR PUSTAKA

ASTRIANZAH, D. 2011. Hubungan Antara Tingkat Pengetahuan Ibu, Tingkat Sosial Ekonomi dengan Status Imunisasi Dasar Lengkap pada Balita. ASTUTI, P. D. & PRAYITNO, N. 2013. Faktor yang Berhubungan Dengan Pemberian Imunisasi BCG di Wilayah Puskesmas UPT Cimanggi Kota Depok Tahun 2012. Jurnal Ilmiah Kesehatan, 1. AZIZAH, N., SUYATI & RAHMAWATI, V. E. 2011. Hubungan Tingkat Pengetahuan Ibu tentang Pentingnya Imunisasi Dasar dengan Kepatuhan Melaksanakan Imunisasi di BPS Hj. Umi Salamah di Desa Kauman, Peterongan, Jombang. DEPKES RI 2002. Pedoman Operasional Pelayanan Imunisasi, Jakarta. DEPKES RI 2004. Kebijakan Program Imunisasi. Jakarta: Departemen Kesehatan RI. DEPKES RI 2005. Pedoman Penyelenggaraan Immunisasi, Jakarta. DEPKES RI. 2007. Peran Petugas Kesehatan Dalam Pembangunan Kesehatan [Online]. Available: http://www.ut.ac.id/html/suplemen/ehumaniora/isip4210/con37.htm [Accessed 10 Februari 2013]. DEPKES RI 2009. Imunisasi Dasar Bagi Pelaksana Imunisasi Bidan, Jakarta, Ditjen PP & PL Depkes RI. DINAS KESEHATAN KOTA BIMA. 2012. Kota Bima Dalam Angka 2012 [Online]. Available: http://bimakota.bps.go.id/publikasi/2012/kobi2012/ [Accessed]. EDGAR, J. D. M. 2006. Immunology, China, Elsevier. GANI, S. 2008. Faktor-Faktor yang Berhubungan Dengan Pemberian Imunisasi Dasar Pada Bayi Di Desa Bambalomotu Kecamatan Bambalomotu Kabupaten Mamuju Utara. Keperawatan Poltekes Makasar. HADINEGORO, S. R. S. 2000. Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi. Sari Pediatri, 2, 2-10. HANDAYANI, L., MA'RUF, N. A. & SOPACUA, E. 2009. Peran Tenaga Kesehatan Sebagai Pelaksana Pelayanan Kesehatan Puskesmas. HANDAYANI, N. 2008. Karateristik Ibu dan Keterjangkauan Pelayanan Imunisasi sebagai Faktor Risiko Ketidaklengkapan Imunisasi Dasar Di Wilayah Puskesmas Cebongan Kota Salatiga. ISHAK, S., ZAILANI, M. A. & WILUJENG, L. K. 2007. Faktor Resiko Ketidaklengkapan Imunisasi Dasar Pada Bayi di Kecamatan Suka Makmur Kabupaten Aceh Besar. Buletin Penelitian Sistem Kesehatan, 10, 315-320. ISTRIYATI, E. 2010. Faktor-faktor yang Berhubungan dengan Kelengkapan Imunisasi Dasar pada Bayi di Desa Kumpulrejo Kecamatan Argomulyo Kota Salatiga. KARINA, A. N. & WARSITO, B. E. 2012. Pengetahuan Ibu Tentang imunisasi Dasar Balita. Jurnal Nursing Studies, 1, 30-35. KEMENKES RI. 2012a. IMUNISASI - Investasi Kesehatan Anak Untuk Masa Depan. Available: http://depkes.go.id/index.php/berita/advertorial/1956-imunisasiinvestasi-kesehatan-anak-untuk-masa-depan.html [Accessed 17 Januari 2013]. KEMENKES RI 2012b. PROFIL DATA KESEHATAN INDONESIA TAHUN 2011. Kementerian Kesehatan Republik Indonesia.

