Anda di halaman 1dari 52

LAPORAN RESMI PRAKTIKUM DASAR TEKNIK KIMIA I

Materi : KOMPLEKSOMETRI

Oleh : Satria Mahardika Suryo Putra 21030113130133 1/Rabu Pagi

LABORATORIUM DASAR TEKNIK KIMIA I TEKNIK KIMIA FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG 2013

KOMPLEKSOMETRI
HALAMAN PENGESAHAN

1. Judul Praktikum 2. Kelompok 3. Anggota 1.

: Kompleksometri : I/Rabu Pagi : : Satria Mahardika Suryo Putra : 21030113130133 : Teknik Kimia : Universitas Diponegoro : Reisa Novita Marpaung : 21030113120014 : Teknik Kimia : Universitas Diponegoro : Willbram M A : 21030113140117 : Teknik Kimia : Universitas Diponegoro

Nama Lengkap NIM Jurusan Universitas/Institut/Politeknik

2.

Nama Lengkap NIM Jurusan Universitas/Institut/Politeknik

3.

Nama Lengkap NIM Jurusan Universitas/Institut/Politeknik

Semarang,

Desember 2013

Asisten Laboratorium PDTK I

Elsa Ferranda Istiqomah 21030110130114

Laboratorium Dasar Teknik Kimia I

ii

KOMPLEKSOMETRI
PRAKATA

Puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa berkat rahmat dan hidayah-Nya sehingga kami dapat menyelesaikan laporan resmi Praktikum Dasar Teknik Kimia 1 dengan lancar dan sesuai dengan harapan kami. Ucapan terima kasih juga kami sampaikan kepada asisten Puji Rahayu sebagai koordinator asisten LDTK I, asisten Elsa Ferranda Istiqomah sebagai asisten laporan praktikum kompleksometri kami, dan semua asisten yang telah membimbing sehingga tugas laporan resmi ini dapat terselesaikan. Kepada teman-teman yang telah membantu dalam hal waktu maupun motivasi saya ucapkan terima kasih. Laporan resmi Praktikum Dasar Teknik Kimia I ini berisi materi tentang Kompleksometri. Kompleksometri adalah salah satu jenis analisa kimia kuantitatif yang digunakan sebagai penentuan titrimetri yang melibatkan pembentukan suatu kompleks atau ion kompleks yang dapat larut tetapi sedikit terionisasi. Laporan resmi ini merupakan laporan resmi terbaik yang saat ini bisa kami ajukan, namun kami menyadari pasti ada kekurangan yang perlu kami perbaiki. Maka dari itu kritik dan saran yang sifatnya membangun sangat kami harapkan.

Penyusun,

Laboratorium Dasar Teknik Kimia I

iii

KOMPLEKSOMETRI
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL...............................................................................................

HALAMAN PENGESAHAN ................................................................................ ii PRAKATA ............................................................................................................. iii DAFTAR ISI .......................................................................................................... iv DAFTAR TABEL .................................................................................................. vi DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. vii INTISARI ............................................................................................................... viii SUMMARY ............................................................................................................ ix BAB I PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang ......................................................................................... I.2 Tujuan Percobaan .................................................................................... I.3 Manfaat Percobaan ................................................................................... BAB II TINJAUAN PUSTAKA II.1 Pengertian Kompleksometri..................................................................... II.2 Larutan Standar EDTA............................................................................ II.3 EBT.......................................................................................................... II.4 Larutan Buffer......................................................................................... II.5 Teori Kesadahan.............................................................................. ....... II.6 Penggunaan Kompleksometri dalam Industri.......................................... II.7 Fungsi Reagen.......................................................................................... II.8 Fisis dan Chemist Reagen........................................................................ BAB III METODE PERCOBAAN III.1 Bahan Dan Alat Yang Digunakan ........................................................ III.2 Gambar Alat...................... . III.3 Keterangan Alat ..................................................................................... III.4 Cara Kerja ............................................................................................. BAB IV HASIL PERCOBAAN DAN PEMBAHASAN IV.1 Hasil Percobaan .................................................................................... 11 IV.2 Pembahasan ........................................................................................... 11 BAB V PENUTUP V.1 Kesimpulan ............................................................................................ 20 7 7 8 8 2 2 2 3 3 4 4 4 1 1 1

Laboratorium Dasar Teknik Kimia I

iv

KOMPLEKSOMETRI
V.2 Saran ...................................................................................................... 20 DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................ 21 LAMPIRAN A. Lembar Perhitungan B. Laporan Sementara C. Referensi LEMBAR ASISTENSI

Laboratorium Dasar Teknik Kimia I

KOMPLEKSOMETRI
DAFTAR TABEL

Tabel.4.1 Hasil Percobaan Uji Kesadahan Air.................................................... 11 Tabel.4.2 Hasil Percobaan Penetapan Kadar Cao dalam Batu Kapur ................. 11 Tabel.4.3 Standar Air Minum yang Layak Sesuai Keputusan Mentri Kesehatan .. ................................................................................................... 12

Laboratorium Dasar Teknik Kimia I

vi

KOMPLEKSOMETRI
DAFTAR GAMBAR

Gambar.2.3.EBT................................................................................................

Gambar.3.1.Buret,Statif,dan Klem ...................................................................... 7 Gambar.3.2.Beaker Glass.................................................................................... 7 Gambar.3.3.Erlenmeyer ...................................................................................... 7 Gambar.3.4.Gelas Ukur....................................................................................... 7 Gambar.3.5.Pipet Tetes ....................................................................................... 8 Gambar.3.6.Corong ............................................................................................. 8 Gambar.3.7.Pipet Volume .................................................................................. 8 Gambar.3.8.Pengaduk ......................................................................................... 8 Gambar.3.9.Cawan Porselin................................................................................ 8 Gambar.3.10.Labu Takar .................................................................................... 8 Gambar.3.11.Pembakar Bunsen .......................................................................... 8 Gambar.4.1.Grafik Kesadahan Sementara, Tetap, dan Total Berbagai Jenis Air .. ................................................................................................... 17

Laboratorium Dasar Teknik Kimia I

vii

KOMPLEKSOMETRI
INTISARI Sarjana Teknik Kimia memiliki peranan penting untuk menganalisa kandungan logam berat, kesadahan dan CaO di dalam suatu bahan sampel dengan menggunakan metode analisa kompleksometri. Analisa diperlukan untuk mempersiapkan suatu bahan sebelum bahan tersebut diproses lebih lanjut. Banyak industri yang menggunakan metode analisa kompleksometri seperti industri semen, industri yang menggunakan steam (uap), industri air minum kemasan, dan lain sebagainya. Kompleksometri adalah salah satu jenis analisa kimia kuantitatif yang digunakan sebagai penentu titrimetri yang melibatkan pembentukan suatu kompleks yang dapat larut tapi sedikit terionisasi. Larutan standar yang digunakan adalah EDTA dan indikator yang digunakkan adalah EBT. EDTA (Etilen Diamin Tetra Asetat) merupakan ligan seksidentat yang berpotensi dapat berkoordinasi dengan ion logam dengan pertolongan kedua nitrogen dan empat gugus EDTA bebas (H2Y2-).EBT (Erichrom Black T) adalah salah satu indikator ion logam yang dipakai dalam analisa kompleksometri dengan rumus dapat dinyatakan sebagai H2ln. Bahan yang perlu dipersiapkan untuk percobaan ini adalah HCL, KOH, EDTA,indikator EBT, larutan buffer, Na2EDTA 0,01 N, MgEDTA, gips, dan KCN. Alat yang digunakan antara lain buret, beker glass, erlenmeyer, gelas ukur, pipet tetes, corong, pipet volume, pengaduk, cawan porselen, labu takar, dan pembakar bunsen. Hal yang pertama kali dilakukan adalah menentukan kesadahan sementara sampel, lalu dilanjutkan dengan mencari kesadahan tetap sampel. Setelah itu dapat diketahui kesadahan totalnya. Dan yang terakhir mencari kadar CaO dalam gips. Dari percobaan yang kami lakukan diperoleh hasil bahwa sampel air yang layak sebagai air minum adalah sampel air Tembalang Selatan, air Banjarsari, dan air Pasar Kambing. Karena memiliki tingkat kesadahan di bawah tingkat kesadahan standar air minum yaitu 75-200 ppm. Sedangkan untuk air umpan boiler dari sampel air yang kami uji tidak ada yang memenuhi standar. Karena memiliki tingkat kesadahan yang jauh lebih besar dari tingkat kesasdahan air standar untuk umpan boiler yaitu tidak terdeteksi. Dan pada percobaan penentuan kadar CaO pada batu kapur diperloeh berat CaO dalam batu kapur adalah sebesar 98 mgr dengan kadar sebesar 1,225 % Kesimpulan yang diperoleh dari percobaan ini adalah sampel air yang layak sebagai air minum adalah air Tembalang Selatan, air Banjarsari, air Pasar Kambing. Sedangkan untuk air umpan boiler tidak ada sampel air yang memenuhi standar. Kadar CaO yang ditemukan dalam batu kapur sebesar 1,225 %. Sebagai saran jangan lupa turunkan corong dari atas buret setelah pengisian titran. Jangan menggunakan EBT yang terlalu banyak. Gunakalah kertas putih dibawah erlenmeyer saat titrasi. Cuci bersih alat untuk praktikum dan keringkan.

