Anda di halaman 1dari 23

PEDOMAN MAHASISWA KEPERAWATAN

KUMPULAN ASUHAN KEPERAWATAN (Askep Anal Fistulan dan Hemorroid)

2012

KUMPULAN ASUHAN KEPERAWATAN

Anal Fistula Definisi Fistula anal adalah saluran tipis, tubuler, fibrosa yang meluas ke dalam saluran anal dari lubang yang terletak disamping anus. Fistula biasanya adalah akibat infeksi. Fistula juga dapat terjadi akibat trauma, fisura, atau enteritis regional. Etiologi Kebanyakan fistula berawal dari kelenjar dalam di dinding anus atau rektum. Kadang-kadang fistula merupakan akibat dari pengeluaran nanah pada abses anorektal. Tetapi lebih sering, penyebabnya tidak dapat diketahui. Fistula sering ditemukan pada penderita: a. penyakit Crohn b. tuberkulosis c. divertikulitis d. kanker atau cedera anus maupun rektum. Fistula pada anak-anak biasanya merupakan cacat bawaan, dimana fistula tertentu lebih sering ditemukan pada anak laki-laki. Manifestasi Klinis Pus atau feses dapat bocor secara konstan dari lubang kutaneus. Gejala lain mungkin pasase flatus atau feses dari vagina atau kandung kemih, tergantung pada saluran fistula. Fistula yang tidak teratasi dapat menyebabkan infeksi sistemik disertai gejala yang berhubungan. 2.4 Patofisiologi Hipotesis yang paling jelas adalah kriptoglandular, yang menjelaskan bahwa fistula in ano merupakan abses anorektal tahap akhir yang telah terdrainase dan membentuk traktus. Kanalis anal mempunyai 6-14 kelenjar kecil yang terproyeksi melalui sfingter internal dan mengalir menuju kripta pada linea dentata. Kelenjar dapat terinfeksi dan menyebabkan penyumbatan. Bersamaan dengan penyumbatan itu, terperangkap juga feces dan bakteri dalam kelenjar. Penyumbatan ini juga dapat terjadi setelah trauma, pengeluaran feces yang keras, atau proses inflamasi. Apabila kripta tidak kembali membuka ke kanalis anal, maka akan terbentuk abses di dalam rongga intersfingterik. Abses lama kelamaan akan menghasilkan jalan keluar dengan meninggalkan fistula

Kelenjar kanalis anal

Kumpulan Asuhan Keperawatan

Page 2

Terinfeksi

Penyumbatan

Feses dan bakteri terperangkap dikelenjar

Terbentuk abses

Abses menumpuk

Meninggalkan Fistula

tidak dapat diatasi

infeksi sistemik

iritasi mukosa

defekasi menjadi tidak teratur

Nyeri

gangguan konsep diri Gambar 1. Patofisiologi Anal Fistula

Pemeriksaan Diagnostik 1. Laboratorium Tidak diperlukan pemeriksaan laboratorium yang spesifik untuk penyakit ini.Yang biasa dilakukan hanya pemeriksaan preoperatif sesuai umur dan komorbiditas. 2. Pencitraan Pemeriksaan radiologi bukanlah pemeriksaan rutin untuk evaluasi fistula. Pemeriksaan dilakukan untuk membantu saat dari bukan primer/internal sulit diidentifikasi atau pada kasus fistulae rekuren atau fistulae multipel untuk mengidentifikasi traktus sekunder atau bukaan primer yang terlewatkan. Fistulografi dapat dilakukan dengan menginjeksi zat kontras melalui bukaan internal yang kemudian diikuti dengan x-ray anteroposterior, lateral, dan oblik untuk melihat jalannya traktus fistula.

Kumpulan Asuhan Keperawatan

Page 3

Prosedur ini mempunyai tingkat akurasi 16-48 % dan membutuhkan kemampuan untuk memvisualisasi bukaan internal. Jaringan granulosa dan materi purulen di dalam traktus fistula seringkali mengobstruksi aliran kontras menuju perpanjangan fistula sehingga dapat memberikan gambaran yang salah. Yang lebih menambah kesulitan adalah tidak adanya patokan anatomis dalam melihat fistula pada pemeriksaan ini.

Gambar 2. Hasil fistulogram tampak anteroposterior CT-scan yang dilakuan dengan kontras intravena dan rektal merupakan metode noninvasif untuk melihat ruang perirektal. Pemeriksaan ini sangat berguna untuk mengidentifikasi abses-abses anorektal dengan letak dalam, tapi jarang digunakan sebagai evaluasi preoperatif fistula ani. CT-scan mempunyai resolusi yang kurang baik dalam memberi gambaran jaringan lunak sehingga sulit memberikan gambaran fistula berkaitan dengan otot-otot levator dan sfingter khususnya pada potongan aksial. USG endoanal dilakukan untuk menentukan hubungan antara traktus primer dengan sfingter anal, untuk menentukan apakah fistula sederhana atau kompleks dengan perpanjangan, dan untuk menentukan lokasi bukaan primer. Transduser dimasukkan ke dalam kanalis analis kemudian hidrogen peroksida dapat dimasukkan melalui bukaan eksternal. USG endo anal memberikan gambaran yang baik dari daerah anal dan sangat akurat dalam mengidentifikasi pengumpulan cairan dan traktus fistula. Akan tetapi identifikasi dari bukaan internal masih sukar. Bahkan dengan penggunaan hidrogen peroksida yang masih sering terasa agak sulit. Pada beberapa penelitian, pemeriksaan ini 50% lebih baik dalam menemukan bukaan internal yang sulit daripada pemeriksaan fisik saja. MRI mempunyai resolusi jaringan yang bagus dan kapabilitas multiplanar sehingga sangat akurat dalam mengidentifikasi bukaan internal dan traktus fistula. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa hasil MRI 80-90% mendekati penemuan saat operasi. Hal ini membuat MRI menjadi pilihan utama dalam mengidentifikasi fistulae yang kompleks. Walaupun terlihat lebih baik daripada USG dalam mengevaluasi fistula ani, namun USG lebih murah dan dapat digunakan saat operasi sedang berlangsung dalam kamar operasi.