KURNIATI. 2012. Beberapa Faktor Yang Berhubungan Dengan Kelengkapan Imunisasi Dasar Bayi di Desa Mukti Jaya Kecamatan Rimba Melintang Kabupaten Rokan Hilir Tahun 2004. Universitas Suamatra Utara. KUSUMAWATI, L., MULYANI, N. S. & PRAMONO, D. 2007. Faktor Faktor Yang Berhubungan Dengan Pemberian Imunisasi Hepatitis B 0-7 Hari. Berita Kedokteran Masyarakat, 23, 21-27. LADIFRE, R. 2009. Hubungan Karakteristik Ibu, Jarak ke Pelayanan Kesehatan dan Pengeluaran Keluarga dengan Status Imunisasi Dasar Lengkap pada Balita di Kabupaten Tangerang Yahun 2006. Universitas Indonesia. LIENDA, W. 2009. Faktor-faktor yang Berhubungan dengan Kelengkapan Imunisasi pada Anak Usia 12-23 Bulan di Jawa Barat dan Jawa Tengah Tahun 2007 [Online]. Jakarta: Universitas Indonesia. Available: http//www.digilib.ui.ac.id/opac/themes/libri2/ [Accessed 7 Januari 2013]. MARHAENTO, S. H., HADISAPUTRO, S. & SUYITNO, H. 2003. Faktor-Faktor Resiko yang Berpengaruh Terhadap Vaksinasi Hepatitis B-1 Pada Bayi Umur < 7 HARI. MAULANA, H. D. J. 2009. Promosi Kesehatan, Jakarta, Penerbit Buku Kedokteran EGC. MUHAMMAD, A. 2002. Pengetahuan Sikap dan Perilaku Ibu Bekerja dan Tidak Bekerja Tentang Immunisasi. Universitas Sumatra Utara. MUSRIFANI, A. D. 2012. Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Ibu Terhadap Status Imunisasi Dasar Pada Anak Usia 12-23 Bulan di Puskesmas Medan Marelan Tahun 2012. Universitas Sumatra Utara. NINGRUM, E. P. & SULASTRI 2008. Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Kelengkapan Imunisasi Dasar Pada Bayi Di Puskesmas Banyudono Kabupaten Boyolali. Berita Ilmu Keperawatan ISSN 1979-2697, 1, 7-12. NOTOATMODJO, S. 2007. Promosi Kesehatan dan Ilmu Perilaku, Jakarta, Rineka Cipta. PRAYOGO, A., ADELIA, A., CATHRINE, DEWINA, A., PRATIWI, B., NGATIO, B., RESTA, A., SEKARTINI, R. & WAWOLUMAYA, C. 2009. Kelengkapan Imunisasi Dasar pada Anak Usia 1-5 Tahun. Sari Pediatri, 11, 15-20. PROVERAWATI, A. & ANDHINI, C. S. D. 2010. Imunisasi dan Vaksinasi, Jogjakarta, Nuha Medika. PUSKESMAS PENANAE 2012. Hasil Cakupan Imunisasi Puskesmas Penanae. In: PENANAE, P. (ed.). RANUH, I. G. N., SUYITNO, H., HADINEGORO, S. R. S., ISMAEL, S., RAHAJOE, N. N. & MATONDANG, C. S. 2008. Pedoman Imunisasi di Indonesia, Jakarta, Satgas Imunisasi-Ikatan Dokter Anak Indonesia. REZA, I. 2006. Faktor-faktor yang Berhubungan dengan Status Imunisasi Dasar pada Anak di Puskesmas Pauh Kota Padang Tahun 2006. [Online]. Jakarta: Universitas Indonesia. Available: http//www.digilib.ui.ac.id/opac/themes/libri2/ [Accessed 7 Januari 2013]. SATGAS IDAI 2008. Pedoman Imunisasi, Jakarta. SURADI, R., SIAHAAN, C. M., BOEDJANG, R. F., SUDIYANTO, SETYANINGSIH, I. & SOEDIBJO, S. 2002. Penelitian Kasus Kontrol. Dasar Dasar Metode Penelitian Klinis. 2 ed. Jakarta: Sagung Seto. WAHAB, S. 2000. Ilmu Kesehatan Anak Nelson, Jakarta, ECG. WHO. 2012. Immunization [Online]. Available: http://www.who.int/topics/immunization/en/ [Accessed 17 Januari 2013].