Laboratorium Dasar Teknik Kimia I

viii

KOMPLEKSOMETRI
SUMMARY Chemical Engineer has an important role to analyze the content of heavy metals, hardness and CaO in a material sample analysis using complexometry. Analysis is required to prepare a material before the material is processed further. Many industries that use complexometry analysis methods such as the cement industry, industries that use steam (vapor), bottled water industry, and so forth. Complexometry is probably the best kind of quantitative chemical analysis that is used as a determinant titrimetry involving the formation of a soluble complex but slightly ionized . Standard solution used is EDTA and indicators used are EBT . EDTA ( Ethylene Diamine Tetra Acetate ) is a potentially seksidentat ligand that can coordinate with the metal ions with the help of both nitrogen and four groups EDTA -free ( H2Y2 - ) . EBT ( Erichrom Black T ) is one of metal ions indicator used in the analysis complexometry with formula can be expressed as H2Ln. Supplies needed for this experiment are HCL, KOH, EDTA, EBT indicator, buffer solution, Na2EDTA 0.01 N, MgEDTA, casts, and KCN. Tools used include burette, glass beaker, erlenmeyer, measuring cup, Pasteur pipette, funnel, pipette volume, agitator, porcelain bowls, pumpkin drinks, and a Bunsen burner. The first thing is to determine the hardness while the sample, followed by finding a fixed sample hardness. Once it is known that the total hardness. And the latter seeking CaO content in the cast. From the experiments we did the result that the water sample viable as drinking water is sample South Tembalangs water , Banjarsaris , and PasarKambings water . Because it has a hardness level below the standard of drinking water hardness level is 75-200 ppm . As for boiler feed water from water samples that we tested did not meet drinking water standards . Because it has a hardness level that is much greater than the level of water hardness standards for boiler feed that is not detected . And the experimental determination of CaO in limestone gained weight CaO in limestone is equal to 98 mgr at levels of 1.225 %. Conclusion of the trial proper samples of water as drinking water is South Tembalangs water , Banjarsaris , and PasarKambings water . As for boiler feed water no water samples that meet the standards . And CaO levels found in the limestone of 1.225 % . As a suggestion , lower the funnel after titration. Do not use the EBT too much . Use white paper under erlenmeyer when titration. Clean and wash the tools used for experiments.

Laboratorium Dasar Teknik Kimia I

ix

KOMPLEKSOMETRI
BAB I PENDAHULUAN

I.1 Latar Belakang Sarjana Teknik Kimia memiliki peranan penting untuk menganalisa kandungan logam berat, kesadahan dan CaO di dalam suatu bahan sampel dengan menggunakan metode analisa kompleksometri. Analisa diperlukan untuk

mempersiapkan suatu bahan sebelum bahan tersebut diproses lebih lanjut. Banyak industri yang menggunakan metode analisa kompleksometri seperti industri semen, industri yang menggunakan steam (uap), industri air minum kemasan, dan lain sebagainya. Analisa kompleksometri merupakan salah satu analisa titrasi volumetrik melibatkan pembentukan kompleks dengan menggunakan indikator EBT (Erhiocrom Black T). Titik akhir titrasi ditandai oleh perubahan warna sampel menjadi warna tepat biru. Terjadi substitusi antara logam berat dengan titran NaEDTA sehingga akan diketahui berapa kandungan logam tersebut dalam sampel.

I.2 Tujuan Percobaan 1. Menganalisa kesadahan sementara, kesadahan tetap, dan kesadahan total. 2. Menganalisa kandungan CaO dalam gips.

I.3 Manfaat Percobaan 1. Mahasiswa mampu untuk menganalisa kesadahan sementara, tetap dan total dalam suatu sampel. 2. Mahasiswa mampu menganalisa kandungan CaO dalam gips.

Laboratorium Dasar Teknik Kimia I

KOMPLEKSOMETRI
BAB II TINJAUAN PUSTAKA

II.1 Pengertian Kompleksometri Kompleksometri adalah salah satu jenis analisa kimia kuantitatif yang digunakan sebagai penentuan titrimetri yang melibatkan pembentukan suatu kompleks atau ion kompleks yang dapat larut tapi sedikit terionisasi. Larutan standart yang digunakan adalah EDTA dan indikator yang digunakan adalah EBT. Senyawa kompleks terbentuk dari suatu reaksi ion logam sebagai kation dengan suatu anion atau molekul netral. Ion logam dalam molekul kompleks disebut atom pusat sedangkan ion atau gugus atom yang memberikan pasangan electron disebut ligan. Reaksi yang membentuk kompleks ini dapat disebut sebagai reaksi asam basa Lewis, yang mana ligan bertindak sebagai basa dan kation dari logam sebagai asam.

II.2 Larutan Standar EDTA (Etilen Diamin Tetra Asetat) EDTA merupakan ligan seksidentat yang berpotensi dapat berkoordinasi dengan ion logam dengan pertolongan kedua nitrogen dan empat gugus EDTA bebas sering disingkat H2Y2-. EDTA merupakan larutan penetrasi pembentuk khelat yang dapat digunkan untuk analisa kimia dari berbagai logam. Titrasi ion logam dengan pembentukan khelat ini disebut titrasi khelometrik

II.3 EBT (Eriochrom Black T) EBT ( Eriochrom Black T ) adalah salah satu indikator ion logam yang dipakai dalam analisa kompleksometri dengan rumus bagan dapat dinyatakan sebagai H2ln
OH SO3 N=N

NO2 Gambar.2.1. EBT

Perubahan EBT pada macam-macam pH :

Laboratorium Dasar Teknik Kimia I

KOMPLEKSOMETRI
H2lnmerah Hln2+ biru ln3+ orange pH 10,5-12,5 (Hln2+)

pH 5,3-7,3 (H2ln-)

II .4 Larutan Buffer Larutan buffer adalah suatu campuran asam / basa lemah dari garamnya. Sifat larutan buffer : 1. pH dianggap tidak berubah jika larutan diencerkan. 2. pH dianggap tidak berubah jika ditambah sedikit asam / basa.

II .5 Teori Kesadahan Air sadah adalah air yang mengandung Ca2+ atau Mg2+. Kesadahan dibagi 2 : 1. Kesadahan sementara Berisi garam bikarbonat Ca dan Mg. Dapat dihilangkan dengan pemanasan. 2. Kesadahan tetap Berisi garam Ca2+ dan Mg2+ dalam bentuk SO42- dan Cl-. Dapat dihilangkan dengan menambah soda atau proses zeolit. Cara melunakkan air sadah : a. Kesadahan sementara dengan pendidihan Ca(HCO3)2 CaCl2 + Na2CO3 MgSO4 + Na2CO3 CaCO3 putih + H2O

b. Kesadahan tetap dengan soda CaCO3 + 2NaCl MgCO3 + Na2SO4

Air sadah yang mengandung garam ini disaring dengan saringan zeolitan, sehingga anion SO42- yang terdapat dalam air akan terserap akhirnya menjadi lunak. c. Dengan resin damar sintesis 2R SO3H + Ca2+ R(SO3)2Ca + 2H+

Resin ada 2 macam : a. Resin karionik untuk penukar kation Damar yang mengandung gugus COOH / SO3H Rumus : RCOOH / R(SO3H)

Laboratorium Dasar Teknik Kimia I

KOMPLEKSOMETRI
b. Resin amoniak untuk penukar kation Damar yang mengandung gugus NH2 Rumus : R NH2 d. Ion Exchanger Dilakukan setengah umpan untuk mecegah kesalahan dengan pertukaran ion lain. Air yang akan diionisasi dilewatkan melalui resin penukar sampai resin menjadi jenuh. Contoh : kapur menurunkan kesadahan karbonat,

mengaktifkan garam Ca dan Mg.

II.6 Penggunaan Komplelsometri Dalam Industri 1. Menentukan kadar cao dalam semen 2. Menentukan kadar cao dalam baja 3. Menentukan kadar logam Al, Ca, Mg, Zn, Pb, Cu, Co, Fe, Ni, Pb 4. Menentukan kesadahan air untuk menentukan apakah air dapat digunakan dalam industri 5. Dipakai dalam industri air minum untuk mengetahui air yang memenuhi syarat air minum

II.7 Fungsi Reagen 1. HCl = melarutkan kapur agar kotoran juga larut 2. KOH = membuat larutan basa (pH=10) agar indikator berjalan baik 3. KCN = membuat kompleks dengan bahan pengganggu sebab kation dapat bereaksi dengan EDTA 4. EDTA = larutan standard titrasi 5. Buffer = mempertahankan pH 6. EBT = indikator untk menunjukkan perubahan TAT pada titrasi 7. Na2 MgEDTA = mencegah TAT timbul lebih awal dalam campuran Mg dan Ca sehingga meningkatkan selektivitas terhadap pembentukan kompleks Ca dan EDTA