Kumpulan Asuhan Keperawatan

Page 4

Penatalaksanaan 1. Terapi Konservatif Medikamentosa dengan pemberian anal-getik, antipiretik serta profilaksis antibiotik jangka panjang untuk mencegah fistula rekuren. 2. Terapi pembedahan a. Fistulotomi: Fistel di insisi dari lubang asalnya sampai ke lubang kulit, dibiarkan terbuka,sembuh per sekundam intentionem. Dianjurkan sedapat mungkin dilakukan fistulotomi. b. Fistulektomi: Jaringan granulasi harus di eksisi keseluruhannya untuk menyembuhkan fistula. Terapi terbaik pada fistula ani adalah membiarkannya terbuka. c. Seton: benang atau karet diikatkan malalui saluran fistula. Terdapat dua macam Seton, cutting Seton, dimana benang Seton ditarik secara gradual untuk memotong otot sphincter secara bertahap, dan loose Seton, dimana benang Seton ditinggalkan supaya terbentuk granulasi dan benang akan ditolak oleh tubuh dan terlepas sendiri setelah beberapa bulan. d. Advancement Flap: Menutup lubang dengan dinding usus, tetapi keberhasilannya tidak terlalu besar. e. Fibrin Glue: Menyuntikkan perekat khusus (Anal Fistula Plug/AFP) ke dalam saluran fistula yang merangsang jaringan alamiah dan diserap oleh tubuh. Penggunaan fibrin glue memang tampak menarik karena sederhana, tidak sakit, dan aman, namun keberhasilan jangka panjangnya tidak tinggi, hanya 16%. 3. Pasca Operasi Pada operasi fistula simple, pasien dapat pulang pada hari yang sama setelah operasi. Namun pada fistula kompleks mungkin membutuhkan rawat inap beberapa hari. Setelah operasi mungkin akan terdapat sedikit darah ataupun cairan dari luka operasi untuk beberapa hari, ter-utama sewaktu buang air besar. Perawatan luka pasca ope-rasi meliputi sitz bath (merendam daerah pantat dengan cairan antiseptik), dan penggantian balutan secara rutin. Obat obatan yang diberikan untuk rawat jalan antara lain antibiotika, analgetik dan laksatif. Aktivitas sehari hari umumnya tidak terganggu dan pasien dapat kembali bekerja setelah beberapa hari. Pasien dapat kembali menyetir bila nyeri sudah berkurang. Pasien tidak dianjurkan berenang sebelum luka sembuh, dan tidak disarankan untuk duduk diam berlamalama.

A. Hemoroid

Kumpulan Asuhan Keperawatan

Page 5

Definisi Hemoroid adalah pembengkakan atau distensi vena di daerah anorektal. Sering terjadi namun kurang diperhatikan kecuali kalau sudah menimbulkan nyeri dan perdarahan. Literatur lain menyebutkan bahwa hemorrhoid adalah varices vena eksternal dan / atau internal dari kanal anus yang disebabkan oleh adanya tekanan pada vena-vena anorektal.Istilah hemoroid lebih dikenal sebagai ambeien atau wasir oleh masyarakat awam. Sudah pasti kehadirannya akan mengundang segelintir rasa tidak nyaman. Hemoroid bukan saja mengganggu aspek kesehatan, tetapi juga aspek kosmetik bahkan sampai aspek sosial. Secara sederhana, kita bisa menganggap hemoroid sebagai pelebaran pembuluh darah, walaupun sebenarnya juga melibatkan jaringan lunak di sana. Hemoroid hampir mirip dengan varises. Hanya saja, pada varises pembuluh darah yang melebar adalah pembuluh darah kaki, sedangkan pada hemoroid pembuluh darah yang bermasalah adalah vena hemoroidalis di daerah anorektal. (Dr.Delken Kuswanto). Pada dasarnya hemoroid di bagi menjadi dua klasifikasi, yaitu : 1. Hemoroid interna Merupakan varises vena hemoroidalis superior dan media. Terdapat pembuluh darah pada anus yang ditutupi oleh selaput lendir yang basah. Jika tidak ditangani bisa terlihat muncul menonjol ke luar seperti hemoroid eksterna. Gejala - gejala dari hemoroid interna adalah pendarahan tanpa rasa sakit karena tidak adanya serabut serabut rasa sakit di daerah ini. Jika sudah parah bisa menonjol keluar dan terus membesar sebesar bola tenis sehingga harus diambil tindakan operasi untuk membuang wasir. Hemoroid interna terbagi menjadi 4 derajat : a. Derajat I Timbul pendarahan varises, prolapsi / tonjolan mokosa tidak melalui anus dan hanya dapat di temukan dengan proktoskopi. b. Derajat II Terdapat trombus di dalam varises sehingga varises selalu keluar pada saat depikasi, tapi seterlah depikasi selesai, tonjolan tersebut dapat masuk dengan sendirinya. c. Derajat III Keadaan dimana varises yang keluar tidak dapat masuk lagi dengan sendirinya tetapi harus di dorong d. Derajat IV Suatu saat ada timbul keaadan akut dimana varises yang keluar pada saat defikasi tidak dapat di masukan lagi. Biasanya pada derajat ini timbul trombus yang di ikuti infeksidan kadang kadang timbul perlingkaran anus, sering di sebut dengan Hemoral Inkaresata karena seakan - akan ada yang menyempit hemoriod yang keluar itu, padahal pendapat ini salah karena muskulus spingter ani eksternus mempunyai tonus yang tidak berbeda banyak pada saat membuka dan menutup. Tapi bila benar terjadi inkaserata maka setelah beberapa saat akan timbul nekrosis tapi tidak demikiaan halnya. Lebih tepat bila di sebut dengan perolaps hemoroid. 2. Hemoroid eksterna