Lampiran 1. Informed Consent SURAT PERNYATAAN BERSEDIA MENGIKUTI PENELITIAN (INFORMED CONSENT) ================================================================== Yang bertanda tangan di bawah ini, saya : Nama Umur Alamat : : :

Dengan ini menyatakan tidak berkeberatan kami ikutkan dalam penelitian Hubungan Faktor Ibu dan Peran Petugas Kesehatan dengan Cakupan Imunisasi Dasar di Wilayah Kesja Puskesmas Penanae Kota Bima dan saya bersedia untuk ikut aktif membantu demi lancarnya penelitian ini sampai selesai. Demikian surat persetujuan ini saya buat dengan sebenarnya dan tanpa paksaan dari pihak manapun, setelah mengerti betul akan proses penelitian ini.

Bima,

Maret 2013

Yang Membuat Pernyataan

()

Lampiran 2. Daftar Kuesioner Penelitian GAMBARAN PENGETAHUAN IBU TENTANG IMUNISASI DASAR DI PUSKESMAS PENANAE KOTA BIMA IDENTITAS RESPONDEN 1. Nama 2. Alamat 3. Umur 4. Jumlah anak dalam keluarga 5. Pendidikan terakhir 6. Pekerjaan : _________________________________ : _________________________________ : _________________________________ : _________________________________ : _________________________________ : _________________________________

PENGETAHUAN RESPONDEN 1. Apakah ibu tahu tentang program imunisasi dasar lengkap? a. Ya b. Tidak

2. Dibawah ini adalah program imunisasi dasar lengkap kecuali? a. BCG b. HB c. TT 1 d. Campak e. Polio f. DPT

3. Penyakit apa yang dapat dicegah dengan imunisasi BCG? a. TBC b. Polio c. Campak d. Hepatitis B e. Difteri, Batuk 100 hari, Tetanus

4. Berapa kali imunisasi BCG diberikan ? a. 1 kali b. 2 kali c. 3 kali d. 4 kali e. 5 kali

5. Kapan imunisasi BCG diberikan ? a. Usia 1 bulan b. Usia 2 bulan c. Usia 5 bulan

6. Penyakit apa yang dapat dicegah dengan imunisasi Hepatitis B? a. Difteri, Batuk 100 hari (Batuk rejan), Tetanus b. Hepatitis B c. TBC (Tuberculosis) d. Campak

e. Polio 7. Berapa kali imunisasi Hepatitis B diberikan?


a. 1 kali

b. 2 kali

c. 3 kali

d. 4 kali

e. 5 kali

8. Penyakit apa yang dapat dicegah dengan imunisasi DPT? a. Difteri, Batuk 100 hari (Batuk rejan), Tetanus b. Hepatitis B c. Campak d. Polio e. TBC (Tuberculosis) 9. Penyakit apa yang dapat dicegah dengan imunisasi Polio? a. TBC (Tuberculosis) b. Polio c. Campak d. Difteri, Batuk 100 hari (Batuk rejan), Tetanus e. Hepatitis B 10. Berapa kali imunisasi Polio diberikan ? a. 1 kali b. 2 kali c. 3 kali d. 4 kali e. 5 kali

11. Kapan imunisasi Polio diberikan? a. Saat bayi berumur 5 bulan dan 6 bulan b. Saat bayi berumur 1 bulan, 2 bulan, 3 bulan, dan 4 bulan c. Saat bayi berumur 5 bulan, 6 bulan, 7 bulan 12. Penyakit apa yang dapat dicegah dengan imunisasi Campak? a. Polio b. Difteri, Batuk 100 hari (batuk rejan), Tetanus c. Campak d. Hepatitis B e. TBC (Tuberculosis) 13. Berapa kali imunisasi Campak diberikan? a. 1 kali b. 2 kali c. 3 kali d. 4 kali e. 5 kali