II.8 Fisis danChemist Reagen 1. HCl

Laboratorium Dasar Teknik Kimia I

KOMPLEKSOMETRI
a. Fisis :
-

BM = 36,47 TD = -85,50C TL = -1110C BJ = 1,268 gram/cc tidak berwarna kelarutan dalam 100 bagian air : - panas = 82,3 dingin = 56,1

b. Chemist
- dalam keadaan pekat mereduksi kromat bila dipanaskan dan dihasilkan ion

chrom,reaksi: 2KcrO4 + 10HCl Hg2+ + 2Cl2. KOH a. Fisis :


-

2Cr3+ + 8Cl2 + 2K+ + 8H2O Hg2Cl2

- dalam keadaan encer mengendapkan mercuri sebagai kallome

BM = 50,1 TD = 15200C TL = 3800C Warna putih kelarutan dalam 100 bagian air : - panas = 126 dingin = 97

b. Chemist :
-

merupakan basa kuat yang dalam air terionisasi sebagai berikut : KOH K+ + OHK2CO3 + H2O menyerap CO2 dengan reaksi = CO2 + 2K+ + 2OH-

3. KCN a. Fisis :
-

BM = -65,11 BJ = 1,529 gram/cc TL = 6,3450C Warna jernih kelarutan dalam 100 bagian air panas = 122,2

Laboratorium Dasar Teknik Kimia I

KOMPLEKSOMETRI
-

bentuk kristal kalsite

b. Chemist :
-

merupakan garam dapat membentuk senyawa kompleks dengan logamyang dari golongan transisi misal : 6CN- + Fe2+ [Fe(CN)6]4-

BAB III

Laboratorium Dasar Teknik Kimia I

KOMPLEKSOMETRI
METODE PERCOBAAN

III. 1. Alat dan Bahan III.1.1. Bahan : 1. HCl (p) 2. KOH 3. EDTA 4. Indikaor EBT 5. Larutan Buffer 6. Na2EDTA 0,01 N 7. MgEDTA 0,01 N III.1.2. Alat : 1. Statif,Klem,dan Buret 2. Beaker glass 3. Erlenmeyer 4. Gelas ukur 5. Pipet tetes 6. Corong 7. Pipet volume 8. Pengaduk 9. Cawan porselen 10. Labu takar 11. Pembakar bunsen 8. Air Tembalang Selatan 9. Air Banjarsari 10. Air Pasar Kambing 11. Air Kolam Taman KB 12. Gips 13. KCN

III.1.3. Gambar Alat :

Gambar.3.1

Gambar.2.2

Gambar.3.3

Gambar.3.4

Gambar.3.7

Gambar.3.8
7

Laboratorium Dasar Teknik Kimia I

KOMPLEKSOMETRI
Gambar.3.5 Gambar.3.6

Gambar.3.9

Gambar.3.10

Gambar.3.11

III.1.4. Keterangan Alat : 1. Buret,statif,klem 2. Beaker glass 3. Erlenmeyer 4. Gelas ukur : Alat ukur titrasi. : Tempat meletakkan larutan. : Tempat meletakkan larutan yang akan dititrasi. : Untuk mengukur volume larutan yang dibutuhkan. 5. Pipet tetes 6. Labu ukur 7. Corong : Untuk mengambil larutan dengan jumlah kecil. : Untuk mengencerkan larutan. : Memindahkan larutan ketempat yang ukurannya lebih kecil. 8. Pipet volume : Untuk mengambil larutan dengan volume tertentu. 9. Pengaduk 10. Cawan porselin : Untuk mengaduk larutan. : Tempat menghaluskan zat.

11. Pembakar bunsen : Untuk memanaskan larutan.

III.2 Cara Kerja III.2.1.Penetapan Kesadahan Total Ambil 10 ml sampel,atur pH sampai 10 dengan KOH Tambah 1 ml buffer,11 ml KCN dan sedikit indikator EBT Titrasi dengan Na2EDTA sampai warna merah anggur menjadi biru terang Catat voume titran yang diperlukan ( )

III.2.2.Penetapan Kesadahan Tetap

Laboratorium Dasar Teknik Kimia I

KOMPLEKSOMETRI
Ambil 100 ml sampel,masukkan dalam beaker glass,didihkan sampai 20-30 menit Sampel didinginkan ,saring,kertas saring tidak perlu dicuci Encerkan filtrate sampai 100 ml dalam labu taker Ambil 10 ml filtrate yang diencerkan ,atur pH sampai 10 dengan KOH Tambah 1ml buffer ,1 ml KCN dan sedikit indikator EBT Titrasi dengan Na2EDTA sampai warna merah anggur menjadi biru terang Catat voume titran yang diperlukan ( )

Kesadahan sementara= kesadahan total-kesadahan tetap (ppm)

III.2.3.Penetapan kadar CaO dalam gips Masukkan sampel dalam beaker glass pyrex 250 ml, larutkan dengan 10ml HCl (p) Setelah larut ,uapkan sampai kering dengan pembakar bunsen Setelah kering,residu dilarutkan dengan HCl pekat secukupnya (25 ml) Encerkan dengan akuadest 100 ml ,panaskan sampai 15 menit Larutan dipindahkan ke labu taker 250 ml.Encerkan dengan akuadest sampai tanda batas Ambil 20 ml dan masukkan dalam labu taker 100 ml .Encerkan dengan akuadest sampai tanda batas Ambil 10 ml larutan yang telah diencerkan ,atur pH sampai 10 dengan KOH Tambah 1 ml buffer,1 ml KCN,2-3 tetes MgEDTA dan sedikit indikator EBT Titrasi dengan Na2EDTA sampai warna merah anggur menjadi biru terang Catat voume titran yang diperlukan ( )

Laboratorium Dasar Teknik Kimia I

KOMPLEKSOMETRI

BAB IV HASIL PERCOBAAN DAN PEMBAHASAN

Tabel.4.1. Hasil Percobaan Uji Kesadahan Air

Laboratorium Dasar Teknik Kimia I

10

KOMPLEKSOMETRI
NO JENIS AIR KESADAHAN KESADAHAN KESADAHAN SEMENTARA 1. Air daerah Tembalang Selatan 2. Air daerah Banjarsari 3. Air daerah Pasar Kambing 4. Air kolam Taman KB(percobaan Reisa) 5 Air kolam Taman KB(percobaan Willbram) 6 Air kolam Taman KB(percobaan Satria) 180ppm 270ppm 400ppm 180ppm 230ppm 410ppm 180ppm 200ppm 380ppm 130ppm 110ppm 340ppm 120ppm 180ppm 300ppm 160ppm TETAP 120ppm TOTAL 280ppm

Tabel.4.2. Hasil Percobaan Penetapan Kadar Cao dalam Batu Kapur Berat CaO 98mgr Kadar CaO 1,225%

IV.2. Pembahasan IV.2.1.Syarat-Syarat Baku Mutu Air Syarat baku mutu air sesuai keputusan Menteri Kesehatan No.

907/MenKes/SK/VII/2002 yaitu : Tabel 4.3. Standar Air Minum yang Layak Sesuai Keputusan Mentri Kesehatan No Parameter Satuan Keadaan Maksimum Yang Diperbolehkan

Laboratorium Dasar Teknik Kimia I

11

KOMPLEKSOMETRI
A. Fisika 1. Bau 2. 3. 4. 5. B. Kimia 1. Kimia Anorganik 1. 2. 3. 4. 5. Air Raksa Alumunium Arsen Besi Kesadahan (CaCO3) 6. 7. 8. Klorida Mangan Nitrat sebagai N (NO3) 9. Nitrat sebagai N (NO2) 10. 11. 12. 13. 14. pH Sianida Sulfat Tembaga Timbal mg/L mg/L mg/L mg/L 6,5-8,5 0,1 400 1,0 0,05 mg/L 1,0 mg/L mg/L mg/L 250 0,1 10 1. mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L 0,001 0,2 0,05 0,3 500 TDS Kekeruhan Rasa Warna

mg/L Skala NTU Skala TCU

Tidak berbau 1000 5 Tidak berasa 15

2. Kimia Organik 1. 2. 3. 4. 5. Benzena Chloroform DDT Pestisida total Zat organik (KMnO4) 3. Mikrobiologi mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L 0,01 0,03 0,05 0,1 10

Laboratorium Dasar Teknik Kimia I

12

KOMPLEKSOMETRI
1. 2. E-Coli Total koliform Koloni/100ml Koloni/100ml 0 0

4. Radioaktif 1. Gross Alpha Activity 2. Gross Beta Activity (http://airmurniro.wordpress.com/2008/11/15/air-minum/) Bq/l 1,0 Bq/l 0,1

IV.2.2.Kelayakan Sampel Air yang Diuji Sebagai Air Minum Dari beberapa sampel air yang kami uji, bila ditinjau dari tingkat kesadahan tetapnya (kadar ion Ca2+) yaitu sebagai berikut : a.Air Tembalang Selatan b.Air Banjarsari c.Air Pasar Kambing d.Air Kolam Taman KB (percobaan Reisa) e. Air Kolam Taman KB (percobaan Willbram) f. Air Kolam Taman KB (percobaan Satria) :120 ppm :180 ppm :110 ppm :200 ppm :230 ppm :270 ppm

maka sampel air yang layak sebagai air minum adalah air Tembalang Selatan, air Banjarsari, dan air Pasar Kambing. Karena memiliki tingkat kesadahan dibawah 200 ppm, dimana batas kesadahan air minum adalah sebesar 75-200 ppm. Sedangkan untuk sampel air Kolam Taman KB jika dirata-ratakan :