Kumpulan Asuhan Keperawatan

Page 6

Merupakan varises vena hemoroidalis inferior yang umumnya berada di bawah otot dan berhubungan dengan kulit. Biasanya wasir ini terlihat tonjolan bengkak kebiruan pada pinggir anus yang terasa sakit dan gatal. Hemoroid eksrterna jarang sekali berdiri sendiri, biasanya perluasan hemoroid interna. Tapi hemoroid eksterna dapat di klasifikasikan menjadi 2 yaitu a. Hemoroid eksterna akut Hemoroid eksterna akut berupa pembengkakan bulat kebiruan pada pinggir anus dan sebenarnya adalah hematom, walaupun disebut sebagai trombus eksterna akut. Tanda dan gejala yang sering timbul adalah: 1. Sering rasa sakit dan nyeri 2. Rasa gatal pada daerah hemorid Kedua tanda dan gejala tersebut disebabkan karena ujung ujung saraf pada kulit merupakan reseptor rasa sakit . b. Hemoroid eksterna kronik Hemoroid eksterna kronik atau Skin Tag terdiri atas satu lipatan atau lebih dari kulit anus yang berupa jaringan penyambung dan sedikit pembuluh darah. Etiologi Hemoroid timbul akibat kongesti vena yang disebabkan gangguan aliran balik dari vena hemoroidalis. Beberapa factor etiologi telah digunakan, termasuk konstipasi/diare, sering mengejan, kongesti pelvis pada kehamilan, pembesaran prosfat; fibroma arteri dan tumor rectum. Penyakit hati kronik yang disertai hipertensi portal sering mengakibatkan hemoroid karena vena hemoroidalis superior mengalirkan darah ke dalam system portal. Selain itu system portal tidak mempunyai katup sehingga mudah terjadi aliran balik. Faktor Resiko hemoroid: 1. Keturunan Dinding pembuluh darah yang lemah dan tipis 2. Anatomic Vena darah anorektal tidak mempunyai katup dan plexus hemorhoidalis kurang mendapat sokongan otot dan fasi sekitarnya 3. Pekerjaan Orang yang harus berdiri dan duduk lama atau harus mengangkat barang berat, memounyai predisposisi untuk hemoroid 4. Umur Pada umur tua timbul digenerasi dari seluruh jaringan tubuh, juga otot sfingter menjadi tipis dan atonis 5. Endokrin Misalnya pada wanita hamil ada dilatasi vena ekstermitas dan anus (sekresi hormon kelaksin) 6. Mekanis Semua keadaan yang mengakibatkan timbulnya tekanan yang meninggi dalam rongga perut. Misalnya penderita hipertrofi prostat

Kumpulan Asuhan Keperawatan

Page 7

7. Fisiologis Bendungan pada peredaran darah portal misalnya pada penderita dekompensiasio hordis atau sikrosis hepatis 8. Radang Adalah faktor penting yang menyebabkan fitalitas jaringan di daerah itu berkurang Manifestasi Klinis Hemoroid menyebabkan rasa gatal dan nyeri dan sering menyebabkan perdarahan berwarna merah terang pada saat defekasi. Hemoroid eksternal dihubungkan dengan nyeri hebat akibat inflamasi dan edema yang disebabkan oleh trombosis.Trombosis adalah pembekuan darah dalam hemoroid. Ini dapat menimbulkan iskemia pada area tersebut dan nekrosis. Hemoroid internal tidak selalu menimbulkan nyeri sampai hemoroid ini membesar dan menimbulkan perdarahan atau prolaps. Tanda dan gejala: 1. Bab berdarah, biasanya berupa darah segar yang menetes pada akhir defekasi 2. Prolaps: Grade I: prolaps (-), perdarahan (+) Grade II: prolaps (+), masuk spontan Grade III: prolaps (+), masuk dengan manipul Grade IV: prolaps (+), inkarserata 3. BAB berlendir, timbul karena iritasi mukosa rectum. 4. pruritus ani sampai dermatitis, proctitis 5. Nyeri Patofisiologi Faktor penyebab faktor-faktor hemoroid adalah mengedan saat defekasi, konstipasi menahun, kehamilan dan obesitas. Keempat hal diatas menyebabkan peningkatan tekanan intra abdominal lalu di transmisikan ke derah anorektal dan elevasi yang tekanna yang berulang-ulang mengakibatkan vena hemoroidalis mengalami prolaps. Hasil di atas menimbulkan gejala gatal atau priritus anus akibat iritasi hemoroid dengan feses, perdarahan akibat tekanan yang terlalu kuat dan feses yang keras menimbulkan perdarahan, dan ada udema dan peradangan akibat infeksi yang terjadi saat ada luka akibat perdarahan. Proses di atas menimbulkan diagnosa gangguan intregritas kulit, nyeri, kekurangan volume cairan, dan kelemahan.

Mengedan saat defekasi Konstipasi menahun Kehamilan Obesitas

Kumpulan Asuhan Keperawatan

Page 8

Peningkatan tekanan intra abdominal.

Ditransmisi ke daerah anorektal

Elevasi tekanan yang berulang-ulang

Vena heroidalis mengalami prolaps

Hemoroid

Gatal atau Pruritus Anus, Perdarahan Udema, dan Radang

Gangguan Integritas Kulit

Nyeri

Kekurangan Volume Cairan Gambar 2. Patofisiologi Hemoroid Pemeriksaan Diagnostik 1. Pemeriksaan fisik yaitu inspeksi dan rektaltouche (colok dubur). Pada pemeriksaan colok dubur, hemoroid interna stadium awal tidak dapat diraba sebab tekanan vena di dalamnya tidak terlalu tinggi dan biasanya tidak nyeri. Hemoroid dapat diraba apabila sangat besar. Apabila hemoroid sering prolaps, selaput lendir akan menebal. Trombosis dan fibrosis pada perabaan terasa padat dengan dasar yang lebar. Pemeriksaan colok dubur ini untuk menyingkirkan kemungkinan karsinoma rektum. 2. Pemeriksaan dengan teropong yaitu anoskopi atau rectoscopy. Dengan cara ini dapat dilihat hemoroid internus yang tidak menonjol keluar. Anoskop dimasukkan untuk mengamati keempat kuadran. Penderita dalam posisi litotomi. Anoskop dan penyumbatnya dimasukkan dalam anus sedalam mungkin, penyumbat diangkat dan penderita disuruh bernafas panjang. Hemoroid interna terlihat sebagai struktur vaskuler yang menonjol ke dalam lumen. Apabila penderita diminta mengejan sedikit maka ukuran hemoroid akan membesar dan penonjolan atau prolaps akan lebih nyata. Banyaknya benjolan, derajatnya,