14. Kapan imunisasi Campak diberikan? a. Saat bayi berumur 8 bulan b. Saat bayi berumur 6 bulan dan 7 bulan c. Saat bayi berumur 9 bulan 15. Siapa saja yang mendapatkan imunisasi dasar?

a. Orang dewasa b. Bayi umur 0 11 bulan c. Anak umur lebih dari 1 tahun 16. Bagaimana cara pemberian imunisasi dasar pada balita? a. Dengan pemberian obat tablet b. Dengan penyuntikan c. Dengan penyuntikan dan pemberian lewat oral (mulut) 17. Apakah efek samping dari imunisasi BCG? a. Setelah 2 minggu akan terjadi pembengkakan kecil dan merah di tempat suntikan. b. Terjadi demam pada sore hari setelah imunisasi c. Terjadi demam, kadang disertai kemerahan 410 hari sesudah penyuntikan. 18. Apakah efek samping dari imunisasi DPT? a. Setelah 2 minggu akan terjadi pembengkakan kecil dan merah di tempat suntikan. b. Terjadi demam pada sore hari setelah imunisasi c. Terjadi demam, kadang disertai kemerahan 410 hari sesudah penyuntikan. 19. Apakah efek samping dari imunisasi Campak? a. Terjadi gatal-gatal pada tempat suntikan b. Terjadi demam pada sore hari setelah imunisasi c. Terjadi demam, kadang disertai kemerahan 410 hari sesudah penyuntikan. 20. Apakah dampak jika tidak melakukan imunisasi? a. Menyebabkan terjadinya gondok pada anak b. Menyebabkan terjadinya infeksi kecacingan pada anak c. Menyebabkan kecacatan dan kematian karena kekebalan tubuh yang rendah.

PERAN PETUGAS KESEHATAN PERTANYAAN 21. Apakah petugas puskesmas memberikan penyuluhan tentang pemberian imunisasi termasuk manfaat dan jadwal imunisasi? 22. Apakah setiap dating ke tempat pelayanan kesehatan untuk imunisasi diberikan jadwal untuk kunjungan berikutnya? 23. Apakah petugas kesehatan/ kader pernah memberitahukan jadwal posyandu? 24. Apakah petugas kesehatan menjelaskan kejadian sakit pasca imunisasi? 25. Apakah petugas kesehatan memberikan informasi kepada keluarga selain ibu tentang pemberian imunisasi dan mengikut sertakan keluarga dalam program pemberian imunisasi? 26. Apakah petugas kesehatan memberitahuan agar ibu membawa KMS pada saat pemberian Imunisasi? 27. Apakah petugas kesehatan mencatat data dan informasi pemberian imunisasi pada bayi di KMS? 28. Apakah petugas kesehatan memberitahukan bila bayi sakit pada jadwal imunisasi, makan pemberian imunisasi ditunda sampai bayi sehat? 29. Apakah petugas kesehatan memberitahukan cara menangani keluhan pasca imunisasi misalnya bengkak pada bekas suntikan? 30. Apakah petugas kesehatan memberikan obat untuk mengatasi keluhan pasca imunisasi yaitu panas yang berkepanjangan? YA TIDAK

Lampiran 3. Jadwal Penelitian Berikut adalah jadwal penelitian hubungan faktor ibu dan peran petugas kesehatan dengan cakupan imunisasi dasar di wilayah kerja Puskesmas Penanae Kota Bima Bulan Jan 2013 Feb 2013 Mar 2013 Apr 2013 Mei 2013 Juni 2013 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4

No. 1. 2. 3. 4. 5. 6.