Kesadahan Air Kolam = = = 233,3 ppm Maka sampel air Kolam Taman KB tidak layak dijadikan sebagai air minum, karena memiliki tingkat kesadahan yang lebih besar dari 200 ppm. Agar sampel air Kolam Taman KB dapat atau layak sebagai air minum, maka dapat dilakukan dengan beberapa cara yaitu : 1) Resin pengikat kation dan anion.
( ) ( ) ( )

Laboratorium Dasar Teknik Kimia I

13

KOMPLEKSOMETRI
Resin adalah zat polimer alami ataupun sintetik yang salah satu fungsinya adalah dapat mengikat kation dan anion tertentu. Secara teknis, air sadah dilewatkan melalui suatu wadah yang berisi resin pengikat kation dan anion, sehingga diharapkan kation Ca2+ dan Mg2+ dapat diikat resin. Dengan demikian, air tersebut akan terbebas dari kesadahan. Dimana reaksinya adalah sebagai berikut : 2) Zeolit. Zeolit memiliki nama kimia Na2(Al2SiO3O10).2H2O atau 2R SO3H + Ca2+ R(SO3)2Ca + 2H+

K2(Al2SiO3O10).2H2O. Zeolit mempunyai struktur tiga dimensi yang memiliki pori-pori yang dapat dilewati air. Ion Ca2+ dan Mg2+ akan ditukar dengan ion Na+ dan K+ dari zeolit, sehingga air tersebut terbebas dari kesadahan. (http://id.wikipedia.org/wiki/kesadahan-air) 3) Penambahan zat pelunak air. Nartrium Heksametafosfat [Na2(Na4(PO3)6)] dapat digunakan untuk menghilangkan air sadah yang mengandung ion Ca2+ dan Mg2+. Kedua ion ini akan diubah menjadi ion kompleks yang mudah larut,sehingga tidak bergabung dengan ion dari sabun. Reaksi sebagai berikut Na2(Na4(PO3)6) + CaCl2 4) Penambahan ion karbonat (soda). Soda (Na2CO3).10H2O yang ditambakan dalam air sadah dapat mengendapkan ion Ca2+ menjadi endapan CaCO3. Reaksi : Na2CO3.10H2O + CaCl2 2NaCl + CaCO3 + 10H2O 2NaCl + Ca(Na4(PO3)6)

(http://belajarchemistry.blogspot.com/2012/03/kesadahan-air.html) 5) Tawas. Tawas dikenal sebagai floculator yang berfungsi untuk mengumpulkan kotoran kotoran pada proses penjernihan air. Tawas sering digunakan sebagai penjernih air, kekeruhan dalam air dapat dihilangkan melalui penambagan sejenis bahan kimia yang disebut koagulan. Pada umumnya bahan seperti Alumunium Sulfat [Al2(SO4)3.10H2O] atau sering disebut alum atau tawas, fern sulfat, Poly Alumuniium Chlorida (PAC) dan poli elektrolit organik dapat digunakan sebagai koagulan. Prinsip penjernihan air adalah dengan

Laboratorium Dasar Teknik Kimia I

14

KOMPLEKSOMETRI
menggunakan stabilitas partikel-partikel bahan pencemar dalam bentuk koloid. Reaksi alum dalam larutan dapat direaksikan : Al2SO4 + 6H2O Ca2+ + SO22Al(OH3) + 6H+ + SO2CaSO4 (http://id.wikipedia.org/wiki/tawas) (http://smk3ae.wordpress.com/2008/08/05/bahan-kimia-penjernih-airkoagulan)

IV.2.3.Syarat Air Umpan Boiler a) Tampak b) Kandungan Oksigen c) Kesadahan d) Kandungan Besi e) Kandungan CO2 f) Daya Hantar Listrik pada 250C g) Angka MnO4 h) Minyak i) pH pada Suhu 2500C j) Silikat : Jernih dan tidak berwarna : 0,02 mg/L : Tak terdeteksi/sangat kecil : 0,02 mg/L : Sangat kecil : 0,2 microS/cm :5 : 0,5 mg/Liter :9 : 0,02mg/Liter

(http://analisateknikkimia.blogspot.com/2009/04/pengolahan-air-umpanboiler.html) IV.2.4.Kelayakan Sampel yang Diuji Sebagai Air Umpan Boiler Dari beberapa sampel air yang kami uji, bila ditinjau dari tingkat kesadahan tetapnya (kadar ion Ca2+) yaitu sebagai berikut : a.Air Tembalang Selatan b.Air Banjarsari c.Air Pasar Kambing d.Air Kolam Taman KB (percobaan Reisa) e. Air Kolam Taman KB (percobaan Willbram) f. Air Kolam Taman KB (percobaan Satria) :120 ppm :180 ppm :110 ppm :200 ppm :230 ppm :270 ppm

maka tidak ada sampel air yang layak digunakan untuk umpan Boiler,karena kesadahan air yang layak pada umpan Boiler yaitu sangat kecil (tidak terdeteksi).

Laboratorium Dasar Teknik Kimia I

15

KOMPLEKSOMETRI
(http://analisateknikkimia.blogspot.com/2009/04/pengolahan-air-umpan-boiler.html) Agar suatu sampel air dapat digunakan pada umpan Boiler, maka dapat dilakukan beberapa hal berikut ini: 1) Pemurnian Air Untuk menyingkirkan bahan-bahan organik biasanya cukup dengan koagulasi dan filtrasi melalui pasir atau batu bara keras serta dioksidasi dengan cara aerasi. Pengolahan ini sekaligus membersihkan air dari sebagian organisme. 2) Demineralisasi Sistem demineralisasi sangat banyak digunakan, bukan saja untuk pengolahan air umpan boiler tekanan tinggi, tetapi juga untuk berbagai air proses dan air cuci. Pemilihan sistem penukar ion unutk ini bergantung pada: 1) Volume dan komposisi air mentah. 2) Biaya investasi dan operasi. Singkatnya, jika penyingkiran silika tidak diperlukan,sistem itu bisa terdiri atas unit penukar kation-hidrogen dan unit penukar asam basa lemah, dan biasanya diikuti dengan unit degansifikasi untuk membuang, dengan cara deareasi, sebagai besar karbondioksida yang terbentuk dari bikarbonat dalam langkah pertama. Proses lain yang dapat mengeluarkan semua ion dan air adalah distilasi. Pengangkutan air distilasi maupun air dionisasi harus dilakukan didalam basa tahan karat atau kaca untuk mencegah air murni itu tidak menyebabkan korosi pada pipa pengalir. 3) Penukar Ion (Ion Exchanger) Penukar ion sebagai water softener merupakan fungsi umum dan digunakan sangat luas di industri yang memerlukan soft water untuk proses dan bahan baku boiler. Air baku yang tingkat kesadahannya tinggi karena kandungan kalsium dan magnesium harus diturunkan dengan cara menggantikannya dengan muatan ion natrium yang terdapat pada resin. Proses perlakuan ion terus berjalan sampai tercapai kesetimbangan dan jenuh dan sesudah kondisi resin jenuh maka segera dilakukan regenerasi dengan dicuci dengan air yang mengandung NaCl tinggi. Soft water digunakan untuk iar umpan boiler guna mencegah terjadinya endapan

Laboratorium Dasar Teknik Kimia I

16

KOMPLEKSOMETRI
(scaling) pada pipa saluran air baik pada sistem boiler maupun pada sistm pendingin. 4) Pengaktifan Resin (Regenerasi) Regenerasi adalah suatu peremajaan, penginfeksian telah habis saat kerjanya atau teah terbebani, telah jenuh. Regenerasi penukaran ion dapat dilakukan dengan mudah karena pertukaran ion merupakan seuatu proses yang reversibel yang perlu diusahakan hanyalah agar pada regenerasi berlangsung reaksi dalam arah berlawanan dari pertukaran ion. (http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/1859614/chapter%2011.pdf)

IV.2.5.Grafik Kesadahan Sementara, Tetap, dan Total Berbagai Jenis Air


450 400 350 Kesadahan (ppm) 300 250 200 150 100 50 0
Air Air Tembalang Banjarsari Selatan Air Pasar Kambing Air Kolam Taman KB (percobaan Reisa) Air Kolam Air Kolam Taman KB Taman KB (percobaan (percobaan Willbram) Satria)

Kesadahan Sementara
Kesadahan Tetap Kesadahan Total

Jenis Air

Gambar.4.1.Grafik Kesadahan Sementara, Tetap, dan Total Berbagai Jenis Air

Dari grafik diatas dapat dilihat bahwa kesadahan sementara terendah dimiliki oleh sampel Air Banjarsari, sedangkan kesadahan sementara tertinggi dimiliki oleh sampel Air Kolam Taman KB (percobaan Reisa) dan Air Kolam Taman KB (percobaan Willbram). Kesadahan tetap terendah dimiliki oleh sampel Air Pasir Kambing, sedangkan kesadahan tetap tertinggi dimiliki oleh sampel Air Kolam Taman KB (percobaan Satria). Kesadahan total terendah dimiliki oleh sampel Air Pasar Kambing, sedangkan kesadahan total tertinggi dimiliki oleh sampel Air Kolam

Laboratorium Dasar Teknik Kimia I

17

KOMPLEKSOMETRI
Taman KB (percobaan Willbram). Tingkat kesadahan air yang berbeda-beda dapat disebabkan oleh karena perbedaan kandungan kalsium dan magnesium yang berbeda-beda. Biasanya dipengaruhi oleh jenis lingkungannya (tanah yang mengandung batu mineral) dan air Kolam Taman KB yang tercemar banyak sampah dan airnya berminyak.