Kumpulan Asuhan Keperawatan

Page 9

letak ,besarnya dan keadaan lain dalam anus seperti polip, fissura ani dan tumor ganas harus diperhatikan. 3. Pemeriksaan proktosigmoidoskopi Proktosigmoidoskopi perlu dikerjakan untuk memastikan keluhan bukan disebabkan oleh proses radang atau proses keganasan di tingkat tinggi, karena hemoroid merupakan keadaan fisiologik saja atau tanda yang menyertai. Feses harus diperiksa terhadap adanya darah samar. 4. Rontgen (colon inloop) dan/atau kolonoskopi. 5. Pemeriksaan darah, urin, feses sebagai pemeriksaan penunjang Penatalaksanaan 1. Penatalaksanaan Medik Gejala hemoroid dan ketidaknyamanan dapat dihilangkan dengan hygiene personal yang baik dan menghindari mengejan berlebihan selama defekasi. Diet tinggi serat yang mengandung buah dan sekam mungkin satu-satunya tindakan yang diperlukan, bila tindakan ini gagal, laksatif yang berfungsi mengapsorpsi air saat melewati usus dapat membantu. Tirah baring adalah tindakan yang memungkinkan pembesaran berkurang. Terdapat berbagai tipe tindakan nonoperatif untuk hemoroid. Fotokoagulasi inframerah, diatermi bipolar, dan terapi laser adalah teknik terbaru yang digunakan untuk melekatkan mukosa ke otot yang mendasarinya. Injeksi larutan sklerosan juga efektif untuk hemoroid berukuran kecil dan berdarah. Prosedur ini membantu mencegah prolaps. 2. Penatalaksanaan Surgikal a. Terapi bedah Terapi bedah dipilih untuk penderita yang mengalami keluhan menahun dan pada penderita hemoroid derajat III dan IV. Terapi bedah juga dapat dilakukan dengan perdarahan berulang dan anemia yang tidak dapat sembuh dengan cara terapi lainnya yang lebih sederhana. Penderita hemoroid derajat IV yang mengalami trombosis dan kesakitan hebat dapat ditolong segera dengan hemoroidektomi. Prinsip yang harus diperhatikan dalam hemoroidektomi adalah eksisi yang hanya dilakukan pada jaringan yang benar-benar berlebihan. Eksisi sehemat mungkin dilakukan pada anoderm dan kulit yang normal dengan tidak mengganggu sfingter anus. Eksisi jaringan ini harus digabung dengan rekonstruksi tunika mukosa karena telah terjadi deformitas kanalis analis akibat prolapsus mukosa. Ada tiga tindakan bedah yang tersedia saat ini yaitu bedah konvensional (menggunakan pisau dan gunting), bedah laser ( sinar laser sebagai alat pemotong) dan bedah stapler (menggunakan alat dengan prinsip kerja stapler). b. Bedah Konvensional Saat ini ada 3 teknik operasi yang biasa digunakan yaitu:

1) Teknik Milligan Morgan

Kumpulan Asuhan Keperawatan

Page 10

Teknik ini digunakan untuk tonjolan hemoroid di 3 tempat utama. Basis massa hemoroid tepat diatas linea mukokutan dicekap dengan hemostat dan diretraksi dari rektum. Kemudian dipasang jahitan transfiksi catgut proksimal terhadap pleksus hemoroidalis. Penting untuk mencegah pemasangan jahitan melalui otot sfingter internus. Hemostat kedua ditempatkan distal terhadap hemoroid eksterna. Suatu incisi elips dibuat dengan skalpel melalui kulit dan tunika mukosa sekitar pleksus hemoroidalis internus dan eksternus, yang dibebaskan dari jaringan yang mendasarinya. Hemoroid dieksisi secara keseluruhan. Bila diseksi mencapai jahitan transfiksi cat gut maka hemoroid ekstena dibawah kulit dieksisi. Setelah mengamankan hemostasis, maka mukosa dan kulit anus ditutup secara longitudinal dengan jahitan jelujur sederhana. Biasanya tidak lebih dari tiga kelompok hemoroid yang dibuang pada satu waktu. Striktura rektum dapat merupakan komplikasi dari eksisi tunika mukosa rektum yang terlalu banyak. Sehingga lebih baik mengambil terlalu sedikit daripada mengambil terlalu banyak jaringan. 2) Teknik Whitehead Teknik operasi yang digunakan untuk hemoroid yang sirkuler ini yaitu dengan mengupas seluruh hemoroid dengan membebaskan mukosa dari submukosa dan mengadakan reseksi sirkuler terhadap mukosa daerah itu. Lalu mengusahakan kontinuitas mukosa kembali. 3) Teknik Langenbeck Pada teknik Langenbeck, hemoroid internus dijepit radier dengan klem. Lakukan jahitan jelujur di bawah klem dengan cat gut chromic no 2/0. Kemudian eksisi jaringan diatas klem. Sesudah itu klem dilepas dan jepitan jelujur di bawah klem diikat. Teknik ini lebih sering digunakan karena caranya mudah dan tidak mengandung resiko pembentukan jaringan parut sekunder yang biasa menimbulkan stenosis. Dalam melakukan operasi diperlukan narkose yang dalam karena sfingter ini harus benar-benar lumpuh. 3. Bedah Laser Pada prinsipnya, pembedahan ini sama dengan pembedahan konvensional, hanya alat pemotongnya menggunakan laser. Saat laser memotong, pembuluh jaringan terpatri sehingga tidak banyak mengeluarkan darah, tidak banyak luka dan dengan nyeri yang minimal. Pada bedah dengan laser, nyeri berkurang karena saraf rasa nyeri ikut terpatri. Di anus, terdapat banyak saraf. Pada bedah konvensional, saat post operasi akan terasa nyeri sekali karena pada saat memotong jaringan, serabut saraf terbuka akibat serabut saraf tidak mengerut sedangkan selubungnya mengerut. Sedangkan pada bedah laser, serabut saraf dan selubung saraf menempel jadi satu, seperti terpatri sehingga serabut syaraf tidak terbuka. Untuk hemoroidektomi, dibutuhkan daya laser 12 14 watt. Setelah jaringan diangkat, luka bekas operasi direndam cairan antiseptik.