Kegiatan Persiapan Pembuatan Proposal Seminar Proposal dan Perbaikan Pengumpulan Data Pengolahan Data Penulisan Hasil Penelitian Seminar Hasil Penelitian

Lampiran 4. Output SPSS unntuk Analisis Univariat, Bivariat, dan Multivariat

Frequencies Umur Ibu Frequency Valid >30tahun <=30tahun Total 34 46 80 Percent 42.5 57.5 100.0 Valid Percent 42.5 57.5 100.0 Cumulative Percent 42.5 100.0

Jumlah anak hidup dalam keluarga Frequency Valid >=3 <=2 Total 31 49 80 Percent 38.8 61.3 100.0 Valid Percent 38.8 61.3 100.0 Cumulative Percent 38.8 100.0

Pendidikan terakhir ibu Frequency Valid SD-SMP SMA-PT Total 21 59 80 Percent 26.3 73.8 100.0 Valid Percent 26.3 73.8 100.0 Cumulative Percent 26.3 100.0

Pekerjaan Ibu Frequency Valid Tidak Kerja Kerja Total 42 38 80 Percent 52.5 47.5 100.0 Valid Percent 52.5 47.5 100.0 Cumulative Percent 52.5 100.0

Pengetahuan ibu tentang imunssai Frequency Valid Rendah tinggi Total 35 45 80 Percent 43.8 56.3 100.0 Valid Percent 43.8 56.3 100.0 Cumulative Percent 43.8 100.0

Peran petugas puskesmas dalam kegiatan imunisasi Frequency Valid pasif aktif Total Crosstabs 7 73 80 Percent 8.8 91.3 100.0 Valid Percent 8.8 91.3 100.0 Cumulative Percent 8.8 100.0

Umur Ibu * Cakupan imunisasi balita Crosstabulation Count Cakupan imunisasi balita Terpenuhi Umur Ibu <=30tahun >30tahun Total 28 12 40 Tidak terpenuhi 18 22 40 Total 46 34 80

Mantel-Haenszel Common Odds Ratio Estimate Estimate ln(Estimate) Std. Error of ln(Estimate) Asymp. Sig. (2-sided) Asymp. 95% Confidence Interval Common Odds Ratio Lower Bound Upper Bound ln(Common Odds Ratio) Lower Bound Upper Bound 2.852 1.048 .469 .025 1.137 7.152 .129 1.967

The Mantel-Haenszel common odds ratio estimate is asymptotically normally distributed under the common odds ratio of 1.000 assumption. So is the natural log of the estimate.

Jumlah anak hidup dalam keluarga * Cakupan imunisasi balita Crosstabulation Count Cakupan imunisasi balita Terpenuhi Jumlah anak hidup dalam keluarga Total <=2 >=3 30 10 40 Tidak terpenuhi 19 21 40 Total 49 31 80

Mantel-Haenszel Common Odds Ratio Estimate Estimate ln(Estimate) Std. Error of ln(Estimate) Asymp. Sig. (2-sided) Asymp. 95% Confidence Interval Common Odds Ratio Lower Bound Upper Bound ln(Common Odds Ratio) Lower Bound Upper Bound 3.316 1.199 .483 .013 1.286 8.550 .251 2.146

The Mantel-Haenszel common odds ratio estimate is asymptotically normally distributed under the common odds ratio of 1.000 assumption. So is the natural log of the estimate.

Pendidikan terakhir ibu * Cakupan imunisasi balita Crosstabulation Count Cakupan imunisasi balita Terpenuhi Pendidikan terakhir ibu SMA-PT SD-SMP Total 34 6 40 Tidak terpenuhi 25 15 40 Total 59 21 80

Mantel-Haenszel Common Odds Ratio Estimate Estimate ln(Estimate) Std. Error of ln(Estimate) Asymp. Sig. (2-sided) Asymp. 95% Confidence Interval Common Odds Ratio Lower Bound Upper Bound ln(Common Odds Ratio) Lower Bound Upper Bound 3.400 1.224 .550 .026 1.156 9.996 .145 2.302

The Mantel-Haenszel common odds ratio estimate is asymptotically normally distributed under the common odds ratio of 1.000 assumption. So is the natural log of the estimate.