IV.2.6.Mekanisme Pembentukan Kompleks pada Analisa Kompleksometri Dalam analisa kompleksometri, larutan standart yang digunakan adalah EDTA. EDTA (Asam Etilen Diamin Tetra Asetat) merupakan salah satu jenis asam amina polikarbonat. Ikatan pada EDTA yaitu ikatan N yang bersifat basa mengikat H+ dari ikatan karboksil yang bersifat asam. Jadi dalam bentuk larutan pada EDTA ini terjadi reaksi intra molekular (maksudnya EDTA sebenarnya adalah ligan seksidentat yang dapat berkooridnasi dengan suatu ion logam lewat kedua nitrogen dan keempat gugus karboksilnya atau disebut ligan multidentat yang mengandung lebih dari dua atom koordinasi per molekul, misalnya asam 1.2-diaminoetanatetraasetat (asametilena-diamina tetrasaasetat, EDTA) yang mempunyai dua atom nitrogen penyumbang dan empat atom oksigen penyumbang dalam molekul. Suatu EDTA dapat membentuk senyawa kompleks yang mantp dengan sejumlah besar ion logam sehingga EDTA merupakan ligan yang tidak selektif. Dalam larutan yang agak asam, dapat terjadi protonasi parsial EDTA tanpa pematahan sempurna kompleks logam, yang menghasilkan spesies seperti CuHY-. Ternyata bila beberapa ion logam yang ada dalam larutan tersebut maka titrasi dengan EDTA akan menunjukan jumlah semua ion logam yang ada dalam suatu larutan/sampel. Reaksi yang membentuk kompleks dapat dianggap sebagai reaksi asam-basa lewis dengan ligan bekerja sebagai basa dengan memberikan sepasang elektron kepada kation yang merupakan suatu asam. Ikatan yang terbentuk antara atom logan pusat dan ligan sering kovalen, tetapi dalam beberapa keadaan interaksi dapat merupakan gaya penarik coloumb. Beberapa kompleks mengadakan reaksi substitusi dengan sangat cepat, dan kompleks demikian dikatakan stabil. Sebagai contoh: Cu(H2O)42+ + 4NH3 (biru muda) Cu(NH3)42+ + 4H2O (biru tua)

Laboratorium Dasar Teknik Kimia I

18

KOMPLEKSOMETRI
Reaksinya berlangsung dengan mudah kekanan dengan penambahan amoiak kepada akuo-komplek, penambahan asam kuat yabng menetralisasikan amoniak menggeser kesetimbangan dengan cepat kembali ke akuo-komplek. Beberapa komplek mengadakan reaksi substitusi hanya dengan sangat perlahan dan dikatakan tidak labil atau inert. (http://catatankecilduniaku.wordpress.com/2012/04/19/komplekso-edta)

IV.2.7.Syarat Kandungan CaO dalam Bahan Baku Batu Kapur di Industri Semen Batu gamping (batu kapur) dengan kadar CaCO3 antara 80%-85% sangat baik sebagai bahan baku semen karena lebih mudah digiling untuk menjadi homogen. Batu gamping (batu kapur) sebagai bahan baku utama semen harus memenuhi syarat kimiawi tertentu, yaitu: 1) CaO 2) Al2O3 3) SiO2 4) MgO = 49%-55% = 5%-12% = 1%-15% = <5%

Jika dibandingkan dengan kadar CaO yang kami temukan dalam batu kapur yang kami uji. Maka, batu kapur yang kami uji tersebut tidak memenuhi standar untuk digunakan sebagai bahan baku semen. Karena memiliki kadar CaO sebesar 1,225%, dimana kadar tersebut jauh lebih kecil dari kadar CaO yang seharusnya terdapat pada bahan baku kapur dalam industri semen. (http://zulfahmited.blogspot.com/2012/11/ilmu-bahan-bangunan-semen-2715.html)

BAB V PENUTUP

V.1.Kesimpulan

Laboratorium Dasar Teknik Kimia I

19

KOMPLEKSOMETRI
1. Sampel air yang layak sebagai air minum adalah air Tembalang Selatan, air Banjarsari ,dan air Pasar Kambing. Dimana nilai kesadahan tetapnya adalah 120ppm, 180ppm, dan 110ppm. 2. Dari beberapa sampel air yang diuji, tidak ada air yang memenuhi standar air umpan boiler yaitu tingkat kesadahannya sangat kecil bahkan tidak terdeteksi. 3. Berat CaO yang ditemukan pada sampel batu kapur sebesar 98mgr dengan kadar sebesar 1,225%. Dan sampel batu kapur tersebut layak atau dapat digunakan sebagai bahan baku semen dengan tipe semen yaitu semen portland tipe III.

V.2.Saran 1. Jangan lupa menurunkan corong dari atas buret setelah buret diisi. 2. Jangan gunakan EBT terlalu banyak, karena akan mempengaruhi warna saat TAT. 3. Pada saat titrasi, letakkan kertas putih dibawah erlenmeyer agar perubahan warna saat TAT lebih mudah diamati. 4. Tambahkan KOH secukupnya sampai pH larutan menjadi 10, larutan yang terlalu asam/basa dapat mempengaruhi perubahan warna saat TAT. 5. Cuci bersih alat untuk praktikum dan keringkan.

DAFTAR PUSTAKA

http://aplikasiteknikkimia.blogspot.com/2009/04/pengolahan-air-umpan-boiler.html/ (diakses 9 November 2013)

Laboratorium Dasar Teknik Kimia I

20

KOMPLEKSOMETRI
http://belajarchemistry.blogspot.com/2012/03/kesadahan-air.html (diakses 14 November 2013) http://catatankecilduniaku.wordpress.com/2012/04/19/komplekso-edta (diakses 7 November 2013) http://filterpenyaringan air.com/7-indicator-tanda-air-yang-sehat/ (diakses 7 November 2013) http://id.wikipedia.org/kesadahan-air (diakses 14 November 2013) http://id.wikipedia.org/wiki/tawas (diakses 14 November 2013) http://reposity.usu.ac.id/bitstream/123456789/1859614/chapter%2011.pdf (diakses 9 November 2013) http://file.upi.edu/direktori/fpmipa/jur-pend-kimia/19802161994022-soja-siti-fatimah /kimia-industri/produksi-semen.pdf/ (diakses 14 November 2013) R.Sundaro.1986.Analisa Kimia Kualitatif edisi ke-4.Jakarta:Erlangga. Vogel,A.I.Buku Teks Anorganik Kualitatif Makro dan Semi Makro.Diterjamahkan oleh Ir.Sutiono dan Dr.A.Hadyono Pudjaatmadja.Jakarta:Penerbit P.T. Kalman Media Pustaka.

Laboratorium Dasar Teknik Kimia I

21

KOMPLEKSOMETRI
Lampiran A LEMBAR PERHITUNGAN

A. Kesadahan Total 1.Air tembalang selatan V EDTA = 2,8 ml Kesadahan total = 2.Air banjarsari V EDTA = 3 ml Kesadahan total = 3.Air pasar kambing V EDTA = 2,4 ml Kesadahan total =
( ) ( ) ( )

4. Air Kolam Taman KB (Reisa) V EDTA = 3,8 ml Kesadahan total =


( )

5. Air Kolam Taman KB (Willbram) V EDTA = 4,1 ml Kesadahan total =


( )

6. Air Kolam Taman KB (Satria) V EDTA = 4 ml Kesadahan total =


( )

B. Kesadahan Tetap 1. Air tembalang selatan V EDTA = 1,2 ml Kesadahan tetap =


( )

Kesadahan sementara = 280-120 = 160 ppm 2. Air Banjarsari V EDTA = 1,8 ml

Laboratorium Dasar Teknik Kimia I

A-1

KOMPLEKSOMETRI
Kesadahan tetap =
( )

Kesadahan sementara = 300-180 = 160 ppm 3. Air Pasar Kambing V EDTA = 1,1 ml Kesadahan tetap =
( )

Kesadahan sementara = 240-110 = 130 ppm 4. Air Kolam Taman KB (Reisa) V EDTA = 2 ml Kesadahan tetap =
( )

Kesadahan sementara = 380-200 = 180 ppm 5. Air Kolam Taman KB (Willbram) V EDTA = 2,3 ml Kesadahan tetap =
( )

Kesadahan sementara = 410-230 = 180 ppm 6. Air Kolam Taman KB (Satria) V EDTA = 2,7 ml Kesadahan tetap =
( )

Kesadahan sementara = 400-270 = 130 ppm

C. Penetapan Kadar CaO dalam Batu Kapur Berat CaO = % CaO =


( )

mgr

Laboratorium Dasar Teknik Kimia I

A-2

KOMPLEKSOMETRI
Lampiran B

LAPORAN SEMENTARA PRAKTIKUM DASAR TEKNIK KIMIA I

MATERI : KOMPLEKSOMETRI

NAMA GROUP REKAN KERJA

: Satria Mahardika Suryo Putra : I/Rabu Pagi : - Reisa Novita Marpaung - Willbram M A