Kumpulan Asuhan Keperawatan

Page 11

Dalam waktu 4 6 minggu, luka akan mengering. Prosedur ini bisa dilakukan hanya dengan rawat jalan. 4. Bedah Stapler Alat yang digunakan sesuai dengan prinsip kerja stapler. Bentuk alat ini seperti senter, terdiri dari lingkaran di depan dan pendorong di belakangnya. Pada dasarnya hemoroid merupakan jaringan alami yang terdapat di saluran anus. Fungsinya adalah sebagai bantalan saat buang air besar. Kerjasama jaringan hemoroid dan m.sfingter ini untuk melebar dan mengerut menjamin kontrol keluarnya cairan dan kotoran dari dubur. Teknik PPH ini mengurangi prolaps jaringan hemoroid dengan mendorongnya ke atas garis mukokutan dan mengembalikan jaringan hemoroid ini ke posisi anatominya semula karena jaringan hemoroid ini masih diperlukan sebagai bantalan saat BAB, sehingga tidak perlu dibuang semua. Mula-mula jaringan hemoroid yang prolaps didorong ke atas dengan alat yang dinamakan dilator, kemudian dijahitkan ke tunika mukosa dinding anus. Kemudian alat stapler dimasukkan ke dalam dilator. Dari stapler dikeluarkan sebuah gelang dari titanium diselipkan dalam jahitan dan ditanamkan di bagian atas saluran anus untuk mengokohkan posisi jaringan hemoroid tersebut. Bagian jaringan hemoroid yang berlebih masuk ke dalam stapler. Dengan memutar sekrup yang terdapat pada ujung alat, maka alat akan memotong jaringan yang berlebih secara otomatis. Dengan terpotongnya jaringan hemoroid maka suplai darah ke jaringan tersebut terhenti sehingga jaringan hemoroid mengempis dengan sendirinya. Keuntungan teknik ini yaitu mengembalikan ke posisi anatomis, tidak mengganggu fungsi anus, tidak ada anal discharge, nyeri minimal karena tindakan dilakukan di luar bagian sensitif, tindakan berlangsung cepat sekitar 20 45 menit, pasien pulih lebih cepat sehingga rawat inap di rumah sakit semakin singkat.

Kumpulan Asuhan Keperawatan

Page 12

ASUHAN KEPERAWATAN A. Anal Fistula Pengkajian Keluhan Utama 1. Nyeri hebat pada anus 2. Perubahan kebiasaan buang air besar (BAB) a. Kaji feses (warna, bau, bentuk, konsistensi, frekuensi, dan jumlah). b. Diare atau konstipasi 3. Perdarahan a. Serangan, lamanya, dan jumlah b. Hematemesis, muntahan merah terang dan muntahan seperti kopi c. Kaji feses apakah melena (feses hitam atau seperti teh), feses merah darah, feses warna normal dengan uji guaiak positif Riwayat 1. Apakah klien pernah mengalami perdarahan rectum, fesesnya hitam atau seperti teh, nyeri rectal, atau perubahan aktivitas usus besar (konstipasi atau diare)? 2. Tentukan apakah ada riwayat kanker kolorektal, polip, atau penyakit inflamasi usus besar. Perhatikan hal ini bila klien berusia di atas 40 tahun. 3. Kaji kebiasaan diet terhadap pemasukkan tinggi lemak atau kurang makanan berserat yang mungkin berhubungan atau menyebabkan kanker usus besar. Apakah klien pernah menjalani pemeriksaan kanker kolorektal? 4. Kaji riwayat pengobatan mengenai pemakaian laksatif atau kartatik, kodein, atau tambahan zat besi, yang dapat mengganggu pola pola eliminasi. 5. Tanyakan apakah klien pria pernah mengalami aliran kemih yang lemah atau terputus putus, ketidakmampuan berkemih, kesulitan memulai atau menghentikan aliran perkemihan, poliuria, nokturia, hematuria, atau disuria. 6. Kaji riwayat keluarga klien mengenai: kanker kolon, polip keluarga, sindrom Gardner, sindrom Peutz Jeghers (risiko terjadinya kanker kolorektal) Diagnosa keperawatan 1. Nyeri berhubungan dengan iritasi mukosa, proses inflamasi 2. Resiko tinggi infeksi berhubungan dengan penurunan daya tahan tubuh, proses pembedahan 3. Gangguan konsep diri berhubungan dengan perubahan pola defekasi. 4. Kecemasan berhubungan dengan perubahan status kesehatan. 5. Kurang pengetahuan berhubungan dengan kurang informasi, kesalahan interpretasi. Intervensi

Kumpulan Asuhan Keperawatan

Page 13

Diagnosa Keperawatan: Nyeri berhubungan dengan iritasi mukosa, proses inflamasi Tujuan: Nyeri berkurang atau hilang Rasional: 1. Mencoba untuk mentoleransi nyeri tanpa analgesik. 2. Nyeri sebelum defekasi sering terjadi pada KU dengan tiba-tiba, dimana dapat berat dan terus-menerus. 3. Dapat digunakan pada hubungan petunjuk verbal untuk mengidentifikasi luas/ beratnya masalah 4. Dapat menunjukkan dengan tepat pencetus atau faktor pemberat 5. Melindungi kulit dari asam usus, mencegah ekskoriasi. 6. Dapat menunjukkan terjadinya obstruksi usus karena inflamasi, edema, dan jaringan parut. Intervensi: 1. Dorong pasien untuk melaporkan nyeri. 2. Kaji laporan kram abdomen atau nyeri, catat lokasi, lamanya, intensitas. 3. Catat petunjuk non-verbal, mis.gelisah, menolak untuk bergerak, berhatihati dengan abdomen. 4. Kaji ulang faktor-faktor yang meningkatkan/ menghilangkan nyeri 5. Bersihkan area rektal dengan sabun ringan dan air/lap setelah defekasi dan berikan perawatan kulit. 6. Observasi/ catat distensi abdomen, peningkatan suhu, penurunan TD

Diagnosa Keperawatan: Resiko tinggi infeksi berhubungan dengan penurunan daya tahan tubuh, proses pembedahan Tujuan: Klien bebas dari tanda-tanda infeksi Rasional: 1. Suhu malam hari memuncak yang kembali ke normal pada pagi hari adalah karakteristik infeksi. 2. Perkembangan infeksi dapat memperlambat pemulihan. 3. Infeksi pulmonal dapat terjadi karena depresi pernapasan, ketidakefektifan batuk, dan distensi abdomen. 4. Meskipun persiapan usus dilakukan sebelum pembedahan, peritonitis dapat terjadi bila usus terganggu, mis, ruptur praoperasi, kebocoran anastomosis. 5. melindungi pasien dari kontaminasi silang selama penggantian balutan. Balutan basah bertindak sebagai retrograd, menyerap kontaminan eksternal. 6. Diberikan secara profilaktik dan untuk mengatasi infeksi. Intervensi: 1. Pantau tanda-tanda vital, perhatikan peningkatan suhu. 2. Obeservasi penyatuan luka, adanya inflamasi 3. Pantau pernapasan, bunyi napas. Pertahankan kepala tempat tidur tinggi 35-45 derajat, bantu pasien untuk membalik, batuk, dan napas dalam. 4. Observasi terhadap tanda/ gejala peritonitis, mis, demam, peningkatan nyeri, distensi abdomen.

