Anda di halaman 1dari 8

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KELARUTAN

Faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi proses pelarutan? Untuk mengetahui jawabannya, coba kamu lihat penjelasan dibawah ini: Terdapat beberapa faktor yang mempengaruhi kecepatan suatu zat melarut dalam air. Faktor ini berlaku pada larutan dengan zat terlarut padat dan pelarut cair. Faktor- faktor tersebut diantaranya:
Suhu

Pemanasan pelarut dapat mempercepat larutnya zat terlarut. Pelarut dengan suhu yang lebih tinggi akan lebih cepat melarutkan zat terlarut dibandingkan pelarut dengan suhu lebih rendah. Ketika pemanasan dilakukan, partikel pada suhu tinggi bergerak lebih cepat dibandingkan pada suhu rendah. Akibatnya, kontak antara zat terlarut dengan zat pelarut menjadi lebih efektif. Hal ini menyebabkan zat terlarut menjadi lebih mudah larut pada suhu tinggi. Kebanyakan benda padat sulit larut bila suhu pelarutnya rendah. Sebaliknya, benda padat lebih mudah larut bila suhu pelarutnya tinggi. Sifat ini membantu kita ketika membuat minuman. Bila ingin membuat minuman dingin, kita harus melarutkan gula pasir terlebih dahulu kedalam air panas, baru kemudian ditambahkan air dingin.
Ukuran

zat terlarut

Zat terlarut dengan ukuran kecil (serbuk) lebih mudah melarut dibandingkan dengan zat terlarut yang berukuran besar. Pada zat terlarut berbentuk serbuk, permukaan sentuh antara zat terlarut dengan pelarut semakin banyak. Akibatnya, zat terlarut berbentuk serbuk lebih cepat larut daripada zat telarut berukuran besar.
Volume

pelarut

Voleme pelarut yang besar akan lebih mudah melarutkan zat terlarut.
Pengadukan

Pengadukan menyebabkan partikel-partikel antara zat terlarut dengan pelarut akan semakin sering untuk bertabrakan. Hal ini menyebabkan proses pelarutan menjadi semakin cepat. Apakah kamu percaya dengan semua faktor-faktor tersebut? Untuk membuktikannya, lakukan percobaan berikut: Kegiatan 1: Eksperimen faktor-faktor yang mempengaruhi kecepatan suatu zat melarut dalam air Alat-Alat: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Gelas Pengaduk Gelas ukur Pembakar spirtus Kaki tiga Timbangan Stopwatch 2 buah 2 buah 1 buah 1 buah 1 buah 1 buah 1 buah

Bahan-Bahan: 1. 2. 3. 4. Air Garam Gula serbuk Gula batu

Langkah kerja: 1. Suhu 1. Siapkan 2 buah gelas, kemudian ukur air dengan volume 100mL. Masukkan 100mL air kedalam masing-masing gelas 2. Panaskan salah satu gelas dengan air sampai suhu 500C 3. Timbang garam sebanyak 1 gram, kemudian masukkan kedalam masingmasing gelas 4. Siapkan stopwatch, kemudian jalankan stopwatch ketika garam dimasukkan dalam gelas 5. Catat waktu hingga semua garam melarut dalam air 2. Volume Pelarut 1. Ukur air dengan gelas ukur 100mL, kemudian masukkan kedalam gelas pertama 2. Ukur air dengan gelas ukur 50mL, kemudian masukkan air kedalam gelas kedua 3. Timbang garam sebanyak 1 gram, kemudian masukkan kedalam masingmasing gelas

4. Siapkan stopwatch, kemudian jalankan stopwatch ketika garam dimasukkan dalam gelas 5. Catat waktu hingga semua garam melarut dalam air

3. Ukuran zat terlarut 6. Siapkan 2 buah gelas, kemudian ukur air dengan volume 100mL. Masukkan 100mL air kedalam masing-masing gelas 7. Timbang 1gram gula batu, kemudian masukkan dalam gelas pertama yang telah berisi air 8. Timbang 1 gram gula bau, kemudian masukkan dalam gelas kedua yang telah berisi air 9. Siapkan stopwatch, kemudian jalankan stopwatch ketika gula dimasukkan dalam gelas 10. Catat waktu hingga semua gula melarut dalam air 4. Pengadukan

11. Siapkan 2 buah gelas, kemudian ukur air dengan volume 100mL. Masukkan 100mL air kedalam masing-masing gelas 12. Timbang garam sebanyak 1 gram, kemudian masukkan kedalam masingmasing gelas yang telah berisi air 13. Aduk salah satu gelas, sedangkan gelas yang lain tidak perlu diaduk 14. Siapkan stopwatch, kemudian jalankan stopwatch ketika garam dimasukkan dalam gelas 15. Catat waktu hingga semua garam melarut dalam air Pada kegiatan diatas, kita berhubungan dengan 2 variabel (peubah), yaitu variabel manipulasi dan variabel kontrol. Variabel manipulasi yaitu sesuatu yang diatur (diubah) untuk mendapatkan hasil yang diinginkan. Variabel manipulasi mencakup suhum volume pelarut, ukuran zat terlarut, dan pengadukan. Selain itu, kita juga berhubungan dengan variabel kontrol. Variabel kontrol merupakan akibat yang timbul ketika kita mengatur variabel manipulasi. Termasuk variabel kontrol adalah mudah atau tidaknya suatu zat melarut dalam air.