NIM: 21030113130133

LABORATORIUM DASAR TEKNIK KIMIA I TEKNIK KIMIA FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG 2013

Laboratorium Dasar Teknik Kimia I

B-1

KOMPLEKSOMETRI

I.Tujuan Percobaan a. Menganalisa kesadahan sementara, kesadahan tetep, dan kesadahan total b. Menganalisa kandungan CaO dalam batu kapur

II. Percobaan II.1 Bahan Yang Digunakan 1. HCl (p) 2. KOH 3. EDTA 4. Indikaor EBT 5. Larutan Buffer 6. Na2EDTA 0,01 N II.2 Alat Yang Dipakai 1. Statif,Klem,dan Buret 2. Beaker glass 3. Erlenmeyer 4. Gelas ukur 5. Pipet tetes 6. Corong II.3 Cara Kerja A. Penetapan Kesadahan Total Ambil 10 ml sampel,atur pH sampai 10 dengan KOH Tambah 1 ml buffer,11 ml KCN dan sedikit indikator EBT Titrasi dengan Na2EDTA sampai warna merah anggur menjadi biru terang Catat voume titran yang diperlukan ( ) 7. Pipet volume 8. Pengaduk 9. Cawan porselen 10. Labu takar 11. Pembakar bunsen 7. MgEDTA 0,01 N 8.Air Tembalang Selatan 9.Air Banjarsari 10.Air Pasar Kambing 11.Air Kolam Taman KB 12.Gips

B. Penetapan Kesadahan Tetap Ambil 100 ml sampel,masukkan dalam beaker glass,didihkan sampai 20-30 menit

Laboratorium Dasar Teknik Kimia I

B-2

KOMPLEKSOMETRI
Sampel didinginkan ,saring,kertas saring tidak perlu dicuci Encerkan filtrate sampai 100 ml dalam labu taker

Laboratorium Dasar Teknik Kimia I

B-1

KOMPLEKSOMETRI
Ambil 10 ml filtrate yang diencerkan ,atur pH sampai 10 dengan KOH Tambah 1ml buffer ,1 ml KCN dan sedikit indikator EBT Titrasi dengan Na2EDTA sampai warna merah anggur menjadi biru terang Catat voume titran yang diperlukan ( )

Kesadahan sementara= kesadahan total-kesadahan tetap (ppm)

C. Penetapan kadar CaO dalam gips Masukkan sampel dalam beaker glass pyrex 250 ml, larutkan dengan 10ml HCl (p) Setelah larut ,uapkan sampai kering dengan pembakar bunsen Setelah kering,residu dilarutkan dengan HCl pekat secukupnya (25 ml) Encerkan dengan akuadest 100 ml ,panaskan sampai 15 menit Larutan dipindahkan ke labu taker 250 ml.Encerkan dengan akuadest sampai tanda batas Ambil 20 ml dan masukkan dalam labu taker 100 ml .Encerkan dengan akuadest sampai tanda batas Ambil 10 ml larutan yang telah diencerkan ,atur pH sampai 10 dengan KOH Tambah 1 ml buffer,1 ml KCN,2-3 tetes MgEDTA dan sedikit indikator EBT Titrasi dengan Na2EDTA sampai warna merah anggur menjadi biru terang Catat voume titran yang diperlukan ( )

II.4 Hasil Percobaan A. Kesadahan Total 1.Air tembalang selatan V EDTA = 2,8 ml Kesadahan total = 2.Air banjarsari
( )

Laboratorium Dasar Teknik Kimia I

B-3

KOMPLEKSOMETRI
V EDTA = 3 ml Kesadahan total = 3.Air pasar kambing V EDTA = 2,4 ml Kesadahan total =
( ) ( )

4. Air Kolam Taman KB (Reisa) V EDTA = 3,8 ml Kesadahan total =


( )

5. Air Kolam Taman KB (Willbram) V EDTA = 4,1 ml Kesadahan total =


( )

6. Air Kolam Taman KB (Satria) V EDTA = 4 ml Kesadahan total =


( )

B. Kesadahan Tetap 1. Air tembalang selatan V EDTA = 1,2 ml Kesadahan tetap =


( )

Kesadahan sementara = 280-120 = 160 ppm 2. Air Banjarsari V EDTA = 1,8 ml Kesadahan tetap =
( )

Kesadahan sementara = 300-180 = 160 ppm 3. Air Pasar Kambing V EDTA = 1,1 ml Kesadahan tetap =
( )

Kesadahan sementara = 240-110 = 130 ppm 4. Air Kolam Taman KB (Reisa)

Laboratorium Dasar Teknik Kimia I

B-4

KOMPLEKSOMETRI
V EDTA = 2 ml Kesadahan tetap =
( )

Kesadahan sementara = 380-200 = 180 ppm 5. Air Kolam Taman KB (Willbram) V EDTA = 2,3 ml Kesadahan tetap =
( )

Kesadahan sementara = 410-230 = 180 ppm 6. Air Kolam Taman KB (Satria) V EDTA = 2,7 ml Kesadahan tetap =
( )

Kesadahan sementara = 400-270 = 130 ppm

D. Penetapan Kadar CaO dalam Batu Kapur Berat CaO = % CaO =


( )

mgr

PRAKTIKAN

MENGETAHUI ASISTEN

Satria Mahardika S.P.

Amin Rivai

Laboratorium Dasar Teknik Kimia I

B-5

KOMPLEKSOMETRI
Lampiran C REFERENSI

Pengolahan air umpan boiler Dalam suatu proses produksi dalam industri, boiler merupakan suatu pembangkit panas yang penting.Sesuai dengan namanya maka fungsi dari boiler ini adalah memanaskan kembali.Dalam suatu proses industri boiler harus dijaga agar effisiensinya cukup tinggi.Oleh sebab itu adalah penting untuk menjaga kualitas air yang diumpankan untuk boiler, karena akan berhubungan dengan effisiensi dari boiler tersebut. Air umpan boiler atau Boiler Feed Water nantinya akan dipanaskan hingga menjadi steam.Karena di dalam boiler terjadi pemanasan harus diwaspdai adanya kandungan-kandungan mineral seperti ion Ca2+ dan Mg2+.Air yang banyak mengandung ion Ca2+ dan Mg2+ disebut sebagai air yang sadah (hard water).Ionion ini sangat berpengaruh pada kualitas air yang nantinya akan digunakan sebagai umpan boiler.Biasanya ion-ion ini terlarut dalam air sebagai garam karbonat, sulfat, bilkarbonat dan klorida.Berbeda dengan senyawa-senyawa kimia lainnya, kelarutan dari senyawa-senyawa mengandung unsur Ca dan Mg seperti CaCO3, CaSO4,MgCO3, Mg(OH)2, CaCl2,MgCL2, dll ; akan memiliki kalarutan yang makin kecil/redah apabila suhu makin tinggi.Sehingga ketika memasuki boiler, air ini merupakan masalah yang harus segera diatasi.Air yang sadah ini akan menimbulkan kerak(scalling) dan tentu saja akan mengurangi effisiensi dari boiler itu sendiri akibat dari hilangnya panas akibat adanya kerak tersebut.Selain itu yang dikhawatirkan bisa menyebabkan scalling adalah adanya deposit silika. Dalam hal ini akan terjadi perbedaan ketika mengolah air untuk dijadikan sebagai air minum dibandingkan dengan untuk umpan boiler.Dalam pengolahan air minum mineral-mineral yang ada dalam air tidak akan dihilangkan karena mineralmineral tersebut dibutuhkan untuk tubuh manusia.Bahkan ada perusahaan air minum yang menambahkan mineral pada air minum produksinya.Hal itu tidak boleh terjadi dalam pengolahan air untuk umpan boiler.Air minum juga harus dijaga agar bebas dari kuman penyakit dengan diberi desinfektan sedangkan air umpan boiler tidak perlu diberi desinfektan. Adapun beberapa proses umum yang dilakukan untuk memperoleh air umpan boiler yang baik adalah sebagai berikut:

Laboratorium Dasar Teknik Kimia I

C-1

KOMPLEKSOMETRI
Air yang diolah berasal dari PT. Krakakatu Tirta Industri yang masih berupa air baku atau air industri. Air baku dari PT. Krakatau Tirta Industri pertama kali disaring dengan gravel filter yang didalamnya terdapat unggun pasir kuarsa sebagai filter. Dalam gravel vilter terjadi pemisahan secara fisika. Air dari garvel filter kemudian dialirkan ke kation exchanger. Ion-ion positif yang terkandung dalam air akan diikat oleh resin-resin kation yang terdapat dalam ion exchanger. Setelah itu air dilewatkan ke CO2 degasifier untuk menghilangkan gas-gas yang terlarut dalam air. Air dari CO2 degasifier diumpankan ke anion exchanger setelah itu dialirkan ke mix-bed filter untuk mengikat ion-ion yang lolos dari kation dan anion exchanger kemudian air deionat ditampung ditangki deionat. Air umpan boiler diolah dari air baku di WTP, sehingga air tersebut dapat memenuhi syarat sebagai air umpan boiler. Kualitas air umpan boiler adalah sebagai berikut: 1.Tampak : Jernih dan tidak berwarna 2.Oksigen: 0.02 mg/liter 3.Kesadahan: Tak terdekteksi (sangat kecil) 4.Besi: 0.02 mg/liter 5.Karbondioksida: Sangat kecil 6.Daya hantar listrik pada 25oC : 0.2 mikroS/cm 7.Angka permanganat: 5 8.Minyak 0.5 mg/l 9.pH pada 250oC : 9 10.Silikat : 0.02 mg/l (http://aplikasiteknikkimia.blogspot.com/2009/04/pengolahan-air-umpanboiler.html/)