Kumpulan Asuhan Keperawatan

Page 14

5. Pertahankan perawatan luka aspetik. Pertahankan balutan kering. 6. Berikan obat antibiotik sesuai indikasi.

Diagnosa Keperawatan: Gangguan konsep diri berhubungan dengan perubahan pola defekasi. Tujuan: Terjadi peningkatan rasa harga diri Rasional: 1. Menyediakan data tentang masalah pada pasien dan keluarga dalam menghadapi perubahan dalam hidup 2. Mengindentifikasi penguatan dan dukungan terhadap pasien. 3. Pola koping yang efektif diasa lalu mungkin potensial destruktif ketika memandang pembatasan yang ditetapkan. 4. Pasien dapat mengindentifikasi masalah dan langkah-langkah yang diperlukan untuk menghadapinya. Intervensi: 1. Kaji respon dan reaksi pasien dan keluarga terhadap penyakit dan penanganannya 2. Kaji hubungan antara pasien dengan anggota keluarga 3. Kaji pola koping pasien dan anggota keluarga 4. Ciptakan diskusi terbuka tentang perubahan yang terjadi akibat penyakit dan penanganannya.

Diagnosa Keperawatan: Kecemasan berhubungan dengan perubahan status kesehatan. Tujuan: Kecemasan berkurang atau teratasi Rasional: 1. Stres dapat terjadi sebagai akibat gejala fisik kondisi, juga reaksi lain. 2. membuka hubungan terapeutik. Membantu dalam meng-indentifikasi masalah yang menyebabkan stres. 3. Validasi bahwa perasaan normal dapat membantu menurunkan stres. 4. Keterlibatan pasien dalam perencanaan perawatan memberikan rasa kontrol dan membantu menurunkan ansietas. 5. meningkatkan relaksasi, membantu menurunkan ansietas. 6. tindakan dukungan dapat membantu pasien merasa stres berkurang. 7. meningkatkan kontrol penyakit. Intervensi: 1. Catat petunjuk perilaku mis, gelisah, peka rangsang, menolak, kurang kontak mata, perilaku menarik perhatian. 2. Dorong menyatakan perasaan. Berikan umpan balik 3. Akui bahwa ansietas dan masalah mirip yang diekspresikan orang lain. Tingkatkan perhatian mendengan pasien. 4. Berikan informasi yang akurat dan nyata tentang apa yang dilakukan. 5. Berikan lingkungan tenang dan istirahat. 6. Dorong pasien/orang terdekat untuk menyatakan perhatian, perilaku

Kumpulan Asuhan Keperawatan

Page 15

perhatian. 7. Bantu pasien belajar mekanisme koping baru, mis teknik mengatasi stres.

Diagnosa Keperawatan: Kurang pengetahuan berhubungan dengan kurang informasi, kesalahan interpretasi. Tujuan: Klien/ keluarga menyatakan pemahaman tentang proses penyakit dan pengobatan. Rasional: 1. Membuat pengetahuan dasar dan memberikan kebutuhan belajar individu. 2. Pengetahuan dasar yang akurat memberikan kesempatan pasien untuk membuat keputusan informasi/pilihan tentang masa depan dan kontrol penyakit. 3. Meningkatkan pemahaman dan dapat meningkatkan kerjasama dalam program. 4. menurunkan penyebaran bakteri dan resiko iritasi kulit/kerusakan, infeksi. 5. Pasien dengan inflamasi beresiko untuk kanker dan evaluasi diagnostik teratur dapat diperlukan. Intervensi: 1. Tentukan persepsi pasien/ keluarga tentang proses penyakit. 2. Kaji ulang proses penyakit, penyebab/ efek hubungan faktor yang menimbulkan faktor pendukung. 3. Kaji ulang obat, tujuan, frekuensi, dosis, dan kemungkinan efek samping. 4. Tekankan pentingnya perawatan kulit, mis, teknik cuci tangan dengan baik dan perawatan perineal yang baik. 5. Penuhi kebutuhan evaluasi jangka panjang dan evaluasi periodik. B. Hemorroid Pengkajian 1. Riwayat kesehatan diambil untuk menentukan adanya gatal, rasa terbakar dan nyeri berserta karakteristiknya a. Apakah ini terjadi selama defekasi? b. Berapa lama ini berakhir? c. Adakah nyeri abdomen dihubungkan dengan hal itu? d. Apakah terdapat perdarahan dari rektum? e. Seberapa banyak? f. Seberapa sering? g. Apakah warnanya? h. Adakah rabas lain seperti mukus atau pus? 2. Pertanyaan lain berhubungan dengan pola eliminasi dan penggunaan laksatif a. Riwayat diet, termasuk masukan serat b. Jumlah latihan c. Tingkat aktivitas

Kumpulan Asuhan Keperawatan

Page 16

d. Pekerjaan (khususnya bila mengharuskan duduk atau berdiri lama) (Smeltzer, 2002 ; 179) 3. Pengkajian obyektif: Menginspeksi feses apakah terdapat darah atau mucus dan area perianal akan adanya hemoroid, fisura, iritasi, atau pus 4. Pemeriksaan fisik pada klien dengan hemoroid adalah sebagai berikut: a. Kaji tingkat kesadaran (kacau mental, letargi, tidak merespon). b. Ukur tanda-tanda vital (TD meningkat/ menurun, takikardi). c. Auskultasi bunyi nafas. d. Kaji kulit (pucat, bengkak, dingin). e. Kaji terhadap nyeri atau mual. f. Abdomen: Nyeri tekan pada abdomen, bisa terjadi konstipasi. g. Anus: Pembesaran pembuluh darah balik (vena) pada anus, terdapat benjolan pada anus, nyeri pada anus, perdarahan. (Engram, 1999; 789) Diagnosa keperawatan Pre Operatif 1. Resiko kekurangan nutrisi (defisiensi zat ) berhubungan dengan pecahnya vena plexus hemmoroidalis ditandai dengan perdarahan yang terus menerus waktu BAB. 2. Gangguan rasa nyaman berhubungan dengan adanya massa anal atau anus, yang ditandai benjolan didaerah anus, terasa nyeri dan gatal pada daerah anus. 3. Personal hygene pada anus kurang berhubungan dengan massa yang keluar pada daerah eksternal. Postoperasi 1. Gangguan rasa nyaman (Nyeri) pada luka operasi berhubungan dengan adanya jahitan pada luka operasi dan terpasangnya cerobong angin. 2. Resiko terjadinya infeksi pada luka berhubungan dengan pertahanan primer tidak adekuat 3. Kurang pengetahuan yang berhubungan dengan kurang informasi tentang perawatan dirumah. 3.3 Intervensi

