P. 1
PERUBAHAN TARIF PAJAK

PERUBAHAN TARIF PAJAK

|Views: 700|Likes:
Dipublikasikan oleh angga_aster
untuk di pelajariiii
untuk di pelajariiii

More info:

Published by: angga_aster on Oct 22, 2009
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/21/2012

pdf

text

original

Salah satu perubahan mendasar yang dilakukan oleh Undang-undang Pajak Penghasilan baru adalah berubahnya tarif

umum Pajak Penghasilan yang diatur dalam Pasal 17. Baik tarif untuk Wajib Pajak Orang Pribadi maupun Wajib Pajak Badan, kedua-duanya mengalami perubahan. Namun demikian, sifat perubahannya berbeda. Apabila tarif PPh Orang Pribadi hanya berubah dalam hal tarif dan lapisan kena pajaknya, tetapi perubahan tarif PPh badan lebih ke jenis tarifnya yaitu dari tarif proporsional menjadi tarif tunggal (single tax). Tarif PPh Orang Pribadi Sampai dengan tahun pajak 2008, tarif PPh Orang Pribadi adalah sebagai berikut : 1. Lapisan Penghasilan 2. Lapisan Penghasilan tarif 10% 3. Lapisan Penghasilan kena tarif 15% 4. Lapisan Penghasilan kena tarif 25% 5. Lapisan Penghasilan 35% Kena Pajak s.d. Rp 25 Juta kena tarif 5% Kena Pajak Rp 25 Juta s.d. Rp 50 Juta kena Kena Pajak Rp 50 Juta s.d. Rp 100 Juta Kena Pajak Rp 100 Juta s.d. Rp 200 Juta Kena Pajak di atas Rp 200 Juta kena tarif

Mulai tahun 2009, struktur tarifnya adalah sebagai berikut : 1. Lapisan Penghasilan 2. Lapisan Penghasilan kena tarif 15% 3. Lapisan Penghasilan kena tarif 25% 4. Lapisan Penghasilan 30% Kena Pajak s.d. Rp 50 Juta kena tarif 5% Kena Pajak Rp 50 Juta s.d. Rp 250 Juta Kena Pajak Rp 250 Juta s.d. Rp 500 Juta Kena Pajak di atas Rp 500 Juta kena tarif

Dari struktur tarif di atas terlihat bahwa perubahannya terletak pada pengurangan lapisan kena pajak, penurunan tarif tertinggi, dan perubahan rentang lapisan kena pajak. Sistem pentarifannya masih merupakan tarif proporsional. Namun demikian, secara umum bisa dikatakan bahwa perubahan tarif pada Wajib Pajak Orang Pribadi ini bersifat menurunkan tarif pajak. Hal ini berarti bisa kita baca sebagai

keuntungan bagi masyarakat Wajib Pajak dan adanya potensi penurunan penerimaan pajak bagi negara. Tarif PPh Badan Sampai dengan tahun pajak 2008, tarif Pajak Penghasilan Badan menganut tarif proporsional dengan struktur sebagai berikut : 1. Lapisan Penghasilan Kena Pajak s.d. Rp 50 Juta kena tarif 10% 2. Lapisan Penghasilan Kena Pajak Rp 50 Juta s.d. Rp 100 Juta kena tarif 15% 3. Lapisan Penghasilan Kena Pajak di atas Rp 100 Juta kena tarif 30% Mulai tahun pajak 2009, tarif PPh Badan menganut sistem tarif tunggal atau single tax yaitu 28% dan akan menjadi 25% pada tahun 2010. Jadi berapapun penghasilan kena pajaknya, tarif yang dikenakan adalah satu yaitu 28% atau 25%. Khusus untuk perusahaan terbuka yang memenuhi syarat tertentu, tarif PPh Badan nya adalah 5% lebih rendah dari tarif umum. Secara umum, perubahan tarif PPh Badan ini menguntungkan bagi perusahaan-perushaan besar yang biasanya kena tarif lapisan tertinggi 30%. Namun bagi perusahaan-perusahaan kecil, yang biasanya kena tarif dengan lapisan kena pajak rendah tentu saja akan merugikan karena akan mengalami kenaikan tarif. Namun demikian, ada ketentuan baru dalam Pasal 31E yang memberikan fasilitas pengurangan tarif sebesar 50% dari tarif umum untuk Wajib Pajak badan yang omzetnya tidak lebih dari Rp50 Milyar yang dikenakan terhadap penghasilan kena pajak dari bagian omzet sampai dengan Rp4,8 Milyar.

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->