Laboratorium Dasar Teknik Kimia I

C-2

KOMPLEKSOMETRI
Kesadahan Air Air sadah kurang baik apabila digunakan untuk mencuci dengan menggunakan sabun (NaC17H35COO). Hal ini disebabkan karena ion Ca2+ atau Mg2+ dalam air sadah dapat mengendapkan sabun sehingga membentuk endapan berminyak yang terapung dipermukaan air. Dengan demikian, sabun hanya sedikit membuih dan daya pembersih sabun berkurang. 2NaC17H35COO(aq) + Ca2+ Ca(C17H35COO)2 (s) + 2Na+(aq) Walaupun tidak berbahaya, air sadah dapat menimbulkan kerugian, diantaranya : Kesadahan Air dapat menurunkan efisiensi dari deterjen dan sabun. Kesadahan Air dapat menyebabkan noda pada bahan pecah belah dan bahan flat. Kesadahan Air dapat menyebabkan bahan linen berubah pucat. Mineral Kesadahan Air dapat menyumbat semburan pembilas dan saluran air. Residu Kesadahan Air dapat melapisi elemen pemanas dan menurunkan efisiensi panas. Kesadahan Air dapat menciptakan biuh logam pada kamar mandi shower dan bathtubs. Menghilangkan Kesadahan -Pemanasan. Pemanasan dapat menghilangkan kesadahan sementara. Pada suhu tinggi, garam hidrogen karbonat Ca(HCO3)2 akan terutarai, sehingga ion Ca2+ akan mengendap sebagai Ca(HCO3)2(aq) Penambahan CaCO3(s) ion + CO2(g) + CaCO3 H2O(l) karbonat.

Soda (NaCO3).10H2O yang ditambahkan dalam air sadah dapat mengendapkan ion Ca2+ Na2CO3.10H2O(s) CaCl2 Na2CO3.10H2O(s) Menggunakan + CaCl2 zat menjadi 2Na+(aq) Ca2+(aq) 2NaCl + endapan + CO32+ CaCO3 + + CaCO3. 10H2O 2Cl-(aq) 10H2O air.

pelunak

Natrium Heksametafosfat [Na2(Na4(PO3))] dapat digunakan untuk menghilangkan air sadah yang mengandung ion Ca2+ dan Mg2+. Kedua ion ini akan diubah menjadi ion kompleks yang mudah larut, sehingga tidak dapat bergabung dengan ion dari sabun.

Na2[Na4(PO3)6](s) CaCl2 Na2[Na4(PO3)6] +

2Na+(aq) Ca2+ CaCl2

+ + 2NaCl +

[Na4(PO3)6]2-(aq) 2ClCa[Na4(PO3)6]

Laboratorium Dasar Teknik Kimia I

C-3

KOMPLEKSOMETRI
Menggunakan resin penukar ion.

Resin berfungsi mengikat semua kation atau anion yang ada di dalam air sadah. (http://belajarchemistry.blogspot.com/2012/03/kesadahan-air.html)

Komplekso EDTA Pembentukan komplek mempunyai dua bidang pemakaian yang penting dalam analisis kualitatif anorganik : 1. Uji-uji spesifik (khusus) terhadap ion Beberapa reaksi yang menghasilkan pembentukan komplek, dapat dipakai sebagai uji terhadap ion-ion. Contohnya reaksi tembaga dengan ammonia,uji terhadap ion besi (III) dengan tiosianat. 1. Penutupan (Masking) Ketika menguji suatu ion spesifik dengan suatu reafensia, mungkin akan muncul gangguan-gangguan karena kehadiran ion-ion lain dalam larutan yang juga bereaksi dengan reagensia itu. Dalam beberapa hal gangguan-gangguan ini dapat dicegah dengan menambahkan reagensia yang disebut zat penutup (masking agent) yang membentuk komplek stabil dengan ion-ion pengganggu itu. Tak perlu lagi ion-ion yang bersangkutan dipisahkan secara fisika sehingga waktu untuk menguji dapat sangat dipersingkat. Penutupan dapat juga dicapai dengan melarutkan endapanendapan atau dengan melarutkan secara selektif suatu endapan dari suatu campuran. Hanya beberapa ion logam seperti tembaga, kobal, nikel, seng, cadmium, dan merkuri (II) membentuk kompleks stabil dengan nitrogen seperti amoniak dan trine. Beberapa ion logam lain, misalnya alumunium, timbale, dan bismuth lebih baik berkompleks dengan ligan dengan atom oksigen sebagai donor elektron. Beberapa pereaksi pembentuk khelat, yang mengandung oksigen maupun nitrogen terutama efektif dalam pembentukan kompleks stabil dengan berbagai logam. Dari ini yang terkenal ialah asam etilendiamintetraasetat, kadang-kadang dinya-takan asam etilendinitrilo, dan sering disingkat sebagai EDTA. Asam etilen diamin tetra asetat (EDTA) merupakan salah satu jenis asam amina polikarboksilat. Ikatan pada EDTA yaitu ikatan N yang bersifat basa mengikat ion H+ dari ikatan karboksil yang bersifat asam. Jadi dalam bentuk Ianitan pada EDTA ini terjadi reaksi intra molekuler (maksudnya dalam molekul itu sendiri), maka rumus senyawa tersebut disebut zwitter ion. EDTA dijual dalam bentuk garam

Laboratorium Dasar Teknik Kimia I

C-4

KOMPLEKSOMETRI
natriumnya, yang jauh lebih mudah larut daripada bentuk asamnya EDTA sebenarnya adalah ligan seksidentat yang dapat berkoordinasi dengan suatu ion logam lewat kedua nitrogen dan keempat gugus karboksil-nya atau disebut ligan multidentat yang mengandung lebih dari dua atom koordinasi per molekul, misalnya asam 1,2-diaminoetana-tetraasetat (asametilena-diamina tetraasetat, EDTA) yang mempunyai dua atom nitrogen penyumbang dan empat atom oksigen penyumbang dalam molekul. Kestabilan Absolut atau tetapan pemebentukan merupakan suatu kebiasaan untuk menyusun kedalam daftar untuk berbagai ion logam dan berbagai kilon seperti EDTA, harga-harga tetapan keseimbangan untuk reaksi-reaksi yang dirumuskan sebagai berikut : Mn+ + Y4- MY-(4-n) Kabs = [MY-(4-n)] [Mn+][Y4-] Kabs disebut tetapan stabilitas absolute atau tetapan pembentukan absolute. Pernyataan untuk reaksi EDTA dalam bentuk Y4+ dapat diperoleh dengan cara yang sama seperti yang telah dilakukan bagi asam oksalat. Misalkan CY merupakan konsentrasi total EDTA yang tidak berkomplek: CY = [Y4-]+[ HY4-]+[ H2Y2-]+[ H3Y-]+[ H4Y] Substitusikan untuk konsentrasi berbagai zat kedlam suku-suku dari tetapan-tetapan disosiasi dan menyelesaikan fraksi dalam bentuk Y4- menghasilkan : [Y4-] = Ka1 Ka2 Ka3 Ka4 - 4 + 4 CY [H3O ] +[H3O ] Ka1+[H3O+]2Ka1Ka2+[H3O+]Ka1Ka2 Ka3 +Ka1Ka2 Ka3 Ka4 Dengan memberikan lambang 4 untuk fraksi EDTA bentuk Y4-, kita dapat menuliskan. [Y4-] = 4 CY atau [Y4-] = 4CY Harga 4 jelas dapat dihitung pada samba-rang pH yang diinginkan untuk kilon apapun yang tetapan disosiasinya diketahui. Substitusi 4CY kedalam pernyataan tetapan stabilitas absolute yang diberikan di atas menghasilkan Kabs = [MY-(4-n)] [Mn+] 4CY Kef disebut tetapan efektif atau tetapan stabilitas bersyarat. Kef berubah-ubah dengan pH karena ketergantungan Ph pada 4. Suatu EDTA dapat membentuk senyawa kompleks yang mantap dengan sejumlah besar ion logam sehingga EDTA merupakan ligan yang tidak selektif. Dalam larutan yang agak asam, dapat terjadi protonasi parsial EDTA tanpa pematahan sempurna kompleks logam, yang menghasilkan spesies seperti CuHY-. Ternyata bila beberapa ion logam yang ada dalam larutan tersebut maka titrasi dengan EDTA akan menunjukkan jumlah semua ion logam yang ada dalam larutan tersebut. Keunggulan EDTA adalah mudah larut dalam air, dapat diperoleh dalam keadaan murni, sehingga