Preoperatif Diagnosa Keperawatan: Resiko kekurangan nutrisi berhubungan dengan pecahnya vena plexus hemmoroidalis ditandai dengan perdarahan yang terus menerus waktu BAB. Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3 x 24 jam, resiko kekurangan nutrisi terpenuhi Kriteria hasil: 1. Tidak terdapat anemis, 2. perdarahan terhenti 3.BB tidak turun Intervensi Rasional

Kumpulan Asuhan Keperawatan

Page 17

1. Observasi tanda-tanda anemis

1. Tanda tanda anemis diduga adanya kekurangan zat besi (Hb turun) 2. Diet rendah sisa atau serat selama 2. Dapat mengurangi perangsangan terjadinya perdarahan pada daerah anus sehingga tidak terjadi perdarahan. 3.Berikan penjelasan tentang 3. Pendidikan tentang diet, membantu pentingnya diet kesembuhan keikut sertaan pasien dalam penyakitnya. meningkatkan keadaan penyakitnya. 4. Beri kompres es pada daerah 4. Pasien dengan pecahnya vena plexus terjadinya perdarahan hemoriodalis perlu obat yang dapat membantu pencegahan terhadap perdarahan yang mememrlukan penilaian terhadap respon secara periodik. 5. Beri obat atau terapi sesuai dengan 5. Pasien dengan pecahnya vena flexus hemmoroidalis perlu obat yang dapat pesanan dokter membantu pencegahan terhadap perdarahan yang memerlukan penilayan terhadap respon obat tersebut secara periodik.

Diagnosa Keperawatan: Gangguan rasa nyaman berhubungan dengan adanya massa anal atau anus, yang ditandai benjolan didaerah anus, terasa nyeri dan gatal pada daerah anus Tujuan: Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 2 x 24 jam, gangguan rasa nyaman terratasi. Kriteria hasil: 1.Nyeri berkurang 2.Rasa gatal berkurang 3.Massa mengecil. Intervensi 1. Berikan randam duduk

Rasional 1. Menurunkan ketidaknyamanan lokal, menurunkan edema dan meningkatkan penyembuhan. 2. Berikan pelicin pada saat mau BAB 2. Membantu dalam melancarkan defikasi sehingga tidak perlu mengedan. 3. Beri diet randah sisa 3. Mengurangi rangsangan anus dan melemahkan feses. 4. Anjurkan pasien agar jangan bannyak 4. Gaya gravitasi akan mempengaruhi berdiri atau duduk ( harus dalam timbulnya hemoroid dan duduk dapat keadaan seimbang). meningkatkan tekanan intra abdomen. 5. Observasi keluhan pasien 5. Membantu mengevaluasi derajat ketidak nyamanan dan ketidak efektifan

Kumpulan Asuhan Keperawatan

Page 18

tindakan atau menyatakan terjadinya komplikasi. 6. Berikan penjelasan tentang timbulnya 6. Pendidikan tentang hal tersebut rasa nyeri dan jelaskan dengan singkat membantu dalam keikut sertaan pasien untuk mencegah / mengurangi rasa nyeri. 7. Beri pasien suppositoria 7. Dapat melunakan feces dan dapat mengurangi pasien agar tidak mengejan saat defikasi

Diagnosa Keperawatan: Defisit personal hygene pada anus berhubungan dengan massa yang keluar pada daerah eksternal Tujuan: Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 2 x 24 jam, terjaganya kebersihan anus. Kriteria hasil: 1. tidak ada tanda-tanda infeksi. 2. tidak terasa gatal-gatal pada daerah anus. 3. rasa gatal pada anus berkurang Intervensi Rasional 1. Berikan sit bath dengan larutan 1. Meningkatkan kebersihan dan permagan 1/1000% pada pagi dan sore memudahkan terjadinya penyembuhan prolaps. hari. Lakukan digital(masukan prolaps dalam tempat semula setelah di bersihkan) 2.Obserpasi keluhan dan adanya tanda- 2. Peradangan pada anus menandakan tanda perdarahan anus adanya suatu infeksi pada anus 3. Beri penjelasan cara membersihkan 3. Pengetahuan tentang cara anus dan menjaga kebersihanya membersihkan anus membantu keikutsertaan pasien dalam mempercepat kesembuhanya. Postoperatif Diagnosa Keperawatan: Gangguan rasa nyaman (Nyeri) pada luka operasi berhubungan dengan adanya jahitan pada luka operasi dan terpasangnya cerobong angin Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 2 x 24 jam, gangguan rasa nyaman terpenuhi Kriteria hasil: 1.Tidak terdapat rasa nyeri pada luka operasi, 2. pasien dapat melakukan aktivitas ringan. 3. skala nyeri 0-1. 4. klien tampak rileks.

Kumpulan Asuhan Keperawatan

Page 19

Intervensi 1. Beri posisi tidur yang menyenangkan pasien. 2. Ganti balutan setiap pagi sesuai tehnik aseptik

3. Latihan jalan sedini mungkin 4. Observasi daerah rektal apakah ada perdarahan 5. Cerobong anus dilepaskan sesuai advice dokter (pesanan) 6. Berikan penjelasan tentang tujuan pemasangan cerobong anus (guna cerobong anus untuk mengalirkan sisasisa perdarahan yang terjadi didalam agar bisa keluar).