LARUTAN

Air garam tampak tidak berwarna dan tidak membentuk endapan, coba kamu rasakan air garam yang ada digelas bagian atas, tengah dan dasar gelas, bagaimana rasanya? Tentu semuanya asin bukan? Air garam merupakan campuran homogen yang disebut juga larutan. Setiap larutan terdiri atas dua komponen, yaitu zat terlarut (solute) dan zat pelarut (solvent). Biasanya komponen zat yang lebih sedikit dianggap sebagai zat terlarut dan komponen yang terbanyak disebut pelarut. Dari larutan air garam, sebutkan apa zat terlarut dan apa pelarutnya?. Didalam larutan, zat terlarut tersebar dalam bentuk partikel-partikel yang sangat kecil sehingga tidak dapat diamati oleh mata bahkan dengan mikroskop ultra. Larutan cair pada umumnya transparan atau bening, larutan juga ada yang berwarna dan ada yang tidak berwarna. Saat kita membuat larutan garam kita akan melarutkan garam kedalam air. Garam mudah larut dalam air, jika garam terus ditambahkan pada air dengan volume yang tetap, pada suatu saat akan terdapat garam yang tidak larut lagi. Jadi dalam hal ini, air memiliki kapasitas tertentu dalam melarutkan suatu zat.

KOLOID

Air susu merupakan campuran yang termasuk koloid. Koloid merupakan campuran yang tampak homogen, namun jika dilihat dengan mikroskop ultra (mikroskop dengn daya pembesar tinggi) sebenarnya heterogen. Ukuran partikel koloid lebih kecil dari partikel suspensi dan lebih besar dari ukuran larutan. Ukuran ini terlalu kecil untuk dapat dipisahkan dengan saringan biasa atau kertas saring, sehingga membutuhkan penyaring ultra untuk untuk memisahkannya. Cara yang mudah untuk mengetahui suatu campuran merupakan koloid atau bukan, yaitu dengan cara melewatkan cahaya pada campuran tersebut (campuran tersebut harus disimpan dalam gelas bening dan harus dicoba di tempat yang gelap). Cahaya akan dihamburkan oleh campuran koloid sehingga membentuk bayangan. Coba lakukan terhadap air kopi, air susu dan air garam, akan terlihat perbedaannya. Contoh yang termasuk koloid adalah : air terigu, cat, tinta, jelli,dan sebagainya.

SUSPENSI

Coba ingat-ingat ketika kamu membuat kopi, setelah diaduk kemudian dibiarkan beberapa saat apakah didasar gelas terdapat endapan?

Air kopi merupakan campuran heterogen. Campuran heterogen umumnya keruh dan tidak stabil, jika diaduk campuran terlihat homogen tapi setelah didiamkan terbentuk endapan. Ukuran partikel dari campuran heterogen cukup besar, sehingga dapat diamati oleh mata atau mikroskop biasa. Campuran heterogen dapat dipisahkan dengan penyaringan. Campuran heterogen disebut juga suspensi. Campuran lain yang merupakan suspensi misalnya: campuran air pasir, air kapur, air kanji, dll.

Air Pelarut Universal


Mengapa air banyak digunakan dalam campuran?

Hal ini dikarenakan air mempunyai kemampuan untuk melarutkan begitu banyak zat dibandingkan dengan zat cair lain. Kemampuan ini tidak terlepas dari pengaruh struktur air (Masih ingatkan?). Air yang memiliki muatan berlawanan dapat menarik atom positif atau negatif dari molekul zat lain. Itulah sebabnya air dinamakan sebagai pelarut universal.

CAMPURAN
Campuran merupakan bagian dari materi yang terbentuk dari dua atau lebih zat yang masih memperlihatkan sifat zat asalnya. Untuk lebih jelasnya marilah kita lihat beberapa hal mengenai campuran berikut ini: Pada pembahasan senyawa kamu telah mengetahui apabila hidrogen dicampur dengan oksigen, ternyata kedua unsur tersebut tidak sekedar bercampur, melainkan dapat bereaksi membentuk senyawa, dalam hal ini membentuk molekul air. Sifat hidrogen dan

oksigen pada proses pencampuran zat semacam ini tidak tampak lagi. Hal seperti ini tidak dialami jika kalian mencampur gula dengan air.

Gula dan air dalam pencampuran itu masih memperlihatkan sifat gulanya yaitu rasanya manis dan sifat air yaitu keadaannya cair. Gula dan air pada peristiwa pencampuran zat ini dikatakan bercampur bukan bersenyawa. Dengan demikian, sudah jelas bagi kalian bahwa campuran itu terdiri dari dua zat atau lebih yang masih memperihatkan sifat zat asalnya. Selain itu sifat lain yang dapat membedakan antara campuran dengan senyawa yaitu komposisinya. Senyawa memiliki komposisi antara zat penyusunnya tetap, sedangkan campuran tidak. Gula dan air dapat dicampur dalam berbagai komposisi sesuai kebutuhan yang kita perlukan. Untuk itu kita dapat merinci sifat campuran adalah sebagai berikut: 1. Campuran selalu terdiri dari dua jenis zat tunggal atau lebih 2. Pada campuran komposisi zat penyusunnya tidak tetap 3. Zat penyusun pada campuran memperlihatkan sifat zat asalnya 4. Dapat dipisahkan dengan secara fisika. Contoh campuran yang lain adalah air laut, udara, tanah, dan bensin. Terdapat berbagai campuran, satu hal yang membedakan bentuk suatu campuran dengan campuran lainnya adalah ukuran

partikelnya. Berdasarkan hal tersebut, campuran dikelompokkan kedalam tiga bentuk umum yaitu: 1. Larutan 2. Koloid 3. Suspensi