Pekerjaan Ibu * Cakupan imunisasi balita Crosstabulation Count Cakupan imunisasi balita Terpenuhi Pekerjaan Ibu Kerja Tidak Kerja Total 16 24 40 Tidak terpenuhi 22 18 40 Total 38 42 80

Mantel-Haenszel Common Odds Ratio Estimate Estimate ln(Estimate) Std. Error of ln(Estimate) Asymp. Sig. (2-sided) Asymp. 95% Confidence Interval Common Odds Ratio Lower Bound Upper Bound ln(Common Odds Ratio) Lower Bound Upper Bound .545 -.606 .453 .181 .224 1.325 -1.494 .282

The Mantel-Haenszel common odds ratio estimate is asymptotically normally distributed under the common odds ratio of 1.000 assumption. So is the natural log of the estimate.

Pengetahuan ibu tentang imunssai * Cakupan imunisasi balita Crosstabulation Count Cakupan imunisasi balita Terpenuhi Pengetahuan ibu tentang imunssai Total tinggi Rendah 31 9 40 Tidak terpenuhi 14 26 40 Total 45 35 80

Mantel-Haenszel Common Odds Ratio Estimate Estimate ln(Estimate) Std. Error of ln(Estimate) Asymp. Sig. (2-sided) Asymp. 95% Confidence Common Odds Ratio Interval Lower Bound Upper Bound Upper Bound 6.397 1.856 .503 .000 2.386 17.153 .869 2.842

ln(Common Odds Ratio) Lower Bound

The Mantel-Haenszel common odds ratio estimate is asymptotically normally distributed under the common odds ratio of 1.000 assumption. So is the natural log of the estimate. Peran petugas puskesmas dalam kegiatan imunisasi * Cakupan imunisasi balita Crosstabulation Count Cakupan imunisasi balita Terpenuhi Peran petugas puskesmas aktif dalam kegiatan imunisasi pasif Total 38 2 40 Tidak terpenuhi 35 5 40 Total 73 7 80

Mantel-Haenszel Common Odds Ratio Estimate Estimate ln(Estimate) Std. Error of ln(Estimate) Asymp. Sig. (2-sided) Asymp. 95% Confidence Common Odds Ratio Interval Lower Bound Upper Bound Upper Bound 2.714 .999 .869 .250 .494 14.901 -.704 2.701

ln(Common Odds Ratio) Lower Bound

The Mantel-Haenszel common odds ratio estimate is asymptotically normally distributed under the common odds ratio of 1.000 assumption. So is the natural log of the estimate.

Logistic Regression

Block 1: Method = Enter

Omnibus Tests of Model Coefficients Chi-square Step 1 Step Block Model 26.839 26.839 26.839 df 6 6 6 Sig. .000 .000 .000

Model Summary Step 1 -2 Log likelihood 84.064a Cox & Snell R Nagelkerke R Square Square .285 .380

a. Estimation terminated at iteration number 5 because parameter estimates changed by less than .001.

Classification Tablea Predicted Cakupan imunisasi balita Observed Step 1 Cakupan imunisasi balita Terpenuhi Tidak terpenuhi Overall Percentage a. The cut value is .500 Variables in the Equation 95% C.I.for EXP(B) B Step 1a Umur Jumlah_anak Pendidikan Pekerjaan Pengetahuan Peran_Petugas Constant .807 .902 1.076 -.569 1.772 S.E. Wald df Sig. Exp(B) 2.242 2.465 2.933 .566 5.881 1.675 .238 Lower .638 .706 .729 .184 1.933 .232 Upper 7.873 8.607 11.802 1.739 17.892 12.098 Terpenuhi 30 13 Tidak terpenuhi 10 27 Percentage Correct 75.0 67.5 71.3

.641 1.586 1 .208 .638 1.999 1 .157 .710 2.294 1 .130 .573 .988 1 .320

.568 9.739 1 .002 .261 1 .609

.516 1.009 -1.436

.590 5.928 1 .015

a. Variable(s) entered on step 1: Umur, Jumlah_anak, Pendidikan, Pekerjaan, Pengetahuan, Peran_Petugas.