Rasional 1. Dapat menurunkan tegangan abdomen dan meningkatkan rasa kontrol. 2. Melindungi pasien dari kontaminasi silang selama penggantian balutan. Balutan basah bertindak sebagai penyerap kontaminasi eksternal dan menimbulkan rasa tidak nyaman. 3. Menurunkan masalah yang terjadi karena imobilisasi. 4. Perdarahan pada jaringan, imflamasi lokal atau terjadinya infeksi dapat meningkatkan rasa nyeri. 5. Meningkatkan fungsi fisiologis anus dan memberikan rasa nyaman pada daerah anus pasien karena tidak ada sumbatan. 6. Pengetahuan tentang manfaat cerobong anus dapat membuat pasien paham guna cerobong anus untuk kesembuhan lukanya.

Diagnosa Keperawatan: Resiko terjadinya infeksi pada luka berhubungan dengan pertahanan primer tidak adekuat Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 2 x 24 jam,resiko infeksi teratasi Kriteria hasil: 1. tidak terdapat tanda-tanda infeksi (dolor, kalor, rubor, tumor, fungsiolesa). 2. radang luka mengering. 3. hasil LAB : - leukosit - trombosit Intervensi 1. Observasi tanda vital tiap 4 jam Rasional 1. Respon autonomik meliputi TD, respirasi, nadi yang berhubungan denagan keluhan / penghilang nyeri . Abnormalitas tanda vital perlu di observasi secara lanjut. 2. Deteksi dini terjadinya proses infeksi dan / pengawasan penyembuhan luka oprasi yang ada sebelumnya. 3. Mencegah meluas dan membatasi penyebaran luas infeksi atau

2. Obserpasi balutan setiap 2 4 jam, periksa terhadap perdarahan dan bau. 3. Ganti balutan dengan teknik aseptik

Kumpulan Asuhan Keperawatan

Page 20

4. Bersihkan area perianal setelah setiap depfikasi 5. Berikan diet rendah serat/ sisa dan minum yang cukup

kontaminasi silang. 4. Mengurangi / mencegah kontaminasi daerah luka. 5.mengurangi ransangan pada anus dan mencegah mengedan pada waktu defikasi

Diagnosa Keperawatan: Kurang pengetahuan yang berhubungan dengan kurang informasi tentang perawatan dirumah. Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3 x 24 jam,kurangnya pengetahuan teratas Kriteria hasil: 1. klien tidak banyak bertanya tentang penyakitnya. 2. pasien dapat menyatakan atau mengerti tentang perawatan dirumah. 3. keluarga klien paham tentang proses penyakit. 4. klien menunjukkan wajah tenang Intervensi Rasional 1. Diskusikan pentingnya 1. Rasionalisasi: Pengetahuan tentang diet berguna untuk melibatkan pasien penatalaksanaan diet rendah sisa. dalam merencanakan diet dirumah yang sesuai dengan yang dianjurkan oleh ahli gizi. 2. Demontrasikan perawatan area anal 2. Pemahaman akan meningkatkan dan minta pasien menguilanginya kerja sama pasien dalam program terapi, meningkatkan penyembuhan dan proses perbaikan terhadap penyakitnya. 3. Berikan rendam duduk sesuai 3. Meningkatkan kebersihan dan pesanan kenyaman pada daerah anus (luka atau polaps). 4. Bersihakan area anus dengan baik 4. Melindungi area anus terhadap dan keringkan seluruhnya setelah kontaminasi kuman-kuman yang defekasi. berasal dari sisa defekasi agar tidak terjadi infeksi. 5. Berikan balutan 5. Melindungi daerah luka dari kontaminasi luar. 6. Diskusikan gejala infeksi luka untuk 6. Pengenalan dini dari gejala infeksi dilaporkan kedokter. dan intervensi segera dapat mencegah progresi situasi serius. 7. Diskusikan mempertahankan difekasi 7. Mencegah mengejan saat difekasi lunak dengan menggunakan pelunak dan melunakkan feces. feces dan makanan laksatif alami. 8. Jelaskan pentingnya menghindari 8. Menurunkan tekanan intra abdominal mengangkat benda berat dan mengejan. yang tidak perlu dan tegangan otot.

Kumpulan Asuhan Keperawatan

Page 21

PENUTUP Kesimpulan Asuhan keperawatan klien dengan hemoroid dilakukan dengan pendekatan proses keperawatan yang terdiri dari pengkajian, perumusan diagnosa keperawatan, perencanaan, implementasi dan evaluasi. Proses keperawatan tersebut dilakukan secara siklik ( kembali ke tahap awal selama masalah klien belum teratasi). Prinsip penatalaksanaan keperawatan klien dengan hemoroid adalah menghilangkan konstipasi, menurunkan ansietas, menghilangkan nyeri, meningkatkan eliminasi urinarius, klien patuh dengan program terapeutik, dan mencegah terjadinya komplikasi. Fistula ani, fistula in ano atau sering juga disebut fistula perinanal merupakan sebuah hubungan yang abnormal antara epitel dari kanalis anal dan epidermis dari kulit perianal. Hubungan ini berupa sebuah traktus yang terbentuk oleh jaringan granulasi. Apabila tidak ditutup secara permanen dengan tindakan bedah, fistula akan tetap terbuka sehingga dapat terinfeksi ulang dari anal atau rektum yang berakibat terbentuknya pus terus menerus. Kemudian Fistula ani adalah bentuk kronik dari abses anorektal yang tidak sembuh sehingga membentuk traktus akibat inflamasi. . Saran Mahasiswa yang mempelajari makalah ini memahami patofisiologis gangguan anal fistula dan hemorrhoid secara keseluruhan dan mampu melaksanakan penatalaksanaan pada pasien tersebut dengan cermat. Apabila ada kesalahan mohon disampaikan

Kumpulan Asuhan Keperawatan

Page 22

DAFTAR PUSTAKA Carpenito J.Lynda. (2001). Diagnosa Keperawatan, edisi 8. Jakarta: EGC Doengoes, Marylin E. (2000). Rencana Asuhan Dan Dokumentasi Keperawatan, Edisi 3. Jakarta: EGC Sinanu L. Franklin. 2011. Fistula In Ano. Diakses tanggal 2 November 2011. URL: http://www.scribd.com/doc/45183857/Fistula-in-Ano Yusuf David. 2011. Asuhan Keperawatan Hemorroid. Diakses tanggal 2 November 2011. URL: http://askep-topbgt.blogspot.com/2011/01/asuhankeperawatan-hemoroid.html

Kumpulan Asuhan Keperawatan

Page 23

Anda mungkin juga menyukai