Laboratorium Dasar Teknik Kimia I

C-5

KOMPLEKSOMETRI
EDTA banyak dipakai dalam melakukan percobaan kompleksometri. Namun, karena adanya sejumlah tidak tertentu air, sebaiknya EDTA distandari-sasikan dahulu misalnya dengan menggunakan larutan kadmium. Reaksi yang membentuk komplek dapat dianggap sebagai reaksi asam-basa lewis dengan ligan bekerja sebagai basa dengan memberikan sepasang lectron kepada kation yang merupakan suatu asam. Ikatan yang terbentuk antara atom logam pusat dan ligan sering kovalen, tetapi dalam beberapa keadaan interaksi dapat merupakan gaya penarik columb. Beberapa komplek mengadakan reaksi sustitusi dengan sangat cepat, dan kompleks demikian dikatakan labil. Suatu contoh adalah Cu(H2O)42+ + 4NH3 Cu(NH3)42+ + 4H2O Biru muda Biru tua Reaksinya berlangsung dengan mudah kekanan dengan penambahan amoniak kepada akuo-komplek; penambahan asam kuat yang menetralisasikan amoniak menggeser kesetimbangan dengan cepat kembali ke akuo-komplek. Beberapa komplek mengadakan reaksi substitusi hanya dengan sangat perlahan dan dikatakan tidak labil atau inert. (http://catatankecilduniaku.wordpress.com/2012/04/19/komplekso-edta/)

7 Indikator Air Sehat Air yang sehat harus memenuhi beberapa persyaratan antara lain : 1. Air harus jernih atau tidak keruh. Kekeruhan pada air biasanya disebabkan oleh adanya butir-butir tanah liat yang sangat halus. Semakin keruh menunjukkan semakin banyak butir-butir tanah dan kotoran yang terkandung di dalamnya. 2. Tidak berwarna. Air yang berwarna berarti mengandung bahan-bahan lain berbahaya bagi kesehatan, misalnya pada air rawa berwarna kuning , air buangan dari pabrik , selokan, air sumur yang tercemar dan lain-lain. 3. Rasanya tawar. Air yang terasa asam, manis, pahit, atau asin menunjukan bahwa kualitas air tersebut tidak baik. Rasa asin disebabkan adanya garamgaram tertentu yang larut dalam air, sedangkan rasa asam diakibatkan adanya asam organik maupun asam anorganik.Tidak berbau. Air yang baik memiliki ciri tidak berbau bila dicium dari jauh maupun dari dekat. Air yang berbau busuk mengandung bahan-bahan organik yang sedang didekomposisi (diuraikan) oleh mikroorganisme air. 4. Derajat keasaman (pH) nya netral sekitar 6,5 8,5 . Air yang pHnya rendah akan terasa asam, sedangkan bila pHnya tinggi terasa pahit. Contoh air alam yang terasa asam adalah air gambut (rawa) 5. Tidak mengandug zat kimia beracun, misalnya arsen, timbal, nitrat, senyawa raksa, senyawa sulfida, senyawa fenolik, amoniak serta bahan radioaktif. 6. Kesadahannya rendah. Kesadahan air dapat diakibatkan oleh kandungan ion kalsium (Ca2+)dan magnesium (Mg2+) . Hal ini dapat dilihat bila sabun atau deterjen yang digunakan sukar berbusa dan di bagian dasar peralatan yang dipergunakan untuk merebus air terdapat kerak atau endapan. Air sadah dapat juga mengandung ion-ion Mangan (Mn2+)dan besi (Fe2+) yang memberikan rasa anyir pada air dan berbau, serta akan menimbulkan noda-noda kuning

Laboratorium Dasar Teknik Kimia I

C-6

KOMPLEKSOMETRI
kecoklatanpada peralatan dan pakaian yang dicuci. Meskipun ion kalsium, ion magnesium, ion besi dan ion mangan diperlukan oleh tubuh kita. Air sadah yang banyak mengandung ion-ion tersebut tidak baik untuk dikonsumsi. Karena dalam jangka panjang akan menimbulkan kerusakan pada ginjal, dan hati. Tubuh kita hanya memerlukan ion-ion tersebut dalam jumlah yang sangat sedikit sedikit sekali. Kalsium untuk pertumbuhan tulang dan gigi, mangan dan magnesium merupakan zat yang membantu kerja enzim, besi dibutuhkan untuk pembentukan sel darah merah.Batas kadar ion besi yang diizinkan terdapat di dalam air minum hanya sebesar 0,1 sampai 1 ppm ( ppm = part per million, 1ppm = 1 mgr/1liter). Untuk ion mangan ; 0,005 0,5 ppm, ion kalsium : 75 200 ppm dan 1on magnesium : 30 150 ppm. 7. Tidak boleh mengandung bakteri patogen seperti Escheria coli , yaitu bakteri yang biasa terdapat dalam tinja atau kotoran, serta bakteri-bakteri lain yang dapat menyebabkan penyakit usus dan limpa, yaitu kolera, typhus, paratyphus, dan hepatitis. Dengan memasak air terlebih dahulu hingga mendidih, bakteri tersebut akan mati (http://filterpenyaringair.com/7-indikator-tanda-air-yang-sehat/)

Menghilangkan Kesadahan Proses penghilangan kesadahan air yang sering dilakukan pada industri-industri adalah melalui penyaringan dengan menggunakan zat-zat sebagai berikut : Resin pengikat kation dan anion Resin adalah zat polimer alami ataupun sintetik yang salah satu fungsinya adalah dapat mengikat kation dan anion tertentu. Secara teknis, air sadah dilewatkan melalui suatu wadah yang berisi resin pengikat kation dan anion, sehingga diharapkan kation Ca2+ dan Mg2+ dapat diikat resin. Dengan demikian, air tersebut akan terbebas dari kesadahan. Zeolit Zeolit memiliki rumus kimia Na2(Al2SiO3O10).2H2O atau

K2(Al2SiO3O10).2H2O. zeolit mempunyai struktur tiga dimensi yang memiliki

Laboratorium Dasar Teknik Kimia I

C-7

KOMPLEKSOMETRI
pori-pori yang dapat dilewati air. Ion Ca2+ dan Mg2+ akan ditukar dengan ion Na+ dan K+ dari zeolit, sehingga air tersebut terbebas dari kesadahan. Untuk menghilangkan kesadahan sementara ataupun kesadahan tetap pada air yang anda gunakan di rumah dapat dilakukan dengan menggunakan zeolit. Anda cukup menyediakan tong yang dapat menampung zeolit. Pada dasar tong sudah dibuat keran. Air yang akan anda gunakan dilewatkan pada zeolit terlebih dahulu. Air yang telah dilewatkan pada zeolit dapat anda gunakan untuk keperluan rumah tangga, spserti mencuci, mandi dan keperluan masak. Zeolit memiliki kapasitas untuk menukar ion, artinya anda tidak dapat menggunakan zeolit yang sama selamanya. Sehingga pada rentang waktu tertentu anda harus menggantinya. (http://id.wikipedia.org/wiki/Kesadahan_air)

Tawas Tawas (Alum) adalah kelompok garam rangkap berhidrat berupa kristal dan bersifat isomorf. Kristal tawas ini cukup mudah larut dalam air, dan kelarutannya berbedabeda tergantung pada jenis logam dan suhu. Alum merupakan salah satu senyawa kimia yang dibuat dari dari molekul air dan dua jenis garam, salah satunya biasanya Al2(SO4)3. Alum kalium, juga sering dikenal dengan alum, mempunyai rumus formula yaitu K2SO4.Al2(SO4)3.24H2O. Alum kalium merupakan jenis alum yang paling penting. Alum kalium merupakan senyawa yang tidak berwarna dan mempunyai bentuk kristal oktahedral atau kubus ketika kalium sulfat dan aluminium sulfat keduanya dilarutkan dan didinginkan. Larutan alum kalium tersebut bersifat asam. Alum kalium sangat larut dalam air panas. Ketika kristalin alum kalium dipanaskan terjadi pemisahan secara kimia, dan sebagian garam yang terdehidrasi terlarut dalam air (http://id.wikipedia.org/wiki/Tawas)

Laboratorium Dasar Teknik Kimia I

C-8

LEMBAR PENGESAHAN DIPERIKSA NO P1 TANGGAL 15 Desember Judul Bab di bold,dan di center. 2013 Tanggal laporan resmi dikosongkan. Hal pengesahan halaman ii, hal judul halaman i. Intisari rata kanan kiri. Bahan lengkapi sesuai praktikum,. Format penulisan gambar ! Format penulisan tabel ! Keterangan grafik rata kanan kiri. Rapikan Bab V. Format penulisan Daftar Pustaka. Diatas Lembar Perhitungan diberi Lampiran A,Laporan Sementara diberi Lampiran B, dan Referensi Lampiran C. P2 19 Desember Cover hanya nama penulis. 2013 Spasi setelah judul bab hanya 1. Beri space untuk tanggal. Buat kalimatnya yg baku. Redaksional untuk kata kami diganti saya. Penulisan untuk subbab tidak menjorok. Intisari terdiri dari 5 paragraf. Format penulisan gambar. Format penulisan tabel. P3 19 Desember ACC. 2013 KETERANGAN TANDA TANGAN